Juknis HIV: PPB

3,317 views

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
3,317
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
166
Actions
Shares
0
Downloads
111
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Juknis HIV: PPB

  1. 1. Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif Berkala PETUNJUK TEKNIS Kementerian Kesehatan RIDirektorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan 2010
  2. 2. Pengendalian IMSdengan Pengobatan Presumtif Berkala PETUNJUK TEKNIS Kementerian Kesehatan Republik Indonesia Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan 2010
  3. 3. 2 Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala 
  4. 4. DAFTAR SINGKATAN AIDS Acquired Immuno-Deficiency Syndrome ART Terapi Antiretroviral Babinsa Badan Pembina Desa BCC Behavior Change Communication BCI Behavior Change Intervention BHP Bahan habis pakai bv Bacterial vaginosis CST HIV Care, support and treatment (perwatan, dukungan dan pengobatan bagi ODHA = PDP) Kemenkes Kementerian Kesehatan Dinkes Dinas Kesehatan Dinsos Dinas Sosial DPRD Dewan Perwakilan Rakyat Daerah dta Duh tubuh anus dts Duh tubuh serviks dtv Duh tubuh vagina FHI Family Health International GFATM Global Funds for AIDS, Tuberculosis and Malaria GO gonore HAM Hak azasi manusia HIV Human Immune deficiency Virus IBBS Integrated Biological and Behavioral Survey = STBP IDU Injecting Drug User IMS Infeksi Menular Seksual (= STI) IPP Intervensi Perubahan Perilaku Juklak Petunjuk pelaksanaan Juknis Petunjuk teknis Kamtibmas Keamanan dan Ketertiban Masyarakat KD Kelompok dukungan, klien yang mendapat dukungan KDS Kelompok Dukungan Sebaya KIE Komunikasi Edukasi dan Informasi KL Koordinator lapangan KOH Kalium hydroxide KPA Komisi Penanggulangan AIDS, AIDS Control Commission KPAK Komisi Penanggulangan AIDS Kota/Kabupaten KPAN Komisi Penanggulangan AIDS Nasional KPAP Komisi Penanggulangan AIDS Provinsi KPP Komunikasi Perubahan Perilaku KT/ CT Klamidia Trakomatis/ Chlamydia Trachomatis KTS Konseling dan Tes Sukarela (lihat juga VCT) LSL Laki-laki Seks dengan Laki-laki LSM Lembaga Swadaya Masyarakat M&E Monitoring dan evaluasi Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  i
  5. 5. M&E Monitoring and Evaluation MARP Most at Risk Population MDG Millennium Development Goals MK Manajer kasus MKD Monitoring kualitas data MSM Male Sex with Male Muspika Musyawarah Pimpinan Kecamatan NaCl Natrium klorida (sodium klorida) Napza Narkotik, alcohol, psikotropika dan zat adiktif lain NG Neisseria gonorrhea NGO Non-government Organozation (=LSM) ODHA Orang dengan HIV/AIDS ORW Outreach worker = petugas penjangkau P2ML Pemberantasan Penyakit Menular Langsung P2PL Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan PCR Polymerase Chain Reaction PDP perwatan, dukungan dan pengobatan bagi ODHA (CST) PE Peer Educators = pendidik sebaya PEP/PPP Post Exposure Prophylactic/Pencegahan Pasca Pajanan PKPK Penjaminan Kualitas dan Peningkatan Kualitas PL Petugas lapangan PLWHA People Living with HIV/AIDS (= ODHA) PMN Polimorfonukleus, salah satu jenis sel lekosit Pokja Kelompok kerja Polri Kepolisian Republik Indonesia PPB Pengobatan Presumtif Berkala PPSDM Pusat Pengembangan Sumber Daya Manusia Depkes) PPT Periodic Presumptive Treatment (=PPB) PRI Penilaian Risiko Individu PRK Penilaian Risiko Kelompok Promkes Promosi kesehatan Protap Prosedur tetap PS Penjaja seks PSP Penjaja Seks Komersial Perempuan PSW Penjaja Seks Waria Puskesmas Pusat Kesehatan Masyarakat RNA Rapid need assessment = penjajagan kebutuhan cepat (PKC) RPR Rapid Plasma Reagin RS Rumah Sakit RT/RW Rukun Tetangga/Rukun Warga RTL Rencana Tindak Lanjut SCP Survei cepat perlaku SST Serum Separated Tubes (Tabung pemisah serum dengan Clot Activator) ST Sarung tangan STBP Survei Terpadu Biologi dan dan Perilaku STI Sexually Transmited Infection (= IMS) TB DOTS Tuberculosis Directly Observed Treatment Short course TNI Tentara Nasional Indonesiaii Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala 
  6. 6. TPHA Treponema Pallidum Haem-agglutination AssayUPK Unit pelayanan kesehatan: sarana Layanan kesehatanVCTC Voluntary Counseling and Test (lihat juga KTS) CenterVDRL Venereal Disease Research LaboratoryWaria Wanita priaWHO World Health Organization Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  iii
  7. 7. DAFTAR ISIDAFTAR ISI  .............................................................. ERROR! BOOKMARK NOT DEFINED.  .PETUNJUK TEKNIS KOMPONEN 1 ................................................................................. 1  PENGUATAN KOMITMEN PEMANGKU KEPENTINGAN DANMOBILISASI KOMUNITAS ...    2PETUNJUK TEKNIS MONEV KOMPONEN 1 ................................................................. 10  PENGUATAN KOMITMEN PEMANGKU KEPENTINGAN DAN MOBILISASI MASYARAKAT .......................................................................................................................................  1  1PETUNJUK TEKNIS KOMPONEN 2 ............................................................................... 19  KOMUNIKASI PERUBAHAN PERILAKU ...........................................................................  0  2PETUNJUK TEKNIS MONEV KOMPONEN 2 ................................................................. 33  KOMUNIKASI PERUBAHAN PERILAKU ...........................................................................  4  3PETUNJUK TEKNIS KOMPONEN 3 ............................................................................... 43  PEMASARAN SOSIAL DAN PENGELOLAAN LOGISTIK KONDOM .......... ERROR! BOOKMARK NOT DEFINED. PETUNJUK TEKNIS MONEV KOMPONEN 3 ................................................................. 53  PEMASARAN SOSIAL DAN PENGELOLAAN LOGISTIK KONDOM DAN PELICIN  ..... ERROR! BOOKMARK NOT  . DEFINED. PETUNJUK TEKNIS KOMPONEN 4 ............................................................................... 62  PELAKSANAAN PPB & SKRINING IMS DI PUSKESMAS  ................... ERROR! BOOKMARK NOT DEFINED.  . ADMINISTRASI KLINIK IMS ................................................ ERROR! BOOKMARK NOT DEFINED.  PENGAMBILAN DARAH VENA  ........................................... ERROR! BOOKMARK NOT DEFINED.  . PENGOLAHAN SAMPEL DARAH VENA ............................... ERROR! BOOKMARK NOT DEFINED.  PEMERIKSAAN PSP DI KLINIK IMS SAAT PPB ..................................................................  5  7 PELAKSANAAN PPB UNTUK PSP DI KOMUNITAS ...........................................................  7  7 PEMERIKSAAN DAN PENGAMBILAN SAMPEL  PSP DI KLINIK IMS  SAAT PERIODE  ANTARA PPB ..................................................................................................................  9  7 PEMERIKSAAN WARIA DI KLINIK IMS SAAT PPB ............................................................  2  8 PELAKSANAAN PPB UNTUK WARIA DI KOMUNITAS  .....................................................  4  . 8 PEMERIKSAAN DAN PENGAMBILAN SAMPEL KLIEN WARIA DI KLINIK IMS SAAT  PERIODE ANTARA PPB ...................................................................................................  6  8 PEMERIKSAAN SEDIAAN BASAH PADA PSP ...................................................................  0  9 PEMERIKSAAN SEDIAAN METILEN BLUE .......................................................................  3  9 PEMERIKSAAN SEDIAAN GRAM ....................................................................................  6  9 PEMERIKSAAN SIFILIS ....................................................................................................  9  9iv Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala 
  8. 8. PENGOBATAN DAN KONSELING.................................................................................. 105  PEMBERIAN OBAT UNTUK DUH TUBUH SERVIK ATAU DUH TUBUH ANUS  MUKOPURULEN .......................................................................................................... 107  PEMBERIAN OBAT UNTUK SIFILIS ............................................................................... 109  SKIN TEST INJEKSI PENISILIN BENZATIN ...................................................................... 110  PEMBERIAN INJEKSI PENISILIN BENZATIN  .................................................................. 111  . SYOK ANAFILAKTIK ...................................................................................................... 113  PEMBERIAN OBAT UNTUK TRIKOMONIASIS ............................................................... 115  PEMBERIAN OBAT UNTUK KANDIDIASIS ..................................................................... 116 PETUNJUK TEKNIS MONEV KOMPONEN 4  ............................................................... 118  . SKRINING – PENGOBATAN IMS ................................................................................... 119  EVALUASI PPB ............................................................................................................. 142  TAHAPAN EVALUASI KUALITATIF ................................................................................ 163 Gambar  1. ...................................................................  rosedur Pengambilan Darah Vena  72  PBagan 1.    Tahapan Penguatan Komitmen Pemangku Kepentingan Lokasi Dan Mobilisasi  Komunitas ......................................................................................................... 6 Bagan  2.   Peran Masing‐masing Petugas dan Lembaga ................................................. 13 Bagan  3.   Alur pelaporan Tingkat Lambaga samapai Tingkat Nasional  ......................... 14  .Bagan  4.   Tahapan Pengembangan Strategi KPP ........................................................... 23  .Bagan  5.   Kegiatan Implementasi Non‐Komunikasi ....................................................... 23 Bagan  6.   Pelaksanaan Monitoring Komponen 2 ........................................................... 37 Bagan  7.   Alur Pelaporan Komponen 2 Tingkat Lembaga .............................................. 38 Bagan  8.   Alur Pelaporan Komponen 2 Tingkat Kabupaten hingga Tingkat Nasional .... 38 Bagan  9.   Tahapan Pemasaran Sosial dan Pengelolaan Logistik kondom ...................... 48 Bagan  10. Alur Pelaporan Komponen 3 Tingkat Lembaga .............................................. 56 Bagan  11. Alur Pelaporan Komponen 3 Tingkat Kabupaten sampai dengan tingkat  Nasional .......................................................................................................... 57 Bagan  12. Pelaksanaan Monitoring ............................................................................... 122 Bagan  13. Alur Pelaporan Kegiatan PPB ........................................................................ 123 Bagan  14. Alur pelaporan IPP du Tingkatkabupaten/ Kota hingga Tingkat Nasional .... 123 Bagan  15. Kerangka Operasional Pelaksanaan PPB dan Program Penggunaan Kondom  Pada PSP ....................................................................................................... 143 Bagan  16. Proses pelaksanaan ....................................................................................... 166  LAMPIRAN 1:   Laporan Komponen 1 : ........................................................................... 16 LAMPIRAN 2:   Pedoman Pengisian Laporan Komponen 1. ........................................... 17 LAMPIRAN 3:   Laporan Lembaga Komponen 2 ............................................................. 40 LAMPIRAN 4:   Cara Pengisian Laporan Komponen 2: ................................................... 41 LAMPIRAN 5:   Contoh Formulir Penjangkauan PL/KL ................................................... 42 LAMPIRAN 6:   Formulir Ketersediaan Kondom pada Kelompok Sasaran: .................... 57 LAMPIRAN 7:   Pedoman Pengisian Formulir Ketersediaan Kondom pada Kelompok  Sasaran: .................................................................................................. 59 LAMPIRAN 8:   Formulir Rekapitulasi Ketersediaan Kondom pada Kelompok Sasaran . 60  Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  v
  9. 9. LAMPIRAN 9:   Pedoman Pengisian Formulir Rekapitulasi Ketersediaan Kondom  pada Kelompok Sasaran ......................................................................... 61 LAMPIRAN 10:  Formulir Catatan Medis Layanan IMS .................................................. 125 LAMPIRAN 11: Petunjuk Pengisian Formulir Catatan Medis layanan IMS .................... 126 LAMPIRAN 12: Formulir Laporan Kegiatan PPB ............................................................. 136 LAMPIRAN 13: Laporan Nasional Layanan IMS ............................................................. 138 LAMPIRAN 14: Formulir Pengecekan Responden  ......................................................... 145  .LAMPIRAN 15: PANDUAN PENGISIAN KUESIONER SURVEI CEPAT PERILAKU ............... 153 LAMPIRAN 16: Informasi Responden ............................................................................ 168 LAMPIRAN 17: Panduan analisis kualitatif ..................................................................... 170 LAMPIRAN 18: PEDOMAN WAWANCARA MENDALAM ................................................ 175 LAMPIRAN 19: PEDOMAN WAWANCARA MENDALAM ................................................ 183 LAMPIRAN 20: DISKUSI KELOMPOK TERARAH .............................................................. 188 LAMPIRAN 21: DISKUSI KELOMPOK TERARAH .............................................................. 196 vi Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala 
  10. 10. PETUNJUK TEKNIS KOMPONEN 1PENGUATAN KOMITMEN PEMANGKU KEPENTINGAN DANMOBILISASI KOMUNITAS Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  1
  11. 11. PETUNJUK TEKNIS KOMPONEN 1 PENGUATAN KOMITMEN PEMANGKU KEPENTINGAN DAN MOBILISASI KOMUNITAS PENDAHULUAN Umumnya perilaku Kelompok Dampingan (KD) dipengaruhi oleh lingkungan terdekatnya, yaitu orang yang mempunyai pengaruh atas mereka (misalnya: mami atau pengelola wisma) atau teman-teman sepekerjaannya. Bila mami diminta oleh instansi tertentu menggiring anak buahnya untuk melakukan pemeriksaan Infeksi Menular Seksual (IMS), maka bisa dipastikan KD akan melakukannya. Demikian pula dengan penggunaan kondom. Jika mami/manager telah menjamin ketersediaan kondom dan menetapkan penggunaannya pada semua KD maka mereka tentu akan mematuhinya. Situasi yang saat ini terjadi adalah beberapa KD telah memahami pentingnya menggunakan kondom untuk kesehatan mereka, namun mami/manager atau teman KD lainnya belum menyadari bahwa penyediaan dan penggunaan kondom adalah tanggung jawab semua pihak yang berada di lokasi. Oleh karenanya lingkungan harus diintervensi sehingga terjadi perubahan norma di tingkat komunitas yang memberikan dukungan positif dan optimum terhadap perubahan perilaku KD. Keterlibatan Pemangku Kepentingan tingkat wilayah berperan sangat penting dalam terciptanya lingkungan kondusif untuk perubahan perilaku. Bahkan hal ini menjadi salah satu syarat agar perubahan perilaku tidak hanya fokus pada individu, namun juga mengusahakan transformasi lingkungan sosial di mana perubahan akan dilakukan. Keterlibatan pemangku kepentingan diharapkan2 Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala 
  12. 12. dalam setiap tahapan, dimulai dari menyadari adanya masalah kesehatan diwilayahnya sampai pada keterlibatan dan bertanggung jawab mengelola programdi lokasi secara berkelanjutan.Tidak dapat dipungkiri bahwa masyarakat (termasuk di dalamnya pemangkukepentingan) harus didekati secara intensif, diajak berpikir kritis dan menganalisispermasalahan yang mereka hadapi. Hanya dengan cara inilah maka kepekaan,kesadaran serta keinginan untuk melakukan perubahan dari keadaan saat inidapat ditimbulkan. Proses ini bukan merupakan proses sekali jadi melainkanberlangsung terus menerus. Keterlibatan pemangku kepentingan juga pentingkarena keberadaan mereka di wilayah intervensi lebih sering dan lebih lama. Paratokoh tersebut juga merupakan bagian dari sistem yang ada, sehingga perubahanperilaku Kelompok dampingan lebih mungkin terjadi bila seluruh pihak meyakinidan mendukung terjadinya perubahan perilaku.Alasan utama pelibatan komunitas adalah untuk mencapai lingkungan yangkondusif bagi terjadinya perubahan perilaku, bahkan hingga memampukanlingkungan untuk mendorong terjadinya perubahan perilaku. Pertimbangan yangmendasari alasan ini adalah: • Masyarakat semestinya ditempatkan sebagai subyek • Posisi tawar dari kelompok dampingan (KD) ini biasanya sangat rendah • Akses dan kesempatan lebih besar terhadap populasi tersebut • Keterlibatan pemangku kepentingan mampu memberikan legitimasi • Harapan keberlanjutan program di tingkat komunitasDalam upaya penanggulangan IMS, HIV dan AIDS, mobilisasi komunitas adalahsebagai ‘Upaya seluruh anggota masyarakat di semua tingkat di suatu wilayahbekerja sama dalam mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah untukmeningkatkan kemampuan serta menghasilkan kesepakatan masyarakat dalammenanggapi epidemi HIV dan AIDS.TUJUAN:Penciptaan lingkungan yang kondusif untuk perubahan perilaku berisiko padaindividu dan kolektif dengan melakukan transformasi lingkungan sosial.Adapun tujuan khusus program ini adalah: 1. Pemangku kepentingan berpartisipasi secara aktif memberikan dukungan terhadap terciptanya lingkungan yang mendukung perubahan perilaku bagi kelompok dampingan. 2. Dikembangkan dan dilaksanakannya peraturan lokal yang mendukung upaya perubahan perilaku dari kelompok dampingan. Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  3
  13. 13. PRINSIP Penting diperhatikan pula, Mobilisasi Komunitas diterapkan bukanlah sebagai kegiatan yang berdiri sendiri, akan tetapi untuk menjamin terjadinya interaksi beberapa komponen penting dalam Intervensi Perubahan Perilaku yakni: 1. Adanya komitmen dan aksi dari pemangku kepentingan, bahkan keterlibatan seluruh komunitas yang terefleksi pada munculnya peraturan di tingkat lokal, mekanisme penerapan dan jaminan pelaksanaan di lapangan. 2. Inisiatif dan komitmen yang kuat dari pemangku kepentingan untuk menjadi pelaksana utama. 3. Perencanaan bersama kegiatan dalam upaya penanggulangan IMS, HIV dan AIDS. 4. Adanya pemasaran sosial dan pengelolaan kondom untuk menjamin ketersediaan kondom hingga pada tingkat pemakai. 5. Adanya layanan kesehatan terdekat dan mudah diakses, khususnya pemeriksaan dan pengobatan IMS serta tes HIV. 6. Keterlibatan kelompok dampingan (KD) sebagai wujud kesadaran mereka dalam menjaga kesehatan. Keempat komponen penting tersebut harus dipastikan benar-benar berinteraksi karena saling terkait, saling melengkapi dan terintegrasi dalam implementasinya. Hanya dengan cara demikianlah maka perubahan perilaku dapat terjadi. SASARAN 1. Kelompok perilaku risiko tinggi terhadap penularan IMS, HIV dan AIDS. 2. Pengurus atau kelompok kerja di lokasi, bekerja sama dengan institusi pemerintah dan non-pemerintah lainnya untuk mengembangkan jejaring kerja penanggulangan IMS, HIV dan AIDS 3. Pemangku kepentingan di daerah intervensi yang beranggotakan tokoh formal dan informal yang ada di lokasi intervensi, petugas keamanan, Dinas Sosial, Dinas Kesehatan, dan Dinas Pariwisata. Pokja bekerja sama dengan klinik IMS dan pengelola kondom yang ada di lokasi intervensi untuk menguatkan pemangku kepentingan di tingkat lokasi. PELAKSANA Pelaksana adalah para pengelola program layanan kesehatan bagi kelompok perilaku risiko tinggi yang merencanakan untuk mengembangkan dan mengelola program mobilisasi komunitas dalam rangka mengubah perilaku kelompok dampingan.4 Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala 
  14. 14. Pelaksana adalah para pengelola program penanggulangan IMS, HIV/AIDS bagikelompok perilaku risiko tinggi yang merencanakan untuk melakukan penguatanpemangku kepentingan dan mobilisasi komunitas dalam rangka membangunlingkungan yang kondusif.Pelaksana harus mempunyai pengetahuan tentang IMS, HIV dan AIDS danketrampilan: • Ketrampilan komunikasi: komunikasi verbal dan non verbal, membangun dan mendukung konsensus, mendengarkan aktif, mengajukan pertanyaan, dan mengelola tanya jawab. • Ketrampilan fasilitasi: mengembangkan dan mengorganisasikan ide, mengelola pertemuan, mendorong pengambilan keputusan KD, mengelola konflik, dan membuat kelompok aktif. • Ketrampilan bina suasana: berbagai permainan dan bernyanyi sehingga suasana menjadi akrabPENGGUNA • Institusi pemerintah • Lembaga kesehatan • Lembaga swadaya masyarakat • Kelompok masyarakatSARANA YANG DIPERLUKAN: • Situasi epidemi terkini di area intervensi. • Hasil penjajakan kebutuhan secara cepat di area intervensi (termasuk di dalamnya hasil analisis pemangku kepentingan yang menggambarkan teridentifikasinya tokoh kunci/tokoh masyarakat, hubungan dan strata sosial, potensi partisipasi komunitas). Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  5
  15. 15. Bagan 1. Tahapan Penguatan Komitmen Pemangku Kepentingan Lokasi Dan Mobilisasi Komunitas Tahap 1 Tahap 2 Tahap 3 Pemetaan/ Edukasi Pemangku Inisiasi & identifikasi Penjajagan Kepentingan lapangan Tahap 4 Tahap 5 Tahap 6 Membangun Membangun Membangun kesadaran pemahaman kesepakatan dan kritis bersama komitmen Tahap 7 Tahap 8 Pelaksanaan Monitoring, evaluasi & aksi6 Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala 
  16. 16. Tabel 1. Penjelasan Teknis Tahapan Penguatan Komitmen Pemangku Kepentingan Lokasi Dan Mobilisasi KomunitasTahap Pemetaan/Penjajagan 1 Lakukan pemetaan/penjajagan di lokasi • Pemangku kepentingan adalah: o tokoh di lokasi (pengurus RW/RT, mucikari, penjaga keamanan setempat) o tokoh lainnya (misal: ojek, penjual makanan, kakil ima, penjual jamu) a. • Pemetaan/Penjajagan meliputi: o Wilayah: RT, Lokasi , Desa. o Demografi: pendidikan, Status Sosial Ekonomi, usia, gender, status perkawinan. o Budaya: kebiasaan, jaringan sosial o Pengetahuan: seberapa jauh pengetahuan pemangku kepentingan mengenai masalah IMS, HIV, kondom dan lain sebagainya Gunakan hasil pemetaan dan penjajagan sebagai dasar mengetahui struktur dan jaringan b. sosial, tingkat sosial ekonomi dan pengetahuan mengenai IMS, HIV dan isu terkait lainnya di lokasi tersebut Gunakan hasil pemetaan dan penjajagan sebagai dasar untuk memetakan calon c. tokoh kunci dalam pokja atau paguyuban di lokasi tersebutTahap Edukasi bagi pemangku kepentingan 2 • Lakukan edukasi dengan materi dan waktu yang terencana untuk meningkatkan pengetahuan dan kesadaran pemangku kepentingan mengenai IMS, HIV dan AIDS serta a cara penanggulangannya. • Edukasi dapat dilakukan secara individual (sebagai bagian dari outreach) dan klasikal (misalnya sebulan sekali). • Lakukan edukasi dengan materi dan waktu yang terencana untuk meningkatkan pengetahuan dan kesadaran pemain kunci lainnya (mami/manager/pemilik) mengenai b. IMS, HIV dan AIDS serta cara penanggulangannya • Lakukan edukasi secara individual (sebagai bagian dari outreach) dan klasikal (misalnya sebulan sekali).Tahap Inisiasi & identifikasi keadaan di lapangan 3 a. • Ajak pemangku kepentingan serta pemain kunci lainnya mengenali permasalahan IMS dan HIV/AIDS di lokasi. Kaitkan dengan masalah yang saat ini dihadapi di lokasi setempat • Dorong pemangku kepentingan serta pemain kunci lainnya merencanakan dan melaksanakan pertemuan rutin. • Ajak pemangku kepentingan mengidentifikasi masalah berkaitan dengan IMS, HIV dan AIDS di lokasi, apa risiko dan konsekuensi bagi seluruh anggota komunitas, dan siapa saja yang dianggap sebagai pemain penting/berperan terkait dengan masalah tersebut. • Uraikan/jelaskan hasil pemetaan potensi positif dan negatif lokasi, meliputi persoalan Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  7
  17. 17. kesehatan, sosial, dan ekonomi • Dukung pemangku kepentingan untuk membuat kesimpulan-kesimpulan berdasarkan hasil pemetaan untuk dijadikan rekomendasi bersama. Contoh kesimpulan yang mungkin terjadi: Lokasi yang ada, mendatangkan banyak tamu, tamu yang datang akan memunculkan potensi ekonomi warga setempat (tukang becak/ojek/warung)Tahap Membangun Kesadaran Kritis 4 Lakukan movitasi pada pemangku kepentingan untuk menumbuhkan kesadaran mengenai pentingnya upaya penanggulangan IMS, HIV dan AIDS di lokasi. Kesadaran kritis merupakan pintu pertama memulai kerja bersama pemangku kepentingan. a. • Tumbuhkan kesadaran kritis setelah mengenal permasalahan di lokasi secara lengkap dengan mengkaitkan masalah kesehatan dengan persoalan ekonomi, sosial dan potensi yang mereka miliki. Tumbuhkan kesadaran pentingnya upaya pencegahan dan penanggulangan IMS, HIV dan b. AIDS, serta kaitan antara progam pencegahan dan penanggulangan IMS dan AIDS dengan ekonomi warga setempat.Tahap Membangun Pemahaman Bersama 5 Dukung pemangku kepentingan untuk membangun persepsi sama dalam setiap pertemuan a. Dampingi pemangku kepentingan saat melakukan edukasi ke masyarakat untuk meluaskan kesadaran kritis yang mulai timbul. Tumbuhkan kesadaran bahwa tanggung jawab upaya penanggulangan IMS, HIV dan AIDS adalah tanggung jawab bersama serta membutuhkan inisiatif dan komitmen dari pemangku b. kepentingan di tingkat lokal. • Tumbuhkan kesadaran bahwa inisiatif lokal mampu dan lebih langgeng menjalankan program penanggulangan IMS, HIV dan AIDS. Tumbuhkan kesadaran dan lakukan motivasi seluruh anggota komunitas pentingnya upaya penanggulangan IMS, HIV dan AIDS di lokasi. • Tumbuhkan kesadaran mengenai pentingnya upaya penanggulangan IMS, HIV dan AIDS c. setelah mengenali permasalahan yang ada di lokasi, • Tumbuhkan kesadaran bahwa tanggung jawab upaya penanggulangan IMS, HIV dan AIDS adalah tanggung jawab bersama serta membutuhkan inisiatif dan komitmen dari seluruh anggota komunitas di tingkat lokal.Tahap Membangun Kesepakatan dan Komitmen Bersama 6 a. Bangun kesepakatan bersama untuk membuat kondisi dan situasi terjaga untuk mencapai tujuan yang telah disepakati. • Bangun kesepakatan bersama di tingkat pemangku kepentingan terlebih dahulu. • Dorong pemangku kepentingan untuk menginisiasi perluasan kesepakatan bersama dengan wakil-wakil dari komunitas. b. Bentuk kelompok kerja yang memiliki komitmen untuk mengembangkan dan melaksanakan program penanggulangan IMS, HIV dan AIDS di lokasi. • Dorong pemangku kepentingan dan tokoh komunitas lainnya membangun kelompok kerja di tingkat lokasi/komunitas yang terstruktur dengan pembagian peran dan tugas yang jelas.8 Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala 
  18. 18. • Pastikan kelompok kerja didukung oleh semua pihak dan dapat menjadi kekuatan bersama untuk menggerakkan program di tingkat komunitas. c. Kembangkan Rencana Kerja • Kembangkan rencana kerja yang spesifik untuk periode waktu tertentu. • Lakukan pembagian peran dan tugas yang jelas untuk pelaksanaan rencana kerja.Tahap Pelaksanaan 7 Lakukan kegiatan di komunitas untuk melanjutkan kesadaran dan persepsi yang telah sama diantara pemangku kepentingan. • Bentuk-bentuk kegiatan: o Pelaksanaan rencana kerja. a. o Menciptakan mekanisme kerja bagi kelompok kerja. o Menciptakan mekanisme komunikasi pada kelompok kerja. o Pengembangan dan penerapan peraturan di tingkat lokal. • Lakukan secara bertahap dan sistematis sesuai kesepakatan bersama. Kembangkan peraturan di tingkat lokal. • Kembangkan peraturan yang dimulai dari penggalian masalah secara partisipatif dengan semua kelompok yang ada di lokasi. • Kembangkan aturan yang dimunculkan dan kemudian disepakati. Aturan ini tidak harus b. selesai dan tuntas dalam satu waktu melainkan dapat bertambah atau berkurang sesuai dengan perkembangan. • Lakukan peninjauan ulang dan evaluasi terhadap pelaksanaan peraturan. • Lakukan analisis terhadap peraturan, apa yang dapat berjalan dan apa yang tidak. • Lakukan perbaikan untuk penyempurnaan dan pelaksanaan peraturan sesuai kesepakatan.Tahap Monitoring, Evaluasi & Aksi 8 a. Ciptakan mekanisme monitoring dan evaluasi terhadap pelaksanaan rencana kerja. • Jadwalkan kegiatan monitoring secara rutin sesuai dengan tugas masing-masing. • Tiap 1 bulan kegiatan akan dilaporkan kepada koordinator • Tiap 3 bulan kegiatan akan diadakan rapat untuk mendiskusi rencana kerja, monitoring hasil kerja selama ini, dan membuat perencanaan bulan berikutnya. b. Gunakan hasil monitoring dan evaluasi untuk melakukan refleksi terhadap pelaksanaan rencana kerja sebelumnya serta merencanakan kegiatan berikutnya. Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  9
  19. 19. PETUNJUK TEKNIS MONEV KOMPONEN 1 Penguatan Komitmen Pemangku Kepentingan dan Mobilisasi Komunitas10 Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala 
  20. 20. PETUNJUK TEKNIS MONEVKOMPONEN 1PENGUATANKOMITMEN PEMANGKUKEPENTINGAN DANMOBILISASIMASYARAKATPENDAHULUANProgram Pengobatan Presumtif Berkala (PPB) merupakan kegiatan yangdilakukan secara komprehensif karena melibatkan banyak intervensi dan banyakpihak. Salah satunya adalah komitmen dan keterlibatan pemangku kepentinganwilayah maupun lokal. Dalam hal ini, perlu dikumpulkan informasi mengenaikomitmen keterlibatan pemangku kepentingan tersebut sehingga dibutuhkansistem monitoring untuk memonitoring proses pada komponen 1. DalamIntervensi Perubahan Perilaku, komitmen dan keterlibatan pemangkukepentingan tingkat wilayah berperan sangat penting dalam terciptanyalingkungan kondusif untuk perubahan perilaku. Bahkan hal ini menjadi salahsatu syarat agar perubahan perilaku tidak hanya fokus pada individu, namun jugamengusahakan transformasi lingkungan sosial di mana perubahan akandilakukan.TUJUAN1. Mengetahui komitmen dan keterlibatan dari semua pihak serta kemungkinan peran dari semua pihak dalam pengembangan PPB.2. Mengetahui peran kelompok sasaran dalam hubungan pengelolaan PPB Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  11
  21. 21. INDIKATOR YANG DIMONITORING Berdasarkan penjelasan pada komponen 1 mengenai ketelibatan pemangku kepentingan, maka indikator yang perlu dimonitoring adalah: 1. Jumlah pemangku kepentingan 2. Terbentuknya pokja 3. Jumlah pemangku kepentingan yang terlibat dalam kegiatan pokja 4. Terbentuknya peraturan lokal 5. Implementasi peraturan lokal Format laporan komponen 1 yang berisi indikator dapat dilihat pada bagian lampiran. TAHAPAN PELAKSANAAN Persiapan Pada tahap awal, perlu dilakukan pemetaan pemangku kepentingan lokal, termasuk melihat situasi dan peran dari masing-masing pemangku kepentingan lokal. Pada tahap persiapan ini, dilakukan pula kegiatan evaluasi kualitatif terhadap pemangku kepentingan lokal sebagai dasar dalam pengambilan kebijakan. Sesuai dengan petunjuk teknis komponen 1, dibangun sebuah kesepakatan dan komitmen bersama, maka dibentuklah kelompok kerja (pokja). Pokja ini membuat beberapa kesepakatan dan komitment yang salah satunya adalah peraturan lokal. Kemudian dilanjutkan dengan penerapan peraturan lokal tersebut didukung oleh pemangku kepentingan wilayah. Untuk itu, perlu kiranya dilakukan monitoring terhadap seluruh proses tersebut di atas. Pelaksanaan Monitoring Monitoring komponen 1 dilakukan terhadap pemangku kepentingan lokal. Di mana perlu memonitoring komitmen, keterlibatan dan peran pemangku kepentingan, terbentuknya pokja, terjadinya kesepakatan lokal dalam bentuk peraturan lokal dan penerapan peraturan lokal. Hasil monitoring ini dibawa dalam pertemuan 3 bulanan bersamaan dengan hasil monitoring komponen 2. Pelaksana Proses pengembangan komponen 1 melibatkan secara aktif institusi yang berada di masyarakat, sehingga proses monitoring dilakukan oleh lembaga yang ikut terlibat aktif dalam pengembangan komponen 1 ini dengan dibantu oleh pokja.12 Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala 
  22. 22. Alur PelaporanHasil dari monitoring komponen 1 akan dilaporkan kepada pemangkukepentingan wilayah setiap bulannya. Yang dimaksud dengan pemangkukepentingan wilayah adalah Dinas Kesehatan Kota/Kab bersama KPAK. Formatyang ditawarkan dapat dilihat dalam lampiran petunjuk monitoring komponen 1.1. Tingkat LembagaPada tingkat lembaga proses yang terjadi adalah pengembangan kelompokpemangku kepentingan. Seluruh kegiatan dicatat dengan baik. Tahap berikutnyadientry ke dalam komputer sehingga proses pengelolaan datanya menjadi lebihcepat. Petugas data menganalisis setiap bulannya dan memberikannya kepadapengelola program komponen 1 yang memberikan interpretasi dari hasil analisisdan digunakan sebagai bahan peningkatan program. Selain itu, petugas data danpengelola program komponen 2 berkewajiban untuk memberikan laporan kepadaDinas Kesehatan Kabupaten/Kota. Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  13
  23. 23. Bagan 2. Peran Masing-masing Petugas dan Lembaga Kelompok Petugas Pengelola Program Dinkes Sasaran kesehatan Data Manager Kab/Kota Lapangan Komponen 1 Pencatatan Entri Data Analisis Laporan Data Formulir Laporan kegiatan PPB pencatatan 2. Tingkat Kabupaten sampai dengan tingkat Nasional Bagan 3. Alur pelaporan Tingkat Lambaga samapai Tingkat Nasional Setiap lembaga diharapkan memberikan laporan kepada sektor teknis terkait, di mana lembaga merupakan sebagai salah satu anggota dalam KPA Kab/Kota. Hasil laporan ini digunakan dalam proses peningkatan program tingkat kabupaten/kota dalam pertemuan bulanan KPA. Sektor teknis ataupun KPA Kab/kota bertanggung jawab dalam proses PKPK dan MKD untuk tingkat kabupaten/kota. Proses ini diperlukan untuk meyakinkan penggunaan data dalam setiap pengambilan keputusan peningkatan program dan menjaga kualitas data tersebut.14 Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala 
  24. 24. Keluaran dan RekomendasiKeluaran dari hasil monitoring komponen 1 adalah indikator keterlibatan danperan pemangku kepentingan dalam program PPB dapat dimonitoring secararegulerProses monitoring dilakukan secara bersamaan dengan monitoring komponen 2dan 3 serta komponen 4, yang merupakan proses terintegrasi. Hasil monitoringdibawa dalam pertemuan monitoring 3 bulanan dan dipakai sebagai bahanperkembangan selama 3 bulan dan perencanaan untuk 3 bulan berikutnya.Diharapkan proses monitoring ini dapat berjalan dengan baik dan sesuai dengankebutuhan lokal. Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  15
  25. 25. LAMPIRAN 1: Laporan Komponen 1 : Laporan Bulanan Keterlibatan Pemangku Kepentingan Program Pengobatan Presumtif Berkala (PPB) Nama Lembaga: ............................................................... Bulan.................. Tahun......................Nama Variabel Jumlah 1. Jumlah pemangku kepentingan a. Jumlah Mucikari b. Jumlah Preman/pengurus c. Jumlah Pacar/pasangan tetap PSP/Waria 2. Jumlah pemangku kepentingan yang dijangkau a. Jumlah Mucikari yang dijangkau b. Jumlah Preman/pengurus yang dijangkau c. Jumlah Pacar/pasangan tetap PSP/Waria yang dijangkau 3. Jumlah pemangku kepentingan mendapatkan materi KIE a. Jumlah Mucikari mendapatkan materi KIE b. Jumlah Preman/pengurus mendapatkan materi KIE c. Jumlah Pacar/pasangan tetap PSP/Waria mendapatkan materi KIE 4. Jumlah KIE yang terdistribusi a. Jumlah materi KIE yang terdistribusi kepada Mucikari b. Jumlah materi KIE yang terdistribusi kepada Preman/Pengurus c. Jumlah materi KIE yang terdistribusi kepada Pacar/Pasangan Tetap 5. Jumlah pemangku kepentingan yang terlibat dalam POKJA a. Jumlah Mucikari terlibat dalam POKJA b. Jumlah Preman/pengurus terlibat dalam POKJA c. Jumlah Pacar/pasangan tetap PSP/Waria terlibat dalam POKJA 6. POKJA (dijelaskan) 7. Peraturan lokal (dijelaskan) 8. Penerapan peraturan lokal (dijelaskan)Keterangan Lainnya ......................,........................................ Direktur/Program Manager, (..........................................)16 Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala 
  26. 26. LAMPIRAN 2: Pedoman Pengisian Laporan Komponen 1.Nama Variabel Penjelasan 1. Jumlah pemangku kepentingan Jelas a. Jumlah Mucikari Jelas b. Jumlah Preman/pengurus Jelas c. Jumlah Pacar/pasangan tetap PSP/Waria Jelas 2. Jumlah pemangku kepentingan yang dijangkau Jumlah pemangku kepentingan yang dijangkau oleh petugas lapangan/koordinator lapangan/program manager (PL/KL/PM). a. Jumlah Mucikari yang dijangkau Idem no. 2 b. Jumlah Preman/pengurus yang dijangkau Idem no. 2 c. Jumlah Pacar/pasangan tetap PSP/Waria yang Idem no. 2 dijangkau 3. Jumlah pemangku kepentingan mendapatkan materi Jumlah pemangku kepentingan local KIE mendapatkan materi KIE a. Jumlah Mucikari mendapatkan materi KIE Idem no. 3 b. Jumlah Preman/pengurus mendapatkan materi Idem no. 3 KIE c. Jumlah Pacar/pasangan tetap PSP/Waria Idem no. 3 mendapatkan materi KIE 4. Jumlah KIE yang terdistribusi Jumlah KIE yang terdistribusi kepada pemangku kepentingan a. Jumlah materi KIE yang terdistribusi kepada Idem no. 4 Mucikari b. Jumlah materi KIE yang terdistribusi kepada Idem no. 4 Preman/Pengurus c. Jumlah materi KIE yang terdistribusi kepada Idem no. 4 Pacar/Pasangan Tetap 5. Jumlah pemangku kepentingan yang terlibat dalam Jumlah pemangku kepentingan yang POKJA terlibat dalam POKJA (misal yang menjadi pengurus atau regular mengikuti kegiatan rapat). a. Jumlah Mucikari terlibat dalam POKJA Idem no. 5 b. Jumlah Preman/pengurus terlibat dalam Idem no. 5 POKJA c. Jumlah Pacar/pasangan tetap PSP/Waria Idem no. 5 terlibat dalam POKJA 6. POKJA (dijelaskan) Mohon dijelaskan keadaan POKJA saat ini. 7. Peraturan lokal (dijelaskan) Mohon dijelaskan keadaan peraturan lokal saat ini. 8. Penerapan peraturan lokal (dijelaskan) Mohon dijelaskan keadaan penerapan peraturan lokal saat ini.Keterangan Lainnya Keterangan lainnya yang terkait dengan pelibatan pemangku kepentingan pada program PPB. Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  17
  27. 27. Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  18
  28. 28. PETUNJUK TEKNIS KOMPONEN 2 KOMUNIKASIPERUBAHAN PERILAKU Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  19
  29. 29. PETUNJUK TEKNIS KOMPONEN 2KOMUNIKASIPERUBAHAN PERILAKUPENDAHULUANKomunikasi Perubahan Perilaku atau KPP (Behavior Change Communication = BCC),adalah ”suatu upaya untuk mengubah perilaku melalui proses interaktif yangmelibatkan KD dan komunitas untuk merancang beragam pesan menggunakanberbagai macam media dan saluran untuk mempromosikan, mengembangkan danmemelihara perilaku positif”.Pengertian lainnya juga menyimpulkan hal senada yang menyatakan bahwa KPPadalah suatu proses interaktif dengan masyarakat/komunitas (secara terpadudengan program secara keseluruhan) untuk mengembangkan pesan-pesan danpendekatan-pendekatan yang dibuat sesuai dengan masyarakat/komunitas tersebutsecara khusus dengan menggunakan berbagai saluran komunikasi dalam upayamengembangkan perilaku positif, mempromosikan dan mempertahankanperubahan perilaku individu, komunitas dan masyarakat serta mempertahankanperilaku yang sesuai.TUJUANTujuan UmumPada dasarnya tujuan besar komunikasi perubahan perilaku adalahmengembangkan perilaku positif, mempromosikan dan mempertahankanperubahan perilaku individu, komunitas dan masyarakat serta mempertahankanperilaku yang sesuai.Tujuan Khusus1. Mengubah perilaku seksual berisiko menjadi perilaku seksual yang tidak berisiko atau lebih aman dari penularan IMS termasuk HIV (salah satunya menggunakan kondom secara konsisten dalam setiap hubungan seksual).2. Mengubah perilaku pengobatan sendiri menjadi perilaku untuk selalu mencari layanan kesehatan yang benar (termasuk pemeriksaan dan pengobatan IMS Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  20
  30. 30. yang benar secara berkala ke tempat layanan kesehatan yang sudah dipersiapkan).PRINSIP Kegiatan dikembangkan khusus sesuai dengan kebutuhan pengetahuan, norma, sikap dan perilaku sebuah kelompok khusus (dalam hal ini Penjaja Seks Perempuan/PSP) untuk pencegahan HIV dan IMS, Dikembangkan bersama-sama dengan anggota kelompok bersangkutan,SASARANPenjaja Seks Perempuan.PELAKSANAPelaksana adalah para pengelola program penanggulangan IMS, HIV dan AIDSbagi kelompok perilaku risiko tinggi yang merencanakan untuk melakukanpenjangkauan dan pendampingan secara langsung kepada kelompok tersebut.Pelaksana harus mempunyai pengetahuan tentang IMS, HIV dan AIDS sertaberbagai ketrampilan teknis seperti: Ketrampilan komunikasi: komunikasi verbal dan non verbal, membangun dan mendukung konsensus, mendengarkan aktif, mengajukan pertanyaan, dan mengelola tanya-jawab. Ketrampilan fasilitasi: mengembangkan dan mengorganisasikan ide, mengelola pertemuan, mendorong pengambilan keputusan, mengelola konflik, memahami peta pemangku kepentingan di tingkat lokasi intervensi, memahami peta kepentingan para pemangku kepentingan, dan membuat kelompok aktif. Berbagai ketrampilan teknis intervensi yang telah dipertimbangkan sebagai intervensi efektif sebagaimana dibahas dalam ruang lingkup KPP di bawah ini.PENGGUNA PEDOMAN Petugas Outreach/Petugas LapanganSARANA YANG DIPERLUKAN1. Pelatihan untuk meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan dalam menjalankan intervensi.2. Panduan operasional pelaksanaan bagi masing-masing intervensi. Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  21
  31. 31. 3. Media komunikasi pendukung yang dikembangkan dan didistribusikan disesuaikan dengan kebutuhan.4. Formulir pencatatan untuk masing-masing jenis intervensi yang dipilih diterapkan dalam program. Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  22
  32. 32. Bagan 4. Tahapan Pengembangan Strategi KPP 1. Menyatakan 2. tujuan program Melibatkan 3. pemangku Mengidentifikasi kepentingan populasi target 4. Menjalankan penilaian formatif KPP 5. Mensegmentasi populasi target 6. Mengidentifikasikan tujuan perubahan perilaku 12. 7. Analisis umpan Merancang strategi balik dan revisi KPP dan M&E 11. 8. Evaluasi Mengembangkan produk komunikasi 10. 9. Implementasi dan Pra-tes pemantauan Bagan 5. Kegiatan Implementasi Non-Komunikasi 1 2 3 Pemetaan Lokasi Pendekatan pada Meningkatkan Pengetahuan Kesehatan & Populasi kelompok sasaran Seksual, IMS, HIV & AIDS 5 4Meningkatkan ketrampilan untuk Perubahan Meningkatkan ketrampilan untuk Perubahan Perilaku dengan pendekatan kelompok Perilaku dengan pendekatan Individu 6 7 8 Mengembangkan jaringan rujukan Pelaksanan rujukan Pelaksanaan rujukan Layanan Dukungan, Layanan IMS, VCT (tes HIV), MK, Pemeriksaan & Pengobatan Perawatan & Pengobatan/CST (bila KDS & akses Pengobatan IMS dikehendaki dan dibutuhkan Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  23
  33. 33. Tabel 2. Penjelasan Teknis tahapan Pengembangan Strategi KPPTahap Menyatakan Tujuan Program 1 Mengidentifikasi tujuan program keseluruhan dengan jelas merupakan langkah pertama dalam mengembangkan strategi KPP. Tujuan program biasanya secara spesifik ditetapkan setelah mengkaji data yang ada, informasi epidemiologis dan penilaian situasi program secara mendalam. Dalam konteks ini, Tujuan Progam adalah: Tujuan Umum: Menurunkan IMS secara cepat dalam waktu tertentu untuk menahan laju penularan HIV. Tujuan Khusus: Pengobatan presumtif berkala dalam jangka pendek, untuk memotong rantai penularan dan mengurangi prevalensi IMS secara cepat disertai dengan butir berikut Upaya pencegahan dengan promosi kondom. Intervensi perubahan perilaku untuk pemakaian kondom dan mengakses pengobatan IMS yang efektif. Pemberdayaan dan pelibatan masyarakat, seperti para pemangku kepentingan setempat, kelompok dukungan sebaya, mucikari, lembaga swadaya masyarakat dan lain-lain. Sebagai upaya pencegahan penularan IMS secara intensif dan tatalaksana kasus yang komprehensif.Tahap Melibatkan Pemangku Kepentingan (Stakeholders) 2 Pemangku kepentingan kunci perlu terlibat sejak awal dalam setiap langkah dari proses pengembangan program HIV/AIDS dan komponen KPP mereka. Pemangku kepentingan mencakup pembuat kebijakan, pembangun opini, tokoh masyarakat, tokoh agama dan anggota populasi target, termasuk ODHA. Partisipasi aktif mereka pada tahap pengembangan strategi KPP yang sesuai sangat penting. Pertemuan pemangku kepentingan harus dilaksanakan pada tahap perencanaan untuk memperoleh panduan dan komitmen terhadap proses dan mengembangkan mekanisme koordinasi.Tahap Mengidentifikasi Populasi Target 3 Untuk mengembangkan komunikasi, penting sekali untuk mengidentifikasi populasi target sejelas mungkin. Populasi target ditentukan sebagai populasi target primer atau sekunder. Populasi primer adalah kelompok utama yang dituju oleh program untuk dipengaruhi perilaku terkait HIV/AIDS-nya. Populasi sekunder adalah kelompok-kelompok yang mempengaruhi kemampuan populasi primer untuk mengadopsi atau mempertahankan perilaku yang diharapkan. Misalnya, suatu program HIV mungkin berupaya meningkatkan pemakaian kondom di kalangan pekerja seks dan klien (populasi primer) tetapi untuk mencapai tujuan ini maka perlu untuk mengubah perilaku atau memperoleh dukungan dari pemilik lokalisasi dan polisi (populasi sekunder). Populasi target mencakup: Individu berisiko tinggi atau rentan, seperti pekerja seks (laki-laki dan perempuan), klien pekerja seks, waria, MSM, pekerja migran, penasun atau angkatan bersenjata Orang yang memberikan layanan seperti petugas kesehatan, para praktisi swasta, ahli farmasi, konselor dan pekerja di layanan sosial. Pembuat kebijakan seperti politisi Pemimpin dan pihak berwenang, formal dan informal termasuk penegak hukum, pemimpin sosial dan agama Masyarakat dan keluarga lokal Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  24
  34. 34. Tahap Menjalankan Penilaian Formatif KPP 4 Suatu penilaian formatif harus dimulai dengan mencari tahu semua penelitian yang tersedia, termasuk data dari penilaian mendalam atau penilaian etnografik cepat, survei surveilans perilaku dan penelitian-penelitian terkait lain. Setelah mensintesis informasi ini, suatu protokol penilaian formatif KPP dapat dikembangkan. Penilaian formatif KPP harus bersifat mengumpulkan informasi mengenai: Situasi risiko yang memperlihatkan secara rinci cara keputusan dibuat dalam berbagai situasi berbeda, termasuk apa yang mempengaruhi keputusan dan hal yang melatar belakangi perilaku berisikonya. Penyebab individu dan kelompok mempraktekkan perilaku yang saat ini mereka lakukan dan hal yang membuat mereka termotivasi untuk berubah (atau tidak dapat berubah) ke arah perilaku yang diharapkan. Persepsi risiko dan perilaku berisiko Pengaruh yang mempengaruhi perilaku seperti faktor penghambat atau pendorong Pandangan terhadap orang-orang yang opininya berpengaruh Pola pemakaian layanan dan pendapat mengenai layanan-layanan tersebut Persepsi terhadap stigma dan diskriminasi Harapan di masa depan, ketakutan dan tujuan Kebiasaan terkait media dan hiburan yang dibaca/ditonton Perilaku mencari layanan kesehatan Orang-orang yang berperilaku sangat positif, berbeda dibanding yang lain (positive deviants) atau mereka yang paling berkeinginan untuk berubah dan menjadi contoh perubahan Sumber media Penilaian formatif KPP menggunakan metode kualitatif seperti diskusi kelompok terfokus, wawancara informan kunci, observasi langsung, metode pembelajaran partisipatif, penilaian etnografis cepat, pemetaan dan wawancara mendalam. Jika memungkinkan, organisasi yang secara langsung terlibat dengan populasi seperti kelompok masyarakat dan LSM harus berpartisipasi dalam penilaian formatif KPP dengan dibantu oleh institusi penelitian yang sesuai.Tahap Mensegmentasi Populasi Target 5 Berdasarkan penilaian formatif KPP, selanjutnya populasi target dapat disegmentasi. Misalnya, pekerja seks dapat dikelompokkan secara lebih spesifik berdasarkan lokasi pekerjaannya (jalanan, rumah, lokalisasi), tingkat pendapatan, suku atau bahasanya. Segmen-segmen populasi seringkali didefinisikan sesuai dengan karakteristik psikososial dan demografi. Karakteristik psikososial mencakup pengetahuan, sikap dan praktek yang biasanya diperlihatkan oleh suatu kelompok atau khalayak sasaran tertentu atau oleh perannya dalam masyarakat, tanggung jawab formal dan informalnya serta tingkat kewenangannya. Karakteristik demografi mencakup usia, tempat tinggal (atau bekerja), tempat lahir, agama dan suku. Selain itu, faktor-faktor struktural dan setting (misalnya di tempat kerja, setting risiko, setting perbatasan) harus dipertimbangkan. Misalnya, jika pekerja seks dan pengemudi truk adalah populasi target, perlintasan perbatasan dan tempat pemberhentian truk akan menjadi setting yang berisiko.Tahap Mendefinisikan Tujuan Perubahan Perilaku 6 Sejak awal, bahkan pada langkah pertama, penting sekali untuk mengintisarikan tujuan perubahan perilaku program HIV/AIDS. Perubahan perilaku macam apa yang ingin dicapai oleh program? Meskipun perubahan perilaku mungkin tidak diungkap secara spesifik dalam dokumen program, perubahan itu dapat diperoleh dari tujuan program. Berikut ini tujuan perubahan perilaku yang sering digunakan: Meningkatkan praktek seksual yang aman (pemakaian kondom yang lebih sering, jumlah pasangan yang lebih sedikit) Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  25
  35. 35. Meningkatkan insidensi perilaku mencari layanan kesehatan untuk IMS, TB dan KTS (misalnya jumlah kunjungan) Meningkatkan penerapan kewaspadaan universal untuk meningkatkan keamanan darah Meningkatkan donor darah Meningkatkan kepatuhan terhadap regimen terapi obat Kepatuhan para praktisi medis terhadap panduan pengobatan Peningkatan pemakaian spuit dan jarum baru atau yang telah didisinfeksi oleh Penasun Penurunan stigma terkait HIV/AIDS Penurunan insiden aktivitas yang bersifat diskriminatif terhadap ODHA dan kelompok berisiko tinggi yang telah terindentifikasi lainnya Perbaikan sikap dan perilaku petugas kesehatan, layanan sosial dan pekerja layanan lain yang berinteraksi dengan ODHA, waria dan kelompok termarjinalisasi lain Peningkatan keterlibatan orang-orang berpengaruh dan para pembuat keputusan, manajer sektor swasta dan anggota masyarakat/komunitas Meningkatkan keterlibatkan dalam bantuan mandiri dan inisiatif perawatan di rumah Dalam konteks program ini, Tujuan Perubahan Perilaku adalah: Praktek perilaku seksual yang tidak berisiko tertular IMS termasuk HIV (salah satunya menggunakan kondom secara konsisten dalam interaksi seksual) Perilaku untuk selalu mencari layanan kesehatan yang benar (termasuk pemeriksaan dan pengobatan IMS yang benar secara berkala ke tempat layanan kesehatan yang sudah dipersiapkan)Tahap Rancang Strategi KPP dan M&E 7 Suatu strategi KPP paling baik dirancang dengan cara partisipatif yang mengikutsertakan anggota dari populasi target, organisasi yang berencana akan bekerja dengan populasi ini dan para pemangku kepentingan. Perancangan strategi KPP lebih dari sekedar mengembangkan pesan dan bahan media untuk disebarkan tetapi juga penting sekali untuk menemukan ramuan pendekatan yang tepat untuk melibatkan populasi target atau, dengan kata lain, menarik perhatian mereka serta mempromosikan dan memungkinkan aksi untuk dilakukan. Suatu strategi KPP yang dirancang dengan baik harus mencakup: Tujuan KPP yang didefinisikan dengan jelas Konsep atau tema dan pesan kunci secara keseluruhan Identifikasi saluran penyebaran informasi Identifikasi mitra untuk implementasi (termasuk rencana peningkatan kapasitas) Suatu rencana monitoring dan evaluasi Dengan mempertimbangkan kebutuhan dan situasi dari setiap populasi target beserta inisiatif- inisiatif yang menjawab kebutuhan-kebutuhan tersebut, sebuah tema dan pesan kunci harus dikembangkan untuk menghasilkan suatu kerangka kerja yang menjadi fokus dari perencanaan aktivitas komunikasi. Idealnya, pesan yang diuji dengan baik dan yang dikembangkan dengan partisipasi populasi target disebarkan melalui berbagai saluran seperti media massa, komunikasi interpersonal, media tradisional, aktivitas berbasis masyarakat dan advokasi untuk memastikan bahwa aspek dari informasi yang diterima oleh populasi target akan mendukung satu sama lain. Dengan perencanaan yang baik, para pelaksana program KPP dapat membangun program komunikasi berkualitas dan mengambil keuntungan dari kesempatan yang ada. Pesan yang saling mendukung akan menghasilkan legitimasi satu sama lain dan menstimulasi diskusi dan dialog komunitas/masyarakat. Para komunikator interpersonal seperti pendidik sebaya, petugas penjangkauan, konselor dan penyedia layanan lain perlu untuk dipersiapkan dan diberi informasi yang baik mengenai temuan dari penelitian formatif dan pesan kunci sehingga kerja mereka akan mendukung apa yang terdapat dalam kampanye dan sebaliknya. Sebagai contoh, untuk menggunakan temuan penelitian dan isi pesan, mereka akan perlu mengetahui adanya hambatan internal dan eksternal serta faktor-faktor yang mendukung. Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  26
  36. 36. Mereka harus siap untuk mempromosikan layanan dan produk serta untuk menyampaikanpesan komunikasi. Mereka perlu untuk mengetahui dan bersiap membangun aktivitaskomunikasi lain. Misalnya, mereka harus memastikan bahwa khalayak sasaran menyadariadanya berbagai aktivitas komunikasi massa dan mempromosikan diskusi mengenai pesanyang ada. Jika pesan yang akan diberikan akan saling mendukung dan diskusikomunitas/masyarakat distimulasi, persiapan ini sangat penting.Penting pula untuk memastikan bahwa pesan-pesan HIV dan AIDS tidak berkonflik denganpesan-pesan dari organisasi lain. Misalnya, di banyak negara para pihak berwenang di bidangkesehatan mempromosikan kondom tetapi organisasi-organisasi keagamaanmempromosikan kesetiaan dan menolak pemakaian kondom. Mungkin perlu untuk mencaricara untuk menghindari adanya pesan yang saling bertentangan dari sumber-sumber lain.Penting sekali untuk menyiapkan komunikasi berbasis masyarakat dan melatih petugaslayanan agar dapat menangani konflik yang mungkin terjadi.Mendefinisikan tujuan KPPPerubahan-perubahan yang teramati dalam perilaku, seperti yang diungkap dalam tujuanperubahan perilaku, merupakan hasil akhir program. Perubahan-perubahan semacam iniumumnya didahului oleh perubahan perantara. Perubahan perantara ini mencakup: Perubahan pengetahuan: adanya peningkatan pengetahuan di kalangan populasi berperilaku risiko tinggi yang ditarget mengenai cara penularan Perubahan sikap: peningkatan persepsi risiko pribadi atau perubahan sikap pihak berwenang terhadap promosi kondom pada populasi ini Perubahan lingkungan: penurunan dalam kekerasan terhadap pekeja seks oleh polisi dan peningkatan penerimaan mengenai pesan pemakaian kondom di media tertentu yang sesuai.Meskipun beberapa dari perubahan ini tidak secara langsung terkait dengan perubahanperilaku, perubahan ini dapat berfungsi sebagai anteseden lingkungan yang diperlukan atausuatu pergeseran yang mencerminkan adanya lingkungan yang semakin mendukung.Suatu strategi KPP efektif perlu untuk dikembangkan dalam upaya memandu pencapaianhasil akhir antara dan hasil akhir jangka panjang. Contoh dari tujuan KPP adalah: Peningkatan permintaan akan informasi mengenai HIV dan AIDS (khalayak sasaran akan meminta informasi mengenai HIV dan AIDS) Peningkatan pengetahuan mengenai HIV dan AIDS (khalayak sasaran akan memiliki pengetahuan yang benar mengenai cara penularan HIV dan AIDS) Peningkatan penilaian risiko mandiri (khalayak sasaran akan mengatakan bahwa jika mereka tidak menggunakan kondom maka akan menyadari bahwa terdapat peningkatan risiko terkena HIV). Peningkatan permintaan akan informasi mengenai IMS (khalayak sasaran akan meminta lebih banyak informasi mengenai IMS). Peningkatan permintaan untuk layanan (khalayak sasaran akan meminta diadakannya layanan KTS).Mengembangkan tema dan pesanPenting sekali untuk mengembangkan suatu tema menyeluruh yang akan disukai danmenarik bagi populasi target. Tema harus berakar dari penilaian KPP formatif dan konsultasilanjutannya. Tema ini harus memberikan panduan menyeluruh untuk pengembangan pesansehingga semua pesan harus konsisten dengan tema ini.Tema harus bersifat positif. Sudah menjadi pengetahuan umum bahwa kampanye yangdidasarkan pada rasa takut dan kampanye yang bersifat menyalahkan kelompok tertentutidaklah efektif. Sebagian besar ahli sepakat bahwa rasa takut cenderung memfokuskanperhatian khalayak sasaran pada apa yang tidak boleh dilakuan atau apa yang harusdihindari. Pendekatan akan lebih efektif jika bersifat mempromosikan pesan positif yangmengungkap secara jelas apa yang dapat dan harus dilakukan oleh audiens.Tema tidak boleh bersifat menyalahkan atau menstigmatisasi. Pesan yang menyalahkansuatu kelompok tertentu dapat berbalik merugikan, terutama dalam program AIDS, denganmengalihkan perhatian audiens dari perubahan perilaku yang perlu mereka lakukan. Pesansemacam ini juga akan mendorong terjadinya diskriminasi, stigma dan bahkan bahaya fisikuntuk ODHA dan kelompok rentan lainnya. Stigma dan penyangkalan pada akhirnya dapatmenyebabkan orang menghindari layanan yang sesungguhnya akan menguntungkan bagimereka.Tema seharusnya dapat menarik perhatian terhadap kampanye dan mengaitkan berbagai Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  27
  37. 37. unsur menjadi satu dan berfungsi seperti semacam payung. Tema ini harus sangat menarikdan dibuat sedemikian rupa sehingga semua populasi target dapat merasa terhubung dengantema itu dan mengidentifikasi dengan tema. Orang yang melihat pesan yang berbeda-bedauntuk khalayak sasaran yang berbeda-beda harus dapat menghubungkan semua unsur yangberanekaragam tersebut dengan tema kampanye.Pesan pencegahan dan perawatan yang efektif harus secara diplomatis menghindari konflik,memperhitungkan pula tradisi, budaya, norma dan nilai yang dianut negara tersebut.Suatu pesan terdiri dari informasi yang telah dikemas dengan seksama yang ditargetkanuntuk kelompok populasi spesifik. Pesan tersebut harus dirancang untuk memenuhi tujuanKPP dan menstimulasi diskusi dan aksi. Pesan merupakan unsur paling penting dalammengembangkan suatu strategi KPP dan merupakan titik dimana sebagian besar strategimengalami kegagalan.Dengan menggunakan metodologi standar, program KPP bekerja melalui serangkaianlangkah untuk mengembangkan tema dan pesan kunci keseluruhan.Langkah 1: Mengembangkan suatu profil dari populasi target berdasarkan penilaian formatif.Langkah 2: Mengidentifikasi perubahan perilaku yang diharapkan.Langkah 3 : Memahami dan mempertimbangkan berbagai situasi yang dapat mempengaruhi tindakan dan pembuatan keputusan.Langkah 4 : Mengidentifikasi informasi atau data yang perlu dipahami oleh populasi target.Langkah 5 : Mengembangkan pernyataan kunci yang positif dengan mempertimbangkan harapan dan aspirasi populasi target: “Jika saya melakukan X (memakai kondom, mencari informasi, mencari perawatan), saya akan memperoleh keuntungan Y” (tetap subur, dipandang sebagai orang bertanggung jawab, melindungi keluarga saya, menghemat uang, kelihatan pandai dan cerdas, menarik bagi lawan jenis, dll.). Apapun keuntungannya, keuntungan tersebut harus melebihi kerugian atau “biaya” yang mungkin dirasakan oleh khalayak sasaran.Langkah 6: Mengembangkan pesan dari pernyataan kunci. Pesan harus sederhana, menarik dan memperjelas keuntungan yang dipromosikan melalui kata-kata atau gambar.Pesan yang mempromosikan produk seperti kondom harus memasukkan informasi mengenaidimana produk tersebut dapat diperoleh dan cara menggunakannya. Jika suatu pesanmempromosikan suatu pengembangan keterampilan atau layanan spesifik maka layananyang dipromosikan harus memang benar-benar tersedia.Orang mungkin juga perlu pesan yang membantu mereka merasa dapat berhasil. Ini dapatdicapai melalui pesan yang menjadi model kesuksesan dan hasil akhir positif.Memilih saluranSebuah saluran adalah cara bagaimana pesan disebarkan. Penting untuk mengetahui saluranmana yang dapat secara paling efektif mencapai populasi target tertentu. Pengidentifikasianberbagai saluran yang tersedia harus menjadi bagian dari setiap penilaian formatif KPP.Pesan dapat disampaikan melalui media massa seperti iklan televisi atau radio, artikel ditabloid atau bahan dalam brosur, poster, lembar balik, kode gambar atau komik atau secarapribadi oleh petugas kesehatan, petugas outreach, pendidik sebaya, konselor atau staf terlatihlain. Cara-cara pemberian pesan lain mencakup pertunjukan musik atau drama dan acaramasyarakat. Pesan dapat diperkuat dengan “souvenir” seperti gantungan kunci atau stiker.Penting untuk berpikir mengenai bagaimana saluran tertentu dapat membantu mencapaitujuan tertentu. Setiap media memiliki keuntungan dan kerugian sehingga setiap mediamungkin cocok untuk suatu situasi tertentu.Misalnya, penelitian telah memperlihatkan bahwa media massa dapat meningkatkankesadaran akan fakta-fakta spesifik karena media massa diasumsikan sebagai memilikikewenangan dan dapat diandalkan. Media massa juga dapat memperlihatkan model dariperilaku dan sikap positif pada seseorang dari anggota terhormat dari masyarakat target.Tetapi di tahapan proses selanjutnya, populasi target kelihatannya kurang tertarik dengankewenangan media dan lebih tertarik pada pendapat dan perilaku orang-orang yang berada didekatnya. Komunikasi interpersonal menjadi primer sementara media massa memiliki peranpendukung.Jika media massa digunakan maka penting untuk mengetahui stasion radio dan program TVmana yang populer di kalangan populasi target. Mungkin tidak efektif dari segi biaya jika kitamenggunakan stasion berita AM yang murah jika pesan ditujukan pada remaja yang selaluPetunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  28
  38. 38. mendengarkan saluran musik FM. Pendidikan sebaya (atau fasilitasi sebaya) merupakan suatu titik kuat dari semua intervensi pada populasi target. Dalam Peer Education, Concepts, Uses and Challenges (UNAIDS 1999), suatu kajian literatur melaporkan bahwa pendidikan sebaya memiliki pengaruh yang sangat positif terhadap insidensi IMS atau HIV dan perilaku berisiko. Pendidik sebaya dapat membantu menjangkau kelompok spesifik, menjadi model perilaku aman, menstimulasi diskusi masyarakat/komunitas dan memberikan rujukan terhadap layanan yang sesuai. Pada area dengan sumber daya terbatas, sangatlah penting untuk melihat berbagai kesempatan untuk menguhubungkan berbagai saluran dengan mengambil keuntungan dari jumlah kesempatan maksimal. Jika terdapat kampanye nasional, misalnya, pesan interpersonal harus dikaitkan dengan pesan di media massa. Jika media utama yang dipilih adalah talk show di radio, masalah terkait dengan HIV/AIDS harus dijadwalkan sebagai topik diskusi. Mata rantai juga harus diciptakan untuk pesan yang mempromosikan kondom melalui kampanye pemasaran sosial. Rencana monitoring dan evaluasi Rencana untuk monitoring dan evaluasi harus dibuat pada tahap awal perancangan strategi KPP. Informasi yang akan dikumpulkan untuk KPP harus dihubungkan dengan sistem pemantauan program secara keseluruhan. Monitoring merupakan bagian dari manajemen aktivitas komunikasi yang sedang berlangsung dan biasanya berfokus pada proses implementasi. Hal-hal berikut ini harus dipantau dengan seksama: Penjangkauan: apakah jumlah khalayak sasaran yang dijangkau dalam jangka waktu tertentu telah memadai? Koordinasi: Apakah pesan secara memadai telah dikoordinasikan dengan pemberian layanan dan suplai dan dengan aktivitas komunikasi lain? Apakah aktivitas komunikasi terjadi sesuai jadwal dengan frekuensi yang telah direncanakan? Ruang Lingkup: Apakah komunikasi secara efektif terpadu dengan kisaran masalah dan layanan yang diperlukan oleh khalayak sasaran? Kualitas: Bagaimana kualitas komunikasinya (pesan, media dan saluran)? Umpan balik: Apakah kebutuhan populasi target yang terus berubah dapat tertangkap? Untuk memantau jalannya strategi KPP dengan benar, penting untuk menetapkan sistem pengumpulan informasi yang efektif. Sistem ini mencakup laporan, kunjungan lokasi dan pengkajian materi. Perangkat pelaporan dan protokol harus distandarkan untuk memastikan konsistensinya. Diskusi kelompok terfokus secara periodik dan wawancara mendalam juga dapat membantu para pembuat program KPP menilai persepsi dari populasi target. Para pendidik sebaya dapat mengumpulkan respon dari populasi target untuk membantu mengidentifikasi perubahan yang mungkin harus dibuat pada lingkungan atau aspek-aspek komunikasi dan layanan yang perlu diungkap dan diperhatikan. Evaluasi keluaran (perubahan perilaku dan lingkungan yang nyata dan dapat diukur) biasanya lebih rumit dan mungkin melebihi sumber daya dan kemampuan dari sejumlah besar program tingkat negara dan tentu saja di tingkat proyek. Data monitoring yang baik memungkinkan program untuk memperlihatkan hingga pada tingkat apa program berperan dalam perubahan seperti yang terukur pada sistem surveilans nasional seperti Survei Surveilans Perilaku (SSP). Pertanyaan terkait dengan intervensi komunikasi dapat ditambahkan dalam survei semacam itu untuk menilai penjangkauan aktivitas. Memilih mitra Dalam mengembangkan suatu strategi KPP, penting untuk mengidentifikasi mitra-mitra kunci yang dapat membantu merancang dan mengimplementasikan komponennya. Mitra dapat mencakup LSM, institusi pemerintah terkait, outlet media, graphic designers, penghibur tradisional lokal, anggota populasi target dan pelaksana program lainnya. Penting sekali untuk merencanakan peningkatan kapasitas untuk mitra (lihat di bawah).Tahap Mengembangkan Produk Komunikasi 8 Pengembangan bahan pendukung komunikasi spesifik harus didasarkan pada keputusan yang dibuat mengenai saluran dan aktivitas. Bahan tersebut dapat mencakup: Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  29
  39. 39. Materi cetak untuk pendidik sebaya seperti lembar balik dan kode bergambar Materi cetak untuk mendukung petugas kesehatan mengenai masalah perawatan spesifik Iklan televisi untuk menyampaikan pesan secara umum Materi promosi mengenai proyek untuk advokasi Skenario untuk teater atau teater jalanan Skenario untuk drama radio atau sinetron televisiTahap Pra-tes 9 Pra-tes sangat penting untuk memastikan bahwa tema, pesan dan aktivitas akan mencapai populasi target yang dituju. Penting sekali untuk melakukan pra-tes pada setiap tahap dengan semua khalayak sasaran yang dituju oleh komunikasi yang dibuat, baik primer maupun sekunder. Pra-tes harus dilakukan untuk tema, pesan, materi prototipe, paket pelatihan, perangkat pendukung dan instrumen penilaian formatif KPP. Pra tes media, pesan dan tema harus mengevaluasi: Pemahaman Menarik atau tidak Persuasi Penerimaan Derajat identifikasi anggota audiens Beberapa versi harus diuji cobakan dan reaksi khalayak sasaran harus dibandingkan. Meskipun tidak sepenting pra-tes pada anggota populasi target, pra-tes dan diskusi harus dilakukan juga dengan pemangku kepentingan. Alasannya adalah, sudut pandang mereka mungkin berbeda dengan sudut pandang populasi target. Tindakan ini tidak selalu dapat dilakukan. Namun mengingat perlunya meminimalkan kontroversi, maka para pembuat program harus berupaya melakukannya. Ketidaksepakatan dengan pemangku kepentingan dapat mengurangi kesuksesan atau menganggu jalannya program.Tahap Implementasi dan Pemantauan 10 Dalam tahap implementasi, semua unsur strategi akan beroperasi. Salah satu unsur yang secara khusus menjadi sangat penting adalah manajemen. Semua mitra, pembuat program dan saluran strategi KPP harus dikoordinasikan secara erat. Harus terdapat mata rantai yang menghubungkan antara unsur penting program seperti suplai dan permintaan. Jika populasi menemukan bahwa layanan KTS yang dipromosikan tidak tersedia, program akan mengalami masa sulit. Penentuan waktu dan koordinasi merupakan unsur kunci untuk menangani suatu program secara efektif. Karena strategi KPP dikaitkan dengan bagian lain dari upaya pencegahan dan perawatan maka para spesialis KPP harus bekerja sebagai anggota dari tim yang lebih luas dan mengkoordinasi aktivitas mereka. Koordinator dari setiap komponen dari tim ini harus selalu memberitahukan kemajuan dan aktivitas mereka terhadap satu sama lain. Komunikasi terus menerus dengan mitra mengenai hal di luar pencegahan dan perawatan juga harus dilakukan. Anggota tim harus melacak apa yang dikatakan dan dilakukan oleh gatekeeper, pemangku kepentingan dan pihak-pihak lain yang berpengaruh dan, jika diperlukan, memodifikasi kampanye sesuai dengan temuan tersebut. Ketika bekerja dengan mitra-mitra ini, program harus merancang mekanisme-mekanisme formal untuk memastikan dilakukannya koordinasi dan menangani setiap konflik atau masalah yang mungkin muncul. Contoh dari mekanisme semacam ini adalah rapat yang dijadwalkan secara rutin untuk tujuan berbagai informasi pemantauan atau mengkaji dan memperbaharui rencana kerja. Pengidentifikasian suatu titik utama atau focal point dalam setiap organisasi akan membantu memastikan bahwa komunikasi dilakukan secara tepat waktu dan sesuai. Selama tahap pelaksanaan atau implementasi, penting pula untuk mengkaji langkah-langkah sebelumnya dalam proses KPP untuk memastikan apakah program telah mengungkap dan membahas masalah dan kebutuhan khalayak sasaran yang sebelumnya telah diidentifikasi. Ini juga dapat membantu mengidentifikasi apakah tujuan akhir perubahan perilaku dan komunikasi telah tercapai dan apakah saluran telah digunakan sebijak mungkin. Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  30
  40. 40. Penting untuk menentukan anggaran dengan benar untuk semua langkah yang diperlukan untuk mengembangkan suatu kampanye dan program KPP. Pada tahap Implementasi serangkaian kegiatan yang dapat dilaksanakan antara lain:a. Pemetaan Lokasi dan Populasi peserta program KPP.b. Pendekatan pada kelompok sasaran.c. Meningkatkan pengetahuan dengan pemberian Informasi Kesehatan Seksual (termasuk IMS, HIV dan AIDS) secara individual maupun berkelompok, terdiri dari: i. Paparan informasi kesehatan seksual (termasuk informasi dasar mengenai cara penularan dan pencegahan IMS, HIV dan AIDS) ii. Pengenalan kondom (termasuk pelicin) sebagai alat pencegahan penularan melalui hubungan seks dan praktek cara menggunakan kondom dengan benar iii. Praktek cara menegosiasikan kondom pada pelanggan iv. Paparan informasi klinik yang direkomendasikan sebagai penyedia layanan IMS yang efektif v. Paparan informasi klinik yang direkomendasikan sebagai penyedia layanan KTS vi. Paparan informasi layanan Management Kasus (MK) vii. Paparan informasi Kelompok Dukungan Sebaya (KDS) viii. Paparan informasi tentang alkohol dan napzad. Meningkatkan ketrampilan dalam perubahan perilaku dengan pendekatan individu: i. Konseling Penurunan Risiko untuk perubahan perilaku seks. ii. Konseling Penurunan Risiko untuk mencari layanan kesehatan yang efektif iii. Penilaian Risiko Individu (PRI)e. Meningkatkan ketrampilan dalam perubahan perilaku dengan pendekatan kelompok: i. Diskusi Interaktif Kelompok ii. Penilaian Risiko Kelompok (PRK) iii. Pengembangan Peer Educator dan usaha pemeliharaan kelompok Peer yang sudah dilatih dalam rangka peningkatan partisipasi dalam kegiatan pencegahan dan pengobatan IMS termasuk PPP dan peningkatan penggunaan kondom. iv. Mengoptimalkan partisipasi PSP (Penjaja Seks Perempuan) dalam program pencegahan dan layanan pengobatan IMSf. Mengembangkan kerjasama untuk membangun jaringan rujukan bersama pihak-pihak penyedia Layanan IMS, KTS (termasuk Tes HIV), MK, KDS serta akses pengobatan ke tempat layanan kesehatan yang ada.g. Pelaksanaan rujukan pada layanan pemeriksaan dan pengobatan IMS.h. Pelaksanaan Rujukan Layanan Dukungan Perawatan dan Pengobatan/CST (bila dikehendaki dan dibutuhkan).i. Skema dari tahapan kegiatan di atas dapat dilihat pada ”Pedoman Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif Berkala, pada bagian Penyelenggaraan PPB, Komponen Komunikasi Perubahan Perilaku bagi PSP dan Waria”. Penting sekali bahwa pemantauan atau monitoring dilakukan sesuai rencana. Seringkali monitoring kurang diperhatikan baik dalam hal pengumpulan informasi dan, yang lebih sering ditemui, memastikan bahwa aktivitas ini akan menghasilkan umpan balik dalam bentuk yang berguna bagi mereka yang memerlukan untuk membuat keputusan dan implementasi lapangan. Staf khusus harus ditunjuk untuk memastikan bahwa rencana pemantauan atau monitoring dikembangkan dengan input dari orang yang akan menggunakannya, untuk memastikan bahwa semua orang yang terlibat mengetahui hasil akhir yang diharapkan dan memiliki perangkat serta keterampilan yang sesuai dan memastikan bahwa terdapat cukup anggaran dan waktu untuk melaksanakan rencana tersebut. Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  31
  41. 41. Tahap Evaluasi 11 Evaluasi merujuk pada penilaian pelaksanaan proyek dan kesuksesannya dalam mencapai tujuan perubahan perilaku yang telah ditentukan. KPP harus dievaluasi terhadap tujuan yang sudah diungkapkan dan dengan merujuk pada suatu baseline yang bersifat kualitatif maupun kuantitatif (atau keduanya). Untuk intervensi berskala besar, penelitian kuantitatif baseline perlu diulang untuk memperlihatkan perubahan dalam pengetahuan, sikap dan perilaku terhadap tujuan komunikasi dan perilaku di tingkat proyek. Perubahan juga dapat dinilai melalui penelitian kualitatif mengenai respon kelompok target terhadap intervensi. Evaluasi kualitatif melibatkan analisis data yang dirancang untuk menggambarkan perubahan dalam perilaku khalayak sasaran.Tahap Menganalisis Umpan Balik dan Revisi 12 Sejalan dengan berjalannya program, ketika populasi target memperoleh pengetahuan dan perilaku baru, maka kebutuhan komunikasi pun dapat berubah. Kebutuhan populasi target harus dinilai kembali secara periodik untuk memahami posisi mereka di kontinum perubahan perilaku. Sejalan dengan berkembangnya epidemi, jenis informasi dan komunikasi yang diperlukan oleh populasi target berkembang dari informasi dasar HIV/AIDS ke diskusi terkait dengan stigma, perawatan dan dukungan serta mempertahankan praktek yang aman. Penelitian pemantauan dan evaluasi harus langsung mengarah ke modifikasi program secara keseluruhan serta strategi, pesan dan pendekatan KPP. Pemantauan harian akan memberikan informasi untuk membuat penyesuaian dalam perencanaan kerja jangka pendek. Pengkajian program secara periodik dapat dirancang untuk mengambil pandangan yang lebih mendalam terhadap kemajuan program dan penyesuaian atau perancangan ulang skala besar. Pelibatan pemangku kepentingan, khalayak sasaran dan mitra semaksimal mungkin akan menghasilkan cara pandang yang lebih baik terhadap apa yang tengah terjadi, membantu mengambil keputusan yang sesuai dan memastikan bahwa orang yang terpengaruh oleh keputusan ini akan sepenuhnya menyadari keputusan tersebut. Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  32
  42. 42. PETUNJUK TEKNIS MONEV KOMPONEN 2 KOMUNIKASI PERUBAHAN PERILAKU Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  33
  43. 43. PETUNJUK TEKNIS MONEV KOMPONEN 2KOMUNIKASIPERUBAHAN PERILAKUPENDAHULUANProgram Pengobatan Presumtif Berkala (PPB) memberikan ruang kepadakomunikasi perubahan perilaku yang merupakan komponen kedua. KomunikasiPerubahan Perilaku (KPP) adalah suatu upaya untuk mengubah perilaku melaluiproses interaktif yang melibatkan KD dan komunitas untuk merancang beragampesan menggunakan berbagai macam media dan saluran untuk mempromosikan,mengembangkan dan memelihara perilaku positif. Pekerja Seks Perempuan (PSP)sebagai salah satu kelompok berisiko dalam penularan IMS/HIV menjadi fokusutama dalam program PPB. Untuk mengetahui proses dan adanya perubahanperilaku pada kelompok PSP maka diperlukan suatu sistem untuk bisamemonitoring output dari program PPB.TUJUAN1. Mendapatkan informasi mengenai proses dan hasil perubahan perilaku seksual yang tidak berisiko tertular IMS termasuk HIV.2. Mendapatkan informasi mengenai proses dan hasil perubahan perilaku untuk selalu mencari layanan kesehatan yang benar.INDIKATOR YANG DIMONITORING:Berdasarkan petunjuk teknis komponen 2, indikator yang perlu dimonitoring setiapbulannnya adalah: 1. Jumlah PSP/Waria dalam lokasi 2. Jumlah PSP/Waria baru 3. Jumlah PSP/Waria yang dijangkau melalui kegiatan outreach 4. Jumlah Kontak Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  34
  44. 44. 5. Jumlah PSP/Waria yang mendapatkan informasi mengenai HIV/AIDS, IMS dan layanan kesehatan 6. Jumlah PSP/Waria yang mendapatkan materi KIE 7. Jumlah Materi KIE yang terdistribusi 8. Jumlah PSP/Waria yang mendapatkan kondom 9. Jumlah Kondom yang terdistribusi 10. Jumlah PSP/Waria yang pernah mendapatkan negosiasi kondom 11. Jumlah PSP/Waria yang ikut IRA/GRA 12. Jumlah PE yang sudah dilatih 13. Jumlah PE yang aktif 14. Jumlah PSP/Waria yang dirujuk ke klinik IMS 15. Jumlah PSP/Waria yang dirujuk ke klinik KTS 16. Proporsi penggunaan kondom pada hubungan seks terakhir (Data Klinik) 17. Proporsi konsistensi penggunaan kondom pada hubungan seks 1 minggu terakhir (Data Klinik)TAHAPAN PELAKSANAAN Persiapan Pada tahap persiapan, kita melihat indikator yang ingin dilakukan perubahan. 1. Pengembangan format pemetaan kelompok sasaran Pada tahap ini, mengembangkan peta dari lokasi kelompok sasaran. Petugas melakukan identifikasi dan mengembangkan informasi tersebut dalam peta. Peta dianalisis secara spasial. 2. Pengembangan format monitoring Pada pengembangan ini, perlu dipertimbangkan indikator yang akan digunakan. Diharapkan dengan pendekatan intervensi perubahan perilaku menjadi lebih efektif dalam perubahan perilaku PSP/Waria. Untuk itu, indikator proses yang perlu dimonitoring seperti yang telah disebutkan. Bentuk format pencatatan yang digunakan dapat disesuaikan dengan kebutuhan indikator. Format pencatatan yang digunakan harus mempunyai buku pedoman pengisian, di mana terdapat pemahaman tentang definisi dari format pencatatan tersebut. Format laporan ini digunakan oleh petugas lapangan. Bentuk format dan buku pedoman terlampir. 3. Pelatihan untuk petugas lapangan Setelah format pencatatan dan buku pedoman pengisian sudah selesai dikembangkan, maka diadakan pelatihan. Tujuan pelatihan ini adalah Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  35
  45. 45. meningkatkan pemahaman petugas lapangan terhadap format pencatatan sehingga seluruh proses kegiatan dapat tercatat dengan lengkap. Pada pelatihan ini juga diharapkan petugas lapangan memahami proses dalam pengembangan laporan dan analisis.4. Pelatihan untuk petugas pengelola data Tujuan pelatihan ini adalah membuat format laporan berdasarkan format pencatatan dari petugas lapangan. Format laporan disesuaikan dengan indikator yang dimonitoring. Pada pelatihan ini diharapkan petugas pengelola data mampu melakukan dokumentasi yang baik terhadap seluruh catatan kegiatan petugas lapangan.5. Pelatihan analisis untuk Manager Program dan Petugas Pengelola Data Tujuan pelatihan ini adalah meningkatkan kemampuan petugas pengelola data dan manager program dalam memahami analisis menggunakan data program yang sudah ada, mengimplementasikannya dalam pengembangan program, memahami proses monitoring kualitas data.Pelaksanaan monitoringPetugas lapangan setelah mendapatkan pelatihan pergi ke lapangan menggunakanformat pencatatan yang sudah ditentukan. Petugas lapangan mencatat seluruhkegiatan secara lengkap. Petugas lapangan memberikan format catatan kepadapetugas pengelola data.Petugas pengelola data melakukan entry data dan melakukan dokumentasi yangbaik. Petugas pengelola mengembangkan analisis data setiap bulan untuk diberikankepada Manager Program. Analisis data dibahas dalam pertemuan bulanan staff.Hasil pertemuan merupakan bagian dari proses laporan. Kegiatan ini merupakanbagian dari Penjaminan Kualitas dan Peningkatan Kualitas (PKPK (QualityAssurance and Quality Improvement(QAQI)) (Format dan Pedoman Penggunaannyaterlampir)Pengelolaan data dan analisis yang cukup baik, ini dijadikan sebagai dasar dalampengambilan keputusan program. Untuk itu diperlukan suatu data yang terjaminkualitasnya. Proses memonitoring kualitas data tersebut dikenal sebagaiMonitoring Kualitas Data (MKD (Data Quality Monitoring (DQM)) (Format danPedoman penggunaannya terlampir). Apa yang perlu dimonitoring dalam kegiatanMKD sebagai berikut: - Tingkat pencatatan, pada tingkat ini harus dilakukan monitoring terhadap penggunaan format pencatatan yang sama oleh seluruh petugas lapangan, pemahaman yang baik dari petugas lapanga dan cara pengisian yang tepat dan lengkap oleh petugas lapangan. - Tingkat entry dan pengelolaan data, pada tingkat ini harus dilihat kemampuan dari petugas pengelola data dalam memahami format Petunjuk Teknis – Pengendalian IMS dengan Pengobatan Presumtif  Berkala  36

×