Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.
INTAN ASYQOTUL FIRDAUS(12630080)
ARYANI IMELDA(126300)
PeNGERTIAN HADIST MAUDHU
Secara bahasa, kata mawdhu’ berarti sesuatu yang
digugurkan (al-masqath), yang ditinggalkan (al-m...
Sejarah Hadists Maudhu’
• Kemunculan Hadits palsu dimulai bersamaan dengan terjadinya
konflik intern dalam kubu umat Islam...
lanjutan
• Pemicu munculnya hadits-hadits palsu tidak
sebatas karena konflik politik saja, melainkan ada
faktor-faktor lai...
Ciri-ciri Hadis’t Maudhu’:
2. Ciri-ciri yang terdapat pada matan.
E. Hukum membuat dan meriwayatkan
hadits maudhu
Umat Islam telah sepakat bahwa hukum membuat dan meriwayatkan
hadits maudh...
Cara mengetahui hadits maudhu’
(a)
Adanya pengakuan dari
pembuatannya
b)
Maknanya rusak, dalam arti
bertentangan dengan al...
Hadist maudu' intan dan melda
Hadist maudu' intan dan melda
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Hadist maudu' intan dan melda

696 views

Published on

  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

Hadist maudu' intan dan melda

  1. 1. INTAN ASYQOTUL FIRDAUS(12630080) ARYANI IMELDA(126300)
  2. 2. PeNGERTIAN HADIST MAUDHU Secara bahasa, kata mawdhu’ berarti sesuatu yang digugurkan (al-masqath), yang ditinggalkan (al-matruk), dan diada-adakan (al-muftard). • Menurut istilah, hadis mawdhu’ adalah pernyataan yang dibuat oleh seseorang kemudian dinisbahkan pada Nabi SAW. Hadis mawdhu’ itu dicipta dan dibuat-buat, kemudian dinisbahkan kepada Rasulullah SAW secara palsu dan dusta baik secara sengaja maupun tidak.
  3. 3. Sejarah Hadists Maudhu’ • Kemunculan Hadits palsu dimulai bersamaan dengan terjadinya konflik intern dalam kubu umat Islam. Orang-orang yang terlibat dalam pertikaian konflik politik dalam kubu umat Islam itulah yang menjadi dalang dari kemunculan hadits-hadits palsu. Pertikaian tersebut bermula semenjak terbunuhnya khalifah Usman bin Affan, yang mengakibatkan kondisi kesatuan umat Islam menjadi kacau. Di kala itu, beberapa golongan yang merasa paling berhak menjadi penguasa yang menggantikan khalifah ketiga tersebut saling bertikai satu sama lain. Kondisi tersebut juga dimanfaatkan oleh para Yahudi yang berusaha menyusup untuk menperunyam keadaan. Puncak dari munculnya hadits palsu yaitu ketika terjadi konflik antara Ali bin Abi Thalib dengan Muawiyyah bin Abi Sufyan. Salah satu pihak saling memperkuat diri dengan menciptakan hadits palsu yang isinya seakan-akan mendukung pihak tersebut dan menjatuhkan pihak yang lain.
  4. 4. lanjutan • Pemicu munculnya hadits-hadits palsu tidak sebatas karena konflik politik saja, melainkan ada faktor-faktor lain. Namun para ulama’ ahli hadits tidak tinggal diam atas munculnya peristiwa ini. Beberapa upaya dilakukan untuk mencegah hadits-hadits tersebt menyebarluas dan mengembalikan ajaran agama Islam ke arah yang sesungguhnya tanpa adanya unsur-unsur dusta dan ambisi belaka. •
  5. 5. Ciri-ciri Hadis’t Maudhu’:
  6. 6. 2. Ciri-ciri yang terdapat pada matan.
  7. 7. E. Hukum membuat dan meriwayatkan hadits maudhu Umat Islam telah sepakat bahwa hukum membuat dan meriwayatkan hadits maudhu’ dengan sengaja adalah haram secara mutkaq, bagi mereka yang sudah mengetahui hadits itu palsu. Adapun bagi mereka yang meriwayatkan dengan tujuan memberi tahu kepada orang bahwa hadits ini adalah palsu (menerangkan sesudah meriwayatkan atau membacanya), tidak ada dosa atasnya. Mereka yang tidak tahu sama sekali kemudian meriwayatkannya atau mereka mengamalkan makna hadits tersebut karena tidak tahu, tidak ada dosa atasnya. Akan tetapi, sesudah mendapatkan penjelasan bahwa riwayat atau hadits yang dia ceritakan atau amalkan itu adalah hadits palsu, hendaklah segera dia tinggalkannya, kalau tetap dia amalkan, sedangkan dari jalan atau sanad lain tidak ada sama sekali, hukumnya tidak boleh.
  8. 8. Cara mengetahui hadits maudhu’ (a) Adanya pengakuan dari pembuatannya b) Maknanya rusak, dalam arti bertentangan dengan alqur’an, hadits mutawatir dan hadits shahih c) Matannya menyebutkan janji yang besar untuk perbuatan kecil. d) Rawinya pendusta.

×