Your SlideShare is downloading. ×
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
LP kala II lama
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

LP kala II lama

31,863

Published on

Published in: Education
1 Comment
3 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total Views
31,863
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
371
Comments
1
Likes
3
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. ASUHAN KEBIDANANIBU BERSALIN PADA NY. R G1P0A0 DENGAN KALA II LAMA DI RUANG MUTIARA (VK BERSALIN) RS DR. H. MOCH. ANSARI SALEH BANJARMASIN Diajukan Untuk Memenuhi Tugas Praktik Klinik Kebidanan III Jurusan D3 Kebidanan Disusun Oleh Septia Lisdawati NIM. 712402S07188 AKADEMI KEBIDANAN BUNGA KALIMANTAN BANJARMASIN 2010
  • 2. LEMBAR PERSETUJUANTelah diperiksa dan disetujui oleh pembimbing Lahan Praktik dan pembimbingAkademik dengan judul “Asuhan Kebidanan Ibu Bersalin Pada NY. R G1P0A0dengan Kala II Lama Di Ruang Mutiara (VK Bersalin) RSUD Dr. H. Moch. AnsariSaleh Banjarmasin”. Banjarmasin, Juni 2010 Mahasiswa SeptiaLisdawati NIM.712402S07188 Mengetahui Clinical Teacher (CT) Clinical Instructure(CI) Di Akademik Di Lahan Cempaka Kumala Sari, S.SiT Endang Martini, AM. Keb
  • 3. LAPORAN PENDAHULUAN KALA II LAMA (PARTUS LAMA)A. DEFINISI Partus lama adalah persalinan yang berlangsung lebih dari 24 jam pada primi, dan lebih dari 18 jam pada multi. Partus kasep, menurut Harjono adalah merupakan fase terakhir dari suatu partus yang macet dan berlangsung terlalu lama sehingga timbul gejala-gejala seperti dehidrasi, infeksi, kelelahan ibu, serta asfiksia dan Kematian Janin Dalam Kandungan (KJDK). Berbeda dengan partus tidak maju, yaitu suatu persalinan dengan his yang adekuat yang tidak menunjukkan pada pembukaan serviks, turunnya kepala, dan putar paksi selama 2 jam terakhir. Persalinan pada primitua biasanya lebih lama. Pendapat umum ada yang mengatakan bahwa persalinan banyak terjadi pada malam hari, ini disebabkan kenyataan bahwa biasanya persalinan berlangsung selama 12 jam atau lebih, jadi permulaan dan berakhirnya partus biasanya malam hari.B. ETIOLOGI Sebab-sebab terjadinya partus kasep (partus lama) ini adalah multikomplek, dan tentu saja bergantung pada pengawasan selagi selama hamil, pertolongan persalinan yang baik, dan pelaksanaannya. Faktor-faktor penyebabnya antara lain : 1. Kelainan letak janin
  • 4. 2. Kelainan-kelainan panggul 3. Kelainan his 4. Pimpinan partus yang salah 5. Janin besar atau ada kelainan congenital 6. Primitua 7. Perut gantung, grandemulti 8. Ketuban pecah diniC. TANDA DAN GEJALA KALA II 1. Ibu ingin meneran 2. Perinium menonjol 3. Vulva membuka 4. Tekanan anus 5. Meningkatkan pengeluaran darah dan lendir 6. Kepala telah turun di dasar panggulD. GEJALA KLINIK 1. Pada ibu : Gelisah, letih, suhu badan meningkat, berkeringat, nadi cepat, pernafasan cepat, dan metrocrismus. Di daerah local sering dijumpai : Ring v/d Bandl, oedema vulva, oedema serviks, cairan ketuban berbau, terdapat mekonium. 2. Pada janin :
  • 5. a. Denyut jantung janin cepat / hebat / tidak teratur bahkan negative, air ketuban terdapat mekonium, kental kehijau-hijauan, dan berbau. b. Kaput sucsedancum yang besar. c. Moulage kepala yang hebat. d. Kematian janin dalam kandungan (KJDK). e. Kematian janin intra partal (KJIP).E. DIAGNOSIS Faktor-faktor penyebab persalinan lama : 1. His tidak efisien / adekuat 2. Faktor janin 3. Faktor jalan lahir Diagnosis persalinan lama : Tanda dan gejala Diagnosis Serviks tidak membuka. Belum in partu. Tidak didapatkan his / his tidak teratur. Pembukaan serviks tidak melewati 4 cm Fase laten memanjang. sesudah 8 jam in partu dengan his yang teratur. Pembukaan serviks melewati kanan garis Fase aktif memanjang. waspada partograf. a. Frekuensi his berkurang dari 3 his per 10 menit dan lamanya kurang dari 40 a. Inersia uteri. detik. b. Pembukaan serviks dan turunnya b. Disproporsi sefalopelvik. bagian janin yang dipresentasi tidak maju dengan kaput, terdapat moulase
  • 6. yang hebat, oedema serviks, tanda ruptura uteri imminens, gawat janin. c. Kelainan presentasi (selain vertex dengan oksiput anterior). c. Malpresentasi atau malposisi. Pembukaan serviks lengkap, ibu ingin Kala II lama. mengedan, tetapi tak ada kemajuan penurunan.F. DIAGNOSIS PASTI 1. Pembukaan lengkap 2. Kepala bayi terlihat pada introitus vaginaG. PENATALAKSANAAN KALA II 1. Setelah pembukaan lengkap memimpin ibu untuk meneran apabila timbul dorongan spontan untuk melakukan hal itu 2. Beristirahat pada posisi yang nyaman bagi ibu 3. Memantau kondisi janin 4. Bila igin meneran, tetapi pembukaan belum lengkap anjurkan ibu untuk bernapas cepat atau biasa, atur posisi agar nyaman, upayakan tidak meneran hingga pembukaan lengkap 5. Bila pembukaan sudah lengkap tetapi ibu tidak ingin meneran anjurkan untuk mobilisasi atau mengubah-ubah posisi hingga timbul dorongan untuk meneran 6. Bila kontraksi kuat tetapi ibu tidak ingin meneran setelah 60 menit dari sejak pembukaan lengkap, pimpin untuk meneran saat kontraksi puncak ( beri asupan nutrisi yang cukup ). 7. Bila 60 menit setelah itu kelahiran bayi masih belum terjadi rujuk ibu ke fasilitas rujukan. Penting bila melakukan pimpinan persalinan 1. Ada tanda pasti kala II 2. Ibu ada dorongan kuat untuk meneran
  • 7. 3. Selaput ketuban sudah pecah / di pecahkanH. PENANGANAN UMUM 1. Perawatan pendahuluan : Penatalaksanaan penderita dengan partus kasep (lama) adalah sebagai berikut : a. Nilai dengan segera keadaan umum ibu hamil dan janin (termasuk tanda vital dan tingkat dehidrasinya). b. Kaji nilai partograf, tentukan apakah pasien berada dalam persalinan; Nilai frekuensi dan lamanya his. c. Suntikan cortone acetate 100-200 mg intramuscular. d. Penisilin prokain : 1 juta IU intramuscular. e. Streptomisin : 1 gr intramuscular. f. Infuse cairan : Larutan garam fisiologis (NaCl), Larutan glucose 5-10 % pada janin pertama : 1 liter per jam. g. Istirahat 1 jam untuk observasi, kecuali bila keadaan mengharuskan untuk segera bertindak. 2. Pertolongan : Dapat dilakukan partus spontan, ekstraksi vakum, ekstraksi forsep, manual aid pada letak sungsang, embriotomi bila janin meninggal, secsio cesaria, dan lain-lain.I. PENANGANAN KHUSUS 1. Persalinan palsu / belum in partu
  • 8. Periksa apakah ada infeksi saluran kemih atau ketuban pecah. Jikadidapatkan adanya infeksi, obeti secara adekuat. Jika tidak ada pasien boleh dirawat jalan.a. Fase laten memanjang (prolonged latent phase) Diagnosis fase laten memanjang di buat secara retrospektif. Jika his berhenti, pasien disebut belum in partu atau persalinan palsu. Jika his makin teratur dan pembukaan makin bertambah lebih dari 4 cm, masuk dalam fase laten. Jika fase laten lebih dari 8 jam dan tidak ada tanda-tanda kemajuan, lakukan penilaian ulang terhadap serviks : 1) Jika tidak ada perubahan pada pendataran atau pembukaan serviks dan tidak ada gawat janin, mungkin pasien belum in partu. 2) Jika ada kemajuan dalam pendataran dan pembukaan serviks, lakukan amniotomi dan induksi persalinan dengan oksitosin atau prostaglandin. a) Lakukan penilaian ulang setiap 4 jam. b) Jika pasien tidak masuk fase aktif setelah dilakuakan pemberian oksitosin selama 8 jam, lakukan seksio sesarea. 3) Jika didapatkan tanda-tanda infeksi (demam,cairan vagina berbau) : a) Lakukan akselerasi persalinan dengan oksitosin. b) Berikan antibiotic kombinasi sampai persalinan. - Ampisilin 2 g I.V. setiap 6 jam - Ditambah gentamisin 5mg / kg BB IV setiap 24 jam. - Jika terjadi persalinan pervaginan stop antibiotic pascapersalinan.
  • 9. - Jika dilakukan seksio sesarea, lanjutkan antibiotika ditambah metrinodazol 500 mg IV setiap 8 jam sampai ibu bebas demam selama 48 jam.2. Fase aktif memanjang a. Jika tidak ada tanda-tanda disproporsi sefalopelvik atau obstruksi dan ketuban masih utuh, pecahkan ketuban. b. Nilai his : 1) Jika his tidak adekuat (kurang dari 3 his dalam 10 menit dan lamanya kurang dari 40 detik) pertimbangkan adanya insertia uteri. 2) Jika his adekuat (3 kali dalam 10 menit dan lamanya lebih dari 40 detik), pertimbangkan adanya disproporsi, obstruksi, malposisi atau malpenetrasi. c. Lakukan penanganan umum yang akan memperbaiki his dan mempercepat kemajuan persalinan.
  • 10. DAFTAR PUSTAKAMochtar, Rustam. 1998. Sinopsis Obstetri Edisi 2. Jakarta: EGC.Chapman, Vicky. 2006. Asuhan Kebidanan Persalinan dan Kelahiran. Jakarta. EGC.Manuaba , I. B. G. 2001. Kapita Selekta penatalaksanaan rutin obstetri ginekologi dan KB. Jakarta : EGC.http : // Landasan teori persalinan. Wordpress. Com /2008/II/22 Fisiologi- persalinan.Saifuddin, Abdul Bari. 2002. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal. Jakarta. Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo.Prawirohardjo, S. 2005. Ilmu kebidanan. Jakarta : YBPSP
  • 11. ASUHAN KEBIDANAN IBU BERSALIN PADA NY. R G1P0A0 DENGAN KALA II LAMA DI RUANG MUTIARA (VK BERSALIN) RS DR. H. MOCH. ANSARI SALEH BANJARMASINHari/ Tanggal pengkajian: Selasa, 10-5- 2010 Nama Mahasiswa: Septia.LWaktu : Pukul 21.15 wita NIM : 712402S07188Tempat : R. VK BersalinA. Subjektif Data 1. Identitas a. Istri/pasien Nama : Ny. Risnawati Umur : 25 tahun Agama : Islam Suku/Bangsa : Banjar/ Indonesia Pendidikan : SI Pekerjaan : PNS Alamat : Jl. Jangkit Muara Rt. 5 Marabahan b. Suami Nama : Tn. Mugiono Umur : 27 tahun Agama : Islam Suku/Bangsa : Jawa/ Indonesia
  • 12. Pendidikan : SI Pekerjaan : PNS Alamat : Jl. Jangkit Muara Rt. 5 Marabahan2. Alasan datang ke klinik Ibu mengatakan ia ingin melahirkan.3. Keluhan Utama Ibu mengatakan ± 3 jam ia sudah dipimpin persalinan di rumah oleh bidan sejak pukul 18.30 WITA. Namun bayi belum juga lahir.ibu mengaku keluar lendir pukul 05.00 WITA diikuti rasa mules-mules yang sering. Tidak ada riwayat keluar air-air saat kehamilan. Ibu adalah pasien rujukan RS Abdul Azis Marabahan.4. Riwayat Perkawinan Nikah 1 kali, umur 24 tahun, dengan suami umur 27 tahun, lama pernikahan 1tahun.5. Riwayat Obstetri dan Ginekologi a. Riwayat Haid Menarche : 14 tahun Siklus : 28 hari Lamanya : 7 hari Banyaknya darah : 2-3 kali ganti pembalut Bau : amis Warna : merah segar Konsistensi : pekat
  • 13. Dismenorhoe : tidak ada Flour albus : tidak ada HPHT :1-8-2009 b. Riwayat ObstetriAnak Tahun Jenis Penolong Tempat Cara Penyulit JK/ PB / KeadaanKe- BB Persalinan Nifas Sekarang 1. ini c. Riwayat Kehamilan 1) Hamil yang ke G1P0A0 2) HPL: 8-5-2010 3) Periksa sebelumnya di bidan 4x (TI, TII, TIII) 4) Keluhan pada TM I,II, III tidak ada 5) TT1 usia kehamilan 24 minggu, TT2 usia kehamilan 28 minggu 6) Obat-obatan yang dikonsumsi vit. Bcomp, vit B6, Calk, SF, Vit.C 7) Gerakan janin pertama 20 minggu, gerakan sekarang kuat 8) Kebiasaan ibu/ keluarga yang berpengaruh negatif terhadap kehamilannya tidak ada 9) Rencana persalinan di Bidan d. Riwayat Ginekologi Ibu mengatakan sebelum nya tidak pernah menderita penyakit yang berhubungan dengan alat kandungannya seperti kanker, mioma, kista dan mola. Ibu juga tidak pernah menjalani operasi dengan alat kandungannya. 6. Riwayat KB Ibu tidak pernah menggunakan metode kontrasepsi.
  • 14. 7. Riwayat Kesehatan a. Riwayat Kesehatan Dahulu Ibu tidak pernah menderita penyakit asma, jantung, dan diabetes melitus dan tidak ada keturunan hamil kembar. b. Riwayat Kesehatan Ibu Ibu tidak pernah menderita penyakit asama, jantung, hipertensi, dan diabetes melitus, tidak ada keturunan hamil kembar. c. Riwayat Kesehatan Keluarga Keluarga tidak pernah menderita penyakit asma, jantung, dan diabetes melitus. Dari pihak keluarga ibu (orang tua) pernah menderita hipertensi, tidak ada keturunan hamil kembar.8. Data Biologis a. Pola Nutrisi Sekarang : Ibu tidak mau makan, ibu hanya minum air teh dan air putih. b. Pola Eliminasi Sekarang : BAK dengan menggunakan foley kateter, warna kuning, baunya pesing dan tidak ada masalah. BAB ada dan tidak ada masalah. c. Pola Aktivitas Sekarang :Ibu berbaring di tempat tidur dalam posisi telentang. d. Pola Istirahat/ tidur Sekarang : Ibu tidak bisa tidur karena his adekuat datang, relaksasi diantara dua kontraksi
  • 15. e. Personal hygiene Sekarang hamil : Vulva dibersihkan setiap BAK dan BAB f. Pola Seksual : tidak ditanyakan g. Data Psikososial dan Spiritual o Tanggapan keluarga sangat senang dan cemas dengan persalinan ini o Pengambil keputusan dalam keluarga adalah suami. o Ketaatan Ibu beribadah sebelum hamil : Ibu menjalankan sholat 5 waktu sekarang hamil : Ibu menjalankan sholat 5 waktu o Lingkungan yang berpengaruh: ibu tinggal dengan suami.B. Objektif Data 1.Pemeriksaan Umum a. Keadaan Umum : Baik b. Kesadaran : Compos mentis c. Berat Badan : 50 kg d. Tinggi Badan : 153 cm e. Lila : 25 cm f. Tanda-tanda vital 1) Tekanan darah : 100/70 mmHg 2) Nadi : 84x/menit 3) Respirasi : 24x/menit 4) Suhu : 37,60C
  • 16. 2. Pemeriksaan Fisik/ Status Present a. Kepala : Rambut tampak bersih, tidak berketombe, dan tidak rontok b. Muka : Tidak tampak cloasma gravidarum dan tidak edema c. Mata : Tidak tampak konjungtiva pucat dan sklera tidak ikterus d. Hidung : Tampak bersih dan tidak ada polip e. Telinga : Tidak tampak ada benjolan abnormal dan tidak tidak ada infeks f. Mulut : Bibir tidak tampak pucat, tidak ada stomatitis, lidah bersih dan tidak ada caries g. Leher : Tidak tampak pembesaran kelenjar tyroid dan vena jugularis h. Dada : Tampak bentuk simetris, payudara membesar, puting susu menonjol i. Ketiak : Tidak ada benjolan j. Abdomen : Tampak perut membesar sesuai umur kehamilan, tampak perut simetris k. Genetalia : Tidak tampak adanya PMS, tidak tampak varices, tampak show pervaginam l. Ektremitas atas : Tidak tampak oedem m. Ektremitas bawah : Tidak tampak oedem n. Anus : Tidak tampak haemoroid2. Pemeriksaan Khusus/ Status Obstetri a. Inspeksi Muka : tidak tampak cloasma gravidarum dan tidak edema
  • 17. Dada : tampak bentuk simetris, payudara membesar, puting susu menonjol Genetalia : tidak tampak adanya PMS, tidak tampak varices, tampak show pervaginam Abdomen : tampak perut membesar sesuai umur kehamilan, tampak perut Simetrisb. Palpasi Payudara : tidak ada benjolan abnormal Abdomen Leopold I : TFU 3 jari dibawah prx (31cm), Fundus teraba bagian lunak Leopold II : Punggung kiri (teraba bagian keras memanjang di sebelah kiri dan teraba ektremitas di bagian kanan) Leopold III : Presentai Kepala (Bagian bawah teraba bulat, keras dan melenting) Leopold III : Teraba kedua tangan sejajar (divergen) dan dalam perlimaan V (3/5) Ektrimitas : Oedem negatif. Tafsiran berat janin 3100 gram.c. Auskultasi DJJ = 136x/m.d. Perkusi : Cek Ginjal : negatif kanan dan kiri (-/-) Reflek Patella : positif kanan dan kiri (+/+)
  • 18. e. VT Keadaan jalan lahir normal, keadaan portio oedem, efficement %, pembukaan 10cm, presentasi kepala point of direction UUK BK caput (+), kepala HII (3/5), kesan panggul sedang. 3. Pemeriksaan Penunjang a. Laboratorium Hb : 11,5 gr% Protein urine : negatif (-) Reduksi urine : negatif (-)C. Assesment 1. Diagnosa Kebidanan Ibu G2P1A0, umur 25 tahun, hamil 40 minggu, janin tunggal hidup intrauterin, letak kepala, presentasi kepala, puki, divergen inpartu kala II lama. 2. Diagnosa Potensial Infeksi Intrapartum 3. Antisipacy AntibiotikD. Planning 1. Perencanaan a. Melakukan Penatalaksanaan Kala II b. Melakukan Penatalaksanaan Kala III c. Melakukan Penatalaksanaan Kala IV
  • 19. 2. Penatalaksanaan Melakukan pemasangan infuse RL 20 t/m pada jam 21.15 wita dengan indikasi antisipasi dan memenuhi kebutuhan cairan dan drip oksitosin 2 ampul, injeksi gentamycin 1 ampul IV. I. MENGENALI GEJALA DAN TANDA KALA II1. Mendengar, melihat dan memeriksa gejala dan tanda Kala II pada jam 21.15 WITA o Ibu merasa ada dorongan kuat dan meneran o Ibu merasakan regangan yang semakin meningkat pada rektum dan vagina o Perineum tampak menonjol o Vulva dan sfinger ani membuka II. MENYIAPKAN PERTOLONGAN PERSALINAN2. Pastikan kelengkapan peralatan, bahan dan obat-obatan esensial untuk menolong persalinan dan menatalaksana komplikasi ibu dan bayi baru lahir. Untik asfiksia → tempat datar dan keras, 2 kain dan 1 handuk bersih dan kering, lampu sorot 60 watt dengan jarak 60 cm dari tubuh bayi. o Menggelar kain di atas perut ibu, tempat resusitasi dan ganjal bahu bayi o Menyiapkan oksitosin 10 unit dan alat suntik steril sekali pakai di dalam partus set3. Pakai celemek plastik4. Lepaskan dan simpan semua perhiasan yang dipakai, cuci tangan dengan sabun dan air bersih mengalir kemudian keringkan tangan dengan tissue atau handuk pribadi yang bersih dan kering5. Pakai sarung tangan DTT untuk melakukan periksa dalam6. Masukkan oksitosin ke dalam tabung suntik (gunakan tangan yang memakai sarung tangan DTT dan steril (pastikan tidak terjadi kontaminasi pada alat suntik) III. MEMASTIKAN PEMBUKAAN LENGKAP DAN KEADAAN JANIN BAIK7. Membersihkan vulva dan perineum, menyekanya dengan hati-hati dari depan ke belakang dengan menggunakan kapas atau kasa yang dibasahi air DTT
  • 20. o Jika introitus vagina, perineum atau anus terkontaminasi tinja, bersihkan dengan seksama dari arah depan kebelakang o Buang kapas atau kasa pembersih (terkontaminasi) dalam wadah yang tersedia o Ganti sarung tangan jika terkontaminasi (dekontaminasi, lepaskan dan rendam dalam larutan klorin 0,5% → langkah # 9) 8. Lakukan periksa dalam untuk memastikan pembukaan lengkap pada jam 22.00 WITA dengan hasil pembukaan lengkap 10 cm, porsio tidak teraba, ket (-) pecah dengan sendirinya, preskep UUK BK caput (+), kepala berada di H3+ (1/5), kesan panggul luas o Bila selaput ketuban dalam pecah dan pembukaan sudah lengkap maka lakukan amniotomi 9. Dekontaminasi sarung tangan dengan cara mencelupkan tangan yang masih memakai sarung tangan kedalam larutan klorin 0,5% kemudian lepaskan dan rendam dalam keadaan terbalik dalam larutan 0,5% selama 10 menit. Cuci kedua tangan setelah sarung tangan dilepaskan10. Periksa denyut jantung janin (DJJ) setelah kontraksi / saat relaksasi uterus untuk memastikan bahwa DJJ dalam batas normal (120-160x/menit) o Mengambil tindakan yang sesuai jika DJJ tidak normal o Mendokumentasi hasil-hasil pemeriksaan dalam, DJJ dan semua hasil-hasil penilaian serta asuhan lainnya pada partograf IV. MENYIAPKAN IBU DAN KELUARGA UNTUK MEMBANTU PROSES BIMBINGAN MENERAN11. Beritahukan bahwa pembukaan sudah lengkap dan keadaan janin baik dan bantu ibu dalam menemukan posisi yang nyaman dan sesuai dengan keinginannya o Tunggu hingga timbul rasa ingin meneran, lanjutkan pemantauan kondisi dan kenyamanan ibu dan janin (ikuti pedoman penatalaksanaan fase aktif) dan dokumentasikan semua temuan yang ada o Jelaskan pada anggota keluarga tentang bagaimana peran mereka untuk mendukung dan memberi semangat pada ibu untuk meneran secra benar
  • 21. 12. Minta keluarga membantu menyiapkan posisi meneran (bila ada rasa ingin meneran dan terjadi kontraksi yang kuat, bantu ibu ke posisi setengah duduk atau posisi lain yang diinginkan dan pastikan ibu merasa nyaman)13. Laksanakan bimbingan meneran pada saat ibu merasa ada dorongan kuat untuk meneran : o Bimbing ibu agar dapat meneran secara benar dan efektif o Dukung dan beri semangat pada saat meneran dan perbaiki cara meneran apabila caranya tidak sesuai o Bantu ibu mengambil posisi yang nyaman sesuai pilihannya (kecuali posisi berbaring terlentang dalam waktu yang lama) o Anjurkan ibu untuk beristirahat di antara kontraksi o Anjurkan keluarga memberi dukungan dan semangat untuk ibu o Berikan cukup asupan cairan per-oral (minum) o Menilai DJJ setiap kontraksi uterus selesai o Segera rujuk jika bayi belum atau tidak akan segera lahir setelah 120 menit (2 jam) meneran (primigravida) atau 60 menit (1 jam) meneran (multigravida)14. Anjurkan ibu untuk berjalan, berjongkok atau mengambil posisi yang nyaman, jika ibu belum merasa ada dorongan untuk meneran 60 meneran V. PERSIAPAN PERTOLONGAN KELAHIRAN BAYI15. Letakkan handuk bersih (untuk mengeringkan bayi) di perut ibu, jika kepala bayi telah membuka vulva dengan diameter 5-6 cm16. Letakkan kain bersih yang dilipat 1/3 bagian dibawah bokong ibu17. Buka tutup partus set dan perhatikan kembali kelengkapan alat dan bahan18. Pakai sarung tangan DTT pada kedua tangan VI. PERSIAPAN PERTOLONGAN KELAHIRAN BAYI → Lahirnya Kepala19. Pada jam 22.05 wita; mulai memimpin ibu untuk meneran disaat ada his, ǿ lengkap, kepala bayi sudah berada di dasar panggul, H4 (0/5) dan vulva terlihat makin
  • 22. membuka, melakukan hand manuver Setelah tampak kepala bayi dengan diameter 5- 6 cm membuka vulva maka lindungi perineum dengan satu tangan yang dilapisi dengan kain bersih dan kering. Tangan yang lain menahan kepala bayi untuk menahan defleksi dan membantu lahirnya kepala. Anjurkan ibu untuk meneran perlahan sambil bernapas cepat dan dangkal20. Periksa kemungkinan adanya lilitan tali pusat dan ambil tindakan yang sesuai jika hal itu terjadi, dan segera lanjutkan proses kelahiran bayi o Jika tali pusat melilit leher secara longgar, lepaskan lewat bagian atas kepala bayi o Jika tali pusat melilit leher secara kuat, klem tali pusat di dua tempat dan potong diantara dua klem tersebut21. Tunggu kepala bayi melakukan putaran paksi luar secara spontan → Lahirnya Bahu22. Setelah kepala melakukan putaran paksi luar, pegang secara biparietal. Anjurkan ibu untuk meneran saat kontraksi. Dengan lembut gerakkan kepala ke arah bawah dan distal hingga bahu depan muncul di bawah arkus pubis dan kemudian gerakkan atas dan distal untuk melahirkan bahu belakang → Lahirnya Badan dan Tungkai23. Setelah kedua bahu lahir, geser tangan bawah ke arah perineum ibu untuk menyanggah kepala, lengan dan siku sebelah bawah. Gunakan tangan atas untuk menelusuri dan memegang lengan dan siku sebelah atas24. Setelah tubuh dan lengan lahir, penelusuran tangan atas berlanjut ke punggung, bokong, tungkai dan kaki. Pegang kedua mata kaki (masukkan telunjuk diantara kaki dan pegang masing-masing mata kaki dengan ibu jari dan jari-jari lainnya) bayi lahir tidak segera menangis pada jam 22.25 WITA
  • 23. VII. PENANGANAN BAYI BARU LAHIR25. Lakukan penilaian (selintas) : o Apakah bayi menangis kuat dan / atau bernapas tanpa kesulitan ? o Apakah bayi bergerak dengan aktif ? Jika bayi tidak menangis, tidak bernapas atau megap-megap segera lakukan tindakan resusitasi (→ langkah 25 ini berlanjut ke langkah-langkah prosedur resusitasi bayi baru lahir dengan asfiksia)26. Keringkan dan posisikan tubuh bayi diatas perut ibu o Keringkan bayi mulai dari muka, kepala, dan bagian tubuh lainnya (tanpa membersihkan verniks) kecuali bagian tangan o Ganti handuk basah dengan handuk yang kering o Pastikan bayi dalam kondisi mantap di atas perut ibu27. Periksa kembali perut ibu untuk memastikan tak ada bayi lain dalam uterus (hamil tunggal)28. Beritahukan pada ibu bahwa penolong akan menyuntikkan oksitosin (agar uterus berkontraksi baik)29. Dalam waktu 1 menit setelah bayi lahir, suntikkan oksitosin 10 unit (IM) di 1/3 paha atas bagian distal lateral (lakukan aspirasi sebelum menyuntikkan oksitosin)30. Dengan menggunakan klem, jepit tali pusat (dua menit setelah bayi lahir) pada sekitar 3 cm dari pusar (umbilikus) bayi. Dari sisi luar klem penjepit, dorong isi tali pusat ke arah distal (ibu) dan lakukan penjepitan kedua pada 2 cm distal dari klem pertama31. Pemotongan dan pengikatan tali pusat o Dengan satu tangan, angkat tali pusat yang telah dijepit kemudian lakukan pengguntingan tali pusat (lindungi perut bayi) diantara 2 klem tersebut o Ikat tali pusat dengan benang DTT/steril pada satu sisi kemudian lingkarkan kembali benang ke sisi berlawanan dan lakukan ikatan kedua menggunakan dengan simpul kunci o Lepaskan klem dan masukkan dalam wadah yang telah disediakan32. Tempatkan bayi untuk melakukan kontak kulit ibu ke kulit bayi. Letakkan bayi dengan posisi tengkurap didada ibu. Luruskan bahu bayi sehingga bayi menempel
  • 24. dengan baik di dinding dada-perut ibu. Usahakan kepala bayi berada di antara payudara ibu dengan posisi lebih rendah dari puting payudara ibu33. Selimuti ibu dan bayi dengan kain hangat dan pasang topi di kepala bayi VIII. PENATALAKSANAAN AKTIF KALA III34. Melakukan MAK III pada jam 22.30 wita Pindahkan klem pada tali pusat hingga berjarak 5-10 cm dari vulva35. Letakkan satu tangan di atas kain pada perut ibu, ditepi atas simfisis, untuk mendeteksi. Tangan lain menegangkan tali pusat36. Setelah uterus berkontraksi,tegangkan tali pusat ke arah bawah sambil tangan yang lain mendorong uterus ke arah belakang – atas (dorsokranial) secara hati-hati (untuk mencegah inversio uteri). Jika plasenta tidak lahir setelah 30-40 detik, hentikan penegangan tali pusat dan tunggu hingga timbul kontraksi berikutnya dan ulangi prosedur di atas o Jika uterus tidak segera berkontraksi, minta ibu, suami atau anggota keluarga untuk melakukan stimulasi puting susu → Mengeluarkan Plasenta37. Lakukan penegangan dan dorongan dorsokranial hingga plasenta terlepas, minta ibu meneran sambil penolong menarik tali pusat dengan arah sejajar lantai dan kemudian ke arah atas, mengikuti poros jalan lahir (tetap lakukan tekanan dorsokranial) o Jika tali pusat bertambah panjang, pindahkan klem hingga berjarak sekitar 5-10 cm dari vulva dan lahirkan plasenta o Jika plasenta tidak lepas setelah 15 menit menegangkan tali pusat :  Beri dosis ulangan oksitosin 10 unit IM  Lakukan kateterisasi (aseptik) jika kandung kemih penuh  Minta keluarga untuk menyiapkan rujukan  Ulangi penegangan tali pusat 15 menit berikutnya  Segera rujuk jika plasenta tidak lahir dalam 30 menit setelah bayi lahir  Bila terjadi perdarahan, lakukan plasenta manual
  • 25. 38. Saat plasenta muncul di introitus vagina, lahirkan plasenta dengan kedua tangan. Pegang dan putar plasenta hingga selaput ketuban terpilin kemudian lahirkan dan tempatkan plasenta pada wadah yang telah disediakan o melakukan eksplorasi sisa selaput kemudian gunakan jari-jari tangan atau klem DTT atau steril untuk mengeluarkan bagian selaput yang tertinggal. Plasenta lahir pada jam 22.30 WITA → Rangsangan Taktil (Massase) Uterus39. Segera setelah plasenta dan selaput ketuban lahir, lakukan masase uterus, letakkan telapak tangan di fundus dan lakukan masase dengan gerakan melingkar dengan lembut hingga uterus berkontraksi (fundus teraba keras) o Lakukan tindakan yang diperlukan jika uterus tidak berkontraksi setelah 15 detik melakukan rangsangan taktil/masase IX. MENILAI PERDARAHAN40. Periksa kedua sisi plasenta baik bagian ibu maupun bayi dan pastikan selaput ketuban lengkap dan utuh. Masukkan plasenta kedalam kantung plastik atau tempat khusus41. Evaluasi kemungkinan laserasi pada vagina dan perineum. Lakukan penjahitan bila laserasi menyebabkan perdarahan Bila ada robekan yang menimbulkan perdarahan aktif, segera lakukan penjahitan. (jumlah perdarahan ± 100 ml, plasenta, koteledon dan selaput ketuban lengkap, ada laserasi jalan lahir perineum grade I)(Lama Kala III: 5 menit) Menjahit luka perineum grade I dengan teknik jelujur dari 1 cm diatas mata luka, melakukan eksplorasi stocel dan memastikan kembali kontraksi uterus (hasil jahitan baik, stocel tidak ada, kontraksi uterus baik), memberikan antiseptik pada hasil penjahitan perineum grade I
  • 26. X. MELAKUKAN ASUHAN PASCA PERSALINAN KALA IV Pada jam 22.45 WITA42. Pastikan uterus berkontraksi dengan baik dan tidak terjadi perdarahan pervaginam43. Beri cukup waktu untuk melakukan kontak kulit ibu dan bayi (di dada ibu paling sedikit 1 jam) o Sebagian besar bayi akan berhasil melakukan inisiasi menyusui dini dalam waktu 30-60 menit. Menyusu pertama biasanya berlangsung sekitar 10-15 menit. Bayi cukup menyusu dari satu payudara o Biarkan bayi berada di dada ibu selama 1 jam walaupun bayi sudah berhasil menyusu44. Lakukan penimbangan/pengukuran bayi, beri tetes mata antibiotik profilaksis, dan vitamin K1 1mg (IM) di paha kiri anterolateral setelah 1 jam kontak kulit ibu dan bayi45. Berikan suntikan imunisasi Hepatitis B (setelah satu jam pemberian vitamin K1) di paha kanan anterolateral o Letakkan bayi didalam jangkauan ibu agar sewaktu-waktu bisa disusukan o Letakkan kembali bayi pada dada ibu bila bayi belum berhasil menyusu didalam 1 jam pertama dan biarkan sampai bayi berhasil menyusu → Evaluasi46. Lanjutkan pemantauan kontraksi dan mencegah perdarahan pervaginam o 2-3 kali dalam 15 menit pertama pasca persalinan o Setiap 15 menit pada 1 jampertama pasca persalinan o Setiap 20-30 menit pada jam kedua pasca persalinan o Jika uterus tidak berkontraksi dengan baik, melakukan asuhan yang sesuai untuk menatalaksana atonia uteri47. Ajarkan ibu/keluarga cara melakukan masase uterus dan menilai kontraksi48. Evaluasi dan estimasi jumlah kehilangan darah49. Memeriksa nadi ibu dan keadaan kandung kemih setiap 15 menit selama 1 jam pertama pascapersalinan dan setiap 30 menit selama jam kedua pascaperalinan
  • 27. o Memeriksa temperatur tubuh ibu sekali setiap jam selama 2 jam pertama pascapersalinan o Melakukan tindakan yang sesuai untuk temuan yang tidak normal50. Periksa kembali kondisi bayi untuk memastikan bahwa bayi bernafas dengan baik (40-60 kali / menit) serta suhu tubuh normal (36,5 – 37,5˚C) → Kebersihan dan Keamanan51. Tempatkan semua peralatan bekas pakai dalam larutan klorin 0,5% untuk dekontaminasi (10 menit). Cuci dan bilas peralatan setelah didekontaminasi52. Buang bahan-bahan yang terkontaminasi ketempat sampah yang sesuai53. Bersihkan badan ibu menggunakan air DTT. Bersihkan sisa cairan ketuban, lendir dan darah. Bantu ibu memakai pakaian yang bersih dan kering54. Pastikan ibu merasa nyaman. Bantu ibu memberikan ASI, anjurkan keluarga untuk memberi minuman dan makanan yang diinginkannya.55. Dekontaminasi tempat bersalin dengan larutan klorin 0,5%56. Celupkan sarung tangan kotor kedalam larutan klorin 0,5%, balikkan bagian dalam keluar dan rendam dalam larutan klorin 0,5% selama 10 menit57. Cuci kedua tangan dengan sabun dan air bersih mengalir kemudian keringkan dengan tissue atau handuk pribadi yang kering dan bersih → Dokumentasi58. Lengkapi partograf (halaman depan dan belakang), periksa tanda vital dan asuhan kala IV. o Mengevaluasi bahwa keadaan umum ibu baik, ibu dan bayi sehat dan tidak ada komplikasi o Menganjurkan ibu untuk memberikan ASI Eksklusif sejak 1 jam pertama kelahiran bayi o Memberikan terapi :
  • 28. 1) Injeksi Taxegram 3x 1 ampul 2) Injeksi ketorolax 2x1 ampulo Memberikan nutrisi makan dan minum, dan menganjurkan ibu untuk beristirahato Menganjurkan ibu untuk melakukan mobilisasi dini secara bertahap setelah 2-6 jam post partum. Pada jam 24.00 wita pasien di antar ke ruang nifas. Dokumentasi Bayi 1. Tanggal Lahir : 10-5-2010 2. Jam Lahir : 22.25 wita 3. Jenis Kelamin : ♂ (laki-laki) 4. Cara Lahir : Spontan BK 5. BB : 3000 gram 6. PB : 48 cm 7. LK OB : 36 cm OS : 34 cm OK : 30 cm 8. LD : 33 cm 9. Anus : normal (+) 10. Apgar Score : 7-8-9 11. Memberikan suntikan Vit. K 0,1 mg (IM) antero lateral 12. Memberikan tetes mata gentamycin.3. Evaluasi a. Mengevaluasi Penatalaksanaan Kala II sudah dilakukan dengan baik b. Mengevaluasi Penatalaksanaan Kala III sudah dilakukan dengan baik c. Mengevaluasi Penatalaksanaan Kala IV sudah dilakukan dengan baik.

×