Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Olahraga Pencak silat

9,852 views

Published on

Mempeljari olahraga pencak silat berguna untuk melatih kemampuan diri,melindungi diri kita maupun orang lain dari bahaya,dan juga ikut melestarikan kebudayaan Indonesia.

Published in: Education
  • Be the first to comment

Olahraga Pencak silat

  1. 1. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Semakin ramainya minat masyarak akan olah raga bela diri pencak silat mendorong penulis untuk menyusun makalah ini. Pencak silat atau silat adalah suatu seni bela diri tradisional yang berasal dari Nusantara. Seni bela diri ini secara luas dikenal di Indonesia, Malaysia, Brunei, dan Singapura, Filipina selatan, dan Thailand selatan sesuai dengan penyebaran suku bangsa Melayu Nusantara. Berkat peranan para pelatih asal Indonesia, kini Vietnam juga telah memiliki pesilat-pesilat yang tangguh. Induk organisasi pencak silat di Indonesia adalah Ikatan Pencak Silat Indonesia (IPSI). Organisasi yang mewadahi federasi-federasi pencak silat di berbagai negara adalah Persekutuan Pencak Silat Antara Bangsa (Persilat), yang dibentuk oleh Indonesia, Singapura, Malaysia dan Brunei Darussalam.
  2. 2. B. Tujuan 1. Untuk mengetahui sejarah pencak silat di Indonesia 2. Untuk mengetahui definisi dari pencak silat itu sendiri C. MANFAAT Makalah ini diharapkan dapat berguna : 1. Sebagai masukan bagi siswa maupun pelatih olahraga dalam upaya memberikan latihan fisik khususnya untuk meningkatkan kemampun. 2. Sebagai bahan referensi pada makalah lebih lanjut.
  3. 3. BAB II PEMBAHASAN A.Definisi Pencak Silat Pencak Silat atau Silat (berkelahi dengan menggunakan teknik pertahanan diri) ialah seni bela diri Asia yang berakar dari budaya Melayu. Seni bela diri ini secara luas dikenal di Indonesia, Malaysia,Brunei, dan Singapura tapi bisa pula ditemukan dalam berbagai variasi di berbagai negara sesuai dengan penyebaran suku Melayu, seperti di Filipina Selatan dan Thailand Selatan. Berkat peranan para pelatih asal Indonesia, saat ini Vietnam juga telah memiliki pesilat-pesilat yang tangguh. Induk organisasi pencak silat di Indonesia adalah IPSI (Ikatan Pencak Silat Indonesia). Persilat(Persekutuan Pencak Silat Antara Bangsa), adalah nama organisasi yang dibentuk oleh Indonesia, Singapura, Malaysia dan Brunei Darussalam untuk mewadahi federasi-federasi pencak silat di berbagai negara. Suatu Seminar Pencak Silat diadakan oleh Pemerintah pada tahun 1973 di Tugu, Bogor. Dalam Seminar ini pulalah dilakukan pengukuhan istilah bagi seni pembelaan diri bagnsa Indonesia dengan nama "Pencak Silat" yang merupakan kata majemuk. Di masa lalu tidak semua daerah di Indonesia menggunakan istilah Pencak Silat. Di beberapa daerah di jawa lazimnya digunakan nama Pencak sedangkan di Sumatera orang menyebut Silat. Sedang kata pencak sendiri dapat mempunyai arti khusus begitu juga dengan kata silat. Pencak, dapat mempunyai pengertian gerak dasar bela diri, yang terikat pada peraturan dan digunakan dalam belajar, latihan dan pertunjukan. Silat, mempunyai pengertian gerak bela diri yang sempurna, yang bersumber pada kerohanian yang suci murni, guna keselamatan diri atau kesejahteraan bersama, menghindarkan diri/ manusia dari bela diri atau bencana. Dewasa ini istilah pencak silat mengandung unsur-unsur olahraga, seni, bela diri dan kebatinan. Definisi pencak silat selengkapnya yang pernah dibuat PB. IPSI bersama BAKIN tahun 1975 adalah sebagai berikut : "Pencak Silat adalah hasil budaya manusia Indonesia untuk membela/mempertahankan eksistensi (kemandirian) dan integritasnya(manunggalnya)
  4. 4. terhadap lingkungan hidup/alam sekitarnya untuk mencapai keselarasan hidup guna meningkatkan iman dan taqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. Silat diperkirakan menyebar di kepulauan nusantara semenjak abad ke-7 masehi, akan tetapi asal mulanya belum dapat dipastikan. Meskipun demikian, silat saat ini telah diakui sebagai budaya suku Melayu dalam pengertian yang luas, (yaitu penduduk daerah pesisir pulau Sumatera dan Semenanjung Malaka), berbagai kelompok etnik lainnya yang menggunakan lingua franca bahasa Melayu di berbagai daerah di pulau-pulau Jawa, Bali, Kalimantan, Sulawesi, dan lain-lainnya juga mengembangkan sebentuk silat tradisional mereka sendiri. Ada yang berpendapat bahwa terdapat pengaruh ilmu beladiri dari Cina dan India dalam silat. Ini ada benarnya, bahkan bisa jadisesungguhnya tidak hanya itu. Hal ini dapat dimaklumi karena memang kebudayaan Melayu (termasuk Pencak Silat) adalah kebudayaan yang terbuka yang mana sejak awal kebudayaan Melayu telah beradaptasi dengan berbagai kebudayaan yang dibawa oleh pedagang maupun perantau dari India, Cina, Arab, Turki, dan lainnya. Kebudayaan-kebudayaan itu kemudian berasimilasi dan beradaptasi dengan kebudayaan penduduk asli. Maka kiranya historis pencak silat itu lahir bersamaan dengan munculnya kebudayaan Melayu. B. Istilah Dalam Pencak Silat  Teknik Pencak Silat memiliki macam yang banyak dari teknik bertahan dan menyerang. Praktisi biasa menggunakan tangan, siku, lengan, kaki, lutut dan telapak kaki dalam serangan. Teknik umum termasuk tendangan, pukulan, sandungan, sapuan, mengunci, melempar, menahan, mematahkan tulang sendi, dan lain-lain.  Jurus Pesilat berlatih dengan jurus-jurus. Jurus ialah rangkaian gerakan dasar untuk tubuh bagian atas dan bawah, yang digunakan sebagai panduan untuk menguasai penggunaan tehnik-tehnik lanjutan pencak silat (buah), saat dilakukan untuk berlatih secara tunggal atau berpasangan. Penggunaanlangkah, atau gerakan kecil tubuh, mengajarkan penggunaan pengaturan kaki. Saat digabungkan, itulah Dasar Pasan, atau aliran seluruh tubuh.
  5. 5. A. Gerakan Dasar  Pengertian Pencak silat ialah sistem yang terdiri atas sikap (posisi) dan gerak-gerik (pergerakan). Ketika seorang pesilat bergerak ketika bertarung, sikap dan gerakannya berubah mengikuti perubahan posisi lawan secara berkelanjutan. Segera setelah menemukan kelemahan pertahanan lawan, maka pesilat akan mencoba mengalahkan lawan dengan suatu serangan yang cepat. Bentuk-bentuk gerakan dasar antara lain: a). Belaan: pembuangan-tangkisan- hindaran/elakan-pelepasan kuncian-tangkapan Belaan adalah suatu usaha mempertahanka diri yang dilakukan baik dengan tangan maupun kaki sewaktu menerima serangan. Macam-macam belaan antara lain: 1). Pembuangan: Pembuangan adalah teknik belaan yang dilakukan dalam keadaan memaksa dengan jalan membuang tenaga serangan lawan. 2). Tangkisan Tangkisan adalah teknik belaan dengan cara mengadakan kontak langsung (benturan) terhadap serangan lawan, dengan jalan membendung atau mengalihkan serangan. Berbagai posisi dalam menangkis dapat dilakukan, baik dengan melangkah maupun diam di tempat, dengan memperhitungkan posisi terbaik atau menguntungkan untuk melakukan serangan balasan yang cepat. Yang perlu diperhatika dalam tangkisan adalah koordinasi antara sikap kuda-kuda, sikap tubuh dan sikap tangan. Adapun tangkisan terdiri dari dua macam, yaitu: - Tangkisan (benturan) dengan tangan - Tangkisan (benturan) dengan kaki 3). Hindaran/elakan Hindaran/elakan adalah teknik belaan dengan cara memindahkan sasaran dari lintasan serangan. Teknik elakan dapat dilakukan dengan cara: - Melangkah dengan satu kaki
  6. 6. - Di tempat - Memindahkan dua kaki Elakan yang baik adalah dapat menghindarkan serangan dan dapat melakukan gerakan lanjuta (pola sambut) dengan baik). 4). Pelepasan Kuncian Pelepasan kuncian adalah usaha untuk melepaskan diri dari tangkapan lawan, dilakukan dengan cara menggunakan satu tangan atau dua tangan.  Serangan Pencak Silat memiliki macam yang banyak dari teknik bertahan dan menyerang. Praktisi biasa menggunakan tangan, siku, lengan, kaki, lutut dan telapak kaki dalam serangan. Teknik umum termasuk tendangan, pukulan, sandungan, sapuan, mengunci, melempar, menahan, mematahkan tulang sendi, dan lain-lain. a). dengan tangan: pukulan-colokan-tebasan-sodokan-sikutan-kuncian b). dengan kaki: tendangan-dengkulan-menjatuhkan (serampang, ungkit, sapu) Macam-macam serangan yanga dapat dilakukan tersebut dapat dijabarkan sebagai berikut: a). Serangan dengan tangan serangan dengan tangan dapat dilakukan dalam berbagai bentuk, yaitu mengepal, terbuka dan terbuka sebagian dengan memperhatikan lintasan serangan. Lintasan serangan: - ke depan lurus - dari samping - dari bawah Macam-macam serangan dengan tangan antara lain: - pukulan - colokan - tebasan - sodokan - sikutan - kuncian - tangkapan b). Serangan dengan kaki seperti pada serangan tangan, serangan dengan kaki juga memperhatikan unsur-unsur teknik tersebut di atas untuk mengembangkan teknik yang benar. Untuk
  7. 7. memantapkan serangan kaki perlu diperhatikan cara melatih kekuatan dan keseimbangan kaki tumpu pada waktu melakukan tendangan dan sikap tubuh serta sikap tangan yang baik, sehingga teknik tendangan menjadi baik dan dapat melakukan sikap atau tindakan berikutnya setelah melakukan tendangan. Adapun macam-macam serangan kaki adalah: 1). Tendangan Sikap awal menendang perlu dilatih dari berbagai sikap dan posisi. Macam tendangan adalah: - tendangan ke arah depan (A, T) - tendangan dari samping (C, Sirkel) - tendangan belakang (B) 2). Dengkulan Dengkulan dilakukan apabila jarak/jangkauan lawan sudah terlalu dekat. 3). Serkel 4). Menjatuhkan Menjatuhkan dilakukan dengan cara: sapuan, ungkitan, kaitan dan guntingan. Teknik jatuhan dapat dilakukan dengan cara: (1). Meniadakan keseimbangan kaki tumpu (sapuan, ungkitan, kaitan dan guntingan) (2). Meniadakan keseimbangan dengan didahului tangkapan. . Tujuan: - Melatih dasar-dasar melakukan serangan dengan tangan dan kaki secara benar. - Melatih dasar-dasar melakukan belaan dengan tangan dan kaki secara benar. - Melatih pembentukan sikap yang benar. Pelaksanaan: - Kesalahan harus segera dibetulkan - Pemberian aba-aba dari lambat, teratur, meningkat menjadi cepat dan mendadak
  8. 8. - Merangkaikan beberapa gerakan serangan (colok-tendangan-menjatuhkan) - Merangkaikan beberapa gerakan belaan (tangkis-hindar) - merangkaikan beberapa gerakan bela dan serang tangkis-pukul-tendang.  Jurus a. Pengertian: adalah suatu rangkaian gerakan teknik pencat silat (pasang-serang-bela) sebanyak 36 (tiga puluh enam) yang dilaksankan sambil melangkah. Pesilat berlatih dengan jurus-jurus. Jurus ialah rangkaian gerakan dasar untuk tubuh bagian atas dan bawah, yang digunakan sebagai panduan untuk menguasai penggunaan tehnik-tehnik lanjutan pencak silat (buah), saat dilakukan untuk berlatih secara tunggal atau berpasangan. Penggunaanlangkah, atau gerakan kecil tubuh, mengajarkan penggunaan pengaturan kaki. Saat digabungkan, itulah Dasar Pasan, atau aliran seluruh tubuh. b. Tujuan: - Melatih mengembangkan suatu pola permainan pencak silat - Menumbuhkan pengertian permainan secara teratur - Menguasai dan meyakini teknik yang dimiliki. c. Pelaksanaan: - Sama dengan pembinaan senam - Penjelasan unsur-unsur belaan dan serangan (teknik) pada masing-masing jurus. - Penjelasan pola langkah sesuai dengan tingkatannya tentang cara berpindah dari satu tempat ke tempat lain dengan menggunakan kaidah pencak silat PSHT - Pemberian aba-aba: ~ Pelan dan teratur (untuk pemahaman dan pembentukan sikap dan teknik yang benar) ~ ditingkatkan dengan cepat dan pendadakan untuk merangsang gerak cepat dan bertenaga ~ ditingkatkan dengan memberi aba-aba satu hitungan - Kesalahan segera dibetulkan - Melatih menggunakan jurus secara berpasangan (2A ><>
  9. 9. - Melatih menggunakan pasangan minimal dua gerakan untuk satu pasang dengan peningkatan atau tambahan macam penggunaan pasang di tingkat atasnya.  Pasang a. Pengertian adalah suatu sikap gerak lemah lembut gagah berwibawa dan terbuka yang merupakan perangkap agar lawan mau menyerang, tetapi disertai kesiapan untuk melakukan belaan dilanjutkan serangan masuk. b. Tujuan: - Melatih menyiapkan kondisi siap menyerang dan siap diserang - Melatih meyakini jurus c. Pelaksanaan: - melatih perpindahan gerak dari satu gerak ke gerak lain dengan menggunakan pasang berlainan - penggunaan pasamg masing-masing jurus  Pelepasan Kuncian a. Pengertian: adalah suatu teknik untuk melepaskan kuncian lawan dilanjutkan dengan gerakan mengunci lawan b. Tujuan: - Melatih mengambil bagian-bagian tubuh lawan yang lemah - Melatih memanfaatkan bagiantubuh sendiri untuk menyerang lawan c. Pelaksanaan: Melatih ketepatan dan kecepatan gerak disertai tenaga  Belaan Belati a. Pengertian: adalah suatu teknik untuk menerima serangan belati dengan tangan kosong b. Tujuan: Melatih keberanian menghadapi lawan bersenjata c. Pelaksanaan:
  10. 10. Melatih kecepatan dan ketepatan gerak disertai tenaga.  Senam Toya a. Pengertian: adalah suatu gerakan serang bela menggunakan toya yang dilakukan di tempat b. Tujuan: - melatih dasar gerakan jurus toya - melatih sikap koordinasi yang benar antara sikap tangan memegang toya dengan tubuh dan kuda-kuda kaki - melatih gerak memegang toya dengan benar c. Pelaksanaan: - Pemberian aba-aba dari lambat, teratur, meningkat menjadi cepat dan mendadak - Kesalahan segera dibetulkan  Jurus Toya a. Pengertian: adalah suatu rangkaian gerakan teknik pencak silat dengan menggunakan toya yang dilaksanakan sambil melangkah. b. Tujuan dan Pelaksanaan sama dengan jurus B.Organisasi Pencak Silat  PERSILAT- Persekutuan Pencak Silat Antara Bangsa  IPSI – Ikatan Pencak Silat Indonesia  PESAKA Malaysia – Persekutuan Silat Kebangsaan Malaysia  PERSISI – Persekutuan Silat Singapore  EPSF – European Pencak Silat Federation Sampai saat ini Anggota Organisasi Pencak Silat yang sudah terdaftar/tercatat diPERSILAT sebanyak 33 organisasi di seluruh dunia.
  11. 11. BAB III PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan pembahasan dapat disimpulkan bahwa : 1. Pencak Silat Merupakan seni beladiri asli dari Indonesia 2. Pengembangan Pencak Silat sebagai olahraga & pertandingan (Championships) telah dirintis sejak tahun 1969 B. Saran Untuk pembaca agar melestarikan budaya Indonesia di bidang seni beladiri yaitu Pencak Silat.
  12. 12. DAFTAR PUSTAKA http://kholidun1306.wordpress.com/2012/07/15/makalah 10/http://irfandy.blogdetik.com/2011/12/15/makalah-renang-2/ http://www.anneahira.com/gaya-punggung.htm http://nanopertapan.blogspot.com/2012/03/teknik-renang-gaya-bebas.html http://www.gudangmateri.com/2010/10/sejarah-pengertian-dan-gaya-renang.html http://allabout-swimming.blogspot.com/2008/01/renang-gaya-punggung.html

×