KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan atas karunia Tuhan Yang Maha Esa yang telah
menlimpahkan karunia-Nya dalam be...
ABSTRAK
Pemerataan pendidikan dalam artian adanya keseragaman bahan pembelajaran dan
metode pengajaran bagi seluruh siswa ...
Abstract
Educational equalization in terms of uniformity of learning materials and teaching methods
for all elementary and...
DAFTAR ISI
Halaman

HALAMAN JUDUL ………………………………………………………………… i
KATA PENGANTAR ………………………………………………………………. ii
ABSTRAK ……………………...
BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Dalam upaya mencerdaskan bangsa melalui pemanfaatan Teknologi Informasi baik
di ting...
Kenggulan utama dari Cloud Computing adalah virtualisasi data dan aplikasi yang
dgunakan oleh pengguna
1.2 Identifikasi Ma...
Penulisan tesis akan berdasarkan pada ketentuan sebagaimana yang telah ditetapkan, terdiri
dari beberapa bab, yaitu :
BAB ...
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Cloud Computing
Cloud Computing merupakan gabungan pemanfaatan dari teknologi komputer dengan
pengemb...
1. Platform as a Service (PaaS), kemampuan dalam menghadirkan berbagai platform
sesuai dengan kebutuhan pengguna. Dengan t...
Gambar 2.1 Cloud Computing

Ada beberapa keuntungan yang dapat dilihat dari perkembangan Cloud Computing seperti:
1. Lebih...
1. Grid Computing, merupakan arstitektur yang dirancang untuk aplikasi yang
memerlukan penggunaan CPU secara intensif. Kon...
d. Fixed Wireless
e. Satellite

2.3. Internet
Interconnection-networking atau Internet merupakan sistem dari seluruh jarin...
kendala yang terjadi dalam penggunaan internet memungkinkan terjadi pula pada cloud
computing diantaranya adalah : Interru...
Dimana penerima informasi dapat memastikan keaslian pesan dari orang yang
diminta. Diantara metode yang digunakan adalah p...
Gambar 2.2 Kondisi Interuption pada Sistem Komputer
2. Interception
Merupakan ancaman terhadap secrecy dimana terjadi peng...
Gambar 2.4 Kondisi Modification pada Sistem Komputer
4. Fabrication
Merupakan ancaman terhadap integritas dimana orang yan...


Xinhui Li, et al, IBM China Research Lab, “The Method and Tool of Cost Analysis for
Cloud Computing”, Beijing, 2009.
Pe...
Metode penelitian yang digunakan berbentuk kualitatif dan merupakan penelitian
studi literatur. Pengumpulan data dan penga...
Seperti telah dikemukana pada permasalahan yang diketahui bahwa dalam dunia
pendidikan secara umum ditemukan adanya kurang...
Gambar 4.1 Gambar platform yang diusulkan

Pada Platform yang diusulkan dapat dideskripsikan bahwa:
a. Setiap pengguna men...
CD sehingga tidak diperlukan media penyimpanan disetiap unit pengguna. Hal ini
juga menghindari resiko penularan penyebara...
BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Peninjauan terhadap sisi ekonomis menjadi dukungan lain yang mengakibatkan
unggulnya layanan ...
5. Untuk node dapat dipergunakan komputer dengan spesifikasi server kelas menengah
dengan menggunakan berbagai pilihan ope...
DAFTAR PUSTAKA
R. Lottiaux, P. Gallard, G. Vallee, C. Morin, 2007. OpenMosix, OpenSSI and Kerrighed: A
Comparative Study, ...
Bo Peng, Bin Cui and Xiaoming Li. 2009. Implementation Issues of A Cloud Computing
Platform. Departement of Computer Scien...
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Jurnal1

1,008 views

Published on

Published in: Technology
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
1,008
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
129
Actions
Shares
0
Downloads
24
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Jurnal1

  1. 1. KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan atas karunia Tuhan Yang Maha Esa yang telah menlimpahkan karunia-Nya dalam bentuk kemudahan dan kelancaran selama penulisan karya ilmiah ini. Pada penulisan ini dikemukakan sebuah usulan rancangan Cloud Computing yang dapat diimplementasikan pada lembaga pendidikan yang berbasis Teknologi Informasi sebagai sarana penunjang kebutuhan materi pembelajaran. Tujuan penulisan ini semata dilakukan sebagai bentuk dukungan moril dari penulis sebagai bentuk tanggung jawab profesi untuk mendukung peningkatan mutu pendidikan nasional menjadi lebih efisien dan efektif. Besar harapan semoga penulisan ini dapat bermanfaat bagi penulis khususnya dan dunia pendidikan di Indonesia pada umumnya. Jakarta, 20 November 2010 Yulianingsih Penulis
  2. 2. ABSTRAK Pemerataan pendidikan dalam artian adanya keseragaman bahan pembelajaran dan metode pengajaran bagi seluruh siswa sekolah dasar dan menengah merupakan hal yang tidak bisa dihindari lagi. Penyelenggaraan UAN yang menerapkan standar materi uji dan tingkat ambang kelulusan merupakan salah satu wujud mekanisme pemerataan tersebut. Namun pada kenyataannya bahan pembelajaran dan metode pengajaran belum bisa dicapai. Padahal pemerintah dalam hal ini Diknas telah memfasilitasi pencapaian ini dengan membangun infrastruktur Jardiknas di seluruh Indonesia. untuk itu perlu adanya penerapan teknologi yang tepat pada dunia pendidikan yang mampu menciptakan layanan yang memberikan nilai tambah bukan hanya bagi pengguna layanan dalam hal ini adalah pelajar melainkan keefektifan dan minimnya biaya yang dikeluarkan. Dalam penulisan ini akan diulas keunggulan teknologi Cloud Computing dari sisi kemudahan implementasi, rendahnya biaya yang dibutuhkan, penggunaannya saat ini di dunia, serta peranan cloud computing sebagai sebuah solusi teknologi untuk menjawab berbagai masalah di dalam sistem Pendidikan Nasional. Kata Kunci: Pendidikan,Infrastruktur,Cloud Computing
  3. 3. Abstract Educational equalization in terms of uniformity of learning materials and teaching methods for all elementary and secondary school students is something that can not be avoided anymore. Implementation of the applicable standards of test material and pass the threshold UAN is one manifestation of the equalization mechanism. But in fact the learning materials and teaching methods can not be achieved. Although the government in this case the Ministry of Education has facilitated the achievement of this by building infrastructure throughout Jardiknas. For that we need the appropriate application of technology in education to create a service that adds value not only for service users in this regard is the student but the lack of effectiveness and cost. In this writing will be reviewed to superiority Cloud Computing Technology in terms of ease of implementation and low cost that is needed, its use is currently in the world, and the role of cloud computing as a technological solution to deal with various problems in the system of the pendidikan nasional. Keywords: education,Cloud Computing, Infrastructure
  4. 4. DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL ………………………………………………………………… i KATA PENGANTAR ………………………………………………………………. ii ABSTRAK ………………………………………………………………………….. iii ABSTRACT …………………………………………………………………………. iv DAFTAR ISI …………………………………………………………………………. v DAFTAR GAMBAR ………………………………………………………………... vi BAB I. PENDAHULUAN ……………………………………………………………1 1.1. 1.2. 1.3. 1.4. Latar Belakang . ………………………………………………………………..1 Identifikasi Masalah …………………………………………………………... 2 Tujuan Penelitian ……………………………………………………….………2 Sistematikan Penulisan ………………………………………………………. 3 BAB II. TINJAUAN PUSTAKA ……………………………………………………. 4 4.1.Cloud Computing ………………………………………………………………….4 4.2.Broadband ………………………………………………………………………… 7 4.3.Internet ……………………………………………………………………………. 8 4.4.Resiko Pada Cloud Computing …………………………………………………… 9 4.5.Keamanan Sistem Komputer ……………………………………………………… 9 46. Tinjauan Studi terdahulu yang terkait ……………………………………………. 13 BAB III METODELOGI PENELITIAN …………………………………………... 14 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN …….………………………….………….. 15 4.1 Rancangan Platform yang diusulkan ……………………………………………...15 4.2 Langkah-langkah peningkatan aspek keamanan pada implementasi Cloud Computing ………………………………………………………………… 17 BAB V PENUTUP …………………………………………………………………... 18 5.1 Kesimpulan ……………………………………………………………………….. 18 5.2 Saran ……………………………………………………………………………… 18
  5. 5. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Dalam upaya mencerdaskan bangsa melalui pemanfaatan Teknologi Informasi baik di tingkat menengah maupun tinggi, misalnya melalui pemanfaatan ICT dalam proses belajar mengajar serta sebagai media pendukung kegiatan Kelompok Kerja Guru (KKG) serta Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP). Namun berbagai kendala banyak dijumpai seiring dengan makin meluasnya penggunaan ICT ini. Kendala utama yang mungkin jelas terlihat adalah semakin kompleksnya infrastruktur jaringan yang menyebabkan makin tingginya biaya pengadaan, pengoperasian dan pemeliharaan jaringan. Dalam penelitian ini akan diulas keunggulan Teknologi Cloud Computing dari sisi kemudahan implementasi, rendahnya biaya yang dibutuhkan, penggunaannya saat ini di dunia, serta peranan Cloud Computing sebagai sebuah solusi teknologi untuk menjawab berbagai masalah di dalam sistem pendidikan. Cloud Computing merupakan teknologi berbasis internet dan menerapkan central remote servers untuk mengendalikan data dan aplikasi yang di berikan oleh penyedia layanan Cloud Computing. Konsep yang diterapkan dalam layanan adalah bahwa setiap user dapat melakukan akses apapun yang disediakan oleh pengguna layanan Cloud Computing tanpa harus melakukan instalasi pada media yang digunakannya. Disini pengguna seolah memiliki berbagai aplikasi bahkan operating system yang dapat dikendalikan dimanapun berada selama ketersediaan jaringan internet sanggup untuk mengendalikan kegiatan Cloud Computing pada media yang digunakan, penggunaan media yang cukup banyak variannya meliputi desktop, computer tablet, notebook, handheld dan lain sebagainya mengakibatkan layanan ini semakin menjanjikan sebuah kemudahan. Peninjauan terhadap sisi ekonomis menjadi dukungan lain yang mengakibatkan unggulnya layanan berbasis internet ini, dimana ketiadaan konsep instalasi pada media yang digunakan mengakibatkan pengurangan biaya jauh lebih menguntungkan. Aspek lain yang dapat ditinjau adalah keamanan data dari ancaman gangguan software yang tidak diharapkan seperti virus dan sebagainya tidak lagi dapat ditemui, hal ini menakibatkan pengurangan biaya dari sisi lain layanan.
  6. 6. Kenggulan utama dari Cloud Computing adalah virtualisasi data dan aplikasi yang dgunakan oleh pengguna 1.2 Identifikasi Masalah 1. Kurangnya managebility dari infrastructure e-Learning yang pada jaringan pendidikan. Tidak tersedianya infrastructure yang memungkinkan pelajar menggunakan Multiplatform sebagai sarana belajar. 2. Biaya implementasi yang tinggi untuk solusi infrastructure saat ini. 1.3 Tujuan Penelitian Tujuan yang diharapkan dari penelitian ini dibedakan kedalam dua keadaan yaitu yang diperuntukan bagi pengguna layanan secar umum dan diarahkan pada peneliti secara pribadi yang meliputi antara lain: Tujuan Penelitian Bagi Dunia Pendidikan Indonesia Secara Umum: 1. Memberikan referensi dan kajian praktis bagi lembaga untuk mengimplementasikan cloud computing dalam dunia pendidikan. 2. Memberikan referensi tentang model bisnis, perancangan serta tata kelola untuk implementasi cloud computing. 3. Memberikan referensi perancangan aplikasi yang tepat untuk dijalankan dalam sistem cloud computing. 4. Mendorong pertumbuhan dan aktivitas dunia pendidikan yang menggunakan sistem cloud computing. 5. Mempercepat implementasi cloud computing yang memberikan dampak positif bagi masyarakat dalam mendukung aktivitas sehari-hari atau aktivitas yang berhubungan dengan dunia pendidikan. Tujuan Penelitian Bagi Peneliti : Mengembangkan keilmuan terkait dengan cloud computing dan memberikan kontribusi secara ilmiah di kalangan akademis dalam bentuk berbagai publikasi ilmiah dan/atau paten. 1.4 Sistematika Penulisan
  7. 7. Penulisan tesis akan berdasarkan pada ketentuan sebagaimana yang telah ditetapkan, terdiri dari beberapa bab, yaitu : BAB I : Pendahuluan Membahas mengenai latar belakang masalah, identifikasi permasalahan, ruang lingkup penelitian, manfaat dan tujuan penulisan, serta sistematika penulisan dari tesis yang akan disusun. BAB II : Landasan Teori Teori yang mendukung keseluruhan penulisan dan penelitian. BAB III : Metodologi Penelitian Membahas mengenai metode dan tahap penelitian tesis yang meliputi metode pengumpulan data, metode penyelesaian masalah, teknik analisa data dalam penyelesaian masalah. BAB IV : Penutup Berisi Kesimpulan dan Saran bagi penelitian selanjutnya. BAB II
  8. 8. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Cloud Computing Cloud Computing merupakan gabungan pemanfaatan dari teknologi komputer dengan pengembangan berbasis Internet, dimana layanan dari hardware dan software diberikan kepada konsumen menurut kebutuhan mereka dalan sebuah layanan server yang ditempatkan pada Internet. Meskipun Cloud Computing merupakan pengembangan dari internet namun tidak semua yang ada diinternet termasuk dalam katagori Cloud Computing. Menurut Lazano dalam bukunya executive guide to cloud computing menyatakan beberapa yang membedakan dari internet yaitu cloud memiliki beberapa karakteristik dasar yaitu: 1. Scalable (Aggregate), kemampaun menyediakan layanan sesuai dengan kebutuhan pengguna. 2. Elastic, kemampuan untuk menurunkan atau menaikan daya operasional terhadap aplikasi yang sedang digunakan. 3. Self-Service on demand, kebutuhan aplikasi disesuaikan dengan permintaan pengguna. 4. Ubiquitous acces (service and more) kemampuan untuk dapat diakses dimana saja dan menggunakan media apa saja. 5. Complete virtualization: sejarah perkembangan cloud computing terkait pada teknologi mainframes, SAN, NAS dan sebagaianya hanya berjalan pada sebuah infrastruktur. 6. Relative Consistency, mendukung dari teknologi virtualisasi maka dapat menghemat biaya dalam pemanfaatan teknologi. 7. Commodity, dengan sifatnya yang dapat menjalankan beberapa infrastruktur menjadikan layanan cloud sebagai kebutuhan utama. Jenis layanan yang disediakan oleh Cloud Computing antara lain:
  9. 9. 1. Platform as a Service (PaaS), kemampuan dalam menghadirkan berbagai platform sesuai dengan kebutuhan pengguna. Dengan tujuan pengguna dapat menggunakan berbagai platform dalam satu media yang sama tanpa harus melakukan instalasi pada local host yang dimiliki. 2. Infrastructure as a Service (IaaS), kemampuan dalam menetapkan ketersediaan perangkat keras meliputi: processing, storage, network, operating system dan aplikasi. Para pelanggan menggunakan application program interface (API) milik si provider untuk memulai,menghentikan, mengakses dan mengkonfigurasi virtual server dan wadah penyimpanannya. Pada dunia usaha, cloud computing memungkinkan perusahaan untuk membayar hanya sebesar kapasitas yang dibutuhkan, dan membawa item untuk online lebih banyak segera setelah dibutuhkan. Oleh karena model “bayar sesuai yang digunakan” juga menyerupai model sebagaimana listrik, bensin dan air dikonsumsi, maka kadangkala disebut juga utility computing. 3. Software as a Service (SaaS), berarti aplikasi tersedia bagi user dalam bentuk layanan berbasis subscribtion sesuai kebutuhan user (on-demand). Jadi,dengan pengaplikasian model ini, user tidak perlu lagi membeli lisensi dan melakukan instalasi untuk sebuah aplikasi, tetapi cukup membayar biaya sesuai pemakainnya saja. Secara teknis, model aplikasi ini memanfaatkan web-based interface yang diakses melalui web browser dan berbasis teknologi Web 2.0. SaaS merupakan pasar yang sangat luas. Layanan-layanannya bisa bervariasi mulai dari email berbasis-web sampai inventory control dan pemrosesan database. Oleh karena service provider meng-host baik aplikasi maupun data, maka end user bebas menggunakan layananlayanan itu dari manapun. Berikut dibawah gambaran yang menjelaskan mengenai infrastructure dari sebuah layanan Cloud Computing beserta layanan yang didukungnya.
  10. 10. Gambar 2.1 Cloud Computing Ada beberapa keuntungan yang dapat dilihat dari perkembangan Cloud Computing seperti: 1. Lebih efisien karena menggunakan anggaran yang rendah untuk sumber daya. 2. Membuat lebih eglity, dengan mudah dapat berorientasi pada profit dan perkembangan yang cepat. 3. Membuat operasional dan manajemen lebih mudah, dimungkinkan karena sistem pribadi atau perusahaan yang terkoneksi dalam satu cloud dapat dimonitor dan diatur dengan mudah. 4. Menjadikan koloborasi yang terpecaya dan lebih ramping. 5. Membantu dalam menekan biaya operasi biaya modal pada saat kita meningkatkan reliability dan kritikal sistem informasi yang kita bangun (Deris Stiawan). Menurut Kurniawan dalam jurnal berjudul implementasi Cloud Computing pada Jardiknas bahwa disisi penyedia layanan cloud computing dapat terdiri dari beberapa server yang secara bersamaan bekerja dengan membagi sumber daya. Beberapa arsitektur yang dapat digunakan untuk mendukung cloud computing antara lain:
  11. 11. 1. Grid Computing, merupakan arstitektur yang dirancang untuk aplikasi yang memerlukan penggunaan CPU secara intensif. Konsep utamanya adalah berbagi sumber daya prosesor dimana tidak hanya server yang bisa tutur berpartisipasi didalamnya tapi juag semua workstation yang sumber daya CPU nya masih tersedia dan dapat digunakan. 2. Transactional Computing, dimana semua data yang masuk diproses bersama sebagai sebuah transaksi tunggal dan kemudian membentuk relationships dengan data lainnya yang telah berada didalm sistem. Inti dari transactional Computing adalah relation database dan pemisahan antara lapisan presentation,business logic (dapat berupa server aplikasi) dan data store (server database). 2.2 . Broadband Merupakan suatu chanel comucation atau jalur komunikasi data yang membawa sejumlah data atau informasi dari sumber ke tujuan yang mendukung frekuensi pita lebar. Dengan konsep pita lebar mengakibatkan secara logika bahwa kecepatan transfer yang dapat dicapai jauh lebih tinggi. Jenis-jenis Teknologi Broadband: a. Digital Subscriber Line (DSL), Pemanfaatkan bandwith yang tidak digunakan pada jaringan telepon tembaga. Teknologi DSL terbagi menjadi beberapa macam: a. Asymmetric Digital Subscriber Line (ADSL). b. Symmetric Digital Subscriber Line (SDSL). c. High Bit-rate Digital Subscriber Line (HDSL) d. Very High Speed Digital Subscriber Line (VDSL). b. Teknologi Kabel, pada teknologi ini terjadi pemindahan sinyal radio yang ada diudara menjadi bentuk sinyal yang dapat melewati sebuah kabel biasanya menggunkan Coaxial. c. 3G Wireless merupakan penggabungan High-speed Data Access dengan Mobility of Handsets.
  12. 12. d. Fixed Wireless e. Satellite 2.3. Internet Interconnection-networking atau Internet merupakan sistem dari seluruh jaringan komputer yang saling terhubung menggunakan standar Internet Protocol Suite (TCP/IP) sebagai protocol pertukaran paket (packet switching communication protocol). Sejarah internet dimulai dari ARPANet, yaitu sebuah proyek Departemen Pertahanan Amerika Serikat. Pada tahun 1969 dilakukan sebuah riset yaitu bagaimana cara menghubungkan suatu komputer dengan komputer lainnya atau membentuk suatu jaringan. Di tahun 1970 mereka berhasil menghubungkan lebih dari 10 komputer yang membentuk jaringan. Dilanjutkan pada kemudian tahun 1973 jaringan ARPANet mulai dikembangkan di luar Amerika Serikat. Beberapa hal yang berhubungan dengan internet adalah : 1. World Wide Web (WWW) merupakan bagian dari internet yang cepat berkembang. Diciptakannya WWW dengan tujuan memungkinkan pengguna internet mendapatkan dan menampilkan informasi diaman saja di internet secara mudah dan cepat. 2. HTTP (Hypertext Transfer Protocol) merupakan protokol standar yang digunakan dalam mengakses dokumen HTML yang ada pada web browser dan web server. 3. URL (Uniform Resource Locator) merupakan alamat dimana lokasi resource berada. Bagian dari URL terdiri dari : 1. Protokol yang digunakan oleh suatu browser untuk mengambil informasi. 2. Nama komputer (server) dimana informasi tersebut berada. 3. Jalur atau path serta nama file dari suatu informasi. 2.4. Resiko Pada Cloud Computing Diuraikan sebelumnya bahwa teknologi yang digunakan oleh cloud computing adalah penggunaan internet sebagai fasilitator berjalannya teknologi hal ini mengakibatkan segala
  13. 13. kendala yang terjadi dalam penggunaan internet memungkinkan terjadi pula pada cloud computing diantaranya adalah : Interruption, Interception, Modification dan Fabrication. 2.5. Keamanan Sistem Komputer Setiap tindakan yang bertujuan melindungi segala asset yang dimiliki oleh suatu sistem komputer dapat didefiniskan dari berbagai sudut pandang para ahli dibidangnya, antara lain: 1. John D. Howard dalam bukunya “An Analysis of security incidents on the internet” menyatakan bahwa Keamanan komputer adalah tindakan pencegahan dari serangan pengguna komputer atau pengakses jaringan yang tidak bertanggung jawab. 2. Gollmann pada tahun 1999 dalam bukunya “Computer Security” menyatakan bahwa Keamanan komputer adalah berhubungan dengan pencegahan diri dan deteksi terhadap tindakan pengganggu yang tidak dikenali dalam system komputer. 3. G. J. Simons, keamanan informasi adalah bagaimana kita dapat mencegah penipuan (cheating) atau, paling tidak mendeteksi adanya penipuan di sebuah system yang berbasis informasi, dimana informasinya sendiri tidak memiliki arti fisik. Beberapa alasan mengapa kita perlu mengamankan sistem komputer, antara lain : 1. Menghindari resiko penyusupan, dimana kita harus dalam keadaan selalu memastikan bahwa sistem yang kita miliki terbebas dari penyusup yang bisa membaca, menulis dan menjalankan program-program yang bisa mengganggu atau menghancurkan sistem. 2. Mengurangi resiko ancaman. 3. Melindungi sistem dari kerentanan dimana kerentanan akan menjadikan sistem kita berpotensi untuk memberikan akses yang tidak diizinkan bagi orang lain yang tidak berhak. 4. Melindungi sistem dari gangguan alam seperti gempa, petir dan lain sebagainya. Aspek-aspek Keamanan: 1. Confidentiality – privacy (Konfidensi) Usaha untuk menjaga informasi dari orang yang tidak berhak mengakses. 2. Authentication (otentikasi)
  14. 14. Dimana penerima informasi dapat memastikan keaslian pesan dari orang yang diminta. Diantara metode yang digunakan adalah password 3. Integrity (kesahihan) Informasi tidak boleh di ubah tanpa seizin pemilik informasi dengan kata lain bahwa setiap informasi yang diterima harus sama dengan saat sebuah informasi terkirim. 4. Non Repudition (keabsahan pengirim) Layanan untuk memastikan seorang pengirim informasi adalah orang yang tercantum pada header informasi tersebut. Sering juga di sebut sebagai layanan inteligensi informasi. 5. Authority (otoritas) – Acces Control Berkaitan dengan kewenangan dalam penggunaan informasi, Pengaturan hak akses kepada orang lain,Biasanya berhubungan dengan klasifikasi data (public, private, top secret dll) , Butuh suatu policy system. 6. Availability (Ketersediaan) Ketersediaan informasi ketika dibutuhkan Dimanfaatkan oleh orang yang berhak Efek yang ditimbulkan : loss and reduction Serangan terhadap system computer merupakan segala bentuk pola atau cara yang dapat menimbulkan gangguan terhadap suatu system computer atau jaringan. Menurut W Stallings beberapa potensi serangan terhadap data yang mungkin terjadi akibat penggunaan internet antara lain Interruption, Interception, Modification,dan Fabrication (Rahardjo, 2005). Jenis-jenis serangan keamanan komputer: 1. Interuption Merupakan ancaman terhadap availability yang mengakibatkan sebuah informasi atau data menjadi hilang atau rusak sebelum mencapai tujuan. Contoh serangan adalah Denial Of Service attack
  15. 15. Gambar 2.2 Kondisi Interuption pada Sistem Komputer 2. Interception Merupakan ancaman terhadap secrecy dimana terjadi pengaksesan asset informasi oleh orang yang tidak berhak, misalnya penyadapan data atau penyalianan data secara tidak resmi. Contoh dari kegiatan ini adalah penyadapan. Gambar 2.3 Kondisi Interceptiom pada Sistem Komputer 3. Modification Merupakan ancaman terhadap Integrity dimana orang yang tidak berhak dapat mengakses bahkan melakukan perubahan terhadap informasi yang ada didalam sebuah sistem.
  16. 16. Gambar 2.4 Kondisi Modification pada Sistem Komputer 4. Fabrication Merupakan ancaman terhadap integritas dimana orang yang tidak berhak dapat mengakses, melakukan perubahan mahkan melakukan duplikasi atau melakukan peniruan informasi yang ada didalam sebuah sistem. Gambar 2.5 Kondisi Fabrication pada Sistem Komputer 2.6. Tinjauan Studi Terdahulu yang Terkait  Bo Peng, Bin Cui and Xiaoming Li, Departement of Computer Science and Technology, Peking University, “Implementation Issues of A Cloud Computing Platform”,2009. Pembahasan mengenai permasalahan yang terjadi pada Cloud Computing.
  17. 17.  Xinhui Li, et al, IBM China Research Lab, “The Method and Tool of Cost Analysis for Cloud Computing”, Beijing, 2009. Pembahasan mengenai modeling untuk total cost ownership, perhitngan penyusutan dan biaya utilisasi.  Deris Stiawan, Teknologi ”Cross Platform, Telecomuters & One Stop Solutions” Cloud Computing. Pembahasan mengenai infrastruktur Cloud Computing. BAB III METODE PENELITIAN
  18. 18. Metode penelitian yang digunakan berbentuk kualitatif dan merupakan penelitian studi literatur. Pengumpulan data dan pengambilan informasi dilakukan melalui buku-buku dan sumber referensi yang berhubungan dengan pembahasan masalah. Untuk rancangan yang diusulkan pada bagian hasil dan pembahasan merupakan buah pemikiran dari penulis yang berhasil disimpulkan dari studi literatur yang didapat. BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
  19. 19. Seperti telah dikemukana pada permasalahan yang diketahui bahwa dalam dunia pendidikan secara umum ditemukan adanya kurangnya managebility dari infrastructure eLearning yang pada jaringan pendidikan dan tidak tersedianya infrastructure yang memungkinkan pelajar menggunakan Multiplatform sebagai sarana belajar sementara biaya implementasi yang tinggi untuk solusi infrastructure saat ini. Sementara cloud computing hadir dengan segala keutamaan yang dimilikinya dengan kemampuan yang dapat diberikan oleh teknologi tersebut antara lain: 1. Platform as a Service (PaaS) 2. Infrastructure as a Service (IaaS) 3. Software as a Service (SaaS) Dalam hal ini penulis mengemukakan bahwa layanan yang tepat yang dapat diterapkan pada dunia pendidikan yang dapat digunakan dari coud computing berdasarkan masalah yang ada adalah layanan platform as a Service (PaaS) yaitu kemampuan dalam menghadirkan berbagai platform sesuai dengan kebutuhan pengguna. Dengan tujuan pengguna dapat menggunakan berbagai platform dalam satu media yang sama tanpa harus melakukan instalasi pada local host yang dimiliki. Dengan melakukan layanan PaaS memungkinkan sejumlah pelajar mampu mencoba berbagai alternative platform dengan tujuan mengenal penggunaan dan penguasaan berbagai platform dengan baik secara efisien. 4.1 Rancangan Platform yang diusulkan. Rancangan platform yang diusulkan pada jaringan pendidikan dijelaskan pada gambar dibawah ini diikuti pada penjelasan masing-masing keadaan yang dimiliki oleh pengguna dan platform sebagai berikut:
  20. 20. Gambar 4.1 Gambar platform yang diusulkan Pada Platform yang diusulkan dapat dideskripsikan bahwa: a. Setiap pengguna menggunakan layanan yang terhubung dengan koneksi internet/LAN sebagai fasilitator penggunaan Cloud Computing. Media yang digunakan pengguna tidak harus memiliki spesifikasi yang tinggi untuk keperluan tersebut. Minimal kebutuhan untuk dapat mengakses layanan adalah terkoneksi kejaringan dan dapat mengeksekusi web browser dengan menggunakan operating sistem dan perangkat keras yang tepat hal tersebut dapat dilakukan dengan mengaktifkan boot
  21. 21. CD sehingga tidak diperlukan media penyimpanan disetiap unit pengguna. Hal ini juga menghindari resiko penularan penyebaran virus melalui jaringan yang berasal dari komputer pengguna. b. Layanan cloud computing berpusat pada Cloud Controller yang berfungsi untuk menangani sesi setiap permintaan layanan dan mengarahkan permintaan user ke node yang sesuai dengan permintaan pengguna. c. Platform-platform yang disediakan dilayani oleh sejumlah node sebanyak jumlah platform yang disediakan. Masing-masing node terpasang platform yang berbeda. Dalam hal skalabilitas node tersebut dapat berupa Cluster atau komputer Grid. Sehingga diperlukan Cluster atau Grid Controller dalam setiap node. 4.2 Langkah-Langkah Peningkatan Aspek Kemanan pada Implementasi Cloud Computing. a. Penggunaan komponen platform yang sesuai dengan standar, Open API dan Open standar. b. Menggunakan tools yang tersedia untuk secure data transfer buck up dan restore. c. Melakukan monitoring, loging dan audit secara berkala terhadap traffic yang ada didalam sistem tersebut. d. Monitoring Public Blacklist agar tidak digunakan oleh pengguna yang tidak diinginkan. e. Monitoring linkungan sistem terhadap perubahan-perubahan atau aktifitas yang tidak diinginkan f. Menerapkan menejemen patch pada operating sistem dan melakukan prosedurprosedur yang disarankan untuk memperkuat keamanan sistem tersebut (hardening procedure). g. Mengimplementasikan firewall IDS / IPS
  22. 22. BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan Peninjauan terhadap sisi ekonomis menjadi dukungan lain yang mengakibatkan unggulnya layanan berbasis internet ini karena dengan meniadakan instalasi pada sejumlah station dianggap jauh menguntungkan. Aspek lain yang dianggap menyebabkan keunggulan dari teknologi ini adalah bahwa meningkatnya keamanan data dari ancaman gangguan software yang tidak diharapkan. Penerapan Cloud Computing agar efektif dan efisien, memerlukan strategi yang tepat termasuk diantaranya adalah regulasi yang harus diterapkan baik dari pemerintahan, masyarakat umum maupun lembaga lainnya. Dukungan dari suatu lembaga besar atau pemerintahan yang mampu mendukung ketersediaan broadband yang menjadi fasiltator utama terciptanya cloud sangatlah berperan besar dalam terwujudnya ekosistem yang mampu menguasai teknologi dalam hal ini seluruh tokoh yang berperan aktif dalam suatu lembaga pendidikan. Pengembangan harus dibuat sedemikian rupa, sehingga cloud computing tumbuh sebagai penghela kemajuan masyarakat berpendidikan. 5.2 Saran 1. Untuk dapat meningkatkan kualitas pendidikan terutama pendidikan Teknologi Informasi di Indonesia maka penulis mengusulkan untuk melakukan implementasi cloud computing sebagai sarana penunjang pendidikan di Indonesia. 2. Cloud Computing dapat diimplementasikan dengan efisien menggunakan sumber daya yang telah dimiliki saat ini. 3. Cloud Controller adalah satu-satunya komponen yang memerlukan sumber daya perangkat keras dengan spesifikasi yang cukup besar. 4. Untuk perangkat lunak dapat mempergunakan UBuntu server, operating sistem berbasis linux yang dapat diperoleh dengan Cuma-Cuma . UBuntu menyertakan Eucalyptus yang dapat digunakan sebagai Cloud Controller.
  23. 23. 5. Untuk node dapat dipergunakan komputer dengan spesifikasi server kelas menengah dengan menggunakan berbagai pilihan operating sistem diantaranya Linux Rad Hat, UBuntu maupun windows. 6. Sedangkan untuk komputer pengguna dapat digunakan workstation dengan spesifikasi rendah dengan syarat minimal dapat mengakses jaringan dan menjalankan web browser dan booting melalui CD room beberapa pilihan sistem operasi dapat dipergunakan untuk hal ini salah satunya adalah UBuntu.
  24. 24. DAFTAR PUSTAKA R. Lottiaux, P. Gallard, G. Vallee, C. Morin, 2007. OpenMosix, OpenSSI and Kerrighed: A Comparative Study, Rapport de Recherce, IRISA/INRIA Rennes, pp.1-8. Sun Microsystems, June 2009. Cloud Computing Architecture, White Paper, 1st Edition, K. Keahey, M. Tsugawa, A. Matsunaga, J.A.B. Fortes, 2009. Sky Computing, Cloud Computing, IEEE Computer Society, pp. 43-51. C. Hewitt, 2008. ORGs for Scalable, Robust, Privacy Friendly Client Cloud Computing, IEEE Internet Computing, IEEE Computer Society, pp. 96-99. UCSB Computer Science, Eucalyptus : A Technical Report on an Elastic Utility Computing Architecture Linking Your Programs to Useful Systems, Technical Report Number 2008-10 Cloud Computing – Business Models, Value Creation Dynamics and Advantages for Customers, Siemens White Paper Use Cases and Functional Requirements for Inter-Cloud Computing, GICTF White Paper, August 9, 2010. Robbins, D. 2009, Mei 19. Cloud Computing Technology. Retrieved August, 2010, from Cloud Computing Technology : An Approach: http://www.pcworld.com/article/164933/cloud_computing.html?tk=rss_news Shridhar, T. 2009. Cloud Computing - A Primer. Retrieved August, 2010, from The Internet Protocol Journal, Volume 12, No.3 - Cisco System: http://www.cisco.com/web/about/ac123/ac147/archived_issues/ipj_123/123_cloud1.ht ml Deris Stiawan.Teknologi. Cross Platform, Telecomuters & One Stop Solutions Cloud Computing, FASILKOM UNSRI Kurniawan Arief. 2010. Implementasi Cloud Computing untuk Jardiknas. Bandung: ITB Eric A. marks and Bob Lazano. 2010. Executive guide to cloud computing. Canada: John Willey & sons. Rahardjo, B. 2005. Keamanan Sistem Informasi Berbasis Internet Versi 5.3. Bandung: PT Insan Indonesia - Bandung & PT INDOCISC.
  25. 25. Bo Peng, Bin Cui and Xiaoming Li. 2009. Implementation Issues of A Cloud Computing Platform. Departement of Computer Science and Technology, Peking University.

×