lanoisaN nakididneP nemetrapeD helo ilebid ini ukuB atpiC kaH                                        ageM apsuP yxalaG .TP...
lanoisaN nakididneP nemetrapeD helo ilebid ini ukuB atpiC kaH                                        ageM apsuP yxalaG .TP...
Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT, berkat rahmat dankarunia-Nya, Pemerintah, dalam hal ini, Departemen Pendi...
Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MA           “Bahasa memiliki peran sentral dalam perkembangan intelektual, sosia...
Daftar isiKata Sambutan .....................................................................................................
Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MA         3.2.1       Ketentuan Umum ..............................................
Daftar isi        7.1.4       Pemahaman Teks ................................................................................
Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MA        10.2.1 Menemukan Nilai Moral dan Nilai Keagamaan dalam Cerpen ............
Buku ini disajikan dalam bentuk dua kolom. Kolom pertama berisi pembahasanmateri. Kolom kedua kedua berisi tujuan pembelaj...
Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MATokoh Tokoh adalah informasisingkat tokoh sastra baik sastra        6Indonesia ...
Bab 1 Hiburan                                                                                               Pembaca berita...
Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MA                                                      1.1.1 Menemukan Gagasan U...
Bab 1 Hiburan      Ketoprak Gempa, yang dipentaskan di Solo dua pekan lalu, serta Yogyakarta pekan lalu, dan Jakarta pekan...
Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MA                                    adalah kalimat penjelas. Maka, gagasan utam...
Bab 1 Hiburan1.2 Membaca Berita    Membacakan berita dapat menjadi suatu pengalaman yangmenyenangkan bagi sang pembaca dan...
Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MA                                                                               ...
Bab 1 Hiburan     Pihak kepolisian juga memberikan peringatan mengenai memuncaknya kemacetan di rute-rute luar kota, yang ...
Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MA        Teks meliputi sejumlah paragraf. Setiap        efektif bila didukung ol...
Bab 1 Hiburan     saling lempar dan menangkap guyonan yang                   d. Kepala bagian kepegawaian PT Indofarma    ...
Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MA      c. kapan                                                 c. Kamu mau mena...
Bab 2 Sastra Melayu                                         Penulis Malaysia, Karim Raslan,                               ...
Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MA                                       2.1.1       resiasi Hikayat Hang Tuah   ...
Bab 2 Sastra Melayusudah datang ke perahu, maka surat dan bingkisan itu pun disambutoleh Laksamana, lalu naik ke atas “Men...
Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MA Istilah dalam kutipan Hikayat                                                 ...
Bab 2 Sastra Melayukang gajah itu. Maka prajurit yang dua ratus itu pun berbagi tiga,menyimpang ke kanan dan ke kiri dan k...
Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MA                                  2.2         esensi                           ...
Bab 2 Sastra Melayu                                                                Gbr.2.2                                ...
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Xi euis
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Xi euis

4,265 views

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
4,265
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
33
Actions
Shares
0
Downloads
40
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Xi euis

  1. 1. lanoisaN nakididneP nemetrapeD helo ilebid ini ukuB atpiC kaH ageM apsuP yxalaG .TP tibreneP irad artsaS nad asahaB aisenodnI IX saleK AM/AMS kutnU irtsalu S siuE : siluneP metaraK leihciM inuyhaW irS anitnerolF itrahuS ahteragraM oyodraW otiP ,irtifaS sugA : kateL ataT ,isartsulI itaJ ohorguN cir O : tiluK gnacnareP 014I/API margorP( IX salek AM/AMS kutnu :2 aisenodnI artsas nad asahaB HABrapeD ,naukubreP tasuP :atrakaJ—.aniraM rotide ;].la.te[...irtsaluS .8002 ,lanoisaN .mc 03 ;.suli :.mlh 861 ,x 661-561 .mlh : ifargoilbiB skednI 1-578-264-979 NBSI N nakididneP nemetrapeD nagned ageM apsuP yxalaG TP tibreneP amas ajreK .silunep irad ukub atpic kah nahilagnep margorp iulalem aisenodnI kilbupeR
  2. 2. lanoisaN nakididneP nemetrapeD helo ilebid ini ukuB atpiC kaH ageM apsuP yxalaG .TP tibreneP irad artsaS nad asahaB aisenodnI IX saleK AM/AMS kutnU irtsalu S siuE : siluneP metaraK leihciM inuyhaW irS anitnerolF itrahuS ahteragraM oyodraW otiP ,irtifaS sugA : kateL ataT ,isartsulI itaJ ohorguN cir O : tiluK gnacnareP mc 7,92 x 12 : ukuB narukU 014I/API margorP( IX salek AM/AMS kutnu :2 aisenodnI artsas nad asahaB HABrapeD ,naukubreP tasuP :atrakaJ—.aniraM rotide ;].la.te[...irtsaluS .8002 ,lanoisaN .mc 03 ;.suli :.mlh 861 ,x 661-561 .mlh : ifargoilbiB skednI 1-578-264-979 NBSI 4002 ieM 9 ,opmeT • 3002 inuJ 1-ieM 62 ,opmeT • )nakujnutreP ineS( egatireH naisenodnI • : tiluK rabmaG rebmuS N nakididneP nemetrapeD nagned ageM apsuP yxalaG TP tibreneP amas ajreK .silunep irad ukub atpic kah nahilagnep margorp iulalem aisenodnI kilbupeR
  3. 3. Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT, berkat rahmat dankarunia-Nya, Pemerintah, dalam hal ini, Departemen Pendidikan Nasional,pada tahun 2008, telah membeli hak cipta buku teks pelajaran ini daripenulis/penerbit untuk disebarluaskan kepada masyarakat melalui situsinternet (website) Jaringan Pendidikan Nasional. Buku teks pelajaran ini telah dinilai oleh Badan Standar NasionalPendidikan dan telah ditetapkan sebagai buku teks pelajaran yangmemenuhi syarat kelayakan untuk digunakan dalam proses pembelajaranmelalui Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 34 Tahun 2008. Kami menyampaikan penghargaan yang setinggi-tingginya kepadapara penulis/penerbit yang telah berkenan mengalihkan hak cipta karyanyakepada Departemen Pendidikan Nasional untuk digunakan secara luasoleh para siswa dan guru di seluruh Indonesia. Buku-buku teks pelajaran yang telah dialihkan hak ciptanya kepadaDepartemen Pendidikan Nasional ini, dapat diunduh (down load),digandakan, dicetak, dialihmediakan, atau difotokopi oleh masyarakat.Namun, untuk penggandaan yang bersifat komersial harga penjualannyaharus memenuhi ketentuan yang ditetapkan oleh Pemerintah. Diharapkanbahwa buku teks pelajaran ini akan lebih mudah diakses sehingga siswadan guru di seluruh Indonesia maupun sekolah Indonesia yang berada diluar negeri dapat memanfaatkan sumber belajar ini. Kami berharap, semua pihak dapat mendukung kebijakan ini. Kepadapara siswa kami ucapkan selamat belajar dan manfaatkanlah buku inisebaik-baiknya. Kami menyadari bahwa buku ini masih perlu ditingkatkanmutunya. Oleh karena itu, saran dan kritik sangat kami harapkan. Jakarta, Juli 2008 Kepala Pusat Perbukuan iii
  4. 4. Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MA “Bahasa memiliki peran sentral dalam perkembangan intelektual, sosial, dan emosional peserta didik dan merupakan penunjang keberhasilan dalam mempelajari semua bidang studi. Buku Bahasa dan Sastra Indonesia untuk Kelas XI SMA/MA ini dibuat berdasarkan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan. Buku ini diarahkan untuk meningkatkan kemampuan peserta didik untuk berkomunikasi dalam bahasa Indonesia dengan baik dan benar. Seluruh strandar kompetensi dalam kurikulum tertuang dalam buku ini. Standar kompetensi tersebut akan menjadi kualifikasi kemampuan minimal peserta didik yang menggambarkan penguasaan pengetahuan, keterampilan berbahasa, dan sikap positif terhadap bahasa dan sastra Indonesia. Pembelajaran Bahasa Indonesia ini bertujuan agar peserta didik memiliki kemampuan sebagai berikut. 1. Berkomunikasi secara efektif dan efisien sesuai dengan etika yang berlaku, baik secara lisan maupun tulis. 2. Menghargai dan bangga menggunakan bahasa Indonesia sebagai bahasa persatuan dan bahasa negara. 3. Memahami bahasa Indonesia dan menggunakannya dengan tepat dan kreatif untuk berbagai tujuan. 4. Menggunakan bahasa Indonesia untuk meningkatkan kemampuan intelektual, serta kematangan emosional dan sosial. 5. Menikmati dan memanfaatkan karya sastra untuk memperluas wawasan, memper- halus budi pekerti, serta meningkatkan pengetahuan dan kemampuan berbahasa. 6. Menghargai dan membanggakan sastra Indonesia sebagai khazanah budaya dan intelektual manusia Indonesia. Buku Bahasa dan Sastra Indonesia untuk Kelas XI SMA/MA dapat menjadi sarana untuk memenuhi tujuan-tujuan tersebut. Materi-materi dalam buku ini terbagi dalam 12 tema. Kedua belas tema tersebut dibagi ke dalam dua semester. Pembagian 12 bab ke dalam dua semester ini dimaksudkan seba-gai acuan bagi peserta didik. Lebih dari itu, kreativitas guru maupun peserta didik justru lebih menentukan isi dan jalannya proses belajar. Materi yang tersaji lebih bersifat sebagai pemandu, maka tetap diperlukan seorang fasilitator maupun motivator. Oleh karena itu, sangatlah diharapkan guru berperan sebagai fasilitator dan motivator. Proses pembelajaran tetap berada pada aktivitas peserta didik sebagai subjek. Kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah mendukung dan membantu penyusunan buku ini dari awal hingga akhir. Khusususnya terima kasih kepada PT Galaxy Puspa Mega yang telah berkenan menerbitkan buku ini. Jakarta, Mei 2008 iv
  5. 5. Daftar isiKata Sambutan ...................................................................................................................... iiiKata Pengantar ...................................................................................................................... ivDaftar Isi .............................................................................................................................. vPetunjuk Penggunaan Buku ..................................................................................................... ix SEMESTER 1 BAB 1 HIBURAN1.1 Membaca Intensif .......................................................................................................... 1 1.1.1 Menemukan Gagasan Utama Melalui Membaca Intensif ........................................ 2 1.1.2 Paragraf Induktif dan Deduktif ............................................................................ 31.2 Membaca Berita ............................................................................................................ 51.3 Kata Baku dan Tidak Baku ............................................................................................... 7Evaluasi ................................................................................................................................ 8 BAB 2 SASTRA MELAYU2.1 Membaca dan Menganalisis Hikayat ................................................................................. 11 2.1.1 Apresiasi Hikayat Hang Tuah .............................................................................. 12 2.1.2 Hikayat Hang Tuah ............................................................................................ 122.2 Resensi ........................................................................................................................ 16 2.2.1 Apakah Resensi Itu? .......................................................................................... 16 2.2.2 Membaca Resensi Fiksi ..................................................................................... 16 2.2.3 Menulis Resensi Buku Fiksi ................................................................................. 182.3 Ungkapan ..................................................................................................................... 19Evaluasi ................................................................................................................................ 21 BAB 3 KEGIATAN3.1 Menyusun Proposal Kegiatan ........................................................................................... 233.2 Menyusun Karya Tulis ..................................................................................................... 26 v
  6. 6. Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MA 3.2.1 Ketentuan Umum .............................................................................................. 26 3.2.2 Sistematika Karya Ilmiah ................................................................................... 26 3.2.3 Kutipan, Daftar Pustaka, dan Catatan Kaki ............................................................ 293.3 Ringkasan Wawancara ................................................................................................... 333.4 Menjelaskan Hasil Wawancara ........................................................................................ 35Evaluasi ................................................................................................................................ 36 BAB 4 KESEHATAN4.1 Menjelaskan Isi Artikel ................................................................................................... 39 4.1.1 Membaca Artikel .............................................................................................. 39 4.1.2 Memahami Artikel ............................................................................................ 40 4.1.3 Membuat Majalah Dinding ................................................................................. 414.2 Membaca dan Menganalisis Kutipan Novel ........................................................................ 42 4.2.1 Kutipan Novel ................................................................................................... 42 4.2.2 Analisis Novel ................................................................................................... 49Evaluasi ................................................................................................................................ 50 BAB 5 KETERTIBAN5.1 Sambutan/Khotbah ........................................................................................................ 53 5.1.1 Mendengarkan dan Mencatat Pokok-pokok Sambutan ............................................ 53 5.1.2 Mendengarkan Ceramah di Televisi atau Radio ..................................................... 555.2 Kalimat Baku dan Tidak Baku .......................................................................................... 565.3 Surat Kuasa .................................................................................................................. 57Evaluasi ................................................................................................................................ 59 BAB 6 DRAMA I6.1 Mengidentifikasi Pementasan Drama ................................................................................ 616.2 Menanggapi Pementasan Drama ..................................................................................... 64 6.2.1 Menghayati Watak Tokoh ................................................................................... 64 6.2.2 Pementasan Drama .......................................................................................... 65 6.2.3 Memberi Tanggapan untuk Pementasan Drama .................................................... 78Evaluasi ................................................................................................................................ 80 BAB 7 PENDIDIKAN7.1 Membaca Cepat ............................................................................................................ 83 7.1.1 Melatih Gerak Mata ........................................................................................... 84 7.1.2 Mengukur Kecepatan Membaca .......................................................................... 84 7.1.3 Praktik Membaca Cepat ..................................................................................... 85 vi
  7. 7. Daftar isi 7.1.4 Pemahaman Teks ............................................................................................. 877.2 Buku Biografi ................................................................................................................. 887.3 Kata Penghubung .......................................................................................................... 907.4 Menulis Rangkuman/Rangkuman ..................................................................................... 91 7.4.1 Cara Membuat Ringkasan .................................................................................. 91 7.4.2 Ringkasan Buku yang Dipublikasikan .................................................................... 91 7.4.3 Membaca Teks ................................................................................................. 92Evaluasi ................................................................................................................................ 94 SEMESTER 2 BAB 8 TRANSPORTASI8.1 Membaca Intensif .......................................................................................................... 978.2 Hasil Penelitian .............................................................................................................. 100 8.2.1 Memahami Hasil Penelitian ................................................................................ 100 8.2.2 Menyampaikan Hasil Penelitian ........................................................................... 103Evaluasi ................................................................................................................................ 105 BAB 9 DISKUSI9.1 Menulis Karya Ilmiah berupa Laporan Penelitian ................................................................ 1079.2 Memberi Komentar dalam Diskusi dan Merangkum Hasil Diskusi .......................................... 110 9.2.1 Merumuskan Gagasan ....................................................................................... 110 9.2.2 Tanggapan dalam Diskusi .................................................................................. 111 9.2.3 Rangkuman Diskusi ........................................................................................... 1129.3 Frasa ........................................................................................................................... 112 9.3.1 Penggolongan Frasa atau Kelompok Kata ............................................................ 112 9.3.2 Penggolongan Frasa Berdasarkan Kelas Kata ....................................................... 113Evaluasi ................................................................................................................................ 115 BAB 10 CERPEN10.1 Mengidentifikasi Alur, Penokohan, dan Latar dalam Cerpen ................................................. 117 10.1.1 Membaca Cerpen ............................................................................................. 118 10.1.2 Alur, Penokohan, dan Latar Cerpen ..................................................................... 11910.2 Nilai-nilai dalam Cerpen ................................................................................................. 120 10.2.1 Nilai Moral dan Nilai Keagamaan ......................................................................... 120 vii
  8. 8. Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MA 10.2.1 Menemukan Nilai Moral dan Nilai Keagamaan dalam Cerpen .................................. 121Evaluasi ................................................................................................................................ 128 BAB 11 DRAMA II11.1 Menulis Naskah Drama ................................................................................................... 131 11.1.1 Mengenal Unsur-unsur Drama ............................................................................ 132 11.1.2 Mendeskripsikan Perilaku dalam Bentuk Dialog Naskah Drama ................................ 132 11.1.3 Menyadur Cerpen Menjadi Drama ....................................................................... 13411.2 Pementasan Drama ....................................................................................................... 137 11.2.1 Memerankan Drama ......................................................................................... 137 11.2.2 Teks Drama ..................................................................................................... 138Evaluasi ................................................................................................................................ 146 BAB 12 BERKOMUNIKASI12.1 Membandingkan Unsur-unsur Novel Indonesia/Terjemahan dan Hikayat ............................... 147 12.1.1 Hikayat ............................................................................................................ 147 12.1.2 Novel Indonesia ................................................................................................ 151 12.1.3 Tanggapan dalam Diskusi .................................................................................. 15512.2 Notulen ........................................................................................................................ 156Evaluasi ................................................................................................................................ 159Glosarium ............................................................................................................................. 161Daftar Pustaka ....................................................................................................................... 165Index ................................................................................................................................... 167 viii
  9. 9. Buku ini disajikan dalam bentuk dua kolom. Kolom pertama berisi pembahasanmateri. Kolom kedua kedua berisi tujuan pembelajaran, tugas individu, tugas kelompok,sekilas info, info buku, tokoh-tokoh, gambar pendukung, dan tabel/bagan. Supayadapat memahami buku ini dengan lebih mudah, cermatilah urutan penjelasan berikutini! 1 Bagian ini adalah tema bab. Setiap bab dalam buku ini memiliki tema yang berbeda-beda. Pendahuluan yang akan mengantar peserta didik untuk masuk dalam materi pembelajaran. 2 Peserta didik mulai mempelajari materi sesuai dengan tujuan pembelajaran 3 Info Buku adalah informasi data buku yang digunakan sebagai bahan materi, 4 misalnya untuk resensi atau 5 kutipan novel dan cerpen. Sekilas Info adalah tambahan informasi tentang materi yang dipelajari. ix
  10. 10. Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MATokoh Tokoh adalah informasisingkat tokoh sastra baik sastra 6Indonesia maupun sastra terjemahan. 8 7 Tugas Kelompok adalah tugas yang dikerjakan secara kelompok. Tugas ini dikerjakan setelah materi pada subbab selesai dipelajari.Tugas Individu adalah tugas yangdikerjakan secara individu. Tugas inidikerjakan setelah materi padasubbab selesai dipelajari. Pada tugas individu atau kelompok, kadang-kadang ada yang merujuk pada TABEL atau KUTIPAN. Jika Anda menemukan perintah seperti 9 ini, Anda dapat langsung mencari rujukan tersebut. Seperti contoh di samping ini. Pada akhir setiap bab terdapat RANGKUMAN yang memuat pokok-pokok penting secara sangkil mangkus agar mendukung kita dalam 10 menguasai materi-materi tersebut baik secara teoretis dan praktis. Setelah Anda menyelesaikan tugas-tugas di subbab 1.1, Anda dapat melanjutkan ke 11 subbab 1.2 dengan langkah- langkah yang sama. Demikian seterusnya sampai pada subbab terakhir. Setelah menyelesaikan seluruh materi pada bab, Anda harus menyelesaikan Evaluasi Akhir yang menguji seluruh materi bab. x
  11. 11. Bab 1 Hiburan Pembaca berita di salah satu studio stasiun televisi. Tempo, 5 Sept 04 Ketoprak Gempa garapan Forum Seniman Gumregah. Tempo, 1 Okt 06 Pada awal pertemuan ini kalian akan diajak untukmembahas paragraf induktif dan paragraf deduktifmelalui topik “Hiburan”. Pertama, kalian diajak untuk menemukanperbedaan antara paragraf induktif dan deduktifmelalui kegiatan membaca intensif. Itu berarti kalianharus dapat membaca intensif teks untuk menentukangagasan utama, dan menemukan perbedaan antaraparagraf induktif dan deduktif. Kedua, kalian diajak untuk dapat membacakanberita dengan intonasi, lafal, dan sikap membaca yangbaik. Oleh karena itu, kalian harus bisa membacakan 1.1 Membaca Intensifnaskah berita dengan memerhatikan penggunaanlafal, intonasi, kejelasan ucapan, tatapan mata, dan Teks meliputi sejumlah paragraf. Paragraf-sikap membaca yang benar. paragraf tersebut memiliki gagasan pokok yang Ketiga, kalian akan diajak untuk dapat meng-identifikasi kata baku dan kata tidak baku sehingga didukung gagasan-gagasan pendukung. Jeniskalian bisa membedakan antara kata baku dan kata paragraf yang gagasan pokoknya terletak di akhirtidak baku. Selain itu, kalian juga harus dapat paragraf disebut induktif. Jenis paragraf yangmengubah kata tidak baku menjadi kata baku. gagasan pokoknya terletak di awal paragraf disebut Selamat belajar dan sukseslah selalu. deduktif. Pada bab ini Anda akan mempelajari kedua jenis paragraf tersebut. 1
  12. 12. Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MA 1.1.1 Menemukan Gagasan Utama Melalui Membaca Intensif Sebuah paragraf memiliki satu kalimat topik dan beberapa kalimat penjelas. Kalimat topik berisi gagasan utama dan kalimat penjelas berisi gagasan penjelas. Bacalah teks berikut ini dengan saksama dan temukan gagasan utamanya! Max Havelaar dari Bantul Miroto dan seniman Yogya mementaskan Ketoprak Gempa. Bersatu karena musibah gempa. Sederet properti terpajang di panggung. Sepasang kursi Tempo, 1 Okt 06 demang, tenda, dan gapura dengan tongkat-tongkat ramping, juga lampu-lampu yang tak menyorot secara datar seperti dalam per- tunjukan ketoprak. Dekorasi panggung itu lebih lumrah untuk pementasan teater modern daripada ketoprak. Di panggung juga tak ada tari tradisional seperti gambyong. Gbr. 1.1 Yang muncul adalah sebuah koreografi tari ciptaan Miroto. Perang Saijah dan Adinda diperankan Ari salto yang biasanya muncul dalam ketoprak tradisional pun digan- Purnomo dan Okie Surya Ikawati. tikan oleh gerak penari secara kolosal. Ya, inilah Ketoprak Gempa garapan Forum Seniman Gumregah. Modelnya tetap ketoprak tradisional Mataraman. Ada pelawak, ada tokoh bupati atau demang, juga ada penari. Hanya, kemasan panggung, tata lampu, dan tarinya tak mengikuti pakem. “Tariannya saya cuplik dari banyak koreografi saya sebe- lumnya, seperti Dancing Shadow dan dari film Opera Jawa,” tutur Miroto, yang menjadi produser pertunjukan ini. “Saya kira ini tafsir baru seni tradisi ketoprak,” ucapnya. Lakon ketoprak ini diambil dari buku Max Havelaar karya Multatuli (1859) yang mengambil latar belakang masyarakat Lebak, Banten Selatan. Saijah dan Adinda tokohnya. Mereka ingin hidup aman dan tenteram. Tapi harapan itu tak pernah kesampaian. Tindakan sewenang-wenang penguasa dan anak buahnya meng- hapus impian itu. Dua sejoli ini akhirnya mati oleh keserakahan dan kesewenang-wenangan. Tawa lepas sekitar 500 penonton di Gedung Societet Yogyakarta, pekan lalu, muncul setelah pelawak Marwoto Kawer dan Susilo Nugroho (pendiri Teater Gandrik), juga Yani Sapto Tempo, 1 Okt 06 Hoedojo, yang menjadi Nyonya Belanda dari Banyumas, meng- hidupkan panggung. Selain mereka, ada pula pemain ketoprak kawakan, Widayat, yang berperan sebagai bupati. Juga Sundari, sang istri, yang luwes dan kenes. Gbr. 1.2 Tarian karya Miroto. Marwoto dan Susilo memerankan tokoh yang selalu kritis terhadap keadaan. Masing-masing memerankan Multatuli dan Max Havelaar, yang selalu bersitegang tentang siapa yang bisa meng- ubah hidup rakyat: penguasa atau penulis. Juga tentang bagaimana penguasa harus bersikap. “Ayo, ayo podo toh-tohan (ayo taruhan). Sing iso (yang bisa) mengubah keadaan Max Havelaar utowo Multatuli?” ucap Marwoto. 2
  13. 13. Bab 1 Hiburan Ketoprak Gempa, yang dipentaskan di Solo dua pekan lalu, serta Yogyakarta pekan lalu, dan Jakarta pekan ini, terbentuk secara tak sengaja. Sebagian besar pemain dan pengrawit adalah korban bencana gempa. Rumah mereka roboh. Bahkan sampai kini masih ada yang hidup di tenda. Tapi mereka segera bangkit. Secara Setelah Anda membaca teks bergiliran mereka pentas berkeliling, menghibur sesama korban Max Havelaar dari Bantul, dis- gempa di Bantul. kusikan tugas berikut! Suatu hari, Miroto mengunjungi teman-temannya itu. Melihat 1. Diskusikan gagasan utama yang keadaan mereka, dia tidak tega. Dia pun berinisiatif ingin mengalih- yang terdapat pada setiap pa- kan undangan pentas Panji Penumbra dari Kedutaan Belanda ragraf terks tersebut! kepada mereka. Gayung bersambut, Kedutaan sepakat dan seni- 2. Tuliskan hasil diskusi Anda secara mannya sanggup bergabung. “Saya bersyukur rumah saya masih kelompok! utuh. Berkumpulnya para seniman ini wujud syukur saya,” ujarnya. 3. Buatlah contoh 1 paragraf de- Jadilah pentas rekonsiliasi seniman di panggung ketoprak. duktif dan 1 contoh paragraf in- Mereka datang dari kelompok yang berbeda, bahkan berse- duktif yang masing-masing berangan prinsip. Mereka yang dulu sikut-sikutan, di sini berang- terdiri atas 5 kalimat! kulan. “Saya bersyukur. Berkat gempa, semua kembali penuh canda,” tutur Bondan Nusantara, seorang pemain ketoprak. “Dan pertunjukan mereka bagus dan sangat teatrikal,” kata budayawan Sindhunata, yang merasa terhibur oleh pertunjukan itu. LN Idayanie (Yogyakarta) Sumber: Tempo, 25 September - 1 Oktober 20061.1.2 Paragraf Induktif dan Deduktif Paragraf Induktif Perhatikan kutipan teks berikut ini! Sederet properti terpajang di panggung. Sepasang kursi demang, tenda, dan gapura dengan tongkat-tongkat ramping, juga Khusus Khusus Khusus lampu-lampu yang tak menyorot secara datar seperti dalam per- tunjukan ketoprak. Dekorasi panggung itu lebih lumrah untuk pentas teater modern daripada ketoprak. Paragraf di atas terdiri atas 1 kalimat topik dan 2 kalimat penjelas. UmumKalimat (1) dan (2) adalah kalimat penjelas dan kalimat (3) adalahkalimat topik. Maka, gagasan utama paragraf di atas adalah kalimat(3). Karena gagasan utama paragraf terletak di akhir paragraf, pa- Paragraf Deduktifragraf tersebut tergolong paragraf induktif. Perhatikan kutipan teks berikut ini! Umum Lakon ketoprak ini diambil dari buku Max Havelaar karya Multatuli (1859) yang mengambil latar belakang masyarakat Lebak, Banten Selatan. Saijah dan Adinda tokohnya. Mereka ingin hidup aman dan tenteram. Tapi harapan itu tak pernah kesampaian. Tindakan sewenang-wenang penguasa dan anak buahnya menghapus impian itu. Dua sejoli ini akhirnya mati oleh kese- Khusus Khusus Khusus rakahan dan kesewenang-wenangan. Paragraf tersebut terdiri atas 1 kalimat topik dan 2 kalimatpenjelas. Kalimat (1) adalah kalimat topik dan kalimat (2) dan (3) 3
  14. 14. Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MA adalah kalimat penjelas. Maka, gagasan utama paragraf tersebut adalah kalimat (1). Karena gagasan utama paragraf terletak di awal paragraf, paragraf tersebut tergolong paragraf deduktif. Kesimpulan apa yang Anda dapatkan tentang perbedaan paragraf induktif dan paragraf deduktif? Tulislah PI jika paragraf induktif dan PD jika paragraf deduktif! 1. Ada lagi, David Beckham, gelandang Real Madrid yang macho dan maskulin. Suami Victoria Adam, mantan vokalis Spice Girls itu, adalah pria metroseksual. Beckham dihafal banyak orang lantaran wajah gantengnya. Pesona maskulinnya menembus pikiran publik hawa meski mereka tak seluruhnya paham soal menyepak bola. 2. Mereka punya pesona. Ibarat magnet, mereka bisa menyita simpati massa. Orang terkagum-kagum. Pesona mereka masing-masing men- jadi identifikasi fantasi publik. Mereka adalah idola. 3. Kegirangan sontak membahana saat pembaca acara AFI, Adi Nugroho, menyatakan Veri sebagai pemenang dan berhak atas hadiah mobil Toyota Avanza. Dengan agak gugup, Veri kemudian meng- acungkan simbol kunci mobil baru itu. Ciuman ucapan selamat silih berganti datang dari sesama akademia. Itulah puncak hidup remaja asal daerah nun jauh di Sumatra Utara tersebut, yang tidak akan pernah dilupakan sepanjang hayatnya. 4. Itu terjadi sesudah ujung selendang dan kain pembungkus kedok yang semula menutupinya ia sentakkan. Muncullah dia, Sang Panji, sebuah wajah dengan mata setengah terpejam dan bibir menyungging senyum. Dengan warna dasarnya yang putih, dengan tegak tubuhnya, dengan kaki-kakinya yang menancap kukuh di bumi, tetapi punggung, leher, kepala, dan lengan-lengannya leluasa untuk bergerak, ia melam- bangkan pandangan ideal atas hidup. Itulah pandangannya tentang manusia yang tetap berurusan dengan dunia, tapi kesadarannya mene- robos batas-batas fisik yang mendukungnya. 5. Ia menjadi seorang yang galak dan lincah di dalam tari pamindo. Penonton mengenali beberapa gerak yang ia ambil dari gerak sehari- hari, seperti mencuci baju dan mencari kutu di rambut yang kemudian ditindas dengan kuku. Namun begitu, gerak sehari-hari itu tidak menjadi gangguan, tidak seperti yang terjadi pada banyak tari kontemporer yang berniat mengubah tingkah sehari-hari menjadi bagian dari tari. 6. Pagelaran tari topeng Cirebon ini merupakan bagian dari acara Forum Internasional Seni Tradisional yang berlangsung sampai 7 Mei. Acara diisi dengan seminar dan pertunjukan seni. Seminar diikuti seniman pelaku maupun para pakar dari Indonesia, Jepang, Prancis, Jerman, dan Malaysia. Acara pertunjukan yang berlangsung setiap malam di Hotel Mercure Reks Jakarta itu menampilkan juga gambang kromong dari Jakarta, musik calung dari Minang, dan gambuh dari Bali. 4
  15. 15. Bab 1 Hiburan1.2 Membaca Berita Membacakan berita dapat menjadi suatu pengalaman yangmenyenangkan bagi sang pembaca dan pendengarnya jika pem-bacaan dilakukan dengan baik. Untuk dapat menjadi pembaca beritayang baik perlu berlatih:1. lafal dan pengucapan yang jelas;2. intonasi yang benar;3. sikap yang benar. Dalam menyampaikan berita, intonasi dapat menimbulkanbermacam arti. Keras lambatnya suara atau pengubahan nada, dancepat lambatnya pembacaan dapat digunakan sebagai penegasan,peralihan waktu, perubahan suasana, maupun perenungan. Dalam membacakan berita hendaknya diutamakan pelafalan yangtepat. Gerak-gerik terbatas pada gerak tangan, lengan atau ke-pala.Segala gerak tersebut lebih banyak bersifat mengisyaratkan (bernilaisugestif) dan jangan berlebihan. Untuk menimbulkan suasana khusus yang diperlukan dalampembacaan, suara lebih efektif dengan didukung oleh ekspresi wajah.Air muka (mimik) dan alunan suara yang pas lebih efektif untukmeningkatkan suasana. Senyum atau kerutan kening juga dapat mem-bantu penafsiran teks. Perhatikan pula kontak pandangan Andadengan pendengar (penonton), terutama bila membacakan beritamelalui media televisi atau kontak langsung dengan pendengarnya. Jadi, membaca berita adalah menyampaikan suatu informasi 1. Praktikkan kegiatan membacaatau berita melalui membaca teks berita dengan lafal, intonasi, dan KUTIPAN BERITA di depan ke-sikap secara benar. las dengan memerhatikan intonasi, lafal, tatapan mata, Berikut ini salinan teks berita Liputan 6 SCTV. Bacalah teks berita sikap, dan suara yang jelas!itu, seakan-akan Anda seorang pembaca berita di televisi! (Praktik membaca teks tersebut dilakukan secara bergantian). KUTIPAN BERITA 2. Amatilah dengan saksama te- manmu yang sedang membaca- Selamat petang para pemirsa dan juga selamat berbuka kan berita! puasa, kembali kami hadirkan Liputan 6 Petang bersama saya, Buatlah catatan berisi komen- Bayu Sutiono, dengan topik utama mengenai tindakan TNI mem- tarmu tentang: persempit ruang gerak GAM di daerah Cot Prieng. a. penggunaan lafal; TNI mengambil inisiatif untuk mempersempit daerah GAM b. penggunaan suara; dari radius 9 km menjadi 4 km, hal ini ditujukan untuk menambah c. penggunaan intonasi; efektivitas kegiatan TNI dalam menghadapi GAM, seperti yang d. penggunaan jeda; dinyatakan oleh Mayjen TNI Djalil Jusuf di Nangroe Aceh Darussalam. Dalam operasi penyempitan daerah GAM tersebut, e. tatapan mata; dan TNI berhasil menyita sejumlah dokumen dan persenjataan milik f. sikap. anggota GAM. Sementara itu, di Jakarta, Kapolri Dai Bacthiar menjanjikan bahwa pihak kepolisian akan menarik status kesatuan Brimob yang ditempatkan di Nangroe Aceh Darussalam, jika pada, tanggal 9 Desember mendatang tercapai perjanjian damai antara, pihak In- 5
  16. 16. Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MA Tempo, 5 Sept 04 Gbr. 1.3 Pembaca berita di salah satu studio stasiun televisi. donesia dengan GAM. Lebih lanjut lagi, Beliau menyatakan bahwa status Brimob yang ditempatkan di sana, akan diubah menjadi polisi umum yang hanya bertugas untuk mengatasi masalah-masa- lah sipil dan bukan masalah-masalah militer seperti yang dilakukan saat ini. Seorang korban tewas akibat terkena, ledakan petasan di daerah Kudus, Semarang, provinsi Jawa Tengah. Korban berna- ma Mat Khoiril, merupakan seorang pelajar SMU kelas 2 yang saat itu sedang membuat sebuah petasan. Korban meninggal dalam perjalanan menuju RS terdekat. Selain korban sendiri, 2 orang saudara korban juga mengalami luka parah, yakni Khairul Imam dan Esa Yulianto. Keduanya sampai saat ini masih dirawat secara 1. Simaklah beberapa pembacaan intensif. berita di televisi! Amati intonasi, Beralih ke daerah Sumatra Selatan, bekas galian tambang lafal, dan cara membacanya! milik PT Bukit Asam, di daerah Muara Enim, mengalami longsor Anda akan menemukan berba- dan akibatnya menyebabkan salah satu tower listrik milik PLN di gai cara pembacaan berita. sekitar tempat tersebut runtuh. Hal tersebut mengakibatkan sekitar 2. Coba Anda pelajari salah satu 100.000 pelanggan PLN di kawasan tersebut mengalami pemu- cara membaca berita itu di tele- tusan listrik. Pihak PT Bukit Asam berjanji untuk memberikan ganti visi, yang menurut kelompok rugi, namun sampai saat ini, pihak PLN belum memberikan rincian Anda merupakan cara membaca mengenai jumlah kerugian yang diderita oleh PLN akibat longsornya berita paling baik! galian tambang Bukit Asam. 3. Salah satu anggota kelompok Berikutnya kami akan menyajikan laporan arus mudik dalam membaca berita di depan kelas! rangka menyambut hari Lebaran. Pada siang hari tadi terjadi 4. Setiap kelompok saling menilai kemacetan sepanjang 8 km di rute Kandang Haur Patrol, Jawa cara membaca berita dari ke- Barat. Berdasarkan hasil pantauan udara Dwi Guntoro, kemacetan lompok lain. tersebut disebabkan karena adanya penyempitan jalan yang semula 5. Tuliskan teknik membaca berita terdiri dari 4 jalur menjadi hanya 2 jalur saja. Menurut pihak kepo- yang baik menurut kelompok lisian, kemacetan akan semakin bertambah parah menjelang pukul Anda! 21.00, oleh karenanya, dihimbau agar para pengguna jalan meng- hindari rute tersebut pada malam hari dan mencari jalan alternatif lainnya. 6
  17. 17. Bab 1 Hiburan Pihak kepolisian juga memberikan peringatan mengenai memuncaknya kemacetan di rute-rute luar kota, yang diperkira- kan akan terjadi pada H-4 dan H-3. Berita terakhir tersebut mengakhiri perjumpaan kita untuk petang hari ini. Saya, Bayu Sutiono, bersama seluruh kerabat kerja Liputan 6 Petang mengucapkan banyak terima kasih atas kebersamaan para pemirsa sekalian, selamat malam, dan sampai jumpa. Naskah Berita Liputan 6 Petang SCTV 1 Desember 20021.3 Kata Baku dan Tidak Baku Kata baku adalah kata yang sesuai dengan kaidah kebahasaan.Kata baku digunakan dalam teks-teks berita, makalah, surat dinas,dan teks-teks lain yang bersifat resmi. Kata tidak baku adalah katayang tidak sesuai dengan kaidah kebahasaan. Kata tidak baku biasanyadigunakan dalam percakapan sehari-hari Cermatilah kutipan berita berikut ini! TNI mengambil inisiativ untuk mempersempit daerah GAM dari radius 9 km menjadi 4 km, hal ini ditujukan untuk menambah efektifitas kegiatan TNI dalam menghadapi GAM, seperti yang dinyatakan oleh Mayjen TNI Djalil Jusuf di Nangroe Aceh Darussalam. Dalam oprasi penyempitan daerah GAM tersebut, TNI berhasil menyita sejumlah dokumen dan persenjataan milik anggota GAM. Kata-kata yang digaris bawah di atas adalah kata-kata yangtidak baku. Untuk mengetahui sebuah kata itu baku atau tidak, Andadapat melihatnya di Kamus Besar Bahasa Indonesia. Cermatilah kata-kata berikut, termasuk kata baku atau kata Kata tidak baku Kata baku tidak baku! Jika Anda menemu- inisiativ kan kata tidak baku, ubahlah inisiatif kata itu menjadi kata baku! efektifitas efektivitas 1. faham 11. zaman oprasi operasi 2. foto kopy 12. hirarki 3. mabok 13. azas Berikut ini contoh kata-kata tidak baku yang sering Anda jumpai. 4. masarakat 14. hierarki 5. analisa 15. Islam Kata tidak baku 6. ijin 16. islam 7. kwitansi 17. cidera sistim, technik, thema, izajah, resiko, apotik, export, nopember, konggres, hakekat, sastera, 8. berjoang 18. cedera 9. anggauta 19. keterampilan Kata baku 20. ketrampilan 10. jaman sistem, teknik, tema, ijazah, risiko, apotek, ekspor, November, kongres, hakikat, sastra, 7
  18. 18. Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MA Teks meliputi sejumlah paragraf. Setiap efektif bila didukung oleh ekspresi wajah (mimik) danparagraf memiliki gagasan utama yang didukung oleh alunan suara yang pas lebih efektif untukgagasan-gagasan pendukung. Letak gagasan utama meningkatkan suasana. Selain itu kontak pandangandapat di awal paragraf (paragraf deduktif) atau di dengan penonton juga penting.akhir paragraf (paragraf induktif). Kata baku adalah kata yang penulisannya Untuk dapat membacakan berita dengan baik sesuai dengan aturan yang baku. Demikian sebaliknya.harus jelas lafal atau ucapannya, benar intonasi dansikapnya. Dalam membacakan berita suara akan lebihI. Pilihlah salah satu jawaban yang paling 2. Kalimat penjelas dari paragraf deduktif di atas tepat! (soal 1) adalah ...1. Menciptakan pemerintahan yang baik dan a. Menciptakan pemerintahan yang baik dan bersih (good and clean goverment) harus dilan- bersih. dasi akhlak yang baik para aparaturnya. Salah b. Indikator pemerintahan yang baik dan bersih. satu indikator pemerintahan yang baik adalah c. Memberi pelayanan yang baik pada masya- mampu memberi pelayanan masyarakat yang rakat. memuaskan. “Untuk itu pembinaan umat sudah d. Dalam menjalankan roda pemerintahan ter- menjadi kebutuhan, sehingga dalam menja- jalin kerja sama yang harmonis. lankan roda pemerintahan terjalin kerja sama e. Papar sekretaris daerah, H.M. Harry Mulya yang harmonis antara pemerintah dan rakyat- Zein. nya,” papar sekretaris daerah H.M. Harry Mulya 3. Presenter Deswinta Maharani (25) yang Zein pada peringatan Maulid Nabi Muhammas selama ini dikenal sebagai pembaca acara di layar saw 1427 H, sekaligus tasyakuran atas keber- kaca, rupanya juga tertarik mencoba potensinya hasilan kota Tengerang sebagai juara umum dalam dunia komedi. Belakangan sosoknya mun- MTQ V Banten 2006, Jumat (12/5) di Masjid Raya cul dalam acara drama komedi stasiun televisi Al Azhom. Trans, judulnya Ngelenong Nyok. Gagasan utama paragraf deduktif di atas adalah Merasa cocok bermain dalam drama kome- ... . di, Deswinta mengaku tak ragu lagi ketika dita- a. indikator pemerintahan yang baik wari turut bermain dalam acara baru yang sama b. mampu memberi pelayanan pada masyarakat berlatar belakang budaya betawi. Acara terbaru c. menciptakan pemerintahan yang baik dan di mana dia ikut main adalah Komedi Betawi, ju- benar ga di Trans. d. dilandasi akhlak yang baik para aparatur “Bermain dalam drama komedi itu ternyata e. pembinaan umat merupakan kebutuhan berat. Butuh stamina dan konsentrasi agar bisa 8
  19. 19. Bab 1 Hiburan saling lempar dan menangkap guyonan yang d. Kepala bagian kepegawaian PT Indofarma dilontarkan lawan main,” kata Humas Persatuan mengirim sebuah memo per tanggal 5 Januari Artis dan Seniman Komedi Indonesia Pusat. 2003. Rangkuman informasi kutipan di atas adalah ... e. Dilihat dari karir tinjunya Mike Tyson rasanya a. Presenter Deswinta Maharani, yang dikenal tidak diragukan lagi. sebagai pembawa acara, tertarik juga men- 7. Kenaikan harga BBM, tarif dasar listrik ,dan coba potensinya di dunia komedi. telepon telah memicu protes dari masyarakat. b. Acara terbaru di mana dia ikut main adalah Hal ini akan membuat masyarakat makin mende- Komedi Betawi di Trans. rita terutama masyarakat kelas bawah yang untuk c. Merasa cocok bermain dalam drama komedi, makan sehari-hari saja sudah sangat sulit. Ba- Deswinta mengaku tak ragu lagi. nyak nelayan yang sudah tidak bisa melaut lagi d. Bermain drama komedi itu ternyata berat. karena harga bahan bakar yang dirasakan sangat mahal dan tidak terbeli. Industri juga banyak yang e. Belakangan sosoknya muncul dalam acara gulung tikar karena ongkos produksi yang sema- drama komedi. kin tinggi. Dengan kenaikan tersebut harga kebu-4. Ide pokok paragraf terakhir kutipan di atas (soal tuhan pokok sehari-hari juga ikut merambat naik. 3) adalah ... Daya beli masyarakat semakin sulit. a. Bermain dalam drama komedi itu ternyata Tanggapan yang sesuai untuk pernyataan di atas berat. dalah ... b. Belakangan sosoknya muncul dalam acara a. Saya tidak peduli dengan keadaan tersebut. drama komedi. b. Sebaiknya pemerintah mengkaji ulang ke- c. Butuh stamina dan konsentrasi untuk bermain bijakan tersebut. drama. c. Harga kebutuhan pokok memang pantas naik d. Perkataan Humas Persatuan Artis dan karena BBM, tarif dasar listrik, dan telepon Seniman Komedi Indonesia Pusat. juga naik. e. Saling lempar dan menangkap guyonan yang d. Hendaknya orang yang kaya bisa membantu dilontarkan lawan main. orang yang miskin.5. Sehubungan penetapan lokasi perkemahan e. Masyarakat harus mengerti kebijakan pe- yang disepakati pada rapat minggu lalu, dengan merintah tersebut. ini kami beritahukan adanya perubahan karena 8. Sebuah pasawat milik Kuba dengan 90 ternyata lokasi yang ditetapkan tidak sesuai untuk penumpang jatuh terbakar hari Sabtu ketika baru lokasi perkemahan. Untuk itu informasi selan- saja lepas landas dan jatuh menimpa anak-anak jutnya akan secepatnya kami beritahukan. yang tengah bermain di sebuah lapangan sepak Isi berita yang terkandung dalam surat di atas bola. Dilaporkan sekurang-kurangnya 76 orang adalah ... . tewas dalam kecelakaan itu. a. lokasi perkemahan telah disepakati bersama Pesawat naas itu tampaknya berhasil meng- b. informasi tentang lokasi perkemahan hindari sebuah jalan ramai di suatu kawasan c. penetapan lokasi perkemahan pemukiman ketika akan jatuh. d. perubahan lokasi perkemahan Para saksi menuturkan, pesawat Tupelov – 154 buatan Rusia itu milik Cubana de Aviacion e. lokasi perkemahan tidak memenuhi syarat itu, menghantam atap sebuah bengkel mobil6 Kalimat-kalimat di bawah ini yang merupakan ka- yang terletak persis di ujung landasan pacu limat naskah berita adalah ... sebelum jatuh ke sebuah lapangan sepak bola. a. Usia produktif penduduk Indonesia tidak mam- Hidung dan bagian depan pesawat tersebut pu menjadi tenaga kerja siap pakai. pecah berantakan. b. Kebebasan yang berlebihan bagi pengemudi Berita di atas belum lengkap karena belum semua mobil di jalan tol tidak jarang menimbulkan pertanyaan terjawab, yaitu pertanyaan dengan malapetaka. ... . c. Seekor kancil mandi di pinggir sungai. Tiba-tiba a. apa seekor buaya menggigit kakinya. b. siapa 9
  20. 20. Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MA c. kapan c. Kamu mau menanggung risiko? d. di mana d. Kami harus berpikir beberapa hari. e. mengapa e. Kapan kamu akan membuat kwesioner?9. “Fenomena teater tanpa aktor itu memang 12. Kata yang penulisannya baku adalah ... . ada. Wajar jika fenonema teater tanpa aktor a. kuatir, risih, faham dikaitkan dengan tingkat pendidikan para pekerja b. nahkoda, bhayangkara, eksyen teater kita. Sekitar 80% pekerja teater kita c. fesyen, aksi, fariasi tingkat pendidikannya masih rendah. Mereka d. akta, akhir, terampil tidak mendapatkan pendidikan teater yang baik,” e. khazanah, autodidak, himbau kata Asrul Sani. Akibat dari keadaan itu, menurut Asrul, pementasan teater Indonesia tidak dapat II. Kerjakan soal-soal berikut dengan tepat! bertumpu pada kemam-puan-kemampuan akting 1. Seorang pengelola Blitz Megaplex yang tak para pemainnya. Karena itu, pertunjukan teater mau disebutkan namanya mengatakan, bos Indonesia umum-nya berkonsep pada teater rumah produksi Multivision Plus, Raam Punjabi, sutradara. Namun kata Asrul, pemakaian konsep yang membuat film Kuntilanak, serta artis Nia ini bisa berarti menggampangkan masalah. Zulkarnaen, selaku produser film Denias Tanggapan yang tepat dari penggalan berita Senandung di Atas Awan, telah mengirim surat surat kabar di atas adalah ... . keberatan kepada pihaknya. Menurut mereka a. kemampuan teater Indonesia didukung aktor patokan harga Rp 15.000,00 sebagai tiket nonton yang mahal film Indonesia sangat merugikan para produser b. fenomena teater Indonesia didukung aktor dan bioskop lainnya. yang mahal Tulislah gagasan pokok paragraf di atas! c. sutradara mengetahui segala hal tentang 2. Tulislah 2 paragraf induktif dengan tema Hiburan! pertunjukan teater Jelaskan mana kalimat topik dan mana kalimat d. pertunjukan teater Indonesia bertumpu pada penjelasnya! teater sutradara 3. Tulislah sebuah paragraf deduktif minimal 10 e. tingkat pendidikan para aktor menunjang kalimat, dengan kalimat topik: “Perkembangan profesinya ilmu pengetahuan dan teknologi dewasa ini10. Kata-kata berikut yang tidak baku adalah ... . berlangsung sangat cepat”! a. utang Jelaskan mana kalimat topik dan mana kalimat b. alangan penjelasnya! c. andal 4. Menurut Anda bagaimanakah cara membaca d. himbau berita yang baik? Jelaskan! e. isap 5. Tuliskan 10 kata tidak baku yang sering Anda11. Kata baku terdapat dalam kalimat ... dengar, kemudian ubahlah menjadi kata baku! a. Ia mengikuti aerobik setiap pagi. b. Bajunya terbuat dari sutra. 10
  21. 21. Bab 2 Sastra Melayu Penulis Malaysia, Karim Raslan, saat peluncuran buku Pahlawan dan Cerita Lainnya, Mozaik Melayu Modern. Hikayat Hang Tuah, tertanggal 1882 di Malaka. Indonesian Heritage Seri Bahasa dan Sastra Tempo, 1 Okt 2006 Pada bab ini, kalian akan diajak untuk membahas Indonesia berawal dari Sastra elayu. Pada bab ini“Sastra elayu”, khususnya tentang hikayat. Selain nda akan membahas salah satu bentuk Sastraitu, kalian juga akan diajak untuk mempelajari resensi. elayu, yaitu hikayat. Selain itu, pada bab ini nda juga akan mempelajari resensi. Pertama, kalian diajak untuk dapat menemukanunsur-unsur intrinsik dan ekstrinsik hikayat. Oleh karenaitu, kalian harus bisa mengidentifikasi ciri hikayatsebagai bentuk karya sastra lama, menjelaskan alur,tema, dan penokohan dalam hikayat, sertamenceriterakan kembali isi hikayat dengan bahasasendiri. 2.1 Membaca Kedua, kalian diajak untuk dapat mengungkapkan dan Menganalisisprinsip-prinsip penulisan resensi, dan mengaplikasikan-nya sehingga kalian bisa menentukan unsur-unsur Hika atyang diresensi dalam fiksi seperti identitas buku,kepengarangan, ikhtisar cerita, bahasa pengarang,keunggulan dan kelemahannya, serta kesimpulan. Pernahkah Anda mendengar Hikayat Hang alian juga harus dapat menulis resensi buku fiksi. Tuah? Hikayat Hang Tuah merupakan salah satu Ketiga, kalian akan diajak untuk dapat memahami bentuk karya sastra lama pada Angkatan Melayumakna ungkapan atau idiom dan penggunaannya da- Klasik. Selain hikayat, ada bentuk lain seperti ceritalam kalimat sehingga kalian bisa membuat kalimatberdasarkan ungkapan atau idiom. panji, cerita berbingkai, tambo, epos, dan dongeng (fabel, legenda, mite, sage, dan parabel). itilik dari sejarahnya, sastra tak bisa lepas darikeberadaan Sastra elayu. Perkembangan sastra di 11
  22. 22. Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MA 2.1.1 resiasi Hikayat Hang Tuah Tuah Hikayat Hang Tuah merupakan bentuk hikayat Melayu asli dan tidak diketahui dengan pasti siapa pengarangnya. Sikap kepahlawanan Hang Tuah yang tak tertandingi menyebabkan hikayat tersebut tetap berkembang dan hidup di masyarakat. Namanya harum dan menjadi Ciri-ciri hikayat dan karya teladan bagi putra-putri bangsa. Lama-kelamaan orang mengang- sastra lama gapnya bukan sekadar pahlawan biasa tetapi dianggap seorang titisan dewa yang disanjung-sanjung karena kesaktiannya. Hang Tuah lahir 1. Sebagian besar berupa sastra dari keluarga biasa dekat Sungai Duyung di Tanah Malaka. Ayahnya lisan (disampaikan dari mulut ke bernama Hang Mahmud dan Ibunya Dang Merduwati. Karena kesulitan mulut); hidupnya, mereka pindah ke Pulau Bintan, tempat raja bersemayam, 2. Anonim (tidak dikenal nama dengan harapan mendapat rezeki di situ. Mereka membuka warung pengarangnya); dan hidup sangat sederhana. 3. Komunal (hasil sastra yang ada Semua sahabat Hang Tuah berani. Mereka itu adalah Hang Jebat, dianggap milik bersama); Hang Kesturi, Hang Lekir, dan Hang Lekiu. Pernah suatu ketika mereka 4. Statis (tidak mengalami peru- berlima pergi berlayar. Di tengah lautan dihadang oleh gerombolan bahan atau perkembangan); perampok yang banyak sekali. Hang Tuah menggunakan taktik, 5. Tidak berangka tahun (tidak membawa mereka ke darat. Di sana mereka melakukan perlawanan. diketahui secara pasti kapan Sepuluh perampok mereka tewaskan, sedangkan yang lain melarikan karya tersebut dibuat); dan diri. Dari beberapa orang yang dapat ditawan, mereka mengaku dari 6. Istana sentris/kraton sentris daerah Siantan dan Jemaja atas perintah Gajah Mada di Majapahit. (pada umumnya menceritakan Sebenarnya mereka diperintahkan untuk menyerang Palembang kehidupan raja-raja dan kaum tetapi angin kencang membawa mereka tersesat di Melaka. Akhirnya, kerabatnya). keberanian Hang Tuah dan kawan-kawannya sampai juga kepada Dalam hikayat biasanya tak keting- raja sehingga raja berkenan kepada mereka. Suatu ketika ada orang galan dilukiskan peperangan yang yang mengamuk di pasar. Orang-orang lari ketakutan. Hang Tuah dahsyat, tempat para raja dan dewa jugalah yang dapat membunuh orang itu. Hang Tuah lalu diangkat menunjukkan bentuk kesaktiannya menjadi biduan istana (pelayan raja). Saat itu dia diminta menyerang untuk memperebutkan sebuah ke- ke Palembang yang diduduki orang Siantan dan Jemala. Hang Tuah rajaan atau seorang putri. sukses, lalu dia diangkat menjadi Laksamana. Berkali-kali Hang Tuah diutus ke luar negeri; ke Tiongkok, Rum, Majapahit, dan dia pernah pula naik haji. Akhir hayatnya, Hang Tuah berkhalwat di Tanjung Jingara. Di daerah Kebayoran Baru, Jakarta Selatan nama Hang Tuah dan Hang Lekir diabadikan sebagai nama jalan. Hal itu merupakan wujud dari melegendanya nama mereka. Tua 2.1.2 Hika at Hang Tua Hikayat Bacalah kutipan Hikayat Hang Tuah berikut ini! ????? Tua Hang Tua Diutus ke Ma a a it Raja Melaka mengutus Hang Tuah (Laksamana) memper- sembahkan surat dan bingkisan ke hadapan raja Majapahit, mertua baginda. Maka Laksamana pun menjunjung duli. Maka dianugerahi per- salin dan emas sepuluh kati dan kain baju dua peti. Maka, Laksa- mana pun bermohonlah kepada Bendahara dan Temenggung, lalu berjalan keluar diiringkan oleh Hang Jebat dan Kesturi serta mengirimkan surat dan bingkisan, lalu turun ke perahu. Setelah 12
  23. 23. Bab 2 Sastra Melayusudah datang ke perahu, maka surat dan bingkisan itu pun disambutoleh Laksamana, lalu naik ke atas “Mendam Berahi”. MakaLaksamana pun berlayar. Beberapa lamanya berlayar itu, maka sampailah ke Tuban.Maka Rangga dan Barit seketika pun berjalan naik ke Majapahit.Beberapa lamanya maka sampailah ke Majapahit. Maka diper- Dick Hartoko dan B. Rahmantosembahkan Patih Gajah Mada kepada Batara Majapahit, “Ya, (1985:59) mengatakan bahwaTuanku, utusan daripada anakanda Ratu Melaka datang bersama- hikayat adalah jenis prosa, ceritasama dengan Rangga dan Barit Ketika; Laksamana panglimanya.” Melayu Lama yang mengisahkan Setelah Sri Batara mendengar sembah Patih Gajah Mada kebesaran dan kepahlawanan orang-demikian itu, maka titah Sri Batara, “Jika demikian, segeralah Patih orang ternama, para raja atau paraberlengkap.” orang suci di sekitar istana dengan Maka sembah Patih Gajah Mada, “Ya Tuanku, adapun patik segala kesaktian, keanehan, dan mirip cerita sejarah atau membentukdengar Laksamana itu terlalu sekali beraninya, tiada berlawan riwayat hidup. Contoh:pada tanah Melayu itu. Jikalau sekiranya dapat patik hendak coba-kan beraninya itu.” - Hikayat Indera Bangsawan; Maka titah Sri Batara, “Mana yang berkenan pada Patih, - Hikayat Iskandar Zulkarnaen;kerjakanlah!” dan Maka Patih pun menyembah lalu keluar mengerahkan segala - Hikayat Bayan Budiman.pegawai dan priyayi akan menyambut surat itu. Setelah sudahlengkap, maka pergilah Patih dengan segala bunyi-bunyian. Hatta maka sampailah ke Tuban. Maka Laksamana dan HangJebat dan Hang Kesturi pun berlengkap memakai pakaian yangindah-indah. Maka surat dan bingkisan itu pun dinaikkan olehLaksamana ke atas gajah. Maka Laksamana dan Hang Jebat danHang Kesturi pun naik kuda. Maka Rangga dan Barit Ketika punnaik kuda mengiringkan Laksmana. Maka di hadapan Laksamanaorang berjalan memikul pedang berikat empat bilah berhulukanemas dan tumbak pengawinan bersampakemas empat puluh bilahdan lembing bersampakkan emas bertanam pudi yang merah empatpuluh rangkap. Maka segala bunyi-bunyian pun dipalu orang terlaluramai. Maka surat dan bingkisan itu pun diarak oranglah keMajapahit. Hatta beberapa lamanya berjalan itu, maka sampailah. MakaLaksamana dan Hang Jebat dan Hang Kesturi pun turun dari ataskuda, berjalan di atas gajah. Maka Rangga pun berjalan sertaberkata, “Mengapa maka Laksamana turun dari atas kuda itu? Indonesian Heritage Seri Bahasa dan SastraBaik Laksamana naik kuda!” Maka kata Laksamana, “Hai Rangga, adapun adat segalahulubalang Melayu itu, apabila nama tuannya dibawa pada sebuahnegeri itu, maka hendaklah sangat-sangat dihormatkan dantakutkan nama tuannya itu. Jikalau sesuatu peri surat nama tuannyaitu, sehingga mati sudahlah; yang memberi aib itu sekali-kali tiadaia mau, dengan karena negeri Majapahit itu negeri besar.” Setelah Rangga mendengar kata Laksamana demikian itu,maka ia pun diam, lalu turun berjalan sama-sama dengan Laksa- Gbr. 2.1mana. Maka surat dan bingkisan itu pun diarak masuk ke dalam Hikayat Hang Tuah, tertanggal 1882kota, terlalu ramai orang melihat terlalu penuh sesak sepanjang di Malaka.jalan dan pasar. Maka kata Patih Gajah Mada pada penjurit duaratus itu, “Hai, kamu sekalian, pergilah kamu mengamuk di 13
  24. 24. Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MA Istilah dalam kutipan Hikayat Maka penjurit itu pun Hang Tuah. berlari-lari sambil Laksamana: kepala armada; menghunus kerisnya, lalu barangkali asalnya Laksamana mengamuk di tengah pasar itu, barang yang nama saudara Sri Rama (lihat “Sri terlintang dibunuhnya. Rama mencari Sita Dewi”). Duli: menyembah. hadapan utusan itu, tetapi engkau mengamuk itu jangan bersung- Bendahara: sebenarnya; menteri guh-sungguh, sekadar coba kamu beraninya. Jika ia lari, gulung yang memegang pembenda- olehmu sekali. Jika ia bertahan, kamu sekalian menyimpang, tetapi haraan; menteri yang terutama; barang orang kita, mana yang terlintang bunuh olehmu sekali, di Johor bergelar Paduka Raja. supaya main kita jangan diketahui.” Dalam hikayat-hikayat tentang negeri lain menteri yang ter- Maka penjurit dua ratus itu pun menyembah, lalu pergi ke utama disebut perdana menteri tengah pasar. Waktu itu sedang ramai orang di pasar, melihat (perdana asalnya kata Sanskerta orang mengarak surat itu. Maka penjurit itu pun berlari-lari sambil pradhana). menghunus kerisnya, lalu mengamuk di tengah pasar itu, barang Penjurit: prajurit. yang terlintang dibunuhnya. Maka orang di pasar itu gempar, berlari-lari kesana-kemari, tiada berketahuan. Maka penjurit dua Tumenggung: pangkat di bawah bendahara, kepala polisi dan ke- ratus itu pun datanglah ke hadapan Laksamana; dan anak bayi hakiman; di Jawa dulu demikian priayi di atas kuda itu pun terkejut melihat orang mengamuk itu juga dan kemudian gelar bupati. terlalu banyak, tiada terkembali lagi. Maka barang mana yang ditempuhnya, habis pecah. Maka segala pegawai itu pun habis Mendam Berahi: nama kapal. lari beterjunan dari atas kudanya, lalu berlari masuk kampung Berikat: dapat diikatkan pada orang. Maka segala orang yang memalu bunyi-bunyian itu pun pinggang. terkejutlah, habis lari naik ke atas kedai, ada yang lari ke belakang Pengawinan: laskar penjaga raja Laksamana. Setelah dilihat oleh Laksamana orang gempar itu tiada dan istana. berketahuan lakunya, maka segala orang yang di hadapan Bersampak: balut diujungnya. Laksamana itu pun habis lari. Maka prajurit yang dua ratus itu pun Pudi: pecahan intan, permata yang kelihatanlah. Dilihat orang yang mengamuk itu terlalu banyak, kecil-kecil yang asalnya dari seperti ribut datangnya, tiada berkeputusan. Maka Laksamana pun Tamil. tersenyum-senyum seraya memegang hulu keris panjangnya itu. Jikalau sesuatu peri surat nama Maka Hang Jebar, Hang Kesturi pun tersenyum-senyum, seraya tuannya itu, sehingga mati memegang hulu kerisnya, berjalan dari kiri kanan Laksamana. sudahlah: Jika mati karena Maka Rangga dan Barit Ketika pun terkejut, disangkanya orang mempertahankan surat yang yang mengamuk itu bersungguh-sungguh. Maka Rangga pun se- berisi nama tuannya itu, tidak gera menghunus kerisnya, seraya berkata, “Hai Laksamana, ingat- ada salahnya. ingat, karena orang yang mengamuk itu terlalu banyak.” Raden Aria: Gelar. Maka sahut Laksamana seraya memengkis, katanya,”Cih, mengapa Andika: tuanku, Bahasa Sansekerta pula begitu, bukan orangnya yang hendak digertak-gertak itu.” andhika disebut juga andheka. Maka Laksamana dan Hang Jebat, Hang Kesturi pun berjalanlah Di Minangkabau ada penghulu seorang orang Melayu pun tiada yang undur dan tiada bergerak. andhika. Sebagai gelar disebut Maka kata Laksamana, “Hai segala tuan-tuan sekalian, seorang juga adika, mendeka, anduleka, pun jangan kamu undur dan bergerak. Jika kamu undur, sekarang manduleka. ini juga kupenggal leher kamu!” Maka dilihat oleh Barit Ketika, orang mengamuk banyak datang seperti belalang itu, maka Barit Ketika pun segera undur ke bela- 14
  25. 25. Bab 2 Sastra Melayukang gajah itu. Maka prajurit yang dua ratus itu pun berbagi tiga,menyimpang ke kanan dan ke kiri dan ke hadapan Laksamanamengamuk itu, ke belakang Laksamana. Maka Laksamana punberjalan juga di hadapan gajah itu. Maka prajurit itu pun berbalikpula dari belakang Laksamana. Maka Barit Ketika pun lari ke 1. Daftarlah kata-kata yang belumhadapan berdiri di belakang Laksamana itu. Maka, Laksamana Anda ketahui maknanya! Guna-pun tersenyum-senyum seraya berkata, “Cih, mengapa begitu, kanlah kamus untuk mengeta-bukan orangnya yang hendak digertak gerantang itu.” hui maknanya! Maka, Laksamana dan Hang Jebat, Hang Kesturi pun berjalan 2. Ceritakan kembali kutipan darijuga, dengan segala orangnya dan tiada diindahkannya orang penggalan Hikayat Hang Tuahmengamuk itu. Maka Rangga, dan Barit Ketika pun heran melihat tersebut dengan kalimat sendiri!berani Laksamana dan segala Melayu-melayu itu, setelah dilihat 3. Sebuah hikayat menceritakanoleh penjurit dua ratus itu, Laksamana dan segala orangnya tiada kisah kepahlawanan dan kesak-bergerak dan tiada diindahkannya lawan itu, maka prajurit itu pun tian.mengamuk pula ke belakang Laksamana. Seketika lagi datang pula a. Sikap kepahlawanan sepertiprajurit itu mengamuk ke hadapan Laksamana, barang yang apa yang ditunjukkan olehterlintang dibunuhnya dengan tempik soraknya, katanya, “Bunuhlah Hang Tuah dari kutipan ter-akan segala Melayu itu,” seraya mengusir ke sana kemari barang sebut? Jelaskan!yang terlintang dibunuhnya. Maka prajurit dua ratus itu pun b. Sikap kesaktian apa pula yangbersungguh-sungguh rupanya. ditunjukkan oleh Hang Tuah Maka, sahut Laksamana, “Jika sebanyak ini prajurit Majapahit, dalam peristiwa itu? Jelaskan!tiada, kuindahkan; tambahkan sebanyak ini lagi, pun tiada aku ta- 4. Ditinjau dari penggunaan katakut dan tiada aku indahkan. Jikalau luka barang seorang saja akan dan istilah, sulitkah cerita terse-Melayu ini, maka negeri Majapahit ini pun habislah aku binasakan, but untuk dipahami isinya, me-serta Patih Gajah Mada pun aku bunuh,” serta ditendangnya bumi ngapa?tiga kali. Maka bumi pun bergerak-gerak. Maka, Laksamana pun 5. Pesan apa saja yang ingin di-memengkis pula, katanya “Cih, tahanlah bekas tanganku baik-baik.” sampaikan pengarang melalui Maka, prajurit itu pun sekonyong-konyong lari, tiada ber- hikayat tersebut? Sebutkan mi-ketahuan perginya. Maka, surat dan bingkisan itu pun sampai-lah nimal lima buah pesan!ke peseban. Maka surat itu pun disambut oleh Raden Aria, lalu di- 6. Menurut pendapat Anda, sikapbacanya di hadapan Sri Batara. Maka, Laksamana dan Hang Jebat, kepahlawanan apa saja yang da-Hang Kesturi pun naik ke peseban. Maka segala bingkisan itu pun pat ditampilkan oleh seseorangdisambut oranglah. Maka, titah Sri Batara, “Hai Laksamana, kita pada zaman sekarang? Sebut-pun hendak mengutus ke Melaka, menyuruh menyambut anak kita kan minimal lima buah!Ratu Malaka, karena kita pun terlalu amat rindu dendam akan 7. Apakah seorang pahlawan ituanak kita. Di dalam pada itu pun yang kita harap akan membawa harus mati di medan perang?anak kita kedua itu ke Majapahit ini hanyalah Laksamana.” Maka, sembah Laksamana, “Ya Tuanku, benarlah seperti titahandika Batara itu.” Maka Batara pun memberi persalin akan Laksamana dan HangJebat, Hang Kesturi dengan selengkap pakaian. Maka titah Sri Batara,“Hai Laksamana, duduklah hampir kampong Patih Gajah Mada.” Maka sembah Laksamana, “Daulat tuanku, mana titah patikjunjung.” Maka Sri Batara pun berangkat masuk. Maka Patih GajahMada, dan Laksamana pun bermohonlah, lalu keluar kembali kerumahnya. Maka akan Laksamana pun diberi tempat oleh PatihGajah Mada hampir kampungnya. Sumber: Bunga Rampai dari Hikayat Lama karya Sanusi Pane, Hal. 105-109 dan 138 15
  26. 26. Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas XI SMA/MA 2.2 esensi Anda ingin mendapatkan informasi buku terbaru? Anda tak perlu membelinya, Anda cukup membaca resensi buku. Dengan membaca resensi, Anda mendapat ulasan sebuah buku. 2.2.1 aka esensi Itu Istilah resensi berasal dari bahasa Belanda, resentie, yang berarti kupasan atau pembahasan. Jadi, resensi adalah kupasan atau pembahasan tentang buku, film, atau drama yang biasanya disiarkan melalui media massa, seperti surat kabar atau majalah. Pada Kamus Sinonim Bahasa Indonesia disebutkan bahwa resensi adalah per- timbangan, pembicaraan, atau ulasan buku. Akhir-akhir ini, resensi buku lebih dikenal dengan istilah timbangan buku. Tujuan resensi adalah memberi informasi kepada masyarakat akan kehadiran suatu buku, apakah ada hal yang baru dan penting atau hanya sekadar mengubah buku yang sudah ada. Kelebihan dan kekurangan buku adalah objek resensi, tetapi pengungkapannya haruslah merupakan penilaian objektif dan bukan menurut selera pribadi si pembuat resensi. Umumnya, di akhir ringkasan terdapat nilai-nilai yang dapat diambil hikmahnya. Pembuat resensi disebut resensator. Sebelum membuat resensi, resensator harus membaca buku itu terlebih dahulu. Sebaiknya, re- sensator memiliki pengetahuan yang memadai, terutama yang ber- hubungan dengan isi buku yang akan diresensi. Ada beberapa syarat yang harus dipenuhi dalam penyusunan sebuah resensi. 1 . Ada data buku, meliputi nama pengarang, penerbit, tahun terbit, dan tebal buku. 2. Pendahuluannya berisi perbandingan dengan karya sebelumnya, biografi pengarang, atau hal yang berhubungan dengan tema atau isi. JUDUL RESENSI 3. Ada ulasan singkat terhadap buku tersebut. Judul resensi harus 4. Harus bermanfaat dan kepada siapa manfaat itu ditujukan. menarik dan selaras dengan keseluruhan 2.2.2 Membaca esensi iksi isi resensi. Bacalah resensi kumpulan cerpen berikut dan cermati bagian- IDENTITAS BUKU bagiannya! Identitas buku Membuka elubung Bangsa an Mela u meliputi judul buku (judul asli dan Judul buku : Pahlawan dan Cerita Lainya, Mozaik Melayu terjemahan), Modern. penulis, penerbit, Judul asli : Heroes and Other Stories tahun terbit, tebal Penulis : Karim Raslan buku. Penerbit : Yayasan Obor Indonesia Tahun : 2006 Tebal : 164 halaman 16
  27. 27. Bab 2 Sastra Melayu Gbr.2.2 Penulis Malaysia, Karim Tempo, 1 Okt 2006 Raslan, saat peluncuran PENDAHULUAN buku Pahlawan dan Cerita Lainnya, Mozaik Melayu Pendahuluan resensi Modern. tersebut dimulai dengan mengungkapkan Kumpulan cerita pendek Karim Raslan menelanjangi kehidupan kesan terhadapbangsawan Malaysia. Gaya bahasanya lugas, tajam, bahkan buku. Pendahuluansarkastis. juga dapat dimulai Puluhan tahun ia menggenggam rahasia itu. Segala tentang dengan:dia luar biasa cerdas, tampan, lajang, dan santun kecuali, satu - memperkenalkanhal: kakinya. Satu peristiwa tragis terjadi, sesudah itu sang kaki pengarang,lumpuh. Nazrin, nama lelaki itu. Ia masih 20-an tahun ketika - membandingkanperistiwa itu terjadi, 30 Mei 1969. Di Penang, waktu ia menemani buku denganseorang utusan perdana menteri, aksi kekerasan meletup. Tulang buku sejenis,kakinya remuk, sedangkan sang utusan menghilang, menyelamat- - kekhasankan diri, meninggalkan teman yang nestapa. pengarang, - memaparkan Kisah bangsawan pengecut yang menjaga citra sebagai lelaki keunikan buku,dll.heroik ini ada dalam Para Pahlawan, cerita pendek karya sastra-wan-kolumnis Malaysia, Karim Raslan. Sosok yang oleh pengamatNirwan Arsuka bisa dibandingkan dengan Idrus, penulis Indonesiayang melukiskan zaman merdeka dengan gaya realisme dansarkasme pada 1950-an. Karim memang bercerita tanpa selubung. Dalam Para ISI RESENSIPahlawan, ia membongkar rahasia di ujung cerita: Nazrin dan sibangsawan bertemu tanpa rencana melalui orang ketiga, yakni Isi resensi biasanyaputri sang bangsawan, pengagum berat ayahnya sendiri. Dalam memuat hal-halcerita lainnya, Tetangga Sebelah, ia menulis tentang Datin Sarina. sebagai berikut:Ia istri bangsawan yang haus kekuasaan dan (nyaris) jatuh cinta - ulasan singkat isipada tetangga barunya yang rupawan. Sampai akhirnya ia men- buku,jumpai pujaannya bercinta dengan seorang banci. - keunggulan buku, - kelemahan buku, Para Pahlawan adalah satu di antara kumpulan cerita pendek - rumusan kerangkaKarim Raslan, Pahlawan dan Cerita Lainnya (terjemahan dari He- buku, dll.roes and Other Stories). Antologi yang memuat delapan kisah:Yang Terkasih, Para Pahlawan, Makan Siang Tahun Baru. Di JalanKia Peng, Warisan, Puan Gundik, Sara dan Perkawinan, Ayo KeTimur, dan Tetangga Sebelah. Pahlawan dan Cerita Lainnya bercerita tentang banyak aspekkehidupan para bangsawan – semuanya menggiring ke satu titik: 17

×