Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Sejarah dan pendidikan psikologi di indonesia

11,673 views

Published on

Sejarah dan pendidikan psikologi di indonesia

  1. 1. SEJARAH DAN PENDIDIKAN PSIKOLOGI DI INDONESIA MAKALAH INI DIBUAT UNTUK MEMENUHI TUGAS PSIKOLOGI UMUM I DISUSUN OLEH : DIAN DARMAYANTI 46113310039 PROGRAM STUDI PSIKOLOGI FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS MERCUBUANA JAKARTA 2013
  2. 2. DAFTAR ISI Daftar isi ……..…………………………………………………………………………. i BAB 1Pendahuluan ………………………………………………………………..……. 1 BAB 2 Pembahasan ……………………………………………………………………. 2 1. Sejarah psikologi di indonesia……………………………………………..………… 2 2. Beberapa Kendala Yang Ada Di Indonesia Setelah Psikologi Masuk dan Didirikan Di Indonesia…………………………………………………………….. .. 6 3. Sejarah Perkembangan Psikologi Di Indonesia …………………………………… 7 4. Pendidikan Psikologi Di Indonesia …………………………………………… 8 5. Peluang Kerja Bagi Para Lulusan Psikologi…………………………………………. 10 6. Perbedaan Psikiatri dan Psikologi……………………………………………………. 10 Daftar Pustaka………………………………………………………………………..….. 12 i
  3. 3. BAB 1 PENDAHULUAN Psikologi dalam istilah lama disebut ilmu Jawa yang berasal dari kata berbahasa Inggris psychology. Kata Psycology merupakan dua kata yang bersumber dari bahasa Yunani yaitu psyche yang artinya jiwa; logos yang berarti ilmu. Secara harfiah psikologi berarti ilmu jiwa. Psikologi di Indonesia dimulai sejak tahun 1952. Pada tahun 1952 psikologi dibawa oleh seorang profesor psikiatri di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia yaitu Slamet Iman Santosa. Menurut beliau, seorang psikatri membutuhkan ilmu psikologi untuk menempatkan seseorang sesuai dengan tempatnya. Setelah pernyataan-pernyataannya tentang dunia psikologi, Slamet diangkat menjadi ketua jurusan Psikologi di UI. Psikolog pertama yang lulus adalah Fuad Hassan tahun 1958. Kemudian tahun 1960 ilmu psikologi berdiri menjadi Fakultas. Sehingga fakultas pertama di Indonesia berada di Universitas Indonesia. Setelah itu, para psikolog yang ditempatkan di Bandung juga mendirikan Fakultas Psikologi di Universitas Padjajaran. Selanjutnya, jurusan Psikologi di Universitas Gadjah Mada berada dalam naungan Fakultas Pendidikan. Kemudian tahun 1964 fakultas tersebut berdiri sendiri menjadi Institut Pengajaran dan pendidikan Yogyakarta dan sekarang nama Institut tersebut adalah Universitas Negeri Yogyakarta (UNY). Esensi pendidikan merupakan proses transformasi nilai dari pendidik kepada peserta didik baik secara langsung maupun tidak. Pendidikan juga mempunyai tanggung jawab besar untuk membangun, membina dan mengembangkan kualitas manusia yang dilakukan secara terstruktur, terprogram, dan berkelanjutan. Dinamika dan tuntutan yang berkembang di masyarakat harus diiringi dinamika lembaga pendidikan baik formal maupun non formal. Pendidikan bukan hanya merupakan pewarisan nilai-nilai budaya berupa kecerdasan dan keterampilan dari generasi tua ke generasi muda, tetapi juga mengembangkan potensi-potensi individu yang berguna bagi masyarakat. 1
  4. 4. BAB 2 PEMBAHASAN 1. Sejarah Psikologi Di Indonesia Menurut Keberadaan psikologi di negara Indonesia dimulai sejak tahun 1952. Asal usul Psikologi sama seperti negara-negara bagian barat yakni memiliki sejarah yang cukup rumit karena psikologi tergolong abstrak sampai saat ini. Pada tahun 1952 psikologi dibawa oleh seorang profesor psikiatri di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia yaitu Slamet Iman Santosa. Menurut beliau, seorang psikatri membutuhkan ilmu psikologi untuk menempatkan seseorang sesuai dengan tempatnya. Setelah pernyataan-pernyataannya tentang dunia psikologi,Slamet diangkat menjadi ketua jurusan Psikologi di UI. Psikolog pertama yang lulus adalah Fuad Hassan tahun 1958. Kemudian tahun 1960 ilmu psikologi berdiri menjadi Fakultas. Sehingga fakultas pertama di Indonesia berada di Universitas Indonesia. Setelah itu para psikolog yang ditempatkan di Bandung juga mendirikan Fakultas Psikologi di Universitas Padjajaran. Kemudian selanjutnya, jurusan Psikologi di Universitas Gadjah Mada berada dalam naungan Fakultas Pendidikan. Kemudian tahun 1964 fakultas tersebut berdiri sendiri menjadi Institut Pengajaran dan pendidikan Yogyakarta dan sekarang nama Institut tersebut adalah Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) . Namun jurusan Psikologi tetap berada di Universitas Gadjah Mada dan akhirnya membentuk Fakultas Psikologi. Jurusan Psikologi berada di Universitas Airlangga,awalnya jurusan tersebut merupakan bagian dari Fakultas Sosial Politik. Kemudian tahun 1992,jurusan Psikologi Universitas tersebut membentuk Fakultas Psikologi. Para stafnya sebagian besar adalah alumni Fakultas Psikologi Universita Gadjah Mada. Pendidikan Psikologi berada di bawah kontrol Departemen Pendidikan Nasional. Kemudian izin praktiknya diatur oleh Himpunan Psikologi Indonesia (HIMPSI) . Tahun 1998, HIMPSI tersebut terdiri dari tiga divisi yakni Psikologi Olahraga, Ikatan Psikologi Sosial dan Asosiasi Psikologi Industri dan Organisasi. Kurikulum lama untuk jurusan Psikologi harus memenuhi 158160 SKS. Namun pada tahun 1994,gelar psikologi diharuskan memenuhi 140 SKS saja. 2
  5. 5. Strata 1 jurusan psikologi yakni Spsi tidak diperkenankan membuka praktik psikologi. Praktik tersebut dapat diperkenankan oleh lulusan S2 psikologi (profesi) dengan beban sks sebanyak 20 SKS. Pada kurikulum lama seorang mahasiswa yang sudah mengambil 140 sks mengikuti kepaniteraan di enam bagian yakni psikologi sosial, psikologi perkembangan, psikologi eksperimen,psikologi klinis,psikologi pendidikan dan terakhir psikologi organisasi dan industri. Pada kurikulum baru hanya empat bagian saja yakni psikologi klinis, psikologi industri,psikologi pendidikan dan psikologi organisasi. Sarjana jurusan Psikologi di Indonesia juga mempunyai suatu ikatan yakni ISPSi (Ikatan Sarjana Psikologi Indonesia). Tahun 1993, ISPSi bekerja sama dengan Departemen Tenaga Kerja juga untuk pengaturan izin praktik. Seorang psikolog yang ingin membuat praktik psikolog dalam organisasi atau perusahaan harus meminta izin dahulu pada ISPSi di daerah masing-masing. Kemudian di test oleh HIMPSI (Himpunan Psikologi Indonesia) dan apabila lolos maka praktik psikolog dapat dilaksanakan. Psikolog yang pertama lulus adalah Fuan Hasan pada tahun 1960, yang kelak akan menjadi pengganti Prof. Slamet sebagai dekan pertama di fakultas psikologi. Oleh TNI Tahun 1950 beberapa psikologi dipilih untuk menjalani pendidikan psikologi di Belanda. Sepulangnya dari Belanda oleh TNI para psikolog tersebut Ditempatkan di Angkatan darat dan angkatan Udara selebihnya ditempatkan di Jakarta menjadi Staf di fakultas Psikologi, Universitas Indonesia. 1.1 Profil Imam Slamet Santoso Pendiri Fakultas Psikologi Universitas Indonesia tetapi juga perintis studi psikologi di Indonesia. Patutlah dia digelari Bapak Psikologi Indonesia. Psikiater kelahiran Wonosobo, Jawa Tengah, 7 September 1907, ini juga ikut mendirikan beberapa universitas.Pria yang senang berpakaian putih-putih ini dikenal jujur, jernih, tegas dan konsisten. Penerima Bintang Mahaputra Utama III (1973), penerima penghargaan sebagai Tokoh Pendidikan Nasional dari IKIP Jakarta (UNJ) pada tahun 1978, ini selain sebagai perintis dan pendiri Fakultas Psikologi UI juga ikut mendirikan Universitas Andalas, Universitas Sriwijaya, Universitas Airlangga dan Universitas Hasanuddin. 3
  6. 6. Motivasi mantan Direktur Rumah Sakit Jiwa Gloegoer, Medan (1937-1938), ini merintis dan mendirikanfakultas psikologi, karena sebagai psikiater menemukan banyak masalah yang tidak bisa dipecahkan oleh psikiater. Dalam bidang profesi kedokteran, dia menerima penghargaan Wahidin Sodiro Hoesodo dari Ikatan Dokter Indonesia (IDI) pada tahun 1989. Sebagai seorang ahli psikologi,tahun 1961, dia memimpin sekitar lima puluh mahasiswa Fakultas Psikologi UI, mengunjungi penduduk yang terkena gusuran pembuatan Istana Olahraga Senayan dan dipindahkan ke daerah Tebet dan Penjaringan. Conny Semiawan, mantan rektor IKIP Jakarta yang juga murid dan sempat menjadi asisten Slamet Iman dalam menguji mahasiswa, mengenang Slamet sebagai orang yang sangat tertib, teliti dan juga memiliki wawasan yang sangat luas, selalu berfikir filosofis meskipun bukan ahli filsafat. Dalam menguji mahasiswa, Slamet selalu menegaskan jangan menanyakan apa yang kamu ketahui, tetapi usahakan untuk bertanya apa yang dipahami mahasiswa. Dengan demikian dialog akan terjadi dan mahasiswa dapat mengaktualisasikan dirinya.Menurut Conny Semiawan, Slamet adalah tokoh pendidikan yang berani. Dia adalah orang pertama mengusulkan perlunya satu standar bagi semua jenjang pendidikan di Indonesia. Usul yang dia lontarkan sepanjang tahun 1979-1981 ini membuat heboh dunia pendidikan. Dia juga orang yang mengkritik keras minimnya gaji guru yang dia sebut dapat merusak dunia pendidikan. Dia membandingkan gaji guru jaman Belanda yang dua kali lipat daripada gaji dokter. Sehingga guru tak perlu mencari tambahan dan dunia pendidikan tidak dicampurbaurkan dengan bisnis.Dia juga mempunyai andil besar dalam merintis program penerimaan mahasiswa melalui UMPTN. Tahun 1979-1980, Slamet menjadi Ketua Komisi Pembaruan Pendidikan Nasional (KPPN, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan). Saat itu terjadi booming lulusan SMA yang ingin masuk Perguruan Tinggi Negeri. Sebagai contoh, UI yang kapasitasnya sekitar 800 mahasiswa tapi jumlah pendaftar 4000 orang. Maka melalui komite yang diketuainya dibentuklah satu sistempenerimaan calon mahasiswa yang sejak 1979 sudah berlangsung dengan nama yang sekian kali berubah mulai dari Skalu, Proyek Perintis, Sipenmaru (Sistim Penerimaan Mahasiswa Baru) dan UMPTN (Ujian Masuk Perguruan Tinggi Negeri). 4
  7. 7. Banyak tokoh pendidikan bekas murid Guru Besar Fakultas Kedokteran dan Fakultas Psikologi, Universitas Indonesia (1950-1953) serta mantan Staf Ahli Menteri Pendidikan dan Kebudayaan ini. Di antaranya, Conny Semiawan, Fuad Hassan, Sujudi, Wardiman Djojonegoro, Mahar Mardjono dan Saparinah Sadli. Para mantan mahasiswanya ini sangat menghormati dan mengagumi gurunya ini. Mereka mengenangnya sebagai guru yang sangat akrab dan suka menularkan pengalaman. Bukunya yang terkenal adalah Sejarah Perkembangan Ilmu Pengetahuan, Sinar Hudaya, Jakarta (1977); The Social Background For Psychotheraphy in Indonesia; Psychiatry dan Masyarakat; Kesejahteraan Jiwa; School Health in the Community; Sekolah Sebagai Sumber Penyakit atau Sumber Kesehatan; Dasar Stadium Generale, Pendidikan Universitas Atas Dasar Teknik dan Keilmuwan, Dasar-dasar Pokok Pendidikan; dan Pendidikan Indonesia dari Masa ke Masa yang diterbitkan oleh CV Haji Masagung, Jakarta, 1987. 1.2 Profil Fuad Hassan Fuad Hasan lahir pada26 Juni 1929 di Semarang Jawa Tengah dan meninggal di Jakarta. Dia adalah tokoh pendidikan Indonesia. Jabatan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia pernah dipegangnya pada masa pemerintahan Presiden Soeharto (1985-1993). Setelah berhenti sebagai Mendikbud, beliau diangkat menjadi anggota DPA. Sebelumnya, ia pernah menjabat sebagai duta besar RI untuk Mesir dan anggota MRP. Fuad Hassan adalah guru besar di bidang psikologi (psikologi pendidikan) pada Universitas Indonesia. Selain sebagai guru besar di bidang psikologi, Fuad Hasan pernah menjadi dekan di Fakultas Psikologi Universitas Indonesia. 5
  8. 8. Pada masa mudanya ia aktif dalam kegiatan kepanduan. Bidang seni juga ditekuninya. Ia dikenal mampu bermain biola dan berkuda dengan baik dan juga terampil melukis. Salah satu karya tulisnya yang menarik adalah buku berjudul "Berkenalan Dengan Eksistensialisme", diterbitkan oleh PT. Dunia Pustaka Jaya, yang istimewa adalah bahwa sampai tahun 2005 buku ini telah menunjukkan cetakan ke-9. Cetakan ke -1 tahun 1973, ke-2 tahun 1976, ke-3 tahun 1985, ke-4 tahun 1989, ke-5 tahun 1992, ke-6 tahun 1994, ke-7 tahun 1997, ke-8 tahun 2000, dan ke-9 tahun 2005. Buku setebal 144 halaman ini merangkum dan menjelaskan buah pikir para filsuf dunia termasuk : Kierkegaard, Nietzsche, Berdyaev, Jaspers, dan Satre. 2. Beberapa Kendala Yang Ada Di Indonesia Setelah Psikologi Masuk dan Didirikan Di Indonesia Cabang atau teknik psikologi dalam mengamati prilaku yang dapat di terapkan. Pada etnik tertentu tidak dapat di terapkan pada entik tertentu yang lainnya. Sebagai contoh standart IQ yang berlaku di negara negara barat tidak berlaku di indonesia. Lebih lanjut lagi , standart yang berlaku pada golongan etnik atau kelas sosial. Tertentu di Indonesia belum tentu berlaku bagi golongan etnik atau kelas sosial lainnya. Dengan demikian, diperlukan penelitian mengenai basic nature di Indonesia. Selain itu masalah seperti dana dan SDM yang masih sangat terbatas, tidak dapat dipungkiri pemerintah pun belum mampu menyediakan dana dan sarana yang memadai untuk melakukan penelitian pada waktu itu. 6
  9. 9. Indonesia juga mengalami masalah – masalah yang di hadapi oleh psikologi di Barat antara lain : a. Asal usul yang sangat luas b. Definisi yang bervariasi c. Teori dan metodologi yang saling bertentangan d. Aplikasi yang sangat luas Guru besar,staf pengajar, dan praktisi yang berbeda menggunakan pendekatan , Teori, dan metodologi yang berbeda pula dalam melihat suatu masalah yang sama menjadikan salah satu masalah yang timbul pada aspek ilmu psikologi. Hal di atas menimbulkan kebingungan pada masyarakat awam, mengingat masyarakat di Indonesia belum dapat menerima ilmu psikologi sebagai sesuatu yang liberal,yang dapat melihat sesuatu dari berbagai sudut pandang seperti halnya masyarakat barat. Masyarakat Indonesia masih cendrung mengharapkan psikologi sebagai suatu ilmu pasti yang dapat memberikan jawaban dan penyelesaiaan yang pasti bagi berbagai permasalahan seperti misalnya ilmu Kedokteran. 3. Sejarah Perkembangan Psikologi Di Indonesia Pada awalnya psikologi di Indonesia di kaitkan erat dengan psikologi klinis dan Psikoanalisis,dan banyak menggunakan teknik proyeksi serta tes IQ untuk tujuan Psikodiagnostik. Sejak tahun 1960-an, behaviorisme menjadi lebih populer dengan adanya konstruksi test dan metode metode kuantitatf. Tapi walaupun demikian masih banyak yang menggunakan metode kualitatif di banding kuantitatif untuk menganalisa masalah masalah psikologi. Pendidikan psikologi di Indonesia saat ini di standarisasi dan berada di bawah kontrol Departemen Pendidikan Nasional. Izin praktik untuk para psikolog berada di bawah kontrol HIMPSI (Himpunan Psikologi Indonesia) dan Departemen tenaga kerja. HIMPSI berdiri pada tahun 1989/1999 dan mempunyai beberapa divisi antara lain : a. Ikatan Psikologi olah raga (IPO) b. Ikatan Psikologi Sosial (IPS) c. Asosiasi Psikologi Industri dan organisasi (APIO) 7
  10. 10. 4. Pendidikan Psikologi Di Indonesia Menurut kurikulum lama, untuk menjadi psikolog di butuhkan 5,5 s/d 6 tahun yang mencakup 158 s/d 160 SKS (Satuan Kredit Semester ). Gelar yang akan di dapatkan adalah Spsi (Sarjana Psikologi) dan skaligus Psikolog. Pada tahun 1994 kurikulum baru mulai di berlakukan , dimana gelar Spsi diberikan kepada mahasiswa jika telah memenuhi 140 SKS. Gelar Spsi ini tidak diperkenankan untuk berpraktik Psikologi. Untuk bisa membuka praktik psikologi harus mengambil pendidikan profesi selama 4 semester yang mencakup 20 SKS. Pada kurikulum lama, setelah siswa selesai mengambil 140 SKS, ia harus mengikuti program kepaniteraan-siswa (internship) di 6 bagian fakultas psikologi antara lain : a. Psikologi Klinis Psikologi klinis merupakan salah satu bidang psikologi terapan menggunakan konsep psikologi abnormal, patologi dan kepribadian, perkembangan serta prinsipprinsip dalam asesmen dan intervensi untuk dapat memahami dan member bantuan bagi siapa saja yang mengalami permasalahan psikologis, gangguan penyesuaian diri dan tingkah laku abnormal. Menurut Phares (1992) merupakan suatu bidang yang membahas tentang kajian, diagnosis dan penyembuhan (treatment) terhadap permasalahan psikologis, gangguan (disorders) atau tingkah laku abnormal. b. Psikologi Pendidikan Menurut Muhibin Syah (2002), psikologi pendidikan adalah sebuah disiplin psikologi yang menyelidiki masalah psikologis yang terjadi dalam dunia pendidikan. c. Psikologi Industri dan Organisasi Blum dan Taylor (1968), psikologi industri dan organisasi adalah aplikasi yang mudah atau pendalaman dari fakta-fakta dan prinsip-prinsip psikologis yang berkaitan dengan manusia dalam konteks bisnis dan industri. Menurut A.S. Munandar (1994), psikologi industri dan organisasi adalah ilmu yang mempelajari perilaku manusia dalam peranannya sebagai tenaga kerja dan konsumen baik secara perorangan maupun secara kelompok. 8
  11. 11. d. Psikologi Sosial Psikologi sosial adalah cabang ilmu psikologi yang meneliti dampak atau pengaruh sosial terhadap perilaku manusia. Bidang ini sangat luas, mencakup berbagai bidang studi dan beberapa disiplin ilmu. Psikologi social juga digunakan dalam berbagai disiplin dan industri. e. Psikologi Perkembangan Psikologi perkembangan adalah ilmu yang mempelajari tingkah laku individu dalam perkembangannya dan latar belakang yang mempengaruhinya. Dalam ruang lingkup psikologi, ilmu ini termasuk psikologi khusus, karena psikologi perkembangan mempelajari kekhususan dari pada tingkah laku individu. f. Psikologi Eksperimen Ilmu yang mempelajari tentang penelitian eksperimen. Penelitian ini lebih berfokus pada kasus penelitian yang menyangkut psikologis seseorang. Psikologi eksperimen merupakan salah satu metode penelitian ilmiah. Penelitian ilmiah ialah penelitian yang terkontrol, tersistematis,, kritis tentang fenomena berdasarkan teori dan hipotesis. Pada kurikulum baru, siswa hanya mengikuti 4 bagian saja, yaitu Psikologi Klinis, Psikologi Pendidikan sedangkan 2 lainnya yaitu Psikologi perkembangan, Psikologi eksperimen dianggap sebagai dasar yang harus diberikan pada tingkat S1. Terhitung mulai tahun akademik 2000/2001. Fakultas psikologi Universitas Indonesia merencanakan untuk menyesuaikan program pendidikan profesi, sehingga lulusannya akan bergelar Mpsi (Magister Profesi), dan mengkhususkan pada salah satu bidang saja yaitu ; a. Psikologi Klinis b. Psikologi Pendidikan c. Psikologi Industri dan Organisasi d. Psikologi Sosial 9
  12. 12. 5. Peluang Kerja Bagi Para Lulusan Psikologi Setelah menyelesaikan studi di fakultas Psikologi, mahasiswa dapat memiliki pilihan beragam untuk karir masa depan mereka , meliputi : a. Asisten psikolog b. Staf dan Manager di Departemen Sumber Daya Manusia c. konsultan yang mengkhususkan diri di bidang psikologi d. Dosen dan peneliti e. Konselor f. Fasilitator dalam pengembangan masyarakat g. Asisten peneliti h. Fasilitator dan motivator dalam pelatihan i. Administrator tes psikologis j. Bisnis k. Pegawai pemerintah (manajerial, posisi non peneliti) l. Pemasaran, penjualan dan iklan, serta bidang – bidang lainnya yang terkait dengan manusia 6. Perbedaan Psikiatri dan Psikologi 6.1 Psikiatri • Psikiatri adalah cabang (spesialisasi) ilmu kedokteran yang bidang utamanya juga mengenai penyakit penyakit dalam hal ini penyakit jiwa. • Tugas psikiatri sebagai dokter adalah mengobati orang orang yang sakit atau mengalami gangguan jiwa, termasuk psikosis dan penyalah gunaan obat terlarang. • Pendidikan untuk menjadi psikiater adalah pendidikan kedokteran, mulai dari Fakultas kedokteran sehingga menjadi dokter umum (enam tahun) dan setelah itu mengambil spesialisasi kedokteran jiwa (SPkj ) tiga tahun. • Meski banyak teknik yg digunakan dlm psikiatri, namun tidak terlepas dari teknik pengobatan medik 6.2 Psikologi • Psikologi mempelajari prilaku pada umumnya, jadi tidak hanya mengatasi penyakit-Penyakit. 10
  13. 13. • Psikologi lebih sering berhubungan dengan orang normal dari pada orang sakit. • Teknik yang di gunakan dalam psikologi adalah observasi dan berbagai bentuk wawancara, mulai dari konsultasi, konseling, sampai psikoterapi. • Pendidikan psikologi klinis dimulai dari fakultas psikologi sampai tingkat sarjana, (4 tahun) kemudian meneruskan ketingkat Master sampai mendapat gelar Magister Profesi Psikolog Klinis (2 tahun). Gambar Hubungan Psikiatri dan Psikologi 11
  14. 14. DAFTAR PUSTAKA Sarwono,S.W.(2008). Berkenalan dengan Aliran-Aliran Dan Tokoh-Tokoh Psikologi. Jakarta: PT.Bulan Bintang. Sarwono, S.W.(2012). Pengantar Psikologi Umum. Jakarta: PT. RajaGrafindo Pers. http://s2psikologi.tarumanagara.ac.id/wp-content/uploads/2010/09/00-psikologi-indigenous-danpsi-perkembangan-anak-kusdwiratri-setiono.pdf http://id.wikipedia.org/wiki/Fuad_Hassan http://belajarpsikologi.com/slamet-iman-santoso-1907-2004-bapak-psikologi-indonesia/ https://www.google.com/search? q=hubungan+psikiatri+dengan+psikolog&newwindow=1&source=lnms&tbm=isch&sa=X&ei=nf4Us6zM4yrAeL64HICg&ved=0CAkQ_AUoAQ&biw=1270&bih=829#facrc=_&imgrc=71nCKPX53y0GpM%3A %3BM60b-Qid-TnY8M%3Bhttp%253A%252F%252F3.bp.blogspot.com%252F-Bfz0-vsajNk %252FT6PorNTVzcI%252FAAAAAAAAAG8%252Ff-PY0idflhc%252Fs1600%252Fndol.jpg%3Bhttp %253A%252F%252Fjasakonsultasionline.blogspot.com%252F2012%252F05%252Fpersamaan-danperbedaan-psikologi.html%3B1119%3B517
  15. 15. 12

×