INDIKATOR  KESEJAHTERAAN RAKYAT  
PANDEGLANG 
2 0 1 1 
 
ISSN: 2085 ‐ 6016 
Katalog BPS    : 4101002.3601 
Ukuran Buku    ...
Sambutan Kepala BAPPEDA Kabupaten Pandeglang 
Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  iii
 
Puji  syukur  kita  pa...
Kata Pengantar Kepala BPS Pandeglang 
Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  v 
Alhamdulillah, puji dan syukur ka...
Daftar Isi 
Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  vii 
 
Halaman 
Sambutan Kepala BAPPEDA Kabupaten Pandeglang  ...
Daftar Isi 
                                                               Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 ...
Daftar Tabel 
Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  ix
 
Halaman 
2.1  Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan...
Daftar Tabel 
Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 x
4.1  Angka  Melek  Huruf  (Latin)  Penduduk  Usia  10  Tahu...
Daftar Tabel 
Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  xi
5.5  Komposisi  Penduduk  Yang  Bekerja  Menurut  Status ...
Daftar Grafik 
Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  xiii
 
Halaman 
2.1  Persentase  Penduduk  Menurut  Kelompo...
Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  1
BAB I 
PENDAHULUAN 
 
 
1.1. Latar Belakang 
Terwujudnya kesejahteraan l...
Pendahuluan 
                                                        Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 2 
pen...
Pendahuluan 
Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  3
1.2. Maksud dan Tujuan  
Maksud  dari  penyusunan  Publikas...
Pendahuluan 
                                                        Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 4 
Per...
Pendahuluan 
Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  5
1.3. Konsep dan Definisi 
Konsep dan definisi yang digunaka...
Pendahuluan 
                                                        Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 6 
Ang...
Pendahuluan 
Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  7
1.4. Sistematika Penulisan 
Publikasi Indikator Kesejahtera...
Pendahuluan 
                                                        Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 8 
ker...
Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011   9
BAB II 
KEPENDUDUKAN DAN 
KELUARGA BERENCANA (KB) 
 
 
Penduduk  merupa...
Kependudukan dan KB 
                                                   Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 10
...
Kependudukan dan KB 
Indikator Kesejahteraan Rakyat  Pandeglang 2011  11
kesejahteraan,  juga  harus  mampu  menekan  angk...
Kependudukan dan KB 
                                                   Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 12
...
Kependudukan dan KB 
Indikator Kesejahteraan Rakyat  Pandeglang 2011  13
Motif utama dari  fenomena  di atas  terjadi kare...
Kependudukan dan KB 
                                                   Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 14
...
Kependudukan dan KB 
Indikator Kesejahteraan Rakyat  Pandeglang 2011  15
Berbagai  kebijakan  telah  ditempuh  Pemerintah ...
Kependudukan dan KB 
                                                   Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 16
...
Kependudukan dan KB 
Indikator Kesejahteraan Rakyat  Pandeglang 2011  17
Seperti  ditunjukkan  pada  Tabel  2.4,  komposis...
Kependudukan dan KB 
                                                   Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 18
...
Kependudukan dan KB 
Indikator Kesejahteraan Rakyat  Pandeglang 2011  19
naik menjadi 151.288 PUS atau 69,89 persen dari 2...
Kependudukan dan KB 
                                                   Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 20
...
Kependudukan dan KB 
Tetapi  pada  tahun  2009,  naik  menjadi  38,31  persen  walaupun  pada 
tahun  2010  sempat  mengal...
Kependudukan dan KB 
                                                   Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 22
...
BAB III 
KESEHATAN DAN GIZI 
 
 
Pembangunan  bidang  kesehatan  yang  digariskan  dalam  Sistem 
Kesehatan  Nasional  dia...
Kesehatan dan Gizi 
harapan  hidup  (AHH).  Selain  itu  aspek  penting  lainnya  yang  turut 
mempengaruhi  kualitas  fis...
Kesehatan dan Gizi 
Gambaran  mengenai status  kesehatan penduduk  biasanya  dapat 
dilihat  melalui  indikator  angka  ke...
Kesehatan dan Gizi 
perempuan relatif lebih pendek dibandingkan penduduk laki‐laki. Rata‐
rata lamanya sakit penduduk pere...
Kesehatan dan Gizi 
semakin  tingginya  jumlah  balita  yang  mendapatkan  ASI  diharapkan 
balita‐balita tersebut dapat t...
Kesehatan dan Gizi 
3.3. Pemanfaatan Fasilitas Kesehatan 
Pembangunan  di  bidang  kesehatan  mencakup  peningkatan 
penye...
Kesehatan dan Gizi 
tenaga  kesehatan  lain  walaupun  pelatihan  bagi  dukun  beranak  juga 
digalakkan oleh Kementrian K...
Kesehatan dan Gizi 
Tabel 3.5 
Persentase Penduduk yang Berobat Sendiri Menurut 
Jenis Obat yang Digunakan di Kabupaten Pa...
Kesehatan dan Gizi 
Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  31
penduduk  adalah  petugas  kesehatan  lainnya  (par...
Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  33
BAB IV 
PENDIDIKAN 
 
 
Peningkatan kualitas  sumber  daya  manusia  be...
Pendidikan 
                                                   Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 34
dari  ang...
Pendidikan 
Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  35
akan  menambah  pengetahuan  bagi  dirinya.  Dalam  tulisan...
Pendidikan 
                                                   Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 36
perempuan...
Pendidikan 
Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  37
keras, konsistensi, kemauan yang tulus (political will) ser...
Pendidikan 
                                                   Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 38
tahun 201...
Pendidikan 
Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  39
Jika  dilihat  menurut  jenis  kelamin,  maka  terlihat  ba...
Pendidikan 
                                                   Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 40
Tabel 4.4...
Pendidikan 
Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  41
Sementara  itu,  angka  partisipasi  sekolah  anak  usia  1...
Pendidikan 
                                                   Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 42
Tabel 4.5...
Pendidikan 
Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  43
Angka  partisipasi  kasar  (APK)  jenjang  pendidikan  SD/s...
Pendidikan 
                                                   Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 44
tiap  sek...
Pendidikan 
Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  45
Berdasarkan  angka  rasio  guru‐sekolah  dan  rasio  murid‐...
BAB V 
KETENAGAKERJAAN 
 
Pembangunan  bidang  ketenagakerjaan  memegang  peranan 
penting  dalam  mewujudkan  masyarakat ...
Ketenagakerjaan 
bahwa  untuk  pengentasan  kemiskinan  tak  bisa  dilakukan  dengan 
memberikan sejumlah uang atau makana...
Ketenagakerjaan 
pekerjaan.  Sedangkan  kegiatan  PUK  yang  tergolong  bukan  angkatan 
kerja adalah sekolah, mengurus ru...
Ketenagakerjaan 
Angka  tersebut  sekaligus  memberikan  gambaran  bahwa  hanya  sekitar 
63,76 persen dari penduduk usia ...
Ketenagakerjaan 
yaitu dari 10,98 persen pada tahun 2009 menjadi 11,34 persen di tahun 
2010.  Berdasarkan  hal  tesebut, ...
Ketenagakerjaan 
Tabel 5.2 
Indikator Ketenagakerjaan Penduduk Kabupaten Pandeglang 
Menurut Jenis Kelamin Tahun 2010 
Kar...
Ketenagakerjaan 
Sedangkan  pada  indikator  TPT  berdasarkan  Tabel  5.2,  ternyata  
persentase  penduduk  perempuan  ya...
Ketenagakerjaan 
Tabel 5.3 
Komposisi Penduduk Yang Bekerja Menurut LapanganUsaha 
dan Distribusi PDRB ADH Berlaku, Tahun ...
Ketenagakerjaan 
kondisi  geografis  Kabupaten  Pandeglang  yang  memiliki  banyak  lahan 
pertanian  dan  kawasan  dengan...
Ketenagakerjaan 
Tabel 5.4 
Komposisi Penduduk Yang Bekerja Menurut Lapangan Usaha dan 
Jenis Kelamin Tahun di Kabupaten P...
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011

994
-1

Published on

Published in: Environment
0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
994
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
28
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Indikator kesejahteraan rakyat pandeglang 2011

  1. 1. INDIKATOR  KESEJAHTERAAN RAKYAT   PANDEGLANG  2 0 1 1    ISSN: 2085 ‐ 6016  Katalog BPS    : 4101002.3601  Ukuran Buku    : 22 cm x 16,5 cm   Jumlah Halaman  : 96 + xiii Halaman         Naskah:  Seksi Statistik Sosial    Gambar Kulit:  Seksi Neraca Wilayah dan Analisis Statistik     Diterbitkan oleh:  Badan Pusat Statistik Kabupaten Pandeglang            Boleh dikutip dengan menyebut sumbernya 
  2. 2. Sambutan Kepala BAPPEDA Kabupaten Pandeglang  Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  iii   Puji  syukur  kita  panjatkan  kehadirat  Allah  SWT,  berkat  rahmat dan karunia‐Nya publikasi “Indikator Kesejahteraan Rakyat  Pandeglang  2011”  dapat  diterbitkan.  Publikasi  ini  merupakan  hasil  kerjasama  Badan  Perencanaan  Pembangunan  Daerah  (BAPPEDA)  Kabupaten Pandeglang dengan Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten  Pandeglang.  Publikasi ini berisi analisis terhadap data atau indikator yang  menggambarkan  aspek  kesejahteraan  rakyat  seperti  kependudukan,  kesehatan, pendidikan dan ketenagakerjaan. Data dan indikator yang  terdapat  dalam  publikasi  ini  sangat  bermanfaat  untuk  keperluan  perencanaan  dan  evaluasi  hasil  pembangunan  di  Kabupaten  Pandeglang.  Kami  menyadari  penyusunan  Publikasi  ini  masih  jauh  dari  sempurna.  Saran  dan  masukan  kami  harapkan  untuk  perbaikan  publikasi sejenis pada masa yang akan datang.  Akhirnya  kami  mengucapkan  terima  kasih  kepada  semua  pihak  yang  telah  membantu  dalam  penerbitan  publikasi ini.  Semoga  publikasi ini dapat bermanfaat.   .                                                                          Pandeglang,   Oktober 2011                   
  3. 3. Kata Pengantar Kepala BPS Pandeglang  Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  v  Alhamdulillah, puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Allah  SWT  atas  terbitnya  publikasi  “Indikator  Kesejahteraan  Rakyat  Pandeglang 2011”. Publikasi ini merupakan publikasi yang diterbitkan  dalam  rangka  kerjasama  Badan  Pusat  Statistik  Kabupaten  Pandeglang  dan  Badan  Perencana  Pembangunan  Daerah  Kabupaten  Pandeglang  dengan  tujuan  memberikan  gambaran  umum  tentang  keadaan  kesejahteraan  masyarakat  Pandeglang  ditinjau  dari  berbagai  indikator  atau aspek sosialnya.  Indikator  dan  analisis  yang  dicakup  dalam  publikasi  ini  menyajikan  aspek‐aspek  kesejahteraan  seperti  bidang  kependudukan,  kesehatan dan gizi, pendidikan, ketenagakerjaan, taraf kesejahteraan dan  pola konsumsi, perumahan, serta Indeks Pembangunan Manusia berikut  komponen  penyusunnya.  Publikasi  ini  diharapkan  dapat  memberikan  manfaat kepada para pengguna data, khususnya kepada para perencana  untuk  digunakan  sebagai  bahan  perencanaan  dan  evaluasi  program  pembangunan demi terciptanya masyarakat Pandeglang yang adil dan  makmur.  Penghargaan dan terimakasih disampaikan kepada semua pihak  yang  telah  membantu  hingga  terbitnya  publikasi  ini.  Kepada  para  pengguna  diharapkan  saran  dan  kritik  yang  bersifat  konstruktif  demi  penyempurnaan publikasi pada masa yang akan datang.             Pandeglang,   Oktober 2011                                                                             Kepala Badan Pusat Statistik                                                                                  Kabupaten Pandeglang                                Tri Tjahjo Purnomo, M.Si       NIP. 19711031 199412 1 001   
  4. 4. Daftar Isi  Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  vii    Halaman  Sambutan Kepala BAPPEDA Kabupaten Pandeglang  …............…  iii  Kata Pengantar Kepala BPS Kabupaten Pandeglang…......…….......  v  Daftar Isi ………………………………………………………………..  vii  Daftar Tabel …………………………………………………………….  ix  Daftar Grafik ...…………………………………………………………  xiii      Bab I. Pendahuluan …………………………………………………...     1    1.1  Latar Belakang ………………………………………………  1    1.2  Maksud dan Tujuan ………………………………………...  3    1.3  Sumber Data ………………………………………………...     3    1.4  Konsep dan Definisi ………………………………………..  5    1.5  Sistematika Penulisan ….…………………………………...  7          Bab II. Kependudukan dan Keluarga Berencana (KB) ………….. 9    2.1  Jumlah dan Laju Pertumbuhan Penduduk ………………  10    2.2  Persebaran dan Kepadatan Penduduk …………………...  12    2.3  Struktur Umur ………………………………………………  15    2.4  Keluarga Berencana dan Usia Perkawinan Pertama ……  18          Bab III. Kesehatan dan Gizi ................................................................ 23    3.1  Derajat dan Status Kesehatan Penduduk………………....  24    3.2  Pemberian ASI, Imunisasi dan Gizi Balita  ……………....  26    3.3  Pemanfaatan Fasilitas Kesehatan  …………………………  28          Bab IV. Pendidikan ............................................................................... 33    4.1  Tingkat Pendidikan................................................................  34    4.2  Tingkat Partisipasi Sekolah...................................................  39    4.3  Fasilitas Pendidikan  ..............................................................  43          Bab V. Ketenagakerjaan ....................................................................... 47    5.1  Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja  ...................................  49    5.2  Lapangan Usaha dan Status Pekerjaan ...............................  53    5.3  Jumlah Jam Kerja ....................................................................    60                 
  5. 5. Daftar Isi                                                                 Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 viii                 Bab VI. Taraf Kesejahteraan dan Pola Konsumsi ........................... 63    6.1  Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin .........................  64    6.2  Pola Konsumsi ........................................................................  68          Bab VII. Fasilitas Perumahan .............................................................. 71          Bab VIII. Indeks Pembangunan Manusia (IPM) ………………… 79    8.1  Indikator Kesehatan ...............................................................  81    8.2  Indikator Pengetahuan ..........................................................  82      8.2.1. Angka Melek Huruf .....................................................  82      8.2.2. Rata‐rata Lama Sekolah ..............................................  83      8.2.3. Indeks Pengetahuan ....................................................  85    8.3  Indikator Ekonomi ……...…………………………………..  86    8.4  Indeks Pembangunan Manusia ...........................................    88          Bab IX. Kesimpulan ………………………………………………….. 93         
  6. 6. Daftar Tabel  Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  ix   Halaman  2.1  Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan Sex Ratio di  Kabupaten Pandeglang, Tahun 1990‐2010 ...............................    11        2.2  Kepadatan  Penduduk  Pandeglang  Menurut  Kecamatan  Tahun 2010 ………………………………………………………    14        2.3  Komposisi Penduduk Menurut Umur dan Jenis Kelamin di  Kabupaten Pandeglang, Tahun 2010 …………………………    16        2.4  Jumlah  dan  Persentase  Penduduk  Menurut  Kelompok  Umur di Kabupaten Pandeglang, Tahun 2010 ………………    17        2.5  Persentase  Akseptor  KB  Aktif  Menurut  Cara/Alat  Kontrasepsi di Kabupaten Pandeglang, Tahun 2009‐2010 …    19        3.1  Angka  Kematian  Bayi  dan  Angka  Harapan  Hidup  Penduduk Kabupaten Pandeglang, Tahun 2008‐2010 ...........    24        3.2  Angka  Kesakitan  dan Rata‐rata  Lamanya Sakit  Penduduk  Kabupaten Pandeglang, Tahun 2009‐2010 …….....................    25        3.3  Persentase  Balita  2‐4  Tahun  yang  Pernah  Diberi  ASI  dan  Imunisasi di Kabupaten Pandeglang, Tahun 2008‐2010 ……    27        3.4  Persentase Penolong Persalinan Bayi Menurut Jenis Tenaga  Penolong di Kabupaten Pandeglang, Tahun 2009‐2010 …...    29        3.5  Persentase Penduduk Yang Berobat Sendiri Menurut Jenis  Obat  Yang  digunakan  Di  Kabupaten  Pandeglang,  Tahun  2009‐2010 .......................................................................................      30        3.6  Persentase Penduduk Yang Berobat Jalan Menurut Tempat  Berobat di Kabupaten Pandeglang, Tahun 2009‐2010 ………    31       
  7. 7. Daftar Tabel  Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 x 4.1  Angka  Melek  Huruf  (Latin)  Penduduk  Usia  10  Tahun  Ke  Atas  Menurut  Jenis  Kelamin  di  Kabupaten  Pandeglang,  Tahun 2009‐2010 ………………………………………………...      35        4.2  Rata‐rata Lama Sekolah Penduduk Usia 10 Tahun Ke Atas  di Kabupaten Pandeglang, Tahun 2009‐2010 ………………..    36        4.3  Persentase Penduduk 10 Tahun Ke Atas Menurut Tingkat  Pendidikan  Yang  Ditamatkan  di  Kabupaten  Pandeglang,  Tahun 2010 …….………………………………………………...      38        4.4  Angka  Partisipasi  Sekolah  Menurut  Usia  Sekolah  di  Kabupaten Pandeglang, Tahun 2008‐2010 …………………...    40        4.5  Angka  Partisipasi  Murni  dan  Angka  Partisipasi  Kasar  Menurut  Jenjang  Pendidikan  dan  Jenis  Kelamin  di  Kabupaten Pandeglang, Tahun 2009‐2010 …………………...      42        4.6  Jumlah  Sekolah,  Guru,  Murid  dan  Rasio  Murid‐Guru  Menurut Jenjang Sekolah di Kabupaten Pandeglang, Tahun  2010 ……….……………………………………………………...      44        5.1  Indikator  Ketenagakerjaan  Penduduk  Kabupaten  Pandeglang, Tahun 2008‐2010 …………………………………    48        5.2  Indikator  Ketenagakerjaan  Penduduk  Kabupaten  Pandeglang Menurut Jenis Kelamin, Tahun 2010 ...................    52        5.3  Komposisi  Penduduk  Yang  Bekerja  Menurut  Lapangan  Usaha dan Pembentukan PDRB Atas Dasar Harga Berlaku,  Tahun 2010 ....................................................................................      54        5.4  Komposisi  Penduduk  Yang  Bekerja  Menurut  Lapangan  Usaha dan Jenis Kelamin di Kabupaten Pandeglang, Tahun  2010 ................................................................................................      56         
  8. 8. Daftar Tabel  Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  xi 5.5  Komposisi  Penduduk  Yang  Bekerja  Menurut  Status  Pekerjaan di Kabupaten Pandeglang, Tahun 2008‐2010 (%)..    57        5.6  Komposisi  Penduduk  Yang  Bekerja  Menurut  Status  Pekerjaan  dan  Jenis  Kelamin  di  Kabupaten  Pandeglang,  Tahun 2010 (%) ………………………………………………….      59        5.7  Persentase  Penduduk  yang  Bekerja  Menurut  Jumlah  Jam  Kerja  Seminggu  dan  Jenis  Kelamin  di  Kabupaten  Pandeglang, Tahun 2010 …………………………      60        6.1  Jumlah  dan  Persentase  Penduduk  Miskin  di  Kabupaten  Pandeglang, Tahun 1993‐2010 …………………………………    65        6.2  Pengeluaran  Rata‐rata  Perkapita  Per  Bulan  Penduduk  Kabupaten Pandeglang, Tahun 2009‐2010 …………………...    69        7.1  Indikator  Fasilitas  Perumahan  di  Kabupaten  Pandeglang,  Tahun 2009‐2010 (%) ....................................................................    74        8.1  Nilai Maksimum dan Minimum Komponen IPM ..................  80        8.2  Indeks  Pembangunan  Manusia  Kabupaten  Pandeglang   dan Komponen Penyusunnya, Tahun 2009‐2010 ....................    88    8.3  Indeks  Pembangunan  Manusia  Berdasarkan  Komponen  IPM dan Kabupaten/Kota di Provinsi Banten,   Tahun 2010….……………………………………………………       90 
  9. 9. Daftar Grafik  Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  xiii   Halaman  2.1  Persentase  Penduduk  Menurut  Kelompok  Umur  di  Kabupaten Pandeglang, Tahun 2010 ………………………..    18        2.2  Distribusi  Persentase  Perempuan  Pernah  Kawin  Usia  10  Tahun  Ke  Atas  Menurut  Umur  Perkawinan  Pertama,  Tahun 2008‐2010 ……………………………………………….      21        5.1  Indikator  Ketenagakerjaan  Penduduk  Kabupaten  Pandeglang Tahun 2008‐2010 (persen) ……………………    51        6.1  Jumlah Penduduk Miskin dan Nilai Garis Kemiskinan di  Kabupaten Pandeglang, Tahun 2000 ‐2010………………….    66        8.1  Indeks  Pembangunan  Manusia  Kabupaten  Pandeglang  dan Provinsi Banten, Tahun 2003‐2010 ……………………...    91 
  10. 10. Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  1 BAB I  PENDAHULUAN      1.1. Latar Belakang  Terwujudnya kesejahteraan lahir dan batin yang dapat dinikmati  oleh seluruh rakyat adalah merupakan cita‐cita nasional yang selama ini  telah  melandasi  perjuangan  bangsa  dalam  melaksanakan  pembangunannya.  Usaha  mewujudkan  cita‐cita  di  atas  merupakan  kehendak  seluruh  rakyat  secara  nyata  tertuang  di  dalam  Program  Pembangunan Nasional (PROPENAS).   Kondisi  masyarakat  sejahtera  sulit  dicapai  secara  instant,  melainkan  melalui  proses  pembangunan  yang  fokus  dan  berkesinambungan.  Dalam  proses  pembangunan  tentu  saja  diperlukan  data  atau  indikator  terukur  yang  dapat  menggambarkan  tingkat  kesejahteraan masyarakat. Data atau indikator tersebut dapat dijadikan  sebagai  bahan  perencanaan,  pengawasan  maupun  evaluasi  terhadap  target, skala dan prioritas yang ingin dicapai.   Publikasi  Indikator  Kesejahteraan  Rakyat  (Inkesra)  Pandeglang  Tahun  2011  merupakan  publikasi  lanjutan  dari  publikasi  tahun  sebelumnya yang menyajikan  gambaran  mengenai  taraf  kesejahteraan   rakyat  Kabupaten  Pandeglang  serta  perkembangannya  antar  waktu.  Publikasi ini menyajikan indikator ‐ indikator input, proses dan output  untuk memberikan gambaran tentang investasi dari  berbagai  program 
  11. 11. Pendahuluan                                                          Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 2  peningkatan  kesejahteraan  rakyat  serta  proses  dan  manfaat  dari  program tersebut pada tingkat individu, keluarga, dan penduduk. Selain  itu,  indikator  dampak  juga  ikut  disajikan  untuk  mengukur  taraf  kesejahteraan    rakyat.  Antara  indikator  input  dan  indikator  dampak  kadang  tidak  selalu  sejalan.  Penjelasannya  sederhana,  input  atau  investasi dalam suatu program hanya akan memberikan dampak yang  diharapkan  jika  implementasi  program  berjalan  secara  benar.    Oleh  karena  itu,  kesenjangan    antara    input    dan    dampak    dalam    suatu   program kesejahteraan rakyat sebaiknya dilihat sebagai pertanda adanya  kekeliruan  dalam  mengantisipasi  kebutuhan  masyarakat.     Dimensi kesejahteraan rakyat disadari sangat luas dan kompleks,  sehingga  suatu  taraf  kesejahteraan  rakyat  hanya  dapat  terlihat  (visible)  melalui  suatu  aspek  tertentu.  Oleh  karena  itu,  dalam  publikasi    ini  kesejahteraan  rakyat    diamati  dari  berbagai  aspek  yang  spesifik,  yaitu  kependudukan,  kesehatan,  pendidikan,  ketenagakerjaan,    konsumsi   rumah  tangga,  perumahan,  dan sosial  lainnya. Setiap  aspek  disajikan   secara  terpisah  dalam  bab  tersendiri.  Selain  itu,  tidak  semua  permasalahan  kesejahteraan  rakyat  dapat  diamati  dan  dapat  diukur.  Publikasi ini hanya menyajikan permasalahan kesejahteraan rakyat yang  dapat  diamati  dan  terukur  (measurable  welfare)  baik  dengan  menggunakan  indikator tunggal maupun indikator komposit.     
  12. 12. Pendahuluan  Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  3 1.2. Maksud dan Tujuan   Maksud  dari  penyusunan  Publikasi  Indikator  Kesejahteraan  Rakyat Pandeglang 2011 adalah untuk memaparkan beberapa data atau  indikator  terukur  yang  dapat  mengambarkan  tingkat  kesejahteraan  masyarakat Pandeglang pada tahun 2010.   Sedangkan tujuan yang ingin dicapai adalah :  a. Memberikan  gambaran  secara  umum  kondisi  kesejahteraan  rakyat  Kabupaten Pandeglang pada tahun 2010. b. Memenuhi  kebutuhan  data  bidang  sosial,  pendidikan,  kesehatan,  perumahan dan data lainnya.  c.   Memberikan  gambaran  sejauh  mana  keberhasilan  pembangunan  yang telah dicapai hingga tahun 2010.  d.  Memberikan  gambaran  dan  bahan  masukan  serta  evaluasi  bagi  pemerintah  daerah  dalam  mengevaluasi  dan  merencanakan  pembangunan yang telah dan akan  dilaksanakan selanjutnya. 1.3. Sumber Data    Data  yang  digunakan  untuk  penyusunan  publikasi  Indikator  Kesejahteraan  Rakyat  Pandeglang  2011  sebagian  besar  bersumber  dari  hasil  Survei  Sosial  Ekonomi  Nasional  (Susenas)  keadaan  Juli  2010,  khusus  untuk  data  ketenagakerjaan  bersumber  dari  Survei  Angkatan  Kerja  Nasional  (Sakernas)  keadaan  Agustus  2010.  Selain  itu  ada  beberapa  data  yang  bersumber  dari  dinas  atau  instansi  terkait  seperti  Dinas  Pendidikan,  Dinas  Kesehatan  dan  Badan  Pemberdayaan 
  13. 13. Pendahuluan                                                          Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 4  Perempuan,  Perlindungan  Anak  dan  Keluarga  Berencana  Pemerintah  Kabupaten Pandeglang   Susenas  merupakan  kegiatan  yang  rutin  dilakukan  BPS  sejak  tahun  1963. Pada  awalnya  tujuan  dari  susenas ini   untuk  memperoleh  keterangan  tentang  karakteristik  konsumsi,  demografis  dan  ketenakerjaan. Susenas dilaksanakan setiap tahun dengan menyertakan  kuesioner  Kor  (data  pokok)  yang  menanyakan  karakteristik  demografis  mengenai  semua  anggota  rumah  tangga,  dan  salah  satu  dari  tiga  kuesioner  Modul  (data  rinci)  secara  bergantian.  Ketiga  Modul  tersebut  adalah:  modul  konsumsi  dan  pendapatan  rumah  tangga,  modul  kegiatan sosial budaya dan kesejahteraan rumah tangga, perjalanan dan  kriminalitas  dan  modul  kesehatan,  pendidikan,  perumahan  dan  lingkungan. Sedangkan indikator yang terdapat dalam kuesioner KOR   antara lain:  1. Kesehatan:  angka  kesakitan,  akses  pada  layanan  kesehatan,  pemberian ASI, immunisasi dan penolong kelahiran.  2. Pendidikan:  tingkat  partisipasi  sekolah,  tingkat  pendidikan  tertinggi, dan angka melek huruf.  3. Keluarga berencana dan fertilitas: prevalensi kontrasepsi, umur  perkawinan pertama, dan angka kelahiran.  4. Perumahan  dan  sanitasi:  luas  lantai,  jenis  atap,  jenis  dinding,  listrik, air bersih dan.   5. Pengeluaran  Rumahtangga:  makanan  dan  non  makanan  seminggu, sebulan, dan setahun. 
  14. 14. Pendahuluan  Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  5 1.3. Konsep dan Definisi  Konsep dan definisi yang digunakan dalam publikasi ini adalah  sebagai berikut:  Indikator adalah variabel‐variabel yang mengindikasikan atau memberi  petunjuk tentang suatu keadaan/kondisi tertentu yang dapat digunakan  sebagai bahan evaluasi dan mengukur perubahan dari waktu ke waktu.   Sex rasio adalah perbandingan antara jumlah penduduk laki‐laki per 100  penduduk perempuan.  Kepadatan  penduduk  adalah  rata‐rata  jumlah  penduduk  yang  menempati suatu area per kilometer persegi.  Laju pertumbuhan penduduk  adalah angka yang menunjukkan tingkat  pertambahan  penduduk  pertahun  (angka  ini  dinyatakan  dalam  persentase).  Dependency  Ratio  atau  Angka  Beban  Ketergantungan  atau  Beban  Tanggungan (ABK) adalah angka yang menyatakan perbandingan antara  penduduk usia tidak produktif (0‐14 tahun dan 65 tahun keatas) dengan  penduduk usia produktif (15‐64 tahun) dikalikan 100.  Angka  kesakitan  adalah  persentase  penduduk  yang  mengalami  gangguan/keluhan  kesehatan  selama  sebulan  yang  lalu  yang  mengakibatkan aktifitas kesehariannya terganggu.  Angka  immunisasi  adalah  persentase  anak  usia  0‐4  tahun  yang  mendapatkan imunisasi terhadap penyakit‐penyakit tertentu. 
  15. 15. Pendahuluan                                                          Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 6  Angka partisipasi sekolah  adalah tingkat partisipasi sekolah penduduk  menurut batas usia sekolah pada setiap jenjang pendidikan.  Angka  buta  huruf    adalah  persentase  penduduk  usia  10  tahun  keatas  yang tidak dapat membaca dan menulis huruf latin atau huruf lainnya.  Penduduk usia kerja  adalah penduduk yang berumur 15 tahun keatas.  Bekerja  adalah melakukan kegiatan atau pekerjaan paling sedikit satu  jam  berturut‐turut  selama  satu  minggu  dengan  maksud  untuk  memperoleh atau membantu memperoleh pendapatan/keuntungan.  Angkatan  kerja    adalah  penduduk  usia  15  tahun  keatas  yang  bekerja  atau mencari pekerjaan.  Tingkat partisipasi angkatan kerja (TPAK) adalah persentase angkatan  kerja terhadap penduduk usia 15 tahun keatas.  Tingkat  pengangguran  terbuka  adalah  persentase  penduduk  yang  termasuk  angkatan  kerja  yang  tidak  bekerja  tetapi  sedang  mencari  pekerjaan.  Angka Kematian Bayi (AKB)  adalah tingkat kematian bayi atau jumlah  bayi meninggal per 1000 kelahiran hidup.  Angka Harapan Hidup (AHH0) adalah peluang lama hidup atau umur  seseorang pada waktu dilahirkan.     
  16. 16. Pendahuluan  Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  7 1.4. Sistematika Penulisan  Publikasi Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang Tahun 2011  disusun dalam sembilan bab penulisan, yaitu:  Bab I  Pendahuluan,  berisi  uraian  latar  belakang,  maksud  dan  tujuan,  sumber  data,  konsep  definisi  serta  sistematika  penulisan.  Bab II  Kependudukan  dan  Keluarga  Berencana  (KB),  menyajikan  indikator‐indikator  kependudukan,  diantaranya  berisi  tentang  jumlah  penduduk,  sex  rasio,  kepadatan,  dan  laju  pertumbuhan penduduk, serta program Keluarga Berencana  (KB).  Bab III  Kesehatan  dan  Gizi,  menyajikan  berbagai  indikator  kesehatan  yang  meliputi  derajat  dan  status  kesehatan,  pemberian  air  susu  ibu  (ASI)  dan  pemanfaatan  fasilitas  kesehatan.  Bab IV  Pendidikan, menyajikan berbagai indikator pendidikan yang  meliputi tingkat partisipasi sekolah, tingkat pendidikan yang  ditamatkan,  angka  melek  huruf  dan  jumlah  fasilitas  pendidikan.  Bab V  Ketenagakerjaan, menyajikan data/indikator  yang berkaitan  dengan ketenagakerjaan, seperti tingkat partisipasi angkatan 
  17. 17. Pendahuluan                                                          Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 8  kerja,  lapangan  usaha  dan  status  pekerjaan,  tingkat  pengangguran dan rata‐rata jam kerja.  Bab VI  Taraf  Kesejahteraan  dan  Pola  Konsumsi  Masyarakat,  menyajikan  persentase  jumlah  penduduk  miskin  dan  nilai  garis kemiskinan serta data pola konsumsi masyarakat.  Bab VII  Perumahan,  menyajikan  data  tentang  perumahan  dan  fasilitasnya  seperti  jenis  lantai  terluas,  jenis  dinding  terluas,  atap terluas, sumber air minum, penerangan dan sebagainya.  Bab VIII  Indeks  Pembangunan  Manusia  (IPM),  menyajikan  tentang  angka  indeks  pembangunan  manusia  dan  komponen‐ komponen  penyusunnya  yang  dapat  menggambarkan  kualitas sumber daya manusia suatu wilayah.  Bab IX  Kesimpulan,  merupakan  kesimpulan  secara  menyeluruh  terhadap  pembahasan  dari  indikator  kesejahteraan  rakyat  pada bab‐bab sebelumnya.    
  18. 18. Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011   9 BAB II  KEPENDUDUKAN DAN  KELUARGA BERENCANA (KB)      Penduduk  merupakan  prioritas  utama  dalam  pelaksanaan  pembangunan,  karena  permasalahan    kependudukan  tidak  hanya  menyangkut  kelahiran, kematian dan migrasi, tetapi juga menyangkut  masalah  sosial  budaya,  ekonomi,  politik,  pertahanan  dan  keamanan  yang  sangat  berpengaruh  dalam  upaya  peningkatan  dan  pemerataan  kesejahteraan rakyat. Oleh karena itu data kependudukan yang akurat  dan tepat waktu sangat dibutuhkan dalam upaya penyelesaian masalah‐ masalah tersebut.  Dalam  proses  pembangunan,  disamping  sebagai  pelaksana  pembangunan,  penduduk  juga  merupakan  sasaran  akhir  dari  semua  target  program  pembangunan  seperti  peningkatan  kesejahteraan,  kesehatan,  keamanan,  kualitas  sumber  daya  manusia  dan  sebagainya.  Oleh  sebab  itu  pembangunan  bidang  kependudukan  perlu  dimanage  dengan baik sehingga menghasilkan sumber daya manusia berkualitas  yang  dapat  menunjang  keberhasilan  pembangunan.  Karakteristik  penduduk  menjadi  acuan  bagi  pemerintah  dalam  menentukan  arah  kebijakan  dan  perencanaan  pembangunan.  Begitu  juga  untuk  bahan  evaluasi,  data  mengenai  kependudukan  dapat  dijadikan  sebagai  dasar 
  19. 19. Kependudukan dan KB                                                     Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 10 untuk  menilai  sejauh  mana  keberhasilan  dan  dampak  dari  kebijakan‐ kebijakan yang dilakukan oleh pemerintah.  2.1. Jumlah dan Laju Pertumbuhan Penduduk  Jumlah  penduduk  Kabupaten  Pandeglang  dari  tahun  ke  tahun  terus  mengalami  kenaikan.  Laju  pertumbuhan  penduduk  merupakan  salah  satu  indikator  penting  dalam  penentuan  kebijakan  bidang  kependudukan.  Berdasarkan  hasil  sensus  penduduk  pada  tahun  2000,  jumlah  penduduk  Kabupaten  Pandeglang  tercatat  sebanyak  1.011.788  jiwa.  Selama  periode  tahun  1990‐2000  rata‐rata  laju  pertumbuhan  penduduk  (LPP)  menunjukkan  angka  sekitar  2,14  persen  per  tahun,  sedangkan pada periode tahun 2000 – 2010 rata‐rata laju pertumbuhan  penduduk mencapai 1,30 persen.   Berdasarkan  data  tersebut,  terlihat  bahwa  laju  pertumbuhan  penduduk periode tahun 2000‐2010 lebih lambat dibandingkan periode  tahun 1990‐2000. Beberapa faktor yang mempengaruhi rendahnya angka  laju pertumbuhan penduduk diantaranya adalah keberhasilan program  keluarga  berencana,  pendewasaan  usia  perkawinan  dan  banyaknya  penduduk Kabupaten Pandeglang yang migrasi ke Kota/Kabupaten lain.   Meningkatnya jumlah penduduk akan berdampak pada berbagai  masalah kependudukan yang sangat kompleks. Oleh karena itu sasaran  pembangunan  bidang  kependudukan  disamping  berusaha  meningkatkan  kualitas  sumber  daya  manusia  dalam  rangka  mencapai 
  20. 20. Kependudukan dan KB  Indikator Kesejahteraan Rakyat  Pandeglang 2011  11 kesejahteraan,  juga  harus  mampu  menekan  angka  laju  pertumbuhan  penduduk tetap pada batas normal.   Tabel 2.1  Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan Sex Ratio  di Kabupaten Pandeglang, Tahun 1990‐2010  Tahun  Penduduk  Total  Sex Ratio  Laki‐laki  Perempuan  (1)  (2)  (3)  (4)  (5)  1990  434.279  424.821  859.100  102,23  2000  518.864  492.924  1.011.788  105,26  2001  531.658  493.430  1.025.088  107,75  2002  533.526  507.345  1.040.871  105,16  2003  553.814  528.198  1.082.012  104,85  2004  567.045  533.866  1.100.911  106,21  2005  568.156  538.632  1.106.788  105,48  2006  577.244  547.253  1.124.497  105,48  2007  578.375  552.139  1.130.514  104,75  2008  584.503  561.564  1.146.067  104,08  2009  588.126  560.938  1.149.064  104,85  2010  589.056  560.554  1.149.610  105,08       Sumber : BPS Kabupaten Pandeglang  Rasio Jenis Kelamin merupakan perbandingan antara penduduk  laki‐laki terhadap penduduk perempuan, dan bila nilai RJK penduduk  di  suatu  wilayah  di  atas  100  maka  menunjukkan  bahwa  proporsi  penduduk laki‐laki lebih besar dibandingkan penduduk perempuan. 
  21. 21. Kependudukan dan KB                                                     Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 12  Angka sex ratio penduduk Pandeglang seperti terlihat pada tabel 2.1  dari tahun ke tahun berada pada posisi di atas 100. Hal ini menunjukan bahwa  jumlah penduduk laki‐laki lebih banyak dibanding perempuan. Pada tahun 2010  sex  ratio  sebesar  105,08  yang  berarti  bahwa  setiap  100  orang  penduduk  perempuan di Pandeglang ada 105 sampai 106 orang penduduk laki‐laki.  2.2. Persebaran dan Kepadatan Penduduk  Persebaran  penduduk  yang  tidak  merata  perlu  mendapat  perhatian  karena  berkaitan  dengan  daya  dukung  dan  daya  tampung  lingkungan. Persebaran penduduk di Kabupaten Paser secara geografis  dapat  dikatakan  belum  merata  yang  mengakibatkan  terjadinya  penumpukkan  penduduk  pada  suatu  wilayah.  Ketidakmerataan  ini  tentunya disebabkan oleh berbagai faktor, salah satu diantaranya adalah  potensi  wilayah  yang  dimiliki.  Ketidakmerataan  persebaran  penduduk  di  Kabupaten  Pandeglang  tahun  2010  secara  lebih  jelas  dapat  dilihat  pada table 2.2 di bawah.  Contoh nyata adalah perbedaan sebaran penduduk pada daerah  perkotaan  (urban)  dan  pedesaan  (rural).  Ketidakseimbangan  sebaran  penduduk  tersebut  berakibat  pada  perbedaan  tingkat  kemudahan  (akses) penduduk terhadap berbagai fasilitas, baik fisik maupun sosial.  Berbagai fasilitas/sarana biasanya akan tersedia sebagai daya dukung di  suatu daerah yang banyak penduduknya, sehingga penduduk perkotaan  yang  lebih  padat  akan  lebih  mudah  mengakses  fasilitas  dibandingkan  penduduk desa..  
  22. 22. Kependudukan dan KB  Indikator Kesejahteraan Rakyat  Pandeglang 2011  13 Motif utama dari  fenomena  di atas  terjadi karena  meningkatnya  arus  perpindahan  penduduk  dari  desa  ke  kota  akibat  keterbatasan  lapangan kerja di desa. Selain itu, kemudahan mengakses fasilitas sosial  di kota juga menjadi salah satu daya tarik yang menyebabkan migrasi  penduduk  dari  desa  ke  kota.  Dari  beberapa  literatur  hasil  penelitian,  menyebutkan bahwa mayoritas penduduk yang melakukan migrasi ke  kota  mempunyai  alasan  yang  sama,  yaitu  untuk  mencari  pekerjaan/usaha  dan  menuntut  ilmu  dalam  rangka  membuka  jalan  mencapai kualitas hidup yang lebih baik.  Dengan luas wilayah sebesar 2.746,89 km2 dan jumlah penduduk  sebanyak  1.149.610  jiwa,  maka  pada  tahun  2010  setiap  km2    wilayah  di  Kabupaten  Pandeglang  rata‐rata  ditempati  oleh  419  jiwa.  Seperti  disajikan  Tabel  2.2,  penyebaran  penduduk  antar  kecamatan  di  Kabupaten  Pandeglang  pada  tahun  2010  masih  belum  merata.  Kepadatan  penduduk  berbeda  sesuai  dengan  karakteristik  wilayah  masing‐masing.  Kecamatan  dengan  kepadatan  penduduk  paling  besar  adalah  Kecamatan  Labuan,  yaitu  3.439  jiwa  per  km2.  Sedangkan  kecamatan  paling  kecil  kepadatan  penduduknya  adalah  Kecamatan  Sumur,  yaitu  88  jiwa  per  km2.  Kecamatan‐kecamatan  sekitar    ibukota  kabupaten  lebih  padat  dibandingkan kecamatan‐kecamatan  di wilayah  selatan Kabupaten Pandeglang.        
  23. 23. Kependudukan dan KB                                                     Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 14 Tabel 2.2  Kepadatan Penduduk Pandeglang Menurut Kecamatan Tahun 2010  Kecamatan  Luas  (Km2)  Jumlah Penduduk  Kepadatan   (Jiwa/Km2)  (1)  (2)  (3)  (4)  SUMUR  258,54  22,754 88 CIMANGGU  259,73  36,634 141 CIBALIUNG   221,88  28,781 130 CIBITUNG  180,72  21,180 117 CIKEUSIK  322,76  51,012 158 CIGEULIS  176,21  33,856 192 PANIMBANG  132,84  48,910 368 SOBANG  138,88  35,034 252 MUNJUL  75,25  22,176 295 ANGSANA  64,84  25,578 394 SINDANGRESMI  65,20  21,259 326 PICUNG  56,74  35,120 619 BOJONG  50,72  33,590 662 SAKETI  54,13  42,955 794 CISATA  32,65  23,371 716 PAGELARAN  42,76  33,943 794 PATIA  45,48  27,242 599 SUKARESMI  57,30  33,817 590 LABUAN  15,66  53,861 3,439 CARITA  41,87  32,035 765 JIPUT  53,04  28,395 535 CIKEDAL  26,00  30,395 1,169 MENES  22,41  35,274 1,574 PULOSARI  31,33  27,486 877 MANDALAWANGI  80,19  46,805 584 CIMANUK  23,64  38,247 1,618 CIPEUCANG  21,16  28,033 1,325 BANJAR  30,50  29,780 976 KADUHEJO  33,57  34,474 1,027 MEKARJAYA  31,34  19,016 607 PANDEGLANG  16,85  41,039 2,436 MAJASARI  19,57  46,126 2,357 CADASARI  26,20  31,425 1,199 KARANGTANJUNG  19,07  32,364 1,697 KORONCONG  17,86  17,643 988 KAB. PANDEGLANG      2.746,89  1.149.610  419    Sumber : BPS Kabupaten Pandeglang 
  24. 24. Kependudukan dan KB  Indikator Kesejahteraan Rakyat  Pandeglang 2011  15 Berbagai  kebijakan  telah  ditempuh  Pemerintah  Kabupaten  Pandeglang unutk mengatasi penyebaran penduduk yang tidak merata,  yang paling terkenal adalah dengan melakukan pemekaran kecamatan.   Pemekaran kecamatan dilaksanakan dengan tujuan mendekatkan  pelayanan  pemerintah  kepada  masyarakat.  Selain  itu  pemekaran  merupakan  salah  satu  usaha  pemerintah  dalam  pemerataan  program  dan  hasil‐hasil  pembangunan.  Tingginya  tingkat  kepadatan  penduduk  akan  berpengaruh  pada  usaha  memperbaiki  tingkat  kesejahteraan,  terutama  menyangkut  pemenuhan  kebutuhan  perumahan,  kesehatan,  pendidikan dan keamanan. Pembangunan yang dilaksanakan di daerah‐ daerah  yang  tinggi  tingkat  kepadatannya  harus  mempertimbangkan  daya dukung lingkungan dan dapat menciptakan lapangan kerja yang  luas  bagi  penduduk  setempat,  sehingga  tingkat  pengganguran  penduduk  dapat  ditekan  serendah  mungkin  untuk  menghindari  dampak sosial negatif yang mungkin muncul.  2.3. Struktur Umur  Pertumbuhan  penduduk  suatu  daerah  dipengaruhi  oleh  tingkat  kelahiran dan besarnya penduduk yang datang. Angka kelahiran yang  tinggi  akan  mengakibatkan  komposisi  penduduk  cenderung  pada  kelompok  usia  muda.  Keberhasilan  pembangunan  bidang  kependudukan  secara  umum  terlihat  pada  perubahan  komposisi  penduduk  menurut  umur.  Semakin  rendah  proporsi  penduduk  tidak  produktif, yaitu penduduk muda usia (0‐14 tahun) dan penduduk usia 
  25. 25. Kependudukan dan KB                                                     Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 16 lanjut (65 tahun keatas) maka angka beban ketergantungan atau beban  tanggungan  (dependency  ratio)  semakin  rendah.  Komposisi  penduduk  Pandeglang  untuk  kelompok  penduduk  usia  produktif  cukup  tinggi,  apabila  diimbangi  dengan  kualitas  penduduk  yang  baik,  maka  akan  menjadi sumber daya penting bagi pembangunan di Pandeglang.  Tabel 2.3  Komposisi Penduduk Menurut Umur dan Jenis Kelamin  di Kabupaten Pandeglang, Tahun 2010    Kelompok Umur  Laki‐laki  Perempuan  Jumlah  %  (1)  (2)  (3)  (4)  (5)  0 – 4  62512 59337 121849 10.60  5 – 9  67710 63126 130836 11.38  10 – 14  70633 64828 135461 11.78  15 – 19  60852 51483 112335 9.77  20 – 24  46140 45021 91161 7.93  25 – 29  47762 48016 95778 8.33  30 – 34  41959 42203 84162 7.32  35 – 39  42615 41386 84001 7.31  40 – 44  37536 35749 73285 6.37  45 – 49  32793 30562 63355 5.51  50 – 54  26191 23314 49505 4.31  55 – 59  17177 14966 32143 2.80  60 – 64  12906 13381 26287 2.29  65  ‐ 69  8958 9799 18757 1.63  70 – 74  6749 8364 15113 1.31  75 +  6563 9019 15582 1.36  JUMLAH  589056 560554 1149610     Sumber : BPS Kabupaten Pandeglang   
  26. 26. Kependudukan dan KB  Indikator Kesejahteraan Rakyat  Pandeglang 2011  17 Seperti  ditunjukkan  pada  Tabel  2.4,  komposisi  umur  penduduk  Pandeglang  belum  menunjukan  adanya  perubahan  yang  signifikan  dibanding  tahun‐tahun  sebelumnya.  Pada  tahun  2010,  Angka  Beban  Ketergantungan  atau  Beban  Tanggungan  (Dependency  Ratio)  sebesar  58,50. Hal ini berarti sekitar 100 penduduk usia produktif  (15‐64 tahun)  harus menanggung sekitar 58 sampai 59 penduduk yang tidak produktif  (0‐14 tahun dan 65 tahun ke atas).   Tabel 2.4  Jumlah dan Persentase Penduduk Menurut Kelompok Umur  di Kabupaten Pandeglang, Tahun 2010  Kelompok Umur  Laki‐laki  Perempuan  Total  (1)  (2)  (3)  (4)  Anak (0–14)  200.855 187.291 388.146 Produktif (15–64)  365.931 346.081 712.012 Lansia (65 +)  22270 27182 49452 Jumlah  589056 560554 1149610  Dependency Ratio      58.50       Sumber : BPS Kabupaten Pandeglang.    Salah  satu  potret  keberhasilan  pembangunan  di  bidang  kependudukan  terlihat pada perubahan komposisi penduduk menurut  kelompok  umur  yang  tercermin  melalui  angka  beban  tanggungan.  Semakin kecil Angka Beban Tanggungan akan memberikan kesempatan  pada  penduduk  usia  produktif  untuk  meningkatkan  kualitas  dirinya 
  27. 27. Kependudukan dan KB                                                     Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 18 dan  penduduk pada umumnya. Sebaliknya, semakin besar angka beban  tanggungan  akan  menghambat  proses  pembangunan  dalam  upaya  meningkatkan  kualitas  SDM  baik  secara  individu  maupun  kolektif.  Salah  satu  upaya  yang  mungkin  dapat  dilakukan  dalam  rangka  mengurangi  besarnya  angka  beban  ketergantungan  adalah  dengan  menekan angka kelahiran (fertilitas). dan menghindari usia perkawinan  muda.  Grafik 2.1  Persentase Penduduk Menurut Kelompok Umur  di Kabupaten Pandeglang Tahun 2010                61.94%33.76% 4.30% Anak (0-14) Produktif (15-64) Lansia (65+)   2.4. Keluarga Berencana dan Usia Perkawinan Pertama  Persentase  akseptor  KB  selama  dua  tahun  terakhir  terlihat  mengalami peningkatan. Pada tahun  2009 jumlah akseptor KB aktif naik  menjadi  140.284  PUS  atau  67,90  persen  dari  206.613  PUS  menjadi  akseptor KB aktif, sedangkan pada tahun  2010 jumlah akseptor KB aktif 
  28. 28. Kependudukan dan KB  Indikator Kesejahteraan Rakyat  Pandeglang 2011  19 naik menjadi 151.288 PUS atau 69,89 persen dari 216.472 PUS. Diantara  banyak cara/alat kontrasepsi, ternyata suntik dan pil merupakan pilihan  terbanyak para akseptor KB. Lebih 60 persen akseptor KB menggunakan  alat  kontrasepsi  suntik  dan  sebayak  22,23  persen  menggunakan  pil.  Selebihnya  akseptor  menggunakan  alat  kontrasepsi  IUD,  MOP/MOW,  IMPLANT dan KONDOM.   Tabel 2.5  Persentase Akseptor KB Aktif Menurut Cara/Alat Kontrasepsi  di Kabupaten Pandeglang. Tahun 2009‐2010    Cara/Alat Kontrasepsi  2009  2010  Jumlah  Persentase  Jumlah  Persentase  (1)  (2)  (3)  (4)  (5)  Pil  31.074  22,15  33.635  22.23  AKDR/IUD  6.557  4,67  7.340  4.85  Suntik  85.714  61,10  91.046  60.18  Susuk KB/Norplant  12.804  9,13  14.282  9.44  Tubektomi  2.214  1,58  2.184  1.44  Vasektomi  1.336  0,95  1.588  1.05  Kondom  585  0,42  1.213  0.80  Tradisional/Lainnya  0   0,00  0.00  0.00  T o t a l  140.284 100,00 151.288 100.00  Jumlah PUS  206.613 216.472   % Akseptor KB Aktif  67,90 69.89       Sumber : Badan Pemberdayaan, Perempuan, PA dan KB Kabupaten Pandeglang  Tabel  2.5  menunjukkan  bahwa  alat  kontrasepsi  suntik  menurun  persentase penggunanya dibanding tahun 2009, yaitu dari sebesar 61,10  persen  menjadi  60,18  persen  pada  tahun  2010.  Walaupun  persentase 
  29. 29. Kependudukan dan KB                                                     Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 20 penggunanya  menurun,  namun  alat  kontrasepsi  suntik  tetap  menjadi  pililihan  utama  para  akseptor  KB.  Sebagian  besar  akseptor  KB  lebih  memilih cara suntik dan pil dikarenakan harganya relatif murah, mudah  diperoleh,  praktis  dan  faktor  resikonya  relatif  lebih  kecil  dibanding  dengan menggunakan alat kontrasepsi lainnya.  Disamping Program Keluarga Berencana (KB), hal lain yang juga   mempunyai  pengaruh  yang  cukup  besar  terhadap  tinggi  rendahnya  tingkat  fertilitas  adalah  faktor  usia  perkawinan  pertama.  Hal  ini  dikarenakan panjangnya masa reproduksi seorang perempuan berkaitan  dengan umur pertama kali perempuan melakukan perkawinan. Semakin  muda  usia  perkawinan  pertama    seorang  perempuan,  maka  peluang  untuk  memiliki  anak  lebih  banyak  semakin  besar  karena  panjangnya  masa reproduksi seorang perempuan yang kawin muda.   Pendewasaan  usia  kawin  merupakan  salah  satu  komponen  vital  yang  turut  menentukan  kualitas  sumber  daya  manusia  (SDM)  dan  kebahagiaan  keluarga  termasuk  juga  kesehatan  ibu.  Pemerintah   Kabupaten  Pandeglang  harus  lebih  serius  dalam  memberikan  penyuluhan  tentang  usia  perkawinan  pertama,  seiring  dengan    masih  besarnya  kecenderungan  masyarakat  Kabupaten  Pandeglang  yang  melangsungkan perkawinan pada usia muda.  Berdasarkan grafik 2.2, pada tahun 2008 dari jumlah perempuan  yang  pernah  kawin,  persentase  perempuan  yang  melangsungkan  perkawinan  pertamanya  pada  usia  ≤  16  tahun  tercatat  31,28  persen. 
  30. 30. Kependudukan dan KB  Tetapi  pada  tahun  2009,  naik  menjadi  38,31  persen  walaupun  pada  tahun  2010  sempat  mengalami  penurunan  hingga  mencapai  35,54  persen.  Angka  ini  tergolong  cukup  tinggi  dan  dapat  berpengaruh  terhadap tingkat keberhasilan pembangunan di bidang kependudukan.    Grafik 2.2  Distribusi Persentase Perempuan Pernah Kawin Usia 10 Tahun Ke  Atas Menurut Umur Perkawinan Pertama, Tahun 2008‐2010  31.28 38.31 35.54 15.21 17.61 18.04 12.8 14.69 12.41 40.81 29.39 34 0% 20% 40% 60% 80% 100% ≤ 16 Thn 17 Thn 18 Thn ≥ 19 Thn 2008 2009 2010   Kondisi  yang  sama  juga  terjadi  pada  rata‐rata  usia  perkawinan  pertama. Pada tahun 2008, rata‐rata usia perkawinan pertama penduduk  Pandeglang  berkisar  pada  usia  18,26  tahun.  Tetapi  pada  tahun  2009  turun menjadi 17,66 tahun sedangkan pada tahun 2010 yaitu usia 17,87  tahun.  Dapat  disimpulkan  bahwa  kondisi  usia  perkawinan  pertama  perempuan di Kabupaten Pandeglang pada tahun 2010 belum mencapai  Indikator Kesejahteraan Rakyat  Pandeglang 2011  21
  31. 31. Kependudukan dan KB                                                     Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 22 program  (anjuran)  pemerintah.  Dalam  program  pemerintah  tertuang  bahwa usia perkawinan pertama seorang perempuan minimal 20 tahun,  bahkan  Badan  Kependudukan  dan  Keluarga  Berencana  Nasional  (BKKBN)  menargetkan  usia  perkawinan  pertama  seorang  perempuan   minimal  21  tahun  sedangkan  kondisi  di  Kabupaten  Pandeglang  pada  tahun  2010  secara  rata‐rata  usia  perkawinan  pertama  seorang  perempuan  baru  mencapai  17,87  tahun.  Hal  ini  perlu  mendapat  perhatian serius, mengingat pernikahan pada usia muda cukup beresiko  bagi kesehatan perempuan.  Dampak lain yang dapat ditimbulkan dari usia perkawinan yang  terlalu  muda  adalah  belum  matangnya  kondisi  mental  dan  emosi  seorang  wanita,  sehingga  lebih  rentan  terhadap  perceraian.  Selain  itu,  wanita yang melangsungkan perkawinan pada usia muda akan memiliki  masa fertilitas yang lebih panjang. Dengan bertambah panjangnya masa  fertilitas  seorang  ibu  maka  dapat  berdampak  pada  tingginya  laju  pertumbuhan  penduduk  di  suatu  daerah  karena  peluang  untuk  mempunyai anak lebih banyak    
  32. 32. BAB III  KESEHATAN DAN GIZI      Pembangunan  bidang  kesehatan  yang  digariskan  dalam  Sistem  Kesehatan  Nasional  diarahkan  agar  jangkauan  pelayanan  kesehatan  lebih  luas  dan  merata  sehingga  dapat  dirasakan  oleh  semua  lapisan  masyarakat.  Peningkatan  pelayanan  kesehatan  masyarakat  diharapkan  dapat  meningkatkan  derajat  kesehatan  masyarakat  sehingga  memungkinkan masyarakat hidup lebih produktif, baik secara ekonomi  maupun sosial.  Masalah  kesehatan  merupakan  persoalan  penduduk  selama  hidup,  oleh  karenanya  pembangunan  sarana  dan  prasarana  kesehatan  sangatlah  penting.  Bahkan  pemerintah  telah  mengarahkan  agar  Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara/Daerah (APBN/APBD) lebih  diprioritaskan  ke  sektor  kesehatan  selain  pendidikan  dasar.  Faktor‐ faktor  yang  mempengaruhi  tingkat  kesehatan  masyarakat  antara  lain  tersedianya sarana  kesehatan,  keadaan  lingkungan yang  memadai  dan  mutu  makanan  yang  dikonsumsi.  Penanganan  faktor  tersebut  harus  dilakukan  terarah  dan  terpadu  dengan  memperhatikan  kondisi  sosial  ekonomi yang terkait.   Beberapa indikator  yang dapat digunakan  untuk melihat derajat  kesehatan  penduduk  adalah  angka  kematian  bayi  (AKB)  dan  angka  Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011   23
  33. 33. Kesehatan dan Gizi  harapan  hidup  (AHH).  Selain  itu  aspek  penting  lainnya  yang  turut  mempengaruhi  kualitas  fisik  penduduk  adalah  status  kesehatan,  yang  antara  lain  diukur  melalui  angka  kesakitan  atau  tingkat  keluhan  kesehatan.  3.1.    Derajat dan Status Kesehatan Penduduk  Indikator  AKB  dan  AHH  merupakan  indikator  utama  yang  menggambarkan  derajat  kesehatan  penduduk.  Pada  tahun  2010  angka  kematian  bayi  di  Kabupaten  Pandeglang  menunjukan  penurunan  dibandingkan tahun sebelumnya, yaitu dari 55,4 menjadi 53,8 per 1000  kelahiran  hidup.  Angka  harapan  hidup  masyarakat  Kabupaten  Pandeglang  pada  tahun  2010  relatif  meningkat  dari  63,5  tahun  (tahun  2009)  menjadi  63,77  tahun  (tahun  2010).  Angka  ini  memberi  makna  bahwa  setiap  bayi  di  kabupaten  Pandeglang  yang  lahir  hidup  pada  tahun 2010 mempunyai harapan untuk hidup selama 63,77 tahun.  Tabel 3.1  Angka Kematian Bayi dan Angka Harapan Hidup Penduduk  Kabupaten Pandeglang, Tahun 2008‐2010    Indikator Derajat Kesehatan  2008  2009  2010  (1)  (2)  (3)  (4)  Angka Kematian Bayi  55,4  53,8  52,8  Angka Harapan Hidup (tahun)  63,3  63,5  63,77            Sumber : Susenas Tahun 2008‐2010 (data diolah)                                                               Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 24
  34. 34. Kesehatan dan Gizi  Gambaran  mengenai status  kesehatan penduduk  biasanya  dapat  dilihat  melalui  indikator  angka  kesakitan,  yaitu  persentase  penduduk  yang mengalami gangguan kesehatan atau  keluhan kesehatan sehingga  dapat menggangu aktivitas sehari‐hari. Menurut Tabel 3.2, pada tahun  2010  sebanyak  48,06  persen  penduduk  mengalami  keluhan  kesehatan  yang mengakibatkan  terganggu aktivitasnya. Dibanding keadaan tahun  sebelumnya, angka kesakitan cenderung meningkat dimana pada tahun  2009  angka  kesakitan  tercatat  hanya  22,74  persen.  Bila  dibedakan  berdasarkan  gender,  angka  kesakitan  penduduk  laki‐laki  sebesar  46,26  persen,  lebih  kecil  dibandingkan  penduduk  perempuan  yang  sebesar  49,95 persen.  Tabel 3.2  Angka Kesakitan dan Rata‐rata Lamanya Sakit Penduduk  Kabupaten Pandeglang, Tahun 2009‐2010    Indikator Kesehatan  2009  2010  L  P  Total  L  P  Total  (1)  (2)  (3)  (4)  (5)  (6)  (7)  Angka Kesakitan (%)  20,69  24,82  22,74  46,26  49,95  48,06  Rata‐rata Lamanya Sakit (hari)  6,25  7,38  6,86  5,09  4,95  5,02  Sumber : Susenas Tahun 2009 dan 2010  Keterangan :  L = Laki‐ laki, P = Perempuan    Rata‐rata jumlah hari sakit atau terganggu aktivitas sehari‐harinya  mengalami  penurunan,  yaitu  dari  sekitar  6,86  hari  pada  tahun  2009  menjadi 5,02 hari  pada  tahun  2010. Rata‐rata  lamanya  sakit  penduduk  Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  25
  35. 35. Kesehatan dan Gizi  perempuan relatif lebih pendek dibandingkan penduduk laki‐laki. Rata‐ rata lamanya sakit penduduk perempuan 4,95 hari dan penduduk laki‐ laki  5,09  hari.  3.2. Pemberian ASI, Imunisasi dan Gizi Balita   Air  Susu  Ibu  (ASI)  merupakan  nutrisi  yang  paling  penting  bagi  pertumbuhan dan kesehatan bayi karena selain mengandung nilai gizi  yang  cukup  tinggi  juga  mengandung  zat  pembentuk  kekebalan  tubuh  terhadap  penyakit,  untuk  itu  perlu  adanya  peningkatan  kesadaran  penduduk khususnya kaum ibu akan pentingnya ASI bagi seorang bayi  yang  tidak  bisa  digantikan  dengan  susu  formula  apapun.  Selain  pemenuhan ASI  dan cakupan imunisasi,  bayi  diharapkan  memperoleh  asupan  gizi  yang  cukup.  Sejak  tahun  2000  di  dalam  Program  Pembangunan Nasional (Propenas) dan Program Pembangunan Daerah  (Propeda),  pemerintah  mencanangkan  program  perbaikan  gizi  yang  salah satunya bertujuan meningkatkan pelayanan gizi untuk mencapai  status  gizi  yang  baik  dengan  menurunkan  prevalensi  gizi  kurang  dan  gizi lebih. Sasaran yang akan dicapai adalah menurunkan prevalensi gizi  kurang pada balita menjadi 20 persen.   Pada  tahun  2010  persentase  balita  di  Pandeglang  yang  pernah  mendapatkan  ASI  mencapai  96,72  persen  dengan  rata‐rata  disusui  selama 15,90 bulan. Jumlah ini meningkat jika dibandingkan tahun 2009  dimana persentase balita yang pernah mendapatkan ASI mencapai 96,53  persen  dengan  rata‐rata  lama  disusui  selama  15,90  bulan.  Dengan                                                     Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 26
  36. 36. Kesehatan dan Gizi  semakin  tingginya  jumlah  balita  yang  mendapatkan  ASI  diharapkan  balita‐balita tersebut dapat tumbuh dan berkembang menjadi anak yang   sehat dan berkualitas. Rata‐rata balita di Pandeglang mendapatkan ASI  cukup  lama,  yaitu  lebih  dari  satu  setengah  tahun  walaupun  masih  kurang dari yang semestinya (2 tahun).  Tabel 3.3  Persentase Balita 2 ‐ 4 Tahun yang Pernah diberi ASI dan Imunisasi di  Kabupaten Pandeglang, Tahun 2008‐2010  Indikator Kesehatan  2008  2009  2010  (1)  (2)  (3)  (3)  Pernah diberi ASI  93,01  96,53  96,72  Rata‐rata lamanya diberi ASI (bulan)  20,05  20,22  15,90  Pernah diberi Imunisasi  89,55  96,53  93,53       Sumber : Susenas Tahun 2008 – 2010  Banyaknya  balita  yang  mendapatkan  imunisasi  (BCG,  Polio,  Campak, DPT dsb) di Kabupaten Pandeglang cukup tinggi, yaitu sekitar  93,53  persen  dari  total  balita.  Jumlah  ini  menurun  bila  dibandingkan  tahun  sebelumnya  yang  mencapai  96,53  persen.  Bagi  balita  imunisasi  sangat  penting  untuk  menjaga  dan  memberikan  kekebalan  tubuh  dari  serangan  berbagai  jenis  penyakit.  Tingginya  persentase  balita  yang  mendapatkan  imunisasi  diharapkan  sejalan  dengan  meningkatnya  derajat  kesehatan  balita  sehingga  pada masa  depan akan  timbul anak‐ anak Pandeglang yang sehat dan kuat untuk menjadi generasi penerus  melanjutkan roda pembangunan.   Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  27
  37. 37. Kesehatan dan Gizi  3.3. Pemanfaatan Fasilitas Kesehatan  Pembangunan  di  bidang  kesehatan  mencakup  peningkatan  penyediaan  fasilitas  pelayanan  kesehatan  dasar.  Tujuan  penyediaan  fasilitas  kesehatan  adalah  tersedianya  fasilitas  kesehatan  yang  mudah  dan murah bagi semua lapisan masyarakat. Pusat kesehatan masyarakat  (Puskesmas)  dan  puskesmas  pembantu  selama  ini  menjadi  ujung  tombak pelayanan kesehatan penduduk karena mudah terjangkau dan  murah, terutama bagi penduduk di daerah pedesaan   Jumlah  puskesmas  dan  puskesmas  pembantu  di  Kabupaten  Pandeglang  pada  tahun  2009  sebanyak  94  unit  yang  tersebar  di  35  Kecamatan.  Kondisi  ini  menggambarkan  bahwa  penanganan  masalah  kesehatan  masyarakat  di  setiap  kecamatan  rata‐rata  dilayani  oleh  2   sampai  3  puskesmas/pustu.  Hal  lain  yang  tidak  kalah  penting  dalam  pembangunan  bidang  kesehatan  adalah  ketersediaan  sarana  dan  prasarana  pelayanan  kesehatan  reproduksi.  Seperti  diketahui  bahwa  salah  satu  faktor  yang  mempengaruhi  kematian  balita  dan  ibu  melahirkan adalah persalinan yang tidak aman.     Penanganan  proses  persalinan  sampai  dengan  pasca  persalinan  yang berkualitas dan tepat waktu diharapkan akan mengurangi resiko  kematian  bayi  dan  ibu.  Penolong  persalinan  balita  oleh  tenaga  medis  meliputi  dokter,  bidan,  dan  tenaga  kesehatan  lain.  Dukun  yang  membantu  proses  persalinan  (dukun  beranak)  tidak  dicakup  dalam                                                     Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 28
  38. 38. Kesehatan dan Gizi  tenaga  kesehatan  lain  walaupun  pelatihan  bagi  dukun  beranak  juga  digalakkan oleh Kementrian Kesehatan terutama didaerah pedesaan.   Tabel 3.4  Persentase Penolong Persalinan Bayi Menurut Jenis Tenaga Penolong  di Kabupaten Pandeglang, Tahun 2009‐2010  Penolong Persalinan  2009  2010  (1)  (2)  (3)  Tenaga Medis : 39,72 45,70  ‐ Dokter  3,35  2,55  ‐ Bidan  36,05  43,15  ‐ Tenaga Medis Lainnya  0,32  0  Tenaga Non Medis : 60,28 54,30  ‐ Dukun  60,02  54,30  ‐ Lainnya  0,26  0  Total  100,00 100,00    Sumber : Susenas Tahun 2009 dan 2010  Berdasarkan  Tabel  3.4,  pada  tahun  2010  penolong  persalinan  di   Pandeglang  masih  didominasi  oleh  tenaga  non  medis  dibandingkan  tenaga  medis,  yaitu  54,30  persen  berbanding  45,70  persen.  Sebagian  besar  penolong  persalinan  oleh  tenaga  medis  dilakukan  oleh  bidan  dibandingkan  dokter.  Kurang  tersedianya  dokter  hingga  pelosok  wilayah  dan  biaya  yang  relatif  lebih  mahal  jika  dibandingkan  menggunakan  jasa  bidan  menjadi  penyebab  rendahnya  penolong  persalinan  oleh  dokter.  Namun  demikian,  persentase  penolong  persalinan oleh dokter menurun dibandingkan tahun sebelumnya, yaitu  dari 3,35 persen menjadi 2,55 persen.  Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  29
  39. 39. Kesehatan dan Gizi  Tabel 3.5  Persentase Penduduk yang Berobat Sendiri Menurut  Jenis Obat yang Digunakan di Kabupaten Pandeglang,   Tahun 2009‐2010    Jenis Pengobatan  2009  2010  (1)  (2)  (3)  Modern  94,96  91,84  Tradisional  30,89  29,23  Lainnya  11,91  11,66      Sumber : Susenas Tahun 2009 dan 2010    Sementara  itu,  untuk  mengatasi  gangguan/keluhan  kesehatan  penduduk berusaha melakukan upaya pengobatan baik dengan berobat  sendiri maupun berobat jalan pada fasilitas kesehatan. Pada tahun 2010  persentase  penduduk  yang  berobat  sendiri dengan  menggunakan  obat  modern menurun yaitu dari 94,96 persen pada tahun 2009 menjadi 91,84  persen  pada  tahun  2010.  Sedangkan  persentase  penduduk  yang  menggunakan  obat  tradisional  pun  menurun  dari  30,89  persen  pada  tahun 2009 menjadi 29,23 persen pada tahun 2010.    Sedangkan  bagi  penduduk  yang  memilih  untuk  berobat  jalan  ketika  sakit  atau  mengalami  gangguan  kesehatan,  lebih  memilih  memanfaatkan  Puskesmas/Pustu  sebagai  tempat  berobat.  Seperti  disajikan  pada  tabel  3.6,  terlihat  bahwa  jenis  fasilitas  kesehatan  selain  Puskesmas/Pustu yang sering digunakan dan menjadi alternatif pilihan                                                     Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 30
  40. 40. Kesehatan dan Gizi  Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  31 penduduk  adalah  petugas  kesehatan  lainnya  (paramedic/mantri),  praktek dokter/klinik dan rumah sakit.  Tabel 3.6  Persentase Penduduk yang Berobat Jalan Menurut Tempat Berobat  di Kabupaten Pandeglang, Tahun 2009‐2010    Tempat Berobat  2009  20010  (1)  (2)  (3)  Rumah Sakit  2,46  5,12  Praktek Dokter  19,87  19,81  Puskesmas (termasuk Pustu)  49,68  52,74  Klinik KIA/BP  0,00  0,00  Petugas Kesehatan Lain  30,95  29,50  Pengobatan Tradisional  0,36  0,42  Lainnya  1,50  1,35  Penderita Sakit yang Berobat Jalan  40,35  38,96        Sumber : Susenas Tahun 2009 dan 2010  Pada  tahun  2010  persentase  penduduk  yang  melakukan  kunjungan berobat jalan ke puskesmas meningkat menjadi 52,74 persen   dari  49,68  persen  pada  tahun  sebelumnya.  Hal ini menunjukan bahwa  tingkat  kepercayaan  masyarakat  terhadap  puskesmas/pustu  cenderung  meningkat.  Tingginya  persentase  kunjungan  penduduk  yang  berobat  jalan ke puskesmas antara lain disebabkan oleh akses yang mudah dan  biaya  yang  relatif  lebih  murah.  Informasi  selengkapnya  dapat  dilihat  pada Tabel 3.6.     
  41. 41. Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  33 BAB IV  PENDIDIKAN      Peningkatan kualitas  sumber  daya  manusia  bertitik  tolak  pada  upaya    pembangunan  di  bidang  pendidikan.  Pentingnya  pendidikan  bagi  warga  negara  tercermin  dalam  UUD  1945,  dimana  dinyatakan  bahwa    pendidikan  merupakan  hak  setiap  warga  negara.  Mengingat  pentingnya arti pendidikan bagi setiap warga negara, maka pendidikan  mutlak  menjadi  salah  satu  prioritas  pembangunan  yang  harus  dijalankan oleh pemerintah, baik pemerintah pusat maupun pemerintah  daerah. Tujuan  pembangunan  dalam  bidang  pendidikan  adalah  tersedianya  pendidikan  yang  berkualitas  dan  terjangkau  untuk  semua  lapisan  masyarakat.  Kualitas  pendidikan  terkait  dengan  Sumber  Daya  Manusia  (SDM)  dan  berpengaruh  terhadap  kesejahteraan  rakyat.  Pemerintah menganggap penting pendidikan sebagai salah satu sarana  untuk meningkatkan kecerdasan dan keterampilan manusia Indonesia.  Pentingnya  pendidikan  tercermin  dalam  Pasal  31  UUD  1945  ayat  (2),  dimana  setiap  warga  negara  diwajibkan  mengikuti  pendidikan  dasar  yang dibiayai oleh pemerintah. Bahkan dalam pasal yang sama ayat (4)  pemerintah memprioritaskan anggaran pendidikan sekurang‐kurangnya  dua  puluh  persen  dari  anggaran  pendapatan  dan  belanja  negara  serta 
  42. 42. Pendidikan                                                     Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 34 dari  anggaran  pendapatan  dan  belanja  daerah  untuk  memenuhi  kebutuhan penyelenggaraan pendidikan nasional.   Berbagai  program  digulirkan  pemerintah  dalam  bidang  pendidikan, satu diantaranya adalah pendidikan dasar sembilan tahun.  Dalam  rangka  mendukung  tercapainya  pendidikan  dasar  sembilan  tahun,  pemerintah  menggratiskan  pendidikan  pada  tingkat  sekolah  dasar  dan  memberikan  dana  Bantuan  Operasional  Sekolah  (BOS).  Program  ini  berdampak  positif  terutama  pada  daerah  terpencil  di  pedesaan. Keberhasilan program pendidkan dasar untuk semua antara  lain  didukung  oleh  ketersediaan  sekolah  dasar,  dimana  hampir  pada  setiap  desa  telah  terdapat  sekolah  dasar  sehingga  mudah  diakses  dan  yang  paling  penting  adalah  tidak  dipungut  biaya  sebagaimana  diamanatkan  UUD  1945.  Berdasarkan  ilustrasi  diatas,  maka  dapat  disimpulkan bahwa pembanguan bidang pendidikan mempunyai andil  besar terhadap kemajuan sosial ekonomi suatu bangsa.  4.1.   Tingkat Pendidikan    Indikator  pembangunan  bidang  pendidikan  dasar  dapat  dilihat  melalui tingkat kemampuan membaca dan menulis (angka melek huruf)  penduduk.  Kemampuan  membaca  dan  menulis  dibedakan  terhadap  huruf latin, huruf lainnya, dan tidak dapat membaca dan menulis (buta  huruf). Dengan memiliki kemampuan membaca dan menulis huruf latin  akan  menjadikan  seseorang  lebih  mudah  memahami  dan  menyerap  berbagai  informasi  baik  dari  media  cetak  maupun  elektronik  sehingga 
  43. 43. Pendidikan  Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  35 akan  menambah  pengetahuan  bagi  dirinya.  Dalam  tulisan  ini  yang  dimaksud  dengan  buta  huruf  adalah  penduduk  yang  tidak  dapat  membaca dan menulis huruf latin.   Kemampuan  baca  tulis  tercermin  dari  indikator  angka  melek  huruf  (AMH).  Angka  melek  huruf  merupakan  salah  satu  indikator  pencapaian  program  pendidikan  di  Indonesia.  Indikator  tersebut  penting  mengingat  melek  huruf  merupakan  pintu  dari  segala  ilmu  pengetahuan.  Pada  tahun 2010, sekitar 94,32  persen penduduk  berusia  10  tahun  ke  atas  di  Pandeglang  sudah  mampu  membaca  dan  menulis  huruf latin, sedangkan sisanya sebanyak 5,68 persen masih belum/tidak  dapat membaca dan menulis (buta huruf).   Tabel 4.1  Angka Melek Huruf (Latin) Penduduk Usia 10 Tahun  Ke Atas Menurut Jenis Kelamin Di Kabupaten Pandeglang,  Tahun 2008 ‐ 2010  Jenis Kelamin  2008  2009  2010  (1)  (2)  (3)  (4)  Laki‐laki  97,9  96,23  96,95  Perempuan  95,1  92,18  91,60  Laki‐laki + Perempuan  96,5  94,22  94,32     Sumber : Susenas Tahun 2008‐2010  Bila  dibandingkan  antara  penduduk  laki‐laki  dan  perempuan,  persentase penduduk laki‐laki yang melek huruf lebih tinggi dibanding 
  44. 44. Pendidikan                                                     Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 36 perempuan, yaitu 96,95 persen berbanding 91,60 persen seperti terlihat  pada Tabel 4.1.   Indikator  lain  untuk  melihat  tingkat  pendidikan  adalah  angka  rata‐rata  lama  sekolah  (RLS).  Rata‐rata  lama  sekolah  menunjukkan  berapa  lama  rata‐rata  penduduk  suatu  wilayah  duduk  di  bangku  sekolah  mengikuti  program  pendidikan.  Rata‐rata  lama  sekolah  penduduk Pandeglang pada tahun 2010 baru mencapai 6,87 tahun. Hal  ini mengindikasikan bahwa rata‐rata penduduk Pandeglang baru dapat  bersekolah  hingga  jenjang  SMP  kelas  satu.  Jadi  secara  umum  tingkat  pendidikan yang ditamatkan penduduk Pandeglang baru lulus SD dan  sedikit  yang  melanjutkan  ke  jenjang  SMP.  Bila  dibandingkan  menurut  jenis  kelamin,  rata‐rata  lama  sekolah  penduduk  laki‐laki  lebih  lama  dibandingkan perempuan, yaitu 7,20 tahun berbanding 6,53 tahun.   Tabel 4.2  Rata‐rata Lama Sekolah Penduduk Penduduk Usia 10 Tahun Ke Atas   Di Kabupaten Pandeglang, Tahun 2009 ‐ 2010    Tahun  Laki‐laki  Perempuan  Total  (1)  (2)  (3)  (4)  2009  6,77  6,10  6,44  2010  7,20  6,53  6,87                   Sumber : Susenas Tahun  2009 ‐ 2010  Untuk  mensukseskan  program  wajib  belajar  pendidikan  dasar  (Wajar  Dikdas)  9  tahun  di  Kabupaten  Pandeglang  diperlukan  kerja 
  45. 45. Pendidikan  Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  37 keras, konsistensi, kemauan yang tulus (political will) serta sinergi yang  baik  antar  stake  holder  dalam  menjalankan  berbagai  kebijakan  yang  terkait  dengan  program  Wajar  Dikdas  9  tahun.  Program  ini  dikatakan  berhasil apabila angka partisipasi sekolah anak usia 7‐15 tahun mencapai  100  persen.  Atau  dengan  kata  lain  seluruh  anak  usia  SD  dan  SMP  di  Pandeglang dalam keadaan bersekolah.   Melihat perkembangan tahun‐tahun sebelumnya, untuk mencapai  rata‐rata  lama  sekolah  9  tahun  akan  memerlukan  waktu  yang  cukup  panjang.  Pada  intinya  kebijakan  yang  dibutuhkan  adalah  bagaimana  mempermudah akses masyarakat ke sarana pendidikan setingkat SMP,  baik  dari  segi  lokasi  geografis  maupun  biaya  pendidikan.  Sarana  pendidikan  perlu  dibangun  dengan  mempertimbangkan  kebutuhan,  yaitu  dengan  memperhatikan  banyaknya  penduduk  usia  sekolah  di  suatu  wilayah.  Hal  lain  yang  dapat  dilakukan  antara  lain  dengan  melakukan berbagai sosialisasi kepada masyarakat di wilayah pedesaan  bahwa  pemerintah  membebaskan  biaya  pendidikan  dasar  seperti  dijamin dalam UUD 1945, sekaligus menyadarkan masyarakat akan arti  pentingnya  pendidikan  dalam  rangka  memutus  rantai  kemiskinan  sehingga mereka termotivasi untuk menyekolahkan anaknya ke jenjang  pendidikan yang lebih tinggi.  Selain  indikator  angka  melek  huruf  dan  rata‐rata  lama  sekolah,  gambaran kualitas SDM dapat dilihat juga dari tingkat pendidikan yang  ditamatkan oleh penduduk. Berdasarkan Tabel 4.3 terlihat bahwa pada 
  46. 46. Pendidikan                                                     Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 38 tahun 2010 sebagian besar penduduk usia 10 tahun ke atas (41,5 persen)  di  Kabupaten  Pandeglang  hanya  mampu  menamatkan  pendidikan  tertinggi  sampai  tingkat  sekolah  dasar  (SD)/sederajat.  Sedangkan  penduduk yang dapat menamatkan pendidikan tertinggi hingga tingkat  SMP/sederajat  baru  mencapai 15,1  persen.  Yang lebih  memprihatinkan  adalah  tingginya  persentase  penduduk  yang  tidak/belum  tamat  SD/sederajat, yaitu sekitar 29,3 persen. Walaupun persentese penduduk  yang  yang  telah  berpendidikan  SMP  ke  atas  menunjukkan  kecenderungan  meningkat  tiap  tahunnya,  namun  data  tersebut  mengindikasikan  bahwa  program  pendidikan  dasar  Sembilan  tahun  masih jauh dari sasaran.   Tabel 4.3  Persentase Penduduk 10 Tahun Ke Atas Menurut Tingkat Pendidikan  yang Ditamatkan di Kabupaten Pandeglang, Tahun 2010  Tingkat Pendidikan  Laki‐laki  Perempuan  Total  (1)  (2)  (3)  (4)  Tidak/Belum Tamat SD/MI/Sederajat  28,1  30,4  29,3  SD/MI/Sederajat  39,6  43,4  41,5  SMP/Sederajat  15,8  14,5  15,1  SMA/SMK/Sederajat  12,8  9,1  11,0  Universitas  3,7  2,6  3,2  J U M L A H  100,0  100,0  100,0   Sumber : Susenas Tahun 2010   
  47. 47. Pendidikan  Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  39 Jika  dilihat  menurut  jenis  kelamin,  maka  terlihat  bahwa  tingkat  pendidikan  penduduk  laki‐laki  sedikit  lebih  baik  dibandingkan  penduduk  perempuan.  Hal  ini  terlihat  dari  lebih  tingginya  persentase  penduduk  laki‐laki  yang  telah  mampu  menamatkan  pendidikan  tertinggi sampai level SMP ke atas dibandingkan penduduk perempuan.  Kondisi  ini  antara  lain  disebabkan  oleh  faktor  budaya  pada  sebagian  masyarakat yang lebih mementingkan pendidikan untuk anak laki‐laki  dibandingkan anak perempuan.   4.2. Tingkat Partisipasi Sekolah  Partisipasi  penduduk  dalam  mengikuti  program  pendidikan  di  Kabupaten  Pandeglang  dapat  dilihat  dari  besarnya  indikator  angka  partisipasi sekolah (APS). APS disajikan dalam tiga tingkatan usia, yaitu  APS anak usia 7‐12 tahun, usia 13‐15 tahun dan usia 16‐18 tahun.                      
  48. 48. Pendidikan                                                     Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 40 Tabel 4.4  Angka Partisipasi Sekolah Menurut Usia Sekolah  Penduduk Kabupaten Pandeglang, Tahun 2008‐2010  Kelompok Umur  2008  2009  2010  (1)  (2)  (3)  (4)  Usia 7 – 12 tahun         Laki‐laki  98,48  95,82  95,99  Perempuan  97,36  96,95  96,95  Laki‐laki + Perempuan  97,95  96,36  96,42  Usia 13 – 15 tahun        Laki‐laki  70,65  71,02  69,89  Perempuan  79,16  73,22  71,17  Laki‐laki + Perempuan  74,94  72,09  70,54  Usia 16 – 18 tahun        Laki‐laki  34,79  46,49  36,93  Perempuan  28,42  47,62  47,12  Laki‐laki + Perempuan  32,28  46,96  41,34   Sumber : Susenas Tahun 2008 ‐  2010    Pada tahun 2010 APS Kabupaten Pandeglang untuk anak usia 7‐12   sebesar  96,42  persen.  Angka  ini  menunjukkan  bahwa  persentase  anak  usia 7‐12 tahun yang bersekolah hanya 96,42 persen, sisanya sebesar 3,58  tidak  bersekolah.  Anak  yang  tidak  bersekolah  terdiri  dari  anak  yang  sudah  memasuki  usia  sekolah  tetapi  belum  bersekolah  dan  anak  yang  putus sekolah. Jika dilihat berdasarkan jenis kelamin, maka untuk semua  tingkatan  usia  partisipasi  sekolah  anak  laki‐laki  di  Kabupaten  Pandeglang relatif lebih rendah dibanding partisipasi anak perempuan. 
  49. 49. Pendidikan  Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  41 Sementara  itu,  angka  partisipasi  sekolah  anak  usia  13‐15  tahun  dan 16‐18 tahun jauh lebih rendah dibanding angka partisipasi sekolah  anak  usia  7‐12  tahun.  Selain  masih  rendahnya  kemampuan  ekonomi  orang tua,  masih terbatasnya jumlah sekolah SMP dan SMA di daaerah  pedesaan ditengarai menjadi faktor penyebabnya. APS anak usia 13‐15  tahun sebesar 70,54 persen dan APS anak usia 16‐18 tahun sebesar 41,34  persen.  Angka  ini  menunjukkan  terdapat  sekitar  70  anak  yang  sedang  bersekolah dari 100 anak usia 13‐15 tahun. Sedangkan untuk anak usia  16‐18  tahun  keadaanya  lebih  buruk,  yaitu  dari  seratus  anak  hanya  sekitar 41 anak yang sedang bersekolah  Selain  APS,  biasanya  untuk  melihat  partisipasi  anak/masyarakat  terhadap  dunia  pendidikan  digunakan  juga  angka  partisipasi  murni  (APM) dan angka partisipasi kasar (APK). APM merupakan persentase  penduduk  usia  sekolah  yang  masih  sekolah  pada  jenjang  pendidikan  yang  sesuai  dengan  usianya.  Sedangkan  APK  merupakan  persentase  penduduk yang sekolah pada suatu jenjang pendidikan terhadap jumlah  penduduk usia pendidikan tertentu.              
  50. 50. Pendidikan                                                     Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 42 Tabel 4.5  APM dan APK Kabupaten Pandeglang menurut Jenjang Pendidikan  dan Jenis KelaminTahun 2009 ‐ 2010  Jenjang Pendidikan  2009  2010  APM APK APM APK  (1)  (2)  (3)  (4)  (5)  SD/MI/Sederajat)          Laki‐laki  92,01  103,91  93.79  108,92  Perempuan  90,96  108,93  92.41  109,92  Laki‐laki + Perempuan  91,51  106,28  93.18  109,37  SMP/Sederajat)          Laki‐laki  59,25  75,45  53.88  63,47  Perempuan  60,14  79,97  53.15  63,1  Laki‐laki + Perempuan  59,68  77,65  53.51  63,28  SMA/Sederajat          Laki‐laki  31,46  41,29  28,81  42,95  Perempuan  32,98  52,41  41,26  66,77  Laki‐laki + Perempuan  32,09  45,91  34,20  53,27        Sumber : Susenas Tahun 2009 ‐ 2010  Pada Tabel 4.5 terlihat bahwa pada tahun 2010 angka partisipasi  murni  (APM)  Kabupaten  Pandeglang  untuk  jenjang  pendidikan  SD/sederajat  tercatat  sebesar  93,18  persen.  Angka  ini  menunjukkan  bahwa  dari 100 anak usia 7‐12 tahun di Kabupaten Pandeglang, 94‐94  diantaranya sedang  bersekolah  pada jenjang pendidikan SD/Sederajat.   Sedangkan APM jenjang pendidikan SMP/Sederajat dan  SMA/Sederajat  masing‐masing tercatat sebesar 53,51 persen dan 34,20 persen.  
  51. 51. Pendidikan  Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  43 Angka  partisipasi  kasar  (APK)  jenjang  pendidikan  SD/sederajat  tercatat  sudah  melampaui  angka  100,  yaitu  mencapai  angka  109,37  persen. Hal ini menunjukkan bahwa program wajar dikdas 6 tahun di  Kabupaten Pandeglang sudah tercapai. Angka APK yang melebihi 100  persen mengindikasikan masih cukup banyak siswa jenjang SD/sederajat  di Kabupaten Pandeglang yang berusia di luar rentang 7‐12 tahun. APK  jenjang pendidikan SMP dan SMA pada tahun 2010 mengalami pasang  surut dibanding tahun 2009. Pada tahun 2010 APK jenjang pendidikan  SMP tercatat sebesar 63,68 persen turun dibandingkan tahun 2009 yang  mencapai  77,65  persen  sedangkan  SMA  naik  dari  45,91  menjadi  53,27  persen.  4.3. Fasilitas Pendidikan  Ketersediaan fasilitas pendidikan merupakan syarat mutlak yang  harus  terpenuhi  dalam  menunjang  keberhasilan  pembangunan  di  bidang  pendidikan.  Fasilitas  pendidikan,  terutama  gedung  sekolah  merupakan  hal  yang  penting  karena  merupakan  tempat  di  mana  terjadinya proses kegiatan belajar mengajar (KBM). Hal penting lainnya  adalah  ketersediaan  tenaga  pengajar  yang  berkualitas  dan  memenuhi  standar kualifikasi sehingga dapat meningkatkan mutu pendidikan.  Jumlah sarana sekolah, guru dan siswa di Kabupaten Pandeglang  pada tahun 2010 dapat dilihat pada Tabel 4.6. Pada Tahun ajaran 2010  rata‐rata tiap sekolah tingkat SD menampung 184 siswa dengan rata‐rata  jumlah guru sebanyak 11,38 orang. Untuk sekolah Tingkat SMP rata‐rata 
  52. 52. Pendidikan                                                     Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 44 tiap  sekolah  menampung  253  siswa  dengan  rata‐rata  jumlah  guru  sebanyak  19,86  orang  per  sekolah.  Sedangkan  untuk  sekolah  tingkat  SMA  rata‐rata  tiap  sekolah  menampung  241  siswa  dengan  rata‐rata  jumlah guru sebanyak 24,20 orang.   Sama halnya dengan rasio guru sekolah, rasio murid guru pada  tahun  2010  menunjukan  angka  yang  cukup  baik  bahkan  cenderung  berlebih.  Pada  tahun  ajaran  2010  satu  orang  guru  jenjang  pendidikan  SD/sederajat  rata‐rata  mengajar/mengawasi  16  sampai  17  orang  siswa.  Untuk  jenjang  pendidika  SMP/sederajat,  satu  orang  guru  mengajar/mengawasi  12  sampai  13  orang  siswa  dan  satu  orang  guru  pada jenjang pendidikan SMA/sederajat rata‐rata mengajar/mengawasi 9  sampai 10 orang siswa.   Tabel 4.6  Jumlah Sekolah, Guru, Murid dan Rasio Murid‐Guru Menurut  Jenjang Sekolah di Kabupaten Pandeglang Tahun 2010  Jenjang  Sekolah  Jumlah  Sekolah  Jumlah  Guru  Jumlah  Murid  Rasio  Murid‐ Guru  Rasio  Murid‐ Sekolah  (1)  (2)  (3)  (4)  (5)  (6)  SD sederajat  1.020  11.616    188.613  16.24  184  SMP sederajat  274  5.442  69.404  12,75  253  SMA  sederajat  144  3.486  34.716  9.96  241        Sumber:  Dinas Pendidikan dan Kemenag. Kab. Pandeglang 2010 
  53. 53. Pendidikan  Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  45 Berdasarkan  angka  rasio  guru‐sekolah  dan  rasio  murid‐guru,  ketersediaan fasilitas pendidikan beserta tenaga pendidik di Kabupaten  Pandeglang  pada  tahun  2010  sudah  menunjukan  keadaan  yang  cukup  baik.  Namun  bila  dibandingkan  dengan  indikator  output  pendidikan,  terlihat  ada  hal  yang  cukup  kontradiktif,  yaitu  masih  rendahnya  partisipasi sekolah anak usia sekolah, terutama pada jenjang pendidikan  SMP/sederajat dan SMA/sederajat. Perlu ditelaah lebih lanjut apa yang  menyebabkan rendahnya partisipasi masyarakat dalam menyekolahkan  anaknya disaat fasilitas pendidikan sudah cukup mendukung.     
  54. 54. BAB V  KETENAGAKERJAAN    Pembangunan  bidang  ketenagakerjaan  memegang  peranan  penting  dalam  mewujudkan  masyarakat  sejahtera  sesuai  dengan  yang  apa  yang  dicita‐citakan  oleh  pemerintah  melalui  pelaksanaan  program  pembangunan.  Masalah  ketenagakerjaan  di  Pandeglang  masih  cukup  memprihatinkan,  ditandai  antara  lain  dengan  jumlah  pengangguran  yang cukup besar dan pendapatan pekerja yang relatif rendah. Tingkat  pengangguran yang tinggi merupakan pemborosan sumber daya. Selain  itu,  potensi  yang  ada  akan  menjadi  beban  keluarga  dan  masyarakat,  sumber  utama  kemiskinan  dan  dapat  mendorong  pada  peningkatan  keresahan  sosial  dan  kriminal.  Hal  tersebut  pada  akhirnya  akan  menghambat proses pembangunan dalam jangka panjang.    Penciptaan  lapangan  pekerjaan  sebagai  fokus  pembangunan  bidang ketenagakerjaan saat ini diharapkan memberikan efek langsung  pada  pengurangan  jumlah  penduduk  miskin  dan  peningkatan  kesejahteraan  masyarakat.  Leo  Tolstoy,  seorang  penulis  besar  Rusia  mengatakan  bahwa  bekerja  merupakan  syarat  mutlak  dan  tidak  dapatdielakkan  dalam  kehidupan  karena  bekerja  merupakan  sumber  kesejahteraan  yang  nyata.  Bahkan  dalam  kuliah  umum  di  depan  Presiden  SBY  dan  jajarannya  di  istana  negara,  Profesor  David  T.  Ellwood,  Dekan  Universitas  Harvard  Kennedy  School  mengatakan  Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011   47
  55. 55. Ketenagakerjaan  bahwa  untuk  pengentasan  kemiskinan  tak  bisa  dilakukan  dengan  memberikan sejumlah uang atau makanan, melainkan dengan membuka  sejumlah lapangan kerja baru.  Menurut  konsep  yang  dipakai  BPS  dalam  Sakernas,  bekerja   diartikan  sebagai  kegiatan  melakukan  pekerjaan  dengan  maksud  memperoleh atau membantu memperoleh penghasilan atau keuntungan  paling sedikit selama satu jam dalam seminggu. Bekerja selama satu jam  tersebut harus dilakukan berturut‐turut dan tidak terputus. Penghasilan  atau  keuntungan  mencakup  upah/gaji  termasuk  semua  tunjangan  dan  bonus bagi pekerja/karyawan/pegawai dan hasil usaha berupa sewa atau  keuntungan, baik berupa uang atau barang termasuk bagi pengusaha.   Kondisi ketenagakerjaan di Kabupaten Pandeglang digambarkan  melalui  beberapa  indikator  karakteristik  ketenagakerjaan.  Indikator  ketenagakerjaan  tersebut  diantaranya  adalah  tingkat  partisipasi  angkatan  kerja  (TPAK),  tingkat  kesempatan  kerja  (TKK)  dan  tingkat  pengangguran  terbuka  (TPT).  Indikator  ketenagakerjaan  tersebut  merupakan  gambaran  kegiatan  penduduk  yang  termasuk  sebagai  penduduk usia kerja (PUK) dalam bekerja memperoleh atau membantu  memperoleh  pendapatan.  PUK  sebagaimana  konsep  ILO  adalah  penduduk  yang  berusia  15  tahun  ke  atas.  Berdasarkan  kegiatannya  dalam  kaitan  ketenagakerjaan,  penduduk  usia  kerja    dikelompokkan  menjadi  angkatan  kerja  dan  bukan  angkatan  kerja.  PUK  yang  masuk  dalam angkatan kerja terdiri dari penduduk yang bekerja dan mencari                                                     Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 48
  56. 56. Ketenagakerjaan  pekerjaan.  Sedangkan  kegiatan  PUK  yang  tergolong  bukan  angkatan  kerja adalah sekolah, mengurus rumahtangga dan lainnya.   Berdasarkan  Survei  Angkatan  Kerja  Nasional  (Sakernas)  tahun  2010, penduduk Kabupaten Pandeglang yang masuk kategori usia kerja  sebanyak  839.286  jiwa.  Angka  ini  meningkat  9,17  persen  dibandingkan  tahun  2009.  Meningkatnya  jumlah  penduduk  usia  kerja  akan  mempengaruhi karakteristik ketenagakerjaan di Kabupaten Pandeglang.  Diharapkan dari setiap penambahan penduduk usia kerja akan diikuti  juga  dengan peningkatan partisipasinya  untuk  masuk  dalam  angkatan  kerja  sehingga  dapat  meningkatkan  pendapatan  serta  kesejahteraan  masyarakat.  5.1. Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja  Partisipasi  penduduk  usia  kerja  dalam  bekerja  dan  mencari  pekerjaan  untuk  mencukupi  kebutuhan  dirinya  dan  rumahtangganya  dapat  dilihat  melalui angka  tingkat  partisipasi  angkatan  kerja  (TPAK).  TPAK  merupakan  indikator  untuk  melihat  perbandingan  jumlah  angkatan kerja terhadap jumlah penduduk usia kerja.   Berdasarkan hasil Survei Angkatan Kerja Nasional (SAKERNAS),  pada  tahun  2010  persentase  penduduk  Kabupaten  Pandeglang  yang  masuk dalam usia kerja dan aktif dalam bekerja dan mencari pekerjaan  (TPAK)  tercatat  sebesar  63,76  persen  atau  mengalami  kenaikan  bila  dibandingkan  dengan  tahun  sebelumnya  yang  tercat  63,52  persen.  Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  49
  57. 57. Ketenagakerjaan  Angka  tersebut  sekaligus  memberikan  gambaran  bahwa  hanya  sekitar  63,76 persen dari penduduk usia kerja di Kabupaten Pandeglang yang  berpotensi  untuk  mendapatkan  pendapatan/penghasilan,  walaupun  di  dalamnya masih termasuk mereka yang mencari pekerjaan.   Tabel 5.1  Indikator Ketenagakerjaan Penduduk Kabupaten Pandeglang  Tahun 2008 ‐ 2010    Karakteristik  2008*)  2009  2010  (1)  (2)  (3)  (4)  1.  Penduduk Usia Kerja   749.534  768.797  839.286  2.  Angkatan Kerja   490.497  488.347  535.107       a. Bekerja      435.924  434.745  474.401       b. Pengangguran        54.573  53.602  60.706  3.  Bukan Angkatan Kerja :     259.037  280.450  304.179      a. Sekolah dan Mengurus RT     214.009  226.918  250.697      b. Lainnya        45.028  53.532  53.482  4. Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (%)  65,44  63,52  63,76  5.  Tingkat Pengangguran Terbuka (%)  11,13  10,98  11,34  6.  Tingkat Kesempatan Kerja (%)  88,87  89,02  88,66   Sumber : Sakernas  Tahun 2008 – 2010. Cat: *) : angka perubahan       Berdasarkan Tabel 5.1 terlihat bahwa kenaikan TPAK tidak diikuti  dengan meningkatnya tingkat kesempatan kerja (TKK) dari 89,02 persen  pada  tahun  2009  turun  menjadi  88,66  persen  di  tahun  20109.  Secara  otomatis, penurunan tingkat kesempatan kerja akan menaikan level TPT,                                                     Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 50
  58. 58. Ketenagakerjaan  yaitu dari 10,98 persen pada tahun 2009 menjadi 11,34 persen di tahun  2010.  Berdasarkan  hal  tesebut,  secara  umum  kondisi  ketenagakerjaan  Kabupaten  Pandeglang  pada  tahun  2010  sedikit  lebih  rendah  dibandingkan tahun 2009.  Grafik 5.1  Indikator Ketenagakerjaan Penduduk Kabupaten Pandeglang  Tahun 2008 – 2010 (persen)                      63.76 11.34 88.66 63.5265.44 10.9811.13 89.0288.87 0 20 40 60 80 100 2008 2009 2010 TPAK TPT TKK Indikator  TKK  yang  sebesar  88,66  persen  menunjukkan  bahwa  seluruh  aktifitas  ekonomi  di  Kabupaten  Pandeglang  pada  tahun  2010  baru mampu menyerap 88,66 persen dari angkatan kerja yang tersedia,  sedangkan  sisanya  yang  tidak  terserap  menjadi  pengangguran.  Angka  TPT  yang  masih  berada  pada  level  2  digit  menjadi  pekerjaan  rumah  yang  harus  dituntaskan,  baik  oleh  pemerintah  pusat  maupun  daerah.  Seperti  diketahui  bahwa  selain  berdampak  langsung  terhadap  peningkatan kemiskinan, jumlah penggangguran yang tinggi juga dapat  menimbulkan berbagai permasalahan sosial.  Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  51
  59. 59. Ketenagakerjaan  Tabel 5.2  Indikator Ketenagakerjaan Penduduk Kabupaten Pandeglang  Menurut Jenis Kelamin Tahun 2010  Karakteristik  Laki‐laki  Perempuan  (1)  (2)  (3)  1.  Penduduk Usia Kerja   427.893  411.393  2.  Angkatan Kerja   355.125  179.982      a. Bekerja  314.511  159.890      b. Pengangguran  40.614  20.092  3.  Bukan Angkatan Kerja :  72.768  231.411      a. Sekolah dan Mengurus RT  36.817  213.880      b. Lainnya  35.951  17.531  4.  Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (%)  82,99  43,75  5.  Tingkat Pengangguran Terbuka  (%)  11,44  11,16  6.  Tingkat Kesempatan Kerja  (%)  88,56  88,84      Sumber : Sakernas Tahun 2010  Bila  dibedakan  berdasarkan  jenis  kelamin,  maka  terdapat  perbedaan  yang  cukup  signifikan  antara  TPAK  laki‐laki  dengan  perempuan.  Pada  tahun  2010  TPAK  laki‐laki  sebesar  82,99  persen  sedangkan TPAK perempuan hanya sebesar 43,75 persen. Perbedaan ini  menunjukkan bahwa situasi ketenagakerjaan di Kabupaten Pandeglang  masih  sangat  dipengaruhi  gender.  Partisipasi  laki‐laki  yang  secara  budaya ketimuran berperan sebagai pemikul beban rumah tangga jauh  lebih  besar  dibandingkan  perempuan  dalam  hal  bekerja  mendapatkan  penghasilan /pendapatan baik untuk dirinya maupun rumahtangganya.                                                     Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 52
  60. 60. Ketenagakerjaan  Sedangkan  pada  indikator  TPT  berdasarkan  Tabel  5.2,  ternyata   persentase  penduduk  perempuan  yang  termasuk  pengangguran  lebih  kecil dibanding penduduk laki‐laki, yaitu 11,16 persen berbanding 11,44  persen. Sesuai konsep dan definisi Sakernas, TPT merupakan persentase  penduduk  yang  mencari  pekerjaan,  sedang  mempersiapkan  usaha,  sudah mempunyai pekerjaan tetapi belum mulai bekerja dan penduduk  yang  tidak  mencari  pekerjaan  karena  merasa  sudah  tidak  mungkin  mendapatkan pekerjaan .  5.2. Lapangan Usaha dan Status Pekerjaan  Tabel 5.3 menunjukkan sebaran penduduk yang bekerja menurut  sektor/lapangan  usaha,  yaitu  sektor  pertanian,  industri  pengolahan,  perdagangan,  hotel  dan  restoran,  jasa‐jasa  dan  sektor/lapangan  usaha  lainnya. Dalam sudut pandang perekonomian, untuk mengetahui sektor  apa yang paling dominan di suatu wilayah biasanya dilihat dari peranan  sektor tersebut dalam penyerapan tenaga kerja dan pembentukan nilai  tambah  (PDRB).  Namun  tidak  selamanya  sektor  yang  dominan  menyerap tenaga kerja menjadi sektor yang paling banyak menciptakan  nilai  tambah.  Perbedaan  produktifitas  tenaga  kerja  antar  sektor  dan  penerapan  ilmu  pengetahuan  dan  teknologi  menjadi  penyebab  terjadinya hal tersebut.             Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  53
  61. 61. Ketenagakerjaan  Tabel 5.3  Komposisi Penduduk Yang Bekerja Menurut LapanganUsaha  dan Distribusi PDRB ADH Berlaku, Tahun 2010  Lapangan Usaha  Penyerapan Tenaga  Kerja (%)  Distribusi PDRB ADHB  Tahun 2010 (%)  2009  2010  (1)  (2)  (3)  (4)  1.  Pertanian  46,72  43,94  30,81  2.  Industri Pengolahan  7,03  7,65  10,96  3.  Perdagangan, HR  25,16  23,25  23,77  4.  Jasa‐jasa  9,57  13,01  14,80  5.  Lainnya*)  11,52  12,15  19,66  T o t a l  100,00  100,00  100,00  Sumber : Sakernas Tahun 2009‐2010 dan PDRB Kabupaten Pandeglang 2010  *)  Lainnya:  sektor  pertambangan  dan  penggalian;  listrik,  gas,  air;  konstruksi;  angkutan/transportasi; keuangan dan jasa perusahaan  Pada Tahun 2010, sektor ekonomi yang paling banyak menyerap  tenaga  kerja  adalah  sektor  pertanian,  yaitu  sebesar  43,94  persen,  kemudian  diikuti  oleh  sektor  perdagangan,  hotel  dan  restoran  sebesar  23,25 persen. Sementara kontribusi sektor industri pengolahan dalam hal  penyerapan  tenaga  kerja  hanya  sebesar  7,65  persen.  Jika  diperhatikan,  maka  selama  periode  2009‐2010  terjadi  transformasi  atau  pergeseran  tenaga  kerja  dari  sektor  pertanian  ke  sektor    jasa‐jasa  dan  industri  pengolahan.    Tabel  5.3  menunjukkan  bahwa  aktifitas  perekonomian  di  Kabupaten  Pandeglang  masih  didominasi  oleh  sektor  pertanian  dan  sektor  perdagangan,  hotel  dan  restoran.  Keadaan  ini  sesuai  dengan                                                     Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 54
  62. 62. Ketenagakerjaan  kondisi  geografis  Kabupaten  Pandeglang  yang  memiliki  banyak  lahan  pertanian  dan  kawasan  dengan  potensi  wisata  yang  indah  dan  cukup  terkenal seperti Pantai Carita, Tanjung Lesung, Pulau Umang dan lain  sebagainya.   Peningkatan  penyerapan  tenaga  kerja  pada  sektor  jasa‐jasa  dan  perdagangan,  hotel  dan  restoran  pada  tahun  2010  tidak  terlepas  dari  turunnya  aktifitas  ekonomi  di  sektor  lainnya  akibat  perlambatan  ekonomi regional. Salah satu dampak yang ditimbulkan dari hal tersebut  adalah  banyaknya  tenaga  kerja  yang  beralih  ke  sektor  perdagangan,  hotel dan restoran yang nota bene merupakan sektor informal dan tidak  terlalu  membutuhkan  tenaga  kerja  dengan  skill/keahlian  khusus.  Sedangkan peningkatan daya serap tenaga kerja pada sektor jasa selain  juga  tidak  membutuhkan  keahlian  khusus,  juga  disebabkan  oleh  banyaknya penerimaan tenaga pengajar/guru oleh pemerintah daerah.   Bila  dilihat  berdasarkan  jenis  kelamin,  maka  struktur  penduduk  bekerja  menurut  sektor/lapangan  usaha  menunjukkan  komposisi  yang  hampir sama antara pekerja laki‐laki dan perempuan. Berdasarkan Tabel  5.4 terlihat bahwa sekitar 47,79 persen pekerja laki‐laki bekerja di sektor  pertanian. Hal yang sama terjadi pada pekerja perempuan, dimana 36,36  persen  diantaranya  bekerja  pada  sektor  pertanian.  Sektor  berikutnya  yang  menarik  bagi  pekerja  laki‐laki  dan  perempuan  adalah  sektor  perdagangan,  hotel  dan  restoran  dengan  persentase  masing‐masing  sebesar 16,76 persen dan 36,01 persen.     Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011  55
  63. 63. Ketenagakerjaan  Tabel 5.4  Komposisi Penduduk Yang Bekerja Menurut Lapangan Usaha dan  Jenis Kelamin Tahun di Kabupaten Pandeglang Tahun 2010  Sektor/Lapangan Usaha  Persentase  Laki‐laki  Perempuan  (1)  (2)  (3)  1.  Pertanian  47,79 36,36  2.  Industri Pengolahan  6,39 10,12  3.  Perdagangan, HR  16,76 36,01  4.  Jasa – jasa  11,44 16,11  5.  Lainnya*)  17,62 1,4  T o t a l  100,00  100,00  Jumlah  314.511  159.890  Sumber : Sakernas Tahun 2010  *) Lainnya: sektor Pertambangan dan Penggalian, sektor LGA, sektor Konstruksi,        sektor Angkutan/Transportasi serta sektor keuangan dan jasa perusahaan  Sementara  itu,  sumbangan  terbesar  dalam  pembentukan  PDRB  Kabupaten  Pandeglang  adhb  tahun  2010  diberikan  oleh  sektor  yang  sama dalam hal penyerapan tenaga kerja terbesar, yaitu sektor pertanian  dan  sektor  perdagangan,  hotel  dan  restoran,  yaitu  dengan  kontribusi  masing‐masing  sebesar 30,81 persen dan 23,77 persen.  Jika  diperhatikan  lebih  lanjut,  maka  sektor  pertanian  dengan  penyerapan  tenaga  kerja  sebesar  46,72  persen  ternyata  hanya  mampu  memberikan  kontribusi  terhadap  pembentukan  PDRB  adhb  sebesar  30,81  persen.  Sedangkan  sektor  lain  seperti  industri  pengolahan  yang  hanya  mampu  menyerap  tenaga  kerja  sekitar  7,03  persen,  ternyata                                                     Indikator Kesejahteraan Rakyat Pandeglang 2011 56
  1. Gostou de algum slide específico?

    Recortar slides é uma maneira fácil de colecionar informações para acessar mais tarde.

×