Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

(Emansipasi) Wanita (Salah Kaprah): Memperingati 108 Tahun Perjuangan Tjoet Njak Dhien

Oleh: Dr. Ari Kamayanti.

Tjoet Njak Dhien menjadi makmum, sedang suaminya imam.
Tjoet Njak Dhien berpendirian teguh atas kebenaran, bahkan menjadi pengingat bagi suaminya.
Tjoet Njak Dhien adalah ibu yang menanamkan nilai-nilai tauhid kepada anak-anak dan pengikutnya.
Tjoet Njak Dhien memimpin perang setelah suaminya wafat.
Tjoet Njak Dhien meninggal dalam keadaan “merdeka” karena
berpegang teguh pada idealismenya.

Related Books

Free with a 30 day trial from Scribd

See all

Related Audiobooks

Free with a 30 day trial from Scribd

See all
  • Be the first to comment

(Emansipasi) Wanita (Salah Kaprah): Memperingati 108 Tahun Perjuangan Tjoet Njak Dhien

  1. 1. (Emansipasi) Wanita (Salah Kaprah): Memperingati 108 tahun Perjuangan Tjoet Njak Dhien (1908-2016) Ari Kamayanti Disajikan untuk Diskusi Publik Peneleh, Sabtu 16 April 2016 Gedung Ganesha, Jl Raya Pasar Minggu Jakarta
  2. 2. Apa sebenarnya Feminisme? • the belief that men and women should have equal rights and opportunities • organized activity in support of women's rights and interests (Merriam-Webster dictionary) • fe.mi.nis.me [n] gerakan wanita yang menuntut persamaan hak sepenuhnya antara kaum wanita dan pria http://kamusbahasaindonesia.org/ Emansipasi Wanita= Gerakan Feminisme?
  3. 3. Feminis Liberal Feminis Liberal Abad 18 •  Pendidikan yang setara •  Kapasitas utuh sebagai manusia •  Tidak sekadar pemuas kebutuhan pria Abad 19 •  Politik dan Ekonomi yang setara •  Hak untuk menopang ekonomi Abad 20 •  Kesetaraan dalam bermasyarakat sipil •  Misalnya: hak wanita atas tubuhnya (aborsi)
  4. 4. Pembebasan perempuan menurut Feminis... •  Perubahan struktur politik, hukum untuk kesetaran pendidikan, hak berpolitik dan bekerja Liberal •  Pembebasan hak dan tanggung jawab seksual/produksi yang membentuk subordinasi perempuan Radikal •  Penghancuran kapitalisme karena kapitalisme lah yang meletakkan perempuan pada “kelas tak berdaya”. Marxis dan Sosialis Pembebasan perempuan menurut Feminis... •  Pembebasan menuju masyakat androgin di mana manusis seutuhnya adalah campuran sifat positif feminin dan maskulin Psikoanalisis •  Pembebasan adalah dengan memahami diri, dan menantang interpretasi tunggal/mapan atas feminisme itu sendiri Posmoderen
  5. 5. Kartini setuju menikahi Bupati rembang duda 6 anak dengan beberapa syarat salah satunya adalah agar bupati Rembang menyetujui gagasan Kartini yaitu membuka sekolah dan mengajar putra putri para pejabat seperti apa yang telah Kartini lakukan seperti di Jepara. Jika syarat itu tidak dilakukan, Kartini menolak lamaran itu. Jawaban Kartini tadi diterima bupati Rembang dan diterima dengan senang hati. Ia bahkan tidak keberatan sedikitpun.
  6. 6. Emansipasi seperti apa yang kita ikuti sekarang?
  7. 7. Tahun Peristiwa Penting 1824 Muncul kesepakatan Traktaat London antara Belanda, Inggris dan Aceh yang intinya tidak akan melukai kedaulatan Aceh dalam hal perniagaan. 1848 Tjoet Njak Dhien lahir di tengah perang saudara sebagai anak ketiga. 1858 Traktaat Sumatra ditandatangani oleh Sultan Siak dan Belanda, yang menyatakan bahwa seluruh pantai Sumatera Timur takluk pada Belanda, termasuk daerah Tamiang, Deli, Langkat, dan Batu Bahara yang seharusnya memberi upeti pada Kerajaan Aceh. Tjoet Njak Dhien dinikahkan dengan Teuku Ibrahim Lamgna, anak dari pedagang Aceh yang kaya raya 1865 Kerajaan Aceh menyerang Belanda di Batu Bahara karena daerah-daerah kekuasaan Aceh telah mengibarkan bendera Belanda. Dengan adanya Traktaat Sumatera, Belanda tidak lagi harus mengikuti Traktaat London. 1873 Belanda mendarat di Pantai Ceureumen Banda Aceh pada tanggal 8 April 1873 dipimpin oleh 3198 pasukan. Perang pertama berlangsung hingga pada tanggal 25 April 1873 Belanda menarik diri dan mengakui kekalahannya setelah Mayor Jenderal JHR Kohler tewas. Dibentuk Dewan Delapan termasuk Teuku Ibrahim yaitu para pedagang lada yang mengakomodasi kepentingan rakyat Aceh. Teuku Ibrahim mengurus pakta dengan Amerika untuk mengusir Belanda dengan timbal balik Aceh membeli semua produk Amerika yang berlabuh di Aceh. Pakta gagal.
  8. 8. 1874-1880 Perang Aceh kedua dimulai dengan penyerangan Masjid Baiturrahman oleh Belanda tanggal 6 Januari 1874. Sultan Machmud Syah wafat dalam pelarian digantikan putranya Tuanku Muhammad Daud yang masih berusia 10 tahun. Mewakili Sultan yang baru adalah Habib Abdurachman al Zahir. Pada tanggal 1 Januari 1876, rumah Tjoet Njak Dhien dan Teuku Ibrahim Lamgna dibakar Belanda. Habib dianggap berkhianat dengan menjanjikan perang Aceh berhenti kepada Belanda, melarikan diri ke Jeddah dan menerima sumbangan tahunan sebesar 12.000 ringgit dari Belanda di tahun 1878. Pada Juni 1878 Teuku Ibrahim Lamgna mati syahid dalam gerilya. Tjoet Njak Dhien menikah dengan Teuku Umar (tanggal tidak tersedia). 1884-1896 Ini adalah periode masa perang Aceh ketiga. Perang dipicu oleh bombardir Belanda ke wilayah pantai Teunom Januari 1883, hingga akhirnya masyarakat Aceh menyandera kapal uap SS Nisero milik Inggris beserta awaknya. Peran Teuku Umar sebagai seorang pemimpin mulai dicermati, karena walau ia dipilih Belanda untuk menjada mediator pembebasan kapal dengan pihak Aceh, namun ia tetap membela Aceh. Belanda memblokade perdagangan lada Aceh. Kapal uap SS Nisero hanya akan dibebaskan apabila Inggris sepakat untuk membantu dicapainya perdagangan bebas untuk membuka blokade tersebut. Teuku Umar menerima rekonsiliasi perdamaian dengan Gubernur Van Teijn dan mendapatkan posisi panglima Besar lengkap dengan fasilitasnya dan pasukan. 1898-1910 Perang Aceh keempat dimulai. Van Heutsz dan Snouck Hurgronje membuat konsep perang pada Aceh yang berhasil dijalankan karena pendekatannya yang berbeda. Strateginya adalah meyakinkan bahwa Teuku Umar tidak mendapatkan ruang gerak. Hal ini karena ternyata Teuku Umar memanfaatkan jabatan yang telah diberikan Belanda untuk berbalik menyerang Belanda. Taktik Snouck dan Van Heutsz berhasil. Pada tahun 1903, sultan Aceh takluk. Taktik perang gerilya digunakan pula oleh Belanda. 11 Februari 1899, Teuku Umar mati syahid. Perang dilanjutkan oleh Tjoet Njak Dhien selama 6 tahun berikutnya hingga ditangkap pada tanggal 11 Desember 1906 dan diasingkan ke Sumedang. Setelah wafat pada tanggal 6 November 1908, perjuangannya dilanjutkan oleh putrinya Cut Gambang, yang menyusul ibunya pada tahun 1910.
  9. 9. Tjoet Njak Dhien menjadi makmum, suaminya sedang suaminya imam Tjoet Njak Dhien berpendirian teguh atas kebenaran, bahkan menjadi pengingat bagi suaminya Tjoet Njak Dhien adalah IBU yang menanamkan nilai-nilai tauhid kepada anak-anak dan pengikutnya. Tjoet Njak Dhien memimpin perang setelah suaminya wafat Tjoet Njak Dhien meninggal dalam keadaan “merdeka” karena berpegang teguh pada idealismenya

×