• Like
Kelompok pjk
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
Uploaded on

 

  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to comment
    Be the first to like this
No Downloads

Views

Total Views
125
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2

Actions

Shares
Downloads
1
Comments
0
Likes
0

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. Kelompok A :Eka Agus Sutrisno (064.08.034) Johan Irfan (064.08.014) Aditia Permana (065.09.000)
  • 2. PENDAHULUAN Terlepas dari manejemen protocol tertentu yang dipakai, interaksi antara manajer dan agen mengikuti pola dasar tertentu. Bab ini menggambarkan, bagaimana manajer dan agen berinteraksi. Kami akan membahas timbal balik dan dampak mendalam bahwa ada atau tidak adanya kemampuan interface manajemen tertentu pada aspek-aspek seperti efisiensi dari manejemen informasi , skala manajemen aplikasi dan performance , serta robustness terhadap kesalahan manajemen. Pembahasan pola manajemen didahului dari pembahasan protokol manajemen yang sebenarnya , yang akan terjadi dalam Bab 8, “Common Management Protocols: Languages of Management.”
  • 3. Layers of ManagementInteractions Dalam semua sistem jaringan, komunikasi yang terstruktur dalam lapisan Ini termasuk manajemen komunikasi. Sebelum menjelaskan ke dalam pola pertukaran komunikasi antara manajer dan agen, mari kita bicara singkat tentang bagaimana komunikasi manajemen umumnya terstruktur dalam lapisan yaitu, peran dan fungsi yang berbeda , yang Anda akan menemukan di lapisan dari tumpukan protokol manajemen. Layer paling atas dari susunan komunikasi umumnya layer aplikasi, yang menyediakan aplikasi komunikasi dengan layanan dan communication primitive yang dapat mereka gunakan untuk secara langsung berkomunikasi satu sama lain.
  • 4. Cont...
  • 5. Layer TRANSPORT Layer transport pada dasarnya adalah agnostik dan independen dari protokol manajemen ini berada di Layer 4 dari model referensi OSI dan merupakan lapisan pertama yang menyediakan end-to-end layanan komunikasi untuk sistem berkomunikasi
  • 6. Layer REMOTE OPERATION Layer remote operation menawarkan tiga fungsi yang berbeda yang melengkapi dan melakukan layanan penting bagi lapisan Manajemen Operasi di atas :  association control berhadapan dengan bagaimana cara mengestablish sebuah manajemen session  remote operations support melibatkan mekanisme yang digunakan untuk menggabungkan manajemen request dan respon ○ Asyncronus ○ Syncronus  encoding of payload data
  • 7. Cont...
  • 8. Cont... Untuk melindungi user dari operasi manajemen dari keterbatasan, fragmentasi / reassembly funsi yang dapat memecah PDU manajemen menjadi beberapa bagian pada akhir pengirim dan berkumpul kembali potongan- potongan di akhir penerima. Gambar 7-3 menggambarkan konsep ini. Perhatikan bahwa ada kemungkinan untuk manejemen permintaan dan respon yang sesuai. Misalnya, permintaan oleh manajer untuk mengambil konfigurasi subsistem dapat menjadi sangat pendek, namun respon dikembalikan oleh agen mungkin berisi data dalam jumlah yang besar dan karenanya menjadi sangat panjang. Selain itu, ukuran respon sering tidak dapat ditentukan pada saat permintaan dibuat. Tanpa fungsi fragmentasi dan reassembly, beberapa permintaan manajemen mungkin hanya dijawab dengan "respon yang panjang" error
  • 9. Cont...
  • 10. layer MANAGEMENT OPERATION Konsep management operasi umumnya mereka gunakan dalam pola komunikasi manajemen yang perlu dibedakan dari Instansiasi yang khusus sebagai bagian dari protokol manajemen tertentu. Lebih spesifik tentang operasi tertentu dicatat didalam manajemen informasi yang menyertai mereka, serta parameter tambahan yang digunakan untuk memenuhi syarat operasi. Tipe Primitive menyertakan:  Read primitif : digunakan untuk mengambil informasi manajemen. Mereka sering disebut sebagai operasi.  Write primitive : digunakan untuk mengubah atau mempengaruhi informasi manajemen. Mereka sering disebut set operation. Write primitif kadang-kadang dibagi lagi menjadi Create, Delete and Modify Operation tergantung pada apakah mereka menghasilkan creation or deletion of logical entities (seperti perangkat subinterfaces atau endpoint koneksi), atau apakah mereka mengubah atau memperbarui sebuah entitas logis yang sudah ada  Event-reporting primitives : digunakan untuk mengkomunikasikan terjadinya peristiwa tertentu dengan manajemen agen.  Less common primitives : ...
  • 11. Layer MANAGEMENT SERVICE mereka memgenalkan tentang tujuan management informasi khusus yang menyediakan management service melebihi fungsi yang management primitve berikan. Berikut ini adalah contoh dari management service seperti:  Sebuah layanan yang memungkinkan management aplication untuk specific types of events berdasarkan kriteria filter tertentu, seperti semua event yang berkaitan dengan port tertentu, atau semua event dari jenis event tertentu.
  • 12. Manager InitiatedInteractionsRequest andResponse beralih ke cara di mana interaksi yang Mari kita sekarang sebenarnya antara manajer dan agen, atau manejemen aplikasidan manage device, berlangsung. Di sini kita melihat bagaimana manajemen operasi yang dipakai untuk melakukan menejemen komunikasi yang efektif. Kita mulai dengan interaksi yang diprakarsai oleh manajer. Interaksi yang diprakarsai oleh agen merupakan subyek dari bagian berikutnya. Pola-pola interaksi antara manajer dan agen yang dijelaskan sebagian besar independen dari protokol manajemen tertentu (meskipun protokol manajemen dapat mencakup ketentuan- ketentuan khusus untuk memenuhi sebagian dari pola- pola), melainkan, mereka merupakan karakteristik komunikasi manajemen secara umum dan membantu untuk memahami bagaimana protokol manajemen yang dipakai.
  • 13. Cont..
  • 14. Cont... Tipe permintaan yang dikeluarkan oleh manajer termasuk minimal, parameter yang menentukan sebagai berikut:  Jenis permintaan yang dibuat  Menejemen informasi bahwa permintaan berlaku atau, sebaliknya, parameter yang membawa informasi yang diperlukan untuk melaksanakan permintaan  Untuk informasi tambahan misalnya, pengidentifikasi untuk permintaan dan kredensial keamanan seperti informasi otentikasi untuk memverifikasi identitas pemohon Tergantung pada jenis permintaan, kadang-kadang dengan parameter kualifikasi tambahan dapat dimasukkan yang menentukan perilaku tambahan, seperti apa yang harus dilakukan dalam kasus permintaan yang awalnya gagal .
  • 15. Information RetrievalPolling and Polling-BasedManagement umum dari permintaan / Mungkin jenis yang paling tanggapan menejemen interaksi melibatkan permintaan informasi oleh manajer, di mana manajer interrogates agen. Hal ini juga disebut sebagai polling Pola dasar ini sangat sederhana: Manajer meminta agen untuk bagian tertentu, atau potongan informasi manajemen. Agen memeriksa keabsahan permintaan tersebut dan mengambil informasi yang diminta. Agen kemudian merespon, memberikan informasi yang diminta dalam respon atau kode respon kesalahan yang menunjukkan alasan permintaan tidak dapat dipenuhi. Ketika respon terlalu besar untuk ditransmisikan dalam satu kesempatan, mungkin perlu dikirim dalam beberapa bagian, seperti yang ditunjukkan sebelumnya pada Figur 7-3.
  • 16. Requests for ConfigurationInformation Konfigurasi informasi permintaan manajer dapat menginformasikan tentang logical dan physical configuration dari perangkat. Dibandingkan dengan data operasional dan informasi state, konfigurasi informasi akan mengubah hanya sesekali, ketika itu terjadi, umumnya hanya atas nama manajemen aplikasi atau administrator sistem. Perubahan konfigurasi informasi yang dimulai bukan oleh agen itu sendiri, tapi dari luar, apakah itu seorang teknisi mencabut line card dari perangkat atau manajemen mengkonfigurasi sebuah interface. Karena perubahan sangat jarang terjadi, informasi ini biasanya diminta jarang bukan karena aplikasi manajemen tidak membutuhkannya, tetapi karena aplikasi bisa menyimpan informasi ini dalam database mereka sendiri. Selain itu, seringkali perubahan yang dilakukan melalui sistem manajemen itu sendiri, dalam hal ini sudah tahu tentang perubahan.
  • 17. Requests for OperationalData and State Information Tipe lain dari informasi manajemen yang dapat diminta menyangkut data operasional dan informasi state. Seperti yang telah dibahas dalam bab sebelumnya, informasi state berbeda dari konfigurasi informasi dalam beberapa cara penting. Sebagai contoh, dimiliki oleh perangkat yang dikelola sendiri dan tidak dapat diubah oleh manajemen aplikasi. Sebaliknya, itu mencerminkan perangkat independen dari kebutuhan untuk dikelola. kasus tersebut hanya melibatkan permintaan untuk manajemen informasi , keterkaitan pola komunikasi dan pertimbangan untuk bagaimana mengoptimalkan mereka sangat tergantung pada jenis informasi yang diambil. Polling sebuah perangkat dikelola untuk data operasional dan informasi state umumnya digunakan dalam skenario seperti berikut:  Device Viewing : Sebuah remote user ingin memperoleh pandangan real-time dari perangkat, membutuhkan snapshot dari informasi terkini.  Troubleshoting dan Diagnostic : tingkah laku tidak menentu yang telah diamati dalam jaringan, dan aplikasi perlu untuk mendapatkan data aktif dari perangkat untuk menentukan penyebabnya.  "Hot spot" polling: Sebuah perangkat tertentu berada di bawah pengawasan dan pengamatan tertentu, informasi state yang disurvei oleh karena itu berulang kali selama jangka waktu. Hal ini juga disebut sebagai polling periodik. Dalam beberapa kasus, data yang disurvei digunakan untuk plot kurva yang update setiap detik atau lebih, mirip dengan memplot grafik saham selama hari perdagangan.
  • 18. Cont...
  • 19. Cont...
  • 20.  Jika tujuan state adalah polling terus menerus untuk mengamati keadaan dari waktu ke waktu, polling efektif tetapi masih mahal. Meskipun kadang-kadang itu adalah satu-satunya pilihan yang tersedia, pola interaksi lebih efektif terjadi untuk meringankan beban pada perangkat , manajemen aplikasi, dan manajemen jaringan. Secara khusus, bukan hanya polling untuk menginstruksikan perangkat untuk mengambil snapshot pada interval tertentu tanpa mengirimkan permintaan setiap kali. Dua variasi yang ada:  Hasil snapshot tersebut ditulis oleh agen ke file lokal, yang akan ditransfer dalam jumlah besar di titik tertentu. Solusi ini cukup bila tidak ada kebutuhan bagi data yang akan diberikan secara real time, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 7-7.  Snapshot akan dikirim secara otomatis ketika mereka mengambil. Perhitungan tinggi daripada dalam kasus pertama manajemen komunikasi pada setiap interval polling. Namun, snapshot yang disediakan secara real time, dan tidak ada kebutuhan untuk agen untuk menjaga snapshot di dalam file pertimbangan penting jika memori non volatile pada perangkat adalah sumber daya yang langka (lihat Gambar 7-8).
  • 21. Bulk Requests andIncremental Operations Apakah permintaan untuk manajemen informasi menyangkut data konfigurasi atau operasional dan informasi state, ada dua pilihan untuk granularity dari permintaan. Opsi pertama (standar, dalam banyak kasus) adalah hanya meminta bagian tertentu dari manajemen informasi. Untuk mendapatkan beberapa manajemen informasi. Manajemen operasi yang menyangkut satu item pada suatu waktu juga disebut operasi tambahan (masing-masing, permintaan tambahan). Dalam variasi, beberapa item dapat diambil dalam permintaan yang sama tetapi masih perlu disebut secara eksplisit. Selain pilihan tambahan, kadang-kadang ada pilihan kedua yang memungkinkan pengambilan informasi dalam jumlah besar. Dalam hal ini, tidak setiap bagian dari manajemen informasi secara terpisah dinamai melainkan, retrieval bulk meminta semua informasi yang memenuhi kriteria tertentu, seperti "semua data operasional dari card line“ atau semua konfigurasi informasi.“ Ketika manajemen informasi disusun menjadi sebuah konsep manajemen informasi tree , salah satu cara untuk mengambil informasi dalam jumlah besar adalah dengan hanya meminta seluruh subtree. Operasi yang diarahkan bukan pada setiap objek yang dikelola tertentu tetapi pada objek apapun di bawah node induk tertentu disebut scoped. Scoping operasi tidak terbatas pada permintaan untuk pencarian manajemen informasi , tetapi dalam konteks ini bahwa hal itu mungkin yang paling penting. Ruang lingkup operasi umumnya merupakan subtree misalnya, segala sesuatu yang berkaitan dengan fitur komunikasi tertentu, seperti protokol routing, atau segala sesuatu yang terkandung di bawah port tertentu atau subsistem komunikasi (lihat Gambar 7- 9).
  • 22. Historical Information Hal ini menyebabkan pola komunikasi yang berbeda dengan yang digunakan dalam hubungannya dengan konfigurasi informasi atau data operasional dan informasi state. Meskipun pada setiap kasus hanya melibatkan pengambilan manajemen informasi, pertimbangan untuk bagaimana mengoptimalkan pengambilan ini dan pola interaksi ini sangat tergantung pada jenis informasi yang diambil. Salah satu cara history informationdapat dikumpulkan adalah cukup hanya memiliki manajemen aplikasi, permintaan reguler untuk mendapatkan informasi state. Ini adalah pendekatan yang sangat sederhana. Namun, ia memiliki sejumlah kelemahan :  Polling overload : Memiliki sebuah perangkat polling manajemen aplikasi di seluruh jaringan setiap 15 menit dapat menjadi tugas menakutkan dan membutuhkan banyak tenaga . Hal ini dapat dengan mudah menghadirkan aplikasi ke batas seberapa jauh ia dapat berkembang. Selain itu, seperti yang disebutkan sebelumnya, pengulangan polling menambahkan beban yang cukup besar pada perangkat, yang tujuan utamanya adalah untuk menyediakan fungsi komunikasi melalui jaringan.  Robustness: pekerjaan manajemen connection dan manajemen aplikasi diperlukan pendekatan polling untuk bekerja. Dalam setiap kasus hiccups terjadi (misalnya, karena konektivitas manajemen untuk sementara hilang atau karena aplikasi manajemen lalu restart), siklus polling yang tidak terjawab dan celah dalam data yang dikumpulkan.  Calibration of interval lengths : Mungkin yang paling penting, histori informasi yang dikumpulkan melalui polling belum tentu akurat karena sulit untuk menjamin polling bahwa pada perangkat yang tepat pada interval. Sebagai contoh, aplikasi manajemen bisa terlambat dalam mengeluarkan permintaan polling, atau jaringan dapat memperkenalkan penundaan yang bervariasi dari waktu ke waktu, menyebabkan permintaan untuk mencapai perangkat dikelola di berbagai interval waktu. Gambar 7-10 menggambarkan masalah ini. Hasilnya adalah bahwa data yang disurvei hanya melukis gambaran perkiraan, bukan keakuratan, dari sejarah yang sebenarnya.  Synchronization of interval start times : manajemen aplikasi biasanya menginginkan batas interval waktu dari data historis harus sama di seluruh perangkat. Sebagai contoh, interval selalu bisa dimulai . Hal ini membuat data yang lebih sebanding seluruh jaringan dibandingkan dalam kasus (misalnya, perangkat 1 at 12:00,, 12:15 12:30, dan 12:45; perangkat 2 jam 12:02, 12 : 17, 12:32, dan 00:47, perangkat 3 pada 12:06,, 12:21 12:36, dan 00:51, dan seterusnya). Mencoba untuk mencapai sinkronisasi interval pemungutan suara di seluruh jaringan dengan sistem manajemen terpusat adalah nyaris mustahil.
  • 23. Configuration Operations Satu perbedaan yang jelas antara pengambilan informasi dan operasi konfigurasi menyangkut kemungkinan untuk gagal. Karena sesuatu di perangkat itu harus diubah, banyak hal lagi yang bisa salah dalam melayani permintaan dari dalam kasus ketika informasi manajemen akan diambil. Dengan configuration request, bagaimanapun, juga bisa membuat perbedaan apakah operasi yang sama dilakukan sekali. Dalam hal ini, aplikasi harus berhati-hati untuk menangani skenario yang mungkin berbeda, seperti Gambar 7-11 mengilustrasikan.
  • 24. Berkutat dengan file konfigurasi Perbedaan ketiga antara manajemen interaksi untuk information retrieval dan interaksi untuk operasi konfigurasi berakar pada cara dimana konfigurasi informasi dimaintain pada level perangkat. Hal ini membuat lebih mudah untuk menangani keseluruhan konfigurasi.Sebagai contoh, permintaan untuk operasi konfigurasi yang melibatkan 3 hal berikut:  Mempersiapkan sebuah file konfigurasi yang berisi konfigurasi yang akan diterapkan  Men-download file ini konfigurasi pada perangkat  eksplisit memberikan perintah pada perangkat untuk beralih dari konfigurasi saat ini ke yang baru konfigurasi dalam file baru
  • 25. Tindakan beberapa interaksi menyebabkan perangkat untuk melakukan tindakan tertentu. Contohnya adalah permintaan pada perangkat untuk me-reboot , permintaan untuk melakukan self-test, atau permintaan untuk "ping" pada perangkat lain untuk melihat apakah sudah tersambung satu sama lain. Pada gambar 7-12 digambarkan, apa yang harus dilakukan oleh seorang manajer tidak menerima respon.
  • 26. Cont.. Pada gambar 7-13 dijelaskan tentang respon interaksi manajemen dalam menyediakan sarana untuk memodifikasi permintaan yang efektif dengan membagi menjadi beberapa bagian
  • 27. Manajemen Transaksi Terkadang aplikasi manajemen tidak ingin mengeluarkan isu permintaan / sepasang respon untuk setiap operasi konfigurasi atau tindakan manajemen, melainkan bisa beberapa kelompok perintah bersama-sama dan telah mereka jalankan bersama-sama sebagai satu unit.
  • 28. Cont.. Perhatikan contoh sederhana dari sebuah penyedia layanan yang ingin penyisihan digital subscriber Line (DSL), seperti Gambar 7-14 mengilustrasikan. jaringan yang mencakup DSLAM tidak terlihat ke jaringan IP dan, pada dasarnya, diperlakukan seperti kawat (Kawat yang cukup canggih, tentu saja). Jadi untuk layanan DSL untuk bekerja, berikut ini diperlukan:  Sambungan perlu diatur, antara DSLAM dan agregasi router-lebih tepatnya, antara port jaringan terhadap DSLAM dan DSLAM terhadap router agregasi.  Pada DSLAM, port untuk pelanggan harus bersifat cross-connected dengan network yang port terhubung dengan koneksi ke router agregasi.
  • 29. Cont..
  • 30. Agent-Initiated Interactions: Events and Event-BasedManagement Pada bagian ini, agent memulai komunikasi dan mengirimkan pesan pada manajer untuk membawa sesuatu ke Perhatian manajer, biasanya mengenai beberapa jenis kejadian atau peristiwa yang telah terjadi. Pada dasarnya, pesan acara sesuai dengan interupsi yang membantu manajer melakukan pekerjaan mereka agar lebih baik. Pesan acara kadang-kadang juga disebut sebagai “Trap” , khususnya dalam konteks SNMP. Sebuah quick note pada terminologi: Sebenarnya, peristiwa aktual yang terjadi di dunia nyata membutuhkan harus dibedakan dari pesan yang digunakan untuk berkomunikasi acara tersebut.
  • 31. Event Taxonomy peristiwa yang digunakan untuk berbagai tujuan, memberitahu manajer berbagai jenis kejadian. Dengan demikian, mereka dapat diklasifikasikan menjadi beberapa kategori. Yang paling umum yang adalah sebagai berikut:  Alarm  Configuration changes event  Alarm Treshold-crossing  Logging event ○ Peristiwa Logging dapat berhubungan dengan berikut: - Operator Activity - System Activity - Activity on the network and services
  • 32. Alarm Komunikasi sebuah Alarm memberitahukan bahwa beberapa peristiwa tak terduga telah terjadi yang mungkin memerlukan perhatian manajemen. Sebagai contoh:  Sebuah kartu di router mungkin telah gagal, membutuhkan kartu secara fisik diganti.  Suhu mungkin terlalu tinggi dan ada risiko kerusakan fisik pada peralatan.  Sebuah port mungkin telah mendeteksi sesuatu yang tak terduga yang kemungkinan adalah adanya konektivitas di luar jalur. Alarm harus mencakup informasi tambahan berikut:  Jenis alarm adalah jenis aktivitas yang terjadi.  Tingkatan alarm menunjukkan dampak alarm-misalnya, apakah itu mempengaruhi layanan.
  • 33. Configuration- ChangeEvent Configuration – change event menginfokan bahwa perubahan konfigurasi telah terjadi pada sebuah device Memantain database yang akurat pada perangkat pada saat itu juga dan mengkonfigurasi jaringan sangat penting untuk banyak aplikasi Idealnya, configuration –change event meliputi informasi tambahan seperti berikut:  The configuration chnage that was aplied  The originator of the change request  Therequest identifier
  • 34. Cont..
  • 35. Threshold- crossing alert Treshold-crossing alert mengindikasikan pada manajemen sistem bahwa monitor MIB melihat adanya objek atau sebuah variabel yang melewati batas dari sebuah jalur seharusnya
  • 36. Cont.. TCA harus menambahkan beberapa informasi seperti :  Memonitoring Variabel dari threshold MIB untuk mencegah adanya treshold crossing  Memberikan nilai pada tingkatan threshold  Memberikan info, apakah threshold ini bersih atau ada objek yang tidak seharusnya ada
  • 37. The case for event-basedmanagement Adanya 2 fundamental communnication pattern pada monitoring jaringan  Polling based  Event based Beberapa rangkuman aspek pada management pattern  Number of required communnication exchange for a given task  Timeliness  Reques-processing capacity on the managed device  Wastefulness  Available management bandwidth  Management aplication scale
  • 38. Reliable events Pada manajemen aplikasi adanya catatan semua kejadian pada semua perubahan harus ada dan dilaporkan melalu pesan dan tidak ada kejadian yang terlewatkan inilah tujuan dari reliable events Ada beberapa teknik yang digunakan dalam pengaplikasian reliable events ;  Menggunakan reliable transport protocol over  Menambahkan urutan nomer pada infromasi dan memutar ulang peristiwa yang telah tercatat  Memerlukan acknowledgement dari sebuah kejadian
  • 39. Rangkuman Management pertukarandiantara manajemer dan agent mengikuti patterns tertentu Kategori penting dari interaksi patterns termasuk diantaranya adalah  Retrieval of configuration and status information  Provisioning of device parameters  Collection of performance snapshots