Teknik cbt

5,979 views

Published on

Published in: Education
1 Comment
2 Likes
Statistics
Notes
  • TQVM..this article really assist me in my psychology assignment..
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
No Downloads
Views
Total views
5,979
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
178
Comments
1
Likes
2
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Teknik cbt

  1. 1. Beck, A. T. (1995). Cognitive Therapy: Basics and Beyond. New York: Guilford Press. Pau Kee (2010). Penggunaan Teknik-teknik Terapi Kognitif Tingkah Laku (CBT) untuk menolong Individu Yang Mempunyai Trait Keinginsempurnaan : Satu Kajian Kes. Tesis Sarjana Pendidikan(Bimbingan & kaunseling), USM . Definisi CBT Aspek yang diitikberatkan oleh CBT ialah pemikiran, emosi dan tinghkah laku. Menstruktur semula kognitif, relaksasi, desensitasi, pergerakan tingkah laku, penggunaan falsafah, imageri mental dan emotif, kesedaran, meditasi, tugasan kerja, latihan raptai kognitif dan rekod pemikiran disfungsional . Teknik-Teknik CBT main peranan (role-play), analisis kelebihan dan kekurangan (advantage and disadvantage analysis) rekod pemikiran peristiwa positif (positive event thoughts record), penetapan matlamat dan teknik perskalaan (goal setting and technic scale), teknik imaginasi (imagunaring scale), Teknik Menstruktur Semula Kognitif Teknik Relaksasi Teknik Rekod Pemikiran Disfungsional. Teknik Guided Discovery (TGD) Disensitisasi Sistematik Latihan Relaksasi Exposure (Pendedahan) Thought stopping ( Kontrol diri Token Economic Role play Modeling Reinforcement Restrukturisasi kognitif Problem solving Metode coping instruksi diri Reducing self-consciousness Building up confidence (membangun keyakinan)
  2. 2. Teknik Guided Discovery (TGD) TGD adalah teknik berkesan untuk membantu klien mengubah kepercayaan dan andaian yang maladaptif (Beck, 1995a). Teknik ini juga dikenali sebagai Socratic Questioning yang merupakan salah satu teknik yang digunakan secara meluas dalam CBT. Teknik ini memerlukan kaunselor bertanya beberapa siri soalan untuk meneroka distorsi kognitif dan tingkah laku klien. Kaunselor mendengar dan memberi refleksi kepada klien serta merumuskan maklumat yang diberikan oleh klien. Kemudian, kaunselor mencabar kepercayaan klien dan mengajar klien menggunakan rasional dan penaakulan untuk melihat pemikiran dan perasaannya secara realiti. Teknik Rekod Pemikiran Disfungsional. TRPD melibatkan penggunaan helaian latihan untuk membantu klien memberi respon yang efektif terhadap pemikiran automatiknya. Klien perlu mencatatkan peristiwa yang menyebabkan ganguan emosinya. Peristiwa tersebut sama ada berlaku dalam dirinya, tindakan orang lain atau pemikiran yang menganggu dirinya. Klien mencatatkan reaksi emosi terhadap situasi tersebut dan menilai intensiti emosi tersebut mengikut skala 0% hingga 100%. Klien perlu mengenali pemikiran automatik dan distorsi kognitif yang timbul menyebabkan reaksi emosi terhadap situasi tersebut. Kemudian kaunselor membantu klien mencari pemikiran alternatif dan bukti sokongan untuk menggantikan distorsi kognitif. Didapati teknik ini berkesan mengubah pemikiran automatik negatif, distorsi kognitif dan kepercayaan yang tidak rasional klien. Teknik Menstruktur Semula Kognitif TMSK merupakan teknik yang penting dalam menghentikan pemikiran yang tidak rasional serta inferen yang tidak sah(Beck, 1995b) Teknik berkeupayaan menyediakan kepercayaan diri klien yang kuat bahawa monolog dengan dirinya boleh mempengaruhi prestasi terutamanya pemikiran automatik dan pernyataan kendiri yang negatif. Teknik ini sebagai pelengkap kepada teknik TRPD dalam membantu klien menukar disortasi kognitif kepada pemikiran yang rasional dan positif. Teknik Relaksasi TR pemeringkatan otot telah digunakan oleh pengkaji dalam kajian ini. Tujuan teknik ini adalah untuk membantu klien mengurangkan ketegangan dengan cara mengendur dan meregangkan otot serta menenangkan fikiran. Teknik ini membantu klien menenangkan diri
  3. 3. apabila berhadapan dengan situasi yang merisaukannya. Namun, kerjasama daripada klien diperlukan semasa melakukan teknik ini. Iaitu klien perlu mengikut arahan untuk menegangkan dan mengendurkan otot dari hujung kaki hingga ke bahagian kepala supaya seluruh badan rasa relaks. a.Operant conditioning Teknik terapi ini berdasarkan evaluasi dan modifikasi hal-hal terlebih dahulu dan konsekuensi terhadap tingkah laku klien dengan teliti. Tingkah laku yang diharapkan didokong dengan penguatan positif dan dilarang dengan penguatan negatif. Cara baru untuk merespon klien ini dapat diajarkan pada orang-orang yang tinggal bersamanya. b. Terapi aversi Klien diberikan rangsangan yang tidak menyenangkan seperti renjatan elektrik atau bunyi yang kuat dan menakutkan pada saat tingkah laku yang tidak dikehendaki muncul. Beberapa cara ini secara hokum dilarang. Suatu teknik pengganti, yaitu sensitisasi tertutup lebih bisa diterima, karena menggunakan pikiran-pikiran yang tidak menyenangkan sebagai stimulus yang aversif. Terapi ini controversial karena hukuman tidak selalu menyebabkan penurunan respons seperti yang diharapkan dan kadang-kadang merupakan pendorong yang positif. c.Terapi implosife Pasien dengan ansietas atau yang disebabkan situasi, secara langsung dipajankan terhadap situasi tersebut untuk jangka waktu tertentu (flooding ) atau dipajankan di dalam imajinasi (implosion). (a) Menjadi model /contoh Dalam teknik ini,kaunselor mestilah menjadi contoh teladan atau model yang berperanan sebagai seorang pendidik.Sebagai pendidik,kaunselor cuba menolak tingkah laku klien yang negatif tanpa meminggirkan klien tersebut.Kaunselor perlu mengajar klien dengan cara yang lebih berkesan bagi memenuhi kehendak klien berdasarkan realiti.Tindakan ini membolehkan klien menghadapi kenyataan dan menyedari akan tingkah lakunya yang tidak realistik. (b) Kelucuan Kaunselor akan bersifat lucu dan tidak terlalu serius.Ini bermakna kaunselor akan melihat sesuatu situasi dari sudut yang melucukan dengan tujuan untuk meringankan tekanan atau bebanan yang dihadapi klien (c) Konfrontasi
  4. 4. Kaunselor akan berdepan tau mencabar klien tanpa membenarkan klien memberikan alasanalasan tertentu.Kaunselor juga boleh menggunakan cemuhan-cemuhan dan kritikan yang boleh memeranjatkan klien di dalam usaha untuk mencabar tingkah laku yang tidak realistik.Situasi ini dapat memberikan respon kepada klien memikirkan tentang dirinya secara realistik. (d) Main peranan (role play) Kaunselor akan menggunakan komunikasi dalam main peranan bersama klien.Dalam permainan tersebut kaunselor akan cuba memberikan penekanan pada „di sini‟ dan pada „ketika ini‟ dan elakkan daripada memberi penumpuan kepada peristiwa-peristiwa yang lampau dan perasaan-perasaan yang tidak baik. (e) Tindakbalas Kaunselor akan meminta kepada klien melihat tingkah lakunya sebagai satu cara untuk klien menerima sesuatu tanggungjawab.Kaunselor akan bertanya kepada klien adakah tindakan itu sesuai dengan klien dan adakah cara itu berfaedah kepadanya.Dalam hal ini klien hendaklah menentukan samada hendaklah menentukan samada hendak mengubah tingkah lakunya atau sebaliknya. (f) Penglibatan Kaunselor akan melibatkan diri secara langsung dengan menggunakan kata-kata seperti “saya mementingkan anda,saya bertanggungjawab kepada anda”.Tingkah laku yang ditonjolkan oleh kaunselor perlulah sejajar dengan kata-kata yang telah dilafazkan itu.Kaunselor harus melibatkan diri dengan klien dalam usaha mencari arah tuju kehidupan atau mencari jalan yang baru bagi mencapai kehidupan klien yang lebih lebih berjaya dan bermakna. (g) Kontrak(perjanjian) Kaunselor dan klien perlu membuat perjanjian. Sekiranya perlu perjanjian itu boleh dilakukan dalam bentuk tulisan dan ditandatangani oleh klien.Biasanya perlu perjanjian itu boleh dilakukan dalam bentuk tulisan dan ditandatangani oleh klien.Biasanya dalam perjanjian terdapat peraturan-peraturan tertentu maka dalam membuat peraturan tersebut klien libatkan diri dengan kaunselor.Kaunselor juga perlu menyemak kemajuan klien dan berikan pujian mengikut situasi yang perlu.Sekiranya rancangan yang dirancang agak sukar dilaksanakan maka perlu buat rancangan yang baru.Bagi pihak klien kegagalan rancangan tersebut tidak perlu dihukum atau didenda. (h) Formulate Menghasilkan satu rangka kerja yang spesifik.Dalam hal ini kaunselor perlu membuat satu rancangan untuk mengubah tingkah laku klien.Klien boleh ditanya adakah cara yang lebih
  5. 5. baik bagi dirinya untuk membuat sesuatu untuk ubah tingkah lakunya.Kaunselor boleh membantu klien membuat perancangan dan dalam merancang,berikan kebebasan klien memilih alternatif yang disukainya.Rancangan itu hendaklah berbentuk „bagaimana ‟dan „bila‟ akan melakukannya dan dibuat secara positif. Teknik-teknik utama realiti (a) Melibatkan diri dengan menggunakan kata-kata seperti „saya mementingkan anda‟.Tingkah laku kaunselor hendaklah sejajar dengan kata-kata tersebut. (b) Tekanan pada keadaan „di sini dan ketika ini‟ dan elakkan daripada penumpuan kepada perasaan yang lalu. (c) Tekankan pada nilai tingkah laku.Kaunselor bertanya kepada klien, “adakah tindakan itu sesuai?” “Adakah cara itu berfaedah?” Klien hendaklah menentukan samada hendak mengubah tingkah lakunya atau tidak. (d) Kaunselor membuat rancangan untuk mengubah tingkah laku klien.Kaunselor bertanya klien apakah yang sedang difikirkan sebagai suatu cara yang lebih baik untuk membuat sesuatu?Kaunselor membantu klien membuat rancangan,Biar klien memilih alternatifalternatif.Rancangan itu hendaklah yang berbentuk spesifik(bagaimana dan bila anda akan melakukannya)dan positif. (e) Adakan suatu kontrak danperjanjian di antara kaunselor dan klien.Jika perlu,perjanjian itu hendaklah dalam bentukbertulis dan berikan pujian di mana yang perlu. (f) Jangan menerima alasan jika klien gagal untuk memenuhi syarat-syarat perjanjian.Tanya pada klien bilakah dia akan melaksanakannya?Jika rancangan itu sukar dilaksanakan atau mempunyai kelemahan tertentu,buat satu rancangan yang baru. (g) Klien perlu dilibatkan dalam membuat peraturan-peraturan. I. DefinisiCognitive Behavioral Therapy (CBT) adalah sebuah pendekatan psikoterapi yang bertujuan untuk memecahkan masalah tentang emosi disfungsional, tingkah laku dan kognisi melalui prosedur, berorientasi pada tujuan yang sistematis. Kognitif bererti proses mental seperti berfikir. Kognitif merujuk kepada segala sesuatu yang terjadi di dalam pemikiran kita termasuk mimpi, kenangan, gambar, fikiran, dan perhatian. Tingkah laku merujuk pada segala sesuatu yang kita lakukan. Ini mencakupi apa yang diperkatakan, bagaimana kita mencuba untuk menyelesaikan masalah, bagaimana kita bertindak, dan menghindar. Terapi bermaksud penggunaan untuk menggambarkan pendekatan sistematis untuk memerangi masalah, penyakit, atau keadaan yang tidak teratur. Ada bukti kukuh yang mengatakan bahwa CBT
  6. 6. efektif untuk rawatan pengubatan pelbagai masalah, termasuk suasana hati, kecemasan, kepribadian, makan, penyalahgunaan zat, dan gangguan psikotik. CBT dikembangkan melalui penggabungan terapi tingkah laku dengan terapi kognitif. Klien belajar untuk mengidentifikasi pola pemikiran dan keyakinan yang menyimpang, dan untuk menggantikan mereka dengan cara yang lebih produktif dari segi pemikiran dan tindakan. Akar CBT dapat ditelusuri dengan perkembangan terapi tingkah laku di awal abad 20, perkembangan terapi kognitif pada tahun 1960, dan selanjutnya penggabungan dari keduakeduanya. Terapi tingkah laku memusatkan pada tingkah laku yang jelas, menekankan untuk menghilangkan gejala yang jelas, tanpa memandang pengalaman pribadi pasien atau konflik dalam diri pasien. Terapi kognitif adalah ³didasarkan pada alasan teoritis dasar di mana afek dan tingkah laku individual adalah didasarkan sangat ditentukan oleh cara dimana ia menyusundunia.´ Penyusunan dunia seseorang didasarkan pada kognisi (idea verbal atau gambaranyang ada bagi alam sadar), yang didasarkan pada asumsi (skema yang dikembangkan dari pengalaman sebelumnya).CBT mencakup berbagai pendekatan dan sistem terapeutik; beberapa yang paling terkenaltermasuk terapi kognitif, terapi tingkah laku dan terapi rasional emotif multimodal.Mendefinisikan ruang lingkup apa yang merupakan terapi kognitif-tingkah laku merupakan suatukesulitan yang menetap sejalan dengan perkembangannya.CBT menggabungkan ilmu pengetahuan, filosofis, dan aspek tingkah laku menjadi satu pendekatan yang komprehensif untuk memahami psikologis dan mengatasi masalah umum.CBT merupakan ilmu pengetahuan karena telah diuji melalui studi ilmiah yang banyak. Sisi filosofis CBT adalah mengakui bahwa orang-orang memegang nilai-nilai dan keyakinantentang diri mereka sendiri, dunia, dan orang lain. Salah satu tujuan dari CBT adalah untuk membantu orang mengembangkan flexible, non-extreme, dan self-helping beliefs yangmembantu mereka beradaptasi dengan realitas dan mengejar tujuan mereka. Seperti namanya,CBT juga sangat menekankan pada tingkah laku. Banyak teknik CBT melibatkan mengubah cara berfikir dan merasa dengan memodifikasi cara bersikap. CBT melibatkan identifikasi fikiran, kepercayaan, dan makna yang diaktifkan ketika klien merasa terganggu emosinya. II. Prinsip-prinsip Cognitive Behavioral Therapy Cara seseorang berfikir dan merasa juga sangat menentukan cara seseorang bertindak. Jika seseorang merasa depresi, orang itu cenderung menarik diri dan mengisolasi diri. Jika seseorang cemas,
  7. 7. ia mungkin menghindari situasi yang ia rasa mengancam atau berbahaya. Tingkah laku seseorang dapat menjadi masalah bagi dirinya seperti berikut : 1.Tingkah laku merosak diri, seperti minum berlebihan atau menggunakan dadah untuk mengatasi kecemasan, dapat menyebabkan kerosakan fizikal secara langsung. 2. Mengasingkan diri dari tingkah laku tidak baik Mood depresi seperti tetap ditempat tidur sepanjang hari dan tidak menjumpai teman-teman meningkatkan rasa terisolasi dan mood yang rendah. 3. Tingkah laku menghindar, seperti menghindari situasi yang dianggap mengancam (menghadiri kegiatan sosial, menggunakan lift, berbicara di depan umum). CBT menggunakan format ABC yaitu : 1.A adalah-activating event ´ yang bererti suatu kejadian eksternal nyata yang telah terjadi, kejadian di masa depan yang telah diantisipasi agar tidak terjadi atau kejadian di dalam diri sendiri seperti mimpi atau memori. A ini sering disebut sebagai pencetus. 2.B adalah beliefs yang dapat berupa fikiran, aturan peribadi, tuntutan yang ia buat(untuk dirinya sendiri, dunia, orang disekitarnya), dan arti yang anda tangkap pada peristiwa internal dan eksternal. 3.C adalah consequences´ termasuk emosi, prilaku, dan sensasi fisik yang mendampingi setiap emosi yang berbeda.Karakteristik dari CBT adalah : 1.Menitik beratkan makna pribadi yang seseorang berikan kepada kejadian-kejadian dimenentukan tanggapan emosional yang ia berikan. 2.ikembangkan melalui evaluasi ilmiah. 3.Lebih berfokus bagaimana menghadapi suatu masalah daripada mencari akar tunggal permsalahan. 4.Menawarkan nasehat praktis untuk menghadapi masalah emosi umum. 5.Berpandangan bahwa seseorang dapat berubah dan berkembang dengan mencuba ide-ide dan strategi baru 6.Berusaha untuk menormalkan emosi, sensasi fisik, dan pikiran bukan untuk meyakinkan bahwa itu adalah cara untuk menyembunyikan masalah. III.Terapi PrilakuBerdasakan pada teori belajar, yang mendalilkan bahwa problem-problem tingkah laku (yaituhampir semua manifestasi kondisi psikiatrik ) merupakan sesuatu yang di dapat secarainvolunter,akibat pembelajaran yang tidak tepat. Terapi berkonsentrasi pada
  8. 8. perubahan tingkah laku (modifikasi tingkah laku) lebih daripaa mengubah pola pikir nirsadar/sadar,da untuk mencapainya terapi bersifat directive (yaitu pasien menerima banyak instruksi dan pengarahan). Beberapa tenik yang digunakan adalah sebagai berikut: a.Operant cond itioning Teknik terapi ini berdasarkan evaluasi dan modifikasi hal-hal terlebih ddahulu dankonsekuensi terhadap tingkah laku pasien dengan teliti.tingkah laku yang diharapkan didukungdengan penguatan positif dan dilarang dengan penguatan negatif. Cara baru untuk merespon pasien ini dapat diajarkan pada orang-orang yang tinggal bersamanya. b.Terapi aversiPasien diberikan stimulus yang tidak menyenangkan (misal syok elektrik,suara keras) pada saat tingkah laku yang tidak dikehendaki muncul. Beberapa cara ini secara hukumdilarang. Suatu teknik pengganti, yaitu sensitisasi tertutup lebih bisa diterima, karenamenggunakan pikiran-pikiran yang tidak menyenangkan sebagai stimulus yang aversif.Terapi ini controversial karena hukuman tidak selalu menyebabkan penurunan responsseperti yang diharapkan dan kadang-kadang merupakan pendorong yang positif. c.Terapi implosifePasien dengan ansietas atau yang disebabkan situasi, secara langsung dipajankanterhadap situasi tersebut untuk jangka waktu tertentu (flooding ) atau dipajankan di dalam imajinasi (implosion)., d.Desensitisasi sistematik Pasien dengan ansietas dan fobia dipajankan pada suatu hieraki yang bertahap terhadap situasi atau obyek yang menakutkan, dimulai dari yang paling tidak menakutkannya.Pasien akhirnya belajar untuk mengatasi objek atau siituasi yang lebih menakutkannya.Bila hal ini dibarengi dengan relaksasi (suatu pola respon antagonistik relaksasi tidak cocok dengan ansietas), tekniknya disebut inhibisi esiprokal . Terapi tingkah laku mengandalkan pengukuran tingkah laku sacara teliti. Suatu teknik akan dianggap berguna apabila berhasil, dan keberhasilannya ditentukan oleh kemampuannya menghilangkan tingkah laku yang tidak dikehandaki dan bisa diukur dan meningkatnya tingkah lakuyang dikehendaki. IV. Terapi Kognitif Secara umum, tujuan dari terapi kognitif adalah : 1.Meningkatkan aktivitas 2.Menurunkan tingkah laku yang tidak diinginkan 3.Meningkatkan kepuasan 4.Meningkatkan kemampuan sosialTerapi kognitif memiliki tiga komponen yaitu :
  9. 9. 1.Aspek didaktik Aspek didaktik termasuk penjelasan kepada pasien tentang trias kognitif,skema, dan logika. Ahli terapi harus mengatakan kepada pasien bahwa merekaakan menyusun hipotesis bersama-sama dan akan mengujinya selama perjalanan terapi. 2.Teknik kognitif Pendekatan kognitif terdiri dari empat proses (1) mendapatkan pikiranotomatis, (2) menguji pikiran otomatis, (3) mengidentifikasi anggapan dasar yang maladatif, dan (4) menguji keabsahan anggapan maladatif Mendapatkan pikiran otomatis, pikiran otomatis adalah kognisi yangmenghalangi antara peristiwa eksternal dan reaksi emosional orang terhadap peristiwa. Contoh adalah pikiran seseorang bahwa ³ia tidak menyukai saya´ jika seseorang berjalan di hadapan orang tersebut tanpa menyapa.Menguji pikiran otomatis, ahli terapi membantu pasien menguji keabsahan pikiran otomatis. Tujuannya adalah untuk mendorong pasien menolak pikiranotomatis yang tidak akurat atau berlebih-lebihan setelah pemeriksaan yangcermat.Mengidentifikasi asumsi maladaptif, saat pasien dan ahli terapi terus berusahamengidentifikasi pikiran otomatis, pola biasanya menjadi tampak. Polamewakili aturan atau anggapan umum yang maladaptif yang menuntunkehidupan pasien. Contoh dari aturan tersebut adalah supaya gembira sayaharus sempurna.Menguji keabsahan asumsi maladaptif, menguji keakuratan anggapanmaladaptif dengan meminta pasien mempertahankan suatu asumsi. 3.Teknik prilakuTeknik prilaku digunakan untuk menguji dan megubah kognisi maladaptivedan tidak akurat. Tujuan keseluruhan teknik adalah untuk membantu pasienmengerti ketidakakuratan asusmsi kognitifnya dan mempelajari strategi dancara baru menghadapi masalah tersebut . Di antara teknik tingkah laku yang digunakan dalam terapi adalah menjadualkan aktiviti, penguasaan dan kesenangan, menyusun tugas bertahap, latiahan kognitif, latihan kepercayaan diri, permainan peran dan teknik pengalihan DAFTAR PUSTAKA Kaplan HI, Sadock BJ, Grebb JA. Kaplan-Sadock Sinopsis Psikiatri Ilmu Pengetahuan Perilaku Psikatri Klinis Binarupa Aksara : Tangerang. 2010.Tomb DA. Buku Saku Psikiatri Edisi 6 . EGC : Jakarta. 2004.Wilson R, dan Branch R.Cognitive Behaivoural Therapy for Dummies. John Wiley & Sons: Glascow. 2006.

×