Studi iptv 2007
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

Like this? Share it with your network

Share

Studi iptv 2007

on

  • 656 views

 

Statistics

Views

Total Views
656
Views on SlideShare
656
Embed Views
0

Actions

Likes
0
Downloads
30
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Adobe PDF

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

Studi iptv 2007 Document Transcript

  • 1. iLAPORAN AKHIRSTUDI TENTANG PENGEMBANGAN LAYANANINTERNET PROTOCOL TELEVISION (IPTV)Menuju Masyarakat Informasi IndonesiaPUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN POS DANTELEKOMUNIKASIBADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN SDMDEPARTEMEN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKAMedan Merdeka Barat 9, Jakarta 10110
  • 2. iiKATA PENGANTARPuji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkanrahmad dan hidayah-Nya kepada kita semua sehingga pada kesempatan inikami dapat menyajikan laporan akhir Studi tentang Pengembangan LayananInternet Protocol Television (IPTV) yang dilaksanakan oleh Pusat Penelitiandan Pengembangan POS dan Telekomunikasi, Badan Penelitian danPengembangan SDM, Departemen Komunikasi dan Informatika.Dokumen laporan akhir Pengembangan Layanan Internet Protocol Television(IPTV) ini dimaksudkan untuk memberikan paparan mengenai laporan akhirkegiatan yang sudah dilaksanakan. Dalam laporan akhir ini akan dipaparkankonsep kebijakan layanan IPTV di Indonesia berdasarkan analisis yang sudahdilaksanakan.Demikian paparan kami, kritik dan saran yang membangun akan kami terimadengan tangan terbuka agar hasil dari kegiatan ini dapat mencapai output yangmaksimal, terarah dan berguna. Semoga dengan adanya studi tentangPengembangan Layanan IPTV maka penyelenggaraan layanan IPTV akan sesuaidengan kepentingan berbagai pihak.
  • 3. iiiDAFTAR ISIKATA PENGANTAR................................................................................... iiDAFTAR ISI ............................................................................................ iiiDAFTAR GAMBAR ................................................................................. viiiDAFTAR TABEL ........................................................................................ xDAFTAR ISTILAH.................................................................................. xiiiBAB I PENDAHULUAN ............................................................................ 1I. 1 Latar Belakang ................................................................................... 1I. 2 Rumusan Masalah............................................................................... 2I. 3 Tujuan dan Sasaran............................................................................ 4I. 4 Ruang Lingkup ................................................................................... 5I. 5 Penjelasan Judul................................................................................. 6I. 6 Sistematika Pelaporan......................................................................... 7BAB II GAMBARAN UMUM ...................................................................... 9II. 1 Tinjauan Umum Layanan IPTV ............................................................. 9II. 1. 1 Pengertian dan Model Bisnis Layanan IPTV ................................... 9II. 1. 2 Layanan IPTV........................................................................... 11II. 1. 3 IPTV dilihat dari Perspektif Konsumer ...................................... 13II.1. 3. 1 Peralatan yang dibutuhkan konsumen...................................... 13II.1. 3. 2 Perkembangan Cakupan Layanan ........................................... 14II.1. 3. 3 Paket dan Harga Layanan ...................................................... 15II.1. 3. 4 IPTV dibandingkan dengan TV digital...................................... 17II. 1. 4 IPTV dilihat dari Perspektif Teknologi........................................ 19II. 1. 4. 1 Sistem Produksi IPTV......................................................... 19II. 1. 4. 2 Perbandingan Arsitektur IPTV dan TV kabel ...................... 21II. 1. 4. 3 Perkembangan Standarisasi .............................................. 22II. 1. 4. 4 Persyaratan IPTV untuk Jaringan Broadband...................... 24II. 1. 4. 4. 1 Persyaratan kapasitas ................................................ 24II. 1. 4. 4. 2 Persyaratan Untuk Channel Distribusi.......................... 26II. 1. 5 IPTV dilihat dari Perspektif Bisnis ............................................. 28II. 2 Kondisi Saat ini ................................................................................. 30II. 2. 1 Pasar IPTV di Dunia.................................................................. 30II. 2. 2 IPTV di Beberapa Negara di Dunia............................................. 32II. 2. 3 Kondisi Indonesia Saat ini ......................................................... 34II. 2. 3. 1 Penyelenggara Layanan IPTV di Indonesia........................ 34
  • 4. ivII. 2. 3. 2 Regulasi Eksisting di Indonesia.......................................... 35II. 3 Potensi dan Prediksi Layanan IPTV ke Depan ...................................... 37II. 3. 1 Potensi dan Prediksi IPTV di Dunia ............................................ 37II. 3. 2 Kondisi Indonesia ke Depan ...................................................... 39II. 3. 2. 1 Pasar Layanan IPTV.......................................................... 39II. 3. 2. 2 Jaringan............................................................................ 40II. 3. 2. 3 Regulasi ke Depan........................................................... 41BAB III METODOLOGI.......................................................................... 48III. 1 Pendahuluan .................................................................................. 48III. 2 Metodologi ..................................................................................... 48III. 2. 1 Pendekatan Penelitian ............................................................. 49III. 2. 2 Teknik Penelitian..................................................................... 49III. 2. 2. 1 Populasi dan Sampel ....................................................... 49D. Lokasi Penelitian ......................................................................... 51III. 2. 2. 3 Metode Benchmarking ...................................................... 53III. 2. 3 Analisis................................................................................... 53III. 3 Pola dan Alur Pikir............................................................................ 54III. 3. 1 Pola Pikir ................................................................................. 54III. 3. 2 Alur Pikir.................................................................................. 55BAB IV PENGUMPULAN DAN ANALISIS DATA ..................................... 57IV. 1 Data Primer (Data Survei)................................................................ 57IV. 1. 1 Pengguna ............................................................................... 57IV. 1. 1. 1 Gambaran Umum Responden ............................................ 57IV. 1. 1. 2 Kecenderungan Minat ...................................................... 70IV. 1. 2 Penyedia Konten....................................................................... 91IV. 1. 2. 1 Profile Perusahaan................................................................ 91IV. 1. 2. 2 Konten................................................................................ 91IV. 1. 2. 3 Permasalahan...................................................................... 92IV. 1. 2. 4 Layanan IPTV...................................................................... 92IV. 1. 3 Penyedia Layanan..................................................................... 93IV. 1. 3. 1 Profile Perusahaan................................................................ 93IV. 1. 3. 2 Layanan.............................................................................. 94IV. 1. 3. 3 Layanan IPTV....................................................................... 94IV. 1. 4 Penyedia Jaringan ................................................................... 95IV. 1. 4. 1 Profile Perusahaan................................................................ 95IV. 1. 4. 2 Layanan.............................................................................. 95
  • 5. vIV. 1. 4. 3 Layanan IPTV...................................................................... 96IV. 1. 5 Penyedia Perangkat .................................................................. 97IV. 1. 5. 1 Profile Perusahaan................................................................ 97IV. 1. 5. 2 Poduk yang Mendukung Layanan IPTV................................. 97IV. 2 Kondisi Eksisting Indonesia .............................................................. 98IV. 2. 1 Pendahuluan ........................................................................ 98IV. 2. 2 Sektor Telekomunikasi ....................................................... 100IV. 2. 2. 1 Pasar ........................................................................ 100IV. 2. 2. 2 Infrastruktur Eksisting................................................ 101IV. 2. 2. 3 Kondisi Industri ......................................................... 106IV. 2. 2. 4 Kondisi Regulasi Eksisting........................................... 107IV. 2. 3 Sektor Penyiaran ............................................................... 109IV. 2. 3. 1 Pasar ........................................................................ 109IV. 2. 3. 2 Penyelenggara Jasa Penyiaran (FTA) .......................... 110IV. 2. 3. 3 TV Berbayar .............................................................. 112IV. 2. 3. 4 Penyiaran TV Digital................................................... 113IV. 2. 3. 5 Regulasi Eksisting ...................................................... 117IV. 2. 4 Layanan IPTV................................................................... 119IV. 2. 5 Industri Manufaktur ........................................................... 119IV. 2. 5. 1 Sejarah Perkembangan ............................................. 119IV. 2. 5. 2 Industri Manufaktur Telekomunikasi Pada Saat ini ....... 120IV. 2. 5. 3 Produk Dalam Negeri ................................................. 121IV. 2. 6 Industri Konten ................................................................ 123IV. 3 Layanan IPTV di Negara Lain .......................................................... 123IV. 3. 1 Korea Selatan....................................................................... 123IV. 3. 1. 1 Pendahuluan ................................................................. 123IV. 3. 1. 2 Pasar ............................................................................ 124IV. 3. 1. 3 Layanan IPTV................................................................ 128IV. 3. 1. 4 Kemampuan Industri TIK ............................................... 131IV. 3. 1. 5 Kebijakan...................................................................... 132IV. 3. 1. 5. 1 Kebijakan Broadband ............................................. 132IV. 3. 1. 5. 2 Kebijakan Konvergensi dan Layanan IPTV .............. 134IV. 3. 2 Jepang.................................................................................. 137IV. 3. 2. 1 Pendahuluan .................................................................. 137IV. 3. 2. 2 Pasar TV Digital Di Jepang ............................................ 138IV. 3. 2. 2. 1 Broadband TV......................................................... 139
  • 6. viIV. 3. 2 .2. 2 CATV ................................................................... 142IV. 3. 2. 2. 3 Regulasi ................................................................. 144IV. 3. 3 China.................................................................................... 146IV. 3. 3. 1 Pengantar ...................................................................... 146IV. 3. 3. 2 Model Triple-Play........................................................... 146IV. 3. 3. 2 Broadband TV ............................................................... 148IV. 3. 3. 3. 1 IPTV ...................................................................... 148IV. 3. 3. 3 .2 IPTV over Fixed Lines............................................. 149IV. 3. 3. 3. 3 IDV-Global Media-on-Demand ................................. 149IV. 3. 3. 3. 4 IPTV Forecast........................................................ 149IV. 3. 3. 4 Kabel TV ....................................................................... 150IV. 3. 3. 4. 1 Pasar Kabel TV ....................................................... 150IV. 3. 3. 5 Regulasi........................................................................ 152IV. 3. 3. 5. 1 Poliferasi Sistem Kabel ............................................ 154IV. 3. 3. 5. 2 Penggabungan Jaringan kabel ................................ 154IV. 3. 3. 5. 3 Investasi Asing ...................................................... 155IV. 3. 3. 5. 4 Hukum Kepemilikan Asing .......................................... 156IV. 4. 4 Amerika Serikat ..................................................................... 156IV. 4. 4. 1 Pendahuluan .................................................................. 156IV. 4. 4. 2 Pasar ............................................................................. 157IV. 4. 4. 3 Layanan IPTV................................................................ 160IV. 4. 4. 4 Regulasi ......................................................................... 162BAB V PROYEKSI, DAMPAK, DAN KESIAPAN ..................................... 166V. 1 Proyeksi Pengguna IPTV ................................................................. 166V. 2 Dampak ......................................................................................... 170V. 2. 1 Masyarakat............................................................................. 170V. 2. 2 Industri Penyelenggara Layanan IPTV...................................... 172V. 2. 2. 1 Industri perfilman ............................................................ 172V. 2. 2. 2 Stasiun TV Lokal ............................................................. 172V. 2. 2. 3 Penyedia Jaringan (operator) dan Penyedia Layanan......... 172V. 2. 2. 4 Investasi ......................................................................... 172V. 2. 3 Industri Perangkat ................................................................... 174V. 2. 4 Pemerintah............................................................................. 175V. 3 Kesiapan ....................................................................................... 175BAB VI KONSEP DAN STRATEGI KEBIJAKAN LAYANAN IPTV............. 178VI. 1 Kebijakan Umum ............................................................................ 178
  • 7. viiVI. 1. 1 Meningkatkan Pemahaman Masyarakat (Awareness building).... 178VI. 1. 2 Upaya Kolaborasi antar Stakeholder........................................ 179VI. 1. 3 Menentukan Model Bisnis....................................................... 180VI. 1. 4 Menjaga Iklim Kompetisi yang Sehat....................................... 181VI. 1. 5 Penyesuaian Lembaga dan Struktur Perijinan .......................... 182VI. 1. 6 Mendorong Inovasi dan Tumbuh Kembangnya Industri DalamNegeri................................................................................ 184VI. 1. 7 Perlindungan Konsumen ........................................................ 186VI. 2 Kebijakan Teknis ........................................................................... 186VI. 2. 1 Jaminan Quality of Service (QoS)............................................. 186VI. 2. 2 Keamanan............................................................................. 187VI.2.2.1 Ancaman-ancaman dan Resiko untuk Layanan IPTV ............ 187VI.2.2.2 IPTV security requirements................................................ 189A. Sasaran Keamanan IPTV................................................................. 190VI. 2. 3 Proteksi Konten dan Kepemilikan Hak Cipta.............................. 194VI. 2. 4 Standarisasi............................................................................ 195VI. 3 Strategi Kebijakan Layanan IPTV..................................................... 197BAB VII PENUTUP ............................................................................... 201VII. 1 Kesimpulan................................................................................... 201VII. 2 Saran .......................................................................................... 203Daftar Pustaka .................................................................................... 205Lampiran ............................................................................................. 207
  • 8. viiiDAFTAR GAMBARGambar 1. Model Bisnis Penyelenggaraan Layanan IPTV ............................. 10Gambar 2. Skenario IPTV pada layanan video on demand........................... 12Gambar 3. Peralatan untuk mengakses layanan IPTV.................................. 13Gambar 4. Arsitektur IPTV [6] ................................................................... 20Gambar 5. Perbandingan arsitektur IPTV dengan TV kabel [6] .................... 22Gambar 6. Perkembangan standarisasi IPTV [6] ......................................... 24Gambar 7. Perbandingan persyaratan kapasitas jaringan antara teknologikompresi MPEG2 dengan MPEG 4 [6]........................................ 26Gambar 8. Sistem Multicast....................................................................... 26Gambar 9. Persyaratas kapasitas jaringan backbone untuk IPTV [6] ............ 27Gambar 10. Persyaratas kapasitas jaringan backbone untuk layanan video-on-demand [6]............................................................................. 28Gambar 11. Penetrasi Broadband dunia ..................................................... 31Gambar 12. IPTV Market Attractiveness Framework.................................... 33Gambar 13. Rantai Nilai (Value Chain) Layanan IPTV.................................. 35Gambar 14. Prediksi Pengguna IPTV di Asia Pasific sampai tahun 2011........ 37Gambar 15. Global IPTV Subscriber Forecast 2007 to 2011 ......................... 38Gambar 16. Global IPTV Service Revenue Forecast 2007 to 2011 ................ 39Gambar 17. Teknologi Jaringan Akses dan Konvergensi Layanan ................. 41Gambar 18. Gambaran Umum Teknologi & Model Bisnis IPTV ..................... 44Gambar 19. Metodologi............................................................................. 48Gambar 20. Multi-stage area sampling....................................................... 53Gambar 21. Pola Pikir ............................................................................... 54Gambar 22. Alur Pikir................................................................................ 56Gambar 23. Pertumbuhan GDP.................................................................. 98Gambar 24. Indikator utama ekonomi makro ............................................. 99Gambar 25. Pengeluaran Rumah Tangga Perbulan ..................................... 99Gambar 26. Hirarki Jaringan Telekomunikasi Nasional............................... 102Gambar 27. Struktur Perizinan Industri Telekomunikasi Nasional ............... 108Gambar 28. Grafik Jumlah Pengguna Intenet di Korea Selatan .................. 124Gambar 29. Penggunaan Layanan Internet Broadband di Korea Selatan .... 125Gambar 30. Pertumbuhan Penetrasi Broadband........................................ 126Gambar 31. Pangsa Pasar Layanan Broadband ......................................... 128Gambar 32. Prospek Pelanggan dan Pendapatan IPTV .............................. 130Gambar 33. Outline Hukum tentang Broadcast on Telecommunications Service............................................................................................ 145Gambar 34. Market Share Berdasarkan Teknologi Sambungan InternetKecepatan Tinggi Untuk Rumah dan Bisnis Skala Kecil ............. 159Gambar 35. Prediksi pengguna IPTV dari kalangan pengguna broadband... 168Gambar 36. Prediksi pengguna IPTV dari kalangan pengguna TV Kabel ..... 169Gambar 37. Prediksi pengguna IPTV Total ............................................... 170Gambar 38. Kolaborasi Stakeholder ......................................................... 179
  • 9. ixGambar 39. Rantai nilai IPTV................................................................... 180Gambar 40. IPTV Settlements ................................................................. 181Gambar 41. Arsitektur keamanan IPTV [3] ............................................... 190Gambar 42. Transisi Menuju Layanan Konvergensi (IPTV)......................... 197
  • 10. xDAFTAR TABELTabel 1 Perbandingan biaya antara beberapa teknologi distribusi [6] ............ 17Tabel 2 Perbandingan kebutuhan bandwith per-channel untuk berbagai formatdan teknologi kompresi[6]........................................................... 25Tabel 3 Jumlah Penduduk di Kota-kota yang disurvey.................................. 50Tabel 4 Jumlah Sampel Penelitian............................................................... 51Tabel 5 Distribusi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin ............................. 57Tabel 6 Distribusi Responden Berdasarkan Kelompok Umur.......................... 57Tabel 7 Distribusi Responden Berdasarkan Kota .......................................... 57Tabel 8 Distribusi Responden Berdasarkan Pendidikan Terakhir .................... 58Tabel 9 Distribusi Responden Berdasarkan Jumlah Anggota Rumah Tangga .. 58Tabel 10 Distribusi Responden Berdasarkan Jenis Pekerjaan ........................ 59Tabel 11 Distribusi Responden Berdasarkan Rata2 Pengeluaran ................... 59Tabel 12 Distribusi Responden Berdasarkan Kepemilikan Komputer .............. 59Tabel 13 Distribusi Responden Berdasarkan Kepemilikan Pesawat Televisi .... 60Tabel 14 Distribusi Responden Berdasarkan Kepemilikan HP/PDA ................. 60Tabel 15 Distribusi Responden Berdasarkan Kepemilikan Kamera Digital ....... 60Tabel 16 Distribusi Responden Berdasarkan Kepemilikan Kamera Video ........ 60Tabel 17 Distribusi Responden Berdasarkan Kepemilikan VCD/DVD Player .... 60Tabel 18 Distribusi Responden Berdasarkan Kepemilikan Perangkat Lainnya . 61Tabel 19 Distribusi Responden Berdasarkan Kepemilikan PSTN..................... 61Tabel 20 Distribusi Responden Berdasarkan Kepemilikan Broadband............. 61Tabel 21 Distribusi Responden Berdasarkan Penggunaan Internet ................ 62Tabel 22 Distribusi Responden Berdasarkan Frekuensi Penggunaan Internet . 62Tabel 23 Distribusi Responden Berdasarkan Tempat Menggunakan Internet . 62Tabel 24 Distribusi Responden Berdasarkan Biaya Penggunaan Internet ....... 63Tabel 25 Distribusi Responden Berdasarkan Kepemilikan Lamany Nonton TV 63Tabel 26 Distribusi Responden Berdasarkan Jenis Acara TV yang Biasa Ditonton................................................................................................. 63Tabel 27 Distribusi Responden Berdasarkan Pendapatnya TerhadapKecenderungan Acara TV ............................................................ 64Tabel 28 Distribusi Responden Berdasarkan Berlangganan atau Tidaknya TVKabel ......................................................................................... 64Tabel 29 Distribusi Responden Berdasarkan Pendapatnya Tentang Kualitas TVKabel ......................................................................................... 64Tabel 30 Distribusi Responden Berdasarkan Kepuasan Terhadap TV Kabel.... 65Tabel 31 Distribusi Responden Berdasarkan Biaya untuk TV Kabel................ 65Tabel 32 Distribusi Responden Berdasarkan Kenal atau Tidaknya Terhadap IPTV................................................................................................. 66Tabel 33 Distribusi Responden Berdasarkan Pendapatnya Mengenai PerlunyaKualitas Gambar/Suara ............................................................... 66Tabel 34 Distribusi Responden Berdasarkan Pendapatnya Mengenai PentingnyaIsi Siaran ................................................................................... 66
  • 11. xiTabel 35 Distribusi Responden Berdasarkan Pendapatnya Mengenai PerlunyaFasilitas Tambahan ..................................................................... 66Tabel 36 Distribusi Responden Berdasarkan Pendapatnya Mengenai PerlunyaFasilitas Lainnya ......................................................................... 67Tabel 37 Jumlah Responden Peminat IPTV Berdasarkan Fitur Bisa Dipesan ... 67Tabel 38 Jumlah Responden Peminat IPTV Berdasarkan Fitur Bisa Dipause ... 67Tabel 39 Jumlah Responden Peminat IPTV Berdasarkan Fitur Bisa Direkam .. 67Tabel 40 Jumlah Responden Peminat IPTV Berdasarkan Fitur Bisa Internet... 68Tabel 41 Jumlah Responden Peminat IPTV Berdasarkan Fitur Bisa Telpon..... 68Tabel 42 Jumlah Responden Peminat IPTV Berdasarkan Fitur Bisa Game ...... 68Tabel 43 Jumlah Responden Peminat IPTV Berdasarkan Fitur Gambar & SuaraJernih ........................................................................................ 68Tabel 44 Disribusi Responden IPTV Berdasarkan Kesanggupan Biaya untukMembayar.................................................................................. 69Tabel 45 Hubungan Antara Jenis Kelamin dan Fasilitas Yang Diinginkan........ 70Tabel 46 Hubungan Antara Kota responden dan fasilitas yang diinginkan...... 70Tabel 47 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTVMenurut Tingkat Pendidikan Terakhir........................................... 73Tabel 48 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTVMenurut Pekerjaan ..................................................................... 74Tabel 49 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTVMenurut Rata-Rata Pengeluaran Sebulan ..................................... 76Tabel 50 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTVMenurut Pemilik PSTN................................................................. 78Tabel 51 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTVMenurut Pemilik Broadband......................................................... 79Tabel 52 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTVMenurut Kategori Pengguna Internet ........................................... 80Tabel 53 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTVMenurut Biaya Penggunaan Internet............................................ 81Tabel 54 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTVMenurut Kategori Pelanggan TV Kabel ......................................... 82Tabel 55 Distribusi Persentase Responden Pelanggan TV Kabel Yang BerminatAkan Layanan IPTV Menurut Biaya Langganan TV Kabel ............... 83Tabel 56 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTVMenurut Tingkat Pengetahuan terhadap IPTV .............................. 85Tabel 57 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTVMenurut Fasilitas yang Penting .................................................... 86Tabel 58 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTVMenurut Kesanggupan Biaya IPTV ............................................... 87Tabel 59 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTVMenurut Banyaknya Anggota Rumahtangga ................................. 89Tabel 60 Indikator Utama Telekomunikasi................................................. 101Tabel 61 Kondisi Eksisting Serat Optik Bawah Laut PT. TELKOM 2005......... 103Tabel 62 Submarine Cable Netwok PT. Indosat 2005 ................................. 103
  • 12. xiiTabel 63 Kondisi Eksisting Serat Optik Bawah Laut PT. Excelcomindo Pratama............................................................................................... 104Tabel 64 Penggunaan satelit di Indonesia ................................................. 105Tabel 65 Pertumbuhan Sektor Penyiaran................................................... 110Tabel 66 Stasiun Televisi di Indonesia....................................................... 111Tabel 67 Jangkaun Siaran ........................................................................ 112Tabel 68 Pelanggan TV Berbayar .............................................................. 113Tabel 69 Kondisi Industri Konten Indonesia............................................... 123Tabel 70 Pangsa Pasar Layanan Broadband............................................... 127Tabel 71 Pendapatan Industri TIK Korea................................................... 132Tabel 72 Regulasi Penyiaran dan Telekomunikasi di Korea Selatan ............. 134Tabel 73 Tipe konvergensi telekomunikasi................................................. 137Tabel 74 Softbank dan operator besar IPTV di dunia - 2006....................... 140Tabel 75 Daftar perusahaan penyedia layanan IPTV di Jepang ................... 141Tabel 76 Pelanggan Kabel TV 2002 - 2007 ................................................ 143Tabel 77 Operator TV Kabel 1998-2007 ................................................... 143Tabel 78 Pasar Kabel TV (2006) ............................................................... 151Tabel 79 Pertumbuhan Kabel TV Rumah Tangga 1996 -2006 .................... 151Tabel 80 Statistik Nasional Amerika Serikat ............................................... 157Tabel 81 jumlah penduduk dan Pengguna Internet.................................... 158Tabel 82 Perbandingan Penetrasi Broadband oleh perusahaan Telekomunikasidan TV kabel di Amerika Serikat yang berada pada peringkat empatteratas..................................................................................... 160Tabel 83 Perubahan paradigma ................................................................ 166Tabel 84 Prediksi pengguna IPTV dari kalangan pengguna broadband ........ 167Tabel 85 Prediksi pengguna IPTV dari kalangan pengguna TV Kabel........... 169Tabel 86 Prediksi pengguna IPTV dari kalangan pengguna broadband dan TVKabel ....................................................................................... 169Tabel 87 Perkiraan Biaya Investasi............................................................ 173Tabel 88 Kesiapan Stakeholder................................................................. 175Tabel 89 Program Kerja Penyelenggaraan Layanan IPTV............................ 199
  • 13. xiiiDAFTAR ISTILAH1080i HDTV resolusi 1920x1080720p HSTV resolusi 1280×720AAA Authentication, Authorization and AccountingADSL Asymmetric Digital Subscriber LineASP Active Server PagesATM Asynchronous Transfer ModeBcN Broadband Convergence NetworkBWA Broadband Wireless AccessCATV Cable TelevisionCDMA Code Division Multiple AccessCRM Customer Relationship ManagementDAB Digital Audio BroadcastingDMB Digital Multimedia BroadcastingDRM Digital Right ManagementDSL Digital subscriber lineDTV Digital TelevisionDVB-C Digital Video Broadcast-CableDVB-H Digital Video Broadcast-HandheldDVB-S Digital Video Broadcast-SatelliteDVB-T Digital Video Broadcast-TerresterialEDGE Enhanced Data Rates for GSM EvolutionEPG Electronic Program GuideETSI European Telecommunications Standards InstituteFCC Federal Communications CommissionFM-IBOC Frequency Modulation in-Band on-ChannelFTA Free To AirFTTH Fiber to the HomeFWA Fixed Wireless AccessGPRS General Packet Radio ServiceGSM Global System for Mobile communicationsHDTV High definition TVHFC Hybrid Fiber CoaxialICT Information and Communication TechnologyIDC Internet Data CenterIGMP Internet Group Management ProtocolIP Internet ProtocolIPTV Internet Protocol TelevisionISDB-TIntegrated Services Digital BroadcastingTerresterial
  • 14. xivISMA Internet Streaming Media AllianceISP Internet Service ProviderITU International Telecommunication UnionLEC Local Exchange CarrierLFA Local franchise authorityMbps Megabit per secondMHP Multimedia Home PlatformMPEG-1 Video coding standard for Video CD issued byMoving Picture Experts GroupMPEG-4 Video coding standard for web, audio distribution,conversation and broadcast, issued by MovingPicture Experts GroupPDA Portable Digital AssistancePSTN Public Switching Telephone NetworkQAM Quadrature Amplitude ModulationQoE Quality of ExperienceQoS Quality of ServiceRTSP Realtime Streaming ProtocolSDTV Standard definition TVSTB Set-top BoxUHF Ultra High FrequencyVDSL Very High Speed Digital Subscriber LineVoD Video on DemandVoIP Voice over IPVPN Virtual private network
  • 15. 1BAB I PENDAHULUANI. 1Latar BelakangDigital TV (DTV) merupakan masa depan TV dengan kapabilitas yang jauhmelampaui kemampuan TV masa kini. Dengan jumlah pixel yang tinggi makakualitas gambar DTV menjadi lebih baik. Teknologi DTV juga didukung olehperkembangan kompresi video sehingga dengan penggunaan bandwidthmenjadi lebih efisien. Kemampuan lain DTV adalah signal DTV dapatdisebarluaskan melalui jaringan Internet. Dengan menggunakan jaringan IP,layanan DTV dapat ditingkatkan dengan menyediakan layanan interaktif.Melihat perkembangan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) yangmengarah kepada jaringan yang berbasis IP dan pita lebar maka layanan DTVtersebut sangat dimungkinkan melalui jaringan IP yang disebut dengan layananIPTV. Layanan IPTV ini merupakan konvergensi antara teknologitelekomunikasi dan penyiaran (broadcast).Selain perkembangan TIK, konvergensi jaringan juga didorong oleh kebutuhanpengguna yang semakin membutuhkan layanan telekomunikasi yang bervariasi.Pengguna tidak cukup dengan layanan suara saja tetapi juga data dan video.Dengan adanya jaringan IP pita lebar yang mampu mengirim konten videodengan kualitas minimal SDTV maka kebutuhan pegguna akan layananpenyiaran akan dilewatkan melalui jaringan telekomunikasi berbasis IP.Di beberapa negara, layanan IPTV sudah mulai dimplementasikan. Negara-negara yang sudah mengimplentasikan layanan IPTV tersebut antara lain :Jepang, Korea, China, Italia, Perancis, Amerika Serikat, dan lain-lain.Penyelenggaraan layanan IPTV dinegara-negara tersebut mendapat respon
  • 16. 2yang positif baik dari industri maupun masyarakat. Hal ini dikarenakan layananIPTV mempunyai kemampuan layanan triple-play.Di Indonesia, layanan IPTV masih merupakan tahap awal dan masihmembutuhkan peran dari berbagai pihak untuk dapat menyelenggarakanlayanan IPTV dalam kondisi yang diharapkan. Pihak yang berperan dalampenyelenggaraan layanan IPTV ini meliputi penyedia layanan, penyediajaringan, penyedia konten, penyedia perangkat (vendor), pemerintah danmasyarakat. Peran mereka dalam penyelenggaraan layanan IPTV ini diharapkanberkontribusi dalam menciptakan kesinambungan dan kemakmuran NKRI. Olehkarena itu, penyelenggaraan layanan IPTV ini perlu dikaji dan dibuat kerangkakebijakannya.Dalam rangka merumuskan kerangka kebijakan layanan IPTV ini perludilakukan studi mengenai pengembangan layanan IPTV di Indonesia. Studi inidiharapkan memberi gambaran mengenai perkembangan teknologi dan layananIPTV dan gambaran kondisi eksisting Indonesia. Berdasarkan gambaran ini,akan dirumuskan konsep kebijakan dalam pengembangan layanan IPTV diIndonesia ke depan.I. 2Rumusan MasalahPenelitian ini ditujukan untuk menjawab permasalahan penelitian terkait dalampengembangan layanan IPTV di Indonesia. Rumusan permasalahan tersebutmeliputi :1. Sejauhmana kemampuan jaringan dan perangkat serta ketersediaan kontendalam menyelenggarakan layanan IPTV.Berdasarkan rumusan masalah ini, maka dalam studi ini perlu adanyagambaran kondisi eksisting kemampuan jaringan dan perangkat yangdimiliki oleh penyedia jaringan telekomunikasi dalam menyelenggarakan
  • 17. 3layanan IPTV. Selain itu, juga perlu gambaran mengenai ketersedian kontenyang disediakan oleh penyedia konten.2. Sejauhmanakah kesiapan industri TIK dalam implementasi layanan IPTV.Industri TIK yang meliputi penyedia jaringan, penyedia layanan, penyediakonten dan perangkat perlu diketahui gambaran kondisi eksisting danrencana ke depan terkait dengan implementasi layanan IPTV. Gambarankesiapan industri TIK diperoleh dengan survey mengenai profil perusahaan,model bisnis, layanan dan jangkauan layanan. Pada studi ini akan dilakukansurvey ke beberapa industri TIK tersebut.3. Sejauhmana kesiapan masyarakat menggunakan layanan IPTV pada saatini.Masyarakat sebagai pihak yang akan menggunakan layanan IPTV ini perludiketahui kesiapannya. Gambaran kesiapan masyarakat ini dapat diperolehdengan melakukan survey mengenai demografi, minat dan demand, dayabeli dan perilaku masyarakat. Survey ke masyarakat ini akan dilakukandibeberapa daerah.4. Sejauhmanakah jaringan dan perangkat TIK yang dimiliki industri saat inidapat berkonvergensi untuk mengembangkan layanan IPTV.Rumusan masalah ini terkait dengan rumusan masalah pertama diatas.Studi ini selain memperoleh gambaran kemampuan jaringan dan perangkatdari industri TIK, juga perlu diperoleh gambaran mengenai kemampuankonvergensi jaringan dan perangkat. Gambaran kemampuan konvergensijaringan dan perangkat meliputi standarisasi, QoS, interoperability, securitydan lain-lain.5. Sejauhmana kesiapan regulasi dalam penyelengaraan layanan IPTV.Kesiapan regulasi sangat penting dalam penyelenggaraan layanan IPTV.Regulasi ini akan berperan dalam mendorong dan sekaligus sebagaiprasyarat dan antisipasif terhadap penyelenggaraan layanan IPTV.Gambaran kesiapan regulasi layana IPTV ini akan meliputi institusipengatur, perijinan, standarasi, hak cipta, dan lain-lain. Pada studi ini akan
  • 18. 4dilakukan survei ke institusi pemerintah terkait penyelenggaraan layananIPTV.I. 3Tujuan dan SasaranTujuan dari studi pengembangan layanan IPTV di Indonesia secara umumadalah untuk mendapatkan deskripsi tentang pengembangan layanan IPTV diIndonesia. Tujuan umum ini akan meliputi :Mendapatkan gambaran tentang teknologi dan model bisnis layananIPTVMendapatkan gambaran kondisi eksisting implementasi layanan IPTV dinegara lainMendapat gambaran kondisi eksisting di IndonesiaMemberi masukan konsep Kebijakan Penyelenggaraan layanan IPTV diIndonesiaSasaran yang akan dicapai dari studi ini meliputi :1. Laporan hasil studi ilmiah, terdiri dari :a. Laporan Pendahuluan (Inception Report)Pada laporan pendahuluan ini diuraikan mengenai penjabarankerangka acuan, meliputi penjabaran latar belakang,metodologi dan pendekatan teori serta rencana kerja danpersiapan kegiatan, daftar pertanyaan untuk survei danpenyusunan laporan-laporan.b. Laporan Antara (Interim Report)Pada tahap laporan ini disampaikan kompilasi data daninformasi yang telah ditabulasi dari hasil pengumpulan databaik primer maupun sekunderc. Rancangan Laporan Akhir (Draft of Final Report)
  • 19. 5Pada rancangan laporan akhir ini telah dihasilkan kesimpulandan rekomendasi, konsep pengembangan IPTV di Indonesiadan konsep strategi pengembangan IPTV di Indonesiaberdasarkan hasil analisis dan evaluasi data pada laporansebelumnya.d. Laporan Akhir (Final Report)Laporan akhir merupakan hasil penyempurnaan dari rancanganlaporan akhir setelah pembahasan dan laporan akhir disertaiabstraksi studi.2. Ringkasan Eksekutif (Executive Summary)Merupakan ringkasan dari laporan akhir studi3. Konsep pengembangan layanan IPTV di Indonesia4. Konsep strategi pengembangan layanan IPTV di Indonesia5. Naskah/buku hasil penelitian yang siap dipublikasikanI. 4Ruang LingkupRuang lingkup dari studi pengembangan layanan IPTV adalah sebagai berikut : Penelitian dilakukan dengan pendekatan kuantitatif dan deskriptifanalitis; Studi dilakukan terhadap semua pihak yang akan terlibat pada layananIPTV, mulai dari penyedia layanan, penyedia jaringan, penyedia konten,vendor, pengguna dan regulator; Mencakup benchmarking masalah layanan, model bisnis, dan regulasidilakukan terhadap negara yang telah mengimplementasikan layananIPTV; Obyek penelitian meliputi kesiapan infrastruktur jaringan, konten,regulasi dan minat masyarakat di Indonesia; Jangkauan penelitian mencakup seluruh wilayah Indonesia.
  • 20. 6I. 5Penjelasan JudulPengertian judul dari studi tentang pengembangan layanan internet protocoltelevision (IPTV) adalah sebagai berikut :1. PengembanganDalam Bahasa Indonesia kata kembang berarti terbuka, bertambah maju, ataubertambah besar , kemudian mendapatkan imbuhan pe-an. Imbuhan pe-anmenjadikan kata kembang bermakna baru, yaitu hal, cara atau hasil kerjamengembangkan. Yakni sebuah pemahaman menjadikan sesuatu menjadimembuka, memajukan atau menjadikan lebih baik. Pengembangan menurutKamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) ialah proses, cara, perbuatanpengembangan.2. Internet Protocol (IP)Satu set protokol standar yang digunakan untuk menghubungkan jaringankomputer dan mengalamati lalu lintas dalam jaringan.3. Television (TV)Kata television berasal dari kata tele dan vision; yang mempunyai arti masing-masing jauh (tele) dan tampak (vision). Jadi televisi berarti tampak atau dapatmelihat dari jarak jauh.4. Layanan IPTVBerdasarkan International Telecommunication Union (ITU) Focus Group on IPTVdefinisi dari layanan IPTV adalah layanan konvergensi dari telekomunikasi danpenyiaran melalui jaminan QoS yang terkontrol pada konvergensi jaringan IPpita lebar meliputi jaringan kabel dan nirkabel untuk mengirim sejumlah kontenmultimedia meliputi Video, Audio, data dan aplikasi dengan platform kekustomer melalui Televisi, PDA, seluler dan terminal Mobile TV dengan modulSet-Top Box(STB) atau peralatan sejenis.
  • 21. 7I. 6Sistematika PelaporanSecara ringkas, sistematika pelaporan antara akan dijelaskan sebagai berikut:BAB I. PENDAHULUANBab ini berisi mengenai latar belakang, rumusan masalah, tujuan dan sasaran,ruang lingkup, pengertian judul dan sistematika pelaporanBAB II. GAMBARAN UMUMBab ini berisi tentang pengertian dan jenis layanan IPTV serta teknologi yangmendukungnya. Selain itu, bab ini memberikan gambaran kondisi layanan IPTVsaat ini dan prediksi ke depan baik di dunia maupun di Indonesia.BAB III. METODOLOGIBab ini berisi tentang analisa permasalahan, metodologi penelitian yang terdiridari model pendekatan, teknik pengumpulan dan analisis data. Selain itu, babini memberikan gambaran pola pikir dan alur pikir.BAB IV. PENGUMPULAN DATABab ini berisi berisi data primer dan sekunder. Data primer terdiri dari data-datahasil survei dalam bentuk statistik disertai dengan deskripsi dari data-datatersebut. Data skunder berisi data-data yang sudah ada, diperoleh dari laporanyang ada yang melputi kondisi eksisting Indonesia dan negara-negara yangsudah menyelenggarakan layanan IPTV.BAB V. ANALISIS PROYEKSI, DAMPAK DAN KESIAPANBab ini berisi berisi mengenai proyeki pengguna layanan IPTV sampai dengan 5tahun yang akan datang. Kemudian dari proyeksi tersebut maka perlu disiapkandampak yang akan terjadi dalam penyelenggaraan layanan IPTV. Kemudiandengan dampak yang akan terjadi maka perlu kesiapan semua pihak dalampenyelenggaraan layanan IPTV.
  • 22. 8BAB VI. KONSEP KEBIJAKAN LAYANAN IPTV DI INDONESIABab ini berisi berisi tentang konsep kebijakan layanan IPTV berdasarkan analisisyang sudah dilakukan. Konsep kebjakan ini berisi kebijakan umum yangdiperlukan dalam rangka untuk mendorong layanan IPTV dan kebijakan teknisyang diperlukan sebagai prasyarat dan sekaligus antisipasif dengan hadirnyalayanan IPTV.BAB VII. PENUTUPBab ini berisi kesimpulan dan saran berdasarkan pada hasil studi yang telahdilakukan.
  • 23. 9BAB II GAMBARAN UMUMII. 1 Tinjauan Umum Layanan IPTVAda beberapa definisi mengenai IPTV yang berkembang di kalangan industridan masyarakat. Namun, terlepas dari definisi-definisi yang berkembangtersebut, layanan IPTV bukan sekedar masalah layanan saja, tetapi jugamasalah teknologi. Bagian ini akan memaparkan definisi layanan dan teknologiyang mendukung IPTV.II. 1. 1 Pengertian dan Model Bisnis Layanan IPTVPengertian dan definisi mengenai layanan IPTV pada saat ini masih beragam.Hal ini tergantung pada sudut pandang, tujuan dan skenario layanan IPTV.Berdasarkan International Telecommunication Union (ITU) Focus Group on IPTVdefinisi dari layanan IPTV adalah layanan konvergensi dari telekomunikasi danpenyiaran melalui jaminan QoS yang terkontrol pada konvergensi jaringan IPpita lebar meliputi jaringan kabel dan nirkabel untuk mengirim sejumlah kontenmultimedia meliputi Video, Audio, data dan aplikasi dengan paltform kekustomer melalui Televisi, PDA, seluler dan terminal Mobile TV dengan moduleSTB atau peralatan sejenis.Berdasarkan pengertian diatas maka dalam penyelenggaraan layanan IPTVakan memerlukan aturan model bisnis sebagai berikut :
  • 24. 10Sumber: ITUGambar 1. Model Bisnis Penyelenggaraan Layanan IPTVAda empat komponen Utama dalam model bisnis penyelenggaraan layananIPTV yaitu :1. Penyedia Konten (Content Provider)Pihak yang memiliki program acara.2. Penyedia Layanan (Service Provider)Pihak yang menyediakan layanan program acara untuk IPTV, termasukproses Authorization ,Authentication dan Accounting (AAA).3. Penyedia Jaringan (Network Provider)Pihak yang menyediakan layanan jaringan untuk mengirim paket dataIPTV.4. Pelanggan (Customer)Pihak yang mengakses layanan IPTV dengan set top box (decoder)untuk mendapatkan akses layanan IPTV.
  • 25. 11II. 1. 2 Layanan IPTVSecara umum ada dua layanan video pada layanan IPTV, yaitu :1. Video On Demand (VoD)VoD merupakan siaran TV dimana customer dapat memilih program acara yangdiinginkan. Server VoD serupa dengan server web, pengguna dapat memilihkonten yang mereka inginkan,dan kemudian sever akan mengirim data yangdipilih kepada pengguna, bedanya pada server VoD dituntut untuk mampumengalirkan data video yang memiliki bandwith dalam jumlah besar dan relatifkonstan.Setiap pengguna memiliki sebuah koneksi unicast dengan server, sehinggasemakin banyak kustomer yang mengakses server maka beban server danbeban jaringan semakin tinggi. Jika beban server tidak dapat ditangani olehserver tunggal, maka digunakan server paralel , sehingga beban server dapatdibagi ke server-server yang ada.Dengan layanan VoD, pengguna dapat dengan mudah menonton video yangmereka inginkan hanya dengan memilih konten yang diinginkan pada electronicprogram guide (EPG) , sedangkan penyedia dengan layanan VoD dapat lebihmudah untuk memasarkan kontennya sehingga dapat dinikmati oleh banyakorang namun hak akses konten tersebut tetap terjaga (sulit dibajak).Pada skenario layanan VoD, untuk mengakses layanan IPTV seorang penggunaharus memiliki set top box. Gambar 2 mendeskripsikan skenario IPTV padalayanan VoD. Proses yang terjadi ketika seorang pengguna hendakmenyaksikan sebuah acara :1. Mengakses electronic program guide (EPG) dari STB yang ditampilkanpada TV atau layar monitor.2. Memilih acara, request dikirimkan ke server AAA.
  • 26. 123. Server AAA mengecek hak akses dari pengguna, server AAAmenyampaikan request acara dari pengguna dan diteruskan kepadavideo streaming server, tetapi jika pengguna tidak memiliki hak aksesproses selanjutnya tidak bisa dilakukan.4. Video streaming server melakukan pengecekan ke server jaringanapakah tersedia bandwith (dengan QoS tertentu) untuk mengirimkonten yang terkompresi dan terenkripsi. Jika bandwith tidak tersediaproses pengiriman ditunda. Pada skenario ini diasumsikan konten daripenyedia konten sudah berada di video streaming server dan siapuntuk didistribusikan.5. Video streaming server mengirimkan konten ke router.6. Router mendistribusikan konten ke STB pengguna.7. STB melakukan deenkripsi dan melakukan decompress konten untukkemudian ditampilkan ke layar televisi atau layar monitor.CUSTOMERNETWORKPROVIDERSERVICEPROVIDERCONTENTPROVIDERNetwork serverDisplay monitorSet Top BoxVideostreaming serverAAA serverRouterContent3546721Gambar 2. Skenario IPTV pada layanan video on demand2. Siaran Video (Video Broadcast)Siaran video pada layanan IPTV, pada prinsipnya sama dengan siaran TVkonvensional baik melalui udara maupun kabel. Perbedaannya yaitu siaranvideo pada IPTV didistribusikan dalam bentuk digital dan melalui jaringan IPsedangkan siaran TV konvensional dalam bentuk analog. Siaran video
  • 27. 13didistribusikan secara multicast, sehingga beban jaringan dan beban streamingserver tidak tergantung dari jumlah pengguna yang menyaksikan sebuahprogram siaran, namun tergantung dari jumlah program siaran yang disiarkan.Skenario siaran video, pada prinsipnya serupa dengan layanan VoD hanyabedanya pada langkah keempat, pada siaran video ketika seorang penggunahendak menyaksikan sebuah program siaran maka video streaming servermenambahkan nomor IP pengguna tersebut pada group program siaran yangdiipilih, sehingga STB kemudian akan menerima konten untuk program siarantersebut.II. 1. 3 IPTV dilihat dari Perspektif KonsumerII.1. 3. 1 Peralatan yang dibutuhkan konsumenUntuk mendapatkan layanan IPTV, konsumen membutuhkan koneksibroadband dan modem. Koneksi data broadband yang dibutuhkan untuk IPTVmembutuhkan minimal kecepatan download 8 Mbps, memungkinkan konsumenuntuk melihat TV bersamaan dengan menggunakan koneksi internet.Gambar 3. Peralatan untuk mengakses layanan IPTV
  • 28. 14Modem broadband dihubungkan ke IP STB dengan kabel ethernet atau wirelessetehernet, IP STB ini mampu menerima layanan siaran televisi digital yangterkompresi dan terenkripsi melalui IP Network. IP STB tidak memerlukantelevisi set khusus, namun untuk menikmati siaran HDTV sebaiknyamenggunakan TV HDTV, meskipun dapat dihubungkan dengan televisi biasadan stereo set biasa. Untuk menggunakan layanan Internet dan VoIP ,konsumen menghubungkan komputernya atau VoIP device dengan broadbandmodem.IPTV STB dikontrol dengan menggunakan remote control atau wirelesskeyboard, yang telah termasuk pada saat pembelian. Layanan TV berbayarpada IPTV , contentnya dikirim dalam bentuk terenkripsi sehingga hanyakonsumen yang membayar saja yang dapat menikmati layanan tersebut. Difinlandia, pay channel digital dienkripsi menggunakan sistem Conax. Untukmen-decrypt konten yang terenkripsi tersebutm konsumen harus membayarsebuah kartu televisi dari service provider. Layanan IPTV juga menggunakanDRM software-based, sehingga tidak dibutuhkan kartu khusus untukmengenkripsi.II.1. 3. 2 Perkembangan Cakupan LayananDalam skala global, perusahaan-perusahaan IPTV berada pada tahap yangberbeda pada perkembangan layanan cakupan IPTV, dan mengambilpendekatan yang berbeda untuk IPTV. Sebagian besar perusahaan telahmemulai dengan sebuah layanan dasar IPTB yang mencakup layanan TV digitalpada umumnya : televisi gratis dan radio, televisi berbayar dan ElectronicProgram Guide(EPG).Layanan dasar mencakup sebuah portal televisi yang menawarkan fiturtambahan dibandingkan dengan TV tradisional, memungkinkan untuk memesanlayanan tambahan seperti komunikasi (VoIP) dan sebagainya. IPTV
  • 29. 15menggunakan sebuah koneksi broadband, IP STB dilengkapi oleh sebuahbrowser internet, yang berarti IPTV memungkinkan layanan Internet yangditampilkan pada layar televisi. IPTV juga memungkinkan program layanan TVyang membutuhkan layanan interaktif.Resolusi TV standar terlalu rendah untuk melihat halaman Internet, karenamemang didesain untuk dilihat dengan menggunakan display komputer yangmemiliki resolusi yang lebih tinggi. Dengan TV resolusi HD, TV dapat digunakanuntuk browsing internet dengan nyaman.Perkembangan layanan dari IPTV pada tahap lanjut bergantung kepada serviceprovider, salah satu faktornya adalah besarnya bandwith jaringan. Layanan on-demand, khususnya Layanan video-on-demand, dimana user dapat memilih danmelihat film kapanpun, ini merupakan layanan IPTV yang paling esensial tidakdapat disamai dengan layanan TV kabel. Contoh lain layanan on-demandtermasuk game, video klip musik dan iklan interaktif. Layanan komunikasibreak-through yang akan dirasakan konsumen adalah video-call dengan kualitasgambar yang tinggi.II.1. 3. 3 Paket dan Harga LayananTiga pilihan yang diterapkan untuk pricing dan packaging layanan IPTV :1. Layanan TV2. Layanan TV dan internet3. Layanan TV, internet dan VoIP.Salah satu service provider yang menerapkan pricing dan packaging ini adalahSwedish Telia. Untuk mendapatkan layanan IPTV, yang dikenai biaya bulanansebesar 14 EURO hingga 39 EURO, konsumen membayar biaya pendaftaran,membeli IP STB dan kartu TV seharga 270, dan membayar biaya lain untukkoneksi broadband dan layanan IPTV tambahan (misalnya video-on-demand).
  • 30. 16Solusi yang menjadi tren global dalam pasar broadband merupakan triple play,yang menawarkan VoIP, layanan televisi dan koneksi broadband sebagaisebuah paket. Ide dasar dari triple play adalah memberikan paket layanandengan harga yang lebih murah kepada konsumen, jika dibandingkan denganmembeli layanan secara terpisah.Sebagai contoh paket Triple Play, Maxinettin, yang beroperasi di daerahHelsinki. Menjual dua tipe paket yang termasuk koneksi broadband, IPTV danVoIP dengan uang bulanan EURO 45 hingga EURO 75. Biaya bulanan termasuksebuah IP STB dan channel berbayar untuk layanan TV. Jika menggunakanoperator lain, dengan biaya yang sama konsumen hanya mendapatkan koneksibroadband dengan kecepatan yang sama ditawarkan dengan Maxinetti.
  • 31. 17II.1. 3. 4 IPTV dibandingkan dengan TV digitalTabel 1 Perbandingan biaya antara beberapa teknologi distribusi [6]IPTV DVB-C DVB-T DVB-SBasic TVchannelOk Ok Ok OkPay TVchannel40-90 50-90 4 50-60KemampuanInteraktifCepat,menggunakanchannel yangsama.Channel untukinteraktifterpisah.Channel untukinteraktifterpisan.Channeluntukinteraktifterpisah.Biaya awalIP STBBiayakoneksiLain-lainEURO 298EURO 0EURO 109EURO 197-652EURO 79EURO 0EURO 79EURO 50-130Receiverparabolasatelit EURO75BiayaoperasiBiaya channeldan konten,kartu TVberbayar.Biaya sewa IPSTB, EURO10-15 perbulan.Biaya koneksibroadbandEURO 40-75per bulan.Biaya channeldan konten,kartu TVberbayar.Biaya sewa IPSTB, EURO10-15 perbulan.Biaya koneksisekitar EURO 5per bulan.Biaya channeldan konten,kartu TVberbayar.Biayachannel dankonten, kartuTV berbayar.Lain-lain Paket triple payhemat biaya.Instalasi danmaintenancereceiverparabolasatelit
  • 32. 18Tidak ada perbedaan signifikan dalam hal metoda transmisi untuk basictelevision channel. Meskipun ratusan channel TV tersedia dengan transmisisatelit DVB-S, untuk menangkap channel tersebut memerlukan rceiver parabolasatelit khusus dan sebagian besar channelnya tidak memiliki teks dalam bahasafinlandia. IPTV menyediakan sebuah jumlah signifikan untuk channel tambahanpay TV, jumlah channel yang tersedia ini kurang lebih sama dengan jumlahuntuk satelit dan TV kabel.IPTV memungkinkan interaktifitas tinggi melalui koneksi broadband, danmemungkinkan browsing internet dengan menggunakan TV. Layanan interaktiftersedia pada layanan TV lain (DVB-C,DVB,T,DVB-S) dengan menggunakanpesan SMS atau saluran telepon, dan sebuah grup layanan MHP (contoh : superteletext, game, chat). IPTV merupakan potensi terbaik untuk masa depandiantara semua jenis channel transmisi dipandang dari sudut pandanginteraktifitas. Untuk mencapai level interaktifitas seperti layaknya IPTV, channeltransmisi lain memerlukan channel yang berbeda (contoh: koneksi DSL) dandisebut juga STB hibrid (DVB-C/T/S digital STB dengan koneksi Ethernet).Membandingkan biaya dari sudut pandang konsumen untuk metoda distribusiyang berbeda tidak dapat dilakukan secara langsung. Karena layanan, pricingdan paket yang ditawarkan cukup bervariasi diantara service provider. Padasaat ini harga STB IPTV relatif cukup mahal dibandingkan dengan yang lain,oleh karena itu konsumen disarankan untuk menyewa IP STB untuk menekanbiaya awal yang tinggi.Dibandingkan dengan DVB-S atau DVB-T, IPTV merupakan solusi yang palingmudah karena tidak perlu mengeluarkan biaya untuk memasang dan merawatantena.
  • 33. 19Untuk DVB-S, pemasangan receiver parabola satelit umumnya membutuhkanteknisi profesional. Untuk saat ini provider satelit Viasat dan Canal +menyediakan sebuah STB satelit, receiver parabola satelit dan instalasi untukpaket langganan 12 bulan. Hal ini membuat biaya awal yang ditanggungkonsumen untuk mendapatkan layanan televisi satelit cukup rendah. Di sisi lain,transmisi kabel harus membayar biaya awal hingga lebih dari EURO 600.Untuk biaya bulanan, IPTV merupakan pilihan yang paling mahal, karenakonsumen harus membayar biaya bulanan untuk koneksi broadband kecepatantinggi, namun untuk kasus IPTV biaya bulanan dapat ditekan dengan pakettripley play IPTV.Dibandingkan dengan channel distribusi lain dapat disimpulkan IPTV memilikinilai tambah yang paling tinggi kerena memiliki cakupan luas untuk layananinteraktif dan mencakup semua fitur yang dimiliki oleh channel distribusi lain.II. 1. 4 IPTV dilihat dari Perspektif TeknologiDari segi penggunaan komersial secara luas, IPTV masih sangat muda. Padabab ini dibahas mengenai perkembangan teknis IPTV dari sisi elemen dasaryang diperlukan untuk menyediakan layanan.II. 1. 4. 1 Sistem Produksi IPTVGambar di bawah mengilustrasikan komponen yang diperlukan untukimplementasi layanan IPTV, komponen utama adalah reception, transmissioncentre, background systems, broadband networks dan sebuah IP STB di rumahkonsumen.
  • 34. 20Gambar 4. Arsitektur IPTV [6].Operator IPTV menerima channel sinyal digital dengan antena satelit danlayanan terresterial digital dengan antena UHF. Channel ditransmisikan menujuperalatan pengkonversi data video di transmission centre , yang mengubah datavideo menjadi format yang compatible dengan IP network dan mentransmisikanke rumah-rumah melalui operator broadband backbone dan access network. Ditempat konsumen layanan IPTV diterima oleh sebuah IP STB yang softwarenyadapat dikelola oleh configuration server di transmission centre.Komponen sistem IPTV yang sangat mendasar adalah software yangmemungkinkan layanan dan manajemen user di tranmissioncentre(middleware) dimana mengintegrasi berbagai elemen yang berbeda kedalam sebuah entitas tunggal sistem IPTV. Software mengarahkan traffic antaratransmission centre dan IP STB, dan berfungsi sebagai user interface untukkonsumen, menyediakan electronic program guide dan sebuah sistem billing
  • 35. 21untuk layanan tambahan. Layanan tambahan IPTV dilayani oleh serverdistribusi yang berbeda, yang dapat terdistribusi diantara operator broadbandnetwork jika lokasi geografis cukup besar dan jumlah pertumbuhan konsumentinggi. Solusi enkripsi juga dibutuhkan untuk mengamankan konten danmembuat hak pakai konsumen untuk konten.Sistem IPTV berkomunikasi dengan sistem background melalui middleware.Sistem bankground memungkinkan invoicing dan hal-hal lainnya. Operatordapat menyediakan layanan akses internet untuk pelanggan IPTV melaluibroadband network melalui router dan layanan VoIP unuk akses ke PSTNmelalui gateway.II. 1. 4. 2 Perbandingan Arsitektur IPTV dan TV kabelGambar di bawah mengilustrasikan struktur implementasi IPTV dengan DSL danarsitektur transmisi TV kabel, yang pada prinsipnya serupa. Dalam arsitektur,transmission centre untuk TV kabel dan IPTV dapat sama , namun untuk IPTVdiperlukan peralatan yang mengkonversi format sinyal yang kompatibel untuktransmisi dalam format IP. Operator TV kabel dapat menggunakan infrastrukturtransmisi yang ada untuk mengimplementasi layanan IPTV.
  • 36. 22Gambar 5. Perbandingan arsitektur IPTV dengan TV kabel [6]Jaringan TV kabel saat ini dibangun dengan jaringan Hybrid Fiber Coaxial(HFC). Jaringan terbagi menjadi bagian jaringan backhaul yang terhubung denganheadend, dan last mile yang menghubungkan jaringan dengan kabel coaxialke rumah-rumah. Serupa halnya dengan jaringan IPTV, yang pada sisi last milemenggunakan kabel tembaga dan diagregasikan melalui fiber. Pada masadepan kabel fiber akan semakin dekat dengan rumah bahkan menggunakanfiber hingga di titik konsumen untuk meningkatkan kapasitas koneksi.II. 1. 4. 3 Perkembangan StandarisasiPada saat ini tidak ada standar yang mencakup keseluruhan rantai trasmisiIPTV, sehingga implementasi IPTV disesuaikan khusus dengan kebutuhanoperator IPTV. Ini telah menimbulkan masalah ketidakcocokan peralatan IPTV,yang membatasi kompetisi dalam hal pemilihan vendor dan memperlambatpenurunan harga peralatan. Ini juga berarti biaya pengembangan, integrasi danwaktu untuk meluncurkan layanan IPTV semakin lama karena belum adanyasebuah standar dalam sistem produksi IPTV.
  • 37. 23Mahalnya biaya untuk peluncuran layanan IPTV terlihat jelas di sisi hargakonsumen. Konsumen tidak cukup hanya dengan membeli IP STB namunmereka harus menyesuaikan dengan sistem yang digunakan provider IPTV. Dariperspektif sektor bisnis, adanya sebuah standar akan menguntungkan.Beberapa pihak (contoh: ETSI, Nordig, ISMA) sedang membuat standar IPTV,dan spesifikasi versi pertama sudah harus siap pada tahun 2007. Masalah padaspesifikasi saat ini tidak mendefinisikan keseluruhan rantai distribusi IPTV(contoh: tidak adanya definisi enkripsi). Divergensi sistem televisi digital yangterjadi diantar negara dan benua merupakan halangan untuk perkembangansebuah standar yang dipakai bersama.Pada titik ini tidak ada kepastian mengenai proses standarisasi yang ada .Gambar di bawah mengilustrasikan sebuah kemungkinan roadmap yang diambildalam perkembangan standarisasi IPTV. Pada tahap pertama akan mencakupdefinisi dari standar untuk teknologi yang memungkinkan layanan dasar IPTV(channel televisi digital, EPG, deskripsi konten, dan format penyimpanan).Tahap kedua akan mencakup standarisasi dari teknologi yang memungkinkanlayanan tambahan IPTV.
  • 38. 24Gambar 6. Perkembangan standarisasi IPTV [6]Utamanya dibituhkan solusi yang memungkinkan untuk mencapai kompetisibebas. Dengan adanya hal ini , operator IPTV dapat mengimplementasi layananmereka dengan biaya sistem dan pengembangan yang semakin rendah, dan halini akan mempengaruhi biaya di sisi konsumen. Dengan situasi ini konsumenakan dapat dengan bebas memilih IP STB dari pengecer, diharapkan akanterjadi kompetisi diantara produsen IP STB yang menyebabkan penurunanharga.II. 1. 4. 4 Persyaratan IPTV untuk Jaringan BroadbandII. 1. 4. 4. 1 Persyaratan kapasitasSebuah layanan IPTV dapat dibagi ke dalam beberapa layanan dari beberapalevel. Pada tabel berikut ini dibandingkan beberapa layanan IPTV danpersayaratan yang dibutuhkan untuk jaringan, bergantung kepada metodateknologi kompresi video koding yang digunakan.
  • 39. 25Tabel 2 Perbandingan kebutuhan bandwith per-channel untuk berbagai formatdan teknologi kompresi[6]Layanan PengkodeanPersyaratankapasitas (Mbps)CatatanHDTV MPEG2 20 1080iHDTV MPEG2 16 720pSDTV MPEG2 5VoD MPEG2 5HDTV MPEG4 AVC 8 1080iHDTV MPEG4 AVC 6 720pSDTV MPEG4 AVC 2VoD MPEG4 AVC 2Persyaratan tertinggi jika menggunakan HDTV, yang memerlukan kapasitasminimal 16 Mbps dengan koding MPEG2, dibandingkan dengan persyaratanuntuk transmisi SDTV dan Video on demand membutuhkan kapasits minimum 5Mbps. Dengan teknologi koding yang lebih baik dapat menurunkan persyaratankapasitas hingga 8 Mbps dan persyaratan kapasitas untuk SDTV dan VoDhingga 2 Mbps.Pengaruh perkembangan teknologi kompresi pada persyaratan kapasitasbandwith diilustrasikan pada gambar di bawah ini. Perpindahan dari SDTV keHDTV membutuhkan teknologi kompresi yang lebih efisien yang memungkinkantransfer data yang lebih banyak menggunakan sumber daya jaringan yangsama.
  • 40. 26Gambar 7. Perbandingan persyaratan kapasitas jaringan antara teknologikompresi MPEG2 dengan MPEG 4 [6]II. 1. 4. 4. 2 Persyaratan Untuk Channel DistribusiPengguna layanan dapat memilih channel yang diinginkan, sehingga operatorharus dapat secara simultan mendistribusikan puluhan bahkan ratusan channelmelalui jaringan backbone mereka. Karena persyaratan kapasitas sebuahchannel berkisar antara 2Mbps hingga 20 Mbps, bergantung kepada layanandan teknologi kompresi yang digunakan, kebutuhan kapasitas total sangatbesar. Karena seluruh stream program ditransmisikan pada waktu yang telahditentukan, operator dapat menghemat kapasitas jaringan backbone denganmenggunakan multicast.Gambar 8. Sistem MulticastDengan multicast, satu program hanya membutuhkan satu stream untukditransmisikan melalui jaringan backbone, sehingga persyaratan jaringan
  • 41. 27backbone adalah jumlah channel dikalikan dengan bandwith tiap channel.Dengan multicast untuk kasus layanan broadcast jumlah konsumen tidakberpengaruh terhadap persyaratan kapasitas jaringan backbone.Gambar 9. Persyaratas kapasitas jaringan backbone untuk IPTV [6]Layanan video-on-demand membutuhkan sebuah stream individual untuk tiappengguna. Untuk kasus ini fitur multicast tidak dapat digunakan, sehinggapersyaratan kapasitas jaringan backbone ditentukan secara langsung darijumlah user yang menggunakan layanan video-on-demand secara simultan.Pada gambar di bawah sumbu X merepresentasikan jumlah total pelanggan,diasumsikan ada 5 persen pengguna dari kapasitas total jaringan yangmenggunakan layanan video-on-demand secara simultan.
  • 42. 28Gambar 10. Persyaratas kapasitas jaringan backbone untuk layanan video-on-demand [6]Selain tingginya kapasitas bandwith yang dibutuhkan, sebuah layanan IPTVjuga membutuhkan sebuah layanan berkualitas tinggi. Sebagai contoh,menunggu beberapa detik tidak akan terlalu diperhatikan ketika membukahalaman web, namun dalam sebuah layanan IPTV hal ini merupakan sebuahkesalahan serius dalam sistem.II. 1. 5 IPTV dilihat dari Perspektif BisnisDari perspektif operator broadband, IPTV merupakan komponen esensial dalamkonsep Triple Play, dimana operator menyediakan sebuah koneksi broadband,distribusi video dan layanan VoIP sebagai sebuah paket produk tunggal,Dengan konsep tripley play, operator mengejar loyalitas konsumen yang lebihbesar, dan sebuah pembagian dari lapisan layanan added value. Sebagaicontoh, sistem bagi hasil dari pendapatan pada distribusi video.Dari perspektif operator TV kabel, IPTV merupakan kesempatan untukmengekspansikan layanan TV kabel ke jaringan broadband, ke rumah-rumahdiluar jangkauan jaringan TV kabel. Pada implementasi IPTV operator TV kabeldapat menggunakan teknologi transmisi yang sudah ada, CRM dan sistempembayaran
  • 43. 29Dari perspektif stasiun televisi, IPTV menawarkan sebuah channel distribusibaru dimana dapat digunakan untuk menyediakan sebuah layanan TV tanpadibatasi oleh cakupan jaringan transmisi terresterial. Selain itu jugadimungkinkan untuk menyediakan cakupan jenis layanan yang lebih luas,dimana dapat digunakan untuk menyediakan layanan yang lebih baik untukgroup pangsa pasar yang lebih spesifik. Fakta bahwa group pangsa pasarterkadang sangat kecil, seringkali membatasi untuk membatasi pemberianlayanan untuk pangsa pasar tersebut.Hak cipta, yang dapat membatasi distribusi ulang dari konten kepada medialain, merupakan salah satu faktor penghambat kemajuan dalam IPTV, serupahalnya dengan metoda distribusi baru lainnya.Tantangan untuk stasiun televisi adalah untuk menemukan sebuah model bisnisbaru, dan pembagian tugas yang tepat dengan operator, sebagai contoh, CRM,sistem bagi hasil dan sebagainya. Operator juga membutuhkan kontenberkualitas tinggi untuk dipasarkan dengan konsep triple play.IPTV juga membuka kesempatan bagi konten agregator dan brokerinternasional sehingga memiliki kesempatan untuk memasuki pasar denganmendapatkan hak siar konten dan menggabungkan paket berkualiats tinggi.Dengan mengafiliasikan dengan operator jaringan mereka mendapatkankesempatan untuk membuat channel distribusi program baru, yang utamanyaberkompetisi dengan channel satelit.Pada masa depan, diferensiasi antara IPTV dan channel distribusi lainnya tidakakan menjadi rumit jika operator memulai untuk menggunakan model distribusihibrid (distribusi IP dikombinasikan dengan terresterial, satelit atau distribusikabel). Selain itu sebuah framwork yang fleksibel harus didefinisikan untuk
  • 44. 30regulasi IPTV, hal ini perlu menkonvergensikan sektor telekomunikasi danpenyiaran.TV mobil merupakan bentuk khusus dari IPTV, di Finlandia telah dipilihmenggunakan DVB-H berbasi protokol IP. Jaringan TV mobil sangat serupadengan jaringan broadband IPTV dan TV kabel. TV mobil memiliki regulasi yangketat, karena membutuhkan juga sebuah lisensi konten dari operator.II. 2 Kondisi Saat iniII. 2. 1 Pasar IPTV di DuniaTV Internet global diproyeksi akan menggaet 63 juta pelanggan,Industri televisiIPTV diproyeksikan akan tumbuh 26 kali lipat dalam empat tahunkedepan.hingga tahun 2010, 63 juta pelanggan diprediksi akan tergaet.Gambaran itu diungkapkan oleh perusahaan riset iSuppli,seperti dikutip olehdetikINET. Dari Vnunet,Senin (7/8/2006).Perusahaan tersebut memperkirakan ,teknologi yang menggunakan sinyal TVdigital dan condong dihantarkan melalui jaringan pita lebar berkecepatan tinggi(high – Speed Broadband), ketimbang satelit, terestial atau kabel. Hal tersebutakan mengalami lompatan terbesar pada tahun depan.Meledaknya popularitas industri ini ditandai dengan maraknya perusahaantelekomunikasi asal amerika Verizon dan AT&T, serta BT Vision dari inggris. DiIndonesia sendiri, Telkom sudah menyatakan akan merilis layanan tersebutpaling cepat akhir 2007.Perkiraan nilai bisnis dari industri IPTV sendiri diharapkan tumbuh hingga US$27 miliar (sekitar Rp245 triliun) dari nilai saat ini yang masih dibawah US$ 2miliar (sekitar Rp 18 triliun). Layanan Video, termasuk yang berisi konten sesuaipermintaan pelanggan, diprediksi akan memberikan kontribusi pendapatan
  • 45. 31sebesar 87 persen pada bisnis itu. Nantinya operator diprediksi akanmenawarkan layanan seperti game on – demand, music dan manajemen untukjaringan rumahan.IPTV yang mempunyai keunggulan dalam jalur respon balik permintaanpelanggan, mempermudah pemesanan konten dan penggunaan fungsi interaktifseperti voting elektronik dan program belanja via TV. Kemampaun interaktif itusendiri relatif terbatas bila menggunakan teknologi satelit digital dan teresterialdigital.Perkembangan IPTV tidak terlepas dari perkembangan teknologi broadbanddunia. Penetrasi broadband beberapa Negara di dunia menunjukan angka yangcukup signifikan. Berikut ini adalah data 20 penetrasi broadband tertinggi didunia.Korea (Rep)HK, ChinaNetherlandsDenmarkCanadaSwitzerlandTaiwan, ChinaBelgiumIcelandSwedenNorwayIsraelJapanFinlandSingaporeUSAFranceUKAustriaPortugal24,920,919,419,317,617,016,316,015,515,115,014,314,112,811,611,411,210,310,18,5Penetrasi Broadband Tertinggi di 20 Negara diDunia, 1 Januari 2005DSLKabel Modem dan LainnyaSumber : ITUGambar 11. Penetrasi Broadband dunia
  • 46. 32II. 2. 2 IPTV di Beberapa Negara di DuniaIPTV berhubungan dengan teknologi yang mengirim program Televisimenggunakan koneksi broadband melalui Internet. Ada beberapa teknologibaru baik berupa software dan hardware yang sedang dikembangkan. IPTVmenjanjikan fleksibilitas dan skalabilitas teknologi IP untuk mentransformasipengalaman Televisi dengan menyediakan akses ke lebih banyak kontendengan kualitas yang sangat baik dan lebih bersifat personal dan interaktifdaripada penyiaran Tv tradisional.Sebagai teknologi baru, kesuksesan IPTV tergantung pada faktor ketersediaandan permintaan, dengan melihat tingkat dan intensitas kompetisi regulasi dantumbuhnya permintaan pasar.Untuk menjawab pertanyaan mengenai teknologi yang digunakan danregulasinya apakah perlu banyak aturan atau campur tangan pemerintah atausedikit regulasi (light-touch). Untuk itu perlu adanya kerangka dasar yangmenyediakan indikasi umum dari potensi pasar layanan IPTV. Kerangka dasarini berdasarkan pada dua indikator :Penetrasi broadband (prasyarat IPTV), hal ini untuk menggambarkanpotensi pasar pengguna layanan broadband yang akan menggunakanlayanan IPTV.Penetrasi layanan TV berbayar untuk rumah tangga, hal ini untukmenggambarkan kematangan pengguna TV berbayar dan potensipenggunanya yang akan beralih ke layanan IPTV
  • 47. 33Sumber : Pyramid ResearchGambar 12. IPTV Market Attractiveness FrameworkIndikator tersebut diatas dapat digunakan untuk mengkategorikan pasar IPTVsebagai berikut :Pasar IPTV Sweet-spot : kategori ini diindikasikan dengan pasar yangberpengalaman dengan pertumbuhan broadband yang tinggi, tetapi penetrasiTV berbayar relatif kecil dibawah 50%. Contoh pasar ini meliputi Perancis, Itali,Spanyol, Austria dan Jepang. Untuk Indikasi ini, penetrasi pasar mobile secaraumum cukup tinggi lebih dari 80%. Penetrasi TV berbayar yang rendahmendorong pasar TV berbayar relatif dapat terpengaruh, memungkinkan untukmenggunakan platform alternatif. Sehingga IPTV akan membantu penetrasipasar TV berbayar. Berdasarkan kajian pada saat ini pengembangan layanan
  • 48. 34IPTV paling sukses pada kategori. Pangsa pasar pada kategori ini mencapaisekitar 80%-90% dari total pelanggan IPTV pada tahun 2006.Pasar IPTV high-risk : Pasar IPTV ini dikarakterisasi oleh pasar TV berbayaryang sudah jenuh, dengan kuatnya penetrasi TV berbayar dan jumlah pelakuindustri yang kuat. Dalam kenyataan pasar sudah terbuka untuk layanan TVberbayar dan siap membayarnya. Resiko yang ada untuk layanan IPTV adalahharus mampu berkompetisi dengan layanan TV berbayar. Penyelenggaraanlayanan IPTV oleh perusahaan telekomunikasi masih beresiko untukberhadapan dengan perushaan TV berbayar. Untuk Perusahaan telekomunikasi,model bisnis untuk memperoleh pangsa pasar adalah dengan kerjasama daripemain yang ada daripada melakukan ekspansi pasar TV berbayar. Negarayang masuk kategori ini meliputi Amerika Serikat, Taiwan dan Belgia.Pasar IPTV wildcard : Kategori ini dikarakteristikkan dengan pasar yangmempunyai penetrasi TV berbayar dan broadband yang masih rendah. Potensipasar yang masuk kategori ini meliputi Brasil, Mexico, China, Saudi Arabia,Afrika Selatan dan Rusia. Pada kaegori ini, keberadaan broadband masihterbatas atau belum sukses. Broadband masih mahal, kondisi sosial budayamasyarakatnya masih jarang menggunakan fasilitas internet, pendidikan masihrendah atau masih ada buta huruf, konten lokal masih terbatas.II. 2. 3 Kondisi Indonesia Saat iniII. 2. 3. 1 Penyelenggara Layanan IPTV di IndonesiaPada saat ini belum ada operator yang menawarkan layanan IPTV di Indonesia.Pemerintah belum memutuskan teknologi yang akan diadopsi. Telkomvisionsedang meneliti kemungkinan menggunakan jaringan tulang punggung IP PTTelkom untuk menyediakan TV kabel ke rumah.
  • 49. 35II. 2. 3. 2 Regulasi Eksisting di IndonesiaRegulasi, yang mengatur seluruh domain implementasi layanan IPTV diIndonesia dalam satu peraturan yang menyeluruh dan memadai (dari sisipenyusunan kebijakan), secara eksplisit belum ada. Jika dilihat dari rentangcakupan layanan IPTV, peraturan / regulasi yang ada saat ini masih bersifatparsial.Gambaran rantai-nilai (value chain) industri layanan IPTV di Indonesia sertaregulasi yang bersesuaian dimaksud, ditunjukkan pada gambar berikut ini.Gambar 13. Rantai Nilai (Value Chain) Layanan IPTVPengaturan terkait yang ada saat ini, mengatur dari aspek-aspek tersebutdiatas adalah :UU 8/1992 tentang Perfilman,UU 40/1999 tentang Pers,UU 19/2002 tentang Hak CiptaUU 32/2002 tentang Penyiaran (Broadcast),
  • 50. 36UU 36/1999 tentang Telekomunikasi,UU 5/1999 tentang Praktek Monopoli dan Pelarangan Persaingan TidakSehat, sertaUU 32/2004 tentang Pemerintahan Daerah, yang berdasarkan otonomibersama KPI Daerah mengatur penyiaran di daerah.UU 8/1999 tentang Perlindungan Konsumen,UU 39/1999 tentang Hak Asasi Manusia, danUU 23/2002 tentang Perlindungan Anak, melindungi hak dankepentingan user/konsumen.Seperti diketahui, UU 8/1992 tentang Perfilman, UU 40/1999 tentang Pers, danUU 19/2002 tentang Hak Cipta adalah regulasi-regulasi yang mengatur tentangcontent, yang merupakan salah satu issue terpenting dari bisnis layanan IPTV.Sementara itu, aturan “membawa” content tersebut telah diatur oleh UU32/2002 tentang Penyiaran (Broadcast), UU 36/1999 tentang Telekomunikasi,UU 5/1999 tentang Prktek Monopoli dan Pelarangan Persaingan Tidak Sehat,serta UU 32/2004 tentang Pemerintahan Daerah, yang berdasarkan otonomibersama KPI Daerah mengatur penyiaran di daerah.Di sisi konsumen, UU 8/1999 tentang Perlindungan Konsumen, UU 39/1999tentang Hak Asasi Manusia, dan UU 23/2002 tentang Perlindungan Anak,melindungi hak dan kepentingan user/konsumen.Dengan demikian, setidaknya ada 10 peraturan setingkat Undang-Undang yangberlaku saat ini, beserta peraturan-peraturan pelaksanaan dibawahnya, yangmemerlukan sinkronisasi atau penyesuaian, penyempurnaan, dan ataupenambahan, jika layanan IPTV hendak digulirkan di Indonesia.
  • 51. 37II. 3 Potensi dan Prediksi Layanan IPTV ke DepanII. 3. 1 Potensi dan Prediksi IPTV di DuniaBerbagai kalangan sudah memprediksi bahwa layanan IPTV ke depan akanterus meningkat. Prediksi perkembangan ini tidak terlepas dari perkembanganteknologi akses broadband.Berdasarkan sumber dari in-state pada Maret 2006, menunjukan prediksipeningkatan pengguna IPTV di wilayah Asia Pasific.Subscriber IPTV di Asia Pasific1.440,0 2.765,0 5.135,010.815,318.805,131.094,838.997,0-10.000,020.000,030.000,040.000,050.000,02005 2006 2007 2008 2009 2010 2011TahunSubscriber(000)SubscriberSumber: in-state 3/06Gambar 14. Prediksi Pengguna IPTV di Asia Pasific sampai tahun 2011Menurut Multimedia Research Group, Inc, jumlah pelanggan IPTV akan tumbuhdari 14,3 juta pada tahun 2007 menjadi 63,6 juta pada tahun 2011, sehinggapertumbuhan rata-rata pertahun sebesar 45 persen. Berdasarkan prediksi globalyang dibuat dari tahun 2007 sampai dengan 2011, kunci pertumbuhan industriIPTV meliputi :
  • 52. 38Eropa akan terus menjadi pasar yang paling besar untuk IPTV, dimana Perancisakan menjadi pertumbuhan utama melalui pembebasan operator IPTV, OrangeFrance Telecom dan Neuf Cetegel. Selain itu ada beberapa Negara mempunyaipertumbuhan pasar IPTV yang cepat yaitu Belgia, Spanyol dan Italia. Di Asia,pertumbuhan pasar IPTV terjadi di China, Jepang dan Hongkong. Di AmerikaSelatan, pertumbuhan signifikan terjadi di Kanada dan Amerika Serikat.Sumber : Multimedia Research Group, Inc, 2007Gambar 15. Global IPTV Subscriber Forecast 2007 to 2011Sedangkan pendapatan dari penyelenggaraan layanan IPTV di Dunia adalahsebagai berikut :
  • 53. 39Sumber : Multimedia Research Group, Inc, 2007Gambar 16. Global IPTV Service Revenue Forecast 2007 to 2011II. 3. 2 Kondisi Indonesia ke DepanII. 3. 2. 1 Pasar Layanan IPTVPada saat ini, salah satu operator telekomunikasi PT. Telkom telah melakukanuji laboratoriun pengembangan televisi berbasis internet protocol atau IPTV. Ujilaboratorium itu dilakukan untuk menguji kehandalan layanan dan akandilanjutkan dengan uji pasar. Produk IPTV ini diharapkan bisa dipasarkan awaltahun 2008.Produk IPTV yang dikembangkan oleh PT. Telkom ini, bukan sekadar televisiyang hanya menyiarkan tayangan-tayangan televisi, melainkan menyediakanpula fasilitas layanan interaktif. Layanan itu berbentuk personal video recordinghingga mengakses internet dan layanan data sesuai kebutuhan konsumenAkses IPTV ini bisa dilakukan dengan jaringan yang memiliki kecepatan minimal2 megabyte per detik. Bahkan, tayangan yang ingin ditampilkan bisa dipesanoleh pelanggan.
  • 54. 40Jaringan IPTV itu yang dikembangkan PT. Telkom akan memanfaatkan 8,7 jutakabel jaringan telepon tetap (fix telephone) di seluruh Indonesia. Setidaknya,tersedia 5 juta kabel untuk digunakan sebagai jaringan IPTV, yang selama inidisiapkan untuk jaringan internet Speedy.Peluang pasar layanan IPTV cukup besar, sebab di Indonesia pada saat initerdapat sekitar 28 juta rumah tangga yang memiliki TV, 95.000 di antaranyasudah memanfaatkan layanan broadband Speedy. Sementara itu, masihterdapat sekitar 10 juta rumah tangga di kota-kota besar yang sudah memilikiTV yang merupakan target pasar IPTV. Target pertama pada saat peluncuranlayanan IPTV adalah 20% dari pengguna speedyII. 3. 2. 2 JaringanTantangan ke depan dalam penyelenggaraan layanan IPTV adalah ketersediaanjaringan kecepatan tinggi yang mampu menhantar layanan IPTV baik pada leveljaringan akses maupun jaringan tulang punggung. Pada jaringan akses akanberkembang beberapa teknologi seperti FTTH, DSL, kabel dan wireless.Teknologi DSL, kabel dan wireless pada saat ini sudah digunakan oleh operatorjaringan ke pengguna untuk memberikan layanan yang berbeda-beda.Sedangkan FTTH pada saat sedang dikembangkan oleh beberapa operatorsampai ke pengguna, akan tetapi masih terbatas pada daerah tertentu. Hal inidisebabkan penggunakan teknologi FTTH masih mahal.Teknologi jaringan tersebut ke depan harus mampu melayani konvergensilayanan yang mengarah pada layanan multimedia (triple play), yang meliputilayanan suara, internet (data) dan TV (video).
  • 55. 41TVINTERNETTELEPONTVINTERNETTELEPONTVINTERNETTELEPONTVINTERNETTELEPONFTTHDSLKABELWIRELESSSingle Play Dual Play Triple PlayGambar 17. Teknologi Jaringan Akses dan Konvergensi LayananII. 3. 2. 3 Regulasi ke DepanRegulasi ke depan terkait dengan penyelenggaraan layanan IPTV harus mampumengatasi berbagai permasalahan dan isu-isu pada saat ini. Selain itu, regulasike depan juga harus efektif sehingga dapat mencapai tujuan dari regulasi itusendiri. Beberapa isu regulasi IPTV meliputi :Konvergensi, Untuk mengembangkan layanan IPTV perlu dirumuskaninstitusi dan peraturan yang mengaturnya karena layanan IPTVmerupakan konvergensi bidang telekomunikasi dan penyiaran;Standarisasi dan interoperability. Sejumlah standard telahdikembangkan untuk layanan IPTV. Hal ini menjadi tantangan regulasiuntuk menciptakan open standard dan sekaligus mampu menciptakaninteroperability dari masing-masing standard;Hak Cipta, regulasi mengenai hak cipta menjadi sangat penting padasaat konten dilewatkan melalui jaringan berbasis IP;
  • 56. 42Quality of Services (QoS), Regulasi harus mampu merumuskanparameter QoS yang mampu dijamin pada jaringan IP sehingga mampumemberi layanan IPTV sesuai dengan standar.Konten, isu mengenai perilaku pengguna, bahasa dan industri dalamnegeri harus mampu ditangani oleh regulasi.A. Perlunya PengaturanPengaturan layanan IPTV selain dengan melakukan sinkronisasi,penyempurnaan, dan atau penambahan subyek atas beberapa UU / regulasieksisting, perlu dikenali aspek teknologi yang akan menjadi pertimbanganpenting dalam membuat regulasinya.IPTV, menurut definisi dari ITU adalah “IPTV is defined as multimedia servicessuch as television/video/ audio/text/graphics/data delivered over IP basednetworks managed to provide the required level of QoS/QoE, security,interactivity and reliability.”Berdasarkan pengertian tersebut setidaknya ada dua isu utama dalam konteksIPTV sebagai layanan multimedia, yakni teknologi dan rantai nilai layanan, yangmeyakinkan adanya kebutuhan pengaturan (regulasi).Dari sisi teknologi, layanan tersebut saat ini memanfaatkan teknologi penyiaran(broadcasting) dan teknologi telekomunikasi yang semakin menujukonvergensinya. Sejalan dengan perkembangan teknologi, sumberdaya terbatasseperti frekuensi radio semakin memerlukan pengelolaan yang akurat danterintegrasi, disamping persoalan platform modus transmisinya denganpenggunaan protokol internet (IP) yang semakin meluas. Persoalan teknologitersebut tampak jelas jika digambarkan melalui model bisnis yang ada padasaat ini (lihat gambar ).
  • 57. 43Persoalan teknologi ini perlu dipertimbangkan secara lebih bijak untuk tidakmengulangi preseden permasalahan hukum Voice over IP yang mengurasenergi pelaku dan regulator kominfo cukup besar.Dengan demikian, didalam pengaturannya, dapat dipilah dari pengelompokankomponen utama berikut :IPTV SystemsCodingMedia ServersAuxiliary SystemsStandardisationIPTV NetworksBroadband DevelopmentTypes of infrastructuresManaged Platforms vs.InternetSet-top BoxDecodingRepresentationInteractivity(a) aspek teknologi yang perlu diperhatikan dalam regulasi
  • 58. 44(b) model bisnis yang perlu diperhatikan dalam regulasiGambar 18. Gambaran Umum Teknologi & Model Bisnis IPTVSalah satu problem penting dari teknologi yang terlibat dalam domain IPTV iniadalah masalah standarisasi. Persoalan standarisasi, dalam banyak hal adalahpersoalan pasar teknologi karena supply (oleh dunia riset dan industri)merespond demand (dari pasar layanan) dari perspektif yang berbeda.Jelas disebutkan pada bagian sebelumnya, sisi rantai nilai layanan (servicesvalue chain) meyakinkan perlunya pengaturan, dengan banyaknya perangkatUndang-Undang dari hulu ke hilir yang mengatur bisnis content, middleware,media, network manajemen & delivery, serta kepentingan konsumen dalam erakonvergensi ini.Pentingnya sinkronisasi, penyempurnaan, dan atau integrasi perangkat UU (danperaturan pelaksanaan dibawahnya) semakin terasa, sebab IPTV juga bisadipandang dari definisi (Reza Tadayoni, M.Sc.E.E., Ph.D , CICT, DanmarksTekniske Universitet (DTU), 2006) berikut ini :
  • 59. 45“IPTV is a disruptive technology, which is a perfect example ofmaterialisation of convergence with huge implications for the regulatoryframework. IPTV is a broad concept which includes the following service:- IPTV over managed networks (IPTV): IPTV provided over managednetworksLinear/Nonlinear, live TV/on demandMostly professional made but room for User Generated ContentSame or even better quality than traditional TV- Internet TV: IPTV provided over the InternetMostly nonlinear and on demand.Increasingly User Generated Content, but also professional madecontentReduced quality- Mobile TV: IPTV provided over mobile or broadcast networksLinear/Nonlinear, live TV/on demandMostly professional made but room for User Generated ContentCan be a version of IPTV: like DVB-H IPDC or DAB-IP. Otherstandards: DMB and MediaFLOReduced quality but mobile consumptionDengan demikian, fokus utama regulasi atau pengaturan penyelenggaraan IPTVadalah integrasi UU Penyiaran dan Telekomunikasi, berserta peraturanpelaksanaannya, serta sinkronisasi serta penyisipan substansi Undang-Undanglain yang terkait menyangkut content maupun perlindungan konsumen.Seperti telah disebutkan, pengaturan atau regulasi ini perlu segera diantisipasiuntuk tidak mengulangi preseden “kekosongan peraturan” VoIP di Indonesiayang sempat membawa dampak ketidak-nyamanan dalam iklim bisnis infokomdi Indonesia.B. Regulasi Efektif
  • 60. 46Pengaturan atau regulasi IPTV yang akan ditetapkan harus efektif dalam artiseluas-luasnya, mempertimbangkan aspek-aspek teknologi (trend, availability,standarisasi), ekonomi (pasar, industri), sosial-budaya (konten). Regulasi yangdibuat juga harus merupakan penyempurnaan dari regulasi terkait yang ada,dan dapat dipertanggungjawabkan kepada publik berdasarkan criteria : (i) adakebutuhan nyata mengatur (to regulate), dan (ii) pemilihan alternatifpengaturan yang paling efisien berdasarkan tujuan pengaturan yang ditetapkan(InfoDev-WorldBank, 2000).Beberapa tujuan umum regulasi yang perlu dipertimbangkan dalam penyusunanregulasi antara lain :Memacu akses universal atas layanan telekomunikasi dasarMengkondisikan pasar yang kompetitif untuk memacu :- penyediaan layanan telekomunikasi secara efisien- mutu layanan bagus (QoS),- kemajuan pengembangan layanan,- harga dan tariff efisienMencegah terjadinya monopoli dan atau penyalahgunaan posisidominant.Memelihara kepercayaan publik dengan proses regulasi dan lisensi yangtransparan,Menciptakan iklim yang kondusif untuk menarik investasi dalam rangkaekspansi jaringan telekomunikasi nasional.Melindungi hak-hak konsumen, termasuk hak privasi.Memacu konektivitas telekomunikasi melalui system interkoneksi yangefisien,Pemanfaatan secara optimal atas sumberdaya yang terbatas sepertispectrum radio, penomoran, dan lintasan infrastruktur (right-of-way).
  • 61. 47Dengan demikian, penyempurnaan dan integrasi regulasi harusmerupakansintesa atas apek-aspek yang memenuhi kriteria-kriteria dicapainya tujuan-umum tersebut. Metodologi yang dipakai telah dipaparkan di bagian depan,antara lain dengan memperhatikan input environmental berupa benchmark ataustudi komparasi terhadap pengalaman Negara lain mengatur penyelenggaraanIPTV.
  • 62. 48BAB III METODOLOGIIII. 1 PendahuluanPendekatan dalam melaksanakan studi pengembangan layanan IPTV inidengan menggunakan penelitian deskriptif didukung dengan data kuantitatif.Pendekatan studi ini dilakukan dengan melakukan studi literatur, survey danbenchmarking dengan negara lain.III. 2 MetodologiBerdasarkan pada tujuan, pola pikir dan alur pikir diatas maka metodologi yangakan dilakukan pada kegiatan studi pengembangan layanan IPTV ini mengacupada metode penelitian deskriptif. Keseluruhan kegiatan tersebut dapatdimodelkan sebagai berikut:StudiLiteraturBenchmarkingdengan NegaraLainAnalisisIndustri PenyediaLayanan, Konten,Jaringan dan PerangkatRegulasiKonsep KebijakanPengembanganLayanan IPTV diIndonesiaKondisi EksistingPengumpulanData (survei)Gambar 19. Metodologi
  • 63. 49III. 2. 1 Pendekatan PenelitianStudi pengembangan layanan IPTV ini menggunakan metode penelitiandeskriptif analitis dengan pendekatan kuantitatif. Pendekatan kuantitatifmengandaikan objek penelitian sebagai entitas pasif yang bisa diukur secaraempiris dan objektif dengan instrumen tertentu. Pendekatan kuantitatif jugamemungkinkan dilakukannya generalisasi temuan penelitian.III. 2. 2 Teknik PenelitianPenelitian dilaksanakan dengan menggunakan teknik penelitian survey (samplesurvey), studi literatur dan benchmarking. Survey dilakukan untukmengumpulkan data-data primer, sementara studi literatur dan benchmarkingdilakukan untuk mengumpulkan data-data sekunder.III. 2. 2. 1 Populasi dan SampelA. PopulasiPopulasi adalah keseluruhan obyek penelitian. Dalam penelitian ini obyeknyaadalah seluruh pelaku industri TIK dengan unit analisis penyelenggara jaringan,dan penyelenggara jasa, vendor, penyedia konten, dan masyarakat. Untukmasyarakat, yang dijadikan populasi adalah masyarakat di 18 kota besar diIndonesia. Pengalaman di beberapa negara yang telah menyelenggarakanlayanan IPTV menunjukkan kecenderungan pengguna layanan IPTV lebihbanyak berasal dari mereka yang sebelumnya pengguna broadband daripadamereka yang sebelumnya non-pengguna broadband. Dan penetrasi broadbandtersebut lebih banyak di kota besar.
  • 64. 50B. SampelPengambilan sampel dari tiap populasi dilakukan dengan teknik yang berbeda.Untuk populasi penyelenggara jaringan dan jasa eksisting, diambil keseluruhananggota populasi sebagai sampel (total sampling). Untuk populasi vendor,content provider, dan regulator, dipilih teknik purposive sampling, yakni sampeldipilih sesuai dengan relevansi penelitian. Sementara untuk pengguna,dilakukan teknik stratified random sampling, dimana populasi terlebih dahuludikelompokan ke dalam 3 strata (sangat maju, maju, dan berkembang),kemudian dipilih jumlah sampel secara proporsional berdasarkan jumlahpenduduk. Pembagian strata tersebut didasarkan pada perbedaan karakteristiksetiap kota tersebut terkait dengan kesiapan menggunakan IPTV.Setiap anggota populasi mempunyai peluang yang sama untuk dipilih menjadisampel.Tabel 3 Jumlah Penduduk di Kota-kota yang disurveyKota Jumlah PendudukJakarta 7.512.323Bandung 2.500.000Semarang 1.433.699Jogja 521.499Tangerang 1.500.000makasar 1.193.434manado 417.700Pontianak 530.000Balikpapan 542.263Batam 710.621Bengkulu 300.000Palembang 1.369.239Medan 2.063.504Banjarmasin 600.000Denpasar 488.017Surabaya 2.701.312Kupang 450.000Pekanbaru 754.467Jumlah 25.588.078
  • 65. 51C. Ukuran SampelAgar sampel yang diambil dalam penelitian ini dapat mewakili populasi makadapat ditentukan jumlah sampel yang dihitung dengan menggunakan rumus(Eryanto, Rosdakarya 1999) sebagai berikut :22).(EZqpnDimana:n = Besar sampel(p x q) = Variasi populasi (heterogenitas)Z = Ukuran tingkat kepercayaan.E = Margin of errorDengan menggunakan asumsi tingkat kepercayaan 95%, tingkat heterogenitas50x50, dan margin of error sebesar 3 %, maka jumlah sampel nasional diambilsebanyak 1080 sampel. Selanjutnya jumlah sampel setiap kota ditentukansecara proporsional.D. Lokasi PenelitianPenelitian dilakukan terhadap 18 kota besar di Indonesia. Berdasarkan datapenduduk pada Tabel 3, dengan perhitungan proporsional, didapat jumlahsampel untuk setiap kota seperti tercantum dalam Tabel 4 di bawah ini.Tabel 4 Jumlah Sampel PenelitianKota JumlahSAMPELKota JumlahSAMPELMedan 88 Yogyakarta 22
  • 66. 52Pekanbaru 32 Surabaya 115Palembang 58 Banjarmasin 26Bengkulu 13 Pontianak 23Batam 30 Balikpapan 23Jakarta 319 Denpasar 21Bandung 106 Makasar 51Banten 64 Manado 18Semarang 61 Kupang 12JumlahNasional1082Selanjutnya pengambilan sampel untuk setiap kota dilakukan dengan multi-stage area sampling, yakni pengambilan sampel secara bertingkat dimulai darikota lokasi survey. Multi-stage area sampling ini bisa digambarkan sebagaiberikut:
  • 67. 53KOTAKOTAKECAMATANKECAMATANKota yang dijadikan wlayah surveyterdiri dari 18 Kota besar di Indonesia.Setiap kota menyumbangkan sampelsecara proporsionalKota yang dijadikan wlayah surveyterdiri dari 18 Kota besar di Indonesia.Setiap kota menyumbangkan sampelsecara proporsionalDari setiap kota dipilih 2 lokasikecamatan secara acak, setiapkecamatan mendapat jatah yangsama.Dari setiap kota dipilih 2 lokasikecamatan secara acak, setiapkecamatan mendapat jatah yangsama.Diantara sampel yang diambil adasampel pengguna broadband dansampel non pengguna broadband (TVkabel dan umum)Diantara sampel yang diambil adasampel pengguna broadband dansampel non pengguna broadband (TVkabel dan umum)Kec1Kec1 Kec2Kec2KK1KK1KKnKKn. . . . . .. . . . . .Gambar 20. Multi-stage area samplingIII. 2. 2. 2 Studi LiteraturStudi literatur atau kepustakaan dilakukan untuk memperkaya kajian (analisis)pengembangan IPTV dengan menggunakan bahan pustaka seperti buku, jurnalatau pun laporan-laporan penelitian yang relevan. Kajian pustaka difokuskanpada sisi konsep maupun praktis IPTV.III. 2. 2. 3 Metode BenchmarkingBenchmarking dilakukan terhadap beberapa negara yang telahmenyelenggarakan layanan IPTV yaitu Jepang, Korea Selatan, China danAmerika Serkat. Benchmark mencakup aspek pasar, layanan, model bisnis, danregulasi. Pendekatan yang dilakukan adalah pendekatan kualitatif.III. 2. 3 AnalisisAda beberapa analisis yang akan dilakukan untuk menyusun konseppengembangan layanan IPTV yaitu :a. Analisis statistik deskriptifData-data hasil survey akan diolah dan akan dianalisis menggunakan analisisdeskriptif. Hasil analisis ini akan menggambarkan kondisi eksisting dan
  • 68. 54keterkaitannya dalam pengembangan layanan IPTV di Indonesia. Sebelumnyadilakukan pengolahan data hasil survey secara statistik.b. Gap AnalysisAnalisis ini digunakan untuk menggambarkan perbedaan kondisi eksistingIndonesia dengan kondisi yang diharapkan dalam pengembangan layananIPTV.III. 3 Pola dan Alur PikirIII. 3. 1 Pola PikirUntuk melakukan kegiatan studi pengembangan layanan IPTV di Indonesiamaka pendekatan pola pikirnya adalah sebagai berikut :SUBYEKPemerintahMasyarakatIndustriJasa,Penyiarandan vendorOBYEK Teknologi IPTV Minat dandemandmasyarakat Kesiapan industri Kesiapaninfrastruktur ImplementasiMETODE StudiLiteratur AnalisisDeskriptif GapAnalysisKONDISI SAAT INIPotensi penduduk Indonesia yanglebih dari 250 jutaMeningkatnya jumlah penggunabroadband access baik fix line maupunwirelessTeknologi jaringan telekomunikasiyang broadband dan berbasis IPRegulasi PemerintahKesiapan operator, Industri kontendan industri penyiaranPERMASALAHANBelum diketahui kemampuan dandemand masyarakat terhadaplayanan IPTVBelum diketahui kemampuan dankesiapan infrastruktur untukpenyelenggaraan layanan IPTVBelum diketahui model bisnis yangtepat untuk layanan IPTVBelum diketahui kesiapan industridalam penyelenggaraan layanan IPTVKebijakan yang mendorongterlenggaranya layanan IPTVTerselenggaranya Layanan IPTVyang kondusifINSTRUMENTAL INPUT UUD 1945 UU No. 36 Tahun 1999Telekomunikasi UU No. 32 tahun 2002PenyiaranENVIROMENTAL INPUT Infrastruktur TIK Perkembangan Teknologi LayananIPTVRekomendasiKonsepPengembangan LayananIPTV diIndonesiaGambar 21. Pola PikirPada diagram Pola Pikir diatas menggambarkan bahwa studi pengembanganlayanan IPTV ditujukan agar penyelenggaraaan layanan IPTV dapat kondusifdan memenuhi kepentingan berbagai pihak (stakeholder). Oleh karena itu,
  • 69. 55perlu dibuat konsep pengembangan layanan IPTV di Indonesia terutama dalamhal kebijakan pemerintah.Konsep pengembangan layanan IPTV disusun berdasarkan pada kondisi danpermasalahan yang ada pada saat ini. Kemudian dari permasalahan tersebutmaka perlu dibuat metode penyelesaian masalah dengan menentukan subyekdan obyek serta metode yang diperlukan. Subyek dari pengembangan layananIPTV adalah stakeholder yang terdiri dari industri jasa, operator, penyiaran,pemerintah dan masyarakat. Sedangkan obyek dari penelitian pengembanganlayanan IPTV meliputi teknologi IPTV, minat dan demand masyarakat terhadaplayanan IPTV, kesiapan infrastruktur jaringan, kesiapan konten dan kesiapanregulasi itu sendiri. Metode yang digunakan pada kegiatan ini meliputi studiliteratur, analisis deskriptif berdasarkan hasil survey, gap analysis berdasarkanpada hasil bechmarking dengan Negara lain yang sudah mengimplementasikanlayanan IPTV. Dalam melakukan analisis perlu di perhatikan aspek instrumentalinput yaitu berupa perudangan dan peratuaran yang berlaku pada saat ini sertaenvironmental input mengenai perkembangan infrastruktur dan teknologi yangmendukung layanan IPTV.Berdasarkan dari hasil analisis tersebut, maka dibuat rekomendasi untuk konseppengembangan layanan IPTV di Indonesia. Hasil rekomendasi ini diharapkanmampu memberikan gambaran mengenai langkah-langkah pengembanganlayanan IPTV serta regulasi yang diperlukan sebagai antisipasi terhadappengembangan layanan IPTV.III. 3. 2 Alur PikirPada diagram Alur Pikir dibawah ini menggambarkan bahwa studipengembangan layanan IPTV ditujukan agar penyelenggaraaan layanan IPTVdapat kondusif dan memenuhi kepentingan berbagai pihak (stakeholder). Oleh
  • 70. 56karena itu, perlu dibuat konsep pengembangan layanan IPTV di Indonesiaterutama dalam hal kebijakan pemerintah.Dalam menyusun konsep pengembangan layanan IPTV di Indonesia didasarkanpada kondisi dan permasalahan saat ini serta kondisi yang diharapkan padasaat implementasi layanan IPTV. Dengan adanya permasalahan dan kondisiyang diharapkan maka perlu adanya gambaran mengenaipengembangan/penyelenggaraan layanan IPTV itu sendiri. Berdasarkan padapermasalahan, gambaran layanan IPTV dan kondisi yang diharapkan makaperlu disusun konsep pengembangan layanan IPTV. Dalam menggambarkanpenyelenggaraan layanan IPTV perlu di perhatikan aspek instrumental inputyaitu berupa perudangan dan peratuaran yang berlaku pada saat ini sertaenvironmental input mengenai perkembangan infrastruktur dan teknologi yangmendukung layanan IPTV.Teknologi danKonten yangTepatMeningkatkanPeran Industri TIKTerpenuhinyakebutuhanmasyarakatKONDISI YANGDIHARAPKANPERMASALAHANINSTRUMENTAL INPUT UUD 1945 UU No. 36 Tahun 1999Telekomunikasi UU No. 32 tahun 2002PenyiaranKONDISI SAAT INIPotensi penduduk Indonesia yanglebih dari 250 jutaMeningkatnya jumlah penggunabroadband access baik fix line maupunwirelessTeknologi jaringan telekomunikasiyang broadband dan berbasis IPRegulasi PemerintahKesiapan operator, Industri kontendan industri penyiaranPERMASALAHANBelum diketahui kemampuan dandemand masyarakat terhadaplayanan IPTVBelum diketahui kemampuan dankesiapan infrastruktur untukpenyelenggaraan layanan IPTVBelum diketahui model bisnis yangtepat untuk layanan IPTVBelum diketahui kesiapan industridalam penyelenggaraan layanan IPTVKebijakan yang mendorongterlenggaranya layanan IPTVTerselenggaranya Layanan IPTVyang kondusifGambaranpenyelenggaraanlayanan IPTVENVIROMENTAL INPUT Infrastruktur TIK Perkembangan Teknologi LayananIPTVRekomendasiKonsepPengembanganLayanan IPTV diIndonesiaGambar 22. Alur Pikir
  • 71. 57BAB IV PENGUMPULAN DAN ANALISIS DATAIV. 1 Data Primer (Data Survei)IV. 1. 1 PenggunaIV. 1. 1. 1 Gambaran Umum RespondenSampai laporan ini diturunkan, semua kuisioner sudah masuk, yaitu sebanyak1082 buah. Berikut ini adalah data-data hasil survey terhadap pengguna,disertai dengan ulasan terhadap setiap kelompok data.Tabel 5 Distribusi Responden Berdasarkan Jenis KelaminFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Laki-Laki 738 68,2 68,2 68,2Perempuan 344 31,8 31,8 100,0Total 1082 100,0 100,0Tabel 6 Distribusi Responden Berdasarkan Kelompok UmurFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid < 20 146 13,5 13,5 13,521 - 30 477 44,1 44,1 57,631 - 40 267 24,7 24,7 82,341 - 50 122 11,3 11,3 93,551 - 60 56 5,2 5,2 98,761+ 14 1,3 1,3 100,0Total 1082 100,0 100,0Tabel 7 Distribusi Responden Berdasarkan KotaFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Medan 88 8,1 8,1 8,1Bandung 106 9,8 9,8 17,9Pekanbaru 32 3,0 3,0 20,9Surabaya 115 10,6 10,6 31,5
  • 72. 58Semarang 61 5,6 5,6 37,2Yogyakarta 22 2,0 2,0 39,2Denpasar 21 1,9 1,9 41,1Palembang 58 5,4 5,4 46,5Bengkulu 13 1,2 1,2 47,7Kupang 12 1,1 1,1 48,8Pontianak 23 2,1 2,1 50,9Banjarmasin 26 2,4 2,4 53,3Makasar 51 4,7 4,7 58,0Manado 18 1,7 1,7 59,7Batam 30 2,8 2,8 62,5Balikpapan 23 2,1 2,1 64,6Banten 64 5,9 5,9 70,5DKI Jakarta 319 29,5 29,5 100,0Total 1082 100,0 100,0Tabel 8 Distribusi Responden Berdasarkan Pendidikan TerakhirFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid SD 5 ,5 ,5 ,5SMP 32 3,0 3,0 3,4SMA 381 35,2 35,2 38,6D3 144 13,3 13,3 51,9DIV 15 1,4 1,4 53,3S1 447 41,3 41,3 94,6S2 53 4,9 4,9 99,5S3 5 ,5 ,5 100,0Total 1082 100,0 100,0Tabel 9 Distribusi Responden Berdasarkan Jumlah Anggota Rumah TanggaFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid 1 4,0 4,0 4,0 432 6,7 6,7 10,7 733 - 6 78,0 78,0 88,7 8447+ 11,3 11,3 100,0 122Total 100,0 100,0 1082
  • 73. 59Tabel 10 Distribusi Responden Berdasarkan Jenis PekerjaanFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid PNS/TNI/POLRI 86 7,9 7,9 7,9BUMN/BUMD 65 6,0 6,0 14,0Karyawan Swasta 458 42,3 42,3 56,3Wiraswasta 232 21,4 21,4 77,7Buruh 13 1,2 1,2 78,9Petani 2 ,2 ,2 79,1Pengangguran 13 1,2 1,2 80,3Lainnya 213 19,7 19,7 100,0Total 1082 100,0 100,0Tabel 11 Distribusi Responden Berdasarkan Rata2 PengeluaranFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid < 1jt 345 31,9 31,9 31,91jt-2,5jt 374 34,6 34,6 66,52.5jt-5jt 246 22,7 22,7 89,25jt-10jt 93 8,6 8,6 97,8>10jt 24 2,2 2,2 100,0Total 1082 100,0 100,0Penyebaran responden tidak merata pada daerah terpilih, karena respondendiambil secara proporsional dari jumlah penduduk di tiap daerah. Perbedaanproporsi pada kategori jenis kelamin, tingkat pendidikan, jenis pekerjaan, danbesar pengeluaran, terjadi secara alamiah sesuai dengan responden terpilih.Artinya, tidak ada perlakuan khusus untuk mengatur proporsi pada kategorisasitersebut. Mayoritas responden memiliki pekerjaan sebagai karyawan swasta(42,3%). Pengeluaran rata-rata tiap bulan mayoritas pada kisaran 1-2,5 juta(34,6%), di bawah 1 juta (31,9%) dan antara 2,5-5 juta (22,7%). Mayoritasberpendidikan terakhir sarjana (41,3%). Profil responden ini menggambarkanmayoritas mereka berasal dari kelas menengah.Tabel 12 Distribusi Responden Berdasarkan Kepemilikan KomputerFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Punya 819 75,7 75,7 75,7
  • 74. 60Tidak 263 24,3 24,3 100,0Total 1082 100,0 100,0Tabel 13 Distribusi Responden Berdasarkan Kepemilikan Pesawat TelevisiFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Punya 1041 96,2 96,2 96,2Tidak 41 3,8 3,8 100,0Total 1082 100,0 100,0Tabel 14 Distribusi Responden Berdasarkan Kepemilikan HP/PDAFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Punya 865 79,9 79,9 79,9Tidak 217 20,1 20,1 100,0Total 1082 100,0 100,0Tabel 15 Distribusi Responden Berdasarkan Kepemilikan Kamera DigitalFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Punya 477 44,1 44,1 44,1Tidak 605 55,9 55,9 100,0Total 1082 100,0 100,0Tabel 16 Distribusi Responden Berdasarkan Kepemilikan Kamera VideoFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Punya 277 25,6 25,6 25,6Tidak 805 74,4 74,4 100,0Total 1082 100,0 100,0Tabel 17 Distribusi Responden Berdasarkan Kepemilikan VCD/DVD PlayerFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Punya 849 78,5 78,5 78,5Tidak 233 21,5 21,5 100,0
  • 75. 61Total 1082 100,0 100,0Tabel 18 Distribusi Responden Berdasarkan Kepemilikan Perangkat LainnyaFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Punya 108 10,0 10,0 10,0Tidak 974 90,0 90,0 100,0Total 1082 100,0 100,0Responden, secara umum, sudah lekat dengan berbagai perangkat elektronik,seperti komputer (dengan kepemilikan 75,7% responden), televisi (96,2%),HP/PDA (79,9%), kamera digital (44,1%), kamera video (25,6%), danVCD/DVD palyer (78,5%). Kepemilikan perangkat elektronik ini sekaligusmenggambarkan jasa layanan telekomunikasi dan informasi yang selama inimereka pakai. Jelas tergambar, hampir semua responden menikmati jasalayanan televisi, atau juga sebagian besar menikmati dunia hiburan digitalmelalui VCD/DVD. Dengan kata lain, mayoritas responden adalah mereka yangbiasa menikmati jasa siaran televisi, biasa menggunakan perangkat digitalsarana telekomunikasi.Tabel 19 Distribusi Responden Berdasarkan Kepemilikan PSTNFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Punya 801 74,0 74,0 74,0Tidak 281 26,0 26,0 100,0Total 1082 100,0 100,0Mayoritas responden adalah pelanggan jaringan telepon rumah (PSTN), yakni74%. Ini adalah catatan penting, karena jaringan PSTN adalah salah satuinfrastruktur yang bisa dipakai untuk layanan broadband yang menjadiprasyarat bagi terselenggaranya jasa layanan IPTV.Tabel 20 Distribusi Responden Berdasarkan Kepemilikan BroadbandFrequency Percent Valid PercentCumulativePercent
  • 76. 62Valid Punya 306 28,3 28,3 28,3Tidak 776 71,7 71,7 100,0Total 1082 100,0 100,0Sebanyak 28,3% responden adalah pengguna jasa layanan broadband. Bagipengguna broadband, selangkah lagi jasa layanan IPTV bisa dinikmati, karenaIPTV memang mensyaratkan tersedianya saluran broadband.Tabel 21 Distribusi Responden Berdasarkan Penggunaan InternetFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Ya 823 76,1 76,1 76,1Tidak 259 23,9 23,9 100,0Total 1082 100,0 100,0Tabel 22 Distribusi Responden Berdasarkan Frekuensi Penggunaan InternetFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid 0 259 23,9 23,9 23,9Setiap Hari 386 35,7 35,7 59,6Beberapa kali sepekan 309 28,6 28,6 88,2Beberapa kali sebulan 128 11,8 11,8 100,0Total 1082 100,0 100,0Tabel 23 Distribusi Responden Berdasarkan Tempat Menggunakan InternetFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid 0 259 23,9 23,9 23,9Rumah 304 28,1 28,1 52,0Kantor 291 26,9 26,9 78,9Warnet 196 18,1 18,1 97,0Lainnya 32 3,0 3,0 100,0Total 1082 100,0 100,0
  • 77. 63Tabel 24 Distribusi Responden Berdasarkan Biaya Penggunaan InternetFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid 0 259 23,9 23,9 23,9<100 rb 408 37,7 37,7 61,6100 rb - 250 rb 272 25,1 25,1 86,8250 rb - 500 rb 96 8,9 8,9 95,7500 rb – 1 jt 32 3,0 3,0 98,6>1 jt 15 1,4 1,4 100,0Total 1082 100,0 100,0Porsi pengguna internet yang cukup signifikan (76,1%) juga relevan dengankesiapan untuk menerima IPTV. Karena, dalam praktiknya, IPTV dijual secarabundling dengan menyertakan fasilitas internet. Bagi pengguna internet, IPTVtentu bernilai lebih, karena tak hanya menyediakan jasa siaran televisi tetapijuga fasilitas internet, terlebih mayoritas pengguna internet ternyata lebihbanyak memakai internet di rumah (28,1%). Besarnya pengeluaran internetrata-rata tiap bulan bisa menjadi pertimbangan kebijakan penentuan harga(pricing) layanan IPTV, khususnya yang di-bundling dengan fasilitas internet.Tabel 25 Distribusi Responden Berdasarkan Kepemilikan Lamany Nonton TVFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid <1 jam 195 18,0 18,0 18,01 s.d. 3 jam 563 52,0 52,0 70,1>3 jam 324 29,9 29,9 100,0Total 1082 100,0 100,0Waktu menonton televisi di atas 3 jam perhari (heavy viewer) jumlahnya cukupsignifikan (29,4% responden). Hal ini menggambarkan bahwa kebutuhanlayanan televisi cukup tinggi.Tabel 26 Distribusi Responden Berdasarkan Jenis Acara TV yang Biasa DitontonFrequency Percent Valid PercentCumulativePercent
  • 78. 64Valid Pendidikan 101 9,3 9,3 9,3Olahraga 216 20,0 20,0 29,3Hiburan 448 41,4 41,4 70,7Berita 267 24,7 24,7 95,4Ekonomi 31 2,9 2,9 98,2Lainnya 19 1,8 1,8 100,0Total 1082 100,0 100,0Tabel 27 Distribusi Responden Berdasarkan Pendapatnya Terhadap KecenderunganAcara TVFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Menarik Tapi KurangBermoral 491 45,4 45,4 45,4Tidak Menarik tetapiBermoral 72 6,7 6,7 52,0Tidak Mendidik 371 34,3 34,3 86,3Mendidik 46 4,3 4,3 90,6Menarik dan Bermoral 102 9,4 9,4 100,0Total 1082 100,0 100,0Porsi acara yang ditonton mayoritas responden adalah acara hiburan (41,4%).Hal ini bisa menjadi pertimbangan dalam strategi penyusunan program(programming) siaran IPTV. Dan sebagai catatan, mayoritas responden acaratelevisi di Indonesia pada umumnya menarik, tetapi kurang bermoral (45,4%).Jadi, aspek moralitas harus diperhatikan secara khusus oleh para pengelolaIPTV nantinya.Tabel 28 Distribusi Responden Berdasarkan Berlangganan atau Tidaknya TV KabelFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Berlangganan 263 24,3 24,3 24,3Tidak 819 75,7 75,7 100,0Total 1082 100,0 100,0Tabel 29 Distribusi Responden Berdasarkan Pendapatnya Tentang Kualitas TV KabelFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid 0 819 75,7 75,7 75,7
  • 79. 65Buruk 11 1,0 1,0 76,7Biasa Saja 149 13,8 13,8 90,5Baik 103 9,5 9,5 100,0Total 1082 100,0 100,0Tabel 30 Distribusi Responden Berdasarkan Kepuasan Terhadap TV KabelFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid 0 819 75,7 75,7 75,7Tidak Puas 15 1,4 1,4 77,1Biasa Saja 172 15,9 15,9 93,0Puas 76 7,0 7,0 100,0Total 1082 100,0 100,0Tingkat kepuasan menggunakan TV kabel cukup tinggi. Hanya 7 persen daripengguna TV kabel yang menyatakan ketidakpuasan mereka terhadap layananTV kabel selama ini. Data ini penting, mengingat orang akan cenderung engganmeninggalkan TV kabel dan beralih ke IPTV jika IPTV tidak memberikanpelayanan yang lebih baik.Tabel 31 Distribusi Responden Berdasarkan Biaya untuk TV KabelFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid 0 819 75,7 75,7 75,7< 100 rb 63 5,8 5,8 81,5100 rb - 250 rb 141 13,0 13,0 94,5250 rb - 500 rb 51 4,7 4,7 99,3500 rb - 1 jt 5 ,5 ,5 99,7> 1jt 3 ,3 ,3 100,0Total 1082 100,0 100,0Mayoritas mereka yang berlangganan televisi kabel mengeluarkan biaya dalamkisaran 100rb – 250 rb. Angka ini bisa menjadi patokan untuk menentukanharga pasar IPTV nantinya.
  • 80. 66Tabel 32 Distribusi Responden Berdasarkan Kenal atau Tidaknya Terhadap IPTVFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Tidak 746 68,9 68,9 68,9Tahu Sedikit 268 24,8 24,8 93,7Ya 68 6,3 6,3 100,0Total 1082 100,0 100,0Hanya 6,3% dari responden yang mengaku tahu tentang IPTV. IPTV memangbarang baru, bahkan di Indonesia juga belum dipasarkan, sehingga wajar kalaumayoritas responden mengaku tidak kenal jasa saluran televisi berlangganan ini(68,9%).Tabel 33 Distribusi Responden Berdasarkan Pendapatnya Mengenai Perlunya KualitasGambar/SuaraFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Ya 805 74,4 74,4 74,4Tidak 277 25,6 25,6 100,0Total 1082 100,0 100,0Tabel 34 Distribusi Responden Berdasarkan Pendapatnya Mengenai Pentingnya IsiSiaranFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Ya 851 78,7 78,7 78,7Tidak 231 21,3 21,3 100,0Total 1082 100,0 100,0Tabel 35 Distribusi Responden Berdasarkan Pendapatnya Mengenai Perlunya FasilitasTambahanFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Ya 368 34,0 34,0 34,0Tidak 714 66,0 66,0 100,0Total 1082 100,0 100,0
  • 81. 67Tabel 36 Distribusi Responden Berdasarkan Pendapatnya Mengenai Perlunya FasilitasLainnyaFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Ya 74 6,8 6,8 6,8Tidak 1008 93,2 93,2 100,0Total 1082 100,0 100,0Mayoritas responden lebih menilai penting atas kualitas gambar/suara (74,4%)dan isi siaran (78,7%) dibanding dengan fasilitas-fasilitas tambahan (34,0%).Ini menggambarkan tipe penonton konservatif.Sementara itu, rata-rata responden menginginkan fitur-fitur layanan IPTV.Berikut ini adalah tabel-tabel minat terhadap fitur IPTV.Tabel 37 Jumlah Responden Peminat IPTV Berdasarkan Fitur Bisa DipesanFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Ya 943 87,2 87,2 87,2Tidak 139 12,8 12,8 100,0Total 1082 100,0 100,0Tabel 38 Jumlah Responden Peminat IPTV Berdasarkan Fitur Bisa DipauseFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Ya 872 80,6 80,6 80,6Tidak 210 19,4 19,4 100,0Total 1082 100,0 100,0Tabel 39 Jumlah Responden Peminat IPTV Berdasarkan Fitur Bisa DirekamFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Ya 902 83,4 83,4 83,4Tidak 180 16,6 16,6 100,0Total 1082 100,0 100,0
  • 82. 68Tabel 40 Jumlah Responden Peminat IPTV Berdasarkan Fitur Bisa InternetFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Ya 915 84,6 84,6 84,6Tidak 167 15,4 15,4 100,0Total 1082 100,0 100,0Tabel 41 Jumlah Responden Peminat IPTV Berdasarkan Fitur Bisa TelponFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Ya 833 77,0 77,0 77,0Tidak 249 23,0 23,0 100,0Total 1082 100,0 100,0Tabel 42 Jumlah Responden Peminat IPTV Berdasarkan Fitur Bisa GameFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Ya 811 75,0 75,0 75,0Tidak 271 25,0 25,0 100,0Total 1082 100,0 100,0Tabel 43 Jumlah Responden Peminat IPTV Berdasarkan Fitur Gambar & SuaraJernihFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid Ya 1041 96,2 96,2 96,2Tidak 41 3,8 3,8 100,0Total 1082 100,0 100,0Secara umum, responden menyatakan ketertarikannya pada berbagai fasilitasyang akan ditawarkan IPTV. Rincian fasilitas IPTV ini memang secara khususditanyakan, karena diasumsikan mayoritas responden belum mengetahui ihwalIPTV.Dari fitur layanan tersebut, ternyata kesanggupan membayar setiap pelanggancukup bervariasi.
  • 83. 69Tabel 44 Disribusi Responden IPTV Berdasarkan Kesanggupan Biaya untukMembayarFrequency Percent Valid PercentCumulativePercentValid < 100 rb 555 51,3 51,3 51,3100 rb - 250 rb 406 37,5 37,5 88,8250 rb - 500 rb 101 9,3 9,3 98,2500 rb - 1 jt 18 1,7 1,7 99,8> 1jt 2 ,2 ,2 100,0Total 1082 100,0 100,0Mayoritas responden (51,3%) menyatakan sanggup membayar kurang dari Rp100 ribu. Kecenderungan untuk membayar pada level minimal ini bisadimengerti, karena responden belum mengetahui seperti apakah IPTV. Dengankata lain, mereka menyatakan, “kita lihat dulu seperti apa IPTV, baru kita bisabilang bayar berapa”.
  • 84. 70IV. 1. 1. 2 Kecenderungan MinatPada kuisioner ini tidak ditanyakan secara langsung minat terhadap IPTV, karena seperti dugaan awal sebagian respondentidak mengenal IPTV. Data-data hasil survey dipetakan ke minat terhadap fitur-fitur IPTV. Berikut ini beberapa tabelpemetaan dan grafiknya.Tabel 45 Hubungan Antara Jenis Kelamin dan Fasilitas Yang DiinginkanBisa Dipesan Bisa Dipause Bisa Direkam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa GameGambar &Suara JernihYa Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya TidakRow N%Row N%RowN %RowN %Row N%RowN %Row N%RowN %RowN %RowN %RowN %Row N%RowN %Row N%JenisKelaminLaki-Laki86,3 13,7 79,4 20,6 82,9 17,1 84,7 15,3 76,7 23,3 75,2 24,8 96,1 3,9Perempuan 89,0 11,0 83,1 16,9 84,3 15,7 84,3 15,7 77,6 22,4 74,4 25,6 96,5 3,5Total 87,2 12,8 80,6 19,4 83,4 16,6 84,6 15,4 77,0 23,0 75,0 25,0 96,2 3,8Dilihat dari jenis kelamin, antara laki-laki dan perempuan, kecenderungan minat mereka terhadap fitur-fitur layanan IPTVhampir sama.Tabel 46 Hubungan Antara Kota responden dan fasilitas yang diinginkanBisa Dipesan Bisa Dipause Bisa Direkam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa GameGambar &Suara JernihYa Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak
  • 85. 71Row N%RowN %RowN %Row N%RowN %Row N%Row N%Row N%RowN %Row N%Row N%RowN %Row N%Row N%Kota Medan 89,8 10,2 80,7 19,3 84,1 15,9 89,8 10,2 83,0 17,0 84,1 15,9 94,3 5,7Bandung 93,4 6,6 84,9 15,1 88,7 11,3 89,6 10,4 74,5 25,5 66,0 34,0 98,1 1,9Pekanbaru84,4 15,6 75,0 25,0 81,3 18,8 81,3 18,8 81,3 18,8 81,3 18,8 100,0 ,0Surabaya 71,3 28,7 64,3 35,7 73,0 27,0 76,5 23,5 50,4 49,6 62,6 37,4 97,4 2,6Semarang 90,2 9,8 83,6 16,4 80,3 19,7 78,7 21,3 75,4 24,6 82,0 18,0 95,1 4,9Yogyakarta72,7 27,3 36,4 63,6 59,1 40,9 45,5 54,5 22,7 77,3 22,7 77,3 100,0 ,0Denpasar 76,2 23,8 76,2 23,8 90,5 9,5 76,2 23,8 81,0 19,0 76,2 23,8 100,0 ,0Palembang72,4 27,6 63,8 36,2 67,2 32,8 75,9 24,1 58,6 41,4 55,2 44,8 81,0 19,0Bengkulu 84,6 15,4 61,5 38,5 69,2 30,8 84,6 15,4 76,9 23,1 76,9 23,1 100,0 ,0Kupang 75,0 25,0 91,7 8,3 91,7 8,3 91,7 8,3 91,7 8,3 100,0 ,0 100,0 ,0Pontianak 91,3 8,7 95,7 4,3 82,6 17,4 73,9 26,1 87,0 13,0 69,6 30,4 100,0 ,0Banjarmasin73,1 26,9 61,5 38,5 73,1 26,9 88,5 11,5 80,8 19,2 88,5 11,5 88,5 11,5Makasar 86,3 13,7 78,4 21,6 80,4 19,6 90,2 9,8 76,5 23,5 72,5 27,5 94,1 5,9Manado 88,9 11,1 72,2 27,8 66,7 33,3 72,2 27,8 66,7 33,3 61,1 38,9 94,4 5,6Batam 83,3 16,7 66,7 33,3 80,0 20,0 80,0 20,0 86,7 13,3 80,0 20,0 86,7 13,3Balikpapan95,7 4,3 87,0 13,0 91,3 8,7 82,6 17,4 78,3 21,7 87,0 13,0 95,7 4,3Banten 92,2 7,8 90,6 9,4 87,5 12,5 84,4 15,6 76,6 23,4 75,0 25,0 98,4 1,6DKIJakarta94,4 5,6 91,8 8,2 91,5 8,5 91,2 8,8 90,6 9,4 83,1 16,9 98,7 1,3Total 87,2 12,8 80,6 19,4 83,4 16,6 84,6 15,4 77,0 23,0 75,0 25,0 96,2 3,8
  • 86. 7289,8 93,4 84,4 71,3 90,2 72,7 76,2 72,4 84,6 75,0 91,3 73,1 86,3 88,9 83,3 95,7 92,2 94,480,7 84,975,064,383,636,476,2 63,8 61,5 91,795,761,578,4 72,2 66,787,0 90,6 91,884,1 88,781,373,080,359,190,567,2 69,291,782,673,180,4 66,7 80,091,3 87,5 91,589,889,681,376,578,745,576,275,984,691,7 73,988,590,272,2 80,082,6 84,4 91,283,0 74,581,350,475,422,781,058,676,991,7 87,080,876,566,786,778,3 76,690,684,1 66,081,362,682,022,776,255,276,9100,069,688,572,561,180,087,0 75,083,194,398,1100,097,495,1100,0100,081,0100,0100,0100,088,594,194,486,795,798,498,70,0100,0200,0300,0400,0500,0600,0Medan Bandung Pekanbaru Surabaya Semarang Yogyakarta Denpasar Palembang Bengkulu Kupang Pontianak Banjarmasin Makasar Manado Batam Balikpapan Banten DKIJakartaBisa Dipesan Bisa Dipause Bisa Direkam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa Game Gambar & Suara JernihTidak ada kota yang berbeda secara signifikan, semua responden di setiap kota menunjukan ketertarikannya terhadap fiturlayanan IPTV.
  • 87. 73Tabel 47 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTV Menurut Tingkat Pendidikan TerakhirBisa Dipesan Bisa Dipause Bisa Direkam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa GameGambar &Suara JernihYa Tidak YaTidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya TidakRowN %Row N%Row N%RowN %Row N%Row N%Row N%Row N%Row N%Row N%Row N%Row N%Row N%Row N%Pendidikan TerakhirSD 100,0,0 100,0 ,0 100,0 ,0 100,0 ,0 100,0 ,0 80,0 20,0 100,0 ,0SMP 81,3 18,8 75,0 25,0 78,1 21,9 90,6 9,4 81,3 18,8 75,0 25,0 96,9 3,1SMA 85,0 15,0 76,9 23,1 79,3 20,7 78,5 21,5 71,4 28,6 74,8 25,2 94,0 6,0D3 91,0 9,0 79,9 20,1 86,8 13,2 84,7 15,3 81,9 18,1 74,3 25,7 96,5 3,5DIV 93,3 6,7 80,0 20,0 86,7 13,3 93,3 6,7 93,3 6,7 73,3 26,7 100,0 ,0S1 87,2 12,8 83,4 16,6 84,8 15,2 88,4 11,6 78,5 21,5 75,6 24,4 97,3 2,7S2 92,5 7,5 88,7 11,3 92,5 7,5 86,8 13,2 83,0 17,0 73,6 26,4 100,0 ,0S3 80,0 20,0 60,0 40,0 80,0 20,0 100,0 ,0 60,0 40,0 60,0 40,0 100,0 ,0Total87,2 12,8 80,6 19,4 83,4 16,6 84,6 15,4 77,0 23,0 75,0 25,0 96,2 3,8100,0 81,3 85,0 91,0 93,3 87,2 92,5 80,0100,075,0 76,9 79,9 80,0 83,4 88,760,0100,078,1 79,3 86,8 86,7 84,892,580,0100,090,6 78,584,7 93,3 88,486,8100,0100,081,3 71,481,993,378,583,060,080,075,074,874,373,375,673,660,0100,096,994,096,5100,097,3100,0100,00,0100,0200,0300,0400,0500,0600,0700,0SD SMP SMA D3 DIV S1 S2 S3Bisa Dipesan Bisa Dipause Bisa Direkam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa Game Gambar & Suara Jernih
  • 88. 74Tabel 48 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTV Menurut PekerjaanBisa DipesanBisaDipauseBisaDirekam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa GameGambar &Suara JernihYaTidak YaTidak YaTidak YaTidak YaTidak YaTidak YaTidakRow N%RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %JenisPekerjaanPNS/TNI/POLRI 90,7 9,3 80,2 19,8 88,4 11,6 90,7 9,3 79,1 20,9 68,6 31,4 100,0 ,0BUMN/BUMD 86,2 13,8 76,9 23,1 86,2 13,8 86,2 13,8 80,0 20,0 81,5 18,5 96,9 3,1KaryawanSwasta87,6 12,4 79,5 20,5 82,8 17,2 86,5 13,5 80,3 19,7 77,7 22,3 95,0 5,0Wiraswasta 86,6 13,4 81,9 18,1 81,0 19,0 86,6 13,4 79,7 20,3 74,1 25,9 97,0 3,0Buruh 100,0 ,0 100,0 ,0 100,0 ,0 100,0 ,0 92,3 7,7 92,3 7,7 92,3 7,7Petani 50,0 50,0 100,0 ,0 100,0 ,0 50,0 50,0 50,0 50,0 50,0 50,0 100,0 ,0Pengangguran 84,6 15,4 76,9 23,1 84,6 15,4 84,6 15,4 38,5 61,5 61,5 38,5 92,3 7,7Lainnya 85,4 14,6 81,7 18,3 83,1 16,9 74,6 25,4 66,7 33,3 70,4 29,6 96,7 3,3Total 87,2 12,8 80,6 19,4 83,4 16,6 84,6 15,4 77,0 23,0 75,0 25,0 96,2 3,8
  • 89. 7590,786,287,686,6100,050,084,685,480,276,979,581,9100,0100,076,981,788,486,282,881,0100,0100,084,683,190,786,286,586,6100,050,084,674,679,180,080,379,792,350,038,566,768,681,577,774,192,350,061,570,4100,096,995,097,092,3100,092,396,70,0 100,0 200,0 300,0 400,0 500,0 600,0 700,0PNS/TNI/POLRIBUMN/BUMDKaryawan SwastaWiraswastaBuruhPetaniPengangguranLainnyaBisa Dipesan Bisa Dipause Bisa Direkam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa Game Gambar & Suara Jernih
  • 90. 76Tabel 49 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTV Menurut Rata-Rata Pengeluaran SebulanBisaDipesan Bisa Dipause Bisa Direkam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa GameGambar &SuaraJernihYaTidak Ya Tidak YaTidak YaTidak Ya Tidak YaTidak YaTidakRowN %RowN %RowN %Row N%Row N%RowN %Row N%RowN %RowN %Row N%Row N%RowN %RowN %RowN %Rata2Pengeluaran< 1jt85,2 14,8 76,8 23,2 81,2 18,8 79,4 20,6 69,3 30,7 75,4 24,6 94,8 5,21jt-2,5jt88,0 12,0 82,1 17,9 83,4 16,6 83,2 16,8 76,7 23,3 70,6 29,4 96,8 3,22.5jt-5jt89,0 11,0 82,5 17,5 85,4 14,6 89,0 11,0 83,3 16,7 76,8 23,2 96,3 3,75jt-10jt 83,9 16,1 79,6 20,4 83,9 16,1 93,5 6,5 86,0 14,0 82,8 17,2 98,9 1,1>10jt 95,8 4,2 95,8 4,2 91,7 8,3 100,0 ,0 91,7 8,3 87,5 12,5 95,8 4,2Total 87,2 12,8 80,6 19,4 83,4 16,6 84,6 15,4 77,0 23,0 75,0 25,0 96,2 3,8
  • 91. 7785,276,881,279,469,375,494,888,082,183,4 83,276,770,696,889,082,585,489,083,376,896,383,979,683,993,586,082,898,995,8 95,891,7100,091,787,595,865,070,075,080,085,090,095,0100,0Bisa Dipesan Bisa Dipause Bisa Direkam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa Game Gambar &Suara Jernih< 1jt 1jt-2,5jt 2.5jt-5jt 5jt-10jt >10jt
  • 92. 78Tabel 50 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTV Menurut Pemilik PSTNBisa Dipesan Bisa Dipause Bisa Direkam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa GameGambar &SuaraJernihYa Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak YaTidak YaTidakRowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %PSTNPunya86,0 14,0 79,2 20,8 83,0 17,0 84,4 15,6 76,3 23,7 73,9 26,1 96,5 3,5Tidak90,4 9,6 84,7 15,3 84,3 15,7 85,1 14,9 79,0 21,0 77,9 22,1 95,4 4,6Total 87,2 12,8 80,6 19,4 83,4 16,6 84,6 15,4 77,0 23,0 75,0 25,0 96,2 3,886,079,283,084,476,373,996,590,484,7 84,3 85,179,077,995,470,075,080,085,090,095,0100,0Bisa Dipesan Bisa Dipause Bisa Direkam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa Game Gambar & SuaraJernihMemiliki Tidak Memiliki
  • 93. 79Tabel 51 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTV Menurut Pemilik BroadbandBisa Dipesan Bisa Dipause Bisa Direkam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa GameGambar &SuaraJernihYa Tidak Ya Tidak YaTidak YaTidak YaTidak YaTidak YaTidakRow N%Row N%Row N%Row N%Row N%RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %BroadbandPunya88,2 11,8 80,4 19,6 85,0 15,0 86,3 13,7 78,4 21,6 77,8 22,2 97,1 2,9Tidak 86,7 13,3 80,7 19,3 82,7 17,3 83,9 16,1 76,4 23,6 73,8 26,2 95,9 4,1Total 87,2 12,8 80,6 19,4 83,4 16,6 84,6 15,4 77,0 23,0 75,0 25,0 96,2 3,888,280,485,086,378,4 77,897,186,780,782,7 83,976,473,895,970,075,080,085,090,095,0100,0Bisa Dipesan Bisa Dipause Bisa Direkam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa Game Gambar & SuaraJernih1 Memiliki 2 Tidak Memiliki
  • 94. 80Tabel 52 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTV Menurut Kategori Pengguna InternetBisa Dipesan Bisa Dipause Bisa Direkam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa GameGambar &SuaraJernihYa Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak YaTidak YaTidak YaTidakRowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %Menggunakan InternetYa86,9 13,1 79,3 20,7 83,8 16,2 85,8 14,2 75,5 24,5 73,5 26,5 95,9 4,1Tidak88,0 12,0 84,6 15,4 81,9 18,1 80,7 19,3 81,9 18,1 79,5 20,5 97,3 2,7Total87,2 12,8 80,6 19,4 83,4 16,6 84,6 15,4 77,0 23,0 75,0 25,0 96,2 3,886,979,383,885,875,573,595,988,084,681,980,781,979,597,370,075,080,085,090,095,0100,0Bisa Dipesan Bisa Dipause Bisa Direkam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa Game Gambar & SuaraJernihPengguna Bukan Pengguna
  • 95. 81Tabel 53 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTV Menurut Biaya Penggunaan InternetBisa Dipesan Bisa Dipause Bisa Direkam Bisa InternetBisaTelpon Bisa GameGambar &SuaraJernihYa Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak YaTidak YaTidak YaTidakRowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %BiayaInternet088,0 12,0 84,6 15,4 81,9 18,1 80,7 19,3 81,9 18,1 79,5 20,5 97,3 2,7<100 rb 88,0 12,0 83,1 16,9 84,6 15,4 86,0 14,0 74,5 25,5 72,5 27,5 96,6 3,4100 rb - 250rb84,9 15,1 74,6 25,4 84,6 15,4 82,7 17,3 74,6 25,4 72,4 27,6 96,0 4,0250 rb - 500rb87,5 12,5 76,0 24,0 79,2 20,8 90,6 9,4 77,1 22,9 75,0 25,0 91,7 8,3500 rb - 1 jt84,4 15,6 84,4 15,6 78,1 21,9 90,6 9,4 87,5 12,5 87,5 12,5100,0,0>1 jt 93,3 6,7 73,3 26,7 93,3 6,7 93,3 6,7 80,0 20,0 80,0 20,0 93,3 6,7Total 87,2 12,8 80,6 19,4 83,4 16,6 84,6 15,4 77,0 23,0 75,0 25,0 96,2 3,8
  • 96. 8288,084,987,584,493,383,174,676,084,473,384,684,679,278,193,386,082,790,690,693,374,574,677,187,580,072,572,475,087,580,096,696,091,7100,093,30,0 100,0 200,0 300,0 400,0 500,0 600,0<100 rb100 rb - 250 rb250 rb - 500 rb500 rb - 1 jt>1 jtBisa Dipesan Bisa Dipause Bisa Direkam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa Game Gambar & Suara JernihTabel 54 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTV Menurut Kategori Pelanggan TV KabelBisa Dipesan Bisa Dipause Bisa DirekamBisaInternet Bisa Telpon Bisa GameGambar &SuaraJernihYa Tidak Ya Tidak Ya Tidak YaTidak YaTidak YaTidak YaTidakRowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %Langganan TVKabelBerlangganan 87,8 12,2 79,5 20,5 85,6 14,4 85,2 14,8 76,0 24,0 75,7 24,3 94,7 5,3Tidak 86,9 13,1 81,0 19,0 82,7 17,3 84,4 15,6 77,3 22,7 74,7 25,3 96,7 3,3Total 87,2 12,8 80,6 19,4 83,4 16,6 84,6 15,4 77,0 23,0 75,0 25,0 96,2 3,8
  • 97. 8387,879,585,6 85,276,0 75,794,786,981,082,784,477,374,796,770,075,080,085,090,095,0100,0Bisa Dipesan Bisa Dipause Bisa Direkam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa Game Gambar & SuaraJernihPelanggan Bukan PelangganTabel 55 Distribusi Persentase Responden Pelanggan TV Kabel Yang Berminat Akan Layanan IPTV Menurut BiayaLangganan TV KabelBisa Dipesan Bisa DipauseBisaDirekam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa GameGambar &Suara JernihYa Tidak YaTidak YaTidak YaTidak YaTidak YaTidak Ya TidakRowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %Row N%Biaya TV086,9 13,1 81,0 19,0 82,7 17,3 84,4 15,6 77,3 22,7 74,7 25,3 96,7 3,3
  • 98. 84Kabel< 100 rb 76,2 23,8 71,4 28,6 74,6 25,4 85,7 14,3 81,0 19,0 81,0 19,0 92,1 7,9100 rb - 250rb92,2 7,8 83,0 17,0 90,8 9,2 83,0 17,0 73,8 26,2 73,0 27,0 93,6 6,4250 rb - 500rb90,2 9,8 82,4 17,6 88,2 11,8 88,2 11,8 80,4 19,6 74,5 25,5 100,0 ,0500 rb - 1 jt 80,0 20,0 80,0 20,0 80,0 20,0 100,0 ,0 60,0 40,0 80,0 20,0 100,0 ,0> 1jt100,0 ,0 33,3 66,7 33,3 66,7 100,0 ,0 33,3 66,7100,0,0 100,0 ,0Total 87,2 12,8 80,6 19,4 83,4 16,6 84,6 15,4 77,0 23,0 75,0 25,0 96,2 3,876,292,290,280,0100,071,483,082,480,033,374,690,888,280,033,385,783,088,2100,0100,081,073,880,460,033,381,073,074,580,0100,092,193,6100,0100,0100,00,0 100,0 200,0 300,0 400,0 500,0 600,0<100 rb100 rb - 250 rb250 rb - 500 rb500 rb - 1 jt>1 jtBisa Dipesan Bisa Dipause Bisa Direkam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa Game Gambar & Suara Jernih
  • 99. 85Tabel 56 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTV Menurut Tingkat Pengetahuan terhadap IPTVBisa Dipesan Bisa Dipause Bisa Direkam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa GameGambar &Suara JernihYa Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya TidakRowN %RowN %Row N%RowN %RowN %Row N%RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %Row N%RowN %KenalIPTVTidak85,8 14,2 81,0 19,0 83,9 16,1 83,6 16,4 76,8 23,2 76,7 23,3 96,4 3,6Tahu Sedikit 92,2 7,8 82,1 17,9 84,0 16,0 87,3 12,7 78,0 22,0 72,0 28,0 96,6 3,4Ya 82,4 17,6 70,6 29,4 75,0 25,0 83,8 16,2 75,0 25,0 67,6 32,4 92,6 7,4Total 87,2 12,8 80,6 19,4 83,4 16,6 84,6 15,4 77,0 23,0 75,0 25,0 96,2 3,885,881,083,9 83,676,8 76,796,492,282,184,087,378,072,096,682,470,675,083,875,067,692,665,070,075,080,085,090,095,0100,0Bisa Dipesan Bisa Dipause Bisa Direkam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa Game Gambar & SuaraJernihTidak Tahu Sedikit Tahu
  • 100. 86Tabel 57 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTV Menurut Fasilitas yang PentingBisa Dipesan Bisa Dipause Bisa Direkam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa GameGambar &Suara JernihYa Tidak Ya Tidak Ya Tidak YaTidak YaTidak YaTidak YaTidakRowN %Row N%Row N%Row N%RowN %Row N%RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %Kualitas Gambar Ya 87,2 12,8 80,7 19,3 84,3 15,7 85,6 14,4 78,1 21,9 75,3 24,7 95,9 4,1Tidak87,0 13,0 80,1 19,9 80,5 19,5 81,6 18,4 73,6 26,4 74,0 26,0 97,1 2,9Isi Siaran Ya 87,2 12,8 80,6 19,4 83,4 16,6 84,6 15,4 77,0 23,0 75,0 25,0 96,2 3,8Tidak87,0 13,0 80,4 19,6 83,4 16,6 85,0 15,0 76,5 23,5 73,4 26,6 97,1 2,9FasilitasTambahanYa87,9 12,1 81,4 18,6 83,1 16,9 83,1 16,9 78,8 21,2 80,5 19,5 93,1 6,9Tidak87,2 12,8 80,6 19,4 83,4 16,6 84,6 15,4 77,0 23,0 75,0 25,0 96,2 3,8Fasilitas Lainnya Ya 91,6 8,4 87,0 13,0 90,5 9,5 90,8 9,2 86,4 13,6 81,5 18,5 95,9 4,1Tidak84,9 15,1 77,3 22,7 79,7 20,3 81,4 18,6 72,1 27,9 71,6 28,4 96,4 3,687,287,091,690,580,780,487,091,984,383,490,586,585,685,090,885,178,176,586,485,175,373,481,581,195,997,195,995,90,0 100,0 200,0 300,0 400,0 500,0 600,0Kualitas GambarIsi SiaranFasilitas TambahanFasilitas LainnyaBisa Dipesan Bisa Dipause Bisa Direkam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa Game Gambar & Suara Jernih
  • 101. 87Tabel 58 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTV Menurut Kesanggupan Biaya IPTVBisa DipesanBisaDipause Bisa Direkam Bisa InternetBisaTelpon Bisa GameGambar &SuaraJernihYaTidak YaTidak Ya Tidak Ya Tidak YaTidak YaTidak YaTidakRowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %RowN %Keanggupan Biaya< 100 rb85,6 14,4 80,2 19,8 80,5 19,5 80,9 19,1 76,2 23,8 76,2 23,8 95,3 4,7100 rb -250 rb88,9 11,1 81,5 18,5 87,2 12,8 88,2 11,8 80,0 20,0 74,6 25,4 97,0 3,0250 rb -500 rb90,1 9,9 79,2 20,8 82,2 17,8 88,1 11,9 71,3 28,7 68,3 31,7 98,0 2,0500 rb - 1 jt 77,8 22,2 83,3 16,7 88,9 11,1 94,4 5,6 66,7 33,3 77,8 22,2 94,4 5,6> 1jt100,0 ,0 50,0 50,0 100,0 ,0 100,0 ,0 50,0 50,0100,0,0100,0,0Total 87,2 12,8 80,6 19,4 83,4 16,6 84,6 15,4 77,0 23,0 75,0 25,0 96,2 3,8
  • 102. 8885,688,990,177,8100,080,281,579,283,350,080,587,282,288,9100,080,988,288,194,4100,076,280,071,366,750,076,274,668,377,8100,095,397,098,094,4100,00,0 100,0 200,0 300,0 400,0 500,0 600,0<100 rb100 rb - 250 rb250 rb - 500 rb500 rb - 1 jt>1 jtBisa Dipesan Bisa Dipause Bisa Direkam Bisa Internet Bisa Telpon Bisa Game Gambar & Suara JernihSecara umum, tidak ada perbedaan yang berarti di antara berbagai kategori terhadap kecenderurungan minat pada berbagaifasiolitas IPTV. Berbagai fasilitas yang ditawarkan memang menarik, sehingga wajar kalau orang pada umumnya akanberminat, terutama untuk fasilitas jaminan gambar dan suara yang bagus. Untuk fasilitas lain, seperti telepon, internet,game memang cenderung dipilih lebih sedikit. Bahkan di Yogyakarta, yang menginginkan fasilitas TV yang sekaligus bisauntuk telepon hanya 22,7 persen. Hal ini bisa dimengerti, karena orang saat ini tidak lagi kesulitan mengakses saranatelekomunikasi seperti telepon. Selain jaringan telepon rumah (fixed maupun wireless) semakin banyak, jaringan teleponselular pun semakin memasyarakat.Pertanyaan tentang fasilitas IPTV adalah pertanyaan tentang kondisi ideal, sehingga jawabannya pun cenderung ideal.
  • 103. 89Tabel 59 Distribusi Persentase Responden Yang Berminat Akan Layanan IPTV Menurut Banyaknya Anggota RumahtanggaKenal IPTVTidakTahuSedikit YaRow N % Row N % Row N %Broadband Punya 59,2 31,7 9,2Tidak 72,8 22,0 5,2MenggunakanInternetYa 62,8 29,2 8,0Tidak 88,4 10,8 ,8Langganan TVKabelBerlangganan 60,1 28,9 11,0Tidak 71,8 23,4 4,8
  • 104. 90Mempunyai Broadband59,231,79,2TIDAK TAHU SEDIKIT TAHUTidak Mempunyai Broadband72,822,05,2TIDAK TAHU SEDIKIT TAHUPengguna broadband sedikit lebih banyak tahu tentang IPTV (9,2%) dibanding non pengguna broadband (5,2%). Penggunabroadband cenderung menggunakan fasilitas internet lebih banyak, sehingga pengetahuannya seputar dunia ICT juga lebihbanyak.
  • 105. 91IV. 1. 2 Penyedia KontenUntuk memperoleh gambaran mengenai kondisi penyedia konten dalam negeridan kesiapannya dalam penyelenggaraan layanan IPTV, telah dilakukan surveydan wawancara dengan beberapa stasiun TV Nasional yang memiliki programacara.IV. 1. 2. 1 Profile Perusahaan1. Jumlah Kantor Perwakilan/Stasiun TransmisiJumlah kantor perwakilan/stasiun transmisi yang dimiliki oleh penyedia kontenpada saat ini sekitar 21 – 40 yang tersebar disetiap kota propinsi dan sebagiandi kota kabupaten.2. Jumlah KaryawanJumlah karyawan yang dimiliki oleh penyedia konten cukup besar yaitu berkisarantara 1300 – 2000 orang.3. Wilayah KerjaCakupan wilayah kerja dari penyedia konten atau stasiun televisi ini adalahnasional yang sudah mempunyai hubungan kerjasama antar propinsi diIndonesia.IV. 1. 2. 2 Konten1. Jenis KontenKonten yang disediakan/dihasilkan sangat beragam yaitu meliputi hiburan,berita, olah raga, pendidikan, keagamaan dan bisnis. Hiburan merupakan jeniskonten yang paling banyak disediakan kemudian diikuti dengan berita, olahraga, keagamaan, pendidikan dan bisnis.
  • 106. 922. Kandungan KontenKandungan konten lokal adalah sekitar 60% - 80%. Ini menunjukkan bahwakandungan lokal cukup tinggi.3. Perlindungan KontenPerusahaan menyatakan bahwa pada saat ini, perlindungan konten aman daripembajakan karena media transmisi ke pengguna masih satu arah.4. Perangkat perlindungan kontenUntuk melindungi konten yang disiarkan/didistribusikan sampai ke penggunamaka perlu ada perangkat perlindungan konten yang meliputi kebijakan danaturan pemerintah, teknologi distribusi dan pembuktian hak cipta. Dari hasilsurvey maka perangkat perlindungan konten masih lemah dari perangkataturan yang ada, kemudian teknologi cukup menjamin selama menggunakanmedia transmisi penyiaran dan teknologi perlindungan hak cipta belummenjamin untuk melindungi konten dari pembajakan.IV. 1. 2. 3 PermasalahanKendala yang dihadapi oleh penyedia konten selama ini adalah persoalanregulasi dan teknologi Kemudian dari ongkos produksi, pada saat ini sudahdapat ditutupi dengan pendapatan yang diperoleh dari pelanggan.IV. 1. 2. 4 Layanan IPTV1. Pemahaman terhadap layanan IPTVSebagian besar perusahaan sudah mengenal layanan IPTV yaitu 75% mengenallayanan IPTV dan 25% belum mengenal layanan IPTV2. Kerjasama dalam Penyelenggaraan Layanan IPTV
  • 107. 93Dari perusahaan yang mengenal layanan IPTV maka 66% akan bekerjasamadengan industri telekomunikasi, 66% dengan Internet Service Provider (ISP)dan 33% dengan Penyedia layanan TV kabel3. Model Bisnis66% perusahaan yakin bahwa model bisnis layanan IPTV dengan perusahaanlain sudah dapat dilakukan dengan perangkat aturan yang ada, sedangkan 33%tidak yakin bahwa model bisnis dapat dijalankan dengan perangkat aturan yangada.4. Bundling Layanan IPTVSemua perusahaan setuju apabila penyediaan layanan IPTV ke pengguna dapatdilakukan secara bundling asal sudah aturan yang jelas mengenai model bisnisantara penyedia konten, penyedia jaringan dan penyedia layanan.IV. 1. 3 Penyedia LayananIV. 1. 3. 1 Profile Perusahaan1. Jumlah Kantor CabangJumlah kantor cabang yang dimiliki oleh penyedia layanan ini cukup beragamdan hanya ada di kota-kota besar. Jumlah kantor cabang sekitar 4 -20 kantor.2. Jumlah KaryawanJumlah karyawan yang dimiliki mencapai 150 sampai dengan 400 karyawan3. Wilayah KerjaWilayah kerja perusahaan penyedia layanan ini meliputi antar propinsi. Dimanaperusahaan sudah menyediakan layananannya dikota-kota besar yangmerupakan ibu kota propinsi.
  • 108. 94IV. 1. 3. 2 Layanan1. Jenis layananPerusahaan penyedia service pada saat ini menyediakan 40% menyediakanlayanan TV Kabel, 40% menyediakan layanan internet dan multimedia dan 20%menyediakan layanan TV kabel dan internet.2. Kondisi dan Kepemilikan JaringanSemua perusahaan sudah memiliki jaringan sendiri untuk mendistribusikanlayanannya sampai ke pelanggan. Jaringan yang dimiliki oleh penyedia layananini semuanya sudah mendukung Internet Protocol (IP) dengan basis MultiplePacket Label Switching (MPLS). Kecepatan akses jaringan sampai ke pelanggansebagian besar masih dibawah 384 kbps, walaupun ada yang sudah sampai 2Mbps.Untuk menunjang kecepatan akses sampai ke pengguna maka dibutuhkanjaringan metro (backhaul) dan jaringan tulang punggung (backbone). Jaringanmetro yang dimiliki perusahaan penyedia layanan sebagian besar sudahmencapai diatas 100 mbps, sedangkan untuk jaringan tulangpunggungmencapai diatas 1 gbps.IV. 1. 3. 3 Layanan IPTV1. PemahamanSebagian besar penyedia layanan sudah mengenal layanan IPTV.2. KeterlibatanPenyedia layanan yang sudah mengenal layanan IPTV menyatakan akan terlibatuntuk menjadi penyedia layanan IPTV. Sedangkan yang belum mengenallayanan IPTV belum mempunyai rencana untuk terlibat dalampenyelenggaraaan layanan IPTV.3. Model Bisnis
  • 109. 95Penyedia layanan yang akan menyediakan layanan IPTV akan melibatkanindustri konten dan jaringan termasuk dengan industri penyiaran yang sudahada saat ini.IV. 1. 4 Penyedia JaringanIV. 1. 4. 1 Profile Perusahaan1. Jumlah Kantor CabangJumlah kantor cabang perusahaan ini sangat besar yaitu lebih dari 60 kantorcabang. Hal ini karena perusahaan ini mempunyai layanan yang tersebardiseluruh propinsi di Indonesia.2. Jumlah KaryawanDengan jumlah kantor cabang yang besar, perusahaan ini mempunyai jumlahkaryawan yang besar yaitu berkisar 6000 – 15000 karyawan.3. Wilayah KerjaWilayah kerja dari perusahaan ini adalah antar Negara. Semua penyediajaringan sudah dapat melakukan kerjasama dengan operator yang ada didunia.3. JangkaunJangkaun layanan ini sudah ada hampir disetiap kecamatan. Bahkan untukwilayah tertentu sudah mencapai disetiap desa.IV. 1. 4. 2 Layanan1. Jenis layananPerusahaan ini menyediakan berbagai macam layanan yaitu seluler, ISP, FixedWireless Access (FWA) dan telepon tetap kabel.
  • 110. 962. Kondisi JaringanJaringan yang dimiliki oleh perusahaan penyedia jaringan sudah mendukungInternet Protocol (IP). Jaringan IP ini sebagian besar ada dilevel metro dantulang punggung. Sedangkan untuk jaringan akses ke pengguna hanyasebagian saja yang sudah didukung IP.Kecepatan akses untuk sampai ke pengguna tergantung media yangdigunakan, untuk media kabel jaringan yang diberikan masih sekitar 512 kbpssedangkan untuk wireless sudah mencapai 2 Mbps.Jaringan metro yang dimiliki oleh perusahaan ini mencapai lebih dari 1 Gbpsdan pada tulanggung sudah mencapai diatas 10 Gbps.IV. 1. 4. 3 Layanan IPTV1. PemahamanSebagian besar penyedia jaringan sudah mengenal layanan IPTV.2. KeterlibatanPerusahaan yang sudah mengenal layanan IPTV menyatakan akan terlibatuntuk menjadi penyedia jaringan layanan IPTV.3. Model BisnisPenyedia jaringan akan melibatkan industri konten dan penyedia layanandalam penyelenggaraan layanan IPTV. Layanan yang akan diberikan kepengguna adalah dengan sistem bundling.
  • 111. 97IV. 1. 5 Penyedia PerangkatIV. 1. 5. 1 Profile Perusahaan1. Bidang UsahaBidang usaha perusahaan adalah penyedia perangkat telekomunikasi. Sebagianbesar produk yang dihasilkan adalah untuk perusahaan telekomunikasi danhanya sebagian kecil yang digunakan untuk pengguna.2. Kantor PerwakilanPerusahaan ini mempunyai perwakilan dibeberapa daerah, akan tetapi sebagianbesar merupakan mitra perusahaan.3. Jumlah KaryawanKaryawan yang dimiliki oleh perusahaan ini berkisar antara 30 – 500 orangtergantung pada besar dan jangkaun perusahaan.IV. 1. 5. 2 Poduk yang Mendukung Layanan IPTVPada saat ini, belum ada vendor dalam negeri yang sudah mampumenghasilkan perangkat IPTV seperti set-top box, Server, Billing, dan lain-lain.Akan tetapi, sudah ada perusahaan yang menyatakan sedang mengembangkanperangkat set-top box IPTV dan sudah siap diproduksi dengan bekerjasamadengan Pabrik di luar negeri.Dari survei dan wawancara juga diketahui bahwa perusahaan ini berminat danmenyatakan akan terlibat dalam penyediakan perangkat IPTV. Akan tetapipermasalahan yang dihadapi oleh perusahaan adalah masalah pemasaran danpersaingan dengan produk luar negeri.
  • 112. 98IV. 2 Kondisi Eksisting IndonesiaIV. 2. 1 PendahuluanIndonesia merupakan Negara dengan jumlah penduduk yang besar di Dunia.Pada tahun 2005, jumlah penduduk Indonesia mencapai sekitar 291 juta. Daritotal penduduk 291 juta, penduduk yang tinggal di wilayah perkotaan mencapai48 juta. Hal ini menunjukkan bahwa penduduk Amerika Serikat sebagian besartinggal didaerah pedesaan.Pada bidang ekonomi, Indonesia mempunyai pendapatan perkapita (PDB 2005)mencapai $1280. Dibanding dengan negara Asia Pasifik, PDB Indonesia masihdibawah rata-rata.Sumber : economic Intelligence UnitGambar 23. Pertumbuhan GDPPertumbuhan ekonomi secara umum dalam beberapa tahun terakhirmenunjukkan tren yang membaik, meski belum bisa sebaik sebelum krisis 1998.Pada periode 2000-2006, pertumbuhan terendah terjadi pada 2001, 3,83persen. Hal ini antara lain disebabkan oleh kombinasi laju inflasi yang tinggi(11,50 persen) dan suku bunga yang tinggi (17,62 persen). Faktor lain yang15.711.811.211.110.510.17.6 7.2 6.413.10369121518ChinaIndonesiaIndiaPhilippinesKoreaThailandMalaysiaSingaporeHongKongTaiwan(%)
  • 113. 99menyebabkan melemahnya kinerja tersebut adalah kondisi politik dankeamanan dalam negeri yang tidak kondusif.Sumber : Bank Indonesia, 2006Gambar 24. Indikator utama ekonomi makroKondisi makro ekonomi Indonesia akan mempengaruhi perkembangan pasarsektor telekomunikasi dan penyiaran. Hal ini dikarenakan kondisi makroekonomi akan mempengaruhi daya beli mayarakat Indonesia. Daya belimasyarakat ini dapat dilihat dari pengeluaran oleh masyarakat Indonesia.Dimana pengeluaran rata-rata masyarakat Indonesia adalah USD 77 – 164perbulan.Gambar 25. Pengeluaran Rumah Tangga Perbulan
  • 114. 100Kemampuna daya beli masyarakat akan mempengaruhi pada sektor layanantelekomunikasi dan penyiaran. Dengan pertumbuhan GDP dan kemampuandaya beli masyarakat tersebut diatas maka potensi pasar layanantelekomunikasi dan penyiaran akan meningkat dan berpotensi terus mengalamipertumbuhan. Potensi seluler diperkirakan meningkat menjadi 64 jutapelanggan di awal tahun 2007, penetrasi dari pengguna seluler mencapai 28%yang mengindikasikan masih ada peluang untuk mengalami pertumbuhan.Jumlah pelanggan seluler diperkirakan akan mencapai 76 sampai 80 juta padaakhir 2007. Perilaku pasar diharapkan berubah dengan bertambahnya operatorbaru yang bekerjasama dari luar negeri seperti Singapore TelecommunicationsLimited (SingTel), Singapore Technologies Telemedia (STT), Telecom Malaysia,Maxis dan Hutchinson. Tiga operator seluler- Telkomsel, Indosat danExcecomindo memperkenalkan Third Generation (3G) pada akhir 2006.Industri penyiaran televisi di Indonesia telah tumbuh secara signifikan dalamsepuluh tahun terakhir ini sampai akhir 2005, dengan jumlah stasiun televisebertambah manjadi 86 di lebih dari 50 kota dan hampir semua propinsi diIndonesia. Jumlah tersebut akan bertambah dengan diterapkannya ijin/lisensiuntuk 218 stasiun TV, Stasiun TV Indonesia memerlukan keterlibatan investorasing untuk dukungan finansial dan ahli di Industri ini.IV. 2. 2 Sektor TelekomunikasiIV. 2. 2. 1 PasarOperator seluler di Indonesia sedang merencanakan untuk berinvestasi lebihdari $3 sampai $4 miliar pada tahun 2007 untuk ekpansi jaringan merekauntuk merespon permintaan yang ada. Tiga industri paling besar PTTelekomunikasi Selular (Telkomsel), PT Indonesia Satelite Corporation Tbk.(Indosat) dan Excelcomindo Pratama Tbk (XL) direncanakan berinvestasi untukmembangun dan mengupgrade infrastruktur mereka. Telkomsel, Indosat dan
  • 115. 101Excelcomindo merencanakan untuk mengalokasikan $1,5 miliar, $1 miliar dan$700 juta.Di dorong oleh pasar yang bergairah untuk telekomunikasi dan teknologiinformasi, Indonesia telah membangun beberapa tipe jaringan kabeltelekomunikasi. Layanan jaringan ini mempunyai peran penting dalammengembangkan aktifitas bisnis dan aktifitas sosial lainnya untuk masyarakatIndonesia. Jasa telekomunkasi yang tersedia di Indonesia meliputi :1. Wire line: ADSL (Asymmetric Digital Subscriber Line), ATM (AsynchronousTransfer Mode), broadband, frame relay, HFC (Hybrid Fiber Coax), ISDN(Integrated Services Digital Network), VOIP (Voice Over Internet Protocol) andVPN (Virtual Private Network).2. Wireless: GPRS (General Packet Radio Service) and EDGE (Enhance Data forGlobal Evolution).PT. Telkom menguasai lebih dari 90 persen sambungan kabel (PSTN) diIndonesia. Akan tetapi, ada beberapa perusahaan lokal meliputi AT&T Global,CBN, Centrin, Lintas Arta, Radnet yang menyediakan layanan sejenis denganmenggunakan fasilitas jaringan PT. Telkom.Tabel 60 Indikator Utama TelekomunikasiPSTN FWA(2G)FWA & Seluler(3 G)Seluler(2G)Dial-up ADSL IP-TV PAY-TV9 jt 7,9 jt 3 jt 69,7 jt 2,5 jt 0,2 jt 0 0,45 jtSumber : worldbankIV. 2. 2. 2 Infrastruktur Eksisting
  • 116. 102Infrastruktur jaringan sangat penting dalam mengimplementasikan layananIPTV. Layanan IPTV akan membutuhkan jaringan IP pita lebar sampai kepenggunanya. Dengan adanya kebutuhan ini maka dibutuhkan layanan pitalebar untuk pengguna. Agar layanan pita lebar ini terjaga kualitasnya makadibutuhkan jaringan tulang punggung yang besar.Sumber : PostelGambar 26. Hirarki Jaringan Telekomunikasi NasionalA. Jaringan Tulang PunggungJaringan tulang punggung merupakan jaringan yang menghubungkan antarpulau dan propinsi di seluruh Indonesia termasuk juga menghubungkan dengansambungan luar negeri. Salah satu jaringan tulang punggung nasional adalahserat optik. Jaringan punggung nasional serat optik nasional sebagian besardibangun oleh operator dominan yaitu PT. Telkom, PT. Indosat dan PT.Excelcomindo Pratama.PT Telkom merupakan pemilik jaringan terrestrial serat optik kabel laut terbesardiantara operator-operator lainnya di Indonesia. Sistem transmisi terrestrial
  • 117. 103yang dimiliki PT Telkom terdiri dari SKSO (Sistem Komunikasi Serat Optik), SKKL(Sistem komunikasi kabel laut) dan GMD (Gelombang Mikro Digital).Panjang jaringan tulang punggung nasional serat optik kabel laut tahun 2005adalah 7.500 km dengan kapasitas 14.000 E1 yang diestimasikan akanmeningkat hampir 340 % pada lima tahun mendatang dengan panjang jaringantulang punggung nasional serat optik kabel laut sebesar 16.000 km dankapasitas tulang punggung nasional menjadi 48.000 E1. Wilayah cakupanmeliputi Jawa, Sumatra, Kalimantan, Sulawesi, dll.Tabel 61 Kondisi Eksisting Serat Optik Bawah Laut PT. TELKOM 2005No Trans Terrain Kapasitas- GDM Backbone 320 Hop 3666 E1- SKSO Backbone 3600 km 8498 E1- SKKL Backbone 2000 km 1562 E1- SKSO Interlink 1750 km 3811 E1- Internasional Link - 300 E1- Satelite ( 60 Xpdr) 2 unit 1320 E1- Switching 524 STO 10 juta- CDMA 800 BTS 2 juta- Mobile GSM 5700 BTS 17 juta(sumber : PT. Telkom)Jaringan serat optik kabel laut PT Indosat tersebar di seluruh wilayah Indonesiaantara lain Pulau Jawa, Sumatra, dan Kalimantan, Selain itu juga untukinterkoneksi Internasional yang meliputi asia-pasifik, Afrika utara dan Eropa.Tabel 62 Submarine Cable Netwok PT. Indosat 2005Submarine CableNetworkGeographic Coverage Capacity(Mbps)APCN Australia, Hong Kong, Japan, Malaysia, Philippines,Singapore, South Korea, Taiwan and Thailand1,301.376APCN-2 China, Japan, Malaysia, Philippines, Singapore, SouthKorea, Taiwan288.00SEA-ME-WE 3 Australia, Brunei, China, Egypt, France, Germany,Greece, Hong Kong, India, Italy, Japan, Macau,Malaysia, Myanmar, Netherlands, Oman, Pakistan,1,599.744
  • 118. 104Saudi Arabia, Singapore, South Korea, Sri Lanka,Taiwan, Turkey, United Arab Emirates and UnitedKingdomSEA-ME-WE 2 China, France, India, Italy, Japan, Netherlands, SaudiArabia, Singapore,Switzerland and United Kingdom84.48TPC-5 Japan, United States 118.00SEA-ME-WE 3 Australia, France, Germany, Hong Kong, India, Japan,Malaysia, Philippines,Saudi Arabia, Singapore, Taiwan, Thailand and UnitedKingdom33.216APCN and JS Australia, Hong Kong, Malaysia, Philippines andSingapore37.696SEA-ME-WE 3 and JS China, Japan, Malaysia and Saudi Arabia 11.2Total 3,473,712(sumber : PT. Indosat )Tabel 63 Kondisi Eksisting Serat Optik Bawah Laut PT. Excelcomindo PratamaNo Panjang Backbone (km) Kapasitas backbone1 Radio 9386 E12 Serat optic (Inland) 4000 km 3271 E13 Kabel Laut 2300 km 293 E1(sumber : PT. Excelcomindo Pratama )Pada saat ini pemerintah sedang merencanakan pembangunan Palapa O2 Ringyang diharapkan mampu menghubungkan seluruh daerah diwilayah Nusantaratermasuk kawasan yang dianggap tertinggal. Pembangunan Palapa O2 Ring inidiharapkan mampu meningkatkan teledensitas layanan telekomunikasikhususnya didaerah tertinggal.Jaringan tulang punggung nasional selain berbasis serat optik adalahmenggunakan satelit. Dengan melihat kondisi geografis Indonesia, penggunaanteknologi satelit sangat berperan dalam penyebaran informasi ke seluruh tanahair. Sehingga satelit akan mempunyai dampak bisnis dan kedaulatan NKRI.Penggunaan satelit di Indonesia dimulai pada tahun 1976 ketika pererintahmembeli satelit palapa A1 yang operasinya berakhir pada tahun 1983.
  • 119. 105Pembelian satelit palapa ini memberi dampak keuntungan yang cukup panjangdan mendorong perubahan di berbagai sektor. Selain palapa A1, pemerintahtelah membeli beberapa satelit yaitu :Tabel 64 Penggunaan satelit di IndonesiaNo Masa Orbit Nama Satelit1 1976 - 1983 Palapa A12 1977 – 1987 Palapa A23 1983 – 1990 Palapa B14 1984 Palapa B2 (Gagal mengorbit)5 1987 – 1996 Satelit B2P6 1990 – 2000 Palapa B2R7 1992 – 2005 Palapa B48. Feb 1996 Palapa C19. Mei 1996 - 2009 Palapa C29 1999 – 2016 Telkom-110 2005 Telkom-2
  • 120. 106B. Jaringan AksesPada saat ini ada beberapa jaringan akses yang dapat digunakan sebagaijaringan akses layanan IPTV seperti FTTH, xDSL dan Broadband WirelessAccess (BWA).IV. 2. 2. 3 Kondisi IndustriPada saat ini ada tiga operator dominan yang memiliki produk dan layanansebagai berikut :PT. Telkoma. Telepon : SLI, SLJJ, Lokal (PSTN & Flexi)b. Telepon Bergerak Selular (PT. TELKOMSEL) : Simpati, As, Hallo, 3Gc. Layanan Internet dan Broadband : telkomnet instan, speedyPT. Indosata. Telepon / Fax : SLI, SLJJ, Lokal (StarOne)b. Telepon Bergerak Selular : Mentari, IM3, Matrix, 3Gc. Layanan Internet : IM2PT. Excelcomindo Pratamaa. Telepon Bergerak Sellular : Xplor (pasca bayar), Bebas (pra bayar), Jempol(pra bayar), 3Gb. Internet dan komunikasi data : Kanal sewa, VOIP, IP-VPN MPLS, ISPc. VAS : Colocation, Disaster Recovery Center, Hosted AplicationSelain 3 operator dominan diatas masih ada beberapa operator penyelenggaratelekomunikasi seperti Mobile 8 dengan produk friend, Bakrie Telecom denganproduk esia.
  • 121. 107IV. 2. 2. 4 Kondisi Regulasi EksistingSektor telekomunikasi dalam beberapa tahun yang lalu telah melakukanrestrukturisasi regulator. Sebelumnya operator dominan PT. Telkom yangmendapat hak ekslusif, mulai membuka dengan masuknya Indosat danTelkom mulai mempunyai bisnis telepon internasional. Pada saat ini Indonesiamempunyai 9 juta jaringan telepon yang merepresentasikan hanya 4sambungan telepon untuk setiap 100 orang. Untuk membangkitkanpengembangan laju teledensitas, PT Telkom, PT Indosat dan Bakrie Telecommembangun layanan CDMA fixed-wireless.Saat ini lisensi telekomunikasi menganut pola vertikal dimana lisensi dibagi atastiga kelompok yaitu jasa, jaringan dan telekomunikasi khusus. Jasa meliputijasa dasar, multimedia, serta nilai tambah. Sedangkan lisensi jaringan meliputijaringan tetap dan bergerak, dan telekomunikasi khusus mencakup penyiaran,hankam, serta telekomunikasi sendiri.
  • 122. 108HINGGA 2003 SEJAK 2004SIRKIT TELKOM - ISAT TERBUKAPAKETTELKOM - ISAT TERBUKATELKOM - ISAT TERBUKAPERSAINGANPERIZINANTELSUSSEGMENDLLAMATIR RADIOISPNAPITKPTERBUKATERBUKATERBUKAJASAJARINGANLOKALWAPPERSAINGANPERSAINGANSTRUKTURSELEKSITELKOM - ISAT TERBUKAPENYELENGGARAAANPERSAINGANPERSAINGAN(EKSKLUSIVITAS)PERSAINGAN(EKSKLUSIVITAS)SELEKSIEVALUASITERTUTUPPERSAINGANEVALUASIEVALUASITERBUKATERBUKA-TERBUKA-TERBUKAEVALUASIKPI-KEPERLUANSENDIRIPENYIARANHANKAMPEMERINTAHDINAS KHUSUSBADAN HUKUMRADIO SIARANTERTUTUPPERSAINGANPERALATANTELEVISI SIARANTNIPOLRICPENON-CPETELEKOMUNIKASISTORE & FORWARDCALL CENTERNILAI TAMBAHTELEPONISISKOMDATPANGGILAN PREMIUMKARTU PANGGILTELEPON MAYARTUUMULTIMEDIATELEPONIDASARTELEPONTELEXTELEGRAPHFAKSIMILITERESTRIALSELULERSATELITBERGERAKTETAP JARAK JAUHINTERNASIONALTERTUTUPSumber: Pos dan TelekomunikasiGambar 27. Struktur Perizinan Industri Telekomunikasi NasionalAturan spektrum mulai diperjelas sebagai pengganti kebijakan masa lalu yangkurang jelas dan lebih ditekankan pertimbangan administratif semata. Valuasispektrum belum mendorong optimalisasi.Spektrum frekuensi diberikan berdasarkan siapa yang mengajukan terlebihdahulu (first come first serve), tanpa melihat cadangan spektrum bagikeperluan masa depan dan jangka panjang. Sementara untuk 3G, dilakukanlelang terhadap spektrum frekuensi.Biaya hak penggunaan frekuensi didasarkan pada ISR (izin siaran radio) danmasih ada kesenjangan. Di satu sisi ada yang memperoleh frekuensi secaragratis dan terlalu murah, di sisi lain ada yang harus membayar jauh lebihmahal.
  • 123. 109Peraturan tarif interkoneksi masih didasarkan pada waktu dan jarak. Aturaninterkoneksi yang belum transparan membuat adanya tarif di atas biaya di satusisi serta penetapan tarif di bawah biaya produksi pada sisi yang lain.Konsumen belum mendapat perlindungan yang memadai dari regulasi. Kualitaslayanan belum memadai dan kebebasan pelanggan belum tersedia. Pelanggantidak bisa menguji sejauh mana validitas tagihan yang mereka terima daripenyelenggara jasa.Pelanggan juga tidak bisa berganti layanan dengan mempertahankan nomoryang pernah dimilikinya, serta tidak tahu harus berbuat apa ketika jaringan daripenyedia layanan mengalami ganguan atau kerusakan. Belum tersediaperlindungan yang memadai bagi konsumen terhadap gangguan spam.Alokasi penomoran masih didominasi oleh pemain kuat (incumbent) serta belumtersedia penomoran untuk jaringan berbasis IP. Alokasi penomoran yang belummerata ini terutama terjadi pada jaringan telepon saluran tetap baik kabelmaupun nirkabel.Kode area telepon masih terlalu banyak dan kompleks sehingga kurang efisien.Belum tersedia alokasi penomoran untuk Intenet.IV. 2. 3 Sektor PenyiaranIV. 2. 3. 1 PasarDengan jumlah rumah tangga yang mencapai lebih dari 34 juta (60%) yangmenggunakan siaran televisi regular, maka televisi mempunyai pengaruh yangbesar pada gaya hidup masyarakat. Dengan adanya operator televisi swasta,banyak channel dan layanan yang ditawarkan ke seluruh pelosok tanah air.Perluasan jangkauan FTA dilengkapi dengan layanan tV kabel dan satelitwalapun jumlah pelanggannya masih sedikit.
  • 124. 110Sekitar 40 channel TV domistik dan regional dengan berbagai bahasa tersediauntuk ditonton. Ini meliputi siaran TV komersial (FTA) yang dibiayai oleh iklan,30 cahnnel siaran TV berbayar dan berbagai channel FTA satelit.Pada tahun 2007, Indonesia merupakan Negara kedua terbesar yang memilikijumlah stasiun radio dan televisi setelah China. Indonesia memiliki stasiun TVpemerintah nasional, 10 stasiun TV swasta nasional, 70 operator TV swastalokal, TV kabel dan TV satelit.Tabel 65 Pertumbuhan Sektor PenyiaranYear TV Households Home satellite antennas1997 25.000.000 3.300.0001998 26.000.000 3.500.0001999 27.000.000 3.700.0002000 28.000.000 3.900.0002001 29.000.000 4.000.0002002 30.000.000 4.200.0002003 31.000.000 4.300.0002004 32.000.000 4.400.0002005 (e) 33.000.000 5.000.0002006 (e) 34.000.000 5.500.000Sumber : BuddeCommIV. 2. 3. 2 Penyelenggara Jasa Penyiaran (FTA)Sejumlah penyelenggara jasa penyiaran di Indonesia sedang menarik pemainasing untuk memperkuat bisnis dasar mereka. Terakhir, jaringan TV swastaCakrawala Andalas Televisi (ANTV) yang berpartner dengan operator kabel dansatelit TV yang berbasis di Hongkong yaitu Star TV. Kerjasama tersebut,ditandatangani di Jakarta pada September 2005, diharapkan untuk memperkuatposisi ANTV dalam industri penyiaran di Indonesia.Berdasarkan Nielsen Media Research, biaya iklan televisi, surat kabar danmajalah pada tahun 2005 mencapai $2,3 miliar, bertambah 5% dibanding2004. Televisi adalah media yang paling banyak menyerap iklan dengan pasar
  • 125. 11170% dengan nilai $1,6 miliar, sedangkan surat kabar dan majalah mempunyaipangsa pasar 26% ($600 juta) dan 5% ($100 juta).Pada saat ini ada satu stasiun TV milik pemerintah (TVRI) dan 10 stasiun TVswasta. TVRI merupakan stasiun televisi pertama yang didirikan pada tahun1962. Sedangkan untuk stasiun TV swasta dimulai dengan RCTI yang dimulaipada tahun 1988, kemudian diikuti oleh SCTV (1990), TPI (1991) danseterusnya.Tabel 66 Stasiun Televisi di IndonesiaCompany Ownership LaunchedTVRI Government 1962RCTI Commercial 1988Indosiar Commercial 1991SCTV Commercial 1990ANTV Commercial 1993TPI Commercial 1991TransTV Commercial 2001Trans7 Commercial 2001GlobalTV Commercial 2001Lativi Commercial 2001MetroTV Commercial 2001Sumber : BuddeCommSetelah itu muncul beberapa TV swasta baru pada awal tahun 2000 dan TVlokal. Munculnya TV swasta baru ini telah menimbukan persaingan dalammendapatkan rating tertinggi yang berdampak pada pendapatan mereka.Persaingan ini akan memunculkan berbagai inovasi program siaran yang dapatmenarik pemirsanya. Selain itu, ada beberapa stasiun TV yang mempunyaisegmen pasar tersendiri dengan fokus pada program siaran tertentu.
  • 126. 112Dalam hal jangkaun siaran, TVRI merupakan stasiun televisi yang mempunyaijangkaun hampir diseluruh pelosok nusantara yang mampu menjangkau 195,2juta penduduk diseluruh nusantara. Kemudian diikuti oleh Indosiar dan RCTI.Tabel 67 Jangkaun SiaranTVSTATIONREACHProvince Towns Population (million)TVRI 30 389 195.2Indosiar 22 176 170.0RCTI 33 390 169.9SCTV 25 260 167.8ANTV 17 126 147.9Trans TV 16 141 138.8TPI 19 138 129.7Metro TV 24 279 118.0Global TV 18 148 110.4TV7 15 97 101.9Lativi 9 84 94.9Sumber : US Commercial ServiceIV. 2. 3. 3 TV BerbayarPasar TV berbayar di Indonesia adalah masih sedikit dibanding dengan pemirsaTelevisi (Free to Air TV). Penetrasi TV berbayar hanya mencapai sekitar 1%dari total TV rumah tangga. Pada saat ini pasar TV berbayar didominasi olehIndovision, Kabelvision, Astro dan Telkomvision dengan menguasai pasar lebihdari 95%.
  • 127. 113Tabel 68 Pelanggan TV BerbayarYear Cable Satellite Total2001 70.000 60.000 130.0002002 80.000 59.000 139.0002003 105.000 51.000 156.0002004 130.000 85.000 215.0002005(e) 164.000 190.000 354.0002006(e) 190.000 300.000 490.000Sumber : BuddeCommIV. 2. 3. 4 Penyiaran TV DigitalPemerintah Indonesia telah melaksanakan uji coba untuk menentukan standarpenyiaran TV digital. Depkominfo telah membentuk tim nasional migrasipenyiaran analog ke digital yang telah bekerja sejak tahun 2005 s/dpertengahan tahun 2007. Tim nasional migrasi analog penyiaran ke digitalterdiri dari sejumlah instansi pemerintah terkait, asosiasi industri penyiaran,telekomunikasi, manufaktur, vendor, lembaga konsumen, dsb. Tim tersebutmelakukan beberapa kajian teknis regulasi. ekonomi maupun potensi industrinasional terhadap sejumlah potensi standar penyiaran digital, termasuk ,maupun melaksanakan sejumlah uji coba terhadap sejumlah standar penyiarandigital seperti DVB-T, DVB-H, DAB serta FM-IBOC. Terdapat beberaparekomendasi dari tim nasional tersebut termasuk pemilihan standar TV Digitaluntuk penerima tetap.Pada bulan Maret 2007, Depkominfo sesuai Peraturan Menteri Komunikasi danInformatika No. 07 Tahun 2007 Standar Penyiaran Digital Terestrial UntukTelevisi Tidak Bergerak di Indonesia telah menetapkan standar DVB-T sebagaistandar penyiaran digital free-to-air untuk pesawat penerima tetap (FixedDigital TV). Sedangkan untuk standar penyiaran digital lainnya tidak ditetapkanmelalui ketentuan tersendiri.
  • 128. 114Penggunaan frekuensi penyiaran digital akan sangat menghemat frekuensidengan memberikan jumlah program / konten yang jauh lebih banyak daripadapenggunaan frekuensi penyiaran analog. Sebagai contoh, penyiaran digitalDVB-T akan memberikan efisiensi sekitar 18 kali lipat daripada penyiarananalog. 1 kanal RF DVB-T 8 MHz bisa memberikan 4-6 program, dan bisamenggunakan adjacent channel, sedangkan 1 kanal TV analog hanya bisamemberikan 1 program, dan tidak bisa digunakan frekuensi yang bersebelahan(adjacent channels) di suatu luas wilayah tertentu.Demikian pula misalnya 1 kanal RF DAB (7 MHz) bisa memberikan sekurang-kurangnya 28 program siaran, dan bila diberikan 4 kanal DAB (4 x 7 = 28 MHz)bisa memberikan 112 program radio siaran digital di suatu wilayah layanan(bisa di reuse di wilayah layanan yang bersebelahan). Dengan perkembanganteknologi kompresi yang semakin canggih seperti MP4, AAC, dsb maka jumlahprogram radio siaran digital akan jauh lebih banyak lagi.Bila dibandingkandengan Radio Siaran FM yang maksimal di suatu wilayah layanan hanya bisadialokasikan sekitar 48 program siaran pada seluruh pita (87.6 – 108 MHz = 32MHz), dengan asumsi spasi 400 kHz dan tidak didistribusikan di wilayah disekitarnya.Permasalahan utama adalah di sisi pesawat penerima penyiaran digital yangrelatif jauh lebih mahal daripada pesawat penerima penyiaran analog biasa.Untuk TV siaran digital, bila ingin tetap menggunakan pesawat TV analogeksisting, diperlukan set top box (dekoder) DVB-T, yang harganya di pasaransekitar Rp. 250.000. Karena frekuensi yang digunakan TV analog dan TV digitaladalah sama di pita frekuensi UHF, maka strategi migrasi penyiaran digital inisangat penting, dan harus memberikan rangsangan kepada masyarakat untukmerasa perlu membeli set-top-box. Seperti dengan memberikan jumlahprogram/konten lebih banyak dan bermutu, kualitas penerimaan yang lebih
  • 129. 115baik, serta skema pembelian set top box / dekoder yang fleksibel, seperti kreditpembelian dekoder dengan bunga sangat rendah, misalnya atau bentuk-bentukbantuan lainnya.Sedangkan untuk Radio Siaran Digital (DAB), harganya masih sekitar Rp.350.000, dengan potensi semakin menurun sepanjang waktu. Akan tetapi masihsangat jauh lebih mahal dibandingkan pesawat penerima radio siaran FM danAM. Oleh karena itu penyiaran analog FM dan AM akan tetap ada tidakdigantikan oleh DAB. DAB merupakan komplementari dari penyiaran radiosiaran analog yang ada saat ini.Berdasarkan panduan dari Tim Nasional tersebut di atas dan penentuan standarpenyiaran digital, Ditjen Postel telah menyiapkan perencanaan frekuensipenyiaran digital di pita VHF dan UHF sebagai berikut:1) Pita VHF (174 – 230 MHz).a. Saat ini beberapa kanal frekuensi digunakan di sejumlah lokasidi Indonesia untuk TV VHF Analog terutama oleh TVRI dansedikit TV swasta.b. Potensi penyiaran digital di pita VHF adalah standar DAB(Digital Audio Broadcasting) dan DMB (Digital MultimediaBroadcasting). DAB adalah standar radio siaran digital yangdikembangkan negara-negara Eropa, sedangkan DMB adalahstandar penyiaran TV bergerak (mobile TV) yangdikembangkan Korea.c. Mengingat kebutuhan kanal program Radio Siaran (terutamaFM) di sejumlah lokasi melebihi ketersediaan kanal frekuensiRadio Siaran Analog (AM/FM), maka DAB merupakan alternatifpotensial untuk pemecahan masalah tersebut.
  • 130. 116d. Pita VHF Band III untuk penyiaran terdiri dari 12 kanal (kanal 5s/d kanal 13), yang dapat dibagi dua, sebagian untuk DAB free-to-air, sebagian disiapkan untuk penyiaran multimedia bergerak(mobile TV) seperti DMB.e. Perencanaan pemetaan dan distribusi frekuensi VHF tersebut diatas akan memperhatikan kondisi eksisting penyiaran TV VHFanalog agar sedapat mungkin tidak menimbulkan interferensi.Walaupun demikian, perlu kiranya waktu transisi agarpenyiaran TV VHF analog dapat dihentikan (digital switchover).2) Pita Frekunsi UHF (470 – 806 MHz)a. Saat ini beberapa kanal frekuensi digunakan di sejumlah lokasidi Indonesia untuk TV UHF Analog oleh TVRI dan TV swasta,termasuk sejumlah TV swasta lokal baru yang diberi izin olehPemerintah Daerah.b. Potensi penyiaran digital di pita UHF adalah standar DVB-T(Digital Video Broadcasting-Terrestrial), DVB-H (DVB-Handheld), Media Flo, dsb. DVB-T adalah standar TV siarandigital tetap, DVB-H standar TV siaran digital bergerak (mobile-TV), yang dikembangkan negara-negara Eropa. SedangkanMedia Flo adalah standar penyiaran TV bergerak (mobile TV)yang dikembangkan Qualcomm dari Amerika Serikat.c. Mengingat kebutuhan kanal program TV Siaran free-to-air disejumlah lokasi melebihi ketersediaan kanal frekuensi TV SiaranAnalog (AM/FM), maka DVB-T merupakan satu-satunya solusipemecahan masalah.d. Pita UHF Band IV/V untuk penyiaran terdiri dari 42 kanal (kanal22 s/d kanal 62). Akan tetapi pada band UHF ini jugaberdasarkan Radio Regulation ITU dialokasikan juga untukservis lain seperti Fixed, Mobile. Bahkan di WRC-2007 laludialokasikan sebagian pita frekuensi UHF ini untuk IMT
  • 131. 117(internatonal mobile telecommunication). Trend di sejumlahnegara di dunia untuk mengalokasikan sebagian pita UHFsetelah switch off analogue, untuk sejumlah layanan sepertimobile multimedia baik mobile TV, ataupun mobile BWA, IMT,dsb. Selain itu sebagian pita UHF bawah seperti Ch.22 s/d 24(470 s/d 494 MHz), di banyak negara digunakan untuk LandMobile Services untuk two way radio, radio trunking, dsb.e. Berdasarkan hal tersebut, maka Ditjen Postel merencanakandistribusi pita frekuensi UHF sebagai berikut:i. Ch. 22 s/d 24 akan dialokasikan untuk Land MobileServicesii. Ch. 25 s/d 42 untuk DVB-T free-to-airiii. Ch. 42 s/d 62 untuk Mobile Multimediaf. Perencanaan pemetaan dan distribusi frekuensi UHF tersebut diatas akan memperhatikan kondisi eksisting penyiaran TV UHFanalog agar sedapat mungkin tidak menimbulkan interferensi.Walaupun demikian, perlu kiranya waktu transisi agarpenyiaran TV UHF analog dapat dihentikan (digital switchover).Ditargetkan, sesuai trend di sejumlah negara di dunia yangdiidentifikasi oleh ITU, waktu penghentian transmisi analog(analogu switchoff/digital switchover) adalah pada tahun 2015.IV. 2. 3. 5 Regulasi EksistingA. Latar belakangPemerintah Indonesia telah membuat Undang-undang No. 24 tahun 1997 untukmengatur sektor penyiaran. Undang-undang ini pernah dikemukakan pertamakali sebagi rancangan undang-undang (RUU) oleh presiden pada tahun 1966.RUU ditujukan untuk menata kejelasan regulasi dari radio dan televisi.80% total siaran merupakan program yang dibuat lokal
  • 132. 118Mengakhiri 30 tahun monopoli oleh TVRI atas siaran berita denganmengijinkan operator swasta untuk memproduksi siaran berita sendiridengan terlebih dahulu melalui sensor pemerintahPembatasan jumlah stasiun TelevisiMemperpanjang ijin jaringan swasta dari lima tahun menjadi 10 tahunPemerintah mengeluarkan ijin baru penyelenggara FTA pada oktober 1999untuk Perusahaan penyiaran TV swasta :TransTVTV7Global TVLativiMetroTVPada oktober 2001 kelima stasiun televisi baru tersebut telah melakukankomersialisasi siaranB. Undang-undang No. 32 tahun 2002Pada akhir 2000, Dewan Perwakila Rakyat (DPR) mulai mempertimbangkansebuah rancangan baru Undang-undang penyiaran.Isi usulan dalam rancanganundang-undang akan menggeser pengaturan dari pemerintah denganmendirikan regulator yang independen yaitu Komisi Penyiaran Indonesia (KPI).Undang-undang baru penyiaran disetujui ada bulan desember 2002 danmenurut undang-undang ini maka KPI pertama kali dibentuk dengan jumlahanggota komisi 9 orang yang disusun pada bulan Desember 2003. KPI sebagairegulator independen memerlukan perundangan untuk menyusun panduanpenyiaran, menyediakan ijin penyiaran, mengatur implementasi regulasipenyiaran dan memberi sangsi untuk industri penyiaran Indonesia.
  • 133. 119Dibawah undang-undang ini konten dimonitor oleh KPI, tetapi bagaimanakewenangan yang akan diatur sumber lain masih dalam perdebatan sengit.C. Amandemen UU No. 32 Tahun 2002 (2006)Pada Februari 2006, Pemerintah menetapkan perundangan bahwa menarikkembali dari KPI dan menugaskan departemen komunikasi dan informatika hak:Memberi perijinan untuk perusahaan radio dan televisiMemutuskan siapa yang mungkin dan tidak mungkin menjadi direkturperusahaanMembatasi kepemilikan penyiaranMembatasi kepemilikan mediaMelarang penyiaran asingIV. 2. 4 Layanan IPTVPada saat ini belum ada operator yang menawarkan layanan IPTV di Indonesia.Pemerintah belum memutuskan teknologi yang akan diadopsi. Telkomvisionsedang meneliti kemungkinan menggunakan jaringan tulang punggung IP PTTelkom untuk menyediakan TV kabel ke rumah.IV. 2. 5 Industri ManufakturIV. 2. 5. 1 Sejarah PerkembanganSecara garis sejarah perkembangan industri manufaktur telekomunikasinasional adalah sebagai berikut :Era tahun 1970-an, Kebijaksanaan industri nasional adalah melaksanakansubstitusi impor tanpa keharusan mutlak menuju penguasaan teknologi,Era tahun 1980-an, Pemerintah membuat kosep yaitu proses alihteknologi. Konsep ini diterapkan pada sejumlah industri strategis padawaktu itu. Industri strategis pada waktu itu diharapkan mampu
  • 134. 120menghasilkan produk-produk yang dapat diekspor. Pada tahun ini jugapemerintah membuat kebijaksanaan keharusan penggunaan produkmanufaktur dalam negeri untuk proyek pemerintah dan BUMN. Inimerupakan bentuk dukungan pemerintah terhadap industri dalam negeridalam bentuk proteksi.Era Tahun 90-an , Era kompetisi mulai dibuka dengan adanyakecenderungan penurunan “import tax barriers”, baik karena tekanan globalmaupun regional. Selain itu juga terjadi kesepakatan-kesepakatan globalbaik dalam bidang jasa (services - WTO) termasuk telekomunikasi maupundalam produk manufaktur. Industri nasional pada saat itu belum siapmenghadapi era kompetisi, sehingga tidak mampu bersaing dengan produkluar negeri. Pada akhir tahun ini krisis ekonomi yang melanda Indonesiamembawa dampak yang cukup besar terhadap sektor industri manufakturtelekomunikasi. Akibatnya banyak industri nasional yang tidak mampubersaing dan cenderung menurun produk yang dihasilkan.Era tahun 2000-an, Dampak dari krisis ekonomi pada akhir tahun 1990masih dirasakan hingga saat ini. Peranan industri lokal dalam memenuhipasar perangkat telekomunikasi dalam negeri semakin tertekan terhadapproduk asing. Hal ini juga disebabkan adanya kebangkitan industri asingdibeberapa negara asia dan eropa sehingga keberadaan industri lokal kitasemakin tertekan. Memang ada beberapa industri manufaktur nasional yangmulai bangkit pada tahun ini, akan tetapi penguasaan pasarnya tidak terlalubesar. Dari jumlah belanja perangkat perangkat telekomunikasi nasional,hampir 98% merupakan produk luar negeri.IV. 2. 5. 2 Industri Manufaktur Telekomunikasi Pada Saat iniPerkembangan industri manufaktur telekomunikasi pada saat ini belum mampubersaing dengan industri asing untuk memenuhi kebutuhan perangkattelekomunikasi nasional. Akan tetapi pada saat ini masih ada industripendukung telekomunikasi yang masih bertahan. Keberadaan industri ini
  • 135. 121seharusnya mampu ditingkatkan atau dikembangkan sehingga lebih mampuberperan dalam pembangunan telekomunikasi nasional. Berikut adalahbeberapa Industri manufaktur telekomunikasi yang ada ada saat ini :• Pengguna Quasar : PABX, Wartel, GSM dan CDMA INTI PISMA : Nexia (CDMA Phone) Sentosa :Terminal telepon analog dan terminal fix CDMA• Operator HARIFF : Power, Multiplexing, Converter, NetworkManagement System LEN : Power, Transmitter radio & TV siaran analog COMMUNICATION CABLE SYSTEM : Serat Optik CMI : Perangkat Microwave INTI : BTS, Network management system Nurrizka : Microwave, VSAT, dll TKD : SoftswitchSelain itu masih ada beberapa perusahaan manufaktur lainnya yangkeberadaannya belum banyak diketahui.IV. 2. 5. 3 Produk Dalam NegeriBerdasarkan data yang diperoleh dari direktorat standarisasi Ditjen Postel, padatahun 2004 jumlah perangkat hasil industri dalam negeri adalah sebagai berikut:• Berbasis Kabel berjumlah : 32 Jeniso Adaptive Differential PulseCodeo Modulation (ADPCM)o Anti Paralel Telepon Kartuo Point Box Langganano Digital Timer Announcero Multiplexer PCM 30 Kanalo Voice Processing Systemo Pesawat Telepon UmumKoino Pelanggano Caller IDo Pesawat Telepon UmumKartu Smart
  • 136. 122o PDPTo Pesawat Telepono Pesawat Telepon Analogo Pesawat Telepon UmumMulti Koino Sentral Telepon Digitalo Smart Card Phoneo Voice Respond Systemo Digital Loop Carriero Fax Linko MultiPlexer SDHo PTUMC Indooro Saluran Pengaman Faximilo Anti Pemakai IlegalSaluran Telepono Umumo Telepon Umum Kartu Chipo Comm Builder LCo Lokal Phone BillingSystemo PABXo Pesawat Telepon SMSo Signaling Gatewayo Soft Switcho Trunk Gatewayo TV SMSo STLO• Berbasis Radio berjumlah : 15 Jeniso Radio Digitalo Radio VHF/UHF Analogo Advance Rural TelephoneSystem (ARTS)o Radio Panggilo Telepon Seluler GSMo Telepon Tanpa KabelUntuk Pribadio Wireless Local Loopo Radio Transceiver LandMobileo Cordless Phoneo AceS Fix Satellite Terminalo Interface GSMo Fix Wireless TerminalCDMAo Radio Transceivero Radio TransceiverHandheldo Radio Transceiver HF AllBand• Berbasis Sarana Pendukung berjumlah : 25 Jeniso Berdasarkan perusahaan berbasis industri perangkat telekomunikasidalam negeri berjumlah : 106 perusahaano Berdasarkan data sampai dengan Tahun 2004 telah dikeluarkan2.343 sertifikat perangkat telekomunikasio Perbandingan perangkat telekomunikasi dalam negeri terhadapsertifikat yang telah dikeluarkan adalah 3%
  • 137. 123IV. 2. 6 Industri KontenPada saat ini, industri konten indonesia berjumlah sekitar 500 perusahaandengan menghasilkan konten yang berbeda-beda. Jumlah perusahaan yangmenghasilkan konten seluler adalah paling banyak dan terus mengalamipertumbuhan yang paling pesat seiring dengan pertumbuhan pengguna seluleryang terus meningkat. Akan tetapi pasar konten yang paling besar adalah dibidang penyiaran (FTA) yang mencapai 1500 Milyar Rupiah.Tabel 69 Kondisi Industri Konten IndonesiaNo. Jenis KontenPasar (BiayaKonten)PenyediaKontenPertumbuhanIndustriPerusahaanPengguna1Konten Seluler (Ringback tone, SMS,Streaming)Rp. 400 Milyarper tahun250Perusahaan8% - 15%pertahun6 (Seluler)2Konten Penyiaran(FTA)Rp. 1500 Milyarper tahun200Perusahaan8 – 10 %pertahun11 (STJ) 40(L)3 Konten Pay TVRp. 600 MilyarPer tahun50Perusahaan5 – 10 %pertahun5Sumber : MNC Group, diolah dari berbagai sumberIV. 3 Layanan IPTV di Negara LainIV. 3. 1 Korea SelatanIV. 3. 1. 1 PendahuluanKorea Selatan mempunyai luas wilayah 98,477 km2dan jumlah penduduk(2006) sekitar 48,846,823. Sehingga kepadatan penduduk korea selatan (2006)adalah 496 / km2. Korea mempunyai tingkat pertumbuhan penduduk 0,46%pertahun. Penduduk Korea Selatan merupakan salah satu penduduk yanghomogen secara etnis dan bahasa di dunia. Dengan jumlah penduduk 48,85
  • 138. 124juta, Korea Selatan merupakan salah satu Negara yang mempunyai kepadatanpenduduk tertinggi di dunia.Pada saat ini Korea Selatan merupakan salah satu Negara maju di Dunia. Hal inidapat dilihat pada indikator ekonomi yang cukup tinggi. GDP Korea Selatanpada tahun 2005 mencapai USD 787,5 miliar dan 2006 mencapai USD 897,4miliar. Pertumbuhan rata-rata GDP tahun 2005 mencapai 4,7% dan 2006mencapai 4%. Pendapatan perkapita tahun 2005 mencapai USD 16,291.IV. 3. 1. 2 PasarKemajuan di bidang ekonomi tentu akan memberi dampak pada sektor lain.Pada sektor telekomunikasi Korea Selatan termasuk mempunyai penetrasitelepon yang tinggi dan jumlah pengguna internet hampir mencapai 90%.Sumber : MICGambar 28. Grafik Jumlah Pengguna Intenet di Korea SelatanDalam hal penggunaan layanan broadband, pengguna di Korea Selatan lebihbanyak untuk mencari informasi kemudian di ikuti dengan game. Online game
  • 139. 125mempunyai peran penting dalam dalam mempopulerkan internet broadband.Berikut ini adalah penggunaan internet broadband di Korea Selatan.Sumber : MICGambar 29. Penggunaan Layanan Internet Broadband di Korea SelatanLayanan internet di Korea Selatan di komersialisasikan pada tahun 1994.Sedangkan layanan broadband dimulai pada bulan Juli 1998 oleh ThrunetTelecom menggunakan Kabel Modem. Jumlah pengguna internet lebih dari 30juta pada tahun 2004 dengan penetrasi 68%, kemudian laju pertumbuhancenderung menurun menjadi 5% seiring dengan pasar yang semakin jenuh.Pertumbuhan yang cepat pengguna internet pada tahun 1998 sampai dengan2000 didorong oleh pertumbuhan yang cepat pelanggan broadband internetpada periode yang sama.
  • 140. 126Sumber : MICGambar 30. Pertumbuhan Penetrasi BroadbandJumlah pelanggan pada tahun 1998 hanya 5.000 pelanggan, kemudian menjadi168.000 pada tahun 1999 dan mencapai pertumbuhan dengan cepat padatahun 2000 sehingga mencapai 3.870.000. Kemudian trend pertumbuhan masihberlangsung sampai saat ini walaupun pertumbuhan rata-rata cenderung turunseiring dengan pasar yang hampir jenuh.Dengan pasar yang hampir mendekati titik jenuh maka operator broadbandakan berusaha untuk mencegah pelanggannya pindah ke operator lain. Hal inidapat dilakukan dengan meningkatkan kualitas layanannya. Sebagai contohmelakukan peningkatan layanan dari ADSL menjadi VDSL tanpa dipungut biaya.Operator akan fokus pada kecepatan akses yang ditawarkan untuk untukmencegah pelanggan pindah ke operator lain. Pada kenyataan, Hanarokehilangan 200,000 pelanggan ADSL ke layanan VDSL Korea Telecom (KT).
  • 141. 127Tabel 70 Pangsa Pasar Layanan BroadbandxDSLCableModemAPTLANSatelliteTotal ShareKT 5.230.342 0 353.880 4.836 5.589.058 50.0%Hanaro 1.093.261 1.290.150 342.152 0 2.725.563 24.4%Thrunet 0 1.287.502 5.862 0 1.293.364 11.6%Onse 0 419.293 3.769 0 423.062 3.8%Dremline 56.178 89.546 3.874 0 149.598 1.3%Dacom 0 135.884 65.820 0 201.704 1.8%Others 56.174 605.791 134.185 0 796.150 7.1%Total 6.435.955 3.828.166 909.542 4.836 11.178.499 100%Share 57.6% 34.2% 8.1% 0.1% 100%Sumber : MIC, Desember 2003Pada saat ini layanan koneksi internet broadband disediakan oleh 6 penyedialayanan jaringan, TV kabel dan beberapa penyedia jasa nilai tambah sepertiISP. Penyedia jasa jaringan mempunyai fasilitas jaringan sendiri danmemerlukan sebuah ijin dari pemerintah. Kabel TV menggunakan fasilitas yanglain dan memerlukan registrasi dari pemerintah sedangkan penyedia jasa nilaitambah hanya memberitahukan kepada pemerintah. Diantara penyedia jasabroadband KT, Hanaro dan Thrunet mendominasi pangsa pasar yang mencapai86% dari total pasar. KT merupakan penyedia jaringan terbesar dalam industritelekomunikasi di Korea Selatan. Pengalaman bisnisnya meliputi telepon kabeltetap, layanan internet (Megapass, KORNET), aplikasi internet (IDC, ASP, dansebagainya), layanan data, layanan mobile dan satelit. Hanaro adalah penyediajasa layanan broadband ke dua berdasarkan pada pangsa pasar. Hanaromemiliki infrastruktur layanan DSL sendiri dengan menambah jaringan fiberoptik. Pengalaman bisnis hanaro meliputi intenet, telepon kabel tetap danleased line (termasuk TV kabel).
  • 142. 128Untuk Pelanggan broadband KT, 93,6% adalah pengguna xDSL di KoreaSelatan. Sedangkan pelanggan Hanaro 40.1% menggunakan xDSL dan 47,3%menggunakan kabel modem. Sedangkan Thrunet 99.5%Sumber : MICGambar 31. Pangsa Pasar Layanan BroadbandPangsa pasar sangat didominasi oleh KT yang menggambarkan 81,3% pangsapasar. Di APT LAN, KT dan Hanaro mempunyai pangsa pasar yang sama. Dikabel modem, Hanaro dan Thrunet hamper sama pangsa pasarnya.IV. 3. 1. 3 Layanan IPTVOperator telepon tetap memimpin dalam menyiapkan layanan IPTV di Koreaseperti negara lain, akan tetapi belum adanya kerangka kerja institusi dankontroversi atas regulasi yang fair antara operator TV kabel dan penyedialayanan IPTV, pembukaan layanan secara komersial telah ditunda. Sejaklayanan IPTV Korea ditujukan untuk menjadi penyedia berdasarkan padajaringan kecepatan tinggi, 100Mbps FTTh dan Pemerintah membentukBroadband Convergence Network (BcN), layanan IPTV sepertinya mempunyai
  • 143. 129sebuah kekuatan pasar yang besar di Korea. Perusahaan Telekomunikasi sepertiKorea Telecom (KT), Hanaro Telecom dan Dacom sedang menyiapkan layananIPTV sebagai model bisnis dari proyek BcN dan mereka siap mulai uji cobalayanan pada pertengahan 2005.KT adalah pemain paling aktif dalam memulai layanan IPTV untuk pasardomistik. KT sedang menyiapkan layanan IPTV sebagai sebuah aplikasi strategidari bisnis home network, untuk mengatasi penyediaan layanan penyiaran.Untuk membuka layanan IPTV, KT menerapkan tiga strategi IPTV yaitu HomeNetwork service, TV Portal dan IP media.Komersialiasi IPTV dimulai 2006 di Korea, dan diproyeksikan bahwa jumlahpelanggan akan mencapai 570.000 dan terus tumbuh mencapai sekitar 3 jutapada tahun 2012. Dari target proyeksi tersebut maka penjualan akan mencapai160 miliar KRW pada tahun 2006 dan terus bertambah mencapai 770 miliarKRW pada tahun 2012.
  • 144. 130Sumber : ROA GroupGambar 32. Prospek Pelanggan dan Pendapatan IPTVIPTV diharapkan membawa dampak pada industri telekomunikasi danpenyiaran. Dampak terbesar adalah bahwa IPTV membawa sebuah perubahanpada struktur industri. IPTV akan ditrasformasikan dari layanan non-realtimeseperti informasi dan VOD menjadi layanan dua arah melalui transmisi realtimedari konten penyiaran. Bisa dikatakan, batas-batas antara industritelekomunikasi dan penyiaran akan menghilang oleh konvergensi platform yangdisebut IPTV.Konvergensi layanan telekomunikasi tetap dan penyiaran yangdirepresentasikan oleh IPTV dan konvergensi layanan telekomunikasi bergerakdan penyiaran yang direpresentasikan oleh Digital Multimedia Broadcasting(DMB) akan mempimpin layanan telekomunikasi dan penyiaran di Korea kedepan.
  • 145. 131Sejauh ini, tidak hanya layanan video tetapi juga layanan home-networkingseperti layanan home automation dan home-security diharapkan dapatdirealisasikan dan disebar secara luas melalui IPTV. Dengan fitur dua arah,karakteristik utama layanan telekomunikasi akan ditambahkan pada tersebut,bermacam-macam layanan nilai tambah seperti video phone, e-learning danportal TV akan dikembangkan. Pengembangan dari berbagai layanan nilaitambah tersebut akan mendorong ekspansi pasar aplikasi untuk penggunarumahan. Dalam hal untuk merealisasikan layanan tersebut, set-top box (STB)IPTV akan dihubungkan dengan jaringan internet kecepatan tinggi dengankemampuan layanan TV. Jika fungsi VoIP ditambahkan maka STB akandikembangkan sebagai layanan Triple-Play yang menyediakan layanan telepon,internet kecepatan tinggi dan penyiaran pada waktu yang bersamaan.IV. 3. 1. 4 Kemampuan Industri TIKIndustri TIK Korea dibagi menjadi Industri perangkat TIK, jasa telekomunikasidan industri software. Seberti terlihat pada tabel, perangkat TIK adalah palingsignifikan dalam hal produksinya, terhitung lebih dari dua pertiga dari industriTIK keseluruhan. Berdasarkan produksi yang dihasilkan, industri TIK Koreamencapai USD 181,6 miliar pada tahun 2003. Perangkat TIK sebesar 69%(USD 126,8 miliar), jasa telekomunikasi 20,7 % (USD 37,6 miliar) dan software(USD 17,2 miliar).
  • 146. 132Tabel 71 Pendapatan Industri TIK KoreaSumber : Korea Information Strategy Development InstituteIndustri ICT korea menyumbang 25,1 % dari GDP korea, merupakan kontribusiterbesar diantara negara anggota OECD. Ekspor ICT mencapai 28% dari totalekspor Korea. Korea masuk peringkat empat di dunia dalam produksi peralatanICT.IV. 3. 1. 5 KebijakanIV. 3. 1. 5. 1 Kebijakan BroadbandDalam rangka mendorong peningkatan peningkatan penetrasi layananbroadband pemerintah Korea Selatan telah membuat serangkaian kebijakansebagai berikut :Tahun 1999 – 2000 memberi pinjaman sekitar 71 Miliar Euro denganbunga rendah yang ditawarkan kepada operatorTahun 1999 memperkenalkan program sertifikasi untuk pembuatanperalatan broadbandTahun 2000 memperkenalkan tiga sistem untuk evaluasi kualitasbroadband
  • 147. 133Tahun 2002 Memperkenalkan Service Level Agreement (SLA) untukbroadbandTahun 2002 Local Loop Unbundling (LLU) diperkenalkanTahun 2003 Standard LLU dirubah untuk membuat kebijakan yanglebih efektifTahun 2004 Layanan broadband direncanakan dimasukkan dalamlayanan infrastruktur komunikasi.Selain itu, Pemerintah Korea Selatan juga melakukan kegiatan untukmendukung tercapainya penetrasi layanan broadband yang tinggi. Beberapakegiatan untuk mendukung tersebut antara lain ;Pemerintah melakukan promosi mengenai kompetisi. Hal ini dilakukanagar operator dapat memberi kulitas layanan yang terbaik denganharga yang murahSekolah, perguruan tinggi, organisasi dan institusi penelitian mendapatlayanan internet melalui jaringan nasional dengan tanpa biaya ataumendapatkan discount.Pemerintah daerah menawarkan program pendidikan gratis untuksetiap warga yang bersedia memberi pengajaran mengenaipenggunaan PC dan internet.Pemerintah memberi isentif dan subsidi bagi perusahaan swasta yangakan membangun jaringan broadband.Dalam hal kompetisi yang dipromosikan oleh pemerintah adalah sebagai berikut:1. Intenet broadband tidak diklasifikan sebagai bisnis infrastruktur, iniberarti bahwa peraturan yang ada akan mengurangi pembatasan danbeban keuangan pada operator. Jika diklasifikan sebagai bisnisinfrastruktur, setiap perubahan harga layanan dari operator harusdilaporkan dan disetujui oleh pemerintah. Selain itu, operator dalam
  • 148. 134bisnis infrastruktur harus membayar jumlah tertentu sebagai kontribusipedapatan ke pemerintah dimana hal ini merupakan beban keuanganbagi operator. Kontribusi pendapatan berkisar antara 0,5% dan 0,75%dari pendapatan operator.2. Pemerintah mencoba untuk memfasilitasi kompetisi dengan meletakkanbatasan-batasan tertentu pada operator dominan.3. Pemerintah memperkenalkan ukuran mengenai operator dominan.Korea Telecom (KT) membuka jaringan tulangpunggung mereka keoperator yang lebih kecil untuk memperkenalkan lingkungan kompetisiyang fair. Pemerintah juga secara tertutup mengawasi kebijakan hargaKT dalam menyewakan jaringannya ke operator dan penyedia layananyang lain.IV. 3. 1. 5. 2 Kebijakan Konvergensi dan Layanan IPTVIsu utama terkait dengan layanan konvergensi adalah merombak institusiregulator dan merombak regulasi di Korea Selatan, Regulasi di Korea Selatanpada saat ini adalah vertikal yang berarti bahwa institusi regulator untukpenyiaran dan telekomunikasi terpisah. Korean Broadcasting Commision (KBC)menangani regulasi yang berhubungan dengan industri penyiaran dan Ministryof Information Communication (MIC) dilibatkan dalam regulasi industritelekomunikasi. Dalam hal untuk mengoperasikan bisnis terrestrial atau satellitebroadcasting, penyelenggara harus memperoleh lisensi dari MIC sesuai denganketentuan Radio Waves Act. Prosedur yang sama juga dilakukan untukmengoperasikan bisnis layanan cable broadcasting.Tabel 72 Regulasi Penyiaran dan Telekomunikasi di Korea SelatanRegulation Industry Suppot PolicyRegulatoryInstitutionFunction AdministrationFunctionBroadcastingThe KoreanBroadcastingPolicy ofBroadcasting,Ministry ofCulture andThe support ofAudio-visual service
  • 149. 135Commission Regulation ofContentTourism industry promotionThe Ministry ofInformation andCommunicationThe allocation ofspectrum, ALicense for aradio stationThe KoreanBroadcastingCommissionEconomicRegulationThe KoreanBroadcastingCommissionThrough theconference andagreement with theMinistry of Cultureand Tourism (Article27 of BroadcastingAct)TelecommunicationThe Ministry ofInformation andCommunicationPolicy ofTelecommunicationThe Ministryof InformationandCommunicationThe support oftelecommunicationindustry promotionInformationCommunicationEthics committeeRegulation ofTelecommunication ContentKoreaCommunicationscommissionEconomicRegulationSumber : Kim(2003)Selama institusi regulator dari penyiaran dan telekomunikasi dipisah,pengaturan sebuah layanan baru akan menjadi sulit. Dasar-dasar penyatuaninstitusi regulator sedang dipertimbangkan pada saat ini. Meskipun kebutuhanmengenai penyatuan institusi regulator dan regulasi baru sudah dibicarakanpada pertengahan tahun 1990. Akan tetapi kenyataannya baru dimulai tahun2002. Sementara itu, penyiaran dan telekomunikasi di dalam undang-undangdidefinisikan sebagai berikut :Penyiaran adalah pengiriman dari program penyiaran yang direncanakan,diproduksi dan dijadwalkan untuk umum dengan menggunakan fasilitastelekomunikasi melalui kabel, satelit dan gelombang radio terrestrial(broadcasting Act). Sedangkan definisi telekomunikasi adalah pengiriman ataupenerimaan dari kode, kata-kata, suara atau gambar melalui kabel, wireles,optic dan perlatan elektro magnetik lainnya ( Telecommunication Basic Act).
  • 150. 136Dengan kata lain, penyiaran berarti adalah sebuah pengirim khusus yangmengirim informasi yang terjadwal untuk umum, sedangkan telekomunikasiberarti informasi yang dikirim dan diterima dalam dua arah dengan metodeelektronik. Hal ini menjadi sulit untuk mengkategorikan layanan IPTV didalamundang-undang yang ada sekarang. Hal ini dikarenakan layanan IPTV dapatmelakukan beberapa hal berikut yaitu pengirim tertentu akan mengiriminformasi terjadwal ke publik, pengirim tertentu mengirim hanya kepadapengguna tertentu dan pengirim tertentu dapat mengirim dan menerimainformasi ke individu tertentu.KBC dan MIC mempunyai pendapat bertentangan mengenai layanankonvergensi, apakah diatur sebagai penyiaran atau telekomunikasi. KBCmengklaim dengan mengenalkan konsep “layanan penyiaran kategori khusus”kedalam Broadcasting Act dan mengatur penyelenggara jasa konvergensisebagai perusahaan penyiaran. Komisi meminta dengan tegas bahwa layanankonvergensi seharusnya menjadi konsep penyiaran didasarkan padaketerbukaan pasar telekomunikasi dan kompetisi IPTV dengan TV kabel. SejakKorea mengijinkan asing untuk berinvestasi pada layanan telekomunikasikecuali pada layanan penyiaran dan telekomunikasi dasar melalui WTO. JikaIPTV dimasukkan kedalam konsep “ Jasa jaringan nilai tambah”, pemerintahKorea tidak dapat mencegah masuknya permintaan pembukaan pasar dariNegara lain. KBC mengingatkan bahwa jika perusahaan telekomunikasi masukkedalam pasar penyiaran dengan menawarkan layanan IPTV, ini akanmemungkinkan bangkrutnya industri kabel TV.Berbeda dengan MIC yang mengusulkan untuk menetapkan sebuah undang-undang baru, yang disebut undang-undang bisnis layanan konvergensipenyiaran dan telekomunikasi dan MIC meminta dengan tegas pada pengaturanbahwa penyedia jasa konvergensi adalah perusahaan bisnis jaringan, MICmengkalim bahwa IPTV seharusnya disediakan sebagai layanan jaringan nilai
  • 151. 137tambah berdasarkan pada dua alasan yaitu : kematangan teknis dimanalayanan IPTV disiapkan dan keterlambatan penawaran layanan konvergensimenyebabkan pengabaian kompetisi nasional dalam pasar telekomunikasiinternasional. Pada saat KBC menegaskan bahwa mendirikan sebuah institusiregulator dan kerangka kerja regulator seharusnya menjadi pertimbanganpertama dan layanan diselenggarakan kemudian, Maka MIC menyatakan bahwalayanan IPTV seharusnya dimulai dulu dan regulasi akan direformasi kemudian.IV. 3. 2 JepangIV. 3. 2. 1 PendahuluanKonvergensi dapat dilihat sebagai irisan aktivitas dari tipe-tipe bisnis yangberbeda, seperti konvergensi teknologi broadband dengan telephony (VoIP).„Triple play‟ adalah istilah spesifik dari konvergensi yang menggambarkanperpaduan dari TV/video, telepon dan layanan internet. Dalam rangkamenyelenggarakan layanan „triple play‟, perusahaan media berusaha mergersatu sama lain.Tabel 73 Tipe konvergensi telekomunikasiVoice and DataVoice and data convergence (VoIP, voice as an application)Fixed and mobileAccess technology convergence (fixed, wireless, mobile)Telecom and mediaConvergence of telecom and broadcast media and content servivesTelecom and ITIP/IT network convergence (Next Generation Network Architecture)DeviceDevice convergence (consumer electronics converging with traditionaltelecom)Sumber : BuddeComm
  • 152. 138Jepang dan Korea adalah adopter awal dari model triple play, dan mereka telahmelakukan progress yang signifikan yang kemudian merambah pada pasar AsiaTenggara, Hongkong dan Taiwan. Tipe konvergensi telekomunikasi yang adadapat dilihat pada table berikut.Karena lemahnya penetrasi CATV, para operator kabel di Jepang telahmelakukan lobi untuk menawarkan berbagai layanan telekomunikasi selamabeberapa tahun. Pada tahun 1993, Menteri Pos dan Telekomunikasi (MPT)mengijinkan para cable operator untuk interkoneksi dengan jaringantelekomunikasi dan sejumlah layanan telekomunikasi.NTT kerjasama dengan pemerintah mengembangkan Fibre-to-the-Home (FttH)sebagai layanan “satu untuk semua”, dimana suara, data dan video dapatditransmisikan melalui kabel fiber optic yang sama.IV. 3. 2. 2 Pasar TV Digital Di JepangISDB-T adalah standar broadcasting digital di Jepang. Di Jepang, sekitar 63 jutarumah diharapkan dapat membeli digital tuner atau TV tuner pada tahun 2010.Menteri Dalam Negeri dan Komunikasi berencana menciptakan receiver tunggaluntuk transmisi digital dari satelit broadcast, satelit komunikasi dan sumber-sumber terrestrial. Harapannya, Jepang dapat memimpin Asia padapertumbuhan Direct Broadcasting Services (DBS), dan negara tersebutdiprediksikan memiliki 15 juta subscriber pada akhir 2009. Berdasarkan MIC,pasar TV Jepang akan bernilai sebesar 35 triliun yen (US$330 juta) pada tahun2010, yang pada tahun 1998 hanya 3 triliun yen.
  • 153. 139IV. 3. 2. 2. 1 Broadband TVIPTVNTT, KDDI , Softbank dan beberapa perusahaan sangat tertarik pada IPTV.Pada bulan Oktober 2003, KDDI memulai layanan video Hikari Plus Net TVdengan penyiaran melalui fiber secara langsung ke unit-unit lain, denganmenawarkan 25 saluran TV, layanan karaoke, dan perpustakaan VoD yangmenyediakan sekitar 2000 film.ISP seperti Nifty dan Biglobe juga memasuki broadband broadcasting, denganmenyelenggarakan video-over-DSL menggunakan jaringan cooper milik NTT ditahun 2003.Softbank beralih pada broadcasting dengan layanan TV-over-DSLnya yangdioperasikan oleh Perusahaan BB Cable melalui 100% kepemilikan SoftbankBroadmedia. BB Cable menjadi perusahaan pertama untuk menerima lisensibroadbacast video pada bulan July 2002, kemudian bulan Maret 2003meluncurkan layanan Softbank BB‟s ADSL di 23 rumah sakit di Tokyo, melalui14 saluran TV dan 400 film pilihan. Softbank menamai layanannya dengansebutan „BBTV‟.Pada bulan Oktober 2005, Softbank memiliki 5 juta pelanggan tetapi hanya100.000 subscriber saja yang tertarik pada IPTV. Layanan ini digunakan denganset-top box sehingga orang dapat menonton di ruang tamunya. Tetapi STBmembutuhkan kabel untuk berhubungan dengan ADSL, sehingga hal inimembuat tidak nyaman, karena lokasi ADSL tidaklah dekat dengan televisi.Pada bulan Maret 2006, Softbank memiliki 4,8 juta subscriber dan sekitar166.000 subscriber IPTV saja. Saat ini perusahaan meningkatkan bisnis hingga18.000 subscriber setiap bulan.
  • 154. 140Tabel 74 Softbank dan operator besar IPTV di dunia - 2006Sumber : BuddeComm based on industry data, * EstimasiSatu alasan utama keberhasilan broadband adalah kompetisi dimana telcosditerima dari perusahaan CATV.Selama 2-3 tahun, negara di Eropa dan Amerika Utara memiliki subscriberdengan basis CATV daripada broadband berbasis DSL, sampai kemudian telcosmengambil alih.Setelah telcos menurun, banyak yang pindah ke TV broadband. Berbagailayanan komersial tersedia di Jepang, dimana Broadmedia/Softbank mulaimenawarkan 14 stasiun TV dan NTT memiliki 18 stasiun TV melalui DSL.Kemudian layanan KDDI, TV-over-FttH, di luncurkan pada Desember 2004.Dibawah ini adalah daftar Penyedia layanan IPTV di Jepang.
  • 155. 141Tabel 75 Daftar perusahaan penyedia layanan IPTV di JepangCompany ServiceSystem ofTransmissionDay ofRegistrationBB Cable corporation BBTV IP 24 July 2002KDDI Corporation Hikari Plus TV IP 3 Oktober 2003K-cat Cable TelevisionCorporationEo T.V. QAM 18 November 2003Opticast Corporation HIKARI Perfect TV QAM 25 February 2004On-line TV Co.,Ltd. 4thMEDIA IP 30 June 2004I-Cast On Demand TV IP 25 May 2006Sumber : The Ministry of International Affairs and CommunicationsVoDMelalui lisensi persetujuan MDI, di tahun 2003, cinema memasuki pasar Jepang.Salah satu kesepakatannya adalah bahwa film harus disebarkan oleh NTT-DATA, provider broadband yang berbasis di Jepang.Agustus 2003, unit ISP dari NTT memulai layanan broadcast dengan Fujitsu danNEC melalui jaringan broadband NTT. Layanan tersebut termasuk VoD sebaikmulti channel TV broadcast. Layanan broadcasting yang melalui ADSL ataujaringan fiber optic dioperasikan oleh Softbank.NTT West dan Sharp bergabung untuk sebuah layanan berbasis broadbandyang memudahkan pengguna untuk mendownload film. Layanan tersebutmenghubungkan server pribadi Sharp Galileo melalui layanan akses internetNTT West untuk mendownload film yang disediakan oleh NTT Solmare.Tahun 2005, broadcaster lebih agresif bersaing melawan telcos melalui VoD.July 2005, Fuji TV mulai meluncurkan layanan terhadap tuntutan pasar melaluisiaran pertandingan voli wanita.
  • 156. 142Oktober 2005, NTT Corp memulai layanan VoD dengan target 1 juta subscriberdengan 180.000 judul video yang memuat program berita dan olah raga.IV. 3. 2 .2. 2 CATVTinjauan Pasar CATVPasar Jepang tertarik pada CATV, meski ada banyak layanan internetbroadband dan telephon. Memasuki tahun 2005, operator CATV Jepang, sepertiJ-COM sangat aktif mendorong layanan triple-play yang meliputi TV, voicetelephone dan akses internet broadband. Pada industri CATV Jepang, banyakoperator kecil dan menengah telah „ditelan‟ oleh operator besar.CATV di Jepang diluncurkan sebagai media tambahan, fungsi utamanya adalahmengulangi program yang telah tersiar pada TV terrestrial.Pasar CATV Jepang terus tumbuh. Maret 2001, ada 44 juta rumah yangterpasang kabel dan lebih dari 18 juta rumah di Jepang yang berlangganannCATV (sekitar 40% dari keseluruhan rumah). Tahun 2002, subcribernyameningkat hingga 23 juta.Akhir tahun 2002, operator kabel menawarkan bundle ganda dan triple playdengan akses internet dan telepon sesuai dstribusi standar dan layanan multichannel.Pasar CATV Jepang masih berpotensi tumbuh dibandingkan AS, dimana 90%rumah menggunakan kabel dan satelit.
  • 157. 143Tabel 76 Pelanggan Kabel TV 2002 - 2007Year (March) Subscriber Householdpenetration2002 13.000.000 26,8%2003 15.140.000 31,1%2004 16.540.000 33,2%2005 17.880.000 35,4%2006 19.130.000 38,0%2007 20.610.000 40,3%Sumber : BuddeCommSementara jumlah operator TV Kabel berubah setiap tahunnya.Tabel 77 Operator TV Kabel 1998-2007Year(March)*Number of operators1998 5131999 5242000 5262001 5122002 5172003 5282004 5712005 5472006 5302007 528Sumber : BuddeComm based on MIC DataAda beberapa pemain utama TV kabel di Jepang, yaitu: J-COM Broadband, SkyPerfect, Sony, Japan Cablenet, Mediatti, TOKAI, dan Chuku Cable Network.
  • 158. 144IV. 3. 2. 2. 3 RegulasiIsu regulasi pada jaringan broadcasting over broadbandDengan adanya perbaikan jaringan dan kualitas layanan, maka permintaanprogram broadcasting via jaringan broadband semakin besar. Aturanbroadcasting muncul di tahun 2002 dengan tujuan dapat menjawab permintaanini. Aturan memfungsikan operator telkom yang telah mendapat lisensiberoperasi sebagai stasiun broadcast dengan menggunakan jaringantelekomunikasi kabel. Pada kasus tersebut, telcom operator tidak mendapatkanlisensi broadcasting, ia hanya dapat meluncurkan layanan broadcastingnyadengan „meminjam‟ jaringan. Perusahaan yang memfungsikan peraturan iniadalah BB cable, cabang dari Softbank BB, yang menawarkan layanan aksesADSL Yahoo!BB. Lisensi tersebut didapat pada bulan July 2002 dan percobaanlayanan dimulai pada bulan Desember.Isu Regulasi CATVTahun 1993, perusahaan CATV diizinkan untuk beroperasi secara nasional;perusahaan kabel dibatasi hingga 20% untuk kepemilikan asing, bahkan hingga33%.Rekomendasi lembaga telekomunikasi adalah keharusan untuk meng-upgradeseluruh system CATV ke jaringan fibre optic untuk memfasilitasi layanan high-speed internet.Legislasi dan Institusi RegulasiMinistry of Internal Affairs and Communications adalah suatu sistem nasionalyang mencover administrasi dan peraturan penyiaran dan telekomunikasi diJepang. Oleh karena sistem yang terintegrasi seperti itu, Ministry of Internal
  • 159. 145Affairs and Communications bisa bereaksi terhadap lingkungan konvergendengan cepat.Pemisahan antara pembawa (carriage) dan konten di Jepang terhambat dariHukum Bisnis Telekomunikasi tahun 1985 dan amandement Hukum penyiarandan Hukum Radio tahun 1989. Penyelenggaraan Hukum Bisnis Telekomunikasimenyebabkan privatisasi dari Nippon Telegraph & Telephone Public Corporationdan pengenalan kompetisi pada industri telekomunikasi. Dalam penyiaransatelit, perkembangan dari Hukum Penyiaran dan Hukum Radio membawasuatu penggolongan dari "facility-supplying broadcaster," yang mempunyaiperalatan untuk penyiaran, dan "program-supplying broadcaster," yangmenyediakan konten. Maka, pemisahan carriage dan content (isi) telah direalisiruntuk pertama kali di Jepang.Facility-supplybroadcaster(broadcastingfacility)[license of radiostation]Program-supplybroadcaster(authorization)TelecommunicationfacilityUse oftelecommunicationTelecommunication line facility(it is only applied by thetelecommunication business law)Broadcasting on tele-communication service(Registration)Use oftelecommunicationLicensewhichisapplieddoublyCable televisionbroadcasting[license offacility]Providing oftelecommunication service(sharing andappropriation ispossible)New regulationcarriage(CS Broadcasting)CSappropriation appropriationcontentFacility of telecommunication carrier(telecommunication satellite, EFTTH, etc)Cable televisionSumber: Ministry of Internal Affairs and Communications - JepangGambar 33. Outline Hukum tentang Broadcast on TelecommunicationsService
  • 160. 146IV. 3. 3 ChinaIV. 3. 3. 1 PengantarCable-TV memainkan peran penting dalam lingkungan media konvergensi diChina, seperti layanan Triple-Play - yang meliput penyedian layanan televisi,telephony, dan akses internet pita lebar melalui jaringan tunggal – mulaidisalurkan melalui infrastruktur TV kabel.China memiliki jaringan TV-kabel terbesar di dunia. Kebanyakan penyelenggaraICT mulai membangun jaringan Ethernet dan DSL, dan bahkan pemerintahChina telah mencanangkan rencana ambisius untuk menghubungkan banyakjaringan TV-kabel dalam negeri kedalam satu jaringan tunggal pita-lebar seratoptik.IV. 3. 3. 2 Model Triple-PlayTriple-Play meliputi penyediaan terintegrasi layanan TV/video, telephony daninternet. Pemerintah telah mulai mempertimbangkan kebijakan menawarkanTV-kabel melalui jaringan kabel.Sementara sekitar 90% sistem kabel-TV yang ada masih bersifat satu-arah,sejumlah jaringan kabel-TV meningkatkan (jaringan) ke struktur HFC (Hybrid-Fiber Coax) dan mengubahnya menjadi dua-arah.Beberapa milestone yang dicatatkan oleh pelaku industri antara lain :1998 Terkait dengan Hunan PTA, Motorola menggelar jarigan jaringankabel telephony untuk penyaluran layanan telephony dasar, aksesdata dan video, melalui jaringan HFC dua-arah.2000 Shanghai Cable Network Co. diijinkan menyalurkan teleponi, internet, dan kabel TV melalui satu saluran, dan membangun jaringan TV
  • 161. 147kabel pitalebar interaktif terbesar di dunia, ke sekitar 1 juta rumah-tangga.Zhenzhou Cable TV di Propinsi Henan membangun jaringan pita-lebar terintegrasi untuk layanan multi-service.1999 Beijing Cable TV mengkonversi jaringan kabel TV satu-arah menjadidua-arah, dengan target 2 juta pelanggan dalam 3 tahun. Pekerjaandilaksanakan oleh Gehua Co. dengan pengawasan ARFT Beijing danpemerintah kota Beijing.2001 Guangdong Cable TV memisahkan bisnis TV dengan Cable-nya. Akhir2001 meluncurkan Internet kecepatan tinggi (100 Mbps) melaluijaringan kabelnya, bersaing head-to-head dengan ISP-nya telco.2005 China Telecom dan China Netcom menandatangani agreementdengan Media Group untuk test-run IPTV di kota-kota pilot.2005 China merencanakan melaksanakan kebijakan triple-play resmi,menyatukan jaringan internet, telekomunikasi, dan penyiaran seluruhnegeri pada tahun 2010.2006 February, China Telecom menandatangani kontrak dengan AlcatelShanghai Bell untuk meng-upgrade jarngan akses broadband-nya diseluruh 26 propinsi untuk menyiapkan penyaluran layanantriple-play.2006 July, China Netcom memilih solusi IP dari Alcatel untuk memperluaslayanan triple-play di Propinsi Shandong dan Shanxi.
  • 162. 148IV. 3. 3. 2 Broadband TVIV. 3. 3. 3. 1 IPTV2004 Tiantian Online (JVC antara China Netcom dengan InternationalData Group / IDG) mendapat ijin menyiarkan film (movie), operasabun, dan pertunjuka live melalui portal broad-bandnya.2005 April, Shnghai Media Group (SMG) mendapatkan lisensi resmiIPTV pertama di China.2005 China Telecom meluncurkan layana IPTV skala besar di banyak kota.January 2006, Divisi Jiangsu (China Telecom) bekerjasama dg Xinhuauntuk content-nya.In-Stat (market research) memperkirakan ada 240,000 pelangganIPTV di akhir 2005, dan melampaui 500,000 pada tahun 2007.2006 Orbit E-Commerce (OECI) dalam kaitannya dengan pemegang sahammayoritasnya (Purenet.TV) menandatangani JVC agreement denganUnited Wireless untuk menggelar IPTV bagi pelanggan United Wireless(sekitar 15,000 pelanggan, 3,000 corporate customer)2007 January, Chia Telecom kontrak dengan UTSTarcom untukmenggelar solusi IPTV RollingStream untuk jaringan IPTVkomersial di Propinsi Shanxi.2007 February, KylinTV, layanan IPTV khusus untuk komunitas Chinayang tinggal di Amerika Utara dibentuk.2007 April, ST Microelectronics, mendukung standarisasi Audio VideoStandard (AVS) China. AVS part 2 sudah disahkan oleh Badan
  • 163. 149Standarisai China. Pelanggan di akhir 2007 diperkirakan 1 juta (UTStarcom).Berbeda dengan fakta umum di negara lain, telco di China memiliki lebihbanyak dana, infrastruktur lebih baik dari operator TV-kabel, sehinggamemungkinkan streamin video lebih baik, dengan harga lebih kompetitif.IV. 3. 3. 3 .2 IPTV over Fixed LinesTelco fixed di China memandang IPTV sebagai sumber revenue potensial dimasa depan., sehigga China Netcom dan China Telecom melakukan investasi diIPTV untuk antisipasi penurunan revenue fixed lines / telephony, tetapi belumsatupun diberi lisensi IPTV resmi oleh pemerintah.Per April 2007, 4 perusahaan yang menyandang lisensi resmi IPTV adalah:Shanghai Media Group (SMG), China Central Television International, SouthernMedia Corporatio, dan China Radio.Peran China Telecom dan China Netcom saat ini adalah menyalurkan layananIPTV SMG berdasarkan kerjasama yang disepakati untuk kota-kota pilot.Sepanjang 2005-2007, China Telecom dan China Netcom bekerjasama denganUTStarcom (US based) untuk menggelar jaringan IPTV komersial masing-masing.IV. 3. 3. 3. 3 IDV-Global Media-on-DemandIDV-GMOD ini adalah alternatif global untuk menyalurkan program televisimelalui internet.IV. 3. 3. 3. 4 IPTV ForecastBeberapa forecast lembaga riset antara lain : Heavy Reading : pelanggan IPTV di China tumbuh dari kurang dari 50,000(2004) menjadi 5 juta (2010).
  • 164. 150 Pyramid : Jumlah pelanggan IPTV di China diperkirakan 100 juta (2012),dengan estimasi pendapatan US$ 700 juta . ABI Research : Jumlah pelanggan IPTV di China mencapai 23 juta (2012). In-Stat : Jumlah pelanggan IPTV di China diperkirakan 6.3 juta (2010), dari240,00 (2005). Pendapatan berlangganan mencapai US$ 888 juta (2010). Analysis International : Jumlah pelanggan IPTV di China diperkirakan 17juta (2009). IDC : Jumlah pelanggan IPTV di China diperkirakan 10 juta (2008), dan 23juta (2010).IV. 3. 3. 4 Kabel TVIV. 3. 3. 4. 1 Pasar Kabel TVDirintis tahun 1980an untuk memperbaiki kualitas sinyal video terestrial, sektorTV-kabel tumbuh mantap. Jaringan kabel negara yang dioperasikan olehpemerintah daerah sampai ke sebagian besar kota-kota, dan pembangunan didaerah pedesaan diteruskan. Cable-TV sudah beroperasi di seluruh propinsiChina (31 prop).Cable Operator menyediakan serangkaian saluran, khususnya termasuk jugabeberapa saluran CCTV, saluran propinsi, saluran kota, dan saluran stasiun.Program asing dilarang kecuali Guangdong Cable (di Guangdong) yang diijinkanmenyalurkan empat saluran terestrial di Hongkong.Hotel yang diidentifikasi cocok untuk turis internasional, diijinkanmengoperasikan antena parabola untuk menerima seluruh saluran dan acaraTV.Dimulai pada tahun 2000, China adalah pasar terbesar TV berlangganan didunia, dengan sekitar 100,000 pelanggan. Hampir 99% berlangganan untuk
  • 165. 151kabel. Dengn angka pertumbuhan 30% setiap tahunnya, masih banyak ruanguntuk tumbuh.Tiga besar negara dengan jumlah pelanggan TV-kabel terbanyak adalah China,US, dan India.Tabel 78 Pasar Kabel TV (2006)Layanan UnitsCable-TV Household 108 jutaCable-TV Station 5,000Cable TV Household penetration 29%Sumber : BuddeCom based on Individu, c.q. Asia.Tabel 79 Pertumbuhan Kabel TV Rumah Tangga 1996 -2006Tahun Rumah tangga1996 45,000,0001997 50,000,0001998 55,000,0001999 80.000.0002000 90.000.0002001 94.000.0002002 96.000.0002003 (e) 98.000.0002004 (e) 100.000.0002005 (e) 105.000.0002006 (s) 108.000.000Catatan : Statistik kabel mutakhir hanya sampai tahun 2002
  • 166. 152IV. 3. 3. 5 RegulasiSARFT dan Kementerian Pos dan Telekomunikasi (MPT) sebelumnya adalah duabadan pemerintah yang terpisah sama sekali. Era konvergensi jaringan yangmenyebabkan digabungkannya kedua lembaga tersebut menjadi satu atap,yaitu Minsitry of Information Industry (MII). Kenyataannya, tujuan penyatuanini tidak juga tercapai karena masing-2 masih mempertahankan masing-2pasarnya. Untuk meredakan ketegangan, Dewan Negara mengelurakanDokumen nomor 82 / 1999, melarang lembaga penyiaran dan operator telekomdari “menjalankan bisnis masing-masing kompetitor”.Menggarisbawahi arahan November 1999, Saran bagi PenguatanKeadministrasian pembangunan Wired Broadcast dan Kabel-TV, meliputi : Cable-TV : Tidak ada lagi saluran transmisi jarak-jauh yang baruuntuk TV-kabel . SARFT bertugas merencanakan danmengeluarkan persetujuan untuk pembangunan jaringan kabel-TV(non-trunk). Divisi Ketenagakerjaan : MII tidak melibatkan diri dalam Radiodan Televisi, SARFT tidak melibatkan diri dalam telekomunikasi.Untuk saat ini, “pembagian kerja” telekomunikasi versus radio danTV tetap terpisah. Pencatatan di Pasar Modal : pengusaha layanan TV dan Radio,ternasuk perusahaan periklanan, tidak diijinkan go public saat ini.Secara resmi, larangan tersebut lebih untuk menghentikan duplikasipembangunan infrastruktur, daripada sekedar mencegah perusahaan TV-kabelmenawarkan akses internet via jaringan kabel-TV.Maret 2000, MII menambahkan kebijakan bahwa pengoperasian Kabel-TV danInternet tidak boleh digabung serta mengindikasikan bahwa partisipasi investor
  • 167. 153asing dalam operasi layanan dan jaringan telekomunikasi masih akan terusdibatasi.Sebulan kemudian, SARFT mendeklarasikan bahwa pemerintah harusmemperlakukan kabel dan telekomunikasi setara / adil, karena konvergensipenyiaran, telekom, dan internet tidak dapat dihindari. Desember 2000, SARFTdikutip menyatakan bahwa investasi asing masih akan dibatasi, bahkan jugasetelah China masuk WTO.Pembangunan Lima Tahun kesepuluh China menyerukan “mempromosikankonvergensi jaringan telekom, televisi, dan komputer”. Kebijakan tersebutmenganulir edaran yang pernah dikeluarkan Dewan Negara tahun 1998 yangmelarang operator telekom dan kabel-TV saling berpacu, buah dari pertikaianbirokrasi yang dahsyat yang sempat menyebabkan kericuhan di sebuah propinsidengan satu korban jiwa. Penguasa tampak menerima kenyataan konvergensiyang tak terelakkan, dimana suara, data, dan video bergerak dengan cara yangsama melalui jaringan telepon atau televisi, dengan perbedaan kecil antarakeduanya.July 2001, dalam sebuah pernyataan kebijakan penting, MII memberikan lampuhijau untuk bisnis konvergensi antara internet dan kabel. Akan tetapi, SARFTtetap resisten terhadap ide tersebut. Menjadi taruhan bahwa perusahaan-perusahaan seperti Chian Telecom, China Unicom, China Netcom, dan ChinaRailcom (semuanya besar), operator eksisting ataupun masa depan, akandiijinkan mennawarkan TV-kabel melalui jaringan broadband mereka. Juga atasissue bahwa sejumlah perusahaan kabel-TV yang dimiliki SARFT akan bisa jugamendeliver layanan internet dan suara melalui jaringan kabel-TVnya yang diaturoleh SARFT.Analis industri menyatakan bahwa perselisihan tersebut akan tetap ada, sampaidiselesaikan / dipecahkan oleh badan pemerintah yang lebih tinggi. SementaraSARFT ingin mengulur-ulur perubahan selama mugkin, akhirnya konvergensi
  • 168. 154menjadi kesimpulan yang sudah terjadi, ditulis dalam outline PembangunanLima Tahun 2001-2005.Sektor telekom akhirnya sedikit terbuka untuk investor asing, sementara kabel-TV tidak mengakomodasi kepentingan investor asing (secara langsung).Dengan demikian, investor asing melihat konvergensi sebagai salah satu pintumasuk ke pasar kabel-TV.IV. 3. 3. 5. 1 Poliferasi Sistem KabelKebijakan “satu-kota satu-sistem” pada tahun 1993 menyebabkan persainganpada level-level tertentu. Ada kerjasama antar kota / perusahaan, tetapi tidaksedikit perselisihan di banyak bidang seperti : Software, seprti hak untuk membuat produk kreatif dan acara yangkontroversial. „ Hak untuk membeli dan menyiarkan program dan tontonaninternasional. Kebebasan akses terbuka ke FTA berbasis asing dan saluran TVberbayar asing.Pemerintah propinsi juga mengadministrasikan TV-kabel. Dengan demikianbanyak dibutuhkan sinergi antar pelaku usaha dan pelaku industri yangsumberdayanya terbatas.Dengan banyaknya sistem kabel yang dihasilkan kebijakan tersebut diatas,akhirnya pemerintah merencanakan penggabungan sistem kabel berorientasilokal yang sudah ada kedalam satu jaringan nasional sehingga industrinya bisadisatukan dan lebih mudah diatur. Penggabungan tersebut akan secara drastismemangkas jumlah stasiun kabel kecil di China.IV. 3. 3. 5. 2 Penggabungan Jaringan kabel
  • 169. 155Dalam upaya mengurangi berkeping-kepingnya pasar kabel, perusahaan TV-kabel seluruh China akan di-regroup menjadi 32 operator berbasis propinsi,sementara SARFT merancang standar industri untuk akses internet melaluijaringan kabel-TV.Pemerintah mendorong dengan konsolidasi jaringan radion dan televisi China.Dengan tujuan tersebut, dibentuk media nasional yang besar, disebut ChinaRadio, Film, and Television Group (CRFTG), dengan tujuan menyatukan stasiunTV-wireless dengan stasiun TV-kabel, memperkuat jaringan kabel-TV lokal,mengubah fungsi stasiun TV lokal. Penggabungan ini melibatkan China CentralTelevision (CCTV), China Radio (CNR), China Radio International (CRI). Hal inimenunjukkan langkah besar China dalam menghadapi persaingan asing saatChina masuk WTO.SARFT membentuk Broadcast TV Cable Network Group yang akhirnyamengambil alih seluruh asset jaringan kabel SARFT dan mengakuisisi seluruhjaringan propinsi.IV. 3. 3. 5. 3 Investasi AsingPada dasarnya investasi asing diperlukan untuk : (i) alih teknologi, khususnyacontent, program bermutu, dan infrastruktur, serta (ii) kapital.Sementara itu, bagi sebagian investor, ketertarikan pada pasar China karenajumlah penduduknya yang besar, potensi pertumbuhan ekonominya besar,walaupun harus menghadapi sensor dan kontrol yang ketat.Pada awal membuka kesempatan investasi asing, kepada 5 perusahaan TVasing diberikan 5 lisensi tahunan pada Oktober 2000 : TVB, Phoenix SatelliteTelevision Holding (untuk saluran international and cantonese), Sun TelevisionCyberNetwork, CNN, dan subah perusahaan TV berbasis di Macau.
  • 170. 156IV. 3. 3. 5. 4 Hukum Kepemilikan AsingSekitar 55 peraturan larangan kepemilikan asing atas stasiun TV dan radioditerbitkan tahun 1990an. Perusahaan asing yang ingin mendistribusikanprogramnya, harus berjuang keras untuk dapat menembus stasiun TVpemerintah.Kesempatan asing sedikit membaik dengan janji akan membuka sektortelekomunikasi bagi asing sampai kepemilikan 49%, saat China sedangmeyakinkan menjelang bergabung ke WTO. Kesempatan ini melemah lagisetelah adanya kembali larangan kepemilikan asing di sektor telekomunikasipada September 1999, serta larangan di sektor TV-kabel pada Desember 2000.Di tengah larangan tersebut, regulator mempertimbangkan untuk mengijinkanasing masuk dalam perusahaan TV-kabel yang menyediakan layanan nilaitambah telekomunikasi.IV. 4. 4 Amerika SerikatIV. 4. 4. 1 PendahuluanAmerika Serrikat mempunyai luas wilayah 9,158,000 km2dan jumlahpenduduk (2004) sekitar 294 juta. Sehingga kepadatan penduduk korea selatan(2004) adalah 32,1 / km2. Dari total penduduk 294 juta, penduduk yang tinggaldi wilayah perkotaan mencapai 230 juta. Hal ini menunjukkan bahwa pendudukAmerika Serikat sebagian besar tinggal didaerah perkotaan. Hal ini juga yangmenjadikan Amerika Serikat merupakan Negara paling maju di Dunia.
  • 171. 157Tabel 80 Statistik Nasional Amerika SerikatU.S. National Statistics 2004Populasi 294 jutaLuas tanah 9,158,000 km²Kepadatan populasi 32.1/km²Households 106 jutaPopulasi perkotaan 230 jutaSumber : www.usa.govPada bidang ekonomi, Amerika serikat merupakan negara yang mempunyaikekuatan ekonomi paling besar di dunia, dimana pendapatan perkapita padatahun 2003 telah mencapai USD 37.160 dan untuk tahun 2005 mencapai USD43.740. Sedangkan GDP juga mengalami peningkatan sekitar 2,9% pertahundan untuk GDP perkapita meningkat 2% pertahun untuk tahun 2003. Padatahun 2005 GDP akan meningkat menjadi 3,5 % sehingga mencapai USD 12,5Triliun.IV. 4. 4. 2 PasarAmerika serikat sebagai negara yang kekuatan ekonominya nomor satu di duniamerupakan negara yang paling maju teknologi telekomunikasinya. Hal ini dapatdilihat dari pengguna telepon baik tetap maupun bergerak dan penggunainternet yang besar dan telendensitas untuk telepon sudah mencapai 100%.Sejak tahun 2001, jumlah pengguna telepon tetap Amerika Serikat terusmengalami penurunan. Hal ini karena adanya telepon bergerak yang lebihmenawarkan kemudahan dalam penggunaannya sehingga telepon bergerakterus mengalami peningkatan tiap tahunnya.Pengguna internet di Amerika Serikat pada tahun 2007 mencapai 212.080.135 pengguna dengan penetrasi mencapai 70,2%. Ini menunjukkan
  • 172. 158bahwa Amerika Serikat merupakan negara yang paling tinggi dalam hal jumlahpengguna intenet di Dunia.Tabel 81 jumlah penduduk dan Pengguna InternetTahun Populasi Pengguna % Pop. Sumber Data2000 281,421,906 124,000,000 44.1 % ITU2001 285,317,559 142,823,008 50.0 % ITU2002 288,368,698 167,196,688 58.0 % ITU2003 290,809,777 172,250,000 59.2 % ITU2004 293,271,500 201,661,159 68.8 % Nielsen//NetRatings2005 299,093,237 203,824,428 68.1 % Nielsen//NetRatings2007 301,967,681 212,080,135 70.2 % Nielsen//NetRatingsSumber : www.internetworldstats.comTingginya jumlah pengguna ini didorong oleh adanya penetrasi sambunganinternet kecepatan tinggi (broadband) yang digunakan baik di perumahanmaupun bisnis. Mengutip dari Federal Communication Comission (FCC) Jumlahpelangggan layanan internet broadband kecepatan tinggi melonjak 32,3%hingga 42,9 juta sambungan per Juni 2005.Ini merupakan peningkatan sebesar10,4 juta selama periode 12 bulan, dengan tambahan 5 juta pada semesterkedua periode tersebut. Menurut Organization for Economic Cooperation andDevelopment, U.S menempati rangking ke 12 untuk jumlah pelangganbroadband. Salah satu alasan rendahnya jumlah pelanggan broadband di U.Sadalah negara lain memberikan subsidi untuk layanan broadband danpopulasinya tersebar di daerah yang lebih mudah untuk mendapatkan layanan.
  • 173. 1592001 2002 2003 2004Jumlah satuansambungan11,005,396 17,356,912 25,976,850 35,266,281Sumber: FCC, 2005. Available: Broadband Reality Check, August 2005Gambar 34. Market Share Berdasarkan Teknologi Sambungan InternetKecepatan Tinggi Untuk Rumah dan Bisnis Skala KecilKoneksi internet keceatan tinggi menggunakan ADSL, Coaxial Cable (TV kabel),Fiber optik, wireless dan satelit. Akan tetapi koneksi tersebut didominasimenggunakan ADSL dan coaxial cable.Penggunaan koneksi Coaxial cablemerupakan paling tinggi, dikarenakan pada saat ini penetrasi pengguna TVkabel di Amerika Serikat cukup tinggi. Sehingga untuk akses internet broadbandpengguna tinggal menambahkan kabel modem dengan memanfaatkan jaringanTV kabel yang dimiliki. Berdasarkan data FCC, 61% layanan broadband di U.Sadalah layanan ,kabel modem yang ditawarkan oleh perusahaan sepertiComcast Corp. /Lebih dari 37% layanan adalah DSL yang ditawarkan olehperusahaan telekomunikasi seperti ,AT&T.Layanan DSL secara umum lebih murah daripada layanan internet kabel, namunkecepatan downloadnya lebih rendah. Sebagian besar pelangan internet kabelmendapatan kecepatan download antara 2,5 Mbps dan 10 Mbps, sedangkan
  • 174. 160sebagian besar pelanggan DSL mendapatkan kecepatan download antara 200kbps dan 2,5 Mbps.Tabel 82 Perbandingan Penetrasi Broadband oleh perusahaan Telekomunikasidan TV kabel di Amerika Serikat yang berada pada peringkat empatteratas.Telekomunikasi Pelanggan layananjaringan/video(juta)Pelangganbroadband(juta)% PenetrasiBell South 21.22 2.35 11.07%SBC 51.90 5.60 10.79%Verizon 52.00 3.90 7.50%Qwest 15.34 1.10 6.50%Subtotal 140.46 12.95 9.22%TV KabelCox 8.80 2.75 31.23%Time Warner Cable 15.80 4.12 26.09%Comcast 30.38 7.41 24.38%Charter 8.68 1.98 22.30Subtotal 63.66 16.26 25.54%TOTAL 204.12 29.21 14.31%Sumber :Rider Research www.riderresearch.comIV. 4. 4. 3 Layanan IPTVMeskipun operator internet TV kabel dan telekomunikasi dahulu berada padadomain industri yang berbeda, dua industri ini sekarang berkompetisi secaralangsung. Perusahaan telekomunikasi meluncurkan layanan TV, pada pasartertentu sudah IP based, yang bersaing dengan layanan TV satelit. Di sisi lainindustri internet kabel sudah sukses dengan layanan Internet, sekarangmeluncurkan layanan telepon (Voice Over IP).Pada sisi hukum, perusahaan kabel TV melobi sehingga perusahaantelekomunikasi dapat memiliki posisi hukum yang sama dengan TV kabel.
  • 175. 161Sedangkan perusahaan telekomunikasi sedang melobi untuk dapat melewatifederal & state legislation untuk biaya lisensi dan melonggarkan beberapaperaturan, dengan argumen bahwa hal tersebut akan menurunkan hargasehigga lebih kompetitif. Perusahaan TV kabel menolak usulan perusahaantelekomunikasi tersebut, mengklaim bahwa perusahaan telekomunikasi sedangmencari perlakuan khusus yang tidak diperoleh oleh perusahaan TV kabel.Jika TV kabel telah mendapatkan sebuah keuntungan pada langkah pertama,bagaimana teknologi & inovasi akan berevolusi pada masa depan yang akanmenjadi kunci penentu untuk mendapatkan mayoritas pasar. Saat iniperusahaan TV kabel telah mendapatkan sebuah keuntungan denganmeluncurkan layanan triple play kepada pelanggan yang sebelumnya telahberlangganan TV kabel dan secara sukses memasarkan layanan video ondemand, dengan publikasi Comcast yang mengumumkan kesuksesan daripeluncuran layanan triple play, dimana tidak diharapkan sebelumnya.Perusahaan telekomunikasi pada sisi lain meskipun sedang mengimplementasijaringan fiber mereka dimana memungkinkan untuk memberikan layanan IPTVberskala nasional.TV merupakan bagian kunci yang hilang dari telekomunikasi, seperti halnyaVoIP merupakan bagian kunci yang hilang dari perusahaan TV kabel.Bagaimanapun juga cara masing-masing pihak untuk dapat mengatasi bagianyang hilang terebut merupakan penentu utama untuk mendapatkan pasarstrategis. Dua industri ini sekarang berhadapan satu sama lain, dan padapertarungan ini tampak makin kritis hari demi hari. Dimulai tahun 2006, keduaperusahaan telekomunikasi utama AT&T dan Verizon, mengumumkan rencanauntuk mempercepat implementasi fiber mereka. Sementara itu perusahaan TVkabel telah mengintesifikasikan pemasaran triple play mereka dan telahterbukti sangat sukses. TV kabel berargumen mereka dapat meningkatkanreputasi mereka yang berujung pada pangsa pasar mereka berdasarkan fakta
  • 176. 162bahwa mereka adalah "entertainment provider". Sedangkan telekomunikasimendapatkan reputasi dari kemampuan mereka untuk memberikan layananpadat teknologi, dengan customer support yang cukup baik, termasuk instalasipada sisi customer dan billing.IV. 4. 4. 4 RegulasiPada bahasan diatas telah disebutkan bahwa telah terjadi persaingan antara TVkabel dan Telekomunikasi dalam penyelenggaraan layanan IPTV. Dimanaperusahaan telekomunikasi telah melakukan langkah-langkah meng-upgradeinfrastructur dengan fiber dan menawarkan layanan "Triple Play", internetkecepatan tiggi, IPTV dan suara. Sedangkan perusahaan TV kabel telahmenawarkan layanan ”Triple Play” melalui VoIP dan Cable Modem,menghendaki agar peratuan dijalankan secara adil. Untuk mengatasipermasalahan persaingan antar dua perusahaan ini maka pemerintah melaluilembaga yang berwenang telah melakukan tindakan. Local FranchisingAuthorities (LFA), menginginkan penyelenggara mendapatkan otorisasi lokaldan bayaran lisensi seperti halnya TV kabel. Kemudian FCC mencoba mencariformula agar pertumbuhan IPTV berkembang secara kompetitif . SedangkanKonggres mempetimbangkan hukum untuk merevisi secara keseluruhanmengenai daerah franchising dan menghapuskan keharusan untuk otorisasisecara lokal.Layanan TV kabel pada saat in diatur oleh agen di daerah atau di kota yang(Lokal franchising authority atau LFA ) yang menegoisasikan sebuah kontrakdengan perusahaan TV kabel. LFA mengijinkan perusahaan TV kabelmenggunakan tempat dan fasilitas publik untuk menggelar jalur kabel dan TVkabel membayar sebagai bayaran franchise dan menyediakan layanan lainnyauntuk kota tersebut.
  • 177. 163Selama negoisasi kontrak antara LFA dan perusahaan TV kabel, dapatdimungkinkan untuk melakukan beberapa ketetapan di dalam kontrak sepertipenyediaan channel akses komunitas, menyediakan pendanaan untuk studio,staf dan peralatan untuk membantu warga membuat media sendiri danmenawarkan akses teknologi ke sekolah, perpustakaan dan agen lokal. Akantetapi, banyak local franchishing yang gagal untuk mendapatkan ketetapanyang baik bagi media komunitas didalam kontrak, ini merupakan hilangnyasebuah peluang yang penting bagi media komunitas.Adanya proses untuk memperoleh franchise dari LFA yang dilakukan olehperusahaan TV kabel atau penyedia layanan video pada saat ini membuatpertumbuhan layanan IPTV di Amerika Serikat menjadi lambat. Hal inidisebabkan untuk mendapatkan franchise dari LFA dibutuhkan proses rumitdan cukup memakan waktu karena banyaknya jumlah LFA dengan perbedaankebutuhan dan persyaratan prosedur untuk tiap LFA. Sampai saat ini jumlahLFA mencapai ribuan yang tersebar diseluruh negara bagian Amerika Serikat.Pada peraturan yang berlaku telah memberikan hak kepada LFA untukmenerapkan persyaratan yang tegas terhadap penyedia layanan video eksistingyang meliputi penyedia layanan harus menyediakan kapasitas yang cukup untukkebutuhan publik, pendidikan dan pemerintahan. Kemudian setiap penyedialayanan dikenakan biaya franchise sebesar 5% dari pendapatan kotor pertahun.Dengan kondisi peraturan diatas haruskah IPTV diperlakukan seperti halnya TVkabel ?.Menyikapi hal tersebut maka beberapa operator yang akan menggelar layananIPTV mempunyai tanggapan yang berbeda-beda. Verizon tampak yakinperaturan LFA akan diterapkan untuk IPTV, dan mulai memproses otoritasfranchise lokal , hal ini dikarenakan karena teknologinya sangat mirip dengankabel TV analog, meskipun menggunakan protokol IP untukdelivery).SBC/AT&T, di sisi lain mengklaim bahwa otorisasi LFA tidak dibutuhkanuntuk layanan IPTV, karena layanan IPTV berupa layanan informasi dan bukansebuah layanan kabel.SBC/AT&T mengatakan berencana akan menawarkan
  • 178. 164layanan tanpa sistem franchise, ketentuan hukum akan dilawan jika diperlukandan hanya akan berhenti jika diperintah oleh pengadilan.Verizon dan SBC/AT&Tkeduanya bertarung untuk merunah ketentuan huum yang berlaku, masihbelum jelas siapakah yang akhirnya akan memperoleh posisi yang kuat.Perusahaan Telekomunikasi telah menyebutkan kepada FCC bahwa “hambatantunggal terbesar untuk memasuki kompetisi pada pasar layanan video adalahsyarat yang mewajibkan provider mendapatkan sebuah frachise lokal di tiaparea yang bermaksud untuk memberikan layanan”, dengan alasan sebagaiberikut: memaksa pemain baru untuk mengungkapkan rencanadeployment kepada eksisting kompetitor, hal ini dapatmembuat kompetitor untuk memperlama proses untukmendapatkan franchise. Memakan waktu karena prosedur aplikasi yangpanjang,birokrasi dan ketidakresponsifan pada tingkat LFA. Triggers “level playing field” laws mensyaratkan pemain baruuntuk membuat dan memberikan layanan di dalam sebuahexpedited basis atau sama dengan semua konsesi yangsebelumnya dimiliki oleh eksisting kompetitor. Keterlibatan dibutuhkan oleh beberapa LFA untuk hal yangtidak berhubungan dengan layanan video atau kepada “therationales” untuk mendapatkan franchise. Proses rumit karena Local Exchange Companies (LEC) yang adapada area lokal tidak selalu overlap dengan LFA pada lokalarea.Untuk menindaklanjuti penyelenggaraan layanan IPTV maka para calon pemainIPTV yang potensial telah mengusulkan kepada legislatif di negara bagian, FCCdan Kongres untuk mereformasi proses otorisasi untuk mempermudahmemasuki pasar.
  • 179. 165Pemerintah telah melakukan tindakan untuk mempermudah pasar layananvideo. Beberapa negara bagian telah mempelajari hukum yang dikeluarkanuntuk membatasi kemampuan “municipality” untuk mempengaruhi prosesperizinan,khususnya konsep franchise “State-wide”. Salah satu contoh jelasadalah hukum yang dikeluarkan oleh negara bagian Texas pada September2005 yang memungkinkan pendaftar IPTV mendapatkan franchise “State-wide”dan membutuhkan Texas Public Utility Comission untuk memberikan respondalam tempo 17 hari kerja. Akan tetapi, hal ini ditentang oleh LFA, yangketakutan akan berpengaruh terhadap penurunan pendapatan dari lisensifranchise yang mrupakan sebuah arus pendapatan penting untuk pemerintahanlocal. Ada sesuatu yang menarik, meskipun SBC telah mengklaim tidakmembutuhkan otoritas LFA untuk menyediakan layanan IPTV, namun telahmendaftarkan otorisasi untuk menyediakan layanan video kepada 21municipality di negara bagian Texas. Industri TV kabel menanggapi kebijakantersebut dengan mengajukan tuntutan kepada hukum, mengungkapkankemarahan mereka atas ketimpangan yang dikeluarkan oleh Communication Actdan menciptakan ketidak-adilan dalam Industri ini untuk perusahan yangmemiliki posisi yang sama.Pada bulan Desember 2005, negara bagian New Jersey memperkenalkanaturan hukum untuk lisensi layanan video berskala statewide. Aturan inimensyaratkan provider IPTV untuk mendeploy layanan untuk segment tertentudalam sebuah periode tertentu. Peningkatan franchise fee dari 2% menjadi 4%.Aturan hukum mengenai franchise layanan video untuk skala state-wide diikutioleh beberapa negara bagian lainnya yaitu pemerintah Indiana, Misouri.Sedangkan negara bagian yang menolak diantaranya adalah Nevada, Virgianadan Louisiana.
  • 180. 166BAB V PROYEKSI, DAMPAK, DAN KESIAPANV. 1 Proyeksi Pengguna IPTVPerkembangan TIK yang kian pesat dan mengarah kepada konvergensiteknologi berdampak pada perubahan paradigma dalam telekomunikasi.Perubahan paradigma ini menyangkut pergeseran teknologi, perubahan strukturdan pola bisnis, serta pengaruhnya terhadap kehidupan bermasyarakat.Secara singkat, perubahan paradigma itu dapat dirangkum dalam tabel dibawah ini:Tabel 83 Perubahan paradigmaParadigma lama Paradigma baruPasar monopolistik Pasar kompetetifRegulasi sangat ketat Light touch regulationInfrastrukur telekomunikasi Infrastruktur informasiJasa dasar dan non-dasar Jaringan, jasa dan kontenInformasi dengan format terpisahuntuk suara, data, teks, gambarInformasi dalam format multimedia(konvergensi)Hybrid analog dan digital Seluruhnya digitalCircuit-switched IP (packet-switched)Jaringan akses didominasi salurankabelDominasi nirkabel dan bergerakPentaripan berdasarkan waktu danjarakPentaripan berdasarkan volume(byte)Industrial economy Knowledge based economyIndonesia saat ini belum menyelenggarakan layanan IPTV secara masif. Hal inidisebabkan belum adanya dukungan regulasi yang memungkinkan layananIPTV terselenggara dengan baik. Namun demikian, berdasarkan data yang
  • 181. 167diperoleh dari survey dan data pertumbuhan broadband yang ada, dapatdilakukan prediksi pertumbuhan IPTV 5 tahun ke depan.Berdasarkan roadmap TIK Dirjen Postel, pengguna broadband ditargetkandapat tumbuh menjadi 123% per tahun sepanjang 2007 hingga 2011.Sementara dari hasil survey, diperoleh data-data sebagai berikut: jumlah peminat layanan IPTV sekitar 84,7% dari pengguna broadband, jumlah responden yang paham terhadap IPTV sebesar 9,2% darijumlah pengguna broadband yang minat layanan IPTV, jumlah responden pengguna broadband yang minat dan paham layananIPTV, hanya berjumlah 38,4% yang mampu membayar di atas Rp.250.000.Asumsi yang dapat diambil adalah: tingkat pemahaman masyarakat terhadap IPTV akan meningkat setiaptahun hampir dua kali lipat dari prosentase pertumbuhan sebelumnyadengan adanya sosialisasi dari pemerintah (awareness building), dan jumlah masyarakat yang mampu membayar di atas Rp. 250 ribumeningkat sekitar 10% setiap tahun.Dari data dan asumsi tersebut, maka dapat diprediksi pertumbuhan IPTV diIndonesia dari kalangan pengguna broadband sebagai berikut.Tabel 84 Prediksi pengguna IPTV dari kalangan pengguna broadbandTahun Broadband IPTV2008 553.500 16.5622009 680.805 23.1872010 837.390 36.7682011 1.029.990 79.4662012 1.266.888
  • 182. 168265.629Prediksi Pengguna IPTV dari Kalangan PenggunaBroadband-500.0001.000.0001.500.0002008 2009 2010 2011 2012TahunJumlahjumlah pengguna broadband Pengguna IPTVGambar 35. Prediksi pengguna IPTV dari kalangan pengguna broadbandSementara itu, dari hasil survey juga menunjukan data-data sebagai berikut: jumlah peminat layanan IPTV sekitar 83,5 persen dari pengguna TVKabel. jumlah responden yang paham terhadap IPTV sebesar 11% dari jumlahpengguna TV Kabel yang minat layanan IPTV, jumlah responden pengguna TV Kabel yang minat dan paham layananIPTV, hanya berjumlah 31% yang mampu membayar di atas Rp.250.000Asumsi yang dapat diambil adalah: tingkat pemahaman masyarakat terhadap IPTV akan meningkat setiaptahun hampir dua kali lipat dari prosentase pertumbuhan sebelumnyadengan adanya sosialisasi dari pemerintah (awareness building) sampaipertumbuhannya mengalami jenuh, dan jumlah masyarakat yang mampu membayar di atas Rp. 250 ribumeningkat sekitar 10% setiap tahun.
  • 183. 169Tabel 85 Prediksi pengguna IPTV dari kalangan pengguna TV KabelTahun TV Kabel IPTV2008 645.000 18.3652009 693.375 25.7122010 745.378 40.7712011 801.281 88.1172012 861.378 193.700Prediksi Pengguna IPTV dari kalangan PenggunaTV Kabel-200.000400.000600.000800.0001.000.0002008 2009 2010 2011 2012TahunJumlahPengguna TV Kabel Pengguna IPTVGambar 36. Prediksi pengguna IPTV dari kalangan pengguna TV KabelJika digabungkan, maka prediksi calon pengguna IPTV adalah sebagai berikut :Tabel 86 Prediksi pengguna IPTV dari kalangan pengguna broadband dan TVKabelTahun Broadband TV Kabel Total2008 553.500 645.000 34.9282009 680.805
  • 184. 170693.375 48.8992010 837.390 745.378 77.5392011 1.029.990 801.281 167.5832012 1.266.888 861.378 459.329Prediksi Pengguna IPTV-200.000400.000600.0002008 2009 2010 2011 2012TahunJumlahCapel IPTV dari pengguna broadbandCapel IPTV dari pengguna TV KabelCapel IPTV TotalGambar 37. Prediksi pengguna IPTV TotalV. 2 DampakV. 2. 1 MasyarakatPada saat ini secara umum masyarakat Indonesia sudah mengalamiketergantungan yang mulai tinggi terhadap telepon bergerak. Koneksi onlinemulai populer baik untuk pengguna pribadi, keperluan bisnis maupunpendidikan. Sebagian besar konten masih disediakan secara offline dalam
  • 185. 171bentuk CD-ROM (VCD/DVD), majalah dan buku, sementara contact lists adapada aplikasi dan perangkat.Kedepan, tempat utama mencari konten adalah online. Koneksi dengan pitalebar sudah umum baik fixed maupun bergerak. Sedangkan e-commerce, e-transaction menjadi hal yang utama. Layanan IPTV merupakan salah satulayanan penyedaan konten secara online. Layanan IPTV akan mempermudahakses konten oleh masyarakat secara online. Diharapkan layanan IPTV akanmemberi dampak positif terhadap masyarakat dengan adanya kemudahanakses informasi dan mempermudah pemahaman terhadap konten. LayananIPTV yang mempunyai kualitas layanan yang lebih baik, lebih personal dandapat dipesan kontennya akan memberi kebebasan kepada masyarakat dalammemiih konten yang diinginkan. Dengan fitur-fitur ini maka layanan IPTV akanbermanfaat bagi masyarakat dalam hal-hal berikut ini :- Meningkat kualitas pembelajaran . Dengan IPTV masyarakat dapatmelakukan memperoleh pembelajaran jarak jauh dengan kuliatas yang baikdan kemudahan dalam pemahaman konten/informasi.- Memperoleh informasi sesuai dengan keinginan/kebutuhan. Masyarakatakan memperoleh informasi sesuai dengan umur, hobi, bidang bisnis danlain-lain.- Kemudahan dan fleksibelitas dalam memilih layanan dan konten.Akan tetapi layanan IPTV juga dapat berdampak negatif terhadap masyarakatkarena informasi yang mudah didapat tanpa adanya kontrol dari setiap individuyang menggunakannya tentu akan dapat mempengaruhi perilaku tidak baik.Oleh karena itu, perlu adanya perangkat untuk melindungi kepentinganmasyarakat terhadap konten yang tidak diinginkan.
  • 186. 172V. 2. 2 Industri Penyelenggara Layanan IPTVV. 2. 2. 1 Industri perfilmanDengan IPTV dimungkinkan untuk meningkatkan pendapatan bagi industriperfilman nasional, terutama pada layanan video on demand, mempermudahmasyarakat untuk mendapatkan konten film. Namun tentu saja hal ini harusdiimbangi dengan upaya pemerintah untuk menghapus pembajakan film,khususnya film produksi nasional.V. 2. 2. 2 Stasiun TV LokalTerbatasnya jumlah channel free to air membuat aspirasi untuk membangunstasiun TV baru tidak dapat tersalurkan, terlebih lagi untuk siaran TV komunitasyang memiliki segmentasi khusus. IPTV memungkinkan jumlah channel yangcukup banyak, bahkan untuk kepentingan komunitas tertentu yang segmennyasangat terbatas.V. 2. 2. 3 Penyedia Jaringan (operator) dan Penyedia LayananInfrastruktur jaringan dan teknologi perlu ditingkatkan sebagai langkahantispasi terhadap penyelenggaraan layanan IPTV. Layanan IPTV yangmembutuhkan kapasitas bandwitdh yang besar harus didukung jaringanbackbone dan jaringan backhaul (metro) dengan kapasitas bandwitdh yangbesar.Selain itu, dari sisi bisnis maka akan terjadi persaingan antara industritelekomunikasi dan TV kabel yang berpotensi sebagai penyedia layanan. Olehkarena itu, perlu adanya langkah-langkah antisipasif agar kedua industri inidapat bersinergi dengan membuat model bisnis yang tepat.V. 2. 2. 4 InvestasiBiaya investasi di sisi operator yang diperlukan mencakup port ADSL, jaringanbackbone, konstruksi jaringan backbone fiber di eksisting kantor pusat,
  • 187. 173multicast & software, konstruksi kantor pusat baru. Selain itu juga ada baiyainvestasi port ADSL disisi user.Di bawah ini dibahas contoh kasus pembangungan infrastruktur IPTV di daerahjabotabek, diasumsikan ada 500 ribu pelanggan yang akan menggunakanlayanan IPTV.Selain upgrade bandwith jaringan untuk meningkatkan koneksibroadband di existing kantor pusat, berkurangnya panjang kabel last-milemembutuhkan konstruksi kantor pusat baru dan koneksi bakcbone.Implementasi pada Kantor pusat mulai dari solusi remote DSLAM hinggateknologi yang benar-benar baru, investasi juga bergantung kepada metodaimplementasi dan topologi jaringan yang ada. Diperkirakan sebanyak 70%kantor pusat DSL yang ada harus dibagi lagi agar panjang kabel last mile lebihpendek, investasi yang diperlukan untuk mengupgrade eksisting kantor pusatdan pembangungan kantor pusat baru termasuk koneksi backbone diestimasisekitar 130 juta euro.Sebagai tambahan dari koneksi jaringan pada sisi kantor pusar, sebuah deviceterminal network-compatible sibutuhkan. Peralatan termial ADSL untuk 500ribu pelanggan diperkirakan sekitar 25 juta dollar. Investasi total untuk jaringanyang dibutuhkan untuk membuat sebuah daerah menjadi pada tingkat DSLyang cukup untuk IPTV berkisar sekitar 155 juta. Biaya terbesar karena harusmembangun centralizer baru dan jaringan backbone.Tabel 87 Perkiraan Biaya InvestasiItem Harga satuan Jumlah USD jutaPort ADSL USD 50 500 ribu 25JaringanbackboneUSD 10 jutadollar1 paket 10Konstruksijaringanbackbone fiber dieksisting kantorUSD 1 juta 20 20
  • 188. 174pusatMulticast dansoftwareUSD 30 juta 1 paket 30Konstruksi kantorpusat baruUSD 2 juta 10 20Konstruksijaringanbackbone fiber dikantor pusatbaruUSD 2,5 juta 10 25Total investasijaringan130Terminal device/CPEUSD 50 500 ribu 25Total Investasi 155V. 2. 3 Industri PerangkatAdanya penyelenggaraan layanan IPTV maka dapat dijadikan sebagai peluangbagi industri dalam negeri untuk membuat produk yang dibutuhkan dalampenyelenggaraan layanan IPTV. Secara umum ada dua produk yang diperlukanyaitu pada bagian terminal yang berupa set-top box dan pada bagianpenyelenggara layanan yang dapat berupa IPTV server, billing dan accounting,DRM, dan lain-lain.Kelayakan untuk memproduksi perangkat memang tergantung pada jumlahproduk yang dapat diserap oleh pasar. Untuk jumlah set-top box yangdiperlukan, akan tergantung pada jumlah pelanggan layanan IPTV ke depan.Berdasarkan pada proyeksi diatas setidaknya pada lima tahun ke depanpermintaan set-top box IPTV sudah cukup bagi industri dalam negeri untukmemproduksi sendiri. Keterbatasan jumlah produk ini bisa disiasati dengan caramemproduksi hanya pada level tertentu missal pada level integrasi atauassembly dimana kebutuhan akan komponen bisa didatangkan dari luar negeri.Industri dalam negeri paling tidak berperan sampai dengan produk jadi dengan
  • 189. 175merk dagang perusahaan lokal. Dengan demikian maka dampak layanan IPTVakan dapat berperan dalam meningkatkan konten lokal industri dalam negeri.V. 2. 4 PemerintahPerkembangan teknologi dan layanan IPTV diperkirakan memiliki dampak yangcukup signifikan bagi masyarakat dan bangsa Indonesia, antara lain di bidangpolitik, ekonomi, sosial-budaya, serta pertahanan dan keamanan.Pemerintah, sebagai bagian dari tugasnya, dituntut untuk mengelola dampak-dampak tersebut melalui kewenangannya sebagai pemegang kekuasaaneksekutif, melalui pengaturan atau regulasi. Dalam konteks IPTV, pemerintahharus mempersiapkan:i) Kajian terhadap peraturan eksisting, yang mengaturpenyelenggaraan layanan IPTV beserta kaitan sosial ekonominya.ii) Perencanaan pengaturan baik pada tingkat Undang-Undang,bersama-sama dengan DPR (legislasi), maupun peraturanpelaksanaan dibawah Undang-Undang.iii) Pelaksanaan peraturan, pembentukan badan-badan dan organ yangdiamanatkan Undang Undang, dan implementasi kebijakannya.Termasuk dalam tahapan ini adalah Law Enforcement, bersama-sama dengan badan yudikatif untuk meyakinkan dilaksanakannyaamanat Undang Undang dan peraturan dibawahnya.V. 3 KesiapanBerdasarkan pada hasil identifikasi baik lewat survei, wawancara dan dataskunder maka status kesiapan dari pihak yang terlibat dalam penyelenggaraanlayanan IPTV adalah sebagai berikut :Tabel 88 Kesiapan StakeholderPelaku Indikator StatusMasyarakat Daya Beli Rendah (Rp 100.000)
  • 190. 176Pemahaman Rendah (20%)Minat TinggiPenyedia Layanan Teknologi Sudah ada (siap)Infrastruktur Sedang dibangunBisnis Model BundlingKompetisi Menggunakan aturankompetisi yang adaSumber Daya Manusia Sudah siapInvestasi Sudah adaPenyedia Jaringan Infrastruktur JaringanTulangpunggungSudah siap untuk jumlahtertentuInfrastruktur JaringanAksesMasih terbatas dan akanditingkatkanBisnis Model BlundlingKompetisi Sudah siapSumber Daya Manusia Sudah siapInvestasi Belum, dalam tahappembuatan bisnis planPenyedia Konten Ketersediaan konten Sudah adaKompetisi Sudah siapBisnis Model Sudah adaInvestasi Tidak ada investasikhususPerlindungan Hak Cipta Sudah siapTeknologi Menggunakan yang adaPenyedia Perangkat Ketersediaan PerangkatTerminalSudah ada buatan dalamnegeriKetersediaan PerangkatBackEndSudah ada buatan dalamnegeriKandungan Lokal Masih rendah, masihassembly modul dari luar.Infrastruktur Belum memadai untukproduksi/Pabrikasi didalam negeriTeknologi Belum memadaiKompetisi Dapat bersaing denganperangkat dari luarInvestasi Sudah adaRegulator Kelembagaan yangmengatur perijinanBelum adaPerijinan Belum diada/ditentukan
  • 191. 177Perlindungan Hak Cipta Menggunakan aturanyang adaQoS Belum adaStandarisasi Belum adaKeamanan Belum adaTarif Belum adaPerlindungan Konsumen Belum adaIsi Konten (sensor,dll) Belum ada
  • 192. 178BAB VI KONSEP DAN STRATEGI KEBIJAKANLAYANAN IPTVDalam penyusunan kebijakan ini maka dibuat kebijakan umum dan kebijakanteknis. Kebijakan umum merupakan kebijakan yang bersifat mendorongimplementasi dan pertumbuhan layanan IPTV. Kebijakan teknis akan berisimengenai kebijakan teknis yang diperlukan sebagai prasyarat dan langkahantisipasif terhadap penyelenggaraan layanan IPTV.VI. 1 Kebijakan UmumVI. 1. 1 Meningkatkan Pemahaman Masyarakat (Awareness building)Layanan IPTV merupakan layanan baru yang pada saat ini belumdiimplementasikan di Indonesia dan hanya beberapa negara maju yang sudahmengimplementasikannya. Hal ini menyebabkan gambaran mengenai layananIPTV belum dapat dipahami oleh masyarakat luas. Selama ini, gambaranlayanan IPTV dipahami sebagai layanan TV lewat internet atau layanan TVseperti pada TV kabel. Pemahaman mengenai IPTV ini masih terbatas padamasyarakat tertentu seperti kalangan akademisi, profesional dibidang IT/Telekomunikasi dan kalangan industri.Berdasarkan analisis terhadap data yang diperoleh dari survey maupunbenchmark pada Bab IV dan prediksi serta kesiapan pada Bab V, untukmendorong penyelenggaraan layanan IPTV maka perlu adanya langkahsosialisasi kepada masyarakat dalam rangka meningkatkan pemahamanterhadap layanan IPTV. Langkah-langkah sosialisasi ini dapat ditempuh denganbeberapa cara sebagai berikut :1. Melakukan seminar, workshop dan pameran layanan IPTV dengankerjasama penyedia layanan
  • 193. 1792. Menyediakan pusat pembelajaran layanan IPTV kerjasama denganakademisi dan industri3. Melakukan sosialisasi melalui internet, media masa dan sebagainya4. Membuat proyek percobaan layanan IPTV untuk masyarakat dikawasan tertentuVI. 1. 2 Upaya Kolaborasi antar StakeholderSebagaimana yang telah disebutkan pada Bab IV Pengumpulan dan AnalisisData, semua pihak menyatakan perlunya hubungan antara pihak-pihak yangterlibat dalam penyelenggaraan IPTV, maka diperlukan adanya upayakolaborasi antar semua pihak (stakeholder) yang terlibat.Upaya kolabaorasi antar stakeholder diperlukan dalam rangka :Menentukan standarisasi layanan IPTVMenentukan waktu yang tepat dalam implementasi layanan IPTVMenentukan regulasi yang sesuai dan memenuhi kepentingan berbagaipihakGambar 38. Kolaborasi Stakeholder
  • 194. 180VI. 1. 3 Menentukan Model BisnisDalam bisnis IPTV, ada beberapa pihak yang terlibat, yaitu content provider,service provider, network provider, dan consumer. Berikut ini adalah rantai nilaiIPTV.Gambar 39. Rantai nilai IPTVAda beberapa isu penting model bisnis layanan IPTV yang bisa menjadi opsibagi regulator dalam meregulasi penyelenggaraan layanan IPTV, terutamaterkait dengan masalah perijinan.– Perusahaan telekomunikasi diberi ijin menyelenggarakan penyiaran(broadcasting), dan Perusahaan TV Kabel diberi ijin layanan telepon (voice),tetapi kemungkinan besar bisa berdampak pada tergusurnya perusahaanTV Kabel.– Dibiarkan seperti biasa, sehingga penyelenggaraan layanan IPTV dilakukanoleh perusahaan TV Kabel, sementara perusahaan telekomunikasi tetap dijalur penyelenggaraan jasa jaringan. Perusahaan TV kabel bisa men-deliver
  • 195. 181layanan melalui jaringannya sendiri atau menyewa jaringan padaperusahaan telekomunikasi sebagai network provider untuk men-deliverlayanan IPTV. Akan tetapi, opsi ini berdampak pada tidak sehatnyakompetisi.Gambar 40. IPTV SettlementsVI. 1. 4 Menjaga Iklim Kompetisi yang SehatPenyelenggaraan IPTV yang akan melibatkan pemain lama di industritelkomunikasi dan penyiaran serta munculnya pemain baru yang khususmenyediakan layanan IPTV tentunya akan terjadi persaingan dalam perebutanpasar. Oleh karena itu, pemerintah harus membuat perangkat kebijakan yangmemungkinkan iklim kompetisi yang sehat. Kompetisi yang sehat ditandaidengan tumbuh kembangnya industri yang terlibat dalam layanan IPTV , tidakada industri dominan yang menjadi Significant Market Power (SMP) sehinggadapat menghambat pemain baru serta tidak adanya praktek monopoli.Kebijakan yang diambil dalam menjaga iklim kompetisi yang sehat ini antaralain :
  • 196. 182Mengawasi dan mengatur terhadap industri yang berpotensi sebagaiSMP. Bentuk pengawasan yang dapat dilakukan antara lain denganmelihat sistem layanan dan tarif yang diberikan ke pengguna, sisteminterkoneksi, tarif serta QoS yang diberikan kepada industri lain.Kemudian juga diperlukan aturan-aturan yang dapat memungkinkanpemberian sangsi jika terjadi pelanggaran.Memberi kemudahan masuknya pemain baru (new entrant). Melihatpasar layanan IPTV ke depan akan tumbuh maka memungkinkanbanyak pemain baru yang berminat untuk menyelenggarakan layananIPTV. Oleh karena itu, pemerintah perlu memberikan kemudahan bagipemain baru dengan cara-cara antara lain : kemudahan perijinan,pemberian insentif , perlakuan tarif khusus selama masa tertentu, danlain-lain.VI. 1. 5 Penyesuaian Lembaga dan Struktur PerijinanBerdasarkan amanat Undang Undang, pada saat ini ada 2 badan yangmengelola perijinan dan regulasi di Indonesia, yaitu Badan RegulasiTelekomunikasi Indonesia (BRTI) untuk bidang telekomunikasi, sesuai denganUU 36/1999, dan Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) untuk bidang penyiaran /broadcasting. Kondisi ini serupa dengan di beberapa negara lain, antara lainChina.Dengan demikian, perlu tidaknya restrukturisasi lembaga perijinan sangattergantung pada kebijakan perundang-undangan yang ditetapkan pemerintahbersama dengan DPR.Belajar dari pengalaman negara lain, apabila diperlukan restrukturisasi, makaada 2 opsi yang bisa ditempuh pemerintah, yaitu :
  • 197. 183– mempertahankan keberadaan 2 lembaga berbeda untuk masing-masingbidang telekomunikasi dan penyiaran, serta– melebur dua lembaga telekomunikasi dan penyiaran tersebut menjadisatu lembaga, seperti yang dimiliki Jepang.Masing-masing pilihan tentu memiliki kelebihan dan kekurangannya, yang harusdipertimbangkan dalam konteks Indonesia.Mempertahankan keberadaan 2 lembaga yang ada memiliki keuntungan antaralain tidak perlu restrukturisasi yang signifikan, sehingga secara sistem hanyameneruskan yang ada.Sementara itu, kelemahannya antara lain resiko kegagalan mengantisipasikonvergensi teknologi. Resiko ini antara lain perebutan superioritas kedualembaga seperti yang terjadi di China.Apabila kedua lembaga dilebur menjadi satu, maka keuntungannya antara lain :– Keluwesan mengantisipasi konvergensi teknologi dan layanan besertasegala dampaknya.– Menyederhanakan birokrasi, termasuk penghematan anggaranpelaksanaan regulasi.Selain aspek kelembagaan, struktur perijinan yang selama ini terpisah antarapenyiaran dan telekomunikasi perlu adanya penyesuaian dalam rangkamemperoleh keluwesan dan kemudahan perijinan. Pemberian ijin memangdapat didekati dengan aturan penyiaran dimana layanan IPTV dapatmenggunakan ijin layanan TV kabel atau menggunakan ijin layanantelekomunikasi dimana layanan IPTV merupakan layanna multimedia (triple-play). Akan tetapi, perlakuan aturan ditelekomunikasi dan penyiaran sangatberbeda sehingga dapat menimbulkan ketimpangan dalam penyelenggaraanlayanan IPTV seperti aspek kompetisi, konten, harga dan sebagainya.
  • 198. 184VI. 1. 6 Mendorong Inovasi dan Tumbuh Kembangnya Industri DalamNegeriPenyelenggaran layanan IPTV merupakan peluang bagi industri dalam negeriuntuk dapat menyediakan perangkat yang dibutuhkan. Teknologi IPTV sendirimerupakan teknologi baru dan terus berkembang. Untuk dapat berkompetisidengan produk dari luar negeri sangat ditentukan oleh percepatanpengembangan dan inovasi produk. Oleh karena itu, pemerintah perlumendorong upaya peningkatan kegiatan penelitian dan pengembangan sertainovasi dikalangan industri, lembaga penelitian dan perguruan tinggi.A. Mekanisme pendanaan penelitian dan pengembangan teknologi yangmendukung layanan IPTVKegiatan penelitian dan pengembangan teknologi IPTV di Indonesia perluditingkatkan. Hal ini terlihat minimnya hasil-hasil inovasi dari industri,lembagariset dan perguruan tinggi. Lemahnya kegiatan penelitaian dan pengembanganini disebabkan salah satunya adalah secara umum pendanaan penelitian danpengembangan masih kecil. Pendanaan penelitian dan pengembangan diIndonesia masih sekitar 0,09% dari GDP. Padahal berdasarkan Negara-negarayang tergabung dalam OECD, anggaran penelitian dan pengembangan idealadalah sekitar 2% dari GDP. Oleh karena itu dalam rangka meningkatkanpendanaan dibidang riset dan pengembangan teknologi IPTV, perlu adanyamekanisme pendanaan yang melibatkan pemerintah dan industritelekomunikasi nasional sertu industri asing. Mekanisme pendanaan untukkegiatan penelitian pengembangan teknologi telekomunikasi adalah sebagaiberikut : Perlunya adanya lembaga yang mengkoordinasi kegiatan dan pendanaanpenelitian dibidang teknologi IPTV. Misalnya melakukan riset Top-Downuntuk layanan IPTV. Kemudahan masuknya industri asing dengan syarat mereka memberikaninvestasi penelitian dan pengembangan
  • 199. 185 Kemudahan peminjaman modal untuk industri yang mengutamakan inovasiteknologi Melakukan kerjasama internasional dalam pendanaan penelitian danpengembangan teknologi IPTVB. Perlunya badan yang mengkoordinasi penelitian dan pengembangan layananIPTV nasionalPelaksanaan penelitian dan pengembangan perlu dikoordinasi melalui badanyang memiliki kewenangan untuk mengontrol terhadap hasil-hasil penelitian.Hasil-hasil penelitian akan diwujudkan dalam pengembangan produk melaluimitra industri yang mempunyai kemampuan untuk mengembangkan produk.Selain itu lembaga ini juga mempunyai peran untu melakukan inkubasi untukindustri baru sehingga dapat tumbuh dan berkembang.C. Pembentukan dan sinergi pusat-pusat Inovasi dan R &DDalam rangka meningkatkan kemampuan riset dan inovasi perlu adanyapengembangan pusat inovasi dan R&D. Pusat inovasi dan R&D diperlukansebagai tempat melakukan koordinasi dan menunjang kegiatan inovasi danR&D. Pusat inovasi dan R&D ini dapat ditempatkan diperguruan tinggi, lembagapenelitian dan industri.Dalam menjalankan kegiatannya pusat inovasi dan R&D ini perlu melakukankoordinasi dengan lembaga R&D pusat sehingga penelitian yang dilakukandapat sinergi dengan kegiatan penelitian yang lain dan sesuai dengankebutuhan konsumen.D. Pengembangan pusat test bed layanan IPTVHasil-hasil penelitian perlu ditest kehandalannya sehingga pada saat diproduksidan dijual ke pasar tidak mengalami permasalaan. Oleh karena, itu perlu adatempat yang dijadikan sebagai play ground untuk menguji produk IPTV yang
  • 200. 186dihasilkan. Pengembangan pusat test bed dapat dilakukan dengan kerjasamaindustri, perguruan tinggi, lembaga penelitian dan pemerintah.VI. 1. 7 Perlindungan KonsumenLayanan IPTV dalam satu sisi memberi kemudahan bagi pengguna untukmemperoleh informasi seluas-luasnya dengan banyaknya konten dan kualitasyang lebih baik. Akan tetapi, pada sisi lain ada aspek-aspek lain yang perludijaga dalam rangka melindungi konsumen dari hal-hal yang negatif. Isi kontenyang mudah didapat perlu diperhatikan kesesuaian penggunaannya. Apakahuntuk konsumsi orang dewasa atau anak-anak. Kemudian layanan IPTV yangmenawarkan layanan yang lebih privasi, memungkinkan terjadinya gangguankeamanan seperti penyadapan, penyisipan informasi yang tidak diinginkan danlain-lain. Oleh kerena itu, perlu adanya mekanisme perlindungan konsumendengan membuat aturan kebijakan yang dilengkapi dengan perangkat teknologiyang memungkinkan untuk memonitor/mensensor isi konten serta dapatmerekam aktifitas gangguan keamanan.VI. 2 Kebijakan TeknisVI. 2. 1 Jaminan Quality of Service (QoS)Penentuan jaminan QoS diperlukan dalam rangka untuk melindungikepentingan masyarakat dan demi kelangsungan sinergi antar stakeholder.Untuk menjamin QoS ini langkah-langkah kebijakan yang perlu dilakukan adalahsebagai berikut :Menentukan Service Level Agrement (SLA) pada setiap layer antarstakeholder. Dengan adanya SLA ini maka masyarakat dapat melakukankomplain/melapor jika SLA tidak terpenuhi. Mekanismekomplain/pelaporan ditentukan oleh lembaga yang berwenang.
  • 201. 187Melakukan audit secara berkala terhadap penyelenggara layanan,penyedia jaringan dan penyedia konten. Audit ini diperlukan dalamrangka untuk menjamin QoS yang diberikan sesuai dengan keinginan.Membuat peraturan yang menjamin pelanggan agar mendapat layanansesuai dengan biaya yang dikeluarkan. Jika terjadi pelanggaran makapenyedia layanan dapat dikenai sangsi tertentu.VI. 2. 2 KeamananBerdasarkan gambar 39 di atas, bagi setiap calon penyelenggara layanan IPTV,regulator harus menetapkan standar pengamanan terhadap aset-aset dalamlayanan IPTV, yaitu:[2]Content Source: Konten media asli dimiliki oleh content providers, sepertiprogram-program TV, movies, musik, dan lain-lain.Service Integration & Operation: Platform layanan IPTV (peralatan fisik,sistem dan perangkat lunak aplikasi), program-program, informasi operasi(seperti service log, billing information), dan informasi subscribers (login,subscribers privacy).Content Transport: peralatan jaringan umum (seperti routers, switches),bandwidth jaringan, pemindahan paket melalui jaringan, layanan multicast,CDN (seperti server, database) dan lain-lain.Content Consumption: peralatan terminal (seperti STB) atau homenetworking (hardware dan software).VI.2.2.1 Ancaman-ancaman dan Resiko untuk Layanan IPTVBerdasarkan asset-aset layanan IPTV yang dilindungi tersebut di atas, adaberbagai tipe ancaman yang bisa terjadi. Ancaman untuk masing-masing asetlayanan tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut ini.
  • 202. 188- Content sourceYang menjadi masalah kunci disini adalah bagaimana memastikan bahwakonten memenuhi aturan dan persyaratan bisnis. Sistem perlindunganmanajemen dan teknis yang ada saat ini dapat digunakan semaksimal mungkinuntuk melindungi konten.- Service integration & OperationBeberapa ancaman terkait dengan operasi dan integrasi layanan adalah: [2]Ancaman tidak disengaja yang menghasilkan gangguan layanan: ancamantanpa maksud jahat, seperti gangguan daya, lonjakan teknis dari peralatan,dan lain sebagainya.Ancaman yang sengaja ditujukan terhadap platform layanan: serangandengan tujuan jahat (seperti denial of service attack, akses tidak sah)terhadap platform layanan IPTV atau infeksi virus.Pelanggaran hak cipta layanan IPTV yang disediakan untuk subscribers.Me-nguping informasi penting milik subscriber (seperti ID login danpassword).Mengoleksi, menyebarkan atau menjual informasi rahasia milik subscribertanpa izin.- Content TransportBeberapa ancaman terkait dengan pengiriman konten adalah: [2]Ancaman tak sengaja yang dapat menghasilkan kegagalan peralatanjaringan atau gangguan pengiriman: suatu ancaman yang tidak disertainiat jahat, seperti gangguan daya, lonjakan teknis dari peralatan, dan lainsebagainya.Ancaman yang disengaja yang ditujukan pada peralatan jaringan atausumber daya (bandwidth): serangan jahat (seperti denial of service attack,akses tidak sah) terhadap jaringan transport.
  • 203. 189Tindakan pelanggan yang sah yang merusak sumberdaya jaringan layanan,dan menghasilkan informasi sampah yang berbahaya bagi jaringan.Penghapusan, penyisipan, modifikasi, dan pemesanan ulang secara tidaksah.Transmisi data tidak sah (misalnya data datang dari sumber program IPTVyang ilegal).Ancaman keamanan terhadap CDN.- Content consumptionBeberapa ancaman terkait dengan konsumsi/pemakaian konten adalah:Kegagalan peralatan terminal (hardware dan software) disebabkan olehvirus atau kode-kode jahat dari jaringan.Pencurian dari jarak jauh terhadap informasi penting milik subscriber(seperti login ID dan password) oleh program jahat seperti Trojan horse.Penggandaan dan distribusi ulang secara tidak sah atau ancaman lainterhadap hak cipta program-program yang diterima dari jaringan.VI.2.2.2 IPTV security requirementsRequirements keamanan IPTV dalam perspektif vertikal terdiri dari [3]:transport, service, dan content. Requirements keamanan untuk setiap layerakan berhubungan dengan entitas yang berbeda dalam aliran layanan IPTV,perhatikan gambar 42 berikut ini.
  • 204. 190Gambar 41. Arsitektur keamanan IPTV [3]A. Sasaran Keamanan IPTVSasaran utama keamanan layanan IPTV adalah: [3]Layanan IPTV seharusnya memiliki ketersediaan dan stabilitas yang tinggi.Hanya pelaku yang sah yang dapat mengakses dan mengoperasikan assetlayanan IPTV setelah mendapatkan autorisasi.Tindakan penyalahgunaan oleh pengguna yang sah seharusnya dapatdikendalikan untuk mengurangi data sampah.Layanan IPTV seharusnya dilindungi dari modifikasi, penyisipan, danpenghapusan tidak sah, atau dari serangan yang berulang.Program-program layanan IPTV seharusnya dilindungi dengan hak ciptaB. Security Requirements untuk IPTVRequirements untuk Keamanan IPTV dapat ditinjau dari perspektif tiga layerseperti gambar 41 di atas.Security Requirements untuk Lapisan Transport IPTV
  • 205. 191Security Requirements untuk Lapisan Transport IPTV dapat kita bagi menjadidua bagian: untuk network operator dan untuk subscribers. Security requirements untuk network operator- Access control dan authentication: Hal ini seharusnyadiimplementasikan pada jaringan akses untuk mencegah akses danpemanfaatan sumber daya (resources) tidak sah. Ada dua macamsumber daya yang harus dikendalikan dalam akses, yaitu: jaringandan layanan pada jaringan tersebut. Pada akses jaringan,subscriber/subscriber terminal harus dikenali dan diautentikasi(dibuktikan keasliannya).- Authenticity of network entities: Jaringan IPTV harus mempunyaikemampuan untuk memverifikasi identitas dari tiap entitas jaringanyang mengambil bagian pada layanan IPTV, untuk membuathubungan saling percaya di antara entitas jaringan.- Protection of data integrity and availability: Jaringan carrier IPTVharus menjamin integritas dan ketersediaan data yang disimpandan yang dikirim melalui jaringan.- Accountability of data packets: Pencegahan semua perilaku yangtidak baik adalah sesuatu yang tidak mungkin (infeasible). Suatupendekatan alternative untuk mengatasinya adalah dengan caramemberikan penghargaan bagi lingkungan yang baik dan hukumanbagi lingkungan yang buruk.- Multicast security protection: IP multicast atau application layermulticast seharusnya memenuhi requirements berikut ini:ketersediaan perlengkapan kunci (seperti multicast source),verifikasi identitas sumber multicast, pengendalian anggota grupmulticast, dan lain-lain.- Security requirements about CDN: Ada dua aspek yang perludipertimbangkan, yaitu: perlindungan node CDN dan perlindunganarus distribusi pada jaringan CDN.
  • 206. 192 Security requirements untuk subscribersAuthenticity of subscribers‟ devices: Dimungkinkan ada lebih dari satuperalatan yang sharing dengan satu account milik subscriber. Dalam hal ini,subscriber perlu mempunyai kemampuan untuk memverifikasi keaslian darialat rumah. Otorisasi dan akuntabilitas juga sangat diperlukan.Security requirements untuk lapisan Service IPTV Security requirements untuk service provider- Controlled access and authorization of IPTV service: Layanan IPTVharus mempunyai kapabilitas untuk mengidentifikasi subscribersguna mencegah akses ilegal. Prosedur autentikasi yang kuat danotorisasi yang tegas diperlukan untuk mencegah pengaksesanservice network dan servers oleh subscriber ilegal. Autentikasi yangkuat termasuk didalamnya adalah penggunaan digital certificate,token, smartcard, fingerprint dan banyak faktor autentikasi lainnya.Layanan IPTV juga perlu membatasi kemampuan akses subscriberyang sah (legitimate) dengan pengendalian kebijakan akses yangtegas (sebagai contoh, membatasi waktu akses untuk pemakai,mencegah upload dan download data yang tidak diizinkan), dalamrangka mencegah dari penyalahgunaan sumber daya (resources)jaringan.- Availability of IPTV service: Konsumen biasanya sangat sensitifterhadap kegagalan layanan IPTV. Layanan IPTV harus mengurangikemungkinan serangan dan memperkecil pelanggaran potensial.Sebagai contoh, Sistem Layanan IPTV harus mempunyaikemampuan untuk memonitor status layanan, dan memberikantanda ketika beberapa masalah keamanan terdeteksi. SistemLayanan IPTV harus mempunyai beberapa skema recoverydarurat.
  • 207. 193 Security requirements untuk subscriber- Authenticity (Reliability) of IPTV service providers: Disampingservice provider harus meng-autentikasi subscriber, layanan IPTVseharusnya menyediakan kemampuan yang mendukung subscribersuntuk memverifikasi identitas yang diklaim server-server IPTV atauentitas lainnya. Beberapa metode autentikasi mendukung prosesautentikasi dua arah, seperti EAP-TLS, DCE/Kerberos, dan lain-lain.- Protection of subscriber‟s information confidentiality: Jaringanlayanan IPTV harus mempunyai kemampuan (seperticryptography) untuk melindungi informasi milik subscriber daripencurian atau pe-ngupingan.- Protection of subscribes‟ right to privacy: IPTV service providerharus melindungi informasi pribadi milik subscriber, seperti datalokasi, identitas, nomor telepon, alamat jaringan atau call-accounting data.Security requirements untuk lapisan Content IPTVSecurity requirements untuk konten IPTV terbagi dalam 3 entitas: contentprovider, service provider dan consumer. Untuk tujuan yang berbeda, teknologiDRM dapat digunakan oleh content provider atau service provider, secaraterpisah atau bersama-sama. Security requirements untuk content provider- Copyrights protection for contents: IPTV content provider seharusnyamenggunakan teknologi digital watermark untuk melindungi hak ciptakonten milik mereka atau dari penduplikasian tidak sah atau beberapaancaman lainnya. Security requirements untuk service provider- Copyrights protection for contents: Service provider seharusnyamenggunakan beberapa teknologi DRM untuk mencegah programdicopy dan didistribusikan ulang secara ilegal.
  • 208. 194- Protection for legality of contents: IPTV service providers harusmemastikan bahwa penyebaran media content melalui jaringanmereka harus sesuai dengan aturan yang dikeluarkan oleh lembagayang berwenang setempat atau lembaga berwenang nasional,seperti menyangkut masalah nilai moral konten atau masalahperlindungan anak. Security requirements untuk subscriberCopyrights protection for contents: Peralatan milik subscriber‟s harusmemiliki modul fungsi DRM yang bekerjasama dengan sistem DRM di sisiserver untuk melindungi hak cipta konten.VI. 2. 3 Proteksi Konten dan Kepemilikan Hak CiptaUntuk mencegah terjadi pencurian konten dan penyalahgunaan hak cipta, makaperlu diterapkan mekanisme pembuktian dan diterapkannya standar teknologiyang digunakan pembuktian tersebut. Untuk melakukan proteksi konten danpembuktian kepemilikan hak cipta ada beberapa sistem yang bisa digunakayaitu :Conditional Access . Sistem ini digunakan untuk menjamin bahwa hanyapelanggan yang berhak yang mempunyai akses ke konten dan mencegahterjadinya pencurian konten dan layananContent Protection Systems. Sistem ini digunakan untuk menjamin bahwakonten yang dikirim melalui jaringan dalam bentuk enkripsi (diacak) yangtidak dapat diinterpresikan informasinya. Sistem inijuga mencegah kontendari pencurian.Digital Right Managment Systems. Sistem ini digunakan untuk mengelolakonten seperti berapa kali dan beapa lama konten dijalankan dan menjaminhanya orang yang berwenang yang dapat menggunakan konten tersebut.
  • 209. 195VI. 2. 4 StandarisasiPada saat ini, standarisasi mengenai layanan IPTV masih dalam tahappembahasan baik pada penyedia konten, layanan maupun penyedia jaringan.Hasilnya belum ada standar yang disepakati dan dalam implementasi yangsudah digunakan pada pembangunan layanan IPTV, masih menggunakanstandar yang berbeda. Pembangunan layanan IPTV selama ini menggunakanstandar yang bersifat tertutup (proprietary). Hal ini telah diidentifikasi padasejumlah inkubator yang membangun dan mengadopsi layanan IPTV. Hal initentunya akan memberi dampak yang negatif terhadap segmentasi pasar danmasalah interoperabilitas sistem. Para pemain besar yang mempunyai bidangyang berbeda dalam mata rantai layanan IPTV melakukan kerjasama untukmenghasilkan solusi. Salah satu platform yang menjajikan adalah MicrosoftIPTV, dimana Microsoft sebagai penyedia server dan middleware telahbekerjasama dengan Alcatel yang merupakan penyedia infrastruktur dominan.Permasalahan implementasi dan keterlambatan yang berulang-ulang di dalamMicrosoft IPTV platform sendiri merupakan peringatan besar terhadap masalahstandarisasi IPTV.Elemen kunci dalam mendorong pembangunan layanan IPTV adalah bahwaperlu adanya standar tertentu diadopsi secara global, sebagai contoh standarMPEG4, H.264. Dengan standar yang digunakan akan menentukan infrastrukturdasar dari layanan IPTV sehingga dapat melakukan interoperbilty antarjaringan dan layanan.Standar dapat diadopsi dan dikembangkan dengan beberapa skenario yaitu :• Government enforced atau de jure standard, dimana standar dibuatwajib oleh public bodies. Untuk sektor telekomunikasi inisiatif biasanyaberasal dari ITU dan regulator nasional. Pengembangan standar mungkintidak harus dilakukan oleh puclic bodies tetapi diadopsi pada tahapselanjutnya, diatur dan kemudian dibuat wajib oleh pemerintah. Standar
  • 210. 196tersebut kadang-kadang ditujukan sebagai ”Goverment driven openstandards”.• Standar muncul dari dari industri, dimana daya tarik komersialmendorong pemain industri untuk berkolaborasi. Kategori dapatditujukan sebagai ”industry driven open standard”.• Standar de facto, dimana standar muncul melalui adopsi pasar danmasyarakat yang kritis. Untuk produk dan layanan baru, interoperabilitydan compatibility degan standar de facto tidak dapat dicegah. Tipestandar ini disebut sebagai “Market driven standards”. Sebagai contohstandar penting di NGN di dalam lingkungan pembuatan layanan adalahstandar protocol dan Application Programming Interface (API).Pemerintah sebagai penentu standar layanan IPTV maka perlu membuatstandar dengan mengikuti perkembangan standarisasi IPTV didunia dan sesuaidengan kondisi industri dalam negeri di Indonesia. Salah satu standar IPTVadalah yang dikembangkan oleh ITU. Standar IPTV menurut ITU akan terdiridari :• IP-TV service definition as relevant services (e.g. supplementary and/oradditional services such as SMS over IP-TV, VoIP over IP-TV etc.) : SG2and SG16• Overall architecture of IP-TV and network capabilities : SG13 and SG19(SG 9 from IPcable point of view)• Signaling and Network control : SG11• Transport capabilities and network aspects : SG15• Media processing, codec and service control : SG16• Security on IP-TV : SG17• QoS and Network Performance : SG12 and SG13• OAM and Management : SG4 and SG13
  • 211. 197• Traffic Control and NNAR : SG2• Accounting and Charging: SG3Kemudian dalam hal menjaga kemudahan interoperabilitas antar jaringan danlayanan IPTV maka pemerintah harus mengupayakan agar industri tidakmemakai standar proprietary (tertutup). Interoperabilitas sangat penting untukmemperluas layanan dan menjaga kompetisi antar penyedia jaringan danlayanan IPTV.VI. 3 Strategi Kebijakan Layanan IPTVLayanan IPTV merupakan layanan yang masih baru dan masih banyakperangkat aturan yang perlu disiapkan. Selama dalam masa persiapanperangkat aturan yang diperlukan dalam penyelenggaraan layanan IPTV ini,maka perlu dilakukan proses transisi dari sistem lama menuju sistem layanankonvergensi. Selama proses transisi ini, perlu dilakukan langkah-langkahstrategi dalam rangka mendorong implementasi dan berkembangnya layananIPTV.Gambar 42. Transisi Menuju Layanan Konvergensi (IPTV)
  • 212. 198Salah satu strategi kebijakan penyelenggaraan layanan IPTV di Indonesiaadalah dengan menentukan waktu transisi dan waktu implementasi penuh.Selama masa transisi ini pemerintah dapat membuat kebijakanpenyelenggarakan layanan IPTV menggunakan peraturan yang ada sesuaidengan kebutuhan industri penyelenggara. Dengan adanya masa transisipemerintah diharapkan menjamin legalitas penyelenggaraan layanan ini,sehingga industri penyelenggara merasa aman dan mempunyai kepastian dalambisnis layanan ini. Diharapkan mulai tahun 2008 layanan IPTV sudah dapatdiselenggarakan secara komersial.Strategi diatas tentunya akan mempunyai dampak sehubungan dengan belumadanya peraturan mengenai layanan konvergensi. Dampak-dampak tersebutantara lain : Tidak adanya peraturan kompetisi menyebabkan pemain inkumben dapatmenguasai pasar secara dominan. Terjadi superioritas antar lembaga perijinan selama masa trasnsisi karenalayanan yang sama ijinnya dapat diperoleh melalui lembaga perijinan yangberbeda Belum adanya standarisasi layanan menyebabkan konsumen belum dapatmemperoleh jaminan kualitas layanan. Selain itu, antar penyelenggaralayanan belum dapat melakukan interoperabilitas layanan.Strategi lain adalah implementasi layanan IPTV menunggu kesiapan regulasilayanan konvergensi dan IPTV. Strategi ini tentunya akan mengurangi dampak-dampak diatas. Akan tetapi, strategi ini akan menghambat atau menundaimplementasi layanan iPTV di Indonsia. Sebagaimana kita ketahui bahwa untukmenetapkan regulasi, apalagi harus merubah Undang-undang akan dibutuhkanwaktu yang lama. Sebaimana telah dibahas diatas bahwa teknologi dan industrilayanan IPTV secara umum pada saat ini sudah siap untuk menyelenggarakanlayanan IPTV. Bahkan masyarakat mempunyai kecenderungan minat yng tinggi
  • 213. 199terhadap layanan ini. Penundaan terhadap implementasi layanan ini akanmenyebabkan pertumbuhan layanan IPTV tidak dapat berjalan dengan baik.Berdasarkan pada skenario strategi kebijakan diatas maka strategi denganmembuat waktu transisi, lebih layak untuk dilakukan. Dengan pertimbanganpenyelenggaraan layanan IPTV tidak perlu ditunda. Walaupun ada beberapadampak yang akan terjadi akan tetapi dapat dikurangi dengan membuatkebijakan yang sesuai.Untuk melaksanakan strategi kebijakan diatas maka perlu dibuat agendaprogram kerja pemerintah dalam rangka mempersiapkan kehadiran layananIPTV di Indonesia.Tabel 89. Program Kerja Penyelenggaraan Layanan IPTVPROGRAM KERJA 2008 2009 2010 2011 20121. Awarness BuildingSeminar dan WorkshopPembuatan proyek percontohan layanan IPTVSosialaisasi melalui media elektronik2. Kolaborasi StakeholderSeminar dan Pembentukan Fokus Grup atauKelompok Kerja IPTVPembahasan Standar Teknologi dan LayananIPTVPembahasan Model BisnisUji coba layanan IPTV3. Perumusan Regulasi TeknisPenentuan standar layanan (definisi dankebutuhan)Penentuan arsitektur teknologi dan layananQoS dan kehandalan jaringanKeamananCodec dan media processingOAM dan ManajemenTarif
  • 214. 2004. Program Dukungan Industri Dalam NegeriPendanaan PenelitianKebijakan penggunaan local content5. Penyesuaian Lembaga dan Struktur PerijinanMenetapkan peraturan yang sesuai denganlayanan konvergensi (IPTV) denganpendekatan UU No. 32 dan UU. No. 36(Selama Masa Transisi)Pembahasan revisi UU No. 32 dan No. 36yang sesuai untuk industri yang konvergenPenetapan peraturan dan lembaga yangsesuai dengan industri yang konvergen
  • 215. 201BAB VII PENUTUPVII. 1 KesimpulanPerkembangan layanan, teknologi, potensi pasar, dan perkembangan dibanyak negara di dunia, mengindikasikan bahwa layanan IPTVmempunyai prospek dan akan menjadi kebutuhan bagi masyarakat. Minat akan layanan IPTV di Indonesia cukup tinggi yaitu 83%. Akantetapi, pemahaman dan daya beli masyarakat masih rendah. LayananIPTV masih sangat asing di masyarakat, hanya 6,3 persen dari totalresponden, 9,2 persen dari pengguna broadband, dan 5,2 persen darinon pengguna broadband yang menyatakan sudah mengenal IPTV.Mayoritas responden (51,3%) menyatakan sanggup membayar kurangdari Rp 100 ribu. Kecenderungan untuk membayar pada level minimalini bisa dimengerti, karena responden belum mengetahui sepertiapakah IPTV. Dengan kata lain, mereka menyatakan, “kita lihat duluseperti apa IPTV, baru kita bisa bilang bayar berapa”. Pada saat ini, belum ada vendor dalam negeri yang sudah mampumenghasilkan perangkat IPTV seperti set-top box, Server, Billing, danlain-lain. Akan tetapi, sudah ada perusahaan yang menyatakan sedangmengembangkan perangkat set-top box IPTV dan sudah siap diproduksidengan bekerjasama dengan Pabrik di luar negeri.Ketersediaan jaringan yang mendukung layanan IPTV masih rendahbaik di akses maupun tulangpunggung. Layanan IPTV membutuhkanjaringan akses dengan kecepatan 2 – 8 Mbps sedangkan kemampuanjaringan broadband berbasis ADSL pada saat ini hanya 512 Mbps,
  • 216. 202sedangkan yang berbasis Fiber Optik masih rendah penetrasinya danhanya didaerah tertentu. Walapun demikian, sudah ada beberapaindustri yang menyatakan akan meningkatkan kemampuan jaringanmereka apabila sudah ada regulasi yang jelas.Konvergensi infrastruktur TIK pada saat ini tidak dapat dilakukankarena perangkat dan aturan teknis yang ada belum memungkinkan.Layanan IPTV yang merupakan konvergensi telekomunikasi danpenyiaran membutuhkan konvergensi infrastruktur keduanya. Untukdapat melakukan konvergensi dibutuhkan perangkat teknologi jaringanberbasis IP dan aturan teknis yang memungkinkan mempunyaikemampuan interoperabilitas.Beberapa industri sudah menyatakan siap akan menyelenggarakanlayanan IPTV. Serangkaian uji coba sudah dilakukan dibeberapa tempatdan tahun 2008 direncanakan akan diluncurkan layanan IPTV di daerahtertentu.Terdapat dua model bisnis IPTV di luar negeri, yaitu dengan tetapmemisahkan broadcasting dengan telekomunikasi seperti di Korea, danmenyatukan di bawah satu lembaga pengaturan seperti di Jepang.Tetapi keduanya secara tegas menjamin terselenggaranya layanan IPTVdengan aman.Dibeberapa negara yang sudah mengimplementasikan layanan IPTV,secara umum penyiapan regulasi mengenai IPTV membutuhkan waktulama dan terjadi banyak perdebatan dari lembaga telekomunikasi danpenyiaran karena perbedaan sudut pandang. Akan tetapi, pemerintahsecara umum mendukung penyelenggaraan layanan IPTV denganpenyesuaian peraturan yang ada selama proses transisi.
  • 217. 203Regulasi di Indonesia yang ada pada saat ini, belum cukup untukmenjawab isu-isu regulasi layanan IPTV. Belum ada kejelasan lembagayang mengatur perijinan, model bisnis, QoS, standarisasi dansebagainya. Selain itu, pemerintah juga belum mempunyai ketentuanwaktu atau program kerja untuk membuat regulasi mengenai IPTV.VII. 2 SaranPerlu adanya kegiatan awareness building untuk mensosialisasikan IPTVke masyarakat. Kegiatan bisa melalui seminar, workshop dan pameranlayanan IPTV dengan kerjasama penyedia layanan, menyediakan pusatpembelajaran layanan IPTV kerjasama dengan akademisi dan industri,melakukan sosialisasi melalui internet, media masa dan sebagainya,serta membuat proyek percobaan layanan IPTV untuk masyarakat dikawasan tertentu.Perlu mendorong upaya yang dapat mempercepat implementasilayanan IPTV. Kebijakan pemerintah yang sudah saat ini sepertipembangunan palapa ring dan migrasi menuju penyiaran digital perludidorong. Kebijakan pembangunan palapa ring diharapkan akanmeningkatkan penetrasi broadband di Indonesia. Penetrasi broadbandmerupakan prasyarat untuk layanan IPTV. Migrasi menuju penyiarandigital akan membantu proses digitalisasi penyiaran yang dibutuhkandalam layanan IPTV.Kolaborasi dari stakeholder terkait diperlukan dalam penyusunanregulasi layanan IPTV. Regulasi layanan IPTV merupakan bagian dariregulasi konvergensi TIK, dimana akan melibatkan lembaga danindustri telekomunikasi dan penyiaran. Kolaborasi ini diperlukan dalamrangka untuk menyamakan sudut pandang mengenai layanan IPTV
  • 218. 204Pemerintah perlu membuat kerangka waktu kurun waktu lima tahunkedepan untuk menyusun regulasi layanan IPTV. Selama proses transisidari regulasi eksisting menuju regulasi yang disesuaikan makapenyelenggaraan layanan IPTV dapat menggunakan peraturan yangada. Pemerintah Jepang, Amerika Serikat, China telah mendorongindustri untuk menyelenggarakan layanan IPTV walapun regulasimengenai IPTV masih dalam pembahasan dan perdebatan..
  • 219. 205Daftar Pustaka[1]. Austerberry, David,The technology of video and audio streaming, FocalPress, 2005[2]. CATR, Threats and risks for IPTV service, http://www.itu.int/ITU-T/IPTV/events/072006/docs/ID/FGIPTV-ID-0050e.doc[3]. CATR, IPTV security requirements, http://www.itu.int/ITU-T/IPTV/events/072006/docs/ID/FGIPTV-ID-0051e.doc[4]. Eryanto, Metodologi Polling, Rosdakarya 1999[5]. Focus Group on IPTV, Overall definition and description of IPTV in thebusiness role model, ITU, Geneva, Juli 2006[6]. Jyri Puumalainen, Oy Omnitele Ab, Ari Ojaniemi, Oy Omnitele Ab, MattiKotisaari, Markab Oy, Internet Protocol Television (IPTV) Current statusand development in the near future, Finland, April 2006[7]. Milim Kim, Minoru Sugaya, IPTV in Korea and Japan, Keio University,Jepang, 2006[8]. Miika Nevalainen, Veijo Iivonen, Fixed Broadband in the USA, November2005[9]. Patrick S. Campbell, IPTV Regulation in the U.S, Honolulu Hawai, Januari2006[10]. Paul Budde, China-Convergence-TriplePlay& Digital TV, Paul BuddeCommunication, Australia, September 2007[11]. Paul Budde, South Korea-Convergence-TriplePlay& Digital TV, Paul BuddeCommunication, Australia, September 2007[12]. Paul Budde, Japan-Convergence-TriplePlay& Digital TV, Paul BuddeCommunication, Australia, September 2007[13]. Paul Budde, Indonesia-Broadcasting, Paul Budde Communication,Australia, Oktober 2007[14]. Tadayoni, Reza, IPTV-Technology and Regulation, Denmark, Desember2006
  • 220. 206[15]. __________, Draft Roadmap Konvergensi Teknologi Informasi danKomunikasi, Dirjen Postel Depkominfo, 2007[16]. __________, Where Will IPTV Succeed?, Pyramid Research, Maret 2007
  • 221. 207LampiranTABEL 1. JUMLAH RESPONDEN MENURUT TINGKAT PENDIDIKANNO KOTATINGKAT PENDIDIKAN YANGDITAMATKAN JUMLAHSD/SMP SMA D3 DIV/S1 S2/S31 Medan 3 33 13 37 2 882 Bandung 1 20 20 44 21 1063 Pekanbaru 0 10 2 19 1 324 Surabaya 0 60 4 47 4 1155 Semarang 1 16 8 27 9 616 Yogyakarta 1 12 3 4 2 227 Denpasar 0 5 2 12 2 218 Palembang 6 21 11 18 2 589 Bengkulu 2 5 1 5 0 1310 Kupang 1 7 2 1 1 1211 Pontianak 0 7 5 11 0 2312 Banjarmasin 1 12 4 9 0 2613 Makasar 1 18 9 20 3 5114 Manado 0 4 3 11 0 1815 Batam 1 14 5 9 1 3016 Balikpapan 2 6 7 7 1 2317 Banten 0 32 6 24 2 6418 DKI Jakarta 17 99 39 157 7 319TOTAL 37 381 144 462 58 1,082TABEL 2. JUMLAH RESPONDEN MENURUT KELOMPOK UMURNO KOTAKELOMPOK UMURJUMLAH<20 21-30 31-40 41-50 51-60
  • 222. 2081 Medan 11 33 24 18 2 882 Bandung 3 51 33 14 5 1063 Pekanbaru 1 14 11 6 0 324 Surabaya 40 47 9 12 7 1155 Semarang 8 35 11 6 1 616 Yogyakarta 3 9 6 3 1 227 Denpasar 1 7 12 1 0 218 Palembang 15 30 10 3 0 589 Bengkulu 1 6 3 3 0 1310 Kupang 2 2 6 2 0 1211 Pontianak 3 16 3 1 0 2312 Banjarmasin 3 11 7 4 1 2613 Makasar 7 22 12 6 4 5114 Manado 1 8 7 1 1 1815 Batam 2 13 13 1 1 3016 Balikpapan 1 11 9 0 2 2317 Banten 18 27 15 2 2 6418 DKI Jakarta 26 135 76 39 43 319TOTAL 146 477 267 122 70 1,082TABEL 3. JUMLAH RESPONDEN MENURUT JENIS KELAMINNO KOTAJENIS KELAMIN JUMLAHLAKI-LAKIPEREMPUAN1 Medan 70 18 882 Bandung 68 38 1063 Pekanbaru 25 7 324 Surabaya 92 23 1155 Semarang 41 20 616 Yogyakarta 11 11 22
  • 223. 2097 Denpasar 16 5 218 Palembang 42 16 589 Bengkulu 12 1 1310 Kupang 9 3 1211 Pontianak 10 13 2312 Banjarmasin 17 9 2613 Makasar 32 19 5114 Manado 10 8 1815 Batam 29 1 3016 Balikpapan 12 11 2317 Banten 39 25 6418 DKI Jakarta 203 116 319TOTAL 738 344 1,082
  • 224. 210TABEL 4. JUMLAH RESPONDEN MENURUT RATA-RATA PENGELUARANPER BULANNO KOTARATA-RATA PENGELUARAN PER BULANJUMLAH< 1jt 1jt-2,5jt 2.5jt-5jt 5jt+1 Medan 22 32 23 11 882 Bandung 33 38 28 7 1063 Pekanbaru 10 12 8 2 324 Surabaya 56 30 13 16 1155 Semarang 22 22 12 5 616 Yogyakarta 8 9 5 0 227 Denpasar 7 9 4 1 218 Palembang 25 25 4 4 589 Bengkulu 3 5 4 1 1310 Kupang 7 4 1 0 1211 Pontianak 13 6 3 1 2312 Banjarmasin 6 11 7 2 2613 Makasar 17 18 11 5 5114 Manado 5 7 3 3 1815 Batam 6 9 10 5 3016 Balikpapan 8 5 8 2 2317 Banten 17 27 16 4 6418 DKI Jakarta 80 105 86 48 319TOTAL 345 374 246 117 1,082TABEL 5. JUMLAH RESPONDEN MENURUT JUMLAH ANGGOTARUMAHTANGGANO KOTAJUMLAH ANGGOTARUMAHTANGGA JUMLAH1 2 3 - 6 7+1 Medan 4 3 74 7 882 Bandung 5 8 76 17 1063 Pekanbaru 2 2 21 7 32
  • 225. 2114 Surabaya 3 9 92 11 1155 Semarang 2 2 55 2 616 Yogyakarta 1 1 18 2 227 Denpasar 0 0 20 1 218 Palembang 1 2 44 11 589 Bengkulu 0 2 11 0 1310 Kupang 0 0 10 2 1211 Pontianak 0 3 18 2 2312 Banjarmasin 0 1 21 4 2613 Makasar 3 4 39 5 5114 Manado 2 1 15 0 1815 Batam 0 4 23 3 3016 Balikpapan 0 3 15 5 2317 Banten 2 7 50 5 6418 DKI Jakarta 18 21 242 38 319TOTAL 43 73 844 122 1,082TABEL 6. JUMLAH RESPONDEN MENURUT KEPEMILIKAN KOMPUTERNO KOTAKEPEMILIKAN KOMPUTERJUMLAHPUNYA TIDAK1 Medan 80 8 882 Bandung 88 18 1063 Pekanbaru 27 5 324 Surabaya 97 18 1155 Semarang 44 17 616 Yogyakarta 11 11 227 Denpasar 21 0 218 Palembang 45 13 589 Bengkulu 11 2 1310 Kupang 7 5 1211 Pontianak 18 5 2312 Banjarmasin 24 2 2613 Makasar 39 12 5114 Manado 15 3 18
  • 226. 21215 Batam 22 8 3016 Balikpapan 16 7 2317 Banten 41 23 6418 DKI Jakarta 213 106 319TOTAL 819 263 1,082TABEL 7. JUMLAH RESPONDEN MENURUT KEPEMILIKANJARINGAN PSTNNO KOTAKEPEMILIKAN PSTN JUMLAHPUNYA TIDAK1 Medan 73 15 882 Bandung 74 32 1063 Pekanbaru 27 5 324 Surabaya 93 22 1155 Semarang 48 13 616 Yogyakarta 15 7 227 Denpasar 20 1 218 Palembang 43 15 589 Bengkulu 7 6 1310 Kupang 11 1 1211 Pontianak 12 11 2312 Banjarmasin 23 3 2613 Makasar 40 11 5114 Manado 15 3 1815 Batam 20 10 3016 Balikpapan 17 6 2317 Banten 43 21 6418 DKI Jakarta 220 99 319TOTAL 801 281 1,082
  • 227. 213TABEL 8. JUMLAH RESPONDEN MENURUT KEPEMILIKANJARINGAN BROADBANDNO KOTAKEPEMILIKAN BROADBANDJUMLAHPUNYA TIDAK1 Medan 45 43 882 Bandung 20 86 1063 Pekanbaru 15 17 324 Surabaya 30 85 1155 Semarang 24 37 616 Yogyakarta 5 17 227 Denpasar 15 6 218 Palembang 18 40 589 Bengkulu 5 8 1310 Kupang 0 12 1211 Pontianak 4 19 2312 Banjarmasin 5 21 2613 Makasar 10 41 5114 Manado 7 11 1815 Batam 11 19 3016 Balikpapan 3 20 2317 Banten 13 51 6418 DKI Jakarta 76 243 319TOTAL 306 776 1082TABEL 9. JUMLAH RESPONDEN MENURUT PENGGUNAAN INTERNETNO KOTAPENGGUNAAN INTERNETJUMLAHYA TIDAK1 Medan 75 13 882 Bandung 90 16 1063 Pekanbaru 28 4 32
  • 228. 2144 Surabaya 103 12 1155 Semarang 54 7 616 Yogyakarta 13 9 227 Denpasar 21 0 218 Palembang 49 9 589 Bengkulu 9 4 1310 Kupang 11 1 1211 Pontianak 17 6 2312 Banjarmasin 18 8 2613 Makasar 42 9 5114 Manado 14 4 1815 Batam 23 7 3016 Balikpapan 14 9 2317 Banten 42 22 6418 DKI Jakarta 200 119 319TOTAL 823 259 1082TABEL 10. JUMLAH RESPONDEN MENURUT BIAYA PENGGUNAANINTERNETNO KOTABIAYA PENGGUNAAN INTERNET*)JUMLAH<100rb100rb-250rb250rb-500rb500rb+1 Medan 12 33 19 11 752 Bandung 64 16 7 3 903 Pekanbaru 9 17 1 1 284 Surabaya 54 37 7 5 1035 Semarang 26 23 5 0 546 Yogyakarta 8 4 1 0 13
  • 229. 2157 Denpasar 2 17 1 1 218 Palembang 26 15 5 3 499 Bengkulu 2 4 3 0 910 Kupang 5 2 4 0 1111 Pontianak 12 5 0 0 1712 Banjarmasin 8 7 0 3 1813 Makasar 21 11 8 2 4214 Manado 4 9 1 0 1415 Batam 4 14 3 2 2316 Balikpapan 6 5 2 1 1417 Banten 30 7 3 2 4218 DKI Jakarta 115 46 26 13 200TOTAL 408 272 96 47 823*) RATA-RATA BIAYA PENGGUNAAN INTERNET PER BULANTABEL 11. JUMLAH RESPONDEN MENURUT LANGGANAN TV KABELNO KOTALANGGANAN TV KABELJUMLAHBERLANGGANAN TIDAK1 Medan 21 67 882 Bandung 10 96 1063 Pekanbaru 12 20 324 Surabaya 31 84 1155 Semarang 29 32 616 Yogyakarta 4 18 227 Denpasar 5 16 218 Palembang 14 44 589 Bengkulu 5 8 1310 Kupang 1 11 1211 Pontianak 5 18 2312 Banjarmasin 12 14 2613 Makasar 8 43 5114 Manado 14 4 1815 Batam 13 17 3016 Balikpapan 11 12 23
  • 230. 21617 Banten 11 53 6418 DKI Jakarta 57 262 319TOTAL 263 819 1082TABEL 12. JUMLAH RESPONDEN MENURUT TINGKAT KEPUASANLAYANAN TV KABELNO KOTATINGKAT KEPUASAN LAYANAN TVKABEL JUMLAHTidak Puas Biasa Saja Puas1 Medan 3 15 3 212 Bandung 0 8 2 103 Pekanbaru 0 11 1 124 Surabaya 1 18 12 315 Semarang 3 17 9 296 Yogyakarta 0 3 1 47 Denpasar 0 5 0 58 Palembang 1 9 4 149 Bengkulu 0 4 1 510 Kupang 1 0 0 111 Pontianak 0 4 1 512 Banjarmasin 0 9 3 1213 Makasar 0 4 4 814 Manado 0 11 3 1415 Batam 1 5 7 1316 Balikpapan 1 9 1 1117 Banten 0 8 3 1118 DKI Jakarta 4 32 21 57TOTAL 15 172 76 263
  • 231. 217TABEL 13. JUMLAH RESPONDEN MENURUTBIAYA LANGGANAN TV KABELNO KOTABIAYA LANGGANAN TV KABELSEBULANJUMLAH< 100rb100rb-250rb 250 rb+1 Medan 2 9 10 212 Bandung 1 5 4 103 Pekanbaru 6 5 1 124 Surabaya 1 22 8 315 Semarang 3 20 6 296 Yogyakarta 0 3 1 47 Denpasar 0 4 1 58 Palembang 6 5 3 149 Bengkulu 2 1 2 510 Kupang 1 0 0 111 Pontianak 1 4 0 512 Banjarmasin 10 2 0 1213 Makasar 2 5 1 814 Manado 5 6 3 1415 Batam 9 2 2 1316 Balikpapan 8 2 1 1117 Banten 0 5 6 1118 DKI Jakarta 6 41 10 57TOTAL 63 141 59 263