Your SlideShare is downloading. ×
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Product knowledge pupuk di grow
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Product knowledge pupuk di grow

3,547

Published on

Published in: Education
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
3,547
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
3
Actions
Shares
0
Downloads
124
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. KATA PENGANTARSegala puji bagi Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat danhidayah-Nya, sehingga buku Product Knowledge (Panduan Produk)pupuk D.I. Grow ini dapat terselesaikan.Terbitnya buku Product Knowledge pupuk D.I. Grow ini merupakanperbaikan dari buku sebelumnya yang tentunya ada perbaikan disana-sini, dan bisa menjadi panduan yang mudah dipahami bagi parapengguna pupuk D.I. Grow di lapangan. Dengan adanya panduan bukuproduct Knowledge pupuk D.I. Grow ini, cara pengaplikasian dapatdilakukan dengan tepat dan sesuai dengan jenis tanaman serta faseperkembangan tanaman.Kami sangat menyadari buku Product Knowledge ini belumlahsempurna, kami berharap dimasa yang akan datang, kami dapatmemperbaiki dengan bertambahnya pengalaman-pengalaman yang kitahadapi di lapangan.Terimakasih.Jakarta, Januari 2011Penulis Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal i
  • 2. DAFTAR ISIKATA PENGANTAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iGAFTAR ISI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iiLatar Belakang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1Tinjauan Teknis D.I. Grow . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3Manfaat Penggunaan D.I. Grow . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6Jenis-jenis Pupuk D.I. Grow . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . …. . . . . . . .. . 8APLIKASI PUPUK D.I. GROW . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . 9Aplikasi Pupuk D.I. Grow Pada Padi Sawah . . . .. . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . 13Analisa Usaha Padi Dengan Pupuk D.I. Grow . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 15Aplikasi Pupuk D.I. Grow Pada Jagung . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17Aplikasi Pupuk D.I. Grow Pada Kedelai . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 18Aplikasi Pupuk D.I. Grow Pada Tanaman Sayuran Daun . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 19Aplikasi Pupuk D.I. Grow Pada Tanaman Buah/Umbi yang dipanendi Akhir Pertumbuhan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 20Aplikasi Pupuk D.I. Grow Pada Tanaman Sayuran Buah yang dipanenselama Masa Pertumbuhan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 21Aplikasi Pupuk D.I. Grow Pada Tanaman Hias . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 22Aplikasi Pupuk D.I. Grow Pada Jamur Merang, Tiram & Kuping . . . . . . . . . . . . . . 22Aplikasi Pupuk D.I. Grow Pada Tanaman Kehutanan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 22Aplikasi Pupuk D.I. Grow Pada Tanaman Kelapa Sawit . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . 23Analisa Usaha Kelapa Sawit Sistem Tugal Dengan Pupuk D.I.Grow . . . .. . . . . . . . . 25Pengujian Pupuk D.I. Grow Pada Tanaman Kelapa Sawit . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 26Sistim Bor Pada Tanaman Buah-buahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 27Aplikasi Pupuk D.I. Grow Pada Tanaman Kakao (Coklat) . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . 28Pengujian Pupuk D.I. Grow Pada Buah Kakao (Coklat) . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . 29Aplikasi Pupuk D.I. Grow Pada Tanaman Buah Tanpa Musim . . . . . . . . . . . . . . . . . 30Aplikasi Pupuk D.I. Grow Pada Tanaman Buah Musiman . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . 31Aplikasi Pupuk D.I. Grow Pada Tanaman Anggur & Apel . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 32Aplikasi Pupuk D.I. Grow Pada Tanaman Perkebunan . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . 33Aplikasi Pupuk D.I. Grow Pada Tanaman Tembakau . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 34Aplikasi Pupuk D.I. Grow Pada Tanaman Tebu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 35Analisa Pupuk D.I. Grow Pada Tanaman Tebu Per Ha . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 36Aplikasi Pupuk D.I. Grow Pada Tanaman Strawberry . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 37Aplikasi Pupuk D.I. Grow Pada Tanaman Teh . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 38Aplikasi Pupuk D.I. Grow Pada Tanaman Karet . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . 39Aplikasi Pupuk D.I. Grow Pada Tanaman Pisang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 40Aplikasi Pupuk D.I. Grow Pada Tanaman Singkong . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 41Aplikasi Pupuk D.I. Grow Pada Tanaman Buah Naga . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . 42Nutrisi D.I. Grow Untuk Perikanan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 47Nutrisi D.I. Grow Untuk Ternak . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 48Tentang Penulis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 50 Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal ii
  • 3. LATAR BELAKANGRusaknya komunitas hutan akibat pembukaan lahan pertanian menyebabkan pergeseran siklus unsur hara.Pada komunitas hutan alam, unsur hara yang keluar dari siklus, jumlahnya relative kecil, sehingga unsurhara tersebut pada perjalanan siklus dapat dicukupi melalui hasil proses pelapukan bahan organik danbatuan. Ketika hutan dibuka menjadi lahan pertanian, unsur hara yang keluar dari siklus relative besar,bahkan sampai mendekati 100%. Hal ini disebabkan eksploitasi dan intensifikasi tanah berlebihan, dimanahasil panen diangkut, sisa tanaman diberikan buat pakan ternak dan tidak ada yang kembali ke lahan.Ditambah lagi semakin meningkatknya erosi tanah akibat aliran permukaan air (siklus air), sementara tidakada unsur hara (pupuk) yang ditambahkan ke lahan. Agar siklus ini tetap berlangsung, yang diamati daristabilitas produksi, kehilangan unsur hara pada siklus lahan pertanian dipenuhi melalui teknologi pupukbuatan (anorganik).Penggunaan pupuk anorganik (kimiawi) di Indonesia sejak tahun 1969 melalui program Intensifikasi Massal.Dampaknya dalam jangka pendek memberikan hasil yang spektakuler terhadap peningkatan produksipertanian, sehingga Indonesia pernah mendapat penghargaan dari badan pangan dunia PBB (FAO) karenamampu swasembada beras, pada tahun 1986. Tapi kini semuanya tinggal kenangan, impor beras terjadisetiap tahun.Pemakaian pupuk anorganik (kimia) dalam jangka panjang ternyata dapat menyebabkan tanah menjadirusak, keras (perakaran terganggu), tanah jenuh dengan pupuk kimia/residu (pemberian pupuk kimiaberapapun tidak meningkatkan produktivitas, karena tanah tidak respon terhadap pemupukan).Kebanyakan petani di Indonesia pemupukan bersifat parsial, hanya memupuk unsur N (Urea), P (SP-36) danK (KCl) saja, pupuk lain tidak dilakukan, terutama unsur mikro, akibatnya terjadi pemiskinan unsur haratertentu, dan penimbunan unsur hara tertentu dalam tanah..Sementara tanaman untuk dapat tumbuh dan berkembang dengan baik, mutlak membutuhkan 16 unsurhara (makro dan mikro) yang disebut unsur hara esensial. Masing-masing unsur sama pentingnya dantidak bisa menggantikan satu sama lainnya. Kalau dapat diilustrasikan pada manusia, ibarat menu makan 4sehat (karbohidrat, daging, sayuran, dan buah) 5 sempurna (susu) yang masing-masing mempunyai peransendiri-sendiri. Selain 4 sehat 5 sempurna, manusia masih membutuhkan vitamin/suplemen, begitu juga Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 1
  • 4. dengan tanaman, selain unsur hara sebagai bahan makanan, juga perlu tambahan senyawa bioaktif (zatperangsang tumbuh) untuk meningkatkan kualitas hormon dalam tanaman dan mempercepat reaksibiokimia dalam sel tanaman.Proses pertumbuhan tanaman dipengaruhi oleh faktor-faktor diantaranya persediaan unsur hara,ketersediaan air, cahaya matahari, suhu udara, oksigen dan hormon pertumbuhan. Jikadianalogikan/dipersamakan secara sederhana adalah ibarat proses pembuatan roti.1. Persediaan makanan/unsur hara ibaratnya adalah tepung terigu, gula pasir, dan bumbu lainnya sebagai bahan baku pembuatan roti.2. Ketersediaan air ibaratnya adalah air untuk mencampur dan melarutkan semua bahan roti tadi menjadi satu.3. Cahaya matahari dan oksigen ibaratnya adalah api sebagai sumber energi untuk dapat memasak roti tersebut hingga matang.4. Suhu udara ibarat suhu yang pas dalam oven yang digunakan untuk memanggang roti sehingga roti dapat matang tapi tidak gosong.5. Hormon pertumbuhan ibaratnya adalah juru masak/koki yang mengatur semua proses pembuatan roti.Dengan memperhatikan permasalahan diatas, maka PT. Diamond Interest Internasional yang didukung olehahli pertanian bertaraf internasional ikut aktif andil dalam membuat formulasi yang pas dibutuhkantanaman sesuai dengan fase perkembangan untuk tumbuh dan berproduksi dengan optimal serta menjagakesuburan tanah dengan cara menghasilkan produk unggul alamiah dan bermutu tinggi yakni pupukorganik cair D.I. GROW. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 2
  • 5. TINJAUAN TEKNIS D.I. GROWAdalah Pupuk Organik Cair kualitas tinggi terbuat dari Rumput Laut Acadian Seaweed dari jenisAscophylum nodosum (sejenis alga coklat) yang diambil dari Lautan Atlantik Utara, diproses dengan NanoTechnology (USA Formula Technology), mengandung unsur hara lengkap baik makro dan mikro, asamamino, Zat Perangsang Tumbuh (Auksin, Sitokinin, Giberellin), Asam Humik dan Asam Alginat.D.I.Grow sudah diuji coba bertahun-tahun di R&D centre Lembah Senai - Johor Malaysia, cocok untuksemua jenis tanaman, peternakan, perikanan dan sudah digunakan di 40 negara.LEGALITASPupuk D.I.Grow telah terdaftar di Pusat Perizinan dan Investasi Departemen Pertanian Republik Indonesiadengan nomor pendaftaran:D.I. GROW Green : L 090/ORGANIK/PPI/III/2007, danD.I. GROW Red : L 089/ORGANIK/PPI/III/2007 KOMPOSISI Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 3
  • 6. FUNGSI D.I. GROW :1. Sebagai Pupuk Pelengkap Walaupun D.I. GROW mengandung unsur hara makro dan mikro lengkap tetapi jumlahnya sangat kecil, sehingga masih membutuhkan pupuk dasar yang diberikan lewat tanah, hanya dosis pupuk dasarnya dikurangi 30% dari dosis anjuran.2. Sebagai Zat Perangsang Tumbuh, yaitu mempercepat pertumbuhan vegetatif tanaman, merangsang pembungaan/pembuahan dan mencegah bunga dan buah tidak mudah rontok.3. Sebagai Bahan Pembenah Tanah (Soil Conditioner) yaitu perbaikan sifat fisik tanah agar tanah menjadi gembur kembali secara bertahap.Fungsi utama D.I. GROW adalah sebagai pupuk pelengkap, bukan sebagai obat pembasmi/pestisida,namun pemberian D.I. GROW membuat tanaman lebih sehat. D.I. Grow hanya bersifat mengurangiserangan hama dan penyakit dan tidak menghilangkannya sama sekali.KEUNGGULAN PUPUK D.I. GROW1. Diproduksi oleh pabrik sendiri, berskala INTERNATIONAL (Malaysia).2. Alami, organik, tidak beracun dan ramah lingkungan.3. Memilki R & D centre (Pusat Penelitian) sendiri di Lembah Senai, Johor, Malaysia.4. Sudah LULUS Uji Mutu dan Uji Efektifitas, sesuai ketentuan Departemen Pertanian RI.5. Kandungan nutrisinya lengkap dan seimbang.6. Mengandung Zat Perangsang Tumbuh (ZPT) alami.7. Berbentuk ion, sehingga mudah dan cepat diserap oleh mulut daun (stomata).8. Praktis dan Ekonomis dalam tanaman.9. Cocok untuk semua jenis tanaman, juga untuk peternakan &perikanan.10. Jaminan Kualitas dan harga terjangkau.PERANAN PUPUK D.I. GROW TERHADAP TANAH DAN TANAMANDi bawah ini kita bisa lihat gambar ―Rantai Makanan‖ yang menggambarkan proses terbentuknya TANAHyang SEHAT, dimana matahari adalah sumber energi utama. Energi tersebut tidak bisa langsung diserapoleh manusia, disinilah peran tanaman untuk menyerap energi tersebut di dalam proses fotosintesa.Selanjutnya setelah tanaman itu matiakan menjadi bahan-bahan anorganikyang menjadi bahan makanan mikrobatanah, demikian seterusnya rantai iniberlanjut. Dan jika salah satu matarantai ini tidak ada, maka sudah bisadipastikan bahwa tanah tidak akansehat. Jadi dimana peranan D.I. GROWdalam rantai ini ??Dari rantai makanan diatas, D.I. GROWberperanan sebagai Bahan Anorganik(Humik Acid dan Seaweed). Timbul satupertanyaan ―Apakah Tanah di IndonesiaSehat?? Ternyata tanah-tanah diIndonesia sebagian besar ―SAKIT‖. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 4
  • 7. Penyebabnya sebagian besar tanah Indonesia kadar C-Anorganiknya rendah, miskin unsur hara, pH tanahasam, keanekaragaman biota tanah rendah. Oleh karena itu bisa disimpulkan bahwa tanah Indonesiasebagian besar SAKIT, dan ini semua terjadi karena beberapa hal sebagai berikut : Eksploitasi tanah (Input <<< Output) a. Semua hasil panen diangkut b. Yang kembali ke lahan hanya pupuk anorganik, sebagaian kecil pupuk organik. Intensifikasi a. Tanah tidak sempat beristirahat b. Pola tanam sepanjang tahun Pemupukan tidak berimbang Hanya terfokus pada pemberian pupuk N, P, K saja. Penggunaan pestisida/ bahan kimia berlebihan Kendala tersedianya pupuk kandang (anorganik)TANAMAN adalah ―Mahluk hidup‖ yang berfungsi sebagai ―Pabrik Biologis‖ yang memerlukan ―Makanan‖atau ―Nutrisi‖ atau ―Bahan Baku‖ atau sering disebut ―Unsur Hara Esensial‖. Unsur hara esensial terbagi duayaitu unsur hara makro (dibutuhkan dalam jumlah yang besar) dan unsur hara mikro (dibutuhkan dalamjumlah yang kecil), dimana unsur hara esensial ini mutlak dibutuhkan oleh tanaman untuk hasil yangoptimal.PUPUK adalah sumber makanan tanaman, nutrisi, hara atau bahan baku. Yang dimaksud denganMEMUPUK adalah memberi makan tanaman atau menyediakan bahan baku yang diperlukan tanamandalam jumlah dan komposisi yang proporsional sesuai dengan kebutuhan tanaman pada waktu yang tepat.Berdasarkan defenisi memupuk tersebut diatas, bisa kita simpulkan bahwa dalam meberikan bahan baku ketanaman kita harus memperhatikan jumlah dan komposisi bahan baku yang proporsional. Dan saatpemberiannya juga harus diperhatikan WAKTU yang tepat sesuai kebutuhan tanaman pada fase yang benar(vegetatif atau generatif). Apabila proses memupuk ini tidak sesuai dengan defenisi tersebut, maka hasilyang diperoleh juga tidak OPTIMAL.Sebenarnya bagaimana mekanisme kerja pupuk D.I. GROW dalam tanaman ?? Pada awal interaksi D.I. GROW terhadap sel tanaman, hormon Auksin dan unsur hara N yang terkandung dalam larutan D.I. GROW, terserap dan bereaksi lebih awal. Auksin dan N bereaksi terhadap peningkatan permeabilitas dinding sel. Kondisi ini memungkinkan bagi larutan D.I. GROW yang diaplikasikan terserap sebanyak mungkin. Unsur hara Mg, Fe dan Cu pada D.I. GROW yang terserap oleh daun tanaman, mempercepat dan memperbanyak terbentuknya klorofil. Peningkatan jumlah klorofil yang relative cepat sebagai unit-unit produksi tanaman, meningkatkan kemampuan pembentukan fotosintesan dengan cepat. Fotosintesan yang berbentuk karbohidratbersama hormon Auksin, ditranslokasikan kesebagian akar dengan cepat. Kehadiran hormone Sitokininyang ditambahkan secara eksogen, akan melancarkan proses translokasi bahan-bahan tersebut sampai keakar. Fotosintesan dan Auksin merangsang akar tanaman membentuk Sitokinin dan Giberelin yangsebagian digunakan dalam mekanisme pembentukan akar baru dan bulu akar. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 5
  • 8. Auksin selain meningkatkan permeabilitas dinsing sel juga meningkatkan turgor sel, sehingga translokasilarutan dari akar ke tanaman dipercepat. Bersamaan dengan translokasi larutan air tanah dari akar,giberelin dan sitokinin yang terbentuk pada akar, diangkut kebagian tajuk.Sitokinin dan Giberelin secara simultan bekerja memacu pertumbuhan tunas-tunas baik yang akanmembentuk tunas daun maupun kuncup bunga. Tambahan sitokinin dan giberelin, meningkatkan kualitassitokinin dan giberellin endogen yang mampu memacu mata tunas normal maupun dorman (tidur) untuktumbuh dengan cepat.Peningkatan kecepatan proses pertumbuhan ini membutuhkan ketersediaan unsur hara yang relative cepat,terutama saat periode kritis pada tanaman. D.I. GROW dengan komposisi yang sangat pas bagi tanaman,dapat memenuhi kebutuhan tersebut. MANFAAT PENGGUNAAN D.I. GROWKandungan unsur hara yang lengkap, hormone, dan humic acid dalam D.I. GROW dengan kemampuanmekanisme kerja secara bersama dan simultan, menghadirkan potensi manfaat yang dapat dikembangkandalam meningkatkan produktivitas tanaman budidaya. Manfaat tersebut antara lain: Merangsang Pembentukan Akar dan Meningkatkan Efisiensi Pupuk Dasar Proses lanjutan dari aplikasi D.I. GROW dalam tubuh tanaman antara lain meningkatkan pertumbuhan akar. Peningkatan proses ini diikuti dengan proses pembentukan Giberellin dan Sitokinin pada akar. Konsentrasi Giberellin dan Sitokinin di akar meningkat, sebagian keluar kepermukaan akar bersamaan dengan proses eksudat akar. Hormon tersebut ditambah dengan fotosintesan yang terkumpul pada akar sebagai bahan pembentuk akar juga dimanfaatkan oleh mikroba tanah yang ada disekitar akar-akar muda. Kegiatan metabolisme mikroba tanah memungkinkan peningkatan ketersediaan hara yang diserap akar, terutama untuk hara N dan P. Gabungan mekanisme pengembangan akar dan kegiatan metabolisme mikroba tanah meningkatkan jumlah hara yang diserap tanaman persatuan waktu. Dengan demikian efisiensi penggunaan pupuk dasar dapat ditingkatkan. Memperbesar Ukuran Daun dan Memperpanjang Umur Produktif Daun Auksin dan Sitokinin yang ditambahkan melalui aplikasi D.I. Grow, mampu meningkatkan daya kerja sitokinin endogen terutama pada proses pembelahan sel. Sel-sel daun tanaman membelah lebih cepat, sehingga pada satuan waktu sel yang terbentuk lebih banyak. Demikian pula dengan Giberellin, jumlah Giberellin endogen dengan adanya rangsangan pertumbuhan akar, jumlahnya akan meningkat. Peningkatan konsentrasi Giberellin ini dipercepat dengan tambahan Giberellin dari aplikasi D.I. Grow, sehingga memungkinkan mendorong proses pembesaran sel-sel daun yang terbentuk tadi. Proses ini sangat nyata pada daun tanaman yang menggunakan D.I. Grow, lebar dan luas daun meningkat hamper 3 (tiga) kali lipat. Peningkatan konsentrasi Sitokinin pada daun diatas konsentrasi normal, akan menekan pembentukan hormone obsitat. Pembentukan hormone obsitat menjadi lambat sehingga daun tidak cepat menua. Kondisi ini memungkinkan bagi daun untuk memperpanjang umur produktifnya. Efek ini sangat jelas terlihat pada tanaman kedelai dan kentang yang dilakukan aplikasi D.I. Grow. Kedua tanaman ini pada kondisi normal, mendekati masa kematangan (menjelang saat panen), daunnya akan terlihat cepat menguning dan rontok. Pada tanaman yang menggunakan D.I. Grow sampai melewati umur panen daun masih tampak hijau segar. Meningkatkan Penimbunan Hasil Fotosintesa dalam Bentuk Buah/Umbi Proses lanjutan dari aksi simultan D.I. Grow tidak terhenti pada penyediaan titik-titik produksi pada daun, proses ini berlanjut sampai pada pembentukan jaringan penyimpanan cadangan makanan. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 6
  • 9. Peningkatan produksi fotosintesan yang pesat akan merubah C/N rasio menjadi relative besar. Kondisi ini mendorong tanaman beralih fase, dari fase vegetatif ke fase generatif. Pada fase generatif tanaman memacu pembentukan jaringan penyimpanan. Ada yang berbentuk buah, umbi, akar, umbi batang, daun yang termodifikasi, dan lain-lain. Penambahan konsentrasi hormone sitokinin dan giberellin akan meningkatkan kapasitas pembentukan jaringan penyimpanan. Sel-sel jaringan penyimpanan akan terbentuk lebih banyak dan lebih besar. Kondisi ini sangat memungkinkan untuk menampung hasil-hasil fotosintesa yang meningkat pesat. Aksi ini akan terlihat jelas pada ukuran umbi kentang yang meningkat sampai 30%. Pada tanaman padi peningkatan penyimpanan tidak diperlihatkan pada ukuran bulir padi, tetapi terlihat pada kepadatan isi, berat bulir rata-rata meningkat 20%. Merangsang Pembentukan Bunga Naiknya C/N rasio yang mengantar tanaman memasuki masa primordial bunga,, mempercepat masa pendewasaan tanaman. Pada fase ini, penambahan Giberellin secara eksogen akan memacu tanaman membentuk bunga. Efek Giberellin eksogen ini seringkali dapat mematahkan dormansi penggunaan karena suhu maupun lama penyinaran. Tanaman serealia dan sebagian besar tanaman buah tahunan bereaksi nyata terhadap aplikasi D.I. Grow. Pada tanaman padi rata-rata masa keluar malai menjadi maju ± 10 hari. Pohon mangga dan jeruk dapat lebih cepat berbunga antara 20-30 harian. Menurunkan Tingkat Kerontokan Bunga/Buah Aksi Giberellin dan Auksin yang ditambahkan secara eksogen, menekan produksi hormone obsitat. Dengan demikian proses absisi (pelepasan bagian-bagian tanaman) dihambat. Pada bunga dan buah hamper-hampir tidak terjadi produksi auksin. Kondisi ini akan memacu pembentukan lapisan gabus yang tumbuh membatasi antara tangkai bunga/buah dengan batang/ranting tetap hidup tidak mati menjadi jaringan gabus. Memperpanjang Umur Produktif Tanaman Mekanisme D.I. Grow secara keseluruhan dapat meningkatkan kualitas tanaman secara sistematis. Aksi dimulai dari pengembangan akar yang ekstensif sehingga mampu menunjang kebutuhan suplai air dan hara bagi proses pertumbuhan tanaman secara menyeluruh. Dibagian tajuk, dengan pemberian stater melalui aplikasi D.I. Grow yang menjamin ketersediaan tambahan hormone tumbuh dan unsure hara mikro mampu memperbanyak jaringan-jaringan pusat produksi, yang pada akhirnya dapat mensuplai kebutuhan karbohidrat dasar untuk seluruh bagian tanaman. Kondisi ini sangat memungkinkan bagi tanaman untuk mempertahankan stamina setiap saat . Efek yang nyata proses ini terlihat pada tanaman kacang panjang dan cabai merah yang menggunakan D.I. Grow. Kacang Panjang dapat meningkatkan frekuensi petik/panen sampai 70%, sedangkan pada tanaman cabai merah, usia produksinya dapat diperpanjang sampai 30 hari. Meningkatkan Daya Tahan terhadap Serangan Hama/Penyakit Pemberian nutrisi yang lengkap (makro dan mikro) pada tanaman, akan memberikan stamina yang prima pada tanaman, sehingga tanaman lebih tahan terhadap serangan hama dan penyakit. Sehingga pengunaan pestisida dapat ditekan. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 7
  • 10. JENIS-JENIS PUPUK D.I. GROW1. D.I. GROW Green (Hijau) Digunakan untuk meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan tanaman pada fase vegetatif, masa pembibitan, sehabis dipanen dan masa dimana tanaman kurang sehat.  D.I. GROW Hijau : sangat cocok untuk semua jenis tanaman buah maupun non buah.  D.I. GROW Hijau berfungsi untuk :  Merangsang dan meningkatkan pertumbuhan akar, batang, daun dan anakan dengan cepat.  Menyehatkan tanaman yang sakit atau sehabis dipanen buahnya.  Spesifikasi D.I. GROW Hijau: Ukuran/volume : 250 ml, 1 liter dan 4 liter Kosentrasi : 3 ml + liter air (tergantung umur tanaman)2. D.I. GROW Red (Merah) Digunakan untuk mengoptimalkan pertumbuhan vegetatif, dan mempercepat keluarnya bunga dan buah. D.I. GROW Red (Merah) digunakan pada saat masa muncul bakal bunga, dan masa pembuahan.  D.I. GROW Red (Merah); Sangat cocok untuk semua jenis tanaman yang berbunga/berbuah.  Spesifikasi D.I. GROW Red (Merah):  Ukuran/volume : 250 ml, 1 liter dan 4 liter  Kosentrasi : 4-5 ml / 1 ltr air (tergantung umur tanaman) Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 8
  • 11. APLIKASI PUPUK D.I. GROWPada prinsipnya masuknya unsur hara ke dalam tubuh tanaman bisa melalui akar, batang, dan daun.Teknologi pupuk D.I. GROW diprioritaskan pada aplikasi melaluisemprot ke daun, karena lebih efektif dan efisien. Kecuali padatanaman bermasalah yang tidak mungkin diaplikasikan melaluipenyemprtotan ke daun, karena tanaman terlalu tinggi. Untuk kasusseperti ini, aplikasi dapat melalui system injeksi (suntik ke batangmelalui pengeboran), melalui semprot ke batang atau melalui siram ketanah (daerah perakaran). Aplikasi untuk masing-masing jenis tanamandapat dilihat pada lampiran.Frekuensi aplikasi D.I. GROW secara optimal dilakukan sesuai kondisikritis tanaman secara umum, kondisi kritis tanaman rata-rata pada tigafase yaitu:  Fase tanaman muda (fase vegetatif)  Fase Primordia bunga (fase generatif)  Fase pembesaran buah/umbiDengan demikian frekuensi aplikasi disesuaikan jenis tanamannya danpanjang pendek dari fase-fase tersebut.a) Aplikasi D.I. Grow pada Fase Vegetatif Aplikasi D.I. Grow pada kondisi ini ditujukan untuk mempercepat pertumbuhan dan perkembangan akar, batang dan daun. Penyemprotan pertama pada tanaman muda dilakukan pada saat daun-daun muda yang terbentuk diperkirakan sudah mampu berfotosintesa optimal. Pada fase ini lakukan aplikasi D.I. Grow green (Hijau) pada umur tanaman sekitar 10- 20 hari setelah tanam, dengan dosis 3 cc/liter air. b) Aplikasi D.I. Grow pada Fase Generatif Fase ini adalah fase pertumbuhan maksimal, menjelang peralihan ke fase pertumbuhan generatif. Aplikasi D.I. Grow pada fase ini akan membuat tanaman tumbuh fantastis, ukuran tanaman akan menjadi lebih besar dari ukuran normal. Pertumbuhan relative cepat dan ukuran buah diatas normal setelah aplikasi D.I. Grow sangat dimungkinkan. Karena di dalam D.I. Grow diimbangi dengan Zat Perangsang Tumbuh (Auksin, Sitokinin, dan Giberelin) yang bekerja secara simultan. Auksin menyebabkan sel- sel meristem tanaman, dindingnya menjadi elastis, dimungkinkan sitokinin memacu pertumbuhan sel baru, melalui pembelahan dipercepat. Sedangkan hormone Giberelin memacu pembesaran dari diferensiasi tanaman sehingga tanaman terlihat tumbuh menjadi besar dengan cepat. Secara visual tanaman ini akan terlihat masa berbunga dipercepat. Pada fase ini gunakan D.I. Grow Merah. Pada umumnya saat tanaman berumur diatas 30 hari setelah tanam (untuk tanaman semusim) dengan dosis 4-5 cc/liter air. Sedangkan tanaman tahunan tergantung jenis tanaman (lihat aplikasi tanaman tahunan). Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 9
  • 12. c) Aplikasi D.I. Grow pada Fase Pembesaran Buah/Umbi Pada akhir pertumbuhan vegetatif, tanaman mulai membentuk tempat-tempat penyimpanan karbohidrat, dapat berupa buah, umbi akar atau batang. Aplikasi pada fase primordial bunga telah membantu membentuk jaringan tempat penyimpanan tersebut. Ukuran besarnya buah maupun umbi telah dipersiapkan melalui aktivitas perbanyakan diferensiasi dan pembesaran sel-sel tanaman yang akan berfungsi sebagai wadah penyimpanan karbohidrat. Pada fase produksi ini juga akan mengikuti pola pertumbuhan tanaman. Awal fase produksi memperlihatkan pertumbuhan lebih besar. Pada sepertiga umur buah/umbi, pertumbuhan berat buah/umbi relative cepat, hal ini berarti kecepatan karbohidrat bertahap meninggi dan kecepatan penyimpanan karbohidrat ini rata-rata mencapai maksimal pada duapertiga umur buah. Setelah ini kecepatan penyimpanan menjadi menurun dan sampai terhenti pada saat pematangan buah/umbi. Pada fase ini gunakan D.I. Grow Merah, dengan dosis 4-5 cc/liter air. Aplikasi pada fase ini akan memberikan hasil relative baik, dan pematangan buah dapat dipercepat. PERHATIAN..! Agar diperoleh hasil yang optimal, beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam menggunakan pupuk D.I. GROW :  Harus dicampur dengan air  Disemprotkan ke seluruh bagian tanaman atau disiramkan di tanah sekitar akar  Gunakan pada saat pagi (jam 06.00 – 09.00) atau sore ( setelah jam 16.00)  Jangan digunakan pada saat terik matahari/siang hari  Jangan digunakan pada saat menjelang hujan  Harus digunakan sekaligus habis, bila masih ada sisa harap disiramkan ke tanah sekitar perakaran.  Bila ada serangan hama/penyakit, bisa dicampur dengan pestisida.  Untuk tanaman yang tinggi (daun tidak terjangkau) harap disiramkan ke tanah sekitar radius akar atau dengan teknik injeksi (suntik ke batang), tetapi harus konsultasi dengan ahli (PPL). Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 10
  • 13. PERANAN UNSUR HARADAN AKIBAT KEKURANGANNYA PADA TANAMAN Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 11
  • 14. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 12
  • 15. APLIKASI PUPUK D.I. GROW PADA PADI SAWAHPERSEMAIAN1. Perlakuan Benih Benih direndam ± 24 jam dengan larutan D.I. GROW Hijau dengan dosis 50 cc + air 15 liter, bisa untuk benih padi 20 kg. Benih ditaburkan pada bedengan persemaian yang telah disiapkan. Air bekas rendaman jangan dibuang, bias disiramkan di persemaian. Tujuan Perendaman :  Meningkatkan daya kecambah  Meningkatkan persentase kecambah  Meningkatkan keseragaman/keserempakan kecambah  Mematahkan dormansi2. Perlakuan Bibit  Pemupukan bibit dipersemaian dengan Urea/NPK pada umur 12-14 hari, dosis 20-25 gr/m2.  Penyemprotan bibit dengan D.I. GROW Hijau pada umur 15-17 hari dengan dosis 2 cc/liter air (30 cc/tangki 15 ltr).  Umur bibit siap tanam 20-25 hari. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 13
  • 16. PENANAMANPemupukan Urea,SP-36,KCl dan D.I. GROW sesuai dengan tabel berikut :Keterangan : Dosis Pupuk anorganik/kimia direkomendasikan 50% atau sesuai ketentuan masing-masing daerah. HST : Hari Setelah Tanam 1 tutup derigen D.I. Grow (4 liter) ± 25 cc. 1 tangki semprot (15 liter) = 2 s/d 3 tutup derigen. Bila ada serangan hama/penyakit, D.I. Grow dapat dicampur dengan pestisida. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 14
  • 17. ANALISA USAHA PADI DENGAN D.I. GROWTambahan keuntungan setelah menggunakan Pupuk D.I. GROW:Catatan :GKP : Gabah Kering PanenAsumsi : Biaya tenaga kerja, bibit, dan pestisida, kedua perlakuan sama.KESIMPULAN :Dengan Menggunakan Pupuk D.I. GROW, dapat :  Menghemat Pupuk Dasar 50%  Meningkatkan Hasil Panen, Minimal 20%  Meningkatkan Pendapatan, Minimal 20%  Meningkatkan Keuntungan, Minimal 24% Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 15
  • 18. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 16
  • 19. APLIKASI PUPUK D.I. GROW PADA JAGUNGKeterangan : Dosis normal dikurangi 50% atau sesuai ketentuan masing-masing daerah. HST : Hari Setelah Tanam 1 tutup derigen D.I. GROW (4 liter) ± 25 cc. 1 tangki semprot (15 ltr) = 2 s/d 3 tutup derigen. Bila ada serangan hama/penyakit, D.I. Grow dapat dicampur dengan pestisida. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 17
  • 20. APLIKASI PUPUK D.I. GROW PADA KEDELAI Keterangan : Dosis normal dikurangi 50% dari dosis anjuran HST : Hari Setelah Tanam 1 tutup derigen D.I. GROW (4 liter) ± 25 cc. 1 tangki semprot (15 liter) = 2 s/d 3 tutup derigen. Bila ada serangan hama/penyakit, D.I. Grow dapat dicampur dengan pestisida. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 18
  • 21. APLIKASI PUPUK D.I. GROW PADA TANAMAN SAYURAN DAUNGunakan Pupuk D.I. Grow Hijau saja, pada tanaman sayuran daun.Keterangan : HST : Hari Setelah TanamGunakan pupuk yang diberikan ke tanah sebagai berikut :PUPUK KANDANGDosis 10 ton/Ha, ditabur merata dipermukaan tanah yang telah diolah, 7hari sebelum tanam.DOSIS PUPUK ANORGANIK/KIMIA:- Urea = 150 – 175 kg/Ha- SP-36 = 100 – 120 kg/Ha- KCl = 50 – 75 kg/HaDosis pupuk anorganik direkomendasikan 50% atau sesuai ketentuanmasing-masing daerah, & waktu pemberiannya ke tanaman sebagaiberikut: Pupuk Dasar Diberikan pada umur 0 – 7 hari setelah tanam. Pupuk yang diberikan: Urea : ½ dari dosis SP-36 : semuanya (100%) KCl : semuanya (100%) Pupuk Susulan Diberikan pada umur 15 – 25 hari setelah tanam. Pupuk yang diberikan: Urea : ½ dari dosis.Catatan:Bila ada serangan hama/penyakit, pupuk D.I. Grow bisa dicampur denganpestisida. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 19
  • 22. APLIKASI PUPUK D.I. GROW PADA TANAMAN BUAH/UMBI YANG DIPANEN DI AKHIR PERTUMBUHANKeterangan : HST : Hari Setelah TanamGunakan pupuk yang diberikan ke tanah sebagai berikut :PUPUK KANDANGDosis 10 ton/Ha, ditaburkan secara merata dipermukaan tanah yang telahdiolah, 7 hari sebelum tanam.DOSIS PUPUK ANORGANIK/KIMIA :- Urea : 200 – 300 kg/Ha- SP-36 : 150 – 200 kg/Ha- KCl : 75 – 100 kg/HaDosis pupuk anorganik direkomendasikan 50% atau sesuai ketentuan masing-masing daerah, dan waktu pemberiannya ke tanaman sebagai berikut : Pupuk Dasar Diberikan pada umur 0-7 hari setelah tanam. Pupuk yang diberikan sebagai berikut: Urea : ½ dari dosis. SP-36 : semuanya (100%) KCl : ½ dari dosis Pupuk Susulan Diberikan pada umur 25-30 hari setelah tanam. Pupuk yang diberikan : Urea : ½ dari dosis, KCl : ½ dari dosisCatatan :Bila ada serangan hama/penyakit, pupuk D.I.Grow dapat dicampur denganpestisida. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 20
  • 23. APLIKASI PUPUK D.I. GROW PADA SAYURAN BUAH YANG DIPANEN SELAMA MASA PERTUMBUHANKeterangan : HST : Hari Setelah TanamGunakan pupuk yang diberikan ke tanah sebagai berikut :PUPUK KANDANGDosis 10-12 ton/Ha, ditaburkan secara merata dipermukaan tanah yang telah diolah, 7hari sebelum tanam.DOSIS PUPUK ANORGANIK/KIMIA :- Urea : 200 – 300 kg/Ha- SP-36 : 150 – 200 kg/Ha- KCl : 75 – 100 kg/HaDosis pupuk anorganik diatas disesuaikan dengan rekomendasi daerah masing-masing, dan waktu pemberiannya ke tanaman sebagai berikut : Pupuk Dasar Diberikan pada umur 0-7 hari setelah tanam. Pupuk yang diberikan : Urea : 1/3 dari dosis, SP-36 : semua (100%), KCl : ½ dari dosis Pupuk Susulan I Diberikan pada umur 25 – 30 hari setelah tanam. Pupuk yang diberikan : Urea : 1/3 dari dosis, KCl : ½ dari dosis Pupuk Susulan II Diberikan pada umur 45 – 50 hari setelah tanam. Pupuk yang diberikan : Urea : 1/3 dari dosisCatatan: Bila ada serangan hama/penyakit, pupuk D.I. Grow dapat dicampur dengan pestisida. Khusus untuk Cabai dan labu siam, bila masa buah pertama telah dipetik, tanaman dapat ditambah pupuk anorganiknya (urea, SP-36 dan KCl) sebanyak 1/3 dari dosis pemupukan, dan gunakan D.I. Grow Hijau sebanyak 1 s/d 2 kali semprot, kemudian lanjutkan dengan D.I. Grow Merah, dengan interval 10 hari sekali. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 21
  • 24. APLIKASI PUPUK D.I. GROW PADA TANAMAN HIAS APLIKASI PUPUK D.I. GROW PADA JAMUR MERANG, TIRAM DAN KUPINGAPLIKASI PUPUK D.I. GROW PADA TANAMAN KEHUTANAN Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 22
  • 25. APLIKASI PUPUK D.I. GROW PADA TANAMAN KELAPA SAWITAplikasi pupuk D.I. Grow pada tanaman Kelapa Sawit dapat dilakukan dengan 3cara yaitu: SEMPROT di daun, siram di perakaran dengan sistem TUGAL, danINFUS akar. SEMPROT : Pembibitan, TBM dan TM (umur tanaman sampai dengan 5 tahun). TUGAL : Tanaman > 5 tahun INFUS : Tanaman > 5 tahunA. PEMBIBITAN. PRE NURSERY (POLYBAG KECIL)*) Setara dengan 10 gr pupuk NPK 15:15:6:4 dalam 5 ltr air (untuk 100 tanaman, karena dosis pertanaman 50 cc larutan). MAIN NURSERY (POLYBAG BESAR)*) Umur bibit 0 (nol) minggu di Main Nursery dihitung pada saat pindah tanam dari polybag kecil ke polybag besar. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 23
  • 26. B. TANAMAN BELUM MENGHASILKAN (TBM), UMUR <3 TAHUN  Pupuk dasar (NPK) dikurangi 50% dari dosis anjuran.  Penyemprotan D.I. Grow (Green) dilakukan setiap 3 bulan sekali dengan dosis 10-12 cc/liter air (150- 180 cc/tangki 15 liter air). Semprotkan secara merata pada daun dan batang.  Kebutuhan D.I Grow (Green) untuk sekali penyemprotan per Ha (130-143 pohon) ±2-3 liter.C. TANAMAN MENGHASILKAN (TM), UMUR 3 – 5 TAHUN  Pupuk dasar (NPK) dikurangi 50% dari dosis anjuran.  Penyemprotan D.I. Grow (Red) dilakukan setiap 4 bulan sekali dengan dosis 15cc – 16cc /liter air (225cc – 250cc/tangki 15 liter air). Semprotkan secara merata pada daun dan buah sawit.  Kebutuhan D.I. Grow (Red) untuk sekali penyemprotan per Ha (130 – 143 pohon) ± 4 liter. EFISIENSI BIAYA PUPUK DASAR NPK PADA TBM dan TM < 5 thnD. TANAMAN MENGHASILKAN (TM), DIATAS UMUR 5 TAHUN Tanaman diatas umur 5 tahun, sudah sulit dilakukan penyemprotan ke daun, sehingga aplikasi D.I. Grow melalui sistem TUGAL, sebagai berikut :  Pupuk dasar (NPK) dikurangi 50% dari dosis anjuran.  Kebutuhan D.I Grow (Red) untuk sekali aplikasi per Ha (130-143 pohon), 4 liter D.I.Grow Green dan 4 ltr D.I.Grow Red. Interval 4 bulan sekali. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 24
  • 27. ANALISA USAHA SAWIT TEKNIK TUGAL DENGAN PUPUK D.I. GROWBisa juga dengan System INFUS, dengan cara sebagai berikut :a. Cari akar yang masih produktif, potong akar tersebut.b. Buat larutan pupuk sebagai berikut : 50 cc D.I.GROW (Red) + 1 liter air, tuangkan larutan tersebut ke dalam plastik es mambo.c. Masukkan akar yang dipotong tadi ke dalam larutan diplastik tersebut, hingga posisi akar terendam dalam larutan, selanjutnya ikat dengan karet agar tidak tumpah.d. 1 pohon maksimal 4 infusan, interval aplikasi 3 bulan sekali pada akar produktif yang lainnya. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 25
  • 28. PENGUJIAN PUPUK D.I. GROW PADA TANAMAN KELAPA SAWIT1. Menyeimbangkan Rasio Bunga Jantan dan Betina Langkah-Langkah:  Pilih tanaman sawit yang bunga jantannya lebih banyak dari bunga betina, atau sebagian besar berbunga jantan.  Larutkan Urea 500 gram + D.I. GROW (Red) 200cc + Air 10 liter per pohon.  Siramkan larutan tersebut disekeliling piringan tanaman sawit, jarak dari pangkal batang sawit 0.5 meter.  Kemudian buat larutan D.I. GROW (Red) lagi dengan konsentrasi 250cc + 15 liter air (1 tangki semprot). Semprotkan larutan tersebut pada bunga jantan, batang dan daun secara merata dan basah.  Dalam waktu 15 hari, bunga jantan tersebut akan rontok dan mudah dicabut, selanjutnya akan muncul bunga betina pada pelepah yang baru. Bila pohonnya sudah tinggi, pemberian pupuk D.I. GROW nya dengan cara Sistim TUGAL.2. Meningkatkan Kualitas Buah Sawit Semprotkan D.I. GROW (red) pada buah sawit secara merata dengan dosis 250 cc + 15 liter air (1 tangki semprot). Dalam waktu 30 hari biji sawit menjadi lebih besar, lebih mengkilap, dan terdapat kenaikan berat 30% - 50%. Untuk itu dianjurkan menyemprot buah sawit dengan dosis ini 30 hari sebelum dipanen. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 26
  • 29. TEKNIK BOR PADA TANAMAN BUAH-BUAHANLangkah-langkah Aplikasi : Persyartan Diameter batang tanaman minimal 30 cm Peralatan Siapkan peralatan sebagai berikut : Alat bor dengan diameter mata bor 22-25 mm, pipa paralon pvc diameter ½ inc (mata bor 22 mm) atau ¾ inc (mata bor 25 mm), alat semprot (sprayer). Aplikasi  Buat lubang dengan bor pada batang tanaman dengan kedalaman ± 10 cm, ketinggian pengeboran antara 60 – 80 cm dari permukaan tanah, dengan posisi pengobaran miring 45˚.  Potong pipa paralon dengan panjang 20 cm, dengan salah satu sisinya miring, dan masukan pipa paralon tersebut pada lubang bor dengan kedalaman 10 cm ( 10 cm ke dalam, dan 10 cm ke luar).  Buat campuran D.I. GROW dengan dosis; 1 sendok teh kedalam pipa paralon yang telah dipasang dan isi dengan air bersih hingga penuh, tutup mulut paralon. Gunakan D.I. GROW (Green) bila kondisi tanaman kurang sehat, atau sehabis dipanen, dan gunakan D.I. GROW (Red) bila sedang berbunga/berbuah atau untuk merangsang bunga/buah.  Interval aplikasi setiap 40 – 45 hari sekali. Pemupukan NPK granul harus tetap diberikan setiap 3 – 4 bulan sekali, untuk memperoleh hasil dan stabilitas produksi yang tinggi. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 27
  • 30. APLIKASI PUPUK D.I. GROW PADA TANAMAN KAKAO (COKLAT)PEMBIBITAN Pupuk dasar (NPK) tetap dipakai, hanya dikurangi 50% dari dosis anjuran. Gunakan pupuk D.I. Grow Hijau sebagai pupuk daun setiap 2-3 minggu sekali dengan dosis 3 cc/liter air (2 tutup derigen/1 tangki semprot 15 liter). Semprotkan secara merata pada daun dan batang bibit kakao. Lakukan penyemprotan dibawah jam 09.00 atau setelah jam 16.00. Bila ada serangan hama/penyakit, penyemprotan D.I. Grow dapat dicampur dengan insektisida/fungisida. Kebutuhan D.I. Grow Hijau untuk sekali penyemprotan per Ha ± 1 liter.TANAMAN BELUM MENGHASILKAN (TBM) Pupuk dasar (NPK) tetap dipakai, hanya dikurangi 50% dari dosis anjuran. Gunakan pupuk D.I. Grow Hijau sebagai pupuk daun setiap 2 bulan sekali dengan dosis 3cc/liter air. Semprotkan secara merata pada daun dan batang kakao. Lakukan penyemprotan dibawah jam 09.00 atau setelah jam 16.00. Bila ada serangan hama/penyakit, D.I. Grow dapat dicampur dengan insektisida/fungisida. Kebutuhan D.I. Grow Hijau untuk sekali penyemprotan per Ha ± 1,5 - 2 liter.TANAMAN MENGHASILKAN (TM) Pupuk dasar (NPK) tetap dipakai, hanya dikurangi 50% dari dosis anjuran. Gunakan pupuk D.I. Grow Merah sebagai pupuk daun setiap 2-3 minggu sekali dengan dosis 4 cc/liter air. Semprotkan secara merata pada daun, buah dan batang kakao. Lakukan penyemprotan dibawah jam 09.00 atau setelah jam 16.00. Bila ada serangan hama/penyakit, D.I. Grow dapat dicampur dengan insektisida/fungisida. Kebutuhan D.I. Grow Hijau untuk sekali penyemprotan per Ha ± 1,5 - 2 liter. Bila 80% buah kakao sudah dipanen dalam satu periode musim buah, lakukan satu kali penyemprotan dengan D.I. Grow Hijau, dengan dosis 4 cc/liter air, 2 minggu kemudian baru lakukan penyemprotan dengan D.I. Grow Merah lagi dengan dosis 4 cc/liter air. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 28
  • 31. PENGUJIAN PUPUK D.I. GROW PADA BUAH KAKAOTujuanPengujianMenormalkan buah kakao yang terserang PBK (Penggerek Buah Kakao) yang dicirikan buah berwarna hitamdan keras membatu.Langkah-Langkah Pengujian Pilih tanaman kakao yang buahnya berumur 130 hari. Larutkan 75 cc D.I. GROW Merah dalam 15 liter air (1 tangki semprot). Semprotkan pada batang, tangkai, daun dan buah yang dianggap terserang PBK, secara merata dan basah. Pada hari ke-15 setelah penyemprotan, belah buah kakao tersebut maka buah tidak membatu lagi dan buah yang hitam isinya kembali sempurna. Untuk itu dianjurkan untuk menyemprotkan D.I. GROW pada buah kakao yang terserang PBK, 15 hari sebelum dipanen. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 29
  • 32. APLIKASI PUPUK D.I. GROW PADA TANAMAN BUAH TANPA MUSIM (SALAK, JERUK, JAMBU BIJI, NANAS, BELIMBING, DLL)PEMBIBITAN Pupuk dasar (NPK) tetap dipakai, dikurangi 50% atau sesuai ketentuan masing-masing daerah. Gunakan pupuk D.I. Grow Hijau sebagai pupuk daun. Penyemprotan D.I. Grow Hijau dilakukan setiap 2-3 minggu sekali dengan dosis 3 cc/liter air (2 tutup derigen/1 tangki semprot 15 liter). Semprotkan secara merata pada daun dan batang. Lakukan penyemprotan dibawah jam 09.00 atau setelah jam 16.00. Bila ada serangan hama/penyakit, penyemprotan D.I. Grow dapat dicampur dengan insektisida/fungisida. Kebutuhan D.I. Grow Hijau untuk sekali penyemprotan per Ha ± 1 liter.TANAMAN BELUM MENGHASILKAN Pupuk dasar (NPK) tetap dipakai, hanya dikurangi 50% dari dosis anjuran. Gunakan pupuk D.I. Grow Hijau sebagai pupuk daun. Penyemprotan D.I. Grow Hijau dilakukan setiap 2 bulan sekali dengan dosis 4-5 cc/liter air. Semprotkan secara merata pada daun dan batang. Lakukan penyemprotan dibawah jam 09.00 atau setelah jam 16.00. Bila ada serangan hama/penyakit, penyemprotan D.I. Grow dapat dicampur dengan insektisida/fungisida. Kebutuhan D.I. Grow Hijau untuk sekali penyemprotan per Ha ± 1,5 - 2 literTANAMAN MENGHASILKAN Pada saat tanaman mulai keluar bunga, gunakan D.I. Grow Merah. Pupuk dasar (NPK) tetap dipakai, hanya dikurangi 50% dari dosis anjuran. Gunakan pupuk D.I. Grow Merah sebagai pupuk daun. Penyemprotan D.I. Grow Merah dilakukan setiap 2-3 minggu sekali dengan dosis 4-5 cc/liter air. Semprotkan secara merata pada daun, buah dan batang. Lakukan penyemprotan dibawah jam 09.00 atau setelah jam 16.00. Bila ada serangan hama/penyakit, penyemprotan D.I. Grow dapat dicampur dengan insektisida/fungisida. Kebutuhan D.I. Grow Hijau untuk sekali penyemprotan per Ha ± 1,5 - 2 liter. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 30
  • 33. APLIKASI PUPUK D.I. GROW PADA TANAMAN BUAH MUSIMAN (MANGGA, RAMBUTAN, JAMBU AIR, KEDONDONG, DURIAN, DLL)PEMBIBITAN Pupuk dasar (NPK) tetap dipakai, hanya dikurangi 50% dari dosis anjuran. Gunakan pupuk D.I. Grow Hijau sebagai pupuk daun. Penyemprotan D.I. Grow dilakukan setiap 2-3 minggu sekali dengan dosis 3 cc/liter air (2 tutup derigen/1 tangki semprot 15 liter). Semprotkan secara merata pada daun dan batang. Lakukan penyemprotan dibawah jam 09.00 atau setelah jam 16.00. Bila ada serangan hama/penyakit, penyemprotan D.I. Grow Hijau dapat dicampur dengan insektisida/fungisida. Kebutuhan D.I. Grow Hijau untuk sekali penyemprotan per Ha ± 1 liter.TANAMAN BELUM MENGHASILKAN Pupuk dasar (NPK) tetap dipakai, hanya dikurangi 50% dari dosis anjuran. Gunakan pupuk D.I. Grow Hijau sebagai pupuk daun. Penyemprotan D.I. Grow dilakukan setiap 2-3 bulan sekali dengan dosis 4-5 cc/liter air. Semprotkan secara merata pada daun dan batang. Lakukan penyemprotan dibawah jam 09.00 atau setelah jam 16.00. Bila ada serangan hama/penyakit, penyemprotan D.I. Grow Hijau dapat dicampur dengan insektisida/fungisida. Kebutuhan D.I. Grow Hijau untuk sekali penyemprotan per Ha ± 1,5 - 2 liter Bila tanaman terlalu tinggi, tidak bisa disemprot ke daun, aplikasi D.I. Grow dapat melalui penyiraman di tanah sekitar radius akar tanaman dengan konsentrasi 25cc/liter air, dosis pertanmaman 1-2 liter, interval aplikasi 2-3 bulan. Bila diameter batang pohon minimal 30 cm, aplikasi D.I. Grow dapat melalui teknik injeksi, kedalaman pengeboran 1/3 dari radius batang. Konsentrasi D.I. Grow Hijau 50 cc/liter air (bisa untuk 10 pohon). Interval aplikasi 40-45 hari sekali.TANAMAN MENGHASILKAN Pupuk dasar (NPK) tetap dipakai, hanya dikurangi 50% dari dosis anjuran. Gunakan pupuk D.I. Grow merah sebagai pupuk daun. Penyemprotan D.I. Grow merah dilakukan setiap 2-3 minggu sekali dengan dosis 4-5 cc/liter air. Semprotkan secara merata pada daun buah dan batang. Lakukan penyemprotan dibawah jam 09.00 atau setelah jam 16.00. Bila ada serangan hama/penyakit, penyemprotan D.I. Grow dapat dicampur dengan insektisida/fungisida. Kebutuhan D.I. Grow Merah untuk sekali penyemprotan per Ha ± 1,5 - 2 liter Bila tanaman terlalu tinggi, tidak bisa disemprot ke daun, aplikasi D.I. Grow dapat melalui penyiraman di tanah sekitar radius akar tanaman dengan konsentrasi 8-10cc/liter air, dosis pertanaman 0,5 - 5 liter, interval aplikasi 3 minggu sekali. Bila diameter batang pohon minimal 30 cm, aplikasi D.I. Grow dapat melalui teknik injeksi (lihat cara injeksi pada sawit), kedalaman pengeboran 1/3 dari radius batang. Konsentrasi D.I. Grow Merah 50 cc/liter air (bisa untuk 10 pohon). Interval aplikasi 20-30 hari sekali. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 31
  • 34. APLIKASI PUPUK D.I. GROW PADA TANAMAN ANGGUR DAN APELTANAMAN BELUM MENGHASILKAN Pupuk dasar (NPK) tetap dipakai, hanya dikurangi 50% dari dosis anjuran. Gunakan pupuk D.I. Grow Hijau sebagai pupuk daun setiap 2-3 bulan sekali dengan dosis 4-5 cc/liter air. Semprotkan secara merata pada daun. Lakukan penyemprotan dibawah jam 09.00 atau setelah jam 16.00. Bila ada serangan hama/penyakit, D.I. Grow dapat dicampur dengan insektisida/fungisida. Kebutuhan D.I. Grow Hijau untuk sekali penyemprotan per Ha ± 1-1.5 literTANAMAN MENGHASILKAN Pada tanaman dewasa, untuk merangsang keluarnya bunga anggur/apel, lakukan perempesan (perontokan daun) terlebih dahulu. Setelah dirempes, keesokan harinya lakukan penyemprotan D.I. Grow Hijau dengan dosis 4-5 cc/liter air. Semprot secara merata pada seluruh batang dan ranting tanaman. Penyemprotan dengan D.I.Grow Hijau diulangi 2-3 minggu kemudian, dengan dosis yang sama. Jadi penyemprotan dengan D.I. Grow Hijau dilakukan dua kali. Setelah itu, penyemprotan lanjutan dengan menggunakan D.I. Grow Merah, dosis 4-5 cc/liter air, interval aplikasi 2-3 minggu sekali. Semprotkan secara merata pada daun, buah dan batang Lakukan penyemprotan dibawah jam 09.00 atau setelah jam 16.00. Bila ada serangan hama/penyakit, D.I. Grow dapat dicampur dengan insektisida/fungisida. Kebutuhan D.I. Grow Merah untuk sekali penyemprotan per Ha ± 1,5-2 liter Pupuk dasar NPK tetap dipakai, hanya dikurangi 50% dari dosis anjuran. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 32
  • 35. APLIKASI PUPUK D.I. GROW PADA TANAMAN PERKEBUNAN (KOPI, CENGKEH, LADA, KAPAS, VANILI)TANAMAN BELUM MENGHASILKAN Pupuk dasar (NPK) tetap dipakai, hanya dikurangi 50% dari dosis anjuran. Gunakan pupuk D.I. Grow Hijau sebagai pupuk daun setiap 2-3 bulan sekali dengan dosis 4-5 cc/liter air. Semprotkan merata pada daun dan batang. Lakukan penyemprotan dibawah jam 09.00 atau setelah jam 16.00. Bila ada serangan hama/penyakit, D.I. Grow dapat dicampur dengan insektisida/fungisida. Kebutuhan D.I. Grow Hijau untuk sekali penyemprotan per Ha ± 1.5-2 liter Bila tanaman tinggi, sulit disemprot ke daun, aplikasi D.I.Grow melalui penyiraman di tanah sekitar radius akar tanaman dengan konsentrasi 8-10cc/liter air, dosis pertanaman 0.5-5 liter, interval aplikasi 2- 3 bulan.TANAMAN MENGHASILKAN Pupuk dasar (NPK) tetap dipakai, hanya dikurangi 50% dari dosis anjuran. Gunakan pupuk D.I. Grow Merah ketika tanaman mulai keluar bunga. Penyemprotan D.I. Grow Merah dilakukan setiap 2-3 minggu sekali dengan dosis 4-5 cc/liter air. Semprot dengan merata pada daun, buah & batang. Lakukan penyemprotan dibawah jam 09.00 atau setelah jam 16.00. Bila ada serangan hama/penyakit, penyemprotan D.I. Grow dapat dicampur dengan insektisida/fungisida. Kebutuhan D.I. Grow Hijau untuk sekali penyemprotan per Ha ± 1.5-2 liter Bila tanaman terlalu tinggi, tidak bisa disemprot ke daun, aplikasi D.I. Grow dapat melalui penyiraman di tanah sekitar radius akar tanaman dengan konsentrasi 8-10cc/liter air, dosis pertanmaman 0.5-5 liter, interval aplikasi 3-4 minggu sekali. Setelah buah habis dipanen keseluruhan, lakukan penyemprotan dengan D.I. Grow Hijau, dosis 4-5 cc/liter air, interval aplikasi 2-3 bulan sekali, sampai menjelang berbunga lagi, baru diganti dengan D.I. Grow Merah. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 33
  • 36. APLIKASI PUPUK D.I. GROW PADA TANAMAN TEMBAKAUA. PEMBIBITAN Pupuk dasar NPK tetap dipakai, hanya dikurangi 50% dari dosis anjuran. Gunakan pupuk D.I. Grow Hijau sebagai pupuk daun. Penyemprotan D.I. Grow dilakukan setiap 10 hari sekali dengan dosis 3 cc/liter air (2 tutup derigen/1 tangki semprot 15 liter). Semprotkan secara merata pada daun tembakau. Lakukan penyemprotan dibawah jam 09.00 atau setelah jam 16.00. Bila ada serangan hama/penyakit, penyemprotan D.I. Grow dapat dicampur dengan insektisida/fungisida.TANAMAN DILAPANGAN Pupuk dasar (NPK) tetap dipakai, hanya dikurangi 50% dari dosis anjuran. Gunakan pupuk D.I. Grow Hijau sebagai pupuk daun. Penyemprotan D.I. GROW Hijau pertama pada umur tanaman 14 hari setelah tanam. Penyemprotan lanjutan dilakukan setiap 2-3 minggu sekali dengan dosis 4-5 cc/liter air. Semprotkan secara merata pada daun tembakau. Cukup 3 kali palikasi. Lakukan penyemprotan dibawah jam 09.00 atau setelah jam 16.00. Bila ada serangan hama/penyakit, penyemprotan D.I. Grow dapat dicampur dengan insektisida/fungisida. Kebutuhan D.I. Grow Hijau untuk sekali penyemprotan per Ha ± 1-1.5 liter Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 34
  • 37. APLIKASI PUPUK D.I. GROW PADA TANAMAN TEBUA. MANFAAT APLIKASI PUPUK D.I. GROW PADA TEBU Untuk mempercepat pertumbuhan akar dan tunas. Mempercepat pertumbuhan batang dan daun. Dapat membantu penyerapan pupuk dasar lebih optimal. Meningkatkan rendemen gula.PERLAKUAN PADA BAHAN STEK Bahan stek siap tanam, sebelumnya dapat dilakukan pencelupan larutan D.I. GROW Hijau dengan dosis 3 cc/liter air, selama 10-15 menit, lalu dilakukan penanaman, dengan maksud mempercepat pertumbuhan akar dan pertumbuhan mata tunas. Cara tersebut dapat ditinggalkan apabila persediaan bibit berasal dari keprasan.PERLAKUAN PADA BIBIT KEPRASAN Lakukan penyemprotan D.I. GROW Hijau dengan dosis 3 cc/liter air pada minggu ke-3 setelah pelaksanaan keprasan. Diulangi aplikasinya dengan dosis 3 cc/liter air setiap 20 hari sekali (2 kali aplikasi). Setelah aplikasi D.I. GROW Hijau yang terakhir, aplikasi berikutnya 20 hari kemudian dengan D.I. GROW Merah. Penyemprotan dengan D.I. GROW Merah dilakukan setiap interval 20 hari sekali. Jika tinggi tanaman sudah mencapai lebih dari 1 meter, dan dapat mengganggu pelaksanaan aplikasi, maka penyemprotan lanjutan dapat dihentikan. Aplikasi pada tebu dapat dilakukan 5 – 6 kali. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 35
  • 38. ANALISA PUPUK D.I.GROW PADA TANAMAN TEBU PER HEKTARTambahan keuntungan setelah menggunakan pupuk D.I.Grow :Sumber : Petani Plasma PT. Bunga Mayang – Lampung Bpk. Haris, Ds. Papan Rejo, Abung Timur – Lampung Utara.Asumsi : Tenaga kerja olah tanah, perawatan, pestisida, kedua perlakuan sama.*Harga gula, tetes dan pupuk pada bulan Oktober 2009 Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 36
  • 39. APLIKASI PUPUK D.I. GROW PADA TANAMAN STRAWBERYTANAMAN BELUM MENGHASILKAN Pupuk dasar NPK tetap dipakai, hanya dikurangi 50% dari dosis anjuran. Gunakan pupuk D.I. Grow Hijau sebagai pupuk daun. Penyemprotan D.I. Grow dilakukan setiap 10 hari sekali dengan dosis 3 cc/liter air (2 tutup derigen/1 tangki semprot 15 liter). Semprotkan secara merata pada daun strawbery. Lakukan penyemprotan dibawah jam 09.00 atau setelah jam 16.00. Bila ada serangan hama/penyakit, penyemprotan D.I. Grow dapat dicampur dengan insektisida/fungisida.TANAMAN MENGHASILKAN Bila Strawbery sudah mulai berbunga, baru gunakan D.I. GROW Merah. Pupuk dasar NPK tetap dipakai, hanya dikurangi 50% dari dosis anjuran. Gunakan pupuk D.I. Grow Merah sebagai pupuk daun. Penyemprotan D.I. Grow dilakukan setiap 10-14 hari sekali dengan dosis 3 cc/liter air (2 tutup derigen/1 tangki semprot 15 liter). Semprotkan secara merata pada daun strawbery. Lakukan penyemprotan dibawah jam 09.00 atau setelah jam 16.00. Bila ada serangan hama/penyakit, penyemprotan D.I. Grow dapat dicampur dengan insektisida/fungisida. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 37
  • 40. APLIKASI PUPUK D.I. GROW PADA TANAMAN TEHPEMBIBITAN Pupuk dasar NPK tetap dipakai, hanya dikurangi 50% dari dosis anjuran. Gunakan pupuk D.I. Grow Hijau sebagai pupuk daun. Penyemprotan D.I.Grow dilakukan setiap 10 hari sekali dengan dosis 3 cc/liter air (2 tutup derigen/1 tangki semprot 15 liter). Semprotkan secara merata pada daun teh. Lakukan penyemprotan dibawah jam 09.00 atau setelah jam 16.00. Bila ada serangan hama/penyakit, penyemprotan D.I. Grow dapat dicampur dengan insektisida/fungisida.TANAMAN DILAPANGAN Pupuk dasar (NPK) tetap dipakai, hanya dikurangi 50% dari dosis anjuran. Gunakan pupuk D.I. Grow Hijau sebagai pupuk daun. Penyemprotan D.I. GROW Hijau pertama pada umur tanaman 14 hari setelah tanam atau 14 hari setelah keprasan. Penyemprotan lanjutan dilakukan setiap 2 minggu sekali dengan dosis 3 cc/liter air. Semprotkan secara merata pada daun teh. Lakukan penyemprotan dibawah jam 09.00 atau setelah jam 16.00. Bila ada serangan hama/penyakit, penyemprotan D.I. Grow dapat dicampur dengan insektisida/fungisida. Kebutuhan D.I. Grow Hijau untuk sekali penyemprotan per Ha ± 1-1,5 liter Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 38
  • 41. APLIKASI PUPUK D.I. GROW PADA TANAMAN KARETMANFAAT PENYEMPROTAN D.I. GROW PADA TANAMAN KARET Mempercepat pertumbuhan tanaman. Mempercepat pembentukan kulit baru pada panel penyadapan. Memperpanjang umur produktif tanaman. Meningkatkan jumlah lateks.PEMBIBITAN Pupuk dasar (N,P,K) tetap dipakai, hanya dikurangi 50% dari dosis anjuran. Gunakan pupuk D.I. GROW Hijau sebagai pupuk daun setiap 2-3 minggu sekali dengan dosis 3 cc/liter air (2 tutup derigen/ tangki semprot 15 liter). Semprotkan secara merata pada daun dan batang. Lakukan penyemprotan dibawah jam 09.00 atau setelah jam 16.00. Bila ada serangan hama/penyakit, penyemprotan D.I. GROW dapat dicampur dengan insektisida/fungisida. Kebutuhan D.I. GROW Hijau untuk sekali penyemprotan per Ha ± 1 liter.TANAMAN BELUM MENGHASILKAN (TBM) Pupuk dasar (N, P, K) tetap dipakai, hanya dikurangi 50% dari dosis anjuran. Gunakan pupuk D.I. GROW Hijau sebagai pupuk daun setiap 1-2 bulan sekali dengan dosis 3-4 cc/liter air. Semprotkan secara merata pada batang karet, sejauh stik semprot menjangkau. Satu tangki semprot (15 liter) bisa untuk sekitar 50 pohon. Lakukan penyemprotan dibawah jam 09.00 atau setelah jam 16.00. Bila ada serangan hama/penyakit, D.I. GROW dapat dicampur dengan insektisida/fungisida. Kebutuhan D.I. GROW Hijau untuk sekali penyemprotan per Ha ± 1 liter.TANAMAN MENGHASILKAN (TM) Pupuk dasar (N, P, K) tetap dipakai hanya dikurangi 50% dari dosis anjuran. Gunakan pupuk D.I. GROW Hijau sebagai pupuk daun setiap 2-3 minggu sekali dengan dosis 6 cc/liter air. Semprotkan secara merata pada batang karet, sejauh stik semprot menjangkau. Lakukan penyemprotan pada saat pohon karet tidak disadap (dideres) dan penyemprotan dilakukan dibawah jam 09.00 atau setelah jam 16.00. Bila ada serangan hama/penyakit, D.I. GROW dapat dicampur dengan insektisida/fungisida. Kebutuhan D.I. GROW Hijau untuk sekali penyemprotan per Ha ± 1,5 liter Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 39
  • 42. SISTEM INJEKSI DENGAN JARUM SPET PADA TANAMAN PISANGMANFAAT : Mempercepat masa panen. Rasa lebih manis dan ukuran buah lebih montok. Buah tidak cepat busuk.PERALATAN : Jarum spet 5 mlPERSYARATAN :Tanaman pisang yang boleh disuntik adalah setelah anakan berumur minimal 4 bln.CARA APLIKASI : Ambil 5 ml D.I. Grow dengan jarum spet, jangan dicampur dengan air. Suntikan pada batang pisang, keluarkan cairan pupuknya dengan cara ditekan. Jarum jangan langsung dicabut, biarkan sekitar 1 menit. Ulangi aplikasi 1 bulan sekali. Gunakan D.I. GROW (Green) selama tanaman pisang belum keluar jantung pisang, gunakan D.I. GROW (Red) setelah pisang keluar jantung pisang dan selama berbuah. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 40
  • 43. APLIKASI PUPUK D.I. GROW PADA TANAMAN SINGKONGMANFAAT Mempercepat pertumbuhan akar, batang dan tunas. Meningkatkan kadar pati dalam umbi, sehingga lebih berat.APLIKASI D.I. GROW Pupuk dasar (N,P, K) tetap dipakai, hanya dkurangi 50% dari dosis anjuran. Penyemprotan D.I. GROW Hijau pada saat tanaman singkong berumur 30 HST, 60 HST, dan 90 HST dengan dosis 45-50 cc/tangki 15 liter. Semprotkan secara merata pada batang dan daun, penyemprotan dilakukan dibawah jam 09.00 atau setelah jam 16.00. Penyemprotan D.I. GROW Merah pada saat tanaman berumur 120 HST, 150 HST, dan 180 HST, dengan dosis 50-60 cc/tangki semprot 15 liter, waktu dan bagian yang disemprot sama seperti diatas. Kebutuhan D.I. GROW untuk satu kali penyemprotan per Ha ± 1-1.5 liter. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 41
  • 44. APLIKASI D.I.GROW PADA BUAH NAGA (DRAGON FRUIT) Tanaman satu ini belakangan makin digemari. Konon, buahnya punya khasiat menyembuhkan banyakpenyakit. Selain itu, penampilannya tak kalah menawan dibanding tanaman hias. Namanya belakangan jadibuah bibir. Kenapa? Penampilannya, jelas memang menarik. Bulat mengerucut dengan batang segitigayang tak lazim. Biasanya, segi empat atau malah banyak segi. Tubuhnya dihiasi duri, meski pendek dantidak mencolok. Sepintas, mirip kaktus. Bobot tubuhnya lumayan, per buah mencapai setengah kilo. Di malatau supermarket, ia biasa dijual sekitar Rp 20 ribu sampai Rp 25 ribu per kilo. Rasanya manis segar, sedikitasam. Ada pula yang mengaitkannya dengan mitos, katanya ia mampu menurunkan kadar gula darah dankolesterol. Akhir-akhir ini, ia juga mulai dimanfaatkan sebagai tanaman hias berbuah yang ditanam di pot. Namanya buah Naga. Mungkin ada yang masih asing. Maklum, di samping relatif baru di Indonesia,yakni sekitar awal 2000-an, belum banyak orang mengusahakannya. Buah Naga telah lama dikenal olehrakyat Tionghoa kuno sebagai buah yang membawa berkah. karena biasanya buah naga diletakkandiantara patung naga di altar. Oleh karena itu orang Vietnam menyebut buah naga atau dalam bahasaVietnam disebut dengan nama Thang Loy di Thailand diberi nama Keaw Mang Kheon, dalam istiiah Inggrisdiberi nama DRAGON FRUIT clan di Indonesia dikenal dengan nama BUM NAGA Sebenarnya tanaman inibukan tanaman asil daratan Asia, tetapi merupakan tanaman ask Meksiko clan Amerika Selatan bagianutara (Colombia). Pada awalnya buah naga ini dibawa kekawasan Indocina (Vietnam) oleh seorang Perancissekitar tahun 1870. dari Guyama Amerika Selatan sebagai hiasan sebab sosoknya yang unik dan bunganyayang cantik dan berwarna putih. Baru sekitar tahun 1980 setelah dibawa ke Okinawa Jepang tanaman inimendunia karena sangat menguntungkan. Pada tahun 1977 buah ini dibawa ke Indonesia clan berhasildisemaikan kemudian dibudidayakan. Buah naga kaya akan vitamin dan mineral dengan kandungan seratcukup banyak sehingga cocok untuk diet. Tanaman ini juga disebut night blooming cereus. Ia berbunga hanya semalam (one night only). Saatpanjang sekitar 30 cm, kuncup bunga biasanya akan membuka. Sekitar pukul 9 malam, mahkota bungabagian luar yang berwarna krem tampak mekar. Di tengah malam, pukul 00.00, mahkota bagian dalamyang putih dan benangsari kuning akan bermekaran dan memancarkan aroma harum. Bau ini biasanyamengundang datangnya kelelawar, yang ternyata punya ―tugas‖ menyerbuki bunganya. Dari bunga lalujadilah buah. Bulat mengerucut, berkulit tebal 2-3 cm, dan, ini yang khas, di permukaan kulit buah terdapat―jambul-jambul‖ 1-2 cm.Beberapa khasiat DRAGON FRUIT : 1. Penyeimbang kadar gula 2. Pencegah Kolesterol tinggi 3. Pencegah kanker ususAda 4 jenis dragon fruit yang popular di Indonesia : A. Buah naga daging putih (Hylocereus undatus) Bobot rata-rata per buah 400-500 g, bahkan 650 g. Pada panen raya ke-2 setiap patok erisi 4 pohon menghasilkan 30 buah. Kadar kemanisan rendah yakni 10-13 briks. Ideal ditanam di ketinggian kurang 400 m DPL. Lebih dari itu produktivitas berkurang hingga 25%. Banyak ditemui di Vietnam, Thailand, Israel dan Amerika tengah. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 42
  • 45. B. Buah naga daging merah (Hylocereus polyrhizus) Sosok tanaman naga merah lebih kekar. Dibagian batang dan cabang, jarak antar duri lebih rapat. Tergolong rajin berbunga. Sayang, tingkat keberhasilan bunga menjadi buah 50%. Ukuran buah lebih kecil dibandingkan buah naga daging putih. Bobot buah rata-rata 400-500 g. Ia menyukai daerah ketinggian rendah sampai sedang. Tingkat kemanisan mencapai 13-15 briks. Dikembangkan Cina dan Australia. C. Buah naga daging Super Merah (Hylocereus costaricensis) Disebut juga superred Hylocereus polyrhizus sosok batang lebih besar dan warna loreng ketika tua. Ukuran rata-rata 400-500 g. Rasa manis, 13-15briks. Suka daerah panas berketinggian rendah hingga sedang. D. Buah naga kulit kuning daging putih (Selenicereus megalanthus) Penampilan khas, kulit kuning tanpa sisik atau berjumbai. Tekstur kulit cenderung halus, seperti apel sehingga dijuluki kaktus apel. Di bagian kulit itu tampak pula tonjolan-tonjolan. Lebih mungil. Jauh lebih manis, mencapai 15-18 briks. Baru Israel dan Kolumbia yang kembangkan. Mungkin lantaran ukuran mungil 80-100 g. Suka daerah dingin. Dengan ketinggian diatas 800m pertumbuhan makin baik. Di Israel, pekebun menanbah net sebagai naungan.PEMBIBITAN Pengadaan bibit merupakan faktor penting dalam proses budidaya. Dengan bibit yang baik ataumemenuhi syarat akan menghasilkan tanaman yang berkualitas dengan hasil yang maksimal. Berikut iniakan diulas cara atau kiat memperoleh bibit yang bagus , baik dari membuat sendiri atau dari membeli daripenyedia bibit yang mulai banyak tersedia dipasaran.Perbanyakan Vegetatif Perbanyakan vegetatif merupakan perbanyakan menggunakan setek cabang atau batang. Batangatau cabang yang digunakan harus dalam kondisi sehat, tua, dan sudah berbuah, berwarna hijau gelapkelabu, dengan ukuran ideal 20-30 cm. Dengan ukuran tersebut tunas yang tumbuh akan mudahmembesar dan sesuai untuk batang paling bawah bila ditanam untuk produksi. Karena setek diambil daribatang yang tua dan sudah berbuah maka pertumbuhan yang pesat, kokoh dan cepat bertunas. Apabilasetek diambil dari batang muda dan belum pernah berbuah atau setek susulan akan mengakibatkan bibitbersifat lunak seolah memiliki kadar air yang tinggi dan akan mempengaruhi umur produksi dan tentunyaakan mengakibatkan pembengkakan biaya karena waktu pemeliharaan yang lebih lama. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 43
  • 46. Bibit yang baik dipengaruhi oleh diameter batang, akan lebih baik bila diameter batang semakinbesar dan bibit cenderung lebih tahan terhadap serangan penyakit busuk pangkal batang. Bahan setekdipilih dari yang pernah berbuah 3-4 kali dan sehat dipotong-potong dengan ukuran 20-30 cmmenggunakan gunting steril dan untuk membedakan bagian bawah dan atas, untuk bagian bawahdipotong meruncing dan bagian atas dipotong mendatar. Setelah dipotong, setek dikeringanginkan sampaigetah mongering supaya batang tidak mudah busuk. Setelah kering, bagian pangkal batang dicelupkandalam larutan Rootone F (campuran 3 sendok Rootone F dan 2 sendok teh air). Pemberian Rootone Fberguna untuk mempercepat perakaran. Bedengan sebagai penanaman bibit dibuat dengan ukuran tinggi 15 cm dan lebar 100cm, untukpanjang bisa disesuaikan dengan keadaan lahan. Pada bedengan ini diberikan pasir sebanyak 10 kg/meterpersegi, pupuk kandang kering sebanyak 3 kg/meter persegi, dan dolomite sebanyak 250g/meter persegi.Diatas permukaan diberikan pupuk NPK sebanyak 50g/meter persegi kemudian permukaan bedengandiaduk merata sedalam 10-15 cm lalu diratakan dan biarkan selama semalam. Setelah itu pada bedengandibuatkan lubang-lubang tanam berukuran 20 cm x 20 cm dengan menggunakan tugal berdiameter 4 cm.Kedalaman lubang tanam 5 cm dan terdapat 16 lubang tanam setiap 1 meter persegi. Selanjutnya setek ditanam pada lubang tanam yang sudah dibuat dengan posisi tegak. Setelahditanam seluruhnya bedengan diberikan naungan dari plastik bening/tembus cahaya untuk mencegahterkena air hujan. Tindakan perawatan dilakukan penyiraman 2-3 kali sehari pada pagi atau sore hari. Setelah tiga minggu, setek akan mulai berakar, dan naungan dari plastik bisa dibuka agar terkenasinar matahari langsung. Setelah dua minggu naungan dibuka, bibit sudah tumbuh tunas cabang dapatdiberikan pupuk ZA, TSP, dan KCI dengan perbandingan 1:1:1. Pupuk tersebut ditaburkan dalam larikansedalam 3 cm dengan dosis 100g/mtr persegi/bulan. Sering terjadi tumbuh tunas lebih dari satu secarabersamaan, dipilih satu tunas cabang yang berbentuk kokoh dan lebih besar, sedangkan tunas satunyadipotong dan jika mucul tunas lagi juga segera dipotong. Pemangkasan selalu dilakukan selama bibitbelum ditanam pada lahan, sebaiknya bekas luka pangkas disemprot larutan fungisida. Dengan demikiankeseragaman bibit akan terjamin. Selain menggunakan bedengan, bibit setek juga bisa dibesarkan pada polibag ukuran 15 cm x 20 cmdengan komposisi media tanam sama dengan yang digunakan pada bedengan. Perawatan juga hampirsama dengan bibit yang ditanam pada bedengan.PENANAMAN Bisa di tanam di lahan terbuka maupun di dalam pot plastik/drum/bak semen yang berukuran cukup besar (>40 cm). Bibit di tanam dalam rumpun yang terdiri dari 3-4 setek dan di beri tiang penyangga karena tanaman ini termasuk jenis tanaman merambat. Tiang penyangga: beton bertulang dengan ukuran sekitar 10 x 10 cm atau bulat berdiameter 10 cm. Atau rangkaian besi beton berbentuk segitiga, atau pipa pcv/besi berdiameter 5- 10 cm. Syarat utama tiang dalah tahan lama dan cukup kuat menahan beban erat sampat 50 Kg lebih, ditambah beban buah yang bisa berjumlah 25 butir dalan 1 rumpun. Untuk penanaman di lahan jarak tanam umumnya 3 x 3 m atau 2 x 3 m. Buat lubang dalam bedeng sedalam 20—30 cm dan lebar 30—40 cm. Campurkan tanah bagian atas dengan pasir dan pupuk kandang dengan perbandingan 1:1:1, diamkan selama 1 minggu. Alasi lubang tanam dengan pasir sekitar 15 cm dan tutup lubang dengan tanah campuran pupuk kandang dan pasir, diamkan selama 3 hari. Tanam bibit sedalam 5 cm. Beri media bercampur pupuk kandang pada minggu ke 3 sehingga membentuk bumbunan setinggi 5—10 cm. Jenis tanah yang baik adalah mengandung humus, biasanya berwarna kehitaman, bila tidak ada, maka perbandingan tanah bisa dikurangi. Pupuk kandang: kotoran kambing/domba, ayam, babi atau sapi/kerbau, yang sudah matang atau dikomposkan. Pasir/sekam/sekam bakar atau sejenisnya berguna untuk membantu membentuk media yang poros sehingga air tidak menggenang, mencegah busuk batang/akar. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 44
  • 47.  Pemupukan dosis 10 Kg per rumpun, pemupukan lanjutan diberikan 6 bulan kemudian atau awal dan akhir musim berbunga (Oktober-April) dengan dosis sama atau selang 3 bulan dengan dosis setengahnya. Penyemprotan D.I.Grow pada seluruh bagian tanaman setiap 2-3 minggu sekali. Gunakan D.I.Grow Green dgn dosis 50 cc/15 liter air pada saat tanaman sedang tidak berbuah/pertumbuhan.PENYIRAMAN Sejak 0 hari pertama tanam. Kocorkan air ke lubang tanam. Banyaknya 5 liter per 2 lubang tanam. Kalau sumber air melimpah gunakan sistem rembesan. Air dialirkan kedalam parit-parit yang dibendung diujung-ujungnya. Kemudian biarkan direndam selama 2 jam. Penyiraman selanjutnya disesuaikan dengan kondisi tanahPENGIKATANGunakan tali rafia atau tali lunak lainnya dan lakukan dengan hati-hati karena tunas/sulur muda masih lunak sehingga mudah koyakdan patahPEMUPUKAN Setelah memasuki musim penghujan (Oktober-April), pemupukan lanjutan di lakukan dengan dosis 10 kg per rumpun, pemupukan dilakukan dengan menggali sedalam 10 cm tanah sekeliling tanaman dan menaburkan pupuk kedalam galian, lalu tutup kembali dengan tanah bekas galian. Lakukan penyemprotan pada bulan Oktober – April dengan D.I.Grow Red setiap 2-3 minggu sekali dengan dosis 60 cc/15 liter air. Menjelang pembungaan, sekitar Agustus hingga September bunga ―besar‖ diperkirakan pada November. Tambahkan unsur fosfor dan kalium. Pupuk itu berguna untuk merangsang pembungaan bagi tanaman yang menghasilkan sulur produksi. Frekuensi pemberian 2 kali perbulan. Pada saat berbuah, pupuk kandang tetap diberikan 2 minggu sekali. Bisa juga gunakan D.I.Grow Red dosis 60 cc/15 liter air. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 45
  • 48. PEMANGKASAN Pemangkasan tunas yang tumbuh berlebihan dengan menyisakan 1-2 tunas yang sehat agar menjadi sulur dewasa, sehat dan kokoh. Tunas dengan bentuk yang tidak sempurna sebaiknya di pangkas sejak dini. Pada saat memasuki musim berbunga/berbuah, maka tunas tunas baru terbentuk sebaiknya dipangkas agar proses generatif tanaman tidak terganggu dan pembuahan berlangsung sempurna. Ketika tanaman berumur 7 bulan, pangkas tunas-tunas baru dengan panjang tertentu. Yang tak dipangkas hanya bagian ujung atas. Tujuan untuk merangsang tumbuhnya bunga. Pangkas pula tunas-tunas yang muncul dipangkal atau bagian bawah.tanaman setiap 2 minggu. Semua dibuang kecuali sulur calon buah.HAMA DAN PENYAKIT Cegah dengan membersihkan kebun secara rutin. Hama dan penyakit ganas jarang ditemukan. Paling hanya yang menggigit bakal buah sehingga kulit cacat. Pada saat pertumbuhan awal, biasanya semut memakan tunas muda dan menghisap cairan yang keluar. Akibatnya stagnan pertumbuhan selama 1 bulan sebelum tumbuh lagi. Pengendalian semut dengan menyemprot insektisida sesuai dosis anjuran. Sedangkan tindakan preventif dengan menabur kapur di tanah. Hama lain berupa kutu sisik yang biasanya berkumpul diantara cabang dengan pangkal batang. Warna putih, lembut, dan berukuran kecil. Akibatnya akan menimbulkan warna kusam di cabang tanaman. Keberadaan kutu lama-kelamaan mempengaruhi reproduksi tanaman karena pertumbuhan cabang stagnan dan menjadi kecil. Atasi dengan menyemprotkan air belerang pada batang yang terkena kutu.PEMBUAHAN Genjah, umur muda ( 8-12 bulan) sudah buah. Dimulai Oktober, sulur-sulur dewasa akan mulai memperlihatkan calon calon bunga, terutama pada ujung sulur. Pentil bunga sebesar kelereng berwarna hijau semburat merah,akan terus membesar dan memanjang hingga sebesar tongkol jagung dalam waktu 2-3 minggu. Penyerbukan berlangsung alami dibantu angin dan serangga seperti semut dan lebah. Menanam buah naga dalam beberapa rumpun secara berkelompok akan meningkatkan efektivitas pembuahan karena penyerbukan silang sangat mungkin terjadi. Beberapa hari berselang bunga akan layu dan semakin mengering seiring dengan pangkal bunga yang tetap segar berwarna hijau, menandakan bahwa bakal buah sudah terbentuk. Bila pangkal bunga ikut layu berarti pembuahan tidak terjadi dan dalam beberapa hari akan rontok. Setelah buah tidak ada lagi seleksi. Buah berwarna hijau akan semakin membesar dan mencapai maksimal dalam waktu sekitar 25 hari, setelah itu warna hijau akan berubah gelap kemerahan dan semakin cerah hanya dalam waktu beberapa hari setelah buah berumur 30-35 hari dan berwarna merah semakin cerah serta mengkilat, maka tibalah saat memanen buah naga.PANEN Ciri buah siap panen: ialah berwarna kulit merah mengkilap dan berjumbai/sisik berubah dari hijau menjadi kemearhan. Setelah petik, sortir berdasarkan ukuran buah. Rasa manis muncul setelah disimpan 1-2 malam. Buah yang telah matang tidak perlu di peram lagi dan bisa langsung di konsumsi. Buah tahan simpan selama dua minggu dalam suhu ruang.Daya simpan dengan suhu kamar mencapai 10 hari dan di dalam lemari pendingin bisa mencapai 1 bulan bahkan lebih. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 46
  • 49. NUTRISI D.I. GROW UNTUK PERIKANANMANFAAT : Meningkatkan perkembangan Phytoplankton dan Zooplankton. Meningkatkan daya tahan terhadap perubahan kualitas air tambak/kolam. Meningkatkan nafsu makan. Memacu pertumbuhan. Meningkatkan daya tahan terhadap penyakit. Meningkatkan nilai biologis pakan.APLIKASI : PEMBIBITAN. Diberikan melalui media air yang bertujuan menumbuhkan Phytoplankton berupa Chlorella, Infusiria, Rorifera, sebagai sumber makanan larva. Caranya yaitu larutkan 1 sendok makan D.I. GROW (Green)/m3 + Urea 5 gr/m3, tebarkan merata dipermukaan air tempat pemeliharaan atau bisa juga bak yang subur dialirkan ke bak yang ada larvanya. PENDEDERAN DAN PEMBESARAN. 1. Kolam Tanah.  Persiapan Kolam/Tambak. Sebaiknya tambak dikeringkan beberapa hari, kemudian diberi pengapuran dan dicangkul bolak- balik, biarkan selama 5-7 hari. Kemudian taburkan pupuk Urea 20 gr/m2, SP-36 10 gr/m2 dan D.I. GROW (Green) 3 ltr/Ha. Masukkan air setinggi ± 20 cm, biarkan selama 5-7 haru, tujuannya untuk menumbuhkan pakan alami/plankton. Setelah 5-7 hari, masukkan air secara berangsur-angsur sampai ketinggian yang diharapkan. Bibit ikan/udang dapat segera ditebarkan pada hari itu.  Perawatan. Pemupukan dengan D.I.GROW (Green) susulan dapat diberikan setelah 4 minggu tebar benur/bibit ikan, dengan dosis 3 ltr D.I.GROW (Green)/Ha, dengan cara D.I.GROW diencerkan kemudian ditebarkan merata dipermukaan air tambak/kolam. Sebaiknya pemberian D.I. GROW susulan dilakukan setelah penggantian air (bila air tambak/kolam diganti). Apabila dilakukan pemberian pakan tambahan, maka D.I. GROW dapat diberikan melalui pakan dengan dosis 1 sendok makan + ½ ltr air + pakan 3 kg. Aduk hingga rata, kemudian kering- anginkan, setelah itu pakan tersebut dapat diberikan ke ikan/udang. 2. Kolam Air Deras/Jaring Terapung/Keramba. Aplikasi D.I. GROW sebaiknya dicampur di pakan/pelet dengan dosis 1 sendok makan D.I. Grow (Green) + ½ ltr air + 3 kg pakan/pelet, aduk hingga rata, selanjutnya kering-anginkan, setelah itu dapat diberikan ke ikan. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 47
  • 50. NUTRISI D.I. GROW UNTUK TERNAKProduktivitas ternak tergantung pada 3 aspek utama; BREEDING (pemuliabiakan ternak), FEEDING (pakan),dan MANAGEMENT (tatalaksana pemeliharaan ternak). Dari ketiga aspek tersebut diatas, aspek Feeding(pakan) berperan sekitar 60% - 80% dari total biaya produksi peternakan.Mengapa D.I. GROW (Green) bisa untuk ternak? Hal ini dapat dipahami karena D.I. GROW terbuat dari zatorganik yaitu; rumput laut (seaweed), tidak mengandung racun, maka secara fisiologis tidak akanmembahayakan untuk ternak.MANFAAT : Meningkatkan nafsu makan. Memacu pertumbuhan. Efisiensi waktu. Daya tahan terhadap penyakit. Meningkatkan nilai biologis pakan. Meningkatkan keuntungan.APLIKASI :1. Golongan Ruminansia (Sapi – Kambing – Domba)  Dicampur dalam air minum/disiramkan pada rumput. Ternak Kecil : 1 sendok makan D.I. GROW (Green) + 10 ltr air + ½ genggam garam dapur, diberikan 1x sehari. Ternak Besar : 1 sendok makan D.I. GROW (Green) + 5 ltr air + 1 genggam garam dapur, diberikan 1x sehari.  Dicampur dalam pakan/Comboran. Campurkan 1 sendok makan D.I. GROW (Gree) + 3 kg pakan + air secukupnya, diberikan 1x sehari. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 48
  • 51. 2. Golongan Unggas (Ayam – Bebek – Burung Puyuh)  Dicampur dalam air minum. Diberikan mulai dari umur 4-7 hari setelah menetas, dosis; 1 sendok makan D.I. GROW (Green) + 10 ltr air, 1x sehari. Bila dalam 24 jam masih tersisa, harus dibuang. Pada saat diberi vaksin, hentikan pemberian D.I. GROW (Green), pada hari itu saja, besoknya dapat diberikan kembali.  Dicampur dalam pakan. Campurkan 1 sendok makan D.I. GROW (Green) + 3 kg pakan + air secukupnya, diberikan 1x sehari. 3. Golongan Omnivora (Babi) Campurkan dipakan dengan dosis; 1 sendok makan D.I. GROW (Green) + 3 kg pakan + air secukupnya, diberikan 1x sehari. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 49
  • 52. Ir. Suhendro AtmajaLahir di Simalungun (Sumatera Utara) pada tanggal 29 Juni 1970. MenamatkanSMA tahun 1990 di SMA Negeri Serbalawan, Simalungun. Pada tahun yang sama,penulis melanjutkan pendidikan di Institut Pertanian Bogor melalui jalurUSMI/PMDK dengan jurusan Ilmu Tanah, Fakultas Pertanian. Penulis menamatkanpendidikan S-1 di IPB tahun 1995.Tahun 1995 – 2002 penulis aktif sebagai konsultan pertanian dan LSM di beberapaperusahaan dalam menangani proyek survey & Pemetaan Tanah untukPermukiman Transmigrasi dan Perkebunan serta Pemberdayaan Kelompok Tani.Sampai saat ini, penulis aktif sebagai Agro Business Developmen Manager di PT.Diamond Interest, dalam mengembangkan Pupuk D.I. GROW. Pupuk D.I GROW – Pupuk Organik Teknologi Nano – www.diamondindonesia.co.id | hal 50

×