Your SlideShare is downloading. ×
DIKTAT PANJAT TEBING (ROCK CLIMBING) ASTACALA - Bagian 3 Alat
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

DIKTAT PANJAT TEBING (ROCK CLIMBING) ASTACALA - Bagian 3 Alat

11,256
views

Published on

Please contact me trough lailiaidi at gmail.com for further corespondency

Please contact me trough lailiaidi at gmail.com for further corespondency

Published in: Sports

4 Comments
13 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total Views
11,256
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
344
Comments
4
Likes
13
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. DIKTAT PANJAT TEBING (ROCK CLIMBING) ASTACALA Perhimpunan Mahasiswa Pecinta Alam ITTelkom 1
  • 2. Judul Buku : Diktat Rock Climbing (Panjat Tebing) Edisi Beta Release, 2009 Bahasa Indonesia Penulis : Laili Aidi (A – 062 – Kabut Fajar) Dokumen ini dikeluarkan Oleh : BADAN PENDIDIKAN DAN LATIHAN ASTACALA Perhimpunan Mahasiswa Pecinta Alam ITTelkom Gd. Student Center, Lantai 1 Ruang 103 Kampus ITTelkom Jl. Telekomunikasi 1 Dayeuh Kolot 40257 Bandung, Jawa Barat Telp (022) 7564108 ext 2021 Website http://www.astacala.org 2
  • 3. Lucy Creamer on Flying Buttress Direct, (HVS 5b), Stanage Edge, Peak District, UK. Photo: Simon Carter, wild country cam book 3
  • 4. Ketentuan Penggunaan Seluruh atau sebagian isi tulisan yang ada di dalam dokumen ini dapat digunakan, disebarluaskan, dijadikan sebagai sumber acuan (referensi) secara bebas bagi yang membutuhkan isi tulisan ini bukan untuk tujuan komersial (non profit), dengan syarat tidak menghapus, merubah atau menghilangkan atribut atau pernyataan penulis. Seluruh materi dari tulisan dibuat untuk kalangan sendiri dengan skenario latihan yang sesuai dengan kebutuhan. ASTACALA tidak bertanggung jawab apabila terjadi kecelakaan pada kegiatan di lapangan yang mempergunakan tulisan ini sebagai referensi dan atau tidak dikonsultasikan dahulu dengan Badan Pendidikan dan Latihan ASTACALA. Hak cipta dan intelektual terdapat pada penulis dan tidak diperbolehkan melakukan penulisan ulang, kecuali melakukan konfirmasi dan mendapatkan izin tertulis dari Penulis dan / atau Badan Pendidikan dan Latihan ASTACALA. Apabila akan menggunakan dan / atau melakukan penulisan ulang ataupun memberikan saran atas dokumen ini, dapat menghubungi ASTACALA dengan alamat : ASTACALA PMPA ITTelkom Gd. Student Center, Lantai 1 Ruang 103 Kampus ITTelkom Jl. Telekomunikasi 1 Dayeuh Kolot 40257 Bandung, Jawa Barat Telp (022) 7564108 ext 2021 Website www.astacala.org Bandung, Agustus 200 Badan Pendidikan dan Latihan ASTACALA xxxx A – 0xx – xxxxx 4
  • 5. Daftar Isi KETENTUAN PENGGUNAAN ........................................................................................ 4  DAFTAR ISI ....................................................................................................................... 5  1.  PENDAHULUAN  ......................................................................................................... 6  . 2.  KLASIFIKASI PANJAT TEBING ......................................................................... 17  2.1  KLASIFIKASI  ............................................................................................................... 17  . 2.2  GRADING  .................................................................................................................... 20  . 3.  ALAT ............................................................................................................................. 24  3.1  ALAT ............................................................................................................................ 24  3.2  PENGGUNAAN DAN PERAWATAN  ................................................................................ 37  . 4.  ETIKA  .......................................................................................................................... 40  . 5.  PENGENALAN TEBING DAN TEKNIK DASAR ............................................... 42  5.1  KOMPONEN DASAR ..................................................................................................... 42  5.2  KARAKTERISTIK TEBING ............................................................................................. 43  5.3  TEKNIK PEMANJATAN .................................................................................................. 45  5.4  BOULDERING ............................................................................................................... 47  5.5  BUILDERING ................................................................................................................ 47  6. SIMPUL  ........................................................................................................................ 48  . 6.1  JENIS SIMPUL ............................................................................................................. 48  6.2  PENGURANGAN KEKUATAN TALI ................................................................................ 52  7. TEKNIK LANJUT ........................................................................................................ 54  7.1  MANAJEMEN PEMANJATAN .......................................................................................... 54  7.2  ABA – ABA PEMANJATAN  ........................................................................................... 54  . 7.3  PROSEDUR PEMANJATAN ............................................................................................ 55  7.4  LEADING ...................................................................................................................... 57  7.5  BELAYING .................................................................................................................... 61  7.6  RAPELLING / ABSEILING ............................................................................................ 62  8.LINTASAN..................................................................................................................... 65  8.1  PEMBUATAN LINTASAN ............................................................................................... 65  8.2  TOPO MAP ................................................................................................................... 66  9.  VERTICAL RESCUE ................................................................................................. 67  DAFTAR PUSTAKA  ........................................................................................................ 70  . TENTANG PENULIS ....................................................................................................... 71  5
  • 6. 3. Alat Some day we climbers may wear special gloves and shoes enabling us to scale blank walls like spiders. Should we fall off, like spiders our body harnesses may instantly attach safety lines to the rock. Ray Jardine – 19 April, 1998 3.1 Alat 1. Tali (rope) Fungsi utamanya sebagai pengaman apabila Climber terjatuh. Panjang maksimal sebuah tali untuk memanjat adalah sekitar 50 meter, yang dipercaya memungkinkan seorang Leader dan Belayer masih dapat saling berkomunikasi secara alamiah. Beberapa jenis tali yang digunakan dalam pemanjatan yaitu : a. Tali Serat Alam Jenis tali ini sudah jarang digunakan. Kekuatan tali ini sangat rendah dan mudah terburai. Tidak memiliki kelenturan, sehingga membahayakan Climber. b. Hawser Laid Terdiri dari serat-serat sintetis halus yang dipilin menjadi tiga bagian. Kelemahannya adalah kurang tahan terhadap zat kimia, sulit dibuat simpul, mempunyai kelenturan rendah (40 %) serta berat. c. Core dan Sheat Rope (Kermantel Rope) Terdiri dari dua bagian, inti dan jaket dengan kelenturan mencapai 20 %. Yang terkenal adalah buatan Edelrid, Beal dan Mammut. Ukuran tali yang umum dipakai bergaris tengah 11 mm, panjang 45 m. Untuk Pemanjatan yang mudah, snow climbing, atau untuk menaikkan barang, tali yang dipakai biasa berdiameter 9 mm atau 7 mm. Kekuatan = A2 x 22 kg dan A = diameter tali (mm) Tali karnmantel memiliki sifat-sifat : • Tidak tahan terhadap gesekan dengan tebing, terutama tebing laut (cliff). Bila dipakai untuk menurunkan barang, sebaiknya bagian tebing yang bergesekan dengan tali diberi alas (pading). Tabu untuk menginjak tali jenis ini. • Peka (tidak tahan) dengan zat kimia. • Tidak tahan terhadap panas. Bila tali telah dicuci sebaiknya dijemur di tempat teduh. 24
  • 7. Berdasarkan kelenturannya, Tali Karnmantel terbagi 2 yaitu : • Static, kelenturan 2-5 % pada berat max yang diberikan, kaku, umumnya berwarna putih atau hijau, dan biasanya digunakan untuk rappelling atau Singel Rope Technic • Dynamic, kelenturan 5-20% pada berat max yang diberikan, lentur, dan berwarna mencolok. Pada umumnya tali-tali tersebut akan berkurang kekuatannya bila dibuat simpul. Sebagai contoh, simpul delapan (figure of eight) akan mengurangi kekuatan tali sampai 10%. Karena sifat tali yang demikian, maka dibutuhkan perawatan dan perlakuan yang baik dan benar. Cara menggulung tali juga perlu diperhatikan agar tidak kusut, sehingga tidak mudah rusak dan mudah dibuka bila akan digunakan. Ada beberapa cara menggulung tali, antara lain : • Mountaineers coil • Skein coil • Royal robin style Aturan umum untuk memilih ukuran diameter Tali Karnmantel : • Top Roping dan serbaguna : gunakan tali tunggal ukuran diameter 11 mm • Sport Climbing : gunakan tali tunggal ukuran diameter 9.1 mm - 10.2 mm Dalam memilih tali kernmantel juga dapat dilakukan dengan memperhatikan detail tipe tali, yaitu jumlah dan cara pemakaian tertentu. Ada 3 tipe yang dikenal dan untuk mengetahui tipe tali dapat dilihat pada ujung tali dimana akan terdapat simbol seperti dibawah ini : • SINGLE artinya tunggal, yaitu tali yang cukup satu saja 25
  • 8. untuk digunakan memanjat. • DOUBLE artinya dobel atau dua tali. Tali dobel ini harus digunakan bersamaan dan masing-masing tali harus di klip ke dalam kuikdraw yang berbeda. • TWIN artinya kembar, dua tali yang sama persis seperti pada tali dobel hanya saja pada saat mengklip serupa dengan penggunaan pada tali tunggal. kedua tali tersebut di klip ke dalam satu carabiner saja. Sehingga harus dianggap kedua tali kembar itu sebagai tali tunggal. 2. Carabiner (snapring, snapling, cincin kait) Digunakan sebagai pengaman untuk Pemanjatan artifisial. Sebaiknya terbuat dari alumunium alloy yang ringan tapi mempunyai kekuatan tinggi. Berdasarkan model pengamanannya, Carabiner dibagi menjadi 2 jenis yaitu: a. Non screw gate Carabiner Carabiner yang tidak memiliki kunci berulir, biasanya digunakan pada Pemanjatan artifisial karena tidak perlu mengunci manual. Berdasarkan sistem lock dibagi menjadi dua jenis yaitu: • Auto lock Carabiner • Non Auto lock Carabiner b. Screw gate Carabiner Carabiner dengan kunci berulir, biasa digunakan sebagai pengaman utama dalam suatu Pemanjatan artifisial. Berdasarkan bentuknya, Carabiner dibagi menjadi 4 jenis yaitu : a. Oval Carabiner : berbentuk bulat, dalam Single Rope Technique dapat dipergunakan hampir dalam berbagai kondisi. b. Delta Carabiner : berbentuk huruf D, bermanfaat karena memungkinkan pembagian beban, namun terkadang tidak disarankan digunakan untuk instalasi tertentu. c. Heart Carabiner: berbentuk segitiga sama kaki, baik untuk tambatan reacue karena memungkinkan banyak tali ditambatkan d. A Carabiner : berbentuk huruf A, fungsi hampir sama dengan Heart Carabiner 26
  • 9. Oval Delta Heart A 3. Tabular Webbing Biasanya digunakan untuk membuat slink atau sebagai pengganti harness. 4. Sling Terbuat dari tabular webbing atau dari prusik yang berfungsi sebagai penghubung, pengaman dan mengurangi gaya gesek dengan memperpanjang point pada ancor, mengurangi gerakan yang akan menambah beban. Dalam penggunaannya, sling biasa digabungkan dengan carabiner dengan menggunakan simpul jangkar. 5. Harness Adalah alat pengaman yang terikat pada pinggang Climber. Berfungsi menahan beban tubuh Climber ketika terjatuh supaya beban terdistribusi ke tali dan tidak mematahkan pinggang. Terdapat 3 jenis harness, yaitu : seat harness, chest harness dan full body harness. Sit Harness Chest Harness Full Body Harness 27
  • 10. 6. Helm Bagian tubuh yang paling lemah adalah kepala, sehingga perlu mengenakan helm untuk melindungi dari benturan tebing saat Climber terjatuh atau bila ada batu yang berjatuhan. dapat menimbulkan efek seperti peluru. Meskipun menggunakan helm agak mengganggu, namun hal ini akan menghindarkan Climber dari kemungkinan terluka atau keadaan fatal. Sebagai contoh, sebuah benda padat tidak lebih besar dari kelereng yang jatuh dengan jarak ketinggian yang cukup besar 7. Sepatu tebing Sebagai pengaman kaki saat melakukan pemanjatan. Konstruksi sepatu terdiri dari 2 macam yaitu : board-lasted dan slip-lasted. Model sepatu juga bermacam – macam, antara lain: • Lace-up yang menggunakan tali, • slipper atau slip-on, • velcro • zipper yang menggunakan menggunakan ritsleting. Bagian atas sepatu biasanya terbuat dari kulit, tujuannya untuk kenyamanan setelah sepatu sering dipakai. Bahan lain yang digunakan dan makin populer untuk bagian atas sepatu yaitu kulit palsu atau sintetis yang tidak akan terlalu melar dibandingkan dengan kulit asli. Berikut beberapa analisa perbandingan jenis sepetu ini : a. Sepatu yang lentur dan fleksibel dalam hal ini menggunakan sol yang halus • Setiap pijakan dapat dirasakan oleh Climber karena solnya tipis • Ringan dan cocok untuk medan kering • Menguntungkan pada rekahan kecil, permukaan tebing yang miring (overhang), pijakan membulta (slob). b. Sepatu yang solnya kaku • Lebih aman untuk jamming pada rekahan yang lebar dan tajam. • Tidak membuat mudah lelah dan menguntungkan untuk berdiri pada pijakan kecil dan tajam. • Berat dan cocok untuk medan basah atau kering. 28
  • 11. 8. Palu tebing Pada bagian ekornya berbentuk runcing untuk membersihkan dinding dan mencongkel atau melepaskan piton. Fungsi utama dari palu tebing adalah untuk memasang anchor. 9. Bor dan Driver. memiliki 2 bagian yaitu : peluru dan spit. Driver yang digunakan dalam rock climbing adalah jenis Rubber Hand. Berikut cara pemakaian bor : 10. Descender, merupakan alat digunakan untuk turun pada lintasan. Jenis Ascender seperti : a. Figure of Eight 29
  • 12. b. Brake bar c. Capstand : Maximal penggunaan sebaiknya pada jalur kurang dari 50 m karena, semakin panjang lintasan, semakin besar tegangan pada tali yang menyebabkan alat tidak bekerja maksimal. Terbagi atas : Auto Stop Simple Stop d. Rack : dapat digunakan karena pada lintasan lebih dari 50 m lebih stabil, namun untuk beban terlalu ringan tidak akan bekerja maksimal. Terbagi 2 : • Closed Rack, • Open Rack e. Whaletail 30
  • 13. Climber juga dapat melakukan modifikasi terhadap alat sehingga fungsinya dapat menyerupai descender seperti: a. Modifikasi Carabiner : Carabiner yang kita susun sedemikian rupa sehingga berfungsi semacam brake bar. b. Kombinasi Carabiner dengan Italian Hitch 11. Ascender, merupakan alat digunakan untuk naik. Jenis ascender seperti: a. Hand Ascender seperti : Jumar (produk Petzl). Terbagi 3 macam : Standard jumar, Jumar, Jumar CMI 5000 / Colorado Mountains Industries. Jenis ini mempunyai kekuatan sekitar 5000 pounds dan carabiner dapat langsung disangkutkan pada kerangkanya. b. Chest Ascender Hand Ascender Chest Ascender 31
  • 14. 12. Belay Device Alat belay dari sudut pandang kepraktisan dalam menghentikan jatuhnya Climber terbagi dalam 2 jenis yaitu : a. Manual, yaitu alat belay yang digunakan untuk menghentikan jatuhnya Climber dengan menarik dan menekan tali pada posisi tertentu sehingga terjadi friksi atau tekanan jepit yang menahan tali yang terulur. Belay Device tipe ini antara lain : • Kombinasi Carabiner dengan Italian Hitch • Belay Plate/ Spring Plate • Figure Of Eight • Tubular Belay Plate Tubular b. Otomatis, yaitu alat belay yang akan terkunci dengan sendirinya pada saat climber jatuh atau saat tali terbebani. Fungsi alat ini menyerupai sabuk pengaman yang biasa digunakan saat berkendaraan dimana, jika terjadi hentakan keras sabuk tersebut akan menahan dan menghentikan hentakan badan seperti Grigri, Trango cinch, dll 32
  • 15. Beban maksimal yang ditanggung oleh beberapa belay device ketika mendapatkan sentakan : 13. Pullay. Alat yang digunakan untuk membelokan arah gaya suatu beban. Secara umum pullay terdiri dari Fix cheek Pullay dan Oscillante Cheek Pullay. Bentuk – bentuk dasar pullay antara lain: • Fixed • Tandem • Oscillante • Ultragere • Mini Tranxion : perpaduan pullay & descender Fixe Tandem Oscillante Ultragere Mini Traxion 14. Sky hook Merupakan perangkat Rock Climbing yang digunakan untuk istirahat sementara saat melakukan Pemanjatan, terutama saat melakukan pengeboran 33
  • 16. 15. Runner Adalah sling yang pada kedua ujungnya telah diberi carabiner. Teknik pemasangan runner : 16. Stir up, merupakan tangga tebing, umumnya terbuat dari bahan yang sama dengan bahan webbing. 17. Sarung tangan, digunakan untuk melindungi telapak tangan saat melakukan Pemanjatan. 18. Prusik, sebagai pengaman yang biasanya dipasang pada lubang tembus. 19.Bubuk magnesium, digunakan agar saat melakukan Pemanjatan tidak licin. 20. Chalk bag, merupakan tempat bubuk magnesium. 21. Anchor, merupakan poin yang dipakai sebagai penahan beban. Berdasarkan Jenisnya terdapat 2 macam anchor, yaitu : a. Natural anchor, dapat berupa pohon besar, tonjolan, lubang-lubang ditebing dan berbagai macam bentukan-bentukan di tebing. 34
  • 17. b. Artificial anchor, yaitu anchor buatan yang ditempatkan atau dipasang pada tebing seperti : 1) Piton, ada tiga macam : Horizontal, untuk celah horizontal; Vertical, untuk celah vertikal; Angle, untuk lubang. Untuk mengetahui rapuh tidaknya rekahan yang akan kita pasang piton, adalah dengan memukulkan hammer pada tebing sekitar rekahan. Suara yang nyaring menunjukkan rekahan tersebut tidak rapuh. Cara memasang piton : 1. Periksa rekahan yang akan dipasang piton. 2. Pilih piton yang cocok dengan rekahan, lalu ditancapkan dan pukul dengan hammer. 3. Dalam pemasangannya harus setengah lebih agar lebih safety sebagai anchor. Cara melepas piton adalah dengan menggunakan hammer yang di pukulkan pada mata piton searah dengan rekahan sampai pada akhirnya piton dapat ditarik 2) Hanger Biasanya digunakan untuk tebing yang blank, artinya tebing yang akan dipanjat sedikit memilki natural anchor. Jenis hanger berdasrkan bentuknya: • Plate, • clown, • Azymetrique, • Twist Plate clown Azymetrique 35
  • 18. 3) Cam. Pengaman sisip yang bekerja berdasarkan sistem friksi yang ditimbulkan ketika dikenai beban. Memilki ukuran yang beragam untuk setiap bentukan tebing, dan gagangnya ada yang lentur atau yang fix. Biasa disebut dengan Friend (produk petzl) 4) Chock Chock jenis Stoper Chock jenis Heksentrik Berdasarkan posisi dan urutan mendapat beban, anchor dapat dibedakan menjadi: a. Main anchor, anchor utama yang secara langsung mendapatkan beban. b. Back up anchor, berfungsi sebagai anchor cadangan apabila main anchor jebol. Hal yang perlu diperhatikan sebelum menggunakan atau membeli alat antara lain dengan memperhatikan rekomendasi minimum terhadap kekuatan alat yang telah ditetapkan oleh badan sertifikasi internasioanl (UIAA, CE, dll). Setiap alat maupun pengaman memiliki breaking load maupun working load tertentu yang harus diperhatikan oleh setiap climber ketika melakukan Pemanjatan. Beberapa ketentuan batas minimum kekuatas alat yang ditetapkan oleh UIAA untuk alat tertentu : 36
  • 19. 3.2 Penggunaan dan Perawatan Untuk menjaga agar alat yang digunakan tetap dapat bekerja maksimal serta memperpanjang umur alat, maka setiap climber perlu mengetahui prinsip pemilihan alat dan menjaga alat tersebut baik pada saat pemakaian, penyimpanan maupun perawatan. Beberapa prinsip yang harus diperhatikan : 1. Tali : • Sebaiknya dalam membeli tali, belilah tali baru dan hindari membeli tali yang bekas. • Gunakan tali kernmantel jenis dinamik dan bukan statik untuk melakukan pemanjatan. Tali panjat harus dinamik artinya tali tersebut lentur dan meregang (stretch) sehingga dapat menahan impact pada tali dan tubuh saat climber jatuh. Jika digunakan tali statis maka akan mempercepat kerusakan tali (hilang sifat statisnya sehingga akan lebih mudah putus tali) dan menyebabkan resiko cedera yang lebih besar. Tali statik hanya digunakan instalasi jalur fix seperti untuk rapeling atau mengangkut peralatan dan suplai (hauling) pada aid climbing, • Pastikan ukuran tali kompatibel dengan belay device yang digunakan sehingga alat dapat berfungsi maksimal, dan jangan menggunakan tali yang basah karena tali yang basah menyebabkan tali tidak baik digunakan baik dipegang maupun dipakai atau dibawa. Selain itu, elastisitas (daya lentur) tali basah akan berkurang sehingga mudah terjadi friksi dan penelitian menyatakan bahwa tali tersebut akan berkurang kekuatannya 30% jika basah. • Jangan menginjak tali dan berilah alas saat tali digunakan, hindari kontak langsung tali dengan benda tajam, tanah atau pasir karena akan membuat partikel kecil dari pasir masuk kedalam inti tali dan mempercepat kerusakannya, 37
  • 20. • Berilah perekat permanen pada setiap ujung tali untuk mencegah banyaknya gelembung udara masuk ke dalam tali sehingga menyebabkan inti tali regang dari mantelnya. Selain itu juga beri tanda permanen pada ujung tali mengenai informasi tali tersebut (seperti panjang dan diameter tali), • Segeralah mencuci tali setelah pemanjatan terutama jika dalam keadaan kotor (lumpur atau pasir). Jangan menggosok tali dengan kuas yang kasar karena akan merusak mantelnya, sebaiknya gunakan kuas yang sangat lembut jika tali dalam keadaan sangat kotor, jika tidak maka cukup dengan membilasnya saja. Selain itu juga dihindari merendam tali dengan alat deterjen karena bahan kimianya akan merusak tali, gunakanlah cairan pembersih khusus atau cukup dengan merendam tali dalam air bersih yang sedikit hangat, • Jangan menjemur tali dalam keadaan basah langsung dibawa terik matahari atau panas yang berlebih, • Selalu menyimpan tali dalam kondisi normal (tidak terlalu kering atau lembab) dan dalam keadaan tidak tersimpul 2. Sepatu • Pilih sepatu dengan ukuran yang sesuai dengan kaki, seketat mungkin dan bentuknya mengerucuk di ujung, serta dengan jenis kelenturan yang cocok (kulit atau sintetis) • Jangan memakai sepatu panjat ketika tidak memanjat karena sepatu tersebut dibuat untuk pemakaian climbing dan bukan untuk belaying, spotting atau hiking. • Jangan menyimpan sepatu setelah pemanjatan langsung kedalam ransel karena sepatu masih dalam keadaan lembab / basah oleh keringat sehingga merangsang jamur / bakteri tumbuh, yang akan membaut sepatu bau dan benang jahitannya membusuk / rusak. Sebaiknya biarkan sedikit kering dahulu atau cukup gantungkan sepatu dibagian luar ransel agar sepatu terkena angin dan lebih cepat kering. • Jagalah sol sepatu tetap bersih, gunakan sikat untuk keperluan membersiahkan setiap saat dansetelah selesai memanjat. • Untuk sepatu laces (tali), longgarkan tali pengikat sepatu setelah selesai pemanjatan dan tarik lidah sepatu (bagian sepatu yang menutupi atas kaki) keluar. Untuk sepatu velcro, periksa dan bersihkan velcronya, karena dalam kondisi kotor sepatu ini lebih cepet rusak dan menyebakan bahan velcro-nya berkurang daya lengketnya. 38
  • 21. • Jika sepatu dalam keadaan sangat kotor, cuci menggunakan tangan dan jangan menggunakan air panas, pemutih atau deterjen. Penggunaan mesin cuci sangat TIDAK disarankan. • Jangan menjemur sepatu yang agak basah, lembab langsung dibawah sinar matahari. Simpan sepatu ditempat yang berangin, kering namun tidak terlalu panas. Penyimpanan sepatu ditempat panas membuat perekatnya menjadi meleleh dan tempelan antar karet juga kulitnya cepet lepas. Jika sepatu terasa lembab disebabkan keringat, bisa digunakan butiran pengering (silica gel). • Jika sepatu bau, tuangkan baking soda kedalam sepatu dan diamkan selama kurang lebih semalam. Penggunaan kaos kaki tipis juga dapat mengurangi bau sepatu yang diakibatkan oleh keringat dan lembabnya udara. • Saat sol bagian bawah sepatu telah tipis segera di resole / tambal ganti karet baru. jangan menunggu hingga berlubang. Sepatu yang jarang digunakan akan membuat sol nya menjadi keras untuk itu segera bersihkan dengan kain dan air hangat kemudian gosok dengan sikat lembut hingga terlihat karet lebih hitam dan segar. Penggunaan sikat ini jangan terlalu sering, karena meskipun efektif namun membuat sol cepat tipis atau gunakan kertas ampelas (sand paper) yang biasa digunakan untuk menghaluskan kayu, penghapus pulpen yang sedikit lebih keras dari penghapus pensil. Gosok di bagian depan sol sepatu dan bersihkan sebersih mungkin debu / kotoran karet yang ada. Namun Cara paling mudah adalah dengan saling menggosokan kedua sol sepatu yang kanan dan yang kiri setiap selesai / akan melakukan pemanjatan dengan menggunakan air ludah. 3. Secara umum perawatan alat yang lain adalah jangan diinjak, dibanting dan segeralah membersihkan alat setelah pemakaian serta simpan ditempat yang memiliki suhu normal. 39
  • 22. Daftar Pustaka Attaway, Stephen W. - . “Rope System Analysis”. New South Wales : Oberon State Emergency Service ASC. 2004. ”Diktat Pelatihan Dasar Susur Goa”. Jogjakarta : Acintyacunyata Speleological Club (Tidak diterbitkan) ASTACALA. 2002. “Diktat Pendidikan Dasar Astacala”. Bandung : Badan Pendidikan dan Latihan ASTACALA (Tidak Diterbitkan) CDEM. 2001. “General Rescue Manual”. New Zeland : New Zealand Civil Defence Emergency Management GEGAMA. 2004. ”Materi Dasar Kepecintaalaman”. Yogyakarta : mahasiswa Pecinta Alam Fakultas Geografi (Tidak diterbitkan) Laidlaw, Kenneth N. 2002. “Considerations For Rope Rescue in 2002”. http://basarc.org/papers/roperescue/RopeRescue2002.pdf PACI. 2005. ”Mechanical Advantage (hauling)”. Profesional Association Climbing Instructur Sheehan B.E, Alan. “Vector Analysis for Vertical Rescue”. URL http://recycle.subterra.or.id (Arikel Terjemahan) Rizaldi, Ahmad dan Setyo Ramadi. ”Panjat Tebing”. URL http://www.mapalaui.com Rescue 3 International. “Instruction Phylosophy”. URL http://www.rescue3.com WANADRI. 1996. “Diktat Pendidikan Dasar Wanadri”. Bandung : Badan Pendidikan dan Latihan WANADRI (Tidak Diterbitkan) Warild, Allan. “Vertical”. URL http://www.caves.com -. “5 Komponen Dasar Panjat Tebing”. URL http://www.tebingcadas.com -. “Alat Belay dan Rapel”. URL http://www.tebingcadas.com -. “Aneka Panjat Tebing”. URL http://www.tebingcadas.com -. “Gerak, Gaya dan Tehnik memanjat”. URL http://www.tebingcadas.com -. ”Perawatan Sepatu Panjat Tebing”. URL http://www.tebingcadas.com -. ”Petzl Catalog 2006”. URL http://www.petzl.com -. “Sejarah Dan Perjalanan Climbing”. http://www.majestic-55.or.id -. “Simpul dan Tali-temali”. URL http://www.tebingcadas.com -. “Sepatu Panjat Tebing”. URL http://www.tebingcadas.com -. “Tali Kernmantel (Kernmantle)”. URL http://www.tebingcadas.com -. ”The Cam Book”. URL http://www.wildcountry.com -. “Yang harus diperhatikan oleh para Pemanjat Tebing “. URL http://www.tebingcadas.com -. -. URL http://www.rockclimbing.com 70
  • 23. Tentang Penulis Lahir sebagai anak kembar dari 6 bersaudara di Padang, 19 Mei 1984 dengan nama lengkap Laili Aidi. Adek menyelesaikan pendidikan di banyak tempat : Dilli – Timor Leste, Padang, Bukittinggi, Solok dan Bandung. Menjadi Anggota ASTACALA melalui Pendidikan Dasar ASTACALA XII tahun 2003 dengan nomor anggota AM – 018 – Kabut Fajar dan selanjutnya mengikuti seluruh rangkaian Pendidikan Lanjut yang dilaksanakan Badan Pendidikan dan Latihan ASTACALA tahun 2003 hingga 2004, Adek bersama 2 rekan lain menempuh perjalanan wajib Anggota Muda dengan pendakian dan pendataan jalur gunung diatas 3000 mdpl di Gunung Slamet – Jawa Tengah, Agustus 2004. Sejak 2005, turut serta merintis cabang kegiatan dan Divisi penelusuran gua (caving) ASTACALA. Resmi menjadi Anggota Penuh ASTACALA dengan nomor anggota A - 062 – Kabut Fajar pada tahun 2006, dan bergabung dengan Dewan Pengurus ASTACALA periode 2005 – 2007 sebagai Badan Pendidikan dan Latihan, selanjutnya memegang amanah sebagai Ketua ASTACALA periode kepengurusan 2007 - 2009. Saat ini bekerja sebagai Software Developer, mengisi waktu dengan menulis artikel sambil mencoba menyelesaikan buku ke - 3. Untuk kepentingan korespondensi bagi perbaikan dokumen ini, Adek dapat dihubungi pada alamat lailiaidi@gmail.com 71

×