Ppt jurnal pbl

3,346 views

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
3,346
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2,502
Actions
Shares
0
Downloads
7
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Ppt jurnal pbl

  1. 1. HUBUNGAN LATAR BELAKANG GURU, PELATIHAN GURU, DAN STUDENT LEARNING : BERBASIS MASALAH PEMBELAJARAN META - ANALYSIS ABSTRAK PENDAHULUAN METODE HASIL
  2. 2. ABSTRAK Meskipun tahun pertama penelitian pada pembelajaran berbasis masalah dan literatur , tidak ada upaya sistematis yang telah dilakukan untuk menganalisis hubungan antara karakteristik guru dan hasil belajar siswa . Dalam upaya untuk mengisi kesenjangan tersebut meta - analisis berikut kode 223 hasil dari 94 siswa dengan hasil kecil tapi positif bagi siswa PBL ( g = 0,24 ) . Analisis sub - kelompok tertentu menunjukkan desain dikontrol secara acak mungkin lebih sensitif terhadap perbedaan yang menguntungkan siswa PBL , bahkan saat tidak ada hubungan antara keahlian guru dan belajar siswa . Mungkin mengejutkan , belajar siswa menurun seperti pengalaman guru meningkat . Keterbatasan dan pekerjaan di masa depan dibahas dalam konteks signifikansi ilmiah dan praktis . HOM E Kata kunci : meta - analisis , tutor
  3. 3. PENDAHULUAN Hasil penelitian Problem- Based Learning (PBL) bergantung pada jenis penilaian yang digunakan ( Gijbels et al . , 2005; Walker & Leary , 2009 ) baru varians (Guru sebangai fasilitator).  Hasil penelitian pelatihan guru , perilaku guru dan peran guru dalam intervensi PBL ( Hmelo -Silver & Barrows , 2006; Moust , De Grave , & Gijselaers , 1990) tidak ada meta-analisis yang fokus langsung pada PBL mengenai latar belakang dan pelatihan guru. 
  4. 4. Lanjutan......    Ada pendapat umum bahwa pelatihan guru sangat penting dalam pendekatan PBL ( Barrows ,1996; Bochner , Badovinac , Howell , & Karimbux , 2002; Dolmans et al , 2002; . Elang , Harasym ,& Mandin , 1992; Hmelo -Silver & Barrows , 2006) tetapi hasilnya masih belum jelas pada hasil belajar siswa. Pelatihan guru dapat mencakup lokakarya tunggal di mana teknik PBL diajarkan , atau oneweek intens workshop dimana guru belajar tentang PBL dan mengembangkan keterampilan mengajar. Dalam PBL guru sebangai pemandu (mentor) untuk siswa memberi pertanyaan - meta kognitif dan memberikan arahan tanpa langsung memberitahu siswa apa yang harus dicari dan di mana harus mencari informasi .
  5. 5. LITERATUR REVIEW PBL merupakan suatu pendekatan belajar ( Barrows , 2002) yang mencakup unsur-unsur berikut : • Masalah yang tidak terselesaikan dan kurang-terstruktur disajikan kepada siswa yang menghasilkan beberapa pemikiran tentang penyebab masalah , dan selanjutnya , beberapa pemikiran tentang proses bagaimana menyelesaikannya . • Sebuah format yang berpusat pada siswa harus ada di mana siswa menentukan apa yang mereka perlu belajar .
  6. 6. • Guru , sebagai instruktur , bertindak sebagai fasilitator atau pemandu . • Keaslian membentuk dasar memilih masalah , diwujudkan oleh keselarasan untuk profesional atau " dunia nyata " praktek. • Peserta didik biasanya bekerja sama dalam kelompokkelompok kecil .
  7. 7. ULASAN PENDEKATAN PBL 1. 2. Siswa PBL umumnya melakukan penilaian bergerak dari pengetahuan dan membentuk penalaran lebih kompleks ( Dochy et al , 2003; . Walker & Leary , 2009) . PBL menghasilkan yang lebih baik retensi dari waktu ke waktu apa yang dipelajari ( Barneveld & Strobel , 2009) ,walaupun masih ada kelemahan metodologis dalam analisis sebelumnya ( Barneveld & Strobel , 2009 ) bahkan dalam publikasi terbaru ( Walker & Leary , 2009 ).
  8. 8. GURU PBL     Barrows ( 1998) , peran dan fungsi guru PBL adalah untuk meningkatkan kesadaran siswa dalam pemikiran kognitif yang lebih tinggi dan pengembangan pertanyaan. Hmelo - Perak dan Barrows ( 2006 ), guru (tutor) memfasilitasi pembangunan kolaboratif pengetahuan oleh siswa. Hendry (2009);Moore & Kain (2011); Zhang , Lundeberg , & Eberhardt (2011), pelatihan guru mengajarkan mereka untuk bertanya membimbing dan menjelaskan pertanyaan , memfasilitasi diskusi , berpikir , revoice , model, dan pertanyaan reframe dan diskusi. Moore & Kain (2011), seorang guru PBL mempengaruhi peran yang dipilih dan diadopsi di dalam kelas
  9. 9. KEMAMPUAN KEAHLIAN GURU 1. 2. 3. 4. Menentukan karakteristik guru dengan memperlihatkan cara belajar siswa yang terbaik ( Chng , Yew , & Schmidt , 2011; Dahlgren et al , 1998; . Moore & Kain , 2011; Woltering , Herrler , Spitzer , & Spreckelsen , 2009) . McMaster University mempromosikan Ide menggunakan kemampuan guru pemula dengan menggunakan kebiasaan tua, seperti ceramah ( Barrows , 1996), dengan PBL ini dirubah. Guru memliki kemampuan keahlian dengan pelatihan fasilitasi ( Barrows , 1996; Bochner dkk , 2002; . Gilkison , 2003; Schmidt & moust , 1995, Schmidt , Van Der Arend , moust , Kokx , & Boon , 1993; Schmidt et al , 1994) . Upaya yang mencirikan dampak keahlian guru dalam kaitannya kearah siswa ( Albanese & Mitchell , 1993) menemukan bahwa guru kurang terlibat kepada siswa lalu diarahkan diskusi dalam pembelajaran ( Davis , Nairn , Paine , Anderson , & Oh , 1992; Perak & Wilkerson , 1991) dan lebih mungkin untuk campur tangan pada siswa diarahkan diskusi ( De Volder , 1982) .

×