Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.
KARYA TULIS ILMIAH BENTUK BUKU
OLEH: DRA.HJ.YURNALIS NURDIN, M.Pd
WIDYAISWARA UTAMA BALAI DIKLAT KEAGAMAAN PALEMBANG
A. PE...
selam empat tahun sudah bisa maju angka kredit untuk kenaikan tingkat yang golongan ruang
III/b keatas yang mulai efektif ...
Provinsi Jawa Tengah
Tahun 2009
Pengesahan
Contoh halaman pengesahan :
DIKTAT
MATEMATIKA KELAS V MIN 1 Palembang
Oleh : Yu...
PENDAHULUAN
Latar belakang (mengapa dibuat diktat)
Tujuan
Manfaat
Contoh halaman Bab I
Bab I . BILANGAN BULAT
A. Kompetens...
Pengertian Modul. Modul merupakan alat atau sarana pembelajaran yang berisi materi,
metode, batasan-batasan, dan cara meng...
Di bawah ini adalah tujuan penulisan modul, antara lain:
1. Memperjelas dan mempermudah penyajian pesan agar tidak terlalu...
• Fungsi kuantitatif
3. Tujuan Akhir
Perumusan tujuan akhir berisi pernyataan pencapaian kompetensi sesuai
persyaratan SK ...
3. Waktu
4. Prasyarat
5. Petunjuk Penggunaan Modul
6. Tujuan Akhir
1. Cek Penguasaan Standar Kompetensi
II. PEMBELAJARAN
1...
III. EVALUASI
1. Tes Kognitif
2. Tes Psikomotor
1. Penilaian Sikap
KUNCI JAWABAN
DAFTAR PUSTAKA
III. CARA PENULISAN BUKU T...
Sebelum mulai menulis buku teks pelajaran, mari kita kenali terlebih dahulu 3 prinsip
yang perlu diperhatikan dalam pembua...
dengan ahli lain, maka penulis akan mendapat kritik dan saran dari berbagai pihak guna
meningkatkan kualitas hasil tulisan...
mungkin untuk menampilkan gambar nyata dari objek tersebut ke dalam buku teks pelajaran. 4
hal yang perlu diperhatikan dal...
 Ringkasan atau rangkuman;
 Latihan, tugas, soal;
 Sumber buku.
2. Bagian-bagian buku teks pelajaran adalah sebagai ber...
 Daftar Pustaka;
 Catatan.
Tips Pelengkap Penulisan Buku Teks Pelajaran (Agus Wuryanto, 2010)
1. Hal-hal yang perlu dipe...
SEMOGA BERMANFAAT ADANYA AMIN YAROBBILALAMIN. TERIMA KASIH
YURNALIS NURDIN
Sumber:
Sitepu, B.P. (2012). Penulisan Buku Tek...
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

7. cara pembuatan diktat modul teks

16,684 views

Published on

Diklat Publikasi Ilmiah bagi Guru Madrasah Angkatan I
Balai Diklat Keagamaan Palembang

Published in: Education

7. cara pembuatan diktat modul teks

  1. 1. KARYA TULIS ILMIAH BENTUK BUKU OLEH: DRA.HJ.YURNALIS NURDIN, M.Pd WIDYAISWARA UTAMA BALAI DIKLAT KEAGAMAAN PALEMBANG A. PENDAHULUAN Tahun 2011 sudah diberlakukan aturan baru untuk kenaikan pangkat guru (termasuk kepala sekolah) yaitu peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan reformasi Birokrasi (Permen PANPRB) No. 16 tahun 2009. Dalam peraturan tersebut mengharuskan bagi guru dari pangkat golongan ruang IIIb ke III ke atas harus ada pengembangan profesi. Pengembangan profesi dapat berupa karya tulis ilmiah, pengembangan kurikulum, karya seni, alat peraga, dan teknologi tepat guma. Bentuk dari karya tulis ilmiah bisa berupa laporan hasil kegiatan, tulisan ilmiah dan membuat buku. Contoh buku yang bisa dibuat untuk kenaikan angka kredit dapat berupa buku pelajaran atau modul, diktat, dan terjemahan. Nah untuk guru sekolah dasar (SD/MI, DAN SMP/MTs) biasanya membuat penelitian tindakan kelas atau PTK. Namun bisanya banyak kendala yang dirasakan.Dari rasa malas, kurang paham tentang PTK (walau sudah banyak yang bertitel S.Pd), tidak sempat lah dan lain-lain.........hehehe. Sebetulnya sebuah PTK nilai poinya cukup banyak yaitu 4 di banding dengan membuat diktat yang hanya bernilai 1 (satu). Dalam tulisan ini dibicarakan tentang 1) cara pembuatan diktat 2) cara pembuatan modul 3) cara penulisan buku teks pelajaran. B. PEMBAHASAN 1. CARA PEMBUATAN DIKTAT Nah sekarang ; Apa itu diktat? Menurut berbagai sumber, diktat adalah bahan ajar untuk digunakan siswa untuk memperoleh kompetensi. Syarat diktat yang bisa diajukan angka kredit dalam setiap mata pelajaran harus 2 semester. Bagaimana cara membuatnya? Dibanding membuat laporan PTK atau yang lain mungkin membuat buku diktat lebih mudah, walau nilai angka kreditnya hanya satu. Tetapi kalau setiap tahun dapat membuat satu buku diktat, maka
  2. 2. selam empat tahun sudah bisa maju angka kredit untuk kenaikan tingkat yang golongan ruang III/b keatas yang mulai efektif diberlakukan pada tahun ajaran 2012-2013. Langkah-langkahnya membuat buku diktat adalah sebagai berikut : 1. Tetapkan kompetensi 2. Buatlah ringkasan materi 3. Tulislah diktat 4. Validasi 5. Pengesahan Adapun susunan buku diktat atau struktur buku diktat adalah sebagai berikut : - Halaman judul - Halaman Pengesahan - Kata Pengantar - Daftar Isi - Pendahuluan : latar belakang, tujuan, manfaat Bab I : Tema/ topik/ aspek A. Kompetensi B. Materi C. Soal Bab II Daftar pustaka Contoh Format untuk halaman judul : DIKTAT MATEMATIKA KELAS VI SD NEGERI............ LOGO…………. OLEH .................. NIP............. Dinas Pendidikan Kabupaten ..............
  3. 3. Provinsi Jawa Tengah Tahun 2009 Pengesahan Contoh halaman pengesahan : DIKTAT MATEMATIKA KELAS V MIN 1 Palembang Oleh : Yurnalis Nurdin Telah digunakan di MIN 1 Palembang Kelas V tahun 2015 Palembang, . . . . . . 2015 Kepala ( . . . . . . . . . . ………………………. ) NIP. Contoh halaman kata pengantar Kata Pengantar Puji syukur Ucapan terima kasih Harapan alembang, . . . . . . 2015 Penyusun Contoh halaman daftar isi DAFTAR ISI Hal Judul . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .i Halaman pengesahan . . . . . . . . . . . . . . .ii Contoh halaman Pendahuluan
  4. 4. PENDAHULUAN Latar belakang (mengapa dibuat diktat) Tujuan Manfaat Contoh halaman Bab I Bab I . BILANGAN BULAT A. Kompetensi 1. Standar kompetensi 2. Kompetensi Dasar 3. Indikator B. Materi (ringkasan materi) C. Soal (latihan) Bab II . BILANGAN CACAH A. Kompetensi B. 1. Standar kompetensi 2. Kompetensi Dasar 3. Indikator C. Materi (ringkasan materi) D. Soal (latihan)  Daftar Pustaka Daftar Pustaka Nama. Tahun. Judul. Kota : Penerbit Sumber: http://sugisholeh.blogspot.com/2011/12/cara-membuat-pedoman-buku-modul-dan.html (19/11/2012) II. CARA PEMBUATAN MODUL
  5. 5. Pengertian Modul. Modul merupakan alat atau sarana pembelajaran yang berisi materi, metode, batasan-batasan, dan cara mengevaluasi yang dirancang secara sistematis dan menarik untuk mencapai kompetensi yang diharapkan sesuai dengan tingkat kompleksitasnya. Modul adalah bahan ajar yang disusun secara sistematis dan menarik yang mencakup isi materi, metode, dan evaluasi yang dapat digunakan secara mandiri. Dari sisi kebahasaannya, modul disusun secara sederhana sesuai dengan level berpikir (untuk siswa SMP, MTs, MA, SMA, bahkan perguruan tinggi). Modul digunakan secara mandiri, belajar sesuai dengan kecepatan masing-masing individu secara efektif dan efisien. Modul juga memiliki karakteristik “stand alone” (berdiri sendiri) yaitu modul dikembangkan tidak tergantung pada media lain. Penyusunan modul dirancang bersahabat dengan pemakai, membantu kemudahan pengguna untuk diakses atau direspon. Ciri-ciri modul sebagai bahan ajar antara lain: • modul harus mampu membelajarkan diri sendiri (self learning) • tujuan awal dan tujuan akhir modul harus jelas dan dirumuskan secara terukur • materi dikemas dalam unit-unit kecil dan tuntas, terseda contoh-contoh dan ilustrasi yang jelas • tersedianya soal-soal latihan, tugas, dan sejenisnya • materi “up to date” dan kontekstual • bahasa sederhana, lugas, dan komunikatif • terdapat rangkuman materi pembelajaran • tersedia instrumen penilaian yang memungkinkan siswa melakukan “self assessment” • mengukur tingkat penguasaan materi diri sendiri • terdapat umpan balik atas penilaian peserta diklat (feedback) • adanya informasi tentang rujukan, pengayaan, referensi yang mendukung materi • modul digunakan untuk orang lain, bukan untuk penulis semata
  6. 6. Di bawah ini adalah tujuan penulisan modul, antara lain: 1. Memperjelas dan mempermudah penyajian pesan agar tidak terlalu bersifat verbal. 2. Mengatasi keterbatasan waktu, ruang, dan daya gerak indera, baik siswa atau peserta diklat juga guru dan instruktur. 3. Dapat digunakan secara tepat dan bervariasi seperti: meningkatkan motivasi dan gairah belajar bagi siswa atau peserta diklat, mengembangkan kemampuan peserta didik dalam berinteraksi langsung dengan lingkungan dan sumber belajar lainnya, memungkinkan murid dapat belajar mandiri sesuai kemampuan dan minatnya, memungkinkan siswa atau peserta didik untuk dapat mengukur atau mengevaluasi sendiri hasil belajarnya. Langkah-langkah global pembuatan modul a. Memilih/ menganalisis materi/standar kompetensi yang akan dijadikan bahan penulisan modul: dengan cara tidak perlu semua materi ditulis sebagai modul. Dengan mempertimbangkan aspek keluasan materi, tingkat kesulitan, “kelangkaan” materi, serta tingkat kepentingan. b. Mengumpulkan Bahan Referensi: Referensi berupa referensi induk dan multi referensi c. Menulis Modul: Dimulai berjenjang dari pertimbangan dari mudah- sulit, umum-khusus, global ke spesifik. Memakai bahasa yang komunikatif, Sangat disarankan dilengkapi dengan ilustrasi, gambar, grafik, contoh-contoh, dll, dengan jumlah dan bentuk yang proporsional KAIDAH-KAIDAH PENULISAN MODUL 1. Syarat Kalimat Kalimat sekurang-kurangnya memiliki subyek dan predikat 2. Menggunaan Ilustrasi dalam Modul Ilustrasi dapat berupa: foto, gambar, grafik, tabel, kartun, dsb, yang memiliki fungsi : • Fungsi Ilustrasi • Fungsi deskriptif • Fungsi ekspresif • Fungsi Analitis
  7. 7. • Fungsi kuantitatif 3. Tujuan Akhir Perumusan tujuan akhir berisi pernyataan pencapaian kompetensi sesuai persyaratan SK dan KD Rumusan tujuan tersebut harus memuat :  Kinerja yang diharapkan  Kriteria keberhasilan  Kondisi atau variable yang diberikan 4. Tujuan kegiatan pembelajaran Memuat kemampuan yang harus dikuasai untuk mencapai satu indikator kompetensi setelah mengikuti satu satuan kegiatan belajar berisikan komponen: kemampuan, kondisi, dan kriteria. 5. Menyusun Tes Formatif Berisi tes tertulis sebagai bahan pertimbangan bagi peserta dan guru untuk mengetahui sejauh mana penguasaan kegiatan belajar yang telah dicapai sebagai dasar untuk melaksanakan kegiatan berikut (lembar kerja). Hindari menggunakan tes pilihan ganda. KERANGKA MODUL KEGIATAN BELAJAR  Tujuan Kegiatan Pembelajaran  Materi Pokok  Uraian Materi  Rangkuman  Evaluasi KERANGKA MODUL SECARA UMUM I. PENDAHULUAN 1. Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar 2. Deskripsi
  8. 8. 3. Waktu 4. Prasyarat 5. Petunjuk Penggunaan Modul 6. Tujuan Akhir 1. Cek Penguasaan Standar Kompetensi II. PEMBELAJARAN 1. Pembelajaran 1 1. Tujuan 2. Uraian Materi 3. Rangkuman 4. Tugas 5. Tes 1. Lembar Kerja Praktik 2. Pembelajaran 2 – n (dan seterusnya, mengikuti jumlah pembelajaran yang dirancang) 1. Tujuan 2. Uraian Materi 3. Rangkuman 4. Tugas 5. Tes 1. Lembar Kerja Praktik
  9. 9. III. EVALUASI 1. Tes Kognitif 2. Tes Psikomotor 1. Penilaian Sikap KUNCI JAWABAN DAFTAR PUSTAKA III. CARA PENULISAN BUKU TEKS PELAJARAN Buku paket adalah wujud fisiknya. Lalu bagaimana dengan definisinya? B. P. Sitepu dalam bukunya, Penulisan Buku Teks Pelajaran (2012: 17), menuliskan “Buku teks adalah buku acuan wajib untuk digunakan di satuan pendidikan dasar dan menengah atau perguruan tinggi yang memuat materi pembelajaran dalam rangka peningkatan keimanan, ketakwaan, akhlah mulia, dan kepribadian, penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi, peningkatan kepekaan dan kemampuan estetis, peningkatan kemampuan kinestetis, dan kesehatan yang disusun berdasarkan standar nasional pendidikan.” Buku teks pelajaran itu digunakan di sekolah atau universitas sebagai buku pokok atau buku acuan untuk subjek mata pelajaran atau mata kuliah tertentu, dengan tujuan mengembangkan aspek kognitif, afektif, dan psikomotor peserta didik secara positif, yang disusun berdasarkan standar nasional pendidikan. Dari definisi di atas, dapat kita lihat bahwa buku teks pelajaran seharusnya bersifat positif, tetapi terkadang masih ditemukan kasus-kasus yang berkaitan dengan buku teks pelajaran, khususnya di sekolah. Kasus kecil mungkin pernah kita alami saat sekolah, seperti pengetikkan teks yang salah (typo), halaman terbalik, cetakan buram, dan lain-lain. Kasus lain mungkin pernah kita lihat di media cetak maupun media elektronik yang memuat berita atau informasi mengenai konten buku teks pelajaran yang tidak sesuai dengan karakter usia peserta didik. Mengapa kasus-kasus tersebut dapat terjadi? Apakah mungkin penulis dan penerbit sekedar mencari keuntungan semata sehingga bisa terjadi kelalaian seperti itu Prinsip Pembuatan Buku Teks Pelajaran
  10. 10. Sebelum mulai menulis buku teks pelajaran, mari kita kenali terlebih dahulu 3 prinsip yang perlu diperhatikan dalam pembuatan buku teks pelajaran, di antaranya: (1) prinsip relevansi; (2) prinsip konsistensi; dan (3) prinsip kecukupan (Agus Wuryanto, 2010). 1. Prinsip relevansi, materi yang ditulis di dalam buku teks pelajaran harus relevan dengan tujuan instruksional umum (TIU) yang ingin dicapai. 2. Prinsip konsistensi, jumlah pokok bahasan yang ditulis di dalam buku teks pelajaran harus sama dengan jumlah tujuan instruksional khusus (TIK). 3. Prinsip kecukupan, materi yang disajikan di dalam buku teks pelajaran harus cukup untuk mencapai tujuan instruksional. Tidak lebih sedikit, atau lebih banyak. Jika lebih sedikit, dikhawatirkan tujuan instruksional tidak tercapai. Jika lebih banyak, akan tidak efisien karena dirasa membuang-buang waktu dan tenaga. Hal-hal yang Perlu Diperhatikan dalam Penulisan Buku Teks PelajaraN. Dalam penulisan buku teks pelajaran, cukup banyak hal yang perlu diperhatikan. Berikut di antaranya: 1. Kurikulum Buku teks pelajaran yang ditulis harus mengacu pada kurikulum yang sedang berlaku. Penulis harus memahami isi kurikulum terlebih dahulu, materi, pokok bahasan, dan sub pokok bahasan apa yang tercantum di dalam kurikulum. Buku yang mengacu pada kurikulum, biasanya pasti dimanfaatkan oleh sekolah untuk mencapai tujuan instruksional, sehingga penulis tidak sia-sia menulis buku teks pelajaran tersebut. 2. Sasaran/Peserta Didik Sasaran dari penulisan buku teks pelajaran adalah peserta didik. Oleh karena itu, penulisan buku teks pelajaran harus disesuaikan dengan kebutuhan dan karakteristik peserta didik, seperti rentang usia dan jenjang pendidikannya, lingkungan sekitar, dan lain-lain. Dengan demikian, peserta didik akan merasa tertarik untuk belajar dengan buku teks pelajaran. 3. Latar Belakang Bidang Keilmuan Penulis Penulis sebaiknya menulis buku teks pelajaran sesuai dengan bidang ilmu yang dikuasainya. Hal ini dimaksudkan agar memudahkan penulis dalam mengembangkan naskahnya. Jika penulis merasa kesulitan, maka penulisan dapat dibantu oleh ahli materi lain. Dengan adanya kerjasama
  11. 11. dengan ahli lain, maka penulis akan mendapat kritik dan saran dari berbagai pihak guna meningkatkan kualitas hasil tulisannya. 4. Peta Kompetensi Penulis harus membuat peta kompetensi guna membantu dalam mengembangkan dan menyusun naskahnya. Peta kompetensi dibuat berdasarkan kompetensi apa yang akan dicapai oleh peserta didik, dari aspek kognitif, afektif, dan psikomotor. Dengan adanya peta kompetensi, materi yang disajikan oleh penulis dalam buku teks pelajaran yang ditulisnya akan tersususn secara sistematis. 5. Tata Bahasa Penulis harus mampu mengemas materi dengan bahasa yang sederhana atau tidak bertele- tele, sehingga mudah dipahami oleh peserta didik. Bukan berarti menggunakan bahasa sehari- hari. Bahasa Indonesia yang digunakan harus baik dan benar dan disesuaikan dengan perkembangan peserta didik. Olah kembali jika terdapat bahasa terjemahan agar mudah dipahami, hindari terjemahan ‘google translate’. Lengkapi dengan glosarium untuk istilah-istilah tertentu, guna membantu peserta didik dalam memahami arti dari kosakata asing yang dirasa baru. Setidaknya ada 3 hal yang perlu diperhatikan dalam penulisan buku teks pelajaran berbahasa Indonesia: (1) Kaidah Bahasa Indonesia yang digunakan adalah ejaan yang disempunakan (EYD); (2) penerapan kaidah ejaan; dan (3) penggunaan tanda baca. 6. Desain Grafis dan Ilustrasi Buku teks pelajaran termasuk media cetak yang membutuhkan grafis dalam proses pembuatannya. Desain grafis buku teks pelajaran termasuk di dalamnya adalah pemilihan huruf, tabel, ilustrasi, warna, dan lain-lain yang berkaitan dengan tampilan grafis. Grafis buku teks pelajaran harus didesain agar dapat menarik perhatian peserta didik untuk membaca buku teks pelajaran tersebut. Desain grafis buku teks pelajaran yang kurang baik, akan dihindari oleh peserta didik karena cenderung membosankan, seperti buku yang penuh dengan teks dan tidak ada gambar. Gunakan ilustrasi atau gambar yang relevan, guna memperjelas materi yang disajikan. Ilustrasi tidak sekedar untuk memperjelas suatu materi, tetapi untuk menarik perhatian peserta didik juga. Sumber yang saya temui menuliskan bahwa ilustrasi kini tidak lagi menggunakan gambar lukisan, tetapi berupa gambar foto objek sesungguhnya. Mungkin terkecuali untuk gambar atau ilustrasi organ tubuh dan semacamnya, karena saya rasa tidak
  12. 12. mungkin untuk menampilkan gambar nyata dari objek tersebut ke dalam buku teks pelajaran. 4 hal yang perlu diperhatikan dalam tampilan dan grafis buku teks pelajaran, di antaranya: (1) Format buku teks pelajaran didesain agar enak dibaca oleh peserta didik; (2) tata letak didesain untuk mempermudah peserta didik memahami isi buku dan mendapatkan kenyamanan membaca; (3) tipografi menyangkut nama dan jenis huruf, panjang baris, dan ukuran huruf; (4) ilustrasi digunakan agar sajian visual yang tidak mungkin disampaikan dengan kata-kata, dapat disajikan dengan gambar. Alangkah baiknya jika ilustrasi ditampilkan dalam bentuk foto-foto yang berwarna. 7. Evaluasi, Uji Coba, dan Revisi Sebelum diterbitkan dan digunakan secara luas, buku teks pelajaran harus melalui beberapa tahapan terlebih dahulu guna mengetahui kelayakannya. Evaluasi buku teks pelajaran dilakukan oleh ahli materi, desainer pembelajaran, dan editor. Ketiga pihak dapat memberi kritik dan saran yang membangun tentang buku teks pelajaran tersebut. Setelah evaluasi, dilakukan uji coba kepada kelompok kecil sasaran atau peserta didik. Kelompok kecil peserta didik ini memiliki tingkat kemampuan yang berbeda-beda (cerdas, sedang, dan kurang). Revisi dilakukan berdasarkan hasil uji coba. 8. Penerbit Kirimkan naskah yang telah dibuat kepada pihak penerbit untuk diterbitkan secara luas. Selama proses penerbitan buku, penulis harus senantiasa menjalin komunikasi dengan pihak penerbit guna memantau perkembangan buku teks pelajaran yang ditulisnya. Sistematika Penulisan Buku Teks Pelajaran 1. Kerangka penulisan buku teks pelajaran adalah sebagai berikut (Rastra Permana, 2011):  Tujuan instruksional umum (TIU);  Tujuan instruksional khusus (TIK);  Judul/sub judul;  Uraian singkat isi pokok bahasan;  Uraian pokok isi pelajaran;
  13. 13.  Ringkasan atau rangkuman;  Latihan, tugas, soal;  Sumber buku. 2. Bagian-bagian buku teks pelajaran adalah sebagai berikut: a. Bagian Awal atau Pendahuluan, meliputi:  Halaman cover (judul, penulis, gambar cover, nama penerbit, tahun terbit);  Halaman judul (judul, penulis, gambar cover, nama penerbit, tahun terbit);  Halaman yang mencantumkan UU Hak Cipta;  Kata Pengantar;  Daftar Isi (judul bab, sub bab, dan nomor halaman);  Daftar lain (daftar gambar, daftar tabel, daftar lampiran);  Penjelasan tujuan buku pelajaran;  Petunjuk Penggunaan Buku;  Petunjuk Pengerjaan Soal. b. Bagian Isi, meliputi:  Judul bab atau topik pokok bahasan;  Uraian singkat isi pokok bahasan;  Penjelasan tujuan bab;  Uraian isi pelajaran;  Penjelasan teori;  Sajian contoh;  Rangkuman;  Soal latihan. c. Bagian Akhir atau Penutup, meliputi:  Lampiran;  Glosarium;  Indeks;  Kunci Jawaban;
  14. 14.  Daftar Pustaka;  Catatan. Tips Pelengkap Penulisan Buku Teks Pelajaran (Agus Wuryanto, 2010) 1. Hal-hal yang perlu diperhatikan, antara lain:  Menggunakan kertas HVS putih berukuran kuarto (umumnya).  Margin: Left 4 cm; Top, Right, Bottom 3 cm.  Pemilihan jenis dan ukuran huruf yang mudah terbaca.  Spasi 1,5 agar mudah dibaca, teks tidak terlihat terlalu rapat atau terlalu renggang.  Tata letak grafik atau ilustrasi (gambar) disesuaikan, beri jarak 3 spasi antar grafik atau ilustrasi dengan teks sebelum atau sesudahnya.  Judul grafik dan ilustrasi diketik pada halaman yang sama.  Jika terdapat istilah tertentu atau asing, diberi penekanan (underline, italic).  Tempatkan nomor halaman di sisi pojok kanan atas halaman.  Semua nama pengarang dalam daftar rujukan harus ditulis.  Singkatan nama awal atau nama tengah dilakukan dengan konsisten. 2. Hal-hal yang tidak boleh dilakukan, antara lain:  Tidak boleh ada bagian yang kosong pada akhir halaman, kecuali jika halaman tersebut merupakan akhir bab.  Tidak boleh memotong grafik atau ilustrasi.  Tidak boleh memberi garis vertikal antara kolom pada tabel, kecuali terpaksa.  Tidak boleh memberi tanda apapun sebagai tanda berakhirnya suatu bab.  Tidak boleh menempatkan sub judul dan identitas tabel pada akhir halaman.  Rincian tidak boleh menggunakan tanda hubung (-), tetapi menggunakan bullet (*) untuk penulisan yang dilakukan dengan menggunakan komputer.  Tidak boleh menambah spasi antar kata dalam suatu baris yang bertujuan meratakan tepi kanan.  Daftar rujukan tidak boleh diletakkan di kaki halaman atau akhir setiap bab, daftar rujukan hanya dapat ditempatkan setelah bab terakhir.
  15. 15. SEMOGA BERMANFAAT ADANYA AMIN YAROBBILALAMIN. TERIMA KASIH YURNALIS NURDIN Sumber: Sitepu, B.P. (2012). Penulisan Buku Teks Pelajaran, Bandung: Rosda. http://aguswuryanto.wordpress.com/2010/09/02/pembuatan-buku-teks-pelajaran/ http://garduguru.blogspot.com/2008/07/cara-praktis-membuat-bahan-ajar-bagi.html http://blog.um.ac.id/rastrapermana/2011/12/09/pedoman-penulisan-buku/ http://kabarmuh ammadiyah.blogspot.com/2010/11/menulis-buku-teks-pelajaran.html http://pakyadi24.blogspot.com/2009/11/teknik-penulisan-buku-teks-pai.html? zx=6e59e625306183e9

×