SlideShare a Scribd company logo

Laporan Akhir EKPD 2009 Bali - UNUD

EKPD
EKPD

Dokumen Laporan Akhir EKPD 2009 Provinsi Bali oleh Universitas Udayana

1 of 119
Download to read offline
Laporan Akhir EKPD 2009 Bali - UNUD
Kata Pengantar

Puji syukur kami panjatkan kehadapan Tuhan Yang Maha Esa, bahwa kami telah dapat
menyusun Laporan Akhir Evaluasi Kinerja Pembangunan Daerah Provinsi Bali, yang
merupakan Evaluasi Empat Tahun dan Monitoring Tahun Kelima Pelaksanaan RPJMN
2004-2009 di Provinsi Bali yang dilakukan atas Kerjasama Kementerian Negara
Perencanaan Pembangunan Nasional/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional
(BAPPENAS) dengan Universitas Udayana.

Laporan ini disusun oleh Tim Independen Evaluasi Kinerja Pemerintah Daerah Bali dari
Universitas Udayana, berdasarkan atas hasil brainstorming dan wawancara dengan para
pejabat dilingkungan Pemprov Bali, telaah Laporan Akhir Masa Jabatan Gubernur
Provinsi Bali periode 2003-2008, serta data lain yang berkaitan dengan perencanaan
dan pelaksanaan pembangunan di Provinsi Bali.

Walaupun Laporan Akhir ini telah banyak mendapat masukan, namun Tim sangat
menyadari bahwa laboran ini masih belum sempurna sebagaimana yang diharapkan,
untuk itu Tim sangat mengharapkan kritik dan saran serta masukan dari semua pihak
agar nantinya apa yang menjadi tujuan Evaluasi Kinerja Pembangunan Daerah,
khususnya untuk Daerah Provinsi Bali, dapat dicapai secara optimal di masa-masa yang
akan datang.

Pada kesempatan ini Tim sangat berterimakasih kepada Ketua Bappeda Provinsi Bali
serta semua pihak yang telah membantu sehingga Laporan Ahkir ini dapat terwujud.

                                                Denpasar, Desember 2009

                                                Rektor Universitas Udayana




                                       Prof. Dr.dr. I Made Bakta, Sp.PD (KHOM)
                                                 NIP: 130 703 490
Daftar Isi


Kata Pengantar ...................................................................................................... ii
Daftar Isi.................................................................................................................. iii
Daftar Tabel............................................................................................................. v
Daftar Gambar......................................................................................................... vi
BAB I PENDAHULUAN ......................................................................................... 1
        1.1 Latar Belakang dan Tujuan ................................................................. 1
        1.2 Keluaran ............................................................................................... 2
        1.3 Metodologi............................................................................................ 5
        1.4 Sistematika Penulisan Laporan............................................................. 6
BAB II HASIL EVALUASI ....................................................................................... 7
        2.1 TINGKAT PELAYANAN PUBLIK DAN DEMOKRASI.......................... 9
                2.1.1. Capaian Indikator.................................................................... 9
                            2.1.1.1 Pelayanan Publik..................................................... 10
                            2.1.1.2 Demokrasi................................................................ 15
                2.1.2 Analisis Capaian Indikator Spesifik dan Menonjol................... 19
                2.1.3 Rekomendasi Kebijakan............................................................. 20
        2.2. TINGKAT KUALITAS SUMBER DAYA MANUSIA............................. 22
                2.2.1. Capaian Indikator.................................................................... 22
                            2.2.1.1. Indeks Pembangunan Manusia............................... 23
                            2.2.1.2. Pendidikan............................................................... 25
                            2.2.1.3. Kesehatan................................................................ 36
                            2.2.1.4. Keluarga Berencana................................................ 45
                2.2.2. Analisis Capaian Indikator Spesifik dan Menonjol................. 52
                2.2.3. Rekomendasi Kebijakan......................................................... 55
        2.3. TINGKAT PEMBANGUNAN EKONOMI............................................. 57
                2.3.1. Capaian Indikator................................................................... 57
                            2.3.1.1 Ekonomi Makro........................................................ 57
                            2.3.1.2 Investasi.................................................................. 62
                            2.3.1.3 Infrastruktur.............................................................. 63
                2.3.2. Analisis Capaian Indikator Spesifik dan Menonjol................. 67
                2.3.3. Rekomendasi Kebijakan......................................................... 69
        2.4 KUALITAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA ALAM........................ 70
                2.4.1 Capaian Indikator.................................................................... 70
                            2.4.1.1. Kehutanan................................................................ 71
                            2.4.1.2. Kelautan................................................................... 82
                2.4.2 Analisis Capaian Indikator Spesifik dan Menonjol.................. 88
                2.4.3 Rekomendasi Kebijakan......................................................... 93
        2.5 TINGKAT KESEJAHTERAAN RAKYAT............................................. 95
                2.5.1 Capaian Indikator.................................................................... 95
                            2.5.1.1 Persentase penduduk miskin.................................... 96
                            2.5.1.2 Tingkat pengangguran terbuka................................. 98
                            2.5.1.3 Persentase pelayanan kesejahteraan sosial
                                           bagi anak.................................................................. 100



                                                                  ii
2.5.1.4
                              Persentase pelayanan kesejahteraan sosial
                              bagi lanjut usia.......................................................... 101
                    2.5.1.5 Persentase pelayanan dan rehabilitasi sosial........... 103
            2.5.2. Analisis Capaian Indikator Spesifik dan Menonjol................... 104
            2.5.3 Rekomendasi Kebijakan.......................................................... 105
BAB III.  KESIMPULAN........................................................................................ 107
          1. Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi........................................ 107
          2. Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia.......................................... 107
          3. Tingkat Pembangunan Ekonomi...................................................... 107
          4. Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam....................................... 108
          5. Tingkat Kesejahteraan Rakyat......................................................... 108
Lampiran 1. Matriks Indikator Evaluasi Kinerja Pembangunan Daerah Bali........... 109




                                                         iii
Daftar Tabel

    Tabel 1. Prosentase kasus korupsi yang terangani............................... 12
    Tabel 2. Prosesntase aparat yang berijasah S1.................................... 13
    Tabel 3. Prosentase jumlah kabupaten/ kota yang memiliki
               peraturan daerah pelayanan satu atap................................ 15
    Tabel 4. Prosentase Indikator Hasil dalam Demokrasi......................... 19
    Tabel 5. Perkembangan Capaian IPM Provinsi Bali............................. 24
    Tabel 6. Prosentase Indikator Hasil Pembangunan Pendidikan
               di Provinsi Bali..................................................................... 36
    Tabel 7. Indikator Hasil Pembangunan Kesehatan di Provinsi Bali....... 45
    Tabel 8. Perkembangan prosentase penduduk ber KB......................... 46
    Tabel 9. Laju Pertumbuhan Penduduk Provinsi Bali.............................. 49
    Tabel 10. Indikator Ekonomi Makro....................................................... 59
    Tabel 11. Data panjang dan prosentase jalan dengan kondosi baik,
               sedang dan buruk................................................................ 64
    Tabel 12. Persentase Lahan Rehabilitasi dalam Hutan Terhadap
              Lahan Kritis............................................................................. 75
    Tabel 13. Prosentase Luas Lahan Rehabilitasi dalam dan
               luar Kawasan Hutan............................................................. 76
    Tabel 14. Perbandingan Lahan Rehabilitasi Luar Kawasan Hutan...... 77
    Tabel 15. Perbandingan Kawasan Konservasi...................................... 81
    Tabel 16. Perkembangan Capaian Persentase Penduduk Miskin…..... 97
    Tabel 17. Perkembangan Tingkat Pengangguran Terbuka................... 99
    Tabel 18. Prosentase Pelayanan dan Rehabilitasi Sosial…………….... 104




                                                 iv
Daftar Gambar

    Gambar 1. Tren Indikator Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi........                     9
    Gambar 2. Prosentase Aparat Berijazah S1.........................................           14
    Gambar 3. Gender Development Index................................................          16
    Gambar 4. Gender Empowerment Meassurement (GEM)………….....                                    18
    Gambar 5. Tren Indikator Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia....                           22
    Gambar 6. Angka Partisipasi Murni Sekolah Dasar(APM)...................                     26
    Gambar 7. Rata-rata Nilai Akhir SMP/MTs..........................................           27
    Gambar 8. Rata-rata Nilai Akhir SMA/SMK/MA...................................               28
    Gambar 9. Angka Putus Sekolah SD...................................................         29
    Gambar 10. Angka Putus Sekolah SMP/MTs......................................                31
    Gambar 11. Angka Putus Sekolah SMA/SMK/MA..............................                     32
    Gambar 12. Angka Melek Aksara 15 Tahun ke Atas..........................                    33
    Gambar 13. Persentase Guru yang layak mengajar SMP/MTs..........                            34
    Gambar 14. Persentase Kelayakan Guru Mengajar di SMA...............                         35
    Gambar 15. Umur Harapan Hidup ......................................................        37
    Gambar 16. Angka Kematian Bayi ......................................................       38
    Gambar 17. Angka Kematian Ibu.........................................................      39
    Gambar 18. Prevalensi Gizi Buruk ......................................................     41
    Gambar 19. Prevalensi Gizi Kurang ...................................................       42
    Gambar 20. Persentase Penduduk ber KB.........................................              47
    Gambar 21. Laju Pertumbuhan Penduduk.........................................               50
    Gambar 22. Tren Indikator Tingkat Pembangunan Ekonomi..................                     57
    Gambar 23. Capaian Pendapatan per Kapita......................................              61
    Gambar 24. Perkembangan Nilai Tukar Petani ..................................               62
    Gambar 25. Capaian Investasi............................................................    63
    Gambar 26. Prosentase Kondisi Jalan Nasional……………………....                                    65
    Gambar 27. Prosentase Kondisi Jalan Provinsi
                dan Kabupaten/Kota.......................................................       66
    Gambar 28. Penambahan Panjang Jalan Provinsi…………….....……                                    66
    Gambar 29. Kontribusi Pertanian, Hotel&Restoran dan Jasa-jasa
                Terhadap PDRB Bali……………………………………....                                            68
    Gambar 30. Tren Indikator Pembangunan Kualitas Pengelolaan
               Sumber Daya Alam..............................................................   71
    Gambar 31. Persentase Luas Lahan Rehabilitasi Dalam Hutan..........                         75
    Gambar 32. Luas Lahan Rehabilitasi di dalam dan di luar Kawasan
                Hutan…………………………………………......................                                     77
    Gambar 33. Luas Lahan Rehabilitasi di Luar Kawasan Hutan.............                       78
    Gambar 34. Perbandingan Kawasan Konservasi................................                  81
    Gambar 35. Tindak Pidana Perikanan……………………………….....                                         82
    Gambar 36. Terumbu Karang dalam Keadaan Baik............................                    84
    Gambar 37. Tren Indikator Tingkat Kesejahteraan Sosial........................              96
    Gambar 38. Prosentase Penduduk Miskin..........................................             98
    Gambar 39.Tingkat Pengangguran Terbuka.......................................               100
    Gambar 40. Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial bagi Anak


                                              v

Recommended

BUKU INDIKATOR KESEJAHTERAAN RAKYAT KABUPATEN PASER TAHUN 2011
BUKU INDIKATOR KESEJAHTERAAN RAKYAT KABUPATEN PASER TAHUN 2011BUKU INDIKATOR KESEJAHTERAAN RAKYAT KABUPATEN PASER TAHUN 2011
BUKU INDIKATOR KESEJAHTERAAN RAKYAT KABUPATEN PASER TAHUN 2011ervinayulianti
 
Laporan Akhir EKPD 2010 - Sumbar - Unand
Laporan Akhir EKPD 2010 - Sumbar - UnandLaporan Akhir EKPD 2010 - Sumbar - Unand
Laporan Akhir EKPD 2010 - Sumbar - UnandEKPD
 
Laporan Akhir EKPD 2010 - Kalteng - UNPAR
Laporan Akhir EKPD 2010 - Kalteng - UNPARLaporan Akhir EKPD 2010 - Kalteng - UNPAR
Laporan Akhir EKPD 2010 - Kalteng - UNPAREKPD
 
Laporan Akhir EKPD 2010 - Gorontalo - UNG
Laporan Akhir EKPD 2010 - Gorontalo - UNGLaporan Akhir EKPD 2010 - Gorontalo - UNG
Laporan Akhir EKPD 2010 - Gorontalo - UNGEKPD
 
Laporan Akhir EKPD 2010 - Sulbar - UNM
Laporan Akhir EKPD 2010 - Sulbar - UNMLaporan Akhir EKPD 2010 - Sulbar - UNM
Laporan Akhir EKPD 2010 - Sulbar - UNMEKPD
 
Laporan Akhir EKPD 2010 - Sumut - USU
Laporan Akhir EKPD 2010 - Sumut - USULaporan Akhir EKPD 2010 - Sumut - USU
Laporan Akhir EKPD 2010 - Sumut - USUEKPD
 
Kkp teknik komputer bsi print
Kkp teknik komputer bsi printKkp teknik komputer bsi print
Kkp teknik komputer bsi printRizky Dewi
 

More Related Content

What's hot

IDENTIFIKASI KESESUAIAN LAHAN PERMUKIMAN DI KECAMATAN KASIHAN KAB. BANTULN
IDENTIFIKASI KESESUAIAN LAHAN PERMUKIMAN DI KECAMATAN KASIHAN KAB. BANTULNIDENTIFIKASI KESESUAIAN LAHAN PERMUKIMAN DI KECAMATAN KASIHAN KAB. BANTULN
IDENTIFIKASI KESESUAIAN LAHAN PERMUKIMAN DI KECAMATAN KASIHAN KAB. BANTULNDede Saputra
 
Laporan Akhir EKPD 2009 Jawa Barat - UNPAD
Laporan Akhir EKPD 2009 Jawa Barat - UNPADLaporan Akhir EKPD 2009 Jawa Barat - UNPAD
Laporan Akhir EKPD 2009 Jawa Barat - UNPADEKPD
 
Laporan Akhir EKPD 2010 - Maluku - Unpatti
Laporan Akhir EKPD 2010 - Maluku - UnpattiLaporan Akhir EKPD 2010 - Maluku - Unpatti
Laporan Akhir EKPD 2010 - Maluku - UnpattiEKPD
 
Indikator Kesejahteraan Rakyat Kota Kupang 2011
Indikator Kesejahteraan Rakyat Kota Kupang 2011Indikator Kesejahteraan Rakyat Kota Kupang 2011
Indikator Kesejahteraan Rakyat Kota Kupang 2011darikupang
 
Rkjm sdn pondokkaso tonggoh
Rkjm sdn pondokkaso tonggohRkjm sdn pondokkaso tonggoh
Rkjm sdn pondokkaso tonggohagusrenggi
 
Laporan Akhir EKPD 2010 - Lampung - UNILA
Laporan Akhir EKPD 2010 - Lampung - UNILALaporan Akhir EKPD 2010 - Lampung - UNILA
Laporan Akhir EKPD 2010 - Lampung - UNILAEKPD
 
Laporan Akhir EKPD 2010 - Babel - UBB
Laporan Akhir EKPD 2010 - Babel - UBBLaporan Akhir EKPD 2010 - Babel - UBB
Laporan Akhir EKPD 2010 - Babel - UBBEKPD
 
Laporan keramahan petugas igd & tingkat kenyamanan staf rsud cideres 2017
Laporan keramahan petugas igd & tingkat kenyamanan staf rsud cideres 2017Laporan keramahan petugas igd & tingkat kenyamanan staf rsud cideres 2017
Laporan keramahan petugas igd & tingkat kenyamanan staf rsud cideres 2017Mohammad Shafari
 
Laporan AKhir EKPD 2009 Gorontalo - UNG
Laporan AKhir EKPD 2009 Gorontalo - UNGLaporan AKhir EKPD 2009 Gorontalo - UNG
Laporan AKhir EKPD 2009 Gorontalo - UNGEKPD
 
Laporan Akhir EKPD 2010 - Kaltim - UNMUL
Laporan Akhir EKPD 2010 - Kaltim - UNMULLaporan Akhir EKPD 2010 - Kaltim - UNMUL
Laporan Akhir EKPD 2010 - Kaltim - UNMULEKPD
 
Kata pengantar daftar isi & istilah 31 agust 2012-revisi 4_final
Kata pengantar daftar isi & istilah 31 agust 2012-revisi 4_finalKata pengantar daftar isi & istilah 31 agust 2012-revisi 4_final
Kata pengantar daftar isi & istilah 31 agust 2012-revisi 4_finalSuhardi Bae
 
Laporan Akhir EKPD 2009 Sulawesi Barat - UNM
Laporan Akhir EKPD 2009 Sulawesi Barat - UNMLaporan Akhir EKPD 2009 Sulawesi Barat - UNM
Laporan Akhir EKPD 2009 Sulawesi Barat - UNMEKPD
 
Laporan Akhir EKPD 2009 Sulawesi Utara - UNSRAT
Laporan Akhir EKPD 2009 Sulawesi Utara - UNSRATLaporan Akhir EKPD 2009 Sulawesi Utara - UNSRAT
Laporan Akhir EKPD 2009 Sulawesi Utara - UNSRATEKPD
 
Laporan kkn gita rizkya,fkip (pgsd) d24170020
Laporan kkn gita rizkya,fkip (pgsd) d24170020Laporan kkn gita rizkya,fkip (pgsd) d24170020
Laporan kkn gita rizkya,fkip (pgsd) d24170020GitaRizkya1
 
Tugas Akhir Kependudukan - Kabupaten Temanggung
Tugas Akhir Kependudukan - Kabupaten TemanggungTugas Akhir Kependudukan - Kabupaten Temanggung
Tugas Akhir Kependudukan - Kabupaten TemanggungYogan Daru Prabowo
 

What's hot (20)

IDENTIFIKASI KESESUAIAN LAHAN PERMUKIMAN DI KECAMATAN KASIHAN KAB. BANTULN
IDENTIFIKASI KESESUAIAN LAHAN PERMUKIMAN DI KECAMATAN KASIHAN KAB. BANTULNIDENTIFIKASI KESESUAIAN LAHAN PERMUKIMAN DI KECAMATAN KASIHAN KAB. BANTULN
IDENTIFIKASI KESESUAIAN LAHAN PERMUKIMAN DI KECAMATAN KASIHAN KAB. BANTULN
 
Ikm rsud cideres 2020
Ikm rsud cideres 2020Ikm rsud cideres 2020
Ikm rsud cideres 2020
 
Laporan Akhir EKPD 2009 Jawa Barat - UNPAD
Laporan Akhir EKPD 2009 Jawa Barat - UNPADLaporan Akhir EKPD 2009 Jawa Barat - UNPAD
Laporan Akhir EKPD 2009 Jawa Barat - UNPAD
 
Laporan Akhir EKPD 2010 - Maluku - Unpatti
Laporan Akhir EKPD 2010 - Maluku - UnpattiLaporan Akhir EKPD 2010 - Maluku - Unpatti
Laporan Akhir EKPD 2010 - Maluku - Unpatti
 
Skm rsud majalengka 2020
Skm  rsud majalengka 2020Skm  rsud majalengka 2020
Skm rsud majalengka 2020
 
Indikator Kesejahteraan Rakyat Kota Kupang 2011
Indikator Kesejahteraan Rakyat Kota Kupang 2011Indikator Kesejahteraan Rakyat Kota Kupang 2011
Indikator Kesejahteraan Rakyat Kota Kupang 2011
 
Rkjm sdn pondokkaso tonggoh
Rkjm sdn pondokkaso tonggohRkjm sdn pondokkaso tonggoh
Rkjm sdn pondokkaso tonggoh
 
Ikm rsud cideres 2021 ok
Ikm rsud cideres 2021 okIkm rsud cideres 2021 ok
Ikm rsud cideres 2021 ok
 
Laporan Akhir EKPD 2010 - Lampung - UNILA
Laporan Akhir EKPD 2010 - Lampung - UNILALaporan Akhir EKPD 2010 - Lampung - UNILA
Laporan Akhir EKPD 2010 - Lampung - UNILA
 
Laporan Akhir EKPD 2010 - Babel - UBB
Laporan Akhir EKPD 2010 - Babel - UBBLaporan Akhir EKPD 2010 - Babel - UBB
Laporan Akhir EKPD 2010 - Babel - UBB
 
Laporan keramahan petugas igd & tingkat kenyamanan staf rsud cideres 2017
Laporan keramahan petugas igd & tingkat kenyamanan staf rsud cideres 2017Laporan keramahan petugas igd & tingkat kenyamanan staf rsud cideres 2017
Laporan keramahan petugas igd & tingkat kenyamanan staf rsud cideres 2017
 
Laporan AKhir EKPD 2009 Gorontalo - UNG
Laporan AKhir EKPD 2009 Gorontalo - UNGLaporan AKhir EKPD 2009 Gorontalo - UNG
Laporan AKhir EKPD 2009 Gorontalo - UNG
 
Laporan Akhir EKPD 2010 - Kaltim - UNMUL
Laporan Akhir EKPD 2010 - Kaltim - UNMULLaporan Akhir EKPD 2010 - Kaltim - UNMUL
Laporan Akhir EKPD 2010 - Kaltim - UNMUL
 
Kkp bsi bogor
Kkp bsi bogorKkp bsi bogor
Kkp bsi bogor
 
Kata pengantar daftar isi & istilah 31 agust 2012-revisi 4_final
Kata pengantar daftar isi & istilah 31 agust 2012-revisi 4_finalKata pengantar daftar isi & istilah 31 agust 2012-revisi 4_final
Kata pengantar daftar isi & istilah 31 agust 2012-revisi 4_final
 
Laporan Akhir EKPD 2009 Sulawesi Barat - UNM
Laporan Akhir EKPD 2009 Sulawesi Barat - UNMLaporan Akhir EKPD 2009 Sulawesi Barat - UNM
Laporan Akhir EKPD 2009 Sulawesi Barat - UNM
 
Laporan Akhir EKPD 2009 Sulawesi Utara - UNSRAT
Laporan Akhir EKPD 2009 Sulawesi Utara - UNSRATLaporan Akhir EKPD 2009 Sulawesi Utara - UNSRAT
Laporan Akhir EKPD 2009 Sulawesi Utara - UNSRAT
 
Laporan kkn gita rizkya,fkip (pgsd) d24170020
Laporan kkn gita rizkya,fkip (pgsd) d24170020Laporan kkn gita rizkya,fkip (pgsd) d24170020
Laporan kkn gita rizkya,fkip (pgsd) d24170020
 
Tugas Akhir Kependudukan - Kabupaten Temanggung
Tugas Akhir Kependudukan - Kabupaten TemanggungTugas Akhir Kependudukan - Kabupaten Temanggung
Tugas Akhir Kependudukan - Kabupaten Temanggung
 
Ikm kjt19
Ikm kjt19Ikm kjt19
Ikm kjt19
 

Similar to Laporan Akhir EKPD 2009 Bali - UNUD

Laporan AKhir EKPD 2009 Kalimantan Tengah - UNPAR
Laporan AKhir EKPD 2009 Kalimantan Tengah - UNPARLaporan AKhir EKPD 2009 Kalimantan Tengah - UNPAR
Laporan AKhir EKPD 2009 Kalimantan Tengah - UNPAREKPD
 
Laporan Akhir EKPD 2010 - Sultra - Unhal
Laporan Akhir EKPD 2010 - Sultra - UnhalLaporan Akhir EKPD 2010 - Sultra - Unhal
Laporan Akhir EKPD 2010 - Sultra - UnhalEKPD
 
Laporan Akhir EKPD 2006 DIY - UGM
Laporan Akhir EKPD 2006 DIY - UGMLaporan Akhir EKPD 2006 DIY - UGM
Laporan Akhir EKPD 2006 DIY - UGMEKPD
 
Laporan Akhir EKPD 2009 Kalimantan Selatan - UNLAM
Laporan Akhir EKPD 2009 Kalimantan Selatan - UNLAMLaporan Akhir EKPD 2009 Kalimantan Selatan - UNLAM
Laporan Akhir EKPD 2009 Kalimantan Selatan - UNLAMEKPD
 
Laporan Akhir EKPD 2009 Sumatera Barat - UNAND
Laporan Akhir EKPD 2009 Sumatera Barat - UNANDLaporan Akhir EKPD 2009 Sumatera Barat - UNAND
Laporan Akhir EKPD 2009 Sumatera Barat - UNANDEKPD
 
Laporan Akhir EKPD 2009 Papua - UNCEN
Laporan Akhir EKPD 2009 Papua - UNCENLaporan Akhir EKPD 2009 Papua - UNCEN
Laporan Akhir EKPD 2009 Papua - UNCENEKPD
 
Laporan Akhir EKPD 2010 - Papua Barat - UNP
Laporan Akhir EKPD 2010 - Papua Barat - UNPLaporan Akhir EKPD 2010 - Papua Barat - UNP
Laporan Akhir EKPD 2010 - Papua Barat - UNPEKPD
 
Laporan Akhir EKPD 2010 - Bali - UNUD
Laporan Akhir EKPD 2010 - Bali - UNUDLaporan Akhir EKPD 2010 - Bali - UNUD
Laporan Akhir EKPD 2010 - Bali - UNUDEKPD
 
Laporan Akhir EKPD 2009 Lampung - UNILA
Laporan Akhir EKPD 2009 Lampung - UNILALaporan Akhir EKPD 2009 Lampung - UNILA
Laporan Akhir EKPD 2009 Lampung - UNILAEKPD
 
Laporan akhir pratikum metalurgi fisik kelompok 5
Laporan akhir pratikum metalurgi fisik kelompok 5Laporan akhir pratikum metalurgi fisik kelompok 5
Laporan akhir pratikum metalurgi fisik kelompok 5Arismon Saputra
 
Draf NA raperda Kumuh Kota Surakarta 13102015
Draf NA raperda Kumuh Kota Surakarta 13102015Draf NA raperda Kumuh Kota Surakarta 13102015
Draf NA raperda Kumuh Kota Surakarta 13102015Bagus ardian
 
Laporan Akhir EKPD 2010 - Kepri - UMRAH
Laporan Akhir EKPD 2010 - Kepri - UMRAHLaporan Akhir EKPD 2010 - Kepri - UMRAH
Laporan Akhir EKPD 2010 - Kepri - UMRAHEKPD
 
Laporan EKPD 2009 Kalimantan Timur - UNMUL
Laporan EKPD 2009 Kalimantan Timur - UNMULLaporan EKPD 2009 Kalimantan Timur - UNMUL
Laporan EKPD 2009 Kalimantan Timur - UNMULEKPD
 
Kata pengantar
Kata pengantarKata pengantar
Kata pengantardekanfkip
 
Laporan Akhir EKPD 2010 - NTT - Undana
Laporan Akhir EKPD 2010 - NTT - UndanaLaporan Akhir EKPD 2010 - NTT - Undana
Laporan Akhir EKPD 2010 - NTT - UndanaEKPD
 
Daftar isi proker us a4
Daftar isi proker us a4Daftar isi proker us a4
Daftar isi proker us a4YKS.BIZ.ID
 

Similar to Laporan Akhir EKPD 2009 Bali - UNUD (20)

Laporan AKhir EKPD 2009 Kalimantan Tengah - UNPAR
Laporan AKhir EKPD 2009 Kalimantan Tengah - UNPARLaporan AKhir EKPD 2009 Kalimantan Tengah - UNPAR
Laporan AKhir EKPD 2009 Kalimantan Tengah - UNPAR
 
Laporan Akhir EKPD 2010 - Sultra - Unhal
Laporan Akhir EKPD 2010 - Sultra - UnhalLaporan Akhir EKPD 2010 - Sultra - Unhal
Laporan Akhir EKPD 2010 - Sultra - Unhal
 
Laporan Akhir EKPD 2006 DIY - UGM
Laporan Akhir EKPD 2006 DIY - UGMLaporan Akhir EKPD 2006 DIY - UGM
Laporan Akhir EKPD 2006 DIY - UGM
 
Laporan Akhir EKPD 2009 Kalimantan Selatan - UNLAM
Laporan Akhir EKPD 2009 Kalimantan Selatan - UNLAMLaporan Akhir EKPD 2009 Kalimantan Selatan - UNLAM
Laporan Akhir EKPD 2009 Kalimantan Selatan - UNLAM
 
Laporan Akhir EKPD 2009 Sumatera Barat - UNAND
Laporan Akhir EKPD 2009 Sumatera Barat - UNANDLaporan Akhir EKPD 2009 Sumatera Barat - UNAND
Laporan Akhir EKPD 2009 Sumatera Barat - UNAND
 
Laporan Akhir EKPD 2009 Papua - UNCEN
Laporan Akhir EKPD 2009 Papua - UNCENLaporan Akhir EKPD 2009 Papua - UNCEN
Laporan Akhir EKPD 2009 Papua - UNCEN
 
Modul rba blu
Modul rba bluModul rba blu
Modul rba blu
 
Daftar isi rkpd 2012
 Daftar isi rkpd 2012 Daftar isi rkpd 2012
Daftar isi rkpd 2012
 
Panduan penyelengg sdsn
Panduan penyelengg sdsnPanduan penyelengg sdsn
Panduan penyelengg sdsn
 
Laporan Akhir EKPD 2010 - Papua Barat - UNP
Laporan Akhir EKPD 2010 - Papua Barat - UNPLaporan Akhir EKPD 2010 - Papua Barat - UNP
Laporan Akhir EKPD 2010 - Papua Barat - UNP
 
Laporan Akhir EKPD 2010 - Bali - UNUD
Laporan Akhir EKPD 2010 - Bali - UNUDLaporan Akhir EKPD 2010 - Bali - UNUD
Laporan Akhir EKPD 2010 - Bali - UNUD
 
Makalah teori akuntansi
Makalah teori akuntansiMakalah teori akuntansi
Makalah teori akuntansi
 
Laporan Akhir EKPD 2009 Lampung - UNILA
Laporan Akhir EKPD 2009 Lampung - UNILALaporan Akhir EKPD 2009 Lampung - UNILA
Laporan Akhir EKPD 2009 Lampung - UNILA
 
Laporan akhir pratikum metalurgi fisik kelompok 5
Laporan akhir pratikum metalurgi fisik kelompok 5Laporan akhir pratikum metalurgi fisik kelompok 5
Laporan akhir pratikum metalurgi fisik kelompok 5
 
Draf NA raperda Kumuh Kota Surakarta 13102015
Draf NA raperda Kumuh Kota Surakarta 13102015Draf NA raperda Kumuh Kota Surakarta 13102015
Draf NA raperda Kumuh Kota Surakarta 13102015
 
Laporan Akhir EKPD 2010 - Kepri - UMRAH
Laporan Akhir EKPD 2010 - Kepri - UMRAHLaporan Akhir EKPD 2010 - Kepri - UMRAH
Laporan Akhir EKPD 2010 - Kepri - UMRAH
 
Laporan EKPD 2009 Kalimantan Timur - UNMUL
Laporan EKPD 2009 Kalimantan Timur - UNMULLaporan EKPD 2009 Kalimantan Timur - UNMUL
Laporan EKPD 2009 Kalimantan Timur - UNMUL
 
Kata pengantar
Kata pengantarKata pengantar
Kata pengantar
 
Laporan Akhir EKPD 2010 - NTT - Undana
Laporan Akhir EKPD 2010 - NTT - UndanaLaporan Akhir EKPD 2010 - NTT - Undana
Laporan Akhir EKPD 2010 - NTT - Undana
 
Daftar isi proker us a4
Daftar isi proker us a4Daftar isi proker us a4
Daftar isi proker us a4
 

More from EKPD

Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Riau
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi RiauLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Riau
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi RiauEKPD
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sumatera Utara
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sumatera UtaraLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sumatera Utara
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sumatera UtaraEKPD
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sumatera Selatan
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sumatera SelatanLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sumatera Selatan
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sumatera SelatanEKPD
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sulawesi Selatan
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sulawesi SelatanLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sulawesi Selatan
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sulawesi SelatanEKPD
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sulawesi Barat
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sulawesi BaratLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sulawesi Barat
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sulawesi BaratEKPD
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Papua
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi PapuaLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Papua
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi PapuaEKPD
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Papua Barat
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Papua BaratLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Papua Barat
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Papua BaratEKPD
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Nusa Tenggara Barat
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Nusa Tenggara BaratLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Nusa Tenggara Barat
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Nusa Tenggara BaratEKPD
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Nusa Tenggara Barat
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Nusa Tenggara BaratLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Nusa Tenggara Barat
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Nusa Tenggara BaratEKPD
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Maluku
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi MalukuLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Maluku
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi MalukuEKPD
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Maluku Utara
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Maluku UtaraLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Maluku Utara
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Maluku UtaraEKPD
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Lampung
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi LampungLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Lampung
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi LampungEKPD
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kepulauan Riau
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kepulauan RiauLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kepulauan Riau
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kepulauan RiauEKPD
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kepulauan Bangka Belitung
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kepulauan Bangka BelitungLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kepulauan Bangka Belitung
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kepulauan Bangka BelitungEKPD
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan Timur
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan TimurLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan Timur
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan TimurEKPD
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan Tengan
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan TenganLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan Tengan
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan TenganEKPD
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan Selatan
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan SelatanLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan Selatan
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan SelatanEKPD
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan Barat
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan BaratLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan Barat
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan BaratEKPD
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Jawa Timur
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Jawa TimurLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Jawa Timur
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Jawa TimurEKPD
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Jawa Tengah
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Jawa TengahLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Jawa Tengah
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Jawa TengahEKPD
 

More from EKPD (20)

Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Riau
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi RiauLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Riau
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Riau
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sumatera Utara
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sumatera UtaraLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sumatera Utara
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sumatera Utara
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sumatera Selatan
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sumatera SelatanLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sumatera Selatan
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sumatera Selatan
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sulawesi Selatan
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sulawesi SelatanLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sulawesi Selatan
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sulawesi Selatan
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sulawesi Barat
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sulawesi BaratLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sulawesi Barat
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Sulawesi Barat
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Papua
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi PapuaLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Papua
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Papua
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Papua Barat
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Papua BaratLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Papua Barat
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Papua Barat
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Nusa Tenggara Barat
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Nusa Tenggara BaratLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Nusa Tenggara Barat
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Nusa Tenggara Barat
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Nusa Tenggara Barat
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Nusa Tenggara BaratLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Nusa Tenggara Barat
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Nusa Tenggara Barat
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Maluku
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi MalukuLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Maluku
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Maluku
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Maluku Utara
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Maluku UtaraLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Maluku Utara
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Maluku Utara
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Lampung
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi LampungLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Lampung
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Lampung
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kepulauan Riau
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kepulauan RiauLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kepulauan Riau
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kepulauan Riau
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kepulauan Bangka Belitung
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kepulauan Bangka BelitungLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kepulauan Bangka Belitung
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kepulauan Bangka Belitung
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan Timur
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan TimurLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan Timur
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan Timur
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan Tengan
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan TenganLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan Tengan
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan Tengan
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan Selatan
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan SelatanLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan Selatan
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan Selatan
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan Barat
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan BaratLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan Barat
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Kalimantan Barat
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Jawa Timur
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Jawa TimurLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Jawa Timur
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Jawa Timur
 
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Jawa Tengah
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Jawa TengahLaporan Awal EKPD 2011 Provinsi Jawa Tengah
Laporan Awal EKPD 2011 Provinsi Jawa Tengah
 

Recently uploaded

Contoh Sertifikat Komunitas Belajar SMPN
Contoh Sertifikat Komunitas Belajar SMPNContoh Sertifikat Komunitas Belajar SMPN
Contoh Sertifikat Komunitas Belajar SMPNwatihirma7
 
PPT Musik Ansambel Kelas 9 K. 13 Pelajaran Seni Budaya
PPT Musik Ansambel Kelas 9 K. 13 Pelajaran Seni BudayaPPT Musik Ansambel Kelas 9 K. 13 Pelajaran Seni Budaya
PPT Musik Ansambel Kelas 9 K. 13 Pelajaran Seni BudayaIsfanFauzi
 
Bahasa Bare'e (Bare'e-Taal) di Sulawesi Bagian Tengah
Bahasa Bare'e (Bare'e-Taal) di Sulawesi Bagian TengahBahasa Bare'e (Bare'e-Taal) di Sulawesi Bagian Tengah
Bahasa Bare'e (Bare'e-Taal) di Sulawesi Bagian TengahPejuangKeadilan2
 
RUBRIK OBSERVASI KINERJA GURU. dalam proses kegiatan belajar mengajarpdf
RUBRIK OBSERVASI KINERJA GURU. dalam proses kegiatan belajar mengajarpdfRUBRIK OBSERVASI KINERJA GURU. dalam proses kegiatan belajar mengajarpdf
RUBRIK OBSERVASI KINERJA GURU. dalam proses kegiatan belajar mengajarpdfimamasyari24
 
Basic Presentation Skill,PPDS.pdf tugas komunikasi
Basic Presentation Skill,PPDS.pdf tugas komunikasiBasic Presentation Skill,PPDS.pdf tugas komunikasi
Basic Presentation Skill,PPDS.pdf tugas komunikasidiyahwahab1
 
Modul Ajar Biologi Kelas 11 Fase F Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Biologi Kelas 11 Fase F Kurikulum MerdekaModul Ajar Biologi Kelas 11 Fase F Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Biologi Kelas 11 Fase F Kurikulum MerdekaModul Guruku
 
PPT - Ruang Kolaborasi 3.2 Angkatan 9 - Sesi 1.pdf
PPT - Ruang Kolaborasi 3.2 Angkatan 9 - Sesi 1.pdfPPT - Ruang Kolaborasi 3.2 Angkatan 9 - Sesi 1.pdf
PPT - Ruang Kolaborasi 3.2 Angkatan 9 - Sesi 1.pdfAGUSWACHID4
 
Kerajaan Tojo (Todjo) di Sulawesi Bagian Tengah
Kerajaan Tojo (Todjo) di Sulawesi Bagian TengahKerajaan Tojo (Todjo) di Sulawesi Bagian Tengah
Kerajaan Tojo (Todjo) di Sulawesi Bagian TengahPejuangKeadilan2
 
SERTIFIKAT PELATIHAN GURU DDGWE JATENG.pdf
SERTIFIKAT PELATIHAN GURU DDGWE JATENG.pdfSERTIFIKAT PELATIHAN GURU DDGWE JATENG.pdf
SERTIFIKAT PELATIHAN GURU DDGWE JATENG.pdfSITIWASIATUNNIKMAH
 
Kelompok 1 ekonomi.pdf
Kelompok 1 ekonomi.pdfKelompok 1 ekonomi.pdf
Kelompok 1 ekonomi.pdfAhsanGunadi
 
PowerPoint Al qur'an Hadits kelas XI.pdf
PowerPoint  Al qur'an Hadits kelas XI.pdfPowerPoint  Al qur'an Hadits kelas XI.pdf
PowerPoint Al qur'an Hadits kelas XI.pdfunforgottenbitty05
 
Tugas Demonstrasi Kontekstual Modul 3.1.pptx
Tugas Demonstrasi Kontekstual Modul 3.1.pptxTugas Demonstrasi Kontekstual Modul 3.1.pptx
Tugas Demonstrasi Kontekstual Modul 3.1.pptxlaodesupriono1
 
Modul Ajar Pendidikan Pancasila Kelas 8 Fase D Bab 5 Jati Diri Bangsa Dan Bud...
Modul Ajar Pendidikan Pancasila Kelas 8 Fase D Bab 5 Jati Diri Bangsa Dan Bud...Modul Ajar Pendidikan Pancasila Kelas 8 Fase D Bab 5 Jati Diri Bangsa Dan Bud...
Modul Ajar Pendidikan Pancasila Kelas 8 Fase D Bab 5 Jati Diri Bangsa Dan Bud...Abdiera
 
Tugas Kuliah : Laporan Akhir Magang di Instansi Pendidikan Sekolah SMA Negeri...
Tugas Kuliah : Laporan Akhir Magang di Instansi Pendidikan Sekolah SMA Negeri...Tugas Kuliah : Laporan Akhir Magang di Instansi Pendidikan Sekolah SMA Negeri...
Tugas Kuliah : Laporan Akhir Magang di Instansi Pendidikan Sekolah SMA Negeri...Achmad Adhiaksa Hutomo
 
3.1.a.6 Demontrasi Kontekstual Modul 3.1. MN_BALAD.pdf
3.1.a.6 Demontrasi Kontekstual Modul 3.1. MN_BALAD.pdf3.1.a.6 Demontrasi Kontekstual Modul 3.1. MN_BALAD.pdf
3.1.a.6 Demontrasi Kontekstual Modul 3.1. MN_BALAD.pdfMuhammadNurBalad
 
T3-5-a Demonstrasi Kontekstual - Kontekstualisasi Manusia Indonesia
T3-5-a Demonstrasi Kontekstual - Kontekstualisasi Manusia IndonesiaT3-5-a Demonstrasi Kontekstual - Kontekstualisasi Manusia Indonesia
T3-5-a Demonstrasi Kontekstual - Kontekstualisasi Manusia IndonesiaMegaPawitra
 
bab 5 konektivitas antar ruang dan waktu-1.pptx
bab 5 konektivitas antar ruang dan waktu-1.pptxbab 5 konektivitas antar ruang dan waktu-1.pptx
bab 5 konektivitas antar ruang dan waktu-1.pptxNurulyDybala1
 
ppt-hindari-ghibah-lakukan-tabayun-ikm-kelas-7-bab-8.pptx
ppt-hindari-ghibah-lakukan-tabayun-ikm-kelas-7-bab-8.pptxppt-hindari-ghibah-lakukan-tabayun-ikm-kelas-7-bab-8.pptx
ppt-hindari-ghibah-lakukan-tabayun-ikm-kelas-7-bab-8.pptxAgusRahmat39
 
FORMULIR PERENCANAAN OBSERVASI KELAS.docx
FORMULIR PERENCANAAN OBSERVASI KELAS.docxFORMULIR PERENCANAAN OBSERVASI KELAS.docx
FORMULIR PERENCANAAN OBSERVASI KELAS.docxRamadhaniRamadhani23
 
ppt kurikulum merdeka belajar kelas xi s
ppt kurikulum merdeka belajar kelas xi sppt kurikulum merdeka belajar kelas xi s
ppt kurikulum merdeka belajar kelas xi sindripratiwi83
 

Recently uploaded (20)

Contoh Sertifikat Komunitas Belajar SMPN
Contoh Sertifikat Komunitas Belajar SMPNContoh Sertifikat Komunitas Belajar SMPN
Contoh Sertifikat Komunitas Belajar SMPN
 
PPT Musik Ansambel Kelas 9 K. 13 Pelajaran Seni Budaya
PPT Musik Ansambel Kelas 9 K. 13 Pelajaran Seni BudayaPPT Musik Ansambel Kelas 9 K. 13 Pelajaran Seni Budaya
PPT Musik Ansambel Kelas 9 K. 13 Pelajaran Seni Budaya
 
Bahasa Bare'e (Bare'e-Taal) di Sulawesi Bagian Tengah
Bahasa Bare'e (Bare'e-Taal) di Sulawesi Bagian TengahBahasa Bare'e (Bare'e-Taal) di Sulawesi Bagian Tengah
Bahasa Bare'e (Bare'e-Taal) di Sulawesi Bagian Tengah
 
RUBRIK OBSERVASI KINERJA GURU. dalam proses kegiatan belajar mengajarpdf
RUBRIK OBSERVASI KINERJA GURU. dalam proses kegiatan belajar mengajarpdfRUBRIK OBSERVASI KINERJA GURU. dalam proses kegiatan belajar mengajarpdf
RUBRIK OBSERVASI KINERJA GURU. dalam proses kegiatan belajar mengajarpdf
 
Basic Presentation Skill,PPDS.pdf tugas komunikasi
Basic Presentation Skill,PPDS.pdf tugas komunikasiBasic Presentation Skill,PPDS.pdf tugas komunikasi
Basic Presentation Skill,PPDS.pdf tugas komunikasi
 
Modul Ajar Biologi Kelas 11 Fase F Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Biologi Kelas 11 Fase F Kurikulum MerdekaModul Ajar Biologi Kelas 11 Fase F Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Biologi Kelas 11 Fase F Kurikulum Merdeka
 
PPT - Ruang Kolaborasi 3.2 Angkatan 9 - Sesi 1.pdf
PPT - Ruang Kolaborasi 3.2 Angkatan 9 - Sesi 1.pdfPPT - Ruang Kolaborasi 3.2 Angkatan 9 - Sesi 1.pdf
PPT - Ruang Kolaborasi 3.2 Angkatan 9 - Sesi 1.pdf
 
Kerajaan Tojo (Todjo) di Sulawesi Bagian Tengah
Kerajaan Tojo (Todjo) di Sulawesi Bagian TengahKerajaan Tojo (Todjo) di Sulawesi Bagian Tengah
Kerajaan Tojo (Todjo) di Sulawesi Bagian Tengah
 
SERTIFIKAT PELATIHAN GURU DDGWE JATENG.pdf
SERTIFIKAT PELATIHAN GURU DDGWE JATENG.pdfSERTIFIKAT PELATIHAN GURU DDGWE JATENG.pdf
SERTIFIKAT PELATIHAN GURU DDGWE JATENG.pdf
 
Kelompok 1 ekonomi.pdf
Kelompok 1 ekonomi.pdfKelompok 1 ekonomi.pdf
Kelompok 1 ekonomi.pdf
 
PowerPoint Al qur'an Hadits kelas XI.pdf
PowerPoint  Al qur'an Hadits kelas XI.pdfPowerPoint  Al qur'an Hadits kelas XI.pdf
PowerPoint Al qur'an Hadits kelas XI.pdf
 
Tugas Demonstrasi Kontekstual Modul 3.1.pptx
Tugas Demonstrasi Kontekstual Modul 3.1.pptxTugas Demonstrasi Kontekstual Modul 3.1.pptx
Tugas Demonstrasi Kontekstual Modul 3.1.pptx
 
Modul Ajar Pendidikan Pancasila Kelas 8 Fase D Bab 5 Jati Diri Bangsa Dan Bud...
Modul Ajar Pendidikan Pancasila Kelas 8 Fase D Bab 5 Jati Diri Bangsa Dan Bud...Modul Ajar Pendidikan Pancasila Kelas 8 Fase D Bab 5 Jati Diri Bangsa Dan Bud...
Modul Ajar Pendidikan Pancasila Kelas 8 Fase D Bab 5 Jati Diri Bangsa Dan Bud...
 
Tugas Kuliah : Laporan Akhir Magang di Instansi Pendidikan Sekolah SMA Negeri...
Tugas Kuliah : Laporan Akhir Magang di Instansi Pendidikan Sekolah SMA Negeri...Tugas Kuliah : Laporan Akhir Magang di Instansi Pendidikan Sekolah SMA Negeri...
Tugas Kuliah : Laporan Akhir Magang di Instansi Pendidikan Sekolah SMA Negeri...
 
3.1.a.6 Demontrasi Kontekstual Modul 3.1. MN_BALAD.pdf
3.1.a.6 Demontrasi Kontekstual Modul 3.1. MN_BALAD.pdf3.1.a.6 Demontrasi Kontekstual Modul 3.1. MN_BALAD.pdf
3.1.a.6 Demontrasi Kontekstual Modul 3.1. MN_BALAD.pdf
 
T3-5-a Demonstrasi Kontekstual - Kontekstualisasi Manusia Indonesia
T3-5-a Demonstrasi Kontekstual - Kontekstualisasi Manusia IndonesiaT3-5-a Demonstrasi Kontekstual - Kontekstualisasi Manusia Indonesia
T3-5-a Demonstrasi Kontekstual - Kontekstualisasi Manusia Indonesia
 
bab 5 konektivitas antar ruang dan waktu-1.pptx
bab 5 konektivitas antar ruang dan waktu-1.pptxbab 5 konektivitas antar ruang dan waktu-1.pptx
bab 5 konektivitas antar ruang dan waktu-1.pptx
 
ppt-hindari-ghibah-lakukan-tabayun-ikm-kelas-7-bab-8.pptx
ppt-hindari-ghibah-lakukan-tabayun-ikm-kelas-7-bab-8.pptxppt-hindari-ghibah-lakukan-tabayun-ikm-kelas-7-bab-8.pptx
ppt-hindari-ghibah-lakukan-tabayun-ikm-kelas-7-bab-8.pptx
 
FORMULIR PERENCANAAN OBSERVASI KELAS.docx
FORMULIR PERENCANAAN OBSERVASI KELAS.docxFORMULIR PERENCANAAN OBSERVASI KELAS.docx
FORMULIR PERENCANAAN OBSERVASI KELAS.docx
 
ppt kurikulum merdeka belajar kelas xi s
ppt kurikulum merdeka belajar kelas xi sppt kurikulum merdeka belajar kelas xi s
ppt kurikulum merdeka belajar kelas xi s
 

Laporan Akhir EKPD 2009 Bali - UNUD

  • 2. Kata Pengantar Puji syukur kami panjatkan kehadapan Tuhan Yang Maha Esa, bahwa kami telah dapat menyusun Laporan Akhir Evaluasi Kinerja Pembangunan Daerah Provinsi Bali, yang merupakan Evaluasi Empat Tahun dan Monitoring Tahun Kelima Pelaksanaan RPJMN 2004-2009 di Provinsi Bali yang dilakukan atas Kerjasama Kementerian Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (BAPPENAS) dengan Universitas Udayana. Laporan ini disusun oleh Tim Independen Evaluasi Kinerja Pemerintah Daerah Bali dari Universitas Udayana, berdasarkan atas hasil brainstorming dan wawancara dengan para pejabat dilingkungan Pemprov Bali, telaah Laporan Akhir Masa Jabatan Gubernur Provinsi Bali periode 2003-2008, serta data lain yang berkaitan dengan perencanaan dan pelaksanaan pembangunan di Provinsi Bali. Walaupun Laporan Akhir ini telah banyak mendapat masukan, namun Tim sangat menyadari bahwa laboran ini masih belum sempurna sebagaimana yang diharapkan, untuk itu Tim sangat mengharapkan kritik dan saran serta masukan dari semua pihak agar nantinya apa yang menjadi tujuan Evaluasi Kinerja Pembangunan Daerah, khususnya untuk Daerah Provinsi Bali, dapat dicapai secara optimal di masa-masa yang akan datang. Pada kesempatan ini Tim sangat berterimakasih kepada Ketua Bappeda Provinsi Bali serta semua pihak yang telah membantu sehingga Laporan Ahkir ini dapat terwujud. Denpasar, Desember 2009 Rektor Universitas Udayana Prof. Dr.dr. I Made Bakta, Sp.PD (KHOM) NIP: 130 703 490
  • 3. Daftar Isi Kata Pengantar ...................................................................................................... ii Daftar Isi.................................................................................................................. iii Daftar Tabel............................................................................................................. v Daftar Gambar......................................................................................................... vi BAB I PENDAHULUAN ......................................................................................... 1 1.1 Latar Belakang dan Tujuan ................................................................. 1 1.2 Keluaran ............................................................................................... 2 1.3 Metodologi............................................................................................ 5 1.4 Sistematika Penulisan Laporan............................................................. 6 BAB II HASIL EVALUASI ....................................................................................... 7 2.1 TINGKAT PELAYANAN PUBLIK DAN DEMOKRASI.......................... 9 2.1.1. Capaian Indikator.................................................................... 9 2.1.1.1 Pelayanan Publik..................................................... 10 2.1.1.2 Demokrasi................................................................ 15 2.1.2 Analisis Capaian Indikator Spesifik dan Menonjol................... 19 2.1.3 Rekomendasi Kebijakan............................................................. 20 2.2. TINGKAT KUALITAS SUMBER DAYA MANUSIA............................. 22 2.2.1. Capaian Indikator.................................................................... 22 2.2.1.1. Indeks Pembangunan Manusia............................... 23 2.2.1.2. Pendidikan............................................................... 25 2.2.1.3. Kesehatan................................................................ 36 2.2.1.4. Keluarga Berencana................................................ 45 2.2.2. Analisis Capaian Indikator Spesifik dan Menonjol................. 52 2.2.3. Rekomendasi Kebijakan......................................................... 55 2.3. TINGKAT PEMBANGUNAN EKONOMI............................................. 57 2.3.1. Capaian Indikator................................................................... 57 2.3.1.1 Ekonomi Makro........................................................ 57 2.3.1.2 Investasi.................................................................. 62 2.3.1.3 Infrastruktur.............................................................. 63 2.3.2. Analisis Capaian Indikator Spesifik dan Menonjol................. 67 2.3.3. Rekomendasi Kebijakan......................................................... 69 2.4 KUALITAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA ALAM........................ 70 2.4.1 Capaian Indikator.................................................................... 70 2.4.1.1. Kehutanan................................................................ 71 2.4.1.2. Kelautan................................................................... 82 2.4.2 Analisis Capaian Indikator Spesifik dan Menonjol.................. 88 2.4.3 Rekomendasi Kebijakan......................................................... 93 2.5 TINGKAT KESEJAHTERAAN RAKYAT............................................. 95 2.5.1 Capaian Indikator.................................................................... 95 2.5.1.1 Persentase penduduk miskin.................................... 96 2.5.1.2 Tingkat pengangguran terbuka................................. 98 2.5.1.3 Persentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi anak.................................................................. 100   ii
  • 4. 2.5.1.4 Persentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi lanjut usia.......................................................... 101 2.5.1.5 Persentase pelayanan dan rehabilitasi sosial........... 103 2.5.2. Analisis Capaian Indikator Spesifik dan Menonjol................... 104 2.5.3 Rekomendasi Kebijakan.......................................................... 105 BAB III. KESIMPULAN........................................................................................ 107 1. Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi........................................ 107 2. Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia.......................................... 107 3. Tingkat Pembangunan Ekonomi...................................................... 107 4. Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam....................................... 108 5. Tingkat Kesejahteraan Rakyat......................................................... 108 Lampiran 1. Matriks Indikator Evaluasi Kinerja Pembangunan Daerah Bali........... 109   iii
  • 5. Daftar Tabel Tabel 1. Prosentase kasus korupsi yang terangani............................... 12 Tabel 2. Prosesntase aparat yang berijasah S1.................................... 13 Tabel 3. Prosentase jumlah kabupaten/ kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap................................ 15 Tabel 4. Prosentase Indikator Hasil dalam Demokrasi......................... 19 Tabel 5. Perkembangan Capaian IPM Provinsi Bali............................. 24 Tabel 6. Prosentase Indikator Hasil Pembangunan Pendidikan di Provinsi Bali..................................................................... 36 Tabel 7. Indikator Hasil Pembangunan Kesehatan di Provinsi Bali....... 45 Tabel 8. Perkembangan prosentase penduduk ber KB......................... 46 Tabel 9. Laju Pertumbuhan Penduduk Provinsi Bali.............................. 49 Tabel 10. Indikator Ekonomi Makro....................................................... 59 Tabel 11. Data panjang dan prosentase jalan dengan kondosi baik, sedang dan buruk................................................................ 64 Tabel 12. Persentase Lahan Rehabilitasi dalam Hutan Terhadap Lahan Kritis............................................................................. 75 Tabel 13. Prosentase Luas Lahan Rehabilitasi dalam dan luar Kawasan Hutan............................................................. 76 Tabel 14. Perbandingan Lahan Rehabilitasi Luar Kawasan Hutan...... 77 Tabel 15. Perbandingan Kawasan Konservasi...................................... 81 Tabel 16. Perkembangan Capaian Persentase Penduduk Miskin…..... 97 Tabel 17. Perkembangan Tingkat Pengangguran Terbuka................... 99 Tabel 18. Prosentase Pelayanan dan Rehabilitasi Sosial…………….... 104   iv
  • 6. Daftar Gambar Gambar 1. Tren Indikator Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi........ 9 Gambar 2. Prosentase Aparat Berijazah S1......................................... 14 Gambar 3. Gender Development Index................................................ 16 Gambar 4. Gender Empowerment Meassurement (GEM)…………..... 18 Gambar 5. Tren Indikator Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia.... 22 Gambar 6. Angka Partisipasi Murni Sekolah Dasar(APM)................... 26 Gambar 7. Rata-rata Nilai Akhir SMP/MTs.......................................... 27 Gambar 8. Rata-rata Nilai Akhir SMA/SMK/MA................................... 28 Gambar 9. Angka Putus Sekolah SD................................................... 29 Gambar 10. Angka Putus Sekolah SMP/MTs...................................... 31 Gambar 11. Angka Putus Sekolah SMA/SMK/MA.............................. 32 Gambar 12. Angka Melek Aksara 15 Tahun ke Atas.......................... 33 Gambar 13. Persentase Guru yang layak mengajar SMP/MTs.......... 34 Gambar 14. Persentase Kelayakan Guru Mengajar di SMA............... 35 Gambar 15. Umur Harapan Hidup ...................................................... 37 Gambar 16. Angka Kematian Bayi ...................................................... 38 Gambar 17. Angka Kematian Ibu......................................................... 39 Gambar 18. Prevalensi Gizi Buruk ...................................................... 41 Gambar 19. Prevalensi Gizi Kurang ................................................... 42 Gambar 20. Persentase Penduduk ber KB......................................... 47 Gambar 21. Laju Pertumbuhan Penduduk......................................... 50 Gambar 22. Tren Indikator Tingkat Pembangunan Ekonomi.................. 57 Gambar 23. Capaian Pendapatan per Kapita...................................... 61 Gambar 24. Perkembangan Nilai Tukar Petani .................................. 62 Gambar 25. Capaian Investasi............................................................ 63 Gambar 26. Prosentase Kondisi Jalan Nasional…………………….... 65 Gambar 27. Prosentase Kondisi Jalan Provinsi dan Kabupaten/Kota....................................................... 66 Gambar 28. Penambahan Panjang Jalan Provinsi…………….....…… 66 Gambar 29. Kontribusi Pertanian, Hotel&Restoran dan Jasa-jasa Terhadap PDRB Bali…………………………………….... 68 Gambar 30. Tren Indikator Pembangunan Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam.............................................................. 71 Gambar 31. Persentase Luas Lahan Rehabilitasi Dalam Hutan.......... 75 Gambar 32. Luas Lahan Rehabilitasi di dalam dan di luar Kawasan Hutan…………………………………………...................... 77 Gambar 33. Luas Lahan Rehabilitasi di Luar Kawasan Hutan............. 78 Gambar 34. Perbandingan Kawasan Konservasi................................ 81 Gambar 35. Tindak Pidana Perikanan………………………………..... 82 Gambar 36. Terumbu Karang dalam Keadaan Baik............................ 84 Gambar 37. Tren Indikator Tingkat Kesejahteraan Sosial........................ 96 Gambar 38. Prosentase Penduduk Miskin.......................................... 98 Gambar 39.Tingkat Pengangguran Terbuka....................................... 100 Gambar 40. Persentase Pelayanan Kesejahteraan Sosial bagi Anak   v
  • 7. Terlantar, jalanan dan nakal di Bali Tahun 2004 -2009.... 101 Gambar 41. Persentase Pelayanan kesejahteraan Sosial Bagi Lanjut Usia, di Bali Tahun 2004 – 2009.................................................. 102 Gambar 42 Pelayanan dan Rehabilitasi Sosial (Penyandang cacat, tuna sosial dan penyalahgunaan narkoba)................................. 103   vi
  • 8. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang dan Tujuan Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Nasional Tahun 2004- 2009 merupakan penjabaran dari visi, misi dan program prioritas dari Presiden dan Wakil Presiden yang dipilih secara langsung oleh rakyat Indonesia pada tahun 2004, yaitu Susilo Bambang Yudoyono dan Yusuf Kalla. RPJM Nasional Tahun 2004-2009 juga merupakan tahapan dari pembangunan jangka panjang untuk mencapai tujuan dan cita-cita nasional yaitu melindungi seluruh bangsa dan tumpah darah Indonesia, memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa dan ikut melaksanakan ketertiban dunia, seperti yang diamanatkan oleh pembukaan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Nasional Tahun 2004- 2009 berisikan tiga Agenda nasional yang diharapkan dapat menyelesaikan berbagai permasalahan bangsa yang tengah dihadapi yaitu: 1. Mewujudkan Indonesia yang aman dan damai, 2. Mewujudkan Indonesia yang adil dan demokratis, serta 3. Meningkatkan kesejahteraan rakyat. Ketiga Agenda tersebut kemudian dituangkan kedalam prioritas pembangunan yang selanjutnya diterjemahkan dalam bentuk berbagai program dan kegiatan tahunan. RPJM Nasional yang memuat ketiga Agenda tersebut merupakan dokumen yang harus diperhatikan dan dijabarkan kedalam program-program pembangunan daerah sebagai bagian dari Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Pembangunan daerah merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari pembangunan nasional, pada hakekatnya pembangunan daerah adalah upaya terencana untuk meningkatkan kapasitas daerah dalam mewujudkan masa depan daerah yang lebih baik dan kesejahteraan bagi semua masyarakat. Pelaksanaan otonomi daerah yang memberikan kewenangan lebih luas kepada pemerintah daerah untuk menentukan kebijakan dan program pembangunan yang terbaik bagi kemajuan daerahnya. Hal ini sejalan dengan amanat UU No. 32 tahun 2004 yang menegaskan bahwa
  • 9. Pemerintah Daerah diberikan kewenangan secara luas untuk menentukan kebijakan dan program pembangunan di daerah masing-masing. Dengan kondisi demografis, geografis, infrastruktur, potensi, serta kapasitas sumberdaya manusia yang berbeda-beda membawa konsekwensi adanya perbedaan kinerja pembangunan daerah. Perbedaan kinerja antar daerah tersebut akan menyebabkan kesenjangan kemajuan dan kesejahteraan antar daerah dan sangat berpotensi menimbulkan berbagai permasalahan apabila tidak dilakukan pemantauan, evaluasi dan pemecahan secara cermat dan terus menerus. Salah satu instrumen terhadap kinerja pelaksanaan pembangunan di daerah adalah evaluasi pelaksanaan RPJM Nasional di daerah, evaluasi tersebut diharapkan dapat memberikan jawaban apakah pelaksanaan pembangunan telah berjalan pada jalur yang benar berkaitan dengan berbagai indikator yang telah ditetapkan seperti masukan (input) yang telah ditetapkan, proses (process) yang telah dilaksanakan, keluaran (output), serta hasil yang dicapai (outcome). Evaluasi kinerja pembangunan daerah (EKPD) 2009 dilaksanakan bertujuan untuk menilai relevansi dan efektivitas kinerja pembangunan daerah dalam rentang waktu 2004-2008. Evaluasi ini juga dilakukan untuk melihat apakah pembangunan daerah telah mencapai tujuan/sasaran yang diharapkan dan apakah masyarakat mendapatkan manfaat dari pembangunan daerah tersebut. Secara kuantitatif, evaluasi ini juga bertujuan untuk memberikan informasi penting yang berguna sebagai alat untuk membantu pemangku kepentingan dan pengambil kebijakan pembangunan dalam memahami, mengelola dan memperbaiki apa yang telah dilakukan sebelumnya. Hasil evaluasi diharapkan dapat digunakan sebagai rekomendasi yang spesifik sesuai kondisi lokal guna mempertajam perencanaan dan penganggaran pembangunan pusat dan daerah periode berikutnya, termasuk untuk penentuan alokasi Dana Alokasi Khusus (DAK) dan Dana Dekonsentrasi (DEKON). 1.2 Keluaran Sasaran yang ingin dicapai laporan awal ini adalah memberikan gambaran awal tentang data dan informasi untuk menelaah berbagai indikator tentang   2
  • 10. relevansi dan efektivitas pelaksanaan RPJM Nasional 2004-2009 di Provinsi Bali yang berkaitan dengan: 1. Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi. Dengan indikator pendukung: • Pelayanan Publik o Persentase Jumlah kasus korupsi yang tertangani dibandingkan dengan yang dilaporkan o Presentase aparat yang berijazah minimal S1 o Persentase jumlah kabupaten/ kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap • Demokrasi o Gender Development Index (GDI) o Gender Empowerment Meassurement (GEM) o Tingkat partisipasi politik masyarakat dalam Pemilihan Kepala Daerah Provinsi o Tingkat partisipasi politik masyarakat dalam Pemilihan Legislatif o Tingkat partisipasi politik masyarakat dalam Pilpres 2. Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia. Dengan indikator pendukung: • Indeks Pembangunan Manusia • Pendidikan o Angka Partisipasi Murni SD/MI o Rata-rata nilai akhir SMP/MTs SMA/SMK/MA o Angka Putus Sekolah SD SMP / MTs Sekolah Menengah o Angka melek aksara 15 tahun keatas o Persentase jumlah guru yang layak mengajar SMP / MTs Sekolah Menengah   3
  • 11. Kesehatan o Umur Harapan Hidup (UHH) o Angka Kematian Bayi (AKB) o Angka Kematian Ibu (AKI) o Prevalensi Gizi buruk (%) o Prevalensi Gizi kurang (%) o Persentase tenaga kesehatan perpenduduk • Keluarga Berencana o Persentase penduduk ber-KB o Persentase laju pertumbuhan penduduk 3. Tingkat Pembangunan Ekonomi. Dengan indikator pendukung: • Ekonomi Makro o Laju Inflasi (%) o Laju Pertumbuhan ekonomi (%) o Persentase ekspor terhadap PDRB o Persentase output Manufaktur terhadap PDRB o Persentase output UMKM terhadap PDRB o Pendapatan per kapita (Rp. Juta) o Nilai Tukar Petani • Investasi o Persentanse Pertumbuhan Realisasi Investasi PMA o Persentase Pertumbuhan Realisasi Investasi PMDN • Infrastruktur o Persentase panjang jalan nasional berdasarkan kondisi: Baik Sedang Buruk o Persentase panjang jalan provinsi dan kabupaten berdasarkan kondisi: Baik Sedang Buruk o Penambahan panjang jalan provinsi per tahun   4
  • 12. 4. Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam. Dengan indikator pendukung: • Kehutanan o Persentase Luas lahan rehabilitasi dalam hutan terhadap lahan kritis o Rehabilitasi lahan luar hutan o Luas kawasan konservasi • Kelautan o Jumlah tindak pidana perikanan o Persentase terumbu karang dalam keadaan baik o Luas kawasan konservasi laut o Persentase Kabupaten/Kota yang memiliki Standar Pelayanan Minimum Lingkungan Hidup. 5. Tingkat Kesejahteraan sosial. Dengan indikator pendukung: • Persentase penduduk miskin • Tingkat pengangguran terbuka • Persentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi anak (terlantar, jalanan, nakal, dan cacat) • Persentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi lanjut usia • Persentase pelayanan dan rehabilitasi sosial (penyandang cacat, tunasosial, dan korban penyalahgunaan napza 1.3 Metodologi Metoda yang digunakan adalah: 1. Dengan melakukan diskusi diantara para anggota tim serta Badan Perencanaan Daerah di Provinsi Bali sesuai dengan arahan dalam Panduan Eavluasi Kinerja Pembangunan Daerah tahun 2009. 2. Telaah data sekunder sebagai informasi awal antara lain: hasil studi sebelumnya, data awal yang tersedia, serta pengalaman dari para narasumber. 3. Diskusi diantara para anggota tim dan pihak lain atas identifikasi terhadap indikator relevansi dan efektivitas pembangunan daerah berdasarkan personal judgment dan berdasarkan data sekunder.   5
  • 13. 1.4 Sistematika Penulisan Laporan 1. Bab I Pendahuluan Bab I memuat latar belakang, keluaran, metodologi serta sistematika laporan pelaksanaan EKPD tahun 2009. 2. Bab II Hasil Evaluasi Bab II memuat capaian indikator, relevansi, efektivitas, capaian spesifik yang menonjol serta rekomendasi yang diperlukan untuk meningkatkan capaian terhadap 5 bidang yang meliputi: a. Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi. b. Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia. c. Tingkat Pembangunan Ekonomi. d. Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam. e. Tingkat Kesejahteraan sosial. 3. Bab III Kesimpulan Bab III memuat kesimpulan hasil Evaluasi Kinerja Pembangunan Daerah Bali yang menyangkut kelima bidang yang dievaluasi.   6
  • 14. BAB II HASIL EVALUASI Provinsi Bali memiliki luas sebesar 5.636,66 km2 atau 0,29% dari total wilayah Indonesia. Secara administrasi, Provinsi Bali terbagi menjadi 8 kabupaten, 1 kota, 56 kecamatan, 714 desa/kelurahan, 1.433 Desa Pekraman, dan 3.945 Banjar Adat. Dalam kurun waktu 2004-2009, pelaksanaan pembangunan di Provinsi Bali mengacu pada RENSTRA 2003-2008 dengan visi “Terwujudnya Bali Dwipa Jaya Berlandaskan Tri Hita Karana”. RENSTRA 2003-2008 dibuat sebelum adanya RPJM Nasional 2004-2009, sedangkan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD 2008-2013) Provinsi Bali dibuat padan tahun 2008 saat terjadinya pergantian Gubernur kepala daerah Provinsi Bali dengan visi “ Mewujudkan Bali yang Maju, Aman, Damai dan Sejahera”. RENSTRA Provinsi Bali 2003-2008 dengan prioritas pembangunan yang dicanangkan sebagai berikut: a. Penanggulangan Kemiskinan dan Pengurangan Kesenjangan dengan: b. Peningkatan Aksesibilitas Pendidikan dan Kesehatan. c. Revitalisasi Pertanian dan Perdesaan. d. Peningkatan Kesempatan Kerja, Investasi dan Ekspor. e. Pemberdayaan dan Pelestarian Kebudayaan Daerah. f. Peningkatan Infrastruktur, Pengembangan Wilayah dan Lingkungan Hindu. g. Peningkatan Ketentraman dan Ketertiban Sedangkan RPJMD Provinsi Bali 2008-2013 dengan prioritas pembangunan yang tertuang pada misi sebagai berikut: a. Mewujudkan Bali yang Berbudaya, Metaksu, Dinamis, Maju dan Modern, dengan tujuan: Meningkatkan dan mutu pendidikan, kesehatan, IPTEK, peran perempuan, kelestarian budaya Bali, daya saing, kecerdasan masyarakat dalam berpolitik dan pemerintahan yang bersih serta dan berwibawa. b. Mewujudkan Bali yang Aman, Damai, Tertib, Harmonis, serta bebas dari Berbagai Ancaman, dengan tujuan:   7
  • 15. Mewujudkan pengaturan tata ruang, pelestarian lingkungan alam dan meningkatkan fungsi kawasan lindung, pengendalian dan pengaturan pertumbuhan serta persebaran penduduk, meningkatkan toleransi dan kerjasama antar umat beragama serta mewujudkan sistem keamanan yang berstandar internasional. c. Mewujudkan Bali yang Sejahtera dan Sukerta Lahir Bathin, dengan tujuan: Meningkatkan daya beli masyarakat melalui pembangunan ekonomi kerakyatan yang tangguh, pengembangan industri kecil dan rumahtangga, serta industri pengolahan hasil (pertanian, kelautan dan perikanan), pembangunan bidang pertanian, kelautan, perikanan, dan pariwisata yang saling mendukung, serta pengembangan prasarana dan sarana publik. Walaupun RENSTRA 2003-2008 dibuat sebelum adanya RPJM Nasional 2004-2009, sedangkan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD 2008-2013) Provinsi Bali dibuat padan tahun 2008, akan tetapi arah rencana pembangunan baik yang tertuang dalam RENSTRA maupun RPJMD telah sejalan dengan RPJM Nasional yang dibuat oleh Pemerintah, sehingga berbagai indikator pembangunan nasional dapat diukur sesuai dengan rencana pembangunan yang telah dilaksanakan di provinsi Bali. Penduduk Provinsi Bali pada tahun 2004 sampai dengan tahun 2008 mengalami pertumbuhan yang befluktuasi dimana pada tahun 2004 berjumlah 3.385.750 jiwa dan meningkat menjadi 3.516.000 jiwa pada tahun 2008 dengan laju pertumbuhan rata-rata selama lima tahun adalah sebesar 0,75% per tahun. Struktur perekonomian daerah Bali selama lima tahun dari tahun 2004 sampai dengan tahun 2008 kondisinya tetap didominasi oleh sektor Tersier, kemudian diikuti oleh sektor Primer dan terakhir ditempati oleh sektor Sekunder dalam kontribusinya terhadap PDRB Provinsi Bali. Capaian berbagai indikator pembangunan yang telah dicapai di Provinsi Bali dapat diuraikan sebagai berikut:   8
  • 16. 2.1 TINGKAT PELAYANAN PUBLIK DAN DEMOKRASI 2.1.1. Capaian Indikator Capaian pembangunan yang berkaitan dengan tingkat pelayanan publik dan demokrasi dapat digambarkan sebagai berikut: Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi 16.2 3 16 2 15.8 1 15.6 0 15.4 -1 15.2 -2 15 -3 14.8 -4 2004 2005 2006 2007 Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi Bali Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi Nasional Trend Pelayanan Publik dan Demokrasi Bali Tren Pelayanan Publik dan Demokrasi Nasional Gambar 1. Tren Indikator Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi. Dalam kurun waktu 3 tahun (2004-2007) indikator pembangunan di Provinsi Bali yang berkaitan dengan tingkat pelayanan publik dan demokrasi kurang relevan dan efektif dibandingkan dengan pembangunan nasional. Hal ini terutama disebabkan oleh menurunnya jumlah aparat yang berijasah S1, namun sejak tahun 2007 jumlah aparat yang berijasah S1 terus mengalami peningkatan, yang disebabkan oleh kebijakan pemerintah yang kebanyakan merekrut pegawai baru yang berijasah S1 dan mendorong untuk meningkatkan pendidikan bagi aparat yang belum berijasah S1. Selain itu juga disebabkan oleh Gender Empowerment Measurement (GEM) Provinsi Bali berada dibawah nasional, hal ini kemungkinan besar pengaruh dari sistem kekerabatan patrilineal yang masih dianut oleh masyarakat Bali.   9
  • 17. Untuk lebih memberikan gambaran berbagai indikator pendukung pembangunan yang berkaitan dengan tingkat pelayanan publik dan demokrasi di Provinsi Bali dapat dijelaskan sebagai berikut: 2.1.1.1. Pelayanan Publik o Persentase Jumlah kasus korupsi yang tertangani dibandingkan dengan yang dilaporkan. Berdasarkan Tabel 1, persentase jumlah kasus korupsi di atas, terlihat bahwa kasus korupsi yang terjadi di wilayah pemerintahan Provinsi Bali selama 5 tahun (Tahun 2005 s/d Tahun 2009) berjumlah 22 kasus yang bila dirata-ratakan berarti setiap tahun terjadi 4 kasus. Dari 22 kasus tersebut, pelaporannya diterima dan ditangani oleh instansi Polda Bali dan 5 Polres (di Bali ada 8 Polres dan 1 Poltabes) yaitu Polres Tabanan, Polres Buleleng, Polres Gianyar, Polres Jemberana, dan Polres Badung. Sedangkan Polres Karangasem, Polres Bangli, Polres Klungkung, dan Poltabes Denpasar, belum menerima laporan kasus korupsi. Hal tersebut berarti, 55,56% dari jumlah Kabupaten/Kota di Bali terjadi kasus korupsi (5 Kabupaten/Polres dari 8 Kabupaten/Polres dan 1 Kota/ Poltabes). Laporan dan penanganan kasus korupsi paling banyak diterima oleh Polda Bali yaitu sebanyak 14 kasus, yang sampai saat ini telah tertangani sejumlah 10 kasus. Sisanya (4 kasus), yaitu 1 kasus masih dalam tahap penyelidikan dan 3 kasus masih pada tahap penyidikan (P-19). Bila dilihat persentasenya, dari 14 kasus korupsi yang ditangani Polda Bali, 71, 43% telah tertangani, sisanya lagi 8,57% masih dalam tahap penyelidikan dan penyidikan. Sedangkan dari keseluruhan kasus yang dilaporkan pada Polda dan Polres dalam lingkungan Provinsi Bali (22 kasus) sudah tertangani 72,73% (16 kasus) dan sisanya (6 kasus) masih dalam tahap penyelidikan dan penyidikan. Melihat tabel persentase kasus korupsi yang terjadi di Bali, dapat dikatakan bahwa kasus korupsi tidak terjadi di semua Kabupaten/Kota (hanya 55,56% dari 9 Kabupaten/Kota) dan 4 Kabupaten/Kota terbebas dari laporan kasus korupsi.   10
  • 18. Penanganan kasus korupsi di Bali juga cukup baik , yaitu tertangani 72,73%, dari 22 kasus yang dilaporkan. Kuantitas kasus korupsi yang terjadi di wilayah Provinsi Bali tidaklah begitu banyak bilamana dibandingkan dengan kasus korupsi secara nasional. Terhadap 6 kasus yang belum tertangani dari 22 kasus korupsi yang terjadi pada tahun 2004 sampai tahun 2009 tersebut, karena dalam menangani kasus korupsi memerlukan tahapan-tahapan penanganan yang berbeda dengan penanganan tindak pidana lainnya. Tahapan penanganan kasus korupsi tersebut antara lain wajib melalui audit yang dilakukan oleh BPKP (Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan). Karena menunggu hasil proses audit BPKP inilah menyebabkan penanganan kasus korupsi memerlukan waktu yang lebih lama dibandingkan penanganan tindak pidana lainnya. Namun demikian, untuk mempercepat proses penanganan kasus korupsi, Polda Bali dan jajarannya telah melakukan tindakan dengan melakukan penyidikan secara maraton terhadap kasus korupsi yang telah selesai tahapan auditnya dari BPKP. Di samping itu juga dilakukan tindakan dengan menambah personil penyidik untuk menangani kasus korupsi   11
  • 19. Tabel 1. Prosentase kasus korupsi yang terangani INSTANSI 2005 2006 2007 2008 2009 JUMLAH TERTA PERSEN KETE (POLDA/POLRES) KASUS NGANI TASE RANGAN POLDA BALI 3 2 4 3 2 14 10 71,43 3 Sidik (P-19) 1 Lidik RES TABANAN 1 1 1 - - 3 3 100,00 RES BULELENG - 1 - - 1 2 1 50,00 1 Sidik RES GIANYAR - - - 1 - 1 - 0,00 1 Sidik (P-19) RES - 1 - - - 1 1 100,00 JEMBERANA RES BADUNG - - 1 - - 1 1 100,00 JUMLAH 4 5 6 4 3 22 16 72,73 Sumber: Polda Bali. o Presentase aparat yang berijazah minimal S1 Bila dilihat dari aparatur pemerintah Provinsi Bali yang pada tahun 2009 berjumlah 6.608 orang, sebanyak 35,47% (2.401 orang) berstatus Sarjana dengan berijazah S-1. Pada Gambar 2 menunjukkan perkembangan dalam tiga tahun terakhir, kuantitas persentase aparat yang berijazah S-1 menunjukan angka yang terus meningkat yaitu pada tahun 2007 sejumlah 33,06%, tahun 2008 sebanyak 34,81%, dan tahun 2009 jumlahnya 35,41%, dan berada di atas nasional. Persentase demikian tentunya menunjukan kualitas kemampuan aparat yang cukup baik dalam menunjang kinerja penyelenggaraan pemerintahan daerah dan berada di atas nasional, seperti dapat dilihat pada Gambar 2. Terjadinya penurunan angka jumlah aparat yang berijasah S1 pada tahun 2007, karena adanya kebijakan dari Pemda Provinsi Bali untuk meningkatkan kualifikasi aparat dengan memberikan ijin belajar dan bea siswa untuk mengikuti pendidikan ke jenjang S2. Dengan kebijakan demikian, maka angka jumlah aparat yang   12
  • 20. berpendidikan S1 menjadi berkurang karena pencatatannya berpindah menjadi aparat berkualifikasi S2. Sedangkan peningkatan jumlah aparat yang berijasah S1 pada tahun 2008 dan 2009, karena adanya kebijakan Pemda Provinsi Bali mendorong dan memberikan bantuan kepada aparat yang belum berkualifikasi S1 untuk ijin belajar ke jenjang S1. Kebijakan Pemda Provinsi Bali untuk memberikan bantuan dan ijin belajar bagi aparatnya guna meningkatkan kualifikasi dilakukan secara berkelanjutan karena disadari bahwa peningkatan kualifikasi jenjang pendidikan sangat berpengaruh terhadap kualitas dan kinerja aparat tersebut. Malahan ijin belajar tidak hanya diberikan untuk mengikuti pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi, tetapi juga ke program studi yang sesuai dengan bidang tugas aparat bersangkutan, kebijakan ini cukup relevan dan efektif. Tabel 2. Presentase aparat yang berijazah S1 Kondisi 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Aparat Jumlah 6.731 6.608 6.316 6.362 6.851 6.781 aparat (orang) Berijazah S1 2.455 2.395 2.327 2.103 2.385 2.401 (orang) Persentase 36,47 36,24 36,84 33,06 34,81 35,41 (%) Sumber: Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Provinsi Bali.   13
  • 21. Prosentase Aparat Berijazah S1 40 36.47 36.24 36.84 34.81 35 31.93 33.06 29.9 31 30.6 30.99 30 25 Bali 20 Nasional 15 10 5 0 2004 2005 2006 2007 2008 Gambar 2. Prosentase Aparat Berijazah S1 o Persentase jumlah kabupaten/ kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap. Upaya meningkatkan kinerja penyelenggaraan pemerintahan daerah juga dapat dilihat dari terbentuknya lembaga pelayanan terpadu pada semua Kabupaten/Kota di wilayah Provinsi Bali. Lembaga pelayanan terpadu tersebut pada dasarnya dimaksudkan untuk meningkatkan kinerja pemerintahan daerah terutama dalam memberikan pelayanan maksimal kepada masyarakat khususnya berkaitan dengan pengurusan izin. Pada tahun 2008, seluruh kabupaten/kota di Provinsi Bali telah memiliki peraturan daerah serta melaksanakan pelayanan dalam satu atap, seperti terlihat pada Tabel 3.   14
  • 22. Tabel 3. Prosentase jumlah kabupaten/ kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap. NO Kabupaten/ Dasar Bentuk Kewenangan Cakupan Keterangan Kota Hukum/Tahun Kelembagaan Layanan 1 Denpasar Perda No.6/2007 Dinas Perizinan Kewenangan penuh 79 Izin (Penandatangan Izin) 2 Gianyar Perda No.6/2008 Badan Pelayanan Kewenangan penuh 59 Izin Perizinan Terpadu (Penandatangan Izin) 3 Klungkung Perda No.8/2008 Kantor Pelayanan Kewenangan penuh 60 Izin Perizinan Terpadu (Penandatangan Izin) 4 Buleleng Perda No.4/2008 Kantor Pelayanan Kewenangan penuh 29 Izin Terpadu (Penandatangan Izin) 5 Karangase Perda No.7/2008 Kantor Pelayanan Kewenangan penuh 19 Izin m Perizinan (Penandatangan Izin) 6 Jembrana Perda No.9/2008 Kantor Pelayanan Kewenangan penuh 55 Izin Gabung dg Perizinan Terpadu (Penandatangan Inyahud Izin) 7 Badung Perda No.28/2008 Unit Pelayanan 58 Izin Sebelumnya Terpadu dasar hukum berupa Keputusan Bupati dgn wewenang “menerima berkas permohonan” 8 Bangli Perda No.11/2008 Kantor Pelayanan Kewenangan penuh 70 Izin Perizinan (Penandatangan Izin) 9 Tabanan Perda No.3/2008 Badan Penanaman Kewenangan penuh 15 Izin Modal dan (Penandatangan Perizinan Daerah Izin) Sumber: Biro Pemerintahan Provinsi Bali 2.1.1.2. Demokrasi o Gender Development Index (GDI) Gender Development Index (GDI) atau Indek Pembangunan Gender (IPG) merupakan salah satu indikator yang dapat menggambarkan maju mundurnya tingkat pembangunan suatu daerah terutama dalam perspektif gender. Gender Development Index (GDI) mengukur kesenjangan gender dilihat dari beberapa   15
  • 23. komponen seperti angka harapan hidup (AHH) laki-laki dan perempuan, pendidikan terutama dilihat dari angka melek aksara dan rata-rata lama sekolah, serta aspek ekonomi terutama proporsi tenaga kerja. Data terakhir penghitungan GDI untuk Provinsi Bali baru dilakukan sampai tahun 2006, sementara untuk tahun 2007, 2008 dan 2009 belum ada data yang pasti. Data GDI tahun terakhir 2006 untuk Bali adalah 66,0. Dibandingkan dengan Provinsi lain angka ini menduduki peringkat 6 dari 33 provinsi di Indonesia. Sementara dibandingkan dengan kondisi nasional (65,3). Hal ini berarti GDI Bali masih lebih baik dari GDI nasional. Kondisi ini mencerminkan bahwa kesenjangan gender dalam pembangunan di Bali terutama dalam hal AHH, angka melek aksara dan rata- rata lama sekolah serta dalam bidang ekonomi lebih kecil di bandingkan kesenjangan gender di tingkat nasional. Gender Development Index 66.5 66.1 66.02 66 66 65.5 65.3 65 64.34 Nasional 64.5 63.9 64 63.5 Bali 63 62.5 2004 2005 2006 Gambar 3. Gender Development Index (GDI) Kondisi capaian indikator out come seperti tampak pada Gambar 3 di atas, menunjukkan bahwa upaya yang telah dilakukan untuk mengatasi kesenjangan gender di Provinsi Bali nampaknya sudah cukup relevan dengan Visi pembangnan pemberdayaan perempuan yang bertujuan untuk mencapai Kesetaraan dan Keadilan Gender (KKG) dalam kehidupan berkeluarga, bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.   16
  • 24. o Gender Empowerment Meassurement (GEM) Gender Empowerment Measures (GEM) merupakan salah satu indikator untuk mengukur kesenjangan gender dalam hal keterlibatan perempuan dalam pengambilan keputusan (misal anggota legeslatif, posisi managerial, dan sumbangan ekonomi). Namun demikian, penghitungan GEM di Bali nampaknya belum dilakukan untuk tahun 2007 – 2009. Data terakhir yang ada hanyalah data tahun 2006. GEM Provinsi Bali tahun 2006 adalah 57,8. Dibandingkan dengan GEM tingkat Nasional, GEM Bali masih jauh lebih kecil yakni 61,8 : 57,8. Untuk tahun 2006, Provinsi Bali menduduki peringkat 16 dari 33 provinsi. Peringkat ini naik jika dibandingkan tahun 2005 yang menduduki peringkat 10, ini artinya bahwa kenaikan angka GEM dari tahun 2005 ke 2006 ( 57,7 menjadi 67,8) tidak bisa memperbaiki posisi peringkat di tingkat nasional karena Provinsi lain peningkatan GEM-nya lebih tinggi dibandingkan Bali sehingga rangkingnya menurun. Namun demikian pemberdayaan gender di Bali cukup menunjukkan hasil yang makin membaik. Hal ini disebabkan karena pelaksanaan strategi pengarusutamaan gender (PUG) telah digalakkan secara berkesinambungan pada setiap program dan kegiatan pembangunan baik di pemerintahan maupun di sektor swasta. Aplikasi PUG ini dilaksanakan melalui pelatihan Teknik Analisis Gender bagi semua penyusun program/kegiatan pembangunan dan ditindaklanjuti dengan penyusunan program/kegiatan pembangunan yang responsive gender serta penyusunan gender buget. Ini didukung pula dengan pembentukan kelembagaan berupa kelompok kerja (Pokja) PUG dan Gender Fokal Point pada setiap satuan kerja perangkat daerah (SKPD).   17
  • 25. GEM Nasional dan Bali 63 61.8 62 61.3 61 59.7 60 59 57.7 57.8 58 57 55.9 56 55 Indonesia 54 53 Bali 52 2004 2005 2006 Gambar 4. Gender Empowerment Measurement (GEM) o Tingkat partisipasi politik masyarakat dalam Pemilihan Kepala Daerah Provinsi Pada tahun 2004 [pemilihan kepala daerah diselenggarakan tahun 2003 oleh DPRD Provinsi Bali] Pada tahun 2008 pemilihan Kepala Daerah dilaksanakan dengan pemilihan secara langsung dengan tingkat partisipasi masyarakat sebesar: 76,44% o Tingkat partisipasi politik masyarakat dalam Pemilihan Legislatif Pada tahun 2004 tingkat partisipasi masyarakat sebesar 83,60% Pada tahun 2009 tingkat partisipasi sebesar 76,70%, sementara tingkat nasional sebesar 70,99% o Tingkat partisipasi politik masyarakat dalam Pilpres Pada tahun 2004 tidak ditemukan data pada Pemilihan Presiden Pada tahun 2009 tingkat partisipasi Pemilihan Presiden sebesar 73,82%, sementara tingkat nasional sebesar 73%   18
  • 26. Tabel 4. Prosentase Indikator Hasil dalam Demokrasi No Indikator Hasil Tahun (output) 2004 2005 2006 2007 2008 2009 1 Gender Development 64,34 66.02 66.0 - - - Index (GDI) 2 Gender Empowerment 55,98 57.69 57,80 - - - Measurement (GEM) 3 Tingkat partisipasi 83,60 - - - 76,44 - politik masyarakat dalam Pemilihan Kepala Daerah Provinsi 4 Tingkat partisipasi - - - - - 76,70 politik masyarakat dalam Pemilihan 70,99* Legislatif 5 Tingkat partisipasi - - - - - 73.82 politik masyarakat dalam Pilpres 73* Sumber: Sumber: BPS, KNPP, RPJMD, 2008 – 2013, KPUD Catatan: *Partisipasi tingkat nasional 2.1.2. Analisis Capaian Indikator Spesifik dan Menonjol • Kecilnya angka kasus korupsi yang dalam tiga tahun terakhir menunjukan angka penurunan serta tidak pada semua Kabupaten/Kota terjadi kasus korupsi merupakan modal sangat penting dalam menunjang kinerja penyelenggaraan pemerintahan daerah. • Pelayanan satu atap dalam upaya meningkatkan pelayanan kepada masyarakat dengan pembentukan lembaga pelayanan terpadu/satu atap telah terwujud di semua Kabupaten/Kota sejak tahun 2008, hal ini mencerminkan kinerja penyelenggaraan pemerintahan daerah yang mengarah pada terciptanya pelayanan publik yang prima dalam suatu sistem yang terintegrasi dalam rangka menciptakan good governance. • Pada tahun 2006 GDI provinsi Bali melebihi angka GDI nasional, hal ini berarti bahwa ketimpangan gender di 3 aspek   19
  • 27. pembangunan (AHH, Melek aksara, rata-rata lama sekolah dan ekonomi) di Bali lebih kecil dibandingkan tingkat nasional. Sementara itu, untuk GEM Provinsi Bali masih jauh dari rata-rata nasional. Kondisi ini menggambarkan bahwa ketimpangan gender terutama yang terkait dengan pengambilan keputusan di Bali masih cukup menonjol. Hal ini kemungkinan dipengaruhi oleh masih kentalnya budaya patriarkhi pada masyarakat Bali akibat dari system kekerabatan patrilineal yang dianut oleh masyarakat Bali. • Persentase tingkat partisipasi politik masyarakat Bali pada tahun 2009 menunjukan penurunan dibandingkan dengan persentase tingkat partisipasi politik masyarakat Bali pada tahun 2004, hal ini tidak terlepas dari masalah DPT yang terjadi pada Pileg tahun 2009. • Persentase tingkat partisipasi politik masyarakat Bali pada Pileg lebih tinggi daripada persentase tingkat partisipasi politik masyarakat pada tingkat nasional. Demikian juga persentase tingkat partisipasi politik masyarakat Bali pada Pilpres lebih tinggi daripada persentase tingkat partisipasi politik masyarakat pada tingkat nasional Ini terjadi karena keberhasilan sosialisasi agar masyarakat berpartisipasi dalam dalam pemilu, tidak saja secara resmi oleh instansi yang berwenang, tapi juga melalui lembaga desa/banjar pakraman. Capaian 73,82% untuk pilpres, 76,44% untuk pilkada, dan 76,70% untuk pileg di Bali berada di atas 2/3, sehingga dapat dikategorikan tingkat legitimasinya cukup tinggi. 2.1.3.Rekomendasi Kebijakan • Walaupun jumlah kasus korupsi mengalami penurunan pada tiga tahun terakhir, namun penegakannya perlu terus ditingkatkan serta waktu penanganannya perlu dipercepat sehingga tidak berlarut- larut. Kebijakan dengan melakukan penyidikan secara maraton terhadap kasus korupsi yang telah selesai tahapan auditnya dari BPKP, serta menambah personil penyidik untuk menangani kasus korupsi, perlu dipertahankan dan ditingkatkan.   20
  • 28. Tingkat pendidikan aparat yang berpendidikan S-1 perlu terus ditingkatkan kuantitas dan kualitasnya, kebijakan dalam mendorong peningkatan pendidikan oleh Pemerintah perlu ditingkatkan lagi ke jejang S-2 dan S-3. • Perlu konsistensi dan keseragaman nomenklatur bentuk lembaga pelayanan terpadu/satu atap, karena masing-masing daerah menggunakan nomenklatur berbeda (unit, badan, dinas, kantor) sehingga fungsi dan kewenangannya juga berbeda. Terhadap pilihan penyeragaman penggunaan nomenklatur, walaupun Permendagri No. 20 Tahun 2008 menentukan bentuknya berupa Badan Pelayanan Terpadu, namun perlu dicermati lebih mendalam karena bila berbentuk Badan, sifatnya hanya mengkoordinasikan saja. Sedangkan bila berbentuk Dinas, terlihat lebih efektif karena secara teknis dapat langsung menangani, namun dapat mempengaruhi kinerja perangkat daerah yang lain (dinas/badan/kantor/unit). • Penghitungan GDI dan GEM di Bali perlu dilakukan setiap tahun. Hal ini penting untuk dapat mengetahui kemajuan pembangunan terutama yang terkait dengan kesetaraan dan keadilan gender di Bali. • Kebijakan pembangunan yang terkait dengan pengurangan kesenjangan gender dalam berbagai aspek pembangunan perlu terus digalakkan terutama melalui pengimplementasian strategi pengarusutamaan gender sehingga capaian GDI dan GEM di Bali menjadi lebih baik. • Untuk dapat meningkatkan tingkat partisipasi politik rakyat pemilih di Bali, dalam artian pula mencegah apatisme politik, beberapa hal direkomendasikan: Partai politik sejak tahun 2009 harus sudah mulai menjalankan fungsinya, yakni artikulasi dan agregasi politik, serta pendidikan dan sosialisasi politik. Anggota-anggota partai politik di eksekutif dan legislatif menepati janji-janji saat kampanye, dan Pengurus partai politik mengingatkan hal tersebut.   21
  • 29. Pemerintah membuat dan melaksanakan kebijakan untuk publik, bukan sebaliknya kebijakan anti publik, termasuk penyempurnaan DPT. 2.2. TINGKAT KUALITAS SUMBER DAYA MANUSIA 2.2.1. Capaian Indikator Capaian indikator pembangunan yang berkaitan dengan tingkat kualitas sumber daya manusia dapat digambarkan sebagai berikut: Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia 89 0.04 88 0.03 87 0.02 86 85 0.01 84 0 83 -0.01 82 -0.02 81 80 -0.03 79 -0.04 2004 2005 2006 2007 2008 Tingkat Kualitas SDM Bali Tingkat Kualitas SDM Nasional Trend Kualitas SDM Bali Tren Kualitas SDM Nasional Gambar 5. Tren Indikator Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia Sejak tahun 2004 capaian indikator tingkat kualitas pembangunan sumber daya manusia di Provinsi Bali berada diatas nasional, kecuali IPM sedikit dibawah nasional dan prosentase angka putus sekolah tingkat SD dan SMP pada tahun 2007, namun pada tahun 2008 angka putus sekolah tersebut dapat diturunkan dengan sangat drastis. Selain itu kelayakan guru mengajar pada tingkat SMA juga berada dibawah nasional, namun secara keseluruhan capaian pembangunan tingkat kualitas sumber daya manusia di Provinsi Bali menunjukan indikator capaian yang relevan dan efektif.   22
  • 30. Faktor penyebab terhadap relevansi dan efektifitas indikator capaian tingkat kualitas sumber daya manusia di Provinsi Bali dapat dijelaskan dari berbagai indikator pendukung sebagai berikut: 2.2.1.1. Indeks Pembangunan Manusia Indeks pembangunan manusia yang sering disingkat IPM merupakan salah satu indikator untuk mengukur tingkat kualitas sumber daya manusia, selain indikator pendidikan, kesehatan, dan keluarga berencana. Seperti diketahui, proses pembangunan sumber daya manusia merupakan interaksi berbagai komponen lintas sektoral yang terjadi secara bertahap mulai dari fase tradisional, fase perkembangan, dan fase modern. Untuk membandingkan tingkat perkembangan pembangunan manusia pada setiap tahapan pembangunan di setiap daerah atau negara, sejak lama telah diperkenalkan berbagai indikator sebagai pembanding. Indikator yang dikembangkan merupakan indikator komposit yang tersusun dari beberapa indikator tunggal. Salah satu indeks komposit yang berkaitan dengan kualitas hidup manusia menurut United Nations Development Programme (UNDP) adalah Human Development Index (HDI) atau Indeks Pembangunan Manusia (IPM). IPM merupakan alat ukur kinerja pembangunan, atau secara spesifik merupakan alat ukur kinerja dari pemerintahan suatu wilayah seperti negara, provinsi, bahkan juga kabupaten/kota. Dalam kaitan ini IPM digunakan sebagai alat ukur kinerja pembangunan provinsi dikaitkan dengan pembangunan secara nasional. Dari Tabel 5, dapat diketahui bahwa pada awal periode (tahun 2004) IPM Provinsi Bali lebih tinggi daripada IPM Nasional, dan pada periode selanjutnya keduanya sama-sama mengalami peningkatan. Namun demikian, dalam perjalanannya IPM Nasional menunjukkan perubahan yang lebih cepat daripada IPM Provinsi Bali, bahkan pada akhir periode IPM Provinsi Bali perkembangannya tidak meningkat dibandingkan periode sebelumnya. Ditinjau dari segi relevansi dapat diketahui bahwa posisi IPM Bali menunjukkan tren capaian yang kurang berkembang dibandingkan dengan angka-angka yang bersifat nasional. Besarnya capaian IPM Provinsi Bali pada periode 2004-   23
  • 31. 2007 dimulai dengan angka 69,1 (tahun 2004) dan diakhiri dengan angka 70,5 (tahun 2007). Sementara itu, pada periode yang sama capaian IPM secara nasional dimulai dengan angka 68,7 (tahun 2004) dan diakhiri dengan angka 70,6 (tahun 2007). Tabel 5. Perkembangan Capaian IPM Provinsi Bali dan Nasional Tahun IPM Bali IPM Nasional Capaian Capaian 2004 69,1 68,7 2005 69,8 69,6 2006 70,1 70,1 2007 70,5 70,6 2008 70,9 71,3 2009* 71,4* - Sumber: Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Provinsi Bali Tanun 2008 – 2013. Keterangan: * Hasil Estimasi IPM Provinsi Bali Pencapaian IPM Provinsi Bali sejak tahun 2005 mulai menunjukkan perubahan yang melambat, dan sebaliknya IPM secara nasional justru menunjukkan kecenderungan peningkatan sampai pada akhir periode. Misalnya antara tahun 2006 dan 2007 serta 2007 dan 2008, IPM Provinsi Bali menunjukkan perubahan yang tetap sebesar 0,4. Di pihak lain dan pada periode yang sama, IPM secara nasional mengalami peningkatan dari 0,5 menjadi 0,7. Hal ini tidak terlepas dari kontribusi masing-masing komponen yang mendukung terbentuknya IPM, seperti pendapatan per kapita, angka melek huruf, dan umur harapan hidup. Pertama, dilihat dari pendapatan per kapita secara nasional, tampak bahwa pada perode 2004-2008 menunjukkan peningkatan yang sangat pesat, dari Rp.10,6 juta (tahun 2004) meningkat menjadi Rp.12,7 juta (tahun 2005), kemudian menjadi Rp. 15,0 juta (tahun 2006), naik lagi menjadi Rp. 17,6 juta (tahun 2007), dan naik lagi secara tajam menjadi Rp.21,7 juta (tahun   24
  • 32. 2008). Sementara itu, pendapatan per kapita penduduk di Provinsi Bali mengalami peningkatan dari Rp. 8,5 juta (tahun 2004) menjadi Rp. 10,0 (tahun 2005), naik lagi menjadi Rp. 10,9 juta (tahun 2006), dan terakhir adalah Rp.12,2 pada tahun 2007. Kedua, ditinjau dari angka melek huruf penduduk umur 15 tahun ke atas secara nasional menunjukkan kecenderungan peningkatan dari 90,4 persen (tahun 2004) menjadi 92,2 persen (pada tahun 2008). Pada pihak lain, angka melek huruf penduduk umur 15 tahun ke atas di Provinsi Bali, hanya meningkat dari 85,5 persen (tahun 2004) menjadi 85,8 persen (tahun 2006). Ketiga, ditinjau dari umur harapan hidup secara nasional menunjukkan adanya kecenderungan peningkatan dari 67,6 tahun (2004) menjadi 70,5 tahun (2008). Sementara itu, umur harapan hidup penduduk di Provinsi Bali juga menunjukkan kecenderungan meningkat dari 70,2 tahun (2004) menjadi 72,4 tahun (2007). Memperhatikan perkembangan ketiga komponen pembentuk IPM seperti di atas, tampak bahwa secara nasional dua komponen, yaitu pendapatan per kapita dan angka melek huruf memiliki nilai capaian yang jauh lebih tinggi dan lebih dominan daripada yang dicapai oleh Provinsi Bali. Provinsi Bali hanya unggul pada pencapaian umur harapan hidup. Dengan demikian logis apabila kecenderungan pada periode-periode terakhir menunjukkan IPM Provinsi Bali memang lebih rendah daripada angka nasional 2.2.1.2. Pendidikan Angka Partisipasi Murni (APM) Angka partisipasi murni (APM) merupakan proporsi anak sekolah pada suatu kelompok umur tertentu yang bersekolah pada jenjang pendidikan yang sesuai dengan kelompok umurnya. Rata-rata APM SD Provinsi Bali dalam lima tahun terakhir (2004-2008) adalah 96,15, 96.03, 95,92, 96,58 dan 97,89. Selama lima tahun terakhir APM SD di Bali menunjukkan peningkatan kecuali tahun 2005 mengalami sedikit penurunan (0,12%) dari tahun 2004. Jika dibandingkan dengan APM SD tingkat nasional rata-rata APM Bali masih di atas rata-rata nasional. Secara lengkap perbandingan APM Bali dan Nasional seperti tergambar pada gambar berikut.   25
  • 33. APM Tingkat Sekolah Dasar 99 97.89 98 97 96.58 96.15 96.03 95.92 96 95 Indonesia 93.98 93.3 93.54 93.75 Bali 94 93 93 92 91 90 2004 2005 2006 2007 2008 Gambar 6. Angka Partisipasi Murni Sekolah Dasar (APM) Dari Gambar 6 di atas tercermin bahwa baik di tingkat nasional maupun di Provinsi Bali angka partisipasi murni (APM) SD menunjukkan kemajuan dari tahun ke tahun, hal ini menggambarkan bahwa semakin sedikit jumlah anak-anak SD yang duduk di SD tidak sesuai dengan umur jenjang pendidikan SD. Kondisi ini dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti: kebijakan yang terkait pembatasan usia anak-anak mulai boleh masuk SD (umur 7 tahun); angka mengulang kelas yang semakin menurun karena kualitas anak-anak semakin baik berkat adanya kegiatan les pelajaran di luar sekolah. Rata-rata Nilai Akhir o Rata-rata Nilai Akhir SMP/MTs Rata-rata nilai akhir menjadi salah satu indicator untuk menentukan tingkat kualitas sumber daya manusia. Idealnya semakin tinggi rata-rata nilai akhir di setiap jenjang pendidikan di suatu daerah berarti semakin baik tingkat kualitas sumber daya manusia yang ada di daerah tersebut. Selama periode lima tahun terakhir (2004, 2005, 2006, 2007 dan 2008)   26
  • 34. nampak terjadi peningkatan 0,88 terutama dari tahun 2004 ke periode tiga tahun berikutnya dan tahun 2008 mengalami kenaikan 0,07 ( dari 5,98 menjadi 6,05). Angka rata-rata nilai akhir jenjang pendidikan SMP/MTs di Bali masih lebih tinggi dari nilai rata-rata nasional. Secara lengkap seperti terlihat pada gambar berikut . Rata-rata Nilai Akhir SMP/MTs 7 5.98 5.98 5.98 6.05 6.07 6 5.42 5.42 5.42 5.1 4.8 5 4 3 Indonesia 2 Bali 1 0 2004 2005 2006 2007 2008 Gambar 7 Rata-rata Nilai Akhir SMP/MTs Dari Gambar 7 di atas nampak bahwa rata-rata nilai akhir SMP/MTs di Bali dari tahun 2004 ke tahun 2008 menunjukkan perubahan menuju perbaikan yang cukup signifikan yakni dari 5,10 menjadi 6,07. Kenaikan yang serupa juga terjadi di tingkat nasional. Seperti halnya di tingkat nasional, di Bali juga selama tiga tahun berturut-turut (2005,2006 dan 2007) rata-rata nilai akhir siswa Siswa SMP/MTs tidak mengalami perubahan, ini berarti selama tahun itu kwalitas pendidikan siswa tidak mengalami kemajuan baik di tingkat nasional maupun di Bali. o Rata-rata Nilai Akhir SMA/SMK/MA Rata-rata nilai akhir SMA/SMK/MA secara umum nampak lebih tinggi dari nilai rata-rata SMP/MTs. Secara lengkap   27
  • 35. perbandingan rata-rata nilai akhir SMA/SMK/MA provinsi Bali dengan tingkat Nasional seperti terlihat pada Gambar 8. Rata-rata Nilai Akhir SMA/SMK/MA 8 6.9 7 6.57 6.68 6.23 6.36 5.77 5.94 6.28 6 4.774.62 5 4 3 Indonesia 2 Bali 1 0 2004 2005 2006 2007 2008 Gambar 8. Rata-rata Nilai Akhir SMA/SMK/MA Dari Gambar 8 di atas nampak bahwa pada tahun 2004 rata- rata nilai akhir anak SMA/SMK/MA di provinsi Bali masih di bawah rata-rata nilai akhir nasional. Kondisi ini berubah drastis pada tahun-tahun berikutnya dimana rata-rata nilai akhir anak SMA/SMK/MA sejak tahun 2005 melebihi rata-rata nilai nasional, hal ini menggambarkan bahwa selama empat tahun terakhir pembangunan pendidikan di provinsi Bali telah mampu meningkatkan kualitas sumber daya manusia. Ini berarti pembangunan pendidikan di Provinsi Bali relevan dengan salah satu tujuan pembangunan nasional yakni meningkatkan kualitas sumber daya manusia Indonesia. Hal ini tidak lepas dari adanya kebijakan pemerintah secara umum dan pemerintah Bali khususnya dalam upaya meningkatkan kualitas pendidikan melalui berbagai cara antara lain memberikan les pelajaran di luar sekolah dan pemberian berbagai latihan soal-soal ujian sebelum menempuh ujian nasional.   28
  • 36. Angka Putus Sekolah o Sekolah Dasar Putus sekolah dalam hal ini dimaksudkan penduduk yang tidak menyelesaikan pendidikannya baik di jenjang pendidikan dasar maupun jenjang pendidikan menengah dan lanjutan. Tinggi rendahnya angka putus sekolah suatu daerah juga merupakan salah satu cermin keberhasilan pembangunan pendidikan. Banyak factor yang dapat mempengaruhi tinggi rendahnya angka putus sekolah diantaranya adalah faktor kemiskinan ekonomi, geografis dan rendahnya pemahaman penduduk terhadap pentingnya pendidikan (Arjani, dkk. 2006). Persentase putus sekolah SD di Bali selama periode lima tahun terakhir seperti tergambar pada Gambar 9. Angka Putus Sekolah SD 3.5 3.17 2.97 3 2.41 2.37 2.5 2.2 2 1.81 1.66 1.51 1.5 1 Indonesia 0.5 0.13 Bali 0 2004 2005 2006 2007 2008 Gambar 9. Angka Putus Sekolah SD Dari Gambar 9 di atas nampak bahwa persentase putus sekolah tingkat SD di Bali tahun 2004-2005 masih lebih rendah dibandingkan persentase putus sekolah di tingkat nasional. Kondisi ini berbanding terbalik di tahun 2007 dimana jumlah anak SD yang putus sekolah di Bali jauh lebih besar jumlahnya dibandingkan persentase di tingkat nasional. Berbagai upaya dilakukan oleh pemerintah untuk menurunkan angka putus sekolah seperti pemberian bea siswa baik oleh pemerintah maupun swasta , sekolah satu atap dan lain-lain.   29
  • 37. Di Bali program seperti ini nampaknya cukup memberikan manfaat untuk penurunan angka putus sekolah, terbukti persentase angka putus sekolah SD pada tahun 2008 menurun drastis dibandingkan tahun 2007 yakni dari 2,37% menjadi 0,13%. o SMP/MTs. Semakin tinggi jenjang pendidikan biasanya semakin sedikit jumlah fasilitas pendidikan yang tersedia, disamping itu ada kecenderungan semakin tinggi jenjang pendidikan semakin tinggi pula biaya yang diperlukan. Hal ini seringkali menjadi factor penyebab terjadinya putus sekolah dikalangan siswa SMP/SMA. Di Provinsi Bali anak-anak SMP/MTs yang putus sekolah lima tahun belakangan ini secara umum persentasenya lebih tinggi dari angka putus sekolah jenjang pendidikan SD kecuali tahun 2005. Persentase putus sekolah jenjang pendidikan SMP/MTs di Bali selama lima tahun terakhir seperti tertera pada Gambar 10. Putus Sekolah SMP/MTs 7 5.98 6 5 4.71 3.94 4 2.83 2.88 3 2.64 1.97 Indonesia 2 Bali 1 0.18 0.22 0 2004 2005 2006 2007 2008 Gambar 10. Putus Sekolah SMP/MTs   30
  • 38. Pada Gambar 10 di atas nampak bahwa dari tahun 2004 ke tahun 2005 terjadi penurunan persentase putus sekolah SMP/MTs yang cukup tajam yakni dari 4,71% menjadi 0,18%. Demikian juga dua tahun terakhir yakni tahun 2007 dan 2008 terjadi perubahan persentase angka putus sekolah yang cukup drastis di tingkat SMP/MTs di Bali. Kondisi ini menunjukkan bahwa pada tahun 2008 Provinsi Bali telah berhasil menurunkan angka putus sekolah SMP/MTs. o Sekolah Menengah Atas Pada periode lima tahun terakhir angka putus sekolah di jenjang pendidikan SMA/SMK/MA di Provinsi Bali menunjukkan angka yang bervariasi, hal ini seperti tampak pada Gambar 11. Pada Gambar 11 tergambar bahwa persentase putus sekolah SMA/SMK/MA di Bali paling tinggi terjadi pada tahun 2006 yaitu 3,17%, kondisi ini kemudian mengalami penurunan yang cukup drastic pada tahun 2008 yang hanya mencapai angka 0,4%. Jika dibandingkan dengan kondisi nasional angka putus sekolah di Bali masih jauh lebih rendah. Pemerintah Provinsi bali telah mampu menurunkan angka putus sekolah secara drastis tahun 2008 baik di SMP maupun SMA. Penurunan ini disebabkan karena adanya program pemberian bea siswa bagi anak kurang mampu baik oleh pemerintah maupun swasta, pemberian dana BOS, dan pendirian sekolah satu atap di daerah-daerah rawan putus sekolah seperti daerah miskin dan daerah terpencil. Hal ini berarti penanganan angka putus sekolah di Bali cukup relevan dengan pembangunan pendidikan di Indonesia.   31
  • 39. Angka Putus Sekolah SMA/SMK/MA 3.5 3.33 3.14 3.08 3.17 3 2.68 2.28 2.5 1.9 2 Indonesia 1.5 1.33 Bali 1 0.4 0.5 0 2004 2005 2006 2007 2008   Gambar 11. Angka Putus Sekolah SMA/SMK/MA Angka Melek Aksara 15 Tahun ke Atas Kemampuan membaca dan menulis merupakan kemampuan dasar bagi setiap orang untuk memperoleh berbagai informasi dan pengetahuan terlebih pada era informasi global seperti sekarang ini. Untuk dapat mengetahui kemampuan membaca dan menulis penduduk suatu daerah maka indicator pertama yang dapat digunakan adalah angka melek aksara. Angka melek aksara 15 tahun ke atas di Provinsi Bali dan di tingkat Nasional seperti tertera pada Gambar 12.   32
  • 40. Angka Melek Aksara 15 Tahun ke Atas 94 92.19 91.87 92 91.5 90.9 90.4 90 87.53 88 86.75 86.21 85.79 85.52 86 84 Indonesia Bali 82 2004 2005 2006 2007 2008 Gambar 12. Angka Melek Aksara 15 Tahun ke Atas Gambar 12 di atas menunjukkan bahwa selama periode lima tahun terakhir persentase melek aksara penduduk 15 tahun ke atas di Bali secara umum menunjukkan kenaikan kecuali tahun 2006 persentasenya sedikit menurun dibandingkan tahun 2005. Selanjutnya tahun 2007 dan 2008 mengalami kenaikan lebih dari 1%. Perbaikan kondisi ini disebabkan karena adanya program keaksaraan fungsional yang telah digalakkan oleh pemerintah baik melalui lembaga formal maupun non formal seperti pusat kegiatan belajar masyarakat (PKBM) yang ada di masing-masing Kabupaten. Namun demikian, jika dibandingkan dengan kondisi nasional, persentase penduduk melek aksara di Bali jauh lebih rendah. Ini berarti program pemberantasan buta aksara melaui kegiatan keaksaraan fungsional (KF) di Bali masih belum maksimal dan perlu terus digalakkan. Persentase Jumlah Guru yang Layak mengajar o SMP/MTs Salah satu faktor yang mempengaruhi mutu pendidikan adalah ketersediaan guru yang layak. Kelayakan guru meliputi kopetensinya serta relevansi keahliannya dengan bidang studi yang diajar. Belakangan ini sesuai dengan UU. No. 15 Tahun 2006 tentang guru dan dosen, salah satu indicator   33
  • 41. pengukur kelayakan guru adalah berpendidikan S1 dan tersertifikasi. Di Bali persentase guru yang layak mengajar pada periode lima tahun terakhir (2004-2008) seperti tertera pada Gambar 13. Persentase Guru yang layak mengajar 88 87.25 86.26 86.85 85.77 86 83.32 84 83.48 82 81.12 81.01 80 78.04 78 76 74 Indonesi 72 a Bali 2004 2005 2006 2007 2008  Gambar 13. Persentase Guru yang layak mengajar SMP/MTs Dari Gambar di atas. Nampak bahwa di Bali selama lima tahun terakhir persentase guru yang layak mengajar setiap tahunnya mengalami peningkatan yang cukup signifikan. Secara umum kondisi Bali terkait dengan guru yang layak mengajar persentasenya lebih tinggi dari persentase nasional. Ini berarti upaya peningkatan kualitas pendidikan melalui kelayakan guru di Bali cukup relevan dengan tujuan pembangunan nasional. Hal ini disebabkan karena adanya kebijakan pemerintah memberikan kesempatan yang luas bagi guru untuk mengikuti pendidikan Sarjana (S1) bagi guru yang belum memiliki ijasah S1 sebagai persyaratan untuk mengikuti uji sertifikasi, dan memberikan kesempatan untuk mengikuti kegiatan lain seperti seminar, loka karya dan lain-lain yang terkait dengan   34
  • 42. persyaratan sertifikasi. Dengan semakin meningkatnya jumlah guru yang sudah tersertifikasi, berarti upaya peningkatan kualitas pendidikan melalui kelayakan guru di Bali cukup relevan dengan tujuan pembangunan nasional. o Sekolah Menengah Secara umum persentase guru yang layak mengajar di jenjang pendidikan Sekolah menengah Atas (SMA) lebih kecil dari persentase guru yang layak mengajar di jenjang pendidikan SMP. Hal ini kemungkinan disebabkan oleh adanya kebutuhan pendidikan guru di tingkat SMA yang seharusnya lebih tinggi dari pendidikan guru di tingkat SMP. Secara rinci gambaran persentase jumlah guru yang layak mengajar di tingkat SMA seperti tampak pada Gambar 14. Persentase Kelayakan Guru Mengajar di SMA 90 80.47 82.55 84.05 78.73 78.95 80 72.44 72.29 69.47 70 60 50 Indonesia 40 30 Bali 20 10 0 2004 2005 2006 2007 Gambar 14. Persentase Kelayakan Guru Mengajar di SMA Dari Gambar di atas nampak bahwa di Provinsi Bali persentase jumlah guru yang layak mengajar di SMA setiap tahunnya mengalami perubahan, perubahan itu kadang-kadang mengalami penurunan dan kadang mengalami kenaikan. Namun selama dua tahun terakhir ( 2006-2007) nampak mengalami kenaikan, hal ini tentu tidak lepas dari kebijakan pemerintah seperti yang telah terurai pada kebijakan untuk guru   35
  • 43. SMP di atas. Dibandingkan dengan persentase nasional nampak data dua tahun terakhir (2006-2007) persentase guru layak mengajar di SMA ada di bawah angka nasional. Ini berarti program sertifikasi atau program peningkatan kwalitas guru belum berjalan efektif dan masih perlu ditingkatkan lagi. Tabel 6. Prosentase Indikator Hasil Pembangunan Pendidikan di Provinsi Bali No Indikator Hasil Tahun (output) 2004 2005 2006 2007 2008 2009 1 Angka Partisipasi Murni • SD/MI 96,15 96,03 95,92 96,58 96,58 97,89 2 Rata-rata Nilai Akhir • SMP/MTs 5,10 5,98 5,98 5,98 6,07 • SMA/SMK/MA 4,62 6,23 6,57 6,68 6,90 7,35 3 Angka Putus Sekolah • SD 1,66 1,51 2,20 2,37 0,13 • SMP/MTs 4,71 0,18 2,64 5,98 0,22 • Sekolah 1,33 2,28 3,17 1,90 0,40 Menengah 4 Angka Melek Aksara 15th 85.52 86.21 85.79 86,75 87,53 ke atas 5 Persentase Jumlah Guru yg layak mengajar • SMP/Ts 83,48 83.32 65.77 86.85 87,25 90,10 •Sekolah 78,73 80.47 72,29 78,95 Menengah Sumber: Disdikpora, 2008. 2.2.1.2. Kesehatan • Umur Harapan Hidup (UHH) Angka proyeksi Bappenas tentang Umur Harapan Hidup (UHH) nasional tahun 2000-2005 sebesar 70,6 tahun dan untuk 2005- 2010 sebesar 72,4 tahun.   36
  • 44. Pada kurun waktu 2004-2005 Bali belum mampu mencapai angka target nasional (70,6 th) dengan angka capaian hanya 70,2 tahun pada 2004 dan 70,4 tahun pada 2005. Angka target nasional tersebut baru dicapai Bali pada tahun 2007. Pada tahun 2008 UHH Bali sudah dapat mencapai target nasional (72,4 tahun), yang menjadi taget sasaran kurun waktu 2005-2010. Itu berarti angka capaian Bali telah mendahului 2 tahun sebelumnya. Sementara proyeksi pada tahun 2009 diperkirakan 72,4 tahun. Data UHH dari tahun ke tahun sejak 2004 s/d 2008 tampak ada kecendrungan meningkat, walaupun pada permulaannya peningkatannya agak pelan (2004-2007). Sejak tahun 2007 sampai kepada 2009 peningkatan semakin jelas. Umur Harapan Hidup 73 72.4 72.4 72 71 70.6 70.4 70.5 70.5 70.2 70 69.8 69 Bali 68.5 68 68.1 Nasional 67.6 67 66 65 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Gambar 15. Umur Harapan Hidup Adapun penyebab dari keberhasilan tersebut adalah : 1) derajat kesehatan penduduk semakin baik sebagai konsekuensi logis dari sarana dan prasarana kesehatan yang ada dengan penerimaan masyarakat yang responsif terhadap program-programnya; 2) tersedianya sarana air bersih sampai ke desa-desa, yang memungkinkan kehidupan lebih sehat;   37
  • 45. 3) listrik masuk sampai ke desa-desa terpencil yang memberi pengaruh akan kehidupan sehingga mengarah ke masa depan yang lebih positif; 4) pertumbuhan dan peningkatan ekonomi masyarakat sehingga mampu menopang kehidupan yang lebih sehat. • Angka Kematian Bayi (AKB) Angka kematian bayi (AKB) secara nasional tahun 2004 sebesar 30,8 per 1000 kelahiran hidup dan untuk tahun 2007 sebesar 26,9 per 1000 kelahiran hidup. AKB yang telah dicapai Bali untuk kurun waktu 2004 s/d 2008 jauh melewati angka nasional tersebut dengan kisaran angka 7,47/1000; 7,48/1000;9,64/1000; 7,91/1000; 6,95/1000 untuk tahun 2004 s/d 2008. Proyeksi angka kematian bayi pada tahun 2009 adalah 6,11 per 1000 kelahiran hidup. Angka Kematian Bayi 35 35.00 34.00 30 25 20 Bali 15 Nasional 10 9.64 7.47 7.48 7.61 6.95 6.11 5 0 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Gambar 16. Angka Kematian Bayi (AKB) Data Angka Kematian Bayi (AKB) agak naik turun. Data AKB tahun 2004 dan 2005 hampir tidak berubah nyata, malahan tahun 2006 meningkat berarti menjadi 9,64/1000 kelahiran hidup. Setelah itu pada thn 2007 s/d 2009 angkanya menurun. Itu berarti kecendrungannya menurun. Hal itu disebabkan oleh adanya faktor sebagai berikut:   38
  • 46. 1) Tersedianya sarana/prasarana kesehatan sampai ke desa-desa; 2) Berfungsinya sarana kesehatan secara memadai; 3) Semakin bertambahnya efek pendidikan kesehatan kepada masyarakat secara umum; 4) Semakin berkurangnya kelahiran yang ditolong dukun di desa-desa di Bali; 5) Tersedianya bidan desa di masing-masing desa sangat menolong warga masyarakat pedesaan. • Angka Kematian Ibu (AKI) Angka projeksi Bappenas untuk thn 2000 sebesar 302 per 100.000. Sedangkan UNDP tahun 2004 memproyeksikan data sebesar 270 per 100.000 dan untuk tahun 2007 proyeksinya adalah 248 per 100.000; dan untuk tahun 2015 sebesar 125 per 100.000. Angka Kematian Ibu 350 307 300 262 255 250 228 200 Bali 150 Nasional 100 93.78 88.37 59.5 69.37 68.87 67.82 50 0 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Gambar 17. Angka Kematian Ibu (AKI) Provinsi Bali telah berhasil sejak tahun 2004 melampaui target tersebut dengan kisaran angka 93,78/100.000 tahun 2004; 59,50/100.000 tahun 2005; 88,37/100.000 thn 2006; 69,37/100.000 thn 2007; 68,87/100.000 tahun 2008. Apa yang dicapai Bali sesungguhnya sudah jauh dari angka proyeksi yang   39
  • 47. harus dicapai pada tahun 2015. Proyeksi angka kematian ibu pada tahun 2009 adalah 67,82 per 100.000 persalinan. Data Angka Kematian Ibu (IBU) dari tahun 2004 s/d 2009 memang fluktuatif, tetapi secara umum dapat dilihat adanya kecendrungan yang menurun. Penyebabnya adalah: 1) tersedianya sarana/prasarana kesehatan yang memadai; 2) berfungsi fasilitas kesehatan yang telah dibangun pemerintah; 3) keberadaan bidan desa di setiap desa di Bali; 4) pendidikan kesehatan masyarakat yang semakin tinggi ; 5) meningkatnya kesehatan dan sanitasi perorangan; 6) keadaan gizi masyarakat semakin baik; 7) dampak langsung dari program-program kesehatan dari BP/Puskesmas yang ada. • Prevalensi Gizi buruk (%) Prevalensi gizi buruk secara nasional untuk tahun 2005 adalah 8,8% dan untuk tahun 2007 sebesar 21,3%. Dibandingkan dengan angka tersebut sebenarnya Provinsi Bali telah berprestasi dalam mengentaskan gizi buruk di masyarakat. Angka capaiannya berturut-turut sebagai berikut yaitu : Tahun 2004 : 0,21%; Tahun 2005 : 0,15%; Tahun 2006 : 0,35%; Tahun 2007 : 0,13%; Tahun 2008 : 0,13%. Bila diproyeksikan ke tahun 2009 maka prevalensi gizi buruk akan menjadi 0,12%. Data prevalensi gizi buruk untuk Bali angkanya dari tahun 2004 s/d 2009 sangat kecil, jauh di bawah angka secara nasional. Kalau angka nasional masih di sekitar dua digit maka untuk Bali angkanya sudah di belakang koma. Itu berarti Provinsi Bali mampu mengentaskan gizi buruk dari tahun ke tahun, walau agak   40
  • 48. datar grafiknya tetapi angkanya fluktuatif. Itu berarti memang gizi buruk masih tetap ada tetapi jumlahnya sudah sangat kecil. Prevalensi Gizi Buruk 0.35 0.35 0.3 0.25 0.21 0.2 % 0.15 Bali 0.15 0.13 0.13 0.12 0.1 Nasional 0.05 0 0 0 0 0 0 0 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Gambar 18. Prevalensi Gisi Buruk Penyebabnya ialah: 1) Adanya perbaikan kondisi ekonomi warga masyarakat; 2) Bahan pangan lebih tersedia; 3) Daya beli masyarakat meningkat; 4) pengetahuan warga masyarakat dalam ilmu pangan meningkat; 5) Semakin menurunnya penyakit infeksi; 6) Akibat langsung dari program kesehatan dari BP/Puskesmas yang ada. • Prevalensi Gizi kurang (%) Prevalensi gizi kurang secara nasional pada tahun 2005 angkanya mencapai 19,24%. Apa yang telah dicapai oleh Provinsi Bali sejak thn 2004 s/d 2008 angkanya sudah melampaui angka target tersebut, dengan angka sbb: Tahun 2004 : 5,84 %; Tahun 2005 : 2,89 %; Tahun 2006 : 7,51 %; Tahun 2007 : 3,35 %; Tahun 2008 : 3,66 % Bila diprojeksikan ke tahun 2009 prevalensi gizi kurang akan menjadi 3,38 %.   41
  • 49. Data prevalensi gizi kurang untuk Provinsi Bali memang lebih tinggi dibandingkan dengan prevalensi gizi buruk. Kalau prevalensi gizi buruk angkanya satu angka di belakang koma, maka untuk gizi kurang angkanya sebesar satu digit dengan kisaran 3,35 -7,51 %. Dilihat dari tahun ke tahun secara berurutan tampak adanya perubahan naik turun, seperti tahun 2004 ke tahun 2005 turun. Dari tahun 2005 ke tahun 2006 naik. Dari tahun 2006 ke tahun 2007 turun, sedangkan dari tahun 2007 ke tahun selanjutnya tendensi menurun. Angka yang dipunyai Provinsi Bali jauh di bawah angka secara nasional, yang berarti di bidang pembangunan gizi masyarakat Bali mampu mengatasi dan mengurangi kasus gizi kurang. Warga masyarakat dengan status gizi kurang ini berada dalam daerah abu-abu yang cepat akan masuk ke area cukup atau akan masuk ke area gizi buruk, apabila tidak ada upaya perbaikan lebih lanjut. Prevalensi Gizi Kurang 30 25.8 24.7 25 23.6 20 % 15 Bali Nasional 10 7.51 5.84 5 3.35 3.66 3.38 2.89 0 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Gambar 19. Prevalensi Gisi Kurang Jumlahnya memang lebih banyak dibandingkan dengan masyarakat dengan gizi buruk. Penyebabnya adalah: 1) adanya perbaika kondisi ekonomi warga masyarakat; 2) bahan pangan lebi tersedia; 3) daya beli masyarakat meningkat;   42