SlideShare a Scribd company logo

Hukum Acara Perdata.pptx

Sudikno Mertokusumo Hukum Acara Perdata adalah peraturan hukum yg mengatur bagaimana caranya menjamin ditaatinya hukum perdata materiil dengan perantaraan hakim. Retnowulan Sutantio Hukum Acara Perdata disebut juga hukum perdata formil yaitu kesemuanya kaidah hukum yg menentukan dan mengatur cara bagaimana melaksanakan hak-hak dan kewajiban-kewajiban perdata sebagaimana yg diatur dalam hukum perdata materiil

1 of 61
Download to read offline
HUKUM ACARA PERDATA
PENGANTAR HUKUM INDONESIA
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
2
HUKUM ACARA PERDATA
UPAYA HUKUM TERHADAP PUTUSAN
P E L A K S A N A A N P U T U S A N
P U T U S A N
P E M B U K T I A N
P E N D A H U L U A N
PENGAJUAN GUGATAN DAN PERMOHONAN
PEMERIKSAAN DI PERSIDANGAN
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
3
P E N D A H U L U A N
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
4
PENGERTIAN
HUKUM ACARA PERDATA
 Sudikno Mertokusumo
Hukum Acara Perdata adalah peraturan
hukum yg mengatur bagaimana caranya
menjamin ditaatinya hukum perdata materiil
dengan perantaraan hakim.
 Retnowulan Sutantio
Hukum Acara Perdata disebut juga hukum
perdata formil yaitu kesemuanya kaidah
hukum yg menentukan dan mengatur cara
bagaimana melaksanakan hak-hak dan
kewajiban-kewajiban perdata sebagaimana
yg diatur dalam hukum perdata materiil
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
5
SIFAT
HUKUM ACARA PERDATA
Bersifat mengikat / memaksa
Adanya perkara bergantung pada
inisiatif penggugat
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
6
SUMBER
HUKUM ACARA PERDATA
 Sumber hukum  tempat kita menggali hukum
 Sumber Hukum Acara Perdata :
1. HIR (Het Herziene Indonesisch Reglement) / Reglemen Indonesia yg diperbaharui : S. 1848 no.
16, S. 1941 no. 44  u/ daerah Jawa dan Madura
2. Rbg (Rechtsreglement Buitengewesten) / Reglemen daerah seberang : S. 1927 no. 227  u/ luar
Jawa dan Madura
3. Rv (Reglement op de Burgerlijke rechtsvordering) : S. 1847 no. 52, S. 1849 no. 63  u/ gol.
Eropa
4. RO (Reglement op de Rechterlijke Organisatie in hed beleid der Justitie in Indonesie) / Reglemen
tentang Organisasi Kehakiman : S. 1847 no. 23
5. BW (Burgerlijk Wetboek) terutama Buku ke IV tentang Pembuktian dan Daluwarsa
6. WvK (Wetboek van Koophandel)
7. UU 20/1947 yg mengatur mengenai hukum acara perdata dalam hal banding bagi Pengadilan
Tinggi  u/ daerah Jawa dan Madura
8. SEMA 3/1963
9. UU 14/1970 tentang Ketentuan-ketentuan Pokok Kekuasaan Kehakiman jo. UU 4/2004 tentang
Kekuasaan Kehakiman
10. UU 1/1974 tentang Perkawinan
11. PP 9/1975 tentang Pelaksanaan UU 1/1974 tentang Perkawinan
12. UU 7/1989 tentang Peradilan Agama jo. UU 3/2006
13. UU 14/1985 tentang Mahkamah Agung jo. UU 5/2004
14. UU 2/1986 tentang Peradilan Umum jo UU 8/2004
15. UU 5/1986 tentang PTUN
16. UU 31/1997 tentang Peradilan Militer
17. UU 24/2003 tentang Mahkamah Konstitusi
18. Yurisprudensi
19. Adat kebiasaan para hakim dalam melakukan pemeriksaan perkara perdata
20. Perjanjian Internasional, misal : Perjanjian Kerja Sama di bidang peradilan antara RI dgn
Thailand
21. Doktrin atau ilmu pengetahuan
22. Instruksi & SEMA sepanjang mengatur hukum acara perdata & hukum perdata materiil
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
7
FUNGSI
HUKUM ACARA PERDATA
Melaksanakan dan mempertahankan
atau menegakkan hukum perdata
materiil dengan perantaraan
kekuasaan negara (peradilan)
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
8
ASAS – ASAS
HUKUM ACARA PERDATA
1. Hakim bersifat menunggu
2. Hakim pasif
3. Sifat terbukanya persidangan/terbuka
untuk umum
4. Mendengar kedua belah pihak
5. Putusan harus disertai alasan – alasan
6. Beracara dikenakan biaya
7. Tidak ada keharusan mewakilkan
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
9
PENGAJUAN
GUGATAN DAN PERMOHONAN
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
10
Ada 2 perkara yg diajukan yg diajukan
ke pengadilan yaitu Gugatan dan
permohonan
GUGATAN PERMOHONAN
Terdapat pihak
penggugat & pihak
tergugat
Terdapat suatu
sengketa atau
konflik
Diajukan o/ seorang
pemohon/lebih scr
bersama-sama
Tidak ada suatu
sengketa atau konflik
GUGATAN DAN PERMOHONAN
Gugatan dan Permohonan
 Gugatan adalah tuntutan hak yang mengandung sengketa, dimana
selalu terdapat sekurang kurangnya 2 pihak yang berperkara dan
keputusan pengadilan hanya mempunyai kekuatan mengikat bagi
pihak-pihak yang bersengketa saja, misalnya gugatan perceraian.
Pengertian lainnya, adalah tuntutan perdata atau tuntutan hak
yang mengandung sengketa. Pengertian lainnya lagi adalah suatu
sengketa dimana ada orang atau lebih yang merasa haknya telah
dilanggar, akan tetapi orang yang dirasa melanggar haknya atau
hak mereka itu, tidak mau secara sukarela melakukan sesuatu
yang diminta untuk itu. Untuk penentuan siapa yang benar dan
berhak, diperlukan adannya suatu utusan pengadilan (Hakim).
 Permohonan ialah suatu tuntutan hak yang tidak mengandung
sengketa, dimana hanya terdapat satupihak saja yan
berkepentingan dan putusan pengadilan (Hakim) mempunyai
kekuatan mengikat dalam semua orang. Misalnya: permohonan
pengangkatan anak( adopsi), pengangkatan wali, ataupun
pengangkatan sebagai pengampu.
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
11
Syarat-syarat gugatan
A. Identitas para pihak
 Dalam suatu surat gugatan harus secara jelas menguraikan
identitas para pihak, baik penggugat/para penggugat maupun
tergugat, seperti nama lengkap, umur/tempat tanggal lahir,
pekerjaan, alamat atau domisili. Dalam hal penggugat atau
tergugat adalah badan hukum, maka harus secara tegas
disebutkan badan hukum tersebut dan siapa yang berhak
mewakilinya menurut anggaran dasar atau peraturan yang
berlaku.(Darwan Prinst, 2002;34).
 Surat gugatan akan dinyatakan tidak dapat diterima (Niet
Onvankelijke Verklaard) apabila :
 Surat gugatan diajukan oleh orang yang tidak mempunyai
kepentingan hukum yang cukup
 Gugatan yang tidak lengkap para pihaknya
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
12
Lanjutan
B. Fundamentum Petendi/Posita
 Fundamentum petendi atau dasar tuntutan terdiri
dari dua bagian, yaitu :
 Bagian yang menguraikan tentang kejadian-kejadian
atau peristiwa-peristiwa. Bagian ini menjelaskan
tentang duduk perkaranya.
 Bagian yang menguraikan tentang hukum. Bagian ini
menguraikan tentang adanya atau hubungan hukum
yang menjadi dasar yuridis gugatan.
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
13
Lanjutan
C. Petitum
 Petitum adalah hal-hal apa yang diinginkan atau diminta oleh penggugat
agar diputuskan, ditetapkan dan atau diperintahkan oleh hakim. Oleh
karena itu, petitum harus dirumuskan secara jelas dan tegas (Pasal 8 Rv).
Tuntutan yang tidak jelas atau tidak sempurna dan gugatan yang berisi
pernyataan-pernyataan yang bertentangan satu sama lain (obscuur libel)
akan berakibat tidak diterimanaya gugatan tersebut.
 Petitum dapat dibedakan menjadi tiga yaitu :
 Petitum primer/pokok, yang langsung berhubungan dengan pokok perkara
 Petitum tambahan, bukan tuntutan pokok, tetapi masih ada hubungan
dengan pokok perkara, seperti :
 Tuntutan agar tergugat dihukum untuk membayar biaya perkara.
 Tuntutan uitvoerbaar bij voorraad
 Tuntutan agar tergugat dihukum membayar bunga (moratoir)
 Tuntutan agar tergugat dihukum membayar uang paksa (dwangsom)
 Tuntutan nafkah bagi isteri, dalam hal gugat cerai.
 Petitum subsidiair atau pengganti, diajukan sebagai pengganti apabila
hakim berpendapat lain, biasanya dalam kalimat “mohon putusan yang
seadil-adilnya (aequo et bono)”
 Pada asasnya gugatan ditujukan pada Pengadilan Negeri tempat tinggal
tergugat (Pasal 118 HIR/142 Rbg).hal ini dikenal dengan asas “actor
sequitor forum rei” . Pasal 17 BW Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
14
TATA CARA PELAKSANAAN PERMOHONAN PENDAFTARAN
PERKARA PERDATA
A. PELAKSANAAN PENDAFTARAN GUGATAN TINGKAT PERTAMA
 Penggugat atau melalui Kuasa Hukumnya mengajukan gugatan
yang ditujukan kepada Ketua Pengadilan Negeri pada Pengadilan
Negeri Rantau di Meja 1 bagian Perdata, dengan beberapa
kelengkapan/syarat yang harus dipenuhi :
a. Surat Permohonan / Gugatan ;
b. Surat Kuasa yang sudah dilegalisir (apabila menggunakan
Advokat);
 Gugatan dan Surat Kuasa Asli harus mendapat persetujuan dari
Ketua Pengadilan Negeri Rantau;
 Setelah mendapat persetujuan, maka Penggugat / Kuasanya
membayar biaya gugatan / SKUM di Kasir;
 Memberikan SKUM yang telah dibayar ke Meja 2 dan menyimpan
bukti asli untuk arsip.
 Menerima tanda bukti penerimaan Surat Gugatan dari Meja 2.
 Menunggu Surat Panggilan sidang dari Pengadilan Negeri Rantau
yang disampaikan oleh Juru Sita Pengganti.
 Menghadiri Sidang sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
15
B. PELAKSANAAN PENDAFTARAN GUGATAN TINGKAT
BANDING
 Pemohon atau melalui Kuasa Hukumnya mengajukan permohonan
kepada Pengadilan Negeri Rantau di Meja 3 bagian Perdata,
dengan beberapa kelengkapan/syarat yang harus dipenuhi :
a. Surat Permohonan Banding;
b. Surat Kuasa yang sudah dilegalisir (apabila menggunakan
Advokat);
c. Memori Banding
 Pemohon / Kuasanya membayar biaya gugatan / SKUM di Kasir;
 Memberikan SKUM yang telah dibayar ke Meja 3 dan menyimpan
bukti asli untuk arsip.
 Menerima tanda bukti penerimaan Surat Permohonan dari Meja 3.
 Menunggu Surat Pemberitahuan Pemeriksaan Berkas (Inzage),
Pemohon diberikan jangka waktu 14 hari untuk datang ke
Pengadilan Negeri setempat untuk mempelajari berkas.
 Menunggu Surat Pemberitahuan Kontra Memori Banding dan
salinan Kontra Memori Banding.
 Menunggu kutipan putusan dari Pengadilan Tinggi yang akan
disampikan oleh Juru Sita Pengganti.
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
16
C. PELAKSANAAN PENDAFTARAN GUGATAN TINGKAT
KASASI
 Pemohon atau melalui Kuasa Hukumnya mengajukan permohonan
kepada Pengadilan Negeri Rantau di Meja 3 bagian Perdata,
dengan beberapa kelengkapan/syarat yang harus dipenuhi :
a. Surat Permohonan Kasasi;
b. Surat Kuasa yang sudah dilegalisir (apabila menggunakan
Advokat);
c. Memori Kasasi
 Pemohon / Kuasanya membayar biaya gugatan / SKUM di Kasir;
 Memberikan SKUM yang telah dibayar ke Meja 3 dan menyimpan
bukti asli untuk arsip.
 Menerima tanda bukti penerimaan Surat Permohonan dari Meja 3.
 Menunggu Surat Pemberitahuan Pemeriksaan Berkas (Inzage),
Pemohon diberikan jangka waktu 14 hari untuk datang ke
Pengadilan Negeri setempat untuk mempelajari berkas.
 Menunggu Surat Pemberitahuan Kontra Memori Kasasi dan salinan
Kontra Memori Kasasi.
 Menunggu kutipan putusan dari Mahkamah Agung yang akan
disampaikan oleh Juru Sita Pengganti
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
17
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
18
GUGAT LISAN dan GUGAT TERTULIS
 Ps. 118 HIR  gugatan harus diajukan
secara tertulis dengan “surat gugatan” yg
di-ttd o/ penggugat atau wakil/kuasanya yg
sah.
 Ps. 120 HIR  bagi mereka yg buta huruf,
gugatan dilakukan secara lisan melalui
Ketua PN yg berwenang u/ mengadili
perkara itu, Ketua PN akan
membuat/menyuruh membuat gugatan tsb.
 Ps. 121 (4) HIR  Setelah surat gugatan
atau gugat lisan dibuat, harus didaftarkan di
Kepaniteraan PN yg bersangkutan serta
membayar uang perkara.
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
19
KEWENANGAN MUTLAK dan
KEWENANGAN RELATIF
 Dalam Hukum Acara Perdata dikenal 2 macam
kewenangan :
1. Kewenangan Mutlak (Absolute Competentie) 
menyangkut pembagian kekuasaan antar badan-
badan peradilan, dilihat dari macamnya pengadilan
menyangkut pemberian kekuasaan u/ mengadili
(attributie van rechtsmacht)
2. Kewenangan relatif (Relative Competentie) 
mengatur pembagian kekuasaan mengadili antara
pengadilan yg serupa, tergantung dari tempat
tinggal tergugat  Ps. 118 HIR
 azas “Actor Sequitur Forum Rei”  yg
berwenang adalah PN tempat tinggal tergugat
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
20
Penggugat mengajukan
gugatan & melunasi
biaya perkara
Didaftar
Kepaniteraan PN
Penetapan & Penunjukann
Majelis Hakim o/ Ketua PN
Majelis Hakim :
1. Menetapkan tgl. Hari sidang;
2. Memanggil para pihak pd
hari sidang dgn membawa
saksi-saksi & bukti-bukti.
Penyerahan Surat Panggilan Sidang
& Salinan Surat Gugatan
kpd Para Pihak o/ Juru Sita.
Juru Sita menyerahkan
Risalah (Relaas)
Panggilan kpd Majelis Hakim.
PELAKSANAAN PEMERIKSAAN
DI PERSIDANGAN
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
21
PEMERIKSAAN
DI PERSIDANGAN
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
22
PUTUSAN GUGUR
 Suatu perkara perdata dpt diputus scr :
1. contradictoir (kedua belah pihak hadir di persidangan); atau
2. di luar hadirnya salah 1 pihak yg berperkara.
merealisir asas : “audi et alteram partem”  kepentingan kedua
pihak harus diperhatikan
 Apabila penggugat tdk datang pd hari sidang yg ditetapkan & tdk pula
mengirim wakilnya menghadap meski telah dipanggil scr patut o/ Juru
Sita, maka dapat dilakukan pemanggilan kedua. (Ps. 126 HIR; Ps. 150 Rv)
 Apabila setelah pemanggilan kedua, penggugat/wakilnya tdk hadir sedang
tergugat hadir, maka u/ kepentingan tergugat, haruslah dijatuhi putusan.
Dalam hal ini gugatan penggugat dinyatakan gugur serta dihukum
membayar biaya perkara (Ps. 124 HIR; Ps. 148 Rbg).
 Dlm putusan gugur, isi gugatan tdk diperiksa, shg putusan gugur itu tdk
mengenai isi gugatan.
 Kpd penggugat diberi kesempatan u/ mengajukan gugatan lg dgn
membayar biaya perkara.
 Apabila penggugat pd hr pertama sidang hadir, tp pd hr sidang berikutnya
tdk hadir, mk perkara diperiksa scr contradictoir.
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
23
VERSTEK (PUTUSAN DILUAR HADIR)
 Apabila tergugat tdk hadir stl dipanggil scr
patut, mk gugatan dikabulkan dgn putusan
diluar hadir atau verstek, kecuali kalau gugatan
itu melawan hak atau tdk beralasan.
 Kapan boleh dijatuhkan putusan verstek ?
Ps. 125 HIR; Ps. 149 Rbg  ada 2 pendapat :
1. pd hr sidang pertama;
2. tdk hanya pd hr sidang pertama;
Ps. 126 HIR; Ps. 150 Rbg  memberi peluang
pemanggilan kedua.
“HIR tdk mewajibkan tergugat u/ datang di
persidangan.”
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
24
Lanjutan …..
VERSTEK (PUTUSAN DILUAR HADIR)
 Putusan verstek tdk berarti selalu dikabulkannya gugatan
penggugat. Krn pd hakekatnya lembaga verstek bertujuan
merealisir asas “audi et alteram partem”, shg seharusnya scr
ex officio hakim harus mempelajari isi gugatan.
1. Jika gugatan tdk bersandarkan hukum, yaitu apabila peristiwa2
sbg dasar tuntutan tdk membenarkan tuntutan, mk gugatan akan
dinyatakan tdk diterima. Putusan tdk diterima ini bermaksud
menolak gugatan diluar pokok perkara, shg di kmd hr penggugat
masih dpt mengajukan lg gugatannya.
2. Jika gugatan tdk beralasan, yaitu apabila tdk diajukan peristiwa2
yg membenarkan tuntutan, mk gugatan akan ditolak. Penolakan
mrpk putusan stl hakim mempertimbangkan pokok perkara, shg tdk
terbuka lg kesempatan u/ mengajukan gugatan tsb u/ kedua kalinya
kpd hakim yg sama (nebis in idem).
 Dlm putusan verstek dimana penggugat dikalahkan,
penggugat dpt mengajukan banding.
 Dalam putusan verstek, kalau tergugat hadir pd sidang
pertama tp tdk hadir pd sidang berikutnya, mk perkaranya
diperiksa scr contradictoir.
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
25
PERDAMAIAN
 Apabila pd hr sidang pertama kedua belah pihak
hadir, mk hakim harus berusaha mendamaikan
mereka (Ps. 130 HIR; Ps. 154 Rbg)
 Demi perdamaian ini, hakim akan mengundur sidang,
& pd hr sidang berikutnya apabila tjd perdamaian,
mk harus dinyatakan dlm surat perjanjian dibawah
tangan yg ditulis di atas kertas bermeterai. Demikian
sbg dasar bg hakim menjatuhkan putusan, yg isinya
menghukum kedua belah pihak u/ memenuhi isi
perdamaian yg telah dibuat diantara pr pihak.
 Apabila tjd perdamaian, mk tdk dimungkinkan u/
dilaksanakan banding.
 Usaha perdamaian terbuka sepanjang pemeriksaan di
persidangan.
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
26
JAWABAN
 Ps. 121 ayat 2 HIR; Ps. 145 ayat 2 Rbg  tergugat dpt
menjawab baik scr tertulis maupun lisan.
 Bentuk Jawaban :
1. Pengakuan  membenarkan isi gugatan penggugat,
baik sebagian maupun seluruhnya.
2. bantahan (verweer)  pd hakekatnya bertujuan
agar gugatan penggugat ditolak. Bantahan ada 2
macam :
a. Tangkisan/Eksepsi  suatu sanggahan /
bantahan dr pihak tergugat thd gugatan penggugat
yg tdk langsung mengenai pokok perkara, yg berisi
tuntutan batalnya gugatan.
b. Sangkalan  sanggahan yg berhubungan dgn
pokok perkara.
 Akibat hukum dr adanya jawaban : penggugat tdk
diperkenankan mencabut gugatannya, kecuali dgn
persetujuan tergugat.
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
27
P E M B U K T I A N
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
28
A R T I
 “Membuktikan” mengandung beberapa pengertian :
1. Dalam arti logis  memberi kepastian yg bersifat
mutlak, krn berlaku bagi setiap orang & tdk
memungkinkan adanya bukti lawan.
2. Dalam arti konvensionil  memberi kepastian yg
bersifat nisbi/relatif, baik berdasarkan perasaan
belaka maupun pertimbangan akal.
3. Dalam hukum acara perdata mempunyai arti yuridis
 memberi dasar-dasar yg cukup kpd hakim yg
memeriksa perkara guna memberi kepastian ttg
kebenaran peristiwa yg diajukan
 hanya berlaku bagi pihak-pihak yg berperkara
atau yg memperoleh hak dari mereka
 tdk menuju kpd kebenaran mutlak
 mrpk pembuktian historis
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
29
T U J U A N
Tujuan Pembuktian  putusan hakim
yg didasarkan atas pembuktian tsb
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
30
BEBAN PEMBUKTIAN
 Hakim membebani para pihak dengan
pembuktian (bewijs last, burden of proof)
 Asas pembagian beban pembuktian 
“barang siapa yg mengaku mempunyai hak
atau yg mendasarkan pada suatu peristiwa
u/ menguatkan haknya itu atau u/
menyangkal hak orang lain, harus
membuktikan adanya hak atau peristiwa
itu”  Ps. 163 HIR (Ps. 283 Rbg, Ps. 1865
BW)
artinya : baik penggugat maupun tergugat
dpt dibebani dgn pembuktian, terutama
penggugat wajib membuktikan peristiwa yg
diajukannya, sedang tergugat berkewajiban
membuktikan bantahannya.
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
31
ALAT – ALAT BUKTI
 Paton  alat bukti dapat bersifat oral, documentary
atau material dan Demonstrative evidence.
 Macam-macam alat bukti dalam hukum acara
perdata (Ps. 164 HIR, 284 Rbg, 1866 BW), a.l. :
1. Alat Bukti Tertulis
2. Saksi-saksi
3. Persangkaan
4. Pengakuan (Bekentenis Confession)
5. Sumpah
Alat bukti lain :
6. Pemeriksaan setempat (descente)
7. Keterangan Ahli (Expertise)
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
32
Alat Bukti Tertulis
 Dasar hukum :
Ps. 138, 165, 167 HIR; Ps. 164,
285 – 305 Rbg; S 1867 no. 29;
Ps. 1867 – 1894 KUHPerdata;
Ps. 138 – 147 Rv.
 Alat bukti tertulis  surat
SURAT
AKTA
BUKAN AKTA
AKTA
DIBAWAH TANGAN
AKTA OTENTIK
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
33
Saksi-saksi
 Dasar Hukum : Ps. 139-152, 168-172 HIR; Ps. 165-179 Rbg; Ps. 1895, 1902-1912 BW
 Kesaksian adalah kepastian yg diberikan kpd hakim di persidangan tentang peristiwa yg
disengketakan dgn jalan pemberitahuan secara lisan & pribadi o/ orang yg bukan salah 1
pihak dlm perkara, yg dipanggil di persidangan
 Ps. 139 HIR, 165 Rbg, 1909 BW  setiap orang yg bukan salah 1 pihak dapat bertindak sbg
saksi, kecuali :
I. segolongan orang yg dianggap tdk mampu bertindak sbg saksi :
a. tidak mampu secara mutlak (absolut)
1. keluarga sedara & keluarga semenda menurut keturunan yg lurus dr salah 1
pihak  Ps. 145 (1) sub 1 HIR, 172 (1) Sub 1 Rbg, 1910 alinea 1 BW
2. suami/istri salah 1 pihak, meski sudah cerai  Ps. 145 (1) sub 2 HIR, 172 (1)
Sub 3 Rbg, 1910 alinea 1 BW
b. tidak mampu secara nisbi (relatif)
1. anak-anak dibawah 15 th  Ps. 145 (1) sub 3 jo. (4) HIR, 172 (1) Sub 4 jo. 173
Rbg, 1912 BW
2. orang gila  Ps. 145 (1) sub 4 HIR, 172 (1) Sub 5 Rbg, 1912 BW
II. Segolongan orang yg a/ permintaan mereka sendiri dibebaskan memberi kesaksian 
hak ingkar (verschoningsrecht)  Ps. 146 HIR, 174 Rbg, 1909 alinea 2 BW :
a. saudara pa & pi serta ipar pa & pi dr salah 1 pihak
b. keluarga sedarah menurut keturunan yg lurus & saudara pa & pi dr suami/istri
salah 1 pihak
c. semua orang yg krn martabat, jabatan/hubungan kerja yg sah wajib
mempunyai rahasia sehubungan dgn martabat, jabatan/hubungan kerja yg sah itu
 Ps. 169 HIR, 306 Rbg, 1905 BW  azas “unus testis nullus testis”  satu saksi bukan saksi
 Ps. 171 (2) HIR, 308 (2) Rbg, 1907 BW  keterangan yg diberikan o/ saksi harus tentang
peristiwa atau kejadian yg dialaminya sendiri
 Kewajiban seorang saksi : menghadap, bersumpah, memberi keterangan
 Sifat kesaksian sbg alat bukti : tidak memaksa
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
34
Persangkaan
 Dasar Hukum : Ps. 164, 173 HIR; Ps. 284, 310 Rbg; Ps.
1866, 1915 - 1922 KUHPerdata.
 Pasal 1915 KUHPerdata  Persangkaan ialah
kesimpulan yang oleh undang-undang atau oleh Hakim
ditarik dari suatu peristiwa yang diketahui umum ke arah
suatu peristiwa yang tidak diketahui umum. Ada dua
persangkaan, yaitu persangkaan yang berdasarkan
undang-undang dan persangkaan yang tidak berdasarkan
undang-undang.
 Ps. 173 HIR (Ps. 310 Rbg)  hanya mengatur
persangkaan yg didasarkan a/ kenyataan atau
praesumptiones facti (feitelijke atau rechterlijke
vermoedens).
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
35
Pengakuan (Bekentenis Confession)
 Dasar hukum : HIR (Ps. 174, 175, 176), Rbg (Ps. 311, 312, 313),
BW (Ps. 1923 – 1928).
 Pengakuan mrpk keterangan yg membenarkan peristiwa, hak
atau hubungan hukum yg diajukan o/ lawan.
 Ps. 1923 BW membedakan antara pengakuan yg diberikan di
muka hakim di persidangan (Ps. 174 HIR, 311 Rbg, 1925 & 1926
BW) & pengakuan yg diberikan di luar persidangan (Ps. 175 HIR,
312 Rbg, 1927 & 1928 BW).
 Ps. 176 HIR, Ps. 313 Rbg, Ps. 1924 BW  pengakuan tdk boleh
dipisah-pisahkan (onsplitsbare aveu).
 Ilmu pengetahuan membagi pengakuan mjd 3 :
1. Pengakuan murni (aveu pur et-simple), ialahpengakuan yg sifatnya
sederhana & sesuai sepenuhnya dgn tuntutan pihak lawan.
2. Pengakuan dgn kualifikasi (gequalificeerde bekentenis, aveu
qualifie), ialah pengakuan yg disertai dgn sangkalan thd sebagian
dr tuntutan.
3. Pengakuan dgn klausula (geclausuleerde bekentenis, aveu
complexe), ialah suatu pengakuan yg disertai dgn keterangan
tambahan yg bersifat membebaskan.
Pengakuan dgn kualifikasi maupun dgn klausula harus diterima
dgn bulat & tdk boleh dipisah-pisahkan dr keterangan
tambahannya  onsplitsbare aveu.
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
36
Lanjutan … Pengakuan : Pengakuan yg
diberikan di muka hakim di persidangan
 Pengakuan yg diberikan di muka hakim di
persidangan (gerechtelijke bekentenis),
mrpk keterangan sepihak, baik tertulis
maupun lisan yg tegas & dinyatakan o/
salah 1 pihak dalam perkara di persidangan,
yg membenarkan baik seluruhnya atau
sebagian dr suatu peristiwa, hak atau
hubungan hukum yg diajukan o/ lawannya,
yg mengakibatkan pemeriksaan lebih lanjut
o/ hakim mjd tidak diperlukan.
 Ps. 1926 BW  pengakuan yg diberikan di
muka hakim di persidangan tidak dapat
ditarik kembali, kecuali apabila terbukti
bahwa pengakuan itu adalah akibat dr suatu
kesesatan atau kekeliruan.
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
37
Lanjutan … Pengakuan : Pengakuan
yg diberikan di luar persidangan
 Pengakuan yg diberikan di luar persidangan adalah
keterangan yg diberikan o/ salah 1 pihak dlm suatu
perkara perdata di luar persidangan u/
membenarkan pernyataan-pernyataan yg diberikan
o/ lawannya.
 Pengakuan yg diberikan di luar persidangan :
1. Lisan  kekuatan pembuktian diserahkan pd
pertimbangan hakim  bukan mrpk alat bukti 
masih harus dibuktikan di persidangan
2. Tertulis  kekuatan pembuktiannya bebas  mrpk
alat bukti disamping alat bukti tertulis
 Pengakuan yg diberikan di luar persidangan dapat
ditarik kembali.
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
38
Sumpah
 Dasar hukum : HIR (Ps. 155-158,
177), Rbg (Ps.182-185, 314), BW
(Ps. 1929 -1945)
 HIR mengenal 3 macam sumpah
sebagai alat bukti :
1. Sumpah penambah/pelengkap
(suppletoir)
2. Sumpah penaksiran (aestimatoir,
schattingseed)
3. Sumpah pemutus (decisoir)
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
39
Lanjutan … Sumpah :
Sumpah penambah/pelengkap (suppletoir)
 Dasar hukum : Ps. 155 HIR, 182 Rbg, 1940 BW
 Sumpah penambah/pelengkap (suppletoir) adalah
sumpah yg diperintahkan o/ hakim krn jabatannya
kpd salah 1 pihak u/ melengkapi pembuktian
peristiwa yg menjadi sengketa sbg dasar
putusannya
 Syarat : harus ada pembuktian permulaan yg
lengkap terlebih dahulu
 Kekuatan pembuktian : bersifat sempurna & masih
memungkinkan pembuktian lawan
 Tujuan : u/ menyelesaikan perkara, sehingga dgn
telah dilakukannya sumpah, maka pemeriksaan
perkara dianggap selesai & hakim tinggal
menjatuhkan putusannya
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
40
Lanjutan … Sumpah : Sumpah penaksiran
(aestimatoir, schattingseed)
 Dasar hukum : Ps. 155 HIR, Ps. 182 Rbg,
Ps. 1940 BW
 Sumpah penaksiran (aestimatoir,
schattingseed) adalah sumpah yg
diperintahkan o/ hakim karena jabatannya
kpd penggugat u/ menentukan jumlah
uang ganti kerugian, demikian apabila
penggugat telah dapat membuktikan
haknya a/ ganti kerugian itu serta
jumlahnya masih belum pasti & tdk ada
cara lain u/ menentukan jumlah ganti
kerugian tsb kecuali dgn taksiran
 Kekuatan pembuktian : bersifat sempurna
& masih memungkinkan pembuktian lawan
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
41
Lanjutan … Sumpah :
Sumpah pemutus (decisoir)
 Dasar hukum : Ps. 156 HIR, Ps. 183 Rbg, Ps. 1930
BW
 Sumpah pemutus (decisoir) adalah sumpah yg
dibebankan atas permintaan salah 1 pihak kpd
lawannya u/ memutuskan persoalan, menentukan
siapa yg harus dikalahkan & siapa yg harus
dimenangkan
 Tidak memerlukan pembuktian permulaan terlebih
dahulu, sehingga dapat dilakukan setiap saat selama
pemeriksaan di persidangan
 Tujuan : u/ menyelesaikan perkara, sehingga dgn
telah dilakukannya sumpah, maka pemeriksaan
perkara dianggap selesai & hakim tinggal
menjatuhkan putusannya
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
42
Pemeriksaan setempat (descente)
 Pemeriksaan setempat (descente) adalah
pemeriksaan mengenai perkara o/ hakim
karena jabatannya yg dilakukan diluar gedung
atau tempat kedudukan pengadilan, agar
hakim dengan melihat sendiri memperoleh
gambaran atau keterangan yg memberi
kepastian ttg peristiwa yg menjadi sengketa.
 Yang diperiksa adalah barang tetap, karena
tidak bisa dibawa/diajukan di persidangan yg
berlangsung di gedung pengadilan, misal :
pemeriksaan letak gedung, batas tanah
 Dasar hukum : Ps. 153 HIR
 Kekuatan pembuktian diserahkan kpd
pertimbangan hakim.
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
43
Keterangan Ahli (Expertise)
 Keterangan ahli adalah keterangan pihak ke 3 yg
obyektif dan bertujuan u/ membantu hakim dalam
pemeriksaan guna menambah pengetahuan hakim
sendiri.
 Dasar hukum : Ps. 154 HIR (Ps. 181 Rbg, 215 Rv)
Ps. 154 HIR tdk menegaskan apa & siapa ahli itu
 Ahli diangkat o/ hakim selama pemeriksaan
berlangsung.
 Ahli wajib disumpah u/ menjamin obyektivitas
keterangannya.
 Ahli dapat menunjuk ahli lain sbg gantinya atau
hakim dapat mengangkat seorang ahli secara ex
officio  Ps. 222 Rv
 Seorang ahli yg telah disumpah u/ memberikan
pendapatnya kmd tdk memenuhi kewajibannya dapat
dihukum u/ mengganti kerugian  Ps. 225 Rv
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
44
Lanjutan … Keterangan Ahli (Expertise)
 Perbedaan antara saksi dengan ahli :
S A K S I A H L I
Kedudukannya tidak dapat diganti dgn
saksi lain
Kedudukannya dapat diganti dgn ahli
lain
Satu saksi bukan saksi Satu ahli cukup u/ didengar mengenai
satu peristiwa
Tidak diperlukan mempunyai keahlian Mempunyai keahlian ttt yg
berhubungan dgn peristiwa yg
disengketakan
Saksi memberi keterangan yg
dialaminya sendiri sebelum terjadi
proses
Ahli memberi pendapat/kesimpulan
ttg peristiwa yg disengketakan selama
terjadinya proses
Saksi harus memberikan keterangan
secara lisan, keterangan saksi yg
tertulis mrpk alat bukti yg tertulis
Keterangan ahli yg tertulis tidak
termasuk dalam alat bukti tertulis
Hakim terikat u/ mendengarkan
keterangan saksi
Hakim bebas u/ mendengar atau tidak
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
45
P U T U S A N
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
46
Definisi Putusan
 Putusan Hakim adalah suatu pernyataan yg o/
hakim, sbg pejabat negara yg diberi wewenang
u/ itu, diucapkan di persidangan & bertujuan u/
mengakhiri atau menyelesaikan suatu perkara
atau sengketa antara para pihak. (Sudikno
Mertokusumo)
 Putusan ≠ Penetapan
Putusan  penyelesaian perkara dalam
peradilan contentius
Penetapan  penyelesaian perkara dalam
peradilan voluntair
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
47
Jenis – jenis Putusan
 Ps. 185 ayat 1 HIR (Ps. 196 ayat
1 Rbg), jenis – jenis putusan :
1. Putusan akhir adalah putusan yg
mengakhiri suatu sengketa atau perkara
dalam suatu tingkatan peradilan ttt.
2. Putusan yg bukan putusan
akhir/putusan sela/putusan antara
adalah putusan yg fungsinya tdk lain u/
memperlancar pemeriksaan perkara.
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
48
Putusan Akhir
 Jenis – jenisnya :
1. Putusan Condemnatoir adalah putusan yg bersifat
menghukum pihak yg dikalahkan u/ memenuhi
prestasi.
2. Putusan Constitutif adalah putusan yg
meniadakan atau menciptakan suatu kedaan hukum,
misal : pemutusan perkawinan, pengangkatan wali,
pemberian pengampuan, pernyataan pailit,
pemutusan perjanjian, dsb.
3. Putusan Declaratoir adalah putusan yg isinya
bersifat menerangkan atau menyatakan apa yg sah,
misal : putusan dalam sengketa mengenai anak sah.
 Pd hakekatnya semua putusan baik
condemnatoir maupun constitutif bersifat
declaratoir.
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
49
Putusan yg Bukan Putusan
Akhir/Putusan Sela/Putusan Antara
Putusan sela tetap harus diucapkan di dalam
persidangan tdk dibuat scr terpisah, tetapi
ditulis dlm berita acara persidangan.
(Ps. 185 ayat 1 HIR; Ps. 196 ayat 1 Rbg)
Putusan sela hanya dapat dimintakan banding
bersama-sama dengan permintaan banding
thd putusan akhir.
(Ps. 190 ayat 1 HIR; Ps. 201 ayat 1 Rbg)
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
50
Lanjutan ….. Putusan yg Bukan Putusan
Akhir/Putusan Sela/Putusan Antara
 Jenis – jenis Putusan Sela/Putusan
Antara :
1. Putusan Praeparatoir adalah putusan sbg persiapan putusan
akhir, tanpa mempunyai pengaruh a/ pokok perkara atau
putusan akhir, misal : putusan u/ menggabungkan 2 perkara,
putusan u/ menolak diundurkannya pemeriksaan saksi.
2. Putusan Interlocutoir adalah putusan yg isinya
memerintahkan pembuktian, misal : putusan ini dpt
mempengaruhi putusan akhir, misal : putusan u/
dilaksanakannya pemeriksaan saksi atau pemeriksaan setempat
(rekonstruksi).
3. Putusan Insidentil adalah putusan yg berhubungan dgn
insident, yaitu peristiwa yg menghentikan prosedur peradilan
biasa. Putusan ini belum berhubungan dgn pokok perkara.
4. Putusan Provisionil adalah putusan yg menjawab tuntutan
provisionil, yaitu permintaan pihak ybs agar sementara diadakan
tindakan pendahuluan guna kepentingan salah 1 pihak, sebelum
putusan akhir dijatuhkan.
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
51
PELAKSANAAN PUTUSAN
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
52
Hakekat Pelaksanaan Putusan
 Pelaksanaan Putusan/Eksekusi pd hakekatnya
adalah realisasi drpd kewajiban pihak ybs u/
memenuhi prestasi yg tercantum dlm putusan tsb.
 Putusan hakim mempunyai kekuatan
eksekutorial, yaitu kekuatan u/ dilaksanakan apa yg
ditetapkan dalam putusan itu secara paksa o/ alat2
negara.
“Demi Keadilan berdasarkan ke-Tuhanan Yang
Maha Esa”
 Hanya putusan Condemnatoir sj yg dapat
dilaksanakan scr paksa o/ pengadilan. Putusan
declaratoir & constitutif tdk memerlukan sarana
pemaksa dlm melaksanakannya, krn tdk memuat hak
a/ suatu prestasi.
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
53
Jenis – jenis Pelaksanaan Putusan
1. Eksekusi putusan yg menghukum pihak yg
dikalahkan u/ membayar sejumlah uang. (Ps. 196
HIR; Ps. 208 Rbg)
2. Eksekusi putusan yg menghukum orang u/
melakukan suatu perbuatan. Orang tdk dpt
dipaksakan u/ memenuhi prestasi yg brp
perbuatan. Akan tetapi pihak yg dimenangkan dpt
meminta kpd hakim agar kepentingan yg akan
diperolehnya dinilai dgn uang. (Ps. 225 HIR; Ps. 259
Rbg)
3. Eksekusi Riil, mrpk pelaksanaan prestasi yg
dibebankan kpd debitur o/ putusan hakim scr
langsung. (Ps. 1033 RV; Ps. 200 ayat 11 HIR; Ps.
218 ayat 2 Rbg)
4. Eksekusi langsung (Parate Executie), tjd apabila
seorang kreditur menjual barang2 ttt milik debitur
tanpa mempunyai titel eksekutorial (Ps. 1155. 1175
ayat 2 KUHPerdata)
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
54
UPAYA HUKUM
TERHADAP PUTUSAN
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
55
Upaya hukum adalah upaya atau alat u/
mencegah atau memperbaiki kekeliruan
dlm suatu putusan.
UPAYA HUKUM
ISTIMEWA
BIASA
KASASI
BANDING
PERLAWANAN /
VERZET
PENINJAUAN KEMBALI /
REQUEST CIVIL
PERLAWANAN PIHAK KE-3 /
DERDENVERZET
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
56
PERLAWANAN / VERZET
Dasar hukum : Ps. 125 ayat 3 jo. 129
HIR; Ps. 149 ayat 3 jo. 153 Rbg.
Perlawanan mrpk upaya hukum thd
putusan yg dijatuhkan di luar hadirnya
tergugat (putusan verstek). Perlawanan
pd asanya disediakan bg pihak tergugat
yg umumnya dikalahkan.
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
57
BANDING
UU 4/2004 Ps. 21 (1) : Terhadap
putusan pengadilan tingkat pertama
dapat dimintakan banding kepada
pengadilan tinggi oleh pihak-pihak
yang bersangkutan, kecuali undang-
undang menentukan lain.
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
58
KASASI
UU 4/2004 Ps. 22 : Terhadap putusan
pengadilan dalam tingkat banding
dapat dimintakan kasasi kepada
Mahkamah Agung oleh pihak-pihak
yang bersangkutan, kecuali undang-
undang menentukan lain.
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
59
PENINJAUAN KEMBALI /
REQUEST CIVIL
 UU 4/2004 Ps. 23 ayat (1) : Terhadap
putusan pengadilan yang telah memperoleh
kekuatan hukum tetap, pihakpihak yang
bersangkutan dapat mengajukan peninjauan
kembali kepada Mahkamah Agung, apabila
terdapat hal atau keadaan tertentu yang
ditentukan dalam undangundang.
 Yang dimaksud dengan ”hal atau keadaan
tertentu” dalam ketentuan ini antara lain adalah
ditemukannya bukti baru (novum) dan/atau
adanya kekhilafan/kekeliruan hakim dalam
menerapkan hukumnya.
Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi,
S.H., M.Kn
60
PERLAWANAN PIHAK KE-3 /
DERDENVERZET
 Asas : Putusan hanya mengikat para pihak yg
berperkara & tdk mengikat pihak ke-3 (Ps. 1917
KUHPerdata).
 Apabila ada PPihak ke-3 yg hak2 nya dirugikan o/
suatu putusan, mk ia dpt mengajukan perlawanan
thd putusan tsb (Ps. 378 Rv).
 Perlawanan ini diajukan kpd hakim yg menjatuhkan
putusan yg dilawan itu dgn menggugat pr pihak ybs
dgn cara biasa (Ps. 379 Rv).
 Apabila derdenverzet dikabulkan, mk putusan yg
dilawan itu diperbaiki sepanjang merugikan pihak
ke-3 (Ps. 382 Rv).
www.themegallery.com

Recommended

Hukum acara perdata - Upaya hukum (Idik Saeful Bahri)
Hukum acara perdata - Upaya hukum (Idik Saeful Bahri)Hukum acara perdata - Upaya hukum (Idik Saeful Bahri)
Hukum acara perdata - Upaya hukum (Idik Saeful Bahri)Idik Saeful Bahri
 
PPT MATERI KULIAH HUKUM ACARA PIDANA
PPT MATERI KULIAH HUKUM ACARA PIDANAPPT MATERI KULIAH HUKUM ACARA PIDANA
PPT MATERI KULIAH HUKUM ACARA PIDANADian Oktavia
 
Hukum acara perdata
Hukum acara perdataHukum acara perdata
Hukum acara perdatasesukakita
 
Hukum acara perdata - Kompetensi dan tugas badan peradilan di Indonesia (Idik...
Hukum acara perdata - Kompetensi dan tugas badan peradilan di Indonesia (Idik...Hukum acara perdata - Kompetensi dan tugas badan peradilan di Indonesia (Idik...
Hukum acara perdata - Kompetensi dan tugas badan peradilan di Indonesia (Idik...Idik Saeful Bahri
 
Hukum acara perdata - Definisi, fungsi, dan tujuan penyitaan, serta bentuk-be...
Hukum acara perdata - Definisi, fungsi, dan tujuan penyitaan, serta bentuk-be...Hukum acara perdata - Definisi, fungsi, dan tujuan penyitaan, serta bentuk-be...
Hukum acara perdata - Definisi, fungsi, dan tujuan penyitaan, serta bentuk-be...Idik Saeful Bahri
 
Hukum acara perdata - Putusan hakim (Idik Saeful Bahri)
Hukum acara perdata - Putusan hakim (Idik Saeful Bahri)Hukum acara perdata - Putusan hakim (Idik Saeful Bahri)
Hukum acara perdata - Putusan hakim (Idik Saeful Bahri)Idik Saeful Bahri
 

More Related Content

What's hot

Hukum acara perdata - Jawaban tergugat, eksepsi, dan rekonvensi (Idik Saeful ...
Hukum acara perdata - Jawaban tergugat, eksepsi, dan rekonvensi (Idik Saeful ...Hukum acara perdata - Jawaban tergugat, eksepsi, dan rekonvensi (Idik Saeful ...
Hukum acara perdata - Jawaban tergugat, eksepsi, dan rekonvensi (Idik Saeful ...Idik Saeful Bahri
 
Eksepsi dalam Hukum Acara Pidana (Idik Saeful Bahri)
Eksepsi dalam Hukum Acara Pidana (Idik Saeful Bahri)Eksepsi dalam Hukum Acara Pidana (Idik Saeful Bahri)
Eksepsi dalam Hukum Acara Pidana (Idik Saeful Bahri)Idik Saeful Bahri
 
Hukum acara perdata - Replik dan Duplik (Idik Saeful Bahri)
Hukum acara perdata - Replik dan Duplik (Idik Saeful Bahri)Hukum acara perdata - Replik dan Duplik (Idik Saeful Bahri)
Hukum acara perdata - Replik dan Duplik (Idik Saeful Bahri)Idik Saeful Bahri
 
Alternatif penyelesaian Sengketa
Alternatif penyelesaian SengketaAlternatif penyelesaian Sengketa
Alternatif penyelesaian SengketaLeks&Co
 
Pembuktian dalam Hukum Acara Peradilan Agama
Pembuktian dalam Hukum Acara Peradilan AgamaPembuktian dalam Hukum Acara Peradilan Agama
Pembuktian dalam Hukum Acara Peradilan AgamaDaniel_Alfaruqi
 
Contoh kasus hukum perdata internasional
Contoh kasus hukum perdata internasionalContoh kasus hukum perdata internasional
Contoh kasus hukum perdata internasionalEvirna Evirna
 
Pengantar ilmu hukum power point
Pengantar ilmu hukum power pointPengantar ilmu hukum power point
Pengantar ilmu hukum power pointPuspa Bunga
 
Hukum perdata internasional - Asas-asas hukum perdata internasional tentang h...
Hukum perdata internasional - Asas-asas hukum perdata internasional tentang h...Hukum perdata internasional - Asas-asas hukum perdata internasional tentang h...
Hukum perdata internasional - Asas-asas hukum perdata internasional tentang h...Idik Saeful Bahri
 
Hukum Acara Mahkamah Konstitusi
Hukum Acara Mahkamah KonstitusiHukum Acara Mahkamah Konstitusi
Hukum Acara Mahkamah KonstitusiKardoman Tumangger
 
Tugas Suksesi Negara dan Kapasitas Internasional Fenti Anita Sari
Tugas Suksesi Negara dan Kapasitas Internasional  Fenti Anita SariTugas Suksesi Negara dan Kapasitas Internasional  Fenti Anita Sari
Tugas Suksesi Negara dan Kapasitas Internasional Fenti Anita SariFenti Anita Sari
 
Ppt hukum acara perdata
Ppt hukum acara perdataPpt hukum acara perdata
Ppt hukum acara perdataLisa SYP
 
Materi kuliah Hukum Acara Pidana PPT
Materi kuliah Hukum Acara Pidana PPTMateri kuliah Hukum Acara Pidana PPT
Materi kuliah Hukum Acara Pidana PPTAndhika Pratama
 
Hukum acara perdata - Pembuatan gugatan dan cara pengujian gugatan (Idik Saef...
Hukum acara perdata - Pembuatan gugatan dan cara pengujian gugatan (Idik Saef...Hukum acara perdata - Pembuatan gugatan dan cara pengujian gugatan (Idik Saef...
Hukum acara perdata - Pembuatan gugatan dan cara pengujian gugatan (Idik Saef...Idik Saeful Bahri
 
Hukum perdata internasional - Status personal dalam hukum perdata internasion...
Hukum perdata internasional - Status personal dalam hukum perdata internasion...Hukum perdata internasional - Status personal dalam hukum perdata internasion...
Hukum perdata internasional - Status personal dalam hukum perdata internasion...Idik Saeful Bahri
 
Jawaban tergugat
Jawaban tergugatJawaban tergugat
Jawaban tergugatNasria Ika
 
Eksekusi Hukum Acara Perdata (Idik Saeful Bahri)
Eksekusi Hukum Acara Perdata (Idik Saeful Bahri)Eksekusi Hukum Acara Perdata (Idik Saeful Bahri)
Eksekusi Hukum Acara Perdata (Idik Saeful Bahri)Idik Saeful Bahri
 
Hukum pidana khusus - Tindak pidana ekonomi secara umum (Idik Saeful Bahri)
Hukum pidana khusus - Tindak pidana ekonomi secara umum (Idik Saeful Bahri)Hukum pidana khusus - Tindak pidana ekonomi secara umum (Idik Saeful Bahri)
Hukum pidana khusus - Tindak pidana ekonomi secara umum (Idik Saeful Bahri)Idik Saeful Bahri
 

What's hot (20)

Hukum acara perdata - Jawaban tergugat, eksepsi, dan rekonvensi (Idik Saeful ...
Hukum acara perdata - Jawaban tergugat, eksepsi, dan rekonvensi (Idik Saeful ...Hukum acara perdata - Jawaban tergugat, eksepsi, dan rekonvensi (Idik Saeful ...
Hukum acara perdata - Jawaban tergugat, eksepsi, dan rekonvensi (Idik Saeful ...
 
Eksepsi dalam Hukum Acara Pidana (Idik Saeful Bahri)
Eksepsi dalam Hukum Acara Pidana (Idik Saeful Bahri)Eksepsi dalam Hukum Acara Pidana (Idik Saeful Bahri)
Eksepsi dalam Hukum Acara Pidana (Idik Saeful Bahri)
 
Hukum acara perdata - Replik dan Duplik (Idik Saeful Bahri)
Hukum acara perdata - Replik dan Duplik (Idik Saeful Bahri)Hukum acara perdata - Replik dan Duplik (Idik Saeful Bahri)
Hukum acara perdata - Replik dan Duplik (Idik Saeful Bahri)
 
Hukum agraria
Hukum agraria   Hukum agraria
Hukum agraria
 
Alternatif penyelesaian Sengketa
Alternatif penyelesaian SengketaAlternatif penyelesaian Sengketa
Alternatif penyelesaian Sengketa
 
Pembuktian dalam Hukum Acara Peradilan Agama
Pembuktian dalam Hukum Acara Peradilan AgamaPembuktian dalam Hukum Acara Peradilan Agama
Pembuktian dalam Hukum Acara Peradilan Agama
 
Contoh kasus hukum perdata internasional
Contoh kasus hukum perdata internasionalContoh kasus hukum perdata internasional
Contoh kasus hukum perdata internasional
 
Pengantar ilmu hukum power point
Pengantar ilmu hukum power pointPengantar ilmu hukum power point
Pengantar ilmu hukum power point
 
Hukum perdata internasional - Asas-asas hukum perdata internasional tentang h...
Hukum perdata internasional - Asas-asas hukum perdata internasional tentang h...Hukum perdata internasional - Asas-asas hukum perdata internasional tentang h...
Hukum perdata internasional - Asas-asas hukum perdata internasional tentang h...
 
praktik peradilan perdata
praktik peradilan perdatapraktik peradilan perdata
praktik peradilan perdata
 
Hukum Acara Mahkamah Konstitusi
Hukum Acara Mahkamah KonstitusiHukum Acara Mahkamah Konstitusi
Hukum Acara Mahkamah Konstitusi
 
Tugas Suksesi Negara dan Kapasitas Internasional Fenti Anita Sari
Tugas Suksesi Negara dan Kapasitas Internasional  Fenti Anita SariTugas Suksesi Negara dan Kapasitas Internasional  Fenti Anita Sari
Tugas Suksesi Negara dan Kapasitas Internasional Fenti Anita Sari
 
Ppt hukum acara perdata
Ppt hukum acara perdataPpt hukum acara perdata
Ppt hukum acara perdata
 
Materi kuliah Hukum Acara Pidana PPT
Materi kuliah Hukum Acara Pidana PPTMateri kuliah Hukum Acara Pidana PPT
Materi kuliah Hukum Acara Pidana PPT
 
Hukum acara perdata - Pembuatan gugatan dan cara pengujian gugatan (Idik Saef...
Hukum acara perdata - Pembuatan gugatan dan cara pengujian gugatan (Idik Saef...Hukum acara perdata - Pembuatan gugatan dan cara pengujian gugatan (Idik Saef...
Hukum acara perdata - Pembuatan gugatan dan cara pengujian gugatan (Idik Saef...
 
Perancangan kontrak
Perancangan kontrakPerancangan kontrak
Perancangan kontrak
 
Hukum perdata internasional - Status personal dalam hukum perdata internasion...
Hukum perdata internasional - Status personal dalam hukum perdata internasion...Hukum perdata internasional - Status personal dalam hukum perdata internasion...
Hukum perdata internasional - Status personal dalam hukum perdata internasion...
 
Jawaban tergugat
Jawaban tergugatJawaban tergugat
Jawaban tergugat
 
Eksekusi Hukum Acara Perdata (Idik Saeful Bahri)
Eksekusi Hukum Acara Perdata (Idik Saeful Bahri)Eksekusi Hukum Acara Perdata (Idik Saeful Bahri)
Eksekusi Hukum Acara Perdata (Idik Saeful Bahri)
 
Hukum pidana khusus - Tindak pidana ekonomi secara umum (Idik Saeful Bahri)
Hukum pidana khusus - Tindak pidana ekonomi secara umum (Idik Saeful Bahri)Hukum pidana khusus - Tindak pidana ekonomi secara umum (Idik Saeful Bahri)
Hukum pidana khusus - Tindak pidana ekonomi secara umum (Idik Saeful Bahri)
 

Similar to Hukum Acara Perdata.pptx

PPT-HUKUM-ACARA-PERDATA.ppt
PPT-HUKUM-ACARA-PERDATA.pptPPT-HUKUM-ACARA-PERDATA.ppt
PPT-HUKUM-ACARA-PERDATA.pptasifsardari
 
Hukum Acara Perdata.pptx
Hukum Acara Perdata.pptxHukum Acara Perdata.pptx
Hukum Acara Perdata.pptxhikpknlgto
 
Dasar Hukum Tata Usaha Negara (TUN)
Dasar Hukum Tata Usaha Negara (TUN)Dasar Hukum Tata Usaha Negara (TUN)
Dasar Hukum Tata Usaha Negara (TUN)arjunowidya
 
GUGATAN_dalam_Acara_Perdata.pptx
GUGATAN_dalam_Acara_Perdata.pptxGUGATAN_dalam_Acara_Perdata.pptx
GUGATAN_dalam_Acara_Perdata.pptxAndi Komara
 
Surat Dakwaan dalam Hukum Acara Pidana
Surat Dakwaan dalam Hukum Acara PidanaSurat Dakwaan dalam Hukum Acara Pidana
Surat Dakwaan dalam Hukum Acara PidanaIzzatul Ulya
 
AZAS HUKUM ACARA PERDATA DAN PENANGANAN PERKARA PERDATA.ppt
AZAS HUKUM ACARA PERDATA DAN PENANGANAN PERKARA PERDATA.pptAZAS HUKUM ACARA PERDATA DAN PENANGANAN PERKARA PERDATA.ppt
AZAS HUKUM ACARA PERDATA DAN PENANGANAN PERKARA PERDATA.pptMuhAsyriZR
 
2.2-GUGATAN-DAN-PERMOHONAN-Tindakan-Sebelum-Sidang-HAPER.pptx
2.2-GUGATAN-DAN-PERMOHONAN-Tindakan-Sebelum-Sidang-HAPER.pptx2.2-GUGATAN-DAN-PERMOHONAN-Tindakan-Sebelum-Sidang-HAPER.pptx
2.2-GUGATAN-DAN-PERMOHONAN-Tindakan-Sebelum-Sidang-HAPER.pptxssuser698e0f
 
Materi PKPA Hukum Acara Perdata Redesign.pptx
Materi PKPA Hukum Acara Perdata Redesign.pptxMateri PKPA Hukum Acara Perdata Redesign.pptx
Materi PKPA Hukum Acara Perdata Redesign.pptxkamdina35
 
Hukum_Acara_Perdata_update_15_Nov_pptx (1).pptx
Hukum_Acara_Perdata_update_15_Nov_pptx (1).pptxHukum_Acara_Perdata_update_15_Nov_pptx (1).pptx
Hukum_Acara_Perdata_update_15_Nov_pptx (1).pptxAgusRozakSamsudin
 
PERBEDAAN HUKUM ACARA FORMIL.pptx
PERBEDAAN HUKUM ACARA FORMIL.pptxPERBEDAAN HUKUM ACARA FORMIL.pptx
PERBEDAAN HUKUM ACARA FORMIL.pptxArmanSyah89
 
Pembuktian
PembuktianPembuktian
Pembuktianepylian
 
Praktek Hukum Perdata Pertemuan I Kelas A
Praktek Hukum Perdata Pertemuan I Kelas APraktek Hukum Perdata Pertemuan I Kelas A
Praktek Hukum Perdata Pertemuan I Kelas ARianSugandi
 

Similar to Hukum Acara Perdata.pptx (20)

PPT-HUKUM-ACARA-PERDATA.ppt
PPT-HUKUM-ACARA-PERDATA.pptPPT-HUKUM-ACARA-PERDATA.ppt
PPT-HUKUM-ACARA-PERDATA.ppt
 
PPT-HUKUM-ACARA-PERDATA.ppt
PPT-HUKUM-ACARA-PERDATA.pptPPT-HUKUM-ACARA-PERDATA.ppt
PPT-HUKUM-ACARA-PERDATA.ppt
 
PPT-HUKUM-ACARA-PERDATA.ppt
PPT-HUKUM-ACARA-PERDATA.pptPPT-HUKUM-ACARA-PERDATA.ppt
PPT-HUKUM-ACARA-PERDATA.ppt
 
Acaraperdata
AcaraperdataAcaraperdata
Acaraperdata
 
Hukum Acara Perdata.pptx
Hukum Acara Perdata.pptxHukum Acara Perdata.pptx
Hukum Acara Perdata.pptx
 
Dasar Hukum Tata Usaha Negara (TUN)
Dasar Hukum Tata Usaha Negara (TUN)Dasar Hukum Tata Usaha Negara (TUN)
Dasar Hukum Tata Usaha Negara (TUN)
 
GUGATAN_dalam_Acara_Perdata.pptx
GUGATAN_dalam_Acara_Perdata.pptxGUGATAN_dalam_Acara_Perdata.pptx
GUGATAN_dalam_Acara_Perdata.pptx
 
Surat Dakwaan dalam Hukum Acara Pidana
Surat Dakwaan dalam Hukum Acara PidanaSurat Dakwaan dalam Hukum Acara Pidana
Surat Dakwaan dalam Hukum Acara Pidana
 
AZAS HUKUM ACARA PERDATA DAN PENANGANAN PERKARA PERDATA.ppt
AZAS HUKUM ACARA PERDATA DAN PENANGANAN PERKARA PERDATA.pptAZAS HUKUM ACARA PERDATA DAN PENANGANAN PERKARA PERDATA.ppt
AZAS HUKUM ACARA PERDATA DAN PENANGANAN PERKARA PERDATA.ppt
 
Bab ii perihal
Bab ii perihalBab ii perihal
Bab ii perihal
 
Hukum ac perdata
Hukum ac perdataHukum ac perdata
Hukum ac perdata
 
2.2-GUGATAN-DAN-PERMOHONAN-Tindakan-Sebelum-Sidang-HAPER.pptx
2.2-GUGATAN-DAN-PERMOHONAN-Tindakan-Sebelum-Sidang-HAPER.pptx2.2-GUGATAN-DAN-PERMOHONAN-Tindakan-Sebelum-Sidang-HAPER.pptx
2.2-GUGATAN-DAN-PERMOHONAN-Tindakan-Sebelum-Sidang-HAPER.pptx
 
Gugatan Pratun Staf UI
Gugatan Pratun Staf UIGugatan Pratun Staf UI
Gugatan Pratun Staf UI
 
Materi PKPA Hukum Acara Perdata Redesign.pptx
Materi PKPA Hukum Acara Perdata Redesign.pptxMateri PKPA Hukum Acara Perdata Redesign.pptx
Materi PKPA Hukum Acara Perdata Redesign.pptx
 
Hukum_Acara_Perdata_update_15_Nov_pptx (1).pptx
Hukum_Acara_Perdata_update_15_Nov_pptx (1).pptxHukum_Acara_Perdata_update_15_Nov_pptx (1).pptx
Hukum_Acara_Perdata_update_15_Nov_pptx (1).pptx
 
PERBEDAAN HUKUM ACARA FORMIL.pptx
PERBEDAAN HUKUM ACARA FORMIL.pptxPERBEDAAN HUKUM ACARA FORMIL.pptx
PERBEDAAN HUKUM ACARA FORMIL.pptx
 
Pembuktian
PembuktianPembuktian
Pembuktian
 
Pembuktian
PembuktianPembuktian
Pembuktian
 
Pembuktian
PembuktianPembuktian
Pembuktian
 
Praktek Hukum Perdata Pertemuan I Kelas A
Praktek Hukum Perdata Pertemuan I Kelas APraktek Hukum Perdata Pertemuan I Kelas A
Praktek Hukum Perdata Pertemuan I Kelas A
 

More from Fenti Anita Sari

Contoh Kasus Pelanggaran HAM Luar Negeri
Contoh Kasus Pelanggaran HAM Luar NegeriContoh Kasus Pelanggaran HAM Luar Negeri
Contoh Kasus Pelanggaran HAM Luar NegeriFenti Anita Sari
 
UAS Cyber Law (Fenti Anita Sari)
UAS Cyber Law (Fenti Anita Sari)UAS Cyber Law (Fenti Anita Sari)
UAS Cyber Law (Fenti Anita Sari)Fenti Anita Sari
 
UAS Hukum Acara Perdata Lanjut (Fenti Anita Sari)
UAS Hukum Acara Perdata Lanjut (Fenti Anita Sari)UAS Hukum Acara Perdata Lanjut (Fenti Anita Sari)
UAS Hukum Acara Perdata Lanjut (Fenti Anita Sari)Fenti Anita Sari
 
UAS HUKUM PERADILAN HAM (Fenti Anita Sari)
UAS HUKUM PERADILAN HAM (Fenti Anita Sari)UAS HUKUM PERADILAN HAM (Fenti Anita Sari)
UAS HUKUM PERADILAN HAM (Fenti Anita Sari)Fenti Anita Sari
 
Makalah Pembentukan PERDA
Makalah Pembentukan PERDA Makalah Pembentukan PERDA
Makalah Pembentukan PERDA Fenti Anita Sari
 
Leasing (Hukum Pembiayaan)
Leasing (Hukum Pembiayaan)Leasing (Hukum Pembiayaan)
Leasing (Hukum Pembiayaan)Fenti Anita Sari
 
Makalah Hukum dan HAM (Sejarah Perkembangan HAM)
Makalah Hukum dan HAM (Sejarah Perkembangan HAM)Makalah Hukum dan HAM (Sejarah Perkembangan HAM)
Makalah Hukum dan HAM (Sejarah Perkembangan HAM)Fenti Anita Sari
 
Hukum Acara Pidana Militer PPT
Hukum Acara Pidana Militer PPT Hukum Acara Pidana Militer PPT
Hukum Acara Pidana Militer PPT Fenti Anita Sari
 
Hukum Acara Pidana Militer
Hukum Acara Pidana MiliterHukum Acara Pidana Militer
Hukum Acara Pidana MiliterFenti Anita Sari
 
Makalah Fungsi Etika Profesi Hukum
Makalah Fungsi Etika Profesi HukumMakalah Fungsi Etika Profesi Hukum
Makalah Fungsi Etika Profesi HukumFenti Anita Sari
 
Perjanjian Kerja Waktu Tertentu
Perjanjian Kerja Waktu TertentuPerjanjian Kerja Waktu Tertentu
Perjanjian Kerja Waktu TertentuFenti Anita Sari
 
Makalah hubungan antar lembaga negara
Makalah hubungan antar lembaga negaraMakalah hubungan antar lembaga negara
Makalah hubungan antar lembaga negaraFenti Anita Sari
 
Hk kontrak II (SYARAT-SYARAT SAHNYA SUATU KONTRAK)
Hk kontrak II (SYARAT-SYARAT SAHNYA SUATU KONTRAK)Hk kontrak II (SYARAT-SYARAT SAHNYA SUATU KONTRAK)
Hk kontrak II (SYARAT-SYARAT SAHNYA SUATU KONTRAK)Fenti Anita Sari
 
Kriminologi Tugas Teori2 Sebab Kejahatan
Kriminologi Tugas Teori2 Sebab KejahatanKriminologi Tugas Teori2 Sebab Kejahatan
Kriminologi Tugas Teori2 Sebab KejahatanFenti Anita Sari
 
Proposal PKMK “KEBUNAGA” ( KERUPUK BUAH NAGA )
Proposal PKMK  “KEBUNAGA”  ( KERUPUK BUAH NAGA )Proposal PKMK  “KEBUNAGA”  ( KERUPUK BUAH NAGA )
Proposal PKMK “KEBUNAGA” ( KERUPUK BUAH NAGA )Fenti Anita Sari
 
New Makalah Keuangan dan Perbankan (Study Lapang Bank BCA Syariah)
New Makalah Keuangan dan Perbankan (Study Lapang Bank BCA Syariah)New Makalah Keuangan dan Perbankan (Study Lapang Bank BCA Syariah)
New Makalah Keuangan dan Perbankan (Study Lapang Bank BCA Syariah)Fenti Anita Sari
 

More from Fenti Anita Sari (20)

Contoh Surat Tuntutan
Contoh Surat TuntutanContoh Surat Tuntutan
Contoh Surat Tuntutan
 
Contoh Kasus Pelanggaran HAM Luar Negeri
Contoh Kasus Pelanggaran HAM Luar NegeriContoh Kasus Pelanggaran HAM Luar Negeri
Contoh Kasus Pelanggaran HAM Luar Negeri
 
Perwujudan Keadilan HAM
Perwujudan Keadilan HAMPerwujudan Keadilan HAM
Perwujudan Keadilan HAM
 
UAS Cyber Law (Fenti Anita Sari)
UAS Cyber Law (Fenti Anita Sari)UAS Cyber Law (Fenti Anita Sari)
UAS Cyber Law (Fenti Anita Sari)
 
UAS Hukum Acara Perdata Lanjut (Fenti Anita Sari)
UAS Hukum Acara Perdata Lanjut (Fenti Anita Sari)UAS Hukum Acara Perdata Lanjut (Fenti Anita Sari)
UAS Hukum Acara Perdata Lanjut (Fenti Anita Sari)
 
UAS HUKUM PERADILAN HAM (Fenti Anita Sari)
UAS HUKUM PERADILAN HAM (Fenti Anita Sari)UAS HUKUM PERADILAN HAM (Fenti Anita Sari)
UAS HUKUM PERADILAN HAM (Fenti Anita Sari)
 
Makalah Pembentukan PERDA
Makalah Pembentukan PERDA Makalah Pembentukan PERDA
Makalah Pembentukan PERDA
 
Makalah Sewa Guna Usaha
Makalah Sewa Guna UsahaMakalah Sewa Guna Usaha
Makalah Sewa Guna Usaha
 
Leasing (Hukum Pembiayaan)
Leasing (Hukum Pembiayaan)Leasing (Hukum Pembiayaan)
Leasing (Hukum Pembiayaan)
 
Makalah Hukum dan HAM (Sejarah Perkembangan HAM)
Makalah Hukum dan HAM (Sejarah Perkembangan HAM)Makalah Hukum dan HAM (Sejarah Perkembangan HAM)
Makalah Hukum dan HAM (Sejarah Perkembangan HAM)
 
Hukum Acara Pidana Militer PPT
Hukum Acara Pidana Militer PPT Hukum Acara Pidana Militer PPT
Hukum Acara Pidana Militer PPT
 
Hukum Acara Pidana Militer
Hukum Acara Pidana MiliterHukum Acara Pidana Militer
Hukum Acara Pidana Militer
 
Makalah Fungsi Etika Profesi Hukum
Makalah Fungsi Etika Profesi HukumMakalah Fungsi Etika Profesi Hukum
Makalah Fungsi Etika Profesi Hukum
 
Perjanjian Kerja Waktu Tertentu
Perjanjian Kerja Waktu TertentuPerjanjian Kerja Waktu Tertentu
Perjanjian Kerja Waktu Tertentu
 
Makalah hubungan antar lembaga negara
Makalah hubungan antar lembaga negaraMakalah hubungan antar lembaga negara
Makalah hubungan antar lembaga negara
 
Hk kontrak II (SYARAT-SYARAT SAHNYA SUATU KONTRAK)
Hk kontrak II (SYARAT-SYARAT SAHNYA SUATU KONTRAK)Hk kontrak II (SYARAT-SYARAT SAHNYA SUATU KONTRAK)
Hk kontrak II (SYARAT-SYARAT SAHNYA SUATU KONTRAK)
 
Hukum Asuransi Individu
Hukum Asuransi IndividuHukum Asuransi Individu
Hukum Asuransi Individu
 
Kriminologi Tugas Teori2 Sebab Kejahatan
Kriminologi Tugas Teori2 Sebab KejahatanKriminologi Tugas Teori2 Sebab Kejahatan
Kriminologi Tugas Teori2 Sebab Kejahatan
 
Proposal PKMK “KEBUNAGA” ( KERUPUK BUAH NAGA )
Proposal PKMK  “KEBUNAGA”  ( KERUPUK BUAH NAGA )Proposal PKMK  “KEBUNAGA”  ( KERUPUK BUAH NAGA )
Proposal PKMK “KEBUNAGA” ( KERUPUK BUAH NAGA )
 
New Makalah Keuangan dan Perbankan (Study Lapang Bank BCA Syariah)
New Makalah Keuangan dan Perbankan (Study Lapang Bank BCA Syariah)New Makalah Keuangan dan Perbankan (Study Lapang Bank BCA Syariah)
New Makalah Keuangan dan Perbankan (Study Lapang Bank BCA Syariah)
 

Recently uploaded

pemanasan global, efek rumah kaca, perubahan iklim
pemanasan global, efek rumah kaca, perubahan iklimpemanasan global, efek rumah kaca, perubahan iklim
pemanasan global, efek rumah kaca, perubahan iklimJAYANTINURULITA3
 
JUKNIS PPDB SMAIT NURUL ILMI JAMBI 2024.pdf
JUKNIS PPDB SMAIT NURUL ILMI JAMBI 2024.pdfJUKNIS PPDB SMAIT NURUL ILMI JAMBI 2024.pdf
JUKNIS PPDB SMAIT NURUL ILMI JAMBI 2024.pdfAhmadAfandi96
 
Rubrik Observasi Kelas Supervisi akademik
Rubrik Observasi Kelas Supervisi akademikRubrik Observasi Kelas Supervisi akademik
Rubrik Observasi Kelas Supervisi akademikAgusSetyawan71
 
RENCANA + Link2 MATERI Training _"Penyusunan HPS dan Perhitungan TKDN & BMP" ...
RENCANA + Link2 MATERI Training _"Penyusunan HPS dan Perhitungan TKDN & BMP" ...RENCANA + Link2 MATERI Training _"Penyusunan HPS dan Perhitungan TKDN & BMP" ...
RENCANA + Link2 MATERI Training _"Penyusunan HPS dan Perhitungan TKDN & BMP" ...Kanaidi ken
 
POWERPOINT KATABOLISME PROTEIN BIOKIMIA .pptx
POWERPOINT KATABOLISME PROTEIN BIOKIMIA .pptxPOWERPOINT KATABOLISME PROTEIN BIOKIMIA .pptx
POWERPOINT KATABOLISME PROTEIN BIOKIMIA .pptxNoorfajriaNingsih
 
presentasi teks persuasif kelas 8 bahasa indonesia
presentasi teks persuasif kelas 8 bahasa indonesiapresentasi teks persuasif kelas 8 bahasa indonesia
presentasi teks persuasif kelas 8 bahasa indonesiasusana877669
 
Artikel STAD Tingkatkan Prestasi Belajar PPKn dan Keterampilan peserta didik....
Artikel STAD Tingkatkan Prestasi Belajar PPKn dan Keterampilan peserta didik....Artikel STAD Tingkatkan Prestasi Belajar PPKn dan Keterampilan peserta didik....
Artikel STAD Tingkatkan Prestasi Belajar PPKn dan Keterampilan peserta didik....BAYULAKSONOJAELANE
 
RENCANA + Link2 Materi BimTek _(Ketentuan TERBARU) "PTK 007 Rev-5 /2023 (PENG...
RENCANA + Link2 Materi BimTek _(Ketentuan TERBARU) "PTK 007 Rev-5 /2023 (PENG...RENCANA + Link2 Materi BimTek _(Ketentuan TERBARU) "PTK 007 Rev-5 /2023 (PENG...
RENCANA + Link2 Materi BimTek _(Ketentuan TERBARU) "PTK 007 Rev-5 /2023 (PENG...Kanaidi ken
 
PELAKSANAAN & Link2 MATERI Workshop _Prinsip & Penerapan TATA KELOLA Perusah...
PELAKSANAAN & Link2  MATERI Workshop _Prinsip & Penerapan TATA KELOLA Perusah...PELAKSANAAN & Link2  MATERI Workshop _Prinsip & Penerapan TATA KELOLA Perusah...
PELAKSANAAN & Link2 MATERI Workshop _Prinsip & Penerapan TATA KELOLA Perusah...Kanaidi ken
 
Modul Ajar Teks Fantasi Mata Pelajaran Bahasa Indonesia Kelas 7
Modul Ajar Teks Fantasi Mata Pelajaran Bahasa Indonesia Kelas 7Modul Ajar Teks Fantasi Mata Pelajaran Bahasa Indonesia Kelas 7
Modul Ajar Teks Fantasi Mata Pelajaran Bahasa Indonesia Kelas 7LIDIADEVEGA4
 
Aksi Nyata Perencanaan Pembelajaran SD Merumuskan Pemahaman Bermakna.pptx
Aksi Nyata Perencanaan Pembelajaran SD Merumuskan Pemahaman Bermakna.pptxAksi Nyata Perencanaan Pembelajaran SD Merumuskan Pemahaman Bermakna.pptx
Aksi Nyata Perencanaan Pembelajaran SD Merumuskan Pemahaman Bermakna.pptxaswarrasyid1
 
BUPENA 6D TEMA 8 SUBTEMA 2 KELAS SEKOLAH DASAR).pptx
BUPENA 6D TEMA 8 SUBTEMA 2 KELAS SEKOLAH DASAR).pptxBUPENA 6D TEMA 8 SUBTEMA 2 KELAS SEKOLAH DASAR).pptx
BUPENA 6D TEMA 8 SUBTEMA 2 KELAS SEKOLAH DASAR).pptxAdeGk
 
Tingkatkan Pembelajaran Bahasa Inggris Berbasis Aplikasi Wordwall.
Tingkatkan Pembelajaran Bahasa Inggris Berbasis Aplikasi Wordwall.Tingkatkan Pembelajaran Bahasa Inggris Berbasis Aplikasi Wordwall.
Tingkatkan Pembelajaran Bahasa Inggris Berbasis Aplikasi Wordwall.triwahyuniblitar1
 
Aksi Nyata_ Membuat Lingkungan Kaya Teks di Kelas_Fatimah.pdf
Aksi Nyata_ Membuat Lingkungan Kaya Teks di Kelas_Fatimah.pdfAksi Nyata_ Membuat Lingkungan Kaya Teks di Kelas_Fatimah.pdf
Aksi Nyata_ Membuat Lingkungan Kaya Teks di Kelas_Fatimah.pdfjamnahamapd21
 
Re_Post By LK_Pedoman Penerapan ASEAN MRA-TP.pdf
Re_Post By LK_Pedoman Penerapan ASEAN MRA-TP.pdfRe_Post By LK_Pedoman Penerapan ASEAN MRA-TP.pdf
Re_Post By LK_Pedoman Penerapan ASEAN MRA-TP.pdfLALU LK
 
PROGRAM WALI KELAS untuk SMA/SMK sebagai kelengkapan pelaporan PMM. semoga be...
PROGRAM WALI KELAS untuk SMA/SMK sebagai kelengkapan pelaporan PMM. semoga be...PROGRAM WALI KELAS untuk SMA/SMK sebagai kelengkapan pelaporan PMM. semoga be...
PROGRAM WALI KELAS untuk SMA/SMK sebagai kelengkapan pelaporan PMM. semoga be...LukyDEwiMasitoh
 
Laporan Disiplin Positif Siswa Kelas 5.pptx
Laporan Disiplin Positif Siswa Kelas 5.pptxLaporan Disiplin Positif Siswa Kelas 5.pptx
Laporan Disiplin Positif Siswa Kelas 5.pptxAdiPrasetia11
 
RENCANA + Link2 MATERI Training "Teknik Perhitungan dan Verifikasi TKDN & B...
RENCANA  + Link2 MATERI Training  "Teknik Perhitungan dan Verifikasi TKDN & B...RENCANA  + Link2 MATERI Training  "Teknik Perhitungan dan Verifikasi TKDN & B...
RENCANA + Link2 MATERI Training "Teknik Perhitungan dan Verifikasi TKDN & B...Kanaidi ken
 

Recently uploaded (20)

pemanasan global, efek rumah kaca, perubahan iklim
pemanasan global, efek rumah kaca, perubahan iklimpemanasan global, efek rumah kaca, perubahan iklim
pemanasan global, efek rumah kaca, perubahan iklim
 
JUKNIS PPDB SMAIT NURUL ILMI JAMBI 2024.pdf
JUKNIS PPDB SMAIT NURUL ILMI JAMBI 2024.pdfJUKNIS PPDB SMAIT NURUL ILMI JAMBI 2024.pdf
JUKNIS PPDB SMAIT NURUL ILMI JAMBI 2024.pdf
 
Rubrik Observasi Kelas Supervisi akademik
Rubrik Observasi Kelas Supervisi akademikRubrik Observasi Kelas Supervisi akademik
Rubrik Observasi Kelas Supervisi akademik
 
RENCANA + Link2 MATERI Training _"Penyusunan HPS dan Perhitungan TKDN & BMP" ...
RENCANA + Link2 MATERI Training _"Penyusunan HPS dan Perhitungan TKDN & BMP" ...RENCANA + Link2 MATERI Training _"Penyusunan HPS dan Perhitungan TKDN & BMP" ...
RENCANA + Link2 MATERI Training _"Penyusunan HPS dan Perhitungan TKDN & BMP" ...
 
POWERPOINT KATABOLISME PROTEIN BIOKIMIA .pptx
POWERPOINT KATABOLISME PROTEIN BIOKIMIA .pptxPOWERPOINT KATABOLISME PROTEIN BIOKIMIA .pptx
POWERPOINT KATABOLISME PROTEIN BIOKIMIA .pptx
 
presentasi teks persuasif kelas 8 bahasa indonesia
presentasi teks persuasif kelas 8 bahasa indonesiapresentasi teks persuasif kelas 8 bahasa indonesia
presentasi teks persuasif kelas 8 bahasa indonesia
 
Artikel STAD Tingkatkan Prestasi Belajar PPKn dan Keterampilan peserta didik....
Artikel STAD Tingkatkan Prestasi Belajar PPKn dan Keterampilan peserta didik....Artikel STAD Tingkatkan Prestasi Belajar PPKn dan Keterampilan peserta didik....
Artikel STAD Tingkatkan Prestasi Belajar PPKn dan Keterampilan peserta didik....
 
RENCANA + Link2 Materi BimTek _(Ketentuan TERBARU) "PTK 007 Rev-5 /2023 (PENG...
RENCANA + Link2 Materi BimTek _(Ketentuan TERBARU) "PTK 007 Rev-5 /2023 (PENG...RENCANA + Link2 Materi BimTek _(Ketentuan TERBARU) "PTK 007 Rev-5 /2023 (PENG...
RENCANA + Link2 Materi BimTek _(Ketentuan TERBARU) "PTK 007 Rev-5 /2023 (PENG...
 
PELAKSANAAN & Link2 MATERI Workshop _Prinsip & Penerapan TATA KELOLA Perusah...
PELAKSANAAN & Link2  MATERI Workshop _Prinsip & Penerapan TATA KELOLA Perusah...PELAKSANAAN & Link2  MATERI Workshop _Prinsip & Penerapan TATA KELOLA Perusah...
PELAKSANAAN & Link2 MATERI Workshop _Prinsip & Penerapan TATA KELOLA Perusah...
 
Modul Ajar Teks Fantasi Mata Pelajaran Bahasa Indonesia Kelas 7
Modul Ajar Teks Fantasi Mata Pelajaran Bahasa Indonesia Kelas 7Modul Ajar Teks Fantasi Mata Pelajaran Bahasa Indonesia Kelas 7
Modul Ajar Teks Fantasi Mata Pelajaran Bahasa Indonesia Kelas 7
 
Paparan OSS Pemilihan KBLI Kegiatan Usaha
Paparan OSS Pemilihan KBLI Kegiatan UsahaPaparan OSS Pemilihan KBLI Kegiatan Usaha
Paparan OSS Pemilihan KBLI Kegiatan Usaha
 
Aksi Nyata Perencanaan Pembelajaran SD Merumuskan Pemahaman Bermakna.pptx
Aksi Nyata Perencanaan Pembelajaran SD Merumuskan Pemahaman Bermakna.pptxAksi Nyata Perencanaan Pembelajaran SD Merumuskan Pemahaman Bermakna.pptx
Aksi Nyata Perencanaan Pembelajaran SD Merumuskan Pemahaman Bermakna.pptx
 
BUPENA 6D TEMA 8 SUBTEMA 2 KELAS SEKOLAH DASAR).pptx
BUPENA 6D TEMA 8 SUBTEMA 2 KELAS SEKOLAH DASAR).pptxBUPENA 6D TEMA 8 SUBTEMA 2 KELAS SEKOLAH DASAR).pptx
BUPENA 6D TEMA 8 SUBTEMA 2 KELAS SEKOLAH DASAR).pptx
 
Tingkatkan Pembelajaran Bahasa Inggris Berbasis Aplikasi Wordwall.
Tingkatkan Pembelajaran Bahasa Inggris Berbasis Aplikasi Wordwall.Tingkatkan Pembelajaran Bahasa Inggris Berbasis Aplikasi Wordwall.
Tingkatkan Pembelajaran Bahasa Inggris Berbasis Aplikasi Wordwall.
 
Aksi Nyata_ Membuat Lingkungan Kaya Teks di Kelas_Fatimah.pdf
Aksi Nyata_ Membuat Lingkungan Kaya Teks di Kelas_Fatimah.pdfAksi Nyata_ Membuat Lingkungan Kaya Teks di Kelas_Fatimah.pdf
Aksi Nyata_ Membuat Lingkungan Kaya Teks di Kelas_Fatimah.pdf
 
Re_Post By LK_Pedoman Penerapan ASEAN MRA-TP.pdf
Re_Post By LK_Pedoman Penerapan ASEAN MRA-TP.pdfRe_Post By LK_Pedoman Penerapan ASEAN MRA-TP.pdf
Re_Post By LK_Pedoman Penerapan ASEAN MRA-TP.pdf
 
PROGRAM WALI KELAS untuk SMA/SMK sebagai kelengkapan pelaporan PMM. semoga be...
PROGRAM WALI KELAS untuk SMA/SMK sebagai kelengkapan pelaporan PMM. semoga be...PROGRAM WALI KELAS untuk SMA/SMK sebagai kelengkapan pelaporan PMM. semoga be...
PROGRAM WALI KELAS untuk SMA/SMK sebagai kelengkapan pelaporan PMM. semoga be...
 
Laporan Disiplin Positif Siswa Kelas 5.pptx
Laporan Disiplin Positif Siswa Kelas 5.pptxLaporan Disiplin Positif Siswa Kelas 5.pptx
Laporan Disiplin Positif Siswa Kelas 5.pptx
 
Pemilihan KBLI_Badan Pusat Statistik.pptx
Pemilihan KBLI_Badan Pusat Statistik.pptxPemilihan KBLI_Badan Pusat Statistik.pptx
Pemilihan KBLI_Badan Pusat Statistik.pptx
 
RENCANA + Link2 MATERI Training "Teknik Perhitungan dan Verifikasi TKDN & B...
RENCANA  + Link2 MATERI Training  "Teknik Perhitungan dan Verifikasi TKDN & B...RENCANA  + Link2 MATERI Training  "Teknik Perhitungan dan Verifikasi TKDN & B...
RENCANA + Link2 MATERI Training "Teknik Perhitungan dan Verifikasi TKDN & B...
 

Hukum Acara Perdata.pptx

  • 2. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 2 HUKUM ACARA PERDATA UPAYA HUKUM TERHADAP PUTUSAN P E L A K S A N A A N P U T U S A N P U T U S A N P E M B U K T I A N P E N D A H U L U A N PENGAJUAN GUGATAN DAN PERMOHONAN PEMERIKSAAN DI PERSIDANGAN
  • 3. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 3 P E N D A H U L U A N
  • 4. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 4 PENGERTIAN HUKUM ACARA PERDATA  Sudikno Mertokusumo Hukum Acara Perdata adalah peraturan hukum yg mengatur bagaimana caranya menjamin ditaatinya hukum perdata materiil dengan perantaraan hakim.  Retnowulan Sutantio Hukum Acara Perdata disebut juga hukum perdata formil yaitu kesemuanya kaidah hukum yg menentukan dan mengatur cara bagaimana melaksanakan hak-hak dan kewajiban-kewajiban perdata sebagaimana yg diatur dalam hukum perdata materiil
  • 5. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 5 SIFAT HUKUM ACARA PERDATA Bersifat mengikat / memaksa Adanya perkara bergantung pada inisiatif penggugat
  • 6. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 6 SUMBER HUKUM ACARA PERDATA  Sumber hukum  tempat kita menggali hukum  Sumber Hukum Acara Perdata : 1. HIR (Het Herziene Indonesisch Reglement) / Reglemen Indonesia yg diperbaharui : S. 1848 no. 16, S. 1941 no. 44  u/ daerah Jawa dan Madura 2. Rbg (Rechtsreglement Buitengewesten) / Reglemen daerah seberang : S. 1927 no. 227  u/ luar Jawa dan Madura 3. Rv (Reglement op de Burgerlijke rechtsvordering) : S. 1847 no. 52, S. 1849 no. 63  u/ gol. Eropa 4. RO (Reglement op de Rechterlijke Organisatie in hed beleid der Justitie in Indonesie) / Reglemen tentang Organisasi Kehakiman : S. 1847 no. 23 5. BW (Burgerlijk Wetboek) terutama Buku ke IV tentang Pembuktian dan Daluwarsa 6. WvK (Wetboek van Koophandel) 7. UU 20/1947 yg mengatur mengenai hukum acara perdata dalam hal banding bagi Pengadilan Tinggi  u/ daerah Jawa dan Madura 8. SEMA 3/1963 9. UU 14/1970 tentang Ketentuan-ketentuan Pokok Kekuasaan Kehakiman jo. UU 4/2004 tentang Kekuasaan Kehakiman 10. UU 1/1974 tentang Perkawinan 11. PP 9/1975 tentang Pelaksanaan UU 1/1974 tentang Perkawinan 12. UU 7/1989 tentang Peradilan Agama jo. UU 3/2006 13. UU 14/1985 tentang Mahkamah Agung jo. UU 5/2004 14. UU 2/1986 tentang Peradilan Umum jo UU 8/2004 15. UU 5/1986 tentang PTUN 16. UU 31/1997 tentang Peradilan Militer 17. UU 24/2003 tentang Mahkamah Konstitusi 18. Yurisprudensi 19. Adat kebiasaan para hakim dalam melakukan pemeriksaan perkara perdata 20. Perjanjian Internasional, misal : Perjanjian Kerja Sama di bidang peradilan antara RI dgn Thailand 21. Doktrin atau ilmu pengetahuan 22. Instruksi & SEMA sepanjang mengatur hukum acara perdata & hukum perdata materiil
  • 7. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 7 FUNGSI HUKUM ACARA PERDATA Melaksanakan dan mempertahankan atau menegakkan hukum perdata materiil dengan perantaraan kekuasaan negara (peradilan)
  • 8. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 8 ASAS – ASAS HUKUM ACARA PERDATA 1. Hakim bersifat menunggu 2. Hakim pasif 3. Sifat terbukanya persidangan/terbuka untuk umum 4. Mendengar kedua belah pihak 5. Putusan harus disertai alasan – alasan 6. Beracara dikenakan biaya 7. Tidak ada keharusan mewakilkan
  • 9. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 9 PENGAJUAN GUGATAN DAN PERMOHONAN
  • 10. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 10 Ada 2 perkara yg diajukan yg diajukan ke pengadilan yaitu Gugatan dan permohonan GUGATAN PERMOHONAN Terdapat pihak penggugat & pihak tergugat Terdapat suatu sengketa atau konflik Diajukan o/ seorang pemohon/lebih scr bersama-sama Tidak ada suatu sengketa atau konflik GUGATAN DAN PERMOHONAN
  • 11. Gugatan dan Permohonan  Gugatan adalah tuntutan hak yang mengandung sengketa, dimana selalu terdapat sekurang kurangnya 2 pihak yang berperkara dan keputusan pengadilan hanya mempunyai kekuatan mengikat bagi pihak-pihak yang bersengketa saja, misalnya gugatan perceraian. Pengertian lainnya, adalah tuntutan perdata atau tuntutan hak yang mengandung sengketa. Pengertian lainnya lagi adalah suatu sengketa dimana ada orang atau lebih yang merasa haknya telah dilanggar, akan tetapi orang yang dirasa melanggar haknya atau hak mereka itu, tidak mau secara sukarela melakukan sesuatu yang diminta untuk itu. Untuk penentuan siapa yang benar dan berhak, diperlukan adannya suatu utusan pengadilan (Hakim).  Permohonan ialah suatu tuntutan hak yang tidak mengandung sengketa, dimana hanya terdapat satupihak saja yan berkepentingan dan putusan pengadilan (Hakim) mempunyai kekuatan mengikat dalam semua orang. Misalnya: permohonan pengangkatan anak( adopsi), pengangkatan wali, ataupun pengangkatan sebagai pengampu. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 11
  • 12. Syarat-syarat gugatan A. Identitas para pihak  Dalam suatu surat gugatan harus secara jelas menguraikan identitas para pihak, baik penggugat/para penggugat maupun tergugat, seperti nama lengkap, umur/tempat tanggal lahir, pekerjaan, alamat atau domisili. Dalam hal penggugat atau tergugat adalah badan hukum, maka harus secara tegas disebutkan badan hukum tersebut dan siapa yang berhak mewakilinya menurut anggaran dasar atau peraturan yang berlaku.(Darwan Prinst, 2002;34).  Surat gugatan akan dinyatakan tidak dapat diterima (Niet Onvankelijke Verklaard) apabila :  Surat gugatan diajukan oleh orang yang tidak mempunyai kepentingan hukum yang cukup  Gugatan yang tidak lengkap para pihaknya Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 12
  • 13. Lanjutan B. Fundamentum Petendi/Posita  Fundamentum petendi atau dasar tuntutan terdiri dari dua bagian, yaitu :  Bagian yang menguraikan tentang kejadian-kejadian atau peristiwa-peristiwa. Bagian ini menjelaskan tentang duduk perkaranya.  Bagian yang menguraikan tentang hukum. Bagian ini menguraikan tentang adanya atau hubungan hukum yang menjadi dasar yuridis gugatan. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 13
  • 14. Lanjutan C. Petitum  Petitum adalah hal-hal apa yang diinginkan atau diminta oleh penggugat agar diputuskan, ditetapkan dan atau diperintahkan oleh hakim. Oleh karena itu, petitum harus dirumuskan secara jelas dan tegas (Pasal 8 Rv). Tuntutan yang tidak jelas atau tidak sempurna dan gugatan yang berisi pernyataan-pernyataan yang bertentangan satu sama lain (obscuur libel) akan berakibat tidak diterimanaya gugatan tersebut.  Petitum dapat dibedakan menjadi tiga yaitu :  Petitum primer/pokok, yang langsung berhubungan dengan pokok perkara  Petitum tambahan, bukan tuntutan pokok, tetapi masih ada hubungan dengan pokok perkara, seperti :  Tuntutan agar tergugat dihukum untuk membayar biaya perkara.  Tuntutan uitvoerbaar bij voorraad  Tuntutan agar tergugat dihukum membayar bunga (moratoir)  Tuntutan agar tergugat dihukum membayar uang paksa (dwangsom)  Tuntutan nafkah bagi isteri, dalam hal gugat cerai.  Petitum subsidiair atau pengganti, diajukan sebagai pengganti apabila hakim berpendapat lain, biasanya dalam kalimat “mohon putusan yang seadil-adilnya (aequo et bono)”  Pada asasnya gugatan ditujukan pada Pengadilan Negeri tempat tinggal tergugat (Pasal 118 HIR/142 Rbg).hal ini dikenal dengan asas “actor sequitor forum rei” . Pasal 17 BW Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 14
  • 15. TATA CARA PELAKSANAAN PERMOHONAN PENDAFTARAN PERKARA PERDATA A. PELAKSANAAN PENDAFTARAN GUGATAN TINGKAT PERTAMA  Penggugat atau melalui Kuasa Hukumnya mengajukan gugatan yang ditujukan kepada Ketua Pengadilan Negeri pada Pengadilan Negeri Rantau di Meja 1 bagian Perdata, dengan beberapa kelengkapan/syarat yang harus dipenuhi : a. Surat Permohonan / Gugatan ; b. Surat Kuasa yang sudah dilegalisir (apabila menggunakan Advokat);  Gugatan dan Surat Kuasa Asli harus mendapat persetujuan dari Ketua Pengadilan Negeri Rantau;  Setelah mendapat persetujuan, maka Penggugat / Kuasanya membayar biaya gugatan / SKUM di Kasir;  Memberikan SKUM yang telah dibayar ke Meja 2 dan menyimpan bukti asli untuk arsip.  Menerima tanda bukti penerimaan Surat Gugatan dari Meja 2.  Menunggu Surat Panggilan sidang dari Pengadilan Negeri Rantau yang disampaikan oleh Juru Sita Pengganti.  Menghadiri Sidang sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 15
  • 16. B. PELAKSANAAN PENDAFTARAN GUGATAN TINGKAT BANDING  Pemohon atau melalui Kuasa Hukumnya mengajukan permohonan kepada Pengadilan Negeri Rantau di Meja 3 bagian Perdata, dengan beberapa kelengkapan/syarat yang harus dipenuhi : a. Surat Permohonan Banding; b. Surat Kuasa yang sudah dilegalisir (apabila menggunakan Advokat); c. Memori Banding  Pemohon / Kuasanya membayar biaya gugatan / SKUM di Kasir;  Memberikan SKUM yang telah dibayar ke Meja 3 dan menyimpan bukti asli untuk arsip.  Menerima tanda bukti penerimaan Surat Permohonan dari Meja 3.  Menunggu Surat Pemberitahuan Pemeriksaan Berkas (Inzage), Pemohon diberikan jangka waktu 14 hari untuk datang ke Pengadilan Negeri setempat untuk mempelajari berkas.  Menunggu Surat Pemberitahuan Kontra Memori Banding dan salinan Kontra Memori Banding.  Menunggu kutipan putusan dari Pengadilan Tinggi yang akan disampikan oleh Juru Sita Pengganti. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 16
  • 17. C. PELAKSANAAN PENDAFTARAN GUGATAN TINGKAT KASASI  Pemohon atau melalui Kuasa Hukumnya mengajukan permohonan kepada Pengadilan Negeri Rantau di Meja 3 bagian Perdata, dengan beberapa kelengkapan/syarat yang harus dipenuhi : a. Surat Permohonan Kasasi; b. Surat Kuasa yang sudah dilegalisir (apabila menggunakan Advokat); c. Memori Kasasi  Pemohon / Kuasanya membayar biaya gugatan / SKUM di Kasir;  Memberikan SKUM yang telah dibayar ke Meja 3 dan menyimpan bukti asli untuk arsip.  Menerima tanda bukti penerimaan Surat Permohonan dari Meja 3.  Menunggu Surat Pemberitahuan Pemeriksaan Berkas (Inzage), Pemohon diberikan jangka waktu 14 hari untuk datang ke Pengadilan Negeri setempat untuk mempelajari berkas.  Menunggu Surat Pemberitahuan Kontra Memori Kasasi dan salinan Kontra Memori Kasasi.  Menunggu kutipan putusan dari Mahkamah Agung yang akan disampaikan oleh Juru Sita Pengganti Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 17
  • 18. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 18 GUGAT LISAN dan GUGAT TERTULIS  Ps. 118 HIR  gugatan harus diajukan secara tertulis dengan “surat gugatan” yg di-ttd o/ penggugat atau wakil/kuasanya yg sah.  Ps. 120 HIR  bagi mereka yg buta huruf, gugatan dilakukan secara lisan melalui Ketua PN yg berwenang u/ mengadili perkara itu, Ketua PN akan membuat/menyuruh membuat gugatan tsb.  Ps. 121 (4) HIR  Setelah surat gugatan atau gugat lisan dibuat, harus didaftarkan di Kepaniteraan PN yg bersangkutan serta membayar uang perkara.
  • 19. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 19 KEWENANGAN MUTLAK dan KEWENANGAN RELATIF  Dalam Hukum Acara Perdata dikenal 2 macam kewenangan : 1. Kewenangan Mutlak (Absolute Competentie)  menyangkut pembagian kekuasaan antar badan- badan peradilan, dilihat dari macamnya pengadilan menyangkut pemberian kekuasaan u/ mengadili (attributie van rechtsmacht) 2. Kewenangan relatif (Relative Competentie)  mengatur pembagian kekuasaan mengadili antara pengadilan yg serupa, tergantung dari tempat tinggal tergugat  Ps. 118 HIR  azas “Actor Sequitur Forum Rei”  yg berwenang adalah PN tempat tinggal tergugat
  • 20. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 20 Penggugat mengajukan gugatan & melunasi biaya perkara Didaftar Kepaniteraan PN Penetapan & Penunjukann Majelis Hakim o/ Ketua PN Majelis Hakim : 1. Menetapkan tgl. Hari sidang; 2. Memanggil para pihak pd hari sidang dgn membawa saksi-saksi & bukti-bukti. Penyerahan Surat Panggilan Sidang & Salinan Surat Gugatan kpd Para Pihak o/ Juru Sita. Juru Sita menyerahkan Risalah (Relaas) Panggilan kpd Majelis Hakim. PELAKSANAAN PEMERIKSAAN DI PERSIDANGAN
  • 21. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 21 PEMERIKSAAN DI PERSIDANGAN
  • 22. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 22 PUTUSAN GUGUR  Suatu perkara perdata dpt diputus scr : 1. contradictoir (kedua belah pihak hadir di persidangan); atau 2. di luar hadirnya salah 1 pihak yg berperkara. merealisir asas : “audi et alteram partem”  kepentingan kedua pihak harus diperhatikan  Apabila penggugat tdk datang pd hari sidang yg ditetapkan & tdk pula mengirim wakilnya menghadap meski telah dipanggil scr patut o/ Juru Sita, maka dapat dilakukan pemanggilan kedua. (Ps. 126 HIR; Ps. 150 Rv)  Apabila setelah pemanggilan kedua, penggugat/wakilnya tdk hadir sedang tergugat hadir, maka u/ kepentingan tergugat, haruslah dijatuhi putusan. Dalam hal ini gugatan penggugat dinyatakan gugur serta dihukum membayar biaya perkara (Ps. 124 HIR; Ps. 148 Rbg).  Dlm putusan gugur, isi gugatan tdk diperiksa, shg putusan gugur itu tdk mengenai isi gugatan.  Kpd penggugat diberi kesempatan u/ mengajukan gugatan lg dgn membayar biaya perkara.  Apabila penggugat pd hr pertama sidang hadir, tp pd hr sidang berikutnya tdk hadir, mk perkara diperiksa scr contradictoir.
  • 23. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 23 VERSTEK (PUTUSAN DILUAR HADIR)  Apabila tergugat tdk hadir stl dipanggil scr patut, mk gugatan dikabulkan dgn putusan diluar hadir atau verstek, kecuali kalau gugatan itu melawan hak atau tdk beralasan.  Kapan boleh dijatuhkan putusan verstek ? Ps. 125 HIR; Ps. 149 Rbg  ada 2 pendapat : 1. pd hr sidang pertama; 2. tdk hanya pd hr sidang pertama; Ps. 126 HIR; Ps. 150 Rbg  memberi peluang pemanggilan kedua. “HIR tdk mewajibkan tergugat u/ datang di persidangan.”
  • 24. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 24 Lanjutan ….. VERSTEK (PUTUSAN DILUAR HADIR)  Putusan verstek tdk berarti selalu dikabulkannya gugatan penggugat. Krn pd hakekatnya lembaga verstek bertujuan merealisir asas “audi et alteram partem”, shg seharusnya scr ex officio hakim harus mempelajari isi gugatan. 1. Jika gugatan tdk bersandarkan hukum, yaitu apabila peristiwa2 sbg dasar tuntutan tdk membenarkan tuntutan, mk gugatan akan dinyatakan tdk diterima. Putusan tdk diterima ini bermaksud menolak gugatan diluar pokok perkara, shg di kmd hr penggugat masih dpt mengajukan lg gugatannya. 2. Jika gugatan tdk beralasan, yaitu apabila tdk diajukan peristiwa2 yg membenarkan tuntutan, mk gugatan akan ditolak. Penolakan mrpk putusan stl hakim mempertimbangkan pokok perkara, shg tdk terbuka lg kesempatan u/ mengajukan gugatan tsb u/ kedua kalinya kpd hakim yg sama (nebis in idem).  Dlm putusan verstek dimana penggugat dikalahkan, penggugat dpt mengajukan banding.  Dalam putusan verstek, kalau tergugat hadir pd sidang pertama tp tdk hadir pd sidang berikutnya, mk perkaranya diperiksa scr contradictoir.
  • 25. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 25 PERDAMAIAN  Apabila pd hr sidang pertama kedua belah pihak hadir, mk hakim harus berusaha mendamaikan mereka (Ps. 130 HIR; Ps. 154 Rbg)  Demi perdamaian ini, hakim akan mengundur sidang, & pd hr sidang berikutnya apabila tjd perdamaian, mk harus dinyatakan dlm surat perjanjian dibawah tangan yg ditulis di atas kertas bermeterai. Demikian sbg dasar bg hakim menjatuhkan putusan, yg isinya menghukum kedua belah pihak u/ memenuhi isi perdamaian yg telah dibuat diantara pr pihak.  Apabila tjd perdamaian, mk tdk dimungkinkan u/ dilaksanakan banding.  Usaha perdamaian terbuka sepanjang pemeriksaan di persidangan.
  • 26. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 26 JAWABAN  Ps. 121 ayat 2 HIR; Ps. 145 ayat 2 Rbg  tergugat dpt menjawab baik scr tertulis maupun lisan.  Bentuk Jawaban : 1. Pengakuan  membenarkan isi gugatan penggugat, baik sebagian maupun seluruhnya. 2. bantahan (verweer)  pd hakekatnya bertujuan agar gugatan penggugat ditolak. Bantahan ada 2 macam : a. Tangkisan/Eksepsi  suatu sanggahan / bantahan dr pihak tergugat thd gugatan penggugat yg tdk langsung mengenai pokok perkara, yg berisi tuntutan batalnya gugatan. b. Sangkalan  sanggahan yg berhubungan dgn pokok perkara.  Akibat hukum dr adanya jawaban : penggugat tdk diperkenankan mencabut gugatannya, kecuali dgn persetujuan tergugat.
  • 27. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 27 P E M B U K T I A N
  • 28. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 28 A R T I  “Membuktikan” mengandung beberapa pengertian : 1. Dalam arti logis  memberi kepastian yg bersifat mutlak, krn berlaku bagi setiap orang & tdk memungkinkan adanya bukti lawan. 2. Dalam arti konvensionil  memberi kepastian yg bersifat nisbi/relatif, baik berdasarkan perasaan belaka maupun pertimbangan akal. 3. Dalam hukum acara perdata mempunyai arti yuridis  memberi dasar-dasar yg cukup kpd hakim yg memeriksa perkara guna memberi kepastian ttg kebenaran peristiwa yg diajukan  hanya berlaku bagi pihak-pihak yg berperkara atau yg memperoleh hak dari mereka  tdk menuju kpd kebenaran mutlak  mrpk pembuktian historis
  • 29. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 29 T U J U A N Tujuan Pembuktian  putusan hakim yg didasarkan atas pembuktian tsb
  • 30. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 30 BEBAN PEMBUKTIAN  Hakim membebani para pihak dengan pembuktian (bewijs last, burden of proof)  Asas pembagian beban pembuktian  “barang siapa yg mengaku mempunyai hak atau yg mendasarkan pada suatu peristiwa u/ menguatkan haknya itu atau u/ menyangkal hak orang lain, harus membuktikan adanya hak atau peristiwa itu”  Ps. 163 HIR (Ps. 283 Rbg, Ps. 1865 BW) artinya : baik penggugat maupun tergugat dpt dibebani dgn pembuktian, terutama penggugat wajib membuktikan peristiwa yg diajukannya, sedang tergugat berkewajiban membuktikan bantahannya.
  • 31. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 31 ALAT – ALAT BUKTI  Paton  alat bukti dapat bersifat oral, documentary atau material dan Demonstrative evidence.  Macam-macam alat bukti dalam hukum acara perdata (Ps. 164 HIR, 284 Rbg, 1866 BW), a.l. : 1. Alat Bukti Tertulis 2. Saksi-saksi 3. Persangkaan 4. Pengakuan (Bekentenis Confession) 5. Sumpah Alat bukti lain : 6. Pemeriksaan setempat (descente) 7. Keterangan Ahli (Expertise)
  • 32. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 32 Alat Bukti Tertulis  Dasar hukum : Ps. 138, 165, 167 HIR; Ps. 164, 285 – 305 Rbg; S 1867 no. 29; Ps. 1867 – 1894 KUHPerdata; Ps. 138 – 147 Rv.  Alat bukti tertulis  surat SURAT AKTA BUKAN AKTA AKTA DIBAWAH TANGAN AKTA OTENTIK
  • 33. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 33 Saksi-saksi  Dasar Hukum : Ps. 139-152, 168-172 HIR; Ps. 165-179 Rbg; Ps. 1895, 1902-1912 BW  Kesaksian adalah kepastian yg diberikan kpd hakim di persidangan tentang peristiwa yg disengketakan dgn jalan pemberitahuan secara lisan & pribadi o/ orang yg bukan salah 1 pihak dlm perkara, yg dipanggil di persidangan  Ps. 139 HIR, 165 Rbg, 1909 BW  setiap orang yg bukan salah 1 pihak dapat bertindak sbg saksi, kecuali : I. segolongan orang yg dianggap tdk mampu bertindak sbg saksi : a. tidak mampu secara mutlak (absolut) 1. keluarga sedara & keluarga semenda menurut keturunan yg lurus dr salah 1 pihak  Ps. 145 (1) sub 1 HIR, 172 (1) Sub 1 Rbg, 1910 alinea 1 BW 2. suami/istri salah 1 pihak, meski sudah cerai  Ps. 145 (1) sub 2 HIR, 172 (1) Sub 3 Rbg, 1910 alinea 1 BW b. tidak mampu secara nisbi (relatif) 1. anak-anak dibawah 15 th  Ps. 145 (1) sub 3 jo. (4) HIR, 172 (1) Sub 4 jo. 173 Rbg, 1912 BW 2. orang gila  Ps. 145 (1) sub 4 HIR, 172 (1) Sub 5 Rbg, 1912 BW II. Segolongan orang yg a/ permintaan mereka sendiri dibebaskan memberi kesaksian  hak ingkar (verschoningsrecht)  Ps. 146 HIR, 174 Rbg, 1909 alinea 2 BW : a. saudara pa & pi serta ipar pa & pi dr salah 1 pihak b. keluarga sedarah menurut keturunan yg lurus & saudara pa & pi dr suami/istri salah 1 pihak c. semua orang yg krn martabat, jabatan/hubungan kerja yg sah wajib mempunyai rahasia sehubungan dgn martabat, jabatan/hubungan kerja yg sah itu  Ps. 169 HIR, 306 Rbg, 1905 BW  azas “unus testis nullus testis”  satu saksi bukan saksi  Ps. 171 (2) HIR, 308 (2) Rbg, 1907 BW  keterangan yg diberikan o/ saksi harus tentang peristiwa atau kejadian yg dialaminya sendiri  Kewajiban seorang saksi : menghadap, bersumpah, memberi keterangan  Sifat kesaksian sbg alat bukti : tidak memaksa
  • 34. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 34 Persangkaan  Dasar Hukum : Ps. 164, 173 HIR; Ps. 284, 310 Rbg; Ps. 1866, 1915 - 1922 KUHPerdata.  Pasal 1915 KUHPerdata  Persangkaan ialah kesimpulan yang oleh undang-undang atau oleh Hakim ditarik dari suatu peristiwa yang diketahui umum ke arah suatu peristiwa yang tidak diketahui umum. Ada dua persangkaan, yaitu persangkaan yang berdasarkan undang-undang dan persangkaan yang tidak berdasarkan undang-undang.  Ps. 173 HIR (Ps. 310 Rbg)  hanya mengatur persangkaan yg didasarkan a/ kenyataan atau praesumptiones facti (feitelijke atau rechterlijke vermoedens).
  • 35. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 35 Pengakuan (Bekentenis Confession)  Dasar hukum : HIR (Ps. 174, 175, 176), Rbg (Ps. 311, 312, 313), BW (Ps. 1923 – 1928).  Pengakuan mrpk keterangan yg membenarkan peristiwa, hak atau hubungan hukum yg diajukan o/ lawan.  Ps. 1923 BW membedakan antara pengakuan yg diberikan di muka hakim di persidangan (Ps. 174 HIR, 311 Rbg, 1925 & 1926 BW) & pengakuan yg diberikan di luar persidangan (Ps. 175 HIR, 312 Rbg, 1927 & 1928 BW).  Ps. 176 HIR, Ps. 313 Rbg, Ps. 1924 BW  pengakuan tdk boleh dipisah-pisahkan (onsplitsbare aveu).  Ilmu pengetahuan membagi pengakuan mjd 3 : 1. Pengakuan murni (aveu pur et-simple), ialahpengakuan yg sifatnya sederhana & sesuai sepenuhnya dgn tuntutan pihak lawan. 2. Pengakuan dgn kualifikasi (gequalificeerde bekentenis, aveu qualifie), ialah pengakuan yg disertai dgn sangkalan thd sebagian dr tuntutan. 3. Pengakuan dgn klausula (geclausuleerde bekentenis, aveu complexe), ialah suatu pengakuan yg disertai dgn keterangan tambahan yg bersifat membebaskan. Pengakuan dgn kualifikasi maupun dgn klausula harus diterima dgn bulat & tdk boleh dipisah-pisahkan dr keterangan tambahannya  onsplitsbare aveu.
  • 36. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 36 Lanjutan … Pengakuan : Pengakuan yg diberikan di muka hakim di persidangan  Pengakuan yg diberikan di muka hakim di persidangan (gerechtelijke bekentenis), mrpk keterangan sepihak, baik tertulis maupun lisan yg tegas & dinyatakan o/ salah 1 pihak dalam perkara di persidangan, yg membenarkan baik seluruhnya atau sebagian dr suatu peristiwa, hak atau hubungan hukum yg diajukan o/ lawannya, yg mengakibatkan pemeriksaan lebih lanjut o/ hakim mjd tidak diperlukan.  Ps. 1926 BW  pengakuan yg diberikan di muka hakim di persidangan tidak dapat ditarik kembali, kecuali apabila terbukti bahwa pengakuan itu adalah akibat dr suatu kesesatan atau kekeliruan.
  • 37. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 37 Lanjutan … Pengakuan : Pengakuan yg diberikan di luar persidangan  Pengakuan yg diberikan di luar persidangan adalah keterangan yg diberikan o/ salah 1 pihak dlm suatu perkara perdata di luar persidangan u/ membenarkan pernyataan-pernyataan yg diberikan o/ lawannya.  Pengakuan yg diberikan di luar persidangan : 1. Lisan  kekuatan pembuktian diserahkan pd pertimbangan hakim  bukan mrpk alat bukti  masih harus dibuktikan di persidangan 2. Tertulis  kekuatan pembuktiannya bebas  mrpk alat bukti disamping alat bukti tertulis  Pengakuan yg diberikan di luar persidangan dapat ditarik kembali.
  • 38. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 38 Sumpah  Dasar hukum : HIR (Ps. 155-158, 177), Rbg (Ps.182-185, 314), BW (Ps. 1929 -1945)  HIR mengenal 3 macam sumpah sebagai alat bukti : 1. Sumpah penambah/pelengkap (suppletoir) 2. Sumpah penaksiran (aestimatoir, schattingseed) 3. Sumpah pemutus (decisoir)
  • 39. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 39 Lanjutan … Sumpah : Sumpah penambah/pelengkap (suppletoir)  Dasar hukum : Ps. 155 HIR, 182 Rbg, 1940 BW  Sumpah penambah/pelengkap (suppletoir) adalah sumpah yg diperintahkan o/ hakim krn jabatannya kpd salah 1 pihak u/ melengkapi pembuktian peristiwa yg menjadi sengketa sbg dasar putusannya  Syarat : harus ada pembuktian permulaan yg lengkap terlebih dahulu  Kekuatan pembuktian : bersifat sempurna & masih memungkinkan pembuktian lawan  Tujuan : u/ menyelesaikan perkara, sehingga dgn telah dilakukannya sumpah, maka pemeriksaan perkara dianggap selesai & hakim tinggal menjatuhkan putusannya
  • 40. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 40 Lanjutan … Sumpah : Sumpah penaksiran (aestimatoir, schattingseed)  Dasar hukum : Ps. 155 HIR, Ps. 182 Rbg, Ps. 1940 BW  Sumpah penaksiran (aestimatoir, schattingseed) adalah sumpah yg diperintahkan o/ hakim karena jabatannya kpd penggugat u/ menentukan jumlah uang ganti kerugian, demikian apabila penggugat telah dapat membuktikan haknya a/ ganti kerugian itu serta jumlahnya masih belum pasti & tdk ada cara lain u/ menentukan jumlah ganti kerugian tsb kecuali dgn taksiran  Kekuatan pembuktian : bersifat sempurna & masih memungkinkan pembuktian lawan
  • 41. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 41 Lanjutan … Sumpah : Sumpah pemutus (decisoir)  Dasar hukum : Ps. 156 HIR, Ps. 183 Rbg, Ps. 1930 BW  Sumpah pemutus (decisoir) adalah sumpah yg dibebankan atas permintaan salah 1 pihak kpd lawannya u/ memutuskan persoalan, menentukan siapa yg harus dikalahkan & siapa yg harus dimenangkan  Tidak memerlukan pembuktian permulaan terlebih dahulu, sehingga dapat dilakukan setiap saat selama pemeriksaan di persidangan  Tujuan : u/ menyelesaikan perkara, sehingga dgn telah dilakukannya sumpah, maka pemeriksaan perkara dianggap selesai & hakim tinggal menjatuhkan putusannya
  • 42. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 42 Pemeriksaan setempat (descente)  Pemeriksaan setempat (descente) adalah pemeriksaan mengenai perkara o/ hakim karena jabatannya yg dilakukan diluar gedung atau tempat kedudukan pengadilan, agar hakim dengan melihat sendiri memperoleh gambaran atau keterangan yg memberi kepastian ttg peristiwa yg menjadi sengketa.  Yang diperiksa adalah barang tetap, karena tidak bisa dibawa/diajukan di persidangan yg berlangsung di gedung pengadilan, misal : pemeriksaan letak gedung, batas tanah  Dasar hukum : Ps. 153 HIR  Kekuatan pembuktian diserahkan kpd pertimbangan hakim.
  • 43. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 43 Keterangan Ahli (Expertise)  Keterangan ahli adalah keterangan pihak ke 3 yg obyektif dan bertujuan u/ membantu hakim dalam pemeriksaan guna menambah pengetahuan hakim sendiri.  Dasar hukum : Ps. 154 HIR (Ps. 181 Rbg, 215 Rv) Ps. 154 HIR tdk menegaskan apa & siapa ahli itu  Ahli diangkat o/ hakim selama pemeriksaan berlangsung.  Ahli wajib disumpah u/ menjamin obyektivitas keterangannya.  Ahli dapat menunjuk ahli lain sbg gantinya atau hakim dapat mengangkat seorang ahli secara ex officio  Ps. 222 Rv  Seorang ahli yg telah disumpah u/ memberikan pendapatnya kmd tdk memenuhi kewajibannya dapat dihukum u/ mengganti kerugian  Ps. 225 Rv
  • 44. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 44 Lanjutan … Keterangan Ahli (Expertise)  Perbedaan antara saksi dengan ahli : S A K S I A H L I Kedudukannya tidak dapat diganti dgn saksi lain Kedudukannya dapat diganti dgn ahli lain Satu saksi bukan saksi Satu ahli cukup u/ didengar mengenai satu peristiwa Tidak diperlukan mempunyai keahlian Mempunyai keahlian ttt yg berhubungan dgn peristiwa yg disengketakan Saksi memberi keterangan yg dialaminya sendiri sebelum terjadi proses Ahli memberi pendapat/kesimpulan ttg peristiwa yg disengketakan selama terjadinya proses Saksi harus memberikan keterangan secara lisan, keterangan saksi yg tertulis mrpk alat bukti yg tertulis Keterangan ahli yg tertulis tidak termasuk dalam alat bukti tertulis Hakim terikat u/ mendengarkan keterangan saksi Hakim bebas u/ mendengar atau tidak
  • 45. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 45 P U T U S A N
  • 46. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 46 Definisi Putusan  Putusan Hakim adalah suatu pernyataan yg o/ hakim, sbg pejabat negara yg diberi wewenang u/ itu, diucapkan di persidangan & bertujuan u/ mengakhiri atau menyelesaikan suatu perkara atau sengketa antara para pihak. (Sudikno Mertokusumo)  Putusan ≠ Penetapan Putusan  penyelesaian perkara dalam peradilan contentius Penetapan  penyelesaian perkara dalam peradilan voluntair
  • 47. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 47 Jenis – jenis Putusan  Ps. 185 ayat 1 HIR (Ps. 196 ayat 1 Rbg), jenis – jenis putusan : 1. Putusan akhir adalah putusan yg mengakhiri suatu sengketa atau perkara dalam suatu tingkatan peradilan ttt. 2. Putusan yg bukan putusan akhir/putusan sela/putusan antara adalah putusan yg fungsinya tdk lain u/ memperlancar pemeriksaan perkara.
  • 48. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 48 Putusan Akhir  Jenis – jenisnya : 1. Putusan Condemnatoir adalah putusan yg bersifat menghukum pihak yg dikalahkan u/ memenuhi prestasi. 2. Putusan Constitutif adalah putusan yg meniadakan atau menciptakan suatu kedaan hukum, misal : pemutusan perkawinan, pengangkatan wali, pemberian pengampuan, pernyataan pailit, pemutusan perjanjian, dsb. 3. Putusan Declaratoir adalah putusan yg isinya bersifat menerangkan atau menyatakan apa yg sah, misal : putusan dalam sengketa mengenai anak sah.  Pd hakekatnya semua putusan baik condemnatoir maupun constitutif bersifat declaratoir.
  • 49. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 49 Putusan yg Bukan Putusan Akhir/Putusan Sela/Putusan Antara Putusan sela tetap harus diucapkan di dalam persidangan tdk dibuat scr terpisah, tetapi ditulis dlm berita acara persidangan. (Ps. 185 ayat 1 HIR; Ps. 196 ayat 1 Rbg) Putusan sela hanya dapat dimintakan banding bersama-sama dengan permintaan banding thd putusan akhir. (Ps. 190 ayat 1 HIR; Ps. 201 ayat 1 Rbg)
  • 50. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 50 Lanjutan ….. Putusan yg Bukan Putusan Akhir/Putusan Sela/Putusan Antara  Jenis – jenis Putusan Sela/Putusan Antara : 1. Putusan Praeparatoir adalah putusan sbg persiapan putusan akhir, tanpa mempunyai pengaruh a/ pokok perkara atau putusan akhir, misal : putusan u/ menggabungkan 2 perkara, putusan u/ menolak diundurkannya pemeriksaan saksi. 2. Putusan Interlocutoir adalah putusan yg isinya memerintahkan pembuktian, misal : putusan ini dpt mempengaruhi putusan akhir, misal : putusan u/ dilaksanakannya pemeriksaan saksi atau pemeriksaan setempat (rekonstruksi). 3. Putusan Insidentil adalah putusan yg berhubungan dgn insident, yaitu peristiwa yg menghentikan prosedur peradilan biasa. Putusan ini belum berhubungan dgn pokok perkara. 4. Putusan Provisionil adalah putusan yg menjawab tuntutan provisionil, yaitu permintaan pihak ybs agar sementara diadakan tindakan pendahuluan guna kepentingan salah 1 pihak, sebelum putusan akhir dijatuhkan.
  • 51. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 51 PELAKSANAAN PUTUSAN
  • 52. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 52 Hakekat Pelaksanaan Putusan  Pelaksanaan Putusan/Eksekusi pd hakekatnya adalah realisasi drpd kewajiban pihak ybs u/ memenuhi prestasi yg tercantum dlm putusan tsb.  Putusan hakim mempunyai kekuatan eksekutorial, yaitu kekuatan u/ dilaksanakan apa yg ditetapkan dalam putusan itu secara paksa o/ alat2 negara. “Demi Keadilan berdasarkan ke-Tuhanan Yang Maha Esa”  Hanya putusan Condemnatoir sj yg dapat dilaksanakan scr paksa o/ pengadilan. Putusan declaratoir & constitutif tdk memerlukan sarana pemaksa dlm melaksanakannya, krn tdk memuat hak a/ suatu prestasi.
  • 53. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 53 Jenis – jenis Pelaksanaan Putusan 1. Eksekusi putusan yg menghukum pihak yg dikalahkan u/ membayar sejumlah uang. (Ps. 196 HIR; Ps. 208 Rbg) 2. Eksekusi putusan yg menghukum orang u/ melakukan suatu perbuatan. Orang tdk dpt dipaksakan u/ memenuhi prestasi yg brp perbuatan. Akan tetapi pihak yg dimenangkan dpt meminta kpd hakim agar kepentingan yg akan diperolehnya dinilai dgn uang. (Ps. 225 HIR; Ps. 259 Rbg) 3. Eksekusi Riil, mrpk pelaksanaan prestasi yg dibebankan kpd debitur o/ putusan hakim scr langsung. (Ps. 1033 RV; Ps. 200 ayat 11 HIR; Ps. 218 ayat 2 Rbg) 4. Eksekusi langsung (Parate Executie), tjd apabila seorang kreditur menjual barang2 ttt milik debitur tanpa mempunyai titel eksekutorial (Ps. 1155. 1175 ayat 2 KUHPerdata)
  • 54. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 54 UPAYA HUKUM TERHADAP PUTUSAN
  • 55. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 55 Upaya hukum adalah upaya atau alat u/ mencegah atau memperbaiki kekeliruan dlm suatu putusan. UPAYA HUKUM ISTIMEWA BIASA KASASI BANDING PERLAWANAN / VERZET PENINJAUAN KEMBALI / REQUEST CIVIL PERLAWANAN PIHAK KE-3 / DERDENVERZET
  • 56. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 56 PERLAWANAN / VERZET Dasar hukum : Ps. 125 ayat 3 jo. 129 HIR; Ps. 149 ayat 3 jo. 153 Rbg. Perlawanan mrpk upaya hukum thd putusan yg dijatuhkan di luar hadirnya tergugat (putusan verstek). Perlawanan pd asanya disediakan bg pihak tergugat yg umumnya dikalahkan.
  • 57. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 57 BANDING UU 4/2004 Ps. 21 (1) : Terhadap putusan pengadilan tingkat pertama dapat dimintakan banding kepada pengadilan tinggi oleh pihak-pihak yang bersangkutan, kecuali undang- undang menentukan lain.
  • 58. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 58 KASASI UU 4/2004 Ps. 22 : Terhadap putusan pengadilan dalam tingkat banding dapat dimintakan kasasi kepada Mahkamah Agung oleh pihak-pihak yang bersangkutan, kecuali undang- undang menentukan lain.
  • 59. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 59 PENINJAUAN KEMBALI / REQUEST CIVIL  UU 4/2004 Ps. 23 ayat (1) : Terhadap putusan pengadilan yang telah memperoleh kekuatan hukum tetap, pihakpihak yang bersangkutan dapat mengajukan peninjauan kembali kepada Mahkamah Agung, apabila terdapat hal atau keadaan tertentu yang ditentukan dalam undangundang.  Yang dimaksud dengan ”hal atau keadaan tertentu” dalam ketentuan ini antara lain adalah ditemukannya bukti baru (novum) dan/atau adanya kekhilafan/kekeliruan hakim dalam menerapkan hukumnya.
  • 60. Disajikan oleh Amelia Sri Kusuma Dewi, S.H., M.Kn 60 PERLAWANAN PIHAK KE-3 / DERDENVERZET  Asas : Putusan hanya mengikat para pihak yg berperkara & tdk mengikat pihak ke-3 (Ps. 1917 KUHPerdata).  Apabila ada PPihak ke-3 yg hak2 nya dirugikan o/ suatu putusan, mk ia dpt mengajukan perlawanan thd putusan tsb (Ps. 378 Rv).  Perlawanan ini diajukan kpd hakim yg menjatuhkan putusan yg dilawan itu dgn menggugat pr pihak ybs dgn cara biasa (Ps. 379 Rv).  Apabila derdenverzet dikabulkan, mk putusan yg dilawan itu diperbaiki sepanjang merugikan pihak ke-3 (Ps. 382 Rv).