SlideShare a Scribd company logo

Sejarah dan perkembangan ilmu kalam

O
oonx
1 of 10
Download to read offline
SEJARAH DAN PERKEMBANGAN ILMU KALAM


                                                  BAB I
                                           PENDAHULUAN



A. Latar belakang

        Mengkaji ilmu kalam pada dasarnya merupakan upaya memahami kerangka berpikir dan
proses pengambilan keputusan para ulama aliran teologi dalam menyelesaikan persoalan-
persoalan kalam. Pada dasarnya, potensi yang dimiliki setiap manusia, baik berupa potensi
biologis maupun potensi psikologis yang secara natural adalah distingtif.oleh sebab itu,
perbedaan kesimpulan antara satu pemikiran dan pemikiran lainnya dalam mengkaji suatu objek
tertentu merupakan suatu hal yang bersifat natural pula.
        Dalam kaitan ini, waliyullah Ad-Dahlawi pernah mengatakan bahwa para sahabat dan
tabi’in biasa berbeda pendapat dalam mengkaji suatu masalah tertentu. Beberapa indikasi yang
menjadi pemicu perbedaan pendapat diantara mereka adalah terdapat beberapa sahabat yang
mendengar ketentuan hukum yang diputuskan oleh Nabi SAW, semetara yang lainnya tidak.
Sahabat yang tidak mendengar keputusan itu lalu mereka berijtihad. Dari sini kemudian terjadi
perbedaan pendapat dalam memutuskan suatu ketentuan hukum.1[1]
        Mengenai sebab-sebab pemicu perbedaan pendapat, Ad-Dahlawi tampaknya lebih
menekankan aspek subjek pembuatan keputusan sebagai pemicu perbedaan pendapat. Penekanan
serupa pun pernah dikatakan imam Munawir. Ia mengatakan bahwa perbedaan pendapat didalam
islam lebih dilatarbelakangi adanya beberapa hal yang menyangkut kapasitas dan kredinilitas
seorang sebagai figur pembuatan keputusan. Lain lagi yang dikatakan Umar Sulaiman Asy-
Syaqar, ia lebih menekankan aspek objek keputusan sebagai pemicu terjadinya perbedaan
pendapat. Menurutnya, ada tiga persoalan yang menjadi objek perbedaan pendapat, yaitu
persoalan keyakinan (aqaid), persoalan syariah dan politik.2[2]

1[1] Lihat waliyullah Ad-dahlawi, Al-Insaf fi bayyan asbab al-ikhtilaf, Dar An-Nafais, Beirut, 1978, hlm:15-
30

2[2] Umar Sulaiman Al-Asyaqar, Mengembalikan citra dan wibawa umat : perpecahan, akar masalah
dan solusinya, wacana Lazuardi Amanah, Jakarta, hlm : 39-55
Bertolak dari ketiga pandangan diatas, perbedaan pendapat didalam masalah objek
   teologi sebenarnya berkaitan erat dengan cara berpikir aliran-aliran ilmu kalam dalam
   menguraikan objek pengkajian. Perbedaan metode berpikir secara garis besar dapat
   dikategorikan menjadi dua macam, yaitu kerangka berpikir rasional dan berpikir metode
   tradisional.3[3]


   B. Rumusan masalah
           Berdasarkan latar belakang diatas, banyak persoalan atau permasalahan yang menarik
   yang perlu dikaji dari pembahasan tentang “Ilmu Kalam”. Adapun permasalahannya sebagai
   berikut :
1. Apa yang dimaksud dengan ilmu kalam?
2. Apa kegunaan dan peranan ilmu kalam dalam konteks agama dan kehidupan di dunia ini?
3. Apa saja faktor-faktor yang mempengaruhi sehingga timbulnya ilmu kalam baik faktor internal
   maupun eksternal?
4. Bagaimana dampak untuk umat islam dengan adanya ilmu kalam baik dari segi positif maupun
   dari segi negatif?


   C.Tujuan penulisan
           Sesuai dengan latar belakang dan rumusan masalah, secara umum tujuan yang ingin
   dicapai dari penulisan ini adalah supaya kita semua bisa mengetahui bagaimana pentingnya
   untuk mempelajari ilmu kalam karena kita tahu bahwa ilmu kalam adalah ilmu yang mempelajari
   tentang pokok-pokok agama dan juga tentang keesaan Allah. Oleh karena itu, kita sebagai
   makhluk Allah SWT setidaknya harus sedikit mengetahui tentang ilmu kalam, supaya kita bisa
   menjalankan hidup ini sesuai dengan perintah dan larangan yang telah ditetapkan oleh Allah
   SWT.




   3[3] Yunan Yusuf, Corak pemikiran kalam tafsir Al-azhar, Pustaka pajimas, Jakarta, hlm : 16-17
BAB II
                                          PEMBAHASAN


A. Pengertian ilmu kalam.


        Ilmu kalam biasa disebut dengan beberapa nama, antara lain : ilmu ushuluddin, ilmu
tauhid, fiqh al-akbar dan teologi islam.4[4]

    1. Disebut ilmu ushuluddin karena ilmu kalam juga membahas pokok-pokok agama.
    2. .Disebut ilmu tauhid karena ilmu kalam juga membahas tentang keesaan Allah SWT.
        Ilmu tauhid sendiri sebenarnya membahas keesaan Allah SWT, dan hal-hal yang
        berkaitan dengan-Nya. Secara objektif, ilmu kalam sama dengan ilmu tauhid, tetapi
        argumentasi ilmu kalam lebih dikonsentrasikan pada penguasaan logika.5[5] Oleh sebab
        itu sebagian teolog membedakan antara ilmu kalam dengan ilmu tauhid.
    3. Abu hanifah menyebut nama ilmu ini dengan fiqh al-akbar. Menurut persepsinya, hukum
        islam yang dikenal dengan istilah fiqh terbagi atas dua bagian. Pertama, fiqh al-akbar,
        yang membahas keyakinan atau pokok-pokok agama atau ilmu tauhid. Kedua fiqha al-
        asghar, membahas hal-hal yang berkaitan dengan masalah muamalah, bukan pokok-
        pokok agama tetapi hanya cabang saja.6[6]
    4. Teologi islam merupakan istilah lain dari ilmu kalam yang diambil dari bahasa inggris.
        William L.Reese mendefinisikan “discourse of reason concerning God,”                 (diskursus
        atau pemikiran tentang tuhan). Dengan mengutip kata-kata William Okham, Reese lebih
        jauh mengatakan “Theology to be a disciplineresting on revealed truth and independent
        of philosophy and science” ( teologi disiplin ilmu yang berbicara tentang kebenaran


4[4] Lihat Mustafa Abd Ar-raziq, Tamhid Al-falsafah Al-islamiyah, Lajnah wa At-tha’lif wa At-tarjamah wa
An-nasyr, 1959, hlm : 265

5[5] Raziq, op.cit., hlm : 264

6[6] Ibid, hlm : 268
wahyu serta independensi filsafat dan ilmu pengetahuan ). Sementara itu, Gove
           menyatakan bahwa teologi adalah penjelasan tentang keimanan, perbuatan, dan
           pengalaman agama secara rasional.



           Jadi, apabila memperhatikan definisi ilmu kalam diatas, kita bisa mendefinisikan
   pengertian ilmu kalam itu adalah ilmu yang membahas atau ilmu yang mengandung tentang
   berbagai masalah-masalah ketuhanan dengan menggunakan argumentasi logika atau filsafat. Dan
   secara teoristis aliran salaf tidak dapat dimasukkan kedalam aliran ilmu kalam, karena aliran ini
   dalam membahas masalah-masalah ketuhanan tidak menggunakan argumentasi filsafat atau
   logika. Akan tetapi alairan ini cukup dimasukkan kedalam aliran ilmu tauhid, ilmu ushuluddin
   atau fiqh al-akbar.


B. Sejarah Munculnya Ilmu Kalam Mulai Masa Rasulullah, Khulafaurrasyidin, Bani
   Umayyah, Bani Abbas, dan Sampai sekarang.
           Pada masa Nabi SAW, dan para Khulafaurrasyidin, umat islam bersatu, mereka satu
   akidah, satu syariah dan satu akhlaqul karimah, kalau mereka ada perselisihan pendapat dapat
   diatasi dengan wahyu dan tidak ada perselisihan diantara mereka. Awal mula adanya perselisihan
   di picu oleh Abdullah bin Saba’ (seorang yahudi) pada pemerintahan khalifah Utsman bin Affan
   dan berlanjut pada masa khalifah Ali. Dan awal mula adanya gejala timbulnya aliran-aliran
   adalah sejak kekhalifahan Utsman bin Affan (khalifah ke-3 setelah wafatnya Rasulullah).
   Padamasa itu di latar belakangi oleh kepentingan kelompok, yang mengarah terjadinya
   perselisihan sampai terbunuhnya khalifah Utsman bin Affan. Kemudian digantikan oleh Ali bin
   Abi Thalib, padamasa itu perpecahan di tubuh umat islam terus berlanjut.7[7]
           Umat islam pada masa itu ada yang pro terhadap kekhalifahan Ali bin Abi Thalib yang
   menamakan dirinya kelompok syi’ah, dan yang kontra yang menamakan dirinya kelompok
   Khawarij. Akhirnya perpecahan memuncak kemudian terjadilah perang jamal yaitu perang
   antara Ali dengan Aisyah dan perang Siffin yaitu perang antara Ali dengan mu’awiyah. Bermula
   dari itulah akhirnya timbul berbagai aliran di kalangan umat islam, masing-masing kelompok

   7[7] Harun Nasution, Teologi Islam : Aliran-aliran sejarah analisa perbandingan, UI- Press, Jakarta, hlm :
   6
juga terpecah belah, akhirnya jumlah aliran di kalangan umat islam menjadi banyak, seperti
aliran       syi’ah,        khawarij,        murji’ah,        jabariyah,        mu’tazilah          dll.
Pada zaman Bani Umayyah ( 661-750 M ) masalah aqidah menjadi perdebatan yang hangat di
kalangan umat islam. Di zaman inilah lahir berbagai aliran teologi seperti Murji’ah, Qadariah,
Jabariah dan Mu’tazilah.Kaum Muslimin tidak bisa mematahkan argumentasi filosofis orang lain
tanpa mereka menggunakan senjata filsafat dan rasional pula. Untuk itu bangkitlah Mu’tazilah
mempertahankan ketauhidan dengan argumentasi-argumentasi filosofis tersebut.Namun sikap
Mu’tazilah yang terlalu mengagungkan akal dan melahirkan berbagai pendapat controversial
menyebabkan kaum tradisional tidak menyukainya.Akhirnya lahir aliran Ahlussunnah
Waljama’ah dengan Tokoh besarnya Abu Hasan Al-Asy’ari dan Abu Mansur Al-Maturidi. Pada
zaman pemerintahan Bani Umaiyah, hampir-hampir keseluruhan umat Islam di dalam keimanan
yang bersih dari sebarang pertikaian dan perdebatan. Dan apabila kaum muslimin selesai
melakukan pembukaan negeri dan kedudukannya telahpun mantap, mereka beralih tumpuan
kepada pembahasan sehingga menyebabkan berlaku perselisihan pendapat di kalangan mereka.
Pada zaman Abbasiyah, telah banyak berlaku pembahasan di dalam perkara-perkara akidah
termasuk perkara-perkara yang tidak wujud pada zaman Nabi s.a.w. atau zaman para sahabatnya.
Berlaku pembahasan tersebut dengan memberi penumpuan agar ia menjadi satu ilmu baru yang
diberi nama Ilmu Kalam.

         Setalah kaum muslimin selesai membuka negeri-negeri, lalu ramai dari kalangan
penganut agama lain yang memeluk Islam. Mereka ini menzahirkan pemikiran-pemikiran baru
yang diambil dari agama lama mereka tetapi diberi rupabentuk Islam. Iraq, khususnya di Basrah
merupakan tempat segala agama dan aliran. Maka terjadilah perselisihan apabila ada satu
golongan yang menafikan kemahuan (iradah) manusia. Kelompok ini diketuai oleh Jahm bin
Safwan.8[8] Dan antara pengikutnya ialah para pengikut aliran Jabbariyah yang diketuai oleh
Ma'bad al-Juhni. Aliran ini lahir ditengah-tengah kecelaruan pemikiran dan asas yang dibentuk
oleh setiap kelompok untuk diri mereka. Kemudian bangkitlah sekelompok orang yang ikhlas
memberi penjelasan mengenai akidah-akidah kaum muslimin berdasarkan jalan yang ditempoh
oleh al-Quran. Antara yang masyhur di kalangan mereka ialah Hasan al-Basri. Dan sebahagian


8[8] W. Montgomery watt, Pemikiran teologi dan filsafati islam. Terj. Umar Basalim, penerbit P3M,
Jakarta, 1987, hlm : 10
dari kesan perselisihan antara Hasan al-Basri dengan muridnya Washil bin Atho' ialah lahirnya
satu kelompok baru yang dikenali dengan Muaktazilah.9[9] Perselisihan tersebut ialah mengenai
hukum orang beriman yang mengerjakan dosa besar, kemudian mati sebelum sempat bertaubat.
        Pada akhir kurun ketiga dan awal kurun keempat, lahirlah imam Abu Mansur al-Maturidi
yang berusaha menolak golongan yang berakidah batil. Mereka membentuk aliran al-
Maturidiah.10[10] Kemudian muncul pula Abul Hasan al-Asy'ari yang telah mengumumkan
keluar dari kelompok Mu'tazilah dan menjelaskan asas-asas pegangan barunya yang bersesuaian
dengan para ulamak dari kalangan fuqahak dan ahli hadis. Dia dan pengikutnya dikenal sebagai
aliran Asya'irah. Dan dari dua kelompok ini, terbentuklah kelompok Ahlus Sunnah wal Jamaah.




        Dan kesimpulannya, kita dapat melihat bahawa kemunculan kelompok-kelompok di
dalam Islam adalah kembali kepada dua perkara:
1. Perselisihan mengenai pemerintahan
2. Perselisihan di dalam masalah usul atau asas agama.


C. Tujuan Objek Pembahasan Ilmu Kalam.
        Objek kajian ilmu kalam adalah ketuhanan dan segala sesuatu yang berkaitan dengan
Allah SWT. Ilmu kalam, sebagai ilmu yang mengutamakan atau yang menggunakan logika
disamping argumentasi-argumentasi naqliah, juga berfungsi untuk mempertahankan keyakinan
ajaran agama, yang sangat nampak nilai-nilai apologinya. Sebagai sebuah dialog keagamaan,
ilmu kalam berisi keyakinan-keyakinan kebenaran agama yang dipertahankan dengan argument-
argumen rasional. Sebagian ilmuwan mengatakan bahwa ilmu kalam berisi keyakinan-
keyakinan, kebenaran,praktek dan pelaksanaan ajaran agama, serta pendekatan agama yang
dijelaskan dengan pendekatan rasional.11[11] Istilah Ilmu Kalam mengacu pada ulama yang
membahas masalah-masalah “kalam” Allah. “Kalam Allah” memiliki tiga acuan. Pertama


9[9] Ibid,hlm : 8

10[10] Ibid, hlm: 9

11[11] Lihat Philip bob Cock Gove (ed), webster’s third new internasional dictionary of the English
language uni bridged, G&C Mervian company publishers, USA, 1966, hlm : 2371

Recommended

Ppt msi "Pendekatan - Pendekatan Studi Islam"
Ppt msi "Pendekatan - Pendekatan Studi Islam"Ppt msi "Pendekatan - Pendekatan Studi Islam"
Ppt msi "Pendekatan - Pendekatan Studi Islam"Shollana
 
Makalah sejarah munculnya teologi islam
Makalah sejarah munculnya teologi islamMakalah sejarah munculnya teologi islam
Makalah sejarah munculnya teologi islamsaiful anwar
 
Makalah tentang Aliran Khawarij
Makalah tentang Aliran KhawarijMakalah tentang Aliran Khawarij
Makalah tentang Aliran KhawarijSiti Nurapipah
 
Makalah pengertian hadits sunah.khabar dan atsar serta unsurnya
Makalah pengertian hadits sunah.khabar dan atsar serta unsurnyaMakalah pengertian hadits sunah.khabar dan atsar serta unsurnya
Makalah pengertian hadits sunah.khabar dan atsar serta unsurnyaRobet Saputra
 
Tafsir bil ma’tsur, tafsir bir ra’yi dan 2 blogss
Tafsir bil ma’tsur, tafsir bir ra’yi dan 2 blogssTafsir bil ma’tsur, tafsir bir ra’yi dan 2 blogss
Tafsir bil ma’tsur, tafsir bir ra’yi dan 2 blogssarfian kurniawan
 
Pengantar ilmu kalam
Pengantar ilmu kalamPengantar ilmu kalam
Pengantar ilmu kalamSukrinTaib
 
Inkar as sunnah
Inkar as sunnahInkar as sunnah
Inkar as sunnahHome
 

More Related Content

What's hot

Studi islam dalam pendekatan historis
Studi islam dalam pendekatan historisStudi islam dalam pendekatan historis
Studi islam dalam pendekatan historisatjehh
 
PPT Tafsir, Ta’wil dan Tarjamah (Ulumul Qur'an 1)
PPT Tafsir, Ta’wil dan Tarjamah (Ulumul Qur'an 1)PPT Tafsir, Ta’wil dan Tarjamah (Ulumul Qur'an 1)
PPT Tafsir, Ta’wil dan Tarjamah (Ulumul Qur'an 1)Khusnul Kotimah
 
Daftar Pertanyaan Ushul Fiqh
Daftar Pertanyaan Ushul FiqhDaftar Pertanyaan Ushul Fiqh
Daftar Pertanyaan Ushul FiqhSuya Yahya
 
Power fiqh siyasah (2)
Power fiqh siyasah (2)Power fiqh siyasah (2)
Power fiqh siyasah (2)BahRum Subagia
 
TAFSIR BIL MA’TSUR, TAFSIR BIR RA’YI DAN TAFSIR ISYARI
TAFSIR BIL MA’TSUR, TAFSIR BIR RA’YI DAN TAFSIR ISYARITAFSIR BIL MA’TSUR, TAFSIR BIR RA’YI DAN TAFSIR ISYARI
TAFSIR BIL MA’TSUR, TAFSIR BIR RA’YI DAN TAFSIR ISYARIarfian kurniawan
 
ULUMUL HADIS (SEJARAH HADITS PRA KODIFIKASI DAN PASCA KODIFIKASI)
ULUMUL HADIS (SEJARAH HADITS PRA KODIFIKASI DAN PASCA KODIFIKASI)ULUMUL HADIS (SEJARAH HADITS PRA KODIFIKASI DAN PASCA KODIFIKASI)
ULUMUL HADIS (SEJARAH HADITS PRA KODIFIKASI DAN PASCA KODIFIKASI)annisa berliana
 
Materi soal dan jawaban mata kuliah sejarah peradaban islam
Materi soal dan jawaban mata kuliah sejarah peradaban islamMateri soal dan jawaban mata kuliah sejarah peradaban islam
Materi soal dan jawaban mata kuliah sejarah peradaban islamRohman Efendi
 
Metodologi Studi Islam
Metodologi Studi IslamMetodologi Studi Islam
Metodologi Studi IslamAlamsyah Hsb
 
Sejarah perkembangan hadits pada masa nabi, sahabat
Sejarah perkembangan hadits pada masa nabi, sahabatSejarah perkembangan hadits pada masa nabi, sahabat
Sejarah perkembangan hadits pada masa nabi, sahabatKhairul Muttaqin
 
Makalah Tafsir, Ta'wil dan Tarjamah (Ulumul Qur'an 1)
Makalah Tafsir, Ta'wil dan Tarjamah (Ulumul Qur'an 1)Makalah Tafsir, Ta'wil dan Tarjamah (Ulumul Qur'an 1)
Makalah Tafsir, Ta'wil dan Tarjamah (Ulumul Qur'an 1)Khusnul Kotimah
 
Sejarah dan perkembangan filsafat islam
Sejarah dan perkembangan filsafat islamSejarah dan perkembangan filsafat islam
Sejarah dan perkembangan filsafat islammoh najmi albegama
 
Pengertian metodologi studi islam
Pengertian metodologi studi islamPengertian metodologi studi islam
Pengertian metodologi studi islamEdwarn Abazel
 

What's hot (20)

Naskh mansukh
Naskh mansukhNaskh mansukh
Naskh mansukh
 
Studi islam dalam pendekatan historis
Studi islam dalam pendekatan historisStudi islam dalam pendekatan historis
Studi islam dalam pendekatan historis
 
Hadist Riwayah dan Diroyah
Hadist Riwayah dan DiroyahHadist Riwayah dan Diroyah
Hadist Riwayah dan Diroyah
 
Unsur – unsur hadits
Unsur – unsur hadits Unsur – unsur hadits
Unsur – unsur hadits
 
Ppt hadits
Ppt haditsPpt hadits
Ppt hadits
 
PPT Tafsir, Ta’wil dan Tarjamah (Ulumul Qur'an 1)
PPT Tafsir, Ta’wil dan Tarjamah (Ulumul Qur'an 1)PPT Tafsir, Ta’wil dan Tarjamah (Ulumul Qur'an 1)
PPT Tafsir, Ta’wil dan Tarjamah (Ulumul Qur'an 1)
 
Daftar Pertanyaan Ushul Fiqh
Daftar Pertanyaan Ushul FiqhDaftar Pertanyaan Ushul Fiqh
Daftar Pertanyaan Ushul Fiqh
 
Diskusi Kelas: Hakim, Mukallaf, Taklif, dan aliran-aliran dalam Islam (Ushul ...
Diskusi Kelas: Hakim, Mukallaf, Taklif, dan aliran-aliran dalam Islam (Ushul ...Diskusi Kelas: Hakim, Mukallaf, Taklif, dan aliran-aliran dalam Islam (Ushul ...
Diskusi Kelas: Hakim, Mukallaf, Taklif, dan aliran-aliran dalam Islam (Ushul ...
 
Power fiqh siyasah (2)
Power fiqh siyasah (2)Power fiqh siyasah (2)
Power fiqh siyasah (2)
 
Peradaban islam pada masa Nabi Muhammad SAW
Peradaban islam pada masa Nabi Muhammad SAWPeradaban islam pada masa Nabi Muhammad SAW
Peradaban islam pada masa Nabi Muhammad SAW
 
TAFSIR BIL MA’TSUR, TAFSIR BIR RA’YI DAN TAFSIR ISYARI
TAFSIR BIL MA’TSUR, TAFSIR BIR RA’YI DAN TAFSIR ISYARITAFSIR BIL MA’TSUR, TAFSIR BIR RA’YI DAN TAFSIR ISYARI
TAFSIR BIL MA’TSUR, TAFSIR BIR RA’YI DAN TAFSIR ISYARI
 
ULUMUL HADIS (SEJARAH HADITS PRA KODIFIKASI DAN PASCA KODIFIKASI)
ULUMUL HADIS (SEJARAH HADITS PRA KODIFIKASI DAN PASCA KODIFIKASI)ULUMUL HADIS (SEJARAH HADITS PRA KODIFIKASI DAN PASCA KODIFIKASI)
ULUMUL HADIS (SEJARAH HADITS PRA KODIFIKASI DAN PASCA KODIFIKASI)
 
Materi soal dan jawaban mata kuliah sejarah peradaban islam
Materi soal dan jawaban mata kuliah sejarah peradaban islamMateri soal dan jawaban mata kuliah sejarah peradaban islam
Materi soal dan jawaban mata kuliah sejarah peradaban islam
 
Metodologi Studi Islam
Metodologi Studi IslamMetodologi Studi Islam
Metodologi Studi Islam
 
Sejarah perkembangan hadits pada masa nabi, sahabat
Sejarah perkembangan hadits pada masa nabi, sahabatSejarah perkembangan hadits pada masa nabi, sahabat
Sejarah perkembangan hadits pada masa nabi, sahabat
 
Ppt hadits
Ppt haditsPpt hadits
Ppt hadits
 
Makalah Tafsir, Ta'wil dan Tarjamah (Ulumul Qur'an 1)
Makalah Tafsir, Ta'wil dan Tarjamah (Ulumul Qur'an 1)Makalah Tafsir, Ta'wil dan Tarjamah (Ulumul Qur'an 1)
Makalah Tafsir, Ta'wil dan Tarjamah (Ulumul Qur'an 1)
 
Sejarah dan perkembangan filsafat islam
Sejarah dan perkembangan filsafat islamSejarah dan perkembangan filsafat islam
Sejarah dan perkembangan filsafat islam
 
Pengertian metodologi studi islam
Pengertian metodologi studi islamPengertian metodologi studi islam
Pengertian metodologi studi islam
 
POWER POINT STUDI ISLAM
POWER POINT STUDI ISLAMPOWER POINT STUDI ISLAM
POWER POINT STUDI ISLAM
 

Similar to Sejarah dan perkembangan ilmu kalam

Pengertian ilmu-kalam
Pengertian ilmu-kalamPengertian ilmu-kalam
Pengertian ilmu-kalamKhairul Iksan
 
Makalah Hukum Shalat Jumat
Makalah Hukum Shalat JumatMakalah Hukum Shalat Jumat
Makalah Hukum Shalat Jumatmujibzunari
 
hubungan-tasawuf-ilmu-kalam-filsafat.ppt
hubungan-tasawuf-ilmu-kalam-filsafat.ppthubungan-tasawuf-ilmu-kalam-filsafat.ppt
hubungan-tasawuf-ilmu-kalam-filsafat.pptVianOkta5
 
Pengertian ilmu-kalam
Pengertian ilmu-kalamPengertian ilmu-kalam
Pengertian ilmu-kalamiwan Alit
 
sejarah dan perkembangan ilmu tauhid
sejarah dan perkembangan ilmu tauhidsejarah dan perkembangan ilmu tauhid
sejarah dan perkembangan ilmu tauhidRoisMansur
 
Benarkah muhammadiyah tidak bermahzab
Benarkah muhammadiyah tidak bermahzabBenarkah muhammadiyah tidak bermahzab
Benarkah muhammadiyah tidak bermahzabMuhsin Hariyanto
 
Bangunan epistemologi ilmu kalam
Bangunan epistemologi ilmu kalamBangunan epistemologi ilmu kalam
Bangunan epistemologi ilmu kalamAnwar Ma'rufi
 
Studi pemikiran filsafat islam
Studi pemikiran filsafat islamStudi pemikiran filsafat islam
Studi pemikiran filsafat islamApri Kusanto
 
Fikih kel 6
Fikih kel 6Fikih kel 6
Fikih kel 6Ltfltf
 
tokoh pemikiran islam semasa: Fazlur rahman ( fpi ukm)
tokoh pemikiran islam semasa: Fazlur rahman ( fpi ukm)tokoh pemikiran islam semasa: Fazlur rahman ( fpi ukm)
tokoh pemikiran islam semasa: Fazlur rahman ( fpi ukm)Aina Sofieyah
 
Kelompok 4 filsafat islam
Kelompok 4 filsafat islamKelompok 4 filsafat islam
Kelompok 4 filsafat islamDewi_Sejarah
 
Fiqh kel 6
Fiqh kel 6Fiqh kel 6
Fiqh kel 6Ltfltf
 
Islam, doktrin dan peradaban
Islam, doktrin dan peradabanIslam, doktrin dan peradaban
Islam, doktrin dan peradabanIdul Choliq
 
Ushul Fiqh Perkembangan Hukum Islam.doc
Ushul Fiqh Perkembangan Hukum Islam.docUshul Fiqh Perkembangan Hukum Islam.doc
Ushul Fiqh Perkembangan Hukum Islam.docAndreaGilang
 

Similar to Sejarah dan perkembangan ilmu kalam (20)

Pengertian ilmu-kalam
Pengertian ilmu-kalamPengertian ilmu-kalam
Pengertian ilmu-kalam
 
Makalah Hukum Shalat Jumat
Makalah Hukum Shalat JumatMakalah Hukum Shalat Jumat
Makalah Hukum Shalat Jumat
 
Ilmu Kalam
Ilmu KalamIlmu Kalam
Ilmu Kalam
 
hubungan-tasawuf-ilmu-kalam-filsafat.ppt
hubungan-tasawuf-ilmu-kalam-filsafat.ppthubungan-tasawuf-ilmu-kalam-filsafat.ppt
hubungan-tasawuf-ilmu-kalam-filsafat.ppt
 
Pengertian ilmu-kalam
Pengertian ilmu-kalamPengertian ilmu-kalam
Pengertian ilmu-kalam
 
sejarah dan perkembangan ilmu tauhid
sejarah dan perkembangan ilmu tauhidsejarah dan perkembangan ilmu tauhid
sejarah dan perkembangan ilmu tauhid
 
Abdul
AbdulAbdul
Abdul
 
Benarkah muhammadiyah tidak bermahzab
Benarkah muhammadiyah tidak bermahzabBenarkah muhammadiyah tidak bermahzab
Benarkah muhammadiyah tidak bermahzab
 
Bangunan epistemologi ilmu kalam
Bangunan epistemologi ilmu kalamBangunan epistemologi ilmu kalam
Bangunan epistemologi ilmu kalam
 
Aliran muktazilah
Aliran muktazilahAliran muktazilah
Aliran muktazilah
 
Studi pemikiran filsafat islam
Studi pemikiran filsafat islamStudi pemikiran filsafat islam
Studi pemikiran filsafat islam
 
Fikih kel 6
Fikih kel 6Fikih kel 6
Fikih kel 6
 
tokoh pemikiran islam semasa: Fazlur rahman ( fpi ukm)
tokoh pemikiran islam semasa: Fazlur rahman ( fpi ukm)tokoh pemikiran islam semasa: Fazlur rahman ( fpi ukm)
tokoh pemikiran islam semasa: Fazlur rahman ( fpi ukm)
 
Kelompok 4 filsafat islam
Kelompok 4 filsafat islamKelompok 4 filsafat islam
Kelompok 4 filsafat islam
 
makalah teologi islam
makalah teologi islammakalah teologi islam
makalah teologi islam
 
1.aswj perdebatan makna dan eksistensi
1.aswj perdebatan makna dan eksistensi1.aswj perdebatan makna dan eksistensi
1.aswj perdebatan makna dan eksistensi
 
Fiqh kel 6
Fiqh kel 6Fiqh kel 6
Fiqh kel 6
 
I) Takrif&Konsep Ilmu Kalam
I) Takrif&Konsep Ilmu KalamI) Takrif&Konsep Ilmu Kalam
I) Takrif&Konsep Ilmu Kalam
 
Islam, doktrin dan peradaban
Islam, doktrin dan peradabanIslam, doktrin dan peradaban
Islam, doktrin dan peradaban
 
Ushul Fiqh Perkembangan Hukum Islam.doc
Ushul Fiqh Perkembangan Hukum Islam.docUshul Fiqh Perkembangan Hukum Islam.doc
Ushul Fiqh Perkembangan Hukum Islam.doc
 

Sejarah dan perkembangan ilmu kalam

  • 1. SEJARAH DAN PERKEMBANGAN ILMU KALAM BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang Mengkaji ilmu kalam pada dasarnya merupakan upaya memahami kerangka berpikir dan proses pengambilan keputusan para ulama aliran teologi dalam menyelesaikan persoalan- persoalan kalam. Pada dasarnya, potensi yang dimiliki setiap manusia, baik berupa potensi biologis maupun potensi psikologis yang secara natural adalah distingtif.oleh sebab itu, perbedaan kesimpulan antara satu pemikiran dan pemikiran lainnya dalam mengkaji suatu objek tertentu merupakan suatu hal yang bersifat natural pula. Dalam kaitan ini, waliyullah Ad-Dahlawi pernah mengatakan bahwa para sahabat dan tabi’in biasa berbeda pendapat dalam mengkaji suatu masalah tertentu. Beberapa indikasi yang menjadi pemicu perbedaan pendapat diantara mereka adalah terdapat beberapa sahabat yang mendengar ketentuan hukum yang diputuskan oleh Nabi SAW, semetara yang lainnya tidak. Sahabat yang tidak mendengar keputusan itu lalu mereka berijtihad. Dari sini kemudian terjadi perbedaan pendapat dalam memutuskan suatu ketentuan hukum.1[1] Mengenai sebab-sebab pemicu perbedaan pendapat, Ad-Dahlawi tampaknya lebih menekankan aspek subjek pembuatan keputusan sebagai pemicu perbedaan pendapat. Penekanan serupa pun pernah dikatakan imam Munawir. Ia mengatakan bahwa perbedaan pendapat didalam islam lebih dilatarbelakangi adanya beberapa hal yang menyangkut kapasitas dan kredinilitas seorang sebagai figur pembuatan keputusan. Lain lagi yang dikatakan Umar Sulaiman Asy- Syaqar, ia lebih menekankan aspek objek keputusan sebagai pemicu terjadinya perbedaan pendapat. Menurutnya, ada tiga persoalan yang menjadi objek perbedaan pendapat, yaitu persoalan keyakinan (aqaid), persoalan syariah dan politik.2[2] 1[1] Lihat waliyullah Ad-dahlawi, Al-Insaf fi bayyan asbab al-ikhtilaf, Dar An-Nafais, Beirut, 1978, hlm:15- 30 2[2] Umar Sulaiman Al-Asyaqar, Mengembalikan citra dan wibawa umat : perpecahan, akar masalah dan solusinya, wacana Lazuardi Amanah, Jakarta, hlm : 39-55
  • 2. Bertolak dari ketiga pandangan diatas, perbedaan pendapat didalam masalah objek teologi sebenarnya berkaitan erat dengan cara berpikir aliran-aliran ilmu kalam dalam menguraikan objek pengkajian. Perbedaan metode berpikir secara garis besar dapat dikategorikan menjadi dua macam, yaitu kerangka berpikir rasional dan berpikir metode tradisional.3[3] B. Rumusan masalah Berdasarkan latar belakang diatas, banyak persoalan atau permasalahan yang menarik yang perlu dikaji dari pembahasan tentang “Ilmu Kalam”. Adapun permasalahannya sebagai berikut : 1. Apa yang dimaksud dengan ilmu kalam? 2. Apa kegunaan dan peranan ilmu kalam dalam konteks agama dan kehidupan di dunia ini? 3. Apa saja faktor-faktor yang mempengaruhi sehingga timbulnya ilmu kalam baik faktor internal maupun eksternal? 4. Bagaimana dampak untuk umat islam dengan adanya ilmu kalam baik dari segi positif maupun dari segi negatif? C.Tujuan penulisan Sesuai dengan latar belakang dan rumusan masalah, secara umum tujuan yang ingin dicapai dari penulisan ini adalah supaya kita semua bisa mengetahui bagaimana pentingnya untuk mempelajari ilmu kalam karena kita tahu bahwa ilmu kalam adalah ilmu yang mempelajari tentang pokok-pokok agama dan juga tentang keesaan Allah. Oleh karena itu, kita sebagai makhluk Allah SWT setidaknya harus sedikit mengetahui tentang ilmu kalam, supaya kita bisa menjalankan hidup ini sesuai dengan perintah dan larangan yang telah ditetapkan oleh Allah SWT. 3[3] Yunan Yusuf, Corak pemikiran kalam tafsir Al-azhar, Pustaka pajimas, Jakarta, hlm : 16-17
  • 3. BAB II PEMBAHASAN A. Pengertian ilmu kalam. Ilmu kalam biasa disebut dengan beberapa nama, antara lain : ilmu ushuluddin, ilmu tauhid, fiqh al-akbar dan teologi islam.4[4] 1. Disebut ilmu ushuluddin karena ilmu kalam juga membahas pokok-pokok agama. 2. .Disebut ilmu tauhid karena ilmu kalam juga membahas tentang keesaan Allah SWT. Ilmu tauhid sendiri sebenarnya membahas keesaan Allah SWT, dan hal-hal yang berkaitan dengan-Nya. Secara objektif, ilmu kalam sama dengan ilmu tauhid, tetapi argumentasi ilmu kalam lebih dikonsentrasikan pada penguasaan logika.5[5] Oleh sebab itu sebagian teolog membedakan antara ilmu kalam dengan ilmu tauhid. 3. Abu hanifah menyebut nama ilmu ini dengan fiqh al-akbar. Menurut persepsinya, hukum islam yang dikenal dengan istilah fiqh terbagi atas dua bagian. Pertama, fiqh al-akbar, yang membahas keyakinan atau pokok-pokok agama atau ilmu tauhid. Kedua fiqha al- asghar, membahas hal-hal yang berkaitan dengan masalah muamalah, bukan pokok- pokok agama tetapi hanya cabang saja.6[6] 4. Teologi islam merupakan istilah lain dari ilmu kalam yang diambil dari bahasa inggris. William L.Reese mendefinisikan “discourse of reason concerning God,” (diskursus atau pemikiran tentang tuhan). Dengan mengutip kata-kata William Okham, Reese lebih jauh mengatakan “Theology to be a disciplineresting on revealed truth and independent of philosophy and science” ( teologi disiplin ilmu yang berbicara tentang kebenaran 4[4] Lihat Mustafa Abd Ar-raziq, Tamhid Al-falsafah Al-islamiyah, Lajnah wa At-tha’lif wa At-tarjamah wa An-nasyr, 1959, hlm : 265 5[5] Raziq, op.cit., hlm : 264 6[6] Ibid, hlm : 268
  • 4. wahyu serta independensi filsafat dan ilmu pengetahuan ). Sementara itu, Gove menyatakan bahwa teologi adalah penjelasan tentang keimanan, perbuatan, dan pengalaman agama secara rasional. Jadi, apabila memperhatikan definisi ilmu kalam diatas, kita bisa mendefinisikan pengertian ilmu kalam itu adalah ilmu yang membahas atau ilmu yang mengandung tentang berbagai masalah-masalah ketuhanan dengan menggunakan argumentasi logika atau filsafat. Dan secara teoristis aliran salaf tidak dapat dimasukkan kedalam aliran ilmu kalam, karena aliran ini dalam membahas masalah-masalah ketuhanan tidak menggunakan argumentasi filsafat atau logika. Akan tetapi alairan ini cukup dimasukkan kedalam aliran ilmu tauhid, ilmu ushuluddin atau fiqh al-akbar. B. Sejarah Munculnya Ilmu Kalam Mulai Masa Rasulullah, Khulafaurrasyidin, Bani Umayyah, Bani Abbas, dan Sampai sekarang. Pada masa Nabi SAW, dan para Khulafaurrasyidin, umat islam bersatu, mereka satu akidah, satu syariah dan satu akhlaqul karimah, kalau mereka ada perselisihan pendapat dapat diatasi dengan wahyu dan tidak ada perselisihan diantara mereka. Awal mula adanya perselisihan di picu oleh Abdullah bin Saba’ (seorang yahudi) pada pemerintahan khalifah Utsman bin Affan dan berlanjut pada masa khalifah Ali. Dan awal mula adanya gejala timbulnya aliran-aliran adalah sejak kekhalifahan Utsman bin Affan (khalifah ke-3 setelah wafatnya Rasulullah). Padamasa itu di latar belakangi oleh kepentingan kelompok, yang mengarah terjadinya perselisihan sampai terbunuhnya khalifah Utsman bin Affan. Kemudian digantikan oleh Ali bin Abi Thalib, padamasa itu perpecahan di tubuh umat islam terus berlanjut.7[7] Umat islam pada masa itu ada yang pro terhadap kekhalifahan Ali bin Abi Thalib yang menamakan dirinya kelompok syi’ah, dan yang kontra yang menamakan dirinya kelompok Khawarij. Akhirnya perpecahan memuncak kemudian terjadilah perang jamal yaitu perang antara Ali dengan Aisyah dan perang Siffin yaitu perang antara Ali dengan mu’awiyah. Bermula dari itulah akhirnya timbul berbagai aliran di kalangan umat islam, masing-masing kelompok 7[7] Harun Nasution, Teologi Islam : Aliran-aliran sejarah analisa perbandingan, UI- Press, Jakarta, hlm : 6
  • 5. juga terpecah belah, akhirnya jumlah aliran di kalangan umat islam menjadi banyak, seperti aliran syi’ah, khawarij, murji’ah, jabariyah, mu’tazilah dll. Pada zaman Bani Umayyah ( 661-750 M ) masalah aqidah menjadi perdebatan yang hangat di kalangan umat islam. Di zaman inilah lahir berbagai aliran teologi seperti Murji’ah, Qadariah, Jabariah dan Mu’tazilah.Kaum Muslimin tidak bisa mematahkan argumentasi filosofis orang lain tanpa mereka menggunakan senjata filsafat dan rasional pula. Untuk itu bangkitlah Mu’tazilah mempertahankan ketauhidan dengan argumentasi-argumentasi filosofis tersebut.Namun sikap Mu’tazilah yang terlalu mengagungkan akal dan melahirkan berbagai pendapat controversial menyebabkan kaum tradisional tidak menyukainya.Akhirnya lahir aliran Ahlussunnah Waljama’ah dengan Tokoh besarnya Abu Hasan Al-Asy’ari dan Abu Mansur Al-Maturidi. Pada zaman pemerintahan Bani Umaiyah, hampir-hampir keseluruhan umat Islam di dalam keimanan yang bersih dari sebarang pertikaian dan perdebatan. Dan apabila kaum muslimin selesai melakukan pembukaan negeri dan kedudukannya telahpun mantap, mereka beralih tumpuan kepada pembahasan sehingga menyebabkan berlaku perselisihan pendapat di kalangan mereka. Pada zaman Abbasiyah, telah banyak berlaku pembahasan di dalam perkara-perkara akidah termasuk perkara-perkara yang tidak wujud pada zaman Nabi s.a.w. atau zaman para sahabatnya. Berlaku pembahasan tersebut dengan memberi penumpuan agar ia menjadi satu ilmu baru yang diberi nama Ilmu Kalam. Setalah kaum muslimin selesai membuka negeri-negeri, lalu ramai dari kalangan penganut agama lain yang memeluk Islam. Mereka ini menzahirkan pemikiran-pemikiran baru yang diambil dari agama lama mereka tetapi diberi rupabentuk Islam. Iraq, khususnya di Basrah merupakan tempat segala agama dan aliran. Maka terjadilah perselisihan apabila ada satu golongan yang menafikan kemahuan (iradah) manusia. Kelompok ini diketuai oleh Jahm bin Safwan.8[8] Dan antara pengikutnya ialah para pengikut aliran Jabbariyah yang diketuai oleh Ma'bad al-Juhni. Aliran ini lahir ditengah-tengah kecelaruan pemikiran dan asas yang dibentuk oleh setiap kelompok untuk diri mereka. Kemudian bangkitlah sekelompok orang yang ikhlas memberi penjelasan mengenai akidah-akidah kaum muslimin berdasarkan jalan yang ditempoh oleh al-Quran. Antara yang masyhur di kalangan mereka ialah Hasan al-Basri. Dan sebahagian 8[8] W. Montgomery watt, Pemikiran teologi dan filsafati islam. Terj. Umar Basalim, penerbit P3M, Jakarta, 1987, hlm : 10
  • 6. dari kesan perselisihan antara Hasan al-Basri dengan muridnya Washil bin Atho' ialah lahirnya satu kelompok baru yang dikenali dengan Muaktazilah.9[9] Perselisihan tersebut ialah mengenai hukum orang beriman yang mengerjakan dosa besar, kemudian mati sebelum sempat bertaubat. Pada akhir kurun ketiga dan awal kurun keempat, lahirlah imam Abu Mansur al-Maturidi yang berusaha menolak golongan yang berakidah batil. Mereka membentuk aliran al- Maturidiah.10[10] Kemudian muncul pula Abul Hasan al-Asy'ari yang telah mengumumkan keluar dari kelompok Mu'tazilah dan menjelaskan asas-asas pegangan barunya yang bersesuaian dengan para ulamak dari kalangan fuqahak dan ahli hadis. Dia dan pengikutnya dikenal sebagai aliran Asya'irah. Dan dari dua kelompok ini, terbentuklah kelompok Ahlus Sunnah wal Jamaah. Dan kesimpulannya, kita dapat melihat bahawa kemunculan kelompok-kelompok di dalam Islam adalah kembali kepada dua perkara: 1. Perselisihan mengenai pemerintahan 2. Perselisihan di dalam masalah usul atau asas agama. C. Tujuan Objek Pembahasan Ilmu Kalam. Objek kajian ilmu kalam adalah ketuhanan dan segala sesuatu yang berkaitan dengan Allah SWT. Ilmu kalam, sebagai ilmu yang mengutamakan atau yang menggunakan logika disamping argumentasi-argumentasi naqliah, juga berfungsi untuk mempertahankan keyakinan ajaran agama, yang sangat nampak nilai-nilai apologinya. Sebagai sebuah dialog keagamaan, ilmu kalam berisi keyakinan-keyakinan kebenaran agama yang dipertahankan dengan argument- argumen rasional. Sebagian ilmuwan mengatakan bahwa ilmu kalam berisi keyakinan- keyakinan, kebenaran,praktek dan pelaksanaan ajaran agama, serta pendekatan agama yang dijelaskan dengan pendekatan rasional.11[11] Istilah Ilmu Kalam mengacu pada ulama yang membahas masalah-masalah “kalam” Allah. “Kalam Allah” memiliki tiga acuan. Pertama 9[9] Ibid,hlm : 8 10[10] Ibid, hlm: 9 11[11] Lihat Philip bob Cock Gove (ed), webster’s third new internasional dictionary of the English language uni bridged, G&C Mervian company publishers, USA, 1966, hlm : 2371
  • 7. mengacu pada perkataan Allah yang diucapkan-Nya. Disebut ilmu kalam karena ilmu ini membahas masalah kalam Allah. Kedua, mengacu pada para Mutakallimin (ahli kalam) yang berdebat atau bertukar pikiran (kalam) mengenai masalah-masalah ketuhanan.Tujuan utama dari ilmu kalam adalah untuk menjelaskan landasan keimanan umat Islam dalam tatanan yang filosofis dan logis. Bagi orang yang beriman, bukti mengenai eksistensi dan segala hal yang menyangkut dengan Tuhan yang ada dalam al-Qur’an, Hadits, ucapan sahabat yang mendengar langsung perkataan Nabi dan lain sebaganya, sudah cukup. Namun tatkala masalah ini dihadapkan pada dunia yang lebih luas dan terbuka, maka dalil-dalil naqli tersebut tidak begitu berperan. Di dalam pertumbuhannya, ilmu kalam berkembang menjadi teologi rasional dan tradisional.12[12] Ilmu kalam berisi alasan-alasan mempertahankan kepercayaan iman dengan menggunakan dalil-dalil fikiran dari kepercayaan-kepercayaan yang diyakininya. Ilmu ini dinamakan ilmu kalam, karena : 1). Persoalan yang menjadi pembicaraan abad-abad permulaan hijrah ialah “firman Tuhan” (kalam Allah) dan non azalinya Qur’an. Karena itu keseluruhan isi ilmu kalam dinamai dengan salah sau bagiannya yang terpenting. 2). Dasar-dasar ilmu kalam ialah dalil-dalil pikiran dan pengaruh dalil-dalil ini nampak jelas dalam pembicaraan para mutakalamin. Mereka jarang-jarang kembali kepada dalil-dalil naqli (qur’an dan hadits), keculai sesudah menetapkan benarnya pokok persoalan lebih dahulu. 3). Karena cara pembuktian kepercayaan-kepercayaan agama menyerupai logika dalam filsafat, maka pembuktian dalam soal-soal agama ini dinamai ilmu kalam untuk membedakan dengan logika dalam filsafat. B. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi dalam Pertumbuhan dan perkembangan Ilmu Kalam. Faktor-Faktor yang mempengaruhi dalam pertumbuhan dan perkembangan ilmu kalam terbagi menjadi 2 bagian yaitu : 12[12] Endang Saifuddin Ansari, Ilmu filsafat dan agama, PT. Bina ilmu Surabaya, 1990, hlm : 174
  • 8. 1. Faktor internal :13[13] a). Al-Quran di dalam seruannya kepada tauhid membentangkan aliran-aliran penting dan agama-agama yang bertebaran pada zaman Nabi s.a.w., lalu al-Quran menolak perkataan- perkataan mereka. Secara tabi'I, para ulamak telah mengikut cara al-Quran di dalam menolak mereka yang bertentangan, di mana apabila penentang memperbaharui cara, maka kaum muslimin juga memperbaharui cara menolaknya. .b). Perselisihan di dalam masalah politik menjadi sebab di dalam perselisihan mereka mengenai soal-soal keagamaan. Jadilah parti-parti politik tersebut sebagai satu aliran keagamaan yang mempunyai pandangannya sendiri. Parti (kelompok) Imam Ali r.a. membentuk golongan Syiah, dan manakala mereka yang tidak bersetuju dengan Tahkim dari kalangan Syiah telam membentuk kelompok Khawarij. Dan mereka yang membenci perselisihan yang berlaku di kalangan umat Islam telah membentuk golongan Murji'ah.: c). Adanya pemahaman dalam islam yang berbeda Perbedaan ini terdapat dalam hal pemahaman ayat Al-Qur’an, sehingga berbeda dalam menafsirkan pula. Mufasir satu menemukan penafsiranya berdasarkan hadist yang shahih, sementara mufasir yang lain penafsiranya belum menemukan hadist yang shahih. Bahkan ada yang mengeluarkan pendapatnya sendiri atau hanya mengandalkan rasional belaka tanpa merujuk kepada hadist. d). Adanya pemahaman ayat Al-Qur’an yang berbeda Para pemimpin aliran pada waktu itu dalam mengambil dalil Al-Qur’an beristinbat menurut pemahaman masing-masing e). Adanya penyerapan tentang hadis yang berbeda Penyerapan hadist berbeda, ketika para sahabat menerima berita dari para perawinya dari aspek “matan” ada yang disebut hadist riwayah (asli dari Rasul) dan diroyah (redaksinya disusun oleh para sahabat), ada pula yang di pengaruhi oleh hadist (isra’iliyah), yaitu: hadist yang disusun oleh orang-orang yahudi dalam rangka mengacaukan islam. f). Adanya kepentingan kelompok atau golongan Kepentingan kelompok pada umumnya mendominasi sebab timbulnya suatu aliran, sangat jelas, dimana syiah sangat berlebihan dalam mencintai dan memuji Ali bin Abi Thalib, sedangkan khawarij sebagai kelompok yang sebaliknya. 13[13] Lihat di situs internet, www.google.com : kaijian ilmu kalam dan faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan ilmu kalam.
  • 9. g). Mengedepankan akal Dalam hal ini, akal di gunakan setiap keterkaitan dengan kalam sehingga terkesan berlebihan dalam penggunaan akal, seperti aliran Mu’tazilah. h).Adanya kepentingan politik Kepentingan ini bermula ketika ada kekacauan politik pada zaman Ustman bin Affan yang menyebabkan wafatnya beliau, kepentingan ini bertujuan sebagai sumber kekuasaan untuk menata kehidupan. i). Adanya beda dalam kebudayaan Orang islam masih mewarisi yang di lakukan oleh bangsa quraish di masa jahiliyah. Seperti menghalalkan kawin kontrak yang hal itu sebenarnya sudah di larang sejak zaman Rasulullah. Kemudian muncul lagi pada masa khalifah Ali bin Abi Thalib oleh aliran Syi’ah. 2. Faktor eksternal a). Ramai orang yang memeluk agama Islam selepas pembukaan beberapa negeri adalah terdiri dari penganut agama lain seperti yahudi, Nasrani, Ateis dan lain-lain. Kadangkala mereka menzahirkan pemikiran-pemikiran agama lama mereka bersalutkan pakaian agama mereka yang baru (Islam). b). Kelompok-kelompok Islam yang pertama, khususnya Muktazilah, perkara utama yang mereka tekankan ialah mempertahankan Islam dan menolak hujah mereka yang menentangnya. Negeri-negeri Islam terdedah dengan semua pemikiran-pemikiran ini dan setiap kelompok berusaha untuk membenarkan pendapatnya dan menyalahkan pendapat kelompok lain. Orang- orang Yahudi dan Nasrani telah melengkapkan diri mereka dengan senjata ilmu Falsafah, lalu Muktazilah telah mempelajarinya agar mereka dapat mempertahankan Islam dengan senjata yang telah digunakan oleh pihak yang menyerang. c). Ahli-ahli Kalam memerlukan falsafah dan mantiq (ilmu logik), hingga memaksa mereka untuk mempelajarinya supaya dapat menolak kebatilan-kebatilan (keraguan-keraguan) yang ada di dalam ilmu berkenaan. d). Akibat adanya pengaruh dari luar islam. Pengaruh ini terjadi ketika munculnya aliran syi’ah yang muncul karena propaganda seseorang yahudi yang mengaku islam, yaitu Abdullah bin Saba. e). Akibat terjemahan filsafat yunani
  • 10. Buku-buku karya filosofi yunani di samping banyak membawa manfaat juga ada sisi negatifnya bila di tangan kalangan yang tidak punya pondasi yang kuat tentang akidah dan syariat islam. Sehingga terdapat keinginan oleh umat islam untuk membantah alasan-alasan mereka yang memusuhi islam.14[14] 14[14] Lihat di situs internet, www.google.com : kajian ilmu kalam dan faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan ilmu kalam.