PRASANGKA SOSIAL

3,452 views
3,254 views

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
3,452
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
34
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

PRASANGKA SOSIAL

  1. 1. PRASANGKA SOSIAL ( Hasil pengumpulan dan penyusunan dari berbagai sumber informasi ) MAKALAH ( Diajukan untuk melengkapi salah satu tugas mata kuliah Psikologi Sosial ) Oleh MUHAMAD YOGI 41032161121007 PROGRAM STUDI PENDIDIKAN PANCASILA DAN KEWARGANEGARAAN FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS ISLAM NUSANTARA BANDUNG 2013
  2. 2. KATA PENGANTAR Puji dan Syukur Penulis Panjatkan ke Hadirat Tuhan Yang Maha Esa karena berkat limpahan Rahmat dan Karunia-Nya sehingga penulis dapat menyusun makalah ini tepat pada waktunya. Makalah ini membahas Prasangka Sosial dalam mata kuliah Psikologi Sosial. Dalam penyusunan makalah ini, penulis banyak mendapat tantangan dan hambatan akan tetapi dengan bantuan dari berbagai pihak tantangan itu bisa teratasi. Olehnya itu, penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan makalah ini, semoga bantuannya mendapat balasan yang setimpal dari Tuhan Yang Maha Esa. Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan baik dari bentuk penyusunan maupun materinya. Kritik konstruktif dari pembaca sangat penulis harapkan untuk penyempurnaan makalah selanjutnya. Bandung, 21 September 2013 Penulis Muhamad Yogi ii
  3. 3. DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ...................................................................................... ii DAFTAR ISI ..................................................................................................... iii BAB I PENDAHULUAN ................................................................................. 1 A . Latar Belakang Masalah .................................................................. 1 B . Rumusan Masalah ............................................................................ 2 C . Tujuan ............................................................................................... 3 D . Manfaat ............................................................................................. 3 BAB II PEMBAHASAN ................................................................................. 4 A . Pengertian Prasangka Sosial ............................................................. 4 B . Sebab- sebab Timbulnya Prasangka Sosial ....................................... 5 C . Terbentuknya Jarak Sosial ................................................................ 6 D . Usaha Mengurangi Prasangka Sosial .............................................. 7 E . Prasangka, Propaganda, Desas- desus dan Stereotip ....................... 8 BAB III PENUTUP ......................................................................................... 11 A . Kesimpulan ....................................................................................... 11 B . Saran .................................................................................................. 11 DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 12 iii
  4. 4. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perkembangan teknologi yang sangat pesat, khususnya teknologi Di bidang informasi, telah membawa umat manusia ke suatu era yang belum pernah dialami sebelumnya. Cepatnya harus informasi telah memungkinkan apa yang terjadi di belahan dunia yang satu dapat segera diketahui, dan hal ini akan mempengaruhi tindakan dan keputusan - keputusan orang dalam berbagai bidang yang berada dibelahan dunia yang lain. Fenomena dimana dunia semakin mengecil serta adanya interdependensi yang semakin besar diantara bangsabangsa inilah yang sering dinamakan sebagai era globalisasi. Indonesia sebagai bagian dari masyarakat dunia yang sedang giat-giatnya membangun, tentu tidak luput dari pengaruh globalisasi ini. Pengaruh globalisasi terlihat di berbagai aspek pembangunan,baik pembangunan fisik maupun pembangunan yang bersifat nonfisik, dimana unsur manusia nya lebih besar peranannya. Berbicara mengenai pembangunan tentu tidak terlepas dari sumber daya manusia yang ada. Pembangunan menurut La-Piere, (1981) adalah merupakan usaha yang secara sistematis direncanakan dan dilakukan untuk mengubah situasi dan kondisi masyarakat ke taraf yang lebih sempurna. Pengertian di atas mengandung makna bahwa pembangunan, sebenarnya merupakan perubahan tingkah laku manusia sebagai warga negara yang sedang membangun. Dalam kaitannya dengan pengertian diatas sumber daya manusia dalam pembangunan mengandung arti bahwa manusia itu sendiri merupakan instrumen untuk mencapai perubahan yang direncanakan sekaligus menjadi sasaran pembangunan. Dengan demikian manusia sebagai instrumen yang berarti alat, mengindikasikan bahwa manusia berperan sebagai obyek dan sasaran pembangunan itu sendiri. Sebagaimana diuraikan dalam GBHN (Garis Besar Haluan Negara) tahun 1988-1993 secarajelas dinyatakan bahwa manusia Indonesia merupakan subyek sekaligus obyek dari pembangunan. 1
  5. 5. 2 Oleh Karenanya sebagai obyek dan subyek pembangunan, manusia memegang peranan yang sangat penting. Masyarakat Indonesia yang terdiri dari banyak suku bangsa dan sedang berkembang ke era industrialisasi yang diikuti kemajuan yang pesat dibidang informasi dan transportasi, tidak saja memperkecil jarak antar bangsa tetapi juga meningkatkan tukar rnenukar informasi, saling mempengaruhi satu sama lain. Selain itu interaksi sosial dari berbagai kelompok etnis yang tersebar di berbagai pelosok tanah air yang terdiri dari ribuan pulau juga meningkat. Sebagai konsekuensi antar kelornpok etnis dan semakin banyak organisasi atau perusahaan ataupun kelompok kerja lainyang beranggotakan orang dari berbagai kelornpok etnis, golongan, agarna, ras dan sukubangsa. (Setiadi, 1993). Masing-masing suku bangsa yang ada di Indonesia menurut Martaniah, (1984) sudah barang tentu rnemiliki latar belakang kehidupan yang berbeda-beda. Dengan rnengetahui perbedaan - perbedaan tersebut bukan berarti bertujuan untuk memisah – misahkan mereka atau menonjolkan jurang pemisah di antara suku bangsa yang ada, akan tetapi justru dengan mengetahui perbedaan- perbedaan tersebut akan dapat dicarikan jalan keluar untuk lebih mempersatukan. Namun demikian tidak dipungkiri dengan adanya perbedaan - perbedaan latar belakang kehidupan suku bangsa tersebut akan dapat memicu terjadinya prasangka sosial. Mar'at, (1982) mengemukakan bahwa suatu bangsa yang memiliki heterogenitas dari kelompok - kelompok etnis senantiasa rnenimbulkan isu-isu yang menjurus kearah prasangka sosial. B. Rumusan Masalah 1. Apa pengertian prasangka sosial ? 2. Apa sebab – sebab timbulnya prasangka ? 3. Jelaskan terbentuknya jarak sosial ? 4. Bagaimana usaha mengurangi prasangka sosial ? 5. Apa yang dimaksud dengan prasangka, propaganda, desas – desus dan stereotip ?
  6. 6. 3 C. Tujuan 1. Mengetahui pengertian prasangka sosial 2. Mengetahui sebab – sebab timbulnya prasangka 3. Mengetahui terbentuknya jarak sosial 4. Mengetahui usaha mengurangi prasangka sosial 5. Mengetahui apa yang dimaksud dengan prasangka, propaganda, desas – desus dan stereotip D. Manfaat Makalah ini dibuat dan disusun agar mampu membawa suatu manfaat diantarnya : 1. Menjadi bahan tambahan untuk perkuliahan mahasiswa dan dosen pengajar. 2. Sebagai literatur materi khusus psikologi sosial 3. Bermanfaat bagi pembaca dan memberi pengetahuan para penikmat pendidikan. 4. Agar bisa menjadi salah satu acuan dalam belajar memahami psikologi sosial terutama tentang motif sosial.
  7. 7. BAB II PEMBAHASAN A. Prasangka Sosial Di dalam kehidupan sehari-hari, istilah prasangka (prejudice) adalah sikap prasaan orang-orang terhadap golongan manusia tertentu, golongan ras atau kebudayaan yang berbeda dengan golongan orang yang berprasangka itu, prasangka sosial terdiri atas attitude-attitude sosial yang negatif terhadap golongan orang lain dan tidak mempengaruhi tingkah lakunya terhadap golongan manusia lain. Prasangka sosial yang pada awalnya hanya merupakan sikap-sikap perasaan negatif itu lambat laun menyatakan dirinya dalam tindakan-tindakan yang diskriminatif terhadap orang-orang yang termasuk golongan yang di perasangka itu tanpa terdapat alasan-alasan yang objektif. Pada pribadi orang yang dikenai tindakan-tindakan diskriminatif. Atau perasangka sosial adalah sebuah sikap terhadap anggota kelompok tertentu, semata-mata berdasarkan keanggotaan mereka dalam kelompok tersebut, prasangka terhadapa kelompok lain bisanya cenderung mengevaluasi anggotanya dengan cara yang sama (bisanya negatif) tingkah laku pribadi mereka memainkan peranyang kecil mereka tidak disukai. Hanya karena mereka termasuk dalam kelompok tertentu. Sebaliknya diskriminasi merujuk pada aksi negatif terhadap kelompok yang menjadi sasaran prasangka. Adorno menyatakan bahwa prasangka adalah merupakan salah satu tipe kepribadian. Oleh karena itu, kita tidak dapat menyalahkan suatu tindakan kekerasan yang mengakibatkan timbulnya kerusakan, apalagi kerusakannya hanya sebatas wilayah di mana kekerasan itu terjadi (rasisme misalnya). Pengertian prasangka sosial menurut beberapa ahli antara lain : 1. Menurut Kimball Young menyatakan prasangka adalah mempunyai ciri khas pertentang-an antara kelompok yang ditandai oleh kuatnya im group dan out group. 2. Menurut Sherif and Sherif menyatakan prasangka sosial adalah sikap negatif para anggota suatu kelompok,berasal dari norma mereka anut kepada kelompok lain beserta anggota-nya. 4
  8. 8. 5 3. Menurut Mar’at menyatakan bahwa prasangka sosial adalah dugaan-dugaan yang memiliki nilai positif atau negatif,tetapi biasanya lebih negatif. 4. Menurut Brehm dan Kassin memyatakan bahwa prasangka sosial adalah perasaan negatif terhadap seseorang semata berdasarkan keanggotanya dalam kelompok tertentu. 5. Menurut Kartono menyatakan bahwa prasangka merupakan pernilaian yang terlalu tegesa-gesa,berdasarkan generalisai yang terlalu cepat,sifatnya berat sebelah,dan disertai dengan tindakan menyenderhanakan kenyataan. B. Sebab-sebab timbulnya prasangka social Prasangka timbul dari adanya norma sosial, seperti yang terjadi pada anakanak di amerika serikat prasangka terhadap orang negro terlihat pada tahu-tahun prasekolah anak menyadari bahwa itu telah termasuk dalam kelompoknya yaitu keluarga nya dan meluas kepada bangsanya. Orang tidak begitu saja berprasangka terhadap orang lain. Tetapi ada faktor tertentu yang menyebabkan ia berprasangka, dan prasangka di sini berkisar pada masalah yang bersifat negatif terhadap orang atau kelompok lain. Ada beberapa faktor yang menyebabkan timbulnya prasangka. a) Orang dalam berprasangka dalam rangka mencari kambing hitam. Dalam berusaha seseorang mengalami kegagalan atau kelemahan, sebab dari kegagalan atau kelemahantidak di caridirinya sendiri tetapi pada orang lain. Orang lain inilah yang dijadikan kambing hitam sebagai sebab kegagalannya. b) Orang berprasangka karena memang ia sudah di persiapkan didalam lingkungannya atau kelompok untuk berprasangka attitude tidak di bawa oleh manusia sejak dilahirkan, tetapi bermacam-macam attitude itu di pelajari dan di bentuk pada manusia selama perkembangannya, seorang anak kecil tidak mempunyai attitude tetapi ia memprolehnya pertama-tama dari orang tua dan keluarganya yang merupakan kelompok primer baginya yang pertama-tama mendidik atau merupakan lingkungan sosial pertama tampak anak itu berkembang sebagai manusia sosial demikian halnya dengan prasangka sosial yang tidak di
  9. 9. 6 bawa sejak lahir tetapi di bentuk selama perkembangannya, baik melalui didikan maupun dengan cara identifikasi dengan orang lain yang sudah berprasangka. c) Prasangka timbul karena adanya perbedaan, di mana perbedaan ini menumbulkan prasaan superior. Perbedaan disini bisa meliputi. 1. Perbedaan fisik /biologis 2. Perbedaan lingkungan / geografis 3. Perbedaan kekayaan 4. Perbedaan status sosial 5. Perbedaan kepercayaan d) Prasangka timbul karena kesan yang menyakitkan atau pengalaman yang tidak menyenangkan e) Prasangka timbul karena adanya anggapan yang sudah menjadi pendapat umum atau kebiasaan di dalam lingkungan tertentu. Seperti orang berprasangka pada status ibu tiri. C. Terbentuknya jarak sosial Prasangka sosial merupakan gejala psikologi sosial, prasangka sosial ini merupakan masalah yang penting di bahas di dalam intergruop relation, prasangka sosial atau juga prasangka klompok yaitu suatu prasangka yang diperlihatkan anggota-anggota suatu kelompok terhadap kelompok-kelompok lain termasuk para anggotanya satu kelompok menilai kelompok lain dengan norma atau ukuran yang terdapat di dalam klompoknya sendiri. 1. Dengan adanya penyelidikan yang cukup lama terlihat bahwa sosial distance di hembuskan dari group yang dominan sesuai dengan status dan sudut pandangannya. Agar grup-grup yang lemah atau group minoritas dapat di terima kedalam gr0up moyoritas mau tidak mau harus mnyesuaikna diri dengan kelompok mayoritas dan ia harus mnerima status yang diberikan. 2. Disamping itu menurut observasinya Allport berkesimpulan bahawa social doistance dalam suatu masyarakat hanya terdapat pada masyarakat yang heterogen yang didalam nya terdapat kelompok- kelompok yang memiliki fungsi dan interest yang berbeda beda.
  10. 10. 7 3. Adanya rasa superioritas atau keunggulan kelompok atas kelompok yang lain, rasa superioritas bisa bersumber pada agama, geografis rasa, warna kulit dan sebagainya, anggota keolompok di sini menganggap bahwa kelompok lain berada jauh di bawah kelompoknya. Faktor – Faktor yang dapat menimbulkan prasangka antara lain : Warna kulit, tingkat hidup, agama dan sebagainya. Pada tahun 1935 dodd di dalam penelitianya menemukan bahwa social distance yang terbesar ada pada kelompok keagamaan. Timbulnya prasangka dapat diperkuat oleh keadaan politik individu atau kelompok yang diliputi prasangka memiliki sikap serta pandangan yang tidak obyektif dan wajar. Hal ini tentu saja merupakan perkembangan kepribadianya. Misalnya Orang Amerika terhadap Orang Negro. D. Usaha mengurangi prasangka sosial Usah-usaha mengurangi prasangka sosial antara golongan itu kiranya jelas harus di mulai pada didikan, jelasnya bahwa orasangka sosial itu sebenarnya adalah karena salah sangka, miss informasi, miss interprestasi. Oleh karena itu usah untuk mengurangi atau menghilangkan prasangka tetap di jalankan , di kembangkan dan di usahakan perbaikannya. Usaha mengurangi prasangka ini di bedakan atas atas dua usaha . 1. Usaha preventif: ini berupa usaha jangan sampai orang atau kelompok terkena prasangaka. Menciptakan situasi atau susasana yang tentram, damai, jauh dari rasa permusahan. Melainkan dalam arti lapang dada dalam bergaul dengan sessama manusia meskipun ada perbedaan, perbedaan bukan berarti pertentangan , memperpendek jarak sosial sehingga tidak sempat timbul prasangka. Usaha ini sebaiknya harus di lakukan oleh orang tua pada anak, guru terhadap anak didiknya, masyarkat, media dan sebagainya. 2. Usaha curatif. Usaha ini menyembuhkan orang yang sudah terkena prasangka, usaha disini berupa usaha menyadarkan. Prasangka adalah hal yang selalu merugikan tidak ada hal yang bersifat positif bagi kehidupan bersama , justru
  11. 11. 8 adanya prasangka itu pihak luar/pihak ketiga melahan dapat menarik kuntungan dengan jalan memperalat atau menimbulkan suasana panas dan kacau dari golongan yang diprasangkai demi keuntungan pihak ketiga. E. Prasangka, Propaganda, Desas-desus dan Stereotip. Seperti kita ketahui bahwa orang di dalam hubungannya dengan orang lain tidak hanya berbuat begitu saja, tetapi juga harus menyadari perbuatan yang dilakukan dan menyadari situasi yang ada sangkut paut nya dengan perbuatan itu. Kesadaran ini tidak hanya menegenai tingkah laku yang sudah terjadi, tetapi juga tingkah laku yang mungkin akan terjadi. Kesadaran individu – individu yang menentukan perbuatan- perbuatan yang nyata dan perbuatan perbuatan yang mungkin akan terjadi itulah yang dinamakan sikap. Jadi sikap adala suatau hala yang menentukan sifat dan hakikat, baikperbuatan sekarang maupun perbuatan yang akan dating. Oleh karena itu ahli Psycology W.J. memeberi batasan sikap itu sebagai suatu kesadaran individu yangmenentukan perbuatan perbuatan yang nyata atau pun yang mungkin akan terjadi didalam kegiatan- kegiatan social Tiap tiap sikap biasanya memepunyai 3 macam aspek 1. Aspek Kognitif : yaitu sikap yang berhubungan dengan gejalamengenal dalam fikiran, ini terwujud pengolahan pengalaman dan keyakinan serta harapan –harapan individu tentang sekelompok obyek tertentu. 2. Aspek Efektif : yaitu berwujud proses yang menyangkut perasaanperasaan tertentu seperti ketakutan, kedengkian simpati, antipasti dan sebagainya yang ditunjukan kepada obyek- obyek tertentu. 3. Aspek Konatif : yaitu berwujud proses tendensi/ kecenderungan untuk berbuat sesuatu objek misalnya : kecenderungan memeberi pertolongan menjauhkan diri dan sebagainya.
  12. 12. 9 Kecuali itu perlu dikemukakan bahwa siakap mempunyai hubungan yang erat dengan 2 macam proses kewajiban yang lain yaitu yang berwujud prasangka dan kompleks sebenarnya prasangka ini juga sikap, tetapi dalam arti yang khusus. A. Prasangka Prasangka Berasal dari kata pra = sebelum; sangka = dugaan, pendapat yang didasarkan atas perasaan hati, syak, kesangsian, keraguan. Prasangka : anggapan dan pendapat yang kurang menyenangkan atau penilaian negatif yang tidak rasional, yang ditujukan pada individu atau suatu kelompok tertentu (yang menjadi objek prasangka), sebelum mengetahui, menyaksikan, menyelidiki objek-objek prasangka tersebut. Prasangka juga dapat dikatakan sebagai attitude-attitude sosial negatif, yang ditujukan pada individu atau golongan lain dan hal ini mempengaruhi tingkah laku golongan individu yang berprasangka tersebut. Prasangka mulanya hanya merupakan sikap-sikap negatif, tapi lama kelamaan akan memunculkan tindakan-tindakan yang menghambat, merugikan bahkan mengancam kehidupan pribadi golongan tertentu’ B. Kompleks Kompleks merupakan aspek jiwa yang terjadi di dalam alam bawah sadar seseorang yang mendorongnya bersikap. C. Propaganda Propaganda adalah alat meyakinkan seseorang terhadap suatu pandangan/citacita seseorang. Bermacam-macam propaganda antara lain: Progresif, yaitu mengganti ideologi lama dengan ideologi baru. Reaksioner, yaitu mencegah perkembangan sosial dan timbulnya ideologi baru. Konservatif, yaitu memepertahankan ideologi. D. Desas-desus
  13. 13. 10 Desas –desus adalah suatu gejala sosial psikologis yang menarik perhatian bagi ahli psikologi, karena : 1. desas – desus itu terjadi dimana saja, didalam tiap – tiap masyarakat 2. desas – desus mempunyai pengaruh besar bagi kehidupan masyarakat, dan orang dalam masyarakat. jadi, desas – desus adalah pemberitahuan lisan/tulisan dari orang perorang pada orang lain. Macam-macamnya bisa desas-desus yang merembes, berkoar, dan bertahan. E. Stereotip Stereotip merupakan gambaran atau tanggapan tertentu seseorang terhadap individu/kelompok yang diprasangkai.stereotip oleh mayor polak diartikan sebagai contoh ejekan Menurut Johnson & Johnson stereotipe dilestarikan dan di kukuhkan dalam empat cara,: 1. Stereotipe mempengaruhi apa yang kita rasakan dan kita ingat berkenaan dengan tin-dakan orang-orang dari kelompok lain. 2. Stereotipe membentuk penyederhanaan gambaran secara berlebihan pada anggota kelompok lain. Individu cenderung untuk begitu saja menyamakan perilaku individu-individu kelompok lain sebagi tipikal sama. 3. Stereotipe dapat menimbulkan pengkambing hitaman.
  14. 14. BAB III PENUTUP A. Kesimpulan Di dalam kehidupan sehari-hari, istilah prasangka (prejudice) adalah sikap prasaan orang-orang terhadap golongan manusia tertentu, golongan ras atau kebudayaan yang berbeda dengan golongan orang yang berprasangka itu, prasangka sosial terdiri atas attitude-attitude sosial yang negatif terhadap golongan orang lain dan tidak mempengaruhi tingkah lakunya terhadap golongan manusia lain. Usaha mengurangi prasangka ini di bedakan atas atas dua usaha : 1. Usaha preventif: ini berupa usaha jangan sampai orang atau kelompok terkena prasangaka. 2. Usaha curatif. Usaha ini menyembuhkan orang yang sudah terkena prasangka, usaha disini berupa usaha menyadarkan. B. Saran Secara umum pendidik, baik guru maupun orang tua dalam mengarahkan belajar anak hendaklah harus lebih memperhatikan masalah yang terkait dengan pemenuhan kebutuhan psikologis, perkembangan intelegensi, emosional dan motivasi, serta mengembangkan kreativitas anak. Supaya peserta didik lebih mudah dalam memahami semua pelajaran yang ada. Terutama tentang identitas nasional bangsa indonesia yang kita cintai ini. Semoga apa yang saya sampaikan ini dapat berguna bagi kita semua, apabila ada kesalahan dalam penulisan kami mohon maaf. Kepada Allah saya mohon ampun, saran serta kritikan yang membangun saya sangat harapkan guna penyempurnaan makalah ini. 11
  15. 15. 12 DAFTAR PUSTAKA Ahmadi ,Abu,. 2007, Psikologi Sosial . Jakarta : Rineka Cipta Gerungan, 2004. Psikologi Sosial. Bandung : Refika Adi Tama

×