Buku 9 panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan siswa di pendidikan alternatif

  • 3,309 views
Uploaded on

Buku 9 : Panduan Pelaksanaan Program Pendidikan Keterampilan Bagi Siswa SMP Terbuka, Siswa SMP di SD-SMP Satu Atap dan Siswa di Pendidikan Alternatif

Buku 9 : Panduan Pelaksanaan Program Pendidikan Keterampilan Bagi Siswa SMP Terbuka, Siswa SMP di SD-SMP Satu Atap dan Siswa di Pendidikan Alternatif

More in: Education
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to comment
    Be the first to like this
No Downloads

Views

Total Views
3,309
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0

Actions

Shares
Downloads
157
Comments
0
Likes
0

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. PANDUAN PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN SMP TERBUKA Buku 9 :Panduan Pelaksanaan Program Pendidikan Keterampilan Bagi Siswa SMP Terbuka,Siswa SMP di SD-SMP Satu Atap dan Siswa di Pendidikan Alternatif KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL DIREKTORAT JENDERAL MANAJEMEN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama Tahun 2010
  • 2. KATA PENGANTARPelaksanaan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional,Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 47 Tahun 2008 tentang Wajib Belajar,Instruksi Presiden nomor 5 tahun 2006 tentang Gerakan Nasional Percepatan PenuntasanWajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun dan Pemberantasan Buta Aksara merupakanindikasi yang sangat nyata upaya Pemerintah Indonesia dalam peningkatan mutu sumberdayamanusia agar mampu bersaing dalam era keterbukaan dan globalisasi.Di lingkungan Direktorat Pembinaan SMP Ditjen Mandikdasmen, Kementerian PendidikanNasional, diantara dampak realisasi dari peraturan-peraturan perundangan tersebut dapatdiukur dari Angka Partisipasi Kasar (APK) SMP/MTs/Sederajat pada akhir tahun 2009mencapai 98,11%. Angka ini melebihi target yang diharapkan dapat dicapai akhir tahun2008, yaitu 95.0%. Dengan telah tercapainya target APK di atas, maka orientasi pembinaanpendidikan pada jenjang SMP lebih ditekankan pada peningkatan mutu pendidikan.Dalam rangka peningkatan mutu tersebut, Direktorat Pembinaan SMP telah menyusunberbagai kebijakan dan strategi yang kemudian dijabarkan dalam bentuk program dankegiatan yang dilaksanakan secara terpadu dan terkoordinasi. Dengan kebijakan dan programtersebut, diharapkan misi 5 K Kementerian Pendidikan Nasional terkait dengan Ketersediaan,Keterjangkauan, Kualitas, Kesetaraan dan Kepastian juga diharapkan dapat terpenuhi.Agar program dan/atau kegiatan tersebut dapat mencapai target yang telah ditetapkan, sesuaidengan prosedur dan ketentuan yang ada, Direktorat Pembinaan SMP menerbitkan berbagaiBuku Panduan Pelaksanaan untuk masing-masing program dan/atau kegiatan, baik yangpengelolaannya di tingkat pusat, provinsi, kabupaten/kota, maupun yang dilaksanakanlangsung oleh sekolah.Dengan buku panduan ini diharapkan pihak-pihak terkait dengan penyelenggaraan program disemua tingkatan dapat memahami dan melaksanakan dengan amanah, efektif dan efisienseluruh proses kegiatan mulai dari penyiapan rencana, pelaksanaan, sampai denganmonitoring, evaluasi dan pelaporannya.Akhirnya, kami mengharapkan agar semua pihak terkait mempelajari dengan seksama danmenjadikannya sebagai pedoman serta acuan dalam pelaksanaan seluruh program ataukegiatan pembangunan pendidikan pada jenjang Sekolah Menengah Pertama tahun anggaran2010. Jakarta, Januari 2010 Direktur Pembinaan Sekolah Menengah Pertama, Didik Suhardi, SH., M.Si NIP. 196312031983031004 i
  • 3. Belajar Untuk Masa Depanku DAFTAR ISIKATA PENGANTAR................................................................................................................ iDAFTAR ISI ........................................................................................................................... iiiBAB I KONSEP PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP (LIVE SKILLSEDUCATION) ...........................................................................................................................1 A. Latar Belakang................................................................................................................ 1 B. Penciptaan Manusia oleh Allah Swt............................................................................... 2 C. Perjalanan Hidup Manusia.............................................................................................. 4 D. Potensi Kecakapan Hidup............................................................................................... 7 E. Kecakapan Hidup. .......................................................................................................... 7 F. Pendidikan Kecakapan Hidup. ....................................................................................... 8 G. Kecakapan Untuk Menemukan Jati Diri. ..................................................................... 10 H. Kecakapan untuk bermasyarakat. ................................................................................. 19 I. Kecakapan untuk Memelihara Lingkungan.................................................................. 21 J. Kecakapan untuk Menguasai dan Menyenangi Pekerjaan. .......................................... 22 K. Keterkaitan antar berbagai Kecakapan Hidup. ............................................................. 24 L. Implementasi Pendidikan Kecakapan Hidup................................................................ 27BAB II PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP (LIFE SKILLS EDUCATION)SEBAGAI ARAH PENDIDIKAN NASIONAL .....................................................................35 A. Latar Belakang Dan Tujuan Pendidikan Yang Berorientasi Pada Kecakapan Hidup.. 35 B. Muatan Pendidikan Yang Berorientasi Pada Kecakapan Hidup. ................................. 35 C. Pelaksanaan Pendidikan Yang Berorientasi Pada Kecakapan Hidup........................... 36 D. Upaya Meningkatkan Mutu Dan Relevansi Pendidikan Melalui Pendidikan Yang Berorientasi Pada Kecakapan Hidup. ........................................................................... 36 E. Strategi Pelaksanaan Pendidikan Yang Berorientasi Pada Kecakapan Hidup. ............ 37 F. Prosedur untuk mendapatkan dana bantuan “Block-grant”.......................................... 38BAB III PROGRAM PENDIDIKAN KETERAMPILAN BAGI SISWA SMP DALAMRANGKA PELAKSANAAN ”BROAD BASED EDUCATION” YANGBERORIENTASI PADA KECAKAPAN HIDUP ..................................................................41 A. Latar belakang. ............................................................................................................. 41 B. Tujuan........................................................................................................................... 41 C. Strategi pelaksanaan. .................................................................................................... 42 D. Model Pendidikan Keterampilan di SMP..................................................................... 42 E. Program Pendidikan Keterampilan pada SMP Penyelenggara Program Keterampilan (SMP – PPK) ............................................................................................................... 43BAB IV PROGRAM PENDIDIKAN KETERAMPILAN PADA SMP TERBUKA .............51 A. Benih etos kerja pada anak-anak Indonesia.................................................................. 51 B. Persemaian etos kerja bagi anak-anak Indonesia. ........................................................ 52 C. Tujuan Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka. ....................................... 53 D. Jenis-jenis keterampilan pra-vokasional yang dikembangkan di SMP Terbuka.......... 53BAB V STRATEGI PELAKSANAAN PENDIDIKAN KETERAMPILAN PADA SMPTERBUKA ...............................................................................................................................55 A. Kriteria pemilihan sekolah............................................................................................ 55 B. Peranan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota................................................................. 55 C. Peranan Dinas Pendidikan Provinsi.............................................................................. 56 D. Cara menangani program.............................................................................................. 56 E. Skenario pelaksanaan program..................................................................................... 56 F. Tahap perintisan. .......................................................................................................... 57 G. Jadwal kegiatan perintisan............................................................................................ 58 iii
  • 4. Belajar Untuk Masa Depanku H. Tahap penyebarluasan. ................................................................................................. 61 I. Jadwal kegiatan penyebarluasan................................................................................... 62 J. Indikator keberhasilan program.................................................................................... 65BAB VII PANDUAN PENGELOLAAN PROGRAM PENDIDIKANKETERAMPILAN BAGI SISWA SMP TERBUKA..............................................................67 A. Latar Belakang dan permasalahan................................................................................ 67 B. Prinsip-prinsip yang harus dipedomani dalam pengelolaan Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka. ...................................................................... 68 C. Ketentuan umum yang perlu diperhatikan dalam pelaksanaan Program Pendidikan Keterampilan sebagai Bagian dari Pendidikan Kecakapan Hidup. .............................. 71 D. Pengelolaan Program Pendidikan Keterampilan. ......................................................... 73 E. Tugas pokok dan fungsi................................................................................................ 75 F. Penutup. ........................................................................................................................ 79BAB VIII PANDUAN PELAKSANAAN MONITORING DAN EVALUASI......................81 A. Pengertian ME. ............................................................................................................. 81 B. Tujuan ME.................................................................................................................... 81 C. Komponen ME. ............................................................................................................ 82 D. Instansi yang melakukan ME. ...................................................................................... 82 E. Waktu Pelaksanaan ME................................................................................................ 83 F. Sumber data dan informasi ME. ................................................................................... 84 G. Metoda Pengumpulan Data ME. .................................................................................. 85 H. Instrumen ME. .............................................................................................................. 85BAB IX PENUTUP..................................................................................................................87 iv
  • 5. Belajar Untuk Masa Depanku BAB I KONSEP PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP (LIVE SKILLS EDUCATION)A. Latar Belakang. Pembahasan mengenai Kecakapan Hidup akan selalu menarik, karena sebenarnya yang dibahas adalah keadaan diri kita sendiri sebagai manusia yang tengah menjalani kehidupan. Diri kita ini sebelumnya tidak ada, kemudian tercipta dan dilahirkan menjadi ada dan hidup, tetapi akhirnya mati dan tidak ada lagi. Dengan berbagai macam landasan berfikir yang sangat rasional, dewasa ini masalah pentingnya kecakapan hidup (Life Skills) untuk dapat diwujudkan dengan sungguh-sungguh, baik melalui pendidikan informal maupun melalui pendidikan formal dan non-formal menjadi aktual untuk ditelaah kembali. Dalam uraian berikut, konsep Pendidikan Kecakapan Hidup (Life Skills Education) dicoba untuk dibahas secara umum dalam garis besar, sebagai wacana untuk bahan renungan. Persepsi mengenai Pendidikan Kecakapan Hidup (Life Skills Education) yang berkembang di kalangan para pendidik dan lingkungan masyarakat umum lainnya perlu ditampung untuk menentukan langkah-langkah pengembangan konsep Pendidikan Kecakapan Hidup yang perlu dijabarkan lebih lanjut secara menyeluruh, agar hasilnya dapat senantiasa lebih bermanfaat bagi kehidupan kita sehari-hari yang selalu berubah dan sangat dinamis. Dalam menciptakan manusia, Allah Swt. memberikan tugas agar manusia menyembah- Nya dan sekaligus menjadi khalifah atau wakil-Nya di planet bumi ini. Tugas sebagai khalifah yaitu mewujudkan kasih sayang di antara sesamanya sebagai anggota umat manusia. Di samping itu setiap manusia juga harus mewujudkan kasih sayang terhadap lingkungan dan alam semesta sebagai tempat manusia berada. Istilah religi menyebutnya sebagai “Rahmatan lil ‘Alamin”. Dalam menjalani tugas kehidupan di dunia yang fana ini, dengan sifat kasih sayang-Nya (Ar-Rahman dan Ar-Rahim) Allah Swt. secara terus menerus dan berkesinambungan melatih kita untuk senantiasa meningkatkan mutu kehidupan dan keimanan kita dengan cara memberikan persoalan-persoalan hidup keseharian yang semakin sulit untuk kita hadapi. Namun demikian sebenarnya Allah Swt. telah menakar tingkat kesulitan yang dilatihkan itu sesuai dengan tingkat kemampuan dan kecakapan yang telah kita miliki. Untuk menyesuaikan dengan tingkat kemampuan dan kecakapan yang telah kita miliki, Allah Swt. tidak perlu melakukan uji kompetensi seperti yang kita lakukan terhadap siswa atau guru, calon pejabat negara, calon pejabat lembaga tinggi negara, dan sebagainya. Allah Swt. maha mengetahui sesuatu yang ada di dalam diri kita. Persoalan hidup memang akan senantiasa muncul secara berkesinambungan pada diri siapa pun, di mana pun dan kapan pun, tanpa kecuali. Dalam kenyataan kehidupan sehari-hari dapat kita amati, bahwa terhadap persoalan hidup yang sama, sikap yang diambil oleh setiap orang tidaklah sama dalam menghadapi persoalan tersebut. Hal itu sangat bergantung kepada kesiapan dan kematangan masing-masing pribadi dalam menyikapi persoalan yang dihadapi. Kesiapan dan kematangan dalam menghadapi persoalan hidup dapat dimiliki oleh setiap orang dengan cara belajar dan mencari ilmu yang berkaitan dengan perjalanan hidup, antara lain melalui suatu upaya yang disebut “Pendidikan Kecakapan Hidup”QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 1
  • 6. Belajar Untuk Masa Depanku Pembahasan topik ini dimulai dari asal usul penciptaan manusia yang telah dilengkapai dengan berbagai potensi kecakapan hidup dan semua fasilitas yang diperlukannya agar mampu mengemban tugas sebagai wakil Tuhan di bumi untuk mewujudkan kehidupan yang damai dan penuh kasih sayang di dunia ini. Kemudian jenis-jenis potensi kecakapan hidup yang telah tersedia dan wajib untuk ditumbuhkembangkan pada anak-anak kita baik melalui pendidikan informal di dalam keluarga dan lingkungan masyarakat, maupun melalui pendidikan formal di sekolah pada semua jenjang pendidikan. Pada akhir pembahasan dicoba untuk disajikan salah satu Model Perencanaan Pendidikan Kecakapan Hidup pada Struktur Program Kurikulum SMP.B. Penciptaan Manusia oleh Allah Swt. Allah Swt. berfirman: “Sungguh, telah Kami ciptakan manusia dalam seindah-indah bentuk, sesempurna-sempurna ciptaan, sebaik-baik acuan”. (Surat Attin, ayat 4). Dan “Tidaklah Aku ciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku”. (Surat Azzariyat, ayat 56). Berdasarkan ayat-ayat di atas dapat diketahui, bahwa tugas pokok manusia yang sebenarnya dipikulkan oleh Allah Swt. adalah untuk menyembah- Nya, atau untuk beribadah dan mengabdi kepada-Nya. Untuk dapat beribadah dan mengabdi kepada Allah Swt. diperlukan adanya suatu Kecakapan Hidup. Agar setiap manusia dapat melaksanakan tugasnya sebagai khalifah atau wakil yang mampu dan mau beribadah dan mengabdi kepadaNya, Allah Swt. telah menganugerahkan bekal-bekal yang sangat vital berupa aneka ragam Potensi Kecakapan Hidup tersebut. Cara untuk melaksanakan Kecakapan Hidup tersebut, para Rasul Utusan Allah telah memberikan contoh suri tauladan nyata yang sangat mudah untuk dapat ditiru, diikuti atau diteladani oleh siapa pun. Bagi umat Islam contoh suri tauladan tersebut telah diberikan oleh Rasulullah Saw. Dalam menciptakan manusia untuk menjadi khalifah-Nya di planet bumi ini, Allah Swt. mempertemukan satu sperma dari seorang ayah yang mampu dan berhasil menembus untuk masuk ke dalam indung telur yang telah menunggu di dalam rahim seorang ibu. Pertemuan ini merupakan kemenangan dari hasil perjuangan di antara jutaan sperma yang berlomba berenang untuk mencapai indung telur tersebut. Buah dari hasil pertemuan antara sperma dan indung telur oleh para ahli kebidanan disebut embrio atau benih calon manusia yang ukurannya sangat kecil dan hanya dapat dilihat melalui mikroskop, karena besarnya tidak lebih dari 6(enam) mikron. Ukuran 1(satu) mikron adalah sama dengan seperseribu milimeter. Manusia tidak dapat memilih siapa yang akan menjadi ibunya dan siapa yang akan menjadi ayahnya. Allah Swt. yang merencanakannya dan telah mempersiapkan pula segala sesuatunya untuk mencukupi keperluan calon khalifah-Nya itu sejak masih berwujud benih janin di dalam rahim ibunya. Disiapkan-Nya saluran zat makanan dari tubuh ibunya, agar janin tersebut dapat bertumbuh kembang secara alami. Demikian pula sistem perlindungan yang sangat sempurna agar jangan sampai benih manusia tersebut terpengaruh oleh goncangan, terhadap benturan atau gerakan-gerakan yang tak disadari dilakukan oleh ibunya, disiapkan-Nya cairan berupa air ketuban yang menyelimuti janin. Dan masih banyak lagi jenis-jenis perlindungan lainnya yang telah disiapkan oleh Allah Swt. baik dalam masa sebelum lahir (prenatal) maupun sesudah lahir, bahkan sepanjang masa sampai akhir kehidupannya. Persiapan itu mencakup penyediaan berbagai bentuk pelayanan dan kemudahan, baik yang berada di dalam maupun di luar diri manusia. Penciptaan manusia oleh Allah Swt. merupakan wujud sosok diri yang final, utuh dan unik sebagai suatu sistem yang sempurna, sehingga tidak ada kekurangan sesuatu apa pun padanya. Final artinya tidak2 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 7. Belajar Untuk Masa Depanku akan ada perubahan lagi pada wujud fisik manusia, baik dalam bentuknya yang utuh maupun yang merupakan bagian-bagiannya. Sejak Nabi Adam a.s. wujud sosok manusia akan tetap seperti sekarang, yaitu antara lain berdiri tegak dengan kepala di atas, kaki di bawah, tangan di samping, mata di depan, daun telinga menghadap ke depan, hidung menghadap ke bawah, dan seterusnya. Utuh artinya tersedia dengan lengkap semua komponen yang diperlukan oleh manusia tanpa ada yang kurang, seperti misalnya anggota badan beserta organ-organnya, alat pencernaannya, alat-alat penginderaannya, perasaannya, alat berfikirnya, daya khayalnya, daya kalbunya, dsb. Unik artinya tak ada seorang pun yang sama dan identik. Para Ahli Ilmu Sidik Jari meyakini, bahwa di antara sekian milyar manusia yang diciptakan oleh Allah Swt. tak seorang pun yang sama dan identik sidik jarinya. Bagi wanita, Allah Swt. menganugerahkan kecantikan lahir dan batin serta kelemahlembutan yang berbeda antara wanita yang satu dengan lainnya. Bagi pria, Allah Swt. juga menganugerahkan kegantengan atau ketampanan lahir dan batin serta keperkasaan yang juga berbeda antara pria yang satu dengan lainnya. Subsistem- subsistem pendukung keberadaan manusia juga diciptakan dengan sangat sempurna, baik untuk keperluan pertumbuhan fisik dan inderanya maupun untuk perkembangan sukma atau ruhnya. Demikian juga pelayanan dan kemudahan-kemudahan yang berada di luar dirinya yaitu lingkungan yang harus diakrabi selama hidupnya, semua telah disiapkan dengan sangat sempurna. Udara disediakan secara cuma-cuma untuk pernafasan. Daratan yang terhampar luas untuk dihuni dan agar manusia dapat bergerak dari tempat yang satu ke tempat yang lainnya secara leluasa, dilengkapi pula dengan tumbuhan, sayuran dan buah-buahan serta binatang-binatang di atasnya. Air tawar disediakan untuk minum dan kebersihan, sungai-sungai dengan ikannya, dan lautan dengan air asinnya disediakan untuk menetralkan semua kotoran dan apa saja yang masuk ke dalamnya, bahkan dilengkapi juga dengan jutaan macam dan ragam ikannya. Semuanya disediakan untuk kesejahteraan hidup manusia. Menurut hasil penelitian para Ahli Geologi, bumi ini disiapkan dengan sempurna oleh Tuhan selama 150 milyar tahun sehingga dapat dihuni oleh manusia sampai dengan saat ini dan seterusnya. Kepada khalifah-Nya Allah Swt. juga memberikan arahan dan petunjuk-petunjuk agar khalifah-Nya itu dapat selamat dan tidak tersesat dalam menunaikan tugas kehidupan yang harus dijalaninya. Arahan dan petunjuk-petunjuk tersebut disampaikan oleh Allah Swt. melalui ayat-ayat tertulis dan ayat-ayat tak tertulis. Ayat-ayat yang tertulis (ayat-ayat qauliyah) diabadikan di dalam Kitab-kitab Suci yang diturunkan dengan perantaraan para Rasul-Nya. Kita mengenal Kitab Suci Taurat, Zabur, Injil dan terakhir Al-Quran. Bagi umat Islam, Allah Swt. memberikan Kitab Suci Al- Quranul Karim sebagai panduan umum dan Rasulullah Saw. melengkapinya dengan mewariskan Al-Hadist sebagai panduan pelaksanaan bagi manusia untuk menjalankan kehidupannya agar selamat di dunia dan di akhirat. Dalam contoh sederhana buku panduan itu dapat diibaratkan sebagai sebuah “Guide Book” atau “Hand Book” yang dikeluarkan oleh pembuat mobil, sepeda motor, komputer atau alat-alat canggih lainnya. Tetapi bagaimana pun canggihnya hasil tekonologi ciptaan manusia tidak akan ada yang secanggih dan sesempurna manusia dan alam semesta sebagai salah satu wujud ciptaan Allah Swt. Adapun ayat-ayat yang tidak tertulis (ayat-ayat kauniyah) tak terhitung banyaknya. Ayat–ayat yang tidak tertulis oleh Allah Swt. disampaikan melalui media ciptaan-Nya berupa misteri-misteri yang sangat mengagumkan baik yang berada di dalam diri manusia (di dalam diri pribadi kita sendiri, dan juga di dalam diri pribadi orang lain),QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 3
  • 8. Belajar Untuk Masa Depanku pada binatang, pada tumbuh-tumbuhan, pada mahluk selain manusia, pada alam sekitar, maupun pada alam semesta. Ayat-ayat yang tertulis dan yang tidak tertulis dikaruniakan kepada manusia untuk dibaca, dipelajari dan diperhatikan dengan sebaik-baiknya sebagai bahan pelajaran yang sangat berharga dalam menjalani tugas hidupnya. Perintah agar manusia rajin membaca ayat-ayat-Nya, baik yang tertulis maupun yang tidak tertulis dapat ditemukan pada firman-Nya: “Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan, yang menciptakan manusia dari segumpal darah”. (Surat Al-Alaq, ayat 1 dan 2). Sebagai pribadi yang unik manusia dibekali dengan potensi kecakapan untuk mampu membaca dan berdialog dengan ayat-ayat tersebut, baik ayat-ayat yang tertulis maupun yang tidak tertulis. Kesemuanya itu disediakan oleh Allah Swt. sebagai potensi yang perlu ditumbuhkembangkan lebih lanjut oleh orang tua, mayarakat, negara dan bangsa, agar khalifah Allah itu dapat selamat dalam menempuh perjalanan hidup sampai bertemu kembali dengan Sang Khaliq Penciptanya, yaitu Allah Swt. Kemampuan membaca yang kita miliki mempunyai beberapa tingkatan, mulai dari tingkat membunyikan huruf sampai dengan memahami arti dan makna yang dibaca, baik melalui membaca secara lisan, membaca dalam hati, maupun membaca perlahan, membaca cepat, dan sebagainya. Potensi kecakapan untuk menempuh perjalanan hidup merupakan bawaan yang telah melekat pada diri seseorang sejak dia tercipta di dalam rahim ibunya. Tugas orang tua dan lingkungan masyarakat adalah menumbuhkembangkan potensi itu melalui pendidikan informal di dalam keluarga di rumah dan di dalam lingkungan masyarakat yang dilakukan dengan ikhlas dan sadar sebagai ungkapan terima kasih kepada Sang Pencipta. Dalam bahasa agama kegiatan ini merupakan wujud dari rasa syukur kepada Allah Swt., karena telah dikaruniai keturunan yang diharapkan akan dapat meneruskan kehidupan dari generasi terdahulu kepada generasi berikutnya. Negara dan bangsa sebagai kesatuan keluarga dan masyarakat dalam mewujudkan rasa syukur itu ialah dengan menciptakan suatu sistem pendidikan yang sesuai dengan karakteristik negara dan bangsanya. Oleh karena itu negara dan bangsa juga harus berusaha sekuat tenaga dan memberikan prioritas untuk menyelenggarakan Sekolah Negeri sebagai tempat untuk menumbuhkembangkan potensi kecakapan hidup anak-anak bangsanya dengan cara yang lebih sistematis dan terarah melalui pendidikan formal. Adapun tugas Sekolah Swasta sebagai salah satu komponen sekolah adalah melengkapinya dengan lebih memberi warna khusus sesuai dengan visi dan misi yang ingin dicapainya. Pada dasarnya tugas sekolah sebagai subsistem pendidikan adalah melaksanakan pendidikan formal untuk menumbuhkembangkan potensi kecakapan hidup, agar menjadi bangsa yang bernartabat sejajar bersama-sama dengan bangsa-bangsa lain. Adalah suatu kewajiban bagi Negara dan Bangsa yang ingin maju dan berfikir jauh ke depan untuk selalu mengutamakan pendidikan bagi anak-anak sampai mereka dewasa, karena hanya melalui pendidikan itulah potensi yang telah dikaruniakan oleh Tuhan dapat ditumbuhkembangkan secara optimal. Kesadaran yang tinggi terhadap penciptaan manusia oleh Allah SWT. merupakan salah satu aspek Kecakapan Hidup yang harus dikuasai oleh setiap insan yang mengaku beriman kepada-Nya.C. Perjalanan Hidup Manusia. Sejak hari kelahirannya setiap orang menjadi berada atau “exist” di dunia. Keberadaan seseorang di dunia ini memerlukan dimensi ruang dan dimensi waktu. Dimensi ruang diperlukan oleh setiap orang sebagai tempat bagi wujud sosok fisiknya itu, karena dia sebelumnya tidak ada, kemudian ada (dilahirkan) dan akhirnya tidak ada lagi (meninggal4 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 9. Belajar Untuk Masa Depanku dunia). Dia berada di salah satu tempat di planet bumi ini untuk berpijak, lalu tumbuh raganya dan berkembang sukma atau ruh beserta potensinya untuk melangkahkan kaki menempuh perjalanan hidup sampai akhir hayatnya. Perjalanan hidup seseorang –siapa pun dia– pasti dan selalu diawali dengan kelahiran dan diakhiri dengan kematian. Di samping memerlukan dimensi ruang, keberadaan seseorang juga memerlukan dimensi waktu, karena dia berada dalam kurun waktu tertentu selama batas jatah usianya. Batas jatah usia (kematian) seseorang berbeda antara yang satu dengan yang lainnya. Ada yang meninggal ketika masih dalam kandungan ibunya, ada yang ketika masih bayi, ada yang pada masa kanak-kanak, ada yang pada masa remaja, ada yang setelah dewasa, ada yang setelah masa tua, dan ada pula yang setelah sangat renta. Menurut catatan sejarah memang ada beberapa orang Indonesia yang usianya mencapai 134 tahun. Tetapi rata- rata harapan hidup (“life expectation”) orang Indonesia dewasa ini baru mencapai 58 tahun bagi pria dan 60 tahun bagi wanita. Keadaan ini pun merupakan peningkatan dari pada tahun-tahun sebelumnya, karena adanya berbagai upaya dan kerja keras dalam perbaikan gizi makanan yang dikonsumsi oleh orang-orang Indonesia. Sebagai perbandingan dapat dicatat, bahwa rata-rata harapan hidup orang-orang Jepang dewasa telah mencapai 78 tahun bagi pria dan 80 tahun bagi wanita. Dalam perjalanan hidupnya sejak dia dilahirkan sampai dengan meninggal dunia, dimensi waktu yang dilalui oleh sesorang pada saat ini senantiasa terdiri atas dimensi masa lalu, dimensi masa kini, dan dimensi masa depan. Dimensi masa lalu merupakan sejarah pengalaman yang menjadi pelajaran untuk manjalani hidup pada masa kini. Sedangkan kehidupan masa kini dijalani untuk mempersiapkan masa depan generasi penerusnya. Masa yang telah lalu disebut juga hari kemarin, dan masa kini atau waktu sekarang dikenal sebagai hari ini, sedangkan masa yang akan datang atau masa depan biasa disebut hari esok. Orang Inggris menamakannnya sebagai “yesterday, today and tomorrow” atau “past, present and future”. Pada kehidupan suatu masyarakat atau suatu bangsa, demikian pula pada kehidupan umat manusia pada umumnya, berlaku pula dimensi ruang dan dimensi waktu yang serupa. Oleh karena itu berdasarkan hasil belajar dari pengalaman hidup hari kemarin, hidup pada hari ini pada hakikatnya adalah melakukan persiapan-persiapan untuk menghadapi hari esok yang diperlukan bagi dirinya sendiri, bagi keluarganya, bagi generasi keturunannya, bagi masyarakatnya, bagi bangsanya, dan juga bagi umat manusia secara keseluruhan. Bagi para pemeluk agama yang percaya penuh terhadap kehidupan setelah mati, dalam mempersiapkan diri untuk hari esok, usaha seseorang tidak berhenti hanya untuk memenuhi keperluan hidupnya sampai dengan ia meninggal dunia. Persiapan tersebut juga dilakukan untuk memenuhi keperluan perjalanan hidupnya setelah mati, yaitu setelah sukma atau ruhnya terlepas dari raganya. Persiapan itu berwujud antara lain dalam berbagai upaya untuk senantiasa berbuat jujur, berbuat baik atau beramal salih, mengerjakan sesuatu dengan ihklas, beramal jariah, berzakat, beinfaq, bersedekah dan sejenisnya yang semata-mata untuk mendapatkan ridlo dari Tuhan Yang Maha Esa. Hal ini dilakukannya sebagai tabungan, persediaan atau bekal yang terbaik demi keselamatan dan ketenteraman hidupnya kelak di akhirat, yaitu masa yang abadi di alam baka, di suatu tempat yang paling aman dan damai yang benar-benar dapat membahagiakan bagi kehidupan ruhnya. Kalau ada “Bank Amal Kebajikan” dan tidak terambil oleh amal-amal perbuatan yang tidak diridhoi oleh Tuhan, maka tabungan amal kebajikan yang telah dimiliki sebagai deposito oleh para guru, para dermawan, para rohaniwan dan semua orang yang mau mengerjakan sesuatu dengan tulus ikhlas tentunya sudah banyak sekali.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 5
  • 10. Belajar Untuk Masa Depanku Dimensi waktu yang kita lalui dalam menjalani kehidupan dapat dibagi menjadi waktu matematis dan waktu antropologis. Perhitungan waktu matematis didasarkan pada kurun waktu yang diperlukan oleh bumi untuk mengilingi matahari dalam waktu 365 1/4 hari dalam sekali orbit. Sehari sama dengan 24 jam, satu jam sama dengan 60 menit dan satu menit sama dengan 60 detik. Inilah satuan waktu yang disepakati untuk digunakan oleh setiap orang di seluruh dunia. Adapun waktu antropologis didasarkan pada perasaan yang ada pada diri seseorang. Oleh karena itu waktu antropologis bukan saja bersifat subyektif, akan tetapi juga sangat relatif karena tidak memiliki patokan yang pasti sebagaimana waktu matematis. Waktu 1 jam bagi orang yang sibuk terasa sangat singkat, berbeda lamanya dengan orang yang sedang menunggu. Meskipun secara faktual waktu matematis sangat pasti, akan tetapi sebenarnya ia masih bersifat relatif juga bila dibandingkan dengan kurun waktu yang diperlukan oleh planet- planet lain dalam sekali orbit di dalam Keluarga Matahari (Solar System). Keluarga Matahari terdiri atas planet Mercurius, Venus, Bumi, Mars, Yupiter, Saturnus, Uranus, Neptunus dan Pluto. Planet Saturnus misalnya, memerlukan waktu 29,5 tahun untuk sekali orbit mengelilingi matahari. Planet Uranus memerlukan waktu 84 tahun. Planet Neptunus memerlukan waktu 165 tahun dan planet Pluto 248 tahun. Sebagai contoh sederhana, kalau ada anak berulang tahun kedua di planet Saturnus, maka usia anak di Bumi sudah mencapai 59 tahun. Dia sudah tergolong lansia dan bukan anak lagi seperti di Saturnus. Selanjutnya kalau ada anak berulang tahun pertama di planet Uranus, maka usia anak di Bumi sudah mencapai 84 tahun. Barangkali di antara mereka sudah tiada lagi, karena Allah Swt. sudah memanggilnya. Ini baru kurun waktu dalam keluarga matahari yang berada di dalam Galaksi Bimasakti. Di dalam Galaksi Bimasakti dan di dalam setiap galaksi menurut perhitungan para Ahli Astronomi diperkirakan berisi 200 miliar matahari atau bintang. Dan di alam semesta ini diperkirakan terdapat 200 miliar galaksi. Itulah sebabnya kita hanya mampu untuk menyimpulkan mengenai Sang Pencipta Alam Semesta ini dengan ungkapan “Allahu Akbar”, Allah Yang Maha Agung. Dari gambaran ini dapat difahami, bahwa hidup kita di dunia ini sering dikatakan hanya sekejap saja. Kita hanyalah musafir yang tengah berlabuh, singgah sebentar, kemudian beristirahat sekejap untuk selanjutnya menuju tempat kehidupan terakhir. Dalam persinggahan yang sebentar itulah kita hendaknya dapat memberi manfaat bagi orang lain dan masyarakat setempat yang kita singgahi. Dalam kaitan ini Sidney Lovett mengatakan: “Adalah keluasan alam semesta yang menciptakan rasa senang, heran dan kagum, serta memunculkan berbagai jenis pertanyaan spiritual tentang arti keberadaan kita, tempat pribadi kita dan signifikansinya di alam semesta”. Selanjutnya ia menuliskan puisinya mengenai hal ini: Sekali-sekali Pandanglah sesuatu dengan baik Yang tidak dibuat dengan tangan Sebuah gunung, bintang Sungai berkelok-kelok. Di sana akan datang padamu Kebijaksanaan dan kesabaran Dan di atas semuanya, kepastian Bahwa engkau tidak sendiri di dunia6 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 11. Belajar Untuk Masa DepankuD. Potensi Kecakapan Hidup. Untuk mampu menjalani kehidupannya, sejak diciptakan oleh Allah Swt. di dalam rahin ibunya, setiap orang telah dibekali dengan berbagai potensi untuk dapat mengenali teka- teki misteri tentang dirinya. Pengenalan ini dicapainya melalui daya fisiknya, melalui daya fikirnya, melalui daya emosionalnya dan melalui daya spiritualnya yang menyatu menjadi daya kalbu atau daya nurani untuk mampu membaca ayat-ayat Tuhan dan mengambil pelajaran yang berharga serta dapat melakukan dialog, kemudian mampu dan mau berkarya sesuai dengan aturan Sang Penciptanya, yaitu Allah Swt. Hal ini dapat dianalogikan dengan potensi pada mahluk hidup lainnya yang diciptakan oleh Allah Swt., antara lain misalnya potensi untuk untuk hidup di air bagi ikan, potensi untuk terbang bagi burung, potensi untuk berkoloni bagi lebah, potensi untuk melata dan berpuasa bagi ular. Upaya yang secara sadar dilakukan untuk menumbuhkembangkan potensi-potensi yang ada pada diri pribadi setiap orang agar mampu menjalani kehidupan inilah yang dinamakan mendidik. Mendidik agar pada akhirnya semua manusia dapat pandai dan cerdas, akan tetapi juga dapat mencapai akhlak yang mulia dan berperilaku terpuji yang disebut “akhlakul karimah”. Cara mendidik yang dilakukan oleh keluarga atau lingkungan masyarakat secara alamiah disebut sebagai pendidikan informal. Sedangkan pendidikan yang dilakukan oleh suatu bangsa secara bersistem melalui sekolah disebut sebagai pendidikan formal. Proses dan hasil dari kedua jenis pendidikan informal dan formal ini saling mendukung dan memperkuat antara yang satu dengan yang lainnya. Apabila tidak saling mendukung, maka yang terjadi adalah sebaliknya. Hal ini dapat dilihat sehari-hari di hadapan kita, betapa kejujuran dididikkan di sekolah dan mendapat penghargaan bagi yang melakukannya. Tetapi dalam kehidupan bermasyarakat yang kita alami sehari-hari, yang terjadi adalah sebaliknya. Coba saja bila kita mengikuti ujian untuk mendapatkan surat ijin mengemudi (SIM), atau bila kita berurusan dengan kantor kelurahan atau lainnya seperti mengurus sertifikat tanah misalnya, dan masih tak terhitung banyaknya contoh mengenai hal ini. Kalau kita bersikap jujur, berlaku apa adanya, pasti kita akan mendapat hukuman dalam bentuk kesulitan. Namun bila kita bersikap tidak jujur, misalnya mau menyogok, pasti urusan kita akan sangat lancar. Dengan demikian sebenarnya ketidakjujuran dan perilaku tidak jujur menjadi sangat dihormati di negeri kita yang tercinta . Pernahkah kita sebagai bangsa telah menyadari kekeliruan ini?E. Kecakapan Hidup. Dalam memahami makna kecakapan hidup, kata cakap memiliki beberapa arti. Pertama dapat diartikan sebagai pandai atau mahir, kedua sebagai sanggup, dapat atau mampu melakukan sesuatu, dan ketiga sebagai mempunyai kemampuan dan kepandaian untuk mengerjakan sesuatu. Jadi kata kecakapan berarti suatu kepandaian, kemahiran, kesanggupan atau kemampuan yang dimiliki oleh seseorang untuk mengerjakan atau menyelesaikan sesuatu tugas yang diberikan kepadanya. Oleh karena itu Kecakapan Hidup (“Life Skills”) dapat didefinisikan sebagai suatu kepandaian, kemahiran, kesanggupan atau kemampuan yang ada pada diri menempuh perjalanan hidup atau untuk menjalani kehidupan, mulai dari masa kanak-kanak sampai dengan akhir hayatnya. Dengan kata lain kecakapan hidup adalah kecakapan yang dimiliki oleh seseorang untuk berani menghadapi problema hidup dan kehidupan dengan wajar tanpa merasa tertekan,QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 7
  • 12. Belajar Untuk Masa Depanku kemudian secara proaktif dan kreatif mencari serta menemukan solusi, sehingga akhirnya mampu mengatasinya.a Seperti diuraikan di atas, potensi untuk dapat mengembangkan kecakapan untuk hidup ini telah ada pada setiap orang sejak ia diciptakan, sejak ia dilahirkan. Waktu yang diperlukan untuk mengembangkan potensi pada manusia relatif lebih lama dari pada waktu yang diperlukan oleh binatang, karena pada binatang lebih didominasi oleh naluri biologis. Sedangkan pada manusia di samping pengembangan naluri biologis masih diperlukan waktu persiapan yang lebih panjang untuk mengembangkan daya fisik, daya fikir, daya emosi dan daya spiritual yang terpadu menjadi daya kalbu atau nurani yang tidak dimiliki oleh mahluk lainnya. Kemampuan kecakapan untuk menjalani kehidupan ini pada awalnya berkembang secara alamiah melalui pendidikan informal pada keluarga dan lingkungan masyarakat. Kemudian secara formal upaya untuk mengembangkan dan memperkuat potensi yang telah ada ini dirancang dengan sistematis ke dalam suatu kurikulum untuk diberikan kepada anak didik melalui pendidikan di sekolah dengan alokasi waktu jam pelajaran tertentu pada setiap minggu, mulai dari Taman Kanak-kanak (TK), Sekolah Dasar (SD), Sekolah Menengah Pertama (SMP), dan Sekolah Menengah (SM), sampai dengan Perguruan Tinggi (PT), baik Negeri maupun Swasta. Berdasarkan hasil pendidikan informal yang diterima, hasil pengalaman yang diperoleh, dan hasil pendidikan formal yang pernah diikuti dengan benar, selama menempuh perjalanan hidup ternyata, bahwa kecakapan hidup yang dimiliki oleh seseorang dapat berkembang terus menjadi semakin kuat dan meningkat dalam kearifannya untuk mengarungi samudera kehidupan. Kemajuan ini masih dapat diupayakan untuk meningkat lagi dan akan menampakkan wujudnya dengan sesuatu yang disebut dengan mutu. Dan pengalaman-pengalaman baru yang diperoleh dalam mengatasi berbagai masalah selama mengarungi kehidupan ini akan dapat menempa dan memperkuat kemampuan itu sehingga menjadi suatu mutu kehidupan untuk menghadapi berbagai persoalan kehidupan yang lebih sulit dan semakin rumit. Mutu kehidupan itu pun masih dapat ditingkatkan lagi sampai ke puncaknya. Tingkat kemampuan kecakapan untuk hidup yang tertinggi adalah apabila dalam menempuh perjalanan hidup itu sendiri selalu dilandasi dengan rasa kasih sayang yang tulus kepada sesama dan kepada lingkungannya. Lalu dijalani dan dihayati dengan penuh kepasrahan dan tawakkal untuk mengikuti aturan Allah Swt., Sang Pencipta, dengan cara yang apa adanya, cara yang santun, cara yang ikhlas dan cara yang indah, sebagai suatu seni hidup yang disebut “The Art of Life”. Oleh karena itu proses pengembangan kecakapan hidup seseorang sebenarnya berlangsung terus menerus sepanjang hayat. Bagi umat Islam, mutu kehidupan ini telah ditunjukkan oleh Rasulullah Saw., para sahabat, para tabiin dan para pengikutnya yang setia. Allah Swt. adalah Yang Maha Pengatur. Semua ciptaan-Nya menurut apa yang diatur oleh Allah Swt. Hanya manusia saja yang karena kesombongannya banyak yang tidak mau diatur oleh Allah Swt.F. Pendidikan Kecakapan Hidup. Dalam hampir semua kegiatan untuk menjalani kehidupan, persoalan sehari-hari yang dihadapi oleh setiap orang pada umumnya berkisar pada 4(empat) persoalan besar yang sangat mendasar sebagai persoalan utama. Keempat persoalan besar itu adalah: pertamaa Departemen Pendidikan Nasional, Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) Sekolah Menengah Pertama, Jakarta 2006.8 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 13. Belajar Untuk Masa Depanku persoalan yang berkaitan dengan dirinya sendiri, kedua persoalan yang berkaitan dengan keberadaannya sebagai makhluk sosial bersama-sama dengan orang lain, ketiga persoalan yang berkaitan dengan keberadaannya di suatu lingkungan alam tertentu, dan keempat persoalan yang berkaitan dengan pekerjaannya, baik yang berkaitan dengan pekerjaan utama yang ditekuni sebagai mata pencaharian maupun pekerjaan yang hanya sekadar sebagai hobi. Agar dapat menghadapi keempat persoalan utama tersebut dengan sebaik-baiknya, diperlukan adanya upaya untuk menumbuhkembangkan potensi kecakapan hidup yang ada, sehingga terwujud suatu kecakapan khusus yang minimal harus dapat dikuasai oleh seseorang. Untuk mempersiapkan hal itu secara dini, pada dasarnya perlu diupayakan dengan baik, sekurang-kurangnya empat jenis Pendidikan Kecakapan Hidup (Life Skills Education) yang harus dibekalkan kepada anak-anak didik kita melalui latihan-latihan yang terarah dan berkesinambungan. Keempat jenis pendidikan kecakapan yang perlu dilatihkan untuk mempersiapkan anak-anak didik kita agar dapat memiliki kemampuan untuk menjalani kehidupan atau kemampuan untuk menempuh perjalanan hidup itu, baik melalui pendidikan informal di dalam keluarga dan lingkungan masyarakat, maupun melalui pendidikan formal di sekolah hendaknya juga mencakup: “Personal Skills Education”, “Social Skills Education”, “Environmental Skills Education”, dan “Vocational atau Occupational Skills Education”. 1. Personal Skills Education. Adalah pendidikan kecakapan hidup yang perlu diberikan kepada anak didik untuk mengembangkan kemampuan berdialog secara baik dengan diri sendiri agar dapat mengaktualisasikan jatidirinya sebagai manusia yang menjadi khalifah atau wakil Allah Swt. di planet bumi ini. 2. Social Skills Education. Adalah pendidikan kecakapan hidup yang perlu diberikan kepada anak didik untuk mengembangkan kemampuan berdialog secara baik dengan sesama manusia, agar dapat bergaul secara luwes di manapun ia berada. Ibarat tahi lalat pada tubuh seseorang yang selalu nampak pantas dan luwes di mana pun letaknya. 3. Environmental Skills Education. Adalah pendidikan kecakapan hidup yang perlu diberikan kepada anak didik untuk mengembangkan kemampuan berdialog secara baik dengan lingkungan alam sekitarnya beserta tumbuhan dan binatang di dalamnya, agar dapat menikmati keindahannya dan menjaganya dari kerusakan-kerusakan baik yang disebabkan oleh ulahnya sendiri maupun oleh manusia lainnya, dan agar dapat menjaga diri dari pengaruh-pengaruhnya. 4. Vocational atau Occupational Skills Education. Adalah pendidikan kecakapan hidup yang perlu diberikan kepada anak didik untuk mengembangkan kemampuan menguasai secara baik dan menyenangi jenis pekerjaan tertentu yang halal, agar dapat memperoleh penghasilan untuk menopang keperluan hidupnya. Jenis pekerjaan tertentu ini pada dasarnya memang merupakan pekerjaan utama yang akan ditekuni sebagai mata pencaharian, yaitu menjadi bekal untuk bekerja mencari nafkah yang halal yang merupakan salah satu kewajiban dalam menempuh perjalanan hidupnya di kelak kemudian hari. Namun demikian jenis pekerjaan tertentu tersebut dapat juga hanya merupakan pekerjaan yang sekadar sebagai kegemaran atau hobi saja.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 9
  • 14. Belajar Untuk Masa DepankuG. Kecakapan Untuk Menemukan Jati Diri. “Personal Skills” atau kecakapan untuk dapat memahami dan menguasai diri sendiri, yaitu suatu kecakapan untuk berdialog seara baik yang perlu dimiliki oleh seseorang agar dapat mengaktualisasikan jati diri dan menemukan kepribadian dengan cara menguasai serta merawat raga dan sukma atau jasmani dan ruhani sebagai ungkapan rasa syukur karena telah diciptakan menjadi hamba dan sekaligus khalifah Allah Swt. Oleh karena itu pada dasarnya “Personal Skills” ini mencakup dua macam kemampuan yang saling berpengaruh, yaitu kemampuan yang bersifat ragawi atau jasmani atau “Physical” dan kemampuan yang bersifat sukmawi atau ruhani atau “Non-physical”. Kemampuan ruhani ini dapat dikategorikan ke dalam tiga cabang kemampuan yang menyatu sebagai pencetus inti kemampuan kalbu atau nurani yang bermoral pada diri seseorang, yaitu kemampuan yang bersifat intelektual, yang bersifat emosional, dan yang bersifat spiritual. Orang bijak mengatakan bahwa barang siapa dapat mengenal dirinya, maka ia akan mengenal Tuhannya. Kecakapan untuk menemukan jati diri dapat juga disebut sebagai kecakapan untuk sadar akan diri sendiri. Pertama, sadar sebagai hamba ciptaan Allah Swt. yang harus beribadah dan mengabdi kepada-Nya sehingga ia mampu dan mau berbuat jujur, mampu dan mau mengemban kepercayaan atau amanah, mampu dan mau berdisiplin, mampu dan mau bekerja keras, mampu dan mau melakukan sesuatu dengan tulus, mampu dan mau menerima dengan ikhlas ketentuan Allah Swt., dsb. Kedua, sadar sebagai anak dari kedua orang tuanya yaitu dari seorang ibu dan seorang ayah sebagai perantara untuk kehadirannya di dunia, sehingga ia mampu dan mau berbuat baik kepada keduanya (birrul walidain). Ketiga, sadar akan keberadaannya secara badaniah dan ruhaniah yang dilengkapi dengan berbagai potensi untuk dapat menjalani kehidupan. Keempat, sadar sebagai makhluk sosial, sehingga ia mampu dan mau untuk menghargai adanya perbedaan-perbedaan, mampu dan mau untuk saling hormat-menghormati antar sesama dan dapat bekerja sama. Kelima, sadar sebagai makhluk lingkungan, sehingga ia mampu dan mau memelihara dan memanfaatkan lingkungannya dengan arif dan bijaksana. Keenam, sadar akan adanya potensi pada dirinya yang perlu untuk ditumbuhkembangkan terus secara berkelanjutan dan konsisten (istiqomah) melalui belajar, sehingga ia mampu dan mau memilih jenis atau bidang pekerjaan yang sesuai dengan kemampuan dirinya. Ketujuh, sadar akan adanya kelemahan dan kekuatan yang ada pada dirinya, sehingga ia mampu dan mau melakukan evaluasi diri (self-assessment). Kedelapan, sadar sebagai khalifah Tuhan, sehingga ia mampu dan mau bekerja keras agar dapat menghasilkan bekal untuk menopang keperluan hidupnya, baik di didunia maupun untuk bekal persiapannya kelak di akhirat. Galileo Galilei berkata: “Kita tidak dapat mengajarkan sesuatu kepada orang lain, kita hanya dapat membantu mereka untuk menemukannya dalam diri mereka sendiri”. Hasil dari pengembangan kemampuan untuk menemukan jati diri adalah munculnya rasa percaya diri pada seseorang yang dikenal dengan istilah PD. 1. Kemampuan physical. Kemampuan physical disebut juga kemampuan fisik. Kemampuan fisik dapat digambarkan sebagai kecakapan seseorang untuk menjaga kesehatan dan kebugaran tubuh, kesehatan raga atau jasmani sebagai tempat bersemayamnya ruh. Orang bijak mengatakan bahwa di dalam tubuh yang sehat terdapat jiwa yang sehat. Kemampuan fisik ini sangat penting untuk dikuasai oleh setiap orang agar dia dapat melaksanakan tugas dan fungsi untuk bergerak secara leluasa dan bebas hambatan10 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 15. Belajar Untuk Masa Depanku dari tempat yang satu ke tempat lainnya. Raga diibaratkan sebagai sebuah kendaraan yang bergerak ke mana saja mengikuti pengemudinya. Agar tubuh tetap sehat, setiap orang perlu melakukan olah raga yang teratur dan mengkonsumsi makanan yang baik secara seimbang, baik makanan yang menjadi sumber pembangun, sumber pemelihara maupun yang menjadi sumber tenaga bagi tubuhnya. Olah raga yang secara teratur dapat dilakukan melalui olah raga permainan, karena dengan olah raga permainan orang dididik untuk menjadi jujur dan sportif, tidak curang, tidak licik, ikhlas mengakui keunggulan lawan, dan tidak sombong dalam menerima kemenangan. Olah raga juga dapat dilakukan secara fungsional, yaitu mengerjakan sesuatu yang bermanfaat sambil berolah raga. Makanan yang baik harus memenuhi 3 syarat minimal, yaitu halal, thoyib dan barokah. Halal artinya diijinkan menurut aturan agama, baik dari segi bahan atau materinya maupun dari cara memperolehnya. Thoyib artinya baik, karena makanan itu bergizi. Namun tentu saja perlu disesuaikan dengan keperluan tubuh yang bersangkutan. Sedangkan Barokah artinya memiliki kaitan dengan penguatan fungsi kalbu atau nurani. Dengan makanan yang memiliki barokah diharapkan menjadi semacam alat pembersih “kaca pembalut” kalbu atau nurani. Dengan demikian akan mempermudah masuknya cahaya Ilahi ke dalam kalbu atau nurani. Kalbu atau nurani kita akan semakin peka, keimanan kita semakin kuat, kerajinan kita dalam beribadah kepada Allah Swt. semakin bertambah, dsb. Gaya makan seperti inilah yang telah dikembangkan oleh Rasulullah Saw. Sabdanya antara lain: "Makanlah ketika engkau lapar, dan berhentilah sebelum engkau kenyang" dan "Isilah lambungmu sepertiga untuk makanan, sepertiga untuk air dan sepertiga untuk udara". Rasulullah Saw. sepanjang hayatnya tidak pernah mengalami sakit berat. Gaya makan kita ketika masih dalam jaman penjajahan adalah makan agar kita kenyang. Akan tetapi kini gaya makan kita sudah mulai bergeser ke arah makan agar kita sehat. Menurut hasil penelitian para Ahli Ilmu Kesehatan, bahwa 80 % penyakit yang diderita oleh umat manusia berasal dari gaya makannya. Mengenai larangan Allah Swt. agar kita jangan meminum minuman keras rupanya para Ahli Ilmu Kesehatan juga telah melaporkan hasil penelitiannya, bahwa meminum minuman keras termasuk narkoba telah mengakibatkan munculnya beberapa hal negatif pada diri dan perilaku para pencandu yang bersangkutan. Akibat yang pertama, nurani tertutup untuk moral, tak dapat lagi membedakan nilai baik atau buruk, benar atau salah. Kedua, tak memiliki lagi kendali dalam emosi. Setiap ada keinginan yang terlintas, tanpa berfikir panjang lagi langsung dilakukan. Kalau keinginan syahwatnya muncul ia memperkosa, atau kalau ingin mempunyai uang langsung ia menodong, merampok, dan sebagainya, seperti halnya kendaraan bermotor yang remnya blong. Ketiga, ia tidak mampu melihat ruang atau tiga dimensi, tak ada bedanya antara jauh dan dekat, demikian juga antara tinggi dan rendah, dalam dan dangkal, dsb. Dari laporan itu, kini tercatat jumlah pencandu narkoba di negeri kita ini lebih dari 3 juta orang, sebanyak 500.000 (lima ratus ribu) remaja telah mati sia-sia karena kelebihan dosis, dan puluhan tokoh pengedarnya masih tetap berkeliaran dengan leluasa. Bahkan pabrik ekstasi terbesar di Asia pun berada di Indonesia. Masya Allah. Hasil dari kemampuan physical adalah daya fisik yang prima pada diri seseorang. Wujud fisik yang prima antara lain adalah dapat menangkal berbagai kemungkinan datangnya bermacam-macam penyakit yang sewaktu-waktu dan secara leluasa inginQEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 11
  • 16. Belajar Untuk Masa Depanku singgah ke dalam tubuhnya. Untuk itu diperlukan pendidikan olah raga serta latihan- latihan jasmani dan kesehatan. Kalau ada kelemahan, kesulitan atau hambatan dalam upaya penguasaan “physical skills”, maka titik berat penanganannya perlu dimintakan bantuan kepada ahli olah raga, ahli kesehatan, ahli gizi atau kepada dokter. 2. Kemampuan intelektual. Kemampuan intelektual disebut juga kemampuan akal atau kemampuan berfikir. Kemampuan intelektual dapat digambarkan sebagai kecakapan seseorang untuk menguasai cara berdialog secara baik dengan ilmu pengetahuan sebagai alat untuk dapat menguak misteri dari berbagai keberadaan alam fisik dan alam gaib yang telah disediakan oleh Allah Swt., Sang Pencipta. Dengan menguasai ilmu pengetahuan, daya fikir seseorang menjadi semakin pandai dan cerdas, semakin terlatih untuk menemukan sumber kebenaran melalui kemampuan berbahasa, kemampuan berhitung dan melihat ruang, kemampuan menganalisis, dan kemampuan menganalogikan. Kemampuan berbahasa adalah kemampuan untuk berkomunikasi, membaca, menulis, mendengarkan, bercerita, mengungkapkan gagasan, perasaan dsb. Kemampuan berhitung atau kemampuan matematika adalah kemampuan untuk memahami angka, bidang, ruang dan logika. Kemampuan menganalisis adalah kemampuan untuk menghubungkan secara kritis satu fakta dengan fakta-fakta lainnya. Kemampuan menganalogikan adalah kemampuan untuk mengambil kesimpulan dari berbagai informasi yang tersedia. Untuk itu semua diperlukan pendidikan dan latihan-latihan berfikir yang benar berdasarkan metode-metode yang telah teruji kesahihannya. Hasil yang diperoleh dari kecakapan intelektual adalah daya intelektual, daya nalar atau daya fikir yang tajam pada diri seseorang yang dapat membuahkan antara lain: munculnya kemampuan daya kreatifitas untuk menciptakan sesuatu, kemampuan untuk mencari dan memperoleh berbagai macam informasi yang diperlukan, kemampuan untuk mengolah informasi, kemampuan untuk mengambil keputusan berdasarkan informasi yang diperoleh karena setiap detik kita harus berani mengambil suatu keputusan, kemampuan untuk mengatasi masalah-masalah yang muncul dalam kehidupan sehari-hari dengan kreatif namun tetap arif, kemampuan untuk menciptakan berbagai karya baru, kemampuan untuk mewujudkan buah pikiran baik secara lisan maupun tertulis, dan sebagainya. Kemampuan intelektual ini terdiri atas bebagai kemampuan dalam cara berfikir, antara lain cara berfikir induktif, berfikir deduktif, berfikir discovery, berfikir eksploratif, berfikir inventory, berfikir sistem, berfikir lateral, berfikir kreatif, berfikir kritis, berfikir ilmiah, berfikir nalar atau rasional, dsb. Meskipun kecakapan intelektual memiliki daya yang sangat tinggi pada seseorang, namun perlu disadari, bahwa tidak semua yang dapat ditangkap melalui panca indera dapat dijelaskan secara rasional dengan nalar. Kita belum mampu atau bahkan mungkin tak akan mampu untuk menjelaskan, mengapa beringin yang pohonnya demikian besar, kokoh dan daunnya rindang tetapi buahnya sangat kecil dan mengapa semangka yang batangnya demikian rapuh namun buahnya sangat besar. Oleh karena itu orang yang berilmu biasanya memiliki sifat sabar, sareh (tawakal), dan salih dalam amal perbuatannya. Kalau ada kelemahan, kesulitan atau hambatan dalam upaya penguasaan kemampuan intelektual, maka titik berat penanganannya perlu dimintakan bantuan kepada ahli pendidikan atau kepada guru.12 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 17. Belajar Untuk Masa Depanku 3. Kemampuan emosional. Kemampuan emosional disebut juga kemampuan berperasaan. Kemampuan emosional dapat digambarkan sebagai kecakapan seseorang untuk menguasai secara baik cara menghadapi, cara berhubungan atau cara berdialog dengan perasaannya sendiri sebagai ciptaan Allah Swt. yang diberi martabat mulia menjadi khalifah atau wakil Allah Swt. di planet bumi. Kecakapan untuk berdialog dengan perasaannya sendiri sangat diperlukan oleh seseorang untuk mampu meredam keinginan ego yang tidak terbatas dan selalu ingin berkuasa, mampu menata kekesalan dan kemarahan. Hasil yang diperoleh dari kecakapan untuk berdialog dengan perasaan, secara umum adalah kesadaran dan pemahaman tentang diri sendiri yang memiliki berbagai macam kelemahan dan kekurangan, akan tetapi juga memiliki beragam kekuatan dan kelebihan. Kemampuan emosional dapat menghasilkan daya perasaan pada diri seseorang yang dapat berwujud antara lain: bercita-cita, bersikap toleran, tidak sombong, menurut pada aturan, komitmen yang kuat, rendah hati, menerima kekurangan, perasaan kasih, perasaan sayang, perasaan rindu, perasaan cinta, perasaan benci, perasaan suka, perasaan duka, perasaan simpati, perasaan empati, perasaan solider, perasaan antipati, dapat mengantisipasi stres, dsb. Para Ahli Psikologi Universitas Indonesia melaporkan hasil penelitiannya terhadap Polisi Lalu Lintas di Jakarta yang menyatakan, bahwa 86 % dari mereka mengalami stres dalam melaksanakan tugasnya. Catatan dari hasil penelitian Fakultas Psikologi Universitas Indonesia menyatakan, bahwa jumlah penderita penyakit jiwa di Jakarta sekarang ini meningkat menjadi 3 orang penderita dari setiap 1.000 jiwa. Mereka menempati Rumah Sakit Jiwa baik milik Pemerintah maupun Swasta. Penelitian lain menunjukkan, bahwa orang-orang Barat mengalami stres ketika menghadapi ketidakteraturan atau ketidakpastian, sedangkan orang-orang Indonesia mengalami hal yang sebaliknya, yaitu malah stres ketika menghadapi keteraturan atau kepastian. Kalau sesuatu aturan akan ditetapkan pasti akan diprotes lebih dulu. Para Ahli Psikologi juga menemukan suatu kecenderungan yang kuat pada pria untuk dapat mencintai wanita, dan sebaliknya pihak wanita mempunyai kecenderungan untuk ingin dicintai oleh pria. Cara mengungkapkan rasa cinta berbeda antara bangsa yang satu dengan bangsa lainnya, antara suku bangsa yang satu dengan suku bangsa lainnya, antara seorang pria yang satu dengan lainnya, antara seorang seniman dan orang biasa. Kecenderungan masyarakat Indonesia dalam mengungkapkan rasa cintanya melalui nyanyian nampaknya semakin menunjukkan adanya kecenderungan menurunnya budaya perilaku santun yang kita miliki. Kalau dulu syair-syair pada nyanyian yang dilantunkan menggambarkan masih adanya rasa berdosa untuk menyatakan cinta, meskipun hanya dalam mimpi (lagu Aryati). Kemudian merupakan sesuatu yang masih malu-malu untuk menyatakannya, masih tersembunyi (lagu Bunga Mawar). Lalu sudah mulai berani mengintip bila si dia melintas di depan rumah (lagu Terkenang Selalu). Sesudah itu berani mengatakannya dengan berterus terang (lagu Aku Mencintaimu). Dan selanjutnya sudah berani dengan langsung beradu bibir (lagu Main-mainan). Bandingkan hal ini dengan lirik sebuah lagu Barat untuk mengungkapkan maksud yang sama, misalnya dalam lagu “If I give my heart to you, will you handle it with care”. Beberapa tahun yang lalu di Indonesia telah beredar film layar lebar yang berjudul “Buruan Cium Gue”, namun karena protes keras dari masyarakat, akhirnya film tersebut terpaksa ditarik kembali dari peredaran oleh produsernya. Astaghfirullah.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 13
  • 18. Belajar Untuk Masa Depanku Orang bijak mengatakan, bahwa kereta bukanlah kereta sebelum ia dijalankan. Lagu bukanlah lagu sebelum ia dinyanyikan. Genta bukanlah genta sebelum ia dibunyikan. Dan …………... cinta bukanlah cinta sebelum ia dilaksanakan. Agar dalam mengembangkan perasaan kita dapat sesuai dengan ajaran Allah Swt., untuk itu diperlukan pendidikan dan latihan perasaan yang disebut olah rasa di dalam diri seseorang yang diharapkan dapat melengkapi fungsi panca inderanya. Rasulullah Saw. telah memberi contoh kepada kita bagaimana cara mengembangkan emosi. Banyak peristiwa yang sangat berkesan dalam sejarah hidup Rasulullah Saw. dalam hal mengatur emosi. Di antaranya di sini diberikan dua contoh peristiwa yang ada baiknya kita teladani. Pertama, ketika beliau setiap pagi menuju masjid ada seseorang yang selalu melemparinya kotoran mengenai pakaian atau badan, bahkan kadang-kadang mengenai kepala beliau, tetapi beliau tidak marah. Pada suatu pagi beliau tidak dilempari kotoran. Beliau bahkan mencari tahu mengapa yang bersangkutan pada hari itu tidak melempari kotoran. Ternyata ada seseorang yang sedang sakit. Rasulullah Saw. meminta agar isteri beliau Aisyah r.a. membuatkan kue untuk buah tangan menjenguk orang yang sakit itu. Rupanya orang yang sakit itulah yang biasa melempari kotoran ke tubuh Rasulullah Saw. Kedua, ketika beliau pulang berdawah, tiba di rumah sudah larut malam. Beberapa kali mengetuk pintu, tetapi isteri beliau Aisyah r.a. tidak membukakannya, rupanya ia lelah dan tertidur menunggu kedatangan Rasulullah Saw. Lalu Rasulullah Saw. menggelar sorbannya dan tidur di depan pintu. Ketika menjelang fajar Aisyah r.a terbangun membuka pintu dan melihat Rasulullah Saw. terbaring di depannya. Ia merasa sangat menyesal, sambil meminta maaf. Rasulullah Saw. memaafkannya dan beliau tidak marah sama sekali. Bagaimana kalau peristiwa-peristiwa seperti itu menimpa diri kita? Hanya kita yang tahu. Rasulullah Saw. memang tidak pernah marah kalau beliau dikritik atau dicemooh pribadinya. Tetapi kalau tentang keyakinan dan akidahnya yang disinggung beliau dapat juga marah. Kalau ada kelemahan, kesulitan atau hambatan dalam upaya penguasaan kemampuan emosional, maka titik berat penanganannya perlu dimintakan bantuan kepada ahli kejiwaan, kepada psikolog atau kepada psikiater. 4. Kemampuan spiritual. Kemampuan spiritual disebut juga kemampuan beridzikir. Kemampuan spiritual dapat digambarkan sebagai dua kecakapan yang saling melengkapi. Pertama, sebagai kecakapan seseorang untuk menguasai cara menghadapi, cara berhubungan atau cara berdialog secara baik dengan Allah Swt. sebagai Sang Pencipta atau Al-khalik, yang kasih sayangNya tidak bertepi karena sangat luasnya dan juga tidak berdasar karena teramat dalamnya, sesuai dengan ajaran agama yang dianutnya. Kecakapan untuk berdialog dengan Allah Swt. melalui penyembahan, melalui berbagai usaha dan upaya sebagai ibadah, melalui doa, melalui kejujuran, melalui keikhlasan untuk menurut kepada aturan-Nya, baik yang berupa perintah maupun yang berupa larangan, mensyukuri berbagai karunia yang telah diterima, bersabar untuk menerima cobaan yang dialami dalam kehidupan, dan bersikap tawakkal atas semua ketentuan-Nya, sangat diperlukan oleh seseorang untuk memperoleh ridlo Allah Swt. dan untuk memperoleh ketenteraman jiwanya. Kita berdoa karena kita mayakini diri kita sebagai hamba yang sangat daif, meyakini14 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 19. Belajar Untuk Masa Depanku akan kemahaagungan-Nya, dan meyakini bahwa rencana Allah Swt. untuk kita adalah sesuatu yang terbaik untuk kita. Oleh karena itu berdoa adalah bermohon dengan sungguh-sungguh ke hadirat Allah Swt. agar rencana kita dapat mendekati rencana-Nya. Dengan demikian kita hanya boleh berdoa untuk kebaikan dan tidak untuk sebaliknya. Kedua, sebagai kecakapan untuk membaca dan berdialog secara baik dengan ayat- ayat Tuhan baik yang tertulis di dalam Kitab-kitab Suci (ayat-ayat Qauniyah) maupun yang tidak tertulis pada semua wujud ciptaan-Nya (ayat-ayat qauliyah). Dalam bahasa sehari-hari kecakapan untuk berdialog agar dapat memperoleh ridlo dari Allah Swt ini disebut sebagai kemampuan untuk selalu ber-hablun minallah. Hasil yang diperoleh dari kecakapan spiritual adalah munculnya daya spiritual pada diri kita yang dapat menggerakkannya sehingga kita mampu dan mau berdzikir, yaitu ingat kepada Tuhan pada setiap saat di mana pun kita berada. Berdzikir dapat dilakukan melalui beberapa cara. Antara lain berdzikir dengan akal, yaitu untuk menangkap bahasa Allah, berdzikir dengan lisan, yaitu mengucapkan Asma Allah, berdzikir dengan nurani atau kalbu, yaitu merasakan kehadiran Allah, dan berdzikir dengan amal, yaitu ikhlas melaksanakan sesuatu sebagai ibadah dan senang mematuhi aturan atau perintah Allah Swt. Teilhard de Chardin mengatakan: “Kita bukanlah manusia yang memiliki pengalaman spiritual, tetapi kita adalah mahluk spiritual yang memiliki pengalaman manusia”. Dan Ralph Waldo Emerson berkata: “Orang-orang besar adalah mereka yang jiwa spiritualnya lebih kuat dari pada kekuatan materi”. Wujud daya spiritual antara lain: kebiasaan untuk senantiasa mengembangkan iman, berperilaku jujur, dapat dipercaya atau mampu mengemban amanah, selalu berdoa, bersyukur dalam menerima nikmat, bersabar dalam menerima musibah, bertawakkal dalam menerima ketentuan dari Allah Swt. (termasuk dalam menerima kegagalan), ketulusikhlasan dalam melakukan atau memberikan sesuatu sebagai ibadah, optimisme akan datangnya pertolongan Allah Swt., selalu menaruh pengharapan kepada Allah Swt., idealisme yang tinggi dalam melaksanakan tugas-tugas kehidupan, memiliki dedikasi, memiliki kemauan untuk bekerja keras dan belajar keras, berpikir untuk jangka panjang dsb. Oleh karena Allah Swt. sangat dekat dengan hamba-hamba-Nya, maka pada akhirnya manusia mampu menghayati adanya perhatian, kasih sayang yang begitu besar dan pengawasan Tuhan kepada kita. Rasa khawatir yang sering muncul pada diri seseorang sebenarnya merupakan salah satu ujian hidup. Wujudnya mungkin muncul rasa khawatir tidak memperoleh atau tidak kebagian rizki, rasa khawatir tak cukup dengan gaji yang kecil, rasa khawatir menjadi miskin, rasa khawatir tak mempunyai keturunan, rasa khawatir akan cepat meninggal, dsb. yang semuanya itu perlu disikapi secara positif. Motivasi merupakan dorongan penggerak perilaku manusia. Tetapi hanya perilaku selektif dan terarah pada tujuan tertentu saja yang digerakkan oleh motivasi tersebut. Ada beberapa contoh sederhana tentang penggunaan secara simultan kemampuan intelektual, kemampuan emosional dan kemampuan spiritual dalam kehidupan sehari-hari. Dalam mengemudikan mobil, nampak bagaimana kemampuan akal berfungsi untuk mengkoordinasikan gerakan badan, mata, tangan dan kaki, bagaimana kemampuan emosi berfungsi untuk bersabar dalam kemacetan, padahal sebenarnya ingin lekasQEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 15
  • 20. Belajar Untuk Masa Depanku sampai, bagaimana kemampuan spiritual berfungsi untuk senantiasa memohon keselamatan dalam perjalanan sampai di tempat tujuan dan mendoakan agar orang- orang lain juga selamat. Dalam bermain bola, nampak bagimana kemampuan fisik dapat berfungsi untuk menggerakkan kaki dengan lincah, bagaimana kemampuan akal berfungsi agar ketika menggiring bola untuk melewati barisan pertahanan belakang yang ketat sehingga dapat lolos sampai di depan gawang, bagaimana kemampuan emosi berfungsi agar tetap tenang dalam menghadapi kemelut di depan gawang, bagaimana kemampuan spiritual berfungsi untuk berdoa supaya dapat mencetak gol. Dalam memimpin, nampak bagaimana kemampuan akal berfungsi untuk berfikir agar dapat menyuruh dengan sopan, bagaimana agar yang dipimpin ikhlas menerima perintah, bagaimana kemampuan emosi berfungsi agar dapat sabar dalam memimpin, bagaimana kemampuan spiritual berfungsi agar dapat mendoakan dirinya sendiri, teman sejawat dan anak buah berserta keluarganya juga selamat semuanya. Keseimbangan yang terpadu melebur dan menyatu antara kemampuan intelektual, kemampuan emosional dan kemampuan spiritual itulah yang dapat menghasilkan inti nilai-nilai moral yang tercermin pada diri seseorang sebagai daya nurani atau daya kalbu yang bermoral. Mengapa dewasa ini banyak pemimpin dan penguasa di negeri kita yang tidak memiliki lagi rasa malu, rasa bersalah, apalagi rasa berdosa? Jawabannya dapat diberikan secara serius, tetapi dapat juga secara kelakar. Dalam mengambil keputusan apa pun kemampuan intelektual kita harus selalu berkoordinasi dengan kemampuan emosional dan kemampuan spiritual, karena baru dapat disebut mempunyai nurani apabila kemampuan intelektual telah menyatu dengan kemampuan emosional dan kemampuan spiritual. Aliran humanisme atau aliran kemanusiaan yang akhir-akhir ini tumbuh di Amerika Serikat pada umumnya hanya mengembangkan kemampuan intelektual dan emosional saja. Contohnya antara lain adalah adanya usulan dari para “homoseks” agar perkawinan antar mereka dapat diakui oleh undang-undang, demikian pula usulan para “lesbian”. Dan sekarang ini undang-undang yang mereka usulkan telah mendapat persetujuan. Mereka lupa bahwa Allah Swt. menciptakan segala sesuatu secara berpasang-pasangan, ada pria ada wanita untuk menjadi jodohnya, ada siang ada malam, ada gelap ada terang, ada tinggi ada rendah, ada hidup ada mati, ada sakit ada sehat, ada kaya ada miskin, dan seterusnya. Dalam kehidupan sehari-hari di sekitar kita, dapat disaksikan betapa banyaknya pedagang menjual sesuatu yang dilarang oleh Allah Swt., yang menjual barang yang sudah kedaluwarsa, yang mengurangi timbangan, yang mengurangi ukuran panjang, yang mengurangi mutu, ada petugas “catering” yang mencuri makanan yang seharusnya disediakan untuk para tamu. Perselingkuhan yang akhir-akhir ini sangat marak, semuanya itu dapat dengan enak dilakukan, karena mereka hanya cenderung mengembangkan kemampuan intelektual dan emosional saja dan sangat mengabaikan kemampuan spiritual. Sebagai umat beragama seharusnya kita mampu dan mau mengembangkan ketiga kemampuan ruhani itu sebagai satu kemampuan yang disebut kemampuan kalbu atau kemampuan nurani. Di sinilah sebenarnya yang membedakan manusia dengan makhluk ciptaan Allah Swt. yang lainnya, yaitu dia dapat berdzikir, baik berdzikir melalui ucapan dengan lisan, berdzikir dengan kalbu untuk merasakan kehadiran Allah Swt., berdzikir dengan akal untuk menangkap bahasa Allh Swt. maupun berdzikir dengan amal untuk patuh dan taat kepada-Nya.16 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 21. Belajar Untuk Masa Depanku Dalam kemampuan spiritual, ukuran nilai yang harus kita gunakan adalah dari Allah Swt. sebagai Al-Khaliq yang Maha Benar. Di luar diri kita Allah Swt. menciptakan lautan. Fungsinya adalah untuk menetralkan semua apa saja yang masuk ke dalamnya. Dengan terpaan panasnya cahaya matahari setiap pagi, air laut menguap, uap menjadi awan, awan menjadi mendung, mendung menjadi hujan, meresap ke dalam tanah, menjadi mata air yang jernih untuk diminum dan membersihkan kotoran, berkumpul ke sungai dan mengalir lagi ke laut bersama apa saja yang terbawa, kemudian laut memproses semua yang kotor dan keruh itu menjadi sesuatu yang bersih dan jernih kembali. Adapun di dalam diri manusia Allah Swt. menciptakan sesuatu yang disebut kalbu atau hati nurani. Fungsinya adalah sebagaimana lautan juga untuk dapat menetralkan apa saja yang masuk di dalamnya melalui panca-indera dan berbagai kemampuan baik kemampuan fisik, kemampuan intelektual, kemampuan emosional maupun spiritual. Berkat terpaan lembutnya cahaya Ilahi (yang disebut juga sebagai taufik, hidayah, atau inayah), kemudian kalbu memprosesnya sehingga apa pun yang masuk akan berubah menjadi sebuah hikmah, menjadi kearifan. Sebagaimana cahaya matahari akan selalu menyinari lautan dan bumi, sebenarnya cahaya Ilahi pun selalu menyinari hati khalifah ciptaan-Nya. Namun sangat disayangkan, bahwa manusia sendirilah yang kebanyakan menghalangi kehadiran cahaya Ilahi itu. Allah Swt. menciptakan cahaya fisik dan cahaya non fisik. Cahaya fisik dapat ditangkap oleh penglihatan mata kita, sehingga kita dapat melihat dengan jelas semua benda apa pun yang berada di hadapan kita. Kita juga dapat membedakan dengan jelas antara benda yang satu dengan benda-benda yang lainnya. Kita dapat mengenali, misalnya jalan yang kita lalui ini mulus, jalan ini berlubang-lubang, jalan ini becek, jalan ini kering, jalan ini sempit, jalan ini lebar, dsb. Dengan cahaya fisik kita dapat melihat dengan jelas keadaan itu. Sedangkan cahaya non-fisik dapat ditangkap oleh penglihatan mata hati atau kalbu atau nurani kita. Dengan cahaya non-fisik kita dapat melihat dan membedakan dengan jelas barang yang ini haram dan yang itu halal, cara yang ini haram dan yang itu halal, sikap yang begitu tidak sopan dan yang begini sopan, kalau berbuat seperti itu sebenarnya kita berkhianat atau tidak dapat dipercaya, tetapi kalau seperti ini berarti kita jujur atau dapat dipercaya, kalau berbuat seperti itu sebenarnya kita tidak ikhlas, tetapi kalau seperti ini namanya ikhlas, perilaku ini dilarang oleh Allah Swt., oleh karena itu kita berusaha untuk menghindarinya, dan perilaku ini diperintahkan oleh Allah Swt., oleh karena itu kita berusaha untuk melaksanakannya, dsb. Dengan cahaya non-fisik kita dapat mengetahui dan memahami hal itu. Contoh nyata yang dapat diamati secara umum dalam kehidupan sehari-hari, misalnya saja pelajaran berwudlu bagi umat Islam. Wudlu merupakan prasyarat bagi sahnya seorang muslim untuk melaksanakan shalat. Artinya, sebelum melaksanakan shalat sebenarnya seorang muslim harus bersih lebih dulu baik badan atau fisiknya maupun jiwa atau ruh atau kalbunya. Jadi ia harus bersih lahir dan batinnya sebelum melaksanakan shalat. Berkumur, di samping untuk membersihkan mulut dan gigi adalah juga untuk mendidik agar setiap muslim sangat berhati-hati dalam berbicara. Harus selalu berbicara benar dan jujur, tidak pernah berdusta, tidak pernah berbicara bohong, tidak pernah berbicara kotor, tidak pernah berbicara kasar, tidak pernah mengumpat, tidak pernah berbicara mengenai aib orang lain, tidak pernah berbicara sia-sia yang tidak ada artinya, tidak pernah berbicara yang menyebabkan orang lain merasa tidakQEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 17
  • 22. Belajar Untuk Masa Depanku aman, tidak pernah berbicara yang menyebabkan orang lain menjadi terancam yang disebut kekerasan verbal, dan sejenisnya. Mengenai berbohong perlu dibahas sedikit, karena kita tahu bahwa berbohong atau berdusta pertama akan diikuti dengan kebohongan yang kedua, ketiga, dan kebohongan berikutnya. Berbohong merupakan pintu pertama untuk melakukan kejahatan-kejahatan yang lain. Tetapi berbohong atau berdusta ini secara tidak disadari telah dididikkan kepada anak-anak sejak kecil. Ketika ayah atau ibu berada di rumah pada hari Minggu khawatir ada yang menagih hutang, kepada anak-anaknya dipesan, bila ada yang bertamu atau bertanya melalui telepon, katakan bahwa ayah atau ibu tidak ada. Ketika memasukkan anaknya yang berumur 5 tahun ke Sekolah Dasar, orang tua berpesan, bila ditanya oleh siapa saja di sekolah katakan bahwa kamu berumur 6 tahun. Kurikulum untuk mendidik dengan cara ini memang tidak tertulis, namun pengaruhnya sangat besar dalam pembentukan perilaku seseorang. Banyak pemimpin bangsa kita, bahkan pada lembaga seperti Kepolisian, Pengadilan (Jaksa, Hakim, Penasehat Hukum), Birokrasi, DPR dsb. yang melayani masyarakat tidak menyadari, bahwa mereka itu juga berstatus sebagai pendidik bangsa yang sangat berpengaruh bagi pembentukan perilaku anggota masyarakat. Banyak pelajaran berbohong dan berdusta yang secara tak disadari telah dididikkan oleh mereka kepada masyarakat. Hal ini pun tidak ada kurikulumnya yang tertulis. Inilah yang disebut sebagai “Hidden Curriculum” atau Kurikulum Tersamar. Selanjutnya kita kembali ke masalah wudlu. Membasuh hidung di samping untuk membersihkan kotoran yang ada di dalamnya adalah juga untuk mendidik agar setiap Muslim tidak mencium hal-hal yang tidak dibenarkan oleh aturan agamanya. Membasuh muka, di samping untuk membersihkan wajah dari kotoran dan noda adalah juga untuk mendidik agar setiap Muslim selalu berawajah cerah, murah senyum, ramah yang mencerminkan perhatian terhadap sesama, tidak berwajah seram, tidak bermuka perang, dsb. sehingga menyebabkan orang lain takut, bahkan berusaha menjauhi kita, dan sejenisnya. Membasuh kelopak mata di samping membersihkan kotoran yang menempel adalah juga untuk mendidik agar setiap Muslim selalu menjaga dan merawat mata dengan baik, hanya digunakan untuk melihat yang indah, yang baik, dan jangan digunakan untuk melihat yang tidak baik, yang tidak diijinkan oleh Allah Swt., jangan melirik untuk menyontek pekerjaan teman, karena menyontek pada hakikatnya adalah sama dengan mencuri, dan hal itu termasuk kriminal, jangan silau oleh kemegahan orang lain, dan sejenisnya. Membasuh lengan di samping untuk membersihkan kotoran yang ada di lengan kanan dan kiri adalah juga mendidik agar tangan setiap Muslim hanya digunakan untuk melakukan hal-hal yang baik yang dianjurkan oleh agama, dan jangan digunakan untuk mengambil yang bukan hak kita, jangan mencopet dan mencuri karena keduanya adalah tindakan kriminal, jangan memegang barang-barang yang haram, jangan menyebabkan orang lain terancam oleh tangan kita, dan sejenisnya. Membasuh telinga, di samping untuk membersihkan kotoran yang ada di daun telinga adalah juga untuk mendidik agar telinga setiap Muslim hanya digunakan untuk mendengarkan hal-hal yang indah dan bermanfaat, jangan digunakan untuk mendengarkan gosip-gosip, kata-kata yang tidak baik, berita-berita yang tidak benar, fitnah dan sejenisnya. Membasuh kepala, di samping untuk membersihkan kotoran yang ada di kepala adalah juga untuk mendidik agar yang ada di kepala setiap Muslim, yaitu otak,18 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 23. Belajar Untuk Masa Depanku hanya digunakan untuk memikirkan hal-hal yang bermanfaat, jangan digunakan untuk memikirkan hal-hal yang tidak baik dan tidak benar apalagi yang tidak diridoi oleh Allah Swt., dan yang sejenisnya. Membasuh kaki, di samping untuk membersihkan kotoran yang ada di kaki kanan dan kiri adalah juga untuk mendidik agar kaki setiap Muslim jangan digunakan untuk melangkah ke arah yang tidak baik dan tidak benar. Pertanyaannya sekarang ialah: “Apakah pelajaran berwudlu yang dilakukan sekurang-kurangnya lima kali dalam sehari itu telah mampu menuntun dan membimbing kita untuk berperilaku seperti yang diajarkan oleh berwudlu itu? Apakah cahaya Ilahi tersebut telah kita beri jalan untuk menerpa kalbu kita, sehingga berwudlu ini memiliki makna yang sangat penting bagi pembentukan kepribadian setiap Muslim? Ataukah wudlu kita hanya sekadar kegiatan ritual yang sama sekali tidak ada artinya bagi pengembangan diri kita?” Hanya diri kita masing-masing yang mampu menjawab pertanyaan tersebut dengan sejujurnya. Berkorban pada Hari Raya Idul Adha merupakan cara Tuhan mendidik kita untuk memuliakan sesama manusia sebagai khalifah-Nya melalui suatu lambang yang sangat transparan. Manusia sangat mulia, jangan diremehkan, jangan direndahkan, apalagi disembelih untuk dikorbankan. Tuhan melarangnya dan oleh karena itu digantikan-Nya dengan menyembelih binatang. Maksudnya adalah agar sifat-sifat buruk binatang yang ada pada diri manusia itulah yang kita hilangkan, kita sirnakan. Di samping itu berkorban yang sebenarnya adalah kemauan dan kemampuan untuk memberikan dengan ikhlas sesuatu yang paling kita sayangi kepada orang lain. Pendidikan untuk mengembangkan kemampuan spiritual merupakan suatu proses yang sangat panjang, yaitu sepanjang hayat mulai dari masa kanak-kanak sampai dengan tua renta dan harus dilakukan dengan sabar. Kegiatannya berawal dari mulai dengan mengenal Allah Swt., kemudian dapat mencintai, lalu merindukan dan akhirnya ingin berjumpa dengan-Nya. Kalau ada kelemahan, kesulitan atau hambatan dalam mengembangkan kemampuan spiritual, maka titik berat penanganannya perlu dimintakan bantuan kepada ahli keagamaan atau kepada rohaniwan.H. Kecakapan untuk bermasyarakat. “Social Skills” atau kecakapan untuk bermasyarakat diperlukan oleh seseorang agar mampu menguasai cara menghadapi, cara berhubungan atau cara berdialog secara baik dengan sesama manusia sebagai tempat untuk bersilaturrahmi, untuk mewujudkan rasa kasih sayang yang dihasilkan oleh “Emotional Skills”. Keterampilan untuk berdialog dengan sesama manusia diperlukan untuk mendapatkan ridlo sesama manusia dalam berkomunikasi dan bergaul dengan sesama manusia, seperti: dalam mewujudkan bakti kepada kedua orang tua (birrul walidain), dalam menjalin kasih sayang di dalam keluarga, dalam membina rumah tangga, dalam hidup bertetangga, dalam menjalin hubungan persahabatan dengan teman dekat, dalam menjalin hubungan kerja dengan sesama staf, dengan pimpinan, dengan bawahan dsb. Dalam bahasa sehari-hari kecakapan untuk bermasyarakat ini disebut sebagai kemampuan untuk bergaul dengan orang lain yang dikenal dengan “hablun minannas”. Hasil dari kecakapan cara berdialog dengan sesama manusia antara lain adalah dapat menghargai berbagai macam perbedaan, dapat menghormati orang lain, dapat bekerja sama, dapat toleran atau tenggang rasa, dapat memberi maaf, dapat berbagi suka dan duka, dapat menyesuaikan diri, dan sebagainya.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 19
  • 24. Belajar Untuk Masa Depanku Kecakapan untuk bermasyarakat dapat dikategorikan ke dalam dua kelompok besar masyarakat, yaitu masyarakat yang memiliki sifat khusus karena kedekatannya dalam kehidupan kita sehari-hari dan masyarakat yang lebih umum sifatnya dan lebih luas jangkauannya. Kelompok masyarakat khusus terdiri atas keluarga, tetangga, teman dekat dan masyarakat di tempat bekerja. Adapun kelompok masyarakat umum mencakup: masyarakat setempat (local community), masyarakat nasional sebagai bangsa (national community), masyarakat regional dalam suatu kawasan (regional community), dan masyarakat global (international community) sebagai konsekuensi dari keberadaan seseorang dalam lingkungan kehidupannya di planet bumi ini sejak ia dilahirkan sampai dengan saat meninggal dunia. Salah satu ajaran Rasulullah Saw. yang sangat indah dalam mengembangkan kecakapan untuk bermasyarakat adalah kemampuan untuk tersenyun. Beliau bersabda: "Senyuman yang engkau sunggingkan kepada saudaramu, dan kepada sesamamu adalah suatu ibadah". Sudahkah kita tahu bahwa calon pramugari Perusahaan Penerbangan "Garuda" memerlukan waktu 3 bulan latihan untuk dapat tersenyum dengan tulus dalam melayani penumpang? Sudahkah kita menghargai orang lain sebagai sesama ciptaan Allah Swt. sebagaimana mestinya? Sudahkah kita menghargai anak-anak kita sebagai karunia Allah Swt. kepada kita sebagaimana mestinya? Sudahkah kemampuan berbahasa kita terwujud dalam ucapan terima kasih kepada isteri, kepada suami, kepada anak, kepada menantu, kepada cucu, kepada pembantu kita di rumah setelah mereka selesai melakukan sesuatu untuk kita? Sudahkah kita berterima kasih kepada teman-teman kita? Sudahkah kita berterima kasih kepada orang lain atas pertolongannya? Sudahkah kita mengasihi orang lain? Apakah kita juga mengasihi binatang? Sudahkah kita mengasihi saudara-saudara kita sendiri? Ketika masih kanak-kanak sudahkah kita belajar menjadi anak yang baik, adik yang manis atau kakak yang ramah atau teman yang setia? Ketika dewasa sudahkah kita belajar menjadi kekasih yang baik, yang mampu menyatakan cinta dengan santun? Ketika sudah berumah tangga sudahkah kita belajar menjadi suami atau isteri yang baik, menjadi menantu yang baik? Ketika sudah dikaruniai anak, sudahkah kita belajar menjadi ayah atau ibu yang baik? Ketika mempunyai menantu sudahkah kita belajar menjadi mertua yang baik? Kadang-kadang terdapat persaingan antara mertua wanita dengan menantu wanita karena keduanya sangat mencintai seorang yang sama. Si Ibu Mertua tentu saja mencintai anak laki-lakinya, tetapi Si Menantu juga mencintai suaminya! Ketika bercucu sudahkah kita belajar menjadi kakek atau nenek yang baik? Sudahkah kita turut menyantuni anak-anak yatim? Ketika kita sudah mulai bekerja, sudahkah kita mencintai pekerjaan kita sendiri, menyayangi rekan-rekan sejawat kita, pimpinan kita, bawahan kita? Dalam pergaulan sehari-hari sudahkah kita memilih teman yang baik? Bahwa teman yang baik dapat mempengaruhi perilaku kita? Bahwa kalau kulit kambing berteman dengan tong dia akan menjadi bedug yang pada setiap waktu shalat dipukuli orang, padahal dia tidak bersalah? Sudahkan kita sebagai bangsa dapat menghargai pejalan kaki dengan menyediakan trotoir yang memadai? Sudahkah kita menyediakan tempat penyeberangan secara memadai? Demikian juga perlakuan kita terhadap para penyandang cacat? Sudahkah kita menyediakan trotoir yang rata dan tidak diisi oleh pedagang kaki lima? Beberapa pertanyaan ini hanyalah sebagian kecil dari potensi kecakapan bermasyarakat yang sudah ada pada anak-anak kita dan perlu ditumbuhkembangkan kearah yang benar. Dale Carnegie dalam bukunya “How to win friends and influence people” melaporkan hasil penelitiannya mengenai rasa kasih sayang yang tulus dari bocah-bocah balita di20 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 25. Belajar Untuk Masa Depanku Amerika Serikat. Anak-anak manis ini diundang untuk bermain di sebuah taman di kota New York masing-masing bersama ibunya. Ibu-ibu tersebut dipilih mulai dari yang berparas paling cantik, yang cantik, yang sedang, yang jelek, yang sangat jelek bahkan ada yang cacat. Mereka duduk di kursi masing-masing, berjajar dari kiri ke kanan. Sementara anak-anak duduk terpisah dengan posisi berhadapan yang berjarak sekitar 10 meter. Anak-anak sangat ceria dan keluar berbagai celotehnya yang lucu. Setelah asyik bermain, mereka diminta untuk mencari siapa yang paling disayangi. Ternyata anak-anak tersebut berlari mendekati dan memeluk ibunya masing-masing. Suasana ketika itu sangat mengharukan. Bagaimana kalau kita yang disuruh mencari siapa yang paling disayangi?I. Kecakapan untuk Memelihara Lingkungan. “Environmental Skills” atau keterampilan untuk menghargai lingkungan diperlukan oleh seseorang untuk menguasai cara menghadapi, cara berhubungan atau cara berdialog secara baik dengan lingkungannya, yang berupa alam fisik atau alam nyata dan alam gaib, sebagai tempat manusia berdiri untuk menginjakkan dan melangkahkan kakinya dalam menempuh perjalanan hidup. Kecakapan untuk berdialog dengan lingkungan alam diperlukan untuk dapat menanggapi pengaruh lingkungan alam gaib dan memelihara serta melestarikan keberadaan lingkungan alam fisik. Hasil dari keterampilan berdialog secara baik dengan lingkungan alam antara lain adalah kemampuan untuk menerima pengaruh positif alam kemalaikatan dan menolak pengaruh negatif alam keiblisan dari lingkungan alam gaib, dan kemampuan untuk dapat menikmati keindahan dan secara sadar menjaga alam fisik dengan senantiasa merawat kebersihan dan memelihara ketertiban lingkungan, dapat melestarikan keutuhan lingkungan yang dilengkapi dengan tetumbuhan dan binatang-binatang, dsb. Keterampilan untuk mencintai lingkungan disebut juga “hablun minal ‘alam”. Sadarkah kita bahwa kita bangsa Indonesia dinyatakan sebagai bangsa yang semena- mena tarhadap lingkungan, kurang menghargai lingkungan, kurang mensyukuri lingkungan yang dikaruniakan oleh Allah Swt. kepada kita, dan kebersihan lingkungan kita adalah paling rendah di antara bangsa-bangsa di ASEAN? Sadarkah kita bahwa kebakaran yang mengkibatkan tenggelamnya Kapal “Tampomas” milik Maskapai Pelayaran PELNI di sekitar pulau Masalembo pada waktu yang lalu, hanyalah disebabkan oleh seorang penumpang yang membuang sembarangan puntung rokoknya yang masih menyala? Sadarkah kita, bahwa penebangan hutan kita oleh para pemegang Hak Pengusahaan Hutan (HPH) telah menyebabkan banjir di musim hujan dan kekeringan sungai-sungai di musim kemarau di Kalimantan menjadi tidak terkendali lagi? Pernahkah kita mendengar, bahwa para pemegang HPH tersebut merasa berdosa atas keserakahan dan kezalimannya itu? Sampai saat ini pernahkah kita mendengar barang sepatah kata yang menunjukkan rasa penyesalan mereka? Dan di daerah lain tanah longsor di mana-mana karena pembalakan hutan secara semena-mena? Pernahkah kita mendengar barang sepatah kata yang menunjukkan rasa bersalah mereka? Sadarkah kita, bahwa para pemegang HPH telah membakari hutan kita di Riau dan Kalimantan yang menyebabkan timbulnya asap tebal di atas kedua lokasi tersebut sehingga jarak pandang hanya 2 meter dan menyebabkan sesak nafas bagi rakyat dan mahluk hidup yang berada di sana? Sadarkah kita bahwa kebakaran itu telah memusnahkan ribuan spesies binatang hutan? Sadarkah pula kita, bahwa asap tersebut telah menutup beberapa lapangan terbang kita sehingga tidak berfungsi selama berhari-QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 21
  • 26. Belajar Untuk Masa Depanku hari dan menimbulkan kerugian trilyunan rupiah di dalam negeri? Pernahkah kita mendengar, bahwa para pemegang HPH tersebut merasa berdosa atas keserakahan dan kezalimannya itu? Sampai saat ini pernahkah kita mendengar barang sepatah kata yang menunjukkan rasa penyesalan mereka? Sadarkah kita, bahwa kepulan asap tersebut juga telah menyelimuti lapangan terbang internasional Singapura dan Kuala Lumpur sehingga tidak berfungsi selama 3 hari dan menimbulkan kerugian milyaran US Dollar pada kedua lapangan terbang internasional tersebut dan menyebabkan pula sesak nafas bagi rakyat dan mahluk hidup yang berada di sana? Pernahkah kita mendengar, bahwa para pemegang HPH tersebut merasa berdosa atas keserakahan dan kezalimannya itu? Sampai saat ini pernahkah kita mendengar barang sepatah kata yang menunjukkan rasa penyesalan mereka? Kemampuan untuk menghargai lingkungan akan mengantarkan manusia pada pelajaran keikhlasan yang merupakan buah dari kemampuan spiritual. Desah angin yang bertiup memuji Tuhan, kicauan burung yang sangat merdu juga memuji Tuhan, seperti halnya awan pun berarak memuji Tuhan. Bunga yang beraneka ragam warna dan bentuknya yang indah, masing-masing memiliki aroma segar yang spesifik, apakah bunga mawar, melati kenanga atau bunga-bunga apa pun yang lainnya, panorama yang indah semuanya dipersembahkan oleh mereka untuk mendorong agar manusia tetap dapat merasakan ketenangan dan ketenteraman serta asyik dalam memenuhi tugas sebagai khalifah Tuhan. Pesan-pesan berikut ini barangkali ada baiknya untuk kita renungpikirkan mengenai langkah sederhana bagaimana cara kita memelihara dan mencintai lingkungan. Jangan memetik bunga yang baru kuncup! Berikan dia kesempatan untuk tuntas mengabdi kepada Tuhan dengan menyediakan madunya bagi lebah! Berikan dia kesempatan untuk menunjukkan keindahan dan aroma harumnya! Jangan memetik buah yang belum masak! Berikan dia kesempatan untuk menunjukkan rasa lezatnya yang sempurna! Hanya karena keserakahan kitalah, dia kita petik untuk dikarbit dan dijual. Memang masak, akan tetapi tidak akan semanis dan selezat bila ia masak sesuai aturan Tuhan. Biarkan lingkungan alam kita dapat berfungsi sebagaimana rencana Tuhan! Jangan sekali-kali lingkungan kita, kita kotori, kita acak-acak, apa lagi kita rusak dengan cara yang semena-mena! “Personal Skills”, “Social Skills” dan “Environmental Skills” tersebut perlu dikembangkan secara simultan dalam rangka mewujudkan Kasih Sayang Allah Swt. yang telah bersemayam sebagai potensi di dalam kalbu setiap manusia sejak saat diciptakan oleh-Nya. Semua kecakapan untuk berdialog itu akan menghasilkan nilai-nilai penting yang luhur dalam kehidupan kepribadian seseorang, seperti sikap jujur, sikap bersahaja, dapat dipercaya, ikhlas, dapat menghargai perbedaan, dapat menghargai kesamaan dan kebersamaan dalam kehidupan, dapat menghargai semua jenis pekerjaan halal apa saja, baik pekerjaan halus maupun kasar, pekerjaan yang lebih memerlukan kekuatan fisik, pekerjaan yang lebih memerlukan kekuatan intelektual atau pun jenis-jenis pekerjaan lain yang sangat beragam di antara keduanya.J. Kecakapan untuk Menguasai dan Menyenangi Pekerjaan. Kecakapan untuk bekerja mencari nafkah sebagai salah satu kewajiban dalam menjalani kehidupan disebut “Vocational Skills” atau “Occupational Skills”. “Vocational Skills” atau “Occupational Skills” dapat digambarkan sebagai kecakapan yang diperlukan oleh seseorang untuk bekerja dan memperoleh penghasilan yang halal untuk menopang kelancaran perjalanan hidupnya sebagai khalifah Allah. Banyak sekali ragam bidang ketrampilan untuk bekerja yang sudah tersedia, yang sedang dikembangkan dan yang masih akan berkembang lagi, yang masing-masing dapat diperoleh atau dikuasai, baik22 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 27. Belajar Untuk Masa Depanku melalui pendidikan formal di sekolah atau kursus maupun melalui pendidikan informal di dalam keluarga atau di dalam masyarakat. Sebagai contoh untuk bidang-bidang “vocational skills”, antara lain adalah: bidang boga, busana, kerajinan tangan, pertanian, seni tari, seni lukis, seni musik, seni teater, sains, teknologi, elektronika, olah raga, bahasa, sastra, komunikasi, transportasi, jasa, komputer, pariwisata, industri kecil, dan masih banyak lagi. Hasil yang diperoleh dari “Vcational Skills” antara lain adalah dikuasainya dengan baik salah satu jenis pekerjaan yang halal oleh seseorang sehingga diperoleh imbalan sebagai nafkah sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan hidupnya. Perlu dicatat, bahwa mencuri, mencopet dan menodong adalah juga merupakan jenis pekerjaan, akan tetapi termasuk dalam kategori kejahatan kriminal. Oleh karena itu pekerjaan tersebut haram sifatnya. Untuk melaksanakan “Vocational Skills” atau “Occupational Skills” ini diperlukan kemampuan fisik, kemampuan intelektual, kemampuan emosional dan kemampuan spiritual sebagai komponen pendukung utama. Kemampuan bergaul sebagai buah dari “Social Skills” serta “Environmental Skills” merupakan komponen pendukung kedua. Dan kedua komponen pendukung ini merupakan kesatuan tak terpisahkan dari kemampuan untuk keberhasilan dalam bekerja mencari nafkah. Allah Swt. menganugerahkan potensi untuk bekerja pada setiap manusia. Ada yang dianugerahi suara yang merdu, sehingga ia dapat menjadi penyiar radio atau televisi, menjadi presenter dalam pertemuan, menjadi penyanyi, dsb. Ada yang dianugerahi tangan yang perkasa, sehingga ia menjadi petinju. Ada yang dianugerahi kaki yang lincah, sehingga menjadi pemain bola, pemain basket, pelari, dsb. Ada yang dianugerahi jari-jari yang halus, sehingga ia menjadi pemain musik: gitar, biola, piano, drum, dan sejenisnya. Ada yang dianugerahi pikiran yang cemerlang, sehingga ia menjadi guru, dosen, penulis, peneliti, dan sejenisnya. Ada yang dikaruniai kemampuan bahasa dan emosi yang mendalam, sehingga ia menjadi penyair, sastrawan, sutradara, dsb. Ada yang dianugerahi tubuh yang lentur, sehingga ia menjadi penari, pesenam dan seterusnya. Ada yang dikaruniai kemampuan melihat peluang bisnis, sehingga ia menjadi pedagang, pengusaha. Dan masih tak terhitung lagi banyaknya anugerah Allah Swt. kepada manusia untuk dapat bekerja mencari nafkah sebagai salah satu tugas khalifah di bumi. Namun semua kecakapan untuk memperoleh rizki yang halal hendaknya selalu berpegang pada ajaran Rasulullah Saw. yang sekarang telah dikembangkan oleh Dunia Barat dan direkomendasikan menjadi pegangan bagi para “manager” dan “executive” muda, yaitu agar selalu “sidik, amanah, tablig dan fatonah”. Sidik artinya benar. Apa yang disampaikan oleh Rasulullah Saw. kepada umatnya semuanya benar, tidak ada dusta, tidak ada kepalsuan, tidak ada kepurapuraan. Sidik juga berarti jujur. Amanah artinya dapat dipercaya karena benar dan jujur dalam semua hal yang ditugaskan kepada beliau. Tablig artinya menyampaikan semua wahyu yang diterimanya dan juga ajaran-ajarannya tanpa keraguan sedikitpun, dengan cara yang sangat santun, sehingga menarik untuk diikuti. Tablig juga berarti mampu berkomunikasi dengan siapa pun dengan menggunakan gaya yang sesuai dengan pihak yang diajak untuk berkomunikasi. Fatonah artinya pandai dan cerdas. Kepandaian dan kecerdasan ini diperoleh beliau karena selalu belajar, baik belajar secara langsung dari Allah Swt., belajar dari Malaikat Jibril maupun belajar sendiri dari kehidupan nyata yang berkembang di dalam masyarakatnya. Fatonah di samping berarti bijaksana, juga berarti profesional. Allah Swt. berfirman: "Bila selesai shalat, berpencarlah kamu di muka bumi. Carilah karunia Allah. Ingatlah Allah banyak-banyak, supaya kamu mencapai kejayaan dan AllahQEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 23
  • 28. Belajar Untuk Masa Depanku adalah sebaik-baik pemberi rizki (Surat Al-Jumuah, ayat 9 dan 11). Ayat ini memerintahkan kepada kita agar setelah shalat kita tidak malas mencari karunia atau rizki Allah. Dengan kata lain sebagai khalifah Allah kita harus bekerja. Kecakapan Vokasional yang diperoleh melalui pendidikan informal di dalam keluarga atau di lingkungan masyarakat terdiri atas bermacam-macam jenis kecakapan mulai dari tingkat tenaga kasar, tingkat terampil sampai dengan tingkat mahir. Sedangkan Kecakapan Vokasional yang diperoleh melalui pendidikan formal di dalam sekolah atau melalui pendidikan non-formal di dalam kursus-kursus terdiri atas beberapa tingkat keprigelan atau kemahiran yang berjenjang dan diakui secara resmi dengan kategori sebagai berikut: a. Tingkat tidak terlatih (Pembantu Pelaksana) dikategorikan sebagai calon tenaga kerja yang Unskilled – Lulusan Sekolah Dasar atau yang sederajad b. Tingkat Setengah Terlatih (Pelaksana) dikategorikan sebagai calon tenaga Semi Skilled – Lulusan Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama atau yang sederajad dan Kursus-kursus singkat Keterampilan Pra-vokasional. c. Tingkat Juru (Juru Teknik) dikategorikan sebagai Tradesman – Lulusan Sekolah Menengah Kejuruan, Sekolah Menengah Kedinasan, Sekolah Menengah Umum. d. Tingkat Teknisi (Pengatur) dikategorikan sebagai calon tenaga kerja Trades Technician – Lulusan Sekolah Menengah Kejuruan dengan mendapat tambahan latihan khusus. e. Tingkat Teknisi Ahli (Penata Ahli) dikategorikan sebagai calon tenaga kerja Higher Technician – Lulusan Politeknik, Akademi, Diploma pada Peruguruan Tinggi. f. Tingkat Sarjana (Profesional), dikategorikan sebagai calon tenaga kerja Professional – Lulusan Perguruan Tinggi S1, S2 , sampai dengan S3. Namun demikian di luar kategori tersebut masih banyak sekali jenis-jenis pekerjaan yang dapat ditekuni oleh seseorang. Dan keberhasilan yang dapat dicapai oleh seseorang dalam pekerjaannya, tentu ada bantuan jasa orang lain dan juga doa dari semua orang yang menyayanginya. Kecakapan untuk menguasai pekerjaan pada umumnya disiapkan sebagai pekerjaan utama yang akan ditekuni menjadi mata pencaharian untuk bekal mencari nafkah yang halal yang merupakan salah satu kewajiban dalam menempuh perjalanan hidup. Akan tetapi tidak tertutup kemungkinan, bahwa seseorang dapat menguasai jenis pekerjaan tertentu hanya sebagai hobi.K. Keterkaitan antar berbagai Kecakapan Hidup. Keempat jenis kecakapan hidup dasar sebagaimana diuraikan di atas, yaitu “Personal Skills”, “Social Skills”, “Environmental Skills” dan “Vocational Skills atau ”Occupational Skills” bersifat komplementer, saling melangkapi antara yang satu dengan yang lainnya. Dalam kehidupan sehari-hari ada seseorang yang sangat menonjol dalam menguasai salah satu kemampuan kecakapan, namun kurang dalam penguasaan kemampuan kecakapan lainnya. Ada juga yang kemampuan kecakapannya merata untuk kesemuanya. Yang lebih baik adalah yang seimbang dalam menguasai keempat jenis kecakapan tersebut. Adapun yang terbaik adalah penguasaan yang bukan saja seimbang, akan tetapi juga selaras atas “Personal Skills”, “Social Skills”, “Environmental Skills” dan “Vocational Skills atau Occupational Skills”, karena dengan keseimbangan dan24 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 29. Belajar Untuk Masa Depanku keharmonisan itulah yang mampu mewujudkan hidup yang indah atau yang dikenal dengan ‘The Art of Life’ seperti diuraikan terdahulu. Latihan dan pelaksanaan kecakapan hidup bagi pemeluk Agama Islam disebut ibadah. Ada ibadah yang diatur di dalam ritual dan ada ibadah yang diatur di luar yang ritual. Ibadah yang diatur di dalam ritual disusun menjadi Rukun Islam, yaitu menyatakan syahadat, mendirikan shalat, menjalankan puasa, membayar zakat dan berhaji ke tanah suci. Kelima Rukun Islam itu merupakan pelatihan intensif yang wajib diikuti sebagai jalan agar dapat memahami, dan mengembangkan potensi kecakapan hidup yang telah dikaruniakan oleh Allah Swt. (In-service Training Process). Berdasarkan hasil “In- service Training” tersebut, kemudian berupaya untuk mewujudkannya dalam kehidupan sehari-hari dengan ikhlas untuk menghayati dan menjalaninya sebagai ibadah kepada Tuhan melalui ibadah yang diatur di luar yang ritual (On-service Training Process). Pelaksanaan ibadah yang diatur di luar yang ritual dan selalu mengalami pengembangan secara positif dan berkelanjutan ini disebut ”Implementation Process”. Jumlahnya tak terhitung banyaknya, sebanyak tingkah polah jenis dan ragam perilaku manusia dalam menjalani kehidupan dan merupakan aktualisasi dari ibadah ritual. Cara melaksanakan kedua jenis ibadah itu mengacu pada Al-Quran sebagai panduan umum dan pada Al- Hadis sebagai panduan khusus yang dikemas menjadi Hukum Islam. Dan sesungguhnya beribadah itu sendiri merupakan kebutuhan rohani kita. Pesan pendidikan kecakapan hidup yang disampaikan melalui syahadat adalah untuk mengecek dan mengevaluasi diri, apakah antara apa yang saya katakan dan yang saya ikrarkan sudah sesuai dengan apa yang saya lakukan dalam hidup keseharian saya? Pesan pendidikan kecakapan hidup yang disampaikan melalui shalat adalah untuk mengecek dan mengevaluasi diri, apakah shalat yang saya lakukan sudah semakin khusyu’, apakah benar bahwa setelah melaksanakan shalat saya mampu mendorong diri sendiri untuk mencegah perbuatan yang tidak diridhoi oleh Allah Swt. Sebelum shalat harus didahului dengan berwudlu. Tidak syah shalat seseorang tanpa berwudlu lebih dulu. Apakah pendidikan pembiasaan melalui berwudlu telah mampu mendorong diri kita untuk senantiasa bersih dan rapih, baik pada badan, indera maupun ruhani kita (bersih lahir dan batin)? Pesan pendidikan kecakapan hidup yang disampaikan melalui puasa adalah untuk mengecek dan mengevaluasi diri, apakah di luar bulan puasa kita mampu memelihara diri dalam gaya makan, apakah kita sudah menaruh empati terhadap orang-orang yang lapar, baik lapar jasmani apa lagi lapar ruhani? Apakah kebiasaan marah dapat kita kendalikan di luar bulan puasa? Apakah tingkat kesabaran kita semakin tinggi? Apakah kepasrahan kita kepada Allah Swt. semakin meningkat? Pesan pendidikan kecakapan hidup yang disampaikan melalui zakat, baik zakat fitrah maupun zakat mal (harta) adalah untuk mengecek dan mengevaluasi diri, apakah harta yang kita miliki telah diperoleh melalui proses yang benar. Apakah kita sudah yakin bahwa semua harta dan semua isi bumi dan langit adalah milik Allah Swt.? Dan hanya karena kasih sayang-Nya pula, maka kita dikaruniai untuk dapat memilikinya sebagian sebagai hasil kerja kita. Apakah kita telah mensyukurinya? Apakah kita telah berterima kasih kepada sesama atas kasih sayang mereka, atas bantuan dan doa-doa mereka? Apakah kita sudah semakin rajin bersedekah, baik sedekah wajib (zakat) maupun sedekah sukarela? Pesan pendidikan kecakapan hidup yang disampaikan melalui berhaji adalah untuk mengecek dan mengevaluasi diri, apakah seluruh kemampuan kecakapan hidup yang dikarunikan oleh Allah Swt. telah kita kembangkan dengan sebaik-baiknya secaraQEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 25
  • 30. Belajar Untuk Masa Depanku optimal? Apakah “personal skills” dengan keempat apseknya, yaitu physical skills, intellectual skills, emotional skills dan spiritual skills sudah dapat kita kembangkan sesuai dengan petunjuk Tuhan? Demikian pula apakah social skills, environmental skills dan occupational skills telah kita upayakan untuk senantiasa berkembang ke arah yang konstruktif dan tidak bertentangan dengan kehendak Tuhan? Dari sudut pandang kecakapan hidup, berhaji merupakan latihan ujian yang sangat komprehensif yang mencakup semua aspek kecakapan hidup, baik personal skills, social skills, environment skills maupun occupational skills sebagaimana diuraikan di atas. Dari aspek personal skills, pertama jama’ah secara fisik harus sehat. Kedua intelektual perlu cerdas, karena harus naik pesawat udara, naik kendaraan umum, tidur di hotel dsb. yang selama ini belum pernah dialami sebelumnya. Ketiga emosional harus matang, karena tidak boleh marah, tidak boleh berkata kasar, apalagi berkata kotor, tidak boleh bergunjing, tidak boleh berkata yang menyinggung perasaan orang lain, dsb. Keempat spiritual harus lebih mudah tersentuh baik ketika melihat Ka’bah Baitullah, maupun ketika berada di padang ‘Arafah tempat berkumpulnya jutaan manusia dalam pakaian yang sama serba putih yang datang dari seluruh penjuru dunia sehingga tak dapat dibedakan antara yang berpangkat rendah dan yang tinggi, yang miskin dan yang kaya, semuanya mendekatkan diri dan bermunajad kepada Tuhan. Demikian pula ketika melempar jumrah, Aqabah, ‘Ula dan Wustho jama’ah teringat betapa beratnya perjuangan manusia melawan iblis yang ada di dalam dirinya. Dari aspek social skills, jama’ah harus harus luwes dalam pergaulan dengan sesama jama’ah, baik dengan teman-teman dalam regu, teman-teman dalam kloter, teman-teman di asrama, dan bergaul dengan bangsa-bangsa lain dari seluruh dunia. Allah Swt. menciptakan berbagai bangsa di dunia agar mereka saling mengenal dan berkasih sayang. Allah Swt. hanya melihat nilai seseorang dari mutu kalbu atau hati nurani dan ketakwaannya, bukan dari penampilan fisiknya. Dari aspek environment skills, jama’ah harus menghormati lingkungan, karena dalam berhaji semua jama’ah tidak boleh mencabut tanaman, tidak boleh membunuh binatang, tidak boleh merusak fasilitas umum, harus hemat air, membasuh anggota badan ketika berwudlu hanya boleh maksimal mengulang 3 kali, harus hemat listrik, harus membuang sampah di tempatnya, dsb. Dari aspek occupational skills, jama’ah seyogayanya memiliki pekerjaan halal yang menghasilkan uang sehingga dapat menabung untuk dapat menunaikan ibadah haji. Di sana jama’ah melihat berbagai jenis pekerjaan kasar mulai dari tukang sampah, tukang angkut air, tukang masak, petugas keamanan, pembimbing haji, dsb. yang semuanya merupakan pekerjaan halal. Berdasarkan pengalaman dan penghayatannya itu jama’ah akan menghargai menghormati semua jenis pekerjaan yang halal. Perjalanan berhaji telah merangkum semua aspek kecakapan hidup yang minimal harus dapat dikuasai oleh setiap muslim. Keempat jenis kecakapan tersebut merupakan “General Life Skills” yang menjadi dasar kecakapan untuk mampu menjalani kehidupan. Masing-masing spektrum yang ada pada kecakapan minimal tersebut masih sangat terbuka luas untuk dikembangkan lebih lanjut sesuai dengan cakupan dan fokusnya. Cakupan spektrum dasar dari keempat bidang “Life Skills” sebagaimana diuraikan di atas secara garis besar dapat dilihat pada diagram di halaman terakhir Bab ini.26 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 31. Belajar Untuk Masa DepankuL. Implementasi Pendidikan Kecakapan Hidup. Dalam melaksanakan kebijakan pendidikan yang berorientasi pada Kecakapan Hidup, maka fokus utama kegiatan pendidikan haruslah ditujukan untuk mempersiapkan para siswa agar memiliki kecakapan untuk hidup, agar mampu menempuh perjalanan hidup dengan selamat. Pendidikan formal untuk mengembangkan keempat spektrum “Life Skills” itu perlu dirancang ulang secara sistematis ke dalam kurikulum sekolah. Untuk itu pengorganisasian mata pelajaran secara bertahap juga perlu mengacu kepada keempat bidang “Life Skills” itu dengan porsi alokasi waktu yang seimbang dan proporsional sesuai dengan jenjang pendidikan dan jenis persekolahannya. Bagi sekolah swasta tentu saja konsep ini masih dapat dikembangkan lagi sesuai dengan visi, misi dan ciri khasnya. 1. Bagaimana kurikulumnya ? Oleh karena semua kegiatan pendidikan pada hakekatnya adalah merupakan upaya untuk mempersiapkan generasi muda anak-anak bangsa agar mampu menjalani kehidupan dengan sebaik-baiknya di kelak kemudian hari, maka kurikulum pada semua jenjang pendidikan dan jenis persekolahan haruslah mengarah kepada “Life Skills Education” dengan porsi dan kadar yang serasi. Struktur program kurikulum hendaknya juga menggambarkan keinginan kita sebagai bangsa untuk mewujudkan terkuasainya keempat jenis kecakapan dasar tersebut untuk memperkuat kecakapan-kecakapan yang telah diperoleh melalui pendidikan informal di dalam keluarga dan lingkungan masyarakat. Penataan ulang ini hendaknya senantiasa mempertimbangkan kepentingan nasional sebagai suatu bangsa yang besar yang disesuaikan dengan jenjang pendidikan dan jenis persekolahan secara nasional, namun dengan mempertimbangkan juga kepentingan sekolah, baik sekolah negeri maupun sekolah swasta dalam rangka pelaksanaan Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) yang merupakan salah satu wujud dari otonomi daerah dan otonomi sekolah. Di dalam melaksanakan “Life Skills Education” ini porsi untuk “Personal Skills” dan “Vocational Skills” diusahakan seimbang, misalnya masing-masing 40%. Namun spektrum “Social Skills” dan “Environmental Skills” juga perlu dijamah secara merata, misalnya masing-masing 10% dari alokasi waktu ideal yang tersedia. Alokasi 40% untuk “Personal Skills” perlu dijabarkan lagi untuk “Physical Skills”, “Intellectual Skills”, “Emotional Skills” dan “Spiritual Skills” secara proporsional. Sejumlah mata pelajaran yang selama ini sudah diajarkan di sekolah-sekolah sebaiknya tetap diteruskan untuk diajarkan, tetapi perlu ditata-ulang dan diarahkan untuk mendukung terwujudnya kemampuan setiap bidang kecakapan untuk menempuh perjalanan hidup. Pendidikan keterampilan pada bidang “Vocational Skills” harus benar-benar disesuaikan dengan keperluan nyata masing-masing sekolah bersama-sama masyarakat setempat sebagai salah satu wujud dari pelaksanaan otonomi daerah dan otonomi di bidang penyelenggaraan pendidikan. Namun demikian kepentingan nasional dan internasional juga perlu dipertimbangkan. Dalam rangka pelaksanaan “Broad Based Education” pendidikan keterampilan tersebut harus menjadi fokus utama. Pelaksanaan pendidikan keterampilan ini harus perpihak pada kepentingan sebagian besar masyarakat yang sangat membutuhkan kehadirannya mengingat anak-anak mereka sangat kecil kemungkinannya untuk dapat melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 27
  • 32. Belajar Untuk Masa Depanku 2. Bagaimana proses pembelajarannya ? “Life Skills Education” diberikan secara tematis mengenai masalah-masalah kehidupan nyata sehari-hari. Tema-tema yang akan ditetapkan harus betul-betul bermakna bagi siswa, baik untuk saat ini maupun untuk kehidupannya di kelak kemudian hari. Pendekatan yang digunakan adalah pemecahan masalah secara kasus yang dapat dikaitkan dengan beberapa mata pelajaran lain untuk memperkuat penguasaan “Life Skills” tertentu. Dengan pendekatan pemecahan masalah kehidupan sehari-hari, para siswa menjadi semakin terlatih untuk menghadapi kehidupan yang nyata. Tema yang disajikan dapat berupa bahan diskusi untuk masing-masing kelas, untuk tingkat kelas yang sama dan untuk seluruh siswa. Cakupan untuk setiap mata pelajaran juga perlu ditata-ulang dan diatur kembali alokasi waktu dan jamnya dalam setiap minggu. Di dalam alokasi jam pelajaran yang sudah diajarkan selama ini, untuk jam-jam pelajaran tertentu perlu disepakati pengurangannya untuk direalokasikan sebagai kontribusi kepada kegiatan “Life Skills Education” menjadi kumpulan jam pelajaran untuk membahas tema tertentu bersama-sama dengan semua mata pelajaran terkait. 3. Bagaimana pengorganisasian gurunya ? Dalam melaksanakan “Life Skills Education” yang disajikan secara tematis, pada minggu-minggu tertentu guru tidak lagi mengajar sebagai guru mata pelajaran, akan tetapi sebagai suatu Tim Pelaksana “Life Skills Education”. Dalam tema “Menyembelih binatang kurban” misalnya, maka guru Agama adalah sebagai inti. Namun dalam merancang persiapan, pelaksanaan dan pelaporan kegiatan dia akan bekerja sama dengan guru Bahasa Indonesia, guru Bahasa Inggris, guru Ilmu Pengetahuan Sosial (termasuk di dalamnya guru PKn, guru IPS Sejarah, guru IPS Ekonomi, guru IPS Geografi, Kependudukan dan Lingkungan Hidup), guru Ilmu Pengetahuan Alam (termasuk di dalamnya Biologi dan Fisika), dan guru Matematika. Tema “Rekreasi ke bendungan air setempat”, atau “Membantu korban banjir”, atau “Membangun jembatan baru”, maka Guru Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) dan Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) adalah sebagai inti yang akan bekerja sama dengan guru Matematika, guru Bahasa Indonesia, guru Bahasa Inggris, dan guru Agama untuk merancang persiapan, pelaksanaan dan pelaporan kegiatan. Tema-tema lain masih banyak sekali yang dapat disepakati untuk ditetapkan sebagai penunjang pencapaian tujuan “Life Skills” dengan melibatkan sebanyak mungkin guru mata pelajaran yang terkait. Ketika merancang suatu tema ada baiknya para siswa juga dilibatkan agar pelaksanaannya lebih bermakna bagi mereka. Guru Pembimbing juga perlu untuk selalu dilibatkan secara berkala agar dapat menjelaskan kepada para siswa mengenai berbagai jenis pekerjaan yang tersedia, cara-cara untuk memilih dan mempersiapkannya sesuai dengan bakat dan minat siswa yang bersangkutan. Dalam merancang Program Semester, sekolah menetapkan jadwal mingguan yang isinya mencakup antara lain: pada minggu ke berapa akan dibahas topik apa, guru mata pelajaran apa yang menjadi inti dan guru mata pelajaran apa saja yang terlibat sebagai pendukung, media apa yang digunakan dan bagaimana mengevaluasinya. 4. Bagaimana pemanfaatan media belajarnya ? Media pembelajaran baik yang tersedia di dalam sekolah, di lingkungan sekitar sekolah maupun di luar sekolah, hendaknya dimanfaatkan sebanyak mungkin dalam proses pembelajaran. Para siswa, orang tua siswa dan masyarakat sekitar juga dapat dilibatkan dalam penyediaan media pembelajaran yang diperlukan.28 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 33. Belajar Untuk Masa Depanku 5. Bagaimana contoh modelnya ? Tabel pada halaman berikut ini hanya dimaksudkan sebagai suatu contoh model kerangka struktur program kurikulum sekolah yang mengarah kepada kebijakan “Life Skills”. Model ini masih sangat terbuka luas untuk didiskusikan secara lebih mendalam lagi, khususnya dalam menyepakati mata pelajaran yang menjadi inti dan yang manjadi pendukung serta berapa jumlah kontribusi jam dalam seminggu untuk mendukung pelaksanaan “Life Skills” tersebut. Demikian pula penjabarannya menjadi program yang lebih rinci tentu harus dibahas bersama oleh semua guru mata pelajaran yang terkait.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 29
  • 34. Belajar Untuk Masa Depanku MODEL KERANGKA STRUKTUR PROGRAM KURIKULUM “LIFE SKILLS” Kontribusi jam Mata pelajaran intiNo Bidang Life skills Porsi untuk Life skills dan pendukung per minggu1. Personal Skills: 40 % Pendidikan Jasmani Physical Skills Pendidikan Kesehatan Bahasa (Bahasa Indonesia, Inggris dan Daerah) Intellectual Skills Matematika Ilmu Pengetahuan Alam Seni Sastra Emotional Skills Budi Pekerti Pendidikan Agama Pendidikan Agama Matematika Spiritual Skills Ilmu Pengetahuan Alam Ilmu Pengetahuan Sosial Ilmu Pengetahuan Sosial (PPKn, Sejarah, Ekonomi,2. Social Skills 10 % Geografi, Kependudukan dan Lingkungan Hidup) Pendidikan Agama Ilmu Pengetahuan Alam Environmental3. 10 % Pengetahuan Sosial Skills Pendidikan Agama Pendidikan Keterampilan Matematika Lanjut4. Vocational Skills 40 % IPA Lanjut Bahasa Inggris Bahasa Asing lain30 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 35. Belajar Untuk Masa Depanku MODEL LIFE SKILLS SPECTRUM ASPEK-ASPEK “LIFE SKILLS SPECTRUM” Nura ni a ta u Ka lb u Ha ti ib ga m lis ala Ib t& n ga ka ai un al h- gk Sukma atau R M t bu Lin ga oh bu t um Ra se G di ng & ai ata isik ukan & mem mf nem bin ala b Me lihar a jati diri e- ng an gku Lin an M em Lingk elih ma Manu deng sik alam fi elih ungan Al deng ngan Lingku Allah yang sia ara hubungan Masyaraka ara hu ngan ciptaan So t Kerja cial Ski lls Life bu Skills Nyata em Sesa am an M Ber an dasar kan pendidik al ob dan pelatihan Gl ar as g aK na Te UN TU IN K AM ME AL WU IL ‘ JUDK NL AN RAHMATAQEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 31
  • 36. Belajar Untuk Masa Depanku DAFTAR BACAAN UTAMA 1. Al-Quranul Karim, Bacaan Mulia, H.B. Yasin, Cetakan ketiga, Penerbit Jambatan, Jakarta 1991. 2. The Quran, Muhammad Zufrulla Khan, Revised Edition 1981, Third Reprinted 1991, Penerbit Curzon Press, London 1991. 3. Menyingkap Tabir Ilahi, Asma al Husna dalam perspektif Al-Quran, M. Quraisy Shihab, Prof., Dr., M.A., Cetakan Kedua, Penerbit Lentera Hati, Jakarta 1999. 4. Secercah Cahaya Ilahi, Hidup bersama Al-Quran, M. Quraisy Sihab, Prof., Dr., M.A., Penerbit Mizan, Bandung 2001. 5. Meraih Cinta Ilahi, Pencerahan Sufistik, Jalaludin Rakhmat, Cetakan Keempat, Penerbit PT Remaja Rosdakarya, Bandung 2000. 6. The Achievement of Love, the Spiritual Dimensions of Islam, Muhammad Iqbal, Edisi Bahasa Indonesia oleh Tim Inisiasi, Penerbit Inisiasi Press, Depok 2002. 7. Menghampiri Sang Mahakudus, Rahasia-rahasia bersuci, Ibn ‘Arabi, Edisi Bahasa Indonesia oleh Ahsin Muhammad, Penerbit Mizan, Bandung 1995. 8. Sejarah Hidup Muhammad, Muhammad Husain Haekal, Edisi Bahasa Indonesia oleh Ali Audah, Cetakan Ke XVIII, Penerbit Litera Antar Nusa, Jakarta 1995. 9. Muhammad, his life on the earliest sources, Martin Lings, Penerbit The Islamic Text Society, Revised Edition, Cambridge 1991. 10. The Prophet, Kahlil Gibran, Edisi Bahasa Indonesia oleh Fauzi Absal dan Emmnuel Cahyo K., Penerbit Tarawang Press, Yogyakarta 2001. 11. Emotional Intelligence, Daniel Goleman, Edisi Bahasa Indonesia oleh T. Hermaya, Penerbit PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta 1995. 12. Raising Your Emotional Intelligence, Jeanne Segal, Ph.D., Edisi Bahasa Indonesia oleh Dian Paramesti Bahar, Penerbit PT Citra Aksara, Jakarta 2001. 13. Spiritual Intelligence, The Ultimate Intelligence, Danah Zohar dan Ian Marshall, Edisi Bahasa Indonesia oleh Rahmani Astuti dkk., Cetakan Ketiga, Penerbit Mizan, Bandung 2000. 14. The Power of Spiritual Intelligence,Tony Buzan, Edisi bahasa Indonesia oleh Ana Budi Kuswandani, SS., Penerbit PT. Pustaka Delapratasa, Jakarta 2003. 15. Kecerdasan Ruhaniah (Transcendental Intelligence), K.H. Toto Tasmara, Penerbit Buku Andalan Gema Insani, Jakarta 2001. 16. Rahasia Sukses Membangun Kecerdasan Emosi dan Spiritual berdasarkan 6 Rukun Iman dan 5 Rukum Islam, Ary Ginanjar Agustian, Cetakan Keempat, Penerbit Arga, Jakarta 2001. 17. Mukasyafatul Qulub (Di Balik Ketajaman Mata Hati), Imam Al-Gazali, Edisi Bahasa Indonesia oleh Mahfudli Sahli, Penerbit Pustaka Amani, Jakarta 1997. 18. Lentera Hati, Kisah dan Hikmah Kehidupan, M. Quraisy Shihab, Prof., Dr., M.A. Cetakan ke XXII, Penerbit Mizan, Bandung 2001.32 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 37. Belajar Untuk Masa Depanku 19. Zikir Hati, Lorong Cahaya Para Sufi, Syaikh Muhammad Amin Al-Kurdi, Edisi Bahasa Indonesia oleh Syarif Hade Masyah, Penerbit Mizan Media Utama, Bandung 2003. 20. Dengan Hati Menuju Tempat Tertinggi, Menemukan Kehidupan Tertinggi Melalui Jendela Hati, Gede Prama, Cetakan Ketiga, Penerbit PT Elex Media Komputindo Kelompok Gramedia, Jakarta 2001. 21. Hati Nurani, Irmansyah effendi, Penerbit PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta 2002. 22. Secret of the Hearts, Kahlil Gibran, Edisi Bahasa Indonesia oleh Fauzi Absal, Penerbit Tarawang, Yogyakarta 2002. 23. Mirror of the Soul, Kahlil Gibran, Edisi Bahasa Indonesia oleh Fauzi Absal, Penerbit Tarawang, Yogyakarta 2002. 24. Self Portrait, Kahlil Gibran, Edisi bahasa Indonesia oleh Fauzi Absal, Penerbit Tarawang, Yogyakarta 2002. 25. Manajemen Kalbu, Amir Said az-Zaibari, Dr., Edisi Bahasa Indonesia olehAbdul Mustaqim, M.Ag., Cetakan Ketiga, Penerbit Mitra Pustaka, Yogyakarta 2003. 26. Meraih Bening Hati dengan Manajemen Qolbu, K.H. Abdullah Gymnastiar, Penerbit Gema Insani Press, Jakarta 2002. 27. Shalahul Qulub (Menuju Hati yang Bersih), Khalid bin Abdullah bin Muhammad Al-Muslih, Edisi Bahasa Indonesia oleh Musthafa Aini, Penerbit Darul Haq, Jakarta 2002. 28. Dialog diri, Mendaki Tangga Ruhani Bagi Para Pemula, Al-Ghazali, Edisi Bahasa Indonesia oleh Masyhur Abadi dkk., Penerbit Pustaka Progressif, Surabaya 2003. 29. Potensi-potensi Manusia (Seri Psikologi Islami), H. Fuad Nashori Suroso, Penerbit Pustaka Pelajar, Yogyakarta 2003 30. Know Yourself, Ellen Balke, Edisi bahasa Indonesia oleh Hari Wahyudi, Penerbit PT. Elex Media Komputindo, Jakarta 2003. 31. Sorting Our Self-Esteem (Mengenal dan Mengembangkan Harga Diri), Grant Brecht, Alih bahasa oleh Tim Redaksi Mitra Utama, Penerbit Pearson Education Asia Pte. Ltd dan PT. Prenhallindo, Jakarta 2000. 32. How to win friends & influence people (Revised Edition), Dale Carnegie (Copyright 1936), Penerbit Angus & Robertson Publishers, London 1989. 33. La Tahzan (Jangan Bersedih), ‘Aidh ‘Abdullah al-Qarni, Dr., Edisi Bahasa Indonesia oleh Abdul Mustaqim, M.Ag., Cetakan Ketiga, Penerbit Mitra Pustaka, Yogyakarta, 2003. 34. How to Live with Another Person, Davis Viscott, M.D., Saduran oleh Penerbit Dahara Prize, Semarang 2003. 35. True Love (Kumpulan kisah cinta nyata yang menggetarkan hati), Robert Fulghum, Edisi Bahasa Indonesia oleh Sutanty Lesmana, Cetakan Keenam, Penerbit PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta 2001.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 33
  • 38. Belajar Untuk Masa Depanku 36. Believe in Love ( Kumpulan kisah nyata yang ditulis oleh para wanita yang mengalami keajaiban cinta), Elza Shinfeld, Edisi Bahasa Indonesia oleh Ninung Pandan, Penerbit PT. Bhuana Ilmu Populer Kelompok Gramedia, Jakarta 2003. 37. Quantum Learning: Unleasing The Genius in You (Membiasakan belajar nyaman dan menyenangkan), Bobbi DePorte & Mike Hermacki, Edisi Bahasa Indonesia oleh Alwiyah Abdurrahman, Cetakan Ke XIV, Penerbit Kaifa, Bandung 2002. 38. Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka dalam rangka pelaksanaan Broad Based Education yang berorientasi pada Kecakapan Hidup, H. Achmad Riyanto, Departemen Pendidikan Nasional, Jakarta 2002. 39. SMP Terbuka Selayang Pandang, H. Achmad Riyanto, Edisi Kedua, Departemen Pendidikan Nasional, Jakarta 2003. 40. Struktur Kurikulum SMP, Departemen Pendidikan Nasional, Jakarta 2006. 41. Kurikulum Muatan Lokal, Departemen Pendidikan Nasional, Jakarta 200634 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 39. Belajar Untuk Masa Depanku BAB II PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP (LIFE SKILLS EDUCATION) SEBAGAI ARAH PENDIDIKAN NASIONALA. Latar Belakang Dan Tujuan Pendidikan Yang Berorientasi Pada Kecakapan Hidup. Data statistik persekolahan dari tahun ke tahun menunjukkan, bahwa angka melanjutkan siswa yang dapat sampai ke jenjang Perguruan Tinggi hanya sekitar 11,6%. Ini berarti, bahwa sebagian besar siswa (88,4%) tidak melanjutkan pendidikannya karena berbagai alasan. Oleh karena itu perlu adanya kebijakan pendidikan yang berbasis masyarakat luas (Broad Based Education) yang berorientasi pada Kecakapan Hidup (Life Skills). Pendidikan yang berorientasi pada Kecakapan Hidup tidak mengubah sistem pendidikan yang ada dan juga tidak untuk mereduksi pendidikan hanya sebagai latihan kerja. Pendidikan yang berorientasi pada Kecakapan Hidup justru memberikan kesempatan kepada setiap siswa untuk memperoleh bekal keterampilan atau keahlian yang dapat dijadikan sebagai sumber penghidupannya. Pendidikan yang berorientasi pada Kecakapan Hidup juga tidak untuk mendikte Lembaga Pendidikan dan Pemerintah Daerah, tetapi hanya menawarkan berbagai kemungkinan atau menu yang dapat dipilih sesuai dengan kondisi riil sekolah, baik ditinjau dari keberadaan siswa-siswanya maupun kehidupan masyarakat di sekitarnya. Pendidikan yang berbasis masyarakat luas (Broad Based Education) merupakan kebijakan penyelenggaraan pendidikan yang sepenuhnya diperuntukkan bagi lapisan masyarakat terbesar di negara kita. Dasar pemikiran penyelenggaraan pendidikan yang berbasis masyarakat luas adalah kebutuhan riil dari lapisan masyarakat terbesar, yaitu bahwa pendidikan harus menitikberatkan pada penguasaan Kecakapan Hidup. Secara teknis filosofis orientasi pendidikan yang berbasis masyarakat luas adalah Kecakapan Hidup (Life Skills) atau untuk bekerja, bukan semata-mata berorientasi kepada jalur akademik. Untuk itu sekolah dituntut agar mampu mewujudkan pertautan yang jelas dengan dunia kerja. Paradigma bersekolah untuk bekerja (school to work) harus mendasari semua kegiatan pendidikan. Dengan titik berat pendidikan pada Kecakapan Hidup (Life Skills) diharapkan pendidikan benar-benar dapat meningkatkan taraf hidup dan martabat masyarakat.B. Muatan Pendidikan Yang Berorientasi Pada Kecakapan Hidup. Pendidikan yang berorientasi pada Kecakapan Hidup (Life Skills) hendaknya memuat upaya untuk mengembangkan kemampuan minimal sebagai berikut: 1. Kemampuan membaca dan menulis secara fungsional baik dalam bahasa Indonesia maupun salah satu bahasa asing (Inggris, Arab, Mandarin, dsb.) 2. Kemampuan merumuskan dan memecahkan masalah yang diproses melalui pembelajaran berfikir ilmiah, eksploratif, “discovery” dan “inventory”. 3. Kemampuan menghitung dengan atau tanpa bantuan teknologi, untuk mendukung kedua kemampuan tersebut di atas. 4. Kemampuan memanfaatkan teknologi dalam aneka ragam lapangan kehidupan seperti teknologi pertanian, perikanan, peternakan, kerajinan, kerumahtanggaan,QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 35
  • 40. Belajar Untuk Masa Depanku kesehatan, komunikasi-informasi, transportasi, manufaktur dan industri, perdagangan, kesenian, pertunjukan, olah raga, jasa, dsb. 5. Kemampuan mengolah sumber daya alam, sosial, budaya dan lingkungan untuk dapat hidup mandiri. 6. Kemampuan bekerja dalam tim yang merupakan tuntutan ekonomi saat ini baik dalam sektor informal maupun formal. 7. Kemampuan untuk terus menerus menjadi manusia belajar sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. 8. Kemampuan untuk mengintegrasikan dengan sosio-religius bangsa berlandaskan nilai-nilai Pancasila.C. Pelaksanaan Pendidikan Yang Berorientasi Pada Kecakapan Hidup. Dengan mempertimbangkan kondisi riil angka melanjutkan siswa setiap tahun, upaya mewujudkan pendidikan yang berorientasi pada Kecakapan Hidup akan dilaksanakan melalui “Pilot project” pada jenjang pendidikan dasar (SD dan SMP) dan pendidikan menengah (SMU dan SMK). “Pilot project” ini dimulai pada tahun anggaran 2002. Kurikulum Pendidikan Dasar dan Menengah didiversifikasikan sehingga dapat memberikan bidang pembelajaran sebagai “Life Skills” yang sesuai dengan kondisi dan lingkungan masyarakat setempat. Penetapan suatu Lembaga Pendidikan Dasar dan Menengah untuk menjadi “Pilot project” didasarkan pada kesiapan dan usulan atau proposal dari masing -masing lembaga pendidikan yang bersangkutan. Untuk itu diperlukan kerja sama antara Lembaga Pendidikan, Dinas Pendidikan di Daerah dan Konsultan setempat. Azas pengelolaan pendidikan yang berorientasi pada “Life Skills” adalah manajemen berbasis sekolah (MBS) atau “School Based Management” dan manajemen berbasis masyarakat (MBM) “Community Based Management”. Dana bantuan untuk melaksanakan program pendidikan Kecakapan Hidup akan diberikan melalui prosedur “Block-grant” yang akuntabilitas keuangan-nya dilakukan dengan sistem akuntansi publik. Lembaga Pendidikan yang tidak menjadi “Pilot project” untuk sementara melaksanakan proses kegiatan belajar mengajar berdasarkan kurikulum yang berlaku saat ini.D. Upaya Meningkatkan Mutu Dan Relevansi Pendidikan Melalui Pendidikan Yang Berorientasi Pada Kecakapan Hidup. Dalam skala makro, upaya untuk meningkatkan mutu dan relevansi pendidikan melalui pendidikan yang berorientasi pada Kecakapan Hidup dapat diupayakan antara lain melalui: 1. Pemberdayaan dan pemanfaatan potensi lokal seoptimal mungkin. 2. Pemberian peluang dan keluwesan bagi sekolah dalam memilih dan melaksanakan pembelajaran keterampilan. 3. Pemberdayaan unit-unit terkait dalam penyiapan dan pengembangan kurikulum muatan lokal yang mengacu pada perkembangan jaman dan teknologi modern. Untuk mewujudkan upaya peningkatan mutu dan relevansi pendidikan tersebut antara lain melalui pendidikan yang berorientasi pada Kecakapan Hidup (Life Skills) dan melalui pendekatan “Broad Based Education” yang memberikan bekal keterampilan kepada para tamatan sebagai antisipasi bagi siswa yang tidak melanjutkan sekolahnya.36 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 41. Belajar Untuk Masa Depanku Orientasi pembelajarannya menggunakan prinsip “learning to know”, “learning to do”, “learning to be”, dan “learning to live together” secara simultan.E. Strategi Pelaksanaan Pendidikan Yang Berorientasi Pada Kecakapan Hidup. Dalam penerapan “Broad Based Education” ada 4 (empat) strategi pendekatan yang direncanakan untuk menjadi model pelaksanaan, yaitu model di SMP dan SMU, di SMK, di PLS dan model penyediaan dana bantuan “Block-grant” bagi Pemerintah Daerah. 1. Di SMP dan SMU. a. Menawarkan kepada sekolah untuk melakukan “Self assessment” mengenai keterkaitan program pembelajaran mereka dengan Kecakapan Hidup (Life Skills) b. Menetapkan visi, misi tujuan dan strategi sekolah yang dikaitkan dengan “Broad Based Education” dan tingkat kompetensi tamatan. Visi dan misi tersebut harus disepakati oleh semua “Stake holders” serta mendapatkan dukungan dari masyarakat sekolah c. Menambah muatan Kecakapan Hidup (Life Skills), bukan sekadar vokasional. d. Menyediakan sejumlah dana bantuan “Block-grant” bagi SMP dan SMU untuk mendukung program pembelajaran Kecakapan Hidup (Life Skills). e. Sejumlah dana bantuan “Block-grant” tersebut dapat digunakan antara lain untuk: 1) Peningkatan mutu proses pembelajaran “Life Skills”; 2) Pembiayaan nara sumber atau instruktur “Life Skills” dari luar sekolah atau masyarakat; 3) Pelaksanaan program keluar sekolah bagi siswa dan guru ke tempat-tempat pembelajaran “Life Skills”; dan 4) Pengadaan sarana dan prasarana pembelajaran “life skills”’. f. Sekitar 1.200 SMP (rata-rata 3 SMP pada setiap kabupaten/kota) dan 800 SMU (rata-rata 2 SMU pada setiap kabupaten/Kota) direncanakan untuk menjadi “Pilot project”. 2. Di SMK. a. SMK yang dirancang sebagai “Community College”: 1) SMK dan D–1 yang relevan dengan kondisi masyarakat, instrukturnya dapat dimanfaatkan oleh Kursus-kursus yang ada di masyarakat. Jika di Kabupaten / Kota yang bersangkutan terdapat Politeknik, maka Politeknik tersebut dapat mendukung dalam perencanaan, penyelenggaraan dan penilaian “Community College”. 2) Jika memungkinkan di setiap kabupaten / kota terdapat satu “Community College”. 3) Jika di masyarakat sudah ada Kursus, SMK sebagai “Community College” cukup mendukung program pembelajaran “Life Skills” pada kursus-kursus tersebut. 4) Baik SMK Negeri maupun Swasta dapat mengajukan usulan untuk menjadi “Community College”. 5) Disediakan sejumlah dana bantuan “Block-grant” yang diperlukan untuk mengembangkan “Community College” tersebut.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 37
  • 42. Belajar Untuk Masa Depanku 6) Sekitar 100 SMK direncanakan untuk dikembangkan menjadi “Community College”. b. SMK yang dirancang untuk menampung tamatan Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun. 1) Tamatan Wajar Dikdas yang tidak melanjutkan ke SMU atau SMK dididik selama 6 bulan dalam bentuk kursus dan atau workshop. 2) Program pembelajaran diarahkan untuk memberikan bekal Kecakapan Hidup yang dapat dimanfaatkan untuk usaha mandiri atau bekerja. 3) Program ini juga terbuka bagi mereka yang ingin melanjutkan sekolah, jadi bersifat “Multy entry” dan “Multy exit”. 4) Dana bantuan untuk menyelenggarakan program ini disediakan dengan prosedur “Block-grant”. 5) Sekitar 250 SMK direncanakan untuk menyelenggarakan program ini. 3. Pendidikan Luar Sekolah. a. Sekitar 100 Sanggar Kegiatan Belajar (SKB), 500 Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) dan 100 Organisasi Kemasyarakatan atau Lembaga Kursus Keterampilan direncanakan untuk mendapat kesempatan menyelenggarakan program pendidikan yang berorientasi pada Kecakapan Hidup (Life Skills). b. Sasaran program ini diprioritaskan bagi penduduk usia produktif (16 – 30 tahun) yang dalam kondisi tidak bersekolah dan tidak bekerja. c. Sejumlah dana bantuan “Block-grant” disediakan untuk diberikan kepada masing-masing lembaga yang dapat digunakan antara lain untuk: 1) Penyelenggaraan pendidikan kecakapan untuk hidup; 2) Penyediaan dana belajar; 3) Insentif instruktur; dan 4) Penyediaan sarana dan prasarana belajar yang diperlukan. 4. Penyediaan dana bantuan “Block-grant” bagi Pemerintah Daerah. a. Pemerintah Daerah diberi kesempatan untuk mencari inovasi perencanaan pendidikan yang berbasis masyarakat luas (Broad Based Education) dan pendidikan yang berorientasi pada Kecakapan Hidup (Life Skills). b. Bagi Pemerintah Daerah yang mengembangkan inovasi tersebut di wilayahnya disediakan sejumlah dana bantuan “Block-grant”. c. Sekitar 80 Kabupaten / Kota direncanakan untuk mendapat kesempatan mengembangkan inovasi tersebut.F. Prosedur untuk mendapatkan dana bantuan “Block-grant”. Cara yang perlu ditempuh untuk mendapatkan dana bantuan “Block- grant” adalah sebagai berikut: 1. Masing-masing sekolah, lembaga pendidikan luar sekolah dan Pemerintah Daerah yang berminat untuk mendapatkan dana bantuan “Block-grant” menyusun proposal yang diajukan kepada Dewan atau Komite Pendidikan Kabupaten/Kota. 2. Dewan atau Komite Pendidikan Kabupaten/Kota meneliti dan menilai proposal yang masuk, kemudian menetapkan calon yang akan mendapatkan dana bantuan “Block-grant”.38 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 43. Belajar Untuk Masa Depanku 3. Dewan atau Komite Pendidikan Kabupaten/Kota menerbitkan surat keputusan penerima dana bantuan “Block-grant” dan mengirimkannya kepada penanggung jawab “Block-grant” sebagai dasar untuk mencairkannya. 4. Dana dicairkan melalui PT. Pos atau Bank terdekat yang langsung diterimakan kepada penanggung jawab Sekolah, Lembaga Pendidikan Luar Sekolah atau Pemerintah Daerah yang berhak menerima dana bantuan “Block-grant” untuk digunakan sesuai dengan proposal yang diajukan. 5. Dewan atau Komite Pendidikan Kabupaten/Kota melakukan pembinaan, mengawasi dan memantau pelaksanaan program yang didukung dengan dana bantuan “Block- grant” tersebut.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 39
  • 44. Belajar Untuk Masa Depanku BAB III PROGRAM PENDIDIKAN KETERAMPILAN BAGI SISWA SMP DALAM RANGKA PELAKSANAAN ”BROAD BASED EDUCATION” YANG BERORIENTASI PADA KECAKAPAN HIDUPA. Latar belakang. Data statistika tahun pelajaran 2000/2001 menunjukkan bahwa dari 2.324.916 siswa kelas III SMP peserta EBTA (Negeri dan Swasta) yang tamat adalah 98,36% atau 2.286.782 siswa. Sebagian dari mereka (90.427 orang) adalah siswa SMP Terbuka. Adapun angka melanjutkan dari semua tamatan SMP adalah 74,66% atau 1.707.353 orang, yang terdiri atas 1.014530 siswa ke SMU (44,36%) dan 692.823 siswa ke SMK (30,30%). Ini berarti bahwa secara keseluruhan sekitar 25,34% tamatan SMP tidak dapat melanjutkan pendidikannya ke jenjang sekolah menengah. Sedangkan angka melanjutkan siswa tamatan SMP Terbuka yang ke SMU dan SMK hanya 6,92 % (6.264 siswa) yang berarti bahwa hampir semua tamatan SMP Terbuka tidak melanjutkan pendidikannya. Persentase angka tidak melanjutkan ini hampir merata pada tahun-tahun pelajaran sebelumnya, baik bagi tamatan SMP Reguler maupun SMP Terbuka. Kecenderungan ini pada umumnya disebabkan oleh kondisi sosial ekonomi orang tua yang kurang menguntungkan. Untuk memper-tahankan kesinambungan hidupnya, kebanyakan mereka langsung terjun ke dunia kerja atau ke lingkungan masyarakat untuk mencari nafkah sendiri atau bekerja membantu orang tuanya sebagaimana pernah mereka alami sejak masa kanak-kanak. Sebagai langkah antisipasi untuk menghadapi kenyataan demikian, Direktorat Pembinaan SMP telah mencoba untuk memikirkan cara yang terbaik agar pemberian bekal tambahan kepada para siswa yang tidak dapat melanjutkan pendidikan tersebut dapat diwujudkan melalui semacam latihan khusus pendidikan keterampilan pra-vokasional yang dapat memenuhi keinginan atau minat para siswa namun juga sesuai dengan kondisi lingkungan dan kebutuhan masyarakat setempat. Di samping itu pelaksanaan latihan khusus pendidikan keterampilan pra-vokasional ini dirancang sesuai dengan suasana kehidupan sosial dan budaya setempat. Dengan demikian para lulusan SMP tidak menjadi asing dengan lingkungan kesehariannya. Itulah sebabnya rancangan ini diharapkan datang dari para pengelola sekolah bersama-sama dengan orang tua siswa dan tokoh masyarakat setempat. Sementara itu Tujuan Pendidikan Dasar (SD dan SMP) pun diharapkan dapat dicapai secara utuh sebagaimana mestinya, yaitub : “meletakkan dasar kecerdasan, pengetahuan, kepribadian, akhlak mulia, serta keterampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut”.B. Tujuan. Tujuan memberikan tambahan bekal kemampuan keterampilan pra-vokasional yang bermanfaat bagi tamatan SMP yang tidak dapat melanjutkan pelajaran ke jenjang pendidikan menengah, adalah untuk membangkitkan kecintaan dan apresiasi terhadap keterampilan kerja serta menanamkan etos dan nilai kerja pada usia dini. Diharapkan pada gilirannya tumbuh dan berkembang pada diri mereka apresiasi yang positif tentang 2 Departemen Pendidikan Nasional, Pendidikan Kecakapan Hidup sebagai arah Pendidikan Nasional. a Departemen Pendidikan Nasional, Statistik Persekolahan Tahun 2000/2001, Pusinfot Balitbang Diknas, Jakarta 2001. b Departemen Pendidikan Nasional, Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) Sekolah Menengah Pertama, Jakarta 2006QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 41
  • 45. Belajar Untuk Masa Depanku dunia kerja yang ada di lingkungannya, sehingga mereka dapat lebih siap latih untuk memasuki dunia kerja atau terjun ke masyarakat.C. Strategi pelaksanaan. Berlandaskan pemikiran tersebut di atas Direktorat Pembinaan SMP merencanakan untuk memperluas penyelenggaraan Program Pendidikan Keterampilan Pra-vokasional bagi para siswa SMP dalam rangka pelaksanaan “Broad Based Education”, yaitu pendidikan yang bukan hanya untuk kepentingan siswa yang akan melanjutkan, tetapi juga memperhatikan kepentingan masyarakat luas dengan berorientasi pada Kecakapan Hidup. Perluasan program ini akan dilaksanakan secara bertahap pada semua SMP yang memenuhi kriteria tertentu. Jenis pendidikan keterampilan pra-vokasional yang akan dipilih dan cara melaksanakannya di sekolah, diserahkan sepenuhnya kepada masing- masing sekolah yang bersangkutan. Pemberian kewenangan ini sejalan dengan kebijakan Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) yang telah mulai dirintis pelaksanaannya oleh Direktorat Pembinaan SMP sejak tahun 1999/2000 dengan tujuan untuk lebih memandirikan sekolah. Dalam rangka melaksanakan kebijakan MBS itu masing-masing SMP yang terpilih untuk melaksanakan pendidikan keterampilan diberi kesempatan yang sama untuk mengajukan proposal yang isinya harus benar-benar mencerminkan keinginan warga sekolah. Aspirasi warga sekolah ini ditampung dan dirumuskan oleh Tim Pengembang Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP. Tim Pengembang Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP dimaksud terdiri atas Kepala Sekolah, Wakil Kepala Sekolah, wakil Guru, wakil Karyawan, wakil para Siswa sebagai pribadi yang tengah mempersiapkan diri agar dapat memiliki kemampuan untuk menempuh perjalanan hidup, wakil Orang tua yang menitipkan anak-anaknya untuk belajar, dan Tokoh masyarakat yang mewakili masyarakat setempat yang sangat peduli terhadap SMP. Bagi sekolah yang berdasarkan profil keseharian dan isi proposalnya memenuhi syarat untuk dipilih sebagai pelaksana program pendidikan keterampilan akan diberikan dana bantuan “Block-grant” sebagai dana pancingan yang disebut “Seed money”. Sekolah penerima dana bantuan “Block-grant” ini harus dapat mempertanggungjawabkan pemanfaatan dana tersebut dengan benar dan transparan, baik secara fisik, secara adminsitratif maupun secara moral.D. Model Pendidikan Keterampilan di SMP. Ada 4 model Pendidikan Keterampilan yang dilaksanakan oleh Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Lanjutan Pertama dalam rangka pelaksanaan “Broad Based Education” berorientasi pada Kecakapan Hidup di Sekolah Menengah Pertama a, yaitu: a. Program Pendidikan Keterampilan pada SMP Penyelenggara Program Keterampilan (SMP – PPK); b. Program Muatan Lokal pada SMP Reguler (SMP Muatan Lokal); c. Program Pendidikan teknologi Dasar pada SMP Negeri dan Swasta (SMP – PTD); d. Program Pendidikan Keterampilan pada SMP Terbuka (SMP Terbuka). Pelaksanaan keempat model program pendidikan keterampilan tersebut mulai tahun 2002 dikoordinasikan dan didanai oleh Direktorat Pendidikan Menengah Kejuruan melalui Proyek Pengembangan Pendidikan Berori-entasi Keterampilan Hidup (Proyek P2BKH).a Departemen Pendidikan Nasional, Pendidikan Kecakapan Hidup Sebagi Arah Pendidikan Nasional, Jakarta 200142 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 46. Belajar Untuk Masa Depanku Pada tahun 2003 pendana-annya ditangani langsung oleh Direktorat Pendidikan Lanjutan Pertama melalui Bagian Proyek Pengembangan Pendidikan Berorientasi Kecaka-pan Hidup. Pada tahun 2004 pendanaannya disalurkan melalui Bagian Proyek Pengembangan SMP Terbuka dan Pendidikan Alternatif pada Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama. Namun pelaksanaannya tetap dalam koordinasi dengan Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan.E. Program Pendidikan Keterampilan pada SMP Penyelenggara Program Keterampilan (SMP – PPK) a 1. Latar belakang Ketika siswa menyelesaikan pelajarannya di SMP, rata-rata mereka baru berusia antara 15-16 tahun, suatu usia yang masih terlalu muda untuk memasuki dunia kerja. Oleh karena itu misi utama program pendidikan keterampilan pada SMP Penyelenggara Program Keterampilan, bukan menyiapkan siswa untuk memasuki lapangan kerja, tetapi lebih diarahkan untuk membangkitkan kecintaan dan apresiasi terhadap keterampilan kerja serta menanamkan etos dan nilai kerja pada usia dini, agar pada gilirannya tumbuh dan berkembang pada diri mereka apresiasi yang positif tentang dunia kerja yang ada di lingkungannya. Dengan demikian jika mereka terpaksa tidak dapat melanjutkan pendidikannya ke jenjang yang lebih tinggi, secara mental mereka telah memiliki kesiapan untuk mengembangkan dirinya melalui peran serta aktif dalam kehidupan bermasyarakat. 2. Tujuan Tujuan penyelenggaraan program pendidikan keterampilan pada SMP adalah: Menumbuhkan apresiasi siswa terhadap keterampilan kerja sebagai dasar pembentukan etos kerja bangsa Indonesia di tingkat dini. a. Memberi bekal dasar keterampilan, yang apabila melanjutkan ke sekolah menengah akan lebih berminat dan lebih siap melanjutkan ke SMK dengan program pendidikan sistem ganda. b. Memberi bekal dasar keterampilan, yang apabila tidak melanjutkan pendidikan, telah memiliki bekal dasar untuk menjadi anggota masyarakat yang produktif. 3. Strategi pelaksanaan a. Kurikulum SMP yang menyelenggarakan Program Pendidikan Keterampilan sama dengan kurikulum SMP, hanya mata pelajaran Muatan Lokal sebanyak 6 jam pelajaran per minggu, diarahkan sepenuhnya pada Program Pendidikan Keterampilan. b. Supaya Program Pendidikan Keterampilan pada SMP ini betul-betul bermakna, maka jumlah jam pelajaran Program Pendidikan Keterampilan dari 6 jam pelajaran muatan lokal ditambah 8 jam pelajaran menjadi 14 jam pelajaran. c. Dengan penambahan 8 jam pelajaran untuk mata pelajaran Program Pendidikan Keterampilan, berarti jumlah jam belajar per minggu pada SMP ini menjadi 50 jam pelajaran per minggu. Jumlah ini masih sesuai dengan jumlah jam belajar maksimum yang diatur pada Kurikulum Pendidikan Dasar.a Departemen Pendidikan Nasional, Program Pendidikan Keterampilan pada SMP, Seri Kebijakan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Jakarta 1993.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 43
  • 47. Belajar Untuk Masa Depanku d. Program Pendidikan Keterampilan yang diselenggarakan mengacu pada potensi lingkungan dan kondisi sosial ekonomi serta budaya masyarakat setempat. e. Pelaksanaan proses pembelajaran praktik dilakukan dengan memanfaatkan sumber daya pendidikan yang ada di sekolah yang bersangkutan, SMK terdekat yang berperan sebagai “SMK Pengasuh”, dan masyarakat serta dunia usaha setempat. 4. Jenis Program Pendidikan Keterampilan yang dikembangkan. Jenis Program Pendidikan Keterampilan yang dikembangkan secara umum meliputi: Pertanian, Teknologi Industri, Bisnis dan Jasa, Makanan dan Pakaian, Industri Pariwisata, Seni dan Kerajinan. 5. Penataan kembali SMP PPK. SMP PPK selama masa Pelita VI dirancang, diselenggarakan dan didanai oleh Direktorat PMK melalui Proyek SMP Program Keterampilan. Setelah kegiatan operasional proyek selesai, mulai tahun pelajaran 1999/2000 semua SMP PPK sebanyak 178 sekolah diserahkan kepada Direktorat Pembinaan SMP. Pengalaman- pengalaman yang diperoleh dalam pelaksanaan SMP PPK selama 5 tahun perintisan tersebut dapat menjadi pelajaran yang sangat berharga bagi Direktorat Pembinaan SMP untuk melanjutkan program ini. Pada tahun 2000/2001 Direktorat Pembinaan SMP telah melakukan studi terhadap keberadaan SLTP PPK yang diwariskan tersebut. Bagi SMP penyelenggara PPK yang memenuhi persyaratan, Direktorat Pembinaan SMP merencanakan untuk menata dan menghidupkan kembali SMP PPK dimaksud. Sebelum tanggal 18 Maret 2002 nama Direktorat Pembinaan SMP adalah Direktorat SLTP. 6. Program Muatan Lokal pada SMP Reguler (SMP Muatan Lokal) a a. Pendahuluan. Kurikulum Muatan Lokal (KML atau Mulok) merupakan bagian tak terpisahkan dari Kurikulum Pendidikan Dasar tahun 1994. Materi Mulok dikelompokkan menjadi 3 rumpun, yaitu: rumpun budaya, rumpun keterampilan dan rumpun pendidikan lingkungan. Dari hasil penelitian UNDP, UNESCO dan ILO pada tahun 1995 diketahui, bahwa pembelajaran Mulok, khususnya rumpun keterampilan, tidak dapat terlaksana karena sekolah tidak memiliki peralatan yang diperlukan, dana penunjang, dan guru yang mampu mengajarkannya. Untuk mengatasi hambatan tersebut Direktorat Pendidikan Menengah Umum (sekarang menjadi Direktorat PSMP dan Direktorat PSMU) mengadakan kerja sama dengan UNDP untuk merancang suatu kegiatan yang akan mengidentifikasi cara mengelola mata pelajaran Mulok di tingkat SMP. Dasar pemikiran yang digunakan untuk melaksanakan kegiatan ini adalah asumsi, bahwa apabila kebutuhan pokok pembelajaran Mulok Keterampilan tersebut dipenuhi, yaitu tenaga guru, dana operasional dan peralatan, dan apa lagi jikaa Departemen Pendidikan Nasional, Laporan Akhir Proyek Pengelolaan Kurikulum Muatan Lokal, Direktorat Dikmenum, Jakarta 1999.44 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 48. Belajar Untuk Masa Depanku disertai dengan dukungan masyarakat setempat, maka sekolah akan mampu melaksanakan pembelajaran Mulok Keterampilan itu secara berkelanjutan. b. Tujuan. Dalam rangka pelaksanaan kebijakan MBS program ini bertujuan untuk mengupayakan terselenggaranya pembelajaran Mulok Keterampilan di SMP secara efektif dan efisien sesuai dengan kondisi dan kebutuhan lingkungan, yang ditentukan sendiri oleh sekolah bersama masyarakat setempat. Dan pada gilirannya program ini mampu memberikan bekal kepada siswa untuk hidup secara mandiri dengan keterampilan yang telah mereka miliki. c. Indikator keberhasilan. Keberhasilan program ini dapat dilihat dari indikator sebagai berikut: 1) Pemilihan jenis Mulok sesuai dengan kondisi lingkungan dan kebutuhan masyarakat setempat. 2) Sekolah mampu melaksanakan pembelajaran Mulok secara efektif dan efisien 3) Dapat memberikan nilai edukatif kepada siswa 4) Mengandung nilai ekonomis, yaitu dapat memberikan hasil uang agar sekolah mampu melanjutkan programnya secara berkesinambungan. 5) Ada hubungan dan dukungan positif dari masyarakat setempat. d. Perintisan program Mulok. Dalam melaksanakan perintisan program Mulok ini sekolah memperoleh 6 macam bantuan, yaitu: 1) Pelatihan bagi Kepala Sekolah tentang cara mengelola sekolah yang baik sesuai dengan kebijakan MBS. 2) Pelatihan bagi Guru Mulok sebagai mata pelajaran baru yang tidak bernaung di bawah salah satu disiplin ilmu. 3) Pemberian dana hibah dari UNDP sebagai modal awal sekolah untuk melaksanakan kegiatan Mulok yang diharapkan dapat dikembangkan sendiri sehingga mencukupi untuk menyelenggarakan program tersebut secara berkesinambungan. 4) Pemberian alat-alat tambahan untuk pembelajaran Mulok dari pemerintah Jepang melalui JICA untuk melengkapi alat-alat yang disediakan oleh sekolah. 5) Pemberian bimbingan teknis dalam memperlancar pelaksanaan program Mulok. Bimbingan teknis ini antara lain berupa: informasi sekolah kepada orang tua siswa, panduan penyusunan proposal, pembinaan selama pelaksanaan, bimbingan teknis oleh para ahli setempat, cara mempertanggungjawabkan keuangan dan pelaporannya. 6) Pemantauan yang akan dilakukan oleh Direktorat Pembinaan SMP, FKIP, UNILA, dan UNESCO untuk melihat dari dekat bagaimana perkembangan pelaksanaan program tersebut dan tindak lanjut yang perlu dilakukan.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 45
  • 49. Belajar Untuk Masa Depanku Perintisan ini dilaksanakan pada 36 SMP Negeri dan Swasta di Provinsi Lampung, masing-masing 12 sekolah di 3 Kabupaten, yaitu Lampung Barat, Lampung Utara dan Lampung Selatan. e. Jenis-jenis Muatan Lokal yang dilaksanakan. Secara garis besar pada umumnya ada 7 jenis Muatan Lokal Pendidikan Keterampilan yang dilaksanakan dalam perintisan ini, yaitu: 1) Pertanian, yang terdiri atas tananam padi, palawija, sayuran dan pembibitan 2) Perikanan, yang terdiri atas ikan emas dan gurami 3) Peternakan, yang terdiri atas peternakan kambing, ayam dan burung puyuh 4) Kerajinan sulam tapis 5) Menjahit 6) Pertukangan kayu 7) Pembuatan batako, batu bata, dan gerabah Sekolah-sekolah yang melaksanakan perintisan program Muatan Lokal dan jenis Pendidikan Keterampilan yang dipilih dapat dilihat pada tabel berikut: Lampung Barat: No Nama Sekolah Jenis Mulok 1 SMPN 1 Pesisir Selatan - Pertanian palawija dan sayuran - Sulam tapis 2 SMPN 2 Pesisir Selatan - Pertanian palawija - Peternakan ayam 3 SMP PGRI Way Jambu - Pertanian padi - Peternakan ayam 4 SMP MMT Sp4 - Pertanian palawija - Peternakan kambing 5 SMPN 1 Krui - Pertanian palawija dan sayuran - Sulam tapis 6 SMPN 2 Krui - Pertanian palawija dan sayuran - Sulam tapis 7 SMPN 3 Krui - Pertanian pembibitan - Peternakan ayam 8 SMP Pembangunan Way Suluh - Pembibitan kelapa - Sulam tapis 9 SMPN 1 Belalau/Kenali - Pertanian palawija dan sayuran - Sulam tapis 10 SMPN 2 Belalau - Pertanian palawija dan sayuran - Sulam tapis 11 SMP Muh. Sukau - Perikanan - Peternakan burung puyuh 12 MTs Nurul Iman Sekincau - Pertanian sayuran - Keterampilan Menjahit46 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 50. Belajar Untuk Masa Depanku Lampung Utara: No Nama Sekolah Jenis Mulok 1 SMPN 1 Kasui - Pertanian palawija dan sayuran - Gerabah/batu bata 2 SMPN 2 Kasui - Peternakan ayam - Pertanian pisang 3 SMP PGRI Lebak Paniangan - Pertanian palawija dan sayuran 4 MTs Negeri Kasui - Pertanian pembibitan 5 SMPN 1 Baradatu - Peternakan ayam - Keterampilan Menjahit 6 SMPN 2 Baradatu - Pertanian palawija dan sayuran - Keterampilan Menjahit 7 SMT Bhakti Baradatu - Peternakan kambing - Pertanian palawija 8 SMP YP 17 Baradatu - Keterampilan Pertukangan - Keterampilan Menjahit 9 SMPN 1 Ogan Lima - Peternakan kambing - Keterampilan menjahit 10 SMPN 2 Abung Barat - Pertanian palawija dan sayuran - Keterampilan menjahit 11 SMP PGRI Ogan Lima - Peternakan kambing - Keterampilan menjahit 12 SMP PGRI Subik - Pertanian pisang dan sayuran - Keterampilan menjahit Lampung Selatan: No Nama Sekolah Jenis Mulok 1 SMPN 1 Padang Cermin - Pertanian pisang - Keterampilan Menjahit - Keterampilan Pertukangan 2 SMPN 2 Padang Cermin - Pertanian sayuran - Sulam tipis 3 SMP Perguruan - Keterampilan pertukangan - Keterampilan menjahit 4 SMP Dharma Asih - Sulam tapis - Membuat batako 5 SMPN 1 Kedondong - Pertanian sayuran - Keterampilan menjahit 6 SMPN 2 Kedondong - Pertanian pembibitan - Sulam tapis 7 SMP PGRI - Pertanian palawija dan rempah - Peternakan ayam 8 SMP Muhammadiyah - Pertanian sayuran - Keterampilan menjahit 9 SMPN 1 Pardasuka - Perikanan - Sulam tapis 10 SMPN 2 Pardasuka - Pertanian sayuranQEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 47
  • 51. Belajar Untuk Masa Depanku No Nama Sekolah Jenis Mulok - Keterampilan menjahit 11 SMP Wijayakusuma - Peternakan ayam - Peternakan burung puyuh 12 MTs Nurul Iman - Keterampilan Pertukangan - Keterampilan Menjahit f. Penyebarluasan program. Direktorat Pembinaan SMP telah melakukan pemantauan terhadap semua SMP yang melaksanakan uji coba mata pelajaran Mulok dan merencanakan untuk menyebarluaskan program ini sekurang-kurangnya 1 SMP pada setiap provinsi. 7. Program Pendidikan Teknologi Dasar pada SMP Swasta (SMP – PTD). a. Latar belakang. Ilmu pengetahun dan teknologi telah, sedang dan akan berkembang terus. Dari hari ke hari produk-produk teknologi semakin membanjiri kehidupan kita, baik di lingkungan perkotaan, pedesaan, kepulauan maupun daerah terpencil. Tenaga listrik misalnya yang semula hanya dimanfaatkan sebagai sumber tenaga untuk penerangan telah berkembang menjadi sumber tenaga pemanas, pendingin dan penggerak. Peralatan rumah tangga, kantor dan industri semakin serba listrik. Alat-alat yang menggunakan sumber tenaga listrik seperti seterika, pompa air, pompa udara, kipas angin, kompor, ceret, penanak nasi, mesin cuci, mesin pengering pakaian, penghangat makanan, pendingin makanan dan sayuran, pengering rambut, kalkulator, komputer, telepon, radio, kendaraan bermotor, bel listrik, dsb. sudah sangat dikenal dan dimanfaatkan dalam kehidupan sehari- hari oleh masyarakat. Produk-produk teknologi tersebut memang dapat mempermudah kehidupan, akan tetapi banyak juga yang berdampak negatif. Oleh karena itu untuk menggunakan alat-alat tersebut dengan baik dan benar, diperlukan pengetahuan dasar untuk sadar teknologi (technology literacy) yang memadai agar dapat diperloleh manfaat yang optimal dan menghindari dampak negatif yang ditimbulkannya. b. Tujuan. Pendidikan Teknologi Dasar (PTD) yang disebut “Basic Technology Education” (BTE) ini diberikan kepada para siswa SMP yang sehari-harinya hidup dan berada di tengah-tengah masyarakat yang serba teknologi. Tujuannya adalah agar mereka sadar teknologi (technology literacy) sehingga tidak canggung dalam menggunakan teknologi dan mampu merawat serta memperbaiki sendiri kerusakan-kerusakan sederhana pada produk-produk teknologi, minimal yang ada di tempat tinggalnya. c. Perintisan program PTD. Perintisan program ini dimulai pada tahun 1996, merupakan hasil kerja sama antara Depertemen Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia dan Ministry of Education, Culture and Sciences Kerajaan Belanda. Dalam hubungan bilateral ini pihak Swasta Belanda memberikan bantuan dalam bentuk hibah untuk melaksanakan program BTE pada SMP Swasta Indonesia.48 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 52. Belajar Untuk Masa Depanku Kegiatan perintisan ini dilaksanakan dalam 3 tahap, masing-masing 1 sekolah untuk setiap provinsi, yang pertama untuk 4 sekolah, yang kedua untuk 10 sekolah, dan yang ketiga 15 sekolah. Nama-nama 29 sekolah swasta perintis BTE tersebut adalah sebagai berikut: ♦ SMP yang melaksanakan program perintisan PTD tahap I, adalah: 1) SMP Al-Kautsar Bandar Lampung, Lampung. 2) SMP Taruna Bakti Bandung, Jawa Barat. 3) SMP Hang Tuah Ujung Pandang, Sulawesi Selatan 4) SMP Santa Theresia Ambon, Maluku. ♦ SMP yang melaksanakan program perintisan PTD tahap II, yaitu: 1) SMP Bakti Idhata Jakarta Selatan, DKI Jakarta 2) SMP Mujahidin Pontianak, Kalimantan Barat 3) SMP Muhammadiyah Palangkaraya, Kalimantan Tengah 4) SMP Nasional KPS Samarinda, Kalimantan Timur 5) SMP Pax Cristi Manado, Sulawesi Utara 6) SMP Al-Azhar Palu, Sulawesi Tengah 7) SMP Kartika VII – 6 Kendari, Sulawesi enggara 8) SMP Muhammadiyah Yapis Abepura, Papua 9) SMP Yayasan Pendidikan Kristen Abepura, Papua 10) SMP Katholik St. Paulus, Abepura, Papua ♦ SMP yang melaksanakan program perintisan PTD tahap III, yaitu: 1) SMP Kesatrian 2 Semarang, Jawa Tengah. 2) SMP Muhammadiyah 3 Yogyakarta, D.I. Yogyakarta. 3) SMP Al-Falah Sidoarjo, Jawa Timur. 4) SMP Muhammadiyah Telaga Tilote, Gorontalo. 5) SMP Al-Fattah Medan Sumatera Utara. 6) SMP Semen Padang Indarung, Sumatera Barat. 7) SMP Muhammadiyah Pekanbaru, Riau. 8) SMP PGRI 2 Jambi, Jambi. 9) SMP YPI Tunas Bangsa Palembang, Sumatera Selatan. 10) SMP Sabillal Muhtadin Banjarmasin, Kalimantan Selatan. 11) SMP Dwijendra Denpasar, Bali 12) SMP Darul Falah Mataram, Nusa Tenggara Timur. 13) SMP Muhammadiyah Kupang, Nusa Tenggara Timur 14) SMP YPWKS Krakatau Steel Cilegon, Banten 15) SMP Muhammadiyah 1 Bengkulu. Bengkulu ♦ SMP yang melaksanakan program perintisan PTD tahap IV, yaitu: 1) SMP Negeri 10 Cirebon, Jawa Barat. 2) SMP Negeri 1 Serang, Banten. 3) SMP Negeri 103 Jakarta Timur, DKI Jakarta. 4) SMP Negeri 5 Jepara (dulu SMP Negeri 6 Jepara), Jawa Tengah.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 49
  • 53. Belajar Untuk Masa Depanku 5) SMP Negeri 3 Singosari (Kabupaten Malang), Jawa Timur. 6) SMP Negeri 3 Pangsid (Kabupaten Sidrap), Sulawesi Selatan. 7) SMP Negeri 1 Sipirok (Kab. Tapanuli Selatan), Sumatera Utara. 8) SMP Negeri 4 Metro (Kota Metro), Lampung. 9) SMP Negeri 1 Pangkalpinang, Bangka Belitung. 10) SMP Negeri 6 Ternate, Maluku Utara. d. Bahan pembelajaran. Bahan pembelajaran untuk program BTE ini disiapkan untuk mengisi Kurikulum Muatan Lokal yang disesuaikan dengan kehidupan sehari-hari siswa setempat dalam bentuk modul. Modul ini merupakan terjemahan dari modul yang digunakan di Hoge School Van Utrecht di Negeri Balanda. Pengalaman menggunakan modul dalam kegiatan pembelajaran menunjukkan adanya penanaman rasa percaya diri pada siswa (self confidence) yang diikuti dengan pemberian kemampuan berkreatifitas dan pemecahan masalah. Di samping itu penggunaan modul juga memungkinkan terlaksananya konsep belajar tuntas (mastery learning), kegiatan pengayaan (enrichment) dan perbaikan (remedial). Perangkat modul ini terdiri atas Modul Pelatihan Guru dan Modul Pembelajaran Siswa. Saat ini sedang dikembangkan perangkat modul yang lain, yaitu: 1) Suplemen Kurukulum Pendidikan Dasar (Acuan Pelaksanaan dan Pengembangan Pendidikan Dasar pada SMP) 2) Garis-garis Besar Program Pengajaran PTD 3) Petunjuk Pelaksanaan Program PTD e. Penyebarluasan program PTD. Untuk tahap berikutnya Direktorat Pembinaan SMP merencanakan kegiatan penyebarluasan agar setiap provinsi sekurang-kurangya ada 1 SMP Negeri atau Swasta yang dapat dipilih untuk dapat melaksanakan program PTD. 8. Program Pendidikan Keterampilan pada SMP Terbuka (SMP Terbuka) a Penjelasan mengenai Program Pendidikan Keterampilan pada SMP Terbuka yang menjadi fokus pembahasan dalam buku ini mencakup: a. Latar belakang; b. Tujuan; c. Strategi pelaksanaan; d. Kriteria pemilihan sekolah; e. Jenis-jenis Pendidikan Keterampilan yang dipilih; f. Rencana perintisan; g. Rencana penyebarluasan; h. Cara memperoleh dan mempertanggungjawabkan dana bantuan “Block-grant”; i. Cara menyusun dan menyampaikan proposal; dan j. Cara melaksanaan monitoring dan evaluasi. Adapun uraian mengenai cakupan Program Pendidikan Keterampilan pada SMP Terbuka tersebut disajikan selengkapnya pada Bab IV dan seterusnya mulai halaman berikut.a Departemen Pendidikan Nasional, Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka, Direktorat SLTP, Jakarta 2001.50 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 54. Belajar Untuk Masa Depanku BAB IV PROGRAM PENDIDIKAN KETERAMPILAN PADA SMP TERBUKAA. Benih etos kerja pada anak-anak Indonesia. Di Indonesia banyak anak mulai bekerja pada usia yang masih sangat muda, yaitu pada usia enam atau tujuh tahun (Data ILO – 2001). Jenis pekerjaan yang mereka lakukan pada umumnya sesuai dengan kadar kemampuan menurut perkembangan usia masing- masing. Mungkin mereka membantu di rumah, seperti membereskan tempat tidur ketika bangun untuk mengawali kegiatan harian, membuka jendela pada pagi hari dan menutupnya di waktu senja, menyalakan lampu atau pelita ketika matahari mulai terbenam dan mematikannya menjelang tidur, menyapu lantai, menyapu halaman, berbenah, mengasuh adik, mencari air, menjajakan kue, atau menjajakan minuman. Ada juga yang membantu orang tuanya di kebun, di sawah, di ladang, di tempat menambal ban, di tempat parkir, di warung, di tempat mencari ikan atau di lokasi-lokasi lain tempat orang tuanya bekerja untuk mencari nafkah. Di samping itu ada juga anak yang membawakan barang-barang belanjaan dari pasar ke kendaraan, menjajakan koran, menyemir sepatu, atau menyewakan payung ketika turun hujan deras, yang hasilnya dapat digunakan untuk keperluan menambah uang saku atau menambah tabungan sendiri. Aktivitas tersebut sering didukung oleh orang-orang dewasa dalam keluarga, karena hal itu dianggap akan bermanfaat bagi tumbuh-kembangnya diri dan pribadi anak. Anak- anak belajar bertanggungjawab dan merasa bangga dapat mengerjakan tugas orang dewasa dan membantu mempertahankan hidup keluarganya. Dengan mengamati dan ikut bekerja dengan orang dewasa dan anak-anak lainnya, anak-anak secara tidak sadar telah mempelajari pendidikan ketrampilan yang bersifat pra-vokasional, belajar untuk menjadi trampil dan “prigel”, sekaligus mendapatkan pengetahuan yang berguna untuk masa depan mereka dalam mempersiapkan diri untuk menempuh perjalanan hidupnya di kelak kemudian hari. Bekerja semacam itu dianggap menjadi pengenalan awal menuju dunia orang dewasa, dunia kerja dan merupakan bagian dari proses kehidupan yang nyata dari masa anak-anak untuk memasuki masa dewasa. Kegiatan-kegiatan semacam ini merupakan proses pendidikan informal yang menunjukkan, bahwa dengan kesederhanaan cara berpikir yang dimiliki, sebenarnya para orang tua kita secara sadar telah melakukan pendidikan keterampilan untuk menjalani kehidupan dan menanamkan benih-benih etos kerja secara dini bagi anak-anaknya. Pendidikan ketrampilan ini dilakukan dengan sangat arif dan bijaksana melalui pembiasaan-pembiasaan yang tidak menyalahi kodrat dan sesuai dengan tingkat tumbuh- kembangnya diri dan pribadi anak-anak, sebagai tahap paling awal untuk memberikan bekal keterampilan untuk menempuh perjalanan hidup. Kenyataan yang berkembang di dalam masyarakat lapis bawah ini secara turun-temurun telah merupakan warisan budaya kemandirian dan etos kerja bangsa Indonesia yang tak ternilai harganya. Bila diperhatikan dengan sungguh-sungguh fenomena ini merupakan salah satu untaian mutiara pengalaman masyarakat bangsa kita sendiri yang dapat direnungpikirkan lebih lanjut secara mendalam. Hal ini sebenarnya merupakan masukan yang sangat berharga bagi para perekayasa kurikulum untuk melestarikan warisan budaya kemandirian dan etos kerja tersebut. Konsep-konsep mengenai bagaimana cara mewariskan budaya itu perlu dituangkan secara sistematis ke dalam kurikulum yang akan dilaksanakan melalui pendidikan formal. Upaya pelestarian warisan budaya itu bukan saja perlu disesuaikan dengan kondisi politik, ekonomi, sosial, dan keamanan dewasa ini,QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 51
  • 55. Belajar Untuk Masa Depanku namun juga harus berorientasi ke masa depan yang kurang menentu dan penuh ketidakpastian. Pendidikan keterampilan untuk menempuh perjalanan hidup yang akan dilaksanakan sebagai perintisan di jenjang Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama haruslah menjadi bagian tak terpisahkan dari keseluruhan upaya untuk menerapkan “Life Skills Education” sebagai kebijakan baru dalam arah pendidikan kita.B. Persemaian etos kerja bagi anak-anak Indonesia. SMP Terbuka adalah sekolah lanjutan tingkat pertama yang dirancang khusus untuk melayani para siswa usia 13 – 15 tahun yang tidak dapat mengikuti pelajaran secara biasa pada SMP Reguler setempat, karena alasan keadaan sosial ekonomi, transportasi, kondisi geografis, atau kendala waktu untuk membantu orang tua bekerja. Berbagai ragam kendala tersebut merupakan fenomena dan gambaran secara nyata dari kebanyakan siswa SMP Terbuka yang sebenarnya tetap berkeinginan untuk belajar hingga meraih jenjang pendidikan yang lebih tinggi. Sebagai salah satu pilihan pelayanan pendidikan dasar sembilan tahun setelah tingkat Sekolah Dasar, SMP Terbuka yang pada tahun pelajaran 2003/2004 ini beroperasi di 2.870 lokasi di berbagai pelosok tanah air, telah berjasa dalam memberikan pelayanan pendidikan jenjang SMP. Semua SMP Terbuka ini melayani anak-anak yang berusia antara 13 – 15 tahun dari orang tua atau masyarakat yang memiliki karakteristik khusus. Karakteristik tersebut, antara lain adalah rendahnya status ekonomi orang tua atau masyarakat dan keterpencilan tempat tinggal siswa, baik secara sosial maupun geografis yang sulit untuk dijangkau oleh pelayanan pendidikan melalui SMP Reguler maupun jenis pendidikan lainnya. Data dan informasi yang dimiliki oleh Direktorat PSMP menunjukkan, bahwa memang ada sejumlah alumni SMP Terbuka yang dapat melanjutkan pelajaran ke Sekolah Menengah Umum atau ke Sekolah Menengah Kejuruan, bahkan ada juga yang ke Perguruan Tinggi sampai tamat. Dan sekarang mereka telah mencapai sukses dalam meniti karir di bidangnya masing-masing. Dalam pertemuan dengan para alumni yang berhasil melanjutkan pelajarannya ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi dapat diidentifikasi bahwa di antara mereka ada yang sekarang menjadi guru di SMP Terbuka tempat dia belajar dulu, ada yang menjadi penasehat hukum, ada yang menjadi perawat di rumah sakit, ada yang menjadi polisi, ada yang menjadi pengusaha, dan ada pula yang menjadi petani biasa. Namun demikian tak dapat dipungkiri, bahwa sebagian besar tamatan SMP Terbuka tidak dapat melanjutkan pelajaran lagi ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi, karena kondisi sosial ekonominya yang kurang menguntung-kan. Di samping miskin harta mereka pada umumnya juga miskin informasi. Untuk mempertahankan kelangsungan hidupnya, setelah tamat SMP Terbuka, kebanyakan mereka langsung terjun ke dunia kerja atau ke lingkungan masyarakat untuk mencari nafkah sendiri atau terus bekerja membantu orang tuanya sebagaimana pernah mereka alami sejak masa kanak-kanak. Kenyataan demikian memang memprihatinkan, akan tetapi di balik itu pada diri para siswa SMP Terbuka sesungguhnya telah ada potensi etos kerja yang secara positif dapat dikembangkan lebih lanjut. Dalam hal ini sebenarnya SMP Terbuka dapat juga dipandang sebagai lahan yang subur untuk persemaian etos kerja tersebut. Berdasarkan kenyataan itu sebagai langkah antisipasi, Direktorat PSMP merasa berkewajiban untuk memikirkan cara yang terbaik agar potensi tersebut dapat diwujudkan melalui semacam latihan khusus pendidikan keterampilan pra-vokasional yang sesuai dengan keinginan52 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 56. Belajar Untuk Masa Depanku atau minat para siswa tersebut. Sementara itu tujuan pendidikan SMP pun diharapkan dapat dicapai secara utuh sebagaimana mestinya, yaitu: “untuk meletakkan dasar kecerdasan, pengetahuan, kepribadian, akhlak mulia, serta keterampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut“ Dengan memberikan bekal kemampuan keterampilan pra-vokasional yang bermanfaat bagi tamatan SMP Terbuka yang tidak melanjutkan pelajaran ke jenjang pendidikan menengah, diharapkan mereka dapat lebih siap untuk memasuki dunia kerja atau terjun ke masyarakat. Berawal dari pemikiran tersebut Direktorat Pembinaan SMP merencanakan suatu Program Pendidikan Keterampilan Pra-vokasional bagi para siswa SMP Terbuka. Program ini akan dilaksanakan pada semua SMP Terbuka secara bertahap. Jenis pendidikan keterampilan pra-vokasional yang akan dipilih dan cara melaksanakannya di sekolah, diserahkan sepenuhnya kepada masing-masing sekolah yang bersangkutan. Pemberian kewenangan ini sejalan dengan kebijakan Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) yang telah mulai dirintis pelaksanaannya oleh Direktorat Pembinaan SMP sejak tahun 1999/2000 dengan tujuan untuk lebih memandirikan sekolah. Dalam rangka melaksanakan kebijakan MBS itu masing-masing SMP Terbuka diberi kesempatan yang sama untuk mengajukan proposal yang isinya harus benar-benar mencerminkan keinginan warga sekolah yang diwakili oleh Tim Pengembang Program Pendidikan Keterampilan bagi Siswa SMP Terbuka. Tim Pengembang Program Pendidikan Keterampilan bagi Siswa SMP Terbuka dimaksud terdiri atas Kepala Sekolah, Wakil Kepala Sekolah, Guru Bina, Guru Pamong, Karyawan, para Siswa sebagai pribadi yang tengah mempersiapkan diri agar dapat memiliki kemampuan untuk menempuh perjalanan hidup, dan Orang tua yang menitipkan anak-anaknya serta Masyarakat setempat yang sangat mempedulikan keberadaan SMP Terbuka.C. Tujuan Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka. Program Pendidikan Keterampilan yang akan diberikan kepada para siswa SMP Terbuka ini adalah pendidikan keterampilan yang sifatnya masih pra-vokasional, untuk bekal persiapan ke arah keterampilan kejuruan atau keterampilan vokasional. Tujuannya adalah untuk memberikan bekal keterampilan dasar yang praktis dan sederhana sesuai dengan taraf perkembangan usia siswa SMP, namun manfaatnya dapat langsung dinikmati oleh mereka. Pemberian bekal keterampilan praktis ini dilaksanakan dengan menerapkan potensi wirausaha melalui Unit Produksi di sekolah masing-masing atau yang ada di lingkungan setempat, untuk memperoleh pendapatan tambahan. Dengan mengikuti latihan-latihan pendidikan keterampilan pra-vokasional tersebut para siswa bukan saja akan terampil mengerjakan tugas-tugas sampai dengan menghasilkan produk tertentu akan tetapi juga dilatih untuk memasarkan produk-produk yang dihasilkannya.D. Jenis-jenis keterampilan pra-vokasional yang dikembangkan di SMP Terbuka. Hasil yang diharapkan dari program ini adalah terselenggaranya dengan baik Pendidikan Keterampilan Pra-vokasional sebagai pengembangan atau penerapan Kurikulum Muatan Lokal bagi siswa-siswa SMP Terbuka sesuai dengan lingkungan setempat yang sumber daya pendukungnya, seperti nara sumber, peralatan pendidikan, bahan-bahan dan pemasarannya telah tersedia di masing-masing lokasi SMP Terbuka / TKB.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 53
  • 57. Belajar Untuk Masa Depanku Program Pendidikan Keterampilan Pra-vokasional tersebut meliputi antara lain: 1. Keterampilan Pendidikan Kesejahteraan Keluarga (PKK) yang mencakup: ♦ Tata Boga (Pembuatan Tahu, Pembuatan Tempe, Pembuatan Kue, Rumah Makan Sederhana, Pengolahan Jamu Tradisional); ♦ Tata Busana (Menjahit, Bordir, Sulam); ♦ Tata Rias; dan ♦ Tata Graha. 2. Keterampilan Pertanian yang mencakup: ♦ Pertanian (Bercocok Tanam Jagung Manis, Bercocok Tanam Cabai Hibrida, Bercocok Tanam Kentang); ♦ Peternakan (Beternak Kambing, Beternak Kambing Ettawa, Beternak Babi, Beternak Ayam Petelur, Beternak Ayam Pedaging, Penggemukan Sapi (Biasa), Penggemukan Sapi (Metal), Beternak Burung Puyuh, Beternak Itik Petelur, Beternak Itik Pedaging); ♦ Perikanan Darat (Budidaya Tambak Udang Windu, Budidaya Tambak Ikan Bandeng, Budidaya Ikan Air Deras, Budidaya Ikan Kolam jenis Ikan Raya, Budidaya Ikan Lele, Budidaya Ikan Emas, Budidaya Ikan patin, Budidaya Ikan Keramba Terapung); ♦ Agronomi; dan ♦ Perkebunan. 3. Keterampilan Kerajinan Tangan yang mencakup: Anyaman Rotan, Anyaman Ketak, Anyaman Pandan, Ukiran, Keramik, Pengolahan Batu Akik, Sablon, Pembuatan Barang-barang Souvenir, Pembuatan Paving Block, Pembuatan Genting Tradisional, Pembuatan Batu Bata Merah, Menyemat Atap Daun Nipah, dan Aneka Keterampilan lainnya. 4. Keterampilan Teknik yang mencakup: Pertukangan Kayu, Bubut Kayu, Pertukangan Besi, Elektronika dan Otomotif (Pembuatan Suku Cadang Sepeda Motor). 5. Keterampilan Jasa yang mencakup: Mengetik dan Pembukuan Sederhana. 6. Keterampilan Maritim yang mencakup: Pengolahan dan Pengemasan Ikan Laut. Jenis-jenis keterampilan tersebut memang masih sangat terbatas jumlahnya. Oleh karena itu di dalam pelaksanannya di lapangan masih sangat terbuka kemungkinan untuk dikembangkan lebih lanjut sesuai dengan keterampilan yang hidup di dalam masyarakat setempat.54 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 58. Belajar Untuk Masa Depanku BAB V STRATEGI PELAKSANAAN PENDIDIKAN KETERAMPILAN PADA SMP TERBUKAA. Kriteria pemilihan sekolah. Kriteria calon SMP Terbuka / TKB yang akan dipilih untuk melaksanakan Program Pendidikan Keterampilan adalah TKB (Students Learning Center) yang siswanya berjumlah 30 orang atau lebih dan berada pada SMP Terbuka yang jumlah keseluruhan siswanya mencapai 100 orang atau lebih. Kriteria pendekatan TKB ini perlu dijadikan acuan, karena tempatnya dekat dengan tempat tinggal siswa, sehingga kehadiran siswa sehari-hari untuk mengikuti program ini dapat lebih terjamin. Sedangkan kriteria jumlah siswa dimaksudkan agar tercapai efisiensi dan efektifitas pelaksanaan program. Oleh karena itu makin besar jumlah siswa pada suatu TKB makin besar pula kemungkinannya untuk terpilih sebagai calon pelaksana. Di samping pendekatan TKB dan jumlah siswa, yang juga perlu menjadi kriteria dalam memilih calon adalah potensi dari sekolah tersebut untuk dapat mengembangkan lebih lanjut Program Pendidikan Keterampilan yang dipilih, baik dari segi ketersediaan sumber daya manusia sebagai pelaksana, ketersediaan sumber daya selebihnya berupa bahan baku di sekitar sekolah maupun prospek pemasaran produknya, sehingga dapat terjamin kesinambungannya. Agar diperoleh data dan informasi yang lebih akurat sesuai dengan kriteria yang telah ditetapkan, berdasarkan data SMP Terbuka tahun 2000/2001 dan 2001/2002, Direktorat Pembinaan SMP mengadakan indentifikasi yang lebih mendalam ke TKB yang secara statistik memenuhi persyaratan jumlah siswa, namun perlu diamati lebih jauh ketersediaan sumber dayanya. Untuk itu Direktorat Pembinaan SMP melakukan studi singkat yang pelaksanaannya diserahkan kepada pihak ketiga.B. Peranan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota. Peranan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota dalam pelaksanaan Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka ini sangat penting. Meskipun Direktorat Pembinaan SMP telah melakukan studi untuk menemukan SMP Terbuka yang memenuhi kriteria, namun sebelum menetapkan pilihannya, hasil konfirmasi sekali lagi dari Dinas Pendidikan Kabupaten/ Kota akan menjadi penentu akhir. Dalam melaksanakan pembinaan terhadap SMP Terbuka pelaksana Program Pendidikan Keterampilan peranan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota juga sangat penting untuk memberikan dorongan semangat kepada sekolah yang bersangkutan agar menjadi semakin berkembang. Dalam menyusun rencana penyebarluasan Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota turut membantu kegiatan sosialisasi sehingga kepedulian masyarakat setempat terhadap keberadaan SMP Terbuka dapat meningkat. Di samping itu melalui kegiatan monitoring dan evaluasi, Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota berperan pula untuk mempertahankan kesinambungan pelaksanaan Program Pendidikan Keterampilan bagi Siswa SMP Terbuka pada tahun-tahun mendatang.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 55
  • 59. Belajar Untuk Masa DepankuC. Peranan Dinas Pendidikan Provinsi. Dinas Pendidikan Provinsi dalam pelaksanaan Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka juga mempunyai peranan yang sangat penting. Meskipun bukan sebagai penentu terakhir untuk menetapkan sekolah yang akan dipilih, akan tetapi melalui kegiatan supervisi, Dinas Pendidikan Provinsi juga berperan memberikan dorongan semangat kepada SMP Terbuka yang bersangkutan agar menjadi lebih berkembang. Dalam menyusun rencana penyebarluasan Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka, Dinas Pendidikan Provinsi turut membantu kegiatan sosialisasi sehingga kepedulian masyarakat terhadap keberadaan SMP Terbuka dapat meningkat. Di samping itu melalui kegiatan monitoring dan evaluasi Dinas Pendidikan Provinsi berperan pula untuk mempertahankan kesinambungan pelaksanaan Program Pendidikan Keteram-pilan bagi siswa SMP Terbuka pada tahun-tahun mendatang.D. Cara menangani program. Dalam melaksanakan Program Pendidikan Keterampilan ini, masing-masing SMP Terbuka yang terpilih, baik berdasarkan seleksi persyaratan jumlah siswa maupun isi proposal yang diajukan, akan mendapat dana bantuan ”Block-grant” sebagai “Seed money” yang akan dialokasikan untuk melaksanakan program ini. Oleh karena itu dalam menangani Program Pendidikan Keterampilan ini setiap SMP Terbuka harus mengutamakan keterbukaan dalam semua hal mulai dari penyusunan proposal, melaksanakan pengadaan alat, melakukan pembayaran-pembayaran, mempersiapkan kegiatan, memilih pelatih, membukukan semua pengeluaran dan pemasukan dana, menyusun laporan pelaksanaan sampai dengan menyampaikan pertanggungjawaban.E. Skenario pelaksanaan program. Berdasarkan hasil studi yang telah dilakukan oleh Direktorat PLP, ada tiga skenario yang mungkin dapat dikembangkan dalam pelaksanaan Program Pendidikan Ketrampilan bagi siswa SMP Terbuka, yaitu skenario nilai tambah, skenario adopsi dan skenario inovasi. 1. Skenario nilai tambah. Skenario ini didasarkan pada asumsi, bahwa dalam masyarakat sekitar TKB sudah ada keterampilan masyarakat yang dapat diajarkan kepada siswa SMP Terbuka. Skenario ini dapat diterapkan jika aspirasi profesi siswa adalah keinginan untuk melanjutkan keahlian keterampilan yang sudah dimiliki. Skenario ini dapat dikatakan layak jika program keterampilan yang diajarkan kepada siswa SMP Terbuka lebih memberikan hasil yang lebih besar dan sistem pemasaran yang lebih efisien. Harus ada nilai tambah yang diperoleh, atau ada perbedaan jang jelas antara hasil keterampilan yang telah berkembang di dalam masyarakat dengan yang dihasilkan oleh siswa-siswa SMP Terbuka melalui Pendidikan Keterampilan. 2. Skenario adopsi. Skenario ini didasarkan pada asumsi, bahwa siswa menginginkan pendidikan keterampilan yang berbeda dari yang sudah ada pada masyarakat sekitar TKB. Skenario ini dapat dipertimbangkan jika:56 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 60. Belajar Untuk Masa Depanku a) Keterampilan yang sudah ada pada masyarakat sekitar telah jenuh, yaitu tidak memungkinkan untuk dilakukan pengembangan lebih lanjut melalui SMP Terbuka; b) Terdapat dukungan orang tua kepada siswa untuk mengikuti program Pendidikan Keterampilan yang diajarkan di TKB; c) Dana yang dihibahkan oleh Direktorat PSMP mencukupi untuk menyediakan prasarana yang diperlukan untuk menyelenggarakan program Pendidikan Keterampilan di TKB, atau jika dana tersebut tidak mencukupi, ada komitmen dari pemerintah desa atau kecamatan setempat untuk memberikan kompensasi kekurangan dana. 3. Skenario inovasi. Skenario ini didasarkan pada asumsi, bahwa siswa SMP Terbuka menginginkan Pendidikan Keterampilan yang baru dan memanfaatkan teknologi menengah, misalnya ketrampilan memperbaiki radio atau ketrampilan menggunakan komputer, atau program Pendidikan Keterampilan yang tidak tersedia pada masyarakat sekitar TKB. Program Pendidikan Keterampilan ini mempunyai tingkat keterlaksanaan yang paling rendah dibandingkan dengan dua skenario terdahulu. Namun demikian skenario ini dapat juga dilaksanakan dengan syarat: a) Orang tua siswa bersedia memberikan dukungan dana dan menjamin anaknya tidak akan putus sekolah; b) Pemerintah desa atau kecamatan setempat mempunyai komitmen untuk membantu dana atau tenaga dan menjamin kesinambungan program Pendididkan Keterampilan yang akan diajarkan di TKB; c) Jaminan dari siswa, bahwa mereka akan mengikuti kegiatan belajaran di SMP Terbuka sampai tamat. Pelaksanaan ketiga skenario tersebut harus didukung oleh: a) Guru Pamong yang mempunyai dua jenis keahlian, yaitu ahli dalam pendidikan keterampilan tertentu dan ahli dalam pemasaran hasil atau produk pendidikan keterampilan. b) Kemampuan guru Bina untuk melakukan pemantauan dan penilaian; c) Komitmen Kepala Sekolah Induk untuk memberikan bantuan dalam mengelola Pendidikan Keterampilan di TKB, tetapi tidak bersifat intervensi. Komitmen Guru Bina dan Kepala Sekolah Induk menjadi sangat penting artinya, karena dalam pelaksanaan evaluasi keberhasilan program ini baru dapat dibuktikan di masa depan.F. Tahap perintisan. Pelaksanaan Program Pendidikan Keterampilan bagi Siswa SMP Terbuka akan dilaksanakan secara bertahap. Kegiatan ini diawali dengan melakukan perintisan pertama lebih dulu pada 182 lokasi SMP Terbuka/ TKB di 11 provinsi (6 di Jawa, yaitu Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, DI Yogyakarta dan Jawa Timur, dan 5 di Luar Jawa, yaitu Sumatera Barat, Jambi, Lampung, Sulawesi Selatan dan Bali). Pada provinsi yang jumlah kabupaten/kotanya mencapai 10, maka di setiap kabupaten direncanakan ada 1 SMP Terbuka/TKB yang akan melaksanakan program perintisan pendidikan keterampilan. Sedangkan pada provinsi yang besar seperti Jawa Barat, JawaQEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 57
  • 61. Belajar Untuk Masa Depanku Tengah dan Jawa Timur, maka jumlah perintisannya disesuaikan secara proporsional. Pemilihan 11 provinsi ini di samping mempermudah pemantauan perkembangannya selama masa perintisan juga memiliki jumlah siswa yang cukup besar. Pelaksanaan perintisan tersebut dapat dilihat pada tabel berikut: Kabupaten/ SMP Tahap perintisan No. Provinsi Kota Terbuka SMP-T TKB 1. Lampung 10 116 14 14 2. Banten 5 132 14 14 3. DKI. Jakarta 5 33 7 7 4. Jawa Barat 20 481 33 33 5. Jawa Tengah 35 471 49 49 6. DI. Yogyakarta 5 42 2 2 7. Jawa Timur 36 433 52 52 8. Bali 7 57 4 4 9. Sumatera Barat 10 69 4 4 10. Jambi 6 83 2 2 11. Sulawesi Selatan 23 185 1 1 Jumlah 162 2102 182 182G. Jadwal kegiatan perintisan. Kegiatan perintisan ini secara keseluruhan memerlukan waktu selama 10 bulan efektif dan dilaksanakan pada tahun pelajaran 2001/2002. Rincian waktu yang diperlukan untuk masing-masing kegiatan adalah sebagai berikut: • 3 bulan untuk melakukan persiapan termasuk melaksanakan studi lapangan, menyelenggarakan lokakarya penyusunan proposal dan melaksanakan pelatihan • 1 bulan untuk mengadakan alat dan bahan ketrampilan • 6 bulan untuk melaksanakan perintisan termasuk mengadakan pemantauan dan evaluasi serta menyusun laporan dan rekomendasi 1. Persiapan. Kegiatan persiapan direncanakan untuk dilaksanakan selama 3 bulan mulai awal September sampai dengan akhir November 2001. Kegiatan-nya mencakup: a) Menyusun rancangan Program Pendidikan Keterampilan bagi Siswa SMP Terbuka yang berisi antara lain: (1) Latar belakang (2) Tujuan (3) Hasil yang diharapkan (4) Sasaran (5) Strategi pelaksanaan (6) Jadwal kegiatan (7) Penutup58 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 62. Belajar Untuk Masa Depanku b) Menyusun Panduan Penyusunan Proposal bagi calon SMP Terbuka/TKB Perintis c) Menyusun Daftar Buku Keterampilan yang telah dimiliki oleh Direktorat Pembinaan SMP. d) Menyusun Panduan pendataan TKB untuk printisan Program Pendidikan Keterampilan dan kuesioner untuk memperoleh data dan informasi yang diperlukan (studi perintisan) e) Melaksanakan studi perintisan f) Mengolah hasil studi perintisan g) Menyampaikan laporan hasil studi perintisan h) Menerima laporan hasil studi perintisan i) Menyampaikan permintaan konfirmasi hasil studi perintisan dengan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota yang bersangkutan mengenai SMP Terbuka/TKB yang dipilih j) Menetapkan SMP Terbuka/TKB perintis 2. Penyusunan proposal di sekolah. Bagi SMP Terbuka/TKB yang terpilih sebagai calon untuk melaksanakan perintisan Program Pendidikan Keterampilan berkewajiban untuk menyusun proposal yang berisi bagaimana program pendidikan keterampilan itu akan dilaksanakan. Proposal ini disusun oleh Tim Pengembang Program Pendidikan Keterampilan di sekolahnya. Tim tersebut diketuai oleh Kepala Sekolah dan anggota-anggotanya terdiri atas: Wakil Guru (Guru Pamong dan Guru Bina mata pelajaran Pendidikan Keterampilan), Wakil siswa, Wakil orang tua siswa, Wakil masyarakat setempat, Wakil Kepala SMP Terbuka dan Kepala Sekolah. Tim Pengembang mengadakan pertemuan-pertemuan untuk menyusun proposal tersebut. Rambu-rambu kerangka isi proposal telah dikirimkan kepada sekolah yang bersangkutan melalui Kepala Dinas Kabupaten / Kota setempat bersamaan dengan undangan untuk mengikuti lokakarya. Hasil kerja Tim Pengembang adalah Proposal (buram pertama). Tentu saja proposal ini masih perlu disempurnakan. 3. Lokakarya penyusunan proposal. SMP Terbuka/TKB yang terpilih sebagai calon untuk perintisan diundang untuk mengikuti Lokakarya Penyusunan Proposal Program Pendidikan Ketrampilan bagi Siswa SMP Terbuka. Peserta yang diundang untuk setiap SMP Terbuka/TKB terdiri atas 4 orang, yaitu Kepala atau Wakil Kepala SMP Terbuka, Guru Bina Pendidikan Ketrampilan, Guru Pamong Khusus Pendidikan Ketrampilan dan Wakil Orang tua siswa, Komite sekolah atau tokoh masyarakat setempat. Buram pertama proposal wajib dibawa oleh peserta lokakarya ini. Dalam lokakarya ini buram pertama proposal disempurnakan berdasarkan hasil kerja kelompok bersama-sama dengan rekan-rekan peserta lainnya dari sekolah lain baik di dalam maupun di luar provinsi yang bersangkutan. Kegiatan lokakarya ini dipandu oleh nara sumber/fasilitator yang akan membantu setiap kelompok dalam menyempurnakan proposal. Proposal yang dihasilkan pada lokakarya ini merupakan buram kedua. Asli dari proposal buram kedua yang telah dibahas dan dihasilkan dalam Lokakarya diserahkan kepada panitia penyelenggara sebagai bukti fisik hasil kerja Tim Pengembang dari masing- masing SMP Terbuka/TKB. Salinannya dibawa pulang ke sekolah masing-masing.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 59
  • 63. Belajar Untuk Masa Depanku 4. Finalisasi dan penyampaian proposal Salinan proposal (buram kedua) hasil lokakarya dibawa pulang untuk dikaji sekali lagi di sekolah masing-masing bersama-sama dengan Tim Pengembang Pendidikan Keterampilan setempat. Hasil dari pengkajian tersebut berupa naskah akhir proposal (buram final) diketik rapih rangkap 4 sesuai dengan standar bentuk, jenis dan ukuran kertas, warna sampul dsb. yang disepakati di dalam Lokakarya. Rinciannya adalah: Asli (rangkap dua) dikirimkan ke Direktorat Pembinaan SMP, tembusan (rangkap satu) dikirimkan kepada Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota setempat, dan sisanya (rangkap satu) sebagai arsip sekolah. 5. Pancairan dan penyaluran dana bantuan. Proposal yang diterima oleh Direktorat Pembinaan SMP segera dinilai dan diteliti kembali oleh Tim Penilai Proposal untuk mendapatkan persetujuan. Apabila masih ada hal-hal yang masih perlu diperbaiki atau dilengkapi, maka sekolah akan menerima pemberitahuan mengenai perbaikan kelengkapan yang perlu dimasukkan ke dalam proposal. Sekolah harus segera menyampaikan perbaikan atau kelengkapan yang diminta. Hal ini semata-mata agar proses pencairan dana bantuan dapat berjalan lancar. Bagi proposal yang sudah disetujui, Direktorat Pembinaan SMP segera mengirimkan secara langsung dana bantuan yang sudah dialokasikan kepada sekolah yang bersangkutan melalui Bank Pemerintah terdekat. Penyaluran dana bantuan “Block-grant” untuk melaksanakan Program Pendidikan Keterampilan dalam rangka perintisan dilakukan oleh Direktorat Pembinaan SMP. 6. Pengadaan alat dan bahan praktik Pendidikan Keterampilan. Setelah dana bantuan “Block-grant” untuk melaksanakan perintisan Program Pendidikan Keterampilan bagi Siswa SMP Terbuka diterima oleh sekolah, Tim Pengembang Program Pendidikan Keterampilan bagi Siswa SMP Terbuka segera melakukan pengadaan atau pembelian alat dan bahan praktik sesuai dengan jenis dan jumlah yang tercantum di dalam proposal. Dalam melaksanakan kegiatan pengadaan alat dan bahan yang diperlukan harus melibatkan siswa dan guru yang bersangkutan. Alat dan bahan yang telah dibeli harus ditempatkan pada lokasi yang aman dan dirawat dengan sebaik-baiknya. 7. Pelaksanaan program di Sekolah/TKB. Setelah kegiatan pengadaan alat dan bahan praktik selesai, Tim Pengembang Program Pendidikan Keterampilan segera menetapkan tenaga pelatih bagi para siswa di TKB. Tenaga intinya adalah Guru Pamong dan Guru Bina yang sudah menangani secara khusus kegiatan Pendidikan Keterampilan selama ini. Apabila Guru Pamong dan Guru Bina sudah ahli dalam pendidikan ketrampilannya, tetapi kurang dalam hal pelaksanaan Unit Produksi (UP) atau Unit Usaha (UU) dan mencari kiat-kiat pemasaran untuk “Income Generating Activities” (IGA), maka Tim Pengembang dapat mencari tenaga yang lebih unggul yang langsung dapat dipakai (ready for use) dari sumber di sekitar sekolah (out- sourcing) baik lembaga atau perorangan yang dapat diajak untuk bekerja sama melaksanakan kegiatan Pendidikan Keterampilan yang telah dipilih. Bagi SMP Terbuka yang kebetulan berdekatan lokasinya dengan SMP Penyelenggara Program Keterampilan atau Sekolah Menengah Kejuruan yang60 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 64. Belajar Untuk Masa Depanku memiliki jenis program yang sama sebaiknya berkoordinasi dengan sekolah tersebut terlebih dulu. Namun apabila ada lembaga atau perorangan yang lokasinya lebih dekat yang secara profesional dapat melaksanakannya, maka yang terakhir ini yang menjadi prioritas. Agar pelatihan-pelatihan tersebut dapat dipersiapkan dengan sebaik-baiknya, bersamaan dengan kegiatan pendahuluan lainnya, SMP Terbuka yang bersangkutan perlu segera merintis terseleng-garanya kerja sama yang erat dengan instansi, lembaga atau perorangan terkait. 8. Monitoring dan evaluasi. Monitoring pelaksanaan perintisan program ini akan dilakukan dua kali. Monitoring pertama dilakukan untuk melihat apakah pelaksanaannya sudah sesuai dengan rencana yang telah dituangkan ke dalam proposal. Kalau terjadi penyimpangan, akan disarankan bagaimana cara mengembalikannya pada arah semula. Di samping itu monitoring juga dilakukan untuk mengidentifikasi apakah ada hambatan atau masalah yang perlu untuk segera diatasi baik oleh sekolah atau dengan bantuan pihak lain. Monitoring kedua dilakukan untuk melihat perkembangan proses dan sekaligus meng-evaluasi keberhasilan program perintisan sebelum disebarluaskan ke SMP Terbuka/TKB yang lain. 9. Tindak lanjut. Berdasarkan hasil monitoring dan evaluasi yang telah dilaksanakan, Direktorat Pembinaan SMP akan menindaklanjuti hasil perintisan Program Pendidikan Keterampilan dengan menyebar-luaskan ke SMP Terbuka/TKB lainnya sesuai dengan kriteria yang telah ditetapkan, baik dengan menambah jumlah di provinsi yang sama ataupun di provinsi yang lain. Dalam kegiatan penyebarluasan program ini prosedur yang akan ditempuh mulai dengan tahap persiapan sampai dengan tahap tindak lanjut tidak berbeda dengan yang dilakukan pada kegiatan perintisan. Secara garis besar tahap-tahap pelaksanaan program perintisan tersebut dapat digambarkan pada tabel berikut: Tahun 2001 Tahun 2002 No. Tahap kegiatan 9 10 11 12 1 2 3 4 5 6 1. Persiapan 2. Pengiriman dana dan pengadaan alat/bahan 3. Pelaksanaan 4. Monitoring dan Evaluasi 5. Tindak lanjutH. Tahap penyebarluasan. Pada tahap pertama penyebarluasan Program Pendidikan Keterampilan bagi Siswa SMP Terbuka ini direncanakan 1000 SMP Terbuka/TKB akan dipilih untuk menyelenggarakan program tersebut. Dalam jumlah ini sudah termasuk 182 SMP Terbuka/TKB yang sedang melaksanakan perintisan. Dengan demikian 818 SMP Terbuka/TKB baru perlu dipilih dengan tepat melalui studi yang akan dilaksanakan oleh pihak ketiga agar lebih terjamin obyektifitasnya.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 61
  • 65. Belajar Untuk Masa Depanku Pada tahap penyebarluasan ini dana bantuan “Block-grant” untuk melaksanakan Program Pendidikan Keterampilan bagi Siswa SMP Terbuka disediakan dan disalurkan oleh Direktorat Pendidikan Menengah Kejuruan sebagai koordinator pelaksanaan pendidikan kecakapan untuk hidup (life skills education) di lingkungan Departemen Pendidikan Nasional. Langkah-langkah yang dilakukan mulai dari persiapan sampai dengan monitoring, evaluasi dan tindak lanjut dalam kegiatan penyebarluasan, secara garis besar tidak berbeda dengan kegiatan perintisan sebagaimana dijelaskan pada butir 6 dan 7 di atas.I. Jadwal kegiatan penyebarluasan. Kegiatan penyebarluasan ini secara keseluruhan memerlukan waktu selama 12 bulan efektif dan dilaksanakan pada tahun pelajaran 2002/ 2003. Rincian waktu yang diperlukan untuk masing-masing kegiatan adalah sebagai berikut: • 4 bulan untuk melakukan persiapan termasuk melaksanakan studi lapangan menyelenggarakan lokakarya penyusunan proposal dan melaksanakan pelatihan • 1 bulan untuk mengadakan alat dan bahan praktik ketrampilan bagi setiap SMP Terbuka/TKB yang terpilih. • 7 bulan untuk melaksanakan program termasuk mengadakan pemantauan dan evaluasi serta menyusun laporan dan rekomendasi 1. Persiapan. Kegiatan persiapan direncanakan untuk dilaksanakan selama selama 4 bulan mulai awal Mei sampai dengan akhir Agustus 2002. Kegiatannya mencakup: a) Menyusun rancangan Program Pendidikan Keterampilan bagi Siswa SMP Terbuka yang merupakan penyempurnaan dari rancangan terdahulu, berisi antara lain: (1) Konsep Pendidikan Kecakapan Hidup (2) Pendidikan Kecakapan Hidup sebagai arah Pendidikan Nasional (3) Kebijakan Direktorat Pembinaan SMP dalam melaksanakan Program Pendidikan Keterampilan (4) Program Pendidikan Keterampilan pada SMP Terbuka (5) Strategi Pelaksanaan Pendidikan Keterampilan pada SMP Terbuka (6) Panduan Penyusunan dan penyampaian proposal (7) Dana bantuan “Block-grant” untuk melaksanakan Program Pendidikan Keterampilan (8) Monitoring dan Evaluasi b) Menyusun Panduan pendataan TKB untuk penyebarluasan Program Pendidikan Keterampilan dan kuesioner untuk memperoleh data dan informasi yang diperlukan (studi penyebarluasan) c) Melaksanakan studi penyebarluasan d) Mengolah hasil studi penyebarluasan e) Menyampaikan laporan hasil studi penyebarluasan f) Menerima laporan hasil studi penyebarluasan62 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 66. Belajar Untuk Masa Depanku g) Menyampaikan permintaan konfirmasi hasil studi penyebarluasan kepada Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota yang bersangkutan mengenai SMP Terbuka/TKB yang dipilih h) Menetapkan SMP Terbuka/TKB baru sebagai calon pelaksana Program Pendidikan Keterampilan dalam rangka penyebarluasan 2. Penyusunan proposal di sekolah. Bagi SMP Terbuka/TKB yang terpilih sebagai calon untuk melaksanakan Program Pendidikan Keterampilan berkewajiban untuk menyusun proposal yang berisi bagaimana program pendidikan keterampilan itu akan dilaksanakan. Proposal ini disusun oleh Tim Pengembang Program Pendidikan Keterampilan di sekolahnya. Tim tersebut diketuai oleh Kepala Sekolah dan anggota- anggotanya terdiri atas: Wakil Guru (Guru Pamong dan Guru Bina mata pelajaran Pendidikan Keterampilan), Wakil siswa, Wakil orang tua siswa, Wakil masyarakat setempat, Wakil Kepala SMP Terbuka dan Kepala Sekolah. Tim Pengembang mengadakan pertemuan-pertemuan untuk menyusun proposal tersebut. Rambu-rambu kerangka isi proposal dikirimkan kepada sekolah yang bersangkutan melalui Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota setempat bersamaan dengan undangan untuk mengikuti lokakarya. Hasil kerja Tim Pengembang adalah Proposal (buram pertama). Tentu saja proposal ini masih perlu disempurnakan. 3. Lokakarya penyempurnaan proposal. SMP Terbuka/TKB yang terpilih diundang untuk mengikuti Lokakarya Penyempurnaan Proposal Program Pendidikan Ketrampilan Bagi Siswa SMP Terbuka. Peserta yang diundang untuk mewakili setiap SMP Terbuka/ TKB terdiri atas 4 orang, yaitu Kepala atau Wakil Kepala SMP Terbuka, Guru Bina Pendidikan Ketrampilan, Guru Pamong Khusus Pendidikan Ketrampilan dan Wakil Orang tua siswa (Komite Sekolah) atau tokoh masyarakat setempat. Buram pertama proposal wajib dibawa oleh peserta lokakarya ini. Dalam lokakarya ini buram pertama proposal disempurnakan berdasarkan hasil kerja kelompok bersama-sama dengan rekan-rekan peserta lainnya dari sekolah lain baik di dalam maupun di luar provinsi yang bersangkutan. Kegiatan lokakarya ini dipandu oleh Nara Sumber/Fasilitator yang akan membantu setiap kelompok dalam menyempurnakan proposal. Proposal yang dihasilkan pada lokakarya ini merupakan buram kedua. Asli dari proposal buram kedua yang telah dibahas dan dihasilkan dalam Lokakarya diserahkan kepada panitia penyelenggara sebagai bukti fisik hasil kerja Tim Pengembang dari masing-masing SMP Terbuka/TKB. Salinannya dibawa pulang ke sekolah masing-masing. 4. Finalisasi dan penyampaian proposal. Salinan proposal (buram kedua) hasil lokakarya dibawa pulang untuk dikaji sekali lagi di sekolah masing-masing bersama-sama dengan Tim Pengembang Pendidikan Keterampilan setempat. Hasil dari pengkajian tersebut berupa naskah akhir proposal (buram final) diketik rapih rangkap 4 sesuai dengan standar bentuk, jenis dan ukuran kertas, warna sampul dsb. yang disepakati di dalam Lokakarya. Rinciannya adalah: Asli (rangkap dua) dikirimkan ke Direktorat Pembinaan SMP, tembusan (rangkap satu) dikirimkan kepadaQEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 63
  • 67. Belajar Untuk Masa Depanku Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota setempat, dan sisanya (rangkap satu) sebagai arsip sekolah. 5. Pencairan dan penyaluran dana bantuan. Proposal yang diterima oleh Direktorat Pembinaan SMP segera dinilai dan diteliti kembali oleh Tim Penilai Proposal untuk mendapatkan persetujuan. Apabila masih ada hal-hal yang masih perlu diperbaiki atau dilengkapi, maka sekolah akan menerima pemberitahuan mengenai perbaikan kelengkapan yang perlu dimasukkan ke dalam proposal. Sekolah harus segera menyampaikan perbaikan atau kelengkapan yang diminta. Hal ini semata-mata agar proses pencairan dana bantuan dapat berjalan lancar. Bagi proposal yang sudah disetujui, Direktorat Pembinaan SMP segera memintakan dana kepada Direktorat Pendidikan Menengah Kejuruan sebagai koordinator dan penyandang dana untuk selekasnya mengirimkan secara langsung dana bantuan yang sudah dialokasikan kepada sekolah yang bersangkutan. 6. Pengadaan alat dan bahan praktik Pendidikan Keterampilan. Setelah dana bantuan “Block-grant” untuk melaksanakan Program Pendidikan Keterampilan bagi Siswa SMP Terbuka diterima oleh sekolah, Tim Pengembang Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka segera melakukan pengadaan atau pembelian alat dan bahan praktik sesuai dengan jenis dan jumlah yang tercantum di dalam proposal. Alat dan bahan yang telah dibeli harus ditempatkan pada lokasi yang aman dan dirawat dengan sebaik-baiknya. 7. Pelaksanaan program di Sekolah/TKB Setelah kegiatan pengadaan alat dan bahan praktik selesai, Tim Pengembang Program Pendidikan Keterampilan segera menetapkan tenaga pelatih bagi para siswa di masing-masing TKB. Tenaga intinya adalah Guru Pamong dan Guru Bina yang sudah menangani secara khusus kegiatan Pendidikan Keterampilan selama ini. Apabila Guru Pamong dan Guru Bina sudah ahli dalam pendidikan ketrampilannya, tetapi kurang dalam hal pelaksanaan Unit Produksi (UP) atau Unit Usaha (UU) dan mencari kiat-kiat pemasaran untuk “Income Generating Activities” (IGA), maka Tim Pengembang dapat mencari tenaga yang lebih unggul yang langsung dapat dipakai (ready for use) dari sumber di sekitar sekolah (out sourcing) baik lembaga atau perorangan yang dapat diajak untuk bekerja sama melaksanakan kegiatan Pendidikan Keterampilan yang telah dipilih. Bagi SMP Terbuka yang kebetulan berdekatan lokasinya dengan SMP Program Keterampilan atau Sekolah Menengah Kejuruan yang memiliki jenis program yang sama sebaiknya berkoordinasi dengan sekolah tersebut terlebih dulu. Namun apabila ada lembaga atau perorangan yang lokasinya lebih dekat yang secara profesional dapat melaksanakannya, maka yang terakhir ini yang menjadi prioritas. Agar pelatihan-pelatihan tersebut dapat dipersiapkan dengan sebaik-baiknya, bersamaan dengan kegiatan pendahuluan lainnya, SMP Terbuka yang bersangkutan perlu segera merintis terselenggaranya kerja sama yang erat dengan instansi, lembaga atau perorangan terkait.64 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 68. Belajar Untuk Masa Depanku 8. Monitoring dan evaluasi. Monitoring pelaksanaan penyebarluasan program ini akan dilakukan dua kali. Monitoring pertama dilakukan untuk melihat apakah pelaksanaannya sudah sesuai dengan rencana yang telah dituangkan ke dalam proposal. Kalau terjadi penyimpangan, akan disarankan bagaimana cara mengembalikannya pada arah semula. Di samping itu monitoring juga dilakukan untuk mengidentifikasi apakah ada hambatan atau masalah yang perlu untuk segera diatasi baik oleh sekolah atau dengan bantuan pihak lain. Monitoring kedua dilakukan untuk melihat perkembangan proses dan sekaligus mengevaluasi keberhasilan program penyebarluasan. Hasil monitoring dan evaluasi ini menjadi masukan bagi Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama untuk menetapkan kebijakan selanjutnya 9. Tindak lanjut. Berdasarkan hasil monitoring dan evaluasi yang telah dilaksanakan, Direktorat Pembinaan SMP akan menindaklanjuti dengan menetapkan kebijakan baru dalam pelaksanaan Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka. Secara garis besar tahap-tahap pelaksanaan program penyebarluasan yang telah dilaksanakan tersebut dapat digambarkan pada jadwal kegiatan sebagai berikut: Tahun 2002 Tahun 2003 No. Tahap kegiatan 5 6 7 8 9 10 11 12 1 2 3 4 1. Persiapan 2. Pengiriman dana dan pengadaan alat/bahan 3. Pelaksanaan awal 4. Monitoring dan Evaluasi 5. Tindak lanjutJ. Indikator keberhasilan program. Pelaksanaan Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka ini dikatakan berhasil, apabila sekurang-kurangnya 2 indikator berikut ini dapat terwujud di SMP Terbuka/TKB yang bersangkutan, yaitu: a. Adanya kemampuan keterampilan tertentu yang dimiliki oleh siswa SMP Terbuka/TKB yang bersangkutan setelah mengikuti proses kegiatan pembelajaran dalam pelaksanaan program ini sesuai dengan kompetensi yang direncanakan. b. Adanya kesinambungan (sustainability) program ini dari tahun ke tahun yang menunjukkan, bahwa dana bantuan “Block-grant” yang diterima sebagai “Seed money” oleh SMP Terbuka/TKB yang bersangkutan dapat berkembang.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 65
  • 69. Belajar Untuk Masa Depanku BAB VII PANDUAN PENGELOLAAN PROGRAM PENDIDIKAN KETERAMPILAN BAGI SISWA SMP TERBUKAA. Latar Belakang dan permasalahan. Pelaksanaan Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka dalam rangka pelaksanaan “Broad Based Education” yang berorientasi pada kecakapan hidup didukung dengan pemberian dana bantuan “Block-grant”. Direktorat Pembinaan SMP telah merintis kegiatan ini sejak tahun 2001 sebagai uji coba pada 182 TKB di 182 lokasi SMP Terbuka. Pada tahun 2002 dalam rangka penyebarluasan, dana bantuan “Block- grant” Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka diberikan pada 1.000 TKB. Pada tahun 2003 juga diberikan kepada 1.000 TKB. Demikian pula pada tahun 2004 dana bantuan “Block-grant” tersebut diberikan kepada 1.000 TKB. Bagi SMP Terbuka yang jumlah siswanya cukup banyak, dimungkinkan menerima dana bantuan untuk lebih dari satu TKB, asalkan jumlah siswa yang terlibat memenuhi syarat yang telah ditetapkan. Jumlah TKB seluruhnya pada tahun pelajaran 2004/2005 ada 12.281 yang bernaung pada 2.870 SMP Terbuka. Di dalamnya termasuk 508 TKB Mandiri yang menginduk pada 205 SMP Terbuka. Terhadap SMP Terbuka/TKB yang mendapatkan dana bantuan “Block-grant”, telah dilakukan monitoring dan evaluasi, untuk melihat sejauh mana Program Pendidikan Keterampilan dapat dilaksanakan sesuai dengan konsep. Berdasarkan hasil monitoring dan evaluasi tersebut diperoleh data dan informasi yang menunjukkan, bahwa di samping keberhasilan, terdapat juga beberapa kekurangan, kelemahan dan penyimpangan. Untuk itu perlu dilakukan upaya perbaikan, dengan harapan agar kekurangan, kelemahan dan penyimpangan yang terjadi tidak akan terulang kembali. Masalah yang sangat serius sebagian besar adalah mengenai pengelolaan keuangan, yang pada umumnya luput dari pengamatan selama kegiatan monitoring. Selain petugas monitoring memang kurang memahami masalah pengelolaan keuangan, pada umumnya kegiatan monitoring lebih dititikberatkan pada proses dan hasil dari kegiatan pembelajaran pendidikan keterampilan itu sendiri. Kekurangan, kelamahan dan penyimpangan tersebut terjadi, kemungkinan besar karena belum atau kurang jelasnya panduan pengelolaan keuangan serta kurang fokusnya pengelolaan Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka sebagai pelaksanaan “Broad Based Education” yang berorientasi dan merupakan bagian dari Pendidikan Kecakapan Hidup. Itulah sebabnya panduan mengenai ”Pengelolaan Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka” yang diuraikan pada Bab ini diharapkan dapat menjadi acuan bagi setiap penyelenggara dan pelaksana Program Pendidikan Keterampilan di SMP Terbuka. 1. Tujuan Tujuan Umum panduan ini adalah untuk memberikan rambu-rambu mengenai cara mengelola pogram pendidikan keterampilan sebagai Unit Usaha yang benar dan transparan serta dapat dipertanggunjawabkan. Adapun Tujuan Khusus adalah: a) Agar SMP Terbuka yang bersangkutan mampu mengelola dengan baik Program Pendidikan Keterampilan yang dipilih dan sesuai konsep.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 67
  • 70. Belajar Untuk Masa Depanku b) Agar siswa peserta Program Pendidikan Keterampilan pada SMP Terbuka yang bersangkutan berperan aktif mengikuti proses pembelajarannya, sehingga mereka mampu mengelola administrasi ketatausahaan dan keuangan, mampu melakukan proses produksi dan pemasaran, serta menguasai sistem pelaporannya. 2. Sasaran Yang menjadi sasaran agar menguasai panduan ini adalah: a) Kepala/Wakil Kepala SMP Terbuka sebagai Ketua Tim Pengembang Program Pendidikan Keterampilan yang sekaligus menjadi pembina. b) Guru Pamong Khusus yang diberi tugas sebagai Pengelola Unit Usaha, dengan mengikutsertakan siswa. c) Para siswa peserta Program Pendidikan Keterampilan, baik yang ditunjuk sebagai petugas administrasi, petugas unit keuangan, petugas unit pendidikan dan pelatihan, petugas unit produksi, petugas unit pemasaran, maupun petugas unit pelaporan. d) Badan Pemeriksa yang terdiri atas para Guru Bina, Anggota Komite Sekolah dan bila diperlukan wakil dari Dinas Pendidikan Kabupaten/ Kota setempat.B. Prinsip-prinsip yang harus dipedomani dalam pengelolaan Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka. 1. Konsep Pendidikan Kecakapan Hidup. Konsep pendidikan kecakapan hidup bila dirumuskan dalam bentuk sederhana adalah ”kemampuan seseorang untuk menghadapi dan mengatasi berbagai masalah dalam kehidupan dengan memanfaatkan kecakapan yang dikuasainya baik melalui pendidikan maupun melalui pengalaman”. Maksud pemberian pendidikan melalui berbegai mata pelajaran di sekolah secara umum semuanya mengarah pada pendidikan kecakapan hidup. Melalui Pendidikan Agama diharapkan siswa mampu mengembangkan “spiritual skills” untuk mengaplikasikan ajaran agama yang dianut ke dalam kehidupan kesehariannya dalam menjalin hubungannya dengan Tuhan yang menciptakannya. Melalui Pendidikan Kewarganegaraan diharapkan siswa mampu mengem-bangkan “personal skills” untuk melaksanakan hak dan kewajibannya sebagai seorang anggota keluarga, anggota masyarakat dan sebagai warganegara, sehingga tetap “exsist” sebagai seorang individu dan sebagai seorang warganegara, serta mampu menyesuaikan diri dengan berbagai kondisi apa pun yang sering mengalami perubahan. Melalui Pendidikan Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris, diharapkan siswa mampu mengembangkan “emotional skills” dalam bergaul dengan sesama warganegara, dan juga dengan bangsa-bangsa lain. Di samping itu siswa diharapkan mampu mempelajari ilmu pengetahuan dan teknologi yang sebagian besar bersumber dari buku-buku yang berbahasa Inggris. Kemudian siswa diharapkan mampu mengamalkan ilmu pengetahuan yang diperoleh itu melalui sistem komunikasi dan informasi yang juga didukung oleh kemampuan berbahasa.68 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 71. Belajar Untuk Masa Depanku Melalui Pendidikan Jasmani, diharapkan siswa mampu mengembangkan “physical skills” untuk menuju hidup sehat. Dengan kondisi jasamani yang sehat seseorang akan dengan mudah dapat bergerak untuk melaksanakan berbagai aktivitas kehidupan secara optimal. Melalui Pendidikan Matematika diharapkan siswa mampu mengembangkan “intellectual skills” untuk melatih nalar agar dapat berpikir rasional, baik menurut cara berpikir berdasarkan jenjangnya maupun cara berpikir menurut jenisnya. Melalui Pendidikan Pengetahuan Alam diharapkan siswa di samping mampu mengembangkan “intelellectual skills” untuk melatih nalar agar dapat berpikir rasional juga mampu mengembangkan “Environment Skills” untuk melatih kecintaan terhadap lingkungan hidupnya. Pada akhirnya siswa diharapkan mampu mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi yang dapat mempengaruhi konsep dan sistem kehidupan untuk meningkatkan kesejahteraannya. Dengan “intellctual Skills” dan “Environment Skills” inilah diharapkan nantinya siswa dapat memanfaatkan fenomena alam sekitar untuk dikembangkan menjadi sesuatu yang bermanfaat bagi kehidupannya. Melalui Pendidikan Pengetahuan Sosial diharapkan siswa mampu mengembangkan “Social Skills” untuk melatih kemampuan bergaul dengan sesama dan mengkaji berbagai fenomena sosial dan budaya agar dapat dimanfaatkan bagi peningkatan taraf hidupnya. Pelestarian lingkungan sosial, dan budaya ternyata mampu meningkatkan ketahanan masyarakat dalam menghadapi berbagai permasalahan kehidupan, baik yang menyangkut aspek sosial, ekonomi, budaya, maupun yang berkaitan dengan sesamanya. Melalui Pendidikan Keterampilan diharapkan siswa mampu mengembangkan “Occupational Skills” untuk melatih salah satu jenis pekerjaan yang akan menopang kehidupannya kelak. Melalui pelatihan yang bersinambung diharapkan siswa akan memiliki kompetensi untuk menghasilkan produk, dan memasarkannya. Dengan kompetansi ini diharapkan para tamatan akan dapat meningkatkan penghasilan, yang selanjutnya akan menunjang pengembangan kehidupan yang lebih baik. 2. Kemauan dan kemampuan yang perlu dikembangkan. Dari contoh-contoh di atas jelas bahwa Pendidikan Kecakapan Hidup memiliki arti yang sangat luas dan komprehensif. Dengan pendidikan kecakapan hidup diharapkan siswa bukan saja memiliki kemauan yang kuat akan tetapi juga memiliki kemampuan yang tinggi: a. Kemauan yang kuat dilatih melalui penanaman sikap atau perilaku (ranah afektif) agar mampu mengembangkan jatidiri dan menyesuaikan diri dengan kondisi baru yang lebih kondusif, sehingga dapat menjamin eksistensinya baik sebagai pribadi maupun sebagai anggota masyarakat, sebagai warganegara dan sebagai warga dunia. b. Kemampuan yang tinggi mencakup kemampuan akademik (ranah kognitif) dan kemampuan keterampilan (ranah psikomotorik). 1) Kemampuan akademik Dilatih melalui berbagai mata pelajaran agar mampu mengaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari untuk memecahkan berbagai masalah yangQEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 69
  • 72. Belajar Untuk Masa Depanku dihadapi, mengikuti perkembangan zaman, dan menunjang pengembangan diri dengan mempertimbangkan paradigma baru yang berkembang. 2) Kemampuan keterampilan Dilatih melalui praktik kinerja nyata yang dapat diukur tingkat penguasaannya baik kemampuan keterampilan yang berkaitan dengan tuntutan mata pelajaran tertentu maupun kemampuan keterampilan yang memang berkaitan dengan pendidikan keterampilan. 3) Praktik Untuk melatih kemampuan keterampilan yang berkaitan dengan pendidikan keterampilan tertentu perlu dilakukan agar tamatan SMP Terbuka siap latih untuk memasuki dunia kerja atau menciptakan lapangan kerja sendiri yang diharapkan akan sangat bermanfaat dalam rangka meningkatkan taraf kesejahteraan hidupnya. 3. Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka Pemikiran mengenai perlunya pemberian “Block-grant” untuk melaksanakan Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka muncul setelah berdasarkan data dan informasi diketahui, bahwa sekitar 93 % tamatan SMP Terbuka tidak melanjutkan ke pendidikan yang lebih tinggi. Hal ini disebabkan oleh latar belakang kehidupan orang tua yang kurang beruntung karena kondisi sosial dan ekonomi mereka yang tidak atau kurang mendukung bagi pendidikan anaknya. Bila para siswa SMP Terbuka tersebut diberi kemampuan dasar keterampilan, maka hal ini akan memberikan manfaat ganda bagi tamatannya, yaitu : a. Dengan memiliki keterampilan tertentu diharapkan siswa akan mampu menunjang pencapaian taraf hidup yang lebih baik bagi dirinya. b. Akan mampu meningkatkan taraf hidup yang lebih baik bagi keluarganya. Di SMP Terbuka memang ada mata pelajaran yang terkait dengan pendidikan keterampilan, yaitu kerajinan tangan, kesenian, dan muatan lokal. Muatan lokal dapat diisi dengan pendidikan keterampilan, bahasa daerah, olah raga tradisional, atau kesenian daerah. Sedangkan pendidikan keterampilan dapat dipilih di antara berbagai jenis keterampilan, antara lain Pendidikan Kesejahteraan Keluarga (Tata Busana, Tata Boga, Tata Rias), Jasa (mengetik, administrasi sederhana, komputer), Teknik (otomotif, elektronika, pertukangan kayu), Pertanian (pertanian, peternakan, perikanan), Kerajinan (keramik, anyaman, ukiran), Maritim ( perikanan laut). Berbagai jenis keterampilan tersebut di atas tentu saja masih terbuka kemungkinan untuk dikembangkan lebih spesifik, disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan daerah/sekolah. Alokasi waktu yang tersedia dalam kurikulum untuk melaksanakan program muatan lokal dan kerajinan sangat minim. Oleh karena itu bila pendidikan keterampilan yang semula masih bersifat pra-vokasional akan ditingkatkan lagi, tentu saja memerlukan alokasi waktu yang lebih banyak. Oleh karena itu khusus untuk Program Pendidikan Keterampilan sebagai bagian dari Pendidikan Kecakapan Hidup sebaiknya dilakukan dengan pendekatan paket atau unit.70 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 73. Belajar Untuk Masa Depanku Melalui sistem ini seorang siswa harus mengikuti pembelajaran secara utuh sejak persiapan, pelatihan, proses produksi, pemasaran, pengelolaan keuangan, pengelolaan ketatausahaan sampai pada pelaporan. Bahkan siswa pun perlu dilatih untuk turut serta mengelola program ini.C. Ketentuan umum yang perlu diperhatikan dalam pelaksanaan Program Pendidikan Keterampilan sebagai Bagian dari Pendidikan Kecakapan Hidup. 1. Jenis keterampilan yang dipilih harus diminati oleh siswa. Jenis keterampilan yang dipilih harus diminati oleh siswa. Untuk itu kepada siswa perlu diberikan angket pilihan di antara beberapa jenis keterampilan yang diperkirakan sesuai dengan kebutuhan dan kondisi daerah / sekolah. 2. Jenis keterampilan yang dipilih sesuai dengan kebutuhan dan kondisi daerah. Yang dimaksudkan sesuai dengan kebutuhan daerah adalah bahwa bila jenis keterampilan ini dipilih, maka produknya memang diperlukan oleh sebagian besar masyarakat setempat. Sedangkan yang dimaksudkan sesuai dengan kondisi daerah adalah bahwa jenis keterampilan yang dipilih sesuai dengan karakteristik daerah, atau bahan untuk proses produksi dapat diperoleh dengan mudah karena tersedia di lingkungan sekitar. 3. Jenis keterampilan yang dipilih memiliki kemudahan dalam pemasaran, karena memang diminati dan dibutuhkan. Jenis keterampilan yang dipilih memiliki kemudahan dalam pemasaran, karena memang diminati dan dibutuhkan. Pemasaran atau penjualan produk akan berhasil bila memiliki/memenuhi syarat antara lain sebagai berikut: a. Jenis barang memang benar-benar diperlukan oleh masyarakat secara berkelanjutan. Hal ini dapat diketahui melalui studi sederhana yang dilakukan di pasaran yang sudah ada. b. Mutu barang mampu bersaing. c. Harga barang mampu bersaing. d. Model atau desain barang mengikuti perkembangan zaman atau inovatif. e. Kemasan menarik. f. Pelayanan memuaskan, cepat, ramah. g. Keawetan barang terjamin dibandingkan dengan barang lain. h. Memiliki berbagai pilihan, baik warna, rasa,selera, maupun model dan ukurannya sehingga pembeli merasa puas. i. Promosi dilakukan secara baik, terus menerus dan terbukti kebenarannya. j. Ada potongan harga bagi pelanggan tetap. k. Petugas pelayanan menarik, sopan dan bertanggungjawab. l. Ada tempat yang aman dan atau kesempatan untuk mencoba. 4. Jenis keterampilan yang dipilih dijamin keterlaksanaannya di sekolah Keterlaksanaan program pendidikan keterampilan di SMP Terbuka sangat bergantung kepada beberapa faktor, antara lain sebagai berikut:QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 71
  • 74. Belajar Untuk Masa Depanku a. Ketersediaan tenaga pembimbing atau tenaga ahli. Pengalaman selama beberapa tahun pelaksanaan program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka menunjukkan, bahwa hal ini “sangat diabaikan” oleh kepala sekolah. Sebagai akibatnya program pendidikan keteram-pilan tidak berjalan sebagaimana yang dirancang di dalam proposal, bahkan banyak yang “berantakan”. Fenomena yang memprihatinkan di lapangan, yaitu tidak terlihat adanya penyesalan dari pihak pengelola (penerima dana bantuan “Block- grant”), bahwa keadaan demikian sebenarnya menunjukkan, bahwa yang bersangkutan tidak mengemban amanah atau kepercayaan yang diberikan oleh Pemerintah kepada Kepala Sekolah. Pelaksanaan yang demikian dianggap sebagai sesuatu yang lumrah, bahkan tidak nampak ada rasa malu untuk mengajukan proposal agar dapat memperoleh tambahan “Block-grant” lagi. b. Ketersediaan fasilitas penunjang yang memadai, baik berupa lahan atau ruang keterampilan yang diperlukan. c. Rasio alat dengan jumlah siswa peserta Program Pendidikan Keterampilan memenuhi kreteria minimal sesuai dengan karakteristik penggunaan alat. Misalnya mesin jahit, maka perbandingan antara alat yang perlukan dengan jumlah siswa sebaiknya adalah antara 1 : 5. d. Bahan habis pakai tersedia secara memadai melalui program yang rasional dalam satu paket/unit kegiatan. e. Hasil produknya mudah untuk dipasarkan. f. Siswa tertarik dan menaruh minat untuk memilih jenis keterampilan tersebut. g. Alokasi waktu yang disediakan untuk kegiatan praktik lebih banyak dari pada untuk teori, dengan perbandingan sekitar 70% : 30%. h. Sesuai dengan tingkat perkembangan anak 5. Jenis keterampilan yang dipilih tidak melebihi waktu 1 (satu) tahun untuk melaksanakan persiapan sampai dengan pemasaran hasil. Kriteria ini ditetapkan mengingat bahwa Program Pendidikan Keterampilan harus menghasilkan produk dalam waktu yang relatif singkat, sehingga bergulirnya dana tidak melewati 1 tahun pelajaran. Karena setiap tahun pelajaran pasti akan ada penggantian peserta/siswa. Di samping itu waktu yang lama akan membosankan pada diri siswa dan akan mengganggu efektivitas hasil. Sebagai akibat dari adanya ketentuan ini, maka untuk tanaman keras, peternakan, atau sejenisnya dilarang untuk dipilih. 6. Produk yang dihasilkan harus mampu bersaing dengan produk yang telah ada selama ini. Persyaratan ini harus dipenuhi agar produk yang dihasilkan tidak mubazir, yang akhirnya tidak dapat terjual dan menjadi rusak. Misalnya produk elektronik seperti radio yang tak mungkin bersaing dengan produk pabrik yang mutunya lebih bagus dan harganya pun lebih murah. Demikian pula otomotif dan sejenisnya.72 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 75. Belajar Untuk Masa DepankuD. Pengelolaan Program Pendidikan Keterampilan. 1. Perencanaan kegiatan Perencanaan kegiatan harus mengacu pada proposal yang telah disusun dan disetujui. Oleh karena Program Pendidikan Keterampilan diselenggarakan untuk kepentingan siswa, maka dalam menyusun perencanaan harus mempertimbangkan jumlah siswa yang terlibat. Perencanaan yang baik harus mampu menjawab berbagai permasalahan inti yang menyangkut antara lain: jenis kegiatan apa yang akan dilakukan, apa tujuannya, apa atau siapa yang menjadi sasaran, siapa yang akan melaksanakan, bagaimana cara melaksanakan, kapan akan dilaksana-kan, di mana dilaksanakan, dan berapa biaya yang diperlukan. Dengan kata lain dalam perencanaan harus jelas sumber daya yang digunakan (tenaga, sarana prasarana dan dana), dan kegiatan yang dilaksanakan (jenisnya, caranya, sasarannya, waktunya, tempatnya). Perencanaan yang baik selalu mencakup: persiapan, pelaksanaan kegiatan inti dan kegiatan penutup atau kegiatan akhir. Di samping itu program yang baik juga dilengkapi dengan jadwal kegiatan serta penanggungjawabnya. Sebagai salah satu contoh model program adalah sebagai berikut. Program :…………………….................................................................................................. Nama sekolah : ........................................................................................................................ Sasaran / hasil Kegi Tujua Cara/ Unit yang No yg Penjab Waktu Tempat atan n metode terlibat diharap kan (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) Sebagai salah satu contoh model jadwal adalah sebagai berikut. Jadwal kegiatan :………………..................... Nama sekolah :………………..................... Waktu Pelaksanaan No Kegiatan Sasaran Penjab Jan Feb Maret April dst (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) Dalam banyak hal ada juga yang melengkapi program dan jadwal ini dengan jaringan kerja atau network-planning. 2. PengorganisasianQEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 73
  • 76. Belajar Untuk Masa Depanku Untuk melaksanakan suatu kegiatan yang melibatkan berbagai komponen dalam masyarakat atau sekolah diperlukan Struktur Organisasi dan Tata Kerja (SOTK) yang memadai. Demikian pula dalam melaksanakan Program Pendidikan Keterampilan di SMP Terbuka perlu dilengkapi dengan SOTK tersebut. Contoh struktur organisasi untuk Program Pendidikan Keteram-pilan adalah sebagai berikut. PEMBINA TENAGA BADAN MANAJER AHLI PENGA WAS ADMINISTRASI UNIT UNIT UNIT UNIT UNIT KEUANGAN DIKLA PRODUKSI PEMASARAN PELAPORAN T PESERTA / ANGGOTA Pembina dipegang oleh Kepala Sekolah karena terkait dengan jabatannya. Manajer dipegang guru bina khusus atau guru pamong khusus, asal yang bersangkutan berstatus sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS). Manajer dapat menempatkan seorang siswa yang paling memenuhi syarat untuk dilatih menjadi manajer, sekaligus sebagai magang. Badan Pengawas diambil dari Pembina koperasi sekolah atau Guru Mata Pelajaran Ekonomi Koperasi, Anggota Komite Sekolah dan wakil dari Dinas Pendidikan Kabupaten / Kota. Tenaga Ahli dapat diperoleh dan diangkat dari guru di Sekolah Induk yang sesuai dengan keahliannya, dari dinas terkait setempat atau dari tenaga ahli yang ada di masyarakat. Penanggungjawab Administrasi dan Unit-unit diambil dari para siswa peserta Program Pendidikan Keterampilan. Di samping melaksanakan tugasnya di bidang administrasi atau di unit masing-masing mereka tetap terlibat dalam unit produksi. Penanggungjawab untuk setiap unit secara berkala dapat dilakukan pergantian dengan cara perputaran atau rolling, sehingga para peserta berkesempatan mengalaminya. Peserta yang telah tamat atau lulus tetap menjadi anggota luar biasa. Mereka melakukan produksi di rumah masing-masing, yang hasilnya dipasarkan sendiri atau melalui unit usaha di sekolah tersebut. Hal ini untuk menjamin kelangsungan kegiatan anak baik sewaktu masih sebagai siswa maupun setelah lulus dari SMP Terbuka.74 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 77. Belajar Untuk Masa Depanku 3. Pelaksanaan Kegiatan Dalam setiap langkah kegiatan yang harus didorong untuk lebih berperan adalah siswa. Prinsip pelaksanaan Program Pendidikan Keterampilan ini adalah dari siswa, oleh siswa dan untuk siswa. Sedangkan para guru bertindak sebagai pembimbing mereka: a. Pada waktu menyusun program dan jadwal, pemegang peran adalah siswa, sedangkan guru atau manajer sebagai pembimbingnya b. Pada waktu membeli alat dan bahan (setelah memperoleh bimbingan dari guru dalam menentukan spesifikasi alat dan bahan yang akan dibeli, teknik membeli dengan membandingkan berbagai produksi dan harganya), siswalah yang melaksanakan kegiatan pembelian. Transaksi pembelian kemudian dilaporkan ke unit keuangan untuk dibukukan, sedangkan jenis barang yang dibeli dibukukan dalam buku inventaris. Pembelian barang dan bahan menjadi tanggungjawab bendaharawan atau unit keuangan dan unit produksi. c. Pada waktu merancang letak alat, memasang alat, menghubungkan dengan instalasi, mencoba fungsi alat, siswa yang menjadi penang-gungjawab dengan bimbingan guru. d. Dalam pembagian kelompok belajar, pelaksanaan pelatihan awal penggunaan alat, siswa tetap terlibat secara langsung. e. Surat menyurat dan transaksi dilakukan oleh siswa. f. Pengawasan dalam kegiatan produksi, pengemasan, pemasaran dan pelaporan semuanya dilakukan oleh siswa. Tugas guru adalah sebagai fasilitator / tutor. 4. Pengendalian Pengendalian pada pengelolaan Program Pendidikan Keterampilan berada di tangan Kepala Sekolah, karena jabatannya dan sekaligus sebagai Pembina. Di samping itu pengawasan dilakukan oleh Badan Pengawas yang dilakukan secara berkala atau insidental. Pengendalian dilakukan melalui analisis laporan tertulis atau melalui monitoring, supervisi atau evaluasi. Sasaran pengendalian adalah antara lain: a. Apakah pelaksanaan sesuai dengan program dan proposal. b. Apakah penerimaan, penggunaan dan petanggungjawaban keuangan sesuai ketentuan yang berlaku. c. Apakah pengelolaan administrasi sesuai ketentuan. d. Apakah kompetensi yang diharapkan dapat dikuasai oleh siswa. e. Apakah hasil produksi sesuai dengan target dan mampu untuk dipasarkan.E. Tugas pokok dan fungsi. 1. Pembina. Tugas Pembina adalah melakukan pembinaan terhadap pelaksanaan Program Pendidikan Keterampilan sesuai ketentuan yang berlaku, baik pengelolaan administrasinya maupun teknis pelaksanaannya.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 75
  • 78. Belajar Untuk Masa Depanku Pembina berfungsi sebagai penjamin bahwa Program Pendidikan Keteram-pilan dapat terlaksana dan berlangsung sesuai proposal dan ketentuan yang berlaku. 2. Badan Pengawas. Badan Pengawas bertugas mengawasi pelaksanaan Program Pendidikan Keterampilan sejak dimulainya kegiatan persiapan, selama pelaksanaan, dan pemasaran produk serta aktifitas pencatatannya. Pengawasan ini harus dilakukan dengan sebaik-baiknya untuk menjaga agar pelaksanaan program tersebut dapat berjalan sesuai rencana dan tidak menyimpang dari ketentuan yang berlaku. Pengawasan ini dilakukan terhadap pelaksanaan pengelolaan administrasi ketatausahaan, administarsi keuangan, pelaksanaan kegiatan dan hasil-hasilnya, serta tingkat kinerja para pembina dan manajer usaha. Badan Pengawas berfungsi sebagai pengendali dan pengawas kegiatan, sehingga pelaksanaan kegiatan dapat berjalan sesuai dengan rencana dan peraturan yang berlaku. 3. Manajer. Manajer bertugas memimpin pelaksanaan Program Pendidikan Keterampi-lan, mulai dari awal perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, dan pengendaliannya. Manajer diambil dari Guru Bina Senior yang jujur dan bertanggungjawab, serta berwibawa. Adalah sangat ideal apabila selain memenuhi syarat tersebut yang bersangkutan juga sebagai Guru Bina Khusus atau Guru Pamong Khusus, dan berkedudukan sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS). Manajer harus memiliki cukup waktu untuk memimpin Unit Usaha/Koperasi ini, dan melakukan pertemuan secara berkala yang terprogram. Manajer wajib memilih salah seorang siswa yang dapat melakukan kegiatan rutin sehari-hari sesuai arahan manajer. Manajer berfungsi sebagai penanggungjawab pengelolaan Unit Usaha secara keseluruhan, baik yang bersifat teknis maupun administratif. 4. Tenaga Ahli atau Instruktur. Tenaga Ahli bertugas memberi bantuan teknis kepada Manajer dan melakukan pelatihan awal kepada para siswa peserta Program Pendidikan Keterampilan, serta melakukan pembinaan teknis secara berkala kepada para siswa peserta program, khususnya ketika mereka melaksanakan kegiatan praktik. Tenaga Ahli dapat diperoleh dan diangkat dari guru di Sekolah Induk yang sesuai dengan keahliannya, dari dinas terkait setempat atau dari tenaga ahli yang ada di masyarakat. Tenaga ahli berfungsi sebagai pelatih dan pembimbing bidang teknis keterampilan pada SMP Terbuka. 5. Unit Administrasi. Unit administarsi bertugas : a. Mengelola urusan ketatausahaan, surat menyurat, dan pengarsipan. b. Melakukan administrasi barang inventaris, baik barang bergerak maupun tidak bergerak, posisi dan kondisinya pada saat ini dengan menggunakan format yang telah ditetapkan.76 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 79. Belajar Untuk Masa Depanku c. Menyusun dan menyampaikan laporan pelaksanaan Program Pendidikan Keterampilan. d. Membukukan, menyimpan dan mengeluarkan bahan habis pakai melalui prosedur yang ditetapkan. e. Unit Administrasi bertanggungjawab atas penyelenggaraan administrasi ketatausahaan yang benar. Yang menjadi pembimbing Unit Administrasi adalah Kepala Urusan Tata Usaha SMP Induk/Terbuka. 6. Unit Keuangan Unit Keuangan bertugas mengelola keuangan yang diterima/dicairkan dari bendaharawan rutin SMP Induk/Terbuka yang bersangkutan, antara lain mencakup: a. Membukukan penerimaan uang dari bendaharawan ke dalam buku kas Unit Keuangan. b. Melakukan pembayaran atas transaksi yang terjadi antara Unit Usaha dengan pihak ketiga, setelah dilakukan pengecekan kebenaran materi serta melalui prosedur yang berlaku. c. Membukukan setiap terjadi transaksi yang berkaitan dengan keuangan. d. Mengajukan permintaan pencairan dana kepada bendaharawan rutin untuk menunjang setiap transaksi yang memerlukan pengeluaran keuangan. e. Mempertanggungjawabkan pengelolaan keuangan sesuai ketentuan yang berlaku. f. Menyampaikan laporan pengelolaan keuangan yang diperoleh dari bendaharawan rutin sesuai ketentuan yang berlaku. Unit keuangan berfungsi sebagai pendukung kelancaran kegiatan Program Pendidikan Keterampilan untuk bidang keuangan. Pembimbing untuk Unit Keuangan adalah Bendaharawan Rutin dengan maksud agar pengelolaan keuangan dapat dilakukan secara benar. 7. Unit Pendidikan dan Pelatihan Unit Pendidikan dan Pelatihan bertugas menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan baik bagi siswa peserta baru Program Perndidikan Keterampilan yang maupun bagi peserta lama untuk pengembangan kemampuan lebih lanjut. a. Pelatihan bagi siswa “baru” peserta Program Pendidikan Keterampilan mencakup: 1) Cara memilih bahan dan alat yang baik,pengenalan alat, penggunaan alat, perawatan, keamanan bagi pengguna, kelemahan alat, kemungkinan kerusakan baik teori maupun praktik, serta karakteristik alat. 2) Pengelolaan administrasi ketatausahaan admi-nistrasi keuangan, tugas masing-masing unit.serta pelaporan b. Pelatihan bagi siswa peserta Program Pendidikan Keterampilan “lama” menyangkut: 1) Kemungkinan penggunaan alat baru, pengembangan alat, dan optimalisasi penggunaanQEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 77
  • 80. Belajar Untuk Masa Depanku 2) Pengelolaan administrasi bila ada perubahan aturan Unit Pendidikan dan Pelatihan berfungsi sebagai wadah tempat mendidik dan melatih siswa, sehingga mereka memiliki kemampuan untuk mengikuti Program Pendidikan Keterampilan dan kompetensi yang diharapkan akan dicapai selama mengikuti program. Pembimbing unit ini adalah Tenaga Ahli dan Tenaga Administrasi. Perlu diusahakan agar kegiatan pelatihan lebih mengarah kepada pengembangan kreatifitas siswa untuk menciptakan produk-produk baru yang merupakan hasil inovasi dalam melaksanakan Pendidikan Keterampilan. 8. Unit Produksi Unit produksi pada suatu badan usaha merupakan kekuatan inti, karena di dalam unit inilah dilakukan proses produksi sehingga menghasilkan sesuatu produk yang akan dipasarkan. Adapun unit-unit lainnya merupakan kekuatan penunjang. Unit produksi bertugas antara lain: a. Memilih dan membantu membeli alat dan bahan untuk proses produksi b. Memproses kegiatan produksi c. Melakukan pengawasan mutu hasil produksi d. Menyeleksi hasil produksi e. Mengemas hasil produksi f. Mencatat hasil produksi g. Mendistribusikan hasil produksi Unit produksi berfungsi sebagai pencipta dan pengawas produk yang siap dipasarkan. Pembimbing unit produksi adalah Tenaga Ahli atau Instruktur. Apabila dalam melaksanakan program pendidikan keterampilan dapat dihasilkan suatu produk yang belum pernah ada sebelumnya, maka sebaiknya pihak sekolah dapat mengusahakan adanya pengakuan hak cipta. 9. Unit Pemasaran (marketing) Unit pemasaran bertugas untuk memasarkan hasil produksi. Kegiatannya antara lain: a. Memilah-milah barang/hasil produksi berdasarkan kualitasnya b. Meneliti hasil kemasan yang dilakukan oleh unit produksi c. Mencari pangsa pasar melalui studi sederhana d. Melakukan promosi untuk merebut pangsa pasar e. Mencari berbagai alternatif mengenai cara pemasaran hasil produksi, misalnya dengan mendirikan toko, membuka keagenan. f. Melaporkan hasil pemasaran kepada unit keuangan untuk dibukukan. Unit pemasaran berfungsi sebagai penjual produk unit usaha. Adapun Pembimbing unit pemasaran adalah Guru mata pelajaran Ekonomi dan Koperasi. 10. Unit Pelaporan Unit pelaporan bertugas untuk membuat dan menyampaikan laporan tentang: a. Kegiatan yang dilakukan oleh setiap unit b. Hasil yang diperoleh dari masing-masing unit78 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 81. Belajar Untuk Masa Depanku c. Perkembangan Unit Usaha baik fisik maupun keuangan d. Hambatan yang dihadapi e. Usulan perputaran tenaga pada setiap unit f. Kompetensi yang telah dikuasai para siswa Unit pelaporan berfungsi sebagai sumber informasi dan komunikasi.F. Penutup. Pembagian unit dalam struktur organisasi sebagaimana diuraikan di atas bersifat sangat luwes. Bila suatu unit produksi tidak terlalu kompleks dan sederhana saja, maka pembentukan unit dapat dilakukan dengan cara menggabungkan unit-unit yang tugasnya berdekatan, misalnya: 1. Unit keuangan dengan Unit pelaporan; 2. Unit pelatihan dengan Unit produksi; atau 3. Unit produksi dengan Unit pemasaran Dengan cara penggabungan tersebut struktur organisasi Unit Usaha akan menjadi lebih sederhana.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 79
  • 82. Belajar Untuk Masa Depanku BAB VIII PANDUAN PELAKSANAAN MONITORING DAN EVALUASIA. Pengertian ME. Monitoring dan Evaluasi (ME) merupakan dua aspek kegiatan yang saling melengkapi dalam pelaksanaan suatu program. Monitoring dilakukan dalam rangka supervisi untuk mengetahui apakah Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka berjalan sesuai dengan yang direncanakan, hambatan apa yang terjadi dan bagaimana cara sekolah mengatasinya. Kegiatan monitoring menitikberatkan pada aspek proses pelaksanaan program dan sedapat mungkin petugas monitoring memberikan saran untuk mengatasi masalah yang dihadapi. Monitoring dilakukan selama proses pelaksanaan program berjalan. Evaluasi dilakukan dalam rangka melihat keberhasilan Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka. Kegiatan evaluasi menekankan pada aspek “output” dari pelaksanaan program. Evaluasi dilaksanakan pada akhir kurun waktu yang ditentukan, misalnya pada akhir semester, pada akhir tahun pelajaran atau pada akhir masa belajar di SMP. Data dan informasi yang diperoleh dari kegiatan Monitoring dan Evaluasi harus sahih dan dapat dipertanggungjawabkan, karena akan digunakan untuk mengambil keputusan mengenai apa yang perlu dilakukan untuk membantu agar Program Pendidikan Keterampilan bagi Siswa SMP Terbuka dapat berhasil seperti yang direncanakan. Kesimpulan dan saran-saran dari kegiatan Monitoring dan Evaluasi diharapkan dapat menjadi masukan utama untuk mengambil keputusan tentang Program Pendidikan Keterampilan bagi Siswa SMP Terbuka secara utuh. Oleh karena itu kegiatan Monitoring dan Evaluasi mencakup: kesesuaian dengan konteks kebutuhan warga sekolah dan masyarakat setempat serta tuntutan masa depan, “input”, “proses” dan “output” yang ditargetkan serta dampak (outcome) yang diharapkan, dan kelanjutan (sustainability) dari Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka pada tahun-tahun berikutnya.B. Tujuan ME. Kegiatan ME dilakukan dengan tujuan untuk: 1. Memantau proses kegiatan Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka, sehingga dapat diketahui sejauh mana perkembangan pelaksanaannya sesuai dengan rencana dan hambatan yang dijumpai serta cara mengatasinya. 2. Memperoleh masukan-masukan yang bermanfaat untuk mengatasi masalah yang dihadapi dan meningkatkan mutu penyelenggaraan Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka. 3. Memberikan kesimpulan dan saran-saran berdasarkan data dan informasi yang diperoleh dari lapangan kepada pengambil keputusan untuk menentukan kebijakan yang berkenaan dengan Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 81
  • 83. Belajar Untuk Masa DepankuC. Komponen ME. ME untuk pelaksanaan Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka mencakup lima komponen, yaitu : “konteks”, “input”, “proses”, “output”, dan dampak (outcome). 1. Melalui komponen “konteks” ditanyakan apakah Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka dalam proposal sesuai dengan landasan hukum dan kebijakan pendidikan yang berlaku, kondisi lingkungan sekolah. kondisi geografis, kondisi sosial ekonomi masyarakat, tantangan masa depan bagi tamatan, aspirasi pendidikan masyarakat sekitar dan daya dukung masyarakat terhadap program pendidikan. 2. Melalui komponen “input” ditanyakan apakah “input-input” pendidikan siap untuk digunakan, dalam arti keberadaan, kuantitas maupun kualitasnya. Komponen “input” dalam hal ini mencakup: sumber daya manusia yang terdiri atas guru, staf tata usaha dan siswa, kurikulum dan rancangan aplikasi pembelajarannya, sarana dan peralatan pendukung kegiatan pembelajaran seperti perpustakaan, ruang kelas, laboratorium, ruang keterampilan dsb., dana untuk operasional pendidikan telah disediakan sesuai kebutuhan, serta berbagai prosedur dan aturan yang diperlukan. “Input” mana yang dicermati dalam ME sangat bergantung kepada sasaran yang ingin dicapai dan program yang dilaksanakan. Sebaiknya komponen-komponen tersebut sudah siap, sehingga proses pembelajaran yang diprogramkan dapat berjalan dengan lancar.. 3. Melalui komponen “proses” ditanyakan apakah proses pengolahan “input” telah sesuai dengan yang seharusnya. Apakah proses pengambilan keputusan berjalan secara partisipatif dan terbuka. Apakah proses pengelolaan program sekolah dan pengelolaan keuangan dilaksanakan secara terbuka dan mengoptimalkan peran semua pemegang peran (stake holders) dan pihak terkait. Apakah proses pembelajaran dan evaluasinya telah sesuai dengan prosedur, dsb. Secara garis besar ME komponen proses mencakup aspek-aspek: 1) keterbukaan, baik manajemen maupun keuangan, 2) kerjasama, antar warga sekolah maupun antara sekolah dengan masyarakat lingkungan, 3) kemandirian dalam menyusun program dan penggalian anggaran sekolah, 4) akuntabilitas program sekolah maupun pengelolaan keuangan, serta 5) sustainabilitas program-program yang diajukan. 4. Melalui komponen “output” ditanyakan apakah sasaran yang ingin dicapai pada suatu program tertentu telah tercapai, jadi bagaimana pencapaian hasil belajar siswa. Oleh karena itu ME untuk komponen “output” baru dapat dilakukan pada saat setelah selesainya program. 5. Melalui komponen “outcome” ditanyakan apakah dampak dari Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka. Dampak biasanya muncul setelah output terjadi beberapa lama. Dampak dari tamatan peserta program belum dapat diukur melalui kegiatan ME ini. Yang dapat diukur adalah ada atau tidak adanya peningkatan kepercayaan masyarakat terhadap Program Pendidikan Keterampilan dan menurunnya jumlah siswa yang absen.D. Instansi yang melakukan ME. 1. Kepala / Wakil Kepala SMP Terbuka. Kepala/Wakil Kepala SMP Terbuka melaksanakan ME terhadap program-program yang dilaksanakan di sekolahnya. Kegiatan seperti ini disebut ME internal. Dengan82 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 84. Belajar Untuk Masa Depanku cara itu diharapkan Kepala/Wakil Kepala SMP Terbuka mengetahui perkembangan pelaksanan Program Pendidikan Keterampilan dan memberikan solusi jika terjadi masalah. Hasil ME yang dilakukan oleh Kepala/Wakil Kepala SMP Terbuka dicatat sebagai dokumen. Dokumen tersebut digunakan sebagai bahan penyusu-nan laporan kemajuan dan untuk bahan konsultasi ketika dilakukan ME oleh Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota, Dinas Pendidikan Provinsi atau Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama. 2. Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota. Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota melaksanakan ME sebagai bagian dari tugas fungsionalnya untuk membina sekolah. ME yang dilaksanakan mencakup semua SMP Terbuka setempat yang melaksanakan Program Pendidikan Keterampilan. Hasil ME disampaikan kepada Dinas Pendidikan Provinsi dan Direktorat PSMP sebagai bahan masukan untuk pengambilan keputusan. 3. Dinas Pendidikan Provinsi. Dinas Pendidikan Provinsi melakukan ME secara sampling untuk validasi hasil ME yang dilakukan oleh Dinas Pendidikan Kabupaten/ Kota dalam rangka menyusun saran-saran pada tingkat provinsi. 4. Direktorat Pembinaan SMP. Direktorat Pembinaan SMP juga melaksanakan ME secara sampling untuk validasi hasil-hasil monitoring yang dilakukan oleh Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota dan Dinas Pendidikan Provinsi, untuk keperluan pengembangan Program Pendidikan Keterampilan bagi Siswa SMP Terbuka di tingkat nasional. Perlu dicatat bahwa kegiatan ME harus dilakukan oleh orang yang benar-benar mengerti tentang ME dan telah mempelajari program yang dimiliki oleh sekolah. Untuk Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota, ME sebaiknya dilakukan oleh Pengawas yang memang secara fungsional bertugas untuk melaksanakan pembinaan sekolah. Sebelum melakukan ME Petugas/Pengawas perlu mempelajari lebih dahulu proposal sekolah yang akan dikunjungi. Juga mempelajari laporan kemajuan yang disusun oleh sekolah. 5. Tim Independen. Dalam rangka transparansi, di samping melaksanakan sendiri kegiatan monitoring dan evaluasi terhadap semua program pada tahun yang bersangkutan, Direktorat Pembinaan SMP juga membentuk Tim Independen yang diberi wewenang untuk melaksanakan monitoring dan evaluasi secara mandiri terhadap semua program Direktorat Pembinaan SMP terutama yang berada di daerah, termasuk terhadap penyelenggaraan SMP Terbuka. Data dan informasi yang diperoleh merupakan pelengkap dan masukan bagi Direktorat Pembinaan SMP untuk mengetahui secara lebih obyektif wajahnya sendiri.E. Waktu Pelaksanaan ME. 1. ME internal oleh Kepala/Wakil Kepala SMP Terbuka dilaksanakan secara periodik sepanjang tahun, misalnya setiap dua minggu. Dengan melaksanakan ME setiap dua minggu diharapkan kepala sekolah mengetahui betul perkembangan pelaksanaan Program Pendidikan Keterampilan yang sedang berjalan, dan sedini mungkin mengetahui kendala yang muncul sehingga dapat membantu penanggungjawab program dalam mencari pemecahannya.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 83
  • 85. Belajar Untuk Masa Depanku 2. ME oleh Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota dilaksanakan sekurang-kurangnya dua kali dalam satu tahun pelajaran. Tetapi tentu saja akan lebih baik jika dapat dilakukan lebih dari dua kali. Jika hanya dua kali, sebaiknya satu kali ME dilakukan pada saat proses Kegiatan Belajar mengajar (KBM) berjalan efektif, yaitu antara Agustus sampai dengan April. Sedangkan yang kedua dilaksanakan pada akhir tahun pelajaran ketika Program Pendidikan Keterampilan sudah kelihatan hasilnya, yaitu antara bulan Juni dan Juli. 3. ME oleh Dinas Pendidikan Provinsi dilaksanakan pada saat proses pembelajaran sedang berlangsung yaitu antara bulan Agustus - April, agar dapat mengetahui proses pelaksanaan Program Pendidikan Keterampilan, sehingga petugas dapat bertemu dengan siswa dan Guru Pamong dalam keadaan proses pembelajaran berjalan. Data dari laporan yang dibuat oleh sekolah perlu dicek kebenarannya di lapangan. Sedangkan data dan informasi yang diperoleh berdasarkan laporan ME yang dilakukan oleh Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota dapat juga diambil dari laporan sekolah. 4. ME oleh Direktorat Pembinaaan SMP juga dilaksanakan ketika proses pembelajaran sedang berjalan di sekolah, yaitu antara Agustus – April. Data dan informasi yang diperoleh dari laporan ME oleh Dinas Pendidikan Kabupaten/ Kota dan ME yang dilakukan oleh Dinas Pendidikan Provinsi dapat menjadi acuan dalam melaksanakan ME ini. 5. ME oleh Tim Independen dilaksanakan pada semester kedua di tahun anggaran yang berjalan. 6. Setiap dua atau tiga tahun sekali perlu dilakukan evaluasi secara komprehensif terhadap SMP Terbuka yang melaksanakan Program Pendidikan Keterampilan. Agar lebih terjamin tingkat obyektifitasnya kegiatan evaluasi ini hendaknya dilakukan oleh pihak ketiga. Hasil evaluasi oleh pihak ketiga ini merupakan masukan bagi Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama dalam meninjau kembali program Pendidikan Keterampilan bagi Siswa SMP Terbuka. Kegiatan peninjauan kembali ini (Program review) perlu dilakukan sebagai langkah penting untuk menetapkan kebijakan lebih lanjut.F. Sumber data dan informasi ME. Sumber data dan informasi yang diperlukan dalam kegiatan ME adalah: dokumen, hasil wawancara, hasil diskusi kelompok dan hasil pengamatan. 1. Dokumen mencakup antara lain proposal Program Pendidikan Keterampilan yang disusun oleh Tim Pengembang di sekolah, data sosial ekonomi orang tua siswa, jumlah siswa dan guru serta fasilitas yang dimiliki oleh sekolah maupun yang ada di lingkungannya. 2. Hasil wawancara dengan responden yang terkait, antara lain Kepala/ Wakil Kepala SMP Terbuka, dan Guru Pamong serta Guru Bina Pendidikan Keterampilan, akan memberikan data dan informasi tentang persepsi mereka terhadap keterbukaan manajemen sekolah, kerjasama antara warga sekolah maupun sekolah dengan lingkungan, kemandirian sekolah dalam menyusun kebijakan, akuntabilitas program sekolah dicocokkan dengan kondisi siswa, serta keberlanjutan Program Pendidikan Keterampilan yang telah dipilih. 3. Hasil diskusi kelompok dengan responden yang terkait, antara lain Siswa peserta Pendidikan Keterampilan, Orang tua siswa dan Tokoh masyarakat, akan84 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  • 86. Belajar Untuk Masa Depanku memberikan data dan informasi mengenai kebenaran hasil wawancara dengan Kepala/Wakil Kepala SMP Terbuka, Guru Pamong dan Guru Bina Pendidikan Keterampilan. 4. Hasil pengamatan akan memberikan data antara lain berupa keterlibatan siswa dan warga sekolah dalam kegiatan pembelajaran dan latihan-latihan Pendidikan Keterampilan di TKB/Sekolah Induk, kondisi sarana dan prasarana serta fasilitas yang dimiliki oleh TKB/Sekolah Induk, dan antusiasme warga sekolah dalam melaksanakan kegiatan Pendidikan Keterampilan tersebut.G. Metoda Pengumpulan Data ME. Pengumpulan data dan informasi dilakukan melalui metoda dokumentasi, metoda wawancara, metoda diskusi kelompok dan metode observasi. 1. Metoda dokumentasi digunakan untuk mencermati proposal Program pendidikan keterampilan yang diajukan oleh sekolah, kondisi sosial ekonomi orang tua siswa, fasilitas yang dimiliki sekolah, dan hasil-hasil yang dicapai oleh SMP Terbuka dalam melaksanakan program Pendidikan keterampilan. 2. Metoda wawancara digunakan untuk menggali proses penyusunan proposal maupun pelaksanaannya dari sisi pengelola Program Pendidikan Keterampilan. 3. Metoda diskusi kelompok digunakan untuk menggali pendapat siswa, orang tua siswa dan tokoh masyarakat setempat dari sisi pihak yang terkena dampak dari pelaksanaan Program Pendidikan Keterampilan, 4. Metoda observasi digunakan untuk menggali data dan informasi yang terkait dengan kegiatan Pendidikan Keterampilan yang sedang berjalan termasuk hasil-hasilnya Penggunaan keempat metoda tersebut dalam melaksanakan ME ini dilakukan secara saling melengkapi. Misalnya, metoda wawancara diarahkan untuk mendalami dan melakukan cek ulang dari data dan informasi yang diperoleh dari data dokumen atau sebaliknya. Data dan informasi yang diperoleh dari metoda diskusi kelompok siswa peserta program, orang tuanya dan tokoh masyarakat setempat sangat bermanfaat untuk mendalami dan melakukan cek ulang dengan data dan informasi yang diperoleh dari metode wawancara dengan pengelola program. Demikian pula halnya dengan hasil pengamatan akan berguna sekali untuk memperkuat kesimpulan dan saran-saran yang disampaikan.H. Instrumen ME. Dalam melakukan Monitoring dan Evaluasi terhadap Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka, perangkat yang telah digunakan dalam tahap perintisan baik yang berupa rancangan, panduan pelaksanaan dan instrumen ME yang dikembangkan oleh Direktorat Pendidikan Lanjutan Pertama masih perlu disempurnakan lagi agar dapat menampung berbagai masalah yang sangat bervariasi yang dihadapi oleh lapangan setelah masa penyebarluasan. ______________QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 85
  • 87. Belajar Untuk Masa Depanku BAB IX PENUTUPPenyelenggaraan Program Pendidikan Keterampilan bagi Siswa SMP Terbuka ini merpakantanggapan positif terhadap fenomena yang secara umum muncul dalam kehidupan keseharianpara siswa SMP Terbuka. Mengingat bahwa kondisi sosial ekonomi orang tua merekakebanyakan dalam keadaan du’afa, maka para siswa sebenarnya sudah terbiasa bekerjamenurut kadar kemampuan masing-masing sejak mereka masih kecil. Oleh karena itupendidikan keterampilan yang dilatihkan kepada siswa-siswa SMP Terbuka diharapkan akandapat lebih memperkuat upaya Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama untukmengembangkan potensi yang sudah mereka miliki selama ini.Dalam melaksanakan Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka, kerja samayang telah terjalin erat di antara Staf Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama danStaf Pelaksana/Penanggung jawab Program-program SMP Terbuka selama ini, hendaknyatetap dapat terpelihara dan dipertahankan. Di samping itu perlu juga dijalin kerja sama denganDirektorat Pendidikan Menengah Kejuruan sebagai koordinator pelaksanaan “Broad BasedEducation” yang berorientasi pada kecakapan hidup, dan para konsultan yang pernahmenangani SMP Penyelenggara Program Keterampilan (SMP PPK). Konsultasi denganSekolah Menengah Kejuruan (SMK) setempat juga sangat diperlukan agar ProgramPendidikan Keterampilan bagi Siswa SMP Terbuka dapat terlaksana dengan baik. Demikianpula kerja sama dengan Dinas-dinas terkait seperti Dinas Pertanian, Dinas Peternakan, DinasPerikanan, Dinas Perindusterian, dsb. yang berada di Kabupaten/Kota setempat perludilanjutkan, agar mutu hasil produksi keterampilan siswa-siswa SMP Terbuka semakinmeningkat dan mampu bersaing dengan produk-produk sejenis yang telah beredar di pasaran.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 87
  • 88. Belajar Untuk Masa DepankuQEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 89