SlideShare a Scribd company logo
Pendahuluan
 Kita akan membicarakan evaluasi layak atau
tidaknya suatu usulan investasi. Kegiatan tersebut
sering disebut dengan sebagai penganggaran modal
(capital budgeting)
 Kegiatan penganggaran modal mencakup dua
langkah :
1. Bagaimana mengestimasi aliran kas yang dihasilkan
dari sebuah rencana inventasi / proyek, dan
2. Bagaimana mengevaluasi aliran kas dari investasi /
proyek tersebut bisa dikatakan layak dilakukan atau
tidak
Konsep Penganggaran
Modal
0 1 2 3
Initial
Cash
Flow
Operational
Cash Flow
Operational
Cash Flow
a. Operational
Cash Flow
b. Terminal Cash
Flow
LAYAK ATAU TIDAK ?
BERPELUANG LABA ATAU RUGI ?
Penganggaran modal
(Capital Budgeting)
adalah proses kegiatan
yang mencakup seluruh
aktivitas perencanaan
penggunaan dana
dengan tujuan untuk
memperoleh manfaat
(benefit) pada waktu
yang akan datang
Kerangka Strategik Keputusan
Penganggaran Modal
 Perencanaan modal harus diintegrasikan dengan perencanaan
strategi perusahaan. Hal ini penting karena investasi yang terlalu
besar atau terlalu kecil akan mempunyai dampak jangka panjang
bagi masa depan perusahaan.
 Apabila perusahaan telah melakukan investasi pada aktiva tetap
yang terlalu besar, hal ini akan menimbulkan beban yang berat dan
tidak semestinya bagi perusahaan. Sebaliknya, jika investasinya
terlalu kecil, maka perusahaan tidak memiliki kapasitas yang
cukup sehingga dapat mengakibatkan perusahaan kehilangan
kesempatan untuk menguasai pangsa pasar yang ada.
 Penganggaran modal biasanya memerlukan biaya yang besar.
Sebelum perusahaan mengeluarkan banyak uang, perusahaan
harus membuat rencana yang tepat karena jumlah dana yang
besar tidak dapat disediakan dalam tempo yang singkat
Motif Keputusan Penganggaran Modal
Ditinjau dari aspek penghematan biaya dan peningkatan pendapatan
usulan investasi dapat dikelompokkan sbb:
Penggantian (Replacement)
Yaitu usulan investasi untuk mengganti aset yang sudah aus agar
efisensi produksi tetap dapat dipertahankan, misalnya mesin lama
diganti dengan mesin baru yang lebih efisien.
Perluasan (Expansion)
Yaitu usulan investasi yang dimaksudkan untuk menambah kapasitas
produksi dari lini produk yang telah ada, misalnya menambah jumlah
mesin baru yang tipenya sama dengan mesin yang telah dipakai.
Pertumbuhan (Growth)
Yaitu usulan investasi untuk mengembangkan lini produk yang baru
berbeda dengan lini produk yang sudah ada, misalnya mula-mula
perusahaan bergerak dalam bidang produksi sepatu kemudian
melakukan investasi baru di bidang restoran.
Macam-Macam Keputusan Penganggaran Modal
Ditinjau dari tingkat ketergantungannya dua proyek atau lebih, usulan investasi
dapat dikelompokkan sbb:
Independent Project
Yaitu investasi pada dua atau lebih proyek yang tidak ada keterkaitan
antara proyek yang satu dengan proyek yang lainnya, misalnya investasi
pada pabrik mobil dan investasi pada pabrik minuman kemasan
Mutually Exclusive Project
Yaitu dua usulan investasi atau lebih yang mempunyai manfaat yang sama
dan jika semuanya layak, maka tidak semuanya dapat dilaksanakan tetapi
harus dipilih salah satu diantara yang terbaik.
Complemment Project
Yaitu dua atau lebih usulan investasi yang bersifat saling melengkapi,
misalnya investasi pada gedung pertokoan dan investasi pada tempat
parkir.
Subtitutes Project
Yaitu dua usulan investasi yang bersifat saling menggantikan, misalnya
produksi sabun cair akan mengurangi permintaan sabun batangan.
Langkah dalam Analisis
Kelayakan Investasi
Menaksir Aliran
kas dari alternatif
investasi
Menghitung biaya
modal rata-rata
tertimbang
(WACC)
Mengevaluasi
investasi dengan.
Beberapa kriteria:
Payback periode,
NPV, IRR.
Mengambil
Keputusan
apakah alternatif
investasi layakan
atau tidak
Estimasi Arus Kas (Cash Flow)
 Penilaian suatu usulan investasi didasarkan
pada arus kas setelah pajak bukan didasarkan
pada laba akuntansi.
 Arus kas yang dipakai dalam melakukan
evaluasi suatu usulan investasi adalah arus kas
yang relevan untuk proyek yang dievaluasi.
 Arus kas yang relevan untuk suatu proyek
adalah perubaan arus kas perusahaan di masa
yang akan datang yang terjadi sebagai akibat
langsung dari keputusan untuk melaksanakan
keputusan proyek tsb. Karena arus kas relevan
diartikan sebagai perubahan arus kas
perusahaan sehingga disebut incremental cash
flows, yaitu perbedaan antara arus kas
perusahaan di masa yang akan datang dengan
adanya proyek dengan arus kas perusahaan
tanpa adanya proyek
Estimasi Arus Kas (Cash Flow)
Dalam mengestimasi arus kas yan relevan untuk suatu proyek, ada
beberapa hal yang perlu diperhatikan agar tidak terjadi kesalahan, yaitu:
1. Sunk Cost
Merupakan biaya yang telah terjadi dan tidak bisa dialihkan, oleh karena
itu tidak dapat dipertimbangkan dalam pengambilan keputusan investasi.
Biaya yang telah dikeluarkan tsb tidak dapat diperhitungkan sebagai
beban usaha perusahaan. Misalnya, suatu perusahaan sebelum membeli
tanah untuk investasi menunjuk seorang konsultan untuk melakukan
evaluasi apakah lokasi tanah yang ditunjuk berposisi strategis sehingga
menguntungkan perusahaan ? Biaya yang dkeluarkan untuk membayar
konsultan merupakan sunk cost yang tidak relevan dijadikan komponen
biaya yang dapat mengurangi laba perusahaan.
2. Opportunity Cost
Merupakan manfaat yang dikorbankan jika suatu investasi dilaksanakan.
Contoh Opportunity Cost
Seorang manager sebuah hotel berbintang tiga meletakkan jabatannya yang bergaji
Rp40 juta/tahun. Kemudian manager tsb menggunakan uang tabungannya sebesar
Rp50 juta untuk membeli sebuah hotel kecil. Pada akhir tahun, bagian keuangan
melaporkan bahwa pendapatan total sebesar Rp150 juta, pengeluaran total (biaya
eksplisit) Rp140 juta, sehingga laba bersih Rp10 juta pada tahun tsb.
Pertanyaan :
Menurut anda apakah bekas manajer tsb mendapat laba Rp10 juta
Jawab :
Laba yang diperoleh bukan 10 juta karena penghitungan laba hanya
memperhitungkan biaya eksplisit dan belum memasukkan biaya implisit.
Perhitungan biaya implisit :
Gaji manajer yang hilang Rp40 juta
Tabungan yang digunakan Rp50 juta
Andai bunga deposito 15%, maka kesempatan memperoleh bunga deposito yang
hilang = 15% x Rp50 juta =Rp 7,5 juta
Maka biaya implisit = Rp40 juta + Rp7,5 juta =Rp 47,5 juta
Biaya kesempatan akibat memilih berhenti menjadi manager dan memutuskan
membeli sebuah hotel kecil = Rp47,5 juta
Kerugian bekas manager
= Rp47,5 juta – Rp10 juta =Rp 37,5 juta
3. Side Effect
Produk baru yang bersifat subtitusi atau komplementer terhadap produk
lama, dapat menimbulkan efek samping yang buruk atau baik terhadap
arus kas perusahaan di masa yang akan datang. Dampak negatif
terhadap arus kas perusahaan dari produk lama sebagai akibat dari
diperkenalkan produk baru disebut erosion.
4. Net Working Capital
Biasanya suatu proyek akan membutuhkan investasi dalam modal kerja
bersih (selisih aktiva lancar dengan utang lancar) sebagai tambahan atas
investasi pada aktiva tetap. Perusahaan menyediakan modal kerja tsb
pada saat awal dengan demikian menambah arus kas untuk investasi
awal dan memperoleh kembali pada saat investasi berakhir sehingga
menambah arus kas masuk pada saat proyek berakhir
5. Financing Cost
Secara umum tujuan evaluasi proyek adalah untuk membandingkan arus
kas dari suatu proyek dengan biaya yang dikeluarkan untuk proyek tsb
guna mengestimasi NPV (Net Present Value)
6. Initial Cash Outflow (Pengeluaran Kas Awal)
Initial Cash Flow merupakan pengeluaran kas untuk membiayai proyek selama
dalam proses perencanaan, konstruksi sampai dengan proyeksiap untuk
dioperasikan. Jumlah kas yang dikeluarkan merupakan besarnya nilai investasi
awal (Io) untuk proyek tsb.
Macam-macam pengeluaran kas yang diperlukan untuk investasi awal : Harga beli
tanah tempat lokasi proyek Biaya mendirikan bangunan, Harga beli mesin, Biaya
pemasangan, Biaya percobaan, dsb.
Contoh:
Perusahaan mengganti mesin lama dengan mesin baru. Mesin lama dibeli 3 tahun
yang lalu dengan harga Rp100 juta, memiliki umur 10 tahun dan disusut dengan
metode garis lurus tanpa nilai sisa. Sekarang perusahaan merencanakan untuk
mengganti mesin tsb dengan mesin baru seharga Rp150 juta dan mempunyai umur
7 tahun. Mesin baru disusut dengan metode garis lurus dengan nilai sisa Rp10 juta.
Mesin lama jika dijual sekarang diperkirakan laku dengan harga Rp80 juta dan tarif
pajak pendapatan perusahaan 20%. Hitunglah pengeluaran kas untuk penggantian
mesin lama dengan mesin baru:
Jawab:
Harga beli mesin baru
Harga jual mesin lama
Rp 150 juta
(80 juta)
Pajak atas laba penjualan mesin lama: 20%(80juta-70juta) 2 juta
Rp 72 juta
Ket : 70 juta = 100 juta-(100 juta : 10 tahun x3
7. Operational Cash Outflow
Setelah proyek mulai dioperasikan maka akan terjadi penerimaan kas dari hasil
penjualan dan juga pengeluaran kas untuk membiayai kegiatan operasi
perusahaan. Arus kas operasi yang diperhitungkan adalah arus kas bersih selama
proyek investasi dioperasikan. Besar kecilnya arus kas masuk yang berasal dari
operasi dihitung atas dasar setelah pajak (net cash inflow) dengan rumus sbb:
a. Net Cash Inflow (NCF) = EBIT (1-Tax) + Depreciation atau
b. Net Cash Flow (NCF) = EAT + Depreciation + (1-Tax) Interest
EBIT = Earning Before Interest and Taxes
EAT = Earning After Taxes
Contoh: Laporan Laba/Rugi PT ALFA 200x
Penjualan Rp10.000.000
Biaya-biaya selain penyusutan dan bunga Rp 6.000.000
Biaya penyusutan Rp 1.000.000
( Rp 7.000.000)
Pendapatan sebelum bunga dan pajak (EBIT) Rp 3.000.000
Biaya bunga (Rp 1.000.000)
Pendapatan sebelum pajak Rp 2.000.000
Pajak (20%) (Rp 400.000)
Pendapatan setelah pajak (EAT) Rp 1.600.000
Instruksi :
Berdasarkan data pada Laporan Laba/Rugi PT ALFA 200x, hitunglah
besarnya arus kas masuk bersih (NCF) yang berasal dari
pengoperasian proyek tsb pada tahun 200x.
Jawab :
Net Cash Inflow (NCF) = EBIT (1-Tax) + Depreciation
NCF = {Rp3.000.000(1-0,20)} + Rp1.000.000
NCF = Rp3.000.000(0,80) + Rp1.000.000
NCF = Rp3.400.000 atau
Net Cash Flow (NCF) = EAT + Depreciation + (1-Tax) Interest
NCF = Rp1.600.000 + Rp1.000.000 + {(1-0,20) Rp1.000.000}
NCF = Rp2.600.000 + {(0,80) Rp1.000.000}
NCF = Rp3.400.000
Metode Penilaian Usulan Investasi
Terdapat beberapa metode untuk menilai kelayakan dari suatu usulan
proyek investasi, diantaranya :
 Payback Period (PBP)
 Net Present Value (NPV)
 Internal Rate of Return (IRR)
1. Payback Period (PBP)
adalah periode waktu yang diperlukan untuk
Payback Period (PBP)
menutup kembali seluruh investasi awal yang dikeluarkan dengan
menggunakan arus kas masuk yang diperoleh dari proyek tsb.
2. Net Present Value (NPV)
Net Present Value (NPV) merupakan metode yang didasarkan pada arus
kas yang didiskonto (discounted cash flow).
3. Internal Rate of Return (IRR)
Internal Rate of Return (IRR) merupakan tingkat diskonto yang
menghasilkan NPV=0. Untuk mengetahui nilai IRR dapat dihitung dengan
cara trial and error.
Contoh : Patokan soal aliran kas
hitunglah berapa lama investasi proyek dapat kembali dengan
menggunakan metode payback period, net present value (NPV) dan
IRR dan pilihlah manakah proyek yang harus dipilih !
Tahun Net Cash Flow
0 Rp-1.500
1 250
2 350
3 450
4 550
5 650
Terminal Cash Flow 1.000
Jawab:
1. Payback Period (PBP)
PBP = year before full recovery +
Prinsipnya:
Jika kita menghadapi banyak opsi proyek / pilihan investasi asset,
pilihlah yang memiliki Payback Period paling cepat (ditadai dengan
angka yang paling kecil)
Uncrecovered Cost at Start of year
Cash Flow During Year
Tahun Net Cash Flow Cumulative
NCF
0 -1.500 -1.500
1 250 -1.250
2 350 -900
3 450 -450
4 550 100
5 1.650
PAYBACK PERIOD
NCF tahun ke-5 sudah
ditambahkan Terminal CasFlow
 Dengan memakai satu kolom
bantuan, maka kita bis tahu bahwa
Payback periodnya ada di antara
akhir ke-3 dan akhir tahun ke-4
(Ketika cumulative NCF berubah dari
minus menjadi plus)
 PBP = 3 + = 3,81 tahun atau
setara dengan 3 tahun 9 bulan 21
hari
 Dan karena terjadinya sebelum umur
proyek berakhir (< 5 tahun) maka
proyek ini dikatakan dapat diterima.
450
550
Jawab:
2. Net Present value (NPV)
0

NCF2
(1 k)1
(1 k)2
(1 k)n
NPV  {
NCF1  ...
NCFn } I
= NCF1 x
NCF1
(1 + r)1
1
(1 + r)1
PVIF =
1
(1 + i) 1
“DISCOUNT FACTOR”
Tahun Net Cash Flow
0 -1.500
1 250
2 350
3 450
4 550
5 1.650
Net Present Value (NPV)
1. Menghitung NPVartinya, kita memproses data CASFLOW atau Arus
Kas Bersih. Jika data yang tersedia masih dalam bentuk laba, jangan
pakai data itu. Proses dulu suapaya laba menjadi arus kas bersih.
Selain itu baru mulai dicari NPVnya.
2. Laba bersih + Depresiasi = Arus Kas Bersih
3. Saran : Pelajari dulu cara baca laporan laba rugi, dari atas (penjualan)
sampai bawah (laba bersih). Pelajari juga metode perhitungan depriasi
di mata kuliah akuntasni.
4. Proyek / investasi bisa diterima bila NPV POSITIF, jika ada dua atau
lebih proyek . Investasi yang positif, pilih yang PALING POSITIF
Net Present Value (NPV)
 Dengan menggunakan soal Cashflow yang sama pada saat PBP, dan
jika menggunakan asumsi WACC adalah 10% untuk menghitung factor
diskontonya, maka NPV nya akan menjadi seperti di bawah ini.
Tahun Net Cash
Flow
x PVIF (10%) = PV
0 -1.500 1.000 -1.500
1 250 0,909 227,25
2 350 0,826 289,10
3 450 0,751 337,95
4 550 0,683 375,65
5 1.650 0,621 1024,65
NPV = 754,60
PVIF =
1
(1 + i) 1
“DISCOUNT FACTOR”
Menurut kriteria NPV, suatu usulan proyek investasi
dinyatakan layak diterima jika nilai nilai NPV ≥ 0,
apabila NPV ≤ 0 maka usulan investasi tidak layak
dilaksanakan. Maka proyek ini layak karena
memiliki nilai NPV yang lebih besar yaitu sebesar
Rp754,60
+
Jawab:
3. Internal Rate of Return (IRR)
Internal Rate of Return (IRR) = tingkat % yang akan membuat NPV menjadi 0
0
NCFn
NCF1 NCF2
  ... } I
(1 IRR)1
(1 IRR)2
(1 IRR)n
NPV  { = 0 Pilih IRR yang %
nya POSITIF dan
LEBIH BESAR
daripada % WACC
Tahun NCF PVIF (WACC =
10%)
PV1 (WACC =
10%)
PVIF2 (jika
25,4%)
PV2 (jika
25,4%)
0 -1.500 1,000 -1.500 1.000 -1.500
1 250 0,909 227,25 0,797 199,25
2 350 0,826 289,10 0,636 222,60
3 450 0,751 337,95 0,507 228,20
4 550 0,683 375,65 0,404 222,20
5 1.650 0,621 1024,65 0,322 531,30
NPV (1&2) 754,60 -96,50
Internal Rate of Return (IRR)
• Rumus manual dari IRR yaitu
Keterangan :
.i1 = Tingkat Diskonto yang menghasilkan NPV +
.i2 = Tingkat Diskonto yang menghasilkan NPV -
NPV1 = Net Present value bernilai positif
NPV2 = Net Present Value bernilai negative
IRR = i1 + (i2 – i1)
NPV1
(NPV1 – NPV2)
Internal Rate of Return (IRR)
• Dengan menggunakan rumus ini, berapakah IRR tersebut ?
IRR = i1 + (i2 – i1)
NPV1
(NPV1 – NPV2)
IRR = 10% + (25,4% - 10%)
754,6
(754,6-(-96,5))
IRR = (0,1) + (0,8866) x (0,154) = 0,1 + 0,1365
IRR = 0,2365 atau 23,65%
Pilih IRR yang %
nya POSITIF dan
LEBIH BESAR
daripada % WACC
MUTUALLY EXCLUSIVE
PROJECTS / INVESTMENTS
 Lihat tabel perbandingan hasil penelian berdasarkan ketiga metode yang telah
dihitung sebelumnya. Menurut kalian, mana yang sebaiknya dipilih oleh
perusahaan jika perusahaan hanya boleh mengambil satu proyek saja ?
METODE Proyek A Proyek B Proyek C
Payback Period 2 Tahun 4 Tahun 3 Tahun
Net Present Value -610,95 796,28 788,80
Internal Rate of Return -200% 22,8% 25,4%
Latihan Soal:
Berdasarkan tabel arus kas dari 3 proyek dibawah ini, hitunglah berapa
lama investasi proyek dapat kembali dengan menggunakan metode
payback period, net present value (NPV), dan IRR lalu pilihlah
manakah proyek yang harus dipilih (mutually exclusive) !
Arus Kas Proyek X, Y dan Z
Tahun x y x PVIF (12%)
0 -Rp10.000 -Rp10.000 -Rp10.000
1 1.500 1.000 -2.000
2 2.500 2.000 -3.000
3 3.500 3.500 5.000
4 6.000 3.000 8.000
5 6.500 2.000 7.000

More Related Content

Similar to PPT PENGANGGARAN MODAL MK MANAJEMEN KEUANGAN

Tasya Yulia Larasati (11011700496) Resume 11 manajemen keuangan tasya 2 s
Tasya Yulia Larasati (11011700496) Resume 11 manajemen keuangan tasya 2 sTasya Yulia Larasati (11011700496) Resume 11 manajemen keuangan tasya 2 s
Tasya Yulia Larasati (11011700496) Resume 11 manajemen keuangan tasya 2 s
Tasyayulia
 
Resume uas linda
Resume uas lindaResume uas linda
Resume uas linda
Linda wati
 
Resume uas linda
Resume uas lindaResume uas linda
Resume uas linda
Linda wati
 
Manajemen keuangan i
Manajemen keuangan iManajemen keuangan i
Manajemen keuangan i
furkon choerul
 
Titin santiarini Manajemen keuangan makalah 2
Titin santiarini Manajemen keuangan makalah 2Titin santiarini Manajemen keuangan makalah 2
Titin santiarini Manajemen keuangan makalah 2
TitinSantiarini
 
Pertemuan 7 capital budgeting 2 arus kas
Pertemuan 7 capital budgeting 2 arus kasPertemuan 7 capital budgeting 2 arus kas
Pertemuan 7 capital budgeting 2 arus kas
Center For Economic Policy Institute (CEPAT)
 
Makalah uas manajement keuangan agus niar nazara nim 11011700279
Makalah uas manajement keuangan agus niar nazara nim 11011700279Makalah uas manajement keuangan agus niar nazara nim 11011700279
Makalah uas manajement keuangan agus niar nazara nim 11011700279
agus niar nazara niar nazara
 
RESUME Materi Manajemen keuangan Smt 2 #part 1
RESUME Materi Manajemen keuangan Smt 2 #part 1RESUME Materi Manajemen keuangan Smt 2 #part 1
RESUME Materi Manajemen keuangan Smt 2 #part 1
wid ya
 
Resume uas
Resume uasResume uas
Resume uas
Alifah05
 
Resume uas man.keuangan 1
Resume uas man.keuangan 1Resume uas man.keuangan 1
Resume uas man.keuangan 1
SarahKristianiBR
 
Makalah Manajemen Keuangan (Dudi Mulya Tasdik 11011700755 2S-MA B1.1)
Makalah Manajemen Keuangan (Dudi Mulya Tasdik 11011700755 2S-MA B1.1)Makalah Manajemen Keuangan (Dudi Mulya Tasdik 11011700755 2S-MA B1.1)
Makalah Manajemen Keuangan (Dudi Mulya Tasdik 11011700755 2S-MA B1.1)
Dudi Mulya Tasdik
 
Tugas uas
Tugas uasTugas uas
Tugas uas
monikrani
 
Tugas uas
Tugas uasTugas uas
Tugas uas
monikrani
 
Makalah tugas 2
Makalah tugas 2Makalah tugas 2
Makalah tugas 2
Sairoh roro
 
Materi 7 MANAJEMEN KEUANGAN.pptx
Materi 7 MANAJEMEN KEUANGAN.pptxMateri 7 MANAJEMEN KEUANGAN.pptx
Materi 7 MANAJEMEN KEUANGAN.pptx
Center For Economic Policy Institute (CEPAT)
 
Tugas punya efa_mk_pa_ade[1]
Tugas punya efa_mk_pa_ade[1]Tugas punya efa_mk_pa_ade[1]
Tugas punya efa_mk_pa_ade[1]
efahudaefa
 
Manajemen keuangan bab 06
Manajemen keuangan bab 06Manajemen keuangan bab 06
Manajemen keuangan bab 06
Lia Ivvana
 
Tugas resum 2
Tugas resum 2Tugas resum 2
Tugas resum 2
muhamadyayan96
 
Tugas uas miftahul hadi
Tugas uas miftahul hadiTugas uas miftahul hadi
Tugas uas miftahul hadi
MIFTAHULHADI7
 

Similar to PPT PENGANGGARAN MODAL MK MANAJEMEN KEUANGAN (20)

Tasya Yulia Larasati (11011700496) Resume 11 manajemen keuangan tasya 2 s
Tasya Yulia Larasati (11011700496) Resume 11 manajemen keuangan tasya 2 sTasya Yulia Larasati (11011700496) Resume 11 manajemen keuangan tasya 2 s
Tasya Yulia Larasati (11011700496) Resume 11 manajemen keuangan tasya 2 s
 
Resume uas linda
Resume uas lindaResume uas linda
Resume uas linda
 
Resume uas linda
Resume uas lindaResume uas linda
Resume uas linda
 
Manajemen keuangan i
Manajemen keuangan iManajemen keuangan i
Manajemen keuangan i
 
Titin santiarini Manajemen keuangan makalah 2
Titin santiarini Manajemen keuangan makalah 2Titin santiarini Manajemen keuangan makalah 2
Titin santiarini Manajemen keuangan makalah 2
 
Pertemuan 7 capital budgeting 2 arus kas
Pertemuan 7 capital budgeting 2 arus kasPertemuan 7 capital budgeting 2 arus kas
Pertemuan 7 capital budgeting 2 arus kas
 
Makalah uas manajement keuangan agus niar nazara nim 11011700279
Makalah uas manajement keuangan agus niar nazara nim 11011700279Makalah uas manajement keuangan agus niar nazara nim 11011700279
Makalah uas manajement keuangan agus niar nazara nim 11011700279
 
RESUME Materi Manajemen keuangan Smt 2 #part 1
RESUME Materi Manajemen keuangan Smt 2 #part 1RESUME Materi Manajemen keuangan Smt 2 #part 1
RESUME Materi Manajemen keuangan Smt 2 #part 1
 
Resume uas
Resume uasResume uas
Resume uas
 
Resume uas man.keuangan 1
Resume uas man.keuangan 1Resume uas man.keuangan 1
Resume uas man.keuangan 1
 
Makalah Manajemen Keuangan (Dudi Mulya Tasdik 11011700755 2S-MA B1.1)
Makalah Manajemen Keuangan (Dudi Mulya Tasdik 11011700755 2S-MA B1.1)Makalah Manajemen Keuangan (Dudi Mulya Tasdik 11011700755 2S-MA B1.1)
Makalah Manajemen Keuangan (Dudi Mulya Tasdik 11011700755 2S-MA B1.1)
 
Tugas uas
Tugas uasTugas uas
Tugas uas
 
Tugas uas
Tugas uasTugas uas
Tugas uas
 
Makalah tugas 2
Makalah tugas 2Makalah tugas 2
Makalah tugas 2
 
Materi 7 MANAJEMEN KEUANGAN.pptx
Materi 7 MANAJEMEN KEUANGAN.pptxMateri 7 MANAJEMEN KEUANGAN.pptx
Materi 7 MANAJEMEN KEUANGAN.pptx
 
Capital Budgeting
Capital BudgetingCapital Budgeting
Capital Budgeting
 
Tugas punya efa_mk_pa_ade[1]
Tugas punya efa_mk_pa_ade[1]Tugas punya efa_mk_pa_ade[1]
Tugas punya efa_mk_pa_ade[1]
 
Manajemen keuangan bab 06
Manajemen keuangan bab 06Manajemen keuangan bab 06
Manajemen keuangan bab 06
 
Tugas resum 2
Tugas resum 2Tugas resum 2
Tugas resum 2
 
Tugas uas miftahul hadi
Tugas uas miftahul hadiTugas uas miftahul hadi
Tugas uas miftahul hadi
 

Recently uploaded

PPT SEMPRO PENGARUH JIWA KEWIRAUSAHAAN MOTIVASI DAN MODAL USAHA TERHADAP PERK...
PPT SEMPRO PENGARUH JIWA KEWIRAUSAHAAN MOTIVASI DAN MODAL USAHA TERHADAP PERK...PPT SEMPRO PENGARUH JIWA KEWIRAUSAHAAN MOTIVASI DAN MODAL USAHA TERHADAP PERK...
PPT SEMPRO PENGARUH JIWA KEWIRAUSAHAAN MOTIVASI DAN MODAL USAHA TERHADAP PERK...
hoiriyono
 
EKONOMI INDUSTRI ilmu tentang industri dan disiplin
EKONOMI INDUSTRI ilmu tentang industri dan disiplinEKONOMI INDUSTRI ilmu tentang industri dan disiplin
EKONOMI INDUSTRI ilmu tentang industri dan disiplin
anthoniusaldolemauk
 
PPT Reksadana (Reksadana ekonomi syariah).pptx
PPT Reksadana (Reksadana ekonomi syariah).pptxPPT Reksadana (Reksadana ekonomi syariah).pptx
PPT Reksadana (Reksadana ekonomi syariah).pptx
f4hmizakaria123
 
Financial Planning Eno Perencanaan keuangan
Financial Planning Eno Perencanaan keuanganFinancial Planning Eno Perencanaan keuangan
Financial Planning Eno Perencanaan keuangan
EnoCasmiSEMBA
 
Kelompok 5_PPT Etika Akuntan dalam Kasus Anti Korupsi pada Perusahaan Manufak...
Kelompok 5_PPT Etika Akuntan dalam Kasus Anti Korupsi pada Perusahaan Manufak...Kelompok 5_PPT Etika Akuntan dalam Kasus Anti Korupsi pada Perusahaan Manufak...
Kelompok 5_PPT Etika Akuntan dalam Kasus Anti Korupsi pada Perusahaan Manufak...
MrBready
 
Pertemuan 12 Materi Pasar Monopoli.ppt. Makalah ini membahas tentan...
Pertemuan 12 Materi Pasar Monopoli.ppt.           Makalah ini membahas tentan...Pertemuan 12 Materi Pasar Monopoli.ppt.           Makalah ini membahas tentan...
Pertemuan 12 Materi Pasar Monopoli.ppt. Makalah ini membahas tentan...
Meihotmapurba
 
ANALISI KESEMBANGAN PASAR UANG (KURVA-LM).pptx
ANALISI KESEMBANGAN PASAR UANG (KURVA-LM).pptxANALISI KESEMBANGAN PASAR UANG (KURVA-LM).pptx
ANALISI KESEMBANGAN PASAR UANG (KURVA-LM).pptx
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH BERAU
 
Risiko Tindak PPT & PPSPM SRA TAHUN 2023
Risiko Tindak PPT & PPSPM SRA TAHUN 2023Risiko Tindak PPT & PPSPM SRA TAHUN 2023
Risiko Tindak PPT & PPSPM SRA TAHUN 2023
AcengRohmana1
 
Tabungan perumahan rakyat TAPERA DJPP.pdf
Tabungan perumahan rakyat TAPERA DJPP.pdfTabungan perumahan rakyat TAPERA DJPP.pdf
Tabungan perumahan rakyat TAPERA DJPP.pdf
HuseinKewolz1
 
MATERI AKUNTANSI IJARAH POWER POINT (PPT)
MATERI AKUNTANSI IJARAH  POWER POINT (PPT)MATERI AKUNTANSI IJARAH  POWER POINT (PPT)
MATERI AKUNTANSI IJARAH POWER POINT (PPT)
ritaseptia16
 
MAKALAH SISTEM PEREKONOMIAN INDONESIA.pptx
MAKALAH SISTEM PEREKONOMIAN INDONESIA.pptxMAKALAH SISTEM PEREKONOMIAN INDONESIA.pptx
MAKALAH SISTEM PEREKONOMIAN INDONESIA.pptx
JaffanNauval
 
aktivitas ekonomi dalam perspektif islam
aktivitas ekonomi dalam perspektif islamaktivitas ekonomi dalam perspektif islam
aktivitas ekonomi dalam perspektif islam
RoyhanHidayatulloh
 

Recently uploaded (12)

PPT SEMPRO PENGARUH JIWA KEWIRAUSAHAAN MOTIVASI DAN MODAL USAHA TERHADAP PERK...
PPT SEMPRO PENGARUH JIWA KEWIRAUSAHAAN MOTIVASI DAN MODAL USAHA TERHADAP PERK...PPT SEMPRO PENGARUH JIWA KEWIRAUSAHAAN MOTIVASI DAN MODAL USAHA TERHADAP PERK...
PPT SEMPRO PENGARUH JIWA KEWIRAUSAHAAN MOTIVASI DAN MODAL USAHA TERHADAP PERK...
 
EKONOMI INDUSTRI ilmu tentang industri dan disiplin
EKONOMI INDUSTRI ilmu tentang industri dan disiplinEKONOMI INDUSTRI ilmu tentang industri dan disiplin
EKONOMI INDUSTRI ilmu tentang industri dan disiplin
 
PPT Reksadana (Reksadana ekonomi syariah).pptx
PPT Reksadana (Reksadana ekonomi syariah).pptxPPT Reksadana (Reksadana ekonomi syariah).pptx
PPT Reksadana (Reksadana ekonomi syariah).pptx
 
Financial Planning Eno Perencanaan keuangan
Financial Planning Eno Perencanaan keuanganFinancial Planning Eno Perencanaan keuangan
Financial Planning Eno Perencanaan keuangan
 
Kelompok 5_PPT Etika Akuntan dalam Kasus Anti Korupsi pada Perusahaan Manufak...
Kelompok 5_PPT Etika Akuntan dalam Kasus Anti Korupsi pada Perusahaan Manufak...Kelompok 5_PPT Etika Akuntan dalam Kasus Anti Korupsi pada Perusahaan Manufak...
Kelompok 5_PPT Etika Akuntan dalam Kasus Anti Korupsi pada Perusahaan Manufak...
 
Pertemuan 12 Materi Pasar Monopoli.ppt. Makalah ini membahas tentan...
Pertemuan 12 Materi Pasar Monopoli.ppt.           Makalah ini membahas tentan...Pertemuan 12 Materi Pasar Monopoli.ppt.           Makalah ini membahas tentan...
Pertemuan 12 Materi Pasar Monopoli.ppt. Makalah ini membahas tentan...
 
ANALISI KESEMBANGAN PASAR UANG (KURVA-LM).pptx
ANALISI KESEMBANGAN PASAR UANG (KURVA-LM).pptxANALISI KESEMBANGAN PASAR UANG (KURVA-LM).pptx
ANALISI KESEMBANGAN PASAR UANG (KURVA-LM).pptx
 
Risiko Tindak PPT & PPSPM SRA TAHUN 2023
Risiko Tindak PPT & PPSPM SRA TAHUN 2023Risiko Tindak PPT & PPSPM SRA TAHUN 2023
Risiko Tindak PPT & PPSPM SRA TAHUN 2023
 
Tabungan perumahan rakyat TAPERA DJPP.pdf
Tabungan perumahan rakyat TAPERA DJPP.pdfTabungan perumahan rakyat TAPERA DJPP.pdf
Tabungan perumahan rakyat TAPERA DJPP.pdf
 
MATERI AKUNTANSI IJARAH POWER POINT (PPT)
MATERI AKUNTANSI IJARAH  POWER POINT (PPT)MATERI AKUNTANSI IJARAH  POWER POINT (PPT)
MATERI AKUNTANSI IJARAH POWER POINT (PPT)
 
MAKALAH SISTEM PEREKONOMIAN INDONESIA.pptx
MAKALAH SISTEM PEREKONOMIAN INDONESIA.pptxMAKALAH SISTEM PEREKONOMIAN INDONESIA.pptx
MAKALAH SISTEM PEREKONOMIAN INDONESIA.pptx
 
aktivitas ekonomi dalam perspektif islam
aktivitas ekonomi dalam perspektif islamaktivitas ekonomi dalam perspektif islam
aktivitas ekonomi dalam perspektif islam
 

PPT PENGANGGARAN MODAL MK MANAJEMEN KEUANGAN

  • 1.
  • 2. Pendahuluan  Kita akan membicarakan evaluasi layak atau tidaknya suatu usulan investasi. Kegiatan tersebut sering disebut dengan sebagai penganggaran modal (capital budgeting)  Kegiatan penganggaran modal mencakup dua langkah : 1. Bagaimana mengestimasi aliran kas yang dihasilkan dari sebuah rencana inventasi / proyek, dan 2. Bagaimana mengevaluasi aliran kas dari investasi / proyek tersebut bisa dikatakan layak dilakukan atau tidak
  • 3. Konsep Penganggaran Modal 0 1 2 3 Initial Cash Flow Operational Cash Flow Operational Cash Flow a. Operational Cash Flow b. Terminal Cash Flow LAYAK ATAU TIDAK ? BERPELUANG LABA ATAU RUGI ?
  • 4. Penganggaran modal (Capital Budgeting) adalah proses kegiatan yang mencakup seluruh aktivitas perencanaan penggunaan dana dengan tujuan untuk memperoleh manfaat (benefit) pada waktu yang akan datang
  • 5. Kerangka Strategik Keputusan Penganggaran Modal  Perencanaan modal harus diintegrasikan dengan perencanaan strategi perusahaan. Hal ini penting karena investasi yang terlalu besar atau terlalu kecil akan mempunyai dampak jangka panjang bagi masa depan perusahaan.  Apabila perusahaan telah melakukan investasi pada aktiva tetap yang terlalu besar, hal ini akan menimbulkan beban yang berat dan tidak semestinya bagi perusahaan. Sebaliknya, jika investasinya terlalu kecil, maka perusahaan tidak memiliki kapasitas yang cukup sehingga dapat mengakibatkan perusahaan kehilangan kesempatan untuk menguasai pangsa pasar yang ada.  Penganggaran modal biasanya memerlukan biaya yang besar. Sebelum perusahaan mengeluarkan banyak uang, perusahaan harus membuat rencana yang tepat karena jumlah dana yang besar tidak dapat disediakan dalam tempo yang singkat
  • 6. Motif Keputusan Penganggaran Modal Ditinjau dari aspek penghematan biaya dan peningkatan pendapatan usulan investasi dapat dikelompokkan sbb: Penggantian (Replacement) Yaitu usulan investasi untuk mengganti aset yang sudah aus agar efisensi produksi tetap dapat dipertahankan, misalnya mesin lama diganti dengan mesin baru yang lebih efisien. Perluasan (Expansion) Yaitu usulan investasi yang dimaksudkan untuk menambah kapasitas produksi dari lini produk yang telah ada, misalnya menambah jumlah mesin baru yang tipenya sama dengan mesin yang telah dipakai. Pertumbuhan (Growth) Yaitu usulan investasi untuk mengembangkan lini produk yang baru berbeda dengan lini produk yang sudah ada, misalnya mula-mula perusahaan bergerak dalam bidang produksi sepatu kemudian melakukan investasi baru di bidang restoran.
  • 7. Macam-Macam Keputusan Penganggaran Modal Ditinjau dari tingkat ketergantungannya dua proyek atau lebih, usulan investasi dapat dikelompokkan sbb: Independent Project Yaitu investasi pada dua atau lebih proyek yang tidak ada keterkaitan antara proyek yang satu dengan proyek yang lainnya, misalnya investasi pada pabrik mobil dan investasi pada pabrik minuman kemasan Mutually Exclusive Project Yaitu dua usulan investasi atau lebih yang mempunyai manfaat yang sama dan jika semuanya layak, maka tidak semuanya dapat dilaksanakan tetapi harus dipilih salah satu diantara yang terbaik. Complemment Project Yaitu dua atau lebih usulan investasi yang bersifat saling melengkapi, misalnya investasi pada gedung pertokoan dan investasi pada tempat parkir. Subtitutes Project Yaitu dua usulan investasi yang bersifat saling menggantikan, misalnya produksi sabun cair akan mengurangi permintaan sabun batangan.
  • 8. Langkah dalam Analisis Kelayakan Investasi Menaksir Aliran kas dari alternatif investasi Menghitung biaya modal rata-rata tertimbang (WACC) Mengevaluasi investasi dengan. Beberapa kriteria: Payback periode, NPV, IRR. Mengambil Keputusan apakah alternatif investasi layakan atau tidak
  • 9. Estimasi Arus Kas (Cash Flow)  Penilaian suatu usulan investasi didasarkan pada arus kas setelah pajak bukan didasarkan pada laba akuntansi.  Arus kas yang dipakai dalam melakukan evaluasi suatu usulan investasi adalah arus kas yang relevan untuk proyek yang dievaluasi.  Arus kas yang relevan untuk suatu proyek adalah perubaan arus kas perusahaan di masa yang akan datang yang terjadi sebagai akibat langsung dari keputusan untuk melaksanakan keputusan proyek tsb. Karena arus kas relevan diartikan sebagai perubahan arus kas perusahaan sehingga disebut incremental cash flows, yaitu perbedaan antara arus kas perusahaan di masa yang akan datang dengan adanya proyek dengan arus kas perusahaan tanpa adanya proyek
  • 10. Estimasi Arus Kas (Cash Flow) Dalam mengestimasi arus kas yan relevan untuk suatu proyek, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan agar tidak terjadi kesalahan, yaitu: 1. Sunk Cost Merupakan biaya yang telah terjadi dan tidak bisa dialihkan, oleh karena itu tidak dapat dipertimbangkan dalam pengambilan keputusan investasi. Biaya yang telah dikeluarkan tsb tidak dapat diperhitungkan sebagai beban usaha perusahaan. Misalnya, suatu perusahaan sebelum membeli tanah untuk investasi menunjuk seorang konsultan untuk melakukan evaluasi apakah lokasi tanah yang ditunjuk berposisi strategis sehingga menguntungkan perusahaan ? Biaya yang dkeluarkan untuk membayar konsultan merupakan sunk cost yang tidak relevan dijadikan komponen biaya yang dapat mengurangi laba perusahaan. 2. Opportunity Cost Merupakan manfaat yang dikorbankan jika suatu investasi dilaksanakan.
  • 11. Contoh Opportunity Cost Seorang manager sebuah hotel berbintang tiga meletakkan jabatannya yang bergaji Rp40 juta/tahun. Kemudian manager tsb menggunakan uang tabungannya sebesar Rp50 juta untuk membeli sebuah hotel kecil. Pada akhir tahun, bagian keuangan melaporkan bahwa pendapatan total sebesar Rp150 juta, pengeluaran total (biaya eksplisit) Rp140 juta, sehingga laba bersih Rp10 juta pada tahun tsb. Pertanyaan : Menurut anda apakah bekas manajer tsb mendapat laba Rp10 juta Jawab : Laba yang diperoleh bukan 10 juta karena penghitungan laba hanya memperhitungkan biaya eksplisit dan belum memasukkan biaya implisit. Perhitungan biaya implisit : Gaji manajer yang hilang Rp40 juta Tabungan yang digunakan Rp50 juta Andai bunga deposito 15%, maka kesempatan memperoleh bunga deposito yang hilang = 15% x Rp50 juta =Rp 7,5 juta Maka biaya implisit = Rp40 juta + Rp7,5 juta =Rp 47,5 juta Biaya kesempatan akibat memilih berhenti menjadi manager dan memutuskan membeli sebuah hotel kecil = Rp47,5 juta Kerugian bekas manager = Rp47,5 juta – Rp10 juta =Rp 37,5 juta
  • 12. 3. Side Effect Produk baru yang bersifat subtitusi atau komplementer terhadap produk lama, dapat menimbulkan efek samping yang buruk atau baik terhadap arus kas perusahaan di masa yang akan datang. Dampak negatif terhadap arus kas perusahaan dari produk lama sebagai akibat dari diperkenalkan produk baru disebut erosion. 4. Net Working Capital Biasanya suatu proyek akan membutuhkan investasi dalam modal kerja bersih (selisih aktiva lancar dengan utang lancar) sebagai tambahan atas investasi pada aktiva tetap. Perusahaan menyediakan modal kerja tsb pada saat awal dengan demikian menambah arus kas untuk investasi awal dan memperoleh kembali pada saat investasi berakhir sehingga menambah arus kas masuk pada saat proyek berakhir 5. Financing Cost Secara umum tujuan evaluasi proyek adalah untuk membandingkan arus kas dari suatu proyek dengan biaya yang dikeluarkan untuk proyek tsb guna mengestimasi NPV (Net Present Value)
  • 13. 6. Initial Cash Outflow (Pengeluaran Kas Awal) Initial Cash Flow merupakan pengeluaran kas untuk membiayai proyek selama dalam proses perencanaan, konstruksi sampai dengan proyeksiap untuk dioperasikan. Jumlah kas yang dikeluarkan merupakan besarnya nilai investasi awal (Io) untuk proyek tsb. Macam-macam pengeluaran kas yang diperlukan untuk investasi awal : Harga beli tanah tempat lokasi proyek Biaya mendirikan bangunan, Harga beli mesin, Biaya pemasangan, Biaya percobaan, dsb. Contoh: Perusahaan mengganti mesin lama dengan mesin baru. Mesin lama dibeli 3 tahun yang lalu dengan harga Rp100 juta, memiliki umur 10 tahun dan disusut dengan metode garis lurus tanpa nilai sisa. Sekarang perusahaan merencanakan untuk mengganti mesin tsb dengan mesin baru seharga Rp150 juta dan mempunyai umur 7 tahun. Mesin baru disusut dengan metode garis lurus dengan nilai sisa Rp10 juta. Mesin lama jika dijual sekarang diperkirakan laku dengan harga Rp80 juta dan tarif pajak pendapatan perusahaan 20%. Hitunglah pengeluaran kas untuk penggantian mesin lama dengan mesin baru: Jawab: Harga beli mesin baru Harga jual mesin lama Rp 150 juta (80 juta) Pajak atas laba penjualan mesin lama: 20%(80juta-70juta) 2 juta Rp 72 juta Ket : 70 juta = 100 juta-(100 juta : 10 tahun x3
  • 14. 7. Operational Cash Outflow Setelah proyek mulai dioperasikan maka akan terjadi penerimaan kas dari hasil penjualan dan juga pengeluaran kas untuk membiayai kegiatan operasi perusahaan. Arus kas operasi yang diperhitungkan adalah arus kas bersih selama proyek investasi dioperasikan. Besar kecilnya arus kas masuk yang berasal dari operasi dihitung atas dasar setelah pajak (net cash inflow) dengan rumus sbb: a. Net Cash Inflow (NCF) = EBIT (1-Tax) + Depreciation atau b. Net Cash Flow (NCF) = EAT + Depreciation + (1-Tax) Interest EBIT = Earning Before Interest and Taxes EAT = Earning After Taxes Contoh: Laporan Laba/Rugi PT ALFA 200x Penjualan Rp10.000.000 Biaya-biaya selain penyusutan dan bunga Rp 6.000.000 Biaya penyusutan Rp 1.000.000 ( Rp 7.000.000) Pendapatan sebelum bunga dan pajak (EBIT) Rp 3.000.000 Biaya bunga (Rp 1.000.000) Pendapatan sebelum pajak Rp 2.000.000 Pajak (20%) (Rp 400.000) Pendapatan setelah pajak (EAT) Rp 1.600.000
  • 15. Instruksi : Berdasarkan data pada Laporan Laba/Rugi PT ALFA 200x, hitunglah besarnya arus kas masuk bersih (NCF) yang berasal dari pengoperasian proyek tsb pada tahun 200x. Jawab : Net Cash Inflow (NCF) = EBIT (1-Tax) + Depreciation NCF = {Rp3.000.000(1-0,20)} + Rp1.000.000 NCF = Rp3.000.000(0,80) + Rp1.000.000 NCF = Rp3.400.000 atau Net Cash Flow (NCF) = EAT + Depreciation + (1-Tax) Interest NCF = Rp1.600.000 + Rp1.000.000 + {(1-0,20) Rp1.000.000} NCF = Rp2.600.000 + {(0,80) Rp1.000.000} NCF = Rp3.400.000
  • 16. Metode Penilaian Usulan Investasi Terdapat beberapa metode untuk menilai kelayakan dari suatu usulan proyek investasi, diantaranya :  Payback Period (PBP)  Net Present Value (NPV)  Internal Rate of Return (IRR) 1. Payback Period (PBP) adalah periode waktu yang diperlukan untuk Payback Period (PBP) menutup kembali seluruh investasi awal yang dikeluarkan dengan menggunakan arus kas masuk yang diperoleh dari proyek tsb. 2. Net Present Value (NPV) Net Present Value (NPV) merupakan metode yang didasarkan pada arus kas yang didiskonto (discounted cash flow). 3. Internal Rate of Return (IRR) Internal Rate of Return (IRR) merupakan tingkat diskonto yang menghasilkan NPV=0. Untuk mengetahui nilai IRR dapat dihitung dengan cara trial and error.
  • 17. Contoh : Patokan soal aliran kas hitunglah berapa lama investasi proyek dapat kembali dengan menggunakan metode payback period, net present value (NPV) dan IRR dan pilihlah manakah proyek yang harus dipilih ! Tahun Net Cash Flow 0 Rp-1.500 1 250 2 350 3 450 4 550 5 650 Terminal Cash Flow 1.000
  • 18. Jawab: 1. Payback Period (PBP) PBP = year before full recovery + Prinsipnya: Jika kita menghadapi banyak opsi proyek / pilihan investasi asset, pilihlah yang memiliki Payback Period paling cepat (ditadai dengan angka yang paling kecil) Uncrecovered Cost at Start of year Cash Flow During Year
  • 19. Tahun Net Cash Flow Cumulative NCF 0 -1.500 -1.500 1 250 -1.250 2 350 -900 3 450 -450 4 550 100 5 1.650 PAYBACK PERIOD NCF tahun ke-5 sudah ditambahkan Terminal CasFlow  Dengan memakai satu kolom bantuan, maka kita bis tahu bahwa Payback periodnya ada di antara akhir ke-3 dan akhir tahun ke-4 (Ketika cumulative NCF berubah dari minus menjadi plus)  PBP = 3 + = 3,81 tahun atau setara dengan 3 tahun 9 bulan 21 hari  Dan karena terjadinya sebelum umur proyek berakhir (< 5 tahun) maka proyek ini dikatakan dapat diterima. 450 550
  • 20. Jawab: 2. Net Present value (NPV) 0  NCF2 (1 k)1 (1 k)2 (1 k)n NPV  { NCF1  ... NCFn } I = NCF1 x NCF1 (1 + r)1 1 (1 + r)1 PVIF = 1 (1 + i) 1 “DISCOUNT FACTOR” Tahun Net Cash Flow 0 -1.500 1 250 2 350 3 450 4 550 5 1.650
  • 21. Net Present Value (NPV) 1. Menghitung NPVartinya, kita memproses data CASFLOW atau Arus Kas Bersih. Jika data yang tersedia masih dalam bentuk laba, jangan pakai data itu. Proses dulu suapaya laba menjadi arus kas bersih. Selain itu baru mulai dicari NPVnya. 2. Laba bersih + Depresiasi = Arus Kas Bersih 3. Saran : Pelajari dulu cara baca laporan laba rugi, dari atas (penjualan) sampai bawah (laba bersih). Pelajari juga metode perhitungan depriasi di mata kuliah akuntasni. 4. Proyek / investasi bisa diterima bila NPV POSITIF, jika ada dua atau lebih proyek . Investasi yang positif, pilih yang PALING POSITIF
  • 22. Net Present Value (NPV)  Dengan menggunakan soal Cashflow yang sama pada saat PBP, dan jika menggunakan asumsi WACC adalah 10% untuk menghitung factor diskontonya, maka NPV nya akan menjadi seperti di bawah ini. Tahun Net Cash Flow x PVIF (10%) = PV 0 -1.500 1.000 -1.500 1 250 0,909 227,25 2 350 0,826 289,10 3 450 0,751 337,95 4 550 0,683 375,65 5 1.650 0,621 1024,65 NPV = 754,60 PVIF = 1 (1 + i) 1 “DISCOUNT FACTOR” Menurut kriteria NPV, suatu usulan proyek investasi dinyatakan layak diterima jika nilai nilai NPV ≥ 0, apabila NPV ≤ 0 maka usulan investasi tidak layak dilaksanakan. Maka proyek ini layak karena memiliki nilai NPV yang lebih besar yaitu sebesar Rp754,60 +
  • 23. Jawab: 3. Internal Rate of Return (IRR) Internal Rate of Return (IRR) = tingkat % yang akan membuat NPV menjadi 0 0 NCFn NCF1 NCF2   ... } I (1 IRR)1 (1 IRR)2 (1 IRR)n NPV  { = 0 Pilih IRR yang % nya POSITIF dan LEBIH BESAR daripada % WACC Tahun NCF PVIF (WACC = 10%) PV1 (WACC = 10%) PVIF2 (jika 25,4%) PV2 (jika 25,4%) 0 -1.500 1,000 -1.500 1.000 -1.500 1 250 0,909 227,25 0,797 199,25 2 350 0,826 289,10 0,636 222,60 3 450 0,751 337,95 0,507 228,20 4 550 0,683 375,65 0,404 222,20 5 1.650 0,621 1024,65 0,322 531,30 NPV (1&2) 754,60 -96,50
  • 24. Internal Rate of Return (IRR) • Rumus manual dari IRR yaitu Keterangan : .i1 = Tingkat Diskonto yang menghasilkan NPV + .i2 = Tingkat Diskonto yang menghasilkan NPV - NPV1 = Net Present value bernilai positif NPV2 = Net Present Value bernilai negative IRR = i1 + (i2 – i1) NPV1 (NPV1 – NPV2)
  • 25. Internal Rate of Return (IRR) • Dengan menggunakan rumus ini, berapakah IRR tersebut ? IRR = i1 + (i2 – i1) NPV1 (NPV1 – NPV2) IRR = 10% + (25,4% - 10%) 754,6 (754,6-(-96,5)) IRR = (0,1) + (0,8866) x (0,154) = 0,1 + 0,1365 IRR = 0,2365 atau 23,65% Pilih IRR yang % nya POSITIF dan LEBIH BESAR daripada % WACC
  • 26. MUTUALLY EXCLUSIVE PROJECTS / INVESTMENTS  Lihat tabel perbandingan hasil penelian berdasarkan ketiga metode yang telah dihitung sebelumnya. Menurut kalian, mana yang sebaiknya dipilih oleh perusahaan jika perusahaan hanya boleh mengambil satu proyek saja ? METODE Proyek A Proyek B Proyek C Payback Period 2 Tahun 4 Tahun 3 Tahun Net Present Value -610,95 796,28 788,80 Internal Rate of Return -200% 22,8% 25,4%
  • 27. Latihan Soal: Berdasarkan tabel arus kas dari 3 proyek dibawah ini, hitunglah berapa lama investasi proyek dapat kembali dengan menggunakan metode payback period, net present value (NPV), dan IRR lalu pilihlah manakah proyek yang harus dipilih (mutually exclusive) ! Arus Kas Proyek X, Y dan Z Tahun x y x PVIF (12%) 0 -Rp10.000 -Rp10.000 -Rp10.000 1 1.500 1.000 -2.000 2 2.500 2.000 -3.000 3 3.500 3.500 5.000 4 6.000 3.000 8.000 5 6.500 2.000 7.000