Your SlideShare is downloading. ×
BAB I                                                   PENDAHULUAN1.1   UMUM      Dokumen usulan teknik (Technical Propos...
1.2.2 Pengalaman Perusahaan ( Bab II )       Pada bab ini diuraikan tentang kualifikasi, pengalaman kerja,       profil, s...
1.2.8 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan (Bab VIII)       Pada bab ini dijelaskannya jadwal pelaksanaan pekerjaan di       serta...
BAB 2                          PENGALAMAN PERUSAHAANCV./PT. ………… merupakan perusahaan perseroan komanditer yang didirikan ...
(2)   CV./PT. ………… adalah suatu perusahaan yang sama sekali tidak           mempunyai       ikatan   dengan   perusahaan  ...
Sejak mulai   berdirinya   pada   tahun 2003, CV./PT.   ………… telahmemperoleh beberapa pengalaman. Uraian yang lebih rinci ...
DIAGRAM STRUKTUR                     ORGANISASI PERUSAHAAN                         DIREKTUR                               ...
BAB 3                         PEMAHAMAN TERHADAP KAKI.   PENDAHULUAN1.1. Latar Belakang              Makam Batu Layar terl...
kawasan ini. Selain itu juga akan dilakukan penambahan beberapa fasilitas peunjang      lainnya.                 Dengan te...
pelaksanaan pekerjaan di lapangan atau tempat kerja.           o   Mengawasi kemajuan pelaksanaan pekerjaan dan mengambil ...
suplay bagi kebutuhan peningkatan kunjungan wisata sebagai faktor                     demand) yang disesuaikan dengan kebu...
3.1. Penyediaan Oleh Pengguna Jasa    Data dan fasilitas penunjang yang disediakan oleh Pengguna Jasa yang dapat    diguna...
 2 unit Computer,           1 unit Printer Colour, Desk Jet, ukuran A3,           1 unit Printer B/W, Laser Jet, ukuran...
BAB 4                      TANGGAPAN TERHADAP KAK        Tanggapan konsultan terhadap Kerangka Acuan Kerja secara umum did...
4.2. PETUNJUK PENYUSUNAN DOKUMEN PENAWARAN    Sesuai dengan KAK penyusunan dokumen penawaran untuk pekerjaan    Pengawasan...
Pengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar    akan memberikan kesempatan    yang sama bagi setiap konsultan dalam melakukan ...
BAB 5                                   APRESIASI DAN INOVASIDalam Pelaksanaan Pekerjaan Pengawasan Revitalisasi Makam Bat...
o   Menyusun program kerja, alokasi tenaga dan konsepsi pekerjaan       pengawasan.   o   Mengecek jadwal waktu pelaksanaa...
BAB 6                               Pendekatan dan Metodologi         Kesuksesan dalam melakukan kegiatan secara efektif d...
ciri khas bangunan tradisional lokal yang dapat dikolaborasikan dengan    unsur-unsur bangunan modern.    Tahap penjaringa...
memberikan rekomendasi tentang penggunaan material serta membuat   laporan pengawasan secara berkala.Secara lebih rinci Pe...
b) Survey Instansional   Survey instansional khususnya dilakukan untuk mendapatkan data-data   tentang peraturan bangunan ...
-   topografi / kontur tanah        -   kondisi tanah, dengan melakukan penyelidikan tanah / sondir        -   keadaan / k...
-   Sistem drainase     -   Sistem pengeringan saat terjadi banjird. Tata udara / AC :     -   Sistem yang diinginkan     ...
BAB 7                                       TENAGA AHLI DAN                                   TANGGUNG JAWABNYA7.1. UMUM  ...
8.2. KEWAJIBAN TENAGA AHLI    Dalam pelaksana penyusunan Pengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar    Kabupaten Lombok Bara...
   Melakukan indentifikasi Lay Out site bangunan jasa pariwisata dn industri       di lapangan      Melakukan identifika...
BAB 8                                     JADWAL TENAGA AHLI                                       YANG DITUGASKAN   CV./P...
BAB 8                            ORGANISASI PELAKSANAAN9.1. UMUM    Agar terlaksana pekerjaan ini dengan baik maka tim kon...
Mekanisme kerja Intern Konsultan : Efektivitas dan efisiensi kerja merupakan   suatu persyaratan dalam menangani berbagai ...
   Penanggung jawab pelaksanaan pekerjaan dan hasil pekerjaan yang            dilaksanakan oleh anggota tim pelaksana (te...
b. Pengawas berkewajiban menyusun pekerjaan Pengawasan Revitalisasi  Makam Batu Layar Kabupaten Lombok Barat. Berdasarkan ...
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Ustek pengawasan batu bolong

9,800

Published on

0 Comments
8 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
9,800
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
599
Comments
0
Likes
8
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Transcript of "Ustek pengawasan batu bolong"

  1. 1. BAB I PENDAHULUAN1.1 UMUM Dokumen usulan teknik (Technical Proposal) ini disusun untuk memenuhi persyaratan proses pengadaan jasa konsultansi dalam negeri untuk pekerjaan “Pengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar”, yang diadakan oleh Pemerintah Kabupaten Lombok Barat Melalui Dinas Pariwisata Lombok Barat Tahun Anggaran 2010. Dokumen Usulan Teknik ini berisikan antara lain informasi atau uraian tentang kualifikasi pengalaman perusahaan, apresiasi dan pengertian konsultan terhadap pekerjaan, tanggapan terhadap kerangka acuan kerja, metoda dan tahapan pelaksanaan pekerjaan, organisasi pelaksanaan dan kualifikasi tenagaahli dan penugasan personil serta fasilitas dan sarana yang dibutuhkan, serta kriteria dan spesifikasi pekerjaan yang disyaratkan yang secara lebih rinci penjelasannya dapat diikuti pada Bab-bab berikut.1.2 SISTEMATIKA USULAN TEKNIK Dalam rangka pengadaan jasa Konsultansi untuk Pekerjaan “ Pengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar ”, CV./PT. ………… menyusun Dokumen Usulan Teknis ini yang berisikan bab-bab sebagai berikut : 1.2.1 Pendahuluan ( Bab I ) Bab ini menerangkan tentang latar belakang perusahan yang menyangkut bidang layanan, serta pengalaman perusahaan dalam mengerjakan pekerjaan sejenis.
  2. 2. 1.2.2 Pengalaman Perusahaan ( Bab II ) Pada bab ini diuraikan tentang kualifikasi, pengalaman kerja, profil, struktur organisasi perusahaan dan lain-lainnya.1.2.3 Pemahaman Kerangka Acuan Kerja (Bab III) Pada bab ini diuraikan tentang ruang lingkup kegiatan, kebutuhan tenaga ahli serta subtansi laporan hasil studi1.2.4 Tanggapan Terhadap K A K ( Bab IV ) Pada bab ini akan diuraikan komentar ataupun usulan Konsultan setelah mempelajari isi Kerangka Acuan Tugas (TOR).1.2.5 Apresiasi Inovasi (Bab V) Pada bab ini diuraikan tentang pengertian atas lingkup proyek, sasaran kebutuhan jenis dan jumlah tenaga ahlim jenis dan subtansi laporan yang dihasilkan berdasarkan dokumen seleksi1.2.6 Metode Pelaksanaan Pekerjaan ( Bab VI ) Pada bab ini diuraikan metode kerja Konsultan yang disesuaikan dengan apa yang tercantum dalam Kerangka Acuan Kerja. Dalam hal ini Konsultan akan menyusun metode kerja sedemikian sehingga pekerjaan dapat berhasil dengan baik dan waktu yang tepat.1.2.7 Rencana Kerja ( Bab VII ) Pada bab ini diuraikan tentang rencana kerja Konsultan dalam melakukan kegiatan serta konstribusi masing-masing tenaga ahli
  3. 3. 1.2.8 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan (Bab VIII) Pada bab ini dijelaskannya jadwal pelaksanaan pekerjaan di sertai matriks kebutuhan.1.2.9 Tenaga Ahli dan Tanggung Jawabnya (Bab IX) Pada bab ini dijelaskan daftar personil dan tanggung jawabnya dalam melaksanakan kegiatan ini1.2.10 Jadwal Penugasan Tenaga Ahli (Bab X) Pada bab ini diuraikan tentang Jadwal penugasan tenaga ahli dalam melaksanakan kegiatan ini1.2.11 Organisasi Pelaksanaan Pekerjaan (Bab XI) Pada bab ini dijelaskan tentang organisasi pelaksanaan dalam bentuk struktur organisasi untuk melaksanakan kegiatan ini1.2.12 Pelaporan (Bab XII) Pada bab ini diuraikan produk hasil dari pekerjaan ini dalam bentuk laporan–laporan masing-masing pekerjaan1.2.13 Staf Pendukung (Bab XIII) Pada bab ini dijelaskan staf pendukung dari pekerjaan ini dalam bentuk jadwal penugasan sehingga pekerjaan ini dapat terlaksana sesuai dengan rencana1.2.14 Fasilitas Pendukung ( Bab XIV ) Pada bab ini diuraikan sarana dan fasilitas apa saja yang akan digunakan untuk keperluan studi ini.1.2.15 Penutup (Bab XV)
  4. 4. BAB 2 PENGALAMAN PERUSAHAANCV./PT. ………… merupakan perusahaan perseroan komanditer yang didirikan padatanggal 24 September 2003. Merupakan perusahaan Swasta Nasional yangbergerak di bidang penyedia jasa konsultansi baik konstruksi maupun non konstruksi.CV./PT. ………… dalam menangani berbagai pekerjaan selalu mencerminkanbahasa perekayasaan yang menjamin suatu karya tepat guna, optimal, efisien danmenghasilkan tingkat kesempurnaan abadi serta prinsip perekayasaan, profesinurani dan kehidupan budaya Nusantara.CV./PT. ………… memiliki tenaga – tenaga ahli teknis dari berbagai disiplin ilmu yangdiregenerasi dan berwawasan dalam menyatukan visi dan persepsi, sertapenempatan personil sesuai dengan kemampuan dan disiplin ilmu yang dibutuhkan.Sebagai konsultan yang dapat dikatakan baru berdiri, Selama kurun waktu terakhirCV./PT. ………… telah menangani berbagai pekerjaan dalam bidang Pengawasan,pengawasan, penataan ruang dan lain – lain untuk proyek – proyek Pemerintah danSwasta.CV./PT. ………… salah satu perusahaan swasta nasional, didalam melaksanakantugas yang dipercayakan selalu dilakukan secara profesional dengan hasil yangsangat memuaskan dan dengan mutu pekerjaan yang dapat dipertanggungjawabkan.Dalam kaitan dengan hal tersebut, CV./PT. ………… ikut berperan aktif dalamperancangan, Pengawasan dan pengawasan terhadap proyek yangdiprogramkan.1. PENDIRIAN DAN KEDUDUKAN HUKUM (1) CV./PT. ………… didirikan pada tahun 2003. Tidak lama setelah itu, perusahaan ini terdaftar sebagai konsultan di NTB pada Ikatan Nasional Konsultan Indonesia (INKINDO) dan diakui sebagai Konsultan Umum. Pada saat ini CV./PT. ………… tetap terdaftar sebagai anggota yang aktif pada Ikatan Nasional Konsultan Indonesia (INKINDO).
  5. 5. (2) CV./PT. ………… adalah suatu perusahaan yang sama sekali tidak mempunyai ikatan dengan perusahaan kontraktor maupun perusahaan pembuat barang – barang manapun. Kedudukan hukumnya adalah sebuah perusahaan dalam bentuk badan usaha Perseroan Comanditer disingkat CV. pendiri – pendiri perusahaan yang masih ada terdiri dari : (3) Kerjasama dengan Konsultan – konsultan lokal dan nasional dilaksanakan dengan teratur, misalnya : Konsultan Lokal2. ORGANISASI PERUSAHAAN a. Dewan Persero Dewan Pesero Perusahaan terdiri dari : b. Dewan Direksi Dewan Direksi Perusahaan terdiri dari :3. BIDANG KEGIATAN CV./PT. ………… yang didirikan pada tahun 2003, merupakan perusahaan yang relative baru, namun dengan semangat professional, reformasi dan siap bersaing dalam rangka AFTA 2010 maka Perusahan dan tenaga – tenaga ahlinya telah aktif berkecimpung dalam proyek – proyek Pemerintah maupun Swasta, sehingga sekarang telah mempunyai pengalaman yang cukup luas dan mendalam dalam berbagai bidang jasa konsultansi. Sesuai dengan pengalamannya CV./PT. ………… pada saat ini melayani jasa – jasa konsultansi sebagai berikut : 1. Studi Umum dan Studi Kelayakan 2. Pengawasan Umum dan Teknik 3. Pengawasan Konstruksi 4. Manajemen Proyek 5. Penelitian
  6. 6. Sejak mulai berdirinya pada tahun 2003, CV./PT. ………… telahmemperoleh beberapa pengalaman. Uraian yang lebih rinci mengenaiproyek – proyek yang pernah ditangani ada pada halaman – halamanmengenai pengalaman perusahaan CV./PT. ………….
  7. 7. DIAGRAM STRUKTUR ORGANISASI PERUSAHAAN DIREKTUR BAGIAN ADM, UMUM, KEU DAN PERSONALIA PENGAWASAN TATA RUANG JALAN DANARSITEKTUR JEMBATAN DIVISI DIVISI DIVISI DIVISI
  8. 8. BAB 3 PEMAHAMAN TERHADAP KAKI. PENDAHULUAN1.1. Latar Belakang Makam Batu Layar terletak dikawasan wisata senggigi.posisi makam ini persis berada disalah satu perbukitan dibelokan jalan raya senggigi. Perkuburan ini sama seperti perkuburan pada umumnya. Yang berbeda adlah salah satu makam diperkuburan itu diberlakiukan istimewa, yakni dibuatkan tembok pelindung. Menurut cerita pada zaman dahulu ada seorang ulama bernama syech Duhri Al Haddad Al Hadrani berasal dari Bagdad, Iraq, yang datang kelombok untuk mengajarkan agama islam. Mereka yang datang kemakam Batulayar mamiliki tujuan yang berbeda- beda. Ada yang membayar nazar setelah cita-citanya tercapai, selakaran atau membaca barzangi sambil ngurisan ( cukur bayi,Red ), ada pula yang datang untuk berdoa dan ada pula yang datang hanya untuk berekreasi sambil melihatpemandangan pantai senggigi dari atas bukit. Dilokasi ini jugalah masyarakaat Lombok merayakan lebaran topat, suatu ritual budaya yang diadakan sekitar satu minggu setelah perayaan Idul Fitri 1 syawal, yang mana bertujuan untuk merayakan berbuka setelah menjalankan puasa 6 hari di bulan syawal. Keberadaan makam secara umum sudah tidak terawat sehingga kurang menunjang kegiatan para peziarah yang berkunjung. Selain itu juga di lokasi ini tidak tersedia sarana penunjang seperti toilet umum dan tempat wudlu, sehingga peziarah harus berjalan cukup jauh untuk sekedar mengambil air wudlu. Selain perrmasalahan tersebut, ruas jalan di depan makam yang merupakan tikungan yang cukup tajam serta merupakan jalur cepat, kini banyak dipenuhi oleh pedagang kaki lima yang menggelar dagangan untuk memenuhi kebutuhan para peziarah yang datang. Keberadaan para pedagang kaki lima ini selain mengganggu kelancaran arus lalu lintas, juga dapat membahayakan jiwa para pedagang itu sendiri karena mereka mendirikan lapak dagangan di tepi jurang yang cukup dalam di tepi jalan. Kegiatan Revitalisasi Makam Batu Layar bertujuan untuk merenovasi keberadaan makam utama sehingga lebih representative dan menunjang kegiatan para peziarah. Selain itu juga utnuk menertibkan keberadaan pedagang kaki lima di
  9. 9. kawasan ini. Selain itu juga akan dilakukan penambahan beberapa fasilitas peunjang lainnya. Dengan telah berakhirnya kegiatan Pengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar, maka perlu ditindaklanjuti dengan pelaksanaan konstruksi fisik oleh kontraktor pelaksana. Pelaksanaan konstruksi fisik perlu dikontrol dan diarahkan sehingga memperoleh hasil sesuai yang diharapkan. Untuk itu diperlukan adanya kegiatan Pengawasan Konstruksi Revitalisasi Makam Batu Layar.1.2. Maksud dan Tujuan a. Maksud Maksud dari kegiatan Pengawasan Revitalisasi makam batu layar antara lain :  Mengawasi pelaksanaan fisik kontraktor pelaksana dari segi kualitas pekerjaan sehingga sesuai dengan spesifikasi teknis yang telah direncanakan.  Mengawasi pelaksanaan fisik kontraktor pelaksana dari segi waktu pelaksanaan, sehingga pelaksanaan pekerjaan dapat selesai tepat waktu.. b. Tujuan  Tujuan dari Kegiatan ini adalah terwujudnya kelancaran pekerjaan pembangunan yang dikerjakan oleh kontraktor di lapangan sehingga pekerjaan dapat diselesaikan dengan baik dan tepat waktu, kuantitas, kualitas dan biaya serta diterima baik oleh pihak pengguna barang/jasa.II. LINGKUP KEGIATAN2.1. Nama Kegiatan Pengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar yang meliputi beberapa kegiatan antara lain sebagai berikut : 1. Pekerjaan Persiapan 2. Menyusun program kerja, alokasi tenaga dan konsepsi pekerjaan pengawasan. Mengecek jadwal waktu pelaksanaan yang diajukan oleh konstraktor pelaksana dan selanjutnya diteruskan kepada direksi pekerjaan untuk disetujui. 3. Pekerjaan teknis dan administrasi o Melaksanakan pengawasan umum, pengawasan lapangan, koordinasi dan inspeksi kegiatan-kegiatan pembangunan agar pelaksanaan pekerjaan dapat terlaksana secara terus-menerus sampai berakhirnya pekerjaan. o Mengawasi kebenaran ukuran, kualitas dan kuantitas dari bahan atau komponen bangunan, peralaan dan perlengkapan lainnya selama
  10. 10. pelaksanaan pekerjaan di lapangan atau tempat kerja. o Mengawasi kemajuan pelaksanaan pekerjaan dan mengambil tindakan yang cepat agar batas waktu pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan jadwal. o Memeberikan petunjuk, bimbingan/arahan serta perintah kepada kontraktor pelaksana sejauh tidak mengurangi atau menambah biaya dan waktu serta tidak menyimpang dari persyaratan teknis yang telah ditetapkan. 4. Mengadakan rapat lapangan jika diperlukan untuk mengevaluasi progress pelaksanaan konstruksi fisik. 5. Mencatat dan melaporkan permasalahan-permasalahan yang timbul di lapangan sehingga dapat dievaluasi bersama dan dicarika sousi yang tepat. 6. Membuat laporan hasil pekerjaan pengawasan.2.2. Pendekatan dan Metodologi Dalam tahap penyusunan penataan ruang kawasan pariwisata, diperlukan pendekatan dan metode pelaksanaan kerja. Pentingnya pendekatan dan metode pelaksanaan kerja yang aplikatif serta dapat dipertanggungjawabkan merupakan salah satu syarat keberhasilan dalam merumuskan pemecahan berbagai masalah yang terkait dengan rencana penataan kawasan. Adapun pendekatan dan metodologi yang digunakan dalam melaksanakan pekerjaan adalah : o Pendekatan Intersektor Holistik, Pendekatan Pengawasan ini dilakukan dengan tahapan yakni diagnosa, analisis dan diagnosa pada setiap rencana sektoral terkait, koordinasi, sinkronisasi dan integrasi rencana pengembangan antar sektor o Pendekatan Pengembangan yang berkelanjutan, Dalam konteks Rencana Tata Ruang Kawasan (pariwisata) maka pengembangan sektoral dituntut untuk diarahkan pada terwujudnya tahapan pengambangan berkelanjutan (suistainability of development) o Pendekatan Masyarakat, Dalam menyusun Rencana Tata Ruang Kawasan dilakukan dengan mengajak masyarakat setempat untuk terlibat dalam setiap rencana, pelaksanaan maupun pengendalian kegiatan agar terjadi keseimbangan dan sesuai dengan potensi dan kebutuhan setempat. o Pendekatan Supplay dan Demand, Pendekatan Supplay dan Demand ini berguna untuk menyeimbangkan antara produk (hasil rencana) dan kebutuhan perkembangan kawasan (faktor kawasan senggigi sebagai
  11. 11. suplay bagi kebutuhan peningkatan kunjungan wisata sebagai faktor demand) yang disesuaikan dengan kebutuhan, minat dan tuntutan perkembangan jaman. Sedangkan berbagai metode, pelaksanaan dan penyelesaian pekerjaan dapat dilakukan antara lain ; - Metode pengumpulan data melalui survey sekunder, penelusuran kawasan dalam merekam kondisi kawasan. - Metode analisa pada umumnya dalam rencana tata ruang kawasan seperti analisa fisik, analisa ruang kawasan, analisa intensitas pemanfaatan lahan, analisa sosial dan ekonomi, dan analisa kebutuhan pengembangan kawasan. - Studi Meja (desk study) Studi meja dilakukan untuk mempelajari referensi-referensi yang ada baik dari penyedia jasa sendiri ataupun yang disediakan pengguna jasa, ataupun dokumen laporan dari dinas instansi terkait .2.3 Lokasi Kegiatan Makam Batu Layar, Kecamatan Batu Layar, Kabupaten Lombok Barat2.3. Waktu Pelaksanaan Waktu pelaksanaan pekerjaan ini adalah 80 hari kalender, dimulai sejak penandatanganan Surat Perintah Kerja atau Surat Perjanjian Kerja (Kontrak) Pekerjaan Pengawasan.2.4. Nama dan Organisasi Pengguna Jasa Pengguna Jasa adalah Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Lombok Barat. Untuk pelaksanaan kegiatan ini telah ditunjuk Pejabat Pengadaan Barang/Jasa, sesuai SK Nomor : 029/DIPARBUD/2010 Tanggal 08 Februari 20102.5. Sumber Dana Pekerjaan ini dibiayai dengan dana yang bersumber dari APBD yang dibebankan pada Dokumen Pelaksanaan Anggaran (DPA) SKPD Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Lombok Barat Nomor : 2.04.2.04.01.16.02.5.2.2.21.02 Tanggal 27 Januari 2010 , dengan pagu dana untuk pekerjaan ini adalah Rp. 30.000.000.- (Lima Puluh JUta Rupiah ) sudah termasuk PPN 10%.III. DATA DAN FASILITAS PENUNJANG
  12. 12. 3.1. Penyediaan Oleh Pengguna Jasa Data dan fasilitas penunjang yang disediakan oleh Pengguna Jasa yang dapat digunakan dan harus dipelihara oleh Penyedia Jasa, antara lain : a. Laporan dan Data (bila ada bisa dimanfaatkan bila diperlukan). b. Staff Pengawas Lapangan/Pendamping (Pengelola Teknis Proyek). 1 orang dari dan mewakili Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Lombok Barat selaku Pemilik Kegiatan, dan 1 orang dari dan mewakili Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Lombok Barat selaku instansi teknis.3.2. Penyediaan Oleh Penyedia Jasa Penyedia Jasa harus menyediakan tenaga ahli berikut tenaga teknis dan tenaga pendukungnya serta memelihara semua fasilitas dan peralatan yang dipergunakan untuk kelancaran pelaksanaan pekerjaan, antara lain : a. Personil Pelaksana dan Tugasnya Dalam pelaksanaan pekerjaan, Penyedia Jasa didukung oleh tenaga ahli yang memiliki kompetensi di bidangnya masing-masing. Tenaga Ahli yang harus dipersiapkan oleh Penyedia Jasa antara lain :  Site Engineer  Site Engineer, 1 (satu) orang sarjana teknik arsitektur/sipil, mempunyai pengalaman dalam mengawasi pekerjaan sejenis, dengan pengalaman professional minimal 5 (lima) tahun di bidangnya dan memiliki Sertifikat Keahlian (SKA) ahli muda.  Tenaga pengawas (Inspector)  Tenaga pengawas lapangan (Inspector), 1 (satu) orang sarjana teknik sipil dengan pengalaman kerja professional minimal 3 (tiga) tahun di bidangnya.  Juru Gambar/CAD operator  Juru Gambar/CAD operator, 1 Orang juru gambar berpendidikan DIII sipil yang mempunyai pengalaman gambar bangunan dengan pengalaman kerja 3 (tiga) tahun.  Tenaga pendukung Tenaga pendukung terdiri dari Tenaga Administrasi Keuangan. - b. Peralatan Penyedia Jasa harus menyediakan beberapa peralatan yang terkait dengan pelaksanaan pekerjaan dengan sistim sewa, antara lain :
  13. 13.  2 unit Computer,  1 unit Printer Colour, Desk Jet, ukuran A3,  1 unit Printer B/W, Laser Jet, ukuran A4,  1 unit Kendaraan roda 4,  1 unit Kendaraan roda 2,IV. HASIL PELAKSANAAN KEGIATAN Produk/keluaran yang dihasilkan dari pelaksanaan kegiatan ini adalah dalam bentuk laporan yang setiap jenisnya perlu dipresentasikan dan dikonsultasikan terlebih dahulu kepada Pengguna Jasa, yang terdiri dari ; - Laporan Harian, - Laporan Mingguan, - Laporan Bulanan. Dan - Laporan Akhir Pekerjaan Pengawasan
  14. 14. BAB 4 TANGGAPAN TERHADAP KAK Tanggapan konsultan terhadap Kerangka Acuan Kerja secara umum didalam Dokumen Pengadaan beserta penjelasan yang diberikan selama rapatpenjelasan pekerjaan (Aanwijzing) yang dilakukan di Aula Dinas Pariwisata danKebudayaan Kabupaten Lombok Barat dapat dimengerti dengan baik olehKonsultan.Kerangka Acuan Kerja tersebut telah dapat dimengerti dan dipahami dengan baikkarena Kerangka Acuan Kerja tersebut mudah dipahami dan tersaji dengan jelasdan terstruktur. Namun demikian beberapa hal yang dapat ditekankan olehkonsultan dalam hal ini untuk mendapat perhatian untuk memperoleh optimalisasipelaksanaan pekerjaan Pengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar.4.1. PENGERTIAN, FUNGSI DAN TUGAS KONSULTAN PENGAWAS  Pengguna Jasa adalah kepala kantor/satuan kerja/pemimpin proyek sebagai pemilik pekerjaan yang bertanggungjawab atas pengadaan jasa dalam lingkungan kantor/satuan kerja/proyek/bagian tertentu.  Penyedia jasa atau Konsultan Pengawas adalah badan usaha/perusahaan yang mennyediakan layanan jasa yang memenuhi kualifikasi dan syarat untuk melaksanakan tugas konsultan dalam bidang jasa Pengawasan teknis bangunan beserta kelengkapannya.  Konsultan berfungsi mengawasi proses kerja kontraktor pelaksaa seningga sesuai dengan dokumen Pengawasan dan tepat dari segi ukuran,kualitas bahan dan waktu pelaksanaan pekerjaan.  Konsultan pengawas memulai tugasnya sejak dikeluarkannya SPMK sampai dengan waktu serah terima seluruh pekerjaan yang diterima baik oleh pemberi tugas  Konsultan Pengawas dalam melaksanakan tugasnya bertanggung jawab secara kontraktual kepada pengelola kegiatan/pengguna jasa.
  15. 15. 4.2. PETUNJUK PENYUSUNAN DOKUMEN PENAWARAN Sesuai dengan KAK penyusunan dokumen penawaran untuk pekerjaan Pengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar yang terdiri atas 3 sub bagian yang merupakan petunjuk penyusunan dokumen penawaran. Secara umum dalam KAK telah diuraikan dengan jelas mengenai penyusunan dokumen penawaran yang harus dipedomi dan iikuti oleh consultant dalam melakukan penawaran pekerjaan ini. Adapun petunjuk tersebut antara lain :  Latar Belakang  Maksud dan Tujuan  Petunjuk Mengenai Usulan Kegiatan Pekerjaan Pengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar merupakan bagian kegiatan dari Subdin Dinas Pariwisata dan KebudayaanKabupaten Lombok Barat, Tahun Anggaran 2008. Layanaan Jasa Konsultan Pengawas ini diadakan melalui proses Seleksi Langsung yang didahului dengan Prakualifikasi Penyedia Jasa yang dapat mengikuti pengadaan jasa konsultan adalah Penyedia Jasa yang telah Lulus Prakualifikasi dan tercantum dalam Daftar Rekanan Terseleksi (DRT), yang diselenggarakan oleh Panitia Pengadaan Barang/Jasa Subdin Dinas Pariwisata dan KebudayaanKabupaten Lombok Barat Tahun Anggaran. 2008. Dalam proses pemasukan dokumen selanjutnya konsultan disyaratkan untuk memasukkan beberapa dokumen penawaran pekerjaan yang berupa dokumen administrasi, dokumen usulan teknis dan dokumen biaya penawaran pekerjaan Pengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar. Segala bentuk dan persyaratan yang harus dilengkapi oleh konsultan dalam dokumen penawaran telah tertuang dengan jelas dalam KAK. Namun beberapa format surat-surat dokumen administrasi dan dokumen teknis dan dokumen biaya belum dilengkapi oleh form-form seperti yang tertuang dalam bagian lampiran KAK petunjuk penyusunan dokumen penawaran. Dalam KAK juga telah menyebutkan kriteria dan bobot evaluasi yang dilakukan pada setiap dokumen penawaran yang dilakukan oleh konsultan. Sistem evaluasi yang diterapkan dalam KAK pada dasarnya telah disesuaikan dengan ketentuan yang ada dan kriteria pekerjaan yang dilelangkan. Berdasarkan evaluasi dokumen panawaran yang dituangkan dalam KAK pekerjaan
  16. 16. Pengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar akan memberikan kesempatan yang sama bagi setiap konsultan dalam melakukan penawaran untuk pekerjaan ini. Yang pada intinya konsultan dengan kemampuan teknis yang memadai serta penawaran biaya dengan kondisi yang wajar memiliki peluang yang utama untuk dapat memenangkan proses pemilihan konsultan untuk pekerjaan ini.4.3. DOKUMEN KERANGKA ACUAN KERJA Dokumen Acuan Kerja (KAK) sebagai pedoman teknis konsultan untuk Pekerjaan Pengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar dapat dipahami dengan jelas oleh konsultan, namun beberapa point dalam KAK memerlukan interpretasi dalam pengembangan KAK untuk kesempurnaan pekerjaan ini. Tentunya pengembangan KAK ini tidak mengubah maksud pekerjaan ini baik dari aspek teknis maupun biaya pekerjaan, melainkan pengembangan pada beberapa item untuk kesempurnaan proses pekerjaan ini. Pada Dokumen KAK pekerjaan Pengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar Latar belakang pekerjaan ini belum terfokus sehingga tujuan dari pendataan ijin mendirikan bangunan yang akan digunakan sebagai data base bukanlah sebagai instrumen pengendalian terhadap perijinan bangunan di Kabuapten Lombok Barat. Data base perijinan bangunan merupakan data tentang kondisi perijinan bangunan dan kondisi bangunan yang ada di lapangan yang dapat digunakan sebagai input oleh pengambil keputusan untuk menetapkan kebijakan terhadap pengendalian pembangunan (perijinan) pada satu kawasan terbangun (khsususnya bangunan jasa pariwisata dan industri). Latar belakang pekerjaan ini perlu mendapat tanggapan oleh konsusltan dalam rangka konsistensi pemahaman pekerjaan pendataan ijin mendirikan bangunan secara komprehensive.
  17. 17. BAB 5 APRESIASI DAN INOVASIDalam Pelaksanaan Pekerjaan Pengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar terdapatbeberapa hal yang menjadi usulan konsultan antara lain :5.1. KOORDINASI DAN KONSULTASI Dalam pelaksanaan pekerjaan ini, telah dituangkan dalam KAK bahwasannya dalam proses pelaksanaan pekerjaan pendataan dilakukan koordinasi antara konsultan selaku penyedia jasa dan pihak pemilik pekerjaan selaku pengguna jasa. Dalam hal koordinasi tersebut akan meliputi aspek – aspek teknis maupun non teknis menyangkut segala permasalahan dan keinginan pengguna jasa terhadap keluaran dari pekerjaan ini. Dalam hal teknis pelaksanaan koordinasi tersebut yang merupakan item yang sangat penting karena melibatkan berbagai pihak antara lain :  Dinas Pariwisata dan KebudayaanKabupaten Lombok Barat selaku pengguna jasa  Dinas/Instansi terkait sebagai instansi terhadap pengembangan jasa pariwisata dan indsutri di Kabupaten Lombok Barat  Pihak Pemilik Bangunan sebagai obyek survey  Pihak Konsultan selaku penyedia jasa Berdasarkan hal tersebut diatas maka, koordinasi konsultan dalam pekerjaan ini dapat diatur secara tersendiri dalam usulan biaya pekerjaan Pengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar tanpa mengubah besaran pagu dana yang ada, dengan demikian harapan konsultan pelaksanaan koordinasi untuk kelancaran teknis maupun, non teknis serta memperoleh pengesahan dari pekerjaan berbagai pihak terhadap pekerjaan ini dapat dilakukan secara optimal mengingat jangka waktu Pengawasan pekerjaan ini yang hanya berlangsung sukup singkat.5.2. PROGRAM KERJA Konsultan membuat Program Kerja yang disusun dalam rangka efektifitas dan optimalisasi pelaksanaan pekerjaan antara lain meliputi: 1. Pekerjaan Persiapan
  18. 18. o Menyusun program kerja, alokasi tenaga dan konsepsi pekerjaan pengawasan. o Mengecek jadwal waktu pelaksanaan yang diajukan oleh konstraktor pelaksana dan selanjutnya diteruskan kepada direksi pekerjaan untuk disetujui.2. Pekerjaan teknis dan administrasi o Melaksanakan pengawasan umum, pengawasan lapangan, koordinasi dan inspeksi kegiatan-kegiatan pembangunan agar pelaksanaan pekerjaan dapat terlaksana secara terus-menerus sampai berakhirnya pekerjaan. o Mengawasi kebenaran ukuran, kualitas dan kuantitas dari bahan atau komponen bangunan, peralaan dan perlengkapan lainnya selama pelaksanaan pekerjaan di lapangan atau tempat kerja. o Mengawasi kemajuan pelaksanaan pekerjaan dan mengambil tindakan yang cepat agar batas waktu pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan jadwal. o Memeberikan petunjuk, bimbingan/arahan serta perintah kepada kontraktor pelaksana sejauh tidak mengurangi atau menambah biaya dan waktu serta tidak menyimpang dari persyaratan teknis yang telah ditetapkan.3. Mengadakan rapat lapangan jika diperlukan untuk mengevaluasi progress pelaksanaan konstruksi fisik.4. Mencatat dan melaporkan permasalahan-permasalahan yang timbul di lapangan sehingga dapat dievaluasi bersama dan dicarika sousi yang tepat.5. Membuat laporan hasil pekerjaan pengawasan.Berdasarkan program kerja yang diusulkan maka konsultan pengawasdiharapkan mampu untuk menghasilkan out put Pengawasan yangdiharapkan dan tidak terlepas dari rambu-rambu yang telah digariskan dalamKAK. Selanjutnya rencana kerja konsultan untuk menyelesaikan PekerjaanPengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar saling terkait dengan uraian padaBab VI (metode plaksanaan pekerjaan) selanjutnya.
  19. 19. BAB 6 Pendekatan dan Metodologi Kesuksesan dalam melakukan kegiatan secara efektif dan efisien sangatditentukan oleh Pendekatan dan Metodelogi yang diterapkan. Melalui pendekatandan metode yang sesuai maka diharapkan hasil yang menjadi keluaran kegiatandapat selaras dengan tujuan yang ingin dicapai.Dalam pelaksanaan pekerjaan, metode yang dipakai mengakomodir seluruh aspekyang menyangkut Pengawasan konstruksi, pendekatan tersebut dilakukan secaraholistik terhadap aspek-aspek yang terkait.Pendekatan dan metodelogi yang dilakukan oleh konsultan dalam melakukanPekerjaan Pengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar adalah sebagai berikut:6.1. Pendekatan Umum Peraturan dan kebijaksanaan pemerintah yang berhubungan dengan :  Peraturan tata bangunan, sarana - sarana bangunan serta peraturan- peraturan khusus tentang konstruksi bangunan.  Peraturan Tata Bangunan daerah setempat (Kabupaten Lombok Barat)  Peraturan/kebijaksanaan pemerintah khususnya Pemerintah Provinsi / Kabupaten mengenai harga satuan bahan, upah, dll.6.2. Pendekatan Teknis Pelaksanaan Kegiatan Pengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar secara garis besar terdiri dari beberapa tahap kegiatan, yaitu:  Persiapan Pengawasan, seperti mengumpulkan data dan informasi lapangan (termasuk pengukuran dan penyelidikan tanah/sondir) membuat interpretasi secara garis besar terhadap kerangka acuan kerja,dan konsultasi dengan pengelola kegiatan dan konsultasi mengenai peraturan daerah/perijinan bangunan.  Tahap penjaringan aspirasi design, untuk menggali aspirasi dan keinginan wujud bangunan Kantor sesuai dengan fungsinya serta dapat menampilkan
  20. 20. ciri khas bangunan tradisional lokal yang dapat dikolaborasikan dengan unsur-unsur bangunan modern. Tahap penjaringan aspirasi ini dapat dilakukan melalui studi banding terhadap Pengawasan Taman yang ada di kabupaten/kota lainnya). Penyusunan pra rencana, seperti membuat rencana tapak, pra- rencana bangunan, perkiraan biaya, dan mengurus perijinan sampai mendapat advis planning, keterangan persyaratan bangunan dan lingkungan, dan IMB pendahuluan dari pemerintahan setempat (Kabupaten Lombok Tengah). Penyusunan pengembangan rencana, antara lain membuat: a) Rencana arsitektur, beserta uraian konsep dan visualisasi dua sampai tiga dimensi. b) Rencana struktur, beserta uraian konsep dan perhitungannya. c) Rencana utilitas, beserta uraian konsep dan perhitungannya. d) Perkiraan biaya. Tahap diskusi/presentasi yang dijadwalkan konsultan bersama tim teknis dilakukan untuk mengimformasikan rancangan design bangunan yang telah dibuat oleh konsultan untuk mendapatkan masukan dan saran. Penyusunan rencana detail tiap bangunan, membuat rencana kerja dan syarat-syarat, rincian volume pelaksanaan, perkiraan rencana anggaran biaya pekerjaan konstruksi dan menyusun laporan akhir Pengawasan. Persiapan pelelangan/pengadaan yaitu membantu pemimpin kegitan/pengguna jasa dalam menyusun dokumen pengadaan dan membantu panitia pengadaan dalam menyusun program dan pelaksanaan pengadaan. Pengawasan berkala yaitu memeriksa kesesuaian pelaksanaan pekerjaan dengan rencana secara berkala, melakukan penyesuaian gambar dan spesifikasi teknis pelaksanaan bila ada perubahan, memberikan penjelasan terhadap persoalan-persoalan yang timbul selama masa konstruksi,
  21. 21. memberikan rekomendasi tentang penggunaan material serta membuat laporan pengawasan secara berkala.Secara lebih rinci Pekerjaan Pengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar dapatdiuraikan sebagai berikut :1. Tahapan Persiapan Pengawasan Agar pelaksanaan berjalan sesuai dengan maksud dan tujuannya, konsultan Pengawas harus mengadakan persiapan yang matang, yaitu: a) Persiapan kerja Segera setelah penandatanganan kontrak dilakukan, konsultan Pengawas sudah harus mempersiapkan segala perlengkapan yang diperlukan dalam pekerjaan ini: beberapa hal yang akan dilakukan dalam tahap ini, adalah:  Membuat interpretasi secara garis besar terhadap kerangka acuan kerja.  Studi literatur, mempelajari dasar-dasar Pengawasan bangunan pada umumnya, khususnya mengenai peraturan pembangunan gedung Negara sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang berlaku  Studi literature bangunan tradisional lokal,  Menyusun rencana kerja, meliputi: - persiapan personil dan pembuatan struktur organisasi pelaksanaan pekerjaan, penyusunan diagram kerja, jadwal penugasan personil. - Pembuatan diagram pendekatan pelaksanaan pekerjaan. - Penyusunan jadwal pelaksanaan Pengawasan sesuai yang diminta dalam kerangka acuan kerja dan kontrak. Ketepatan/kesesuaian rencana pelaksanaan dapat dicapai apabila tidak ada hambatan-hambatan pada waktu pelaksanaan di lapangan (faktor cuaca, kondisi fisik,dan efektivitas waktu kerja).  Melakukan koordinasi dengan pihak pengguna jasa dan instansi terkait.  Menyusun daftar data-data yang diperlukan untuk mendukung Pengawasan,
  22. 22. b) Survey Instansional Survey instansional khususnya dilakukan untuk mendapatkan data-data tentang peraturan bangunan setempat, yaitu antara lain : - Aturan Koefisien Dasar Bangunan (KDB) - Aturan Koefisien Lantai Bangunan (KLB) - Aturan Ketinggian Bangunan - Aturan Garis Sempadan Bangunan (GSB) - Daftar harga satuan bahan dan upah - Daftar analisa harga satuan - Dllc) Pengumpulan Data dan Survei Lapangan Pengumpulan data dan survei lapangan bertujuan untuk mendapatkan data sekunder dan data primer yang akan dijadikan dasar Pengawasan. Data tersebut terutama data-data menyangkut peraturan bangunan setempat, data topografi, kondisi fisik tanah, faktor iklim dsb yang mempengaruhi dalam Pengawasan Taman. Data topografi didapatkan melalui pengukuran lapangan (site) dan data kondisi fisik tanah didapat dengan melakukan penyelidikan tanah/sondir. sedangkan data kondisi ilklim dapat dilihat pada kondisi lapangan maupun berdasarkan data penunjang lainnya. Selain itu untuk melaksanakan Pengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar diperlukan data-data bangunan yang akan direncanakan menyangkut fungsi bangunan, pengguna bangunan, organisasi kerja, dsb. Ketersediaan data dan informasi yang harus didapatkan oleh konsultan Pengawas sebagai bahan Pengawasan diantaranya mengenai hal- hal sebagai berikut: 1. Informasi tentang lahan ,meliputi: - Lokasi Pengawasan - luas site - batas- batas site
  23. 23. - topografi / kontur tanah - kondisi tanah, dengan melakukan penyelidikan tanah / sondir - keadaan / kedalaman air tanah permukaan - peruntukan lahan - koefisien dasar bangunan (KDB) - koefisien lantai bangunan (KLB) - perincian penggunaan lahan dan bangunan yang sudah ada - dsb .2. Pemakai bangunan : - struktur organisasi. - Jumlah personil saat ini dan kemungkinan pengembangannya dimasa mendatang - kegiatan utama , penunjang, pelengkap - perlengkapan / peralatan khusus, jenis, berat, dan dimensinya 3. Kebutuhan Bangunan - Program ruang - Keinginan tentang organisasi - Keinginan akan ruang-ruang tertentu, baik yang berhubungan dengan pemakaian atau perlengkapan yang digunakan dalam ruangan tersebut 4. Keinginan tentang kemungkinan perubahan fungsi ruang/bangunan 5. Keinginan tentang Prasarana dan Sarana bangunan : a. Air bersih : - kebutuhan ( sekarang dan mendatang ) - sumber air dan kapasitas (Sumur bor /PDAM) - jaringan air b. Air hujan dan air buangan - letak saluran kota - cara pembuangan keluar tapak c. Air kotor dan sampah
  24. 24. - Sistem drainase - Sistem pengeringan saat terjadi banjird. Tata udara / AC : - Sistem yang diinginkan - Pembagian beban (cooling load) - Beban (ton ref)e. Transfortasi dalam bangunan jika diperlukan : - Tipe dan kapasitas yang akan dipilih - Interval dan waktu tunggu (waiting time) - Penempatan tanggaf. Pengamanan dari bahaya pencurian dan pengrusakan (pos satpam, pagar keliling)g. Penanganan bahaya api (kebakaran), peralatan pemadam kebakaran (jenis kemampuan)h. Jaringan listrik - kebutuhan ( sekarang dan mendatang ) - sumber dan spesifikasinya - Cadangan jika diperlukan (kapasitas/spesifikasi)i. Jaringan komunikasi (telepon, telex, radio, intercom): - Kebutuhan - Sistem yang dipilih - PABXj. Lahan parkirk. Landscapel. dll
  25. 25. BAB 7 TENAGA AHLI DAN TANGGUNG JAWABNYA7.1. UMUM CV Nirmana Consultant akan menugaskan staf yang ikut menangani proyekini dipilih yang sesuai dengan pengalaman dan kecakapan mereka dan sesuaidengan posisi dan tanggung jawab mereka.Tenaga ahli yang ditempatkan konsultan Pengawas haruslah tenaga yang telahberpengalaman di bidangnya, dengan persyaratan sebagaimana berikut ini. a. Site Engineer :  Merupakan Koordinator seluruh pelaksanaan pekerjaan, dengan memberikan bimbingan baik dalam hal substansional maupun non substansional dalam proyek yang ada dibawah tanggung jawabnya.  Penanggung jawab pelaksanaan pekerjaan dan hasil pekerjaan yang dilaksanakan oleh anggota tim pelaksana (tenaga ahli) pekerjaan.  Bertugas mengatur jadwal dan penempatan personil dan mengawasi pelaksanaan pekerjaan serta hasil pekerjaan yang dikerjakan oleh anggota tim pelaksana pekerjaan  Bertugas membantu Direktur dalam hubungannya kepada Pemberi Tugas, berkaitan dengan pelaksanaan tugas pekerjaannya dan hasil pekerjaannya.  Melaporkan hasil kegiatan melalui diskusi sesuai dengan persyaratan yang tertuang dalam KAK. b. Tenaga Ahli :  Bertugas membantu Site Engineer dalam pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan bidang dan keahlian masing-masing.  Malakukan diskusi bersama Site Engineer dan tenaga ahli lainnya terkait dengan kendala dan permasalahan pekerjaan  Mengahasilkan produk laporan yang talah disyaratkan berdasarkan tanggungjawabnya.
  26. 26. 8.2. KEWAJIBAN TENAGA AHLI Dalam pelaksana penyusunan Pengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar Kabupaten Lombok Barat, susunan personalia dan keterlibatan tenaga ahli adalah sebagai berikut:  Site Engineer Teknik Arsitektur  Teknik Sipil  Setiap ahli yang terkait didalam pekerjaannya akan selalu dimintai pandangan dan pertanggung jawaban dari keikutsertaannya dalam setiap tahap dari proses penyusunan Pengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar Kabupaten Lombok Barat. Tugas, tanggung jawab dan wewenang masing-masing unsur tersebut adalah : 1. Ketua Tim (Planologi)  Bertanggungjawab terhadap proyek sebagai perwakilan perusahaan untuk berhubungan dengan pemilik pekerjaan terkait dengan teknis dan adminitrasi pekerjaan  Memimpin dan mengkoordinir tim pelaksana pekerjaan dalam melaksanakan pekerjaan  Melakukan koordinasi dan komunikasi dengan instansi terkait terutama direksi pekerjaan  Bertanggungjawab terhadap kualitas, kebernaran, ketelitian serta kelengkapan penyusunan laporan dan hasil pekerjaan  Bertanggungjawab terhadap ketepatan waktu pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan  Bertanggung jawab atas kerangka laporan  Melakukan kajian terhadap studi rencana tata ruang Kabupaten Lombok Barat menyangkut arahan kebijaksanaan pengelolaan Zoning Kawasan dan Intensitas Pemanfaatan Ruang Untuk wilayah pendataan (Desa Batu Layar) 2. Ahli Teknik Arsitektur  Melaksanakan pekerjaan identifikasi terhadap kondisi Bangunan dan site di wilayah pendataan
  27. 27.  Melakukan indentifikasi Lay Out site bangunan jasa pariwisata dn industri di lapangan  Melakukan identifikasi tampak bangunan  Melakukan identifikasi terhadap ketersediaan sarana dan prasarana bangunan jasa pariwisata dan industri  Melakukan analisis kesesuaian intensitas pemanfaatan ruang dengan kondisi bangunan jasa pariwisata dan industri di wilayah pendataan  Bersama dengan Site Engineer melakukan koordinasi maupun komunikasi dengan pihak direksi pekerjaan.3. Tenaga Inspektor  Mengidentifikasi kondisi ketersediaan infrastuktur bangunan di wilayah pendataan  Mengidentifikasi lokasi dan sebaran bangunan jasa pariwisata dan indsutri  Melakukan analisis intensitas bangunan sesuai dengan ketentuan KDB, KLD, dan Garis sempadan bangunan  Membuat peta identifikasi wilayah Pengawasan dan peta rencana sebaran bangunan jasa pariwsata dan industri di Desa Batu Layar  Bersama dengan Site Engineer melakukan koordinasi maupun komunikasi dengan pihak direksi pekerjaan.
  28. 28. BAB 8 JADWAL TENAGA AHLI YANG DITUGASKAN CV./PT. ………… akan menugaskan Tenaga Ahli yang ikut menangani proyek ini dipilih yang sesuai dengan pengalaman dan kecakapan mereka dan sesuai dengan posisi dan tanggung jawab mereka. Sehubungan dengan hal tersebut, maka tenaga ahli yang diusulkan dalam Pengawasan ini adalah sebagai berikut : JANGKA WAKTU NO NAMA TENAGA AHLI PENUGASAN 1 Site Engineer 1 Bulan 2 Inspektor 2.67 Bulan Jadwal penugasan personil akan dibuat berdasarkan pengetahuan dankemampuan Konsultan untuk memenuhi persyaratan proyek, pengalamanterdahulu pada proyek di Indonesia yang mirip dan lingkup kerja yang tertera padaTOR.
  29. 29. BAB 8 ORGANISASI PELAKSANAAN9.1. UMUM Agar terlaksana pekerjaan ini dengan baik maka tim konsultan perlu membuat susunan organisasi personil sesuai dengan lingkup perkerjaan yang ditangani. Hal ini untuk memudahkan dalam koordinasi pekerjaan sehingga pekerjaan dapat berjalan dengan baik dan lancar serta dapat diselesaikan pada waktunya. Koordinasi yang intensif antara dengan pengguna jasa dan tim teknis akan memberikan manfaat yang maksimal dalam penyempurnaan pekerjaan ini. Pada hakeketnya organisasi pelaksana pekerjaan ditujukan untuk mempermudah dalam proses penyusunan pekerjaan ini. Organisasi pelaksana dimaksudkan agar upaya penyusunan rencana dapat berjalan sesuai dengan tujuan serta jadwal yang ditetapkan. Pada dasarnya penyususnan organisasi pelaksana tersebut, menyangkut hubungan kerja antara pemberi tugas dengan konsultan.9.2. ORGANISASI PELAKSANA Efektifitas dan efisiensi kerja merupakan suatu prasyarat yang harus dipenuhi dalam menangani berbagai macam pekerjaan. Kedua hal tersebut perlu diterapkan agar tidak terjadi pemborosan meteri, tenaga dan waktu serta agar pekerjaan dapat diselesaikan sesuai jadwal yang sudah disusun. Pemberi Tugas dan penerima pekerjaan (Konsultan) selalu mengadakan hubungan kerja, dimana dalam pelaksanaan tugas konsultan akan selalu melakukan hubungan kerja dengan pemberi pekerjaan, hal ini berkaitan dengan penerapan keinginan – keinginan serta persyaratan-persyaratan teknis operasional Pengawasan dan Konsultan akan mengindahkan saran serta petunjuk yang diberikan, agar hasil - hasil pekerjaan ini terlaksana dengan baik dan bermanfaat nantinya. Mekanisme Kerja
  30. 30. Mekanisme kerja Intern Konsultan : Efektivitas dan efisiensi kerja merupakan suatu persyaratan dalam menangani berbagai pekerjaan hal ini harus dilaksanakan agar tidak terjadi pemborosan dalam berbagai hal. Untuk efektif dan efisien dalam pelaksanaan pekerjaan diperlukan pengaturan penempatan dan waktu masing-masing tenaga ahli dalam suatu kerangka pelaksanaan yang solid dan terarah serta terkendali. Penerapan mekanisme kerja didalam konsultan, terutama antara komponen dari struktur organisasi kerja pelaksana, dilakukan secara terpadu, saling mengisi dan menunjang, dengan demikian Konsultan mengajukan usulan struktur organisasi kerja yang terdiri dari unsur-unsur: 1. Direktur 2. Site Engineee 3. Inspektor Penyusunan struktur organisasi yang bersifat khusus ini bertujuan agar dapat menjamin mutu hasil pekerjaan disamping kepentingan akan pekerjaan yang berjalan lancar sebagaimana yang diharapkan. Mekanisme Kerja dengan instansi lain: Hubungan kerja dengan instansi lain yang ada hubungannya dengan pekerjaan ini (instansi terkait) Pengawasan akan dilakukan guna mendukung dan mencapai suatu hasil yang baik dan matang.Tugas tanggung jawab dan wewenang masing-masing unsur di dalam organisasitersebut adalah sebagai berikut :c. Direktur :  Merupakan badan kontrol dan manajemen konsultan  Penanggung jawab utama pekerjaan dan bertanggung jawab keluar yaitu kepada pemberi tugas atas pekerjaan dan hasil pekerjaan yang dilaksanakan oleh konsultan (perusahaannya).d. Site Engineer :  Merupakan Koordinator seluruh pelaksanaan pekerjaan, dengan memberikan bimbingan baik dalam hal substansional maupun non substansional dalam proyek yang ada dibawah tanggung jawabnya.
  31. 31.  Penanggung jawab pelaksanaan pekerjaan dan hasil pekerjaan yang dilaksanakan oleh anggota tim pelaksana (tenaga ahli) pekerjaan.  Bertugas mengatur jadwal dan penempatan personil dan mengawasi pelaksanaan pekerjaan serta hasil pekerjaan yang dikerjakan oleh anggota tim pelaksana pekerjaan  Bertugas membantu Direktur dalam hubungannya kepada Pemberi Tugas, berkaitan dengan pelaksanaan tugas pekerjaannya dan hasil pekerjaannya.  Melaporkan hasil kegiatan melalui diskusi sesuai dengan persyaratan yang tertuang dalam KAK. e. Inspektor :  Bertugas membantu Site Engineer dalam pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan bidang dan keahlian masing-masing.  Malakukan diskusi bersama Site Engineer dan tenaga ahli lainnya terkait dengan kendala dan permasalahan pekerjaan  Mengahasilkan produk laporan yang talah disyaratkan berdasarkan tanggungjawabnya. f. Tenaga Pendukung :  Bertugas membantu Site Engineer dan tenaga ahli lainnya kaitannya dengan pelaksanaan pekerjaan.  Membantu kelancaran penyelesaian produk laporan yang talah disyaratkan berdasarkan tanggungjawabnya. Tenaga Pendukung terdir dari : - Surveyor sebanyak 2 orang - Operator komputer/peta sebanyak 1 orang dan - Tenaga administrasi sebanyak 1 orang10.3. KEWAJIBAN PENGAWAS a. Pengawas bertanggung jawab dan berkewajiban sepenuhnya terhadap pelaksanaan Pengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar Kabupaten Lombok Barat.
  32. 32. b. Pengawas berkewajiban menyusun pekerjaan Pengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar Kabupaten Lombok Barat. Berdasarkan ketentuan yang telah ditetapkan dalam kerangka acuan.c. Pengawas dalam melaksanakan pekerjaan dinyatakan berakhir, bila proses penyusunan selesai secara keseluruhand. Pengawas diwajibkan mempresentasikan arahan rencana yang telah disusun dalam forum diskusi. Diagram Struktur Organisasi Pelaksaan PekerjaanPengawasan Revitalisasi Makam Batu Layar Kabupaten Lombok Barat Pengguna Direktur CV. Jasa/Penanggung Nirmanai Jawab Kegiatan Consultant Team Teknis Terkait SITE Supporting Staf: ENGINEEER Operator Kompoter/ Operator CAD, Administrasi INSPEKTOR

×