Mengumpulkan dan menganalisis informasi pemasaran

13,564 views
13,382 views

Published on

mengumpulkan dan menganalisis informasi pemasaran

Published in: Education
0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
13,564
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
219
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Mengumpulkan dan menganalisis informasi pemasaran

  1. 1. TUGAS KELOMPOK Mengumpulkan dan Menganalisis Informasi Pemasaran Disusun Oleh : Kelompok 2 Fikri Fahmi Hakim (115020200111006) Lilik Choirotul Mafula (115020200111111) Ridha Nurrahma Putri (115020200111114) Ismoko Bayu P. (115020205111001) UNIVERSITAS BRAWIJAYA FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS JURUSAN MANAJEMEN MALANG 2013
  2. 2. 1 Melakukan Analisis Situasi Untuk masuk ke dalam diskusi, kita penting untuk memahami empat isu penting tentang analisis situasi. Analisis saja bukan solusi Meskipun benar bawa analisis situasi yang komprehensif dapat menuju ke perencanaan dan pembuatan keputusan yang lebih baik, tapi analisis itu saja tidak cukup. Pada sisi lain, analisis situasi itu perlu tapi tidak menjadi syarat untuk perencanaan strategi yang efektif. Analisis harus dikombinasikan dengan intuisi dan hukum untuk menciptakan hasil dari analisis yang sangat berguna untuk tujuan perencanaan. Data tidak sama dengan informasi Selama proses perencanaan , manajer sering menghadapi pertanyaan " Berapa banyak data dan informasi yang saya butuhkan ? " Jawabannya terdengar sederhana , tetapi dalam prakteknya tidak . Hari ini , tidak ada kekurangan data . Bahkan , hampir tidak mungkin untuk mengetahui segala sesuatu tentang topik spesifik . Untungnya , biaya mengumpulkan dan menyimpan data dalam jumlah besar telah menurun drastis selama dekade terakhir . Sistem informasi pemasaran berbasis komputer yang biasa. Sumber data online memungkinkan para manajer untuk mengambil data dalam hitungan detik . Pertumbuhan teknologi nirkabel sekarang memberikan manajer akses data penting saat berada di lapangan . Intinya adalah bahwa manajer lebih cenderung kewalahan dengan data daripada menghadapi kekurangan. Walaupun sejumlah besar data yang tersedia adalah masalah yang harus diselesaikan , tantangan nyata adalah bahwa baik, informasi yang berguna tidak sama sebagai data. Data mudah untuk mengumpulkan dan menyimpan , tetapi informasi yang baik tidak. Dalam istilah sederhana, data koleksi angka atau fakta yang memiliki potensi untuk memberikan informasi. Data tidak menjadi informatif sampai seseorang atau proses mengubah atau menggabungkan mereka dengan data lain dengan cara yang membuat mereka sangat berguna untuk pengambilan keputusan. Misalnya, fakta bahwa penjualan perusahaan Anda yang sampai 20 persen tidak informatif sampai Anda membandingkannya dengan tingkat pertumbuhan industri sebesar 40 persen . Hal ini juga penting untuk diingat bahwa informasi itu dikatakan baik berdasarkan data dari mana ia datang. Seperti kata pepatah, " sampah masuk, sampah keluar. "Ini adalah ide yang baik untuk menjadi penasaran, bahkan mungkin curiga, kualitas data yang digunakan untuk perencanaan dan pengambilan keputusan .
  3. 3. 2 Manfaat dari analisis harus melebihi biaya Analisa situasi yang berharga hanya sejauh bahwa hal itu meningkatkan kualitas rencana pemasaran yang dihasilkan. Sebagai contoh, data yang diperoleh dengan biaya $4.000 tapi untuk meningkatkan kualitas keputusan hanya dengan $ 3.999 tidak harus menjadi bagian dari proses analisis. Meskipun biaya memperoleh data itu mudah untuk ditentukan, manfaat keputusan yang lebih baik cukup sulit untuk memperkirakan. Manajer terus mengajukan pertanyaan seperti, "Dimana letak kesenjangan pengetahuan saya?", Dan "Bagaimana kesenjangan ini diatasi?", "Berapa biaya untuk mengatasi kesenjangan ini?", "Berapa banyak perbaikan dalam pengambilan keputusan akan diperoleh dengan memperoleh informasi ini?" dengan mengajukan pertanyaan ini, manajer dapat menemukan keseimbangan antara menentukan ke kesimpulan dengan "kelumpuhan analisis" , atau terus menunda keputusan karena dirasakan kurangnya informasi. Terus-menerus menganalisis data tanpa membuat keputusan biasanya tidak layak biaya tambahan dalam hal waktu atau sumber daya keuangan . Melakukan analisis situasi adalah hal yang penuh menantang Analisis situasi adalah salah satu tugas yang paling sulit dalam mengembangkan rencana pemasaran. Manajer memiliki tanggung jawab untuk menilai kualitas, kecukupan, dan ketepatan waktu dari data dan informasi yang digunakan analisis dan sintesis. Sifat dinamis dari lingkungan internal dan eksternal seringkali menimbulkan kerusakan dalam upaya untuk mengembangkan arus informasi yang efektif. Kedinamisan ini bisa sangat mengganggu ketika perusahaan berusaha untuk mengumpulkan dan menganalisis data di pasar internasional. Setiap usaha pada analisa situasi terorganisasi dengan baik, sistematis, dan cukup didukung (misalnya, orang , peralatan, informasi , dan anggaran). Namun, aspek yang paling penting dari analisis ini adalah bahwa hal itu harus menjadi upaya berkelanjutan. Analisis tidak hanya harus dilakukan pada hari-hari dan minggu-minggu segera sebelum informasi mengenai strategi dan rencana, namun pengumpulan, pembuatan, analisis, dan pemilihan data pemasaran yang bersangkutan dan informasi juga harus tertanam dalam budaya organisasi. Ini bukan tugas yang mudah, tetapi agar organisasi akan menjadi sukses, ia harus memiliki kemampuan untuk menilai situasi saat ini secara real time. Tantangan terakhir adalah tugas pelacakan tiga lingkungan (internal, pelanggan, dan eksternal) secara bersamaan. Meskipun laju perubahan dalam perekonomian saat ini merupakan salah satu penyebab kesulitan ini, keterkaitan ketiga lingkungan ini menciptakan
  4. 4. 3 tantangan juga. Perubahan dalam satu bagian dari lingkungan eksternal dapat menyebabkan perubahan berikutnya dalam lingkungan pelanggan atau lingkungan internal . Data dan informasi tentang lingkungan bisa datang dari sumber internal dan eksternal. Bahkan informasi tentang internal perusahaan dapat dikumpulkan melalui sumber eksternal seperti analisis dan penilaian pihak ketiga, komentar keuangan, atau survey pelanggan. Linkungan Internal Aspek utama dari analisis situasi melibatkan penilaian yang kritis dari lingkungan internal perusahaan dengan mendukung sasaran, strategi, pekerjaan, pengalokasian sumber daya, karakteristik struktural. Meninjau Sasaran, Strategi, dan Kinerja sekarang Pertama, manajer pemasaran harus menilai tujuan, strategi, dan kinerja pemasaran perusahaan saat ini. Sebuah penilaian secara berkala terhadap tujuan pemasaran diperlukan untuk memastikan bahwa mereka tetap konsisten dengan misi perusahaan dan perubahan pelanggan dan lingkungan eksternal . Ini juga mungkin diperlukan untuk menilai kembali tujuan pemasaran perusahaan jika tujuan terbukti out-of -date atau tidak efektif . Analisis ini berfungsi sebagai masukan penting untuk tahap selanjutnya dari proses perencanaan pemasaran . Para manajer pemasaran juga harus mengevaluasi kinerja dari strategi pemasaran saat ini sehubungan dengan volume penjualan , pangsa pasar , profitabilitas , dan langkah-langkah lain yang relevan . Analisis ini dapat terjadi di berbagai tingkatan : merek, lini produk , pasar, unit bisnis , divisi , dan sebagainya. Hal ini juga penting untuk menganalisis strategi pemasaran relatif terhadap kinerja industri secara keseluruhan . Kinerja yang buruk atau menurun mungkin hasil dari ( 1 ) berpegang pada tujuan pemasaran atau tujuan yang tidak konsisten dengan realitas saat ini pelanggan atau lingkungan eksternal , ( 2 ) strategi pemasaran cacat , ( 3 ) implementasi yang buruk , atau ( 4 ) perubahan di pelanggan atau lingkungan eksternal di luar kendali perusahaan . Penyebab kinerja yang buruk atau menurun harus diketahui sebelum strategi pemasaran akan kembangkan untuk memperbaiki situasi . Misalnya, pada pertengahan 1990-an Pepsi terkunci dalam persaingan pangsa pasar yang tampaknya tak berujung dengan Coca - Cola . Dengan semua account , persaingan tidak berjalan baik bagi Pepsi : keuntungan membuntuti Coca - Cola sebesar 47 persen sementara nilai pasarnya kurang dari setengah dari pesaing utamanya . Tapi kalah dari Coca - Cola dalam perang itu dijadikan lecutan yang dibutuhkan Pepsi untuk berkelompok kembali .
  5. 5. 4 Dipaksa untuk melihat di luar industri minuman ringan untuk peluang pertumbuhan baru, Pepsi bergerak agresif ke minuman nonkarbonasi dan makanan olahraga, dan makanan ringan Ketersediaan Sumber Daya Kedua , manajer pemasaran harus meninjau tingkat dan mengantisipasi sumber daya organisasi saat ini yang dapat digunakan untuk tujuan pemasaran . Ulasan ini mencakup analisis sumber daya keuangan, manusia , dan pengalaman , serta sumber daya perusahaan mungkin terus dalam hubungan penting dengan mitra rantai pasokan , mitra aliansi strategis , atau kelompok pelanggan . Sebuah elemen penting dari analisis ini adalah untuk mengukur apakah ketersediaan atau tingkat sumber daya ini kemungkinan akan berubah dalam waktu dekat . Sumber daya tambahan dapat digunakan untuk menciptakan keunggulan kompetitif dalam memenuhi kebutuhan pelanggan . Jika manajer pemasaran memperkirakan tingkat sumber daya menurun , ia harus menemukan cara untuk mengimbangi ketika menetapkan tujuan pemasaran, tujuan, dan strategi untuk periode perencanaan berikutnya . Di masa ekonomi yang buruk , kekurangan keuangan mendapatkan sebagian besar perhatian . Namun, banyak ahli memprediksi bahwa kekurangan tenaga kerja terampil akan menjadi masalah besar di Amerika Serikat selama beberapa tahun ke depan . Masalahnya bukan jumlah baku pekerja tetapi set keterampilan yang masing-masing membawa ke pekerjaan. Setelah tahun peningkatan inovasi teknologi , pekerja sekarang harus dimiliki hak set keterampilan untuk bekerja dengan teknologi . Demikian juga , para pekerja saat ini harus memiliki keterampilan pengetahuan terkait seperti penalaran abstrak , pemecahan masalah , dan komunikasi . Perusahaan di banyak industri - terutama jasa - telah berpaling ke pekerjaan lepas ke negara lain di mana berpendidikan tinggi , karyawan berbahasa Inggris akan bekerja untuk membayar kurang dari rekan-rekan mereka di AS bergerak . Dari semua pekerjaan kerah putih yang telah dikirim lepas pantai , 90 persen penuh sekarang terletak di India . Sebuah ironi yang menarik adalah bahwa teknologi yang sama yang menuntut peningkatan keterampilan dari karyawan memungkinkan pekerjaan ini akan dikirim lepas ke negara lain Budaya dan Struktur Organisasi Akhirnya , manajer pemasaran harus meninjau masalah kultural dan struktural saat ini dan mengantisipasi yang dapat mempengaruhi kegiatan pemasaran . Salah satu isu yang paling penting dalam ulasan ini melibatkan budaya internal perusahaan. Dalam beberapa organisasi , pemasaran tidak memegang posisi terkemuka dalam hirarki politik. Situasi ini dapat menciptakan tantangan bagi manajer pemasaran dalam memperoleh sumber daya dan mendapatkan persetujuan dari rencana pemasaran . Budaya internal juga mencakup perubahan yang diantisipasi dalam posisi eksekutif kunci dalam perusahaan . Manajer
  6. 6. 5 pemasaran, misalnya, bisa mengalami kesulitan dalam berurusan dengan manajer produksi baru yang gagal untuk melihat manfaat dari pemasaran . Masalah struktural lain yang harus dipertimbangkan termasuk orientasi keseluruhan pelanggan perusahaan ( atau kurangnya the roof) , isu yang berkaitan dengan motivasi dan komitmen terhadap organisasi ( khususnya di kalangan serikat karyawan) karyawan, dan penekanan relatif pada perencanaan versus panjang jangka pendek. Top manajer yang menyibukkan diri hanya dengan keuntungan jangka pendek tidak mungkin melihat pentingnya rencana pemasaran yang mencoba untuk menciptakan hubungan pelanggan jangka panjang. Bagi kebanyakan perusahaan, budaya dan struktur merupakan isu yang relatif stabil yang tidak berubah secara dramatis dari satu tahun ke tahun berikutnya. Bahkan, mengubah atau reorientasi budaya organisasi adalah proses yang sulit dan memakan waktu. Dalam beberapa kasus, bagaimanapun, budaya dan struktur dapat berubah dengan cepat, menyebabkan struggless politik dan kekuasaan dalam organisasi . Pertimbangkan efek ketika dua organisasi menggabungkan budaya mereka terpisah dan struktur selama merger . Misalnya, penggabungan Chrysler Corporation dan Daimler Benz AG dalam kesepakatan yang disebut sama mengakibatkan konflik budaya, dengan komponen Jerman dari perusahaan gabungan mengambil alih posisi manajemen yang paling. Penanganan isu berlanjut di bawah mantan CEO Juergen Schrempp ke titik yang Daiemler Chrysler kehilangan pandangan akan pentingnya merek Mercedes. Setelah beberapa tahun penurunan kualitas , penjualan yang lebih rendah , dan keuntungan menurun untuk Mercedes, Dieter Zetsche CEO baru dirombak struktur manajemen di DaimlerChrysler untuk mengembalikan divisi Mercedes ke posisi dominan sebagai bisnis inti perusahaan. Lingkungan Pembeli Pada bagian kedua dari analisa situasi , manajer pemasaran harus memeriksa situasi saat ini dan masa depan sehubungan dengan pelanggan di pasar target perusahaan . Dalam analisis ini, informasi yang harus dikumpulkan yang mengidentifikasi (1) pelanggan dan potensi perusahaan saat ini, (2) kebutuhan yang berlaku dan pelanggan potensial saat ini, (3) fitur dasar dan produk pesaing perusahaan dirasakan oleh pelanggan sebagai pertemuan kebutuhan mereka, dan (4) perubahan yang diantisipasi dalam kebutuhan pelanggan . Dalam menilai target pasar perusahaan , manajer pemasaran harus berusaha untuk memahami semua perilaku pembeli yang relevan dan karakteristik penggunaan produk .
  7. 7. 6 Salah satu metode yang manajer dapat digunakan untuk mengumpulkan informasi ini adalah Model 5W : What, When, Who, Where, Why. Siapa Pembeli Sekarang dan Potensial Kita? Menjawab pertanyaan "Siapa" memerlukan pemeriksaan karakteristik yang relevan yang menentukan target pasar. Ini termasuk karakteristik demografis (jenis kelamin, usia, pendapatan , dan sebagainya) , karakteristik geografis (di mana pelanggan tinggal , kepadatan target pasar, dan sebagainya), dan karakteristik psychograpic (sikap, pendapat, minat, dan sebagainya). Tergantung pada jenis produk yang dijual oleh perusahaan, pembelian influencer seperti mobil, rumah, makanan, mainan, dan liburan. Di pasar bisnis, analisis biasanya berfokus pada pusat membeli. Apakah keputusan pembelian dibuat oleh individu atau oleh suatu komite? Siapa yang memiliki pengaruh terbesar terhadap keputusan pembelian? Analisis juga harus menilai kelayakan pelanggan potensial atau pasar yang mungkin diperoleh di masa depan. Ini melibatkan melihat ke depan untuk situasi yang dapat meningkatkan kemampuan perusahaan untuk mendapatkan pelanggan baru. Sebagai contoh, perusahaan di seluruh dunia sangat senang tentang pembukaan lebih lanjut dari pasar Cina dan 1,4 miliar konsumen potensial. Banyak perusahaan, termasuk Procter & Gamble, Wal - Mart , Starbucks , dan Pepsi telah hadir di Cina bahwa mereka berharap untuk memanfaatkan peluang pertumbuhan di masa depan. Adidas yang berbasis di Jerman pergi ke China untuk menghabiskan sekitar $100 juta untuk menjadi sponsor resmi Olimpiade Beijing 2008. Apa yang Pembeli Lakukan Terhadap Produk Kita? Pertanyaan "Apa" memerlukan penilaian tentang bagaimana pelanggan mengkonsumsi dan membuang produk perusahaan. Di sini manajer pemasaran mungkin tertarik dalam mengidentifikasi tingkat konsumsi produk (kadang-kadang disebut tingkat penggunaan), perbedaan antara pengguna berat dan ringan dari produk, apakah pelanggan menggunakan produk pelengkap selama konsumsi, dan apa yang pelanggan lakukan dengan produk perusahaan setelah konsumsi. Di pasar bisnis, pelanggan biasanya menggunakan produk perusahaan dalam penciptaan produk mereka sendiri. Akibatnya, pelanggan bisnis cenderung untuk membayar perhatian yang sangat dekat dengan spesifikasi produk dan kualitas. Dalam beberapa kasus, pemasar tidak dapat sepenuhnya memahami bagaimana pelanggan menggunakan produk mereka tanpa melihat produk pelengkap yang pergi bersama mereka. Dalam kasus berasal permintaan dimana permintaan untuk satu produk tergantung pada (berasal dari) permintaan produk lain - pemasar juga harus memeriksa konsumsi dan penggunaan produk pelengkap. Sebagai contoh, produsen ban menyibukkan diri dengan
  8. 8. 7 permintaan untuk mobil, dan pembuat aksesoris komputer erat menonton permintaan untuk komputer desktop dan laptop. Dengan mengikuti permintaan dan konsumsi produk komplementer, pemasar berada dalam posisi yang lebih baik untuk memahami bagaimana pelanggan menggunakan produk mereka sendiri . Sebelum pelanggan dan pemasar menjadi lebih peduli tentang lingkungan alam, banyak perusahaan hanya melihat bagaimana pelanggan mereka menggunakan produk. Hari ini, pemasar telah menjadi semakin tertarik pada bagaimana pelanggan membuang produk, seperti apakah pelanggan mendaur ulang produk atau kemasannya . Isu lain berkaitan dengan kebutuhan saluran distribusi terbalik untuk menangani perbaikan produk. Produsen mobil, harus menjaga sebuah jaringan yang rumit dari fasilitas perbaikan bersertifikat (biasanya melalui dealer) untuk menangani pemeliharaan dan perbaikan dalam garansi. Kadang-kadang masalah perbaikan daur ulang dan datang ke dalam konflik . Biaya yang relatif rendah elektronik rumah saat ini menyebabkan banyak pelanggan untuk membeli televisi baru , radio , komputer , atau ponsel daripada memiliki yang lama diperbaiki . Hal ini menyebabkan masalah : apa yang konsumen lakukan dengan sampah , atau rusak dan usang perangkat elektronik ? . Sampah padat membuat hanya 1 persen dari volume sampah negara kita , pemerintah negara bagian dan masyarakat setempat telah berjuang selama bertahun- tahun kecerdasan kira-kira lima juta ton sampah elektronik yang masuk tempat pembuangan sampah setiap tahun. Masalahnya juga telah menciptakan masalah lingkungan kecerdasan sehubungan dengan timbal, kadmium, merkuri, dan bahan berbahaya lainnya yang terkandung dalam limbah. Banyak negara telah merespon masalah ini dengan menerapkan larangan pembuangan sampah elektronik di landfill dan insinerator atau dengan membuat program daur ulang khusus ditujukan untuk limbah. Dimana Pembeli Membeli Produk Kita? Pertanyaan "dimana" dikaitkan dengan distribusi dan kenyamanan pelanggan. Saat ini sebagian besar perusahaan melihat saluran distribusi tradisional seperti broker, grosir, dan pengecer. Manajer pemasaran akan memiliki kekhawatiran tentang intensitas upaya distribusi dan jenis pengecer bahwa pelanggan perusahaan dilindung. Saat ini, banyak bentuk lain dari distribusi. Bentuk paling cepat berkembang saat ini adalah distribusi dengan meliputi mesin penjual, pemasaran langsung melalui katalog, penjualan rumah, dan internet. Kapan Pembeli Membeli Produk Kita? Pertanyaan " kapan" mengacu pada setiap pengaruh situasional yang dapat menyebabkan aktivitas pembelian pelanggan bervariasi dari waktu ke waktu . Ini termasuk isu-isu yang luas seperti produk musiman perusahaan dan variabilitas dalam aktivitas pembelian yang
  9. 9. 8 disebabkan oleh peristiwa promosi atau keterbatasan anggaran . Semua orang tahu bahwa aktivitas konsumen - beli meningkat setelah gajian . Di pasar bisnis , keterbatasan anggaran dan waktu tahun fiskal suatu perusahaan sering mendikte " kapan" . Sebagai contoh, banyak sekolah dan universitas membeli dalam jumlah besar persediaan sebelum akhir tahun fiskal mereka . Pertanyaan " kapan" juga mencakup pengaruh lebih halus yang dapat mempengaruhi perilaku pembelian seperti lingkungan fisik dan sosial , persepsi waktu, dan tugas pembelian . Sebagai contoh, konsumen dapat membeli bir merek dalam negeri untuk dikonsumsi rumah tapi membeli impor ketika mengunjungi sebuah bar (lingkungan fisik), saat keluar dengan teman (lingkungan sosial), atau pesta. Pelanggan juga dapat bervariasi tentang perilaku membeli mereka berdasarkan pada waktu hari atau berapa banyak waktu mereka harus mencari alternatif. Sebagai contoh, pelanggan dapat membeli merek A untuk diri sendiri, merek B untuk anak-anaknya , dan merek C untuk rekan kerjanya sebagai hadiah . Mengapa (atau Bagaimana) Pembeli Memilih Produk Kita? Pertanyaan "Mengapa " melibatkan identifikasi manfaat kebutuhan - memuaskan dasar yang disediakan oleh produk perusahaan . Potensi manfaat yang diberikan oleh ciri khas produk yang bersaing juga harus dianalisa. Pertanyaan ini penting karena pelanggan dapat membeli produk perusahaan untuk memenuhi kebutuhan yang mana produk perusahaan ini tidak pernah dianggap. Misalnya, kebanyakan orang berpikir cuka sebagai bahan dalam hidangan salad saja. Namun, cuka juga banyak diggunakan orang lain, untuk membersihkan lantai , melonggarkan sekrup berkarat, melunakkan daging, dan melembutkan kuas cat yang mengeras. Jawaban atas pertanyaan "mengapa" juga dapat membantu dalam mengidentifikasi kebutuhan pelanggan puas . Selama analisis, penting untuk mengidentifikasi potensi perubahan kebutuhan pelanggan saat ini dan masa depan. Pelanggan dapat membeli produk perusahaan untuk alasan yang mungkin palsu oleh yang baru meluncurkan produk kompetitif di masa depan . "Bagaimana" bagian dari pertanyaan ini mengacu pada alat pembayaran yang digunakan pelanggan saat melakukan pembelian . Meskipun kebanyakan orang menggunakan uang tunai ( yang juga mencakup cek dan kartu debit ) untuk sebagian transaksi , ketersediaan kredit memungkinkan pelanggan untuk mengambil kepemilikan harga tinggi produk seperti mobil dan rumah . Hal yang sama berlaku di pasar bisnis di mana kredit esential untuk pertukaran barang dan jasa di kedua transaksi domestik dan internasional . Baru-baru ini , bentuk yang sangat lama pembayaran telah muncul kembali di pasar bisnis barter . Barter melibatkan pertukaran barang dan jasa , tidak ada uang berpindah tangan . Barter pengaturan yang sangat
  10. 10. 9 baik untuk usaha kecil kekurangan uang tunai . Menurut Asosiasi Perdagangan Internasional Reciprocal , lebih dari $ 8400000000 perdagangan internasional dalam barang dan jasa dilakukan secara non-kas angka yang merepresentasikan 15 persen dari ekonomi global . Barter telah tumbuh pada tingkat sekitar delapan persen setiap tahun , sebagian berkat munculnya barter jaringan di internet Kenapa Pembeli Potensial Tidak Membeli Produk Kita? Suatu bagian penting dari analisis pelanggan adalah kesadaran bahwa banyak pelanggan potensial memilih untuk tidak membeli produk perusahaan . Meskipun ada banyak alasan mengapa pelanggan potensial mungkin tidak membeli produk perusahaan , beberapa alasan sebagai berikut : Bukan pembeli memiliki kebutuhan dasar yang tidak dipenuhi produk perusahaan. Bukan pembeli merasa bahwa mereka memiliki alternatif yang lebih baik- seperti produk pengganti. Produk saingan benar-benar memiliki fitur yang lebih baik atau manfaat dari produk perusahaan . Produk perusahaan tidak sesuai dengan anggaran atau gaya hidup bukan pembeli. Bukan pembeli memiliki biaya switching yang tinggi . Bukan pembeli tidak tahu bahwa produk perusahaan ada. Bukan pembeli memiliki kesalahpahaman tentang produk perusahaan ( citra lemah atau miskin) . Lemahnya distribusi membuat produk perusahaan sulit untuk ditemukan . Setelah manajer mengidentifikasi alasan untuk tidak membeli , dia harus membuat penilaian potensi yang realistis untuk mengubah bukan pembeli menjadi pelanggan . Meskipun konversi ini tidak selalu mungkin , dalam banyak kasus mengubah bukan pembeli adalah yang sederhana seperti mengambil pendekatan yang berbeda . Sebagai contoh, Australia berbasis Casella Wines mampu mengkonversi bukan pembeli menjadi peminum anggur secara fundamental dengan mengubah pendekatan mereka untuk industri anggur . Melalui merek ( Yellow Tail) , Casella dikonversi peminum nonwine dengan memposisikan diri sebagai mudah untuk diminum , mudah dimengerti , mudah untuk membeli dan menyenangkan . [yellow tail ] diabaikan lama dipegang anggur atribut seperti prestise dan kompleksitas untuk membuat anggur lebih didekati kepada massa . Hasil akhirnya adalah [yellow tail ] sekarang anggur impor nomor satu di Amerika Serikat .
  11. 11. 10 LINGKUNGAN EKSTERNAL Isu terakhir dan luas dalam analisis situasi adalah penilaian lingkungan eksternal, yang mencakup semua faktor eksternal - kompetitif, ekonomi, politis, hukum/peraturan, teknologi, dan sosial budaya - yang dapat memberikan tekanan langsung dan tidak langsung menganggap - bisa pada kedua pemasaran domestik dan internasional kegiatan. Sebagai kerangka ini menunjukkan, isu yang terlibat dalam memeriksa lingkungan eksternal dapat dibagi menjadi kategori terpisah (yaitu, kompetitif, ekonomi, hukum, dll). Salah satu contohnya adalah ledakan pertumbuhan direct-to-consumer (DTC) advertising dalam industri farmasi. Pada tahun 2007, industri menghabiskan sekitar $4,2 miliar untuk iklan DTC melalui ''meminta dokter Anda'' iklan gaya yang bertujuan untuk mendorong konsumen untuk meminta obat dengan nama dari dokter mereka. Promosi Strategi telah dipuji dan dikritik pada sejumlah bidang. Beberapa berpendapat bahwa DTC iklan memainkan peran penting dalam mendidik penduduk tentang kedua penyakit dan tersedia perawatan. Kritik - termasuk Kongres AS - mengatakan bahwa DTC iklan mendorong konsumen untuk mendiagnosa diri dan sering menyesatkan tentang manfaat obat dan efek samping. Dalam menanggapi kritik ini, farmasi industry mengembangkan seperangkat prinsip panduan untuk iklan DTC . Namun, sebagian besar orang mengharapkan Kongres untuk meloloskan peraturan akhirnya membatasi atau pembatasan praktek. Kompetisi Menurut Deaux, Dane, & Wrightsman (1993), kompetisi adalah aktivitas mencapai tujuan dengan cara mengalahkan orang lain atau kelompok. Individu atau kelompok memilih untuk bekerja sama atau berkompetisi tergantung dari struktur reward dalam suatu situasi. Dalam suatu kompetisi suatu perusahaan harus memantau pesaingnya, dan menganalisis persaingan yang terjadi diantara keduanya atau lebih. Salah satu masalah utama dalam menganalisis persaingan adalah pertanyaan tentang identifikasi. Artinya, bagaimana manajer menjawab pertanyaan ''Siapa pesaing saat ini dan masa depan?'' Kebanyakan perusahaan menghadapi empat tipe dasar kompetisi : 1. Merek pesaing , yang memasarkan produk dengan fitur dan manfaat untuk sejenis pelanggan yang sama pada harga yang sama . 2. Pesaing produk yang bersaing di kelas produk yang sama , tetapi dengan produk yang berbeda dalam fitur , manfaat , dan harga .
  12. 12. 11 3. Pesaing generik , yang memasarkan produk yang sangat berbeda yang memecahkansama masalah atau memenuhi kebutuhan dasar pelanggan yang sama 4. Total anggaran pesaing , yang bersaing untuk sumber daya keuangan yang terbatas dari pelanggan yang sama. Berikut contoh-contoh dari setiap jenis kompetisi untuk produk yang dipilih pasar . Di segmen SUV dari industri otomotif, misalnya, Chevrolet Equinox, Ford Escape, Honda CR-V, dan Jeep Compass adalah merek kompetitor. Namun, masing-masing menghadapi persaingan dari jenis lain dari produk otomotif, seperti SUV menengah, truk, minivan, dan mobil penumpang. Kompetisi berasal dari dalam portofolio produk masing-masing perusahaan sendiri (misalnya, Honda SUV, sedan Accord, Odyssey minivan, dan Ridgeline truk bersaing dengan CR-V). Compact SUV juga menghadapi persaingan generik dari sepeda motor, sepeda, sewa mobil, dan transportasi umum - yang semuanya menawarkan produk yang memenuhi dasar yang sama kebutuhan pelanggan untuk transportasi. Semua empat jenis kompetisi yang penting, tapi merek pesaing berhak kembali ke perhatian terbesar, sebagai pelanggan melihat berbagai merek sebagai pengganti langsung untuk satu sama lain. Untuk alasan ini, strategi yang bertujuan untuk mendapatkan pelanggan untuk beralih merek adalah fokus utama dalam setiap upaya untuk mengalahkan merek pesaing. CONTOH JENIS UTAMA PERSAINGAN Kategori Produk (Perlu Terpenuhi) Merek Pesaing Produk Pesaing Pesaing Umum Total Anggaran Pesaing Compact SUV (Perhubungan) Chevrolet Equinox Ford Escape Honda CR-V Jeep Compass SUV full-size truk mobil penumpang minivan Rental mobil Sepeda Motor sepeda transportasi umum liburan pengurangan utang rumah renovasi Soft drinks (Refreshment) Coca-Cola Zero diet Coke pepsi Cola diet Pepsi teh jus jeruk air botol minuman energi Air ledeng Permen Gusi Keripik kentang bioskop (Hiburan) Harry Potter senja star Trek TV kabel Bayar-per-view penyewaan video atletik Arena Bermain konser perbelanjaan bacaan penangkapan ikan Kolese (Pendidikan) New Mexico Florida State Louisiana State sekolah perdagangan komunitas kampus program online buku-buku CD-ROM masa belajar mobil-mobil baru liburan investasi Analisis kompetitif telah menerima perhatian karena : kompetisi yang ketat dari pesaing yang canggih, meningkatnya persaingan dari perusahaan asing, siklus hidup produk lebih pendek, dan lingkungan yang dinamis, khususnya di bidang inovasi teknologi. Semakin
  13. 13. 12 banyak perusahaan menggunakan metode formal untuk mengidentifikasi pesaing, melacak aktivitas mereka, dan menilai kekuatan dan kelemahan - proses yang disebut sebagai intelijen kompetitif. Intelijen kompetitif melibatkan pengamatan hukum dan etika, pelacakan, dan analisis kisaran total aktivitas kompetitif, termasuk kemampuan pesaing dan kerentanan sehubungan dengan sumber pasokan, teknologi, pemasaran, kekuatan keuangan, kapasitas dan kualitas, dan target pasar. Ini juga upaya untuk memprediksi dan mengantisipasi tindakan kompetitif dan reaksi di pasar . Analisis kompetitif harus melalui tahapan sebagai berikut: 1. Identifikasi potensi merek, produk , generik, dan jumlah anggaran pesaing. 2. Karakteristik dengan menilai ukuran, pertumbuhan, laba, tujuan, strategi, dan sasaran pasar masing-masing. 3. Penilaian. Menilai kekuatan dan kelemahan pesaing utama, termasuk kemampuan utama dan kerentanan dalam daerah fungsional (pemasaran, penelitian dan pengembangan, produksi, sumber daya manusia, dll). 4. Kemampuan. Fokus pada kemampuan analisis pemasaran masing-masing pesaing dalam hal produk, distribusi, promosi, dan harga. 5. Respon. Perkirakan kemungkinan besar strategi dan tanggapan setiap pesaing utama dalam situasi lingkungan yang berbeda, serta reaksi terhadap perusahaan sendiri upaya pemasaran. Banyak sumber yang tersedia untuk mengumpulkan informasi tentang pesaing. Laporan tahunan perusahaan berguna untuk menentukan kinerja suatu perusahaan saat ini dan masa depan. Pemeriksaan pernyataan misi pesaing juga dapat memberikan informasi, khususnya yang berkaitan dengan bagaimana perusahaan mendefinisikan sendiri. Lainnya, cara-cara cerdas untuk mengumpulkan analisis informasi persaingan termasuk data mining teknik, paten pelacakan untuk mengungkapkan terobosan teknologi, menciptakan profil psikologis eksekutif kunci pesaing, mencari review konsumen dan blog website, dan menghadiri pameran dagang dan konferensi . Pertumbuhan Ekonomi dan Stabilitas Sebuah pemeriksaan menyeluruh faktor ekonomi membutuhkan pemasaran para manajer untuk mengukur dan mengantisipasi kondisi ekonomi secara umum bangsa, wilayah, negara bagian, dan lokal daerah di mana mereka beroperasi. Kondisi ekonomi secara umum meliputi tingkat inflasi, lapangan kerja dan pendapatan, suku bunga, pajak, pembatasan perdagangan, tarif, dan tahap saat ini dan masa depan dari siklus bisnis. Sebagai contoh, tingkat inflasi tahunan AS cenderung terus turun - selama 16 tahun sampai mulai
  14. 14. 13 meningkat lagi pada tahun 2004. Tren berakhir pada tahun 2008 selama kemerosotan ekonomi di seluruh dunia. Inflasi sebenarnya menjadi negatif ( yaitu, deflasi ) pada tahun 2009 . Ini berarti bahwa tingkat harga umum mulai turun selama krisis ekonomi , yang dibawa oleh kontraksi dalam pengeluaran oleh pemerintah dan individu . Deflasi juga konsisten dengan meningkatnya pengangguran , yang untuk Amerika Serikat berdiri di 9,8 persen pada akhir tahun 2009 ( naik dari sekitar 4 persen pada tahun 2000 ). Faktor ekonomi sama pentingnya menyertakan tayangan keseluruhan konsumen terhadap ekonomi dan kemampuan dan kemauan untuk menghabiskan mereka. Dalam kasus lain , konsumen mungkin tidak memiliki kemampuan untuk menghabiskan , terlepas dari keadaan ekonomi . Faktor penting lainnya adalah pola pengeluaran saat ini dan mengantisipasi konsumen di target pasar perusahaan . Jika konsumen membeli lebih sedikit ( atau lebih ) dari produk perusahaan , mungkin ada yang penting alasan ekonomi untuk perubahan. Tren politik Organisasi yang melakukan bisnis dengan lembaga pemerintah, seperti kontraktor pertahanan, harus selaras dengan tren politik. Pejabat yang memiliki sikap negatif menuju perusahaan atau industri lebih mungkin untuk membuat atau menegakkan peraturan tidak baik bagi perusahaan. Misalnya, tren anti - tembakau di Amerika Serikat sejak akhir 1990-an. Saat ini, banyak negara dan masyarakat lokal harus mengeluarkan undang-undang untuk mencegah merokok di tempat umum. Banyak organisasi melihat faktor politik di luar kendali mereka dan melakukan sedikit lebih dari menyesuaikan strategi perusahaan untuk mengakomodasi perubahan dalam faktor tersebut. Lain perusahaan , bagaimanapun, mengambil sikap yang lebih proaktif dengan berusaha mempengaruhi pejabat terpilih . Sebagai contoh, beberapa organisasi publik memprotes tindakan legislatif, sedangkan yang lain mencari pengaruh diam-diam dana untuk partai politik atau kelompok lobi. Masalah Hukum dan Peraturan Masalah hukum dan peraturan memiliki hubungan dekat dengan peristiwa di lingkungan politik . Banyak hukum dan peraturan memiliki potensi untuk mempengaruhi keputusan pemasaran dan kegiatan . Keberadaan sederhana dari hukum dan peraturan menyebabkan banyak perusahaan untuk menerima pengaruh ini sebagai aspek yang telah ditentukan pasar perencanaan . Misalnya, kebanyakan perusahaan mematuhi undang-undang
  15. 15. 14 procompetitive daripada menghadapi hukuman ketidakpatuhan . Pada kenyataannya , sebagian besar undang-undang dan peraturan yang cukup samar ( misalnya, Amerika dengan Disabilities Act ), yang sering memaksa perusahaan untuk menguji batas hukum-hukum tertentu dengan beroperasi secara legal dipertanyakan. Ketidakjelasan hukum sangat mengganggu untuk e -commerce perusahaan yang menghadapi sejumlah masalah hukum ambigu yang melibatkan hak cipta, kewajiban , perpajakan , dan yurisdiksi hukum . Organisasi yang terlibat dalam bisnis internasional juga harus memperhatikan masalah hukum seputar perjanjian perdagangan antara negara-negara. Pelaksanaan Amerika Utara Free Trade Agreement ( NAFTA). Organisasi Perdagangan pada tahun 2003 . Uni Eropa telah melarang semua makanan yang dimodifikasi secara genetik dan tanaman sejak tahun 1998 . Keluhan berpendapat bahwa larangan tersebut tidak memiliki dukungan ilmiah dan sebesar penghalang perdagangan yang tidak adil . WTO memutuskan melawan Uni Eropa pada tahun 2006 , membuka jalan bagi makanan yang dimodifikasi secara genetik untuk masuk Uni Eropa . Namun , individu Uni Eropa negara , seperti Jerman, terus melarang penggunaan benih rekayasa genetika dan makanan untuk hari ini . Bahkan jika pasar akhirnya terbuka kepada produsen AS, akan akan sulit : Lebih dari 54 persen konsumen Eropa percaya bahwa genetic makanan yang dimodifikasi tidak aman untuk dikonsumsi. Kemajuan Teknologi Ketika kebanyakan orang berpikir tentang teknologi, mereka cenderung berpikir tentang telepon nirkabel, akses Internet broadband, terobosan medis, GPS, atau televisi interaktif . Namun, teknologi sebenarnya mengacu pada cara kita menyelesaikan tugas-tugas tertentu atau proses yang kami gunakan untuk menciptakan hal-hal yang kita anggap baru. Dari semua teknologi baru yang diciptakan dalam 30 tahun terakhir, tidak ada yang memiliki dampak yang lebih besar pada pemasaran dibandingkan kemajuan dalam komputer dan teknologi informasi. Teknologi ini telah mengubah cara konsumen dan karyawan hidup dan cara pemasar yang beroperasi dalam memenuhi kebutuhan mereka . Kemajuan teknologi mempengaruhi kegiatan pemasaran sehingga lebih efisien dan efektif. Sebagai contoh, kemajuan teknologi komputer telah membuat gudang penyimpanan dan persediaan mengendalikan lebih efisien dan lebih murah. Perubahan yang sama dalam teknologi komunikasi telah membuat perwakilan penjualan lapangan lebih efisien dan efektif dalam berhubungan dengan manajer dan pelanggan.
  16. 16. 15 Tren Sosiokultural Faktor sosial budaya adalah pengaruh-pengaruh sosial dan budaya yang menyebabkan perubahan dalam sikap, keyakinan, norma, adat istiadat, dan gaya hidup. Kekuatan ini sangat mempengaruhi cara orang hidup dan membantu menentukan apa, dimana, bagaimana, dan kapan pelanggan membeli produk perusahaan. Ada banyak perubahan yang terjadi dalam susunan demografi. Sebagai contoh, kebanyakan dari kita tahu bahwa populasi secara keseluruhan memiliki tumbuh lebih tua sebagai akibat dari kemajuan di bidang kedokteran dan gaya hidup sehat. Penelitian menunjukkan bahwa jumlah orang Amerika yang berusia 65 lebih akan meningkat 147% dari populasi. Perubahan-perubahan akan menciptakan ancaman maupun peluang bagi kebanyakan perusahaan. Populasi yang beragam berarti perusahaan harus mengubah praktik pemasaran mereka, termasuk cara merekrut dan menyeleksi karyawan. Sekarang, hampir semua perusahaan kosmetik menawarkan lini produk yang dirancang khusus untuk pasar-pasar yang sebelumnya belum terlayani. Selain itu, sebagian perusahaan terkenal sekarang khusus menargetkan konsumen Hispanik. Tidak hanya pasar Hispanik berkembang, juga memiliki sejumlah karakteristik positif seperti utang rumah tangga rendah, dua berpenghasilan rumah tangga , dan afinitas untuk barang-barang bermerek. General Mills sendiri memiliki lebih dari tiga kali lipat belanja iklannya diarahkan pada pasar Hispanik . Dalam sebuah studi Amerika, peneliti menemukan tiga nilai yang paling penting terlepas usia, jenis kelamin, ras, pendapatan, atau wilayah adalah (1) hubungan erat dengan orang lain, (2) aman dan stabil, dan (3) bersenang-senang. MENGUMPULKAN DATA DAN INFORMASI PEMASARAN Untuk melengkapi proses analisis, manajer pemasaran harus mengorbankan waktu dan uang untuk mengumpulkan data dan informasi yang berhubungan dengan perkembangan rencana pemasaran. Usaha tersebut akan membutuhkan data sekunder, yang bisa didapatkan di dalam maupun diuar perusahaan. Apabila data atau informasi yang dibutuhkan tidak tersedia maka data primer harus dikumpulkan melalui penelitian pemasaran. Mengakses data sekunder lebih diminati karena lebih capat dan biaya yang rendah jika dibandingkan dengan data primer Sumber Informasi Sekunder Terdapat empat sumber dasar dari data dan informasi sekunder, yaitu :
  17. 17. 16 1. Internal Data internal milik perusahaan adalah sumber data yang paling baik karena berisi kebutuhan, pola pikir, dan perilaku membeli konsumen. Memiliki kelebihan yaitu relevan dan dapat dipercaya karena perusahaan bertanggungjawab atas pengumpulan dan penyusunannya. Salah satu kekurangannya adalah data tersebut seringkali tidak siap untuk diakses, karena berbentuk cetakan kertas yang bertumpuk dan berada di gudang penyimpanan data sehingga sulit untuk digunakan dalam perencanaan pemasaran. Untuk mengatasi hal tersebut banyak organisasi menggunakan Virtual Private Network sehingga data dapat dengan mudah diakses oleh manajer atau oleh karyawan. 2. Pemerintah Kekuatan utama sumber data pemerintah yaitu menyediakan data mengenai ekonomi, populasi, dan aktivitas bisnis. Sumber pemerintah memiliki kelebihan yaitu mudah untuk diakses dan biaya yang rendah. Namun, kekurangannya adalah ketepatan waktu. Walaupun pemerintah terkadang memperbarui datanya namun jangka waktunya sangat lama (contoh : sensus yang diadakan setiap 10 tahun sekali). Sehingga seringkali data yang ada sudahh kadaluarsa dan tidak dapat digunakan untuk merencanakan pemasaran. 3. Buku dan Majalah Artikel dan laporan penelitian dalam buku dan majalah menyediakan informasi secara keseluruhan tentang perusahaan, orgnisasi, industri, dan negara. Kini buku dan majalah tidak hanya hadir dalam media cetak tapi juga dalam bentuk elektronik. Keunggulan sumber ini adalah ketepatan waktu. Beberapa sumber seperti jurnal akademis, menyediakan hasil studi penelitian secara detail yang berhubungan dengan usaha perencanaan yang dilakukan manajer. Kelemahannya adalah informasi yang dimuat terlalu banyak, sehingga sulit menemukan informasi yang relevan. 4. Komersial Hampir selalu relevan dengan isu yang spesifik karena berhubungan dengan perilaku konsumen yang sebenarnya di pasar. Kelemahannya adalah bagi perusahaan kecil sulit untuk mendapatkan informasi ini karena biayanya yang mahal. Mengumpulkan Data Primer Analisis situasi selalu dimulai dengan penyelidikan terhadap data sekunder terelbih dahulu karena ketersediaannya dan biaya yang rendah. Masing-masing sumber data sekunder
  18. 18. 17 memiliki kelebihan dan kelemahan. Apabila data sekunder tidak tersedia, kadaluarsa, tidak akurat, tidak reliabel (tidak terpercaya), atau tidak relevan dengan problem yang sedang dihadapi maka manajer dapat menggunakan data primer melalui penelitian pemasaran. Kelebihannya adalah data yang didapat relevan dengan permasalahan yang dihadapi secara spesifik serta dapat dipercaya. Namun, memakan banyak waktu serta biaya dalam penlitian. Ada empat macam metode pengumpulan data primer : 1. Pengamatan langsung Kelebihannya adalah dapat secara langsung mendeskripsikan perilaku tanpa mempengaruhi target pengamatan, misalnya konsumen, pesaing, atau pemasok. Namun hasil pengamatan biasanya terlalu deskriptif dan mennyebabkan bias atau prasangka serta penafsiran yang keliru. 2. Fokus pada kelompok Peneliti melakukan diskusi panel antara 6 sampai 10 orang yang secara terbuka mendiskusikan topik tertentu. Fokus penelitian kelompok merupakan sarana yang sangat baik untuk mendapatkan informasi mendalam tentang isu tertentu. Fleksibilitas juga memungkinkan untuk digunakan dalam berbagai pengaturan dan dengan berbagai jenis anggota panel (pelanggan, pemasok, dan karyawan). Kelompok fokus berguna dalam merancang survei skala besar untuk memastikan bahwa pertanyaan memiliki kata-kata yang tepat. Kelemahannya adalah kelompok-kelompok fokus memerlukan sangat moderator terampil untuk membantu membatasi potensi bias moderator. 3. Survey Peneliti mengajukan beberapa pertanyaan kepada responden. Survey dapat dilakukan dengan mengisi kuesioner, melalui surat, telepon, atau internet. Meskipun survey sangat efisien waktu dalam pengumpulan datanya, namun sulit untuk mengajak responden untuk ikut berpartisipasi. Seseorang biasanya ragu-ragu untuk menjadi responden karena panjangnya kuesioer. 4. Percobaan Peneliti memilih objek yang cocok dan memberikan perlakuan yang berbeda sementara mengontrol variabel asing. Percobaan cocok untuk pengujian untuk hubungan sebab akibat. Pemasar dapat melakukan percobaan dengan memilih kombinasi dari variabel bauran pemasaran untuk menentukan kombinasi mana yang memiliki efek paling kuat terhadap penjualan atau profitabilitas. Hambatan utama yang efektif eksperimen dalam pemasaran adalah beban dan kesulitan mengendalikan semua variabel asing dalam ujian .
  19. 19. 18 Mengatasi Masalah dalam Pengumpulan Data Masalah yang paling umum adalah penaksiran situasi yang tidak lengkap atau tidak akurat dari tujuan pengumpulan data. Setelah berusaha dengan susah payah untuk mengumpulkan data, manajer mungkin tidak tahu apa kegunaan atau relevansi data tersebut. Manajer bahkan mungkin memiliki informasi yang terlalu banyak. Untuk mencegah, masalah pemasaran harus didefinisikan secara akurat dan khusus sebelum melakukan pengumpulan data. Kesulitan kedua adalah biaya pengumpulan data. Untuk mengatasinya adalah menemukan alternatif metode atau sumber pengumpulan data. Misalnya, melibatkan kerjasama dari perguruan tinggi atau universitas setempat. Banyak profesor mencari proyek pemasaran bagi siswanya. Banyak pula peneliti yang berpaling ke internet sebagai alat pengumpulan data kuantitatif dan kualitatif pada pendapat dan perilaku pelanggan. Masalah ketiga adalah waktu yang dibutuhkan untuk mengumpulkan data dan informasi . Pengumpulan data sekunder lebih mudah dan cepat. Sumber data online yang dapat diakses melalui mesin pencari yang kuat dan indeks yang tersedia di internet membuatnya mudah untuk menemukan data yang benar-benar relevan. Jadi, pertama mendefinisikan secara jelas masalah pemasaran dan mencampur data dari berbagai sumber data yang berbeda. Langkah berikutnya adalah mengkonversi data dan informasi menjadi bentuk yang dapat digunakan untuk mengembangkan strategi.

×