Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.
LAPORAN PRAKTEK
MEMBUAT PROGRAM CLIENT - SERVER
MENGGUNAKAN MICROSOFT VISUAL BASIC
Disusun oleh :
22. Donny Kurniawan XI-T...
i
KATA PENGANTAR
Dengan memanjatkan puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa penulis dapat
menyelesaikan tugas pembuatan lap...
ii
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ....
1
BAB I
PENDAHULUAN
A. Tujuan
Setelah melakukan pembelajaran siswa diharapkan :
- Dapat mengerti dan memahami fungsi Micro...
2
BAB II
PEMBAHASAN
D. Teori Pendukung
Microsoft Visual Basic
Microsoft Visual Basic (sering disingkat
sebagai VB saja) me...
3
pemrograman komputer. Sejak saat itu, banyak versi BASIC yang dikembangkan untuk digunakan pada
berbagai platform komput...
4
 2 November 1992: Microsoft mengumumkan kemampuan dari Visual Basic versi 2.0 untuk
Windows pada edisi Professional dan...
5
aplikasi yang berbasis pada komponen yang bertujuan untuk digunakan di Internet, intranets,
dan lingkungan tradisional c...
6
membangun generasi masa depan Internet. Microsoft membuat Visual Studio .NET Beta 1 dan
.NET Framework tersedia bagi jut...
7
 Abstraksi - Kemampuan sebuah program untuk melewati aspek informasi yang diproses
olehnya, yaitu kemampuan untuk memfo...
8
- Dapat membuat ActiveX Control
- Dapat menggunakan OCX atau komponen yang disediakan oleh pihak ketiga (Third Party)
se...
9
dan informasi jaringan. Socket terdiri dari elemen-elemen utama sebagai berikut: Protokol, Local IP,
Local Port, Remote ...
10
E. Langkah Kerja
Praktikum ini diharapkan siswa dapat memahami konsep sistem client server, dimana pada
praktikum ini s...
11
3. Double Click untuk membuka panel script, dan ketikkan seperti berikut!
Private Sub SendMessage(Message As String)
.....
12
Private Sub sckServer_Close(Index As Integer)
......User(Index).FreeSocket = True
......SendMessage User(Index).Name & ...
13
 Pada Sisi Client
1. Setelah membuat pada sisi server, selanjutnya adalah membuat project baru untuk sisi
client. Pert...
14
......sckClient.SendData "Name" & vbTab & User.Name & vbCrLf
......FrmClient.Show
......Unload FrmLogin
End Sub
Private...
15
5. Berikut adalah komponen properties pada bagian Form Login
Object Properties Isi Properties Event/Action
Form
Name Fr...
16
8. Lalu ketikkan script dibawah ini!
Public User As typeUserData
......Type typeUserData
......Name As String
End Type
...
17
 Percobaan
1. Jalankan kedua program tersebut
2. Isikan Username sesuai keinginan, Server IP sesuai dengan IP Address ...
18
4. Jika sudah berhasil saling terkoneksi, saatnya untuk mencoba saling berkomunikasi dalam
program chatting sederhana i...
19
BAB III
PENUTUP
F. Kesimpulan
- Visual Basic merupakan sebuah pemrograman yang menawarkan Integrated
Development Enviro...
20
Daftar Pustaka
http://id.wikipedia.org/wiki/Visual_Basic
http://id.wikipedia.org/wiki/Pemrograman_berorientasi_objek
ht...
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Cara Membuat Program Chatting Sederhana Dengan Visual Basic (Program 4)

6,316 views

Published on

Laporan lengkap tentang cara membuat program chatting sederhana dengan Visual Basic. Ini adalah program chatting saya yang ke 4, dari 4 program yang saya buat. Silahkan kunjungi profil saya dan lihat satu-persatu tentang keempat program tersebut.

Published in: Software

Cara Membuat Program Chatting Sederhana Dengan Visual Basic (Program 4)

  1. 1. LAPORAN PRAKTEK MEMBUAT PROGRAM CLIENT - SERVER MENGGUNAKAN MICROSOFT VISUAL BASIC Disusun oleh : 22. Donny Kurniawan XI-TKJ1 TEKNIK KOMPUTER JARINGAN SMK NEGERI 1 KEDIRI KEDIRI 2014
  2. 2. i KATA PENGANTAR Dengan memanjatkan puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa penulis dapat menyelesaikan tugas pembuatan laporan yang berjudul “Membuat Program Client - Server Menggunakan Microsoft Visual Basic” dengan lancar. Laporan ini disusun sebagai bukti bahwa saya telah melakukan praktek dalam pembelajaran pada bidang kejuruan Teknik Komputer dan Jaringan yang ada di SMKN 1 Kediri. Dalam laporan ini akan saya jelaskan tentang pengertian tentang Microsoft Visual Basic, pengertian WinSock, sejarah Microsoft Visual Basic, pengertian tentang Pemrograman Berorientasi Objek (OOP), pengertian socket, pengertian komunikasi data, dan langkah- langkah membuat program sederhana client-server menggunakan Microsoft Visual Basic. Dalam pembuatan laporan ini, penulis mendapat bantuan dari berbagai pihak, maka pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada: Bapak Gatot Sukarno selaku Kepala SMK Negeri 1 Kediri, yang telah memberikan kesempatan dan memberi fasilitas sehingga laporan ini dapat selesai dengan lancar. Bapak Agus Pramono, ST bersama Bapak Drs. Dody Budi S, STT,M.Kom selaku Guru Pembimbing mata pelajaran Komunikasi Data di kelas XI-TKJ 1 yang telah banyak membantu sehingga pembuatan laporan ini dapat berjalan lancar. Ayah dan Ibu dirumah yang telah memberikan bantuan materil maupun do’anya, sehingga pembuatan laporan ini dapat terselesaikan. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang membantu pembuatan makalah ini. Akhir kata semoga makalah ini bisa bermanfaat bagi pembaca pada umumnya dan penulis pada khususnya, penulis menyadari bahwa dalam pembuatan laporan ini masih jauh dari sempurna untuk itu penulis menerima saran dan kritik yang bersifat membangun demi perbaikan kearah kesempurnaan. Akhir kata penulis sampaikan terimakasih. Kediri, 27 November 2014 Penulis Donny Kurniawan
  3. 3. ii DAFTAR ISI KATA PENGANTAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .i DAFTAR ISI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .ii BAB I PENDAHULUAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .1 A. Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .1 B. Alat dan Bahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .1 C. Keselamatan kerja . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1 BAB II PEMBAHASAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2 D. Teori Pendukung . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Microsoft Visual basic . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Sejarah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkembangan Visual Basic . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Dari Waktu ke Waktu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Desain Visual dan Komponen . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Pemrograman Berorientasi Objek (OOP) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Konsep Dasar OOP . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Kelebihan dan Kekurangan Microsoft Visual Basic . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Winsock . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Socket . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Komunikasi Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Bentuk-bentuk Komunikasi Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. E. Langkah Kerja . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .7 Program 4 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . - Sisi Server . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . - Sisi Client . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . - Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . BAB III PENUTUP. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . F. Kesimpulan. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . DAFTAR PUSTAKA. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . i ii 1 1 1 1 2 2 2 2 3 3 6 6 6 7 8 8 9 9 10 10 10 13 17 19 19 20
  4. 4. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Tujuan Setelah melakukan pembelajaran siswa diharapkan : - Dapat mengerti dan memahami fungsi Microsoft Visual Basic - Dapat menjalankan program Microsoft Visual Basic - Memahami fungsi Winsock - Memahami konsep program berorientasi objek (OOP) - Dapat membuat program sederhana berbasis Client – Server menggunakan Microsoft Visual Basic B. Alat dan Bahan  Alat : - PC  Bahan - Software Microsoft Visual Basic C. Keselamatan Kerja - Berdo’a sebelum memulai kegiatan - Memakai baju praktek - Memakai alas kaki atau karpet pada lantai untuk isolator tegangan - Menjaga jarak pandang antara mata dengan layar monitor - Pastikan PC dalam keadaan baik
  5. 5. 2 BAB II PEMBAHASAN D. Teori Pendukung Microsoft Visual Basic Microsoft Visual Basic (sering disingkat sebagai VB saja) merupakan sebuah bahasa pemrograman yang menawarkan Integrated Development Environment (IDE) visual untuk membuat program perangkat lunak berbasis sistem operasi Microsoft Windows dengan menggunakan model pemrograman (COM). Visual Basic merupakan turunan bahasa pemrograman BASIC dan menawarkan pengembangan perangkat lunak komputer berbasis grafik dengan cepat. Beberapa bahasa skrip seperti Visual Basic for Applications (VBA) dan Visual Basic Scripting Edition (VBScript), mirip seperti halnya Visual Basic, tetapi cara kerjanya yang berbeda. Para programmer dapat membangun aplikasi dengan menggunakan komponen-komponen yang disediakan oleh Microsoft Visual Basic Program-program yang ditulis dengan Visual Basic juga dapat menggunakan Windows API, tapi membutuhkan deklarasi fungsi luar tambahan. Dalam pemrograman untuk bisnis, Visual Basic memiliki pangsa pasar yang sangat luas. Sebuah survey yang dilakukan pada tahun 2005 menunjukkan bahwa 62% pengembang perangkat lunak dilaporkan menggunakan berbagai bentuk Visual Basic, yang diikuti oleh C++, JavaScript, C#, dan Java. Sejarah Bill Gates, pendiri Microsoft, memulai bisnis perangkat lunak dengan mengembangkan interpreter bahasa Basic untuk Altair 8800, untuk kemudian ia ubah agar dapat berjalan di atas IBM PC dengan sistem operasi DOS. Perkembangan berikutnya ialah diluncurkannya BASICA (basic-advanced) untuk DOS. Setelah BASICA, Microsoft meluncurkan Microsoft QuickBasic dan Microsoft Basic (dikenal juga sebagai Basic Compiler). Visual Basic adalah pengembangan dari bahasa komputer BASIC (Beginner’s All-purpose Symbolic Instruction Code). Bahasa BASIC diciptakan oleh Professor John Kemeny dan Thomas Eugene Kurtz dari Perguruan Tinggi Dartmouth pada pertengahan tahun 1960-an. Bahasa program tersebut tersusun mirip dengan bahasa Inggris yang biasa digunakan oleh para programer untuk menulis program-program komputer sederhana yang berfungsi sebagai pembelajaran bagi konsep dasar
  6. 6. 3 pemrograman komputer. Sejak saat itu, banyak versi BASIC yang dikembangkan untuk digunakan pada berbagai platform komputer, seperti Microsoft QBASIC, QUICKBASIC, GWBASIC, IBM BASICA, Apple BASIC dan lain-lain. Apple BASIC dikembangkan oleh Steve Wozniak, mantan karyawan Hewlett Packard dan teman dekat Steve Jobs (pendiri Apple Inc.). Steve Jobs pernah bekerja dengan Wozniak sebelumnya (mereka membuat game arcade “Breakout” untuk Atari). Mereka mengumpulkan uang dan bersama-sama merakit PC, dan pada tanggal 1 April 1976 mereka secara resmi mendirikan perusahaan komputer Apple. Popularitas dan pemakaian BASIC yang luas dengan berbagai jenis komputer turut berperan dalam mengembangkan dan memperbaiki bahasa itu sendiri, dan akhirnya berujung pada lahirnya Visual Basic yang berbasis GUI (Graphic User Interface) bersamaan dengan Microsoft Windows. Pemrograman Visual Basic begitu mudah bagi pemula dan programer musiman karena ia menghemat waktu pemrograman dengan tersedianya komponen-komponen siap pakai. Hingga akhirnya Visual Basic juga telah berkembang menjadi beberapa versi, sampai yang terbaru, yaitu Visual Basic 2010. Bagaimanapun juga Visual Basic 6.0 tetap menjadi versi yang paling populer karena mudah dalam membuat programnya dan ia tidak menghabiskan banyak memori. Sejarah BASIC di tangan Microsoft sebagai bahasa yang diinterpretasi (BASICA) dan juga bahasa yang dikompilasi (BASCOM) membuat Visual Basic diimplementasikan sebagai gabungan keduanya. Programmer yang menggunakan Visual Basic bisa memilih kode bahasa pemrograman yang dikompilasi atau kode yang harus bahasa pemrograman yang diinterpretasikan sebagai hasil porting dari kode VB.[3] Sayangnya, meskipun sudah terkompilasi jadi bahasa mesin, DLL bernama MSVBVMxx.DLL tetap dibutuhkan. Namun karakteristik bahasa terkompilasi tetap muncul (ia lebih cepat dari kalau kita pakai mode terinterpretasi). Perkembangan Visual Basic Visual Basic 1.0 dikenalkan pada tahun 1991. Konsep pemrograman dengan metode drag-and-drop untuk membuat tampilan aplikasi Visual Basic ini diadaptasi dari prototype generator form yang dikembangkan oleh Alan Cooper dan perusahaannya, dengan nama Tripod. Microsoft kemudian mengontrak Cooper dan perusahaannya untuk mengembangkan Tripod menjadi sistem form yang dapat diprogram untuk Windows 3.0, di bawah kode nama Ruby. Tripod tidak memiliki bahasa pemrograman sama sekali. Ini menyebabkan Microsoft memutuskan untuk mengkombinasikan Ruby dengan bahasa pemrograman Basic untuk membuat Visual Basic. Dari Waktu ke Waktu  20 Mei 1991: Microsoft merilis Visual Basic versi 1.0 untuk Windows di Windows World 1991, Atlanta, Amerika Serikat. Programmer dapat membuat antar muka pengguna dengan mudah. Pembuatan aplikasi bisa lebih cepat dibandingkan sebelumnya. Kode ditulis oleh programmer untuk memberikan aksi terhadap Event dari pengguna (bagaimana pengguna merespon kepada object yang terdapat di antar muka.  2. 1 September 1992: Microsoft mengumumkan Microsoft Visual Basic for MS-DOS® dalam edisi Standard dan Professional. Seperti Visual Basic untuk Windows, versi ini mengkombinasikan kemudahan pendisainan secara grafis dengan kekuatan dan keunggulan dalam banyak hal di pemrograman.
  7. 7. 4  2 November 1992: Microsoft mengumumkan kemampuan dari Visual Basic versi 2.0 untuk Windows pada edisi Professional dan Standard. Versi ini menyertakan lebih dari 300 fitur baru dan peningkatan untuk pengembangan aplikasi yang lebih cepat, pengaksesan ke fitur-fitur tingkat lanjut di Windows, dan produktivitas pengembang yang lebih besar lagi. Di antaranya: MDI Forms, ODBC, dan variabel.  14 Mei 1993: Microsoft mengumumkan Visual Basic versi 3.0 untuk edisi Standard dan Professional. Versi 3.0 menyediakan kemudahan akses ke berbagai sumber data yang banyak dengan mengintegrasikan mesin database Microsoft Access Database for Windows 1.1 dan kemampuan di bidang aplikasi melalui Object Linking and Embedding (OLE) 2.0. Juga ditambahkan tools baru berupa controls baru, penggunaan yang lebih mudah, dan sebuah peningkatan standarisasi control bagi.  29 Juni 1993: Microsoft mengumumkan bahwa Microsoft Visual Basic for Applications (VBA) akan diintegrasikan ke dalam Microsoft Excel 5.0 dan Microsoft Project 4.0. Visual Basic akan melayani bahasa Macro yang umum di versi yang akan datang dari aplikasi-aplikasi untuk Windows dan Macintosh. Fitur Macro yang umum untuk aplikasi dan OLE 2.0, keduanya merupakan elemen penting di visi dan strategi Microsoft untuk aplikasi yang dapat diprogram —yang akan memberikan kemampuan bagi pengguna untuk mengintegrasikan aplikasi- aplikasi, tugas-tugas otomatis, dan pembuatan solusi yang bersifat kostumais. VBA memiliki mesin pengembangan tangguh dan fleksibel yang sama yang membuat Visual Basic menjadi terkenal, teknologi pemrograman yang memperoleh  14 November 1994: Visual Basic versi 4.0 untuk Windows didemonstrasikan di Fall/COMDEX ’94 di Las Vegas. Demonstrasi ini berfokus pada perannya sebagai aplikasi berbasis Windows 32-bit pertama yang menggunakan kontrol kostumais OLE (OCXs) — komponent perangkat lunak yang dapat digunakan kembali yang ditetapkan dengan spesifikasi OLE. Pada versi ini diperkenalkan: Class, OXC’s, dan programmer dapat membuat add-ins sendiri dengan.  12 September 1995: Visual Basic versi 4.0 untuk MS-DOS, Microsoft Windows NT®, dan Windows 95 diumumkan. Untuk meningkatkan edisi Standard dan Professional, maka Edisi Enterprise yang baru diperkenalkan untuk memenuhi kebutuhan perusahaan dan team pengembang. Semua versi menyertakan dukungan teknologi OLE yang lebih dikembangkan, perbaikan akses data, sebuah lingkungan pengembangan yang bersifat visual, dan migrasi ke Windows 95 dan Windows NT untuk aplikasi-aplikasi yang sudah.  7 Desember 1995: Microsoft mengumumkan Microsoft Visual Basic Scripting Edition (VBScript), sebuah bahasa skrip Internet berbasiskan pada Visual Basic. VBScript merupakan sebuah skrip dengan performansi yang tinggi yang didisain untuk membuat isi yang bersifat aktif pada suatu situs. VBScript membolehkan pengembang untuk mengaitkan dan mengotomatiskan berbagai jenis object di halaman situs, termasuk object OLE. VBScript menjadi sebuah spesifikasi yang diusulkan berlisensi gratis yang tersedia bagi komunitas.  3 Februari 1997: Microsoft membuka sistem pemrograman Visual Basic versi 5.0, Edisi Professional — tool versi terakhir yang paling terkenal di dunia untuk membangun aplikasi yang tangguh (Rapid Application Development RAD) tool. Fitur-fitur Visual Basic versi 5.0 terdiri dari sejumlah performansi yang signifikan dan peningkatan produktivitas yang akan membuat para pengembang lebih efisien dan fleksibel serta cepat dalam memberikan solusi bagi pengguna akhir. Fitur-fitur tingkat lanjut — seperti kompilasi berjenis native code, akses database berkecepatan tinggi, dan sebuah lingkungan pengembangan yang ditingkatkan — membuat Visual Basic versi 5.0 menjadi versi yang paling hebat. Sebagai tambahan, kemampuan teknologi pembuatan komponen Microsoft ActiveX® di Visual Basic versi 5.0 akan membolehkan lebih dari 3 juta pengembang menggunakan Visual Basic dalam membuat
  8. 8. 5 aplikasi yang berbasis pada komponen yang bertujuan untuk digunakan di Internet, intranets, dan lingkungan tradisional client.  10 Maret 1997: Versi terakhir yang dirilis dari Visual Basic 5.0, Edisi Pembuatan Kontrol tersedia. Edisi Pembuatan Kontrol adalah cara mudah untuk membuat ActiveX Controls bagi Internet, intranets, dan aplikasi client.  15 Juni 1998: Microsoft mengumumkan Visual Basic versi 6.0, dan dimasukkan ke dalam Microsoft Visual Studio® versi 6.0. Fitur-fitur Visual Basic versi 6.0 menyediakan pengaksesan data secara terintegrasi dan bersifat grafis ke sumber data (data source) ODBC atau OLE DB manapun, dan perangkat tambahan database yang didisain untuk database Oracle dan Microsoft SQL Server™. Fitur unggulan di versi ini adalah: ActiveX Data Objects (ADO) untuk memanipulasi dan membuat database. Fitur Pengembangan Situs membawa kemudahan dalam penggunaan, model pemrograman berbasis komponen dari Visual Basic untuk membuat HTML – dan Dynamic HTML (DHTML) – berbasis aplikasi. Fitur-fitur baru ini — dikombinasikan dengan optimisasi performansi, pengembangan aplikasi yang disederhanakan dan debugging, dan dukungan untuk Microsoft teknologi server — membuat Visual Basic versi 6.0 sebuah pilihan yang ideal untuk membangun aplikasi berskala.  2 September 1998: Visual Studio 6.0, solusi tool pengembangan lengkap berskala perusahaan tersedia. Visual Studio 6.0 menyertakan Visual Basic versi 6.0, Microsoft Visual C++®, Microsoft Visual FoxPro®, Microsoft Visual InterDev® Web, dan Microsoft Visual J++®. Bersamaan dengan diluncurkannya Developer Days ’98, lebih dari 115 perusahaan papan atas mengumumkan dukungan terhadap Visual Studio 6.  28 April 1999: Lingkungan pengembangan VBA versi 6.0 dan Software Development Kit (SDK) VBA (SDK) versi 6.0 tersedia bagi vendor perangkat lunak pihak ketiga melalui program lisensi VBA. VBA 6.0 merupakan sebuah teknologi pengembangan yang tangguh untuk aplikasi yang dikemas secara kostumais dan merupakan sebuah komponen utama di Microsoft Office  15 Februari 2000: Steve Ballmer, presiden yang baru saja ditunjuk dan CEO dari Microsoft Corporation, berbicara kepada lebih dari 2.000 pengembang dalam pidatonya pada Visual Basic Insiders Technical Summit (VBITS), menyatakan visi Microsoft terhadap situs yang dapat diprogram dan memaksa kembali komitmen perusahaan yang dalam terhadap para pengembang Visual.  11 Juli 2000: Microsoft menyampaikan Tool Platform .NET untuk XML Web Services. Dalam pidatonya yang ditujukan pada acara Microsoft Professional Developers Conference (PDC) 2000 yang kedelapan, Paul Maritz, wakil presiden kelompok dari Platforms Group di Microsoft, memperlihatkan Microsoft .NET Framework dan Microsoft Visual Studio .NET. Ini merupakan versi terakhir dari perangkat pengembangan yang digunakan di seluruh dunia, Visual Studio .NET menyediakan dukungan untuk pengembangan drag-and-drop terhadap XML Web Services. Secara bersama, kedua produk tersebut menyediakan produktivitas yang tinggi kepada para pengembang, suatu lingkungan yang terdiri dari banyak bahasa untuk pembangunan, pengantaran, dan pengintegrasian XML Web Services pada platform Microsoft.  13 November 2000: Microsoft mengumumkan kemampuan Visual Studio .NET versi Beta 1. Dalam pidato acara COMDEX/Fall 2000, Bill Gates mengumumkan kemampuan versi beta pertama Visual Studio.NET dan .NET Framework, dua teknologi kunci untuk memungkinkan para pengembang membangun XML Web services pada platform .NET. XML Web services merupakan aplikasi dan komponen yang dibuat tersedia melewati situs dengan menggunakan XML dan Simple Object Access Protocol (SOAP), dan kunci yang dapat diprogram untuk
  9. 9. 6 membangun generasi masa depan Internet. Microsoft membuat Visual Studio .NET Beta 1 dan .NET Framework tersedia bagi jutaan pelanggan dan rekanan.  13 Februari 2002: Microsoft mengumumkan kemampuan dari Visual Studio .NET versi akhir. Desain Visual dan Komponen Visual Basic menjadi populer karena kemudahan desain form secara visual dan adanya kemampuan untuk menggunakan komponen-komponen ActiveX yang dibuat oleh pihak lain. Namun komponen ActiveX memiliki masalahnya tersendiri yang dikenal sebagai DLL hell,Pada Visual Basic .NET, Microsoft mencoba mengatasi masalah DLL hell dengan mengubah cara penggunaan komponen (menjadi independen terhadap registry). Pemrograman Berorientasi Objek (OOP) Visual Basic merupakan bahasa yang mendukung Pemrograman berorientasi objek , namun tidak sepenuhnya, Beberapa karakteristik obyek tidak dapat dilakukan pada Visual Basic, seperti Inheritance tidak dapat dilakukan pada class module, Polymorphism secara terbatas bisa dilakukan dengan mendeklarasikan class module yang memiliki Interface tertentu. Visual Basic (VB) tidak bersifat case sensitif. OOP sendiri merupakan paradigma pemrograman yang berorientasikan kepada objek. Semua data dan fungsi di dalam paradigma ini dibungkus dalam kelas-kelas atau objek-objek. Bandingkan dengan logika pemrograman terstruktur. Setiap objek dapat menerima pesan, memproses data, dan mengirim pesan ke objek lainnya. Model data berorientasi objek dikatakan dapat memberi fleksibilitas yang lebih, kemudahan mengubah program, dan digunakan luas dalam teknik piranti lunak skala besar. Lebih jauh lagi, pendukung OOP mengklaim bahwa OOP lebih mudah dipelajari bagi pemula dibanding dengan pendekatan sebelumnya, dan pendekatan OOP lebih mudah dikembangkan dan dirawat. Konsep Dasar OOP  Kelas - kumpulan atas definisi data dan fungsi-fungsi dalam suatu unit untuk suatu tujuan tertentu. Sebagai contoh 'class of dog' adalah suatu unit yang terdiri atas definisi-definisi data dan fungsi-fungsi yang menunjuk pada berbagai macam perilaku/turunan dari anjing. Sebuah class adalah dasar dari modularitas dan struktur dalam pemrograman berorientasi object. Sebuah class secara tipikal sebaiknya dapat dikenali oleh seorang non-programmer sekalipun terkait dengan domain permasalahan yang ada, dan kode yang terdapat dalam sebuah class sebaiknya (relatif) bersifat mandiri dan independen (sebagaimana kode tersebut digunakan jika tidak menggunakan OOP). Dengan modularitas, struktur dari sebuah program akan terkait dengan aspek-aspek dalam masalah yang akan diselesaikan melalui program tersebut. Cara seperti ini akan menyederhanakan pemetaan dari masalah ke sebuah program ataupun sebaliknya.  Objek - membungkus data dan fungsi bersama menjadi suatu unit dalam sebuah program komputer; objek merupakan dasar dari modularitas dan struktur dalam sebuah program komputer berorientasi objek.
  10. 10. 7  Abstraksi - Kemampuan sebuah program untuk melewati aspek informasi yang diproses olehnya, yaitu kemampuan untuk memfokus pada inti. Setiap objek dalam sistem melayani sebagai model dari "pelaku" abstrak yang dapat melakukan kerja, laporan dan perubahan keadaannya, dan berkomunikasi dengan objek lainnya dalam sistem, tanpa mengungkapkan bagaimana kelebihan ini diterapkan. Proses, fungsi atau metode dapat juga dibuat abstrak, dan beberapa teknik digunakan untuk mengembangkan sebuah pengabstrakan.  Enkapsulasi - Memastikan pengguna sebuah objek tidak dapat mengganti keadaan dalam dari sebuah objek dengan cara yang tidak layak; hanya metode dalam objek tersebut yang diberi izin untuk mengakses keadaannya. Setiap objek mengakses interface yang menyebutkan bagaimana objek lainnya dapat berinteraksi dengannya. Objek lainnya tidak akan mengetahui dan tergantung kepada representasi dalam objek tersebut.  Polimorfisme melalui pengiriman pesan. Tidak bergantung kepada pemanggilan subrutin, bahasa orientasi objek dapat mengirim pesan; metode tertentu yang berhubungan dengan sebuah pengiriman pesan tergantung kepada objek tertentu di mana pesa tersebut dikirim. Contohnya, bila sebuah burung menerima pesan "gerak cepat", dia akan menggerakan sayapnya dan terbang. Bila seekor singa menerima pesan yang sama, dia akan menggerakkan kakinya dan berlari. Keduanya menjawab sebuah pesan yang sama, namun yang sesuai dengan kemampuan hewan tersebut. Ini disebut polimorfisme karena sebuah variabel tungal dalam program dapat memegang berbagai jenis objek yang berbeda selagi program berjalan, dan teks program yang sama dapat memanggil beberapa metode yang berbeda di saat yang berbeda dalam pemanggilan yang sama. Hal ini berlawanan dengan bahasa fungsional yang mencapai polimorfisme melalui penggunaan fungsi kelas-pertama.  Dengan menggunakan OOP maka dalam melakukan pemecahan suatu masalah kita tidak melihat bagaimana cara menyelesaikan suatu masalah tersebut (terstruktur) tetapi objek- objek apa yang dapat melakukan pemecahan masalah tersebut. Sebagai contoh anggap kita memiliki sebuah departemen yang memiliki manager, sekretaris, petugas administrasi data dan lainnya. Misal manager tersebut ingin memperoleh data dari bag administrasi maka manager tersebut tidak harus mengambilnya langsung tetapi dapat menyuruh petugas bag administrasi untuk mengambilnya. Pada kasus tersebut seorang manager tidak harus mengetahui bagaimana cara mengambil data tersebut tetapi manager bisa mendapatkan data tersebut melalui objek petugas adminiistrasi. Jadi untuk menyelesaikan suatu masalah dengan kolaborasi antar objek-objek yang ada karena setiap objek memiliki deskripsi tugasnya sendiri. Kelebihan dan Kekurangan Microsoft Visual Basic Setiap bahasa pemrograman pasti memiliki kelebihan dan kelemahan sendiri-sendiri. Begitupun dengan Visual Basic, juga mempunyai beberapa kelebihan dan kelemahan sendiri-sendiri yaitu:  Kelebihan: - Kurva pembelajaran dan pengembangan yang lebih singkat dibandingkan bahasa pemrograman yang lain seperti C/C++, Delphi atau bahkan PowerBuilder sekalipun - Menghilangkan kompleksitas pemanggilan fungsi windows API, karena banyak fungsi – fungsi tersebut sudah di “embedded” kedalam syntax visual basic - Cocok digunakan untuk mengembangkan aplikasi/program yang bersifat “Rapid Application Development” - Sangat cocok digunakan untuk membuat program atau aplikasi bisnis - Digunakan oleh hampir microsoft office sebagai bahasa macro dan segera akan diikuti oleh yang lainnya
  11. 11. 8 - Dapat membuat ActiveX Control - Dapat menggunakan OCX atau komponen yang disediakan oleh pihak ketiga (Third Party) sebagai tools pengembang. - Menyediakan wizard yang sangat berguna untuk mempersingkat atau mempermudah pengembangan aplikasi. - Mendekati Object Oriented Programming - Dapat di-integrasikan dengan internet, baik itu pada sisi Client maupun pada sisi Server. - Dapat membuat ActiveX Automation Server. - Integrasi dengan Microsoft Transaction Server. - Dapat menjalankan server tersebut dari mesin yang sama atau bahkan dari mesin atau komputer yang lain. - Bahasa yang sederhana. Banyak hal yang mungkin sulit dilakukan jika kita menggunakan bahasa pemrograman lainnya, akan dapat dilakukan dengan mudah dengan menggunakan Visual basic - Karena Visual basic sangat populer, maka sangat banyak sumber-sumber yang dapat kita gunakan untuk belajar dan mengembangkan kemampuan baik berupa buku, web site dll  Kelemahan: - File Distribusi Runtime lebih besar dari C/C++ - Tidak mempunyai fungsi untuk mengambil fitur - fitur dari operating system sebanyak C/C++ - Visual Basic adalah bahasa pemrograman yang powerful, tetapi sebenarnya tidak terlalu bagus untuk membuat game yang benar-benar memuaskan - Lebih lambat dibandingkan bahasa pemrograman lain Winsock Windows socket API disingkat Winsock merupakan sebuah mekanisme interprocess communication (IPC) yang menyediakan sarana komunikasi dua arah berorientasi koneksi (connection-oriented) atau komunikasi tanpa koneksi (connectionless) antara proses-proses di dalam dua komputer di dalam sebuah jaringan. Windows socket adalah salah satu implementasi yang dilakukan oleh Microsoft terhadap system call Berkeley Sockets yang digunakan untuk mengakses layanan sesi dan datagram melalui protokol TCP/IP. Selain oleh TCP/IP, Winsock juga dapat digunakan oleh NWLink, dan AppleTalk. Socket Penggunaan socket programming memungkinkan adanya komunikasi antara client dan server. Salah satu contoh sederhana penggunaan socket programming adalah pembuatan program untuk chatting. Program tersebut sebenarnya merupakan bentuk aplikasi berupa komunikasi antara client dan server. Ketika seorang user (client) melakukan koneksi ke chat server, program akan membuka koneksi ke port yang diberikan, sehingga server perlu membuka socket pada port tersebut dan “mendengarkan” koneksi yang datang. Socket sendiri merupakan gabungan antara host-address dan port address. Dalam hal ini socket digunakan untuk komunikasi antara client dan server. Socket adalah interface pada jaringan yang menjadi titik komunikasi antarmesin pada Internet Protocol, dan tentunya tanpa komunikasi ini, tidak akan ada pertukaran data
  12. 12. 9 dan informasi jaringan. Socket terdiri dari elemen-elemen utama sebagai berikut: Protokol, Local IP, Local Port, Remote IP, Remote Port. Sedangkan pemrograman socket adalah bagaimana memberi instruksi kepada Operating System untuk dapat menggunakan komponen/API (Application Programming Interface) socket dan kemudian menggunakannya untuk berkomunikasi antar komputer. Komunikasi Data Komunikasi data adalah proses pengiriman dan penerimaan data/informasi dari dua atau lebih device (alat,seperti komputer/laptop/printer/dan alat komunikasi lain) yang terhubung dalam sebuah jaringan, baik lokal, maupun yang luas seperti internet. Ada beberapa hal yang termasuk dalam komponen komunikasi data, yaitu: - Pengirim adalah piranti yang mengirimkan data. - Penerima adalah piranti yang menerima data. - Pesan/Data adalah informasi yang akan dipindahkan bisa berupa apa saja, teks, angka, gambar, suara, video, atau kombinasi dari semuanya. - Media pengiriman adalah media atau saluran yang digunakan untuk mengirimkan data, bisa berupa kabel, cahaya maupun gelombang magnetik. - Protokol, adalah aturan-aturan yang harus disepakati oleh dua atau lebih alat untuk dapat saling berkomunikasi. Bentuk-bentuk Komunikasi Data Suatu sistem komunikasi data dapat berbentuk offline communication system (sistem komunikasi offline) atau online communication system (sistem komunikasi online). Sistem komunikasi data dapat dimulai dengan sistem yang sederhana, seperti misalnya jaringan akses terminal, yaitu jaringan yang memungkinkan seorang operator mendapatkan akses ke fasilitas yang tersedia dalam jaringan tersebut. Operator bisa mengakses komputer guna memperoleh fasilitas, misalnya menjalankan program aplikasi, mengakses database, dan melakukan komunikasi dengan operator lain. Dalam lingkungan ideal, semua fasilitas ini harus tampak seakan-akan dalam terminalnya, walaupun sesungguhnya secara fisik berada pada lokasi yang terpisah.
  13. 13. 10 E. Langkah Kerja Praktikum ini diharapkan siswa dapat memahami konsep sistem client server, dimana pada praktikum ini sisi server dapat menerima request lebih dari satu client serta dapat mengirimkan request tersebut ke semua client yang terkoneksi.  Pada Sisi Server 1. Pertama buatlah sebuah form hingga seperti berikut! 2. Berikut adalah properties pada bagian server Object Properties Isi Properties Event/Action Form Name Form1 Load Terminate Unload Caption Chat - Server Label Name Label1, Label2, Label3 Caption IP Address, Port TextBox Name txtOutput Multiline True Text - TextBox Name txtServerIP Text - TextBox Name txtServerPort Text - TextBox Name txtInput Text - CommandButton Name cmdSend Click Caption Send Winsock Name sckListening ConnectionRequest Protocol 0 – sckTCPProtocol Winsock Name sckServer Close DataArrivalProtocol 0 – sckTCPProtocol Index 0
  14. 14. 11 3. Double Click untuk membuka panel script, dan ketikkan seperti berikut! Private Sub SendMessage(Message As String) ......Text Message ......For x = 0 To 49 ......If User(x).FreeSocket = False Then sckServer(x).SendData "Message" & vbTab & Message & ......vbCrLf ......DoEvents ......Next x End Sub Private Sub Text(Text As String) ......txtOutput.SelStart = Len(txtOutput.Text) ......txtOutput.SelText = Text & vbCrLf End Sub Private Sub Form_Load() ......For x = 1 To 49 ......Load sckServer(x) ......User(x).FreeSocket = True ......Next x ......User(0).FreeSocket = True ......sckListening.LocalPort = 1000 ......sckListening.Listen ......Me.Caption = "Server –" & sckListening.LocalIP ......txtServerIP.Text = sckListening.LocalIP ......txtServerPort.Text = sckListening.LocalPort End Sub Private Sub Form_Terminate() ......On Error Resume Next ......For x = 1 To 49 ......Unload sckServer(x) ......Next x End Sub Private Sub Form_Unload(Cancel As Integer) ......On Error Resume Next ......For x = 1 To 49 ......Unload sckServer(x) ......Next x End Sub Private Sub cmdSend_Click() ......SendMessage "Server Message : " & txtInput.Text ......txtInput.Text = "" ......txtInput.SetFocus End Sub Private Sub sckListening_ConnectionRequest(ByVal requested As Long) ......For x = 0 To 49 ......If User(x).FreeSocket = True Then ......User(x).FreeSocket = False ......sckServer(x).Accept requested ......Exit For ......End If ......Next x End Sub
  15. 15. 12 Private Sub sckServer_Close(Index As Integer) ......User(Index).FreeSocket = True ......SendMessage User(Index).Name & "has left the chat!" ......User(Index).Name = "" ......sckServer(Index).Close End Sub Private Sub sckServer_DataArrival(Index As Integer, ByVal bytesTotal As Long) ......Dim Data As String, MainData() As String, SplitData() As String ......sckServer(Index).GetData Data, vbString ......MainData = Split(Data, vbCrLf) ......For x = LBound(MainData) To UBound(MainData) - 1 ......SplitData = Split(MainData(x), vbTab) ......Select Case SplitData(0) ......Case "Message" ......SendMessage SplitData(1) ......Case "Name" ......User(Index).Name = SplitData(1) ......SendMessage User(Index).Name & "has joined the chat!" ......End Select End Sub 4. Lalu buatlah sebuah module dalam Visual Basic dengan cara mengklik menu “Project” pada menu bar lalu pilih “Add Module” 5. Lalu ketikkan script dibawah ini! 6. Simpan project pada folder tersendiri, dan beri nama prjServer untuk nama projectnya dan FrmClient untuk formnya serta MdlMain untuk module-nya Public User(0 To 49) As typeUserData ......Type typeUserData ......FreeSocket As Boolean ......Name As String End Type
  16. 16. 13  Pada Sisi Client 1. Setelah membuat pada sisi server, selanjutnya adalah membuat project baru untuk sisi client. Pertama buatlah sebuah form hingga seperti berikut! *) Buatlah warna yang berbeda untuk mempermudah dalam membedakan antara sisi .....Client dengan server 2. Berikut adalah properties pada bagian client Object Properties Isi Properties Event/Action Form Name FrmClient Caption Chat – Client TextBox Name txtOutput Multiline True Text - TextBox Name txtInput Text - CommandButton Name cmdSend Click Caption Send Winsock Name sckServer Connect DataArrival Error Protocol 0 – sckTCPProtocol Index 0 3. Lalu ketikkan script berikut! Private Sub Message(Text As String) ......txtOutput.SelStart = Len(txtOutput.Text) ......txtOutput.SelText = Text & vbCrLf End Sub Private Sub cmdSend_Click() ......sckClient.SendData "Message" & vbTab & User.Name & ": " & txtInput.Text & vbCrLf ......txtInput.Text = "" ......txtInput.SetFocus End Sub Private Sub sckClient_Connect()
  17. 17. 14 ......sckClient.SendData "Name" & vbTab & User.Name & vbCrLf ......FrmClient.Show ......Unload FrmLogin End Sub Private Sub sckClient_DataArrival(ByVal bytesTotal As Long) ......Dim Data As String, MainData() As String, SpliData() As String ......sckClient.GetData Data, vbString ......MainData = Split(Data, vbCrLf) ......For x = LBound(MainData) To UBound(MainData) - 1 ......SplitData = Split(MainData(x), vbTab) ......Select Case SplitData(0) ......Case "Message" ......Message SplitData(1) ......Case "Kicked" ......MsgBox "You have been kicked off the server! Reason : " & SplitData(1), vbInformation, ......"Kicked: " ......FrmLogin.Show ......Unload Me ......End Select ......Next x End Sub Private Sub sckClient_Error(ByVal Number As Integer, Description As String, ByVal Scode As Long, ByVal Source As String, ByVval HelpFile As String, ByVal HelpContext As Long, CancelDisplay As Boolean) ......MsgBox "Error: " & Number & "_" & Description ......FrmLogin.Show ......Unload FrmClient End Sub 4. Setelah itu buatlah sebuah form lagi dengan cara mengklik menu "Project" pada menu bar lalu pilih "Add Form", kemudian buatlah hingga seperti ini!
  18. 18. 15 5. Berikut adalah komponen properties pada bagian Form Login Object Properties Isi Properties Event/Action Form Name FrmLogin Caption Login Label Name Label1, Label2, Label3 Caption User Name, Server IP, Server Port CommandButton Name cmdOK Caption OK CommandButton Name cmdCancel Click Caption Cancel 6. Double Click untuk menambahkan script, dan tambahkan seperti berikut! Private Sub txtUserName_Change() ......User.Name = txtUserName.Text End Sub Private Sub cmdCancel_Click() ......End End Sub Private Sub cmdOK_Click() ......On Error GoTo Error_Handler: ......Me.Caption = "Login - Connecting…" ......FrmClient.sckClient.Connect txtServerIP.Text, txtServerPort.Text ......Exit Sub ......Error Handler: ......MsgBox "Please enter a valid IP Address!", vbExclamation, "Note:" ......Me.Caption = "Login" ......FrmClient.sckClient.Close End Sub 7. Lalu buatlah sebuah module dalam Visual Basic dengan cara mengklik menu “Project” pada menu bar lalu pilih “Add Module”
  19. 19. 16 8. Lalu ketikkan script dibawah ini! Public User As typeUserData ......Type typeUserData ......Name As String End Type 9. Selanjutnya klik menu “Project” lalu pilih “Project Properties” 10. Pada menu “Startup Project”, ubahlah Form1/FrmLogin 11. Simpan project pada folder tersendiri, beri nama prjClient untuk nama projectnya, FrmClient dan FrmLogin untuk formnya, serta MdlMain untuk module-nya
  20. 20. 17  Percobaan 1. Jalankan kedua program tersebut 2. Isikan Username sesuai keinginan, Server IP sesuai dengan IP Address server, dan Server Port sesuai dengan port yang digunakan oleh Server, lalu klik “OK” 3. Jika tampilan seperti ini maka sudah berhasil terkoneksi
  21. 21. 18 4. Jika sudah berhasil saling terkoneksi, saatnya untuk mencoba saling berkomunikasi dalam program chatting sederhana ini. Pertama cobalah untuk mengirim data pada sisi Client ke Server 5. Lalu cobalah untuk mengirim pesarn dari sisi Client ke sisi Server. Jika keduanya saling terkirim, maka program sederhana ini telah berhasil untuk saling berkomunikasi dan mengirim data berupa pesan teks
  22. 22. 19 BAB III PENUTUP F. Kesimpulan - Visual Basic merupakan sebuah pemrograman yang menawarkan Integrated Development Environment (IDE) visual yang berbasis Microsoft Windows menggunakan model pemrograman (COM) - Visual Basic merupakan turunan bahasa pemrograman BASIC dan menawarkan pengembangan perangkat lunak komputer berbasis grafik dengan cepat - Windows API bisa dituliskan dalam Visual Basic, hanya saja membutuhkan deklarasi fungsi luar tambahan - Seperti bahasa pemrograman lain, Visual basic juga memiliki beberapa kelebihan dan kekurangan - Winsock adalah mekanisme interprocess communication (IPC) yang menyediakan sarana berkoneksi antara proses-proses di dalam dua komputer atau lebih dalam sebuah jaringan
  23. 23. 20 Daftar Pustaka http://id.wikipedia.org/wiki/Visual_Basic http://id.wikipedia.org/wiki/Pemrograman_berorientasi_objek http://abfahtech-systems.blogspot.com/2010/11/kelebihan-dan-kekurangan-visual- basic.html http://afrizalsyahputra94.blogspot.com/2013/04/kelemahan-dan-kelebihan-visual- basic.html http://id.wikipedia.org/wiki/Winsock

×