SlideShare a Scribd company logo
1 of 15
Download to read offline
7
Capaian Pembelajaran :
 Memahami Konsep Dasar Profesi Guru
Sub Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan :
1. Menganalisis konsep profesi dan istilah-istilah yang terkait
dengan profesi
2. Menganalisis syarat dan urgensi profesi
3. Menganalisis ragam profesi
4. Menganalisis guru sebagai suatu profesi
1. Menganalisis konsep profesi dan istilah-istilah yang terkait dengan
profesi
2. Menganalisis syarat dan urgensi profesi
3. Menganalisis ragam profesi
4. Menganalisis guru sebagai suatu profesi
KEGIATAN BELAJAR 1 :
KONSEP DASAR PROFESI
CAPAIAN & SUB CAPAIAN PEMBELAJARAN
POKOK-POKOK MATERI
8
A. Pengertian Profesi dan Istilah-Istilah yang Terkait dengan Profesi
Secara leksikal, kata profesi mengandung berbagai makna dan pengertian.
Berdasarkan Hornby sebagaimana yang dikutip Udin Syaifuddin Saud (2008), kata
profesi menunjukkan dan mengungkapkan suatu kepercayaan, bahkan suatu
keyakinan atas sesuatu kebenaran (ajaran agama) atau kredibilitas seseorang. Profesi
menunjukkan dan mengungkapkan suatu pekerjaan atau urusan tertentu. Profesi
merupakan suatu pekerjaan yang menuntut pendidikan tinggi. Profesi juga
merupakan suatu pekerjaan yang meminta persiapan spesialisasi yang relatif lama
di perguruan tinggi dan diatur oleh suatu kode etik khusus. Berdasarkan uraian di
atas, dapat disimpulkan bahwa profesi itu pada hakikatnya merupakan suatu
pekerjaan tertentu yang menuntut persyaratan khusus dan istimewa sehingga
meyakinkan dan memperoleh kepercayaan pihak yang memerlukannya.
Secara etimologi profesi dari kata profession yang berarti pekerjaan. Profesional
artinya orang yang ahli atau tenaga ahli. Professionalism artinya sifat profesional
(Engkol, 1990). Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, ditemukan kata profesi
adalah bidang pekerjaan yang dilandasi pendidikan keahlian tertentu (keterampilan,
kejuruan dan sebagainya). Profesional adalah (1) bersangkutan dengan profesi, (2)
memerlukan kepandaian khusus untuk menjalankannya dan (3) mengharuskan
adanya pembayaran untuk melakukannya. Profesionalisasi adalah proses membuat
suatu badan organisasi agar menjadi profesional (Depdiknas, 2005).
Beberapa istilah yang muncul terkait dengan kata profesi adalah profesi,
profesional, profesionalisme, profesionalisasi, dan profesionalitas. Sanusi (1991)
menguraikan kelima konsep tersebut, yaitu:
1. Profesi. Profesi adalah jabatan atau pekerjaan yang menuntut keahlian dari
para anggotanya. Maksudnya, ia tidak bisa dilakukan oleh sembarangan
orang yang tidak dilatih dan tidak disiapkan secara khusus untuk
melakukan pekerjaan itu. Keahlian diperoleh melalui apa yang disebut
profesionalisasi, yang dilakukan baik sebelum seseorang menjalani profesi
9
itu maupun setelah menjalani suatu profesi (in service training) maupun
setelah menjalani suatu profesi. Selain pengertian ini, ada beberapa ciri
profesi khususnya yang berkaitan dengan profesi kependidikan. Dengan
demikian, kata profesi menunjuk pada suatu pekerjaan atau jabatan yang
menuntut keahlian, tanggung jawab dan kesetiaan terhadap profesi. Suatu
profesi secara teori tidak bisa dilakukan oleh sembarang orang yang tidak
dilatih atau disiapkan untuk itu.
2. Profesional. Kata profesional menunjuk pada dua hal. Pertama, orang yang
menyandang suatu profesi, misalnya ”Dia seorang profesional”. Kedua,
penampilan seseorang dalam melakukan pekerjaannya yang sesuai dengan
profesinya. Pengertian kedua ini, profesional dikontraskan dengan ”non-
profesional” atau ”amatir”. Suatu pekerjaan profesional memerlukan
persyaratan khusus, yaitu menuntut adanya keterampilan berdasarkan
konsep dan teori ilmu pengetahuan yang mendalam; menekankan pada
suatu keahlian dalam bidang tertentu sesuai dengan bidang profesinya;
menuntut adanya tingkat pendidikan yang memadai; adanya kepekaan
terhadap dampak kemasyarakatan dari pekerjaan yang dilaksanakannya;
dan memungkinkan perkembangan sejalan dengan dinamika kehidupan
(Ali, 1985).
3. Profesionalisme. Kata profesionalisme menunjuk kepada komitmen para
anggota suatu profesi untuk meningkatkan kemampuan profesionalnya dan
terus-menerus mengembangkan strategi-strategi yang digunakannya dalam
melakukan pekerjaan yang sesuai dengan profesinya. Profesionalisme juga
menunjuk pada derajat penampilan seseorang sebagai profesional atau
penampilan suatu pekerjaan sebagai profesi, ada yang profesionalismenya
tinggi, sedang, dan rendah. Selain itu profesionalisme juga mengacu kepada
sikap dan komitmen anggota profesi untuk bekerja berdasarkan pada
standar yang tinggi dan kode etik profesinya. Sedangkan Ahmad Tafsir
(1992) memberikan pengertian profesionalisme sebagai paham yang
mengajarkan bahwa setiap pekerjaan harus dilakukan oleh orang yang
profesional.
10
4. Profesionalitas. Profesionalitas adalah suatu sebutan terhadap kualitas sikap
para anggota suatu profesi terhadap profesinya serta derajat pengetahuan
dan keahlian yang mereka miliki untuk dapat melakukan tugas-tugasnya.
Dengan demikian, profesionalitas guru adalah suatu “keadaan” derajat
keprofesian seorang guru dalam sikap, pengetahuan, dan keahlian yang
diperlukan untuk melaksanakan tugas pendidikan dan. Dalam hal ini, guru
diharapkan memiliki profesionalitas keguruan yang memadai sehingga
mampu melaksanakan tugasnya secara efektif.
5. Profesionalisasi. Kata profesionalisasi menunjuk pada proses peningkatan
kualifikasi maupun kemampuan para anggota profesi dalam mencapai
kriteria yang standar dalam penampilannya sebagai anggota suatu profesi.
Profesionalisasi pada dasarnya merupakan serangkaian proses
pengembangan profesional baik dilakukan melalui pendidikan ”pra-jabatan”
maupun ”dalam jabatan”. Oleh karena itu, profesionalisasi merupakan
proses yang panjang.
B. Syarat dan Urgensi Profesi
Suatu pekerjaan yang disebut profesi harus memenuhi syarat-syarat tertentu.
Berdasarkan Syafrudin Nurdin (2005), syarat-syarat yang harus dipenuhi oleh suatu
pekerjaan agar dapat disebut sebagai profesi, yaitu:
1. Panggilan hidup yang sepenuh waktu;
2. Pengetahuan dan kecakapan atau keahlian;
3. Kebakuan yang universal;
4. Pengabdian;
5. Kecakapan diagnostik dan kompetensi aplikatif;
6. Otonomi;
7. Kode etik;
8. Klien;
9. Berperilaku pamong;
10. Bertanggung jawab, dan lain sebagainya.
11
Ahmad Tafsir (1992) berpendapat bahwa pekerjaan dapat disebut sebagai
profesi harus memenuhi syarat, yaitu:
1. Profesi harus memiliki suatu keahlian yang khusus.
2. Profesi harus diambil sebagai pemenuhan panggilan hidup.
3. Profesi memiliki teori-teori yang baku secara universal.
4. Profesi adalah diperuntukkan bagi masyarakat.
5. Profesi harus dilengkapi dengan kecakapan diagnostic dan kompetensi
aplikatif.
6. Pemegang profesi memegang otonomi dalam melakukan profesinya.
7. Profesi memiliki kode etik.
8. Profesi miliki klien yang jelas.
9. Profesi memiliki organisasi profesi.
10. Profesi mengenali hubungan profesinya dengan bidang-bidang lain.
Dalam UU Nomor 20 Tahun 2003 tentang SISDIKNAS Pasal 39 (ayat 2)
jabatan guru dinyatakan sebagai jabatan profesional. “Pendidik merupakan tenaga
profesional yang bertugas merencanakan dan melaksanakan proses pembelajaran,
menilai hasil pembelajaran, melakukan pembimbingan dan pelatihan, serta
melakukan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat, terutama bagi pendidik
pada perguruan tinggi”.
Dalam UU Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen pasal 7 ayat 1,
prinsip profesional guru mencakup karakteristik sebagai berikut:
a. Memiliki bakat, minat, panggilan, dan idealisme.
b. Memiliki kualifikasi pendidikan dan latar belakang pendidikan sesuai
dengan bidang tugas.
c. Memiliki kompetensi yang diperlukan sesuai dengan bidang tugas.
d. Memiliki ikatan kesejawatan dan kode etik profesi.
e. Bertanggung jawab atas pelaksanaan tugas keprofesionalan.
f. Memperoleh penghasilan yang ditentukan sesuai dengan prestasi kerja.
g. Memiliki kesempatan untuk mengembangkan profesi berkelanjutan.
h. Memiliki jaminan perlindungan hukum dalam melaksanakan
keprofesionalan.
12
i. Memiliki organisasi profesi yang mempunyai kewenangan mengatur hal-hal
yang berkaitan dengan keprofesian.
Pada dasarnya profesionalisme dan sikap profesional itu merupakan motivasi
intrinsik yang ada pada diri seseorang sebagai pendorong untuk mengembangkan
dirinya menjadi tenaga profesional. Motivasi intrinsik tersebut akan berdampak
pada munculnya etos kerja yang unggul (exellence) yang ditunjukkan dalam lima
bentuk kerja sebagai berikut:
1. Keinginan untuk selalu Menampilkan Perilaku yang Mendekati Standar
Ideal
Berdasarkan kriteria ini, jelas bahwa guru yang memiliki profesional tinggi akan
selalu berusaha mewujudkan dirinya sesuai dengan standar ideal akan
mengidentifikasikan dirinya kepada figur yang dipandang memiliki standar
ideal.
2. Meningkatkan dan Memelihara Citra Profesi
Profesionalisme yang tinggi ditunjukkan oleh besarnya keinginan untuk selalu
meningkatkan dan memelihara citra profesi melalui perwujudan perilaku
profesional. Perwujudan dilakukan melalui berbagai cara, penampilan, cara
bicara, penggunaan bahasa, postur, sikap hidup sehari-hari, hubungan antar
pribadi, dan sebagainya.
3. Memanfaatkan setiap Kesempatan Pengembangan Profesional
Berdasarkan kriteria ini, para guru diharapkan selalu berusaha mencari dan
memanfaatkan kesempatan yang dapat mengembangkan profesinya. Berbagai
kesempatan yang dapat dimanfaatkan antara lain: (a) mengikuti kegiatan ilmiah
seperti lokakarya, seminar, dan sebagainya, (b) mengikuti penataran atau
pendidikan lanjutan, (c) melakukan penelitian dan pengabdian pada
masyarakat, (d) menelaah kepustakaan, membuat karya ilmiah, serta, serta (e)
memasuki organisasi profesi.
4. Mengejar Kualitas dan Cita-Cita dalam Profesi
Hal ini mengandung makna bahwa profesionalisme yang tinggi ditunjukkan
dengan adanya upaya untuk selalu mencapai kualitas dan cita-cita sesuai
dengan program yang telah ditetapkan. Guru yang memiliki profesionalisme
13
tinggi akan selalu aktif dalam seluruh kegiatan dan perilakunya untuk
menghasilkan kualitas yang ideal. Secara kritis, ia akan selalu mencari dan
secara aktif selalu memperbaiki diri untuk memperoleh hal-hal yang lebih baik
dalam melaksanakan tugasnya.
5. Memiliki Kebanggaan Terhadap Profesinya
Profesionalisme ditandai dengan kualitas derajat kebanggaan akan profesi yang
dipegangnya. Dalam kaitan ini, diharapkan agar para guru memiliki rasa
bangga dan percaya diri akan profesinya. Rasa bangga ini ditunjukkan dengan
penghargaan akan pengalamannya di masa lalu, berdedikasi tinggi terhadap
tugas-tugasnya sekarang, dan meyakini akan potensi dirinya bagi
perkembangan di masa depan.
UU Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen menempatkan
kedudukan guru sebagai tenaga profesional sangat urgen karena berfungsi
untuk meningkatkan martabat guru sendiri dan meningkatkan mutu pendidikan
nasional. Ini tertera pada pasal 4, “Kedudukan guru sebagai tenaga profesional
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (1) berfungsi untuk meningkatkan
martabat dan peran guru sebagai agen pembelajaran berfungsi untuk
meningkatkan mutu pendidikan nasional”. Selanjutnya Pasal 6 menyatakan
tujuan menempatkan guru sebagai tenaga profesional yaitu: “Kedudukan guru
dan dosen sebagai tenaga profesional bertujuan untuk melaksanakan sistem
pendidikan nasional dan mewujudkan tujuan pendidikan nasional, yaitu
berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan
bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap,
kreatif, mandiri, serta menjadi warga negara yang demokratis dan bertanggung
jawab.”
C. Ragam Profesi
Secara istilah profesi biasa diartikan sebagai suatu bidang pekerjaan yang
didasarkan pada keahlian tertentu. Hanya saja tidak semua orang yang mempunyai
kapasitas dan keahlian tertentu sebagai buah pendidikan yang ditempuhnya
menempuh kehidupannya dengan keahlian tersebut, maka ada yang mensyaratkan
14
adanya suatu sikap bahwa pemilik keahlian tersebut akan mengabdikan dirinya
pada jabatan tersebut.
Pada umumnya masyarakat awam mengartikan kata profesionalisme bukan
hanya digunakan untuk pekerjaan yang telah diakui sebagai suatu profesi,
melainkan pada hampir setiap pekerjaan. Muncul ungkapan misalnya penjahat
profesional, sopir profesional, hingga tukang ojek profesional. Dalam bahasa awam
pula, seseorang disebut profesional jika cara kerjanya baik, cekatan, dan hasilnya
memuaskan. Dengan hasil kerjanya itu, seorang mendapatkan uang atau bentuk
imbalan lainnya.
Vollmer dengan menggunakan pendekatan kajian sosiologi sebagaimana
yang dikutip Saud (2009) mempersepsikan bahwa profesi itu sesungguhnya
hanyalah merupakan suatu jenis model atau tipe pekerjaan ideal saja, karena dalam
realitasnya bukanlah merupakan hal mustahil pula untuk mencapainya asalkan ada
upaya yang sungguh-sungguh kepada pencapaiannya. Proses usaha menuju kearah
terpenuhinya persyaratan suatu jenis model pekerjaan ideal itulah yang
dimaksudkan dengan profesionalisasi.
Pernyataan di atas itu mengimplikasikan bahwa sebenarnya seluruh
pekerjaan apapun memungkinkan untuk berkembang menuju kepada suatu jenis
model profesi tertentu. Dengan mempergunakan perangkat persyaratannya sebagai
acuan, maka kita dapat menandai sejauh mana sesuatu pekerjaan itu telah
menunjukkan ciri-ciri atau sifat-sifat tertentu yang dapat dipertanggungjawabkan
secara profesional.
Hal yang sangat diperlukan oleh suatu profesi ialah pengakuan masyarakat
atas jasa yang diberikannya. Kita mengenal, profesi yang paling tua adalah
kedokteran dan hukum. Profesi kedokteran berkembang dari tradisi pengobatan
tradisional yang mencampuradukkan pseudo science dengan science. Sedangkan
profesi hukum berkembang dari kebutuhan masyarakat akan adanya rasa aman dan
kepastian hukum bagi pelanggar aturan. Ahli sosiologi hukum memahami betul
bahwa setiap masyarakat mengembangkan hukumnya sendiri sesuai dengan
kondisi kemasyarakatan dan semangat zamannya.
15
Berdasarkan uraian di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa profesi adalah
suatu keahlian (skill) dan kewenangan dalam suatu jabatan tertentu yang
mensyaratkan kompetensi (pengetahuan, sikap dan keterampilan) tertentu secara
khusus yang diperoleh dari pendidikan akademis yang intensif. Jadi kata profesi
tidak hanya berlaku untuk pekerjaan guru saja, namun juga berlaku untuk bidang
pekerjaan yang lain yang didasarkan pada keahlian tertentu.
D. Guru sebagai Suatu Profesi
Profesi adalah jabatan atau pekerjaan yang menuntut keahlian dari para
anggotanya. Dalam Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan
Dosen dijelaskan guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama mendidik,
mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta
didik pada pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan dasar,
dan pendidikan menengah. Hal ini diperkuat Pidarta (1997:265) bahwa guru dan
dosen adalah pejabat professional sebab mereka diberi tunjangan professional.
Usman (2002:5) menegaskan bahwa guru merupakan jabatan atau profesi yang
memerlukan keahlian khusus. Pekerjaan ini tidak bisa dilakukan oleh orang yang
tidak memiliki keahlian untuk melakukan kegiatan atau pekerjaan sebagai guru.
Orang yang pandai berbicara dalam bidang-bidang tertentu, belum dapat disebut
sebagai guru. Untuk menjadi guru diperlukan syarat-syarat khusus, apalagi sebagai
guru profesional yang harus menguasai seluk-beluk pendidikan dan pengajaran
dengan berbagai ilmu pengetahuan lainnya.
Dalam melaksanakan tugas keprofesionalan, guru berhak memperoleh
pelatihan dan pengembangan profesi dalam bidangnya. Pembinaan dan
pengembangan profesi guru meliputi kompetensi pedagogik, kompetensi
kepribadian, kompetensi sosial, dan kompetensi profesional. Dan kompetensi guru
diperoleh melalui pendidikan profesi. (Undang-Undang Republik Indonesia Nomor
14 Tahun 2005 Tentang Guru dan Dosen).
16
Contoh soal HOTS merupakan bentuk latihan guru untuk menguasai
pembuatan soal HOTS dalam berbagai tipe. Ada empat (4) tipe soal HOTS bentuk
pilihan ganda (PG), yaitu tipe: 1) Pilihan Ganda Biasa, 2) Pilihan Ganda Komplek, 3)
Pilihan Ganda Kasuistik, dan 4) Pilihan Ganda Asosiatif. Pada KB1 diberikan contoh
soal PG tipe 1; pada KB2 diberikan contoh soal PG tipe 2; pada KB3 diberikan contoh
soal PG tipe 3; dan pada KB4 diberikan contoh soal PG tipe 4. Tujuan diberikannya
contoh soal ini adalah agar mahasiswa dapat mempelajari dan mampu membuat
soal HOTS bentuk Pilihan Ganda dengan berbagai tipe.
Bacalah dengan seksama informasi di bawah ini!
Guru adalah pendidik profesional. Dalam menjalankan profesinya, guru dituntut
untuk memenuhi syarat. Syarat yang harus dipenuhinya adalah guru wajib memiliki
kualifikasi akademik, kompetensi, sertifikat pendidik, sehat jasmani dan rohani,
serta memiliki kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional. Profesi
guru berarti suatu pekerjaan yang menuntut pendidikan tinggi. Profesi juga
merupakan suatu pekerjaan yang meminta persiapan spesialisasi yang relatif lama
di perguruan tinggi dan diatur oleh suatu kode etik khusus. Berdasarkan uraian di
atas, dapat disimpulkan bahwa profesi itu pada hakikatnya merupakan suatu
pekerjaan tertentu yang menuntut persyaratan khusus dan istimewa sehingga
meyakinkan dan memperoleh kepercayaan pihak yang memerlukannya. Dalam
melaksanakan tugas keprofesionalan, guru berhak memperoleh pelatihan dan
pengembangan profesi dalam bidangnya. Kompetensi guru diperoleh melalui
pendidikan profesi, yang meliputi kompetensi pedagogik, kompetensi kepribadian,
kompetensi sosial, dan kompetensi profesional.
Berdasarkan informasi di atas, guru dalam mengembangkan kompetensinya dapat
ditempuh melalui…
a. Pendidikan tinggi
17
b. Pendidikan profesi
c. Pelatihan (workshop)
d. Bimtek (Bimbingan teknis)
e. Pembinaan
Jawaban: B
Untuk meningkatkan kemampuan analisis, Saudara dapat melakukan
beberapa aktivitas tindak lanjut dari kegiatan belajar ini, di antaranya sebagai
berikut:
1. Simaklah sumber belajar dalam bentuk video/artikel pada LMS Program
PPG. Kemudian lakukan analisis berdasarka konten!
2. Kaitkan konten video/artikel dengan nilai-nilai moderasi dalam proses
pembelajarannya di sekolah/madrasah!
3. Ikuti tes akhir modul dan cermati hasil tesnya. Bila hasil tes akhir modul di
bawah standar minimum ketuntasan (70), maka Saudara melakukan
pembelajaran remedial dengan memperhatikan petunjuk dalam LMS
program PPG.
4. Aktifitas tindak lanjut lebih detail, silahkan mengikuti tagihan tugas yang ada
di LMS.
18
GLOSARIUM
Adaptif : mudah menyesuaikan (diri) dengan keadaan.
Citra : rupa; gambar; gambaran; gambaran yang dimiliki orang
banyak mengenai pribadi, perusahaan, organisasi, atau
produk; kesan mental atau bayangan visual yang ditimbulkan
oleh sebuah kata, frasa, atau kalimat, dan merupakan unsur
dasar yang khas dalam karya prosa dan puisi; data atau
informasi dari potret udara untuk bahan evaluasi.
Dedikasi : pengorbanan tenaga, pikiran, dan waktu demi keberhasilan
suatu usaha atau tujuan mulia; pengabdian.
Diagnostik : ilmu untuk menentukan jenis penyakit berdasarkan gejala
yang ada.
Efektif : ada efeknya (akibatnya, pengaruhnya, kesannya); manjur
atau mujarab (tentang obat); dapat membawa hasil; berhasil
guna (tentang usaha, tindakan); mangkus; mulai berlaku
(tentang undang-undang, peraturan).
Etik : kumpulan asas atau nilai yang berkenaan dengan akhlak;
nilai mengenai benar dan salah yang dianut suatu golongan
atau masyarakat; pembangunan nilai mengenai benar dan
salah yang dianut suatu golongan atau masyarakat dalam
proses pembangunan.
Etos Kerja : semangat kerja yang menjadi ciri khas dan keyakinan
seseorang atau suatu kelompok.
Figur : bentuk; wujud; tokoh.
Guru : orang yang pekerjaannya (mata pencahariannya, profesinya)
mengajar.
Ideal : sangat sesuai dengan yang dicita-citakan atau diangan-
angankan atau dikehendaki.
Ilmiah : bersifat ilmu; secara ilmu pengetahuan; memenuhi syarat
(kaidah) ilmu pengetahuan.
19
Kecakapan : kemampuan; kesanggupan; kepandaian atau kemahiran
mengerjakan sesuatu.
Klien : orang yang memperoleh bantuan hukum dari seorang
pengacara dalam pembelaan perkara di pengadilan; orang
yang membeli sesuatu atau memperoleh layanan (seperti
kesehatan, konsultasi jiwa) secara tetap; pelanggan.
Kompetensi : kewenangan (kekuasaan) untuk menentukan (memutuskan
sesuatu); kemampuan menguasai gramatika suatu bahasa
secara abstrak atau batiniah.
Kreatif : memiliki daya cipta; memiliki kemampuan untuk
menciptakan; bersifat (mengandung) daya cipta.
Kredibilitas : perihal dapat dipercaya.
Lokakarya : pertemuan antara para ahli (pakar) untuk membahas masalah
praktis atau yang bersangkutan dengan pelaksanaan dalam
bidang keahliannya; sanggar kerja.
Motivasi intrinsik : dorongan atau keinginan dari dalam diri seseorang.
Otonomi : pemerintahan sendiri.
Pamong : pengasuh; pendidik (guru); pengurus.
Penelitian : laporan berdasarkan penelitian ilmiah terhadap suatu gejala.
Sains : ilmu pengetahuan pada umumnya; pengetahuan sistematis
tentang alam dan dunia fisik, termasuk di dalamnya, botani,
fisika, kimia, geologi, zoologi, dan sebagainya; ilmu
pengetahuan alam; pengetahuan sistematis yang diperoleh
dari sesuatu observasi, penelitian, dan uji coba yang
mengarah pada penentuan sifat dasar atau prinsip sesuatu
yang sedang diselidiki, dipelajari, dan sebagainya.
Unggul : lebih tinggi (pandai, baik, cakap, kuat, awet, dan sebagainya)
daripada yang lain-lain; utama (terbaik, terutama); menang.
Urgen : mendesak sekali pelaksanaannya; sangat penting (gawat,
mendesak, memerlukan tindakan segera).
20
DAFTAR PUSTAKA
Ali, Muhammad. 1985. Penelitian Kependidikan: Prosedur dan Strategi. Bandung:
Angkasa.
Departemen Pendidikan Nasional. 1990. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta:
Balai Pustaka.
Departemen Pendidikan Nasional. 2003. Undang-Undang Republik Indonesia,
Nomor 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional. Depdiknas RI:
Jakarta.
Departemen Pendidikan Nasional. 2005. Pembinaan Profesionalisme Tenaga
pengajar (Pengembangan Profesionalisme Guru). Jakarta: Direktorat Jenderal
Pendidikan dasar dan Menengah Direktorat Pendidikan Lanjutan Pertama
Depdiknas.
Departemen Pendidikan Nasional. 2005. Undang-Undang Republik Indonesia,
Nomor 14 Tahun 2005 Tentang Guru dan Dosen. Depdiknas RI : Jakarta.
Departemen Pendidikan Nasional. 2013. Undang-Undang Republik Indonesia
Nomor 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional.
Departemen Pendidikan Nasional. 2019. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun
2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan.
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga
Kependidikan. 2016. Buku 1: Pengelolaan Pengembangan Keprofesian
Berkelanjutan Guna Mendukung Pengembangan Profesi Guru Pembelajar
(PPGP).
Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2007
Tentang Standar Kualifikasi Akademik Dan Kompetensi Guru.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 101 tahun 2000 Pasal 2 tentang
pendidikan dan pelatihan jabatan Pegawai Negeri Sipil.
Pidarta,1997, Landasan Kependidikan Stimulus Ilmu Pendidikan Bercorak
Indonesia, Jakarta, PT Bina Rineka Cipta.
Sanusi, Achmad. et. al. 1991. Studi Pengembangan Model Pendidikan Profesional
Tenaga Kependidikan. Jakarta: Depdikbud.
21
Soewarni, E. (2004). Kebijakan Pedoman Pengembangan Profesi. Jakarta: Rajawali
Press.
Syafaruddin, 2005. Ilmu Pendidikan Perspektif Baru Rekonstruksi Budaya Abad
XXI. Bandung: Citapustaka Media.
Tafsir, A. 1992. Ilmu Pendidikan Dalam Perspektif Islam. Bandung; Remaja
Rosddakarya.
Udin Saefudin Sa’ud. 2008. Inovasi Pendidikan. Bandung: Alfabeta.
Usman, M.U. 2002. Menjadi Guru Profesional. Bandung: Remaja Rosdakarya.

More Related Content

What's hot

Modul PAI Kontemporer-KB 1 Islam Radikal
Modul PAI Kontemporer-KB 1 Islam RadikalModul PAI Kontemporer-KB 1 Islam Radikal
Modul PAI Kontemporer-KB 1 Islam RadikalIstna Zakia Iriana
 
03 LKPD Lebih Dekat dengan Allah swt. yang Sangat Indah Nama-Nya.pdf
03 LKPD Lebih Dekat dengan Allah swt. yang Sangat Indah Nama-Nya.pdf03 LKPD Lebih Dekat dengan Allah swt. yang Sangat Indah Nama-Nya.pdf
03 LKPD Lebih Dekat dengan Allah swt. yang Sangat Indah Nama-Nya.pdfMuhammad Iqbal
 
KB 2 Profesionalisme Guru Dalam Pembelajaran
KB 2 Profesionalisme Guru Dalam PembelajaranKB 2 Profesionalisme Guru Dalam Pembelajaran
KB 2 Profesionalisme Guru Dalam PembelajaranIstna Zakia Iriana
 
Modul Perkembangan Peserta Didik KB 1- Perkembangan Fisik & Psikomotorik Pese...
Modul Perkembangan Peserta Didik KB 1- Perkembangan Fisik & Psikomotorik Pese...Modul Perkembangan Peserta Didik KB 1- Perkembangan Fisik & Psikomotorik Pese...
Modul Perkembangan Peserta Didik KB 1- Perkembangan Fisik & Psikomotorik Pese...Istna Zakia Iriana
 
Materi P5PPRA ok.pptx
Materi P5PPRA ok.pptxMateri P5PPRA ok.pptx
Materi P5PPRA ok.pptxKanwarahAA
 
P5P2RLA.pptx
P5P2RLA.pptxP5P2RLA.pptx
P5P2RLA.pptxarisadi2
 
Rpp Mengkonsumsi Makanan Dan Minuman Yang Halal Dan Menjauhi Yang Haram
Rpp Mengkonsumsi Makanan Dan Minuman Yang Halal Dan Menjauhi Yang HaramRpp Mengkonsumsi Makanan Dan Minuman Yang Halal Dan Menjauhi Yang Haram
Rpp Mengkonsumsi Makanan Dan Minuman Yang Halal Dan Menjauhi Yang HaramAmalia Sofitri
 
RPP Fikih MTs Kelas VIII
RPP Fikih MTs Kelas VIII RPP Fikih MTs Kelas VIII
RPP Fikih MTs Kelas VIII Diva Pendidikan
 
Modul SKI- KB 4 Perkembangan Islam Di Dunia
Modul SKI- KB 4 Perkembangan Islam Di DuniaModul SKI- KB 4 Perkembangan Islam Di Dunia
Modul SKI- KB 4 Perkembangan Islam Di DuniaIstna Zakia Iriana
 
Modul Ajar PPKn BAB 5 Kelas 1
Modul Ajar PPKn BAB 5 Kelas 1Modul Ajar PPKn BAB 5 Kelas 1
Modul Ajar PPKn BAB 5 Kelas 1Modul Guruku
 
1. modul penyusunan soal hots pa islam
1. modul penyusunan soal hots pa islam1. modul penyusunan soal hots pa islam
1. modul penyusunan soal hots pa islamBank Ryan
 

What's hot (20)

KB 3 Kode Etik Guru PAI
KB 3 Kode Etik Guru PAIKB 3 Kode Etik Guru PAI
KB 3 Kode Etik Guru PAI
 
Modul PAI Kontemporer-KB 1 Islam Radikal
Modul PAI Kontemporer-KB 1 Islam RadikalModul PAI Kontemporer-KB 1 Islam Radikal
Modul PAI Kontemporer-KB 1 Islam Radikal
 
03 LKPD Lebih Dekat dengan Allah swt. yang Sangat Indah Nama-Nya.pdf
03 LKPD Lebih Dekat dengan Allah swt. yang Sangat Indah Nama-Nya.pdf03 LKPD Lebih Dekat dengan Allah swt. yang Sangat Indah Nama-Nya.pdf
03 LKPD Lebih Dekat dengan Allah swt. yang Sangat Indah Nama-Nya.pdf
 
Resume ppd kb 4
Resume ppd kb 4Resume ppd kb 4
Resume ppd kb 4
 
Ppt fiqih
Ppt fiqihPpt fiqih
Ppt fiqih
 
LK 5a 5b 5c LKPD.docx
LK 5a 5b 5c LKPD.docxLK 5a 5b 5c LKPD.docx
LK 5a 5b 5c LKPD.docx
 
Ketentuan khitan (materi fiqih kelas 4)
Ketentuan khitan (materi fiqih kelas 4)Ketentuan khitan (materi fiqih kelas 4)
Ketentuan khitan (materi fiqih kelas 4)
 
KB 2 Profesionalisme Guru Dalam Pembelajaran
KB 2 Profesionalisme Guru Dalam PembelajaranKB 2 Profesionalisme Guru Dalam Pembelajaran
KB 2 Profesionalisme Guru Dalam Pembelajaran
 
Modul Perkembangan Peserta Didik KB 1- Perkembangan Fisik & Psikomotorik Pese...
Modul Perkembangan Peserta Didik KB 1- Perkembangan Fisik & Psikomotorik Pese...Modul Perkembangan Peserta Didik KB 1- Perkembangan Fisik & Psikomotorik Pese...
Modul Perkembangan Peserta Didik KB 1- Perkembangan Fisik & Psikomotorik Pese...
 
Materi P5PPRA ok.pptx
Materi P5PPRA ok.pptxMateri P5PPRA ok.pptx
Materi P5PPRA ok.pptx
 
P5P2RLA.pptx
P5P2RLA.pptxP5P2RLA.pptx
P5P2RLA.pptx
 
Makalah kode etik guru
Makalah kode etik guruMakalah kode etik guru
Makalah kode etik guru
 
Rpp Mengkonsumsi Makanan Dan Minuman Yang Halal Dan Menjauhi Yang Haram
Rpp Mengkonsumsi Makanan Dan Minuman Yang Halal Dan Menjauhi Yang HaramRpp Mengkonsumsi Makanan Dan Minuman Yang Halal Dan Menjauhi Yang Haram
Rpp Mengkonsumsi Makanan Dan Minuman Yang Halal Dan Menjauhi Yang Haram
 
RPP Fikih MTs Kelas VIII
RPP Fikih MTs Kelas VIII RPP Fikih MTs Kelas VIII
RPP Fikih MTs Kelas VIII
 
MODUL 2 KB 4
MODUL 2 KB 4MODUL 2 KB 4
MODUL 2 KB 4
 
Modul SKI- KB 4 Perkembangan Islam Di Dunia
Modul SKI- KB 4 Perkembangan Islam Di DuniaModul SKI- KB 4 Perkembangan Islam Di Dunia
Modul SKI- KB 4 Perkembangan Islam Di Dunia
 
Modul Ajar PPKn BAB 5 Kelas 1
Modul Ajar PPKn BAB 5 Kelas 1Modul Ajar PPKn BAB 5 Kelas 1
Modul Ajar PPKn BAB 5 Kelas 1
 
Pengertian puasa ramadhan
Pengertian puasa ramadhanPengertian puasa ramadhan
Pengertian puasa ramadhan
 
1. modul penyusunan soal hots pa islam
1. modul penyusunan soal hots pa islam1. modul penyusunan soal hots pa islam
1. modul penyusunan soal hots pa islam
 
Kedudukan akhlak dalam islam
Kedudukan akhlak dalam islamKedudukan akhlak dalam islam
Kedudukan akhlak dalam islam
 

Similar to MENGANALISIS KONSEP PROFESI GURU

KEGIATAN BELAJAR 1-PEDAGIGIK.pdf
KEGIATAN BELAJAR 1-PEDAGIGIK.pdfKEGIATAN BELAJAR 1-PEDAGIGIK.pdf
KEGIATAN BELAJAR 1-PEDAGIGIK.pdfAEMMULYADI
 
Pengembangan profesi
Pengembangan profesiPengembangan profesi
Pengembangan profesimubarokrizqi
 
Makalah konsep dasar profesional
Makalah konsep dasar profesionalMakalah konsep dasar profesional
Makalah konsep dasar profesionalWarnet Raha
 
MAKALAH PROFESI KEPENDIDIKAN (1).docx
MAKALAH PROFESI KEPENDIDIKAN (1).docxMAKALAH PROFESI KEPENDIDIKAN (1).docx
MAKALAH PROFESI KEPENDIDIKAN (1).docxMRafli21
 
Konsep dan ciri suatu profesi
Konsep dan ciri suatu profesiKonsep dan ciri suatu profesi
Konsep dan ciri suatu profesiHeri Cahyono
 
Profesi keguruan
Profesi keguruanProfesi keguruan
Profesi keguruanabeskey
 
Implementasi Kurikulum ppt
Implementasi Kurikulum pptImplementasi Kurikulum ppt
Implementasi Kurikulum pptTohir Haliwaza
 
Implementasi kurikulum ppt
Implementasi kurikulum pptImplementasi kurikulum ppt
Implementasi kurikulum pptMuaz Rozak
 
Implementasi kurikulum ppt
Implementasi kurikulum pptImplementasi kurikulum ppt
Implementasi kurikulum pptMuaz Rozak
 
Makalah Profesi Kependidikan
Makalah Profesi KependidikanMakalah Profesi Kependidikan
Makalah Profesi Kependidikanwahyusrisayekti
 
Makalah Profesi Kependidikan
Makalah Profesi KependidikanMakalah Profesi Kependidikan
Makalah Profesi Kependidikanwahyusrisayekti
 
Pengantar Filsafat dan Pengantar Profesi FAB-Rio Kurniawan_073158.pptx
Pengantar Filsafat dan Pengantar Profesi FAB-Rio Kurniawan_073158.pptxPengantar Filsafat dan Pengantar Profesi FAB-Rio Kurniawan_073158.pptx
Pengantar Filsafat dan Pengantar Profesi FAB-Rio Kurniawan_073158.pptxNurrisdaHermin2
 
Profesi kependidikan
Profesi kependidikanProfesi kependidikan
Profesi kependidikanLeo Da Mees
 

Similar to MENGANALISIS KONSEP PROFESI GURU (20)

KEGIATAN BELAJAR 1-PEDAGIGIK.pdf
KEGIATAN BELAJAR 1-PEDAGIGIK.pdfKEGIATAN BELAJAR 1-PEDAGIGIK.pdf
KEGIATAN BELAJAR 1-PEDAGIGIK.pdf
 
Modul 4 kb 1
Modul 4 kb 1Modul 4 kb 1
Modul 4 kb 1
 
Pengembangan profesi
Pengembangan profesiPengembangan profesi
Pengembangan profesi
 
Profesi Kependidikan
Profesi KependidikanProfesi Kependidikan
Profesi Kependidikan
 
Tugas devi tik
Tugas devi tikTugas devi tik
Tugas devi tik
 
Makalah konsep dasar profesional
Makalah konsep dasar profesionalMakalah konsep dasar profesional
Makalah konsep dasar profesional
 
Makalah konsep dasar profesional
Makalah konsep dasar profesionalMakalah konsep dasar profesional
Makalah konsep dasar profesional
 
Makalah konsep dasar profesional
Makalah konsep dasar profesionalMakalah konsep dasar profesional
Makalah konsep dasar profesional
 
MAKALAH PROFESI KEPENDIDIKAN (1).docx
MAKALAH PROFESI KEPENDIDIKAN (1).docxMAKALAH PROFESI KEPENDIDIKAN (1).docx
MAKALAH PROFESI KEPENDIDIKAN (1).docx
 
Konsep dan ciri suatu profesi
Konsep dan ciri suatu profesiKonsep dan ciri suatu profesi
Konsep dan ciri suatu profesi
 
Profesi keguruan
Profesi keguruanProfesi keguruan
Profesi keguruan
 
Modul 4 kb 3
Modul 4 kb 3Modul 4 kb 3
Modul 4 kb 3
 
MAKALAH bu emi.docx
MAKALAH bu emi.docxMAKALAH bu emi.docx
MAKALAH bu emi.docx
 
Implementasi Kurikulum ppt
Implementasi Kurikulum pptImplementasi Kurikulum ppt
Implementasi Kurikulum ppt
 
Implementasi kurikulum ppt
Implementasi kurikulum pptImplementasi kurikulum ppt
Implementasi kurikulum ppt
 
Implementasi kurikulum ppt
Implementasi kurikulum pptImplementasi kurikulum ppt
Implementasi kurikulum ppt
 
Makalah Profesi Kependidikan
Makalah Profesi KependidikanMakalah Profesi Kependidikan
Makalah Profesi Kependidikan
 
Makalah Profesi Kependidikan
Makalah Profesi KependidikanMakalah Profesi Kependidikan
Makalah Profesi Kependidikan
 
Pengantar Filsafat dan Pengantar Profesi FAB-Rio Kurniawan_073158.pptx
Pengantar Filsafat dan Pengantar Profesi FAB-Rio Kurniawan_073158.pptxPengantar Filsafat dan Pengantar Profesi FAB-Rio Kurniawan_073158.pptx
Pengantar Filsafat dan Pengantar Profesi FAB-Rio Kurniawan_073158.pptx
 
Profesi kependidikan
Profesi kependidikanProfesi kependidikan
Profesi kependidikan
 

Recently uploaded

“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal Faizin
“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal  Faizin“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal  Faizin
“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal FaizinKanaidi ken
 
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptx
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptxGandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptx
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptxHansTobing
 
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AW
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AWPOKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AW
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AWKafe Buku Pak Aw
 
02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++
02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++
02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++BayuYudhaSaputra
 
(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaru
(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaru(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaru
(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaruSilvanaAyu
 
Materi Kuliah Ramadhan WARISAN SYAWAL 1444.pptx
Materi Kuliah Ramadhan WARISAN SYAWAL 1444.pptxMateri Kuliah Ramadhan WARISAN SYAWAL 1444.pptx
Materi Kuliah Ramadhan WARISAN SYAWAL 1444.pptxc9fhbm7gzj
 
Penyusunan Paragraf Primakara Informatika IFPagi3
Penyusunan Paragraf Primakara Informatika IFPagi3Penyusunan Paragraf Primakara Informatika IFPagi3
Penyusunan Paragraf Primakara Informatika IFPagi3SatriaPamungkas18
 
Materi B.indo (Penyusunan Paragraf).pptx
Materi B.indo (Penyusunan Paragraf).pptxMateri B.indo (Penyusunan Paragraf).pptx
Materi B.indo (Penyusunan Paragraf).pptxafkarzidan98
 
KISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docx
KISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docxKISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docx
KISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docxjohan effendi
 
UNSUR - UNSUR, LUAS, KELILING LINGKARAN.pptx
UNSUR - UNSUR, LUAS, KELILING LINGKARAN.pptxUNSUR - UNSUR, LUAS, KELILING LINGKARAN.pptx
UNSUR - UNSUR, LUAS, KELILING LINGKARAN.pptxFranxisca Kurniawati
 
Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...
Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...
Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...Kanaidi ken
 
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptx
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptxbahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptx
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptxvincentptk17
 
Jaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdf
Jaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdfJaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdf
Jaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdfHendroGunawan8
 
Silabus Pelatihan _Peranan dan Implementasi "Dual Banking Leverage Model (DBL...
Silabus Pelatihan _Peranan dan Implementasi "Dual Banking Leverage Model (DBL...Silabus Pelatihan _Peranan dan Implementasi "Dual Banking Leverage Model (DBL...
Silabus Pelatihan _Peranan dan Implementasi "Dual Banking Leverage Model (DBL...Kanaidi ken
 
Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".
Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".
Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".Kanaidi ken
 
MATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptx
MATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptxMATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptx
MATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptxwulandaritirsa
 
Aminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdf
Aminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdfAminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdf
Aminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdfAminullah Assagaf
 
Perbaikan ekonomi zaman Habibie (Offering A - 4-6) Pertemuan - 10.pdf
Perbaikan ekonomi zaman Habibie (Offering A - 4-6) Pertemuan - 10.pdfPerbaikan ekonomi zaman Habibie (Offering A - 4-6) Pertemuan - 10.pdf
Perbaikan ekonomi zaman Habibie (Offering A - 4-6) Pertemuan - 10.pdfAgungNugroho932694
 
Adab bjjkkkkkkk gggggggghhhhywq dede dulu ya itu yg kamu
Adab bjjkkkkkkk gggggggghhhhywq dede dulu ya itu yg kamuAdab bjjkkkkkkk gggggggghhhhywq dede dulu ya itu yg kamu
Adab bjjkkkkkkk gggggggghhhhywq dede dulu ya itu yg kamuKarticha
 
Estetika Humanisme Ringkasan Pertemuan 1.pdf
Estetika Humanisme Ringkasan Pertemuan 1.pdfEstetika Humanisme Ringkasan Pertemuan 1.pdf
Estetika Humanisme Ringkasan Pertemuan 1.pdfHendroGunawan8
 

Recently uploaded (20)

“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal Faizin
“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal  Faizin“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal  Faizin
“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal Faizin
 
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptx
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptxGandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptx
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptx
 
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AW
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AWPOKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AW
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AW
 
02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++
02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++
02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++
 
(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaru
(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaru(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaru
(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaru
 
Materi Kuliah Ramadhan WARISAN SYAWAL 1444.pptx
Materi Kuliah Ramadhan WARISAN SYAWAL 1444.pptxMateri Kuliah Ramadhan WARISAN SYAWAL 1444.pptx
Materi Kuliah Ramadhan WARISAN SYAWAL 1444.pptx
 
Penyusunan Paragraf Primakara Informatika IFPagi3
Penyusunan Paragraf Primakara Informatika IFPagi3Penyusunan Paragraf Primakara Informatika IFPagi3
Penyusunan Paragraf Primakara Informatika IFPagi3
 
Materi B.indo (Penyusunan Paragraf).pptx
Materi B.indo (Penyusunan Paragraf).pptxMateri B.indo (Penyusunan Paragraf).pptx
Materi B.indo (Penyusunan Paragraf).pptx
 
KISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docx
KISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docxKISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docx
KISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docx
 
UNSUR - UNSUR, LUAS, KELILING LINGKARAN.pptx
UNSUR - UNSUR, LUAS, KELILING LINGKARAN.pptxUNSUR - UNSUR, LUAS, KELILING LINGKARAN.pptx
UNSUR - UNSUR, LUAS, KELILING LINGKARAN.pptx
 
Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...
Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...
Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...
 
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptx
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptxbahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptx
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptx
 
Jaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdf
Jaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdfJaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdf
Jaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdf
 
Silabus Pelatihan _Peranan dan Implementasi "Dual Banking Leverage Model (DBL...
Silabus Pelatihan _Peranan dan Implementasi "Dual Banking Leverage Model (DBL...Silabus Pelatihan _Peranan dan Implementasi "Dual Banking Leverage Model (DBL...
Silabus Pelatihan _Peranan dan Implementasi "Dual Banking Leverage Model (DBL...
 
Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".
Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".
Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".
 
MATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptx
MATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptxMATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptx
MATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptx
 
Aminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdf
Aminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdfAminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdf
Aminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdf
 
Perbaikan ekonomi zaman Habibie (Offering A - 4-6) Pertemuan - 10.pdf
Perbaikan ekonomi zaman Habibie (Offering A - 4-6) Pertemuan - 10.pdfPerbaikan ekonomi zaman Habibie (Offering A - 4-6) Pertemuan - 10.pdf
Perbaikan ekonomi zaman Habibie (Offering A - 4-6) Pertemuan - 10.pdf
 
Adab bjjkkkkkkk gggggggghhhhywq dede dulu ya itu yg kamu
Adab bjjkkkkkkk gggggggghhhhywq dede dulu ya itu yg kamuAdab bjjkkkkkkk gggggggghhhhywq dede dulu ya itu yg kamu
Adab bjjkkkkkkk gggggggghhhhywq dede dulu ya itu yg kamu
 
Estetika Humanisme Ringkasan Pertemuan 1.pdf
Estetika Humanisme Ringkasan Pertemuan 1.pdfEstetika Humanisme Ringkasan Pertemuan 1.pdf
Estetika Humanisme Ringkasan Pertemuan 1.pdf
 

MENGANALISIS KONSEP PROFESI GURU

  • 1. 7 Capaian Pembelajaran :  Memahami Konsep Dasar Profesi Guru Sub Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan : 1. Menganalisis konsep profesi dan istilah-istilah yang terkait dengan profesi 2. Menganalisis syarat dan urgensi profesi 3. Menganalisis ragam profesi 4. Menganalisis guru sebagai suatu profesi 1. Menganalisis konsep profesi dan istilah-istilah yang terkait dengan profesi 2. Menganalisis syarat dan urgensi profesi 3. Menganalisis ragam profesi 4. Menganalisis guru sebagai suatu profesi KEGIATAN BELAJAR 1 : KONSEP DASAR PROFESI CAPAIAN & SUB CAPAIAN PEMBELAJARAN POKOK-POKOK MATERI
  • 2. 8 A. Pengertian Profesi dan Istilah-Istilah yang Terkait dengan Profesi Secara leksikal, kata profesi mengandung berbagai makna dan pengertian. Berdasarkan Hornby sebagaimana yang dikutip Udin Syaifuddin Saud (2008), kata profesi menunjukkan dan mengungkapkan suatu kepercayaan, bahkan suatu keyakinan atas sesuatu kebenaran (ajaran agama) atau kredibilitas seseorang. Profesi menunjukkan dan mengungkapkan suatu pekerjaan atau urusan tertentu. Profesi merupakan suatu pekerjaan yang menuntut pendidikan tinggi. Profesi juga merupakan suatu pekerjaan yang meminta persiapan spesialisasi yang relatif lama di perguruan tinggi dan diatur oleh suatu kode etik khusus. Berdasarkan uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa profesi itu pada hakikatnya merupakan suatu pekerjaan tertentu yang menuntut persyaratan khusus dan istimewa sehingga meyakinkan dan memperoleh kepercayaan pihak yang memerlukannya. Secara etimologi profesi dari kata profession yang berarti pekerjaan. Profesional artinya orang yang ahli atau tenaga ahli. Professionalism artinya sifat profesional (Engkol, 1990). Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, ditemukan kata profesi adalah bidang pekerjaan yang dilandasi pendidikan keahlian tertentu (keterampilan, kejuruan dan sebagainya). Profesional adalah (1) bersangkutan dengan profesi, (2) memerlukan kepandaian khusus untuk menjalankannya dan (3) mengharuskan adanya pembayaran untuk melakukannya. Profesionalisasi adalah proses membuat suatu badan organisasi agar menjadi profesional (Depdiknas, 2005). Beberapa istilah yang muncul terkait dengan kata profesi adalah profesi, profesional, profesionalisme, profesionalisasi, dan profesionalitas. Sanusi (1991) menguraikan kelima konsep tersebut, yaitu: 1. Profesi. Profesi adalah jabatan atau pekerjaan yang menuntut keahlian dari para anggotanya. Maksudnya, ia tidak bisa dilakukan oleh sembarangan orang yang tidak dilatih dan tidak disiapkan secara khusus untuk melakukan pekerjaan itu. Keahlian diperoleh melalui apa yang disebut profesionalisasi, yang dilakukan baik sebelum seseorang menjalani profesi
  • 3. 9 itu maupun setelah menjalani suatu profesi (in service training) maupun setelah menjalani suatu profesi. Selain pengertian ini, ada beberapa ciri profesi khususnya yang berkaitan dengan profesi kependidikan. Dengan demikian, kata profesi menunjuk pada suatu pekerjaan atau jabatan yang menuntut keahlian, tanggung jawab dan kesetiaan terhadap profesi. Suatu profesi secara teori tidak bisa dilakukan oleh sembarang orang yang tidak dilatih atau disiapkan untuk itu. 2. Profesional. Kata profesional menunjuk pada dua hal. Pertama, orang yang menyandang suatu profesi, misalnya ”Dia seorang profesional”. Kedua, penampilan seseorang dalam melakukan pekerjaannya yang sesuai dengan profesinya. Pengertian kedua ini, profesional dikontraskan dengan ”non- profesional” atau ”amatir”. Suatu pekerjaan profesional memerlukan persyaratan khusus, yaitu menuntut adanya keterampilan berdasarkan konsep dan teori ilmu pengetahuan yang mendalam; menekankan pada suatu keahlian dalam bidang tertentu sesuai dengan bidang profesinya; menuntut adanya tingkat pendidikan yang memadai; adanya kepekaan terhadap dampak kemasyarakatan dari pekerjaan yang dilaksanakannya; dan memungkinkan perkembangan sejalan dengan dinamika kehidupan (Ali, 1985). 3. Profesionalisme. Kata profesionalisme menunjuk kepada komitmen para anggota suatu profesi untuk meningkatkan kemampuan profesionalnya dan terus-menerus mengembangkan strategi-strategi yang digunakannya dalam melakukan pekerjaan yang sesuai dengan profesinya. Profesionalisme juga menunjuk pada derajat penampilan seseorang sebagai profesional atau penampilan suatu pekerjaan sebagai profesi, ada yang profesionalismenya tinggi, sedang, dan rendah. Selain itu profesionalisme juga mengacu kepada sikap dan komitmen anggota profesi untuk bekerja berdasarkan pada standar yang tinggi dan kode etik profesinya. Sedangkan Ahmad Tafsir (1992) memberikan pengertian profesionalisme sebagai paham yang mengajarkan bahwa setiap pekerjaan harus dilakukan oleh orang yang profesional.
  • 4. 10 4. Profesionalitas. Profesionalitas adalah suatu sebutan terhadap kualitas sikap para anggota suatu profesi terhadap profesinya serta derajat pengetahuan dan keahlian yang mereka miliki untuk dapat melakukan tugas-tugasnya. Dengan demikian, profesionalitas guru adalah suatu “keadaan” derajat keprofesian seorang guru dalam sikap, pengetahuan, dan keahlian yang diperlukan untuk melaksanakan tugas pendidikan dan. Dalam hal ini, guru diharapkan memiliki profesionalitas keguruan yang memadai sehingga mampu melaksanakan tugasnya secara efektif. 5. Profesionalisasi. Kata profesionalisasi menunjuk pada proses peningkatan kualifikasi maupun kemampuan para anggota profesi dalam mencapai kriteria yang standar dalam penampilannya sebagai anggota suatu profesi. Profesionalisasi pada dasarnya merupakan serangkaian proses pengembangan profesional baik dilakukan melalui pendidikan ”pra-jabatan” maupun ”dalam jabatan”. Oleh karena itu, profesionalisasi merupakan proses yang panjang. B. Syarat dan Urgensi Profesi Suatu pekerjaan yang disebut profesi harus memenuhi syarat-syarat tertentu. Berdasarkan Syafrudin Nurdin (2005), syarat-syarat yang harus dipenuhi oleh suatu pekerjaan agar dapat disebut sebagai profesi, yaitu: 1. Panggilan hidup yang sepenuh waktu; 2. Pengetahuan dan kecakapan atau keahlian; 3. Kebakuan yang universal; 4. Pengabdian; 5. Kecakapan diagnostik dan kompetensi aplikatif; 6. Otonomi; 7. Kode etik; 8. Klien; 9. Berperilaku pamong; 10. Bertanggung jawab, dan lain sebagainya.
  • 5. 11 Ahmad Tafsir (1992) berpendapat bahwa pekerjaan dapat disebut sebagai profesi harus memenuhi syarat, yaitu: 1. Profesi harus memiliki suatu keahlian yang khusus. 2. Profesi harus diambil sebagai pemenuhan panggilan hidup. 3. Profesi memiliki teori-teori yang baku secara universal. 4. Profesi adalah diperuntukkan bagi masyarakat. 5. Profesi harus dilengkapi dengan kecakapan diagnostic dan kompetensi aplikatif. 6. Pemegang profesi memegang otonomi dalam melakukan profesinya. 7. Profesi memiliki kode etik. 8. Profesi miliki klien yang jelas. 9. Profesi memiliki organisasi profesi. 10. Profesi mengenali hubungan profesinya dengan bidang-bidang lain. Dalam UU Nomor 20 Tahun 2003 tentang SISDIKNAS Pasal 39 (ayat 2) jabatan guru dinyatakan sebagai jabatan profesional. “Pendidik merupakan tenaga profesional yang bertugas merencanakan dan melaksanakan proses pembelajaran, menilai hasil pembelajaran, melakukan pembimbingan dan pelatihan, serta melakukan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat, terutama bagi pendidik pada perguruan tinggi”. Dalam UU Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen pasal 7 ayat 1, prinsip profesional guru mencakup karakteristik sebagai berikut: a. Memiliki bakat, minat, panggilan, dan idealisme. b. Memiliki kualifikasi pendidikan dan latar belakang pendidikan sesuai dengan bidang tugas. c. Memiliki kompetensi yang diperlukan sesuai dengan bidang tugas. d. Memiliki ikatan kesejawatan dan kode etik profesi. e. Bertanggung jawab atas pelaksanaan tugas keprofesionalan. f. Memperoleh penghasilan yang ditentukan sesuai dengan prestasi kerja. g. Memiliki kesempatan untuk mengembangkan profesi berkelanjutan. h. Memiliki jaminan perlindungan hukum dalam melaksanakan keprofesionalan.
  • 6. 12 i. Memiliki organisasi profesi yang mempunyai kewenangan mengatur hal-hal yang berkaitan dengan keprofesian. Pada dasarnya profesionalisme dan sikap profesional itu merupakan motivasi intrinsik yang ada pada diri seseorang sebagai pendorong untuk mengembangkan dirinya menjadi tenaga profesional. Motivasi intrinsik tersebut akan berdampak pada munculnya etos kerja yang unggul (exellence) yang ditunjukkan dalam lima bentuk kerja sebagai berikut: 1. Keinginan untuk selalu Menampilkan Perilaku yang Mendekati Standar Ideal Berdasarkan kriteria ini, jelas bahwa guru yang memiliki profesional tinggi akan selalu berusaha mewujudkan dirinya sesuai dengan standar ideal akan mengidentifikasikan dirinya kepada figur yang dipandang memiliki standar ideal. 2. Meningkatkan dan Memelihara Citra Profesi Profesionalisme yang tinggi ditunjukkan oleh besarnya keinginan untuk selalu meningkatkan dan memelihara citra profesi melalui perwujudan perilaku profesional. Perwujudan dilakukan melalui berbagai cara, penampilan, cara bicara, penggunaan bahasa, postur, sikap hidup sehari-hari, hubungan antar pribadi, dan sebagainya. 3. Memanfaatkan setiap Kesempatan Pengembangan Profesional Berdasarkan kriteria ini, para guru diharapkan selalu berusaha mencari dan memanfaatkan kesempatan yang dapat mengembangkan profesinya. Berbagai kesempatan yang dapat dimanfaatkan antara lain: (a) mengikuti kegiatan ilmiah seperti lokakarya, seminar, dan sebagainya, (b) mengikuti penataran atau pendidikan lanjutan, (c) melakukan penelitian dan pengabdian pada masyarakat, (d) menelaah kepustakaan, membuat karya ilmiah, serta, serta (e) memasuki organisasi profesi. 4. Mengejar Kualitas dan Cita-Cita dalam Profesi Hal ini mengandung makna bahwa profesionalisme yang tinggi ditunjukkan dengan adanya upaya untuk selalu mencapai kualitas dan cita-cita sesuai dengan program yang telah ditetapkan. Guru yang memiliki profesionalisme
  • 7. 13 tinggi akan selalu aktif dalam seluruh kegiatan dan perilakunya untuk menghasilkan kualitas yang ideal. Secara kritis, ia akan selalu mencari dan secara aktif selalu memperbaiki diri untuk memperoleh hal-hal yang lebih baik dalam melaksanakan tugasnya. 5. Memiliki Kebanggaan Terhadap Profesinya Profesionalisme ditandai dengan kualitas derajat kebanggaan akan profesi yang dipegangnya. Dalam kaitan ini, diharapkan agar para guru memiliki rasa bangga dan percaya diri akan profesinya. Rasa bangga ini ditunjukkan dengan penghargaan akan pengalamannya di masa lalu, berdedikasi tinggi terhadap tugas-tugasnya sekarang, dan meyakini akan potensi dirinya bagi perkembangan di masa depan. UU Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen menempatkan kedudukan guru sebagai tenaga profesional sangat urgen karena berfungsi untuk meningkatkan martabat guru sendiri dan meningkatkan mutu pendidikan nasional. Ini tertera pada pasal 4, “Kedudukan guru sebagai tenaga profesional sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (1) berfungsi untuk meningkatkan martabat dan peran guru sebagai agen pembelajaran berfungsi untuk meningkatkan mutu pendidikan nasional”. Selanjutnya Pasal 6 menyatakan tujuan menempatkan guru sebagai tenaga profesional yaitu: “Kedudukan guru dan dosen sebagai tenaga profesional bertujuan untuk melaksanakan sistem pendidikan nasional dan mewujudkan tujuan pendidikan nasional, yaitu berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, serta menjadi warga negara yang demokratis dan bertanggung jawab.” C. Ragam Profesi Secara istilah profesi biasa diartikan sebagai suatu bidang pekerjaan yang didasarkan pada keahlian tertentu. Hanya saja tidak semua orang yang mempunyai kapasitas dan keahlian tertentu sebagai buah pendidikan yang ditempuhnya menempuh kehidupannya dengan keahlian tersebut, maka ada yang mensyaratkan
  • 8. 14 adanya suatu sikap bahwa pemilik keahlian tersebut akan mengabdikan dirinya pada jabatan tersebut. Pada umumnya masyarakat awam mengartikan kata profesionalisme bukan hanya digunakan untuk pekerjaan yang telah diakui sebagai suatu profesi, melainkan pada hampir setiap pekerjaan. Muncul ungkapan misalnya penjahat profesional, sopir profesional, hingga tukang ojek profesional. Dalam bahasa awam pula, seseorang disebut profesional jika cara kerjanya baik, cekatan, dan hasilnya memuaskan. Dengan hasil kerjanya itu, seorang mendapatkan uang atau bentuk imbalan lainnya. Vollmer dengan menggunakan pendekatan kajian sosiologi sebagaimana yang dikutip Saud (2009) mempersepsikan bahwa profesi itu sesungguhnya hanyalah merupakan suatu jenis model atau tipe pekerjaan ideal saja, karena dalam realitasnya bukanlah merupakan hal mustahil pula untuk mencapainya asalkan ada upaya yang sungguh-sungguh kepada pencapaiannya. Proses usaha menuju kearah terpenuhinya persyaratan suatu jenis model pekerjaan ideal itulah yang dimaksudkan dengan profesionalisasi. Pernyataan di atas itu mengimplikasikan bahwa sebenarnya seluruh pekerjaan apapun memungkinkan untuk berkembang menuju kepada suatu jenis model profesi tertentu. Dengan mempergunakan perangkat persyaratannya sebagai acuan, maka kita dapat menandai sejauh mana sesuatu pekerjaan itu telah menunjukkan ciri-ciri atau sifat-sifat tertentu yang dapat dipertanggungjawabkan secara profesional. Hal yang sangat diperlukan oleh suatu profesi ialah pengakuan masyarakat atas jasa yang diberikannya. Kita mengenal, profesi yang paling tua adalah kedokteran dan hukum. Profesi kedokteran berkembang dari tradisi pengobatan tradisional yang mencampuradukkan pseudo science dengan science. Sedangkan profesi hukum berkembang dari kebutuhan masyarakat akan adanya rasa aman dan kepastian hukum bagi pelanggar aturan. Ahli sosiologi hukum memahami betul bahwa setiap masyarakat mengembangkan hukumnya sendiri sesuai dengan kondisi kemasyarakatan dan semangat zamannya.
  • 9. 15 Berdasarkan uraian di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa profesi adalah suatu keahlian (skill) dan kewenangan dalam suatu jabatan tertentu yang mensyaratkan kompetensi (pengetahuan, sikap dan keterampilan) tertentu secara khusus yang diperoleh dari pendidikan akademis yang intensif. Jadi kata profesi tidak hanya berlaku untuk pekerjaan guru saja, namun juga berlaku untuk bidang pekerjaan yang lain yang didasarkan pada keahlian tertentu. D. Guru sebagai Suatu Profesi Profesi adalah jabatan atau pekerjaan yang menuntut keahlian dari para anggotanya. Dalam Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen dijelaskan guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik pada pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah. Hal ini diperkuat Pidarta (1997:265) bahwa guru dan dosen adalah pejabat professional sebab mereka diberi tunjangan professional. Usman (2002:5) menegaskan bahwa guru merupakan jabatan atau profesi yang memerlukan keahlian khusus. Pekerjaan ini tidak bisa dilakukan oleh orang yang tidak memiliki keahlian untuk melakukan kegiatan atau pekerjaan sebagai guru. Orang yang pandai berbicara dalam bidang-bidang tertentu, belum dapat disebut sebagai guru. Untuk menjadi guru diperlukan syarat-syarat khusus, apalagi sebagai guru profesional yang harus menguasai seluk-beluk pendidikan dan pengajaran dengan berbagai ilmu pengetahuan lainnya. Dalam melaksanakan tugas keprofesionalan, guru berhak memperoleh pelatihan dan pengembangan profesi dalam bidangnya. Pembinaan dan pengembangan profesi guru meliputi kompetensi pedagogik, kompetensi kepribadian, kompetensi sosial, dan kompetensi profesional. Dan kompetensi guru diperoleh melalui pendidikan profesi. (Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2005 Tentang Guru dan Dosen).
  • 10. 16 Contoh soal HOTS merupakan bentuk latihan guru untuk menguasai pembuatan soal HOTS dalam berbagai tipe. Ada empat (4) tipe soal HOTS bentuk pilihan ganda (PG), yaitu tipe: 1) Pilihan Ganda Biasa, 2) Pilihan Ganda Komplek, 3) Pilihan Ganda Kasuistik, dan 4) Pilihan Ganda Asosiatif. Pada KB1 diberikan contoh soal PG tipe 1; pada KB2 diberikan contoh soal PG tipe 2; pada KB3 diberikan contoh soal PG tipe 3; dan pada KB4 diberikan contoh soal PG tipe 4. Tujuan diberikannya contoh soal ini adalah agar mahasiswa dapat mempelajari dan mampu membuat soal HOTS bentuk Pilihan Ganda dengan berbagai tipe. Bacalah dengan seksama informasi di bawah ini! Guru adalah pendidik profesional. Dalam menjalankan profesinya, guru dituntut untuk memenuhi syarat. Syarat yang harus dipenuhinya adalah guru wajib memiliki kualifikasi akademik, kompetensi, sertifikat pendidik, sehat jasmani dan rohani, serta memiliki kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional. Profesi guru berarti suatu pekerjaan yang menuntut pendidikan tinggi. Profesi juga merupakan suatu pekerjaan yang meminta persiapan spesialisasi yang relatif lama di perguruan tinggi dan diatur oleh suatu kode etik khusus. Berdasarkan uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa profesi itu pada hakikatnya merupakan suatu pekerjaan tertentu yang menuntut persyaratan khusus dan istimewa sehingga meyakinkan dan memperoleh kepercayaan pihak yang memerlukannya. Dalam melaksanakan tugas keprofesionalan, guru berhak memperoleh pelatihan dan pengembangan profesi dalam bidangnya. Kompetensi guru diperoleh melalui pendidikan profesi, yang meliputi kompetensi pedagogik, kompetensi kepribadian, kompetensi sosial, dan kompetensi profesional. Berdasarkan informasi di atas, guru dalam mengembangkan kompetensinya dapat ditempuh melalui… a. Pendidikan tinggi
  • 11. 17 b. Pendidikan profesi c. Pelatihan (workshop) d. Bimtek (Bimbingan teknis) e. Pembinaan Jawaban: B Untuk meningkatkan kemampuan analisis, Saudara dapat melakukan beberapa aktivitas tindak lanjut dari kegiatan belajar ini, di antaranya sebagai berikut: 1. Simaklah sumber belajar dalam bentuk video/artikel pada LMS Program PPG. Kemudian lakukan analisis berdasarka konten! 2. Kaitkan konten video/artikel dengan nilai-nilai moderasi dalam proses pembelajarannya di sekolah/madrasah! 3. Ikuti tes akhir modul dan cermati hasil tesnya. Bila hasil tes akhir modul di bawah standar minimum ketuntasan (70), maka Saudara melakukan pembelajaran remedial dengan memperhatikan petunjuk dalam LMS program PPG. 4. Aktifitas tindak lanjut lebih detail, silahkan mengikuti tagihan tugas yang ada di LMS.
  • 12. 18 GLOSARIUM Adaptif : mudah menyesuaikan (diri) dengan keadaan. Citra : rupa; gambar; gambaran; gambaran yang dimiliki orang banyak mengenai pribadi, perusahaan, organisasi, atau produk; kesan mental atau bayangan visual yang ditimbulkan oleh sebuah kata, frasa, atau kalimat, dan merupakan unsur dasar yang khas dalam karya prosa dan puisi; data atau informasi dari potret udara untuk bahan evaluasi. Dedikasi : pengorbanan tenaga, pikiran, dan waktu demi keberhasilan suatu usaha atau tujuan mulia; pengabdian. Diagnostik : ilmu untuk menentukan jenis penyakit berdasarkan gejala yang ada. Efektif : ada efeknya (akibatnya, pengaruhnya, kesannya); manjur atau mujarab (tentang obat); dapat membawa hasil; berhasil guna (tentang usaha, tindakan); mangkus; mulai berlaku (tentang undang-undang, peraturan). Etik : kumpulan asas atau nilai yang berkenaan dengan akhlak; nilai mengenai benar dan salah yang dianut suatu golongan atau masyarakat; pembangunan nilai mengenai benar dan salah yang dianut suatu golongan atau masyarakat dalam proses pembangunan. Etos Kerja : semangat kerja yang menjadi ciri khas dan keyakinan seseorang atau suatu kelompok. Figur : bentuk; wujud; tokoh. Guru : orang yang pekerjaannya (mata pencahariannya, profesinya) mengajar. Ideal : sangat sesuai dengan yang dicita-citakan atau diangan- angankan atau dikehendaki. Ilmiah : bersifat ilmu; secara ilmu pengetahuan; memenuhi syarat (kaidah) ilmu pengetahuan.
  • 13. 19 Kecakapan : kemampuan; kesanggupan; kepandaian atau kemahiran mengerjakan sesuatu. Klien : orang yang memperoleh bantuan hukum dari seorang pengacara dalam pembelaan perkara di pengadilan; orang yang membeli sesuatu atau memperoleh layanan (seperti kesehatan, konsultasi jiwa) secara tetap; pelanggan. Kompetensi : kewenangan (kekuasaan) untuk menentukan (memutuskan sesuatu); kemampuan menguasai gramatika suatu bahasa secara abstrak atau batiniah. Kreatif : memiliki daya cipta; memiliki kemampuan untuk menciptakan; bersifat (mengandung) daya cipta. Kredibilitas : perihal dapat dipercaya. Lokakarya : pertemuan antara para ahli (pakar) untuk membahas masalah praktis atau yang bersangkutan dengan pelaksanaan dalam bidang keahliannya; sanggar kerja. Motivasi intrinsik : dorongan atau keinginan dari dalam diri seseorang. Otonomi : pemerintahan sendiri. Pamong : pengasuh; pendidik (guru); pengurus. Penelitian : laporan berdasarkan penelitian ilmiah terhadap suatu gejala. Sains : ilmu pengetahuan pada umumnya; pengetahuan sistematis tentang alam dan dunia fisik, termasuk di dalamnya, botani, fisika, kimia, geologi, zoologi, dan sebagainya; ilmu pengetahuan alam; pengetahuan sistematis yang diperoleh dari sesuatu observasi, penelitian, dan uji coba yang mengarah pada penentuan sifat dasar atau prinsip sesuatu yang sedang diselidiki, dipelajari, dan sebagainya. Unggul : lebih tinggi (pandai, baik, cakap, kuat, awet, dan sebagainya) daripada yang lain-lain; utama (terbaik, terutama); menang. Urgen : mendesak sekali pelaksanaannya; sangat penting (gawat, mendesak, memerlukan tindakan segera).
  • 14. 20 DAFTAR PUSTAKA Ali, Muhammad. 1985. Penelitian Kependidikan: Prosedur dan Strategi. Bandung: Angkasa. Departemen Pendidikan Nasional. 1990. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka. Departemen Pendidikan Nasional. 2003. Undang-Undang Republik Indonesia, Nomor 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional. Depdiknas RI: Jakarta. Departemen Pendidikan Nasional. 2005. Pembinaan Profesionalisme Tenaga pengajar (Pengembangan Profesionalisme Guru). Jakarta: Direktorat Jenderal Pendidikan dasar dan Menengah Direktorat Pendidikan Lanjutan Pertama Depdiknas. Departemen Pendidikan Nasional. 2005. Undang-Undang Republik Indonesia, Nomor 14 Tahun 2005 Tentang Guru dan Dosen. Depdiknas RI : Jakarta. Departemen Pendidikan Nasional. 2013. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional. Departemen Pendidikan Nasional. 2019. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan. 2016. Buku 1: Pengelolaan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Guna Mendukung Pengembangan Profesi Guru Pembelajar (PPGP). Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2007 Tentang Standar Kualifikasi Akademik Dan Kompetensi Guru. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 101 tahun 2000 Pasal 2 tentang pendidikan dan pelatihan jabatan Pegawai Negeri Sipil. Pidarta,1997, Landasan Kependidikan Stimulus Ilmu Pendidikan Bercorak Indonesia, Jakarta, PT Bina Rineka Cipta. Sanusi, Achmad. et. al. 1991. Studi Pengembangan Model Pendidikan Profesional Tenaga Kependidikan. Jakarta: Depdikbud.
  • 15. 21 Soewarni, E. (2004). Kebijakan Pedoman Pengembangan Profesi. Jakarta: Rajawali Press. Syafaruddin, 2005. Ilmu Pendidikan Perspektif Baru Rekonstruksi Budaya Abad XXI. Bandung: Citapustaka Media. Tafsir, A. 1992. Ilmu Pendidikan Dalam Perspektif Islam. Bandung; Remaja Rosddakarya. Udin Saefudin Sa’ud. 2008. Inovasi Pendidikan. Bandung: Alfabeta. Usman, M.U. 2002. Menjadi Guru Profesional. Bandung: Remaja Rosdakarya.