• Share
  • Email
  • Embed
  • Like
  • Save
  • Private Content
Bab iv dimensi manajemen
 

Bab iv dimensi manajemen

on

  • 1,197 views

 

Statistics

Views

Total Views
1,197
Views on SlideShare
1,197
Embed Views
0

Actions

Likes
0
Downloads
5
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft PowerPoint

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

    Bab iv dimensi manajemen Bab iv dimensi manajemen Presentation Transcript

    • PENGANTAR Manajemen Jaringan merupakan subjek luas yang melibatkan aplikasi untuk membangun jaringan monitor dan penyedia layanan. Dimana ini adalah representasi dunia nyata dalam bentuk model data serta melibatkan protokol manajemen yang memungkinkan pengelolaan dan sistem yang dikelola dapat berinteraksi.
    • Manajemen Dimensi Lost in(management)space: menejemen ini berlaku jika kita merepresentasikan menejemen jaringan sebagai ruang multi dimensi. Jika hal ini terjadi, kita harus menentukan koordinat dimenensi atau sumbu rentang ruang untuk setiap sumbu. Hal ini sangat membantu dalam memisahkan masalah yang akan kita temui sesuai dengan aspeknya masing-masing. Jika hasil identifikasi setiap dimensi independen satu sama lainmaka disebut sebagi ortogonal. Tujuan dari identifikasi adalah untuk menentukan sistemik pendeketan masalah anatara aspek-aspek yang berbeda dalam suatu waktu.
    • 4.1 menggambarkan satu set dimensi ortogonal untuk manajemen jaringan.Kami mengambil melihat lebih dekat pada setiap dimensi di bagian berikut.
    • Manajemen Dimensi Management Interoperability: interoperable adalah sebuah pusat aspek penawaran manajemen jaringan yang digunakan untuk menjamin perangkat-perangkat dalam manajemen jaringan dapat bekerja maksimal dan mencapai tujuan manajemen.Untuk mewujudkan hal tersebut diperlukan kesamaan pemahaman soal bahasa yang digunakan dalam penyampaian pesan atau perintah antara manajer dengan agennya. Oleh sebab itu interoperabilitas dibagi dalam beberapa subdimensi:
    • 1. Sudut pandang komunikasi, berurusan dengan apajenis pesan yang dipertukarkan antara pihak terlibatdalam manajemen komunikasi. 2. Sudut pandang fungsi, berurusan denganfungsi-fungsi manajemen yang salah satu pihak dapatmemberikan. 3.Sudut pandang informasi, berurusan dengan bagaimana informasi manajemen yang perludipertukarkan.
    • 4.2 Aspek Manajemen Interoperabilitas
    • Manajemen Dimensi The Role of standards: Untuk beroperasi secara maksimal ada beberapa hal yang perlu disejajarkan antara manajer dengan agennya. Mereka harus terhubung satu sama lain dan menggunakan bahasa yang sama yaitu protokol. Tujuannya agar mereka memiliki pemahaman yang sama dan mengembalikan hasil yang tepat.
    • Seorang manajer dituntut untuk dapat mengelolajaringan yang melibatkan berbagai macam perangkatdan agen.Disinilah aturan standar (role of standar) diperlukanuntuk mempermudah pekerjaan manajer.Karena walaupun bermacam-macam perangkat danagen yang harus dikelola mereka memiliki aturanyang sama untuk dipatuhi.
    • Kemampuan perangkat dan, karenanya, jenis perangkat-Sebagai contoh, ini bisa memerlukan router dan switch, gateway suara, server direktori, dan banyak lagi.Ukuran dan kapasitas perangkat-Sebagai contoh, ini bisa berarti low-end versus router high-end, jumlah berbeda dari pelabuhan, switching yang berbeda dan kapasitas routing.Vendor-Banyak penyedia layanan, khususnya, memiliki kebijakan sadar untuk memiliki beberapa vendor peralatan bersaing sebagai pemasok untuk jaringan mereka, untuk menjaga mereka "di kaki mereka."Sistem operasi versi-Bahkan perangkat yang sama membuat dan model dapat berbeda dalam hal versi sistem operasi dan tingkat patch mereka berjalan, sehingga berpotensi dalam perbedaan antara agen mereka.
    • 4.3 Perbedaan Peralatan Jaringan
    • Standar menangani semua aspek yangmempengaruhi interoperabilitas:1. Aturan untuk pertukaran pesan manajemen,dan cara di mana pesan manajemenmengkodekan informasi.2. Sebuah set lengkap dan konsisten dari fungsimanajemen dasar dengan terkenalmakna,parameter, dan kode fungsi kembali.3. Cara di mana entitas yang dikeloladimodelkan sebagai manajemen informasi.
    • Standar yang sukses memenuhi kriteria sebagaiberikut:1. Harus universal2. Harus extensible (mudah untuk diekstensi)3. Mudah diterapkan dalam berbagai keadaan
    • Management Subjek: whar we’remanaging Pengkatagorian Jenis Sistem Jaringan yang Memerlukan Manajemen:1. Jaringan manajemen, dalam arti sempit, berkaitan dengan manajemen komunikasi jaringan dan sumber daya dalam jaringan yang diperlukan untuk membangun end-to-end komunikasi.2. Penawaran Sistem manajemen dengan pengelolaan sistem akhir yang terhubung ke jaringan.3. Aplikasi manajemen berkaitan dengan pengelolaan aplikasi yang digunakan pada sistem yang saling berhubungan melalui jaringan.
    • Subjek Management adalah aspek-aspek tertentu dan persyaratan unik yang dimiliki oleh setiap jenis sistem jaringan untuk dikelola. Berikut beberapa hal yang harus diperhatikan:1. Manajemen Jaringan harus berurusan dengan end-to- end koneksi.2. Sistem manajemen berkaitan dengan aspek-aspek seperti penggunaan memori dan kapasitas hard disk.3. Aplikasi manajemen yang sebagian besar berkaitan dengan aspek-aspek yang berhubungan dengan penyebaran perangkat lunak.
    • Management Life Cycle: Managing Networksfrom Cradle to Grave Siklus hidup suatu jaringan adalah siklus yang membahas bagaimana jaringan itu muncul, komponen apa saja yang ada didalamnya dan mengapa dia bisa ada disana. Siklus hidup jaringan terdiri dari: perencanaan, deployment, operasi dan penonaktifan.
    • 4.4 Sebuah Siklus Hidup Dasar Manajemen
    • 1. PerencanaanHal-hal yang dilakukan adalah: analisa kebutuhan pengguna, pemilihanperalatan jaringan, penentuan lokasi untuk instalasi, penentuan topologi yangakan digunakan, penentuan besar kapasitas serta kemungkinan pertumbuhandi masa depan.Perencanaan yang tepat meminimalkan modal dan memaksimalkankegunaan.2. DeploymentDalam fase ini manajemen jaringan dimanfaatkan dalam membangunkonfigurasi dari jaringan sesuai hasil perencanaan agar lebih mudah dalaminstalasinya. Fase ini disarankan dilakukan oleh orang yang handal dibidangjaringan.3. OperasiHal ini terjadi setelah turn-up dan instalasi, yang dilakukan adalah:pemantauan jaringan, troubleshooting, melakukan turning kinerja,mengumpulkan statistik kinerja dan pengumpulan data.4. DecommisioningIni adalah memutuskan atau menghentikan peralatan jaringan yang telahdibuat. Dikarenakan harus diupgrade atau sudah tidak memenuhi persyaratansehingga harus digantikan dengan yang baru.
    • Manajemen Layer: Ini Device ... Tidak, Ini Service ... Dalam prakteknya, lapisan-lapisan yang tidak selalu jelas terpisah dalam sistem yang melaksanakan fungsi yang sesuai. Namun, sebagai referensi, konsep lapisan sangat berharga. Oleh karena itu kita mengambil melihat lebih dekat pada setiap lapisan dalam subbagian berikut.
    • Manajemen Lapisan Pengelolaan perangkat individu dari setiap manajemen jaringan. Tujuannya adalah memastikan bahwa perangkat disetiap lapisan bekerja dengan baik.Manajemen Layer mencakup berbagai topik yang berkaitan dengan prinsip-prinsip bagaimana jaringan digunakan untuk mengelola jaringan telekomunikasi yang dibangun serta standar-standar yang harus dipatuhi.Manajemen Elemen Melibatkan pengelolaan perangkat individu dalam jaringan dan menjaga agar semua perangkat bekerja. Fase ini meliputi: konfigurasi jaringan, memantau pesan-pesan dari bagian dalam jaringan dan menginstruksikan elemen untuk melakukan tes diri.
    • Network Management Bagian ini mengelola jaringan secara keseluruhan. Umumnya mengelola hubungan dan dependensi antara elemen-elemen jaringan, memastikan jalannya data yang diproses dalam jaringan hingga diterima oleh penerima yang dimaksudkan. Ini merupakan sasaran manajemen karena memiliki ruang lingkup yang luas.Manajemen Layanan Berkaitan dengan layanan yang menyediakan jaringan dan memastikan bahwa layanan tersebut berjalan dengan lancar dan berfungsi seperti apa yang dimaksudkan.Manajemen Bisnis Berhubungan dengan pengelolaan bisnis yang berkaitan dengan penyedian jasa dan semua fungsi yang dibutuhkan.Tambahan Pertimbangan Beberapa aspek dari hirarki TMN ditunjukkan pada Gambar 4-5 harus diperhatikan. Pertama, berbeda lapisan manajemen sering ditangani oleh berbagai organisasi-dan kadang-kadang bahkan oleh penyedia layanan yang berbeda.
    • Management Process and Organization: Of Help Desks and Cookie Cutters Mendefinisikan struktur yang paling efektif dan mengembangkan proses dan prosedur yang bekerja terbaik bagi suatu organisasi mungkin daerah yang menawarkan kemungkinan terbesar untuk diferensiasi antara penyedia layanan. Faktor-faktor tersebut, mungkin lebih dari apa pun, menentukan efektivitas, efisiensi, dan, akibatnya, daya saing penyedia layanan. Di antara aspek untuk mempertimbangkan adalah: Cakupan-Apakah semua tugas menyumbang, atau ada daerah di mana tugas dapat jatuh melaluicelah-celah? peran yang jelas, tanggung jawab, dan interface-Apakah jelas siapa yang harus memberikan apa kepada siapa? Apakah ada tumpang tindih dalam tanggung jawab? Hal terakhir yang Anda inginkan adalah untuk semua orang untuk mengasumsikan bahwa orang lain akan menangkap masalah. Selain itu, Anda ingin menghindari kemungkinan saling jari menunjuk, dengan semua orang mengatakan bahwa itu adalah kesalahan orang lain. Efisiensi dan efektivitas-Seberapa efektif adalah tugas yang dilakukan? Adalah nomor langkah- langkah yang diperlukan dan jumlah partai yang perlu terlibat seminimal mungkin? Bisa langkah-langkah harus dilakukan secara bersamaan, atau ada ketergantungan dan kemacetan? Ketahanan-Proses dan prosedur harus mencakup terduga, baik dari manusia kesalahan atau kejadian tak terduga lainnya. Fleksibilitas-Dengan semua kekakuan yang diperlukan, juga penting untuk menghindari organisasi kelumpuhan. Organisasi harus mampu cepat beradaptasi dengan perubahan, bila diperlukan. Perubahan tersebut bisa melibatkan teknologi jaringan baru yang akan didukung, layanan baru yang akandisediakan, atau hanya perubahan proses dan prosedur.
    • The End