Kelola Informasi di Suara Komunitas

685 views

Published on

Bagaima

Published in: Education
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
685
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
3
Actions
Shares
0
Downloads
16
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Kelola Informasi di Suara Komunitas

  1. 1. Kelola Informasi di Suara KomunitasOleh Yossy Suparyo, Pemimpin Redaksi SuarakomunitasPengantarPengelolaan media yang baik akan mendorong warga mampu memengaruhi kebijakan­kebijakan publik. Ada banyak jenis media yang dapat dimanfaatkan untuk memengaruhi opini publik, seperti buletin, radio, website, situs jejaring sosial, maupun layanan pesan pendek (SMS Gateway). Meski ada sejumlah kesamaan, setiap media memiliki sifat­sifat khusus sehingga metode dan cara pengelolaannya akan berbeda­beda. Bab ini berisi panduan singkat untuk mengelola sejumlah media, mulai dari membuat konten, mengemas, dan menyebarluaskannya pada khalayak umum. Panduan ini mengacu pada standar penulisan jurnalistik yang diatur dalam Undang­Undang No 40 tahun 1999 tentang Pers dan untuk kegiatan penyiaran merujuk pada Undang­Undang No 32 tahun 2002 tentang Penyiaran. Kedua peraturan tersebut menjadi jaminan untuk melindungi kegiatan pengelolaan media untuk mendorong terciptanya pasar sehat.Dalam dunia jurnalistik, warga yang membuat, menggunakan, dan menyebarluaskan informasi disebut pewarta warga. Sebelumnya penyebaran informasi terpusat di tangan media massa komersial. Berkat perkembangan teknologi informasi, kini warga juga mampu melakukan hal serupa. Kegiatan jurnalisme warga memiliki dampak positif, seperti memberikan ruang bagi peran serta warga dalam pengelolaan informasi dan memberikan ruang bagi warga untuk menegakkan hak­hak informasinya. Pada jurnalisme warga hanya peristiwa publik yang boleh disebarluaskan. Peristiwa publik adalah peristiwa yang memiliki ket erkaitan dengan kepentingan khalayak umum, seperti ­bencana alam, kecelakaan lalu­lintas akibat jalan yang rusak, kenaikan harga bahan pokok, dan penyebaran penyakit yang berbahaya. Lawan kata dari peristiwa publik adalah peristiwa privat. Peristiwa privat tidak berhubungan dengan kepentingan publik, peristiwa privat menyangkut rahasia pribadi seseorang, misalnya perselisihan dalam rumah tangga, kesukaan, perilaku tidur, dan lain­lain. Hubungan suami­istri adalah masalah privat. Namun, bila suami melakukan penyekapan, pemukulan, dan kekerasan terhadap istrinya, maka peristiwa privat itu berubah menjadi peristiwa publik. Pemukulan merupakan tindakan yang digolongkan pidana atau melawan hukum. Kesukaan sesorang memelihara burung adalah urusan publik, tapi hal itu dapat berubah menjadi urusan publik bila jenis burung yang dipelihara merupakan jenis satwa yang dilindungi.Siklus InformasiApa itu informasi? Andarmosoko (2010) menjelaskan informasi dalam sebuah siklus. Siklus tersebut menjelaskan alur pengelolaan dan penggalian informasi secara bersamaan. Ikon yang berbentuk persegi menunjuk pada kata benda, sedang ikon yang berbentuk lingkaran menunjuk pada kata kerja. Sedangkan nomor yang dibubuhkan menunjukkan wilayah kerja yang lebih rinci. Perhatikan bagan berikut ini:
  2. 2.  1. KejadianSiklus bermula dari kejadian atau peristiwa. Peristiwa bisa dibagi dalam tiga jenis, yaitu peristiwa momentum, teragenda, dan fenomena. Peristiwa momentum adalah peristiwa yang terjadi tiba­tiba, tidak di sangka­sangka. Nilai aktualitas peristiwa jenis ini tinggi. Apabila peristiwa itu penting diketahui masyarakat (publik) maka pewarta harus meliput dan memberitakannya sesegera mungkin, misalnya banjir, tanah longsor, gempa bumi, dan lain­lain. Peristiwa teragenda adalah peristiwa yang dapat diketahui pada waktu sebelumnya. Contohnya, ada lomba melukis di balai desa, pertandingan sepak bola antarkampung, dan pelatihan internet di radio komunitas. Peristiwa teragenda memberi peluang bagi pewarta untuk melakukan persiapan. Peristiwa fenomena terdiri atas sejumlah kejadian yang menggejala. Sering kali gejala itu berlangsung tanpa pertanda yang tegas karena terabaikan. Peristiwa bisa bermunculan di sejumlah tempat yang tersebar dan mencuat pada waktu yang berbeda sehingga seolah berdiri sendiri. Setelah frekuensi kemunculannya semakin tinggi, baru mudah melihatnya sebagai fenomena. Pewarta warga harus menafsirkan hubungan antarperistiwa sebelum dapat memahaminya sebagai suatu fenomena. 2. FaktaFakta adalah kejadian yang teramati. Sesuatu bisa disebut fakta bila memenuhi dua syarat, yaitu harus terjadi dan harus teramati. Lepas dari benar­salah, baik­buruk, apabila dua syarat itu tak terpenuhi maka suatu hal tak bisa disebut fakta. Suatu yang belum terjadi namun sudah teramati, disebut ramalan. Sedangkan suatu yang sudah terjadi namun diungkapkan tidak berdasarkan pengamatan disebut sebagai perkiraan.3. DataData adalah fakta yang terrekam atau tercatat. Tercatat bisa di atas daun lontar, ditatah di batu sebesar lemari, di atas kertas, bahkan secara elektronik. Bisa berupa naskah aksara, 
  3. 3. maupun ikon­ikon atau gambar­gambar sekujur tubuh candi borobudur.4. PengolahanData yang terkumpul kadang tidak memunyai makna. Pengolahan adalah upaya mempelajari menghubung­hubungkan, merangkum, mengkaji, menarik kesimpulan sehingga menemukan makna. Biasanya pengolahan ini bertumpu pada akumulasi data, perluasan data. Kita bisa mengolah suatu data kalau jumlah datanya cukup.5. InformasiInformasi adalah fakta dan data terungkap (terungkap maknanya). Sebagai contoh, pembukuan adalah data­data, yaitu catatan atas fakta kejadian seseorang menyerahkan uang tertentu pada orang lain. Pembukuan tidak punya makna, namun setelah diolah jadi laporan keuangan atau neraca rugi­laba. Melalui laporan keuangan kita bisa mengungkap apakah perusahaan tersebut merugi atau perusahaan tersebut boros pada bidang tertentu.Pengelolaan Data dan Informasi.Data dan informasi dapat diakumulasikan seperti kaum kapitalis mengakumulasi modal dan laba. Ketika data dan informasi berada pada jumlah volume yang besar dan dengan arus yang deras, maka penanganannya menjadi sulit kalau tidak ada manajemen yang memadai.6. Penyebarluasan dan Pertukaran Kadang pewarta maupun media massa tidak memperoleh data dan informasinya sendiri, dia bisa mengumpulkannya dari pihak lain. Kadang data dan informasi juga disebarluaskan ke sejumlah pihak. Kerja penyebarluasan ini disebut diseminasi, kerja mengemas ulang disebut repackaging, kerja penyampaikan disebut delivery, dan kerja kerja mendapatkan data dan informasi atau bertukar data informasi adalah wilayah disebut exchange. Diseminasi dan exchange ini merupakan bagian dari ilmu dan strategi komunikasi.  7. Pengambilan KeputusanInformasi dibutuhkan untuk mengambil keputusan.8. Keputusan Kolektif Keputusan dapat terjadi secara kolektif. Keputusan dapat juga berupa keputusan atas nasib banyak orang. Pemilu dan Pilkada adalah bentuk keputusan kolektif di mana para pemilih memutuskan kandidat mana yang menang. Sedangkan apa yang diputuskan pemerintah dan parlemen adalah keputusan yang memengaruhi nasib banyak orang. 9. AksiKeputusan kemudian dituangkan dalam aksi dan menjadi kejadian baru dan pada siklus ini terjadi perubahan.Peliputan dan Menulis BeritaDalam dunia pewartaan warga, kepercayaan pembaca merupakan imbalan terbesar dari kerja pewarta warga. Pewarta warga bekerja tidak untuk mencari keuntungan finansial sehingga kepercayaan pembaca intisari kerja pewarta warga. Untuk mendapatkan kepercayaan pembaca, pewarta harus menghasilkan berita yang objektif. Selain itu, berita yang dihasilkan harus enak dibaca dan berguna bagi pembaca. 
  4. 4. Sebagian besar berita berupa berita langsung. Penulisan berita langsung dilakukan dalam format piramida terbalik. Informasi yang paling penting dituliskan pada bagian awal, sedang rincian informasi dituliskan pada bagian sesudahnya. Berita langsung dipergunakan menyampaikan sesuatu yang penting atau sesegera mungkin diketahui pembaca. Berita langsung dituliskan dengan lugas, ringkas, dan langsung mengungkapkan persoalan. Metode ini disebut sebagai piramida terbalik. Untuk urusan ini pewarta harus memiliki keterampilan menulis cepat, tentunya tanpa meninggalkan unsur kelengkapan berita dan keberimbangan narasumber. Untuk membuat berita langsung yang cepat dan lengkap, biasakan Anda menulis garis besar berita dengan teliti. Untuk membuat garis besar, cepatlah pilih segi berita yang ingin Anda tulis.  KOTAK KASUS Liputan Panen Lele di Desa Wonolelo Anda meliput panen kolam lele di Desa Wonolelo, Pleret, Bantul. Sebelum pergi  meliput, Anda menyusun pertanyaan yang akan diajukan dalam secarik kertas.  Misalnya, (1) Tiap berapa bulan kolam lele dipanen; (2) Berapa jumlah kolam yang  dipanen; (3) Berapa kilogram hasil panen tiap kolam; (4) Berapa harga jual lele  perkilogram; (6) Pada siapa dan bagaimana petani lele menjual hasil panennya.  Berbekal garis besar berita pewarta selalu memperhatikan unsur apa yang terjadi, di  mana kejadiannya, kapan terjadinya, siapa yang terlibat dalam kejadian, mengapa  peristiwa itu terjadi, dan bagaimana kejadiannya.  Bila Anda sudah mengetahui lokasinya, siapa pemilik kolamnya tentu sudah tidak  perlu ditanyakan. Namun bila masih ragu tuliskan keduanya dalam daftar  pertanyaan.  Saat tiba di lokasi kejadian, Anda bisa menemui pemilik kolam. Melihat bagaimana  cara mereka memanen lele, mencatat hal­hal penting yang diamati, dan jangan lupa  memotret peristiwa yang menunjukkan kejadian secara dramatis, misalnya saat  menimbang ikan, saat orang di dalam kolam sembari memegang ikan, dan lain­lain.  Jangan lupa catat atau rekam proses wawancara yang Anda lakukan.     
  5. 5. Setelah selesai melakukan liputan, bagaimana menulis beritanya? Susunlah fakta­fakta yang Anda temui dengan cara berikut ini. Untuk berita langsung, panjang tulisan Anda cukup 4­8 paragraf seperti contoh berikut ini:1.  Paragraf pertama disebut dengan teras berita. Teras berita berisi materi yang paling  penting dari peristiwa. Buatlah paragraf berisi 2­3 kalimat yang memuat unsur APA  kejadiannya, DI MANA kejadiannya, SIAPA yang terlibat dalam kejadian tersebut dan  KAPAN kejadiannya. Misalnya: Musim panen lele di Desa Wonolelo, Pleret, Bantul telah tiba (15/4/2009). Lima  kolam berukuran 5x10 meter yang dikelola Forum Warga Wonolelo menghasilkan  dua ton lele. Pemasukan yang didapat mencapai 15 juta rupiah. Apa kejadiannya : panen lele Di mana kejadiannya : Desa Wonolelo, Pleret, Bantul Kapan kejadiannya : 15/4/2009 artinya 15 April 2009 Siapa yang terlibat : Forum Warga Wonolelo2.  Paparkan informasi dalam paragraf pertama dengan satu paragraf lanjutan yang berupa  kalimat pernyataan. Jangan lupa tuliskan identitas narasumber berita dan atributnya di  paragraf ini, misalnya: Petani lele di Desa Wonoleo memanen kolamnya tiap empat bulan. Menurut  Muhidin (45), Ketua Forum Warga Wonolelo, petani akan merugi bila lele dipanen  terlalu lama sebab harga jualnya lebih murah. Muhidin (45) = Narasumber, umurnya 45 tahun Atribut = Ketua Forum Warga Wonolelo Inti pikiran = Lele dipanen setiap 4 bulan agar harganya tinggi3.  Tulislah pendapat narasumber dengan kutipan langsung. “Pembeli menyukai lele berukuran sedang, satu kilogram berisi 6­7 lele. Bila  ukuran lele terlalu besar atau kecil harganya jatuh,” ujarnya. Catatan: Penegasan narasumber atas inti pikiran pada paragraf 24.  Paragraf ini disebut sebagai paragraf pengait, pemaparan poin penting lainnya dari  paragraf satu dengan 2­3 kalimat., misalnya, bagaimana penjualan hasil panen. Forum Warga menjual hasil panennya di pasar Kecamatan Pleret dan Kabupaten  Bantul. Setiap hari, para pedagang pecel lele di sepanjang Jalan Pleret­Wonolelo  juga membeli lele antara 5­10 kilogram.5.  Kutiplah pendapat narasumber lain untuk merincikan fakta yang disampaikan  narasumber pertama atau mencari pendapat bandingan sebagai unsur keberimbangan  berita.
  6. 6. Hal itu disampaikan oleh Waginah (36), Pedagang Pecel Lele Monggo Kerso. Setiap  dua hari sekali ia membeli lele langsung dari kolam sebanyak 10 kilogram. Selain  karena lele yang dibelinya selalu segar, harga belinya seperti harga lebih murah. Kata Kunci a.  Untuk merincikan gunakan kata pengait: hal senada, pendapat serupa, hal itu  dikuatkan oleh b.  Untuk perimbangan gunakan kata pengait: hal berbeda, pendapat berbeda, hal  itu dibantah oleh6.  Tulislah pendapat narasumber dengan kutipan langsung. “Lele ukuran sedang rasanya lebih enak. Saya juga lebih mudah menetapkan  harga. Pokoknya, harga pas dengan kantong pembeli,” ujarnya.7.  Buatlah paragraf penutup yang berisi kesimpulan. Usaha kolam lele mampu menumbuhkan perekonomian warga Wonolelo. Dari  penjualan hasil panen, setiap anggota mendapat hasil bagi keuntungan sebesar 1,5  juta rupiah. Sisanya dipergunakan untuk pembelian benih, pakan ikan, perbaikan  kolam, dan kas kelompok.8.  Lalu buatlah judul yang tepat. Warga Wonolelo Kembangkan Kolam Lele KelompokLalu susunlah paragraf yang telah dibuat berdasarkan urutannya.  KOTAK KASUS Warga Wonolelo Kembangkan Kolam Lele Kelompok Musim panen lele di Desa Wonolelo, Pleret, Bantul telah tiba (15/4/2009). Lima  kolam berukuran 5x10 meter yang dikelola Forum Warga Wonolelo menghasilkan  dua ton lele. Pemasukan yang didapat mencapai 15 juta rupiah. Petani lele di Desa Wonoleo memanen kolamnya tiap empat bulan. Menurut  Muhidin (45), Ketua Forum Warga Wonolelo, petani akan merugi bila lele dipanen  terlalu lama sebab harga jualnya lebih murah. “Pembeli menyukai lele berukuran sedang, satu kilogram berisi 6­7 lele. Bila ukuran  lele terlalu besar atau kecil harganya jatuh,” ujarnya. Forum Warga menjual hasil panennya di pasar Kecamatan Pleret dan Kabupaten  Bantul. Setiap hari, para pedagang pecel lele di sepanjang Jalan Pleret­Wonolelo  juga membeli lele antara 5­10 kilogram.
  7. 7. Hal itu disampaikan oleh Waginah (36), Pedagang Pecel Lele Monggo Kerso. Setiap  dua hari sekali ia membeli lele langsung dari kolam sebanyak 10 kilogram. Selain  karena lele yang dibelinya selalu segar, harga belinya seperti harga lebih murah. “Lele ukuran sedang rasanya lebih enak. Saya juga lebih mudah menetapkan harga.  Pokoknya, harga pas dengan kantong pembeli,” ujarnya. Usaha kolam lele mampu menumbuhkan perekonomian warga Wonolelo. Dari  penjualan hasil panen, setiap anggota mendapat hasil bagi keuntungan sebesar 1,5  juta rupiah. Sisanya dipergunakan untuk pembelian benih, pakan ikan, perbaikan  kolam, dan kas kelompok.Mengelola Informasi Perkembangan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) mendorong munculnya beragam media informasi baru. Pelbagai kelemahan media cetak yang dibahas pada bagian sebelumnya dapat diatasi dengan media massa elektronik dan dalam jaringan (online). Website merupakan media untuk pengelolaan berita dalam jaringan. Teknologi internet mampu menjembatani hambatan jarak antara pewarta dan pembaca. Panduan ini mengacu pada pengelolaan konten di portal Suara Komunitas. Suara Komunitas merupakan salah satu jaringan kerja pewarta warga paling berpengaruh di Indonesia. Ada tiga tahap dalam pengelolaan berita di portal tersebut, yaitu penggunaan akun, mengunggah berita, menggunggah media (foto, audio, dan video), mengelola komentar, dan meningkatkan kunjungan atas tulisan Anda.Tampilan beranda portal suara komunitas1. Membuat AkunCara pembuatan akun di Suara Komunitas masih manual. Anda harus mengajukan permohonan aku pada pengelola portal, melalui email: redaksi@suarakomunitas.net lalu akun pengguna (UserID) dan kata sandi (Password) akan dikirim ke Anda. Setelah itu Anda 
  8. 8. berkunjung ke suara komunitas dengan alamat http://suarakomunitas.netIsikan akun pengguna dan kata sandi Anda, lalu klik tombol Login. Setelah itu Anda akan masuk ke halaman berikut ini:Keterangan:1.  Identitas pengguna2.  Pengelolaan tulisan3. Pengelolaan berita foto4. Agenda 5. Statistik tulisan6. Keluar 7. Pojok Tulisan8. Analisis Konten9. Mesin pencari umum10. Menulis konten baru11. Daftar konten baru yang belum diterbitkan12. Daftar konten yang sudah diterbitkan (online)
  9. 9. 13. Daftar konten yang sudah dihapus14. Daftar komentar15. Kode etik pewarta Suara Komunitas16. Konten Berbahasa Indonesia17. Konten Berbahasa Inggris18. Kategori tulisan19. Judul tulisan20. Tubuh tulisan (body text)21. Legenda 22. Izin Ruang komentar23. Isu yang terkait dengan tulisan24. Tags25. Simpan tulisan26. Fasilitas perambah media penyerta27. Unggah berkas penyerta2. Mengunggah BeritaUntuk memudahkan unggah tulisan, sebaiknya draft tulisan diketik pada aplikasi penyunting teks (text editor). Setelah itu simpan dalam format .txt supaya kapasitas berkas kecil. Setelah itu, pewarta harus mencari koneksi internet untuk mengunggah berita ke website. Setelah login, gunakan fasilitas menulis berita baru (10). Pilih kategori tulisan dengan fasilitas kategori (18), lalu tuliskan judul (19), dan salin tubuh berita (20). Bila Anda menyediakan ruang komentar, berilah centang izinkan komentar (22). Setelah itu, pilih isu yang terkait dengan isi tulisan, Anda diperbolehkan memilih lebih dari satu isu (23). Ketiklah tags (istilah kata kunci) yang mewakili isi berita (24). Lalu klik tombol simpan (25).3. Memasang Foto, Audio, dan VideoSetelah mengunggah berita, Anda bisa melengkapi berita itu dengan media tambahan seperti foto, audio, maupun video. Untuk media foto dan audio, Anda bisa mengunggahnya secara langsung. Namun untuk video disarankan menggunakan metode sisip (embeded).Untuk mengunggah foto dan audio, Anda bisa menggunakan fasilitas pengunggah berkas 
  10. 10. penyerta. Carilah foto atau audio yang ingin Anda unggah (26), setelah itu unggahkan (27). Untuk foto berita, Anda bisa menatanya secara apik dalam tulisan dengan cara sebagai berikut:Untuk unggah berkas video, maka Anda bisa mengunggahnya di situs­situs video sharing seperti YouTube, EngageMedia, dan Vimeo. Lalu, ambil script Sisipkan (embed) pada teks berita. Contoh berikut mengacu pada Portal http://engagemedia.com Salin script Embed:<iframe src=https://www.engagemedia.org/Members/hakmasda/videos/sid.mp4/embed_view frameborder=0 width=525 height=400></iframe>Lalu tempelkan ke teks berita:Kini Anda sudah memiliki konten dengan berkas penyerta video. Untuk mengatur ukuran video yang tampil tinggal mengubah angka pada  width dan height pada script tersebut.4. Menerbitkan Tulisan Setelah selesai mengunggah berita dan berkas penyerta, maka Anda dapat memutuskan untuk menerbitkan tulisan. Bila Anda berstatus reporter maka pekerjaan Anda sudah selesai, namun bila status Anda adalah redaktur maka cek kembali tulisan atau berkas terlebih dahulu. Untuk menerbitkan atau menurunkan tulisan, Anda cukup mengklik ikan berikut ini:
  11. 11. Keterangan:1. Pada kolom Status ada kode bagde, bila posisi anak panah meBila nunjuk ke bawah berarti status tulisan sudah terbit, sebaliknya bila posisi anak panah menunjuk ke atas artinya tulisan belum diterbitkan atau ditangguhkan terbit.2. Bila kolom HEADLINE ada ikon positif dan silang. Bila Anda yakin tulisan tersebut penting untuk dibaca semua orang maka klik ikon positif, maka tulisan Anda akan menjadi berita utama.5. Mengelola KomentarPada portal Suara Komunitas setiap tulisan memiliki ruang komentar sehingga pembaca dapat memberikan tanggapan. Ruang komentar biasanya digunakan untuk membangun interaksi antara penulis dan pembaca, misalnya untuk mendiskusikan isi berita yang diunggah. Selain mutu tulisan, pengunjung tertarik berkomentar bila topik yang ditulis menarik. Berikut ini adalah contoh pengelolaan komentar untuk tulisan berjudul Dua Tahun  Tidak Dibiayai, Desa Mandalamekar Mundur dari PNPM yang dikirim oleh Radio Ruyuk FM.
  12. 12. Untuk membangun interaksi yang hangat dengan pembaca, penulis seharusnya mengecek secara rutin apakah ada komentar dari pengunjung atas tulisannya. Hal ini bisa dilakukan dengan mengaktifkan layanan pemberitahuan (notifikasi) melalui surat elektronik. Bila ada pembaca yang berkomentar, Anda harus membalas dengan cepat agar diskusi berlangsung dengan baik.6. Menjaring PembacaUntuk menjaring pembaca yang banyak, Anda bisa mengandalkan beragam fasilitas dalam mesin pendukung pengelolaan isi (Content Management System). Sebagian besar CMS populer menggunakan tags. Tags bisa dimaknai sebagai tanda, kata kunci, atau kosakata terkendali yang ditambahkan pada kiriman tulisan (posting) untuk mewakili isi dari artikel yang dibuat. Singkatnya, Lewat bantuan tags, tulisan kita lebih cepat dikenali oleh mesin pencari.Karena tags merupakan kumpulan penanda yang mewakili isi website, maka pembuatan tag tak dapat dilakukan secara sembarangan. Kita harus memahami isi tulisan atau konten yang akan kita unggah, lalu memilih kosakata­kosakata yang bisa mewakilinya.Selain tags, Anda bisa menggunakan fasilitas berbagi (share) sosial media. Pembahasan sosial media secara khusus akan dibahas pada bagian lain di panduan ini. Anda bisa membagi tautan tulisan Anda melalui situs jejaring sosial, seperti twitter, facebook, +google, my space, dan technorati. Tautan itu bisa mendorong para pengguna internet untuk berkunjung ke tulisan Anda, terlebih bila Anda adalah seorang sosialita yang memiliki ribuan teman di sosial media. 

×