SlideShare a Scribd company logo
1
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar belakang
Persoalan kalam lain yang menjadi bahan perdebatan di antara aliran-aliran kalam
adalah masalah perbuatan Tuhan dan perbuatan manusia. Masalah ini muncul sebagai
buntut dari peredebatan ulama kalam mengenai iman. Ketika sibuk menyoroti siapa yang
masih dianggap beriman dan siapa yang kafir diantara pelaku tahkim, para ulama kalam
kemudian mencari jawaban atas pertanyaan siapa sebenarnya yang mengeluarkan
perbuatan manusia, apakah Allah sendiri ? atau manusia sendiri ? atau kerja sama
keduanya. Masalah ini kemudian memunculkan aliran kalam fatalis (predestination) yang
diwakili oleh qadariyah dan free will yang diwakili qadariyah dan mu’tazillah.
Sedangkan aliran asy’ariyah dan maturidiyah mengambil sikap pertengahan. Persoalan
ini kemudian meluas lagi dengan mempersalahkan apakah tuhan memiliki kewajiban-
kewajiban tertentu atau tidak ? apakah perbuatan Tuhan itu terbatas pada hal-hal yang
baik-baik saja, ataukah perbuatan tuhan itu terbatas pada hal yang baik-baik saja, tetapi
juga mencakup kepada hal-hal yang buruk ?
B. Rumusan Masalah
 Apa saja aliran-aliran dalam perbuatan Tuhan ?
 Apa saja aliran-aliran dalam perbuatan Manusia ?
C. Tujuan
Untuk dapat lebih memahami tentang aliran perbuatan tuhan dan manusia .
2
BAB II
PEMBAHASAN
A. PERBUATAN TUHAN
Semua aliran dalam pemikiran kalam berpandangan bahwa tuhan melakukan
perbuatan. Perbuatan disini dipandang sebagai konsekuensi logis dari dzat yang memiliki
kemampuan untuk melakukannya.
1. Aliran Mu’tazilah
Aliran Mu’tazilah, sebagai aliran kalam yang bercorak rasional, berpendapat
bahwa perbuatan Tuhan hanya terbatas pada hal-hal yang dikatakan baik. Namun, ini
tidak berarti bahwa Tuhan tidak mampu melakukan perbuatan buruk. Tuhan tidak
melakukan perbuatan buruk karena ia mengetahui keburukkan dari perbuatan buruk
itu. Di dalam Al-Qur’an pun jelas dikatakan bahwa Tuhan tidaklah berbuat zalim.
Ayat-ayat Al-Qur’an yang dijadikan dalil oleh Mu’tazilah untuk mendukung
pendapatnya di atas adalah surat Al-anbiya (21):23 dan surat Ar-Rum (30):8.
Qadi Abd Al-Jabar, seorang tokoh Mu’tazilah mengatakan bahwa ayat
tersebut memberi petunjuk bahwa tuhan hanya berbuat yang baik dan mahasuci dari
perbuatan buruk. Dengan demikian, tuhan tidak perlu ditanya. Ia menambahkan
bahwa seseorang yang dikenal baik, apabila secara nyata berbuat baik, tidak perlu
ditanya mengapa ia melakukan perbuatan baik itu ? adapun ayat yang kedua, menurut
Al-Jabbar mengandung petunjuk bahwa tuhan tidak pernah dan tidak akan melakukan
perbuatan-perbuatan buruk. Andaikata tuhan melakukan perbuatan buruk, pernyataan
bahwa ia menciptakan langit dan bumi serta segala isinya dengan hak, tentulah tidak
benar atau merupakan berita bohong.
Kelompok Mu’tazilah berpendapat bahwa tuhan mempunyai kewajiban
terhadap manusia yaitu kewajiban berbuat baik bagi manusia. Aliran Mu’tazilah ini
memunculkan faham kewajiban Allah sebagai berikut :
a. Kewajiban tidak memberikan beban diluar kemampuan manusia
b. Kewajiban mengirimkan Rasul
c. Kewajiban menepati janji dan ancaman
2. Aliran Asy’ariyah
Menurut aliran Asy’ariyah, faham kewajiban tuhan berbuat baik dan terbaik
bagi manusia, sebagaimana dikatakan aliran Mu’tazilah tidak dapat diterima karena
bertentangan dengan faham kekuasaan dan kehendak mutlak Tuhan. Hal ini
ditegaskan Al-Ghazali ketika mengatakan bahwa Tuhan tidak berkewajiban berbuat
baik dan terbaik bagi manusia. Dengan demikian, aliran Asy’ariyah tidak menerima
3
faham Tuhan mempunyai kewajiban. Tuhan dapat berbuat sekehendak hatinya
terhadap makhluk. Sebagaimana dikatakan Al-Ghazali, perbuatan-perbuatan Tuhan
bersifat tidak wajib dan tidak satu pun darinya mempunyai sifat wajib.
Karena percaya pada kekuasaan mutlak Tuhan dan berpendapat bahwa tuhan
tak mempunyai kewajiban apa-apa, aliran Asy’ariyah menerima faham pemberian
beban diluar kemampuan manusia. Al-Asya’ari sendiri, dengan tegas mengatakan
dalam Al-Luma, bahwa Tuhan dapat meletakkan beban yang tak dapat dipikul pada
manusia. Al-Ghazali pun mengatakan hal ini dalam Al-Iqtisad.
Walaupun pengiriman rasul mempunyai arti penting dalam teologi, aliran
Asy’ariyah menolaknya sebagai kewajiban Tuhan. Hal itu bertentangan dengan
keyakinan mereka bahwa Tuhan tidak mempunyai kewajiban apa-apa terhadap
manusia. Faham ini membawa akibat yang tidak baik. Sekiranya Tuhan tidak
mengutus rasul kepada umat manusia, hidup manusia akan mengalami kekacauan.
Tanpa wahyu, manusia tidak dapat membedakan perbuatan baik dan perbuatan buruk.
Ia akan berbuat apa saja yang dikhendakinya. Namun, sesuai dengan faham
Asy’ariyah tentang kekuasaan dan kehendak mutlak tuhan, hal ini tak menjadi
permasalahan bagi teologi mereka. Tuhan berbuat apa saja yang dikehendakinya.
Kalau tuhan mengkehendaki manusia hidup dalam kacau. Tuhan dalam aliran ini
tidak berbuat untuk kepentingan manusia. Karena tidak mengaku kewajiban Tuhan.
Aliran Asy’ariyah berpendapat bahwa tuhan tidak mempunyai kewajiban menepati
janji dan menjalankan ancaman yang tersebut dalam al-Qur’an dan hadis.
3. Aliran Maturidiyah
Mengenai perbuatan Allah ini, terdapat perbedaan pandangan antara
Maturidiyah Samarkand dan Maturidiyah Bukhara. Aliran Maturidiyah Samarkand,
yang juga memberikan batas pada kekuasaan dan kehendak mutlak tuhan,
berpendapat bahwa perbuatan tuhan hanyalah menyangkut hal-hal yang baik saja.
Dengan demikian, Tuhan mempunyai kewajiban melakukan yang baik bagi manusia.
Demikian juga pengiriman rasul dipandang Maturidiyah Samarkand sebagai
kewajiban tuhan.
Adapun Maturidiyah Bukhara memiliki pandangan yang sama dengan
Asy’ariyah mengenai faham bahwa tuhan tidak mempunyai kewajiban. Namun,
sebagaimana dijelaskan oleh Badzawi, Tuhan pasti menepati janjinya, seperti
memberi upah kepada orang yang berbuat baik, walaupun tuhan mungkin saja
membatalkan ancaman bagi orang yang berdosa besar. Adapun pandangan
maturidiyah Bukhara tentang pengiriman rasul, sesuai dengan faham mereka tentang
kekuasaan dan kehendak mutlak Tuhan. Tidaklah bersifat wajib dan hanya bersifat
mungkin saja.
4
Aliran Samarkand memberi batasan pada kekuasaan kehendak mutlak tuhan
sehingga mereka menerima faham adanya kewajiban kewajiban bagi tuhan, sekurang-
kurangnya kewajiban menepati janji tentang pemberian upah dan pemberian hukum.
Mengenai memberikan beban kepada manusia di luar batas kemampuannya,
aliran maturdiyah Bukhara menerimanya. Tuhan, kata Al-Bazdawi, tidaklah mustahil
meletakkan kewajiban-kewajiban yang tak dapat dipikulnya atas diri manusia
sebaliknya aliran maturdiyah Samarkand mengambil posisi yang dekat dengan
mu’tazilah.
Adapun mengenai pengiriman rasul, aliran Maturdiyah golongan Bukhara,
sesuai dengan faham mereka tentang kekuasaan dan kehendak mutlak tuhan,
mempunyai faham yang sama dengan aliran Asy’ariyah. Pengiriman rasul menurut
mereka tidaklah bersifat mungkin. sementara itu, pendapat aliran maturidiyah
Samarkand tentang persoalan ini dapat diketahui dari keterangan Al-Bayadi : dalam
Isyarat Al-Maram, Al-Bayadi menjelaskan bahwa keumuman maturidiyah sefaham
dengan mu’tazilah mengenai wajibnya pengiriman rasul.
Mengenai kewajiban tuhan memenuhi janji dan ancaman-nya. Aliran
Maturidiyah Bukhara tidak sefaham dengan aliran Asy’ariyah. Menurut mereka,
sebagaimana dijelaskan oleh Bazdawi, tidak mungkin tuhan melanggar janjinya untuk
memberi upah kepada orang yang berbuat baik. Akan tetapi bisa saja, tuhan
membatalkan ancaman untuk memberi hukuman kepada orang yang berbuat jahat.
Nasib orang yang berdosa besar ditentukan oleh kehendak mutlak tuhan. Jika tuhan
mutlak memberi ampunan kepadanya, tuhan akan memasukkannya kedalam surga.
Dan jika ia berkehendak memberikan hukuman, tuhan akan masukkan ke neraka
sementara atau selamanya.
B. Perbuatan Manusia
Akar dari masalah perbuatan manusia adalah keyakinan bahwa tuhan adalah
pencipta alam semesta, termasuk didalamnya manusia sendiri. Tuhan bersifat Mahakuasa
dan mempunyai kehendak yang bersifat mutlak. Dari sini timbullah pertanyaan, sampai
di manakah manusia sebagian ciptaan Tuhan bergantung pada kehendak dan kekuasaan
tuhan dalam menentukan perjalanan hidupnya ? apakah manusia diberi kemerdekaan
dalam mengatur hidupnya oleh tuhan? Atau apakah manusia terikat seluruhnya pada
kehendak dan kekuasaan mutlak Tuhan ?
1. Aliran Jabariyah
Tampaknya ada perbedaan pandangan antara Jabariyah ekstrim dan Jabariyah
moderat dalam masalah perbuatan manusia. Jabariyah ekstrim berpendapat bahwa
segala perbuatan manusia bukan merupakan perbuatan yang timbul dari kemauannya
sendiri, tetapi perbuatan yang dipaksakan atas dirinya. Misalnya, kalau seorang
5
mencuri, perbuatan mencuri itu bukanlah terjadi atas kehendak sendiri, tetapi timbul
karena qada dan qadar tuhan yang mengkehendaki demikian. Bahkan, Jahm bin
Shafwan, salah seorang tokoh Jabariyah ekstrim, mengatakan bahwa manusia tidak
mampu berbuat apa-apa. Ia tidak mempunyai daya, tidak mempunyai kehendak
sendiri, dan tidak mempunyai pilihan.
Adapun Jabariyah moderat mengatakan bahwa tuhan menciptakan perbuatan
manusia, baik perbuatan jahat maupun perbuatan baik, tetapi manusia mempunyai
peranan di dalamnya. Tenaga yang diciptakan dalam diri manusia mempunyai efek
untuk mewujudkan perbuatannya. Inilah yang dimaksud dengan kasab. Menurut
faham kasab, manusia tidaklah majbur (dipaksa oleh Tuhan), tidak seperti wayang
yang dikendalikan oleh dalang dan tidak pula menjadi pencipta perbuatan, tetapi
manusia itu memperoleh perbuatan yang diciptakan tuhan.
2. Aliran Qadariyah
Aliran Qadariyah menyatakan bahwa segala tingkah laku manusia dilakukan
atas kehendak sendiri. Manusia mempunyai kewenangan untuk melakukan segala
perbuatannya atas kehendaknya sendiri, baik berbuat baik maupun berbuat jahat.
Karena itu, ia berhak mendapatkan pahala atas kebaikan yang dilakukan dan juga
berhak pula memperoleh hukuman atas kejahatan yang diperbuatnya.
Faham takdir dalam pandangan qadariyah bukanlah dalam pengertian takdir
yang umum di pakai oleh bangsa Arab ketika itu, yaitu faham yang mengatakan
bahwa nasib manusia telah ditentukan terlebih dahulu. Menurut bangsa Arab, dalam
perbuatan-perbuatannya, manusia hanya bertindak menurut nasib yang telah
ditentukan semenjak ajal terhadap dirinya. Adapun dalam faham qadariyah, takdir itu
adalah ketentuan Allah yang diciptakan-nya untuk alam semesta beserta seluruh
isinya, semenjak ajal yaitu hukum yang dalam istilah Al-Qur’an adalah samatullah.
Aliran qadariyah berpendapat bahwa tidak ada alasan yang tepat menyadarkan
segala perbuatan manusia kepada perbuatan tuhan.
3. Aliran Mu’tazilah
Aliran mu’tazilah memandang manusia mempunyai daya yang besar dan bebas.
Menurut Al-Juba’I dan Abd Al-Jabbra. Manusialah yang menciptakan perbuatan-
perbuatannya. Manusia sendirilah yang berbuat baik atau buruk. Ketaatan seseorang
kepada tuhan adalah atas kehendak dan kemauannya sendiri. Daya (al-istiha’ah)
untuk mewujudkan kehendak terdapat dalam diri manusia sebelum adanya perbuatan.
Perbuatan manusia bukanlah diciptakan tuhan pada diri manusia, tetapi manusia
sendirilah yang mewujudkan perbuatannya. Dengan faham ini, aliran mu’tazilah
mengaku Tuhan sebagai pencipta awal, sedangkan manusia berperan sebagai pihak
yang berkreasi untuk mengubah bentuknya.
6
4. Aliran Asy’Ariyah
Dalam faham Asy’Ariyah, manusia ditempatkan pada posisi yang lemah. Ia
diibaratkan anak kecil yang tidak memiliki pilihan dalam hidupnya. Oleh karena itu,
aliran ini lebih dekat dengan faham Jabariyah dari pada dengan faham mu’tazilah.
Untuk menjelaskan dasar pijakannya, Asy’ari, pendiri aliran Asy’ariyah, memakai
teori al-kasb Asy’ari dapat dijelaskan sebagai berikut. Segala sesuatu terjadi dengan
perantara daya yang diciptakan, sehingga menjadi perolehan bagi muktasib yang
memperoleh kasaab untuk melakukan perbuatan. Sebagian konsekuensi dari teori
kasb ini, manusia kehilangan keaktifan, sehingga manusia bersikap pasif dalam
perbuatannya.
Pada prinsipnya, aliran Asy’ariyah berpendapat bahwa perbuatan manusia
diciptakan Allah, sedangkan daya manusia tidak mempunyai efek untuk
mewujudkannya. Allah menciptakan pula pada diri manusia daya untuk melahirkan
perbuatan tersebut. Jadi, perbuatan disini adalah ciptaan Allah dan merupakan kasb
(perolehan) bagi manusia. Dengan demikian kasb mempunyai pengertian penyertaan
perbuatan dengan daya manusia yang baru. Ini berimplikasi bahwa perbuatan
manusia dibarengi oleh daya kehendaknya, bukan atas kehendaknya.
5. Aliran Maturidiyah
Ada perbedaan antara Maturidiyah Samarkand dan Maturidiyah Bukhara
mengenai peruatan manusia. Kelompok pertama lebih dekat dengan faham
mu’tazilah, sedangkan kelompok kedua lebih dekat dengan faham Asy’Ariyah.
Kehendak dan daya berbuat pada diri manusia dalam arti kata sebenarnya, dan bukan
kata khiasan. Perbedaannya dengan Mu’tazilah adalah bahwa daya untuk berbuat
tidak diciptakan sebelumnya. Tetapi bersama-sama dengan perubatannya. Daya yang
demikian porsinya lebih kecil daripada daya yang terdapat dalam faham mu’tazilah.
Oleh karena itu, manusia dalam faham Al-Maturidi, tidaklah sebebas manusia dalam
Mu’tazilah.
Maturidiyah Bukhara dalam banyak hal sependapat dengan Maturidiyah
Samarkand. Hanya saja golongan ini memberikan tambahan dalam masalah daya.
Menurutnya untuk perwujudan perbuatan, perlu ada dua daya. Manusia tidak
mempunyai daya untuk melakukan perbuatan, hanya tuhanlah yang dapat mencipta,
dan manusia hanya dapat melakukan perbuatan yang telah diciptakan Tuhan baginya.
7
BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Akar masalah perbuatan adalah keyakinan bahwa tuhan adalah pencipta alam
semesta, termasuk dalamnya manusia sendiri. Tuhan bersifat maha kuasa dan mempunyai
kehendak yang bersifat mutlak.
Kehendak mutlak tuhan adalah kemauan atau keinginan tuhan mengenai
semuanya yang ada di alam semesta ini. Sedangkan keadilan tuhan adalah sifat tidak
memihak tuhan pada suatu apapun atau tindakan tuhan pada makhluk di setiap
perbuatannya. Seperti memberi pahala atau dosa.
8
DAFTAR PUSTAKA
Rozak, Abdul dan Rohisan Anwar. 2003. Ilmu Kalam. Bandung : CV Pustaka Setia.
http://dokumenqu.blogspot.co.id/2011/07/perbandingan-antara-aliran-perbuatan.html
http://copast-master.blogspot.co.id/2012/11/perbuatan-tuhan-dan-perbuatan-manusia.html

More Related Content

What's hot

Hadits ditinjau dari segi kualitas dan kuantitasnya
Hadits ditinjau dari segi kualitas dan kuantitasnyaHadits ditinjau dari segi kualitas dan kuantitasnya
Hadits ditinjau dari segi kualitas dan kuantitasnya
Riana Arum
 
Materi Al Qur'an
Materi Al Qur'anMateri Al Qur'an
Materi Al Qur'an
ayudya fitri
 
PPT perkembangan peradaban Islam masa abbasiyah
PPT perkembangan peradaban Islam masa abbasiyahPPT perkembangan peradaban Islam masa abbasiyah
PPT perkembangan peradaban Islam masa abbasiyah
triutaribismillah
 
Makalah sejarah munculnya teologi islam
Makalah sejarah munculnya teologi islamMakalah sejarah munculnya teologi islam
Makalah sejarah munculnya teologi islam
saiful anwar
 
Ilmu Kalam
Ilmu KalamIlmu Kalam
Ilmu Kalam
Fadry Muhammad
 
Kebudayaan islam di masa rasulullah
Kebudayaan islam di masa rasulullahKebudayaan islam di masa rasulullah
Kebudayaan islam di masa rasulullah
Membangun city
 
PPT - MAD THABI'I DAN MAD FAR'I
PPT - MAD THABI'I DAN MAD FAR'IPPT - MAD THABI'I DAN MAD FAR'I
PPT - MAD THABI'I DAN MAD FAR'I
aralailiyah
 
Ppt syariat, tarekat, hakikat, dan makrifat
Ppt syariat, tarekat, hakikat, dan makrifatPpt syariat, tarekat, hakikat, dan makrifat
Ppt syariat, tarekat, hakikat, dan makrifat
Gatot Birowo - STIE AAS
 
PPT Ulumul Qur'an, Al-Qur'an dan Wahyu
PPT Ulumul Qur'an, Al-Qur'an dan WahyuPPT Ulumul Qur'an, Al-Qur'an dan Wahyu
PPT Ulumul Qur'an, Al-Qur'an dan Wahyu
Ibanez Sofadella
 
Inkar as sunnah
Inkar as sunnahInkar as sunnah
Inkar as sunnah
Home
 
Ppt Dinasti Abbasiyah
Ppt Dinasti AbbasiyahPpt Dinasti Abbasiyah
Ppt Dinasti Abbasiyah
vina irodatul afiyah
 
Terminologi hakim, mahkum fih, mahkum 'alaih
Terminologi  hakim, mahkum fih, mahkum 'alaihTerminologi  hakim, mahkum fih, mahkum 'alaih
Terminologi hakim, mahkum fih, mahkum 'alaih
Marhamah Saleh
 
Hadits Shahih, Hasan, Dlo'if
Hadits Shahih, Hasan, Dlo'ifHadits Shahih, Hasan, Dlo'if
Hadits Shahih, Hasan, Dlo'if
Azzahra Azzahra
 
Sistem Pemerintahan Pada Masa Rasulullah SAW dan Khulafaur Rasyidin
Sistem Pemerintahan Pada Masa Rasulullah SAW dan Khulafaur RasyidinSistem Pemerintahan Pada Masa Rasulullah SAW dan Khulafaur Rasyidin
Sistem Pemerintahan Pada Masa Rasulullah SAW dan Khulafaur Rasyidin
Izzatul Ulya
 
Manusia dalam perspektif alqur'an
Manusia dalam perspektif alqur'anManusia dalam perspektif alqur'an
Manusia dalam perspektif alqur'an
PT. Sweet heart sweety semarang
 
ppt Ibadah
ppt Ibadah ppt Ibadah
ppt Ibadah
MeyLiontin
 
Kedudukan Hadits Dalam Syari’at Islam dan Fungsi Hadits Terhadap Al-Qur’an
Kedudukan Hadits Dalam Syari’at Islam dan Fungsi Hadits Terhadap Al-Qur’anKedudukan Hadits Dalam Syari’at Islam dan Fungsi Hadits Terhadap Al-Qur’an
Kedudukan Hadits Dalam Syari’at Islam dan Fungsi Hadits Terhadap Al-Qur’an
Robet Saputra
 
PPT pembelajaran AKIDAH AKHLAK MA kelas XII materi Asmaul Husna
PPT pembelajaran AKIDAH AKHLAK MA kelas XII materi Asmaul HusnaPPT pembelajaran AKIDAH AKHLAK MA kelas XII materi Asmaul Husna
PPT pembelajaran AKIDAH AKHLAK MA kelas XII materi Asmaul Husna
Eneng Susanti
 

What's hot (20)

Hadits ditinjau dari segi kualitas dan kuantitasnya
Hadits ditinjau dari segi kualitas dan kuantitasnyaHadits ditinjau dari segi kualitas dan kuantitasnya
Hadits ditinjau dari segi kualitas dan kuantitasnya
 
Materi Al Qur'an
Materi Al Qur'anMateri Al Qur'an
Materi Al Qur'an
 
Ppt tasawuf
Ppt tasawufPpt tasawuf
Ppt tasawuf
 
PPT perkembangan peradaban Islam masa abbasiyah
PPT perkembangan peradaban Islam masa abbasiyahPPT perkembangan peradaban Islam masa abbasiyah
PPT perkembangan peradaban Islam masa abbasiyah
 
Makalah sejarah munculnya teologi islam
Makalah sejarah munculnya teologi islamMakalah sejarah munculnya teologi islam
Makalah sejarah munculnya teologi islam
 
Ilmu Kalam
Ilmu KalamIlmu Kalam
Ilmu Kalam
 
Kebudayaan islam di masa rasulullah
Kebudayaan islam di masa rasulullahKebudayaan islam di masa rasulullah
Kebudayaan islam di masa rasulullah
 
PPT - MAD THABI'I DAN MAD FAR'I
PPT - MAD THABI'I DAN MAD FAR'IPPT - MAD THABI'I DAN MAD FAR'I
PPT - MAD THABI'I DAN MAD FAR'I
 
Ppt syariat, tarekat, hakikat, dan makrifat
Ppt syariat, tarekat, hakikat, dan makrifatPpt syariat, tarekat, hakikat, dan makrifat
Ppt syariat, tarekat, hakikat, dan makrifat
 
PPT Ulumul Qur'an, Al-Qur'an dan Wahyu
PPT Ulumul Qur'an, Al-Qur'an dan WahyuPPT Ulumul Qur'an, Al-Qur'an dan Wahyu
PPT Ulumul Qur'an, Al-Qur'an dan Wahyu
 
Inkar as sunnah
Inkar as sunnahInkar as sunnah
Inkar as sunnah
 
Ppt Dinasti Abbasiyah
Ppt Dinasti AbbasiyahPpt Dinasti Abbasiyah
Ppt Dinasti Abbasiyah
 
Terminologi hakim, mahkum fih, mahkum 'alaih
Terminologi  hakim, mahkum fih, mahkum 'alaihTerminologi  hakim, mahkum fih, mahkum 'alaih
Terminologi hakim, mahkum fih, mahkum 'alaih
 
Hadits Shahih, Hasan, Dlo'if
Hadits Shahih, Hasan, Dlo'ifHadits Shahih, Hasan, Dlo'if
Hadits Shahih, Hasan, Dlo'if
 
Sistem Pemerintahan Pada Masa Rasulullah SAW dan Khulafaur Rasyidin
Sistem Pemerintahan Pada Masa Rasulullah SAW dan Khulafaur RasyidinSistem Pemerintahan Pada Masa Rasulullah SAW dan Khulafaur Rasyidin
Sistem Pemerintahan Pada Masa Rasulullah SAW dan Khulafaur Rasyidin
 
Manusia dalam perspektif alqur'an
Manusia dalam perspektif alqur'anManusia dalam perspektif alqur'an
Manusia dalam perspektif alqur'an
 
Nuzulul Qur’An
Nuzulul Qur’AnNuzulul Qur’An
Nuzulul Qur’An
 
ppt Ibadah
ppt Ibadah ppt Ibadah
ppt Ibadah
 
Kedudukan Hadits Dalam Syari’at Islam dan Fungsi Hadits Terhadap Al-Qur’an
Kedudukan Hadits Dalam Syari’at Islam dan Fungsi Hadits Terhadap Al-Qur’anKedudukan Hadits Dalam Syari’at Islam dan Fungsi Hadits Terhadap Al-Qur’an
Kedudukan Hadits Dalam Syari’at Islam dan Fungsi Hadits Terhadap Al-Qur’an
 
PPT pembelajaran AKIDAH AKHLAK MA kelas XII materi Asmaul Husna
PPT pembelajaran AKIDAH AKHLAK MA kelas XII materi Asmaul HusnaPPT pembelajaran AKIDAH AKHLAK MA kelas XII materi Asmaul Husna
PPT pembelajaran AKIDAH AKHLAK MA kelas XII materi Asmaul Husna
 

Viewers also liked

Kekuasaan dan kehendak mutlak tuhan
Kekuasaan dan kehendak mutlak tuhanKekuasaan dan kehendak mutlak tuhan
Kekuasaan dan kehendak mutlak tuhan
شهر الدين
 
Tanya jawab iman, islam & ihsan
Tanya jawab iman, islam & ihsanTanya jawab iman, islam & ihsan
Tanya jawab iman, islam & ihsan
Septian Muna Barakati
 
Sejarah timbulnya aliran kalam klasik
Sejarah timbulnya aliran kalam klasikSejarah timbulnya aliran kalam klasik
Sejarah timbulnya aliran kalam klasikHashiful Insi
 
Seri 1 : Welcome back app inventor 2012
Seri 1 : Welcome back app inventor 2012Seri 1 : Welcome back app inventor 2012
Seri 1 : Welcome back app inventor 2012
Iki Mazadi
 
Perkembangan, faktor dan aliran pemikiran islam semasa
Perkembangan, faktor dan aliran pemikiran islam semasaPerkembangan, faktor dan aliran pemikiran islam semasa
Perkembangan, faktor dan aliran pemikiran islam semasaYusri Mohamad Ramli
 
Pengantar ilmu-kalam
Pengantar ilmu-kalamPengantar ilmu-kalam
Pengantar ilmu-kalam
faizhasbie
 
Agama akal dan wahyu
Agama akal dan wahyuAgama akal dan wahyu
Agama akal dan wahyu
Zainal Abidin
 
Perbandingan konsep antar aliran aliran teologi islam
Perbandingan konsep antar aliran aliran teologi islamPerbandingan konsep antar aliran aliran teologi islam
Perbandingan konsep antar aliran aliran teologi islam
fatimatus sholichah
 
Makalah Implementasi iman dan taqwa dalam kehidupan modern
Makalah Implementasi iman dan taqwa dalam kehidupan modernMakalah Implementasi iman dan taqwa dalam kehidupan modern
Makalah Implementasi iman dan taqwa dalam kehidupan modernAchmad Syarief
 
Ppt teologi-islam
Ppt teologi-islamPpt teologi-islam
Ppt teologi-islam
Ulul Azmi
 
ppt aliran dalam ilmu kalam
ppt aliran dalam ilmu kalamppt aliran dalam ilmu kalam
ppt aliran dalam ilmu kalam
Chy Mey Cliquerz
 
Sejarah dan perkembangan ilmu kalam
Sejarah dan perkembangan ilmu kalamSejarah dan perkembangan ilmu kalam
Sejarah dan perkembangan ilmu kalam
oonx
 
Aqidah akhlak - Aliran Ilmu Kalam "Aliran Syiah" MAN MODEL BNA
Aqidah akhlak - Aliran Ilmu Kalam "Aliran Syiah" MAN MODEL BNAAqidah akhlak - Aliran Ilmu Kalam "Aliran Syiah" MAN MODEL BNA
Aqidah akhlak - Aliran Ilmu Kalam "Aliran Syiah" MAN MODEL BNA
Mulia Fathan
 
Makalah Ushul Fiqh As-Sunnah
Makalah Ushul Fiqh As-SunnahMakalah Ushul Fiqh As-Sunnah
Makalah Ushul Fiqh As-Sunnah
indah pertiwi
 
2. ilmu kalam
2. ilmu kalam2. ilmu kalam
2. ilmu kalam
Yusffie Muhammad Yazid
 
PENGERTIAN TAUHIT
PENGERTIAN TAUHITPENGERTIAN TAUHIT
PENGERTIAN TAUHIT
Mandiri Sekuritas
 
Aliran Jabariyah dan Aliran qadariyah
Aliran Jabariyah dan Aliran qadariyahAliran Jabariyah dan Aliran qadariyah
Aliran Jabariyah dan Aliran qadariyah
RezaQyu RezaQta
 

Viewers also liked (18)

Kekuasaan dan kehendak mutlak tuhan
Kekuasaan dan kehendak mutlak tuhanKekuasaan dan kehendak mutlak tuhan
Kekuasaan dan kehendak mutlak tuhan
 
Tanya jawab iman, islam & ihsan
Tanya jawab iman, islam & ihsanTanya jawab iman, islam & ihsan
Tanya jawab iman, islam & ihsan
 
Sejarah timbulnya aliran kalam klasik
Sejarah timbulnya aliran kalam klasikSejarah timbulnya aliran kalam klasik
Sejarah timbulnya aliran kalam klasik
 
Seri 1 : Welcome back app inventor 2012
Seri 1 : Welcome back app inventor 2012Seri 1 : Welcome back app inventor 2012
Seri 1 : Welcome back app inventor 2012
 
Perkembangan, faktor dan aliran pemikiran islam semasa
Perkembangan, faktor dan aliran pemikiran islam semasaPerkembangan, faktor dan aliran pemikiran islam semasa
Perkembangan, faktor dan aliran pemikiran islam semasa
 
Ilmu kalam
Ilmu kalamIlmu kalam
Ilmu kalam
 
Pengantar ilmu-kalam
Pengantar ilmu-kalamPengantar ilmu-kalam
Pengantar ilmu-kalam
 
Agama akal dan wahyu
Agama akal dan wahyuAgama akal dan wahyu
Agama akal dan wahyu
 
Perbandingan konsep antar aliran aliran teologi islam
Perbandingan konsep antar aliran aliran teologi islamPerbandingan konsep antar aliran aliran teologi islam
Perbandingan konsep antar aliran aliran teologi islam
 
Makalah Implementasi iman dan taqwa dalam kehidupan modern
Makalah Implementasi iman dan taqwa dalam kehidupan modernMakalah Implementasi iman dan taqwa dalam kehidupan modern
Makalah Implementasi iman dan taqwa dalam kehidupan modern
 
Ppt teologi-islam
Ppt teologi-islamPpt teologi-islam
Ppt teologi-islam
 
ppt aliran dalam ilmu kalam
ppt aliran dalam ilmu kalamppt aliran dalam ilmu kalam
ppt aliran dalam ilmu kalam
 
Sejarah dan perkembangan ilmu kalam
Sejarah dan perkembangan ilmu kalamSejarah dan perkembangan ilmu kalam
Sejarah dan perkembangan ilmu kalam
 
Aqidah akhlak - Aliran Ilmu Kalam "Aliran Syiah" MAN MODEL BNA
Aqidah akhlak - Aliran Ilmu Kalam "Aliran Syiah" MAN MODEL BNAAqidah akhlak - Aliran Ilmu Kalam "Aliran Syiah" MAN MODEL BNA
Aqidah akhlak - Aliran Ilmu Kalam "Aliran Syiah" MAN MODEL BNA
 
Makalah Ushul Fiqh As-Sunnah
Makalah Ushul Fiqh As-SunnahMakalah Ushul Fiqh As-Sunnah
Makalah Ushul Fiqh As-Sunnah
 
2. ilmu kalam
2. ilmu kalam2. ilmu kalam
2. ilmu kalam
 
PENGERTIAN TAUHIT
PENGERTIAN TAUHITPENGERTIAN TAUHIT
PENGERTIAN TAUHIT
 
Aliran Jabariyah dan Aliran qadariyah
Aliran Jabariyah dan Aliran qadariyahAliran Jabariyah dan Aliran qadariyah
Aliran Jabariyah dan Aliran qadariyah
 

Similar to Perbandingan antara aliran perbuatan tuhan dan perbuatan manusia

Makalah ilmu kalam
Makalah ilmu kalamMakalah ilmu kalam
Makalah ilmu kalam
echan_vega
 
Madrasah
MadrasahMadrasah
Persoalan persoalan teologi
Persoalan persoalan teologiPersoalan persoalan teologi
Persoalan persoalan teologi
Khairul Muttaqin
 
Hakikat Manusia Dalam Islam
Hakikat Manusia Dalam IslamHakikat Manusia Dalam Islam
Hakikat Manusia Dalam Islam
Ali Sakir
 
akidah akhlak: perbuatan tuhan
akidah akhlak: perbuatan tuhanakidah akhlak: perbuatan tuhan
akidah akhlak: perbuatan tuhan
apri cwothy
 
Ilmu Kalam : Mutazilah
Ilmu Kalam : MutazilahIlmu Kalam : Mutazilah
Ilmu Kalam : Mutazilah
Islamic Studies
 
Presentation of ilmu kalam
Presentation of ilmu kalamPresentation of ilmu kalam
Presentation of ilmu kalam
surya putra manab
 
Presentation of ilmu kalam
Presentation of ilmu kalamPresentation of ilmu kalam
Presentation of ilmu kalam
surya putra manab
 
Aswaja xi
Aswaja xiAswaja xi
Aswaja xi
rahman rahman
 
Sifat-sifat Allah
Sifat-sifat AllahSifat-sifat Allah
Sifat-sifat Allah
Haafizha Kiromi
 
Persoalan dalam ilmu kalam mengenai sifat-sifat Allah swt.
Persoalan dalam ilmu kalam mengenai sifat-sifat Allah swt.Persoalan dalam ilmu kalam mengenai sifat-sifat Allah swt.
Persoalan dalam ilmu kalam mengenai sifat-sifat Allah swt.
Haafizha Kiromi
 
khawarij , murjiah , qadariah, muktazillah, aswj degree sem 1
khawarij , murjiah , qadariah, muktazillah, aswj   degree sem 1khawarij , murjiah , qadariah, muktazillah, aswj   degree sem 1
khawarij , murjiah , qadariah, muktazillah, aswj degree sem 1
Salam Salleh
 
Paper dogmatika iii bebas dari dosa
Paper dogmatika iii bebas dari dosaPaper dogmatika iii bebas dari dosa
Paper dogmatika iii bebas dari dosa
hanstaliak
 
Kehendak & keadilan tuhan
Kehendak & keadilan tuhanKehendak & keadilan tuhan
Kehendak & keadilan tuhanNoviandy Husni
 
Hakikat manusia dalam konsep kehidupan
Hakikat manusia dalam konsep kehidupanHakikat manusia dalam konsep kehidupan
Hakikat manusia dalam konsep kehidupan
pkbm maritim
 
Akidah akhlak~ALIRAN MUKTAZILAH
Akidah akhlak~ALIRAN MUKTAZILAHAkidah akhlak~ALIRAN MUKTAZILAH
Akidah akhlak~ALIRAN MUKTAZILAH
Khofifahh Indrianii
 
Ilmu tauhid
Ilmu tauhidIlmu tauhid
Ilmu tauhid
Rahma Amelia
 
Hakikat Manusia Menurut Islam
Hakikat Manusia Menurut IslamHakikat Manusia Menurut Islam
Hakikat Manusia Menurut Islam
Siti Hardiyanti
 
Islam adalah kunci kehidupan duniaaa.ppt
Islam adalah kunci kehidupan duniaaa.pptIslam adalah kunci kehidupan duniaaa.ppt
Islam adalah kunci kehidupan duniaaa.ppt
swd65511
 

Similar to Perbandingan antara aliran perbuatan tuhan dan perbuatan manusia (20)

Makalah ilmu kalam
Makalah ilmu kalamMakalah ilmu kalam
Makalah ilmu kalam
 
Madrasah
MadrasahMadrasah
Madrasah
 
Persoalan persoalan teologi
Persoalan persoalan teologiPersoalan persoalan teologi
Persoalan persoalan teologi
 
Aqidah
AqidahAqidah
Aqidah
 
Hakikat Manusia Dalam Islam
Hakikat Manusia Dalam IslamHakikat Manusia Dalam Islam
Hakikat Manusia Dalam Islam
 
akidah akhlak: perbuatan tuhan
akidah akhlak: perbuatan tuhanakidah akhlak: perbuatan tuhan
akidah akhlak: perbuatan tuhan
 
Ilmu Kalam : Mutazilah
Ilmu Kalam : MutazilahIlmu Kalam : Mutazilah
Ilmu Kalam : Mutazilah
 
Presentation of ilmu kalam
Presentation of ilmu kalamPresentation of ilmu kalam
Presentation of ilmu kalam
 
Presentation of ilmu kalam
Presentation of ilmu kalamPresentation of ilmu kalam
Presentation of ilmu kalam
 
Aswaja xi
Aswaja xiAswaja xi
Aswaja xi
 
Sifat-sifat Allah
Sifat-sifat AllahSifat-sifat Allah
Sifat-sifat Allah
 
Persoalan dalam ilmu kalam mengenai sifat-sifat Allah swt.
Persoalan dalam ilmu kalam mengenai sifat-sifat Allah swt.Persoalan dalam ilmu kalam mengenai sifat-sifat Allah swt.
Persoalan dalam ilmu kalam mengenai sifat-sifat Allah swt.
 
khawarij , murjiah , qadariah, muktazillah, aswj degree sem 1
khawarij , murjiah , qadariah, muktazillah, aswj   degree sem 1khawarij , murjiah , qadariah, muktazillah, aswj   degree sem 1
khawarij , murjiah , qadariah, muktazillah, aswj degree sem 1
 
Paper dogmatika iii bebas dari dosa
Paper dogmatika iii bebas dari dosaPaper dogmatika iii bebas dari dosa
Paper dogmatika iii bebas dari dosa
 
Kehendak & keadilan tuhan
Kehendak & keadilan tuhanKehendak & keadilan tuhan
Kehendak & keadilan tuhan
 
Hakikat manusia dalam konsep kehidupan
Hakikat manusia dalam konsep kehidupanHakikat manusia dalam konsep kehidupan
Hakikat manusia dalam konsep kehidupan
 
Akidah akhlak~ALIRAN MUKTAZILAH
Akidah akhlak~ALIRAN MUKTAZILAHAkidah akhlak~ALIRAN MUKTAZILAH
Akidah akhlak~ALIRAN MUKTAZILAH
 
Ilmu tauhid
Ilmu tauhidIlmu tauhid
Ilmu tauhid
 
Hakikat Manusia Menurut Islam
Hakikat Manusia Menurut IslamHakikat Manusia Menurut Islam
Hakikat Manusia Menurut Islam
 
Islam adalah kunci kehidupan duniaaa.ppt
Islam adalah kunci kehidupan duniaaa.pptIslam adalah kunci kehidupan duniaaa.ppt
Islam adalah kunci kehidupan duniaaa.ppt
 

More from Anita Rahman

mafhum mukhalafah
mafhum mukhalafahmafhum mukhalafah
mafhum mukhalafah
Anita Rahman
 
Masa tiga kerajaan besar
Masa tiga kerajaan besarMasa tiga kerajaan besar
Masa tiga kerajaan besar
Anita Rahman
 
psikologi Pendidikan -Teori humanistik
psikologi Pendidikan -Teori humanistikpsikologi Pendidikan -Teori humanistik
psikologi Pendidikan -Teori humanistik
Anita Rahman
 
Psikologi Pendidikan-Kontruktivisme
Psikologi Pendidikan-KontruktivismePsikologi Pendidikan-Kontruktivisme
Psikologi Pendidikan-Kontruktivisme
Anita Rahman
 
Psikologi Pendidikan- Teori Behavioristik
Psikologi Pendidikan- Teori BehavioristikPsikologi Pendidikan- Teori Behavioristik
Psikologi Pendidikan- Teori Behavioristik
Anita Rahman
 
Menyusun strategi usaha
Menyusun strategi usahaMenyusun strategi usaha
Menyusun strategi usaha
Anita Rahman
 
Supervisi pendidikan
Supervisi pendidikanSupervisi pendidikan
Supervisi pendidikan
Anita Rahman
 
Pengantar manajemen
Pengantar manajemenPengantar manajemen
Pengantar manajemen
Anita Rahman
 
ilmu tekhnologi dan komunikasi
ilmu tekhnologi dan komunikasiilmu tekhnologi dan komunikasi
ilmu tekhnologi dan komunikasi
Anita Rahman
 

More from Anita Rahman (10)

mafhum mukhalafah
mafhum mukhalafahmafhum mukhalafah
mafhum mukhalafah
 
Masa tiga kerajaan besar
Masa tiga kerajaan besarMasa tiga kerajaan besar
Masa tiga kerajaan besar
 
psikologi Pendidikan -Teori humanistik
psikologi Pendidikan -Teori humanistikpsikologi Pendidikan -Teori humanistik
psikologi Pendidikan -Teori humanistik
 
Psikologi Pendidikan-Kontruktivisme
Psikologi Pendidikan-KontruktivismePsikologi Pendidikan-Kontruktivisme
Psikologi Pendidikan-Kontruktivisme
 
Psikologi Pendidikan- Teori Behavioristik
Psikologi Pendidikan- Teori BehavioristikPsikologi Pendidikan- Teori Behavioristik
Psikologi Pendidikan- Teori Behavioristik
 
Menyusun strategi usaha
Menyusun strategi usahaMenyusun strategi usaha
Menyusun strategi usaha
 
Pengertian ICT
Pengertian ICTPengertian ICT
Pengertian ICT
 
Supervisi pendidikan
Supervisi pendidikanSupervisi pendidikan
Supervisi pendidikan
 
Pengantar manajemen
Pengantar manajemenPengantar manajemen
Pengantar manajemen
 
ilmu tekhnologi dan komunikasi
ilmu tekhnologi dan komunikasiilmu tekhnologi dan komunikasi
ilmu tekhnologi dan komunikasi
 

Perbandingan antara aliran perbuatan tuhan dan perbuatan manusia

  • 1. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang Persoalan kalam lain yang menjadi bahan perdebatan di antara aliran-aliran kalam adalah masalah perbuatan Tuhan dan perbuatan manusia. Masalah ini muncul sebagai buntut dari peredebatan ulama kalam mengenai iman. Ketika sibuk menyoroti siapa yang masih dianggap beriman dan siapa yang kafir diantara pelaku tahkim, para ulama kalam kemudian mencari jawaban atas pertanyaan siapa sebenarnya yang mengeluarkan perbuatan manusia, apakah Allah sendiri ? atau manusia sendiri ? atau kerja sama keduanya. Masalah ini kemudian memunculkan aliran kalam fatalis (predestination) yang diwakili oleh qadariyah dan free will yang diwakili qadariyah dan mu’tazillah. Sedangkan aliran asy’ariyah dan maturidiyah mengambil sikap pertengahan. Persoalan ini kemudian meluas lagi dengan mempersalahkan apakah tuhan memiliki kewajiban- kewajiban tertentu atau tidak ? apakah perbuatan Tuhan itu terbatas pada hal-hal yang baik-baik saja, ataukah perbuatan tuhan itu terbatas pada hal yang baik-baik saja, tetapi juga mencakup kepada hal-hal yang buruk ? B. Rumusan Masalah  Apa saja aliran-aliran dalam perbuatan Tuhan ?  Apa saja aliran-aliran dalam perbuatan Manusia ? C. Tujuan Untuk dapat lebih memahami tentang aliran perbuatan tuhan dan manusia .
  • 2. 2 BAB II PEMBAHASAN A. PERBUATAN TUHAN Semua aliran dalam pemikiran kalam berpandangan bahwa tuhan melakukan perbuatan. Perbuatan disini dipandang sebagai konsekuensi logis dari dzat yang memiliki kemampuan untuk melakukannya. 1. Aliran Mu’tazilah Aliran Mu’tazilah, sebagai aliran kalam yang bercorak rasional, berpendapat bahwa perbuatan Tuhan hanya terbatas pada hal-hal yang dikatakan baik. Namun, ini tidak berarti bahwa Tuhan tidak mampu melakukan perbuatan buruk. Tuhan tidak melakukan perbuatan buruk karena ia mengetahui keburukkan dari perbuatan buruk itu. Di dalam Al-Qur’an pun jelas dikatakan bahwa Tuhan tidaklah berbuat zalim. Ayat-ayat Al-Qur’an yang dijadikan dalil oleh Mu’tazilah untuk mendukung pendapatnya di atas adalah surat Al-anbiya (21):23 dan surat Ar-Rum (30):8. Qadi Abd Al-Jabar, seorang tokoh Mu’tazilah mengatakan bahwa ayat tersebut memberi petunjuk bahwa tuhan hanya berbuat yang baik dan mahasuci dari perbuatan buruk. Dengan demikian, tuhan tidak perlu ditanya. Ia menambahkan bahwa seseorang yang dikenal baik, apabila secara nyata berbuat baik, tidak perlu ditanya mengapa ia melakukan perbuatan baik itu ? adapun ayat yang kedua, menurut Al-Jabbar mengandung petunjuk bahwa tuhan tidak pernah dan tidak akan melakukan perbuatan-perbuatan buruk. Andaikata tuhan melakukan perbuatan buruk, pernyataan bahwa ia menciptakan langit dan bumi serta segala isinya dengan hak, tentulah tidak benar atau merupakan berita bohong. Kelompok Mu’tazilah berpendapat bahwa tuhan mempunyai kewajiban terhadap manusia yaitu kewajiban berbuat baik bagi manusia. Aliran Mu’tazilah ini memunculkan faham kewajiban Allah sebagai berikut : a. Kewajiban tidak memberikan beban diluar kemampuan manusia b. Kewajiban mengirimkan Rasul c. Kewajiban menepati janji dan ancaman 2. Aliran Asy’ariyah Menurut aliran Asy’ariyah, faham kewajiban tuhan berbuat baik dan terbaik bagi manusia, sebagaimana dikatakan aliran Mu’tazilah tidak dapat diterima karena bertentangan dengan faham kekuasaan dan kehendak mutlak Tuhan. Hal ini ditegaskan Al-Ghazali ketika mengatakan bahwa Tuhan tidak berkewajiban berbuat baik dan terbaik bagi manusia. Dengan demikian, aliran Asy’ariyah tidak menerima
  • 3. 3 faham Tuhan mempunyai kewajiban. Tuhan dapat berbuat sekehendak hatinya terhadap makhluk. Sebagaimana dikatakan Al-Ghazali, perbuatan-perbuatan Tuhan bersifat tidak wajib dan tidak satu pun darinya mempunyai sifat wajib. Karena percaya pada kekuasaan mutlak Tuhan dan berpendapat bahwa tuhan tak mempunyai kewajiban apa-apa, aliran Asy’ariyah menerima faham pemberian beban diluar kemampuan manusia. Al-Asya’ari sendiri, dengan tegas mengatakan dalam Al-Luma, bahwa Tuhan dapat meletakkan beban yang tak dapat dipikul pada manusia. Al-Ghazali pun mengatakan hal ini dalam Al-Iqtisad. Walaupun pengiriman rasul mempunyai arti penting dalam teologi, aliran Asy’ariyah menolaknya sebagai kewajiban Tuhan. Hal itu bertentangan dengan keyakinan mereka bahwa Tuhan tidak mempunyai kewajiban apa-apa terhadap manusia. Faham ini membawa akibat yang tidak baik. Sekiranya Tuhan tidak mengutus rasul kepada umat manusia, hidup manusia akan mengalami kekacauan. Tanpa wahyu, manusia tidak dapat membedakan perbuatan baik dan perbuatan buruk. Ia akan berbuat apa saja yang dikhendakinya. Namun, sesuai dengan faham Asy’ariyah tentang kekuasaan dan kehendak mutlak tuhan, hal ini tak menjadi permasalahan bagi teologi mereka. Tuhan berbuat apa saja yang dikehendakinya. Kalau tuhan mengkehendaki manusia hidup dalam kacau. Tuhan dalam aliran ini tidak berbuat untuk kepentingan manusia. Karena tidak mengaku kewajiban Tuhan. Aliran Asy’ariyah berpendapat bahwa tuhan tidak mempunyai kewajiban menepati janji dan menjalankan ancaman yang tersebut dalam al-Qur’an dan hadis. 3. Aliran Maturidiyah Mengenai perbuatan Allah ini, terdapat perbedaan pandangan antara Maturidiyah Samarkand dan Maturidiyah Bukhara. Aliran Maturidiyah Samarkand, yang juga memberikan batas pada kekuasaan dan kehendak mutlak tuhan, berpendapat bahwa perbuatan tuhan hanyalah menyangkut hal-hal yang baik saja. Dengan demikian, Tuhan mempunyai kewajiban melakukan yang baik bagi manusia. Demikian juga pengiriman rasul dipandang Maturidiyah Samarkand sebagai kewajiban tuhan. Adapun Maturidiyah Bukhara memiliki pandangan yang sama dengan Asy’ariyah mengenai faham bahwa tuhan tidak mempunyai kewajiban. Namun, sebagaimana dijelaskan oleh Badzawi, Tuhan pasti menepati janjinya, seperti memberi upah kepada orang yang berbuat baik, walaupun tuhan mungkin saja membatalkan ancaman bagi orang yang berdosa besar. Adapun pandangan maturidiyah Bukhara tentang pengiriman rasul, sesuai dengan faham mereka tentang kekuasaan dan kehendak mutlak Tuhan. Tidaklah bersifat wajib dan hanya bersifat mungkin saja.
  • 4. 4 Aliran Samarkand memberi batasan pada kekuasaan kehendak mutlak tuhan sehingga mereka menerima faham adanya kewajiban kewajiban bagi tuhan, sekurang- kurangnya kewajiban menepati janji tentang pemberian upah dan pemberian hukum. Mengenai memberikan beban kepada manusia di luar batas kemampuannya, aliran maturdiyah Bukhara menerimanya. Tuhan, kata Al-Bazdawi, tidaklah mustahil meletakkan kewajiban-kewajiban yang tak dapat dipikulnya atas diri manusia sebaliknya aliran maturdiyah Samarkand mengambil posisi yang dekat dengan mu’tazilah. Adapun mengenai pengiriman rasul, aliran Maturdiyah golongan Bukhara, sesuai dengan faham mereka tentang kekuasaan dan kehendak mutlak tuhan, mempunyai faham yang sama dengan aliran Asy’ariyah. Pengiriman rasul menurut mereka tidaklah bersifat mungkin. sementara itu, pendapat aliran maturidiyah Samarkand tentang persoalan ini dapat diketahui dari keterangan Al-Bayadi : dalam Isyarat Al-Maram, Al-Bayadi menjelaskan bahwa keumuman maturidiyah sefaham dengan mu’tazilah mengenai wajibnya pengiriman rasul. Mengenai kewajiban tuhan memenuhi janji dan ancaman-nya. Aliran Maturidiyah Bukhara tidak sefaham dengan aliran Asy’ariyah. Menurut mereka, sebagaimana dijelaskan oleh Bazdawi, tidak mungkin tuhan melanggar janjinya untuk memberi upah kepada orang yang berbuat baik. Akan tetapi bisa saja, tuhan membatalkan ancaman untuk memberi hukuman kepada orang yang berbuat jahat. Nasib orang yang berdosa besar ditentukan oleh kehendak mutlak tuhan. Jika tuhan mutlak memberi ampunan kepadanya, tuhan akan memasukkannya kedalam surga. Dan jika ia berkehendak memberikan hukuman, tuhan akan masukkan ke neraka sementara atau selamanya. B. Perbuatan Manusia Akar dari masalah perbuatan manusia adalah keyakinan bahwa tuhan adalah pencipta alam semesta, termasuk didalamnya manusia sendiri. Tuhan bersifat Mahakuasa dan mempunyai kehendak yang bersifat mutlak. Dari sini timbullah pertanyaan, sampai di manakah manusia sebagian ciptaan Tuhan bergantung pada kehendak dan kekuasaan tuhan dalam menentukan perjalanan hidupnya ? apakah manusia diberi kemerdekaan dalam mengatur hidupnya oleh tuhan? Atau apakah manusia terikat seluruhnya pada kehendak dan kekuasaan mutlak Tuhan ? 1. Aliran Jabariyah Tampaknya ada perbedaan pandangan antara Jabariyah ekstrim dan Jabariyah moderat dalam masalah perbuatan manusia. Jabariyah ekstrim berpendapat bahwa segala perbuatan manusia bukan merupakan perbuatan yang timbul dari kemauannya sendiri, tetapi perbuatan yang dipaksakan atas dirinya. Misalnya, kalau seorang
  • 5. 5 mencuri, perbuatan mencuri itu bukanlah terjadi atas kehendak sendiri, tetapi timbul karena qada dan qadar tuhan yang mengkehendaki demikian. Bahkan, Jahm bin Shafwan, salah seorang tokoh Jabariyah ekstrim, mengatakan bahwa manusia tidak mampu berbuat apa-apa. Ia tidak mempunyai daya, tidak mempunyai kehendak sendiri, dan tidak mempunyai pilihan. Adapun Jabariyah moderat mengatakan bahwa tuhan menciptakan perbuatan manusia, baik perbuatan jahat maupun perbuatan baik, tetapi manusia mempunyai peranan di dalamnya. Tenaga yang diciptakan dalam diri manusia mempunyai efek untuk mewujudkan perbuatannya. Inilah yang dimaksud dengan kasab. Menurut faham kasab, manusia tidaklah majbur (dipaksa oleh Tuhan), tidak seperti wayang yang dikendalikan oleh dalang dan tidak pula menjadi pencipta perbuatan, tetapi manusia itu memperoleh perbuatan yang diciptakan tuhan. 2. Aliran Qadariyah Aliran Qadariyah menyatakan bahwa segala tingkah laku manusia dilakukan atas kehendak sendiri. Manusia mempunyai kewenangan untuk melakukan segala perbuatannya atas kehendaknya sendiri, baik berbuat baik maupun berbuat jahat. Karena itu, ia berhak mendapatkan pahala atas kebaikan yang dilakukan dan juga berhak pula memperoleh hukuman atas kejahatan yang diperbuatnya. Faham takdir dalam pandangan qadariyah bukanlah dalam pengertian takdir yang umum di pakai oleh bangsa Arab ketika itu, yaitu faham yang mengatakan bahwa nasib manusia telah ditentukan terlebih dahulu. Menurut bangsa Arab, dalam perbuatan-perbuatannya, manusia hanya bertindak menurut nasib yang telah ditentukan semenjak ajal terhadap dirinya. Adapun dalam faham qadariyah, takdir itu adalah ketentuan Allah yang diciptakan-nya untuk alam semesta beserta seluruh isinya, semenjak ajal yaitu hukum yang dalam istilah Al-Qur’an adalah samatullah. Aliran qadariyah berpendapat bahwa tidak ada alasan yang tepat menyadarkan segala perbuatan manusia kepada perbuatan tuhan. 3. Aliran Mu’tazilah Aliran mu’tazilah memandang manusia mempunyai daya yang besar dan bebas. Menurut Al-Juba’I dan Abd Al-Jabbra. Manusialah yang menciptakan perbuatan- perbuatannya. Manusia sendirilah yang berbuat baik atau buruk. Ketaatan seseorang kepada tuhan adalah atas kehendak dan kemauannya sendiri. Daya (al-istiha’ah) untuk mewujudkan kehendak terdapat dalam diri manusia sebelum adanya perbuatan. Perbuatan manusia bukanlah diciptakan tuhan pada diri manusia, tetapi manusia sendirilah yang mewujudkan perbuatannya. Dengan faham ini, aliran mu’tazilah mengaku Tuhan sebagai pencipta awal, sedangkan manusia berperan sebagai pihak yang berkreasi untuk mengubah bentuknya.
  • 6. 6 4. Aliran Asy’Ariyah Dalam faham Asy’Ariyah, manusia ditempatkan pada posisi yang lemah. Ia diibaratkan anak kecil yang tidak memiliki pilihan dalam hidupnya. Oleh karena itu, aliran ini lebih dekat dengan faham Jabariyah dari pada dengan faham mu’tazilah. Untuk menjelaskan dasar pijakannya, Asy’ari, pendiri aliran Asy’ariyah, memakai teori al-kasb Asy’ari dapat dijelaskan sebagai berikut. Segala sesuatu terjadi dengan perantara daya yang diciptakan, sehingga menjadi perolehan bagi muktasib yang memperoleh kasaab untuk melakukan perbuatan. Sebagian konsekuensi dari teori kasb ini, manusia kehilangan keaktifan, sehingga manusia bersikap pasif dalam perbuatannya. Pada prinsipnya, aliran Asy’ariyah berpendapat bahwa perbuatan manusia diciptakan Allah, sedangkan daya manusia tidak mempunyai efek untuk mewujudkannya. Allah menciptakan pula pada diri manusia daya untuk melahirkan perbuatan tersebut. Jadi, perbuatan disini adalah ciptaan Allah dan merupakan kasb (perolehan) bagi manusia. Dengan demikian kasb mempunyai pengertian penyertaan perbuatan dengan daya manusia yang baru. Ini berimplikasi bahwa perbuatan manusia dibarengi oleh daya kehendaknya, bukan atas kehendaknya. 5. Aliran Maturidiyah Ada perbedaan antara Maturidiyah Samarkand dan Maturidiyah Bukhara mengenai peruatan manusia. Kelompok pertama lebih dekat dengan faham mu’tazilah, sedangkan kelompok kedua lebih dekat dengan faham Asy’Ariyah. Kehendak dan daya berbuat pada diri manusia dalam arti kata sebenarnya, dan bukan kata khiasan. Perbedaannya dengan Mu’tazilah adalah bahwa daya untuk berbuat tidak diciptakan sebelumnya. Tetapi bersama-sama dengan perubatannya. Daya yang demikian porsinya lebih kecil daripada daya yang terdapat dalam faham mu’tazilah. Oleh karena itu, manusia dalam faham Al-Maturidi, tidaklah sebebas manusia dalam Mu’tazilah. Maturidiyah Bukhara dalam banyak hal sependapat dengan Maturidiyah Samarkand. Hanya saja golongan ini memberikan tambahan dalam masalah daya. Menurutnya untuk perwujudan perbuatan, perlu ada dua daya. Manusia tidak mempunyai daya untuk melakukan perbuatan, hanya tuhanlah yang dapat mencipta, dan manusia hanya dapat melakukan perbuatan yang telah diciptakan Tuhan baginya.
  • 7. 7 BAB III PENUTUP A. Kesimpulan Akar masalah perbuatan adalah keyakinan bahwa tuhan adalah pencipta alam semesta, termasuk dalamnya manusia sendiri. Tuhan bersifat maha kuasa dan mempunyai kehendak yang bersifat mutlak. Kehendak mutlak tuhan adalah kemauan atau keinginan tuhan mengenai semuanya yang ada di alam semesta ini. Sedangkan keadilan tuhan adalah sifat tidak memihak tuhan pada suatu apapun atau tindakan tuhan pada makhluk di setiap perbuatannya. Seperti memberi pahala atau dosa.
  • 8. 8 DAFTAR PUSTAKA Rozak, Abdul dan Rohisan Anwar. 2003. Ilmu Kalam. Bandung : CV Pustaka Setia. http://dokumenqu.blogspot.co.id/2011/07/perbandingan-antara-aliran-perbuatan.html http://copast-master.blogspot.co.id/2012/11/perbuatan-tuhan-dan-perbuatan-manusia.html