PANDUAN PELAKSANAAN  PENYELENGGARAAN SMP TERBUKA                Buku 9 :Panduan Pelaksanaan Program Pendidikan  Keterampil...
KATA PENGANTARPelaksanaan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional,Peraturan Pemerintah Republ...
Belajar Untuk Masa Depanku                                                         DAFTAR ISIKATA PENGANTAR..................
Belajar Untuk Masa Depanku H. Tahap penyebarluasan. .........................................................................
Belajar Untuk Masa Depanku                                           BAB I                          KONSEP PENDIDIKAN KECA...
Belajar Untuk Masa Depanku    Pembahasan topik ini dimulai dari asal usul penciptaan manusia yang telah dilengkapai    den...
Belajar Untuk Masa Depanku            akan ada perubahan lagi pada wujud fisik manusia, baik dalam bentuknya yang utuh    ...
Belajar Untuk Masa Depanku    pada binatang, pada tumbuh-tumbuhan, pada mahluk selain manusia, pada alam sekitar,    maupu...
Belajar Untuk Masa Depanku            dunia). Dia berada di salah satu tempat di planet bumi ini untuk berpijak, lalu tumb...
Belajar Untuk Masa Depanku    Dimensi waktu yang kita lalui dalam menjalani kehidupan dapat dibagi menjadi waktu    matema...
Belajar Untuk Masa DepankuD. Potensi Kecakapan Hidup.            Untuk mampu menjalani kehidupannya, sejak diciptakan oleh...
Belajar Untuk Masa Depanku       kemudian secara proaktif dan kreatif mencari serta menemukan solusi, sehingga akhirnya   ...
Belajar Untuk Masa Depanku            persoalan yang berkaitan dengan dirinya sendiri, kedua persoalan yang berkaitan deng...
Belajar Untuk Masa DepankuG. Kecakapan Untuk Menemukan Jati Diri.     “Personal Skills” atau kecakapan untuk dapat memaham...
Belajar Untuk Masa Depanku                 dari tempat yang satu ke tempat lainnya. Raga diibaratkan sebagai sebuah kendar...
Belajar Untuk Masa Depanku          singgah ke dalam tubuhnya. Untuk itu diperlukan pendidikan olah raga serta latihan-   ...
Belajar Untuk Masa Depanku            3.   Kemampuan emosional.                 Kemampuan emosional disebut juga kemampuan...
Belajar Untuk Masa Depanku          Orang bijak mengatakan, bahwa kereta bukanlah kereta sebelum ia dijalankan. Lagu      ...
Belajar Untuk Masa Depanku                 akan kemahaagungan-Nya, dan meyakini bahwa rencana Allah Swt. untuk kita       ...
Belajar Untuk Masa Depanku     sampai, bagaimana kemampuan spiritual berfungsi untuk senantiasa memohon     keselamatan da...
Belajar Untuk Masa Depanku                 Dalam kemampuan spiritual, ukuran nilai yang harus kita gunakan adalah dari All...
Belajar Untuk Masa Depanku     aman, tidak pernah berbicara yang menyebabkan orang lain menjadi terancam yang     disebut ...
Belajar Untuk Masa Depanku                 hanya digunakan untuk memikirkan hal-hal yang bermanfaat, jangan digunakan     ...
Belajar Untuk Masa Depanku     Kecakapan untuk bermasyarakat dapat dikategorikan ke dalam dua kelompok besar     masyaraka...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Buku 9  panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan sisw...
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Buku 9 panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan siswa di pendidikan alternatif

3,585 views
3,498 views

Published on

Buku 9 : Panduan Pelaksanaan Program Pendidikan Keterampilan Bagi Siswa SMP Terbuka, Siswa SMP di SD-SMP Satu Atap dan Siswa di Pendidikan Alternatif

Published in: Education
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
3,585
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
162
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Buku 9 panduan pelaksanaan program pendidikan keterampilan bagi siswa smp terbuka, siswa smp di sd smp satu atap dan siswa di pendidikan alternatif

  1. 1. PANDUAN PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN SMP TERBUKA Buku 9 :Panduan Pelaksanaan Program Pendidikan Keterampilan Bagi Siswa SMP Terbuka,Siswa SMP di SD-SMP Satu Atap dan Siswa di Pendidikan Alternatif KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL DIREKTORAT JENDERAL MANAJEMEN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama Tahun 2010
  2. 2. KATA PENGANTARPelaksanaan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional,Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 47 Tahun 2008 tentang Wajib Belajar,Instruksi Presiden nomor 5 tahun 2006 tentang Gerakan Nasional Percepatan PenuntasanWajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun dan Pemberantasan Buta Aksara merupakanindikasi yang sangat nyata upaya Pemerintah Indonesia dalam peningkatan mutu sumberdayamanusia agar mampu bersaing dalam era keterbukaan dan globalisasi.Di lingkungan Direktorat Pembinaan SMP Ditjen Mandikdasmen, Kementerian PendidikanNasional, diantara dampak realisasi dari peraturan-peraturan perundangan tersebut dapatdiukur dari Angka Partisipasi Kasar (APK) SMP/MTs/Sederajat pada akhir tahun 2009mencapai 98,11%. Angka ini melebihi target yang diharapkan dapat dicapai akhir tahun2008, yaitu 95.0%. Dengan telah tercapainya target APK di atas, maka orientasi pembinaanpendidikan pada jenjang SMP lebih ditekankan pada peningkatan mutu pendidikan.Dalam rangka peningkatan mutu tersebut, Direktorat Pembinaan SMP telah menyusunberbagai kebijakan dan strategi yang kemudian dijabarkan dalam bentuk program dankegiatan yang dilaksanakan secara terpadu dan terkoordinasi. Dengan kebijakan dan programtersebut, diharapkan misi 5 K Kementerian Pendidikan Nasional terkait dengan Ketersediaan,Keterjangkauan, Kualitas, Kesetaraan dan Kepastian juga diharapkan dapat terpenuhi.Agar program dan/atau kegiatan tersebut dapat mencapai target yang telah ditetapkan, sesuaidengan prosedur dan ketentuan yang ada, Direktorat Pembinaan SMP menerbitkan berbagaiBuku Panduan Pelaksanaan untuk masing-masing program dan/atau kegiatan, baik yangpengelolaannya di tingkat pusat, provinsi, kabupaten/kota, maupun yang dilaksanakanlangsung oleh sekolah.Dengan buku panduan ini diharapkan pihak-pihak terkait dengan penyelenggaraan program disemua tingkatan dapat memahami dan melaksanakan dengan amanah, efektif dan efisienseluruh proses kegiatan mulai dari penyiapan rencana, pelaksanaan, sampai denganmonitoring, evaluasi dan pelaporannya.Akhirnya, kami mengharapkan agar semua pihak terkait mempelajari dengan seksama danmenjadikannya sebagai pedoman serta acuan dalam pelaksanaan seluruh program ataukegiatan pembangunan pendidikan pada jenjang Sekolah Menengah Pertama tahun anggaran2010. Jakarta, Januari 2010 Direktur Pembinaan Sekolah Menengah Pertama, Didik Suhardi, SH., M.Si NIP. 196312031983031004 i
  3. 3. Belajar Untuk Masa Depanku DAFTAR ISIKATA PENGANTAR................................................................................................................ iDAFTAR ISI ........................................................................................................................... iiiBAB I KONSEP PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP (LIVE SKILLSEDUCATION) ...........................................................................................................................1 A. Latar Belakang................................................................................................................ 1 B. Penciptaan Manusia oleh Allah Swt............................................................................... 2 C. Perjalanan Hidup Manusia.............................................................................................. 4 D. Potensi Kecakapan Hidup............................................................................................... 7 E. Kecakapan Hidup. .......................................................................................................... 7 F. Pendidikan Kecakapan Hidup. ....................................................................................... 8 G. Kecakapan Untuk Menemukan Jati Diri. ..................................................................... 10 H. Kecakapan untuk bermasyarakat. ................................................................................. 19 I. Kecakapan untuk Memelihara Lingkungan.................................................................. 21 J. Kecakapan untuk Menguasai dan Menyenangi Pekerjaan. .......................................... 22 K. Keterkaitan antar berbagai Kecakapan Hidup. ............................................................. 24 L. Implementasi Pendidikan Kecakapan Hidup................................................................ 27BAB II PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP (LIFE SKILLS EDUCATION)SEBAGAI ARAH PENDIDIKAN NASIONAL .....................................................................35 A. Latar Belakang Dan Tujuan Pendidikan Yang Berorientasi Pada Kecakapan Hidup.. 35 B. Muatan Pendidikan Yang Berorientasi Pada Kecakapan Hidup. ................................. 35 C. Pelaksanaan Pendidikan Yang Berorientasi Pada Kecakapan Hidup........................... 36 D. Upaya Meningkatkan Mutu Dan Relevansi Pendidikan Melalui Pendidikan Yang Berorientasi Pada Kecakapan Hidup. ........................................................................... 36 E. Strategi Pelaksanaan Pendidikan Yang Berorientasi Pada Kecakapan Hidup. ............ 37 F. Prosedur untuk mendapatkan dana bantuan “Block-grant”.......................................... 38BAB III PROGRAM PENDIDIKAN KETERAMPILAN BAGI SISWA SMP DALAMRANGKA PELAKSANAAN ”BROAD BASED EDUCATION” YANGBERORIENTASI PADA KECAKAPAN HIDUP ..................................................................41 A. Latar belakang. ............................................................................................................. 41 B. Tujuan........................................................................................................................... 41 C. Strategi pelaksanaan. .................................................................................................... 42 D. Model Pendidikan Keterampilan di SMP..................................................................... 42 E. Program Pendidikan Keterampilan pada SMP Penyelenggara Program Keterampilan (SMP – PPK) ............................................................................................................... 43BAB IV PROGRAM PENDIDIKAN KETERAMPILAN PADA SMP TERBUKA .............51 A. Benih etos kerja pada anak-anak Indonesia.................................................................. 51 B. Persemaian etos kerja bagi anak-anak Indonesia. ........................................................ 52 C. Tujuan Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka. ....................................... 53 D. Jenis-jenis keterampilan pra-vokasional yang dikembangkan di SMP Terbuka.......... 53BAB V STRATEGI PELAKSANAAN PENDIDIKAN KETERAMPILAN PADA SMPTERBUKA ...............................................................................................................................55 A. Kriteria pemilihan sekolah............................................................................................ 55 B. Peranan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota................................................................. 55 C. Peranan Dinas Pendidikan Provinsi.............................................................................. 56 D. Cara menangani program.............................................................................................. 56 E. Skenario pelaksanaan program..................................................................................... 56 F. Tahap perintisan. .......................................................................................................... 57 G. Jadwal kegiatan perintisan............................................................................................ 58 iii
  4. 4. Belajar Untuk Masa Depanku H. Tahap penyebarluasan. ................................................................................................. 61 I. Jadwal kegiatan penyebarluasan................................................................................... 62 J. Indikator keberhasilan program.................................................................................... 65BAB VII PANDUAN PENGELOLAAN PROGRAM PENDIDIKANKETERAMPILAN BAGI SISWA SMP TERBUKA..............................................................67 A. Latar Belakang dan permasalahan................................................................................ 67 B. Prinsip-prinsip yang harus dipedomani dalam pengelolaan Program Pendidikan Keterampilan bagi siswa SMP Terbuka. ...................................................................... 68 C. Ketentuan umum yang perlu diperhatikan dalam pelaksanaan Program Pendidikan Keterampilan sebagai Bagian dari Pendidikan Kecakapan Hidup. .............................. 71 D. Pengelolaan Program Pendidikan Keterampilan. ......................................................... 73 E. Tugas pokok dan fungsi................................................................................................ 75 F. Penutup. ........................................................................................................................ 79BAB VIII PANDUAN PELAKSANAAN MONITORING DAN EVALUASI......................81 A. Pengertian ME. ............................................................................................................. 81 B. Tujuan ME.................................................................................................................... 81 C. Komponen ME. ............................................................................................................ 82 D. Instansi yang melakukan ME. ...................................................................................... 82 E. Waktu Pelaksanaan ME................................................................................................ 83 F. Sumber data dan informasi ME. ................................................................................... 84 G. Metoda Pengumpulan Data ME. .................................................................................. 85 H. Instrumen ME. .............................................................................................................. 85BAB IX PENUTUP..................................................................................................................87 iv
  5. 5. Belajar Untuk Masa Depanku BAB I KONSEP PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP (LIVE SKILLS EDUCATION)A. Latar Belakang. Pembahasan mengenai Kecakapan Hidup akan selalu menarik, karena sebenarnya yang dibahas adalah keadaan diri kita sendiri sebagai manusia yang tengah menjalani kehidupan. Diri kita ini sebelumnya tidak ada, kemudian tercipta dan dilahirkan menjadi ada dan hidup, tetapi akhirnya mati dan tidak ada lagi. Dengan berbagai macam landasan berfikir yang sangat rasional, dewasa ini masalah pentingnya kecakapan hidup (Life Skills) untuk dapat diwujudkan dengan sungguh-sungguh, baik melalui pendidikan informal maupun melalui pendidikan formal dan non-formal menjadi aktual untuk ditelaah kembali. Dalam uraian berikut, konsep Pendidikan Kecakapan Hidup (Life Skills Education) dicoba untuk dibahas secara umum dalam garis besar, sebagai wacana untuk bahan renungan. Persepsi mengenai Pendidikan Kecakapan Hidup (Life Skills Education) yang berkembang di kalangan para pendidik dan lingkungan masyarakat umum lainnya perlu ditampung untuk menentukan langkah-langkah pengembangan konsep Pendidikan Kecakapan Hidup yang perlu dijabarkan lebih lanjut secara menyeluruh, agar hasilnya dapat senantiasa lebih bermanfaat bagi kehidupan kita sehari-hari yang selalu berubah dan sangat dinamis. Dalam menciptakan manusia, Allah Swt. memberikan tugas agar manusia menyembah- Nya dan sekaligus menjadi khalifah atau wakil-Nya di planet bumi ini. Tugas sebagai khalifah yaitu mewujudkan kasih sayang di antara sesamanya sebagai anggota umat manusia. Di samping itu setiap manusia juga harus mewujudkan kasih sayang terhadap lingkungan dan alam semesta sebagai tempat manusia berada. Istilah religi menyebutnya sebagai “Rahmatan lil ‘Alamin”. Dalam menjalani tugas kehidupan di dunia yang fana ini, dengan sifat kasih sayang-Nya (Ar-Rahman dan Ar-Rahim) Allah Swt. secara terus menerus dan berkesinambungan melatih kita untuk senantiasa meningkatkan mutu kehidupan dan keimanan kita dengan cara memberikan persoalan-persoalan hidup keseharian yang semakin sulit untuk kita hadapi. Namun demikian sebenarnya Allah Swt. telah menakar tingkat kesulitan yang dilatihkan itu sesuai dengan tingkat kemampuan dan kecakapan yang telah kita miliki. Untuk menyesuaikan dengan tingkat kemampuan dan kecakapan yang telah kita miliki, Allah Swt. tidak perlu melakukan uji kompetensi seperti yang kita lakukan terhadap siswa atau guru, calon pejabat negara, calon pejabat lembaga tinggi negara, dan sebagainya. Allah Swt. maha mengetahui sesuatu yang ada di dalam diri kita. Persoalan hidup memang akan senantiasa muncul secara berkesinambungan pada diri siapa pun, di mana pun dan kapan pun, tanpa kecuali. Dalam kenyataan kehidupan sehari-hari dapat kita amati, bahwa terhadap persoalan hidup yang sama, sikap yang diambil oleh setiap orang tidaklah sama dalam menghadapi persoalan tersebut. Hal itu sangat bergantung kepada kesiapan dan kematangan masing-masing pribadi dalam menyikapi persoalan yang dihadapi. Kesiapan dan kematangan dalam menghadapi persoalan hidup dapat dimiliki oleh setiap orang dengan cara belajar dan mencari ilmu yang berkaitan dengan perjalanan hidup, antara lain melalui suatu upaya yang disebut “Pendidikan Kecakapan Hidup”QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 1
  6. 6. Belajar Untuk Masa Depanku Pembahasan topik ini dimulai dari asal usul penciptaan manusia yang telah dilengkapai dengan berbagai potensi kecakapan hidup dan semua fasilitas yang diperlukannya agar mampu mengemban tugas sebagai wakil Tuhan di bumi untuk mewujudkan kehidupan yang damai dan penuh kasih sayang di dunia ini. Kemudian jenis-jenis potensi kecakapan hidup yang telah tersedia dan wajib untuk ditumbuhkembangkan pada anak-anak kita baik melalui pendidikan informal di dalam keluarga dan lingkungan masyarakat, maupun melalui pendidikan formal di sekolah pada semua jenjang pendidikan. Pada akhir pembahasan dicoba untuk disajikan salah satu Model Perencanaan Pendidikan Kecakapan Hidup pada Struktur Program Kurikulum SMP.B. Penciptaan Manusia oleh Allah Swt. Allah Swt. berfirman: “Sungguh, telah Kami ciptakan manusia dalam seindah-indah bentuk, sesempurna-sempurna ciptaan, sebaik-baik acuan”. (Surat Attin, ayat 4). Dan “Tidaklah Aku ciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku”. (Surat Azzariyat, ayat 56). Berdasarkan ayat-ayat di atas dapat diketahui, bahwa tugas pokok manusia yang sebenarnya dipikulkan oleh Allah Swt. adalah untuk menyembah- Nya, atau untuk beribadah dan mengabdi kepada-Nya. Untuk dapat beribadah dan mengabdi kepada Allah Swt. diperlukan adanya suatu Kecakapan Hidup. Agar setiap manusia dapat melaksanakan tugasnya sebagai khalifah atau wakil yang mampu dan mau beribadah dan mengabdi kepadaNya, Allah Swt. telah menganugerahkan bekal-bekal yang sangat vital berupa aneka ragam Potensi Kecakapan Hidup tersebut. Cara untuk melaksanakan Kecakapan Hidup tersebut, para Rasul Utusan Allah telah memberikan contoh suri tauladan nyata yang sangat mudah untuk dapat ditiru, diikuti atau diteladani oleh siapa pun. Bagi umat Islam contoh suri tauladan tersebut telah diberikan oleh Rasulullah Saw. Dalam menciptakan manusia untuk menjadi khalifah-Nya di planet bumi ini, Allah Swt. mempertemukan satu sperma dari seorang ayah yang mampu dan berhasil menembus untuk masuk ke dalam indung telur yang telah menunggu di dalam rahim seorang ibu. Pertemuan ini merupakan kemenangan dari hasil perjuangan di antara jutaan sperma yang berlomba berenang untuk mencapai indung telur tersebut. Buah dari hasil pertemuan antara sperma dan indung telur oleh para ahli kebidanan disebut embrio atau benih calon manusia yang ukurannya sangat kecil dan hanya dapat dilihat melalui mikroskop, karena besarnya tidak lebih dari 6(enam) mikron. Ukuran 1(satu) mikron adalah sama dengan seperseribu milimeter. Manusia tidak dapat memilih siapa yang akan menjadi ibunya dan siapa yang akan menjadi ayahnya. Allah Swt. yang merencanakannya dan telah mempersiapkan pula segala sesuatunya untuk mencukupi keperluan calon khalifah-Nya itu sejak masih berwujud benih janin di dalam rahim ibunya. Disiapkan-Nya saluran zat makanan dari tubuh ibunya, agar janin tersebut dapat bertumbuh kembang secara alami. Demikian pula sistem perlindungan yang sangat sempurna agar jangan sampai benih manusia tersebut terpengaruh oleh goncangan, terhadap benturan atau gerakan-gerakan yang tak disadari dilakukan oleh ibunya, disiapkan-Nya cairan berupa air ketuban yang menyelimuti janin. Dan masih banyak lagi jenis-jenis perlindungan lainnya yang telah disiapkan oleh Allah Swt. baik dalam masa sebelum lahir (prenatal) maupun sesudah lahir, bahkan sepanjang masa sampai akhir kehidupannya. Persiapan itu mencakup penyediaan berbagai bentuk pelayanan dan kemudahan, baik yang berada di dalam maupun di luar diri manusia. Penciptaan manusia oleh Allah Swt. merupakan wujud sosok diri yang final, utuh dan unik sebagai suatu sistem yang sempurna, sehingga tidak ada kekurangan sesuatu apa pun padanya. Final artinya tidak2 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  7. 7. Belajar Untuk Masa Depanku akan ada perubahan lagi pada wujud fisik manusia, baik dalam bentuknya yang utuh maupun yang merupakan bagian-bagiannya. Sejak Nabi Adam a.s. wujud sosok manusia akan tetap seperti sekarang, yaitu antara lain berdiri tegak dengan kepala di atas, kaki di bawah, tangan di samping, mata di depan, daun telinga menghadap ke depan, hidung menghadap ke bawah, dan seterusnya. Utuh artinya tersedia dengan lengkap semua komponen yang diperlukan oleh manusia tanpa ada yang kurang, seperti misalnya anggota badan beserta organ-organnya, alat pencernaannya, alat-alat penginderaannya, perasaannya, alat berfikirnya, daya khayalnya, daya kalbunya, dsb. Unik artinya tak ada seorang pun yang sama dan identik. Para Ahli Ilmu Sidik Jari meyakini, bahwa di antara sekian milyar manusia yang diciptakan oleh Allah Swt. tak seorang pun yang sama dan identik sidik jarinya. Bagi wanita, Allah Swt. menganugerahkan kecantikan lahir dan batin serta kelemahlembutan yang berbeda antara wanita yang satu dengan lainnya. Bagi pria, Allah Swt. juga menganugerahkan kegantengan atau ketampanan lahir dan batin serta keperkasaan yang juga berbeda antara pria yang satu dengan lainnya. Subsistem- subsistem pendukung keberadaan manusia juga diciptakan dengan sangat sempurna, baik untuk keperluan pertumbuhan fisik dan inderanya maupun untuk perkembangan sukma atau ruhnya. Demikian juga pelayanan dan kemudahan-kemudahan yang berada di luar dirinya yaitu lingkungan yang harus diakrabi selama hidupnya, semua telah disiapkan dengan sangat sempurna. Udara disediakan secara cuma-cuma untuk pernafasan. Daratan yang terhampar luas untuk dihuni dan agar manusia dapat bergerak dari tempat yang satu ke tempat yang lainnya secara leluasa, dilengkapi pula dengan tumbuhan, sayuran dan buah-buahan serta binatang-binatang di atasnya. Air tawar disediakan untuk minum dan kebersihan, sungai-sungai dengan ikannya, dan lautan dengan air asinnya disediakan untuk menetralkan semua kotoran dan apa saja yang masuk ke dalamnya, bahkan dilengkapi juga dengan jutaan macam dan ragam ikannya. Semuanya disediakan untuk kesejahteraan hidup manusia. Menurut hasil penelitian para Ahli Geologi, bumi ini disiapkan dengan sempurna oleh Tuhan selama 150 milyar tahun sehingga dapat dihuni oleh manusia sampai dengan saat ini dan seterusnya. Kepada khalifah-Nya Allah Swt. juga memberikan arahan dan petunjuk-petunjuk agar khalifah-Nya itu dapat selamat dan tidak tersesat dalam menunaikan tugas kehidupan yang harus dijalaninya. Arahan dan petunjuk-petunjuk tersebut disampaikan oleh Allah Swt. melalui ayat-ayat tertulis dan ayat-ayat tak tertulis. Ayat-ayat yang tertulis (ayat-ayat qauliyah) diabadikan di dalam Kitab-kitab Suci yang diturunkan dengan perantaraan para Rasul-Nya. Kita mengenal Kitab Suci Taurat, Zabur, Injil dan terakhir Al-Quran. Bagi umat Islam, Allah Swt. memberikan Kitab Suci Al- Quranul Karim sebagai panduan umum dan Rasulullah Saw. melengkapinya dengan mewariskan Al-Hadist sebagai panduan pelaksanaan bagi manusia untuk menjalankan kehidupannya agar selamat di dunia dan di akhirat. Dalam contoh sederhana buku panduan itu dapat diibaratkan sebagai sebuah “Guide Book” atau “Hand Book” yang dikeluarkan oleh pembuat mobil, sepeda motor, komputer atau alat-alat canggih lainnya. Tetapi bagaimana pun canggihnya hasil tekonologi ciptaan manusia tidak akan ada yang secanggih dan sesempurna manusia dan alam semesta sebagai salah satu wujud ciptaan Allah Swt. Adapun ayat-ayat yang tidak tertulis (ayat-ayat kauniyah) tak terhitung banyaknya. Ayat–ayat yang tidak tertulis oleh Allah Swt. disampaikan melalui media ciptaan-Nya berupa misteri-misteri yang sangat mengagumkan baik yang berada di dalam diri manusia (di dalam diri pribadi kita sendiri, dan juga di dalam diri pribadi orang lain),QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 3
  8. 8. Belajar Untuk Masa Depanku pada binatang, pada tumbuh-tumbuhan, pada mahluk selain manusia, pada alam sekitar, maupun pada alam semesta. Ayat-ayat yang tertulis dan yang tidak tertulis dikaruniakan kepada manusia untuk dibaca, dipelajari dan diperhatikan dengan sebaik-baiknya sebagai bahan pelajaran yang sangat berharga dalam menjalani tugas hidupnya. Perintah agar manusia rajin membaca ayat-ayat-Nya, baik yang tertulis maupun yang tidak tertulis dapat ditemukan pada firman-Nya: “Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan, yang menciptakan manusia dari segumpal darah”. (Surat Al-Alaq, ayat 1 dan 2). Sebagai pribadi yang unik manusia dibekali dengan potensi kecakapan untuk mampu membaca dan berdialog dengan ayat-ayat tersebut, baik ayat-ayat yang tertulis maupun yang tidak tertulis. Kesemuanya itu disediakan oleh Allah Swt. sebagai potensi yang perlu ditumbuhkembangkan lebih lanjut oleh orang tua, mayarakat, negara dan bangsa, agar khalifah Allah itu dapat selamat dalam menempuh perjalanan hidup sampai bertemu kembali dengan Sang Khaliq Penciptanya, yaitu Allah Swt. Kemampuan membaca yang kita miliki mempunyai beberapa tingkatan, mulai dari tingkat membunyikan huruf sampai dengan memahami arti dan makna yang dibaca, baik melalui membaca secara lisan, membaca dalam hati, maupun membaca perlahan, membaca cepat, dan sebagainya. Potensi kecakapan untuk menempuh perjalanan hidup merupakan bawaan yang telah melekat pada diri seseorang sejak dia tercipta di dalam rahim ibunya. Tugas orang tua dan lingkungan masyarakat adalah menumbuhkembangkan potensi itu melalui pendidikan informal di dalam keluarga di rumah dan di dalam lingkungan masyarakat yang dilakukan dengan ikhlas dan sadar sebagai ungkapan terima kasih kepada Sang Pencipta. Dalam bahasa agama kegiatan ini merupakan wujud dari rasa syukur kepada Allah Swt., karena telah dikaruniai keturunan yang diharapkan akan dapat meneruskan kehidupan dari generasi terdahulu kepada generasi berikutnya. Negara dan bangsa sebagai kesatuan keluarga dan masyarakat dalam mewujudkan rasa syukur itu ialah dengan menciptakan suatu sistem pendidikan yang sesuai dengan karakteristik negara dan bangsanya. Oleh karena itu negara dan bangsa juga harus berusaha sekuat tenaga dan memberikan prioritas untuk menyelenggarakan Sekolah Negeri sebagai tempat untuk menumbuhkembangkan potensi kecakapan hidup anak-anak bangsanya dengan cara yang lebih sistematis dan terarah melalui pendidikan formal. Adapun tugas Sekolah Swasta sebagai salah satu komponen sekolah adalah melengkapinya dengan lebih memberi warna khusus sesuai dengan visi dan misi yang ingin dicapainya. Pada dasarnya tugas sekolah sebagai subsistem pendidikan adalah melaksanakan pendidikan formal untuk menumbuhkembangkan potensi kecakapan hidup, agar menjadi bangsa yang bernartabat sejajar bersama-sama dengan bangsa-bangsa lain. Adalah suatu kewajiban bagi Negara dan Bangsa yang ingin maju dan berfikir jauh ke depan untuk selalu mengutamakan pendidikan bagi anak-anak sampai mereka dewasa, karena hanya melalui pendidikan itulah potensi yang telah dikaruniakan oleh Tuhan dapat ditumbuhkembangkan secara optimal. Kesadaran yang tinggi terhadap penciptaan manusia oleh Allah SWT. merupakan salah satu aspek Kecakapan Hidup yang harus dikuasai oleh setiap insan yang mengaku beriman kepada-Nya.C. Perjalanan Hidup Manusia. Sejak hari kelahirannya setiap orang menjadi berada atau “exist” di dunia. Keberadaan seseorang di dunia ini memerlukan dimensi ruang dan dimensi waktu. Dimensi ruang diperlukan oleh setiap orang sebagai tempat bagi wujud sosok fisiknya itu, karena dia sebelumnya tidak ada, kemudian ada (dilahirkan) dan akhirnya tidak ada lagi (meninggal4 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  9. 9. Belajar Untuk Masa Depanku dunia). Dia berada di salah satu tempat di planet bumi ini untuk berpijak, lalu tumbuh raganya dan berkembang sukma atau ruh beserta potensinya untuk melangkahkan kaki menempuh perjalanan hidup sampai akhir hayatnya. Perjalanan hidup seseorang –siapa pun dia– pasti dan selalu diawali dengan kelahiran dan diakhiri dengan kematian. Di samping memerlukan dimensi ruang, keberadaan seseorang juga memerlukan dimensi waktu, karena dia berada dalam kurun waktu tertentu selama batas jatah usianya. Batas jatah usia (kematian) seseorang berbeda antara yang satu dengan yang lainnya. Ada yang meninggal ketika masih dalam kandungan ibunya, ada yang ketika masih bayi, ada yang pada masa kanak-kanak, ada yang pada masa remaja, ada yang setelah dewasa, ada yang setelah masa tua, dan ada pula yang setelah sangat renta. Menurut catatan sejarah memang ada beberapa orang Indonesia yang usianya mencapai 134 tahun. Tetapi rata- rata harapan hidup (“life expectation”) orang Indonesia dewasa ini baru mencapai 58 tahun bagi pria dan 60 tahun bagi wanita. Keadaan ini pun merupakan peningkatan dari pada tahun-tahun sebelumnya, karena adanya berbagai upaya dan kerja keras dalam perbaikan gizi makanan yang dikonsumsi oleh orang-orang Indonesia. Sebagai perbandingan dapat dicatat, bahwa rata-rata harapan hidup orang-orang Jepang dewasa telah mencapai 78 tahun bagi pria dan 80 tahun bagi wanita. Dalam perjalanan hidupnya sejak dia dilahirkan sampai dengan meninggal dunia, dimensi waktu yang dilalui oleh sesorang pada saat ini senantiasa terdiri atas dimensi masa lalu, dimensi masa kini, dan dimensi masa depan. Dimensi masa lalu merupakan sejarah pengalaman yang menjadi pelajaran untuk manjalani hidup pada masa kini. Sedangkan kehidupan masa kini dijalani untuk mempersiapkan masa depan generasi penerusnya. Masa yang telah lalu disebut juga hari kemarin, dan masa kini atau waktu sekarang dikenal sebagai hari ini, sedangkan masa yang akan datang atau masa depan biasa disebut hari esok. Orang Inggris menamakannnya sebagai “yesterday, today and tomorrow” atau “past, present and future”. Pada kehidupan suatu masyarakat atau suatu bangsa, demikian pula pada kehidupan umat manusia pada umumnya, berlaku pula dimensi ruang dan dimensi waktu yang serupa. Oleh karena itu berdasarkan hasil belajar dari pengalaman hidup hari kemarin, hidup pada hari ini pada hakikatnya adalah melakukan persiapan-persiapan untuk menghadapi hari esok yang diperlukan bagi dirinya sendiri, bagi keluarganya, bagi generasi keturunannya, bagi masyarakatnya, bagi bangsanya, dan juga bagi umat manusia secara keseluruhan. Bagi para pemeluk agama yang percaya penuh terhadap kehidupan setelah mati, dalam mempersiapkan diri untuk hari esok, usaha seseorang tidak berhenti hanya untuk memenuhi keperluan hidupnya sampai dengan ia meninggal dunia. Persiapan tersebut juga dilakukan untuk memenuhi keperluan perjalanan hidupnya setelah mati, yaitu setelah sukma atau ruhnya terlepas dari raganya. Persiapan itu berwujud antara lain dalam berbagai upaya untuk senantiasa berbuat jujur, berbuat baik atau beramal salih, mengerjakan sesuatu dengan ihklas, beramal jariah, berzakat, beinfaq, bersedekah dan sejenisnya yang semata-mata untuk mendapatkan ridlo dari Tuhan Yang Maha Esa. Hal ini dilakukannya sebagai tabungan, persediaan atau bekal yang terbaik demi keselamatan dan ketenteraman hidupnya kelak di akhirat, yaitu masa yang abadi di alam baka, di suatu tempat yang paling aman dan damai yang benar-benar dapat membahagiakan bagi kehidupan ruhnya. Kalau ada “Bank Amal Kebajikan” dan tidak terambil oleh amal-amal perbuatan yang tidak diridhoi oleh Tuhan, maka tabungan amal kebajikan yang telah dimiliki sebagai deposito oleh para guru, para dermawan, para rohaniwan dan semua orang yang mau mengerjakan sesuatu dengan tulus ikhlas tentunya sudah banyak sekali.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 5
  10. 10. Belajar Untuk Masa Depanku Dimensi waktu yang kita lalui dalam menjalani kehidupan dapat dibagi menjadi waktu matematis dan waktu antropologis. Perhitungan waktu matematis didasarkan pada kurun waktu yang diperlukan oleh bumi untuk mengilingi matahari dalam waktu 365 1/4 hari dalam sekali orbit. Sehari sama dengan 24 jam, satu jam sama dengan 60 menit dan satu menit sama dengan 60 detik. Inilah satuan waktu yang disepakati untuk digunakan oleh setiap orang di seluruh dunia. Adapun waktu antropologis didasarkan pada perasaan yang ada pada diri seseorang. Oleh karena itu waktu antropologis bukan saja bersifat subyektif, akan tetapi juga sangat relatif karena tidak memiliki patokan yang pasti sebagaimana waktu matematis. Waktu 1 jam bagi orang yang sibuk terasa sangat singkat, berbeda lamanya dengan orang yang sedang menunggu. Meskipun secara faktual waktu matematis sangat pasti, akan tetapi sebenarnya ia masih bersifat relatif juga bila dibandingkan dengan kurun waktu yang diperlukan oleh planet- planet lain dalam sekali orbit di dalam Keluarga Matahari (Solar System). Keluarga Matahari terdiri atas planet Mercurius, Venus, Bumi, Mars, Yupiter, Saturnus, Uranus, Neptunus dan Pluto. Planet Saturnus misalnya, memerlukan waktu 29,5 tahun untuk sekali orbit mengelilingi matahari. Planet Uranus memerlukan waktu 84 tahun. Planet Neptunus memerlukan waktu 165 tahun dan planet Pluto 248 tahun. Sebagai contoh sederhana, kalau ada anak berulang tahun kedua di planet Saturnus, maka usia anak di Bumi sudah mencapai 59 tahun. Dia sudah tergolong lansia dan bukan anak lagi seperti di Saturnus. Selanjutnya kalau ada anak berulang tahun pertama di planet Uranus, maka usia anak di Bumi sudah mencapai 84 tahun. Barangkali di antara mereka sudah tiada lagi, karena Allah Swt. sudah memanggilnya. Ini baru kurun waktu dalam keluarga matahari yang berada di dalam Galaksi Bimasakti. Di dalam Galaksi Bimasakti dan di dalam setiap galaksi menurut perhitungan para Ahli Astronomi diperkirakan berisi 200 miliar matahari atau bintang. Dan di alam semesta ini diperkirakan terdapat 200 miliar galaksi. Itulah sebabnya kita hanya mampu untuk menyimpulkan mengenai Sang Pencipta Alam Semesta ini dengan ungkapan “Allahu Akbar”, Allah Yang Maha Agung. Dari gambaran ini dapat difahami, bahwa hidup kita di dunia ini sering dikatakan hanya sekejap saja. Kita hanyalah musafir yang tengah berlabuh, singgah sebentar, kemudian beristirahat sekejap untuk selanjutnya menuju tempat kehidupan terakhir. Dalam persinggahan yang sebentar itulah kita hendaknya dapat memberi manfaat bagi orang lain dan masyarakat setempat yang kita singgahi. Dalam kaitan ini Sidney Lovett mengatakan: “Adalah keluasan alam semesta yang menciptakan rasa senang, heran dan kagum, serta memunculkan berbagai jenis pertanyaan spiritual tentang arti keberadaan kita, tempat pribadi kita dan signifikansinya di alam semesta”. Selanjutnya ia menuliskan puisinya mengenai hal ini: Sekali-sekali Pandanglah sesuatu dengan baik Yang tidak dibuat dengan tangan Sebuah gunung, bintang Sungai berkelok-kelok. Di sana akan datang padamu Kebijaksanaan dan kesabaran Dan di atas semuanya, kepastian Bahwa engkau tidak sendiri di dunia6 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  11. 11. Belajar Untuk Masa DepankuD. Potensi Kecakapan Hidup. Untuk mampu menjalani kehidupannya, sejak diciptakan oleh Allah Swt. di dalam rahin ibunya, setiap orang telah dibekali dengan berbagai potensi untuk dapat mengenali teka- teki misteri tentang dirinya. Pengenalan ini dicapainya melalui daya fisiknya, melalui daya fikirnya, melalui daya emosionalnya dan melalui daya spiritualnya yang menyatu menjadi daya kalbu atau daya nurani untuk mampu membaca ayat-ayat Tuhan dan mengambil pelajaran yang berharga serta dapat melakukan dialog, kemudian mampu dan mau berkarya sesuai dengan aturan Sang Penciptanya, yaitu Allah Swt. Hal ini dapat dianalogikan dengan potensi pada mahluk hidup lainnya yang diciptakan oleh Allah Swt., antara lain misalnya potensi untuk untuk hidup di air bagi ikan, potensi untuk terbang bagi burung, potensi untuk berkoloni bagi lebah, potensi untuk melata dan berpuasa bagi ular. Upaya yang secara sadar dilakukan untuk menumbuhkembangkan potensi-potensi yang ada pada diri pribadi setiap orang agar mampu menjalani kehidupan inilah yang dinamakan mendidik. Mendidik agar pada akhirnya semua manusia dapat pandai dan cerdas, akan tetapi juga dapat mencapai akhlak yang mulia dan berperilaku terpuji yang disebut “akhlakul karimah”. Cara mendidik yang dilakukan oleh keluarga atau lingkungan masyarakat secara alamiah disebut sebagai pendidikan informal. Sedangkan pendidikan yang dilakukan oleh suatu bangsa secara bersistem melalui sekolah disebut sebagai pendidikan formal. Proses dan hasil dari kedua jenis pendidikan informal dan formal ini saling mendukung dan memperkuat antara yang satu dengan yang lainnya. Apabila tidak saling mendukung, maka yang terjadi adalah sebaliknya. Hal ini dapat dilihat sehari-hari di hadapan kita, betapa kejujuran dididikkan di sekolah dan mendapat penghargaan bagi yang melakukannya. Tetapi dalam kehidupan bermasyarakat yang kita alami sehari-hari, yang terjadi adalah sebaliknya. Coba saja bila kita mengikuti ujian untuk mendapatkan surat ijin mengemudi (SIM), atau bila kita berurusan dengan kantor kelurahan atau lainnya seperti mengurus sertifikat tanah misalnya, dan masih tak terhitung banyaknya contoh mengenai hal ini. Kalau kita bersikap jujur, berlaku apa adanya, pasti kita akan mendapat hukuman dalam bentuk kesulitan. Namun bila kita bersikap tidak jujur, misalnya mau menyogok, pasti urusan kita akan sangat lancar. Dengan demikian sebenarnya ketidakjujuran dan perilaku tidak jujur menjadi sangat dihormati di negeri kita yang tercinta . Pernahkah kita sebagai bangsa telah menyadari kekeliruan ini?E. Kecakapan Hidup. Dalam memahami makna kecakapan hidup, kata cakap memiliki beberapa arti. Pertama dapat diartikan sebagai pandai atau mahir, kedua sebagai sanggup, dapat atau mampu melakukan sesuatu, dan ketiga sebagai mempunyai kemampuan dan kepandaian untuk mengerjakan sesuatu. Jadi kata kecakapan berarti suatu kepandaian, kemahiran, kesanggupan atau kemampuan yang dimiliki oleh seseorang untuk mengerjakan atau menyelesaikan sesuatu tugas yang diberikan kepadanya. Oleh karena itu Kecakapan Hidup (“Life Skills”) dapat didefinisikan sebagai suatu kepandaian, kemahiran, kesanggupan atau kemampuan yang ada pada diri menempuh perjalanan hidup atau untuk menjalani kehidupan, mulai dari masa kanak-kanak sampai dengan akhir hayatnya. Dengan kata lain kecakapan hidup adalah kecakapan yang dimiliki oleh seseorang untuk berani menghadapi problema hidup dan kehidupan dengan wajar tanpa merasa tertekan,QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 7
  12. 12. Belajar Untuk Masa Depanku kemudian secara proaktif dan kreatif mencari serta menemukan solusi, sehingga akhirnya mampu mengatasinya.a Seperti diuraikan di atas, potensi untuk dapat mengembangkan kecakapan untuk hidup ini telah ada pada setiap orang sejak ia diciptakan, sejak ia dilahirkan. Waktu yang diperlukan untuk mengembangkan potensi pada manusia relatif lebih lama dari pada waktu yang diperlukan oleh binatang, karena pada binatang lebih didominasi oleh naluri biologis. Sedangkan pada manusia di samping pengembangan naluri biologis masih diperlukan waktu persiapan yang lebih panjang untuk mengembangkan daya fisik, daya fikir, daya emosi dan daya spiritual yang terpadu menjadi daya kalbu atau nurani yang tidak dimiliki oleh mahluk lainnya. Kemampuan kecakapan untuk menjalani kehidupan ini pada awalnya berkembang secara alamiah melalui pendidikan informal pada keluarga dan lingkungan masyarakat. Kemudian secara formal upaya untuk mengembangkan dan memperkuat potensi yang telah ada ini dirancang dengan sistematis ke dalam suatu kurikulum untuk diberikan kepada anak didik melalui pendidikan di sekolah dengan alokasi waktu jam pelajaran tertentu pada setiap minggu, mulai dari Taman Kanak-kanak (TK), Sekolah Dasar (SD), Sekolah Menengah Pertama (SMP), dan Sekolah Menengah (SM), sampai dengan Perguruan Tinggi (PT), baik Negeri maupun Swasta. Berdasarkan hasil pendidikan informal yang diterima, hasil pengalaman yang diperoleh, dan hasil pendidikan formal yang pernah diikuti dengan benar, selama menempuh perjalanan hidup ternyata, bahwa kecakapan hidup yang dimiliki oleh seseorang dapat berkembang terus menjadi semakin kuat dan meningkat dalam kearifannya untuk mengarungi samudera kehidupan. Kemajuan ini masih dapat diupayakan untuk meningkat lagi dan akan menampakkan wujudnya dengan sesuatu yang disebut dengan mutu. Dan pengalaman-pengalaman baru yang diperoleh dalam mengatasi berbagai masalah selama mengarungi kehidupan ini akan dapat menempa dan memperkuat kemampuan itu sehingga menjadi suatu mutu kehidupan untuk menghadapi berbagai persoalan kehidupan yang lebih sulit dan semakin rumit. Mutu kehidupan itu pun masih dapat ditingkatkan lagi sampai ke puncaknya. Tingkat kemampuan kecakapan untuk hidup yang tertinggi adalah apabila dalam menempuh perjalanan hidup itu sendiri selalu dilandasi dengan rasa kasih sayang yang tulus kepada sesama dan kepada lingkungannya. Lalu dijalani dan dihayati dengan penuh kepasrahan dan tawakkal untuk mengikuti aturan Allah Swt., Sang Pencipta, dengan cara yang apa adanya, cara yang santun, cara yang ikhlas dan cara yang indah, sebagai suatu seni hidup yang disebut “The Art of Life”. Oleh karena itu proses pengembangan kecakapan hidup seseorang sebenarnya berlangsung terus menerus sepanjang hayat. Bagi umat Islam, mutu kehidupan ini telah ditunjukkan oleh Rasulullah Saw., para sahabat, para tabiin dan para pengikutnya yang setia. Allah Swt. adalah Yang Maha Pengatur. Semua ciptaan-Nya menurut apa yang diatur oleh Allah Swt. Hanya manusia saja yang karena kesombongannya banyak yang tidak mau diatur oleh Allah Swt.F. Pendidikan Kecakapan Hidup. Dalam hampir semua kegiatan untuk menjalani kehidupan, persoalan sehari-hari yang dihadapi oleh setiap orang pada umumnya berkisar pada 4(empat) persoalan besar yang sangat mendasar sebagai persoalan utama. Keempat persoalan besar itu adalah: pertamaa Departemen Pendidikan Nasional, Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) Sekolah Menengah Pertama, Jakarta 2006.8 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  13. 13. Belajar Untuk Masa Depanku persoalan yang berkaitan dengan dirinya sendiri, kedua persoalan yang berkaitan dengan keberadaannya sebagai makhluk sosial bersama-sama dengan orang lain, ketiga persoalan yang berkaitan dengan keberadaannya di suatu lingkungan alam tertentu, dan keempat persoalan yang berkaitan dengan pekerjaannya, baik yang berkaitan dengan pekerjaan utama yang ditekuni sebagai mata pencaharian maupun pekerjaan yang hanya sekadar sebagai hobi. Agar dapat menghadapi keempat persoalan utama tersebut dengan sebaik-baiknya, diperlukan adanya upaya untuk menumbuhkembangkan potensi kecakapan hidup yang ada, sehingga terwujud suatu kecakapan khusus yang minimal harus dapat dikuasai oleh seseorang. Untuk mempersiapkan hal itu secara dini, pada dasarnya perlu diupayakan dengan baik, sekurang-kurangnya empat jenis Pendidikan Kecakapan Hidup (Life Skills Education) yang harus dibekalkan kepada anak-anak didik kita melalui latihan-latihan yang terarah dan berkesinambungan. Keempat jenis pendidikan kecakapan yang perlu dilatihkan untuk mempersiapkan anak-anak didik kita agar dapat memiliki kemampuan untuk menjalani kehidupan atau kemampuan untuk menempuh perjalanan hidup itu, baik melalui pendidikan informal di dalam keluarga dan lingkungan masyarakat, maupun melalui pendidikan formal di sekolah hendaknya juga mencakup: “Personal Skills Education”, “Social Skills Education”, “Environmental Skills Education”, dan “Vocational atau Occupational Skills Education”. 1. Personal Skills Education. Adalah pendidikan kecakapan hidup yang perlu diberikan kepada anak didik untuk mengembangkan kemampuan berdialog secara baik dengan diri sendiri agar dapat mengaktualisasikan jatidirinya sebagai manusia yang menjadi khalifah atau wakil Allah Swt. di planet bumi ini. 2. Social Skills Education. Adalah pendidikan kecakapan hidup yang perlu diberikan kepada anak didik untuk mengembangkan kemampuan berdialog secara baik dengan sesama manusia, agar dapat bergaul secara luwes di manapun ia berada. Ibarat tahi lalat pada tubuh seseorang yang selalu nampak pantas dan luwes di mana pun letaknya. 3. Environmental Skills Education. Adalah pendidikan kecakapan hidup yang perlu diberikan kepada anak didik untuk mengembangkan kemampuan berdialog secara baik dengan lingkungan alam sekitarnya beserta tumbuhan dan binatang di dalamnya, agar dapat menikmati keindahannya dan menjaganya dari kerusakan-kerusakan baik yang disebabkan oleh ulahnya sendiri maupun oleh manusia lainnya, dan agar dapat menjaga diri dari pengaruh-pengaruhnya. 4. Vocational atau Occupational Skills Education. Adalah pendidikan kecakapan hidup yang perlu diberikan kepada anak didik untuk mengembangkan kemampuan menguasai secara baik dan menyenangi jenis pekerjaan tertentu yang halal, agar dapat memperoleh penghasilan untuk menopang keperluan hidupnya. Jenis pekerjaan tertentu ini pada dasarnya memang merupakan pekerjaan utama yang akan ditekuni sebagai mata pencaharian, yaitu menjadi bekal untuk bekerja mencari nafkah yang halal yang merupakan salah satu kewajiban dalam menempuh perjalanan hidupnya di kelak kemudian hari. Namun demikian jenis pekerjaan tertentu tersebut dapat juga hanya merupakan pekerjaan yang sekadar sebagai kegemaran atau hobi saja.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 9
  14. 14. Belajar Untuk Masa DepankuG. Kecakapan Untuk Menemukan Jati Diri. “Personal Skills” atau kecakapan untuk dapat memahami dan menguasai diri sendiri, yaitu suatu kecakapan untuk berdialog seara baik yang perlu dimiliki oleh seseorang agar dapat mengaktualisasikan jati diri dan menemukan kepribadian dengan cara menguasai serta merawat raga dan sukma atau jasmani dan ruhani sebagai ungkapan rasa syukur karena telah diciptakan menjadi hamba dan sekaligus khalifah Allah Swt. Oleh karena itu pada dasarnya “Personal Skills” ini mencakup dua macam kemampuan yang saling berpengaruh, yaitu kemampuan yang bersifat ragawi atau jasmani atau “Physical” dan kemampuan yang bersifat sukmawi atau ruhani atau “Non-physical”. Kemampuan ruhani ini dapat dikategorikan ke dalam tiga cabang kemampuan yang menyatu sebagai pencetus inti kemampuan kalbu atau nurani yang bermoral pada diri seseorang, yaitu kemampuan yang bersifat intelektual, yang bersifat emosional, dan yang bersifat spiritual. Orang bijak mengatakan bahwa barang siapa dapat mengenal dirinya, maka ia akan mengenal Tuhannya. Kecakapan untuk menemukan jati diri dapat juga disebut sebagai kecakapan untuk sadar akan diri sendiri. Pertama, sadar sebagai hamba ciptaan Allah Swt. yang harus beribadah dan mengabdi kepada-Nya sehingga ia mampu dan mau berbuat jujur, mampu dan mau mengemban kepercayaan atau amanah, mampu dan mau berdisiplin, mampu dan mau bekerja keras, mampu dan mau melakukan sesuatu dengan tulus, mampu dan mau menerima dengan ikhlas ketentuan Allah Swt., dsb. Kedua, sadar sebagai anak dari kedua orang tuanya yaitu dari seorang ibu dan seorang ayah sebagai perantara untuk kehadirannya di dunia, sehingga ia mampu dan mau berbuat baik kepada keduanya (birrul walidain). Ketiga, sadar akan keberadaannya secara badaniah dan ruhaniah yang dilengkapi dengan berbagai potensi untuk dapat menjalani kehidupan. Keempat, sadar sebagai makhluk sosial, sehingga ia mampu dan mau untuk menghargai adanya perbedaan-perbedaan, mampu dan mau untuk saling hormat-menghormati antar sesama dan dapat bekerja sama. Kelima, sadar sebagai makhluk lingkungan, sehingga ia mampu dan mau memelihara dan memanfaatkan lingkungannya dengan arif dan bijaksana. Keenam, sadar akan adanya potensi pada dirinya yang perlu untuk ditumbuhkembangkan terus secara berkelanjutan dan konsisten (istiqomah) melalui belajar, sehingga ia mampu dan mau memilih jenis atau bidang pekerjaan yang sesuai dengan kemampuan dirinya. Ketujuh, sadar akan adanya kelemahan dan kekuatan yang ada pada dirinya, sehingga ia mampu dan mau melakukan evaluasi diri (self-assessment). Kedelapan, sadar sebagai khalifah Tuhan, sehingga ia mampu dan mau bekerja keras agar dapat menghasilkan bekal untuk menopang keperluan hidupnya, baik di didunia maupun untuk bekal persiapannya kelak di akhirat. Galileo Galilei berkata: “Kita tidak dapat mengajarkan sesuatu kepada orang lain, kita hanya dapat membantu mereka untuk menemukannya dalam diri mereka sendiri”. Hasil dari pengembangan kemampuan untuk menemukan jati diri adalah munculnya rasa percaya diri pada seseorang yang dikenal dengan istilah PD. 1. Kemampuan physical. Kemampuan physical disebut juga kemampuan fisik. Kemampuan fisik dapat digambarkan sebagai kecakapan seseorang untuk menjaga kesehatan dan kebugaran tubuh, kesehatan raga atau jasmani sebagai tempat bersemayamnya ruh. Orang bijak mengatakan bahwa di dalam tubuh yang sehat terdapat jiwa yang sehat. Kemampuan fisik ini sangat penting untuk dikuasai oleh setiap orang agar dia dapat melaksanakan tugas dan fungsi untuk bergerak secara leluasa dan bebas hambatan10 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  15. 15. Belajar Untuk Masa Depanku dari tempat yang satu ke tempat lainnya. Raga diibaratkan sebagai sebuah kendaraan yang bergerak ke mana saja mengikuti pengemudinya. Agar tubuh tetap sehat, setiap orang perlu melakukan olah raga yang teratur dan mengkonsumsi makanan yang baik secara seimbang, baik makanan yang menjadi sumber pembangun, sumber pemelihara maupun yang menjadi sumber tenaga bagi tubuhnya. Olah raga yang secara teratur dapat dilakukan melalui olah raga permainan, karena dengan olah raga permainan orang dididik untuk menjadi jujur dan sportif, tidak curang, tidak licik, ikhlas mengakui keunggulan lawan, dan tidak sombong dalam menerima kemenangan. Olah raga juga dapat dilakukan secara fungsional, yaitu mengerjakan sesuatu yang bermanfaat sambil berolah raga. Makanan yang baik harus memenuhi 3 syarat minimal, yaitu halal, thoyib dan barokah. Halal artinya diijinkan menurut aturan agama, baik dari segi bahan atau materinya maupun dari cara memperolehnya. Thoyib artinya baik, karena makanan itu bergizi. Namun tentu saja perlu disesuaikan dengan keperluan tubuh yang bersangkutan. Sedangkan Barokah artinya memiliki kaitan dengan penguatan fungsi kalbu atau nurani. Dengan makanan yang memiliki barokah diharapkan menjadi semacam alat pembersih “kaca pembalut” kalbu atau nurani. Dengan demikian akan mempermudah masuknya cahaya Ilahi ke dalam kalbu atau nurani. Kalbu atau nurani kita akan semakin peka, keimanan kita semakin kuat, kerajinan kita dalam beribadah kepada Allah Swt. semakin bertambah, dsb. Gaya makan seperti inilah yang telah dikembangkan oleh Rasulullah Saw. Sabdanya antara lain: "Makanlah ketika engkau lapar, dan berhentilah sebelum engkau kenyang" dan "Isilah lambungmu sepertiga untuk makanan, sepertiga untuk air dan sepertiga untuk udara". Rasulullah Saw. sepanjang hayatnya tidak pernah mengalami sakit berat. Gaya makan kita ketika masih dalam jaman penjajahan adalah makan agar kita kenyang. Akan tetapi kini gaya makan kita sudah mulai bergeser ke arah makan agar kita sehat. Menurut hasil penelitian para Ahli Ilmu Kesehatan, bahwa 80 % penyakit yang diderita oleh umat manusia berasal dari gaya makannya. Mengenai larangan Allah Swt. agar kita jangan meminum minuman keras rupanya para Ahli Ilmu Kesehatan juga telah melaporkan hasil penelitiannya, bahwa meminum minuman keras termasuk narkoba telah mengakibatkan munculnya beberapa hal negatif pada diri dan perilaku para pencandu yang bersangkutan. Akibat yang pertama, nurani tertutup untuk moral, tak dapat lagi membedakan nilai baik atau buruk, benar atau salah. Kedua, tak memiliki lagi kendali dalam emosi. Setiap ada keinginan yang terlintas, tanpa berfikir panjang lagi langsung dilakukan. Kalau keinginan syahwatnya muncul ia memperkosa, atau kalau ingin mempunyai uang langsung ia menodong, merampok, dan sebagainya, seperti halnya kendaraan bermotor yang remnya blong. Ketiga, ia tidak mampu melihat ruang atau tiga dimensi, tak ada bedanya antara jauh dan dekat, demikian juga antara tinggi dan rendah, dalam dan dangkal, dsb. Dari laporan itu, kini tercatat jumlah pencandu narkoba di negeri kita ini lebih dari 3 juta orang, sebanyak 500.000 (lima ratus ribu) remaja telah mati sia-sia karena kelebihan dosis, dan puluhan tokoh pengedarnya masih tetap berkeliaran dengan leluasa. Bahkan pabrik ekstasi terbesar di Asia pun berada di Indonesia. Masya Allah. Hasil dari kemampuan physical adalah daya fisik yang prima pada diri seseorang. Wujud fisik yang prima antara lain adalah dapat menangkal berbagai kemungkinan datangnya bermacam-macam penyakit yang sewaktu-waktu dan secara leluasa inginQEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 11
  16. 16. Belajar Untuk Masa Depanku singgah ke dalam tubuhnya. Untuk itu diperlukan pendidikan olah raga serta latihan- latihan jasmani dan kesehatan. Kalau ada kelemahan, kesulitan atau hambatan dalam upaya penguasaan “physical skills”, maka titik berat penanganannya perlu dimintakan bantuan kepada ahli olah raga, ahli kesehatan, ahli gizi atau kepada dokter. 2. Kemampuan intelektual. Kemampuan intelektual disebut juga kemampuan akal atau kemampuan berfikir. Kemampuan intelektual dapat digambarkan sebagai kecakapan seseorang untuk menguasai cara berdialog secara baik dengan ilmu pengetahuan sebagai alat untuk dapat menguak misteri dari berbagai keberadaan alam fisik dan alam gaib yang telah disediakan oleh Allah Swt., Sang Pencipta. Dengan menguasai ilmu pengetahuan, daya fikir seseorang menjadi semakin pandai dan cerdas, semakin terlatih untuk menemukan sumber kebenaran melalui kemampuan berbahasa, kemampuan berhitung dan melihat ruang, kemampuan menganalisis, dan kemampuan menganalogikan. Kemampuan berbahasa adalah kemampuan untuk berkomunikasi, membaca, menulis, mendengarkan, bercerita, mengungkapkan gagasan, perasaan dsb. Kemampuan berhitung atau kemampuan matematika adalah kemampuan untuk memahami angka, bidang, ruang dan logika. Kemampuan menganalisis adalah kemampuan untuk menghubungkan secara kritis satu fakta dengan fakta-fakta lainnya. Kemampuan menganalogikan adalah kemampuan untuk mengambil kesimpulan dari berbagai informasi yang tersedia. Untuk itu semua diperlukan pendidikan dan latihan-latihan berfikir yang benar berdasarkan metode-metode yang telah teruji kesahihannya. Hasil yang diperoleh dari kecakapan intelektual adalah daya intelektual, daya nalar atau daya fikir yang tajam pada diri seseorang yang dapat membuahkan antara lain: munculnya kemampuan daya kreatifitas untuk menciptakan sesuatu, kemampuan untuk mencari dan memperoleh berbagai macam informasi yang diperlukan, kemampuan untuk mengolah informasi, kemampuan untuk mengambil keputusan berdasarkan informasi yang diperoleh karena setiap detik kita harus berani mengambil suatu keputusan, kemampuan untuk mengatasi masalah-masalah yang muncul dalam kehidupan sehari-hari dengan kreatif namun tetap arif, kemampuan untuk menciptakan berbagai karya baru, kemampuan untuk mewujudkan buah pikiran baik secara lisan maupun tertulis, dan sebagainya. Kemampuan intelektual ini terdiri atas bebagai kemampuan dalam cara berfikir, antara lain cara berfikir induktif, berfikir deduktif, berfikir discovery, berfikir eksploratif, berfikir inventory, berfikir sistem, berfikir lateral, berfikir kreatif, berfikir kritis, berfikir ilmiah, berfikir nalar atau rasional, dsb. Meskipun kecakapan intelektual memiliki daya yang sangat tinggi pada seseorang, namun perlu disadari, bahwa tidak semua yang dapat ditangkap melalui panca indera dapat dijelaskan secara rasional dengan nalar. Kita belum mampu atau bahkan mungkin tak akan mampu untuk menjelaskan, mengapa beringin yang pohonnya demikian besar, kokoh dan daunnya rindang tetapi buahnya sangat kecil dan mengapa semangka yang batangnya demikian rapuh namun buahnya sangat besar. Oleh karena itu orang yang berilmu biasanya memiliki sifat sabar, sareh (tawakal), dan salih dalam amal perbuatannya. Kalau ada kelemahan, kesulitan atau hambatan dalam upaya penguasaan kemampuan intelektual, maka titik berat penanganannya perlu dimintakan bantuan kepada ahli pendidikan atau kepada guru.12 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  17. 17. Belajar Untuk Masa Depanku 3. Kemampuan emosional. Kemampuan emosional disebut juga kemampuan berperasaan. Kemampuan emosional dapat digambarkan sebagai kecakapan seseorang untuk menguasai secara baik cara menghadapi, cara berhubungan atau cara berdialog dengan perasaannya sendiri sebagai ciptaan Allah Swt. yang diberi martabat mulia menjadi khalifah atau wakil Allah Swt. di planet bumi. Kecakapan untuk berdialog dengan perasaannya sendiri sangat diperlukan oleh seseorang untuk mampu meredam keinginan ego yang tidak terbatas dan selalu ingin berkuasa, mampu menata kekesalan dan kemarahan. Hasil yang diperoleh dari kecakapan untuk berdialog dengan perasaan, secara umum adalah kesadaran dan pemahaman tentang diri sendiri yang memiliki berbagai macam kelemahan dan kekurangan, akan tetapi juga memiliki beragam kekuatan dan kelebihan. Kemampuan emosional dapat menghasilkan daya perasaan pada diri seseorang yang dapat berwujud antara lain: bercita-cita, bersikap toleran, tidak sombong, menurut pada aturan, komitmen yang kuat, rendah hati, menerima kekurangan, perasaan kasih, perasaan sayang, perasaan rindu, perasaan cinta, perasaan benci, perasaan suka, perasaan duka, perasaan simpati, perasaan empati, perasaan solider, perasaan antipati, dapat mengantisipasi stres, dsb. Para Ahli Psikologi Universitas Indonesia melaporkan hasil penelitiannya terhadap Polisi Lalu Lintas di Jakarta yang menyatakan, bahwa 86 % dari mereka mengalami stres dalam melaksanakan tugasnya. Catatan dari hasil penelitian Fakultas Psikologi Universitas Indonesia menyatakan, bahwa jumlah penderita penyakit jiwa di Jakarta sekarang ini meningkat menjadi 3 orang penderita dari setiap 1.000 jiwa. Mereka menempati Rumah Sakit Jiwa baik milik Pemerintah maupun Swasta. Penelitian lain menunjukkan, bahwa orang-orang Barat mengalami stres ketika menghadapi ketidakteraturan atau ketidakpastian, sedangkan orang-orang Indonesia mengalami hal yang sebaliknya, yaitu malah stres ketika menghadapi keteraturan atau kepastian. Kalau sesuatu aturan akan ditetapkan pasti akan diprotes lebih dulu. Para Ahli Psikologi juga menemukan suatu kecenderungan yang kuat pada pria untuk dapat mencintai wanita, dan sebaliknya pihak wanita mempunyai kecenderungan untuk ingin dicintai oleh pria. Cara mengungkapkan rasa cinta berbeda antara bangsa yang satu dengan bangsa lainnya, antara suku bangsa yang satu dengan suku bangsa lainnya, antara seorang pria yang satu dengan lainnya, antara seorang seniman dan orang biasa. Kecenderungan masyarakat Indonesia dalam mengungkapkan rasa cintanya melalui nyanyian nampaknya semakin menunjukkan adanya kecenderungan menurunnya budaya perilaku santun yang kita miliki. Kalau dulu syair-syair pada nyanyian yang dilantunkan menggambarkan masih adanya rasa berdosa untuk menyatakan cinta, meskipun hanya dalam mimpi (lagu Aryati). Kemudian merupakan sesuatu yang masih malu-malu untuk menyatakannya, masih tersembunyi (lagu Bunga Mawar). Lalu sudah mulai berani mengintip bila si dia melintas di depan rumah (lagu Terkenang Selalu). Sesudah itu berani mengatakannya dengan berterus terang (lagu Aku Mencintaimu). Dan selanjutnya sudah berani dengan langsung beradu bibir (lagu Main-mainan). Bandingkan hal ini dengan lirik sebuah lagu Barat untuk mengungkapkan maksud yang sama, misalnya dalam lagu “If I give my heart to you, will you handle it with care”. Beberapa tahun yang lalu di Indonesia telah beredar film layar lebar yang berjudul “Buruan Cium Gue”, namun karena protes keras dari masyarakat, akhirnya film tersebut terpaksa ditarik kembali dari peredaran oleh produsernya. Astaghfirullah.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 13
  18. 18. Belajar Untuk Masa Depanku Orang bijak mengatakan, bahwa kereta bukanlah kereta sebelum ia dijalankan. Lagu bukanlah lagu sebelum ia dinyanyikan. Genta bukanlah genta sebelum ia dibunyikan. Dan …………... cinta bukanlah cinta sebelum ia dilaksanakan. Agar dalam mengembangkan perasaan kita dapat sesuai dengan ajaran Allah Swt., untuk itu diperlukan pendidikan dan latihan perasaan yang disebut olah rasa di dalam diri seseorang yang diharapkan dapat melengkapi fungsi panca inderanya. Rasulullah Saw. telah memberi contoh kepada kita bagaimana cara mengembangkan emosi. Banyak peristiwa yang sangat berkesan dalam sejarah hidup Rasulullah Saw. dalam hal mengatur emosi. Di antaranya di sini diberikan dua contoh peristiwa yang ada baiknya kita teladani. Pertama, ketika beliau setiap pagi menuju masjid ada seseorang yang selalu melemparinya kotoran mengenai pakaian atau badan, bahkan kadang-kadang mengenai kepala beliau, tetapi beliau tidak marah. Pada suatu pagi beliau tidak dilempari kotoran. Beliau bahkan mencari tahu mengapa yang bersangkutan pada hari itu tidak melempari kotoran. Ternyata ada seseorang yang sedang sakit. Rasulullah Saw. meminta agar isteri beliau Aisyah r.a. membuatkan kue untuk buah tangan menjenguk orang yang sakit itu. Rupanya orang yang sakit itulah yang biasa melempari kotoran ke tubuh Rasulullah Saw. Kedua, ketika beliau pulang berdawah, tiba di rumah sudah larut malam. Beberapa kali mengetuk pintu, tetapi isteri beliau Aisyah r.a. tidak membukakannya, rupanya ia lelah dan tertidur menunggu kedatangan Rasulullah Saw. Lalu Rasulullah Saw. menggelar sorbannya dan tidur di depan pintu. Ketika menjelang fajar Aisyah r.a terbangun membuka pintu dan melihat Rasulullah Saw. terbaring di depannya. Ia merasa sangat menyesal, sambil meminta maaf. Rasulullah Saw. memaafkannya dan beliau tidak marah sama sekali. Bagaimana kalau peristiwa-peristiwa seperti itu menimpa diri kita? Hanya kita yang tahu. Rasulullah Saw. memang tidak pernah marah kalau beliau dikritik atau dicemooh pribadinya. Tetapi kalau tentang keyakinan dan akidahnya yang disinggung beliau dapat juga marah. Kalau ada kelemahan, kesulitan atau hambatan dalam upaya penguasaan kemampuan emosional, maka titik berat penanganannya perlu dimintakan bantuan kepada ahli kejiwaan, kepada psikolog atau kepada psikiater. 4. Kemampuan spiritual. Kemampuan spiritual disebut juga kemampuan beridzikir. Kemampuan spiritual dapat digambarkan sebagai dua kecakapan yang saling melengkapi. Pertama, sebagai kecakapan seseorang untuk menguasai cara menghadapi, cara berhubungan atau cara berdialog secara baik dengan Allah Swt. sebagai Sang Pencipta atau Al-khalik, yang kasih sayangNya tidak bertepi karena sangat luasnya dan juga tidak berdasar karena teramat dalamnya, sesuai dengan ajaran agama yang dianutnya. Kecakapan untuk berdialog dengan Allah Swt. melalui penyembahan, melalui berbagai usaha dan upaya sebagai ibadah, melalui doa, melalui kejujuran, melalui keikhlasan untuk menurut kepada aturan-Nya, baik yang berupa perintah maupun yang berupa larangan, mensyukuri berbagai karunia yang telah diterima, bersabar untuk menerima cobaan yang dialami dalam kehidupan, dan bersikap tawakkal atas semua ketentuan-Nya, sangat diperlukan oleh seseorang untuk memperoleh ridlo Allah Swt. dan untuk memperoleh ketenteraman jiwanya. Kita berdoa karena kita mayakini diri kita sebagai hamba yang sangat daif, meyakini14 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  19. 19. Belajar Untuk Masa Depanku akan kemahaagungan-Nya, dan meyakini bahwa rencana Allah Swt. untuk kita adalah sesuatu yang terbaik untuk kita. Oleh karena itu berdoa adalah bermohon dengan sungguh-sungguh ke hadirat Allah Swt. agar rencana kita dapat mendekati rencana-Nya. Dengan demikian kita hanya boleh berdoa untuk kebaikan dan tidak untuk sebaliknya. Kedua, sebagai kecakapan untuk membaca dan berdialog secara baik dengan ayat- ayat Tuhan baik yang tertulis di dalam Kitab-kitab Suci (ayat-ayat Qauniyah) maupun yang tidak tertulis pada semua wujud ciptaan-Nya (ayat-ayat qauliyah). Dalam bahasa sehari-hari kecakapan untuk berdialog agar dapat memperoleh ridlo dari Allah Swt ini disebut sebagai kemampuan untuk selalu ber-hablun minallah. Hasil yang diperoleh dari kecakapan spiritual adalah munculnya daya spiritual pada diri kita yang dapat menggerakkannya sehingga kita mampu dan mau berdzikir, yaitu ingat kepada Tuhan pada setiap saat di mana pun kita berada. Berdzikir dapat dilakukan melalui beberapa cara. Antara lain berdzikir dengan akal, yaitu untuk menangkap bahasa Allah, berdzikir dengan lisan, yaitu mengucapkan Asma Allah, berdzikir dengan nurani atau kalbu, yaitu merasakan kehadiran Allah, dan berdzikir dengan amal, yaitu ikhlas melaksanakan sesuatu sebagai ibadah dan senang mematuhi aturan atau perintah Allah Swt. Teilhard de Chardin mengatakan: “Kita bukanlah manusia yang memiliki pengalaman spiritual, tetapi kita adalah mahluk spiritual yang memiliki pengalaman manusia”. Dan Ralph Waldo Emerson berkata: “Orang-orang besar adalah mereka yang jiwa spiritualnya lebih kuat dari pada kekuatan materi”. Wujud daya spiritual antara lain: kebiasaan untuk senantiasa mengembangkan iman, berperilaku jujur, dapat dipercaya atau mampu mengemban amanah, selalu berdoa, bersyukur dalam menerima nikmat, bersabar dalam menerima musibah, bertawakkal dalam menerima ketentuan dari Allah Swt. (termasuk dalam menerima kegagalan), ketulusikhlasan dalam melakukan atau memberikan sesuatu sebagai ibadah, optimisme akan datangnya pertolongan Allah Swt., selalu menaruh pengharapan kepada Allah Swt., idealisme yang tinggi dalam melaksanakan tugas-tugas kehidupan, memiliki dedikasi, memiliki kemauan untuk bekerja keras dan belajar keras, berpikir untuk jangka panjang dsb. Oleh karena Allah Swt. sangat dekat dengan hamba-hamba-Nya, maka pada akhirnya manusia mampu menghayati adanya perhatian, kasih sayang yang begitu besar dan pengawasan Tuhan kepada kita. Rasa khawatir yang sering muncul pada diri seseorang sebenarnya merupakan salah satu ujian hidup. Wujudnya mungkin muncul rasa khawatir tidak memperoleh atau tidak kebagian rizki, rasa khawatir tak cukup dengan gaji yang kecil, rasa khawatir menjadi miskin, rasa khawatir tak mempunyai keturunan, rasa khawatir akan cepat meninggal, dsb. yang semuanya itu perlu disikapi secara positif. Motivasi merupakan dorongan penggerak perilaku manusia. Tetapi hanya perilaku selektif dan terarah pada tujuan tertentu saja yang digerakkan oleh motivasi tersebut. Ada beberapa contoh sederhana tentang penggunaan secara simultan kemampuan intelektual, kemampuan emosional dan kemampuan spiritual dalam kehidupan sehari-hari. Dalam mengemudikan mobil, nampak bagaimana kemampuan akal berfungsi untuk mengkoordinasikan gerakan badan, mata, tangan dan kaki, bagaimana kemampuan emosi berfungsi untuk bersabar dalam kemacetan, padahal sebenarnya ingin lekasQEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 15
  20. 20. Belajar Untuk Masa Depanku sampai, bagaimana kemampuan spiritual berfungsi untuk senantiasa memohon keselamatan dalam perjalanan sampai di tempat tujuan dan mendoakan agar orang- orang lain juga selamat. Dalam bermain bola, nampak bagimana kemampuan fisik dapat berfungsi untuk menggerakkan kaki dengan lincah, bagaimana kemampuan akal berfungsi agar ketika menggiring bola untuk melewati barisan pertahanan belakang yang ketat sehingga dapat lolos sampai di depan gawang, bagaimana kemampuan emosi berfungsi agar tetap tenang dalam menghadapi kemelut di depan gawang, bagaimana kemampuan spiritual berfungsi untuk berdoa supaya dapat mencetak gol. Dalam memimpin, nampak bagaimana kemampuan akal berfungsi untuk berfikir agar dapat menyuruh dengan sopan, bagaimana agar yang dipimpin ikhlas menerima perintah, bagaimana kemampuan emosi berfungsi agar dapat sabar dalam memimpin, bagaimana kemampuan spiritual berfungsi agar dapat mendoakan dirinya sendiri, teman sejawat dan anak buah berserta keluarganya juga selamat semuanya. Keseimbangan yang terpadu melebur dan menyatu antara kemampuan intelektual, kemampuan emosional dan kemampuan spiritual itulah yang dapat menghasilkan inti nilai-nilai moral yang tercermin pada diri seseorang sebagai daya nurani atau daya kalbu yang bermoral. Mengapa dewasa ini banyak pemimpin dan penguasa di negeri kita yang tidak memiliki lagi rasa malu, rasa bersalah, apalagi rasa berdosa? Jawabannya dapat diberikan secara serius, tetapi dapat juga secara kelakar. Dalam mengambil keputusan apa pun kemampuan intelektual kita harus selalu berkoordinasi dengan kemampuan emosional dan kemampuan spiritual, karena baru dapat disebut mempunyai nurani apabila kemampuan intelektual telah menyatu dengan kemampuan emosional dan kemampuan spiritual. Aliran humanisme atau aliran kemanusiaan yang akhir-akhir ini tumbuh di Amerika Serikat pada umumnya hanya mengembangkan kemampuan intelektual dan emosional saja. Contohnya antara lain adalah adanya usulan dari para “homoseks” agar perkawinan antar mereka dapat diakui oleh undang-undang, demikian pula usulan para “lesbian”. Dan sekarang ini undang-undang yang mereka usulkan telah mendapat persetujuan. Mereka lupa bahwa Allah Swt. menciptakan segala sesuatu secara berpasang-pasangan, ada pria ada wanita untuk menjadi jodohnya, ada siang ada malam, ada gelap ada terang, ada tinggi ada rendah, ada hidup ada mati, ada sakit ada sehat, ada kaya ada miskin, dan seterusnya. Dalam kehidupan sehari-hari di sekitar kita, dapat disaksikan betapa banyaknya pedagang menjual sesuatu yang dilarang oleh Allah Swt., yang menjual barang yang sudah kedaluwarsa, yang mengurangi timbangan, yang mengurangi ukuran panjang, yang mengurangi mutu, ada petugas “catering” yang mencuri makanan yang seharusnya disediakan untuk para tamu. Perselingkuhan yang akhir-akhir ini sangat marak, semuanya itu dapat dengan enak dilakukan, karena mereka hanya cenderung mengembangkan kemampuan intelektual dan emosional saja dan sangat mengabaikan kemampuan spiritual. Sebagai umat beragama seharusnya kita mampu dan mau mengembangkan ketiga kemampuan ruhani itu sebagai satu kemampuan yang disebut kemampuan kalbu atau kemampuan nurani. Di sinilah sebenarnya yang membedakan manusia dengan makhluk ciptaan Allah Swt. yang lainnya, yaitu dia dapat berdzikir, baik berdzikir melalui ucapan dengan lisan, berdzikir dengan kalbu untuk merasakan kehadiran Allah Swt., berdzikir dengan akal untuk menangkap bahasa Allh Swt. maupun berdzikir dengan amal untuk patuh dan taat kepada-Nya.16 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  21. 21. Belajar Untuk Masa Depanku Dalam kemampuan spiritual, ukuran nilai yang harus kita gunakan adalah dari Allah Swt. sebagai Al-Khaliq yang Maha Benar. Di luar diri kita Allah Swt. menciptakan lautan. Fungsinya adalah untuk menetralkan semua apa saja yang masuk ke dalamnya. Dengan terpaan panasnya cahaya matahari setiap pagi, air laut menguap, uap menjadi awan, awan menjadi mendung, mendung menjadi hujan, meresap ke dalam tanah, menjadi mata air yang jernih untuk diminum dan membersihkan kotoran, berkumpul ke sungai dan mengalir lagi ke laut bersama apa saja yang terbawa, kemudian laut memproses semua yang kotor dan keruh itu menjadi sesuatu yang bersih dan jernih kembali. Adapun di dalam diri manusia Allah Swt. menciptakan sesuatu yang disebut kalbu atau hati nurani. Fungsinya adalah sebagaimana lautan juga untuk dapat menetralkan apa saja yang masuk di dalamnya melalui panca-indera dan berbagai kemampuan baik kemampuan fisik, kemampuan intelektual, kemampuan emosional maupun spiritual. Berkat terpaan lembutnya cahaya Ilahi (yang disebut juga sebagai taufik, hidayah, atau inayah), kemudian kalbu memprosesnya sehingga apa pun yang masuk akan berubah menjadi sebuah hikmah, menjadi kearifan. Sebagaimana cahaya matahari akan selalu menyinari lautan dan bumi, sebenarnya cahaya Ilahi pun selalu menyinari hati khalifah ciptaan-Nya. Namun sangat disayangkan, bahwa manusia sendirilah yang kebanyakan menghalangi kehadiran cahaya Ilahi itu. Allah Swt. menciptakan cahaya fisik dan cahaya non fisik. Cahaya fisik dapat ditangkap oleh penglihatan mata kita, sehingga kita dapat melihat dengan jelas semua benda apa pun yang berada di hadapan kita. Kita juga dapat membedakan dengan jelas antara benda yang satu dengan benda-benda yang lainnya. Kita dapat mengenali, misalnya jalan yang kita lalui ini mulus, jalan ini berlubang-lubang, jalan ini becek, jalan ini kering, jalan ini sempit, jalan ini lebar, dsb. Dengan cahaya fisik kita dapat melihat dengan jelas keadaan itu. Sedangkan cahaya non-fisik dapat ditangkap oleh penglihatan mata hati atau kalbu atau nurani kita. Dengan cahaya non-fisik kita dapat melihat dan membedakan dengan jelas barang yang ini haram dan yang itu halal, cara yang ini haram dan yang itu halal, sikap yang begitu tidak sopan dan yang begini sopan, kalau berbuat seperti itu sebenarnya kita berkhianat atau tidak dapat dipercaya, tetapi kalau seperti ini berarti kita jujur atau dapat dipercaya, kalau berbuat seperti itu sebenarnya kita tidak ikhlas, tetapi kalau seperti ini namanya ikhlas, perilaku ini dilarang oleh Allah Swt., oleh karena itu kita berusaha untuk menghindarinya, dan perilaku ini diperintahkan oleh Allah Swt., oleh karena itu kita berusaha untuk melaksanakannya, dsb. Dengan cahaya non-fisik kita dapat mengetahui dan memahami hal itu. Contoh nyata yang dapat diamati secara umum dalam kehidupan sehari-hari, misalnya saja pelajaran berwudlu bagi umat Islam. Wudlu merupakan prasyarat bagi sahnya seorang muslim untuk melaksanakan shalat. Artinya, sebelum melaksanakan shalat sebenarnya seorang muslim harus bersih lebih dulu baik badan atau fisiknya maupun jiwa atau ruh atau kalbunya. Jadi ia harus bersih lahir dan batinnya sebelum melaksanakan shalat. Berkumur, di samping untuk membersihkan mulut dan gigi adalah juga untuk mendidik agar setiap muslim sangat berhati-hati dalam berbicara. Harus selalu berbicara benar dan jujur, tidak pernah berdusta, tidak pernah berbicara bohong, tidak pernah berbicara kotor, tidak pernah berbicara kasar, tidak pernah mengumpat, tidak pernah berbicara mengenai aib orang lain, tidak pernah berbicara sia-sia yang tidak ada artinya, tidak pernah berbicara yang menyebabkan orang lain merasa tidakQEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 17
  22. 22. Belajar Untuk Masa Depanku aman, tidak pernah berbicara yang menyebabkan orang lain menjadi terancam yang disebut kekerasan verbal, dan sejenisnya. Mengenai berbohong perlu dibahas sedikit, karena kita tahu bahwa berbohong atau berdusta pertama akan diikuti dengan kebohongan yang kedua, ketiga, dan kebohongan berikutnya. Berbohong merupakan pintu pertama untuk melakukan kejahatan-kejahatan yang lain. Tetapi berbohong atau berdusta ini secara tidak disadari telah dididikkan kepada anak-anak sejak kecil. Ketika ayah atau ibu berada di rumah pada hari Minggu khawatir ada yang menagih hutang, kepada anak-anaknya dipesan, bila ada yang bertamu atau bertanya melalui telepon, katakan bahwa ayah atau ibu tidak ada. Ketika memasukkan anaknya yang berumur 5 tahun ke Sekolah Dasar, orang tua berpesan, bila ditanya oleh siapa saja di sekolah katakan bahwa kamu berumur 6 tahun. Kurikulum untuk mendidik dengan cara ini memang tidak tertulis, namun pengaruhnya sangat besar dalam pembentukan perilaku seseorang. Banyak pemimpin bangsa kita, bahkan pada lembaga seperti Kepolisian, Pengadilan (Jaksa, Hakim, Penasehat Hukum), Birokrasi, DPR dsb. yang melayani masyarakat tidak menyadari, bahwa mereka itu juga berstatus sebagai pendidik bangsa yang sangat berpengaruh bagi pembentukan perilaku anggota masyarakat. Banyak pelajaran berbohong dan berdusta yang secara tak disadari telah dididikkan oleh mereka kepada masyarakat. Hal ini pun tidak ada kurikulumnya yang tertulis. Inilah yang disebut sebagai “Hidden Curriculum” atau Kurikulum Tersamar. Selanjutnya kita kembali ke masalah wudlu. Membasuh hidung di samping untuk membersihkan kotoran yang ada di dalamnya adalah juga untuk mendidik agar setiap Muslim tidak mencium hal-hal yang tidak dibenarkan oleh aturan agamanya. Membasuh muka, di samping untuk membersihkan wajah dari kotoran dan noda adalah juga untuk mendidik agar setiap Muslim selalu berawajah cerah, murah senyum, ramah yang mencerminkan perhatian terhadap sesama, tidak berwajah seram, tidak bermuka perang, dsb. sehingga menyebabkan orang lain takut, bahkan berusaha menjauhi kita, dan sejenisnya. Membasuh kelopak mata di samping membersihkan kotoran yang menempel adalah juga untuk mendidik agar setiap Muslim selalu menjaga dan merawat mata dengan baik, hanya digunakan untuk melihat yang indah, yang baik, dan jangan digunakan untuk melihat yang tidak baik, yang tidak diijinkan oleh Allah Swt., jangan melirik untuk menyontek pekerjaan teman, karena menyontek pada hakikatnya adalah sama dengan mencuri, dan hal itu termasuk kriminal, jangan silau oleh kemegahan orang lain, dan sejenisnya. Membasuh lengan di samping untuk membersihkan kotoran yang ada di lengan kanan dan kiri adalah juga mendidik agar tangan setiap Muslim hanya digunakan untuk melakukan hal-hal yang baik yang dianjurkan oleh agama, dan jangan digunakan untuk mengambil yang bukan hak kita, jangan mencopet dan mencuri karena keduanya adalah tindakan kriminal, jangan memegang barang-barang yang haram, jangan menyebabkan orang lain terancam oleh tangan kita, dan sejenisnya. Membasuh telinga, di samping untuk membersihkan kotoran yang ada di daun telinga adalah juga untuk mendidik agar telinga setiap Muslim hanya digunakan untuk mendengarkan hal-hal yang indah dan bermanfaat, jangan digunakan untuk mendengarkan gosip-gosip, kata-kata yang tidak baik, berita-berita yang tidak benar, fitnah dan sejenisnya. Membasuh kepala, di samping untuk membersihkan kotoran yang ada di kepala adalah juga untuk mendidik agar yang ada di kepala setiap Muslim, yaitu otak,18 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  23. 23. Belajar Untuk Masa Depanku hanya digunakan untuk memikirkan hal-hal yang bermanfaat, jangan digunakan untuk memikirkan hal-hal yang tidak baik dan tidak benar apalagi yang tidak diridoi oleh Allah Swt., dan yang sejenisnya. Membasuh kaki, di samping untuk membersihkan kotoran yang ada di kaki kanan dan kiri adalah juga untuk mendidik agar kaki setiap Muslim jangan digunakan untuk melangkah ke arah yang tidak baik dan tidak benar. Pertanyaannya sekarang ialah: “Apakah pelajaran berwudlu yang dilakukan sekurang-kurangnya lima kali dalam sehari itu telah mampu menuntun dan membimbing kita untuk berperilaku seperti yang diajarkan oleh berwudlu itu? Apakah cahaya Ilahi tersebut telah kita beri jalan untuk menerpa kalbu kita, sehingga berwudlu ini memiliki makna yang sangat penting bagi pembentukan kepribadian setiap Muslim? Ataukah wudlu kita hanya sekadar kegiatan ritual yang sama sekali tidak ada artinya bagi pengembangan diri kita?” Hanya diri kita masing-masing yang mampu menjawab pertanyaan tersebut dengan sejujurnya. Berkorban pada Hari Raya Idul Adha merupakan cara Tuhan mendidik kita untuk memuliakan sesama manusia sebagai khalifah-Nya melalui suatu lambang yang sangat transparan. Manusia sangat mulia, jangan diremehkan, jangan direndahkan, apalagi disembelih untuk dikorbankan. Tuhan melarangnya dan oleh karena itu digantikan-Nya dengan menyembelih binatang. Maksudnya adalah agar sifat-sifat buruk binatang yang ada pada diri manusia itulah yang kita hilangkan, kita sirnakan. Di samping itu berkorban yang sebenarnya adalah kemauan dan kemampuan untuk memberikan dengan ikhlas sesuatu yang paling kita sayangi kepada orang lain. Pendidikan untuk mengembangkan kemampuan spiritual merupakan suatu proses yang sangat panjang, yaitu sepanjang hayat mulai dari masa kanak-kanak sampai dengan tua renta dan harus dilakukan dengan sabar. Kegiatannya berawal dari mulai dengan mengenal Allah Swt., kemudian dapat mencintai, lalu merindukan dan akhirnya ingin berjumpa dengan-Nya. Kalau ada kelemahan, kesulitan atau hambatan dalam mengembangkan kemampuan spiritual, maka titik berat penanganannya perlu dimintakan bantuan kepada ahli keagamaan atau kepada rohaniwan.H. Kecakapan untuk bermasyarakat. “Social Skills” atau kecakapan untuk bermasyarakat diperlukan oleh seseorang agar mampu menguasai cara menghadapi, cara berhubungan atau cara berdialog secara baik dengan sesama manusia sebagai tempat untuk bersilaturrahmi, untuk mewujudkan rasa kasih sayang yang dihasilkan oleh “Emotional Skills”. Keterampilan untuk berdialog dengan sesama manusia diperlukan untuk mendapatkan ridlo sesama manusia dalam berkomunikasi dan bergaul dengan sesama manusia, seperti: dalam mewujudkan bakti kepada kedua orang tua (birrul walidain), dalam menjalin kasih sayang di dalam keluarga, dalam membina rumah tangga, dalam hidup bertetangga, dalam menjalin hubungan persahabatan dengan teman dekat, dalam menjalin hubungan kerja dengan sesama staf, dengan pimpinan, dengan bawahan dsb. Dalam bahasa sehari-hari kecakapan untuk bermasyarakat ini disebut sebagai kemampuan untuk bergaul dengan orang lain yang dikenal dengan “hablun minannas”. Hasil dari kecakapan cara berdialog dengan sesama manusia antara lain adalah dapat menghargai berbagai macam perbedaan, dapat menghormati orang lain, dapat bekerja sama, dapat toleran atau tenggang rasa, dapat memberi maaf, dapat berbagi suka dan duka, dapat menyesuaikan diri, dan sebagainya.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan Penyelenggaraan SMPT 19
  24. 24. Belajar Untuk Masa Depanku Kecakapan untuk bermasyarakat dapat dikategorikan ke dalam dua kelompok besar masyarakat, yaitu masyarakat yang memiliki sifat khusus karena kedekatannya dalam kehidupan kita sehari-hari dan masyarakat yang lebih umum sifatnya dan lebih luas jangkauannya. Kelompok masyarakat khusus terdiri atas keluarga, tetangga, teman dekat dan masyarakat di tempat bekerja. Adapun kelompok masyarakat umum mencakup: masyarakat setempat (local community), masyarakat nasional sebagai bangsa (national community), masyarakat regional dalam suatu kawasan (regional community), dan masyarakat global (international community) sebagai konsekuensi dari keberadaan seseorang dalam lingkungan kehidupannya di planet bumi ini sejak ia dilahirkan sampai dengan saat meninggal dunia. Salah satu ajaran Rasulullah Saw. yang sangat indah dalam mengembangkan kecakapan untuk bermasyarakat adalah kemampuan untuk tersenyun. Beliau bersabda: "Senyuman yang engkau sunggingkan kepada saudaramu, dan kepada sesamamu adalah suatu ibadah". Sudahkah kita tahu bahwa calon pramugari Perusahaan Penerbangan "Garuda" memerlukan waktu 3 bulan latihan untuk dapat tersenyum dengan tulus dalam melayani penumpang? Sudahkah kita menghargai orang lain sebagai sesama ciptaan Allah Swt. sebagaimana mestinya? Sudahkah kita menghargai anak-anak kita sebagai karunia Allah Swt. kepada kita sebagaimana mestinya? Sudahkah kemampuan berbahasa kita terwujud dalam ucapan terima kasih kepada isteri, kepada suami, kepada anak, kepada menantu, kepada cucu, kepada pembantu kita di rumah setelah mereka selesai melakukan sesuatu untuk kita? Sudahkah kita berterima kasih kepada teman-teman kita? Sudahkah kita berterima kasih kepada orang lain atas pertolongannya? Sudahkah kita mengasihi orang lain? Apakah kita juga mengasihi binatang? Sudahkah kita mengasihi saudara-saudara kita sendiri? Ketika masih kanak-kanak sudahkah kita belajar menjadi anak yang baik, adik yang manis atau kakak yang ramah atau teman yang setia? Ketika dewasa sudahkah kita belajar menjadi kekasih yang baik, yang mampu menyatakan cinta dengan santun? Ketika sudah berumah tangga sudahkah kita belajar menjadi suami atau isteri yang baik, menjadi menantu yang baik? Ketika sudah dikaruniai anak, sudahkah kita belajar menjadi ayah atau ibu yang baik? Ketika mempunyai menantu sudahkah kita belajar menjadi mertua yang baik? Kadang-kadang terdapat persaingan antara mertua wanita dengan menantu wanita karena keduanya sangat mencintai seorang yang sama. Si Ibu Mertua tentu saja mencintai anak laki-lakinya, tetapi Si Menantu juga mencintai suaminya! Ketika bercucu sudahkah kita belajar menjadi kakek atau nenek yang baik? Sudahkah kita turut menyantuni anak-anak yatim? Ketika kita sudah mulai bekerja, sudahkah kita mencintai pekerjaan kita sendiri, menyayangi rekan-rekan sejawat kita, pimpinan kita, bawahan kita? Dalam pergaulan sehari-hari sudahkah kita memilih teman yang baik? Bahwa teman yang baik dapat mempengaruhi perilaku kita? Bahwa kalau kulit kambing berteman dengan tong dia akan menjadi bedug yang pada setiap waktu shalat dipukuli orang, padahal dia tidak bersalah? Sudahkan kita sebagai bangsa dapat menghargai pejalan kaki dengan menyediakan trotoir yang memadai? Sudahkah kita menyediakan tempat penyeberangan secara memadai? Demikian juga perlakuan kita terhadap para penyandang cacat? Sudahkah kita menyediakan trotoir yang rata dan tidak diisi oleh pedagang kaki lima? Beberapa pertanyaan ini hanyalah sebagian kecil dari potensi kecakapan bermasyarakat yang sudah ada pada anak-anak kita dan perlu ditumbuhkembangkan kearah yang benar. Dale Carnegie dalam bukunya “How to win friends and influence people” melaporkan hasil penelitiannya mengenai rasa kasih sayang yang tulus dari bocah-bocah balita di20 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711

×