SlideShare a Scribd company logo
1 of 11
 Apa itu Corporation?
  Korporasi adalah mekanisme yang dibuat untuk memungkinkan berbagai pihak untuk
  memberikan kontribusi modal, keahlian, dan tenaga kerja untuk keuntungan maksimum
  dari semua itu (Monks & Minow, 2004).

 Karakter Corporation
  1. Terbatas untuk investor
  2. Free transfer kepentingan investor
  3. Kepribadian Hukum (kekuasaan badan-timbul, harapan hidup, dan tujuan)
  4. Manajemen Terpusat

 Tujuan Corporation
  1. Memenuhi kebutuhan stakeholder
  2. Kepuasan Manusia
  3. Struktur Sosial
  4. Efisiensi & Efektivitas
  5. Uniquity & Fleksibilitas
  6. Identitas

 Definisi dari tata kelola :
  1. "Tata Kelola Perusahaan adalah sistem dimana perusahaan diarahkan dan
     dikendalikan ..."
  2. "... untuk melakukan dengan Power dan Akuntabilitas:. yang latihan daya, atas nama
     siapa, bagaimana pelaksanaan kekuasaan dikendalikan"

 Teori dari tata kelola :
  1. Teori agensi
  2. Biaya transaksi ekonomi teori
  3. Teori Pemangku Kepentingan
  4. Stewardship
  5. Kelas teori hegemoni
  6. Upacara Manajerial Teori

 Teori agensi
  1. Mengidentifikasi hubungan keagenan di mana satu pihak, para delegasi utama bekerja
     untuk pihak agen lain.
  2. Dalam contect suatu korporasi, pemilik adalah pokok dan direksi (manajer) adalah
     agen.
  3. Manajer harus dipantau dan aransemen kelembagaan harus menyediakan beberapa
     pemeriksaan dan keseimbangan untuk memastikan mereka tidak menyalahgunakan
     kekuasaan.
  4. Banyak teori keagenan sebagai terkait dengan perusahaan diatur dalam konteks
     pemisahan kepemilikan dan kontrol.
 Teori Pemangku Kepentingan (SHT)
  1. SHT mempertimbangkan konstituen kelompok yang lebih luas daripada berfokus
     pada pemegang saham. Dimana ada penekanan pada pemangku kepentingan, maka
     struktur tata kelola perusahaan dapat memberikan untuk beberapa perwakilan
     langsung dari kelompok stakeholder.
  2. Pemeliharaan atau peningkatan nilai pemegang saham (misalnya Karyawan, penyedia
     kredit, pelanggannya, suplliers, masyarakat govrnment, lokal)
  3. Pemegang saham dan stake holder dapat fovour struktur CG berbeda & juga
     pemantauan mecahnism.
         Anglo-American model: direktur eksekutif eksekutif dan non dipilih oleh
         pemegang saham
         Model Jerman: kelompok stakeholder (Karyawan misalnya) memiliki hak
         representasi untuk duduk di dewan pengawas bersama direksi.

 Teori Stewardship
  1. Direksi dianggap sebagai pelayan iklan aset perusahaan akan cenderung untuk
     bertindak demi kepentingan terbaik para pemegang saham.

 Kelas upacara Teori
  1. Direksi melihat diri mereka sebagai elite di bagian atas perusahaan dan akan merekrut
     / mempromosikan untuk pengangkatan direktur baru memperhitungkan seberapa baik
     pengangkatan baru mungkin muat dalam yang elit.

 Upacara manajer
  1. Manajemen sebuah perusahaan, dengan pengetahuannya tentang operasi sehari-hari,
     secara efektif dapat mendominasi direksi dan karenanya melemahkan pengaruh
     direksi.

 Ringkasan
  1. Tata kelola merupakan daerah yang relatif baru dan perkembangannya telah
     dipengaruhi oleh teori-teori dari berbagai disiplin, termasuk keuangan, ekonomi,
     akuntansi, hukum, manajemen, & perilaku organisasi
  2. Teori Agenccy mempertimbangkan mungkin telah mempengaruhi perkembangan
     kerangka tata kelola yang paling.
  3. Teori Pemangku Kepentingan mempertimbangkan konstituen yang lebih luas
     daripada berfokus pada pemegang saham.
  4. Pengembangan CG adalah kejadian global dan, dengan demikian, adalah daerah
     kompleks termasuk kepemilikan hukum budaya,, dan diferences stuktural lainnya.
     Oleh karena itu beberapa teori mungkin lebih tepat dan relevan dengan beberapa
     negara daripada yang lain,


 Budaya Perusahaan
 Apa itu budaya perusahaan?
  1. Apakah kolektivitas dengan batas yang relatif dapat diidentifikasi, urutan normatif
     (peraturan), pangkat otoritas (hirarki), sistem komunikasi, koordinasi dan
     keanggotaan sistem (prosedur); kolektivitas ini ada, secara relatif terus menerus
     dalam lingkungan, dan terlibat dalam kegiatan yang biasanya berhubungan dengan
     satu set tujuan; kegiatan memiliki hasil bagi anggota organisasi, organisasi itu sendiri,
     dan untuk masyarakat.
  2. "Organisasi adalah entitas sosial terdiri dari paling sedikit dua orang yang diarahkan
     tujuan, sengaja sistem kegiatan terstruktur dengan batas diidentifikasi"

 Gambaran dari organisasi
  1. Organisasi sebagai mesin
  2. Organisasi sebagai organisme
  3. Organisasi sebagai otak
  4. Organisasi sebagai sistem budaya
  5. Organisasi sebagai sistem politik
  6. Organisasi sebagai psikis penjara
  7. Organisasi sebagai fluks dan transformasi
  8. Organisasi sebagai alat dominasi




 Kekuatan dan keterbatasan dari metafora mesin

   Kekuatan
   pendekatan mekanistik organisasi bekerja dengan baik ketika:
   1. ada tugas lurus ke depan untuk melakukan lingkungan stabil.
   2. satu keinginan untuk menghasilkan persis sama seperti sebelumnya.
   3. mesin manusia bagian-bagian yang sesuai & berperilaku karena mereka telah
       dirancang untuk melakukan.

 Keterbatasan
  mekanistik pendekatan kepada organisasi dapat:
  1. menciptakan bentuk organisasi yang memiliki kesulitan dalam beradaptasi dengan
     perubahan keadaan
  2. mengakibatkan birokrasi mindless & tidak perlu diragukan lagi
  3. memiliki konsekuensi yang tidak terduga dan tidak diinginkan
  4. memiliki efek dehumanisasi terhadap pegawai

 BUDAYA adalah
  Pola asumsi dasar bahwa kelompok tertentu telah menciptakan, menemukan atau
  mengembangkan dalam pembelajaran untuk mengatasi dengan adaptasi eksternal atau
  integrasi internal.
 Membuka Kasus Enron

   1. Pada tahun 2000 Laporan Tahunan, Enron mengatakan pendapatan yang meningkat
      dari $ 13.200.000.000 pada tahun 1996 menjadi $ 100.800.000.000 pada tahun 2000,
      dengan pertumbuhan keuntungan dari $ 1 juta pada tahun 1996 menjadi $ 1,1 miliar
      pada tahun 2000.
   2. Pada bulan Oktober 2001, Panitia Khusus telah dibuat oleh Dewan Direksi Enron
      untuk melihat transaksi antara kemitraan Enron dan investasi yang diciptakan oleh
      Andrew S. Fastow, CFO perusahaan.
   3. Pada tanggal 2 Desember 2001, perusahaan mengajukan kebangkrutan terbesar dalam
      sejarah AS.
   4. Komite Khusus mencapai kesimpulan yang jelas bahwa perkembangan kemitraan
      perusahaan telah terkena risiko besar.
   5. Keruntuhan Enron mengakibatkan PHK massal.
   6. Top manajer yang diperkaya oleh puluhan juta dolar sebagai nasib keuangan Enron
      menurun.
   7. Enron menjadi ilustrasi klasik dari budaya perusahaan melengkung ditandai dengan
      kesepakatan aneh keuangan miliar dolar, ketamakan, dan kebohongan.

 Perusahaan Scandals di Wake dari Enron
  1. Enron menyalakan penyorot investigasi yang mengungkapkan tindakan ilegal dari
     perusahaan terkemuka:
     Tyco Internasional
     Adelphia Komunikasi
     WorldCom
  2. Ada kesepakatan bahwa rencana kompensasi mungkin telah faktor penting dalam
     wabah baru-baru ini skandal perusahaan.

 Tujuan perusahaan
  1. Tujuan perusahaan adalah memaksimalkan nilai dari pemilik perusahaan, yang berarti
     memaksimalkan harga saham.
  2. Dalam rangka untuk menentukan apakah tindakan manajemen konsisten dengan
     tujuan ini, kita perlu memahami struktur tata kelola perusahaan dan praktek
     perusahaan.

 Tata kelola perusahaan didefinisikan
          "Tata kelola perusahaan adalah sistem dimana perusahaan bisnis diarahkan dan
  dikendalikan (Cadbury laporan).
           Struktur tata kelola perusahaan menetapkan distribusi hak dan tanggung jawab
  diantara peserta yang berbeda dalam perusahaan, seperti, dewan, manajer, pemegang
  saham dan pemangku kepentingan lainnya, dan menyatakan berbagai aturan dan prosedur
untuk membuat keputusan mengenai urusan perusahaan. Dengan melakukan ini, juga
       memberikan struktur di mana tujuan perusahaan ditetapkan, dan sarana untuk mencapai
       tujuan-tujuan dan pemantauan kinerja, "OECD April 1999.

    Tata kelola perusahaan adalah
     1. hubungan antara stakeholder yang digunakan untuk menentukan dan mengendalikan
        arah strategis dan kinerja organisasi
     2. bersangkutan dengan mengidentifikasi cara untuk memastikan bahwa keputusan
        strategis dibuat efektif
     3. digunakan dalam perusahaan untuk mewujudkan tatanan antara pemilik perusahaan
        dan perusahaan manajer tingkat atas

    Nilai tata kelola perusahaan yang baik

       Studi telah menemukan bahwa perusahaan tata kelola perusahaan dengan lebih baik
   karakteristiknya cenderung berperforma lebih baik. Kembali saham perusahaan dengan
   "baik" praktek-praktek tata kelola perusahaan yang secara signifikan lebih besar daripada
   kembali untuk perusahaan dengan "buruk" praktek-praktek tata kelola perusahaan
   Mengurangi perampasan sumber daya perusahaan oleh manajer Pemberi pinjaman dan
   investor lebih bersedia untuk menyediakan dana menyebabkan biaya yang lebih rendah dari
   modal.
   Gompers, Ishii, dan Metrick (2003), "Tata Kelola Perusahaan dan Ekuitas Harga"

Tata kelola perusahaan didefinisikan

"Tata kelola perusahaan adalah sistem dimana perusahaan bisnis diarahkan dan dikendalikan
(Cadbury laporan).
   Struktur tata kelola perusahaan menetapkan distribusi hak dan tanggung jawab diantara
peserta yang berbeda dalam perusahaan, seperti, direksi, manajer, pemegang saham dan
pemangku kepentingan lainnya, dan menyatakan berbagai aturan dan prosedur untuk membuat
keputusan mengenai urusan perusahaan. Dengan melakukan ini, juga memberikan struktur
dengan mana tujuan perusahaan ditetapkan, dan sarana untuk mencapai tujuan-tujuan dan
pemantauan kinerja, "OECD April 1999.




Fungsi Dewan Direksi
      Menetapkan strategi perusahaan, arah misi dan visi, secara keseluruhan .
      Mempekerjakan dan memecat CEO dan manajemen puncak
      Mengendalikan, memantau, atau mengawasi
      manajemen puncak
      Mengkaji ulang dan menyetujui penggunaan sumber daya
      Merawat kepentingan pemegang saham
Peran Dewan dalam Manajemen Strategis
Berdasarkan tingkat keterlibatan peran dewan adalah melaksanakan tiga tugas dasar:
1) Monitoring - Monitor perkembangan di dalam dan di luar perusahaan

2) Evaluasi & Pengaruh - Review proposal, saran, memberikan saran dan alternatif

3) Memulai & Tentukan - pilihan strategis menggambarkan misi korporasi dan menetapkannya.
Dewan Direksi: Jenis Anggota
Di dalam direksi
"Manajemen direktur"
Pejabat atau eksekutif yang dipekerjakan oleh perusahaan

Luar direksi
"Non-manajemen direksi"
Mungkin eksekutif dari perusahaan lain tetapi tidak dipekerjakan oleh perusahaan board




Karakteristik Dewan Direksi
penentuan
memasukkannya pekerja sebuah perusahaan di dewan direksi

Langsung Hendak -
Ketika dua perusahaan berbagi direktur atau ketika eksekutif satu perusahaan duduk di dewan
perusahaan kedua


Langsung Hendak -
Ketika dua perusahaan memiliki direktur yang juga melayani di dewan perusahaan ketiga

Pemisahan Kepemilikan dan Kontrol Manajerial
Dasar dari korporasi modern
pemegang saham membeli saham, menjadi pengadu sisa
pemegang saham mengurangi risiko dengan memegang portofolio yang terdiversifikasi
manajer profesional yang dikontrak untuk melakukan pengambilan keputusan
Bentuk modern perusahaan publik yang efisien mengarah ke spesialisasi tugas
bantalan risiko oleh pemegang saham
strategi pembangunan dan pengambilan keputusan oleh manajer

Badan Teori Masalah
Masalah keagenan terjadi ketika:
keinginan atau tujuan dari konflik pokok dan agen dan sulit atau mahal untuk kepala bagian
untuk memverifikasi bahwa agen telah bersikap tidak tepat
Solusi:
kepala bagian terlibat dalam kontrak kinerja berbasis insentif
mekanisme pengawasan seperti dewan direksi
penegakan mekanisme seperti pasar tenaga kerja manajerial untuk mengurangi masalah
keagenan




Pemerintahan Mekanisme
Dewan direksi

Orang Dalam
CEO perusahaan dan manajer tingkat atas
Afiliasi Outsiders
Individu tidak terlibat dengan operasi sehari-hari, tetapi yang memiliki hubungan dengan
perusahaan
Independen Outsiders
Individu yang independen terhadap operasi perusahaan sehari-hari dan hubungan lainnya

Mekanisme pemerintahan

Dewan direksi = Eksekutif Kompensasi

Gaji, bonus, kompensasi insentif jangka panjang
Keputusan Eksekutif adalah kompleks dan tidak rutin
Banyak faktor intervensi sehingga sulit untuk menetapkan bagaimana keputusan manajerial
secara langsung bertanggung jawab untuk hasil

Kepemilikan saham (kompensasi insentif jangka panjang) membuat manajer lebih rentan
terhadap perubahan pasar yang sebagian di luar kendali mereka
Sistem insentif tidak menjamin bahwa manajer membuat yang "benar" keputusan, tetapi
meningkatkan kemungkinan manajer akan melakukan hal-hal yang mereka dihargai


Dewan direksi = Eksekutif Kompensasi = Kepemilikan Konsentrasi

Pemegang saham blok besar (sering pemilik institusional) memiliki insentif yang kuat untuk
memantau erat manajemen

Keluar vs suara - Tidak dapat costlessly keluar karena saham ekuitas (biaya transaksi) sehingga
mereka tekan untuk perubahan (suara latihan)

Mereka juga bisa mendapatkan kursi Dewan yang meningkatkan kemampuan mereka untuk
memantau secara efektif (meskipun lembaga keuangan secara hukum dilarang langsung
memegang kursi dewan)
Jenis investor institusional
  - Reksa dana, dana pensiun,
      yayasan, gereja, universitas,
      perusahaan asuransi
Tekanan-tahan versus tekanan-sensitif
  - Reksa dan dana pensiun
      tahan tekanan
Apakah investor Kelembagaan sama?
  - pendek vs jangka panjang
Komponen suara:
   - Dana Pensiun hit daftar
   - Pemegang Saham sesuai kewajiban
   - Investor aliansi
   - Proxy kontes

Dewan direksi = Eksekutif Kompensasi = Kepemilikan Konsentrasi = pengendalian pasar
perusahaan

-Perusahaan menghadapi risiko pengambilalihan ketika mereka beroperasi secara tidak efisien


-Banyak perusahaan mulai beroperasi secara lebih efisien sebagai akibat dari "ancaman" dari
pengambilalihan, meskipun kejadian sebenarnya pengambilalihan bermusuhan relatif kecil


-Perubahan peraturan telah membuat pengambilalihan sulit

bermusuhan
-Bertindak sebagai sumber penting dari disiplin atas inkompetensi manajerial dan limbah



Pemegang Saham vs Manajemen
Teori
Para pemegang saham memiliki kendali yang signifikan atas manajemen.

Mekanisme untuk mendisiplinkan manajemen adalah pertemuan tahunan dan dewan direksi.


Praktek
Sebagian besar pemegang saham kecil tidak menghadiri pertemuan

Masa manajemen dimulai dengan keunggulan yang jelas ketika datang ke Atas eksekusi proxy.
Untuk pemegang saham besar, kadang-kadang, ketika dihadapkan oleh manajer bahwa mereka
tidak suka, adalah untuk memberikan suara dengan kaki mereka.


Masalah dengan dewan direksi
Dewan direksi adalah badan yang mengawasi pengelolaan perusahaan publik.
Direksi dianggap mewakili para pemegang saham dan disiplin dan manajemen panduan jika
perlu. Secara historis, bagaimanapun,
sebagian besar direktur di masa lalu yang terpilih oleh para CEO
banyak memiliki pengetahuan cukup tentang bisnis
di kali, manajemen terlalu banyak diwakili di papan tulis
mungkin ada bunga yang cukup atau motivasi bagi direksi untuk mengambil peran aktif
beberapa papan terlalu besar untuk menjadi efektif dalam administrasi


Terlihat manajerial tindakan yang tidak memberikan manfaat kepada pemegang saham

Greenmail: The (manajer) target pengambilalihan bermusuhan membeli saham yang ada
pengakuisisi potensial, pada harga yang jauh lebih besar daripada harga yang dibayar oleh raider,
sebagai imbalan untuk penandatanganan perjanjian sebuah 'berhenti'

Golden Parasut: Ketentuan dalam kontrak kerja, yang memungkinkan untuk pembayaran
sejumlah-benjolan atau arus kas selama periode, jika manajer tercakup dalam kontrak ini
kehilangan pekerjaan mereka dalam pengambilalihan.

Racun Pil: keamanan A, hak atau arus kas yang dipicu oleh peristiwa luar, umumnya merupakan
pengambilalihan bermusuhan, disebut pil racun.

Membayar lebih pada pengambilalihan (Overpaying on takeovers). Ini kekayaan transfer dari
para pemegang saham perusahaan memperoleh untuk orang-orang dari perusahaan yang
diakuisisi. Bagaimana kita tahu? Lihatlah reaksi pasar terhadap tawaran pengambilalihan.

Perks: Manfaat yang diberikan kepada CEO dan manajemen



Pemegang Saham vs Pemegang Obligasi
Teori
Tidak ada konflik kepentingan antara pemegang saham dan obligasi.


Praktek
Pemegang Saham dapat memaksimalkan kekayaan mereka dengan mengorbankan pemegang
obligasi oleh:
Mengambil proyek berisiko daripada yang disetujui pada awal.
Meminjam lebih atas aset yang sama: Jika pemberi pinjaman tidak melindungi diri mereka
sendiri, perusahaan dapat meminjam lebih banyak uang dan membuat semua kreditur yang ada
lebih buruk.


Perusahaan dan Pasar Keuangan
Teori
Pasar keuangan yang efisien.

Manajer menyampaikan informasi jujur dan benar untuk pasar keuangan

Pasar keuangan membuat keputusan beralasan 'nilai sebenarnya' dari.

Praktek
Menyembunyikan informasi manajemen

Manajemen menunda pelepasan berita buruk

Manajemen kadang-kadang mengungkapkan informasi penipuan

Beberapa berpendapat bahwa pasar cupet

Rekomendasi Analis tidak selalu bias

Apakah pasar pendek terlihat dan dengan demikian tidak efisien? Beberapa bukti bahwa
mereka tidak
Ada ratusan start-up dan kecil perusahaan, tanpa penghasilan yang diharapkan dalam waktu
dekat, yang mengumpulkan uang di pasar keuangan

Tanggapan pasar terhadap pengeluaran penelitian dan pengembangan dan investasi secara umum
positif



Perusahaan dan Masyarakat

Teori
Tidak ada biaya yang berkaitan dengan perusahaan yang tidak dapat ditelusuri ke perusahaan dan
dibebankan ke


Praktek
Keputusan keuangan dapat menimbulkan biaya sosial dan keuntungan mana,
Sebuah biaya sosial atau keuntungan adalah biaya atau manfaat yang mencatat bagi masyarakat
secara keseluruhan dan NOT untuk perusahaan membuat keputusan.
Biaya / manfaat cenderung sulit untuk menghitung


Memaksimalkan harga saham, dikenakan

Kekuatan fungsi tujuan memaksimalkan harga saham adalah mekanisme koreksi internal itu
sendiri. Ekses pada salah satu memimpin hubungan, jika tidak diatur, untuk melawan tindakan
yang mengurangi atau menghilangkan ekses

More Related Content

What's hot

What's hot (20)

Manajemen Risiko - Identifikasi Risiko
Manajemen Risiko - Identifikasi RisikoManajemen Risiko - Identifikasi Risiko
Manajemen Risiko - Identifikasi Risiko
 
Manajemen kas
Manajemen kasManajemen kas
Manajemen kas
 
Bab. 13 Keputusan Investasi Modal
Bab. 13 Keputusan Investasi ModalBab. 13 Keputusan Investasi Modal
Bab. 13 Keputusan Investasi Modal
 
Ekonomi manajerial
Ekonomi manajerialEkonomi manajerial
Ekonomi manajerial
 
ETIKA BISNIS DAN TANGGUNG JAWAB SOSIAL
ETIKA BISNIS DAN  TANGGUNG JAWAB SOSIALETIKA BISNIS DAN  TANGGUNG JAWAB SOSIAL
ETIKA BISNIS DAN TANGGUNG JAWAB SOSIAL
 
Strategi Unit Bisnis
Strategi Unit BisnisStrategi Unit Bisnis
Strategi Unit Bisnis
 
Power point manajemen keuangan
Power point manajemen keuanganPower point manajemen keuangan
Power point manajemen keuangan
 
Tabel nilai uang (FVIF,FVIFA, PVIF, PVIFA)
Tabel nilai uang (FVIF,FVIFA, PVIF, PVIFA)Tabel nilai uang (FVIF,FVIFA, PVIF, PVIFA)
Tabel nilai uang (FVIF,FVIFA, PVIF, PVIFA)
 
Bab 2 akuntansi biaya
Bab 2 akuntansi biayaBab 2 akuntansi biaya
Bab 2 akuntansi biaya
 
Analisis leverage
Analisis leverageAnalisis leverage
Analisis leverage
 
manajemen risiko operasional
manajemen risiko operasionalmanajemen risiko operasional
manajemen risiko operasional
 
Penentuan Harga Transfer
Penentuan Harga TransferPenentuan Harga Transfer
Penentuan Harga Transfer
 
Kebijakan deviden
Kebijakan devidenKebijakan deviden
Kebijakan deviden
 
Analisis lingkungan internal
Analisis lingkungan internalAnalisis lingkungan internal
Analisis lingkungan internal
 
Kebijakan dividen
Kebijakan dividenKebijakan dividen
Kebijakan dividen
 
Model etika dalam bisnis
Model etika dalam bisnisModel etika dalam bisnis
Model etika dalam bisnis
 
risiko dan tingkat pengembalian
risiko dan tingkat pengembalianrisiko dan tingkat pengembalian
risiko dan tingkat pengembalian
 
Forecast penjualan
Forecast penjualanForecast penjualan
Forecast penjualan
 
Etika Bisnis dalam MSDM
Etika Bisnis dalam MSDMEtika Bisnis dalam MSDM
Etika Bisnis dalam MSDM
 
Asuransi
AsuransiAsuransi
Asuransi
 

Viewers also liked

Company profile NSC Finance
Company profile NSC FinanceCompany profile NSC Finance
Company profile NSC FinanceTony Chen
 
Tugas makalah good corporate governance
Tugas makalah good corporate governanceTugas makalah good corporate governance
Tugas makalah good corporate governanceMhd. Abdullah Hamid
 
Pengantar Akuntansi 2 - Ch11 Corporations
Pengantar Akuntansi 2 - Ch11 CorporationsPengantar Akuntansi 2 - Ch11 Corporations
Pengantar Akuntansi 2 - Ch11 Corporationsyuliapratiwi2810
 
Desain Media Publikasi Perusahaan
 Desain Media Publikasi Perusahaan Desain Media Publikasi Perusahaan
Desain Media Publikasi Perusahaantrainingsales
 
BAGAIMANA BERBISNIS DENGAN ORANG PERANCIS by DANIEL DONI SUNDJOJO
BAGAIMANA BERBISNIS DENGAN ORANG PERANCIS by DANIEL DONI SUNDJOJOBAGAIMANA BERBISNIS DENGAN ORANG PERANCIS by DANIEL DONI SUNDJOJO
BAGAIMANA BERBISNIS DENGAN ORANG PERANCIS by DANIEL DONI SUNDJOJODaniel Doni
 
Nilai-nilai Islam dan Korporasi
Nilai-nilai Islam dan KorporasiNilai-nilai Islam dan Korporasi
Nilai-nilai Islam dan KorporasiYusuf Darismah
 
16. sinonim (persamaan kata)
16. sinonim (persamaan kata)16. sinonim (persamaan kata)
16. sinonim (persamaan kata)Indhara Khanta
 
Bab 7:ciri & prinsip tadbir urus yg baik{stpm -penggal 1-pengajian am}
Bab 7:ciri & prinsip tadbir urus yg baik{stpm -penggal 1-pengajian am}Bab 7:ciri & prinsip tadbir urus yg baik{stpm -penggal 1-pengajian am}
Bab 7:ciri & prinsip tadbir urus yg baik{stpm -penggal 1-pengajian am}Nurul Atikah
 
Pengantar Praktek Corporate Lawyer
Pengantar Praktek Corporate LawyerPengantar Praktek Corporate Lawyer
Pengantar Praktek Corporate LawyerAdi Sudradjat
 

Viewers also liked (20)

Corporation
CorporationCorporation
Corporation
 
Company profile NSC Finance
Company profile NSC FinanceCompany profile NSC Finance
Company profile NSC Finance
 
Tugas makalah good corporate governance
Tugas makalah good corporate governanceTugas makalah good corporate governance
Tugas makalah good corporate governance
 
Makalah gcg
Makalah gcgMakalah gcg
Makalah gcg
 
Pengantar Akuntansi 2 - Ch11 Corporations
Pengantar Akuntansi 2 - Ch11 CorporationsPengantar Akuntansi 2 - Ch11 Corporations
Pengantar Akuntansi 2 - Ch11 Corporations
 
Desain Media Publikasi Perusahaan
 Desain Media Publikasi Perusahaan Desain Media Publikasi Perusahaan
Desain Media Publikasi Perusahaan
 
BAGAIMANA BERBISNIS DENGAN ORANG PERANCIS by DANIEL DONI SUNDJOJO
BAGAIMANA BERBISNIS DENGAN ORANG PERANCIS by DANIEL DONI SUNDJOJOBAGAIMANA BERBISNIS DENGAN ORANG PERANCIS by DANIEL DONI SUNDJOJO
BAGAIMANA BERBISNIS DENGAN ORANG PERANCIS by DANIEL DONI SUNDJOJO
 
Nilai-nilai Islam dan Korporasi
Nilai-nilai Islam dan KorporasiNilai-nilai Islam dan Korporasi
Nilai-nilai Islam dan Korporasi
 
Corporate Social Responsibility
Corporate Social Responsibility Corporate Social Responsibility
Corporate Social Responsibility
 
16. sinonim (persamaan kata)
16. sinonim (persamaan kata)16. sinonim (persamaan kata)
16. sinonim (persamaan kata)
 
Bab 7:ciri & prinsip tadbir urus yg baik{stpm -penggal 1-pengajian am}
Bab 7:ciri & prinsip tadbir urus yg baik{stpm -penggal 1-pengajian am}Bab 7:ciri & prinsip tadbir urus yg baik{stpm -penggal 1-pengajian am}
Bab 7:ciri & prinsip tadbir urus yg baik{stpm -penggal 1-pengajian am}
 
Laporan sistem informasi akuntansi pada civitas corporation
Laporan sistem informasi akuntansi pada civitas corporationLaporan sistem informasi akuntansi pada civitas corporation
Laporan sistem informasi akuntansi pada civitas corporation
 
Pengantar Praktek Corporate Lawyer
Pengantar Praktek Corporate LawyerPengantar Praktek Corporate Lawyer
Pengantar Praktek Corporate Lawyer
 
Chap03
Chap03Chap03
Chap03
 
Chap20
Chap20Chap20
Chap20
 
Chap13
Chap13Chap13
Chap13
 
Chap07
Chap07Chap07
Chap07
 
Chap10
Chap10Chap10
Chap10
 
Chap14
Chap14Chap14
Chap14
 
Chap17
Chap17Chap17
Chap17
 

Similar to Apa itu corporation

Tugas bussiness ethic and good governance untuk 25agustus2012
Tugas bussiness ethic and good governance untuk 25agustus2012Tugas bussiness ethic and good governance untuk 25agustus2012
Tugas bussiness ethic and good governance untuk 25agustus2012Kristine M H
 
Be & gg, aprilini khaterin johan, hapzi ali, penerapan good corporate governa...
Be & gg, aprilini khaterin johan, hapzi ali, penerapan good corporate governa...Be & gg, aprilini khaterin johan, hapzi ali, penerapan good corporate governa...
Be & gg, aprilini khaterin johan, hapzi ali, penerapan good corporate governa...Aprilini Khaterin Johan
 
55118120126 Rama Putra Sri Murdaniel BE&GG
55118120126 Rama Putra Sri Murdaniel BE&GG55118120126 Rama Putra Sri Murdaniel BE&GG
55118120126 Rama Putra Sri Murdaniel BE&GGRamaMurdaniel
 
15, be gg, novita dewi purnama,hapzi ali, theory and practice of corporate go...
15, be gg, novita dewi purnama,hapzi ali, theory and practice of corporate go...15, be gg, novita dewi purnama,hapzi ali, theory and practice of corporate go...
15, be gg, novita dewi purnama,hapzi ali, theory and practice of corporate go...Imam Arifin
 
15, be gg, alex arifiansyah, hapzi ali, quiz and forum theory and practice of...
15, be gg, alex arifiansyah, hapzi ali, quiz and forum theory and practice of...15, be gg, alex arifiansyah, hapzi ali, quiz and forum theory and practice of...
15, be gg, alex arifiansyah, hapzi ali, quiz and forum theory and practice of...lexipel
 
2, SM, Sukrasno, Hapzi Ali, Vision and Company Mission Longterm Objective Cor...
2, SM, Sukrasno, Hapzi Ali, Vision and Company Mission Longterm Objective Cor...2, SM, Sukrasno, Hapzi Ali, Vision and Company Mission Longterm Objective Cor...
2, SM, Sukrasno, Hapzi Ali, Vision and Company Mission Longterm Objective Cor...SukrasnoSukrasno
 
2, SM, Sukrasno, Hapzi Ali, Vision and Company Mission Longterm Objective Cor...
2, SM, Sukrasno, Hapzi Ali, Vision and Company Mission Longterm Objective Cor...2, SM, Sukrasno, Hapzi Ali, Vision and Company Mission Longterm Objective Cor...
2, SM, Sukrasno, Hapzi Ali, Vision and Company Mission Longterm Objective Cor...SukrasnoSukrasno
 
BE & GG, Riyoko Yudhi Wibowo, Hapzi Ali,PENERAPAN GOOD GOVERNANCE (GCG) DALAM...
BE & GG, Riyoko Yudhi Wibowo, Hapzi Ali,PENERAPAN GOOD GOVERNANCE (GCG) DALAM...BE & GG, Riyoko Yudhi Wibowo, Hapzi Ali,PENERAPAN GOOD GOVERNANCE (GCG) DALAM...
BE & GG, Riyoko Yudhi Wibowo, Hapzi Ali,PENERAPAN GOOD GOVERNANCE (GCG) DALAM...Riyoko Yudhi Wibowo
 
Be & gg, nadiatur rakhma, prof. dr. ir. h. hapzi ali pre m sc, mm. cma,ethics...
Be & gg, nadiatur rakhma, prof. dr. ir. h. hapzi ali pre m sc, mm. cma,ethics...Be & gg, nadiatur rakhma, prof. dr. ir. h. hapzi ali pre m sc, mm. cma,ethics...
Be & gg, nadiatur rakhma, prof. dr. ir. h. hapzi ali pre m sc, mm. cma,ethics...Nadiatur Rakhma
 
15.be gg, salomo roy freddy,hapzi ali theory and practice corporate governanc...
15.be gg, salomo roy freddy,hapzi ali theory and practice corporate governanc...15.be gg, salomo roy freddy,hapzi ali theory and practice corporate governanc...
15.be gg, salomo roy freddy,hapzi ali theory and practice corporate governanc...salomoroyfreddy
 
Corporate culture and good corporate governance (gcg) by riki ardoni
Corporate culture and good corporate governance (gcg) by riki ardoniCorporate culture and good corporate governance (gcg) by riki ardoni
Corporate culture and good corporate governance (gcg) by riki ardoniRiki Ardoni
 
Etika bisnis dan informasi GCG
Etika bisnis dan informasi  GCGEtika bisnis dan informasi  GCG
Etika bisnis dan informasi GCGHarisno Al-anshori
 
Sm, ari prayogo, hapzi ali,vision and c ompany mission, longterm objective cu...
Sm, ari prayogo, hapzi ali,vision and c ompany mission, longterm objective cu...Sm, ari prayogo, hapzi ali,vision and c ompany mission, longterm objective cu...
Sm, ari prayogo, hapzi ali,vision and c ompany mission, longterm objective cu...Ari Prayogo
 
Tugas sim, mayriana, putra yananto mihadi, pengguna dan pengembang sistem inf...
Tugas sim, mayriana, putra yananto mihadi, pengguna dan pengembang sistem inf...Tugas sim, mayriana, putra yananto mihadi, pengguna dan pengembang sistem inf...
Tugas sim, mayriana, putra yananto mihadi, pengguna dan pengembang sistem inf...may riana
 
12, be & gg, petra vitara wimar. hapzi ali, ethics and business ; impleme...
12, be & gg, petra vitara wimar. hapzi ali, ethics and business ; impleme...12, be & gg, petra vitara wimar. hapzi ali, ethics and business ; impleme...
12, be & gg, petra vitara wimar. hapzi ali, ethics and business ; impleme...petraaja
 
12,1, be & gg, abdul latif., se, prof. dr. ir. hapzi ali, mm, cma, corpor...
12,1, be & gg, abdul latif., se, prof. dr. ir. hapzi ali, mm, cma, corpor...12,1, be & gg, abdul latif., se, prof. dr. ir. hapzi ali, mm, cma, corpor...
12,1, be & gg, abdul latif., se, prof. dr. ir. hapzi ali, mm, cma, corpor...Abdul Latif
 
BE & GG,Deny Dermawan, Prof. Dr. Hapzi Ali, CMA, Implementasi Corporate Socia...
BE & GG,Deny Dermawan, Prof. Dr. Hapzi Ali, CMA, Implementasi Corporate Socia...BE & GG,Deny Dermawan, Prof. Dr. Hapzi Ali, CMA, Implementasi Corporate Socia...
BE & GG,Deny Dermawan, Prof. Dr. Hapzi Ali, CMA, Implementasi Corporate Socia...Deny Dermawan
 
Be & gg, aprilini khaterin johan, hapzi ali, the corporate culture infact and...
Be & gg, aprilini khaterin johan, hapzi ali, the corporate culture infact and...Be & gg, aprilini khaterin johan, hapzi ali, the corporate culture infact and...
Be & gg, aprilini khaterin johan, hapzi ali, the corporate culture infact and...Aprilini Khaterin Johan
 
2,sm, salam imam taifur, hapzi ali, vision and company mission, longterm obje...
2,sm, salam imam taifur, hapzi ali, vision and company mission, longterm obje...2,sm, salam imam taifur, hapzi ali, vision and company mission, longterm obje...
2,sm, salam imam taifur, hapzi ali, vision and company mission, longterm obje...salamthoyfoer
 
NASKAH BUKU LENGKAP CORPORATE GOVERNANCE.pdf
NASKAH BUKU LENGKAP CORPORATE GOVERNANCE.pdfNASKAH BUKU LENGKAP CORPORATE GOVERNANCE.pdf
NASKAH BUKU LENGKAP CORPORATE GOVERNANCE.pdfNyariCuan
 

Similar to Apa itu corporation (20)

Tugas bussiness ethic and good governance untuk 25agustus2012
Tugas bussiness ethic and good governance untuk 25agustus2012Tugas bussiness ethic and good governance untuk 25agustus2012
Tugas bussiness ethic and good governance untuk 25agustus2012
 
Be & gg, aprilini khaterin johan, hapzi ali, penerapan good corporate governa...
Be & gg, aprilini khaterin johan, hapzi ali, penerapan good corporate governa...Be & gg, aprilini khaterin johan, hapzi ali, penerapan good corporate governa...
Be & gg, aprilini khaterin johan, hapzi ali, penerapan good corporate governa...
 
55118120126 Rama Putra Sri Murdaniel BE&GG
55118120126 Rama Putra Sri Murdaniel BE&GG55118120126 Rama Putra Sri Murdaniel BE&GG
55118120126 Rama Putra Sri Murdaniel BE&GG
 
15, be gg, novita dewi purnama,hapzi ali, theory and practice of corporate go...
15, be gg, novita dewi purnama,hapzi ali, theory and practice of corporate go...15, be gg, novita dewi purnama,hapzi ali, theory and practice of corporate go...
15, be gg, novita dewi purnama,hapzi ali, theory and practice of corporate go...
 
15, be gg, alex arifiansyah, hapzi ali, quiz and forum theory and practice of...
15, be gg, alex arifiansyah, hapzi ali, quiz and forum theory and practice of...15, be gg, alex arifiansyah, hapzi ali, quiz and forum theory and practice of...
15, be gg, alex arifiansyah, hapzi ali, quiz and forum theory and practice of...
 
2, SM, Sukrasno, Hapzi Ali, Vision and Company Mission Longterm Objective Cor...
2, SM, Sukrasno, Hapzi Ali, Vision and Company Mission Longterm Objective Cor...2, SM, Sukrasno, Hapzi Ali, Vision and Company Mission Longterm Objective Cor...
2, SM, Sukrasno, Hapzi Ali, Vision and Company Mission Longterm Objective Cor...
 
2, SM, Sukrasno, Hapzi Ali, Vision and Company Mission Longterm Objective Cor...
2, SM, Sukrasno, Hapzi Ali, Vision and Company Mission Longterm Objective Cor...2, SM, Sukrasno, Hapzi Ali, Vision and Company Mission Longterm Objective Cor...
2, SM, Sukrasno, Hapzi Ali, Vision and Company Mission Longterm Objective Cor...
 
BE & GG, Riyoko Yudhi Wibowo, Hapzi Ali,PENERAPAN GOOD GOVERNANCE (GCG) DALAM...
BE & GG, Riyoko Yudhi Wibowo, Hapzi Ali,PENERAPAN GOOD GOVERNANCE (GCG) DALAM...BE & GG, Riyoko Yudhi Wibowo, Hapzi Ali,PENERAPAN GOOD GOVERNANCE (GCG) DALAM...
BE & GG, Riyoko Yudhi Wibowo, Hapzi Ali,PENERAPAN GOOD GOVERNANCE (GCG) DALAM...
 
Be & gg, nadiatur rakhma, prof. dr. ir. h. hapzi ali pre m sc, mm. cma,ethics...
Be & gg, nadiatur rakhma, prof. dr. ir. h. hapzi ali pre m sc, mm. cma,ethics...Be & gg, nadiatur rakhma, prof. dr. ir. h. hapzi ali pre m sc, mm. cma,ethics...
Be & gg, nadiatur rakhma, prof. dr. ir. h. hapzi ali pre m sc, mm. cma,ethics...
 
15.be gg, salomo roy freddy,hapzi ali theory and practice corporate governanc...
15.be gg, salomo roy freddy,hapzi ali theory and practice corporate governanc...15.be gg, salomo roy freddy,hapzi ali theory and practice corporate governanc...
15.be gg, salomo roy freddy,hapzi ali theory and practice corporate governanc...
 
Corporate culture and good corporate governance (gcg) by riki ardoni
Corporate culture and good corporate governance (gcg) by riki ardoniCorporate culture and good corporate governance (gcg) by riki ardoni
Corporate culture and good corporate governance (gcg) by riki ardoni
 
Etika bisnis dan informasi GCG
Etika bisnis dan informasi  GCGEtika bisnis dan informasi  GCG
Etika bisnis dan informasi GCG
 
Sm, ari prayogo, hapzi ali,vision and c ompany mission, longterm objective cu...
Sm, ari prayogo, hapzi ali,vision and c ompany mission, longterm objective cu...Sm, ari prayogo, hapzi ali,vision and c ompany mission, longterm objective cu...
Sm, ari prayogo, hapzi ali,vision and c ompany mission, longterm objective cu...
 
Tugas sim, mayriana, putra yananto mihadi, pengguna dan pengembang sistem inf...
Tugas sim, mayriana, putra yananto mihadi, pengguna dan pengembang sistem inf...Tugas sim, mayriana, putra yananto mihadi, pengguna dan pengembang sistem inf...
Tugas sim, mayriana, putra yananto mihadi, pengguna dan pengembang sistem inf...
 
12, be & gg, petra vitara wimar. hapzi ali, ethics and business ; impleme...
12, be & gg, petra vitara wimar. hapzi ali, ethics and business ; impleme...12, be & gg, petra vitara wimar. hapzi ali, ethics and business ; impleme...
12, be & gg, petra vitara wimar. hapzi ali, ethics and business ; impleme...
 
12,1, be & gg, abdul latif., se, prof. dr. ir. hapzi ali, mm, cma, corpor...
12,1, be & gg, abdul latif., se, prof. dr. ir. hapzi ali, mm, cma, corpor...12,1, be & gg, abdul latif., se, prof. dr. ir. hapzi ali, mm, cma, corpor...
12,1, be & gg, abdul latif., se, prof. dr. ir. hapzi ali, mm, cma, corpor...
 
BE & GG,Deny Dermawan, Prof. Dr. Hapzi Ali, CMA, Implementasi Corporate Socia...
BE & GG,Deny Dermawan, Prof. Dr. Hapzi Ali, CMA, Implementasi Corporate Socia...BE & GG,Deny Dermawan, Prof. Dr. Hapzi Ali, CMA, Implementasi Corporate Socia...
BE & GG,Deny Dermawan, Prof. Dr. Hapzi Ali, CMA, Implementasi Corporate Socia...
 
Be & gg, aprilini khaterin johan, hapzi ali, the corporate culture infact and...
Be & gg, aprilini khaterin johan, hapzi ali, the corporate culture infact and...Be & gg, aprilini khaterin johan, hapzi ali, the corporate culture infact and...
Be & gg, aprilini khaterin johan, hapzi ali, the corporate culture infact and...
 
2,sm, salam imam taifur, hapzi ali, vision and company mission, longterm obje...
2,sm, salam imam taifur, hapzi ali, vision and company mission, longterm obje...2,sm, salam imam taifur, hapzi ali, vision and company mission, longterm obje...
2,sm, salam imam taifur, hapzi ali, vision and company mission, longterm obje...
 
NASKAH BUKU LENGKAP CORPORATE GOVERNANCE.pdf
NASKAH BUKU LENGKAP CORPORATE GOVERNANCE.pdfNASKAH BUKU LENGKAP CORPORATE GOVERNANCE.pdf
NASKAH BUKU LENGKAP CORPORATE GOVERNANCE.pdf
 

Apa itu corporation

  • 1.  Apa itu Corporation? Korporasi adalah mekanisme yang dibuat untuk memungkinkan berbagai pihak untuk memberikan kontribusi modal, keahlian, dan tenaga kerja untuk keuntungan maksimum dari semua itu (Monks & Minow, 2004).  Karakter Corporation 1. Terbatas untuk investor 2. Free transfer kepentingan investor 3. Kepribadian Hukum (kekuasaan badan-timbul, harapan hidup, dan tujuan) 4. Manajemen Terpusat  Tujuan Corporation 1. Memenuhi kebutuhan stakeholder 2. Kepuasan Manusia 3. Struktur Sosial 4. Efisiensi & Efektivitas 5. Uniquity & Fleksibilitas 6. Identitas  Definisi dari tata kelola : 1. "Tata Kelola Perusahaan adalah sistem dimana perusahaan diarahkan dan dikendalikan ..." 2. "... untuk melakukan dengan Power dan Akuntabilitas:. yang latihan daya, atas nama siapa, bagaimana pelaksanaan kekuasaan dikendalikan"  Teori dari tata kelola : 1. Teori agensi 2. Biaya transaksi ekonomi teori 3. Teori Pemangku Kepentingan 4. Stewardship 5. Kelas teori hegemoni 6. Upacara Manajerial Teori  Teori agensi 1. Mengidentifikasi hubungan keagenan di mana satu pihak, para delegasi utama bekerja untuk pihak agen lain. 2. Dalam contect suatu korporasi, pemilik adalah pokok dan direksi (manajer) adalah agen. 3. Manajer harus dipantau dan aransemen kelembagaan harus menyediakan beberapa pemeriksaan dan keseimbangan untuk memastikan mereka tidak menyalahgunakan kekuasaan. 4. Banyak teori keagenan sebagai terkait dengan perusahaan diatur dalam konteks pemisahan kepemilikan dan kontrol.
  • 2.  Teori Pemangku Kepentingan (SHT) 1. SHT mempertimbangkan konstituen kelompok yang lebih luas daripada berfokus pada pemegang saham. Dimana ada penekanan pada pemangku kepentingan, maka struktur tata kelola perusahaan dapat memberikan untuk beberapa perwakilan langsung dari kelompok stakeholder. 2. Pemeliharaan atau peningkatan nilai pemegang saham (misalnya Karyawan, penyedia kredit, pelanggannya, suplliers, masyarakat govrnment, lokal) 3. Pemegang saham dan stake holder dapat fovour struktur CG berbeda & juga pemantauan mecahnism. Anglo-American model: direktur eksekutif eksekutif dan non dipilih oleh pemegang saham Model Jerman: kelompok stakeholder (Karyawan misalnya) memiliki hak representasi untuk duduk di dewan pengawas bersama direksi.  Teori Stewardship 1. Direksi dianggap sebagai pelayan iklan aset perusahaan akan cenderung untuk bertindak demi kepentingan terbaik para pemegang saham.  Kelas upacara Teori 1. Direksi melihat diri mereka sebagai elite di bagian atas perusahaan dan akan merekrut / mempromosikan untuk pengangkatan direktur baru memperhitungkan seberapa baik pengangkatan baru mungkin muat dalam yang elit.  Upacara manajer 1. Manajemen sebuah perusahaan, dengan pengetahuannya tentang operasi sehari-hari, secara efektif dapat mendominasi direksi dan karenanya melemahkan pengaruh direksi.  Ringkasan 1. Tata kelola merupakan daerah yang relatif baru dan perkembangannya telah dipengaruhi oleh teori-teori dari berbagai disiplin, termasuk keuangan, ekonomi, akuntansi, hukum, manajemen, & perilaku organisasi 2. Teori Agenccy mempertimbangkan mungkin telah mempengaruhi perkembangan kerangka tata kelola yang paling. 3. Teori Pemangku Kepentingan mempertimbangkan konstituen yang lebih luas daripada berfokus pada pemegang saham. 4. Pengembangan CG adalah kejadian global dan, dengan demikian, adalah daerah kompleks termasuk kepemilikan hukum budaya,, dan diferences stuktural lainnya. Oleh karena itu beberapa teori mungkin lebih tepat dan relevan dengan beberapa negara daripada yang lain,  Budaya Perusahaan
  • 3.  Apa itu budaya perusahaan? 1. Apakah kolektivitas dengan batas yang relatif dapat diidentifikasi, urutan normatif (peraturan), pangkat otoritas (hirarki), sistem komunikasi, koordinasi dan keanggotaan sistem (prosedur); kolektivitas ini ada, secara relatif terus menerus dalam lingkungan, dan terlibat dalam kegiatan yang biasanya berhubungan dengan satu set tujuan; kegiatan memiliki hasil bagi anggota organisasi, organisasi itu sendiri, dan untuk masyarakat. 2. "Organisasi adalah entitas sosial terdiri dari paling sedikit dua orang yang diarahkan tujuan, sengaja sistem kegiatan terstruktur dengan batas diidentifikasi"  Gambaran dari organisasi 1. Organisasi sebagai mesin 2. Organisasi sebagai organisme 3. Organisasi sebagai otak 4. Organisasi sebagai sistem budaya 5. Organisasi sebagai sistem politik 6. Organisasi sebagai psikis penjara 7. Organisasi sebagai fluks dan transformasi 8. Organisasi sebagai alat dominasi  Kekuatan dan keterbatasan dari metafora mesin Kekuatan pendekatan mekanistik organisasi bekerja dengan baik ketika: 1. ada tugas lurus ke depan untuk melakukan lingkungan stabil. 2. satu keinginan untuk menghasilkan persis sama seperti sebelumnya. 3. mesin manusia bagian-bagian yang sesuai & berperilaku karena mereka telah dirancang untuk melakukan.  Keterbatasan mekanistik pendekatan kepada organisasi dapat: 1. menciptakan bentuk organisasi yang memiliki kesulitan dalam beradaptasi dengan perubahan keadaan 2. mengakibatkan birokrasi mindless & tidak perlu diragukan lagi 3. memiliki konsekuensi yang tidak terduga dan tidak diinginkan 4. memiliki efek dehumanisasi terhadap pegawai  BUDAYA adalah Pola asumsi dasar bahwa kelompok tertentu telah menciptakan, menemukan atau mengembangkan dalam pembelajaran untuk mengatasi dengan adaptasi eksternal atau integrasi internal.
  • 4.  Membuka Kasus Enron 1. Pada tahun 2000 Laporan Tahunan, Enron mengatakan pendapatan yang meningkat dari $ 13.200.000.000 pada tahun 1996 menjadi $ 100.800.000.000 pada tahun 2000, dengan pertumbuhan keuntungan dari $ 1 juta pada tahun 1996 menjadi $ 1,1 miliar pada tahun 2000. 2. Pada bulan Oktober 2001, Panitia Khusus telah dibuat oleh Dewan Direksi Enron untuk melihat transaksi antara kemitraan Enron dan investasi yang diciptakan oleh Andrew S. Fastow, CFO perusahaan. 3. Pada tanggal 2 Desember 2001, perusahaan mengajukan kebangkrutan terbesar dalam sejarah AS. 4. Komite Khusus mencapai kesimpulan yang jelas bahwa perkembangan kemitraan perusahaan telah terkena risiko besar. 5. Keruntuhan Enron mengakibatkan PHK massal. 6. Top manajer yang diperkaya oleh puluhan juta dolar sebagai nasib keuangan Enron menurun. 7. Enron menjadi ilustrasi klasik dari budaya perusahaan melengkung ditandai dengan kesepakatan aneh keuangan miliar dolar, ketamakan, dan kebohongan.  Perusahaan Scandals di Wake dari Enron 1. Enron menyalakan penyorot investigasi yang mengungkapkan tindakan ilegal dari perusahaan terkemuka: Tyco Internasional Adelphia Komunikasi WorldCom 2. Ada kesepakatan bahwa rencana kompensasi mungkin telah faktor penting dalam wabah baru-baru ini skandal perusahaan.  Tujuan perusahaan 1. Tujuan perusahaan adalah memaksimalkan nilai dari pemilik perusahaan, yang berarti memaksimalkan harga saham. 2. Dalam rangka untuk menentukan apakah tindakan manajemen konsisten dengan tujuan ini, kita perlu memahami struktur tata kelola perusahaan dan praktek perusahaan.  Tata kelola perusahaan didefinisikan "Tata kelola perusahaan adalah sistem dimana perusahaan bisnis diarahkan dan dikendalikan (Cadbury laporan). Struktur tata kelola perusahaan menetapkan distribusi hak dan tanggung jawab diantara peserta yang berbeda dalam perusahaan, seperti, dewan, manajer, pemegang saham dan pemangku kepentingan lainnya, dan menyatakan berbagai aturan dan prosedur
  • 5. untuk membuat keputusan mengenai urusan perusahaan. Dengan melakukan ini, juga memberikan struktur di mana tujuan perusahaan ditetapkan, dan sarana untuk mencapai tujuan-tujuan dan pemantauan kinerja, "OECD April 1999.  Tata kelola perusahaan adalah 1. hubungan antara stakeholder yang digunakan untuk menentukan dan mengendalikan arah strategis dan kinerja organisasi 2. bersangkutan dengan mengidentifikasi cara untuk memastikan bahwa keputusan strategis dibuat efektif 3. digunakan dalam perusahaan untuk mewujudkan tatanan antara pemilik perusahaan dan perusahaan manajer tingkat atas  Nilai tata kelola perusahaan yang baik Studi telah menemukan bahwa perusahaan tata kelola perusahaan dengan lebih baik karakteristiknya cenderung berperforma lebih baik. Kembali saham perusahaan dengan "baik" praktek-praktek tata kelola perusahaan yang secara signifikan lebih besar daripada kembali untuk perusahaan dengan "buruk" praktek-praktek tata kelola perusahaan Mengurangi perampasan sumber daya perusahaan oleh manajer Pemberi pinjaman dan investor lebih bersedia untuk menyediakan dana menyebabkan biaya yang lebih rendah dari modal. Gompers, Ishii, dan Metrick (2003), "Tata Kelola Perusahaan dan Ekuitas Harga" Tata kelola perusahaan didefinisikan "Tata kelola perusahaan adalah sistem dimana perusahaan bisnis diarahkan dan dikendalikan (Cadbury laporan). Struktur tata kelola perusahaan menetapkan distribusi hak dan tanggung jawab diantara peserta yang berbeda dalam perusahaan, seperti, direksi, manajer, pemegang saham dan pemangku kepentingan lainnya, dan menyatakan berbagai aturan dan prosedur untuk membuat keputusan mengenai urusan perusahaan. Dengan melakukan ini, juga memberikan struktur dengan mana tujuan perusahaan ditetapkan, dan sarana untuk mencapai tujuan-tujuan dan pemantauan kinerja, "OECD April 1999. Fungsi Dewan Direksi Menetapkan strategi perusahaan, arah misi dan visi, secara keseluruhan . Mempekerjakan dan memecat CEO dan manajemen puncak Mengendalikan, memantau, atau mengawasi manajemen puncak Mengkaji ulang dan menyetujui penggunaan sumber daya Merawat kepentingan pemegang saham
  • 6. Peran Dewan dalam Manajemen Strategis Berdasarkan tingkat keterlibatan peran dewan adalah melaksanakan tiga tugas dasar: 1) Monitoring - Monitor perkembangan di dalam dan di luar perusahaan 2) Evaluasi & Pengaruh - Review proposal, saran, memberikan saran dan alternatif 3) Memulai & Tentukan - pilihan strategis menggambarkan misi korporasi dan menetapkannya. Dewan Direksi: Jenis Anggota Di dalam direksi "Manajemen direktur" Pejabat atau eksekutif yang dipekerjakan oleh perusahaan Luar direksi "Non-manajemen direksi" Mungkin eksekutif dari perusahaan lain tetapi tidak dipekerjakan oleh perusahaan board Karakteristik Dewan Direksi penentuan memasukkannya pekerja sebuah perusahaan di dewan direksi Langsung Hendak - Ketika dua perusahaan berbagi direktur atau ketika eksekutif satu perusahaan duduk di dewan perusahaan kedua Langsung Hendak - Ketika dua perusahaan memiliki direktur yang juga melayani di dewan perusahaan ketiga Pemisahan Kepemilikan dan Kontrol Manajerial Dasar dari korporasi modern pemegang saham membeli saham, menjadi pengadu sisa pemegang saham mengurangi risiko dengan memegang portofolio yang terdiversifikasi manajer profesional yang dikontrak untuk melakukan pengambilan keputusan Bentuk modern perusahaan publik yang efisien mengarah ke spesialisasi tugas bantalan risiko oleh pemegang saham strategi pembangunan dan pengambilan keputusan oleh manajer Badan Teori Masalah Masalah keagenan terjadi ketika: keinginan atau tujuan dari konflik pokok dan agen dan sulit atau mahal untuk kepala bagian untuk memverifikasi bahwa agen telah bersikap tidak tepat Solusi: kepala bagian terlibat dalam kontrak kinerja berbasis insentif mekanisme pengawasan seperti dewan direksi
  • 7. penegakan mekanisme seperti pasar tenaga kerja manajerial untuk mengurangi masalah keagenan Pemerintahan Mekanisme Dewan direksi Orang Dalam CEO perusahaan dan manajer tingkat atas Afiliasi Outsiders Individu tidak terlibat dengan operasi sehari-hari, tetapi yang memiliki hubungan dengan perusahaan Independen Outsiders Individu yang independen terhadap operasi perusahaan sehari-hari dan hubungan lainnya Mekanisme pemerintahan Dewan direksi = Eksekutif Kompensasi Gaji, bonus, kompensasi insentif jangka panjang Keputusan Eksekutif adalah kompleks dan tidak rutin Banyak faktor intervensi sehingga sulit untuk menetapkan bagaimana keputusan manajerial secara langsung bertanggung jawab untuk hasil Kepemilikan saham (kompensasi insentif jangka panjang) membuat manajer lebih rentan terhadap perubahan pasar yang sebagian di luar kendali mereka Sistem insentif tidak menjamin bahwa manajer membuat yang "benar" keputusan, tetapi meningkatkan kemungkinan manajer akan melakukan hal-hal yang mereka dihargai Dewan direksi = Eksekutif Kompensasi = Kepemilikan Konsentrasi Pemegang saham blok besar (sering pemilik institusional) memiliki insentif yang kuat untuk memantau erat manajemen Keluar vs suara - Tidak dapat costlessly keluar karena saham ekuitas (biaya transaksi) sehingga mereka tekan untuk perubahan (suara latihan) Mereka juga bisa mendapatkan kursi Dewan yang meningkatkan kemampuan mereka untuk memantau secara efektif (meskipun lembaga keuangan secara hukum dilarang langsung memegang kursi dewan)
  • 8. Jenis investor institusional - Reksa dana, dana pensiun, yayasan, gereja, universitas, perusahaan asuransi Tekanan-tahan versus tekanan-sensitif - Reksa dan dana pensiun tahan tekanan Apakah investor Kelembagaan sama? - pendek vs jangka panjang Komponen suara: - Dana Pensiun hit daftar - Pemegang Saham sesuai kewajiban - Investor aliansi - Proxy kontes Dewan direksi = Eksekutif Kompensasi = Kepemilikan Konsentrasi = pengendalian pasar perusahaan -Perusahaan menghadapi risiko pengambilalihan ketika mereka beroperasi secara tidak efisien -Banyak perusahaan mulai beroperasi secara lebih efisien sebagai akibat dari "ancaman" dari pengambilalihan, meskipun kejadian sebenarnya pengambilalihan bermusuhan relatif kecil -Perubahan peraturan telah membuat pengambilalihan sulit bermusuhan -Bertindak sebagai sumber penting dari disiplin atas inkompetensi manajerial dan limbah Pemegang Saham vs Manajemen Teori Para pemegang saham memiliki kendali yang signifikan atas manajemen. Mekanisme untuk mendisiplinkan manajemen adalah pertemuan tahunan dan dewan direksi. Praktek Sebagian besar pemegang saham kecil tidak menghadiri pertemuan Masa manajemen dimulai dengan keunggulan yang jelas ketika datang ke Atas eksekusi proxy.
  • 9. Untuk pemegang saham besar, kadang-kadang, ketika dihadapkan oleh manajer bahwa mereka tidak suka, adalah untuk memberikan suara dengan kaki mereka. Masalah dengan dewan direksi Dewan direksi adalah badan yang mengawasi pengelolaan perusahaan publik. Direksi dianggap mewakili para pemegang saham dan disiplin dan manajemen panduan jika perlu. Secara historis, bagaimanapun, sebagian besar direktur di masa lalu yang terpilih oleh para CEO banyak memiliki pengetahuan cukup tentang bisnis di kali, manajemen terlalu banyak diwakili di papan tulis mungkin ada bunga yang cukup atau motivasi bagi direksi untuk mengambil peran aktif beberapa papan terlalu besar untuk menjadi efektif dalam administrasi Terlihat manajerial tindakan yang tidak memberikan manfaat kepada pemegang saham Greenmail: The (manajer) target pengambilalihan bermusuhan membeli saham yang ada pengakuisisi potensial, pada harga yang jauh lebih besar daripada harga yang dibayar oleh raider, sebagai imbalan untuk penandatanganan perjanjian sebuah 'berhenti' Golden Parasut: Ketentuan dalam kontrak kerja, yang memungkinkan untuk pembayaran sejumlah-benjolan atau arus kas selama periode, jika manajer tercakup dalam kontrak ini kehilangan pekerjaan mereka dalam pengambilalihan. Racun Pil: keamanan A, hak atau arus kas yang dipicu oleh peristiwa luar, umumnya merupakan pengambilalihan bermusuhan, disebut pil racun. Membayar lebih pada pengambilalihan (Overpaying on takeovers). Ini kekayaan transfer dari para pemegang saham perusahaan memperoleh untuk orang-orang dari perusahaan yang diakuisisi. Bagaimana kita tahu? Lihatlah reaksi pasar terhadap tawaran pengambilalihan. Perks: Manfaat yang diberikan kepada CEO dan manajemen Pemegang Saham vs Pemegang Obligasi Teori Tidak ada konflik kepentingan antara pemegang saham dan obligasi. Praktek Pemegang Saham dapat memaksimalkan kekayaan mereka dengan mengorbankan pemegang obligasi oleh: Mengambil proyek berisiko daripada yang disetujui pada awal.
  • 10. Meminjam lebih atas aset yang sama: Jika pemberi pinjaman tidak melindungi diri mereka sendiri, perusahaan dapat meminjam lebih banyak uang dan membuat semua kreditur yang ada lebih buruk. Perusahaan dan Pasar Keuangan Teori Pasar keuangan yang efisien. Manajer menyampaikan informasi jujur dan benar untuk pasar keuangan Pasar keuangan membuat keputusan beralasan 'nilai sebenarnya' dari. Praktek Menyembunyikan informasi manajemen Manajemen menunda pelepasan berita buruk Manajemen kadang-kadang mengungkapkan informasi penipuan Beberapa berpendapat bahwa pasar cupet Rekomendasi Analis tidak selalu bias Apakah pasar pendek terlihat dan dengan demikian tidak efisien? Beberapa bukti bahwa mereka tidak Ada ratusan start-up dan kecil perusahaan, tanpa penghasilan yang diharapkan dalam waktu dekat, yang mengumpulkan uang di pasar keuangan Tanggapan pasar terhadap pengeluaran penelitian dan pengembangan dan investasi secara umum positif Perusahaan dan Masyarakat Teori Tidak ada biaya yang berkaitan dengan perusahaan yang tidak dapat ditelusuri ke perusahaan dan dibebankan ke Praktek Keputusan keuangan dapat menimbulkan biaya sosial dan keuntungan mana, Sebuah biaya sosial atau keuntungan adalah biaya atau manfaat yang mencatat bagi masyarakat secara keseluruhan dan NOT untuk perusahaan membuat keputusan.
  • 11. Biaya / manfaat cenderung sulit untuk menghitung Memaksimalkan harga saham, dikenakan Kekuatan fungsi tujuan memaksimalkan harga saham adalah mekanisme koreksi internal itu sendiri. Ekses pada salah satu memimpin hubungan, jika tidak diatur, untuk melawan tindakan yang mengurangi atau menghilangkan ekses