Presentation end

  • 4,206 views
Uploaded on

 

  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to comment
    Be the first to like this
No Downloads

Views

Total Views
4,206
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1

Actions

Shares
Downloads
570
Comments
0
Likes
0

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. A.DUA BANGUN DATAR YANG SEBANGUNAN B.MEMECAHKAN MASALAH YANG MELIBATKAN KONSEP KESEBANGUNAN KESEBANGUNAN
  • 2. 1. Syarat Dua Bangun Datar Sebangun
    • Suatu bangun datar jika diperbesar dengan sekala perbesaran tertentu maka akan diperoleh dua bangun datar yang mempunyai bentuk sama dan sudut-sudut yang bersesuaian(seletak) sama besar, tetapi ukuran panjang sisinya berbeda.Namun demikian, perbandingan sisi-sisi yang bersesuaian (seletak) tetap sama .
  • 3. Dua Bangun Datar Dikatakan Sebangun Jika :
    • Sudut-sudut yang bersesuain (seletak) pada kedua bangin datar sama besar dan,
    • Perbandingan panjang sisi-sisi yang bersesuaian (seletak) pada kedua bangun datar yang sama.
  • 4. CONTOH
    • Diberikan dua bangun data trapesium ABCD dan trapesium EFGH sebagai berikut :
    • Sebutkan sudut-sudut dan sisi-sisi yang bersesuain pada kedua trapesium tersebut.
    • Tentukan besar setiap sudut yang bersesuain tersebut.
    • Tentukan perbandingan panjang sisi dari setiap sisi yang bersesuaian tersebut.
    • Apakah kedua bangun datar tersebut sebangun.
  • 5. PENYELESAIAN
    • Pada dua bangun datar diatas, diberikan trapesium ABCD dan trapesium EFGH, maka sudut-sudut yang bersesuaian adalah
    • DAB bersesuaian dengan HEF, ABC bersesuaian dengan EFG,
    • BCD, BCD bersesuaian dengan FGH, dan CDA bersesuaian dengan GHE.
    • Sisi-sisi yang bersesuaian dari trapesium ABCD dan trapesium EFGH adalah AB bersesuaian dengan EF, BC bersesuaian dengan FG, CD bersesuaian dengan GH, dan DA bersesuaian dengan HE.
    • Besar sudut-sudut yang bersesuaian adalah sebagai berikut :
    • DAB = HEF = 90 (sudut siku-siku)
    • ABC = EFG = 45
    • BCD = FGH = 135 ,dan
    • CDA = GHE = 90 (sudut siku-siku)
    0 0 0 0 0
  • 6.
    • 3.Berikut ini adalah perbandingan panjang sisi-sisi yang bersesuaian.
    • AB 3 2 , BC 2√2 2 CD 1 2 , DA
    • EF 1,5 1 FG √2 1 GH 0,5 1 HE
    • 2
    • 1
    • Jadi, AB BC CD DA 2
    • EF FG GH HE 1
  • 7.
    • 4. Oleh karena sudut-sudut yang bersesuaian sama besar dan perbandingan panjang sisi-sisi yang bersessuaian sama maka trapesium ABCD dan EFGH sebangun.
  • 8. 2. Menentukan Panjang Sisi pada Dua Bangun yang Sebangun
  • 9. Contoh
    • Sebuah gudang mempunyai lebar bagian depan 12 m dan tinggi 8 m. Jika maket gudanng tersebut dibuat dengan lebar 6 cm, berapakah tinggi maket gudang tersebut ?
  • 10. Penyelesaian
    • Diketahui lebar bagian depan gudang adalah 12 m (1.200 cm), tinggi gudang adalah 8 m (800 cm), dan lebar maket adalah 6 cm. Misalnya, tinggi maket adalah x cm. Dengan menggunakan pengertian perbandingan pada dua bangun yang sebangun diperoleh:
    • Tinggi maket Lebar maket
    • Tinggi sebenarnya Lebar sebenarnya
  • 11.
    • x 6
    • 800 1.200
    • 1.200 x = 6 x 800
    • 1.200 x = 4.800
    • x = 4
    • Jadi, tinggi maket tersebut adalah 4 cm.
  • 12. Diketahui trapesium ABCD sebangun dengan trapesium PQRS sehingga berlaku
    • AD CD AB
    • PS RS PQ
    • AD CD
    • PS RS
    • 10 = CD
    • 15 9
    • 15CD= 10 x 9
    • 15CD= 90
    • CD = 90
    • 15
    • CD = 6
    • Jadi panjang CD adalah 6 cm dan panjang PQ adalah 18 cm.
    • AD CD AB
    • PS RS PQ
    • AD AB
    • PS PQ
    • 10 = 12
    • 15 PQ
    • 10 PQ = 15 x 12
    • 10 PQ = 180
    • PQ = 18
  • 13. Segitiga-Segitiga Yang Sebangun
    • Syarat Dua Segitiga Sebangun
    • Syarat dua segetiga sebangun adalah berikut :
    • Jika sudut-sudut yang bersesuaian pada dua segetiga sama besar, maka kedua segitiga tersebut sebangun.
    • Jika perbandingan panjang sisi-sisi yang bersesuaian pada dua segitiga sama, maka kedua segitiga tersebut sebangun.
    • Jika sudut segitiga mepunyai satu sudut yang sama besar serta perbandingan panjang sisi-sisi yang bersesuaian yang mengapit sudut tersebut sama, maka kedua segitiga tersebut sebangun.
    • Jika dua segitiga sebangun, maka :
    • Sudut-sudut yang bersesuaian pada kedua segitiga tersebut sama besar,
    • Perbandingan panjang sisi-sisi yang bersesuain pada kedua segitiga tersebut sama, dan
    • Perbandingan panjang sisi-sisi yang bersesuaian yang mengapit pada satu yang sama besar pada kedua segetiga tersebut adalah sama.
  • 14. b. Menghitung Panjang Sis i Pada Segitiga Yang Sebangun
    • Kamu telah memahami syarat dua segitiga sebangun. Hal tersebut dapat kamu gunakan untuk menentukan panjang sisi-sisi yang belum diketahui pada salah satu segitiga yang sebangun.Pahami contoh berikut dengan baik.
    • CONTOH.
    • Diberikan ∆ABC dan ∆DEF. Tentukan pasangan segitiga disamping sebangun atau tidak sebangun.
  • 15.
    • 1.Berdasarkan data yang diberikan kita dapat bahwa : P = K = 60 Faktor skala k = PQ = 3n = 3 KL 2n 2 PR = 6n =2 KM 3n
    Penyelesaian
  • 16. Banyak masalah dalam kehidupan sehari-hari yang dapat diselesaikan dengan menggunakan konsep kesebangunan. Misalnya kamu ingin mengetahui tinggi suatu benda, tetapi sulit untuk mengukur benda tersebut secara langsung.Masalah tersebut bisa diselesaikan dengan konsep kesebangunan. Dalam pemecahan masalah yang menggunakan konsep kesebangunan akan lebih mudah jika masalah tersebut kamu buat seketsa gambarnya sebagaimana contoh berikut .
  • 17. CONTOH P ada suatu siang seorang siswa yang tingginya 160 cm berdiri disamping menara. Jika pada saat yang sama panjang bayangan siswa tersebut adalah 2 m, sedangkan panjang bayangan menara adalah 8 m, berapakah tinggi menara,,,,,???????
  • 18. Penyelesaian Sketsa masalah tersebut tergambar seperti di bawah ini. Tinggi siswa adalah 160 cm, panjang bayangan siswa adalah 2 m (200 cm), dan panjang bayangan menara adalah 8 m (800 cm). Coba kamu perhatikan bahwa sisi-sisi yang bersesuaian diantaranya adalah :
  • 19. Sketsa gambar
    • menara
    • siswa
    • 2 m
    • 8 m
  • 20.
    • Tinggi menara Panjang bayanganmenara Tinggi siswa Panjang bayangan
    • Misalnya tinggi menara adalah t cm, maka dengan menggunakan perbandingan dalam kesebangunan diperoleh:
    • Tinggi menara 800
    • 160 200
  • 21.
    • Tinggi menara = 800 x 160
    • 200
    • = 640
    • Jadi, tinggi menara adalah 640 cm (6,4 m)
  • 22.