SlideShare a Scribd company logo

Islam dan kebudayaan

Z
zahfath06

Sebagaimana agama terakhir, Islam di ketahui memiliki karakteristik yang khas di bandingkan dengan agama-agama yang datang sebelumnya. Melalui berbagai literatur yang berbicara tentang islam dapat dijumpai uraian mengenai pengertian agama Islam, berbagai aspek yang berkenaan dengan Islam itu perlu di kaji secara seksama, sehingga dapat dihasilkan pemahaman Islam yang komprehensif hal ini perlu dilakukan, karena kualitas pemahaman ke-Islaman seseorang akan mempengaruhi pola pikir, sikap, dan tindakan ke-Islaman yang bersangkutan. Kita barang kali sepakat terhadap kualitas ke-Islaman seseorang benar-benar komprehenshif dan berkualitas. Dan untuk bagian ini kita akan membicarakan Islam dan kebudayaan, hal ini perlu diketahui agar kita dapat menjawab pertanyaan atau persoalan Islam dan kebudayaan. Diantara pertanyaan apakah Islam itu kebudayaan? Pertanyaan ini penting untuk dikaji agar kita dapat memahami Islam secara komprehenshif disamping itu kita pun dapat mengungkap hubungan antara Islam dan kebudayaan itu sendiri.

1 of 13
Download to read offline
BAB I
PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang
Sebagaimana agama terakhir, Islam di ketahui memiliki karakteristik yang
khas di bandingkan dengan agama-agama yang datang sebelumnya. Melalui
berbagai literatur yang berbicara tentang islam dapat dijumpai uraian mengenai
pengertian agama Islam, berbagai aspek yang berkenaan dengan Islam itu perlu di
kaji secara seksama, sehingga dapat dihasilkan pemahaman Islam yang
komprehensif hal ini perlu dilakukan, karena kualitas pemahaman ke-Islaman
seseorang akan mempengaruhi pola pikir, sikap, dan tindakan ke-Islaman yang
bersangkutan. Kita barang kali sepakat terhadap kualitas ke-Islaman seseorang
benar-benar komprehenshif dan berkualitas. Dan untuk bagian ini kita akan
membicarakan Islam dan kebudayaan, hal ini perlu diketahui agar kita dapat
menjawab pertanyaan atau persoalan Islam dan kebudayaan. Diantara pertanyaan
apakah Islam itu kebudayaan? Pertanyaan ini penting untuk dikaji agar kita dapat
memahami Islam secara komprehenshif disamping itu kita pun dapat
mengungkap hubungan antara Islam dan kebudayaan itu sendiri.

B.

Rumusan Masalah
1. Apa pengertian Islam dan Kebudayaan ?
2. Apa hubungan antara Islam dan Kebudayaan ?
3. Bagaimana Islam dan Kebudayaan Arab pra Islam ?
4. Bagaimana Islam dan Kebudayaan Indonesia ?

C.

Tujuan
1. Menjelaskan pengertian Islam dan Kebudayaan.
2. Menjelaskan tentang hubungan Islam dan Kebudayaan.
3. Menjelaskan bagaimana Islam dan Kebudayaan Arab pra Islam.
4. Menjelaskan Islam dan Kebudayaan Indonesia.

1
BAB II
ISLAM DAN KEBUDAYAAN

A.

Pengertian Islam dan Kebudayaan

1.1

Islam
Dari segi bahasa Islam berasal dari bahasa Arab yaitu dari kata salima

yang mengandung arti selamat. Dari kata salima selanjutnya diubah menjadi
bentuk Aslama yang berarti berserah diri atau tunduk dan patuh.
Adapun pengertian Islam Secara terminologis (istilah, maknawi) dapat
dikatakan, Islam adalah agama wahyu berintikan tauhid atau keesaan Tuhan yang
diturunkan oleh Allah SWT kepada Nabi Muhammad Saw sebagai utusan-Nya
yang terakhir dan berlaku bagi seluruh manusia, di mana pun dan kapan pun, yang
ajarannya meliputi seluruh aspek kehidupan manusia.
1.2

Kebudayaan
Kebudayaan adalah suatu keseluruhan yang kompleks yang terjadi dari

unsur-unsur yang berbeda seperti pengetahuan, kepercayaan, seni, hukum, moral
adat istiadat, dan segala kecakapan yang diperoleh manusia sebagai anggota
masyarakat. Dan ada juga kebudayaan diartikan sebagai hasil kegiatan dan
penciptaan batil (akal budi) manusia kepercayaan, kesenian, adat istiadat, dan
berarti pula kegiatan (usaha) batin (akal dan sebagainya) untuk menciptakan
sesuatu yang termasuk hasi kebudayaan.
Adapula beberapa pendapat yang mengartikan kebudayaan, Antara lain
S. Takdir Alisyahbana (196:207-8), Dia berpendapat bahwa kebudayaan adalah:
1. Suatu keseluruhan yang kompleks yang terjadi dari unsur-unsur yang
berbeda-beda seperti ilmu pengetahuan, kepercayaan, seni,hukum, moral,
adat istiadat dan segala kecakapan yang di peroleh manusia sebagai
anggota masyarakat
2. Warisan sosial atau tradisi.
3. Cara atau aturan dan jalan hidup manusia.

2
4. Penyesuain manusia terhadap alam sekitarnya dan cara menyelesaikan
persoalan.
5. Hasil kecerdasan manusia.
6. Hasil pergaulan atau pergaulan manusia.
Parsudi suparlan (A.W. Wijaya (ed) 1986:65-6) menjelaskan bahwa
kebudayaan adalah serangkaian aturan-aturan, petunjuk-petunjuk, resep-resep,
rencana-rencana dan strategi-strategi yang terdiri atas serangkaian atas modelmodel kognitif yang dimiliki manusia, dan yang digunakan secara selektif dalam
menghadapi lingkungannya sebagaimana terwujud dalam tingkah laku dan
tindakan-tindakannya.
B.

Hubungan Antara Islam dan Kebudayaan Islam
Hubungan agama dan kebudayaan adalah dua bidang yang dapat di

bedakan tetapi tidak dapat di pisahkan. Agama bernilai mutlak, tidak berubah
karena perubahan waktu dan tempat. Sedangkan budaya, sekalipun berdasarkan
agama, dapat berubah dari waktu ke waktu dan dari tempat ke tempat. Sebagian
besar budaya di dasarkan pada agama, tidak pernah terjadi sebaliknya.
Oleh karena itu agama adalah primer, dan budaya adalah sekunder.
Budaya bisa merupakan ekspresi hidup keagamaan, karena budaya merupakan sub
ordinat terhadap agama, dan tidak pernah sebaliknya.
Dalam pandangan Harun Nasution, agama pada hakikatnya mengandung
dua kelompok pengajaran, yaitu :
1. Ajaran dasar yang diwahyukan Tuhan melalui para Rasul-Nya kepada
masyarakat manusia. Ajaran dasar yang terdapat dalam kitab-kitab suci.
Yang bersifat absolute, mutlak, benar, kekal dan tidak bisa diubah. Ajaran
kitab suci memerlukan penjelasan, baik mengenai arti maupun cara
pelaksanaannya.
2. Merupakan penjelasan dari hasil pemikiran-pemikiran atau ahli agama,
pada hakikatnya tidak absolute, tidak mutlak benar dan tidak kekal.
Dalam buku Islam ditinjau dari berbagai aspeknya, Harun Nasution
mengutip hasil penelitian ‘Abd Al-Wahab Khallaf, guru besar Islam Universitas

3
Kairo, yang mengatakan bahwa ayat-ayat Al-Qur’an yang mengatur hidup
kemasyarakatan tidak lebih dari 5,8% dari seluruh ayat Al-Qur’an. Dengan rincian
sebagai berikut.
AYAT AYAT HUKUM
NO

BIDANG

1

Ibadah

2

Jml Ayat

Al-ahwal al-syakhshiyyah : kawin, talaq,
waris dan wasiat

3

140
70

Muamalah : jual beli, sewa, pinjam, gadai,
perseroan dan kontrak.

70

4

Kriminal (jinayah)

30

5

Peradilan

13

6

Hubungan yang kaya dengan yang miskin

10

7

Kenegaraan

10

8

Hubungan islam dan bukan islam

25

Jumlah

368

Al-Qur’an terdiri atas 30 juz, 114 surat, sekitar 6000 ayat, ayat hukumnya
hanya 368 ayat, Harun Nasution.
Al-Qur’an dan As-Sunnah yang periwayatannya Shahih bukan termasuk
budaya. Tetapi paham ulama’ terhadap ajaran dasar agama merupakan hasil karsa
ulama’. Oleh karena itu, ia merupakan dari kebudayaan, akan tetapi umat islam
meyakini bahwa kebudayaan yang nerupakan hasil upaya ulama’ dalam
memahami ajaran dasar agama islam, dituntun oleh petunjuk tuhan yaitu
Al-Qur’an dan As-Sunah.
Dan ada juga hubungan islam dan kebudayaan yang biasa kita lihat dari
segi ekonomi, dalam ayat alquran di jelaskan, “Allah menghalallkan jual beli dan
mengharamkan riba (Q.S Al-Baqarah [2]: 275). Halalnya jual beli dan haramnya
riba merupakan ajaran dasar agama islam.
Tetapi dalam suatu keadaan contoh: Dalam dunia pertanian petani biasa
membeli kotoran hewan baik kotoran sapi maupun kotoran ternak lainya yang

4
berguna untuk Pupuk tanaman. ini di sebut sebagai cultur, salah satu syarat yang
di tentukan Ulama benda yang di perjual belikan bukan benda najis, tetapi
hakikatnya contoh jual beli petani tersebut yang di perjual belikan adalah benda
najis dan ini adalah sebuah penyimpangan. dan ini menyebabkan banyak atau
berbeda-bedanya pendapat ulama ada yang berpendapat ini haram dan ada pula yg
memperbolehkan

dan ini yang membuat berkesinambunganya hadist dan

Al-Quran yang menimbulkan sebuah pemikiran, itu pun bisa di sebut suatu
kebudayaan.
Dengan demikian hubungan antara islam dan kebudayaan sangat banyak
sekali.
C.

Islam dan kebudayaan Arab pra Islam
Bangsa arab pra Islam di kenal sebagai bangsa yang memiliki kemajuan

ekonomi letak geografisnya yang strategis membuat agama islam yang di
turunkan (makkah) mudah tersebar diberbagai wilayah. Dan beberapa ciri-ciri
utama tatanan Arab pra Islam adalah sebagai berikut :
1. Mereka menganut faham kesukuan (Qobilah)
2. Memiliki tata social politik yang tertutup dengan partisipasi warga yang
terbatas, factor keturunan lebih penting daripada kemampuan.
3. Mengenal hirarki social yang kuat.
4. Kedudukan perempuan cenderung di rendahkan.
Dilihat dari sumber yang di gunakan, hukum Arab pra Islam bersumber
pada adat istiadat. Dalam bidang mua’malah, diantara kebiasaan mereka adalah
dibolehkan transaksi mubadalah (barter) jual beli, kerja sama pertanian
(muzara’ah) dan riba.
Diantara

ketentuan

hukum

keluarga

Arab

pra

Islam

adalah

diperbolehkannya berpoligini dengan perempuan dengan jumlah tanpa batas.
Serta anak kecil dan perempuan tidak dapat harta warisan. dan di sebutkan pula
bahwa dalam kehidupan masyarakat Pra-islam terdapat perkawinan yg berbagai
macam sperti:
o Istiblada
o Poliandri

5
o Maqthu
o Badal
Di lihat dari fase perkawinan bahwa bangsa arab pra-islam berada pada
fase perkawinan “barbar”.
Tawaran perubahan yang terdapat dalam Al-quran adalah dibatasinya
jumlah istri pada pernikahan poliigini, yaitu empat orang dan di haramkanya
poliandri. Dan di jelaskan dalam surat An-nisa (4):3
D.

Islam dan Kebudayaan Indonesia
Agama dan kebudayaan adalah dua unsur yang saling mempengaruhi,

karena keduanya sama-sama mengandung nilai dan simbol. Namun antara agama
dan kebudayaan terdapat perbedaan yang menonjol, karena agama merupakan
sesuatu yang final, bersifat universal, abadi dan absolut. Sedangkan kebudayaan
bersifat partikular, relatif dan temporer.
Agama kebudayaan sama-sama memberikan wawasan dan cara pandang
dalam menyikapi kehidupan agar sesuai dengan asas ketuhanan dan kemanusiaan.
Ketika kelahiran seorang anak, misalnya, maka agama memberikan pandangan
agar melaksanakan aqiqah untuk anak tersebut, sementara kebudayaan yang
dikemas dalam marhabanan, asyraqalan atau bacaan barjanji, memberikan cara
pandang lain, akan tetapi memiliki tujuan yang tidak berbeda, yaitu sama-sama
dalam rangka mendoakan kesalehan anak tersebut agar sesuai dengan harapan
ketuhanan dan kemanusiaan. Begitu juga halnya upacara tahlilan, baik agama
maupun budaya lokal, sama-sama saling memberikan cara pandang dalam
menyikapi orang yang meninggal.

1. PERSENTUHAN ISLAM DENGAN KEBUDAYAAN MELAYU
DAN JAWA
Dalam Islam terhadap ajaran tauhid, sesuatu konsep sentral yang berisi
ajaran bahwa Tuhan adalah pusat segala sesuatu, dan manusia harus mengabdikan
dirinya sepenuhnya kepada-NYA. Konsep ini dijelaskan dalam beberapa literatur
dengan penjelasan yang berbeda. Di pesantren-pesantren tradisional salafi,

6

Recommended

Materi soal dan jawaban mata kuliah sejarah peradaban islam
Materi soal dan jawaban mata kuliah sejarah peradaban islamMateri soal dan jawaban mata kuliah sejarah peradaban islam
Materi soal dan jawaban mata kuliah sejarah peradaban islamRohman Efendi
 
Makalah pengertian hadits sunah.khabar dan atsar serta unsurnya
Makalah pengertian hadits sunah.khabar dan atsar serta unsurnyaMakalah pengertian hadits sunah.khabar dan atsar serta unsurnya
Makalah pengertian hadits sunah.khabar dan atsar serta unsurnyaRobet Saputra
 
Makalah Etika, Moral, Akhlak (Agama)
Makalah Etika, Moral, Akhlak (Agama) Makalah Etika, Moral, Akhlak (Agama)
Makalah Etika, Moral, Akhlak (Agama) Aisyah Turidho
 
Daftar Pertanyaan Ushul Fiqh
Daftar Pertanyaan Ushul FiqhDaftar Pertanyaan Ushul Fiqh
Daftar Pertanyaan Ushul FiqhSuya Yahya
 
Ibadah makalah
Ibadah makalahIbadah makalah
Ibadah makalahMeyLiontin
 

More Related Content

What's hot

Islam sebagai way of life
Islam sebagai way of lifeIslam sebagai way of life
Islam sebagai way of lifeRidwan Hidayat
 
Pengertian syari’ah dan ruang lingkup syari’ah
Pengertian syari’ah dan ruang lingkup syari’ahPengertian syari’ah dan ruang lingkup syari’ah
Pengertian syari’ah dan ruang lingkup syari’ahAde Pratama
 
Eksistensi dan Urgensi Akhlak Dalam Kehidupan
Eksistensi dan Urgensi Akhlak Dalam KehidupanEksistensi dan Urgensi Akhlak Dalam Kehidupan
Eksistensi dan Urgensi Akhlak Dalam KehidupanOki Ma'arif
 
Studi islam dalam pendekatan historis
Studi islam dalam pendekatan historisStudi islam dalam pendekatan historis
Studi islam dalam pendekatan historisatjehh
 
Kontribusi islam dalam pengembangan peradaban dunia
Kontribusi islam dalam pengembangan peradaban duniaKontribusi islam dalam pengembangan peradaban dunia
Kontribusi islam dalam pengembangan peradaban duniaWildanNurrahman
 
Makalah kebudayaan
Makalah kebudayaanMakalah kebudayaan
Makalah kebudayaanPastime.net
 
Bab vi bagaimana pancasila menjadi sistem etika
Bab vi bagaimana pancasila menjadi sistem etikaBab vi bagaimana pancasila menjadi sistem etika
Bab vi bagaimana pancasila menjadi sistem etikaSyaiful Ahdan
 
Makalah Fungsi Etika Profesi Hukum
Makalah Fungsi Etika Profesi HukumMakalah Fungsi Etika Profesi Hukum
Makalah Fungsi Etika Profesi HukumFenti Anita Sari
 
makalah Pendidikan Agama Islam - syari'at Islam
makalah Pendidikan Agama Islam - syari'at Islammakalah Pendidikan Agama Islam - syari'at Islam
makalah Pendidikan Agama Islam - syari'at IslamKartika Dwi Rachmawati
 
Pengertian metodologi studi islam
Pengertian metodologi studi islamPengertian metodologi studi islam
Pengertian metodologi studi islamEdwarn Abazel
 
01_Konsep Ketuhanan dalam Islam
01_Konsep Ketuhanan dalam Islam01_Konsep Ketuhanan dalam Islam
01_Konsep Ketuhanan dalam IslamHamida ID
 
Jelaskan dengan contoh landasan historis pada landasan pedidikan pacasila
Jelaskan dengan contoh landasan historis pada landasan pedidikan pacasilaJelaskan dengan contoh landasan historis pada landasan pedidikan pacasila
Jelaskan dengan contoh landasan historis pada landasan pedidikan pacasilaSusanti Susanti
 
Kumpulan pertanyaan & jawaban mata kuliah filsafat ilmu
Kumpulan pertanyaan & jawaban mata kuliah filsafat ilmuKumpulan pertanyaan & jawaban mata kuliah filsafat ilmu
Kumpulan pertanyaan & jawaban mata kuliah filsafat ilmuPutriAgilya
 
Sejarah peradaban islam 1
Sejarah peradaban islam 1Sejarah peradaban islam 1
Sejarah peradaban islam 1Chaerul Uman
 
Contoh Artikel Konseptual
Contoh Artikel KonseptualContoh Artikel Konseptual
Contoh Artikel KonseptualUwes Chaeruman
 
Makalah toleransi beragama
Makalah toleransi beragamaMakalah toleransi beragama
Makalah toleransi beragamaWahiid Sayy'a
 
Sumber Historis, Sosiologis, Politis Pancasila sebagai Sistem Etika
Sumber Historis, Sosiologis, Politis Pancasila sebagai Sistem EtikaSumber Historis, Sosiologis, Politis Pancasila sebagai Sistem Etika
Sumber Historis, Sosiologis, Politis Pancasila sebagai Sistem Etikadayurikaperdana19
 

What's hot (20)

Islam sebagai way of life
Islam sebagai way of lifeIslam sebagai way of life
Islam sebagai way of life
 
Pengertian syari’ah dan ruang lingkup syari’ah
Pengertian syari’ah dan ruang lingkup syari’ahPengertian syari’ah dan ruang lingkup syari’ah
Pengertian syari’ah dan ruang lingkup syari’ah
 
Kebudayaan islam
Kebudayaan islamKebudayaan islam
Kebudayaan islam
 
Eksistensi dan Urgensi Akhlak Dalam Kehidupan
Eksistensi dan Urgensi Akhlak Dalam KehidupanEksistensi dan Urgensi Akhlak Dalam Kehidupan
Eksistensi dan Urgensi Akhlak Dalam Kehidupan
 
Studi islam dalam pendekatan historis
Studi islam dalam pendekatan historisStudi islam dalam pendekatan historis
Studi islam dalam pendekatan historis
 
Kontribusi islam dalam pengembangan peradaban dunia
Kontribusi islam dalam pengembangan peradaban duniaKontribusi islam dalam pengembangan peradaban dunia
Kontribusi islam dalam pengembangan peradaban dunia
 
Makalah kebudayaan
Makalah kebudayaanMakalah kebudayaan
Makalah kebudayaan
 
Bab vi bagaimana pancasila menjadi sistem etika
Bab vi bagaimana pancasila menjadi sistem etikaBab vi bagaimana pancasila menjadi sistem etika
Bab vi bagaimana pancasila menjadi sistem etika
 
Makalah Fungsi Etika Profesi Hukum
Makalah Fungsi Etika Profesi HukumMakalah Fungsi Etika Profesi Hukum
Makalah Fungsi Etika Profesi Hukum
 
makalah Pendidikan Agama Islam - syari'at Islam
makalah Pendidikan Agama Islam - syari'at Islammakalah Pendidikan Agama Islam - syari'at Islam
makalah Pendidikan Agama Islam - syari'at Islam
 
Pengertian metodologi studi islam
Pengertian metodologi studi islamPengertian metodologi studi islam
Pengertian metodologi studi islam
 
01_Konsep Ketuhanan dalam Islam
01_Konsep Ketuhanan dalam Islam01_Konsep Ketuhanan dalam Islam
01_Konsep Ketuhanan dalam Islam
 
Jelaskan dengan contoh landasan historis pada landasan pedidikan pacasila
Jelaskan dengan contoh landasan historis pada landasan pedidikan pacasilaJelaskan dengan contoh landasan historis pada landasan pedidikan pacasila
Jelaskan dengan contoh landasan historis pada landasan pedidikan pacasila
 
Resume kuliah tamu
Resume kuliah tamuResume kuliah tamu
Resume kuliah tamu
 
Kumpulan pertanyaan & jawaban mata kuliah filsafat ilmu
Kumpulan pertanyaan & jawaban mata kuliah filsafat ilmuKumpulan pertanyaan & jawaban mata kuliah filsafat ilmu
Kumpulan pertanyaan & jawaban mata kuliah filsafat ilmu
 
Sejarah peradaban islam 1
Sejarah peradaban islam 1Sejarah peradaban islam 1
Sejarah peradaban islam 1
 
Contoh Artikel Konseptual
Contoh Artikel KonseptualContoh Artikel Konseptual
Contoh Artikel Konseptual
 
Makalah toleransi beragama
Makalah toleransi beragamaMakalah toleransi beragama
Makalah toleransi beragama
 
Tugas paper
Tugas paperTugas paper
Tugas paper
 
Sumber Historis, Sosiologis, Politis Pancasila sebagai Sistem Etika
Sumber Historis, Sosiologis, Politis Pancasila sebagai Sistem EtikaSumber Historis, Sosiologis, Politis Pancasila sebagai Sistem Etika
Sumber Historis, Sosiologis, Politis Pancasila sebagai Sistem Etika
 

Similar to Islam dan kebudayaan

Takari konsep-kebudayaan-dalam-islam-211210080136
Takari konsep-kebudayaan-dalam-islam-211210080136Takari konsep-kebudayaan-dalam-islam-211210080136
Takari konsep-kebudayaan-dalam-islam-211210080136subairD1
 
Takari konsep-kebudayaan-dalam-islam
Takari konsep-kebudayaan-dalam-islamTakari konsep-kebudayaan-dalam-islam
Takari konsep-kebudayaan-dalam-islamsubairD1
 
Paradigma Alquran
Paradigma AlquranParadigma Alquran
Paradigma AlquranNevandraFp1
 
Kebudayaan dalam islam
Kebudayaan dalam islamKebudayaan dalam islam
Kebudayaan dalam islamMuzay Iena
 
Sej peradaban-islamislam-dan-peradaban1
Sej peradaban-islamislam-dan-peradaban1Sej peradaban-islamislam-dan-peradaban1
Sej peradaban-islamislam-dan-peradaban1Haidar Bashofi
 
Sej peradaban-islamislam-dan-peradaban1
Sej peradaban-islamislam-dan-peradaban1Sej peradaban-islamislam-dan-peradaban1
Sej peradaban-islamislam-dan-peradaban1Haidar Bashofi
 
masyarakat berkarakter.pdf
masyarakat berkarakter.pdfmasyarakat berkarakter.pdf
masyarakat berkarakter.pdfRasya Rianto
 
Sejarah Kebudayaan Islam
Sejarah Kebudayaan Islam Sejarah Kebudayaan Islam
Sejarah Kebudayaan Islam Baitinnajmah
 
Karakteristik Ajaran Islam (1).pptx
Karakteristik Ajaran Islam (1).pptxKarakteristik Ajaran Islam (1).pptx
Karakteristik Ajaran Islam (1).pptxsophia356221
 
Makalah kebudayaan dalam islam
Makalah kebudayaan dalam islamMakalah kebudayaan dalam islam
Makalah kebudayaan dalam islamahmddrmnsyh
 
Kebudayaan dalam islam
Kebudayaan dalam islamKebudayaan dalam islam
Kebudayaan dalam islamNUR DIANA
 
Kebudayaan dalam islam
Kebudayaan dalam islamKebudayaan dalam islam
Kebudayaan dalam islamAbdul Hadi
 
Pendidikan agama islam.anggiparamita2
Pendidikan agama islam.anggiparamita2Pendidikan agama islam.anggiparamita2
Pendidikan agama islam.anggiparamita2anggiparamita1
 
Pendidikan agama islam adinda putri 2 a
Pendidikan agama islam adinda putri 2 aPendidikan agama islam adinda putri 2 a
Pendidikan agama islam adinda putri 2 aadineputry
 

Similar to Islam dan kebudayaan (20)

Wawancara iv
Wawancara ivWawancara iv
Wawancara iv
 
Takari konsep-kebudayaan-dalam-islam-211210080136
Takari konsep-kebudayaan-dalam-islam-211210080136Takari konsep-kebudayaan-dalam-islam-211210080136
Takari konsep-kebudayaan-dalam-islam-211210080136
 
Takari konsep-kebudayaan-dalam-islam
Takari konsep-kebudayaan-dalam-islamTakari konsep-kebudayaan-dalam-islam
Takari konsep-kebudayaan-dalam-islam
 
Paradigma Alquran
Paradigma AlquranParadigma Alquran
Paradigma Alquran
 
Pertemuan 6
Pertemuan 6Pertemuan 6
Pertemuan 6
 
Bab i
Bab iBab i
Bab i
 
Kebudayaan dalam islam
Kebudayaan dalam islamKebudayaan dalam islam
Kebudayaan dalam islam
 
Sej peradaban-islamislam-dan-peradaban1
Sej peradaban-islamislam-dan-peradaban1Sej peradaban-islamislam-dan-peradaban1
Sej peradaban-islamislam-dan-peradaban1
 
Sej peradaban-islamislam-dan-peradaban1
Sej peradaban-islamislam-dan-peradaban1Sej peradaban-islamislam-dan-peradaban1
Sej peradaban-islamislam-dan-peradaban1
 
masyarakat berkarakter.pdf
masyarakat berkarakter.pdfmasyarakat berkarakter.pdf
masyarakat berkarakter.pdf
 
Sejarah Kebudayaan Islam
Sejarah Kebudayaan Islam Sejarah Kebudayaan Islam
Sejarah Kebudayaan Islam
 
Kebudayaan islam
Kebudayaan islamKebudayaan islam
Kebudayaan islam
 
Karakteristik Ajaran Islam (1).pptx
Karakteristik Ajaran Islam (1).pptxKarakteristik Ajaran Islam (1).pptx
Karakteristik Ajaran Islam (1).pptx
 
Makalah kebudayaan dalam islam
Makalah kebudayaan dalam islamMakalah kebudayaan dalam islam
Makalah kebudayaan dalam islam
 
Presentation1
Presentation1Presentation1
Presentation1
 
Bab 1 CTU 151
Bab 1 CTU 151Bab 1 CTU 151
Bab 1 CTU 151
 
Kebudayaan dalam islam
Kebudayaan dalam islamKebudayaan dalam islam
Kebudayaan dalam islam
 
Kebudayaan dalam islam
Kebudayaan dalam islamKebudayaan dalam islam
Kebudayaan dalam islam
 
Pendidikan agama islam.anggiparamita2
Pendidikan agama islam.anggiparamita2Pendidikan agama islam.anggiparamita2
Pendidikan agama islam.anggiparamita2
 
Pendidikan agama islam adinda putri 2 a
Pendidikan agama islam adinda putri 2 aPendidikan agama islam adinda putri 2 a
Pendidikan agama islam adinda putri 2 a
 

Islam dan kebudayaan

  • 1. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sebagaimana agama terakhir, Islam di ketahui memiliki karakteristik yang khas di bandingkan dengan agama-agama yang datang sebelumnya. Melalui berbagai literatur yang berbicara tentang islam dapat dijumpai uraian mengenai pengertian agama Islam, berbagai aspek yang berkenaan dengan Islam itu perlu di kaji secara seksama, sehingga dapat dihasilkan pemahaman Islam yang komprehensif hal ini perlu dilakukan, karena kualitas pemahaman ke-Islaman seseorang akan mempengaruhi pola pikir, sikap, dan tindakan ke-Islaman yang bersangkutan. Kita barang kali sepakat terhadap kualitas ke-Islaman seseorang benar-benar komprehenshif dan berkualitas. Dan untuk bagian ini kita akan membicarakan Islam dan kebudayaan, hal ini perlu diketahui agar kita dapat menjawab pertanyaan atau persoalan Islam dan kebudayaan. Diantara pertanyaan apakah Islam itu kebudayaan? Pertanyaan ini penting untuk dikaji agar kita dapat memahami Islam secara komprehenshif disamping itu kita pun dapat mengungkap hubungan antara Islam dan kebudayaan itu sendiri. B. Rumusan Masalah 1. Apa pengertian Islam dan Kebudayaan ? 2. Apa hubungan antara Islam dan Kebudayaan ? 3. Bagaimana Islam dan Kebudayaan Arab pra Islam ? 4. Bagaimana Islam dan Kebudayaan Indonesia ? C. Tujuan 1. Menjelaskan pengertian Islam dan Kebudayaan. 2. Menjelaskan tentang hubungan Islam dan Kebudayaan. 3. Menjelaskan bagaimana Islam dan Kebudayaan Arab pra Islam. 4. Menjelaskan Islam dan Kebudayaan Indonesia. 1
  • 2. BAB II ISLAM DAN KEBUDAYAAN A. Pengertian Islam dan Kebudayaan 1.1 Islam Dari segi bahasa Islam berasal dari bahasa Arab yaitu dari kata salima yang mengandung arti selamat. Dari kata salima selanjutnya diubah menjadi bentuk Aslama yang berarti berserah diri atau tunduk dan patuh. Adapun pengertian Islam Secara terminologis (istilah, maknawi) dapat dikatakan, Islam adalah agama wahyu berintikan tauhid atau keesaan Tuhan yang diturunkan oleh Allah SWT kepada Nabi Muhammad Saw sebagai utusan-Nya yang terakhir dan berlaku bagi seluruh manusia, di mana pun dan kapan pun, yang ajarannya meliputi seluruh aspek kehidupan manusia. 1.2 Kebudayaan Kebudayaan adalah suatu keseluruhan yang kompleks yang terjadi dari unsur-unsur yang berbeda seperti pengetahuan, kepercayaan, seni, hukum, moral adat istiadat, dan segala kecakapan yang diperoleh manusia sebagai anggota masyarakat. Dan ada juga kebudayaan diartikan sebagai hasil kegiatan dan penciptaan batil (akal budi) manusia kepercayaan, kesenian, adat istiadat, dan berarti pula kegiatan (usaha) batin (akal dan sebagainya) untuk menciptakan sesuatu yang termasuk hasi kebudayaan. Adapula beberapa pendapat yang mengartikan kebudayaan, Antara lain S. Takdir Alisyahbana (196:207-8), Dia berpendapat bahwa kebudayaan adalah: 1. Suatu keseluruhan yang kompleks yang terjadi dari unsur-unsur yang berbeda-beda seperti ilmu pengetahuan, kepercayaan, seni,hukum, moral, adat istiadat dan segala kecakapan yang di peroleh manusia sebagai anggota masyarakat 2. Warisan sosial atau tradisi. 3. Cara atau aturan dan jalan hidup manusia. 2
  • 3. 4. Penyesuain manusia terhadap alam sekitarnya dan cara menyelesaikan persoalan. 5. Hasil kecerdasan manusia. 6. Hasil pergaulan atau pergaulan manusia. Parsudi suparlan (A.W. Wijaya (ed) 1986:65-6) menjelaskan bahwa kebudayaan adalah serangkaian aturan-aturan, petunjuk-petunjuk, resep-resep, rencana-rencana dan strategi-strategi yang terdiri atas serangkaian atas modelmodel kognitif yang dimiliki manusia, dan yang digunakan secara selektif dalam menghadapi lingkungannya sebagaimana terwujud dalam tingkah laku dan tindakan-tindakannya. B. Hubungan Antara Islam dan Kebudayaan Islam Hubungan agama dan kebudayaan adalah dua bidang yang dapat di bedakan tetapi tidak dapat di pisahkan. Agama bernilai mutlak, tidak berubah karena perubahan waktu dan tempat. Sedangkan budaya, sekalipun berdasarkan agama, dapat berubah dari waktu ke waktu dan dari tempat ke tempat. Sebagian besar budaya di dasarkan pada agama, tidak pernah terjadi sebaliknya. Oleh karena itu agama adalah primer, dan budaya adalah sekunder. Budaya bisa merupakan ekspresi hidup keagamaan, karena budaya merupakan sub ordinat terhadap agama, dan tidak pernah sebaliknya. Dalam pandangan Harun Nasution, agama pada hakikatnya mengandung dua kelompok pengajaran, yaitu : 1. Ajaran dasar yang diwahyukan Tuhan melalui para Rasul-Nya kepada masyarakat manusia. Ajaran dasar yang terdapat dalam kitab-kitab suci. Yang bersifat absolute, mutlak, benar, kekal dan tidak bisa diubah. Ajaran kitab suci memerlukan penjelasan, baik mengenai arti maupun cara pelaksanaannya. 2. Merupakan penjelasan dari hasil pemikiran-pemikiran atau ahli agama, pada hakikatnya tidak absolute, tidak mutlak benar dan tidak kekal. Dalam buku Islam ditinjau dari berbagai aspeknya, Harun Nasution mengutip hasil penelitian ‘Abd Al-Wahab Khallaf, guru besar Islam Universitas 3
  • 4. Kairo, yang mengatakan bahwa ayat-ayat Al-Qur’an yang mengatur hidup kemasyarakatan tidak lebih dari 5,8% dari seluruh ayat Al-Qur’an. Dengan rincian sebagai berikut. AYAT AYAT HUKUM NO BIDANG 1 Ibadah 2 Jml Ayat Al-ahwal al-syakhshiyyah : kawin, talaq, waris dan wasiat 3 140 70 Muamalah : jual beli, sewa, pinjam, gadai, perseroan dan kontrak. 70 4 Kriminal (jinayah) 30 5 Peradilan 13 6 Hubungan yang kaya dengan yang miskin 10 7 Kenegaraan 10 8 Hubungan islam dan bukan islam 25 Jumlah 368 Al-Qur’an terdiri atas 30 juz, 114 surat, sekitar 6000 ayat, ayat hukumnya hanya 368 ayat, Harun Nasution. Al-Qur’an dan As-Sunnah yang periwayatannya Shahih bukan termasuk budaya. Tetapi paham ulama’ terhadap ajaran dasar agama merupakan hasil karsa ulama’. Oleh karena itu, ia merupakan dari kebudayaan, akan tetapi umat islam meyakini bahwa kebudayaan yang nerupakan hasil upaya ulama’ dalam memahami ajaran dasar agama islam, dituntun oleh petunjuk tuhan yaitu Al-Qur’an dan As-Sunah. Dan ada juga hubungan islam dan kebudayaan yang biasa kita lihat dari segi ekonomi, dalam ayat alquran di jelaskan, “Allah menghalallkan jual beli dan mengharamkan riba (Q.S Al-Baqarah [2]: 275). Halalnya jual beli dan haramnya riba merupakan ajaran dasar agama islam. Tetapi dalam suatu keadaan contoh: Dalam dunia pertanian petani biasa membeli kotoran hewan baik kotoran sapi maupun kotoran ternak lainya yang 4
  • 5. berguna untuk Pupuk tanaman. ini di sebut sebagai cultur, salah satu syarat yang di tentukan Ulama benda yang di perjual belikan bukan benda najis, tetapi hakikatnya contoh jual beli petani tersebut yang di perjual belikan adalah benda najis dan ini adalah sebuah penyimpangan. dan ini menyebabkan banyak atau berbeda-bedanya pendapat ulama ada yang berpendapat ini haram dan ada pula yg memperbolehkan dan ini yang membuat berkesinambunganya hadist dan Al-Quran yang menimbulkan sebuah pemikiran, itu pun bisa di sebut suatu kebudayaan. Dengan demikian hubungan antara islam dan kebudayaan sangat banyak sekali. C. Islam dan kebudayaan Arab pra Islam Bangsa arab pra Islam di kenal sebagai bangsa yang memiliki kemajuan ekonomi letak geografisnya yang strategis membuat agama islam yang di turunkan (makkah) mudah tersebar diberbagai wilayah. Dan beberapa ciri-ciri utama tatanan Arab pra Islam adalah sebagai berikut : 1. Mereka menganut faham kesukuan (Qobilah) 2. Memiliki tata social politik yang tertutup dengan partisipasi warga yang terbatas, factor keturunan lebih penting daripada kemampuan. 3. Mengenal hirarki social yang kuat. 4. Kedudukan perempuan cenderung di rendahkan. Dilihat dari sumber yang di gunakan, hukum Arab pra Islam bersumber pada adat istiadat. Dalam bidang mua’malah, diantara kebiasaan mereka adalah dibolehkan transaksi mubadalah (barter) jual beli, kerja sama pertanian (muzara’ah) dan riba. Diantara ketentuan hukum keluarga Arab pra Islam adalah diperbolehkannya berpoligini dengan perempuan dengan jumlah tanpa batas. Serta anak kecil dan perempuan tidak dapat harta warisan. dan di sebutkan pula bahwa dalam kehidupan masyarakat Pra-islam terdapat perkawinan yg berbagai macam sperti: o Istiblada o Poliandri 5
  • 6. o Maqthu o Badal Di lihat dari fase perkawinan bahwa bangsa arab pra-islam berada pada fase perkawinan “barbar”. Tawaran perubahan yang terdapat dalam Al-quran adalah dibatasinya jumlah istri pada pernikahan poliigini, yaitu empat orang dan di haramkanya poliandri. Dan di jelaskan dalam surat An-nisa (4):3 D. Islam dan Kebudayaan Indonesia Agama dan kebudayaan adalah dua unsur yang saling mempengaruhi, karena keduanya sama-sama mengandung nilai dan simbol. Namun antara agama dan kebudayaan terdapat perbedaan yang menonjol, karena agama merupakan sesuatu yang final, bersifat universal, abadi dan absolut. Sedangkan kebudayaan bersifat partikular, relatif dan temporer. Agama kebudayaan sama-sama memberikan wawasan dan cara pandang dalam menyikapi kehidupan agar sesuai dengan asas ketuhanan dan kemanusiaan. Ketika kelahiran seorang anak, misalnya, maka agama memberikan pandangan agar melaksanakan aqiqah untuk anak tersebut, sementara kebudayaan yang dikemas dalam marhabanan, asyraqalan atau bacaan barjanji, memberikan cara pandang lain, akan tetapi memiliki tujuan yang tidak berbeda, yaitu sama-sama dalam rangka mendoakan kesalehan anak tersebut agar sesuai dengan harapan ketuhanan dan kemanusiaan. Begitu juga halnya upacara tahlilan, baik agama maupun budaya lokal, sama-sama saling memberikan cara pandang dalam menyikapi orang yang meninggal. 1. PERSENTUHAN ISLAM DENGAN KEBUDAYAAN MELAYU DAN JAWA Dalam Islam terhadap ajaran tauhid, sesuatu konsep sentral yang berisi ajaran bahwa Tuhan adalah pusat segala sesuatu, dan manusia harus mengabdikan dirinya sepenuhnya kepada-NYA. Konsep ini dijelaskan dalam beberapa literatur dengan penjelasan yang berbeda. Di pesantren-pesantren tradisional salafi, 6
  • 7. kalimat lailaha illa Allah sering ditafsirkan sebagai berikut: pertama, la mujudu illa Allah (tidak ada yang “wujud” kecuali Allah); kedua, la ma'buda illa Allah (tidak ada yang disembah kecuali Allah); ketiga, la maqsud illa Allah (tidah ada yang dimaksud kecuali Allah); dan keempat, la mathlub illa Allah (tidak ada yang diminta kecuali Allah). Pada dasarnya Indonesia pernah mengalami dualisme kebudayaan, yaitu antara kebudayaan keraton dan kebudayaan populer yang keduanya merupakan kebudayaan tradisional. Kebudayaan keraton, yang disebut juga sebagai kebudayaan istana, dikembangkan oleh para pegawai istana (abdi-dalem), mulai dari pujangga sampai arsitek. Simbol-simbol budaya diciptakan oleh raja guna melestarikan kekuasaannya. Kebudayaan tersebut biasanya berupa mitos yang dihimpun dalam babad, hikayat dan lontara, yang kesemuanya berisi tentang kesaktian dan kesucian sang raja. Hal ini dilakukan dengan tujuan agar rakyat loyal terhadap kekuasaan raja. Dalam babad Jawa misalnya, digambarkan bahwa raja dianggap sebagai pemegang wahyu dan wakil Tuhan dalam memerintah rakyatnya. Hal ini juga didukung oleh sastra mistik yang diciptakan oleh pegawai istana guna mempertahankan status kerajaan yang mutlak. Di suatu saat para raja pun mengklaim bahwa dirinya adalah keturunan para dewa atau para Nabi SAW, Konsep kekuasaan Jawa sungguh berberbeda dengan konsep kekuasaan islam. Dalam kebudayaan Jawa dikenal konsep Raja Absolut, islam justru mengutamakan konsep Raja Adil, al-Malik al-Adil. Akan tetapi, sesuatu hal yang perlu dicatat adalah kebudayaan karaton diluar jawa memiliki konsep yang lebih dekat dengan gagasan Islam. Di Aceh, misalnya, raja memiliki sebutan al-Malik al-Adil. Ini berarti kebudayaan keraton di Jawa lebih mengutamakan kekuasaan, sedangkan kebudayaan kebudayaan keraton diluar pulau Jawa lebih mengutamakan keadilan. Perbedaan lain antara kebudayaan masyarakat berdasarkan atas kemutlakan kekuasaan raja, ketertiban masyarakat berdasarkan atas kemutlakan kekuasaan raja, sedangkan dalam islam, ketertiban sosial akan terjamin jika peraturanperaturan syariat ditegakan. 7
  • 8. Dengan kata lain, kebudayaan karaton di Jawa mementingkan kemutlakan kekuasaan raja untuk ketertiban sosial, sedangkan Islam mementingkan hukum yang adil untuk ditegakannya ketertiban sosial. Karna terjadi perbedaan yang begitu tajam, yang sering terjadi ketegangan antara Islam dengan kebudayaan keraton jawa. (Kuntowijoyo,1991: 232). Sedangkan dalam kebudayaan populer, dijumpai pula mitos-mitos, seperti cerita batu bekas sujudnya wali songo di pantai-pantai utara Jawa. Hal ini terus terbangun hingga sekarang, sehingga masih sering terdengar adanya kiai-kiai sakti yang mampu shalat di Mekah dan kembali dalam waktu sekejap, berkhutbah di dua tempat secara bersamaan, dan sebagainya. Pengaruh Islam terhadap kebudayaan ini dapat dilihat pula pada ritual-ritual kegamaan, seperti ritual perkawinan, kelahiran dan kematian. begitu juga acara maulid, seni musik qasidah, gambus dan sebagainya. 2. INOVASI DAN PENGARUH ISLAM DALAM SASTRA, SENI, DAN ARSITEK Ekspresi astentik Islam di Indonesia, paling tidak, dapat dilihat dalam dua bidang: sastra dan arsitek. Kecendrungan sastra sufistik (transendental) telah muncul di Indonesia sekitar tahun 1970. kemunculan sastra berkecendrungan sufistik ditandai munculnya karya-karya yang ditulis pada tahun tuju puluhan, di antaranya Godlod dan Alam Makrifah kumpulan cerpen Danarto; Khotbah di atas bukit karya kuntowijoyo, dan Arafah karya M. Fudoli Zaini. Disusul karya-karya berikutnyaseperti Sanu Infinitina Kembar (1985) karya Motinggo busye (alm) (Abdul Hadi WM dalam Yustino dkk. (Dewan Redaksi), 1993: 74) Eksperesi estetik Islam lainnya tergambarkan dalam arsitek masjid-masjid tua. Citra masjid tua adalah contoh dari interaksi agama dengan teradisi arsitek pra-Islam di Indonesia dengan konstruksi kayu dan atap tumpang bentuk limas. Umpamanya Masjid Demak, Masid Kudus, Masjid Cirebon, dan masjid Banten sebagai cikal-bakal masjid di Jawa. Sedangkan di Aceh dan Medan, corak masjid tua memperhatikan sistem atap kubah. Menurut para ahli, masjid-masjid tua di Aceh dan Medan merupakan penerus dari gaya masjid Indo-Persi dengan ekspresi 8
  • 9. struktur bangunan yang berbeda dengan corak masjid atap tumpang (Wiyoso yodoseputro dalam Yustino dkk. (Dewan Redaksi), 1993: 11-3) Menurut Nurcholish madjid (dalam budhy Munawar Rachman (ed.), 1994: 463-4), asitektur masjid indonesia banyak diilhami oleh gaya arsitektur kuil Hindu yang atapnya bertingkat tiga. Seni arsitektur sering ditafsirkan sebagai lambang tiga jenjang perkembangan penghayatan keagamaan manusia, yaitu tingkat dasar atau pemulaan (purwa), tingkat menengah (madya), tingkat terakhir yang maju dan tinggi (wusana). Damnbar itu dianggap sejajar dengan vertikal islam, iman, dan ihsan. Selain itu, hal itu dianggap sejajar dengan syari'at, thariqat, dan ma'rifat. 3. ACEH SEBAGAI SENTRAL DAKWAH DAN BUDAYA ISLAM Sejarah telah mencatat bahwa daerah pertama yang dihadiri oleh Islam di Nusantara adalah Aceh dan kerajaan Islam pertama di wilayah Asia tenggara adalah kerajaan Islam Perlak, Samudera dan Pasai. Pernyataan ini didukung oleh berbagai literatur dan merupakan hasil kesepakatan seminar sejarah masuknya Islam ke Indonesia yang di adakan di Medan. Pada masa awal Islam hadir, pendakwah pertama langsung menerapkan apa yang terkandung dalam ayat yang paling pertama turun, yaitu konsep perintah untuk membaca (iqro’) yang mengarah kepada pendidikan. Maka diajarkanlah kepada masyarakat tentang tata-cara bercocok tanam yang benar, cara berdagang yang sah, dan cara berumah tangga yang tentram. Sementara kepada para penguasa ditanamkan sistem kepemimpinan yang dapat dapat memakmurkan rakyatnya. Kemudian setelah benih awal tertanam pada diri masyarakat, maka dijelaskanlah bahwa semua itu merupakan sebagian kecil dari konsep ajaran Islam. Dengan metode persuasif semacam ini, para penguasa dan segenap rakyatnya pun segera meninggalkan agama nenek moyangnya dan memeluk Islam secara berduyun-duyun. Setelah kerajaan Islam terbentuk dan agama terjiwai, baik dalam diri penguasa maupun rakyatnya, lembaga-lembaga pendidikan pun mulai dibangun, sehingga dalam waktu yang relatif singkat, sistem pendidikan pun terbentuk dan terbagi menjadi beberapa struktur yang disesuaikan dengan keadaan masyarakat. 9
  • 10. Lembaga-lembaga tersebut terbagi menjadi lima tingkatan, yaitu: a. Meunasah Meunasah merupakan tempat belajar ilmu-ilmu dasar setingkat SD yang terdiri dari kurikulum baca tulis huruf Arab dan al-Qur’an, dasar-dasar ilmu fiqih dan akhlak. Bahasa yang digunakan pada tingkat ini biasanya bahasa daerah dan tulisan jawi. b. Rangkang Pada tingkat ini, kurikulum meliputi ilmu-ilmu agama dan umum, seperti ilmu Fiqih, Matematika, Sejarah dan lain-lain. pendidikan tingkat Rangkang ini setara dengan prndidikan tingkat SLTP. c. Dayah Mata pelajaran yang diajarkan pada tingkat Dayah meliputi ilmu Fiqih, Tauhid, Akhlak, Matematika, Faraid, Sejarah, Hukum dan sebagainya. Tingkatan ini setara dengan tingkatan SLTA. d. Dayah Teungku Syhik Pendidikan yang setara dengan akademik ini difokuskan pada bidang Tafsir, Hadis, Fiqih, Bahasa, Sastra Arab, Logika, sejarah dan lain-lain. Buku pegangan pada tingkat Dayah dan Dayah Teungku Syhik berupa buku-buku yang berbahasa Arab. e. SAl-Jami’ah Pada tingkatan ini didirikan beberapa fakultas, antara lain Fakultas Tafsir dan Hadis, Kedokteran dan Kimia, Sosial dan Politik, Filsafat, dan sebagainya. Pendidikan ini ditunjang oleh beberapa guru besar yang datang dari Arab, Turki, Persia, dan India. BAB III KESIMPULAN A. Kesimpulan 1. Islam adalah agama yang dirurunkan oleh Allah SWT dengan perantara wahyu yang di berikan kepada nabi Muhammad SAW untuk disebarkan 10
  • 11. untuk umat manusia dan kebudayaan adalah semua hasil karya, rasa, dan cipta dan masyarakat. 2. Agama merupakan sumber kebudayaan dengan kata lain kebudayaan bentuk nyata dari agama islam itu sendiri. 3. Budaya hasil daya cipta manusia dengan menggunakan dan mengerahkan segenap potensi yang dimilikinya. Dan pada pra islam banyak yang mengandung atau berbau keislaman. 4. Pada masa awal penetrasi atau masuknya Islam di Indonesia, penyebarannya masih bersifat terbatas di daerah-daerah pelabuhan. Namun dalam jangka waktu yang tidak terlalu lama, Islam pun mulai meluas ke wilayah pesisir dan pedesaan. Para pedagang dan ulama-ulama memegang peranan penting dalam penyebaran Islam pada tahap ini. Secara umum, pada tahap ini Islam sangat diwarnai oleh ajaran mistik Islam (tasawuf) hingga akhir dari abad ke-17. Hal ini disebabkan adanya kecocokan antara Islam tasawuf dengaan latar belakang masyarakat lokal yang dipengaruhi oleh asketisme atau konsep tasawuf Hindu-Budha; 5. Agama dan kebudayaan adalah dua unsur yang saling mempengaruhi, karena keduanya sama-sama mengandung nilai dan simbol. Namun antara agama dan kebudayaan terdapat perbedaan yang menonjol, karena agama merupakan sesuatu yang final, bersifat universal, abadi dan absolut. Sedangkan kebudayaan bersifat partikular, relatif dan temporer. Hal ini dapat dilihat pada beberapa kebudayaan di Indonesia. B. Saran 1. Mari kita pelajari dan kita pahami tentang keperbedaan mana yang dinamakan keislaman dan mana yang dinamakan kebudayaan. 2. Lebih memahami Tentang pembagian hukum hukum yang ada di dalam al-qur’an, sehingga kita lebih mudah untuk membedakan dan mencari solusi dalam permasalahan kita. 11
  • 12. 3. Makalah ini hanya membahas secara singkat tentang Islam dan kebudayaan di indonesia. Dengan demikian, diharapkan kepada para pembaca agar memperdalam kembali pada buku-buku yang lebih luas dan terperinci. Mudah-mudahan makalah yang sederhana ini memberikan manfaat yang besar kepada para pembaca umumnya dan kepada penulis khususnya. Penulis memohon maaf yang sebesar-besarnya jika masih dan selalu terdapat kekurangan dalam penulisan kata dan maksud. Kritik dan saran dari para pembaca, khususnya dari dosen pembimbing mata kuliah Metodologi Studi Islam selalu penulis nantikan. DAFTAR PUSTAKA - Nata, Abuddin. Metedologi Study Islam. 1998. Jakarta : PT. Raja Grafindo. - Hakim Atang Abd Dan Mubarrok Jaih. 2010. Metodologi Study Islam. Bandung : PT.Remaja Rosda Karya 12
  • 13. - Hasyimi, A., Sejarah Masuk dan Berkembangnya Islam di Indonesia: Kumpulan Prasaran pada Seminar di Aceh, Cet. III, PT al-Ma’arif, 1993. - http://bataviase.co.id/detailberita-10445438.html. - http://pemikiranislam.wordpress,com/2007/08/14/islam-dan-kebudayaanlokal/. - http://drmiftahulhudauin.multiply.com/journal/item/13 13