Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.
ASEAN Coal Trend
Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) i
Tren Batubara ASEAN
TantangandanP...
Tren Batubara ASEAN:
Tantangan dan Peluang Menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN (AEC)
ISBN : 978-602-72039-4-5
Writer
AsraV...
DaftarIsi
Abstrak ...........................................................................................................
iv
K
Abstrak
onsumsi energi ASEAN diprediksi akan meningk at karena
pertumbuh an ekonomi dan jumlah penduduk yang signi fi...
ASEAN Coal Trend
Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) 1
P
Pengantar
ertumbuh an ekonomi d...
2
Dalam konteks perdagangan, Indonesia
tercatat sebagai negara pengeksportir
batubara terbesar di dunia (sekitar 46% dari
...
ASEAN Coal Trend
Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) 3
R
Pola Perdagangan Batubabara dan...
4
Lebih jauh, volume perdagangan batubara
uap global pada 2013 hampir mencapai 1028
Mt, di mana pola perdagangannya didomi...
ASEAN Coal Trend
Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) 5
Tabel 2. Ekspor-Impor Tambang & B...
6
Tabel 3. Perdagangan Tambang dan Batubara ASEAN 2010 – 2013 (Dolar AS)8
Tahun 2010 2011 2012 2013
NCegara E I E I E I E ...
ASEAN Coal Trend
Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) 7
M
Masyarakat Ekonomi ASEAN:
Jalan...
8
Terlepas dari perdebatan mengenai
pandangan positif dan negatif mengenai
AEC, dukung an terhadap cita-cita ini dapat
dii...
ASEAN Coal Trend
Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) 9
TrenBatubaradanKesiapanNegara-
ne...
10
Pada kasus Indonesia, prospek batubara
masih cerah dan diprediksi ini akan berlanju t
hingga 2035.19
Produksi batubara ...
ASEAN Coal Trend
Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) 11
M
KebijakanEnergiASEAN
Strategy ...
12
sebagai sekretariat, yang melibatkan para
pejabat dari Kementerian Energi masing-
masing negara ASEAN. Tiap tahun AFOC
...
ASEAN Coal Trend
Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) 13
N
StrategiNegara-NegaraASEAN
ega...
14
K
Penggunaan batubara yang bersih dan efisien di ASEAN:
Manfaat ekonomi
etersediaan sumber daya yang berlim-
pah dan ha...
ASEAN Coal Trend
Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) 15
Grafik 2 Keuntungan Ekonomi terk...
16
M
TantangandanPeluangSektor
Batubara dalam MenghadapiAEC
enuru t penjelasan dan tinjauan
rantai nilai di atas, untuk sa...
ASEAN Coal Trend
Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) 17
produ sen ke konsumen, misalnya ...
18
untuk kesejahteraan masyarakat.
Untuk masa depan rantai nilai, konektivitas
terpadu antara negara-negara diASEAN
harus ...
ASEAN Coal Trend
Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) 19
DaftarPustaka
―Country Reports U...
20
Shi, Xunpeng and Brett Jacobs. ―Clean Coal Technologi es in Developing Countries‖ East Asia
Forum. 2012. http://ww w.ea...
ASEAN Coal Trend
Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) 21
Biografi SingkatPenulis
Asra Vir...
ASEAN energy consumption is forecasted to rise because of the significant
growt h of economy and population in the region....
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Tren Batubara ASEAN: Tantangan dan Peluang Menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN (AEC)

657 views

Published on


Konsumsi energi ASEAN diprediksi akan meningkat karena pertumbuhan ekonomi dan jumlah penduduk yang signifikan di kawasan
ini. Penggunaan batubara secara terus-menerus meningkat sebagai
pengganti minyak dan gas. ASEAN memegang peran yang penting dalam konsumsi dan produk si batubara di Asia Pasifik. Berdasarkanpendekatan rantai nilai, negara produsen batubara di ASEAN berpeluang
untuk memaksimalkan pasar baik melalui perdagangan bilateral maupun
kerangka Masyarakat Ekonomi ASEAN (ASEAN Economic Community/AEC). AEC dapat membantu mengintegrasikan pasar di ASEAN,
membangun kesadaran negara-negara ASEAN untuk mengembangkan
prasarana kecukupan energi maupun teknologi batubara bersih. Produksi batubara di ASEAN masih akan bersandar pada Indonesia sebagai eksportir
utama di ASEAN. Kebijakan energi di tiap negara ASEAN memiliki banyak kesamaan, sehingg a menyediakan ruang untuk mengembangkan lebih
lanju t kerjasama regional di dalam mengelola aspek-aspek energi. Masa depan sektor batubara di ASEAN akan sangat bergantung pada kemajuan
teknologi , perbaikan tata kelola, efisiensi transpor tasi, dan konektivitas antar negara. Penguatan kerjasama dan koordinasi haruslah menjadi
strategi kunci bagi negara-negara ASEAN untuk memastikan kesiapan di dalam menyambut AEC.

Published in: Environment
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

Tren Batubara ASEAN: Tantangan dan Peluang Menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN (AEC)

  1. 1. ASEAN Coal Trend Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) i Tren Batubara ASEAN TantangandanPeluangMenghadapi MasyarakatEkonomiASEAN(AEC) Asra Virgianita, Ph.D Santi Hapsari Paramitham, S.Sos Meliana Lumbantoruan, M.A
  2. 2. Tren Batubara ASEAN: Tantangan dan Peluang Menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN (AEC) ISBN : 978-602-72039-4-5 Writer AsraVirgianita,Ph.D. Dosen, Jurusan Hubungan Internasional, Fakultas Ilmu Sosial dan Politik, Universitas Indonesia SantiHapsariParamitham,S.Sos. Pemakalah, Pusat Studi ASEAN, Fakultas Ilmu Sosial dan Politik, Universitas Indonesia Meliana Lumbantoruan,M.A. Manajer Riset dan Pengetahuan, Publish What You Pay Indonesia Peninjau Maryati Abdullah Koordin ator Nasional, Publish What You Pay Indonesia Jensi Sartin Manajer Pengembangan Program, Publish What You Pay Indonesia Hak cipta dilindungi Edisi Pertama,2015 Makalah ini diterbitkan oleh Yayasan Transparasi Sumberdaya Ekstraktif-Publish What You Pay Indonesia, dengan dukungan dari Natural Resource Governance Institute, United Stated Agency for International Development (USAID). Isi makalah adalah tanggung jawab Publish What You Pay (PWYP) Indonesia dan tidak serta-merta mencerminkan pandangan USAID, pemerintah Amerika Serikat, atau Natural Resource Governance Institute (NRGI). Publish What You Pay Indonesia Jl. Tebet Utara 2C No.22B, Jakarta Selatan 12810, Indonesia Telp/Fax:+62-21-8355560|E:sekretariat@pwyp-indonesia.org ii
  3. 3. DaftarIsi Abstrak ..............................................................................................................3 Pengantar ..........................................................................................................4 Pola Perdagangan Batubara dan Rantai Suplai Global: Sebuah Tinjauan .............. 6 Masyarakat Ekonomi ASEAN: Jalan menuju Integrasi ........................................10 Tren Batubara dan Kesiapan Negara-negara ASEAN Menyongsong AEC.............. 12 Prospek Batubara di Kawasan ASEAN ................................................................12 Kebijakan Energi ASEAN .....................................................................................14 Strategi Negara-negara ASEAN...........................................................................16 Penggunaan Batubara Bersih dan Efisien di ASEAN: Manfaat Ekonomi........... 17 Tantangan dan Peluang Sektor Batubara Menghadapi AEC .................................. 19 Penutup ...........................................................................................................22 Daftar Pustaka .................................................................................................23 ASEAN Coal Trend Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) iii
  4. 4. iv K Abstrak onsumsi energi ASEAN diprediksi akan meningk at karena pertumbuh an ekonomi dan jumlah penduduk yang signi fikan di kawasan ini.Penggunaan batubara secara terus-menerus meningkat sebagai pengganti minyak dan gas. ASEAN memegang peran yang penting dalam konsumsi dan produk si batubara di Asia Pasifik. Berdasarkan pendekatan rantai nilai, negara produsen batubara di ASEAN berpeluang untuk memaksimalkan pasar baik melalui perdagangan bilateral maupun kerangka Masyarakat Ekonomi ASEAN (ASEAN Economic Community/ AEC). AEC dapat membantu mengintegrasikan pasar di ASEAN, membangun kesadaran negara-negara ASEAN untuk mengembangkan prasarana kecukupan energi maupun teknologi batubara bersih. Produksi batubara di ASEAN masih akan bersandar padaIndonesiasebagai eksportir utama di ASEAN. Kebijakan energi di tiap negara ASEAN memiliki banyak kesamaan, sehingg a menyediakan ruang untuk mengembangkan lebih lanju t kerjasama regional di dalam mengelola aspek-aspek energi. Masa depan sektor batubara di ASEAN akan sangat bergantung pada kemajuan teknologi , perbaikan tata kelola, efisiensi transpor tasi, dan konektivitas antar negara. Penguatan kerjasama dan koordin asi haruslah menjadi strategi kunci bagi negara-negara ASEAN untuk memastikan kesiapan di dalam menyambut AEC. Kata kunci: Batubara, ASEAN, AEC, energi, rantai nilai, tata kelola
  5. 5. ASEAN Coal Trend Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) 1 P Pengantar ertumbuh an ekonomi dan kegiatan industrial adalah dua aspek yang sangat berkaitan erat. Di era pasar global dan regional, negara-negara diharapkan kompetitif agar bisa bertahan dari arus komodi tas asing maupun bersaing melalui produk -produkn ya di pasar luar negeri. Hal ini membu tuhkan prasarana yangberkualitas tinggi, termasuk teknologi , transportasi, listrik dan pasokan energi. Pasokan energi menjamin konsumsi energi yang berkelanjutan untuk transportasi, listrik dan teknologi . Penggunaan batubara untuk menghasilkan listrik terus-menerus meningkat. Batubara bahkan diramalkan akan menggantikan minyak dan gas alam berkat cadangannya yang melimpah dan harganya yang terjangkau. Berkat harganya yang lebih murah, batubara muncul sebagai ―opsi sumber energi baru yang disukai ‖ di dalam memenuhi kebutuhan energi. Hal ini didorong oleh gejolak harga minyak, kelangkaan cadangan minyak yang meningk atkan kebutuhan untuk mencari sumber energi alternatif seperti batubara. Data di dalam Gambar 1 menunjukk an angka kenaikan konsumsi dan produk si dunia secara umum, di mana kawasan Asia-Pasifik menyumbang jumlah yang cukup signi fikan. Kontribusi ini menyingkap kemungkin an pertumbuhan produk si dan konsumsi batubara di tingkat regional maupun global. Gambar 1. Produksi dan konsumsi batubara berdasarkan kawasan Sumber: British Petroleum (BP) Statistical Review 2014 of World Energy 2014, diakses pada 21 December 2014, melalui http://ww w.bp.com/en/glo bal/ corpo rate/about-bp/energy-econom ics/statistical-review-of-worl d-energy/ review-by-energy-type/coal/coal-consumption.html Coal production/consumption by region Million tonnes ooil equivalent Production by region Consumption by region Asia Pacific 4000 4000 Africa Middle East Europe & Eurasia S & Cent. America North America 3500 3500 3000 3000 2500 2500 2000 2000 1500 1500 1000 1000 500 500 0 0 88 93 98 03 08 13 88 93 98 03 08 13 BP Statistical Review of World Energy 2014 © BP 2014
  6. 6. 2 Dalam konteks perdagangan, Indonesia tercatat sebagai negara pengeksportir batubara terbesar di dunia (sekitar 46% dari total perdagangan batubara), sedangkan China merupakan negara pengkonsumsi batubara terbesar di dunia.1 Menuru t Gambar 1, sumber daya batubara masih melimpah dan pasokannya pun masih aman. Ramalan Energi Dunia (World Energy Outlook) memprediksi bahwa permin taan global batubara akan naik sebesar 15% pada 2040. Produsen batubara yang utama adalah China, India, Indonesia, dan Australia. Di Asia Pasifik, ASEAN berperan penting dalam produk si maupun konsumsi batubara. Dewasa ini, di negara-negara ASEAN,dengan terbentuknya AEC pada 2015, pertumbuhan ekonomi akan memacu kegiatan industri. Stimulus ini lantas akan mempengaruhi konsumsi energi ASEAN. Lebih lanjut, konsumsi energi ASEAN diramalkan akan terus menanjak karena pertumbuhan ekonomi dan penduduk yang signi fikan. Lintasan ini akan menempatkan ASEAN sebagai pemain utama di dalam sistem energi dunia sekarang dan di masa yang akan datang. 2 Kendati ASEAN memiliki banyak sumber daya alam, negara-negara di kawasan ini masih bergantung pada impor energi. Selain itu, masing-masing negara memiliki pola penggun aan energi yang berbeda. Makalah ini bermaksud melihat tantangan dan peluang sektor batubara menghadapi AEC. Naskah ini akan menggunakan pendekatan rantai nilai, tata kelola yang baik, kerangka ASEAN dan kerjasama yang diperkuat melalui pelbagai strategi tiap negara anggo ta. 1 BP Statictical Review of World Energy 2014, diakses pada 21 Desember 2014 melalui http://ww w.bp.com/en/ glo bal/corpo rate/about-bp/energy-econom ics/statistical- review-of- worl d-energy/review-by-energy-type/coal/ coal-consumption.html 2 Maria van der Hoeven, Southeast Asia Energy Outlook, diakses pada 20 Desember 2014 melalui ht tp:// w ww. iea. org/ publ icat ions/ freepubl icat ions/ publ ica t ion /s o u t h eas t as i ae n e rg y o u t loo k_ weo2013specialreport.pdf
  7. 7. ASEAN Coal Trend Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) 3 R Pola Perdagangan Batubabara dan Rantai Suplai Global: SebuahTinjauan antai nilai menggambarkan sekumpul an kegiatan dari fase produk si yang berbeda-beda, termasuk perpaduan antara perubahan fisik and masukan jasa dari produsen, proses penyampaian produk kepada konsumen dan sampah yang timbul akibat penggun aannya.3 Rantai nilai memperhatikan dinamika kesaling terkaitan antara kegiatan produk si yang selanjutnya menghantarkan pada peran-peran tradisional ilmu ekonomi dan analisis sosal. Lebih jauh, nilai produk yang lengkap ditentukan oleh rantai ini ini. Dalam kasus batubara, rantai nilai bisa dipahami sebagai sekumpul an kegiatan mulai dari persiapan, eksplorasi, manajemen dan logistik, pemasaran, penambahan nilai dan investasi. Dari serangkaian kegiatan ini, eksplorasi, produk si, manajemen (termasuk tata kelola) merupakan elemen-elemen kunci yang menjamin nilai batubara. Beriku tnya adalah pemasaran, investasi dan garansi terhadap pembangunan berkelanju tan dari pemakaian batubara dan tambang. Proses ini menggambarkan bahwa investasi untuk perbaikan prasarana, termasuk rel kereta dan pelabuhan, krusial untuk mengantarkan dan mendistribusikan produk akhir. Rantai nilai yang sederhana ini ditunjukk an oleh Gambar 2. Oleh sebab itu, menentukan pola dari perdagangan batubara saat ini dalam rantai nilai menjadi penting. Menuru t temuan, tidak ada peruabahan yang signi fikan di dalam pola perdagangan, baik ekspor maupun impor . Ekspor batubara uap lebih disukai daripada batubara kokas dan ligni t. Meskipun demikian, negara-negara yang menghasilkan batubara uap masihterbatas. Gambar 2. Rantai NilaiBatubara Sumber: Modifikasi dari berbagai sumber 3 Raphael Kaplinsky and Mike Morris, A Handbook for Value Chain Paper, 4. • Host Country: ASEANCoun tries Preparation: Infrastructure, Policy, technolog y Exploration and Development of Product • Direct Use • Conversion • High Quality of Coal and Mining (Upgrading) Management/ Governance andLogistic Marketing Investing • Ensuring Revenue Transparancy • Energy Security • Transportation/ delivery/distribu tion • Intra Trade ASEAN (basedon AEC) • Outside ASEAN/ Global Market • CCTs • EnergyEfficiency • Sustainable development
  8. 8. 4 Lebih jauh, volume perdagangan batubara uap global pada 2013 hampir mencapai 1028 Mt, di mana pola perdagangannya didomi - nasi oleh ekspor batubara uap dari Indonesia (432 Mt), Australia (182 Mt) dan Rusia (118 Mt).4 Pada saat yang sama impor tir terbesar adalah Cina, Jepang, India, Korea Selatan, Taiwan dan Jerman. Ini membuk ti-kan bahwa pusat perdagangan batubara pada saat ini mengarah ke Asia. Pada 2013, Cinamempro- duksi 3034 Mt batubara yang lantas menjadikannya sebagai negara penghasil batubara terbesar melampaui AS (756 Mt), India (486 Mt), dan Indonesia (486 Mt). Keadaan ini memperlihatkan fakta yang menarik yaitu bahwa Cina memegang peranan baik sebagai impor tir maupun produsen batubara yang terbesar. Sementara itu di ASEAN, Indonesia memiliki cadangan batubara yang tertinggi sejumlah 22,5 milyar ton, diiku ti Vietnam sebesar3,4 milyar ton dan Thailand sebesar 1,1 milyar ton. Namun, dalam hal sumber daya batubara, Vietnam berada di uru tan pertama dengan jumlah 203,4 milyar ton, sedangkan Indonesia hanya mempunyai 92,3 milyar ton. Meskipun pemakaian domestik masih kecil karena ketergantungan yang tinggi pada pasokan minyak dan gas,Indonesia mengendalikan pola perdagangan batubara dalam konteks perdagangan di ASEAN. Batubara Indonesian paling banyak diekspor ke Filipin a, Myanmar dan Singapura.Detil perdagangan batubara dan tambang intra- ASEAN digambarkan dalam Tabel 2: Data dalam Tabel 2 memperlihatkan bahwa perdagangan batubara dan tambang intra- ASEAN masih potensial untuk digali. Negara- negara penghasil akan memiliki kesempatan untuk memaksimalkan pasar intra-ASEAN melalui perdagangan bilateral maupun kerangka MEA. Misalnya, Thailand dilaporkan memproduk si kira-kira 1,372 juta ton batubara per tahun (2009). Namun, batubara yang dihasilkan tersebut dikategorik an sebagai batubara ligni t hingga sub- bituminu s, yaitu batubara berkualitas rendah.5 Situasi ini membuka peluang dagang dengan negara-negara ASEAN lainnya untuk memperoleh kualitas batubara yang diharapkan. Selain itu, perdagangan batubara intra-ASEAN secara potentialakan mengun tungkan karena mereka berada di fase yang sama untuk meningkatkan Tabel 1. Cadangan dan Sumber Daya Batubara per Negara dan Tipe, 2011 (dalam milyar ton) Batubara Keras Batubara Coklat Total Cadangan Sumber Daya Cadangan Sumber Daya Cadangan Sumber Daya Indonesia 13.5 73.3 9 19 22.5 92.3 Vietnam 3.1 3.5 0.2 199.9 1.4 203.4 ASEAN lainnya 0.4 2.4 1.7 2.2 2.1 4 Total ASEAN 17 79.2 11 221.1 27.9 300.3 Andil di dunia 2.30% 0.50% 3.90% 5.30% 2.70% 1.40% Sumber: Tabel ini diadopsi dari from Maria van der Hoeven, Southeast Asia Energy Outlook, diakses pada 20 December 2014 melalui http://ww w.iea.org/publ ications/freepubl ications/ publ ication/southeastasiaenergyoutloo k_weo2013specialreport.pdf 4 World Coal Association, “Coal Fact 2014”, International Energy Agency , Coal Information 2014, BP Statistical Review of World Energy 2014. 5 Viroj Sivavong, Electricity Generating Authority Thailand, Coal Demand/Supply Outlook in Thailand, 2009, 2, diakses pada 10 November 2014 melalui http:// www.kier.re.kr/upload/2009APEC-EGCFE/%28Session3- B%29Coal%20Demand-Supp ly%20Outloo k%20in%20 Thailand.pdf
  9. 9. ASEAN Coal Trend Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) 5 Tabel 2. Ekspor-Impor Tambang & Batubara Intra-ASEAN 2013 (dalam Dolar AS) Negara Brunei Darussalam Kamboja Indonesia Lao PDR Malaysia Myanmar Phillippin es Singapore Thailand Vietnam Brunei Pertambangan 531.195.045 370.727.641 - 73.860.279 378.122.631 466.747.623 593.266.643 Batubara Kamboja Pertambangan 522.537 1.184 16 1.004 749.477 2.673.466 42.336.525 Batubara 19.006.068 1.246.633.530 - 802.148.711 28.934.970 962.556.934 117.701.068 Indonesia Pertambangan 10.946.750 22.177.064 15.434 5.279.104.587 84.376.438 1.609.142.244 6.788.530.765 2.303.483.460 368.384.679 Batubara 21.511.813 1.136.928.627 1.546.249 1.007.207.109 19.608.561.066 834.864.654 130.606.674 755.000 Lao PDR Pertambangan 3.122.743 733.697 - - 704.231.954 102.806.500 Batubara - - - 497.580 16.497.799 876.926 Malaysia Pertambangan 249.025.497 10.399.660 4.837.167.607 153.689 226.842.937 461.976.182 10.650.869.362 2.800.851.009 751.037.765 Batubara 173.109 504.999 - 25.945.558 5.518.537 Myanmar Pertambangan 15.136.482 - 733.482 727.253 117.896.275 3.765.764.484 49.120 Batubara - - 799.200 Philippin es Pertambangan 1.412.272 183.223 189.796.451 5.141 303.945.904 1.521.561 444.319.340 178.005.850 32.408.726 Batubara 2.362 13.201.200 66.278.084 31.747 361.236 2.262.000 16.794.594 263.395.991 89.653.832 Singapore Pertambangan 103.048.201 580.590.615 15.955.904.738 104.223 20.418.909.369 780.488.527 1.140.933.034 1.086.288.936 2.559.611.766 Batubara 3.506 264.704 206.286 112.869 32.933 Thailand Pertambangan 21.037.629 997.766.847 979.352.633 1.345.661.415 2.702.160.901 740.171.772 671.166.580 3.856.884.031 973.621.382 Batubara 1.742 81.497 6.684 474.358 232.001 14.062 21.961 Vietnam Pertambangan 621.687 1.363.956.350 464.294.156 244.760.576 1.231.615.244 66.125.090 239.662.441 383.614.651 460.642.517 Batubara 750 4.147.504 10.963.990 23.836.954 12.326.804 835.221.845 16.160.492 Sumber : ASEAN Stats Database berdasarkan ASEAN countries’ report, diakses berdasarkan permintaan pada ASEAN Stats Database Officer pada 2014 kapasitas industry mereka menghadapi MEA. Meskipun demikian, beberapa negara ASEAN hanya menempatkan batubara sebagai komodi tas minor di dalam keseluruh an ekspor intra-ASEANmereka. Menyimpan batubara untuk keperluan mereka sendiri adalah alasan mendasar dari tindakan tersebut karena mereka sudah memiliki permin taan energi domestik yang tinggi untuk industri dan listrik, seperti Laosdan Vietnam. Inilah yang menjelaskan mengapa beberapa negara lainnya yang memiliki sumber daya batubara yang terbatas perlu mengimpor dari negara lain, sementara karena kedekatan jaraknya, mengimpor dari negara tetangga di ASEAN merupakan pilihan yang menarik. Malaysia adalah satu contoh produ sen batubara di ASEAN yang menghasilkan batubaratetapi masih membu tuhkan suplai dari impor . Ini terjadi karena Malaysiahanya mampu memproduk si 1 juta ton batubara per tahun, sementara permin taan mencapai hampir 30 juta tiap tahun.6 Oleh sebab itu, Malaysia harus membeli batubara dari negara-negara ASEAN, khususnya Indonesia yang kini diakui sebagai sumber energi primer Malaysia yang dapat diandalkan.7 6 IEA Clean Coal Centre, http://ww w.iea-coal.org/documents/82373/7605/Prospects-for-coal-and- clean-coal-technolog ies-in-Malaysia-%28CCC/171%29 7 Ibid.
  10. 10. 6 Tabel 3. Perdagangan Tambang dan Batubara ASEAN 2010 – 2013 (Dolar AS)8 Tahun 2010 2011 2012 2013 NCegara E I E I E I E I BruneiDarussalam 818.450.727 287.302.215 1.429.178.511 413.557.339 1.248.681.128 551.270.625 2.413.919.861 407.612.209 Kamboja 6.477.649 1.736.181.566 1.272.968 2.532.482.403 4.999.898 2.747.191.945 3.223.265.489 2.992.941.773 Indonesia 15.622.651.672 18.544.618.722 15.317.893.317 20.552.598.175 21.621.354.440 21.328.473.993 39.208.142.614 23.073.252.218 Lao PDR 889.808.661 863.559.029 712.239.553 1.129.360.367 620.958.285 1.445.296.146 8.282.767.199 2.752.178.450 Malaysia 12.729.699.087 22.158.194.175 14.535.309.602 28.935.047.677 17.728.160.664 31.122.993.454 20.020.465.911 31.556.817.894 Myanmar 2.963.400.096 2.008.252.380 2.945.464.591 1.001.307.797 2.268.839.598 1.358.840.844 3.901.106.297 2.921.336.316 Phillippin es 972.203.554 5.476.287.895 1.298.606.006 5.276.410.303 828.685.216 5.082.631.287 1.796.276.353 25.662.595.508 Singapore 36.900.984.567 15.162.277.865 44.605.001.469 16.814.626.185 44.769.653.129 23.887.909.044 42.626.499.706 23.535.038.241 Thailand 7.804.496.361 10.465.497.274 11.307.853.909 11.973.504.100 12.299.508.276 11.849.134.052 12.288.800.705 13.131.789.570 Vietnam 3.662.483.628 5.668.484.811 4.279.796.783 7.696.818.404 4.686.403.623 6.703.502.867 5.357.951.051 5.631.633.006 Sumber: ASEAN Stats Database berdasarkan the ASEAN countries’ report, diakses dengan permin taan pada the ASEAN Stats Database Officer in 2014 Tabel 3 di atas menjelaskan bahwa sejak 2010 hingg a 2013, periode semenjak Rencana APAEC ketiga dilaksanakan, ekspor batubara dan tambang meningk at pesat di beberapa negara ASEAN. Hal ini selanjutnya menyediakan buk ti bawa impor juga mengalami sediki t kenaikan. Fenomena ini mengesankan bahwa Masyarakat Ekonomi ASEAN yang akan datang mengembangkan pasar ASEAN yang terintegrasi sekaligus mendorong kesadaran negara-negara ASEAN untuk mengembangkan prasarana kecukupan energi untuk listrik dan kegiatan industri. Dampak dari integrasi pasar ASEAN membuka kesempatan bagi perusahaan- perusahaan asing untuk menanamkan modalnya dan melakukan eksplorasi batubara dan tambang di negara-negara ASEAN. Pada 2013, the Pemerintah Kamboja melaporkan bahwa sebanyak 91perusahaan, yang terdiri dari perusahaan domestik dan asing, sudah diberi izin untuk melakukan kegiataneksplorasi.9 Perusahaan-perusahaan tersebut berasal dari Australia,Cina, Thailand, dan Vietnam. Namun demikian, haruslah dicatat bahwa investasi asing merupakan satu dari faktor- faktor penting bukan hanya bagi perkembangan industri batubara dan tambang, melainkan juga bagi pengembangan industri batubara dan tambang yang ramah lingkung an. Ini berhubung an dengan pemakaian teknologi batubara bersih yang juga membu tuhkan investasi untuk instalasi teknologi danproses- proses terkait lainnya. Dengan demikian, kerjasama internasional harus diwujudk an secara merata dalam investasi, teknologi dan sumber dayamanusia. 8 Data ini diukur melalui jenis-jenis sumber daya beriku t: Tambang (besi dan baja; partikel besi dan baja; bijih , kerak, dan abu; tembaga dan partikelnya; alumunium and partikelnya; timah hitam dan partikelnya; seng dan partikenlya; timah dan partikelnya) dan batubara (batubara antrasit yang tak beraglomerasi); batubara bituminou s yang tak beraglomesi; batubara lainnya yang tak beraglomerasi; briket, ovoid, minyak padat dari batubara). 9 Chrea Vichett, Current Situation of Mining Industry in Cambodia,GeneralDepartment of Mineral Resourcesof Cambodi a,2013.
  11. 11. ASEAN Coal Trend Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) 7 M Masyarakat Ekonomi ASEAN: JalanmenujuIntegrasi asyarakat Ekonomi ASEAN (ASEAN Economic Community/ AEC) merupakan salah satu dari tiga pilar yang didesain untuk menopang terwujudnya Masyarakat ASEAN pada 2015. Gagasan pembentukan Masyarakat ASEAN 2015 dicetuskan dalam Konferensi Tingkat Tinggi Kuala Lumpur, Malaysia, pada 1997 yang menyepakati Visi ASEAN 2020 dengan tujuan menciptakan kawasan yang stabil dan berdaya saing dan pembangunan ekonomi yang berimbang. Meskipun demikian, Konferensi Tingkat Tinggi pada 2003 menyetujui percepatan Visi ASEAN 2020 tersebut pada 2015. Ada dua alasan mengapa pembentukan Masyarakat ASEAN dilakukan lebih cepat.10 Pertama, meningkatnya pengaruh dan persaingan Cina terhadap kawasan. Kedua, munculnya integrase ekonomi di pelbagai kawasan di dunia tanpa keikutsertaan ASEAN. AEC diharapkan berjalan selaras dengan Masyarakat Sosial-Budaya ASEAN dan Masyarakat Politik-Keamanan ASEAN di dalam mensukseskan Masyarakat ASEAN.11 Tujuan MEA sendiri ialah untuk mencapai tingkat dinamisme ekonomi yang lebih tinggi , kemakmuran yang berkelanju tan, pertumbuh an yang inklusif dan pembangunan ASEAN yang terin tegrasi melalui peningkatan kesalingtergantungan antara negara-negara ASEAN. Tiga karakteristik AEC adalah sebagai berikut, (1) Pasar dan Basis Produksi Tunggal; (2) Kawasan Ekonomi yang Berdaya Saing; dan (3) Pertumbuh an Ekonomi yang Adil. Hal-hal ini menyoro ti pelaksanaan perjanjian di mana para penandatangannya akan bisa berdagang dan berinvestasi secara optimal dengan mitra intra- kawasan. Namun demikian, terdapat pro dan kon tra terhadap AEC. Pihak yang pro sering memandang bahwa AEC bisa merangsang perdagangan intra-ASEAN, yang lalu memperkuat pasar ASEAN yang terintegrasi. Di sisi lain, seperti halnya pendapat kontra yang klasik terhadap integrasi pasar, kekuatiran berkisar di seputar ― pin tu yang terbuka lebar ‖ di pasar yang akan berakibat pada ketatnya persaingan dan membahayakan berbagai komodi tas domestik. 10 Justyna Szczudlik -Tatar, ―Regionalism in East Asia: A Bumpy Road to Asia Integration,‖ Policy Paper No. 16, (2013), 3. 11 ASEAN Economic Communi ty Blueprint, (ASEAN Secretariat, 2008), 5, diakses pada 20 November 2014 melalui http://ww w.asean.org/archive/5187-10.pdf
  12. 12. 8 Terlepas dari perdebatan mengenai pandangan positif dan negatif mengenai AEC, dukung an terhadap cita-cita ini dapat diindik asikan melalui pencapaian Kartu Skor AEC. Berdasarkan data Kartu Skor AEC pada 2011, dari 277 ukuran liberalisasi yang diharapkan, ASEAN sudah melakukan 187 atau sekitar 67,9% dari keseluruhan. Pada 2014, persentase tersebut naik menjadi 82,1%.12 Hal ini dengan jelas menggambarkan upaya bersama negara- negara ASEAN untuk menjalankan liberalisasi dan integrasi ASEAN melalui AEC.13 Implementasi AEC tidak hanya menghapuskan tarif perdagangan dan aliran investasi secara bebas, tetapi juga mendiskusikan perjanjian terkait energi dan pertambangan. Secara khusus di poin t B4, aspek energi disebutkan sebagai bagian dari daftar yang harus dikerjakan oleh AECuntuk mempromo sikan pembangunan prasarana yang melibatkan pemenuhan kerjasama energi dan tambang.14 Kerjasama energi ini, termasuk batubara dan tambang, diatur dalam Cetak Biru AEC Pasal 53-56 yang secara eksplisit menempatkan ketahanan energi dan penguatan perdagangan dan investasi di bidang energi sebagai tujuan bersama.15 Sementara itu, kerangkakerjasama perdagangan batubara dan tambang muncul dalam pembentukan Forum Batubara ASEAN (AFOC) pada 1999 yang merupakan suatu transformasi dariJaringan Sub-sektor Batubara yang sebelumnya terbentuk melalui Program KerjasamaEnergi ASEAN Sudah disepakati bahwa diperlukan suatu kebijakan energi kawasan yang memungkink an tercapainya tujuan tersebut. Hal ini untuk menjamin terwujudn ya cita-cita MEA sebagai satu pasar dan basis produksi tunggal, kawasan ekonomi yang berdaya saing dan kawasan ekonomi dengan pembangunan ekonomi yang adil dan kawasan yang terin tegrasi secara penuh ke dalam ekonomi global pada. APAEC 2010- 2015 menyebutkan bahwa agenda kebijakan energi AEC ditargetkan untuk meraih sasaran-sasaran akhir sebagai berikut:16 1) untuk menjamin pasokan energi yang aman dan handal, termasuk bio-fuel, yang krusial untuk mendukung dan menopang kegiatan- kegiatan ekonomi dan industri; 2) untuk memperlancar pembangunan jaringan listrik ASEAN (ASEAN Power Grid/APG) dan Pipa Gas Trans-ASEAN (Trans-ASEAN GasPipeline/ TGAP) yang memungkink an optimalisasi sumber daya energi kawasan untuk ketahanan yang lebih besar dan menyediakan peluang bagi keterlibatan sektor swasta dalam investasi, termasuk pembiayaan dan alih teknologi . Jejaring listrik dan pipa gas yang terin tegrasi menawarkan aneka keuntungan yang signi fikan dalam hal ketahanan, fleksibili tas dan kualitas pasokan energi; 3) untuk memastikan pembangunan energi yang berkelanjutan melalui mitigasi emisi gas rumah kaca antara lain lewat perangkat kebijakan dan langkah-langkah yang efektif; dan 4) memperkuat pengembangan energi terbarukan, seperti bio-fuel, maupun promosi perdagangan yang terbuka, fasili tasi dan kerjasama di bidang energi terbarukan dan industri terkait maupun investasi di prasarana yang diperlukan untuk pengembangan energi terbarukan. 12 The 12th AEC Council Meeting, August 26, 2014 diakses pada 28 December 2014, melalui http://ditjenkp i. kemendag.go.id/website_kpi/index.php?modu le=news_ detail& news_content_id=1501&detail=true 13 ASEAN Economi c Communi ty Scorecard: Charting Progress Toward Regional Economi c Integration Phase 1 (2008-2009) and Phase II (2010-2011) diakses pada 23 November 2014, melalui http://ww w10.iadb.org/intal/ intalcdi/PE/2012/10132.pdf 14 Ibid., 20 15 ASEAN Economi c Commnui ty Blueprin t, ASEAN Secretariat, 2008. Diakses pada 23 November 2014, melalui http://ww w.asean.org/archive/5187-10.pdf 16 ASEAN Plan of Action for Energy Cooperation, 2, diakses pada 10 November 2014, melalui http://aseanenergy. org/media/filemanager/2012/10/11/f/i/file_1.pdf
  13. 13. ASEAN Coal Trend Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) 9 TrenBatubaradanKesiapanNegara- negara ASEAN untuk Menyongsong AEC Prospek Batubara di Kawasan ASEAN ASEAN diakui sebagai kawasan dengan sumber daya energi yang memadai, khususnya dalam produk si batubara. Secara geografis, negara-negara ASEAN berada pada tanah yang mengandung sumber daya batubara dan tambang. Hal ini dibuk tikan oleh laporan terbaru yang menunjukk an bahwa hampir semua negara ASEAN mempunyai kapasitas pada dirinya sendiri untuk memasok permin taan energinya di mana pemerin tah di tiap negara memainkan peran paling besar seperti apa yang dilakukan Vietnam dengan mengop timalkan peran badan usaha negaranya, yakni Vinacom, untuk 100% menjalankan ekstraksi batubara.17 Vinacom juga bertanggung jawab untuk mengontrol produk si batubara dengan tujuan mengamankan cadangan batubara. Antara 2001-2005, Vietnam menyaksikan produk si batubara yang naik dengan cepat, yang dianggap sebagai ancaman terhadap cadangan domestiknya. Namun, pertumbuh an yang tinggi ini sukses dikendalikan oleh otori tas pemerintah dengan alasan cadangan domestik.18 Chart 1. Percentage of Growth Averages of Primary Energy Demand in Selected ASEAN Countries by fuel (Mtoe) 2011-2035 Sumber: Data berdasarkan Maria van der Hoeven, Southeast Asia Energy Outlook, diakses pada 20 December 2014 melalui http://ww w.iea.org/publ ications/ freepubl ications/publ ication/southeastasiaenergyoutloo k_weo2013specialreport.pdf 17 Global Methane Ini tiative diakses pada 12 Desember 2014 melalui https://ww w. glo balmethane.org/documents/toolsres_coal_overview_ch37.pdf 18 Ibid. 60 50 40 30 20 10 Coal Oil Gas Hydro Bio Energy Other RE 0 Indonesia Thailand Phillipin es Malaysia -10
  14. 14. 10 Pada kasus Indonesia, prospek batubara masih cerah dan diprediksi ini akan berlanju t hingga 2035.19 Produksi batubara Indonesia mewakili 85% produk si di ASEAN, menjadikannya eksportir batubara terbesar di dunia. Volume sumber daya batubara Indonesia mencapai 120,53 milyar ton dan cadangannya senilai 31,36 milyar ton, hanya setara dengan 6% dari total cadangan batubara di dunia.20 Indonesia juga dilaporkan menjadi konsumen energi terbesar di ASEAN, disusul oleh Thailand dan Malaysia di posisi kedua dan ketiga. Namun demikian, konsumsi domestiknya masih lebih rendah daripada ekspor. Situasi ini mengakibatkan ketergantungan dan multiplik asi nilai impor minyak Indonesia, bahkan terhadap keseluruh an ASEAN. Di sisi lain, rata-rata pertumbuh an permin taan energi, termasuk batubara, dari 4 negara ASEAN yang lebih besar pada 2011- 2035 sangatlah beragam. Kenaikan permin taan batubara akan terjadi di tiap negara dengan persentase antara 5.5% hingg a 3.9% (Grafik 1).21 Sementara itu, peningk atan permin taan minyak dan gas yang tertinggi akan datang dari Filipin a, sedangkan pertumbuh an permin taan untuk hidro , bio-energi dan energi terbarukan lainnya akan terjadi di Malaysia. Prospek batubara di ASEAN tampaknya agak tinggi karena listrik di ASEANmasih menggunakan batubara sebagai sumbernya, dan listrik berperan penting bukan hanya dalam kebutuhan sehari-hari, melainkan juga dalam menjalankan kegiatan industri. Ini juga didukung fakta bahwa meskipun beberapa negara mempunyai sumber daya batubara dan tambang yang melimpah, kualitas komodi tas ini bagaimanapun juga berbeda-beda dari satu tempat ke tempat lainnya. Keadaan-keadaan saat ini seperti yang telah diuraikan di atas mengindik asinya dua hal penting. Pertama, produk si batubara di ASEAN masih akan bertumpu padaIndonesia sebagai eksportir utama di ASEAN. Kedua, cara alterntif untuk menggun akan batubara sebagai pilih an bahan bakar menawarkan prospek nilai perdagangan batubara baik intra-ASEAN maupun di luar kawasan ini. 19 Maria van der Hoeven, Op.Cit. 20 BP Statistical Review of Energy 2013. 21 Maria van der Hoeven, Op.Cit.
  15. 15. ASEAN Coal Trend Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) 11 M KebijakanEnergiASEAN Strategy Action 1. Development of Energy Eff iciency Policy and Build Capacity 1. Develop a clear policy and plan to promo te energy eff iciency. 2. Sett ing national energy eff iciency target and develop a plan to moni tor the results. 3. Strengthen human capacity and enhance infrastructure to facilitate the EE policy and plan. 2. Awareness raising and dissemination of information 1. Develop and run EE&C campaigns to raise awareness, emphasizing on global environm ental issues 2. Disseminate information using all appropri ate medias (including energy labels) to help energy consumers make a righ t decision 3. Demonstrate best energy practices and successful cases, e.g, public-private sector collaboration on EE&C 3. Promo ting good energy management practices,especially for industrial and commercial sectors 1. Develop regulation and / or provide incentives to encourage good energy management practices in facili ties 2. Build up capacity for all stakeholders to implement good energy management 4. Facilitation of Energy Efficiency Financing 1. Develop mechanism (s) to enhance financing for energy eff iciencyand conservation project implementation 2. Increase involvement of banking sector and financial institutes both domestic and international agencies in financing energy eff iciency projects EA yang akan datang mendorong pertumbuh an ekonomi negara- negara ASEAN karenaperdagangan intra-ASEAN membuka peluang bagiseluruh komodi tas untuk melintasi negara lainnya di kawasan tanpa batas. Pertumbuhan ekonomi ini diiku ti oleh kegiatan industri secaramasif di negara ASEAN yang tak terelakkan terus meningk at. Untuk memenuhi permin taan pasar, diperlukan kecukupan sumber daya energi (seperti minyak, batubara dan gas) sehingg a kegiatan industri bisadilakukan sebagaimanamestinya. Terkait dengan kebutuhan energi yang sangat banyak, ASEAN menciptakaninisiatif energi bersama yang disebut Pusat Energi ASEAN (ASEAN Centre for Energy/ACE) untuk mempererat kerjasama energy antara negara-negara anggo ta. Rencana faktual dari inisiatif ini adalah Rencana Aksi ASEAN untuk Kerjasama Energi (ASEAN Plan of Action for bertujuan untuk mencapai ketahanan energi dan keberlanju tan ASEAN di bidang kesehatan dan lingkung an melalui penggun aan lebih lanju t Teknologi Batubara Bersih. Tidak hanya itu, APAEC juga berupaya memfasili tasi perdagangan batubara di ASEAN dalam ketahanan energi regional lanjutan. APAEC sudah berlangsung dalam 3 periode, yakni 1999-2004, 2005-2009 dan 2010-2015. Dua rencana terbaru yang digagas adalah memenuhi kebutuhan energi ASEAN yang diramalkan akan bertambah dua kali lipat dari 2005 ke 2030 sejalan dengan pelaksanaan AEC.22 Terkait batubara, keberadaan APAEC diharapkan bisa menggalakkan batubara dan teknologi batubara bersih, juga memperluas perdagangan dan investasi batubara intra- ASEAN untuk ketahanan energi kawasan, Rencana-rencana tersebut dijalankan melalui penyertaan AFOC di bawah pengawasan ACE Energy Cooperation/APAEC). APAEC 22 Ibid.
  16. 16. 12 sebagai sekretariat, yang melibatkan para pejabat dari Kementerian Energi masing- masing negara ASEAN. Tiap tahun AFOC menggelar pertemuan untuk menerima laporan tiap negara ASEANmengenai pertambangan, cadangan dan perdagangan batubara. Pertemuan semacam ini bermanfaat untuk memetakan tantangan- tantangan pertambangan dan perdagangan batubara intra-ASEAN, berbagi informasi mengenai kebutuhan energy dan mencari mitra perdagangan potensial. Pada tahap ini, keberadaanACE mengakomod asi kerangka besar negara- negara ASEAN terkait denganaspek-aspek penting yang harus dijalankan, misalnya penggun aan teknologi batubara bersih dan pembangunan pembangki t tenaga listrik. Kerjasama yang dibuat di bawah ACE memberikan panduan bagi tiap negara untuk merumuskan kebijakan energy nasionalnya yang diselaraskan dengan tujuan kawasan. Kebijakan pada tataran regional yang disetujui pada 2009, misalnya, menguraikan dua aspek penting: upaya pengurangan intensitas kawasan hingga 8% pada 2015, berdasarkan tingkat pada 2005 (di bawah Area Program No. 4 Efisiensi Energi dan Kerjasama); dan upaya untuk meraih target kolektif 15% untuk energi terbarukan dalam kapasitas listrik terpasang total pada2015.23 Program-progr am terakhir pada tataran regional antara lain: membangun citra batubara ASEAN, mengembangkan Indeks Harga Batubara ASEAN, menetapkan laboratorium dan standar-standar batubara, memajukan perdagangan batubara intra- ASEAN dengan memfasilitasi perjanjian pasok batubara jangka panjang, baik secara bilateral maupun mul tilateral, merumuskan nota kesepahaman yang mirip dengan Perjanjian Ketahanan Minyak BumiASEAN untuk meningk atkan ketahanan pasok batubara regional dan membangun strategi/ aksi menuju penyelerasan praktik-praktik lokal untuk mendorong perdagangan batubara dan berbagi sumber daya dan fasilitas.24 Program-program tersebut meneguhkan upaya ASEANuntuk membangun komi tmen mengatasi persoalan energi. 23 Energy Management Policy in Indonesia and ASEAN, presentation for Workshop for ASEAN Coal Database and Information System 9-12 July 2012, accessed on December 10th 2014 through http://ww w.aseanenergy. org/media/documents/2012/08/03/f/i/file_2.pdf 24 ASEAN Plan of Action for Energy Cooperation (APAEC 2010-2015), Op.Cit.
  17. 17. ASEAN Coal Trend Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) 13 N StrategiNegara-NegaraASEAN egara-negara ASEAN menyoroti beberapa hal penting terkait energi, seperti pemenuhan energi domestik secara mencukupi , kalkulasi harga yang wajar dan stabil, eksplorasi sumber-sumber di dalam teritorinya, efisiensi dan konservasi energi dan dampak-dampak terhadap lingkung an. Secara umum, bisa dikatakan bahwa kebijakan energi tiap negara ASEAN memiliki suatu kesamaan yang lantas menyediakan ruang untuk membangun kerjasama lebih lanju t di dalam mengelola aspek-aspek energi. Khusus terkait aspek batubara, perdagangan batubara intra-kawasan telah diatur dalam Area Program No. 3 melalui pembentukan AFOC.Sejalan dengan AEC,AFOC bekerja untuk menciptakan pelbagai pedoman mengenai specifikasi batubara, produsen dan konsumen di ASEAN, maupun mengorganisir suatu jaringan laboratorium batubara di ASEAN untuk menyelaraskan standar analisis batubara dalam rangka meningk atkan perdagangan batubara intra-kawasan.25 Namun demikian, berkenaan dengan kapasitas produk si batubara yang berbeda- beda, tiap negara ASEAN menjalankan kebijakan yang berbeda terkait dengan kebutuhan dan tujuan dalam negerinya. Perbedaan kebijakan tersebut seringkali dipengaruhi oleh kandung an sumber daya dan keterbatasan kapasitas sumber daya. Negara dengan sumber daya batubara dan tambang yang berlimp ah sepertiIndonesia dan Malaysia secara relatif memperdagangkan sumber daya batubaranya dengan negara-negara lain di kawasan ketimbang negara-negara denga 25 ― Programme Area No.3 ‖ , diakses pada 10 Desember 2014 melalui situs ASEAN Secretariat http://ww w.asean. org/news/item/prog ramme-area-no-3-coal sumber daya yang lebih sediki t. Selain itu, kebijakan energi yang berlainan ini juga tercermin dari keputusan perdagangan energi. Sebagai contoh, kebijakan energi Laos untuk tidak mengekspor hasil produk si dan cadangan seluruh jenis batubaranya dimaksudkan untuk memasok konsumsi domestiknya yang tinggi. Contoh lainnya, Singapura sebagai negara yang sumber daya energinya tidak memadai, sangatlah bergantung pada impor energi. Hal ini menempatkan Singapura pada posisi di bawah dinamika pasokan energi. Untuk menghadapi kondisi ini, salah satu kebijakan yang ia ambil adalah meningk atkan efisiensi energi dalam Undang-Undang Konservasi Energi 2013.26 Agenda ini memenuhi kebijakan energi di ASEAN yang menganggap energi efisien dan bersih sebagai isu krusial dalam menjamin cadangan dan kesinambungan energi di ASEAN. Di sisi lain, serupa dengan Singapura, Filipin a juga menaruh perhatian pada peningk atan efisiensi dalam konsumsi energinya. Meskipun ia tercatat sebagai produ sen geothermal terbesar di dunia, Filipin masih tergantung pada impor energi. Ini menjadi alasan bagi negara tersebut untuk berfokus pada efisiensi energi dan jaminan akses energi domestik. Kepemilik an sumber daya alam yang berbeda-beda, yang menyebabkan beragam kebijakan ini, menjadi justifikasi untuk memaksimalkan kebijakan energi di ASEAN. Capaian ini memastikan pasokan energi dan keberlanju tan maupun kebijakan energi domestik dari masing-masing negara ASEAN. 26 ―Singapore: Energy Eff iciency in the Industry‖, diakses pada 23 Desember 2014 melalui http://ww w.sgc.org. sg/ fileadmi n/ahk_singapur/DEinternational/IR/diff IR/ Energy_Efficiency_in_the_Industry_June_2014.pdf
  18. 18. 14 K Penggunaan batubara yang bersih dan efisien di ASEAN: Manfaat ekonomi etersediaan sumber daya yang berlim- pah dan harga yang kompetitif menempatkan batubara sebagai pilih an energi yang menonjol . Menuru t perkiraan, penggun aan batubara akan naik secara ajek and mencapai 58% pada 2035 di bawah skema bisnis seperti biasa. Di sisi lain, batubara ialah salah satu dari pencemar lingkung an yang utama. Jumlah batubara yang besar membu tuhkan penataan yang baik sebagai bentuk tanggung jawab lingkung an dan upaya memaksimalkan manfaat ekonomin ya. ASEAN perlu menciptakan teknologi batubara yang bersih dan efisien yang mahal harganya serta sumber daya manusia yang cakap untuk bisa mengoperasikan teknologi tersebut secara optimal. Dalam kaitan batubara sebagai alternatif energi masa depan, dibu tuhkan bukan saja kepentingan negara-negara ASEAN untuk mengamankan cadangan, pengembangan dan keberlanju tan batubara, melainkan juga sumbangsih negara-negara maju untuk membantu pendanaan dan memperbaiki kualitas sumber dayamanusia ASEAN yang arahnya tergantung pada perkembangan teknologi batubara bersih. Sebuah teknologi yang diperkenalkan sebagai solusi terhadap efek lingkung andari pemakaian batubara ialah Teknologi Batubara Bersih (Clean Coal Technologies/ CCTs).MenurutShi danJacobs, ―CCTs melipu ti pelbagai teknologi yang terentang dari perspektif batubara melalui pembakaran dan pembersihan gas limbah hingg a tangkapan dan penyimpanan karbon (carbon capture and storage/CCS), yang akan mengurangi intensitas emisi pencemar batubara dan menjadikan batubara lebih bersih.‖ 27 27 Xunpeng Shi and Brett Jacobs, Clean Coal Technologies in Developing Countries, diakses pada 23 Desember Mereka juga memperlihatkan bahwa pengembangan dan penerapan CCTs dipercaya bukan hanya sebagai kunci untuk mendamaikan ketegangan antara pemakaian batubara dan lingkung an, melainkan juga menjanjikan keuntungan ekonomi , sebagaimana yang mereka catat, ―Meskipun CCTs biasanya menimbulk an biaya-biaya tambahan, teknologi ini juga bisa mendatangkan keuntungan- keuntungan ekonomi selain lingkung an. Sebagai contoh, teknologi pembangki t listrik daur kombin asi gasifikasi batubara terintegrasi dapat meningk atkan efisiensi hingg a 20-30 persen dibandingk an dengan pembangki t listrik tenaga uap konvensional; karbondiok sida yang ditangkap dari pembangkit listrik CCS bisa dialirkan ke ladang-ladang minyak untuk menaikkan tingkat pemulih an minyak sebanyak 4–18 per cent; dan teknologi penyimpanan karbon, seperti penciptaan arang, bisa memperbaiki kesuburan tanah, produk tivitas pertanian dan kualitas air. CCTs juga dapat membuka peluang ekspor bagi negara-negara berkembang. Batubara peringk at rendah yang dinaikkan mutunya — semisal batubara coklat di Indonesia yang sebelumnya tidak memiliki pasar — mungkin mengembangkan peluang- peluang ekspor teknologi bersih dan efisien.‖28 Lebih lanju t, Laporan Energi Dunia 2013 menjelaskan bahwa efisiensi energi melalui pengurangan impor dan alternatif batubara dan gas alam menjanjikan keuntungan ekonomi bagi ASEAN. Ini akan menambah simpanan penghematan impor negara- 2014, melalui http://ww w.eastasiaforu m.org/2012/09/25/ clean-coal-technolog ies-in-developin g-countries/ Detil lihat juga Xunpeng Shi,China’s Attempts to Minimize non-CO2 Emissions from Coal: Evidence of Declining Emission Intensity, Environment and Development Economics 16. (2011): 573-590. 28 Ibid.
  19. 19. ASEAN Coal Trend Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) 15 Grafik 2 Keuntungan Ekonomi terkait Efisiensi Energi Sumber: Grafik diadopsi dari Xunpeng Shi and Brett Jacobs, Clean Coal Technologies in Developing Countries, diakses pada 23 Desember 2014, melalui http://ww w. eastasiaforu m.org/2012/09/25/clean-coal-technolog ies-in-developin g-countries/ negara ASEAN yang pada akhirnya bersumbangsih terhadap kenaikan GDP (gross national product/GDP) hamper 2% (Grafik 2). 29 Argum entasi yang serupa juga membenarkan kebutuhan akan efisiensi pemakaian batubara untuk memberikan keuntungan ekonomi yang berkesinambung an di masamendatang. Di ASEAN, implementasi CCTs diatur dalam Pernyataan Menteri Gabungan (Joint Ministerial Statement/JMS) pada Pertemuan Energi ASEAN ke-32 (ASEAN Energy Meeting/ AMEM) pada 23 September 2014 in Vientiane, Laos. Dalam upaya menjalankan CCTs, kerjasama dengan mitra dialog (Japan, China, dan Korea) dibina, khususnya dalam pengembangan dan pendanaan teknologi . Pelaksanaan APAEC berkontribusi terhadap kesadaran nasional mengenai cadangan energinya, seperti yang dialami Indonesia pada 2010 hingga 2013. Indonesia berhasil memperluas cadangan batubaranya dari 21,13 milyar ton pada 2010 ke 31,36 milyar ton di 2013.30 Indonesia juga dipengaruhi rencana APAEC di dalam mewujudkan teknologi batubara bersih sebagai strategi batubara jangka panjangnya. 29 Maria van der Hoeven, Op.Cit 30 ― Coun try Repor ts Updates of Indonesia‖, Ministry of Energy and Mineral Resources, dibawakan pada 12th AFOC Meeting, Thailand, 21-22 Mei 2014. Gains in fossil-fuel trade balances Increase in GDP 35 200 2.5% 30 160 2.0% 25 20 120 1.5% 15 80 1.0% 10 40 0.5% 5 Coal Gas Oil Addi tional Import cost expor trevenue savings 2020 Change in GDP 2025 2030 2035 Percentage changein GDP (right axis) Billiondollars(2012) Billiondollars(2012)
  20. 20. 16 M TantangandanPeluangSektor Batubara dalam MenghadapiAEC enuru t penjelasan dan tinjauan rantai nilai di atas, untuk sampai pada jawaban mengenai prospek rantai nilai pertambangan dan perdagangan batubara di ASEAN, makalah ini harus menentukan beberapa faktor yang akan mempengaruhi alur produk si dan perdagangan, seperti tren perdagangan, teknologi , tata kelola, transportasi dan konektivitas, dan tentunya kebijakan energi ASEAN. Faktor-faktor ini dibahas dengan pertimbangan Masyarakat Ekonomi ASEAN yang akan datang. Pertama, tren perdagangan. Minyak biasanya merupakan sumber daya utama yang dikonsumsi negara-negara ASEAN. Namun, sementara cadangan minyak di ASEAN sedang terkuras, batubara muncul sebagai sumber daya lain yang bisa dieksplorasi. Berdasarkan data pandangan energy ASEAN selama 1999 hingga 2007, batubara merupakan sumber energi dengan pertumbuh an tertinggi . Permin taan yang tinggi terhadap batubara adalah akibat dari jumlah instalasi pembangki t listrik tenaga uap yang makin banyak di berbagai penjuru negara-negara ASEAN. Konsumsibatubara dipro yeksikan akan naik sekitar 7,7% per tahun dari 2007 hingg a 2030 dikarenakan instalasi pembangkit listrik dan industri. Tren batubara dan tambang lebih jauh dijelaskan oleh jumlah perdagangan intra-ASEAN31 di sektor tambang dan batubara pada 2010 yang naik dua kali lipat di 2013 dan mencapai lebih dari 11 milyar dolar AS di dalam neraca. Situasi ini membuktikan bahwa konsumsi kian dekat. Ia juga menjamin kelanju tan rantai nilai dalam hal pasokan dan permin taaan karena meskipun produk si batubara dan tambang secara terus-menerus ditingkatkan, permin taan datang dan datang lagi. Kedua, teknologi , tata kelola, transporatasi dan konektivitas. Keempat aspek ini saling terhubung bagi kelancaran produk si karena rantai nilai menekankan alur produk si, yang melibatkan akses yang mudah terhadap teknologi modern dan distribusi. Perkembangan teknologi modern diperlukan oleh berbagai Negara untuk membina produk si energi. Semakin canggih teknologi , semakin efisien produk si dan ini akan mengakibatkan kualitas yang tinggi .Namun, hal ini berlangsung secara beragam di pelbagai negara, seperti Myanmar dan Kamboja yang masih memiliki akses terbatas terhadap teknologi moder, sementara Singapura telah mencapai akses 100 persen.32 Keadaan ini memicu beberapa negara di ASEAN, di mana pemerintah dan perusahaan milik negara tidak mampu membangun teknologi tinggi untuk mengolah batubara dan bahan tambang di tanah mereka di bawah regulasi dan izin yang spesifik. Karena batubara diklaim sebagai sumber energi yang digemari ketimbang minyak dikarenakan harganya yang lebih murah dan fleksibilitas untuk didistribusikan, permasalahannya tidak lagi berkisar di seputar batubara sebagai suatu material. Tantangan muncul dalam bentuk seberapa cepat dan mudahnya batubara dibawa dari energi di ASEAN makin meningk at sebagaimana halnya permin taan batubara di kawasan tatkala waktu pelaksanaan MEA 31 Baik ekspor maupun impor 32 Hanan Nugroho, ―ASEANEnergyCooperation: Facts and Challenges‖, The Jakarta Post, 19 Mei 2011, diakses pada 11 Desember 2014 melalui http://ww w.thejakartapost. com/news/2011/05/19/asean-energy-cooperation-facts- and-challenges.html
  21. 21. ASEAN Coal Trend Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) 17 produ sen ke konsumen, misalnya dari Indonesia ke Kambodi a. Menuru t sifat integrasi pasar, kekangan tapal bebas lambat-laun menghil angseiring mendekatnya AEC, yang berarti menurunnya biaya perdagangan batubara intra-kawasan. Tata kelola adalah elemen kunci rantai nilai yang tak terpisahkan. Terkait upaya membangun rantai nilai global dan regional, kebijakan domestik (termasuk nilai tambah proses batubara dan tambang menjadi sedemikian esensial. Isu tata kelola juga terkait dengan transpor tasi pendapatan yang dikumpulk an industri batubara dan tambang. Indeks Tata Kelola Sumberdayayang mengukur kualitas tata kelola di bidang minyak, gas dan tambang di 58 negara dengan melihat empat area utama transparansi dan akuntabili tas, semisal pengaturan institusional dan hukum , pelaporan praktik penyingkapan informasi pemerin tah, kehadiran dan kualitas dan mekanisme cek dan kekeliruan yang mendorong integri tas dan menjaga kon flik kepentingan, tata kelola lingkung an yang lebih luas, yang berdasarkan lebih dari 30 tindakan eksternal akun tabili tas, efektivitas pemerin tah, supremasi hukum , korup si dan demokrasi. Grafik of RGI di bawah ini memperlihatkan bahwa kebanyakan negara ASEAN masih berkinerja buruk karenaindeks tersebut.33 Laporan utama laporan RGI menunjukk an Negara ASEAN masih kekurangan hokum dan institusi yang bisa mendorong integri ts dan keterbukaan, yang mendorong pada performa yang lembah, kekurangan pengawasan akan keputusan perizinan yang efektif, kontrol terhadap korup si dan supremasi hukum , dan Kamboja,Myanmar dan Vietnam menerbi tkan informasi yang sangat sedikit mengenai pendapatan sumber daya.34 Dari kondi si ini penting bagi Negara- negara untuk menjamin pendapatan dari Chart 3: East Asia and Pacific Index scores and ranking Sumber:Resources Governance Index, 2m01in3,yAaski,agPaacsifdicaInndpeexrRtaevmenbuaengan digunakan Watch Institute (Country by country repor t : http://ww w. resourcegovernance.org/rgi) 33 Resources Governance Index: A measure of transparency and accoun tabili ty in the oil, gas and mine sector, Revenue Watch Institute: 2013 34 Ibid
  22. 22. 18 untuk kesejahteraan masyarakat. Untuk masa depan rantai nilai, konektivitas terpadu antara negara-negara diASEAN harus diwujudk an. Terwujudn ya hal ini akan meningkatkan efisiensi distribusi di ASEAN. Singapura, dengan lokasinya yang strategis dan teknologin ya yang modern, ideal untuk dijadikan pusat yang menghubungk an perdagangan batubara dan tambang dari seluruh negara di kawasan. Singapurasudah sangat dikenal sebagai pusat utama perdagangan minyak dan maritim sejak lama karena ia melipu ti serangkaian kegiatan dari seluruh rantai suplai mulai dari manajemen eksplorasi, kilang, pemasaran dan perdagangan produk -produk energi.35 Akibatnya, rencana tersebut juga akan berjalan untuk perdagangan batubara dan tambang. Ketiga, kebijakan energi ASEAN. Keberlanjutan Pusat Energi ASEAN, khususnya Rencana APAEC, memberikan panduan bagi tiap negara di ASEAN untuk menyusun kebijakan energi nasionalnya yang memenuhi standar kebutuhan regional, sebagai contoh pembangunan pembangki t listrik, perjanjian untuk mengurangi emisi karbon dan penggun aaan teknologi batubara bersih. Agenda untuk memperbesar perdagangan batubara dan tambang intra- ASEAN juga menandakan bahwa ASEAN bergerak maju untuk mencapai swasembada regional. Alasan mengapa hal ini penting, sebagaimana sudah dijelaskansebelumnya, adalah karena swasembada energi akan menggiring pada pertumbuh an ekonomi dan kegiatan industri yang krusial dalam menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN. Persisnya, kebijakan yang selaras akan membuat produk si dan distribusi di kawasan tidak bermasalah, sehingga masing-masing negara memiliki kemampuan untuk mengekspor dan mengimpor komodi tas tersebut di kawasan dengan cermat, yang secara langsung mempengaruhi pemenuhan kebutuhan energi nasional. Penutup Selain itu, penyebaran teknologi modern juga penting untuk memajukan negara- negara dengan akses yang terbatas. Hal ini membantu negara-negara untuk mengelola dan melakukan produk si batubara dan tambang secara tepat dan menghasilkan produk -produk bermu tu tinggi .Melalui kemampuan untuk memenuhi permin taan dan standar batubara dan tambang yang baik, negara-negara tersebut lantassecara aktif mendukung perdagangan batubara dan tambang intra-ASEAN. Sebagai tambahan, untuk mengatasi tantangan batubara sebagai sumber energi yang menyumbang pencemaran lingkung an, teknologi maju juga diperlukan. Dalam konteks ini, penguatan kerjasama regional baik intra-ASEANmaupun dengan mitra ASEAN akanmenjadi alternative untuk mencapai perdagangan batubara dan tambang yang mengun tungkan dari sisi ekonomi dan lingkung an. Lebih lanjut, kesiapan negara-negara ASEAN terhadap AEC, khususnya di dalam perdagangan batubara dan tambang, tidak hanya bersandar pada strategi domestik tiap negara, tetapi juga kerjasama dan koordin asi dalam isu-isu energi termasuk sector batubara dan tambang pada tingkat ASEAN seharusnyadimaksimalkan.Potensi kerjasama untuk pembangunan dan perdagangan tambang dan batubara harus juga menjadi strategi kunci bagi negara-negara ASEAN. Kerangka bersama yang baik di dalam manajemen, pembangunan dan perdagangan haruslah dibangun, karena tanpanya, AEC hanya akan menjadi retorika ASEAN semata. 35 Mark Hong, ―Overview of Singapore’s Energy Situation ‖, Energy Perspectives on Singapore and the Region, (Singapore: ISEAS, 2007), 2-3.
  23. 23. ASEAN Coal Trend Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) 19 DaftarPustaka ―Country Reports Updates of Indonesia‖ . Ministry of Energy and Mineral Resources. delivered in 12th AFOC Meeting, Thailand, 21-22 May 2014. ― Energy Management Policy in Indonesia and ASEAN‖. Presentation for Workshop for ASEAN Coal Database and Information System. 9-12 July 2012. ht tp://ww w.aseanenergy.org/media/ documents/2012/08/03/f/i/file_2.pdf ―Programme Area No.3‖. ASEAN Secretariat Website. http://ww w.asean.org/news/item/prog ramme- area-no-3-coal ―Singapore Energy Efficiency in the Industry‖ 2014. http://ww w.sgc.org.sg/fileadmi n/ahk_singapur/ DEinternational/IR/diffIR/Energy_Ef ficiency_in_the_Industry_June_2014.pdf ASEAN Economic Communi ty Blueprin t. ASEAN Secretariat Website. 2008. http://ww w.asean.org/ archive/5187-10.pdf ASEAN Economic Communi ty Scorecard: Charting Progress Toward Regional Economic Integration Phase 1 (2008-2009) and Phase II (2010-2011). 2012. http://ww w10.iadb.org/intal/intalcdi/ PE/2012/10132.pdf ASEAN Plan of Action for Energy Cooperation. 2012. http://aseanenergy.org/media/ filemanager/2012/10/11/f/i/file_1.pdf BP Statictical Review of World Energy 2014, accessed on December 21st 2014, through http://ww w. bp.com/en/glo bal/corpo rate/about-bp/energy-econom ics/statistical-review-of-worl d-energy/ review-by-energy-type/coal/coal-consum ption.html Global Methane Initiative, https://ww w.globalmethane.org/documents/toolsres_coal_overview_ ch37.pdf Hoeven, Maria van der. Southeast Asia Energy Outlook. 2013. ht tp://ww w.iea.or g/publ ications/ freepubl ications/publ ication/southeastasiaenergyoutloo k_weo2013specialrepo rt.pdf Hong, Mark. ― Overview of Singapore’s Energy Situation ‖ in Energy Perspectives on Singapore and the Region. (Singapore: ISEAS, 2007): 2-3. IEA Clean Coal Centre, http://ww w.iea-coal.org/documents/82373/7605/Prospects-for-coal-and- clean-coal-technolog ies-in-Malaysia-%28CCC/171%29 Kaplinsky, Raphael and Mike Morris. A Handbook for Value Chain Paper. Nugroho , Hanan. ―ASEAN Energy Cooperation: Facts and Challenges‖. Jakarta Post May 19th 2011. ht tp://ww w.thejakartapost.com/news/2011/05/19/asean-energy-cooperation-facts-and- challenges.html Resources Governance Index: A measure of transparency and accountabili ty in the oil, gas and mine sector, Revenue Watch Institute: 2013 Szczudlik-Tatar, Justyna. ―Regionalism in East Asia: A Bumpy Road to Asia Integration,‖ Policy Paper No. 16, (2013): 3.
  24. 24. 20 Shi, Xunpeng and Brett Jacobs. ―Clean Coal Technologi es in Developing Countries‖ East Asia Forum. 2012. http://ww w.eastasiaforu m.org/2012/09/25/clean-coal-technolog ies-in-developin g- cou ntries/ Shi, Xunpeng. China’s Attempts to Minimize non-CO2 Emissions from Coal: Evidence of Declining Emission Intensity, Environment and Development Economics 16. (2011): 573-590. Sivavong, Viroj. Electricity Generating Authority Thailand, Coal Demand/Supply Outlook in Thailand. 2009. ht tp://ww w.kier.re.kr/upl oad/2009APEC-EGCFE/%28Session3-B%29Coal%20 Demand-Supply%20Outlook%20in%20Thailand.pdf World Coal Association. “Coal Fact 2014”. International Energy Agency. Coal Information 2014. BP Statistical Review of World Energy 2014. Vichett, Chrea. Current Situation of Mining Industry in Cambodia. (Cambodia: General Department of Mineral Resourcesof Cambodia, 2013).
  25. 25. ASEAN Coal Trend Challenges and Opportunities on Facing ASEAN Economic Community (AEC) 21 Biografi SingkatPenulis Asra Virginianita, pengajar di Jurusan Hubung an Internasional, Fakul tas Ilmu Sosial dan Politik, Universitas Indonesia (UI). Memperoleh gelar PhD dari Universitas Meiji gakuin, Jepang pada 2014. Dia adalah manajer riset di Pusat Studi Jepang UI, peneliti utama DIKTI mengenai ―Persepsi dan Kebijakan Pemerin tah Daerah dalam menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN (AEC)‖. Dia pernah menjadi pembicara di berbagai seminar mengenai AEC di Makasar, Jambi; seminar internasional yangdiadakan Pusat Kajian Hubungan Internasional(CIRes)- FISIP UI. Dia juga aktif menulis opini di berbagai media dan jurnal, seperti The Jakarta Post, Global and Strategies Journal Airlangga University. Santi H Paramitha lahir pada 11 Maret 1992 di Surabaya, Jawa Timur. Dia lulus dari Jurusan Hubungan Internasional UI pada 2014. Dia aktif terlibat sebagai contribu tor dan asisten peneliti di Pusat Kajian ASEAN, Fakultas Ilmu Sosial dan Politik UI. Isu-isu yang dia tekuni melipu ti Perjanjian Dagang BebasASEAN-China dan Masyarakat Ekonomi ASEAN. Meliana Lumbantoruan lahir pada 5 Juli di Indrapura, Sumatra Utara. Dia meraih gelar master dari Jurusan Hubungan Internasional Universitas Gadjah Mada pada 2013. Dia mengelola divisi manajemen riset dan pengetahuan dan juga program Southeast Partnership for Extractive Reform di Publish What You Pay. Minatnya mencakup rantai suplai, Masyarakat Ekonomi ASEAN, tata kelola industry ekstraktif, advokasi masyarakat dan isu-isu pembangunan berkelanju tan.
  26. 26. ASEAN energy consumption is forecasted to rise because of the significant growt h of economy and population in the region. Coal use continuou sly increase as a replacement for oil and natural gas. ASEAN plays signi ficant roles in coal consump tion and produ ction in Asia Pacific. Using the value chain approach,it is projected that coal producer countries in ASEAN will have the chance to maximize the market through bilateral trade or AEC framework. The AEC can foster market integration in ASEAN, builds awareness of ASEAN countries to develop their infrastructure in energy suff iciency, as well as develops clean coal technolog y. Coal produ ction in ASEAN will still leant on Indonesia as themain exporter in ASEAN. Energy policy of each country in ASEAN has a lot of things in common , which provides the space of building further regional coooperation in managing energy features. The future of coal sector in ASEAN will highly depends on advancement of technolog y, improvement of governance, effeciency of transportation, and connectivity between the countries. Strengthening cooperation and coordin ation must be a key strategy for ASEAN countries to ensure readiness in facing AEC. Publish What You Pay (PWYP) Indonesia merupakan koalisi masyarakat sipiluntuk transparansi dan akuntabilitas tata kelola sumber daya ekstraktif migas, pertambangan, kehutanan dan sumber daya alam lainnya. PWYP Indonesia terafiliasi dalam kampanye global Publish What You Pay. Berdiri sejak tahun 2007, dan terdaftar sebagai badan hukum Indonesia sejak tahun 2012 dengan nama Yayasan Transparansi Sumberdaya Ekstraktif. Aktivitas PWYP Indonesia di sepanjang rantai nilaisumberdaya ekstraktif berfokus pada transparansi dan akuntabilitas fase sebelum kontrak dan operasi pertambangan (publish why you pay and how you extract); fase produksi dan menghasilkan pendapatan negara (publish what you pay); fase pemanfaatan pendapatan ekstraktif untuk kesejahteraan dan pembangunan berkelanjutan (publish what you earn and how you spend). Website: www.pwyp-indonesia.org Email:sekretariat@pwyp-indonesia.org Facebook Fanpage: Publish What You PayIndonesia Twitter:@PWYP_Indonesia

×