Bab 5

3,945 views

Published on

Published in: Education, Business, Technology
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
3,945
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
120
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Bab 5

  1. 1. BAB METODOLOGI V MANAJEMEN PROYEK Metodologi manajemen proyek seringkali disebut juga dengan istilah tahapan manajemen proyekSeperti yang telah disebutkan di awal, bahwa metodologi manajemen proyek terbagi dalam :1. Inisiasi Proyek (Initiation Project)2. Perencanaan Proyek (Planning Project)3. Pelaksanaan Proyek ( Execution Project)4. Monitoring Dan Pengontrolan Proyek (Monitoring & Controlling Project)5. Penutupan Proyek (Closing Project)5.1 Inisiasi Proyek (Project Initiation) Inisiasi proyek adalah tahap awal suatu proyek dimulai. Pada intinya, inisasi proyek adalahmengawali sebuah proyek, dalam artian memberikan gambaran global suatu proyek dalam bentukdefinisi proyek. Dari defines proyek inilah akan akan kelihatan gambaran global sebuah proyek yangakan dikerjakan. Gambaran global ini biasanya bersi ruang lingkup proyek, lingkup proyek, tujuan proyek,waktu pengerjaan proyek, biaya proyek dan informasi umum lainnya. Inisiasi proyek, dalam hal ini adalah dokumen definisi proyek yang akan dijadikan sebagai bahan,pegangan dan acuan dalam perencanaan proyek, yaitu pembuatan dokumen perencanaan manajemenproyek. Tujuan Inisiasi Proyek1. Menentukan tujuan proyek secara rinci2. Mengidentifikasi faktor-faktor penentu keberhasilan (critical success factor) untuk pelaksanaan proyek.3. Menentukan ruang lingkup proyek, jadwal proyek, kebutuhan sumber daya proyek secara garis besar, asumsi proyek, serta batasan-batasan proyek sebagai acuan dalam membuat perencanaan manajemen proyek4. Menetukan kriteria keberhasilan proyek. Mekanisme Inisiasi Proyek1. Pemilik proyek member penugasan kepada manajer proyek dan tim proyek2. Manajer proyek dan tim proyek secara bersama-sama membuat definisi proyek dan disetujui oleh pemilik proyek3. Definisi proyek yang telah dibuat, selanjutnya akan dijadikan sebagai acuan atau landasan dalam pembuatan perencanaan manajemen proyek.5.2 Perencanaan Proyek (Project Planning) Setelah sebuah proyek didefinisikan, langkah selanjutnya adalah merencanakan proyek yangdimaksud. Perencanaan proyek ini biasanya dalam bentuk dokumen perencanaan manajemen proyek.Pada intinya, perencanaan manajemen proyek ini adalah deskripsi detail dari definisi proyek yang telahdibuat. Perencanaan proyek secara umum berisi : tujuan dan ruang lingkup proyek, waktu pengerjaanatau jadwal proyek, rencana anggaran biaya proyek, kualitas proyek, sumber daya proyek, perencanaankomunikasi, pengadaan serta integrasi. Namun pada prakteknya tidaklah harus selengkap yang telah dideskripsikan di atas. Hal inisangat bergantung pada besar kecilnya proyek, juga pada kompleksitas sebuah proyek. Semakinkompleks dan besar sebuah proyek, maka seharusnya semakin lengkap pulalah perencanaanmanajemen proyek tersebut.Proyek Sistem Informasi – Metodologi Manajemen Proyek
  2. 2. Tujuan Perencanaan Proyek1. Mendefinisikan ruang lingkup proyek2. Membuat detail jadwal pelaksanaan proyek3. Menentukan alokasi dana yang dibutuhkan proyek4. Menetapkan prosedur dan mekanisme pengontrolan proyek5. Menentukan kualiikasi, peran dan tanggunjawab, serta jumlah personil yang dibutuhkan untuk melaksanakan proyek6. Mengidentifikasi resiko-resiko proyek dan menentukan tindakan penanggulangannya7. Membuat perencanaan komunikasi selama pelaksanaan proyek8. Menentukan dan menyetujui project baseline yang akan menjadi acuan untuk mengukur kinerja proyek. Mekanisme Perencanaan Proyek 1. Manajer proyek bersama-sama dengan tim proyek mempelajari kembali definisi proyek 2. Membuat perencanaan proyek berdasarkan definisi proyek yang telah dibuat 3. Persetujuan dari pemilik proyek, bahwa project management plan tersebut akan dijadikan sebagai acuan dalam pelaksanaan proyek.5.3 Eksekusi Proyek (Project Execution) Setelah proyek direncanakn secara matang dengan segala perhitungan dan pertimbangan yangada, maka langkah selanjutnya adalah melaksanakan perencanaan proyek tersebut dalam suatutindakan. Pelaksanaan atau realisasi dari rencana proyek yang tertuang dalah project management planinilah yang disebut dengan pelaksanaan atau eksekusi proyek. Jadi pada intinya eksekusi proyek adalahtindak lanjut dari apa yang telah dituangkan dalam project management plan. Tujuan Eksekusi Proyek1. Merealisasikan perencanaan proyek yang tertian dalam perencanaan manajemen proyek.2. Mengkoordinasikan kinerja team proyek dan juga mengoptimalkannya, serta pemanfaatan sumber daya non-personil.3. Merealisasikan perubahan perencanaan proyek yang telah disetujui. Mekanisme Eksekusi Proyek perencanaan manajemen proyek, serta dikukuhkan sebagai acuan pelaksanaan proyek, makalangkah berikutnya adalah :1. Manajer dan team proyek membentuk kerja sama team selama proyek berlangsung, atau sering disebut team building.2. Manajer dan team proyek melaksanakan semua tugas yang sudah tertuang di dalam perencanaan manajemen proyek.3. Mendapatkan persetujuan setiap fase pekerjaan proyek yang telah diselesaikan.5.4 Pengontrolan Proyek (Project Controlling) Project Controlling adalah pengontrollan terhadap kegiatan atau aktifvitas-aktivitas suatu proyek.Mengontrol apakah langkah demi langkah dalam pelaksanaan kegiatan proyek tersebut sudah sesuaidengan yang telah ditentukan dengan perencanaan manajemen proyek yang telah dibuat. Jugamengecek apakah kegiatan atau aktifivitas-aktifvitas proyek yang dilaksanakan sudah sesuai denganestimasi dan rencana awal, serta sudah sesuai dengan target ataukah belum. Bila belum, tindakan apasajakah yang harus dilakukan agar tujuan proyek bisa terpenuhi Tujuan Eksekusi Proyek1. Memastikan pencapaian tujuan proyek apakah sesuai dengan target yang telah ditentukan.2. Mengontrol pelaksanaan proyek agar sesuai dengan estimasi dan rencana awal.3. Dengan melakukan control diharapkan adanya masukan apakah perencanaan manajemen proyek perlu diperbarui ataukah tidak.Proyek Sistem Informasi – Metodologi Manajemen Proyek
  3. 3. Mekanisme Eksekusi Proyek Kontrol terhadap semua pelaksanaan proyek, meliputi : 1. Kontrol terhadadap time, scope dan quality, yaitu dengan cara :  Membandingkan rencana jadwal, lingkup dan kualitas terhadap actual progress  Penggunaan form activity tracking table. 2. Kontrol terhadap biaya atau cost, yaitu dengan cara :  Menentukan biaya yang telah dikeluarkan dari dimulainya suatu proyek sampai saat ini (actual expenditure).  Membandingkan actual expenditure dengan rencana anggaran  Menentukan biaya dan waktu saat ini sampai dengan selesainya suatu proyek (estimate to complete)  Menentukan biaya dan waktu penyelesaian proyek (estimate at completion)  Estimate at completion = actual expenditure + estimate to complete  Penggunaan form estimate cost at completion 3. Dari Informasi yang diperoleh terhadap scope, time cost, quality, selanjutnya adalah :  Buat laporan tentang status dan kemajuan proyek  Penggunaan form project progress report 4. Bila dari hasil pengontrolan diperlukan perubahan rencana, maka :  Lakukan re-planning  Penggunaan project planning & project management plan update.5.5 Penutupan Proyek (Project Closure) Project closure adalah merupakan akhir dari serangkaian kegiatan proyek. Pada intinya tahapanpenutupan proyek ini adalah memberikan laporan tentang hasil-hasil apa saja yang diperoleh dari suaturangkaian aktifvitas-aktifvitas proyek yang telah dilaksanakan. Bentuk-bentuk pelaporan tentang semuahasil pekerjaan yang telah dilaksanakan tersebut dituangkan dalam bentuk dokumen laporan. Pada tahap ini harus diyakinkan bahwa semua deliverable telah terpenuhi. Demikian pula denganpekerjaan-pekerjaan yang belum terselesaikan (outstanding task) harus segera dicatat dan kemudiandiselesaikan. Setelah semua pekerjaan dinyatakan selesai yang tertuang dalam dokumen laporan resmi,maka langkah terakhir adalah pembubaran team proyek. Tujuan Project Closure1. Secara formal mengakhiri proyek dengan semua pihak yang terlibat di dalam suatu proyek.2. Mengakhiri penugasa anggota team proyek. Mekanisme Project Closure1. Manajer Proyek melakukan serah terima hasil pekerjaan berupa :  Laporan Pelaksanaan Pekerjaan  Laporan Penyelesaian Pekerjaan  Berita Acara Penyelesaian Pekerjaan  Berita Acara Serah Terima Pekerjaan2. Pembubaran teamProyek Sistem Informasi – Metodologi Manajemen Proyek

×