SlideShare a Scribd company logo
1 of 95
Download to read offline
LAPORAN PRAKTIK KERJA
PROYEK PEMBANGUNAN JEMBATAN
FLY OVER CIBATU RUAS JALAN LINGKAR CIBOLANG – BAROS
(LINGKAR SUKABUMI SEGMEN 1)
PROVINSI JAWA BARAT
Ditulis Sebagai Salah Satu Syarat Akademik
Untuk Memproleh Gelar Sarjana Teknik Sipil Srata Satu (S1)
Disusun Oleh :
MUHAMMAD ABDULLAH A.
NIM. 2411151054
ALDI WIJAYA YUSUF
NIM. 2411151074
JURUSAN TEKNIK SIPIL
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI
CIMAHI
2018
PROYEK PEMBANGUNAN JEMBATAN
FLY OVER CIBATU RUAS JALAN LINGKAR CIBOLANG – BAROS
(LINGKAR SUKABUMI SEGMEN 1)
PROVINSI JAWA BARAT
LAPORAN PRAKTIK KERJA
Ditulis Sebagai Salah Satu Syarat Akademik
Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Teknik Sipil Strata Satu (S1)
Disusun Oleh :
MUHAMMAD ABDULLAH A.
NIM. 2411151054
ALDI WIJAYA YUSUF
NIM. 2411151074
JURUSAN TEKNIK SIPIL
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI
CIMAHI
2018
YAYASAN KARTIKA EKA PAKSI
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI
FAKULTAS TEKNIK - JURUSAN TEKNIK SIPIL
STATUS TERAKREDITASI “B” BAN PT
Kampus Cimahi : Jl.Trs. Jenderal Sudirman PO.BOX 148 Cimahi
Tlp. (022) 6641743 Fax. (022) 6642743 E-mail : tsunjani@bdg centrin.net.id
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTIK KERJA
Disusun Oleh :
MUHAMMAD ABDULLAH A
NIM. 2411151054
ALDI WIJAYA YUSUF
NIM. 2411151074
Program Studi Teknik Sipil
Fakultas Teknik
Universitas Jenderal Achmad Yani
Laporan Praktik Kerja ini telah diterima, disetujui dan disahkan
menjadi syarat menyelesaikan mata kuliah Praktik Kerja
Disetujui Oleh :
Pembimbing I
LAODE AZAN MUZAHAB, ST., S.Si.,
MT.
NID. 412184973
Pembimbing II
EGGY PAMUNGKAS, ST.
NIP.
Mengetahui,
Ketua Jurusan Teknik Sipil
RONNI IS RONO HADINAGORO, Ir., MT.
NID. 412106962
KATA PENGANTAR
Puji syukur Kehadirat Tuhan yang telah memberikan rahmat kepada kita sekalian.
Khususnya kepada penulis, sehingga Laporan Kerja Praktek Lapangan dengan
judul “Pembangunan Jembatan Fly Over Cibatu Ruas Jalan Lingkar
Cibolang – Baros (Lingkar Sukabumi Segmen 1) Provinsi Jawa Barat.”, dapat
diselesaikan dengan baik.
Di dalam penyelesaiannya penulis banyak sekali dibantu oleh beberapa pihak,
oleh karenanya pada kesempatan ini penulis mengucapkan rasa terimakasih
kepada:
1. Bapak KRPAH. Ronni IS Rono Hadinagoro, Ir., MT., selaku Ketua Jurusan
Teknik Sipil.
2. Bapak Laode Azan Muzahab, ST., S.Si., MT., selaku Dosen Pembimbing
Praktik Kerja yang telah memberikan bimbingan dan banyak memberikan
masukkan kepada penulis.
3. Bapak Juhri, ST., selaku Ketua Divisi Teknik Pembangunan Jembatan Fly
Over Cibatu Ruas Jalan Lingkar Cibolang – Baros (Lingkar Sukabumi
Segmen 1) yang berkenan memberi izin penulis untuk melaksanakan kerja
praktek di lokasi proyek Jembatan Fly Over Cibatu Ruas Jalan Lingkar
Cibolang – Baros.
4. Bapak Eggy Pamungkas, ST., selaku pembimbing lapangan yang telah
memberikan bimbingan yang bermanfaat bagi penulis.
5. Bapak Rifki M Afdhol, ST., selaku pembimbing lapangan yang telah
memberikan bimbingan yang bermanfaat bagi penulis.
6. Seluruh Staff PT. Pandu Pakarti, telah membantu kami selama pelaksanaan
kerja praktek.
7. Seluruh Dosen dan Staf Jurusan Teknik Sipil.
8. Orang Tua yang telah memberikan dukungan moril, doa, dan kasih sayang
kepada penulis.
9. Semua pihak yang namanya tidak dapat disebutkan satu persatu.
Penulis yakin masih banyak kesalahan dan kekurangan yang terdapat pada
laporan ini, baik dari segi penulisan maupun penyajiannya. Oleh karenanya saran
dan kritik yang sifatnya membangun sangatlah penulis harapkan. Sehingga
kesalahan dan kekurangan tersebut dapat diperbaiki pada penyusunan berikutnya.
Akhirnya penulis berharap, semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi semua
pihak.
Cimahi, September 2018
Penulis
ii
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ........................................................................................... i
DAFTAR ISI.......................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. iv
DAFTAR LAMPIRAN…………………………………………………………..vii
BAB I PENDAHULUAN.....................................................................................I-1
1.1. Latar Belakang ...........................................................................................I-1
1.2. Tujuan Praktik Kerja..................................................................................I-1
1.3. Ruang Lingkup Praktik Kerja ....................................................................I-2
1.4. Manfaat Praktik Kerja................................................................................I-2
1.5. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Praktik Kerja..........................................I-2
BAB II ORGANISASI PROYEK....................................................................... II-1
2.1. Deskripsi Proyek ...................................................................................... II-1
2.1.1. Data Umum Proyek........................................................................... II-1
2.1.2. Data Teknis Proyek ........................................................................... II-2
2.1.3. Gambaran Umum Lingkup Pekerjaan Struktur................................. II-3
2.1.4. Lokasi Proyek ................................................................................... II-3
2.1.5. Layout Proyek................................................................................... II-4
2.1.6. Layout Fasilitas................................................................................. II-5
2.1.7. Gambar Kerja / Shop Drawing.......................................................... II-6
2.2. Pelaksanaan Proyek.................................................................................. II-7
2.2.1. Pelelangan ......................................................................................... II-7
2.2.2. Jenis Kontrak................................................................................... II-11
2.3. Bentuk dan Struktur Organisasi Proyek................................................. II-14
2.3.1. Tugas dan Kewajiban...................................................................... II-14
2.3.2. Struktur Organisasi Proyek ............................................................. II-20
2.3.3. Struktur Organisasi PT. Pandu Pakarti ........................................... II-21
2.3.4. Hubungan Kerja antara Unsur Pelaksana........................................ II-23
BAB III KEGIATAN PELAKSANAAN PROYEK .............................................. 1
3.1. Tinjauan Umum....................................................................................... III-1
3.2. Ruang Lingkup........................................................................................ III-1
3.2.1. Pekerjaan Persiapan ......................................................................... III-1
3.2.2. Pekerjaan Pembersihan Lahan ......................................................... III-5
3.2.3. Pekerjaan Pengukuran......................................................................III-6
3.2.4. Pekerjaan Galian Tanah ...................................................................III-6
3.2.5. Pekerjaan Timbunan dan Pemadatan Tanah ....................................III-9
3.2.6. Pekerjaan Struktur Jembatan.......................................................... III-13
3.2.7. Sistem Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) ............................ III-24
3.2.8. Tujuan Kesehatan dan Keselamatan Kerja ....................................III-25
3.2.9. Tugas dan Tanggung Jawab Panitia Pembina Keselamatan, Kesehatan
Kerja dan Lingkungan (P2K3L) .............................................................. III-26
3.2.10. Penggunaan APD (Alat Pelindung Diri)......................................III-29
iii
3.3. Tinjauan Khusus.................................................................................... III-32
3.3.1. Pengertian dan Tipe Abutment ....................................................... III-32
3.3.2. Metode Pelaksanaan Abutment ...................................................... III-34
3.3.3. Pengertian dan Tipe Balok Girder.................................................. III-38
3.3.4. Metode Pelaksanaan Balok Girder................................................. III-46
BAB IV PENGAMATAN DAN EVALUASI PROYEK..................................IV-1
4.1. Umum......................................................................................................IV-1
4.1.1. Permasalahan Proyek .......................................................................IV-2
4.2. Solusi Permasalahan................................................................................IV-7
4.2.1. Solusi Permasalahan Sumber Daya Manusia...................................IV-7
4.2.2. Solusi Permasalahan Teknis.............................................................IV-8
4.3.1. Solusi Permasalahan K3 (Keamanan, Kesehatan dan Keselamatan
Kerja) ....................................................................................................IV-9
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN.............................................................. V-1
5.1. Kesimpulan............................................................................................... V-1
5.2. Saran......................................................................................................... V-2
DAFTAR PUSTAKA
iv
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Peta provinsi jawa barat ................................................................. II-4
Gambar 2.2 Lokasi proyek jembatan fly over Cibatu ......................................... II-4
Gambar 2.3 Layout proyek jembatan cibatu STA 0+000 s/d 0+450 .................. II-5
Gambar 2.4 Layout kantor proyek dan mess karyawan...................................... II-5
Gambar 2.5 Layout rencana workshop dan kantor lapangan .............................. II-6
Gambar 2.6 Layout rencana batching plant........................................................ II-6
Gambar 2.7. Bagan Struktur Organisasi Proyek PT. Pandu Pakarti ................. II-22
Gambar 2.8. Organisasi penyelenggaraan proyek............................................. II-23
Gambar 3.1 Mobilisasi....................................................................................... III-2
Gambar 3.2 Kantor Lapangan............................................................................ III-3
Gambar 3.3 Fasilitas Tempat Tinggal................................................................ III-3
Gambar 3.4 Pagar Proyek .................................................................................. III-4
Gambar 3.5 Pos Jaga.......................................................................................... III-4
Gambar 3.6 Gudang Material dan Peralatan...................................................... III-5
Gambar 3.7 Pekerjaan pembersihan...................................................................III-5
Gambar 3.8 Pengukuran..................................................................................... III-6
Gambar 3.9 Patok kayu untuk pekerjaan galian................................................. III-7
Gambar 3.10 Pekerjaan galian dengan alat excavator ....................................... III-8
Gambar 3.11 Pemindahan tanah dari dump truck.............................................. III-8
Gambar 3.12 Hasil pekerjaan galian dan timbunan ........................................... III-9
Gambar 3.13 Trial embankment....................................................................... III-10
Gambar 3.14 Membuang material di lokasi proyek......................................... III-10
Gambar 3.15 Penghamparan material dengan excavator................................. III-11
Gambar 3.16 Penghamparan tanah ..................................................................III-11
Gambar 3.17 Pemadatan oleh sheep foot roller............................................... III-12
Gambar 3.18 Pemadatan finishing ...................................................................III-12
Gambar 3.19 Pengujian sand cone...................................................................III-13
Gambar 3.20 Rencana struktur jembatan......................................................... III-14
Gambar 3.21 Mobilisasi spun pile ................................................................... III-15
Gambar 3.22 Proses boaring............................................................................ III-15
Gambar 3.23 Pekerja mengatur posisi tiang .................................................... III-16
v
Gambar 3.24 Proses pemancangan ..................................................................III-16
Gambar 3.25 Penyambungan tiang pancang.................................................... III-17
Gambar 3.26 PHT (Pile Head Treatment)....................................................... III-17
Gambar 3.27 Abutment..................................................................................... III-18
Gambar 3.28 Fabrikasi besi beton....................................................................III-19
Gambar 3.29 Pemasangan beton decking......................................................... III-20
Gambar 3.30 Pemotongan multiplek dan pengukuran.....................................III-20
Gambar 3.31 Multiplek diperkuat balok kayu ................................................. III-21
Gambar 3.32 Perkuatan dengan bagian scaffolding......................................... III-21
Gambar 3.33 Pengiriman Girder......................................................................III-23
Gambar 3.34 Setting Girder............................................................................. III-23
Gambar 3.35 Penyusunan antar Segment......................................................... III-23
Gambar 3.36 Pemasangan Tendon pada Girder .............................................. III-24
Gambar 3.37 Proses Grouting.......................................................................... III-24
Gambar 3.38 Helm ........................................................................................... III-29
Gambar 3.39 Sarung tangan............................................................................. III-30
Gambar 3.40 Safety shoes ................................................................................ III-30
Gambar 3.41 Safety hearness........................................................................... III-31
Gambar 3.42 Safety vest................................................................................... III-31
Gambar 3.43 Abutment tipe gravitasi............................................................... III-33
Gambar 3.44 Abutment tipe T terbalik............................................................. III-33
Gambar 3.45 Abutment Tipe Penopang ........................................................... III-34
Gambar 3.46 Abutment..................................................................................... III-35
Gambar 3.50 Perkuatan dengan bagian scaffolding......................................... III-37
Gambar 3.51 Pengujian slump ......................................................................... III-38
Gambar 3.52 Box Girder.................................................................................. III-44
Gambar 3.53 PCI Girder .................................................................................. III-45
Gambar 3.54 Girder Balok T ........................................................................... III-45
Gambar 3.55 Denah perletakan PCI Girder..................................................... III-46
Gambar 3.56 Instalasi Strand........................................................................... III-47
Gambar 3.57 Pengangkuran Strand .................................................................III-47
Gambar 3.58 Stressing tendon ......................................................................... III-48
vi
Gambar 3.59 Pemindahan PCI Girder menggunakan Mobile Crane............... III-48
Gambar 3.60 Pemasangan PCI Girder pada Abutment....................................III-49
Gambar 4.1 Kendala Pada Sheep Foot Roller....................................................IV-4
Gambar 4.2 Tanah yang tidak terpakai dan belum dibuang...............................IV-5
Gambar 4.3 Rambu K3 di lapangan...................................................................IV-6
Gambar 4.4 Pegawai yang merokok di lapangan...............................................IV-7
Gambar 4.5 Pegawai yang tidak menggunakan APD ketika pemasangan tulangan
pier .....................................................................................................................IV-7
vii
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran A Data Praktik Kerja
Lampiran A1. Kartu Asistensi
Lampiran A2. Surat Permohonan Praktik Kerja
Lampiran A2. Surat Penerimaan Praktik Kerja
Lampiran A3. Lembar Kegiatan Harian Praktik Kerja
Lampiran A4. Lembar Nilai Praktik Kerja
Lampiran B Data Umum Proyek
Lampiran B1. Kurva S Proyek
Lampiran B2. Metode Kerja
Lampiran B3. Data Survey
Lampiran B4. Shop Drawing
Lampiran B5. Dokumen K3
I-1
BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Salah satu tujuan program studi Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas
Jenderal Achmad Yani adalah mencetak tenaga kerja yang profesional. Untuk
mencapai tujuan tersebut tidaklah cukup jika mahasiswa hanya menerima
pendidikan di bangku kuliah yang berupa teori saja, untuk itu dalam upaya untuk
memperluas pengetahuan pada mahasiswa dan menambah pengalaman, diadakan
suatu program yaitu Kerja Praktek. Kerja Praktek (KP) merupakan salah satu mata
kuliah wajib khususnya di Jurusan Teknik Sipil Universitas Jenderal Achmad Yani
untuk memperoleh gelar sarjana teknik sipil strata satu (S1).
Hal ini sangat diperlukan untuk memperkenalkan dunia kerja yang sebenarnya
kepada mahasiswa, baik secara langsung maupun tidak langsung, dan memberikan
gambaran nyata tentang dunia kerja kepada mahasiswa. Dengan demikian
mahasiswa mempunyai bekal dan wawasan untuk terjun ke masyarakat. Namun
tidak mudah untuk mencapai hal tersebut, karena tidak telepas dari kesungguhan
dan kreatifitas mahasiswa.
Proyek yang kami jadikan tempat KP adalah proyek pembangunan jembatan fly
over Cibatu yang berlokasi di Kabupaten Sukabumi Prvinsi Jawa Barat dan topik
yang kami ambil pada KP ini yaitu Metode Pelaksanaan Pekerjaan Pada Proyek
Jembatan Fly Over Cibatu Segmen I. Adapun pekerjaan tersebut kami tinjau
tersebut berdasarkan metode pelaksanaanya sehingga sesuai dengan kompetensi
lulusan strata satu (S1).
1.2. Tujuan Praktik Kerja
Adapun tujuan dari Kerja Praktek ini adalah sebagai berikut:
1. Sebagai salah satu syarat akademik mahasiswa semester VI untuk jenjang
program strata di jurusan Teknik Sipil Universitas Jenderal Achmad Yani.
I-2
2. Mahasiswa dapat memperoleh kesempatan untuk menerapkan ilmu
pengetahuan yang telah diperoleh dalam perkuliahan untuk diterapkan dalam
lapangan kerja.
3. Mendidik dan melatih mahasiswa agar disiplin dan taat terhadap peraturan yang
terdapat dalam dunia kerja.
4. Dapat menyiapkan diri dalam menghadapi bagaimana di lingkungan kerja
nantinya setelah menyelesaikan studi teknik sipil strata satu (S1).
1.3. Ruang Lingkup Praktik Kerja
Untuk mendapatkan pembahasan yang optimal maka laporan ini membatasi ruang
lingkup yang akan di bahas, diantaranya :
1. Menjelaskan tahapan kegiatan persiapan.
2. Menjelaskan tahapan kegiatan pekerjaan tanah.
3. Menjelaskan tahapan kegiatan pekerjaan struktur jembatan.
1.4. Manfaat Praktik Kerja
Adapun manfaat dari praktik kerja ini adalah sebagai berikut :
1. Mendapatkan ilmu yang tidak pernah didapatkan saat di bangku kuliah.
2. Mendapatkan ilmu untuk berinteraksi atau berkomunikasi dengan para pekerja
lapangan.
3. Penerapan ilmu yang didapatkan semasa kuliah dengan praktik di lapangan.
1.5. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Praktik Kerja
Pelaksanaan Praktik Kerja dimulai dari tanggal 25 Juni 2018 hingga 26 Agustus
2018. Praktik kerja ini dilaksanakan di proyek Pembangunan Jembatan Fly Over
Cibatu Ruas Jalan Lingkar Cibolang – Baros (Lingkar Sukabumi Segmen 1),
Provinsi Jawa Barat dimana perusahaan di PT. Pandu Pakarti selaku Kontraktor
Pelaksananya. Adapun lokasi proyek terletak Kp. Cibatu Kab. Sukabumi.
Sedangkan kantor bertempat Alamat Site Office : Jl. Veteran Kp. Cibatu Pos,
RT/Rw : 020/006 Desa: Cisaat , Kec : Cisaat, Kab. Sukabumi.
II-1
BAB II ORGANISASI PROYEK
2.1. Deskripsi Proyek
Jembatan adalah suatu konstruksi yang gunanya untuk meneruskan jalan melalui
suatu rintangan yang berada lebih rendah. Jembatan yang merupakan bagian dari
jalan, sangat diperlukan dalam system jaringan transportasi darat yang akan
menunjang pembangunan pada daerah tersebut.
Kabupaten Sukabumi dari waktu ke waktu mengalami perkembangan yang
sangat pesat, sehingga membutuhkan infrastruktur untuk menunjang kebutuhan
masyarakat guna untuk memenuhi kebutuhannya. Dalam pengembangan
infrastruktur ini yang menjadi perhatian yaitu masalah kemacetan yang sering
terjadi di jalan lingkar Sukabumi. Kemacetan yang terjadi sudah menyebar di setiap
ruas jalan dan tidak hanya terjadi pada saat jam-jam sibuk saja. Kemacetan lalu
lintas ini sangat berpengaruh bagi kehidupan masyarakat, yang mengakibatkan
pemborosan waktu dan energy serta peningkatan polusi udara bahkan dalam jangka
panjang akan menggangu kegiatan perekonomian.
Jalan lingkar Sukabumi merupakan pertemuan antara pergerakan utama dari
Jalan Cibolang melalui jembatan Cibatu menuju daerah Baros. Linkar Sukabumi
ini merupakan salah satu titik rawan kemacetan yang ada di kota Sukabumi,
sehingga direncanakan untuk memperluas jembatan Fly Over Cibatu sebagai salah
satu alternatif yang paling di usulkan atas pemecahan masalah kemacetan di jalan
tersebut.
Jembatan Fly Over Cibatu sendiri memiliki bentang 40 meter (m), jembatan
tersebut menghubungkan ruas jalan lingkar Cibolang - Baros. Untuk umur rencana
yang dipakai Jembatan Fly Over Cibatu yaitu umur operasi 20 tahun.
2.1.1. Data Umum Proyek
Adapun data umum proyek pembangunan Jembatan Fly Over Cibatu, sebagai
berikut :
II-2
 Nama Proyek : Jembatan Fly Over Cibatu Ruas Jalan Lingkar
Cibolang – Baros (Lingkar Sukabumi Segmen
I)
 Lokasi Proyek : Kabupaten Sukabumi
 Nomor Kontrak : 630/Ktr.03/24/UPTF.WIL.PEL.II;10 April
2018
 Nilai Kontrak :
:
Rp. 35.450.412.470,00 (Exclude PPN)
Rp. 38.628.700.000,00 (Nilai kontrak + PPN)
 Pemilik Proyek : Dinas Bina Marga dan Penataan Ruang
Provinsi Jawa Barat
 Kontraktor : PT. Pandu Pakarti
 Konsultan Supervisi : PT. Jasa Mitra Manunggal
 Konsultan Perencana : PT. Jasa Mitra Manunggal
 Konsultan Pengendali : PT. Jasa Mitra Manunggal
 Sifat Kontrak : Unit Price
 Uang Muka : 20% × Harga Kontrak sebelum PPN
 Jaminan Pelaksanaan : 5% × Harga Kontrak sebelum PPN
 Retensi : 5% × Harga Kontrak sebelum PPN
 Lingkup Pekerjaan : a. Umum
b. Drainase
c. Pekerjaan Tanah
d. Pekerjaan Struktur Bawah
2.1.2. Data Teknis Proyek
Adapun data teknis proyek pembangunan Jembatan fly over Cibatu adalah
sebagai berikut :
 Panjang Jalan : Main Road
e. Cibolang – Cibatu 0,223 KM
f. Cibatu – Cisaat 0,1729 KM
 Luas Pembebasan
Lahan
: g. Kabupaten Sukabumi ± 1,7 Ha
II-3
 Jumlah Lajur : 1×2 lajur
 Lebar Lajur : 2,0 m
 Lebar Bahu Luar : 2.0 m
 Jembatan : 1 buah
 Jumlah Underpass : 1 buah
 Jumlah Overpass : 1 buah
2.1.3. Gambaran Umum Lingkup Pekerjaan Struktur
1. Pekerjaan Struktur Main Road Fly Over Cibatu
a. Pekerjaan Overpass
Box Overpass (BOP) Cibatu → STA 0+129 (Panjang 8 m);
b. Pekerjaan Box Culvert
Box Culvert2 Sell Uk.8,35 × 10,00 meter STA 0+129;
c. Pekerjaan Jembatan
Jembatan Cibatu → STA 1+509 (Bentang 40 m).
2. Pekerjaan Perkerasan Main Road Cibatu
a. Pekerjaan tanah (timbunan biasa)
‐ Pekerjaan timbunan tanah biasa → STA 0+000 s/d STA 0+450
‐ Tambahan timbunan tanah pilihan → STA 0+000 s/d STA 0+450
b. Pekerjaan Perkerasan Flexible Pavement
‐ Lapis pondasi agregat kelas B
‐ Cement Treated Base
‐ Asphalt Concrete Base
‐ Asphalt Concrete Binder Course
‐ Asphalt Concrete Wearing Course
2.1.4. Lokasi Proyek
Lokasi proyek pembangunan Jembatan Fly Over Cibatu terletak di Kabupaten
Sukabumi, Provinsi Jawa Barat. Adapun lokasi proyek Jembatan Fly Over Cibatu
dapat dilihat dari gambar 2.1 dan 2.2.
II-4
(Sumber : https://google.maps.com/)
Gambar 2.1 Peta provinsi jawa barat
(Sumber : https://google.maps.com/)
Gambar 2.2 Lokasi proyek jembatan fly over Cibatu
Jembatan Fly Over Cibatu sepanjang 40 m tersebut akan menjadi salah satu
akses yang menghubungkan Kabupaten Sukabumi dengan Kota Sukabumi yang
nantinya akan terhubung dengan ruas jalan Cibolang menuju Baros.
2.1.5. Layout Proyek
Perencanaan sebuah site layout suatu proyek konstruksi merupakan hal yang
mendasar dan cukup penting. Perencanaan site layout ini bertujuan tidak lain untuk
menempatkan fasilitas-fasilitas sementara yang ada seperti kantor, mess, gudang,
II-5
dan fasilitas lainnya untuk menunjang keperluan suatu proyek. Penempatan suatu
fasilitas proyek ini juga memperhatikan suatu lokasi yang strategis sehingga dapat
dijangkau dengan mudah dan cepat serta dapat meminimalisasi biaya operasional.
Layout proyek Jembatan Fly Over Cibatu dapat dilihat pada Gambar 2.3.
(sumber : PT. Pandu Pakarti)
Gambar 2.3 Layout proyek jembatan cibatu STA 0+000 s/d 0+450
2.1.6. Layout Fasilitas
Pemilihan suatu layout didasari pada banyak faktor yang penting agar suatu
fasilitas dapat dikatakan baik, seperti keamanan, kenyamanan, keindahan, efisiensi,
biaya, fleksibilitas, dan pertimbangan lainnya. Untuk lokasi layout dari lokasi
fasilitas kerja yang ada pada pembangunan jalan Jembatan Fly Over Cibatu dapat
dilihat dari Gambar 2.4 s/d Gambar 2.6.
(Sumber : htpps://google.maps.com/)
Gambar 2.4 Layout kantor proyek dan mess karyawan
II-6
(Sumber : PT Pandu Pakarti)
Gambar 2.5 Layout rencana workshop dan kantor lapangan
Dalam suatu proyek juga dibutuhkan adanya batching plant untuk
mempermudah pendistribusian kebutuhan struktur sebuah proyek. Penentuan lokasi
batching plan harus dipilih dengan cermat agar pendistrbusian dapat berjalan
lancar, cepat, efisien, dan murah. Untuk layout rencana batching plant dan rencana
pagar dapat dilihat pada Gambar 2.6.
(Sumber : PT Pandu Pakarti)
Gambar 2.6 Layout rencana batching plant
2.1.7. Gambar Kerja / Shop Drawing
Gambar kerja atau Shop Drawing adalah gambar teknis lapangan yang
dijadikan sebagai pedoman pembangunan dan pelaksanaan di lapangan pada sebuah
II-7
proyek tertentu. Gambar kerja ini merupakan sebuah media yang digunakan oleh
pihak pelaksana pembangunan. Gambar Kerja ini dibuat oleh drafter atas
kesepakatan dengan Manajer Proyek dan mendapatkan persetujuan dari konsultan.
Gambar DED dari konsultan diterjemahkan oleh drafter kontraktor agar mudah
direalisasikan berdasarkan keadaan nyata / real di lapangan.
Kejelasan dalam gambar kerja akan sangat berpengaruh pada pelaksanaan
pekerjaan. Karena semakin jelas dan lengkap sebuah informasi yang tertuang dalam
gambar kerja maka akan dapat meminimalkan kesalahan-kesalahan yang mungkin
terjadi dalam pelaksanaan proyek pembangunan. Jika dalam pelaksanaan terjadi
perubahan pekerjaan yang mengharuskan adanya perubahan gambar, maka akan
ada penambahan/pengurangan pekerjaan. Dengan adanya perubahan gambar ini
maka konsultan perencana akan dilibatkan untuk mengoreksi pekerjaan yang
dianggap salah, kemudian konsultan akan melakukan pengamatan dan pemahaman
terhadap perubahan gambar. Keputusan perubahan gambar tetap berada ditangan
owner selanjutnya pemilik pekerjaan tesebut akan menyetujui adanya perubahan
gambar tersebut.
Pada tahap selanjutnya kontraktor akan mekukan penerjemahan yang
disesuaikan dengan spesifikasi untuk pelaksanaan di lapangan. Adapun isi dari shop
drawing dapat dilihat pada Lampiran.
2.2. Pelaksanaan Proyek
Dalam pelaksanaan suatu proyek ada beberapa tahapan yang harus
dilaksanakan. Tahap pertama yang harus dilaksanakan yaitu tahap pelelangan
dimana tahap ini para kontraktor akan diseleksi kemampuannya untuk
melaksanakan proyek. Dari tahap ini ditunjuk kontraktor pelaksana yang akan
menjalankan proyek ini dan diawasi oleh wakil dari owner, dalam hal ini konsultan
pengawas
2.2.1. Pelelangan
Menurut Sutjipto El Al (1985), sebuah proyek bertitik tolak dari gagasan dasar
atau kebutuhan akan sesuatu yang muncul pada benak seseorang atau sekelompok
II-8
orang. Gagasan itu kemudian dikonkritkan ke dalam pendefinisian sebuah proyek
(Project Definition). Pekerjaan mendefinisikan suatu proyek yang besar tidaklah
begitu mudah untuk dilakukan. Dalam hal ini bantuan oleh tenaga ahli dari luar
(konsultan dan kontraktor) diperlukan apabila pemilik proyek (owner) tidak
memilikinya. Pelelangan adalah suatu cara yang digunakan oleh pemilik proyek
untuk mendapatkan pihak pelaksana (kontraktor) yang akan melaksanakan proyek
tersebut sesuai keinginan pemilik proyek. Pelelangan pun di bagi menjadi beberapa
macam, yaitu :
1. Pelelangan Umum
Pelelangan Umum adalah metode pemilihan Penyedia Barang atau Pekerjaan
Konstruksi atau Jasa Lainnya untuk semua pekerjaan yang dapat diikuti oleh
semua Penyedia Barang atau Pekerjaan Konstruksi atau Jasa Lainnya yang
memenuhi syarat.
2. Pelelangan Terbatas
Pelelangan terbatas adalah metode pemilihan Penyedia Pekerjaan Konstruksi
untuk Pekerjaan Konstruksi dengan jumlah Penyedia yang mampu
melaksanakan diyakini terbatas dan untuk pekerjaan yang kompleks.
3. Pelelangan Sederhana
Pelelangan Sederhana adalah metode pemilihan Penyedia Barang/Jasa Lainnya
untuk pekerjaan yang bernilai paling tinggi Rp. 200.000.000,00 (dua ratus juta
rupiah).
4. Penunjukan Langsung
Penunjukan Langsung adalah metode pemilihan Penyedia Barang/Jasa dengan
cara menunjuk langsung 1 (satu) Penyedia Barang/Jasa.
5. Pengadaan langsung
Pengadaan Langsung adalah metode pemilihan Penyedia Barang atau Jasa
langsung kepada Penyedia Barang atau Jasa, tanpa melalui pelelangan atau
Seleksi atau Penunjukan Langsung. Pengadaan langsung dapat dilakukan
bertahap terhadap Penyedia Barang atau Pekerjaan Konstruksi/Jasa Lainnya
II-9
yang bernilai paling tinggi Rp. 200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah), Adapun
prosedur pelelangan sebagai berikut :
a. Pengumuman dari pemberi tugas pada rekanan untuk ikut prakualifikasi.
Pengumuman tersebut berisi antara lain nama, lokasi dan jenis proyek serta
jadwal prakualifikasi melalui surat kabar nasional atau di tempat-tempat
penting yang biasa diketahui khalayak ramai.
b. Perusahaan yang berminat mendaftarkan diri dan melakukan permohonan
untuk mendapatkan dokumen prakualifikasi yang berisi antara lain struktur
organisasi rekanan, pengalaman, sarana yang dimiliki, keadaan keuangan
dan lain-lain.
c. Bila dokumen prakualifikasi sudah diisi oleh rekanan dan dikembalikan
pada pemberi tugas, kemudian dianalisis oleh pemberi tugas dan ditentukan
rekanan yang lulus prakualifikasi dan diadakan pengumuman pada rekanan
yang lulus prakualifikasi.
d. Perusahaan yang dinyatakan lulus pada proses prakualifikasi memberikan
Berita Acara Penjelasan Pekerjaan (Anwijzing) yang berisi surat undangan
lelang, syarat-syarat mengikuti pelelangan, syarat-syarat umum kontrak,
spesifikasi, jadwal, informasi tambahan, gambar-gambar rencana, daftar
volume pekerjaan, daftar isian tender dan lain-lain.
e. Penjelasan pekerjaan berupa rapat penjelasan dan peninjauan lapangan.
f. Pemasukan penawaran diikuti pelelangan pada hari dan jam yang telah
ditetapkan.
g. Evaluasi atas penawaran yang dimasukan oleh penawar dan keputusan atas
penawar yang paling meyakinkan keputusan tersebut diumumkan ke
seluruh penawar yang turut serta dalam proses pelelangan.
h. Setelah didapat satu pemenang tersebut diberikan Surat Perintah Kerja
(SPK) dan Surat Pelaksanaan Lapangan (SPL).
6. Sewakelola
Pelaksanaan pekerjaan yang direncanakan, dikerjakan dan awasi sendiri dengan
menggunakan tenaga sendiri, alat sendiri atau upah borong tenaga. Swakelola
dapat dilakasanakan oleh pangguna barang/jasa, instansi pemerintah, kelompok
II-10
masyarakat/lembaga swadaya masyarakat penerima hibah. Jenis pekerjaan yang
memungkinkan dilaksanakan secara swakelola diantaranya adalah:
a. Pekerjaan yang bertujuan meningkatkan kemampuan teknis sumber daya
manusia instansi pemerintah yang bersangkutan.
b. Pekerjaan yang bersifat rahasia bagi instansi pengguna barang atau jasa
yang bersangkutan.
c. Pekerjaan untuk proyek percontohan yang bersifat khusus untuk
pengembangan teknologi/metoda kerja yang belum dapat dilaksanakan oleh
penyedia barang/jasa.
Paket lelang jasa konstruksi terdiri dari dokumen lelang dan rancangan kontrak,
yang dirinci sebagai berikut:
a. Surat Undangan untuk Mengikuti Lelang disurat ini dijelaskan pula jadwal
kapan jawaban harus diterima, kemungkinan kunjungan ke lokasi proyek,
dan lain – lain.
b. Kerangka Acuan Penjelasan perihal latar belakang proyek, tujuan dan
lingkup jasa konstruksi, produk – produk yang harus dihasilkan, dan jangka
waktu penyelenggaraan konsultasi.
c. Ringkasan kriteria Seleksi Dalam dokumen lelang diikutsertakan ringkasan
kriteria seleksi agar para peserta memahami aspek yang akan dianalisis
berikut nilai atau bobotnya terhadap butir–butir pokok.
d. Format Proposal hal ini adalah serangkaian pertanyaan dan informasi yang
disusun dalam format tertentu. Jawaban dan tanggapan atas pertanyaan
tersebut akan menjadi dasar penilaian proposal yang diajukan peserta lelang
e. Rancangan Kontrak Disamping dokumen – dokumen tersebut diatas, pada
dokumen – dokumen lelang dilampirkan pula rancangan kontrak yang
nantinya akan ditandatangani oleh pemenang lelang dan pemakai jasa
konsultan. Di lampirkan rancangan kontrak dipaket lelang dimaksudkan
agar para peserta berkesempatan mempelajari pasal – pasalnya.
II-11
2.2.2. Jenis Kontrak
Dalam dunia konstruksi, perjanjian antara pihak owner dengan pihak kontraktor
diikat dalam sebuah kontrak kerja. Pengaturan hokum kontrak kerja proyek
konstruksi diatur oleh pihak-pihak yang terlibat dan sesuai dengan ketentuan
peraturan dan perundang-undangan yang berlaku. Kontrak proyek konstruksi ini
berupa dokumen tertulis dan wajib menjelaskan tentang kesepakatan keselamatan
umum dan tertib bangunan karena sebuah proyek konstruksi merupakan pekerjaan
mengandung resiko tinggi. Berikut ini adalah jenis-jenis kontrak :
1. Kontrak Lumpsum
Sistem Kontrak Lumpsum ini lebih tepat digunakan untuk :
a. Jenis pekerjaan borongan yang perhitungan volumenya untuk masing-
masing unsur atau jenis item pekerjaan sudah dapat diketahui dengan pasti
berdasarkan gambar rencana dan spesifikasi teknisnya.
b. Jenis pekerjaan dengan budget tertentu yang terdiri dari banyak sekali jenis
atau item pekerjaan atau multi paket pekerjaan yang sangat beresiko bagi
pemberi tugas atas kejadiannya “unpredictable cost” seperti misalnya
adanya klaim kontraktor akibat adanya ketidak-sempurnaan dari batasan
lingkup pekerjaan, gambar lelang, spesifikasi teknis atau Bill of Quantity
yang ada. Dengan system kontrak ini diharapkan dapat meminimalisir
terjadinya unpredictable cost tersebut karena harga yang mengikat adalah
total penawaran harga (volume yang tercantum dalam daftar kuantitas/ Bill
of Quantity bersifat tidak mengikat).
Hal-hal yang harus diperhatikan dalam penggunaan system Kontral Lumpsum
adalah :
a. Batasan lingkup pekerjaan yang akan dilaksanakan harus jelas dinyatakan
dalam spesifikasi teknis/gambar lelang.
b. Apabila ada perbedaan lingkup pekerjaan antara yang tercantum dalam
spesifikasi teknis/gambar dengan pekerjaan yang akan dilelangkan, harus
dijelaskan dalam rapat penjelasan yang menjelaskan perubahan lingkup
pekerjaan tersebut.
II-12
c. Penggunaan daftar kuantitas/Bill ofQuantity dalam pelelangan hanya
digunakan sebagai acuan bagi kontraktor dalam mengajukan penawaran
harga yang bersifat tidak mengikat dan peserta lelang harus melakukan
perhitungan sendiri sebelum mengajukan penawaran.
d. Untuk mempermudah dalam hal evaluasi penawaran harga, saat rapat
penjelasan lelang harus ditegaskan bahwa apabila terdapat perbedaan antara
volume pada Bill of Quantity dengan hasil perhitungan peserta lelang, maka
peserta lelang tidak boleh merubah volumr Bill of Quantity yang diberikan
dan agar menyesuaikan dalam harga satuan yang diajukan.
e. Dalam perhitungan volume pekerjaan yang akan dicantumkan Bill of
Quantity harus dihindari sampai sekecil mungkin kesalahan yang mungkin
terjadi, karena setelah terjadi kontrak nantinya volume lebih atau kurangnya
tidak dapat dikurangkan atau ditambahkan.
2. Kontrak Unit Price atau Harga Satuan
Kontrak pengadaan barang/jasa atas penyelesaian seluruh pekerjaan dalam
batas waktu tertentu, berdasarkan harga satuan yang pasti dan tetap, untuk
Setiap satuan/unsur pekerjaan dengan Spesifikasi teknis tertentu, yang volume
Pekerjaannya masih bersifat sementara, Sedangkan pembayarannya didasarkan
Pada hasil pengukuran bersama atas volume Pekerjaan yang benar-benar telah
dilaksanakan oleh penyedia barang/jasa.
3. Kontrak Gabungan Lumpsum & Harga Satuan
Kontrak pengadaan barang/jasa yang merupakan gabungan lump sum dan
harga satuan dalam satu pekerjaan yang diperjanjikan.
4. Kontrak Terima jadi
Kontrak pengadaan barang/jasa atas penyelesaian seluruh pekerjaan dalam
batas waktu tertentu dengan jumlah harga pasti dan tetap sampai seluruh
bangunan/konstruksi peralatan dan jaringan utama maupun penunjangnya dapat
berfungsi dengan baik sesuai dengan kriteria kinerja yang telah ditetapkan.
5. Kontrak Persentase
II-13
Kontrak pelaksanaan jasa konsultansi bidang konstruksi atau pekerjaan
pemborongan tertentu, dimana konsultan yang bersangkutan menerima imbalan
jasa berdasarkan prosentase tertentu dari nilai pekerjaan fisik
konstruksi/pemborongan tersebut.
6. Kontrak Cost and Fee
Pada kontrak jenis ini, kontraktor akan menerima pembayaran atas
pengeluarannya, ditambah dengan biaya untuk overhead dan keuntungan.
Besarnya biaya overhead dan keuntungan, umumnya didasarkan atas persentase
biaya yang dikeluarkan kontraktor. Kontrak jenis ini umumnya digunakan jika
biaya aktual dari proyek belum bisa diestimasi secara akurat, karena
perencanaan belum selesai, proyek tidak dapat digambarkan secara akurat,
proyek harus diselesaikan dalam waktu singkat, sementara rencana dan
spesifikasi belum dapat diselesaikan. Kekurangan dari kontrak jenis ini, yaitu
pemilik tidak dapat mengetahui biaya aktual proyek yang akan dilaksanakan.
7. Kontrak Design and Build
Pada kontrak ini pihak kontraktor diminta mengajukan penawaran
pekerjaan termasuk disainnya (rencana proyek) berdasarkan keahlian
pemborongnya (pakage deal). Keuntungan yang didapat oleh pemiliki dengan
sistem ini yaitu memungkinkan mendapatkan desain yang baik dan bermanfaat
bagi pemilik meskipun belum tentu harganya yang termurah.
Hal kedua yaitu pihak pemilik proyek hanya berurusan dengan sebuah
organisasi yang sekaligus menangani masalah desain dan perencanaan plus
pelaksanaannya. Kontrak seperti ini dapat digunakan pada proyek yang rumit dan
memakai teknologi tinggi.
Design and built contract ini dapat dibagi menjadi dua tipe yaitu :
a. Tipe TURN – KEY, artinya mulai preliminary study, pelaksanaannya dan
penyediaan dananya diatur dan dikerjakan oleh kontraktor. Pihak Pemilik
hanya “putar kunci” pada waktu upacara penutupan proyek yang telah selesai
dan mulai mengoperasikannya.
II-14
b. Tipe NEGITIATED – CONTRACT, dilakukan pada proyek-proyek yang
sifatnya rahasia (proyek militer) atau proyek yang memerlukan keahlian khusus
yang hanya dimiliki oleh 1-2 kontraktor saja dan belum ada standar harga yang
jelas.
2.3. Bentuk dan Struktur Organisasi Proyek
Dalam konsorsium PT. Pandu Pakarti melakukan penunjukan Pemimpin
Proyek (Project Manager) yang diberi wewenang untuk mewakili Pemilik Proyek
(Owner) dalam mengendalikan setiap pekerjaan yang akan dilakukan oleh tim
pelaksana atau kontraktor atas perjanjian pembangunan konstruksi yang telah
disepakati bersama.
2.3.1. Tugas dan Kewajiban
1. Kepala Proyek (Project Manager)
Dimana sebagai pemimpin Proyek diangkat untuk memimpin pelaksanaan
kegiatan proyek, dan harus mempunyai hak, wewenang, fungsi serta bertanggung
jawab penuh terhadap proyek yang dipimpinnya dalam mencapai target yang telah
ditetapkan. Adapun tugas dan kewajiban dari kepala proyek sebagai berikut :
a. Tugas Kepala Proyek :
‐ Berkoordinasi dengan pihak dan instansi terkait proyek yang sedang
dilaksanakan.
‐ Mengkoordinir bagian-bagian di bawahnya dan menjamin pelaksanaan
pekerjaan sesuai spesifikasi yang ditentukan oleh pihak pengguna jasa serta
mengoreksi bila ada review design.
‐ Mengkoordinir pelaksanaan penyelesaian keluhan pelanggan dan
bertanggung jawab terhadap pelaksanaan penyelesaian produk yang tidak
sesuai.
‐ Mendata perubahan-perubahan pelaksanaan terhadap kontrak.
‐ Melakukan tindakan koreksi dan pencegahan yang telah direkomendasi
pengendalian sistem mutu.
‐ Menghentikan pelaksanaan pekerjaan yang tidak memenuhi standart mutu
yang telah ditetapkan.
II-15
‐ Membuat laporan-laporan yang telah ditetapkan perusahaan dan laporan-
laporan lain yang berhubungan dengan bidang tugasnya.
‐ Membantu bidang administrasi kontrak untuk memeriksa dan menyetujui
tagihan upah mandor, sub kontraktor, dan sewa alat yang berhubungan
dengan prestasi fisik lapangan serta mengajukan request ke direksi proyek
sebelum pekerjaan dimulai termasuk koordinasi dengan pihak yang
berkaitan.
2. Tanggung jawab Kepala Proyek
‐ Menetapkan sasaran mutu,
‐ Memimpin setiap pertemuan,
‐ Melakukan komunikasi dengan pihak-pihak terkait dilokasi proyek,
‐ Memberikan persetujuan atas permintaan kebutuhan proyek ke kantor
pusat/cabang.
2. Site Manager
Site Manager adalah orang yang memegang kendali pada proses konstruksi dan
bertanggung jawab langsung kepada project manager, mewakili dan bertindak
untuk dan atas nama project manager dalam melaksanakan pekerjaan proyek jika
project manager berhalangan hadir. Site Manager bertanggung jawab pada
pelaksanaan pekerjaan keseluruhan baik biaya, waktu dan mutu, dapat
diuraikan dalam beberapa bagian :
a. Tugas Perencanaan
‐ Merencanakan “Time Schedule” pelaksanaan proyek sesuai dengan
kewajiban dari perusahaan terhadap pemilik proyek atau kepentingan
perusahaan sendiri.
‐ Merencanakan pemakaian bahan dan alat dan pekerjaan instalasi untuk
setiap proyek yang ditangani sesuai dengan volume dan waktu
penggunaannnya.
b. Tugas dan controlling pengarahan
‐ Memberikan instruksi pekerjaan dan pengarahan kepada pelaksana dalam
menunjang pelaksanaan proyek. Instruksi-instruksi pekerjaan secara umum
II-16
dapat diberikan secara lisan dan yang bersifat khusus dibukukan dalam
buku instruksi pengawas.
‐ Mengadakan kontrol terhadap pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan
instruksi-instruksi yang diberikan baik segi teknis, kualitas pekerjaan,
maupun time schedulenya.
‐ Mengadakan control disiplin kerja dari pelaksana-pelaksana proyek,
mandor maupun tenaga kerja sesuai dengan tugas, kewajiban dan
wewenang masing-masing.
c. Tugas Laporan
‐ Membicarakan masalah-masalah khusus dan kesulitan-kesulitan teknis
dengan Direktur.
‐ Membuat laporan mingguan untuk Direktur yang mencakup kegiatan
proyek, kesulitan-kesulitan proyek, dan hal-hal khusus yang perlu
dilaporkan.
‐ Membicarakan kesulitan-kesulitan, rencana detail bangunan dengan
Direktur.
d. Tugas pengaturan tenaga
‐ Mengatur penggunaan tenaga pekerja di proyek untuk menunjang rencana
Time Schedule.
‐ Menyetujui dan menerima tenaga pelaksana, mandor, dan pekerja sesuai
dengan target dari kantor dan menugaskan sesuai dengan tujuan masing-
masing.
‐ Mengusulkan hal-hal yang dapat menunjang pengarahan tenaga pelaksana
kepada Direktur.
‐ Memberikan data-data untuk perhitungan upah tenaga untuk dihitung oleh
Budget Control, mencek ulang perhitungan upah untuk disetujui oleh
Direktur.
Untuk membantu kerja Kepala Divisi Teknik ini sendiri dibagi menjadi
beberapa sub. Bagian meliputi :
1. Quality Control
II-17
Pengendalian mutu (Quality Control) atau QC untuk akronimnya, adalah
suatu proses yang pada intinya adalah menjadikan entitas sebagai peninjau
kualitas dari semua faktor yang terlibat dalam kegiatan produksi. Terdapat tiga
aspek yang ditekankan pada pendekatan ini, yaitu:
a. Unsur-unsur seperti kontrol, manajemen pekerjaan, proses-proses yang
terdefinisi dan telah terkelola dengan baik, kriteria integritas dan kinerja,
dan identifikasi catatan.
b. Kompetensi, seperti pengetahuan, keterampilan, pengalaman, dan
kualifikasi.
c. Elemen lunak, seperti kepegawaian, integritas, kepercayaan, budaya
organisasi, motivasi, semangat tim, dan hubungan yang berkualitas.
2. Drafter
Drafter atau drafting specialist memiliki tujuan utama untuk mempersiapkan
gambar kerja yang efisien berdasarkan gambar kontrak dan spesifikasi teknis
sebelum pelaksanaan pekerjaan tersebut dimulai. Hasil gambar kerja tersebut tidak
langsung dapat digunakan namun harus mendapatkan persetujuan terlebih dahulu
dari pihak konsultan. Adapun tugas dan wewenang drafter yaitu :
a. Membuat shop drawing atau gambar kerja secara benar, jelas, efisien dan tepat
waktu.
b. Membuat as built drawing berdasarkan shop drawing dan kondisi eksisting
lapangan.
c. Membuat gambar detail setiap pekerjaan yang rumit.
d. Memastikan semua gambar desain mempunyai judul, nomor gambar, nomor
issue dan detail lainnya sesuai dengan persyaratan gambar untuk proyek.
e. Memastikan semua gambar tersimpan dalam soft copy di tempat yang benar.
f. Melakukan koordinasi dengan pihak yang terkait (struktur, arsitektur dan ME)
dan eksternal (konsultan perencana).
g. Melakukan tertib administrasi gambar.
h. Menyelesaikan shop drawing yang akurat dan tepat waktu
i. Memudahkan pelaksanaan di lapangan dengan referensi gambar perencana.
j. Menyelesaikan as build drawing dengan tepat waktu.
II-18
3. Surveyor
Surveyor adalah seseorang yang melakukan pemeriksaan atau mengawasi dan
mengamati suatu pekerjaan lainnya. Dalam dunia kerja istilah Surveyor
kebanyakan menjurus pada dunia lapangan yang nanti nya menjadi objek utama
dalam hal menjalankan tugas nya.
Tugas dan wewenang Surveyor yaitu :
a. Membantu Kegiatan survey dan pengukuran diantaranya pengukuran topografi
lapangan dan melakukan penyusunan dan penggambaran data-data lapangan.
b. Mencatat dan mengevaluasi hasil pengukuran yang telah dilakukan sehingga
dapat meminimalisir kesalahan dan melakukan tindak koreksi dan
pencegahannya,
c. Mengawasi survei lapangan yang dilakukan kontraktor untuk memastikan
pengukuran dilaksanakan dengan akurat telah mewakili kuantitas untuk
pembayaran sertifikat bulanan untuk pembayaran terakhir.
d. Mengawasi survei lapangan yang dilakukan kontraktor untuk memastikan
pengukuran dilaksanakan dengan prosedur yang benar dan menjamin data
yang diperoleh akurat sesuai dengan kondisi lapangan untuk keperluan
peninjauan desain atau detail desain.
e. Mengawasi pelaksanaan staking out, penetapan elevasi sesuai dengan gambar
rencana.
f. Melakukan pelaksanaan survei lapangan dan penyelidikan Dan pengukuran
tempat-tempat lokasi yang akan dikerjakan terutama untuk pekerjaan
g. Melaporkan dan bertanggung jawab hasil pekerjaan ke kepala proyek.
4. Supervisor
Supervisor harus bertanggung jawab dalam memastikan semua pekerjaan
dilaksanakan dengan baik sehingga semua proses produksi berjalan lancar seperti
monitoring produksi, pengawasah anak buah, melakukan instruksi kerja,
bertanggung jawab keamanan, keselamatan atau kesehatan yang terancam. Ia harus
mampu menjalin kerja sama dengan atasan perusahaan atau dengan bawahannya
agar tidak terjadi konflik. Supervisor dapat dibagi dalam beberapa tugas sesuai
II-19
bakat dan pengalamannya sebagai contoh supervisor produksi, marketing,
management dan sebagainya. Adapun tugas dari supervisor sebagai berikut :
a. Menyampaikan kebijakan yang disampaikan oleh jabatan di atasnya kepada
seluruh bawahan dan groupnya
b. Mengatur kelompok kerja pada grup yang dipegangnya
c. Memberikan tugas pada subordinatenya
d. Melaksanakan tugas, proyek, dan pekerjaan secara langsung
e. Memberikan training pada subordinate
f. Memimpin dan memotivasi subordinate atau bawahannya
g. Menegakkan aturan yang telah di tentukan oleh perusahaan
h. Mendisiplinkan bawahan/subordinate
i. Memecahkan masalah sehari hari yang rutin
j. Membuat rencana jangka pendek untuk tugas yang telah ditetapkan oleh
atasannya.
k. Mengontrol dan mengevaluasi kinerja bawahan
l. Memberikan info pada manajemen mengenai kondisi bawahan, atau menjadi
perantara antara pekerja dengan manajemen.
5. Quality Health Safety Environment (QHSE)
QHSE adalah sebuah sistem manajemen yang dianut sebuah Perusahaan untuk
mencapai sasaran dan tujuan dalam hal Kualitas Pekerjaan, Kesehatan,
Keselamatan dan Lingkungan. QHSE bertanggung jawab tehadapa pelaksanaan
Kesehatan dan Keselamatan Kerja Lingkungan (K3L) di lingkungan proyek seperti
alat-alat perlengkapan dasar dapat berfungsi sebagaimana yang dibutuhkan ketika
ada benda-benda terjatuh.
Untuk mengatur kegiatan dan kebijakan ini, project manager menunjuk seorang
safety manager yang memiliki tugas, tanggung jawab dan wewenang. Adapun tugas
dan wewenang QHSE yaitu :
a. Mempersiapkan barikade, Alat Pemadam Api Ringan (APAR), Alat Pelindung
Diri (APD), rambu, poster dan spanduk K3L yang diperlukan pada tempatnya.
b. Mempersiapkan lingkungan kerja yang aman.
II-20
c. Merencanakan kegiatan safety seperti inspeksi safety, meeting safety, laporan
safety, dan penilaian K3 Subkontraktor.
d. Memberikan briefing kepada pembantu pelaksana, mandor dan subkontraktor.
e. Menjamin kesuksesan implementasi dan terus terjaganya kualitas system
pengaturan keamanan.
f. Bertanggung jawab mengontrol kualitas system pengaturan keamanan untuk
memastikan kebijakan dan prosedur yang telah dibuat diaplikasikan dengan
benar.
2.3.2. Struktur Organisasi Proyek
Dalam merencanakan, melaksanakan dan mengawasi proyek tentunya
dibutuhkan sumber daya untuk merealisasilan proyek tersebut, maka dari itu sebuah
proyek harus memiliki struktur organisasi yang bertujuan untuk mengatur sumber
daya agar tujuan proyek bisa tercapai, dengan adanya organisasi proyek pekerjaan
akan terkendali sesuai dengan bidangnya dan tidak terjadi pekerjaan yang tumpang
tindih karena ketidaksesuaian tugas dan tanggung jawab.
Struktur organisasi yang ada di proyek pembangunan Jembatan Fly Over Cibatu
Ruas Jalan Lingkar Cibolang - Baros (Lingkar Sukabumi Segmen 1) terdiri dari :
1. Pemberi Tugas (Owner)
Pemberi tugas (Pemilik Proyek) adalah seseorang atau badan hukum atau
instansi yang memiliki proyek dan menyediakan dana untuk merealisasikannya.
Dinas Bina Marga dan Penataan Ruang Provinsi Jawa Barat Sebagai Pemilik
Proyek/owner
2. Konsultan Pengawas
Untuk mengawasi pelaksanaan pekerjaan yang dilakukan oleh kontraktor,
umumnya owner akan menunjuk badan atau perseorangan sebagai konsultan
pengawas proyek agar segala pekerjaan yang dilakukan oleh pihak kontraktor
sesuai dengan rancangan yang telah dibuat dan mutu pekerjaannya dapat tercapai
secara maksimal yang dipercayakan pada MK (in House). PT. JMM (Jasa Mitra
Manunggal) Sebagai Konsultas Pengawas
II-21
3. Kontraktor Pelaksana
Kontraktor pelaksana adalah pihak yang diserahi tugas untuk melaksanakan
pembangunan proyek oleh owner melalui prosedur pelelangan. Pada proyek ini PT.
PP (Pandu Pakarti) ditunjuk sebagai Kontraktor. Pekerjaan yang dilaksanakan harus
sesuai dengan kontrak (Rencana Kerja dan Syarat-syarat serta Gambar-gambar
Kerja) dengan biaya yang telah disepakati.
2.3.3. Struktur Organisasi PT. Pandu Pakarti
Dalam sebuah proyek konstruksi dibutuhkan tim untuk menangi masalah
pelaksanaan yang ada di lapangan. Dalam hakikatnya suatu pekerjaan pelaksanaan
akan ditunjuk Tim Pelaksana/Kontraktor sebagai penanggung jawab penuh dalam
hal pekerjaan di lapangan. Dalam tim pelaksana itu sendiri terdapat banyak sekali
bagian atau divisi agar memudahkan dalam perlaksanaannya nanti dilapangan.
Sehingga sangat dibutuhkan sekali adanya susunan organisasi agar sebuah tim
dapat terintegrasi secara baik.
Dalam proyek pembangunan Jembatan Fly Over Cibatu Ruas Jalan Lingkar
Cibolang - Baros (Lingkar Sukabumi Segmen 1), PT Pandu Pakarti selaku
kontraktor mempunyai susunan struktur organisasi untuk memudahkan pembagian
tugas dalam suatu tim berskala besar, dapat dilihat pada Gambar 2.7.
II-22
(Sumber : PT Pandu Pakarti)
Gambar 2.7. Bagan Struktur Organisasi Proyek PT. Pandu Pakarti
II-23
2.3.4. Hubungan Kerja antara Unsur Pelaksana
PT. Pandu Pakarti melakukan penunjukan Pemimpin Proyek (Project
Manager) yang diberi wewenang untuk mewakili Pemilik Proyek (Owner) dalam
mengendalikan setiap pekerjaan yang akan dilakukan oleh tim pelaksana atas
perjanjian pembangunan konstruksi yang telah disepakati bersama.
Dalam penyelenggaraannya, pemimpin proyek akan bertindak sebagai leader
dalam organisasi Tim Manajemen Proyek yang dibentuk oleh Owner dan dibantu
oleh Konsultas Pengawas (Konsultas Supervisi) dalam kegiatan pengendalian dan
pengawasan pekerjaan, khususnya dalam pengendalian dan pengawasan terhadap
bagian teknis, dan aspek pengukuran kuantitas hasil kerja pihak pelaksana.
Hubungan dari ketiga pihak tersebut dapat dilihat dari bagan alur yang dapat
dilihat dari Gambar 2.8.
(Sumber : PT Pandu Pakarti)
Gambar 2.8. Organisasi penyelenggaraan proyek
Sehingga, dalam proyek pembangunan Jembatan Fly Over Cibatu Ruas Jalan
Lingkar Cibolang - Baros (Lingkar Sukabumi Segmen 1) ini ada 3 (tiga) unsur yang
terlibat langsung di lapangan, yaitu Tim Manajemen Proyek, Kontraktor, dan
III-25
Konsultan Pengawas. Penjelasan lebih lanjut terkait dengan hubungan antara unsur
pelaksana sebagai berikut :
1. Hubungan antara konsultan perencana dengan owner
Ikatan berdasarkan kontrak, konsultan memberikan layanan konsultasi dimana
produk yang dihasilkan berupa gambar-gambar rencana dan peraturan serta
syarat-syarat, sedangkan pemilik proyek memberikan biaya jasa atas konsultasi
yang diberikan oleh konsultan.
2. Hubungan kontraktor dengan owner
Ikatan berdasarkan kontrak, kontraktor memberikan layanan jasa
profesionalnya berupa bangunan sebagai realisasi dari keinginan pemilik
proyek yang telah dituangkan kedalam gambar rencana dan peraturan serta
syarat-syarat oleh konsultan, sedangkan pemilik proyek memberikan biaya jasa
professional kontraktor.
3. Hubungan konsultan pengawas dengan owner
Terikat ikatan kontrak dan hubungan fungsional, konsultan pengawas
menyampaikan perubahan-perubahan yang terjadi berkaitan dengan
pelaksanaan di lapangan. Owner membayar atau mengurangi biaya perubahan.
4. Hubungan konsultan perencana dengan kontraktor
Ikatan berdasarkan peraturan pelaksanaan, konsultan perencana memberikan
gambar rencana dan peraturan serta syarat-syarat, kemudian kontraktor harus
merealisasikan menjadi sebuah bangunan.
5. Hubungan konsultan pengawas dengan kontraktor
Terikat hubungan fungsional, konsultan pengawas melakukan pengawasan
selama pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan peraturan-peraturan yang telah
disepakati. Kontraktor melaporkan setiap hasil pekerjaan yang dilaksanaan dan
kendala-kendala secara teknis kepada pengawas.
6. Hubungan konsultan pengawas dengan konsultan perencana
Terikat hubungan fungsional, Konsultan Perencana memberikan hasil desain
serta peraturan-peraturan pelaksanaan kepada pengawas. Pengawas
melaporakan hasil pekerjaan serta kendala-kendala teknis yang timbul di
lapangan guna dicari perubahan.
III-26
2.3.5 Tugas dan Kewajiban Unsur Pelaksana Proyek
Adapun tugas dan kewajiban setiap unsur pelaksana proyek sebagai berikut :
1. Pemilik Proyek/ Owner
Pemilik proyek adalah perorangan atau badan usaha baik swasta maupun
pemerintah yang memiliki sumber dana untuk membuat suatu bangunan dan
menyampaikan keinginannya kepada ahli bangunan agar dapat dibuatkannya
rancangan struktur dan rencana anggaran biayanya.
Adapun tugas-tugas dari owner atau pemilik proyek adalah:
a. Menyediakan dana yang dibutuhkan untuk pelaksanaan proyek,
b. Mengeluarkan surat perintah kerja kepada kontraktor mengenai
pembangunan proyek sesuai dengan dokumen kontrak,
c. Memerintahkan penambahan atau pengurangan pekerjaan suatu proyek,
d. Menyetujui atau menolak perubahan suatu pekerjaan,
e. Menerima suatu pekerjaan apabila telah memenuhi persyaratan.
2. Konsultan Perencana
Sebagaimana telah disebutkan di atas, ahli-ahli bangunan yang menerima
pekerjaan dari pemilik proyek pada umumnya adalah tenaga-tenaga yang
dipimpin oleh arsitek atau insinyur yang dalam hal ini disebut sebagai penasehat
(konsultan) perencana. Adapun tugas-tugas dari konsultan perencana secara
umum adalah:
a. Membuat gambar kerja (bestek),
b. Membuat program kerja agar mudah dalam pelaksanaan pekerjaan,
c. Membuat semua persyaratan, administrasi, dan spesifikasi teknis,
d. Menganalisis semua permintaan owner untuk disesuaikan dengan skema
rancangan yang dibuat,
e. Menyediakan solusi untuk masalah yang terjadi dalam pelaksanaan proyek.
3. Konsultan Pengawas
Konsultan pengawas adalah perusahaan/badan hukum yang ditunjuk
oleh owner untuk melaksanakan pengawasan pekerjaan di lapangan, selama
kegiatan pelaksanaan proyek berlangsung. Tujuannya adalah agar pelaksanaan
III-27
pekerjaan tidak menyimpang dari gambar kerja/shop drawing yang telah
ditetapkan.
Adapun tugas-tugas dari konsultan pengawas adalah:
a. Mengawasi dan memeriksa mutu pekerjaan kontraktor agar memenuhi
spesifikasi yang telah ditetapkan,
b. Mengawasi dan menguji kualitas atau mutu bahan bangunan,
c. Menyiapkan dan menghitung kemungkinan terjadinya adanya pekerjaan
tambahan atau pekerjaan yang kurang,
d. Memberi teguran kepada kontraktor jika pelaksanaan pekerjaan di luar dari
spesifikasi gambar-gambar revisi,
e. Memeriksa gambar-gambar revisi,
f. Menyusun laporan harian, mingguan, dan bulanan terhadap hasil pekerjaan
yang dilakukan selama pengawasan.
4. Kontraktor
Kontraktor adalah rekanan peserta pelelangan yang berdasarkan hasil
penelitian panitia pelelangan dan pimpinan bagian proyek dianggap paling
sesuai untuk melaksanakan pekerjaan berdasarkan surat penunjukan dari
pimpinan bagian proyek.
Secara umum tugas-tugas dari kontraktor adalah:
a. Membuat metode kerja,
b. Menyiapkan tenaga kerja, peralatan bahan-bahan, dan segala sesuatu yang
digunakan untuk menunjang kelancaran pelaksanaan pekerjaan,
c. Melaksanakan pekerjaan berdasarkan keahlian dan pengalaman yang
dimiliki sesuai dengan gambar rencana yang dibuat oleh konsultan
perencana dan tidak keluar dari spesifikasi kerja yang telah disetujui,
d. Berkewajiban melaksanakan pekerjaan seperti yang telah diinstruksikan
oleh owner,
e. Menyerahkan pekerjaan apabila pekerjaan telah selesai secara keseluruhan
kepada owner.
5. Sub Kontraktor
III-28
Subkontraktor memiliki tugas dan wewenang untuk pekerjaan yang
dilaksanakannya langsung kepada kontraktor pelaksana. Pengadaan
subkontraktor dilakukan apabila dalam suatu pelaksanaan pekerjaan terdapat
keterbatasan alat dan kontraktor utama sendiri kurang memiliki keahlian yang
diperlukan untuk menyelesaikan suatu pekerjaan tersebut.
Tugas dan wewenang Subkontraktor :
a. Melaksanakan pekerjaan yang diberikan oleh kontraktor utama sesuai
dengan gambar rencana (shop drawing).
b. Mematuhi peraturan dan syarat-syarat yang telah ditentukan dalam kontrak.
c. Menyelesaikan pekerjaannya sesuai dengan spesifikasi yang telah
ditetapkan.
d. Menghadiri dan mengikuti rapat yang diadakan kontraktor utama
sehubungan dengan pekerjaan yang dilaksanakannya.
e. Bertanggung jawab terhadap hasil kerja yang telah dilaksanakan kepada
kontraktor utama.
f. Menyelesaikan seluruh pekerjaannya dalam kurun waktu yang telah
ditentukan
g. Memberikan laporan baik secara tertulis ataupun lisan tentang hasil
pekerjaan dan progresnya secara berkala kepada kontraktor utama.
III-1
BAB III KEGIATAN PELAKSANAAN PROYEK
3.1. Tinjauan Umum
Perencanaan merupakan suatu tahapan awal dari suatu pekerjaan
pembangunan, baik pembangunan yang berskala kecil ataupun yang besar. Hasil
perencanaan harus merupakan produk yang didukung oleh peraturan atau ketentuan
yang sah, yang dapat dipertanggung jawabkan secara teknis maupun secara hukum.
Perencanaan struktur bertujuan untuk menghasilkan suatu struktur yang stabil,
cukup kuat, mampu/layak, awet, dan memenuhi tujuan-tujuan lainnya seperti
ekonomi dan kemudahan pelaksanaan. Untuk mencapai tujuan tersebut,
perencanaan harus mengikuti peraturan perencanaan yang ditetapkan oleh
pemerintah berupa Standar Nasional Indonesia (SNI).
Perencanaan akan diwujudkan melalui pelaksanaan pekerjaan di lapangan.
Pelaksanaan pekerjaan merupakan tahap yang sangat penting dan membutuhkan
pengaturan serta pengawasan sehingga dapat diperoleh hasil yang baik, tepat waktu,
dan sesuai dengan perencanaan. Seringkali pelaksanaan berbeda dengan
perencanaan, sehingga pengalaman kerja pelaksana di lapangan sangat dibutuhkan
sebagai unsur penunjang dalam menghadapi berbagai masalah-masalah yang
terdapat di lapangan.
3.2. Ruang Lingkup
Pekerjaan proyek yang diamati pada proyek Pembangunan Fly Over Cibatu ini
adalah sebagai berikut :
1. Pekerjaan Persiapan
2. Pekerjaan Tanah
3. Pekerjaan Struktur Jembatan
3.2.1. Pekerjaan Persiapan
Sebelum pelaksanaan pekerjaan pokok suatu proyek kontruksi, pekerjaan
pertama yang harus dilakukan adalah pekerjaan persiapan. Pekerjan persiapan harus
direncanakan sebelum masa pelaksanaan suatu proyek konstruksi. Bahkan pekerjan
III-2
ini harus telah disiapkan pada saat tender proyek dan dijadikan bagian dari
penawaran tender dari proyek bersangkutan.
Perencanaannya dibuat sedemikian rupa sehingga dapat diperoleh suatu hasil
perencanaan yang efisien, namun bisa mencakup segala pekerjaan yang diperlukan
untuk pelaksanaan proyek konstruksi tersebut. Pekerjaan persiapan pada proyek
Pembangunan Jembatan Fly Over Cibatu terdiri dari pekerjaan persiapan sebagai
berikut :
1. Mobilisasi
Mobilisasi proyek adalah kegiatan mendatangkan ke lokasi (mobilisasi) dan
mengembalikan (demobilisasi) alat-alat proyek sesuai spesifikasi yang
ditentukan dalam dokumen lelang dengan menggunakan alat angkutan darat
(trailer / truck besar) atau alat angkut air (ponton). Berikut adalah contoh
mobilisasi bahan pekerjaan pada Gambar 3.1.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.1 Mobilisasi
2. Kantor Lapangan
Kantor proyek dibangun sebagai tempat bekerja pagi para staf baik staf dari
Kontraktor, Pengawas maupun Pemilik Proyek di lapangan, yang dilengkapi
dengan ruang istirahat, ruang tengah, ruang kerja staff, ruang arsip, ruang rapat,
ruang pimpinan, mushola, dan toilet atau kamar mandi. Seperti terlihat pada
Gambar 3.2.
III-3
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.2 Kantor Lapangan
3. Fasilitas Tempat Tinggal
Fasilitas tempat tinggal ini disediakan untuk para pekerja yang bertempat
tinggal jauh dari kawasan lokasi proyek. Seperti terlihat pada gambar 3.3.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.3 Fasilitas Tempat Tinggal
4. Pagar Proyek
Pagar proyek terbuat dari seng yang dijadikan seperti dinding dan diperkuat
oleh kayu sebagai tiangnya, bisa dilihat pada Gambar 3.4. Pembuatan pagar
disekelilingi lokasi kerja bertujuan untuk menjaga keamanan lokasi proyek dari
masuknya warga sipil ataupun terhadap pencurian material proyek.
III-4
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.4 Pagar Proyek
5. Pos Jaga
Pembuatan pos jaga bertujuan untuk mengawasi keadaan lingkungan di
sekitar proyek dan mengawasi jalur masuk dan keluarnya kendaraan berat yang
membawa bahan dan material yang akan digunakan dalam proyek
pembangunan. Seperti terlihat pada gambar 3.5.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.5 Pos Jaga
6. Gudang Material dan Peralatan
Pembuatan gudang material bertujuan untuk melindungi bahan-bahan yang
harus terlindungi dari pengaruh buruk cuaca maka dari itu disimpan dalam
tempat tertutup. Sedangkan gudang peralatan berfungsi untuk tempat
penyimpanan alat-alat ringan seperti alat pengukur, mesin pemotong besi, serta
berbagai komponen peralatan lainnya. Tampak seperti Gambar 3.6.
III-5
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.6 Gudang Material dan Peralatan
3.2.2. Pekerjaan Pembersihan Lahan
Pekerjaan pembersihan (Gambar 3.7) tempat kerja ini merupakan persiapan lahan
untuk menyiapkan lahan yang akan dijadikan lokasi pekerjaan proyek Pembangunan
Jembatan Fly Over Cibatu. Pada pekerjaan ini pihak kontraktor menunjuk bagian
Pelaksana Jalan dan Jembatan PT. Pandu Pakarti untuk memimpin, diawasi oleh
Konsultan Pengawas PT. Jasa Mitra Manunggal, dan dikendalikan oleh Kendali Mutu
dari PT. Pandu Pakarti. Pekerjaan pembersihan di lapangan meliputi pembersihan lokasi
dari segala pepohonan, batu-batuan, akar pepohonan, rerumputan, dan lain-lain.
Pekerjaan pembersihan di lapangan di lakukan dengan menggunakan excavator.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.7 Pekerjaan pembersihan
III-6
3.2.3. Pekerjaan Pengukuran
Pekerjaan pengukuran di lapangan adalah untuk menetukan ketinggian dan batas-
batas konstruksi. Pada pekerjaan ini pihak kontraktor menunjuk Surveyor PT. Pandu
Pakarti untuk memimpin, diawasi oleh Konsultan Pengawas PT. Jasa Mitra Manunggal,
dan dikendalikan oleh Kendali Mutu dari PT. Pandu Pakarti. Pekerjaan ini dilakukan
dengan menggunakan alat theodolit, watterpass, meteran dan peralatan ringan lainnya.
Terlihat pada Gambar 3.8.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.8 Pengukuran
3.2.4. Pekerjaan Galian Tanah
Pekerjaan galian merupakan salah satu pekerjaan tanah dengan menggali tanah
yang berada pada lokasi pekerjaan proyek. Ada dua jenis kegiatan galian pada
lokasi pekerjaan tersebut yaitu pekerjaan galian tanah biasa dan galian tanah untuk
dibuang. Pekerjaan galian tanah biasa adalah pekerjaan pemotongan tanah dengan
tujuan untuk memperoleh bentuk serta elevasi permukaan sesuai dengan gambar
yang telah direncanakan, penggalian ini dilakukan untuk menghilangkan atau
membuang material yang tidak dapat dipakai sebagai struktur jalan yang dilakukan
menggunakan excavator untuk memotong bagian ruas jalan sesuai dengan gambar
rencana, sedangkan pengangkutan dilakukan dengan menggunakan dump truck.
Sedangkan galian tanah dibuang adalah hasil galian tanah yang tidak memenuhi
spesifikasi yang telah direncanakan untuk digunakan lagi sehingga tanah yang telah
digali tersebut dibuang.
III-7
1. Lokasi Pekerjaan
Lokasi pekerjaan galian tanah ini dilakukan di daerah Cibatu, dimana
pekerjaan penggalian tersebut untuk membuat saluran drainase.
2. Mobilisasi Alat dan Tenaga Kerja
a. Peralatan yang digunakan : - Dump truck
- Excavator
b. Pekerja : - Mandor
- Operator alat berat
- Supir dump truck
3. Metode Pelaksanaan
Pekerjaan ini terdiri dari penggalian, pengangkutan dan pembuangan material
hasil galian. Lokasi pekerjaan galian tanah dibatasi oleh patok-patok kayu.
Kedalaman tanah yang akan digali tergantung dari elevasi rencana. Seperti pada
gambar 3.9 dibawah ini.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.9 Patok kayu untuk pekerjaan galian
Penggalian tanah dilakukan dengan menggunakan excavator Tampak seperti
gambar 3.10.
III-8
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.10 Pekerjaan galian dengan alat excavator
Kemudian alat excavator memuat hasil tanah galian tersebut kedalam dump truck.
Terlihat seperti gambar 3.11.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.11 Pemindahan tanah dari dump truck
Jika tanah hasil galian ini bagus dan sesuai spesifikasi, maka dapat digunakan untuk
tanah timbunan. Jika tanah hasil galian tersebut tidak sesuai spesifikasi, maka tanah
akan dibuang oleh perusahaan.
Jika tanah hasil galian sudah rapih dan sesuai dengan elevasi rencana yang sudah
ditentukan, maka lahan tersebut dapat melanjutkan pekerjaan berikutnya. Tampak
seperti gambar 3.12.
III-9
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.12 Hasil pekerjaan galian dan timbunan
3.2.5. Pekerjaan Timbunan dan Pemadatan Tanah
Tanah yang sudah digali dan memiliki nilai qc (tahanan konus) sesuai
spesifikasi maka dilanjutkan untuk melakukan pekerjaan timbunan. Pekerjaan
timbunan tersebut dilakukan per layer dengan ketebalan 30 cm per layer nya. Nilai
ketebalan 30 cm tersebut didapat dari hasil trial embankment (percobaan
pemadatan) seberapa tebal layer dengan hasil pemadatan dengan alat optimal.
Percobaan ini dilakukan untuk mendapatkan acuan saat melakukan pekerjaan
pemadatan sehingga waktu yang didapat paling optimal. Adapun tahapan pekerjaan
timbunan sebagai berikut:
1. Lokasi Pekerjaan
Lokasi pekerjaan ini terletak di Cibatu.
2. Mobilisasi Alat dan Tenaga Kerja
3. Peralatan yang digunakan :
- Dump truck
- Vibro roller
- Sheep foot roller
- Bulldozer
- Alat uji sand cone
4. Pekerja:
- Mandor
III-10
- Operator alat berat
- Supir dump truck
5. Metode Pelaksanaan
Trial embankment (percobaan pemadatan) Gambar 3.13.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.13 Trial embankment
Pengiriman tanah dilakukan oleh supplier PT. Cibatu Perkasa Abadi untuk
dihampar pada lokasi yang siap untuk dilakukan pekerjaan timbunan. Seperti pada
Gambar 3.14.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.14 Membuang material di lokasi proyek
Material yang telah diangkut menggunakan dump truck kemudian di turunkan di
lokasi pekerjaan atau pada titik yang ditentukan oleh pengawas lapangan.
Kemudian material tanah didistribusikan menggunakan excavator. Pekerjaan
tersebut seperti yang terlihat pada Gambar 3.15.
III-11
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.15 Penghamparan material dengan excavator
Tanah akan dihamparkan oleh bulldozer sesuai dengan ketebalan perlayer.
Pekerjaan tampak terlihat pada Gambar 3.16.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.16 Penghamparan tanah
Setelah tanah sudah di hampar dengan alat bulldozer (Gambar 3.17) maka tanah
tersebut akan dipadatkan dengan kepadatan yang maksimal untuk mencegah
terjadinya penurunan tanah.
Pemadatan tanah pertama dilakukan dengan alat berat roller yang memakai
sheep foot (alat tambahan yang khusus untuk memadatkan tanah) dengan jumlah
lintasan yang sudah diketahui dari trial embankment.
III-12
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.17 Pemadatan oleh sheep foot roller
Pemadatan tanah finishing dilakukan oleh alat berat vibro roller dengan dua lintasan
yang sudah diketahui dari trial embankment. Seperti Gambar 3.18.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.18 Pemadatan finishing
Pengujian sand cone pada tanah dilakukan untuk menentukan kepadatan di
tempat dari lapisan tanah yang telah dipadatkan. Kepadatan lapangan tersebut
adalah berat kering persatuan isi.
Pengujian ini bertujuan untuk melakukan pemadatan pada layer selanjutnya bila
kadar air telah memenuhi spesifikasi teknis. Namun jika tanah masih memiliki
kadari air tinggi maka akan di jemur dengan sinar matahari sampai kadar air tanah
sesuai speksifikasi. Terlihat seperti pada Gambar 3.19 dibawah ini.
III-13
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.19 Pengujian sand cone
3.2.6. Pekerjaan Struktur Jembatan
Struktur bawah yang terdiri dari abutment, pilar dan pondasi merupakan
struktur yang berfungsi sebagai penerima beban-beban yang berada diatasnya
seperti beban kendaraan, beban mati girder dan beban lainnya. Beban-beban
tersebut akan di dukung oleh tanah yang sudah direncanakan akan mampu menahan
beban yang berada diatasnya. Pondasi tiang pancang merupakan bagian dari
konstruksi yang dibuat dari kayu, beton, dan baja yang digunakan untuk
mentransmisikan beban-beban permukaan ke tingkat-tingkat pemukaan yang lebih
rendah dalam masa tanah. dimana pondasi tiang pancang ini digunakan untuk
mendukung bangunan bila lapisan tanah kuat terletak sangat dalam. hal ini
merupakan distribusi vertikal dari beban sepanjang poros tiang pancang atau
pemakaian beban secara langsung terhadap lapisan yang lebih rendah melalui ujung
tiang pancang. Tiang pancang ini semata-mata hanya dari segi kemudahan karena
semua tiang pancang berfungsi sebagai kombinasi tahanan samping dan dukungan
ujung kecuali bila tiang pancang menembus tanah yang sangat lembek sampai
kedasar padat. Tiang pancang umumnya digunakan untuk beberapa maksud yaitu :
a. Untuk meneruskan beban bangunan yang terletak diatas air atau tanah
lunak ke tanah pendukung yang kuat.
b. Untuk meneruskan beban ke tanah yang relatif kuat untuk sampai
kedalaman tertentu sehingga pondasi bangunan mampu memberikan
dukungan yang cukup untuk mendukung beban tersebut oleh gesekan sisi
tiang dengan tanah disekitarnya.
III-14
c. Untuk mengangker bangunan yang dipengaruhi oleh gaya angkat ke atas
akibat tekanan hidrostatis atau momen penggulingan.
d. Untuk menahan gaya-gaya horizontal dan gaya yang arahnya miring.
Gambar 3.20 Rencana struktur jembatan
1. Lokasi Pekerjaan
Lokasi pekerjaan struktur jembatan ini berada di Sta. 0+450 daerah Cibatu.
2. Mobilisasi Alat dan Pekerjaan
a. Peralatan yang digunakan :
- Mobile crane
- Pre boaring
- Diessel hammer 5,5 ton
- Vibro roller
- Truck Mixer
b. Pekerja :
- Mandor
- Operator alat berat
- Supir truck mixer
- Tukang
3. Metode Pelaksanaan
a. Pekerjaan Tiang Pancang
Mendatangkan material spun pile yang di bantu oleh mobile crane
(Gambar 3.21).
III-15
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.21 Mobilisasi spun pile
Pada struktur jembatan sebelum pemancangan tiang pancang dilakukan boaring
(gambar 3.22) terlebih dahulu dengan menggunakan alat pre boaring untuk
mempermudah masuk nya tiang pancang kedalam tanah.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.22 Proses boaring
Kemudian setelah proses boaring, tiang pancang di angkat menggunakan mobil
crane menggunakan tali besi (kabel sling) dengan dibantu minimal 2 orang pekerja
untuk mengikat tiang pada tali dan memasukkan bantalan kayu sebagai peredam,
kemudian perlahan-lahan dimasukkan kebawah hammer oleh operator
Mobil crane kemudian membawa tiang ke titik yang akan dipancang yang
dibantu minimal 2 orang pekerja, dan 2 orang lagi untuk mengatur tegak lurus tiang
menggunakan tali masing-masing membentuk sudut 90°. Proses tampak seperti
pada gambar 3.23.
III-16
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.23 Pekerja mengatur posisi tiang
Operator tugasnya mengontrol hammer untuk pemancangan pada mobil crane,
satu orang bertugas mengikat tali hammer pada mobil untuk menjatuhkan hammer,
satu orang bertugas mengatur suspensi hammer, dan satu orang menghitung jumlah
pukulan (Gambar 3.24).
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.24 Proses pemancangan
Setelah tiang pancang yang pertama masuk, untuk menyambung pada tiang
yang kedua sebaiknya menyisakan tiang pancang di atas permukaan tanah
sepanjang 50 cm untuk memudahkan pengelasan tiang dan alat yang digunakan
selain seperangkat alat las adalah genset untuk memberikan tegangan listrik saat
pengelasan. Pekerjaan penyambungan tampak seperti pada gambar 3.25.
III-17
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.25 Penyambungan tiang pancang
Saat tiang pancang hampir mendekati top pile yang disyaratkan maka akan
dilaksanakan proses calendaring. Calendaring adalah pekerjaan untuk
mendapatkan grafik saat pemancangan sepuluh pukulan terakhir hingga
mendapatkan nilai masuknya tiang kedalam tanah dan rebound tiang. Cara
membuat grafik tersebut dengan menempelkan kertas milimeterblok pada tiang
pancang dan menggariskan dengan spidol saat pemukulan tiang pancang.
Setelah tiang pancang yang telah tertanam pada semua titik maka proses
selanjutnya adalah pembuatan lantai kerja. Dimana lantai kerja ini mempermudah
dalam pekerjaan selanjutnya.
Selanjutnya tiang pancang dipotong sesuai dengan gambar rencana dimana
pada gambar rencana dan pelaksanaan terdapat perbedaan satu meter yang
fungsinya sebagai PHT, yaitu mengkoneksikan/mengikat antara pile cap dan tiang
pancang. Pekerjaan pembutan PHT terlihat pada gambar 3.26 dibawah ini.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.26 PHT (Pile Head Treatment)
III-18
b. Pekerjaan Abutment jembatan
Abutment atau kepala jembatan merupakan bangunan yang berfungsi untuk
mendukung bangunan atas dan juga sebagai penahan tanah. Pada proyek ini
terdapat beberapa struktur jembatan namun kami hanya meninjau jembatan
proyek fly over Cibatu yang nantinya akan dilewati oleh beban kendaraan warga
yang melintas karena jembatan ini sebagai akses warga setempat yaitu
Jembatan Fly Over Cibatu. Pada pekerjaan abutment terdapat beberapa bagian
pekerjaan setelah pondasi tiang pancang terpasang, pekerjaan tersebut adalah
pile cap (footing) dan badan badan abutment namun kedua pekerjaan tersebut
adalah satu kesatuan struktur abutment. Baik footing ataupun badan abutment
tahapan pekerjaannya sama seperti penulangan, pekerjaan bekisting dan
pengecoran. Pekerjaan penulangan untuk abutment dilakukan tiga tahap yaitu
penulangan saat melakukan pekerjaan pile cap, badan abutment dan kepala
abutment. Dapat dilihat pada gambar 3.27.
(Sumber : PT Pandu Pakarti)
Gambar 3.27 Abutment
Berikut tahapan pekerjaan struktur abutment adalah sebagai berikut :
III-19
Pelaksanaan fabrikasi memerlukan tempat yang cukup luas untuk menaruh,
memotong besi beton dan membengkokkannya karena besi dipesan dengan ukuran
yang cukup panjang, sehingga sesuai dengan gambar yang telah disetujui. Pekerja
sedang melakukan pemotongan besi terlihat di gambar 3.28 dibawah ini.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.28 Fabrikasi besi beton
Potong dan bengkokan besi beton yang dipakai sesuai dengan Shop Drawing
dengan menggunakan alat Bar Cutter (pemotong) dan alat Bar Bender
(Pembengkokan).
Pekerjaan tulangan yang pertama dilakukan adalah pemotongan dengan
panjang sesuai gambar kerja setelah tulangan di potong maka akan di bengkokan
dengan sudut sesuai gambar kerja. Besi yang telah difabrikasi diberi tanda sesuai
dengan penempatannya, supaya tidak membingungkan/membuang waktu untuk
saat melakukan pemasangan di lapangan.
Pasangan beton decking untuk memberi jarak selimut beton, untuk beton
decking tersebut terdapat di bawah untuk bagian pile cap dan di samping untuk
bagian badan abutment dengan ukuran beton decking yang berbeda. Beton decking
yang telah dipasang terlihat gambar 3.29 dibawah ini.
III-20
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.29 Pemasangan beton decking
Ketika pekerjaan pembesian selesai maka akan berlanjut pada pekerjaan
bekisiting untuk persiapan pengecoran dan akan diperkuat dengan balok kayu, kaso
dan juga scaffolding bagian main frame.
Pemotongan multiplek sesuai ukuran yang terdapat dalam gambar kerja untuk
pile cap dan badan abutment dengan alat gergaji dan alat pengukur panjang.
Pekerjaan terlihat pada gambar 3.30 dibawah ini.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.30 Pemotongan multiplek dan pengukuran
Setelah multiplek membentuk cetakan maka akan diperkuat dengan balok kaso
yang di sambungkan dengan paku dengan jarak tertentu agar multiplek kuat ketika
menerima campuran beton saat pengecoran.
III-21
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.31 Multiplek diperkuat balok kayu
Penggunaan bagian scaffolding main frame dan jack base untuk perkuatan saat
bekisting terpasang di lapangan untuk perkuatan pekerjaan pile cap. Bisa dilihat
pada gambar 3.32 bekisting yang telah diperkuat.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.32 Perkuatan dengan bagian scaffolding
c. Pekerjaan Pengecoran
‐ Pada pekerjaan pengecoran dilakukan pada siang, sore dan malam tergantung
dari pekerjaan yang sudah selesai penulangan dan bekisting.
‐ Persiapan lokasi agar posisi concrete pump tidak teralu jauh dengan lokasi
pengecoran.
‐ Pemasangan concrete pump dengan pipa baja ke lokasi pengecoran.
III-22
‐ Kontraktor mengajukan pengadaan ready mix kepada batching plant sesuai
dengan kebutuhan.
‐ Pengecoran beton dimulai setelah konsultan dan owner menyetujui untuk
pengecoran beton yang dinyatakan dalam form izin pengecoran.
‐ Sebelum pengecoran dilakukan pengujian nilai slump dan pengambilan
sample uji tekan. Uji slump dilakukan satu kali dalam tiga truck mixer.
‐ Tuangkan beton ready mix ke dalam area pengecoran memulai concrete
pump pada saat pengecoran adukan dipadatkan dengan concrete vibrator
sehingga beton dapat padat.
‐ Pembongkaran bekisting dapat dilakukan ketika beton berumur satu hari dan
lakukan curing.
d. Pekerjaan Mortar Pad dan Bearing Pad
‐ Surveyor melakukan stacking out dan marking pada lokasi penempatan
bearing pad sesuai dengan shop drawing.
‐ Penulangan mortar pad dilaksanakan bersamaan saat pengecoran kepala
abutment atau pilar. Mortar digunakan untuk bantalan bearing pad.
‐ Pembuatan bantalan mortar yang sudah diberi cetakan bekisitng sebelumnya.
Lakukan leveling pada bantalan untuk menjaga top elevasi bearing yang
kemudian di cor.
‐ Pemasangan bearing pad dilakukan secara manual dengan tenaga kerja yang
sudah diberi garis agar pemasangan bearing pad presisi.
e. Pekerjaan Girder
Girder adalah bagian struktur atas yang berfungsi menyalurkan beban
berupa beban kendaraan, berat sendiri girder dan beban – beban lainnya yang
berada di atas girder tersebut ke bagian struktur bawah yaitu abutment. I girder
merupakan salah satu girder yang paling mudah pemasangannya dan memiliki
momen inersia cukup besar di banding balok biasanya. Pekerjaan pengiriman I
girder menggunakan trailer dengan kapasitas 40 ton dengan isi setiap trailer
berjumlah tiga segment. Seperti terlihat pada gambar 3.33 dibawah ini.
III-23
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.33 Pengiriman Girder
Pekerjaan setting I girder dilaksanakan pada saat segment girder sampai dilokasi
dan dipasangkan diatas bantalan yang sudah disiapkan. Seperti terlihat pada gambar
3.34.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.34 Setting Girder
Pekerjaan penyusunan antar segment seperti pada gambar 3.35.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.35 Penyusunan antar Segment
Proses pengerjaan grouting dilakukan dengan cara di cor untuk mengisi ruang
kosong pada girder setelah dipasangkan tendon. Seperti terlihat pada gambar 3.36
sampai gambar 3.38.
III-24
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.36 Pemasangan Tendon pada Girder
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.37 Proses Grouting
3.2.7. Sistem Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3)
Penerapan K3 ini tentunya dilaksanakan mulai dari perencanaan, pelaksanaan
dan pengendalian proses kegiatan pekerjaan di proyek dalam rangka menghasilkan
produk yang bermutu dengan cara yang aman, sehat dan ramah lingkungan baik di
lapangan maupun di kantor proyek.
Menetapkan sistem organisasi pengelolaan K3 dalam proyek serta menetapkan
personil dan petugas yang menangani K3 dalam proyek. Menetapkan prosedur dan
system kerja K3 selama proyek berlangsung termasuk tugas dan wewenang semua
yang terkait. Kontraktor harus memiliki:Organisasi yang mempunyai K3 yang
besarnya sesuai dengan kebutuhan dan lingkup kegiatan.
‐ Akses kepada penanggung jawab proyek.
‐ Personal yang cukup yang bertanggung jawab mengelola kegiatan K3 dalam
perusahaan yang jumlahnya disesuaikan dengan kebutuhan.
III-25
‐ Personil atau pekerja yang cakap dan kompeten dalam menangapi setiap jenis
pekerjaan serta mengetahui system cara kerja aman untuk masing-masing
kegiatan.
‐ Kelengkapan dokumen kerja dalam perizinan yang berlaku
‐ Manual K3 sebagai kebijakan K3 dalam perusahaan/proyek
‐ Prosedur kerja akan sesuai dengan jenis pekerjaan dalam kontrak yang
dikerjakan
3.2.8. Tujuan Kesehatan dan Keselamatan Kerja
Pada umumnya dalam proses pembangunan konstruksi mempunyai tingkatan
resiko yang cukup tinggi terhadap kecelakaan saat melakukan pekerjaan, maka dari
itu untuk mencegah dan atau mengurangi terjadinya potensi kecelakaan dengan
menerapkan sistem manajemen kesehatan dan keselamatan kerja (K3).
Penerapan K3 ini tentunya dilaksanakan mulai dari perencanaan, pelaksanaan
dan pengendalian proses kegiatan pekerjaan di proyek dalam rangka menghasilkan
produk yang bermutu dengan cara yang aman, sehat dan ramah lingkungan baik di
lapangan maupun di kantor proyek.
Dalam rangka melindungi hak setiap pekerja atas keselamatan dan kesehatan
serta melindungi aset perusahaan sehingga tercipta tempat kerja untuk proses
produksi yang aman, efisiensi dan produktif, maka melalui komitmen dan kebijakan
mutu, keselamatan dan kesehatan kerja yang telah ditetapkan oleh manajemen,
memiliki arti dan tujuan penerapan sistem manajemen keselamatan kerja sebagai
berikut :
‐ Meningkatkan efektifitas perlindungan keselamatan dan kesehatan kerja yang
terencana, terukur, terstruktur, dan terintegrasi
‐ Mencegah dan mengurangi kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja dengan
melibatkan unsur manajemen, pekerja/buruh, dan/atau serikat pekerja/serikat
buruh; serta
‐ Menciptakan tempat kerja yang aman, nyaman, dan efisien untuk mendorong
produktivitas
III-26
‐ Memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat pekerja disemua
lapangan pekerjaan ketingkat yang setinggi-tingginya baik fisik, mental
maupun kesejahteraan sosial.
‐ Mencegah timbulnya gangguan kesehatan masyarakat pekerja yang diakibatkan
oleh keadaan/kondisi lingkungan kerjanya seperti kecelakaan akibat kerja.
‐ Memberi perlindungan bagi pekerja saat melaksanakan pekerjaannya dan
kemungkinan terjadinya bahaya yang disebabkan oleh faktor-faktor yang
membahayakan kesehatan di tempat kerja.
‐ Menempatkan pekerja disuatu lingkungan pekerjaan berdasarkan keterampilan,
kemampuan fisik dan psikis pekerjaannya.
‐ Melindungi keselamatan pekerja dalam melakukan pekerjaannya untuk
kesejahteraan hidup dan meningkatkan produktifitas nasional.
‐ Menjamin keselamatan setiap orang lain yang berada ditempat kerja.
‐ Sumber produksi terpelihara dan dipergunakan secara aman dan efisien.
3.2.9. Tugas dan Tanggung Jawab Panitia Pembina Keselamatan, Kesehatan
Kerja dan Lingkungan (P2K3L)
Setiap orang di lingkungan Perusahaan memiliki peran dan tanggung jawab
dalam K3 sesuai dengan fungsi dan tugasnya masing-masing. Tugas dan tanggung
jawab individu dijelaskan dalam uraian tugas masing-masing karyawan.
1. Direktur Utama
a. Bertanggung jawab untuk memastikan bahwa sistem manajemen K3 telah
berjalan dengan baik dengan memberikan komitmen dan menetapkan
kebijakan termasuk memberikan sumber daya yang diperlukan.
b. Melakukan tinjauan manajemen secara berkala untuk kinerja pelaksanaan
SMK3 serta memberikan arahan dan peningkatan yang diperlukan secara
berkesinambungan.
2. Management Representative
a. Memastikan proses yang diperlukan untuk Sistem Manajemen K3
ditetapkan, diterapkan dan dipelihara.
b. Melaporkan kepada Direktur Utama mengenai kinerja Sistem Manajemen
K3 dan peluang untuk perbaikan.
III-27
c. Memastikan kesadaran dari seluruh karyawan mengenai pentingnya
memenuhi persyaratan pelanggan.
d. Bertanggungjawab terhadap pemecahan masalah / kendala dalam
pembangunan dan penerapan Sistem Manajemen K3 di semua unit kerja.
e. Memastikan penggunaan Standar Kerja/ Acuan Kerja terkini untuk masing-
masing unit kerja.
f. Mewakili perusahaan untuk masalah Sistem Manajemen K3 terutama
kepada Pihak Luar.
g. Merencanakan dan melaksanakan serta memantau Program Audit Internal
serta Tinjauan Manajemen.
h. Mengontrol dokumen, seperti menerbitkan, perubahan, distribusi,
penomoran dan pemusnahan.
i. Memelihara dokumen, seperti master dokumen Manual K3, Prosedur, K3
Plan, Form, Catatan K3, Laporan Audit dan hasil Rapat Sistem Manajemen
K3.
j. Sebagai penghubung perusahaan dengan pihak luar yang berhubungan
dengan Sistem Manajemen K3.
3. Manajer Proyek
a. Bertanggung jawab terhadap keselamatan dan kesehatan dari seluruh
pekerja, kontraktor, tamu dan masyarakat ketika berada di bidang kerjanya.
b. Bertanggung jawab menyediakan sumber daya untuk penerapan sistem
manajemen K3 di lingkungannya masing-masing
c. Bertanggung jawab untuk memastikan bahwa peraturan perundangan
dibidang K3 yang berlaku bagi perusahaan telah dipenuhi
d. Berwenang untuk menentukan suatu kegiatan dapat diteruskan atau harus
dihentikan berdasarkan penilaian resiko
e. Berwenang untuk mengeluarkan Laporan ketidak sesuaian
f. Berwenang untuk mengambil tindakan tegas terhadap tindakan-tindakan
yang dapat membahayakan K3
g. Berwenang untuk memberlakukan keadaan dalam darurat (emergency)
4. Manajer HSE :
III-28
a. Bertanggung jawab terjaganya dokumentasi sistem manajemen K3.
b. Menerima tanggung jawab untuk memastikan sistem diterapkan diseluruh
bagian/fungsi
c. Bertanggung jawab untuk memastikan sistem berjalan efektif dan tetap
sesuai dengan sasaran yang telah ditetapkan
d. Bertanggung jawab mendapatkan informasi peraturan yang terbaru
e. Bertanggung jawab untuk mengaudit sistem dan melaporkan kepada
Management Representative
f. Bertanggung jawab untuk melaksanakan komunikasi dengan eksternal
g. Bertanggung jawab mengevaluasi bahaya-bahaya dari proses yang ada atau
yang baru dan untuk menekan resiko-resikonya
h. Bertanggung jawab menetapkan dan mengembangkan rencana tanggap
darurat
i. Berwenang untuk mengeluarkan laporan kecelakaan, laporan ketidak
sesuaian dan tindakan perbaikan
5. Seluruh Manajer
a. Bertanggung jawab untuk memastikan penerapan sistem manajemen K3 di
tempat kerjanya dan memastikan bahwa seluruh resiko yang ada di areanya
telah diidentifikasi, terdokumentasi, direkam dan dikendalikan
b. Memastikan bahwa program peningkatan K3 di area kerja mereka telah
dijalankan dengan baik
c. Membina dan memastikan bahwa pekerja bawahannya termasuk pihak
ketiga telah memahami dan mematuhi semua ketentuan keselamatan kerja
yang berlaku.
6. Seluruh pekerja
a. Bertanggung jawab untuk memenuhi persyaratan sistem manajemen K3
setiap saat di dalam menjalankan pekerjaannya masing-masing.
b. Bertanggung jawab melaporkan kecelakaan atau insiden atau tindakan yang
dapat mengarah pada insiden (unsafe condition) kepada atasannya dan
merekamnya dalam buku kecelakaan dan insiden
III-29
c. Melaksanakan pekerjaan sesuai dengan ketentuan keselamatan dan cara
kerja aman yang berlaku untuk pekerjaannya masing-masing, termasuk
penggunaan alat keselamatan yang sesuai.
3.2.10. Penggunaan APD (Alat Pelindung Diri)
Dalam UU RI no.18 Tahun 1999 Tentang Jasa Konstruksi Pasal 23 (ayat 2)
menerangkan bahwa “penyelenggara pekerja konstruksi wajib memenuhi ketentuan
tentang keteknikan, keamanan, keselamatan dan kesehatan kerja, pelindungan
tenaga kerja, serta tata lingkungan setempat untuk menjamin terwujudnya tertib
penyelenggaraan pekerjaan konstruksi”. Alat dan perlalatan keselamatan kerja atau
alat pelindung diri (APD) antara lain adalah sebagai berikut :
1. Helm
Helm adalah alat yang berfungsi untuk melindungi kepala (Gambar 3.38). Alat
pengaman kepala ini memang sudah sangat wajib untuk digunakan dalam setiap
pekerjaan proyek karena kepala adalah bagian vital manusia yang harus dilindungi
dari adanya kemungkinan jatuhnya benda-benda atau material dari atas disekitar
proyek yang akan menimpa kepala. Helm ini juga disamping untuk keselamatan
kerja, juga untuk membedakan jabatan yang ada di proyek tersebut yang ditandai
dengan warna helm.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.38 Helm
2. Sarung Tangan
Sarung tangan memiliki funsi untuk melindungi tangan pada saat melakukan
pekerjaan (Gambar 3.39). Sarung tangan yang digunakan untuk pekerjaan proyek
III-30
konstruksi memiliki ketebalan yang berbeda dengan sarung tangan biasa, karena
berfungsi sebagai pelindung tangan dalam melakukam pekerjaan dilapangan,
seperti mengelas, melindungi tangan dari aliran listrik, mengangkat / memindahkan
beton, dan pekerjaan lainnya.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.39 Sarung tangan
3. Safety Shoes
Safety shoes atau sepatu keamanan ini digunakan juga dalam setiap
pekerjaanproyek dan menjadi hal yang wajib digunakan juga. Berfungsi sebagai
pengaman kaki dari benda-benda keras dan benda-benda tajam. Safety shoes yang
digunakan pada proyek ini seperti Gambar 3.40.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.40 Safety shoes
4. Safety Hearness
Safety hearness merupakan alat bantu pengamanan pada pekerjaan proyek
seperti pada Gambar 3.41. Serta memiliki fungsi untuk melindungi tubuh pada saat
berada di ketinggian tertentu, supaya tidak jatuh pada saat proses pengerjaan
III-31
konstruksi khususnya dalam pengerjaan struktur atas baik gedung maupun
jembatan dengan mengkaitkan kedalam tali pengaman.
(Sumber : https://google.image.com/m=1/safety-hearness-for-brige-worker/)
Gambar 3.41 Safety hearness
5. Safety Vest
Safety Vest berfungsi sebagai tanda pengenal di lokasi proyek dan garis schotlite
yang terdapat pada safety vest berfungsi untuk memantulkan cahaya, sehingga
pekerja dapat terlihat di malam hari dan untuk menandai pekerja dalam proyek.
Para pekerja menggunakan safety vest seperti pada Gambar 3.42.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.42 Safety vest
III-32
3.3. Tinjauan Khusus
Tinjauan yang diperdalam pada Praktik Kerja yang dilakukan pada Proyek
Pembangunan Jembatan Fly Over Cibatu adalah tentang metode kerja abutment dan
metode kerja pemasangan girder PCI yang digunakan oleh pihak kontraktor.
3.3.1. Pengertian dan Tipe Abutment
Pada jembatan ada yang disebut dengan kepala jembatan (Abutment) yang
merupakan bagian dari bawah bangunan jembatan. Abutment mempunyai fungsi
untuk memikul semua beban yang bekerja pada bangunan atas jembatan, serta
berfungsi untuk meneruskan beban yang dipikul bangunan atas kelapisan tanah
dasar dengan aman sekaligus sebagai bangunan penahan tanah serta menerima
tekanan dan diteruskan ke pondasi.
Dalam perencanaan abutment selain beban-beban yang bekerja juga
diperhatikan pengaruh kondisi lingkungan seperti angina, aliran air, gempa, dan
penyebab alam lainnya. Selain itu faktor pemilihan bentuk atau jenis abutment yang
digunakan juga harus diperhatikan dengan teliti.
Ada berbagai bentuk dan jenis abutment tetapi dalam pemilihannya perlu
dipertimbangkan seperti bentuk bangunan atas, kondisi tanah pondasi, serta kondisi
bangunannya. Bentuk umum struktur abutment identik dengan struktur dinding
penahan tanah, akan tetapi untuk perencanaannya tentu beban yang bekerja
diatasnya diperhitungkan.
Adapun jenis-jenis abutment terdiri dari beberapa tipe atau bentuk yang umum,
diantaranya adalah :
a. Abutment tipe Gravitasi
b. Abutment tipe T Terbalik
c. Abutment tipe dengan Penopang
1. Abutment Tipe Gravitasi
Memperoleh kekuatan dan ketahanan terhadap gaya - gaya yang bekerja dengan
mengunakan berat sendiri. Karena bentuknya yang sederhanan begitu juga dengan
pelaksanaanya tidak begitu rumit. Abutmen tipe gravitasi sering digunakan pada
III-33
struktur yang tidak terlalu tinggi dan tanah pondasinya yang baik. Pada umumnya
material yang digunakan merupakan pasangan batu kali atau beton tumbuk.
Biasanya abutment tipe gravitasi digunakan pada jembatan yang memiliki bentang
yang tidak terlalu panjang.
(Sumber : https://google.image.com/abutment-gravity-type/m=1/)
Gambar 3.43 Abutment tipe gravitasi
2. Abutment Tipe T Terbalik
Merupakan tembok penahan dengan balok kantilever tersusun dari suatu
tembok memanjang dan sebagai suatu pelat kekuatan dari tembok. Ketahanan dari
gaya-gaya yang bekerja diperoleh dari berat sendiri serta berat tanah diatas pelat
tumpuan /tumit. Perbedaan abutment tipe T terbalik dengan abutment tipe gravitasi
terdapat pada kelangsingannya, dimana abutment tipe T terbalik lebih langsing
daripada abutment tipe gravitasi. Pada umumnya abutment tipe T terbalik
digunakan pada konstruksi yang lebih tinggi dan material yang digunakan beton
bertulang
(Sumber : https://google.image.com/marked/abutment-TEE-type/m=1/)
Gambar 3.44 Abutment tipe T terbalik
III-34
3. Abutment Tipe Penopang
Tipe ini hampir mirip dengan abutment tipe T terbalik, tetapi jenis abutment ini
diberi penopang pada sisi belakangnya (Counterfort) yang bertujuan untuk
memperkecil gaya yang bekerja pada tembok memanjang dan pada tumpuan. Pada
umumnya abutment tipe penopang digunakan pada keadaan struktur yang tinggi
dan menggunakan material beton bertulang.
(Sumber : https://google.image.com/abutment-joint-point-concrete-type/m=1/)
Gambar 3.45 Abutment Tipe Penopang
3.3.2. Metode Pelaksanaan Abutment
Abutment atau kepala jembatan merupakan bangunan yang berfungsi untuk
mendukung bangunan atas dan juga sebagai penahan tanah. Pada proyek ini
terdapat beberapa struktur jembatan namun kami hanya meninjau jembatan Cibatu
yang nantinya akan dilewati oleh beban kendaraan warga yang melintas karena
jembatan ini sebagai akses warga setempat. Pada pekerjaan abutment terdapat
beberapa bagian pekerjaan setelah pondasi tiang pancang terpasang, pekerjaan
tersebut adalah pile cap (footing) dan badan badan abutment namun kedua
pekerjaan tersebut adalah satu kesatuan struktur abutment. Baik footing ataupun
badan abutment tahapan pekerjaannya sama seperti penulangan, pekerjaan
bekisting dan pengecoran. Pekerjaan penulangan untuk abutment dilakukan tiga
tahap yaitu penulangan saat melakukan pekerjaan pile cap, badan abutment dan
kepala abutment. Dapat dilihat pada gambar 3.44.
III-35
(Sumber : PT Pandu Pakarti)
Gambar 3.46 Abutment
Berikut tahapan pekerjaan struktur abutment adalah sebagai berikut :
1. Pelaksanaan fabrikasi memerlukan tempat yang cukup luas untuk menaruh,
memotong besi beton dan membengkokkannya sehingga sesuai dengan gambar
yang telah disetujui. Pekerja sedang melakukan pemotongan besi terlihat di
gambar 3.47.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.47 Fabrikasi besi beton
2. Potong dan bengkokan besi beton yang dipakai sesuai dengan Shop Drawing
dengan menggunakan alat Bar Cutter (pemotong) dan alat Bar Bender
(Pembengkokan). Pekerjaan tulangan yang pertama dilakukan adalah
pemotongan dengan panjang sesuai gambar kerja setelah tulangan di potong
III-36
maka akan di bengkokan dengan sudut sesuai gambar kerja. Pemasangan
tulangan seperti pada gambar 3.48.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.48 Proses Pemasangan Tulangan
3. Pasangan beton decking untuk memberi jarak selimut beton, untuk beton
decking tersebut terdapat di bawah untuk bagian pile cap dan di samping untuk
bagian badan abutment dengan ukuran beton decking yang berbeda.
4. Ketika pekerjaan pembesian selesai maka akan berlanjut pada pekerjaan
bekisiting untuk persiapan pengecoran dan akan diperkuat dengan balok kayu,
kaso dan juga scaffolding bagian main frame.
5. Pemotongan multiplek sesuai ukuran yang terdapat dalam gambar kerja untuk
pile cap dan badan abutment dengan alat gergaji dan alat pengukur panjang.
Pekerjaan terlihat pada gambar 3.49 dibawah ini.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.49 Pemotongan multiplek dan pengukuran
III-37
6. Setelah multiplek membentuk cetakan maka akan diperkuat dengan balok kaso
yang di sambungkan dengan paku dengan jarak tertentu agar multiplek kuat
ketika menerima campuran beton saat pengecoran.
7. Penggunaan bagian scaffolding main frame dan jack base untuk perkuatan saat
bekisting terpasang di lapangan untuk perkuatan pekerjaan pile cap. Bisa dilihat
pada gambar 3.50 bekisting yang telah diperkuat.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.50 Perkuatan dengan bagian scaffolding
a. Pekerjaan Pengecoran
Pada pekerjaan pengecoran dilakukan pada siang, sore dan malam tergantung
dari pekerjaan yang sudah selesai penulangan dan bekisting.
1. Persiapan lokasi agar posisi concrete pump tidak teralu jauh dengan lokasi
pengecoran.
2. Pemasangan concrete pump dengan pipa baja ke lokasi pengecoran.
3. Kontraktor mengajukan pengadaan ready mix kepada batching plant sesuai
dengan kebutuhan.
4. Pengecoran beton dimulai setelah konsultan dan owner menyetujui untuk
pengecoran beton yang dinyatakan dalam form izin pengecoran.
5. Sebelum pengecoran dilakukan pengujian nilai slump dan pengambilan
sample uji tekan. Uji slump seperti terlihat pada gambar 3.51.
III-38
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.51 Pengujian slump
6. Tuangkan beton ready mix ke dalam area pengecoran memulai concrete
pump pada saat pengecoran adukan dipadatkan dengan concrete vibrator
sehingga beton dapat padat. Proses pengecoran tampak seperti gambar 3.52
dibawah ini.
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Gambar 3.52 Proses Pengecoran Abutment
7. Pembongkaran bekisting dapat dilakukan ketika beton berumur satu hari dan
lakukan curing.
3.3.3. Pengertian dan Tipe Balok Girder
Dalam dunia konstruksi, arti girder adalah sebuah balok yang berada di antara
dua penyangga yang dapat berupa pear ataupun abutment. Pada umumnya girder
LAPORAN_PRAKTIK_KERJA.civil and enggineringpdf
LAPORAN_PRAKTIK_KERJA.civil and enggineringpdf
LAPORAN_PRAKTIK_KERJA.civil and enggineringpdf
LAPORAN_PRAKTIK_KERJA.civil and enggineringpdf
LAPORAN_PRAKTIK_KERJA.civil and enggineringpdf
LAPORAN_PRAKTIK_KERJA.civil and enggineringpdf
LAPORAN_PRAKTIK_KERJA.civil and enggineringpdf
LAPORAN_PRAKTIK_KERJA.civil and enggineringpdf
LAPORAN_PRAKTIK_KERJA.civil and enggineringpdf
LAPORAN_PRAKTIK_KERJA.civil and enggineringpdf
LAPORAN_PRAKTIK_KERJA.civil and enggineringpdf
LAPORAN_PRAKTIK_KERJA.civil and enggineringpdf
LAPORAN_PRAKTIK_KERJA.civil and enggineringpdf
LAPORAN_PRAKTIK_KERJA.civil and enggineringpdf
LAPORAN_PRAKTIK_KERJA.civil and enggineringpdf
LAPORAN_PRAKTIK_KERJA.civil and enggineringpdf
LAPORAN_PRAKTIK_KERJA.civil and enggineringpdf
LAPORAN_PRAKTIK_KERJA.civil and enggineringpdf

More Related Content

Similar to LAPORAN_PRAKTIK_KERJA.civil and enggineringpdf

2006 04-membaca gambar
2006 04-membaca gambar2006 04-membaca gambar
2006 04-membaca gambarahmad fuadi
 
File_Soal_17_158_29_1676969129.pptx
File_Soal_17_158_29_1676969129.pptxFile_Soal_17_158_29_1676969129.pptx
File_Soal_17_158_29_1676969129.pptxOnieChicarito
 
File_Soal_17_158_29_1671014047.pptx
File_Soal_17_158_29_1671014047.pptxFile_Soal_17_158_29_1671014047.pptx
File_Soal_17_158_29_1671014047.pptxSintaMarisa1
 
pelaksanalapanganpekerjaangedungnew-240111131603-351eb9df.pptx
pelaksanalapanganpekerjaangedungnew-240111131603-351eb9df.pptxpelaksanalapanganpekerjaangedungnew-240111131603-351eb9df.pptx
pelaksanalapanganpekerjaangedungnew-240111131603-351eb9df.pptxsugiyankurnia
 
ANALISIS HARGA POKOK PRODUKSI BALL BEARING DENGAN METODE ACTIVITY-BASED COSTI...
ANALISIS HARGA POKOK PRODUKSI BALL BEARING DENGAN METODE ACTIVITY-BASED COSTI...ANALISIS HARGA POKOK PRODUKSI BALL BEARING DENGAN METODE ACTIVITY-BASED COSTI...
ANALISIS HARGA POKOK PRODUKSI BALL BEARING DENGAN METODE ACTIVITY-BASED COSTI...Uofa_Unsada
 
PELAKSANA LAPANGAN PEKERJAAN GEDUNG NEW.pptx
PELAKSANA LAPANGAN PEKERJAAN GEDUNG NEW.pptxPELAKSANA LAPANGAN PEKERJAAN GEDUNG NEW.pptx
PELAKSANA LAPANGAN PEKERJAAN GEDUNG NEW.pptxarmandmaulana2008
 
01 uujk, etika profesi dan etos kerja
01 uujk, etika profesi dan etos kerja01 uujk, etika profesi dan etos kerja
01 uujk, etika profesi dan etos kerjaWendy Hutahaean
 
1.4. pedoman pelaksanaan idb
1.4. pedoman pelaksanaan idb1.4. pedoman pelaksanaan idb
1.4. pedoman pelaksanaan idbnugrohoery83
 
20180409-03-Penerapan K3 pada Proyek Infrastruktur Jalan dan Jembatan.pdf
20180409-03-Penerapan K3 pada Proyek Infrastruktur Jalan dan Jembatan.pdf20180409-03-Penerapan K3 pada Proyek Infrastruktur Jalan dan Jembatan.pdf
20180409-03-Penerapan K3 pada Proyek Infrastruktur Jalan dan Jembatan.pdfNurkhalifahUmardani
 
Laporan tugas besar struktur bangunan baja
Laporan tugas besar struktur bangunan bajaLaporan tugas besar struktur bangunan baja
Laporan tugas besar struktur bangunan bajaAndhika Fajar
 
2007 08-pekerjaan drainase
2007 08-pekerjaan drainase2007 08-pekerjaan drainase
2007 08-pekerjaan drainaseahmad fuadi
 
Tata cara pengawasan.pptx
Tata cara pengawasan.pptxTata cara pengawasan.pptx
Tata cara pengawasan.pptxsahramaulidar1
 
LAPORAN PKL STRUKTUR KUDA-KUDA BAJA WF
LAPORAN PKL STRUKTUR KUDA-KUDA BAJA WFLAPORAN PKL STRUKTUR KUDA-KUDA BAJA WF
LAPORAN PKL STRUKTUR KUDA-KUDA BAJA WFmoses hadun
 
STUDI TENTANG PENGUKURAN DAN PEMETAAN KADASTRAL PADA PELAKSANAAN PRONA TAHUN ...
STUDI TENTANG PENGUKURAN DAN PEMETAAN KADASTRAL PADA PELAKSANAAN PRONA TAHUN ...STUDI TENTANG PENGUKURAN DAN PEMETAAN KADASTRAL PADA PELAKSANAAN PRONA TAHUN ...
STUDI TENTANG PENGUKURAN DAN PEMETAAN KADASTRAL PADA PELAKSANAAN PRONA TAHUN ...National Cheng Kung University
 
Ahmad fatullah kp uny juli agustus
Ahmad fatullah kp uny juli agustusAhmad fatullah kp uny juli agustus
Ahmad fatullah kp uny juli agustusAhmad Fatullah
 

Similar to LAPORAN_PRAKTIK_KERJA.civil and enggineringpdf (20)

2006 04-membaca gambar
2006 04-membaca gambar2006 04-membaca gambar
2006 04-membaca gambar
 
File_Soal_17_158_29_1676969129.pptx
File_Soal_17_158_29_1676969129.pptxFile_Soal_17_158_29_1676969129.pptx
File_Soal_17_158_29_1676969129.pptx
 
Bab i
Bab iBab i
Bab i
 
File_Soal_17_158_29_1671014047.pptx
File_Soal_17_158_29_1671014047.pptxFile_Soal_17_158_29_1671014047.pptx
File_Soal_17_158_29_1671014047.pptx
 
Aplikasi sni gempa 1726 2012
Aplikasi sni gempa 1726 2012Aplikasi sni gempa 1726 2012
Aplikasi sni gempa 1726 2012
 
pelaksanalapanganpekerjaangedungnew-240111131603-351eb9df.pptx
pelaksanalapanganpekerjaangedungnew-240111131603-351eb9df.pptxpelaksanalapanganpekerjaangedungnew-240111131603-351eb9df.pptx
pelaksanalapanganpekerjaangedungnew-240111131603-351eb9df.pptx
 
Galo2 kp
Galo2 kpGalo2 kp
Galo2 kp
 
ANALISIS HARGA POKOK PRODUKSI BALL BEARING DENGAN METODE ACTIVITY-BASED COSTI...
ANALISIS HARGA POKOK PRODUKSI BALL BEARING DENGAN METODE ACTIVITY-BASED COSTI...ANALISIS HARGA POKOK PRODUKSI BALL BEARING DENGAN METODE ACTIVITY-BASED COSTI...
ANALISIS HARGA POKOK PRODUKSI BALL BEARING DENGAN METODE ACTIVITY-BASED COSTI...
 
Mpat tahap 3
Mpat tahap 3Mpat tahap 3
Mpat tahap 3
 
PELAKSANA LAPANGAN PEKERJAAN GEDUNG NEW.pptx
PELAKSANA LAPANGAN PEKERJAAN GEDUNG NEW.pptxPELAKSANA LAPANGAN PEKERJAAN GEDUNG NEW.pptx
PELAKSANA LAPANGAN PEKERJAAN GEDUNG NEW.pptx
 
01 uujk, etika profesi dan etos kerja
01 uujk, etika profesi dan etos kerja01 uujk, etika profesi dan etos kerja
01 uujk, etika profesi dan etos kerja
 
1.4. pedoman pelaksanaan idb
1.4. pedoman pelaksanaan idb1.4. pedoman pelaksanaan idb
1.4. pedoman pelaksanaan idb
 
A pendahuluan kak bkn
A   pendahuluan kak bknA   pendahuluan kak bkn
A pendahuluan kak bkn
 
20180409-03-Penerapan K3 pada Proyek Infrastruktur Jalan dan Jembatan.pdf
20180409-03-Penerapan K3 pada Proyek Infrastruktur Jalan dan Jembatan.pdf20180409-03-Penerapan K3 pada Proyek Infrastruktur Jalan dan Jembatan.pdf
20180409-03-Penerapan K3 pada Proyek Infrastruktur Jalan dan Jembatan.pdf
 
Laporan tugas besar struktur bangunan baja
Laporan tugas besar struktur bangunan bajaLaporan tugas besar struktur bangunan baja
Laporan tugas besar struktur bangunan baja
 
2007 08-pekerjaan drainase
2007 08-pekerjaan drainase2007 08-pekerjaan drainase
2007 08-pekerjaan drainase
 
Tata cara pengawasan.pptx
Tata cara pengawasan.pptxTata cara pengawasan.pptx
Tata cara pengawasan.pptx
 
LAPORAN PKL STRUKTUR KUDA-KUDA BAJA WF
LAPORAN PKL STRUKTUR KUDA-KUDA BAJA WFLAPORAN PKL STRUKTUR KUDA-KUDA BAJA WF
LAPORAN PKL STRUKTUR KUDA-KUDA BAJA WF
 
STUDI TENTANG PENGUKURAN DAN PEMETAAN KADASTRAL PADA PELAKSANAAN PRONA TAHUN ...
STUDI TENTANG PENGUKURAN DAN PEMETAAN KADASTRAL PADA PELAKSANAAN PRONA TAHUN ...STUDI TENTANG PENGUKURAN DAN PEMETAAN KADASTRAL PADA PELAKSANAAN PRONA TAHUN ...
STUDI TENTANG PENGUKURAN DAN PEMETAAN KADASTRAL PADA PELAKSANAAN PRONA TAHUN ...
 
Ahmad fatullah kp uny juli agustus
Ahmad fatullah kp uny juli agustusAhmad fatullah kp uny juli agustus
Ahmad fatullah kp uny juli agustus
 

More from FadliST

7. ILMAN.pptx_1690769561.pptx_praktek demonstrasi
7. ILMAN.pptx_1690769561.pptx_praktek demonstrasi7. ILMAN.pptx_1690769561.pptx_praktek demonstrasi
7. ILMAN.pptx_1690769561.pptx_praktek demonstrasiFadliST
 
presentasi_Pelaksan konstruksi SPAM.pptx
presentasi_Pelaksan konstruksi SPAM.pptxpresentasi_Pelaksan konstruksi SPAM.pptx
presentasi_Pelaksan konstruksi SPAM.pptxFadliST
 
260361_1102040607840001_49149-saluran irigasi.pptx
260361_1102040607840001_49149-saluran irigasi.pptx260361_1102040607840001_49149-saluran irigasi.pptx
260361_1102040607840001_49149-saluran irigasi.pptxFadliST
 
Tugas_power_point_presentasion_AnalisaDampakLingkunggan
Tugas_power_point_presentasion_AnalisaDampakLingkungganTugas_power_point_presentasion_AnalisaDampakLingkunggan
Tugas_power_point_presentasion_AnalisaDampakLingkungganFadliST
 
File_Soal_SKK8-Jalan-RadenMuchtarButarbutar.pptx
File_Soal_SKK8-Jalan-RadenMuchtarButarbutar.pptxFile_Soal_SKK8-Jalan-RadenMuchtarButarbutar.pptx
File_Soal_SKK8-Jalan-RadenMuchtarButarbutar.pptxFadliST
 
Permen PU 04-2009 ttg Sistem Manajemen Mutu SMM Departemen PU.pdf
Permen PU 04-2009 ttg Sistem Manajemen Mutu SMM Departemen PU.pdfPermen PU 04-2009 ttg Sistem Manajemen Mutu SMM Departemen PU.pdf
Permen PU 04-2009 ttg Sistem Manajemen Mutu SMM Departemen PU.pdfFadliST
 
pemasanagan pintu air saluran irigasu.pptx
pemasanagan pintu air saluran irigasu.pptxpemasanagan pintu air saluran irigasu.pptx
pemasanagan pintu air saluran irigasu.pptxFadliST
 
filesoal171582916793049921-230808175320-2886a0d9.pptx
filesoal171582916793049921-230808175320-2886a0d9.pptxfilesoal171582916793049921-230808175320-2886a0d9.pptx
filesoal171582916793049921-230808175320-2886a0d9.pptxFadliST
 
Serah terima akhir pekerjaan untuk proyek ukuran kompleksitas resiko rendah
Serah terima akhir pekerjaan untuk proyek ukuran kompleksitas resiko rendahSerah terima akhir pekerjaan untuk proyek ukuran kompleksitas resiko rendah
Serah terima akhir pekerjaan untuk proyek ukuran kompleksitas resiko rendahFadliST
 
PPT NATUNA (1).pptx
PPT NATUNA (1).pptxPPT NATUNA (1).pptx
PPT NATUNA (1).pptxFadliST
 
4. TAMPAK SP. KANAN DAN SP.KIRI.pdf
4. TAMPAK SP. KANAN DAN SP.KIRI.pdf4. TAMPAK SP. KANAN DAN SP.KIRI.pdf
4. TAMPAK SP. KANAN DAN SP.KIRI.pdfFadliST
 
modulm4kb3-dasar-dasarjembatan-200119104412.pdf
modulm4kb3-dasar-dasarjembatan-200119104412.pdfmodulm4kb3-dasar-dasarjembatan-200119104412.pdf
modulm4kb3-dasar-dasarjembatan-200119104412.pdfFadliST
 
dokumen.tips_manajemen-waktu-proyek-56ad07c8a3424.ppt
dokumen.tips_manajemen-waktu-proyek-56ad07c8a3424.pptdokumen.tips_manajemen-waktu-proyek-56ad07c8a3424.ppt
dokumen.tips_manajemen-waktu-proyek-56ad07c8a3424.pptFadliST
 
Chapter_7_Manajemen_Kualitas_Proyek.pdf
Chapter_7_Manajemen_Kualitas_Proyek.pdfChapter_7_Manajemen_Kualitas_Proyek.pdf
Chapter_7_Manajemen_Kualitas_Proyek.pdfFadliST
 
Modul-5-Manajemen-waktu-proyek.ppt
Modul-5-Manajemen-waktu-proyek.pptModul-5-Manajemen-waktu-proyek.ppt
Modul-5-Manajemen-waktu-proyek.pptFadliST
 
perkerasan berbutir.pptx
perkerasan berbutir.pptxperkerasan berbutir.pptx
perkerasan berbutir.pptxFadliST
 

More from FadliST (16)

7. ILMAN.pptx_1690769561.pptx_praktek demonstrasi
7. ILMAN.pptx_1690769561.pptx_praktek demonstrasi7. ILMAN.pptx_1690769561.pptx_praktek demonstrasi
7. ILMAN.pptx_1690769561.pptx_praktek demonstrasi
 
presentasi_Pelaksan konstruksi SPAM.pptx
presentasi_Pelaksan konstruksi SPAM.pptxpresentasi_Pelaksan konstruksi SPAM.pptx
presentasi_Pelaksan konstruksi SPAM.pptx
 
260361_1102040607840001_49149-saluran irigasi.pptx
260361_1102040607840001_49149-saluran irigasi.pptx260361_1102040607840001_49149-saluran irigasi.pptx
260361_1102040607840001_49149-saluran irigasi.pptx
 
Tugas_power_point_presentasion_AnalisaDampakLingkunggan
Tugas_power_point_presentasion_AnalisaDampakLingkungganTugas_power_point_presentasion_AnalisaDampakLingkunggan
Tugas_power_point_presentasion_AnalisaDampakLingkunggan
 
File_Soal_SKK8-Jalan-RadenMuchtarButarbutar.pptx
File_Soal_SKK8-Jalan-RadenMuchtarButarbutar.pptxFile_Soal_SKK8-Jalan-RadenMuchtarButarbutar.pptx
File_Soal_SKK8-Jalan-RadenMuchtarButarbutar.pptx
 
Permen PU 04-2009 ttg Sistem Manajemen Mutu SMM Departemen PU.pdf
Permen PU 04-2009 ttg Sistem Manajemen Mutu SMM Departemen PU.pdfPermen PU 04-2009 ttg Sistem Manajemen Mutu SMM Departemen PU.pdf
Permen PU 04-2009 ttg Sistem Manajemen Mutu SMM Departemen PU.pdf
 
pemasanagan pintu air saluran irigasu.pptx
pemasanagan pintu air saluran irigasu.pptxpemasanagan pintu air saluran irigasu.pptx
pemasanagan pintu air saluran irigasu.pptx
 
filesoal171582916793049921-230808175320-2886a0d9.pptx
filesoal171582916793049921-230808175320-2886a0d9.pptxfilesoal171582916793049921-230808175320-2886a0d9.pptx
filesoal171582916793049921-230808175320-2886a0d9.pptx
 
Serah terima akhir pekerjaan untuk proyek ukuran kompleksitas resiko rendah
Serah terima akhir pekerjaan untuk proyek ukuran kompleksitas resiko rendahSerah terima akhir pekerjaan untuk proyek ukuran kompleksitas resiko rendah
Serah terima akhir pekerjaan untuk proyek ukuran kompleksitas resiko rendah
 
PPT NATUNA (1).pptx
PPT NATUNA (1).pptxPPT NATUNA (1).pptx
PPT NATUNA (1).pptx
 
4. TAMPAK SP. KANAN DAN SP.KIRI.pdf
4. TAMPAK SP. KANAN DAN SP.KIRI.pdf4. TAMPAK SP. KANAN DAN SP.KIRI.pdf
4. TAMPAK SP. KANAN DAN SP.KIRI.pdf
 
modulm4kb3-dasar-dasarjembatan-200119104412.pdf
modulm4kb3-dasar-dasarjembatan-200119104412.pdfmodulm4kb3-dasar-dasarjembatan-200119104412.pdf
modulm4kb3-dasar-dasarjembatan-200119104412.pdf
 
dokumen.tips_manajemen-waktu-proyek-56ad07c8a3424.ppt
dokumen.tips_manajemen-waktu-proyek-56ad07c8a3424.pptdokumen.tips_manajemen-waktu-proyek-56ad07c8a3424.ppt
dokumen.tips_manajemen-waktu-proyek-56ad07c8a3424.ppt
 
Chapter_7_Manajemen_Kualitas_Proyek.pdf
Chapter_7_Manajemen_Kualitas_Proyek.pdfChapter_7_Manajemen_Kualitas_Proyek.pdf
Chapter_7_Manajemen_Kualitas_Proyek.pdf
 
Modul-5-Manajemen-waktu-proyek.ppt
Modul-5-Manajemen-waktu-proyek.pptModul-5-Manajemen-waktu-proyek.ppt
Modul-5-Manajemen-waktu-proyek.ppt
 
perkerasan berbutir.pptx
perkerasan berbutir.pptxperkerasan berbutir.pptx
perkerasan berbutir.pptx
 

Recently uploaded

Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...
Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...
Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...Kanaidi ken
 
Usulan Konsepsi SISKESWANNAS - Ditkeswan dan AIHSP - 15 Maret 2024
Usulan Konsepsi SISKESWANNAS - Ditkeswan dan AIHSP - 15 Maret 2024Usulan Konsepsi SISKESWANNAS - Ditkeswan dan AIHSP - 15 Maret 2024
Usulan Konsepsi SISKESWANNAS - Ditkeswan dan AIHSP - 15 Maret 2024Tata Naipospos
 
Modul Ajar IPAS Kelas 6 Fase C [abdiera.com]
Modul Ajar IPAS Kelas 6 Fase C [abdiera.com]Modul Ajar IPAS Kelas 6 Fase C [abdiera.com]
Modul Ajar IPAS Kelas 6 Fase C [abdiera.com]Abdiera
 
Martosudiro Dictionary-3252 | Kamus Martosudiro
Martosudiro Dictionary-3252 | Kamus MartosudiroMartosudiro Dictionary-3252 | Kamus Martosudiro
Martosudiro Dictionary-3252 | Kamus MartosudiroProjectEngineer4
 
Konsultasi - Nestle Indonesia_Najwa Azzuro
Konsultasi - Nestle Indonesia_Najwa AzzuroKonsultasi - Nestle Indonesia_Najwa Azzuro
Konsultasi - Nestle Indonesia_Najwa AzzuroAdePutraTunggali
 
Info ... Buku _"Effective INVENTORY and WAREHOUSING MANAGEMENT" & Bagaimana M...
Info ... Buku _"Effective INVENTORY and WAREHOUSING MANAGEMENT" & Bagaimana M...Info ... Buku _"Effective INVENTORY and WAREHOUSING MANAGEMENT" & Bagaimana M...
Info ... Buku _"Effective INVENTORY and WAREHOUSING MANAGEMENT" & Bagaimana M...Kanaidi ken
 
Konsul - Chikita Fauzia ismardi_ 2210901013.pdf
Konsul - Chikita Fauzia ismardi_ 2210901013.pdfKonsul - Chikita Fauzia ismardi_ 2210901013.pdf
Konsul - Chikita Fauzia ismardi_ 2210901013.pdfAdePutraTunggali
 
Aminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdf
Aminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdfAminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdf
Aminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdfAminullah Assagaf
 
Rabbani - Konsultasi Manajemen Web dan media Sosial
Rabbani - Konsultasi Manajemen Web dan media SosialRabbani - Konsultasi Manajemen Web dan media Sosial
Rabbani - Konsultasi Manajemen Web dan media SosialAdePutraTunggali
 
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AW
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AWPOKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AW
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AWKafe Buku Pak Aw
 
3.3.a.9. Aksi Nyata - Modul 3.3 Fix .pdf
3.3.a.9. Aksi Nyata - Modul 3.3 Fix .pdf3.3.a.9. Aksi Nyata - Modul 3.3 Fix .pdf
3.3.a.9. Aksi Nyata - Modul 3.3 Fix .pdfAhmadHadiMashuri1
 
02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++
02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++
02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++BayuYudhaSaputra
 
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptx
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptxGandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptx
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptxHansTobing
 
MATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptx
MATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptxMATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptx
MATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptxwulandaritirsa
 
Eiger x Eiger Adventure Club - Konsultasi Tahap 1
Eiger x Eiger Adventure Club - Konsultasi Tahap 1Eiger x Eiger Adventure Club - Konsultasi Tahap 1
Eiger x Eiger Adventure Club - Konsultasi Tahap 1AdePutraTunggali
 
Elemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptx
Elemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptxElemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptx
Elemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptxGyaCahyaPratiwi
 
Daun Majemuk dan Phillotaxis Daun Mortum.pptx
Daun Majemuk dan Phillotaxis Daun Mortum.pptxDaun Majemuk dan Phillotaxis Daun Mortum.pptx
Daun Majemuk dan Phillotaxis Daun Mortum.pptxZulfatulAliyah
 
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptx
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptxbahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptx
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptxvincentptk17
 
Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".
Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".
Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".Kanaidi ken
 
Jaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdf
Jaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdfJaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdf
Jaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdfHendroGunawan8
 

Recently uploaded (20)

Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...
Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...
Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...
 
Usulan Konsepsi SISKESWANNAS - Ditkeswan dan AIHSP - 15 Maret 2024
Usulan Konsepsi SISKESWANNAS - Ditkeswan dan AIHSP - 15 Maret 2024Usulan Konsepsi SISKESWANNAS - Ditkeswan dan AIHSP - 15 Maret 2024
Usulan Konsepsi SISKESWANNAS - Ditkeswan dan AIHSP - 15 Maret 2024
 
Modul Ajar IPAS Kelas 6 Fase C [abdiera.com]
Modul Ajar IPAS Kelas 6 Fase C [abdiera.com]Modul Ajar IPAS Kelas 6 Fase C [abdiera.com]
Modul Ajar IPAS Kelas 6 Fase C [abdiera.com]
 
Martosudiro Dictionary-3252 | Kamus Martosudiro
Martosudiro Dictionary-3252 | Kamus MartosudiroMartosudiro Dictionary-3252 | Kamus Martosudiro
Martosudiro Dictionary-3252 | Kamus Martosudiro
 
Konsultasi - Nestle Indonesia_Najwa Azzuro
Konsultasi - Nestle Indonesia_Najwa AzzuroKonsultasi - Nestle Indonesia_Najwa Azzuro
Konsultasi - Nestle Indonesia_Najwa Azzuro
 
Info ... Buku _"Effective INVENTORY and WAREHOUSING MANAGEMENT" & Bagaimana M...
Info ... Buku _"Effective INVENTORY and WAREHOUSING MANAGEMENT" & Bagaimana M...Info ... Buku _"Effective INVENTORY and WAREHOUSING MANAGEMENT" & Bagaimana M...
Info ... Buku _"Effective INVENTORY and WAREHOUSING MANAGEMENT" & Bagaimana M...
 
Konsul - Chikita Fauzia ismardi_ 2210901013.pdf
Konsul - Chikita Fauzia ismardi_ 2210901013.pdfKonsul - Chikita Fauzia ismardi_ 2210901013.pdf
Konsul - Chikita Fauzia ismardi_ 2210901013.pdf
 
Aminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdf
Aminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdfAminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdf
Aminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdf
 
Rabbani - Konsultasi Manajemen Web dan media Sosial
Rabbani - Konsultasi Manajemen Web dan media SosialRabbani - Konsultasi Manajemen Web dan media Sosial
Rabbani - Konsultasi Manajemen Web dan media Sosial
 
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AW
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AWPOKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AW
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AW
 
3.3.a.9. Aksi Nyata - Modul 3.3 Fix .pdf
3.3.a.9. Aksi Nyata - Modul 3.3 Fix .pdf3.3.a.9. Aksi Nyata - Modul 3.3 Fix .pdf
3.3.a.9. Aksi Nyata - Modul 3.3 Fix .pdf
 
02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++
02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++
02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++
 
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptx
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptxGandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptx
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptx
 
MATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptx
MATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptxMATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptx
MATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptx
 
Eiger x Eiger Adventure Club - Konsultasi Tahap 1
Eiger x Eiger Adventure Club - Konsultasi Tahap 1Eiger x Eiger Adventure Club - Konsultasi Tahap 1
Eiger x Eiger Adventure Club - Konsultasi Tahap 1
 
Elemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptx
Elemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptxElemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptx
Elemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptx
 
Daun Majemuk dan Phillotaxis Daun Mortum.pptx
Daun Majemuk dan Phillotaxis Daun Mortum.pptxDaun Majemuk dan Phillotaxis Daun Mortum.pptx
Daun Majemuk dan Phillotaxis Daun Mortum.pptx
 
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptx
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptxbahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptx
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptx
 
Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".
Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".
Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".
 
Jaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdf
Jaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdfJaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdf
Jaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdf
 

LAPORAN_PRAKTIK_KERJA.civil and enggineringpdf

  • 1. LAPORAN PRAKTIK KERJA PROYEK PEMBANGUNAN JEMBATAN FLY OVER CIBATU RUAS JALAN LINGKAR CIBOLANG – BAROS (LINGKAR SUKABUMI SEGMEN 1) PROVINSI JAWA BARAT Ditulis Sebagai Salah Satu Syarat Akademik Untuk Memproleh Gelar Sarjana Teknik Sipil Srata Satu (S1) Disusun Oleh : MUHAMMAD ABDULLAH A. NIM. 2411151054 ALDI WIJAYA YUSUF NIM. 2411151074 JURUSAN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI CIMAHI 2018
  • 2. PROYEK PEMBANGUNAN JEMBATAN FLY OVER CIBATU RUAS JALAN LINGKAR CIBOLANG – BAROS (LINGKAR SUKABUMI SEGMEN 1) PROVINSI JAWA BARAT LAPORAN PRAKTIK KERJA Ditulis Sebagai Salah Satu Syarat Akademik Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Teknik Sipil Strata Satu (S1) Disusun Oleh : MUHAMMAD ABDULLAH A. NIM. 2411151054 ALDI WIJAYA YUSUF NIM. 2411151074 JURUSAN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI CIMAHI 2018
  • 3. YAYASAN KARTIKA EKA PAKSI UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI FAKULTAS TEKNIK - JURUSAN TEKNIK SIPIL STATUS TERAKREDITASI “B” BAN PT Kampus Cimahi : Jl.Trs. Jenderal Sudirman PO.BOX 148 Cimahi Tlp. (022) 6641743 Fax. (022) 6642743 E-mail : tsunjani@bdg centrin.net.id LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN PRAKTIK KERJA Disusun Oleh : MUHAMMAD ABDULLAH A NIM. 2411151054 ALDI WIJAYA YUSUF NIM. 2411151074 Program Studi Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Jenderal Achmad Yani Laporan Praktik Kerja ini telah diterima, disetujui dan disahkan menjadi syarat menyelesaikan mata kuliah Praktik Kerja Disetujui Oleh : Pembimbing I LAODE AZAN MUZAHAB, ST., S.Si., MT. NID. 412184973 Pembimbing II EGGY PAMUNGKAS, ST. NIP. Mengetahui, Ketua Jurusan Teknik Sipil RONNI IS RONO HADINAGORO, Ir., MT. NID. 412106962
  • 4. KATA PENGANTAR Puji syukur Kehadirat Tuhan yang telah memberikan rahmat kepada kita sekalian. Khususnya kepada penulis, sehingga Laporan Kerja Praktek Lapangan dengan judul “Pembangunan Jembatan Fly Over Cibatu Ruas Jalan Lingkar Cibolang – Baros (Lingkar Sukabumi Segmen 1) Provinsi Jawa Barat.”, dapat diselesaikan dengan baik. Di dalam penyelesaiannya penulis banyak sekali dibantu oleh beberapa pihak, oleh karenanya pada kesempatan ini penulis mengucapkan rasa terimakasih kepada: 1. Bapak KRPAH. Ronni IS Rono Hadinagoro, Ir., MT., selaku Ketua Jurusan Teknik Sipil. 2. Bapak Laode Azan Muzahab, ST., S.Si., MT., selaku Dosen Pembimbing Praktik Kerja yang telah memberikan bimbingan dan banyak memberikan masukkan kepada penulis. 3. Bapak Juhri, ST., selaku Ketua Divisi Teknik Pembangunan Jembatan Fly Over Cibatu Ruas Jalan Lingkar Cibolang – Baros (Lingkar Sukabumi Segmen 1) yang berkenan memberi izin penulis untuk melaksanakan kerja praktek di lokasi proyek Jembatan Fly Over Cibatu Ruas Jalan Lingkar Cibolang – Baros. 4. Bapak Eggy Pamungkas, ST., selaku pembimbing lapangan yang telah memberikan bimbingan yang bermanfaat bagi penulis. 5. Bapak Rifki M Afdhol, ST., selaku pembimbing lapangan yang telah memberikan bimbingan yang bermanfaat bagi penulis. 6. Seluruh Staff PT. Pandu Pakarti, telah membantu kami selama pelaksanaan kerja praktek. 7. Seluruh Dosen dan Staf Jurusan Teknik Sipil. 8. Orang Tua yang telah memberikan dukungan moril, doa, dan kasih sayang kepada penulis. 9. Semua pihak yang namanya tidak dapat disebutkan satu persatu. Penulis yakin masih banyak kesalahan dan kekurangan yang terdapat pada laporan ini, baik dari segi penulisan maupun penyajiannya. Oleh karenanya saran dan kritik yang sifatnya membangun sangatlah penulis harapkan. Sehingga kesalahan dan kekurangan tersebut dapat diperbaiki pada penyusunan berikutnya. Akhirnya penulis berharap, semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi semua pihak. Cimahi, September 2018 Penulis
  • 5. ii DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ........................................................................................... i DAFTAR ISI.......................................................................................................... ii DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. iv DAFTAR LAMPIRAN…………………………………………………………..vii BAB I PENDAHULUAN.....................................................................................I-1 1.1. Latar Belakang ...........................................................................................I-1 1.2. Tujuan Praktik Kerja..................................................................................I-1 1.3. Ruang Lingkup Praktik Kerja ....................................................................I-2 1.4. Manfaat Praktik Kerja................................................................................I-2 1.5. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Praktik Kerja..........................................I-2 BAB II ORGANISASI PROYEK....................................................................... II-1 2.1. Deskripsi Proyek ...................................................................................... II-1 2.1.1. Data Umum Proyek........................................................................... II-1 2.1.2. Data Teknis Proyek ........................................................................... II-2 2.1.3. Gambaran Umum Lingkup Pekerjaan Struktur................................. II-3 2.1.4. Lokasi Proyek ................................................................................... II-3 2.1.5. Layout Proyek................................................................................... II-4 2.1.6. Layout Fasilitas................................................................................. II-5 2.1.7. Gambar Kerja / Shop Drawing.......................................................... II-6 2.2. Pelaksanaan Proyek.................................................................................. II-7 2.2.1. Pelelangan ......................................................................................... II-7 2.2.2. Jenis Kontrak................................................................................... II-11 2.3. Bentuk dan Struktur Organisasi Proyek................................................. II-14 2.3.1. Tugas dan Kewajiban...................................................................... II-14 2.3.2. Struktur Organisasi Proyek ............................................................. II-20 2.3.3. Struktur Organisasi PT. Pandu Pakarti ........................................... II-21 2.3.4. Hubungan Kerja antara Unsur Pelaksana........................................ II-23 BAB III KEGIATAN PELAKSANAAN PROYEK .............................................. 1 3.1. Tinjauan Umum....................................................................................... III-1 3.2. Ruang Lingkup........................................................................................ III-1 3.2.1. Pekerjaan Persiapan ......................................................................... III-1 3.2.2. Pekerjaan Pembersihan Lahan ......................................................... III-5 3.2.3. Pekerjaan Pengukuran......................................................................III-6 3.2.4. Pekerjaan Galian Tanah ...................................................................III-6 3.2.5. Pekerjaan Timbunan dan Pemadatan Tanah ....................................III-9 3.2.6. Pekerjaan Struktur Jembatan.......................................................... III-13 3.2.7. Sistem Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) ............................ III-24 3.2.8. Tujuan Kesehatan dan Keselamatan Kerja ....................................III-25 3.2.9. Tugas dan Tanggung Jawab Panitia Pembina Keselamatan, Kesehatan Kerja dan Lingkungan (P2K3L) .............................................................. III-26 3.2.10. Penggunaan APD (Alat Pelindung Diri)......................................III-29
  • 6. iii 3.3. Tinjauan Khusus.................................................................................... III-32 3.3.1. Pengertian dan Tipe Abutment ....................................................... III-32 3.3.2. Metode Pelaksanaan Abutment ...................................................... III-34 3.3.3. Pengertian dan Tipe Balok Girder.................................................. III-38 3.3.4. Metode Pelaksanaan Balok Girder................................................. III-46 BAB IV PENGAMATAN DAN EVALUASI PROYEK..................................IV-1 4.1. Umum......................................................................................................IV-1 4.1.1. Permasalahan Proyek .......................................................................IV-2 4.2. Solusi Permasalahan................................................................................IV-7 4.2.1. Solusi Permasalahan Sumber Daya Manusia...................................IV-7 4.2.2. Solusi Permasalahan Teknis.............................................................IV-8 4.3.1. Solusi Permasalahan K3 (Keamanan, Kesehatan dan Keselamatan Kerja) ....................................................................................................IV-9 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN.............................................................. V-1 5.1. Kesimpulan............................................................................................... V-1 5.2. Saran......................................................................................................... V-2 DAFTAR PUSTAKA
  • 7. iv DAFTAR GAMBAR Gambar 2.1 Peta provinsi jawa barat ................................................................. II-4 Gambar 2.2 Lokasi proyek jembatan fly over Cibatu ......................................... II-4 Gambar 2.3 Layout proyek jembatan cibatu STA 0+000 s/d 0+450 .................. II-5 Gambar 2.4 Layout kantor proyek dan mess karyawan...................................... II-5 Gambar 2.5 Layout rencana workshop dan kantor lapangan .............................. II-6 Gambar 2.6 Layout rencana batching plant........................................................ II-6 Gambar 2.7. Bagan Struktur Organisasi Proyek PT. Pandu Pakarti ................. II-22 Gambar 2.8. Organisasi penyelenggaraan proyek............................................. II-23 Gambar 3.1 Mobilisasi....................................................................................... III-2 Gambar 3.2 Kantor Lapangan............................................................................ III-3 Gambar 3.3 Fasilitas Tempat Tinggal................................................................ III-3 Gambar 3.4 Pagar Proyek .................................................................................. III-4 Gambar 3.5 Pos Jaga.......................................................................................... III-4 Gambar 3.6 Gudang Material dan Peralatan...................................................... III-5 Gambar 3.7 Pekerjaan pembersihan...................................................................III-5 Gambar 3.8 Pengukuran..................................................................................... III-6 Gambar 3.9 Patok kayu untuk pekerjaan galian................................................. III-7 Gambar 3.10 Pekerjaan galian dengan alat excavator ....................................... III-8 Gambar 3.11 Pemindahan tanah dari dump truck.............................................. III-8 Gambar 3.12 Hasil pekerjaan galian dan timbunan ........................................... III-9 Gambar 3.13 Trial embankment....................................................................... III-10 Gambar 3.14 Membuang material di lokasi proyek......................................... III-10 Gambar 3.15 Penghamparan material dengan excavator................................. III-11 Gambar 3.16 Penghamparan tanah ..................................................................III-11 Gambar 3.17 Pemadatan oleh sheep foot roller............................................... III-12 Gambar 3.18 Pemadatan finishing ...................................................................III-12 Gambar 3.19 Pengujian sand cone...................................................................III-13 Gambar 3.20 Rencana struktur jembatan......................................................... III-14 Gambar 3.21 Mobilisasi spun pile ................................................................... III-15 Gambar 3.22 Proses boaring............................................................................ III-15 Gambar 3.23 Pekerja mengatur posisi tiang .................................................... III-16
  • 8. v Gambar 3.24 Proses pemancangan ..................................................................III-16 Gambar 3.25 Penyambungan tiang pancang.................................................... III-17 Gambar 3.26 PHT (Pile Head Treatment)....................................................... III-17 Gambar 3.27 Abutment..................................................................................... III-18 Gambar 3.28 Fabrikasi besi beton....................................................................III-19 Gambar 3.29 Pemasangan beton decking......................................................... III-20 Gambar 3.30 Pemotongan multiplek dan pengukuran.....................................III-20 Gambar 3.31 Multiplek diperkuat balok kayu ................................................. III-21 Gambar 3.32 Perkuatan dengan bagian scaffolding......................................... III-21 Gambar 3.33 Pengiriman Girder......................................................................III-23 Gambar 3.34 Setting Girder............................................................................. III-23 Gambar 3.35 Penyusunan antar Segment......................................................... III-23 Gambar 3.36 Pemasangan Tendon pada Girder .............................................. III-24 Gambar 3.37 Proses Grouting.......................................................................... III-24 Gambar 3.38 Helm ........................................................................................... III-29 Gambar 3.39 Sarung tangan............................................................................. III-30 Gambar 3.40 Safety shoes ................................................................................ III-30 Gambar 3.41 Safety hearness........................................................................... III-31 Gambar 3.42 Safety vest................................................................................... III-31 Gambar 3.43 Abutment tipe gravitasi............................................................... III-33 Gambar 3.44 Abutment tipe T terbalik............................................................. III-33 Gambar 3.45 Abutment Tipe Penopang ........................................................... III-34 Gambar 3.46 Abutment..................................................................................... III-35 Gambar 3.50 Perkuatan dengan bagian scaffolding......................................... III-37 Gambar 3.51 Pengujian slump ......................................................................... III-38 Gambar 3.52 Box Girder.................................................................................. III-44 Gambar 3.53 PCI Girder .................................................................................. III-45 Gambar 3.54 Girder Balok T ........................................................................... III-45 Gambar 3.55 Denah perletakan PCI Girder..................................................... III-46 Gambar 3.56 Instalasi Strand........................................................................... III-47 Gambar 3.57 Pengangkuran Strand .................................................................III-47 Gambar 3.58 Stressing tendon ......................................................................... III-48
  • 9. vi Gambar 3.59 Pemindahan PCI Girder menggunakan Mobile Crane............... III-48 Gambar 3.60 Pemasangan PCI Girder pada Abutment....................................III-49 Gambar 4.1 Kendala Pada Sheep Foot Roller....................................................IV-4 Gambar 4.2 Tanah yang tidak terpakai dan belum dibuang...............................IV-5 Gambar 4.3 Rambu K3 di lapangan...................................................................IV-6 Gambar 4.4 Pegawai yang merokok di lapangan...............................................IV-7 Gambar 4.5 Pegawai yang tidak menggunakan APD ketika pemasangan tulangan pier .....................................................................................................................IV-7
  • 10. vii DAFTAR LAMPIRAN Lampiran A Data Praktik Kerja Lampiran A1. Kartu Asistensi Lampiran A2. Surat Permohonan Praktik Kerja Lampiran A2. Surat Penerimaan Praktik Kerja Lampiran A3. Lembar Kegiatan Harian Praktik Kerja Lampiran A4. Lembar Nilai Praktik Kerja Lampiran B Data Umum Proyek Lampiran B1. Kurva S Proyek Lampiran B2. Metode Kerja Lampiran B3. Data Survey Lampiran B4. Shop Drawing Lampiran B5. Dokumen K3
  • 11. I-1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Salah satu tujuan program studi Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Jenderal Achmad Yani adalah mencetak tenaga kerja yang profesional. Untuk mencapai tujuan tersebut tidaklah cukup jika mahasiswa hanya menerima pendidikan di bangku kuliah yang berupa teori saja, untuk itu dalam upaya untuk memperluas pengetahuan pada mahasiswa dan menambah pengalaman, diadakan suatu program yaitu Kerja Praktek. Kerja Praktek (KP) merupakan salah satu mata kuliah wajib khususnya di Jurusan Teknik Sipil Universitas Jenderal Achmad Yani untuk memperoleh gelar sarjana teknik sipil strata satu (S1). Hal ini sangat diperlukan untuk memperkenalkan dunia kerja yang sebenarnya kepada mahasiswa, baik secara langsung maupun tidak langsung, dan memberikan gambaran nyata tentang dunia kerja kepada mahasiswa. Dengan demikian mahasiswa mempunyai bekal dan wawasan untuk terjun ke masyarakat. Namun tidak mudah untuk mencapai hal tersebut, karena tidak telepas dari kesungguhan dan kreatifitas mahasiswa. Proyek yang kami jadikan tempat KP adalah proyek pembangunan jembatan fly over Cibatu yang berlokasi di Kabupaten Sukabumi Prvinsi Jawa Barat dan topik yang kami ambil pada KP ini yaitu Metode Pelaksanaan Pekerjaan Pada Proyek Jembatan Fly Over Cibatu Segmen I. Adapun pekerjaan tersebut kami tinjau tersebut berdasarkan metode pelaksanaanya sehingga sesuai dengan kompetensi lulusan strata satu (S1). 1.2. Tujuan Praktik Kerja Adapun tujuan dari Kerja Praktek ini adalah sebagai berikut: 1. Sebagai salah satu syarat akademik mahasiswa semester VI untuk jenjang program strata di jurusan Teknik Sipil Universitas Jenderal Achmad Yani.
  • 12. I-2 2. Mahasiswa dapat memperoleh kesempatan untuk menerapkan ilmu pengetahuan yang telah diperoleh dalam perkuliahan untuk diterapkan dalam lapangan kerja. 3. Mendidik dan melatih mahasiswa agar disiplin dan taat terhadap peraturan yang terdapat dalam dunia kerja. 4. Dapat menyiapkan diri dalam menghadapi bagaimana di lingkungan kerja nantinya setelah menyelesaikan studi teknik sipil strata satu (S1). 1.3. Ruang Lingkup Praktik Kerja Untuk mendapatkan pembahasan yang optimal maka laporan ini membatasi ruang lingkup yang akan di bahas, diantaranya : 1. Menjelaskan tahapan kegiatan persiapan. 2. Menjelaskan tahapan kegiatan pekerjaan tanah. 3. Menjelaskan tahapan kegiatan pekerjaan struktur jembatan. 1.4. Manfaat Praktik Kerja Adapun manfaat dari praktik kerja ini adalah sebagai berikut : 1. Mendapatkan ilmu yang tidak pernah didapatkan saat di bangku kuliah. 2. Mendapatkan ilmu untuk berinteraksi atau berkomunikasi dengan para pekerja lapangan. 3. Penerapan ilmu yang didapatkan semasa kuliah dengan praktik di lapangan. 1.5. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Praktik Kerja Pelaksanaan Praktik Kerja dimulai dari tanggal 25 Juni 2018 hingga 26 Agustus 2018. Praktik kerja ini dilaksanakan di proyek Pembangunan Jembatan Fly Over Cibatu Ruas Jalan Lingkar Cibolang – Baros (Lingkar Sukabumi Segmen 1), Provinsi Jawa Barat dimana perusahaan di PT. Pandu Pakarti selaku Kontraktor Pelaksananya. Adapun lokasi proyek terletak Kp. Cibatu Kab. Sukabumi. Sedangkan kantor bertempat Alamat Site Office : Jl. Veteran Kp. Cibatu Pos, RT/Rw : 020/006 Desa: Cisaat , Kec : Cisaat, Kab. Sukabumi.
  • 13. II-1 BAB II ORGANISASI PROYEK 2.1. Deskripsi Proyek Jembatan adalah suatu konstruksi yang gunanya untuk meneruskan jalan melalui suatu rintangan yang berada lebih rendah. Jembatan yang merupakan bagian dari jalan, sangat diperlukan dalam system jaringan transportasi darat yang akan menunjang pembangunan pada daerah tersebut. Kabupaten Sukabumi dari waktu ke waktu mengalami perkembangan yang sangat pesat, sehingga membutuhkan infrastruktur untuk menunjang kebutuhan masyarakat guna untuk memenuhi kebutuhannya. Dalam pengembangan infrastruktur ini yang menjadi perhatian yaitu masalah kemacetan yang sering terjadi di jalan lingkar Sukabumi. Kemacetan yang terjadi sudah menyebar di setiap ruas jalan dan tidak hanya terjadi pada saat jam-jam sibuk saja. Kemacetan lalu lintas ini sangat berpengaruh bagi kehidupan masyarakat, yang mengakibatkan pemborosan waktu dan energy serta peningkatan polusi udara bahkan dalam jangka panjang akan menggangu kegiatan perekonomian. Jalan lingkar Sukabumi merupakan pertemuan antara pergerakan utama dari Jalan Cibolang melalui jembatan Cibatu menuju daerah Baros. Linkar Sukabumi ini merupakan salah satu titik rawan kemacetan yang ada di kota Sukabumi, sehingga direncanakan untuk memperluas jembatan Fly Over Cibatu sebagai salah satu alternatif yang paling di usulkan atas pemecahan masalah kemacetan di jalan tersebut. Jembatan Fly Over Cibatu sendiri memiliki bentang 40 meter (m), jembatan tersebut menghubungkan ruas jalan lingkar Cibolang - Baros. Untuk umur rencana yang dipakai Jembatan Fly Over Cibatu yaitu umur operasi 20 tahun. 2.1.1. Data Umum Proyek Adapun data umum proyek pembangunan Jembatan Fly Over Cibatu, sebagai berikut :
  • 14. II-2  Nama Proyek : Jembatan Fly Over Cibatu Ruas Jalan Lingkar Cibolang – Baros (Lingkar Sukabumi Segmen I)  Lokasi Proyek : Kabupaten Sukabumi  Nomor Kontrak : 630/Ktr.03/24/UPTF.WIL.PEL.II;10 April 2018  Nilai Kontrak : : Rp. 35.450.412.470,00 (Exclude PPN) Rp. 38.628.700.000,00 (Nilai kontrak + PPN)  Pemilik Proyek : Dinas Bina Marga dan Penataan Ruang Provinsi Jawa Barat  Kontraktor : PT. Pandu Pakarti  Konsultan Supervisi : PT. Jasa Mitra Manunggal  Konsultan Perencana : PT. Jasa Mitra Manunggal  Konsultan Pengendali : PT. Jasa Mitra Manunggal  Sifat Kontrak : Unit Price  Uang Muka : 20% × Harga Kontrak sebelum PPN  Jaminan Pelaksanaan : 5% × Harga Kontrak sebelum PPN  Retensi : 5% × Harga Kontrak sebelum PPN  Lingkup Pekerjaan : a. Umum b. Drainase c. Pekerjaan Tanah d. Pekerjaan Struktur Bawah 2.1.2. Data Teknis Proyek Adapun data teknis proyek pembangunan Jembatan fly over Cibatu adalah sebagai berikut :  Panjang Jalan : Main Road e. Cibolang – Cibatu 0,223 KM f. Cibatu – Cisaat 0,1729 KM  Luas Pembebasan Lahan : g. Kabupaten Sukabumi ± 1,7 Ha
  • 15. II-3  Jumlah Lajur : 1×2 lajur  Lebar Lajur : 2,0 m  Lebar Bahu Luar : 2.0 m  Jembatan : 1 buah  Jumlah Underpass : 1 buah  Jumlah Overpass : 1 buah 2.1.3. Gambaran Umum Lingkup Pekerjaan Struktur 1. Pekerjaan Struktur Main Road Fly Over Cibatu a. Pekerjaan Overpass Box Overpass (BOP) Cibatu → STA 0+129 (Panjang 8 m); b. Pekerjaan Box Culvert Box Culvert2 Sell Uk.8,35 × 10,00 meter STA 0+129; c. Pekerjaan Jembatan Jembatan Cibatu → STA 1+509 (Bentang 40 m). 2. Pekerjaan Perkerasan Main Road Cibatu a. Pekerjaan tanah (timbunan biasa) ‐ Pekerjaan timbunan tanah biasa → STA 0+000 s/d STA 0+450 ‐ Tambahan timbunan tanah pilihan → STA 0+000 s/d STA 0+450 b. Pekerjaan Perkerasan Flexible Pavement ‐ Lapis pondasi agregat kelas B ‐ Cement Treated Base ‐ Asphalt Concrete Base ‐ Asphalt Concrete Binder Course ‐ Asphalt Concrete Wearing Course 2.1.4. Lokasi Proyek Lokasi proyek pembangunan Jembatan Fly Over Cibatu terletak di Kabupaten Sukabumi, Provinsi Jawa Barat. Adapun lokasi proyek Jembatan Fly Over Cibatu dapat dilihat dari gambar 2.1 dan 2.2.
  • 16. II-4 (Sumber : https://google.maps.com/) Gambar 2.1 Peta provinsi jawa barat (Sumber : https://google.maps.com/) Gambar 2.2 Lokasi proyek jembatan fly over Cibatu Jembatan Fly Over Cibatu sepanjang 40 m tersebut akan menjadi salah satu akses yang menghubungkan Kabupaten Sukabumi dengan Kota Sukabumi yang nantinya akan terhubung dengan ruas jalan Cibolang menuju Baros. 2.1.5. Layout Proyek Perencanaan sebuah site layout suatu proyek konstruksi merupakan hal yang mendasar dan cukup penting. Perencanaan site layout ini bertujuan tidak lain untuk menempatkan fasilitas-fasilitas sementara yang ada seperti kantor, mess, gudang,
  • 17. II-5 dan fasilitas lainnya untuk menunjang keperluan suatu proyek. Penempatan suatu fasilitas proyek ini juga memperhatikan suatu lokasi yang strategis sehingga dapat dijangkau dengan mudah dan cepat serta dapat meminimalisasi biaya operasional. Layout proyek Jembatan Fly Over Cibatu dapat dilihat pada Gambar 2.3. (sumber : PT. Pandu Pakarti) Gambar 2.3 Layout proyek jembatan cibatu STA 0+000 s/d 0+450 2.1.6. Layout Fasilitas Pemilihan suatu layout didasari pada banyak faktor yang penting agar suatu fasilitas dapat dikatakan baik, seperti keamanan, kenyamanan, keindahan, efisiensi, biaya, fleksibilitas, dan pertimbangan lainnya. Untuk lokasi layout dari lokasi fasilitas kerja yang ada pada pembangunan jalan Jembatan Fly Over Cibatu dapat dilihat dari Gambar 2.4 s/d Gambar 2.6. (Sumber : htpps://google.maps.com/) Gambar 2.4 Layout kantor proyek dan mess karyawan
  • 18. II-6 (Sumber : PT Pandu Pakarti) Gambar 2.5 Layout rencana workshop dan kantor lapangan Dalam suatu proyek juga dibutuhkan adanya batching plant untuk mempermudah pendistribusian kebutuhan struktur sebuah proyek. Penentuan lokasi batching plan harus dipilih dengan cermat agar pendistrbusian dapat berjalan lancar, cepat, efisien, dan murah. Untuk layout rencana batching plant dan rencana pagar dapat dilihat pada Gambar 2.6. (Sumber : PT Pandu Pakarti) Gambar 2.6 Layout rencana batching plant 2.1.7. Gambar Kerja / Shop Drawing Gambar kerja atau Shop Drawing adalah gambar teknis lapangan yang dijadikan sebagai pedoman pembangunan dan pelaksanaan di lapangan pada sebuah
  • 19. II-7 proyek tertentu. Gambar kerja ini merupakan sebuah media yang digunakan oleh pihak pelaksana pembangunan. Gambar Kerja ini dibuat oleh drafter atas kesepakatan dengan Manajer Proyek dan mendapatkan persetujuan dari konsultan. Gambar DED dari konsultan diterjemahkan oleh drafter kontraktor agar mudah direalisasikan berdasarkan keadaan nyata / real di lapangan. Kejelasan dalam gambar kerja akan sangat berpengaruh pada pelaksanaan pekerjaan. Karena semakin jelas dan lengkap sebuah informasi yang tertuang dalam gambar kerja maka akan dapat meminimalkan kesalahan-kesalahan yang mungkin terjadi dalam pelaksanaan proyek pembangunan. Jika dalam pelaksanaan terjadi perubahan pekerjaan yang mengharuskan adanya perubahan gambar, maka akan ada penambahan/pengurangan pekerjaan. Dengan adanya perubahan gambar ini maka konsultan perencana akan dilibatkan untuk mengoreksi pekerjaan yang dianggap salah, kemudian konsultan akan melakukan pengamatan dan pemahaman terhadap perubahan gambar. Keputusan perubahan gambar tetap berada ditangan owner selanjutnya pemilik pekerjaan tesebut akan menyetujui adanya perubahan gambar tersebut. Pada tahap selanjutnya kontraktor akan mekukan penerjemahan yang disesuaikan dengan spesifikasi untuk pelaksanaan di lapangan. Adapun isi dari shop drawing dapat dilihat pada Lampiran. 2.2. Pelaksanaan Proyek Dalam pelaksanaan suatu proyek ada beberapa tahapan yang harus dilaksanakan. Tahap pertama yang harus dilaksanakan yaitu tahap pelelangan dimana tahap ini para kontraktor akan diseleksi kemampuannya untuk melaksanakan proyek. Dari tahap ini ditunjuk kontraktor pelaksana yang akan menjalankan proyek ini dan diawasi oleh wakil dari owner, dalam hal ini konsultan pengawas 2.2.1. Pelelangan Menurut Sutjipto El Al (1985), sebuah proyek bertitik tolak dari gagasan dasar atau kebutuhan akan sesuatu yang muncul pada benak seseorang atau sekelompok
  • 20. II-8 orang. Gagasan itu kemudian dikonkritkan ke dalam pendefinisian sebuah proyek (Project Definition). Pekerjaan mendefinisikan suatu proyek yang besar tidaklah begitu mudah untuk dilakukan. Dalam hal ini bantuan oleh tenaga ahli dari luar (konsultan dan kontraktor) diperlukan apabila pemilik proyek (owner) tidak memilikinya. Pelelangan adalah suatu cara yang digunakan oleh pemilik proyek untuk mendapatkan pihak pelaksana (kontraktor) yang akan melaksanakan proyek tersebut sesuai keinginan pemilik proyek. Pelelangan pun di bagi menjadi beberapa macam, yaitu : 1. Pelelangan Umum Pelelangan Umum adalah metode pemilihan Penyedia Barang atau Pekerjaan Konstruksi atau Jasa Lainnya untuk semua pekerjaan yang dapat diikuti oleh semua Penyedia Barang atau Pekerjaan Konstruksi atau Jasa Lainnya yang memenuhi syarat. 2. Pelelangan Terbatas Pelelangan terbatas adalah metode pemilihan Penyedia Pekerjaan Konstruksi untuk Pekerjaan Konstruksi dengan jumlah Penyedia yang mampu melaksanakan diyakini terbatas dan untuk pekerjaan yang kompleks. 3. Pelelangan Sederhana Pelelangan Sederhana adalah metode pemilihan Penyedia Barang/Jasa Lainnya untuk pekerjaan yang bernilai paling tinggi Rp. 200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah). 4. Penunjukan Langsung Penunjukan Langsung adalah metode pemilihan Penyedia Barang/Jasa dengan cara menunjuk langsung 1 (satu) Penyedia Barang/Jasa. 5. Pengadaan langsung Pengadaan Langsung adalah metode pemilihan Penyedia Barang atau Jasa langsung kepada Penyedia Barang atau Jasa, tanpa melalui pelelangan atau Seleksi atau Penunjukan Langsung. Pengadaan langsung dapat dilakukan bertahap terhadap Penyedia Barang atau Pekerjaan Konstruksi/Jasa Lainnya
  • 21. II-9 yang bernilai paling tinggi Rp. 200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah), Adapun prosedur pelelangan sebagai berikut : a. Pengumuman dari pemberi tugas pada rekanan untuk ikut prakualifikasi. Pengumuman tersebut berisi antara lain nama, lokasi dan jenis proyek serta jadwal prakualifikasi melalui surat kabar nasional atau di tempat-tempat penting yang biasa diketahui khalayak ramai. b. Perusahaan yang berminat mendaftarkan diri dan melakukan permohonan untuk mendapatkan dokumen prakualifikasi yang berisi antara lain struktur organisasi rekanan, pengalaman, sarana yang dimiliki, keadaan keuangan dan lain-lain. c. Bila dokumen prakualifikasi sudah diisi oleh rekanan dan dikembalikan pada pemberi tugas, kemudian dianalisis oleh pemberi tugas dan ditentukan rekanan yang lulus prakualifikasi dan diadakan pengumuman pada rekanan yang lulus prakualifikasi. d. Perusahaan yang dinyatakan lulus pada proses prakualifikasi memberikan Berita Acara Penjelasan Pekerjaan (Anwijzing) yang berisi surat undangan lelang, syarat-syarat mengikuti pelelangan, syarat-syarat umum kontrak, spesifikasi, jadwal, informasi tambahan, gambar-gambar rencana, daftar volume pekerjaan, daftar isian tender dan lain-lain. e. Penjelasan pekerjaan berupa rapat penjelasan dan peninjauan lapangan. f. Pemasukan penawaran diikuti pelelangan pada hari dan jam yang telah ditetapkan. g. Evaluasi atas penawaran yang dimasukan oleh penawar dan keputusan atas penawar yang paling meyakinkan keputusan tersebut diumumkan ke seluruh penawar yang turut serta dalam proses pelelangan. h. Setelah didapat satu pemenang tersebut diberikan Surat Perintah Kerja (SPK) dan Surat Pelaksanaan Lapangan (SPL). 6. Sewakelola Pelaksanaan pekerjaan yang direncanakan, dikerjakan dan awasi sendiri dengan menggunakan tenaga sendiri, alat sendiri atau upah borong tenaga. Swakelola dapat dilakasanakan oleh pangguna barang/jasa, instansi pemerintah, kelompok
  • 22. II-10 masyarakat/lembaga swadaya masyarakat penerima hibah. Jenis pekerjaan yang memungkinkan dilaksanakan secara swakelola diantaranya adalah: a. Pekerjaan yang bertujuan meningkatkan kemampuan teknis sumber daya manusia instansi pemerintah yang bersangkutan. b. Pekerjaan yang bersifat rahasia bagi instansi pengguna barang atau jasa yang bersangkutan. c. Pekerjaan untuk proyek percontohan yang bersifat khusus untuk pengembangan teknologi/metoda kerja yang belum dapat dilaksanakan oleh penyedia barang/jasa. Paket lelang jasa konstruksi terdiri dari dokumen lelang dan rancangan kontrak, yang dirinci sebagai berikut: a. Surat Undangan untuk Mengikuti Lelang disurat ini dijelaskan pula jadwal kapan jawaban harus diterima, kemungkinan kunjungan ke lokasi proyek, dan lain – lain. b. Kerangka Acuan Penjelasan perihal latar belakang proyek, tujuan dan lingkup jasa konstruksi, produk – produk yang harus dihasilkan, dan jangka waktu penyelenggaraan konsultasi. c. Ringkasan kriteria Seleksi Dalam dokumen lelang diikutsertakan ringkasan kriteria seleksi agar para peserta memahami aspek yang akan dianalisis berikut nilai atau bobotnya terhadap butir–butir pokok. d. Format Proposal hal ini adalah serangkaian pertanyaan dan informasi yang disusun dalam format tertentu. Jawaban dan tanggapan atas pertanyaan tersebut akan menjadi dasar penilaian proposal yang diajukan peserta lelang e. Rancangan Kontrak Disamping dokumen – dokumen tersebut diatas, pada dokumen – dokumen lelang dilampirkan pula rancangan kontrak yang nantinya akan ditandatangani oleh pemenang lelang dan pemakai jasa konsultan. Di lampirkan rancangan kontrak dipaket lelang dimaksudkan agar para peserta berkesempatan mempelajari pasal – pasalnya.
  • 23. II-11 2.2.2. Jenis Kontrak Dalam dunia konstruksi, perjanjian antara pihak owner dengan pihak kontraktor diikat dalam sebuah kontrak kerja. Pengaturan hokum kontrak kerja proyek konstruksi diatur oleh pihak-pihak yang terlibat dan sesuai dengan ketentuan peraturan dan perundang-undangan yang berlaku. Kontrak proyek konstruksi ini berupa dokumen tertulis dan wajib menjelaskan tentang kesepakatan keselamatan umum dan tertib bangunan karena sebuah proyek konstruksi merupakan pekerjaan mengandung resiko tinggi. Berikut ini adalah jenis-jenis kontrak : 1. Kontrak Lumpsum Sistem Kontrak Lumpsum ini lebih tepat digunakan untuk : a. Jenis pekerjaan borongan yang perhitungan volumenya untuk masing- masing unsur atau jenis item pekerjaan sudah dapat diketahui dengan pasti berdasarkan gambar rencana dan spesifikasi teknisnya. b. Jenis pekerjaan dengan budget tertentu yang terdiri dari banyak sekali jenis atau item pekerjaan atau multi paket pekerjaan yang sangat beresiko bagi pemberi tugas atas kejadiannya “unpredictable cost” seperti misalnya adanya klaim kontraktor akibat adanya ketidak-sempurnaan dari batasan lingkup pekerjaan, gambar lelang, spesifikasi teknis atau Bill of Quantity yang ada. Dengan system kontrak ini diharapkan dapat meminimalisir terjadinya unpredictable cost tersebut karena harga yang mengikat adalah total penawaran harga (volume yang tercantum dalam daftar kuantitas/ Bill of Quantity bersifat tidak mengikat). Hal-hal yang harus diperhatikan dalam penggunaan system Kontral Lumpsum adalah : a. Batasan lingkup pekerjaan yang akan dilaksanakan harus jelas dinyatakan dalam spesifikasi teknis/gambar lelang. b. Apabila ada perbedaan lingkup pekerjaan antara yang tercantum dalam spesifikasi teknis/gambar dengan pekerjaan yang akan dilelangkan, harus dijelaskan dalam rapat penjelasan yang menjelaskan perubahan lingkup pekerjaan tersebut.
  • 24. II-12 c. Penggunaan daftar kuantitas/Bill ofQuantity dalam pelelangan hanya digunakan sebagai acuan bagi kontraktor dalam mengajukan penawaran harga yang bersifat tidak mengikat dan peserta lelang harus melakukan perhitungan sendiri sebelum mengajukan penawaran. d. Untuk mempermudah dalam hal evaluasi penawaran harga, saat rapat penjelasan lelang harus ditegaskan bahwa apabila terdapat perbedaan antara volume pada Bill of Quantity dengan hasil perhitungan peserta lelang, maka peserta lelang tidak boleh merubah volumr Bill of Quantity yang diberikan dan agar menyesuaikan dalam harga satuan yang diajukan. e. Dalam perhitungan volume pekerjaan yang akan dicantumkan Bill of Quantity harus dihindari sampai sekecil mungkin kesalahan yang mungkin terjadi, karena setelah terjadi kontrak nantinya volume lebih atau kurangnya tidak dapat dikurangkan atau ditambahkan. 2. Kontrak Unit Price atau Harga Satuan Kontrak pengadaan barang/jasa atas penyelesaian seluruh pekerjaan dalam batas waktu tertentu, berdasarkan harga satuan yang pasti dan tetap, untuk Setiap satuan/unsur pekerjaan dengan Spesifikasi teknis tertentu, yang volume Pekerjaannya masih bersifat sementara, Sedangkan pembayarannya didasarkan Pada hasil pengukuran bersama atas volume Pekerjaan yang benar-benar telah dilaksanakan oleh penyedia barang/jasa. 3. Kontrak Gabungan Lumpsum & Harga Satuan Kontrak pengadaan barang/jasa yang merupakan gabungan lump sum dan harga satuan dalam satu pekerjaan yang diperjanjikan. 4. Kontrak Terima jadi Kontrak pengadaan barang/jasa atas penyelesaian seluruh pekerjaan dalam batas waktu tertentu dengan jumlah harga pasti dan tetap sampai seluruh bangunan/konstruksi peralatan dan jaringan utama maupun penunjangnya dapat berfungsi dengan baik sesuai dengan kriteria kinerja yang telah ditetapkan. 5. Kontrak Persentase
  • 25. II-13 Kontrak pelaksanaan jasa konsultansi bidang konstruksi atau pekerjaan pemborongan tertentu, dimana konsultan yang bersangkutan menerima imbalan jasa berdasarkan prosentase tertentu dari nilai pekerjaan fisik konstruksi/pemborongan tersebut. 6. Kontrak Cost and Fee Pada kontrak jenis ini, kontraktor akan menerima pembayaran atas pengeluarannya, ditambah dengan biaya untuk overhead dan keuntungan. Besarnya biaya overhead dan keuntungan, umumnya didasarkan atas persentase biaya yang dikeluarkan kontraktor. Kontrak jenis ini umumnya digunakan jika biaya aktual dari proyek belum bisa diestimasi secara akurat, karena perencanaan belum selesai, proyek tidak dapat digambarkan secara akurat, proyek harus diselesaikan dalam waktu singkat, sementara rencana dan spesifikasi belum dapat diselesaikan. Kekurangan dari kontrak jenis ini, yaitu pemilik tidak dapat mengetahui biaya aktual proyek yang akan dilaksanakan. 7. Kontrak Design and Build Pada kontrak ini pihak kontraktor diminta mengajukan penawaran pekerjaan termasuk disainnya (rencana proyek) berdasarkan keahlian pemborongnya (pakage deal). Keuntungan yang didapat oleh pemiliki dengan sistem ini yaitu memungkinkan mendapatkan desain yang baik dan bermanfaat bagi pemilik meskipun belum tentu harganya yang termurah. Hal kedua yaitu pihak pemilik proyek hanya berurusan dengan sebuah organisasi yang sekaligus menangani masalah desain dan perencanaan plus pelaksanaannya. Kontrak seperti ini dapat digunakan pada proyek yang rumit dan memakai teknologi tinggi. Design and built contract ini dapat dibagi menjadi dua tipe yaitu : a. Tipe TURN – KEY, artinya mulai preliminary study, pelaksanaannya dan penyediaan dananya diatur dan dikerjakan oleh kontraktor. Pihak Pemilik hanya “putar kunci” pada waktu upacara penutupan proyek yang telah selesai dan mulai mengoperasikannya.
  • 26. II-14 b. Tipe NEGITIATED – CONTRACT, dilakukan pada proyek-proyek yang sifatnya rahasia (proyek militer) atau proyek yang memerlukan keahlian khusus yang hanya dimiliki oleh 1-2 kontraktor saja dan belum ada standar harga yang jelas. 2.3. Bentuk dan Struktur Organisasi Proyek Dalam konsorsium PT. Pandu Pakarti melakukan penunjukan Pemimpin Proyek (Project Manager) yang diberi wewenang untuk mewakili Pemilik Proyek (Owner) dalam mengendalikan setiap pekerjaan yang akan dilakukan oleh tim pelaksana atau kontraktor atas perjanjian pembangunan konstruksi yang telah disepakati bersama. 2.3.1. Tugas dan Kewajiban 1. Kepala Proyek (Project Manager) Dimana sebagai pemimpin Proyek diangkat untuk memimpin pelaksanaan kegiatan proyek, dan harus mempunyai hak, wewenang, fungsi serta bertanggung jawab penuh terhadap proyek yang dipimpinnya dalam mencapai target yang telah ditetapkan. Adapun tugas dan kewajiban dari kepala proyek sebagai berikut : a. Tugas Kepala Proyek : ‐ Berkoordinasi dengan pihak dan instansi terkait proyek yang sedang dilaksanakan. ‐ Mengkoordinir bagian-bagian di bawahnya dan menjamin pelaksanaan pekerjaan sesuai spesifikasi yang ditentukan oleh pihak pengguna jasa serta mengoreksi bila ada review design. ‐ Mengkoordinir pelaksanaan penyelesaian keluhan pelanggan dan bertanggung jawab terhadap pelaksanaan penyelesaian produk yang tidak sesuai. ‐ Mendata perubahan-perubahan pelaksanaan terhadap kontrak. ‐ Melakukan tindakan koreksi dan pencegahan yang telah direkomendasi pengendalian sistem mutu. ‐ Menghentikan pelaksanaan pekerjaan yang tidak memenuhi standart mutu yang telah ditetapkan.
  • 27. II-15 ‐ Membuat laporan-laporan yang telah ditetapkan perusahaan dan laporan- laporan lain yang berhubungan dengan bidang tugasnya. ‐ Membantu bidang administrasi kontrak untuk memeriksa dan menyetujui tagihan upah mandor, sub kontraktor, dan sewa alat yang berhubungan dengan prestasi fisik lapangan serta mengajukan request ke direksi proyek sebelum pekerjaan dimulai termasuk koordinasi dengan pihak yang berkaitan. 2. Tanggung jawab Kepala Proyek ‐ Menetapkan sasaran mutu, ‐ Memimpin setiap pertemuan, ‐ Melakukan komunikasi dengan pihak-pihak terkait dilokasi proyek, ‐ Memberikan persetujuan atas permintaan kebutuhan proyek ke kantor pusat/cabang. 2. Site Manager Site Manager adalah orang yang memegang kendali pada proses konstruksi dan bertanggung jawab langsung kepada project manager, mewakili dan bertindak untuk dan atas nama project manager dalam melaksanakan pekerjaan proyek jika project manager berhalangan hadir. Site Manager bertanggung jawab pada pelaksanaan pekerjaan keseluruhan baik biaya, waktu dan mutu, dapat diuraikan dalam beberapa bagian : a. Tugas Perencanaan ‐ Merencanakan “Time Schedule” pelaksanaan proyek sesuai dengan kewajiban dari perusahaan terhadap pemilik proyek atau kepentingan perusahaan sendiri. ‐ Merencanakan pemakaian bahan dan alat dan pekerjaan instalasi untuk setiap proyek yang ditangani sesuai dengan volume dan waktu penggunaannnya. b. Tugas dan controlling pengarahan ‐ Memberikan instruksi pekerjaan dan pengarahan kepada pelaksana dalam menunjang pelaksanaan proyek. Instruksi-instruksi pekerjaan secara umum
  • 28. II-16 dapat diberikan secara lisan dan yang bersifat khusus dibukukan dalam buku instruksi pengawas. ‐ Mengadakan kontrol terhadap pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan instruksi-instruksi yang diberikan baik segi teknis, kualitas pekerjaan, maupun time schedulenya. ‐ Mengadakan control disiplin kerja dari pelaksana-pelaksana proyek, mandor maupun tenaga kerja sesuai dengan tugas, kewajiban dan wewenang masing-masing. c. Tugas Laporan ‐ Membicarakan masalah-masalah khusus dan kesulitan-kesulitan teknis dengan Direktur. ‐ Membuat laporan mingguan untuk Direktur yang mencakup kegiatan proyek, kesulitan-kesulitan proyek, dan hal-hal khusus yang perlu dilaporkan. ‐ Membicarakan kesulitan-kesulitan, rencana detail bangunan dengan Direktur. d. Tugas pengaturan tenaga ‐ Mengatur penggunaan tenaga pekerja di proyek untuk menunjang rencana Time Schedule. ‐ Menyetujui dan menerima tenaga pelaksana, mandor, dan pekerja sesuai dengan target dari kantor dan menugaskan sesuai dengan tujuan masing- masing. ‐ Mengusulkan hal-hal yang dapat menunjang pengarahan tenaga pelaksana kepada Direktur. ‐ Memberikan data-data untuk perhitungan upah tenaga untuk dihitung oleh Budget Control, mencek ulang perhitungan upah untuk disetujui oleh Direktur. Untuk membantu kerja Kepala Divisi Teknik ini sendiri dibagi menjadi beberapa sub. Bagian meliputi : 1. Quality Control
  • 29. II-17 Pengendalian mutu (Quality Control) atau QC untuk akronimnya, adalah suatu proses yang pada intinya adalah menjadikan entitas sebagai peninjau kualitas dari semua faktor yang terlibat dalam kegiatan produksi. Terdapat tiga aspek yang ditekankan pada pendekatan ini, yaitu: a. Unsur-unsur seperti kontrol, manajemen pekerjaan, proses-proses yang terdefinisi dan telah terkelola dengan baik, kriteria integritas dan kinerja, dan identifikasi catatan. b. Kompetensi, seperti pengetahuan, keterampilan, pengalaman, dan kualifikasi. c. Elemen lunak, seperti kepegawaian, integritas, kepercayaan, budaya organisasi, motivasi, semangat tim, dan hubungan yang berkualitas. 2. Drafter Drafter atau drafting specialist memiliki tujuan utama untuk mempersiapkan gambar kerja yang efisien berdasarkan gambar kontrak dan spesifikasi teknis sebelum pelaksanaan pekerjaan tersebut dimulai. Hasil gambar kerja tersebut tidak langsung dapat digunakan namun harus mendapatkan persetujuan terlebih dahulu dari pihak konsultan. Adapun tugas dan wewenang drafter yaitu : a. Membuat shop drawing atau gambar kerja secara benar, jelas, efisien dan tepat waktu. b. Membuat as built drawing berdasarkan shop drawing dan kondisi eksisting lapangan. c. Membuat gambar detail setiap pekerjaan yang rumit. d. Memastikan semua gambar desain mempunyai judul, nomor gambar, nomor issue dan detail lainnya sesuai dengan persyaratan gambar untuk proyek. e. Memastikan semua gambar tersimpan dalam soft copy di tempat yang benar. f. Melakukan koordinasi dengan pihak yang terkait (struktur, arsitektur dan ME) dan eksternal (konsultan perencana). g. Melakukan tertib administrasi gambar. h. Menyelesaikan shop drawing yang akurat dan tepat waktu i. Memudahkan pelaksanaan di lapangan dengan referensi gambar perencana. j. Menyelesaikan as build drawing dengan tepat waktu.
  • 30. II-18 3. Surveyor Surveyor adalah seseorang yang melakukan pemeriksaan atau mengawasi dan mengamati suatu pekerjaan lainnya. Dalam dunia kerja istilah Surveyor kebanyakan menjurus pada dunia lapangan yang nanti nya menjadi objek utama dalam hal menjalankan tugas nya. Tugas dan wewenang Surveyor yaitu : a. Membantu Kegiatan survey dan pengukuran diantaranya pengukuran topografi lapangan dan melakukan penyusunan dan penggambaran data-data lapangan. b. Mencatat dan mengevaluasi hasil pengukuran yang telah dilakukan sehingga dapat meminimalisir kesalahan dan melakukan tindak koreksi dan pencegahannya, c. Mengawasi survei lapangan yang dilakukan kontraktor untuk memastikan pengukuran dilaksanakan dengan akurat telah mewakili kuantitas untuk pembayaran sertifikat bulanan untuk pembayaran terakhir. d. Mengawasi survei lapangan yang dilakukan kontraktor untuk memastikan pengukuran dilaksanakan dengan prosedur yang benar dan menjamin data yang diperoleh akurat sesuai dengan kondisi lapangan untuk keperluan peninjauan desain atau detail desain. e. Mengawasi pelaksanaan staking out, penetapan elevasi sesuai dengan gambar rencana. f. Melakukan pelaksanaan survei lapangan dan penyelidikan Dan pengukuran tempat-tempat lokasi yang akan dikerjakan terutama untuk pekerjaan g. Melaporkan dan bertanggung jawab hasil pekerjaan ke kepala proyek. 4. Supervisor Supervisor harus bertanggung jawab dalam memastikan semua pekerjaan dilaksanakan dengan baik sehingga semua proses produksi berjalan lancar seperti monitoring produksi, pengawasah anak buah, melakukan instruksi kerja, bertanggung jawab keamanan, keselamatan atau kesehatan yang terancam. Ia harus mampu menjalin kerja sama dengan atasan perusahaan atau dengan bawahannya agar tidak terjadi konflik. Supervisor dapat dibagi dalam beberapa tugas sesuai
  • 31. II-19 bakat dan pengalamannya sebagai contoh supervisor produksi, marketing, management dan sebagainya. Adapun tugas dari supervisor sebagai berikut : a. Menyampaikan kebijakan yang disampaikan oleh jabatan di atasnya kepada seluruh bawahan dan groupnya b. Mengatur kelompok kerja pada grup yang dipegangnya c. Memberikan tugas pada subordinatenya d. Melaksanakan tugas, proyek, dan pekerjaan secara langsung e. Memberikan training pada subordinate f. Memimpin dan memotivasi subordinate atau bawahannya g. Menegakkan aturan yang telah di tentukan oleh perusahaan h. Mendisiplinkan bawahan/subordinate i. Memecahkan masalah sehari hari yang rutin j. Membuat rencana jangka pendek untuk tugas yang telah ditetapkan oleh atasannya. k. Mengontrol dan mengevaluasi kinerja bawahan l. Memberikan info pada manajemen mengenai kondisi bawahan, atau menjadi perantara antara pekerja dengan manajemen. 5. Quality Health Safety Environment (QHSE) QHSE adalah sebuah sistem manajemen yang dianut sebuah Perusahaan untuk mencapai sasaran dan tujuan dalam hal Kualitas Pekerjaan, Kesehatan, Keselamatan dan Lingkungan. QHSE bertanggung jawab tehadapa pelaksanaan Kesehatan dan Keselamatan Kerja Lingkungan (K3L) di lingkungan proyek seperti alat-alat perlengkapan dasar dapat berfungsi sebagaimana yang dibutuhkan ketika ada benda-benda terjatuh. Untuk mengatur kegiatan dan kebijakan ini, project manager menunjuk seorang safety manager yang memiliki tugas, tanggung jawab dan wewenang. Adapun tugas dan wewenang QHSE yaitu : a. Mempersiapkan barikade, Alat Pemadam Api Ringan (APAR), Alat Pelindung Diri (APD), rambu, poster dan spanduk K3L yang diperlukan pada tempatnya. b. Mempersiapkan lingkungan kerja yang aman.
  • 32. II-20 c. Merencanakan kegiatan safety seperti inspeksi safety, meeting safety, laporan safety, dan penilaian K3 Subkontraktor. d. Memberikan briefing kepada pembantu pelaksana, mandor dan subkontraktor. e. Menjamin kesuksesan implementasi dan terus terjaganya kualitas system pengaturan keamanan. f. Bertanggung jawab mengontrol kualitas system pengaturan keamanan untuk memastikan kebijakan dan prosedur yang telah dibuat diaplikasikan dengan benar. 2.3.2. Struktur Organisasi Proyek Dalam merencanakan, melaksanakan dan mengawasi proyek tentunya dibutuhkan sumber daya untuk merealisasilan proyek tersebut, maka dari itu sebuah proyek harus memiliki struktur organisasi yang bertujuan untuk mengatur sumber daya agar tujuan proyek bisa tercapai, dengan adanya organisasi proyek pekerjaan akan terkendali sesuai dengan bidangnya dan tidak terjadi pekerjaan yang tumpang tindih karena ketidaksesuaian tugas dan tanggung jawab. Struktur organisasi yang ada di proyek pembangunan Jembatan Fly Over Cibatu Ruas Jalan Lingkar Cibolang - Baros (Lingkar Sukabumi Segmen 1) terdiri dari : 1. Pemberi Tugas (Owner) Pemberi tugas (Pemilik Proyek) adalah seseorang atau badan hukum atau instansi yang memiliki proyek dan menyediakan dana untuk merealisasikannya. Dinas Bina Marga dan Penataan Ruang Provinsi Jawa Barat Sebagai Pemilik Proyek/owner 2. Konsultan Pengawas Untuk mengawasi pelaksanaan pekerjaan yang dilakukan oleh kontraktor, umumnya owner akan menunjuk badan atau perseorangan sebagai konsultan pengawas proyek agar segala pekerjaan yang dilakukan oleh pihak kontraktor sesuai dengan rancangan yang telah dibuat dan mutu pekerjaannya dapat tercapai secara maksimal yang dipercayakan pada MK (in House). PT. JMM (Jasa Mitra Manunggal) Sebagai Konsultas Pengawas
  • 33. II-21 3. Kontraktor Pelaksana Kontraktor pelaksana adalah pihak yang diserahi tugas untuk melaksanakan pembangunan proyek oleh owner melalui prosedur pelelangan. Pada proyek ini PT. PP (Pandu Pakarti) ditunjuk sebagai Kontraktor. Pekerjaan yang dilaksanakan harus sesuai dengan kontrak (Rencana Kerja dan Syarat-syarat serta Gambar-gambar Kerja) dengan biaya yang telah disepakati. 2.3.3. Struktur Organisasi PT. Pandu Pakarti Dalam sebuah proyek konstruksi dibutuhkan tim untuk menangi masalah pelaksanaan yang ada di lapangan. Dalam hakikatnya suatu pekerjaan pelaksanaan akan ditunjuk Tim Pelaksana/Kontraktor sebagai penanggung jawab penuh dalam hal pekerjaan di lapangan. Dalam tim pelaksana itu sendiri terdapat banyak sekali bagian atau divisi agar memudahkan dalam perlaksanaannya nanti dilapangan. Sehingga sangat dibutuhkan sekali adanya susunan organisasi agar sebuah tim dapat terintegrasi secara baik. Dalam proyek pembangunan Jembatan Fly Over Cibatu Ruas Jalan Lingkar Cibolang - Baros (Lingkar Sukabumi Segmen 1), PT Pandu Pakarti selaku kontraktor mempunyai susunan struktur organisasi untuk memudahkan pembagian tugas dalam suatu tim berskala besar, dapat dilihat pada Gambar 2.7.
  • 34. II-22 (Sumber : PT Pandu Pakarti) Gambar 2.7. Bagan Struktur Organisasi Proyek PT. Pandu Pakarti
  • 35. II-23 2.3.4. Hubungan Kerja antara Unsur Pelaksana PT. Pandu Pakarti melakukan penunjukan Pemimpin Proyek (Project Manager) yang diberi wewenang untuk mewakili Pemilik Proyek (Owner) dalam mengendalikan setiap pekerjaan yang akan dilakukan oleh tim pelaksana atas perjanjian pembangunan konstruksi yang telah disepakati bersama. Dalam penyelenggaraannya, pemimpin proyek akan bertindak sebagai leader dalam organisasi Tim Manajemen Proyek yang dibentuk oleh Owner dan dibantu oleh Konsultas Pengawas (Konsultas Supervisi) dalam kegiatan pengendalian dan pengawasan pekerjaan, khususnya dalam pengendalian dan pengawasan terhadap bagian teknis, dan aspek pengukuran kuantitas hasil kerja pihak pelaksana. Hubungan dari ketiga pihak tersebut dapat dilihat dari bagan alur yang dapat dilihat dari Gambar 2.8. (Sumber : PT Pandu Pakarti) Gambar 2.8. Organisasi penyelenggaraan proyek Sehingga, dalam proyek pembangunan Jembatan Fly Over Cibatu Ruas Jalan Lingkar Cibolang - Baros (Lingkar Sukabumi Segmen 1) ini ada 3 (tiga) unsur yang terlibat langsung di lapangan, yaitu Tim Manajemen Proyek, Kontraktor, dan
  • 36. III-25 Konsultan Pengawas. Penjelasan lebih lanjut terkait dengan hubungan antara unsur pelaksana sebagai berikut : 1. Hubungan antara konsultan perencana dengan owner Ikatan berdasarkan kontrak, konsultan memberikan layanan konsultasi dimana produk yang dihasilkan berupa gambar-gambar rencana dan peraturan serta syarat-syarat, sedangkan pemilik proyek memberikan biaya jasa atas konsultasi yang diberikan oleh konsultan. 2. Hubungan kontraktor dengan owner Ikatan berdasarkan kontrak, kontraktor memberikan layanan jasa profesionalnya berupa bangunan sebagai realisasi dari keinginan pemilik proyek yang telah dituangkan kedalam gambar rencana dan peraturan serta syarat-syarat oleh konsultan, sedangkan pemilik proyek memberikan biaya jasa professional kontraktor. 3. Hubungan konsultan pengawas dengan owner Terikat ikatan kontrak dan hubungan fungsional, konsultan pengawas menyampaikan perubahan-perubahan yang terjadi berkaitan dengan pelaksanaan di lapangan. Owner membayar atau mengurangi biaya perubahan. 4. Hubungan konsultan perencana dengan kontraktor Ikatan berdasarkan peraturan pelaksanaan, konsultan perencana memberikan gambar rencana dan peraturan serta syarat-syarat, kemudian kontraktor harus merealisasikan menjadi sebuah bangunan. 5. Hubungan konsultan pengawas dengan kontraktor Terikat hubungan fungsional, konsultan pengawas melakukan pengawasan selama pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan peraturan-peraturan yang telah disepakati. Kontraktor melaporkan setiap hasil pekerjaan yang dilaksanaan dan kendala-kendala secara teknis kepada pengawas. 6. Hubungan konsultan pengawas dengan konsultan perencana Terikat hubungan fungsional, Konsultan Perencana memberikan hasil desain serta peraturan-peraturan pelaksanaan kepada pengawas. Pengawas melaporakan hasil pekerjaan serta kendala-kendala teknis yang timbul di lapangan guna dicari perubahan.
  • 37. III-26 2.3.5 Tugas dan Kewajiban Unsur Pelaksana Proyek Adapun tugas dan kewajiban setiap unsur pelaksana proyek sebagai berikut : 1. Pemilik Proyek/ Owner Pemilik proyek adalah perorangan atau badan usaha baik swasta maupun pemerintah yang memiliki sumber dana untuk membuat suatu bangunan dan menyampaikan keinginannya kepada ahli bangunan agar dapat dibuatkannya rancangan struktur dan rencana anggaran biayanya. Adapun tugas-tugas dari owner atau pemilik proyek adalah: a. Menyediakan dana yang dibutuhkan untuk pelaksanaan proyek, b. Mengeluarkan surat perintah kerja kepada kontraktor mengenai pembangunan proyek sesuai dengan dokumen kontrak, c. Memerintahkan penambahan atau pengurangan pekerjaan suatu proyek, d. Menyetujui atau menolak perubahan suatu pekerjaan, e. Menerima suatu pekerjaan apabila telah memenuhi persyaratan. 2. Konsultan Perencana Sebagaimana telah disebutkan di atas, ahli-ahli bangunan yang menerima pekerjaan dari pemilik proyek pada umumnya adalah tenaga-tenaga yang dipimpin oleh arsitek atau insinyur yang dalam hal ini disebut sebagai penasehat (konsultan) perencana. Adapun tugas-tugas dari konsultan perencana secara umum adalah: a. Membuat gambar kerja (bestek), b. Membuat program kerja agar mudah dalam pelaksanaan pekerjaan, c. Membuat semua persyaratan, administrasi, dan spesifikasi teknis, d. Menganalisis semua permintaan owner untuk disesuaikan dengan skema rancangan yang dibuat, e. Menyediakan solusi untuk masalah yang terjadi dalam pelaksanaan proyek. 3. Konsultan Pengawas Konsultan pengawas adalah perusahaan/badan hukum yang ditunjuk oleh owner untuk melaksanakan pengawasan pekerjaan di lapangan, selama kegiatan pelaksanaan proyek berlangsung. Tujuannya adalah agar pelaksanaan
  • 38. III-27 pekerjaan tidak menyimpang dari gambar kerja/shop drawing yang telah ditetapkan. Adapun tugas-tugas dari konsultan pengawas adalah: a. Mengawasi dan memeriksa mutu pekerjaan kontraktor agar memenuhi spesifikasi yang telah ditetapkan, b. Mengawasi dan menguji kualitas atau mutu bahan bangunan, c. Menyiapkan dan menghitung kemungkinan terjadinya adanya pekerjaan tambahan atau pekerjaan yang kurang, d. Memberi teguran kepada kontraktor jika pelaksanaan pekerjaan di luar dari spesifikasi gambar-gambar revisi, e. Memeriksa gambar-gambar revisi, f. Menyusun laporan harian, mingguan, dan bulanan terhadap hasil pekerjaan yang dilakukan selama pengawasan. 4. Kontraktor Kontraktor adalah rekanan peserta pelelangan yang berdasarkan hasil penelitian panitia pelelangan dan pimpinan bagian proyek dianggap paling sesuai untuk melaksanakan pekerjaan berdasarkan surat penunjukan dari pimpinan bagian proyek. Secara umum tugas-tugas dari kontraktor adalah: a. Membuat metode kerja, b. Menyiapkan tenaga kerja, peralatan bahan-bahan, dan segala sesuatu yang digunakan untuk menunjang kelancaran pelaksanaan pekerjaan, c. Melaksanakan pekerjaan berdasarkan keahlian dan pengalaman yang dimiliki sesuai dengan gambar rencana yang dibuat oleh konsultan perencana dan tidak keluar dari spesifikasi kerja yang telah disetujui, d. Berkewajiban melaksanakan pekerjaan seperti yang telah diinstruksikan oleh owner, e. Menyerahkan pekerjaan apabila pekerjaan telah selesai secara keseluruhan kepada owner. 5. Sub Kontraktor
  • 39. III-28 Subkontraktor memiliki tugas dan wewenang untuk pekerjaan yang dilaksanakannya langsung kepada kontraktor pelaksana. Pengadaan subkontraktor dilakukan apabila dalam suatu pelaksanaan pekerjaan terdapat keterbatasan alat dan kontraktor utama sendiri kurang memiliki keahlian yang diperlukan untuk menyelesaikan suatu pekerjaan tersebut. Tugas dan wewenang Subkontraktor : a. Melaksanakan pekerjaan yang diberikan oleh kontraktor utama sesuai dengan gambar rencana (shop drawing). b. Mematuhi peraturan dan syarat-syarat yang telah ditentukan dalam kontrak. c. Menyelesaikan pekerjaannya sesuai dengan spesifikasi yang telah ditetapkan. d. Menghadiri dan mengikuti rapat yang diadakan kontraktor utama sehubungan dengan pekerjaan yang dilaksanakannya. e. Bertanggung jawab terhadap hasil kerja yang telah dilaksanakan kepada kontraktor utama. f. Menyelesaikan seluruh pekerjaannya dalam kurun waktu yang telah ditentukan g. Memberikan laporan baik secara tertulis ataupun lisan tentang hasil pekerjaan dan progresnya secara berkala kepada kontraktor utama.
  • 40. III-1 BAB III KEGIATAN PELAKSANAAN PROYEK 3.1. Tinjauan Umum Perencanaan merupakan suatu tahapan awal dari suatu pekerjaan pembangunan, baik pembangunan yang berskala kecil ataupun yang besar. Hasil perencanaan harus merupakan produk yang didukung oleh peraturan atau ketentuan yang sah, yang dapat dipertanggung jawabkan secara teknis maupun secara hukum. Perencanaan struktur bertujuan untuk menghasilkan suatu struktur yang stabil, cukup kuat, mampu/layak, awet, dan memenuhi tujuan-tujuan lainnya seperti ekonomi dan kemudahan pelaksanaan. Untuk mencapai tujuan tersebut, perencanaan harus mengikuti peraturan perencanaan yang ditetapkan oleh pemerintah berupa Standar Nasional Indonesia (SNI). Perencanaan akan diwujudkan melalui pelaksanaan pekerjaan di lapangan. Pelaksanaan pekerjaan merupakan tahap yang sangat penting dan membutuhkan pengaturan serta pengawasan sehingga dapat diperoleh hasil yang baik, tepat waktu, dan sesuai dengan perencanaan. Seringkali pelaksanaan berbeda dengan perencanaan, sehingga pengalaman kerja pelaksana di lapangan sangat dibutuhkan sebagai unsur penunjang dalam menghadapi berbagai masalah-masalah yang terdapat di lapangan. 3.2. Ruang Lingkup Pekerjaan proyek yang diamati pada proyek Pembangunan Fly Over Cibatu ini adalah sebagai berikut : 1. Pekerjaan Persiapan 2. Pekerjaan Tanah 3. Pekerjaan Struktur Jembatan 3.2.1. Pekerjaan Persiapan Sebelum pelaksanaan pekerjaan pokok suatu proyek kontruksi, pekerjaan pertama yang harus dilakukan adalah pekerjaan persiapan. Pekerjan persiapan harus direncanakan sebelum masa pelaksanaan suatu proyek konstruksi. Bahkan pekerjan
  • 41. III-2 ini harus telah disiapkan pada saat tender proyek dan dijadikan bagian dari penawaran tender dari proyek bersangkutan. Perencanaannya dibuat sedemikian rupa sehingga dapat diperoleh suatu hasil perencanaan yang efisien, namun bisa mencakup segala pekerjaan yang diperlukan untuk pelaksanaan proyek konstruksi tersebut. Pekerjaan persiapan pada proyek Pembangunan Jembatan Fly Over Cibatu terdiri dari pekerjaan persiapan sebagai berikut : 1. Mobilisasi Mobilisasi proyek adalah kegiatan mendatangkan ke lokasi (mobilisasi) dan mengembalikan (demobilisasi) alat-alat proyek sesuai spesifikasi yang ditentukan dalam dokumen lelang dengan menggunakan alat angkutan darat (trailer / truck besar) atau alat angkut air (ponton). Berikut adalah contoh mobilisasi bahan pekerjaan pada Gambar 3.1. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.1 Mobilisasi 2. Kantor Lapangan Kantor proyek dibangun sebagai tempat bekerja pagi para staf baik staf dari Kontraktor, Pengawas maupun Pemilik Proyek di lapangan, yang dilengkapi dengan ruang istirahat, ruang tengah, ruang kerja staff, ruang arsip, ruang rapat, ruang pimpinan, mushola, dan toilet atau kamar mandi. Seperti terlihat pada Gambar 3.2.
  • 42. III-3 (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.2 Kantor Lapangan 3. Fasilitas Tempat Tinggal Fasilitas tempat tinggal ini disediakan untuk para pekerja yang bertempat tinggal jauh dari kawasan lokasi proyek. Seperti terlihat pada gambar 3.3. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.3 Fasilitas Tempat Tinggal 4. Pagar Proyek Pagar proyek terbuat dari seng yang dijadikan seperti dinding dan diperkuat oleh kayu sebagai tiangnya, bisa dilihat pada Gambar 3.4. Pembuatan pagar disekelilingi lokasi kerja bertujuan untuk menjaga keamanan lokasi proyek dari masuknya warga sipil ataupun terhadap pencurian material proyek.
  • 43. III-4 (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.4 Pagar Proyek 5. Pos Jaga Pembuatan pos jaga bertujuan untuk mengawasi keadaan lingkungan di sekitar proyek dan mengawasi jalur masuk dan keluarnya kendaraan berat yang membawa bahan dan material yang akan digunakan dalam proyek pembangunan. Seperti terlihat pada gambar 3.5. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.5 Pos Jaga 6. Gudang Material dan Peralatan Pembuatan gudang material bertujuan untuk melindungi bahan-bahan yang harus terlindungi dari pengaruh buruk cuaca maka dari itu disimpan dalam tempat tertutup. Sedangkan gudang peralatan berfungsi untuk tempat penyimpanan alat-alat ringan seperti alat pengukur, mesin pemotong besi, serta berbagai komponen peralatan lainnya. Tampak seperti Gambar 3.6.
  • 44. III-5 (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.6 Gudang Material dan Peralatan 3.2.2. Pekerjaan Pembersihan Lahan Pekerjaan pembersihan (Gambar 3.7) tempat kerja ini merupakan persiapan lahan untuk menyiapkan lahan yang akan dijadikan lokasi pekerjaan proyek Pembangunan Jembatan Fly Over Cibatu. Pada pekerjaan ini pihak kontraktor menunjuk bagian Pelaksana Jalan dan Jembatan PT. Pandu Pakarti untuk memimpin, diawasi oleh Konsultan Pengawas PT. Jasa Mitra Manunggal, dan dikendalikan oleh Kendali Mutu dari PT. Pandu Pakarti. Pekerjaan pembersihan di lapangan meliputi pembersihan lokasi dari segala pepohonan, batu-batuan, akar pepohonan, rerumputan, dan lain-lain. Pekerjaan pembersihan di lapangan di lakukan dengan menggunakan excavator. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.7 Pekerjaan pembersihan
  • 45. III-6 3.2.3. Pekerjaan Pengukuran Pekerjaan pengukuran di lapangan adalah untuk menetukan ketinggian dan batas- batas konstruksi. Pada pekerjaan ini pihak kontraktor menunjuk Surveyor PT. Pandu Pakarti untuk memimpin, diawasi oleh Konsultan Pengawas PT. Jasa Mitra Manunggal, dan dikendalikan oleh Kendali Mutu dari PT. Pandu Pakarti. Pekerjaan ini dilakukan dengan menggunakan alat theodolit, watterpass, meteran dan peralatan ringan lainnya. Terlihat pada Gambar 3.8. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.8 Pengukuran 3.2.4. Pekerjaan Galian Tanah Pekerjaan galian merupakan salah satu pekerjaan tanah dengan menggali tanah yang berada pada lokasi pekerjaan proyek. Ada dua jenis kegiatan galian pada lokasi pekerjaan tersebut yaitu pekerjaan galian tanah biasa dan galian tanah untuk dibuang. Pekerjaan galian tanah biasa adalah pekerjaan pemotongan tanah dengan tujuan untuk memperoleh bentuk serta elevasi permukaan sesuai dengan gambar yang telah direncanakan, penggalian ini dilakukan untuk menghilangkan atau membuang material yang tidak dapat dipakai sebagai struktur jalan yang dilakukan menggunakan excavator untuk memotong bagian ruas jalan sesuai dengan gambar rencana, sedangkan pengangkutan dilakukan dengan menggunakan dump truck. Sedangkan galian tanah dibuang adalah hasil galian tanah yang tidak memenuhi spesifikasi yang telah direncanakan untuk digunakan lagi sehingga tanah yang telah digali tersebut dibuang.
  • 46. III-7 1. Lokasi Pekerjaan Lokasi pekerjaan galian tanah ini dilakukan di daerah Cibatu, dimana pekerjaan penggalian tersebut untuk membuat saluran drainase. 2. Mobilisasi Alat dan Tenaga Kerja a. Peralatan yang digunakan : - Dump truck - Excavator b. Pekerja : - Mandor - Operator alat berat - Supir dump truck 3. Metode Pelaksanaan Pekerjaan ini terdiri dari penggalian, pengangkutan dan pembuangan material hasil galian. Lokasi pekerjaan galian tanah dibatasi oleh patok-patok kayu. Kedalaman tanah yang akan digali tergantung dari elevasi rencana. Seperti pada gambar 3.9 dibawah ini. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.9 Patok kayu untuk pekerjaan galian Penggalian tanah dilakukan dengan menggunakan excavator Tampak seperti gambar 3.10.
  • 47. III-8 (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.10 Pekerjaan galian dengan alat excavator Kemudian alat excavator memuat hasil tanah galian tersebut kedalam dump truck. Terlihat seperti gambar 3.11. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.11 Pemindahan tanah dari dump truck Jika tanah hasil galian ini bagus dan sesuai spesifikasi, maka dapat digunakan untuk tanah timbunan. Jika tanah hasil galian tersebut tidak sesuai spesifikasi, maka tanah akan dibuang oleh perusahaan. Jika tanah hasil galian sudah rapih dan sesuai dengan elevasi rencana yang sudah ditentukan, maka lahan tersebut dapat melanjutkan pekerjaan berikutnya. Tampak seperti gambar 3.12.
  • 48. III-9 (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.12 Hasil pekerjaan galian dan timbunan 3.2.5. Pekerjaan Timbunan dan Pemadatan Tanah Tanah yang sudah digali dan memiliki nilai qc (tahanan konus) sesuai spesifikasi maka dilanjutkan untuk melakukan pekerjaan timbunan. Pekerjaan timbunan tersebut dilakukan per layer dengan ketebalan 30 cm per layer nya. Nilai ketebalan 30 cm tersebut didapat dari hasil trial embankment (percobaan pemadatan) seberapa tebal layer dengan hasil pemadatan dengan alat optimal. Percobaan ini dilakukan untuk mendapatkan acuan saat melakukan pekerjaan pemadatan sehingga waktu yang didapat paling optimal. Adapun tahapan pekerjaan timbunan sebagai berikut: 1. Lokasi Pekerjaan Lokasi pekerjaan ini terletak di Cibatu. 2. Mobilisasi Alat dan Tenaga Kerja 3. Peralatan yang digunakan : - Dump truck - Vibro roller - Sheep foot roller - Bulldozer - Alat uji sand cone 4. Pekerja: - Mandor
  • 49. III-10 - Operator alat berat - Supir dump truck 5. Metode Pelaksanaan Trial embankment (percobaan pemadatan) Gambar 3.13. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.13 Trial embankment Pengiriman tanah dilakukan oleh supplier PT. Cibatu Perkasa Abadi untuk dihampar pada lokasi yang siap untuk dilakukan pekerjaan timbunan. Seperti pada Gambar 3.14. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.14 Membuang material di lokasi proyek Material yang telah diangkut menggunakan dump truck kemudian di turunkan di lokasi pekerjaan atau pada titik yang ditentukan oleh pengawas lapangan. Kemudian material tanah didistribusikan menggunakan excavator. Pekerjaan tersebut seperti yang terlihat pada Gambar 3.15.
  • 50. III-11 (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.15 Penghamparan material dengan excavator Tanah akan dihamparkan oleh bulldozer sesuai dengan ketebalan perlayer. Pekerjaan tampak terlihat pada Gambar 3.16. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.16 Penghamparan tanah Setelah tanah sudah di hampar dengan alat bulldozer (Gambar 3.17) maka tanah tersebut akan dipadatkan dengan kepadatan yang maksimal untuk mencegah terjadinya penurunan tanah. Pemadatan tanah pertama dilakukan dengan alat berat roller yang memakai sheep foot (alat tambahan yang khusus untuk memadatkan tanah) dengan jumlah lintasan yang sudah diketahui dari trial embankment.
  • 51. III-12 (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.17 Pemadatan oleh sheep foot roller Pemadatan tanah finishing dilakukan oleh alat berat vibro roller dengan dua lintasan yang sudah diketahui dari trial embankment. Seperti Gambar 3.18. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.18 Pemadatan finishing Pengujian sand cone pada tanah dilakukan untuk menentukan kepadatan di tempat dari lapisan tanah yang telah dipadatkan. Kepadatan lapangan tersebut adalah berat kering persatuan isi. Pengujian ini bertujuan untuk melakukan pemadatan pada layer selanjutnya bila kadar air telah memenuhi spesifikasi teknis. Namun jika tanah masih memiliki kadari air tinggi maka akan di jemur dengan sinar matahari sampai kadar air tanah sesuai speksifikasi. Terlihat seperti pada Gambar 3.19 dibawah ini.
  • 52. III-13 (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.19 Pengujian sand cone 3.2.6. Pekerjaan Struktur Jembatan Struktur bawah yang terdiri dari abutment, pilar dan pondasi merupakan struktur yang berfungsi sebagai penerima beban-beban yang berada diatasnya seperti beban kendaraan, beban mati girder dan beban lainnya. Beban-beban tersebut akan di dukung oleh tanah yang sudah direncanakan akan mampu menahan beban yang berada diatasnya. Pondasi tiang pancang merupakan bagian dari konstruksi yang dibuat dari kayu, beton, dan baja yang digunakan untuk mentransmisikan beban-beban permukaan ke tingkat-tingkat pemukaan yang lebih rendah dalam masa tanah. dimana pondasi tiang pancang ini digunakan untuk mendukung bangunan bila lapisan tanah kuat terletak sangat dalam. hal ini merupakan distribusi vertikal dari beban sepanjang poros tiang pancang atau pemakaian beban secara langsung terhadap lapisan yang lebih rendah melalui ujung tiang pancang. Tiang pancang ini semata-mata hanya dari segi kemudahan karena semua tiang pancang berfungsi sebagai kombinasi tahanan samping dan dukungan ujung kecuali bila tiang pancang menembus tanah yang sangat lembek sampai kedasar padat. Tiang pancang umumnya digunakan untuk beberapa maksud yaitu : a. Untuk meneruskan beban bangunan yang terletak diatas air atau tanah lunak ke tanah pendukung yang kuat. b. Untuk meneruskan beban ke tanah yang relatif kuat untuk sampai kedalaman tertentu sehingga pondasi bangunan mampu memberikan dukungan yang cukup untuk mendukung beban tersebut oleh gesekan sisi tiang dengan tanah disekitarnya.
  • 53. III-14 c. Untuk mengangker bangunan yang dipengaruhi oleh gaya angkat ke atas akibat tekanan hidrostatis atau momen penggulingan. d. Untuk menahan gaya-gaya horizontal dan gaya yang arahnya miring. Gambar 3.20 Rencana struktur jembatan 1. Lokasi Pekerjaan Lokasi pekerjaan struktur jembatan ini berada di Sta. 0+450 daerah Cibatu. 2. Mobilisasi Alat dan Pekerjaan a. Peralatan yang digunakan : - Mobile crane - Pre boaring - Diessel hammer 5,5 ton - Vibro roller - Truck Mixer b. Pekerja : - Mandor - Operator alat berat - Supir truck mixer - Tukang 3. Metode Pelaksanaan a. Pekerjaan Tiang Pancang Mendatangkan material spun pile yang di bantu oleh mobile crane (Gambar 3.21).
  • 54. III-15 (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.21 Mobilisasi spun pile Pada struktur jembatan sebelum pemancangan tiang pancang dilakukan boaring (gambar 3.22) terlebih dahulu dengan menggunakan alat pre boaring untuk mempermudah masuk nya tiang pancang kedalam tanah. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.22 Proses boaring Kemudian setelah proses boaring, tiang pancang di angkat menggunakan mobil crane menggunakan tali besi (kabel sling) dengan dibantu minimal 2 orang pekerja untuk mengikat tiang pada tali dan memasukkan bantalan kayu sebagai peredam, kemudian perlahan-lahan dimasukkan kebawah hammer oleh operator Mobil crane kemudian membawa tiang ke titik yang akan dipancang yang dibantu minimal 2 orang pekerja, dan 2 orang lagi untuk mengatur tegak lurus tiang menggunakan tali masing-masing membentuk sudut 90°. Proses tampak seperti pada gambar 3.23.
  • 55. III-16 (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.23 Pekerja mengatur posisi tiang Operator tugasnya mengontrol hammer untuk pemancangan pada mobil crane, satu orang bertugas mengikat tali hammer pada mobil untuk menjatuhkan hammer, satu orang bertugas mengatur suspensi hammer, dan satu orang menghitung jumlah pukulan (Gambar 3.24). (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.24 Proses pemancangan Setelah tiang pancang yang pertama masuk, untuk menyambung pada tiang yang kedua sebaiknya menyisakan tiang pancang di atas permukaan tanah sepanjang 50 cm untuk memudahkan pengelasan tiang dan alat yang digunakan selain seperangkat alat las adalah genset untuk memberikan tegangan listrik saat pengelasan. Pekerjaan penyambungan tampak seperti pada gambar 3.25.
  • 56. III-17 (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.25 Penyambungan tiang pancang Saat tiang pancang hampir mendekati top pile yang disyaratkan maka akan dilaksanakan proses calendaring. Calendaring adalah pekerjaan untuk mendapatkan grafik saat pemancangan sepuluh pukulan terakhir hingga mendapatkan nilai masuknya tiang kedalam tanah dan rebound tiang. Cara membuat grafik tersebut dengan menempelkan kertas milimeterblok pada tiang pancang dan menggariskan dengan spidol saat pemukulan tiang pancang. Setelah tiang pancang yang telah tertanam pada semua titik maka proses selanjutnya adalah pembuatan lantai kerja. Dimana lantai kerja ini mempermudah dalam pekerjaan selanjutnya. Selanjutnya tiang pancang dipotong sesuai dengan gambar rencana dimana pada gambar rencana dan pelaksanaan terdapat perbedaan satu meter yang fungsinya sebagai PHT, yaitu mengkoneksikan/mengikat antara pile cap dan tiang pancang. Pekerjaan pembutan PHT terlihat pada gambar 3.26 dibawah ini. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.26 PHT (Pile Head Treatment)
  • 57. III-18 b. Pekerjaan Abutment jembatan Abutment atau kepala jembatan merupakan bangunan yang berfungsi untuk mendukung bangunan atas dan juga sebagai penahan tanah. Pada proyek ini terdapat beberapa struktur jembatan namun kami hanya meninjau jembatan proyek fly over Cibatu yang nantinya akan dilewati oleh beban kendaraan warga yang melintas karena jembatan ini sebagai akses warga setempat yaitu Jembatan Fly Over Cibatu. Pada pekerjaan abutment terdapat beberapa bagian pekerjaan setelah pondasi tiang pancang terpasang, pekerjaan tersebut adalah pile cap (footing) dan badan badan abutment namun kedua pekerjaan tersebut adalah satu kesatuan struktur abutment. Baik footing ataupun badan abutment tahapan pekerjaannya sama seperti penulangan, pekerjaan bekisting dan pengecoran. Pekerjaan penulangan untuk abutment dilakukan tiga tahap yaitu penulangan saat melakukan pekerjaan pile cap, badan abutment dan kepala abutment. Dapat dilihat pada gambar 3.27. (Sumber : PT Pandu Pakarti) Gambar 3.27 Abutment Berikut tahapan pekerjaan struktur abutment adalah sebagai berikut :
  • 58. III-19 Pelaksanaan fabrikasi memerlukan tempat yang cukup luas untuk menaruh, memotong besi beton dan membengkokkannya karena besi dipesan dengan ukuran yang cukup panjang, sehingga sesuai dengan gambar yang telah disetujui. Pekerja sedang melakukan pemotongan besi terlihat di gambar 3.28 dibawah ini. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.28 Fabrikasi besi beton Potong dan bengkokan besi beton yang dipakai sesuai dengan Shop Drawing dengan menggunakan alat Bar Cutter (pemotong) dan alat Bar Bender (Pembengkokan). Pekerjaan tulangan yang pertama dilakukan adalah pemotongan dengan panjang sesuai gambar kerja setelah tulangan di potong maka akan di bengkokan dengan sudut sesuai gambar kerja. Besi yang telah difabrikasi diberi tanda sesuai dengan penempatannya, supaya tidak membingungkan/membuang waktu untuk saat melakukan pemasangan di lapangan. Pasangan beton decking untuk memberi jarak selimut beton, untuk beton decking tersebut terdapat di bawah untuk bagian pile cap dan di samping untuk bagian badan abutment dengan ukuran beton decking yang berbeda. Beton decking yang telah dipasang terlihat gambar 3.29 dibawah ini.
  • 59. III-20 (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.29 Pemasangan beton decking Ketika pekerjaan pembesian selesai maka akan berlanjut pada pekerjaan bekisiting untuk persiapan pengecoran dan akan diperkuat dengan balok kayu, kaso dan juga scaffolding bagian main frame. Pemotongan multiplek sesuai ukuran yang terdapat dalam gambar kerja untuk pile cap dan badan abutment dengan alat gergaji dan alat pengukur panjang. Pekerjaan terlihat pada gambar 3.30 dibawah ini. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.30 Pemotongan multiplek dan pengukuran Setelah multiplek membentuk cetakan maka akan diperkuat dengan balok kaso yang di sambungkan dengan paku dengan jarak tertentu agar multiplek kuat ketika menerima campuran beton saat pengecoran.
  • 60. III-21 (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.31 Multiplek diperkuat balok kayu Penggunaan bagian scaffolding main frame dan jack base untuk perkuatan saat bekisting terpasang di lapangan untuk perkuatan pekerjaan pile cap. Bisa dilihat pada gambar 3.32 bekisting yang telah diperkuat. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.32 Perkuatan dengan bagian scaffolding c. Pekerjaan Pengecoran ‐ Pada pekerjaan pengecoran dilakukan pada siang, sore dan malam tergantung dari pekerjaan yang sudah selesai penulangan dan bekisting. ‐ Persiapan lokasi agar posisi concrete pump tidak teralu jauh dengan lokasi pengecoran. ‐ Pemasangan concrete pump dengan pipa baja ke lokasi pengecoran.
  • 61. III-22 ‐ Kontraktor mengajukan pengadaan ready mix kepada batching plant sesuai dengan kebutuhan. ‐ Pengecoran beton dimulai setelah konsultan dan owner menyetujui untuk pengecoran beton yang dinyatakan dalam form izin pengecoran. ‐ Sebelum pengecoran dilakukan pengujian nilai slump dan pengambilan sample uji tekan. Uji slump dilakukan satu kali dalam tiga truck mixer. ‐ Tuangkan beton ready mix ke dalam area pengecoran memulai concrete pump pada saat pengecoran adukan dipadatkan dengan concrete vibrator sehingga beton dapat padat. ‐ Pembongkaran bekisting dapat dilakukan ketika beton berumur satu hari dan lakukan curing. d. Pekerjaan Mortar Pad dan Bearing Pad ‐ Surveyor melakukan stacking out dan marking pada lokasi penempatan bearing pad sesuai dengan shop drawing. ‐ Penulangan mortar pad dilaksanakan bersamaan saat pengecoran kepala abutment atau pilar. Mortar digunakan untuk bantalan bearing pad. ‐ Pembuatan bantalan mortar yang sudah diberi cetakan bekisitng sebelumnya. Lakukan leveling pada bantalan untuk menjaga top elevasi bearing yang kemudian di cor. ‐ Pemasangan bearing pad dilakukan secara manual dengan tenaga kerja yang sudah diberi garis agar pemasangan bearing pad presisi. e. Pekerjaan Girder Girder adalah bagian struktur atas yang berfungsi menyalurkan beban berupa beban kendaraan, berat sendiri girder dan beban – beban lainnya yang berada di atas girder tersebut ke bagian struktur bawah yaitu abutment. I girder merupakan salah satu girder yang paling mudah pemasangannya dan memiliki momen inersia cukup besar di banding balok biasanya. Pekerjaan pengiriman I girder menggunakan trailer dengan kapasitas 40 ton dengan isi setiap trailer berjumlah tiga segment. Seperti terlihat pada gambar 3.33 dibawah ini.
  • 62. III-23 (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.33 Pengiriman Girder Pekerjaan setting I girder dilaksanakan pada saat segment girder sampai dilokasi dan dipasangkan diatas bantalan yang sudah disiapkan. Seperti terlihat pada gambar 3.34. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.34 Setting Girder Pekerjaan penyusunan antar segment seperti pada gambar 3.35. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.35 Penyusunan antar Segment Proses pengerjaan grouting dilakukan dengan cara di cor untuk mengisi ruang kosong pada girder setelah dipasangkan tendon. Seperti terlihat pada gambar 3.36 sampai gambar 3.38.
  • 63. III-24 (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.36 Pemasangan Tendon pada Girder (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.37 Proses Grouting 3.2.7. Sistem Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) Penerapan K3 ini tentunya dilaksanakan mulai dari perencanaan, pelaksanaan dan pengendalian proses kegiatan pekerjaan di proyek dalam rangka menghasilkan produk yang bermutu dengan cara yang aman, sehat dan ramah lingkungan baik di lapangan maupun di kantor proyek. Menetapkan sistem organisasi pengelolaan K3 dalam proyek serta menetapkan personil dan petugas yang menangani K3 dalam proyek. Menetapkan prosedur dan system kerja K3 selama proyek berlangsung termasuk tugas dan wewenang semua yang terkait. Kontraktor harus memiliki:Organisasi yang mempunyai K3 yang besarnya sesuai dengan kebutuhan dan lingkup kegiatan. ‐ Akses kepada penanggung jawab proyek. ‐ Personal yang cukup yang bertanggung jawab mengelola kegiatan K3 dalam perusahaan yang jumlahnya disesuaikan dengan kebutuhan.
  • 64. III-25 ‐ Personil atau pekerja yang cakap dan kompeten dalam menangapi setiap jenis pekerjaan serta mengetahui system cara kerja aman untuk masing-masing kegiatan. ‐ Kelengkapan dokumen kerja dalam perizinan yang berlaku ‐ Manual K3 sebagai kebijakan K3 dalam perusahaan/proyek ‐ Prosedur kerja akan sesuai dengan jenis pekerjaan dalam kontrak yang dikerjakan 3.2.8. Tujuan Kesehatan dan Keselamatan Kerja Pada umumnya dalam proses pembangunan konstruksi mempunyai tingkatan resiko yang cukup tinggi terhadap kecelakaan saat melakukan pekerjaan, maka dari itu untuk mencegah dan atau mengurangi terjadinya potensi kecelakaan dengan menerapkan sistem manajemen kesehatan dan keselamatan kerja (K3). Penerapan K3 ini tentunya dilaksanakan mulai dari perencanaan, pelaksanaan dan pengendalian proses kegiatan pekerjaan di proyek dalam rangka menghasilkan produk yang bermutu dengan cara yang aman, sehat dan ramah lingkungan baik di lapangan maupun di kantor proyek. Dalam rangka melindungi hak setiap pekerja atas keselamatan dan kesehatan serta melindungi aset perusahaan sehingga tercipta tempat kerja untuk proses produksi yang aman, efisiensi dan produktif, maka melalui komitmen dan kebijakan mutu, keselamatan dan kesehatan kerja yang telah ditetapkan oleh manajemen, memiliki arti dan tujuan penerapan sistem manajemen keselamatan kerja sebagai berikut : ‐ Meningkatkan efektifitas perlindungan keselamatan dan kesehatan kerja yang terencana, terukur, terstruktur, dan terintegrasi ‐ Mencegah dan mengurangi kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja dengan melibatkan unsur manajemen, pekerja/buruh, dan/atau serikat pekerja/serikat buruh; serta ‐ Menciptakan tempat kerja yang aman, nyaman, dan efisien untuk mendorong produktivitas
  • 65. III-26 ‐ Memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat pekerja disemua lapangan pekerjaan ketingkat yang setinggi-tingginya baik fisik, mental maupun kesejahteraan sosial. ‐ Mencegah timbulnya gangguan kesehatan masyarakat pekerja yang diakibatkan oleh keadaan/kondisi lingkungan kerjanya seperti kecelakaan akibat kerja. ‐ Memberi perlindungan bagi pekerja saat melaksanakan pekerjaannya dan kemungkinan terjadinya bahaya yang disebabkan oleh faktor-faktor yang membahayakan kesehatan di tempat kerja. ‐ Menempatkan pekerja disuatu lingkungan pekerjaan berdasarkan keterampilan, kemampuan fisik dan psikis pekerjaannya. ‐ Melindungi keselamatan pekerja dalam melakukan pekerjaannya untuk kesejahteraan hidup dan meningkatkan produktifitas nasional. ‐ Menjamin keselamatan setiap orang lain yang berada ditempat kerja. ‐ Sumber produksi terpelihara dan dipergunakan secara aman dan efisien. 3.2.9. Tugas dan Tanggung Jawab Panitia Pembina Keselamatan, Kesehatan Kerja dan Lingkungan (P2K3L) Setiap orang di lingkungan Perusahaan memiliki peran dan tanggung jawab dalam K3 sesuai dengan fungsi dan tugasnya masing-masing. Tugas dan tanggung jawab individu dijelaskan dalam uraian tugas masing-masing karyawan. 1. Direktur Utama a. Bertanggung jawab untuk memastikan bahwa sistem manajemen K3 telah berjalan dengan baik dengan memberikan komitmen dan menetapkan kebijakan termasuk memberikan sumber daya yang diperlukan. b. Melakukan tinjauan manajemen secara berkala untuk kinerja pelaksanaan SMK3 serta memberikan arahan dan peningkatan yang diperlukan secara berkesinambungan. 2. Management Representative a. Memastikan proses yang diperlukan untuk Sistem Manajemen K3 ditetapkan, diterapkan dan dipelihara. b. Melaporkan kepada Direktur Utama mengenai kinerja Sistem Manajemen K3 dan peluang untuk perbaikan.
  • 66. III-27 c. Memastikan kesadaran dari seluruh karyawan mengenai pentingnya memenuhi persyaratan pelanggan. d. Bertanggungjawab terhadap pemecahan masalah / kendala dalam pembangunan dan penerapan Sistem Manajemen K3 di semua unit kerja. e. Memastikan penggunaan Standar Kerja/ Acuan Kerja terkini untuk masing- masing unit kerja. f. Mewakili perusahaan untuk masalah Sistem Manajemen K3 terutama kepada Pihak Luar. g. Merencanakan dan melaksanakan serta memantau Program Audit Internal serta Tinjauan Manajemen. h. Mengontrol dokumen, seperti menerbitkan, perubahan, distribusi, penomoran dan pemusnahan. i. Memelihara dokumen, seperti master dokumen Manual K3, Prosedur, K3 Plan, Form, Catatan K3, Laporan Audit dan hasil Rapat Sistem Manajemen K3. j. Sebagai penghubung perusahaan dengan pihak luar yang berhubungan dengan Sistem Manajemen K3. 3. Manajer Proyek a. Bertanggung jawab terhadap keselamatan dan kesehatan dari seluruh pekerja, kontraktor, tamu dan masyarakat ketika berada di bidang kerjanya. b. Bertanggung jawab menyediakan sumber daya untuk penerapan sistem manajemen K3 di lingkungannya masing-masing c. Bertanggung jawab untuk memastikan bahwa peraturan perundangan dibidang K3 yang berlaku bagi perusahaan telah dipenuhi d. Berwenang untuk menentukan suatu kegiatan dapat diteruskan atau harus dihentikan berdasarkan penilaian resiko e. Berwenang untuk mengeluarkan Laporan ketidak sesuaian f. Berwenang untuk mengambil tindakan tegas terhadap tindakan-tindakan yang dapat membahayakan K3 g. Berwenang untuk memberlakukan keadaan dalam darurat (emergency) 4. Manajer HSE :
  • 67. III-28 a. Bertanggung jawab terjaganya dokumentasi sistem manajemen K3. b. Menerima tanggung jawab untuk memastikan sistem diterapkan diseluruh bagian/fungsi c. Bertanggung jawab untuk memastikan sistem berjalan efektif dan tetap sesuai dengan sasaran yang telah ditetapkan d. Bertanggung jawab mendapatkan informasi peraturan yang terbaru e. Bertanggung jawab untuk mengaudit sistem dan melaporkan kepada Management Representative f. Bertanggung jawab untuk melaksanakan komunikasi dengan eksternal g. Bertanggung jawab mengevaluasi bahaya-bahaya dari proses yang ada atau yang baru dan untuk menekan resiko-resikonya h. Bertanggung jawab menetapkan dan mengembangkan rencana tanggap darurat i. Berwenang untuk mengeluarkan laporan kecelakaan, laporan ketidak sesuaian dan tindakan perbaikan 5. Seluruh Manajer a. Bertanggung jawab untuk memastikan penerapan sistem manajemen K3 di tempat kerjanya dan memastikan bahwa seluruh resiko yang ada di areanya telah diidentifikasi, terdokumentasi, direkam dan dikendalikan b. Memastikan bahwa program peningkatan K3 di area kerja mereka telah dijalankan dengan baik c. Membina dan memastikan bahwa pekerja bawahannya termasuk pihak ketiga telah memahami dan mematuhi semua ketentuan keselamatan kerja yang berlaku. 6. Seluruh pekerja a. Bertanggung jawab untuk memenuhi persyaratan sistem manajemen K3 setiap saat di dalam menjalankan pekerjaannya masing-masing. b. Bertanggung jawab melaporkan kecelakaan atau insiden atau tindakan yang dapat mengarah pada insiden (unsafe condition) kepada atasannya dan merekamnya dalam buku kecelakaan dan insiden
  • 68. III-29 c. Melaksanakan pekerjaan sesuai dengan ketentuan keselamatan dan cara kerja aman yang berlaku untuk pekerjaannya masing-masing, termasuk penggunaan alat keselamatan yang sesuai. 3.2.10. Penggunaan APD (Alat Pelindung Diri) Dalam UU RI no.18 Tahun 1999 Tentang Jasa Konstruksi Pasal 23 (ayat 2) menerangkan bahwa “penyelenggara pekerja konstruksi wajib memenuhi ketentuan tentang keteknikan, keamanan, keselamatan dan kesehatan kerja, pelindungan tenaga kerja, serta tata lingkungan setempat untuk menjamin terwujudnya tertib penyelenggaraan pekerjaan konstruksi”. Alat dan perlalatan keselamatan kerja atau alat pelindung diri (APD) antara lain adalah sebagai berikut : 1. Helm Helm adalah alat yang berfungsi untuk melindungi kepala (Gambar 3.38). Alat pengaman kepala ini memang sudah sangat wajib untuk digunakan dalam setiap pekerjaan proyek karena kepala adalah bagian vital manusia yang harus dilindungi dari adanya kemungkinan jatuhnya benda-benda atau material dari atas disekitar proyek yang akan menimpa kepala. Helm ini juga disamping untuk keselamatan kerja, juga untuk membedakan jabatan yang ada di proyek tersebut yang ditandai dengan warna helm. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.38 Helm 2. Sarung Tangan Sarung tangan memiliki funsi untuk melindungi tangan pada saat melakukan pekerjaan (Gambar 3.39). Sarung tangan yang digunakan untuk pekerjaan proyek
  • 69. III-30 konstruksi memiliki ketebalan yang berbeda dengan sarung tangan biasa, karena berfungsi sebagai pelindung tangan dalam melakukam pekerjaan dilapangan, seperti mengelas, melindungi tangan dari aliran listrik, mengangkat / memindahkan beton, dan pekerjaan lainnya. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.39 Sarung tangan 3. Safety Shoes Safety shoes atau sepatu keamanan ini digunakan juga dalam setiap pekerjaanproyek dan menjadi hal yang wajib digunakan juga. Berfungsi sebagai pengaman kaki dari benda-benda keras dan benda-benda tajam. Safety shoes yang digunakan pada proyek ini seperti Gambar 3.40. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.40 Safety shoes 4. Safety Hearness Safety hearness merupakan alat bantu pengamanan pada pekerjaan proyek seperti pada Gambar 3.41. Serta memiliki fungsi untuk melindungi tubuh pada saat berada di ketinggian tertentu, supaya tidak jatuh pada saat proses pengerjaan
  • 70. III-31 konstruksi khususnya dalam pengerjaan struktur atas baik gedung maupun jembatan dengan mengkaitkan kedalam tali pengaman. (Sumber : https://google.image.com/m=1/safety-hearness-for-brige-worker/) Gambar 3.41 Safety hearness 5. Safety Vest Safety Vest berfungsi sebagai tanda pengenal di lokasi proyek dan garis schotlite yang terdapat pada safety vest berfungsi untuk memantulkan cahaya, sehingga pekerja dapat terlihat di malam hari dan untuk menandai pekerja dalam proyek. Para pekerja menggunakan safety vest seperti pada Gambar 3.42. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.42 Safety vest
  • 71. III-32 3.3. Tinjauan Khusus Tinjauan yang diperdalam pada Praktik Kerja yang dilakukan pada Proyek Pembangunan Jembatan Fly Over Cibatu adalah tentang metode kerja abutment dan metode kerja pemasangan girder PCI yang digunakan oleh pihak kontraktor. 3.3.1. Pengertian dan Tipe Abutment Pada jembatan ada yang disebut dengan kepala jembatan (Abutment) yang merupakan bagian dari bawah bangunan jembatan. Abutment mempunyai fungsi untuk memikul semua beban yang bekerja pada bangunan atas jembatan, serta berfungsi untuk meneruskan beban yang dipikul bangunan atas kelapisan tanah dasar dengan aman sekaligus sebagai bangunan penahan tanah serta menerima tekanan dan diteruskan ke pondasi. Dalam perencanaan abutment selain beban-beban yang bekerja juga diperhatikan pengaruh kondisi lingkungan seperti angina, aliran air, gempa, dan penyebab alam lainnya. Selain itu faktor pemilihan bentuk atau jenis abutment yang digunakan juga harus diperhatikan dengan teliti. Ada berbagai bentuk dan jenis abutment tetapi dalam pemilihannya perlu dipertimbangkan seperti bentuk bangunan atas, kondisi tanah pondasi, serta kondisi bangunannya. Bentuk umum struktur abutment identik dengan struktur dinding penahan tanah, akan tetapi untuk perencanaannya tentu beban yang bekerja diatasnya diperhitungkan. Adapun jenis-jenis abutment terdiri dari beberapa tipe atau bentuk yang umum, diantaranya adalah : a. Abutment tipe Gravitasi b. Abutment tipe T Terbalik c. Abutment tipe dengan Penopang 1. Abutment Tipe Gravitasi Memperoleh kekuatan dan ketahanan terhadap gaya - gaya yang bekerja dengan mengunakan berat sendiri. Karena bentuknya yang sederhanan begitu juga dengan pelaksanaanya tidak begitu rumit. Abutmen tipe gravitasi sering digunakan pada
  • 72. III-33 struktur yang tidak terlalu tinggi dan tanah pondasinya yang baik. Pada umumnya material yang digunakan merupakan pasangan batu kali atau beton tumbuk. Biasanya abutment tipe gravitasi digunakan pada jembatan yang memiliki bentang yang tidak terlalu panjang. (Sumber : https://google.image.com/abutment-gravity-type/m=1/) Gambar 3.43 Abutment tipe gravitasi 2. Abutment Tipe T Terbalik Merupakan tembok penahan dengan balok kantilever tersusun dari suatu tembok memanjang dan sebagai suatu pelat kekuatan dari tembok. Ketahanan dari gaya-gaya yang bekerja diperoleh dari berat sendiri serta berat tanah diatas pelat tumpuan /tumit. Perbedaan abutment tipe T terbalik dengan abutment tipe gravitasi terdapat pada kelangsingannya, dimana abutment tipe T terbalik lebih langsing daripada abutment tipe gravitasi. Pada umumnya abutment tipe T terbalik digunakan pada konstruksi yang lebih tinggi dan material yang digunakan beton bertulang (Sumber : https://google.image.com/marked/abutment-TEE-type/m=1/) Gambar 3.44 Abutment tipe T terbalik
  • 73. III-34 3. Abutment Tipe Penopang Tipe ini hampir mirip dengan abutment tipe T terbalik, tetapi jenis abutment ini diberi penopang pada sisi belakangnya (Counterfort) yang bertujuan untuk memperkecil gaya yang bekerja pada tembok memanjang dan pada tumpuan. Pada umumnya abutment tipe penopang digunakan pada keadaan struktur yang tinggi dan menggunakan material beton bertulang. (Sumber : https://google.image.com/abutment-joint-point-concrete-type/m=1/) Gambar 3.45 Abutment Tipe Penopang 3.3.2. Metode Pelaksanaan Abutment Abutment atau kepala jembatan merupakan bangunan yang berfungsi untuk mendukung bangunan atas dan juga sebagai penahan tanah. Pada proyek ini terdapat beberapa struktur jembatan namun kami hanya meninjau jembatan Cibatu yang nantinya akan dilewati oleh beban kendaraan warga yang melintas karena jembatan ini sebagai akses warga setempat. Pada pekerjaan abutment terdapat beberapa bagian pekerjaan setelah pondasi tiang pancang terpasang, pekerjaan tersebut adalah pile cap (footing) dan badan badan abutment namun kedua pekerjaan tersebut adalah satu kesatuan struktur abutment. Baik footing ataupun badan abutment tahapan pekerjaannya sama seperti penulangan, pekerjaan bekisting dan pengecoran. Pekerjaan penulangan untuk abutment dilakukan tiga tahap yaitu penulangan saat melakukan pekerjaan pile cap, badan abutment dan kepala abutment. Dapat dilihat pada gambar 3.44.
  • 74. III-35 (Sumber : PT Pandu Pakarti) Gambar 3.46 Abutment Berikut tahapan pekerjaan struktur abutment adalah sebagai berikut : 1. Pelaksanaan fabrikasi memerlukan tempat yang cukup luas untuk menaruh, memotong besi beton dan membengkokkannya sehingga sesuai dengan gambar yang telah disetujui. Pekerja sedang melakukan pemotongan besi terlihat di gambar 3.47. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.47 Fabrikasi besi beton 2. Potong dan bengkokan besi beton yang dipakai sesuai dengan Shop Drawing dengan menggunakan alat Bar Cutter (pemotong) dan alat Bar Bender (Pembengkokan). Pekerjaan tulangan yang pertama dilakukan adalah pemotongan dengan panjang sesuai gambar kerja setelah tulangan di potong
  • 75. III-36 maka akan di bengkokan dengan sudut sesuai gambar kerja. Pemasangan tulangan seperti pada gambar 3.48. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.48 Proses Pemasangan Tulangan 3. Pasangan beton decking untuk memberi jarak selimut beton, untuk beton decking tersebut terdapat di bawah untuk bagian pile cap dan di samping untuk bagian badan abutment dengan ukuran beton decking yang berbeda. 4. Ketika pekerjaan pembesian selesai maka akan berlanjut pada pekerjaan bekisiting untuk persiapan pengecoran dan akan diperkuat dengan balok kayu, kaso dan juga scaffolding bagian main frame. 5. Pemotongan multiplek sesuai ukuran yang terdapat dalam gambar kerja untuk pile cap dan badan abutment dengan alat gergaji dan alat pengukur panjang. Pekerjaan terlihat pada gambar 3.49 dibawah ini. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.49 Pemotongan multiplek dan pengukuran
  • 76. III-37 6. Setelah multiplek membentuk cetakan maka akan diperkuat dengan balok kaso yang di sambungkan dengan paku dengan jarak tertentu agar multiplek kuat ketika menerima campuran beton saat pengecoran. 7. Penggunaan bagian scaffolding main frame dan jack base untuk perkuatan saat bekisting terpasang di lapangan untuk perkuatan pekerjaan pile cap. Bisa dilihat pada gambar 3.50 bekisting yang telah diperkuat. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.50 Perkuatan dengan bagian scaffolding a. Pekerjaan Pengecoran Pada pekerjaan pengecoran dilakukan pada siang, sore dan malam tergantung dari pekerjaan yang sudah selesai penulangan dan bekisting. 1. Persiapan lokasi agar posisi concrete pump tidak teralu jauh dengan lokasi pengecoran. 2. Pemasangan concrete pump dengan pipa baja ke lokasi pengecoran. 3. Kontraktor mengajukan pengadaan ready mix kepada batching plant sesuai dengan kebutuhan. 4. Pengecoran beton dimulai setelah konsultan dan owner menyetujui untuk pengecoran beton yang dinyatakan dalam form izin pengecoran. 5. Sebelum pengecoran dilakukan pengujian nilai slump dan pengambilan sample uji tekan. Uji slump seperti terlihat pada gambar 3.51.
  • 77. III-38 (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.51 Pengujian slump 6. Tuangkan beton ready mix ke dalam area pengecoran memulai concrete pump pada saat pengecoran adukan dipadatkan dengan concrete vibrator sehingga beton dapat padat. Proses pengecoran tampak seperti gambar 3.52 dibawah ini. (Sumber : Dokumentasi Pribadi) Gambar 3.52 Proses Pengecoran Abutment 7. Pembongkaran bekisting dapat dilakukan ketika beton berumur satu hari dan lakukan curing. 3.3.3. Pengertian dan Tipe Balok Girder Dalam dunia konstruksi, arti girder adalah sebuah balok yang berada di antara dua penyangga yang dapat berupa pear ataupun abutment. Pada umumnya girder