Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.
SISTEM REPRODUKSI TUMBUHAN DAN HEWAN
Drs. Agus Purnomo
aguspurnomosite.blogspot.com
aguspurnomosite.blogspot.com
REPRODUKSI TUMBUHAN
REPRODUKSI TUMBUHAN
Reproduksi secara Vegetatif Alami
SPORA
Reproduksi dengan spora biasanya
terjadi pada lumut dan tumbuhan
paku. Spora tumbu...
Reproduksi secara Vegetatif Alami
Fragmentasi
Fragmentasi adalah
perkembangbiakan dengan cara
memisahkan diri dari koloni ...
Reproduksi secara Vegetatif Alami
TUNAS
• Biasanya tunas muncul pada
tumbuhan yang telah dewasa (tua).
Tunas ini dapat mun...
Reproduksi secara Vegetatif Alami
UMBI LAPIS
• Umbi lapis adalah batang yang tumbuh
dibawah tanah. Bentuk umbi lapis
mengg...
Reproduksi secara Vegetatif Alami
UMBI BATANG
• Umbi batang adalah batang yang
menggelembung di bawah tanah.
Umbi batang b...
Reproduksi secara Vegetatif Alami
RIZOM
• Rizom adalah batang yang tebal dan
tumbuh di bawah tanah. Pada rizom
terdapat tu...
Reproduksi secara Vegetatif Alami
Stolon (Geragih)
• Stolon sering kita lihat pada rumout-
rumputan liar. Stolon merupakan...
Reproduksi Vegetatif secara Buatan
STEK
•Stek adalah cara
perkembangbiakan dengan
menggunakan potongan-
potongan batang at...
Reproduksi Vegetatif secara Buatan
CANGKOK
Cangkok adalah cara
perkembangbiakan dengan
membuang sebagian kulit dan
kambium...
Reproduksi Vegetatif secara Buatan
MENGENTEN
Mengenten adalah menyambung dua
jenis tumbuhan yang -berbeda. Mula-
mula biji...
Reproduksi Vegetatif secara Buatan
OKULASI
Okulasi pada dasarnya sama dengan
mengenten, tetapi tumbuhan yang
ditaruh di at...
Reproduksi Vegetatif secara Buatan
MERUNDUK
Merunduk adalah menundukkan
cabang/batang tumbuhan hingga
masuk ke dalam tanah...
Reproduksi Generatif pada Tumbuhan
Reproduksi Generatif pada Tumbuhan
Reproduksi Generatif pada Tumbuhan
Perkembangan khusus untuk tumbuhan Spermatophyta
melalui dua peristiwa penting, yaitu p...
Reproduksi Generatif pada Tumbuhan
Jenis penyerbukan Asal serbuk sari
Autogami (penyerbukan sendiri) Dari satu bunga yang ...
Reproduksi Generatif pada Tumbuhan
Angin (Anemogami)
• Anemogami adalah sampainya serbuk sari ke kepala putik
dengan bantu...
Reproduksi Generatif pada Tumbuhan
Air (Hidrogami)
Hidrogami artinya
sampainya serbuk sari ke kepala
putik dengan bantuan ...
Reproduksi Generatif pada Tumbuhan
Entomogami
• Entomogami adalah penyerbukan
dengan perantara serangga.
Entomogami biasan...
Reproduksi Generatif pada Tumbuhan
Ciri-ciri bunga yang diserbuki oleh serangga
adalah sebagai berikut:
• mahkota dan bena...
Reproduksi Generatif pada Tumbuhan
Ornitogami
• Ornitogami adalah penyerbukan
dengan bantuan burung. Bunga yang
dipolinasi...
Reproduksi Generatif pada Tumbuhan
Kripterogami
•Kripterogami adalah
penyerbukan dengan
bantuan kelelawar. Bunga
yang dipo...
Reproduksi Generatif pada Tumbuhan
Malakogami
•Malakogami adalah
penyerbukan yang terjadi
dengan bantuan siput.
Malakogami...
Reproduksi Generatif pada Tumbuhan
Antropogami
• Antropogami adalah penyerbukan
yang sengaja dilakukan oleh
manusia, misal...
Pembuahan pada Gymnospermae
• Dalam membahas pembuahan pada
Gymnospermae diambil contoh Pinus merkusi.
• Pada tumbuhan ber...
Pembuahan pada Gymnospermae
Proses penyerbukan
• Serbuk sari yang sampai pada tetes penyerbukan terdiri dari dua sel, yait...
Pembuahan pada Gymnospermae
• Sesampainya di ruang arkegonium, sel vegetatif lenyap dan spermatozoid
dilepaskan ke dalam r...
Pembuahan pada Angiospermae
Organ reproduksi Angiospermae adalah
bunga. Bunga terdiri atas kelopak (calyx),
mahkota (corol...
REPRODUKSI PADA HEWAN
Reproduksi Hewan Invetebrata
Perkembangbiakan Aseksual
Membelah diri (pembelahan biner), yaitu
pembelahan diri dari satu s...
Reproduksi Hewan Invetebrata
Perkembangbiakan Aseksual
Fragmentasi, yaitu pemisahan sebagian sel
dari suatu koloni dan sel...
Reproduksi Hewan Invetebrata
Perkembangbiakan Aseksual
• Pembentuhan tunas, misalnya pada
hewan Hydra dan Porifera
• Denga...
Reproduksi Hewan Invetebrata
Perkembangbiakan Seksual
Pada reproduksi seksual tidak selalu terjadi
pembuahan, namun kadang...
Reproduksi Hewan Invetebrata
Hydra
• Selain berkembang biak secara
aseksual (bertunas) hydra juga
dapat berkembang biak se...
Reproduksi Hewan Invetebrata
Cacing pita
•Tubuh cacing pita terdiri atas
segmen-segmen yang disebut
proglotid. Pada setiap...
Reproduksi Hewan Invetebrata
Cacing tanah
• Dalam tubuh cacing tanah terdapat
beberapa segmen yang kulitnya
menebal disebu...
Reproduksi Hewan Invetebrata
Serangga
• Pada beberapa jenis serangga, misalnya lebah
madu (Apis indica), terdapat koloni y...
Reproduksi Hewan Vertebrata
• Vertebrata hanya dapat berkembang
biak secara kawin (seksual), yaitu
melalui peleburan antar...
Reproduksi Hewan VeRtebrata
OVIPAR
Ovipar (bertelur), ialah hewan yang
meletakkan telur di luar tubuhnya.
Embrio berkemban...
Reproduksi Hewan VeRtebrata
OVOVIPAR
Ovovivipar (bertelur-beranak), ialah hewan
yang menghasilkan telur, dan embrio
berkem...
Reproduksi Hewan VeRtebrata
VIVIPAR
Vivipar (beranak), ialah hewan yang
melahirkan anaknya. Embrio
berkembang di dalam tub...
Reproduksi Hewan VeRtebrata
IKAN
Ikan termasuk hewan yang bersifat ovipar. Ikan tidak
mempunyai organ perkawinan. Pembuaha...
Reproduksi Hewan VeRtebrata
Amfibi.
Seperti pada ikan, katak juga bertelur
dengan fertilisasi eksternal. Telur yang telah
...
Reproduksi Hewan VeRtebrata
Reptilia.
Ada yang meletakkan telur (ovipar) dan
ada pula yang bersifat ovovivipar.
Pembuahan ...
Reproduksi Hewan VeRtebrata
Aves.
Fertilisasi internal dengan kloaka. Semua jenis
burung bereproduksi dengan cara bertelur...
Reproduksi Hewan VeRtebrata
Mamalia.
Fertilisasi intemal, karena telah
memiliki organ reproduksi sempurna.
Kecuali golonga...
aguspurnomosite.blogspot.com
DEDIKASI UNTUK SPENTITA
Thank’s for attention………
See you!!!!
Rajin belajar yah….
Terimakasih 
aguspurnomosite.blogspot.com
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Sistem reproduksi tumbuhan dan hewan

11,548 views

Published on

Materi Presentasi Biologi tentang Reproduksi pada Tumbuhan dan Hewan untuk siswa SMP Kelas IX kurikulum 2013. Berupa materi PRESENTASI POWERPOINT yang sudah saya susun sedemikian detail, menarik dan urut sehingga memudahkan untuk dipelajari sendiri. Semoga bermamfaat untuk kalian. Selalu semangat untuk belajar!

Published in: Education
  • Be the first to comment

Sistem reproduksi tumbuhan dan hewan

  1. 1. SISTEM REPRODUKSI TUMBUHAN DAN HEWAN Drs. Agus Purnomo aguspurnomosite.blogspot.com aguspurnomosite.blogspot.com
  2. 2. REPRODUKSI TUMBUHAN
  3. 3. REPRODUKSI TUMBUHAN
  4. 4. Reproduksi secara Vegetatif Alami SPORA Reproduksi dengan spora biasanya terjadi pada lumut dan tumbuhan paku. Spora tumbuhan lumut dibentuk oleh geneasi sporofitnya, yaitu di dalam sporangium (kotak spora). Spora tumbuhan paku dihasilkan oleh daun fertile (sporofil) pada permukaan bawah daun fertile(sporofil) pada permukaan bawah daun atau di tepi-tepi daun.
  5. 5. Reproduksi secara Vegetatif Alami Fragmentasi Fragmentasi adalah perkembangbiakan dengan cara memisahkan diri dari koloni induknya dan tumbuhan menjadi indifidu baru. Pada umumnya, fragmentasi terjadi pada ganggang hijau yang berbentuk filament, misalnya Hydrodictin sp.
  6. 6. Reproduksi secara Vegetatif Alami TUNAS • Biasanya tunas muncul pada tumbuhan yang telah dewasa (tua). Tunas ini dapat muncul dari akar,batang,atau daun. • Pembentukan tunas batang misalnya terjadi pada tumbuhan bamboo, tebu, dan pisang. Tunas akar misalnya pada tumbuhan cemara, sukun, kesemek. Tunas daun pada tumbuhan cocor bebek. Tunas-tunas yang muncul selain pada batang dinamakan tunas adventif (liar).
  7. 7. Reproduksi secara Vegetatif Alami UMBI LAPIS • Umbi lapis adalah batang yang tumbuh dibawah tanah. Bentuk umbi lapis menggelembung ,berair dan memiliki sisik- sisik daun yang berfungsi sebagai cadangan makanan. • Umbi lapis memilliki tunas samping (anak umbi lapis) yang tumbuh di antara daun.Tunas samping akan tumbuh menjadi individu baru dan memisahkan diri dari induknya. Tumbuhan yang membentuk umbi lapis antara lain bawang merah Daffodil.
  8. 8. Reproduksi secara Vegetatif Alami UMBI BATANG • Umbi batang adalah batang yang menggelembung di bawah tanah. Umbi batang berisi cadangan makanan. Pada umbi batang terdapat mata tunas-mata tunas yang kelak tumbuh menjadi tumbuhan baru. Umbi batang terdapat antara lain pada kentang.
  9. 9. Reproduksi secara Vegetatif Alami RIZOM • Rizom adalah batang yang tebal dan tumbuh di bawah tanah. Pada rizom terdapat tunas, sisik-sisik daun, dan antarruas. Jika rizom terpisah dari induknya maka akan tumbuh menjadi individu baru. Rizom terdapat pada tumbuhan Zingiberaceae, bamboo, dahlia, dan beberapa jenis rumput.
  10. 10. Reproduksi secara Vegetatif Alami Stolon (Geragih) • Stolon sering kita lihat pada rumout- rumputan liar. Stolon merupakan batang yang menjalar di permukaan atau di bawah tanah. Panjang stolon ini bisa bermeter-meter. Di sepanjang stolon tumbuh tunas-tunas liar yang kelak akan tumbuh menjadi indifidu baru. • Stolon yang menjulur di atas tanah misalnya pegagan (Centella asiatic) dan stroberi (Fragraria fesca), sedangkan yang menjalar di bawah tanah misalnya rumput teki (Cypcrus rotundus).
  11. 11. Reproduksi Vegetatif secara Buatan STEK •Stek adalah cara perkembangbiakan dengan menggunakan potongan- potongan batang atau cabang, terutama pada daerah yang berbuku-buku, misalnya tanaman Hibiscus tiliaceus(waru) dan Saccharum officinarum (tebu).
  12. 12. Reproduksi Vegetatif secara Buatan CANGKOK Cangkok adalah cara perkembangbiakan dengan membuang sebagian kulit dan kambium secara melingkar pada cabang batang, lalu ditutup dengan tanah yang kemudian dibungkus dengan pembalut (sabut atau pelastik). Setelah akar tumbuh , batang dipotong kemudian ditanam. Cangkok hanya dapat dilakukan pada tumbuhan yang tergolong dikotil, terutama buah-buahan.
  13. 13. Reproduksi Vegetatif secara Buatan MENGENTEN Mengenten adalah menyambung dua jenis tumbuhan yang -berbeda. Mula- mula biji tumbuhan disemaikan. Setelah tumbuh sebesar yang diinginkan, lalu dipotong dan disambung dengan potongan cabang/ranting jenis tumbuhan lain yang kualitasnya lebih baik dan diameter batangnya kurang lebih sama, lalu dibalut dan diikat dengan kuat.
  14. 14. Reproduksi Vegetatif secara Buatan OKULASI Okulasi pada dasarnya sama dengan mengenten, tetapi tumbuhan yang ditaruh di atas hanya diambil mata tunasnya saja. Kedua macam tumbuhan yang diokulasi biasanya mempunyai kelebihan-kelebihan tersendiri, misalnya tumbuhan jeruk yang perakarannya kuat,
  15. 15. Reproduksi Vegetatif secara Buatan MERUNDUK Merunduk adalah menundukkan cabang/batang tumbuhan hingga masuk ke dalam tanah. Pada bagian yang ditimbun tanah tersebut kemudian akan muncul akar. Setelah perakaran kuat, lalu batang dipotong dan dipisahkan dengan induknya.
  16. 16. Reproduksi Generatif pada Tumbuhan
  17. 17. Reproduksi Generatif pada Tumbuhan
  18. 18. Reproduksi Generatif pada Tumbuhan Perkembangan khusus untuk tumbuhan Spermatophyta melalui dua peristiwa penting, yaitu penyerbukan dan pembuahan. Penyerbukan adalah sampainya serbuk sari di kepala putik untuk tumbuhan Gymnospermae. Berdasarkan asal serbuk sari, penyerbukan dapat dibedakan menjadi beberapa macam, perhatikan tabel berikut ini! Agar serbuk sari sampai ke kepala putik maka dalam penyerbukan ada hal-hal yang menjadi perantaranya, antara lain angin, air, hewan, dan manusia.
  19. 19. Reproduksi Generatif pada Tumbuhan Jenis penyerbukan Asal serbuk sari Autogami (penyerbukan sendiri) Dari satu bunga yang sama Geitonogami (penyerbukan tetangga) Dari bunga lain dalam satu pohon Alogami (penyerbukan silang) Dari bunga pohon lain yang masih satu spesies Bastar Dari bunga lain yang berasal dari varietas lain
  20. 20. Reproduksi Generatif pada Tumbuhan Angin (Anemogami) • Anemogami adalah sampainya serbuk sari ke kepala putik dengan bantuan angina. Ciri-ciri bunga yang penyerbukannya secara anemogami adalah sebagai berikut: • bunga tidak berwarna cerah, biasanya hijau, dan tidak terdapat kelopak bunga • bunga tidak berbau • tidak memiliki kelenjar madu • benang sari bertangkai panjang dan berjumbai di luar bunga • putik melekat di tengah • serbuk sari sangat banyak, kecil seperti bubuk, kering, ringan, dan permukaannya halus • struktur bunga sederhana • putik berbentuk spiral atau pensil sehingga membentuk permukaan yang lebih besar untuk memudahkan menangkap serbuk sari. • Anemogami dapat terjadi pada rumput-rumputan.
  21. 21. Reproduksi Generatif pada Tumbuhan Air (Hidrogami) Hidrogami artinya sampainya serbuk sari ke kepala putik dengan bantuan air. Hidrogami lazim terjadi pada tumbuhan air, misalnya Hydrilla, eceng gondok, dan teratai.
  22. 22. Reproduksi Generatif pada Tumbuhan Entomogami • Entomogami adalah penyerbukan dengan perantara serangga. Entomogami biasanya terjadi pada tumbuhan yang menghasilkan madu dan serbuk sari. Contoh hewannya, antara lain kupu-kupu, lalat, kumbang, dan lebah. • Saat mengisap madu, tubuh serangga tertempel serbuk sari, dan jika serangga beralih ke bunga lain atau menyentuh kepala kepala putik tersebut sehingga terjadilah penyerbukan.
  23. 23. Reproduksi Generatif pada Tumbuhan Ciri-ciri bunga yang diserbuki oleh serangga adalah sebagai berikut: • mahkota dan benang sari berwarna cerah • memiliki kelenjar madu • benang sari di dalam bunga • anthera (kepala sari) bersatu di bagian dasar atau belakangnya • serbuk sari hanya sedikit, besar seperti tepung, berat, lengket, dan kadang-kadang permukaannya berukir • putik lengket dan kecil • struktur bunga termodifikasi untuk tempat mendarat dan makan bagi serangga • bunga berbau harum
  24. 24. Reproduksi Generatif pada Tumbuhan Ornitogami • Ornitogami adalah penyerbukan dengan bantuan burung. Bunga yang dipolinasi oleh burung biasanya mengandung madu dan air, serta berwarna merah atau mengandung unsure warna merah karena burung peka terhadap warna ini. Selain itu, bentuk bunga yang diserbuki burung biasanya khusus. Contohnya, bunga yang diserbuki oleh burung kolibri memiliki tabung nectar yang panjang dan sempit. Burung kolibri menjilat madu dengan lidahnya yang tipis dan panjang
  25. 25. Reproduksi Generatif pada Tumbuhan Kripterogami •Kripterogami adalah penyerbukan dengan bantuan kelelawar. Bunga yang dipolinasi oleh kelelawar biasanya mekar di malam hari, berukuran besar, berwarna cerah, dan letaknya tidaknya tersembunyi.
  26. 26. Reproduksi Generatif pada Tumbuhan Malakogami •Malakogami adalah penyerbukan yang terjadi dengan bantuan siput. Malakogami terjadi pada tumbuhan yang sering dikunjungi siput.
  27. 27. Reproduksi Generatif pada Tumbuhan Antropogami • Antropogami adalah penyerbukan yang sengaja dilakukan oleh manusia, misalnya penyerbukan pada bunga tumbuhan vanili dan beberapa jenis anggrek. Penyerbukan dengan perantara manusia biasanya dilakukan karena bunga tersebut tidak dapat menyerbuk sendiri atau karena manusia ingin melakukan persilangan buatan untuk mencari varietas-varietas baru.
  28. 28. Pembuahan pada Gymnospermae • Dalam membahas pembuahan pada Gymnospermae diambil contoh Pinus merkusi. • Pada tumbuhan berduri jarum (konifer), misalnya pinus, gamet jantan dan betina dihasilkan dalam konus (strobilus). Konifer bersifat heterospora, artinya menghasilkan mikrospora (gamet jantan) dan megaspora (gamet betina). Mikrospora akan tumbuh menjadi dua mikrosporangia di dalam tiap mikrosporofil konus jantan, sedangkan megaspora tumbuh menjadi 2 megasporangia (ovulum) di tiap megasporofil konus betina . Ukuran konus jantan lebih kecil dibandingkan konus betina. • • Konus jantan melepaskan mikrospora (serbuk sari) yang bersayap satu pasang yang kemudian akan diterbangkan ke konus betina. Mikrospora (serbuksari) kemudian menempel pada tetes penyerbukan.
  29. 29. Pembuahan pada Gymnospermae Proses penyerbukan • Serbuk sari yang sampai pada tetes penyerbukan terdiri dari dua sel, yaitu sel generatif dan sel vegetatif. Serbuk sari akan terisap masuk lewat mikrofil ke dalam ruang bakal biji (ruang serbuk). Di dalam ruang serbuk, serbuk sari kemudian tumbuh membentuk buluh serbuk sari. Buluh serbuk sari mulai menembus nuselus. Pembuahan terjadi kira-kira satu tahun setelah penyerbukan. Selama satu tahun tersebut, sel induk megaspora dalam nuselus melakukan meiosis menghasilkan 4 sel haploid. Satu sel haploid bertahan sebagai megaspore yang kemudian membelah berkali-kali membentuk gametofit betina yang belum dewasa, sementara 3 inti haploid sisanya berkembang menjadi dua arkegonium yang masing-masing mengandung telur. Saat inilah telur sudah siap dibuahi. • Saat pembuahan, buluh serbuk sari bergerak ke ruang sarkegonium Bersamaan dengan itu, sel generatif membelah menjadi dua, yang satu disebut dislokator (sel dinding) dan yang lain disebut sel spermatogen. Sel spermatogen kemudian membelah menjadi dua spermatozoid yang bentuknya seperti rumah siput dengan rambut getar yang tersusun dalam satu spiral.
  30. 30. Pembuahan pada Gymnospermae • Sesampainya di ruang arkegonium, sel vegetatif lenyap dan spermatozoid dilepaskan ke dalam ruang arkegonium yang berisi cairan sehingga spermatozoid dapat berenang-renang • Didalamnya .kemudian terjadilah pembuahan sel telur oleh spermatozoid yang menghasilkan zigot sebagai calon embrio. • Semua sel telur dalam arkegonium mungkin dibuahi, tetapi hanya satu zigot yang berkembang menjadi embrio. Embrio pinus mengandung akar rudiment (belum sempurna) dan beberapa daun-daun embrio yang disebut kotiledon. • Pembuahan pada Gymnospermae disebut pembuahan tunggal karena hanya terjadi satu kali pembuahan, yaitu antara spermatozoid dengan sel telur.
  31. 31. Pembuahan pada Angiospermae Organ reproduksi Angiospermae adalah bunga. Bunga terdiri atas kelopak (calyx), mahkota (corolla), benang sari (stamen), dan putik (pistillum). Yang berfungsi sebagai alat kelamin betina adalah putik.
  32. 32. REPRODUKSI PADA HEWAN
  33. 33. Reproduksi Hewan Invetebrata Perkembangbiakan Aseksual Membelah diri (pembelahan biner), yaitu pembelahan diri dari satu sel menjadi dua sel baru. Misalnya, terjadi pada Protozoa.
  34. 34. Reproduksi Hewan Invetebrata Perkembangbiakan Aseksual Fragmentasi, yaitu pemisahan sebagian sel dari suatu koloni dan selanjutnya membentuk koloni sel baru. Misalnya, terjadi pada Volvox. Sporulasi atau pembentukan spora, misalnya Plasmodium (penyebab malaria) pada fase oosit. Oosit akan membelah dan selanjutnya akan menghasilkan sporozoit
  35. 35. Reproduksi Hewan Invetebrata Perkembangbiakan Aseksual • Pembentuhan tunas, misalnya pada hewan Hydra dan Porifera • Dengan regenerasi, yaitu sebagian tubuh terpisah dan selanjutnya bagian tadi dapat tumbuh menjadi individu baru yang lengkap. Misalnya pada Planaria dan Bintang Laut
  36. 36. Reproduksi Hewan Invetebrata Perkembangbiakan Seksual Pada reproduksi seksual tidak selalu terjadi pembuahan, namun kadang-kadang dapat terbentuk individu baru tanpa adanya pembuahan, sehingga reproduksi secara kawin pada hewan invertebrata dapat dibedakan menjadi dua, yaitu: Tanpa pembuahan, yaitu pada peristiwa partenogenesis, sel telur tanpa dibuahi dapat tumbuh menjadi individu baru. Misalnya pada lebah jantan dan semut jantan.
  37. 37. Reproduksi Hewan Invetebrata Hydra • Selain berkembang biak secara aseksual (bertunas) hydra juga dapat berkembang biak secara seksual. Perkembangbiakan secara seksual dilakkan dengan pembentukan testis dan ovarium , yang terdapat pada satu tubuh (hermafrodit). Alat tersebut masing-masing menghasilkan spermatozoid daun ovum. Hasil pembuahannya adalah zigot yang selajutnya akna berkembang menjadi hewan baru.
  38. 38. Reproduksi Hewan Invetebrata Cacing pita •Tubuh cacing pita terdiri atas segmen-segmen yang disebut proglotid. Pada setiap proglotid terdapat ovarium yang menghasilkan ovum dan testis yang menghasilkan sel sperma. Bila sel telur dan sel sperma sudah masak , maka terjadilah pembuahan didalam proglotid yang menghasilkan zigot.
  39. 39. Reproduksi Hewan Invetebrata Cacing tanah • Dalam tubuh cacing tanah terdapat beberapa segmen yang kulitnya menebal disebut klitelum. Dalam segmen tersebut terdapat testis yang membentuk spermatozoid, dan ovarium yang membentuk ovum. Walaupun ovum dan spermatozoid terdapat dalam satu tubuh, cacing tanah tidak pernah mengadakan pembuahan sendiri, tetapi melakukan perkawinan dengan mempertukarkan spermatozoid (perkawinan silang).
  40. 40. Reproduksi Hewan Invetebrata Serangga • Pada beberapa jenis serangga, misalnya lebah madu (Apis indica), terdapat koloni yang terdiri atas ratu yang fertil, pejantan fertil dan mati setelah kawin, dan pekerja yang mandul (steril). Pada waktu kawin, sperma dari jantan disimpan dalam kantung sperma di induk betina. Sperma ini merupakan cadangan sperma selama ratu hidup. Bila telur yang telah matang dibuahi oleh sperma, telur tersebut akan berkembang menjadi calon ratu, calon pekerja atau prajurit, sedangkan yang tidak dibuahi (partenogenesis) akan berkembang menjadi pejantan. Lebah pekerja dan prajurit menjadi mandul (streril) karena pengaruh lingkungan, yaitu kurang makan
  41. 41. Reproduksi Hewan Vertebrata • Vertebrata hanya dapat berkembang biak secara kawin (seksual), yaitu melalui peleburan antara ovum dan spermatozoid. Pembuahan pada vertebrata dapat terjadi di luar tubuh maupun di dalam tubuh. Bila terjadi di luar tubuh disebut fertilisasi eksterna, misalnya pada ikan dan katak. Bila pembuahannya terjadi di dalam tubuh disebut fertilisasi interna. Misalnya pada reptilia, burung, dan hewan menyusui. • Perkembangbiakan pada vertebrata dapat dibedakan diatas:
  42. 42. Reproduksi Hewan VeRtebrata OVIPAR Ovipar (bertelur), ialah hewan yang meletakkan telur di luar tubuhnya. Embrio berkembang di dalam telur dan memperoleh sumber makanan dari cadangan makanan dalam telur. Misalnya ikan, burung, amfibia, dan sebagian reptilia.
  43. 43. Reproduksi Hewan VeRtebrata OVOVIPAR Ovovivipar (bertelur-beranak), ialah hewan yang menghasilkan telur, dan embrio berkembang dalam telur. Pembeda dengan ovipar adalah kelompok hewan ovovivipar tidak mengeluarkan telurnya dari dalam tubuh. Jadi embrio tetap tumbuh di dalam telur tetapi tetap berada di dalam tubuh induk. Saat menetas dan keluar dari tubuh induknya tampak seperti melahirkan. Misalnya, ikan Hiu, kadal, dan beberapa jenis ular.
  44. 44. Reproduksi Hewan VeRtebrata VIVIPAR Vivipar (beranak), ialah hewan yang melahirkan anaknya. Embrio berkembang di dalam tubuh induknya dan mendapatkan makanan dari induknya dengan perantaraan plasenta (ari-ari). Misalnya, manusia dan hewan menyusui lainnya
  45. 45. Reproduksi Hewan VeRtebrata IKAN Ikan termasuk hewan yang bersifat ovipar. Ikan tidak mempunyai organ perkawinan. Pembuahan terjadi diluar tubuh, yaitu di dalam air. Sekali bertelur ikan mampu menghasilkan ribuan telur yang tidak dilindungi oleh cangkang. Telur yang telah dibuahi selanjutnya ada yang dibiarkan terapung-apung dalam air, ada yang ditempatkan dalam sarang dan dijaga oleh induknya, ada yang ditempelkan pada tanaman dalam air, serta ada pula yang disimpan di dalam rongga mulut induk betinanya seperti pada mujaer.
  46. 46. Reproduksi Hewan VeRtebrata Amfibi. Seperti pada ikan, katak juga bertelur dengan fertilisasi eksternal. Telur yang telah dibuahi akan bergerombol dipermukaan air. Setelah enam hari telur akan menetas menghasilkan berudu atau kecebong. Berudu hidup di dalam air dan bernafas dengan insang. Setelah mengalami metamorfosis selama 1- 3 bulan, ia akan berubah bentuk menjadi katak. Pada umur satu tahun katak telah menjadi dewasa.
  47. 47. Reproduksi Hewan VeRtebrata Reptilia. Ada yang meletakkan telur (ovipar) dan ada pula yang bersifat ovovivipar. Pembuahan terjadi di dalam tubuh (fertilisasi internal). Telur dilindungi oleh cangkang. Telur yang dikeluarkan ada yang disembunyikan didalam pasir, di dalam lumpur, ada yang dierami. Pada kadal telurnya menetas di dalam tubuh (ovovivipar).
  48. 48. Reproduksi Hewan VeRtebrata Aves. Fertilisasi internal dengan kloaka. Semua jenis burung bereproduksi dengan cara bertelur (ovipar). Ada burung yang mengerami telurnya, ada yang menyimpannya dalam lubang-lubang yang ditutupi daun, ada pula yang menyimpan telurnya didalam pasir. Seekor burung sekali musim hanya mampu bertelur beberapa butir saja. Pada burung merpati, sekali musim bertelur mengeluarkan 2 butir telur yang akan menetas menghasilkan burung jantan dan betina. Embrio yang berkembang dalam cangkang mendapat makanan dari cadangan makanan yang tersimpan dalam telur tersebut
  49. 49. Reproduksi Hewan VeRtebrata Mamalia. Fertilisasi intemal, karena telah memiliki organ reproduksi sempurna. Kecuali golongan hewan berparuh bebek (Platypus), semua hewan menyusui selalu melahirkan (vivipar). Telur mamalia kecil dan mengandung sedikit cadangan makanan. Embrio mendapat makan dari rahim induknya melalui plasenta.
  50. 50. aguspurnomosite.blogspot.com DEDIKASI UNTUK SPENTITA
  51. 51. Thank’s for attention……… See you!!!! Rajin belajar yah…. Terimakasih 
  52. 52. aguspurnomosite.blogspot.com

×