Profil Penataan Ruang Banten

13,768 views

Published on

Published in: Business, Technology
0 Comments
5 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
13,768
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
41
Actions
Shares
0
Downloads
519
Comments
0
Likes
5
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Profil Penataan Ruang Banten

  1. 1. SISTEM INFORMASI DAN DOKUMENTASI PENATAAN RUANG WILAYAH TENGAH BUKU PROFIL PENATAAN RUANG PROPINSI BANTEN 2003 DEPARTEMEN PERMUKIMAN DAN PRASARANA WILAYAH D I R E K T O R A T J E N D E R A L P E N A T A A N R U A N G D I R E K T O R A T P E N A T A A N R U A N G W I L A Y A H T E N G A H
  2. 2. KATA PENGANTAR Buku Profil Penataan Ruang Propinsi Banten ini disusun dalam penyusunan sistem informasi dan dokumentasi yang pada dasarnya merupakan kegiatan monitoring dan evaluasi penataan ruang daerah. Kegiatan itu sendiri ditujukan untuk melengkapi Direktorat Jenderal Penataan Ruang, khususnya Direktorat Penataan Ruang Wilayah Tengah dengan data dan informasi yang diperlukan dalam menyusun program dan melaksanakan kegiatan Pembinaan Teknis dan bantuan Teknis kepada daerah, baik di tingkat propinsi maupun kabupaten dan kota, Dalam buku profil penataan ruang ini disampaikan informasi mengenai keadaan tata ruang dan pelaksanaan penataan ruang di daerah. Dimana melalui informasi ini dapat diterik kesimpulan mengenai permasalahan tata ruang apa yang dihadapi oleh daerah dan program tata ruangs eperti apa yang sebaiknya diberikan. Melengkapi informasi ini juga dilampirkan data masukan elementer yang dapat dipergunakan dalam penyusunan Rencana Tata Ruang oleh daerah terkait. Data tersebut terdiri dari 3 tahun data, yaitu 1995, 2000 dan 2003, dan disusun dalam bentuk basis data spasial dengan format MapInfo. Penggunaan software MapInfo didasarkan pada pertimbangan bahwa pada saat sekarang ini software GIS yang paling banyak digunakan, baik di dalam maupun di luar lingkungan, Departemen Kimpraswil adalah MapInfo. Selain itu data MapInfo sangat mudah untuk ditransfer ke berbagai sistem Software lainnya. Buku profil ini memangh masih jauh dari sempurna dan diharapkan akan dapat terus diperbaharui sehingga informasi di dalamnya akan tetap up to date. Jakarta, Desember 2003 i
  3. 3. DAFTAR ISI KATA PENGANTAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . i DAFTAR ISI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ii Bab I Gambaran Umum 1.1 Kondisi Geografis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1 1.1.1 Letak dan Kedudukan ............................. 1 1.1.2 Iklim dan Caca . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1 1.1.3 Topografi dan Penggunaan Lahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2 1.1.4 Sistem Aministratif . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2 1.2 Kependudukan dan Ssial . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3 1.2.1 Sebaran dan Kepadatan Penduduk . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5 1.2.2 Angkatan Kerja dan Mta Pencaharian . . . . . . . . . . . . . . . . . 5 1.2.3 Sebaran Desa Tertinggal . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5 1.3 Perekonomian ........................................ 8 Bab II Profil Penataan Ruang 2.1 Struktur dan Pola Pemanfaatan Ruang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9 2.1.1 Sistem Kota-kota . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9 2.1.2 Sistem Pelayanan Perkotaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 10 2.1.3 Kawasan Pengembangan Fungsional . . . . . . . . . . . . . . . . 10 2.2 Sistem Sarana dan Prasarana . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 12 2.2.1 Tansportasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 12 2.2.2 Pengairan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 13 2.2.3 Energi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 14 2.2.4 Tlekomunikasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 14 ii
  4. 4. 2.3 Pengelolaan Kawasan Lindung dan Kawasan Bdidaya . . . . . . . . 14 2.3.1 Pengelolaan Kawasan Lindung . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 14 2.3.2 Pengelolaan Kawasan Budidaya . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 14 2.3.3 Pengelolaan Kawasan Trtentu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 14 Bab III Masalah dan Potensi 3.1 Permasalahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 20 3.2 Potensi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 21 3.3 Alternatif Kebijakan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 23 iii
  5. 5. DAFTAR TABEL Tabel 1.1 Produk Domestik Regional Bruto Atas Dsar Harga Konstan 1993-2001 .................................... 8 Tabel 1.2 Produk Domestik Regional Bruto Atas Dsar Harga Berlaku Menurut Lapangan Usaha . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8 Tabel 1.3 Produk Domestik Regional Bruto Atas Dsar Harga Konstan 1993 Menurut Lapangan Usaha .......................... 8 Tabel 2.1 Arahan Pengelolaan Kawasan Lindung . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17 Tabel 2.2 Arahan Pengelolaan Kawasan Budidaya . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 20 Tabel 3.1 Sektor Unggulan di Propinsi banten . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 23 Tabel 3.2 Permohonan Bantuan Teknis dan Pembinaan Teknis Propinsi banten . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 26 iv
  6. 6. DAFTAR PETA 1. Peta Propinsi Banten......................................................................................... 3 2. Peta Administratif Propinsi Banten ................................................................... 4 3. Peta Kepadatan Penduduk Propinsi Banten .................................................... 6 4. Peta Sebaran Desa Tertinggal Propinsi Banten ................................................ 7 5. Peta Sistem Kota-Kota Propinsi Banten .......................................................... 11 6. Peta Kawasan Budidaya dan Kawasan Lindung Propinsi Banten..................... 15 7. Peta Kawasan Andalan dan Kawasan Tertinggal Propinsi Banten ................. 16 8. Peta Potensi dan Masalah Pengembangan Wilayah Propinsi Banten ............. 22 9. Peta Program Tata Ruang yang Dibutuhkan di PropinsiBanten ....................... 24 10. Peta Pelaksanaan Kegiatan Bintek dan Bantek di PropinsiBanten ................... 25 v
  7. 7. DAFTAR LAMPIRAN Lampiran I Data Penataan Ruang Tahun 1995 Lampiarn II Data Penataan Ruang Tahun 2000 Lampipran III Data Penataan Ruang Tahun 2003 vi
  8. 8. BAB 1 GAMBARAN UMUM B anten merupakan propinsi yang relatif baru (ditetapkan berdasarkan UU No. 23 Tahun 2000). Sebelumnya wilayah yang menjadi Propinsi Banten termasuk ke dalam Propinsi Jawa Barat. Seperti terlihat pada Peta Propinsi Banten, wilayah Propinsi Banten berbatasan langsung dengan Propinsi Jawa Barat dan Propinsi DKI Jakarta. 1.1 KONDISI GEOGRAFIS 1.1.1 LETAK DAN KEDUDUKAN Posisi Geografis Propinsi Banten berada antara 5o7'50quot; – 7o1'11quot; LS dan 105o1'11quot; – 106o'7’12quot; BT, dengan luas wilayah 9.160,70 km2. Wilayah terluas adalah Kabupaten Pandeglang dengan luas 3.746,90 km2 dan wilayah terkecil adalah Kota Tangerang dengan luas 164,21 km2. Di bagian Utara, wilayah Propinsi Banten berbatasan dengan Laut Jawa. Batas sebelah Barat adalah Selat Sunda, sebelah Timur adalah Samudera Hindia dan batas sebelah Timur adalah Propinsi Jawa Barat. Oleh karena dikelilingi oleh laut, maka Propinsi Banten memiliki sumber daya laut yang potensial. 1.1.2 IKLIM DAN CUACA Iklim wilayah Banten sangat dipengaruhi Angin Monson (Monson Trade) dan Gelombang La Nina atau El Nino. Saat musim hujan (Nopember - Maret) cuaca didominasi oleh angin barat (dari Sumatera Hindia sebelah 1
  9. 9. selatan India) yang bergabung dengan angin dari Asia yang melewati Laut 3. Banten Bagian Barat (Saketi, DAS Cidano dan lereng kompleks Cina Selatan. Gunung Karang - Aseupan dan Pulosari sampai DAS Ciliman - Pada musim kemarau (Juni - Agustus), cuaca didominasi oleh angin timur Pandeglang dan Serang bagian Barat), merupakan kawasan yang menyebabkan wilayah Banten mengalami kekeringan yang keras pertanian yang masih perlu ditingkatkan (intensifikasikan). terutama di wilayah bagian selatan, terlebih lagi bila berlangsung El Nino. 4. Ujung Kulon sebagai Taman Nasional Konservasi Badak Jawa. 5. DAS Cibaliung - Malingping, merupakan cekungan yang kaya air 1.1.3 TOPOGRAFI DAN PENGGUNAAN LAHAN tetapi belum dimanfaatkan secara efektif dan produktif. Sekelilingnya Wilayah Propinsi Banten berada pada ketinggian 0-1000 m dpl. Dataran berupa bukit-bukit bergelombang dengan rona lingkungan kebun rendah dengan ketinggian 0-50 m dpl terdapat di sepanjang pesisir utara campur dan talun serta hutan rakyat yang tidak terlalu produktif. Laut Jawa, sebagian wilayah Serang, Sebagian besar wilayah Kabupaten Lahan yang ada di Propinsi Banten masih didominasi oleh sawah serta dan Kota Tangerang, sebagian pesisir Selatan Kabupaten Pandeglang perkebunan dan hutan rakyat. Dominasi guna lahan sawah terutama sampai Kabupaten Lebak. Kemiringan lereng di daerah tersebut berkisar terdapat di bagian Utara dan sebagian wilayah bagian Barat, dengan antara 0-15%. proporsi guna lahan sawah berkisar antara 10% sampai dengan >50%. Topografi perbukitan bergelombang sedang dengan kemiringan lereng 15- Dominasi guna lahan perkebunan dan hutan rakyat terdapat di bagian 25 % mencakup wilayah Kabupaten Serang, Kota Cilegon, Kabupaten selatan dan sebagian wilayah bagian Barat, dengan proporsi guna lahan Tangerang dan Kota Tangerang serta bagian utara Kabupaten Pandeglang. perkebunan dan hutan rakyat berkisar antara 10% sampai dengan >50%. Sedangkan topografi perbukitan terjal dengan kemiringan lereng > 25% terdapat di Kabupaten lebak dan sebagian kecil Kabupaten Pandeglang 1.1.4 SISTEM ADMINISTRATIF bagian Selatan. Kawasan Banten sekitar Gunung Halim-Kendeng hingga Propinsi Banten terdiri dari empat kabupaten (Pandeglang, Lebak, Malingping, Leuwidamar dan Bayah merupakan pegunungan yang relatif Tangerang, Serang) dan dua kota (Tangerang dan Cilegon) serta meliputi sulit untuk di akses, namun menyimpan potensi sumber daya alam. 116 kecamatan, 146 kelurahan dan 1330 desa. Batas-batas administratif Berdasarkan topografi tersebut, maka kegunaan lahan di Propinsi Banten Propinsi Banten dijelaskan pada Peta Administratif Propinsi Banten. secara umum adalah sebagai berikut: 1. Lingkungan Pantai Utara merupakan sawah irigasi teknis dan setengah teknis, kawasan pemukiman serta industri; 2. Kawasan Banten Bagian Tengah terdiri dari sawah irigasi terbatas dan kebun campur serta sebagian berupa pemukiman pedesaan. 2
  10. 10. 106 BT PETA PROPINSI BANTEN Laut Jawa 0 12.5 25 Km 6 LS Kota Cilegon Legenda : g < un # Uj un # Ci Bante ! # Ci Tanjungpasir ere Tanara # Ibukota Propinsi Jalan Tol Ci B # # Kramat DKI Jakarta Anyer Mauk # # Kendal # Kosambi < Kota Kabupaten Jalan Arteri Kab. Serang <Serang # # # Rajeg # Kota Kecamatan Jalan Kolektor 1 Ciruas Leas au # an # # D Kota Tangerang % < # # Kosambi Gunung Jalan Kolektor 2 Ci Dukun Kab. Tangerang r R. Cipondoh go S. C # # Bo Sungai Jalan Kolektor 3 Ciomas Ci # Ci ria n ima Barengkok # Dukuh Du Cangkudu nce Batas Propinsi Rel KA a # ur % nd Curug % G. Karang Su G. Aseupan # Batas Kabupaten < lat Mandalawangi # g # Se Serpong jen Carita % Pandeglang al Ci M G. Pulasari # < Ci Maja Ber # Rangkasbitung ang # Labuan Menes # # Bojonghanje Ciandur # # Kab. Bogor r me n Lewijaksi Pandak ue Lu K ad Ci Ci # # Bojong Kalican t Kab. Pandeglang # Cisimeu # # Cijalupaang Cipanas # # Angsana Gunungkencana an m Li # Ci Cinangka Kab. Lebak % ng G. Bongkok alo # Sumur Dr # # # Kerta Gunungkendeng Ci Cibaliung Ci Madur # ng Ci Cipiring liu Ba Bu oh Ci ra ohin uh # tuh ow Ha lab Ci nd de # and Pa Ba Malingping ing Ci Ci T cetapi Ci # Ci Kule # # Muarabinuangeun Cikotok # Cihara Kab. Sukabumi Ci Sawa # rno Bajah 7 LS Samudra Hindia Peta Dasar Peta Reppprot 1:250.000, Bakosurtanal Tema Nama File Peta Ketinggian Banten.WOR DEPARTEMEN PERMUKIMAN DAN PRASARANA WILAYAH DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG DIREKTORAT PENATAAN RUANG WILAYAH TENGAH 106 BT
  11. 11. 106 BT PETA ADMINISTRATIF PROPINSI BANTEN Tirtayasa Laut Jawa 0 12.5 25 Km Pulo MerakBojonegara 6 LS Kota Cilegon Tirtayasa Legenda : Ciwandan <Cilegon Pontang Cilegon Kramatwatu Pakuhaji Teluknaga ! Ibukota Propinsi Jalan Tol Cibeber Kasemen Kronjo Kosambi DKI Jakarta Anyar Waringinkurung Ciruas Carenang Mauk Kosambi < Kota Kabupaten Jalan Arteri Mancak Kab. Serang Tantakan < Serang Kragilan Kresek Rajeg Sepatan Benda # Kota Kecamatan Jalan Kolektor 1 Serang Cipocok Jaya Walantaka Batu Ceper Padarincang Pabuaran Cikande Pasar Kemis Kota Tangerang % Cinangka Curug Balaraja Kab. Tangerang < Tangerang Jati Uwung Tangerang Gunung Jalan Kolektor 2 Padarincang Cipondoh Baros Cikeusal Ciomas Ciledug Sungai Jalan Kolektor 3 Pamarayan Petir Cikupa Curug Cisoka Kopo Batas Propinsi Rel KA a Pondok Aren % Cadassari Tigaraksa nd Mandalawangi G. Karang % Su Legok Serpong Labuhan G. Aseupan Ciputat Pandeglang Batas Kabupaten < lat Jiput Kopo Pamulang Warunggunung Pandeglang Se Banjar Cibadak Menes % Batas Kecamatan Saketi Cimanuk < Rangkasbitung Rangkasbitung Cikulur Maja Kab. Bogor Cimarga Pagelaran Bojong Cileles Sajira Kab. Pandeglang Banjarsari Panimbang Munjul Bojongmanik Leuwidamar Muncang Cigeulis Gunungkencana Cipanas Kab. Lebak % G. Bongkok Cikeusik Cijaku Cimanggu Sumur Cibalung Malingping Cibeber Panggarangan Bayah Kab. Sukabumi 7 LS Samudra Hindia Peta Dasar Peta Reppprot 1:250.000, Bakosurtanal Tema Peta Index Desa, BPS Nama File Peta Administratif Banten.WOR DEPARTEMEN PERMUKIMAN DAN PRASARANA WILAYAH DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG DIREKTORAT PENATAAN RUANG WILAYAH TENGAH 106 BT
  12. 12. 1.2.3 SEBARAN DESA TERTINGGAL 1.2 KEPENDUDUKAN DAN SOSIAL Pada Peta Sebaran Desa Tertinggal, terlihat sebagian wilayah Propinsi 1.2.1 SEBARAN DAN KEPADATAN PENDUDUK Banten masih merupakan desa tertinggal, yang terletak di wilayah tengah dan sebagian wilayah Selatan. Wilayah yang relatif lebih berkembang Persebaran penduduk di Propinsi Banten tidak merata. Kepadatan terletak di wilayah Utara. Hal ini disebabkan karena wilayah utara penduduk tinggi terdapat di Kota Tangerang, Kabupaten Serang dan Kota merupakan lalu lintas regional dari Jawa ke Sumatera, adanya kawasan Cilegon serta di Kawasan Pariwisata Pantai Carita. Sementara di wilayah industri Krakatau Steel serta pengaruh dari Kawasan Jabodetabek. lain, kepadatan penduduk relatif rendah. Jumlah penduduk Propinsi Banten pada tahun 2001 berdasarkan hasil Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) 2001 adalah 8.258.055 jiwa. Di Propinsi Banten tercatat pula Peta tersebut memang merupakan data tahun 1995, namun tampaknya sekitar 16.871 warga negara asing (WNA) yang sebagian besar warga keadaan seperti ini masih belum banyak berubah hingga saat sekarang. asing asal Cina dari keturunan RRC dan Taiwan berjumlah 12.141 jiwa Dimana ada dua faktor yang menyebabkan ketertinggalan tersebut, yaitu (71,96 persen), sedang sisanya sebanyak 4.730 jiwa (28,04 persen) adalah sulitnya perhubungan dengan kota-kota di bagian utara dan rendahnya warga asing seperti Arab, Pakistan, Inggris dan lainnya. Lebih lanjut kualitas SDM pada umumnya. Kedua faktor ini hingga sekarang masih persebaran dan kepadatan penduduk di Propinsi Banten dapat dilihat pada belum banyak berubah, oleh karena itu sangat kuat dugaan bahwa pola gambar dihalaman berikut. ketertinggalan desa-desa di Banten masih sama seperti tahun 1995. 1.2.2 ANGKATAN KERJA DAN MATA PENCAHARIAN Penduduk Propinsi Banten rata-rata berusia antara 4 - 19 tahun. Sedangkan jumlah angkatan kerja yaitu usia 10 – 64 tahun berjumlah sebanyak 77% dari jumlah penduduk Propinsi Banten. Dengan demikian, penduduk Propinsi Banten mempunyai potensi tenaga kerja yang besar untuk masa kini dan masa yang akan datang. Pada saat ini penduduk Propinsi Banten sebagian besar bekerja pada sektor pertanian (25,37%), sedangkan pekerjaan yang paling sedikit digeluti penduduk adalah sektor listrik, gas dan air. 5
  13. 13. 106 BT PETA KEPADATAN PENDUDUK PROPINSI BANTEN Laut Jawa 0 12.5 25 Km 6 LS Kota Cilegon Legenda : < # Cilegon # ! # Tanara Tanjungpasir # Ibukota Propinsi Jalan Tol # # Kramat DKI Jakarta Anyer Mauk # # Kendal # Kosambi < Kota Kabupaten Jalan Arteri Kab. Serang <Serang # # # Rajeg # Kota Kecamatan Jalan Kolektor 1 Ciruas Leas # # # Kota Tangerang % < # # Kosambi Gunung Jalan Kolektor 2 Dukun Kab. Tangerang Tangerang # # Sungai Jalan Kolektor 3 Ciomas # Barengkok # Dukuh Cangkudu Batas Propinsi Rel KA a # % nd Curug % G. Karang Su G. Aseupan # Batas Kabupaten < lat # Mandalawangi # Se Carita Pandeglang Serpong % G. Pulasari # > 100 jiwa/ha # <Rangkasbitung Maja # Labuan Menes 51 - 100 jiwa/ha # # Bojonghanje Ciandur # Lewijaksi # Kab. Bogor 26 - 50 jiwa/ha Pandak # 11 - 25 jiwa/ha # Bojong Kalican 0 - 10 jiwa/ha Kab. Pandeglang # # # Cijalupaang Cipanas Tidak ada data # # Angsana Gunungkencana # Cinangka Kab. Lebak % # G. Bongkok Sumur # # # Kerta Gunungkendeng Cibaliung # Cipiring # Cisereh # Malingping # Cikaung # # Muarabinuangeun Cikotok # Cihara Kab. Sukabumi # Bajah 7 LS Samudra Hindia Peta Dasar Peta Reppprot 1:250.000, Bakosurtanal Tema Data PODES 2000, BPS Nama File Peta Kepadatan Penduduk Banten.WOR DEPARTEMEN PERMUKIMAN DAN PRASARANA WILAYAH DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG DIREKTORAT PENATAAN RUANG WILAYAH TENGAH 106 BT

×