SlideShare a Scribd company logo
0
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
DAFTAR ISI

JILID I
BAB I CINTA …………………………………………………………………………………………………………                         3
    A. Makna Cinta ………………………………………………………………………………………………                      3
    B. Motif dan Pendorong Cinta ………………………………………………………………………                 6
    C. Hukum-Hukum Pandangan Mata dan Dampak Terhadap Pelakunya …………         11
    D. Cinta Suci …………………………………………………………………………………………………..                    17
    E. Cumbu Rayu ………………………………………………………………………………………………                       23
    F. Renungkanlah, Wahai Pemuda ………………………………………………………………….                 24
BAB II WANITA DALAM ISLAM ………………………………………………………………………………………                  26
    A. Pandangan Islam Terhadap Wanita …………………………………………………………..              26
    B. Fitnah Wanita ……………………………………………………………………………………………                     28
    C. Tahapan-Tahapan Fitnah ………………………………………………………………………….                  28
BAB III WANITA SHALIHAH …………………………………………………………………………………………..                 34
    A. Aurat …………………………………………………………………………………………………………                        34
    B. Jilbab …………………………………………………………………………………………………………                       35
    C. Tabarruj dan Adab Berhias bagi Muslimah ………………………………………………..          40
    D. Sifat dan Kehidupan Wanita Shalihah ………………………………………………………..           42
    E. Peranan Wanita Shalihah ………………………………………………………………………….                 42
    F. Wanita Shalihah Dalam Al Qur’an ……………………………………………………………..             47
BAB IV GHARIZAH …………………………………………………………………………………………………….                      50
    A. Jangan Dekat-Dekat Pada Zina ………………………………………………………………….               50
    B. Pergaulan Bebas (Vry Omgang) Adalah Haram …………………………………………            50
    C. Melihat Lain Jenis dengan Bersyahwat …………………………………………………….            51
    D. Haram Melihat Aurat ………………………………………………………………………………..                  53
    E. Batas Dibolehkannya Melihat Aurat Laki-Laki atau Perempuan ………………..   53
    F. Perhiasan Perempuan Yang Boleh Dinampakkan Dan Yang Tidak Boleh ………   53
    G. Aurat Perempuan ……………………………………………………………………………………..                    54
    H. Perempuan Masuk Pemandian Umum ………………………………………………………                  56
    I. Menampak-Nampakkan Perhiasan ( Tabarruj) Adalah Haram …………………….       56


                                                                                  1
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
J. Beberapa Hal yang Dapat Mengeluarkan Perempuan dari Batas Tabarruj ….   56
    K. Hiasan-Hiasan Yang Jelas-Jelas Diharamkan Oleh Allah Swt ……………………….     58
    L. Hubungan Kelamin yang Tidak Normal Adalah Berdosa Besar …………………..       59
    M. Hukumnya Masturbasi (Onani) …………………………………………………………………                   60
BAB V NIKAH …………………………………………………………………………………………………………..                         61
    A. Definisi Nikah …………………………………………………………………………………………….                     61
    B. Anjuran untuk Menikah ……………………………………………………………………………                     62
    C. Larangan Hidup Membujang ……………………………………………………………………..                   66
    D. Wanita yang Dihalalkan dan yang Diharamkan untuk Dinikahi ………………….      69
    E. Sifat-Sifat Perempuan yang Baik ………………………………………………………………..              73
    F. Wanita-Wanita Barakah ……………………………………………………………………………..                   74
    G. Memilih Isteri dan Berbagai Kriterianya …………………………………………………….           75
    H. Istikharah untuk Menikah ………………………………………………………………………….                  78
    I. Nikah dan Menuntut Ilmu …………………………………………………………………………..                  79
    J. Meminang ………………………………………………………………………………………………….                         80
    K. Hukum Nikah ……………………………………………………………………………………………..                       88
    L. Wali Nikah ………………………………………………………………………………………………….                       89
    M. Saksi dalam Nikah …………………………………………………………………………………….                     94
    N. Kufu dalam Perkawinan ……………………………………………………………………………                     95
    O. Syarat-Syarat Nikah dan Larangan-Larangannya ……………………………………….           96
    P. Aib pada Wanita atau Pria yang Dinikahi …………………………………………………..           97
    Q. Pernikahan Antara Zani dan Zaniyah …………………………………………………………               98
    R. Pernikahan yang Diharamkan ……………………………………………………………………                   99
    S. Mahar ……………………………………………………………………………………………………….                          102
    T. Pernikahan Barakah ………………………………………………………………………………….                     104




                                                                                     2
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
BAB I
                                           CINTA

A. MAKNA CINTA
   Cinta adalah perasaan dan gejolak hati yang mendorong seseorang untuk mencintai
kekasihnya dengan penuh gairah, lembut, dan kasih sayang. Cinta adalah fitrah manusia
murni yang tak dapat terpisahkan dengan kehidupannya. Jika seseorang ingin menikmatinya
dengan cara yang terhormat dan mulia, suci dan penuh taqwa, tentu ia akan
mempergunakan cinta itu untuk mencapai keinginan yang suci dan mulia pula.
   Karena pengertian manusia tentang istilah cinta ini sangat mendalam dan lebih banyak
berkaitan dengan hati mereka, maka tidak heran jika nama-nama lain untuk istilah cinta juga
cukup banyak. Ini masalah yang amat lumrah dalam sesuatu yang dipahami secara
mendalam atau rentan bagi hati manusia, sebagai perwujudan pengagungan atau perhatian
atau luapan cinta kepadanya. Yang pertama, seperti singa dan pedang; yang kedua, seperti
bencana besar; dan yang ketiga, seperti arak yang memabukkan. Tiga pengertian ini
menyatu dalam cinta. Sehingga tidak heran jika banyak istilah-istilah tentang cinta seperti:




                                                                                               3
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
4
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
Menurut Islam cinta terbagi menjadi tiga tingkatan: tinggi, menengah, dan rendah. Hal ini
berdasarkan firman Allah dalam QS At Taubah (9) ayat 24:

            
                                          


               
                                                                                                                                     


                                                                                                         


“Katakanlah: "Jika bapa-bapa , anak-anak , saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu,
harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan
tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan RasulNya dan dari
berjihad di jalan nya, Maka tunggulah sampai Allah mendatangkan Keputusan NYA". dan
Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik.”
• Cinta tingkat tertinggi                        : Cinta kepada Allah, Rasulullah dan jihad di jalan-Nya.
• Cinta tingkat menengah                         : Cinta orang tua, anak, saudara, istri/suami, dan kerabat.
• Cinta tingkat terendah                         : Cinta yang lebih mengutamakan cinta keluarga, kerabat,
  harta dan tempat tinggal. Cinta jenis ini menomorduakan cinta kepada Allah, Rasulullah,
  dan jihad dijalan-Nya.
      Cinta adalah fitrah yang tersembunyi di dalam jiwa manusia dan merupakan suatu
hikmah yang dikehendaki Allah swt. Allah swt berfirman dalam QS Ar Ruum(30) ayat 30:

                   
                                                                     


                                                                                                        




                                                                                                                                                          5
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
“Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama Allah; (tetaplah atas) fitrah
Allah yang Telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah
Allah. (Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui[*],”
[*] fitrah Allah: maksudnya ciptaan Allah. manusia diciptakan Allah mempunyai naluri
beragama yaitu agama tauhid. kalau ada manusia tidak beragama tauhid, Maka hal itu
tidaklah wajar. mereka tidak beragama tauhid itu hanyalah lantaran pengaruh lingkungan.


   Hikmah cinta adalah sangat besar. Diantara hikmah-hikmah tersebut adalah:
   1. Sesungguhnya cinta merupakan ujian yang berat dan pahit dalam kehidupan
       manusia, karena setiap cinta akan menalami berbagai macam rintangan.
   2. Cinta yang telah melekat di dalam jiwa manusia merupakan pendorong dan
       pembangkit yang lebih besar di dalam melestarikan kehidupan lingkungan.
   3. Cinta merupakan faktor utama di dalam kelanjutan hidup manusia. Untuk saling
       mengenal, saling memanfaatkan kemajuan bangsa, mengenal berbagai ilmu
       pengetahuan yang tersimpan di dlam keindahan alam, kehidupan, dan kemanusiaan.
   4. Cinta merupakan pengikat paling kuat di dalam hubungan keluarga, kerukunan
       bermasyarakat, mengasihi sesama makhluk hidup, menegakkan keamanan dan
       keselamatan di penjuru bumi.
   5. Cinta yang didasari keimanan pasti dpat melahirkan kejaiban-keajaiban, merubah
       jalannya sejarah dan menjunjung tinggi kehormatan dan kemuliaan. Ia dapat
       menciptakan kemenangan yang besar, yang tak akan pernah lenyap.


B. MOTIF DAN PENDORONG CINTA
    Yang dimaksudkan motif dan pendorong disini adalah suatu perasaan yang disusul
dengan kehendak dan kecenderungan. Ada tiga hal yang bila ketiga hal ini menguat dan
sempurna maka cinta pun menjadi kuat dan mengakar, yaitu:
1. Sifat orang yang dicintai dan pesona keindahannya.
2. Perasaan orang yang mencintai terhadap orang yang dicintai.
3. Keserasian yang meliputi keselarasan dan kesesuaian antara orang yang mencintai dan
   orang yang dicintai.
    Berkurangnya rasa cinta dan kelemahannya tergantung kepada kelemahan dan
berkurangnya tiga hal ini. Jika orang yang dicintai memiliki pesona keindahan, pesona itu
benar-benar bisa ditangkap orang yang mencintai, keserasian yang mempertemukan
                                                                                          6
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
keduanya amat kuat, maka itulah cinta yang abadi. Boleh jadi pesona keindahan itu sendiri
biasa-biasa saja. Tetapi di mata orang yang yang mencintai pesonanya tampak sempurna,
sehingga cintanya pun menguat karena pertimbangan pesona keindahan itu.
    Sesungguhnya cintamu terhadap segala sesuatu bisa membuatmu buta dan tuli. Orang
yang mencintai tidak melihat seorang pun yang lebih menawan dari orang yang dicintai.
Dikisahkan bahwa Azzah pernah menemui Al-Hajjaj. Al-Hajjaj berkata kepada wanita itu,
“Wahai Azzah, demi Allah, engkau tidak seperti gambaran yang pernah dikatakan Kutsayyir.”
Azzah menimpali, “Wahai Amir, sesungguhnya dia belum pernah melihat diriku dengan
mata kepalanya sendiri, seperti engkau melihatku saat ini.”
    Tidak dapat disangsikan bahwa orang yang dicintai adalah sesuatu yang paling manis di
mata orang yang mencintai dan lebih besar dari segala sesuatu. Seorang penyair berkata,
    Aku tak tahu apakah pesonanya memikat
    Atau mungkin amalku yang tidak lagi di tempat
    Boleh jadi pesona keindahan itu diobral, tetapi toh tidak bisa dinikmati secara utuh,
sehingga cinta pun biasa-biasa saja. Jika hakikat pesona keindahan itu dikuak, tentu ia akan
menawan hati. Oleh karena itu para wanita diperintahkan untuk menutup wajahnya dari
pandangan laki-laki. Sebab penampakan wajah mewakili kesempurnaan keindahan,
sehingga mudah menimbulkan cobaan. Maka laki-laki yang hendak melamar wanita
disyariatkan untuk melihat wajahnya. Sebab jika dia sudah melihat kecantikan dan
keindahannya, tentu lebih bisa membuahkan cinta dan kebersamaan diantara keduanya,
seperti yang diisyaratkan Nabi saw,
    “Jika salah seorang di antara kalian hendak melamar seorang wanita, maka hendaklah
dia memandang apa yang mendorongnya untuk menikahinya, karena yang demikian itu
lebih layak untuk merukunkan diantara keduanya.” (HR Abu Dawud).
    Jika hal ini dilakukan, maka bisa tercipta kesesuaian dan hubungan yang menumbuhkan
cinta, sekalipun hal ini bukan merupakan jaminan. Sebab kesesuaian ruh merupakan sebab
yang paling kuat untuk menumbuhkan cinta. Setiap orang akan condong kepada siapa yang
sesuai dengannya.
    Kesesuaian ini ada dua macam:
1. Asli karena penciptaan.
2. Karena pergesekan atau persekutuan dalam hal tertentu.
    Jika tujuanmu sesuai dengan tujuannya, maka akan tumbuh keselarasan antara jiwamu
dan jiwanya. Jika tujuan ini berbenturan, maka kesesuaian juga tidak akan tercipta.
                                                                                          7
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
Kesesuaian yang asli adalah kecocokan akhlak, persamaan jiwa, kerinduan satu jiwa
terhadapa jiwa yang cocok dengannya. Penyerupaan terhadap sesuatu bisa menimbulkan
daya tarik. Sehingga dua jiwa yang serupa dalam penciptaanya yang asli akan menghasilkan
daya tarik di antara keduanya. Daya tarik itu bisa tumbuh karena hal-hal yang khusus.
Kejadian seperti ini tidak bisa ditelusuri latar belakangnya dan tidak bisa dicari alasannya,
seperti daya tarik sepotong besi dengan debu yang mengandung magnetik. Tidak dapat
diragukan, daya tarik di antara ruh ini lebih kuat daripada daya tarik di antara benda-benda
mati. Dikatakan dalam sebuah syair,
     Keindahan pangkal segala keindahan
     Dan magnetik hati laki-laki yang memandang
     Inilah yang mendorong sebagian orang untuk berkata, “Cinta tidak tumbuh karena
alasan keindahan dan keelokan, sehingga jika tiada keindahan dan keelokan,
tiada pula cinta. Tetapi cinta adalah kesesuaian jiwa dan kecocokan tabiatnya”.
     Dikatakan dalam sebuah syair,
     Cinta bukan karena keindahan dan yang tampak di mata
     Tetapi karena yang menyatukan hati dan jiwa
     Sebagaimana yang dikatakan seseorang, pada hakikatnya cinta adalah cermin yang
memantulkan gambar orang yang dicintai, sifat dan kelembutannya, tepat di hadapannya.
Sehingga luapan cinta yang dia berikan kepadanya sama seperti cinta yang dia berikan
kepada dirinya sendiri.
     Orang yang mencinta akan berkata kepada orang yang dicintai, “Kudapatkan inti
jiwaku pada dirimu dan kecocokannya dalam segala kondisi. Lalu jiwaku
tergerak dan tertuntun untuk menemuinya, karena ternyata hatiku telah
terasuki cinta”.
     Kesesuaian merupakan alasan yang paling menjamin dan mempunyai porsi yang lebih
banyak daripada sekedar pertimbangan keindahan dan keelokan. Oleh karena itu jiwa yang
mulia, agung, dan suci lebih mencintai sifat-sifat kesempurnaan yang ada pada dzat yang
dimaksud. Yang paling dicintainya adalah ilmu, keberanian, kemurahan hati, kehormatan
diri, kebaikan, kesabaran, dan keteguhan hati. Karena sifat-sifat seperti ini sesuai dengan
relung sanubarinya. Berbeda dengan jiwa yang hina dan murahan, yang tidak menyukai
sifat-sifat seperti ini.
     Jika engkau memperhatikan kehidupan ini, tentu engkau akan mendapatkan adanya
dua orang yang saling mencintai, dan tentu ada kecocokan dalam satu keadaan, perbuatan
                                                                                           8
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
atau tujuan. Jika tujuan, sifat, perbuatan dan jalan saling bertentangan, tentu hati keduanya
akan saling berjauhan. Disebutkan dalam hadist Nabi saw,
      “Perumpamaan orang-orang mukmin dalam cinta, kasih sayang dan kelembutan
mereka, laksana satu tubuh. Jika ada satu anggotanya yang sakit, maka semua anggota
tubuhnya akan mengeluh karena demam dan tidak bisa tidur.” (HR Muslim)
      Allah menjadikan penyebab kesenangan adalah keberadaan istri yaitu dalam firman-
Nya QS Al A’raf (7) ayat 189:

                
                                                                            


                            
                                                                        




      “Dialah yang menciptakan kamu dari diri yang satu dan dari padanya dia menciptakan
isterinya, agar dia merasa senang kepadanya. Maka setelah dicampurinya, isterinya itu
mengandung kandungan yang ringan, dan teruslah dia merasa ringan (beberapa waktu).
Kemudian tatkala dia merasa berat, keduanya (suami-isteri) bermohon kepada Allah,
Tuhannya seraya berkata: "Sesungguhnya jika Engkau memberi kami anak yang saleh,
tentulah kami termasuk orang-orang yang bersyukur".
      Andaikata penyebab tumbuhnya cinta adalah rupa yang elok, tentunya yang tidak
memiliki keelokan tidak akan dianggap baik sama sekali. Kadangkala kita mendapatkan
orang yang lebih memilih pasangan yang lebih buruk rupanya, padahal dia juga mengakui
keelokan yang lain. Meski begitu tidak ada kendala apa-apa di dalam hatinya. Karena
kecocokan akhlak merupakan sesuatu yang paling disukai manusia, dengan begitu kita tahu
bahwa inilah yang paling penting dari segala-galanya. Memang bisa saja cinta tumbuh
karena sebab-sebab tertentu. Tetapi cinta itu akan cepat lenyap dengan lenyapnya sebab.
      Pendorong cinta yang berawal dari diri orang yang dicintai adalah keelokannya, entah
yang bersifat lahiriah maupun batiniah, atau kedua-duanya sekaligus. Selagi ada keelokan
rupa, akhlak, perilaku, dan sifat, maka pendorong cinta itupun akan semakin kuat.
Pendorong cinta yang datang dari diri orang yang dicintai ada tiga macam:
      1. Pandangan dengan menggunakan mata maupun hati, jika boleh diistilahkan begitu.
           Berapa banyak laki-laki yang mencintai wanita, hanya karena dia mendengar ciri-ciri
           wanita itu dan belum pernah melihatnya. Oleh karena itu Nabi saw melarang
           seorang wanita memberitahukan sifat-sifat wanita lain di hadapan suaminya, hingga
                                                                                                                                             9
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
seakan-akan suaminya bisa melihat wanita itu. Diriwayatkan ddari Al-Bukhary,
        “Janganlah wanita bergaul dengan wanita lain, lalu dia beritahukan sifat wanita itu
        kepada suaminya, seakan-akan dia dapat melihatnya.” (Hadist ini juga diriwayatkan
        Abu Daud, At-Tirmidzy, dan Imam Ahmad)
    2. Anggapan yang baik. Sebab jika pandangan tidak disertai anggapan yang baik, mana
        mungkin cinta akan muncul?
    3. Mau memikirkan orang yang dipandang dan ada pertautan jiwa dengannya. Jika
        pikirannya lebih tertuju kepada orang lain yang dianggapnya lebih penting, maka
        cinta tidak akan tumbuh di hati. Maka ada pepatah, “Cinta adalah gerakan hati
        yang murni.”
    Jika tiga faktor ini mengisi hati yang masih kosong, maka cinta akan bersemayam di
dalamnya, seperti yang dikatakan dalam syair,
    Cinta padanya menghampiri
    Sebelum kutahu cinta itu
    Membentur hati yang sepi
    Lalu keduanya saling memadu
    Jika ada yang bertanya, “Apakah ada ketergantungan kepada ketamakan untuk menjalin
hubungan dengan orang yang dicintai ataukah tidak ada ketergantungan?” Pendapat
manusia berbeda-beda dlam masalah ini, diantaranya:
   •   Ada orang yang mencintai keindahan secara utuh. Hatinya bergantung kepadanya,
       sekalipun cara yang diterapkan dan gambarannya bermacam-macam. Cinta seperti
       ini tidak bergantung kepada ketamakan.
   •   Ada yang mencintai keindahan yang tidak utuh, baik karena dia berhasrat menjalin
       hubungan atau tidak.
   •   Ada yang hanya karena ingn menjalin hubungan. Jika sudah merasa putus asa untuk
       menjalin hubungan, maka cinta tidak lagi ada di dalam hatinya.
   Tiga gambaran ini sering kali dialami manusia. Jika ada pandangan, anggapan yang baik,
memikirkan, dan ketamakan, maka seluruh nadinya akan tergetar, orang yang dicintai bisa
menjadi pembunuhnya, penyakit bisa menjangkitinya, namun dokter mana pun tidak akan
mampu mengobatinya. Seorang penyair berkata,
   Demi Allah,
   Tiadalah cinta menawan orang yang dimabuk cinta
   Melainkan ia akan membelah jiwanya
                                                                                        10
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
Jika pandangan merupakan permulaan tumbuhnya cinta, maka tidak selayaknya seseorang
menjadikan dirinya sebagai tawanan terus menerus lewat matanya. Jika sudah berbicara
tentang pandangan, maka ada baiknya jika kita berbicara tentang hukum dan malapetaka
yang diakibatkannya.


C. HUKUM-HUKUM PANDANGAN MATA DAN DAMPAK TERHADAP PELAKUNYA
Allah berfirman dalam QS An Nuur (24) ayat 30-31:

                       


               
         


              


                
                                                                                                                                      


                 
                                                                                                                                           


                   
                                               




30. Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan
pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih Suci bagi
mereka, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang mereka perbuat".
31.          Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan
pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya,
kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung
kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau
ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera
suami mereka, atau Saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki
mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau
budak- budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai
keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita.

                                                                                                                                                      11
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka
sembunyikan. dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, Hai orang-orang yang beriman
supaya kamu beruntung.


       Karena menahan pandangan mata merupakan dasar untuk menjaga kemaluan, maka
menahan mata itu disebutkan paling awal. Karena pengharamannya hanya merupakan
sarana, berarti pandangan mata diperbolehkan jika untuk kemaslahatan yang pasti dan
diharamkan jika dikhawatirkan akan mengakibatkan kerusakan serta tidak mendatangkan
kemaslahatan yang jelas disamping kerusakan itu. Allah tidak memerintahkan untuk
menahan pandangan secara total, tetapi memerintahkan sebagian pandangan mata.
Sedangkan menjaga kemaluan wajib dilakukan dalam keadaan seperti apapun, tidak
diperbolehkan kecuali menurut haknya. Oleh karena itu perintah untuk menjaganya
seringkali disebutkan.
       Allah menjadikan mata sebagai cermin hati. Jika seseorang menahan pandangan
matanya, berarti dia menahan syahwat dan keinginan hati. Jika dia mengumbar pandangan
matanya, berarti dia mengumbar syahwat hatinya. Di dalam Ash-shahih disebutkan bahwa
Al-fadhl bin Abbas ra pernah membonceng Rasulullah saw pada saat pelaksanaan kurban,
dari Mudzalifah hingga ke mina. Tiba-tiba ada beberapa onta yang dinaiki wanita sedang
lewat. Seketika itu Al-Fadhl memandang mereka. Lalu Rasulullah saw membalikkan
kepalanya ke arah lain.
       Ini namanya larangan dan pengingkaran dengan perbuatan langsung. Andaikata
pandangan itu diperbolehkan, tentunya beliau membiarkan perbuatan Al-Fadhl. Beliau juga
bersabda dalam hadits shahih,
       “Sesungguhnya Allah telah menetapkan atas diri anak keturunan Adam bagiannya
dari zina. Dia mengetahui yang demikian tanpa dipungkiri. Mata itu bisa berzina, dan
zinanya adalah pandangan. Lidah itu bisa berzina dan zinanya adlah perkataan. Kaki itu bisa
berzina dan zinanya adalah ayunan langkah. Tangan itu bisa berzina dan zinanya adalah
tangkapan yang keras. Hati ibisa berkeinginan dan berangan-angan. Sedangkan kemaluan
membenarkan yang demikian itu atau mendustakannya.” (HR Al-Bukhary, Muslim, An-
Nasa’i, dan Abu Daud).
       Yang pertama kali disebutkan adalah zina mata, karena inilah dasar dari zina tangan,
kaki, hati, dan kemaluan. Ada peringatan tentang zina lidah dengan perkataan dengan
mengesampingkan zina mulut dengan kecupan. Sedangkan kemaluan akan tampil sebagai
                                                                                        12
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
pembukti yang demikian itu jika akhirnya benar-benar dilakukan, atau mendustakannya jika
tidak melaksanakannya. Hadits ini merupakan bukti yang paling jelas bahwa mata bisa
bersifat durhaka karena memandang, dan itulah zinanya. Disini terkandung sanggahan
terhadap orang yang memperbolehkan pandangan mata secara total. Diriwayatkan dari nabi
saw, bahwa beliau pernah bersabda kepada Ali,
          “Wahai Ali, janganlah engkau susuli pandangan dengan pandangan lagi, karena
yang pertama menjadi bagianmu dan yang kedua bukan lagi menjadi bagianmu (dosa
atasmu).” (HR Ahmad, At-Tirmidzy, dan Abu Daud).
          Ada sebuah pertanyaan, bagaimana pendapat para ulama tentang seorang laki-laki
yang memandang wanita dengan sekali pandang, lalu hatinya langsung diusik cinta kepada
wanita itu, dan dia benar-benar serius dengan usikan cintanya. Di dalam hati dia berkata,
“Ini semua gara-gara pandangan pertama. Jika engkau memandangnya sekali
lagi, boleh jadi engkau akan berubah pikiran, tidak seperti yang engkau rasakan
saat pertama kali memandang”. Bolehkah dia memandangnya sekali lagi, dengan
pikiran semacam itu? Jawabannya, tidak boleh. Ada sepuluh pertimbangan untuk jawaban
ini:
       1. Allah telah memerintahkan hambanya untuk menahan pandangan mata dan tidak
          menjadikan kesembuhan hati dengan sesuatu yang diharamkan atas hamba-Nya.
       2. Nabi saw pernah ditanya tentang pandangan yang tidak disengaja dan tiba-tiba, yang
          diketahui bahwa pandangan ini bisa meninggalkan pengaruh di dalam hati. Beliau
          memerintahkan untuk mengobatinya dengan cara mengalihkan arah pandangan,
          bukan dengan cara mengulanginya lagi.
       3. Beliau menegaskan bahwa pandangan pertama merupakan bagian (keberuntungan)
          baginya, sedangkan yang pandangan kedua bukan lagi merupakan keberuntungan
          baginya, yang berarti merupakan dosa baginya. Mustahil jika penyakitnya ada pada
          bagiannya dan obatnya bukan pada bagiannya.
       4. Yang pasti, permasalahannya bisa bertambah serius karena pandangan kedua dan
          tidak membuatnya berkurang. Pengalaman sudah banyak membuktikan hal ini.
          Keadaan tidak akan menjadi bertambah baik jika pandangan itu diulangi lagi.
       5. Boleh jadi dia akan mempunyai pikiran yang lebih dari sekedar gambaran di dalam
          jiwanya, sehingga justru akan menambah siksa baginya.
       6. Tatkala dia bermaksud mengulang pandangannya, iblis bisa berdiri di sampingnya,
          lalu memberi gambaran yang serba baik, sehingga sempurnalah cobaan atas dirinya.
                                                                                         13
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
7. Dia tidak bisa lepas dari cobaan jika dia tidak mau mengikuti perintah-perintah
       syariat dan berobat dengan sesuatu yang diharamkan syariat.
   8. Pandangan pertama adalah panah beracun dari berbagai anak panah iblis. Tidak
       dapat diragukan, pandangan yang kedua justru lebih banyak kandungan racunnya.
       Bagaimana mungkin dia mengobati racun dengan racun yang sama?
   9. Kedudukan orang ini seperti orang yang bermuamalah dengan Allah dalam
       meninggalkan sesuatu yang dicintai. Dengan pandangan yang kedua itu dia
       bermaksud meyakinkan keadaan orang yang dipandangnya. Tapi kalau pun
       perbuatan itu jelas tidak diridhai, maka dia harus meninggalkannya. Jadi memang
       perbuatan itu harus ditinggalkannya, karena tidak sesuai dengan tujuannya dalam
       bermu’amalah kepada Allah.
   10. Lebih gamblangnya bisa dilihat dari perumpamaan berikut. Jika engkau menunggang
       kuda baru, lalu kuda itu menyimpang hendak masuk sebuah jalan yang sempit yang
       tak jelas ujungnya dan tidak bisa dibuat berputar untuk membalik, maka tahanlah
       kuda itu agar ia benar-benar tidak memasuki jalan sempit itu. Jika dia nekad
       mengayunkan selangkah atau dua langkah, maka teriakilah kuda itu dan segeralah
       tarik tali kekangnya agar mundur ke belakang sebelum ia benar-benar memasuki
       jalan itu. Jika engkau menariknya mundur ke belakang, maka permasalahnnya
       menjadi bisa menjadi ringan. Tapi jika engkau mengacuhkannya hingga kuda itu
       memasuki jalan trsebut atau bahkan engkau sengaja menggiringnya ke jalan itu,
       maka permasalahannya bisa menjadi ruwet dan engkau sulit untuk keluar darinya.
       Jika engkau nekad memasukinya, atau engkau menggiringnya ke jalan itu, lalu
       engkau menarik ekornya untuk mundur ke belakang, tentu engkau akan mengalami
       kesulitan. Apakah orang yang berakal akan mengatakan bahwa cara terbaik adalah
       menggiring kuda itu memasuki jalan tersebut?.
       Begitu pula pandangan yang mempengaruhi hati. Jika pandangan itu ditahan sejak
awal, maka cara untuk menuntaskannya menjadi mudah. Namun jika diulang lagi,
menikmati gambaran keindahan rupa yang dipandang dan memindahkannya ke hati yang
kosong serta melukisnya di dalam sanubari, tentu akan membangkitkan cinta. Jika
pandangan itu dilakukan terus menerus dan berkali-kali, maka pandangan itu seperti air
yang menyirami tanaman, sehingga pohon cinta akan tumbuh subur dan merusak hati serta
mengalihkan pikiran dari apa yang diperintahkan kepadanya. Akhirnya menggiring
pelakunya    kepada     cobaan    dan     mendorongnya   untuk   melakukan   hal-hal   yang
                                                                                         14
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
membahayakan. Hal ini terjadi, karena orang yang memandang bisa merasakan kenikmatan
saat memandang pertama kali, lalu dia ingin mengulanginya. Jadi, tak ubahnya mencicipi
sesuap makanan yang amat lezat. Andaikata dia menahan pandangan matanya sejak
semula, tentu hatinya menjadi tenang dan tidak terguncang. Perhatikan sabda Nabi saw,
       “Pandangan mata itu (laksana) anak panah beracun dari berbagai macam anak
panah iblis”. (HR Ahmad)
       Anak panah itu bisa menawan hati, lalu racunnya menjalar di dalam tubuh orang
yang terkena racun. Jika tidak ditolak atau segera diobati, racun itu bisa membunuhnya.
       Al-Marrudzy berkata, “Saya bertanya kepada Ahmad,’Bagaimana dengan seseorang
yang memandangi budak perempuannya?’
       Dia menjawab,’Saya khawatir dia akan mendapat cobaan. Berapa banyak pandangan
mata yang akhirnya menyusupkan bisikan ke dalam hati.’
       Ibnu Abbas berkata,’Kedudukan syetan dalam diri orang laki-laki itu ada tiga tempat:
dalam pandangannya, hatinya, dan ingatannya. Kedudukan syetan dalam diri orang wanita
juga ada tiga: dalam lirikan matanya, hatinya, dan kelemahannya’.”
 Mengalihkan Dorongan Seksual
       Karena pandangan mata merupakan sarana yang paling dekat kepada hal yang
   diharamkan, maka syariat menetapkan pengharamannya dan memperbolehkan jika
   dibutuhkan. Begitulah keadaan segala sesuatu yang ada ketentuan pengharaman
   sarananya, namun diperbolehkan karena pertimbangan kemaslahatan yang jelas dan
   pasti, seperti pengharaman sholat pada waktu-waktu tertentu yang memang diharamkan
   sholat, agar tidak menjadi sarana penyerupaan dengan orang-orang kafir dalam
   menyembah matahari. Namun sholat pada waktu yang dilarang itu diperbolehkan jika
   ada kemaslahatan yang jelas dan pasti, seperti mengqadha’ sholat yang tertinggal dan
   sholat jenazah.
       Dalam Musnad Ahmad bin Hanbal disebutkan dari nabi saw, beliau bersabda,
   “Pandangan mata itu (laksana) anak panah beracun dari berbagai macam anak panah
   iblis. Barangsiapa menahan pandangannya dari keindahan-keindahan wanita, maka
   Allah mewariskan kelezatan di dalam hatinya, yang akan dia dapatkan hingga hari dia
   bertemu dengan-Nya.”
       Jarir bin Abdullah ra, “Saya pernah bertanya kepada Rasulullah saw tentang
   pandangan yang tidak disengaja. Lalu beliau memerintahkan agar saya mengalihkan
   pandanganku.” (HR Muslim, Abu Daud, dan At-Tirmidzy).
                                                                                          15
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
Nazhratul-faj’ah dalam hadits ini artinya sekali pandang tanpa disengaja. Selagi
   pandangan itu tidak merasuk ke dalam hatinya, maka dia tidak berdosa. Jika pandangan
   itu diulangi lagi, maka dia berdosa. Nabi saw memerintahkan Jarir agar mengalihkan
   pandangannya karena pandangan yang tidak disengaja itu dan tidak memandang dalam
   jangka waktu yang lama. Karena memandang lama-lama sama seperti mengulang
   pandangan. Beliau juga memberi petunjuk bahwa siapa yang memandang wanita tidak
   secara sengaja, hendaklah mengobatinya dengan mengumpuli istrinya. Sebab apa yang
   ada pada diri istrinya seperti apa yang ada pada diri wanita yang dipandangnya, sehingga
   dia mendapatkan hiburan dari dorongan seksual yang menggelitiknya. Pertimbangan lain,
   karena pandangan mata bisa membangkitkan kekuatan birahi. Maka beliau
   memerintahkan untuk mengurangi kekuatan itu dengan cara mengumpuli istrinya. Jadi,
   pandangan mata merupakan dasar segala fitnah, sebagaimana yang disebutkan di dalam
   Ash-Shahihain, dari Usmah bin Zaid ra, nabi saw bersabda,
       “Aku tidak meninggalkan cobaan yang lebih membahayakan orang laki-laki selain
   daripada wanita.” (HR Al-Bukhari, Muslim, Ahmad, At-Tirmidzi, An-Nasa’I, dan Ibnu
   majah).
       Dalam Shahih Muslim, dari perkataan Abu Sa’id Al-Khudry ra, dari Nabi saw,
   “Takutlah dunia dan takutilah wanita.”
       Dalam Musnad Muhammad bin Ishaq As-Sarraj, dari perkataan Ali bin Abu Thalib ra,
   dari Nabi saw,
       “Sesuatu yang paling kutakutkan atas umatku adalah wanita dan khamr.”
   Ibnu Abbas ra berkata, “Tidaklah orang-orang kafir dari orang-orang terdahulu menjadi
   kafir melainkan karena wanita. Dan kekufuran orang-orang sesudah itu juga berasal dari
   wanita.”
 Manfaat Menahan Pandangan Mata
   1. Membersihkan hati dari derita penyesalan.
   2. Mendatangkan cahaya dan keceriaan di hati.
   3. Mendatangkan kekuatan firasat yang benar.
   4. Membukakan pintu dan jalan ilmu serta memudahkan untuk mendapatkan sebab-
       sebab ilmu.
   5. Mendatangkan kekuatan hati, keteguhan, dan keberanian.
   6. Mendatangkan kegembiraan, kesenangan, dan kenikmatan.
   7. Membebaskan hati dari tawanan syahwat.
                                                                                        16
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
8. Menutup pintu neraka jahanam.
    9. Menguatkan dan mengokohkan akal.
    10. Membebaskan hati dari syahwat yang memabukkan dan kelalaian yang melenakan.


D. CINTA SUCI
           Cinta suci adalah apabila seorang laki-laki mencintai seotang wanita dengan tulus,
suci dan bersih dari pengaruh nafsu birahi. Sebuah cinta yang jauh dari kekejian dan
terhindat dari ketidaksenonohan. la mencintai wanita tersebut bukan karena birahi.
           Cinta semacam itu biasanya didorong oleh rasa taqwanya kepada Allah, dan
kefahamannya tentang pengertian cinta menurut lslarn yang didukung keinginannya yang
kuat di dalam rnenjaga kesucian. Allah berfirman :

                                   
                                                            


           “Dan Aku tidak membebaskan diriku (dari kesalahan), Karena Sesungguhnya nafsu
itu selalu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku.
Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun lagi Maha penyanyang.” (QS Yusuf: 53)
           Neraka itu diliputi oleh nafsu birahi, sebagaimana yang telah diterangkan dalam
hadis. Oleh karena itu, sebaiknya seorang muslim berusaha menahan diri dengan
mengamalkan firman Allah, yakni bersikap tabah:

                


                                           


           “Dan Bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru
Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap keridhaan-Nya; dan janganlah kedua
matamu berpaling dari mereka (karena) mengharapkan perhiasan dunia ini; dan janganlah
kamu mengikuti orang yang hatinya Telah kami lalaikan dari mengingati kami, serta
menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas.” (QS Al-Kahfi 28)




                                                                                                                                                        17
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
Seorang muslim hendaknya menetapi firman Allah :

                
                                                


                  
                                                    


                           
                                                                                                                  


           “Dan orang-orang yang tidak mampu kawin hendaklah menjaga kesucian (diri)nya,
sehingga Allah memampukan mereka dengan karunia-Nya. dan budak-budak yang kamu
miliki yang memginginkan perjanjian, hendaklah kamu buat perjanjian dengan mereka, jika
kamu mengetahui ada kebaikan pada mereka, dan berikanlah kepada mereka sebahagian
dari harta Allah yang dikaruniakan-Nya kepadamu. dan janganlah kamu paksa budak-budak
wanitamu untuk melakukan pelacuran, sedang mereka sendiri mengingini kesucian, Karena
kamu hendak mencari keuntungan duniawi. dan barangsiapa yang memaksa mereka, Maka
Sesungguhnya Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang (kepada mereka)
sesudah mereka dipaksa itu. (QS An-Nuur 33)
           Kesucian diri yang dianjurkan oleh Islam dan cinta yang dikehendaki naluri adalah
cinta sebagaimana yang telah disebutkan di atas. Bagi seorang mukmin, di dalam
mengungkapkan                  perasaan-perasaan                   cintanya,           hendaknya              mampu            menjaga            dan
mengendalikan diri dari gejolak cintanya yang lebih suci. Dalam suatu kisah yang
diriwayatkan Abdur-Rahman bin Ammar al-Jasymi, bercerita tentang percintaan Salamah
dengan al-Qoss. Suatu hari Salamah berkata" "Demi Allah aku mencintaimu." Al-Qoss
menyahut, "Demi Allah, aku juga mencintaimu." Salamah menyahut, "Dan aku suka
menempelkan bibirku di atas bibirmu.'' Al-Qoss menjawab" "Demi Allah, aku juga suka hal
itu." Salamah berkata," Lalu apa yang menghalangimu untuk melakukan itu sedang tempat
ini sunyi." Dengan tenang al-Qoss menjawab, "Aku mendengar Allah berfirman :

                                                                             


           “Teman-teman akrab pada hari itu sebagiannya menjadi musuh bagi sebagian yang
lain kecuali orang-orang yang bertakwa.” (QS Az-Zukhruf:67)




                                                                                                                                                     18
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
Usai membacakan ayat suci itu al-Qoss berkata, "Dan aku tidak suka tempat yang
sunyi menjadi sebab permusuhan antara kau dan aku." Al-Qoss pun pergi meninggalkan
Salamah.
       lbadah macam apa itu; mencampurkan amal sholeh dengan amal jelek?! Amal
sholeh, karena ia tidak menaati keinginan kekasihnya yang mengajak berbuat dosa. Amal
jelek, karena ia telah berkhalwat dengan seorang wanita yang bukan mahramnya,
berbincang tentang cinta dan perbuatan dosa.
       Termasuk paling rendahnya konsekuensi wara’ adalah hendaknya seorang muslim
memejamkan pandangan matanya dari seorang wanita yang bukan mahramnya. Sesuai
dengan firman Allah:
       “Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan
pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih Suci bagi
mereka, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang mereka perbuat". (QS An-Nuur:
30)
       Konsekuensi taqwa adalah hendaklah seseorang laki-laki menghindari berkhalwat
dengan seorang wanita yang bukan mahramnya. Sebagaimana yang diriwayatkan oleh Asy
Syaikhan, bahwa Rasulullah SAW bersabda :
       "lngatlah jangan sekali-kali berkhalwat seorang lelaki dengan seorang wanita, dan
janganlah seorang wanita berpergian kecuali bersama mahramnya "
       Dalam riwayat lain disebutkan:
       "Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka sekali-kali jangan
berduaan (berkhalwat) dengan seorang wanita di tempat yang sunyi, sesungguhnya setan
akan menjadi orang ketiganya."
       Kisah cinta suci yang ada dalam novel-novel, sebenarnya tidak mewujudkan kesucian
cinta itu sendiri. Mereka tertarik dengan wanita secara nafsu birahi, sehingga ia abdikan
dirinya kepada makhluk bukan kepada Khaliq. Kadang-kadang ada di antara mereka yang
memiliki cinta suci itu, benar-benar menghindarkan diri dari perbuatan dosa dikarenakan
iman yang rnenghalanginya. Ia berusaha menjauhkan diri dari hal-hal yang diharamkan,
karena perasaan taqwa yang menolaknya. Mereka ini adalah orang-orang mukmin sejati dan
tulus, yang senantiasa merasa dilihat Allah, baik di ternpat tertutup rnaupun terbuka.
Mereka takut kepada Allah. Tetapi bila mereka bercinta sebagaimana kisah para petualang
cinta yang tidak menjaga kesucian dirinya, maka mereka itu bukanlah orang-orang yang


                                                                                      19
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
berhati suci, bukanlah mukmin muttaqiin dan bukan orang-orang baik yang berjalan dengan
jalur ilahi.
        Seorang muslim sejati adalah orang yang senantiasa menetapi petunjuk dan ajaran
Allah, baik ucapannya maupun perbuatannya. Mengamalkan ajaran-ajaran Islam, yang
pokok maupun yang kecil-kecil, menerapkan hukum-hukum agama dalam perilaku
hidupnya.
        Karena pengaruh cinta yang rendah, birahi mampu melukai perasaan, bahkan
debaran hati mampu menjadikannya sakit. Mereka membela cinta birahinya sampai
mempertaruhkan nyawanya. Darnpak negatif dari cinta yang rendah ini dapat menurunkan
semangatnya dan menghapus kemuliaan manusiawinya. Maka bagaimana mereka dapat
mengangkat kehidupan mereka kepada tujuan hidup yang suci dan luhur? Dan bagaimana
mereka bisa mendapatkan petunjuk sedangkan mereka tenggelam dalam dunia cinta yang
cengeng? Bagairnana mereka akan mampu membangun ketinggian bangsanya dan
kemajuan masyarakatnya? Sementara mereka terjajah perasaannya dengan cinta yang
cengeng dan berlebihan, kosong jiwanya. Perasaan terluka, sakit-sakitan dan tak tenang
hatinya. Dalam keadaan seperti ini, tidaklah mungkin mereka dapat menegakkan kejayaan
dan membangun peradaban tinggi. Ketahuilah mereka itu adalah korban cinta sejati,
mereka mengira telah melakukan sesuatu yang terbaik.


Renungkanlah wahai orang-orang yang berakal!
        Sesungguhnya orang-orang yang mengaku memiliki cinta suci dan sejati kepada
kekasihnya dan syair-syair cintanya yang indah telah mewarnai keindahan itu dengan
dampak negatif. Andaikata mereka mau merubah cinta sucinya yang terungkap dalam syair
itu hanya kepada Allah, Rasulullah dan jihad di jalan Allah atau untuk menyerang musuh-
musuh Allah serta memberikan semangat juang kepada kaum muslimin, pasti syair itu
menjadi sastra yang abadi dan indah makna dan nilai sastranya. Syariat Islam sebenarnya
tidak pernah mengharamkan syair itu sendiri, akan tetapi yang diharamkan adalah syair
yang kotor. Adapun syair tentang keindahan Islam, semangat dan keberanian berjihad,
maka Islam sangat menganjurkan. Ketika turun ayat:

                                                                      


                                                               

                                                                                                             20
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
     


224. Dan penyair-penyair itu diikuti oleh orang-orang yang sesat.
225. Tidakkah kamu melihat bahwasanya mereka mengembara di tiap- tiap lembah,
226.Dan bahwasanya mereka suka mengatakan apa yang mereka sendiri tidak
mengerjakan(nya)?
(QS Asy-Syu'ara 224-226).
       Datanglah Hasan bin Tsabit, Abdullah bin Rowahah dan Ka'ab bin Malik ra. kepada
Rasulullah SAW dengan menangis, "Ketika Allah menurunkan ayat ini, Allah tahu
bahwasanya kami adalah para penyair. " Kemudian Rasulullah SAW menyempurnakan bunyi
ayat itu: " Kecuali orang-orang (penyair-penyair) yang beriman dan beramal sholih, banyak
menyebut nama Allah, mendapat kemenangun sesudah menderita kedholiman." (QS Asy-
Syu'ura: 227)
       Rasulullah SAW lalu bersabda:
       "Kalian adalah orang-orang yang dikecualikan oleh Allah di dalam ayat itu, karena
ketulusan iman, keikhlasan arnal, pembelaan kalian terhadap lslam dengan lisan-lisan
kalian."
       Islam tak menyiksa manusia atas kecenderungan hatinya untuk mencitai seseorang
yang tidak mencintainya dan tidak menyiksa seseorang yang tidak mampu menolak
cintanya. Allah berfirman :
       "Dan kamu sekali-kali tidak akan dapat berlaku adil di antara istri-istri (mu),
walaupun kamusangat ingin berbuat demikian. Karena itu janganlah kamu biarkan yang
lain terkatung-katung." (QS An-Nisa’: 129)
       Makna ayat di atas, sebagaimana diterangkan dalam kitab-kitab tafsir, yang
dimaksud dengan "Wahai para suami, kamu tidak akan dapat" adalah "Wahai para suami,
kamu tidak akan dapat berbuat adil kepada istri-istrimu dengan sempurna dan tidak akan
mampu menyamakan cintamu kepada istri-istrimu, walaupun kamu sangat ingin
menyamakan dan berusaha sekuat tenaga, karena manusia selamanya tidak akan mampu
menyamakan cinta dan kecenderungan hatinya. Oleh karena itu, janganlah menelantarkan
seorang istri yang kurang disukainya, bagaikan orang yang tak bersuami dan tak diceraikan.”
       Bila seseorang diuji dengan cintanya terhadap wanita tetapi tak sampai jenjang
pernikahan, hendaklah ia menunjukkan diri dan berusaha untuk melupakannya, meski


                                                                                                     21
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
tersisa benih cinta di hatinya. Dan hendaknya ia mencurahkan segala usaha untuk
membentengi diri dari perbuatanyang rnenjerumuskan ke lembah dosa.
          Rasulullah SAW bersabda:
          "Barangsiapa yang sangat mencintai (seseorang), kemudian ia tetap menjaga diri dari
perbuatan dosa dan menyimpan cintanya sampai ia mati karenanya, maka ia teluh mati
syahid."
          Dalam riwayat lain:
          “Barangsiapa yang sangat mencintai (seseorang), kemudian ia tetap menjaga diri dari
perbuatan dosa dan ia simpan cinta dengan penuh kesabaran sampai ia tergolong syahid.”
          Islam mengakui adanya ketidakmampuan seseorang guna memikul beban yang
berat, sebagaimana dalam firman-Nya:

                   
                                         


                 
                                                                                                                      


               


                                                                                                           


          “Allah    tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. ia
mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari
kejahatan) yang dikerjakannya. (mereka berdoa): "Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum
kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada
kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami.
Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami
memikulnya. beri ma'aflah Kami; ampunilah Kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah
penolong kami, Maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir." (QS Al Baqarah: 286)




                                                                                                                                   22
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
                 
       


             


              
                                                                                     


                                                                                                               


          “Dan     berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya. dia
Telah memilih kamu dan dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu dalam agama suatu
kesempitan. (Ikutilah) agama orang tuamu Ibrahim. dia (Allah) Telah menamai kamu
sekalian orang-orang muslim dari dahulu[993], dan (begitu pula) dalam (Al Quran) ini,
supaya Rasul itu menjadi saksi atas dirimu dan supaya kamu semua menjadi saksi atas
segenap manusia, Maka Dirikanlah sembahyang, tunaikanlah zakat dan berpeganglah
kamu pada tali Allah. dia adalah Pelindungmu, Maka dialah sebaik-baik pelindung dan
sebaik- baik penolong.” (QS Al-Hajj: 78)
          Hal tersebut di atas dapat kita simpulkan bahwa islam tidak bersikap masa bodoh
dengan naluri seksual yang diberikan Allah kepada laki-laki dan peempuan. Karena itu Islam
mensyariatkan pernikahan. Islam tidak bersikap masa bodoh tentang ketidakmampuan
suami menyamaratakan cintanya kepada istri-istrinya. Islam juga tidak bersikap masa bodoh
tentang fenomena cinta yang keluar batas kemampuan manusia. Maha Suci Allah atas
segala sesuatunya.


E. CUMBU RAYU
          Cumbu rayu adalah kata-kata indah yang diucapkan kepada seorang wanita sebagai
pertanda adanya ketertarikan dan kagum atas kecantikannya. Dalam pandangan Islam
cumbu rayu ada2 macam:
1) Yang diharamkan
          Cumbu rayu jenis ini adalah untuk mengomentari kecantikan seorang wanita dengan
    menggunakan ungkapan keindahan tubuh/kecantikannya. Dalam konteks ini termasuk



                                                                                                                                   23
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
dalam rayuan yang bisa membangkitkan syahwat dan naluri nafsu birahinya. Ini bisa
    berupa ucapan maupun gerakan. Menurut kesepakatan ulama hal ini haram.
2) Yang diperbolehkan
           Rayuan jenis ini adalah rayuan pada wanita dengan tidak mengungkapkan keindahan
    keindahan tubuhnya, tidak merangsang nafsu birahinya.


F. RENUNGKANLAH, WAHAI PEMUDA
           Islam adalah agama yang menyatu dengan fitrah rnanusia, perilaku dan undang-
undangnya. Oleh karena itu, maka jadikanlah cinta yang penuh kasih sayang sebagai
pendorong kemajuan, menuju tempat yang kekal abadi di surga. Hal ini tak rnungkin
terwujud jika kita tidak menjadikan cinta kita kepada Allah, Rasulullah dan jihad fisabilillah di
atas cinta kepada kehidupan, keluarga, kerabat dan tanah air; di atas cinta kepada dunia,
harta dan kesenangan lainnya.
           Sesungguhnya seorang muslim yang tidak berbuat sesuatu karena Allah, tidak
menetapi ajaran lslam dan tidak mencontoh kehidupan Rasulullah, ia tidak akan merasakan
lezatnya iman di dalam hati. Bila seseorang menjadikan segala kehidupannya hanya untuk
mengejar kesenangan hawa nafsu, kekayaan, ia adalah seorang muslim yang dangkal
imannya dan tak mantap akidahnya.
           Islam tidaklah mempersulit kehidupan. Agama Islam tidak melarang menikah dan
tidak pula menyuruh atau menganjurkan manusia menyendiri. Tapi, seorang muslim
janganlah hanya bergelut dengan materi sampai melupakan Rabbnya, ibadah dan kehidupan
akhiratnya. Allah SWT berfirman:

                 


                                                                                                             



           “Laki-laki yang tidak dilalaikan oleh perniagaan dan tidak (pula) oleh jual beli dari
mengingati Allah, dan (dari) mendirikan sembahyang, dan (dari) membayarkan zakat.
mereka takut kepada suatu hari yang (di hari itu) hati dan penglihatan menjadi goncang.”




                                                                                                                                            24
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
Sikap-sikap Rasulullah SAW dalam menghapus kebiasaan mengisolir diri, menyepi,
tak acuh terhadap keduniaan dan tidak sudi menikah menambah keyakinan bahwa tindakan
beliau itu adalah untuk menegakkan fitrah. Rasuluilah SAW bersabda :
       "Demi Allah, aku adalah orang yang paling takut dan paling bertaqwa kepada Allah di
antara Kalian; akan tetapi aku berpuasa dan juga berbuka (tidak berpuasa), aku sholat
(malam) dan juga tidur, dan aku menikahi wanita. Barangsiapa tidak suka sunnahku, maka
dia bukanlah tergolong umatku"
       Wahai kawula muda, tanamkanlah rasa cinta karena Allah di dalam diri masyarakat.
Rasulullah Saw bersabda :
       " Ada 3 hal yang barangsiapa berada di dalamnya, ia akan merasakan kelezatan iman,
yakni hendaknya menjadikan Allah dan Rasul-Nya lebih dicintai dari lainnya. Hendaknya
mencintai seseorang hanya karena Allah. Hendaknya ia membenci untuk kembali kepada
kekafiran (setelah ia diselamatkan oleh Allah dari kekafiran itu), sebagaimana ia tak suka
dilemparkan ke dalam api neraka." Itulah buah yang dipanen oleh mereka yafig mencintai
karena Allah. Kecintaan Allah SWT rnerupakan puncak tujuan hidup dan kehidupan ini,
dengan inilah kita akan dapat memetik buah kelezatan iman yang tiada bandingnya dan
ampunan dari Allah SWT.




                                                                                       25
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
BAB II
                                                         WANITA DALAM ISLAM

A. PANDANGAN ISLAM TERHADAP WANITA
         Sebelum Islam datang, eksistensi wanita tak diakui ditengah-tengah masyarakat.
Wanita tak ubahnya bagai barang dagangan yang diperjualbelikan seperti layaknya benda
mati,tanpa hak juga tanpa kehendak. Di Arab anak wanita dikubur hidup-hidup karena takut
akan tertimpa kemiskinan. Dan Allah telah menceritakan hal tersebut dalam Al Quran
          “Dan apabila bayi-bayi perempuan yang dikubur hidup-hidup ditanya, Karena dosa
apakah dia dibunuh,“ (QS.At-Takwir 8-9)
         Salah safu tugas mulia Islam adalah mengembalikan kehormatan wanita, agar
terhindar dari kehinaan dan kenistaan. Islam rnelindungi wanita di rumah orangtuanya agar
ia memperoleh kehormatan dan kasihsayang. Islam memerintahkan kepada pria yang bukan
muhrim agar menundukkan pandangan terhadapnya demi membersihkannya dari tuduhan-
tuduhan yang tidak baik dan sebagai pengakuan akan kemuliaan dirinya. Allah berfirman:

                      


         Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan
pandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih Suci bagi
mereka, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang mereka perbuat". (QS.An-Nuur
30).
         Islam memerintahkan agar membina keluarga atas landasan rasa cinta, kasih sayang
dan kerukunan. Allah berfirman:

                 
                                            


                                                                                                                   


         “Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah dia menciptakan untukmu isteri-isteri
dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan
dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu
benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.” (QS Ar-Rum 21).


                                                                                                                                                 26
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
Islam memberi perhatian penuh pada kaum wanita dengan memerintahkan kaum
lelaki agar mengasihi dan menyayangi wanita. Rasulullah bersabda dalam khutbah wada'nya
" Aku berpesan kepadamu untuk memperlakukan istri-istrimu dengan baik; mereka (karena
perkawinan) berada di tanganmu; mereka menyerahkan diri sepenuhnya padamu. Ingatlah,
bahwa kamu mengambil mereka (untuk menjadi istrimu) dengan amanat Allah, dan
kehormatan mereka menjadi halal bagimu dengan kalimat Allah."(As-Siirah An-Nabawiyah,
hal 186, karya lbnu Hisyam).
         Dalam hal memperoleh ampunan dan pahala, Al-Quran mensejajarkan antara pria dan
wanita.

        


       
                                                                                      


           
                                                                                                 


                                                                                                                                          
                                                                                                                                                    


         “Sesungguhnya laki-laki dan perempuan yang muslim, laki-laki dan perempuan yang
mukmin, laki-laki dan perempuan yang tetap dalam ketaatannya, laki-laki dan perempuan
yang benar, laki-laki dan perempuan yang sabar, laki-laki dan perempuan yang khusyuk,
laki-laki dan perempuan yang bersedekah, laki-laki dan perempuan yang berpuasa, laki-laki
dan perempuan yang memelihara kehormatannya, laki-laki dan perempuan yang banyak
menyebut (nama) Allah, Allah Telah menyediakan untuk mereka ampunan dan pahala yang
besar.”(QS Al-Ahzab 35).
         Allah telah menjadikan pernikahan sebagai jalan yang mulia untuk mengantar suami
istri ke jenjang rumah tangga yang bahagia, sehingga syahwat dapat tersalurkan pada jalan
yang terhormat dan halal. Islam juga mengizinkan poligami dengan syarat suami dapat
berlaku adil.

                  
                                                      


                                                                        



                                                                                                                                                       27
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
“Dan jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuan
yang yatim (bilamana kamu mengawininya), Maka kawinilah wanita-wanita (lain) yang
kamu senangi : dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku
adil, Maka (kawinilah) seorang saja[, atau budak-budak yang kamu miliki. yang demikian itu
adalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya.” (QS An-Nisa’ 3)
         Dalam hal warisan pun, wanita mendapat baglan, sebagaimana firman Allah berikut ini

              
                                                                                                                       


                                                                                                                     
                                                                                                                                          


         “Bagi orang laki-laki ada hak bagian dari harta peninggalan ibu-bapa dan kerabatnya,
dan bagi orang wanita ada hak bagian (pula) dari harta peninggalan ibu-bapa dan
kerabatnya, baik sedikit atau banyak menurut bahagian yang Telah ditetapkan.” (QS An-
Nisa' 7).
         Kiranya cukuplah bagi wanita muslim dalam memperoleh kemuliaan. Rasulullah
pernah bersabda, mengenai wanita ."Aku berpesan kepadamu, agur kau memperlakukan
istrimu dengan baik. " Islam adalah Ad-Dien, pembawa kebaikan bagi segenap umat. Juga
untuk kepentingan rumah tangga,Islam adalah benteng nan kokoh, pelindung wanita.


B. FITNAH WANITA
         Fitnah wanita mempunyai berbagai cabang dan jalan. Terkadang ia berbentuk
malaikat yang halus dan aether dengan bentuk yang lembut. Tetapi di saat lain ia berbentuk
laut yang bergejolak dan angin puyuh yang bertiup kencang. Fitnah wanita berbahaya dan
mematikan, Rasulullah telah bersabda mengenai hal ini: "Tidaklah kutinggalkan fitnah yang
lebih berbahaya atas iaki-laki daripada wanita."


C. TAHAPAN-TAHAPAN FITNAH
         Wanita sulit dipisahkan dengan fitnah sejak ia lahir hingga mati. Sejak kelahirannya
wanita merupakan kehormatan dan kemuliaan lelaki. Pada tahapan anak putri yang mulai
memasuki kematangaannya dan telah tampak adanya tanda-tanda kewanitaan dan menjadi
pusat perhatian para pemuda akan kita temukan berbagai macam fitnah. Senjata-senjata
wanita:


                                                                                                                                                  28
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
1. Mata
   Wanita mempunyai kemampuan yang menakjubkan untuk meneteskan air mata dengan
   deras bila mengalami kesusahan atau mencari sesuatu yang sulit dicapai. Daya pesona
   dan air mata, kedua fitnah ini menyebabkan kekalahan pada laki-laki dan menjadikanya
   tunduk dan menyerah. Oleh karena itu Islam menyuruh orang menjaga pandangan dan
   menganggap pandangan sebagai panah iblis yang beracun dan apabila mengenai hati
   akan membunuhnya.
2. Kemanjaan
   Wanita menggunakan hal itu bila ingin membangkitkan naluri dan perasaan laki-laki.
3. Tabarruj dan keterbukaan
   Rasulullah bersabda “Perumpamatn wanita yang berjalan dengan angkuh dalam
   perhiasannya diluar keluarganya, adalah seperti kegelapan di hari kiamat yang tidak
   mempunyaii cahaya". Fatimah -putri Rasulullah- ditanya apakah yang paling baik bagi
   wanita? maka ia menjawab: "Bila ia tidak melihat laki-laki dan bila laki-laki tidak
   melihatnya.”
4. Berpura-pura sakit
5. Kecantikan dan Senyuman manis
6. Penipuan dan hasutan
   Contoh dari penipuan dan hasutan adalah seperti kedua istri dari Nabi Nuh dan Nabi
   Luth. Dan senjata wanita yang sulit sekali dilawan oleh laki-laki adalah , menimbulkan
   perasaan pada laki-laki, bahwa wanita memerlukan perhatian dari pihak laki-laki. Tidak
   ada rasa aman dari fltnah bagi wanita, kecuali dengan menjauhi pencampuran, baik
   dalam perjalanan, pesta atau tempat pertemuan lainnya. Rasulullah pernah besabda
   "Janganlah kamu (wanita) berdiri ditepi-tepi jalan", sampai-sampai ada wanita yang
   menepi hingga menempel pada dinding.” juga pada sabdanya yang lain "Wanita itu
   aurat. Apabila wanita keluar dari rumahnya, setan mengamatinya seraya berkata:
   Sungguh setiap kali engkau melewati seseorang, tentu ia akan kagum padamu". Seorang
   shalih telah menceritakan bahwa setan berkata pada wanita:"Engkau adalah separo
   tentaraku dan engkau adalah panahku yang kutembakkan dan aku tidak akan luput.
   Engkau adalah tempat rahasiaku dan utusanku bagi keperluanku."
      Rangsang wanita adalah aurat karena ia membuka hati dan naluri laki-laki. Suara
wanita dapat menimbulkan fitnah. Nabi saw mengancam orang yang duduk untuk
mendengarkan wanita menyanyi dengan hukuman meletakkan timah cair di kedua telinga di
                                                                                        29
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
hari kiamat "Barangsiapa duduk mendengarkan penyanyi wanita akan dituangkan timah
cair dikedua telinganya pada hari kiamat."
        Beralih ke fitnah mata atau pandangan, Allah Ta'ala berfirman:

                                                                                            


        “Dia mengetahui (pandangan) mata yang khianat dan apa yang disembunyikan oleh
hati.” (Al Mu'min 19).
        Rambut wanita juga dapat menimbulkan fitnah, maka lslam telah menyuruh
menyembunyikannya hingga terpelihara kesucian pandangan dan kebersihan hati laki-laki,
serta agar wanita tetap aman dari pandangan laki-laki yang sakit hatinya dan jahat matanya,
juga aman dari godaan yang tak terkendali. Nabi saw telah mengabarkan tentang fitnah
yang ditimbulkan oleh wanita zaman ini. Maka beliau bersabda: “Dua golongan dari
penghuni neraka yang tidak kulihat. Suatu kaum yang menggunakan cambuk sepertii ekor
sapi untuk memukul orang-orang, dan wanita-wanita yang berpakaian tapi telaniang,
berjalan berlenggak-lenggok, sedangkan kepala mereka seperti punuk unta. Mereka tidak
masuk surga bahkan tidak mencium baunya, sedangkan bau surga bisa tercium dari jarak
sekian dan sekian".
        Wanita yang memegang jabatan dapat menimbulkan fitnah. Fitnah yang dimaksud
disini adalah terpukaunya wanita dengan kilauan jabatan dan kebesarannya. Sesungguhnya
martabat kewanitaan tertinggi terwujud dalam kasih sayang ibu terhadap anak-anaknya dan
kebersamaan suami dengan istrinya serta terkumpulnya keluarga disekitar ratu tak
bermahkota ini. Rasulullah saw bersabda ketika mendengar bangsa Parsi mengangkat Putri
Kisra sebagai kepala negara, "Allah melaknat kaum yang mengangkat wanita sebagai
pemimpin mereka". Nabi saw memperingatkan agar jangan mengangkat wanita sebagai
kepala pemerintahan dan politik untuk melindungi umat dari fitnah yang ditimbuikan
wanita.
        Fitnah yang ditimbulkan oleh bujuk rayu wanita tidak hanya berwujud kecantikan saja
tapi ada alat-alat lain yang digunakan wanita yaitu berupa pakaian dan bahan-bahan
kecantikan. Firman Allah:

               
         


              

                                                                                                                                              30
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
                
                                                    


                 
                                                                                                                                           


                   
                                               


         “Katakanlah              kepada          wanita          yang        beriman:           "Hendaklah              mereka           menahan
pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya,
kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung
kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau
ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera
suami mereka, atau Saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki
mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau
budak- budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai
keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita.
dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka
sembunyikan. dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, Hai orang-orang yang beriman
supaya kamu beruntung.” (QS An-Nuur 31).
         Rasulullah bersabda: "Yang paling kutakutkan atas kamu sekalian adalah fitnah yang
ditimbulkan oleh bujuk rayu wanita Para sahabat berkata: Bagaimana hal itu terjadi ya
Rasulallah? Beliau menjawab: Apabila para wanita memakai baju buatan Syam, Iraq dan
Yaman, dan apabila mereka berjalan miring seperti miringnya punuk unta. Maka apabila
mereka melakukan itu, berarti mereka membebani suami yang tidak mampu dengan
sesuatu yangg tidak dapat dipikulnya"
         Juga dalam hadist yang lain Rasulullah bersabda: "Perumpamaan wanita yang berjalan
dengan angkuh mempertontonkan perhiasannya kepada selain keluarganya adalah seperti
kegelapan dihari kiamat, tidak memiliki cahaya". "Wanita mana saja yang melepas bajunya
diluar rumah suaminya, maka ia pun telah melanggar tabir antara ia dan Allah Azza wa
lalla". "Allah melaknat wanita yang merajah badan dan yang meminta dirajah, wanita yang
mencukur alis dan memangur gigi serta mengubah ciptaan Allah”. "Wanita mana saja yang
memakai wangi-wangian, kemudian keluar menuju suatu kaum supaya mereka mencium
baunya, maka ia pun berzina”.


                                                                                                                                                      31
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
Problem lain wanita ialah bahwasanya wanita itu gemar sekali berada dalam sorotan
cahaya dan tempat penimbul fitnah. Wanita gemar sekali menjadi pusat perhatian laki-laki
dan menimbulkan kekaguman mereka, menjadi bahan pembicaraan serta penggerak
perasaan mereka. Lantaran hal diatas wanita tidak segan meniru perbuatan yang saling
bertentangan, bila ingin menimbulkan berbagai perhatian laki-laki. Jika wanita suka meniru
dengan watak dan nalurinya, mengapa mereka tidak meniru ibu-ibu kaum mukminin dari
sebagian wataknya, kalau tidak bisa seluruhnya?
        Wanita yang terpelajar maupun tuna aksara juga tidak luput dari menimbulkan fitnah,
diantaranya adaiah apabila merasa adanya nusyuz atau sikap acuh tak acuh akhir-akhir ini
terhadapnya oleh suaminya. Mungkin pula sebenarnya yang menyebabkan hal ini adalah
ulah dirinya sendiri. la lalu mengandalkan peramal untuk mengungkap rahasia-rahasia yang
disembunyikan takdir di jalan kehidupan. Allah Ta'ala berfirman:

                  
           


                                                                                                                           


        “(Dia adalah Tuhan) yang mengetahui yang ghaib, Maka dia tidak memperlihatkan
kepada seorangpun tentang yang ghaib itu. Kecuali kepada Rasul yang diridhai-Nya, Maka
Sesungguhnya              dia     mengadakan               penjaga-penjaga                  (malaikat)           di     muka          dan       di
belakangnya.”(QS. Al Jin 26-27)
        Rasulullah pun bersabda "Barangsiapa mempercayai dukun, maka ia telah kafir
kepada apa yang diturunkan kepada Muhummad".
        Pekerjaan wanita diluar rumah tangganya dapat menimbulkan fitnah. la menjadi
penimbul fitnah dirumahnya, fitnah dalam pekerjaannya dan fitnah dalam masyarakatnya.
Fitnah yang ditimbulkan dalam rumahnya adalah ia telah menjadi separo wanita, karena ia
tidak dapat memberi secara penuh, lantaran tenaganya terbagi antara rumah dan
pekerjaannya. Kadar waktu dari hidupnya habis dalam bekerja, disamping itu tidak dapat
membantu anak-anaknya dalam pengajaran dan pendidikan sebagaimana mestinya. Anak-
anak yang kurang diperhatikan dapat menimbulkan fitnah, karena mereka menjadi beban
bagi keluarga dan masyarakat. Allah Ta'ala berfirman:

                                                      



                                                                                                                                                32
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
“Dan Ketahuilah, bahwa hartamu dan anak-anakmu itu hanyalah sebagai cobaan dan
Sesungguhnya di sisi Allah-lah pahala yang besar.” (QS. Al Anfal 28).
      Fitnah yang ditimbulkannya dalam pekerjaan adalah, bahwa ia membelanjakan
penghasilannya untuk menonjolkan diri dengan penampilan menarik. Adapun fltnah yang
ditimbulkannya terhadap masyarakat, maka ia telah mengurangi kesempatan kerja yang
diberikan pada anak-anak muda yang berambisi dan bersemangat untuk menjalani masa
depan. Hal ini jelas menutup jalan anak-anak muda serta menimbulkan pengangguran, baik
secara terselubung atau terbuka, sehingga menambah ketajaman krisis perkawinan.
      Wanita itu seperti warna-warninya bunga-bunga. Fitnah yang ditimbulkan oleh
masing-masing wanita berbeda-beda menurut watak, kondisi dan kemampuannya untuk
mewarnai. Kecantikan merupakan kenikmatan terbesar dari Allah, tetapi bila dikelilingi oleh
keangkuhan dan kecemburuan ia berubah menjadi bencana. Dalam waktu yang sama
wanita adalah kenikmatan dan bencana. Ia adaiah kebahagiaan dan kesengsaraan pula.
      Kecantikan yang mempesona memiliki kekuasaan pada orang yang memandangnya,
kekuasaan yang perkasa dan memerintah serta kekuasaan untuk ditaati. Oleh karena itu
Rasul saw memperingatkan agar laki-laki tidak memandang wanita, dan beliau
menggambarkannya sebagai panah beracun dan setan. Pernah terjadi Al-Fadhl bin Abbas r.a
menyertai Rasulullah saw. Waktu itu adalah haji wada', disaat Rasul saw sedang pergi dari
Muzdalifah ke Mina. Tiba-tiba terlihat seorang wanita cantik dari khats'am yang ingin
mendatangi Rasul saw. Untuk meminta fatwa darinya mengenai suatu urusan agama. AI
Fadhl memandang wanita itu, dan Rasui mengalihkan wajah Al Fadhl kemudian berkata
kepadanya: "Hai putra saudaraku, ini adalah hari dimana siapa bisa mengendalikan
pendengaran dan penglihatan serta lisannya, maka ia pun diampuni dosanya”. Gambaran
diatas berarti kecantikan dapat mnimbulkan fitnah dan menjaga pandangan adalah cara
menghindarinya. Seorang wanita yang memiliki sifat mulia, akan tetap memelihara dirinya
dari pikiran buruk dan melindungi kemaluannya dari dosa yang keji, dan melindungi kedua
telinganya dari bujuk rayu para penipu. Rasulullah bersabda: "Dunia itu kenikmntan, dan
sebaik-baiknya kenikmatan adalah wanita yilng shalih". Oleh karena itu kita peringatkan
wanita agar tidak menampakkan fitnahnya dan menyebarkarnnya diantara para lelaki.
Karena ia akan menjadi korban dari fitnah ini, dengan kehilangan cinta laki-laki, kehilangan
kerukunan keluarga dan kehilangan penghormatan dari masyarakat.




                                                                                         33
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
BAB III
                                                       WANITA SHALIHAH

A. AURAT
   •     Aurat adalah bagian tubuh yang tidak patut diperlihatkan kepada orang lain.
   •     Hukumnya membuka aurat adalah HARAM
   •     Sebagai wanita shalihaah akan selalu menjaga diri dan tidak memperlihatkan
         auratnya kepada siapapun, sehingga mendapatkan ridha Allah dan wanita
         shalihahpun berhak atas surga-surga yang telah dijanjikan Allah SWT.
   •     Perintah untuk menutup aurat sebagaimana dalam QS An Nuur 31:

                  
                                                                 


                 
                                                         


                  
                  


                    
                                                                                                                                                     


                     


                                                                                                      


    Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan
    pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan
    perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. dan hendaklah mereka
    menutupkan kain kudung kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya
    kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau
    putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau Saudara-saudara
    laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera
    saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak- budak yang
    mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan

                                                                                                                                                    34
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
(terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. dan
    janganlah mereka memukulkan kakinyua agar diketahui perhiasan yang mereka
    sembunyikan. dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, Hai orang-orang yang
    beriman supaya kamu beruntung. (QS An Nuur 31).
   •   Adapun hadits nabi yang berkaitan dengan aurat:
    "Hai Asma, sesungguhnya perempuan itu apabila telah sampai umur dewasa, maka
    tidak patut menampakkan sesuatu dari dirinya melainkan ini dan ini, Rasulullah berkata
    sambil menunjukkan kepada muka dan telapak tangannya hingga pergelangan sendiri."
    (HR Abu Dawud dan Aisyah)
   •   lndikator sabda Rasulullah SAW:
    1. Wanita yang telah berumur/baligh wajib menggunakan jilbab.
    2. Tidak dibenarkan menampakkan sesuatu kecuali muka dan telapak tangan yang
    termasuk juga dalam "tabaruj"
    Ada dua golongan (dari umatku) yang akan masuk neraka, sekelompok yang
    mempunyai cambuk seperti ekor sapi, yang dengan cambuk itu mereka memukuli
    manusia. Dan wanita-wanitayang berpakaian tapi telanjang yang genit dan
    menggenitkan kepala mereka seperti punuk unta, dan tidak bisa mencium aroma sorga
    . Padahal aroma surga sudah bisa dicium dari jarak jauh perjalanan tertentu
    (perjalanan lima ratus tahun). (HR Muslim)


B. JILBAB
   •   Jilbab dalam surah Al Ahzab:59 adalah "Jalaabib" artinya adalah jilbab-jilbab.
   •   Jilbab secara global adalah sejenis baju yang lapang, yang menutupi kepala muka dan
       dada.
   •   Pengertian jilbab adalah pakaian wanita yang dapat menutupi seluruh tubuh kecuali
       muka dan kedua telapak tangan, jenis kain serta mode pakaian tersebut dibuat
       sedemikian rupa sehingga tidak tampak bentuk tubuh dan lekuk-lekuknya.
   •   Kerudung: berarti kudung/kerudung yang menutup muka, kepala, leher sampai dada
       wanita.
   •   Hijab: dari bahasa arab artinya tabir. Atau dinding penutup.
   •   Purdah: pakaian luar atau tirai yang berjahit.
   •   Cadar: Kain penutup muka atau sebagian wajah wanita, hingga mata saja yang
       nampak.
                                                                                        35
Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1

More Related Content

What's hot

25 NABI
25 NABI25 NABI
25 NABI
kang gustaman
 
Jalan Dakwah by Al Ustaz Mustafa Masyhur
Jalan Dakwah by Al Ustaz Mustafa MasyhurJalan Dakwah by Al Ustaz Mustafa Masyhur
Jalan Dakwah by Al Ustaz Mustafa Masyhur
Fppi Unila
 
32. do'a imam as sesudah shalat malam
32. do'a imam as sesudah shalat malam32. do'a imam as sesudah shalat malam
32. do'a imam as sesudah shalat malam
SMA Negeri 9 KERINCI
 
Jalan dakwah mustafa masyur..
Jalan dakwah   mustafa masyur..Jalan dakwah   mustafa masyur..
Jalan dakwah mustafa masyur..
Dayang Hasyimah
 
Tilawah al-Quran ayat kefahaman
Tilawah al-Quran ayat kefahamanTilawah al-Quran ayat kefahaman
Tilawah al-Quran ayat kefahaman
kakramgc
 
Meniti kesempurnaan iman - habib munzir al musawa
Meniti kesempurnaan iman - habib munzir al musawaMeniti kesempurnaan iman - habib munzir al musawa
Meniti kesempurnaan iman - habib munzir al musawa
Buya Fachriy
 
Do’a dan dongeng 2
Do’a dan dongeng 2Do’a dan dongeng 2
Do’a dan dongeng 2
Dr. Maman SW
 
hizib as saifi (bahagian 2)
hizib as saifi (bahagian 2)hizib as saifi (bahagian 2)
hizib as saifi (bahagian 2)
Rozaq Fadlli
 
Lalu gilang rahmadi hamid l1 b021048_uts_pai
Lalu gilang rahmadi hamid l1 b021048_uts_paiLalu gilang rahmadi hamid l1 b021048_uts_pai
Lalu gilang rahmadi hamid l1 b021048_uts_pai
LaluGilangRahmadiHam
 
Akhlak Tercela Kepada Diri Sendiri
Akhlak Tercela Kepada Diri SendiriAkhlak Tercela Kepada Diri Sendiri
Akhlak Tercela Kepada Diri Sendiri
mafruhah
 

What's hot (10)

25 NABI
25 NABI25 NABI
25 NABI
 
Jalan Dakwah by Al Ustaz Mustafa Masyhur
Jalan Dakwah by Al Ustaz Mustafa MasyhurJalan Dakwah by Al Ustaz Mustafa Masyhur
Jalan Dakwah by Al Ustaz Mustafa Masyhur
 
32. do'a imam as sesudah shalat malam
32. do'a imam as sesudah shalat malam32. do'a imam as sesudah shalat malam
32. do'a imam as sesudah shalat malam
 
Jalan dakwah mustafa masyur..
Jalan dakwah   mustafa masyur..Jalan dakwah   mustafa masyur..
Jalan dakwah mustafa masyur..
 
Tilawah al-Quran ayat kefahaman
Tilawah al-Quran ayat kefahamanTilawah al-Quran ayat kefahaman
Tilawah al-Quran ayat kefahaman
 
Meniti kesempurnaan iman - habib munzir al musawa
Meniti kesempurnaan iman - habib munzir al musawaMeniti kesempurnaan iman - habib munzir al musawa
Meniti kesempurnaan iman - habib munzir al musawa
 
Do’a dan dongeng 2
Do’a dan dongeng 2Do’a dan dongeng 2
Do’a dan dongeng 2
 
hizib as saifi (bahagian 2)
hizib as saifi (bahagian 2)hizib as saifi (bahagian 2)
hizib as saifi (bahagian 2)
 
Lalu gilang rahmadi hamid l1 b021048_uts_pai
Lalu gilang rahmadi hamid l1 b021048_uts_paiLalu gilang rahmadi hamid l1 b021048_uts_pai
Lalu gilang rahmadi hamid l1 b021048_uts_pai
 
Akhlak Tercela Kepada Diri Sendiri
Akhlak Tercela Kepada Diri SendiriAkhlak Tercela Kepada Diri Sendiri
Akhlak Tercela Kepada Diri Sendiri
 

Similar to Fiqih nikah jilid 1

Fiqih nikah
Fiqih nikahFiqih nikah
Fiqih nikah
Amphie Yuurisman
 
pai smansa
pai smansapai smansa
pai smansa
m_hilall
 
Tafsir ayat (arif)
Tafsir ayat (arif)Tafsir ayat (arif)
Tafsir ayat (arif)
akhmad113
 
Kenalilah akidahmu-al-habib-munzir-al-musawa
Kenalilah akidahmu-al-habib-munzir-al-musawaKenalilah akidahmu-al-habib-munzir-al-musawa
Kenalilah akidahmu-al-habib-munzir-al-musawa
tengkiu
 
Ramdhan Zoelva, Agama Islam, Ilmu Hukum, Dr. Taufiq Ramdani, S.Th.I., M.Sos
Ramdhan Zoelva, Agama Islam, Ilmu Hukum, Dr. Taufiq Ramdani, S.Th.I., M.SosRamdhan Zoelva, Agama Islam, Ilmu Hukum, Dr. Taufiq Ramdani, S.Th.I., M.Sos
Ramdhan Zoelva, Agama Islam, Ilmu Hukum, Dr. Taufiq Ramdani, S.Th.I., M.Sos
ManusiaAlternatif
 
Keadilan Dala Pandangan Islam
Keadilan Dala Pandangan IslamKeadilan Dala Pandangan Islam
Keadilan Dala Pandangan Islam
Muhamad Yogi
 
nikah-fiqih-nikah.pdf
nikah-fiqih-nikah.pdfnikah-fiqih-nikah.pdf
nikah-fiqih-nikah.pdf
Dungsyidungsdungs
 
HRK 111 Konsep Perkahwinan, Cinta dan Kafa'ah (Sekufu)
HRK 111  Konsep Perkahwinan, Cinta dan Kafa'ah (Sekufu)HRK 111  Konsep Perkahwinan, Cinta dan Kafa'ah (Sekufu)
HRK 111 Konsep Perkahwinan, Cinta dan Kafa'ah (Sekufu)
UiTM Terengganu Kampus Rekreasi Bukit Besi
 
Ebook suvenir pernikahan
Ebook suvenir pernikahanEbook suvenir pernikahan
Ebook suvenir pernikahan
Sudirman Sultan
 
Makalah hukum pernikahan beda agama
Makalah hukum pernikahan beda agamaMakalah hukum pernikahan beda agama
Makalah hukum pernikahan beda agama
Rachman B. Prasetyo
 
SATU PANDUAN RINGKAS BERILUSTRASI UNTUK MEMAHAMI ISLAM
SATU PANDUAN RINGKAS BERILUSTRASI UNTUK MEMAHAMI ISLAM SATU PANDUAN RINGKAS BERILUSTRASI UNTUK MEMAHAMI ISLAM
SATU PANDUAN RINGKAS BERILUSTRASI UNTUK MEMAHAMI ISLAM
Islamic Invitation
 
Ms brief illustrated_guide_to_understanding_islam الدليل المصور الموجز لفهم...
Ms brief illustrated_guide_to_understanding_islam   الدليل المصور الموجز لفهم...Ms brief illustrated_guide_to_understanding_islam   الدليل المصور الموجز لفهم...
Ms brief illustrated_guide_to_understanding_islam الدليل المصور الموجز لفهم...
Loveofpeople
 
Masail Fiqhiyyah - Nikah Mut'ah dalam Pandangan Islam
Masail Fiqhiyyah - Nikah Mut'ah dalam Pandangan IslamMasail Fiqhiyyah - Nikah Mut'ah dalam Pandangan Islam
Masail Fiqhiyyah - Nikah Mut'ah dalam Pandangan Islam
Haristian Sahroni Putra
 
Suvenir nikah
Suvenir nikahSuvenir nikah
Suvenir nikah
renitiara
 
Agama a (f1_b021016)_muhammad fathul hadi (autosaved)
Agama a (f1_b021016)_muhammad fathul hadi (autosaved)Agama a (f1_b021016)_muhammad fathul hadi (autosaved)
Agama a (f1_b021016)_muhammad fathul hadi (autosaved)
MuhammadFathulHadi1
 
Kenalilah akidahmu
Kenalilah akidahmuKenalilah akidahmu
Kenalilah akidahmu
Abdul Agara
 
Shilatur Rahim dan Berbakti kepada Orang Tua
Shilatur Rahim dan Berbakti kepada Orang TuaShilatur Rahim dan Berbakti kepada Orang Tua
Shilatur Rahim dan Berbakti kepada Orang Tua
Maya Sy
 
11 bank soal pai kelas 1 6
11 bank soal pai kelas 1 611 bank soal pai kelas 1 6
11 bank soal pai kelas 1 6
Ridwan Badruddin
 
Kontrol diri (mujahadah), prasangka baik (husnudzan), dan persaudaraan (ukhuwah)
Kontrol diri (mujahadah), prasangka baik (husnudzan), dan persaudaraan (ukhuwah)Kontrol diri (mujahadah), prasangka baik (husnudzan), dan persaudaraan (ukhuwah)
Kontrol diri (mujahadah), prasangka baik (husnudzan), dan persaudaraan (ukhuwah)
Aida Anisa
 
Islam kontemporer ( Islam dan Gender )
Islam kontemporer ( Islam dan Gender )Islam kontemporer ( Islam dan Gender )
Islam kontemporer ( Islam dan Gender )
Andri Arin
 

Similar to Fiqih nikah jilid 1 (20)

Fiqih nikah
Fiqih nikahFiqih nikah
Fiqih nikah
 
pai smansa
pai smansapai smansa
pai smansa
 
Tafsir ayat (arif)
Tafsir ayat (arif)Tafsir ayat (arif)
Tafsir ayat (arif)
 
Kenalilah akidahmu-al-habib-munzir-al-musawa
Kenalilah akidahmu-al-habib-munzir-al-musawaKenalilah akidahmu-al-habib-munzir-al-musawa
Kenalilah akidahmu-al-habib-munzir-al-musawa
 
Ramdhan Zoelva, Agama Islam, Ilmu Hukum, Dr. Taufiq Ramdani, S.Th.I., M.Sos
Ramdhan Zoelva, Agama Islam, Ilmu Hukum, Dr. Taufiq Ramdani, S.Th.I., M.SosRamdhan Zoelva, Agama Islam, Ilmu Hukum, Dr. Taufiq Ramdani, S.Th.I., M.Sos
Ramdhan Zoelva, Agama Islam, Ilmu Hukum, Dr. Taufiq Ramdani, S.Th.I., M.Sos
 
Keadilan Dala Pandangan Islam
Keadilan Dala Pandangan IslamKeadilan Dala Pandangan Islam
Keadilan Dala Pandangan Islam
 
nikah-fiqih-nikah.pdf
nikah-fiqih-nikah.pdfnikah-fiqih-nikah.pdf
nikah-fiqih-nikah.pdf
 
HRK 111 Konsep Perkahwinan, Cinta dan Kafa'ah (Sekufu)
HRK 111  Konsep Perkahwinan, Cinta dan Kafa'ah (Sekufu)HRK 111  Konsep Perkahwinan, Cinta dan Kafa'ah (Sekufu)
HRK 111 Konsep Perkahwinan, Cinta dan Kafa'ah (Sekufu)
 
Ebook suvenir pernikahan
Ebook suvenir pernikahanEbook suvenir pernikahan
Ebook suvenir pernikahan
 
Makalah hukum pernikahan beda agama
Makalah hukum pernikahan beda agamaMakalah hukum pernikahan beda agama
Makalah hukum pernikahan beda agama
 
SATU PANDUAN RINGKAS BERILUSTRASI UNTUK MEMAHAMI ISLAM
SATU PANDUAN RINGKAS BERILUSTRASI UNTUK MEMAHAMI ISLAM SATU PANDUAN RINGKAS BERILUSTRASI UNTUK MEMAHAMI ISLAM
SATU PANDUAN RINGKAS BERILUSTRASI UNTUK MEMAHAMI ISLAM
 
Ms brief illustrated_guide_to_understanding_islam الدليل المصور الموجز لفهم...
Ms brief illustrated_guide_to_understanding_islam   الدليل المصور الموجز لفهم...Ms brief illustrated_guide_to_understanding_islam   الدليل المصور الموجز لفهم...
Ms brief illustrated_guide_to_understanding_islam الدليل المصور الموجز لفهم...
 
Masail Fiqhiyyah - Nikah Mut'ah dalam Pandangan Islam
Masail Fiqhiyyah - Nikah Mut'ah dalam Pandangan IslamMasail Fiqhiyyah - Nikah Mut'ah dalam Pandangan Islam
Masail Fiqhiyyah - Nikah Mut'ah dalam Pandangan Islam
 
Suvenir nikah
Suvenir nikahSuvenir nikah
Suvenir nikah
 
Agama a (f1_b021016)_muhammad fathul hadi (autosaved)
Agama a (f1_b021016)_muhammad fathul hadi (autosaved)Agama a (f1_b021016)_muhammad fathul hadi (autosaved)
Agama a (f1_b021016)_muhammad fathul hadi (autosaved)
 
Kenalilah akidahmu
Kenalilah akidahmuKenalilah akidahmu
Kenalilah akidahmu
 
Shilatur Rahim dan Berbakti kepada Orang Tua
Shilatur Rahim dan Berbakti kepada Orang TuaShilatur Rahim dan Berbakti kepada Orang Tua
Shilatur Rahim dan Berbakti kepada Orang Tua
 
11 bank soal pai kelas 1 6
11 bank soal pai kelas 1 611 bank soal pai kelas 1 6
11 bank soal pai kelas 1 6
 
Kontrol diri (mujahadah), prasangka baik (husnudzan), dan persaudaraan (ukhuwah)
Kontrol diri (mujahadah), prasangka baik (husnudzan), dan persaudaraan (ukhuwah)Kontrol diri (mujahadah), prasangka baik (husnudzan), dan persaudaraan (ukhuwah)
Kontrol diri (mujahadah), prasangka baik (husnudzan), dan persaudaraan (ukhuwah)
 
Islam kontemporer ( Islam dan Gender )
Islam kontemporer ( Islam dan Gender )Islam kontemporer ( Islam dan Gender )
Islam kontemporer ( Islam dan Gender )
 

Fiqih nikah jilid 1

  • 1. 0 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 2. DAFTAR ISI JILID I BAB I CINTA ………………………………………………………………………………………………………… 3 A. Makna Cinta ……………………………………………………………………………………………… 3 B. Motif dan Pendorong Cinta ……………………………………………………………………… 6 C. Hukum-Hukum Pandangan Mata dan Dampak Terhadap Pelakunya ………… 11 D. Cinta Suci ………………………………………………………………………………………………….. 17 E. Cumbu Rayu ……………………………………………………………………………………………… 23 F. Renungkanlah, Wahai Pemuda …………………………………………………………………. 24 BAB II WANITA DALAM ISLAM ……………………………………………………………………………………… 26 A. Pandangan Islam Terhadap Wanita ………………………………………………………….. 26 B. Fitnah Wanita …………………………………………………………………………………………… 28 C. Tahapan-Tahapan Fitnah …………………………………………………………………………. 28 BAB III WANITA SHALIHAH ………………………………………………………………………………………….. 34 A. Aurat ………………………………………………………………………………………………………… 34 B. Jilbab ………………………………………………………………………………………………………… 35 C. Tabarruj dan Adab Berhias bagi Muslimah ……………………………………………….. 40 D. Sifat dan Kehidupan Wanita Shalihah ……………………………………………………….. 42 E. Peranan Wanita Shalihah …………………………………………………………………………. 42 F. Wanita Shalihah Dalam Al Qur’an …………………………………………………………….. 47 BAB IV GHARIZAH ……………………………………………………………………………………………………. 50 A. Jangan Dekat-Dekat Pada Zina …………………………………………………………………. 50 B. Pergaulan Bebas (Vry Omgang) Adalah Haram ………………………………………… 50 C. Melihat Lain Jenis dengan Bersyahwat ……………………………………………………. 51 D. Haram Melihat Aurat ……………………………………………………………………………….. 53 E. Batas Dibolehkannya Melihat Aurat Laki-Laki atau Perempuan ……………….. 53 F. Perhiasan Perempuan Yang Boleh Dinampakkan Dan Yang Tidak Boleh ……… 53 G. Aurat Perempuan …………………………………………………………………………………….. 54 H. Perempuan Masuk Pemandian Umum ……………………………………………………… 56 I. Menampak-Nampakkan Perhiasan ( Tabarruj) Adalah Haram ……………………. 56 1 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 3. J. Beberapa Hal yang Dapat Mengeluarkan Perempuan dari Batas Tabarruj …. 56 K. Hiasan-Hiasan Yang Jelas-Jelas Diharamkan Oleh Allah Swt ………………………. 58 L. Hubungan Kelamin yang Tidak Normal Adalah Berdosa Besar ………………….. 59 M. Hukumnya Masturbasi (Onani) ………………………………………………………………… 60 BAB V NIKAH ………………………………………………………………………………………………………….. 61 A. Definisi Nikah ……………………………………………………………………………………………. 61 B. Anjuran untuk Menikah …………………………………………………………………………… 62 C. Larangan Hidup Membujang …………………………………………………………………….. 66 D. Wanita yang Dihalalkan dan yang Diharamkan untuk Dinikahi …………………. 69 E. Sifat-Sifat Perempuan yang Baik ……………………………………………………………….. 73 F. Wanita-Wanita Barakah …………………………………………………………………………….. 74 G. Memilih Isteri dan Berbagai Kriterianya ……………………………………………………. 75 H. Istikharah untuk Menikah …………………………………………………………………………. 78 I. Nikah dan Menuntut Ilmu ………………………………………………………………………….. 79 J. Meminang …………………………………………………………………………………………………. 80 K. Hukum Nikah …………………………………………………………………………………………….. 88 L. Wali Nikah …………………………………………………………………………………………………. 89 M. Saksi dalam Nikah ……………………………………………………………………………………. 94 N. Kufu dalam Perkawinan …………………………………………………………………………… 95 O. Syarat-Syarat Nikah dan Larangan-Larangannya ………………………………………. 96 P. Aib pada Wanita atau Pria yang Dinikahi ………………………………………………….. 97 Q. Pernikahan Antara Zani dan Zaniyah ………………………………………………………… 98 R. Pernikahan yang Diharamkan …………………………………………………………………… 99 S. Mahar ………………………………………………………………………………………………………. 102 T. Pernikahan Barakah …………………………………………………………………………………. 104 2 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 4. BAB I CINTA A. MAKNA CINTA Cinta adalah perasaan dan gejolak hati yang mendorong seseorang untuk mencintai kekasihnya dengan penuh gairah, lembut, dan kasih sayang. Cinta adalah fitrah manusia murni yang tak dapat terpisahkan dengan kehidupannya. Jika seseorang ingin menikmatinya dengan cara yang terhormat dan mulia, suci dan penuh taqwa, tentu ia akan mempergunakan cinta itu untuk mencapai keinginan yang suci dan mulia pula. Karena pengertian manusia tentang istilah cinta ini sangat mendalam dan lebih banyak berkaitan dengan hati mereka, maka tidak heran jika nama-nama lain untuk istilah cinta juga cukup banyak. Ini masalah yang amat lumrah dalam sesuatu yang dipahami secara mendalam atau rentan bagi hati manusia, sebagai perwujudan pengagungan atau perhatian atau luapan cinta kepadanya. Yang pertama, seperti singa dan pedang; yang kedua, seperti bencana besar; dan yang ketiga, seperti arak yang memabukkan. Tiga pengertian ini menyatu dalam cinta. Sehingga tidak heran jika banyak istilah-istilah tentang cinta seperti: 3 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 5. 4 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 6. Menurut Islam cinta terbagi menjadi tiga tingkatan: tinggi, menengah, dan rendah. Hal ini berdasarkan firman Allah dalam QS At Taubah (9) ayat 24:                                         “Katakanlah: "Jika bapa-bapa , anak-anak , saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan RasulNya dan dari berjihad di jalan nya, Maka tunggulah sampai Allah mendatangkan Keputusan NYA". dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik.” • Cinta tingkat tertinggi : Cinta kepada Allah, Rasulullah dan jihad di jalan-Nya. • Cinta tingkat menengah : Cinta orang tua, anak, saudara, istri/suami, dan kerabat. • Cinta tingkat terendah : Cinta yang lebih mengutamakan cinta keluarga, kerabat, harta dan tempat tinggal. Cinta jenis ini menomorduakan cinta kepada Allah, Rasulullah, dan jihad dijalan-Nya. Cinta adalah fitrah yang tersembunyi di dalam jiwa manusia dan merupakan suatu hikmah yang dikehendaki Allah swt. Allah swt berfirman dalam QS Ar Ruum(30) ayat 30:                             5 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 7. “Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama Allah; (tetaplah atas) fitrah Allah yang Telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui[*],” [*] fitrah Allah: maksudnya ciptaan Allah. manusia diciptakan Allah mempunyai naluri beragama yaitu agama tauhid. kalau ada manusia tidak beragama tauhid, Maka hal itu tidaklah wajar. mereka tidak beragama tauhid itu hanyalah lantaran pengaruh lingkungan. Hikmah cinta adalah sangat besar. Diantara hikmah-hikmah tersebut adalah: 1. Sesungguhnya cinta merupakan ujian yang berat dan pahit dalam kehidupan manusia, karena setiap cinta akan menalami berbagai macam rintangan. 2. Cinta yang telah melekat di dalam jiwa manusia merupakan pendorong dan pembangkit yang lebih besar di dalam melestarikan kehidupan lingkungan. 3. Cinta merupakan faktor utama di dalam kelanjutan hidup manusia. Untuk saling mengenal, saling memanfaatkan kemajuan bangsa, mengenal berbagai ilmu pengetahuan yang tersimpan di dlam keindahan alam, kehidupan, dan kemanusiaan. 4. Cinta merupakan pengikat paling kuat di dalam hubungan keluarga, kerukunan bermasyarakat, mengasihi sesama makhluk hidup, menegakkan keamanan dan keselamatan di penjuru bumi. 5. Cinta yang didasari keimanan pasti dpat melahirkan kejaiban-keajaiban, merubah jalannya sejarah dan menjunjung tinggi kehormatan dan kemuliaan. Ia dapat menciptakan kemenangan yang besar, yang tak akan pernah lenyap. B. MOTIF DAN PENDORONG CINTA Yang dimaksudkan motif dan pendorong disini adalah suatu perasaan yang disusul dengan kehendak dan kecenderungan. Ada tiga hal yang bila ketiga hal ini menguat dan sempurna maka cinta pun menjadi kuat dan mengakar, yaitu: 1. Sifat orang yang dicintai dan pesona keindahannya. 2. Perasaan orang yang mencintai terhadap orang yang dicintai. 3. Keserasian yang meliputi keselarasan dan kesesuaian antara orang yang mencintai dan orang yang dicintai. Berkurangnya rasa cinta dan kelemahannya tergantung kepada kelemahan dan berkurangnya tiga hal ini. Jika orang yang dicintai memiliki pesona keindahan, pesona itu benar-benar bisa ditangkap orang yang mencintai, keserasian yang mempertemukan 6 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 8. keduanya amat kuat, maka itulah cinta yang abadi. Boleh jadi pesona keindahan itu sendiri biasa-biasa saja. Tetapi di mata orang yang yang mencintai pesonanya tampak sempurna, sehingga cintanya pun menguat karena pertimbangan pesona keindahan itu. Sesungguhnya cintamu terhadap segala sesuatu bisa membuatmu buta dan tuli. Orang yang mencintai tidak melihat seorang pun yang lebih menawan dari orang yang dicintai. Dikisahkan bahwa Azzah pernah menemui Al-Hajjaj. Al-Hajjaj berkata kepada wanita itu, “Wahai Azzah, demi Allah, engkau tidak seperti gambaran yang pernah dikatakan Kutsayyir.” Azzah menimpali, “Wahai Amir, sesungguhnya dia belum pernah melihat diriku dengan mata kepalanya sendiri, seperti engkau melihatku saat ini.” Tidak dapat disangsikan bahwa orang yang dicintai adalah sesuatu yang paling manis di mata orang yang mencintai dan lebih besar dari segala sesuatu. Seorang penyair berkata, Aku tak tahu apakah pesonanya memikat Atau mungkin amalku yang tidak lagi di tempat Boleh jadi pesona keindahan itu diobral, tetapi toh tidak bisa dinikmati secara utuh, sehingga cinta pun biasa-biasa saja. Jika hakikat pesona keindahan itu dikuak, tentu ia akan menawan hati. Oleh karena itu para wanita diperintahkan untuk menutup wajahnya dari pandangan laki-laki. Sebab penampakan wajah mewakili kesempurnaan keindahan, sehingga mudah menimbulkan cobaan. Maka laki-laki yang hendak melamar wanita disyariatkan untuk melihat wajahnya. Sebab jika dia sudah melihat kecantikan dan keindahannya, tentu lebih bisa membuahkan cinta dan kebersamaan diantara keduanya, seperti yang diisyaratkan Nabi saw, “Jika salah seorang di antara kalian hendak melamar seorang wanita, maka hendaklah dia memandang apa yang mendorongnya untuk menikahinya, karena yang demikian itu lebih layak untuk merukunkan diantara keduanya.” (HR Abu Dawud). Jika hal ini dilakukan, maka bisa tercipta kesesuaian dan hubungan yang menumbuhkan cinta, sekalipun hal ini bukan merupakan jaminan. Sebab kesesuaian ruh merupakan sebab yang paling kuat untuk menumbuhkan cinta. Setiap orang akan condong kepada siapa yang sesuai dengannya. Kesesuaian ini ada dua macam: 1. Asli karena penciptaan. 2. Karena pergesekan atau persekutuan dalam hal tertentu. Jika tujuanmu sesuai dengan tujuannya, maka akan tumbuh keselarasan antara jiwamu dan jiwanya. Jika tujuan ini berbenturan, maka kesesuaian juga tidak akan tercipta. 7 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 9. Kesesuaian yang asli adalah kecocokan akhlak, persamaan jiwa, kerinduan satu jiwa terhadapa jiwa yang cocok dengannya. Penyerupaan terhadap sesuatu bisa menimbulkan daya tarik. Sehingga dua jiwa yang serupa dalam penciptaanya yang asli akan menghasilkan daya tarik di antara keduanya. Daya tarik itu bisa tumbuh karena hal-hal yang khusus. Kejadian seperti ini tidak bisa ditelusuri latar belakangnya dan tidak bisa dicari alasannya, seperti daya tarik sepotong besi dengan debu yang mengandung magnetik. Tidak dapat diragukan, daya tarik di antara ruh ini lebih kuat daripada daya tarik di antara benda-benda mati. Dikatakan dalam sebuah syair, Keindahan pangkal segala keindahan Dan magnetik hati laki-laki yang memandang Inilah yang mendorong sebagian orang untuk berkata, “Cinta tidak tumbuh karena alasan keindahan dan keelokan, sehingga jika tiada keindahan dan keelokan, tiada pula cinta. Tetapi cinta adalah kesesuaian jiwa dan kecocokan tabiatnya”. Dikatakan dalam sebuah syair, Cinta bukan karena keindahan dan yang tampak di mata Tetapi karena yang menyatukan hati dan jiwa Sebagaimana yang dikatakan seseorang, pada hakikatnya cinta adalah cermin yang memantulkan gambar orang yang dicintai, sifat dan kelembutannya, tepat di hadapannya. Sehingga luapan cinta yang dia berikan kepadanya sama seperti cinta yang dia berikan kepada dirinya sendiri. Orang yang mencinta akan berkata kepada orang yang dicintai, “Kudapatkan inti jiwaku pada dirimu dan kecocokannya dalam segala kondisi. Lalu jiwaku tergerak dan tertuntun untuk menemuinya, karena ternyata hatiku telah terasuki cinta”. Kesesuaian merupakan alasan yang paling menjamin dan mempunyai porsi yang lebih banyak daripada sekedar pertimbangan keindahan dan keelokan. Oleh karena itu jiwa yang mulia, agung, dan suci lebih mencintai sifat-sifat kesempurnaan yang ada pada dzat yang dimaksud. Yang paling dicintainya adalah ilmu, keberanian, kemurahan hati, kehormatan diri, kebaikan, kesabaran, dan keteguhan hati. Karena sifat-sifat seperti ini sesuai dengan relung sanubarinya. Berbeda dengan jiwa yang hina dan murahan, yang tidak menyukai sifat-sifat seperti ini. Jika engkau memperhatikan kehidupan ini, tentu engkau akan mendapatkan adanya dua orang yang saling mencintai, dan tentu ada kecocokan dalam satu keadaan, perbuatan 8 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 10. atau tujuan. Jika tujuan, sifat, perbuatan dan jalan saling bertentangan, tentu hati keduanya akan saling berjauhan. Disebutkan dalam hadist Nabi saw, “Perumpamaan orang-orang mukmin dalam cinta, kasih sayang dan kelembutan mereka, laksana satu tubuh. Jika ada satu anggotanya yang sakit, maka semua anggota tubuhnya akan mengeluh karena demam dan tidak bisa tidur.” (HR Muslim) Allah menjadikan penyebab kesenangan adalah keberadaan istri yaitu dalam firman- Nya QS Al A’raf (7) ayat 189:                                       “Dialah yang menciptakan kamu dari diri yang satu dan dari padanya dia menciptakan isterinya, agar dia merasa senang kepadanya. Maka setelah dicampurinya, isterinya itu mengandung kandungan yang ringan, dan teruslah dia merasa ringan (beberapa waktu). Kemudian tatkala dia merasa berat, keduanya (suami-isteri) bermohon kepada Allah, Tuhannya seraya berkata: "Sesungguhnya jika Engkau memberi kami anak yang saleh, tentulah kami termasuk orang-orang yang bersyukur". Andaikata penyebab tumbuhnya cinta adalah rupa yang elok, tentunya yang tidak memiliki keelokan tidak akan dianggap baik sama sekali. Kadangkala kita mendapatkan orang yang lebih memilih pasangan yang lebih buruk rupanya, padahal dia juga mengakui keelokan yang lain. Meski begitu tidak ada kendala apa-apa di dalam hatinya. Karena kecocokan akhlak merupakan sesuatu yang paling disukai manusia, dengan begitu kita tahu bahwa inilah yang paling penting dari segala-galanya. Memang bisa saja cinta tumbuh karena sebab-sebab tertentu. Tetapi cinta itu akan cepat lenyap dengan lenyapnya sebab. Pendorong cinta yang berawal dari diri orang yang dicintai adalah keelokannya, entah yang bersifat lahiriah maupun batiniah, atau kedua-duanya sekaligus. Selagi ada keelokan rupa, akhlak, perilaku, dan sifat, maka pendorong cinta itupun akan semakin kuat. Pendorong cinta yang datang dari diri orang yang dicintai ada tiga macam: 1. Pandangan dengan menggunakan mata maupun hati, jika boleh diistilahkan begitu. Berapa banyak laki-laki yang mencintai wanita, hanya karena dia mendengar ciri-ciri wanita itu dan belum pernah melihatnya. Oleh karena itu Nabi saw melarang seorang wanita memberitahukan sifat-sifat wanita lain di hadapan suaminya, hingga 9 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 11. seakan-akan suaminya bisa melihat wanita itu. Diriwayatkan ddari Al-Bukhary, “Janganlah wanita bergaul dengan wanita lain, lalu dia beritahukan sifat wanita itu kepada suaminya, seakan-akan dia dapat melihatnya.” (Hadist ini juga diriwayatkan Abu Daud, At-Tirmidzy, dan Imam Ahmad) 2. Anggapan yang baik. Sebab jika pandangan tidak disertai anggapan yang baik, mana mungkin cinta akan muncul? 3. Mau memikirkan orang yang dipandang dan ada pertautan jiwa dengannya. Jika pikirannya lebih tertuju kepada orang lain yang dianggapnya lebih penting, maka cinta tidak akan tumbuh di hati. Maka ada pepatah, “Cinta adalah gerakan hati yang murni.” Jika tiga faktor ini mengisi hati yang masih kosong, maka cinta akan bersemayam di dalamnya, seperti yang dikatakan dalam syair, Cinta padanya menghampiri Sebelum kutahu cinta itu Membentur hati yang sepi Lalu keduanya saling memadu Jika ada yang bertanya, “Apakah ada ketergantungan kepada ketamakan untuk menjalin hubungan dengan orang yang dicintai ataukah tidak ada ketergantungan?” Pendapat manusia berbeda-beda dlam masalah ini, diantaranya: • Ada orang yang mencintai keindahan secara utuh. Hatinya bergantung kepadanya, sekalipun cara yang diterapkan dan gambarannya bermacam-macam. Cinta seperti ini tidak bergantung kepada ketamakan. • Ada yang mencintai keindahan yang tidak utuh, baik karena dia berhasrat menjalin hubungan atau tidak. • Ada yang hanya karena ingn menjalin hubungan. Jika sudah merasa putus asa untuk menjalin hubungan, maka cinta tidak lagi ada di dalam hatinya. Tiga gambaran ini sering kali dialami manusia. Jika ada pandangan, anggapan yang baik, memikirkan, dan ketamakan, maka seluruh nadinya akan tergetar, orang yang dicintai bisa menjadi pembunuhnya, penyakit bisa menjangkitinya, namun dokter mana pun tidak akan mampu mengobatinya. Seorang penyair berkata, Demi Allah, Tiadalah cinta menawan orang yang dimabuk cinta Melainkan ia akan membelah jiwanya 10 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 12. Jika pandangan merupakan permulaan tumbuhnya cinta, maka tidak selayaknya seseorang menjadikan dirinya sebagai tawanan terus menerus lewat matanya. Jika sudah berbicara tentang pandangan, maka ada baiknya jika kita berbicara tentang hukum dan malapetaka yang diakibatkannya. C. HUKUM-HUKUM PANDANGAN MATA DAN DAMPAK TERHADAP PELAKUNYA Allah berfirman dalam QS An Nuur (24) ayat 30-31:                                                                                                           30. Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih Suci bagi mereka, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang mereka perbuat". 31. Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau Saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak- budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. 11 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 13. dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, Hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung. Karena menahan pandangan mata merupakan dasar untuk menjaga kemaluan, maka menahan mata itu disebutkan paling awal. Karena pengharamannya hanya merupakan sarana, berarti pandangan mata diperbolehkan jika untuk kemaslahatan yang pasti dan diharamkan jika dikhawatirkan akan mengakibatkan kerusakan serta tidak mendatangkan kemaslahatan yang jelas disamping kerusakan itu. Allah tidak memerintahkan untuk menahan pandangan secara total, tetapi memerintahkan sebagian pandangan mata. Sedangkan menjaga kemaluan wajib dilakukan dalam keadaan seperti apapun, tidak diperbolehkan kecuali menurut haknya. Oleh karena itu perintah untuk menjaganya seringkali disebutkan. Allah menjadikan mata sebagai cermin hati. Jika seseorang menahan pandangan matanya, berarti dia menahan syahwat dan keinginan hati. Jika dia mengumbar pandangan matanya, berarti dia mengumbar syahwat hatinya. Di dalam Ash-shahih disebutkan bahwa Al-fadhl bin Abbas ra pernah membonceng Rasulullah saw pada saat pelaksanaan kurban, dari Mudzalifah hingga ke mina. Tiba-tiba ada beberapa onta yang dinaiki wanita sedang lewat. Seketika itu Al-Fadhl memandang mereka. Lalu Rasulullah saw membalikkan kepalanya ke arah lain. Ini namanya larangan dan pengingkaran dengan perbuatan langsung. Andaikata pandangan itu diperbolehkan, tentunya beliau membiarkan perbuatan Al-Fadhl. Beliau juga bersabda dalam hadits shahih, “Sesungguhnya Allah telah menetapkan atas diri anak keturunan Adam bagiannya dari zina. Dia mengetahui yang demikian tanpa dipungkiri. Mata itu bisa berzina, dan zinanya adalah pandangan. Lidah itu bisa berzina dan zinanya adlah perkataan. Kaki itu bisa berzina dan zinanya adalah ayunan langkah. Tangan itu bisa berzina dan zinanya adalah tangkapan yang keras. Hati ibisa berkeinginan dan berangan-angan. Sedangkan kemaluan membenarkan yang demikian itu atau mendustakannya.” (HR Al-Bukhary, Muslim, An- Nasa’i, dan Abu Daud). Yang pertama kali disebutkan adalah zina mata, karena inilah dasar dari zina tangan, kaki, hati, dan kemaluan. Ada peringatan tentang zina lidah dengan perkataan dengan mengesampingkan zina mulut dengan kecupan. Sedangkan kemaluan akan tampil sebagai 12 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 14. pembukti yang demikian itu jika akhirnya benar-benar dilakukan, atau mendustakannya jika tidak melaksanakannya. Hadits ini merupakan bukti yang paling jelas bahwa mata bisa bersifat durhaka karena memandang, dan itulah zinanya. Disini terkandung sanggahan terhadap orang yang memperbolehkan pandangan mata secara total. Diriwayatkan dari nabi saw, bahwa beliau pernah bersabda kepada Ali, “Wahai Ali, janganlah engkau susuli pandangan dengan pandangan lagi, karena yang pertama menjadi bagianmu dan yang kedua bukan lagi menjadi bagianmu (dosa atasmu).” (HR Ahmad, At-Tirmidzy, dan Abu Daud). Ada sebuah pertanyaan, bagaimana pendapat para ulama tentang seorang laki-laki yang memandang wanita dengan sekali pandang, lalu hatinya langsung diusik cinta kepada wanita itu, dan dia benar-benar serius dengan usikan cintanya. Di dalam hati dia berkata, “Ini semua gara-gara pandangan pertama. Jika engkau memandangnya sekali lagi, boleh jadi engkau akan berubah pikiran, tidak seperti yang engkau rasakan saat pertama kali memandang”. Bolehkah dia memandangnya sekali lagi, dengan pikiran semacam itu? Jawabannya, tidak boleh. Ada sepuluh pertimbangan untuk jawaban ini: 1. Allah telah memerintahkan hambanya untuk menahan pandangan mata dan tidak menjadikan kesembuhan hati dengan sesuatu yang diharamkan atas hamba-Nya. 2. Nabi saw pernah ditanya tentang pandangan yang tidak disengaja dan tiba-tiba, yang diketahui bahwa pandangan ini bisa meninggalkan pengaruh di dalam hati. Beliau memerintahkan untuk mengobatinya dengan cara mengalihkan arah pandangan, bukan dengan cara mengulanginya lagi. 3. Beliau menegaskan bahwa pandangan pertama merupakan bagian (keberuntungan) baginya, sedangkan yang pandangan kedua bukan lagi merupakan keberuntungan baginya, yang berarti merupakan dosa baginya. Mustahil jika penyakitnya ada pada bagiannya dan obatnya bukan pada bagiannya. 4. Yang pasti, permasalahannya bisa bertambah serius karena pandangan kedua dan tidak membuatnya berkurang. Pengalaman sudah banyak membuktikan hal ini. Keadaan tidak akan menjadi bertambah baik jika pandangan itu diulangi lagi. 5. Boleh jadi dia akan mempunyai pikiran yang lebih dari sekedar gambaran di dalam jiwanya, sehingga justru akan menambah siksa baginya. 6. Tatkala dia bermaksud mengulang pandangannya, iblis bisa berdiri di sampingnya, lalu memberi gambaran yang serba baik, sehingga sempurnalah cobaan atas dirinya. 13 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 15. 7. Dia tidak bisa lepas dari cobaan jika dia tidak mau mengikuti perintah-perintah syariat dan berobat dengan sesuatu yang diharamkan syariat. 8. Pandangan pertama adalah panah beracun dari berbagai anak panah iblis. Tidak dapat diragukan, pandangan yang kedua justru lebih banyak kandungan racunnya. Bagaimana mungkin dia mengobati racun dengan racun yang sama? 9. Kedudukan orang ini seperti orang yang bermuamalah dengan Allah dalam meninggalkan sesuatu yang dicintai. Dengan pandangan yang kedua itu dia bermaksud meyakinkan keadaan orang yang dipandangnya. Tapi kalau pun perbuatan itu jelas tidak diridhai, maka dia harus meninggalkannya. Jadi memang perbuatan itu harus ditinggalkannya, karena tidak sesuai dengan tujuannya dalam bermu’amalah kepada Allah. 10. Lebih gamblangnya bisa dilihat dari perumpamaan berikut. Jika engkau menunggang kuda baru, lalu kuda itu menyimpang hendak masuk sebuah jalan yang sempit yang tak jelas ujungnya dan tidak bisa dibuat berputar untuk membalik, maka tahanlah kuda itu agar ia benar-benar tidak memasuki jalan sempit itu. Jika dia nekad mengayunkan selangkah atau dua langkah, maka teriakilah kuda itu dan segeralah tarik tali kekangnya agar mundur ke belakang sebelum ia benar-benar memasuki jalan itu. Jika engkau menariknya mundur ke belakang, maka permasalahnnya menjadi bisa menjadi ringan. Tapi jika engkau mengacuhkannya hingga kuda itu memasuki jalan trsebut atau bahkan engkau sengaja menggiringnya ke jalan itu, maka permasalahannya bisa menjadi ruwet dan engkau sulit untuk keluar darinya. Jika engkau nekad memasukinya, atau engkau menggiringnya ke jalan itu, lalu engkau menarik ekornya untuk mundur ke belakang, tentu engkau akan mengalami kesulitan. Apakah orang yang berakal akan mengatakan bahwa cara terbaik adalah menggiring kuda itu memasuki jalan tersebut?. Begitu pula pandangan yang mempengaruhi hati. Jika pandangan itu ditahan sejak awal, maka cara untuk menuntaskannya menjadi mudah. Namun jika diulang lagi, menikmati gambaran keindahan rupa yang dipandang dan memindahkannya ke hati yang kosong serta melukisnya di dalam sanubari, tentu akan membangkitkan cinta. Jika pandangan itu dilakukan terus menerus dan berkali-kali, maka pandangan itu seperti air yang menyirami tanaman, sehingga pohon cinta akan tumbuh subur dan merusak hati serta mengalihkan pikiran dari apa yang diperintahkan kepadanya. Akhirnya menggiring pelakunya kepada cobaan dan mendorongnya untuk melakukan hal-hal yang 14 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 16. membahayakan. Hal ini terjadi, karena orang yang memandang bisa merasakan kenikmatan saat memandang pertama kali, lalu dia ingin mengulanginya. Jadi, tak ubahnya mencicipi sesuap makanan yang amat lezat. Andaikata dia menahan pandangan matanya sejak semula, tentu hatinya menjadi tenang dan tidak terguncang. Perhatikan sabda Nabi saw, “Pandangan mata itu (laksana) anak panah beracun dari berbagai macam anak panah iblis”. (HR Ahmad) Anak panah itu bisa menawan hati, lalu racunnya menjalar di dalam tubuh orang yang terkena racun. Jika tidak ditolak atau segera diobati, racun itu bisa membunuhnya. Al-Marrudzy berkata, “Saya bertanya kepada Ahmad,’Bagaimana dengan seseorang yang memandangi budak perempuannya?’ Dia menjawab,’Saya khawatir dia akan mendapat cobaan. Berapa banyak pandangan mata yang akhirnya menyusupkan bisikan ke dalam hati.’ Ibnu Abbas berkata,’Kedudukan syetan dalam diri orang laki-laki itu ada tiga tempat: dalam pandangannya, hatinya, dan ingatannya. Kedudukan syetan dalam diri orang wanita juga ada tiga: dalam lirikan matanya, hatinya, dan kelemahannya’.”  Mengalihkan Dorongan Seksual Karena pandangan mata merupakan sarana yang paling dekat kepada hal yang diharamkan, maka syariat menetapkan pengharamannya dan memperbolehkan jika dibutuhkan. Begitulah keadaan segala sesuatu yang ada ketentuan pengharaman sarananya, namun diperbolehkan karena pertimbangan kemaslahatan yang jelas dan pasti, seperti pengharaman sholat pada waktu-waktu tertentu yang memang diharamkan sholat, agar tidak menjadi sarana penyerupaan dengan orang-orang kafir dalam menyembah matahari. Namun sholat pada waktu yang dilarang itu diperbolehkan jika ada kemaslahatan yang jelas dan pasti, seperti mengqadha’ sholat yang tertinggal dan sholat jenazah. Dalam Musnad Ahmad bin Hanbal disebutkan dari nabi saw, beliau bersabda, “Pandangan mata itu (laksana) anak panah beracun dari berbagai macam anak panah iblis. Barangsiapa menahan pandangannya dari keindahan-keindahan wanita, maka Allah mewariskan kelezatan di dalam hatinya, yang akan dia dapatkan hingga hari dia bertemu dengan-Nya.” Jarir bin Abdullah ra, “Saya pernah bertanya kepada Rasulullah saw tentang pandangan yang tidak disengaja. Lalu beliau memerintahkan agar saya mengalihkan pandanganku.” (HR Muslim, Abu Daud, dan At-Tirmidzy). 15 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 17. Nazhratul-faj’ah dalam hadits ini artinya sekali pandang tanpa disengaja. Selagi pandangan itu tidak merasuk ke dalam hatinya, maka dia tidak berdosa. Jika pandangan itu diulangi lagi, maka dia berdosa. Nabi saw memerintahkan Jarir agar mengalihkan pandangannya karena pandangan yang tidak disengaja itu dan tidak memandang dalam jangka waktu yang lama. Karena memandang lama-lama sama seperti mengulang pandangan. Beliau juga memberi petunjuk bahwa siapa yang memandang wanita tidak secara sengaja, hendaklah mengobatinya dengan mengumpuli istrinya. Sebab apa yang ada pada diri istrinya seperti apa yang ada pada diri wanita yang dipandangnya, sehingga dia mendapatkan hiburan dari dorongan seksual yang menggelitiknya. Pertimbangan lain, karena pandangan mata bisa membangkitkan kekuatan birahi. Maka beliau memerintahkan untuk mengurangi kekuatan itu dengan cara mengumpuli istrinya. Jadi, pandangan mata merupakan dasar segala fitnah, sebagaimana yang disebutkan di dalam Ash-Shahihain, dari Usmah bin Zaid ra, nabi saw bersabda, “Aku tidak meninggalkan cobaan yang lebih membahayakan orang laki-laki selain daripada wanita.” (HR Al-Bukhari, Muslim, Ahmad, At-Tirmidzi, An-Nasa’I, dan Ibnu majah). Dalam Shahih Muslim, dari perkataan Abu Sa’id Al-Khudry ra, dari Nabi saw, “Takutlah dunia dan takutilah wanita.” Dalam Musnad Muhammad bin Ishaq As-Sarraj, dari perkataan Ali bin Abu Thalib ra, dari Nabi saw, “Sesuatu yang paling kutakutkan atas umatku adalah wanita dan khamr.” Ibnu Abbas ra berkata, “Tidaklah orang-orang kafir dari orang-orang terdahulu menjadi kafir melainkan karena wanita. Dan kekufuran orang-orang sesudah itu juga berasal dari wanita.”  Manfaat Menahan Pandangan Mata 1. Membersihkan hati dari derita penyesalan. 2. Mendatangkan cahaya dan keceriaan di hati. 3. Mendatangkan kekuatan firasat yang benar. 4. Membukakan pintu dan jalan ilmu serta memudahkan untuk mendapatkan sebab- sebab ilmu. 5. Mendatangkan kekuatan hati, keteguhan, dan keberanian. 6. Mendatangkan kegembiraan, kesenangan, dan kenikmatan. 7. Membebaskan hati dari tawanan syahwat. 16 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 18. 8. Menutup pintu neraka jahanam. 9. Menguatkan dan mengokohkan akal. 10. Membebaskan hati dari syahwat yang memabukkan dan kelalaian yang melenakan. D. CINTA SUCI Cinta suci adalah apabila seorang laki-laki mencintai seotang wanita dengan tulus, suci dan bersih dari pengaruh nafsu birahi. Sebuah cinta yang jauh dari kekejian dan terhindat dari ketidaksenonohan. la mencintai wanita tersebut bukan karena birahi. Cinta semacam itu biasanya didorong oleh rasa taqwanya kepada Allah, dan kefahamannya tentang pengertian cinta menurut lslarn yang didukung keinginannya yang kuat di dalam rnenjaga kesucian. Allah berfirman :                     “Dan Aku tidak membebaskan diriku (dari kesalahan), Karena Sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun lagi Maha penyanyang.” (QS Yusuf: 53) Neraka itu diliputi oleh nafsu birahi, sebagaimana yang telah diterangkan dalam hadis. Oleh karena itu, sebaiknya seorang muslim berusaha menahan diri dengan mengamalkan firman Allah, yakni bersikap tabah:                                  “Dan Bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap keridhaan-Nya; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (karena) mengharapkan perhiasan dunia ini; dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya Telah kami lalaikan dari mengingati kami, serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas.” (QS Al-Kahfi 28) 17 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 19. Seorang muslim hendaknya menetapi firman Allah :                                                          “Dan orang-orang yang tidak mampu kawin hendaklah menjaga kesucian (diri)nya, sehingga Allah memampukan mereka dengan karunia-Nya. dan budak-budak yang kamu miliki yang memginginkan perjanjian, hendaklah kamu buat perjanjian dengan mereka, jika kamu mengetahui ada kebaikan pada mereka, dan berikanlah kepada mereka sebahagian dari harta Allah yang dikaruniakan-Nya kepadamu. dan janganlah kamu paksa budak-budak wanitamu untuk melakukan pelacuran, sedang mereka sendiri mengingini kesucian, Karena kamu hendak mencari keuntungan duniawi. dan barangsiapa yang memaksa mereka, Maka Sesungguhnya Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang (kepada mereka) sesudah mereka dipaksa itu. (QS An-Nuur 33) Kesucian diri yang dianjurkan oleh Islam dan cinta yang dikehendaki naluri adalah cinta sebagaimana yang telah disebutkan di atas. Bagi seorang mukmin, di dalam mengungkapkan perasaan-perasaan cintanya, hendaknya mampu menjaga dan mengendalikan diri dari gejolak cintanya yang lebih suci. Dalam suatu kisah yang diriwayatkan Abdur-Rahman bin Ammar al-Jasymi, bercerita tentang percintaan Salamah dengan al-Qoss. Suatu hari Salamah berkata" "Demi Allah aku mencintaimu." Al-Qoss menyahut, "Demi Allah, aku juga mencintaimu." Salamah menyahut, "Dan aku suka menempelkan bibirku di atas bibirmu.'' Al-Qoss menjawab" "Demi Allah, aku juga suka hal itu." Salamah berkata," Lalu apa yang menghalangimu untuk melakukan itu sedang tempat ini sunyi." Dengan tenang al-Qoss menjawab, "Aku mendengar Allah berfirman :         “Teman-teman akrab pada hari itu sebagiannya menjadi musuh bagi sebagian yang lain kecuali orang-orang yang bertakwa.” (QS Az-Zukhruf:67) 18 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 20. Usai membacakan ayat suci itu al-Qoss berkata, "Dan aku tidak suka tempat yang sunyi menjadi sebab permusuhan antara kau dan aku." Al-Qoss pun pergi meninggalkan Salamah. lbadah macam apa itu; mencampurkan amal sholeh dengan amal jelek?! Amal sholeh, karena ia tidak menaati keinginan kekasihnya yang mengajak berbuat dosa. Amal jelek, karena ia telah berkhalwat dengan seorang wanita yang bukan mahramnya, berbincang tentang cinta dan perbuatan dosa. Termasuk paling rendahnya konsekuensi wara’ adalah hendaknya seorang muslim memejamkan pandangan matanya dari seorang wanita yang bukan mahramnya. Sesuai dengan firman Allah: “Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih Suci bagi mereka, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang mereka perbuat". (QS An-Nuur: 30) Konsekuensi taqwa adalah hendaklah seseorang laki-laki menghindari berkhalwat dengan seorang wanita yang bukan mahramnya. Sebagaimana yang diriwayatkan oleh Asy Syaikhan, bahwa Rasulullah SAW bersabda : "lngatlah jangan sekali-kali berkhalwat seorang lelaki dengan seorang wanita, dan janganlah seorang wanita berpergian kecuali bersama mahramnya " Dalam riwayat lain disebutkan: "Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka sekali-kali jangan berduaan (berkhalwat) dengan seorang wanita di tempat yang sunyi, sesungguhnya setan akan menjadi orang ketiganya." Kisah cinta suci yang ada dalam novel-novel, sebenarnya tidak mewujudkan kesucian cinta itu sendiri. Mereka tertarik dengan wanita secara nafsu birahi, sehingga ia abdikan dirinya kepada makhluk bukan kepada Khaliq. Kadang-kadang ada di antara mereka yang memiliki cinta suci itu, benar-benar menghindarkan diri dari perbuatan dosa dikarenakan iman yang rnenghalanginya. Ia berusaha menjauhkan diri dari hal-hal yang diharamkan, karena perasaan taqwa yang menolaknya. Mereka ini adalah orang-orang mukmin sejati dan tulus, yang senantiasa merasa dilihat Allah, baik di ternpat tertutup rnaupun terbuka. Mereka takut kepada Allah. Tetapi bila mereka bercinta sebagaimana kisah para petualang cinta yang tidak menjaga kesucian dirinya, maka mereka itu bukanlah orang-orang yang 19 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 21. berhati suci, bukanlah mukmin muttaqiin dan bukan orang-orang baik yang berjalan dengan jalur ilahi. Seorang muslim sejati adalah orang yang senantiasa menetapi petunjuk dan ajaran Allah, baik ucapannya maupun perbuatannya. Mengamalkan ajaran-ajaran Islam, yang pokok maupun yang kecil-kecil, menerapkan hukum-hukum agama dalam perilaku hidupnya. Karena pengaruh cinta yang rendah, birahi mampu melukai perasaan, bahkan debaran hati mampu menjadikannya sakit. Mereka membela cinta birahinya sampai mempertaruhkan nyawanya. Darnpak negatif dari cinta yang rendah ini dapat menurunkan semangatnya dan menghapus kemuliaan manusiawinya. Maka bagaimana mereka dapat mengangkat kehidupan mereka kepada tujuan hidup yang suci dan luhur? Dan bagaimana mereka bisa mendapatkan petunjuk sedangkan mereka tenggelam dalam dunia cinta yang cengeng? Bagairnana mereka akan mampu membangun ketinggian bangsanya dan kemajuan masyarakatnya? Sementara mereka terjajah perasaannya dengan cinta yang cengeng dan berlebihan, kosong jiwanya. Perasaan terluka, sakit-sakitan dan tak tenang hatinya. Dalam keadaan seperti ini, tidaklah mungkin mereka dapat menegakkan kejayaan dan membangun peradaban tinggi. Ketahuilah mereka itu adalah korban cinta sejati, mereka mengira telah melakukan sesuatu yang terbaik. Renungkanlah wahai orang-orang yang berakal! Sesungguhnya orang-orang yang mengaku memiliki cinta suci dan sejati kepada kekasihnya dan syair-syair cintanya yang indah telah mewarnai keindahan itu dengan dampak negatif. Andaikata mereka mau merubah cinta sucinya yang terungkap dalam syair itu hanya kepada Allah, Rasulullah dan jihad di jalan Allah atau untuk menyerang musuh- musuh Allah serta memberikan semangat juang kepada kaum muslimin, pasti syair itu menjadi sastra yang abadi dan indah makna dan nilai sastranya. Syariat Islam sebenarnya tidak pernah mengharamkan syair itu sendiri, akan tetapi yang diharamkan adalah syair yang kotor. Adapun syair tentang keindahan Islam, semangat dan keberanian berjihad, maka Islam sangat menganjurkan. Ketika turun ayat:             20 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 22.       224. Dan penyair-penyair itu diikuti oleh orang-orang yang sesat. 225. Tidakkah kamu melihat bahwasanya mereka mengembara di tiap- tiap lembah, 226.Dan bahwasanya mereka suka mengatakan apa yang mereka sendiri tidak mengerjakan(nya)? (QS Asy-Syu'ara 224-226). Datanglah Hasan bin Tsabit, Abdullah bin Rowahah dan Ka'ab bin Malik ra. kepada Rasulullah SAW dengan menangis, "Ketika Allah menurunkan ayat ini, Allah tahu bahwasanya kami adalah para penyair. " Kemudian Rasulullah SAW menyempurnakan bunyi ayat itu: " Kecuali orang-orang (penyair-penyair) yang beriman dan beramal sholih, banyak menyebut nama Allah, mendapat kemenangun sesudah menderita kedholiman." (QS Asy- Syu'ura: 227) Rasulullah SAW lalu bersabda: "Kalian adalah orang-orang yang dikecualikan oleh Allah di dalam ayat itu, karena ketulusan iman, keikhlasan arnal, pembelaan kalian terhadap lslam dengan lisan-lisan kalian." Islam tak menyiksa manusia atas kecenderungan hatinya untuk mencitai seseorang yang tidak mencintainya dan tidak menyiksa seseorang yang tidak mampu menolak cintanya. Allah berfirman : "Dan kamu sekali-kali tidak akan dapat berlaku adil di antara istri-istri (mu), walaupun kamusangat ingin berbuat demikian. Karena itu janganlah kamu biarkan yang lain terkatung-katung." (QS An-Nisa’: 129) Makna ayat di atas, sebagaimana diterangkan dalam kitab-kitab tafsir, yang dimaksud dengan "Wahai para suami, kamu tidak akan dapat" adalah "Wahai para suami, kamu tidak akan dapat berbuat adil kepada istri-istrimu dengan sempurna dan tidak akan mampu menyamakan cintamu kepada istri-istrimu, walaupun kamu sangat ingin menyamakan dan berusaha sekuat tenaga, karena manusia selamanya tidak akan mampu menyamakan cinta dan kecenderungan hatinya. Oleh karena itu, janganlah menelantarkan seorang istri yang kurang disukainya, bagaikan orang yang tak bersuami dan tak diceraikan.” Bila seseorang diuji dengan cintanya terhadap wanita tetapi tak sampai jenjang pernikahan, hendaklah ia menunjukkan diri dan berusaha untuk melupakannya, meski 21 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 23. tersisa benih cinta di hatinya. Dan hendaknya ia mencurahkan segala usaha untuk membentengi diri dari perbuatanyang rnenjerumuskan ke lembah dosa. Rasulullah SAW bersabda: "Barangsiapa yang sangat mencintai (seseorang), kemudian ia tetap menjaga diri dari perbuatan dosa dan menyimpan cintanya sampai ia mati karenanya, maka ia teluh mati syahid." Dalam riwayat lain: “Barangsiapa yang sangat mencintai (seseorang), kemudian ia tetap menjaga diri dari perbuatan dosa dan ia simpan cinta dengan penuh kesabaran sampai ia tergolong syahid.” Islam mengakui adanya ketidakmampuan seseorang guna memikul beban yang berat, sebagaimana dalam firman-Nya:                                                           “Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (mereka berdoa): "Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. beri ma'aflah Kami; ampunilah Kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah penolong kami, Maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir." (QS Al Baqarah: 286) 22 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 24.                                                        “Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya. dia Telah memilih kamu dan dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu dalam agama suatu kesempitan. (Ikutilah) agama orang tuamu Ibrahim. dia (Allah) Telah menamai kamu sekalian orang-orang muslim dari dahulu[993], dan (begitu pula) dalam (Al Quran) ini, supaya Rasul itu menjadi saksi atas dirimu dan supaya kamu semua menjadi saksi atas segenap manusia, Maka Dirikanlah sembahyang, tunaikanlah zakat dan berpeganglah kamu pada tali Allah. dia adalah Pelindungmu, Maka dialah sebaik-baik pelindung dan sebaik- baik penolong.” (QS Al-Hajj: 78) Hal tersebut di atas dapat kita simpulkan bahwa islam tidak bersikap masa bodoh dengan naluri seksual yang diberikan Allah kepada laki-laki dan peempuan. Karena itu Islam mensyariatkan pernikahan. Islam tidak bersikap masa bodoh tentang ketidakmampuan suami menyamaratakan cintanya kepada istri-istrinya. Islam juga tidak bersikap masa bodoh tentang fenomena cinta yang keluar batas kemampuan manusia. Maha Suci Allah atas segala sesuatunya. E. CUMBU RAYU Cumbu rayu adalah kata-kata indah yang diucapkan kepada seorang wanita sebagai pertanda adanya ketertarikan dan kagum atas kecantikannya. Dalam pandangan Islam cumbu rayu ada2 macam: 1) Yang diharamkan Cumbu rayu jenis ini adalah untuk mengomentari kecantikan seorang wanita dengan menggunakan ungkapan keindahan tubuh/kecantikannya. Dalam konteks ini termasuk 23 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 25. dalam rayuan yang bisa membangkitkan syahwat dan naluri nafsu birahinya. Ini bisa berupa ucapan maupun gerakan. Menurut kesepakatan ulama hal ini haram. 2) Yang diperbolehkan Rayuan jenis ini adalah rayuan pada wanita dengan tidak mengungkapkan keindahan keindahan tubuhnya, tidak merangsang nafsu birahinya. F. RENUNGKANLAH, WAHAI PEMUDA Islam adalah agama yang menyatu dengan fitrah rnanusia, perilaku dan undang- undangnya. Oleh karena itu, maka jadikanlah cinta yang penuh kasih sayang sebagai pendorong kemajuan, menuju tempat yang kekal abadi di surga. Hal ini tak rnungkin terwujud jika kita tidak menjadikan cinta kita kepada Allah, Rasulullah dan jihad fisabilillah di atas cinta kepada kehidupan, keluarga, kerabat dan tanah air; di atas cinta kepada dunia, harta dan kesenangan lainnya. Sesungguhnya seorang muslim yang tidak berbuat sesuatu karena Allah, tidak menetapi ajaran lslam dan tidak mencontoh kehidupan Rasulullah, ia tidak akan merasakan lezatnya iman di dalam hati. Bila seseorang menjadikan segala kehidupannya hanya untuk mengejar kesenangan hawa nafsu, kekayaan, ia adalah seorang muslim yang dangkal imannya dan tak mantap akidahnya. Islam tidaklah mempersulit kehidupan. Agama Islam tidak melarang menikah dan tidak pula menyuruh atau menganjurkan manusia menyendiri. Tapi, seorang muslim janganlah hanya bergelut dengan materi sampai melupakan Rabbnya, ibadah dan kehidupan akhiratnya. Allah SWT berfirman:                      “Laki-laki yang tidak dilalaikan oleh perniagaan dan tidak (pula) oleh jual beli dari mengingati Allah, dan (dari) mendirikan sembahyang, dan (dari) membayarkan zakat. mereka takut kepada suatu hari yang (di hari itu) hati dan penglihatan menjadi goncang.” 24 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 26. Sikap-sikap Rasulullah SAW dalam menghapus kebiasaan mengisolir diri, menyepi, tak acuh terhadap keduniaan dan tidak sudi menikah menambah keyakinan bahwa tindakan beliau itu adalah untuk menegakkan fitrah. Rasuluilah SAW bersabda : "Demi Allah, aku adalah orang yang paling takut dan paling bertaqwa kepada Allah di antara Kalian; akan tetapi aku berpuasa dan juga berbuka (tidak berpuasa), aku sholat (malam) dan juga tidur, dan aku menikahi wanita. Barangsiapa tidak suka sunnahku, maka dia bukanlah tergolong umatku" Wahai kawula muda, tanamkanlah rasa cinta karena Allah di dalam diri masyarakat. Rasulullah Saw bersabda : " Ada 3 hal yang barangsiapa berada di dalamnya, ia akan merasakan kelezatan iman, yakni hendaknya menjadikan Allah dan Rasul-Nya lebih dicintai dari lainnya. Hendaknya mencintai seseorang hanya karena Allah. Hendaknya ia membenci untuk kembali kepada kekafiran (setelah ia diselamatkan oleh Allah dari kekafiran itu), sebagaimana ia tak suka dilemparkan ke dalam api neraka." Itulah buah yang dipanen oleh mereka yafig mencintai karena Allah. Kecintaan Allah SWT rnerupakan puncak tujuan hidup dan kehidupan ini, dengan inilah kita akan dapat memetik buah kelezatan iman yang tiada bandingnya dan ampunan dari Allah SWT. 25 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 27. BAB II WANITA DALAM ISLAM A. PANDANGAN ISLAM TERHADAP WANITA Sebelum Islam datang, eksistensi wanita tak diakui ditengah-tengah masyarakat. Wanita tak ubahnya bagai barang dagangan yang diperjualbelikan seperti layaknya benda mati,tanpa hak juga tanpa kehendak. Di Arab anak wanita dikubur hidup-hidup karena takut akan tertimpa kemiskinan. Dan Allah telah menceritakan hal tersebut dalam Al Quran “Dan apabila bayi-bayi perempuan yang dikubur hidup-hidup ditanya, Karena dosa apakah dia dibunuh,“ (QS.At-Takwir 8-9) Salah safu tugas mulia Islam adalah mengembalikan kehormatan wanita, agar terhindar dari kehinaan dan kenistaan. Islam rnelindungi wanita di rumah orangtuanya agar ia memperoleh kehormatan dan kasihsayang. Islam memerintahkan kepada pria yang bukan muhrim agar menundukkan pandangan terhadapnya demi membersihkannya dari tuduhan- tuduhan yang tidak baik dan sebagai pengakuan akan kemuliaan dirinya. Allah berfirman:                   Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih Suci bagi mereka, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang mereka perbuat". (QS.An-Nuur 30). Islam memerintahkan agar membina keluarga atas landasan rasa cinta, kasih sayang dan kerukunan. Allah berfirman:                         “Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.” (QS Ar-Rum 21). 26 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 28. Islam memberi perhatian penuh pada kaum wanita dengan memerintahkan kaum lelaki agar mengasihi dan menyayangi wanita. Rasulullah bersabda dalam khutbah wada'nya " Aku berpesan kepadamu untuk memperlakukan istri-istrimu dengan baik; mereka (karena perkawinan) berada di tanganmu; mereka menyerahkan diri sepenuhnya padamu. Ingatlah, bahwa kamu mengambil mereka (untuk menjadi istrimu) dengan amanat Allah, dan kehormatan mereka menjadi halal bagimu dengan kalimat Allah."(As-Siirah An-Nabawiyah, hal 186, karya lbnu Hisyam). Dalam hal memperoleh ampunan dan pahala, Al-Quran mensejajarkan antara pria dan wanita.                                      “Sesungguhnya laki-laki dan perempuan yang muslim, laki-laki dan perempuan yang mukmin, laki-laki dan perempuan yang tetap dalam ketaatannya, laki-laki dan perempuan yang benar, laki-laki dan perempuan yang sabar, laki-laki dan perempuan yang khusyuk, laki-laki dan perempuan yang bersedekah, laki-laki dan perempuan yang berpuasa, laki-laki dan perempuan yang memelihara kehormatannya, laki-laki dan perempuan yang banyak menyebut (nama) Allah, Allah Telah menyediakan untuk mereka ampunan dan pahala yang besar.”(QS Al-Ahzab 35). Allah telah menjadikan pernikahan sebagai jalan yang mulia untuk mengantar suami istri ke jenjang rumah tangga yang bahagia, sehingga syahwat dapat tersalurkan pada jalan yang terhormat dan halal. Islam juga mengizinkan poligami dengan syarat suami dapat berlaku adil.                                  27 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 29. “Dan jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuan yang yatim (bilamana kamu mengawininya), Maka kawinilah wanita-wanita (lain) yang kamu senangi : dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil, Maka (kawinilah) seorang saja[, atau budak-budak yang kamu miliki. yang demikian itu adalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya.” (QS An-Nisa’ 3) Dalam hal warisan pun, wanita mendapat baglan, sebagaimana firman Allah berikut ini                        “Bagi orang laki-laki ada hak bagian dari harta peninggalan ibu-bapa dan kerabatnya, dan bagi orang wanita ada hak bagian (pula) dari harta peninggalan ibu-bapa dan kerabatnya, baik sedikit atau banyak menurut bahagian yang Telah ditetapkan.” (QS An- Nisa' 7). Kiranya cukuplah bagi wanita muslim dalam memperoleh kemuliaan. Rasulullah pernah bersabda, mengenai wanita ."Aku berpesan kepadamu, agur kau memperlakukan istrimu dengan baik. " Islam adalah Ad-Dien, pembawa kebaikan bagi segenap umat. Juga untuk kepentingan rumah tangga,Islam adalah benteng nan kokoh, pelindung wanita. B. FITNAH WANITA Fitnah wanita mempunyai berbagai cabang dan jalan. Terkadang ia berbentuk malaikat yang halus dan aether dengan bentuk yang lembut. Tetapi di saat lain ia berbentuk laut yang bergejolak dan angin puyuh yang bertiup kencang. Fitnah wanita berbahaya dan mematikan, Rasulullah telah bersabda mengenai hal ini: "Tidaklah kutinggalkan fitnah yang lebih berbahaya atas iaki-laki daripada wanita." C. TAHAPAN-TAHAPAN FITNAH Wanita sulit dipisahkan dengan fitnah sejak ia lahir hingga mati. Sejak kelahirannya wanita merupakan kehormatan dan kemuliaan lelaki. Pada tahapan anak putri yang mulai memasuki kematangaannya dan telah tampak adanya tanda-tanda kewanitaan dan menjadi pusat perhatian para pemuda akan kita temukan berbagai macam fitnah. Senjata-senjata wanita: 28 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 30. 1. Mata Wanita mempunyai kemampuan yang menakjubkan untuk meneteskan air mata dengan deras bila mengalami kesusahan atau mencari sesuatu yang sulit dicapai. Daya pesona dan air mata, kedua fitnah ini menyebabkan kekalahan pada laki-laki dan menjadikanya tunduk dan menyerah. Oleh karena itu Islam menyuruh orang menjaga pandangan dan menganggap pandangan sebagai panah iblis yang beracun dan apabila mengenai hati akan membunuhnya. 2. Kemanjaan Wanita menggunakan hal itu bila ingin membangkitkan naluri dan perasaan laki-laki. 3. Tabarruj dan keterbukaan Rasulullah bersabda “Perumpamatn wanita yang berjalan dengan angkuh dalam perhiasannya diluar keluarganya, adalah seperti kegelapan di hari kiamat yang tidak mempunyaii cahaya". Fatimah -putri Rasulullah- ditanya apakah yang paling baik bagi wanita? maka ia menjawab: "Bila ia tidak melihat laki-laki dan bila laki-laki tidak melihatnya.” 4. Berpura-pura sakit 5. Kecantikan dan Senyuman manis 6. Penipuan dan hasutan Contoh dari penipuan dan hasutan adalah seperti kedua istri dari Nabi Nuh dan Nabi Luth. Dan senjata wanita yang sulit sekali dilawan oleh laki-laki adalah , menimbulkan perasaan pada laki-laki, bahwa wanita memerlukan perhatian dari pihak laki-laki. Tidak ada rasa aman dari fltnah bagi wanita, kecuali dengan menjauhi pencampuran, baik dalam perjalanan, pesta atau tempat pertemuan lainnya. Rasulullah pernah besabda "Janganlah kamu (wanita) berdiri ditepi-tepi jalan", sampai-sampai ada wanita yang menepi hingga menempel pada dinding.” juga pada sabdanya yang lain "Wanita itu aurat. Apabila wanita keluar dari rumahnya, setan mengamatinya seraya berkata: Sungguh setiap kali engkau melewati seseorang, tentu ia akan kagum padamu". Seorang shalih telah menceritakan bahwa setan berkata pada wanita:"Engkau adalah separo tentaraku dan engkau adalah panahku yang kutembakkan dan aku tidak akan luput. Engkau adalah tempat rahasiaku dan utusanku bagi keperluanku." Rangsang wanita adalah aurat karena ia membuka hati dan naluri laki-laki. Suara wanita dapat menimbulkan fitnah. Nabi saw mengancam orang yang duduk untuk mendengarkan wanita menyanyi dengan hukuman meletakkan timah cair di kedua telinga di 29 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 31. hari kiamat "Barangsiapa duduk mendengarkan penyanyi wanita akan dituangkan timah cair dikedua telinganya pada hari kiamat." Beralih ke fitnah mata atau pandangan, Allah Ta'ala berfirman:        “Dia mengetahui (pandangan) mata yang khianat dan apa yang disembunyikan oleh hati.” (Al Mu'min 19). Rambut wanita juga dapat menimbulkan fitnah, maka lslam telah menyuruh menyembunyikannya hingga terpelihara kesucian pandangan dan kebersihan hati laki-laki, serta agar wanita tetap aman dari pandangan laki-laki yang sakit hatinya dan jahat matanya, juga aman dari godaan yang tak terkendali. Nabi saw telah mengabarkan tentang fitnah yang ditimbulkan oleh wanita zaman ini. Maka beliau bersabda: “Dua golongan dari penghuni neraka yang tidak kulihat. Suatu kaum yang menggunakan cambuk sepertii ekor sapi untuk memukul orang-orang, dan wanita-wanita yang berpakaian tapi telaniang, berjalan berlenggak-lenggok, sedangkan kepala mereka seperti punuk unta. Mereka tidak masuk surga bahkan tidak mencium baunya, sedangkan bau surga bisa tercium dari jarak sekian dan sekian". Wanita yang memegang jabatan dapat menimbulkan fitnah. Fitnah yang dimaksud disini adalah terpukaunya wanita dengan kilauan jabatan dan kebesarannya. Sesungguhnya martabat kewanitaan tertinggi terwujud dalam kasih sayang ibu terhadap anak-anaknya dan kebersamaan suami dengan istrinya serta terkumpulnya keluarga disekitar ratu tak bermahkota ini. Rasulullah saw bersabda ketika mendengar bangsa Parsi mengangkat Putri Kisra sebagai kepala negara, "Allah melaknat kaum yang mengangkat wanita sebagai pemimpin mereka". Nabi saw memperingatkan agar jangan mengangkat wanita sebagai kepala pemerintahan dan politik untuk melindungi umat dari fitnah yang ditimbuikan wanita. Fitnah yang ditimbulkan oleh bujuk rayu wanita tidak hanya berwujud kecantikan saja tapi ada alat-alat lain yang digunakan wanita yaitu berupa pakaian dan bahan-bahan kecantikan. Firman Allah:                                  30 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 32.                                                         “Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau Saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak- budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, Hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung.” (QS An-Nuur 31). Rasulullah bersabda: "Yang paling kutakutkan atas kamu sekalian adalah fitnah yang ditimbulkan oleh bujuk rayu wanita Para sahabat berkata: Bagaimana hal itu terjadi ya Rasulallah? Beliau menjawab: Apabila para wanita memakai baju buatan Syam, Iraq dan Yaman, dan apabila mereka berjalan miring seperti miringnya punuk unta. Maka apabila mereka melakukan itu, berarti mereka membebani suami yang tidak mampu dengan sesuatu yangg tidak dapat dipikulnya" Juga dalam hadist yang lain Rasulullah bersabda: "Perumpamaan wanita yang berjalan dengan angkuh mempertontonkan perhiasannya kepada selain keluarganya adalah seperti kegelapan dihari kiamat, tidak memiliki cahaya". "Wanita mana saja yang melepas bajunya diluar rumah suaminya, maka ia pun telah melanggar tabir antara ia dan Allah Azza wa lalla". "Allah melaknat wanita yang merajah badan dan yang meminta dirajah, wanita yang mencukur alis dan memangur gigi serta mengubah ciptaan Allah”. "Wanita mana saja yang memakai wangi-wangian, kemudian keluar menuju suatu kaum supaya mereka mencium baunya, maka ia pun berzina”. 31 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 33. Problem lain wanita ialah bahwasanya wanita itu gemar sekali berada dalam sorotan cahaya dan tempat penimbul fitnah. Wanita gemar sekali menjadi pusat perhatian laki-laki dan menimbulkan kekaguman mereka, menjadi bahan pembicaraan serta penggerak perasaan mereka. Lantaran hal diatas wanita tidak segan meniru perbuatan yang saling bertentangan, bila ingin menimbulkan berbagai perhatian laki-laki. Jika wanita suka meniru dengan watak dan nalurinya, mengapa mereka tidak meniru ibu-ibu kaum mukminin dari sebagian wataknya, kalau tidak bisa seluruhnya? Wanita yang terpelajar maupun tuna aksara juga tidak luput dari menimbulkan fitnah, diantaranya adaiah apabila merasa adanya nusyuz atau sikap acuh tak acuh akhir-akhir ini terhadapnya oleh suaminya. Mungkin pula sebenarnya yang menyebabkan hal ini adalah ulah dirinya sendiri. la lalu mengandalkan peramal untuk mengungkap rahasia-rahasia yang disembunyikan takdir di jalan kehidupan. Allah Ta'ala berfirman:                         “(Dia adalah Tuhan) yang mengetahui yang ghaib, Maka dia tidak memperlihatkan kepada seorangpun tentang yang ghaib itu. Kecuali kepada Rasul yang diridhai-Nya, Maka Sesungguhnya dia mengadakan penjaga-penjaga (malaikat) di muka dan di belakangnya.”(QS. Al Jin 26-27) Rasulullah pun bersabda "Barangsiapa mempercayai dukun, maka ia telah kafir kepada apa yang diturunkan kepada Muhummad". Pekerjaan wanita diluar rumah tangganya dapat menimbulkan fitnah. la menjadi penimbul fitnah dirumahnya, fitnah dalam pekerjaannya dan fitnah dalam masyarakatnya. Fitnah yang ditimbulkan dalam rumahnya adalah ia telah menjadi separo wanita, karena ia tidak dapat memberi secara penuh, lantaran tenaganya terbagi antara rumah dan pekerjaannya. Kadar waktu dari hidupnya habis dalam bekerja, disamping itu tidak dapat membantu anak-anaknya dalam pengajaran dan pendidikan sebagaimana mestinya. Anak- anak yang kurang diperhatikan dapat menimbulkan fitnah, karena mereka menjadi beban bagi keluarga dan masyarakat. Allah Ta'ala berfirman:            32 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 34. “Dan Ketahuilah, bahwa hartamu dan anak-anakmu itu hanyalah sebagai cobaan dan Sesungguhnya di sisi Allah-lah pahala yang besar.” (QS. Al Anfal 28). Fitnah yang ditimbulkannya dalam pekerjaan adalah, bahwa ia membelanjakan penghasilannya untuk menonjolkan diri dengan penampilan menarik. Adapun fltnah yang ditimbulkannya terhadap masyarakat, maka ia telah mengurangi kesempatan kerja yang diberikan pada anak-anak muda yang berambisi dan bersemangat untuk menjalani masa depan. Hal ini jelas menutup jalan anak-anak muda serta menimbulkan pengangguran, baik secara terselubung atau terbuka, sehingga menambah ketajaman krisis perkawinan. Wanita itu seperti warna-warninya bunga-bunga. Fitnah yang ditimbulkan oleh masing-masing wanita berbeda-beda menurut watak, kondisi dan kemampuannya untuk mewarnai. Kecantikan merupakan kenikmatan terbesar dari Allah, tetapi bila dikelilingi oleh keangkuhan dan kecemburuan ia berubah menjadi bencana. Dalam waktu yang sama wanita adalah kenikmatan dan bencana. Ia adaiah kebahagiaan dan kesengsaraan pula. Kecantikan yang mempesona memiliki kekuasaan pada orang yang memandangnya, kekuasaan yang perkasa dan memerintah serta kekuasaan untuk ditaati. Oleh karena itu Rasul saw memperingatkan agar laki-laki tidak memandang wanita, dan beliau menggambarkannya sebagai panah beracun dan setan. Pernah terjadi Al-Fadhl bin Abbas r.a menyertai Rasulullah saw. Waktu itu adalah haji wada', disaat Rasul saw sedang pergi dari Muzdalifah ke Mina. Tiba-tiba terlihat seorang wanita cantik dari khats'am yang ingin mendatangi Rasul saw. Untuk meminta fatwa darinya mengenai suatu urusan agama. AI Fadhl memandang wanita itu, dan Rasui mengalihkan wajah Al Fadhl kemudian berkata kepadanya: "Hai putra saudaraku, ini adalah hari dimana siapa bisa mengendalikan pendengaran dan penglihatan serta lisannya, maka ia pun diampuni dosanya”. Gambaran diatas berarti kecantikan dapat mnimbulkan fitnah dan menjaga pandangan adalah cara menghindarinya. Seorang wanita yang memiliki sifat mulia, akan tetap memelihara dirinya dari pikiran buruk dan melindungi kemaluannya dari dosa yang keji, dan melindungi kedua telinganya dari bujuk rayu para penipu. Rasulullah bersabda: "Dunia itu kenikmntan, dan sebaik-baiknya kenikmatan adalah wanita yilng shalih". Oleh karena itu kita peringatkan wanita agar tidak menampakkan fitnahnya dan menyebarkarnnya diantara para lelaki. Karena ia akan menjadi korban dari fitnah ini, dengan kehilangan cinta laki-laki, kehilangan kerukunan keluarga dan kehilangan penghormatan dari masyarakat. 33 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 35. BAB III WANITA SHALIHAH A. AURAT • Aurat adalah bagian tubuh yang tidak patut diperlihatkan kepada orang lain. • Hukumnya membuka aurat adalah HARAM • Sebagai wanita shalihaah akan selalu menjaga diri dan tidak memperlihatkan auratnya kepada siapapun, sehingga mendapatkan ridha Allah dan wanita shalihahpun berhak atas surga-surga yang telah dijanjikan Allah SWT. • Perintah untuk menutup aurat sebagaimana dalam QS An Nuur 31:                                                                                               Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau Saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak- budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan 34 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  • 36. (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. dan janganlah mereka memukulkan kakinyua agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, Hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung. (QS An Nuur 31). • Adapun hadits nabi yang berkaitan dengan aurat: "Hai Asma, sesungguhnya perempuan itu apabila telah sampai umur dewasa, maka tidak patut menampakkan sesuatu dari dirinya melainkan ini dan ini, Rasulullah berkata sambil menunjukkan kepada muka dan telapak tangannya hingga pergelangan sendiri." (HR Abu Dawud dan Aisyah) • lndikator sabda Rasulullah SAW: 1. Wanita yang telah berumur/baligh wajib menggunakan jilbab. 2. Tidak dibenarkan menampakkan sesuatu kecuali muka dan telapak tangan yang termasuk juga dalam "tabaruj" Ada dua golongan (dari umatku) yang akan masuk neraka, sekelompok yang mempunyai cambuk seperti ekor sapi, yang dengan cambuk itu mereka memukuli manusia. Dan wanita-wanitayang berpakaian tapi telanjang yang genit dan menggenitkan kepala mereka seperti punuk unta, dan tidak bisa mencium aroma sorga . Padahal aroma surga sudah bisa dicium dari jarak jauh perjalanan tertentu (perjalanan lima ratus tahun). (HR Muslim) B. JILBAB • Jilbab dalam surah Al Ahzab:59 adalah "Jalaabib" artinya adalah jilbab-jilbab. • Jilbab secara global adalah sejenis baju yang lapang, yang menutupi kepala muka dan dada. • Pengertian jilbab adalah pakaian wanita yang dapat menutupi seluruh tubuh kecuali muka dan kedua telapak tangan, jenis kain serta mode pakaian tersebut dibuat sedemikian rupa sehingga tidak tampak bentuk tubuh dan lekuk-lekuknya. • Kerudung: berarti kudung/kerudung yang menutup muka, kepala, leher sampai dada wanita. • Hijab: dari bahasa arab artinya tabir. Atau dinding penutup. • Purdah: pakaian luar atau tirai yang berjahit. • Cadar: Kain penutup muka atau sebagian wajah wanita, hingga mata saja yang nampak. 35 Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010