SlideShare a Scribd company logo
i
ii
PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI
1
Saya ikut tertarik untuk bicara soal “cawe-cawenya
Pak Jokowi” dalam Pemilihan Presiden Tahun 2024
mendatang. Nampaknya masyarakat kita terbelah me-
maknai istilah cawe-cawe. Seperti biasanya. Meskipun,
besaran belahannya belum tentu sama.
Mengartikan apa yang dimaksudkan dengan cawe-
cawe juga beragam. Begitulah pemaknaan terhadap satu
istilah. Karena ini berasal dari bahasa Jawa, barangkali
saudara-saudara kita yang tidak bersuku Jawa mengalami
kesulitan untuk menangkap apa yang Presiden Jokowi
maksudkan dengan cawe-cawe itu.
Apa yang ingin saya ungkapkan dalam artikel ini
sepenuhnya pandangan dan pendapat saya. Yang setuju
dengan saya monggo, yang tidak setuju tentu saya
hormati. Itulah indahnya konstitusi kita, UUD 1945,
yang menjamin dan memproteksi kebebasan berbicara,
2
PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI
kebebasan menyampaikan pikiran dan pendapat. Inilah
salah satu nilai demokrasi yang kita anut. Tentu dengan
catatan “freedom of speech” harus berdasar pada fakta dan
kebenaran (bukan fitnah atau hoax), dan bukan sebuah
ujaran kebencian (hate speech) yang bisa menimbulkan
keonaran bahkan gangguan terhadap ketertiban dan
keamanan publik. Kebebasan berbicara juga mesti
disampaikan dengan bahasa dan cara yang patut serta
bukan sumpah serapah yang bisa merusak jiwa masyarakat
kita.
Bagi banyak orang, cawe-cawe dimaknai sebagai tin-
dakan yang baik. Berkonotasi positif. Ini contohnya.
Di sebuah desa ada rumah yang kejatuhan pohon.
Penghuninya nampak syok dan sangat bersedih. Te-
tangganya, Pak Budi, bilang sama istrinya. “Bu, kasihan
tetangga kita. Kita harus membantu. Aku tak cawe-cawe,
untuk meringankan bebannya”.
Contoh yang lain seperti ini.
Seorang istri berkata kepada suaminya: “Pak, anak
kita yang nomor dua ini, Kardi, malasnya bukan main.
Bersihkan kamar malas, belajar malas. Saya lihat kawan-
kawannya juga nggak karu-karuan. Mbok jangan dibiarkan
to Pak. Nanti jadi apa dia kalau sudah dewasa. Bapak mesti
cawe-cawe. Saya yakin dia akan mendengarkan kata-kata
ayahnya”. Ini contoh cawe-cawe yang berkonotasi positif.
3
Namun, ada pula yang mengartikan cawe-cawe itu
tidak baik. Contohnya adalah, apa jawaban sang anak,
Kardi, yang merasa tidak suka selalu didikte oleh orang
tuanya. Begini kata-kata Kardi: ”Kenapa sih Bapak sama
Ibu selalu mencampuri urusan Kardi. Nggak usah cawe-
cawe lah. Ini urusanku, aku yang menentukan”. Ini juga
jelas, bagaimana Kardi memaknai kata cawe-cawe yang
dianggapnya negatif.
Ada lagi yang ingin saya contohkan.
Contoh yang satu ini saya alami sendiri ketika dulu
saya mengemban amanah memimpin Indonesia yang
kita cintai bersama. Masih ingat benturan keras antara
KPK dengan Polri atau yang terkenal dengan istilah
“Cicak Lawan Buaya”. Sebagian pasti masih ingat. Kalau
meminjam istilah cawe-cawenya Pak Jokowi, yang saya
lakukan dulu mungkin juga termasuk cawe-cawe yang
berkonotasi positif.
Waktu itu, benturan antara kedua lembaga penegak
hukum tersebut memang keras, sehingga menimbulkan
keresahan dan ketidaknyamanan publik. Di kalangan elit
penyikapannya juga berbeda-beda. Ada yang mendesak,
sambilmenyalahkansaya,agarPresidensegeramengambil
alih persengketaan itu dengan arah “membela KPK” dan
“menyalahkan Polri”. Ada juga yang tidak setuju kalau
Presiden melakukan campur tangan karena penegakan
hukum bukan kewenangan Presiden. Di antara yang
4
PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI
tidak setuju itu juga khawatir kalau saya menggunakan
instrumen hukum untuk kepentingan politik.
Apa yang saya lakukan?
Saya memutuskan dan melakukan tindakan untuk
menengahisengketaituagarsegeraselesaidantidakmakin
menjadi-jadi. Saya mengundang Ketua KPK dan Kapolri
untuk secara intensif segera menyelesaikan kericuhan ini.
Selama 2 hari 2 malam, secara maraton kita bikin langkah-
langkah konkret untuk “menormalisasi” hubungan baik
kedua lembaga tersebut, yang alhamdulillah kedua pejabat
penting tersebut sepakat dan melakukan langkah-langkah
yang saya sampaikan.
Satu catatan kecil, ketika saya tengah menyelesaikan
persengketaan tersebut secara maraton, di Jakarta ada
unjuk rasa yang lumayan besar dengan membawa spanduk
KPK (Ke Mana Presiden Kita). Tetapi saya tidak berang,
karena lebih baik saya hemat bicara dulu agar kerja yang
saya lakukan tidak gagal.
Singkat kata, benturan dapat diakhiri. Saya tak
melampaui kewenangan yang saya miliki. Saya tidak
masuk wilayah hukum yang menjadi kewenangan penegak
hukum (penyelidik, penyidik, penuntut dan pemutus
tuntutan). Berarti saya tidak melakukan “abuse of power”.
Juga tidak melanggar konstitusi dan undang-undang.
Saya pikir... ini termasuk cawe-cawe yang positif. Positive
intervention.
5
Saya lebih baik berhenti di sini dalam mengupas
kata cawe-cawe, karena bukan istilah cawe-cawe ini yang
menjadi pokok perbincangan publik. Bukan.
Yang diperdebatkan adalah apakah yang dilakukan
oleh Presiden Jokowi dalam proses pemilihan presiden
mendatang itu, yang oleh banyak kalangan dianggap ikut
mengatur siapa-siapa yang diharapkan akan maju sebagai
calon presiden dan siapa yang tidak diharapkan maju, ini
baik atau tidak baik. Boleh atau tidak boleh. Benar atau
salah. Saya amati inilah yang menjadi inti silang pendapat
di kalangan masyarakat kita.
Soal salah-benar atau baik-buruk ini memang harus
sungguh dimengerti jika kita kaitkan dengan kehidupan
bermasyarakat, bernegara dan berpemerintahan. Kalau
ada yang berkomentar “Sebagai seorang Bupati, tak
sepatutnya dia ngomong begitu. Pernyataan seperti itu
tidak baik,” ini mengait kepada soal etika. Etika berkaitan
dengan baik dan buruk.
Sedangkan kalau ada yang mengatakan bahwa
“Menteri Perdagangan itu terbukti bersalah karena dia
memenangkanperusahaankeluarganyadalamtenderyang
menyimpang dari ketentuan yang resmi”, berarti itu lebih
berkonotasi pada urusan hukum. The Minister is guilty.
Sungguhpun demikian, ada juga baik-buruk atau
salah-benar yang tidak serta merta mengarah ke urusan
etika dan hukum. Misalnya ungkapan seperti ini “orang itu
6
PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI
salah, nggak baik dia, mosok begitu cara memperlakukan
temannya”. Ucapan yang terakhir ini tidak harus dikaitkan
dengan etika apalagi hukum.
Dalam pembahasan berikut ini, saya lebih menyoroti
soal etis atau tidak etisnya sebuah perbuatan, dan juga
salah atau benar sebuah perbuatan jika ditinjau dari sisi
hukum dan undang-undang. Kita sering mendengar (di
luarnegeri),“WhathasbeendonebythePresidentisboth
unethical and illegal”. Artinya perbuatan sang Presiden
yang dimaksud sudah tidak etis, melanggar hukum pula.
Nah, dengan kata-kata pengantar tadi, kini saya akan
menyampaikan pendapat saya menyangkut cawe-cawe
Presiden Jokowi dalam proses Pemilihan Presiden Tahun
2024 mendatang.
Saya termasuk orang yang suka berbaik sangka,
ketimbang mudah berburuk sangka. Artinya, saya tak
gegabah mengatakan perbuatan seseorang itu buruk dan
juga salah, sebelum yang bersangkutan ternyata memang
buruk atau salah, atau bahkan keduanya. Apalagi terhadap
Presiden kita, Pak Jokowi, saya harus hati-hati.
Dalam dunia pemerintahan, saya selalu memiliki
kehati-hatian dalam pengambilan keputusan dan me-
lakukan tindakan. Kecuali dalam situasi krisis dan darurat,
keputusan cepat dan tindakan di lapangan harus saya
ambil. Misalnya manajemen krisis yang saya jalankan
dalam kegiatan tanggap darurat bencana tsunami 2004,
menangani krisis ekonomi global 2008, menangani pem-
7
bajakan kapal Sinar Kudus di Somalia 2011 dan emergency
yang lain, tentu keputusan dan langkah cepat harus saya
lakukan. Hitungannya bukan hari, tapi jam.
Hati-hati tidak berarti tidak berani, tidak tegas dan
tidakpunyasikap.Misalnyadalampengambilankeputusan
yang sangat fundamental dan strategis tak mungkin saya
lakukan secara serampangan. Mengapa? Saya tidak ingin
keputusan yang sangat penting tersebut salah, atau kalau
tidak kemudian berkali-kali saya ubah. Bukan begitu ke-
pemimpinan dan manajemen yang saya anut dan jalankan.
Sikap seperti itulah, terutama soal kehati-hatian, yang
hendak saya gunakan untuk membedah dan menelaah
apakah cawe-cawe yang dilakukan Presiden kita, Pak
Jokowi, itu benar atau salah, serta baik atau buruk.
Ada 5 hal yang ingin saya tanggapi terhadap cawe-
cawenya Presiden Jokowi dalam Pemilihan Presiden 2024
mendatang.
1. Pak Jokowi, ataupun pihak Istana, mengatakan
bahwa beliau memang akan melakukan cawe-cawe
dalam Pilpres 2024. Tetapi, itu cawe-cawe yang
baik dan demi kepentingan bangsa dan negara.
Pendapat saya:
Sah-sah saja Presiden Jokowi mengatakan atau berbuat
begitu. Apalagi kalau cawe-cawe yang beliau lakukan
adalah cawe-cawe yang baik, yang positif. Saya pikir kita
8
PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI
tidak boleh serta merta mengatakan bahwa apa yang
dilakukan Pak Jokowi itu tidak baik atau salah.
Itu pendapat saya.
Meskipun saya memiliki pandangan yang secara
fundamental berbeda dengan beliau, tak boleh saya
mengatakan bahwa yang Pak Jokowi lakukan tidak baik,
sebaliknya yang saya lakukan dulu yang lebih baik. Saya
menghormati pilihan beliau. Untuk diingat memang
pada Pilpres 2014 dulu saya memilih bersikap netral,
dan mempersilahkan baik pasangan Pak Jokowi bersama
Pak Jusuf Kalla maupun pasangan Pak Prabowo bersama
Pak Hatta Rajasa untuk berkompetisi secara sehat dan
demokratis.
Nah, tentang kata-kata bahwa cawe-cawe yang akan
dilakukan itu demi kepentingan bangsa dan negara,
mungkin ini yang Pak Jokowi perlu berhati-hati. Dalam
mengartikan kepentingan bangsa dan negara, khususnya
jika dikaitkan dengan Pilpres 2024 mendatang harus tepat
dan tidak bias.
Kepentingan nasional (national interest), tidaklah
sama dengan kepentingan politik seorang Presiden atau
kepentingan politik sebuah parpol atau pihak manapun.
Banyak literatur yang mendefinisikan kepentingan negara
dalam tingkatan mulai yang bersifat hidup matinya sebuah
negara (survival interest), disusul dengan kepentingan
negara yang vital (vital interests) dan kemudian disusul
9
dengan kepentingan besar (major interests) dan sete-
rusnya.
Terjaminnya keselamatan, kedaulatan dan keutuhan
NKRImisalnyaituadalahsurvivalinterests.Terlindunginya
keamanan negara dan terjaganya ekonomi nasional sering
diidentikkan dengan vital interest. Jadi, kalau mengatakan
bahwacawe-caweitudemikepentinganbangsadannegara
perlulah rakyat Indonesia diyakinkan bahwa cawe-cawe
Presiden Jokowi benar-benar demi kepentingan bangsa
dan negara.
Mengapa rakyat perlu diyakinkan?
Ya karena dalam Pilpres mendatang rakyatlah yang
akan memilih presiden mereka untuk periode 5 tahun ke
depan. Bukan Presiden, bukan MPR, bukan partai politik,
bukan pula kalangan orang-orang kaya dalam iklim
plutokrasi (money talks). Sekali lagi yang memilih adalah
rakyat Indonesia, pemegang kedaulatan yang sejati.
2. Dari berbagai sumber yang kredibel didapat
informasi bahwa Pak Jokowi hanya menghendaki
dua pasangan capres-cawapres. Bukan tiga apalagi
empat pasangan.
Pendapat saya:
Terhadap hal ini menurut pikiran saya tidak ada
yang salah dari Presiden Jokowi. Siapapun di negeri ini,
10
PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI
termasuk Presiden, tidak dilarang untuk punya kehendak
dan harapan. Nothing wrong with him.
Mungkin Pak Jokowi akan melakukan pekerjaan
politik untuk mencapai tujuan dan sasaran ini. Politik
itu banyak caranya. Yang penting tujuan tercapai, kata
sebagian kalangan. Meskipun, sebagian kalangan yang
lain berpendapat bahwa cara-cara yang digunakan itu
janganlah dengan “menghalalkan segala cara”. Tetapi,
dalam politik, soal halal dan tidak halal itu juga subyektif.
Tergantung dari mana memandangnya.
Jikalah Pak Jokowi melakukan kerja politik dengan
meminta para pimpinan parpol yang tergabung dalam
Kabinet Kerja dewasa ini, dan para Ketua Umum Parpol
yangmayoritasadalahMenteridansepenuhnyamengikuti
yang disampaikan presidennya, menurut pendapat
saya tidak boleh Pak Jokowi divonis sebagai melakukan
tindakan yang salah atau buruk.
Yang bisa membuat cawe-cawe Pak Jokowi menjadi
bermasalah adalah apabila beliau melakukan tindakan
(bersama dengan pembantu-pembantunya) yang di-
nilai melanggar hukum dan atau menyalahgunakan
kekuasaannya(abuseofpower)gunamencegahterjadinya
pasangan capres-cawapres yang ketiga.
Apabila Pak Jokowi bersama pembantunya-pem-
bantunya bekerja secara “all out” agar para pemimpin
parpol yang berada dalam koalisi pemerintahan Presiden
Jokowi tidak membentuk pasangan ketiga disertai se-
11
macam ancaman, ya inilah yang bisa menjadi masalah.
Misalnya, sejumlah pemimpin parpol “diancam”, baik
langsung maupun tidak langsung, akan diperkarakan
secara hukum dan akan masuk ke ranah pengadilan jika
merekatidakmenurutikeinginanPakJokowi.Bahasayang
mudah dimengerti oleh publik adalah dia akan dijadikan
tersangka dalam proses penuntutan hukum. Konon, Pak
Jokowidanpembantu-pembantunyamerasamengantongi
kasus-kasus pelanggaran hukum dari para pemimpin
parpol tersebut. Kalau hal ini benar-benar terjadi, atau ya
memang begitu yang terjadi, ini akan menjadi kasus yang
serius.
Begini pendapat saya mengapa hal ini serius.
Jika semuanya ini benar, maka Presiden Jokowi
pertama-tama melakukan “politik tebang pilih”. Kalau
mengikuti keinginan beliau, meskipun dia punya kasus
hukum akan aman. Sebaliknya, kalau dia mbalelo akan
segera dijadikan tersangka dan masuk proses hukum. Ini
tidak bisa mencegah tuduhan kepada Presiden Jokowi
sebagai tidak etis dan tidak adil. Pak Jokowi akan dinilai
telah mengingkari sumpah yang beliau sampaikan pada
tanggal 20 Oktober 2014 dan tanggal 20 Oktober 2019,
yang antara lain berbunyi, “... akan memenuhi kewajiban
Presiden Republik Indonesia dengan sebaik-baiknya dan
seadil-adilnya.”
Parapencintakeadilanakanmengatakanbahwaapabila
para pembantunya memang terlibat dalam pelanggaran
12
PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI
hukum yang serius, hukum mesti ditegakkan sebagaimana
yang berlaku kepada warga negara Indonesia manapun.
Ingat prinsip-prinsip penegakan hukum yang berlaku
secara internasional, yang berbunyi no one is above the law
atau juga the law is applied equally and fairly.
Yang lebih serius adalah jika seorang Presiden
menghalang-halangi sebuah penegakan hukum, itu masuk
dalam definisi “obstruction of justice”. Obstruction of justice
ini sebuah tindak pidana (crime). Di negara manapun
ada sanksi hukumannya. Dalam UU tentang Tipikor
di Indonesia misalnya, perbuatan menghalang-halangi
proses hukum yang berkaitan dengan pemberantasan
korupsi, diancam dengan hukuman penjara minimal 3
tahun dan maksimal 12 tahun.
Kalau hal ini terjadi di negara yang sama-sama kita
cintai ini, pantaslah kalau ada kata-kata sumbang bahwa
hukum bisa dipermainkan. Negara seperti ini sering dicap
bahwa yang menjadi panglima bukan kebenaran dan
keadilan, tetapi politik dan kekuasaan.
Secara pribadi saya tidak setuju kalau ada upaya politik
untukmembatasijumlahpasanganCapres-Cawapres.Apa
alasannya? Apa kepentingannya? Apanya yang salah kalau
lebih dari dua pasang?
Pilpres Tahun 2004, di era pemerintahan Presiden
Megawati, tak ada pembatasan semacam itu. Ada lima
pasangan Capres-Cawapres yang berkompetisi secara
13
demokratis. Tak ada masalah apapun dengan pasangan
sebanyak itu.
Sekarang ini, saya mempercayai bahwa rakyat kita
“terbelah” antara yang pro-keberlanjutan dan yang pro-
perubahan. Menurut saya kedua aspirasi dan keinginan
itu sah. Akan menjadi persoalan besar jika tidak ada
pasangan satupun yang dianggap mewakili rakyat yang
pro-perubahan. Separuh rakyat kita bisa marah karena tak
ada yang mewakili mereka. Mereka juga sangat kecewa
karena tak ada pasangan Capres-Cawapres yang mereka
bisa titipkan harapan dan aspirasinya. Kalau separuh
rakyat kita marah bagaimanapun akan berakibat pada adil
dan damainya Pilpres 2024 mendatang.
3. JugadiketahuiolehbanyakpihakbahwaPakJokowi
tidak suka dengan Anies Baswedan, dan tidak ingin
pula yang bersangkutan jadi Capres.
Pendapat saya:
TidakmenjadisoalkalauPakJokowitidaksukadengan
Pak Anies Baswedan. Itu hak beliau. Tidak ada yang boleh
melarang dan tidak boleh pula Presiden kita disalahkan.
Jikalau Presiden Jokowi juga bekerja secara politik agar
Pak Anies tidak bisa menjadi capres dalam Pilpres 2024
mendatang itupun tidak melanggar hukum. Karenanya,
tidak salah kalau pihak beliau mengatakan bahwa langkah-
14
PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI
langkah itu tidak melanggar undang-undang. Ya … politik
memang begitu.
Nah, yang menjadi persoalan adalah apabila cara
yang dipilih oleh pihak Pak Jokowi untuk mencegah
Anies menjadi capres itu bertentangan dengan etika
seorang Presiden dan apalagi kalau masuk ke wilayah
penyalahgunaan kekuasaan.
Bagaimana kira-kira cara yang bisa dilakukan?
Misalnya, dicari-cari kesalahan Anies Baswedan
secara hukum, dan akhirnya dijadikan tersangka atas
pelanggaran hukum tertentu. Kalau memang secara
hukum Anies terbukti bersalah, rakyat bagaimanapun
mesti menerimanya. Tetapi, kalau sebenarnya tidak bisa
dibuktikan secara hukum bahwa ia bersalah, maka hal ini
akanmenjadikasusyangserius.Sayatidakakanmembahas
dampak seperti apa secara sosial, politik dan keamanan
kalau hal itu terjadi. Saya hanya ingin menyoroti dari sisi
etika dan hukum.
Kalau memaksakan seseorang untuk menjadi ter-
sangka pelanggaran hukum, padahal tidak bisa dibuktikan
secara mengesankan (no strong evidence), ini sebuah
penyalahgunaan kekuasaan (abuse of power), utamanya
kalau memang ada tangan-tangan kekuasaan yang ber-
main. Masalah akan menjadi sangat serius kalau secara
pribadi Presiden Jokowi memang terlibat dalam hal ini
(personally involved). Sebagai seorang sahabat, saya
sungguh berharap beliau tidak melakukannya.
15
Cara lain yang bisa dilakukan untuk menggagalkan
niat dan rencana Anies untuk menjadi capres adalah
dengan “mengamputasi” salah satu dari parpol-parpol
yang hendak mencalonkannya sebagai capres. Kalau salah
satu dari 3 parpol yang bakal mengusung Anies Baswedan
sebagai capres tidak lagi memberikan dukungannya, bakal
bubarlah koalisi yang tengah “in the making” ini.
Cara seperti apa yang bisa ditempuh sehingga Anies
tak bisa maju lantaran koalisinya tak bisa berlayar?
Macam-macam.
Pertama, melalui kerja politik agar salah satu partai
atau lebih membatalkan pencalonannya terhadap Anies.
Atau yang kedua, sebuah partai “dikerjain” sehingga tak
lagi bisa mencalonkan seseorang menjadi capres.
Kalau menggagalkan koalisi pengusung Anies ini
karena hasil kerja politik, saya tidak punya komentar.
Tetapi, kalau sebuah partai sengaja dikerjain agar tak lagi
bisa mencalonkan Anies, seperti dugaan banyak kalangan
atas PK Moeldoko (Kepala Staf Presiden Jokowi) yang
masih berstatus aktif, maka ini juga sebuah masalah yang
serius yang dampaknya sangat besar.
Dampak yang besar itu bukan hanya bagi Partai
Demokrat, tetapi dugaan saya juga terhadap pihak
yang tengah berkuasa. Kalau yang ingin menggagalkan
Demokrat untuk mendukung Anies ini memang “nekat,
gelap mata dan ingin memamerkan kekuasaan yang
16
PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI
dimilikinya”, saya duga akan menjadi perhatian yang luar
biasa dari masyarakat luas. Selebihnya, soal kemungkinan
apa yang bisa terjadi silahkan mempelajari sejarah politik
di berbagai negara, termasuk di Indonesia sendiri. Sejarah
selalu mengabadikan berbagai cerita tentang solidaritas
dan perlawanan rakyat terhadap kekuasaan yang dinilai
sangat tidak adil dan menindas.
Saya pribadi harus menyampaikan pandangan saya
tentang PK KSP Moeldoko, yang mayoritas rakyat kita
sangat menentangnya.
Dari akal sehat, dari sisi proses hukum yang telah
berjalan selama ini, dan dari keabsahan serta cara-
cara Moeldoko ingin mengambil alih Partai Demokrat
dari kepemimpinan yang sah, termasuk sangat tidak
dipenuhinya syarat untuk sebuah KLB... tidak ada jalan
bagi Moeldoko untuk dibenarkan dan dimenangkan
dalam pengadilan yang benar dan adil.
Saya masih percaya Mahkamah Agung sebagai simbol
benteng kebenaran dan keadilan di negara kita akan tetap
amanah, memiliki hati nurani dan akal sehat, menjunjung
tinggi kebenaran dan keadilan, dan memberikan putusan
yang benar dan adil. Rasa percaya saya kepada MA dan
jajaranpengadilandalamnaungannyajugadilatarbelakangi
oleh keseluruhan proses pengadilan yang digelar selama
ini yang saya nilai kredibel dan adil.
Saya ingin menyampaikan kepada Mahkamah Agung,
rakyat Indonesia bahkan masyarakat internasional, akan
17
mengikuti proses pengambilan putusan yang dilakukan
oleh MA. Mengapa dunia peduli, karena perlakuan pihak
yang tengah berkuasa terhadap seorang mantan Presiden
selalu menarik perhatian dunia.
Memang tidak sedikit informasi yang saya dapatkan,
dan saya belum bisa melakukan konfirmasi terhadap
kebenaran informasi itu, bahwa katanya ada tekanan
terhadap MA untuk memenangkan KSP Moeldoko. Jika
benar memang ada tekanan dari “pihak-pihak tertentu
atau dari orang kuat” saya berharap MA tidak serta merta
mempercayainya.
Saya sangat ingat apa yang disampaikan Presiden
Jokowi kepada Ketua Umum Partai Demokrat di Istana
Bogor, tanggal 9 Maret 2021 sekitar pukul 20.00 WIB.
Waktu itu Ketua Umum Partai Demokrat AHY diundang
oleh Pak Jokowi ke Istana Bogor.
Dengan didampingi oleh Mensesneg Pratikno, Pak
Jokowi menjelaskan secara panjang lebar bahwa intinya
beliau “tidak tahu menahu” atas apa yang dilakukan oleh
Moeldoko.
Memang ini berbeda dari apa yang dibangun
oleh Moeldoko dan para pelaku KLB, bahwa rencana
pengambilalihan kepemimpinan Partai Demokrat yang
sah itu mendapatkan “blessing” dari beliau. Sama halnya
dengan komentar berbagai kalangan di dalam dan di luar
negeri yang menyangsikan jika Pak Jokowi benar-benar
tidak tahu. Tetapi, posisi Partai Demokrat, termasuk saya,
18
PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI
tetap memercayai dan memegang apa yang disampaikan
Pak Jokowi tersebut sebagai kebenaran (truth).
Mengapa cerita ini saya angkat, saya berharap MA
tidak begitu saja percaya kalau ada yang memberikan
tekanan kepada MA agar memenangkan Moeldoko dan
mengalahkanPartaiDemokratyangresmidansah,dengan
mengatakan bahwa Presiden Jokowi juga merestuinya.
Kita tentu tidak ingin Presiden Jokowi difitnah atau
dicatut namanya oleh pihak manapun. Dulu, ketika masih
memimpin Indonesia, saya juga tidak “happy” kalau
difitnah.
Sebagian kalangan berpendapat bahwa di luar Partai
Demokrat yang sepertinya tengah diganggu agar tak
lagi bisa mencalonkan Anies menjadi Capres, sangat
mungkin tekanan dan kerja politik dilakukan untuk
membuat Nasdem dan PKS mengurungkan niatnya untuk
mencalonkan Anies.
Sebenarnya, masyarakat luas tidak sulit untuk me-
ngetahui apa yang bakal terjadi ke depan ini. Di era “digital
society” ini, sepertinya tak ada yang tidak diketahui
oleh masyarakat. Lihat itu percakapan di media sosial,
meskipun sering “offside” karena bercampur aduk
antara fakta dengan hoax. Kalau negara merasa apa
yang dilakukan itu masyarakat tidak tahu... negara bisa
salah. Lebih terang lagi jika kita dengarkan percakapan
masyarakat di “warung-warung kopi”. Sekali lagi, rakyat
tahu. Jangan under estimate.
19
Masyarakat banyak tahu, meskipun mereka memilih
diam. Saya juga tahu dan mendengar, meskipun sama
dengan masyarakat luas saya memilih untuk diam dan
hemat bicara.
4. Didapatkan berbagai informasi bahwa Pak Jokowi
akanmemberikan“endorsement”kepadasejumlah
tokoh untuk menjadi Capres atau Cawapres.
Pendapat saya:
Adalah hak Presiden Jokowi untuk memberikan
endorsement kepada siapapun untuk menjadi Capres dan
atau Cawapres. Tidak boleh endorsement yang berarti
dukungan dan “keberpihakan” itu dianggap keliru. Tak
ada yang boleh melarang dan menghalanginya.
Jika untuk menyukseskan “jago” yang didukungnya
Presiden Jokowi melakukan kerja politik, menurut pen-
dapat saya itu juga tidak keliru. Tentu dengan catatan
beliau tidak menggunakan sumber daya negara untuk
menyukseskan kandidat yang dijagokannya itu. Jika
kemudian perangkat negara, termasuk fasilitas dan uang
negara digunakan untuk itu, di samping tidak etis juga
melanggar undang-undang. Sebagai contoh jika lembaga
intelijen (BIN), Polri, TNI, Penegak Hukum, BUMN dan
perangkatnegarayanglainitudigunakan,jelasmerupakan
pelanggaran undang-undang yang serius karena bakal
membuat Pilpres mendatang tidak lagi jujur dan adil.
20
PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI
Siapapun di negeri ini, tentu termasuk Presiden, jika
melakukan perbuatan sehingga sebuah pemilihan umum,
termasuk Pilpres, benar-benar tidak bebas, tidak jujur
dan tidak adil (istilah lain yang sering kita dengar Pilpres
tidak lagi “free and fair”) ini sudah berkategori melanggar
konstitusi. Ingat, amanah UUD 1945, “Pemilihan Umum
dilaksanakan secara langsung, umum, bebas, rahasia, jujur
dan adil …”
Menarik pergunjingan beberapa saat yang lalu ketika
putra dan putra menantu Presiden Jokowi maju sebagai
calon walikota Solo dan walikota Medan.
Sebagian kalangan menganggap itu tidak etis, karena
beliau sedang menjabat sebagai Presiden (incumbent).
Menurut pendapat saya tidak bisa serta merta kita
mengatakan Pak Jokowi melanggar etika, karena itu
tergantung cara memandangnya. Ingat, siapapun di negeri
ini memiliki hak dan kebebasan untuk menjadi siapa.
Dalam pemilihan umum, termasuk Pilpres, setiap warga
negara (kecuali dilakukan pembatasan oleh putusan
pengadilan) memiliki “hak untuk memilih” dan “hak
untuk dipilih”, sehingga putra-putra Pak Jokowi juga
memiliki hak yang sama.
Yang penting, seperti yang telah saya sampaikan
sebelumnya, jangan sampai sumber daya dan perangkat
negara digunakan untuk memenangkan putra-putra
beliauitu.Kalauituterjadi,disampingmelanggarundang-
21
undang juga membuat Pilkadanya tidak adil. Tidak adil
bagi kandidat yang lain beserta para pemilihnya.
Pendapat saya berkaitan dengan tidak boleh dihalang-
halanginya putra-putra Presiden Jokowi untuk maju
sebagai kandidat apapun (walikota, gubernur, presiden
misalnya), mesti berlaku sama bagi warga negara yang lain.
Artinya,siapapunyanginginmenjadicapresataucawapres
dalam Pilpres 2024 tidak boleh dihalang-halangi, apalagi
jika dilakukan dengan penyalahgunaan kekuasaan.
5. Menurutpengakuandanpernyataansejumlahpim-
pinan partai politik, baik secara terbuka maupun
tertutup, Pak Jokowilah yang akan menentukan
dan memberikan kata akhir siapa pasangan capres-
cawapres yang mesti diusung oleh partai-partai
politik itu.
Pendapat saya:
Dalam hal ini, saya berpendapat Pak Jokowi tidak bisa
dipersalahkan. Mungkin ada yang bilang beliau melanggar
etika karena mengambil alih kedaulatan sejumlah partai
politik.Yangmenentukancapresdancawapresseharusnya
partai politik yang bersangkutan, bukan Presiden...
demikian kata mereka.
Kalau benar-benar yang menentukan siapa capres dan
cawapres adalah Pak Jokowi, dan bukan parpol-parpol
yang bersangkutan, justru yang mesti dikritisi adalah para
22
PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI
pemimpin parpol-parpol itu. Mengapa mau diperlakukan
begitu. Tetapi, kalau para pemimpin beserta seluruh
kader parpol tidak menolak peran Presiden Jokowi dalam
penentuan capres dan cawapres yang mesti diusung
dan didukung, menurut saya ... “urusan selesai”. Kita
tidak boleh menyalahkan baik Pak Jokowi maupun para
pemimpin Parpol, karena hal itu terjadi atas dasar “mau
sama mau”.
Jadi, jika hubungan antara Presiden Jokowi dengan
para pemimpin parpol itu, khususnya dalam penetapan
capres atau cawapres yang mesti didukung berdasarkan
“mau sama mau”, yang juga tidak bertentangan dengan
undang-undang, sepenuhnya hak mereka. Sah dan tidak
boleh dipersalahkan. Ini pendapat saya, meskipun ketika
saya menjadi Presiden dulu jalan yang saya pilih berbeda
dengan yang Pak Jokowi pilih.
Sebagai penutup artikel yang saya beri judul “Pilpres
2024 & Cawe-Cawe Presiden Jokowi” ini, saya ingin
menyampaikan 3 hal.
Pertama, narasi yang saya bangun dalam artikel
ini berdasarkan percakapan di ruang publik (berbagai
wahana) dan juga informasi dari berbagai sumber
terpercaya yang saya peroleh. Karena saya punya karakter
“berhati-hati”, terhadap informasi yang sangat penting
dan sensitif saya lakukan “cross check”, agar klasifikasi
informasi dan intelijen itu menjadi lebih kuat. Saya tidak
ingin salah. Tanpa saya minta, sumber-sumber terpercaya
23
tersebut menyampaikan berbagai informasi ini kepada
saya, langsung atau tidak langsung. Memang mereka
meminta agar identitasnya “sementara” tidak dibuka.
Saya mesti memenuhi permintaan itu, karena saya paham
mengapanya.
Kedua, sebagai salah satu “orang tua” di negeri ini,
saya harus mengatakan bahwa tindakan yang jelas sangat
mengganggudanberbahayadalamrangkaianPemilu2024
ini sebaiknya dihentikan. Rencana-rencana ke depan yang
jugaberkategorimelanggarhukumdankeadilansebaiknya
diurungkan. Jangan sampai karena kealpaan dan kesalahan
di antara kita, apalagi di pihak yang tengah mengemban
amanah (kekuasaan), pemilihan umum yang menjadi
milik rakyat Indonesia ini tercoreng. Kalau musibah ini
terjadi, sejarah akan mencatat dan rakyat akan mengingat
selamanya bahwa pemilu ke 5 di era demokrasi ini tidak
bebas, tidak jujur dan tidak adil. Juga bisa tidak damai
akhirnya. Kalau ini sungguh terjadi, Ibu Pertiwi akan
menangis dan bangsa Indonesia akan kembali berkabung.
Ketiga,apayangsayasampaikandiartikeliniberangkat
dari niat dan tujuan yang baik. Jika banyak yang mengait
kepada Presiden kita, Pak Jokowi, ini semata-semata agar
beliau tidak melakukan kesalahan yang serius. Ingat kata-
kata orang bijak “The President Can Do No Wrong”.
Artinya “Presiden tidak boleh berbuat salah”. Bukan
diartikan “seorang presiden tidak boleh disalahkan, dia
selalu benar”. Bukan begitu artinya.
24
PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI
Bagi mereka yang membantu dan mengawal Pak
Jokowi, bantu dan kawallah secara benar. Setelah tanggal
20 Oktober 2024 nanti Pak Jokowi akan mengakhiri
dharma bhaktinya sebagai pemimpin bangsa. Beliau akan
menjadi orang seperti saya. Beliau akan menjadi sahabat
saya, sahabat kita semua. Tentu beliau ingin mengakhiri
pengabdiannyadenganbaik.Takadadiduniaini,Presiden
yang tidak ingin mengakhiri pengabdiannya secara soft,
happy landing, dan tentunya bukan hard landing, apalagi
crash. Beliau juga ingin punya “legacy” dan diingat dengan
baik oleh rakyat. Sejatinya kita semua harus “mengawal”
dan “mengamankan” beliau agar mimpi-mimpi indah
beliau dikabulkan oleh Allah SWT.
				 Jakarta, 18 Juni 2023
25

More Related Content

Similar to The President Can Do No Wrong, Pilpres 2024 dan Cawe-Cawe P JKW

Publik Cemas Pemerintahan Terbelah
Publik Cemas Pemerintahan TerbelahPublik Cemas Pemerintahan Terbelah
Publik Cemas Pemerintahan Terbelah
Reza Yunanto
 
Kewarganegaraan tentang dampak korupsi
Kewarganegaraan tentang dampak korupsiKewarganegaraan tentang dampak korupsi
Kewarganegaraan tentang dampak korupsistevenson2708
 
0 blog pilpres 2014 jokowi 18092014 oke selesai
0 blog pilpres 2014 jokowi 18092014 oke selesai0 blog pilpres 2014 jokowi 18092014 oke selesai
0 blog pilpres 2014 jokowi 18092014 oke selesai
teguh.qi
 
Kampanye calon presiden indonesia 2014
Kampanye calon presiden indonesia 2014Kampanye calon presiden indonesia 2014
Kampanye calon presiden indonesia 2014
TitienPS
 
Natural aceh
Natural acehNatural aceh
Natural aceh
Konsultan Pendidikan
 
(Sindonews.com) Opini sosial budaya 15 februari 2016 25 maret 2016
(Sindonews.com) Opini sosial budaya 15 februari 2016 25 maret 2016(Sindonews.com) Opini sosial budaya 15 februari 2016 25 maret 2016
(Sindonews.com) Opini sosial budaya 15 februari 2016 25 maret 2016
ekho109
 
ppt TUGAS MATA KULIAH KEPEMIMPINAN.pptx
ppt TUGAS MATA KULIAH KEPEMIMPINAN.pptxppt TUGAS MATA KULIAH KEPEMIMPINAN.pptx
ppt TUGAS MATA KULIAH KEPEMIMPINAN.pptx
PascalisBataraRidean
 
Presidenku
PresidenkuPresidenku
Musni Umar: HUT PDIP, Megawati dan Jokowi
Musni Umar: HUT PDIP, Megawati dan Jokowi Musni Umar: HUT PDIP, Megawati dan Jokowi
Musni Umar: HUT PDIP, Megawati dan Jokowi musniumar
 
TUgas Design Majalah Antik
TUgas Design Majalah AntikTUgas Design Majalah Antik
TUgas Design Majalah Antik
Sigit Sarwoko
 
Natural aceh
Natural acehNatural aceh
Natural aceh
Konsultan Pendidikan
 
Dari Orde Baru ke Indonesia Baru lewat Reformasi Total - 2. P E M I L I H A ...
Dari Orde Baru ke Indonesia Baru lewat Reformasi Total - 2.  P E M I L I H A ...Dari Orde Baru ke Indonesia Baru lewat Reformasi Total - 2.  P E M I L I H A ...
Dari Orde Baru ke Indonesia Baru lewat Reformasi Total - 2. P E M I L I H A ...
terry_herianta_tarigan
 
Majalah Info BPJS Kesehatan, Edisi 5, Tahun 2014
Majalah Info BPJS Kesehatan, Edisi 5, Tahun 2014Majalah Info BPJS Kesehatan, Edisi 5, Tahun 2014
Majalah Info BPJS Kesehatan, Edisi 5, Tahun 2014
BPJS Kesehatan RI
 
Golput haram antara fatwa dan kepentingan politik
Golput haram  antara fatwa dan kepentingan politikGolput haram  antara fatwa dan kepentingan politik
Golput haram antara fatwa dan kepentingan politik
Rizky Faisal
 
siyasah diskusi caleg nasdem klaten.pptx
siyasah diskusi caleg nasdem klaten.pptxsiyasah diskusi caleg nasdem klaten.pptx
siyasah diskusi caleg nasdem klaten.pptx
Nurulchotimah30
 
Pengaruh golput di indonesia
Pengaruh golput di indonesiaPengaruh golput di indonesia
Pengaruh golput di indonesia
Putranto Argi Noviantoko
 
Bermodal Restu Orang Tua, Dio Chandra Sefa Siap jadi BACALEG Muda dari Kota T...
Bermodal Restu Orang Tua, Dio Chandra Sefa Siap jadi BACALEG Muda dari Kota T...Bermodal Restu Orang Tua, Dio Chandra Sefa Siap jadi BACALEG Muda dari Kota T...
Bermodal Restu Orang Tua, Dio Chandra Sefa Siap jadi BACALEG Muda dari Kota T...
Dio Chandra Sefa
 
Loker LC Solo Sukoharjo Sragen 085746015303
Loker LC Solo Sukoharjo Sragen 085746015303Loker LC Solo Sukoharjo Sragen 085746015303
Loker LC Solo Sukoharjo Sragen 085746015303
Dewi Agency
 

Similar to The President Can Do No Wrong, Pilpres 2024 dan Cawe-Cawe P JKW (20)

Publik Cemas Pemerintahan Terbelah
Publik Cemas Pemerintahan TerbelahPublik Cemas Pemerintahan Terbelah
Publik Cemas Pemerintahan Terbelah
 
Kewarganegaraan tentang dampak korupsi
Kewarganegaraan tentang dampak korupsiKewarganegaraan tentang dampak korupsi
Kewarganegaraan tentang dampak korupsi
 
0 blog pilpres 2014 jokowi 18092014 oke selesai
0 blog pilpres 2014 jokowi 18092014 oke selesai0 blog pilpres 2014 jokowi 18092014 oke selesai
0 blog pilpres 2014 jokowi 18092014 oke selesai
 
Kampanye calon presiden indonesia 2014
Kampanye calon presiden indonesia 2014Kampanye calon presiden indonesia 2014
Kampanye calon presiden indonesia 2014
 
Natural aceh
Natural acehNatural aceh
Natural aceh
 
(Sindonews.com) Opini sosial budaya 15 februari 2016 25 maret 2016
(Sindonews.com) Opini sosial budaya 15 februari 2016 25 maret 2016(Sindonews.com) Opini sosial budaya 15 februari 2016 25 maret 2016
(Sindonews.com) Opini sosial budaya 15 februari 2016 25 maret 2016
 
ppt TUGAS MATA KULIAH KEPEMIMPINAN.pptx
ppt TUGAS MATA KULIAH KEPEMIMPINAN.pptxppt TUGAS MATA KULIAH KEPEMIMPINAN.pptx
ppt TUGAS MATA KULIAH KEPEMIMPINAN.pptx
 
Presidenku
PresidenkuPresidenku
Presidenku
 
Kriteria presiden ri masa depan
Kriteria presiden ri masa depanKriteria presiden ri masa depan
Kriteria presiden ri masa depan
 
Natural aceh
Natural acehNatural aceh
Natural aceh
 
Musni Umar: HUT PDIP, Megawati dan Jokowi
Musni Umar: HUT PDIP, Megawati dan Jokowi Musni Umar: HUT PDIP, Megawati dan Jokowi
Musni Umar: HUT PDIP, Megawati dan Jokowi
 
TUgas Design Majalah Antik
TUgas Design Majalah AntikTUgas Design Majalah Antik
TUgas Design Majalah Antik
 
Natural aceh
Natural acehNatural aceh
Natural aceh
 
Dari Orde Baru ke Indonesia Baru lewat Reformasi Total - 2. P E M I L I H A ...
Dari Orde Baru ke Indonesia Baru lewat Reformasi Total - 2.  P E M I L I H A ...Dari Orde Baru ke Indonesia Baru lewat Reformasi Total - 2.  P E M I L I H A ...
Dari Orde Baru ke Indonesia Baru lewat Reformasi Total - 2. P E M I L I H A ...
 
Majalah Info BPJS Kesehatan, Edisi 5, Tahun 2014
Majalah Info BPJS Kesehatan, Edisi 5, Tahun 2014Majalah Info BPJS Kesehatan, Edisi 5, Tahun 2014
Majalah Info BPJS Kesehatan, Edisi 5, Tahun 2014
 
Golput haram antara fatwa dan kepentingan politik
Golput haram  antara fatwa dan kepentingan politikGolput haram  antara fatwa dan kepentingan politik
Golput haram antara fatwa dan kepentingan politik
 
siyasah diskusi caleg nasdem klaten.pptx
siyasah diskusi caleg nasdem klaten.pptxsiyasah diskusi caleg nasdem klaten.pptx
siyasah diskusi caleg nasdem klaten.pptx
 
Pengaruh golput di indonesia
Pengaruh golput di indonesiaPengaruh golput di indonesia
Pengaruh golput di indonesia
 
Bermodal Restu Orang Tua, Dio Chandra Sefa Siap jadi BACALEG Muda dari Kota T...
Bermodal Restu Orang Tua, Dio Chandra Sefa Siap jadi BACALEG Muda dari Kota T...Bermodal Restu Orang Tua, Dio Chandra Sefa Siap jadi BACALEG Muda dari Kota T...
Bermodal Restu Orang Tua, Dio Chandra Sefa Siap jadi BACALEG Muda dari Kota T...
 
Loker LC Solo Sukoharjo Sragen 085746015303
Loker LC Solo Sukoharjo Sragen 085746015303Loker LC Solo Sukoharjo Sragen 085746015303
Loker LC Solo Sukoharjo Sragen 085746015303
 

More from Dadang Solihin

Permohonan Pembatalan Keputusan Komisi Pemilihan Umum No. 360 Tahun 2024.pdf
Permohonan Pembatalan Keputusan Komisi Pemilihan Umum No. 360 Tahun 2024.pdfPermohonan Pembatalan Keputusan Komisi Pemilihan Umum No. 360 Tahun 2024.pdf
Permohonan Pembatalan Keputusan Komisi Pemilihan Umum No. 360 Tahun 2024.pdf
Dadang Solihin
 
Marty M. Natalegawa, 2021, Geopolitik dan Perekonomian Indonesia Dampak dan R...
Marty M. Natalegawa, 2021, Geopolitik dan Perekonomian Indonesia Dampak dan R...Marty M. Natalegawa, 2021, Geopolitik dan Perekonomian Indonesia Dampak dan R...
Marty M. Natalegawa, 2021, Geopolitik dan Perekonomian Indonesia Dampak dan R...
Dadang Solihin
 
Mark Turner, David Hulme & Willy Mccourt, Governance, Management & Developmen...
Mark Turner, David Hulme & Willy Mccourt, Governance, Management & Developmen...Mark Turner, David Hulme & Willy Mccourt, Governance, Management & Developmen...
Mark Turner, David Hulme & Willy Mccourt, Governance, Management & Developmen...
Dadang Solihin
 
Catatan Harian Ahmad Wahib - Pergolakan Pemikiran Islam disertai Komentar Pro...
Catatan Harian Ahmad Wahib - Pergolakan Pemikiran Islam disertai Komentar Pro...Catatan Harian Ahmad Wahib - Pergolakan Pemikiran Islam disertai Komentar Pro...
Catatan Harian Ahmad Wahib - Pergolakan Pemikiran Islam disertai Komentar Pro...
Dadang Solihin
 
Ben Bland - Man of Contradictions Joko Widodo and the struggle to remake Indo...
Ben Bland - Man of Contradictions Joko Widodo and the struggle to remake Indo...Ben Bland - Man of Contradictions Joko Widodo and the struggle to remake Indo...
Ben Bland - Man of Contradictions Joko Widodo and the struggle to remake Indo...
Dadang Solihin
 
Saat-Saat Terakhir di Universitas Darma Persada - Darma Persada Daigaku de no...
Saat-Saat Terakhir di Universitas Darma Persada - Darma Persada Daigaku de no...Saat-Saat Terakhir di Universitas Darma Persada - Darma Persada Daigaku de no...
Saat-Saat Terakhir di Universitas Darma Persada - Darma Persada Daigaku de no...
Dadang Solihin
 
Wisuda Universitas Darma Persada Program Magister, Sarjana, & Diploma di Bala...
Wisuda Universitas Darma Persada Program Magister, Sarjana, & Diploma di Bala...Wisuda Universitas Darma Persada Program Magister, Sarjana, & Diploma di Bala...
Wisuda Universitas Darma Persada Program Magister, Sarjana, & Diploma di Bala...
Dadang Solihin
 
Status Kepemilikan Kampus UNSADA Pondok Kelapa Jakarta Timur
Status Kepemilikan Kampus UNSADA Pondok Kelapa Jakarta TimurStatus Kepemilikan Kampus UNSADA Pondok Kelapa Jakarta Timur
Status Kepemilikan Kampus UNSADA Pondok Kelapa Jakarta Timur
Dadang Solihin
 
Who Dares Wins - Kill or Be Killed, Reaksi Rektor UNSADA terhadap Review Tim ...
Who Dares Wins - Kill or Be Killed, Reaksi Rektor UNSADA terhadap Review Tim ...Who Dares Wins - Kill or Be Killed, Reaksi Rektor UNSADA terhadap Review Tim ...
Who Dares Wins - Kill or Be Killed, Reaksi Rektor UNSADA terhadap Review Tim ...
Dadang Solihin
 
Laporan Akhir the Carter Center untuk Pemilu Legislatif di Indonesia
Laporan Akhir the Carter Center untuk Pemilu Legislatif di IndonesiaLaporan Akhir the Carter Center untuk Pemilu Legislatif di Indonesia
Laporan Akhir the Carter Center untuk Pemilu Legislatif di Indonesia
Dadang Solihin
 
Evaluasi Rencana Pembangunan Daerah -Penyelarasan RPJPN-RPJD
Evaluasi Rencana Pembangunan Daerah -Penyelarasan RPJPN-RPJDEvaluasi Rencana Pembangunan Daerah -Penyelarasan RPJPN-RPJD
Evaluasi Rencana Pembangunan Daerah -Penyelarasan RPJPN-RPJD
Dadang Solihin
 
Laporan Pelaksanaan Tugas Taprof Lemhannas RI Tahun II 2023
Laporan Pelaksanaan Tugas Taprof Lemhannas RI Tahun II 2023 Laporan Pelaksanaan Tugas Taprof Lemhannas RI Tahun II 2023
Laporan Pelaksanaan Tugas Taprof Lemhannas RI Tahun II 2023
Dadang Solihin
 
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL TB 500
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL TB 500ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL TB 500
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL TB 500
Dadang Solihin
 
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL TB 350
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL TB 350ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL TB 350
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL TB 350
Dadang Solihin
 
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Thunderbird 500
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Thunderbird 500ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Thunderbird 500
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Thunderbird 500
Dadang Solihin
 
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Interceptor 650
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Interceptor 650ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Interceptor 650
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Interceptor 650
Dadang Solihin
 
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Himalayan BS IV
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Himalayan BS IVROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Himalayan BS IV
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Himalayan BS IV
Dadang Solihin
 
ROYAL ENFIELD CRUSADER 250 Instruction Book
ROYAL ENFIELD CRUSADER 250 Instruction BookROYAL ENFIELD CRUSADER 250 Instruction Book
ROYAL ENFIELD CRUSADER 250 Instruction Book
Dadang Solihin
 
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL BULLET ELECTRA
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL BULLET ELECTRAROYAL ENFIELD OWNER MANUAL BULLET ELECTRA
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL BULLET ELECTRA
Dadang Solihin
 
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Bullet 350 ES
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Bullet 350 ESROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Bullet 350 ES
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Bullet 350 ES
Dadang Solihin
 

More from Dadang Solihin (20)

Permohonan Pembatalan Keputusan Komisi Pemilihan Umum No. 360 Tahun 2024.pdf
Permohonan Pembatalan Keputusan Komisi Pemilihan Umum No. 360 Tahun 2024.pdfPermohonan Pembatalan Keputusan Komisi Pemilihan Umum No. 360 Tahun 2024.pdf
Permohonan Pembatalan Keputusan Komisi Pemilihan Umum No. 360 Tahun 2024.pdf
 
Marty M. Natalegawa, 2021, Geopolitik dan Perekonomian Indonesia Dampak dan R...
Marty M. Natalegawa, 2021, Geopolitik dan Perekonomian Indonesia Dampak dan R...Marty M. Natalegawa, 2021, Geopolitik dan Perekonomian Indonesia Dampak dan R...
Marty M. Natalegawa, 2021, Geopolitik dan Perekonomian Indonesia Dampak dan R...
 
Mark Turner, David Hulme & Willy Mccourt, Governance, Management & Developmen...
Mark Turner, David Hulme & Willy Mccourt, Governance, Management & Developmen...Mark Turner, David Hulme & Willy Mccourt, Governance, Management & Developmen...
Mark Turner, David Hulme & Willy Mccourt, Governance, Management & Developmen...
 
Catatan Harian Ahmad Wahib - Pergolakan Pemikiran Islam disertai Komentar Pro...
Catatan Harian Ahmad Wahib - Pergolakan Pemikiran Islam disertai Komentar Pro...Catatan Harian Ahmad Wahib - Pergolakan Pemikiran Islam disertai Komentar Pro...
Catatan Harian Ahmad Wahib - Pergolakan Pemikiran Islam disertai Komentar Pro...
 
Ben Bland - Man of Contradictions Joko Widodo and the struggle to remake Indo...
Ben Bland - Man of Contradictions Joko Widodo and the struggle to remake Indo...Ben Bland - Man of Contradictions Joko Widodo and the struggle to remake Indo...
Ben Bland - Man of Contradictions Joko Widodo and the struggle to remake Indo...
 
Saat-Saat Terakhir di Universitas Darma Persada - Darma Persada Daigaku de no...
Saat-Saat Terakhir di Universitas Darma Persada - Darma Persada Daigaku de no...Saat-Saat Terakhir di Universitas Darma Persada - Darma Persada Daigaku de no...
Saat-Saat Terakhir di Universitas Darma Persada - Darma Persada Daigaku de no...
 
Wisuda Universitas Darma Persada Program Magister, Sarjana, & Diploma di Bala...
Wisuda Universitas Darma Persada Program Magister, Sarjana, & Diploma di Bala...Wisuda Universitas Darma Persada Program Magister, Sarjana, & Diploma di Bala...
Wisuda Universitas Darma Persada Program Magister, Sarjana, & Diploma di Bala...
 
Status Kepemilikan Kampus UNSADA Pondok Kelapa Jakarta Timur
Status Kepemilikan Kampus UNSADA Pondok Kelapa Jakarta TimurStatus Kepemilikan Kampus UNSADA Pondok Kelapa Jakarta Timur
Status Kepemilikan Kampus UNSADA Pondok Kelapa Jakarta Timur
 
Who Dares Wins - Kill or Be Killed, Reaksi Rektor UNSADA terhadap Review Tim ...
Who Dares Wins - Kill or Be Killed, Reaksi Rektor UNSADA terhadap Review Tim ...Who Dares Wins - Kill or Be Killed, Reaksi Rektor UNSADA terhadap Review Tim ...
Who Dares Wins - Kill or Be Killed, Reaksi Rektor UNSADA terhadap Review Tim ...
 
Laporan Akhir the Carter Center untuk Pemilu Legislatif di Indonesia
Laporan Akhir the Carter Center untuk Pemilu Legislatif di IndonesiaLaporan Akhir the Carter Center untuk Pemilu Legislatif di Indonesia
Laporan Akhir the Carter Center untuk Pemilu Legislatif di Indonesia
 
Evaluasi Rencana Pembangunan Daerah -Penyelarasan RPJPN-RPJD
Evaluasi Rencana Pembangunan Daerah -Penyelarasan RPJPN-RPJDEvaluasi Rencana Pembangunan Daerah -Penyelarasan RPJPN-RPJD
Evaluasi Rencana Pembangunan Daerah -Penyelarasan RPJPN-RPJD
 
Laporan Pelaksanaan Tugas Taprof Lemhannas RI Tahun II 2023
Laporan Pelaksanaan Tugas Taprof Lemhannas RI Tahun II 2023 Laporan Pelaksanaan Tugas Taprof Lemhannas RI Tahun II 2023
Laporan Pelaksanaan Tugas Taprof Lemhannas RI Tahun II 2023
 
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL TB 500
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL TB 500ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL TB 500
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL TB 500
 
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL TB 350
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL TB 350ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL TB 350
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL TB 350
 
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Thunderbird 500
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Thunderbird 500ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Thunderbird 500
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Thunderbird 500
 
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Interceptor 650
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Interceptor 650ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Interceptor 650
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Interceptor 650
 
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Himalayan BS IV
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Himalayan BS IVROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Himalayan BS IV
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Himalayan BS IV
 
ROYAL ENFIELD CRUSADER 250 Instruction Book
ROYAL ENFIELD CRUSADER 250 Instruction BookROYAL ENFIELD CRUSADER 250 Instruction Book
ROYAL ENFIELD CRUSADER 250 Instruction Book
 
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL BULLET ELECTRA
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL BULLET ELECTRAROYAL ENFIELD OWNER MANUAL BULLET ELECTRA
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL BULLET ELECTRA
 
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Bullet 350 ES
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Bullet 350 ESROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Bullet 350 ES
ROYAL ENFIELD OWNER MANUAL Bullet 350 ES
 

Recently uploaded

Rangkuman Kehadiran Guru di Kelas- www.kherysuryawan.id.pdf
Rangkuman Kehadiran Guru di Kelas- www.kherysuryawan.id.pdfRangkuman Kehadiran Guru di Kelas- www.kherysuryawan.id.pdf
Rangkuman Kehadiran Guru di Kelas- www.kherysuryawan.id.pdf
mad ros
 
Biografi Presiden Republik Indonesia.pdf
Biografi Presiden Republik Indonesia.pdfBiografi Presiden Republik Indonesia.pdf
Biografi Presiden Republik Indonesia.pdf
pristayulianabila
 
Materi Feedback (umpan balik) kelas Psikologi Komunikasi
Materi Feedback (umpan balik) kelas Psikologi KomunikasiMateri Feedback (umpan balik) kelas Psikologi Komunikasi
Materi Feedback (umpan balik) kelas Psikologi Komunikasi
AdePutraTunggali
 
TAKLIMAT PENYELARASAN BICARA BERIRAMA SR
TAKLIMAT PENYELARASAN BICARA BERIRAMA SRTAKLIMAT PENYELARASAN BICARA BERIRAMA SR
TAKLIMAT PENYELARASAN BICARA BERIRAMA SR
ssuser632040
 
Modul Ajar Projek Kreatif dan Kewirausahaan - Peluang Usaha di Lingkungan i...
Modul Ajar Projek Kreatif dan Kewirausahaan - Peluang Usaha di Lingkungan   i...Modul Ajar Projek Kreatif dan Kewirausahaan - Peluang Usaha di Lingkungan   i...
Modul Ajar Projek Kreatif dan Kewirausahaan - Peluang Usaha di Lingkungan i...
PutraDwitara
 
Aksi Nyata Modul 1.1. Pendidikan Guru Penggerak
Aksi Nyata Modul 1.1. Pendidikan Guru PenggerakAksi Nyata Modul 1.1. Pendidikan Guru Penggerak
Aksi Nyata Modul 1.1. Pendidikan Guru Penggerak
TitisNindiasariAnggr
 
PPT RENCANA AKSI 2 modul ajar matematika berdiferensiasi kelas 1
PPT RENCANA AKSI 2 modul ajar matematika berdiferensiasi kelas 1PPT RENCANA AKSI 2 modul ajar matematika berdiferensiasi kelas 1
PPT RENCANA AKSI 2 modul ajar matematika berdiferensiasi kelas 1
Arumdwikinasih
 
Saint Anthony of Padua, doctor of the church (Indonesian).pptx
Saint Anthony of Padua, doctor of the church (Indonesian).pptxSaint Anthony of Padua, doctor of the church (Indonesian).pptx
Saint Anthony of Padua, doctor of the church (Indonesian).pptx
Martin M Flynn
 
pdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptx
pdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptxpdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptx
pdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptx
vivi211570
 
power point struktur data tree atau pohon
power point struktur data tree atau pohonpower point struktur data tree atau pohon
power point struktur data tree atau pohon
NoegPutra1
 
Menyambut Masyarakat 4.0 dan Indonesia Emas 2045
Menyambut Masyarakat 4.0 dan Indonesia Emas 2045Menyambut Masyarakat 4.0 dan Indonesia Emas 2045
Menyambut Masyarakat 4.0 dan Indonesia Emas 2045
RizkiArdhan
 
Tugas Refleksi Dwi Mingguan Modul 1.4.pdf
Tugas Refleksi Dwi Mingguan Modul 1.4.pdfTugas Refleksi Dwi Mingguan Modul 1.4.pdf
Tugas Refleksi Dwi Mingguan Modul 1.4.pdf
Thahir9
 
Modul Ajar Biologi Kelas 10 Fase E Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Biologi Kelas 10 Fase E Kurikulum MerdekaModul Ajar Biologi Kelas 10 Fase E Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Biologi Kelas 10 Fase E Kurikulum Merdeka
Fathan Emran
 
Demonstrasi Konseptual Modul 2.1 - RPP Berdiferensiasi.pdf
Demonstrasi Konseptual Modul 2.1 - RPP Berdiferensiasi.pdfDemonstrasi Konseptual Modul 2.1 - RPP Berdiferensiasi.pdf
Demonstrasi Konseptual Modul 2.1 - RPP Berdiferensiasi.pdf
d2spdpnd9185
 
Panduan Pemilihan Mapel Pilihan SMK.pptx
Panduan Pemilihan Mapel Pilihan SMK.pptxPanduan Pemilihan Mapel Pilihan SMK.pptx
Panduan Pemilihan Mapel Pilihan SMK.pptx
tab2008
 
Modul AJar Rekayasa Perangkat Lunak 2024
Modul AJar Rekayasa Perangkat Lunak 2024Modul AJar Rekayasa Perangkat Lunak 2024
Modul AJar Rekayasa Perangkat Lunak 2024
Herry Prasetyo
 
Modul Ajar Bahasa Inggris Kelas 11 Fase F Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Bahasa Inggris Kelas 11 Fase F Kurikulum MerdekaModul Ajar Bahasa Inggris Kelas 11 Fase F Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Bahasa Inggris Kelas 11 Fase F Kurikulum Merdeka
Fathan Emran
 
Tugas_Rasianto-Refleksi - Pembelajaran Diferensiasi dalam PJOK.pdf
Tugas_Rasianto-Refleksi - Pembelajaran Diferensiasi dalam PJOK.pdfTugas_Rasianto-Refleksi - Pembelajaran Diferensiasi dalam PJOK.pdf
Tugas_Rasianto-Refleksi - Pembelajaran Diferensiasi dalam PJOK.pdf
nurfaridah271
 
Defenisi Anak serta Usia Anak dan Kekerasan yang mungki terjadi pada Anak
Defenisi Anak serta Usia Anak dan Kekerasan yang mungki terjadi pada AnakDefenisi Anak serta Usia Anak dan Kekerasan yang mungki terjadi pada Anak
Defenisi Anak serta Usia Anak dan Kekerasan yang mungki terjadi pada Anak
Yayasan Pusat Kajian dan Perlindungan Anak
 
Panduan E_KSP SMK 2024 Program Kemendikbud SMK
Panduan E_KSP SMK 2024 Program Kemendikbud SMKPanduan E_KSP SMK 2024 Program Kemendikbud SMK
Panduan E_KSP SMK 2024 Program Kemendikbud SMK
PujiMaryati
 

Recently uploaded (20)

Rangkuman Kehadiran Guru di Kelas- www.kherysuryawan.id.pdf
Rangkuman Kehadiran Guru di Kelas- www.kherysuryawan.id.pdfRangkuman Kehadiran Guru di Kelas- www.kherysuryawan.id.pdf
Rangkuman Kehadiran Guru di Kelas- www.kherysuryawan.id.pdf
 
Biografi Presiden Republik Indonesia.pdf
Biografi Presiden Republik Indonesia.pdfBiografi Presiden Republik Indonesia.pdf
Biografi Presiden Republik Indonesia.pdf
 
Materi Feedback (umpan balik) kelas Psikologi Komunikasi
Materi Feedback (umpan balik) kelas Psikologi KomunikasiMateri Feedback (umpan balik) kelas Psikologi Komunikasi
Materi Feedback (umpan balik) kelas Psikologi Komunikasi
 
TAKLIMAT PENYELARASAN BICARA BERIRAMA SR
TAKLIMAT PENYELARASAN BICARA BERIRAMA SRTAKLIMAT PENYELARASAN BICARA BERIRAMA SR
TAKLIMAT PENYELARASAN BICARA BERIRAMA SR
 
Modul Ajar Projek Kreatif dan Kewirausahaan - Peluang Usaha di Lingkungan i...
Modul Ajar Projek Kreatif dan Kewirausahaan - Peluang Usaha di Lingkungan   i...Modul Ajar Projek Kreatif dan Kewirausahaan - Peluang Usaha di Lingkungan   i...
Modul Ajar Projek Kreatif dan Kewirausahaan - Peluang Usaha di Lingkungan i...
 
Aksi Nyata Modul 1.1. Pendidikan Guru Penggerak
Aksi Nyata Modul 1.1. Pendidikan Guru PenggerakAksi Nyata Modul 1.1. Pendidikan Guru Penggerak
Aksi Nyata Modul 1.1. Pendidikan Guru Penggerak
 
PPT RENCANA AKSI 2 modul ajar matematika berdiferensiasi kelas 1
PPT RENCANA AKSI 2 modul ajar matematika berdiferensiasi kelas 1PPT RENCANA AKSI 2 modul ajar matematika berdiferensiasi kelas 1
PPT RENCANA AKSI 2 modul ajar matematika berdiferensiasi kelas 1
 
Saint Anthony of Padua, doctor of the church (Indonesian).pptx
Saint Anthony of Padua, doctor of the church (Indonesian).pptxSaint Anthony of Padua, doctor of the church (Indonesian).pptx
Saint Anthony of Padua, doctor of the church (Indonesian).pptx
 
pdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptx
pdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptxpdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptx
pdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptx
 
power point struktur data tree atau pohon
power point struktur data tree atau pohonpower point struktur data tree atau pohon
power point struktur data tree atau pohon
 
Menyambut Masyarakat 4.0 dan Indonesia Emas 2045
Menyambut Masyarakat 4.0 dan Indonesia Emas 2045Menyambut Masyarakat 4.0 dan Indonesia Emas 2045
Menyambut Masyarakat 4.0 dan Indonesia Emas 2045
 
Tugas Refleksi Dwi Mingguan Modul 1.4.pdf
Tugas Refleksi Dwi Mingguan Modul 1.4.pdfTugas Refleksi Dwi Mingguan Modul 1.4.pdf
Tugas Refleksi Dwi Mingguan Modul 1.4.pdf
 
Modul Ajar Biologi Kelas 10 Fase E Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Biologi Kelas 10 Fase E Kurikulum MerdekaModul Ajar Biologi Kelas 10 Fase E Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Biologi Kelas 10 Fase E Kurikulum Merdeka
 
Demonstrasi Konseptual Modul 2.1 - RPP Berdiferensiasi.pdf
Demonstrasi Konseptual Modul 2.1 - RPP Berdiferensiasi.pdfDemonstrasi Konseptual Modul 2.1 - RPP Berdiferensiasi.pdf
Demonstrasi Konseptual Modul 2.1 - RPP Berdiferensiasi.pdf
 
Panduan Pemilihan Mapel Pilihan SMK.pptx
Panduan Pemilihan Mapel Pilihan SMK.pptxPanduan Pemilihan Mapel Pilihan SMK.pptx
Panduan Pemilihan Mapel Pilihan SMK.pptx
 
Modul AJar Rekayasa Perangkat Lunak 2024
Modul AJar Rekayasa Perangkat Lunak 2024Modul AJar Rekayasa Perangkat Lunak 2024
Modul AJar Rekayasa Perangkat Lunak 2024
 
Modul Ajar Bahasa Inggris Kelas 11 Fase F Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Bahasa Inggris Kelas 11 Fase F Kurikulum MerdekaModul Ajar Bahasa Inggris Kelas 11 Fase F Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Bahasa Inggris Kelas 11 Fase F Kurikulum Merdeka
 
Tugas_Rasianto-Refleksi - Pembelajaran Diferensiasi dalam PJOK.pdf
Tugas_Rasianto-Refleksi - Pembelajaran Diferensiasi dalam PJOK.pdfTugas_Rasianto-Refleksi - Pembelajaran Diferensiasi dalam PJOK.pdf
Tugas_Rasianto-Refleksi - Pembelajaran Diferensiasi dalam PJOK.pdf
 
Defenisi Anak serta Usia Anak dan Kekerasan yang mungki terjadi pada Anak
Defenisi Anak serta Usia Anak dan Kekerasan yang mungki terjadi pada AnakDefenisi Anak serta Usia Anak dan Kekerasan yang mungki terjadi pada Anak
Defenisi Anak serta Usia Anak dan Kekerasan yang mungki terjadi pada Anak
 
Panduan E_KSP SMK 2024 Program Kemendikbud SMK
Panduan E_KSP SMK 2024 Program Kemendikbud SMKPanduan E_KSP SMK 2024 Program Kemendikbud SMK
Panduan E_KSP SMK 2024 Program Kemendikbud SMK
 

The President Can Do No Wrong, Pilpres 2024 dan Cawe-Cawe P JKW

  • 1. i
  • 2. ii PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI
  • 3. 1 Saya ikut tertarik untuk bicara soal “cawe-cawenya Pak Jokowi” dalam Pemilihan Presiden Tahun 2024 mendatang. Nampaknya masyarakat kita terbelah me- maknai istilah cawe-cawe. Seperti biasanya. Meskipun, besaran belahannya belum tentu sama. Mengartikan apa yang dimaksudkan dengan cawe- cawe juga beragam. Begitulah pemaknaan terhadap satu istilah. Karena ini berasal dari bahasa Jawa, barangkali saudara-saudara kita yang tidak bersuku Jawa mengalami kesulitan untuk menangkap apa yang Presiden Jokowi maksudkan dengan cawe-cawe itu. Apa yang ingin saya ungkapkan dalam artikel ini sepenuhnya pandangan dan pendapat saya. Yang setuju dengan saya monggo, yang tidak setuju tentu saya hormati. Itulah indahnya konstitusi kita, UUD 1945, yang menjamin dan memproteksi kebebasan berbicara,
  • 4. 2 PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI kebebasan menyampaikan pikiran dan pendapat. Inilah salah satu nilai demokrasi yang kita anut. Tentu dengan catatan “freedom of speech” harus berdasar pada fakta dan kebenaran (bukan fitnah atau hoax), dan bukan sebuah ujaran kebencian (hate speech) yang bisa menimbulkan keonaran bahkan gangguan terhadap ketertiban dan keamanan publik. Kebebasan berbicara juga mesti disampaikan dengan bahasa dan cara yang patut serta bukan sumpah serapah yang bisa merusak jiwa masyarakat kita. Bagi banyak orang, cawe-cawe dimaknai sebagai tin- dakan yang baik. Berkonotasi positif. Ini contohnya. Di sebuah desa ada rumah yang kejatuhan pohon. Penghuninya nampak syok dan sangat bersedih. Te- tangganya, Pak Budi, bilang sama istrinya. “Bu, kasihan tetangga kita. Kita harus membantu. Aku tak cawe-cawe, untuk meringankan bebannya”. Contoh yang lain seperti ini. Seorang istri berkata kepada suaminya: “Pak, anak kita yang nomor dua ini, Kardi, malasnya bukan main. Bersihkan kamar malas, belajar malas. Saya lihat kawan- kawannya juga nggak karu-karuan. Mbok jangan dibiarkan to Pak. Nanti jadi apa dia kalau sudah dewasa. Bapak mesti cawe-cawe. Saya yakin dia akan mendengarkan kata-kata ayahnya”. Ini contoh cawe-cawe yang berkonotasi positif.
  • 5. 3 Namun, ada pula yang mengartikan cawe-cawe itu tidak baik. Contohnya adalah, apa jawaban sang anak, Kardi, yang merasa tidak suka selalu didikte oleh orang tuanya. Begini kata-kata Kardi: ”Kenapa sih Bapak sama Ibu selalu mencampuri urusan Kardi. Nggak usah cawe- cawe lah. Ini urusanku, aku yang menentukan”. Ini juga jelas, bagaimana Kardi memaknai kata cawe-cawe yang dianggapnya negatif. Ada lagi yang ingin saya contohkan. Contoh yang satu ini saya alami sendiri ketika dulu saya mengemban amanah memimpin Indonesia yang kita cintai bersama. Masih ingat benturan keras antara KPK dengan Polri atau yang terkenal dengan istilah “Cicak Lawan Buaya”. Sebagian pasti masih ingat. Kalau meminjam istilah cawe-cawenya Pak Jokowi, yang saya lakukan dulu mungkin juga termasuk cawe-cawe yang berkonotasi positif. Waktu itu, benturan antara kedua lembaga penegak hukum tersebut memang keras, sehingga menimbulkan keresahan dan ketidaknyamanan publik. Di kalangan elit penyikapannya juga berbeda-beda. Ada yang mendesak, sambilmenyalahkansaya,agarPresidensegeramengambil alih persengketaan itu dengan arah “membela KPK” dan “menyalahkan Polri”. Ada juga yang tidak setuju kalau Presiden melakukan campur tangan karena penegakan hukum bukan kewenangan Presiden. Di antara yang
  • 6. 4 PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI tidak setuju itu juga khawatir kalau saya menggunakan instrumen hukum untuk kepentingan politik. Apa yang saya lakukan? Saya memutuskan dan melakukan tindakan untuk menengahisengketaituagarsegeraselesaidantidakmakin menjadi-jadi. Saya mengundang Ketua KPK dan Kapolri untuk secara intensif segera menyelesaikan kericuhan ini. Selama 2 hari 2 malam, secara maraton kita bikin langkah- langkah konkret untuk “menormalisasi” hubungan baik kedua lembaga tersebut, yang alhamdulillah kedua pejabat penting tersebut sepakat dan melakukan langkah-langkah yang saya sampaikan. Satu catatan kecil, ketika saya tengah menyelesaikan persengketaan tersebut secara maraton, di Jakarta ada unjuk rasa yang lumayan besar dengan membawa spanduk KPK (Ke Mana Presiden Kita). Tetapi saya tidak berang, karena lebih baik saya hemat bicara dulu agar kerja yang saya lakukan tidak gagal. Singkat kata, benturan dapat diakhiri. Saya tak melampaui kewenangan yang saya miliki. Saya tidak masuk wilayah hukum yang menjadi kewenangan penegak hukum (penyelidik, penyidik, penuntut dan pemutus tuntutan). Berarti saya tidak melakukan “abuse of power”. Juga tidak melanggar konstitusi dan undang-undang. Saya pikir... ini termasuk cawe-cawe yang positif. Positive intervention.
  • 7. 5 Saya lebih baik berhenti di sini dalam mengupas kata cawe-cawe, karena bukan istilah cawe-cawe ini yang menjadi pokok perbincangan publik. Bukan. Yang diperdebatkan adalah apakah yang dilakukan oleh Presiden Jokowi dalam proses pemilihan presiden mendatang itu, yang oleh banyak kalangan dianggap ikut mengatur siapa-siapa yang diharapkan akan maju sebagai calon presiden dan siapa yang tidak diharapkan maju, ini baik atau tidak baik. Boleh atau tidak boleh. Benar atau salah. Saya amati inilah yang menjadi inti silang pendapat di kalangan masyarakat kita. Soal salah-benar atau baik-buruk ini memang harus sungguh dimengerti jika kita kaitkan dengan kehidupan bermasyarakat, bernegara dan berpemerintahan. Kalau ada yang berkomentar “Sebagai seorang Bupati, tak sepatutnya dia ngomong begitu. Pernyataan seperti itu tidak baik,” ini mengait kepada soal etika. Etika berkaitan dengan baik dan buruk. Sedangkan kalau ada yang mengatakan bahwa “Menteri Perdagangan itu terbukti bersalah karena dia memenangkanperusahaankeluarganyadalamtenderyang menyimpang dari ketentuan yang resmi”, berarti itu lebih berkonotasi pada urusan hukum. The Minister is guilty. Sungguhpun demikian, ada juga baik-buruk atau salah-benar yang tidak serta merta mengarah ke urusan etika dan hukum. Misalnya ungkapan seperti ini “orang itu
  • 8. 6 PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI salah, nggak baik dia, mosok begitu cara memperlakukan temannya”. Ucapan yang terakhir ini tidak harus dikaitkan dengan etika apalagi hukum. Dalam pembahasan berikut ini, saya lebih menyoroti soal etis atau tidak etisnya sebuah perbuatan, dan juga salah atau benar sebuah perbuatan jika ditinjau dari sisi hukum dan undang-undang. Kita sering mendengar (di luarnegeri),“WhathasbeendonebythePresidentisboth unethical and illegal”. Artinya perbuatan sang Presiden yang dimaksud sudah tidak etis, melanggar hukum pula. Nah, dengan kata-kata pengantar tadi, kini saya akan menyampaikan pendapat saya menyangkut cawe-cawe Presiden Jokowi dalam proses Pemilihan Presiden Tahun 2024 mendatang. Saya termasuk orang yang suka berbaik sangka, ketimbang mudah berburuk sangka. Artinya, saya tak gegabah mengatakan perbuatan seseorang itu buruk dan juga salah, sebelum yang bersangkutan ternyata memang buruk atau salah, atau bahkan keduanya. Apalagi terhadap Presiden kita, Pak Jokowi, saya harus hati-hati. Dalam dunia pemerintahan, saya selalu memiliki kehati-hatian dalam pengambilan keputusan dan me- lakukan tindakan. Kecuali dalam situasi krisis dan darurat, keputusan cepat dan tindakan di lapangan harus saya ambil. Misalnya manajemen krisis yang saya jalankan dalam kegiatan tanggap darurat bencana tsunami 2004, menangani krisis ekonomi global 2008, menangani pem-
  • 9. 7 bajakan kapal Sinar Kudus di Somalia 2011 dan emergency yang lain, tentu keputusan dan langkah cepat harus saya lakukan. Hitungannya bukan hari, tapi jam. Hati-hati tidak berarti tidak berani, tidak tegas dan tidakpunyasikap.Misalnyadalampengambilankeputusan yang sangat fundamental dan strategis tak mungkin saya lakukan secara serampangan. Mengapa? Saya tidak ingin keputusan yang sangat penting tersebut salah, atau kalau tidak kemudian berkali-kali saya ubah. Bukan begitu ke- pemimpinan dan manajemen yang saya anut dan jalankan. Sikap seperti itulah, terutama soal kehati-hatian, yang hendak saya gunakan untuk membedah dan menelaah apakah cawe-cawe yang dilakukan Presiden kita, Pak Jokowi, itu benar atau salah, serta baik atau buruk. Ada 5 hal yang ingin saya tanggapi terhadap cawe- cawenya Presiden Jokowi dalam Pemilihan Presiden 2024 mendatang. 1. Pak Jokowi, ataupun pihak Istana, mengatakan bahwa beliau memang akan melakukan cawe-cawe dalam Pilpres 2024. Tetapi, itu cawe-cawe yang baik dan demi kepentingan bangsa dan negara. Pendapat saya: Sah-sah saja Presiden Jokowi mengatakan atau berbuat begitu. Apalagi kalau cawe-cawe yang beliau lakukan adalah cawe-cawe yang baik, yang positif. Saya pikir kita
  • 10. 8 PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI tidak boleh serta merta mengatakan bahwa apa yang dilakukan Pak Jokowi itu tidak baik atau salah. Itu pendapat saya. Meskipun saya memiliki pandangan yang secara fundamental berbeda dengan beliau, tak boleh saya mengatakan bahwa yang Pak Jokowi lakukan tidak baik, sebaliknya yang saya lakukan dulu yang lebih baik. Saya menghormati pilihan beliau. Untuk diingat memang pada Pilpres 2014 dulu saya memilih bersikap netral, dan mempersilahkan baik pasangan Pak Jokowi bersama Pak Jusuf Kalla maupun pasangan Pak Prabowo bersama Pak Hatta Rajasa untuk berkompetisi secara sehat dan demokratis. Nah, tentang kata-kata bahwa cawe-cawe yang akan dilakukan itu demi kepentingan bangsa dan negara, mungkin ini yang Pak Jokowi perlu berhati-hati. Dalam mengartikan kepentingan bangsa dan negara, khususnya jika dikaitkan dengan Pilpres 2024 mendatang harus tepat dan tidak bias. Kepentingan nasional (national interest), tidaklah sama dengan kepentingan politik seorang Presiden atau kepentingan politik sebuah parpol atau pihak manapun. Banyak literatur yang mendefinisikan kepentingan negara dalam tingkatan mulai yang bersifat hidup matinya sebuah negara (survival interest), disusul dengan kepentingan negara yang vital (vital interests) dan kemudian disusul
  • 11. 9 dengan kepentingan besar (major interests) dan sete- rusnya. Terjaminnya keselamatan, kedaulatan dan keutuhan NKRImisalnyaituadalahsurvivalinterests.Terlindunginya keamanan negara dan terjaganya ekonomi nasional sering diidentikkan dengan vital interest. Jadi, kalau mengatakan bahwacawe-caweitudemikepentinganbangsadannegara perlulah rakyat Indonesia diyakinkan bahwa cawe-cawe Presiden Jokowi benar-benar demi kepentingan bangsa dan negara. Mengapa rakyat perlu diyakinkan? Ya karena dalam Pilpres mendatang rakyatlah yang akan memilih presiden mereka untuk periode 5 tahun ke depan. Bukan Presiden, bukan MPR, bukan partai politik, bukan pula kalangan orang-orang kaya dalam iklim plutokrasi (money talks). Sekali lagi yang memilih adalah rakyat Indonesia, pemegang kedaulatan yang sejati. 2. Dari berbagai sumber yang kredibel didapat informasi bahwa Pak Jokowi hanya menghendaki dua pasangan capres-cawapres. Bukan tiga apalagi empat pasangan. Pendapat saya: Terhadap hal ini menurut pikiran saya tidak ada yang salah dari Presiden Jokowi. Siapapun di negeri ini,
  • 12. 10 PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI termasuk Presiden, tidak dilarang untuk punya kehendak dan harapan. Nothing wrong with him. Mungkin Pak Jokowi akan melakukan pekerjaan politik untuk mencapai tujuan dan sasaran ini. Politik itu banyak caranya. Yang penting tujuan tercapai, kata sebagian kalangan. Meskipun, sebagian kalangan yang lain berpendapat bahwa cara-cara yang digunakan itu janganlah dengan “menghalalkan segala cara”. Tetapi, dalam politik, soal halal dan tidak halal itu juga subyektif. Tergantung dari mana memandangnya. Jikalah Pak Jokowi melakukan kerja politik dengan meminta para pimpinan parpol yang tergabung dalam Kabinet Kerja dewasa ini, dan para Ketua Umum Parpol yangmayoritasadalahMenteridansepenuhnyamengikuti yang disampaikan presidennya, menurut pendapat saya tidak boleh Pak Jokowi divonis sebagai melakukan tindakan yang salah atau buruk. Yang bisa membuat cawe-cawe Pak Jokowi menjadi bermasalah adalah apabila beliau melakukan tindakan (bersama dengan pembantu-pembantunya) yang di- nilai melanggar hukum dan atau menyalahgunakan kekuasaannya(abuseofpower)gunamencegahterjadinya pasangan capres-cawapres yang ketiga. Apabila Pak Jokowi bersama pembantunya-pem- bantunya bekerja secara “all out” agar para pemimpin parpol yang berada dalam koalisi pemerintahan Presiden Jokowi tidak membentuk pasangan ketiga disertai se-
  • 13. 11 macam ancaman, ya inilah yang bisa menjadi masalah. Misalnya, sejumlah pemimpin parpol “diancam”, baik langsung maupun tidak langsung, akan diperkarakan secara hukum dan akan masuk ke ranah pengadilan jika merekatidakmenurutikeinginanPakJokowi.Bahasayang mudah dimengerti oleh publik adalah dia akan dijadikan tersangka dalam proses penuntutan hukum. Konon, Pak Jokowidanpembantu-pembantunyamerasamengantongi kasus-kasus pelanggaran hukum dari para pemimpin parpol tersebut. Kalau hal ini benar-benar terjadi, atau ya memang begitu yang terjadi, ini akan menjadi kasus yang serius. Begini pendapat saya mengapa hal ini serius. Jika semuanya ini benar, maka Presiden Jokowi pertama-tama melakukan “politik tebang pilih”. Kalau mengikuti keinginan beliau, meskipun dia punya kasus hukum akan aman. Sebaliknya, kalau dia mbalelo akan segera dijadikan tersangka dan masuk proses hukum. Ini tidak bisa mencegah tuduhan kepada Presiden Jokowi sebagai tidak etis dan tidak adil. Pak Jokowi akan dinilai telah mengingkari sumpah yang beliau sampaikan pada tanggal 20 Oktober 2014 dan tanggal 20 Oktober 2019, yang antara lain berbunyi, “... akan memenuhi kewajiban Presiden Republik Indonesia dengan sebaik-baiknya dan seadil-adilnya.” Parapencintakeadilanakanmengatakanbahwaapabila para pembantunya memang terlibat dalam pelanggaran
  • 14. 12 PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI hukum yang serius, hukum mesti ditegakkan sebagaimana yang berlaku kepada warga negara Indonesia manapun. Ingat prinsip-prinsip penegakan hukum yang berlaku secara internasional, yang berbunyi no one is above the law atau juga the law is applied equally and fairly. Yang lebih serius adalah jika seorang Presiden menghalang-halangi sebuah penegakan hukum, itu masuk dalam definisi “obstruction of justice”. Obstruction of justice ini sebuah tindak pidana (crime). Di negara manapun ada sanksi hukumannya. Dalam UU tentang Tipikor di Indonesia misalnya, perbuatan menghalang-halangi proses hukum yang berkaitan dengan pemberantasan korupsi, diancam dengan hukuman penjara minimal 3 tahun dan maksimal 12 tahun. Kalau hal ini terjadi di negara yang sama-sama kita cintai ini, pantaslah kalau ada kata-kata sumbang bahwa hukum bisa dipermainkan. Negara seperti ini sering dicap bahwa yang menjadi panglima bukan kebenaran dan keadilan, tetapi politik dan kekuasaan. Secara pribadi saya tidak setuju kalau ada upaya politik untukmembatasijumlahpasanganCapres-Cawapres.Apa alasannya? Apa kepentingannya? Apanya yang salah kalau lebih dari dua pasang? Pilpres Tahun 2004, di era pemerintahan Presiden Megawati, tak ada pembatasan semacam itu. Ada lima pasangan Capres-Cawapres yang berkompetisi secara
  • 15. 13 demokratis. Tak ada masalah apapun dengan pasangan sebanyak itu. Sekarang ini, saya mempercayai bahwa rakyat kita “terbelah” antara yang pro-keberlanjutan dan yang pro- perubahan. Menurut saya kedua aspirasi dan keinginan itu sah. Akan menjadi persoalan besar jika tidak ada pasangan satupun yang dianggap mewakili rakyat yang pro-perubahan. Separuh rakyat kita bisa marah karena tak ada yang mewakili mereka. Mereka juga sangat kecewa karena tak ada pasangan Capres-Cawapres yang mereka bisa titipkan harapan dan aspirasinya. Kalau separuh rakyat kita marah bagaimanapun akan berakibat pada adil dan damainya Pilpres 2024 mendatang. 3. JugadiketahuiolehbanyakpihakbahwaPakJokowi tidak suka dengan Anies Baswedan, dan tidak ingin pula yang bersangkutan jadi Capres. Pendapat saya: TidakmenjadisoalkalauPakJokowitidaksukadengan Pak Anies Baswedan. Itu hak beliau. Tidak ada yang boleh melarang dan tidak boleh pula Presiden kita disalahkan. Jikalau Presiden Jokowi juga bekerja secara politik agar Pak Anies tidak bisa menjadi capres dalam Pilpres 2024 mendatang itupun tidak melanggar hukum. Karenanya, tidak salah kalau pihak beliau mengatakan bahwa langkah-
  • 16. 14 PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI langkah itu tidak melanggar undang-undang. Ya … politik memang begitu. Nah, yang menjadi persoalan adalah apabila cara yang dipilih oleh pihak Pak Jokowi untuk mencegah Anies menjadi capres itu bertentangan dengan etika seorang Presiden dan apalagi kalau masuk ke wilayah penyalahgunaan kekuasaan. Bagaimana kira-kira cara yang bisa dilakukan? Misalnya, dicari-cari kesalahan Anies Baswedan secara hukum, dan akhirnya dijadikan tersangka atas pelanggaran hukum tertentu. Kalau memang secara hukum Anies terbukti bersalah, rakyat bagaimanapun mesti menerimanya. Tetapi, kalau sebenarnya tidak bisa dibuktikan secara hukum bahwa ia bersalah, maka hal ini akanmenjadikasusyangserius.Sayatidakakanmembahas dampak seperti apa secara sosial, politik dan keamanan kalau hal itu terjadi. Saya hanya ingin menyoroti dari sisi etika dan hukum. Kalau memaksakan seseorang untuk menjadi ter- sangka pelanggaran hukum, padahal tidak bisa dibuktikan secara mengesankan (no strong evidence), ini sebuah penyalahgunaan kekuasaan (abuse of power), utamanya kalau memang ada tangan-tangan kekuasaan yang ber- main. Masalah akan menjadi sangat serius kalau secara pribadi Presiden Jokowi memang terlibat dalam hal ini (personally involved). Sebagai seorang sahabat, saya sungguh berharap beliau tidak melakukannya.
  • 17. 15 Cara lain yang bisa dilakukan untuk menggagalkan niat dan rencana Anies untuk menjadi capres adalah dengan “mengamputasi” salah satu dari parpol-parpol yang hendak mencalonkannya sebagai capres. Kalau salah satu dari 3 parpol yang bakal mengusung Anies Baswedan sebagai capres tidak lagi memberikan dukungannya, bakal bubarlah koalisi yang tengah “in the making” ini. Cara seperti apa yang bisa ditempuh sehingga Anies tak bisa maju lantaran koalisinya tak bisa berlayar? Macam-macam. Pertama, melalui kerja politik agar salah satu partai atau lebih membatalkan pencalonannya terhadap Anies. Atau yang kedua, sebuah partai “dikerjain” sehingga tak lagi bisa mencalonkan seseorang menjadi capres. Kalau menggagalkan koalisi pengusung Anies ini karena hasil kerja politik, saya tidak punya komentar. Tetapi, kalau sebuah partai sengaja dikerjain agar tak lagi bisa mencalonkan Anies, seperti dugaan banyak kalangan atas PK Moeldoko (Kepala Staf Presiden Jokowi) yang masih berstatus aktif, maka ini juga sebuah masalah yang serius yang dampaknya sangat besar. Dampak yang besar itu bukan hanya bagi Partai Demokrat, tetapi dugaan saya juga terhadap pihak yang tengah berkuasa. Kalau yang ingin menggagalkan Demokrat untuk mendukung Anies ini memang “nekat, gelap mata dan ingin memamerkan kekuasaan yang
  • 18. 16 PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI dimilikinya”, saya duga akan menjadi perhatian yang luar biasa dari masyarakat luas. Selebihnya, soal kemungkinan apa yang bisa terjadi silahkan mempelajari sejarah politik di berbagai negara, termasuk di Indonesia sendiri. Sejarah selalu mengabadikan berbagai cerita tentang solidaritas dan perlawanan rakyat terhadap kekuasaan yang dinilai sangat tidak adil dan menindas. Saya pribadi harus menyampaikan pandangan saya tentang PK KSP Moeldoko, yang mayoritas rakyat kita sangat menentangnya. Dari akal sehat, dari sisi proses hukum yang telah berjalan selama ini, dan dari keabsahan serta cara- cara Moeldoko ingin mengambil alih Partai Demokrat dari kepemimpinan yang sah, termasuk sangat tidak dipenuhinya syarat untuk sebuah KLB... tidak ada jalan bagi Moeldoko untuk dibenarkan dan dimenangkan dalam pengadilan yang benar dan adil. Saya masih percaya Mahkamah Agung sebagai simbol benteng kebenaran dan keadilan di negara kita akan tetap amanah, memiliki hati nurani dan akal sehat, menjunjung tinggi kebenaran dan keadilan, dan memberikan putusan yang benar dan adil. Rasa percaya saya kepada MA dan jajaranpengadilandalamnaungannyajugadilatarbelakangi oleh keseluruhan proses pengadilan yang digelar selama ini yang saya nilai kredibel dan adil. Saya ingin menyampaikan kepada Mahkamah Agung, rakyat Indonesia bahkan masyarakat internasional, akan
  • 19. 17 mengikuti proses pengambilan putusan yang dilakukan oleh MA. Mengapa dunia peduli, karena perlakuan pihak yang tengah berkuasa terhadap seorang mantan Presiden selalu menarik perhatian dunia. Memang tidak sedikit informasi yang saya dapatkan, dan saya belum bisa melakukan konfirmasi terhadap kebenaran informasi itu, bahwa katanya ada tekanan terhadap MA untuk memenangkan KSP Moeldoko. Jika benar memang ada tekanan dari “pihak-pihak tertentu atau dari orang kuat” saya berharap MA tidak serta merta mempercayainya. Saya sangat ingat apa yang disampaikan Presiden Jokowi kepada Ketua Umum Partai Demokrat di Istana Bogor, tanggal 9 Maret 2021 sekitar pukul 20.00 WIB. Waktu itu Ketua Umum Partai Demokrat AHY diundang oleh Pak Jokowi ke Istana Bogor. Dengan didampingi oleh Mensesneg Pratikno, Pak Jokowi menjelaskan secara panjang lebar bahwa intinya beliau “tidak tahu menahu” atas apa yang dilakukan oleh Moeldoko. Memang ini berbeda dari apa yang dibangun oleh Moeldoko dan para pelaku KLB, bahwa rencana pengambilalihan kepemimpinan Partai Demokrat yang sah itu mendapatkan “blessing” dari beliau. Sama halnya dengan komentar berbagai kalangan di dalam dan di luar negeri yang menyangsikan jika Pak Jokowi benar-benar tidak tahu. Tetapi, posisi Partai Demokrat, termasuk saya,
  • 20. 18 PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI tetap memercayai dan memegang apa yang disampaikan Pak Jokowi tersebut sebagai kebenaran (truth). Mengapa cerita ini saya angkat, saya berharap MA tidak begitu saja percaya kalau ada yang memberikan tekanan kepada MA agar memenangkan Moeldoko dan mengalahkanPartaiDemokratyangresmidansah,dengan mengatakan bahwa Presiden Jokowi juga merestuinya. Kita tentu tidak ingin Presiden Jokowi difitnah atau dicatut namanya oleh pihak manapun. Dulu, ketika masih memimpin Indonesia, saya juga tidak “happy” kalau difitnah. Sebagian kalangan berpendapat bahwa di luar Partai Demokrat yang sepertinya tengah diganggu agar tak lagi bisa mencalonkan Anies menjadi Capres, sangat mungkin tekanan dan kerja politik dilakukan untuk membuat Nasdem dan PKS mengurungkan niatnya untuk mencalonkan Anies. Sebenarnya, masyarakat luas tidak sulit untuk me- ngetahui apa yang bakal terjadi ke depan ini. Di era “digital society” ini, sepertinya tak ada yang tidak diketahui oleh masyarakat. Lihat itu percakapan di media sosial, meskipun sering “offside” karena bercampur aduk antara fakta dengan hoax. Kalau negara merasa apa yang dilakukan itu masyarakat tidak tahu... negara bisa salah. Lebih terang lagi jika kita dengarkan percakapan masyarakat di “warung-warung kopi”. Sekali lagi, rakyat tahu. Jangan under estimate.
  • 21. 19 Masyarakat banyak tahu, meskipun mereka memilih diam. Saya juga tahu dan mendengar, meskipun sama dengan masyarakat luas saya memilih untuk diam dan hemat bicara. 4. Didapatkan berbagai informasi bahwa Pak Jokowi akanmemberikan“endorsement”kepadasejumlah tokoh untuk menjadi Capres atau Cawapres. Pendapat saya: Adalah hak Presiden Jokowi untuk memberikan endorsement kepada siapapun untuk menjadi Capres dan atau Cawapres. Tidak boleh endorsement yang berarti dukungan dan “keberpihakan” itu dianggap keliru. Tak ada yang boleh melarang dan menghalanginya. Jika untuk menyukseskan “jago” yang didukungnya Presiden Jokowi melakukan kerja politik, menurut pen- dapat saya itu juga tidak keliru. Tentu dengan catatan beliau tidak menggunakan sumber daya negara untuk menyukseskan kandidat yang dijagokannya itu. Jika kemudian perangkat negara, termasuk fasilitas dan uang negara digunakan untuk itu, di samping tidak etis juga melanggar undang-undang. Sebagai contoh jika lembaga intelijen (BIN), Polri, TNI, Penegak Hukum, BUMN dan perangkatnegarayanglainitudigunakan,jelasmerupakan pelanggaran undang-undang yang serius karena bakal membuat Pilpres mendatang tidak lagi jujur dan adil.
  • 22. 20 PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI Siapapun di negeri ini, tentu termasuk Presiden, jika melakukan perbuatan sehingga sebuah pemilihan umum, termasuk Pilpres, benar-benar tidak bebas, tidak jujur dan tidak adil (istilah lain yang sering kita dengar Pilpres tidak lagi “free and fair”) ini sudah berkategori melanggar konstitusi. Ingat, amanah UUD 1945, “Pemilihan Umum dilaksanakan secara langsung, umum, bebas, rahasia, jujur dan adil …” Menarik pergunjingan beberapa saat yang lalu ketika putra dan putra menantu Presiden Jokowi maju sebagai calon walikota Solo dan walikota Medan. Sebagian kalangan menganggap itu tidak etis, karena beliau sedang menjabat sebagai Presiden (incumbent). Menurut pendapat saya tidak bisa serta merta kita mengatakan Pak Jokowi melanggar etika, karena itu tergantung cara memandangnya. Ingat, siapapun di negeri ini memiliki hak dan kebebasan untuk menjadi siapa. Dalam pemilihan umum, termasuk Pilpres, setiap warga negara (kecuali dilakukan pembatasan oleh putusan pengadilan) memiliki “hak untuk memilih” dan “hak untuk dipilih”, sehingga putra-putra Pak Jokowi juga memiliki hak yang sama. Yang penting, seperti yang telah saya sampaikan sebelumnya, jangan sampai sumber daya dan perangkat negara digunakan untuk memenangkan putra-putra beliauitu.Kalauituterjadi,disampingmelanggarundang-
  • 23. 21 undang juga membuat Pilkadanya tidak adil. Tidak adil bagi kandidat yang lain beserta para pemilihnya. Pendapat saya berkaitan dengan tidak boleh dihalang- halanginya putra-putra Presiden Jokowi untuk maju sebagai kandidat apapun (walikota, gubernur, presiden misalnya), mesti berlaku sama bagi warga negara yang lain. Artinya,siapapunyanginginmenjadicapresataucawapres dalam Pilpres 2024 tidak boleh dihalang-halangi, apalagi jika dilakukan dengan penyalahgunaan kekuasaan. 5. Menurutpengakuandanpernyataansejumlahpim- pinan partai politik, baik secara terbuka maupun tertutup, Pak Jokowilah yang akan menentukan dan memberikan kata akhir siapa pasangan capres- cawapres yang mesti diusung oleh partai-partai politik itu. Pendapat saya: Dalam hal ini, saya berpendapat Pak Jokowi tidak bisa dipersalahkan. Mungkin ada yang bilang beliau melanggar etika karena mengambil alih kedaulatan sejumlah partai politik.Yangmenentukancapresdancawapresseharusnya partai politik yang bersangkutan, bukan Presiden... demikian kata mereka. Kalau benar-benar yang menentukan siapa capres dan cawapres adalah Pak Jokowi, dan bukan parpol-parpol yang bersangkutan, justru yang mesti dikritisi adalah para
  • 24. 22 PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI pemimpin parpol-parpol itu. Mengapa mau diperlakukan begitu. Tetapi, kalau para pemimpin beserta seluruh kader parpol tidak menolak peran Presiden Jokowi dalam penentuan capres dan cawapres yang mesti diusung dan didukung, menurut saya ... “urusan selesai”. Kita tidak boleh menyalahkan baik Pak Jokowi maupun para pemimpin Parpol, karena hal itu terjadi atas dasar “mau sama mau”. Jadi, jika hubungan antara Presiden Jokowi dengan para pemimpin parpol itu, khususnya dalam penetapan capres atau cawapres yang mesti didukung berdasarkan “mau sama mau”, yang juga tidak bertentangan dengan undang-undang, sepenuhnya hak mereka. Sah dan tidak boleh dipersalahkan. Ini pendapat saya, meskipun ketika saya menjadi Presiden dulu jalan yang saya pilih berbeda dengan yang Pak Jokowi pilih. Sebagai penutup artikel yang saya beri judul “Pilpres 2024 & Cawe-Cawe Presiden Jokowi” ini, saya ingin menyampaikan 3 hal. Pertama, narasi yang saya bangun dalam artikel ini berdasarkan percakapan di ruang publik (berbagai wahana) dan juga informasi dari berbagai sumber terpercaya yang saya peroleh. Karena saya punya karakter “berhati-hati”, terhadap informasi yang sangat penting dan sensitif saya lakukan “cross check”, agar klasifikasi informasi dan intelijen itu menjadi lebih kuat. Saya tidak ingin salah. Tanpa saya minta, sumber-sumber terpercaya
  • 25. 23 tersebut menyampaikan berbagai informasi ini kepada saya, langsung atau tidak langsung. Memang mereka meminta agar identitasnya “sementara” tidak dibuka. Saya mesti memenuhi permintaan itu, karena saya paham mengapanya. Kedua, sebagai salah satu “orang tua” di negeri ini, saya harus mengatakan bahwa tindakan yang jelas sangat mengganggudanberbahayadalamrangkaianPemilu2024 ini sebaiknya dihentikan. Rencana-rencana ke depan yang jugaberkategorimelanggarhukumdankeadilansebaiknya diurungkan. Jangan sampai karena kealpaan dan kesalahan di antara kita, apalagi di pihak yang tengah mengemban amanah (kekuasaan), pemilihan umum yang menjadi milik rakyat Indonesia ini tercoreng. Kalau musibah ini terjadi, sejarah akan mencatat dan rakyat akan mengingat selamanya bahwa pemilu ke 5 di era demokrasi ini tidak bebas, tidak jujur dan tidak adil. Juga bisa tidak damai akhirnya. Kalau ini sungguh terjadi, Ibu Pertiwi akan menangis dan bangsa Indonesia akan kembali berkabung. Ketiga,apayangsayasampaikandiartikeliniberangkat dari niat dan tujuan yang baik. Jika banyak yang mengait kepada Presiden kita, Pak Jokowi, ini semata-semata agar beliau tidak melakukan kesalahan yang serius. Ingat kata- kata orang bijak “The President Can Do No Wrong”. Artinya “Presiden tidak boleh berbuat salah”. Bukan diartikan “seorang presiden tidak boleh disalahkan, dia selalu benar”. Bukan begitu artinya.
  • 26. 24 PILPRES 2024 & CAWE-CAWE PRESIDEN JOKOWI Bagi mereka yang membantu dan mengawal Pak Jokowi, bantu dan kawallah secara benar. Setelah tanggal 20 Oktober 2024 nanti Pak Jokowi akan mengakhiri dharma bhaktinya sebagai pemimpin bangsa. Beliau akan menjadi orang seperti saya. Beliau akan menjadi sahabat saya, sahabat kita semua. Tentu beliau ingin mengakhiri pengabdiannyadenganbaik.Takadadiduniaini,Presiden yang tidak ingin mengakhiri pengabdiannya secara soft, happy landing, dan tentunya bukan hard landing, apalagi crash. Beliau juga ingin punya “legacy” dan diingat dengan baik oleh rakyat. Sejatinya kita semua harus “mengawal” dan “mengamankan” beliau agar mimpi-mimpi indah beliau dikabulkan oleh Allah SWT. Jakarta, 18 Juni 2023
  • 27. 25