Tumor ganas genitalia

2,054 views
1,880 views

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
2,054
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
31
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Tumor ganas genitalia

  1. 1. MAKALAH ASKEB IV TUMOR GANAS ALAT GENITALIA WANITA (TUMOR VAGINA, TUMOR TUBA FALOPII DAN TUMOR OVARIUM) OLEH: ADEVELINE SUIJA KURATUL AINI NURUL FATMA DIENY PUTRI AULIA RAHMADANI RIZKY OKTA MULYALISA TINGKAT III A PRODI DIII KEBIDANAN PADANG POLTEKKES KEMENKES RI PADANG TAHUN 2011/2012
  2. 2. KATA PENGANTAR Puji syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya dan salawat untuk Nabi besar Muhammad SAW, sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah mengenai Tumor Ganas pada Alat Genitalia pada wanita (tumor vagina, tumor tuba falopii dan tumor ovarium). Dalam penyusunan makalah ini , penulis menyadari banyak bantuan, bimbingan dan dukungan dari berbagai pihak. Untuk itu penulis menyampaikan ucapan terima kasih kepada yang terhormat Dosen Pembimbing, selanjutnya kepada rekan-rekan dan semua pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan makalah ini yang tidak dapat penulis sebutkan satu-persatu. Semoga segala bantuan, bimbingan dan dukungan yang telah diberikan dapat menjadi amal shaleh dan mendapat balasan dari Allah SWT. Penulis menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini masih terdapat kekurangan dan jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, penulis mohon maaf dan membuka diri untuk menerima kritikan, saran, dan masukan yang membangun dari pembaca untuk perbaikan bagi penulis di masa yang akan datang. Semoga makalah ini bermanfaat bagi kita semua. Padang, Oktober 2011 Penulis
  3. 3. DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ........................................................................................i DAFTAR ISI .......................................................................................................ii BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang ......................................................................................1 1.2. Batasan Masalah ...................................................................................1 1.3. Tujuan Penulisan ..................................................................................2 BAB II PEMBAHASAN 2.1 Tumor ganas pada vagina ..........................................................................3 2.2 Adneksa ( tuba fallopii) ..............................................................................6 2.3 Tumor ganas pada ovarium .......................................................................9 2.3.1 Tumor epithelial ...............................................................................11 2.3.2 Sex-cord-stromal tumors .................................................................11 2.3.3 Germ cell tumors ..............................................................................11 2.3.4 Tumor-Tumor yang berasal dari Stroma Ovarium .....................13 2.3.5 Sarkoma ............................................................................................13 2.3.6 Karsinoma metastatic ......................................................................14 BAB III TINJAUAN KASUS 3.1Pengkajian Data ..........................................................................................18 3.2Dokumentasi ManajemenAsuhan Kebidanan ..........................................23 BAB IV PENUTUP 4.1 Kesimpulan....................................................................................................28 4.2 Saran ..............................................................................................................28 DAFTAR PUSTAKA
  4. 4. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Unsur terkecil dari jaringan tubuh ialah sel yang berfungsi membentuk tubuh dan memperbaiki jaringan tubuh yang rusak. Dalam perkembangannya, sel yang normal akan membelah diri secara teratur dan terkendali. Tetapi tidak demikian pada pembelahan sel kanker ia tidak bisa dikendalikan dan tumbuh berlipat ganda secara cepat dan terus menerus yang dapat menjadi suatu bentuk yang mendesak, serta merusak jaringan tubuh yang normal, sehingga mengganggu fungsi organ yang jaringannya dirusak oleh sel kanker tadi. Akibatnya tentu saja bisa merusak organ tubuh disekitarnya. Kanker adalah penyakit yang dapat menyerang siapapun baik wanita maupun pria serta dapat menyerang pada semua golongan umur. Menurut catatan data di Indonesia, kaum wanita paling banyak menderita kanker yaitu kanker alat reproduksi meliputi rahim,leher rahim, dan ovarium ( indung telur ) yang umumnya selalu berakhir dengan kematian.Pada tahun 1983,menurut catatan The American Cancer Institute memperkirakan ada sekitar 18.000 kasus baru penyakit kanker, 12.000 diantaranya meninggal karena kanker ovarium. Apabila sel kanker telah menyebar ke saluran telur serta rahim, maka pengobatannya akan jauh lebih sulit dan tidak efektif lagi. Sebanyak 70-80% penderita yang sudah stadium lanjut, paling lama dapat bertahan hidup sampai 5 tahun saja. Meskipun jenis kanker ini kurang dikenal, karena hanya menyerang 1 diantara 70 wanita penderita kanker, atau kira-kira hanya 1% dari penyakit kanker jenis lain yang menyerang wanita namun daya mautnya juga mengerikan. Oleh karena itu, untuk mengetahui lebih banyak tentang tumor ganas pada alat genital maka dalam kesempatan ini penulis akan membahasnya dalam makalah ini. B. Batasan Masalah Berdasarkan latar belakang maka penulis hanya membatasi pembahasan dalam makalah ini tentang peninjauan sebuah kasus yaitu mengenai pendokumentasian VARNEY terhadap asuhan kebidanan yang diberikan kepada klien dengan ca ovarium residif . . Hal ini ditujukan agar pembahasan makalah lebih terfokus dan pemahaman yang kita peroleh pun bisa tertata dengan baik. C. Tujuan 1. Tujuan Umum
  5. 5. Memberikan pengalaman dan keterampilan nyata serta dapat menerapkan dan mengembangkan pola pikir ilmiah dalam menerapkan manajemen asuhan kebidanan sesuai dengan standar praktek kebidanan. 2. Tujuan Khusus a. Mampu melaksanakan pengkajian data b. Mampu mengidentifikasi masalah atau diagnosa berdasarkan interpretasi data yang sudah dikumpulkan. c. Mampu mengidentifikasi diagnosa potensial yang mungkin terjadi. d. Mampu mengidentifikasi perlunya tindakan segera. e. Mampu melaksanakan rencana asuhan secara efisien dan aman. f. Mampu melaksanakan asuhan yang rasional. g. Mampu melaksanakan evaluasi terhadap asuhan yang diberikan.
  6. 6. BAB II TINJAUAN TEORI 2.1 TUMOR GANAS PADA VAGINA Tumor ganas primer di vagina sangat jarang. Bilamana serviks uterus ikut terlibat dalam proses, maka dianggap sebagai tumor ganas serviks uteri. Begitu juga bilamana vulva ikut terlibat dalam proses, maka dianggaptumor ganas itu adalah tumor ganas vulva. Gejala Kanker vulva mudah dilihat dan teraba sebagai benjolan, penebalan ataupun luka terbuka pada atau di sekitar lubang vagina.Kadang terbentuk bercak bersisik atau perubahan warna.Jaringan di sekitarnya mengkerut disertai gatal- gatal.Pada akhirnya akan terjadi perdarahan dan keluar cairan yang encer. Gejala lainnya adalah: a. Nyeri ketika berkemih. b. Nyeri ketika melakukan hubungan seksual. c. Hampir 20% penderita yang tidak menunjukkan gejala. 2.1.1 Karsinoma vagina a. Epidemiologi Kanker vagina jarang terjadi, biasanya diderita oleh wanita berumur 50 tahun ke atas. Insidensi < dari 1 kasus baru per 100.000 populasi wanitas setahun.
  7. 7. b. Patologi Terbanyak (hampir 99%) adalah squamous cell carsinoma, sisanya adenokarsinoma dan embrional rhabdomiosarkoma (sarkoma botrioides). c. Tingkat pra-maligna Sebelum menjadi infasif, lesi itu melalui tingkatan pra-maligna yang disebut sebagai NIV (Neoplasia Intraepitelial Vagina) I, II, III (Displasia ringan, sedang, berat) dan KIS (karsinoma in situ), yang berlangsung beberapa tahun dan dapat dideteksi awal melalui Pap’smear atau bilamana perlu biopsi terarah dengan bimbingan kolposkop terhadap ‘lesi yang mencurigakan. d. Penyebaran Bila proses terdapat pada sepertiga bagian atas vagina, penyebarannya akan terjadi seperti pada karsinoma serviks;bila berlokasi pada sepertiga bagian distal vagina, penyebarannya akan menyerupai karsinoma vulva. e. Pembagian tingkat keganasan Umumnya karsinoma epidermoid pada vagina muncul di 2/3 di bagian proksimal vagina. Lokasi paling sering di dinding paling atas (proksimal)atau depan bawah(distal)vagina,berbentuk eksopitik seperti bunga kol, endofitik ulseratif,infiltratif atau papilomatosa. f. Pembagian tingkat keganasan menurut FIGO 1976 Tingkat Kriteria 0 Karsinoma in situ, karsinoma intra epitelial I Proses masih terbatas padadinding vagina II Proses sudah meluas sampai jaringan para vagina,tetapi belum mencapai dinding panggul;
  8. 8. g. Gambar klinik dan diagnosa Karsinoma in situ lebih sering didapat sebagai proses yang multifokal. Ia dapat ditemukan bersama-sama dengan tumor sejenis di bagian lain dari traktus genitalis,atau setelah pembedahan yang tidak radikal pada karsinoma in situ serviks uterus,atau pasca radiasi karsinoma serviks uterus. Adenokarsinoma vagina yang jarang,dapat berasal dari urethra,kelenjar Bartholin,atau sebagai metastasis dari karsinoma endometrium/ovarium. Pada pemeriksaan in spekulo dapat ditemukan ulkus dengan tepi yang induratif atau pertumbuhan tumor eksofitik seperti bunga kol (cauliflower) yang mudah berdarah pada sentuhan.Biopsi harus dibuat pada daerah yang dicurigai,sehingga bukti histologik dapat menegakkan diagnosis. h. Diagnosis dini Pada pemeriksaan rutin secara berkala, pengambilan bahan untuk pemeriksaan sitologik dari dinding vagina perlu pula pengambilanbahan dari ekto- danendoserviks. Pada klinik yang sudah maju,pemeriksaan kolposkopik,biopsi terarah dengan bimbingan kolposkop, kolpomikroskopi dilakukan untuk membuat diagnosis dini. i. Penanganan Untuk tingkat klinik 0, dapat dilakukan vaginektomi, elektrokoterisasi, bedah krio (cryo-surgeri), penggunaan sitostatika topikal atau sinar laser.Untuk tingkat klinik I dan II dilakukan opersi atau penyinaran.Operasi pada tumor di bagian atas vagina sama dengan operasi pada karsinoma serviks uterus,hanya III Proses telah meluas sampai ke salah satu/kedua dinding panggul; IV Proses sudah keluar dari panggul kecil,atau sudah menginfiltrasi mukosa rektum/kandung kemih
  9. 9. vaginektomi dilakukan lebih luas(>1/2 puncak vagina harus diangkat),sedang operasi pada bagian bawah vagina mendekati operasi pada karsinoma vulva. Kemoterapi dengan peraturan VAC (Vincristine,Aktinomisin-D dan Cytoxan/Endoxan) hanya untuk pengobatan embrional rabdomiosarkoma (sarkoma botrioides) pada anak-anak,yang ternyata efektif. Tumor ini berbentuk polipoid seperti buah anggur yang berasal dari bagian atas vagina dan dapat menonjol keluar sampai di introitus vagina. Penyebaran secara hematogen ke paru-paru atau tulang 2.2 ADNEKSA 2.2.1 TUBA FALLOPII Tumor ganas primer di tuba sangat jarang, lebih sering yang sekunder berasal dari tumor ganas ovarium, uterus, kolorektal, lambung dan payudara a. Insidensi Paling jarang di antara keganasan alat reproduksi wanita (<0,1%): ditemukan 1:1000 kasus operasi ginekologi abdominal, dapat dijumpai pada semua umur (dari 19-80 tahun), dengan rata-rata puncaknya pada usia 52 tahun. Kejadian paling sering ialah pada kelompok umur seperti pada karsinoma endometrium. b. Patologi Hsu, Taymor, dan Hertig membagi histologik tumor ini dalam 3 jenis menurut keganasannya: a. Jenis papiler : tumor belum mencapai otot tuba dan difeensiasi selnya masih baik, batas daerah normal dengan tumor masih dapat ditunjukkan. b. Jenis papilo-alveolar (adenomatosa) : tumor ini telah memasuki otot tuba dan memperlihatkan gambaran kelenjar.
  10. 10. c. Jenis alveo-meduler : terlihat mitosis yang atipik dan terlihat invasi sel ganas ke dalam saluran limfa tuba. c. Penyebaran Pada umumnya terjadi secara langsung ke alat sekitarnya, kemudian melalui pembuluh getah bening ke abdomen, leher, daerah inguinal, vagina, tuba, ovarium dan uterus. d. Tingkat Klinis Keganasan Tingkat Klinik Kriteria IA Pertumbuhan tumor terbatas pada salah satu tuba; tidak ada ascites. a. 1. Tak ditemukan tumor di permukaan luar, kapsulnya utuh. 2. 2.Tumor terdapat di permukaan luar, atau kapsulnya pecah atau kedua-duanya. IB Pertumbuhan tumor terbatas pada kedua tuba; tidak ada asites. 1. 1.Tak ada tumor di permukaan luar, kapsulnya utuh. 2. 2.Tumor terdapat di permukaan luar, atau kapsulnya pecah, atau kedua-duanya. IC Tumor dari tingkatan klinik 1A dan IB, tetapi ada asites atau cucian rongga perut positif. II Pertumbuhan tumor melibatkan satu atau dua tuba, dengan perluasan ke panggul. IIA Perluasan proses dan/ atau metastatis ke uterus atau ovarium. IIB Perluasan proses ke jaringan panggul lainnya.
  11. 11. IIC Tumor dari tingkat klinik IIA atau IIB, tetapi dengan asites dan/atau cucian rongga perut positif. III Tumor melibatkan satu atau dua tuba dengan penyebaran kelenjar limfa intraperitoneal, atau kedua-duanya. Tumor terbatas pada panggul kecil dengan bukti histologik penyebaran ke usus halus atau omentum. IV Pertumbuhan tumor melibatkan salah satu atau kedua tuba dengan metastasis berjarak jauh. Bilamana didapatkan efusi pleural, harus ada sitologi positif untuk menyebutnya sebagai tingkat klinik IV. Begitu pula ditemukannya metastasis keparenkim hati. e. Gambaran klinik dan diagnosis Pada awal penyakit tidak menimbulkan gejala diagnosis sering terlambat dibuat karena letaknya yang sangat tersembunyi dan pemeriksaan histologik atas spesimen yang dikirim. Kalau sudah ada keluhan, biasanya sudah terlambat. Deteksi dini tumor ganas tuba Falloppii sukar diupayakan. Perlu dapat perhatian khusus bila wanita berusia (45-55 tahun), ditemukan tumor adneksa (tumor radang: hidrosalping, piosalping atau abses tubo-ovarial dan sebagainya) disertai rasa nyeri dan adanya getah vagina yang semula kekuning-kuningan kemudian bercampur darah, perlu dicurigai kemungkinan akan adanya tunor ganas tuba terutama pada nullipara atau primipara. Wanita beranak satu (sterilitas satu anak) biasanya oleh karena mengalami infeksi gonokokus yang menimbulkan peradangan tuba dan menjadi buntu. Perasaan nyeri ini dapat intermiten atau terus menerus dan menjalar ke pangkal paha dan punggung bagian bawah (regio sakro- koksigeal). Rasa sakit ini yang menyebabkan penderita datang ke dokter. Pemeriksa sitologi usapan serviks tidak banyak membantu. Akan tetapi bilamana hasilnya sel ganas positif, sedangkan di serviks maupun di kavum uteri dapat dinyatakan tidak ada keganasan, maka perlu dipikirkan kemungkinan keganasan di tuba atau ovarium, lebih lebih jika ada mas tumor pada adneksa. Histero-
  12. 12. salpingografi (HSG) tidak dianjurkan karena dapat berakibat meluasnya proses ganas/radang. Kuldoskopi dan laparoskopi juga tak banyak berarti karena sulit membedakan tumor ganas tuba dari tumor radang, kecuali bilamana pemeriksaan tersebut disertai tindakan biopsi. Transvagina/transrektal USG dapat membantu untuk menegakkan diagnosis. f. Penanganan Penanganan utama yang dianjurkan adalah TAH + BSO + OM + APP (Total Abdominal Hysterectomy + Bilateral Salpingo-Oophorectomy + Omentectomy + Appendectomy). Dapat dipertimbangkan (Optional) instilasi Phosphor 32 radioaktif atau khemoterapi profilaksis. Sayatan dinding perut harus longitudinal linea mediana, cukup panjang untuk memungkinkan mengdakan eksplorasi secara gentle (lembut) seluruh rongga perut dan panggul, khususnya di daerah subdiafragmatika dan mengirimkan sample cucian rongga perut untuk pemeriksaan sitologi eksfoliatif. Radioterapi hanya dikerjakan pada tumor bed dan jenis histologik keganasan tertentu seperti disgerminoma. 2.3 TUMOR GANAS PADA OVARIUM Epidemiologi Tumor ganas ovarium merupakan 20% dari semua keganasan alat reproduksi wanita. Insidensi rata-rata dari semua jenis diperkirakan 15 kasus baru per 100.000 populasi wanita setahunnya. Patologi Pertumbuhan tumor primer diikuti oleh infiltrasi ke jaringan sekitar yang menyebabkan berbagai keluhan samar-samar seperti perasaan sebah, makan
  13. 13. sedikit terasa cepat menjadi kenyang, sering kembung, nafsu makan menurun. Kecenderungan untuk melakukan implantasi di rongga perut merupakan ciri khas suatu tumor ganas ovarium yang menghasilkan ascites. Tumor ganas ovarium merupakan kumpulan tumor dengan histiogenesis yang beraneka ragam, dapat berasal dari ketiga dermoblast (ektodermal, entodermal, dan mesodermal) dengan sifat-sifat histologis maupun biologis yang beraneka ragam. Oleh sebab itu histiogenesis maupun klasifikasinya masih sering menjadi perdebatan. Kira-kira 60% terdapat pada usia peri-menopausal, 30% dalam masa reproduksi dan 10% pada usia yang jauh lebih muda. Tumor ini dapat jinak (benigna), tidak jelas jinak tapi juga tidak pasti ganas (borderline malignancy atau carcinoma of low-malignant potential) dan yang jelas ganas (true malignant). Klasifikasi Tumor Ovarium Epitelial menurut WHO yang dimodifikasi : 1) Tumor Epitelial yang umum : A. Serosa, B. Musinosa, C. Endometroid, D. Clearcell (mesonephroid) : a. Benigna, b. Borderline malignancy, c. Karsinoma, E. Brenner, F. Epitelial campuran, G. Karsinoma tak terdiferensiasi, H. Tumor tak terklasifikasi. 2) Sex-cord stromal tumours : A. Tumor Granulosa-theca cell : a. Benigna, b. Maligna, B. Androblastoma (sertoli-leydig), C. Gynandroblastoma, D. Tidak terklasifikasi. 3) Tumor-tumor lipid cell. 4) Tumor-tumor Germ-cell : A. Disgerminoma, B. Tumor Sinus Endodermal, C. Karsinoma Embrional, D. Poli-Embrioma, E. Khoriokarsinoma, F. Teratoma : 1. Immatur, 2. Matur (solid atau kistik), 3.monodermal (stroma ovarii dan/ atau karsinoid, atau lainnya). 2.3.1 Tumor-Tumor Epitelial Ovarium
  14. 14. Ada 2 jenis : serosa dan musinosa. Kedua-duanya mempunyai kecenderungan untuk tumbuh bilateral dan berimplantasi di rongga peritoneum. Perubahan ke arah ganas terjadi pada yang berjenis serosa. Kistadenokarsinoma papiliferum pseudo-musinosa merupakan satu variasi dari tumor dengan kemungkinan penyebaran lokal yang tinggi. 2.3.2 Tumor-Tumor Stroma Sex-Cord Diduga berasal dari mesenkhim gonad, yang potensial mampu mendiferensiasi ke dalam struktur gonad laki-laki dan wanita hingga tumor dapat mengakibatkan munculnya tanda-tanda maskulinisasi atau feminisasi pada penderitanya. Androblastoma atau tumor yang berasal dari mesenkhim akan mendiferensiasi ke dalam struktur gonadal laki-laki : 1). Arrhenoblastoma, mikroskopik terlihat gambaran tubuler dan berhubungan denagan gejala/ tanda defeminisasi atau maskulinisasi, 2) Tumor Sertoli cell, adalah bentuk feminisasi dari Androblastoma. Sel-sel sertoli merupakan sumber dari estrogen pada gonad lelaki, 3) Tmor Sel Granulosa, 4) Tumor Sel Theca. 2.3.3 Tumor-Tumor Sel Germinal (Germcell tumours) Tumor ini berasal dari sel germinal dan derivatnya. a. Disgerminoma Biasanya terdapat pada wanita muda dan sangat radioaktif. Tumor dengan permukaan rata, konsistensi kenyal, kecuali di bagian-bagian yang mengalami degenerasi, berwarna sawo matang sampai keabu-abuan. Pada pemeriksaan mikroskopik terlihat gambaran sarang-sarang sel telur yang besar, bundar, ovoid,
  15. 15. atau poligonal, terpisah oleh septa jaringan ikat. 88,6% dapat disembuhkan hanya dengan USO (Unilateral Salpingo Oerectomy), kalau perlu pasca bedah dapat dipertimbangkan radioterapi pada tumor bed karena tumor ini sangat radiosensitif dan radiocurable. b. Teratoma Diduga berkembang dari jaringan embrional yang pluripoten dan mampu membentuk elemen-elemen dari ketiga lapisan embrional. Teratoma ovarium bisa ditemukan dalam bentuk kistik maupun solid. Teratoma maligna yang ganas berbentuk solid, terdiri atas campuran jaringan sel telur yang matang (matur) dan yang tidak matang (immatur). Teratoma ganas biasanya ditemukan pada anak- anak dan pada penderita dalam masa pubertas. Tumor ini tumbuh cepat dan mempunyai prognosis yang buruk. Pada pemeriksaan klinik ditemukan tumor di samping uterus, kadang kala disertai perdarahan dari uterus dan ascites. Terapinya pembedahan dengan khemoterapi sebelum atau sesudahnya. c. Tumor sinus endodermal Berasal dari jolk sac atau saccus vitellinus, umumnya ditemukan pada gadis atau wanita muda (20 tahun) dan sangat ganas. Pada pemeriksaan mikroskopik didapatkan retikulum dengan ruangan berbentuk kistik (sinus endodermal) di tengahnya. Sinus tersebut terdiri atas pembuluh darah ditengahnya oleh sel-sel kuboid. d. Khoriokarsinoma Tumor primer berasal dari ovarium jarang ditemukan mempunyai ciri-ciri seperti khoriokarsinoma sesudah kehamilan (NTGG = Neoplasia Trofoblast Ganas Gestasional). Pada pemeriksaan mikroskopik ditemukan sinsio – dan sitotrofoblas tanpa villikhoroalis.
  16. 16. e. Gonadoblastoma Tumor yang diperkenalkan oleh Scully pada tahun 1953 dijumpai dalam ovarium atau testis yang disgenetik, terdiri dari sel-sel telur dan sel-sel yang menyerupai sel-sel Sertoli-Leydig atau sel-sel granulosa. Kebanyakan penderitanya wanita dan sering menunjukkan kario-tipe yang abnormal dengan mengandung khromosom Y. Gonadoblastoma mempunyai potensi untuk menjadi ganas. 2.3.4 Tumor-Tumor yang berasal dari Stroma Ovarium Pada umumnya adalah fibroma , relative sering ditemukan pada wanita usia lanjut, tumor unilateral yang dapat mencapai ukuran besar. Fibrosarkoma adalah jarang. 2.3.5 Sarkoma Ovarium Tumor ganas ini dapat diklasifikasikan sebagai berikut : 1. Sarkoma teratoid : sering terdiri dari elemen-elemen tanpa diferensi, akan tetapi unsur-unsur teratoid masih dapat dikenal. Tumor tumbuh cepat dengan prognosis jelek. 2. Stromal Sarkoma : berasal dari jaringan mesenkhim dan dapat ditemukan dalam 2 jenis : 1) Stroma-cell sarkoma, dan 2) Leiomiosarkoma. Prognosis umumnya baik, apabila tumor belum meluas pada waktu operasi dilakukan. 3. Sarkoma paramesonefrik : merupakan mixed mesodermal tumor, terdiri atas sel-sel epitel yang tersusun tidak rata dan stroma yang berproliferasi cepat. Tumor biasanya ditemukan pada wanita usia lanjut, tumbuh cepat dan dapat menimbulkan rasa nyeri di perut bagian bawah. Penyebaran sel- sel tumor juga cepat secara hematogen.
  17. 17. 2.3.6 Karsinoma Ovarium Metastatik Karsinoma ini biasanya bilateral dan solid. Tumor primernya berasal dari korpus uterus, usus-usus, mamma atau kelejar tiroid. Termasuk dalam golongan ini adalah Tumor Krukenberg yang mempunyai gambaran mikroskopik khas, berupa sel-sel yang menyerupai cincin signet di tengah- tengah stroma. Sebagian besar dari Tumor Krukenberg adalah metastatis dari karsinoma ventrikuli (gaster). Penyebaran Tumor ganas ovarium menyebar secara limfogen ke kelenjar para aorta, mediastinal, dan supraklavikular, untuk seterusnya menyebar ke alat-alat yang jauh, terutama paru-paru, hati dan otak. Penetapan tingkat klinis keganasan UICC Kriteria FIGO T1 Terbatas pada ovarium I TIa Satu ovarium, tanpa ascites Ia TIb Kedua ovarium, tanpa ascites Ib TIc Satu/ dua ovarium, ada ascites Ic T2 Dengan perluasan ke panggul II T2a Uterus dan/ atau tuba, tanpa ascites IIa T2b Jaringan panggul lainnya, tanpa ascites IIb T2c Jaringan panggul lainnya, dengan ascites IIc T3 Perluasan ke usus halus/ omentum dalam panggul, atau penyebaran intraperitoneal/ kelenjar retraperitoneal III M1 Penyebaran ke alat-alat jauh IV
  18. 18. Diagnosis Diagnosis didasarkan atas 3 gejala/ tanda yang biasanya muncul dalam perjalanan penyakitnya yang sudah agak lanjut : 1. Gejala desakan yang dihubungkan dengan pertumbuhan primer dan infiltrasi ke jaringan sekitar. 2. Gejala diseminasi/ penyebaran yang diakibatkan oleh implantasi peritoneal dan bermanifestasi adanya ascites. 3. Gejala hormonal yang bermanifestasi sebagai defeminisasi, maskulinisasi atau hiperestrogenisme, intensitas gejala ini sangat bervariasi dengan tipe histologik tumor dan usia penderita. Pemeriksaan ginekologik dan palpasi abdominal akan mendapatkan tumor atau masa, di dalam panggul dengan bermacam-macam konsistensi mulai dari yang kistik sampai yang solid (padat). Pemakaian USG (Ultra Sono Graphy) dan CTscan (Computerised axial Tomography scanning) dapat memberi informasi yang berharga mengenai ukuran tumor dan perluasannya sebelum pembedahan. Laparotomi eksploratif disertai biopsi potong beku (Frozen section) masih tetap merupakan prosedur diagnostik paling berguna untuk mendapat gambaran sebenarnhya mengenai tumor dan perluasannya seta menentukan strategi penanganan selanjutnya. Terapi Tumor Ganas Ovarium Pada tingkatan awal, prosedur adalah TAH + BSO + OM + APP (optional). Luas prosedur pembedahan ditentukan oleh insidensi dari seringnya penyebaran ke sebelah yang lain (bilateral) dan kecenderungan untuk menginvasi badan rahim (korpus uteri). Tindakan konservatif (hanya mengangkat tumor ovariumnya saja : oophorektomi atau oophoro kistektomi) masih dapat dibenarkan jika tingkat klinik penyakit T1a, wanita masih muda, blum mempunyai anak, derajat keganasan tuor rendah seperti disgerminoma, tumor sel granulosa, dan arrhenoblastoma atau low potential malignancy = bordeline malignancy.
  19. 19. - Radioterapi Sebagai pengobatan lanjutan umumnya digunakan pada tingkat klinik TI dan T2 (FIGO: Tingkat I dan II), yang diberikan kpada panggul saja atau seluruh rongga perut. Pada tingkat klinik T3 dan T4 (FIGO: tingkay III dan IV) dilakukan debulking dilanjutkan dengan khemoterapi. Radiasi untuk membunuh sel-sel tumor yang tersisa, hanya efektif pada jenis tumor yang peka terhadap sinar (radiosensitif) seperti disgerminoma dan tumor sel granulosa. - Khemoterapi Sekarang telah mendapat tempat yang diakui dalam penanganan tumor ganas ovarium. Sejumlah obat sitostatika telah digunakan, termasuk agens alkylating (seperti cyclophospamide, chlorambucil), antimetabolit (seperti Adriamisin) dan agens lain (seperti Cis-Platinum). Penanganan paliatif tumor ganas ovarium sering menggunakan preparat hormon progestativa. Komplikasi Obstruksi usus merupakan komplikasi yang sering terjadi pada kasus tingkatan lanjut yang dikelola dengan melakukan reseksi usus sekali atau beberapa kali untuk membuat by pass bila kondisi penderita mengizinkan. Second-look laparotomi Untuk memastikan keberhasilan penanganan dengan radioterapi atau khemoterapi, lazim dilakukan laparotomi kedua, bahkan kadang sampai ketiga (third-look laparotomi). Hal ini memungkinkan kita membuat penilaian akurat proses penyakit, hingga dapat menetapkan strategi pengobatan selanjutnya. Bisa dihentikan atau perlu dilanjutkan dengan alternatif pengobatan lain. Neoplasma Ovarium yang jarang
  20. 20. Teratoma ovarium (termasuk Tumor sinus Endodermal). Menarik perhatian karena pekanya terhadap khemoterapi dan hubungannya dengan petanda tumor (tumor marker) AFP (Alfa Feto-protein). Petanda tumor ini sangat berguna untuk diagnosis maupun pemantauan (monitoring) dan penanganan/ pengobatan. Tumor yang mensekresi endokrin adalah penting karena mereka dapat menampakkan diri dengan kelainan-kelainan endokrin, dan pengobatannya mungkin akan sangat efektif dengan mengendalikan gejala-gejalanya. Pengamatan lanjut Untuk tumor ganas ovarium skema/ bagan pengamatan lanjut (follow up control) adalah sebagai berikut : 1. Sampai 1 tahun setelah penanganan, setiap 2 bulan, 2. Kemudian sampai 3 tahun setelah penanganan, setiap 4 bulan, 3. Kemudian sampai 5 tahun setlah penanganan, setipa 6 bulan, 4. Seterusnya setiap setahun sekali.
  21. 21. BAB III TINJAUAN KASUS MANAJEMEN ASUHAN KEBIDANAN PADA NY. “R” DENGAN CA OVARIUM RESIDIF DI RUANGAN GINEKOLOGI IRNA KEBIDANAN RSUP DR. M. DJAMIL PADANG TANGGAL 12- 13 SEPTEMBER 2011 A. Identitas / Biodata Nama ibu : Ny. R Umur : 53 thn Suku / bangsa : Minang/ Indonesia Agama : Islam Pendidikan : SMP Pekerjaan : - Alamat rumah : Mudiak Lalo Timur, Muaro Labuah Nama Keluarga : Tn. Z Umur : 28 thn Suku / bangsa : Minang/Indonesia Agama : Islam Pendidikan : SMA Pekerjaan : Swasta
  22. 22. Alamat rumah : Mudiak Lalo Timur, Muaro Labuah B. ANAMNESA (DATA SUBJEKTIF) 1. Alasan masuk : Ibu datang ke IGD RSUP dr. M. Djamil Padang pada tanggal 25 agustus dengan keluhan utama merasa sesak yang merupakan rujukan dari RSUD Solok Selatan . pasien post op. Histerektomi (18/02/11) , dan perut membengkak ± sudah 20 hari. 2. Riwayat Menstruasi Menarche umur : 13 tahun Siklus : 30 hari Teratur/ tidak : teratur Lamanya : 5- 6 hari Banyaknya : 2- 3 kali ganti duk Dismenorhoe : kadang- kadang 3. Riwayat ginekologi Perdarahan di waktu haid : tidak ada Riwayat keputihan : tidak ada Riwayat perdarahan setelah berhubungan badan : tidak ada Riwayat nyeri setelah berhubungan badan : tidak ada Riwayat adanya tumor / masa pada payudara / kelamin : tidak ada
  23. 23. 4. Riwayat Keluarga Berencana Jenis : tidak ada Lamanya : tidak ada Masalah : tidak ada 5. Riwayat kesehatan lalu Pasien post op. carcinoma uteri dengan pengangkatan rahim dan ovarium paada tanggal 18- 2- 2011 dan mendapat kemoterapi sebanyak I kali. 6. Riwayat kesehatan sekarang Ibu dengan Ca ovarium residif – Sabtu/ 10 September 2011 Ku : kurang baik Kesadaran : cmc Vital sign TD : 140/ 100 mmHg N : 88 x/i P : 29 x/i S : 36.6 0 C Sesak : berkurang Mual : - Muntah : - Abdomen
  24. 24. Inspeksi : perut membuncit setinggi UK preterm Palpasi : distensi abdomen +, massa sulit dinilai Perkusi : redup Auskultasi : bising usus + PPV : - – Minggu/ 11September 2011 Ku : kurang baik Kesadaran : cmc Vital sign : TD : 130/ 900 mmHg N : 86 x/i P : 28 x/i S : 36.6 0 C Sesak : + Mual : - Muntah : - Abdomen : Inspeksi : perut membuncit setinggi UK preterm Palpasi : distensi abdomen + Perkusi : redup Auskultasi : bising usus + PPV : -
  25. 25. 7. Data psikososial dan spiritual Tanggapan ibu terhadap dirinya : ibu khawatir dengan penyakit yang dideritanya Kegiatan beribadah ibu : ibu kurang dalam beribadah Hubungan social ibu dan keluarga : baik Pengambil keputusan dalm keluarga : anak C. DATA OBJEKTIF Keadaan umum : kurang baik Kesadaran : CMC Tanda vital Tekanan darah: 140/90 mmHg Nadi : 90 x/ menit Nafas : 20 x/ menit Suhu : 36.6 o C BB : 44 kg TB : 150 cm 1. Pemeriksaan khusus a. Kepala Rambut : bersih Mata : konjungtiva tidak anemis, sclera tidak ikterik Muka : tidak oedema Mulut : tidak ada stomatitis Gigi : tidak ada caries dentis b. Leher : tidak ada pembesaran kelenjer tiroid dan kelenjer limphe c. Mamae : tidak ada kelainan
  26. 26. d. Abdomen Inspeksi : perut terlihat membuncit setinggi UK preterm Palpasi : distensi abdomen + Perkusi : redup Auskultasi : bising usus ada e. Ekstermitas Atas : oedema dan sianosis tidak ada, terpasang infuse ditangan kiri ibu Bawah : oedema dan varises tidak ada f. Genitalia : tidak ada kelainan, kateter terpasang 1. Laboratorium Hb : 11, 8 gr % Leokosit : 8800/ mm3 Trombosit : 397.000/ mm3 Hematokrit : 38 % 2. Pemeriksaan USG Tampak massa hiperechoic memenuhi rongga pelvic sampai setinggi 4 jari dibawah pusar dan batas tidak tegas.
  27. 27. BAB IV PENUTUP 4.1 Kesimpulan Dengan menerapkan manajemen asuhan kebidanan pada Ny R dengan Ca ovarium di ruangan gynekologi IRNA kebidanan RSUP dr. M. Djamil Padang, mahasiswa diharapkan mampu : 4.1.1. Melakukakan pengkajian data pasien 4.1.2. Mengidentifikasi secara benar masalah atau diagnose pada pasien 4.1.3. Mengidentifikasi diagnose potensial yang mungkin terjadi 4.1.4. Melakukan kolaborasi dengan dokter dan petugas laboratoriium, terhadap masalah yang ada maupun masalah potensial 4.1.5. Membuat rencana asuhan yang rasional pada pasien 4.1.6. Melaksanakan Implementasi terhadap asuhan yang telah dibuat secara rasional 4.1.7. Mengetahui evaluasi dari implementasi yang telah dilaksanakan menurut data yang diperoleh dari klien dan keluarganya. 4.2 Saran 4.2.1 Bagi Penulis Diharapkan dengan adanya asuhan kebidanan, diharapkan penulis dapat menerapkan asuhan yang diberikan kepada klien sesuai dengan standar asuhan kebidanan. 4.2.2 Bagi Rumah Sakit
  28. 28. Diharapkan lahan praktek dapat menjadi tembat bagi mahasiswa menimba ilmu dan dapat menjadi tempat untuk mendapatkan pelayanan yang bermutu bagi pasien. 4.2.3 Bagi Institusi Pendidikan - Diharapkan institusi pendidikan dapat menyiapkan mahasiswa dalam menghadapi kasus- kasus khususnya kasus kebidanan baik hal fisiologis maupun patologis. - Diharapakan institusi pendidikan dapat menjadi naungan bagi mahasiswa agar menjadi lebih jeli terhadap masalh kebidanan.
  29. 29. DAFTAR PUSTAKA Prawirohardjo,sarwono.1999. Ilmu Kandungan Edisi Kedua Cetakan Ketiga .Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo Sari,marta .(2010). Tumor Ganas Alat Genital. From: http//ayumarthasari.blogspot.com /2010/11/tumor-ganas-alat-genital.html. 09 Oktober 2011 askep-askeb-kita.blogspot.com . (2009). Materi Kesehatan: Kanker Ovarium. From http://askep-askeb-kita.blogspot.com/2009/09/materi-kesehatan-kanker- ovarium.html.10 Oktober 2011

×