Ajaran sosial gereja

12,642 views

Published on

prentasi untuk dpp dan penggerak pelayanan pastoral sosial. download, please contact me:
stbudhipr@gmail.com

Published in: Spiritual
11 Comments
15 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total views
12,642
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
10
Actions
Shares
0
Downloads
256
Comments
11
Likes
15
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Ajaran sosial gereja

  1. 1. Ajaran Sosial Gereja<br />Perutusan Gereja di dunia<br />Karitas purwokerto/stbudhipr@gmail.com<br />
  2. 2. Pertimbangan-pertimbangan<br />Ajaran Sosial Gereja<br />Realitas Gereja Asia<br />SAGKI<br />Keuskupan Purwokerto<br />Karitas purwokerto/stbudhipr@gmail.com<br />
  3. 3. Kepentingan Mempelajari ASG<br />ASG merupakan ungkapan keprihatinan Gereja atas persoalan sosial kemasyarakatan pada jamannya (MM 220)<br />Gereja melihat pelanggaran hak-hak manusia dan ketidakadilan dalam kehidupan dan harus berbicara/mengajar atas nama mereka yang tertindas, tersingkir dan tak mampu bersuara.<br />Dengan mempelajari ASG, sesungguhnya merupakan penegasan kembali bagi perjuangan putra-i Gereja, secara khusus kaum awam dalam memperjuangkan dunia yang adil dan damai, seraya menghormati hak-hak asasi manusia, toleran dan hormat kepada sesama manusia.<br />Karitas purwokerto/stbudhipr@gmail.com<br />
  4. 4. Karitas purwokerto/stbudhipr@gmail.com<br />
  5. 5. Paus Leo XIII.  Kondisi Pekerja (Rerum Novarum). 1891.Dokumen dasar menandai awal dari ajaran sosial modern Katolik. situasi sulit dialami pekerja, menolak perjuangan kelas, menegaskan hak-hak pekerja, dan mendukung serikat.<br />Paus Pius XI.  Rekonstruksi Tatanan Sosial (Quadragesimo Anno),1931.Mencela konsentrasi kekayaan dan kekuatan ekonomi dan panggilan untuk rekonstruksi tatanan sosial berdasarkan subsidiaritas<br />Paus Yohanes XXIII.  Kekristenan dan Kemajuan Sosial (Mater et Magistra),1961.Menegaskan peran Gereja sebagai guru sosial. Mengungkapkan keprihatinan yang mendalam untuk kesenjangan yang tumbuh antara negara kaya dan miskin, untuk nasib petani dan daerah pedesaan, dan untuk perlombaan senjata.<br />Karitas purwokerto/stbudhipr@gmail.com<br />
  6. 6. Paus Yohanes XXIII. Damai di Bumi (Pacem in Terris). 1963.Menegaskan hak asasi manusia, panggilan untuk perdamaian berdasarkan kepercayaan dan penghormatan terhadap hak-hak azasi, mendesak perlucutan senjata, dan mendukung penciptaan otoritas dunia untuk melindungi kepentingan umum universal.<br />Gaudium et Spes,"Konstitusi Pastoral tentang Gereja di Dunia Modern",1965, KV II<br />Paus Paulus VI.  Pembangunan Manusia (Populorum Progressio). 1963.Panggilan untuk pembangunan manusia yang integral, mengkritik struktur ekonomi yang tidak adil yang menyebabkan ketidaksetaraan, dan panggilan untuk hubungan internasional ekonomi secara baru dan sosial<br />Karitas purwokerto/stbudhipr@gmail.com<br />
  7. 7. Paus Paulus VI. Panggilan untuk Aksi: Pada Acara yang ke Delapan Puluh dari Ensiklik Rerum novarum. 1971.Menghimbau orang Kristen untuk bekerja demi reformasi sosial dan politik melalui promosikan keadilan sosial.<br />Paus Paulus VI. Pada Evangelisasi di Dunia Modern (Evangelii Nuntiandi),1975.Panggilan untuk evangelisasi baru yang menghubungkan transformasi sosial dengan pernyataan Injil, yang mengubah individu dan struktur sosial.<br />Paus Yohanes Paulus II. Penebus Manusia (Redemptor Hominis). 1979.Memeriksa martabat manusia dan hak-hak dalam terang misteri penebusan.<br />Karitas purwokerto/stbudhipr@gmail.com<br />
  8. 8. Paus Yohanes Paulus II. Tentang Pekerjaan Manusia (Laborem Exercens). 1981.Membela martabat pekerjaan dan hak-hak pekerja.  Soal upah dan hak untuk mengatur dan menegaskan keunggulan tenaga kerja dari modal.<br />Paus Yohanes Paulus II.  Kepedulian Sosial (Sollicitudo rei socialis). 1987.Menegaskan kembali tradisi ajaran sosial Gereja. Kritik struktur dosa yang membahayakan kemajuan negara-negara miskin. Panggilan solidaritas antara negara kaya dan miskin.<br />Paus Yohanes Paulus II.  HUT Keseratus dari Rerum novarum (Centesimus Annus). 1991.Menyatakan kembali tema ensiklik Paus Leo dan panggilan untuk masyarakat yang berdasar pada hak-hak pekerja, inisiatif ekonomi, dan partisipasi.<br />Karitas purwokerto/stbudhipr@gmail.com<br />
  9. 9. Paus Benediktus XVI. Cinta dalam Kebenaran (caritas in veritate). 2009.hak milik intelektual sebagai bentuk nyata penghargaan martabat manusia; globalisasi dengan potensi baik maupun kemungkinnya membahayakan martabat manusia, khususnya di negara miskin; pembaharuan faham tentang ‘option for the poor' dengan menekankan kesediaan tiap orang katoliki untuk menyediakan miliknya bagi sesama yang ‘kurang berada'. Mengapa? Karena semua yang ada pada kita diberikan secara gratis maka kita harus memberikan secara bebas juga. Sebab semua datang karena cinta Allah<br />Karitas purwokerto/stbudhipr@gmail.com<br />
  10. 10. Kompendium ASG - 2009<br />PONTIFICAL COUNCIL FOR JUSTICE AND PEACE<br />COMPENDIUMOF THE SOCIAL DOCTRINEOF THE CHURCH<br />TO HIS HOLINESS POPE JOHN PAUL IIMASTER OF SOCIAL DOCTRINE ANDEVANGELICAL WITNESSTO JUSTICE AND PEACE<br /> <br />Fr. Budhi Prayitno<br />Karitas purwokerto/stbudhipr@gmail.com<br />
  11. 11. Dewan Kepausan untuk Keadilan & Perdamaian dalam Kompendium tentang Ajaran Sosial Gereja, <br />mengidentifikasi empat prinsipPengajaran Sosial Katolik yang berlaku selalu dan di mana-mana:<br /> 1. Martabat manusia. 2. Kesejahteraan umum. 3. Subsidiaritas. 4. solidaritas<br />Karitas purwokerto/stbudhipr@gmail.com<br />
  12. 12. 1. Martabat pribadi manusia. <br />Setiap makhluk manusia diciptakan dalam citra Allah, dan karenanya setiap kehidupan manusia adalah suci dan tidak pernah boleh diperlakukan sebagai sarana. Konsekuensinya adalah bahwa segala sesuatu dalam ranah ekonomi dan politik harus dinilai dalam terang apakah ia melindungi atau menghancurkan martabat manusia. Ini adalah prinsip dasar dari pikiran sosial Gereja katolik.<br />2. Kesejahteraan Umum. <br />Suatu komitmen pada kesejagteraan umum menolak bias individualis dari masyarakat sekuler modern yang memberi hak istimewa pada hak-hak individual dengan mengorbankan kebaikan komunitas.<br />Hak-hak manusia harus dilindungi jika martabat individu mau dihormati, tetapi hak individual harus memiliki tanggungjawab yang korelatif. Paus Johanes Paulus II menekankan keutamaan solidaritas sebagai suatu komitmen pada kebaikan bersama. Jadi ajaran social katolik dilawankan dengan ekstrem-ekstrem baik individualisme maupun kolektivisme.<br />Karitas purwokerto/stbudhipr@gmail.com<br />
  13. 13. 3. Prinsip Subsidiaritas.<br />Kapan saja keputusan-keputusan yang mungkin harus dibuat di tingkat local lebih daripada dibuat oleh bebadan yang lebih tinggi, sehingga memberi peran utama pada inisiatif individual. Asosiasi-asosiasi menengah (keluarga, komunitas local, serikat-serikat, persekutuan-persekutuan, etc) harus bebas untuk menjalankan kegiatan-kegiatan yang layak untuk mereka sendiri tanpa campur tangan dari Negara.<br />4. Prinsip Solidaritas<br />Suatu tekad untuk tetap dan terus menerus berkarya demi kesejahteraan bersama. Yang berlebih merasa bertanggungjawab atas yang berkekurangan dan yang berkekurangan bersikap aktif dan partisipatif membangun jejaring dan yang menengah tahu diri dan tidak boleh mementingkan kelompok sendiri. Fihak lain tidak boleh diperalat secara murahan dibuang setelah digunakan. Semua fihak adalah mitra,<br />Karitas purwokerto/stbudhipr@gmail.com<br />
  14. 14. Alasan Keterlibatan Sosial<br />Keprihatinan dunia adalah keprihatinan Gereja juga (GS art 1), umat manusia<br /> maupun Gereja menglami situasi dunia yang sama (GS art. 40), Sejarah, <br /> ilmu pengetahuan dan kebudayaan mewahyukan hakikat yang benar tentang<br /> pribadi manusia, oleh karenanya Gereja membantu dunia, sebaliknya <br /> menerima banyak dari dunia. Gereja menjadi sakramen bagi dunia (GS art 45).<br />Tugas peutusan orang katolik adalah memenuhi dunia dengan martabat <br /> kristiani dan bersaksi tentang Kristus di tengah-tengah masyarakat (QA 42-50;<br /> PP 12 -13)<br />Di mana ada ketidakadilan, di situ Gereja harus hadir (GS 89) demi <br /> kesejahteraan sosial (PP 82)<br />Kehadiran Gereja tidak terikat dalam sistem politik, ekonomi atau sistem sosial<br /> apapun (GS 42).<br />Karitas purwokerto/stbudhipr@gmail.com<br />
  15. 15. 5. Gereja Asia:<br />Dengan merefleksikan Populorum Progressio, para Uskup<br />menyadari perlunya memperhatikan realitas Asia. Dua hal yang <br />langsung menyolok ialah kemiskinan dan orang muda, maka<br />mereka merumuskan perlunya menjadi Gereja Kaum Miskin<br />dan Gereja Kaum Muda<br />Gereja merasa diri sebagai kelompok kecil yang terasing dalam <br />masyarakat Asia: karena mengambil jarak terhadap pergulatan <br />masyarakat Asia.<br />Wajah masyarakat Asia:<br />1. Ditandai dengan kemajemukan agama dan kebudayaan.<br />2. Hidup dengan dua kaki: tradisional dan modern.<br /> Religiusitas yang tinggi.<br />3. Dalam bidang ekonomi: kesenjangan kaya miskin <br />yang mencolok.<br />Karitas purwokerto/stbudhipr@gmail.com<br />
  16. 16. mencoba ikut mengalami apa saja yang sungguh dialami oleh bangsa itu: makna-makna dan nilai-nilainya, aspirasi-aspirasinya, gagasan-gagasan serta bahasanya, lagu-lagu dan keseniannya. - Bahkan Gereja mengenakan kerapuhan-kerapuhan dan kegagalan-kegagalannya supaya semuanya itupun disembuhkan" (FABC I No. 12)<br />Keprihatinan utama mewartakan Injil di Asia ialah: “membangun Gereja setempat yang sejati … Gereja yang terinkarnasi dalam suatu bangsa, Gereja yang pribumi dan berinkulturasi”(FABC I, no. 12). <br />"Dialog itu memungkinkan kita menyentuh ungkapan dan kenyataan hati-sanubari terdalam bangsa-bangsa kita, dan memampukan kita menemukan cara-cara otentik menghayati dan mengungkapkan iman Kristiani kita. Dialog itu akan menyingkapkan juga sekian banyak kekayaan iman kita sendiri, yang barangkali tidak akan kita tangkap" (FABC I, No. 16)<br />"Dialog itu meminta, supaya kita bekerja bukan melulu bagi mereka (dalam arti paternalistis), melainkan bersama mereka, untuk belajar dari mereka (sebab kita memang harus belajar banyak dari mereka) kebutuhan-kebutuhan dan aspirasi-aspirasi mereka yang sebenarnya, seperti yang mereka kenali dan rumuskan dengan rinci" (FABC I, No. 20)<br />GEREJA INKARNATORIS DAN BERDIALOG<br />
  17. 17. Perutusan Gereja (FABC V, Bandung 1990)<br /><ul><li>Misi: “tinggal bersama masyarakat, menanggapi kebutuhan-kebutuhan mereka, peka terhadap kehadiran Allah dalam kebudayaan-kebudayaan dan tradisi-tradisi keagamaan lain, dan memberi kesaksian akan nilai-nilai Kerajaan Allah melalui kehadiran, solidaritas, ‘sharing’, dan kata-kata” (3.1.2)
  18. 18. Missi itu “dialog dengan rakyat miskin di Asia, dengan kebudayaan-kebudayaannya setempat, dan dengan tradisi-tradisi keagamaan lainnya” (3.1.2).
  19. 19. “Injil itu ragi demi pembebasan dan perombakan masyarakat” (3.2.5e)</li></ul>Karitas purwokerto/stbudhipr@gmail.com<br />
  20. 20. Sasaran dalam Menggereja :<br /><ul><li>Menjadi Gereja Kaum Miskin dan Gereja Kaum Muda  menempatkan diri di kebanyakan penduduk Asia
  21. 21. Menjadi Gereja yang benar-benar lokal  melalui dialog
  22. 22. Menjadi Gereja pembatinan yang mendalam  jemaat yang berdoa
  23. 23. Menjadi GerejaPaguyuban iman yang sejati  persekutuan komunitas-komunitas basis</li></ul>Karitas purwokerto/stbudhipr@gmail.com<br />
  24. 24. Sidang Agung Gereja Katolik Indonesia (SAGKI) 2005 di Caringin Bogor pada tanggal 16-20 November2005. Bangkit dan Bergeraklah merupakan tema SAGKI 2005, yang diharapkanmampu meningkatkan semangat Gereja terlibat dalam mengatasi keprihatinan bangsa. <br />umat Katolik Indonesia menegaskan kembali  panggilan dan perutusannya sebagai sebuah gerakan menuju keadaban publik baru.<br />Sidang Agung Gereja Katolik Indonesia (SAGKI)2010, tanggal 1-5 November 2010: umat Katolik diajak untuk menyadari panggilannya sebagai ‘Gereja yang diutus untuk mewartakan kabar gembira Yesus Kristus, sekaligus   merayakan  iman akan Yesus Kristus yang  mereka alami setiap hari  dalam hidup bermasyarakat di Indonesia. <br />Karitas purwokerto/stbudhipr@gmail.com<br />
  25. 25. Surat Gembala Prapaskah 2011 :Selanjutnya, apa yang perlu diperjuangkan oleh Umat Katolik, supaya hidupnya dapat menjadi berkat bagi sesama? Tidak ada cara lain kecuali bersedia terlibat di dalam kehidupan internal Gereja dan masyarakat, seperti keterlibatan Tuhan kita Yesus Kristus atas suka duka kehidupan masyarakat saat itu. Keterlibatan Umat Katolik bukan untuk membuat berbagai macam mukjizat atau karya-karya yang ajaib, melainkan keterlibatan di dalam membangun dan memajukan kehidupan umat dan masyarakat menuju kesejahteraan bersama.<br />Karitas purwokerto/stbudhipr@gmail.com<br />
  26. 26. 3 PRIORITAS YANG PERLU DIGELUTI KE DEPAN<br />Menjadi Gereja Kawanan kecil aktif berkembang, selalu mengaktualisasi diri<br /> Menjadi Gereja pembatinan yang mendalam  jemaat yang berdoa<br /> Menjadi GerejaPaguyuban iman yang sejati  persekutuankomunitas-<br />komunitasbasis <br /> GEREJA : KOMUNITAS KERAJAAN ALLAH (BERIMAN YANG TANGGUH<br /> DAN BERMAKNA)<br />2. Pemberdayaan Kaum Muda dan kaum awam untuk melaksanakan perutusan<br /> Gereja di tengah-tengah kehidupan masyarakat dalam kehidupan<br /> sehari-harI<br /> PEMBERDAYAAN KAUM MUDA DAN AWAM<br />3. tinggalbersamamasyarakat, menanggapikebutuhan-kebutuhanmereka,<br />pekaterhadapkehadiran Allah dalamkebudayaan-kebudayaandantradisi-<br />tradisikeagamaan lain, danmemberikesaksianakannilai-nilaiKerajaan<br />Allah melaluikehadiran, solidaritas, ‘sharing’, dankata-kata, demi <br />pembebasandanperombakanmasyarakat”<br /> MEWUJUDKAN PERUTUSAN DI TENGAH MASYARAKAT DALAM<br /> MENEGAKKAN KEADILAN DAN BERFIHAK KEPADA KAUM MISKIN<br />Karitas purwokerto/stbudhipr@gmail.com<br />

×