Studi uso 2010

923 views
825 views

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
923
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
47
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Studi uso 2010

  1. 1. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DANINFORMATIKADEPARTEMEN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA REPUBLIK INDONESIABADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIAPUSLITBANG POS DAN TELEKOMUNIKASI2010
  2. 2. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010iSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DANINFORMATIKAAnggota tim :Ketua : Gita PatulakWakil Ketua : H.SantosoSekretaris : SuryonoKoordinator Peneliti : Neni RochaeniPeneliti Utama : Sri WahyuningsihPeneliti : MoedjionoYourdanTatiek MariyatiMarhum DjauhariAzwar AzizSumarsonoJoko SuryantoDjoko AdinugrohoPembantu Peneliti : Suharno BudhiAfrizalWidya Budi AndhiniCorry Butu HastutiLasni Julita SiahaanYudhistira NugrahaJakarta, Desember 2010Kapuslitbang PostelBaringin Batubara
  3. 3. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010iiKATA PENGANTARDengan memanjatkan puji dan syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, Laporan Akhirpekerjaan Studi Pemanfaatan Fasilitas USO sebagai Penyediaan Jasa AksesTelekomunikasi dan Informatika ini telah selesai disusun.Dalam Laporan Akhir (Final Report) ini diuraikan mengenai perkembangan dampakpemanfaatan fasilitas USO sebagai penyediaan jasa akses telekomunikasi dan informatika.Selain itu, studi juga bertujuan menjelaskan pengaruh struktur ekonomi industri jaringan danjasa telekomunikasi terhadap pemanfaatan fasilitas USO sebagai penyediaan jasa aksestelekomunikasi dan informatika.Tim penyusun menyadari bahwa dalam penyusunan Laporan Akhir ini masih perlu terusdisempurnakan, agar hasil dari kajian ini benar-benar dapat bermanfaat bagi semua pihak.Selanjutnya, kami berharap kajian ini dapat memberikan sedikit gambaran mengenaiPemanfaatan Fasilitas USO sebagai Penyediaan Jasa Akses Telekomunikasi danInformatika.Demikian Laporan Akhir ini kami susun dan atas perhatian dan partisipasinya kami ucapkanterima kasih.Tim PenyusunJakarta, Desember 2010Kapuslitbang PostelBaringin Batubara
  4. 4. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010iiiDAFTAR ISITIM PENYUSUN ............................................................................................................. iKATA PENGANTAR ........................................................................................................ iiDAFTAR ISI ...................................................................................................................... iiiDAFTAR GAMBAR .......................................................................................................... vDAFTAR TABEL ............................................................................................................. viBAB I PENDAHULUAN ............................................................................................. 1A. Latar Belakang ..................................................................................... 1B. Permasalahan ..................................................................................... 5C. Tujuan dan Manfaat............................................................................. 6D. Ruang Lingkup ..................................................................... ............ 6E. Pengertian Judul ............................................................................... 6F. Sistematika Penulisan .......................... ............................................. 7BAB II KERANGKA TEORI DAN GAMBARAN UMUM ........................................... 9A. Landasan Teori .................................................................................... 9B. Gambaran Umum................................................................................. 11C. BERBAGAI SOLUSI-SOLUSI UNTUK MEMINIMALKAN MENARATELEKOMUNIKASI ............................................................................. 20BAB III METODOLOGI................................................................................................. 25A. Pendekatan Penelitian......................................................................... 25B. Lokasi Penelitian ................................................................................ 25C. Populasi dan Sampel ......................................................................... 27D. Teknik Pengumpulan Data ................................................................ 28E. Teknik Analisis Data .......................................................................... 31F. Pola Pikir ........................................................................................... 36BAB IV DATA DAN INFORMASI................................................................................. 39A. Data Primer ......................................................................................... 39B. Data Sekunder ..................................................................................... 93BAB V ANALISIS DAN PEMBAHASAN .................................................................... 96A. Analisis Hasil Penelitian....................................................................... 96B. Pengguna Telepon Umum Desa Pada Desa Pinter........................... 105C. Pengguna Internet Pada Desa Pinter ......................................... ..... 112BAB VI PENUTUP......................................................................................................... 124A. Kesimpulan........................................................................................... 124
  5. 5. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010ivB. Implikasi Penelitian ............................................................................ 130C. Saran .................................................................................................. 131
  6. 6. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010vDAFTAR GAMBARGambar 2.1 Model Unified Theory of Acceptance and Use of Technology ......................................................10Gambar 2.2 USO AREAS (11 Region) 2009-2014: 31,824 villages..................................................................22Gambar 2.3 USO DEPLOYMENT 2010 MAP (INTERNET)...............................................................................24Gambar 3.1 Model untuk penelitian dengan modifikasi Model UTAUT.............................................................31Gambar 3.2 Komponen dalam analisis data (interactive model) .......................................................................21
  7. 7. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010vi
  8. 8. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010viiDAFTAR TABELTabel 2.1 Target Jumlah Desa untuk Program WPUT Tahun 2009 ...........................................23Tabel 3.1 Lokasi Penelitian ......................................................................................................26Tabel 3.2 Data Sampel Setiap Lokasi Penelitian .......................................................................27Tabel 3.3 Variabel-variabel Penelitian......................................................................................32Tabel 4.1 Jumlah Pengguna dan Bukan Pengguna Telepon UmumDesa dan Internet di sembilan wilayah lokasi ............................................................39Tabel 4.2 Jumlah Pengguna dan Bukan Pengguna Fasilitas USOBerdasarkan wilayah lokasi survei ............................................................................40
  9. 9. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020101BAB IPENDAHULUANA. Latar BelakangSalah satu ciri utama abad 21 adalah berkembangnya teknologi informasi dankomunikasi (information and communication technology, TIK) yang sangat danmempengaruhi tingkat kemajuan, kemakmuran, dan daya saing bangsa. Teknologiinformasi dan komunikasi memberikan dampak yang sangat positif dalam berbagai hal,di antaranya : pendukung pengambilan keputusan; peningkatan efisiensi danproduktifitas; penunjang aktifitas pekerjaan dan belajar; dan bahkan dapatmeningkatkan kualitas hidup manusia. Peranan teknologi informasi dan komunikasiakan semakin meningkat seiring perkembangan jaman dan hingga akhirnya menjadielemen dasar dalam kehidupan makhluk penghuni bumi ini1. Hal ini sejalan denganDeklarasi Universal Hak Asasi Manusia (HAM) atau Human Right sebagaimana diaturpada pasal 19 yang kemudian dijadikan sebagai landasan pokok pembentukanmasyarakat informasi dunia, menyatakan bahwa :“Setiap orang berhak atas kebebasan mempunyai dan mengeluarkan pendapat; dalamhal ini termasuk kebebasan menganut pendapat tanpa mendapat gangguan, dan untukmencari, menerima dan menyampaikan keterangan-keterangan dan pendapatdengan cara apa pun dan dengan tidak memandang batas-batas.”Sebagai tindak lanjut dari pasal tersebut diatas pemimpin negara-negara duniamengadakan pertemuan tingkat tinggi yang diawali dengan Okinawa Summit di Jepangpada bulan Juli 2000 yang dihadiri negara-negara maju. Pimpinan negara-negara majutersebut menyepakati antara lain rencana untuk menjembatani kesenjangan digital(digital devide)2yang dilanjutkan dengan Deklarasi Tokyo bulan November 2000.Kemudian dilanjutkan rekomendasi salah satu aktivitas dibawah badan PBB yaitunaskah Plan of Action World Summit on the Information Society (WSIS) yangditetapkan 12 Desember 2003 di Geneva, mempunyai target yang harus dicapaiselambat-lambatnya pada tahun 2015, antara lain menghubungkan semua desa denganteknologi Informasi dan komunikasi Information and Communication Technology1S Prakoso Bondan, Januardi Rakhmat, 2008, Cetak Biru Pengembangan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK)Depdiknas,Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah Departemen Pendidikan Nasinal,2www.bappenas.go.id/get-file-server/node/2764/; 15 April 2010, Okinawa Summit Telekomunikasi,
  10. 10. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020102(ICT) dan memastikan bahwa lebih dari setengah penduduk dunia mempunyai aksesdengan teknologi informasi dan komunikasi atau Information and CommunicationTechnology (ICT)3.Komitmen untuk mengurangi kesenjangan digital (digital divide) tersebutdilanjutkan dengan kesepakatan pada konferensi Tingkat Tinggi Dunia WSIS tahap duayang diselenggarakan di Tunis pada tanggal 16-18 November 2005.Pada tingkatan negara-negara anggota APEC, bulan Oktober 2001 melalui e-APEC, para Kepala Negara anggota APEC menyetujui tujuan tambahan yaitu agarsemua kelompok masyarakat di seluruh negara anggota APEC mendapat akses Internetsecara individu atau melalui akses pelayanan komunitas pada tahun 20104.Pemenuhan hak asasi manusia untuk berkomunikasi dan memperoleh informasidi Indonesia telah dituangkan dalam amandemen ke-empat Undang Undang Dasar 1945pasal 28 F yang menyatakan bahwa:“Setiap orang berhak untuk berkomunikasi dan memperoleh informasi untukmengembangkan pribadi dan lingkungan sosialnya, serta berhak untuk mencari,memperoleh, memiliki, menyimpan,mengolah, dan menyampaikan informasi denganmenggunakan segala jenis saluran yang tersedia.”Menyikapi pasal 28F UUD 1945 tersebut beberapa peraturan telah ditetapkanseperti Undang-Undang Nomor 36 Tahun 1999 tentang Telekomunikasi, Undang-Undang No.32 tahun 2002 tentang Penyiaran, UU No. 17 Tahun 2007 tentangRencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional 2005-2025, Undang-undang Nomor11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik dan dan Undang-UnadangNomor 14 tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik.Selain penyediaan peraturan juga dilaksanakan penyediaan akses telekomunikasibagi seluruh warga bangsa, yang salah satunya melalui program Kewajiban PelayananUniversal (KPU) atau Universal Service Obligation (USO) yang bertujuan untukmemberikan pemerataan pelayanan telekomunikasi kepada masyarakat khususnya diwilayah pedesaan, perbatasan dan yang secara geografis terpencil serta secara ekonomibelum berkembang termasuk di daerah perintisan, pedalaman dan pinggiran, dalam3Telematika Indonesia,Kebijakan dan Perkembangan Tim Koordinasi Telematika Indonesia (TKTI), 2004:694http://www.mastel.or.id/files/blueprint-telekomunikasi/MASTEL -.MASTEL-CetakBiruTelematika 2005 – 2015 - Buku I - BidangTelekomunikasi
  11. 11. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020103rangka mengurangi kesenjangan informasi sehingga dapat mendorong pertumbuhanwilayah tertinggal, memberikan stimulasi peningkatan potensi ekonomi wilayahtertinggal, menjaga kesatuan dan persatuan Negara Kesatuan Republik Indonesia(NKRI) serta mendorong pertumbuhan industri telekomunikasi.Lebih lanjut ketentuan mengenai Kewajiban Pelayanan Universal diatur dalamPeraturan Pemerintah Nomor 52 Tahun 2000 tentang Penyelenggaraan Telekomunikasi.Peraturan Pemerintah tersebut mengatur antara lain pelaksanaan kewajiban pelayananuniversal, Menteri menetapkan wilayah pelayanan universal, jumlah kapasitas jaringandi setiap wilayah pelayanan universal, jenis jasa telekomunikasi yang harus disediakanoleh penyelenggara jasa telekomunikasi dan penyelenggara jaringan telekomunikasiyang ditunjuk untuk menyediakan jaringan telekomunikasi di wilayah pelayananuniversal. Lebih jauh pelaksanan KPU/USO diatur dalam Peraturan MenteriKomunikasi dan Informatika Nomor : 32/PER/M.KOMINFO/10/2008 tentangKewajiban Pelayanan Universal Telekomunikasi. Muatan dari Peraturan menteritersebut antara lain pendanaan, penyediaan Kewajiban Pelayanan Universal (KPU)telekomunikasi, penyelenggara KPU telekomunikasi, penyelenggaraan KPUtelekomunikasi, ketentuan rencana dasar teknis penyelenggaraan KPU telekomunikasidan tata cara pengawasan dan pengendalian.Manfaat yang didapat dari program USO ini secara bertahap diharapkan terwujudpada tahap pertama Connectivity, yaitu keterhubungan antar desa dengan desa dan desadengan kota dengan akses layanan suara dan SMS sebagai jembatan silaturahmi seluruhwarga bangsa. Selanjutnya tahap kedua Transaction, yaitu adanya nilai ekonomis bagiwarga bangsa dengan tersedianya fasilitas-fasilitas penunjang kegiatan masyarakatsehari-hari yang dapat meningkatkan taraf hidup yang didapat dengan cara komunikasijarak jauh atau virtual tanpa memperhitungkan jarak dan waktu seperti e-education, e-bussiness, e-health, e-book, e-library, dll melalui akses layanan ICT yang telahtersedia. Tahap ketiga Collaboration, merupakan multiplier effect dari USO yaituterciptanya komunikasi yang baik antar desa baik yang disatukan dalam wilayahadministrasi tertentu ataupun di wilayah administrasi yang berbeda sehingga terjalinkomunitas-komunitas antar desa yang dapat mengembangkan potensi masing-masingdesa dan saling bekerjasama sehingga dapat mencapai tahap keempat Transformation,
  12. 12. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020104yaitu terbentuknya transformasi kondisi sosial masyarakat yang sudah akrab denganICT sehingga segala bentuk kegiatan sehari-hari dapat lebih efisien dan efektif denganmenggunakan ICT. Manfaat dari socio transformation value ada empat yaitu mutualunderstanding (saling memahami), mutual respect (saling menghargai), mutual trust(saling percaya) dan mutual benefit (saling memberi manfaat).Dalam Siaran Pers No. 19/DJPT.1/KOMINFO/2007 tanggal 17 Pebruari 2007dinyatakan data Wilayah Pelayanan Universal Telekomunikasi (WPUT) berjumlah42.517 desa (Data Potensi Desa /Podes tahun 2005 yang dikeluarkan oleh Badan PusatStatistik). Wilayah Pelayanan Universal Telekomunikasi (WPUT) adalah lokasipenyediaan KPU Telekomunikasi yang ditetapkan Menteri, antara lain daerahtertinggal, terpencil, daerah perintisan, perbatasan, dan daerah yang tidak layaksecara ekonomis, serta wilayah yang belum terjangkau akses dan layananTelekomunikasi. Pada tahun 2007 ditetapkan WPUT sebanyak 38.471 desa melaluiKeputusan Menkominfo No.145/KEP/M.KOMINFO/2007 tanggal 13 April 2007tentang Penetapan WPUT. Penegasan kembali Wilayah Pelayanan UniversalTelekomunikasi dituangkan dalam Peraturan Dirjen Postel No.247/DIRJEN/2008tentang Wilayah Pelayanan Universal Telekomunikasi (WPUT) Beban KontribusiKewajiban Pelayanan Universal (KKPU) Telekomunikasi, yang menetapkan WPUTsebanyak 31.824 desa.Kebijakan KPU/USO adalah terwujudnya akses telepon di 31.824 desa Tahun2009, terwujudnya akses internet di 4.218 kecamatan Tahun 2011 dan terwujudnyaakses internet di 31.824 desa pada tahun 2013 sehingga secara bertahap dapatmewujudkan masyarakat berbasis informasi pada tahun 2025.5Pada programpembangunan USO tersebut disediakan dua jenis layanan yaitu layanan desa dering(yang menyediakan layanan telepon/memanggil dan dipanggil, Short Message Service(SMS) dan akses internet) dan layanan desa pinter/desa punya internet (yangmenyediakan layanan telepon/memanggil dan dipanggil, Short Message Service (SMS)dan akses internet dilengkapi dengan PC).Dalam siaran Pers Nomor 221/PIH/KOMINFO/11/2009 terkait dengan mulaiberoperasinya telepon berdering melalui program USO, sebagai salah satu wujud5BTIP,2010
  13. 13. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020105komitmen pemerintah untuk segera memperkecil kesenjangan informasi (digitaldivide), pemerataan pembangunan akses komunikasi dan informasi khususnya untukdaerah tertinggal, terpencil, perbatasan dan tidak layak secara ekonomi, sehingganantinya diharapkan dalam waktu dekat ini sekitar 25.000 desa di seluruh Indonesiapada akhir Januari 2010 atau sebanyak 31.824 desa pada akhir tahun 2010, juga dapatmenikmati layanan telekomunikasi. Program pembangunan infrastruktur USO tidakberhenti sampai dengan saat ini saja, karena program ini merupakan program yangbersifat multi-years (tahun jamak) hingga tahun 2014 dan dapat ditingkatkan menjadidesa pinter (punya internet).Untuk mengetahui bagaimana penggunaan/pemanfaatan fasilitas USO (telepondan internet) yang telah dibangun pada desa dering dan desa pinter, oleh masyarakatperdesaan yang telah ditetapkan maka perlu dilakukan penelitian/survei kepadamasyarakat disekitar lokasi pembangunan fasilitas USO.B. PermasalahanDengan selesainya pembangunan fasilitas USO di beberapa wilayah dimanasampai dengan tanggal 1 Pebruari 2010, program desa berdering telah mencapai 25.082desa berdering dan 100 desa berbasis internet (desa pinter) diharapkan masyarakatdisekitar lokasi pembangunan telah memanfaatkan, untuk menunjang dan mendukungkegiatan perekonomian, memantapkan pertahanan dan keamanan serta mencerdaskankehidupan bangsa .Beberapa Faktor yang dapat mempengaruhi masyarakat sekitar pembangunanfasilitas untuk memanfaatkan/menggunakan fasilitas tersebut adalah harapan kinerja,kemudahan menggunakan sistem, pengaruh sosial, kondisi yang memfasilitasi, niatmembiasakan diri untuk menggunakan, kebiasaan penggunaan dan mengajak untukmenggunakan. Saat ini belum ada data yang menjelaskan bagaimana pemanfaatanfasilitas USO sebagai penyediaan jasa akses telekomunikasi dan informatika melaluipemanfaatan fasilitas USO agar dapat mencapai tahapan Connectivity, Transaction,Collaboration dan Transformation.Berdasarkan latar belakang dan fakta tersebut diatas dapat ditemukenali beberapapermasalahan sebagai berikut.1. Bagaimana penggunaan fasilitas USO oleh masyarakat sekitar lokasi pembangunan
  14. 14. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201062. Bagaimana pemanfaatan fasilitas USO oleh masyarakat di sekitar lokasipembangunan3. Bagaimana korelasi antara penggunaan dalam bidang ekonomi, sosial, budaya,kemudahan penggunaan teknologi serta ketepatapan Lokasi KPU/USO) dengankarakter masyarakat desa.4. Faktor apa saja yang mendorong dan menghambat penggunaan dan pemanfaatanfasilitas USO yang tersedia.C. Tujuan dan ManfaatTujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui penggunaan dan pemanfaatanfasilitas USO oleh masyarakat disekitar lokasi pembangunan fasilitas USO untukconnectivity, korelasi antara karakter penggunaan dengan karakter masyarakat desaserta faktor yang mendorong dan menghambat pemanfaatan fasilitas USO tersebut.Manfaat dari penelitian ini adalah diperolehnya data dan informasi yang akurattentang penggunaan dan pemanfaatan fasilitas USO oleh masyarakat di sekitar lokasipembangunan USO, yang dimanfaatkan dalam memberikan rekomendasi peningkatanpemanfaatan fasilitas USO dan pengelolaan fasilitas USO.D. Ruang LingkupPenelitian ini termasuk penelitian kebijakan telekomunikasi khususnya untukmengetahui penggunaan dan pemanfaatan fasilitas USO oleh masyarakat di sekitarlokasi, korelasi antara karakter penggunaan dengan karakter masyarakat desa sertafaktor yang mendorong dan menghambat pemanfaatan fasilitas USO tersebut.E. Pengertian JudulUntuk menghindari terjadinya perbedaan pemahaman dalam penelitian ini, makadiperlukan penjelasan dan pengertian-pengertian yang terkait dengan judul penelitian“Studi Pemanfaatan Fasilitas USO sebagai penyediaan Jasa Akses Telekomunikasi danInformatika” adalah sebagai berikut :Studi Pemanfaatan Fasilitas USO yang dimaksud adalah studi terkait dengan telahdibangunnya fasilitas USO Telekomunikasi di wilayah tertentu dan apakahmasyarakat di sekitar wilayah tersebut sudah memanfaatkan. Dalam hal ini yang
  15. 15. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020107dimaksud dengan fasilitas adalah sesuatu yang dapat membantu memudahkanpekerjaan, tugas, dan sebagainyaUniversal Service Obligation (USO) atau dikenal dengan Kewajiban PelayananUniversal adalah kewajiban yang dibebankan kepada penyelenggara jaringantelekomunikasi dan atau jasa telekomunikasi untuk memenuhi aksesibilitas bagiwilayah atau sebagian masyarakat yang belum terjangkau oleh penyelenggarajaringan dan atau jasa telekomunikasi.Jasa Akses Telekomunikasi dan Informatika yang dimaksud adalah fasilitas USOyang sudah dibangun sesuai dengan Peraturan Menteri Komunikasi danInformatika Nomor 32/PER/M.KOMINFO/10/2008 tentang Kewajiban PelayananUniversal Telekomunikasi berupa penyediaan layanan teleponi (memanggil dandipanggil), Short Message Service (SMS) dan jasa akses internet.F. Sistematika Penulisan.Laporan Antara ini terdiri dari :Bab I. PendahuluanDalam pendahuluan akan menjelaskan tentang Latar Belakang dari penelitian,permasalahan yang ada sehingga perlu dilakukan penelitian. Selanjutnyamenjelaskan Tujuan dan Manfaat penelitian, Ruang Lingkup penelitian sertaPengertian dari setiap kata yang mempunyai makna pada judul penelitian danSistematika penulisan.Bab II. Landasan Teori dan Gambaran UmumDalam Bab ini akan menjelaskan kerangka teori yang mendasari penelitian dangambaran umum yang terkait dengan pelaksanaan USO.Bab III. MetodologiMetodologi menjelaskan Pendekatan Penelitian, Teknik penelitian, Populasi danSampel, Lokasi Penelitian, Teknik Pengumpulan Data,Teknik Analisis Data danPola Pikir Penelitian.Bab IV. Data dan InformasiPada bab ini digambarkan data hasil penelitian baik yang diperoleh dari penyebarankuesioner (survey) kepada responden, wawancara dengan pengelola dan aparat desaserta pengamatan lapangan terkait dengan pemanfaatan fasilitas USO.
  16. 16. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020108Bab V. Analisis dan PembahasanBab ini menjelaskan tentang analisis dan pembahasan data berdasarkan teori danteknik analisis data yang telah ditetapkan.Bab VI. PenutupBab ini menjelaskan kesimpulan hasil penelitian dan saran tindak lanjut terkaitdengan pemanfaatan fasilitas USO.
  17. 17. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020109BAB IILANDASAN TEORI DAN GAMBARAN UMUMA. Landasan Teori.1. Konsep Pemanfaatan USOPemanfaatan Fasilitas USO Telekomunikasi dapat diartikan sebagaipemanfaatan terhadap fasilitas telekomunikasi yang disediakan pemerintah yaitulayanan teleponi (memanggil dan dipanggil), Short Message Service (SMS) dan jasaakses internet. Pada penelitian ini diasumsikan bahwa fasilitas USO adalah suatuteknologi baru bagi masyarakat di wilayah perdesaan yang dapat dimanfaatkan untukberkomunikasi.Penerimaan teknologi baru oleh masyarakat akan dapat diketahui denganmenggunakan teori penerimaan teknologi informasi Unified Theory of Acceptanceand Use of Technology (UTAUT).2. Teori penerimaan teknologi informasiTeori UTAUT dikembangkan oleh Venkatesh et al, 2003 yang menyatakanbahwa penerimaan seseorang terhadap teknologi informasi (User Intention)dipengaruhi oleh empat faktor, yaitu Performance expectancy (tingkat keyakinanseseorang percaya bahwa menggunakan sistem akan membantu dia menghasilkankerja yang maksimal), Effort Expectancy (tingkat kemudahan pengguna dalammenggunakan sistem), Social Influence (kesadaran seseorang adanya orang lain ataulingkungan yang menggunakan sistem), Facilitating Conditions (keyakinan adanyaorang lain yang mendukung aktivitas pengguna)6.Teori penerimaan teknologi informasi (Unified Theory of AcceptanceandUse of Technology) berdasarkan pada teori-teori perilaku penggunaan teknologi danpenerimaan teknologi. Keempat faktor tersebut tidak saling berpengaruh, namun6V. Venkatesh, M. G. Morris, G. B. Davis, and F. D. Davis, 2003, "User acceptance of information technology:Toward a unified view.," MIS Quarterly, vol. 27, pp. 425-478
  18. 18. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201010setiap faktor mempunyai hubungan kausal dengan use behavior. Model teori UTAUTdigunakan sebagai alat analisis penggunaan fasilitas USO yang digambarkan dalammodel dibawah ini :Gambar 2.1Model Unified Theory of Acceptanceand Use of Technology(UTAUT)Sumber :Konstruk UTAUT (Venkatesh et. Al., 2003)Pada model ini Gender, Age, Experience, serta Voluntary of Use sebagai elemenpenengah dalam mengemukakan dampak dari empat kunci pada penggunaan konstrukUser Intention serta perilaku turunan tersebut (Venkatesh et. Al., 2003).Pada Gambar 2.1 Model UTAUT dibentuk oleh 10 elemen yaitu yaituPerformance Expectancy, Effort Expectancy, Social Influences, FacilitatingConditions, Gender, Age, Experience, Voluntariness of Use, Behavioral Intention danUse Behavior. Sementara itu terdapat elemen eksogen (mempengaruhi) dan endogen(dipengaruhi) yaitu Use Behavior dipengaruhi oleh Behavioral Intention danFacilitating Conditions, dimana Behavioral Intention dipengaruhi oleh PerformanceExpectancy, Efforrt Expectancy dan Social Influence. Sementara Gender, Age,Experience dan Voluntariness of Use sebagai elemen tambahan dalam 4 elemeneksogen utama yaitu Performance Expectancy, Effort Expectancy, Social Influencesdan Facilitationg Condition.
  19. 19. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201011Terkait dengan penelitian ini maka, secara rinci elemen diatas dapat dijabarkansebagai berikut :a. Performance Expectancy atau Harapan Kinerja didefinisikan sebagai tingkatdimana seseorang percaya bahwa menggunakan telepon atau internet, sistem akanmembantu dia untuk mencapai keuntungan dalam kinerja.b. Effort Expectancy/Ease of Use didefinisikan sebagai derajat kemudahan yangdikaitkan dalam penggunaan sistem.c. Social Influences didefinisikan sebagai sejauh mana seorang individumemandang pentingnya faktor lingkungan kerjanya (dalam hal ini lingkup sosial)dalam penggunaan sistem baru.d. Facilitating Condition didefinisikan sebagai tingkat dimana seseorang percayabahwa sebuah organisasi dan infrastruktur teknis yang ada untuk mendukungpenggunaan sistem.e. Behavioral Intention yaitu perilaku utama organisasi dalam penerimaanteknologi. Konsisten dengan teori yang mendasari semua pengaruh terhadapBehavioral Intention diatas, diharapkan bahwa Behavioral Intention akanmemiliki pengaruh positif yang signifikan pada penggunaan teknologi.f. Use Behavioral yaitu perilaku yang ingin dicapai dalam penggunaan teknologi.Dengan model UTAUT tersebut, hasil penelitian diharapkan dapat memberikangambaran faktor-faktor yang signifikan berpengaruh terhadap penerimaan teleponoleh masyarakat di pedesaan.B. GAMBARAN UMUM1. Regulasia. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 1999 TentangTelekomunikasi.Dalam Undang-undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 1999 tentangtelekomunikasi mengatur beberapa hal antara lain tujuan, pembinaan,penyelenggara, penyelenggaraan, larangan praktek monopoli, perizinan, hak dankewajiban penyelenggara dan masyarakat, perangkat telekomunikasi, spektrumfrekuensi radio dan orbit satelit serta pengamanan telekomunikasi. Padapengaturan mengenai hak dan kewajiban penyelenggara dan masyarakat
  20. 20. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201012didalamnya termasuk pelayanan universal yang diatur dalam pasal 16 sebagaiberikut :1) Setiap penyelenggara jaringan telekomunikasi dan atau penyelenggara jasateiekomunikasi wajib memberikan kontribusi dalam pelayanan universal.2) Kontribusi pelayanan universal sebagaimana dimaksud pada ayat (1)berbentuk penyediaan sarana dan prasarana telekomunikasi dan ataukompensasi lain.3) Ketentuan kontribusi pelayanan universal sebagaimana dimaksud pada ayat(2) diatur dengan Peraturan Pemerintah.b. Peraturan Pemerintah Nomor 52 Tahun 2000 tentang PenyelenggaraanTelekomunikasi.Penyelenggaraan telekomunikasi selanjutnya diatur dalam PeraturanPemerintah Nomor 52 Tahun 2000 tentang Penyelenggaraan Telekomunikasiyang mengatur antara lain penyelenggaraan jaringan dan jasa telekomunikasi,penyelenggaraan telekomunikasi khusus, perizinan, ganti rugi dan lain-lain.Pelayanan universal dalam peraturan ini diatur dalam pasal-pasal sebagai berikut:Ketentuan umum pasal 1 nomor 13 yang menyatakan:Kewajiban pelayanan universal adalah kewajiban yang dibebankan kepadapenyelenggara jaringan telekomunikasi dan atau jasa telekomunikasi untukmemenuhi aksesibilitas bagi wilayah atau sebagian masyarakat yang belumterjangkau oleh penyelenggaraan jaringan dan atau jasa telekomunikasi;Pasal 26 menyatakan:(1) Penyelenggara jaringan telekomunikasi dan penyelenggara jasatelekomunikasi dikenakan kontribusi kewajiban pelayanan universal.(2) Kontribusi kewajiban pelayanan universal sebagaimana dimaksud dalamayat (1) berupa:a. penyediaan jaringan dan atau jasa telekomunikasi;b. kontribusi dalam bentuk komponen biaya interkoneksi; atauc. kontribusi lainnya.Pasal 27 sebagai berikut :Untuk pelaksanaan kewajiban pelayanan universal Menteri menetapkan:a. wilayah tertentu sebagai wilayah pelayanan universal;b. jumlah kapasitas jaringan di setiap wilayah pelayanan universal;c. jenis jasa telekomunikasi yang harus disediakan oleh penyelenggara jasatelekomunikasi di setiap wilayah pelayanan universal;
  21. 21. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201013d. penyelenggara jaringan telekomunikasi yang ditunjuk untukmenyediakanjaringan telekomunikasi di wilayah pelayanan universal.Pasal 28 yang menyatakan sebagai berikut :(1) Kewajiban membangun dan menyelenggarakan jaringan diwilayahpelayanan universal dibebankan kepada penyelenggara jaringan tetaplokal.(2) Kontribusi kewajiban pelayanan universal dibebankan kepadapenyelenggara jaringan lainnya yang menyalurkan trafik kepenyelenggarajaringan tetap lokal.(3) Kontribusi kewajiban pelayanan universal sebagaimana dimaksuddalam ayat (2) dilaksanakan dalam bentuk pembayaran komponenbiaya interkoneksi yang diterima oleh penyelenggara jaringan tetaplokal.Pasal 29 yang menyatakan sebagai berikut :(1) Setiap penyelenggara jaringan dan atau penyelenggara jasatelekomunikasi wajib melakukan pencatatan atas hasil kontribusikewajiban pelayanan universal yang berasal dari pendapatanintrekoneksi(2) Pencatatan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) wajib dilaporkansecara berkala kepada MenteriPasal 30 yang menyatakan sebagai berikut :Ketentuan mengenai besarnya kontribusi kewajiban pelayanan universal dantata cara pelaksanaan kontribusikewajiban pelayanan universal diaturdengan Keputusan Menteri.Pasal 31 yang menyatakan sebagai berikut :Menteri melaksanakan pengawasan dan pengendalian dalam pelaksanaankewajiban pelayanan universal.c. Peraturan Menteri Komunikasi dan InformatikaNo:32/PER/M.KOMINFO/10/2008 Tentang Kewajiban Pelayanan UniversalTelekomunikasi.Lebih lanjut pelaksanaan dari penyelenggaraan pelayanan universaldijabarkan dalam Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika Nomor32/PER/M.KOMINFO/10/2008 tentang Kewajiban Pelayanan UniversalTelekomunikasi, mengatur tentang ketentuan umum, pendanaan, penyediaanKewajiban Pelayanan Universal (KPU) Telekomunikasi, Penyelenggara
  22. 22. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201014Kewajiban Pelayanan Universal Telekomunikasi, Penyelenggaraan KewajibanPelayanan Universal Telekomunikasi, Ketentuan Rencana Dasar TeknisPenyelenggaraan Kewajiban Pelayanan Universal Telekomunikasi, tata carapengawasan dan pengendalian, sanksi dan ketentuan lain-lain serta penutup.Penyediaan KPU telekomunikasi di WPUT dilaksanakan oleh pelaksanapenyedia yang ditetapkan berdasarkan hasil seleksi yang diselenggarakan olehBalai Telekomunikasi dan Informatika Perdesaan (BTIP). Beberapa persyaratanteknis yang disyarakatkan untuk penyediaan KPU Telekomunikasi adalahpertama penyediaan jaringan untuk menyalurkan jasa teleponi dasar, yang dapatdikembangkan untuk penyediaan layanan jasa multimedia dan layanantelekomunikasi berbasis informasi lainnya, kedua penyediaan jasa telefoni dasaruntuk umum dengan layanan panggilan lokal, SLJJ, SLI dan panggilan kelayanan jaringan bergerak, ketiga layanan telekomunikasi dengan kemampuandipanggil dan memanggil, keempat adalah interkoneksi dengan penyelenggaratelekomunikasi lainnya dan kelima adalah dapat digunakan untuk menghubungipelayanan darurat.Pada ketentuan umum pasal 1 didefinisikan beberapa hal antara lain :Kontribusi Kewajiban Pelayanan Universal (KKPU) Telekomunikasi adalahkontribusi yang merupakan Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) yangharus dibayar oleh penyelenggara telekomunikasi dan yang dikelola olehBTIP;Penyelenggaraan Jaringan Tetap Lokal KPU Telekomunikasi adalahkegiatan menyediakan akses dan layanan telekomunikasi di WPUT.Penyelenggara Jaringan Tetap Lokal KPU Telekomunikasi adalahPenyelenggara Jaringan Telekomunikasi pemenang lelang penyediaan KPUTelekomunikasi yang menyediakan akses dan layanan Telekomunikasi diWilayah Pelayanan Universal Telekomunikasi (WPUT) beban KKPUTelekomunikasi;Wilayah Pelayanan Universal Telekomunikasi (WPUT) adalahlokasipenyediaan KPU Telekomunikasi yang ditetapkan Menteri,seperti antara laindaerah tertinggal, daerah terpencil, daerahperintisan, daerah perbatasan,dan daerah yang tidak layaksecara ekonomis, serta wilayah yang belumterjangkau akses dan layanan Telekomunikasi;
  23. 23. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201015Pasal 4 menyatakan antara lain :(1) Penyediaan KPU Telekomunikasi sebagaimana dimaksud dalam PeraturanMenteri ini berupa penyediaan akses dan/atau layanan telekomunikasi diWilayah Pelayanan Universal Telekomunikasi (WPUT)(2) Penyediaan akses sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berupa penyediaanjaringan end to end yang memungkinkan terselenggaranya telekomunikasi.(3) Penyediaan layanan telekomunikasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1)berupa penyediaan layanan teleponi (memanggil dan dipanggil), ShortMessage Service (SMS) dan jasa akses internet.(4) Jasa akses internet sebagaimana dimaksud pada ayat (3) memilikiketentuan:a. Kecepatan transfer data (throughput) minimal sebesar 56 Kbps yangdiukur dari CPE ke perangkat Penyelenggara Jaringan Tetap LokalKPU Telekomunikasib. Latency maksimal 750 ms yang diukur dari CPE ke Indonesia InternetExchange (IIX) sebagai referensi pengukuran .(5) Penyediaan jasa akses internet sebagaimana dimaksud ayat (4) dilaksanakanagar desa WPUT siap dengan kemampuan internet (desa pinter) gunamengatasi kesenjangan digital.Pasal 6 menyatakan antara lain :(1) Penetapan WPUT dilaksanakan setelah berkoordinasi dengan instansiterkait dan/atau mempertimbangkan masukan dari masyarakat.(2) WPUT dapat dikelompokkan dalam bentuk blok wilayah berdasarkankondisi geografis atau pertimbangan lainnya.(3) Menteri menetapkan wilayah tertentu sebagai WPUT.Pasal 7(1) Direktur Jenderal mengevaluasi WPUT sesuai dengan dinamikaperkembangan wilayah tersebut secara periodik.(2) Evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat dilakukan terhadapketersediaan akses dan layanan yang disediakan oleh PenyelenggaraTelekomunikasi di WPUT yang bukan beban KKPU Telekomunikasi.(3) Kecuali berdasarkan pertimbangan gepgrafis dan strategis tetap diperlukanWPUT sebagaimana dimaksud pada ayat (2) yang telah tersedia fasilitastelekomunikasi untuk umum oleh Penyelenggara Jaringan Telekomunikasitidak disediakan akses dan layanan KPU Telekomunikasi.
  24. 24. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201016(4) Direktur Jenderal menetapkan WPUT yang beban pendanaanya melaluiKKPU Telekomunikasi.Pada bab VI mengenai ketentuan rencana dasar teknis penyelenggaraan kewajibanpelayanan universal diatur tentang pentarifan yang terdapat padaPasal27 menyatakan :(1) Penyelenggara Jaringan Tetap Lokal KPU Telekomunikasi yang telahmemiliki Izin Penyelenggaraan Jasa Teleponi Dasar wajib menerapkansistem pentarifan yang telah dimiliki.(2) Penerapan sistem pentarifan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidakboleh mengakibatkan tarif pungut melebihi tarif pungut sebagaimanatercantum dalam Lampiran Peraturan Menteri ini.(3) Dalam hal Penyelenggara Jaringan Tetap Lokal KPU Telekomunikasi tidakmemiliki sistem pentarifan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) wajibmengikuti sistem pentarifan Penyelenggaraan Jaringan Tetap Lokal sesuaiketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.Pasal 28 menyatakan :Penerapan zona pembebanan tarif dalam sistem pentarifan PenyelenggaraanJaringan Tetap Lokal KPU Telekomunikasi hanya dapat dilakukan denganmenggabungkan zona pembebanan eksistingPasal29 menyatakan :(1) Lampiran sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 ayat (2) merupakan acuantarif pungut maksimal Penyelenggaraan Jaringan Tetap Lokal KPUTelekomunikasi selama masa kontrak.(2) Tarif pungut yang diberlakukan dalam Penyelenggaraan Jaringan TetapLokal KPU Telekomunikasi ditetapkan dalam kontrak berdasarkanpenawaran Penyelenggara Jaringan Tetap Lokal KPU Telekomunikasi.(3) Tarif pungut sebagaimana yang tercantum dalam Lampiran ini komponennyaterdiri dari tarif interkoneksi sesuai dengan ketentuan yang berlaku.(4) Dalam hal struktur dan tarif interkoneksi mengalami perubahan maka tarifpungut Penyelenggaraan Jaringan Tetap Lokal KPU Telekomunikasi wajibmengikuti struktur dan tarif interkoneksi sesuai dengan peraturanperundang-undangan yang berlaku.
  25. 25. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201017Pada lampiran PP NOMOR : 32 /PER/M.KOMINFO/10/2008 tersebut tentangTarif Pungut Maksimal Penyelenggaraan Jaringan Tetap Lokal KPUTelekomunikasi mengatur tarif percakapan, tarif SMS dan tarif akses internetmaksimal sebagai berikut :I. Tarif Percakapana. Lokal- On-net KPU:Biaya Interkoneksi Originasi Lokal + Maksimum 60% dari BiayaInterkoneksiOriginasi Lokal;- Off-net KPU – PSTN/FWA :Biaya Interkonesi Terminasi Lokal ke PSTN/FWA + Maksimum 60%dari Biaya Interkonesi Terminasi Lokal ke PSTN/FWA;- off-net KPU – Seluler : Biaya Interkoneksi Terminasi Lokal ke Seluler +Maksimum 60% dari Biaya Interkoneksi Terminasi Lokal ke Seluler;- off-net KPU – Satelit : Biaya Interkoneksi Terminasi ke Satelit +Maksimum 30% dari Biaya InterkoneksiTerminasi ke Satelit.b. SLJJ- On-net KPU :Biaya Interkoneksi Originasi Jarak Jauh + Maksimum 60% dari BiayaInterkoneksiOriginasi Jarak Jauh;- off-net KPU- PSTN/FWA: Biaya Interkonesi Terminasi Jarak Jauh kePSTN/FWA + Maksimum60% dari Biaya Interkonesi Terminasi JarakJauh ke PSTN/FWA;- off-net KPU – Seluler : Biaya Interkoneksi Terminasi Jarak Jauh keSeluler + Maksimum60% dari Biaya Interkoneksi Terminasi Jarak Jauhke Seluler;- off-net KPU – Satelit : Biaya Interkoneksi Terminasi ke Satelit +Maksimum 30% dari Biaya InterkoneksiTerminasi ke Satelitc. SLI : Biaya Interkoneksi Originasi International+ Maksimum 60% dariBiaya InterkoneksiOriginasi International + Biaya Terminasi SLI keNegaraTujuanII.Tarif SMS : Maksimum Rp.50,-/pesan.III. Tarif akses internet maksimum Rp. 3.000/jam
  26. 26. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201018d. Peraturan Direktur Jenderal Pos dan Telekomunikasi No.247/DIRJEN/2008Tentang Wilayah Pelayanan Universal Telekomunikasi (WPUT) BebanKontribusi Kewajiban Pelayanan Universal (KKPU) Telekomunikasi.Pada Peraturan Direktur Jenderal Pos dan Telekomunikasi Nomor247/DIRJEN/2008 Tentang Wilayah Pelayanan Universal Telekomunikasi(WPUT) Beban Kontribusi Kewajiban Pelayanan Universal (KKPU)Telekomunikasi menetapkan delapan diktum diantaranya tentang penetapanWPUT. WPUT merupakan wilayah penyediaan layanan teleponi (memanggil dandipanggil), Short Message Service (SMS) dan Jasa Akses Internet.e. Peraturan Dirjen Pos dan Telekomunikasi Nomor : 260/DIRJEN/2009Tentang Perubahan Atas Peraturan Direktur Jenderal Pos danTelekomunikasi Nomor. 247/DIRJEN/2008 Wilayah Pelayanan UniversalTelekomunikasi (WPUT) Beban Kontribusi Kewajiban Pelayanan Universal(KKPU) Telekomunikasi.Mengganti dan menambah beberapa Wilayah Pelayanan UniversalTelekomunikasi (WPUT) yang memiliki kemampuan internet (Desa Pinter)dalam Lampiran II Peraturan Direktur Jenderal Pos dan Telekomunikasi Nomor247/DIRJEN/2008 tentang Wilayah Pelayanan Universal Telekomunikasi(WPUT) Beban Kontribusi Kewajiban Pelayanan Universal (KPPU)Telekomunikasi sebagaimana tercantum dalam Lampiran II Peraturan DirekturJenderal Pos dan Telekomunikasi ini.2. Konsep Universal Service Obligation (USO) Telekomunikasi.Istilah Universal Service tercatat pertama kalinya dalam kosakata sektortelekomunikasi pada tahun 1907. Saat itu Presiden perusahaan telekomunikasiterkemuka AT&T, Theodore Vail, mempopulerkan slogan “One System, One Policy,Universal Service” dalam laporan tahunan perusahaan tersebut berturut-turut hinggatahun 1914.Para ahli sejarah dan pengambil kebijakan berpendapat bahwa konsep
  27. 27. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201019yang disampaikan oleh Vail tersebut mengacu kepada kebijakan untukmempromosikan affordability jasa telepon melalui subsidi silang (Mueller Jr., 1997).7Konsep Universal Service kemudian diartikan bahwa setiap rumah tanggadalam suatu negara memiliki sambungan telepon, biasanya telepon tetap. Namunmengingat definisi di atas hanya layak untuk negara maju, maka kemudian munculpula istilah Universal Access yang bisa dijangkau dan lebih sesuai dengan praktek-praktek di negara berkembang. Universal Access diartikan bahwa setiap orangdalam suatu kelompok masyarakat haruslah dapat melakukan akses terhadaptelepon publik yang tidak harus tersedia dirumah mereka masing-masing.UniversalAccess ini biasanya dapat diperoleh melalui telepon umum, warung telekomunikasiatau kios sejenis, multipurpose community center, dan berbagai bentuk fasilitassejenis (ITU, 2003). Dalam banyak literatur, kedua istilah Universal Service danUniversal Access ini kemudian sering dipakai pada saat bersamaan dan sering puladipertukartempatkan tanpa mengubah arti masing-masing. Pengertian USO menurutUU RI Nomor 36 Tahun 1999 tentang Telekomunikasi pasal 16 ayat 1 :Kewajiban pelayanan universal (universal service obligation) merupakankewajiban penyediaan jaringan telekomunikasi oleh penyelenggara jaringantelekomunikasi agar kebutuhan masyarakat terutama di daerah terpencil dan ataubelum berkembang untuk mendapatkan akses telepon dapat terpenuhi. Dalampenetapan kewajiban pelayanan universal, pemerintah memperhatikan prinsipketersediaan pelayanan jasa telekomunikasi yang menjangkau daerah berpendudukdengan mutu yang baik dan tarif yang layak.Sebenarnya tujuan konsep Universal Service dan Universal Access tidaklahsemata-mata untuk menyediakan fasilitas telekomunikasi kepada seseorang ataukelompok masyarakat saja, tetapi adalah untuk :a. meningkatkan produktifitas dan pertumbuhan ekonomi;7Purnomo,Bambang,(2010), ”Program USO Telekomunikasi di Indonesia,Palembang”, Blog, 15 April 2010
  28. 28. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201020b. mempromosikan proses kohesi sosial dan politik melalui pembauran komunitasyang terisolir dengan komunitas umum/maju;c. meningkatkan cara dan mutu penyampaian jasa-jasa publik pemerintah;d. memacu keseimbangan distribusi populasi; dane. menghilangkan kesenjangan sosial dan ekonomi antara information rich daninformation poor.Manfaat dari adanya fasilitas USO secara garis besar adalah pertama menjagakeutuhan NKRI, kedua meningkatkan Ekonomi Daerah dan ketiga dengan meninjaudari aspek sosial, sebagai berikut :8a. Menjaga Keutuhan RI maksudnya antara lain adanya fasilitas USO dapatdijadikan sarana informasi untuk kepentingan nasional, mengurangi gap dengandaerah perbatasan dan memudahkan koordinasi daerah.b. Meningkatkan Ekonomi Daerah, maksudnya dengan adanya fasilitas USO dapatdibangun komunikasi yang akan membantu memperlancar perdagangan antardaerah, sehingga dapat memperlancar supply – demand komoditas baru.c. Aspek Sosial, maksudnya dengan adanya komunikasi, masyarakat akan tahuharga – harga komoditas setempat, sehingga dapat terhindar dari penipuan harga.Manfaat lainnya adalah terjalinnya silaturahmi antar warga dan meningkatkanpengetahuan masyarakat.Dalam Permen Kominfo Nomor 32/PER/M.KOMINFO/10/2008 tentangKewajiban Pelayanan Universal Telekomunikasi, pasal 23 menyatakan :Penyedia KPU Telekomunikasi harus menerapkan prinsip-prinsip teknologi netral,Kualitas pelayanan (quality of service) dan Harga yang terjangkau bagi masyarakat.3. Wilayah Pelayanan Universal Telekomunikasi (WPUT)8BTIP, disampaikan Pada Diskusi “Kesiapan Infrastruktur Indonesia Bagian Timur untuk Menghadapi MasalahKesenjangan Digital dan Peningkatan E-Literacy”,Manado, 24 April 2010
  29. 29. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201021Penetapan wilayah USO berdasarkan peraturan menteri komunikasi danInformatika No:32/PER/M.KOMINFO/10/2008 tentang Kewajiban PelayananUniversal Telekomunikasi Peraturan DirJen Pos dan TelekomunikasiNo:260/DIRJEN/2009 Tentang Perubahan Atas Peraturan Direktur Jenderal Pos danTelekomunikasi Nomor. 247/DIRJEN/2008 Wilayah Pelayanan UniversalTelekomunikasi (WPUT) Beban Kontribusi Kewajiban Pelayanan Universal (KKPU)Telekomunikasi, Peraturan Direktur Jenderal Pos dan TelekomunikasiNomor:260/DIRJEN/2009 Tentang Perubahan Atas Peraturan Direktur Jenderal Posdan Telekomunikasi Nomor. 247/DIRJEN/2008 Wilayah Pelayanan UniversalTelekomunikasi (WPUT) Beban Kontribusi Kewajiban Pelayanan Universal (KKPU)Telekomunikasi.Wilayah Pelayanan Universal Telekomunikasi (WPUT) terdiri dari WPUT DesaBerdering dan WPUT Desa Pinter maka penelitian ini mengacu Kebijakan PelayananUniversal pada progam pembangunan desa berdering dan desa pinter. Desa berderingadalah salah satu program USO dengan fasilitas voice telephoni, SMS (Short MessageService) dan akses internet. Sedangkan desa pinter merupakan program USO yangmendapat fasilitas Voice telephoni, SMS (Short Message Service), akses internetditambah satu buah PC.1. Jumlah Desa Berdering WPUT.Dalam program ini telah ditetapkan target wilayah pelayanan universal36.471 desa, tersebar diseluruh Indonesia kecuali DKI Jakarta. Wilayah USOdibagi dalam sebelas blok area, peta wilayah USO untuk desa berderingdiperlihatkan pada Gambar 2.2 USO Area 2009-2014 sebagai berikut :
  30. 30. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201022Gambar 2.2USO AREAS (11 Region) 2009 – 2014: 31,824 villages9Sumber: BTIP,2010Penjelasan Peta :1. Area I terdiri dari Nangroe Aceh Darussalam, Sumatra Utara dan SumatraBarat2. Area II terdiri dari Jambi, Riau, Kepulauan Riau dan Bangka Blitung3. Area III terdiri dari Sumatra Selatan, Bengkulu dan Lampung4. Area IV terdiri dari Kalimantan Barat dan Kalimantan Tengah5. Area V terdiri dari Kalimantan Timur dan Kalimantan Selatan6. Area VI terdiri dari Sulawesi Utara, Gorontalo dan Sulawesi Tengah7. Area VII terdiri dari Sulawesi Selatan, Sulawesi Barat dan Sulawesi Tenggara8. Area VIII terdiri dari Papua dan Papua Barat9. Area IX terdiri dari Maluku dan Maluku Utara10. Area X terdiri dari NTB, NTT dan Bali11. Area XI terdiri dari JawaJumlah desa berdering sesuai dengan target program WPUT untuk setiap areadapat dilihat pada Tabel 2.1 Target Jumlah Desa untuk Program WPUT Tahun2009 sebagai berikut :9Kepala BTIP yang disampaikan dalam seminar “Kesiapan Infrastruktur Indonesia Bagian Timur untukMenghadapi Masalah Kesenjangan Digital dan Peningkatan E-Literacy”,Manado, 24 April 2010
  31. 31. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201023Tabel 2.1. Target Jumlah Desa untuk Program WPUTTahun 2009No Propinsi ∑Desa No Propinsi ∑Desa No Propinsi ∑Desa1 NAD 5.264 12 Jabar 1.196 23 Sulsel 1.1342 Sumut 3.561 13 Jateng 2.921 24 Sulbar 2373 Sumbar 1.695 14 DIY 30 25 Sulteng 7454 Jambi 838 15 Jatim 2.303 26 Sultra 1.0535 Riau 872 16 Bali 201 27 Sulut 5636 Kepri 90 17 NTB 247 28 Gorontalo 1967 Babel 167 18 NTT 2.091 29 Maluku 7208 Bengkuli 1.015 19 Kalbar 1.026 30 Malut 5899 Sumsel 1.891 20 Kalteng 1.131 31 Irjabar 76810 Lampung 805 21 Kaltim 879 32 Papua 24711 Banten 666 22 Kalsel 1.330 33 Total 36.471Sumber:Ditjen Postel, 2009Berdasarkan sebaran desanya, jumlah desa yang paling banyak masukprogram WPUT adalah Sumatra diikuti Jawa. Sedangkan berdasarkan sebaranPropinsi, Nangro Aceh Darussalam (NAD) menjadi propinsi yang paling banyakdesanya masuk dalam program WPUT seperti yang dijelaskan pada tabel 2.1 targetjumlah desa untuk program WPUT.2. Jumlah Desa Pinter.Program desa Pakai Internet (Desa PINTER) adalah program pemerintahlainnya dalam rangka kewajiban pelayanan telekomunikasi, melalui teknologiinternet untuk mendukung kegiatan di pedesaan khususnya yang terkait denganinformasi ekonomi, misalnya pertanian. Sampai Desember 2009 telah terealisasi100 desa dalam program desa pinter, tersebar di 22 propinsi di wilayah Indonesiakecuali Sulawesi, Maluku dan Papua.1010Data statistik Semester II tahun 2009, Ditjen Postel
  32. 32. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201024Gambar 2.3. USO DEPLOYMENT 2010 MAP(INTERNET)Sumber: BTIP,2010Keterangan peta :Paket 1: meliputi Nanggro Aceh Darussalam dan Sumatra Utara;Paket 2 : meliputi Sumatra Barat, Riau, Bengkulu da Jambi.Paket 3 : meliputi Sumsel, Lampung, Kep. Bangka & Kepri.Paket 4 : meliputi Jabar & BantenPaket 5 : meliputi Jateng & DIY. YogyaPaket 6 : JatimPaket 7 : Bali, NTB & NTTPaket 8 : Kalbar, Kalsel, Kalteng & KaltimPaket 9 : Maluku, Malut, Irjabar dan PapuaPaket 10 : Sulut, Gorontalo & SultengPaket 11 : Sulbar, Sulsel & Sultra
  33. 33. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201025BAB IIIMETODOLOGIA. Pendekatan PenelitianDalam studi ini menggunakan penelitian eksplanatory dengan pendekatankuantitatif yang didukung dengan pendekatan kualitatif. Penelitian explanatory yaitupenelitiain yang menjelaskan tentang mengapa sesuatu itu dapat terjadi, apa hubungansebab akibatnya dan efek apa yang akan terjadi selanjutnya (Rosady Ruslan, 2008 : 52).Sedangkan menurut Hamidi (2007 : 13) penelitian eksplanasi yaitu mengungkapkanhubungan antara dua atau lebih konsep atau variabel dari suatu fenomena sosial.Pendekatan kuantitatif dengan melakukan survei kepada masyarakat disekitar fasilitasUSO, sedangkan pendekatan kualitatif dengan wawancara kepada pengelola USO danaparat desa serta pengamatan lapangan.B. Lokasi Penelitian
  34. 34. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201026Lokasi penelitian Pemanfaatan Fasilitas USO Sebagai Penyediaan Jasa AksesTelekomunikasi dan Informatika meliputi sembilan wilayah propinsi yaitu SumateraUtara, Sumatera Barat, Bengkulu, Jambi, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, NusaTenggara Timur dan Kalimantan Barat. Pemilihan lokasi tersebut dipilih secarapurposive dengan mempertimbangkan pembangunan fasilitas USO yang homogen disetiap wilayah yaitu sudah dibangun desa berdering dan desa pinter.Pemilihan lokasi desa survei pada setiap wilayah propinsi dilakukan secarapurposive yaitu desa yang telah dibangun dan dioperasikannya fasilitas USO. Disetiappropinsi dipilih 4 (empat) desa (1 desa pinter dan 3 desa berdering), sehigga jumlahdesa survei sebanyak 36 desa.Lokasi penelitian secara rincin terdapat pada tabel 3.1 di bawah ini :Tabel.3.1. Lokasi PenelitianNo Propinsi Kecamatan Desa / Kelurahan1. Sumatera Utara Bandar Marsilam a. Bandar Rejo (Desa Pinter)b. Bandar Silou (Desa Berdering)c. Bandar Marsilam I (Desa Berdering)d. Bandar Marsilam II (Desa Berdering)2. Sumatera Barat Kuranji dan Singkarak a. Anak Air (Desa Pinter)b. Kuranji (Desa Berdering)c. Kayu Kalek (Desa Berdering)d. Kacang Biteh (Desa Berdering)3. Bengkulu Malabro danBermalihulua. Pal 100 (Desa Pinter)b. Taba Terujam (Desa Berdering)c. Taba Pasma (Desa Berdering)d. Malabro (Desa Berdering)4. Jambi Bangko a. Sungai Jering (Desa Pinter)b. Sekacing (Desa Berdering)c. Bedeng Rejo (Desa Berdering)d. Sungai Nilau (Desa Berdering)5. Jawa Barat Cibatu danPasawahan Anyara. Wanawali (Desa Pinter)b. Margasahan (Desa Berdering)c. Warung Kadu (Desa Berdering)d. Pasawahan Anyar (Desa Berdering)6. Jawa Tengah Selo dan Musuk a. Tlogolele (Desa Pinter)b. Mriyan (Desa Berdering)c. Lanjaran (Desa Berdering)d. Cluntang (Desa Berdering)7. Jawa Timur Bangkalan a. Trogan (Desa Pinter)b. Ko’ol (Desa Berdering)c. Bantean (Desa Berdering)d. Tolbuk (Desa Berdering)8. Nusa TenggaraTimurAmarasi Timur a. Pakubaun (Desa Pinter)b. Oebes (Desa Berdering)
  35. 35. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201027No Propinsi Kecamatan Desa / Kelurahanc. Rabeka (Desa Berdering)d. Enoraen (Desa Berdering)9. Kalimantan Barat Landak a. Mengkunyit (Desa Pinter)b. Amboyo Selatan (Desa Berdering)c. Tebedak (Desa Berdering)d. Raja (Desa Berdering)Sumber : Data diolahC. Populasi dan SampelPopulasi untuk penelitian adalah masyarakat di sekitar pembangunan fasilitasUSO telekomunikasi. Penetapan jumlah sampel adalah 25 responden untuk setiap desadengan menggunakan Quota sampling, sehingga jumlah sampel sebanyak 100responden perwilayah survey dengan merujuk pada Handbook of Quality of Service andNetwork Performance (ITU, 2004:108) dimana metode pengumpulan data dengan carasurvey (tanggapan pengguna) membutuhkan sedikitnya 100 responden per wilayahsurvey. Total keseluruhan sampel sebanyak 900 responden.Teknik pengambilan sampel menggunakan Accidental Sampling atau secarakebetulan. Metode pengambilan sampel ini bila tidak tahu pasti jumlah populasi unitanalisis. Tidak didapatkan keterangan mengenai populasi di lokasi survey Padaprosedur ini sampel dipilih berdasarkan anggota populasi yang pertama kali berhasildijumpai sampai batas tertentu (Soetrisno dan Rita Hanafie, 2007 : 188). Unitanalisisnya individu yang berumur antara 15 tahun sampai 60 tahun.Mengingat teknik pemilihan lokasi survei dan pengambilan sampel yangkeduanya termasuk dalam nonprobability sampling, maka hasil penelitian ini tidakdapat digunakan untuk generalisasi semua wilayah di Indonesia, melainkan hanyaberlaku pada wilayah survei.Data sampel setiap lokasi penelitian terdapat pada tabel 3.2 di bawah ini :Tabel.3.2. Data Sampel Setiap Lokasi PenelitianNo Propinsi Desa / Kelurahan Total1. Sumatera Utara a. Bandar Rejob. Bandar Silouc. Bandar Marsilam Id. Bandar Marsilam II25252525
  36. 36. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010282. Sumatera Barat a. Anak Aieb. Kayu Kalekc. Kuranjid. Kacang Bateh252525253. Bengkulu a. Pal 100b. Taba Terujamc. Taba Pasmad. Malabro252525254. Jambi a. Sungai Jaringb. Sekacingc. Bedang Rejod. Sungai Nilao252525255. Jawa Barat a. Wanawalib. Margasahanc. Warung Kadud. Pasawahan Anyar252525256. Jawa Tengah a. Tlogoleleb. Mriyanc. Lanjarand. Cluntang252525257. Jawa Timur a. Troganb. Siaga Ko’olc. Banteand. Tolbuk252525258. Nusa TenggaraTimura. Pakubaunb. Oebesc. Rabekad. Enoraen252525259. Kalimantan Barat a. Mengkunyitb. Ambayoc. Tebedakd. Raja25252525TOTAL 900Sumber : Data diolahD. Teknik pengumpulan data.
  37. 37. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010291. Data Kuantitatif1). Sumber Data Primer.Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan kuesioner yangdiberikan kepada responden, dengan pertanyaan tertutup dalam bentuk cheklist. Data yang diperlukan adalah data berkaitan dengan pemanfaatan fasilitasUSO oleh masyarakat disekitar fasilitas USO di wilayah tersebut.2).Sumber Data Sekunder.Data sekunder diperoleh dari literatur, internet serta data dari instansi lainyang terkait dengan USO.2. Data Kualitatif.Data kualitatif diperlukan untuk mendukung dalam analisis dari data kuantitaif. Datakualitatif ini diperlukan untuk penajaman analasisi data kuantitatif, mengingat datapenelitian survey dengan metode sampling kurang akurat. Teknik pengumpulan datakualitatif dilakukan dengan Wawancara, Dokumentasi dan teknik keabsahab datadengan Triangulasi/gabungan dan pengamatan lapangan.Pilihan teknik tersebut dengan pertimbangan, menurut Sugiyono (2007:85) tujuanpenelitian kualitatif bukan semata-mata mencari kebenaran, tetapi lebih kepadapemahaman subyek terhadap dunia sekitarnya. Dalam memahami dunia sekitarnya ,mungkin subyek salah, karena tidak sesuai dengan teori dan hukum.1). Wawancara:Esterberg (2002) yang ditulis kembali oleh Sugiyono, menyatakan macam-macam wawancara :11(a). Wawancara terstruktur (Structured interview)Digunakan sebagai teknik pengumpulan data, bila peneliti atau pengumpuldata telah mengetahui dengan pasti tentang informasi apa yang akandiperoleh11Sugiyono(2007),”Memahami penelitian Kualitatif”, Alfabeta, Bandung.
  38. 38. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201030(1) Instrumen penelitian, berupa pertanyaan tertulis, dengan alternatifjawabannya telah disiapkan;(2) Setiap responden diberi pertanyaan yang sama, dan penelitimencatatnya;(3) Dapat gunakan alat bantu tape recorder, gambar , brosur dan lainya.(b). Wawancara Semiterstruktur (Semistructure Interview).Termasuk dalam kategori in-dept interview, yang tujuannya untukmenemukan permasalahan secara lebih terbuka, dimana pihak yangdiajak wawancara diminta pendapat dan ide-idenya.(c). Wawancara tak berstruktur (unstructured interview).Wawancara yang bebas, peneliti tidak menggunakan pedoman wawancarayang telah tersusun secara sistematis, pedoman wawancara hanya berupagaris-garis besar permasalahan yang akan ditanyakan.2). Teknik Keabsahan DataTeknik keabsahan data denganTriangulasi artinya teknik pengumpulan datayang bersifat menggabungkan dari berbagai teknik pengumpulan data dansumber data yang telah ada.Tujuan triangulasi bukan mencari kebenaransuatu fenomena, tetapi meningkatkan pemahaman peneliti terhadap apa yangtelah ditemukan.(1). Triangulasi Teknik dalam hal ini Peneliti menggunakan teknikpengumpulan data yang berbeda-beda untuk mendapatkan data darisumber yang sama. Misalnya dengan observasi, wawancara dandokumen.(2). Triangulasi Sumber, Peneliti mendapatkan data dari sumber yangberbeda dengan teknik yang sama.3) Dokumen
  39. 39. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201031Dokumen merupakan catatan peristiwa yang telah berlalu. Dalam hal iniantara lain, peraturan kebijakan, hasil penelitian yang telah dilaksanakan,laporan kinerja perusahaan , serta laporan tahunan.4) Pengamatan di LapanganData hasil pengamatan lapangan diperoleh dari pengamatan petugas surveypada saat melaksanakan survey dan wawancara pada reponden.E. Teknik analisis data.Analisis akan dilakukan terhadap data kuantitatif dan data kualitatif untuk dapatmenjawab pertanyaan dalam permasalahan penelitian terkait dengan pemanfaatanfasilitas USO.1. Analisis Data Kuantitatif1) Analisis untuk pengguna:Analisis dilakukan dengan menggunakan modifikasi model UTAUT.Pengembangan model UTAUT dalam penelitian pada diagram sebagaiberikut :PerformanceExpectancyBehavioralIntentionFacilitatingConditionsSocialInfluenceEffortExpectancy Use BehaviorGender ExperienceAgeVoluntarinessof UsePE2PE3SI 6SI 7SI 8UB15 UB16UB 14VU 17FC 9 .AccesibilityFC10.AvailibilityFC11.AffordabilityFC12.AcceptabilityFC 9 aFC 9 bFC 9 cFC 9 dFC10aFC10bFC11a FC11b FC12a FC12bH1aH2aH1bH2b H3bH1c H2cH3cH4cH1dH2dHdHeEE 4EE 5PE1BI13HbHcHaGambar 3.1. Model untuk penelitian dengan modifikasi Model UTAUT .
  40. 40. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010321) Variabel-variabel penelitianPemanfaatn fasilitas USO sebagai penyedia jasa akses telekomunikasidan informatika memiliki variabel-variabel sebagaimana terdapat dalamtabel 3.3 di bawah ini :Tabel. 3.3.Variabel-variabel PenelitianVariabelLatenDefinisi Kode Indikator KodePerformanceExpectation atauHarapan KinerjaPerformance Expectationmerupakan tingkatankeyakinan masyarakat,bahwa denganmenggunakan telepondesa/ fasilitas USO akanmembantu masyarakatmenghasilkan performasikerja yang maksimal.PE Fasilitas Telepon Umum Desamembantu saya dalamberkomunikasiPE1Fasilitas Telepon Umum Desamembantu meningkatkanpenghasilan sayaPE2Fasilitas Telepon Umum Desa(telepon/SMS) memberikandampak keuntungan terhadappekerjaan sehari-hariPE3EffortExpectancy atauKemudahanMenggunakanSistemEffort Expectancy / Easeof Use didefinisikansebagai derajat kemudahanyang dikaitkan dalampenggunaan sistem.EE Fasilitas Telepon Umum Desamudah dipahamipenggunaannyaEE4Penggunaan PerangkatTelepon Umum Desa mudahdipelajariEE5SocialInfluences atauPengaruh SosialSocial Influencesdidefinisikan sebagaisejauh mana seorangindividu memandangpentingnya faktorlingkungan kerjanya(dalam hal ini lingkupsosial) dalam penggunaansistem baru. SocialInfluences menghasilkanhipotesis H3SI Saya menggunakan fasilitasTelepon Umum Desa atasmotivasi/dorongan orang lainSI6Lingkungan di daerah sayamempengaruhi saya dalammenggunakan fasilitasTelepon Umum DesaSI7Orang yang menggunakanfasilitas Telepon Umum Desadi daerah saya dianggap lebihmodern daripada yang tidakmenggunakanSI8FacilitatingConditions atauKondisi yangMemfasilitasiFacilitating Conditiondidefinisikan sebagaitingkat dimana seseorangpercaya bahwa sebuahorganisasi danFC Keberadaan Telepon UmumDesaFC9Lokasi fasilitas TeleponUmum Desa mudah dicapaiFC9aDi daerah saya terdapat sarana FC9b
  41. 41. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201033infrastruktur teknis yangada untuk mendukungpenggunaan sistem.transportasi menuju keTelepon Umum Desa(misalnya angkutan umum)Terdapat petunjuk arah yangjelas untuk mencapai saranaTelepon Umum DesaFC9cPenempatan fasilitas USOsekarang sudah sesuaiFC9dKetersediaan Perangkat FC10Jumlah fasilitas TeleponUmum Desa mencukupiFC10aPerangkat Telepon UmumDesa yang tersedia berfungsiFC10bKeterjangkauan FC11Terdapat daftar tarif untukpengguna Telepon UmumDesaFC11aTarif yang dikenakanuntukfasilitas Telepon Umum DesaterjangkauFC11bPenerimaan FC12Terdapat panduan penggunaanuntuk Telepon Umum DesaFC12aKeberadaan fasilitas TeleponUmum Desa diterima(berdampak positif) di daerahsaudaraFC12bBehavioralIntention atauNiatMembiasakanDiri untukMenggunakanBehavioral Intention:didefinisikan sebagaiperilaku utama organisasidalam penerimaanteknologi. Konsistendengan teori yangmendasari semua pengaruhterhadap BehavioralIntention diatas,diharapkan bahwaBehavioral Intention akanmemiliki pengaruh positifyang signifikan padapenggunaan teknologi.BI Fasilitas Telepon Umum Desa(telepon/SMS) akanmembantu rutinitas pekerjaansehari-hariBI13Use Behavioratau KebiasaanPenggunaanUse Behavioral:didefinisikan sebagaiperilaku yang ingin dicapaidalam penggunaanteknologi.UB Fasilitas Telepon Umum Desatelah saya gunakan untukkegiatan sehari-hariUB14Fasilitas Telepon Umum Desalebih sering digunakan untukmenghubungi nomor teleponlainUB15Fasilitas Telepon Umum Desalebih sering digunakan untukmenerima informasiUB16
  42. 42. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201034Sumber : Venkatesh et. Al., 2003 dan data diolahModerating Variabel DefinisiGender Gender didefinisikan adalah perbedaan yang tampak antara laki-laki danperempuan apabila dilihat dari nilai dan tingkah lakuAge Age didefinisikan adalah batas usia seseorangExperience Experience didefinisikan sebagai suatu kegiatan yang pernah dialami(dijalani, dirasai, ditanggung, dsb)Voluntary of Use atauMengajak untukMenggunakanVoluntary of Use didefinisikan perilaku seseorang mengajak orang lainuntuk ikut menggunakan teknologiSumber : Venkatesh et. Al., 2003 dan data diolah2) Hipotesis penelitianHipotesis menyatakan hubungan apa yang ingin diketahui atau yangingin dipelajari. Hipotesis-hipotesis pada penelitian ini adalah sebagaiberikut :H1a : Hubungan antara Harapan kinerja (Performance Expectation)terhadap Niat membiasakan diri menggunakan sistem (behavioralIntention) dipengaruhi oleh moderating genderH2a: Hubungan antara Harapan kinerja (Performance Expectation)terhadap Niat membiasakan diri menggunakan sistem (behavioralIntention) dipengaruhi oleh moderating ageH1b: Hubungan antara Kemudahan menggunakan sistem (EffortExpectancy) terhadap Niat membiasakan diri untuk menggunakansistem (behavioral Intention) dipengaruhi oleh moderatingvariabel genderH2b: Hubungan antara Kemudahan menggunakan sistem (EffortExpectancy) terhadap Niat membiasakan diri menggunakan sistem(behavioral Intention) dipengaruhi oleh moderating variabel usia(age)H3b: Hubungan antara Kemudahan menggunakan sistem (EffortExpectancy) terhadap Niat membiasakan diri untuk menggunakansistem (behavioral Intention) dipengaruhi oleh moderatingvariabel pengalaman menggunakan fasilitas atau sistem(experience)H1c: Hubungan antara Pengaruh lingkungan sosial/masyarakat (SocialInfluence) terhadap Niat membiasakan diri untuk menggunakansistem (behavioral Intention) dipengaruhi oleh moderatingvariabel genderH2c: Hubungan antara Pengaruh lingkungan sosial/masyarakat (SocialInfluence) terhadap Niat membiasakan diri untuk menggunakan
  43. 43. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201035sistem (behavioral Intention) dipengaruhi oleh moderatingvariabel ageH3c: Hubungan antara Pengaruh lingkungan sosial/masyarakat (SocialInfluence) terhadap Niat membiasakan diri untuk menggunakansistem (behavioral Intention) dipengaruhi oleh moderatingvariabel experienceH4c: Hubungan antara Pengaruh lingkungan sosial/masyarakat (SocialInfluence) terhadap Niat membiasakan diri menggunakan sistem(behavioral Intention) dipengaruhi oleh moderating variabelperilaku seseorang untuk menggunakan teknologi (voluntarinessof use)H1d: Hubungan antara kondisi yang mendukung penggunaan sistem(Fasilitating Condition) terhadap kebiasaan untuk menggunakansistem (Use Behaviour) dipengaruhi oleh moderating variabel ageH2d: Hubungan antara Kondisi yang yang mendukung penggunaansistem (Fasilitating Condition) terhadap kebiasaan untukmenggunakan sistem (Use Behaviour) dipengaruhi olehmoderating variabel pengalaman menggunakan sistemtelekomunikasi (experience)Ha : Harapan kinerja (Performance Expectation) berpengaruh positifterhadap Niat membiasakan diri untuk menggunakan sistem(Behavioral Intention)Hb : Harapan usaha (Effort Expectancy) berpengaruh positif terhadapNiat membiasakan diri untuk menggunakan sistem (BehavioralIntention)Hc : Pengaruh lingkungan sosial/masyarakat (Social Influence)berpengaruh positif terhadap kebiasaan menggunakan sistem(Behavioral Intention)Hd : Niat membiasakan diri untuk menggunakan (Behavioral Intention)berpengaruh positif terhadap kebiasaan menggunakan sistem (UseBehaviour)He: Kondisi yang kondisi yang mendukung penggunaan sistem(Facilitating condition) berpengaruh positif terhadap kebiasaanuntuk menggunakan sistem (Use Behaviour).2) Analis Bukan PenggunaAnalis bukan pengguna dilakukan dengan menggunakan analisis statisticdeskriptifDi lingkungan fasilitas USO kemungkinan akan ditemukan masyarakatbukan pengguna,yang analisis datanya datanya tidak sesuai dengan modelUTAUT, maka Analisis akan dilakukan dengan statistik deskriptif, yaitumendeskripsikan atau menggambarkan data lapangan apa adanya tanpabermaksud untuk generalisasi.
  44. 44. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010362. Analisis data kualitatifAnalisis data akan menggunakan analisis data Model Interaktif dari Miles danHuberman (1944:12), yang dapat digambarkan sebagai berikut :Gambar 3.2. Komponen dalam analisis data (interactive model).Sumber: Sugiyono(2007),”Memahami Penelitian Kualitatif”,hal 94a. Mereduksi data berarti merangkum, memilih hal-hal yang pokok,memfokuskan pada pada hal-hal yang penting, dicari tema dan polanya.Sehingga dapat memberi gambaran yang lebih jelas, antara lain dapatmembuat kategorisasi, mengambil data yang pokok-pokok dan membuangdata yang tidak diperlukan.b. Data Display (penyajian data)Dalam penelitian kualitatif, penyajian data dalam bentuk uraian singkat,bagan, hubungan antar kategori atau flowchart, dapat juga berupa matrik,grafik, network/jejaring kerja, dan grafik.F. Pola Pikir.Pola Pikir dari Penelitian ini menggambarkan proses dari Penelitian PemanfaatanFasilitas USO sebagai Penyediaan Jasa Akses Telekomunikasi dan Informatika, darigambaran umum obyek penelitian dan permasalahannya, kemudian analisis data yangdipengaruhi olen lingkungan dan dengan tetap memperhatikan ketentuan perundang-undangan bidang telekomunikasi. Dari hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikanData CollectionData reductionConclusions:drawing/verifyingData display
  45. 45. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201037rekomendasi untuk meningkatkan pemanfaatan fasilitas USO yang diharapkan goalnyaadalah memperkecil digital devide. Lebih jelasnya dapat dilihat pada pola pikir dibawahini :Pola PikirStudi Pemanfaatan Fasilitas USO sebagai Penyediaan Jasa Akses Telekomunikasidan Informatika.Keterangan Gambar Pola Pikir:1. Input, menyajikan gambaran umum fasilitas USO saat ini.2. Subyek, adalah pihak yang berkepentingan dengan penyelenggaraan KewajibanPelayanan Universal Telekomunikasi.3. Obyek, yang diteliti dalam penulisan ini, yaitu fasilitas USO untuk desa berdering dandesa pinter.4. Metode, adalah pendekatan untuk melakukan analisis, dalam hal ini denganpendekatan kuantitatif yang didukung dengan pendekatan kualitatifGambaranumumFasilitasUSO saatiniMasyarakatdi sekitarUSOPengelolaUSOAparatdesaFasilitas USO(desaberdering dandesa pinter)PendekatanKuantitatifAnalisis datamenggunakanmodel UTAUTdan statistikdeskriptif,triangulasiUUD 45 pasal 28FUU No.36Thn 1999PP 52 Tahun 2000PermenN0.32/PER/M.KOMINFO/10/2008Peraturan dirjen 247Peraturan dirjen 260Perkembangan TeknologiKesepakatan Internasional dan regionalEkonomi, sosial , budaya masyarakatRekomendasipeningkatanpemanfaatanfasilitas USOMemperkecildigital devideENVIRONMENTAL INPUTOUTPUTOUTCOME(GOAL)UMPAN BALIKINPUTMETODEOBYEKSUBYEKINSTRUMENTAL INPUT
  46. 46. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010385. Instrumental Input, adalah kebijakan yang menjadi landasan penyelenggaraanPelayanan Universal Telekomunikasi Telekomunikasi6. Environmental Output, adalah pengaruh eksternal Perkembangan Teknologi,kesepakatan Internasional dan regional, kondisi ekonomi, sosial dan budayamasyarakat7. Output, adalah rekomendasi berdasarkan hasil penelitian terkait pemanfaatan fasilitasUSO di wilayah survei8. Outcome, adalah merupakan tujuan jangka panjang (goal) dari dibangunnya fasilitasUSO, untuk memperkecil digital devide.
  47. 47. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201039BAB IVDATA DAN INFORMASIA. DATA PRIMER1. Pengguna Telepon Umum Desa dan Internet dan Bukan Pengguna TeleponUmum Desa dan Internet (fasilitas USO)Total jumlah Pengguna dan Bukan Pengguna telepon umum desa dan internet disembilan wilayah lokasi survei, dapat disampaikan sebagai berikut : (Tabel IV.1)Tabel IV.1 Jumlah Pengguna dan Bukan PenggunaTelepon Umum Desa dan Internet di sembilan wilayah lokasi (n=900)RespondenJumlahRespondenPengguna Telepon Umum Desa di Desa Berdering. 392Pengguna telepon umum desa di Desa Pinter 51Pengguna internet di Desa Pinter 101Bukan Pengguna 356Jumlah Reponden 900Sumber: kuesioner, 2010Tabel IV.1 menunjukan data pengguna dan bukan pengguna dari sembilanwilayah lokasi survei yaitu Bengkulu, Jambi, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur,Kalimantan Barat, NTT, Sumatra Barat dan Sumatra Utara. Setiap wilayah surveiterdiri dari satu desa pinter dan tiga desa berdering.Gambar IV.1 menunjukan prosentase pengguna dan Bukan Pengguna yaitu dari900 responden, 43% menyatakan sebagai Pengguna Telepon UmumDesa di DesaBerdering, 11% responden menyatakan sebagai Pengguna Telepon Umum Desa diDesa Pinter, 6% menyatakan sebagai Pengguna Internet di Desa Pinter namun 40%responden menyatakan Bukan Pengguna, seperti tergambar pada gambar IV.1Dari 900 responden, dengan komposisi Jumlah Pengguna dan Non Pengguna PerWilayah Survei dapat dilihat pada Tabel IV.2 sebagai berikut :Secara umum Pengguna Telepon Umum Desa di desa Berdering ada disembilanwilayah survei walaupun tidak merata, namun untuk Pengguna telepon umum desa diDesa Pinter, hanya Bengkulu, Jambi, Jawa Barat dan Jawa Tengah yang adasedangkan di Jawa Timur, Kalimantan Barat, NTT, Sumatra Barat dan Sumatra Utaratidak ada Pengguna Telepon Umum Desa di Desa Internet.
  48. 48. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201040Tabel IV.2. Jumlah Pengguna dan Bukan Pengguna Fasilitas USO berdasarkan wilayah lokasi surveiTahun 2010, n=900Responden Bengkulu JambiJawaBaratJawaTengahJawaTimurKalimantanBaratNTTSumBaratSumatraUtaraJumlah1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11Pengguna Telepon Umum Desa diDesa Berdering.55 57 39 45 51 23 40 33 49 392Pengguna telepon umum desa diDesa Pinter24 5 11 11 0 0 0 0 0 51Pengguna internet di Desa Pinter 1 3 1 12 6 16 25 18 19 101Bukan Pengguna 20 35 49 32 43 61 35 49 32 356Jumlah Reponden 100 100 100 100 100 100 100 100 100 900
  49. 49. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010412. Profil PenggunaProfil pengguna dibedakan atas tiga yaitu Profil Pengguna TeleponUmum Desa di Desa Berdering, Profil Pengguna Telepon Umum Desa di DesaPinter dan Pprofil Pengguna Internet di Desa Pinter dengan uraian sebagaiberikut:a. Profil Pengguna Telepon Umum Desa di Desa BerderingPengguna Telepon Umum Desa di Desa Berdering sebanyak 392responden, berdasarkan Usia, Jenis Kelamin, Pendidikan Terakhir,Pekerjaan, Penghasilan Perbulan dan Informasi keberadaan fasilitasTelepon Umum Desa, dapat dijelaskan sebagai berikut :1) Berdasarkan Usia2) Berdasarkan Jenis Kelamin.3) Berdasarkan Pendidikan Terakhir
  50. 50. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010424) Berdasarkan Pekerjaan5) Berdasarkan Penghasilan Per Bulan6) Cara mendapatkan informasi keberadaan fasilitas Telepon Umumdesa di Desa Berdering.b. Profil Pengguna Telepon Umum Desa di Desa Pinter.
  51. 51. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201043Pengguna Telepon Umum Desa di Desa Pinter sebanyak 51responden, berdasarkan Usia, Jenis Kelamin, Pendidikan Terakhir,Pekerjaan, Penghasilan Perbulan dan Informasi keberadaan fasilitasTelepon Umum Desa, dapat dijelaskan sebagai berikut :1) Berdasarkan Usia2) Berdasarkan Jenis Kelamin.3) Berdasarkan Pendidikan4) Berdasarkan Pekerjaan
  52. 52. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010445) Berdasarkan Penghasilan per Bulan.6) Berdasarkan cara mendapatkan informasi keberadaan TeleponUmum Desa.c. Profil Pengguna Internet di Desa Pinter.1) Pengguna Internet berdasarkan Usia
  53. 53. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010452) Berdasarkan Jenis Kelamin3) Berdasarkan Pendidikan4) Berdasarkan Pekerjaan
  54. 54. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010465) Berdasarkan Penghasilan per Bulan6) Berdasarkan cara mendapatkan informasi keberadaan internet3. Tanggapan terhadap fasilitas telepon umum desa.a. DIMENSI EKONOMI, SOSIAL DAN BUDAYA1) Pengguna Telepon Umum Desa Pada Desa Berdering, ditinjau daridimensi Ekonomi, Sosial dan Budaya.a) Fasilitas Telepon Umum Desa Responden gunakan untuk :
  55. 55. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201047b) Intensitas penggunaan Telepon Umum Desa dalam sebulan di DesaBerderingc) Keperluan penggunaan fasilitas USOd) Pengalaman pernah menggunakan alat telekomunikasi selain TeleponUmum Desa
  56. 56. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201048e) Biaya belanja pemakaian telepon umum desa dalam sebulan2) Pengguna Telepon Umum Desa Pada Desa PinterJumlah pengguna telepon umum desa di desa pinter berjumlah 51responden, yang memberikan tanggapan sebagai berikut:a.Fasilitas Telepon Umum Desa yang digunakan
  57. 57. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201049b.Intensitas penggunaan fasilitas Telepon Umum Desa dalam sebulana. Keperluan penggunaan fasilitas USOb.Pengalaman pernah menggunakan alat telekomunikasi selain fasilitasUSOc.Biaya belanja pemakaian telepon umum desa
  58. 58. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010503) Pengguna Internet Pada Desa PinterTanggapan responden terhadap internet dilihat dari dimensi sosial,dengan melihat dari keperluan penggunaan internet dan intensitaspemakaian.a) Keperluan penggunaan internetb) Intensitas penggunaan internet dalam sebulanb. TANGGAPAN DARI DIMENSI PEMANFAAT.1) Pengguna Telepon Umum Desa di Desa Berdering
  59. 59. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201051Pengguna Telepon Umum Desa di Desa Berdering sebanyak 392responden, memberikan pendapat sebagai berikut :a) Performance Expectation ( Harapan Kinerja)(1) Pemanfaatan untuk berkomunikasi.(2) Pemanfaatan untuk kegiatan sehari-hari..(3) Pemanfaatan untuk meningkatkan penghasilan.b) Effort Expectancy/ Ease of Use.(1) Pemahaman untuk penggunaan
  60. 60. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201052(2) Telepon umum desa mudah dipelajari.c) Social Influences atau Pengaruh Sosial.(1) Motivasi pemanfaatan Telepon Umum Desa(2) Pengaruh Lingkungan terhadap pemanfaatan Telepon UmumDesa.
  61. 61. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201053(3) Pandangan terhadap pengguna Telepon Umum Desad) Facilitating Conditions atau Kondisi yang memfasilitasi.(1) Keberadaan Telepon Umum Desa (Accessibility)(a) Kemudahan mencapai Lokasi.(b) Sarana Transportasi Umum
  62. 62. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201054(c) Petunjuk Lokasi(d) Penempatan Lokasi(2) Availibility. (Ketersediaan Perangkat).(a) Kecukupan Fasilitas
  63. 63. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201055(b) Kondisi Perangkat.(3) Affordability (Keterjangkauan)(a) Daftar Tarif(b) Tarif
  64. 64. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201056(4) Acceptability (Penerimaan)(a) Panduan Penggunaan Telepon Desa(b) Dampak Telepon Umum Desae) Niat membiasakan diri untuk menggunakan (BehavioralIntention).
  65. 65. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201057f) Kegunaan (Use Behavioral)(1) Penggunaan telepon Umum Desa.(2) Penggunaan yang sering dari Telepon Umum Desa(3) Penggunaan Telepon Umum untuk menerima informasi
  66. 66. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201058g) Mengajak untuk menggunakan (Voluntary of Use)2) Pengguna Telepon Umum Desa di Desa Pinter.Jumlah responden yang menyatakan memanfaatkan, menggunakantelepon umum desa di desa Pinter, berjumlah 51 responden danmemberikan pendapat sebagai berikut.a) Performance Expectation ( Harapan Kinerja)(1) Telepon mum Desa sebagai sarana berkomunikasi(2) Telepon umum Desa sebagai sarana meningkatkan penghasilan
  67. 67. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201059(3) Dampak Telepon Umum Desa di Desa Pinter.b) Effort Expectancy/ Ease of Use.(1) Pemahaman penggunaan(2) Kemudahan mempelajari penggunaan
  68. 68. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201060c) Social Influences atau Pengaruh Sosial.(1) Motivasi penggunaan(2) Pengaruh Lingkungan(3) Anggapan terhadap pengguna
  69. 69. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201061d) Facilitating Conditions atau Kondisi yang memfasilitasi.(1) Keberadaan Telepon Umum Desa (Accessibility)(a) Lokasi(b) Transportasi Umum(c) Petunjuk arah lokasi
  70. 70. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201062(d) Penempatan Fasilitas USO(2) Availibility. (Ketersediaan Perangkat).(a) Jumlah Fasilitas Telepon Umum(b) Telepon Umum yang tersedia berfungsi
  71. 71. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201063(3) Affordability (Keterjangkauan)(a) DaftarTarif(b) Tarif terjangkau(4) Acceptability (Penerimaan)(a) Panduan penggunaan Telepon Umum Desa
  72. 72. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201064(b) Dampak Positipe) Niat membiasakan diri untuk menggunakan (BehavioralIntention).f) Kegunaan (Use Behavioral)(1) Telepon Umum Desa digunakan sehari-hari
  73. 73. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201065(2) Digunakan menghubungi nomor lain(3) Menerima Informasig) Mengajak untuk menggunakan (Voluntary of Use).3) Pengguna Internet di Desa Pinter.
  74. 74. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201066Jumlah responden yang menyatakan sebagai pengguna Internet diDesa Pinter berjumlah 101 responden.a) Harapan Kinerja (Performance Expectancy)(1) Fasilitas Internet membantu dalam berkomunikasi(2) Fasilitas Internet membantu rutinitas sehari-hari.(3) Fasilitas Internet membantu meningkatkan penghasilan(4) Fasilitas internet memberikan dampak keuntunganterhadap pekerjaan sehari-hari.
  75. 75. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201067b) Kemudahan Menggunakan Sistem (Effort Expectancy)(1) Internet mudah digunakan.(2) Internet jelas dan mudah dipahami.(3) Internet mudah dipelajari.
  76. 76. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201068(4) Internet mudah dikuasai/terampilc) Pengaruh Sosial (Social Influences).(1) Menggunakan internet atas dorongan/motivasi orang lain.(2) Lingkungan mempengaruhi menggunakan fasilitasinternet
  77. 77. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201069(3) Orang yang menggunakan internet dianggap lebihmodernd) Kondisi yang memfasilitasi (Facilitating Conditions)(1) Accessibility (Adanya akses telekomunikasi di daerahtersebut)(a) Lokasi internet mudah dicapai.(b) Terdapat sarana transpotasi umum ke lokasi internet.
  78. 78. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201070(c) Terdapat petunjuk arak ke lokasi internet.(d) Penempatan lokasi sekarang sudah sesuai.(2) Availibility (Ketersediaan Perangkat)(a) Jumlah fasilitas internet mencukupi.(b) Perangkat internet yang tersedia berfungsi.
  79. 79. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201071(3) Affordability ( Keterjangkauan).(a) Terdapat daftar tarif untuk pengguna internet.(b) Tarif terjangkau.(4) Acceptability (Penerimaan)(a) Terdapat panduan penggunaan internet.
  80. 80. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201072(b) Keberadaan internet berdampak positife) Niat membiasakan diri untuk menggunakan (BehavioralIntention)(1) Fasilitas Internet diperlukan untuk membantu rutinitaspekerjaan sehari-hari.(2) Fasilitas Internet menjadi kebutuhan dalam rutinitaskegiatan sehari-hari.
  81. 81. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201073f) Kebiasaan Penggunaan (Use Behavioral).(1) Fasilitas Internet digunakan untuk kegiatan sehari-hari.(2) Fasilitas Internet berguna mencari informasi.(3) Fasilitas Internet berguna menyampaikan informasi.
  82. 82. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201074g) Mengajak untuk Menggunakan (Voluntary of Use)Berniat mengajak orang lain menggunakan fasilitas Internet.B. DATA HASIL WAWANCARA1. Hasil Wawancara dengan perangkat/aparat desa.Di sembilan lokasi penelitian, perangkat/ aparat desa sebagian merangkapsebagai pengelola misalnya di Jawa Tengah, namun diharapkan mampumenjawab sebagai aparat maupun sebagai pengelola. Pendapat yang dapatdijaring antara lain sebagai berikut :a. Keberadaan fasilitas Telepon Umum Desa dan atau InternetDari sembilan wilayah survei, tujuh wilayah survei menyatakan, sudahmengetahui keberadaan telepon umum desa yaitu Sumatra Utara, Jambi,
  83. 83. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201075Jawa Tengah, Jawa Timur, Jawa Barat, Kalimantan Barat dan NusaTenggara Timur.Satu wilayah yaitu Bengkulu menyatakan belum mengetahui karenatidak dilibatkan dalam penyediaan maupun pengoperasian fasilitas USO,sedang satu wilayah lainnya yaitu Sumatra Barat, belum memberikanjawaban karena pada saat pelaksanaan survey bersamaan dengan Pilkada.b. Kesesuaian lokasi penempatan telepon umum desa dan atau internetTiga wilayah survey yaitu Bengkulu, Jawa Tengah, dan KalimantanBarat menyatakan lokasi penempatan telepon umum desa dan atauinternet belum sesuai karena kurang strategis, dan jauh dari kantor desa.Sedang lima lokasi yaitu Jambi, Jawa Barat, Jawa Timur, NTT danSum-Ut menyatakan sudah sesuai karena lokasi telepon desa di Balaidesa dan mudah dijangkau masyarakat. sedang satu wilayah lainnyayaitu Sumatra Barat, belum memberikan jawaban karena pada saatpelaksanaan survey bersamaan dengan Pilkada.c. Kesiapan masyarakat untuk pengembangan layanan telepon umumdesaMasyarakat siap untuk menerima pengembangan telepon desa, namunperlu dilakukan sosialisasi yang intensif sedangkan di Jawa Tengahmasyarakat desa berdering sudah banyak mempunyai hp, sehingga untukpenyediaan telepon desa dianggap kurang tepat dan perlu ditingkatkanmenjadi desa pinter.d. Tarif penggunaan telepon umum desa dan atau internet sudahterjangkau oleh masyarakatMenurut aparat desa masyarakat tidak terbebani masalah tariff, karenabelum ada pembebanan tariff bagi masyarakat.e. Kendala yang dihadapi dalam penyelenggaraan fasilitas teleponumum desa dan atau internet.
  84. 84. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201076Dua wilayah yaitu Bengkulu dan NTT menyatakan tidak ada kendala,dalam penyelenggaraan fasilitas telepon umum desa dan atau internet.namun di enam wilayah survey yaitu Jambi, Jawa Barat, Jawa Tengah,Jawa Timur, Kalimantan Barat dan Sumatra Utara menyatakan masihada kendala.Kendala-kendala yang dialami antara lain karena:1) Kerusakan pada pesawat tilpon;2) Masyarakat sudah banyak menggunakan hp.3) Lokasi sulit dikunjungi.4) Kurangnya sosialisasif. Saran – saran yang dikemukakan oleh Aparat Desa untukkelangsungan telepon umum desa dan atau internet.Dari delapan wilayah survey memberikan saran untuk kelangsungantelepon umum desa dan atau internet, yaitu :1) Diharapkan Pemerintah melalui KemKominfo melibatkan AparatKelurahan untuk mensosialisasikan keberadaan telepon umum desadan atau internet, sehingga dapat menjaga keberlangsungan telepondesa dan internet.2) Bila ada kerusakan pada internet, mohon segera ada perbaikan;3) Agar ditambah perangkat PC2. Hasil Wawancara dengan Pengelola pada Sembilan Wilayah DesaBerdering.a. Pembangunan fasilitas telepon umum desa.Sembilan wilayah survey yaitu Bengkulu, Jambi, JaBar, JaTeng, Jatim,Kal Bar, NTT, SumBar dan SumUt menyatakan fasilitas telepon umumdesa USO di bangun tahun 2009.
  85. 85. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201077b. Pemberian informasi tentang keberadaan fasilitas telepon umum desakepada masyarakat dan cara menginformasikannyaDari sembilan wilayah survey , masing-masing pengelola sudahmenginformasikan kepada masyarakat tentang keberadaan fasilitastelepon umum desa kepada masyarakat. Cara-cara menginformasikankepada masyarakat dengan berbagai cara, antara lain :1) mensosialisasikan ke tetangga, dan menjelaskan cara-caramenggunakanya;2) Membuat papan pengumuman;Ada papan pengumuman dari Telkomsel sebagai penunjukkeberadaan telepon desa yang dipasang kira-kira satu kilometersebelum telepon umum desa.3) Diberitahukan ke masyarakat saat ada pertemuan di Balai Desac. Operasional jam buka fasilitas telepon umum desa.Dari sembilan wilayah, menyediakan 24 jam.d. Jumlah orang yang menggunakan fasilitas telepon umum desa.Bengkulu, Jambi, Jawa Barat, Jawa Tengah, rata-rata 1-5 orang namununtuk NTT sebanyak 15 orang dan salah satu desa berdering diBangkalan (wilayah Jawa Timur) mencapai 10 orang namun diKalimantan Barat jarang sekali bahkan 1-3 bulan kadang2 hanya satuorang.e. Pengguna fasilitas telepon umum desa.Dari sembilan wilayah survei, menyatakan yang menggunakan aparatatau pegawai , guru dan anak-anak sekolah.f. Penggunaan pulsa (voucher) per bulan dari fasilitas telepon umum desa.Dari Sembilan wilayah survey, menyatakan penggunaan pulsa perbulandari fasilitas telepon umum desa, kurang dari Rp.100.000,-
  86. 86. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201078g. Cara mendapatkan pulsa isi ulang (voucher) untuk telepon umum desaPulsa isi ulang di dapatkan secara otomatis dengan transfer langsungdarii Telkomselh. Penanggulan apabila terjadi kerusakan pada fasilitas telepon umum desa.Penanggulangan kerusakan saat ini bila terjadi adalah pengelolamenghubungi penyelenggara, namun kenyataannya belum mendapattanggapan yang serius dari penyelenggara. Sebagai contoh terdapatfasilitas USO di Jambi yang kondisinya rusak, dan belum dilakukanperbaikan.i. Penggunaan telepon/handphone sebelum ada fasilitas telepon umum desaDari Sembilan wilayah survey, masyarakat sudah menggunakan handphone sebelum dipasang fasilitas USO, sehingga pada saat telepon desadipasang, kurang menarik minat masyarakat untuk menggunakannya.j. Pelatihan dari penyelenggara/penyedia jasa telepon umum desa kepadapengelola telepon umum desa.Sebagian besar penegelola menyatakan belum pernah mendapatpelatihan dari penyelenggara dalam pengelolaan fasilitas USO yaituBengkulu, Jambi, Jawa Barat, Jawa Timur, NTT dan Sumatra Barat.k. Kendala/kesulitan yang dihadapi dalam pengelolaan fasilitas teleponumum desa antara lain pesawat telepon rusak, jaringan rusak, signalkurang bagus/sering hilang.l. Keluhan masyarakat dalam penggunaan telepon umum desa antara lainpenempatan telepon desa terlalu jauh dari rumah warga dan sinyalnyakurang bagus; tidak ada jaminan kenyamanan, suara mendengungm. Saran-saran dari pengelola telepon desa untuk meningkatkanpemanfaatan telepon umum desa adalah diberikan pelatihan dalampengelolaan dan maintenance bila terjadi kerusakan.
  87. 87. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010793. Hasil Wawancara dengan Pengelola pada Sembilan Wilayah DesaPengelola Desa Pinter.a. Pembangunan tersedianya fasilitas telepon umum desa dan internettersedia.Telepon desa: di Bengkulu 8 Juli2009; Jawa Barat Juli 2009; JawaTengah tahun 2009; Jawa Timur 2009, Kalimantan Barat, NTT, SumatraBarat dan Sumatra Utara tahun 2009;Internet: Bengkulu 21/11-2009; Jambi internet hanya bisa dipakai 3 hari,alatnya disambar petir; Jawa Barat Desember 2009; Jawa Tengah 2009;Jawa Timur 2009; Kalimantan Barat tahun , NTT, Sumatra Barat, danSumatra Utara tahun 2009;Jadi pembanguna telepon desa dan Internet pada tahun 2009, hanyaberbeda bulan pada masing-masing wilayah lokasi survei.b. Cara menginformasikan keberadaan fasilitas telepon umum desa danatau internet kepada masyarakat.Sudah, cara menginformasikan keberadaan telepon desa dan internetkepada masyarakat, dengan menyampaikan langsung melalui pertemuandan melalui papan pengumuman.c. Jam buka fasilitas telepon umum desa dan internet.Fasilitas telepon umum dan internet desa dibuka untuk umum rata-rataantara 6 jam s.d 8 jam atau tergantung apabila diperlukan untuk kegiatantertentu.d. Pengguna fasilitas telepon umum desa dan internet.Pengguna fasilitas telepon umum desa dan internet antara lain aparatdesa, masyarakat umum, guru dan anak sekolah.e. Jumlah penggunaan pulsa (voucher) per bulan dari fasilitas teleponumum desa dan internet.

×