pena pendidikan 07

11,103 views

Published on

Published in: Education, Technology, Business
1 Comment
2 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total views
11,103
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
625
Comments
1
Likes
2
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

pena pendidikan 07

  1. 1. COVER 1.pmd 1 11/20/2006, 4:49 PM Cyan Magenta Yellow Black
  2. 2. IKLAN 2.pmd 2 11/20/2006, 4:52 PM Cyan Magenta Yellow Black
  3. 3. 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 November 2006 5432121098765432109876543210987654321 November 2006 Pena Pendidikan Pena Pendidikan 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 3 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 mencapai hasil terbaik. P 5432121098765432109876543210987654321 E-mail: redaksipena@rekacipta.com 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 raksasa di atas sudah mampu diselesaikan dengan baik. Saatnya saling berpacu Telp/Faks: +6221 797 3957 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Buat pemerintah, tak perlu berharap disanjung hebat, kecuali bila delapan persoalan 12770 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Jl Pengadegan Barat Raya 22 JAKARTA 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 mencetak siswa jempolan, itu baru hebat. Pena Pendidikan 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Surat untuk seluruh bagian dialamatkan: 5432121098765432109876543210987654321 sekolah nun di Bahuluang, Kabupaten Selayar, Sulawesi Selatan, ternyata tetap mampu 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 memang sudah berkualitas. Andai guru-guru di sekolah top itu ditugaskan mengajar di 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Rek. 064.01.63285.006 5432121098765432109876543210987654321 unggulan banyak menelurkan juara olimpiade. Sebab semua muridnya yang lulus seleksi 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Bank Niaga cab. BEJ Jakarta 5432121098765432109876543210987654321 karena kemampuan sendiri? Kalau dilogika, wajar saja sekolah-sekolah favorit dan 5432121098765432109876543210987654321 32121098765432109876543210987654321 PT Reka Gagas Cipta 5432121098765432109876543210987654321 Muncul pertanyaan menggelitik: jangan-jangan siswa jawara sains itu memang hebat 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 BANK 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 4 tertentu saja? 5432121098765432109876543210987654321 Dipo Handoko 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 karya ilmiah jadi patokan, mengapa para jawaranya didominasi sekolah dan daerah 5432121098765432109876543210987654321 GENERAL MANAJER OPERASIONAL 5432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 siswa satu sekolah saja? Jika ajang kompetensi siswa macam olimpiade sains dan lomba 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Saiful Anam Memang, masih ada guru yang berkualitas. Tapi jumlahnya berapa, dibanding jumlah 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 DIREKTUR 5432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 harapan setinggi bintang kepada guru agar anak-anak kita kelak menjadi yang terbaik? 5432121098765432109876543210987654321 Iwan Qodar Himawan 5432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 berhubungan dengan kemampuan guru itu sendiri. Pantaskah kita menggantungkan 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 DIREKTUR UTAMA 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 gajinya kecil atawa sekolahnya kurang sarana dan prasarana. Kompetensi langsung 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 PT Reka Gagas Cipta 432121098765432109876543210987654321 sungguh memalukan. Buruknya kemampuan guru itu tentu tak bisa berdalih karena 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 PENERBIT diri. Menyimak “ujian dadakan” berupa soal-soal buat para muridnya saja hasilnya 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 543212109876543210987654321098765432 5432121098765432109876543210987654321 guru. Sudah semestinya guru juga menyadari untuk senantiasa meningkatkan kualitas 54321210987654321098765432109876543211 Ahadian Febrie 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Rasanya tak perlu berharap muluk-muluk mendapat kado indah di hari spesial buat para KEUANGAN 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Sari Hidayat jika diujikan kepada seluruh guru? 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 IKLAN 40 yang diujikan. Bahkan ada yang cuma bisa menjawab benar satu soal. Bagaimana 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 provinsi. Ternyata, rata-rata guru hanya bisa menyelesaikan tak sampai delapan soal dari 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Arif Wahyudi sejawatnya: mengenai hasil uji coba soal Ujian Nasional 2006 kepada para guru di satu 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 ARTISTIK & DESAIN KOM. VISUAL 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 kompetensi? Pak Dirjen Fasli Jalal sendiri “ngeri” waktu mendengar kabar dari 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Tentu ada kesenjangan cukup tajam dalam waktu tak singkat itu. Mau bicara 5432121098765432109876543210987654321 Alfian (Belanda) 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Bisa diperkirakan, untuk menyelesaikan satu PR saja butuh waktu sepuluh tahun lebih. 5432121098765432109876543210987654321 Frieska Evita Ayurananda (Thailand), 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Kusrini (Belgia), Jenni Wang (Spanyol), 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 200.000 guru bersertifikasi. 5432121098765432109876543210987654321 Miranti Hirschmann (Jerman), Asmayani 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 guru yang berhak menyandang sertifikat pendidik. Baru tahun depan ditargetkan KORESPONDEN LUAR NEGERI 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 berkualitas jumlahnya belum seberapa. Akhir tahun ini direncanakan “hanya” 20.000 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Guru dan Dosen. Namun apa daya, lembaga pendidikan tenaga keguruan kita yang Imam Bukhori (Surabaya) 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 ada sekira 1,8 juta guru berlomba meningkatkan kualifikasinya, seperti yang dituntut UU M. Arief Fathoni (Jogjakarta) 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Mukti Ali (Malang) Program sertifikasi pendidik pun menjadi sesuatu yang dinanti para guru saat ini. Maklum 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Suhartono (Balikpapan) 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 KORESPONDEN DALAM NEGERI 5432121098765432109876543210987654321 Guru TK yang mengenggam ijasah sarjana tak sampai 4% jumlahnya. 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 2,7 juta guru di Tanah Air, cuma sepertiganya yang bergelar sarjana atawa diploma IV. 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Yudi Iswanto 5432121098765432109876543210987654321 mencerminkan kondisi para guru. Coba simak data mengenai kualifikasi guru. Dari total 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Vina Firmalia 5432121098765432109876543210987654321 Sungguh bukan persoalan ringan. Apalagi bila menyimak angka-angka statistik yang 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Budi Kurniawan 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Dipo Handoko 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 dan Dosen. 5432121098765432109876543210987654321 Saiful Anam 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 buruknya manajemen pengelolaan guru, dan kompleksitas dalam implementasi UU Guru 5432121098765432109876543210987654321 Iwan Qodar Himawan 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 kompetensi, rendahnya kesejahteraan, ketidaksesuaian latar belakang pendidikan guru, 5432121098765432109876543210987654321 SIDANG REDAKSI 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Yakni kekurangan jumlah guru, distribusi tidak merata, rendahnya kualifikasi, rendahnya 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Dipo Handoko 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 menghimpit para guru. REDAKTUR PELAKSANA 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Kependidikan, Depdiknas, setidaknya ada delapan permasalahan raksasa yang 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Saiful Anam Seperti diakui dr Fasli Jalal, PhD, Dirjen Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 PEMIMPIN PERUSAHAAN Pemerintah sudah pasti harus menyelesaikan PR seabreg berupa permasalahan guru. 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 PEMIMPIN REDAKSI/ Rasanya bukan hal yang tepat bersikukuh pada pandangan masing-masing pihak. 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Iwan Qodar Himawan 5432121098765432109876543210987654321 emosi Wakil Presiden Jusuf Kalla, yang bertindak sebagai inspektur upacara. 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 R PEMIMPIN UMUM 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 yang memerikan betapa kehidupan guru dan sekolah begitu merana itu menyulut simpul 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 IKIP Jakarta pada Peringatan Hari Guru dan HUT PGRI di Solo, tahun lalu. Puisi kritis Edisi 07/Tahun I/November 2006 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Rasanya belum lama menyimak puisi Profesor Dr Winarno Surahmad, mantan Rektor 5432121098765432109876543210987654321 ISSN 1907-4239 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 pendidikan 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 EDITORIAL 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 pena
  4. 4. DAFTAR ISI BAHASAN UTAMA 10 44 PERISTIWA KISAH SEDIH DI HARI GURU AGAR DOSEN BETAH DI KAMPUS KADO tak manis tersaji di hadapan para guru di hari istimewanya, Hari Guru dan HUT PGRI. Kado itu adalah delapan masalah raksasa: kekurangan jumlah guru, distribusi tidak merata, rendahnya kualifikasi, rendahnya kompetensi, rendahnya kesejahteraan, ketidaksesuaian latar belakang pendidikan guru, buruknya manajemen pengelolaan guru, dan kompleksitas dalam implementasi UU Guru dan Dosen. Memang, di tengah himpitan persoalan, masih tersisa guru-guru berprestasi dan berdedikasi. Guru-guru ini masih bisa jadi panutan. Simak profil guru-guru yang memberi teladan ini! SEJAK tiga tahun belakangan ini Fisip INTERNASIONAL 50 Universitas Indonesia Jakarta menggulirkan beberapa kebijakan sedap. Penghasilan dosen dan karyawan naik. Dosen bahkan BELGIA bisa menambah koceknya hingga tujuh kali SETERU LAMA DONUM VITAE lipat gaji pokoknya. Program menarik itu adalah sabbatical leave, dosen inti dan penulisan buku cepat. Perguruan tinggi mana lagi mau mencontohnya? Kontroversi bayi tabung dan riset embrio meruak kembali. Adalah Katholieke Universiteit Leuven (KUL) dan Universite Catholique Louvain (UCL) DASAR yang berlawanan haluan dengan 40 kebijakan Vatican, kubu penentang percobaan ilmu menggunakan embrio manusia. Eksperimen rahasia tingkat tinggi itu pun menjadi perbincangan panas di kalangan peneliti di sana. Ikuti laporan koresponden Asmayani Kusrini dari Leuven, Belgia. SPANYOL GAJI BESAR DIRUNDUNG KEKERASAN Jadi guru di Spanyol mestinya enak: gaji berkisar • 1.400 - • 1.600, atawa lebih dari Rp 15 juta dan status kelas BOS menengah di lingkungan. Upah minimun nasional di sana, sekira Rp 6 DEWA jutaan. Guru-guru pun bisa hidup layak di apartemen kelas menengah. Namun, PENYELAMAT persoalan berat mendera: perlakuan PENUNTASAN buruk dari murid dan orangtua murid. Kekerasan di sekolah yang menimpa WAJIB BELAJAR? para guru itu yang paling ekstrim dalam sepuluh tahun terakhir. 4 Pena Pendidikan November 2006
  5. 5. 3 EDITORIAL BUKU 56 4 DAFTAR ISI 6 SUARA PEMBACA DIGITAL GESER KONVENSIONAL 8 TEKNOLOGI 10 BAHASAN UTAMA · Kisah Sedih di Hari Guru Lebih dari 7200 penerbit dari 113 negara tumplek di pameran buku terbesar di dunia: · Wawancara Fasli Jalal: Pameran Buku Frankfurt, Jerman. Jumlah Dihimpit masalah Raksasa buku konvesional berbahan kertas · Mentradisikan Sekolah Riset jumlahnya semakin berkurang. Pembaca kini melirik buku dalam bentuk e-book · Sri Ningsih: (buku elektronik), CD-ROM, database Jemari Lincah dan Cincin online, dan buku audio. Sudah berapa Kertas koleksi buku canggih Anda? Tahukah Anda bahwa orang India masih yang · Ahmad Furqon: terbanyak banyak menghabiskan waktunya Berkah Keranjingan Menulis buat membaca: lebih dari 10 jam per Buku minggu? Mengapa Indonesia belum banyak mewarnai insutri buku dunia? · Iding Karnadi: Tergiur Segelas Air Susu · Suryanto: Sang Penjaga karakter Bangsa · Nur Dewi: Bersinar di Gelapnya Bahuluang · Suryono: Lima Keping Papan, Panggulan Air dan Melawan Keterasingan 40 DASAR · BOS : Dewa Penyelamat Penuntasan Wajib Belajar? 44 PERISTIWA · Agar Dosen Betah di Kampus 46 GURU · Kawah Pelatihan Standar Dunia 48 KARYA · Praktik Memacu Pikir 49 KOLOM DEWI UTAMA: Berikan Aku Belukar Saja 50 INTERNASIONAL Rieke “Oneng” Dyah Pitaloka · Belgia: Seteru Lama Donum Vitae Cemburu · Spanyol: Gaji Besar Dirundung Kekerasan Taman 56 BUKU · Frankfurt: Digital Geser Konvensional Bacaan 60 APASIAPA 62 CATATAN PENA · Iwan Qodar Himawan: Voucher 5 Pena Pendidikan November 2006
  6. 6. SUARA PEMBACA Siswi Hamil (1) kelangsungan sekolah yang menerima siswi hamil. Pendidikan adalah hak segala bangsa, bagaimanapun kondisi dan apapun Alim Harahap statusnya. Usai membaca PENA Pancoran Mas, Depok PENDIDIKAN edisi November saya sangsi apakah pemerintah memperhatikan pendidikan bagi kalangan tertentu, seperti Siswi Hamil (2) siswi hamil. Siswi yang telanjur hamil telah memetik Saya membaca edisi oktober PENA hasil dari perbuatan mereka, mulai terkucil PENDIDIKAN tentang siswi hamil. Isinya dari lingkungan tempat tinggal, harus menarik! Siswi yang dipasang di cover menjadi orangtua di usia dini dan mesti cukup jelas wajahnya. Kasihan kan yang bertanggung-jawab atas nyawa yang bersangkutan, sudah hamil dipajang sebagai dikandung walaupun belum tentu siap atas cover. kondisi itu. Hal-hal tersebut cukup membuat mereka menyesal. Namun bukan berarti mereka Sri Sulastri tidak berhak memperbaiki kesalahannya. Sungailiat, Bangka Belitung Mereka tetap berhak bersekolah dan * Terima kasih atas masukannya. Foto di berprestasi. cover bukan kejadian sebenarnya tapi Saya yakin jika mereka diberi hanya peragaan oleh model dan telah kesempatan, masih ada kesempatan untuk Nomor 07/Tahun I/November 2006 melalui pengolahan digital (Silakan lihat menjadi insan berguna. Harapan saya Foto: Dok. GIM Depdiknas keterangan gambar yang sudah disertakan). semoga ada kebijakan dari pemerintah Sesuai kesepakatan dengan model, ia pun (Depdiknas) yang melindungi dan menjamin * Ongkos kirim per edisi: Jabodetabek Rp 2.000, Pulau Jawa Rp 5.000, dan luar Pulau Jawa Rp 7.000 6 Pena Pendidikan November 2006
  7. 7. PENA PENDIDIKAN bisa memperkaya nara maupun malam hari. Biasanya mereka naik tidak keberatan diambil gambarnya dan sumber yang mewakili lembaga swasta, di stasiun Serpong dan turun di sepanjang menjadi bagian penunjang tulisan pengamat, LSM, dan kalangan kritis lainnya. stasiun yang dilewati rute KRL itu. Timbul tentang siswi hamil dan perilaku seksual Jangan sampai dalam satu edisi narasumber pertanyaan dalam diri saya, apakah mereka siswa. dari Depdiknas mendominasi. tidak sekolah? Begitu juga untuk sosok dalam FIGUR Selain itu, kalau kita amati di setiap KRL atau WAWANCARA, sudah semestinya ekonomi jurusan manapun, selalu ada menghargai publik figur dari kalangan kritis sejumlah anak dengan seragam sekolah di luar pejabat pemerintah. Figur seperti yang naik di atap gerbong bersama Butet Manurung, Winarno Surachmad, juga penumpang dewasa lain. Mereka tertawa- figur di daerah yang saya yakin jumlahnya tawa, teriak dan bernyanyi sementara kabel masih banyak lagi. listrik tegangan tinggi mengancam di atasnya. Saya hanya bisa mengelus dada, bukankah dengan ilmu yang dimiliki Zulfikar harusnya mereka tahu itu sangat berbahaya. Madiun, Jawa Timur Bukannya malah bangga bisa nangkring disana seperti itu... Dari beberapa anak yang sempat saya Sangat DEPDIKNAS (2) tanya, sebagian besar mereka memilih naik di atas gerbong karena senang berkumpul Saya heran, kok PENA PENDIDIKAN dengan teman-temannya, lebih bebas dari edisi pertama sampai edisi berikutnya bercanda dan tidak pengap. Selain itu terkesan menyuarakan kepentingan mereka merasa “jantan” dengan naik di atas Depdiknas? Mengapa tidak sekalian saja gerbong. Ini masalah moral, jadi bukan dibuat kolom tanya jawab dengan karena uang sakunya tidak cukup Mendiknas atau pejabat lain dari kalangan untukmembayar tiket. Sungguh Depdiknas? memprihatinkan. Padahal, PR pemerintah (Depdiknas) Gambaran di atas adalah cerminan masih banyak. Persoalan pendidikan belum bahwa masih banyak hal yang harus juga terselesaikan. Mengenai guru misalnya. dibenahi dan diperhatikan oleh para Kurang Menarik? PP Guru sampai hampir setahun sejak UU pendidik, pembuat kebijakan dan pengambil Guru dan Dosen disahkan belum juga kelar. keputusan, khususnya di dunia pendidikan, Sudah beberapa bulan terakhir saya Kok molor terus? PENA PENDIDIKAN dibalik sederet penghargaan prestius yang membaca majalah PENA PENDIDIKAN, isu sendiri menulis mengenai PP Guru sejak berhasil diraih putra-putri bangsa di berbagai dan topik yang diangkat di dalamnya akurat edisi Juli 2006. Pena menulis PP Guru akan ajang olimpiade internasional. dan mendalam. Menurut saya majalah PENA disahkan bulan depan. Kenyataannya, ya, Semoga PENA PENDIDIKAN dapat PENDIDIKAN layak dijadikan referensi bagi bulan depan lagi masih belum disahkan menjadi media penyalur aspirasi seperti ini. praktisi dan pemerhati pendidikan. juga. Terima kasih. Sayangnya majalah ini hanya dapat ditemui Masalah lainnya seperti Wajib Belajar sebulan sekali, apakah isu dunia pendidikan dan perbaikan sekolah. Jelas-jelas di Agung Sulakso sangat terbatas, kurang menarik untuk banyak daerah masih banyak ditemui Bumi Serpong Damai, Tangerang disorot atau ada faktor yang lain? sekolah rusak mengapa tak segera turun dana rehabilitasi sekolah. Dana BOS memang membantu siswa bisa meneruskan Asep Mulyadi Angkat Masalah sekolah. Tapi bagaimana bisa sekolah Srengseng, Jakarta Selatan Pesantren bagus kalau sarana dan prasarana sekolah * Terima kasih atas perhatian Bapak. belum memadai. Format bulanan ini bukan karena materinya Saya usul di edisi mendatang, PENA Terima kasih. Mudah-mudahan usul kurang banyak. Namun, atas pertimbangan Pendidikan membuat cover story saya bisa diterima. kebutuhan pasar. Pasar pembaca media mengangkat masalah khusus tentang segmentasi khusus bidang pendidikan saat pesantren. Kalau perlu ditampilkan profil Hamdani Nasution ini masih terbatas. Sehingga kalkulasi pesantren-pesantren yang bagus. Saya ingin Mahasiswa Universitas Negeri ekonomis Majalah PENA PENDIDIKAN menyekolahkan anak saya ke pesantren. Jakarta masih belum mencukupi untuk menerbitkan Semoga bisa dijadikan masukan. dalam format mingguan. Sukses untuk PENA Pendidikan. Anak Sekolah dan KRL H Fasli Hasibuan Depok, Jawa Barat Sangat DEPDIKNAS (1) Hampir tiap hari saya menggunakan * Terima kasih atas masukan Bapak. KRL Ekonomi jurusan Serpong-Tanah Kami memang sudah punya rencana untuk Masukan saya cuma satu: majalah ini Abang untuk berangkat kerja. Saya sedih mengangkat pendidikan di pesantren, baik masih bernuansa Departemen Pendidikan menyaksikan anak-anak yang harus yang tradisional atau modern. Begitu juga Nasional. Belum menampung aspirasi mencari nafkah dengan cara mengamen sekolah berciri khas keagamaan dari agama masyarakat pendidikan di luar pemerintah. atau menjadi penyapu lantai kereta itu. lain. Misalnya mengenai narasumber. Mestinya Hal tersebut saya temui baik di pagi 7 Pena Pendidikan November 2006
  8. 8. TEKNOLOGI 15 Tahun Internet: MENGAJAR JAGOAN JADI TEKNOLOGI UNTUK GAMANG ANAK Iwan Qodar Himawan/PENA D i masa lalu, pelajaran komputer menjadi momok bagi anak-anak. Ketakutan memencet tombol yang salah, atau terlalu banyaknya algoritma nan rumit, membuat Sir Tim Berners-Lee anak-anak sulit memahami instruksi di layar komputer. P Kenampakan di layar komputer juga tidak menarik: isinya melulu S teks atau angka. ir Tim Berners-Lee bukan jagoan komputer kebanyakan. Ia Kini, pelajaran komputer menjadi salah satu favorit bagi anak- dikenal sebagai salah satu perintis world wide web (www), tatkala anak, balita sekalipun. Ini diungkapkan Tan Chien Chueen, 40 teknologi ini ditemukan 15 tahun silam. Atas kepiawaiannya, tahun, pemilik sekaligus guru pendidikan komputer The Learn- Kerajaan Britania Raya menganugerahi gelar Sir. Ia tenar dalam ilmu ing Rooms di Taman Tun Dr Ismail, Kuala Lumpur. “Semuanya internet, di seluruh jagad. berkat hadirnya World Wide Web,” katanya. Namun kepada lembaga penyiaran dari Inggris, BBC, awal Novem- World wide web adalah teknologi dunia maya yang ber lalu Tim Berners-Lee mengungkapkan kegalauannya. Ia mengakui memungkinkan komputer di seluruh dunia saling berhubungan, bahwa internet telah sukses masuk ke berbagai bidang kehidupan, mirip jejaring raksasa laba-laba. Kita menyingkatnya “www,” yang dan mengubah cara kita bekerja. Di sisi lain ia mengingatkan bahaya ditulis di depan alamat situs. Teknologi www membuat kita bisa akan teknologi ini. Begitu mudahnya informasi masuk ke internet, mengunduh naskah, mencari foto, gambar, hingga lagu, secara sehingga berita-berita bohong juga cepat menyebar. gampang. Untuk itu, Berners-Lee menyiapkan riset untuk mengetahui dampak “Komputer kini sudah menjadi bagian dari kehidupan anak,” sosial pengembangan internet. “Perubahan akibat teknologi web yang kata Tan, sebagaimana dimuat The New Strait Times, Kuala kita alami hari ini barulah awal dari perubahan radikal berikutnya,” katanya. Lumpur, edisi akhir Oktober lalu. Ia menuturkan, anaknya yang Studi itu akan melibatkan ahli dari berbagai disiplin, dan bukan baru berumur lima tahun menggunakan komputer untuk semata-mata riset mengenai komputer. “Internet memang sarana ampuh menggarap berbagai hal. Dari mengerjakan PR hingga membuat untuk menyebarluaskan nilai-nilai demokrasi dan informasi. Tapi internet gambar. “Jangan sampai takut komputer bakal rusak karena juga ampuh untuk menyebarkan nilai antidemokrasi dan kebohongan.” dipakai anak-anak,” katanya. Mengubah Kehidupan Inilah beberapa tip pendidikan komputer untuk anak: o Anak-anak sering memencet tombol dengan keras. Tidak Hanya dalam waktu singkat, internet menjadi bagian kehidupan usah dimarahi. Lama-lama dia akan bosan. Yang penting, kita. Sebagian dari kita malah merasa gerah bila akses ke jagad maya di sekolah harus disediakan teknisi yang bisa dengan itu suatu saat terputus. Kata Sir Tim Berners-Lee, “Internet telah cepat memperbaiki bila ada kerusakan. mengubah gaya hidup dan cara bisnis dalam waktu singkat.” Berners- o Pengolahan data spreadsheet ataupun untuk kata word Lee adalah perintis teknologi web dunia. Ia mengawalinya di processor juga perlu diajarkan. Biasanya anak-anak Laboratorium Fisika Cern, dekat Jenewa. kurang tertarik karena tampilan yang kurang menarik. Salah satu perkembangan penting internet terjadi pada 6 Agustus Kombinasikan antara pengajaran keduanya dengan 1991, tatkala untuk pertama kalinya kode “www” untuk pertama kalinya game atau internet. dipakai, oleh sebuah kelompok peneliti. Setelah itu, peneliti di tempat o Awasi dengan seksama tatkala anak-anak mengakses lain bisa mengakses bahan yang tersimpan di server pada lokasi berbeda. internet. Banyak gambar, foto, maupun teks tidak sopan Jeff Groff, anak buah Berners-Lee pada saat itu, mengatakan bahwa bergentayangan. P sistem web diperlukan untuk menyembunyikan proses rumit di balik penyebaran data atau informasi lain antar-komputer. 8 Pena Pendidikan Oktober 2006
  9. 9. Sebelum adanya teknologi internet, rupa bisa mengubah gaya hidup dan pola komputer mirip sebuah pulau yang hanya bisa bisnis, entah apa yang terjadi pada 15 tahun Belajar dinikmati penghuninya. Untuk melindungi data, ke depan. Untuk mengetahui jawaban di atas, si komputer dilindungi dengan kata sandi, pada akhir September lalu diluncurkan hasil kombinasi angka dan huruf, yang lumayan Sambil penelitian Pew Internet & American Life Project, ruwet. Washington. Respondennya adalah 742 ahli Teknologi internet memungkinkan teknologi informasi. Berjalan seseorang di tempat jauh untuk turut Penelitian itu menyimpulkan bahwa mengakses informasi yang disimpannya. sebagian besar ahli percaya, internet akan Seorang peneliti Indonesia yang ingin membuat dunia terasa semakin sempit, dan mendapatkan data dari perpustakaan di luar jarak semakin pendek. Bersamaan dengan negeri, tak perlu hadir secara fisik ke manca itu, ilmu kejahatan, serta kriminalitas yang negara. diakibatkan berkembangnya teknologi internet, Paul Kunz, peneliti di Pusat Pemercepat akan semakin banyak. “Sebagian besar ahli Linear Stanford University, Amerika Serikat, sepakat arah perkembangan teknologi yang adalah jagoan komputer yang pertama kalinya terjadi. Tetapi mereka masih berbeda pendapat mendirikan server web di luar Eropa pada tentang dampak sosial politiknya,” kata Janna Desemer 1991. Kunz kaget ketika lewat Quitney Anderson, penulis utama The Future teknologi web ia bisa mengunduh makalah riset of Internet II. karya para fisikawan Salah satu pertanyaan besar yang tak bisa Laboratorium IBM di komputer induk dijawab adalah: apakah para ahli bisa mereka. “Saya senang, makalah yang saya mengontrol internet, teknologi yang dapat sama persis dengan yang mereka tulis,” diciptakannya? Bob Metcalfe, pendiri 3Com kata Kunz. Sekitar 200.000 ringkasan makalah dan dikenal sebagai jagoan internet, bisa dipungut dengan cara jauh lebih mudah meramalkan jaringan web akan menjadi ketimbang sebelumnya. Kemudahan akses iPod digunakan untuk memberi kuliah kepada penghubung global untuk berbagai piranti. para mahasiswa. membuat para ilmuwan di Laboratorium IBM “Internet akan jauh melampaui komunikasi lebih suka memuatkan hasil riset mereka ke personal pada 2020,” katanya. Bila Anda suatu ketika berjalan-jalan server milik Stanford, ketimbang mengopinya. Jagoan internet lainnya, Louis Nauges, ke University of Wisconsin-Madisson, Lonjakan penggunaan web terjadi pada punya pendapat mirip. Nauges adalah direktur Amerika Serikat, melihat mahasiswa April 1993, tatkala komputer personal pertama utama Microcost, perusahaan teknologi menutup kupingnya dengan perangkat yang bisa berselancar di jagad maya, informasi dari Prancis. Ia berani memastikan audio, jangan menduga mereka tengah diluncurkan. Penciptanya adalah Marc bahwa pemakaian internet pada piranti mendengarkan radio. Mungkin saja Andreessen, peneliti pada Pusat Aplikasi bergerak akan menjadi kunci utama mereka tengah belajar. Superkomputer Universitas Illinois. Para peneliti pengembangan teknologi ini ke depan. Jan Cheetam, koordinator e-learning di laboratorium milik IBM, Cern, merasa sangat Sebagian besar jaringan bergerak, seperti di universitas itu mengatakan, terbantu, karena tak ada satu pun di antara telepon genggam, akan mendapat akses satu penggunaan piranti iPod untuk belajar mereka yang bisa membuat komputer ber- gigabit per detiknya, minimum. Angka itu hampir itu dimaksudkan sebagai upaya memberi browser. setara dengan 20.000 kali dengan kecepatan kuliah kepada para mahasiswanya, Sejak itu, penggunaan teknologi web akses Telkomnet, yang hanya sekitar 52 kilo- dengan cara informal. “Untuk meledak, tak terbendung. Tapi, program FTP bit. Dengan kecepatan satu gigabit tiap detik, mendengarkan suara dosen tidak harus maupun Gopher juga masih bertahan. suara, gambar diam, dan film, bisa dinikmati di ruang kelas,” katanya. Keduanya biasanya dibangun khusus oleh dengan nyaman, senikmat menonton bioskop. Para mahasiswa bisa mendapatkan perusahaan atau lembaga besar yang Tapi, sejumlah kekhawatiran lain mencuat. file berupa suara, gambar, teks, atau menginginkan jalur lebih privat ketimbang Para pakar sepakat, sejumlah negara masih kombinasi ketiganya, dengan cara internet. akan menghalangi hadirnya teknologi internet, berlangganan. Petugas perpustakaan dengan sejumlah alasan. Ian Peter, pemimpin Ketakutan 15 Tahun Mendatang mengirimkan file-nya langsung ke Proyek Internet Mark II menulis, “Kekuatan komputer mahasiswa. Bagaimana masa depan internet? regulasi bisa menghalangi tercapainya Tim Osswald adalah profesor di uni- Pertanyaan soal ini hingga kini masih sering penyebaran internet seperti kita impikan,” versitas itu yang memiliki ide pemakaian menghinggapi para ahli. Bila dalam 15 tahun katanya, sebagaimana dikutip BBC. P teknologi iPod untuk kuliah. Ia segera yang pertama saja internet sudah sedemikian menggaet iTunes U, anak perusahaan Apple, untuk mewujudkan gagasannya. Cara kerja peranti ini sederhana. Sebuah peranti lunak RSS —really simple syndication— membuat jalur yang menghubungkan antara sebuah lokasi di internet tempat markas data mangkal, ke komputer pelanggan. Bila si pelanggan membuka komputernya, dengan segera ia terhubung dengan si situs. Dengan mudah, ia bisa mengunduh berkas yang ia mau. P 9 Pena Pendidikan Oktober 2006
  10. 10. BAHASAN UTAMA Foto-foto : dok. GIM Depdiknas “ Kisah Sedih di Hari Guru K isah Sedih di Hari Minggu … Itu adalah judul sebagai guru. Saat itu, guru memang menjadi sosok lagu lama yang dilantunkan kelompok band idola dan sangat dihormati di masyarakat. Di sebagian legendaris Koes Plus. Lagu lawas nan enak tempat, terutama di daerah-daerah terpencil, kondisi di kuping itu kerap dinyanyikan ibu-ibu seperti itu masih berlangsung hingga kini. maupun bapak-bapak pada acara peringatan Tetapi di perkotaan? Guru kerap dipandang sinis agustusan, hingga di ruang karaoke. Tapi, bagaimana dan diremehkan. Guru dicap sebagai profesi yang jika dipelesetkan menjadi: Kisah Sedih di Hari Guru? tidak akan mungkin bisa membuat seseorang menjadi Nampaknya, pelesetan itu tak berlebihan untuk kaya lantaran gajinya pas-pasan. Guru juga sering Pasca disahkannya melukiskan kondisi guru kita di tengah semaraknya dicap sebagai pemeras orangtua siswa. Ironisnya, peringatan Hari Guru ke–13 yang bertepatan dengan sebagian guru memang tidak bisa menjaga UU Guru dan Dosen, HUT PGRI ke-61 pada 25 November 2006 ini. integritasnya. Masih banyak yang merangkap kerja baru PP Guru yang Persoalan guru memang demikian kompleks. Gaji sambilan sebagai tukang ojek atau yang lain. Bahkan, akan lahir akhir 2006 rendah, kualifikasi dan kompetensi buruk, hingga seperti merebak dalam pemberitaan media massa distribusi yang tidak merata. Bagi yang gampang tahun 2005 lalu, di sejumlah tempat ada guru yang ini. Setelah itu uji menyerah, menghadapi persoalan seperti itu ditengarai bertindak sebagai germo yang melacurkan sertifikasi dimulai. barangkali akan membuatnya merasa frustasi, murid-muridnya. Amit-amit. sehingga membiarkan saja persoalan ini terus berlanjut. Jika ditelusuri ke belakang, problem berat yang Apakah kehadiran PP Tetapi bagi mereka yang menyukai tantangan, justru menghinggapi guru itu mulai terjadi sejak awal 1970- Guru mampu persoalan berat ini sangat menggairahkan sekaligus an, menyusul digulirkannya kebijakan pembangunan merangsang adrenalin untuk berusaha SD Inpres secara besar-besaran. Berdasarkan data menjawab persoalan memecahkannya. di Bappenas, jumlah SD yang pada tahun 1974 baru guru yang begitu sekitar 56.000, melonjak drastis menjadi lebih dari ruwet? 120.000 pada tahun 1984. Konsekuensinya, perlu Dipuja dan Dihina Jika ditanyakan kepada guru-guru tua yang guru banyak. Lantas diatasi dengan program Guru mengajar pada tahun 1950-an hingga 1960-an, Inpres. Data di Bappenas menunjukkan, pada tahun mereka umumnya menyatakan bangga bekerja 1982/1983 terjadi pengangkatan guru SD sebanyak 10 Pena Pendidikan November 2006
  11. 11. 121.100 orang. Berikutnya, pada 1985/1986 Jumlah Guru Menurut Ijazah Tertinggi sebanyak 141.324 guru baru diangkat. Baru setelah 1987 jumlahnya terus menurun. Ijazah Tertinggi Jenjang Jumlah Pengangkatan guru secara massal itu No. Pendidikan Guru Sarjana D2 D3 <D1 S2/S3 diduga tak luput dari praktik-praktik KKN. Apalagi, tidak sedikit dari mereka yang berlatar 1. TK 137,069 90.57 5.55 - 3.88 - belakang pendidikan nonguru diangkat menjadi guru. Berbagai cara telah dilakukan 2. SLB 8,304 47.58 - 5.62 46.35 0.45 untuk mengatasinya, terutama melalui program 3. SD 1,234,927 49.33 40.14 2.17 8.30 0.50 pelatihan dan penataran guru. Faktanya, pelatihan-pelatihan itu ternyata bukan jawaban 4. SMP 466,748 11.23 21.33 25.10 42.03 0.31 yang bagus. 5. SM 377,673 2.06 1.86 26.37 69.39 0.33 Buruknya mutu guru itu lantas seolah 6. SMA 230,114 1.10 1.89 23.92 72.75 0.33 mentradisi, turun temurun hingga kini. Simak saja pada peserta tes calon guru tahun 2004 7. SMK 147, 559 3.54 1.79 30.18 64.16 0.33 lalu. Ada calon guru bahasa Inggris SMP yang hanya mampu menjawab satu soal dengan Sumber PDIP-Balitbang Depdiknas 2004 benar dari 40 soal yang dikerjakan. Selain itu, ada pula calon guru matematika yang hanya mengolok-olok rendahnya kompetensi guru. kesejahteraan yang diterimanya. Dalam sebuah mampu mengerjakan dua soal dengan benar, Faktanya, buruknya mutu guru itu tak lepas seminar pendidikan di Jakarta, akhir 2005, meski ia sarjana pendidikan matematika. “Ini dari perlakuan pemerintah selama ini terhadap Ketua Umum PGRI Prof. Dr. Muhammad Surya, benar-benar merisaukan,” kata Fasli Jalal, PhD, mereka yang semau gue. Guru kerap hanya secara berseloroh mengamati bahwa saat ini Direktur Jenderal Peningkatan Mutu Pendidik dimanfaatkan untuk kepentingan politik sesaat, ada enam kelompok guru dilihat dari sisi dan Tenaga Kependidikan, Depdiknas. setelah itu dihempaskan. kesejahteraannya. Pertama, guru PNS yang Kabar paling anyar, baru-baru ini Fasli Kondisi itu juga diakui oleh Fasli Jalal. dibayar pemerintah. Kedua, guru yang dibayar dilapori anak buahnya bahwa soal-soal ujian Menurut dia, pada masa silam guru menempati oleh pemerintah pusat dalam bentuk honor, nasional tahun 2006 lalu juga diteskan kepada posisi strategis dan terhormat di masyarakat. yang dikenal dengan guru bantu. guru-guru di sebuah provinsi. Ternyata, dari Meski gajinya saat itu juga tidak terlalu besar, Ketiga, guru yang honornya bersumber dari 40 soal, rata-rata hanya bisa menyelesaikan 7 tetapi mereka disegani, menjadi panutan, dan pemerintah provinsi, besarnya sekitar Rp koma sekian, tak sampai sepuluh soal. Bahkan bangga terhadap profesinya. Mereka memiliki 300.000 per bulan. Keempat, guru yang ada yang hanya bisa menyelesaikan satu soal. kebebasan pedagogik, dan menggunakan mendapat honor dari pemerintah kabupaten/ “Bayangkan, kan mengerikan sekali,” tuturnya. segala trik, ilmu, kompetensi, dan metode kota, besarnya rata-rata Rp 200.000 per bulan. Menyangkut rendahnya kompetensi guru, terbaik dalam proses pembelajaran. “Ini terjadi Kelima, guru yang dibayar oleh sekolah/ Prof. Dr. Supriyoko, pakar pendidikan dari ketika kooptasi birokrasi belum begitu besar,” yayasan, yang jumlahnya rata-rata lebih kecil Yogyakarta, juga pernah melakukan penelitian katanya. Namun, setelah rezim Orde Baru lagi, bahkan ada yang hanya Rp 25.000 per terhadap 8000 guru SD sampai SMA untuk memberlakukan kebijakan serba monopolistik bulan. “Keenam, guru lillahi ta’ala, atau guru mengetahui kemampuan penalarannya. dan sentralistik, berbagai pemagaran dilakukan yang mengajar tapi tidak mendapat bayaran,” Hasilnya kemudian diklasifikasi dalam lima sehingga membuat kreativitas dan katanya. kelompok: sangat tinggi, tinggi, sedang, independensi pedagogis guru terpinggirkan. Jumlah guru kita memang lumayan besar. rendah, dan sangat rendah. “Lebih dari 50 % “Berbagai pemagaran itu tak ubahnya Berdasarkan data Depdiknas 2004, jumlah hasilnya rendah dan sangat rendah. Kalau seperti virus pembunuh yang melumpuhkan guru dari TK hingga SMA sekitar 2,7 juta or- mereka tidak punya penalaran bagus kreativitas guru secara perlahan-lahan, yang ang, yang hampir 1 juta di antaranya adalah bagaimana bisa mengajar dengan baik,” berlangsung secara terus menerus dan guru swasta. Dari sekitar 2,7 juta guru itu, baru katanya, seperti dikutip dalam buku Sekolah sistematis. Berangkat dari kenyataan pahit kurang lebih 33% yang mengantongi ijazah Dasar Pergulatan Mengejar Ketertinggalan itulah, sekarang kita berkewajiban sarjana. Terutama guru TK dan SD, sebagian (Wajatri, 2006). menggairahkan kembali semangat besar mereka berijazah setingkat SMA. profesionalitas para guru,” ujarnya. Sehingga jalan mereka masih sangat panjang Dimanfaatkan Sesaat Buruknya mutu guru memang seringkali untuk bisa mengikuti uji sertifikasi (lihat Tabel). Tetapi, rasanya tidak adil jika kita hanya dikaitkan dengan rendahnya tingkat Kini, persoalan guru yang demikian kronis itu akan diatasi dengan UU Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen. Kabarnya, akhir 2006 ini PP Guru sebagai implementasi UU tersebut akan disahkan. Setelah lahirnya PP Guru, program sertifikasi baru bisa dimulai. Bagi guru-guru yang telah lulus uji sertifikasi, mereka berhak mendapatkan tambahan tunjangan profesi sebesar satu kali gaji pokok. Sedangkan bagi mereka yang ditugaskan di daerah terpencil dan lulus uji sertifikasi, masih ditambah lagi tunjangan khusus juga sebesar satu kali gaji pokok. Setelah para guru itu nanti lulus uji sertifikasi dan gajinya naik drastis, apakah lantas mutu pendidikan menjadi jauh lebih baik? Masih harus dibuktikan. P Saiful Anam dan Yudi Iswanto 11 Pena Pendidikan November 2006
  12. 12. BAHASAN UTAMA Wawancara Fasli Jalal Dihimpit Masalah RAKSASA G uru merupakan ujung tombak peningkatan mutu pendidikan. Yudi Iswanto/PENA Tetapi, hingga kini guru masih dibelit berbagai persoalan berat, mulai dari rendahnya gaji, kualifikasi dan kompetensinya yang tidak memadai, hingga distribusi yang tidak merata. Tugas berat untuk mengatasi persoalan itu banyak diemban oleh dr. Fasli Jalal, PhD, Direktur Jenderal Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan (PMPTK), Departemen Pendidikan Nasional. Terobosan apa saja yang akan dilakukan tokoh asal Padang, Sumatera Barat, itu untuk mengangkat harkat dan martabat guru? Berikut petikan wawancara Saiful Anam dan Yudi Iswanto dari PENA PENDIDIKAN dengan Fasli Jalal di ruang kerjanya, awal November lalu. Persoalan guru begitu pelik, kronis, bagaikan benang kusut yang tak jelas ujung pangkalnya. Bagaimana mengurainya? Pertama, kita ingin membuat kejelasan masalah guru ini. Karena itu, saat ini kita sedang mendata secara sungguh-sungguh profil guru secara lengkap, yang mencakup jumlah guru, latar belakang pendidikan, jenis kelamin, usia, lamanya mengajar, lokasi tempat mereka mengajar, pangkat dan golongan, hingga profil sekolahnya. Jumlah guru kita berdasarkan laporan Balitbang Depdiknas tahun 2004 sekitar 2,7 juta, terdiri dari sekitar 1,7 juta guru negeri dan hampir 1 juta guru swasta. Dari 1,7 juta guru negeri, data yang sudah masuk lengkap hampir 1,5 juta. Sementara data guru swasta yang sudah masuk sekitar 732.000 orang. Kami akan kejar terus kekurangan ini. Dengan data lengkap itu, kami jadi tahu kerawanan-kerawanan yang akan dihadapi dan bagaimana memecahkannya. Sebagai kebutuhan guru itu bertambah lagi. Setelah 157.000 guru. Padahal saat itu sudah disiasati contoh, untuk guru negeri, dalam 15 tahun ke kita hitung, total kekurangan tahun 2006 ini dengan program guru bantu kurang lebih depan kita akan kehilangan sekitar 1 juta guru mencapai sekitar 331.000 orang. 260.000 guru. Jika ditambahkan dengan jumlah karena pensiun. Padahal saat ini saja kita guru yang pensiun tahun 2004 sekitar 27.000, masih kekurangan. Tetapi ada yang bilang, masalah kita lalu tahun 2005 pensiun lagi sekitar 33.000, sebenarnya bukan terletak pada maka kekurangannya mencapai sekitar Berapa sih kekurangan jumlah guru kekurangan guru, melainkan 217.000 guru. Tetapi jika kita kaitkan dengan saat ini? distribusinya yang tidak merata. ekspansi penambahan gedung sekolah baru Tahun 2004, kekurangannya masih sekitar Sebagian besar guru menumpuk di untuk menyukseskan wajib belajar, maka 12 Pena Pendidikan November 2006

×