SlideShare a Scribd company logo
OLEH : FATIMA JASMINI
DOSEN PENGAMPU : H. ERIZAL ZAENAL S Pd, MM
TUGAS PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA DI KELAS RENDAH
TENTANG MERANCANG PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA MELALUI
PUISI DAN DRAMA
A. Merancang Pembelajaran Puisi
1.Kriteria Pemilihan Bahan Pengajaran puisi.
Bahan pengajaran puisi (berupa puisi), dapat Anda perolehdengan mudah, karena
bahan itu
banyak tedapat, baik pada surat-surat kabar, majalah anaak-anak, maupun pada
buku-buju cetak.
Namun demikian, untuk mendapatkan bahan yang memenuhi kriteria sebagai
bahan pengajaran
yang baik, Anda perlu memiliih atau menyeleksinya terlebih dahulu.. Dibawah ini
beberapa kriteria untuk pemilihan bahan pengajaran puisi yang
dapat Anda simak dan pelajari:
a. Kriteria Keterbacaan didalam puisi, yaitu mencakum sukar-tidaknya
bahasa yang
dipergunakan dan sukar- tidaknya untuk menemukan pesan yang
terkandung didalam
puisi tersebut.
b.Kriteria kesesuaian, yaitu termasuk hal-hal:
1).Kesesuaian dengan kelompok usia anak,
2).Kesesuaian dengan lingkugan sekitar tempat mereka berada.
Beberapa kriteria untuk lebih jelasnya dapat dideskripsikan
sebagai berikut:
1.Kejelasan Bahasa dan Pesan.
Bahasa puisi harus ada pada taraf kemampuan bahasa
murid atau pada taraf sedikit lebih tinggi (Rusyana,
1882:31). Berdasarkan pendapat tersebut, maka dapat
diartikan bahwa puisi untuk anak-anak seyogianya
menggunakan kata-kata yang telah mereka kenal, atau
boleh juga diambah kata baru. Dengan kata-kata yang
sudah dikenal, murid-murid terbantu untuk dapat segera
merasakan dan menikmati puisi tersebut. Kata-kata baru
dimaksudkan untuk menambah pembendaharaan kosakata
murid-murid. Dengan demikian, pengajaran puisi
dilakukan dengan pola membantupengajaran kosakata.
Tetapi perlu diingat, kata-kata baru ini janganlah terlalu
banyak, karena akan mengganggu murid-murid dalam
menikmati puisi tersebut.
2. Kesesuaian dengan Kelompok Usia Anak.
Memilih bahan pengajaran puisi perlu
mempertimbangkan kelompok usia anak. Dalam
pengajaran puisi di Sekolah Dasar, hendaknya
tidak dipilih sajak-sajak untuk orang dewasa,
karena ide-ide dan ungkapan-ungkapan itu
terlalu asing bagi mereka. Walaupun murid
mampu membacanya dengan irama yang baik,
akan tetapi hamper dapat dipastikan bahwa
mereka tidak memahami puisi tersebut. Oleh
karena itu, sebaiknya puisi yang dipilih sesuai
dengan usia mereka. Murid-murid usia Sekolah
dasar, menyenangi puisi-puisi yang mengandung
kemerduan bunyi.
3. Kesesuian dengan Lingkungan.
Pengajaran apresiasi seni akan lebih efektif jika
diawali dengan penyajian puisi yang memiliki suasana
lingkungan yang akrab dengan anak didik. Dengan
demikian murid-murid akan merasakan bahwa puisi itu
mereka kenal dan mudah membacanya. Setelah mereka
terbiasa dengan puisi, mulai perkenalkan hal-hal lain.
Seperti halnya Anda sendiri, anak-anak pun ingin
mengetahui lingkungan diluar.tempat tinggalnya.
Bukankah pengajaran sastra(termasuk puisi), selain
membantu meningkatkan keterampilan berbahasa,
mengembangkan daya cipta dan rasa, juga dapat
menunjang pembentukan watak.
2. Teknik-teknik Mengajarkan
Apresiasi Puisi.
Puisi merupakan karya sastra yang
sering dianggap paling sulit
diapresiasikan, namun
sekaligus palinng digemari. Dibawah ini
akan kita bahas beberapa teknik
mengajar puisi yang
dapat membantu Anda memperkaya
“jurus” pengajaran apresiasi yang baik
dan tepat. Adapun
teknik-tekniknya sebagai berikut:
c. Membaca Nyaring..
Teknik membaca nyaring dapat dilakukan dengan beberapa cara seperti
berikut ini:
1). Pembacaan tunggal. Murid-murid secara bergiliran membaca seorang
demi seorang.
2). Pembacaan berdialog. Puisi-puisi yang mengandung dialog, dapat
dibaca oleh beberapa anak,
yang masing-masing membawakan peran tertentu.
3). Pembacaan berkelompok. Beberapa murid membacakan puisi bersama-
sama. Pembacaan
4). Pembacaan dengan senandung. Pembacaan nyaring juga dapat
dilakukan dengan member
5) . Pembacaan dengan dramatisasi. Variasi lainnya dalam membaca
nyaring adalah disertai dengan
dramatisasi.
6). Pembacaan dengan musik. Pembacaan puisi dapat juga diiringi alunan
music misalnya: seorang anak,
atau kelompok membacakan puisi, sementara anak yang lainnya
mengiringi denggan gitar.
d. Melibatkan Emosi.
Teknik melibatkan emosi merupakan teknik menikmati dan memahami
puisi. Menikmati dan memahami puisi merupakan hal penting dalam
pengajaran puisi, karena dengan menikmati dan memahami, kegiatan-
kegiatan lain dalam pengajaran puisi dilandasi.
Teknik melibatkan emosi ini adalah mengajarkan apresiasi puisi dengan
merangsang perasaan, penglihatan, pendengaran dan pengucapan murid-
murid, sehingga mereka seolah-olah berada didalam atau dilingkungan
yang diceritakan puisi tersebut. Dengan demikaian mereka dapat
merasakan sedih, gembira, susah dan sebagainya sesui dengan yang
digambarakan puisi.
e. Menganalisis Unsur-unsur Puisi.
Menganalisis unsur-unsur puisi, dapat dijadikan salah satu teknik
pengajaran apresiasi puisi, pelaksanaannya, didahului teknik lain yaitu
membaca, mendengarkan, atau melibatkan emosi. Menganalisis yang
dilakukan adalah untuk kepentingan murid-murid. Diharapkan dengan
memahami unsur-unsur yang membangun puisi, murid-murid dapat
meningkatkan kemampuan apresiasinya ketingkat yang lebih tinggi.
3. Rancangan Pengajaran Apresiasi Puisi.
Langkah-langkah yang perlu ditempuh dalam pengajaran apresiasi puisi adalah
sebagai berikut:
a. Memilih puisi yang akan diajarkan.
b. Mempelajari puisi yang akan diajarkan.
c. Menentukan kegiatan yang akan dilakukan.
Setelah guru memilih dan mempelajari puisi yang akan diajarkan, ia perlu
menentukan dan menyusun kegiatan yang akan dilakukannya di kelas. Dengan
demikaian ia tinggal memerankan semua rencana itu. Contoh susunan kegiatan
sebagai berikut:
1). Memberi pengantar pengajaran.
2). Menyajikan bahan dengan teknik:
a). Membaca didalam hati.
b). Membaca nyaring tunggal.
c). Membaca nyaring dengan senandung.
d). Membaca nyaring berkelompok.
e). Memberi tugas mengumpulkan puisi kepahlawanan sebanyak 5 buah.
d. Member pengantar pengajaran.
e. Menyajikan bahan pengajaran.
f. Memperdalam pengalaman.
B. MERANCANG PEMBELAJARAN DRAMA.
1. Kriteria Pemilihan Bahan Pengajaran Apresisi Drama.
Untuk dapat menyediakan bahan pengajaran apresia drama yang baik,
diperlukan
pengetahuan tentang syarat-syarat bahan pengajaran apresiasi drama yang
baik. Syarat-
syarat tersebut menjadi pedoman untuk pemilihan bahan, jika bahan sudah
tersedia. Disamping
itu juga dapat dijadikan pedoman dalam mengarahkan pembuatan naskah
dram yang Anda
lakukan.
aku orang lain tersebut).
a. Kriteria keterbacaan menyangkut beberapa hal, yaitu:
1). Kejelasan Bahasa (dialog).
2). Kejelasan Tema dan Pesan.
3). Kesederhanaan Alur (babak).
4). Kejelasan watak.
b. Kriteria kesesuaian.
Untuk mendapatkan hasil pengjaran yang baik, diperlukan bahan yang
sesuai dengan fase perkembangan psikologis usia murid-murid. Naskah
drama yang dipilih hendaknya memeuhi persyaratan tersebut.
2. Teknik-teknik Mengajarkan Apresiasi Drama .
a. Murid mendengarkan drama.
Murid mendengarkan drama, dapat dilakukan dengan berbagai cara.
Antara lian, misalnya: guru membacakan drama, guru dengan bantuan
yang lain membaca drama kemudian direkam, guru mendengarkan dram
dari kaset-kaset yang diperjual-belikan.
Mendengarkan drama yang dibacakan guru akan menyenangkan anak-
anak. Guru yang menggunakan teknik ini, hendakanya mampu membaca
dengan baik. Suara, intonasi, tekanan harus tepat digunakan, sehingga
karakter tokoh-tokoh tergambar jelas. Dengan demikian anak-anak dapat
menagkap tokoh protagonist, antagonis dan tritagonisnya, juga dapat
menagkap pesan yang disampaikan drama tersebut. Jika menggunakan
kaset tentunya harus diteliti terlebih dahulu.
b. Murid membaca nyaring.
Teknik ini merupakan pemberi salah satu kemampuan dasar bermain
drama, yaitu mengucap dialog. Pada tahap awal murid-murid membaca
teks drama sendiri-sendiri. Pada saat pembacaan berlangsung, mungkin
Anda menemuksn pembacaan yang tidak tepat. Hal ini perlu Anda catat.
Pada kesempatan lai, diberi penjelasan tentang teknik membca drama
yang baik dan diberi contoh. Guru yang menggunakan eknik ini
hendaknya terlebih dahulu mempelajari dan membaca nyaring dirumah,
sehingga pada saat perlu member contoh, ia telah siap.
c. Murid menonton Drama.
Menonton drama merupakan hal yang baik untuk menumbuhkan dan
meningkatkan apresiasi. Dengan menonton, murid-murid memperoleh
pengalaman langsung tentang apa dan bagaimana drama atau bermain
drama. Dengan menonton drama murid-murid mengetahui bagaimana
mengucapkan dialog, menggunakan mimik, melakukan.
d. Murid meniru.
Teknik ini dapat dilakukan dengan cara memperdengarkan dialog, murid-
murid diminta menirukan ucapannya. Dengan demikian murid-murid
terbiasa mengucapakan dialog dengan intonasi yang tepat.
Selain menirukan dialaog, dapat juga menirukan gerakan atau
pantomim.
e. Murid membaca karakter .
Membaca karakter adalah penting sekali didalam mengapresiasi
drama dan berekpresi drama. Hal itu disebabkan dari situlah titik
awal kemampuan berperan itu lahir. Membaca karakter dilakukan
dengan beberapa variasi, antara lain, yaitu:
1) Membacakaraktertopeng..
2) Membaca Karakter/Perilaku Manusia.
.3) Membaca Karakter Tokoh Drama.
f. Murid bermain peran.
Pada kelas-kelas pemulaan, teknik ini diguankan dengan cara
meniru anak-anak bermain. Guru memberikan garis besar lakon
dan menunjuk beberapa anak untuk tampil didepan kelas dan
masing-masing diberi peran. Guru yang menggunakan teknik ini,
perlu pandai mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang
memancing keluarnya dialog. Teknik bermain pada kelas empat
keatas dpat menggunakan naskah drama yang sesungguhnya.
3. Rancangan Pengajaran Apresiasi Drama.
Langkah-langkah yang perlu ditempuh dalam mengjarkan apresiasi
drama tersebut adalah sebagai berikut:
a. Memilih/ menyediakan Bahan Pengajaran Drama.
b. Menentukan kegaiatan yang akan dilakukan.
Dibawah ini contoh daftar kegaiatan dalam melaksanakan proses
pengajaran apresiasi drama :
1) Memberikan naskah kepada murid-murid untuk disalin/difotokopi
sendiri,dan dipelajari
dirumah, sehari atau beberapa hari sebelum dilakukan pengajaran,
2) Memberi pengajaran dikelas,
3) Memberi kesempatan kepada murid-murid untuk bertanya tentang
kat-kata sulit atau hal lain
yang menyangkut naskah drama tersebut,
4) Murid membacakan naskah didepan kelasbergiliran,
5) Membaca karakter tokoh,
6) Memberi peran,
7) Membaca nyaring berdasarkan peran,
8) Memberi tugas kelompok untuk bermain peran,
9) Memperdalam pengalaman.
c. Memberikan pengantar pengajaran.
Pengantaran pengajaran dimaksudkan untuk mengarahkan dan
menarik perhatian murid terhadapa materi yang disajikan.
Pengantar pengajaran tidak harus panjang lebar, yang penting
dapat menarik perhatian murid untukk mengikuti pelajaran yang
akan disampaikan.
d. Menyajikan bahan pengajaran.
Menyajikan bahan pengajaran merupaka kegiatan yang utama
dalam rangkaian kegiatan pengjaran. Untuk itu perlu memikirkan
teknik apa yang akan digunakan dan dilakukan dengan sungguh-
sungguh. Teknik apapun yang akan digunakan, hendaknya
disesuaikan dengan kondisi murid.
e. Memperdalam pengalaman.
Setelah rangkaian pengajaran selesai dilasanakan, perlu dilakukan
kegiatan pendalaman pengalam. Hal ini dimaksudkan agar minat
murid-murid tidak padam begiru saja, bahakan diharapkan
berkembang kearah yang lebih baik.
SEKIAN
TERIMAKASIH

More Related Content

Similar to TUGAS_BAHASA_2[1] fatima jasmini.pptx

Tugas tik word
Tugas tik wordTugas tik word
Tugas tik word
upiana
 
MODUL AJAR BAHASA INDONESIA KELAS 6 KURIKULUM MERDEKA.pdf
MODUL AJAR BAHASA INDONESIA KELAS 6 KURIKULUM MERDEKA.pdfMODUL AJAR BAHASA INDONESIA KELAS 6 KURIKULUM MERDEKA.pdf
MODUL AJAR BAHASA INDONESIA KELAS 6 KURIKULUM MERDEKA.pdf
AndiCoc
 
Rpp bahasa indramayukls8(1)
Rpp bahasa indramayukls8(1)Rpp bahasa indramayukls8(1)
RPP kelas 1 smt 2 2017
RPP kelas 1 smt 2 2017 RPP kelas 1 smt 2 2017
RPP kelas 1 smt 2 2017
miftah1984
 
PPT ESPS Bahasa Indonesia Kelas 6 SD.pptx
PPT ESPS Bahasa Indonesia Kelas 6 SD.pptxPPT ESPS Bahasa Indonesia Kelas 6 SD.pptx
PPT ESPS Bahasa Indonesia Kelas 6 SD.pptx
Ardy251
 
Tugas 4 tik indah
Tugas 4 tik indahTugas 4 tik indah
Tugas 4 tik indah
i_ningtyas
 
BAB 1 - MA B Indo Kls 1 Tahun pelajaran 2023/2024.docx
BAB 1 - MA B Indo Kls 1 Tahun pelajaran 2023/2024.docxBAB 1 - MA B Indo Kls 1 Tahun pelajaran 2023/2024.docx
BAB 1 - MA B Indo Kls 1 Tahun pelajaran 2023/2024.docx
yudikaper5
 
13. rpp k4 t8 st1 p1 candraedukasi.blogspot.com
13. rpp k4 t8 st1 p1   candraedukasi.blogspot.com13. rpp k4 t8 st1 p1   candraedukasi.blogspot.com
13. rpp k4 t8 st1 p1 candraedukasi.blogspot.com
niara3
 
Modul Ajar Bahasa Indonesia BAB 2 Kelas 1
Modul Ajar Bahasa Indonesia BAB 2 Kelas 1Modul Ajar Bahasa Indonesia BAB 2 Kelas 1
Modul Ajar Bahasa Indonesia BAB 2 Kelas 1
Modul Guruku
 
Nyanyian dalam didik hibur 2011
Nyanyian dalam didik hibur 2011Nyanyian dalam didik hibur 2011
Nyanyian dalam didik hibur 2011
Iman Irdyna Fairul Hadi
 
Rencana pelaksanaan pembelajaran (01)
Rencana pelaksanaan pembelajaran (01)Rencana pelaksanaan pembelajaran (01)
Rencana pelaksanaan pembelajaran (01)
Andi Karman
 
1. Modul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 1 BAB 1 Bunyi Apa.docx
1. Modul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 1 BAB 1 Bunyi Apa.docx1. Modul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 1 BAB 1 Bunyi Apa.docx
1. Modul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 1 BAB 1 Bunyi Apa.docx
GaptekAndroid
 
KRB 301
KRB 301KRB 301
KRB 301
Cik BaCo
 
Jenis-Jenis Pengajaran Berbicara.pptx
Jenis-Jenis Pengajaran Berbicara.pptxJenis-Jenis Pengajaran Berbicara.pptx
Jenis-Jenis Pengajaran Berbicara.pptx
PBSIYASIKA1
 
Soal Pendalaman UP.docx
Soal Pendalaman UP.docxSoal Pendalaman UP.docx
Soal Pendalaman UP.docx
SMPALULUM
 
Strategimembacapuisi 110303222919-phpapp02
Strategimembacapuisi 110303222919-phpapp02Strategimembacapuisi 110303222919-phpapp02
Strategimembacapuisi 110303222919-phpapp02Dian Nugraha
 
MAKALAH BINDOS KEL. 6 BERBICARA LANJUTAN STRATEGI DAN EVALUASI.pptx
MAKALAH BINDOS KEL. 6 BERBICARA LANJUTAN STRATEGI DAN EVALUASI.pptxMAKALAH BINDOS KEL. 6 BERBICARA LANJUTAN STRATEGI DAN EVALUASI.pptx
MAKALAH BINDOS KEL. 6 BERBICARA LANJUTAN STRATEGI DAN EVALUASI.pptx
PolisiBahasa
 
PPT KELOMPOK 5 TEKS DALAM BAHASA INDONESIA.pdf
PPT KELOMPOK 5 TEKS DALAM BAHASA INDONESIA.pdfPPT KELOMPOK 5 TEKS DALAM BAHASA INDONESIA.pdf
PPT KELOMPOK 5 TEKS DALAM BAHASA INDONESIA.pdf
SuriyaniSudirman
 

Similar to TUGAS_BAHASA_2[1] fatima jasmini.pptx (20)

Tugas tik word
Tugas tik wordTugas tik word
Tugas tik word
 
MODUL AJAR BAHASA INDONESIA KELAS 6 KURIKULUM MERDEKA.pdf
MODUL AJAR BAHASA INDONESIA KELAS 6 KURIKULUM MERDEKA.pdfMODUL AJAR BAHASA INDONESIA KELAS 6 KURIKULUM MERDEKA.pdf
MODUL AJAR BAHASA INDONESIA KELAS 6 KURIKULUM MERDEKA.pdf
 
Rpp bahasa indramayukls8(1)
Rpp bahasa indramayukls8(1)Rpp bahasa indramayukls8(1)
Rpp bahasa indramayukls8(1)
 
Rpp bahasa indramayukls8
Rpp bahasa indramayukls8Rpp bahasa indramayukls8
Rpp bahasa indramayukls8
 
RPP kelas 1 smt 2 2017
RPP kelas 1 smt 2 2017 RPP kelas 1 smt 2 2017
RPP kelas 1 smt 2 2017
 
PPT ESPS Bahasa Indonesia Kelas 6 SD.pptx
PPT ESPS Bahasa Indonesia Kelas 6 SD.pptxPPT ESPS Bahasa Indonesia Kelas 6 SD.pptx
PPT ESPS Bahasa Indonesia Kelas 6 SD.pptx
 
Tugas 4 tik indah
Tugas 4 tik indahTugas 4 tik indah
Tugas 4 tik indah
 
Teknik drama bmm 1
Teknik drama bmm 1Teknik drama bmm 1
Teknik drama bmm 1
 
BAB 1 - MA B Indo Kls 1 Tahun pelajaran 2023/2024.docx
BAB 1 - MA B Indo Kls 1 Tahun pelajaran 2023/2024.docxBAB 1 - MA B Indo Kls 1 Tahun pelajaran 2023/2024.docx
BAB 1 - MA B Indo Kls 1 Tahun pelajaran 2023/2024.docx
 
13. rpp k4 t8 st1 p1 candraedukasi.blogspot.com
13. rpp k4 t8 st1 p1   candraedukasi.blogspot.com13. rpp k4 t8 st1 p1   candraedukasi.blogspot.com
13. rpp k4 t8 st1 p1 candraedukasi.blogspot.com
 
Modul Ajar Bahasa Indonesia BAB 2 Kelas 1
Modul Ajar Bahasa Indonesia BAB 2 Kelas 1Modul Ajar Bahasa Indonesia BAB 2 Kelas 1
Modul Ajar Bahasa Indonesia BAB 2 Kelas 1
 
Nyanyian dalam didik hibur 2011
Nyanyian dalam didik hibur 2011Nyanyian dalam didik hibur 2011
Nyanyian dalam didik hibur 2011
 
Rencana pelaksanaan pembelajaran (01)
Rencana pelaksanaan pembelajaran (01)Rencana pelaksanaan pembelajaran (01)
Rencana pelaksanaan pembelajaran (01)
 
1. Modul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 1 BAB 1 Bunyi Apa.docx
1. Modul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 1 BAB 1 Bunyi Apa.docx1. Modul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 1 BAB 1 Bunyi Apa.docx
1. Modul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 1 BAB 1 Bunyi Apa.docx
 
KRB 301
KRB 301KRB 301
KRB 301
 
Jenis-Jenis Pengajaran Berbicara.pptx
Jenis-Jenis Pengajaran Berbicara.pptxJenis-Jenis Pengajaran Berbicara.pptx
Jenis-Jenis Pengajaran Berbicara.pptx
 
Soal Pendalaman UP.docx
Soal Pendalaman UP.docxSoal Pendalaman UP.docx
Soal Pendalaman UP.docx
 
Strategimembacapuisi 110303222919-phpapp02
Strategimembacapuisi 110303222919-phpapp02Strategimembacapuisi 110303222919-phpapp02
Strategimembacapuisi 110303222919-phpapp02
 
MAKALAH BINDOS KEL. 6 BERBICARA LANJUTAN STRATEGI DAN EVALUASI.pptx
MAKALAH BINDOS KEL. 6 BERBICARA LANJUTAN STRATEGI DAN EVALUASI.pptxMAKALAH BINDOS KEL. 6 BERBICARA LANJUTAN STRATEGI DAN EVALUASI.pptx
MAKALAH BINDOS KEL. 6 BERBICARA LANJUTAN STRATEGI DAN EVALUASI.pptx
 
PPT KELOMPOK 5 TEKS DALAM BAHASA INDONESIA.pdf
PPT KELOMPOK 5 TEKS DALAM BAHASA INDONESIA.pdfPPT KELOMPOK 5 TEKS DALAM BAHASA INDONESIA.pdf
PPT KELOMPOK 5 TEKS DALAM BAHASA INDONESIA.pdf
 

Recently uploaded

Modul Ajar PAI dan Budi Pekerti Kelas 5 Fase C Kurikulum Merdeka
Modul Ajar PAI dan Budi Pekerti Kelas 5 Fase C Kurikulum MerdekaModul Ajar PAI dan Budi Pekerti Kelas 5 Fase C Kurikulum Merdeka
Modul Ajar PAI dan Budi Pekerti Kelas 5 Fase C Kurikulum Merdeka
Fathan Emran
 
Modul Projek Gaya Hidup Berkelanjutan - Peduli Sampah Selamatkan Generasi - F...
Modul Projek Gaya Hidup Berkelanjutan - Peduli Sampah Selamatkan Generasi - F...Modul Projek Gaya Hidup Berkelanjutan - Peduli Sampah Selamatkan Generasi - F...
Modul Projek Gaya Hidup Berkelanjutan - Peduli Sampah Selamatkan Generasi - F...
AdeSutisna19
 
Modul AJar Rekayasa Perangkat Lunak 2024
Modul AJar Rekayasa Perangkat Lunak 2024Modul AJar Rekayasa Perangkat Lunak 2024
Modul AJar Rekayasa Perangkat Lunak 2024
Herry Prasetyo
 
Kalender Pendidikan tahun pelajaran 2023/2024 Kabupaten Temanggung .pdf
Kalender Pendidikan tahun pelajaran 2023/2024  Kabupaten Temanggung .pdfKalender Pendidikan tahun pelajaran 2023/2024  Kabupaten Temanggung .pdf
Kalender Pendidikan tahun pelajaran 2023/2024 Kabupaten Temanggung .pdf
SDNBotoputih
 
Modul Ajar PJOK Kelas 1 Fase A Kurikulum Merdeka
Modul Ajar PJOK Kelas 1 Fase A Kurikulum MerdekaModul Ajar PJOK Kelas 1 Fase A Kurikulum Merdeka
Modul Ajar PJOK Kelas 1 Fase A Kurikulum Merdeka
Fathan Emran
 
UNIT 3 PB 1 MODUL AJAR PPKn KELAS 5 - modulguruku.com.docx
UNIT 3 PB 1 MODUL AJAR PPKn KELAS 5 - modulguruku.com.docxUNIT 3 PB 1 MODUL AJAR PPKn KELAS 5 - modulguruku.com.docx
UNIT 3 PB 1 MODUL AJAR PPKn KELAS 5 - modulguruku.com.docx
nengenok23
 
PPT KRITERIA KENAIKAN KELAS & KELULUSAN.pptx
PPT KRITERIA KENAIKAN KELAS & KELULUSAN.pptxPPT KRITERIA KENAIKAN KELAS & KELULUSAN.pptx
PPT KRITERIA KENAIKAN KELAS & KELULUSAN.pptx
SriKuntjoro1
 
AKSI NYATA PENDIDIKAN INKLUSIF (perubahan kecil dengan dampak besar)
AKSI NYATA PENDIDIKAN INKLUSIF (perubahan kecil dengan dampak besar)AKSI NYATA PENDIDIKAN INKLUSIF (perubahan kecil dengan dampak besar)
AKSI NYATA PENDIDIKAN INKLUSIF (perubahan kecil dengan dampak besar)
juliafnita47
 
PAPARAN PELATIHAN SATKAMLING DALAM RANGKA LOMBA.pptx
PAPARAN PELATIHAN SATKAMLING DALAM RANGKA LOMBA.pptxPAPARAN PELATIHAN SATKAMLING DALAM RANGKA LOMBA.pptx
PAPARAN PELATIHAN SATKAMLING DALAM RANGKA LOMBA.pptx
xtemplat
 
PEMBELAJARAN BERDIFERENSIASI kelas. pptx
PEMBELAJARAN BERDIFERENSIASI kelas. pptxPEMBELAJARAN BERDIFERENSIASI kelas. pptx
PEMBELAJARAN BERDIFERENSIASI kelas. pptx
dwiwahyuningsih74
 
Koneksi Antar Materi modul 2.1.pptx Johan martha
Koneksi Antar Materi modul 2.1.pptx Johan marthaKoneksi Antar Materi modul 2.1.pptx Johan martha
Koneksi Antar Materi modul 2.1.pptx Johan martha
johan199969
 
Modul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 10 Fase E Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 10 Fase E Kurikulum MerdekaModul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 10 Fase E Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 10 Fase E Kurikulum Merdeka
Fathan Emran
 
UNIT 3 PB 2 MODUL AJAR PPKn KELAS 5 - modulguruku.com.docx
UNIT 3 PB 2 MODUL AJAR PPKn KELAS 5 - modulguruku.com.docxUNIT 3 PB 2 MODUL AJAR PPKn KELAS 5 - modulguruku.com.docx
UNIT 3 PB 2 MODUL AJAR PPKn KELAS 5 - modulguruku.com.docx
nengenok23
 
Modul Kimia Fase E Kelas X TH 24 - E10.6 Kimia Hijau.docx
Modul Kimia Fase E Kelas X TH 24 - E10.6 Kimia Hijau.docxModul Kimia Fase E Kelas X TH 24 - E10.6 Kimia Hijau.docx
Modul Kimia Fase E Kelas X TH 24 - E10.6 Kimia Hijau.docx
SuciHarianti3
 
RENCANA + Link2 Materi BimTek _"Ketentuan TERBARU_PTK 007 Rev-5 Tahun 2023 & ...
RENCANA + Link2 Materi BimTek _"Ketentuan TERBARU_PTK 007 Rev-5 Tahun 2023 & ...RENCANA + Link2 Materi BimTek _"Ketentuan TERBARU_PTK 007 Rev-5 Tahun 2023 & ...
RENCANA + Link2 Materi BimTek _"Ketentuan TERBARU_PTK 007 Rev-5 Tahun 2023 & ...
Kanaidi ken
 
Selamat "Hari Raya_Idul Adha 1445H / 2024H".
Selamat "Hari Raya_Idul Adha 1445H / 2024H".Selamat "Hari Raya_Idul Adha 1445H / 2024H".
Selamat "Hari Raya_Idul Adha 1445H / 2024H".
Kanaidi ken
 
Modul Ajar Biologi Kelas 10 Fase E Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Biologi Kelas 10 Fase E Kurikulum MerdekaModul Ajar Biologi Kelas 10 Fase E Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Biologi Kelas 10 Fase E Kurikulum Merdeka
Fathan Emran
 
Integrasi Isu Prioritas dalam Capaian Pembelajaran
Integrasi Isu Prioritas dalam Capaian PembelajaranIntegrasi Isu Prioritas dalam Capaian Pembelajaran
Integrasi Isu Prioritas dalam Capaian Pembelajaran
walidumar
 
1. Sosialisasi_Serdos_2024_PSD_PTU dan Peserta.pdf
1. Sosialisasi_Serdos_2024_PSD_PTU dan Peserta.pdf1. Sosialisasi_Serdos_2024_PSD_PTU dan Peserta.pdf
1. Sosialisasi_Serdos_2024_PSD_PTU dan Peserta.pdf
denny404455
 
pdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptx
pdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptxpdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptx
pdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptx
vivi211570
 

Recently uploaded (20)

Modul Ajar PAI dan Budi Pekerti Kelas 5 Fase C Kurikulum Merdeka
Modul Ajar PAI dan Budi Pekerti Kelas 5 Fase C Kurikulum MerdekaModul Ajar PAI dan Budi Pekerti Kelas 5 Fase C Kurikulum Merdeka
Modul Ajar PAI dan Budi Pekerti Kelas 5 Fase C Kurikulum Merdeka
 
Modul Projek Gaya Hidup Berkelanjutan - Peduli Sampah Selamatkan Generasi - F...
Modul Projek Gaya Hidup Berkelanjutan - Peduli Sampah Selamatkan Generasi - F...Modul Projek Gaya Hidup Berkelanjutan - Peduli Sampah Selamatkan Generasi - F...
Modul Projek Gaya Hidup Berkelanjutan - Peduli Sampah Selamatkan Generasi - F...
 
Modul AJar Rekayasa Perangkat Lunak 2024
Modul AJar Rekayasa Perangkat Lunak 2024Modul AJar Rekayasa Perangkat Lunak 2024
Modul AJar Rekayasa Perangkat Lunak 2024
 
Kalender Pendidikan tahun pelajaran 2023/2024 Kabupaten Temanggung .pdf
Kalender Pendidikan tahun pelajaran 2023/2024  Kabupaten Temanggung .pdfKalender Pendidikan tahun pelajaran 2023/2024  Kabupaten Temanggung .pdf
Kalender Pendidikan tahun pelajaran 2023/2024 Kabupaten Temanggung .pdf
 
Modul Ajar PJOK Kelas 1 Fase A Kurikulum Merdeka
Modul Ajar PJOK Kelas 1 Fase A Kurikulum MerdekaModul Ajar PJOK Kelas 1 Fase A Kurikulum Merdeka
Modul Ajar PJOK Kelas 1 Fase A Kurikulum Merdeka
 
UNIT 3 PB 1 MODUL AJAR PPKn KELAS 5 - modulguruku.com.docx
UNIT 3 PB 1 MODUL AJAR PPKn KELAS 5 - modulguruku.com.docxUNIT 3 PB 1 MODUL AJAR PPKn KELAS 5 - modulguruku.com.docx
UNIT 3 PB 1 MODUL AJAR PPKn KELAS 5 - modulguruku.com.docx
 
PPT KRITERIA KENAIKAN KELAS & KELULUSAN.pptx
PPT KRITERIA KENAIKAN KELAS & KELULUSAN.pptxPPT KRITERIA KENAIKAN KELAS & KELULUSAN.pptx
PPT KRITERIA KENAIKAN KELAS & KELULUSAN.pptx
 
AKSI NYATA PENDIDIKAN INKLUSIF (perubahan kecil dengan dampak besar)
AKSI NYATA PENDIDIKAN INKLUSIF (perubahan kecil dengan dampak besar)AKSI NYATA PENDIDIKAN INKLUSIF (perubahan kecil dengan dampak besar)
AKSI NYATA PENDIDIKAN INKLUSIF (perubahan kecil dengan dampak besar)
 
PAPARAN PELATIHAN SATKAMLING DALAM RANGKA LOMBA.pptx
PAPARAN PELATIHAN SATKAMLING DALAM RANGKA LOMBA.pptxPAPARAN PELATIHAN SATKAMLING DALAM RANGKA LOMBA.pptx
PAPARAN PELATIHAN SATKAMLING DALAM RANGKA LOMBA.pptx
 
PEMBELAJARAN BERDIFERENSIASI kelas. pptx
PEMBELAJARAN BERDIFERENSIASI kelas. pptxPEMBELAJARAN BERDIFERENSIASI kelas. pptx
PEMBELAJARAN BERDIFERENSIASI kelas. pptx
 
Koneksi Antar Materi modul 2.1.pptx Johan martha
Koneksi Antar Materi modul 2.1.pptx Johan marthaKoneksi Antar Materi modul 2.1.pptx Johan martha
Koneksi Antar Materi modul 2.1.pptx Johan martha
 
Modul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 10 Fase E Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 10 Fase E Kurikulum MerdekaModul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 10 Fase E Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 10 Fase E Kurikulum Merdeka
 
UNIT 3 PB 2 MODUL AJAR PPKn KELAS 5 - modulguruku.com.docx
UNIT 3 PB 2 MODUL AJAR PPKn KELAS 5 - modulguruku.com.docxUNIT 3 PB 2 MODUL AJAR PPKn KELAS 5 - modulguruku.com.docx
UNIT 3 PB 2 MODUL AJAR PPKn KELAS 5 - modulguruku.com.docx
 
Modul Kimia Fase E Kelas X TH 24 - E10.6 Kimia Hijau.docx
Modul Kimia Fase E Kelas X TH 24 - E10.6 Kimia Hijau.docxModul Kimia Fase E Kelas X TH 24 - E10.6 Kimia Hijau.docx
Modul Kimia Fase E Kelas X TH 24 - E10.6 Kimia Hijau.docx
 
RENCANA + Link2 Materi BimTek _"Ketentuan TERBARU_PTK 007 Rev-5 Tahun 2023 & ...
RENCANA + Link2 Materi BimTek _"Ketentuan TERBARU_PTK 007 Rev-5 Tahun 2023 & ...RENCANA + Link2 Materi BimTek _"Ketentuan TERBARU_PTK 007 Rev-5 Tahun 2023 & ...
RENCANA + Link2 Materi BimTek _"Ketentuan TERBARU_PTK 007 Rev-5 Tahun 2023 & ...
 
Selamat "Hari Raya_Idul Adha 1445H / 2024H".
Selamat "Hari Raya_Idul Adha 1445H / 2024H".Selamat "Hari Raya_Idul Adha 1445H / 2024H".
Selamat "Hari Raya_Idul Adha 1445H / 2024H".
 
Modul Ajar Biologi Kelas 10 Fase E Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Biologi Kelas 10 Fase E Kurikulum MerdekaModul Ajar Biologi Kelas 10 Fase E Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Biologi Kelas 10 Fase E Kurikulum Merdeka
 
Integrasi Isu Prioritas dalam Capaian Pembelajaran
Integrasi Isu Prioritas dalam Capaian PembelajaranIntegrasi Isu Prioritas dalam Capaian Pembelajaran
Integrasi Isu Prioritas dalam Capaian Pembelajaran
 
1. Sosialisasi_Serdos_2024_PSD_PTU dan Peserta.pdf
1. Sosialisasi_Serdos_2024_PSD_PTU dan Peserta.pdf1. Sosialisasi_Serdos_2024_PSD_PTU dan Peserta.pdf
1. Sosialisasi_Serdos_2024_PSD_PTU dan Peserta.pdf
 
pdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptx
pdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptxpdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptx
pdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptx
 

TUGAS_BAHASA_2[1] fatima jasmini.pptx

  • 1. OLEH : FATIMA JASMINI DOSEN PENGAMPU : H. ERIZAL ZAENAL S Pd, MM TUGAS PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA DI KELAS RENDAH TENTANG MERANCANG PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA MELALUI PUISI DAN DRAMA
  • 2. A. Merancang Pembelajaran Puisi 1.Kriteria Pemilihan Bahan Pengajaran puisi. Bahan pengajaran puisi (berupa puisi), dapat Anda perolehdengan mudah, karena bahan itu banyak tedapat, baik pada surat-surat kabar, majalah anaak-anak, maupun pada buku-buju cetak. Namun demikian, untuk mendapatkan bahan yang memenuhi kriteria sebagai bahan pengajaran yang baik, Anda perlu memiliih atau menyeleksinya terlebih dahulu.. Dibawah ini beberapa kriteria untuk pemilihan bahan pengajaran puisi yang dapat Anda simak dan pelajari: a. Kriteria Keterbacaan didalam puisi, yaitu mencakum sukar-tidaknya bahasa yang dipergunakan dan sukar- tidaknya untuk menemukan pesan yang terkandung didalam puisi tersebut. b.Kriteria kesesuaian, yaitu termasuk hal-hal: 1).Kesesuaian dengan kelompok usia anak, 2).Kesesuaian dengan lingkugan sekitar tempat mereka berada.
  • 3. Beberapa kriteria untuk lebih jelasnya dapat dideskripsikan sebagai berikut: 1.Kejelasan Bahasa dan Pesan. Bahasa puisi harus ada pada taraf kemampuan bahasa murid atau pada taraf sedikit lebih tinggi (Rusyana, 1882:31). Berdasarkan pendapat tersebut, maka dapat diartikan bahwa puisi untuk anak-anak seyogianya menggunakan kata-kata yang telah mereka kenal, atau boleh juga diambah kata baru. Dengan kata-kata yang sudah dikenal, murid-murid terbantu untuk dapat segera merasakan dan menikmati puisi tersebut. Kata-kata baru dimaksudkan untuk menambah pembendaharaan kosakata murid-murid. Dengan demikian, pengajaran puisi dilakukan dengan pola membantupengajaran kosakata. Tetapi perlu diingat, kata-kata baru ini janganlah terlalu banyak, karena akan mengganggu murid-murid dalam menikmati puisi tersebut.
  • 4. 2. Kesesuaian dengan Kelompok Usia Anak. Memilih bahan pengajaran puisi perlu mempertimbangkan kelompok usia anak. Dalam pengajaran puisi di Sekolah Dasar, hendaknya tidak dipilih sajak-sajak untuk orang dewasa, karena ide-ide dan ungkapan-ungkapan itu terlalu asing bagi mereka. Walaupun murid mampu membacanya dengan irama yang baik, akan tetapi hamper dapat dipastikan bahwa mereka tidak memahami puisi tersebut. Oleh karena itu, sebaiknya puisi yang dipilih sesuai dengan usia mereka. Murid-murid usia Sekolah dasar, menyenangi puisi-puisi yang mengandung kemerduan bunyi.
  • 5. 3. Kesesuian dengan Lingkungan. Pengajaran apresiasi seni akan lebih efektif jika diawali dengan penyajian puisi yang memiliki suasana lingkungan yang akrab dengan anak didik. Dengan demikian murid-murid akan merasakan bahwa puisi itu mereka kenal dan mudah membacanya. Setelah mereka terbiasa dengan puisi, mulai perkenalkan hal-hal lain. Seperti halnya Anda sendiri, anak-anak pun ingin mengetahui lingkungan diluar.tempat tinggalnya. Bukankah pengajaran sastra(termasuk puisi), selain membantu meningkatkan keterampilan berbahasa, mengembangkan daya cipta dan rasa, juga dapat menunjang pembentukan watak.
  • 6. 2. Teknik-teknik Mengajarkan Apresiasi Puisi. Puisi merupakan karya sastra yang sering dianggap paling sulit diapresiasikan, namun sekaligus palinng digemari. Dibawah ini akan kita bahas beberapa teknik mengajar puisi yang dapat membantu Anda memperkaya “jurus” pengajaran apresiasi yang baik dan tepat. Adapun teknik-tekniknya sebagai berikut:
  • 7. c. Membaca Nyaring.. Teknik membaca nyaring dapat dilakukan dengan beberapa cara seperti berikut ini: 1). Pembacaan tunggal. Murid-murid secara bergiliran membaca seorang demi seorang. 2). Pembacaan berdialog. Puisi-puisi yang mengandung dialog, dapat dibaca oleh beberapa anak, yang masing-masing membawakan peran tertentu. 3). Pembacaan berkelompok. Beberapa murid membacakan puisi bersama- sama. Pembacaan 4). Pembacaan dengan senandung. Pembacaan nyaring juga dapat dilakukan dengan member 5) . Pembacaan dengan dramatisasi. Variasi lainnya dalam membaca nyaring adalah disertai dengan dramatisasi. 6). Pembacaan dengan musik. Pembacaan puisi dapat juga diiringi alunan music misalnya: seorang anak, atau kelompok membacakan puisi, sementara anak yang lainnya mengiringi denggan gitar.
  • 8. d. Melibatkan Emosi. Teknik melibatkan emosi merupakan teknik menikmati dan memahami puisi. Menikmati dan memahami puisi merupakan hal penting dalam pengajaran puisi, karena dengan menikmati dan memahami, kegiatan- kegiatan lain dalam pengajaran puisi dilandasi. Teknik melibatkan emosi ini adalah mengajarkan apresiasi puisi dengan merangsang perasaan, penglihatan, pendengaran dan pengucapan murid- murid, sehingga mereka seolah-olah berada didalam atau dilingkungan yang diceritakan puisi tersebut. Dengan demikaian mereka dapat merasakan sedih, gembira, susah dan sebagainya sesui dengan yang digambarakan puisi. e. Menganalisis Unsur-unsur Puisi. Menganalisis unsur-unsur puisi, dapat dijadikan salah satu teknik pengajaran apresiasi puisi, pelaksanaannya, didahului teknik lain yaitu membaca, mendengarkan, atau melibatkan emosi. Menganalisis yang dilakukan adalah untuk kepentingan murid-murid. Diharapkan dengan memahami unsur-unsur yang membangun puisi, murid-murid dapat meningkatkan kemampuan apresiasinya ketingkat yang lebih tinggi.
  • 9. 3. Rancangan Pengajaran Apresiasi Puisi. Langkah-langkah yang perlu ditempuh dalam pengajaran apresiasi puisi adalah sebagai berikut: a. Memilih puisi yang akan diajarkan. b. Mempelajari puisi yang akan diajarkan. c. Menentukan kegiatan yang akan dilakukan. Setelah guru memilih dan mempelajari puisi yang akan diajarkan, ia perlu menentukan dan menyusun kegiatan yang akan dilakukannya di kelas. Dengan demikaian ia tinggal memerankan semua rencana itu. Contoh susunan kegiatan sebagai berikut: 1). Memberi pengantar pengajaran. 2). Menyajikan bahan dengan teknik: a). Membaca didalam hati. b). Membaca nyaring tunggal. c). Membaca nyaring dengan senandung. d). Membaca nyaring berkelompok. e). Memberi tugas mengumpulkan puisi kepahlawanan sebanyak 5 buah. d. Member pengantar pengajaran. e. Menyajikan bahan pengajaran. f. Memperdalam pengalaman.
  • 10. B. MERANCANG PEMBELAJARAN DRAMA. 1. Kriteria Pemilihan Bahan Pengajaran Apresisi Drama. Untuk dapat menyediakan bahan pengajaran apresia drama yang baik, diperlukan pengetahuan tentang syarat-syarat bahan pengajaran apresiasi drama yang baik. Syarat- syarat tersebut menjadi pedoman untuk pemilihan bahan, jika bahan sudah tersedia. Disamping itu juga dapat dijadikan pedoman dalam mengarahkan pembuatan naskah dram yang Anda lakukan. aku orang lain tersebut). a. Kriteria keterbacaan menyangkut beberapa hal, yaitu:
  • 11. 1). Kejelasan Bahasa (dialog). 2). Kejelasan Tema dan Pesan. 3). Kesederhanaan Alur (babak). 4). Kejelasan watak. b. Kriteria kesesuaian. Untuk mendapatkan hasil pengjaran yang baik, diperlukan bahan yang sesuai dengan fase perkembangan psikologis usia murid-murid. Naskah drama yang dipilih hendaknya memeuhi persyaratan tersebut. 2. Teknik-teknik Mengajarkan Apresiasi Drama . a. Murid mendengarkan drama. Murid mendengarkan drama, dapat dilakukan dengan berbagai cara. Antara lian, misalnya: guru membacakan drama, guru dengan bantuan yang lain membaca drama kemudian direkam, guru mendengarkan dram dari kaset-kaset yang diperjual-belikan. Mendengarkan drama yang dibacakan guru akan menyenangkan anak- anak. Guru yang menggunakan teknik ini, hendakanya mampu membaca dengan baik. Suara, intonasi, tekanan harus tepat digunakan, sehingga karakter tokoh-tokoh tergambar jelas. Dengan demikian anak-anak dapat menagkap tokoh protagonist, antagonis dan tritagonisnya, juga dapat menagkap pesan yang disampaikan drama tersebut. Jika menggunakan kaset tentunya harus diteliti terlebih dahulu.
  • 12. b. Murid membaca nyaring. Teknik ini merupakan pemberi salah satu kemampuan dasar bermain drama, yaitu mengucap dialog. Pada tahap awal murid-murid membaca teks drama sendiri-sendiri. Pada saat pembacaan berlangsung, mungkin Anda menemuksn pembacaan yang tidak tepat. Hal ini perlu Anda catat. Pada kesempatan lai, diberi penjelasan tentang teknik membca drama yang baik dan diberi contoh. Guru yang menggunakan eknik ini hendaknya terlebih dahulu mempelajari dan membaca nyaring dirumah, sehingga pada saat perlu member contoh, ia telah siap. c. Murid menonton Drama. Menonton drama merupakan hal yang baik untuk menumbuhkan dan meningkatkan apresiasi. Dengan menonton, murid-murid memperoleh pengalaman langsung tentang apa dan bagaimana drama atau bermain drama. Dengan menonton drama murid-murid mengetahui bagaimana mengucapkan dialog, menggunakan mimik, melakukan. d. Murid meniru. Teknik ini dapat dilakukan dengan cara memperdengarkan dialog, murid- murid diminta menirukan ucapannya. Dengan demikian murid-murid terbiasa mengucapakan dialog dengan intonasi yang tepat. Selain menirukan dialaog, dapat juga menirukan gerakan atau pantomim.
  • 13. e. Murid membaca karakter . Membaca karakter adalah penting sekali didalam mengapresiasi drama dan berekpresi drama. Hal itu disebabkan dari situlah titik awal kemampuan berperan itu lahir. Membaca karakter dilakukan dengan beberapa variasi, antara lain, yaitu: 1) Membacakaraktertopeng.. 2) Membaca Karakter/Perilaku Manusia. .3) Membaca Karakter Tokoh Drama. f. Murid bermain peran. Pada kelas-kelas pemulaan, teknik ini diguankan dengan cara meniru anak-anak bermain. Guru memberikan garis besar lakon dan menunjuk beberapa anak untuk tampil didepan kelas dan masing-masing diberi peran. Guru yang menggunakan teknik ini, perlu pandai mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang memancing keluarnya dialog. Teknik bermain pada kelas empat keatas dpat menggunakan naskah drama yang sesungguhnya.
  • 14. 3. Rancangan Pengajaran Apresiasi Drama. Langkah-langkah yang perlu ditempuh dalam mengjarkan apresiasi drama tersebut adalah sebagai berikut: a. Memilih/ menyediakan Bahan Pengajaran Drama. b. Menentukan kegaiatan yang akan dilakukan. Dibawah ini contoh daftar kegaiatan dalam melaksanakan proses pengajaran apresiasi drama : 1) Memberikan naskah kepada murid-murid untuk disalin/difotokopi sendiri,dan dipelajari dirumah, sehari atau beberapa hari sebelum dilakukan pengajaran, 2) Memberi pengajaran dikelas, 3) Memberi kesempatan kepada murid-murid untuk bertanya tentang kat-kata sulit atau hal lain yang menyangkut naskah drama tersebut, 4) Murid membacakan naskah didepan kelasbergiliran, 5) Membaca karakter tokoh, 6) Memberi peran, 7) Membaca nyaring berdasarkan peran, 8) Memberi tugas kelompok untuk bermain peran, 9) Memperdalam pengalaman.
  • 15. c. Memberikan pengantar pengajaran. Pengantaran pengajaran dimaksudkan untuk mengarahkan dan menarik perhatian murid terhadapa materi yang disajikan. Pengantar pengajaran tidak harus panjang lebar, yang penting dapat menarik perhatian murid untukk mengikuti pelajaran yang akan disampaikan. d. Menyajikan bahan pengajaran. Menyajikan bahan pengajaran merupaka kegiatan yang utama dalam rangkaian kegiatan pengjaran. Untuk itu perlu memikirkan teknik apa yang akan digunakan dan dilakukan dengan sungguh- sungguh. Teknik apapun yang akan digunakan, hendaknya disesuaikan dengan kondisi murid. e. Memperdalam pengalaman. Setelah rangkaian pengajaran selesai dilasanakan, perlu dilakukan kegiatan pendalaman pengalam. Hal ini dimaksudkan agar minat murid-murid tidak padam begiru saja, bahakan diharapkan berkembang kearah yang lebih baik.