Panduan pelaksanaan sbi

3,343 views

Published on

Panduan Pelaksanaan SBI

Published in: Education
0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
3,343
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
86
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Panduan pelaksanaan sbi

  1. 1. KATA PENGANTARPelaksanaan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional,Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 47 Tahun 2008 tentang Wajib Belajar,Instruksi Presiden nomor 5 tahun 2006 tentang Gerakan Nasional Percepatan PenuntasanWajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun dan Pemberantasan Buta Aksara merupakanindikasi yang sangat nyata upaya Pemerintah Indonesia dalam peningkatan mutu sumberdayamanusia agar mampu bersaing dalam era keterbukaan dan globalisasi.Di lingkungan Direktorat Pembinaan SMP Ditjen Mandikdasmen, Kementerian PendidikanNasional, diantara dampak realisasi dari peraturan-peraturan perundangan tersebut dapatdiukur dari Angka Partisipasi Kasar (APK) SMP/MTs/Sederajat pada akhir tahun 2009mencapai 98,11%. Angka ini melebihi target yang diharapkan dapat dicapai akhir tahun2008, yaitu 95.0%. Dengan telah tercapainya target APK di atas, maka orientasi pembinaanpendidikan pada jenjang SMP lebih ditekankan pada peningkatan mutu pendidikan.Dalam rangka peningkatan mutu tersebut, Direktorat Pembinaan SMP telah menyusunberbagai kebijakan dan strategi yang kemudian dijabarkan dalam bentuk program dankegiatan yang dilaksanakan secara terpadu dan terkoordinasi. Dengan kebijakan dan programtersebut, diharapkan misi 5 K Kementerian Pendidikan Nasional terkait dengan Ketersediaan,Keterjangkauan, Kualitas, Kesetaraan dan Kepastian juga diharapkan dapat terpenuhi.Agar program dan/atau kegiatan tersebut dapat mencapai target yang telah ditetapkan, sesuaidengan prosedur dan ketentuan yang ada, Direktorat Pembinaan SMP menerbitkan berbagaiBuku Panduan Pelaksanaan untuk masing-masing program dan/atau kegiatan, baik yangpengelolaannya di tingkat pusat, provinsi, kabupaten/kota, maupun yang dilaksanakanlangsung oleh sekolah.Dengan buku panduan ini diharapkan pihak-pihak terkait dengan penyelenggaraan program disemua tingkatan dapat memahami dan melaksanakan dengan amanah, efektif dan efisienseluruh proses kegiatan mulai dari penyiapan rencana, pelaksanaan, sampai denganmonitoring, evaluasi dan pelaporannya.Akhirnya, kami mengharapkan agar semua pihak terkait mempelajari dengan seksama danmenjadikannya sebagai pedoman serta acuan dalam pelaksanaan seluruh program ataukegiatan pembangunan pendidikan pada jenjang Sekolah Menengah Pertama tahun anggaran2010. Jakarta, Januari 2010 Direktur Pembinaan Sekolah Menengah Pertama, Didik Suhardi, SH., M.Si NIP. 196312031983031004 iii
  2. 2. DAFTAR ISIKATA PENGANTAR ..........................................................................................................iiiDAFTAR ISI ......................................................................................................................... vBAB I PENDAHULUAN ...................................................................................................... 1 A. LATAR BELAKANG................................................................................................ 1BAB II DASAR HUKUM DAN TUJUAN ............................................................................ 3 A. DASAR HUKUM ...................................................................................................... 3 B. TUJUAN.................................................................................................................... 3BAB III KONSEP SEKOLAH BERTARAF INTERNASIONAL.......................................... 5 A. PENGERTIAN SEKOLAH BERTARAF INTERNASIONAL................................... 5 B. TUJUAN DISELENGGARAKAN SEKOLAH BERTARAF INTERNASIONAL..... 6 C. KARAKTERISTIK SEKOLAH BERTARAF INTERNASIONAL ............................ 7BAB IV STANDAR PENYELENGGARAAN SEKOLAH BERTARAF INTERNASIONAL.............................................................................................................................................. 9 A. Pengertian IKKM dan IKKT dalam Penyelenggaraan SBI.......................................... 9 B. Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan atau IKKM dalam Penyelenggaraan SBI . 10 1. Pemenuhan Standar Isi ........................................................................................... 10 2. Pemenuhan Standar Proses ..................................................................................... 11 3. Pemenuhan Standar Kompetensi Lulusan (SKL) .................................................... 11 4. Pemenuhan Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan ........................................ 18 5. Pemenuhan Standar Sarana dan Prasarana .............................................................. 19 6. Pemenuhan Standar Pengelolaan ............................................................................ 19 7. Pemenuhan Standar Pembiayaan ............................................................................ 21 8. Pemenuhan Standar Penilaian................................................................................. 21 C. Pemenuhan IKKT bertaraf internasional (pengayaan, perluasan, dan pendalaman SNP) dalam Penyelenggaraan SBI.................................................................................... 22 1. Pengayaan, perluasan, dan pendalaman (IKKT) Standar Isi dalam penyelenggaraan SBI............................................................................................................................. ............................................................................................................................. 23 2. Pengayaan, perluasan, dan pendalaman (IKKT) Standar Proses dalam penyelenggaraan SBI.............................................................................................. 26 3. Pengayaan, perluasan, dan pendalaman (IKKT) Standar Kompetensi Lulusan (SKL) dalam penyelenggaraan SBI ................................................................................... 36 4. Pengayaan, perluasan, dan pendalaman (IKKT) Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan dalam penyelenggaraan SBI............................................................. 37 5. Pengayaan, perluasan, dan pendalaman (IKKT) Standar sarana dan prasarana dalam penyelenggaraan SBI.............................................................................................. 39 6. Pengayaan, perluasan, dan pendalaman (IKKT) Standar pengelolaan dalam penyelenggaraan SBI.............................................................................................. 39 7. Pengayaan, perluasan, dan pendalaman (IKKT) Standar pembiayaan dalam penyelenggaraan SBI.............................................................................................. 42 v
  3. 3. 8. Pengayaan, perluasan, dan pendalaman (IKKT) Standar penilaian dalam penyelenggaraan SBI .............................................................................................. 43BAB V PENGELOLAAN PESERTA DIDIK SEKOLAH BERTARAF INTERNASIONAL............................................................................................................................................ 49 A. Penerimaan peserta didik baru (PPDB) ..................................................................... 49 B. Penyelenggaraan Matrikulasi (Bridging Course/BC) bagi Peserta Didik Baru........... 50 C. Pembinaan peserta didik ........................................................................................... 51 D. Mutasi (perpindahan) peserta didik SBI .................................................................... 54BAB VI PENGEMBANGAN KULTUR SEKOLAH PADA SEKOLAH BERTARAFINTERNASIONAL ............................................................................................................. 55 A. Kultur lingkungan kondusif ...................................................................................... 56 B. Kultur belajar ........................................................................................................... 56 C. Kultur kompetitif, kolaboratif, dan kewirausahaan.................................................... 57 1. Kultur kompetitif.................................................................................................... 58 2. Kultur kolaboratif ................................................................................................... 58 3. Kultur kewirausahaan ............................................................................................. 58 4. Pendidikan Berbasis Keunggulan Lokal (PBKL) .................................................... 59 5. Pengembangan Ekonomi Kreatif di Sekolah ........................................................... 65 D. Kultur keunggulan global dan atau Pendidikan Berbasis Keunggulan Global (PBKG) . ................................................................................................................................. 68BAB VII PENANAMAN KARAKTER DALAM MANAJEMEN SEKOLAH BERTARAFINTERNASIONAL ............................................................................................................. 71 A. Nilai-nilai dan aspek-aspek karakter dalam komponen Standar Kompetensi Lulusan 72 B. Strategi penanaman karakter melalui manajemen sekolah......................................... 73BAB VIII KEWENANGAN PENYELENGGARAAN SEKOLAH BERTARAFINTERNASIONAL ............................................................................................................. 77 A. Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/ Kota Bidang Pendidikan ................................................. 77 B. Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/ Kota Bidang Penyelenggaraan SBI.................................. 78 1. Penyelenggaraan SBI secara bersama antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota................................................................. 78 2. Pendirian SBI oleh pemerintah ............................................................................... 79 3. Penyelenggaraan SBI oleh pemerintah provinsi ...................................................... 79 4. Peran atau kewenangan pemerintah kabupaten/kota dalam penyelenggaraan SBI.... 79 C. Penyerahan kewenangan penyelenggaraan RSBI/SBI ............................................... 79BAB IX PERIZINAN PENYELENGGARAAN SEKOLAH BERTARAFINTERNASIONAL ............................................................................................................. 91 A. Persyaratan perizinan penyelenggaraan Sekolah Bertaraf Internasional (SBI) ........... 91 1. Studi Kelayakan Sekolah ........................................................................................ 91 2. Nilai Akreditasi Sekolah......................................................................................... 94 3. Berbadan Hukum Pendidikan ................................................................................. 95 4. Pemenuhan SNP (IKKM) dan IKKT ...................................................................... 96 5. Kerjasama/kemitraan .............................................................................................. 96 vi
  4. 4. 6. RKS dan RKAS...................................................................................................... 97 7. Rekomendasi dari pemerintah daerah (provinsi) ..................................................... 97 8. Sumber pendanaan ................................................................................................. 98 9. Jaminan kecukupan pendanaan............................................................................... 98 B. Prosedur dan penetapan/pemberian izin penyelenggaraan Sekolah Bertaraf Internasional (SBI)........................................................................................................... 98 C. Pencabutan izin penyelenggaraan Sekolah Bertaraf Internasional (SBI)................... 99BAB X PENGENDALIAN DAN PENGAWASAN PENYELENGGARAAN .................. 101 A. Pengendalian penyelenggaraan SBI ........................................................................ 101 B. Pengawasan penyelenggaraan SBI.......................................................................... 104 C. Pelaporan penyelenggaraan SBI ............................................................................. 104LAMPIRAN-LAMPIRAN................................................................................................. 105 vii
  5. 5. Belajar Untuk Masa Depanku BAB I PENDAHULUANA. LATAR BELAKANG Sebagaimana telah diamanatkan dalam UUD 1945 pada pasal 31 dinyatakan bahwa: (1) Setiap warga Negara berhak mendapatkan pendidikan; (2) Setiap warga Negara wajib mengikuti pendidikan dasar dan pemerintah wajib membiayainya; serta (3) Pemerintah mengusahakan dan menyelenggarakan satu system pendidikan nasional yang meningkatkan keimanan dan ketaqwaan serta akhlak mulia dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa”. Pemerintah melalui Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah telah menetapkan tiga rencana strategis dalam jangka menengah, yaitu: (1) peningkatan akses dan pemerataan dalam rangka penuntasan wajib belajar pendidikan dasar, (2) peningkatan mutu, efisiensi, relevansi, dan peningkatan daya saing, dan (3) peningkatan manajemen, akuntabilitas, dan pencitraan publik. Dalam upaya peningkatan mutu, efisiensi, relevansi, dan peningkatan daya saing secara nasional dan sekaligus internasional pada jenjang pendidikan dasar dan menengah, maka telah ditetapkan pentingnya penyelenggaraan pendidikan bertaraf internasional, baik untuk sekolah negeri maupun swasta. Berkaitan dengan penyelenggaraan pendidikan yang bertaraf internasional ini, maka: (1) pendidikan bertaraf internasional yang bermutu (berkualitas) adalah pendidikan yang mampu mencapai standar mutu nasional dan internasional, (2) pendidikan bertaraf internasional yang efisien adalah pendidikan yang menghasilkan standar mutu lulusan optimal (berstandar nasional dan internasional) dengan pembiayaan yang minimal, (3) pendidikan bertaraf internasional juga harus relevan, yaitu bahwa penyelenggaraan pendidikan harus disesuaikan dengan kebutuhan peserta didik, orang tua, masyarakat, kondisi lingkungan, kondisi sekolah, dan kemampun pemerintah daerahnya (kabupaten/kota dan propinsi); dan (4) pendidikan bertaraf internasional harus memiliki daya saing yang tinggi dalam hal hasil-hasil pendidikan (output dan outcomes), proses, dan input sekolah baik secara nasional maupun internasional. Penyelenggaraan pendidikan yang bertaraf internasional pada jenjang pendidikan dasar dan menengah, yang selanjutnya disebut dengan Sekolah Bertaraf Internasional (disingkat dengan SBI) dilatarbelakangi oleh alasan-alasan berikut: 1. Era globalisasi menuntut kemampuan daya saing yang kuat dalam teknologi, manajemen dan sumberdaya manusia. Keunggulan teknologi akan menurunkan biaya produksi, meningkatkan kandungan nilai tambah, memperluas keragaman produk, dan meningkatkan mutu produk. Keunggulan manajemen dapat mempengaruhi dan menentukan bagus tidaknya kinerja sekolah, dan kenggulan sumber daya manusia yang memiliki daya saing tinggi pada tingkat internasional, akan menjadi daya tawar tersendiri dalam era globalisai ini. 2. Dalam upaya peningkatan mutu, efisien, relevan, dan memiliki daya saing kuat, maka dalam penyelenggaraan SBI pemerintah memberikan beberapa landasan yang kuat yaitu: (a) Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 Tentang Sistem PendidikanQEC24711 - Panduan Pelaksanaan SBI 1
  6. 6. Belajar Untuk Masa Depanku Nasional (UUSPN 20/2003) Pasal 50 ayat (3) dinyatakan bahwa “pemerintah dan/atau pemerintah daerah menyelenggarakan sekurang-kurangnya satu satuan pendidikan pada semua jenjang pendidikan untuk dikembangkan menjadi satuan pendidikan bertaraf internasional”; (b) Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan (disingkat SNP); (c) UU Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 2005-2025 menetapkan tahapan skala prioritas utama dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah ke-1 tahun 2005-2009 untuk meningkatkan kualitas dan akses masyarakat terhadap pelayanan pendidikan. 3. Penyelenggaraan SBI didasari oleh filosofi eksistensialisme dan esensialisme (fungsionalisme). Filosofi eksistensialisme berkeyakinan bahwa pendidikan harus menyuburkan dan mengembangkan eksistensi peserta didik seoptimal mungkin melalui fasilitasi yang dilaksanakan melalui proses pendidikan yang bermartabat, pro-perubahan (kreatif, inovatif dan eksperimentatif), menumbuhkan dan mengembangkan bakat, minat, dan kemampuan peserta didik. Filosofi eksistensialisme berkeyakinan bahwa pendidikan harus menyuburkan dan mengembangkan eksistensi peserta didik seoptimal mungkin melalui fasilitasi yang dilaksanakan melalui proses pendidikan yang bermartabat, pro-perubahan (kreatif, inovatif dan eksperimentatif), menumbuhkan dan mengembangkan bakat, minat, dan kemampuan peserta didik. Penyelenggaraan pendidikan di Indonesia harus memperhatikan perbedaan kecerdasan, kecakapan, bakat dan minat peserta didik. Jadi, peserta didik harus diberi perlakuan secara maksimal untuk mengaktualkan potensi intelektual, emosional, dan spriritualnya. Para peserta didik tersebut merupakan aset bangsa yang sangat berharga dan merupakan salah satu faktor daya saing yang kuat, yang secara potensial mampu merespon tantangan globalisasi. Filosofi esensialisme menekankan bahwa pendidikan harus berfungsi dan relevan dengan kebutuhan, baik kebutuhan individu, keluarga, maupun kebutuhan berbagai sektor dan sub-sub sektornya, baik lokal, nasional, maupun internasional. Terkait dengan tuntutan globalisasi, pendidikan harus menyiapkan sumberdaya manusia Indonesia yang mampu bersaing secara internasional. 4. Dalam mengaktualisasikan kedua filosofi tersebut, empat pilar pendidikan yaitu learning to know, learning to do, learning to live together, and learning to be merupakan patokan berharga bagi penyelarasan praktek-praktek penyelenggaraan pendidikan di Indonesia, mulai dari kurikulum, guru, proses belajar mengajar, sarana dan prasarana, hingga sampai penilaiannya. Maksudnya adalah pembelajaran tidaklah sekedar memperkenalkan nilai-nilai (learning to know), tetapi juga harus bisa membangkitkan penghayatan dan mendorong menerapkan nilai-nilai tersebut (learning to do) yang dilakukan secara kolaboratif (learning to live together) dan menjadikan peserta didik percaya diri dan menghargai dirinya (learning to be). Berdasarkan berbagai peraturan perundangan dan beberapa pertimbangan/alasan di atas, maka penting kiranya pemerintah (Departemen Pendidikan Nasional) berkewajiban untuk memberikan arahan, bimbingan dan pengaturan terhadap sekolah-sekolah yang akan atau telah ditetapkan sebagai SBI, baik untuk sekolah negeri maupun swasta supaya kedepan pengembangannya lebih terarah, terencana, dan sistematis, serta diharapkan di setiap daerah Kabupaten/Kota di Indonesia terdapat minimal satu satuan dan jenis pendidikan yang bertaraf internasional. Untuk itu, Direktorat Pembinaan SMP perlu untuk membuat adanya suatu panduan penyelenggaraan SBI ini, yang dapat dipergunakan sebagai acuan oleh semua pemangku kepentingan (stakeholder) dalam rangka penyelenggaraan SBI.2 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  7. 7. Belajar Untuk Masa Depanku BAB II DASAR HUKUM DAN TUJUANA. DASAR HUKUM Penyelenggaraan SBI ini berlandaskan pada: 1. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional dalam pasal 50 menyatakan bahwa: a. Ayat (2): Pemerintah menentukan kebijakan nasional dan standar nasional pendidikan untuk menjamin mutu pendidikan nasional. b. Ayat (3): pemerintah dan/atau Pemerintah Daerah menyelenggarakan sekurang- kurangnya satu sekolah pada semua jenjang pendidikan untuk dikembangkan menjadi sekolah yang bertaraf internasional. 2. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 2005 – 2025 mengatur perencanaan pembangunan jangka panjang sebagai arah dan prioritas pembangunan secara menyeluruh yang akan dilakukan secara bertahap untuk mewujudkan masyarakat adil dan makmur. 3. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan dalam Pasal 61 Ayat (1) menyatakan bahwa: Pemerintah bersama-sama pemerintah daerah menyelenggarakan sekurang-kurangnya satu sekolah pada jenjang pendidikan dasar dan sekurang-kurangnya satu sekolah pada jenjang pendidikan menengah untuk dikembangkan menjadi sekolah bertaraf internasional. 4. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 Tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota 5. Peraturan Pemerintah Nomor 48 Tahun 2008 Tentang Pendanaan Pendidikan. 6. Rencana Strategis Departemen Pendidikan Nasional Tahun 2005-2009 menyatakan bahwa untuk meningkatkan daya saing bangsa, perlu dikembangkan sekolah bertaraf internasional pada tingkat kabupaten/kota melalui kerjasama yang konsisten antara pemerintah dengan pemerintah kabupaten/kota yang bersangkutan. 7. Kebijakan Depdiknas Tahun 2007 tentang Pedoman Penjaminan Mutu Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional pada Jenjang Pendidikan Dasar dan Menengah, antara lain pada halaman 10 disebutkan “.........diharapkan seluruh pemangku kepentingan untuk menjabarkan secara operasional sesuai dengan karakteristik dan kebutuhan Sekolah/Madrasah bertaraf internasional...” 8. Permendiknas Nomor 22, 23, 24 Tahun 2006 dan Nomor 6 Tahun 2007; Nomor 12, 13, 16, 18, 19, 20, 24, dan 41 Tahun 2007. 9. Permendiknas Nomor 78 Tahun 2009 Tentang Penyelenggaraan Sekolah Bertaraf Internasional pada Jenjang Pendidikan Dasar dan Menengah. 10. Permendiknas Nomor 39 Tahun 2008 Tentang Pembinaan Kepeserta didikanB. TUJUAN Panduan Penyelenggaraan SBI ini disusun untuk memberikan penjelasan dan ketentuan secara umum bagi para pemangku kepentingan pendidikan di tingkat pusat, provinsi, kabupaten/kota, dan sekolah dalam menyelenggarakan Sekolah Bertaraf InternasionalQEC24711 - Panduan Pelaksanaan SBI 3
  8. 8. Belajar Untuk Masa Depanku (SBI) yang berlandaskan pada peraturan perundang-undangan yang berlaku. Dengan adanya panduan ini diharapkan seluruh pemangku kepentingan: 1. memiliki pemahaman, pengertian, dan wawasan yang sama tentang konsep sekolah bertaraf internasional; 2. memiliki pemahaman, pengertian, dan wawasan yang sama tentang standar penyelenggaraan sekolah bertaraf internasional dalam hal: tujuan penyelenggaraan SBI, kurikulum, pengembangan SDM, proses pembelajaran, manajemen, sarana/prasarana, pembiayaan, dan sistem penilaian pada SBI. 3. memiliki pemahaman, pengertian, dan wawasan yang sama tentang peserta didik SBI, kultur sekolah, persyaratan, prosedur, perijinan, pengendalian dan pengawasan serta sanksi pelanggaran.4 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  9. 9. Belajar Untuk Masa Depanku BAB III KONSEP SEKOLAH BERTARAF INTERNASIONALA. PENGERTIAN SEKOLAH BERTARAF INTERNASIONAL Seperti dijelaskan dalam kebijakan Depdiknas Tahun 2007 Tentang ”Pedoman Penjaminan Mutu Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional pada Jenjang Pendidikan Dasar dan Menengah”, bahwa Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional merupakan Sekolah/Madrasah yang sudah memenuhi seluruh Standar Nasional Pendidikan (SNP) dan diperkaya dengan mengacu pada standar pendidikan salah satu negara anggota Organization for Economic Co-operation and Development dan / atau negara maju lainnya yang mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan, sehingga memiliki daya saing di forum internasional. Hal ini sejalan dengan pengertian SBI yang tertuang dalam Permendiknas No 78 Tahun 2009 Tentang Penyelenggaraan SBI pada Jenjang Pendidikan Dasar dan Menengah, yaitu bahwa Sekolah Bertaraf Internasional adalah sekolah yang sudah memenuhi seluruh SNP yang diperkaya dengan keunggulan mutu tertentu yang berasal dari negara anggota OECD atau negara maju lainnya. Dengan konsep ini, SBI adalah sekolah yang sudah memenuhi dan melaksanakan standar nasional pendidikan yang meliputi: standar isi, standar proses, standar kompetensi lulusan, standar pendidik dan tenaga kependidikan, standar sarana dan prasarana, standar pengelolaan, standar pembiayaan, dan standar penilaian. Selanjutnya komponen- komponen, aspek-aspek, dan indicator-indikator SNP tersebut diperkaya, diperkuat, dikembangkan, diperdalam, diperluas melalui adaptasi atau adopsi standar pendidikan dari salah satu atau lebih anggota OECD dan / atau negara maju lainnya yang mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan serta diyakini telah memiliki reputasi mutu yang diakui secara internasional, serta lulusannya memiliki kemampuan daya saing internasional. Dengan demikian diharapkan SBI harus mampu memberikan jaminan bahwa baik dalam penyelenggaraan maupun hasil-hasil pendidikannya lebih tinggi standarnya daripada SNP. Penjaminan ini dapat ditunjukkan kepada masyarakat nasional maupun internasional melalui berbagai strategi yang dapat dipertanggungjawabkan. Sesuai dengan konsep SBI di atas, maka dalam upaya mempermudah sekolah dalam memahami dan menjabarkan secara operasional dalam penyelenggraan pendidikan yang mampu menjamin mutunya bertaraf internasional, maka dapat dirumuskan bahwa SBI pada dasarnya merupakan pelaksanaan dan pemenuhan delapan (8) unsur SNP yang disebut sebagai indikator kinerja kunci minimal (disingkat IKKM) dan diperkaya/dikembangkan/diperluas/diperdalam dengan komponen, aspek, atau indikator kompetensi yang isinya merupakan penambahan atau pengayaan/pemdalaman/penguatan/perluasan dari delapan SNP tersebut sebagai indikator kinerja kunci tambahan (disingkat IKKT) dan berstandar internasional dari salah satu anggota OECD dan/atau negara maju lainnya. Untuk dapat memenuhi karakteristik dari konsepsi SBI tersebut, maka sekolah dapat melakukan antara lain dengan dua cara, yaitu: (1) adaptasi, yaitu pengayaan/pemdalaman/penguatan/perluasan/penyesuaian unsur-unsur tertentu yang sudah ada dalam SNP dengan mengacu (setara/sama) dengan standar pendidikan salahQEC24711 - Panduan Pelaksanaan SBI 5
  10. 10. Belajar Untuk Masa Depanku satu negara anggota OECD dan / atau negara maju lainnya yang mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan, diyakini telah memiliki reputasi mutu yang diakui secara internasional, serta lulusannya memiliki kemampuan daya saing internasional; dan (2) adopsi, yaitu penambahan dari unsur-unsur tertentu yang belum ada diantara delapan unsur SNP dengan tetap mengacu pada standar pendidikan salah satu anggota OECD dan / atau negara maju lainnya yang mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan, diyakini telah memiliki reputasi mutu yang diakui secara internasional, serta lulusannya memiliki kemampuan daya saing internasional. Oleh karena itu bagi sekolah yang akan melakukan adaptasi ataupun adopsi untuk memenuhi IKKT, perlu mencari mitra internasional, misalnya sekolah-sekolah dari dalam atau dari luar negeri negara-negara anggota OECD yaitu: Australia, Austria, Belgium, Canada, Czech Republic, Denmark, Finland, France, Germany, Greece, Hungary, Iceland, Ireland, Italy, Japan, Korea, Luxembourg, Mexico, Netherlands, New Zealand, Norway, Poland, Portugal, Slovak Republic, Spain, Sweden, Switzerland, Turkey, United Kingdom, United States dan negara maju lainnya seperti Chile, Estonia, Israel, Russia, Slovenia, Singapore dan Hongkong. Catatan: Direktorat Pembinaan SMP mulai tahun ajaran 2007/2008 telah menetapkan sejumlah sekolah sebagai rintisan SBI untuk diberikan pembinaan untuk pemenuhan SNP atau IKKM, baik melalui pemberian dana bantuan maupun sarana prasarana. Bantuan tersebut juga sekaligus dipergunakan untuk secara bertahap dalam kerangka pemenuhan IKKT. Setelah selesai masa pembinaan dari pusat tersebut, maka pembinaan seterusnya menjadi kewenangan propinsi serta stakeholders sekolah, sesuai dengan kewenangannya sebagaimana tercantum dalam PP Nomor 38 Tahun 2007.B. TUJUAN DISELENGGARAKAN SEKOLAH BERTARAF INTERNASIONAL Tujuan penyelenggaraan SBI adalah untuk menghasilkan lulusan yang memiliki: 1. kompetensi sesuai standar kompetensi lulusan dan diperkaya dengan standar kompetensi pada salah satu sekolah terakreditasi di negara anggota OECD atau negara maju lainnya; 2. daya saing komparatif tinggi yang dibuktikan dengan kemampuan menampilkan keunggulan lokal ditingkat internasional; 3. kemampuan bersaing dalam berbagai lomba internasional yang dibuktikan dengan perolehan medali emas, perak, perunggu dan bentuk penghargaan internasional lainnya; 4. kemampuan bersaing kerja di luar negeri terutama bagi lulusan sekolah menengah kejuruan; 5. kemampuan berperan aktif secara internasional dalam menjaga kelangsungan hidup dan perkembangan dunia dari perspektif ekonomi, sosio-kultural, dan lingkungan hidup; 6. kemampuan menggunakan dan mengembangkan teknologi komunikasi dan informasi secara professional.6 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  11. 11. Belajar Untuk Masa DepankuC. KARAKTERISTIK SEKOLAH BERTARAF INTERNASIONAL Pada umumnya sekolah disebut sebagai sekolah internasional antara lain memiliki ciri- ciri: (a) sebagai anggota atau termasuk dalam komunitas sekolah dari negara- negara/lembaga pendidikan internasional yang ada di negara-negara OECD dan/ atau negara maju lainnya, (b) terdapat guru-guru dari negara-negara tersebut, (c) dapat menerima peserta didik dari negara asing, dan (d) terdapat kegiatan-kegiatan kultur sekolah atau pengembangan karakter peserta didik yang menghargai atau menghormati negara/bangsa lain di dunia, toleransi beragama, menghormati dan saling menghargai budaya tiap bangsa, menghormati keragaman etnis/ras/suku, mampu berkomunikasi berbasis TIK dan berbahasa inggris/asing lainnya, dan sebagainya. Sedangkan sekolah yang telah bertaraf internasional adalah sekolah yang memiliki keunggulan dengan ditunjukkan oleh pengakuan internasional terhadap masukan, proses dan hasil-hasil pendidikan dalam berbagai komponen, aspek, dan indikator pendidikan. Pengakuan tersebut dibuktikan dengan berbagai bentuk dan bercirikan keinternasionalan seperti kemitraan dengan bukti nyata berupa perjanjian yang secara substantif terlegitimasi dari salah satu anggota OECD dan / atau negara maju lainnya (termasuk juga dari dalam negeri) yang mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan, diyakini telah memiliki reputasi mutu yang diakui secara internasional, serta lulusannya memiliki kemampuan daya saing internasional. Dalam lulusan SBI diharapkan, selain menguasai kompetensi dengan SNP di Indonesia, juga menguasai kemampuan- kemampuan kunci global agar setara dengan rekannya dari lulusan negara-negara maju tersebut. Untuk itu pengakraban peserta didik terhadap nilai-nilai progresif yang diunggulkan dalam era global perlu digunakan sebagai acuan dalam penyelenggaraan SBI. Nilai-nilai progresif tersebut akan dapat mempersempit kesenjangan antara Indonesia dengan negara-negara maju, khususnya dalam bidang ekonomi dan teknologi. Perkembangan ekonomi dan teknologi sangat tergantung pada penguasaan disiplin ilmu keras (hard science) dan disiplin ilmu lunak (soft science). Disiplin ilmu keras meliputi matematika, fisika, kimia, biologi, astronomi, dan terapannya yaitu teknologi yang meliputi teknologi komunikasi, transportasi, manufaktur, konstruksi, bio, energi, dan bahan. Disiplin ilmu lunak (soft science) meliputi, misalnya, sosiologi, ekonomi, bahasa asing (Inggris, utamanya), dan etika global. Apabila mengacu pada visi pendidikan nasional, maka karakteristik visi SBI adalah ”terwujudnya insan Indonesia yang cerdas dan kompetitif secara internasional”. Visi tersebut memiliki implikasi bahwa penyiapan manusia bertaraf internasional memerlukan upaya-upaya yang dilakukan secara intensif, terarah, terencana, dan sistematik agar dapat mewujudkan bangsa yang maju, sejahtera, damai, dihormati, dan diperhitungkan oleh bangsa-bangsa lain. Maka dari itu misi SBI adalah mewujudkan manusia Indonesia cerdas dan kompetitif secara internasional, yang mampu bersaing dan berkolaborasi secara global. Misi ini direalisasikan melalui kebijakan, rencana, program, dan kegiatan SBI yang disusun secara cermat, tepat, futuristik, dan berbasis demand-driven. Penyelenggaraan SBI bertujuan untuk menghasilkan lulusan yang berkelas nasional dan internasional sekaligus. Lulusan yang berkelas nasional secara jelas telah dirumuskan dalam UU Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional dan dijabarkan dalam PP 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan dan dalam PermendiknasQEC24711 - Panduan Pelaksanaan SBI 7
  12. 12. Belajar Untuk Masa Depanku nomor 23/2006 tentang Standar Kompetensi Lulusan (SKL), serta dalam Kebijakan Depdiknas Tahun 2007 Tentang ”Pedoman Penjaminan Mutu Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional pada Jenjang Pendidikan Dasar dan Menengah”. Dalam Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 dan dijabarkan dalam Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 bahwa sekolah harus memenuhi delapan unsur Standar Nasional Pendidikan terdiri dari: standar isi, standar proses, standar kompetensi lulusan, standar pendidik dan tenaga kependidikan, standar sarana dan prasarana, standar pengelolaan, standar pembiayaan, dan standar penilaian, dimana semuanya itu merupakan obyek penjaminan mutu pendidikan/sekolah. Dengan demikian, tolok ukur atau karakteristik SBI adalah sekolah harus mampu memenuhi delapan obyek atau unsur pendidikan tersebut yang secara rinci dijabarkan dalam standar indikator-indikator kinerja kunci minimal sebagai jaminan akan mutu pendidikannya yang telah berstandar nasional. Di samping itu, sekolah juga harus mampu memenuhi indikator-indikator kinerja kunci tambahan, yaitu indikator-indikator kinerja sekolah yang berstandar internasional sebagaimana dijelaskan di atas.8 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  13. 13. Belajar Untuk Masa Depanku BAB IV STANDAR PENYELENGGARAAN SEKOLAH BERTARAF INTERNASIONALSebagaimana dijelaskan sebelumnya bahwa sebagai SBI harus memenuhi SNP atau IKKM danpengayaannya dari SNP atau IKKT yang bertaraf internasional. Oleh karena itu, setiap sekolah yangmenyelengarakan pendidikan sebagai SBI harus didasarkan atas kedua hal tersebut untuk dapatdipenuhi semuanya.A. Pengertian IKKM dan IKKT dalam Penyelenggaraan SBI Pengertian unsur indikator kinerja kunci minimal (IKKM) di sini adalah suatu standar kinerja sekolah yang meliputi unsur-unsur pendidikan yaitu: akreditasi, kurikulum, proses pembelajaran, penilaian, pendidik, tenaga kependidikan, sarana dan prasarana, pengelolaan, dan pembiayaan pendidikan. Bagi sekolah yang dirintis sebagai SBI, maka diharuskan terlebih dahulu memenuhi standar minimal dari berbagai unsur pendidikan tersebut. Indikator-indikator pendidikan tersebut merupakan kunci pokok yang harus dipenuhi sebagai tolok ukur bahwa sekolah yang bersangkutan minimal telah memenuhi Standar Nasional Pendidikan sebagaimana telah ditentukan dalam Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005. Sesuai dengan konsep SBI yang dikembangkan sebelumnya bahwa SBI pada Jenjang Pendidikan Dasar dan Menengah” merupakan ”Sekolah/Madrasah yang sudah memenuhi seluruh Standar Nasional Pendidikan (SNP) dan diperkaya dengan mengacu pada standar pendidikan salah satu negara anggota OECD dan / atau negara maju lainnya yang mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan, sehingga memiliki daya saing di forum internasional”. Pengertian SNP yang diperkaya adalah dipahami sebagai pendalaman, perluasan, dan penguatan terhadap tiap komponen pendidikan sebagaimana disebut di atas (atau IKKT), yaitu diperkaya tentang standar isinya, standar proses pembelajarannya, standar kompetensi lulusannya, standar penilaiannya, standar pendidik dan tenaga kependidikannya, standar sarana dan prasarananya, dan standar pengelolaannya serta standar pembiayaannya. Pengayaan tersebut luasan, kedalaman, dan cakupannya sangat ditentukan oleh: (1) kondisi dan kemampuan sekolah; (2) tuntuan di era globalisasi; (3) tujuan yang diinginkan (termasuk visi dan misi sekolah yang bersangkutan); dan (4) dukungan berbagai pemangku kepentingan untuk penyelenggaraan SBI, termasuk di dalamnya adalah Pemerintah Daerah Provinsi sebagai penyelenggara. Sedangkan pengertian tentang mengacu pada standar pendidikan salah satu negara anggota OECD dan / atau negara maju lainnya, termasuk yang ada di dalam negeri, adalah yang mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan yang diselenggarakan tetap pada ”jati diri” bangsa Indonesia. Artinya, SBI pada jenjang pendidikan dasar dan menengah di Indonesia tetap terdapat ciri keindonesiaannya, dimana yang dikatakan ”bertaraf” di sini misalnya dilihat dari kelulusan adalah bertaraf tentang kompetensi, kemampuan, dan profesionalitas lulusan minimal sama atau lebih tinggi daripada kompetensi, kemampuan, dan profesionalitas lulusan dari sekolah internasional dari negara-negara tersebut. Misalnya, lulusan SBI di Indonesia bidang metematika harus minimal sama dengan lulusan sekolah internasional dari salah satu negara anggota OECD dan / atau negara maju lainnya, termasuk yang ada di dalam negeri, yang mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan. Demikian pula halnya untuk bidang-bidang lainnya yaitu sains (IPA), Bahasa Inggris, TIK, dan sebagainya. Oleh karena itu, pemaknaan ”mengacu” di sini dalam hal kelulusan lebih dititikberatkan kepada kesesamaan atau kesetaraan akan kompetensi, kemampuan, dan profesionalitasnya.QEC24711 - Panduan Pelaksanaan SBI 9
  14. 14. Belajar Untuk Masa DepankuB. Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan atau IKKM dalam Penyelenggaraan SBI Seperti telah dijelaskan sebelumnya bahwa bagi sekolah yang bertaraf internasional (SBI) harus memenuhi dua indikator kinerja sekolah, yaitu Indikator Kinerja Kunci Minimal (IKKM) dan Indikator Kinerja Kunci Tambahan (IKKT). Sebagai SBI maka wajib memenuhi IKKM ini, karena komponen-komponen IKKM merupakan standar nasional pendidikan yang telah ditetapkan dalam UUSP Nomor 20 Tahun 2003, dijabarkan lebih lanjut dalam PP Nomor 19 Tahun 2005, dan lebih lanjut dioperasionalkan dalam Peraturan atau Keputusan Menteri Pendidikan Nasional serta Kebijakan Direktorat Pembinaan SMP, yaitu sebagai SNP minimal yang terdiri dari pemenuhan terhadap standar kompetensi lulusan, standar isi, pemenuhan standar proses pembelajaran, pemenuhan standar penilaian, pemenuhan standar pendidik dan tenaga kependidikan, pemenuhan standar sarana dan prasarana, pemenuhan standar pengelolaan, dan pemenuhan standar pembiayaan pendidikan. Sebagai pedoman SBI dalam pemenuhan SNP (IKKM) ini adalah telah diatur dalam beberapa peraturan perundangan, seperti: 1. Pemenuhan SKL mengacu kepada Permendiknas No 23 Tahun 2006 2. Pemenuhan standar isi mengacu kepada Permendiknas No 22 Tahun 2006 dan Permendiknas Nomor 24 Tahun 2006 dan No 6 Tahun 2007 tentang Implementasi Permendiknas Nomor 22 dan 23 Tahun 2006 3. Pemenuhan standar proses mengacu kepada Permendiknas No 41 Tahun 2007 4. Pemenuhan standar pendidik dan tenaga kependidikan mengacu kepada Permendiknas Nomor 13 Tahun 2007 tentang Standar Kepala Sekolah, Permendiknas Nomor 16 Tahun 2007 tentang Standar Kualifikasi dan Kompetensi Guru, Permendiknas Nomor 18 Tahun 2007 tentang Sertifikasi Guru Dalam Jabatan, Permendiknas Nomor 39 Tahun 2009 tentang Pengaturan Beban Kerja Guru dan Pengawas Satuan Pendidikan. 5. Pemenuhan standar Sarana dan Prasarana Pendidikan mengacu kepada Keputusan Mendiknas Nomor 129a/U/2004 tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Pendidikan, Pembakuan Bangunan dan Perabot Sekolah Menengah Pertama Tahun 2004 dari Direktorat Pembinaan SMP, Panduan Pelaksanaan dan Panduan Teknis Program Subsidi Imbal Swadaya: Pembangunan Ruang Laboratorium Sekolah Tahun 2007 dari Direktorat Pembinaan SMP, dan Permendiknas No 24 Th 2007 Tentang Standar Sarana dan Prasarana 6. Pemenuhan standar pengelolaan mengacu kepada Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007 dan termasuk pemenuhan akreditasi sekolah mengacu kepada Permendiknas Nomor 12 Tahun 2009. 7. Pemenuhan standar pembiayaan mengacu kepada Peraturan Pemerintah Nomor 48 Tahun 2008 tentang Pendanaan Pendidikan 8. Pemenuhan standar penilaian mengacu kepada Permendiknas Nomor 20 Tahun 2007. 1. Pemenuhan Standar Isi Sebagai sekolah yang bertaraf internasional, maka dalam penyelenggaraan pendidikannya harus memenuhi standar isi sebagaimana yang telah ditetapkan dalam Permendiknas Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi. Dijelaskan bahwa ”Standar Isi untuk satuan Pendidikan Dasar dan Menengah yang selanjutnya disebut Standar Isi mencakup lingkup materi minimal dan tingkat kompetensi minimal untuk mencapai kompetensi lulusan minimal pada jenjang dan jenis pendidikan tertentu”, termasuk di dalamnya adalah jenjang SMP. Standar isi secara keseluruhan mencakup: (1) kerangka dasar dan struktur kurikulum yang merupakan pedoman dalam penyusunan kurikulum pada tingkat satuan pendidikan, (2) beban10 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  15. 15. Belajar Untuk Masa Depanku belajar bagi peserta didik pada satuan pendidikan dasar dan menengah, (3) kurikulum tingkat satuan pendidikan yang akan dikembangkan oleh satuan pendidikan berdasarkan panduan penyusunan kurikulum sebagai bagian tidak terpisahkan dari standar isi, yang dalam hal ini disusun dalam Buku-1 KTSP termasuk di dalamnya adalahstruktur kurikulum dan pemetaan standar kompetensi dan kompetensi dasar, dan (4) kalender pendidikan untuk penyelenggaraan pendidikan pada satuan pendidikan jenjang pendidikan dasar dan menengah. 2. Pemenuhan Standar Proses Pembelajaran adalah proses interaksi antara peserta didik dan pendidik dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar, dimana proses pembelajaran ditinjau dari sisi manajemen adalah suatu perencanaan, pelaksanaan, penilaian, dan pengawasan, sehingga terjadi proses pembelajaran yang efektif dan efisien. Karakteristik proses pembelajaran tersebut haruslah interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, dan memberikan motivasi kepada peserta didik agar mampu membangkitkan semangat belajar, kreatif, dinamis, dan mandiri sesuai dengan bakat dan minatnya. Kondisi seperti inilah yang diharapkan dapat terjadi dalam proses pembelajaran. Seperti diamanatkan dalam PP Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan bahwa setiap sekolah harus memenuhi standar proses, sebagaimana tertuang dalam Permendiknas Nomor 41 Tahun 2007. Standar proses adalah kriteria minimal SNP yang meliputi perencanaan proses pembelajaran, pelaksanaan proses pembelajaran, penilaian hasil pembelajaran, dan pengawasan proses pembelajaran untuk mencapai standar kompetensi lulusan. Standar perencanaan proses pembelajaran meliputi silabus dan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) untuk semua mata pelajaran pada semua jenjang kelas, yang sekurang- kurangnya memuat standar kompetensi (SK), kompetensi dasar (KD), materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, indikator pencapaian kompetensi, penilaian hasil belajar, dan sumber belajar. Pelaksanaan proses pembelajaran meliputi: (a) persyaratan yang harus dipenuhi yaitu: jumlah peserta didik tiap rombongan belajar, beban tugas minimal pendidik, sumber belajar, rasio maksimal peserta didik dan guru, dan pengelolaan kelas; (b) pelaksanaan pembelajaran yang meliputi: kegiatan pendahuluan, kegiatan inti, dan kegiatan penutup pembelajaran. Sedangkan untuk penilaian hasil belajar harus mengacu kepada standar penilaian yang menekankan pada proses dan hasil pendidikan. Pelaksanaan penilaian harus dilakukan secara konsisten, sistematik, dan terprogram, yang selanjutnya akan dijelaskan dalam bab tersendiri. Standar pengawasan proses pembelajaran dilakukan yang dibedakan dalam pengawasan yang bersifat pemantauan, supervisi, dan evaluasi pelaksanaan pembelajaran. Pelaporan-pelaporan pemantauan, supervisi, dan evaluasi pelaksanaan pembelajaran harus dibuat dan dipergunakan untuk masukan, perbaikan, dan tindak lanjut terhadap substnasi, pendukung, dan pelaksana pembelajaran itu sendiri sehingga dapat lebih ditingkatkan proses pelaksanaan pembelajaran dari perencanaan, pelaksanaan, penilaian sampai dengan pengawasan berikutnya. 3. Pemenuhan Standar Kompetensi Lulusan (SKL) Sebagai sekolah yang bertaraf internasional, maka dalam penyelenggaraan pendidikan SBI harus memenuhi (dalam pengertian menghasilkan lulusan) sebagaimana yang telah ditetapkan dalam Permendiknas Nomor 23 Tahun 2006 tentang Standar Kompetensi LulusanQEC24711 - Panduan Pelaksanaan SBI 11
  16. 16. Belajar Untuk Masa Depanku SMP, Standar Kompetensi Kelompok Mata Pelajaran, dan Standar Kompetensi Lulusan per Mata Pelajaran, yaitu: a. Standar Kompetensi Lulusan SMP: 1) Mengamalkan ajaran agama yang dianut sesuai dengan tahap perkembangan remaja 2) Memahami kekurangan dan kelebihan diri sendiri 3) Menunjukkan sikap percaya diri 4) Mematuhi aturan-aturan sosial yang berlaku dalam lingkungan yang lebih luas 5) Menghargai keberagaman agama, budaya, suku, ras, dan golongan sosial ekonomi dalam lingkup nasional 6) Mencari dan menerapkan informasi dari lingkungan sekitar dan sumber-sumber lain secara logis, kritis, dan kreatif 7) Menunjukkan kemampuan berpikir logis, kritis, kreatif, dan inovatif 8) Menunjukkan kemampuan belajar secara mandiri sesuai dengan potensi yang dimilikinya 9) Menunjukkan kemampuan menganalisis dan memecahkan masalah dalam kehidupan sehari- hari 10) Mendeskripsi gejala alam dan sosial 11) Memanfaatkan lingkungan secara bertanggung jawab 12) Menerapkan nilai-nilai kebersamaan dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara demi terwujudnya persatuan dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia 13) Menghargai karya seni dan budaya nasional 14) Menghargai tugas pekerjaan dan memiliki kemampuan untuk berkarya 15) Menerapkan hidup bersih, sehat, bugar, aman, dan memanfaatkan waktu luang 16) Berkomunikasi dan berinteraksi secara efektif dan santun 17) Memahami hak dan kewajiban diri dan orang lain dalam pergaulan di masyarakat 18) Menghargai adanya perbedaan pendapat 19) Menunjukkan kegemaran membaca dan menulis naskah pendek sederhana 20) Menunjukkan keterampilan menyimak, berbicara, membaca, dan menulis dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris sederhana 21) Menguasai pengetahuan yang diperlukan untuk mengikuti pendidikan menengah 22) Memahami dan menghayati jiwa kewirausahaan. b. Standar Kompetensi Kelompok Mata Pelajaran: Standar Kompetensi Kelompok Mata Pelajaran (SK-KMP) terdiri atas kelompok-kelompok mata pelajaran, yaitu: (1) Agama dan Akhlak Mulia;(2) Kewarganegaraan dan Kepribadian;(3) Ilmu Pengetahuan dan Teknologi; (4) Estetika;dan (5) Jasmani, Olah Raga, dan Kesehatan. Adapun Standar Kompetensi Kelompok Mata Pelajaran (SK-KMP) untuk masing-masing satuan pendidikan selengkapnya adalah sebagai berikut: 1) Agama dan Akhlak Mulia a) Mengamalkan ajaran agama yang dianut sesuai dengan tahap perkembangan remaja b) Menerapkan nilai-nilai kejujuran dan keadilan c) Memahami keberagaman agama, budaya, suku, ras, dan golongan sosial ekonomi d) Berkomunikasi dan berinteraksi secara efektif dan santun yang mencerminkan harkat dan martabatnya sebagai makhluk Tuhan e) Menerapkan hidup bersih, sehat, bugar, aman, dan memanfaatkan waktu luang sesuai dengan tuntunan agamanya f) Memanfaatkan lingkungan sebagai makhluk ciptaan Tuhan secara bertanggung jawab g) Menghargai perbedaan pendapat dalam menjalankan ajaran agama 2) Kewarganegaraan dan Kepribadian a) Menerapkan kebersamaan dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara demi terwujudnya persatuan dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia b) Mematuhi aturan-aturan sosial, hukum dan perundangan12 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  17. 17. Belajar Untuk Masa Depanku c) Menghargai keberagaman agama, budaya, suku, ras, dan golongan sosial ekonomi dalam lingkup nasional d) Memanfaatkan lingkungan secara bertanggung jawab e) Memahami kekurangan dan kelebihan diri sendiri f) Berkomunikasi dan berinteraksi secara efektif dan santun g) Menunjukkan sikap percaya diri h) Menunjukkan kegemaran membaca dan menulis i) Menunjukkan kemampuan belajar secara mandiri sesuai dengan potensi yang dimilikinya j) Menghargai tugas pekerjaan dan memiliki kemampuan untuk berkarya k) Menunjukkan kebiasaan hidup bersih, sehat, bugar, dan aman dalam kehidupan sehari-hari l) Memahami hak dan kewajiban diri dan orang lain dalam pergaulan di masyarakat m) Menghargai adanya perbedaan pendapat n) Menghargai karya seni dan budaya nasional Indonesia 3) Ilmu Pengetahuan dan Teknologi a) Mencari dan menerapkan informasi secara logis, kritis, dan kreatif b) Menunjukkan kemampuan berpikir logis, kritis, dan kreatif c) Menunjukkan kemampuan belajar secara mandiri sesuai dengan potensi yang dimilikinya d) Menunjukkan kemampuan menganalisis dan memecahkan masalah dalam kehidupan sehari- hari e) Mendeskripsi gejala alam dan sosial f) Memanfaatkan lingkungan secara bertanggung jawab g) Menghargai tugas pekerjaan dan memiliki kemampuan untuk berkarya h) Menerapkan hidup bersih, sehat bugar, aman, dan memanfaatkan waktu luang i) Memiliki keterampilan menyimak, berbicara, membaca, dan menulis dalam bahasa Indonesia dan Inggris sederhana k) Menguasai pengetahuan yang diperlukan untuk mengikuti pendidikan menengah 4) Estetika a) Memanfaatkan lingkungan untuk kegiatan apresiasi seni b) Menghargai karya seni, budaya, dan keterampilan sesuai dengan kekhasan lokal c) Menunjukkan kegemaran membaca dan menulis karya seni 5) Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan a) Menunjukkan kebiasaan hidup bersih, sehat, bugar, aman dan memanfaatkan waktu luang dengan memanfaatkan lingkungan secara bertanggung jawab b) Mencari dan menerapkan berbagai informasi tentang potensi sumber daya lokal untuk menunjang hidup bersih, sehat, bugar, aman dan memanfaatkan waktu luang c. Standar Kompetensi Lulusan Tiap Mata Pelajaran SMP: 1) Pendidikan Agama Islam SMP a) Menerapkan tata cara membaca Al-qur’an menurut tajwid, mulai dari cara membaca “Al”- Syamsiyah dan “Al”- Qomariyah sampai kepada menerapkan hukum bacaan mad dan waqaf b) Meningkatkan pengenalan dan keyakinan terhadap aspek-aspek rukun iman mulai dari iman kepada Allah sampai kepada iman pada Qadha dan Qadar serta Asmaul Husna c) Menjelaskan dan membiasakan perilaku terpuji seperti qanaah dan tasawuh dan menjauhkan diri dari perilaku tercela seperti ananiah, hasad, ghadab dan namimah d) Menjelaskan tata cara mandi wajib dan shalat-shalat munfarid dan jamaah baik shalat wajib maupun shalat sunat e) Memahami dan meneladani sejarah Nabi Muhammad dan para shahabat serta menceritakan sejarah masuk dan berkembangnya Islam di nusantara 2) Pendidikan Agama Kristen SMP a) Menjelaskan karya Allah dan penyelamatan bagi manusia dan seluruh ciptaan b) Menginternalisasi nilai-nilai kristiani dengan menanggapinya secara nyata c) Bertanggung jawab terhadap diri dan sesamanya, masyarakat dan gereja sebagai orang yang sudah diselamatkanQEC24711 - Panduan Pelaksanaan SBI 13
  18. 18. Belajar Untuk Masa Depanku 3) Pendidikan Agama Katolik SMP a) Peserta didik dapat menguraikan pemahaman tentang pribadinya sebagai pria dan wanita yang memiliki rupa-rupa kemampuan dan keterbatasan untuk berelasi dengan sesama dan lingkungannya. b) Peserta didik dapat menguraikan pemahamannya tentang Yesus Kristus dan bagaimana meneladani Yesus yang mewartakan Bapa dan Kerajaan Allah c) Peserta didik dapat menguraikan makna Gereja sebagai sakramen keselamatan dan bagaimana mewujudkannya dalam hidup nyata. d) Peserta didik dapat menguraikan pamahaman tentang hidup bermasyarakat dan bagaimana melaksanakan kehidupan bermasyarakat sesuai ajaran Firman Allah dan pengajaran Yesus Kristus. 4) Pendidikan Agama Hindu SMP a) Meyakini kemahakuasaan Sang Hyang Widhi (Tuhan) sebagai Asta Aiswarya, Awatara, Dewa dan Bhatara b) Memahami ajaran Sad Ripu, Sad Atatayi, Sapta Timira sebagai aspek diri yang harus dihindari c) Memahami latar belakang timbulnya Yadnya dan hakikatnya d) Memahami Weda sebagai kitab suci dan para Rsi penerima wahyu e) Memahami keberadaan orang suci agama Hindu f) Memahami hari-hari suci keagamaan dan hakikatnya g) Memahami ajaran kepemimpinan Hindu h) Memahami hubungan Bhuana Agung dan Bhuana Alit i) Memahami Dharma Gita, sejarah masuknya agama Hindu ke Indonesia, dan keberadaan kerajaan-kerajaan Hindu di Indonesia 5) Pendidikan Agama Buddha SMP a) Beriman kepada Tuhan Yang Maha Esa dan Tri Ratna dengan mengetahui fungsi serta terefleksi dalam moralitas (sila), meditasi (samadhi), dan kebijaksanaan (panna) b) Membaca Paritta dan Dhammapada serta mengerti artinya c) Beribadah (kebaktian) dengan baik dan benar sesuai dengan tuntunan masing-masing aliran d) Meneladani sifat, sikap dan kepribadian Buddha, Bodhisattva, dan para peserta didik utama Buddha e) Memiliki kemampuan dasar berpikir logis, kritis, dan kreatif untuk memecahkan masalah f) Memahami sejarah kehidupan Buddha Gotama g) Mengungkapkan sejarah perkembangan agama Buddha h) Memiliki bekal pengetahuan dan kemampuan untuk melanjutkan pendidikan di SMA 6) Pendidikan Kewarganegaraan SMP a) Memahami dan menunjukkan sikap positif terhadap norma-norma kebiasaan, adat istiadat, dan peraturan, dalam kehidupan berbangsa dan bernegara b) Menjelaskan makna proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia sesuai dengan suasana kebatinan konstitusi pertama c) Menghargai perbedaan dan kemerdekaan dalam mengemukakan pendapat dengan bertanggung jawab d) Menampilkan perilaku yang baik sesuai dengan nilai-nilai Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945 e) Menunjukkan sikap positif terhadap pelaksanaan kehidupan demokrasi dan kedaulatan rakyat f) Menjelaskan makna otonomi daerah, dan hubungan antara pemerintahan pusat dan daerah g) Menunjukkan sikap kritis dan apresiatif terhadap dampak globalisasi h) Memahami prestasi diri untuk berprestasi sesuai dengan keindividuannya14 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  19. 19. Belajar Untuk Masa Depanku 7) Bahasa Indonesia SMP a) Mendengarkan Memahami wacana lisan dalam kegiatan wawancara, pelaporan, penyampaian berita radio/TV, dialog interaktif, pidato, khotbah/ceramah, dan pembacaan berbagai karya sastra berbentuk dongeng, puisi, drama, novel remaja, syair, kutipan, dan sinopsis novel b) Berbicara Menggunakan wacana lisan untuk mengungkapkan pikiran, perasaan, informasi, pengalaman, pendapat, dan komentar dalam kegiatan wawancara, presentasi laporan, diskusi, protokoler, dan pidato, serta dalam berbagai karya sastra berbentuk cerita pendek, novel remaja, puisi, dan drama c) Membaca Menggunakan berbagai jenis membaca untuk memahami berbagai bentuk wacana tulis, dan berbagai karya sastra berbentuk puisi, cerita pendek, drama, novel remaja, antologi puisi, novel dari berbagai angkatan d) Menulis Melakukan berbagai kegiatan menulis untuk mengungkapkan pikiran, perasaan, dan informasi dalam bentuk buku harian, surat pribadi, pesan singkat, laporan, surat dinas, petunjuk, rangkuman, teks berita, slogan, poster, iklan baris, resensi, karangan, karya ilmiah sederhana, pidato, surat pembaca, dan berbagai karya sastra berbentuk pantun, dongeng, puisi, drama, puisi, dan cerpen 8) Bahasa Inggris SMP a) Mendengarkan Memahami makna dalam wacana lisan interpersonal dan transaksional sederhana, secara formal maupun informal, dalam bentuk recount, narrative, procedure, descriptive, dan report, dalam konteks kehidupan sehari-hari b) Berbicara Mengungkapkan makna secara lisan dalam wacana interpersonal dan transaksional sederhana, secara formal maupun informal, dalam bentuk recount, narrative, procedure, descriptive, dan report, dalam konteks kehidupan sehari-hari c) Membaca Memahami makna dalam wacana tertulis interpersonal dan transaksional sederhana, secara formal maupun informal, dalam bentuk recount, narrative, procedure, descriptive, dan report, dalam konteks kehidupan sehari-hari d) Menulis Mengungkapkan makna secara tertulis dalam wacana interpersonal dan transaksional sederhana, secara formal maupun informal, dalam bentuk recount, narrative, procedure, descriptive, dan report, dalam konteks kehidupan sehari-hari 9) Matematika SMP a) Memahami konsep bilangan real, operasi hitung dan sifat-sifatnya (komutatif, asosiatif, distributif), barisan bilangan sederhana (barisan aritmetika dan sifat-sifatnya), serta penggunaannya dalam pemecahan masalah b) Memahami konsep aljabar meliputi: bentuk aljabar dan unsur-unsurnya, persamaan dan pertidaksamaan linear serta penyelesaiannya, himpunan dan operasinya, relasi, fungsi dan grafiknya, sistem persamaan linear dan penyelesaiannya, serta menggunakannya dalam pemecahan masalah c) Memahami bangun-bangun geometri, unsur-unsur dan sifat-sifatnya, ukuran dan pengukurannya, meliputi: hubungan antar garis, sudut (melukis sudut dan membagi sudut), segitiga (termasuk melukis segitiga) dan segi empat, teorema Pythagoras, lingkaran (garis singgung sekutu, lingkaran luar dan lingkaran dalam segitiga dan melukisnya), kubus, balok, prisma, limas dan jaring-jaringnya, kesebangunan dan kongruensi, tabung, kerucut, bola, serta menggunakannya dalam pemecahan masalah d) Memahami konsep data, pengumpulan dan penyajian data (dengan tabel, gambar, diagram, grafik), rentangan data, rerata hitung, modus dan median, serta menerapkannya dalam pemecahan masalah e) Memahami konsep ruang sampel dan peluang kejadian, serta memanfaatkan dalam pemecahan masalahQEC24711 - Panduan Pelaksanaan SBI 15
  20. 20. Belajar Untuk Masa Depanku f) Memiliki sikap menghargai matematika dan kegunaannya dalam kehidupan g) Memiliki kemampuan berpikir logis, analitis, sistematis, kritis, dan kreatif, serta mempunyai kemampuan bekerja sama 10) Ilmu Pengetahuan Alam SMP a) Melakukan pengamatan dengan peralatan yang sesuai, melaksanakan percobaan sesuai prosedur, mencatat hasil pengamatan dan pengukuran dalam tabel dan grafik yang sesuai, membuat kesimpulan dan mengkomunikasikannya secara lisan dan tertulis sesuai dengan bukti yang diperoleh b) Memahami keanekaragaman hayati, klasifikasi keragamannya berdasarkan ciri, cara-cara pelestariannya, serta saling ketergantungan antar makhluk hidup di dalam ekosistem c) Memahami sistem organ pada manusia dan kelangsungan makhluk hidup d) Memahami konsep partikel materi, berbagai bentuk, sifat dan wujud zat, perubahan, dan kegunaannya e) Memahami konsep gaya, usaha, energi, getaran, gelombang, optik, listrik, magnet dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari f) Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di dalamnya 11) Ilmu Pengetahuan Sosial SMP a) Mendeskripsikan keanekaragaman bentuk muka bumi, proses pembentukan, dan dampaknya terhadap kehidupan b) Memahami proses interaksi dan sosialisasi dalam pembentukan kepribadian manusia c) Membuat sketsa dan peta wilayah serta menggunakan peta, atlas, dan globe untuk mendapatkan informasi keruangan d) Mendeskripsikan gejala-gejala yang terjadi di geosfer dan dampaknya terhadap kehidupan e) Mendeskripsikan perkembangan masyarakat, kebudayaan, dan pemerintahan sejak Pra-Aksara, Hindu Budha, sampai masa Kolonial Eropa f) Mengidentifikasikan upaya penanggulangan permasalahan kependudukan dan lingkungan hidup dalam pembangunan berkelanjutan g) Memahami proses kebangkitan nasional, usaha persiapan kemerdekaan, mempertahankan kemerdekaan, dan mempertahankan Negara Kesatuan Republik Indonesia h) Mendeskripsikan perubahan sosial-budaya dan tipe-tipe perilaku masyarakat dalam menyikapi perubahan, serta mengidentifikasi berbagai penyakit sosial sebagai akibat penyimpangan sosial dalam masyarakat, dan upaya pencegahannya i) Mengidentifikasi region-region di permukaan bumi berkenaan dengan pembagian permukaan bumi atas benua dan samudera, keterkaitan unsur-unsur geografi dan penduduk, serta ciri-ciri negara maju dan berkembang j) Mendeskripsikan perkembangan lembaga internasional, kerja sama internasional dan peran Indonesia dalam kerja sama dan perdagangan internasional, serta dampaknya terhadap perekonomian Indonesia k) Mendeskripsikan manusia sebagai makhluk sosial dan ekonomi serta mengidentifikasi tindakan ekonomi berdasarkan motif dan prinsip ekonomi dalam memenuhi kebutuhannya l) Mengungkapkan gagasan kreatif dalam tindakan ekonomi berupa kegiatan konsumsi, produksi, dan distribusi barang/jasa untuk mencapai kemandirian dan kesejahteraan 12) Seni Budaya SMP a) Seni Rupa • Mengapresiasi dan mengekspresikan karya seni rupa terapan melalui gambar bentuk obyek tiga dimensi yang ada di daerah setempat • Mengapresiasi dan mengekspresikan karya seni rupa terapan melalui gambar/ lukis, karya seni grafis dan kriya tekstil batik daerah Nusantara • Mengapresiasi dan mengekspresikan karya seni rupa murni yang dikembangkan dari beragam unsur seni rupa Nusantara dan mancanegara. b) Seni Musik • Mengapresiasi dan mengekspresikan karya seni musik lagu daerah setempat secara perseorangan dan berkelompok. • Mengapresiasi dan mengekspresikan karya seni musik lagu tradisional nusantara secara perseorangan dan kelompok16 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  21. 21. Belajar Untuk Masa Depanku • Mengapresiasi dan mengekspresikan karya seni musik lagu mancanegara secara perseorangan dan kelompok c) Seni Tari • Mengapresiasi dan mengekspresikan karya seni tari tunggal dan berpasangan/kelompok terhadap keunikan seni tari daerah setempat • Mengapresiasi dan mengekspresikan karya seni tari tunggal dan berpasangan/kelompok terhadap keunikan seni tari Nusantara • Mengapresiasi dan mengekspresikan karya seni tari tunggal dan berpasangan/kelompok terhadap keunikan seni tari mancanegara d) Seni Teater • Mengapresiasi dan bereksplorasi teknik olah tubuh, pikiran dan suara • Mengapresiasi dan mengekspresikan karya seni teater terhadap keunikan dan pesan moral seni teater daerah setempat • Mengapresiasi dan mengekspresikan karya seni teater terhadap keunikan dan pesan moral seni teater Nusantara • Mengapresiasi dan mengekspresikan karya seni teater tradisional, modern dan kreatif terhadap keunikan dan pesan moral seni teater daerah setempat, Nusantara dan mancanegara 13) Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan SMP a) Mempraktekkan variasi dan kombinasi teknik dasar permainan, olahraga serta atletik dan nilai-nilai yang terkandung di dalamnya b) Mempraktekkan senam lantai dan irama dengan alat dan tanpa alat c) Mempraktekkan teknik renang dengan gaya dada, gaya bebas, dan gaya punggung d) Mempraktekkan teknik kebugaran dengan jenis latihan beban menggunakan alat sederhana e) Mempraktekkan kegiatan-kegiatan di luar kelas seperti melakukan perkemahan, penjelajahan alam sekitar dan piknik f) Memahami budaya hidup sehat dalam kehidupan sehari-hari seperti perawatan tubuh serta lingkungan, mengenal berbagai penyakit dan cara pencegahannya serta menjauhi narkoba 14) Keterampilan SMP a) Kerajinan • Mengapresiasi dan membuat benda kerajinan untuk fungsi pakai/hias berbahan lunak alami maupun buatan dengan teknik lipat, potong dan rekat serta teknik butsir dan cetak dengan ragam hias tradisional, mancanegara maupun modifikasinya • Mengapresiasi dan membuat benda kerajinan jahit dan sulam dengan ragam hias tradisional, mancanegara maupun modifikasinya • Mengapresiasi dan membuat benda kerajinan anyaman dan makrame • Mengapresiasi dan membuat benda kerajinan dengan teknik potong sambung dan teknik potong konstruksi dengan ragam hias tradisional, mancanegara maupun modifikasinya • Mengapresiasi dan membuat benda kerajinan dengan teknik sayat dan ukir dengan ragam hias tradisional, mancanegara maupun modifikasinya b) Teknologi Rekayasa • Mengapresiasi dan menciptakan karya teknologi rekayasa alat penerangan dan alat yang menimbulkan suara dengan listrik arus lemah (baterai) • Mengapresiasi dan menerapkan karya teknologi rekayasa penjernihan air dengan teknologi mekanis dan teknologi kimia • Mengapresiasi dan membuat benda teknologi rekayasa alat yang berputar secara mekanis dan digerakkan dengan listrik c) Teknologi Budidaya • Mengapresiasi dan menerapkan teknologi budidaya pemeliharaan dan perawatan hewan unggas petelor dan bibit hewan unggas • Mengapresiasi dan menerapkan teknologi budidaya tanaman obat dan tanaman hias yang menggunakan media tanah • Mengapresiasi dan menerapan teknologi budidaya ikan air tawar dan ikan hias air tawar di dalam kolamQEC24711 - Panduan Pelaksanaan SBI 17
  22. 22. Belajar Untuk Masa Depanku d) Teknologi Pengolahan • Mengapresiasi dan menerapkan teknologi pengolahan manisan basah dan kering bentuk padat dari bahan nabati • Mengapresiasi dan menerapkan teknologi pengolahan produk pengawetan bahan mentah nabati dan hewani dengan cara diasinkan • Mengapresiasi dan menerapkan teknologi pengolahan produk pengawetan bahan nabati dan hewani dengan cara dikeringkan 15) Teknologi Informasi dan Komunikasi SMP a) Memahami penggunaan teknologi informasi dan komunikasi, dan prospeknya di masa datang b) Menguasai dasar-dasar ketrampilan komputer c) Menggunakan perangkat pengolah kata dan pengolah angka untuk menghasilkan dokumen sederhana d) Memahami prinsip dasar internet/intranet dan menggunakannya untuk memperoleh informasi 4. Pemenuhan Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan Seperti telah ditetapkan dalam Permendiknas Nomor 16 Tahun 2007 tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru bahwa ”Setiap guru wajib memenuhi standar kualifikasi akademik dan kompetensi guru yang berlaku secara nasional”. Kualifikasi akademik ditempuh melalui pendidikan formal atau melalui uji kelayakan dan kesetaraan. Kualifikasi akademik yang ditempuh melalui pendidikan formal adalah minimal diploma empat (D-IV) atau sarjana (S1) program studi yang sesuai dengan mata pelajaran yang diajarkan/diampu, dan diperoleh dari program studi yang terakreditasi. Sedangkan kualifikasi akademik guru yang ditempuh melalui uji kelayakan dan kesetaraan adalah bagi seseorang yang memiliki keahlian tanpa ijasah dan pelaksanaannya dilakukan oleh perguruan tinggi yang diberi kewenangan untuk menguji untuk diangkat menjadi guru. Kualifikasi akademik yang melalui uji ini sebagai syarat untuk dapat diangkat menjadi guru dalam bidang-bidang yang sangat diperlukan tetapi belum dikembangkan di perguruan tinggi. Sedangkan standar kompetensi guru yang juga harus dipenuhi adalah terdiri dari: kompetensi pedagogik, kompetensi kepribadian, kompetensi sosial, dan kompetensi profesional. Sebagai bukti bahwa guru telah memenuhi persyaratan sebagai pendidik yang memenuhi standar kualifikasi akademik dan standar kompetensi, maka diwajibkan juga memiliki sertifikat dalam jabatannya sebagai guru yang dapat diperoleh melalui sertifikasi yang dilaksanakan oleh pemerintah. Hal ini telah ditetapkan melalui Permendiknas Nomor 18 Tahun 2007 tentang ”Sertifikasi Bagi Guru Dalam Jabatan”. Selain guru atau tenaga pendidik harus memenuhi kualifikasi akademik dan kompetensi, maka tenaga kependidikan lain juga harus memenuhi persyaratan, khususnya tentang kepala sekolah. Hal ini telah ditetapkan dalam Permendiknas Nomor 13 Tahun 2007 tentang ”Standar Kepala Sekolah/Madrasah”. Dijelaskan bahwa untuk diangkat sebagai kepala sekolah/madrasah, seseorang wajib memenuhi standar kepala sekolah/madrasah yang berlaku secara nasional. Standar kepala sekolah pada jenjang SMP harus memenuhi kualifikasi dan kompetensi. Kualifikasi kepala sekolah terdiri atas kualifikasi umum dan kualifikasi khusus. Kualifikasi umum meliputi: (a) memiliki kualifikasi akademik S1 arai D- IV kependidikan atau non kependidikan pada perguruan tinggi yang terakreditasi, (b) pada waktu diangkat sebagai kepala sekolah berusia setinggi-tingginya 56 tahun, (c) memiliki pengalaman mengajar sekurang-kurangnya lima tahun, dan (d) memiliki pangkat serendah- rendahnya IIIC bagi PNS dan non PNS disetarakan dengan kepangkatan yang dikeluarkan oleh yayasan atau lembaga yang berwenang.18 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  23. 23. Belajar Untuk Masa Depanku Kualifikasi khusus adalah: berstatus sebagai guru SMP, memiliki sertifikat pendidik sebagai guru SMP, dan memilki sertifikat kepala sekolah SMP yang diterbitkan oleh lembaga yang ditetapkan pemerintah. Disamping kepala sekolah memenuhi persyaratan kualifikasinya, maka juga dituntut memenuhi kompetensinya, yaitu: kompetensi kepribadian, kompetensi manajerial, kompetensi kewirausahaan, kompetensi supervisi, dan kompetensi sosial. Selanjutnya dalam hal pemenuhan tenaga kepandidikan lainnya, seperti laboran, tenaga tata usaha/karyawan, dan sebagainya dapat mengacu kepada peraturan lain yang maih relevan. 5. Pemenuhan Standar Sarana dan Prasarana Standar sarana dan prasarana merupakan kebutuhan utama sekolah juga yang harus terpenuhi sesuai dengan amanat UUSPN No 20 Th 200, PP No 19 Th 2005, dan Permendiknas No 24 Th 2007. Selain itu, juga harus memenuhi dari ketentuan pembakuan sarana dan prasarana pendidikan yang telah dijabarkan dalam: (1) Keputusan Mendiknas Nomor 129a/U/2004 tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Pendidikan; (2) Pembakuan Bangunan dan Perabot Sekolah Menengah Pertama Tahun 2004 dari Direktorat Pembinaan SMP; dan (3) Panduan Pelaksanaan dan Panduan Teknis Program Subsidi Imbal Swadaya: Pembangunan Ruang Laboratorium Sekolah Tahun 2007 dari Direktorat Pembinaan SMP. Standar sarana dan prasarana pendidikan yang dimaksudkan di sini baik mengenai jumlah, jenis, volume, luasan, dan lain-lain sesuai dengan kategori atau tipe sekolahnya masing-masing. 6. Pemenuhan Standar Pengelolaan Sebagaimana juga telah ditetapkan dalam UUSPN Nomor 20 Tahun 2003 dan PP Nomor 19 Tahun 2005, dan lebih dijabarkan dalam Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007 bahwa ”setiap satuan pendidikan wajib memenuhi standar pengelolaan pendidikan yang berlaku secara nasional”. Beberapa aspek standar pengelolaan sekolah yang harus dipenuhi adalah meliputi: (1) perencanaan program, (2) pelaksanaan rencana kerja, (3) pengawasan dan evaluasi, (4) kepemimpinan sekolah/madrasah, dan (5) sistem informasi manajemen. Standar perencanaan program sekolah meliputi: rumusan visi sekolah, misi sekolah, tujuan sekolah, rencana kerja sekolah. Standar pelaksanaan rencana kerja sekolah, maka harus terpenuhi dan terealisasi beberapa aspek dalam penyelenggaraan pendidikan yaitui: kepemilikan pedoman-pedoman sekolah yang mengatur berbagai aspek pengelolaan secara tertulis, struktur organisaisi sekolah, pelaksanaan kegiatan, bidang kesisweaan, bidang kurikulum dan kegiatan pembelajaran, bidang pendidik dan tenaga kependidikan, bidang sarana dan prasarana, bidang keuangan dan pembiayaan, budaya dan lingkungan sekolah, dan peran serta masyarakat dan kemitraan. Pengawasan dan evaluasi yang harus juga dipenuhi dan dilaksanakan sekolah adalah: aspek- aspek program pengawasan, evaluasi diri, evaluasi dan pengembangan, evaluasi pendayagunaan pendidik dan tenaga kependidikan, dan akreditasi sekolah. Kepemimpinan sekolah yang diharapkan dapat dipenuhi oleh sekolah antara lain: adanya kepala sekolah yang memenuhi persyaratan, minimal satu wakil kepala sekolah yang dipilih secara demokratis, kepala sekolah memiliki kemampuan memimpin (pengetahuan, keterampilan, dan perilaku) sekolah, dan terdapat pendelegasian sebagian tugas dan kewenangan kepada wakilnya. Sedangkan sistem informasi manajemen (SIM) merupakan suatu sistem yang mengaplikasikan berbagai bidang pendidikan berbasiskan komputer/internet. Hal ini diharapkan dapat dipenuhi oleh sekolah untuk mengelola dan mendukung berbagai administrasi sekolah, memberikan fasilitas yang efisien, dan sebagai bentuk layanan informasi dan komunikasi kepada para pemangku kepentingan. Salah satu komponen SNP atau IKKM yang harus dipenuhi juga adalah komponen akreditasi sekolah. Akreditasi sekolah adalah proses penilaian secara komprehensif terhadap kelayakanQEC24711 - Panduan Pelaksanaan SBI 19
  24. 24. Belajar Untuk Masa Depanku dan kinerja satuan dan/atau program pendidikan, yang dilakukan sebagai bentuk akuntabilitas publik. Akreditasi merupakan alat regulasi (self-regulation) agar sekolah mengenal kekuatan dan kelemahan serta melakukan upaya yang terus-menerus untuk meningkatkan kekuatan dan memperbaiki kelemahannya. Dalam hal ini akreditasi memiliki makna proses pendidikan. Di samping itu, akreditasi juga merupakan penilaian hasil dalam bentuk sertifikasi formal terhadap kondisi suatu sekolah yang telah memenuhi standar layanan tertentu yang telah ditetapkan oleh pemerintah. Di dalam proses akreditasi, sebuah sekolah dievaluasi dalam kaitannya dengan arah dan tujuannya, serta didasarkan kepada keseluruhan kondisi sekolah sebagai sebuah institusi belajar berdasarkan pada standar mutu tertentu. Standar diharapkan dapat mendorong dan menciptakan suasana kondusif bagi pertumbuhan pendidikan dan memberikan arahan untuk evaluasi diri yang berkelanjutan, serta menyediakan perangsang untuk terus berusaha mencapai mutu yang diharapkan, yaitu standar mutu nasional maupun internasional. Proses akreditasi sekolah berfungsi untuk: (a) pengetahuan, yakni sebagai informasi bagi semua pihak tentang kelayakan dan kinerja sekolah dilihat dari berbagai unsur yang terkait, mengacu pada standar yang ditetapkan beserta indikator-indikatornya; (b) akuntabilitas, yakni sebagai bentuk pertanggungjawaban sekolah kepada publik, apakah layanan yang dilaksanakan dan diberikan oleh sekolah telah memenuhi harapan atau keinginan masyarakat; (c) pembinaan dan pengembangan, yakni sebagai dasar bagi sekolah, pemerintah, dan masyarakat dalam upaya peningkatan atau pengembangan mutu sekolah. Hasil akreditasi memiliki makna yang penting, karena ia dapat digunakan sebagai: acuan dalam upaya peningkatan mutu sekolah dan rencana pengembangan sekolah; umpan balik untuk usaha pemberdayaan dan pengembangan kinerja warga sekolah dalam rangka menerapkan visi, misi, tujuan, sasaran, strategi dan program sekolah; pendorong motivasi untuk sekolah agar terus meningkatkan mutu sekolahnya secara bertahap, terencana, dan kompetitif di tingkat kabupaten/kota, propinsi, nasional bahkan regional dan internasional. Beberapa langkah yang perlu dilakukan sekolah dalam persiapan akreditasi adalah sebagai berikut: (a) pemantapan rencana pengembangan sekolah dan komponen akreditasi, (b) pembentukan/pemantapan tim penjamin mutu sekolah, (c) pemantapan sistem informasi manajemen, (d) pra-evaluasi diri untuk mengetahui kesiapan sekolah, (e) pengembangan dan pemantapan komponen sekolah, (f) evaluasi diri dan penyiapan aplikasi akreditasi. Strategi sekolah dalam pelaksanaan akreditasi antara lain dapat ditempuh dengan: (a) penyiapan warga seklah, (b) penyiapan dokumen dan komponen akreditasi, (c) pendampingan dan penjelasan selama visitasi, dan (d) klarifikasi temuan. Hasil akreditasi sekolah dinyatakan dalam peringkat akreditasi sekolah. Peringkat tersebut terdiri atas tiga klasifikasi berdasarkan skor keseluruhan komponen yang diperoleh, yaitu: A (Amat Baik); B (Baik); C (Cukup). Bagi sekolah yang hasil akreditasinya kurang dari C (Cukup), dinyatakan tidak terakreditasi. Setelah menerima hasil akreditasi dan saran-sarannya, sekolah perlu mencermati, menindaklanjuti, dan melakukan refleksi terhadap hasil akreditasi dan saran-sarannya. Apabila memperoleh akreditasi A (Amat Baik) atau B (Baik), sekolah tetap mencermati hasil penilaian dan saran pada setiap komponen. Pada komponen-komponen yang masih belum optimal hasilnya, sekolah perlu mengkaji apa penyebabnya dan bagaimana strategi untuk mengoptimalkan. Hasil C (Cukup) pada dasarnya belum menunjukkan kinerja sekolah yang memuaskan. Apalagi kalau hasilnya tidak terakreditasi. Beberapa atau bahkan pada setiap komponen masih terdapat indikator-indikator yang kondisi/mutunya kurang baik. Sekolah, termasuk tim penjamin mutu perlu melakukan pengkajian secara sistematis. Komponen apa saja yang kurang baik dan apa penyebabnya serta upaya apa yang perlu20 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711
  25. 25. Belajar Untuk Masa Depanku dilakukan untuk memperbaikinya. Sekolah diberi kesempatan dua tahun untuk meningkatkan kinerjanya, kemudian bisa mengajukan akreditasi lagi. Dengan demikian sebagai SBI, maka sekolah harus terus menerus melakukan upaya untuk mempertahankan mutu pendidikan dengan nilai akreditasi sekolah (IKKM) yang maksimal yaitu A sebagai sekolah bertaraf internasional. 7. Pemenuhan Standar Pembiayaan Dalam UUSPN Nomor 20 Tahun 2003 dan PP Nomor 19 Tahun 2005 telah ditetapkan bahwa setiap sekolah harus memenuhi standar pembiayaan yang memadai yang didasarkan atas kebutuhan pencapain ketuntasan kompetensi, sebagaimana yang ada dalam kurikulum sekolah. Diasumsikan bahwa, makin tinggi standar prestasi atau hasil-hasil pendidikan yang dituntut atau ditetapkan, maka akan memerlukan pembiayaan yang makin tinggi pula. Rendahnya prestasi atau hasil-hasil pendidikan antara lain disebabkan oleh karena rendahnya standar pembiayaan pendidikan. Pendidikan merupakan tanggungjawab bersama, baik pemerintah, pemerintah daerah provinsi, dan pemerintah daerah kabupaten/kota serta masyarakat maupun orang tua peserta didik sesuai dengan kemampuan dan kewajiban masing-masing sebagaimana tercantum dalam PP Nomor 48 Tahun 2008 Tentang Pendanaan Pendidikan. Pembiayaan meliputi biaya satuan pendidikan, biaya penyelenggaraan pendidikan, dan biaya pribadi. Sekolah diharapkan mampu menggali potensi daerah, masyarakat, dan lingkungan untuk pemenuhan standar penyelenggaraan atau bakan biaya satuan pendidikan tersebut. Namun demikian, penetapan standar pembiayaan pendidikan ini tetap harus memperhatikan aspek: gender, latar belakang ekonomi peserta didik/orang tua, geografi, dan sebagainya. Pemerintah melalui dana BOS diharapkan dapat memberikan stimulan kepada stakeholder lain dalam kerangka memenuhi standar pendidikan pada setiap sekolah/daerah. Pemerintah daerah provinsi dan kabupaten/kota sangat diharapkan untuk menetapkan standar biaya pendidikan, sehingga dapat diketahui sejauhmana kekurangan yang diperlukan dari BOS pusat yang ada untuk dipenuhi oleh pemerintah daerah dalam upaya memenuhi tuntutan mutu pendidikan yang ditetapkan. Apabila ternyata dari pemerintah dan pemerintah daerah belum cukup, maka masyarakat dapat memberikan bantuan kepada skolah, melalui pungutan sekolah dan atau sumbangan menurut kemampuan masyarakat. 8. Pemenuhan Standar Penilaian Standar penialaian pendidikan adalah SNP yang berkaitan dengan prosedur, mekanisme, dan instrumen penilaian hasil belajar peserta didik. Hal ini sesui dengan PP No 19 Th 2005 dan Permendiknas No 20 Tahun 2007. Penilaian merupakan rangkaian kegiatan untuk memperoleh, menganalisis, dan menafsirkan data tentang proses dan hasil belajar peserta didik yang dilakukan secara berkesinambungan untuk pengambilan keputusan. Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam pelaksanaan penilaian adalah: bertujuan mengukur pencapaian kompetensi, menggunakan acuan kriteria yaitu membandingkan antara hasil yang dicapai dengan standar yang telah ditentukan/ditetapkan, dilakukan secara keseluruhan dan berkelanjutan, hasil penilaian dipergunakan sebagai tindak lanjut berupa perbaikan (remidial), pengayaan, dan percepatan pencapaian kompetensi peserta didik, serta penilaian disesuaikan dengan pengalaman belajar yang ditempuh dalam pembelajaran. Penilaian juga dapat dipergunakan untuk perbaikan dan peningkatan program penyelenggaraan pendidikan di sekolah. Oleh karena itu dalam pelaksanaan penilaian harus dilakukan mulai dari perencanaan, pelaksanaan, penyajian hasil, sampai dengan pemanfaatanQEC24711 - Panduan Pelaksanaan SBI 21
  26. 26. Belajar Untuk Masa Depanku atau tindak lanjut penilaian. Pelaksanaan penilaian atau asesmen pada dasarnya adalah prosedur atau langkah-langkah untuk mendapatkan informasi tentang prestasi atau kinerja peserta didik, yang dapat dilakukan melalui pengukuran dengan hasil bersifat numerik/kuantitaif, dan/atau non pengukuran dengan hasil bersifat deskriptif atau kualitatif. Evaluasi merupakan kegiatan untuk menentukan mutu atau nilai suatu program dan berfokus kepada keberhasilan program tersebut atau kelompok peserta didik apakah berhasil atau gagal. Dalam lingkup mikro, maka evaluasi merupakan penilaian sistemik terhadap keberhasilan suatu program untuk mengetahui kemampuan, kreativitas, sikap, minat, bakat, dan sebagainya. Dalam pelaksanaan penilaian harus memenuhi beberapa prinsip penilaian, yaitu: valid, reliabel, jujur, mendidik, berorientasi pada kompetensi, adil, terbuka, menyeluruh, terpadu, berkesinambungan, mengakui kompetensi yang telah dimiliki, dan menggunakan acuan kriteria. Berdasarkan perencanaan dan penafsiran hasil penilaian, maka acuan penilaian yang dipergunakan dapat menggunakan dua macam yaitu acuan norma dan atau acuan kriteria. Tes acuan norma berasumsi bahwa kemampuan orang berbeda dan digambarkan menurut distribusi normal. Hasil tes seseorang dibandingkan dengan hasil tes keseluruhan dalam kelompoknya, sehingga diketahui posisi seseorang tersebut. Sedangkan tes acuan kriteria berasumsi bahwa semua orang mampu relajar apa saja, kapan, dan dimana saja. Dalam acuan kriteria, penafsiran hasil tes selalu dibandingkan dengan kriteria yang telah ditetapkan. Kriteria ketuntasan minimal yang harus dicapai peserta didik harus ditetapkan terlebih dahulu. Hasil-hasil pencapaian ketuntasan oleh peserta didik berdasarkan hasil tes dengan acuan kriteria ini dapat dipergunakan untuk perbaikan/remidi, pengayaan, atau percepatan, dan juga dapat dipergunakan sebagai salah satu persyaratan untuk kenaikan kelas peserta didik. Untuk mewujudkan sistem penilaian yang memenuhi kriteria di atas, maka dalam pelaksanaannya harus memperhatikan atau memenuhi kualitas penilaian itu sendiri, baik kualitas alat atau instrumen penilaian yang dipergunakan maupun kualitas dalam pelaksanaan penilaian itu sendiri. Kualitas instrumen ditentukan oleh kesahihan, kehandalan, dan efisiensi; sedangkan pelaksanaannya berkaitan dengan keadaan penilai, yang dinilai, cara menilai, dan kondisi penilaian. Kesahihan atau validitas berkaitan dengan ketepatan pengukuran, kehandalan atau reliabilitas berkaitan dengan keajegan hasil-hasil penilaian, dan efisiensi berkaitan dengan kemudahan dan murahnya penggunaan instrumen penilaian. Pemerintah memiliki tanggungjawab untuk melaksanakan ujian nacional sebagaimana amanat UUSPN No 20 Tahun 2003, sehingga setiap sekolah yang ditetapkan sebagai SBI tetap wajib mengikutinya. Demikian juga halnya sekolah, juga wajib mengadakan ujian sekolah sebagai tolok ukur untuk penentuan kelulusan peserta didik. Antara hasil ujian sekolah dan ujian nacional adalah sama-sama kedudukkannya, yaitu untuk menentukan kelulusan peserta didik. Ujian nacional bukan satu-satunya penentu kelulusan, demikian halnya ujian sekolah juga bukan satu-satunya untuk menentukan kelulusan peserta didik.C. Pemenuhan IKKT bertaraf internasional (pengayaan, perluasan, dan pendalaman SNP) dalam Penyelenggaraan SBI Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya bahwa sekolah yang termasuk sebagai sekolah bertaraf internasional harus memenuhi Indikator Kinerja Kunci Tambahan (IKKT), yaitu sebagai ciri-ciri keinternasionalan sekolah. Dimana IKKT ini merupakan syarat mutlak bagi SBI yang harus dipenuhi. Pemenuhan IKKT oleh sekolah dapat dilakukan secara bertahap dan dengan skala prioritas, khususnya bagi SBI, IKKT secara langsung dan dengan sendirinya telah terpenuhi di sekolah tersebut.22 Direktorat Pembinaan SMP - QEC24711

×