Laporan Akhir EKPD 2009 Sulawesi Utara - UNSRAT

4,084 views

Published on

Dokumen Laporan Akhir EKPD 2009 Provinsi Sulawesi Utara oleh Universitas Sam Ratulangi

Published in: Education
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
4,084
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
245
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Laporan Akhir EKPD 2009 Sulawesi Utara - UNSRAT

  1. 1. Tim Penyusun: Pengarah: Prof. Dr. Ir. David A. Kaligis, DEA. Ketua: Dr.Ir. Gene H.M. Kapantow, MIKomp., MSc. Anggota: Dr. Ir. Grace Rumagit, MSi. Ir. Bonie F.J. Sondakh, MS. Ir. N.P.L. Pangemanan, MSi. Dra. Trilke Tulung, MA. ii
  2. 2. KATA PENGANTAR Puji syukur patut dipanjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat penyertaanNya proses pelaksanaan Evaluasi Kinerja Pembangunan Daerah (EKPD) untuk Provinsi Sulawesi Utara sudah dapat dirampungkan. Sebagaimana dipaparkan dalam buku pedoman pelaksanaan EKPD 2009 dan materi serta hasil diskusi dalam seminar perbekalan Bulan Juli 2009 di Jakarta, maka tujuan utama EKPD 2009 ini adalah untuk menilai relevansi dan efektivitas kinerja pembangunan daerah dalam rentang waktu 2004-2008. Tim Universitas Sam Ratulangi yang melaksanakan evaluasi ini, sudah bekerja maksimal sesuai dengan waktu yang ada. Namun demikian kami menyadari pasti masih terdapat berbagai kekurangan baik dala tahapan pelaksanaan evaluasi maupun dalam laporan ini. Untuk itu kritik dan masukan yang membangun dari semua pihak demi terciptanya laporan EKPD Provinsi Sulawesi Utara yang lebih baik sangat diharapkan Harapan kami melalui pelaksanaan evaluasi kinerja pembangunan daerah ini, dapat dilihat relevansi dan efektivitas kinerja pembangunan daerah di Sulawesi Utara dalam rentang waktu 2004-2008, dan laporan ini dapat bermanfaat bagi mereka yang membutuhkannya. Manado, Desember 2009 Tim EKPD Prov. Sulawesi Utara iii
  3. 3. DAFTAR ISI Kata Pengantar ............................................................................................................... iii DAFTAR ISI ..................................................................................................................... iv DAFTAR TABEL............................................................................................................... v DAFTAR GAMBAR ......................................................................................................... vi I. PENDAHULUAN ............................................................................................................ 1 1.1 Latar Belakang dan Tujuan.......................................................................................... 1 1.2 Keluaran ...................................................................................................................... 2 1.3 Metodologi................................................................................................................... 2 1.4 Sistematika Penulisan Laporan ................................................................................... 7 II. HASIL EVALUASI........................................................................................................ 8 2.1 Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi ................................................................. 10 2.1.1. Capaian Indikator ........................................................................................... 11 2.1.2 Analisis Capaian Indikator Spesifik dan Menonjol ............................................ 17 2.1.3 Rekomendasi Kebijakan .................................................................................. 27 2.2 Tingkat Kualitas Sumberdaya Manusia ..................................................................... 28 2.2.1 Capaian Indikator ............................................................................................ 30 2.2.2 Analisis Capaian Indikator Spesifik dan Menonjol ........................................... 33 2.2.3 Rekomendasi Kebijakan .................................................................................. 54 2.3 Tingkat Pembangunan Ekonomi ................................................................................ 56 2.3 Tingkat Pembangunan Ekonomi ................................................................................ 56 2.3.1 Capaian Indikator ............................................................................................ 56 2.3.2. Analisis Capaian Indikator Spesifik dan Menonjol ........................................... 60 2.3.3 Rekomendasi Kebijakan ................................................................................. 67 2.4 Kualitas Pengelolaan Sumberdaya Alam ................................................................... 68 2.4.1 Capaian Indikator ............................................................................................ 68 2.4.2 Analisis capaian indicator spesifik dan menonjol .......................................... 71 2.4.3 Rekomendasi Kebijakan............................................................................... 74 2.5 Tingkat Kesejahteraan Rakyat ................................................................................... 75 2.5.1 Capaian Indikator ........................................................................................... 76 2.5.2 Analisis Capaian Indikator Spesifik dan Menonjol ............................................ 79 2.5.3 Rekomendasi Kebijakan .................................................................................. 89 III. KESIMPULAN........................................................................................................... 90 iv
  4. 4. DAFTAR TABEL Tabel 1. Beberapa Target Indikator Capaian Pembangunan Sulawesi Utara ............. 9 Tabel 2. Capaian Beberapa Indikator Tingkat Pelayanan Publik .............................. 11 Tabel 3. Capaian Beberapa Indikator Tingkat Demokrasi ......................................... 13 Tabel 4. Jumlah Kasus Korupsi ................................................................................ 17 Tabel 5. Capaian Indikator Pembangunan SDM ....................................................... 30 Tabel 6. IPM Kabupaten/Kota di Sulawesi Utara ...................................................... 33 Tabel 7. Nilai Komponen Penyusun IPM Kabupaten/Kota Berperingkat > 100 ......... 34 Tabel 8. APK SD/MI dan APS 7-12 .......................................................................... 37 Tabel 9. Perkembangan Taman Kanak-Kanak ......................................................... 37 Tabel 10. Capaian Indikator Tingkat Pembangunan Ekonomi .................................... 57 Tabel 11. Kualitas Pengelolaan Sumberdaya Alam .................................................... 68 Tabel 12. Capaian Tingkat Kesejahteraan Sosial ....................................................... 76 Tabel 13. Persentase Penduduk Miskin di Desa dan Kota di Provinsi Sulawesi Utara .......................................................................................................... 79 v
  5. 5. DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Kerangka Kerja EKPD 2009 .......................................................................... 3 Gambar 2. Hubungan antara Indikator dan Pendekatan Dalam Melakukan Evaluasi ........................................................................................................ 5 Gambar 3. Tingkat dan Tren Pelayanan Publik ............................................................ 12 Gambar 4. Tingkat Demokrasi ....................................................................................... 14 Gambar 6. Persentase Jumlah Kabupaten/Kota yang Memiliki Kantor Pelayanan Satu Atap .................................................................................. 21 Gambar 7. Gender Developmen Index (GDI) ............................................................... 22 Gambar 8. Perbandingan HDI dan GDI Sulawesi Utara................................................ 23 Gambar 9. Perkembangan GEM Sulawesi Utara .......................................................... 24 Gambar 13. Tingkat Kualitas Sumberdaya Manusia ....................................................... 31 Gambar 14. Indeks Pembangunan Manusia ................................................................... 33 Gambar 16. Rata-Rata Nilai Akhir SMP/MT .................................................................... 38 Gambar 17. Rata-rata Nilai Akhir SMA/SMK/MA ............................................................ 38 Gambar 18. Angka Putus Sekolah ................................................................................. 40 Gambar 19. Angka Melek Aksara 15 tahun Keatas ........................................................ 41 Gambar 20. Persentase Jumlah Guru yang Layak Mengajar.......................................... 41 Gambar 21. Umur Harapan Hidup (UHH) Propinsi Sulwesi Utara 2004 - 2009 ............... 43 Gambar 22. Angka Kematian Bayi ................................................................................. 44 Gambar 23. Persentase Kasus Penyebab Kematian Ibu Propinsi Sulawesi Utara.......... 46 Gambar 24. Angka Kematian Ibu Maternal Nasional dan Sulawesi Utara ...................... 46 Gambar 25. Prevalensi Gizi Buruk Sulawesi Utara 2004-2009 ...................................... 48 Gambar 26. Prevalensi Gizi Kurang Nasional dan Sulawesi Utara 2004 - 2009 ............. 48 Gambar 27. Persentase Tenaga Kesehatan Perpenduduk Sulawei Utara 2004- 2009 ........................................................................................................... 51 Gambar 28. Persentase Penduduk Ber KB .................................................................... 52 Gambar 29. Persentase Pertumbuhan Penduduk Sulawesi Utara 2004 - 2009 .............. 54 Gambar 30. Tingkat Pembangunan Ekonomi Nasional dan Sulawesi Utara, ................. 58 Gambar 31. Laju Pertumbuhan Ekonomi Nasional dan Sulawesi Utara, ....................... 60 Gambar 32. Persentase Ekspor terhadap PDRB Nasional dan Sulawesi Utara,............ 61 Gambar 33. Laju Inflasi Nasional dan Sulawesi Utara (%), Tahun 2004-2008 ................ 63 Gambar 34. Pendapatan Per Kapita Nasional dan Sulawesi Utara, Tahun 2004- 2008 ........................................................................................................... 65 Gambar 35. Panjang Jalan Nasional di Sulawesi Utara, Tahun 2004-2008 ................... 66 vi
  6. 6. Gambar 36. Panjang Jalan Provinsi di Sulawesi Utara, Tahun 2004-2008..................... 66 Gambar 37. Kualitas Pengelolaan Sumberdaya Alam..................................................... 69 Gambar 38. Luas Rehabilitasi Lahan Luar Hutan............................................................ 72 Gambar 39. Luas Kawasan Konservasi (Hutan) ............................................................. 72 Gambar 40. Jumlah Tindak Pidana Perikanan ................................................................ 73 Gambar 41. Luas Kawasan Konservasi Laut .................................................................. 74 Gambar 42. Tingkat Kesejahteraan Sosial ...................................................................... 77 Gambar 43. Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) ........................................................ 82 Gambar 44. Persentase Pelayanan Kesejahteraan Bagi Anak ....................................... 85 Gambar 45. Persentase Pelayanan Kesejahteraan Bagi Lanjut Usia .............................. 86 Gambar 46. Persentase Pelayanan Rehabilitasi Sosial .................................................. 88 vii
  7. 7. viii
  8. 8. Bab I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang dan Tujuan Pembangunan daerah merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari pembangunan nasional, pada hakekatnya pembangunan daerah adalah upaya terencana untuk meningkatkan kapasitas daerah dalam mewujudkan masa depan daerah yang lebih baik dan kesejahteraan bagi semua masyarakat. Era desentralisasi sebagaimana yang diamanatkan dalam UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah telah memberikan kewenangan yang luas kepada pemerintah daerah untuk menentukan kebijakan dan program pembangunan yang terbaik bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat dan kemajuan daerah masing-masing, sesuai dengan kewenangan yang dimiliki. Namun, dengan kondisi demografis, geografis, infrastruktur, dan kemajuan ekonomi yang tidak sama, serta kapasitas sumberdaya (manusia dan alam) yang berbeda, maka salah satu konsekuensi logis dan pelaksanaan otonomi daerah adalah adanya perbedaan kinerja pembangunan antardaerah. Berdasarkan kondisi objektif di masing-masing daerah pelaksanaan pembangunan menunjukkan hasil yang berbeda-beda, untuk itu diperlukan instrumen yang dapat membantu mengidentifikasi kondisi kinerja pembangunan yang telah dicapai. Instrumen tersebut juga dibutuhkan untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja proses pelaksanaan pembangunan beserta hasil yang dicapainya, sebagai dasar untuk memberikan umpan balik dan penyempurnaan sehingga pelaksanaan pembangunan pada tahapan selanjutnya dapat berlangsung Iebih baik lagi. Salah satu instrumen manajemen terhadap kinerja pelaksanaan pembangunan tersebut adalah evaluasi kinerja pembangunan daerah (EKPD). Evaluasi tersebut diharapkan dapat menjawab pertanyaan apakah perencanaan pembangunan telah berjalan pada jalur yang benar berkaitan dengan masukan (input) yang digunakan, proses (process) yang dilakukan, serta keluaran (output) yang dihasilkan, serta hasil (outcome). Pelaksanaan EKPD 2009, dan sasaran yang ditetapkan akan difokuskan kepada penilaian terhadap keberhasilan pencapaian hasil (outcome). Dengan memperhatikan hal tersebut di atas dan sesuai dengan arahan Presiden Republik Indonesia pada Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional (Musrenbangnas) Penyusunan Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2007 pada tanggal 14 April 2006, maka pada tahun 2006 Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas melaksanakan pilot project EKPD di 6 provinsi di Indonesia 1
  9. 9. yang dalam melaksanakan kegiatannya di daerah dibantu oleh Tim Independen Perguruan Tinggi Negeri (PTN). Pada tahun 2007, Menneg PPN/Kepala Bappenas mengembangkan kegiatan EKPD dengan menjalin kerja sama dengan 28 PTN untuk mengevaluasi 33 provinsi di Indonesia. Pada tahun 2008 dan 2009, Menneg PPN/Kepala Bappenas melalui Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan melanjutkan kegiatan EKPD tersebut. Universitas Sam Ratulangi merupakan salah satu PTN yang sudah bekerjasama dengan Bappenas sejak pilot project EKPD tahun 2006. Jadi dalam tiga tahun terakhir, yakni tahun 2006, 2007 dan 2008, tim Universitas Sam Ratulangi telah melaksanakan EKPD untuk Provinsi Sulawesi Utara. Adapun tujuan dari kegiatan EKPD 2009 di Provinsi Sulawesi Utara adalah untuk : 1. Menilai relevansi dan efetivitas kinerja pembangunan daerah Sulawesi Utara dalam rentang waktu 2004-2008. 2. Melihat apakah pembangunan daerah telah mencapai tujuan/sasaran yang diharapkan dan apakah masyarakat mendapatkan manfaat dari pembangunan daerah tersebut 3. Memberikan informasi penting yang berguna sebagai alat untuk membantu pemangku kepentingan dan pengambil kebijakan pembangunan dalam memahami, mengelola dan memperbaiki apa yang telah dilakukan sebelumnya. 4. Memberikan rekomendasi yang spesifik sesuai kondisi lokal guna mempertajam perencanaan dan penganggaran pembangunan pusat dan daerah periode berikutnya. 1.2 Keluaran Adapun keIuaran yang diharapkan dan pelaksanaan kegiatan EKPD 2009 meliputi: 1 .Terhimpunnya data dan evaluasi kinerja pembangunan di Provinsi Sulawesi Utara 2 .Tersusunnya hasil analisa evaluasi kinerja pembangunan daerah di Provinsi Sulawesi Utara. 1.3 Metodologi Metodologi evaluasi EKPD 2009 meliputi beberapa tahapan kegiatan utama yaitu: (1) Penentuan indikator hasil (outcomes) yang memiliki pengaruh besar terhadap pencapaian tujuan pembangunan daerah; (2) Pemilihan pendekatan dalam melakukan evaluasi; dan (3) Pelaksanaan evaluasi serta penyusunan rekomendasi kebijakan, sebagaimana terlihat pada Gambar 1. Ketiga tahapan tersebut diuraikan sebagai berikut: 2
  10. 10. SASARAN POKOK PEMBANGUNAN DAERAH EVALUASI KINERJA PEMBANGUNAN DAERAH PEMBANGUNAN EVALUASI KINERJA DAERAH Meningkatkan kapasitas daerah untuk Proses atau aktivitas untuk Proses untuk menilai mencapai MASA DEPAN LEBIH BAIK melaksanakan pembangunan dan KESEJAHTERAAN BAGI SEMUA pembangunan MASA DEPAN KESEJAHTERAAN LEBIH BAIK BAGI SEMUA HASIL EVALUASI KINERJA PENDEKATAN DALAM PEMBANGUNAN DAERAH MELAKUKAN EVALUASI: INDIKATOR OUTCOMES Relevansi Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi Efektivitas Tingkat Kualitas Sumber REKOMENDASI KEBIJAKAN Daya Manusia Efisiensi Mempertajam Perencanaan Tingkat Pembangunan Pembangunan Daerah Ekonomi Efektivitas Tingkat Pengelolaan Mempertajam Penganggaran Biaya Pembangunan Daerah SDA dan Ling. Hidup Tingkat Kesejahteraan Kualitas Sosial Ketepatan Waktu Produktivtas Gambar 1. Kerangka Kerja EKPD 2009 (1) Penentuan Indikator Hasil (outcomes) Indikator kinerja dari tujuan/sasaran pembangunan daerah merupakan indikator dampak (impacts) yang didukung melalui pencapaian 5 kategori indikator hasil (outcomes) terpilih. Pengelompokan indikator hasil serta pemilihan indikator pendukungnya, dilakukan dengan memperhatikan kaidah-kaidah sebagai berikut: Specific, atau indikator dapat diidentifikasi dengan jelas; Relevant: mencerminkan keterkaitan secara langsung dan logis antara target output dalam rangka mencapai target outcome yang ditetapkan; serta antara target outcomes dalam rangka mencapai target impact yang ditetapkan; Measurable : jelas dan dapat diukur dengan skala penilaian tertentu yang disepakati, dapat berupa pengukuran secara kuantitas, kualitas dan biaya; Reliable: indikator yang digunakan akurat dan dapat mengikuti perubahan tingkatan kinerja; 3
  11. 11. Verifiable: memungkinkan proses validasi dalam sistem yang digunakan untuk menghasilkan indikator; Cost-effective: kegunaan indikator sebanding dengan biaya pengumpulan data. Pengelompokan 5 kategori indikator hasil (outcomes) yang mencerminkan tujuan/sasaran pembangunan daerah meliputi: A. Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi. B. Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia. C. Tingkat Pembangunan Ekonomi. D. Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam. E. Tingkat Kesejahteraan sosial. (2) Pemilihan Pendekatan Dalam Melakukan Evaluasi Hubungan antar tingkat indikator dengan pendekatan pengukuran kinerja dapat dilihat dalam Gambar 2 yaitu: Relevansi untuk menilai sejauh mana pembangunan yang dijalankan relevan terhadap sasaran atau kebutuhan daerah dalam menjawab permasalahannya. Efektivitas, untuk melihat apakah pembangunan yang dilakukan berkontribusi terhadap pencapaian baik tujuan spesifik maupun umum pembangunan daerah. Efisiensi, untuk mengetahui bagaimana masukan (inputs) dirubah menjadi keluaran (outputs). Efektivitas Biaya, untuk menggambarkan hubungan antara input dengan outcomes pembangunan. Kualitas, yaitu pengukuran derajat kesesuaian antara hasil-hasil pembangunan dengan kebutuhan dan harapan masyarakat. Waktu, yaitu ketepatan waktu/periode pencapaian kinerja yang ditetapkan. Produktivitas, untuk melihat nilai tambah dari setiap tahapan proses pembangunan dibandingkan dengan sumber daya yang digunakan. Mengingat keterbatasan waktu dan sumber daya dalam pelaksanaan EKPD 2009, maka pendekatan dalam melakukan evaluasi hanya meliputi relevansi dan efektivitas pencapaian. 4
  12. 12. Kondisi Daerah Saat ini (Identifikasi Impacts/Dampak Pemasalahan dan Penyebabnya) Permasalahan utama dan Outcomes/Hasil Tantangan à Needs PROSES PEMBANGUNAN Tujuan/Sasaran Outputs/ Inputs/Masukan Proses/Kegiatan Pokok Keluaran Relevansi Efisiensi Efektivitas Biaya Efektivitas Gambar 2. Hubungan antara Indikator dan Pendekatan Dalam Melakukan Evaluasi (3) Pelaksanaan evaluasi serta penyusunan rekomendasi kebijakan Tahapan pertama evaluasi adalah mengidentifikasi permasalahan dan tantangan utama pembangunan daerah serta mengidentifikasi tujuan pembangunan daerah. Tahap kedua adalah melengkapi dan mengoreksi Tabel Capaian yang dilanjutkan dengan tahap ketiga yaitu melakukan penilaian berkaitan dengan relevansi dan efektivitas pencapaian. Tahap keempat adalah melakukan identifikasi berbagai alasan atau isu yang menyebabkan capaian pembangunan daerah (tidak) relevan dan (tidak) efektif. Tim Evaluasi Provinsi menjelaskan “How and Why” berkaitan dengan capaian pembangunan daerah. Tahap kelima adalah menyusun rekomendasi untuk mempertajam perencanaan dan penganggaran pembangunan periode berikutnya. Tahap keenam, Bappenas melakukan perbandingan kinerja terkait hasil evaluasi di atas berupa review dan pemetaan berdasarkan capaian tertinggi sampai terendah. Metode yang digunakan untuk menentukan capaian 5 kelompok indikator hasil adalah sebagai berikut: (1) Indikator hasil (outcomes) disusun dari beberapa indikator pendukung terpilih yang memberikan kontribusi besar untuk pencapaian indikator hasil (outcomes). (2) Pencapaian indikator hasil (outcomes) dihitung dari nilai rata-rata indikator pendukung dengan nilai satuan yang digunakan adalah persentase. 5
  13. 13. (3) Indikator pendukung yang satuannya bukan berupa persentase maka tidak dimasukkan dalam rata-rata, melainkan ditampilkan tersendiri. (4) Apabila indikator hasil (outcomes) dalam satuan persentase memiliki makna negatif, maka sebelum dirata-ratakan nilainya harus diubah atau dikonversikan terlebih dahulu menjadi (100%) – (persentase pendukung indikator negatif). Sebagai contoh adalah nilai indikator pendukung persentase kemiskinan semakin tinggi, maka kesejahteraan sosialnya semakin rendah. (5) Pencapaian indikator hasil adalah jumlah nilai dari penyusun indikator hasil dibagi jumlah dari penyusun indikator hasil (indicator pendukungnya). Contoh untuk indikator Tingkat Kesejahteraan Sosial disusun oleh: persentase penduduk miskin tingkat pengangguran terbuka persentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi anak presentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi lanjut usia presentase pelayanan dan rehabilitasi sosial Semua penyusun komponen indikator hasil ini bermakna negatif (Lihat No.4). Sehingga: Indikator kesejahteraan sosial = {(100% - persentase penduduk miskin) + (100% - tingkat pengangguran terbuka) + (100% - persentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi anak) + (100%- persentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi lanjut usia) + (100% - persentase pelayanan dan rehabilitasi sosial}/5 Untuk menilai kinerja pembangunan daerah, pendekatan yang digunakan adalah Relevansi dan Efektivitas. Relevansi digunakan untuk menganalisa sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan yang direncanakan mampu menjawab permasalahan utama/tantangan. Dalam hal ini, relevansi pembangunan daerah dilihat apakah tren capaian pembangunan daerah sejalan atau lebih baik dari capaian pembangunan nasional. Sedangkan efektivitas digunakan untuk mengukur dan melihat kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Efektivitas pembangunan dapat dilihat dari sejauh mana capaian pembangunan daerah membaik dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Dalam mengumpulkan data dan informasi, teknik yang digunakan dapat melalui: 6
  14. 14. Pengamatan langsung Pengamatan langsung kepada masyarakat sebagai subjek dan objek pembangunan di daerah, diantaranya dalam bidang sosial, ekonomi, pemerintahan, politik, lingkungan hidup dan permasalahan lainnya yang terjadi di wilayah provinsi terkait. Pengumpulan Data Primer Data diperoleh melalui FGD dengan pemangku kepentingan pembangunan daerah. Tim Evaluasi Provinsi menjadi fasilitator rapat/diskusi dalam menggali masukan dan tanggapan peserta diskusi. Pengumpulan Data Sekunder Data dan informasi yang telah tersedia pada instansi pemerintah seperti BPS daerah, Bappeda dan Satuan Kerja Perangkat Daerah terkait. 1.4 Sistematika Penulisan Laporan Bab I : Pendahuluan Bab II : Hasil Evaluasi 2.1 Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi 2.2 Tingkat Kualitas Sumberdaya Manusia 2.3 Tingkat Pembangunan Ekonomi 2.4 Kualitas Pengelolaan Sumberdaya Alam 2.5 Tingkat Kesejahteraan Rakyat Dalam masing-masing bidang di atas, laporan akan diawali oleh hasil evaluasi gabungan indikator secara keseluruhan, kemudian diiukuti oleh analisis untuk masing-masing indicator dengan penekanan pada indikator- indikator yang menonjol. Bab III : Kesimpulan 7
  15. 15. Bab II HASIL EVALUASI Arah dan kebijakan umum pembangunan Sulawesi Utara periode 2005-2010 didasarkan pada Visi Daerah yang juga merupakan Visi Gubernur dan Wakil Gubernur, yang sangat sejalan dengan Visi Pembanguan Nasional. Adapun visi tersebut adalah Mewujudkan Sulawesi Utara Yang Berbudaya, Berdaya Saing, dan Sejahtera. Mewujudkan Sulawesi Utara yang Berbudaya : - Pengembangan budaya hukum di semua lapisan masyarakat. - Pemantapan komitmen kebangsaan masyarakat Sulut dalam format Negara Kesatuan Republik Indonesia. - Pemantapan fungsi, peran, dan kedudukan agama sebagai landasan spiritual, moral, dan etika. - Pembangunan masyarakat Sulut yang mempunyai budaya modern dan agamis. - Penguatan kedudukan dan peran perempuan, dan perlindungan anak. - Perwujudan tata pemerintahan yang baik dan reformasi birokrasi. - Penguatan keamanan dan ketertiban masyarakat. Mewujudkan Sulawesi Utara yang Berdaya Saing : - Pembangunan daya saing industri daerah. - Perluasan dan pemerataan pendidikan bermutu. - Pengelolaan sumberdaya alam dan pelestarian lingkungan hidup. - Pembangunan bidang kesehatan. - Pembangunan sistem informasi, komunikasi, dan kebebasan pers. - Pembangunan infrastruktur. - Penataan ruang, pengembangan wilayah, dan pengelolaan pertanahan. - Pengembangan riset dan teknologi. - Pembangunan kependudukan dan ketenagakerjaan. - Pengelolaan keuangan daerah. - Pembangunan otonomi daerah yang bersinergi. - Pembangunan pedesaan dan revitalisasi pertanian. - Pembangunan perikanan, kelautan, pesisir, dan pulau-pulau kecil. - Penguatan Usaha Mikro Kecil Menengah dan Koperasi (UMKMK). 8
  16. 16. - Pembangunan Industri Pariwisata. - Peningkatan Investasi. - Pengembangan kerjasama perdagangan nasional, regional dan internasional. - Pembangunan wilayah perbatasan. - Penanggulangan pengangguran, kemiskinan, dan masalah-masalah sosial. - Peningkatan kualitas hidup masyarakat. Mewujudkan Sulawesi Utara yang Sejahtera : - Berkurangnya jumlah penduduk miskin dan pengangguran terbuka - Meningkatnya pertumbuhan ekonomi Oleh karena Visi Pembangunan Sulawesi Utara sejalan dengan Visi Pembangunan Nasional, maka diharapkan pencapaian pembangunan di Sulawesi Utara akan sejalan atau relevan dengan pencapaian pembangunan secara nasional. Adapun beberapa target capaian yang ditetapkan dalam RPJMD Sulawesi Utara 2005-2010 dengan pembanding target capaian yang ditetapkan dalam RPJMN 2004-2009 disajikan pada Tabel 1. Tabel 1. Beberapa Target Indikator Capaian Pembangunan Sulawesi Utara Sulut Indonesia (RPJMD 2005-2010) (RPJMN 2004-2009) Indikator Kondisi Target Kondisi Target Awal (2004) (2010) Awal (2004) (2009) Tkt. Kemiskinan (%) 8.93 6.00 16.7 8.2 Tkt Pengangguran (%) 10.91 6.50 9.9 5.1 Pertumbuhan Ekonomi (%) 4.26 6.57 5.0 6.6 Pada dasarnya ketiga indikator ini, merupakan indikator yang langsung berhubungan dengan sasaran untuk mewujudkan Sulawesi Utara yang sejahtera. Dari ketiga indikator ini, tantangan terbesar bagi Sulawesi Utara adalah dalam memenuhi target capaian untuk tingkat pengangguran dan tingkat kemiskinan. Untuk tingkat pengangguran, sampai dengan tahun 2008 baru mencapai 10.65% dari target 6.50 pada tahun 2010, sedangkan tingkat kemiskinan pada tahun yang sama baru mencapai 10.10% dari target 6.00% pada tahun 2010. 9
  17. 17. 2.1 Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi Salah satu sasaran pembangunan nasional dalam bidang penciptaan tata pemerintahan yang bersih dan berwibawa adalah terciptanya pemerintahan yang bersih, berwibawa, profesional, dan bertanggungjawab, yang diwujudkan dengan sosok dan perilaku birokrasi yang efisien dan efektif serta dapat memberikan pelayanan prima kepada seluruh masyarakat. Dalam rangka mewujudkan hal tersebut, pembangunan aparatur negara melalui pelaksanaan reformasi birokrasi sebagai prioritas dengan mengedepankan prinsip-prinsip good public governance, yaitu suatu konsepsi tentang penyelenggaraan pemerintahan yang mengedepankan prinsip-prinsip: keterbukaan dan transparansi, akuntabilitas, efektivitas dan efisiensi, responsivitas, menjunjung tinggi supremasi hukum, demokrasi dan membuka partisipasi masyarakat. Sejalan dengan hal di atas, Pemerintah Provinsi Sulawesi Utara turut melaksanakan reformasi birokrasi sebagai prioritas pembangunan daerah dengan menekankan pada prinsip-prinsip tata kepemerintahan yang baik (good public governance). Berkaitan dengan Evaluasi Kinerja Pembangunan Daerah 2009, Pemerintah Provinsi Sulawesi Utara diperhadapkan dengan permasalahan dan tantangan yang tidak ringan dalam rangka peningkatan pelayanan publik dan demokrasi, dimana Pelayanan Publik terkait dengan indikator-indikator utama, yaitu: 1. Persentase jumlah kasus korupsi yang tertangani dibandingkan dengan yang dilaporkan. 2. Persentase aparat yang berijazah miimal S1 di lingkungan Provinsi Sulawesi Utara. 3. Persentase jumlah Kabupaten/Kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap. Berkaitan dengan Pembangunan demokrasi tidak terlepas dari adanya kelembagaan demokrasi yang kokoh dan mampu memenuhi tuntutan perubahan perubahan dimasyarakat. Di Indonesia, pelaksanaan demokratisasi sosial dan politik dapat dikatakan telah berjalan pada jalur dan arah yang benar. Hal ini ditunjukan antara lain dengan terlaksananya Pemilihan umum Legislatif tahun 2004 dan tahun 2009, Pemilihan Umum Presiden dan Wakil Presiden 2004 dan tahun 2009 secara langsung dan Pemilihan Umum Kepala Daerah secara langsung sejak tahun 2005. Demikian juga, keberhasilan pelaksanaan kelembagaan demokrasi termanifestasi oleh format hubungan 10
  18. 18. pusat dan daerah baru berdasarkan perundang-undangan otonomi daerah (Otoda), Undang-Undang No. 32/2004. Adapun indikator-indikator tingkat Demokrasi yang digunakan dalam Evaluasi Kinerja Pembangunan Daerah 2009 ini adalah sebagai berikut: 1. Gender Development Index (GDI) 2. Gender Empowerment Measurement (GEM) 3. Tingkat partisipasi politik masyarakat dalam Pemilihan Kepala Daerah . 2.1.1. Capaian Indikator A. Tingkat Pelayanan Publik Capaian dari indikator-indikator yang digunakan dalam mengukur tingkat pelayanan publik dalam evaluasi ini disajikan dalam Tabel 2. Untuk data Sulawesi Utara, khususnya mengenai persentase jumlah kasus korupsi yang tertangani dibandingkan dengan yang dilaporkan, tim evaluasi hanya berhasil mendapatkan data 3 (tiga) tahun terakhir, yakni 2007-2009. Oleh karena pencapaian pada 3 tahun tersebut sama, yakni semua kasus korupsi yang dilaporkan segera ditangani atau diproses, maka pencapaian untuk 3 tahun sebelumnya diestimasi dengan nilai yang sama juga, yakni 100%. Tabel 2. Capaian Beberapa Indikator Tingkat Pelayanan Publik Capaian Tahun Indikator Hasil (Output) 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Persentase Jumlah kasus korupsi Nasional 97.00 97.00 94.00 94.00 94.00 yang tertangani dibandingkan *) *) *) SULUT 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 dengan yang dilaporkan Presentase aparat yang berijazah Nasional 29.9 31 31.93 30.6 30.99 minimal S1 SULUT 42.24 37.40 38.74 38.14 38.67 39.18 Persentase jumlah kabupaten/ kota Nasional 2.05 2.05 21.59 61.29 74.31 yang memiliki peraturan daerah SULUT 0.00 13.33 40.00 53.33 60.00 60.00 pelayanan satu atap *) Hasil Estimasi Selanjutnya untuk melihat capaian indikator-indikator ini secara bersama-sama, maka nilai ketiga-tiganya dirata-ratakan. Hasil dari penggabungan ini disajikan pada Gambar 3. Penggabungan indikator ini diharapkan dapat merupakan pendekatan untuk pengukuran outcome. 11
  19. 19. Tingkat Pelayanan Publik 70.00 30.00 60.00 25.00 50.00 20.00 40.00 Tingkat Tren 15.00 30.00 10.00 20.00 10.00 5.00 0.00 0.00 2004 2005 2006 2007 2008 TINGKAT PELAYANAN PUBLIK 42.98 43.35 49.17 61.96 66.43 Nasional TINGKAT PELAYANAN PUBLIK 47.41 50.24 59.58 63.82 66.22 SULUT TREN TINGKAT PELAYANAN 0.85 13.44 26.01 7.21 PUBLIK Nasional TREN TINGKAT PELAYANAN 5.97 18.58 7.12 3.76 PUBLIK SULUT Tahun Gambar 3. Tingkat dan Tren Pelayanan Publik Analisis Relevansi Berdasarkan analisis relevansi yaitu dengan cara mencermati tren capaian tingkat pelayanan publik daerah Sulawesi Utara dibandingkan dengan capaian nasional, terlihat bahwa tren pelayanan publik daerah ini cenderung sejalan dengan tren pelayanan publik nasional. Baik pada skala nasional maupun Sulawesi Utara terlihat adanya kecenderungan meningkatnya kualitas pelayanan publik dari tahun ke tahun. Laju peningkatan kualitas pelayanan publik terlihat mulai melambat dalam tahun-tahun terakhir, yakni tahun 2006 bagi Provinsi Sulawesi Utara dan tahun 2007 secara nasional. Penurunan laju peningkatan ini, lebih besar terjadi di Sulawesi Utara dibandingkan dengan nasional. Akibatnya jika di awal pelaksanaan RPJMN 2004-2009 pada tahun 2004 tingkat pelayanan publik di Sulawesi Utara lebih tinggi dari rata-rata nasional, namun menjelang akhir pelaksanaan RPJMN angka yang dicapai sudah relative sama. Jika dicermati pada Tabel 2, dari tiga indikator yang digunakan dalam evaluasi ini, maka tren tingkat pelayanan publik, baik untuk Sulawesi Utara maupun secara nasional lebih ditentukan oleh perkembangan jumlah kabupaten/kota yang sudah memiliki kantor pelayanan satu atap, sedangkan 2 (dua) indikator lainnya relatif tidak banyak berubah. 12
  20. 20. Analisis efektivitas Berdasarkan analisis efektivitas tampak bahwa secara umum, capaian tingkat pelayanan publik provinsi Sulawesi Utara cukup menggembirakan dan sejak tahun 2005 sampai tahun 2009 semakin efektif atau bergerak ke arah positif. Indikator yang secara signifikan mempengaruhi capaian ini adalah jumlah kabupaten/kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap yang terus mengalami peningkatan yang cukup signifikan. Pada tahun 2005 jumlah kabupaten/kota yang memiliki kantor pelayanan atap baru 13,33 % dan terus mengalami peningkatan dari tahun ke tahun dan pada tahun 2009 telah mencapai 60 %. Perlu diketahui pada saat ini jumlah kabupaten/kota yang ada di Sulawesi Utara berjumlah 15 kabupaten/kota. Namun yang masih harus terus ditingkatkan adalah kualitas pelayanan pada kantor-kantor pelayanan satu atap, yang sebagian besar belum berjalan dengan efektif. B. Tingkat Demokrasi Capaian indiktor-indikator yang digunakan untuk mengukur perkembangan tingkat demokrasi dalam evaluasi ini disajikan dalam Tabel 3. Tabel 3. Capaian Beberapa Indikator Tingkat Demokrasi Capaian Tahun Indikator Hasil (Output) 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Gender Development Index (GDI) Nasional 63.94 65.13 65.30 65.80 65.80 *) SULUT 64.10 64.90 66.00 67.20 68.15 *) Gender Empowerment Nasional 59.67 61.32 61.8 62.10 62.10 Meassurement (GEM) SULUT 62.70 63.60 64.2 65.2 65.95 Tingkat partisipasi politik Nasional 75.31 masyarakat dalam Pemilihan Kepala Daerah Provinsi SULUT 76.55 Tingkat partisipasi politik Nasional 75.19 71.00 masyarakat dalam Pemilihan Legislatif SULUT 79.00 78.00 Tingkat partisipasi politik Nasional 75.98 73 masyarakat dalam Pilpres SULUT 80.50 76.00 *) Nilai estimasi secara linear Pada saat evaluasi ini dilaksanakan nilai GDI dan GEM Sulawesi Utara hanya tersedia sampai dengan tahun 2007. Untuk itu nilai GDI dan GEM pada tahun 2008 sebagaimana yang ada dalam Tabel 3 masih merupakan angka estimasi, dimana estimasi dilakukan secara linear. Untuk Tingkat partisipasi politik masyarakat dalam 13
  21. 21. Pemilihan Kepala Daerah Provinsi, data untuk Sulawesi Utara hanya tersedia untuk tahun 2005 karena memang baru satu kali diadakan pilgub secara langsung. Selanjutnya untuk melihat tingkat demokrasi secara lebih luas maka untuk evaluasi ini diambil nilai rata-rata dari tingkat partisipasi politik masyarakat dalam Pemilihan Legislatif dan Pilpres yang disajikan dalam Gambar 4. Oleh karena pemilihan umum secara langsung di era reformasi ini baru dilaksanakan dua kali, maka data yang tersedia hanya untuk dua kali pelaksanaan tersebut, yakni tahun 2004 dan 2009. Tingkat Demokrasi 82.00 80.00 78.00 TINGKAT DEMOKRASI 76.00 Nasional % 74.00 TINGKAT DEMOKRASI SULUT 72.00 70.00 68.00 2004 2009 Tahun Gambar 4. Tingkat Demokrasi Berkaitan dengan indikator partisipasi politik masyarakat dalam pemilihan kepala daerah, perlu dijelaskan apa tujuan pemilihan kepala daerah secara langsung. Adapun tujuan Pemilihan Kepala Daerah Langsung adalah sebagai berikut : (1) Menyalurkan Aspirasi Masyarakat Secara langsung: Lewat pemilihan kepala daerah secara langsung, masyarakat dapat menentukan pilihannya sendiri sesuai dengan keinginan dan harapan. (2) Mengisi Jabatan Politik: Pilkada adalah media untuk melaksanakan pemilihan kepala daerah secara demokratis sesaui dengan amanat Undan-Undang Dasar 1945. Jabatan politik diisi melalui pilkada sesuai dengan konteks dari Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah yang diharapkan dapat mempercepat kesejahteraan masyarakat, karena masyarakat yang berada didaerah tersebut lebih mengenal karakter dan kemampuan pemimpinnya. Rakyat memiliki tangung jawab sosial dari apa yang telah mereka pilih, sesuai visi, misi dan program dalam mewujudkan kemajuan daerah yang ingin dicapai oleh pemimpin mereka yang berada didaerah melalui proses seleksi sosial. Karena itu, hakekat pilkada adalah proses seleksi sosial melalui suatu kompetisi dan proses politik dan rakyat lokal dapat menerima proses yang sudah berjalan demi menciptakan kesejahteraan bersama. 14
  22. 22. (3) Menyelesaikan Masalah Daerah: Sebelum terjadi perubahan yang mendasar dari proses politik yang ada saat ini, di Indonesia kondisi sosial dan budaya-budaya diciptakan secara homogeny, Kepala daerah yang terpilih melalui pilkada merupakan bentuk baru yang selama ini menjadi snowball untuk melewati rintangan dan dinamika tersendiri dalam memilih kepala daerah yang mempunyai tangungjawab moral dan sosial yang cukup besar ntuk melaksanakan tugas yang harus diselesaikan, tidak cukup bagi kepala daerah untuk menuntaskan seluruh persoalan daerah tersebut, dalam masa 5 (lima) tahun pemerintahannya, paling tidak dapat menyelesaikan sebagian masalah urgent yang sedang dihadapi masyarakat, sebagai sebuah contoh adalah lapangan pekerjaan, mutu pendidikan, sarana dan pelayanan kesehatan, pembenahan terhadap struktur dasar jalan dan jembatan,transportasi, peningkatan produktivitas dan pendapatan petani melalui ahli teknologi serta pemberdayaan lokal dan lain sebagainya. (4) Memajukan Kehidupan Masyarakat Daerah: Sebagai sebuah negara yang ditopang oleh berbagai daerah provinsi dan kabupaten/kota yang juga merupakan pilar pembentuk negara nasional, maka proses pembangunannya tidak bisa dipisah- pisahkan anatar satu daerah dengan derah lainnya. Kancah perpolitikan lokal dapat mewarnai proses pilkada yang mnejadi ajang perebutan dari berbagai pihak didasarkan dari berbagai kepentingan yang timbul dari tarik menarik kepentingan dari berbagai pihak didasarkan pada legitimasi yang diperoleh dan hasil dari pilkada dengan dilantiknya kepala daerah yang baru. Pemilihan kepala daerah secara langsung memiliki sejumlah kelebihan dibandingkan melalui sistem perwakilan. (1) Adanya legitimasi yang kuat bagi kepala daerah terpilih karena mendapat mandat langsung dari rakyat karena didukung oleh suara pemilih nyata yang merefleksikan konfigurasi kekuatan politik dan kepentingan konstituen pemilih, sehingga kandidat yang terpilih secara demokratis mendapat dukungan dari sebagian besar warga. Denga pilkada langsung, penguatan demokrasi di tingkat lokal dapat terwujud. (2) Optimalisasi checks and balances antara lembaga-lembaga negara, terutama antara eksekutif dan legislatif. (3) Menghasilkan kepala daerah yang akuntabel. Dengan pilkada langsung diharapkan mampu membangun dan mewujudkan akuntabilitas lokal kepada masyarakat (4) Menghasilkan kepala daerah yang tahu persis (peka) dan responsif terhadap tuntutan rakyat. (5) Melalui pilkada langsung terjadi peningkatan kualitas kesadaran politik masyarakat. Karena masyarakat dituntut menggunakan rasionalitasnya, kearifan, kecerdasan dan 15
  23. 23. kepedulian untuk menentukan siapa yang pantas dan layak menjadi pemimpin di daerah (6) Pilkada langsung memutus politik oligarki yang dilakukan sekelompok elite politik dalam penentuan kepala daerah. Kepala daerah terpilih tidak hanya ditentukan oleh kelompok elite tertentu, tapi ditentukan oleh rakyat Analisis Relevansi Sebagaimana terlihat pada Gambar 4, baik pada tingkat nasional maupun Sulawesi Utara, tingkat demokrasi memiliki kesamaan tren yang menurun dari tahun 2004 ke tahun 2009. Pada tahun 2004, ditingkat nasional rata-rata partisipasi masyarakat dalam pemilihan legislatif dan presiden mencapai angka 75.59% dan turun menjadi hanya 72.00% di tahun 2009, atau terjadi tren penurunan sebesar 4.75%. Di tingkat Provinsi Sulawesi Utara, tingkat partisipasi menurun dari 79.75% pada tahun 2004 menjadi 77.00% pada tahun 2009, atau terjadi tren penurunan sebesar 3.45%. Adanya kesamaan tren ini menunjukkan adanya relevansi pembangunan demokrasi di tingkat nasional dan di tingkat daerah. Namun sayangnya tren yang terjadi bersifat negatif. Karena indikator-indikator yang digunakan adalah merupakan tingkat partisipasi masyarakat dalam pemilu, baik legislatif maupun presiden, maka ini merupakan suatu indikasi adanya permasalahan dalam proses pemilu tersebut, baik di tingkat daerah maupun di tingkat nasional, teristimewa pada pemilu 2009. Analisis Efektivitas Jika hanya melihat pada Gambar 4, maka dapat disimpulkan bahwa terjadi penurunan pada tingkat demokrasi. Penurunan tingkat demokrasi ini disebabkan oleh banyak hal. Namun yang paling menonjol adalah adanya kekisruhan dalam daftar pemilih tetap. Baik melalui berita media massa, maupun dari pengalaman dan pengamatan tim, terlihat berbagai persoalan terkait dengan daftar pemilih tetap dan pelaksanaan pemilu. Mulai dari ketidakjelasan TPS yang harus dituju akibat tidak adanya surat pemberitahuan, sampai pada tidak terdaftarnya seseorang pada TPS-TPS yang ada disekitar tempat tinggalnya. Hal-hal seperti ini yang telah menyebabkan calon-calon pemilih yang sebetulnya sangat berkeinginan memberikan suara, gagal dalam menggunakan haknya. Juga dari pemberitaan media massa, ternyata masih cukup banyak terdapat calon pemilih ganda. Oleh karena itu penurunan persentase partisipasi masyarakat ini, belum dapat digunakan secara akurat untuk menyimpulkan bahwa tingkat demokrasi telah menurun. 16
  24. 24. Melihat berbagai permasalahan yang terjadi dalam pemilu ini, maka dirasakan perlu untuk membenahi proses penyusunan daftar pemilih tetap. Salah satu pendekatan yang akan efektif adalah dengan mempercepat program KTP Nasional, dimana setiap penduduk akan mempunyai satu Nomor Induk Kependudukan yang unik. 2.1.2 Analisis Capaian Indikator Spesifik dan Menonjol A. Tingkat Pelayanan Publik A.1 Persentase Jumlah kasus korupsi yang tertangani dibandingkan dengan yang dilaporkan Salah satu indikator dalam menilai Tingkat Fasilitas Publik adalah Persentase Jumlah kasus korupsi yang tertangani dibandingkan dengan yang dilaporkan. Sampai pada saat penyusunan laporan akhir evaluasi ini, tim hanya berhasil mendapatkan data kasus korupsi dari Kepolisian Daerah Sulawesi Utara. Oleh karena itu data yang dianalisis dalam evaluasi ini hanyalah merupakan data kasus korupsi yang dilaporkan di Kepolisian Daerah Sulawesi Utara dan tersedia dari tahun 2007-2009 (Tabel 4) Tabel 4. Jumlah Kasus Korupsi Tahun Lapor Proses Hap1 Hap2 SP3 2007 17 6 5 6 0 2008 15 9 3 1 2 *) 2009 9 6 2 1 0 *) Data sampai Bulan September Lapor : Kasus yang dilaporkan Proses : Masih dalam proses penyidikan Hap1 : Sudah kirim berkas perkara ke Kejaksaan Hap2 : Berkas sudah dinyatakan lengkap oleh Jaksa dan sudah mengirim tersangka dan bukti SP3 : Proses dihentikan Dari data pada Tabel 4, terlihat bahwa pihak Polda Sulut telah sangat responsif dalam menangani kasus korupsi, dimana semua kasus korupsi yang dilaporkan termasuk yang baru masuk pada tahun 2009 mininal sudah memasuki tahap penyidikan. Ini menunjukkan adanya kinerja yang baik dalam upaya pemberantasan tindak pidana korupsi. Dari data yang diperoleh dari Kepolisian Daerah Sulawesi Utara ini terlihat bahwa sejak tahun 2007 sampai dengan 2009, jumlah kasus korupsi yang dilaporkan mengalami penurunan, dimana pada tahun 2007 ada 17 kasus korupsi, tahun 2008 ada 15 kasus korupsi dan sampai dengan bulan Oktober 2009, hanya ada 9 kasus korupsi yang dilaporkan. Hal ini memperlihatkan bahwa sejak tahun 2007 sampai Oktober 2009, jika diukur dari jumlah kasus korupsi yang dilaporkan yang memiliki tren menurun, maka 17
  25. 25. kinerja Pemerintahan Daerah di Provinsi Sulawesi Utara semakin baik karena tingkat pemahaman dan aplikasi pengelolaan administrasi dan keuangan daerah semakin baik. Namun jika dilihat lebih jauh, ternyata untuk 17 kasus yang dilaporkan pada tahun 2007, baru ada 11 kasus (64.71%) yang berkasnya sudah dikirim ke kejaksaan dan 6 kasus (35.29%) yang sudah dinyatakan lengkap (P.21). Sedangkan untuk 15 kasus yang dilaporkan pada tahun 2008, baru ada 4 kasus (26.67%) yang dikirim ke kejaksaan dan 2 kasus (13.33%) yang sudah dihentikan (SP3). Dari 4 kasus yang dikirim ke kejaksaan baru 1 kasus yang dinyatakan lengkap. Sedangkan untuk 9 kasus yang dilaporkan tahun 2009 (sampai Bulan September), sudah ada 3 kasus (33.33%) yang dikirim ke kejaksaan, namun baru 1 kasus yang dinyatakan lengkap. Melihat data di atas dapat dilihat bahwa walaupun pihak kepolisian sudah cukup tanggap dalam memproses kasus-kasus korupsi, namun kinerja dalam proses penyidikan perlu ditingkatkan agar dapat mempercepat pengiriman berkas ke kejaksaan dan dinyatakan lengkap (P21). Memang sebagaimana dilansir oleh sebuah media masa1 lokal di Sulawesi Utara bahwa pihak Kepolisian Daerah Sulawesi Utara selama tahun 2009 telah melakukan gebrakan-gebrakan besar dengan membongkar berbagai kasus dugaan adanya tindak pidana korupsi yang melibatkan pejabat-pejabat penting baik di tingkat provinsi maupun kabupaten/kota. Malahan pihak kepolisian sempat melakukan penahanan sementara terhadap beberapa pejabat publik penting termasuk diantaranya kepala dinas/badan dan pimpinan/anggota lembaga legislatif. Namun sayangnya hampir semua kasus tersebut belum jelas penuntasannya. Sebagaimana dapat dilihat pada Tabel 4, sampai dengan Bulan Septembar pada tahun 2009, baru ada 1 kasus yang dinyatakan lengkap oleh kejaksaan, yakni dugaan korupsi Surat Perintah Perjalanan Dinas (SPPD) fiktif DPRD Kota Manado.. Masyarakat tentunya menginginkan penyelesaian kasus-kasus tindak pidana korupsi lainnya untuk dapat dituntaskan dengan cepat. Saat ini selain kasus yang dipaparkan di atas, ada beberapa kasus korupsi yang sudah cukup lama namun belum tuntas sampai saat ini. Salah satunya yang sangat menarik perhatian publik adalah kasus penjualan ex Manado Beach Hotel (MBH), yang sudah memasuki tahap persidangan, dan sudah ada beberapa yang berada ditingkat kasasi. Kasus ini menarik perhatian karena melibatkan banyak petinggi pemerintahan dan mantan anggota legislatif Provinsi Sulawesi Utara. Malahan Wakil Gubernur Sulawesi Utara dan Pjs. Walikota Manado, saat ini sedang di nonaktifkan terkait dengan kasus tersebut. Oleh karena itu kasus ini sangat diharapkan untuk dapat dituntaskan 1 Tribun Manado, 24 Desember 2009 18
  26. 26. secepatnya demi terciptanya kepastian hukum bagi mereka-mereka yang diduga terlibat dan juga untuk mengembalikan kekayaaan negara. A.2 Aparat yang berijazah minimal S1 Sejak tahun 2004 sampai dengan 2008 kinerja pelayanan publik provinsi Sulawesi Utara menunjukkan pencapaian yang cukup baik, dimana selama periode 5 (lima) tahun, capaian daerah ternyata lebih tinggi dari capaian nasional. Walaupun pada tahun 2005 capaian daerah mengalami penurunan tapi jika dibandingkan dengan capaian nasional tahun 2005, prosentase pelayanan publik di Sulawesi Utara memperlihatkan angka yang lebih baik . Turunnya capaian daerah pada tahun 2005 dipengaruhi oleh perubahan masing-masing indikator pendukung, seperti: turunnya persentase jumlah aparat yang berijazah S1 (lihat Gambar 5). Pada tahun 2004, capaian daerah untuk indikator ini sebesar 42.24% dan pada tahun 2005 turun sebesar 5% menjadi 37.4%. Pada tahun 2006, capaian daerah untuk indikator ini naik menjadi 38.74% dan tahun 2007 kembali turun 0.60% dan kembali bergerak naik pada tahun 2008 menjadi 38,67% dan tahun 2009 menjadi 39.18%. Persentase Aparat Berijazah Minimal S1 50 40 30 Nasional % 20 SULUT 10 0 2004 2005 2006 2007 2008 Nasional 29.9 31 31.93 30.6 30.99 SULUT 42.24 37.40 38.74 38.14 38.67 Tahun Gambar 5. Persentase Aparat Berijazah Minimal S1 19
  27. 27. Kalau melihat tren presentase aparat berijazah minimal S1, pada tahun 2005 mengalami penurunan sebesar 5% dari sebelumnya 42.24% menjadi 37.40%. Berdasarkan hasil kajian di lapangan, diperoleh data bahwa sejak tahun 2005, Provinsi Sulawesi Utara terus mengalami pemekaran dalam hal jumlah kabupaten-Kota. Pada tahun 2004, Provinsi Sulawesi Utara hanya memiliki 2 (dua) kota, yakni Manado dan Bitung, dan 4 (empat) kabupaten, yakni Minahasa, Bolaang Mongondow, Sangihe dan Talaud. Sejak ditetapkannya UU No. 32/2004, tentang Pemerintahan Daerah, yang didalamnya mengatur tentang otonomi daerah, dalam hal ini pemekaran, maka jumlah Kabupaten dan kota yang dimiliki Provinsi Sulawesi Utara terus bertambah. Tahun 2009, Provinsi Sulawesi Utara telah memiliki 4 (empat) kota, yaitu Manado, Bitung, Tomohon dan Kotamobagu dan 11 (sebelas) kabupaten yaitu, Minahasa, Minahasa Utara, Minahasa Selatan, Minahasa Tenggara, Sangihe, Talaud, Sitaro, Bolaang Mongondow, Bolaang Mongondow Utara, Bolaang Mongondow Selatan, Bolaang Mongondow Timur. Salah satu syarat yang harus dipenuhi oleh daerah-daerah pemekaran baru adalah mengisi jabatan struktural untuk para pejabat yang memenuhi kualifikasi pangkat dan pendidikan. Oleh karena tuntutan untuk mendapatkan para pejabat sesuai dengan pangkat dan pendidikan belum dapat dipenuhi, oleh daerah pemekaran baru, maka pemerintah provinsi Sulawesi Utara sebagai pembina dan bertanggungjawab bagi daerah pemekaran mengirimkan para pejabat provinsi untuk menduduki jabatan/mengisi jabatan di Kabupaten/Kota pemekaran. Hal ini merupakan salah satu dampak, menurunnya jumlah aparat pemerintah daerah yang berijazah minimal S1 di tingkat pemerintahan Provinsi Sulawesi Utara. Pada tahun 2006, persentase jumlah aparat yang berijazah minimal S1 mengalami peningkatan tetapi belum menyamai capaian pada tahun 2004. Akan tetapi capaian indikator aparat berijazah minimal S1 terus mengalami peningkatan sampai tahun 2009. Selain hal ini disebabkan oleh adanya penerimaan-penerimaan pegawai baru yang didominasi oleh sarjana, juga merupakan dampak positif dari kebijakan pemerintah daerah untuk memberikan peluang dan beasiswa kepada para aparat untuk menyelesaikan pendidikan S1 ataupun jenjang yang lebih tinggi. Di samping itu semakin banyak lembaga-lembaga pendidikan baik publik maupun swasta yang dibuka dan melaksanakan kerjasama dengan pemerintah daerah untuk menyelenggarakan pendidikan S1. Secara Nasional, pemerintah telah memberikan perhatian khusus bagi dunia pendidikan, dimana anggaran nasional untuk pendidikan telah dinaikkan menjadi 20%. Dengan demikian jumlah aparat pemerintah daerah yang berijazah minimal S1 akan semakin meningkat dan hal ini akan berdampak bagi sumber daya manusia aparat itu 20
  28. 28. sendiri yang pada gilirannya diharapkan akan lebih meningkatkan kinerja pembangunan daerah. A.3 Jumlah Kabupaten/Kota yang memiliki Peraturan daerah Pelayanan Satu Atap Untuk indikator persentase jumlah kabupaten kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap, terlihat pada tahun 2004 belum ada satupun kabupaten/kota di Sulawesi Utara yang memilikinya. Pada tahun 2005 memperlihatkan ada 13.33 % dari jumlah kabupaten kota yang memiliki pelayanan satu atap. Dan sejak tahun 2005 sampai tahun 2008 indikator ini memperlihatkan perkembangan yang cukup menggembirakan karena terjadi peningkatan dari tahun ke tahun. Tahun 2006 menjadi 40.00 %, tahun 2007 menjadi 53.33 % dan tahun 2008 menjadi 60.00%. Khusus untuk indikator persentase jumlah kabupaten kota yang memiliki pelayanan satu atap, data jumlah kabupaten kota yang digunakan sebagai pembagi untuk semua tahun adalah 15 kabupaten kota. Persentase Jumlah Kabupaten/Kota yang Memiliki Kantor Pelayanan Satu Atap 80.00 60.00 Nasional % 40.00 SULUT 20.00 0.00 2004 2005 2006 2007 2008 Nasional 2.05 2.05 21.59 61.29 74.31 SULUT 0.00 13.33 40.00 53.33 60.00 Tahun Gambar 6. Persentase Jumlah Kabupaten/Kota yang Memiliki Kantor Pelayanan Satu Atap B. Tingkat Demokrasi B.1 Gender Development Index Indikator Gender Development Index (GDI) provinsi Sulawesi Utara secara umum relatif mengalami peningkatan yang cukup signifikan sejak tahun 2004 sampai dengan tahun 2008. Sebagaimana dapat dilihat pada gambar di bawah ini, pada tahun 2004, capaian 21
  29. 29. GDI daerah adalah 64.10 dan terus menaik mencapai angka 67.20 ditahun 2007. Jika mengikuti tren ini maka pencapaian pada tahun 2008 diprediksi naik menjadi 68,15. Gender Development Index 69.00 68.00 67.00 66.00 Nasional GDI 65.00 SULUT 64.00 63.00 62.00 61.00 2004 2005 2006 2007 2008 Nasional 63.94 65.13 65.3 65.8 65.8 SULUT 64.10 64.90 66 67.2 68.15 Tahun Gambar 7. Gender Developmen Index (GDI) Adanya tren peningkatan angka GDI yang positif menunjukkan semakin berkurangnya diskriminasi/perbedaan peran sosial antara laki-laki dan wanita. Namun jika nilai capaian GDI ini dibandingkan dengan Indeks Pembangunan Manusia (HDI) Sulawesi Utara (Gambar 8), ternyata masih relatif jauh dibawah. Ini menunjukkan bahwa kontribusi laki-laki dan perempuan dalam pembangunan di Sulawesi Utara belum perspektif gender, dimana kontribusi perempuan dalam pembangunan masih lebih rendah dari kontribusi laki-laki. Namun jika kita mencermati tren perkembangan GDI dan HDI Sulawesi Utara pada Gambar 8, terlihat bahwa laju peningkatan GDI lebih tinggi dari laju peningkatan HDI, sehingga jarak antara HDI dan GDI semakin kecil dari tahun ke tahun. Ini tentunya merupakan suatu hasil yang positif, karena tren ini mengindikasikan adanya peningkatan peran perempuan dalam pembangunan. Oleh karena itu upaya-upaya yang telah dilakukan selama ini perlu untuk diteruskan bahkan ditingkatkan agar supaya peran perempuan dan laki dapat menjadi setara dalam pembangunan. Perlu juga dikemukakan bahwa Provinsi Sulawesi Utara merupakan salah satu provinsis yang paling awal dalam mengeluarkan peraturan daerah untuk melindungi kaum perempuan yakni Peraturan Daerah Provinsi Sulawesi Utara Nomor 1 Tahun 2004 tentang Penghapusan Perdagangan Perempuan (Trafficking). 22
  30. 30. Perbandingan HDI dan GDI Sulawesi Utara 80.00 2 1.8 75.00 1.6 1.4 HDI Indeks 70.00 1.2 GDI Tren 1 65.00 0.8 Tren HDI 0.6 Tren GDI 60.00 0.4 0.2 55.00 0 2004 2005 2006 2007 HDI 73.40 74.20 74.40 74.68 GDI 64.10 64.90 66.00 67.20 Tren HDI 1.09 0.27 0.38 Tren GDI 1.25 1.69 1.82 Gambar 8. Perbandingan HDI dan GDI Sulawesi Utara B.2 Gender Empowerment Measurement Untuk indikator Gender Empowerment Measurement (GEM), Provinsi Sulawesi Utara untuk sementara hanya memiliki data pada tahun 2004, 2005, 2006 dan 2007, sedangkan data GEM tahun 2008 adalah data prediksi (Gambar 9). Pada tahun 2004, Indikator GEM daerah adalah 62.70 lebih tinggi 3 % dari capaian nasional yaitu 59.67. Pada tahun 2005, indikator GEM daerah bergerak naik menjadi 63.60 dan capaian nasional 61.32. Tahun 2006 capaian GEM, Provinsi Sulawesi Utara meningkat menjadi 64.20. Tahun 2007, GEM daerah kembali meningkat menjadi 65.2, dan capaian nasional masih berada pada angka 62.1. Angka-angka ini yang memiliki tren menaik menunjukkan bahwa sejak tahun 2004 sampai tahun 2009, peran wanita termasuk dalam bidang politik semakin baik. Hal ini dapat dibuktikan dengan semakin banyak kaum wanita yang diakomodir dan dipilih untuk menduduki jabatan-jabatan politik dan jabatan penting lainnya dalam pemerintahan daerah. Dalam kancah jabatan politik, sejak tahun 2004 sampai tahun 2009, jumlah wanita yang menjadi pimpinan dan anggota DPRD semakin meningkat. 23
  31. 31. Gender Empowerment Measurement (GEM) 67 66 65.95 65 65.2 64 64.2 63.6 63 62.7 62 61 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Gambar 9. Perkembangan GEM Sulawesi Utara B.3 Tingkat Partisipasi Masyarakat dalam Pemilihan Kepala Daerah Provinsi Untuk indikator tingkat partisipasi politik masyarakat dalam Pemilhan Kepala Daerah Provinsi atau Pemilihan Gubernur menunjukkan angka yang cukup baik untuk capaian daerah yaitu sebesar 76.55 % (Gambar 10). Sebagaimana diketahui bahwa Provinsi Sulawesi Utara adalah provinsi pertama yang menyelenggarakan Pemilihan Kepala Daerah Gubernur, tepatnya pada tanggal 20 Juni 2005. Pemilihan Gubernur di Sulawesi Utara menjadi contoh dan barometer bagi pelaksanaan Pemilihan Gubernur di Provinsi lain, karena pelakanaannya yang relatif lancar, aman, dan tingkat partisipasi politik masyarakat yang cukup signifikan jika dibandingkan dengan rata-rata tingkat partisipasi politik pemilihan kepala daerah provinsi di Indonesia pada umumnya. Hal ini dapat pula dibuktikan dengan hampir 50% dari jumlah provinsi yang melaksanakan Pemilihan Gubernur setelah Sulawesi Utara melaksanakan studi banding di Sulut, baik provinsi yang berada di Indonesia Timur, Papua, Maluku, maupun Provinsi yang berada di Indonesia Bagian Barat, DKI Jakarta, Jawa Tengah, Jawa Timur, dsb. (Sumber KPU Sulut). Untuk Indikator partisipasi masyarakat dalam Pemilihan Kepala Daerah, oleh karena pemilihan secara langsung baru tahun 2005 dilaksanakan pertama kali dan nanti tahun 2010 akan dilaksanakan pemilihan kepala daerah yang kedua, maka belum dapat dilihat efektifitas dari partisipasi masyarakat Sulawesi Utara dalam pemilihan kepala daerah. Yang dapat diandingkan adalah tingkat partisipasi daerah Sulawesi Utara dengan tingkat partisipasi secara nasional. Secara umum dapat dijelaskan bahwa tingkat partisipasi 24
  32. 32. masyarakat Sulawesi Utara lebih tinggi jika dibandingkan dengan tingkat partisipasi masyarakat yang dirata-ratakan secara nasional dalam pemilihan kepala daerah secara langsung. Untuk sementara dapat disimpulkan bahwa indikator demokrasi khususnya tingkat partisipasi masyarakat dalam pemilihan kepala daerah, Sulawesi Utara lebih baik dibandingkan dengan rata-rata tingkat partisipasi masyarakat secara nasional. 77 76.55 76.5 76 75.31 75.5 75 74.5 Sulut Nasional Gambar 10. Tingkat Partisipasi Masyarakat dalam Pemilihan Kepala Daerah Provinsi B.4 Tingkat partisipasi politik masyakat dalam pemilihan legislatif Indikator tingkat partisipasi politik masyarakat pada pemilihan umum legislatif baik pada tahun 2004 maupun pada tahun 2009, capaian daerah masih lebih baik dibandingkan dengan capaian nasional. Walaupun kecenderungan menurunnya tingkat partisipasi politik masyarakat baik pada tingkat daerah maupun nasional di tahun 2009. Sebagaimana dapat dilihat dalam Gambar 11, pada tahun 2004 tingkat partisipasi politik masyarakat secara nasional adalah 75.19% dan capaian daerah adalah 79%. Pada Tahun 2009, tingkat partisipasi politik masyarakat baik secara nasional maupun daerah menurun. Capaian nasional pada tahun 2009 adalah 71%, turun kurang lebih 4%, sedangkan capaian daerah adalah 78%, turun 1%. Melihat data yang ada ini, dimana indikator tingkat partisipasi politik masyarakat Sulawesi Utara dalam Pemilihan Umum Legislatif tahun 2004 dan tahun 2009, lebih tinggi dari capaian Nasional, sehingga dapat disimpulkan bahwa tingkat partisipasi politik 25
  33. 33. 80 79 78 78 76 75.19 74 Sulut 72 Nasional 71 70 68 66 2004 2009 Gambar 11. Tingkat Partisipasi Masyarakat dalam Pemilu Legislatif masyarakat Sulawesi Utara lebih baik dan efektif dari tingkat partisipasi politik masyarakat secara nasional. B.5 Partisipasi Politik Masyarakat dalam Pilpres Sebagaimana terlihat dalam gambar, pada tahun 2004, tingkat partisipasi politik masyarakat secara nasional adalah 75.98% sedangkan tingkat partisipasi politik masyarakat skala daerah adalah 80.5%. Pada tahun 2009. Secara nasional, tingkat partisipasi politik masyarakat turun menjadi 73% dan pada tataran daerah, tingkat partisipasi politik masyarakat turun menjadi 76%. Hal ini menunjukkan terjadi kecenderungan yang sama baik secara nasional maupun secara daerah dimana pada tahun 2009 baik nasional maupun lokal terjadi penurunan tingkat partisipasi politik masyarakat. Walaupun baik ditingkat nasional dan Sulawesi Utara terjadi tren penurunan namun jika dilihat pada besaran tingkat partisipasi maka dapat disimpulkan bahwa tingkat partisipasi politik masyarakat Sulawesi Utara lebih baik jika dibandingkan dengan tingkat partisipasi politik masyarakat secara nasional, baik pada Pilpres 2004 maupun pilpres 2009 sebagaimana dapat dilihat pada Gambar 12. 26
  34. 34. 82 80.5 80 78 76 75.98 76 Sulut 74 Nasional 73 72 70 68 2004 2009 Gambar 12. Tingkat Partisipasi Politik Masyarakat dalam Pilpres 2.1.3 Rekomendasi Kebijakan 1. Walaupun pihak Kepolisian Daerah sudah cukup tanggap dalam merespons laporan- laporan adanya dugaan tindak pidana korupsi, dimana semua kasus secara cepat dilidik dan disidik, namun penuntasannya masih perlu untuk dipercepat. Perlunya percepatan penuntasan kasus-kasus dugaan terjadinya tindak pidana korupsi selain untuk dapat memberikan kepastian hukum kepada para tersangka yang kebanyakan adalah pejabat pemerintah dan anggota legislatif dan juga untuk memberikan rasa keadilan bagi masyarakat. 2. Walaupun secara kuantitas jumlah kabupaten/kota yang telah memiliki kantor pelayanan perijinan satu atap terus meningkat, namun secara kualitas pelayanan masih perlu untuk dibenahi. Pembenahan-pembenahan pada sistem pelayanan perlu dilakukan agar supaya keberadaan kantor pelayanan perijinan satu atap benar-benar dapat memberikan pelayanan yang prima bagi masyarakat. 3. Walaupun 2 (dua) kali pemilu telah dapat berjalan dengan relatif baik namun perlu ada pembenahan dalam pelaksanaan pemilu, baik pemilu legislatif maupun pilpres dan pilkada. Salah satu hal penting yang perlu pembenahan adalah proses penetapan daftar pemilih tetap. Salah satu pendekatan yang perlu dipercepat adalah penataan Kartu Tanda Penduduk Nasional, dimana setiap penduduk akan mempunyai satu nomor induk kependudukan yang unik. 4. Pemberdayaan Perempuan sudah mulai menunjukkan arah yang positif, terutama jika melihat angka GDI dan GEM yang terus menaik. Demikian juga terlihat bahwa selisih antara GDI dengan IPM (HDI) sudah semakin mengecil. Ini berarti program-program yang sedang dijalankan saat perlu untuk terus dilanjutkan dan bahkan ditingkatkan. 27
  35. 35. 2.2 Tingkat Kualitas Sumberdaya Manusia Dalam evaluasi ini, tingkat kualitas sumberdaya manusia (SDM) dilihat dari beberapa aspek, termasuk aspek pendidikan, kesehatan, dan keluarga berencana. Secara umum diawal pelaksanaan RPJMN 2004-2009, tingkat kualitas SDM Sulawesi Utara menunjukkan kondisi yang lebih baik dibandingkan dengan capaian secara nasional. Hal terlihat pada Indeks Pembangunan Manusia, dimana pada tahun 2004 IPM Sulawesi Utara sudah mencapai angka 73.4, sedangkan secara nasional baru mencapai 68.7. Dari sisi angka partisipasi kasar (APK), capaian tahun 2003, yakni sebelum pelaksanaan RPJMN 2004-2009 pada tingkat SD/MI 105,60 (Nasional, 105,82) ; tingkat SMP/MTs 93,75 (Nasional, 81,09); tingkat SMA/MA/ SMK 59,96 (Nasional, 50,89); dan tingkat Perguruan Tinggi 13,43 (Nasional 10,84). Rata-rata APK pada setiap jenjang relatif sama atau lebih tinggi dari APK Nasional. Demikian pula angka partisipasi murni (APM) pada jenjang SMP/MTs ke atas rata-rata yang dicapai lebih tinggi dari Nasional, yaitu SMP/MTs 68,33 (Nasional 63,49), SMA/ MA/SMK 44,42 (Nasional 40,56), Perguruan Tinggi 10,25 (Nasional 8,55). Kecuali untuk jenjang SD/MI APM yang dicapai terjadi penurunan yaitu 89,18 dibanding rata-rata APM Nasional yaitu 92,55. Sesuai dengan RPJMD Sulawesi Utara 2005-2010 maka sasaran yang ingin dicapai dalam pembangunan pendidikan adalah: a. Umum 1. Meningkatnya proporsi anak yang terlayani pada pendidikan anak usia dini menjadi sekitar 20 % pada tahun 2010 2. Meningkatnya secara signifikan partisipasi penduduk yang mengikuti pendidikan menengah yang antara lain diukur dengan: - Meningkatnya APK jenjang pendidikan menengah (SMA/MA/SMK/Paket C) menjadi 60 %, dan APM menjadi 50 %. - Meningkatnya angka melanjutkan lulusan SMP/MTs/Paket B ke jenjang pendidikan menengah. - Menurunnya angka mengulang kelas jenjang pend. menengah menjadi 0,1 %. 3. Meningkatnya secara signifikan partisipasi penduduk yang mengikuti pendidikan tinggi yang antara lain diukur dengan meningkatnya APK jenjang pendidikan tinggi menjadi 18,5%. b. Khusus 1. Meningkatnya angka partisipasi kasar (APK) jenjang SD termasuk SDLB, MI, dan paket A dari 106,98 menjadi sebesar 105% dengan jumlah siswa menjadi sekitar 188.264 orang dan APK jenjang SMP/MTs/Paket B dari 93,75% menjadi sebesar 28
  36. 36. 98,5% dengan jumlah siswa menjadi 115.000 orang. Angka partisipasi murni (APM) untuk SD/SDLB/MI meningkat dari 88,02% tahun 2005 menjadi 96 % tahun 2010, dan APM SMP/MTs meningkat dari 66,78% 2005 menjadi 75% tahun 2010. 2. Meningkatnya angka melanjutkan lulusan SD, termasuk SDLB, MI dan Paket A ke jenjang SMP/MTs/Paket B menjadi 98%. 3. Meningkatnya angka penyelesaian pendidikan dengan menurunkan angka putus sekolah pada jenjang SD termasuk SDLB, MI dan Paket A menjadi 2,5% , dan pada jenjang SMP/MTs/Paket B menjadi 2,25%. 4. Menurunya rata-rata lama penyelesaian studi pada semua jenjang dengan menurunnya angka mengulang kelas pada jenjang SD/SDLB/MI/Paket A menjadi 1,25%, dan SMP/MTs/Paket B menjadi 0,30% 5. Meningkatnya angka partisipasi sekolah (APS) penduduk usia 7-12 tahun menjadi 98,5% dan penduduk usia 13-15 tahun menjadi 87,5%. Di bidang pembangunan kesehatan, telah ditetapkan berbagai taget capaian dalam RPJMD 2005-2010, diantaranya: 1. Meningkatnya umur harapan hidup dari 70,9 tahun pada tahun 2003 menjadi 73 tahun pada akhir tahun 2010. 2. Menurunnya angka kematian bayi dari 25,6 pada tahun 2003 menjadi 20,0 per 1.000 kelahiran hidup pada akhir tahun 2010. 3. Menurunnya prevalensi gizi kurang dan buruk pada anak balita dari 21,9 persen pada tahun 2003 menjadi 16,1 persen pada akhir tahun 2010. 4. Meningkatnya jumlah Puskesmas (Puskesmas, Pembantu, Keliling/Darat, Keliling/laut, Rawat Inap) dari 876 buah pada tahun 2003 menjadi 1.000 buah pada akhir tahun 2010. 5. Meningkatnya jumlah tenaga kesehatan (Dokter Ahli/Spesialis, Dokter Umum, Dokter Gigi, Apoteker, Sarjana Kesehatan) dari 872 orang pada tahun 2003 menjadi 1.000 orang pada akhir tahun 2010. Di bidang Program Keluarga Berencana berbagai program telah ditetapkan dengan indikator pencapaian sasaran antara lain: 1. Terkendalinya laju pertumbuhan penduduk maksimal 1,08% per tahun. 2. Semakin meningkatnya pengetahuan dan kesadaran pasangan usia subur dan remaja tentang hak-hak reproduksi dan kesehatan reproduksi. 3. Semakin maksimalnya akses dan kualitas pelayanan KB. 4. Semakin banyak partisipasi pria dalam ber-KB. 5. Meningkatnya ekonomi dan ketahanan keluarga. 29
  37. 37. 2.2.1 Capaian Indikator Secara umum capaian indikator untuk pembangunan sumberdaya manusia di Sulawesi Utara disajikan pada Tabel 5. Tabel 5. Capaian Indikator Pembangunan SDM Capaian Tahun Indikator Hasil (Output) 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Indeks Pembangunan Manusia Sulut 73.40 74.20 74.40 74.68 75.16 Nasional 68.7 69.6 70.1 70.59 70.59 Pendidikan Angka Partisipasi Murni  SD/MI Sulut 89.44 88.02 88.77 89.52 91.25 95.67*)  Nasional 93 93.3 93.54 93.75 93.98 Rata-rata nilai akhir  SMP/MTs Sulut 5.09 4.83 7.19 7.18 7.06 7.59  Nasional 4.80 5.42 5.42 5.42 6.05  SMA/SMK/MA Sulut 5.33 6.96 7.11 7.14 7.35 7.50  Nasional 4.77 5.77 5.94 6.28 6.35 Angka Putus Sekolah  SD Sulut 0.49 0.35 0.23 0.23 0.23 0.21*)  Nasional 2.97 3.17 2.41 1.81 1.81  SMP/MTs Sulut 2.29 1.82 1.55 0.60 0.57 0.54*)  Nasional 2.83 1.97 2.88 3.94 3.94  Sekolah Menengah Sulut 2.21 2.70 2.13 2.50 1.74 1.51*)  Nasional 3.14 3.08 3.33 2.68 2.68 Angka melek aksara 15 tahun keatas Sulut 99.15 99.30 99.00 99.30 99.31 99.31*) Nasional 90.40 90.90 91.50 91.87 92.19 Persentase jumlah guru yang layak mengajar  SMP/MTs Sulut 62.32 61.92 67.17 72.72 64.95 68.56*)  Nasional 81.12 81.01 78.04 86.26 86.26  Sekolah Menengah Sulut 76.25 74.28 86.84 85.19 87.98 89.58*)  Nasional 69.47 72.44 82.55 84.05 84.05 Kesehatan Umur Harapan Hidup (UHH) Sulut 71.00 71.67 71.80 72.00 72.01 72.20 Nasional 68.6 69 69.4 69.8 70.5 70.7 Angka Kematian Bayi (AKB) Sulut 25.00 21.00 16.00 35.00 Nasional 35 34.75 34.35 34 34 Angka Kematian Ibu (AKI) Sulut 43.00 Nasional 307 262 255 228 228 Prevalensi Gizi buruk (%) Sulut 0.70 0.44 0.60 4.30 4.25*) 5.35*) Nasional Prevalensi Gizi kurang (%) Sulut 6.70 6.07 8.20 11.40 12.15*) 13.77*) Nasional 19.6 19.2 - 13 13 Persentase tenaga kesehatan Sulut 0.12 0.26 0.30 0.29 0.17 perpenduduk Nasional 0.14 0.25 0.26 0.25 0.25 Keluarga Berencana Persentase penduduk ber-KB Sulut 80.36 78.60 80.08 79.12 84.97 83.55*) Nasional 56.71 57.89 57.91 57.43 53.19 Persentase laju pertumbuhan penduduk Sulut 1.38 1.25 1.29 1.28 1.24 0.84 Nasional 1.29 0.83 1.52 1.55 1.28 1.25 *) Merupakan nilai estimasi Untuk melihat dampak pembangunan kualitas sumberdaya manusia secara keseluruhan, maka dalam evaluasi ini digabungkan beberapa indikator yang ada pada Tabel 5, yakni indikator-indikator Pendidikan (Angka Partisipasi Murni SD/MI, Angka Putus Sekolah, Angka Melek Huruf, Proporsi Guru Layak Mengajar), indikator-indikator 30
  38. 38. kesehatan (Prevalensi Gizi kurang & buruk, proporsi tenaga kesehatan), dan indikator kependudukan (proporsi penduduk berKB dan laju pertumbuhan penduduk). Penggabungan indikator ini diharapkan dapat menjadi ukuran outcome dari pembangunan sumberdaya manusia. Hasil penggabungan ini, baik untuk Sulawesi Utara maupun secara nasional ditunjukkan oleh Gambar 13. Tingkat Kualitas Sumberdaya Manusia 84.00 2.50 83.00 2.00 82.00 1.50 81.00 Tingkat 80.00 1.00 Tren 79.00 0.50 78.00 0.00 77.00 -0.50 76.00 75.00 -1.00 2004 2005 2006 2007 2008 TINGKAT KUALITAS SUMBER 78.27 78.87 80.06 80.97 80.66 DAYA MANUSIA Nasional TINGKAT KUALITAS SUMBER 81.38 80.73 82.32 82.67 82.82 DAYA MANUSIA SULUT TREN TINGKAT KUALITAS 0.76 1.51 1.13 -0.38 SUMBER DAYA MANUSIA Nasional TREN TINGKAT KUALITAS -0.80 1.97 0.42 0.19 SUMBER DAYA MANUSIA SULUT Tahun Gambar 13. Tingkat Kualitas Sumberdaya Manusia Dari Gambar 13 terlihat bahwa secara umum kualitas sumberdaya manusia di Sulawesi Utara periode 2004-2008 telah mengalami peningkatan, walaupun sempat menurun pada tahun 2005. Analisis Relevansi Dilihat dari capaian tingkat kualitas sumberdaya manusia dengan menggunakan indikator- indikator gabungan, maka secara umum capaian Sulawesi Utara lebih baik dibandingkan dengan capaian nasional. Pencapaian Sulawesi Utara terus berada di atas capaian rata- rata nasional, walaupun di tahun 2005 pencapaian Sulawesi Utara sempat sedikit menurun. Dilihat dari tren atau kecenderungan pencapaian, walaupun secara umum sampai dengan tahun 2007 laju pertumbuhan nasional relatif lebih tinggi dari Sulawesi 31
  39. 39. Utara, namun terlihat adanya kesamaan pola. Prosentase laju peningkatan tertinggi, sama-sama terjadi pada tahun 2006, dimana untuk Provinsi Sulawesi Utara terjadi peningkatan sebesar 1.55% sedangkan pada tingkat nasional sebesar 1.80%. Sesudah itu laju pertumbuhan baik untuk tingkat nasional maupun SULUT mengalami perlambatan, malahan untuk tingkat nasional terjadi pertumbuhan negatif pada tahun 2008. Jadi dapat disimpulkan bahwa pembangunan sumberdaya manusia di Sulawesi Utara untuk periode 2004-2008, sudah relevan dan malahan lebih baik dibandingkan dengan capaian secara nasional. Hasil yang ditunjukkan ini sejalan dengan pencapaian Indeks Pembangunan Manusia di Sulawesi Utara yang relatif berada di atas rata-rata nasioanal, dimana dalam beberapa tahun terakhir ini senantiasa berada pada peringkat 2 secara nasional. Analisis Efektivitas Untuk melihat apakah pembangunan sumberdaya manusia di Sulawesi Utara sudah efektif, maka akan dilihat dari capaian penggabungan indikator sebagaimana disajikan pada Gambar 13. Pada gambar tersebut terlihat bahwa setelah sedikit mengalami kemunduran pada tahun 2005, pencapaian tingkat kualitas SDM di Sulawesi kemudian terus mengalami peningkatan. Jika dicermati indikator-indikator yang pencapaiannya mengalami kemunduran di tahun 2005, yakni nilai akhir rata-rata SMP, Angka Putus Sekolah untuk Sekolah Menengah, persentase guru layak mengajar SMP dan Sekolah Menengah, serta dan persentase penduduk ber KB, patut diduga bahwa penyebab utamanya adalah faktor ekonomi. Sebagaimana diketahui pada tahun 2005 di Sulawesi Utara terjadi inflasi sebesar 18,72 persen diakibatkan kebijakan pemerintah menaikkan harga BBM sebanyak dua kali yaitu pada bulan Maret dan Oktober. Akibatnya daya beli masyarakat sempat menurun secara drastis yang dampaknya dapat terlihat dengan menurunnya tingkat kualitas sumberdaya pada tahun tersebut. Namun patut diakui bahwa kebijakan dan program pemerintah yang menyentuh langsung kepada masyarakat seperti BOS telah dapat memperbaiki situasi sehingga mulai tahun 2006 tingkat kualitas sumberdaya manusia di Sulawesi Utara kembali memiliki tren yang positif. Jadi dapat disimpulkan bahwa pembangunan sumberdaya manusia di Sulawesi Utara telah dapat berjalan secara efektif. 32
  40. 40. 2.2.2 Analisis Capaian Indikator Spesifik dan Menonjol A. Indeks Pembangunan Manusia Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Sulawesi Utara dari tahun 2004-2008 senantiasa berada di atas IPM nasional, sebagaimana ditunjukkan pada Tabel 5 dan Gambar 14. Indeks Pembangunan Manusia 80 75 Nasional IPM SULUT 70 65 2004 2005 2006 2007 2008 Nasional 68.7 69.6 70.1 70.59 70.59 SULUT 73.40 74.20 74.40 74.68 75.16 Tahun Gambar 14. Indeks Pembangunan Manusia Dibandingkan dengan daerah lainnya di tingkat nasional, IPM Provinsi Sulawesi Utara kondisinya lebih baik khususnya pada komponen angka harapan hidup, persentase angka melek huruf dan rata-rata lama sekolah. Selama kurun waktu 2002 – 2008, IPM Provinsi Sulawesi Utara menduduki peringkat 2 (dua) di tingkat nasional. Namun demikian jika ditelaah lebih jauh pada tingkat kabupaten/kota, terlihat adanya perbedaan yang cukup mencolok, sebagaimana dapat dilihat pada Tabel 6. Tabel 6. IPM Kabupaten/Kota di Sulawesi Utara IPM Peringkat Nasional No Kabupaten/Kota 2006 2007 2008 2006 2007 2008 1 Bolaang Mongondow 71.80 71.98 72.11 126 143 158 2 Minahasa 74.20 74.50 74.86 57 59 66 3 Kepulauan Sangihe 73.80 74.19 74.67 66 68 70 4 Kepulauan Talaud 73.00 73.77 74.34 81 78 79 5 Minahasa Selatan 72.30 73.32 73.79 100 88 89 6 Minahasa Utara 74.20 74.90 75.33 55 52 56 7 Bolaang Mongondow Utara 70.50 71.30 71.84 184 178 180 8 Minahasa Tenggara 70.80 71.45 71.87 167 167 175 9 Kep. Siau Tagulandang Biaro 70.80 72.10 72.58 168 138 142 *) 10 Bolaang Mongondow Selatan - - 69.65 - - 282 *) 11 Bolaang Mongondow Timur - - 71.49 - - 191 12 Manado 76.40 76.76 77.28 14 13 13 13 Bitung 73.70 74.15 74.61 68 69 71 14 Tomohon 74.70 75.12 75.65 44 48 50 15 Kotamobagu 72.60 73.90 74.46 92 73 74 16 SULAWESI UTARA 74.40 74.68 75.16 2 2 2 *) Baru dimekarkan 33
  41. 41. Dari Tabel 6 ini terlihat bahwa peringkat kabupaten/kota di Sulawesi Utara secara nasional pada tahun 2008 menyebar dari peringkat ke-13 (Kota Manado) sampai ke-282 (Kabupaten Bolaang Mongondow Selatan). Ini menunjukkan bahwa jika IPM digunakan sebagai indikator tingkat kualitas sumberdaya manusia maka terlihat masih terdapatnya ketimpangan yang cukup besar antar kabupaten/kota di Sulawesi Utara. Sebagian besar kabupaten/kota yang IPMnya berperingkat di atas 100 secara nasional berada di Wilayah Bolaang Mongondow (Kab. Bolaang Mongondow, Kab. Bolaang Mongondow Utara, Kab. Bolaang Mongondow Selatan, Kab. Bolaang Mongondow Timur), ditambah dengan Kabupaten Kepulauan Sitaro (Siau, Biaro, Tagulandang) dan Kabupaten Minahasa Tenggara. Melihat kenyataan ini maka ke depan perlu diadakan program-program percepatan peningkatan kualitas sumberdaya manusia di wilayah-wilayah tersebut. Untuk dapat menyusun program-program yang tepat sasaran, maka perlu dilihat komponen penyusun IPM mana yang nilainya kurang pada wilayah-wilayah tersebut. Sebagaimana diketahui, IPM disusun dari empat komponen, yakni Angka Harapan Hidup, Angka Melek Huruf, Rata-rata Lama Sekolah, dan Pengeluaran per Kapita. Pencapain untuk masing-masing komponen tersebut pada Tahun 2008 untuk kabupaten/kota di Sulawesi Utara yang IPMnya berperingkat di atas 100 secara nasional ditunjukkan pada Tabel 7. Tabel 7. Nilai Komponen Penyusun IPM Kabupaten/Kota Berperingkat > 100 Angka Angka Rata-rata Pengeluaran IPM Peringkat Harapan Melek Lama per Kapita Hidup Huruf Sekolah Bolaang Mongondow Selatan 69.65 282 71.20 98.21 6.05 589.52 Bolaang Mongondow Timur 71.49 191 71.22 99.38 6.30 607.37 Bolaang Mongondow Utara 71.84 180 69.45 98.30 7.10 620.13 Minahasa Tenggara 71.87 175 69.77 99.38 8.08 605.77 Bolaang Mongondow 72.11 158 71.19 98.22 7.39 608.55 Kep. Siau Tagulandang Biaro 72.58 142 68.31 99.61 8.24 623.27 SULAWESI UTARA 75.16 2 72.01 99.31 8.80 625.58 Untuk Kabupaten Bolaang Mongondow Selatan yang berperingkat 282 dan Bolaang Mongondow Timur yang berperingkat 191, nilai komponen yang sangat rendah adalah Pendapatan per Kapita dan Rata-rata Lama Sekolah. Kedua komponen ini tentunya sangat terkait. Patut diduga bahwa rendahnya nilai rata-rata lama sekolah diakibatkan oleh ketidakmampuan secara ekonomi dari peserta didik untuk melanjutkan sekolah. Oleh karena itu perlu lebih diintensifkan program-program peningkatan perekonomian masyarakat dan juga bantuan-bantuan seperti BOS dan bentuk beasiswa lainnya agar masyarakat yang kurang mampu dapat menyekolahkan anak-anaknya. 34
  42. 42. Untuk Bolaang Mongondow Utara yang berperingkat 180, yang perlu mendapat perhatian adalah Angka Harapan Hidup (69.45 tahun) dan Rata-rata Lama Sekolah (7.10 tahun). Sedangkan untuk Minahasa Tenggara, nilai komponen yang relatif rendah adalah Angka Harapan Hidup (69.77) dan Pengeluaran per Kapita (65.77). Untuk Kabupaten Bolaang Mongondow, komponen yang relatif sangat rendah adalah Pengeluaran per Kapita (608.55), sedangkan untuk Kabupaten Sitaro adalah Angka Harapan Hidup (68.31). Jadi untuk program pengembangan kedepan, maka kabupaten-kabupaten ini perlu untuk memberikan perhatian pada penanggulangan masalah-masalah ini agar Kualitas Sumberdaya Manusianya diukur dengan IPM dapat meningkat. Untuk Kabupaten/Kota lainnya yang peringkatnya berada dibawah 100, juga perlu mendapat perhatian, karena ada beberapa diantaranya yang walaupun nilai IPMnya cenderung meningkat namun peringkatnya secara nasional cenderung turun dari tahun ke tahun. Ini berarti bahwa walaupun kualitas SDMnya meningkat, namun laju peningkatannya relatif lebih lambat dibandingkan dengan daerah-daerah lain. Sebagai contoh dapat dilihat pada pencapaian IPM dari Kabupaten Minahasa, dimana pada tahun 2006 mendapat angka 74.20 dan meningkat menjadi 74.50 pada tahun 2007 dan 74.86 pada tahun 2008. Namun demikian peringkat Kabupaten Minahasa secara nasional dari tahun 2006 sampai 2008, terus menurun dari peringkat 57 pada tahun 2006 menjadi 59 pada tahun 2007 dan turun lagi menjadi peringkat 66 pada tahun 2008. Ini seharusnya menjadi peringatan bagi pemerintah dan masyarakat Minahasa khususnya dan Sulawesi Utara pada umumnya untuk tidak terlena dengan apa yang sudah dicapai saat ini, karena data menunjukkan bahwa peningkatan kualitas SDM di daerah lain relatif lebih cepat dari yang terjadi di Sulawesi Utara. Olehnya diperlukan adanya program-program pembangunan SDM yang dapat terus memacu percepatan peningkatan kualitas SDM di Sulawesi Utara. B. Pendidikan B.1 Angka Partisipasi Murni SD/MI Angka Partisipasi Murni (APM) SD/MI adalah persentase dari jumlah anak usia 7-12 tahun yang bersekolah di tingkat SD/MI. Pada Gambar 15 terlihat bahwa APM SD/MI di Sulawesi Utara relatif lebih rendah dibandingkan dengan angka rata-rata secara nasional. Namun demikian laju perkembangan APM di Sulawesi Utara cenderung lebih tingggi dibanding dengan laju perkembangan secara nasional. Ini dapat terlihat dari data tahun 2004 dimana APM SD/MI Sulawesi Utara hanya mencapai 89.44 sedangkan pada tingkat nasional sudah mencapai angka 93.00. Namun pada tahun 2008, perbedaan ini semakin 35

×