88000176 laporan-biologi-perikanan-hipofisasi

2,774 views
2,579 views

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
2,774
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
53
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

88000176 laporan-biologi-perikanan-hipofisasi

  1. 1. BIOLOGI PERIKANAN – SB 091521 LAPORAN PRAKTIKUM HIPOFISASI RIZKY YANUARISTA 1509100027 KELOMPOK I ASISTEN : ARSETYO RAHARDHIANTO Dosen Pengampu : Dra. NURLITA ABDULGANI, M.Si. LABORATORIUM ZOOLOGI JURUSAN BIOLOGI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER SURABAYA 2011
  2. 2. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dalam dunia budidaya perikanan ketersediaan benih memegang peranan yang sangat penting. Di habitat asli ikan di alam akan memijah secara alami apabila mendapat rangsangan lingkungan yang tepat, sayangnya dalam lingkungan budidaya rangsangan lingkungan itu sulit diwujudkan. Sehingga perlu diadakan rekayasa untuk memijahkan ikan. Rekayasa yang dimaksud merupakan teknologi tepat guna dalam memijahkan ikan, yaitu dengan metode penyuntikan kelenjar hipofisa dari ikan donor ke ikan resipien. Hal tersebut dilakukan untuk merangsang ikan agar proses pemijahan lebih cepat. Metode hipofisasi adalah usaha untuk memproduksi benih dengan menggunakan bantuan kelenjar hipofisasi dari ikan donor yang menghasilkan hormon yang merangsang pemijahan seperti gonadotropin (Susanto, 1996). Pemijahan sistem hipofisasi menurut Muhammad et al. (2003), ialah merangsang pemijahan induk ikan dengan menyuntikkan kelenjar hipofisa. Praktikum ini menggunakan ikan mas atau Cyprinus carpio donor dan resipient, dimana ikan Mas donor dibedah dan diambil kelenjar hipofisanya. Kelenjar hipofisa yang di dapat di homogenkan dengan sentrifuge, dan hasilnya di suntikkan pada ikan mas resipient dibagian sirip dorsal bagian depan. 1.2 Permasalahan Permasalahan yang dibahas dalam praktikum ini adalah bagaimana caranya mengetahui langkah hipofisasi pada ikan Cyprinus carpio dan mengetahui perubahan dari pemijahan buatan pada ikan Cyprinus carpio. 1.3 Tujuan Praktikum ini bertujuan untuk mengetahui langkah hipofisasi pada ikan Cyprinus carpio dan mengetahui perubahan dari pemijahan buatan pada ikan Cyprinus carpio.
  3. 3. BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pemijahan Proses pemijahan adalah proses yang ditujukan kepada suatu spesies dalam bentuk tingkahlaku melakukan perkawinan atau pembuahan ovum oleh sperma.Secara umum pemijahan biota akuatik dibagi dalam beberapa tahapan yaitu proses matting, proses spawning, proses pasca spawning (Sudrajat, 2010). Gambar 1: Ikan lele jantan (bawah) dan ikan lele betina (bawah) yang telah matang gonad. Berdasarkan sifatnya proses pemijahan dapat berlangsung secara alamiah dan buatan : o Pemijahan Alami Sepasang ataupun sekelumpok ikan yang siap memijah dan akan memijah ditaruh dalam suatu wadah kolam. Dan sudah tentu keadaan, salinitas, dan suhu sudah diatur agar sesuai dengan tempat pemijahan ikan itu yang sebenarnya. Dan saat pemijahan kolam biasanya ditutup, agar mengurai gangguan dalam pemijahan dan ikan lebih suka memijah pada tempat gelap dan hangat. o Pemijahan Buatan Pada pemijahan buatan, pembuahan telur oleh sperma dilakukan dengan bantuan manusia. Telur dipaksa keluar dari tubuh induk ikan betina dengan tehnik stripping/pengurutan kemudian ditampung pada suatu wadah. Lalu segera dilakukan stripping pada induk jantan untuk mengeluarkan sperma secara paksa. Telur dan sperma kemudian di satukan dalam satu wadah lalu diaduk dengan alat lembut dan halus seperti bulu ayam sehingga tercampur dan terjadi pembuahan. (Sudrajat, 2010). Berdasarkan tehniknya, pemijahan ikan dapat dilakukan dengan 3 macam cara yaitu : a. Pemijahan ikan secara alami, yaitu pemijahan ikan tanpa campur tangan manusia. Terjadi secara alamiah ( tanpa pemberian rangsangan hormon).
  4. 4. b. Pemijahan secara semi intensif, yaitu pemijahan ikan yang terjadi dengan memberikan rangsangan hormon untuk mempercepat kematangan gonad, tapi proses ovulasinya terjadi secara alamiah di kolam. c. Pemijahan ikan secara intensif, yaitu memberikan rangsangan hormon untuk mempercepat kematangan gonad serta ovulasinya dilakukan secara buatan dengan tehnik stripping/pengurutan (Sudrajat, 2010). Gambar 2: Ikan diberi hormon agar cepat matang gonad Ada 3 komponen yang mempengaruhi proses reproduksi atau pemijahan pada ikan, yaitu gonad, sinyal lingkungan, dan sistem hormon dimana ketiga komponen itu saling mempengaruhi (Murtidjo, 2001).     Berdasarkan habitat tempat ikan memijah, pemijahan dibagi menjadi: Lithophil: memijah pada dasar perairan berbatu Psamophil: memijah di dasar perairan berpasir Pelagophil: memijah pada kolom air di perairan terbuka Ostracophil: memijah pada cangkang binatang yang telah mati (Murtidjo, 2001). 2.2 Cyprinus carpio Kindom : Animalia Phylum : Chordata Classis : Osteichthyes Ordo : Cypriniformes Familia : Cyprinidae Genus : Cyprinus Species : Cyprinus carpio (Susanto, 1996). Gambar 3: Cyprinus carpio Ikan mas merupakan jenis ikan konsumsi air tawar, berbadan memanjang pipih kesamping dan lunak. Ikan mas sudah dipelihara sejak tahun 475 sebelum masehi di Cina. Di Indonesia ikan mas mulai dipelihara sekitar tahun 1920. Ikan mas yang terdapat di Indonesia merupakan merupakan ikan mas yang dibawa dari Cina, Eropa, Taiwan dan Jepang. Ikan mas Punten dan Majalaya merupakan hasil seleksi di Indonesia. Sampai saat ini sudah terdapat 10 ikan mas yang dapat diidentifikasi berdasarkan karakteristik morfologisnya (Susanto, 1996).
  5. 5. Ikan Mas adalah salah satu jenis ikan peliharaan yang penting sejak dahulu hingga sekarang. Daerah yang sesuai untuk mengusahakan pemeliharaan ikan ini yaitu daerah yang berada antara 150 – 600 meter di atas permukaan laut, pH perairan berkisar antara 7-8 dan suhu optimum 20-25 oC. Ikan Mas hidup di tempat-tempat yang dangkal dengan arus air yang tidak deras, baik di sungai danau maupun di genangan air lainnya (Herlina, 2002). Tubuh ikan mas digolongkan (3) tiga bagian yaitu kepala, badan, dan ekor. Pada kepala terdapat alat-alat seperti sepasang mata, sepasang cekung hidung yang tidak berhubungan dengan rongga mulut, celah-celah insang, sepasang tutup insang, alat pendengar dan keseimbangan yang tampak dari luar (Cahyono, 2000). Jaringan tulang atau tulang rawan yang disebut jari-jari. Sirip-sirip ikan ada yang berpasangan dan ada yang tunggal, sirip yang tunggal merupakan anggota gerak yang bebas. Selain itu system alat pencernaan ikan mas secara umum terdiri atas saluran pencernaan berturut-turut dari mulut hingga ke anus sebagai berikut: 1. Rongga mulut, di dalam rongga terdadat sebagai berikut a. Lidah yang melekat pada dasar mulut dan tidak dapat di gerakan b. Kelenjar-kelenjar lendir, tetapi tidak terdapat kelenjar ludah. c. Rahang dengan gigi-gigi kecil berbentuk kerucut. 2. Faring, yaitu pangkal tenggorokan yang tempatnya yang sesuai dengan tempat insang. 3. Kerongkongan yaitu kelanjutan faring yang terletak di belakang insang. 4. Lambung yaitu kelanjutan kerongkongan yang merupakan pembesaran dari usus. 5. Ususnya panjang dan berliku-liku pada saluran pencernaan terdapat beberapa kelenjar pencernaan, antara lain: a) Hati, terletak di bagian muka rongga badan meluas mengelilingi usus. b) Pangkereas terletak dibagian lambung dan usus. c) Jantung, terletak di dalam rongga tubuh yang dibatasi dekat daerah insang dan di bungkus oleh selaput (Djarijah,2001). Disamping alat-alat yang terdapat dalam, rongga peritoneum dan pericardium, gelembung renang, ginjal, dan alat reproduksi pada sistem pernapasan ikan umumnya berupa insang (Bactiar,2002). Ikan Mas mempunyai ciri-ciri badan memanjang, agak pipih, lipatan mulut dengan bibir yang halus, dua pasang kumis (babels), ukuran dan warna badan sangat beragam. Ikan Mas dikenal sebagai ikan pemakan segala (omnivora) yang antara lain memakan serangga kecil, siput cacing, sampah dapur, potongan ikan, dan lain-lain (Herlina, 2002). Ikan Mas (Cyprinus carpio) dapat digunakan sebagai hewan uji hayati karena sangat peka terhadap perubahan lingkungan. Di Indonesia ikan yang termasuk famili Cyprinidae ini termasuk ikan yang populer dan paling banyak dipelihara rakyat, serta mempunyai nilai ekonomis. Ikan mas sangat peka terhadap faktor lingkungan pada umur lebih kurang tiga bulan dengan ukuran 8 – 12 cm. Disamping itu ikan mas di kolam biasa (Stagnan water) kecepatan tumbuh 3 cm setiap bulannya (Herlina, 2002).
  6. 6. Diantara jenis ikan Mas itu sendiri jika di amati lebih lanjut ada perbedaan dari segi sisik, bentuk badan, sirip mata dan perbedaan ini menunjukkan adanya perbedaan ras pda jenis ikan air tawar. Ras-ras yang ada pada ikan mas antara lain: 1. Punten: Warna sisik hijau gelap, mata menonjol, gerakan lamban dan jinak punggung lebar dan tinggi, ikan ini mempunyai panjang dan relatif pendek di bandingkan ikan mas lainya. 2. Sinyonya: Warna sisik kuning muda, badan relative panjang, mata tidak begitu menonjol dan normal pada usia yang masih muda, sedang yang sudah tua sipit, yag masih muda gerakannya jinak dan suka berkumpul pada permukaan air, perbandingan panjang dan terhadap tinggi badan antara 3,66:1. 3. Majalaya: Warna sisik hijau keabu-abuan, dengan tepi sisik lebih gelap kearah punggung badan relative pendek, punggung tinggi (membungkuk) dengan perbandingan panjang dan tinggi badan 3,20:1 dan gerakan jinak. 4. Kumpai: Warnanya bermacam-macam, tanda yang khasnya adalah siripnya panjang dan gerakannya lambat 5. Kancra Domas: Sisik kecil-kecil, bagian atas hijau kehitaman dan ada bagian titik yang mengkilap, bagian bawah sebatas garis badan berwarna putih. 6. Fancy Carp (Koi): Warna beraneka ragam, gerakan lamban dan jinak, badan relatif pendek dan tinggi. Ikan ini merupakan ikan pemakan organisme hewan kecil atau renik ataupun tumbuh-tumbuhan (omnivore). Kolam yang di bangun dari tanah banyak mengandung pakan alami,ikan ini mengaduk Lumpur,memangsa larva insekta,cacing-cacing mollusca (Djarijah,2001). Cahyono (2000) menyatakan, jenis makan dan tambahan yang biasa di berikan pada ikan mas adalah bungkil kelapa atau bungkil kacang, sisa rumah pemotongan hewan, sampah rumah tangga dan lain-lain, sedangkan untuk makanan buatan biasanya di berikan berupa crumble dan pellet. 2.3 Pemijahan Ikan Mas Menurut Muslikhin (2008) dalam Weltzien (2003), reproduksi merupakan prosesperkembangan kompleks dari kedewasaan yang dapat didefinisikan sebagaitransformasi dari juvenile yang belum matang seksualnya menjadi individu dewasayang matang dengan munculnya sumbu brain-pituitary-gonad (BPG) yang berisi penuh hormonal dan kapasitas gametogenetic. Kedewasaan pada priaditandai dengan adanya spermatogenesis. Umur dari masa kedewasaan dankematangan seksual pertama diatur oleh faktor genetic yang dikontrol oleh nutrisi dan ukuran tubuh. Waktu pubertasdan kematangan seksual diatur oleh jam sirkanual endogenous yang dipengaruhioleh berbagai macam faktor internal. Proses kematangan kelamin ikan mas berlangsung relatif lama dan pelan-pelan. Perkembangan gametnya sangat dipengaruhi oleh temperature lingkungan. Tetapi perkembangan telur dan sperma induk ikan mas yang hidup di daereah tropis relative lebih cepat dibandingkan dengan dikawasan subtropics (Santoso, 1992).
  7. 7. Pembentukan kuning telur didaerah subtropishampir terhenti selama musin dingin. Demikian pula, larva dan benih ikan mas yang menetas padalingkungan dingin cenderung memiliki ukuran yang lebih kecil. Telur ikan mas yang terbuahi memiliki sifat menempel (adhesive) dan menggantung (sticky) pada permukaan substrad. Telur yang tidak melekatdan menempel pada substrad akan tenggelam dan tidak lama kemudian membusuk dan mati. Fertilisasi terjadi apabila sel-sel telur segera terbuahi oleh sel sperma. Didalam air sel sperma bergerak aktif dan masuk membuahi telur melalui lubang kecil pada chorion. Telur yang terbuahi (fertil) akan menyerap air sehingga ukurannya membesar atau menggembung (swell) dan sel-selnya mulai melakukan pembelahan secara mitosis. Proses yang dinamakan embryogenesis ini berlangsung selama puluhan jam dan kemudian telur menjadi larva. Fekunditas ikan mas berkisar antara 100-200 per gram berat badan. Setiap kilogram induk betina ikan mas yang berpinjah mampu menmghasilkan telur sebanyak 100.000-200.000 butir. Dengan demikian induk betinanya ukuran sedang yang dipijahkan mampu mengeluarkan telur sebanyak 200.000-300.000 butir (Santoso, 1992). Diameter telur ikan mas dalam keadaan kering (normal) adalah 1mm-1,5mm beratnya adalah 0,0010-0,0014 gr/butir. Sedangkan diameter telur ikan mas dalam keadaan menggembung atau membengkak 1,5mm-2,5mm beratnya setelah dibuahi mencapai 0,0033gr-0.01a25 gr/butir. Larva ikan mas diberi cadangan makanan seperti kuning telur (yolk) yang menggantung dibawah permukaan perut. Makanan ini merupakan sumber energi sebelum organ pencernaan larva berkembang dan mampu menalan makanan yang diperoleh dari media atau sekitar habitatnya. Makanancadangan ini cukup untuk kebutuhan energi dalam mempertahankan kelangsungan hidup larva selama 3-4 hari (Santoso, 1992). Macam makanan dapat ditelan pada umur 5 hari adalah organisme renik berupa plankton. Larva ikan mas memakan plankton nabati yang berukuran 100-300 mikron. Pada umur 5 hari tersebut ukuran larva mencapai 6mm – 7 mm. Pada umur 1 bulan , ukuran normal larva mencapai 25mm-30mm dan ukuran organisme yang bisa ditelan berkisar antara 0,5mm-2,0mm. Sekalipun ikan mas menyukai makanan alami berupa plankton namun kebiasaan ini berubah secara berangsur-angsur seirama dengan perkembangan dan pertumbuhannya. Ikan mas dikenal sebagai hewan air pemakan segala (ombnivora). Ikan mas dewasa relative rakus menelan semua jenis makanan alami ataupun pakan buatan (Santoso, 1992). Menurut penelitian pasic (2010) terdapat hubungan antara panjang ikan dengan pemijahan dimana untuk memperkirakan heritabilitas dan korelasi genetik antara berat badan, panjang dan ketinggian mas umum di Serbia (Cyprinus carpio L.) selama 3-tahun masa pertumbuhan. Yang 50 keluarga ikan Mas yang umum diproduksi pada 2007 dan digunakan untuk estimasi parameter genetik. Ikan diukur pada penandaan untuk berat badan, panjang dan tinggi (W0, L0, H0), maka selama musim gugur pertama (W1, L1, H1) dan selama musim gugur kedua (W2, L2, H2). Berdasarkan model univariat estimasi heritabilitas yang tinggi untuk semua sifat (0,39, 0,34 dan 0,45 untuk W1, L1 dan H1, masing-masing) dan juga untuk tahun produksi kedua (0,49, 0,47 dan 0,44 untuk W2, L2
  8. 8. dan H2, masing-masing). Korelasi genetik diperkirakan menggunakan model multivariat dan mereka tinggi antara W1 dan L1 dan H1 (0,81 ± 0,06 dan 0,91 ± 0,03 untuk L1 dan H1, masing-masing), sedangkan antara H1 dan L1 yang cukup berkorelasi (0,54 ± 0,12). Pada tahun produksi kedua korelasi genetik juga tinggi, antara W2 dan L2 dan H2 (0,64 ± 0,09 dan 0,74 ± 0,06, masing-masing), sedangkan antara panjang dan tinggi mereka lebih rendah (0,24 ± 0,15). Berdasarkan hasil saat ini meningkatkan laju pertumbuhan ikan kerapu umum melalui seleksi genetik diharapkan akan efektif (Santoso, 1992). Gambar 4: sumbu teleost hypothalamic pituitary gonadal Ikhtisar dari sumbu membantu-pituitari-gonad teleost. Sel-sel testis diagramed; Namun, sel dengan peran yang sama terdapat pada indung telur. Hubungan antar komponen dari sumbu simplistically menggambarkan bagaimana sistem memelihara kesetimbangan dinamis. Lihat teks untuk lebih detail. Saraf GnRH, gonadotropin dilepaskan hormon; LH, Hormon pelutein; FSH, hormon perangsang folikel. Diadaptasi dari WHO [organisasi kesehatan dunia]. 2002. Penilaian global negara-of-the-ilmu endokrin pengganggu. Geneva: Program Internasional kimia keselamatan (Gerald, 2004). 2.4 Metode Pemijahan 2.3.1 Hormon Induk ikan yang sudah matang telur dirangsang untuk memijah dengan suntikan hormon gonadotropin. Induk betina disuntik dengan 500 MU dan induk jantan disuntik dengan 250 MU (mouse unit). Biasanya setelah 6 -8 jam ikan akan memijah (Afrianto, 1998). 2.3.2 Stripping Tindakan Stripping terhadap ikan yang telah matang gonadnya dilakukan dengan mengurut bagian perut mengarah ke bagian ekor sampai keluar cairan putih. Cairan putih (semen) di letakkan ke dalam cawan petri dan dicampur dengan masingmasing variasi konsentrasi larutan fruktosa (Afrianto, 1998). Stripping dapat dilakukan dengan dua cara yaitu cara kering dan cara basah.
  9. 9. 1. Cara kering Sel telur hasil stripping dari induk betina dicampur dengan sperma jantan, pencampuran dilakukan dengan bulu ayam/bulu bebek, kemudian dibiarkan selama + 10 menit. Setelah itu dicuci dengan air laut yang telah disaring dan disterilisasi, baru telur dipindahkan ke bak penetasan (Afrianto, 1998). 2.Cara basah Sel telur dan sperma hasil stripping dicampur dalam air laut yang telah disterilisasi dan dibiarkan selama + 10 menit, kemudian dicuci dan dipindahkan ke dalam bak penetasan (Afrianto, 1998). Gambar 5: Pemijahan dengan cara stripping Keterangan : A. Pengambilan Sperma B. Pengambilan telur dengan cara stripping C. Pencampuran sperma dan telur D. Diaduk dengan bulu ayam/bebek E. Pencucian telur F. Pencucian dengan air mengalir dalam plankton net (Afrianto, 1998). 2.5 Kelenjar Hipofisa Hipofisasi adalah suatu cara untuk merangsang ikan untuk memijah atau terjadinya pengeluaran telur ikan dengan suntikan ekstrak kelenjar hipofisa. Teknik penyuntikan dengan pemijahan buatan atau induced breeding yaitu merangsang ikan untuk kawin (Simanjuntak, 1985). Metode hipofisasi adalah usaha untuk memproduksi benih dari induk yang tidak mau memijah secara alami tetapi memiliki nilai jual tinggi dengan kelenjar hipofisasi dari ikan donor yang menghasilkan hormon yang merangsang pemijahan seperti gonadotropin (Susanto, 1996). Pemijahan sistem hipofisasi ialah merangsang pemijahan induk ikan dengan menyuntikkan kelenjar hipofisa. Menurut Sumantadinata (1981), ikan yang belum matang kelamin kelenjar hipofisanya mengandung gonadotropin dalam jumlah yang sedikit sekali atau tidak mengandung gonadotropin. Effendi (1978), menyatakan bahwa tingkat kematangan ikan
  10. 10. pada tiap waktu bervariasi. Tingkat kematangan tertinggi akan didapatkan paling banyak pada saat pemijahan akan tiba. Hal tersebut tidak sesuai dengan Kay (1998), yang menyatakan bahwa penyuntikkan kelenjar hipofisa akan memberikan respon dan menyebabkan ikan memijah antara 7-12 jam. Menurut Muhammad (2001), rendahnya fekunditas pada perlakuan diduga dosis yang diberikan belum mencukupi untuk pematangan tahap akhir semua oosit, sehingga tidak semua oosit mendapat tambahan gonadotropin yang sesuai untuk diovulasikan. Rendahnya hormon gonadotropin yang masuk dalam darah menyebabkan kemampuan hormon gonadotropin untuk mengovulasikan telur sangat terbatas. Muhammad (2001) dalam Nagahama (1987) juga melaporkan keberhasilan ovulasi tergantung dari keberhasilan proses pematangan akhir oosit. Oosit yang telah siap diovulasikan akan terjadi jika telah mendapat rangsangan hormon yang sesuai. Kelenjar hipofisa adalah kelenjar yang dapat mengendalikan beberapa hormon antara lain hormon pada kelamin jantan (testis) maupun kelamin betina. Hipofisa berukuran sangat kecil, terletak di sebelah bawah bagian depan otak besar (diencephalon) sehingga jika otak kiri diangkat, maka kelenjar ini akan tertinggal. Kelenjar hipofisa terdiri atas 4 bagian masing-masing berurutan dari depan ke belakang adalah pars tubelaris, pars anterior, pars intermedius dan neurophisis (Fujaya, 2010). Hipofisitis tergolong dalam dua bentuk histopatologi : limfositik dan granulanomous. Hipofisitis limfositik, dijumpai pada banyak bentuk. Hipofisitis granulanomous mempunyai perbedaan epidemiologi. Diameter normal dari kelenjar hipofisis adalah 3.25 ± 0.56 mm pada level optik dan mencapai 1.91±0.4 mm pada insersi kelenjar hipofisis (Gutenberg, A. et al., 2009). Faktor-faktor lingkungan seperti suhu, cahaya, sifat fisik dan kimia juga mempengaruhi tingkah laku hewan. Suhu dan cahaya akan mempengaruhi sistem saraf dan otak pada proses pemijahan, dimana suhu optimum yang dibutuhkan ikan untuk memijah ialah 28-30OC. Rangsangan dari saraf pusat akan dihantarkan ke hipotalamus dan akan mengeluarkan GnRH yang akan merangsang sistem saraf pusat untuk meneruskan rangsang ke sel-sel gonadotropin yang berada dalam sistem hormon tersebut, yang merangsang gonad untuk menghasilkan hormon gonadotropin yang dibutuhkan dalam proses pemijahan (Bond,1979). Mekanisme secara alamiah kerja hormon untuk perkembangan dan pematangan gonad dimulai dari adanya rangsangan dari luar, seperti visual untuk fotoperiode, kemoreseptor untuk suhu dan metabolit. Rangsangan ini kemudian diterima oleh susunan saraf otak melalui reseptor-reseptor penerima rangsangan susunan saraf otak selanjutnya, merangsang hipotalamus untuk melepaskan Gonadropin Releasing Hormon (GnRH) untuk mestimulasi kelenjar hipofisa (pituitary) untuk mengsekresikan Gonadotropin Hormon (GtH). Setelah itu, dialirkan ke dalam darah untuk merangsang kematangan gonad akhir melalui simulasi untuk mensintesis hormon-hormon steroid pematangan (seperti hormon testoteron dan estradiol) dalam ovarium atau testis, dan mempengaruhi perkembangan kelamin sekunder (Bactiar, 2002).
  11. 11. Menurut Kay (1998), teknik penyuntikan dapat mempengaruhi pemijahan. Penyuntikan yang umum adalah penyuntikan secara intra muscular. Penyuntikan dilakukan pada bagian pinggang dari ikan, yaitu penyuntikan pada 3-4 sisik ke bawah. Menurut Sumantadinata (1981), terdapat 3 cara penyuntikan hipofisasi yaitu intra muscular, intra cranial dan intra perineal. 1. Secara muskuler, dengan cara menyuntik lewat punggung atau otot batang ekor. 2. Secara intra peritoneal, dengan cara menyuntikkan ke dalam rongga perut, lokasinya antara kedua sirip perut sebelah depan atau antara sirip dada sebelah depan. Suntikan ini disejajarkan dengan dinding perut. 3. Secara intra cranial,dengan cara menyuntikkan lewat kepala. Suntikan ini dengan memasukkan jarum injeksi ke dalam rongga otak melalui tulang occipitial pada bagian yang tipis. Luka atau hilangnya sisik dapat mengakibatkan ikan resipien tidak dapat memijah walaupun telah diberikan suntikan ekstrak hipofisa, karena gangguan secara fisiologis pada ikan. Tanda-tanda ikan yang sudah mengalami ovulasi dan siap dikeluarkan telurnya yaitu ikan terlihat gelisah, sering muncul di permukaan air dan ikan jantan sering berpasangan dengan ikan betina (Fujaya, 2010). Menurut Gordon (1982) ciri-ciri betina yang sudah masak kelamin diantaranya perut mengembung, lubang genital kemerahan, perut lembek. Sedangkan pada ikan jantan yang telah masak kelamin adalah bila perut di stripping akan keluar cairan putih seperti susu (Milt). Menurut Sumantadinata (1981), Ikan tidak berhasil memijah dimungkinkan oleh faktor lingkungan yang tidak kondusif sehingga ikan mengalami stress. Faktor lingkungan seperti suhu, cahaya, sifat fisik dan kimia juga mempengaruhi tingkah laku ikan. Suhu dan cahaya akan mempengaruhi saraf dan otak pada pemijahan. Suhu optimal ikan memijah adalah 280-300C.
  12. 12. BAB III METODOLOGI 3.1 Alat dan Bahan 3.1.1 Alat Alat yang digunakan dalam praktikum hipofisasi ini adalah kolam / bak perkawinan ikan, timbangan, pisau pemotong, telenan/ papan bedah, alat pembedahan, tissue, kain lap, gelas penggerus dan alat suntik. 3.1.2 Bahan Bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah induk ikan mas betina dan jantan matang gonad (siap kawin), ikan donor (ikan mas) yang sudah dewasa, akuabidest 2ml. 3.2 Cara Kerja 3.2.1 Menyiapkan Induk Ikan Mas Jantan dan Betina yang Siap Kawin Induk betina ditimbang, ikan donor disiapkan dan ditimbang. Dosis antara induk betina dengan ikan donor yaitu 1:2 / berat tubuh. 3.2.2 Cara Mengambil Kelenjar Hipofisa Ikan donor dibunuh dengan memotong kepalanya. Kepala yang telah dipotong diletakkan dengan posisi mulut menghadap ke atas. Pemotongan dilakukan pada bagian atas mata sedikit ke arah bagian belakang. Setelah tulang tengkorak terbuka, maka akan nampak otak, sedangkan kelenjar hipofisa terdapat di bawah otak dan berwarna putih. Otak diangkat, tempatnya dibersihkan dengan tissue agar bersih dari darah dan lemak. Kemudian kelenjar hipofisa diambil secara hati-hati dengan pinset. Kelenjar hipofisa jangan sampai pecah. 3.2.3 Preparasi Larutan Hipofisa Kelenjar hipofisa diambil dengan hati-hati. Kelenjar hipofisa diletakkkan di tepi alat penggerus. Kemudian kelenjar hipofisa digerus dengan cara memutar-mutar alat penggerus ke lubang dasar gelas penggerus. Disentrifuge selama 3 menit. Diamkan sebentar agar terbentuk dua lapisan (cairan bening dan endapan). Cairan yang bening diambil dengan spet, cairan inilah yang digunakan untuk menyuntik induk. Penyuntikkan dilakukan di bawah sirip dorsal bagian depan. 3.2.4 Cara Penyuntikkan Sisik ikan diangkat sedikit jangan sampai lepas lalu jarum spruit ditusukkan pada daging di ujung bawah sisik (jangan sampai menusuk sisik, karena kalau tertusuk sisik akan lepas). Induk betina yang sudah disuntik dimasukkan ke kolam perkawinan yang sudah disiapkan lengkap dengan ijuk dan induk jantan dengan perbandingan induk jantan dan betinanya 1:1 / berat tubuh. Hal ini dimaksudkan agar dapat mengamati dengan baik reaksi dari yang telah disuntik, mengetahui jarak waktu antara penyuntikkan dengan pada
  13. 13. saat awal ikan kawin. Biasanya induk akan kawin setelah 10-12 jam dari penyuntikkan (pada suhu sekitar 28°C), sehingga pada jam-jam itu kita bisa mencoba untuk mengambil telurnya dengan cara stripping / pengurutan.
  14. 14. BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Tabel Perlakuan dan Pengamatan Praktikum Hipofisasi No. Perlakuan Pengamatan 1. Ikan mas jantan dan betina disiapkan Gambar 6: ikan mas jantan (warna kuning) dan ikan mas betina (warna lurik) 2. Ikan mas ditimbang beratnya, ikan yang lebih berat dijadikan ikan donor Gambar 7: ikan mas ditimbang 3. Ikan mas donor dipotong kepalanya Gambar 8: ikan mas betina dipotong kepalanya 4. Ikan mas yang telah dipotong kepalanya dihadapkan dengan mulut berada di atas Gambar 9: kepala ikan mas diletakkan menghadap ke atas
  15. 15. 5. Kepala ikan mas dipotong di dekat mata sedikit ke belakang Gambar 10: kepala ikan mas yang dipotong 6. Diambil hipofisa dari ikan mas betina Gambar 11: hipofisa ikan mas diambil dengan tusuk gigi 7. Hipofisa ikan mas diletakkan di dalam cawan dan ditambahkan akuabides 2ml, dihaluskan dengan spatula Gambar 12: hipofisa ikan mas dihaluskan Gambar 13: ditambahkan dengan akuabides 8. Hipofisa yang telah halus diendapkan, lalu diambil cairan yang bening dengan pipet tetes Gambar 14: supernatan dari hipofisa ikan mas diambil dengan pipet tetes
  16. 16. 9. Supernatan disentrifuge selam 5 menit dengan kecepatan 2500 rpm Gambar 15: supernatan disentrifuge Gambar 16: hasil supernatan yang telah disentrifuge 10. Supernatan yang telah disentrifuge, dipindahkan ke dalam spet/ alat suntik Gambar 17: supernatan dipindah ke dalam alat suntik sebesar 1,2 ml. 11. Disuntikkan ke dalam ikan mas resipient. Penyuntikkan tidak boleh mengenai sisik ikan Gambar 18: disuntikkan pada ikan mas resipient 12. Ikan mas jantan yang telah disuntik ditaruh di bak pemijahan Gambar 19: ikan mas telah disuntik ditaruh di bak pemijahan
  17. 17. 4.2 Pembahasan Praktikum hipofisasi ini bertujuan untuk mengetahui langkah hipofisasi pada ikan mas (Cyprinus carpio) dan mengetahui perubahan dari pemijahan buatan pada ikan mas (Cyprinus carpio). Praktikum ini menggunakan induk ikan Mas betina dan jantan matang gonad (siap kawin), ikan donor (Ikan Mas) yang sudah dewasa dan akuades serta kolam perkawinan atau akuarium besar, timbangan, pisau pemotong, telenan, alat bedah, tissue, kain lap, gelas penggerus dan alat suntuk atau spet. Praktikum ini dimulai pada tanggal 24 Nopember 2011 di Laboratorium Zoologi Jurusan Biologi ITS Surabaya. Cara kerja pada praktikum ini adalah disiapkan induk Cyprinus carpio jantan dan betina masing-masing 1 ekor. Induk jantan beratnya 600 gram, sedangkan induk betina beratnya 700 gram. Karena Cyprinus carpio betina lebih berat dibandingkan yang jantan, maka Cyprinus carpio betina dijadikan ikan donor. Langkah pertama yang dilakukan pada praktikum ini adalah menimbang berat tubuh ikan baik ikan Mas donor maupun resipient untuk mengetahui berat dari ikan donor dan resipient, idealnya berat tubuh ikan donor disbanding dengan ikan resipient berat tubuhnya harusnya 2:1. Seperti Menurut Sudrajat (2010), syarat ikan donor adalah : a. Ikan donor sudah matang kelamin b. Berat induk donor sesuai atau kelipatan dari dosis induk ikan resipientergantung dosis penyuntikkan c. Sebaiknya ikan donor berasal dari induk jantan karena relatif mudah didapatdan harganya murah d. Ikan donor dalam keadaan hidup dan tidak sakit Sedangkan, persyaratan untuk ikan resipien adalah : a. Ikan resipien adalah induk jantan dan betina yang matang kelamin dan siapuntuk dipijahkan (TKG IV) b. Induk resipien merupakan hasil ikan budidaya dan domestikasic. Memiliki badan sehat dan tidak cacatd. Ikan resipien ini merupakan induk pilihan. (Sudrajat , 2010). Pengambilan kelenjar hipofisa dilakukan dengan cara Cyprinus carpio betina dibunuh dengan memotong bagian kepalanya, setelah dipotong kepala Cyprinus carpio betina dihadapkan ke atas. Jari telunjuk tangan praktikan dimasukkan ke dalam lulut ikan, lalu kepala ikan dipotong pada bagian atas mata sedikit ke arah bagian belakang, tapi jangan sampai memotong jari telunjuk tangan praktikan. Tulang tengkorak Cyprinus carpio betina telah terlihat,lalu diambil kelenjar hipofisa yang terletak di bawah otak dan berwarna putih.
  18. 18. Gambar 20: penampang kepala ikan Keterangan: Av: aorta ventralis; bs: Bagian dasar dienchepalon; j: infundibulun; hg: akar saraf tigeminus (V); hy: hipofisis; oe: tulang entoglessum; pr: rhombencephalon; ps: sinus posterior; th: folikel kelenjar tiroid; vj: vena jugularis; I, II, III, arteri insang. (Sumber: Harder, 1975, hlm. 82, dalam Fujaya, 2010). Kelenjar hipofisa Cyprinus carpio betina diletakkan di dalam mortar untuk digerus. Pengambilan kelenjar hipofisa dilakukan dengan hati-hati agar tidak pecah. Kelenjar Hipofisa terdapat tepat dibawah otak. Kelenjar ini berbentuk bulat kecil dengan warna putih. Kelenjar hipofisa mempunyai peran yang sangat penting, dimana kelenjar yang dihasilkan berupa hormon yang berpengaruh dalam pertumbuhan dan perkembangbiakan. Kerusakan dalam pengambilan ekstrak hormon mengakibatkan hormon tersebut tidak berfungsi. Hormon yang berpengaruh dalam pemijahan ikan adalah gonadotropin yang berfungsi dalam pematangan gonad dan mengontrol ekskresi hormon yang dihasilkan oleh gonad (Sudrajat, 2010). Pengambilan kelenjar ini dilakukan pada kelenjar hipofisa karena hipofisa bersifat sangat vital pada kehidupan kelangsungan ikan. Menurut Zairin (2002) dalam Trianasari (2009), hipofisa dapat dihasilkan berbagai hormon yang memicu terhadap sex reversal ikan seperti hormon somatotropin berfungsi untuk hormon pertumbuhan badan. Kemudian prolactin yang berperan untuk mengatur kegiatan hormon-hormon sex dan terakhir adalah hormon gonadotropin untuk merangsang terjadinya perubahan untuk memijah pada saat ikan siap memijah dan sudah matang kelamin. Setelah digerus, Cyprinus carpio betina disentrifuse selama 5 menit dengan kecepatan 2500 rpm dan didiamkan sebentar agar terbentuk 2 lapisan. Cairan yang bening diambil dengan spet atau suntikan. Ikan Cyprinus carpio jantan yang dijadikan ikan resipient dipersiapkan dengan cara diangkat dari air untuk disuntik cairan dari kelanjar hipofisa Cyprinus carpio betina. Sisik ikan diangkat dan jangan sampai lepas lalu jarum spruit ditusukkan pada daging diujung bawah sisik (jangan sampai menusuk sisik, karena jika terkena sisik akan terlepas). Seperti yang dinyatakan Kakufu (1983), cara pengambilan ikan resipien jangan sampai terjadi luka atau hilangnya sisik, hal ini dapat menyebabkan
  19. 19. ikan tidak dapat memijah walaupun telah diberi suntikan kelenjat hipofisa. Menurut Djuhanda (1981), jika keadaan suhu lingkungan yang disenangi tidak dijumpai, maka ikan tidak akan memijah. Kondisi media yang kurang sesuai antara lain pH air, tekanan osmosis dan oksigen terlarut yang kurang juga dapat mempengaruhi ikan tidak memijah. Induk betina yang sudah disuntik dimasukkan ke kolam perkawinan yang sudah disiapkan lengkap dengan ijuk dan induk jantan dengan perbandingan induk jantan dan induk betina 1:1/berat tubuh. Lebih tepat lagi dimasukkan ke akuarium yang sudah berisi ijuk dan induk jantan, hal ini dimaksudkan agar kita bias mengamati dengan baik reaksi dari yang disuntik dan yang lebih penting kita bias mengetahui jarak waktu antara penyuntikan dengan saat awal ikan tadi kawin. Biasanya induk akan kawin setelah 10-12 jam dari penyuntikan (pada suhu sekitar 28oC). sehingga pada jam-jam itu kita bias mencoba untuk mengambil telurnya dengan cara pengurutan (stripping). Menurut Muhammad, at. al. (2001), pada umumnya untuk mengembangbiakan ikan biasanya dilakukan teknik kawin suntik, yaitu hipofisasi yang telah memberikan manfaat yang besar terhadap pembenihan, tetapi masih belum lepas dari berbagai masalah yang dihadapi seperti dosis dan sumber kelenjar hipofisa. Efek dosis yang lebih tinggi terbukti akan menyebabkan makin cepatnya masa laten Pemijahan. Kemampuan ovulasi ikan sangat berkaitan dengan penggunaan dosis yang efektif untuk tiap spesies. Peningkatan dosis kelenjar hipofisa mempercepat masa laten pemijahan ikan betok. Hal ini diduga berhubungan dengan meningkatnya konsentrasi 17 α, 20 β. Dihidroksiprogesteron. Penyuntikan dilakukan pada bagian punggung dengan memasukkan jarum suntik secara miring 45° sedalam ± 2 cm. penyuntikan tidak dilakukan pada organ target, melainkan pada punggung ini bertujuan untuk melindungi organ penting yang ada pada organ target yaitu gonad, gonad ini adalah bagian yang rapuh sehingga akan rusak apabila terkena jarum suntik, sehingga penyuntikan dilakukan pada bagian punggung ikan. Induk yang telah disuntik, dilepas kedalam bak pemijahan. Ikan yang tidak berhasil memijah dimungkinkan oleh faktor lingkungan yang tidak kondusif sehingga ikan mengalami stress dan hormon yang ada tidak dapat memberikan respon. Penyebab lain yaitu teknik penyutikan yang kurang sempurna sehingga menghambat proses pemijahan yang terjadi. Selain itu, ikan yang belum memenuhi syarat juga dapat menjadi faktor kegagalan pemijahan. Faktor lingkungan seperti suhu, cahaya, sifat fisik dan kimia juga mempengaruhi tingkah laku ikan. Suhu dan cahaya akan mempengaruhi saraf dan otak pada pemijahan. Suhu optimal ikan memijah adalah 280300C. Cara pengambilan ikan resipien dan arus air berperan dalam pemijahan (Sumantadinata, 1981). Ciri induk ikan yang matang kelamin dapat dilihat dengan tanda–tanda : 1.Pada ikan jantan - Ikan jantan jika distriping akan keluar cairan putih juga semen pada bagian anus. Stripping (mengurut perut induk ikan) dilakukan untuk mengeluarkan telur dan semen (cairan sperma)Tanda-tanda ikan siap distripping ditunjukkan oleh
  20. 20. gelisahnyaikan, kemudian bergerak ke permukaan air dan mengibas-kibaskan ekornya. - Ukuran tubuh ikan jantan memanjang - Tubuhnya dari sisiknya menunjukan warna yang terang - Alat kelamin meruncing dan berwarna putih 2.Pada Ikan Betina - Bagian perut akan mengembang atau membesar - Agak lembek tubuhnya - Lubang saluran telur terlihat berwarna merah dan membengkak Induk yang baik kepalanya relatife kecil dibandingkan dengan badannya dan bentuknya agak meruncing, badannya tebal berpunggung tinggi dan sisiknya teratur rapi sirip dada mulus dan sudah mencapai kira – kira 2 kg untuk siap di pijahkan. (Sumantadinata, 1981). Menurut Sumantadinata (1981), terdapat 3 cara penyuntikan hipofisasi, yaitu intra muscular, intra cranial, dan intra perineal (Luqman, 2009). Hal ini sesuai dengan pendapat (Muslikhin, 2008) bahwa waktu yang dibutuhkan untuk melakukan pemijahan adalah 10–12 jam setelah menyuntikan. Faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat keberhasilan antara lain kemasakan atau pematangan kelamin ikan, keadaan psikologis ikan, cahaya, temperatur dan aliran air. Setelah beberapa jam dari penyuntikkan tampak induk saling kejar-kejaran dan terlihat berpasangan. Terkadang juga melompat dan memercikkan air di permukaan. Hal ini menandakan bahwa induk telah siap ovulasi sehingga dapat dilakukan proses stripping. Hal ini sesuai dengan pendapat (Luqman, 2009) bahwa tanda-tanda ikan yang sudah mengalami ovulasi dan siap dikeluarkan telurnya yaitu ikan terlihat gelisah, sering muncul di permukaan air dan ikan jantan sering berpasangan dengan ikan betina. Ciri-ciri betina yang sudah masak kelamin diantaranya perut mengembung, lubang genital kemerahan, perut lembek. Sedang pada ikan jantan yang telah masak kelamin adalah bila perut di stripping akan keluar cairan putih seperti susu (malt). Mekanisme pemijahan dimulai dari ekstrak kelenjar hipofisa yang disuntikkan akan menimbulkan rangsangan pada hipotalamus. Rangsangan dibawa akson yang berakhir pada penonjolan tengah di dasar ventral ketiga hipotalamus. Hormon FSH dan LH bekerja merangsang perkembangan gonad dan merangsang ovulasi. FSH dan LH juga merangsang perkembangan fungsi testis. FSH meningkatkan ukuran saluran semini ferus dan LH merangsang sel intestinum dari testis untuk memproduksi hormon kelamin jantan (Luqman, 2009). Pembuahan ikan dilakukan di luar tubuh. Masing-masing ikan jantan dan betina mengeluarkan sperma dan ovum. Keberhasilan ovulasi tergantung dari keberhasilan proses pematangan akhir oosit. Oosit yang telah siap diovulasikan akan terjadi jika telah
  21. 21. mendapat rangsangan hormon yang sesuai. Rendahnya hormon gonadotropin yang masuk dalam darah dapat menyebabkan kemampuan hormon gonadotropin untuk mengovulasikan telur sangat terbatas (Luqman, 2009). Hal ini sesuai dengan pendapat (Gusrina, 2008) bahwa proses pembuahan buatan ini membutuhkan waktu tertentu, maksudnya jika terlalu lama maka sperma atau sel telur bisa mati atau terganggu. Jika demikian keadaannya proses pembuahan tidak akan berhasil dengan baik. Ingat telur dan sperma itu hidup sehingga bermetabolisme. Telur yang tidak dibuahi akan mati dan berwarna putih air susu sedangkan telur yang terbuahi berwarna bening dan terdapat inti. Telur tersebut diletakkan didalam akuarium dengan penambahan aerasi untuk menyuplai oksigen. Hal yang dapat menyebabkan proses stripping atau pemijahan buatan ini tidak berhasil adalah kesalahan dalam pengurutan, peralatan yang digunakan tidak bersih, serta kematangan gonad dari induk baik induk jantan maupun induk betina (Gusrina, 2008). Penggunaan hormon untuk meningkat produksi benih ikan merupakan kemajuan teknologi yang dapat dilakukan di samping cara-cara tradisional yang telah biasa dilakukan oleh para petani ikan. Menurut Hoar, Randall dan Donaldson (1983) jenis hormon yang dapat digunakan untuk merangsang ovulasi pada ikan betina adalah Antitestoteron, Gonadotropin Relasing Hormon (GnRH), Dopamine antagonis, Gonadotropin, Steroid, dan Prostaglandin. Kenyataan ini juga terbentuk dari hasil penelitian Sukendi, Aryani dan Putra (1997) di mana kombinasi penyuntikkan oviprim pada postaglandin F2.... dapat memberikan rangsangan ovulasi dan meningkatkan kualitas telur ikan (Nuraini, 2006). Namun keberhasilan suatu pemijahan buatan untuk menghasilkan benih bukan saja tergantung pada induk ikan betina (tersedianya telur dalam jumlah yang cukup dan kualitas yang baik) tetapi sangat ditentukan oleh induk ikan jantan di dalam menghasilkan semen, baik volume maupun kualitasnya (konsentrasi, motilitas, viabilitas dan fertilitas), karena penyediaan semen yang cukup baik volume maupun kualitasnya oleh induk jantan merupakan kendala yang selalu ditemui dalam melakukan pemijahan buatan ikan. Hipofisasi yang dilakukan terhadap ikan jantan pada umumnya bertujuan untuk memperbanyak cairan sperma dan mengurangi kekentalan (Bardach, et al, 1997) sehingga sperma dapat dikeluarkan dengan baik. Menurut Fontaire (1976) hal ini dapat memungkinkan ikan jantan karena dengan adanya hipofisasi dapat mengakibatkan adanya spermiasi. Di samping itu hipofisasi mengandung hormon gonadotropin yang berpengaruh pada gonad (testis) sehingga dapat menyebabkan ikan mengeluarkan sperma (spermiasi) (Harvey dan Hoar, 1979). Berdasarkan latar belakang di atas perlu penelitian tentang peningkatan volume semen dan kualitas spermatozoa ikan mas (Cyprinus carpio) melalui kombinasi penyuntikkan hCG dan ekstrak kelenjar hipofisa ikan mas (Cyprinus carpio) (Nuraini, 2006).
  22. 22. Fungsi hCG dalam reprodusi ikan sama dengan hormon gonadotropin yang terdapat pada ikan, yang berperan dalam merangsang testis untuk mengeluarkan semen. Menurut Bardach et al (1972) hipofisa pada ikan jantan berperan memperbanyak cairan sperma dan mengurangi kekentalan sehingga sperma dikeluarkan (Nuraini, 2006). Nilai rata-rata konsetrasi spermatozoa yang diperoleh memiliki hubungan yang negatif dengan nilai rata-rata volume semen yang diperoleh sebelumnya, di mana semakin besar nilai volume semen maka konsentrasi spermatozoa yang diperoleh semakin kecil. Kenyataan ini disebabkan karena perlakuan kombinasi hCG dan ekstrak hipofisa yang diberikan akan meningkatkan cairan plasma semen, sehingga pada volume semen yang besar konsentrasinya akan semakin kecil (Piirome dan Hyvarinen, 1983) (Nuraini, 2006). Peran zat perangsang (hormon) yang diberikan pada ikan jantan juga untuk merangasang pergerakan cairan plasma yang terdapat dalam lobulus testis ke vas different dan selanjutnya akan dikeluarkan dengan konsentrasi tidak bertambah. Namun bila dosis rangsangan yang diberikan terlalu tinggi akan dapat menyebabkan cairan plasma semen ditarik kembali ke testis yang dikenal dengan istilah hidrasi. Pada proses pemijahan ikan konsentrasi spermatozoa tidak terlalu dipentingkan, hal ini karena pada proses pembuahan antara sel spermatozoa dan sel telur bersifat monospermik, yaitu hanya satu sel spermatozoa yang dapat membuahi satu butir sel telur (Nuraini, 2006). Nilai motilitas spermatozoa sangat tergantung pada faktor lingkungan antara lain pH, osmolaritas, jenis pengenceran dan zat kimia yang terkadung di dlamnya (Ginzburg, 1974 dan Stoss, 1993). Nilai motilitas spermatozoa mempunyai hubungan yang positif dengan volume semen, berhubungan negatif dengan konsentrasi spermatozoa dan berhungan positop terhadap viabilitas spermatozoa, dengan kata lain semakin banyak volume semen yang dihasilakan akibat perlakuan yang diberikan, maka semakin kecil konsentrasi yang diperoleh, semakin besar nilai viabilitas spermatozoa dan semakin besar pula nilai motilitas spermatozoa yang diperoleh. Hal ini disebabkan karena semakin encer semen yang diperoleh maka kandungan glukosa semakin banyak sedangkan konsentrasi semakin kecil, sehingga glukosa dapat dimanfaatkan oleh spermatozoa sebagai sumber energi yang sekaligus akan meningkatkan nilai motilitas (Nuraini, 2006). Pada semen yag encer akan dapat meningkatkan motilitas spermatozoa karena plasma semen dapat menydiakan makanan yang cukup (Munkittrick dan Moncia, 1987), dan kadar sodium pada semen yang encer semakin tinggi sehingga motilitas dan fertilitas sprematozoa semakin tinggi. Sebaliknya pada semen yang semakin kental penyediaan makanan yang ada akan terbatas dan akan menghambat motilitas spermatozoa (Stoos, 1983) (Nuraini, 2006). Kelemahan dari tekhnik hipofisasi adalah hilangnya sejumlah ikan donor untuk diambil hipofisanya. Usaha yang telah dilakukan untuk menekan sekecil mungkin kelemahan ini adalah dengan memanfaatkan ikan yang mempunyai nilai ekonomis rendah
  23. 23. untuk dipakai sebagai ikan donor. Akan tetapi, lebih ekonomis lagi apabila kita dapat memanfaatkan limbah ternak (hipofisa ternak) sepanjang tidak menyimpang dari prinsip hipofisasi (Oka, 2006). Inseminasi buatan adalah proses pemijahan buatan yang dilakukan dengan bantuan manusia pada ikan yang akan memijah dengan melakukan pengurutan (stripping) untuk mengeluarkan sel telur dari induk betina dan sel sperma dari induk jantan. Pada percobaan ini juga dilakukan inseminasi buatan pada proses pengamatan kedua. Induk betina diurut untuk mengeluarkan sel telur kemudian induk jantan juga diurut untuk mengeluarkan spermanya kemudian dilakukan pengadukan agar sperma dan sel telur tercampur rata. Sel telur dan sperma hanya dapat bertahan sekitar 30 detik sehingga secepatnya dilakukan pengadukan (Kadir, 2010).
  24. 24. BAB V KESIMPULAN Kesimpulan yang dapat diambil dari praktikum hipofisasi adalah ikan mas Cyprinus carpio betina dijadikan ikan donor karena berat tubuhnya lebih berat daripada ikan Cyprinus carpio jantan menjadi ikan resipient. Penyuntikkan ikan Cyprinus carpio jantan dengan kelenjar hipofisa yang berasal dari ikan Cyprinus carpio betina digunakan untuk mempercepat proses pemijahan. Penyutikkan ikan Cyprinus carpio jantan dilakukan di bagian dorsal sedikit ke belakang. Pada praktikum ini dilakukan hingga proses penyutikkan kelenjar hipofisa kepada ikan Cyprinus carpio jantan saja, namun tidak dilakukan pengamatan lebih lanjut terhadap ikan yang telah dihipofiasi tersebut. Sehingga tidak dapat diamati pengaruh dari pemberian hipofisa terhadap pemijahana ikan, namun pengaruh dari pemberian hipofisa sendiri adalah dapat memacu pematangan gonad pada ikan betina, sehingga ikan betina siap untuk kawin.
  25. 25. DAFTAR PUSTAKA Afrianto, I. dan Liviawati, E. 1998. Beberapa Metode Budidaya Ikan. Kanisesis (Anggota IKAPI) : Yogyakarta. Bachtiar, Y. 2002. Pembesaran Ikan Mas di Kolam Perkarangan. Agromedia Pustaka : Jakarta. Bond, C.E. 1979. Biology of Fishes. WB Soundary Company : Phyladelphia. Cahyono, B. 2000. Budidadaya Air Tawar. Kanisius : Yogyakarta. Djarijah, A. S. 2001. Pembenihan Ikan Mas. Kanisius : Yogyakarta. Djuhanda, T. 1981. Dunia Ikan. Armico : Bandung. Effendi, M. I. 1978. Metode Biologi Perikanan. Yayasan Dewi Sri : Bogor. Fujaya, Y. 2010. Materi Kuliah Genetika Dan Pemuliabiakan Ikan. Fakultas Ilmu kelautan dan perikanan. Universitas Hasanuddin : Makassar. Gordon, M.S.1982. Animal Physiology Princile. MC Millan Publishing co : New York. Gusrina. 2008. Budidaya Ikan Jilid I. Http://Sutanmuda. WordPress.Com/2007/10/22/Budidaya-Ikan-Mas/,2011. Diakses pada tanggal 25 Nopember 2011. Gutenberg, A. et al. 2009. A Radiologic Score to Distinguish Autoimmune Hypophysitis from Nonsecreting Pituitary Adenoma Preoperatively. AJNR Am J Neuroradiol 30:1766 –72. Herlina, 2002. Pembesaran Ikan Mas di Kolam Air Tawar. Agromedia Pustaka : Jakarta. Hoar , W. S. 1983. The Endokrine Organs. Academic Press : New York. Kadir. 2010. Teknik Hipofisasi Dan Inseminasi Buatan Pada Ikan Mas. Balai Budidaya Air Tawar Bontomanai : Gowa. Kakufu, T. dan Ikonwe, H. 1983. Hormon Injection for Artifical Spawning Modern Methods of Aquaculture. In Japan Konshasha Ltd : Japan. Kay, I. 1998. Introduction of Animal Physiology. Bion Scientific Publisher Ltd : Canada.
  26. 26. Luqman, Wibowo. 2009. http//www. Efek Hormonal Pada Ovulasi Dan Pemijahan Ikan. Diakses pada tanggal 25 Nopember 2011 pukul 17.18 WIB. Nuraini, dan Sukendi. 2006. Peningkatan Volume Semen Dan Kualitas Spermatozoa Ikan Betutu Melaui Kombinasi Penyuntikan hCG Dan Ekstrak Hipofisa Ikan Mas. Jurnal Dinamika Pertanian Volume XXII Nomor 2 Agustus 2006 (145-150). Muhammad, Sunusi, H. dan Ambas, I. 2001. Pengaruh Donor dan Dosis Kelenjar Hipofisa Terhadap Ovulasi dan Daya Tetas Telur Ikan Betok (Anabas testudineus Bloch). Fakultas Ilmu Kelautan dan Perikanan UNHAS : Makassar. Murtidjo, B.A. 2001. Beberapa Metode Pemijahan Air Tawar. Kanisius : Yogyakarta. Muslikhin. 2008. http//www. Efek Hormonal Pada Ovulasi Dan Pemijahan Ikan. Diakses pada tanggal 25 Nopember 2011 pukul 17.22 WIB. Oka, A. A. 2006. Penggunaan Ekstrak Hipofisa Ternak Untuk Merangsang Spermiasi pada Ikan (Cyprinus carpio L.). Jurusan produksi Ternak, Fakultas Peternakan, Universitas Udayana: Denpasar. Santoso, B. 2001 Petunjuk Praktis Budidaya Ikan Mas. Kanisius : Yogyakarta. Simanjuntak, R. H. 1985. Pembudidayaan Ikan Lele. Bathara Jaya Aksara : Jakarta. Sudrajat, Maman. 2010. Manajemen Pemijahan Ikan. Departemen PendidikanNasional : Jakarta. Sumantadinata, K. 1981. Pengembangbiakan Ikan-Ikan Peliharaan di Indonesia. Sastra Budaya : Bogor. Sutisna, D. H. 2005. Pembenihan Ikan Air Tawar. Kanisius : Yogyakarta. Trianasari, Dian. 2009. Laporan Praktikum Fisiologi Hewan Air. Universitas Jenderal Soedirman : Purwokerto.

×