94901288 ringkasan-laskar-pelangi-1

27,310 views
26,967 views

Published on

0 Comments
13 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
27,310
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
6
Actions
Shares
0
Downloads
199
Comments
0
Likes
13
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

94901288 ringkasan-laskar-pelangi-1

  1. 1. Ringkasan Novel Laskar Pelangi Bab 1: Sepeluh Murid Baru »sekolah Muhammadiyah terancam akan dibubarkan oleh Depdikbud Sumsel jikalau tidak mencapai siswa baru sejumlah 10 anak. Bu mus seorang guru perempuan, tampak cemas menunggu murid yang akan belajar. »9 anak duduk di bangku panjang depan sekolah Muhammadiyah, mereka menunggu anak kesepuluh dating. »Akan tetapi tepat ketika Pak Harfan, sang kepala sekolah, hendak berpidato menutup sekolah, Harun dan ibunya datang untuk mendaftarkan diri di sekolah kecil itu. » Sekolah tidak jadi di tutup karena sekarang Murid berjumlah 10, membuat bu Mus kembali tersenyum. - -------------- - Bab 2: Antediluvium » Kegiatan mengajar dimulai sebab sudah terkumpul 10 murid, murid duduk berpasangan di bangku. Ikal duduk bersebelahan dengan Lintang. » Lintang temen sebangku Ikal adalah anak seorang Nelayan, ia begitu senang dapat bersekolah. » Ayah lintang membelikan ia pensil yang berbeda warna di kedua ujungnya dan buku bergaris 3. Bab 3: inisiasi » Sekolah Muhammadiyah adalah sekolah yang sudah hampir rusak, mempunyai 6 kelas dan sangat berkekurangan. » Kepala Sekolah K.A Harfan Efendy Noor bin K.A Fadillah Zein Noor adalah pria dengan kumis dan jenggot tebal yang berkharisma. Beliau sangat berpendidikan dan bijak serta berwawasan luas. » Pak Harfan menceritakan banyak kisah kisah Islami kepada anak-anak dan segera menjadi favorit anak anak. » Ibu Mus memulai acara perkenalan di kelas, namun A Kiong yang maju hanya tersenyum.
  2. 2. Bab 4: perembuan-perempuan Perkasa » N.A Muslimah Hafsari Hamid binti K.A Abdul Hamid adalah satu satunya guru di SD Muhammadiyah, beliau mengajar semua mata pelajaran di SD tanpa di bayar. » Bu mus merupakan guru yanf karismatik dan berpandangan luas serta mengajarkan budi pekerti kepada anak anak. » Bagi anak anak Pak Harfan dan Bu mus adalah sosok pahlawan tanpa tanda jasa yang sebenarnya bagaikan pohon filicium. Bab 5: The Tower of Babel » Di Belitong terdapat Tembok Tinggi yang membagi wilayah Belitong, Tembok itu membagi wilayah para Staff PN dengan wilayah buruh, wilayah staff di sebut gedong. » Di Tanah milik mereka sendiri, rakyat harus hidup miskin di tanah yang kaya akan timah, malah Perusahaan yang mengelola menjadi kaya, bukti nyata aristrokrasi yang masih ada. » Tanah Belitong kaya akan timah namun yang menikmati hasilnya hanya kaum yang tinggal di gedong, sedangkan para buruh tidak menikmati. Seperti pada masa penjajahan Belanda. Bab 6: Gedong » Orang staff PN hidup makmur di dalam Gedong yang dibatasi oleh Tembok Tinggi, di dalam gedong orang orang hidup layaknya Raja dalam kemewahan, mencerminkan Feodalisme yang kuat. » Buruh di larang masuk ke dalam Gedong, di dalam Gedong terdapat rumah bergaya Victorian dengan taman luas dan pemandangan yang indah. » Di dalam Gedong hidup seorang anak wanita bernama Floriana atau Flo yang merupakan anak seorang Mollen Bas, kepala kapal keruk, yang merupakan anak tomboy. » Ketika pelajaran piano, Flo hanya menguap tanda bosan terhadap pelajaran nya, ia tomboi di karenakan mempunyai saudara lelaki semua. Bab 7: Zoom Out » Jika di zoom out Belitong adalah pulau yang kaya, namun jika di zoom in, kekayaan tersebut hanya menumpung di dalam Pagar Tinggi Gedong. » Di Belitong Tionghua kebanyakan berdagang dan Melayu menjadi buruh
  3. 3. PN, setiap hari mereka masuk pukul 7 pagi, istirahat pukul 12 siang, dan kembali kerja pukul 2 sore sampai 5 sore. » Hidup buruh sangat bertolak belakang dengan kehidupan di gedong, mereka makan apa saja, mereka makan Lemak sapi ketika nelayan tidak melaut, dan makan ikan, ketika nelayan melaut. » Di Belitong kekuatan ekonomi di pegang staff PN dan cukong pengolah. Timah, sisanya berada di lapisan terendah. Bab 8: Center of Excellence » Sekolh PN Timah berada di kawasan Gedong dan merupakan centre of excellence, sekolah ini di sokong penuh oleh PN, kelas dengan fasilitas lengkap, kolam renang, kotak P3K, dan guru yang jumlahnya banyak. » Murid PN umumnya anak luar Belitong yang bapaknya menjadi petinggi di PN dan anak kampung yang orang tuanya menjadi anggota staff. » Terdapat 4 kelas untuk tiap tingkat di sekolah PN, murid nya mempunya 3 seragam harian dan 2 seragam olahraga. Kepala sekolahnya adalah Ibu Frischa seorang wanita ambisius dan angkuh. » Selain sekolah PN terdapat sekolah swasta miskin seperti Muhammadiyah dan sekolah Negeri yang disokong pemerintah. Bab 9: penyakit Gila no. 5 » Menceritakan tentang pohon filicium yang menjadi sumber kehidupan bagi burung burung yang hinggap dan segala organisme disana mengibaratkan saksi drama tentang sekolah sebagai sumber kehidupan ke 10 anak tersebut. » Syahdan merupakan anak miskin, ayahnya adalah Nelayan yang mempunyai sense of fashion yang jelek. » Akiong merupakan pemuda Tionghua yang lugu dan polos, tidak begitu pintar. Mempercayai apapun yang dikatakan orang. » Kucai pria yang menderita pandangan mata tidak fokus karena kurang gizi ketika kecil. Kucai memiliki network yang luas, populis dan memiliki bakat menjadi politisi. Ia merupakan sosok ketua kelas yang memimpin kelas itu, pernah ia meminta pemilihan ulang ketua kelas karena merasa terbebani, namun akhirnya terpilih kembali. » Trapani adalah sosok pemuda yang rupawan dan tidak banyak berbicara, sopan, dan menyayangi ibunya. Ia sosok yang cukup pintar. » Sahara, satu satunya wanita di kelas ini, merupakan sosok yang skeptis dan kepala batu dan merupakan musuh abadi dari A kiong dan teman setia dari Harun yang selalu siap mendengar cerita Harun.
  4. 4. » Harun lelaki dengan penyakit autisme, tidak bisa menulis dan membaca, mendapat perlakuan spesial di SD Muhammadiyah dan merupakan teman dekat Sahara. » Borek, di panggil juga Samson merupakan anak yang terobsesi dengan bodybuilding, pernah sekali ia menempelkan belahan bola tenis untuk menyedot dada ikal agar berotot, oleh Ibu Ikal itu disebut penyakit gila nomor 5. » Menurut ibu Ikal, penyakit gila ada 44 nomor, semakin kecil angkanya, maka semakin gawat penyakitnya. » Ke sepuluh anak tersebut dan Ibu Mus merupakan saksi hidup Feodalisme di pulau Belitong. Bab 10: Bodenga » Suatu pagi Lintang Terlambart kesekolah karena di hadang oleh Buaya di tengah perjalanan ke sekolah, saat itu ia di tolong oleh Bodenga, seorang dukun buaya. » Bodenga merupakan dukun buaya di pulau Belitong, tidak jelas asal usulnya dan darimana ia berasal, hidup hanya dengan ayahnya yang telah meninggal, karena mengumpankan diri kepada buaya. » Pernah sekali Ikal melihat Bodenga menangis ketika orang desa mencabik buaya yang dianggap memakan manusia, menurut Bodenga buaya tersebut adalah ayahnya yang bereinkarnasi setelah meninggal. » Lintang hidup di rumah panggung dengan anggota keluarga berjumlah 14, 4 orang kakek neneknya, 5 saudara perempuannya, ayah dan ibunya serta ke 2 pamannya. » Lintang merupakan anak jenius yang dianugerahi kejeniusan lebih dalam berpikir dan menyerap ilmu, ia sangat suka belajar. » Lintang mempunyai ibu yang keturunan bangsawan dan ayah seorang Nelayan yang keduanya buta huruf. Bab 11: langit ketujuh » Kebodohan bisa menjalar kepada siapa saja begitu pula Kepintaran akan mejalar kemana saja, begitulah Lintang, lelaki jenius dan rendah hati yang membagi kecerdasan nya. » Lintang merupakan murid yang di anugerhai bakat jenius, tidak hanya
  5. 5. dalam hal berhitung, namun juga kemampuan verbal dan linguistik yang bagus, descriptive power, cara berpikir yang berwawasan luas, rendah hati, dan senang membagi ilmunya. » Lintang menguasai mata pelajaran SMA ketika ia masih duduk di SMP, ia sangat antusias terhadap ilmu, nilai nilai nya nyari 9 dan 10 semua kecuali seni yang dia hanya mendapat nilai 8. » Ibu Mus sering merasa takjub pada kemampuan Lintang dan daya pikir nya yang begitu maju, pernah ia membangga2kan Lintang kepada ibu Ikal, oleh karena kepintaran Lintang, sekolah diperbolehkan mengikuti lomba cerdas cermat yang akan menaikan pamor sekolah. Bab 12: Mahar » Bakat merupakan hal yang misterius, tidak otomatis timbul namun harus ditemukan. » Di suatu siang sambil menunggun adzan zuhur, pada pelajaran seni, anak anak dipanggil ke depan kelas untuk bernyanyi. » Tidak ada yang mahir dalam bernyanyi, dan hanya 3 jenis lagu yang dinyanyikan berupa lagu Nasional, lagu anak anak dan lagu khasidah. » 5 menit terakhir sambil menunggu adzan, mahar di panggil untuk bernyanyi, ternyata disini ditemukan bakat Mahar dalam seni, ia menyanyikan lagu Tennesse waltz dengan ukulele yang membuat semua anak dan Ibu Mus kagum. Bab 13: Jam Tangan Plastik Murahan » Mahar adalah penyeimbang Kejeniusan Lintang di Kelas kami, Lintang dengan otak kirinya dan Mahar dengan otak kanan nya dan kami terjebak di tengahnya. » Lintang dan Mahar bergantian memukau kami dengan ajaran mereka, dan penemuan mereka serta pertunjukan yang mereka sajikan. » Mahar Sangat imajinatif dsan tidak logis, ia menyukai hal yang aneh dan menjadi magnet bagi kamu. » Pernah kami disuruh membuat karya master piece kamu dan karya dia lah yang paling menarik perhatian. » Ia membuat band yang beranggotakan anak anak SD Muhammadiyah yang tenar di kalangan anak anak kampong. » Mahar juga penuh dengan Ide gila seperti salah satu nya memantulkan tayangan TV di kaca agar dapat dilihat bnyk orang.
  6. 6. Bab 14: Laskar Pelangi & Orang-orang Sawang » Karena kegemaran mereka !ersepuluh memandang pelangi maka bu Mus menamai mereka sebagai Laskar Pelangi, tidak tahu siapa yang memulai kebiasaan itu, namun mereka senang memandangi pelangi. » Mahar bercerita bahwa pelangi adalah lorong waktu, Akiong yang mengagumi Mahar percaya dengan cerita tersebut, dan menurut Syahdan, Mahar adalah anak yang gila. » Muazin bercerita bahwa Melayu dan Sawang hidup berdampingan dulunya, Melayu adalah kaum nomaden dan Sawang adalah pelaut. » Kaum Sawang hidup di tengah orang melayu dan dimarjinalisasikan, mereka adalah pekerja terendah di PN rimah. Bab 15: Euforia Musim Hujan » Anak anak tersebut juga suka dengan Hujan, di awal musim Hujan mereka akan memungguti buah karet dan bermain tarak. » Ketika hujan sudah makin lebat mereka akan bermain hujan dan bermain di atas pelepah pinang yang di tarik oleh Akiong, Tripani, dan Samson. » Hujan di Belitong tidak pernah sedikit, karena terletak pada wilayah hutan hujan, maka hujan d sini selalu lebat. » Pernah suatu ketika, syahdan terjatuh pada permainan pelepah pisang dan pura pura tewas sehingga semua orang panic. » Begitulah cara anak anak laskar pelangi menikmati pesta musim hujan. Bab 16 »Kemarau yang panjang membuat warga tionghua mandi pada siang hari, orang orang suku sawang menjadi lelah, dan warha melayu semakin kumal. »Pada bulan agustus kelas 2 SMP berkemah ke pantai pangkalan punai. »Terdapat burung yang dinamakan pelintang Pulau, konon burung ini sangat langka dan jarang dilihat, sehingga dianggap mitos. »Bila melihat burung ini, dianggap mitos akan terjadi badai di laut. »Karena Keindahan daerah ini, Ikal membuat puisi yang mengibaratkan daerah ini surge.
  7. 7. »Mahar melihat burung pangkalan pulau, namun ketika kembali bersama teman temannya burung itu sudah hilang, sehingga orang menganggap dia berbohong. »Karena mood yang jelek, maka karya puisi Ikal mengungguli karya lukisan Mahar, sebab Mahar telat menggumpulkan karena mood yang sedang jelek. Bab 17 » Ada 2 tugas yang dibenci anak Muhammadiyah, yaitu menyiram tanaman, dan membeli kapur di toko Sinar Harapan. » Menyiram tanaman menyebalkan karena harus membawa air dari sumur yang horor karena terkenal dalam. » Membeli kapur tidak menyenangkan karena harus bersepeda jauh ke pasar ikan ke toko Sinar Harapan yang bau. » Toko Sinar Harapan berada di tengah pasar Ikan yang bau, dengan bos seorang tiong hua bernama A miauw. » Tiap kali membeli kapur, A miauw selalu meneriakan pesanan dan akan ada tangan yang keluar dri jendela kecil menyodorkan kapur. » Tangan itu adalah tangan seorang gadis yang sangat bagus dengan kuku yang terawatt. » Suatu hari Ikal dan Syahdan mendapat giliran membeli kapur, Syahdan harus mengayuh sepeda setengah rute yang ditempuh sampai kuburan Cina dan Ikal setengah rute sisanya. » Karena suatu ketidaksengajaan, Ikal dan gadis tersebut bertatap muka karena sang gadis menjatuhkan kapur, hal tersebut membuat gadis malu dan Ikal hanya memunggut setengah kotak kapur. » Atas kejadian itu Ikal dihukum oleh ibu Mus. Bab 18 » Karnival 17 Agustus adalah acara tahunan yang kurang disukai anak sekolah muhammadiyah. » Tiap tahun dalam karnival anak anak berparade dan di lombakan, selalu sekolah PN yang memenangkan piala untuk setiap tahun. » Sekolah PN selalu menampilkan parade yang spesial dan lengkap. Pada lapis pertama ada barisan sepeda hias. Pada lapisan 2 terdapat mobil hias yang didandani. Pada lapisan ketiga muncul barisan murid yang berpakaian sesuai dengan profesi yang mereka cita citakan setelah itu disambung lapisan
  8. 8. penghibur, dan barisan terakhir adalah marching band. » Sekolah Muhammadiyah tiap tahun nya selalu berparade dengan pakaian kumuh yang membuat mereka malu, karena meminjam baju orang tua mereka dalam berparade dan menjadi profesi orang tua mereka sebagai cita cita mereka. » Tahun ini karnaval dipimpin oleh Mahar, selama 3 hari Mahar berpikir keras mencari ide untuk pertunjukan ini. » Sekolah Muhammadiyah akan menampilkan tarian suku Masai dari Afrika tahun ini dengan aksesoris yang tidak memakan biaya. » Tarian tersebut bercerita tentang kawanan sapi yang diserang 20 cheetah dan di tolong oleh suku Masai dengan diiringi 30 penabuh table. Bab 19 » Pada hari H, ke 8 pemeran sapi berpakaian sangat megah, dengan celana pendek merah dan aksesori helm yang indah dan kalung yang terbuat dari aren. » Anak Muhammadiyah tampil setelah marching band dari sekolah PN. » Anak Muhammadiyah berhasil mencuri perhatian penonton dari start sejak masuknya pasukan table. » Pada saat masuk tarian sapi, ternyata kalung aren yang diberikan mahar mengeluarkan getah yang menyebabkan kulit sangat perih dan gatal. » Oleh karena rasa gatal maka tarian sapi terimprovisasi dengan gerakan2 yang tidak ada pada skenario awal. » Dengan improvisasi tersebut membuat pertunjukan mereka hidup dan Mahar puas dengan hasil kerja nya. » Ternyata oleh karena perencanaan Mahar tersebut, karya seni tersebut dianggap hidup dan Muhammadiyah memenangkan trofi penghargaan tahun ini sebagai penampilan seni paling baik. Bab 20 » Kini setiap hari Ikal dilanda rindu oleh nona kuku cantik itu setelah pertemuan itu, oleh karena rasa rindu yang berlebih itu membuat Ikal memohon kepada bu Mus agar diberi tugas membeli kapur tulis untuk seluruh SD dan SMP muhammadiyah sepanjang tahun ini. » Bu Mus setuju dengan ide Ikal dengan syarat dia tidak menghilangkan kapur yang dibeli, maka iya dan Syahdan kini menjadi partner abadi dalam membeli kapur.
  9. 9. » Seperti biasa ketika sampai di toko Ikal langsung cepat cepat masuk dan berdiri tegak, dimana A miauw memberi perintah kepada gadis itu untuk mengambil kapur, namun skrg gadis itu tidak cepat cepat menarik tangan nya setelah menyerahkan kapur. Demikianlah yang terjadi selama berbulan bulan. » Suatu hari ketika sedang Khatam Al-Qur'an, Syahdan membisiki ku bahwa nama gadis tersebut adalah Aling, seangkatan dengan Ikal, dan merupakan saudara sepupu A kiong. » Oleh karena supupu A kiong, maka mulai saat itu A kiong menjadi kurir cinta yang selalu mengirimkan puisi puisi cinta buatan Ikal kepada Aling. » Puisi puisi yang di tulis Ikal kepada Aling selalu dikembalikan Aling kepada Ikal sampai suatu hari Aling menulis pesan kepada Ikal di kotak kapur untuk menemuinya di acara sembayang rebut. » Sembayang rebut atau Chiong Si Ku adalah acara tahunan dimana seluruh warga Tionghua berkumpul. Tidak hanya Tionghua, namun orang Melayu, orang pulau bersarung dan orang Sawang pun berkumpul. » Sembayang rebut adalah acara dimana orang orang berebut secarik kain merah yang disembunyikan di sela sela berbagai jenis barang barang seperti mainan, jenis jenis makanan, barang kebutuhan rumah tangga dll. Kain merah tersebut disebut juga fung pu. » Jika mendapat fung pu dalam sembayang rebut dianggap perlambang hoki dan dapat dijual kembali dengan harga jutaan rupiah. » Meja berisi barang2 tersebut diletakkan di depan Thai Tse Ya, yaitu sosok hantu raksasa menyeramkan yang terbuat dari kertas dan berukuran 5 meter dengan diameter perut 2 meter. » Acara sembayang rebut dimulai dengan sembayang di depan Thai Tse Ya yang di lanjutkan dengan acara merebut fung pu dan diakhiri dengan membakar Thai Tse Ya. » Superstar dalam Acara ini adalah orang Sawang yang begitu terorganisir dalam mencari fung pu, dan orang Melayu yang berkebalikan dengan orang Sawang, saling menjatuhkan. » Pada hari janjian, Ikal memakai baju terbaiknya, dan menunggu Aling di depan Kelenteng sejak pukul 3.30, namun sampai pukul 4 Aling tidak datang dan membuat Ikal menjadi tegang dan patah hati. » Sesaat ketika Ikal akan pergi, ternyata Aling memanggil dia, Aling ternyata sudah berada di dalam kelenteng begitu lama dan memperhatikan gerak gerik Ikal. » Aling memakai Kalung yang bertuliskan huruf Tionghua yang dibaca Miang Sui yang berarti nasib, seperti nasib yang mempertemukan dua insan muda
  10. 10. ini. Bab 21 » Bagi Melayu Belitung yang sempat terisolasi karena tinggal di pulau kecil yang di kelilingi Samudera, keberadaan Kantor Pos, Tukang Pos, serta surat dan perangko merupakan media komunikasi yang tak terhitung harganya » Adalah sebuah ruangan yaitu kluis yang memuat perangko perangko untuk mengirim surat ke berbagai tujuan di Belitung dan pulau Jawa. » Pria pemegang kunci kluis itu adalah Pas Pos yang sekaligus menjadi kepala kantor pos di kecamatan kecamatan, yang oleh orang sekitar di panggil Tuan Pos. » Pak Pos lah yang memungkinkan mereka berkomunikasi dengan dunia luar melalui perangko dan menyampaikan informasi berupa koran yang terlambat sebulan dari Jakarta. » Pernah karena badai berkepanjangan membuat koran terlambat 32 tahun yang membuat kapal harus selektif dalam memilih muatan, yang membuat orang akhirnya memilih mengirim beras daripada Koran. » Pada suatu hari Pak Pos singgah di Muhammadiyah, di kelas Ikal untuk mengirimkan surat dari Aling kepada Ikal. » Olehnya Pak Pos bercerita tentang gadis yang mengirimkan surat tersebut yang berbau hio, yang menyadarkan Ikal bahwa Aling yang mengirim surat itu. » Surat itu berisi puisi yang berjudul Rindu, puisi yang berisi rasa rindu Aling kepada Ikal. Bab 22 » Anggota laskar pelangi menginap di masjid karena pagi pagi subuh mereka akan mendaki Gunung Selumar. Ikal yang mempunyai darah rendah sangat susah untuk bangun pagi mendadak . Perasaan ketika bangun terlalu dini inilah yang di sebut Early Morning Blue ketika merasa malas, sakit, dan pesimis ketika harus bangun dini. » Gunung Selumar tidak terlalu tinggi, namun puncaknya merupakan tempat tertinggi di Belitong Timur. Jika naik sepeda, stamina akan diuji oleh sebuah tanjakan pendek namun curam menjelang Desa Selinsing. Melewati tanjakan Selinsing, akan di sambut oleh tanjakan Selumar. » Dari puncak bahu kiri Gunung Selumar tampak pemandangan yang sangat indah, pemandangan sungai Langkang dan anak anak sungainya, pemandangan rumah rumah penduduk di bawah gunung. » Mendaki sampai ke puncak gunung, Ikal mempunyai rencana untuk memetik bunga jarum merah Callistemon laevis dan bungan kuning Diplotaxis muralis.
  11. 11. » Bunga bunga itu sangat indah jika dirangkai bersamaan, oleh Ikal bunga tersebut akan dijadikan hadiah untuk Aling beserta dengan puisi yang akan dia tulis, puisi berjudul Jauh Tinggi. Bab 23 » Senin, Ikal siap menemui Aling di toko dengan bekal puisi dan bunga di tangan. Ikal berniat menyerahkan puisi dan bunga itu ketika Aling menyodorkan kapur lewat lubang kecil itu. » Alangkah kagetnya bahwa tangan yang menyodorkan kapur itu bukanlah tangan Aling, tangan itu berotot dengan gelang akar bahar yang melingkar di pegelangan dangan dengan ujung kepala ular. Ketiga jari tangan itu dibalut tiga cincin, jari telunjuk dibalut dengan batu satam atau juga yang disebut dengan Billionite, batu bekas meteorit yang sangat langka dan unik. Pada jari manis terdapat cincin bati kecubung sintetis, dan pada jari tengah terdapat sepuhan mur baja putih yang berbentuk tengkorak. » Ternyata itu tangan Band Sad yang sangat kontras dengan tangan Aling. A Miauw berkata bahwa Aling akan berangkat ke Jakarta untuk menemani bibinya yang hidup sebatang kara, disana ia bisa mendapat pendidikan yang lebih baik. » Aling menitipkan sesuatu kepada Ikal yang di bungkus dalam kertas berwarna ungu yang persis sama dengan kertas samp puisi Ikal. » Pukul 8.50 Ikal berada di halaman sekolah untuk memandang kepergian pesawat Aling pada pukul 9, tepat pukul 9.05 perlahan muncul pesawat Foker 28 di udara yang memuat Aling di dalam nya, wanita yang menjadi cinta pertama Ikal. » Ikal membuka kado Aling yang berisi sebuah buku berjudul Seandainya Mereka Bisa Bicara karya Herriot dan sebuah diari yang memuat berbagai catatan harian dan puisi puisi dari ikal yang Aling catat ulang di dalam diari nya. Bab 24 » Sejak di tinggal Aling, Ikal sering bermimpi aneh, berhalusinasi, dan berkhayal yang aneh aneh. Perpisahan itu bahkan membuat Ikal jatuh sakit, ia tidak masuk sekolah selama 2 hari karena demam. » Suatu hari Syahdan menjenguk Ikal, datang pula Mahar dan A Kiong. Mahar memakai jas panjang seperti dokter dan A Kiong di belakangnya membawa tas koper. » Mahar melakukan upacara pengusiran jin dengan bantuan A Kiong sebagai asisten. Menurut Mahar, Ikal sakit panas karena Ikal kencing sembarangan di dekat sumur sekolah sehingga di ganggu jin. Jin itu lah yang membuat Ikal
  12. 12. jatuh panas. » Kelakuan Mahar yang aneh terhadap dunia gaib sekiranya di awali kisah hilangnya seorang anak Gedong bernama Flo. Kejadian itu menumbuhkan rasa ingin tahu Mahar pada dunia hitam. » Sebulan yang lalu seluruh kampung heboh karena Flo hilang ketika hiking di gunung Selamar. Flo memisahkan diri dari teman - temannya. Polisi, tim SAR, anjing pelacak, kelompok pecinta alam, pendaki profesional, bahkan para penduduk kampung dan anggota laskar pelangi mencarinya. » Hingga sore segala upaya yang dilakukan tidak berhasil, Flo tidak ditemukan. Di takutkan ia akan meninggal akibat tersesat dan mengalami hipotermia karena bermalam di gunung. Kekhawatiran lain adalah dia tersesat ke daerah utara gunung, yaitu ke sungai buta yang dipenuhi buaya ganas pemangsa manusia, dan ular ular ganas. » Dalam kepanikan akhirnya para warga meminta bantuan dukun sakti yang tinggal di pulau terpencil untuk menemukan Flo. Tuk Bayan Tula adalah dukung yang dimaksud. Beliau di anggap mitos di Belitong dan di anggap sakti mandraguna, namun beberapa orang menyatakan bahwa ia adalah sosok yang nyata. » Dibuatlah kelompok beranggotakan 4 orang yang menjadi utusan untuk menemui Tuk Bayan Tula. 4 orang itu adalah seorang pawang hujan, seorang dukung angin, kepala suku sawang, dan seorang polisi senior. » Utusan tersebut kembali dan mengatakan bahwa pulau yang di huni Tuk Bayan Tula, yaitu Pulau Lanun, adalah pulau yang menyeramkan. Disana mereka disambut oleh Tuk Bayan Tula seakan kedatangan mereka sudah diperkirakan. Mereka pulang dengan kertas pemberian Tuk Bayan Tula yang baru boleh di buka setibanya mereka kembali di pulau Belitong. » Isi gulung kertas itu berisi carilah Flo di bekas gubuk ladang yang telah di tinggalkan atau ia akan mati di bawah akar bakau. Maka setiap pencarian pun difokuskan di setiap gubuk yang ditemui. » Anggota laskar pelangi membantu dengan mencari disetiap gubuk, namun hampir setiap gubuk mereka datangi namun tidak menemukan Flo. Mereka sampai di ujung utara gunung sebelum memasuki daerah sungai buta dan hampir menyerah. Sebelum balik Syahdan melihat gubung tepat di pinggir sungai buta sebelum. Mahar bersikeras mencari di gubuk itu walaupun yang lain tidak mau karena sangat berbahaya. Anggota laskar pelangi lain berpendapat bahwa Tuk Bayan Tula berbohong. » Akhirnya mereka menemani Mahar turun ke tepi sungai buta untuk memeriksa gubuk tersebut untuk memuaskan rasa penasaran nya. Mereka akhirnya menemukan Flo di gubuk itu. Sejak kejadian itu, ketertarikan Mahar kepada dunia hitam semakin menjadi jadi, dan ia semakin kagum kepada Tuk Bayan Tula dan menganggapnya idola.
  13. 13. Bab 25 » Setelah kejadian pengobatan ala dukun dari Syahdan, Bu Mus datang dan membawakan Ikal pil APC, yang oleh nya segera sembuh Ikal. Keesokan harinya Ikal masuk sekolah. Mahar mengira ialah yang mengobati Ikal, sehingga ia sangat puas terhadap apa yang ia lakukan. » Walaupun fisiknya telah sembuh namun ternyata hati Ikal belum pulih. Ia membuka buku pemberian Aling dan membacanya. Buku itu berjudul 'Seandainya Mereka Bisa Bicara' karya Herriot. Buku itu bercerita tentang perjuangan seorang dokter hewan muda di zaman susah tahun 30-an di sebuah desa terpencil di Inggris yang bernama Edensor. » Segera Ikal terperdaya magis oleh keindahan Edensor yang digambarkan Herriot. Segera ia bisa melupakan sakit hati nya ditinggal Aling dan di gantikan rasa kagum terhadap Edensor, Aling telah memberikan racun cinta sekaligus obat cinta kepada Ikal. » Ikal belajar berbesar hati dan belajar tentang kedewasaan, segera saja ia sudah lupa akan Aling dan di gantikan dengan Edensor. » Ikal mulai membuat rencana rencana untuk menjalani hidup nya kedepan. Sesuai saran dari buku buku yang pernah ia baca maka ia membuat rencana sesuai dengan bakat yang paling dikuasai dan minatnya. Ikal pintar dalam bermain bulutangkis dan ia mempunyai minat besar terhadap menulis. » Kesimpulan itu Ikal peroleh karena ia sering menjuarai pertandingan bulutangkis di daerahnya dan membawa pulang banyak piala, saking banyaknya bahkan dijadikan barang barang pelengkap di rumah nya. » Seperti juga saran dari buku buku ilmiah, maka Ikal membuat rencana A dan rencana B. Rencana A nya adalah jika ia tidak menjadi atlit bulu ataupun menjadi penulis. Rencana B nya adalah menulis buku tentang bulutangkis dan menerbitkannya. » Sahara bercita-cita menjadi pejuang hak hak asai wanita. A Kiong ingin menjadi kapten kapal. Syahdan ingin menjadi aktor walaupun ia tidak mempunyai bakat sebagai aktor dan sering di sindir. Mahar ingin menjadi seorang sutradara sekaligus seorang penasihat spiritual. Cita - cita Samson paling rendah, ia hanya ingin menjadi satpam gedung bioskop agar dapat menonton gratis. Trapani ingin menjadi guru, dan Harun ingin menjadi Trapani. » Jika bukan karena Lintang kami tidak akan berani bercita cita. Ialah cahaya penerang harapan kami, Lintang sendiri bercita cita menjadi seorang matematikawan. Oleh dari itu kami semua membuat Rencana A dan Rencana B atas masa depan kami.
  14. 14. Bab 26 » Ketika Bu Mus menanyakan kepada Mahar tentang rencana A dan B nya, Mahar hanya menjawab cuek bahwa masa depan milik Tuhan. Bu Mus ingin menyadarkan Mahar dengan praktik praktik perdukunannya yang telah menyalahi ajaran Islam. Nilai nilai ujian dan pelajaran Mahar merosot tajam dan bahkan mungkin ia tidak bisa menghadapi ebtanas. Mahar bersikeras dengan pendapatnya dengan berkata ia mencari hikmah dari dunia gelap. Jawaban Mahar membuat Bu Mus kecewa. » Di tengah pembicaraan terdengar salam dari pintu, segera masuk kepala sekolah, seorang anak perempuan tomboi, dan seorang bapak berwajah penting. Anak perempuan itu adalah Flo, setelah kejadian di gunung Selamar, ia mendesak dipindahkan bersekolah di SMP Muhammadiyah. Sahara senang karena akhirnya ia mempunyai teman wanita sebab telah menjadi wanita satu satunya di kelas itu selama 9 tahun. » Di perintahkan duduk di samping Sahara, Flo menolak dengan tegas, ia ingin duduk di samping Mahar. Tampaknya Flo terpesona dengan Mahar, yang akhirnya membuat Ibu Mus mengambil keputusan memindahkan Trapani duduk bersama Sahara dan Mahar duduk bersama Flo. » Tampaknya Flo dan Mahar punya banyak kesamaan dan mereka sama sama tertarik dengan cara yang ganjil. Mereka sama sama menyukai dunia hitam dan bertukar ilmu. »Tidak lama Flo segera akrab dengan semua anak dan di bawah pohon Ficillium ia ditasbihkan sebagai anggota kesebelas dari laskar pelangi. » Flo sering meminjamkan buku buku dan majalah paranormal, metafisika dan science fiction. Segera Mahar tahu istilah istilah paranormal asing seperti exorcism dan lain lain. » Flo dan Mahar membentuk sebuah organisasi rahasia para penggemar paranormal dan menamai organisasi itu Societeit de Limpai yang bertemu secara rutin dan melakukan aktivitas perklenikan secara diam diam. » Mereka sering melakukan eksplorasi kedaerah daerah angker. Organisasi ini sangat sibuk dan menuntut pengadministrasian jadwal, dana, dan properti, oleh karena itu diangkatlah Ikal sebagai sekretaris yang merangkap bendahara. » Tugas Ikal cukup sederhana, cukup mengatur melalui sebuah buku register, mencatat iuran anggota, menyimpan uang, dan mencatat barang barang pribadi milik anggota yang akan digadai untuk keperluan membiayai ekspedisi. Tugas lain nya adalah mengatur pertemuan rahasia.
  15. 15. Bab 27 » Murid murid Muhamadiyah mengikuti acara lomba cerdas cermat di ibukota kabupaten yaitu Tanjong Pandan. Perlombaan tersebut diikuti 6 tim, 3 tim dari sekolah PN dan team F adalah sekolah Muhammadiyah. » Tim muhammadiyah beranggotakan Ikal, Lintang dan Sahara yang telah dilatih secara ketat oleh Bu Mus. Jika menang dalam perlombaan ini maka akan menaikan citra sekolah. » Tim sekolah PN dipimpin oleh seorang guru muda lulusan sebuah perguruan tinggi negeri terkemuka di Indonesia dengan status Cumlaude. Drs. Zulfikar namanya, ia mengajar Fisika di sekolah PN. Tim sekolah PN telah menyiapkan persiapan sedemikian rupa sehingga menciutkan nyali tim lain terutama tim sekolah Muhammadiyah. » Semua dalam ruangan itu tegang, tim Muhammadiyah tidak bisa berpikir tenang, kecuali Lintang yang tampak tenang dan larut dalam pikirannya sendiri. » Sebenarnya seharusnya Trapani yang menjadi anggota tim dalam seleksi disekolah bersama Ikal dan Lintang, namun karena dalam tim tidak ada yang kuat dalam Geografi dan Sahara satu satunya yang kuat dalam Geografi, maka Sahara dipilih menggantikan Trapani. » Tim Muhammadiyah di dukung oleh Pak Harfan, Bu Mus, selurung anggota laskar pelangi, dan keluarga Lintang, semua berangkat menggunakan truk terbuka. Flo membawa bendera bendera spanduk Muhammadiyah dan mendukung dengan berteriak mendukung tim nya. » Lomba dimulai dan situasi semakin tegang, bahkan Sahara yang dilatih untuk memencet tomvol secara cepat pun tidak dapat bergerak karena gugup. Ikal berkeringat dingin dan diam mematung. » Soal pertama dibacakan oleh seorang wanita yang suaranya seperti penyiar radio RRI. Segera sebelum perempuan itu selesai membacakan soal, terdengar suara bel, ternyata bel itu berasal dari kelompok kami, dan Lintang yang menjawab. Jawaban Lintang benar, dan mengundang kekaguman dari seluruh ruangan. » Hampir semua soal di jawab Lintang sebelum soal selesai dibacakan, bahkan soal matematika diselesaikan hanya dalam kepala tanpa kertas hitung.Hal tersebut memprovokasi tim sekolah PN cepat cepat memencet bel dan salah menjawab sehingga skor sekolah PN di kurangi. » Sampai pada suatu soal mengenai spektrum warna dan optik, Lintang menjawab cincin newton. Oleh Drs Zulfikar, dia mengatakan bahwa spektrum
  16. 16. warna dan optik tidak berhubungan, dengan kepintaran dan keangkuhannya dia memberitahu dalil dalam fisika dan meminta dewan juri untuk membuktikannya. » Dewan juri yang tidak mampu menjawab pertanyaan Drs. Zulfikar menambah keangkuhan nya, akhirnya ia menantang Lintang untuk menjawab pertanyaan nya dengan angkuh. Oleh Lintang, dia menjelaskan perihal pembuktian spektrum warna oleh optik dengan pendekatan ilmiah yang membuat Drs. Zulfikar terdiam. » Dengan kerendahan hatinya dan dengan kepintarannya, Lintang membawa Muhammadiyah dalam kemenangan. Lintang telah membuat selutuh keluarga dan Muhammadiyah bangga, itu adalah kemenangan sekolah kampung yang pertama kali dan mematahkan tradisi dan keabsolutan sekolah PN. Lintang menjadi contoh bahwa orang cerdas bisa lahir dari orang pinggiran. Bab 28 » Societeit de Limpai atau Kelompok Limpai adalah organisasi rahasia yang dibentuk oleh Mahar dan Flo, beranggotakan 9 orang, dan aku sebagai sekretaris dan bendahara, maka ber10 kami selalu berpetualang menyingkap misteri. » Filosofi nama kelompok ini berasal dari Limpai, sosok mitos di Belitung yang ditafsirkan berbeda beda di seluruh pulau belitong, ada yang mengatakan ia bagai Mammoth, ada yang bilang seperti kabut dan angin, maupun ada yang bilang seperti incubus. » Anggota organisasi ini adalah seorang pensiunan Syah Bandar, seorang teller BRI, seorang Tiong hua tukang sepuh emas, seorang pengangguran, seorang pemain organ tunggal, mahasiswa elektro yang dropan, dan mujis. Ada pula Ikal sebagai sektretaris dan Flo serta Mahar sebagai ketua perkumpulan. » Aktivitas Societeit sangat padat, mereka melakukan ekspedisi ke daerah daerah angker, menyelidiki kejadian mistik dan membongkar fenomena fenomena ganjil dengan metode ilmiah. Dalam menjalankan tugasnya mereka dilengkapi peralatan canggih sehingga mereka pantas disebut ilmuan. » Pernah mereka memasuki Hutan Genting Apit yang terkenal angker, memasang peralatan mereka disana, dan menjadikan tempat itu laboratorium rahasia mereka. » Terkadang dengan pendekatan ilmiah, mereka telah berhasil mematahkan mitos. Seperti kasus Jemang Hantu yang ternyata merupakan kobaran api dari kabel listrik yang korslet ketika hujan dan memercikan api yang seolah - olah dihasilkan Jemang. » Jika tiba dari ekspedisi, mereka selalu membawa cerita cerita seru ke sekolah. Flo menceritakan pengalamannya yang menaikan bulu kuduk
  17. 17. dengan versinya seperti itu sebuah cerita lucu. Mahar menceritakan pengalamannya dengan versi lebih ilmiah, mengkaitkan bukti temuan dengan ilmu dan sejarah, dan dipaparkan dengan terstruktur. » Pernah mereka berekspedisi mencari gua yang konon disebut gua gambar dan hanya orang orang terpilih yang dapat masuk kesana, oleh penduduk sekitar gua itu disebut mitos. Societeit berhasil menemukan gua itu dan berhasil menguak misteri nama dari gua itu, karena di sekitar dinding gua itu dipenuhi gambar gambar ukiran dan relief. Ketika tidur di gua itu, Mahar bermimpi mendapat ramalan bahwa sebuah kekuatan besar di Belitong akan segeran runtuh. Bab 29 » Karena terlalu sibuk dengan Societeit dan ekspedisinya, maka nilai nilai Flo dan Mahar merosot drastis, ada kemungkinan mereka tidak bisa mengikuti ebtanas maupun diturunkan kelas. Mahar dan Flo terlalu berkonsentrasi pada komitmen mereka dalam dunia mistik. » Tidak dapat melepas sekolah maupun dunia mistik, maka muncul suatu gagasan yang absurd yaitu bahwa kekuatan supranatural bisa menjadi solusi bagi masalah nilai mereka. » Mahar dan Flo berencana untuk berekspedisi ke Pulau Lanun tempat tinggal Tuk Bayan Tula untuk meminta bantuannya dalam menjawab soal ujian dan mengubah nilai mereka menjasd bagus. Rencana itu segera disetujui dan didukung oleh anggota lain. » Maka mereka bersiap mengumpulkan uang dan menjual segala macam benda untuk mendapatkan modal bagi ekspedisi mereka kali ini. » Mahar mengadaikan sepeda warisan kakeknya. Flo menjual kalung, cincin, gelang, dan merekalan tabungan uang saku selama 2 bulan, Mujis menjual radio transistor dua band-nya. Penangguran mengaruk sampah untuk tambahan ongkos. Mahasiswa drop out meminjam uang. Teller BRI bekerja lembur. Pemain organ tunggal menggadaikan electone sumber nafkahnya. Tiong hua memecah celengan ayamnya nya. Syah bandar mengadai lemari kaca. Semua mereka lakukan demi mengumpulkan modal untuk ekspedisi mereka. » Terkumpul uang 1,5 juta yang mereka pakai untuk menyewa perahu boat dengan kemampuan 40 PK lengkap dengan nahkoda yang berpengalaman dan tahu tentang lautan. » Ikal yang dipercayai membawa uang sebanyak itu tampak cemas karena belum pernah membawa uang sebanyak itu. » Perjalanan dimulai dengan laut yang tenang, namun di tengah perjalanan mereka terjebak badai besar yang mengancam nyawa mereka, sampai sampai nahkoda menyerah mengendalikan kapal dan menyuruh mereka semua mengikat diri di tiang kapal.
  18. 18. » Badai yang sungguh besar ini membuat mereka muntah, menyebabkan kapal mereka rusak, dan membahayakan nyawa mereka. Segera setelah syah bandar menyerukan adzan, maka badai berhenti, dan mereka telah dekat dengan pulau Lanun. » Mendekati Pulau Lanun, suasana angker dan mencekam seperti yang pernah diceritakan. Mereka sampai di gua yang dianggap tempat tinggal Tuk Bayan Tula, dari sana ia melayang ke luar gua menyambut mereka bersebelas dengan pelepah pisang yang telah ia sediakan sebelum nya seperti telah memperkitakan kedatangan mereka bersebelas. » Mahar meminta bantuan kepada Tuk Bayan Tula untuk membantunya mendapat nilai bagus dengan berbisik di telinga Tuk Bayan Tula. Setelah mendengar permintaan Mahar, Tuk Bayan Tula masuk kedalam gua dengan secarik kertas yang diberikan Mahar. » Terdengar pertarungan dasyat di dalam gua yang membuat mereka berpikir Tuh Bayan Tula berkelahi dengan dedemit demi jawaban atas permintaan Mahar. Tidak lama, keluarlah Tuk Bayan Tula dari dalam gua, maka kertas itu ia serahkan balik kepada Mahar dan mempersilakan mereka pergi dengan isyarat. Societeit segera pergi dengan buru buru. » Setelah pulang, kepopuleran Societeit meningkat setelah beredar berita mereka menemui Tuk Bayan Pula. Mahar berpidato sebelum membuka gulungan kertas dari Tuk Bayan Tula. Ternyata isinya mengatakan jika ingin mendapat nilai bagus makan buka buku dan belajarlah. Bab 30 » Kesembilan anggota laskar pelangi sedang benci pada Samson karena memperdebatkan isi film yang berjudul 'pulau putri'. » Kesepuluh anggota laskar pelangi menonton film tersebut sdi bioskop markas pertemua guru, bioskop yang disediakan untuk anak buruh PN. » Film itu bercerita tentang S. Bagyo yang terdampar di pulau yang berpenghuni perempuan semua dan diterror oleh nenek sihir. » Perseteruan terjadi karena Samson berpendapat bahwa S.Bagyolah yang menguber uber nenek sihir, namun anggota yang lain berpendapat lain. Samson ketika pemutaran film, sangat takut sehingga bersembunyi di ketiak Syahdan, dan mengartikan film nya sendiri, menurut anak anak lain, dia tidak menonton. » Tidak ada yang menengahi perseteruan tersebut sebab Lintang sang penengah telah lama tidak masuk sekolah. » Telah 4 hari tidak masuk sekolah, Ibu Mus pun telah mencari cara untuk
  19. 19. menghubunginya dengan menitipkan pesan kepada orang yang melalui kampung Lintang. Kelas sepi dan berbeda aura tanpa Lintang, semua rindu akan kehadiran Lintang. » Senin pagi semua terkejut dengan surat Lintang yang dititipkan kepada seorang pria kurus tidak beralas kaki kepada Bu Mus. Untuk pertama kalinya dalam 9 tahun mereka melihat bu Mus meneteskan air mata. Surat Lintang berisi berita bahwa ayahnya meninggal. » Memang Ironi seorang cerdas dari keluarga miskin harus berhenti sekolah karena ialah sekarang penopang ekonomi keluarga menghidupi 14 orang setelah kematian ayahnya. » Lintang kesekolah pada hari senin untuk perpisahan kepada kami semua. Kami tidak meneteskan air mata karena Bu Mus ingin kamu tetap tegar, namun terpancar kesedihan dalam semua raut wajah kami » Wajah Lintang tampak hampa harus meninggalkan sekolah yang ia cintai. Air matanya mengalir pelan ketika kami satu satu memeluknya, tubuhnya bergetar menahan pedihnya perpisahan. Pelukannya yang erat menandakan ia enggan berpisah. » Terpaksa Lintang putus sekolah padahal 4 bulan kedepan akan menghadapi ebtanas. Kami semua menahan tangis kami. Nasib memang tidak adil, seorang cerdas yang layak mendapat pendidikan malah harus berhenti sekolah karena alasan ekonomi. Orang kaya namun tidak berisi bisa bebas menikmati pendidikan. Rakyat belitong asli yang hidup di pulau yang kaya ini harus mati di tanah halaman nya sendiri, bagai tikus mati di lumbung pagi. Chapter 31 » 12 tahun kemudian, Ikal telah pindah ke Jawa dan bekerja sebagai tukang sortir surat di kantor pos Bogor, tidak jarang ia keliru dan melakukan kesalahan dan mendapat complain dari pengguna jasa kantor pos. Kesalahan Ikal tidak terlepas dari padatnya kerjaan, jumlah surat yang meningkat, dan wilayah yang membuka wijk baru. » Rencana A dan Rencana B Ikal gagal. Sebenarnya ia telah menulis buku dengan riset sedemikian rupa, namun rupanya penerbit tidak ingin menerbitkan bukunya dengan alasan pertimbangan komersial. Maka Ikal berusaha membesarkan hati, namum pada titik ini nasib menghantamnya. » Pada suatu dini hari, Ikal membuang 4 bendel master tulisan nya beserta 6 buah disket ke Kali Ciliwing. » Ikal adalah tipe pria umur 25 - 30 yang hidup pas pasan di kota bogor, malah ia cenderung miskin. Ikal tinggal di kontrakan dan bekerja sebagai pegawai pos sejak subuh. » Salah satu pendorong semangat Ikal adalah keponakanya yang bernama
  20. 20. Eryn. Eryn adalah anak dari abang Ikal. Karena ayah nya di PHK, maka Ikal lah yang sekarang bertanggung jawab atas pendidikan Eryn. Trauma akan kasus Lintang membuat Ikal berusaha agar Eryn bisa mendapatkan pendidikan yang layak. » Eryn adalah Mahasiswa salah satu universitas paling bergengsi di negeri ini di kawasan depok jurusan psikologi. Ia merupakan salah satu mahasiwa terbaik yang mendapat award. » Saat ini Eryn sedang panik karena proposal skripsi nya yang berulang kali ditolak karena dosennya mengharapkan sebuah judul yang mengesankan dari mahasiwa penerima award seperti Eryn. Akhirnya Eryn mendapat judul yang sesuai dengan skripsinya dan diterima dosennya. Ia meneliti tentang sebuah gejala psikologi di mana seorang individu demikian tergantung pada individu lain sehingga tidak bisa melakukan apapun tanpa pasnagannya, namun ini merupakan kasus yang sangat langka sehingga susah untuk diteliti. » Akhirnya setelah menunggu ada laporan kasus serupa di rumah sakit jiwa di pulau Bangka, sehingga Eryn diberikan kesempatan untuk meneliti kasus tersebut, maka Ikal dan Eryn pergi mengunjungi rumah sakit jiwa Sungai Liat di pulau Bangka. Rumah sakit itu dikenal pula sebagai Zaal Batu karena konon dinding ruang perawatannya pada zaman dulu terbuat dari batu. » Sore itu di Zaal batu, kamu disambut oleh seorang profesor yaitu profesor Yan, seorang peneliti yang intelektual dan rendah hati serta taat beragama. Menurut profesor Yan, kasus ini merupakan kasus Mother complex yang sangat ekstrem dimana sang anak tidak bisa berpisah walau hanya sebentar dengan sang ibu dan hal itu pelan pelan menyeret ibu tersebut ikut mengalami kemunduran mental. » Oleh profesor Yan, Ikal dan Eryn di ajak ke sebuah ruangan dimana di dalamnya terdapat sepasang ibu anak yang berpelukan, keduanya tampak kasihan. Ikal menunggu di luar sementara Eryn melakukan wawancara dengan kedua orang tersebut dengan bantuan profesor Yan. » Setelah wawancara selesai dan akan pulang, ketika akan menutup pintu, terdengar panggilan yang memanggil nama Ikal dari belakang. Ternyata panggilan tersebut datang dari mulut sang pemuda yang membuat Ikal kaget. Ternyata pemuda tersebut adalah trapani dan ibunya. Ikal tidak mengenali karena perubahan yang begitu besar pada pemuda ini. Bab 32 » Dalam bus reyot yang membawaku pulang, melewati toko sinar harapan, toko itu tetap amburadul seperti biasa. Di dekatnya terdapat toko baru, sinar perkasa. Ada seorang kuli tokoh itu yang menarik perhatian Ikal, kuli dengan badan berotot dan rambut diikat ala samurai. » Melewati toko sinar harapan, membuat Ikal bernostalgia tentang Aling. Aling adalah wanita yang telah mengajarkan arti tulusnya cinta kepada Ikal. Karena
  21. 21. cinta Aling lah, meskipun berkali kali patah hati, ikal tetap percaya kepada arti cinta. Aling pula yang telah memperkenalkan Ikal terhadap Edensorm. » Pak Harfan, Bu Mus, dan Herriot-lah yang mengajarkan arti optimisme kepada Ikal. Seminggu setelah membuang bukunya di Kali Ciliwung, ia membaca pengumuman beasiswa dari sebuah negeri asing dan akhirnya menentukan Rencana C nya yaitu melanjutkan sekolah. Ia pun belajar keras mati matian demi mewujudkan rencana C nya. » Oleh karena kerja kerasnya maka ia mendapat kesempatan sampai pada tahap akhir seleksi beasiswa tersebut. Setelah melalui berbagai macam test selama berbulan bulan, sekarang Ikal sampai pada hasil test terakhir yaitu test wawancara. » Dalam test wawancara, Ikal diwawancarai oleh seorang pandai perokok berat, oleh bapak itu, motivation letter dan rencana riset milik Ikal dipuji, akhirnya Ikal memenangkan beasiswa tersebut. Ikal telah menbayar Utangnya kepada sekolah Muhammadiyah. Laskar Pelangi telah membentuk karakterku, Aling, Herriot, dan Edensor mengajariku tentang optimisme, dan Kantor Pos telah mengajariku integritas. » Hampa karena cinta dan kecewa akan masa depan telah membuat A Kiong menjadi seorang Agnostik, manusia yang percaya akan Tuhan namun tidak memeluk agama dan tidak pernah sembahyang. Sampai akhirnya ia mendengar suara adzan yang menenangkan jiwa dan membuat ia damai. A Kiong adalah salah satu dari banyak orang yang magfirah. Ia kemudian menjadi seorang Islam dan menganti nama menjadi Nur Zaman. Ia di sunat dan membacakan syahadat disaksikan Pak Harfan, dan Bu Mus. Ia menikahi Sahara dan mempunyai 5 orang anak. Ia membuka toko kelontong yang dinamai sinar perkasa dan memperkerjakan kuli yang ia perlakukan selayaknya teman. Kuli itu tidak lain adalah Samson. » Harun dulu adalah anak kecil yang terpeangkap di tubuh orang dewasa, namun ia yang sekarang adalah seorang dewasa yang terperangkap dalam alam pikiran anak kecil. » Lintang sekarang bekerja sebagai supir truk pengangkut hasil galian PN timah. Ia kerja di proyek dan tinggal di dalam bedeng kumuh dan kotor. Lintang sekarang kotor, miskin, hidup membujang dan kurang gizi. Dalam kondisi miskin pun, kepintaran dan kejeniusan nya tidak hilang, terlihat dari percakapan Ikal dengan Lintang yang membahas teori relativitas Einstein dalam reuni mereka itu. Kasihan Lintang, seorang Einstein yang tidak berkesempatan mengenyam pendidikan yang layak karena tuntutan ekonomi. Lintang tetap bersyukur karena setidaknya ia tidak menjadi nelayan seperti harapan ayahnya dulu. » Pertemuan dengan Tuk Bayan Tula telah mengubah jalan hidup Mahar, Flo, dan anggota Societeit lainnya. Setelah kejadian membuka pesan dari Tuk itu
  22. 22. semua berubah. Keesokan harinya Flo dan Mahar menemui Bu Mus dan bertobat. Keesokan harinya lagi Societeit de Limpai dibubarkan dan pada hari senin semua terkejut karena Flo mengenakan jilbab. » Mahar dan Flo berhasil lulus ujian caturwulan, Flo telah berubah total. Flo menempuh perguruan tinggi di Fakultas Keguruan dan Ilmu pendidikan di Universitas Sriwijaya. Sekarang ia menjadi guru TK di Tanjong Pandan. Flo menikahi teller BRI mantan anggota Societeit dan dikaruniai dua pasang anak kembar dalam dua kali persalinan selang satu tahun. » Para anggota Societeit berotak dan menjadi orang Islam yang taat dan menjauhkan diri dari syirik sebab pertemua denga Tuk Bayan Tula telah menjadi batas akhir pengujian keyakinan mereka dalam mencari kebenaran hakiki. » Tuk Bayan Tula tidak ada kabar tentang keberadaannya lagi dan Pulau Lanun telah menghilang baik dalam peta dan keberadaan fisiknya. » Mahar hanya berijazah SMA. Nasibnya seperti Lintang. Mahar tidak bisa meninggalkan rumah untuk berkiprah di lingkungan yang mendukung bakatnya sebab ia harus mengurus ibunya yang telah sakit sakitan karena tua. » Di tengah menganggur Mahar berusaha menulis artikel tentang kebudayaan Melayu yang ternyata menarik para petinggi. Ia akhirnya dipercaya membuat dokumentasi budaya yang kemudian mengantarnya pada riset dan memungkinkan ia menulis beberapa buku. Sekarang Mahar sibuk mengajar dan mengorganisasikan berbagai kegiatan budaya. Mahar melatih beruk mengambil buah kelapa sebagai penghasilan tambahan. » Syahdan yang selalu menjadi pesuruh dan menerima perintah pergi ke Jakarta untuk memperjuangkan cita citanya menjadi seorang aktor. Setelah bosan karena selama tiga tahun selalu mendapat peran figuran dan pesuruh, akhirnya Syahdan iseng kursus komputer. Syahdan ternyata menemukan bakat terpendamnya di komputer, segera dalam waktu singkat ia telah menjadi seorang network designer. Syahdan mendapat beasiswa short course ke Kyoto University pada tahun berikutnya. Sekarang ia menjadi seorang Information Technology Manager di sebuah perusahaan multinational terkenal. Syahdan merupakan anggota laskar pelangi yang paling sukses dari sudut pandang material. Chapter 33 » Turunnya harga jual Timah pada tahun 1987 berakibat pada bankrut nya PN Timah, menandakan hancurnya kekuatan besar di pulau Belitung. Layaknya Tower of Babel yang hancur oleh Tuhan, maka kekuasaan ini hancur oleh kecongkakan mereka. Banyak PHK masal. » Warga pribumi yang hidup dalam ketidakadilan selama berpuluh puluh tahun menyerbu Gedong dan menjarah disana. Sekarang Gedong tampak
  23. 23. sebagai daerah berhantu yang sepi. » Banyak karyawan staff yang terkena shock karena tidak pernah hidup susah. Mereka yang dulu hidup mewah, sekarang harus mencangkul, mendulang dan lain lain untuk menghidupi keluarga mereka. Sebuah Anakronistis, hidup bagai Melayu antediluvium. Banyak yang shock, stroke, operasi jantung, mati mendadak karena keadaan ini. Bahkan banyak yang gila dan ditempatkan di Zaal batu. » Kehancuran PN timah sebagai agen kapitalis membawa berkah bagi kaum terpinggirkan yang sekarang bebas mendulang rezeki dari tanah nenek moyang mereka sebagai pendulang timah. Bahkan dari hasil kerja mereka, dapat dihasilkan timah lebih banyak daripada timah yang dihasilkan PN timah. Oleh karena kerja para pendulang, ekonomi lambat laun merangkak naik. » Tahun 1991 Perguruan Muhammadiyah ditutup. Bu mus dan guru guru muda lain mendapat pelatihan guru dan sekarang diangkat menjadi PNS. Bu Mus sekarang mengajar di SDN 6 Belitung Timur dan mengaku belum pernah bertemu anak sehebat Lintang, Flo dan Mahar. » Walaupun sudah tidak ada namun bekal bekal pendidikan Islam yang diberikan senantiasa bergelora di hati kami semua yang menjadi terang bagi hidup kami. Chapter 34 » Syahdan bangga duduk di antara panelis yaitu para budayawan Melayu. Ia diundang karena Mahar meluncurkan bukunya hari ini. Diantara tamu yang diundang Mahar terdapat Bu Mus, Pak Harfan, Kucai, dan Nur zaman. Kucai sekarang menjadi ketua salah fraksi DPRD di Belitong. » Setelah peluncuran buku, Syahdan, Nur Zaman, Kucai, dan Mahar mengunjungi ibu Ikal untuk bersilahturahmi dan menanyakan perihal kabar Ikal. » Di Jalan tidak sengaja Syahdan melihat Trapani dan ibunya. Tahun lalu Syahdan mendengar cerita pertemuan Ikal dengan Trapani di Zaal Batu. Sekarang ia telah mengalami kemajuan dan diizinkan pulang. Syahdan terkenang 15 tahun lalu ketika ia, Ikal, Trapani, dan Kucai memutuskan merantau ke Jawa, namun Trapani tidak muncul karena tidak mampu meninggalkan ibunya. Setelah itu kami tidak pernah mendengar kabarnya lagi. » Didalam rumah Ikal, ibu Ikal tampak marah marah menerima surat dari anak nya. Ia menganggap dandanan Ikal dalam sebuah festival seni di negeri asing tersebut sangat memalukan. Mencoret coret wajahnya tidak mencerminkan dirinya Islam.

×