Teori Dan Model Overfishing

1,228 views

Published on

Bahahan Kuliah

Published in: Education
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
1,228
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
7
Actions
Shares
0
Downloads
12
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Teori Dan Model Overfishing

  1. 1. Teori dan Model dari Overfishing Dasar Teori Secara umum, overfishing dapat digolongkan ke dalam empat kategori (lihat e.g. Pauly 1987). Pertama, adalah overfishing pertumbuhan. Overfishing pertumbuhan terjadi ketika ikan yang ditangkap mempunyai suatu kesempatan untuk tumbuh. Kedua, overfishing rekruitmen. Overfishing rekruitmen terjadi ketika populasi ikan dewasa yang ditangkap dalam jumlah yang besar sedemikian sehingga reproduksi adalah lemah. Ketiga, overfishing ekosistem. Overfishing ekosistem berlangsung ketika stok jenis ikan dalam kaitan dengan penangkapan tidak diganti karena dengan suatu peningkatan di persediaan jenis yang lain. Keempat, adalah overfishing ekonomi. Overfishing ekonomi terjadi ketika peningkatan usaha penangkapan ikan tidak diikuti dengan peningkatan keuntungan maksimum yang diinginkan. Berdasarkan kategori dari overfishing diatas, overfishing ekonomi menjadi paling menarik perhatian para manajer dan perencana perikanan. Ini adalah sebab sumber daya ikan adalah terutama dipandang sebagai sumberdaya yang ekonomi, yaitu. sebagai generator dari penyediaan makanan. Dengan demikian, gangguan apapun di dalam perikanan akan dianalisa secepatnya dalam kaitan dengan berapa banyak berdampak pada perannya sebagai suatu sektor ekonomi. Teori dasar di belakang overfishing sumberdaya laut telah dengan baik dibahas di literature (Misalnya Cunningjaarnet al. 1985; Panayotou dan Jetanavanich 1987; Schatz 1991). Secara ringkas, dimulai dengan dugaan dari suatu sumberdaya ikan, yang merupakan milik bersama dan penangkapannya terbuka bagi semua orang. Sebelum pintu masuk dari mengawaki ke dalam perikanan, persediaan ikan, P, diasumsikan untuk tumbuh pada suatu tingkat yang alami, r, antara dua periode waktu. R Ini memadai;sama dengan perekrutan dari ikan muda yang bergabung stock lebih pertumbuhan dari ikan asli di stock dikurangi dengan angka kematian ikan yang alami. Ketika orang masuk perikanan dan start untuk memangsa dengan diam-diam ikan, situasi meningkatkan. Menurut definisi, r kini juga volume dari ikan, y, bahwa dapat ditangkap oleh mengawaki brown didukung tanpa mempengaruhi ukuran dari stock itu. [Itu] adalah yang dapat sebab dengan semua pertumbuhan yang alami di stock ditangkap oleh mengawaki, total stock tidak akan tumbuh tetapi sisa yang tetap dari waktu ke waktu. Juga, karena orang merampasi ikan dan menambah angka kematian] mereka, aktivitas nya boleh secepatnya mendorong kearah pengurangan dari P. Ini menyiratkan bahwa hubungan antara usaha penangkapan, E, dan P adalah kebalikan. Dari yang tersebut di atas hubungan, suatu pengujian yang lebih mendalam akan mengungkapkan bahwa suatu Hubungan yang Ushaped ada antar[a] r atau y dan E. Hubungan adalah satu di mana pada menurunkan usaha mengukur, bursa/stock ikan adalah tinggi dan padat sekali penyebab ini dan pertumbuhan yang lambat. [Sebagai/Ketika/Sebab] usaha pemancingan naik, bursa/stock merosot dan berkerumun dikurangi, karenanya, menyebabkan pertumbuhan yang lebih cepat. Akhirnya, pada terlalu banyak usaha, ada bursa/stock lebih kecil untuk reproduksi dan pertumbuhan [adalah] melambatkan lagi. Di Hubungan bentuk-U antar[a] r atau y dan E, tidak mengenai pokok di mana tingkatan dari usaha menghasilkan yang maksimum r adalah titik yang yang dapat maksimum. Di sini, tangkapan ikan [oleh/dengan] orang adalah jumlah maksimum biologi, yang disebut hasil yang yang dapat maksimum atau MSY. Teori biologi meringkas di atas, bagaimanapun, tidak akan suatu basis yang cukup untuk perencanaan sumber daya angkatan laut dan manajemen di mana, seperti tersebut, perhatian yang ekonomi adalah penting. Karenanya, teori biologi harus diubah ke dalam suatu teori yang eccaornic.
  2. 2. Perubahan bentuk ini dimudahkan dengan menemani harga untuk ikan • tangkapan dan memancing usaha untuk memutar parameter biologi ke dalam parameter yang ekonomi. Pendek kata, menggambarkan teori ekonomi [itu], total pendapatan, atau TR, yang pertama dihasilkan oleh tangkapan ikan perkalian oleh harga ikan dan total biaya, atau TC, diperoleh dengan perkalian usaha pemancingan oleh harga usaha saban unit dari waktu. Jika the•prices dari ikan dan usaha diasumsikan tetap, menghasilkan TR kurva akan [jadi] U-Shaped/Bentuk-U [selagi/sedang] TC kurva adalah suatu garis miring garis lurus menaik ( Gambar 1). Gambar 1. Teori Dasar Ekonomi tentang Overfishing Pada awalnya, teori ekonomi menjelaskan itu [seperti/ketika] E meningkat/kan, TR juga meningkat/kan tetapi pada suatu tingkat tarip yang menurun. Seperti itu, peningkatan yang dilanjutkan di (dalam) E membawa tingkatan dari TR yang pertama [bagi/kepada] jumlah maksimum yang ekonomi, hasil yang ekonomi maksimum atau MEY. Pada MEY, kondisi ekonomi baku untuk maksimalisasi laba dijumpai. Karenanya, dari sudut pandang yang ekonomi, MEY adalah penghisapan paling yang diinginkan mengukur untuk perikanan [itu]. Jika perikanan adalah secara efisien [lari/dijalankan], pemancingan [perlu] stop pada MEY di mana laba ada di maksimum. Bagaimanapun, dengan melengkapi;menyudahi open-access, pemancingan melanjut di luar MEY [sebagai/ketika] semakin banyak nelayan, yang termotivasi oleh keberadaan dari laba, memasuki perikanan [itu]. Situasi ini mendorong tingkatan dari memancing yang lampau jumlah maksimum yang ekonomi ke dalam jumlah maksimum yang berikutnya, MSY, yang [seperti] yang telah tersebut adalah jumlah maksimum biologi dari perikanan itu. Di MSY tingkatan, laba yang positif masih tersisa [ketika;seperti] TR sisa lebih besar dari TC. Ini laba mempengaruhi lebih lanjut pemancingan sampai, akhirnya, membuka hasil akses, atau OAY, dicapai. Dalam posisi ini, laba yang positif pergi dan, tanpa perangsang untuk melanjut pemancingan, manusia predation lebih lanjut stop. OAY adalah titik keseimbangan yang jangka panjang dari perikanan itu. Sebagai tambahan terhadap MEY, MSY dan OAY konsep, suatu indikator yang ekonomi yang adalah sering digunakan untuk ketahanan ukuran di perikanan adalah sewa yang ekonomi atau ER. Ini indikator digambarkan sebagai [netto/jaring] kembali[kan yang terjadi ketika perikanan
  3. 3. digunakan di (dalam) suatu [jalan/cara] secara ekonomis optimal dan memadai;sama dengan pajak keuntungan tambahan [yang] yang mana [adalah] perbedaan antar[a] nilai keseluruhan segi ekonomi dari barang-barang diproduksi dari aktivitas dikurangi dengan yang ekonomi ongkos produksi, di mana biaya adalah inclusif dari laba normal ( Schatz 1991, p. 3). Seperti itu, ER adalah hanya laba pada MEY. Di studi Ini, suatu klarifikasi di definisi dari sewa yang ekonomi dibuat. Di sini, istilah " sewa yang ekonomi maksimum" atau MER digunakan untuk menyiratkan laba pada MEY. Pada sisi lain, ER berarti pajak keuntungan tambahan pada manapun dari titik dari penghisapan dari perikanan itu. Models Ada empat umum jenis yang model dapat diterapkan di analisa dari overfishing. Ini menjadi satu-satunya jenis dan harga yang tetap model, variabel dan jenis yang tunggal menghargai model, berbagai jenis dan harga tetap model dan berbagai jenis dan variabel menghargai model. Jenis yang tunggal dan harga yang tetap jenis model terpilih untuk studi ini terutama dalam kaitan dengan batasan data. Ada dua jenis yang tunggal dan yang model harga yang tetap dipekerjakan terkenal di (dalam) riset yang empiris, Gordon-Schaefer, atau GS model, dan Fox Model. GS model berasal dari Gordon ( 1953) dan Schaefer ( 1954, 1957) [selagi/sedang] Kebanyakan orang menyetujui suara terbanyak model rubah yang mulai di (dalam) Fox ( 1970). Mathematically, G model ditetapkan [ketika;seperti] di mana Y adalah tangkapan ikan, E digambarkan sebagai sebelumnya, suatu adalah menginterupsi, b adalah koefisien dan u adalah stasiun/terminal kesalahan Pada sisi lain, Model rubah ditetapkan [ketika;seperti] di mana c dan d adalah menginterupsi dan koefisien, berturut-turut, e mewakili eksponen dan lambang yang lain adalah sama sama dengan dulu. Sumber : Danilo C. Israel and Cesar P. Banzon. 1997. Overfishing in the Philippine Commercial Marine Fisheries Sector DISCUSSION PAPER SERIES NO. 97-01. Philippine Institute for Development Studies

×