Your SlideShare is downloading. ×
Juknis HIV: Pedoman Stigma Diskriminasi
Juknis HIV: Pedoman Stigma Diskriminasi
Juknis HIV: Pedoman Stigma Diskriminasi
Juknis HIV: Pedoman Stigma Diskriminasi
Juknis HIV: Pedoman Stigma Diskriminasi
Juknis HIV: Pedoman Stigma Diskriminasi
Juknis HIV: Pedoman Stigma Diskriminasi
Juknis HIV: Pedoman Stigma Diskriminasi
Juknis HIV: Pedoman Stigma Diskriminasi
Juknis HIV: Pedoman Stigma Diskriminasi
Juknis HIV: Pedoman Stigma Diskriminasi
Juknis HIV: Pedoman Stigma Diskriminasi
Juknis HIV: Pedoman Stigma Diskriminasi
Juknis HIV: Pedoman Stigma Diskriminasi
Juknis HIV: Pedoman Stigma Diskriminasi
Juknis HIV: Pedoman Stigma Diskriminasi
Juknis HIV: Pedoman Stigma Diskriminasi
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Juknis HIV: Pedoman Stigma Diskriminasi

4,101

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
4,101
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
4
Actions
Shares
0
Downloads
130
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. Pendoman  Penghapusan  Sigma  dan  Diskriminasi     BUKU  PEDOMAN   PENGHAPUSAN  STIGMA  &  DISKRIMINASI   Bagi   PENGELOLA  PROGRAM,     PETUGAS  LAYANAN  KESEHATAN  DAN  KADER       Kementerian  Kesehatan  RI   Direktorat  Jenderal  Pengendalian  Penyakit  dan  Penyehatan  Lingkungan   Direktorat  Pengendalian  Penyakit  Menular  Langsung   Tahun  2012   i  
  • 2. Pendoman  Penghapusan  Sigma  dan  Diskriminasi   BUKU  PEDOMAN  PENGHAPUSAN  STIGMA  &DISKRIMINASI   Bagi   PENGELOLA  PROGRAM,     PETUGAS  LAYANAN  KESEHATAN  DAN  KADER     Kementerian  Kesehatan  RI   Direktorat  Jenderal  Pengendalian  Penyakit  dan  Penyehatan  Lingkungan   Direktorat  Pengendalian  Penyakit  Menular  Langsung   Tahun  2012   ii  
  • 3. Pendoman  Penghapusan  Sigma  dan  Diskriminasi   Kata  Pengantar      Salah   satu   masalah   dalam   pengendalian   HIV-­‐AIDS   adalah   masih   tingginya   Stigma   dan  Diskriminasi  terhadap  Orang  Dengan  HIV-­‐AIDS  (ODHA)  di  masyarakat.  Mengingat  HIV-­‐AIDS  sering  diasosiasikan  dengan  perilaku  atau  kebiasaan  buruk  yang  dianggap  tidak  sesuai  atau  bertentangan  dengan  norma  positif  dalam  masyarakat.  Rasa  takut  dan  ketidaktahuan  yang  disebabkan   karena   selalu   berujung   kematian   pada   awal   epidemi   ini   makin   memperberat  stigma  dan  diskriminasi.      Stigma   dan   diskriminasi   ini   membawa   dampak   buruk   sehingga   sering   terjadi   pengucilan,  pengusiran,   pemutusan   hubungan   kerja,   bahkan   kekerasan.   Stigma   dan   diskriminasi  membawa   penderitaan   psikis,   emosi,   spiritual   dan   sosial   kemasyarakat   yang   luar   biasa,  merambah  hingga  ke  keluarga,  menghilangkan  kesempatan  akses  pelayanan  kesehatan  dan  pelayanan   dukungan   publik   lainnya,   bahkan   kesempatan   pendidikan,   serta   menghilangkan  rasa  aman  hidup  berbangsa  dan  bermasyarakat.    Dengan   tersedianya   obat   ARV,   serta   makin   bertambahnya   pengetahuan   dan   kemampuan  untuk   menurunkan   kematian   akibat   infeksi   HIV-­‐AIDS   telah   sedikit   mengurangi   stigma   dan  diskriminasi.      Upaya   normalisasi   HIV   dan   intervensi   struktural   perlu   segera   dilakukan   kepada   seluruh  stakeholder   dan   lapisan   masyarakat,   agar   rakyat   tidak   kehilangan   haknya   dalam  mewujudkan  masyarakat  sehat  yang  mandiri  dan  berkeadilan.      Pemahaman   pengetahuan   yang   benar   dan   kemampuan   pencegahan   HIV-­‐AIDS   di  masyarakat,  disamping  pelayanan  kesehatan  paripurna  diharapkan  bisa  menghapus  stigma  dan  diskrimasi.      Kami   ucapkan   terima   kasih   kepada   semua   pihak   atas   terselenggaranya   buku   ini.   Semoga  Buku   Pedoman   ini   bisa   bermanfaat   dalam   upaya   intensifikasi   dan   ekstensifikasi  penghapusan   stigma   dan   diskriminasi   terkait   HIV-­‐AIDS   di   Indonesia   dalam   mewujudkan  bangsa  dan  negara  yang  bermartabat.                 Direktur  Jenderal  PP  dan  PL           Prof.  dr.  Tjandra  Y  Aditama,  SpP(K),  MARS,  DTM&H,  DTCE   NIP  195509031980121001 iii  
  • 4. Pendoman  Penghapusan  Sigma  dan  Diskriminasi     DAFTAR    ISI          KATA  PENGANTAR  …………………………………………………………………………………………………………..       iii  DAFTAR  ISI  ……………………………………………………………………………………………………………………….       iv  Bab  I.   Pendahuluan  ……………………………………………………………………………………………………   1   A. Latar  Belakang  …………………………………………………………………………………………….   1   B. Tujuan  ………………………………………………………………………………………………………..   2   C. Sasaran  ……………………………………………………………………………………………………….   2  Bab  II.     Definisi  dan  Konsep  Stigma  dan  Diskriminasi  …………………………………………………..   3   A. Pengertian  Stigma  ………………………………………………………………………………………   3   B. Pengertian  Diskriminasi  ……………………………………………………………………………..   4  Bab  III.     Stigma  dan  Diskriminasi  dalam  Berbagai  Konteks  …………………………………………..   5   A. Kerangka  Kerja  Konseptual:  Stigma,  Diskriminasi  dan  Kerentanan  …………….   5   B. Dampak  Stigma  dan  Diskriminasi  ……………………………………………………………….   6   C. Prinsip  –prinsip  HAM  sebagai  filosofi  penghapusan  stigma  dan  diskriminasi     7   D. Diskriminasi  yang  sering  dijumpai  .................................................................   8  Bab  IV.       Cara  penghapusan  Stigma  dan  Diskriminasi  …………………………………………………….   9     A. Mengapa  Perlu  Menangani  Stigma  dan  Diskriminasi?  ………………………………..   9   B. Bagaimana  cara  menghadapi  Stigma  dan  Diskriminasi  ……………………………….   9   iv  
  • 5. Pendoman  Penghapusan  Sigma  dan  Diskriminasi   BAB  I   PENDAHULUAN  A. Latar  Belakang  Program   pengendalian   HIV   di   Indonesia   sejak   beberapa   tahun   belakangan   ini   telah  mengalami   banyak   kemajuan.   Berbagai   layanan   terkait   HIV   telah   dikembangkan   dan  dimanfaatkan   oleh   masyarakat   yang   membutuhkannya.   Namun   teridentifikasi   bahwa  perkembangan  dari  efektifitas  maupun  kualitas  intervensi  dan  layanannya  masih  belum  maksimal.   Situasi   ini   dapat   dilihat   dari   rendahnya   cakupan,   adanya   kesenjangan  koordinasi   antara   layanan   dengan   pelaksana   program   yang   lain,   retensi   klien   pada  layanan,  dan  beberapa  wilayah  yang  memiliki  tantangan  komprehensif  yang  tinggi.    Situasi  di  atas  salah  satunya  disebabkan  masih  kuatnya  stigma  dan  diskriminasi  terhadap  orang  dengan  HIV  positif  maupun  berbagai  program  yang  terkait  dengannya.    Akibatnya,  upaya   penanggulangan   HIV   maupun   peningkatan   kualitas   hidup   ODHA   mengalami  banyak  hambatan  pula.    Dari  berbagai  segi,  stigma  dan  diskriminasi  memberikan  mempengaruh  yang  jauh  lebih  luas   dibandingkan   virus   HIV   itu   sendiri.     Stigma   dan   diskriminasi   bukan   hanya  mempengaruhi   hidup   orang   yang   Positif   HIV,   namun   juga   orang-­‐orang   yang   hidup   di  sekitarnya   seperti   misalnya   pasangan   hidup,   keluarga,   atau   bahkan   perawat   atau  pendampingnya.     Bahkan,   stigma   juga   mempengaruhi   orang   yang   melakukan   stigma,  yakni  melalui  sikap-­‐sikapnya  atau  tindakannya  di  tengah  masyarakat,  dalam  pekerjaan,  di  tempat-­‐tempat  umum  maupun  di  media.      Masih  kuatnya  stigma  tersebut  berdampak  sangat  serius  bagi  orang  Positif  HIV  maupun  upaya   pengendalian   HIV   secara   keseluruhan.     Stigma,   mengakibatkan   ODHA   enggan  mencari  layanan  kesehatan  dan  dukungan  sosial  yang  semestinya  dapat  mereka  peroleh.    Banyak   ODHA   harus   kehilangan   pekerjaan   atau   kehilangan   kesempatan   mendapatkan  pekerjaan,   asuransi,   layanan-­‐layanan   umum   lainnya,   bahkan   seorang   anak   pun   dapat  ditolak  untuk  mendapatkan  pendidikan  di  sekolah.        Stigmatisasi  juga  dapat  mengakibatkan  terhambatnya  upaya  pencegahan  penularan  HIV.    Hal  ini  disebabkan  kuatnya  nilai  dan  keyakinan  yang  dianut  oleh  sebagian  orang  di  dalam  masyarakat.   Mereka   lebih   memilih   untuk   menahan   informasi   mengenai   cara-­‐cara   yang  benar   untuk   mencegah   penularan   HIV,   serta   lebih   mendukung   adanya   peraturan   dan  kebijakan  yang  justru  membuat  populasi  yang  berisiko  bahkan  menjadi  lebih  rentan.    Oleh   karenanya   sangatlah   penting   untuk   memasukkan   berkelanjutan.komponen  pengetahuan   stigma   dan   diskriminasi   serta   aksi   untuk   menghapusnya   dalam   kegiatan  layanan  komprehensif  berkesinambungan.  Kegiatan   Layanan   komprehensif   HIV   yang   berkesinambungan   (LKB)   mencakup   semua  bentuk  layanan  HIV  dan  IMS,  seperti  kegiatan  KIE  pengetahuan  komprehensif,  promosi  penggunaan   kondom,   pengendalian   faktor   risiko,   layanan   Konseling   dan   Tes   HIV   (KTS),  Perawatan,   Dukungan,   dan   Pengobatan   (PDP),   Pencegahan   Penularan   dari   Ibu   ke   Anak  (PPIA),   Pengurangan   Dampak   Buruk   NAPZA   (LAJSS,   PTRM,   PTRB),   layanan   IMS,   1  
  • 6. Pendoman  Penghapusan  Sigma  dan  Diskriminasi  Pencegahan  penularan  melalui  darah  donor  dan  produk  darah  lainnya,  kegiatan  monev  dan  surveilan  epidemiologi,  Puskesmas,  Rumah  Sakit  dan  fasilitas  kesehatan  lainnya.  Mengapa  Stigma  dan  Diskriminasi  sangat  kuat  mempengaruhi  upaya  pengendalian  HIV  serta  hidup  ODHA?  Utamanya  karena  ketakutan,  kurangnya  pengetahuan  dan  prasangka  yang  menciptakan  stigma   serta   diskriminasi   pada   ODHA.   Masyarakat   hanya   mengetahui   HIV-­‐AIDS   itu  merupakan   sebatas   penyakit     menular   dan   penderitanya   berbahaya   dan   belum  memahami  secara  benar  cara  penularannya.  Adanya  ketidakpahaman  ini  menyebabkan  timbulnya  sikap  berlebihan  yang  tidak  mendukung  kehidupan  Odha.  ODHA  secara  fisik  tidak  dapat  dibedakan  dengan  orang  sehat  pada  umumnya  sehingga  dengan   melihat   saja   tidak    dapat   diketahui   apakah   seseorang   itu   menderita   HIV-­‐AIDS  atau  tidak.  Banyak  anggapan  bahwa  HIV  tinggal  menunggu  waktu  “mati”.  HIV  bukanlah  vonis   mati.   Selama   Odha   menjaga   kondisi   tubuhnya   maka   ia   akan   hidup   dengan   sehat  dan   wajar,   dan   dengan   menjaga   serta   merubah   perilakunya   maka   penularan   tak   akan  terjadi.    HIV-­‐AIDS  kini  telah  mengancam  semua  orang,  termasuk  ibu-­‐ibu  rumah  tangga  maupun  bayi-­‐bayi  tanpa  dosa  yang  baru  lahir.  B. Tujuan  1. Memberikan   pembekalan   pengetahuan   mengenai   Stigma   dan   Diskriminasi   bagi   pengelola  program,  petugas  layanan  kesehatan  dan  kader.      2. Pengelola   program,   petugas   layanan   kesehatan   dan   kader   memiliki   empati,   kesadaran   dan   keberanian   untuk   mengatasi   stigma   dan   diskriminasi   yang   terjadi   di   sekelilingnya.  3. Memberikan   keterampilan   praktis   bagi   pengelola   program,   petugas   layanan   kesehatan   dan   kader   untuk   mengatasi   stigma   dan   diskriminasi   yang   terjadi   di   sekelilingnya.  Pengetahuan  dan  keterampilan  ini  diberikan  sebagai  bagian  dari  layanan  komprehensif  berkesinambungan  C. Sasaran     1. Pengelola  program   2. Petugas  layanan  kesehatan   3. Kader                     2  
  • 7. Pendoman  Penghapusan  Sigma  dan  Diskriminasi   BAB  II   PENGERTIAN  STIGMA  DAN  DISKRIMINASI  A. Pengertian  Stigma  Stigma   adalah   tindakan   memberikan   label   sosial   yang   bertujuan   untuk   memisahkan  atau  mendeskreditkan  seseorang  atau  sekelompok  orang  dengan  cap  atau  pandangan  buruk.   Dalam   prakteknya,   stigma   mengakibatkan   tindakan   diskriminasi,   yaitu   tindakan  tidak   mengakui   atau   tidak   mengupayakan   pemenuhan   hak-­‐hak   dasar   indvidu   atau  kelompok  sebagaimana  selayaknya  sebagai  manusia  yang  bermartabat.    Stigma   dan   diskriminasi   terjadi   karena   adanya   persepsi   bahwa   mereka   dianggap   sebagai  “musuh”,  “penyakit”,  “elemen  masyarakat  yang  memalukan”,  atau  “mereka  yang  tidak  taat   tehadap   norma   masyarakat   dan   agama   yang   berlaku”.   Implikasi   dari   stigma   dan  diskriminasi   bukan   hanya   pada   diri   orang   atau   kelompok   tertentu   tetapi   juga   pada  keluarga  dan  pihak-­‐pihak  yang  terkait  dengan  kehidupan  mereka.    Tindakan   menstigma   atau   stigmatisasi   terjadi   melalui   beberapa   proses   yang   berbeda-­‐beda  seperti:    • Stigma   aktual   (actual)   atau   stigma   yang   dialami   (experienced):   jika   ada   orang   atau   masyarakat   yang   melakukan   tindakan   nyata,   baik   verbal   maupun   non   verbal   yang   menyebabkan  orang  lain  dibedakan  dan  disingkirkan.  • Stigma   potensial   atau   yang   dirasakan   (felt):   jika   tindakan   stigma   belum   terjadi   tetapi   ada  tanda  atau  perasaan  tidak  nyaman.  Sehingga  orang  cenderung  tidak  mengakses   layanan  kesehatan.    • Stigma   internal   atau   stigmatisasi   diri   adalah   seseorang   menghakimi   dirinya   sendiri   sebagai  “tidak  berhak”,  “tidak  disukai  masyarakat”  Proses   stigma   tidak   bersifat   tunggal,   beberapa   proses   tersebut   dapat   terjadi   secara  bersamaan   dan   dapat   bersifat   stigmatisasi   ganda   (misalnya:   “perek”   sekaligus  “penasun”).    Faktor-­‐faktor  yang  mempengaruhi  stigma  terhadap  Orang  dengan  HIV-­‐AIDS:  • HIV-­‐AIDS  adalah  penyakit  mematikan  • HIV-­‐AIDS   adalah   penyakit   karena   perbuatan   melanggar   susila,   kotor,   tidak   bertanggung  jawab  • Orang  dengan  HIV-­‐AIDS  dengan  sengaja  menularkan  penyakitnya  • Kurangnya  pengetahuan  yang  benar  tentang  cara  penularan  HIV.  Perubahan   perkembangan   pengobatan,   perawatan   dan   dukungan   yang   diharapkan  mempengaruhi  paradigma  stigma  dan  diskriminasi  terhadap  Orang  dengan  HIV-­‐AIDS:  • HIV-­‐AIDS   dapat   mengenai   siapapun,   tanpa   membedakan   status   sosial,   pendidikan,   agama,  warna  kulit,  latar  belakang  seseorang.    adalah  penyakit  mematikan.  • HIV-­‐AIDS  dapat  mengenai  orang  yang  tidak  berdosa  yaitu  bayi  dan  anak.     3  
  • 8. Pendoman  Penghapusan  Sigma  dan  Diskriminasi   • HIV-­‐AIDS   sudah   ada   obatnya   sekalipun   tidak   menyembuhkan,   tetapi   mengembalikan  kualitas  hidup  penderitanya.   • Penularan  HIV-­‐AIDS  ke  bayi/anak  dapat  dicegah     • Kepatuhan   berobat   dan   minum   obat   adalah   kunci   utama   pencegahan   dan   pengendalian  HIV-­‐AIDS.   • Setiap  orang  memiliki  hak  yang  sama  untuk  akses  pelayanan  kesehatan  paripurna   yang  komprehensif.   • Ketidaktahuan   seseorang   bahwa   ia   menderita   penyakit   termasuk   HIV-­‐AIDS   dan   IMS  yang  membuat  orang  menularkan  penyakitnya.  B. Pengertian  Diskriminasi    UNAIDS   mendefinisikan   stigma   dan   diskriminasi   terkait   dengan   HIV   sebagai   ciri   negatif  yang   diberikan   pada   seseorang   sehingga   menyebabkan   tindakan   yang   tidak   wajar   dan  tidak  adil  terhadap  orang  tersebut  berdasarkan  status  HIV-­‐nya.    Contoh-­‐contoh  diskriminasi  meliputi:   • Keluarga  yang  tega  mengusir  anaknya  karena  menganggapnya  sebagai  aib.   • Rumah   sakit   dan   tenaga   kesehatan   yang   menolak   untuk   menerima   ODHA   atau   menempatkan  ODHA  di  kamar  tersendiri  karena  takut  tertular.     • Atasan  yang  memberhentikan  pegawainya  berdasarkan  status  HIV  mereka.   • Keluarga/masyarakat  yang  menolak  ODHA.     • Mengkarantina   ODHA   karena   menganggap   bahwa   HIV-­‐AIDS   adalah   penyakit   kutukan  atau  hukuman  Tuhan  bagi  orang  yang  berbuat  dosa.   • Sekolah   tidak   mau   menerima   anak   dengan   HIV   karena   takut   murid   lain   akan   ketakutan.   • Odha  mengalami  masalah  dalam  mengurus  asuransi  kesehatan.  Tindakan   diskriminasi   semacam   itu   adalah   sebuah   bentuk   pelanggaran   hak   asasi  manusia.     4  
  • 9. Pendoman  Penghapusan  Sigma  dan  Diskriminasi   BAB  III   STIGMA  DAN  DISKRIMINASI     DALAM  BERBAGAI  KONTEKS    A. Kerangka  Kerja  Konseptual  Stigma  Dan  Diskriminasi     Serta  Kerentanan                                              Siklus  Stigma  dan  Diskriminasi   Stigma   dan   diskriminasi   saling   menguatkan   satu   sama   lain   dan   beroperasi   dalam   suatu   siklus   yang   dinamis.   Tanda   atau   label   sebagai   ODHA,   dapat   menyebabkan   stigma.   Stigma   dapat   menyebabkan   diskriminasi   yang   selanjutnya   dapat   mengakibatkan:   • Isolasi     • Hilangnya   pendapatan   atau   mata   pencaharian   • Penyangkalan   atau   pembatasan   akses  pada  layanan  kesehatan     • Kekerasan  fisik  dan  emosional     Ketakutan   pada   penghakiman   dan   diskriminasi   dari   orang   lain   mempengaruhi   bagaimana   cara   ODHA   melihat   diri   mereka   sendiri   dan   mengatasi   kesulitan   terkait   status  atau  perilaku  berisikonya.   Bayangan/perasaan   terstigma   dan   stigma   internal   sangat   mempengaruhi   upaya   pencegahan   HIV   dan   PDP.Hal   ini   dapat   mengakibatkan   kerentanan   dan   risiko   lebih   besar   pada   HIV.   Stigma   dan   diskriminasi   sendiri   tidak   tetap   dan   diam,   tetapi   berkembang.Oleh   karena   itu   penting   bagi   pelaksana   program   pencegahan   HIV   untuk   memahami  elemen-­‐elemen  stigma  dan  mengadaptasinya  dalam  konteks  saat  ini  dan   konteks  lokal.             5  
  • 10. Pendoman  Penghapusan  Sigma  dan  Diskriminasi   Bentuk  Dan  Akibat  Stigma  Dan  Diskriminasi   Bentuk   Akibat   Isolasi  dan  kekerasan  fisik  dari   Diusir  dari  keluarga,  rumah,  pekerjaan,   keluarga,  teman  dan  komunitas   organisasi,  depresi,  menyendiri,     melarikan  diri.   Gossip,  olok-­‐olok,  sebutan  negatif,   Pencemaran  nama  baik,  tidak  percaya   pengucilan,  pengutukan,  penghinaan,   pada  diri  sendiri  dan  orang  lain,  merasa   penghakiman     dibedakan,  merasa  ditolak   Kehilangan  hak  dan  kekuasaan  untuk   Kehilangan  pekerjaan,  kehilangan   mengambil  keputusan  atas  dirinya   kesempatan  untuk  bekerja,  putus   sendiri     sekolah,  tidak  dapat  memimpin   Stigma  diri  (ODHA  menyalahkan  dan   Depresi,  tidak  percaya  diri,  menyendiri,   mengisolasi  diri  mereka  sendiri)   menarik  diri  dan  menghindar  dari   lingkungan  sosialnya   Stigma  karena  apresiasi  diri   Tidak  percaya  diri,  merasa  tidak   dihargai,  rendah  diri,  kehilangan  jati   diri.   Stigma  karena  penampilan  atau  jenis   Kehilangan  kesempatan  kerja,   pekerjaan   dikucilkan,  menyendiri.    B. Dampak  Stigma  Dan  Diskriminasi     Stigma   dan   diskriminasi   masih   menjadi   masalah   didalam   upaya   pengendalian   HIV/AIDS   di   dunia   sehingga   masih   banyak   yang   enggan   untuk   mengetahui   status   HIVnya   karena   takut   kalau   ketahuan   mengidap   HIV   akan   diperlakukan   diskriminatif   dalam   kehidupan   bermasyarakat.   Padahal   makin   dini   orang   mengetahui   status   HIVnya  makin  baik  untuk  dirinya  sendiri  maupun  orang  lain.     Stigma   dan   diskriminasi   dalam   kaitan   dengan   HIV-­‐AIDS   sebenarnya   tidak   ditujukan   kepada   jenis   kelamin   melainkan   kepada   penyakitnya   yang   amat   ditakuti.   Masalah   akan  timbul  dalam  situasi    ketidak-­‐setaraan  gender.  Perempuan  yang  termarginalkan   dan   berada   dalam   posisi   subordinat   bisa   menjadi   tumpuan   kesalahan,   selanjutnya   memperoleh   label   sebagai   sumber   penularan.   Padahal   yang   terjadi   adalah   sebaliknya:  Dari  sisi  anatomi,  fisiologi  dan  kedudukan  sosial,  perempuan  lebih  rentan   tertular  HIV/AIDS  daripada  laki-­‐laki.     Diperlukan  komitmen  dan  upaya-­‐upaya  komprehensif  terpadu  oleh  pemerintah  dan   seluruh   unsur   masyarakat   untuk   memberdayakan   perempuan   melalui   pendekatan   non  diskriminatif  dan  persamaan  sebelum  menuju  kesetaraan.  Hasil  yang  diharapkan   adalah   perempuan   mempunyai   akses   terhadap   pendidikan,   ketrampilan,   informasi   dan   ekonomi,   sehingga   memiliki   pengetahuan   yang   cukup   tentang   reproduksi   dan   penyakit   serta   mempunyai   akses   untuk   meningkatkan   ekonominya   sehingga   mampu   memperoleh  pekerjaan  dan  penghasilan  yang  setara  dengan  laki-­‐laki    baik  di  sektor   formal   maupun   informal.   Demikian   pula   perempuan   harus   diberi   wadah   6  
  • 11. Pendoman  Penghapusan  Sigma  dan  Diskriminasi   berorganisasi   dan   bisa   memasuki   wadah   tersebut   guna   meningkatkan   kapasitas   sosialnya.   Dengan   demikian   tidak   akan   ada   lagi   diskriminasi   dalam   bekerja,   tidak   hanya  perempuan  HIV  positif  tetapi  perempuan  secara  keseluruhan.   Bentuk   lain   dari   stigma   berkembang   melalui   internalisasi   oleh   Odha   dengan   persepsi   negatif   tentang   diri   mereka   sendiri.   Stigma   dan   diskriminasi   yang   dihubungkan   dengan   penyakit   menimbulkan   efek   psikologi   yang   berat   tentang   bagaimana   Odha   melihat   diri   mereka   sendiri.Hal   ini   bisa   mendorong,   dalam   beberapa   kasus,   terjadinya  depresi,  kurangnya  penghargaan  diri,  dan  keputusasaan.   Stigma   dan   diskriminasi   juga   menghambat   upaya   pencegahan   dengan   membuat   orang   takut   untuk   mengetahui   apakah   mereka   terinfeksi   atau   tidak,   atau   bisa   pula   menyebabkan  mereka  yang  telah  terinfeksi  meneruskan  praktek  seksual  yang  tidak   aman  karena  takut  orang-­‐orang  akan  curiga  terhadap  status  HIV  mereka.  Akhirnya,   Odha   dilihat   sebagai   "masalah",   bukan   sebagai   bagian   dari   solusi   untuk   mengatasi   epidemi  ini.   Deklarasi   Komitmen   yang   diadopsi   oleh   Majelis   Umum   PBB   dalam   sesi   khusus   tentang   HIV-­‐AIDS   menyerukan   untuk   memerangi   stigma   dan   diskriminasi.   Ini   menunjukkan  fakta  bahwa  diskriminasi  merupakan  pelanggaran  HAM.  Ini  juga  secara   jelas   menyatakan   bahwa   melawan   stigma   dan   diskriminasi   adalah   merupakan   prasyarat  untuk  upaya  pencegahan  dan  perawatan  yang  efektif.    C. Prinsip-­‐-­‐Prinsip     HAM   Sebagai   Filosofi   Penghapusan   Stigma  Dan  Diskriminasi     Hak   Asasi   Manusia   dan     untuk   hak-­‐hak   perempuan,   kesempatan   kerja   serta   perlindungan,   terkait   dengan   pekerjaan   dan   fungsi   reproduksi   mendapat   tempat   khusus  dalam  Undang-­‐Undang  No.  39  Tahun  1999  Tentang  Hak  Asasi  Manusia.  Antara   lain  adalah  upah  yang  sama  dan  adil  disebutkan  dalam  Hak  Atas  Kesejahteraan  Pasal   38(3):    Setiap  orang,  baik  pria  maupun  wanita  yang  melakukan  pekerjaan  yang  sama,   sebanding,  setara  atau  serupa,  berhak  atas  upah  serta  syarat-­‐syarat  perjanjian  kerja   yang  sama,  dan  pasal  38(4):  Setiap  orang,  baik  pria  maupun  wanita,  dalam  melakukan   pekerjaan   yang   sepadan   dengan   martabat   kemanusiaannya   berhak   atas   upah   yang   adil   sesuai   dengan   prestasinya   dan   dapat   menjamin   kelangsungan   kehidupan   keluarganya.     Hak-­‐hak   perempuan   dituangkan   dalam   Hak   Wanita,   Pasal   45   –   51.   Hak   perempuan   sebagai   hak   asasi   ditegaskan   dalam   Pasal   45   yang   berbunyi:   Hak   wanita   dalam   Undang-­‐undang  ini  adalah  hak  asasi  manusia.  Sedangkan  perlindungan  terkait  dengan   pekerjaan  dan  fungsi  reproduksi  disebutkan  dalam  Pasal  49(2):    Wanita  berhak  untuk   mendapatkan   perlindungan   khusus   dalam   pelaksanaan   pekerjaan   atau   profesinya   terhadap   hal-­‐hal   yang   dapat   mengancam   keselamatan   dan   atau   kesehatannya   berkenaan  dengan  fungsi  reproduksi  wanita,  dan  Pasal  49(3):       Hak  khusus  yang  melekat  pada  diri  wanita  dikarenakan  fungsi  reproduksinya,  dijamin   dan  dilindungi  oleh  hukum.   7  
  • 12. Pendoman  Penghapusan  Sigma  dan  Diskriminasi   Hak  Asasi  dan  Diskriminasi,  Pasal  2  Undang-­‐Undang  RI  No:  36  Tahun  2009  Tentang   Kesehatan   menyebutkan:   Pembangunan   kesehatan   diselenggarakan   dengan   berasaskan   perikemanusiaan,   keseimbangan,   manfaat,   pelindungan,   penghormatan   terhadap   hak   dan   kewajiban,   keadilan,   gender   dan   non   diskriminatif,   dan   norma-­‐ norma   agama.   Kemudian   pada   Pasal   57   (1)   disebutkan:   Setiap   orang   berhak   atas   rahasia  kondisi  kesehatan  pribadinya  yang  telah  dikemukakan  kepada  penyelenggara   pelayanan  kesehatan  dengan  pengecualian  pada  Pasal  57  (2)  .....  tidak  berlaku  dalam   hal  a.  Perintah  Undang-­‐Undang;  b.  Perintah  pengadilan;  c.  Izin  yang  bersangkutan;  d.   Kepentingan  masyarakat;  atau  e.  Kepentingan  orang  tersebut.   Pelaksanaan   pelayanan   kesehatan   senantiasa   memperhatikan   hak   asasi   manusia   yang  merupakan  amanat  Undang-­‐Undang.  Di  dalam  Kebijakan  Umum  Rencana  Aksi   Pengendalian   HIV-­‐AIDS   Sektor   Kesehatan   Tahun   2009   –   2014   disebutkan   bahwa   setiap  pemeriksaan  untuk  mendiagnosa  HIV  didahului  dengan  penjelasan  yang  benar   dan   mendapat   persetujuan   yang   bersangkutan   (informed   consent)   serta   menjaga   kerahasiaan   hasil   pemeriksaan.   Pemeriksaan   bersifat   sukarela,   dilakukan   konseling   dulu   baru   dilaksanakan   test   HIV   (Voluntary   Counseling   and   Testing).   Petugas   kesehatan  bisa  menawarkan  test  (Provider  Initiated  Conselling  and  Testing),  namun   apabila   yang   bersangkutan   tidak   bersedia   maka   test   HIV   tidak   dilaksanakan   Pada   prinsipnya   testing   harus   bersifat   sukarela   dan   tidak   ada   testing   tanpa   persetujuan   klien.      D. Diskriminasi  Yang  Sering  Dijumpai  :   • Odha   lebih   sulit   diterima   oleh   dunia   kerja   dengan   alasan   kesehatan   dan   produktivitas.   • Karena  kurangnya  informasi  orang  akan  menghindari  Odha  karena  takut  tertular   melalui  keringat  dan  sentuhan.   • Odha  mengalami  masalah  dalam  mengurus  asuransi  kesehatan.   • Ada  pendapat  bahwa  Odha  sebaiknya  di  karantina  saja  supaya  tidak  menularkan   ke  orang  lain.  Tetapi  hal  ini  melanggar  hak  asasi  manusia.   • Sekolah   tidak   mau   menerima   anak   dengan   HIV   karena   takut   murid   lain   akan   ketakutan.             8  
  • 13. Pendoman  Penghapusan  Sigma  dan  Diskriminasi   BAB  IV   CARA  PENGHAPUSAN  STIGMA  DAN  DISKRIMINASI    A. Mengapa  Perlu  Menangani  Stigma  Dan  Diskriminasi  ?     Stigma  dan  diskriminasi  sangat  mempengaruhi  upaya  pencegahan  HIV,  pengobatan   dan  perawatan:   1. Memperlemah  upaya  pencegahan  dan  perubahan  perilaku.  Ketakutan  terhadap   stigma  dan  diskriminasi  membuat  orang  tidak  berani  dan  tidak  percaya  diri  dalam   usaha   menegosiasikan   seks   yang   lebih   aman   atau   untuk   melakukan   tes   HIV.   Ketidaktahuan  tentang  risiko  yang  dimiliki  seseorang,  karena  persepsi  “HIV  hanya   menular  pada  kelompok  tertentu”,  bisa  mengakibatkan  tidak  diambilnya  perilaku   pencegahan  secara  serius.     2. Kesulitan   atau   keterlambatan   mengakses   layanan   PDP.   Ketakutan   terhadap   stigma   dan   diskriminasi   mengakibatkan   mereka   yang   hidup   dengan   HIV   terlambat  atau  tidak  mau  mengakses  layanan  PDP  yang  mereka  butuhkan  karena   takut  membuka  status  mereka  kepada  yang  lain.     Dengan  mengatasi  stigma  dan  diskriminasi,  kita  dapat:   • Memperkuat  respon  efektif  pada  HIV   • Mendorong  pengembangan  dan  rasa  percaya  diri  yang  kuat  pada  ODHA   • Menciptakan  role  model  positif  dan  memahami  upaya  anti  stigma  dan   diskriminasi  lebih  jauh   • Memperkuat  ikatan  ODHA,  keluarga  mereka  dan  komunitas  untuk  bersama-­‐ sama  melakukan  upaya  pencegahan    B. Bagaimana  Cara  Menghadapi  Stigma  Dan  Diskriminasi   Kita   semua   turut   bertanggung   jawab   untuk   menghadapi   stigma   dan   diskriminasi.     Bukan  hanya  ODHA  yang  harus  melakukannya.    Kita  semua  dapat  memainkan  peran   untuk   mengedukasi   pihak   lain,   menyuarakan   dan   menunjukkan   sikap   dan   perilaku   baru.   Beberapa   langkah   praktis   yang   dapat   dilakukan   untuk   menghadapi  Stigma  dan  Diskriminasi  adalah  sebagai  berikut:   • Jadilah   contoh   yang   baik.     Terapkan   apa   yang   sudah   kita   ketahui.     Pikirkanlah   kata-­‐kata   yang   kita   gunakan   dan   bagaimana   kita   memperlakukan   ODHA,  lalu  cobalah  untuk  mengubah  pikiran  dan  tindakanmu.   • Berbagilah   pada   orang   lain   mengenai   hal-­‐hal   yang   sudah   kita   ketahui   dan   ajaklah   mereka   untuk   membicarakan   tentang   stigma   dan   bagaimana   mengubahnya.   9  
  • 14. Pendoman  Penghapusan  Sigma  dan  Diskriminasi  • Atasilah  masalah  stigma  ketika  Anda  melihatnya  di  rumah,  tempat   kerja   maupun   masyarakat.     Bicaralah,   katakan   masalahnya   dan   buatlah   orang  paham  bahwa  stigma  itu  melukai.    • Lawanlah   stigma   melalui   kelompok.    Setiap  kelompok  dapat  menemukan   stigma  dalam  situasi  mereka  sendiri  dan  setuju  untuk  melakukan  satu  atau  dua   tindakan  praktis  agar  terjadi  perubahan.  • Mengatakan   stigma   sebagai   sesuatu   yang   “salah”   atau   “buruk”   tidaklah   cukup.     Bantulah   orang   untuk   bertindak   melakukan   perubahan.     Setuju   pada   tindakan   yang   harus   dilakukan,   mengembangkan   rencana   dan   lakukan.  • Berpikir  besar.    Mulai  dari  yang  kecil,  dan  bertindak  sekarang.      Hal-­‐hal  yang  dapat  dilakukan  secara  individual:    • Waspada  pada  bahasa  yang  kita  gunakan  dan  hindari  kata-­‐kata  yang  menstigma.  • Sediakan   perhatian   untuk   mendengarkan   dan   mendukung   anggota   keluarga   ODHA  di  rumah.  • Kunjungi   dan   dukung   ODHA   beserta   keluarganya   di   lingkungan   tempat   tinggal   kita.  • Doronglah   ODHA   untuk   menggunakan   layanan   yang   tersedia   seperti   konseling,   test   HIV,   pengobatan   medis,   ART,   dan   merujuk   mereka   pada   siapa   pun   yang   dapat  menolong.      Hal-­‐hal  yang  dapat  kita  lakukan  dengan  melibatkan  orang  lain  • Gunakan  percakapan  informal  sebagai  kesempatan  untuk  membicarakan  stigma.  • Gunakan  kisah  nyata  sehingga  dapat  menggambarkan  stigma  dalam  konteks   praktis  seperti  misalnya:  cerita  mengenai  perlakuan  buruk  pada  ODHA  dapat   mengakibatkan  depresi;  demikian  juga  sebaliknya  kisah  nyata  mengenai   perlakuan  baik  pada  ODHA  dan  hasil  yang  dapat  dipetik.  • Tanggapi  kata-­‐kata  stigma  ketika  kita  mendengarnya,  namun  lakukanlah  dengan   cara-­‐cara  yang  bijak  sehingga  membuat  orang  mengerti  bahwa  kata-­‐kata  mereka   dapat  melukai  hati  orang.  • Doronglah  orang  untuk  berbicara  mengenai  ketakutan  dan  kekhawatirannya   mengenai  HIV  dan  AIDS.  • Koreksilah  mitos  dan  persepsi  tentang  AIDS  dan  ODHA.  • Promosikan  ide  mengenai  “menjadi  pendengar  yang  baik  dan  bagaimana  kita   dapat  mendukung  ODHA  beserta  keluarganya.”   10  
  • 15. Pendoman  Penghapusan  Sigma  dan  Diskriminasi   Hal-­‐Hal  Yang  Dapat  Dilakukan  Agar  Masyarakat   Membicarakan  Dan  Bertindak  Melawan  Stigma   • Testimoni  oleh  ODHA  maupun  keluarganya  mengenai  pengalaman   mereka  hidup  dengan  HIV  atau  hidup  dengan  orang  yang  positif  HIV.   • Pengawasan  bahasa  (language  watch).    Lakukan  “survei  mendengarkan”   untuk  mengidentifikasi  kata-­‐kata  yang  menstigma  yang  sering  digunakan  dalam   masyarakat  (di  media  maupun  lagu-­‐lagu  populer)   • Community  mapping  mengenai  stigma.    Tunjukkan  peta  pada  tempat   pertemuan.   • Community  walk  untuk  mengidentifikasi  titik  stigma  di  masyarakat.     • Pertunjukan  Drama  berdasarkan  kisah  nyata.   • Pameran  Gambar  sebagai  titik  fokus  untuk  memulai  diskusi  mengenai  stigma.                                                   11  
  • 16. Pendoman  Penghapusan  Sigma  dan  Diskriminasi   Daftar  Kontributor  Dan  Editor     Kementerian  Kesehatan  RI       dr.  H.M  Subuh,  MPPM     dr.  Trijoko  Yudopuspito,  MScPH       dr.  Siti  Nadia  Tarmizi,  M.Epid     Eli  Winardi,  SKM,  MKM     Naning  Nugrahini,SKM,MKM     Nurjannah,  SKM,  M.Kes   dr.  Endang  Budihastuti     dr.  Indri  Oktaria  Sukma  Putri     dr.  Hariadi  Wisnu  Wardana   Viny  Sutriani,  S.Psi,MPH   Victoria  Indrawati,  SKM,  M.Sc   Rizky  Hasby,SKM   Ari  Wulan  Sari,SKM   dr.  Nurhalina  Afriana   dr.  Helen  Dewi  Prameswari,  MARS   dr.  Ainoor  Rasyid   Margarita  Meta,  SKM     dr.  Bangkit  Purwandari   dr.  Yulia  Zubir     dr.  Bayu  Yuniarti   dr.  Inez  Andekayani  ,  SpOK       Mitra  Kerja  Program,  Organisasi  Dan  Jaringan       dr.  Kemal  Siregar  (KPAN)   Lingga  Utama  (PKBI)   dr.  Sri  Pandam  Pulungsih  (WHO)   Cahyo  (PKBI)   dr.  Fonny  J.  Silfanus  (KPAN)   Slamet  Riyadi  (PKBI)   dr.  Tjutjun  Maksum   Yudi  (PKBI)     Prof.  Irwanto,  Ph.D       dr.  Vini  Fardhiani  (FHI)   dr.  Carmelia  Basri  (Konsultan)   dr.    Atiek  Sulistyarni  Anartati  (FHI)   dr.  Maya  Trisnawati  (KPAP  DKI  Jakarta)   Erlian  Ristya  Aditya  (FHI)   dr.  Anastasia  Priscilla  (KPAN)   Ciptasari  Prabawanti  (FHI)   Inang  Winarso  (KPAN)   Kekek  Apriana  (FHI)   Deden  Wibawa     Puji  Suryantini   Raden  Wibowo  (NU)   Sumedi  Ryan  Hutagalung   Jamaluddin  Al  Afghoni  (NU)   Arifin  Fitrianto   Sri    Ayu  (NU)   Siti  Zarah  Eka  Putri   Tata  (NU)   12  
  • 17. Pendoman  Penghapusan  Sigma  dan  Diskriminasi                                                                                                               13  

×